P. 1
Perkembangan Otak Abnormal Pada Bayi Baru Lahir

Perkembangan Otak Abnormal Pada Bayi Baru Lahir

|Views: 49|Likes:
Published by kucingdekil

More info:

Published by: kucingdekil on Feb 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/22/2013

pdf

text

original

Perkembangan Otak Abnormal pada Bayi Baru Lahir dengan Penyakit Jantung Bawaan

ABSTRAK
LATAR BELAKANG Penyakit jantung bawaan pada bayi baru lahir berhubungan dengan penurunan global dalam pertumbuhannya. Kami menandai metabolisme dan mikrostruktur otak, sebagai ukuran pematangan otak, pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung bawaan sebelum mereka menjalani operasi jantung. METODE Kami mempelajari 41 bayi cukup bulan yang memiliki penyakit jantung bawaan 29 dengan transposisi arteri besar dan 12 dengan fisiologi ventrikel tunggal – dengan penggunaan magnetic resonance imaging (MRI), magnetic resonance spectroscopy (MRS), dan diffusion tensor imaging (DTI) sebelum operasi jantung. Kami menghitung rasio N-acetylaspartate terhadap kolin (yang meningkat dengan pematangan otak), rasio laktat terhadap kolin (yang menurun dengan pematangan otak), difusivitas rata-rata (yang menurun dengan pematangan otal), dan fraksi anisotropi dari jalur substansia nigra (yang meningkat dengan pematangan otak). Kami membandingkan temuan ini dengan 16 bayi baru lahir kontrol dari umur kehamilan yang sama. HASIL Dibandingkan dengan bayi yang baru lahir kontrol, mereka dengan penyakit jantung bawaan memiliki penurunan 10% pada perbandingan N-acetylaspartate terhadap kolin (P = 0,003), meningkat 28% pada rasio laktat terhadap kolin (P = 0,08), meningkat 4% pada difusivitas rata-rata (P <0,001), dan penurunan 12% pada fraksi anisotropi substansia nigra(P <0,001). Cedera otak preoperatif, seperti yang terlihat pada MRI, tidak bermakna dikaitkan dengan temuan pada MRS atau DTI. Cedera substansia nigra dijumpai pada 13 bayi baru lahir dengan penyakit jantung bawaan (32%) dan tidak dijumpai pada bayi baru lahir kontrol. KESIMPULAN Bayi yang baru lahir dengan penyakit jantung bawaan memiliki kelainan otak luas sebelum mereka menjalani operasi jantung. Temuan pencitraan pada bayi baru lahir tersebut mirip dengan bayi baru lahir prematur dan mungkin mencerminkan perkembangan otak yang abnormal di dalam rahim.
1

meningkat dengan kemajuan maturitas otak. termasuk memori. lebih dari setengah bayi yang baru lahir dengan penyakit jantung kongenital memiliki kelainan neurologis sebelum operasi. atensi. DTI mencirikan tiga dimensi spasial distribusi air di masing-masing difusi voxel dari scan MRI. Tingkat N-acetylaspartate. Meskipun pentingnya gangguan fungsional ini pada tingkat kesehatan masyarakat. sejauh mana lesi ini tidak dapat menjelaskan gangguan global pada perkembangan yang terlihat kemudian pada masa kanak-kanak. Meskipun kebanyakan bentuk penyakit jantung kongenital sekarang sepakat untuk diperbaiki melalui bedah sejak awal. perubahan yang membatasi difusi air. mungkin karena penurunan kadar air dan pengembangan membran dalam sel saraf dan glia. MRS mengukur daerah biokimia otak. sekarang memberikan jendela yang belum pernah ada sebelumnya untuk perkembangan otak neonatal secara in vivo. sebagian besar anakanak yang ditemukan memiliki kerusakan kognitif terlepas dari jenis pengobatan cardiopulmonary-bypass. Dari senyawa yang diukur dengan MRS.000 kelahiran hidup. Dengan meningkatnya maturitas. Nacetylaspartate dan laktat berguna dalam menilai perubahan metabolik terkait dengan perkembangan dan cedera otak. sebuah asetilasi asam amino yang ditemukan dalam konsentrasi tinggi pada neuron. Memang. seperti magnetic spectroscopy resonance (MRS) dan diffusion tensor imaging (DTI). Meskipun Magnetik Resonance Imaging (MRI) menunjukkan cedera otak fokal diperoleh sebelum atau setelah operasi jantung. keterampilan visuospatial. dan keterampilan bahasa tingkat tinggi. tinggi pada awal trimester ketiga. Teknik MRI tingkat lanjut. Dalam substansia grisea korteks serebral. rasio yang lebih tinggi dari N-acetylaspartate untuk kolin dan rasio lebih rendah laktat untuk kolin adalah berhubungan dengan hasil lebih baik. dan kognisi. menurunnya difusivitas rata-rata. memberikan suatu ukuran yang sensitif dari perkembangan mikrostruktur otak regional. defisit yang merusak secara luas pada perkembangan saraf diidentifikasi pada lebih dari separuh penderita anak-anak: keterampilan motorik halus.Di Amerika Serikat. Perubahan rasio metabolit adalah prediksi dari hasil perkembangan saraf setelah hipoksia-iskemia – untuk misalnya. terjadi pada 6 sampai 8 bayi dari 1. mencerminkan 2 . yang mendasari terjadinya defisit sebagian besar tidak diketahui. penyakit jantung kongenital yang berat merupakan penyebab umum dari morbiditas pada masa kanak-kanak. pengukuran dari direksionalititas difusi air. Meskipun studi tentang cedera otak pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital telah berfokus terutama pada faktor-faktor yang berhubungan dengan operasi dan cardiopulmonary bypass. fraksi anisotropi. Meskipun tingkat laktat meningkat bersama gangguan dalam penyediaan energi substrat serebral dan metabolisme oksidatif. peningkatan tingkat laktat diamati pada bayi baru lahir prematur dalam ketiadaan cedera otak terbuka.

organisasi radial korteks serebral. METODE PASIEN Antara September 2001 dan Juli 2005. terutama pada bayi baru lahir dengan dua bentuk bawaan penyakit jantung: transposisi arteri besar dan fisiologi ventrikel tunggal. serta membandingkan bayi ini bersama sekelompok bayi baru lahir yang normal. mungkin disebabkan pada gangguan pengiriman oksigen otak ke rahim. San Francisco. terutama dengan maturasi dari turunan oligodendrocyte dan kejadian awal mielinasi. Bayi baru lahir cukup bulan tanpa tanda-tanda penyakit atau malformasi perinatal mayor (misalnya. Neonatus tidak dilibatkan jika usia kehamilan mereka saat lahir kurang dari 36 minggu atau jika ada dugaan infeksi kongenital atau sindrom malformasi genetik. Semua bayi dirawat di kamar bayi rumah sakit kami setelah pemeriksaan yang dihadiri oleh dokter anak menunjukkan tidak adanya kelainan. Children's Hospital untuk dimasukkan dalam penelitian kami. penyakit jantung kongenital) terdaftar sebagai subyek kontrol normal melalui suatu studi yang saling melengkapi. Kami berhipotesis bahwa kerentanan selektif terbagi ini mencerminkan gangguan perkembangan otak. menggunakan teknik MRI untuk mengukur perkembangan otak. dan menjadi tidak terdeteksi saat usia kelahiran terminal. Kami secara prospektif mempelajari 16 neonatus cukup bulan normal dengan metode yang sama. Cedera substansia nigra adalah pola karakteristik cedera otak pada bayi baru lahir prematur. fraksi anisotropi meningkat dengan pematangan substansia nigra. Namun bayi yang lahir cukup bulan dengan penyakit jantung bawaan memiliki insiden cedera substansia nigra yang tinggi. Ada peningkatan bukti yang mendukung hipotesis ini. yang ditunjukkan dengan mikrostruktur dan metabolisme. kami menyaring bayi baru lahir dengan transposisi arteri besar atau fisiologi ventrikel tunggal yang telah lahir di atau ditransfer ke Universitas California. memungkinkan perbandingan langsung dari perkembangan otak. 3 . terutama sindrom hipoplasia jantung kiri. Untuk mengetahui apakah perkembangan otak terganggu sebelum operasi jantung neonatal dan apakah mungkin seperti penurunan dasar luas perkembangan defisit pada bayi baru lahir bersama penyakit jantung bawaan. kita mempelajari kelompok prospektif dari bayi cukup bulan dengan transposisi arteri besar dan fisiologi ventrikel tunggal. Namun.

di mana skor berkisar dari 0 hingga 70. yang termasuk dedicated neonatal head coil. Teknik MRSI lactate-editing memungkinkan deteksi laktat. Sejak kuantisasi absolut dari konsentrasi metabolit individu tidak memungkinkan dengan teknik MRSI ini. lemak bebas. Semua spektrum dianalisis secara off-line dengan penggunaan rutinitas otomatis yang dikembangkan oleh kelompok kami.Data klinis preoperative secara prospektif dikumpulkan dari catatan medis dan ditinjau oleh pediatric intensivist yang tidak mengetahui temuan neuroimaging. atau global. multifokal. pada tambahan untuk N-acetylaspartate. kolin. Bayi baru lahir terdaftar setelah orang tua mereka sudah memberikan persetujuan informasi tertulis. Kami menghitung keseluruhan keparahan penyakit pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dengan penggunaan Score for Neonatal Acute Physiology–Perinatal Extension (SNAP–PE). atau ketinggian puncak dibagi dengan tinggi kebisingan. dan kreatinin. dengan voxel (1 cm3) berpusat secara bilateral pada tujuh anatomi wilayah substansia grisea dan nigra dengan penggunaan referensi anatomi prespecified (Gbr. THREE-DIMENSIONAL MRS IMAGING Three dimensional MRS imaging (MRSI) dengan mengedit laktat secara khusus mengatasi keterbatasan konvensional. Gambar diperoleh pada 4 . rasio N-acetylaspartate dan laktat untuk kolin dihitung secara bilateral pada masing-masing region. dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan tingkat keparahan penyakit lebih berat. studi MRI dilakukan segera setelah bayi bisa dengan aman dibawa ke MRI scanner dengan penggunaan khusus MRI-compatible isolette. Neuroradiologist yang tidak mengetahui semua informasi klinis kecuali usia dan diagnosis jantung mencetak masing-masing scan MRI untuk diperoleh perubahan fokal. seperti yang dilaporkan sebelumnya. Tidak ada efek samping terjadi dengan protokol ini. Etika dewan peninjau lembaga kami menyetujui studi protokol. dengan rasio yang dilaporkan hanya untuk voksel dengan SNR kolin pada lebih dari 5 (terlihat pada semua bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dan pada 14 bayi baru lahir kontrol). Setiap voxel ditinjau untuk memastikan rasio yang memadai dari signal intensity to noise (SNR). single-voxel MRS dengan penggunaan urutan spektroskopi point-resolved untuk memperoleh data MRS resolved secara spasial atas sebagian besar otak dengan resolusi spasial 1 cm3. 1). Scan MRI ulangan diperoleh pasca operasi pada 36 dari 41 bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. STUDI MRI Sebelum operasi. DTI DTI dilakukan dengan penggunaan urutan yang dikembangkan oleh kelompok kami khusus untuk pencitraan otak neonatus.

Difusivitas rata-rata mencerminkan eigenvalues rata-rata ini. tegak lurus untuk traktus nigra-substansia. ANALISIS STATISTIK Kami membandingkan variabel klinis pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung bawaan dan pada bayi baru lahir kontrol dengan penggunaan uji U Mann-Whitney untuk data kontinyu. Efek khusus pada daerah yang dieksplorasi oleh inklusi waktu interaksi. difusivitas rata-rata. Di antara bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. seperti paralel yang dapat terorganisir pada traktus substansia nigra. versi 9 (Stata). Kami kemudian menghasilkan peta parametrik untuk difusivitas ratarata. Kami kemudian menguji efek pada lesi jantung dengan bayi baru lahir kontrol sebagai kelompok referensi dan dengan bayi yang memiliki transposisi arteri besar dan mereka yang memiliki fisiologi ventrikel single sebagai kelompok perbandingan. kita meneliti apakah cedera otak preoperative (seperti terlihat pada MRI). Mengingat resolusi spasial tinggi.4 mm. dengan ukuran. single-shot echo planar sequence dengan enam arah gradien. perhitungan untuk beberapa daerah penting pada masing-masing bayi dan disesuaikan untuk usia kehamilan pada saat MRI dilakukan. difusivitas rata-rata. dinyatakan sebagai 10-3 milimeter kuadrat per detik sedangkan fraksi anisotropy mencerminkan varians mereka (fraksi anisotrop yang lebih tinggi dengan meningkatnya varians).8 menit dengan penggunaan multirepetition. dengan fraksi anisotropi dihitung dari substansia nigra daerah. Tensor difusi menjelaskan elipsoid pada ruang. dan uji pasti Fisher untuk variabel kategorikal." "intermediate" dan "minimum" serta vektor eigen yang berhubungan. dan tiga nilai eigen. bentuk. 1) untuk memisahkan substansia nigra dan grisea sebanyak mungkin. beberapa daerah penting yang lebih kecil daripada yang lainnya digunakan untuk MRSI (Gbr. nilai eigen intermediate dan minimum yang mencerminkan difusi radial. dan fraksi anisotropi disajikan untuk bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dan bayi baru lahir kontrol. dibandingkan dengan nilai-nilai pada bayi baru lahir kontrol (sebagai prediktor). dengan bobot difusi 700 detik per milimeter persegi (b value) dan gambar tanpa difusi pembobotan. Nilai eigen maksimum mencerminkan difusi aksial. Nilai rerata yang belum disesuaikan untuk rasio Nacetylaspartate dan laktat untuk kolin. Urutan mengakibatkan pada bidang resolusi 1. Sebaliknya. sebagaimana dilaporkan sebelumnya. Kami menggunakan regresi linier untuk tindakan berulang (persamaan memperkirakan umum) untuk membandingkan rasio Nacetylaspartate dan laktat untuk kolin. menggunakan Stata Software. dan orientasi yang diberikan dengan nilai eigen "maximum. fraksi anisotropi. Difusivitas rata-rata dihitung untuk daerah yang sama dinilai oleh MRSI.4. dan fraksi anisotropi (sebagai hasil) pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. uji Cuzick untuk variabel ordinal. penilaian 5 .

Dari jumlah bayi baru lahir ini. menggunakan regresi linier untuk mengulangi tindakan dan disesuaikan untuk usia saat waktu MRI dan wilayah penting. panjang. HASIL KONDISI KLINIS DAN MRI Dari 58 bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital yang memenuhi syarat. tidak ada yang memiliki skor kurang dari 6. Cedera otak didapat adalah hal umum pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital (Tabel 2). 6 .SNAP-PE. dan lingkar kepala. dan 12 memiliki fisiologi ventrikel tunggal. dan fraksi anisotropi. Variabel hasil log-transformed digunakan di semua regresi. Tidak satupun dari bayi baru lahir memiliki cedera nukleus basal atau pola watershed yang merupakan ciri khas hipoksia-iskemia global pada bayi baru lahir cukup bulan. Stroke preoperative dan cedera substansia nigra tersebut fokal. Dibandingkan dengan bayi baru lahir kontrol. Sebagian besar bayi baru lahir tidak lagi memerlukan ventilasi mekanik pada saat MRI preoperative dilakukan (Tabel 1). rata-rata. Meskipun kelompok pasien ini menurut definisi adalah sianosis dan sebagian besar bayi baru lahir memerlukan stabilisasi dengan prostaglandin dan ventilasi mekanik sebelum operasi. dan hanya minoritas yang memerlukan inotropic bantuan. bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital memiliki usia kehamilan sedikit lebih rendah saat lahir (selisih ratarata. difusivitas ratarata. Bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital juga lebih kecil dalam berat. atau penyakit kritis (membutuhkan ventilasi mekanis atau inotropes) memperkirakan rasio N-acetylaspartate dan laktat untuk kolin. dengan terkait obstruksi arkus-aorta pada 10 bayi baru lahir. dan 11 pada 13 yang akut dan terkait dengan berkurangnya difusi air. Kami menghitung perbedaan persen relatif pada rasio N-acetylaspartate dan laktat untuk difusivitas kolin. sekitar 3 hari) (Tabel 1). 29 memiliki transposisi pembuluh darah besar. meskipun mereka menjalani MRI pada usia kehamilan yang sama. dan fraksi anisotropi antara bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dan bayi baru lahir kontrol oleh perbedaan rata-rata eksponensial nilai log-transformed dari model regresi. orang tua pada 41 bayi (71%) memberikan persetujuan untuk berpartisipasi dalam penelitian. Semua bayi baru lahir kontrol memiliki scan MRI yang normal. penyakit jantung kongenital telah didiagnosis sebelum lahir di sejumlah bayi. tidak ada yang memiliki preoperative cardiac arrest. Semua nilai P yang dilaporkan merupakan dua sisi dan belum pernah disesuaikan untuk beberapa pengujian. Meskipun skor Apgar 5 menit lebih rendah pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital.

bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital mengalami peningkatan signifikan sebesar 4% pada difusivitas rata-rata dan penurunan yang signifikan sebesar 12% pada fraksi anisotropi substansia nigra (P <0. ABNORMALITAS SUBSTANSIA NIGRA PADA BAYI BARU LAHIR DENGAN PENYAKIT JANTUNG Bayi baru lahir dengan transposisi arteri besar dan yang disertai fisiologi ventrikel tunggal memiliki tingkat fraksi anisotropi lebih rendah dari pada bayi baru lahir kontrol.001 untuk kedua perbandingan). 2). dibandingkan dengan nilai pada bayi baru lahir kontrol.65).08) (Tabel 3). 7 .10 (Tabel 3).21 pada bayi baru lahir kontrol (Tabel 3). Nilai rerata untuk difusivitas rata-rata.001). rasio rerata laktat untuk choline adalah masing-masing 0. Dalam model multivariat. dan nilai rata-rata untuk fraksi anisotropi substansia nigra sebesar 0. Temuan serupa ketika subgrup lesicardiac dibandingkan dengan bayi baru lahir kontrol (Tabel 3). Dalam model multivariat.003). sebuah temuan yang independen dari daerah substansia nigra dan usia.59). P <0. dan interaksi tidak signifikan (P = 0. sedangkan perbedaan rerata rasio laktat untuk kolin (naik 28%) tidak signifikan (P = 0. dibandingkan pada bayi baru lahir kontrol. homogen antar daerah.001).28 pada bayi baru lahir kontrol.66 pada bayi baru lahir kontrol. bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital memiliki rasio rata-rata N-acetylaspartate untuk kolin yang signifikan lebih rendah (pengurangan 10%) daripada bayi baru lahir kontrol (P = 0. misalnya.18 pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dan 0. dibandingkan dengan nilai rata-rata yang disesuaikan pada bayi baru lahir kontrol (0. adalah hal 0.37).60 pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dan 0. rata-rata di semua daerah otak. tidak homogen di seluruh region (uji untuk interaksi.001) dan peningkatan 9% pada nilai eigen minimum (P <0. Meskipun penurunan rasio N-acetylaspartate untuk kolin dan peningkatan rata-rata difusivitas pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. Perbedaan persentase dalam rasio N-acetylaspartate untuk kolin. mencerminkan perbedaan 10% pada rasio rata-rata N-acetylaspartate untuk kolin yang disesuaikan pada bayi baru lahir dengan jantung kongenital penyakit (0. Pengurangan fraksi anisotropi substansia nigra pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital.11 dan 0. di semua daerah otak rata-rata adalah 1. Perbedaan ini dikaitkan dengan peningkatan sebesar 6% pada nilai eigen intermediate (P = 0.35 pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dan 1. efek-efek ini masingmasing terlihat pada enam dari tujuh region (Gbr.METABOLISME DAN MIKROSTRUKTUR OTAK Rasio rata-rata N-acetylaspartate untuk kolin.

02). mereka dengan penyakit jantung kongenital mengalami penurunan pada 10% pada rasio Nacetylaspartate untuk kolin (P = 0. pola perbedaan antara bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dan bayi baru lahir kontrol tetap sama.EFEK DARI CEDERA OTAK PREOPERATIF Di antara bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. Selain itu. dengan difusivitas rata-rata (<peningkatan 1% per 8 . dan penurunan 10% pada fraksi anisotropi (P <0. penurunan kurang dari 1% difusivitas rata-rata (P = 0.04). Sebaliknya. Ketika dibandingkan dengan bayi baru lahir kontrol yang dibatasi pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital yang tidak memiliki cedera otak preoperative.86).08).008).001). meningkat 4% pada difusivitas rata-rata (P = 0.001). ketika perbandingan dengan bayi baru lahir kontrol terbatas untuk bayi baru lahir dengan penyakit jantung bawaan yang tidak memerlukan ventilasi mekanik atau inotropic bantuan. peningkatan sebesar 5% pada difusivitas rata-rata (P = 0. seperti yang terlihat pada MRI. denga penurunan 10% pada rasio N-acetylaspartate untuk kolin (P = 0. meningkat 4% pada difusivitas rata-rata (P <0.64). adanya penyakit kritis (membutuhkan ventilasi mekanik atau inotropes) tidak signifikan terkait dengan kenaikan 1% rasio N-acetylaspartate untuk kolin (P = 0.003). dan penurunan pada 11% di fraksi anisotropi (P <0. meningkat 31% pada rasio laktat untuk kolin (P = 0.001).10). penurunan sebesar 5% dalam rasio laktat untuk kolin (P = 0.11).80).08).13). peningkatan penilaian SNAP-PE tidak bermakna dikaitkan dengan lebih rendahnya rasio Nacetylaspartate untuk kolin (peningkatan <1% per peningkatan unit dalam penilaian SNAP-PE.001). dengan peningkatan sebesar 2% pada difusivitas rata-rata (P = 0. meningkat 38% pada rasio laktat untuk kolin (P = 0. dan penurunan 12% pada fraksi anisotropi (P <0.90). dikaitkan dengan rasio yang lebih tinggi laktat untuk kolin. EFEK DARI PENYAKIT PREOPERATIF Di antara bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital.04). dengan penurunan sebesar 17% pada rasio laktat untuk kolin (P = 0.02). Bahkan ketika region dengan kelainan signal di scan MRI atau gambar difusi tersebut dihapus dari analisis. adanya cedera otak preoperatif.008). dan peningkatan pada 2% fraksi anisotropi (P = 0.007).53). mereka dengan penyakit jantung bawaan memiliki pengurangan 8% pada rasio N-acetylaspartate untuk kolin (P = 0. meningkat 28% pada rasio laktat untuk kolin (P = 0. tidak bermakna dikaitkan dengan penurunan 5% pada rasio N-acetylaspartate untuk kolin (P = 0. atau dengan penurunan 5% pada fraksi anisotropi (P = 0. Kenaikan penilaian SNAP-PE. dengan peningkatan 2% per peningkatan unit pada penilaian SNAP-PE (P = 0. P = 0. mengindikasikan peningkatan keparahan penyakit.

terutama sindrom hipoplasia jantung kiri. Cedera otak preoperative pada bayi baru lahir cukup bulan dengan penyakit jantung kongenital dikaitkan dengan gangguan pengembangan traktus kortikospinalis selanjutnya. dengan interaksi yang kompleks antara cedera otak dan perkembangan otak yang abnormal. Kami mengidentifikasi gangguan metabolisme dan mikrostruktur otak dalam kelompok bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. 9 .peningkatan unit dalam penilaian SNAP-PE. pada otopsi. Dengan meningkatnya diagnosis penyakit jantung kongenital dalam rahim. 55% dari bayi baru lahir dengan sindrom hipoplasia jantung kiri adalah microcephalic. metode untuk mengintervensi dan meningkatkan sirkulasi janin. bahkan tanpa adanya cedera yang terlihat pada MRI dan dalam daerah tidak terlibat. sedang dipelajari. mungkin terkait dengan gangguan pengiriman oksigen otak dan substrat secara prenatal.47). dan 21% memiliki belum immature cortical mantle. cedera otak sendiri mungkin mengganggu perkembangan otak. Data dari kelompok kami menunjukkan otak yang perkembangannya abnormal mendahului pembedahan dan beberapa cedera yang didapat. Informasi tentang pematangan otak mungkin penting dalam mempertimbangkan kapan harus melakukan intervensi ini. seperti valvuloplasty aorta janin. otak menerima tingkat darah tersaturasi oksigen lebih rendah dari ventrikel kanan sebagai konsekuensi pada gangguan sirkulasi janin. Meskipun vasodilasi otak pada janin dengan transposisi arteri besar dan hipoplasia sindrom jantung kiri. Namun. MRI tingkat lanjut dapat mengkuantifikasi perkembangan dan cedera otak di saat intervensi untuk perlindungan otak mungkin dapat dilakukan. Gangguan ini tersebar luas dan tidak sesuai dengan pola cedera otak hipoksiaiskemia yang khas pada bayi baru lahir yang cukup bulan. Penemuan mikrostruktur dan metabolisme otak yang abnormal segera setelah lahir pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital konsisten dengan bukti bahwa bayi baru lahir memiliki gangguan perkembangan otak di dalam rahim. P = 0.10). DISKUSI Bayi baru lahir dengan transposisi arteri besar dan fisiologi ventrikel tunggal memiliki kelainan otak sebelum mereka menjalani operasi cardiac. Pada bayi baru lahir dengan transposisi arteri besar dan fisiologi ventrikel tunggal. P = 0. yang memungkinkan untuk menggabungkan data ini ke dalam pengembangan dan penilaian intervensi klinis baru untuk populasi ini. atau dengan fraksi anisotropi (<1% menurun per unit peningkatan peringkat SNAP-PE. sebagaimana dibuktikan oleh perubahan metabolisme dan mikrostruktur otak segera setelah lahir.

Studi kami dibatasi oleh kurangnya perbandingan dengan penyakit kritis lainnya pada bayi baru lahir yang tidak memiliki penyakit jantung. kami tidak dapat mengecualikan kemungkinan bahwa beberapa efek yang diukur mencerminkan perubahan yang generik untuk bayi baru lahir dengan sakit kritis. Selanjutnya. menunjukkan suatu kelainan dari sel-sel yang terkait dengan akson yang membentuk traktus nigra-substansia. Perbaikan di masa mendatang pada resolusi MRI spasial memungkinkan untuk mendeteksi perbedaan regional spesifik yang mendasari kerentanan bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital untuk cedera substansia nigra. sering terjadi. dan pola cedera otak menunjukkan yang baru dan spesifik neuroprotektif strategi mungkin diperlukan pada populasi ini. namun mereka menunjukkan ukuran pengaruh yang lebih kecil dari yang diamati dalam perbandingan bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital dengan bayi baru lahir kontrol. Perbedaan dramatis dalam perkembangan otak pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. Temuan rasio yang lebih rendah dari N-acetylaspartate dengan kolin. 10 . cedera substansia nigra. dan lebih rendahnya fraksi anisotropi substansia nigra pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital yang mirip dengan temuan pada bayi baru lahir prematur pada usia lebih awal. Meskipun cedera predominan dengan neuron akan respon yang diharapkan mengecewakan pada bayi baru lahir cukup bulan dengan penyakit jantung kongenital. Temuan kami menunjukkan yang kerentanan substansia nigra pada bayi baru lahir cukup bulan dengan penyakit jantung kongenital adalah terkait dengan gangguan perkembangan otak yang terdeteksi sebelum operasi. Jadi. Peningkatan difusi radial substansia nigra (tegak lurus dengan traktus akson) pada bayi baru lahir dengan penyakit jantung kongenital. keadaan pematangan otak sebelum bedah cardiac dapat mempengaruhi pilihan strategi proteksi otak. pola cedera yang khas pada bayi baru lahir prematur. segera setelah lahir. MRI janin menjanjikan untuk menentukan secara tepat perubahan otak yang diamati segera setelah bayi lahir. seperti pada bayi baru lahir prematur. Selain itu. seperti progenitor oligodendrocyte atau glia. difusivitas rata-rata lebih tinggi. dan rasio dari metabolit MRS mirip dengan bayi baru lahir prematur sekitar 1 bulan sebelum cukup bulan. Pola cedera substansia nigra pada bayi baru lahir prematur dikaitkan dengan populasi sel yang rentan dengan iskemia. peradangan. dibandingkan dengan lainnya cukup bulan neonatus. dan stres oksidatif. Analisis memeriksa efek cedera otak preoperatif dan tingkat keparahan penyakit pada kebijakan MRSI dan DTI relatif kurang berkekuatan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->