P. 1
Sistem Informasi Manajemen PPT

Sistem Informasi Manajemen PPT

|Views: 228|Likes:
Published by Sania M. Jayanti
Slide presentasi kuliah dari Dosen
Slide presentasi kuliah dari Dosen

More info:

Published by: Sania M. Jayanti on Feb 27, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/21/2014

pdf

text

original

MODEL SISTEM PEMROSESAN TRANSAKSI

Lingkungan

Manajemen

Piranti Lunak Pemrosesan Data

Basis Data
Sistem PemrosesanTransaksi

Sumber Daya Fisik Input

Transformasi

Sumber Daya Fisik Output

Data

Informasi

Lingkungan

MODEL SIM
Lingkungan
Pihak Pemecah masalah org.

Piranti Lunak Pembuat Laporan

Model Matematis

SIM

Basis Data

Data

Informasi

Lingkungan

TINGKAT MANAJEMEN DAPAT MEMPENGARUHI SUMBER INFORMASI DAN BENTUK PENYAJIAN INFORMASI

Tingkat Perencanaan Strategis/ Strategic Planning Level

Lingkungan

Tingkat Kendali Manajemen/ Management Control Level

Tingkat Kendali Operasional/ Operational Control Level A. Pengaruh pada Sumber Informasi

Internal

Tingkat Perencanaan Strategis/ Strategic Planning Level

Rangkuman

Tingkat Kendali Manajemen/ Management Control Level Tingkat Kendali Operasional/ Operational Control Level B. Pengaruh pada Bentuk Informasi

Rincian

TINGKAT MANAJEMEN DAPAT MEMPENGARUHI PENEKANAN RELATIF PADA FINGSI2 MANAJEMEN (Henry Fayol)

Tingkat Perencanaan Strategis

Tingkat Kendali Manajemen

Tingkat Kendali Operasional

Perenca naan

Pengarah an

Perencanaan Pengorgani sasian

Pengendali an Pengarahan

Pengorganisasian

Pengarahan

INFORMASI YG MENDUKUNG MASING2 TAHAPAN PEMECAHAN MASALAH
Masalah

Informasi
Aktifitas Intelejen

Aktifitas Perancangan

Informasi

Aktifitas Pemilihan

Informasi

Solusi

Aktifitas Peninjauan

Informasi

8 UNSUR LINGKUNGAN

MASYARAKAT

Pemerin tah Komuni tas Keuang an

Komuni tas Global

PERUSAHAAN Pemasok

Pelangg an

P

Serikat Pekerja

Pemega ng Saham & Pemilik

Pesaing

CONTOH CARA INOVATIF MENGELOLA SUPPLY CHAIN (LI&FUNG Manufacturing)

Didirikan sbg sebuah perusahaan dagang (broker) pada tahun 1906 di Canton, China bagian selatan, Li&Fung sekarang merupakan sebuah perusahaan yang memiliki gaya inovatif dalam mengelola supply chain. Dengan pusat bisnis di Hong Kong, kegiatan operasi Li&Fung tersebar di berbagai wilayah dunia. Namun, Li&Fung tidak berarti harus memiliki sendiri banyak fasilitas produksi maupun distribusi untuk menjalankan bisnisnya. Dengan melihat keunggulan masing2 negara, perusahaan ini bisa menciptakan aliran material yg optimal untuk mempertemukan sumber daya murah di negara2 berkembang seperti: China bagian selatan, Thailand, Indonesia, dll dengan pelanggan dari negara Amerika dan Eropa. Li&Fung mengelola supply chain dengan konsep yg mereka namakan “dispersed manufacturing”. Prinsipnya adalah membagi-bagi kegiatan di sepanjang value chain dan mengalokasikan masing2 kegiatan tsb. kepihak yg paling tepat untuk mengerjakannya. Untuk produk boneka anak2 misalnya, pd tahun 1980an mereka merancang sendiri produknya maupun cetakannya di Hong Kong. Rancangan produk dan cetakan ini kemudian dikirim ke China untuk memproduksi boneka2 sesuai rancangan dan menggunakan cetakan yg sudah dibuat di Hong Kong . Setelah produksi selesai, produk ini harus dikirim kembali ke Hong Kong, untuk keperluan pengecekan kualitas dan pengepakan. Pekerjaan pengepakan dilakukan di Hong Kong karena saat ini China belum mampu mencetak kemasan dengan kualitas tinggi. Kemudian, pengiriman ke luar negeri juga dilakukan dari Hong Kong dengan memanfaatkan infrastruktur pelabuhan maupun perbankan yang sangat bagus disana. Jadi, tampak bahwa Li&Fung melakukan sendiri pekerjaan2 yang membutuhkan teknologi dan memiliki nilai tambah tinggi (front end berupa perancangan produk dan cetakan dan back end berupa pengecekan kualitas dan pengiriman). Pekerjaan yang ada di tengah, yang bersifat padat karya , dikirim ke wilayah China selatan yang tenaga kerjanya murah. Secara keseluruhan Li&Fung memiliki lebih dari 7500 jaringan supplies di seluruh dunia. Gambar ilustrasinya sbb.;
Front End (perancangan produk dan cetakan) Kegiatan tengah (pengadaan bahan baku dan komponen; proses produksi) Back End (pengendalian kualitas dan pengiriman)

TANTANGAN DALAM PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI GLOBAL (Global Information System/ GIS)  Politis terkait dgn infrastruktur, Misal: telepon biasanya dimiliki oleh pem.  Budaya dan Komunikasi terkait budaya penggunaan teknologi dan penggunaan bahasa yg berbeda2 antar negara yg akan digunakan dlm interface (antar muka) GIS  Teknologi terkait dengan tenaga listrik yg tidak tersedia/ terbatas sehingga sering terjadi gangguan akibatnya komputer menjadi terganggu  Kurangnya dukungan dari manajemen anak perusahaan terkait dgn GIS salah satu pengawasannya melalui “big brother”

PERENCANAAN STRATEGIS UNTUK SUMBERDAYA INFORMASI (STRATEGIC PLANNING FOR INFORMATION RESOURCES/SPIR)
Pengertian: Pengembangan rencana strategis secara paralel bagi layanan informasi dan perusahaan sehingga rencana perusahaan akan mencerminkan dukungan yg akan diberikan oleh layanan informasi Pengertian paralel disini adalah selaras antara perencanaan strategi bisnis dgn sumberdaya seluruh area bisnis dan layanan informasi (information services/IS) Gambaran kerjasama antara area bisnis dengan pengembangan perencanaan strategi sbb.:
Perencanaan strategis untuk sumberdaya informasi

Perencanaan strategis untuk sumberdaya pemasaran

Perencanaan strategis untuk sumberdaya keuangan

Perencanaan strategis untuk sumberdaya produksi

Perencanaan strategis untuk sumberdaya manusiasi

PERENCANAAN STRATEGIS UNTUK SUMBERDAYA INFORMASI

Pengaruh pd sumbedaya informasi

Strategi Bisnis
Pengaruh pd strategi bisnis

Suberdaya informasi dan strategi IS

KERANGKA DASAR RENCANA STRATEGIS SUMBER DAYA INFORMASI
Rencana strategis sumber daya informasi

Tujuan sistem pemrosesan transaksi

Tujuan SIM

Tujuan DSS

Tujuan kantor virtual

Sumber daya informasi yg dibutuhkan

Sumber daya informasi yg dibutuhkan

Sumber daya informasi yg dibutuhkan

Sumber daya informasi yg dibutuhkan

SDM

SDM

SDM

SDM Piranti keras Piranti lunak Informasi & data

Piranti keras Piranti lunak Informasi & data

Piranti keras Piranti lunak Informasi & data

Piranti keras Piranti lunak Informasi & data

PENGGUNA DAN PENGEMBANG SISTEM

ORGANISASI BISNIS ORGANISASI LAYANAN INFORMASI STRUKTUR ORGANISASI LAYANAN INFORMASI KOMPUTASI PENGGUNA AKHIR PENGGUNA SEBAGAI SUMBER DAYA INFORMASI KANTOR MAYA •Keuntungan kantor maya •Kerugian kantor maya

ORGANISASI BISNIS
• • Area Bisnis pd dasarnya meliputi: SDM, Layanan Informasi, Produksi dan Pemasaran Dukungan sistem informasi bagi organisasi o Untuk memenuhi kebutuhan informasi umum yg dibutuhkan para manajer perusahaan

o
o

Sistem informasi dirancang untuk organisasi/ sumber daya fisik (SDM, material, uang, dan mesin)
Inovasi di bidang teknologi informasi yang tanpa dibatasi sumber daya fisik disebut “organisasi maya” (virtual organization)

o

Gambaran sistem informasi yg dikembangkan eksekutif dan area organisasi/bisnis sbb:

Data dan Informasi Lingkungan
Sistem Informasi Eksekutif

Sistem informasi Pemasaran

Sistem informasi Produksi

Sistem informasi Keuangan

Sistem informasi SDM

Sistem informasi SDInformasi

Data dan Informasi Lingkungan

STRUKTUR LAYANAN INFORMASI • Sebelum th 1970 struktur layanan informasi dilakukan dengan sentralisasi dan seteleh th 1970/80 beberapa perusahaan mulai mendesentralisasikan sumber daya informasinya ke beberapa unit2 bisnis dan memeberikan kewenangan unit2 bisnis untuk memutuskan bagaiaman sumber daya akan diaplikasikan • Gambaran sumber daya informasi yang tersentralisasi sbb.:

CEO

Manajer Penegmban gan Sistem

Manajer Pemeliharaan Sistem

Manajer Operasi Komputer

Manajer Administrasi Basis Data

Manajer Jaringan

Analis Sistem

Analis Sistem

Operator

Administrator Basis Data

Spesialis Jaringan

Programer

Programer

STRUKTUR LAYANAN INFORMASI INOVATIF
• Tahun 1990 perusahaa2 besar menginginkan struktur organisasi layanan informasi terdesentralisasi secara sentral • Ada 2 kelemahan: IT memiliki peranan yang lebih besar dan perubahan teknologi yang pesat yang menuntut struktur memberikan perhatian khusus untuk mengembangkan

penegtahuan dan keahlian informasi bagi pengguna, penegmebnag sekaligus penggunaan
sumber daya informasi yang tersedia divendor maupun konsultan • Identifikasi struktur layanan informasi inovatif:

SISTEM MANAJEMEN BASIS DATA (Data Base Management System /DBMS)
 Field Data unit data terkecil yng mencerminkan jumlah data terkecil yang akan ditarik dari komputer pada satu waktu contoh: Mata Kuliah SIM  Record kumpulan dari field2 data yang saling berhubungan contoh: Kode Mata Kuliah SIM (0333) yang akan memiliki hubungan dengan Mata Kuliah SIM  File kumpulan dari record yang saling berhubungan contoh: satu file dari seluruh record yang berisi field kode2 mata kuliah  Basis Data arti luas: kumpulan dari seluruh data berbasis komputer sebuah perusahaan ; arti sempit: kumpulan data yang berada dibawah kendali software sistem manajemen basis data  Gambaran Field, Record dan File dalam Spreadsheet sbb.:

KODE (record) MIS 311

URAIAN (field) Sistem Informasi Manajemen Sistem Informasi Akuntansi Akuntansi Sektor Publik Akuntansi Keuangan Akuntansi Lanjutan Auditing

MATA KULIAH (file)

AIS 301 APS 203 FIN 205 INT 102 AUD 401

 Contoh Tabel Mata Kuliah dengan Penambahan Field Singkatan

Kode

Uraian Sistem Informasi Manajemen Sistem Informasi Akuntansi Akuntansi Sektor Publik Akuntansi Keuangan Akuntansi Lanjutan Akuntansi Biaya ISOM ISOM ACGFIN ACGFIN INT INT

Singkatan

MIS 311 AIS 301 APS 203 FIN 205 INT 102 ACG 201

AUD 401 FAUD 501

Auditing Fraud Auditing

AUD AUD

 Pengertian Basis Data kumpulan dari sebuah data yang berbasis komputer sebuah perusahaan (arti luas) kumpulan data yang di bawah kendali piranti lunak sistem manajemen basis data (arti sempit) data perusahaan yang dikendalikan dan diadministrasi oleh sistem manajemen basis data (arti lebih sempit) Data dianggap sebagai basis data apabila file2 berada di dalam komputer perusahaan sedang file2 di dalam komputer pribadi seorang manajer dianggap berada di luar basis data  Pengertian Sistem Manajemen Basis Data (DBMS) suatu aplikasi piranti lunak yang menyimpan struktur basis data, data itu sendiri, hubungan diantara data di dalam basis data, dan nama2 formulir, jenis2 data, angka belakang desimal, jumlah karakter, nilai2 default, dan seluruh uraian field lainnya (menurut Raymond Mc Leod Jr & P Schell) program komputer yang memungkinkan pemakai untuk membuat dan memutakirkan, memanggil data dan untuk mengahsilkan beragam keluaran dan laporan ( menurut G. Bodnar) Itulah sebabnya mengapa basis data yang dikendalikan oleh suatu sistem manajemen basis data disebut “sekumpulan data terhubung yang dapat menjelaskan dirinya sendiri (selfdescribing of related data)”

 Macam2 struktur basis data 1. STRUKTUR BASIS DATA HIERARKIS (INTEGRATED DATA STORE/IDS) Basis data ini dibentuk oleh kelompok2 data, subkelompok, dan beberapa sub kelompok . Gambaran struktur basis data ini seperti cabang sebuah pohon, untuk mendapatkan satu record dari satu cabang kesatu cabang lainnya mengharuskan sistem manajemen tersebut menavigasi kembali ke persimpangan umum dari cabang2 tersebut Hal ini dapat digambarkan sbb.:

ISOM

ACGFIN

INT

AUD

MIS 311
AIS 301

INT 102 APS 203 ACG 201 FIN 205

AUD 401

FAUD 501

Catatan: panah menunjuk dr tabel yg lebih tinggi ke tabel yg lebih rendah

2.

STRUKTUR BASIS DATA JARINGAN • Struktur basis data ini dikembangkan untuk memungkinkan penarikan record@ tertentu • Struktur basis data ini dapat memcahkan permasalahan keharusan penarikan balik hingga kembali kecabang yang menyatukan basis data. Secara konseptual, setiap record basis data dapat menunjuk kesemua record lain di dalam basis data, ibaratnya dapat meloncat kesetiap cabang pada sebuah pohon. Rentang koneksi yang terlalu lebar merupakan salah satu kelemahan struktur basis data ini sehingga penggunaan dan pengembangnya menjadi sulit

3. STRUKTUR BASIS DATA RELASIONAL • Struktur basis data yang paling umum digunakan organisasi bisnis saat ini • Struktur basis data ini lebih mengandalkan relasi implisit (secara tidak langsung berasal dari data) hal ini berbeda dengan struktur basis data hierarkis dan jaringan yang lebih megandalkan pada relaso fisik dalam bentuk alamat2 penyimpanan • Gambaran struktur basis data relasional sbb.

Gambaran basis data relasional dengan menambah tabel untuk Pengarang Buku

Schell

ISOM

ACGFIN

INT

AUD

Mc. Leod

MIS 311

INT 102 APS 203 ACG 201 FIN 205

AUD 401

FAUD 501

AIS 301

 Langkah2 pembuatan Basis Data 1. Menentukan data yang dibutuhkan 2. Menguaraiakan data tersebut 3. Memasukkan data ke dalam basis data Ad. 1 Menentukan data yg dibutuhkan Ada 2 pendekatan : 1. Pendekatan yg berorientasi pd proses (process- oriented)/ pendekatan yg berorientasi pd masalah (problemoriented approach)/ pemodelan yg berorientasi pd proses (process oriented modeling) Langkah2 yang dilakukan: • mendifinisikan masalah; • keputusan yg dibutuhkan untuk memecahkan masalah yg sudah teridentifikasi; • menjabarkan informasi yg dibutuhkan untuk setiap keputusan; • menetukan pemrosesan yg dibutuhkan guna menghasilkan informasi; • menentukan spesifikasi data yg diminta oleh pemrosesan. 2. Pemodelan perusahaan Proses pemodelan dapat digambarkan sbb.:

Perencanaan strategis untuk sumber daya informasi
Membuat suatu model data perusahaan

Model data perusahaan

Mengembangkan basis data

Basis data
Simbol yg melambangkan data yg tersimpan dlm suatu basis data

PROCESS ORIENTED  Keunggulan • Dapat mengatasi masalah dengan dengan mengidentifikasi masalah pemrosesan yg berhubungan dgn dapat ditentukan  Kelemahan • Kesulitan mengaitkan data dari satu masalah bisnis lainnya

baik karena dimulai sehingga data dan solusi masalah juga

masalah ke data dari

PEMODELAN PERUSAHAAN
 Keunggulan • Kebutuhan data dapat ditentukan dan kemudian menyimpan data tersebut dalam basis data  Kelemahan • Kebutuhan data yg akan diproses harus didiskripsikan terlebih dahulu

Administrator Basis Data (DBA) • Spesialis informasi yang ahli dalam mengembangkan, menyediakan, dan mengamankan basis data • 4 area tugas utama: perencanaan, implementasi, operasi, dan keamanan  Perencanaan basis data mencakup bekerja dengan manajer area bisnis dalam mendefinisikan kebutuhan data perusahaan  Implementasi basis data membuat basis data guna mengikuti spesifikasi dari sistem manajemen basis data yang dipilih dan menyiapkan serta melaksanakan kebijakan dan prosedur bagi pengguna basis data  Operasi basis data meliputi penawaran program2 diklat bagi pengguna basis data dan memberikan bantuan bila dibutuhkan  Kemananan basis data meliputi pengawasan aktivitas basis data dengan menggunakan angka statistik yang diberikan oleh sistem manajemen basis data dan memastikan basis data tetap aman

 Keuntungan DBMS • Mengurangi pengulangan data (jumlah data akan dikurangi, dibandingkan dengan ketika file2 komputer disimpan secara terpisah untuk setiap aplikasi komputer); • Mencapai independensi data (spesifikasi data disimpan dalam basis data itu sendiri disetiap program/aplikasi) • Mengambil data dan informasi dengan cepat (karena relasi logis dan bahasa query terstruktur yang memungkinkan pengguna menarik data dalam hitungan detik/menit) • Keamana lebih baik ( karena adannya pengamana yang berlapis seperti kata sandi, direktori pengguna maupun enkripsi)

 Kerugian DBMS • Harga software yang mahal • Mendapatkan konfigurasi hardware yang besar ((karena adanya kemudahan menarik informasi yang mendorong lebih banyak pengguana memanfaatkan basis data) • Mempekerjakan dan memelihara staf DBA

 SIMPULAN TERKAIT DBMS
DBMS bukan alat mutlak untuk memecahkan masalah, akan tetapi salah satu alat bantu perusahaan dalam pengambilan keputusan

GAMBARAN PENGEMBANGAN SISTEM

PENGEMBANGAN SISTEM
 Tahapan pengembangan sistem (pendekatan sistem=metodologi dasar dalam memecahlan segala jenis masalah)
1. Upaya Persiapan (menyiapkan pemecahan masalah dgn memberikan suatu orientasi sistem) 2. Upaya Definisi (pengidentifikasian masalah untuk dipecahkan dan kemudian memahaminya) 3. Upaya Solusi (dengan melakukan pengidentifikasian solusi2 alternatif, mengevaluasinya, dan memilih solusi yg terbaik, dan selanjutnya diimplementasikan dan ditindaklanjuti untuk memastikan bahwa masalah telah terpecahkan)

 Pada saat pengembangan sistem diterapkan dengan pendekatan sistem disebut “Siklus hidup pengembangan sistem (system development life cycle-SDLC)  Tahapan dan langkah pendekatan sistem sbb:
TAHAP I: UPAYA PERSIAPAN
Langkah Langkah Langkah Langkah Langkah Langkah Langkah Langkah Langkah Langjah 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Melihat perusahaan sebagai suatu sistem Mengenal sitem lingkungan Mengidentifikasikan subsistem2 perusahaan TAHAP II: UPAYA DEFINISI Melanjutkan dari tingkat sistem ketingkat subsistem Menganalisis bagian2 sistem dalam suatu urut-urutan tertentu TAHAP III: UPAYA SOLUSI Mengidentifikasi solusi2 alternatif Mengevaluasi solusi2 alternatif Memilih solusi terbaik Mengimplementasikan solusi Menindaklanjuti untuk memastikan solusi efektif

TAHAP 1 : UPAYA PERSIAPAN
Meliputi langkah2: •Langkah 1: Melihat perusahaan sbg suatu sistem (artinya perusahaan/unit organisasi sbg suatu model) •Langkah 2: Mengenal sistem lingkungan (8 unsur lingkungan memberikan cara yg efektif dlm memposisikan perusahaan sbg suatu sistem dalam lingkungannya) •Langkah 3: Mengidentifikasi subsistem perusahaan (contoh konkrit adalah area2 bisnis dianggap sbg suatu sistem yg terpisah) Dapat dilihat pada gambar berikut ini:

GAMBARAN AREA BISNIS (SUBSISTEM) SEBAGAI SISTEM

DIREKTUR UTAMA

I

P

O

I

P

O

I

P

O

Subsistem Pemasaran

Subsistem Produksi

SubsistemKeuangan

I

P
Subsistem SDM

O

I

P

O

Subsistem Layanan Informasi

TAHAP 2: UPAYA DEFINISI
Meliputi langkah2:

•Langkah 4: Melanjutkan dari tingkat sistem ke tingkat subsistem (sistem bisa dalam arti perusahaan/salah satu unitnya yg dianalisa menuju ke bawah hirarki sistem, tingkat demi tingkat untuk memastikan apakah subsistem telah terintegrasi menjadi satu unit yg berfungsi dengan lancar, yg bekerja kearah pencapaian tujuan sistem. Tujuan analisa dari atas ke bawah ini dalam rangka mengidentifikasi tingkat sistem dimana terdapat penyebab terjadinya masalah)
• Langkah 5: Menganalisis bagian2 sistem dalam urut2an tertentu (urut2an ini mencerminkan prioritas dari masing2 unsur di dalam proses pemecahan masalah)

Adapun urut2an unsur sbb.: • Unsur 1 - Mengevaluasi standar Standar suatu kinerja biasanya diwujudkan dalam bentuk rencana, anggaran, dan kuota dan manajemen menetapkan standar tsb. harus realistis, dapat dipahami, dapat diukur, dan valid • Unsur 2 - Membandingkan output sistem dengan standar Setelah manajer puas dengan standar2nya selanjutnya dibandingkan dengan output sistem. Jika sistem memenuhi standar manajer tidak perlu meneruskan dgn pendekatan sistem atas pemecahan masalah pada tingkat sistem tertentu. Dan sebagai gantinya biasanya manajer melakukan evaluasi ulang terhadap standar berdasarkan kinerja yg baik saat ini. Mungkin standarlah yg seharusnya dinaikkan. Dan jika sistem tidak memenuhi standarnya, manajer harus mengidentifikasi penyebabnya dan di lokasi mana dari unsur2 yg tersisa Unsur 3 – Mengevaluasi Manajemen Untuk mengevaluasi apakah tim manajemen telah memenuhi syarat yg diminta baik kwantitas/kualitas, apakah dgn struktur organisasi membantu/menghalangi proses pemecahan masalah ataukah dalam kasus tertentu perlu ditambah struktur unit baru Unsur 4 – Mengevaluasi pemroses (prosesor) informasi Kemungkinan tim yang melakukan pemrosesan informasi tidak memperoleh informasi yg dibutuhkan, untuh itu kebutuhan akan informasi perlu diindentifikasi dan sistem informasi yg memadai harus dirancang dan diimplementasikan Unsur 5 – Mengevaluasi input dan sumber daya input Pada saat analisis di tingkat ini tercapai, sistem konseptual tidak lagi menjadi masalah, dan masalah terdapat pada sistem fisik dan analisis akan dilakukan oleh sumber daya fisik di dalam unsur input dari sistem tersebut (misalnya: dok penerima, bagian kendali mutu, gudang bahan baku, dll.)

• Unsur 6 - Mengevaluasi proses transformasi Dalam rangka mengevaluasi prosedur2 dan praktek2 yang tidak efisien yang menimbulkan kesulitan dalam mengubah input menjadi output dan peran Peran komputer yang sangat penting dalam mentransformasikan input menjadi outputStandar suatu kinerja biasanya diwujudkan dalam bentuk rencana, anggaran, dan kuota dan manajemen menetapkan standar tsb. harus realistis, dapat dipahami, dapat diukur, dan valid • Unsur 7 – Mengevaluasi sumber daya output Dalam menganalisis unsur yang ke 2 kita memberi perhatian output yang diproduksi oleh sistem dan mempertimbangkan sumber daya fisik dalam unsur output suatu sistem . Contoh sumber daya fisik disini adalah: gidang barang jadi, personil, mesin2, armada truk pengiriman Setelah seselainya upaya mendefinisikan masala, lokasi masslah telah ditemukan (tingkat dan unsur sistem) selanjutnya masalah bisa dipecahkan TAHAP 3: UPAYA SOLUSI Upaya untuk mempertimbangkan alternatif2 yang layak, pemilihan alternatif terbaik, dan implementasinya guna memastikan bahwa solusi tersebut layak Langkah 6: Mengidentifikasi solusi2 alternatif Contoh masalah sebuah komputer yang tidak dapat menangani omzet perusahaan, solusi alternatif: 1. menambah jumlah komputer yang sdah ada; 2. mengganti komputer yang lebih besar kemampuannya; 3. mengganti komputer dengan LAN Langkah 7: Mengevaluasi solusi2 alternatif Guna mengukur seberapa baik alternatif akan memecahkan masalah dengan menggunakan kriteria evaluasi yang sama Sebagai acuan untuk memilih adalah sejauh mana satu alternatif memungkinkan sistem mencapai tujuan

Langkah 8: Memilih solusi yang terbaik Ada 3 cara manajer memilih alternatif terbaik (menurut Henry Mintzberg) 1.Analisis (dengan mempertimbangkan konsekuensi pada sasara organisasi) 2.Pertimbangan (prdari diantara beberapa manajer) 3.Tawar-menawar ( negosiasi diantara beberapa manajer) Langkah 9: Mengimplementasikan solusi Masalah tidak akan terpecahkan hanya memilih solusi yang terbaik akan tetapi kita harus mengimplemntasikan solusi tersebut misalnya dengan memasang peralatan komputasi yang dibutuhkan Langkah 10: Menindaklanjuti untuk memastikan keefektifan solusi Manajer dan para pengembang harus tetap mengawasi situasi untuk memastikan bahwa solusi yang dipilih telah mencapa hasil yang direncanakan. Apabila solusi tidak mampu mencapai harapan, kita haus kembali melaksanakan langkah2 pemecahan masalah untuk mengetahui dimana letak kesalahan, selanjutnya dilakukan uji coba lagi sampai menajer merasa puas dengan pemecahan masalah

SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN SYSTEM (SDLC)

Arti: aplikasi dari pendekatan sistem bagi pengembangan suatu sistem informasi Jenis: • SDLC Tradisional • SDLC Prototipe o Evolusioner (evolutionery prototype) o Persyaratan (requirements prototype) • Pengembangan Aplikasi Cepat (RAD= Rapid Application Development) • Pengembangan Berfase

• SDLC Tradisional o Tahapan: - perencanaan - analisis - desain - implementasi - penggunaan o Ilustrasi:

5. Tahap Penggunaan

1. Tahap Perencanaan

4. Tahap Implementasi

2. Tahap Analisis

3. Tahap Desain

• SDLC Prototipe o Prototipe Evolusioner - Arti: secara terus-menerus disempurnakan sampai memiliki seluruh fungsionlitas yang dibutuhkan pengguna dari sistem yang baru. Selanjutnya prototipe ini dilanjutkan dengan produksi . - Satu prototipe evolusioner akan menjadi sistem aktual - Langkah-langkah proses pengembangan Prototipe Evolusioner : = mengidentifikasi kebutuhan pengguna = membuat satu prototipe = menentukan apakah prototipe dapat diterima = menggunakan prototipe - Ilustrasi Prototipe Evolusioner :

1. Mengidentifikasi kebutuhan pengguna 2. Membuat satu prototipe 3. Menentukan apakah prototipe dapat diterima? 4. Menggunakan prototipe

1 2
Tidak

3
Ya

4

o Prototipe Persyaratan - Arti: Prototipe persyaratan ini dikembangkan sebagai satu cara untuk mendefinisikan persyaratan2 fungsional dari sistem baru ketika pengguna tidak mampu mengungkapkan secara jelas apa yang diinginkan
- Langkah-langkah proses pengembangan Prototipe Persyaratan: = 1-3 sama dengan langkah prototipe evolusioner = 4-membuat kode sistem baru = 5-menguji sistem baru = 6-menentukan apakah sistem yang baru dapat diterima = 7-membuat sistem baru menjadi sistem produksi - Ilustrasi Prototipe Persyaratan:

1 1. Mengidentifikasi kebutuhan pengguna 2. Membuat satu prototipe 3. Apakah prototipe dapat diterima? 4. Membuat kode sistem operasional 5. Menguji sistem operasional 6. Apakah sistem dapat diterima 7. Menggunakan sistem operasional

2
Tidak

3
Ya

4 5
Tidak

6
Ya

7

• PENGEMBANGAN APLIKASI CEPAT (RAD) o Pengembangan sistem ini diciptakan oleh James Martin dengan tujuan untuk memproduksi sistem dengan cepat tanpa mengorbankan mutunya o Arti: kumpulan strateji, metodologi, dan alat terintegrasi yang terdapat didalam kerangka kerja yang disebut Rekayasa Informasi (Information Engineering/ IE) o Ilustrasi RAD:

Komunitas Pengguna

Departemen Sistem Informasi

waktu

Perencanaan Persyaratan

Desain Pengguna

Konstruksi

Serah Terima

waktu

o Unsur2 penting dalam RAD - Manajemen (terutama top manajemen) - Orang yang terlibat dalam anggota tim (para pakar metodologi, alat yang dibutuhkan yang biasa disebut tim SWAT= Skilled With Advanced Tools)

- Metodologi (siklus hidup RAD, misal: blue print)
- Peralatan • PENGEMBANGAN BERFASE (PHASED DEVELOPMENT) o Satu metodologi pengembangan sistem yang saat ini sering digunakan oleh perusahaan o Pengembangan yang merupakan kombinasi SDLC tradisional, prototipe dan RAD dengan mengambil fitur2 terbaik dari masing2 metodologi o Kombinasi2 meliputi: -SDLC Tradisional: menyumbangkan urut2an tahapan logis -Prototipe: menyumbangkan interaktif dan feedback dari para pengguna -RAD menyumbangkan: pemikiran bahwa keterlibatan pengguna terutama partisipasi pengembangan o Arti: pendekatan suatu pengembangan sistem informasi melalui 6 tahapan: investigasi awal, analisis, desain, konstruksi awal, konstruksi akhir,serta pengujian dan pemasangan sistem o Ilustrasi Pengembangan Berfase:

Investigasi Awal

Modul Sistem

Analisis

Desain

Konstruksi Awal

Meminta Revisi

Tinjauan Pengguna
Diterima

Konstruksi Akhir

Pengujian & Pemasanagan Sistem

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN MASING-MASING SDLC (METODOLOGI ) SDLC Tradisional Kelebihan: penyusunannya cepat dan relatif mudah Kekurangan: tidak memecahkan permasalahan kompleksitas suatu sistem walaupun dengan melawati tahapan2 perencanaan s/d penggunaan Prototipe Kelebihan: 1. Membaiknya komunikasi antara pengembang dan pengguna (krn masukan dari pengguna diperhatian oleh pengembang) 2. Pengembang dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menentukan kebutuhan pengguna 3. Pengguna memainkan peranan yang lebih aktif dalam mengembangkan sistem 4. Implementasi lebih mudah karena pengguna tahu apa yang diharapkan Kekurangan: 1. Penyerahan hasil pekerjaan prototipe yg terburu-buru dapat menyebabkan jalan pintas yang diambil baik dalam definisi masalah, evaluasi alternatif, dan dokumentasi 2. Kegembiraan para pengguna atas hasil prototipe yang mengarah pd ekspetasi yang tidak rialistis sehubungan dengan sistem produksi nantinya 3. Prototipe (khususnya evolusioner) semakin tidak efisien 4. Interface komputer yang deberikan oleh alat prototyping tertentu kemungkinan tidak mencerminkan teknik2 desin yang baik

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN MASINGMASING SDLC (METODOLOGI )
RAD Kelebihan: dapat merespon kebutuhan pengguna secara cepat dalam

lingkup yang lebih luas dalam kerangka kerja yang disebut rekayasa informasi (IE)

Kekurangan: dengan tidak solidnya tim SWAT (Skilled With
Advanced Tools) RAD sulit dicapai karena rekayasa informasi tidak dapat terwujud

Berfase Kelebihan: Melibatkan semua metodologi sebelumnya yaitu dengan

menyumbangkan fitur2 terbaiknya dan metodologi pengembangan sistem ini yang saat banyak digunakan oleh beberapa perusahaan

Kekurangan:

Serah terima kepada pengguna sebagai tanda persetujuan untuk dilanjutkan ketahap berikutnya yang menjadi penghambat pekerjaan kalau serah terima tersebut belum dilakukan

STEERING COMMITEE SIM
 Adalah para eksekutif puncak yang tugasnya melaksanakan seluruh strategi yang dibuat oleh komite eksekutif maupun renstra untuk sumber daya informasi  Fungsi Utama: 1. Menciptakan kebijakan yang memastikan dukungan komputer untuk mencapai sasaran tratejis perusahaan 2. Melakukan pengendalian fiskal (berkaitan persetujuan pendanaan yang berhubungan dengan komputer) 3. Menyelesaikan perselisihan (terkait prioritas penggunaan komputer)

INFORMASI DALAM PRAKTEK
 Informasi sbg salah satu faktor yang penting dalam menentukan keberhasilan perusahaan  CSF (Critical Success Factor) istilah yang diperkenalkan oleh D

Ronald Daniel dari Mc Kinsey Co. (tahun 1961) dimana ada
aktivitas2 penting yang akan menentukan keberhasilan/kegagalan bagi semua jenis perusahaan namun CSF berbeda-beda antara jenis organisasi satu dengan lainnya. Contoh:

CSF Perusahaan Kendaraan Bermotor adalah: model, jaringan
dealer yang efisien dan pengendalian biaya produksi yang ketat CSF Perusahaan Asuransi: pengembangan personel manajemen agen, pengendalian personil administrasi dan inovasi dalam

menciptakan produk2 asuransi yang baru
 Ketika manajemen perusahaan menjalankan konsep CSF mereka mengidentifikasi CSF dan memonitor tingkat pencapaiannya

MODEL SISTEM PEMROSESAN TRANSAKSI
Lingkungan

Manajemen

Piranti Lunak Pemrosesan Data

Basis Data
Sistem PemrosesanTransaksi

Sumber Daya Fisik Input

Transformasi

Sumber Daya Fisik Output

Data

Informasi

Lingkungan

DFD SISTEM DISTRIBUSI
Pelanggan

LIHAT DI HAL 238

Sistem Distribusi

Pemasok

Manajemen

Ruang Persediaan Bahan Baku

: Arus Data

KEAMANAN INFORMASI (INFORMATION SECURITY)
  Tujuan: Mendapatkan kerahasiaan, ketersediaan dan integritas semua sumberdaya informasi perusahaan Cakupan:

Sempit: keamanan terhadap hardware dan data Sedang: sempit ditambah software, fasilitas komputer dan personel Luas: semua jenis data tidak hanya data yang ada dikomputer tetapi terkait dengan perlindungan baik peralatan komputer, non kumputer, fasilitas, data, dan informasi. Peralatan disini termasuk mesin foto kopi, fax (diistilahkan “Security Information”)

Pengendalian:

Teknis: pembatasan akses, firewall, kriptografi, dan penegndalian fisik Formal: bersifat tertulis dan memiliki harapan hidup jk panjang Informal: menjaga agar para karyawan perusahaan memahami dan mendukung kebijakan2 keamanan

Ancaman keamanan informasi:

Hasil survei Computer Security Institute dari 49% responden, 81% ancaman terhadap keamanan informasi dilakukan oleh karyawan (internal) dibanding eksternal karena pengetahuan internal lebih mendalam akan sistem yang ada

Manajemen Keamanan Informasi (Information Security Management/ ISM)
   Arti: Aktivitas untuk mejaga agar sumber daya informasi tetap aman Penanggungjawab: CIO Tahapan:
Mengidentifikasi ancaman Mengidentifikasi risiko yang disebabkan oleh ancaman Menentukan kebijakan keamanan informasi Mengimplementasikan pengendalian untuk mengatasi risiko

Strateji manajemen keamanan informasi :

Manajemen risiko (ancaman yg menghasilkan rsiko harus dikendalikan) Tolok ukur keamanan informasi (tingkat keamanan yg disarankan dalam keadaan normal harus menawarkan perlindungan yg cukup terhadap gangguan yang tidak terotorisasi)

Ilustrasi Strateji Manajemen Keamanan Informasi sbb.:

STRATEJI MANAJEMEN KEAMANAN INFORMASI
Mengiden tifikasi ancaman

Tolok Ukur
Mengiden tifikasi risiko

Menentu kan kebijakan keamanan informasi

Menentu kan kebijakan keamanan informasi

Mengimpl ementasi kan pengendal ian

Mengimpl ementasi kan pengendal ian

A. Manajemen Risiko

B. Kepatuhan terhadap Tolok Ukur

Ancaman Keamanan Informasi (Information Security Threat)
 Arti: Orang, organisasi, mekanisme atau peristiwa yg memiliki potensi membahayakan sumber daya informasi perusahaan Sifat Ancaman: Internal Eksternal Disengaja Tidak Disengaja untuk

Jenis Ancaman: Virus (program komputer yg dapat mereplikasi dirinya sendiri tanpa dapat diamati oleh si pengguna dan menempelkan salinan dirinya pada program2 dan boot sector lain) Worm (cacing= tidak dapat merepleksikan dirinya sendiri di dalam sistem, tapi dapat menyebarkan salinannya melalui e-mail) Trojan horse (Kuda troya= tidak dapat mereplikasi ataupun mendistribusikan dirinya sendiri, sipengguna menyebarkannya sebagai suatu perangkat)  Adware (memunculkan pesan2 iklan yg mengganggu) Spyware (mengumpulkan data dari mesin pengguna)

Risiko Keamanan Informasi

Potensi output yg tidak diharapkan dari pelanggaran keamanan informasi oleh ancaman keamanan informasi

Jenis Risiko:

Pengungkapan informasi yg tidak terotorisasi dan pencurian Penggunaan yg tidak terotorisasi Penghancuran yg tidak terotorisasi dan penolakan layanan Modifikasi yg tidak terotorisasi

Tahapan pendefinisian risiko

Mengidentifikasi aset2 bisnis yg harus dilindungi dari risiko Menyadari risikonya Menentukan tingkat dampak pd perusahaan jika risiko benar2 terjadi Menganalisis kelemahan perusahaan

Cakupan Laporan Hasil Analisis Risiko
Deskripsi risiko Sumber risiko Tingginya tingkat risiko Pengendalian yg ditrapkan pd risiko tersebut

Gambaran Tingkat Dampak dan Kelemahan Menentukan Pengendalian

Tingkat Kelemahan

Dampak Parah

Dampak Signifikan
•Melaksanakan analisis kelemahan • Harus meningkatkan pengendalian •Melaksanakan analisis kelemahan • Sebaiknya meningkatkan pengendalian •Melaksanakan analisis kelemahan •Menjaga pengendalian tetap ketat

Dampak Minor

Tinggi

•Melaksanakan analisis kelemahan • Harus meningkatkan pengendalian •Melaksanakan analisis kelemahan • Sebaiknya meningkatkan pengendalian •Melaksanakan analisis kelemahan •Menjaga pengendalian tetap ketat

Analisis kelemahan tidak dibutuhkan

Menengah

Analisis kelemahan tidak dibutuhkan

Rendah

Analisis kelemahan tidak dibutuhkan

TINDAKAN YANG TIDAK TEROTORISASI MENGANCAM SASARAN KEAMANAN INFORMASI

Informasi
Pencurian informasi yg tidak terotorisasi Penggunaan yg tidak terotorisasi

Kerahasiaan

Ketersediaan

Integritas

Penghancuran yg tidak terotorisasi dan penolakan layanan

Modifikasi yg tidak terotorisasi

Keamanan

SISTEM PENDUKUNG PENGAMBILAN KEPUTUSAN (DSS)  Tujuan Salah satu cara/program untuk membantu manajer menyelesaikan masalah yang semi terstruktur Semi terstruktur diartikan masalah yg terdiri atas beberapa elemen atau hubungan yg dipahami oleh si pemecah masalah dan beberapa yg tidak dapat dipahami (Co.: elemen bahaya lingkungan, perilaku masyarakat disekitar untuk suatu pembangunan pabrik baru) Terstruktur diartikan masalah yg tidak memiliki elemen/ hubungan antar elemen yg dipahami oleh si pemecah masalah (Co.: elemen harga tanah, pajak, biaya2 material untuk suatu pembangunan pabrik baru) DSS diciptakan oleh G. Anthony Gorry & Michael S.Scott Morton yg pada awalnya dirancang untuk menyelesaikan masalah yang telah menyulitkan pemrosesan komputer di tahun 1970an dan perkembangan selanjutnya DSS diperluas yg mencakup pemrosesan secara kelompok (GDSS), kecerdasan buatan (artificial intelligence) dan OLAP (On Line Analytical Processing) Perbedaan gejala masalah dan masalah oGejala masalah (symtom) adalah kondisi yang dihasilkan masalah oMasalah adalah penyebab terjadinya permasalahan/kesempatan Co.: Keuntungan menjadi rendah – gejala masalah Kemasan produk kurang menarik - masalah Output •Laporan •Model matematis (spreadsheet) dapat memberikan saran solusi kepada manajer

SISTEM PENDUKUNG PENGAMBILAN KEPUTUSAN (DSS) Lanjutan
 Model
Manajer menggunakan model untuk mewakili permasalahan yg harus dipecahkan

 

Arti Model

Abstraksi dari sesuatu

Jenis Model

oModel Fisik (gambaran tiga dimensi entitas/dibuat untuk mencapai tujuan yg tidak dapat dipenuhi oleh benda sesungguhnya Co. Model Pesawat Terbang oModel Naratif (menggambarkan entitas dengan kata2 lisan/tertulis) oModel Grafis( menggambarkan entitasnya dengan abstraksi garis, simbol, dan bentuk (bulkonah)
oModel Matematis (rumusan matematis Co. EOQ= V2PS ) M

 Ilustrasi Model DSS sbb.:

Arah Perkembangan

Basis Data Rasional

Basis Data Pengetahuan

Basis Data Multidimensi

Sistem Manajemen Basis Data Rasional

Mesin Inferensi

Sistem Manajemen Basis Data Multidimensi

Software penulis laporan

Model Matematis

Pe Groupware

Laporan Khusus& Berkala

Output& Model Matematis

Output dari groupware

Solusi& Penjelasan

Output dari OLAP

Pengguna DSS

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->