Informasi/Sosialisasi Kesiapsiagaan

:
Kesiapsiagaan dilaksanakan untuk mengantisipasi kemungkinan

terjadinya bencana guna menghindari jatuhnya korban jiwa, kerugian harta benda dan berubahnya tata kehidupan masyarakat. Upaya kesiapsiagaan dilakukan pada saat bencana mulai teridentifikasi akan terjadi, kegiatan yang dilakukan antara lain : 1. Pengaktifan pos-pos siaga bencana dengan segenap unsur

pendukungnya. 2. Pelatihan siaga / simulasi / gladi / teknis bagi setiap sector Penanggulangan bencana (SAR, sosial, kesehatan, prasarana dan pekerjaan umum). 3. Inventarisasi sumber daya pendukung kedaruratan 4. Penyiapan dukungan dan mobilisasi sumberdaya/logistik. 5. Penyiapan sistem informasi dan komunikasi yang cepat dan terpadu guna mendukung tugas kebencanaan. 6. Penyiapan dan pemasangan instrumen sistem peringatan dini (early warning) 7. Penyusunan rencana kontinjensi (contingency plan) 8. Mobilisasi sumber daya (personil dan prasarana/sarana peralatan)

Pemulihan Bencana :

Pemulihan sosial. Oleh sebab itu pembangunannya harus dilakukan melalui suatu perencanaan yang didahului oleh pengkajian dari berbagai ahli dan sektor terkait. 9. Pemulihan keamanan dan ketertiban. 2. ekonomi. Pelayanan kesehatan. Pemulihan fungsi pemerintahan. dan 10. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan meliputi : 1.Tahap pemulihan meliputi tahap rehabilitasi dan rekonstruksi. Upaya yang dilakukan pada tahap rehabilitasi adalah untuk mengembalikan kondisi daerah yang terkena bencana yang serba tidak menentu ke kondisi normal yang lebih baik. Pembangunan kembali sarana sosial masyarakat. Perbaikan prasarana dan sarana umum. Pemberian bantuan perbaikan rumah masyarakat. Pemulihan sosial psikologis. 5. 3. 4. Rekonsiliasi dan resolusi konflik. Pemulihan fungsi pelayanan publik Sedangkan tahap rekonstruksi merupakan tahap untuk membangun kembali sarana dan prasarana yang rusak akibat bencana secara lebih baik dan sempurna. 8. 2. 7. Perbaikan lingkungan daerah bencana. pembangunan kembali prasarana dan sarana. dan budaya. agar kehidupan dan penghidupan masyarakat dapat berjalan kembali. 1. 6. .

Peningkatan pelayanan utama dalam masyarakat. 5. Peningkatan kondisi sosial. Membentuk kebencanaan daerah 2. atau 8. dan budaya. RENCANA KEGIATAN PENGURANGAN RISIKO BENCANA : N o 1 1. dunia usaha dan masyarakat.3. Mengintegrasikan Good Governance Menyusun bencana Menyusun strategi penanganan paska bencana alam bidang pelatihan bencana untuk perumahan Melaksanakan manajemen pedoman rumah umum tahan pembangunan manajemen risiko bencana ke dalam aktivitas Rincian Penghitungan Uraian 2 SOP penanganan dengan bencana dan menyediakan data mengaktifkan sumber daya di Volu me 3 Satu an 4 Harga Satuan 5 Jumlah 6 perencanaan pembangunan . ekonomi. Pembangkitan kembali kehidupan sosial budaya masyarakat 4. Partisipasi dan peran serta lembaga dan organisasi kemasyarakatan. Penerapan rancang bangun yang tepat dan penggunaan peralatan yang lebih baik dan tahan bencana. Peningkatan fungsi pelayanan publik. 7. 6.

Manajemen Bencana serial kapasitas penanganan sistem peringatan dampak bencana bagi pelaku di Berbasis Masyarakat (MPBBM) Pelatihan MPBBM dari Tingkat Tingkat Fasilitator dan Pelatihan Bagi Pelatih. dan koordinasi dengan pemerintah daerah) Peningkatan kesiapsiagaan tingkat kabupaten menjalankan Penanggulangan Menyelenggarakan Dasar. materi pelatihan. mengevaluasi rangkaian kegiatan yang telah dilakukan (evaluasi dari sisi penyelenggaraan lokakarya. leafl et dan poster tentang bencana Komunitas bagi Masyarakat di kawasan rawan masyarakat dalam kapasitas . efisiensi dan keakuratan untuk menunjang dini bencana. Merevitalisasi struktur organisasi SATKORLAK dan SATLAK Fasilitasi penguatan menghadapi bencana Pelatihan Manajemen Bencana Berbasis Bencana Memaksimalkan penyebaranbuku saku.Mendorong penyusunan disaster management plan untuk tingkat kabupaten Membangun regional center guna meningkatkan efektifi tas.

geologi gunung tsunami. api. dan gempa gerakan tanah di daerah rawan bencana Mengirimkan informasi wilayahwilayah yang berpotensi banjir kepada Pemda Survei dan pemetaan risiko bencana tsunami untuk daerah pesisir/pantai Pengembangan informasi dalam bentuk brosur dan poster untuk masyarakat dalam menurunkan risiko bencana Diseminasi Bencana Pembuatan peta iklim. banjir. dan Pemetaan kekeringan/kebakaran partisipatif hutan/lahan manajemen bencana alam Menyusun Indeks Risiko Bencana Kabupaten/Kota Penyusunan risiko bencana Pengelolaan Rencana terhadap masyarakat Membuat Pedoman sistem kegiatan informasi kajian dalam Standar dan update data kesiapsiagaan sistem informasi peringatan dini menganitispasi bencana alam Peta Risiko Bencana Analisis data statistik dengan pendekatan untuk jangka panjang perubahan peningkatan kerentanan dan risiko bencana .letusan bumi.

run up dan integrasi data Pembangunan Sistem Peringatan Dini (Early Warning System) bencana Melanjutkan pembuatan bulletin sistem peringatan dini terhadap ancaman bencana alam Penyusunan model evakuasi bencana meliputi lokasi evakuasi dan jalur evakuasi Pembentukan kelompok mediator pada masyarakat Pelatihan Mitigasi Bencana Riset untuk perencanaan historis manajemen kawasan pesisir. rawan banjir dan abrasi .Pengembangan simulasi tsunami data base.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful