Hak Dan Kewajiban (Warga Negara)

1.

Jelaskan hak dan kewajiban warga Negara Indonesia d bidang politik , ekonomi, social budaya, HANKAM, upaya bela Negara! Setiap Warga Negara pasti memiliki hak dan kewajiban, dan setiap warga negara tersebut memiliki peran yang berbeda dalam melaksanakan hak dan kewajiban. hak dan kewajiban diindonesia telah Tercantum dalam pasal 27 sampai dengan pasal 34 UUD 1945. namun saya tidak akan menullis isi dari pasal tersebut karna sudah ada pada artikel sebelumnya. saya akan memberikan beberapa contoh bagian dari Hak dan Kewajiban : a. Hak dan kewajiban dalam bidang politik • Pasal 27 ayat (1) menyatakan, bahwa “Tiap-tiap warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemeritahan itu dengan tidak ada kecualinya”. Pasal ini menyatakan adanya keseimbangan antara hak dan kewajiban, yaitu: 1. Hak untuk diperlakukan yang sama di dalam hukum dan pemerintahan. 2. Kewajiban menjunjung hukum dan pemerintahan. • Pasal 28 menyatakan, bahwa “Kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang”. Arti pesannya adalah: 1. Hak berserikat dan berkumpul. 2. Hak mengeluarkan pikiran (berpendapat). 3. Kewajiban untuk memiliki kemampuan beroganisasi dan melaksanakan aturan-aturan lainnya, di antaranya: Semua organisasi harus berdasarkan Pancasila sebagai azasnya, semua media pers dalam mengeluarkan pikiran (pembuatannya selain bebas harus pula bertanggung jawab dan sebagainya) b. Hak dan kewajiban dalam bidang sosial budaya • Pasal 31 ayat (1) menyatakan, bahwa “Tiap-tiap warga negara berhak mendapat pengajaran”. • Pasal 31 ayat (2) menyatakan bahwa “Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistim pengajaran nasional, yang diatur dengan undang-undang”. • Pasal 32 menyatakan bahwa “Pemerintah memajukan kebudayaan nasional Indonesia”. Arti pesan yang terkandung adalah: 1. Hak memperoleh kesempatan pendidikan pada segala tingkat, baik umum maupun kejuruan. 2. Hak menikmati dan mengembangkan kebudayaan nasional dan daerah. 3. Kewajiban mematuhi peraturan-peraturan dalam bidang kependidikan. 4. Kewajiban memelihara alat-alat sekolah, kebersihan dan ketertibannya. 5. Kewajiban ikut menanggung biaya pendidikan. 6. Kewajiban memelihara kebudayaan nasional dan daerah. Selain dinyatakan oleh pasal 31 dan 32, Hak dan Kewajiban warga negara tertuang pula pada pasal 29 ayat (2) yang menyatakan bahwa “Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu”. Arti pesannya adalah: 7. Hak untuk mengembangkan dan menyempurnakan hidup moral keagamaannya, sehingga di samping kehidupan materiil juga kehidupan spiritualnya terpelihara dengan baik. 8. Kewajiban untuk percaya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

• Pasal 33 ayat (2). hak dan kewajiban dalam bidang upaya bela Negara Bela Negara adalah sikap dan perilaku warga negara yang dijiwai oleh kecintaannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 dalam menjalin kelangsungan hidup bangsa dan negara yang seutuhnya (sumber : http://id.wikipedia. Kewajiban bekerja keras dan terarah untuk menggali dan mengolah berbagai sumber daya alam. Hak dipelihara oleh negara untuk fakir miskin dan anak-anak terlantar. misalnya dengan tersedianya barang dan jasa keperluan hidup yang terjangkau oleh daya beli rakyat. • Pasal 33 ayat (3).c. e. bahwa “Tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara”. Kewajiban dalam mengembangkan kehidupan ekonomi yang berazaskan kekeluargaan. 5. 4. Hak dan kewajiban dalam bidang Hankam • Pasal 30 menyatakan. Hak memperoleh jaminan kesejahteraan ekonomi. d Hak dan kewajiban dalam bidang Ekonomi • Pasal 33 ayat (1). damai. menyatakan. Kewajiban membantu negara dalam pembangunan misalnya membayar pajak tepat waktu. Arti pesannya adalah: 1. Dan diatur juga dalam BAB XII UUD’45 tentang PERTAHANAN DAN KEAMANAN NEGARA dalam pasal 30 ayat (1) Tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pertahanan dan keamanan negara. adil. aman. dan sejahtera” . bahwa “Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas azas kekeluargaan”. • Pasal 34 menyatakan bahwa “Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh negara”. menyatakan bahwa “Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat”. tidak merugikan kepentingan orang lain. menyatakan bahwa “Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara”. Dalam usaha Bela Negara yang diamanat dalam UU Nomor 3 tahun 2002 tentang Pertahanan Negara dalam bagian huruf c yaitu : “bahwa dalam penyelenggaraan pertahanan negara setiap warga negara mempunyai hak dan kewajiban untuk ikut serta dalam upaya pembelaan negara sebagai pencerminan kehidupan kebangsaan yang menjamin hak-hak warga negara untuk hidup setara. 2.org/wiki/Bela_negara) Hak dan kewajiban bela negara sudah diatur dalam UUD 1945 Pasal 27 ayat 3 yaitu Setiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya pembelaan negara. 3. Arti pesannya: o bahwa setiap warga negara berhak dan wajib dalam usaha pembelaan negara.

dan sertifikasi yang diatur dalam undang-undang. Tuliskan contoh kasus yg sesuai dengan hak dan kewajiban dalam bidang politik mahasiswa desak RUU Keperawatan Disahkan TEMPO Interaktif. profesi perawat juga perlu dilindungi untuk menghindari ketimpangan wewenang profesi pada berbagai jenis dan jenjang keperawatan. pengabdian sebagai prajurit Tentara Nasional Indonesia secara sukarela atau secara wajib. Karena tidak ada undang-undang. pengabdian sesuai dengan profesi. selama ini banyak perawat yang tidak kompeten bisa menjalankan praktik keperawatan. sebagaimana dimaksud dalam ayat (1).dan di jelaskan juga dalam Pasal 9 ayat 2 bagaian huruf d Pasal 9 1.'''' tambahnya. Ketentuan mengenai pendidikan kewarganegaraan. mendesak DPR mengesahkan Rancangan Undang-Undang Keperawatan menjadi undang-undang. Malang: Mahasiswa keperawatan di Malang. Menurut Unsiyyatul.'''' kata Unsiyyatul Usriyah. pelatihan dasar kemiliteran secara wajib. diselenggarakan melalui: a. Jumat (19/6). dan d. 'Tanggungjawab perawat. ''''Banyak masyarakat yang dirugikan akibat perawat yang tidak profesional. lisensi. . Keikutsertaan warga negara dalam upaya bela negara. mereka melakukan aksinya dengan berjalan kaki mengelilingi Alun-alun Tugu Kota Malang. pendidikan kewarganegaraan. Aksi demontrasi diikuti oleh sekitar 200 mahasiswa berjalan tertib dengan kawalan polisi. Sistem ini akan melindungi masyarakat dari praktik perawat yang tidak kompeten. 2. dan pengabdian sesuai dengan profesi diatur dengan undang-undang. Padahal. b. jika kita melihat dari pasal tersebut bagian huruf d maka kewajiban semua warga negara untuk bela negara telah diatur dalam undang-undang. SelaiN ke gedung DPRD. tanggung jawab perawat berada di bawah dokter. Fakta di lapangan menunjukkan ketimpangan wewenang ini berakibat pada beban tanggung jawab yang berlebihan dalam praktik keperawatan. pelatihan dasar kemiliteran secara wajib. Setiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya bela negara yang diwujudkan dalam penyelenggaraan pertahanan negara. melebihi dokter. dan negara mengaturnya dalam usaha pembelaan dan pertahanan negara berdasarkan profesinya masing-masing. Dalam praktik keperawatan dibutuhkan sistem registrasi. Jawa Timur. Desakan ini disampaikan pada aksi demonstrasi di Gedung DPRD Kota Malang. 2. 3. ''''Undang-Undang ini dibutuhkan untuk melindungi masyarakat dan perawat. c. dalam kegiatan pelayanan kesehatan. imbuhnya.

tetapi privatisasi BUMN dalam kerangka globalisasi ekonomi cenderung menjurus pada bentuk kolonialisme baru yang dapat menghancurkan ketahanan nasional kita. . IMF. memotong belanja publik. Apa akibatnya jika Indonesia tidak menyetujui tuntutan-tuntutan yang telah diberikan IMF dan kasus-kasus lainnya? Tuntutan demikian itu berarti mengaitkan bantuan ekonomi dengan hak asasi manusia. dan APEC). Di samping itu. 18 April 2012 CONTOH KASUS KETAHANAN NASIONAL GLOBALISASI DAN TANTANGANNYA TERHADAP KETAHANAN NASIONAL Program yang dilakukan oleh IMF merupakan contoh kasus yang jelas. NAFTA. IMF dan World Bank datang mengatasnamakan dokter penyelamat keuangan Indonesia dengan cara memberi resep untuk menyembuhkan pasiennya yang sedang kritis ini. Bahkan ada persaingan untuk menitikberatkan modal asing oleh negara-negara berkembang. Investasi asing yang dulu dipandang sebagai kekuatan ekoomi harus ditinjau ulang. baik dalam bentuk bilateral maupun multilateral (AFTA. Jalinan hubungan tersebut sudah mulai tumbuh dan berpengaruh bagi perkembangan ekonomi masing-masing negara.Rabu. adanya saling ketergantungan ekonomi internasional mengakibatkan Indonesia memperoleh tindakan balasan dari negara-negara lain terutama negara yang merasa dirugikan oleh adanya ketergantungan dan pihak Indonesia semacam itu. dan pengurangan program subsidi untuk kesejahteraan umum. Pilihan apakah yang dapat dilakukan oleh Indonesia dalam keadaan sedang mengalami krisis? Apabila Indonesia tidak peduli kepada realita ekonorni internasional. Seperti kita ketahui. akan timbul kekacauan ekonomi pada beberapa negara. Privatisasi BUMN di satu pihak memang membuat perusahaan negara menjadi lebih efisien ketika sudah ditangani oleh swasta. Apabila hal itu dihentikan oleh Indonesia karena Indonesia tidak mau mengikuti tuntutan IMF. Calon penerima bantuan IMF harus memenuhi beberapa persyaratan yaitu perluasan kredit. Hal yang demikian itu berarti mengaitkan bantuan ekonomi dengan politik dalam negeri yaitu prinsip demokrasi. bagaimana dengan privatisasi BUMN yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia akhirakhir ini? Kebijakan pemerintah yang satu ini semakin meminimalisasi peran pemerintah dalam bidang ekonomi. Hal ini tentu sangat mengancam sistem ketahanan nasional kita karena mau tidak mau Indonesia harus mengubah kebijakan-kebijakan dalam bidang politik maupun ekonomi kita. Indonesia telah menjalin hubungan ekonomi dengan negara-negara tetangga dan negara-negara lainnya. Lalu. misalnya proteksionisme maka Indonesia akan makin terpuruk.

Beberapa hal yang dapat disimak dari keputusan pengadilan tersebut adalah sebagai berikut ini. yang diadili oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia (HAM) ad hoc di Jakarta atas dakwaan pelanggaran HAM berat di Timtim dan dijatuhi vonis 3 tahun penjara. Komentar atas itu justru datang dari Jose Ramos Horta. yang mengungkapkan kekhawatirannya bahwa kemungkinan hanya rakyat Timor Timur yang akan dihukum di Indonesia yang mendukung berbagai aksi kekerasan selama jajak pendapat tahun 1999 dan yang mengakibatkan sekitar 1. mantan Gubernur Timtim. Sebuah keputusan majelis hakim yang bukan saja meragukan tetapi juga menimbulkan tanda tanya besar apakah vonis hakim tersebut benar-benar berdasarkan rasa keadilan atau hanya sebuah pengadilan untuk mengamankan suatu keputusan politik yang dibuat Pemerintah Indonesia waktu itu dengan mencari kambing hitam atau tumbal politik. Bagi orang yang awam dalam bidang hukum. sama dengan tuntutan jaksa. dapat diartikan bahwa hakim ragu-ragu dalam mengeluarkan keputusannya.KETIDAKADILAN Abilio Jose Osorio Soares. Pertama. "Bagi saya bukan fair atau tidaknya keputusan tersebut. publik dapat merasakan suatu perlakuan "diskriminatif'' dengan keputusan terhadap terdakwa Abilio tersebut karena terdakwa lain dalam kasus pelanggaran HAM berat Timtim dari anggota TNI dan Polri divonis bebas oleh hakim. Saya hanya khawatir rakyat Timor Timur yang akan membayar semua dosa yang dilakukan oleh orang Indonesia'' .000 tewas. vonis hakim terhadap terdakwa Abilio sangat meragukan karena dalam UndangUndang (UU) No 26/2000 tentang Pengadilan HAM Pasal 37 (untuk dakwaan primer) disebutkan bahwa pelaku pelanggaran berat HAM hukuman minimalnya adalah 10 tahun sedangkan menurut pasal 40 (dakwaan subsider) hukuman minimalnya juga 10 tahun.000 kepada terdakwa Abilio Soares. Horta mengatakan. Padahal Majelis Hakim yang diketuai Marni Emmy Mustafa menjatuhkan vonis 3 tahun penjara dengan denda Rp 5. Sebab alternatifnya adalah apabila terdakwa terbukti bersalah melakukan pelanggaran HAM berat hukumannya minimal 10 tahun dan apabila terdakwa tidak terbukti bersalah ia dibebaskan dari segala tuduhan. Kedua.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful