KEDUDUKAN PANCASILA DAN FUNGSINYA A. Kedudukan Pancasila Berdasarkan teori Nawiasky, A. Hamid S.

Attamimi kemudian membandingkannya dengan teori Hans Kelsen dan menerapkannya pada struktur tata hukum yang berlaku di Indonesia. Attamimi menunjukkan struktur hierarki tata hukum Indonesia berdasarkan teori tersebut, yaitu:[1] 1) Staatsfundamentalnorm: Pancasila (Pembukaan UUD 1945). 2) Staatsgrundgesetz: Batang Tubuh UUD 1945, Tap MPR, dan Konvensi Ketatanegaraan. 3) Formell gesetz: Undang-Undang. 4) Verordnung en Autonome Satzung: Secara hierarkis mulai dari Peraturan Pemerintah hingga Keputusan Bupati atau Walikota. Penempatan Pancasila sebagai Staatsfundamental-norm pertama kali disampaikan oleh Notonagoro[2]. Pancasila dilihat sebagai cita hukum (rechtsidee) merupakan bintang pemandu. Posisi ini mengharuskan pembentukan hukum positif adalah untuk mencapai ide-ide dalam Pancasila, serta dapat digunakan untuk menguji hukum positif. Dengan ditetapkannya Pancasila sebagai Staatsfundamentalnorm maka pembentukan hukum, penerapan, dan pelaksanaanya tidak dapat dilepaskan dari nilai-nilai Pancasila.[3] Namun, dengan penempatan Pancasila sebagai Staats-fundamentalnorm berarti menempatkannya di atas Undang-Undang Dasar. Jika demikian, Pancasila tidak termasuk dalam pengertian konstitusi, karena berada di atas konstitusi. Untuk membahas permasalahan ini dapat dilakukan dengan melacak kembali konsepsi norma dasar dan konstitusi menurut Kelsen dan pengembangan yang dibuat oleh Nawiasky, serta melihat hubungan antara Pancasila dan UUD 1945. Semua norma hukum adalah milik satu tata aturan hukum yang sama karena validitasnya dapat dilacak kembali, secara langsung atau tidak, kepada konstitusi pertama. Bahwa konstitusi pertama adalah norma hukum yang mengikat adalah sesuatu yang dipreposisikan, dan formulasi preposisi tersebut adalah norma dasar dari tata aturan hukum ini.[4] Pancasila lahir dan dirumuskan dalam persidangan Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) pada saat membahas dasar negara, khususnya dalam pidato Soekarno tanggal 1 Juni 1945. Soekarno menyebut dasar negara sebagai Philosofische grondslag sebagai fondamen, filsafat, pikiran yang sedalam-dalamnya yang diatasnya akan didirikan bangunan negara Indonesia. Soekarno juga menyebutnya dengan istilah Weltanschauung atau pandangan hidup. Pancasila adalah lima dasar atau lima asas.[5] Pidato yang dikemukakan Soekarno pada saat itu adalah rangkaian persidangan BPUPKI yang membahas dasar negara. Selain Soekarno, anggota-anggota yang lain juga mengemukakan pendapatnya baik secara lisan maupun tertulis. Dari berbagai pendapat yang dikemukakan dalam persidangan tersebut, kemudian ditunjuk tim perumus yang terdiri dari 8 orang, yaitu: Ir. Soekarno, Drs. M. Hatta, Mr. M. Yamin, M. Soetardjo Kartohadikoesoemo, R. Otto Iskandardinata, Mr. A. Maramis, Ki Bagoes Hadikoesoemo, dan K.H. Wachid Hasjim. Tim ini menghasilkan rumusan yang kemudian dikenal dengan Piagam Jakarta dan diterima oleh BPUPKI pada tanggal 10 Juli 1945.[6] Dokumen inilah yang menjadi Pembukaan UUD 1945 setelah terjadi kompromi dengan pencoretan tujuh kata. Walaupun pengaruh Soekarno cukup besar dalam perumusan dokumen ini, namun dokumen ini adalah hasil perumusan BPUPKI yang dengan sendirinya merepresentasikan berbagai pemikiran anggota BPUPKI. Dokumen ini disamping memuat lima dasar negara yang dikemukakan oleh Soekarno, juga memuat pokokpokok pikiran yang lain. Jika masalah dasar negara disebutkan oleh Soekarno sebagai Philosofische grondslag ataupun Weltanschauung, maka hasil dari persidangan-persidangan tersebut, yaitu Piagam Jakarta yang selanjutnya menjadi dan disebut dengan Pembukaan UUD 1945, yang merupakan Philosofische

Pancasila berkedudukan sebagai grundnorm (norma dasar) atau staatfundamentalnorm (norma fondamental negara) dalam jenjang norma hukum di Indonesia. Negara Indonesia memiliki hukum nasional yang merupakan satu kesatuan sistem hukum. program-program pembangunan. yang dijabarkan lebih lanjut dalam ketentuan Pasal 2 Undang-Undang No. Pancasila Sebagai Sumber Dari Segala Sumber Hukum Upaya mewujudkan Pancasila sebagai sumber nilai adalah dijadikannya nilai. keputusan. baik dalam bentuk undang-undang. . Hal ini sesuai dengan kedudukannya sebagai dasar (filosofis) negara sebagaimana tertuang dalam pembukaan UUD 1945 Alinea IV. dan peraturan-peraturan lain yang pada hakikatnya merupakan nilai instrumental sebagai penjabaran dari nilai-nilai dasar pancasila.nilai dasar Pancasila sebagai sumber bagi penyusunan norma hukum di Indonesia.grondslag dan Weltanschauung bangsa Indonesia. Nilai-nilai pancasila selanjutnya dijabarkan dalam berbagai peraturan perundang-undangan yang ada. ketetapan. termasuk di dalamnya Pancasila. B. kebijaksanaan pemerintah. Sistem hukum Indonesia itu bersumber dan berdasar pada pancasila sebagai norma dasar bernegara. 10 Tahun 2004 yang menyatakan bahwa Pancasila merupakan sumber dari segala sumber hukum negara. Seluruh nilai-nilai dan prinsip-prinsip dalam Pembukaan UUD 1945 adalah dasar negara Indonesia.

Sedangkan pengertian ‘ideologi’ secara umum adalah kumpulan gagasan-gagasan. Ideologi menurut Kamus Umum Bhs Indonesia adalah keyakinan yang dicita-citakan sebagai dasar pemerintahan negara. sehingga Pancasila sebagai jati diri bangsa Indonesia. . 2. Secara harfiah. dasarnya bukan keyakinan ideologis sekelompok orang. Ideologi Bangsa 1. Jadi Bangsa Indonesia dan Pancasila tidak dapat dipisahkan sehingga Pancasila disebut sebagai jati diri bangsa Indonesia. ‘logos’= ilmu. Jadi ideologi tertutup bersifat totaliter dan menyangkut segala segi kehidupan. Ideologi adalah ilmu pengetahuan tentang ide-ide (the science of ideas). atau ajaran tentang pengertian-pengertian dasar. nilai-nilai Pancasila sudah ada pada diri bangsa Indonesia yang dijadikan sebagai pandangan hidup. Di dalam Pancasila telah tertuang cita-cita. melainkan hasil musyawarah. dan bidang keagamaan. Pancasila sebagai Ideologi Bangsa Indonesia Ideologi berasal dari kata ‘idea’ = gagasan. Pandangan Hidup Bangsa Indonesia 2. bidang kebudayaan. Ciri khas Ideologi tertutup : 1. Di dalam Pancasila terdapat tata nilai yang mendukung tata kehidupan sosial dan kerokhanian bangsa yang menjadi ciri masyarakat. pengertian fungsi dan kedudukan Pancasila antara lain adalah sebagai : 1. ide-ide. kebudayaan. Isinya bukan hanya berupa nilai-nilai dan cita-cita tertentu melainkan terdiri dari tuntutantuntutan konkret dan operasional yang keras. ‘Idein’=melihat. melainkan digali dan diambil dari suatu kekayaan rohani. 2. pengertian dasar. keagamaan serta sebagai kausa materialis Pancasila.prima | Uncategorized FUNGSI DAN KEDUDUKAN PANCASILA Pengertian Fungsi dan Kedudukan Pancasila Secara umum. tingkah laku dan perbuatannya. yang menyangkut dan mengatur tingkah laku sekelompok manusia tertentu dalam pelbagai bidang kehidupan yang menyangkut bidang politik (termasuk bidang pertahanan dan keamanan). gagasan-gagasan yang ingin dicapai bangsa Indonesia. kepercayaan-kepercayaan yang menyeluruh dan sistematis. ideologi itu bukan cita-cita yang sudah hidup dalam masyarakat. Kata idea berasal dari kata bahasa Yunani ‘eidos’=bentuk. nilai-nilai dan cita-citanya tidak dipaksakan dari luar. Pancasila sebagai Pandangan Hidup Bangsa/Jati Diri Bangsa Sebelum Pancasila disahkan sebagai dasar filsafat. 2. misalnya nilai-nilai adat istiadat. Dasar Filsafat Negara Indonesia 3. keyakinan-keyakinan. Hal ini berarti demi ideologi masyarakat harus berkorban untuk menilai kepercayaan ideologi dan kesetiaannya sebagai warga masyarakat. Oleh karena itu Pancasila dijadikan Ideologi Bangsa. bidang sosial. Pandangan hidup dan filsafat hidup merupakan kristalisasi nilai-nilai yang diyakini kebenarannya oleh bangsa Indonesia yang menimbulkan tekad untuk mewujudkannya dalam sikap. 2009 masri. Ideologi Terbuka dan Ideologi Tertutup Ideologi Terbuka merupakan suatu sistem pemikiran terbuka sedangkan ideologi tertutup merupakan suatu sistem pemikiran tertutup. moral dan budaya masyarakat itu sendiri. Ciri khas ideologi terbuka : 1. cita-cita. melainkan cita-cita satu kelompok orang yang mendasari suatu program untuk mengubah dan membaharui masyarakat. ide-ide. konsep.FUNGSI DAN KEDUDUKAN PANCASILA Nov 6. Dari Pandangan hidup dapat diketahui cita-cita dan gagasan-gagasan yang akan diwujudkan bangsa Indonesia.

3. tentang makna hidup dan sebagai dasar dan pedoman dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi. dan sekaligus praksis karena menyangkut operasionalisasi. sebagaimana terkandung dalam Pembukaan UUD 1945. manusia. Sebagai suatu ideologi terbuka. 3. Oleh karena itu Pancasila harus dijabarkan dalam kehidupan sehari-hari sehingga bersifat realistis artinya mampu dijabarkan dalam kehidupan nyata dalam berbagai bidang. nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila perlu dijabarkan dalam suatu sistem norma. Dimensi normatif. Menjadi operasional ketika sudah dijabarkan ke dalam perangkat peraturan perundangan. Dengan demikian filsafat telah menjadi suatu sistem cita-cita/keyakinankeyakinan yang telah menyangkut praksis karena dijadikan landasan cara hidup manusia/masyarakat. Pancasila sebagai Ideologi Terbuka Pancasila sebagai ideologi terbuka maksudnya adalah Pancasila bersifat aktual. barat dan sebagainya. antisipatif dan senantiasa mampu menyesuaikan dengan perkembangan jaman. harus mampu mencerminkan realitas yang hidup dan berkembang dalam masyarakat. Hubungan filsafat dan Ideologi Filsafat sebagai pandangan hidup merupakan sistem nilai yang diyakini kebenarannya sehingga dijadikan dasar atau pedoman dalam memandang realitas alam semesta. sehingga filsafat telah menjelma menjadi ideologi. Misalnya masuknya budaya India. bangsa dan negara. Islam. Jadi ideologi terbuka adalah milik seluruh rakyat dan masyarakat dalam menemukan dirinya. Ideologi juga menyangkut halhal yang berdasarkan satu ajaran yang menyeluruh tentang makna dan nilai-nilai hidup bagaimana manusia harus bersikap dan bertindak. . Sedangkan ideologi memiliki kadar kefilsafatan karena bersifat cita-cita dan norma. 2. dinamis. Dimensi idealistis. tidak diciptakan oleh negara melainkan digali dan ditemukan masyarakat itu sendiri. Isinya tidak operasional. Dimensi realistis. 4. Keterbukaan Pancasila dibuktikan dengan keterbukaan dalam menerima budaya asing masuk ke Indonesia selama budaya asing itu tidak melanggar nilai-nilai yang terkandung dalam lima sila Pancasila. yaitu nilai-nilai dasar yang terkandung dalam pancasila yang bersifat sistematis dan rasional yaitu hakikat nilai yang terkandung dalam lima sila Pancasila. Pancasila memiliki dimensi : 1. masyarakat. kepribadiannya di dalam ideologi tersebut. strategi dan doktrin.