Genesa Endapan Porfiri Alterasi hidrotermal sangat luas baik untuk ukuran cebakan dan berada di sekitar urat

-urat dan rekahan. Pada beberapa cebakan porfiri, zona alterasi pada cebakan terdiri dari bagian dalam zona potasik dicirikan oleh biotite dan / atau Kfeldspar (± amphibole ± magnetit ± anhydrite) dan zona luar alterasi propilitik yang terdiri dari kuarsa, klorit, epidote, kalsit, dan lokal albite berasosiasi dengan pirit. Zona alterasi filik (kuarsa + sericite + pirit) dan alterasi argillik (kuarsa + illite + kaolinit ± pirit ± smectite ± montmorillonite ± kalsit) bisa menjadi zona antara zona potasik dan propilitik, bisa juga tak beraturan dan tabular, zona yang lebih muda menindih alterasi dan kumpulan mineral yang lebih tua (misalnya, Ladolam; Moyle et al., 1990). Zona sulfida ekonomis sangat erat berkaitan dengan alterasi potasik, seperti ditunjukkan oleh Carson dan Jambor (1974) pada sejumlah cebakan porfiri Cu dan Cu-Mo. Alterasi sodic (utamanya albite sekunder) berasosiasi alterasi potasik pada beberapa cebakan porfiri Cu-Au seperti pada Copper Mountain dan Ajax, British Columbia (Preto, 1972; Barr et al., 1976; Ross et al., 1995). Sebagian alterasi albitik tumpang tindih dengan alterasi potasik dan Cu di bagian utara cebakan Ingerbelle di Copper Mountain; pada cebakan Ajax, Cu kadar tinggi terbentuk dekat, tapi bukan di dalam, batuan alterasi albitik yang intens. Eaton dan Setterfield (1993) menunjukkan bahwa cebakan porfiri Cu Nasivi 3 porphyry di tengah-tengah kaldera shoshonitik Tavua bersebelahan dengan tambang epitermal Emperor Au di Fiji, berisi albitik, inti Cu berada di sekitar tepian alterasi propilitik dan menempati alterasi filik yang lebih muda. Alterasi sodic-calcic (oligoclase + kuarsa + sphene + apatit ± actinolite ± epidote) yang berada di bagian bawah zona di bawah alterasi seperti potasik pada cebakan porfiri Cu Yerington dan Ann-Mason, Nevada (Carten, 1986; Dilles dan Einaudi, 1992). Alterasi mineralogi dikontrol oleh sebagian komposisi batuan induk. Pada batuan yang mafic dengan besi dan magnesium yang signifikan, biotite, hornblende adalah mineral alterasi yang dominan pada zona alterasi potasik, sedangkan K.feldsfar dominan di batuan yang lebih felsic. Pada batuan yang karbonatan, mineral calc-silikat seperti garnet dan diopside berlimpah.

1. Mo) Endapan Porfiri Mo (± W. mineral seperti pirit. alterasi potasik jarang dan laterasi utama berasosiasi dengan cebakan W-Mo yang terdiri dari kuarsa. Mo. Re. sedangkan pyrrhotite hadir dalam lingkungan yang kurang oksida. bagaimanapun alterasi pilik berada di atas kumpulan alterasi potasik awal (Carson dan Jambor. 1986). 1979). beberapa cebakan porfiri Mo.. Sub-tipe endapan porfiri a) b) c) d) e) f) Endapan Porfiri Cu (± Au. W dan Mo pada beberapa granit yang terkait dengan cebakan. 1981). Alterasi pilik tidak hadir pada semua cebakan porfiri. umumnya mengandung mineral-mineral pembawa fluorine sebagai bagian dari kumpulan alterasi. PGE) Endapan Porfiri Cu-Mo (± Au. Zona plik ini mengandung kadar lebih tinggi daripada rata-rata kadar Cu dan berasosiasi dengan arsen-pembawa Cu dan Molybdenite. Pada Mount Pleasant. Endapan porfiri adalah suatu endapan primer (hipogen) yang berukuran relatif besar dengan kadar rendah sampai medium. dan di sekitar alterasi propilitik terdiri dari klorit + sericite (Kooiman et al. magnetit (± bijih besi) dan anhydrite sangat umum. zona yang intens alterasi pilik meluas sampai ke dalam inti cebakan dan menindih alterasi potasik awal dan sejumlah kecil asosiasi sulfida Cu dengan kadar Cu rendah. Secara spasial dan genetik berhubungan dengan intrusi porfiritik felsik sampai dengan intermediet. Bi. Ag. Cu. Mo. adalah analogi perubahan potasik pada cebakan porfiri Cu dan Au. Ag. Pada banyak cebakan dimana mereka hadir. misalnya. sebagai contoh. Ardlethan) nilai kadar keluar dari zona tengah kuarsa + topaz ke zona klorit ± sericite dan karbonat (Scott. In) . Ag) Endapan Porfiri Cu-Mo-Au (± Ag) Endapan Porfiri Cu-Au (± Ag. Zn. Sn) Endapan Porfiri Sn (± W. fluorit dan sericite. Pada Chuquicamata di Chili.Alterasi mineralogi juga dikontrol oleh sistem komposisi mineralisasi. mica kaya-lithium dan tourmaline) yang menyertai Sn. Siems (1989) berpendapat bahwa alterasi lithium silicate (mis. Seperti halnya alterasi pada cebakan Sn kadar rendah di Australia (misalnya. Pada lingkungan yang lebih oksida. Sistem kaya-fluorine seperti yang berhubungan dengan banyak cebakan porfiri Sn dan W Mo. topaz. Pada umumnya dikontrol oleh struktur geologi.

locally. Zona-zona phyllic alteration (quartz +sericite + pyrite) dan argillic alteration (quartz + illite + pyrite ± kaolinite ±smectite ± montmorillonite ± calcite) dapat terbentuk sebagai zona-zona yang erletak diantara zona potassic and propyli.Propylitic . Galena. Jenis mineral a) b) Porfiri tembaga Chalcopyrite. Tipe alterasi a) Porfiri tembaga . Copper c) Porfiri timah Arsenopyrite. albite berasosiasi dengan pyrite.Argillic Stannite.Potassic b) Porfiri timah .FluoriteTetrahedrite-Tennantite. Chalcocite.Tourmalinization 4. Galena. Gold. Sheelite 3. Bornite. Molybdenite. Zona Alterasi  Sisi terdalam (inner zone) Umumnya zona potassic yang dicirikan oleh kehadiran biotite and/or Kfeldspar (± amphibole ± magnetite ± anhydrite). Frankeite. . Chalcopyrite. chlorite. epidote.Phyllic/Sericitization . Magnetite.  Sisi terluar (outer zone) Umumnya merupakan propylitic alteration yang mengandung quartz.2. Sphalerite. Pyrrhotite.Argillic .Propylitic . .Phyllic/Sericitization . calcite and. Pyrite.

akan tetapi di Indonesia sebagian besar dari placer itu berupa aluvial sehingga tambang placer tersebut juga kita namakan tambang aluvial Menurut bentuk dan tempat pengendapannya placer dapat digolongkan menjadi : a. Perlu kita ketahui perbedaan pengertian antara placer dan aluvial yaitu perbedaan mengenai terjadinya pengendapan bahan galian. . batuannya kasar dan tepinya masih jelas kasar.Gambar Zona Alterasi Endapan Porfiri Yang dimaksud placer adalah endapan bahan galian atau batuan yang telah mengalami proses pelapukan dan transportasi kemudian terendapkan ditempat yang lebih rendah. 2) Endapan bijih Meincan Terjadi akibat adanya proses erosi kembali terhadap bentuk morfologi dari bijih yang tadinya tersebar luas. Residual Placer Sering pula disebut eluvial karena terbentuk langsung diatas batuan induknya atau sedikit pada lerengnya. Ciri-ciri endapan ini yaitu terdapat dilembah endapannya tipis dan butirannya hampir bulat.lembah dan di atas bed rock serta butirannya tidak semua besar atau kasar. Endapan placer termasuk endapan sekunder dan endapan ini terdiri dari endapan eluvial dan alluvial. Endapan ini dicirikan lokasi terdapatnya dilembah . Endapan bijih aluvial dibagi menjadi dua : 1) Endapan Bijih Kaksa ( Timah ) Terjadi akibat proses erosi selektif dimana mineral yang berat ( kasiterit ) terendapkan sedangkan mineral yang ringan terbawa jauh.

f. Disini kita akan membicarakan tambang timah di pulau bangka yang merupakan termasuk tambang bahan galian sekunder jenis alluvial yang mineral utamanya adalah mineral kasiterit ( SnO2 ) dan mineral pengikutnya antara lain kwarsa. e. pirit. c. d. . Bech Placer Terdapat pada teras . Hill Silk Placer Terjadinya pada tebing-tebing lembah dan cirinya masih kasar. Gravel Plain Placer Terdapat pada daerah pantai yaitu pada daerah pasang surut air laut. Beach Placer Terbentuk oleh aliran gelombang air laut biasa terdapat pada lereng-lereng pasir pantai dan tak jauh dari daratan. Creet Placer Endapan ini terdapat di sungai-sungai kecil di bukit merupakan endapan yang dangkal dan letaknya sejajar dengan permukaan aliran air.teras sungai dalam bentuk halus dan agak berongga. Sistem penambangan yang digunakan yaitu dengan metode tambang semprot atau Hidraulickin system. Sehingga masih bisa diusahakan dengan system tambang terbuka. Di Indonesia sendiri endapan placernya masih tergolong muda karena saat diketemukan kebanyakan tidak lebih dari lima puluh meter. kalkopirit.b. River Bar Placer Terdapat di samping atau tepat di muka muara sungai bentuknya halus sekali. sircon. g. dll. bentuknya sudah agak bulat.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful