P. 1
Khotbah Sholat Jumat

Khotbah Sholat Jumat

|Views: 26|Likes:
Published by Xsan Ekstrem

More info:

Published by: Xsan Ekstrem on Feb 13, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/06/2013

pdf

text

original

Khotbah Sholat Jumat Suap (Risywah) Dalam Perspektif Islam

ُْ َ ْ َِٝ‫اَىحَذ هللِ اىزٛ أَعجَغ عيَٚ عجَبدٓ ِّعَُٔ ٗعطَبَٝبُٓ، َٕٗذإٌ إِىَٚ اىحق ثَِ٘اعظٔ ٗٗصبَٝبُٓ، قَبه رَعبىَٚ : ٗىَقَذ ٗصَْٞب اىَّز‬ َ َ ََ ِِ ِ َ َ ْ ْ َّ َ ْ َ َ َ َ َ َ ِ ِ ِ َ ِّ َ ِ ِ َ ُْ ْ َ ِ ْ َ َّ َ‫أُٗرُ٘ا اىنزَبة ٍِْ قَجيِنٌ ٗإَِّٝبمٌ أَُ ارَّقُ٘ا َّللاَ، أَحَذُٓ عجحبَُّٔ ثَِب ُٕ٘ ىَُٔ إَْٔـو ٍَِ اىحَـذ ٗأُثِْٜ عيَٞٔ، ٗأٍَُِٗ ثِٔ ٗأَرَ٘مو عي‬ َّ َ ِ ُ َ ُْ ْ ِ َ ِْ ،ٔٞ َ ُ َ ُْ َُ ْ ِ ْ ِ َ ِ ْ َ ِ ٌ َ َ ِ ْ ، َِٝ‫ٍِْ َٖٝذٓ َّللاُ فَالَ ٍضو ىَٔ ُ ٍِْٗ ُٝضـيِو فَالَ َٕبدٛ ىَُٔ، ٗأَشٖذ أَُ ال َّ إِىََٔ إِالَّ َّللا ُ ٗحذُٓ الَ ششٝل ىَُٔ، أَسعو سعئَُ ٍجَششَِٝ ٍْٗزس‬ َ ِ َ َُ ْ َ َ ْ َ َ ِ ِِْ ْ ْ َّ ِ ُ ِ ِ ْ ُ َ ِ ِّ ُ ُ ُ َ َ ْ َ َ َ َ ‫ٕٗذَاحً ٍصيِحَِٞ ، ٗأَشٖذ أََُّ عٞذَّب َّٗجََِّْٞب ٍحَذًا عجذ َّللاِ ٗسع٘ىُُٔ، خٞش ٍِْ أَٗصٚ ٗٗجَٔ، ٗأَسشذ َّٗجََّٔ، أَسعئَُ سثُٔ ثَشٞشا‬ ْ َ ُ ْ َ َّ َ ُ َُ ُ َ ََ ْ َ ُّ َ َ ْ َّ َ َ َ ُ َ َ ً ِ ِ ُ َ َ ِّ َ َ ُْ ُ‫َّٗزٝشا، ٗدَاعًٞب إِىَٚ َّللاِ ثئِرِّٔ ٗعشاجب ٍِْٞشا، اىيٌَّٖ صو ٗعيٌِّ ٗثَبسكْ عيَٞٔ ٗعيَٚ آىِٔ ٗأَصحبثِٔ أَجَعَِٞ ، ٗاىزَّبثِعَِٞ ىٌَٖ ثئِحغب‬ َ َ ِ ْ َ ِ َ ْ َ َ ِّ َ َّ ُ ْ َ ِ ً ُ ً َ ِ َ ِ ْ ِ َِ ْ ِ ِ َ ً ِ َ َ ٍ َ ْ ُْ ِٔ‫إِىَٚ ًَٝ٘ اىذِٝ. أٍب ثعذ: ف َٞ َب أ َٝ َُّٖ ب اىَ غ ي َِ َُ٘ ا ِر ّق ُ٘ا َّللا َ ر َعَ بى َٚ ف ِٜ اى غ ش ٗ اْى ع ي َِ ، ٝ َب أ َٝ َّٖ ب اى ّز َِْٝ آٍ ْ ُ٘ ا ار ّق ُّ٘ َّللا َ ح ق ر ُق َبر‬ ّ َ ْ ُ ِ ْ َ ِ ِ ِ َ ِّ ّ ُ ِ ْ ِّ ِ ْ َّْ ‫ٗ ال ر ََ ٘ ر ُِّ إ ِ ّال ٗ أ‬ . َُ ٘ َِ ‫َ ز ٌُ ٍ غ ي‬ ْ ُ ْ ُ ْ ْ ُ َ َ Hadirin sidang sholat jumat yang dimuliakan Allah Alhamdulillah, limpahan nikmat yang Allah karuniakan kepada kita tak henti-hentinya kita rasakan, nikmat iman, nikmat sehat, nikmat keamanan, nikmat persaudaraan, nikmat kecukupan dan nikmat usia yang sampai hari ini Allah masih menghimpun kita bersama untuk melkasanakan ibadah sholat jumat, untuk itu marilah kita senantiasa memacu diri untuk menjaga kondisi keimanan kita, meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah dengan penuh kesungguhan, terlebih di tengah kehidupan dan kondisi bangsa dan negara kita yang mengalami tantangan yang berat, yang membutuhkan pribadi-pribadi yang kokoh dan mampu bertahan dengan beratnya ujian akan sebuah kejujuran, sifat amanah dan bertanggung jawab terhadap pencipta-Nya dan masyarakat. Semoga Allah meneguhkan hati kita dalam keimanan, menjaga diri dan keluarga kita dari kerusakan dan bencana. Amiin ya rabbal 'alamiin. Sholawat dan salam marilah kita sampaikan kepada baginda Rosulullah tercinta, Allahumma sholli wa sallim wa baarik 'ala Muhammadin wa 'ala ali Muhammad kamaa shollaita wa sallamta wa baarakta 'alaa Ibrahim wa 'alaa aali Ibrahim fil 'aalamina innaka hamidun majiid. Semoga syafaat beliau dapat kita raih di akhirat kelak,amiin ya rabbal alamin. Hadirin yang jamaah sholat jumat yang dirahmati Allah Kita tentunya banyak dan sering mengikuti perkembangan bangsa kita Indonesia, baik dari media cetak maupun elektonik, berita-berita di televisi, radio dan internet yang tak pernah sepi dari membahas permasalahan-permasalahan bangsa yang tak kunjung selesai sampai saat ini, permasalahan berupa kasus korupsi, suap, menyalahgunakan wewenang menjadi topik hangat yang sering didiskusikan, dibahas dan diberitakan; larinya tahanan dan para koruptor keluar dari penjara dengan menikmati hiburan bahkan jalan-jalan keluar negeri dengan menyuap pejabat yang berwenang tampaknya suatu hal yang biasa dan ringan. Apakah suap ataurisywah dalam istilah Islam adalah suatu hal yang kecil ataukah sebaliknya, yaitu termasuk dosa besar dan pelakunya mendapatkan siksa yang berat di akhirat kelak?. Hadirin yang dimuliakan Allah Dalam kesempatan jumat kali ini, khatib akan membahas tema penting, untuk kembali menyegarkan pemahaman kita tentang risywah atau suap di dalam Islam. Kata Risywah menurut bahasa dalam kamus Al-Mishbahul Munir dan Kitab Al-Muhalla ibnu Hazm yaitu: "pemberian yang diberikan seseorang kepada hakim atau lainnya untuk memenangkan perkaranya dengan cara yang tidak dibenarkan atau untuk mendapatkan sesuatu yang sesuai dengan kehendaknya." Atau pengertian risywah menurut Kitab Lisanul 'Arab dan Mu'jamul Washith yaitu: "pemberian yang diberikan kepada seseorang agar mendapatkan kepentingan tertentu". Maka berdasarkan definisi tersebut, suatu yang dinamakan risywah adalah jika mengandung unsur pemberian atauathiyah, ada niat untuk menarik simpati orang lain atau istimalah, serta bertujuan untuk membatalkan yang benar (Ibtholul haq), merealisasikan kebathilan (ihqoqul bathil), mencari keberpihakan yang tidak dibenarkan(almahsubiyah bighoiri haq) , mendapat kepentingan yang bukan menjadi haknya (al hushul 'alal manafi') dan memenangkan perkaranya atau al hukmu lahu.

Hadirin sidang sholat jumat yang berbahagia Bagaimanakah hukum risywah dalam Islam? Beberapa nash di dalam Al-Quran dan Sabda Rosulullah mengisyaratkan bahkan menegaskan bahwa Risywah suatu yang diharamkan di dalam syariat, bahkan termasuk dosa besar, Allah Swt berfirman: ُ ِ َّ ُ ْ ُ ْ َ ِ ِ ْ ُْ ْ ُْ َ ْ َََُ٘‫ٗ َال رَؤْميُ٘ا أٍَ٘اىَنٌ ثََْٞنٌ ثِبىجَبطو ٗرُذىُ٘ا ثِٖب إِىَٚ اىحنبً ىِزَؤْميُ٘ا فَشٝقًب ٍِْ أٍَ٘اه اىَّْبط ثِبْثٌ ٗأَّزٌُ رَعي‬ َ َ ِ َ ْ ِ ِ ُ ْ ْ ْ َ ِْ ِْ ِ "Dan janganlah kamu memakan harta sebagian dari kamu dengan jalan yang batil, dan janganlah kamu membawa urusan harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebagian daripada harta benda orang lain dengan (jalan berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui. (QS. Al-Baqoroh: 188) Kemudian firman Allah: َّ ِ ِ َ ْ ‫عَبعَُُ٘ ىِينزة أَمبىَُُ٘ ىِيغحذ‬ ِ ْ ُّ َّ َ "Mereka itu adalah orang-orang yang suka mendengar berita bohong, banyak memakan yang haram" (QS. Al-Maidah; 42) Iman Al-Hasan dan Said bin Jubair mengomentari ayat ini dengan mengatakan bahwa ma'na "akkaluuna lisshuht" yaitu risywah, karena risywah identik dengan memakan harta yang diharamkan Allah. Di dalam hadits disebutkan: ٜ‫عِ عجذ َّللا ثِ عَش سضٜ َّللا عَْٖب قبه : ىعِ سع٘ه َّللا صيٚ َّللا عيٞٔ ٗ عيٌ اىشاشٜ ٗ اىَشرش‬ ‫ٕزا حذٝث صحٞح اْعْبد‬ Dari Abdullah bin Umar ra berkata, "Rosulullah melaknat bagi penyuap dan yang menerima suap." (HR. Al-Khamsah dishohihkan oleh at-Tirmidzi) : ‫ٗعِ اىْجٜ صيٚ َّللا عيٞٔ ٗعيٌ أّٔ قبه : "مو ىحٌ ّجذ ثبىغحذ فبىْبس أٗىٚ ثٔ " قبى٘ا : ٝب سع٘ه َّللا ؛ ٍٗب اىغحذ ؟ قبه‬ : ‫"اىشش٘ح فٜ اىحنٌ" . قبه عَش ثِ اىخطبة سضٜ َّللا عْٔ : سش٘ح اىحبمٌ ٍِ اىغحذ ٗعِ اثِ ٍغع٘د أٝضب أّٔ قبه‬ .‫اىغحذ أُ ٝقضٜ اىشجو ألخٞٔ حبجخ فٖٞذٛ إىٞٔ ٕذٝخ فٞقجيٖب‬ "Setiap daging yang tumbuh dari barang yang haram (ashuht), nerakalah yang paling layak untuknya. Sahabat bertanya: "Wahai Rosulullah, apa barang haram yang di maksud itu?". Rosulullah bersabda: "Suap dalam perkara hukum." (Tafsir Al-Quthubi, tafsir surat Al-Maidah ayat: 42) Umar bin Khatthab berkata: menyuap hakim adalah dari perkara shuht. Ibnu Mas'ud berkata: "Perbuatan Shuht adalah seseorang menyelesaikan hajat saudaranya maka orang tersebut memberikan hadiah kepadanya lalu dia menerimanya." Hadirin sidang sholat jumat yang dimuliakan Allah Dari uraian ayat-ayat dan hadits di atas, jelaslah bahwa suap merupakan perkara yang diharamkan oleh Islam, baik memberi ataupun menerimanya sama-sama diharamkan di dalam syariat. Namun ada pengecualian yang menurut mayoritas ulama memperbolehkan penyuapan yang dilakukan oleh sesorang untuk mendapatkan haknya, karena dia dalam kondisi yang benar dan mencegah kezholiman terhadap orang lain, dalam hal ini dosanya tetap ditanggung oleh yang menerima suap. (Hal ini dapat dilihat lebih mendalam dalam kitab Kasyful Qina' 6/304) Nihayatul Muhtaj 8/ 243, AlQurthubi 6/183, Al-Muhalla 8/118, Matholib ulin Nuha, dalam babbab yang membahas tentang suap dan memakan harta haram). Dalam permasalahan ini Imam Abu Hanifah membagi pengertian risywah ini ke dalam 4 hal: Pertama, memberikan sesuatu untuk mendapatkan pangkat dan kedudukan ataupun jabatan, maka hukumnya adalah haram bagi pemberi maupun penerima. Kedua, memberikan sesuatu kepada hakim agar bisa memenagkan perkaranya, hukumnya adalah haram bagi penyuap dan yang disuap, walaupun keputusan tersebut adalah benar, karena hal itu adalah sudah menjadi tugas seorang hakim dan kewajibannya.

Ketiga, memberikan sesuatu agar mendapat perlakuan yang sama di hadapan penguasa dengan tujuan mencegah kemudharatan dan meraih kemaslahatan, hukumnya haram bagi yang dsuap saja. Al-Hasan mengomentari sabda Nabi yang berbunyi, Rasulullah melaknat orang yang menyuap dan disuap" dengan berkata, "jika ditujukan untuk membenarkan yang salah dan menyelahkan yang benar. Adapun jika seseorang memberikan hartanya selama untuk melindungi kehormatannya maka hal itu tidak apa-apa". Keempat, memberikan sesuatu kepada seseorang yang tidak bertugas di pengadilan atau instansi tertentu agar bisa menolongnya dalam mendapatkan haknya di pengadilan atau pada instansi tersebut, maka hukumnya halal bagi keduanya, baik pemberi dan penerima, karena hal tersebut sebagai upah atas tenaga dan potensi yang dikeluarkan nya. Tapi Ibnu Mas'ud dan Masyruq lebih cenderung bahwa pemberian tersebut termasuk juga suap yang dilarang, karena orang tersebut memang harus membantunya agar tidak terzholimi, sebagaimana firman Allah: ُ‫ٗ َال َٝجشٍَّْنٌ شَْآُُ قًَ٘ أَُْ صذُّٗمٌ عِ اىَغجذ اىحشاً أَُْ رَعزَذُٗا ٗرَعبُّٗ٘ا عيَٚ اىجِش ٗاىزَّق٘ٙ ٗ َال رَعبُّٗ٘ا عيَٚ اْثٌ ٗاىعذْٗا‬ َ ُْ َِ ْ َ َ ْ َ َ َ َ ْ َ ِّ ْ َ َ َ ٍْ ِ َ َ ْ ِِ ْ َْ ِ َ ُْ َ ِ َ ُ ْ َ ِْ ِْ َ ْ‫ٗارَّقُ٘ا َّللاَ إَُِّ َّللاَ شذٝذ اى‬ َّ َّ ‫َ ِ ُ عقَبة‬ ِ ِ َ "Dan janganlah sekali-kali karena kebencianmu kepada suatu kaum karena mereka menghalang-halangi kamu dari Masjidil Haram, mendorong kamu berbuat aniaya (kepada mereka). Dan tolong menolonglah kamu dalam mengerjakan kebaikan dan ketakwaan, dan janganlah tolong menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah maha berat siksanya." (dari kitab Mau'shuah Fiqhiyah dan Tafsir ayat ahkam Lil Jashosh) Kaum muslimin yang dirahmati Allah Maka bila dilihat dari sisi esensi risywah yaitu pemberian (athiyyah), maka ada beberapa istilah dalam Islam yang memiliki keserupaan dengannya, di antara hal tersebut adalah: Pertama: Hadiah, yaitu pemberian yang diberikan kepada seseorang sebagai penghargaan atau ala sabilil ikram. Perbedaannya dengan risywah adalah, jika risywah diberikan dengan tujuan untuk mendapatkan apa yang diinginkan, sedangkan hadiah diberikan dengan tulus sebagai penghargaan dan rasa kasih sayang. Kedua: Hibah, yaitu pemberian yang diberikan kepada seseorang dengan tanpa mengharapkan imbalan dan tujuan tertentu. Perbedaannya dengan risywah adalah bahwa Ar-Raasyi yaitu pemberi suap memberikan sesuatu karena ada tujuan dan kepentingan tertentu, sedangkan AlWaahib atau pemberi hibah memberikan sesuatu tanpa tujuan dan kepentingan tertentu. Ketiga: Shadaqoh, yaitu pemberian yang diberikan kepada seseorang karena mengharapkan keridhoaan dan pahala dari Allah Swt. Seperti halnya zakat ataupun infaq. Perbedaannya dengan risywah adalah bahwa seseorang yang bersedekah ia memberikan sesuatu hanya karena mengharapkan pahala dan keridhoaan Allah semata tanpa unsur keduniawian yang dia harapkan dari pemberian tersebut. Lalu bagaimanakan jika pemberian hadiah atau hibah tersebut diberikan oleh seseorang kepada pejabat pemerintah atau penguasa, ataupun hakim, maka dalam hal ini Imam Bukhori meriwayatkan hadits dari Abu Humaid As-saidi dalam hadits yang masyhur dengan istilah Hadits Ibnul Utbiyah sebagai berikut: ‫حذثْب عجذ َّللا ثِ ٍحَذ قبه حذثْب عفٞبُ عِ اىضٕشٛ عِ عشٗح ثِ اىضثٞش عِ أثٜ حَٞذ اىغبعذٛ سضٜ َّللا رعبىٚ عْٔ قبه‬ ٔٞ‫اعزعَو اىْجٜ سجال ٍِ األصد ٝقبه ىٔ اثِ األرجٞخ عيٚ اىصذقخ فيَب قذً قبه ٕزا ىنٌ ٕٗزا إٔذٛ ىٜ قبه فٖال جيظ فٜ ثٞذ أث‬ ُ‫أٗ ث ٞذ أٍٔ فْٞظش أٖٝذٛ ىٔ أً ال ٗاىزٛ ّفغٜ ثٞذٓ ال ٝؤخز أحذ ٍْٔ شٞئب إال جبء ثٔ ًٝ٘ اىقٞبٍخ ٝحَئ عيٚ سقجزٔ إُ مب‬ ‫ثعٞشا ىٔ سغبء أٗ ثقشح ىٖب خ٘اس أٗ شبح رٞعش ثٌ سفع ثٞذٓ حزٚ سأْٝب عفشح إثطٞٔ أىيٌٖ ٕو ثيغذ أىيٌٖ ٕو ثيغذ ثالثب‬ Dari Abi Humaid As Sa'idi ra berkta Nabi saw mengangkat seseorang dari suku Azdy bernama Ibnu Al-Utbiyyah untuk mengurusi zakat, tatkala ia datang kepada Rosulullah, ia berkata: Ini untuk anda dan ini dihadiahkan untuk saya. Rosulullah bersabda, " Kenapa ia tidak duduk saja di rumah ayahnya aatau ibunya, lantas melihat apakah ia akan diberi hadiah atau tidak. Demi Zat yang jiwaku berada ditangan-Nya tidaklah seseorang mengambilnya darinya sesuatupun kecuali ia datang pada hari kiamat dengan memikulnya di lehernya, kalau unta atau sapi atau kambing semua akan bersuara dengan suaranya, kemudian Rosulullah mengangkat tangannya

sampai kelihatan ketiaknya lantas bersabda, Ya Allah tidaklah kecuali telah aku sampaikan, sungguh telah aku sampaikan, sungguh telah aku sampaikan. (HR. Bukhori) Hadirin sidang sholat jumat yang berbahagia Risywah hukumnya tetap haram walaupun menggunakan istilah hadiah, hibah atau tanda terima kasih dan lain-lain, sebagaimana hadits di atas. Oleh karena itu, setiap perolehan apa saja di luar gaji dan dana resmi dan legal yang terkait dengan jabatan atau pekerjaan merupakan harta ghulul atau korupsi yang hukumnya tidak halal meskipun itu atas nama 'hadiah' dan tanda 'terima kasih' akan tetapi dalam konteks dan perspektif syariat Islam bukan merupakan hadiah tetapi dikategorikan sebagai 'risywah' atau syibhu risywah yaitu semi suap, atau juga risywah masturoh yaitu suap terselubung dan sebagainya. Para ulama berpendapat, bahwa segala sesuatu yang dihasilkan dengan cara yang tidak halal seperti risywahmaka harus dikembalikan kepada pemiliknya jika pemiliknya diketahui, atau kepada ahli warisnya jika pemiliknya sudah meninggal, jika pemiliknya tidak diketahui maka harus dikembalikan kepada baitul maal, atau dikembalikan kepada negara jika itu dari uang negara dalam hal ini adalah uang rakyat, atau digunakan untuk kepentingan umum. Sebagaimana yang dikatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah terkait dengan orang yang bertaubat setelah mengambil harta orang lain secara tidak benar, sebagaiamna ungkapannya: "jika pemiliknya diketahui maka diserahkan kepada pemiliknya, jika tidak diketahui maka diserahkan untuk kepentingan umat islam." Seorang muslim yang baik dan sholih harus berusaha untuk menjauhkan diri dari harta yang haram, tidak menerima dan tidak memakannya. Jika terpaksa dan telah menerimanya serta tidak dapat mengelak darinya maka hendaklah harta tersebut tidak dipergunakan untuk keperluan pribadi dan keluarganya khususnya terkait dengan kebutuhan makanan. Namun hendaklah harta tersebut dipergunakan untuk keperluan sosial dan kepentingan sarana umum, seperti jalan raya, jembatan dll. Rosulullah bersabda: ‫عِ أثٜ ٕشٝشح قبه : قبه سع٘ه َّللا صيٚ َّللا عيٞٔ ٗ عيٌ : ٝب أٖٝب اىْبط إُ َّللا عض ٗ جو طٞت ال ٝقجو إال طٞجب ٗ إُ َّللا عض‬ ‫ٗ جو أٍش اىَؤٍِْٞ ثَب ثٔ اىَشعيِٞ فقبه : ٝب أٖٝب اىشعو مي٘ا ٍِ اىطٞجبد ، ٗ قبه : ٝب أٖٝب اىزِٝ آٍْ٘ا مي٘ا ٍِ طٞجبد ٍب‬ ٗ ً‫سصقْبمٌ ، ثٌ رمش اىشجو ٝطٞو اىغفش أشعث أغجش َٝذ ٝذٓ إىٚ اىغَبء ٝب سة ! ٝب سة ! ٗ ٍطعَٔ حشاً ٗ ٍششثٔ حشا‬ )ٌ‫ٍيجغٔ حشاً ٗ غزٛ ثبىحشاً فؤّٚ ٝغزجبة ىٔ ( أخشجٔ ٍغي‬

"Wahai manusia, sesungguhnya Allah azza wajalla adalah Dzat yang Baik dan tidak menerima kecuali sesuatu yang baik, dan Allah memerintahkan kaum muslimin sebagaimana memerintakan kepada para nabi, "Wahai Rosul-rosul makanlah dari yang baik-baik" dan firman-Nya, "Wahai orang-orang yang beriman makanlah dari yang baik-baik yang kami rezekikan kepadamu." Kemudian Rosulullah menyebutkan bahwa sesorang yang melakukan perjalanan panjang, rambutnya kusut, dan berdebu menengadakan keduabelah tangannya ke langit sambil berdoa; wahai Rabb, wahai Tuhan, sedangkan makanannnya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan diberi makan dari yang haram, maka bagaimana mungkin dikabulkan doanya. (HR. Muslim) Semoga Allah melindungi kita dan menjaga keluarga kita dari perbuatan dan harta-harta yang diharamkan oleh-Nya. Amiin, amiin ya rabbal 'alamiin. ٌٞ‫ثيشك َّللا ىٜ ٗىنٌ فٜ اىقشآُ اىنشٌٝ ٗ ّفعْٜ ٗ إٝبمٌ ثَب فٞٔ ٍِ األٝبد ٗ اىزمش اىحنٌٞ ، أق٘ه ق٘ىٜ ٕزا ٗ اعزغفش َّللا اىعظ‬ .ٌٞ‫ىٜ ٗ ىنٌ فبعزغفشٗٓ إّٔ ٕ٘ اىغف٘س اىشح‬

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->