P. 1
3. b. Aspek Perkembangan Bahasa

3. b. Aspek Perkembangan Bahasa

|Views: 54|Likes:
Published by Ristanty Wuland

More info:

Published by: Ristanty Wuland on Feb 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/28/2013

pdf

text

original

Manajemen Pendidikan Psikologi Pendidikan

PERKEMBANGAN BAHASA
MAKNA BAHASA Finocchiaro dalam Brown (1980:4)1 “Language is a system of arbitrary vocal symbols which permit all people in a given culture or other people who have learned the system of that culture to communicate or to interact” Pei dalam Brown (1980:4) 1 “Language is a system of communication by sound, operating through the organs of speech and hearing, among members of a given community, and using vocal symbols possessing arbitrary conventional meaning”. Webster’s New Collegiate Dictionary (1981:64) 1 “Language is a systematic means of communicating ideas or feelings by the use conventionalized signs, sounds, gestures or marks having understood meaning”. Jack Richards, John Platt, Heidi Weber (1985:153) 1 “Language is the system of human communication by means of a structured arrangement of sound (or their written representation) to form larger units”. Kridalaksana (2001:21) 1 “Bahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbitrer, yang dipergunakan oleh para anggota suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan mengidentifikasikan diri”. Bahasa adalah sistem lambang yang arbitrer yang digunakan oleh para anggota kelompok sosial untuk bekerja sama, berkomunikasi dan mengidentifikasi diri.2 Perkembangan bahasa meliputi juga perkembangan kompetensi komunikasi, yakni kemampuan untuk menggunakan semua keterampilan berbahasa manusia untuk berekspresi dan memaknai. Perkembangan bahasa dipengaruhi oleh lingkungan anak dan lingkungan sekitarnya. Interaksi dengan orang yang lebih dewasa atau penutur yang lebih matang memainkan peranan yang amat penting dalam membantu peningkatan kemampuan anak untuk berkomunikasi (Bredekamp & Copple, 1997:104).3 Bahasa adalah sebentuk komunikasi, baik lesan, tertulis atau tanda yang didasarkan pada sistem simbol (Santrock, 2008/h.68) Bahasa merupakan kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain. Dalam pengertian ini, tercakup semua cara untuk berkomunikasi, dimana pikiran dan perasaan dinyatakan dalam bentuk lambang atau simbol untuk mengungkapkan
Aspek Perkembangan_Bahasa Damajanti Kusuma Dewi

Manajemen Pendidikan Psikologi Pendidikan

sesuatu pengertian, seperti dengan menggunakan lisan, tulisan, isyarat, bilangan, lukisan dan mimik muka. Bahasa sangat erat kaitannya dengan perkembangan berpikir individu. Perkembangan pikiran individu tampak dalam perkembangan bahasanya yaitu kemampuan membentuk pengertian, menyusun pendapat, dan menarik kesimpulan (Yusuf, 2002/h.119) Perkembangan pikiran itu dimulai pada usia 1.6-2.0 tahun, yaitu pada saat anak dapat menyusun kalimat dua atau tiga kala. Laju perkembangan itu sebagai berikut : a. Usia 1.6 tahun, anak dapat menyusun pendapat positif, seperti : “bapak makan” b. Usia 2.6 tahun, anak dapat menyusun pendapat negative (menyangkal), seperti : “Bapak tidak makan” c. Pada usia selanjutnya, anak dapat menyusun pendapat : 1) kritikan : “Ini tidak boleh, ini tidak baik” 2) Keragu-raguan : barangkali, mungkin, bisa jadi. Ini terjadi apabila anak sudah menyadari akan kemungkinan kekhilafan 3) Menarik kesimpulan analogi, seperti : anak melihat ayahnya tidur karena sakit, pada waktu lain melihat ibunya tidur, dia mengatakan bahwa ibu tidur karena sakit TUGAS-TUGAS PERKEMBANGAN BAHASA Menurut Yusuf (2002/h.119) bahwa tugas-tugas perkembangan bahasa adalah sebagai berikut : 1. Pemahaman, yaitu kemampuan memahami makna ucapan orang lain bayi memahami bahasa orang lain, bukan memahami kata-kata yang diucapkan, tetapi dengan memahami kegiatan/gerakan atau gesturenya (bahasa tubuhnya). 2. Pengembangan Perbendaharaan kata Perbendaharaan kata-kata anak berkembang dimulai secara lambat pada usia dua tahun pertama, kemudian mengalami tempo yang cepat pada usia prasekolah dan terus meningkat setelah anak masuk sekolah. 3. Penyusunan kata-kata menjadi kalimat Kemampuan menyusun kata-kata menjadi kalimat pada umumnya berkembang sebelum usia dua tahun. Bentuk kalimat pertama adalah kalimat tunggal (kalimat satu kata) dengan disertai gesture untuk melengkapi cara berpikirnya. Contohnya, anak menyebut “bola” sambil menunjuk bola itu dengan ajrinya. Kalimat tunggal itu berarti “tolong ambilkan bola untuk saya”. Seiring dengan meningkatnya usia anak dan keluasan pergaulannya, tipe kalimat yang diucapkannya pun semakin panjang dan kompleks. Menurut
Aspek Perkembangan_Bahasa Damajanti Kusuma Dewi

Manajemen Pendidikan Psikologi Pendidikan

Davis, Garrison & McCarthy (Hurlock dalam Yusuf, 2002/h.120) anak ang cerdas, anak, anak wanita dan anak yang berasal ari keluarga cerdas, anak wanta dan anak yang berasal dari keluarga yang berada, bentuk kalimat yang diucapkannya itu lebih panjang, dan kompleks dibandingkan denan anak yang kurang cerdas, anak pria dan anak yang berasal dari keluarga miskin. 4. Ucapan Kemampuan mengucapkan kata-kata merupakan hasil belajar melalui imitasi (peniruan) terhadap suara-suara yang didengar anak dari orang lain (terutama orangtuanya). Pada usia bayi, antara 11-18 bulan, pada umumnya mereka belum dapat berbicara atau mengucapkan kata-kata secara jelas sehingga sering tidak dimengerti maksudnya. Kejelasan ucapan itu baru tercapai pada usia sekitar 3 tahun. Hasil studi tentang suara dan kombinasi suara menunjukkan bahwa anak mengalami kemudahan dan kesulitan dalam huruf-huruf tertentu. Huruf yang mudah diucapkan yaitu huruf hidup (vocal) : a, i, u, e, dan o dan huruf mati (konsonan) : t, p, b, m dan n; sedangkan yang sulit diucapkan adalah huruf mati tunggal z, w, s, dan g dan huruf mati rangkap (diftong) : st, str, sk dan dr TIPE PERKEMBANGAN BAHASA Menurut Yusuf (2002/h.120) bahwa ada dua tipe perkembangan bahasa anak, yaitu : 1. Egocentric Speech, yaitu anak berbicara kepada dirinya sendiri (monolog)

Egocentric speech muncul pada saat anak bermain sendiri, dimana ia akan menghadirkan teman “khayalan” 2. Socialized Speech, yaitu terjadi ketika berlangsung kontak antara anak dengan temannya atau dengan lingkungannya. Perkembangan ini dibagi dalam lima bentuk, yaitu : a. adapted information, di sini terjadi saling tukar gagasan atau adanya tujuan bersama yang dicari. b. Critism, yang menyangkut penilaian anak terhadap ucapan atau tingkah laku orang lain
Aspek Perkembangan_Bahasa Damajanti Kusuma Dewi

Manajemen Pendidikan Psikologi Pendidikan

c. Command (perintah), Request (permintaan) dan threat (ancaman) d. Question (pertanyaan) e. Answers (jawaban)

Socialized speech muncul sebagai akibat dari anak berteman dengan pihak lain.

Berbicara monolog (egocentric speech) berfungsi untuk mengembangkan kemampuan berpikir anak yang pada umumnya dilakukan oleh anak berusia 2-3 tahun, sementara yang “socialized speech” mengembangkan kemampuan penyesuaian sosial (social adjustment). Tonggak Utama Bahasa Periode Umum 0 – 6 bulan Perkembangan/Perilaku Anak • Sekedar bersuara • Membedakan huruf hidup • Berceloteh pada akhir periode • Celoteh bertambah dengan mencakup suara dari bahasa ucap • Isyarat digunakan untuk mengomunikasikan suatu objek • Kata pertama diucapkan • Rata-rata memahami 50 kosakaa lebih • Kosakata bertambah sampai rata-rata 200 buah • Kombinasi dua kata • Kosakata bertambah cepat • Penggunaan bentuk jamak secara tept • Penggunaan kata lampau (past tense) • Penggunaan beberapa preposisi atau awalan • Rata-rata panjang ucapan naik dari 3 sampai 4 morfem per kalimat • Menggunakan kata “ya” dan “tidak” dan pertanyaan “mengapa, di mana, siapa, kapan”
Damajanti Kusuma Dewi

6 – 12 bulan

12 – 18 bulan 18 – 24 bulan 2 tahun

3 – 4 tahun

Aspek Perkembangan_Bahasa

Manajemen Pendidikan Psikologi Pendidikan

5 – 6 tahun 6 – 8 tahun

9 – 11 tahun 11 – 14 tahun

15 – 20 tahun

• Menggunakan bentuk negatif dan perintah • Pemahaman pragmatis bertambah • Kosakata mencapai rata-rata 10.000 kata • Koordinasi kalimat sederhana • Kosakata terus bertambah cepat • Lebih ahli menggunakan aturan sintaksis • Keahlian bercakap meningkat • Definisi kata mencakup sinonim • Strategi berbicara terus bertambah • Kosakata bertambah dengan kata-kata abstrak • Pemahaman bentuk tata bahasa kompleks • Pemahaman fungsi kata dalam kalimat • Memahami metafora dan satire • Dapat memahami karya sastra dewasa

Sumber : Santrock (2008/h.75) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERKEMBANGAN BAHASA Menurut Yusuf (2002/h.121), bahwa perkembangan bahasa dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain : 1. Faktor kesehatan Kesehatan merupakan faktor yang sangat mempengaruhi perkembangan bahasa anak, terutama pada usia awal kehidupannya. Apabila pada usia dua tahun pertama, anak mengalami sakit terus-menerus, maka anak tersebut cenderung akan mengalami kelambatan atau kesulitan dalam perkembangan bahasanya. Oleh karena itu, untuk memelihara perkembangan bahasa anak secara normal, orangtua perlu memperhatikan kondisi kesehatan anak. Upaya yang dapat ditempuh adalah dengan cara memberikan ASI, makanan yang bergizi, memelihara kebersihan tubuh anak atau anak secara regular memeriksakan anak ke dokter atau ke puskesmas. 2. Inteligensi Perkembangan bahasa anak dapat dilihat dari tingkat inteligensinya. Anak yang perkembangan bahasanya cepat, pada umumnya mempunyai inteligensi normal atau di atas normal. Namun begitu, tidak semua anak yang mengalami kelambatan perkembangan bahasanya pada usia awal, dikategorikan sebagai anak yang bodoh (Lindgren dalam Hurlock, 1956). Selanjutnya, Hurlock mengemukakan hasil studi mengenai anak yang mengalami kelambatan mental, yaitu bahwa sepertiga di antara mereka yang dapat berbicara secara normal dan anak yang berada pada tingkat intelektual yang paling rendah, mereka sangat miskin dalam berbahasanya. 3. Status Sosial Ekonomi Keluarga
Aspek Perkembangan_Bahasa Damajanti Kusuma Dewi

Manajemen Pendidikan Psikologi Pendidikan

Beberapa studi tentang hubungan antara perkembangan bahasa dengan status sosial ekonomi keluarga menunjukkan bahwa anak yang berasal dari keluarga miskin, mengalami kelambatan dalam perkembangan bahasanya dibandingkan dengan anak yang berasal dari keluarga yang lebih baik. Kondisi ini terjadi mungkin disebabkan oleh perbedaan kecerdasan atau kesempatan belajar (keluarga miskin diduga kurang memperhatikan perkembangan bahasa anaknya) atau kedua-duanya (Hetzer & Reindorf dalam Hurlock, 1956) 4. Jenis Kelamin (Sex) Pada tahun pertama usia anak, tidak ada perbedaan dalam vokalisasi antara pria dengan wanita. Namun mulai usia dua tahun, anak wanita menunjukkan perkembangan yang lebih cepat dari anak pria. 5. Hubungan Keluarga Hubungan ini dimaknai sebagai proses pengalaman berinteraksi dan berkomunikasi dengan lingkungan keluarga, terutama dengan orang tua yang mengajar, melatih dan memberikan contoh berbahasa kepada anak. Hubungan yang sehat antara orangtua dengan anak (penuh perhatian dan kasih sayang dari orangtuanya) memfasilitasi perkembangan bahasa anak, sedangkan hubungan yang tidak sehat mengakibatkan anak akan mengalami kesulitan atau kelambatan dalam perkembangan bahasanya. Hubungan yang tidak sehat itu bisa berupa sikap orangtua yang keras/kasar, kurang kasih sayang atau kurang perhatian untuk memberikan latihan dan contoh dalam berbahasa yang baik kepada anak, maka perkembangan bahasa anak cenderung akan mengalami stagnasi atau kelainan seperti : gagap dalam berbicara, tidak jelas dalam mengungkapkan kata-kata, merasa takut untuk mengungkapkan pendapat, dan berkata yang kasar atau tidak sopan. DAFTAR PUSTAKA Santrock, John W. 2008. Psikologi Pendidikan. Edisi Kedua. Penerbit : Kencana, Jakarta Woolfolk, Anita. 2009. Educational Psychology. Active Learning Edition. Edisi Kesepuluh. Penerbit : Pustaka Pelajar, Yogyakarta Yusuf, Syamsu. 2002. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Cetaka ketiga. Penerbit : PT. Remaja Rosdakarya, Bandung 1. http://file.upi.edu/Direktori/FPBS/JUR._PEND._BHS._DAN_SASTRA_INDON ESIA/196109101986031ANDOYO_SASTROMIHARJO/PENDAHULUAN_LINGUIS TIK_UMUM.pdf 2. http://cakrabuwana.files.wordpress.com/2008/09/silvia-dyah-ps_dkk.pdf
Aspek Perkembangan_Bahasa Damajanti Kusuma Dewi

Manajemen Pendidikan Psikologi Pendidikan

3. http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/tmp/PERKEMBANGAN%20BAHASA %20DAN%20KOMUNIKASI.pdf 4. http://www.extension.iastate.edu/Publications/PM1529F.pdf 5. http://www.ruf.rice.edu/~rmartin/dev1.pdf 6. http://www.childhealth-explanation.com/language-development.html 7. http://www.preparingforlife.ie/school-ready/language

Aspek Perkembangan_Bahasa

Damajanti Kusuma Dewi

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->