P. 1
Job Order Costing

Job Order Costing

|Views: 17|Likes:
Published by Sania M. Jayanti
Slide presentasi kuliah dari Dosen
Slide presentasi kuliah dari Dosen

More info:

Published by: Sania M. Jayanti on Feb 27, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/10/2013

pdf

text

original

AKUNTANSI BIAYA

1

PENENTUAN BIAYA PESANAN

Karakteristik Biaya Pesanan
2

1. 2. 3.

4. 5.
6. 7.

Sifat produksinya terputus-putus tergantung pada pesanan yang diterima. Bentuk produk tergantung pada spesifikasi pemesanan. Pengumpulan biaya produksi dilakukan pada kartu biaya pesanan, yang memuat rincian untuk masingmasing pesanan. Total biaya produksi dikalkulasi setelah pesanan selesai. Biaya produksi per unit dihitung dengan membagi total biaya produksi dengan total unit yang dipesan. Akumulasi biaya umumnya menggunakan biaya normal. Produk yang sudah selesai langsung diserahkan pada pemesan.

Manfaat Penentuan Biaya Pesanan
3

Penentuan biaya pesanan sangat penting untuk penetapan harga jual dan pengendalian biaya. Kebiasaan calon pelanggan selalu meminta estimasi terlebih dahulu, dan sering memberi pekerjaan membandingkan dengan pesaing. Akibatnya perusahaan harus dapat mengestimasi biaya secara akurat agar dapat bersaing dengan perusahaan lain dan menghasilkan laba yang optimal.

Penentuan Biaya Normal
4

Sistem akuntansi dimana bahan baku langsung dan tenaga kerja langsung dibebankan pada objek biaya berdasarkan biaya aktual, dan biaya overhead pabrik dibebankan tarif ditentukan dimuka. Tarif Ditentukan Dimuka : Suatu jumlah yang diperoleh dengan membagi total biaya overhead pabrik yang diestimasi untuk periode mendatang dengan total dasar alokasi biaya overhead pabrik yang diestimasi untuk periode mendatang. Tarif BOP = Estimasi BOP Dasar Alokasi Tarif biaya overhead pabrik yang ditentukan dimuka “menormalkan” penerapan overhead pabrik ke pesanan, karena itu biaya overhead pabrik yang dihasilkan disebut biaya normal dan metode akuntansi disebut kalkulasi biaya normal.

Kartu Biaya Pesanan
5

Dokumen dasar dalam penentuan biaya pesanan yang mengakumulasikan biaya-biaya untuk setiap pesanan, karena biaya diakumulasi setiap batch atau lot pesanan dalam sistem biaya pesanan menunjukkan bahan baku langsung dan tenaga kerja serta biaya overhead pabrik yang dibebankan untuk suatu pesanan. File kartu biaya pesanan yang belum selesai dapat berfungsi sebagai buku besar tambahan untuk persediaan produk dalam proses.

Kerugian dalam Proses 6 Produksi
Kerugian dalam proses produksi berdasarkan pesanan tidak dapat dihindari, kerugian ini disa diakibatkan oleh : 1. Adanya sisa bahan. 2. Produk cacat. 3. Produk rusak.

1. Sisa Bahan
7

Manajemen yang terlibat dalam proses produksi harus dapat bekerja sama untuk mengurangi kerugian seminimal mungkin.

Kesuksesan perusahaan Jepang saat ini dengan menganut zero defect, yaitu ukuran untuk mengurangi kerugian tersebut merupakan biaya efektif karena total biaya pabrikasi jangka panjang akan menurun sejalan menurunnya persentase sisa bahan.

1. Sisa Bahan
8

Dalam proses pabrikasi sisa bahan dapat berasal dari : 1. Pengolahan kurang baik. 2. Suku cadang rusak atau cacat yang tidak bisa diretur. 3. Stok bahan terlalu lama. 4. Penghentian proyek-proyek percobaan. 5. Mesin-mesin pengolahan sudah terlalu tua.

2. Produk Cacat
9

Produk cacat adalah produk yang dihasilkan dalam proses produksi, dimana produk yang dihasilkan tidak sesuai dengan standar mutu yang ditetapkan, tetapi secara ekonomis produk tersebut dapat diperbaiki dengan mengeluarkan biaya tertentu setelah produk tersebut diperbaiki.

Faktor Penyebab Terjadi Produk Cacat
10

1.

Bersifat normal. Dalam setiap proses produksi baik yang dilakukan dengan menggunakan biaya pesanan, terjadinya produk cacat tidak bisa dihindari, maka untuk memperbaiki produk cacat tersebut membutuhkan biaya tertentu. Perlakuan biaya tambahan ini, akan dibebankan pada pengendali overhead pabrik.

Contoh 1
11

PT Lucky Star adalah perusahaan yang menghasilkan komponen untuk sepeda motor. Pada bulan September 2006 perusahaan menerima pesanan 1.400 unit komponen. Harga pokok untuk satu unit komponen Rp 4.500, yang terdiri bahan baku langsung Rp 2.000, tenaga kerja langsung Rp 1.600, dan BOP dibebankan Rp 900. Terjadi kerusakan sebanyak 50 unit, dianggap sebagai kerusakan normal. Produk ini perlu diperbaiki dengan mengeluarkan : biaya bahan baku langsung Rp 30.000, biaya tenaga kerja langsung Rp 12.500, biaya overhead pabrik Rp 10.000. Jurnal : Pengendali Overhead Pabrik Persediaan bahan baku Beban gaji Macam-macam kredit Rp 52.500 Rp 30.000 Rp 12.500 Rp 10.000

Faktor Penyebab Terjadi Produk Cacat
12

2.

Karena kesalahan. Terjadinya produk cacat akibat kesalahan dalam proses produksi seperti kurangnya perencanaan, pengawasan, dan pengendalian, kelalaian pekerja. Maka biaya untuk memperbaiki produk cacat ini diperlakukan sebagai rugi produk cacat.

Contoh 2
13

PT Dinda Star adalah perusahaan yang menghasilkan komponen untuk radio. Pada bulan September 2006 perusahaan menerima pesanan 3.000 unit komponen. Harga pokok untuk satu unit komponen Rp 1.800, yang terdiri bahan baku langsung Rp 700, tenaga kerja langsung Rp 800, dan BOP dibebankan Rp 300. Terjadi kerusakan sebanyak 100 unit, dianggap sebagai kerusakan karena kesalahan. Produk ini perlu diperbaiki dengan mengeluarkan : biaya bahan baku langsung Rp 15.000, biaya tenaga kerja langsung Rp 10.000, biaya overhead pabrik Rp 1.000. Jurnal : Rugi Produk Cacat Persediaan bahan baku Beban gaji Macam-macam kredit Rp 26.000 Rp 15.000 Rp 10.000 Rp 1.000

3. Produk Rusak
14

Produk rusak adalah produk yang dihasilkan dalam proses produksi, dimana produk yang dihasilkan tersebut tidak sesuai dengan standar mutu yang ditetapkan, tetapi secara ekonomis produk tersebut dapat diperbaiki dengan mengeluarkan biaya yang lebih besar dari nilai jualnya setelah produk tesebut diperbaiki. Produk rusak ini umumnya diketahui setelah proses produksi selesai.

Faktor Penyebab Terjadi Produk Rusak
15

1.

Bersifat normal. Setiap proses produksi tidak akan bisa dihindari terjadinya produk rusak, maka perusahaan akan memperhitungkan sebelum proses produksi dimulai. 2. Karena kesalahan. Terjadinya produk rusak diakibatkan kesalahan dalam proses produksi, masalah ini karena kurangnya perencanaan dan pengawasan terhadap tenaga kerja.

Perlakuan Harga Pokok Produk Rusak Produk Rusak Laku Dijual Bersifat Normal : Contoh 3
16

Produk rusak normal laku dijual, maka hasil penjualan produk rusak diperlakukan sebagai : pengurang pengendali overhead pabrik. PT Lucky Star adalah perusahaan yang menghasilkan mainan anak-anak. Pada bulan September 2006 perusahaan menerima pesanan 1.000 unit mainan. Harga pokok untuk satu unit mainan Rp 4.500, yang terdiri bahan baku langsung Rp 2.000, tenaga kerja langsung Rp 1.600, dan BOP dibebankan Rp 900. Dari pesanan 1.000 unit tersebut, perusahaan memproduksi 1.050 unit, sebanyak 50 unit terjadi kerusakan normal, yang laku dijual dengan harga Rp 2.000 per unit. Harga Pokok Produk Selesai per unit : HP. Produk Selesai, produk baik : 1.000 unit x Rp 4.500 = Rp 4.500.000 HP. Produk Rusak : 50 unit x Rp 4.500 = Rp 225.000 HP. Produk Selesai, produk baik = Rp 4.725.000

Perlakuan Harga Pokok Produk Rusak Produk Rusak Laku Dijual Bersifat Normal
17

Harga pokok produk rusak sebesar Rp 225.000 diperlakukan sebagai pengendali overhead pabrik. Hasil penjualan produk rusak Rp 100.000 (50 unit x Rp 2.000). Jurnal : Kas Rp 100.000 Pengendali overhead pabrik Rp 125.000 Produk Dalam Proses – Bahan Produk Dalam Proses – Tenaga Kerja Produk Dalam Proses – BOP

Rp 100.000 Rp 80.000 Rp 45.000

Perlakuan Harga Pokok Produk Rusak Produk Rusak Laku Dijual Karena Kesalahan
18

Produk rusak karena kesalahan laku dijual, maka hasil penjualan produk rusak diperlakukan sebagai : pengurang bagi produk rusak. Harga Pokok Produk Rusak Penjualan Produk Rusak : 50 unit x Rp 2.000 Rugi Produk Rusak Rp 225.000 Rp 100.000 Rp 125.000

Perlakuan Harga Pokok Produk Rusak Produk Rusak Tidak Laku Dijual Bersifat Normal : Contoh 4
19

Produk rusak normal tidak laku dijual, maka hasil penjualan produk rusak diperlakukan sebagai : pengendali overhead pabrik. PT Lucky Star adalah perusahaan yang menghasilkan mainan anak-anak. Pada bulan September 2006 perusahaan menerima pesanan 1.000 unit mainan. Harga pokok untuk satu unit mainan Rp 4.500, yang terdiri bahan baku langsung Rp 2.000, tenaga kerja langsung Rp 1.600, dan BOP dibebankan Rp 900. Dari pesanan 1.000 unit tersebut, perusahaan memproduksi 1.050 unit, sebanyak 50 unit terjadi kerusakan normal, yang tidak laku dijual. Jurnal : Pengendali overhead pabrik Rp 225.000 Produk Dalam Proses – Bahan Produk Dalam Proses – Tenaga Kerja Produk Dalam Proses – BOP

Rp 100.000 Rp 80.000 Rp 45.000

Perlakuan Harga Pokok Produk Rusak Produk Rusak Tidak Laku Dijual Karena Kesalahan
20

Produk rusak karena kesalahan tidak laku dijual, maka harga Pokok produk rusak diperlakukan sebagai : rugi produk rusak.

Rugi Produk Rusak Rp 225.000 Produk Dalam Proses – Bahan Rp 100.000 Produk Dalam Proses – Tenaga Kerja Rp 80.000 Produk Dalam Proses – BOP Rp 45.000

Contoh 5
21 PT Marga KOM adalah perusahaan penghasil komponen untuk sepeda motor, dalam proses produksi yang dilakukan berdasarkan pesanan. Di bawah ini data transaksi berikut akan dicatat setiap hari dalam buku harian : 1. Pembelian dan Penerimaan Bahan : Bahan A Bahan B Bahan C Bahan D Biaya dibayar dimuka Jurnal : Bahan Biaya dibayar dimuka Utang usaha Rp 58.000 Rp 34.000 Rp 24.000 Rp 8.000 Rp 124.000 Rp Rp 126.000 Rp 2.000 Rp 124.000 2.000

Penyelesaian
22

2. Penggunaan Bahan. Penggunaan Bahan Langsung untuk : Pesanan B.1 Pesanan B.2 Pesanan B.3 Total Penggunaan Bahan Tak Langsung

Rp Rp Rp Rp

240.000 152.000 140.000 532.000 Rp 6.000

Rp 538.000

Jurnal : Produk Dalam Proses Pengendali Overhead Pabrik Bahan

Rp 532.000 Rp 6.000
Rp 538.000

Penyelesaian
23

3. Biaya Tenaga Kerja yang digunakan berdasarkan waktu. Tenaga Kerja Langsung : Pesanan B.1 Rp 220.000 Pesanan B.2 Rp 160.000 Pesanan B.3 Rp 100.000 Total Rp 480.000 Tenaga Kerja Tak Langsung Rp 40.000
Rp 520.000

Jurnal : Produk Dalam Proses Pengendali Overhead Pabrik Utang Gaji

Rp 480.000 Rp 40.000
Rp 520.000

Penyelesaian
24

4. Biaya-biaya terjadi yang berkaitan dengan biaya overhead pabrik. Biaya Penyusutan Mesin Rp 50.000 Biaya Listrik Rp 25.000 Pajak Bumi dan Bangunan Pabrik Rp 20.000 Gaji Supervisi Produksi Rp 300.000 Rp 395.000 Jurnal : Pengendali Overhead Pabrik Rp 395.000 Biaya Penyusutan Mesin Rp 50.000 Biaya Listrik Rp 25.000 Pajak Bumi dan Bangunan Pabrik Rp 20.000 Gaji Supervisi Pabrik Rp 300.000

Penyelesaian
25

5. Pembebanan biaya overhead pabrik pada pesanan, berdasarkan tarif ditentukan dimuka yang dihitung dari biaya tenaga kerja langsung dengan tarif 90%. Jurnal : Produk Dalam Proses BOP – Dibebankan

Rp 432.900
Rp 432.900

Perhitungan masing-masing pesanan : Pesanan B.1 = 90% x Rp 220.000 = Rp 198.900 Pesanan B.2 = 90% x Rp 160.000 = Rp 144.000 Pesanan B.3 = 90% x Rp 100.000 = Rp 100.000

Penyelesaian
6. Ketiga pesanan telah selesai dan diserahkan ke pemesan dengan nilai masing-masing : pesanan B.1 = Rp 900.000, pesanan B.2 = Rp 700.000, pesanan B.3 = Rp 460.000. Jurnal : Kas/Piutang Usaha Penjualan Harga Pokok Penjualan Produk Selesai Rp 2.060.000 Rp 2.060.000 Rp 1.434.900 Rp 1.434.900

Perhitungan Harga Pokok Penjualan masing-masing pesanan :
Pesanan B.1 Bahan Langsung Rp 240.000 Pesanan B.2 Rp 152.000 Pesanan B.3 Rp 140.000

Tenaga Kerja Langsung
BOP Dibebankan Total

Rp 220.000
Rp 198.900 Rp 658.900

Rp 160.000
Rp 144.000 Rp 456.000

Rp 100.000
Rp 90.000 Rp 330.000

26

Penyelesaian
27

Selisih pembebanan biaya overhead pabrik sesungguhnya dengan biaya overhead pabrik dibebankan ditutup ke harga pokok penjualan. Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Biaya Overhead Pabrik Dibebankan Pembebanan Terlalu Rendah Rp 441.000 Rp 432.900 Rp 8.100

Contoh 6
PT Bukit Tinggi menggunakan sistem akumulasi biaya berdasarkan pesanan untuk produk yang dihasilkan. Perusahaan membebankan biaya overhead pabriknya berdasarkan Jam Kerja Langsung (JKL). Pada tanggal 1 Januari 2006, kartu biaya pesanan perusahaan menunjukkan sebagai berikut :
JOB C.01 JOB C.02 JOB C.03 JOB C.04

Bahan Baku
Tenaga Kerja Langsung BOP Dibebankan Total Biaya Produksi

Rp 7.180
Rp 5.400 Rp 4.320 Rp 16.900

Rp 4.000
Rp 3.000 Rp 2.400 Rp 9.400

Rp 2.960
Rp 2.000 Rp 1.600 Rp 6.560

Rp 4.000
Rp 2.400 Rp 1.920 Rp 8.320

Status Produk : JOB C.01 = Telah selesai dan belum diserahkan ke pemesan JOB C.02 = Masih dalam proses JOB C.03 = Masih dalam proses JOB C.04 = Masih dalam proses

28

Contoh 6
Pada bulan Januari selain menyelesaikan JOB C.02, JOB C.03, JOB C.04, perusahaan juga menerima pesanan lain yaitu : JOB C.05, JOB C.06, dan JOB C.07. Pemakaian bahan baku dan jam kerja untuk masing-masing produk selama bulan Januari 2006 sebagai berikut :
JOB C.02 Bahan Baku JKL Rp 2.500 200 jam JOB C.03 Rp 1.110 150 jam JOB C.04 Rp 1.940 100 jam JOB C.05 Rp 5.000 210 jam JOB C.06 Rp 3.960 100 jam JOB C.07 Rp 4.900 190 jam

29

Contoh 6
Pada tanggal 31 Januari 2006 terdapat produk dalam proses dan produk selesai dengan serapan biaya sebagai berikut :
Produk jadi : JOB C.04 Bahan Baku Tenaga Kerja Langsung BOP Total Produk Dalam Proses : JOB C.03 Bahan Baku Tenaga Kerja Langsung BOP Total Rp 4.070 Rp 5.000 Rp 4.000 Rp 13.070 JOB C.06 Rp 3.960 Rp 2.000 Rp 1.600 Rp 7.560 Rp 5.940 Rp 4.400 Rp 3.520 Rp 13.860 JOB C.07 Rp 4.900 Rp 3.800 Rp 3.040 Rp 11.740

30

Contoh 6
31

Data lain : 1. Tarif biaya tenaga kerja sebesar Rp 20 per jam, tarif ini tidak akan mengalami perubahan selama 2006. 2. Perusahaan hanya memiliki satu akun (pengendali bahan baku) untuk menampung bahan baku langsung. Saldo akun ini pada awal Januari sebesar Rp 5.500. 3. Biaya yang dikeluarkan selama bulan Januari, sbb : Pembelian bahan baku Rp 23.000 Bahan baku langsung digunakan Rp 5.580 Tenaga kerja tidak langsung Rp 5.000 Penyusutan peralatan pabrik Rp 2.750 Listrik, air pabrik Rp 5.400 4. Semua penjualan dilakukan secara kredit dengan margin yang diinginkan 40% dari total biaya produksi. 5. Semua varians BOP over/under applied dibebankan ke Harga Pokok Penjualan.

Contoh 6
32

Diminta : 1. Hitunglah saldo persediaan bahan dan produk dalam proses per 31 Januari 2006. 2. Hitunglah Harga Pokok Penjualan bulan Januari 2006. 3. Hitunglah selisih biaya overhead pabrik. 4. Hitunglah Laba Kotor bulan Januari 2006.

Penyelesaian
33 Petunjuk : 1. Identifikasi terlebih dahulu masing-masing JOB. 2. Hitunglah jam dan tarif pembebanan BOP. Identifikasi masing-masing JOB per 31 Januari : JOB C.01 = Selesai JOB C.02 = ………… JOB C.03 = ………… JOB C.04 = ………… JOB C.05 = ………… JOB C.06 = ………… JOB C.07 = …………

= Telah diserahkan ke pemesan = …………………………………………. = ……………………………………….... = …………………………………………. = …………………………………………. = …………………………………………. = ………………………………………….

Penyelesaian
34

Tarif Pembebanan Tarif dihitung berdasarkan jam kerja langsung Contoh JOB C.02 Tenaga Kerja Langsung Jam kerja langsung

= Rp 3.000 tarif per jam Rp 20 = Rp 3.000 = 150 jam Rp 20 JOB C.02 BOP = Rp 2.400 Jam Kerja Langsung = 150 jam Tarif BOP = Rp 2.400 = Rp 16 per jam 150 jam Maka tarif BOP sama untuk semua JOB.

Penyelesaian
Perhitungan Biaya Masing-masing JOB.
JOB C.01 Bahan langsung TKL BOP JOB C.02 JOB C.03 JOB C.04 JOB C.05 JOB C.06 JOB C.07

Bahan langsung TKL BOP

Total

35

Penyelesaian
1. Saldo Bahan Baku per 31 Januari 2006.
Rp Rp Rp ……. ……. + …….. Saldo Awal Pembelian Bahan Pemakaian Bahan Bahan Langsung (JOB 02, 03, 04, 05, 06, 07) Bahan tak langsung Saldo Akhir Saldo Produk Dalam Proses Per 31 Jan 2006 Saldo Awal (JOB C.02, 03, 04) Biaya Periode Januari : (JOB 02, 03, 04, 05, 06, 07) Bahan Langsung TKL BOP

Rp ……… Rp ……... + Rp ……... – Rp ……..

Rp ……….

Rp ………. Rp ………. Rp ………..+ Rp Rp Rp Rp ……… + ……… ………. ……….

COGM (JOB 02, 04, 05, 07) Saldo Akhir (JOB 03, 06)

36

Penyelesaian
PT Bukit Tinggi Laporan Harga Pokok Penjualan Untuk Bulan Januari 2006 Bahan Baku Persediaan awal Pembelian Bahan Baku ……. ……. + Rp Rp

Bahan Baku siap digunakan
Pemakaian Bahan baku tak langsung Persediaan Akhir Bahan Baku Langsung digunakan Tenaga Kerja langsung BOP Dibebankan Rp Rp ……. …….. +

Rp ………

Rp

…….. – Rp ……… Rp ……… Rp ………. +

Total Biaya Produksi Produk Dalam Proses Awal
Produk Dalam Proses Akhir Harga Pokok Produksi Produk Selesai awal Produk Selesai akhir Harga Pokok Penjualan

Rp Rp Rp Rp
Rp Rp Rp Rp

……… ………. + ……… ………. –
……… ……… + ……… ………. –

Rp ……….

37

Penyelesaian
38

2. Selisih pembebanan (Over/Under Applied) BOP sesungguhnya Rp ……….. BOP dibebankan Rp ……….. Under Applied Rp ………

3. Laba Kotor Penjualan : … x …..% Harga Pokok Penjualan Under Applied
Laba Kotor

Rp ……… Rp ……….. Rp ……….. +

Rp ……… Rp ………

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->