P. 1
Pembahasan Merpati

Pembahasan Merpati

|Views: 249|Likes:
Laporan praktikum SPH I
Laporan praktikum SPH I

More info:

Published by: Arbiansyah Adinegara on Feb 16, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/22/2015

pdf

text

original

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Merpati (Columba domestica) merupakan bagian dari class aves. Merpati di alam liar kebanyakan membuat sarang yang sederhana untuk hidup di daerah pepohonan. Pada umumnya membuat sarang yang sederhana. Merpati merupakan hewan berdarah panas yang hidup di darat. Merpati mempunyai ciri khas yang sama seperti aves lainnya yaitu tubuhnya hampir seluruhnya terbungkus bulu kecuali bagian paruh dan kaki, bulubulu ini mempunyai fungsi untuk mengatur suhu tubuh. Merpati memiliki paruh untuk pemakan biji. Merpati juga memiliki kaki yang digunakan untuk bertengger. Merpati Berkembang biak dengan ovipar atau bertelur yang akan menetas ±21 hari dari dilahirkan, dengan dierami menggunakan panas tubuhnya bergantian antara induk jantan dan betinanya. (Brotowidjoyo, 1993) Merpati merupakan salah satu dari class aves. Merpati merupakan hewan yang sering dipelihara dan hidup berkelompok, oleh manusia baik untuk konsumsi maupun untuk di gunakan dalam pacuan. Merpati dijadikan burung pacuan karena mampu mengenal habitatnya, ketika burung ini dilepas maka ia akan kembali ke sarangnya. Secara lengkap klasifikasi burung merpati (Columba domestica) menurut Radiopoetro (1977) adalah sebagai berikut : Phylum Subphylum Class Subclass Ordo : Chordata : Vertebrata : Aves : Neornithes : Columbiformes

Familia Genus Spesies

: Columbidae : Columba : Columba domestica

Burung Merpati (Columba domestica) dipilih sebagai preparat pada praktikum ini karena merpati burung peliharaan yang dijual bebas dipasaran dengan harga yang terjangkau yang berarti merpati mudah dijumpai. Mempunyai tubuh yang relatif besar dan anatominya mudah diamati. Organ bagian dalam jelas dan mudah dibedakan dan lengkap untuk mewakili class aves.

B. Tujuan

Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui anatomi Burung Merpati (Columba domestica).

II. MATERI DAN METODE

A. Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah bak preparat, pinset, pisau, gunting bedah, dan jarum penusuk. Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah burung merpati (Columba domestica), dan kloroform yang digunakan untuk membius merpati. B. Metode

Cara kerja praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Burung merpati (Columba domestica) dibius dengan menggunakan larutan kloroform sampai mati lemas. 2. Sebelum pembedahan dilakukan, pertama-tama bulu pada daerah dada,perut, dan leher dibasahi kemudian dicabuti bulunya. 3. Pembedahan dimulai dengan melepaskan kulit yang membalut daerah dada, tembolok, dan leher terlebih dahulu. Di daerah tersebut terdapat origo yaitu carina sterni dan basi sterni. Pembedahan mula-mula dilakukan pada bagian sepanjang carina sterni dengan menggunakan pisau. 4. Pembedahan dilanjutkan ke daerah perut, pengguntingan dimulai dari depan kloaka menuju ke depan sebelah kanan dan kiri dari basi sternum, dengan memotong rusuk-rusuk sampai ke tulang furcula.

5.

Untuk mengamati sistem pencernaan, dilakukan dengan melepaskan organ-organ perut, yaitu dengan menggunting ujung dari lambung bagian anterior dan pangkal rectum.

6.

Semua organ-organ yang terlihat dapat diamati kemudian di catat pada diktat praktikum.

B.Pembahasan

Morfologi luar burung merpati (Columba domestica) terdiri dari kepala (caput), leher (cervix), badan (truncus), ekstrimitas, dan ekor (cauda). Kepala terdiri atas paruh, nares eksterna, mata yang memiliki tiga jenis kelopak, dan lubang telinga luar yang ditutupi dengan bulu – bulu halus. Selain itu, dibelakang lubang hidung luar terdapat cerome yang dapat membuka dan menutupi lubang hidung. Tiga jenis kelopak yang dimiliki mata merpati adalah palpebra superior, palpebra inferior, membran nictitans. Merpati memiliki sepasang exstrimitas anterior yang merupakan sayap dan exstrimitas posterior yang berupa kaki yang terdiri dari otot kaki yang kuat sedangkan bagian bawahnya bersisik dan bercakar. Mulut mempunyai paruh yang merupakan struktur yang dibangun oleh zat tanduk dan terbentuk oleh maxilla pada ruang atas dan mandibula pada ruang bawah. (Kluge, 1977). Burung merpati (Columba domestica) seluruh bagian tubuhnya ditutupi oleh bulu. Bulu pada Aves berfungsi untuk terbang. Fungsi lainnya yaitu untuk melindungi badan terhadap cuaca yang tidak cocok. Oleh karena itu, bulu pada Aves mempunyai bentuk tersendiri dibandingkan dengan bulu-bulu pada Vertebrata lainnya. Bagianbagian bulu pada aves dapat dibagi menjadi calamus, rachis, rami, radii, dan radioli. Calamus merupakan tangkai bulu yang di dalamnya terdapat rongga. Rachis merupakan batang yang tidak berongga yaitu pepat dan beralur di permukaannya. Rami merupakan cabang dari rachis yang akan membentuk bendera bulu. Radii adalah cabang halus dari rami, sedangkan radioli adalah kait-kait dari radii. (Radiopoetro, 1977) Bulu pada merpati dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kelompok. Berdasarkan bentuknya ada tiga macam bulu yaitu plumae, plumulae, dan filoplumae. Plumae atau bulu kasar merupakan bulu-bulu penutup tubuh yang kasar. Bagian-bagian dari plumae yaitu calamus, rachis, rami, radii, radioli dan keseluruhannya membentuk

bendera bulu (vexillum). Plumulae atau bulu halus di bawah plumae dan bagiannya calamus, rami dan rachis. Filoplumae atau bulu-bulu rambut merupakan bulu yang sangat halus dan bagiannya hanya terdiri dari calamus dan rami. Bulu juga dapat dibagi menurut letaknya yaitu, Ramiges, Rectrises dan tectrises. Remiges, yaitu bulu-bulu yang terdapat pada sayap. Di sini vexillum berbentuk asimetris dan berguna untuk terbang. Rectrices yaitu bulu-bulu yang terdapat pada daerah ekor dan letaknya posterior dan superior dari sayap. Tectrices yaitu bulu-bulu lainnya yang menutupi badan dan letaknya posterior dari sayap. (Djuhanda, 1982). Sistem pencernaan burung merpati (Columba domestica) terdiri dari mulut, oesophagus, tembolok (ingluvius), lambung, duodenum, jejunum, ileum, intestine, rektum, dan kloaka. Tembolok adalah ruang yang berfungsi untuk menyimpan

makanan sementara. Lambung pada burung dibagi menjadi dua yaitu lambung kelenjar (proventriculus) dan lambung urat daging (ventriculus). Pada proventriculus terjadi pencernaan makanan secara enzimatis karena pada lambung ini disekresikan enzim– enzim pencernaan. Pada ventriculus terjadi pencernaan makanan secara mekanik untuk menghaluskan makanan yang kasar, biasanya pada ventriculus terdapat pasir atau batu– batu kecil yang digunakan untuk membantu pencernaan makanan secara mekanik. Duodenum berbentuk seperti huruf U dan dibagian proksimal dan distalnya terdapat pankreas. Jejunum dan ileum ialah usus halus sesudah duodenum (Hildebrand, 1974).

Prosess pencernaan burung dimulai dari mulut, kerongkongan, dan tembolok. Di dalam tembolok makanan disimpan sementara. Kemudian masuk ke lambung kelenjar, selanjutnya makanan masuk ke lambung pengunyah untuk dilumatkan. Makanan yang telah halus masuk ke usus halus dan sari-sari makanan diserap dinding-dinding usus

halus. Setelah dari usus halus ampas makanan akan masuk rektum, lalu dikeluarkan melalui kloaka. (Jasin, 1989). (SISTEM MUSCULLUS KURANG) Kuku dari merpati teridiri dari unguis, sub unguis dan nail pad. Unguis (kurang). Sub-unguis (kurang). Sedangkan nail pad merupakan pemisah yang terletak di pinggir sepanjang kuku. (Jasin, 1989) Sistem eksresi pada burung merpati terdiri dari sepasang ginjal, vesica urinaria, ureter dan kloaka. Ginjal merpati terdiri dari tiga lobi yang tersusun memanjang. Fungsi dari ginjal adalah menyaring darah yang mengandung racun dan sisa-sisa metabolisme. Langkah pembentukan urin pada merpati adalah melalui penyaringan dan penghisapan. Urin dari ginjal dialirkan melalui ureter ke vesica urinaria dan ditampung sementara sebelum dikeluarkan di kloaka. (Brotowidjoyo, 1993). Sistem genetalia merpati jantan terdiri dari sepasang testis, sepasang epididimis, sepasang ductus defferens dan mesorchium. Testis terdapat sepasang yang letaknya ventro lateral dari ginjal. Sementara, ductus defferens merupakan saluran sperma yang bermuara pada kloaka. Sistem genitalia pada merpati betina terdiri atas ovarium yang dipegang oleh selaput mesovarium, osteum tuba, oviduct, bursa fibrisi. Osteum tuba pada merpati betina berfungsi untuk menerima sel telur yang telah diovulasikan. Pada dinding oviduct mengandung kelenjar-kelenjar yang dapat menggetahkan albumen dan garam-garam kapur yang digunakan sebagai bahan cangkang telur. (Storer, 1957)

IV.KESIMPULAN

Berdasarkan dari pembahasan dapat disimpulkan bahwa : 1. Morfologi luar burung merpati (Columba domestica) terdiri dari kepala (caput), leher (cervix), badan (truncus), ekstrimitas, dan ekor (cauda). 2. Berdasarkan bentuknya ada tiga macam bulu yaitu plumae, plumulae, dan filoplumae dan menurut letaknya yaitu, Ramiges, Rectrises dan tectrises. 3. Sistem pencernaan burung merpati (Columba domestica) terdiri dari mulut, oesophagus, tembolok (ingluvius), lambung, duodenum, jejunum, ileum, intestine, rektum, dan kloaka. 4. (muscullus) 5. Kuku dari merpati teridiri dari unguis, sub unguis dan nail pad. 6. Sistem eksresi pada burung merpati terdiri dari sepasang ginjal, vesica urinaria, ureter dan kloaka. 7. Sistem genetalia merpati jantan terdiri dari sepasang testis, sepasang epididimis, sepasang ductus defferens dan mesorchium. 8. Sistem genitalia pada merpati betina terdiri atas ovarium yang dipegang oleh selaput mesovarium, osteum tuba, oviduct, bursa fibrisi.

DAFTAR REFERENSI

Brotowidjoyo, M.D.1993.Zoologi Dasar. Erlangga, Jakarta. Djuhanda, T. 1982. Anatomi Perbandingan Vertebrata 2. Armico, Bandung. Hildebrand, Milton. 1974. Analisys of Vertebrate Structure. John Willey and Sons Inc, USA. Jasin, M. 1989. Sistematika Hewan Vertebrata dan Invertebrata. Sinar Wijaya, Surabaya. Kluge, A.G. 1977. Chordate Structure and Function. Macmilan Publishing Company, London. Radiopoetro. 1977. Zoologi. Erlangga, Jakarta. Storer, T.I. 1957. General Zoology. Mc Graw – Hill, New York.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->