P. 1
Na Perda Pelayanan Kesehatan

Na Perda Pelayanan Kesehatan

|Views: 7,050|Likes:
Published by HeroHerlambang
Naskah Akademik Peraturan Daerah tentang Pelayanan Kesehatan merupakan salah satu MAteri Diklat Perancang Peraturan Angkatan 17 tahun 2012. Semoga Naskah Akadmik ini dapat dijadikan pedoman :)
Naskah Akademik Peraturan Daerah tentang Pelayanan Kesehatan merupakan salah satu MAteri Diklat Perancang Peraturan Angkatan 17 tahun 2012. Semoga Naskah Akadmik ini dapat dijadikan pedoman :)

More info:

Published by: HeroHerlambang on Feb 28, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/10/2015

pdf

text

original

NASKAH AKADEMIK PERDA RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN PROVINSI SULAWESI BARAT BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Pembangunan kesehatan di Indonesia tidak dapat dilepaskan dari arah pembangunan global di era millenium (Millenium Development Goals/ MDGs) dimana salah satu strategi MDGs yang dikembangkan adalah melalui Reformasi Sektor Kesehatan (Health Sector Reform-HSR). Pelaksanaan reformasi kesehatan khususnya dalam bidang Pembiayaan Kesehatan telah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Sulbar dengan adanya program Pelayanan Kesehatan bagi masyarakat miskin dari Depkes RI secara keseluruhan program ini dikendalikan oleh Departemen Kesehatan RI melalui Program JAMKESMAS dan Pelayanan Kesehatan Gratis yang merupakan Program Pemerintah Propinsi Sulawesi Selatan. Namun demikian masalah pembiayaan kesehatan masyarakat belum selesai sebab masih banyak penduduk Provinsi Sulawesi Barat yang tidak mampu membiayai pelayanan kesehatannya. Permintaan surat keterangan tidak mampu (SKTM) saat sakit melalui RT dan Kelurahan cukup banyak yang berasal dari masyarakat informal menengah diatas gakin. Nampak bahwa selain Gakin masih banyak penduduk yang belum mendapatkan akses pelayanan kesehatan. Melalui Program Jamkesmas dari Depkes RI dan Pelayanan Kesehatan Gratis oleh Pemerintah Daerah seluruh masyarakat Provinsi Sulawesi Barat mendapatkan Pelayanan Kesehatan Gratis melalui program tersebut dengan kata lain Pemerintah Daerah menanggung seluruh biaya pelayanan kesehatan oleh masyarakat Sulawesi Barat. Dalam era otonomi ini Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat menyadari bahwa kesehatan adalah investasi karena itu masalah kesehatan dimasukkan sebagai salah satu program prioritas daerah. Setelah menganalisis aturan dalam pengelolaan biaya pelayanan kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat khususnya di Dinas Kesehatan dan

1

Jaringannya, maka perlu ada

Perda yang mengatur tentang Retribusi Pelayanan

Kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat. Konsep ini didasari oleh amanah Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO,1948) yang menyatakan bahwa kesehatan adalah hak fundamental setiap individu karena itu pemerintah bertanggung jawab agar hak hidup sehat penduduknya terpenuhi, UndangUndang Dasar 1945 pasal 28, Undang-Undang Nomor 23/1992 tentang Kesehatan. Tujuan pokok program upaya kesehatan adalah meningkatkan pemerataan dan mutu upaya kesehatan yang berhasil guna dan berdaya guna serta terjangkau oleh segenap anggota masyarakat. Sasaran program ini adalah tersedianya pelayanan kesehatan dasar dan rujukan baik pemerintah maupun swasta yang di didukung oleh peran serta masyarakat dan sistem pembiayaan pra upaya. Perhatian utama diberikan pada pengembangan upaya kesehatan yang mempunyai daya ungkit tinggi terhadap peningkatan derajat kesehatan. Untuk penyelenggaraan upaya kesehatan sesuai dengan visi, misi dan strategi yang telah ditetapkan, dibutuhkan kebijakan dan manajemen sumber daya yang efektif dan efisien sehingga dapat tercapai pelayanan kesehatan yang merata dan berkualitas. Sumber daya tersebut terdiri dari sumber daya tenaga, pembiayaan, fasilitas, ilmu pengetahuan dan teknologi serta informasi. Sumber daya yang mendukung tercapainya visi, misi dan strategi tersebut berasal dari pemerintah dan masyarakat termasuk swasta. Program-program yang tercakup dalam Pokok Program Kebijakan dan Manajemen Kesehatan antara lain adalah sebagai berikut : Program Pengembangan Kebijakan Kesehatan. Program ini bertujuan untuk mengembangkan kebijakan kesehatan nasional untuk dapat menjawab kebutuhan masyarakat dalam menuju Indonesia Sehat 2010. Kebijakan kesehatan dimasa depan harus berlandaskan kepada fakta dan keadaan sebenarnya yang ada di masyarakat, kebijakan yang mendukung kerjasama lintas sektor dengan memepertimbangkan efisiensi dan efektivitas dari program intervensi, sehingga dapat dicapai suatu sistem kesehatan yang efisien, efektif, berkualitas dan lestari. Kebijaksanaan dan manajemen pembangunan kesehatan perlu makin ditingkatkan terutama melalui peningkatan secara strategis kerjasama antara sektor kesehatan dan sektor lain yang terkait, dan antara berbagai program kesehatan serta 2

antara para pelaku dalam pembangunan kesehatan sendiri.Manajemen upaya kesehatan yang terdiri dari perencanaan, penggerakan pelaksanaan, pengendalian dan penilaian diselenggarakan secara sistematik untuk menjamin upaya kesehatan yang terpadu dan menyeluruh. Manajemen tersebut didukung oleh sistem informasi yang handal guna menghasilkan pengambilan keputusan dan cara kerja yang efisien. Sistem informasi tersebut dikembangkan secara komprehensif diberbagai tingkat administrasi kesehatan sebagai bagian dari pengembangan administrasi modern. Organisasi Departemen Kesehatan perlu disesuaikan kembali dengan fungsi-fungsi: regulasi, perencanaan nasional, pembinaan dan pengawasan. Desentralisasi atas dasar prinsip otonomi yang nyata, dinamis, serasi dan bertanggung jawab dipercepat melalui pelimpahan tanggung jawab pengelolaan upaya kesehatan kepada Daerah . Dinas Kesehatan ditingkatkan terus kemampuan manejemennya sehingga dapat melaksanakan secara lebih bertanggung jawab perencanaan dan pembiayaan upaya pelaksanaan kesehatan. Peningkatan kemampuan manajemen tersebut dilakukan melalui rangkaian pendidikan dan pelatihan yang sesuai dengan pembangunan kesehatan yang ada. Upaya tersebut diatas perlu didukung oleh tersedianya pembiayaan kesehatan yang memadai. Untuk itu perlu diupayakan peningkatan pendanaan kesehatan baik yang berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional maupun dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Sumber pendapatan untuk pembangunan kesehatan dapat digali dari pengenaan pajak atas barang konsumen yang merugikan kesehatan seperti cukai rokok dan tembakau, dan pajak atas minuman keras. Sejalan dengan itu semua pendapatan oleh institusi kesehatan pemerintah dikembalikan sepenuhnya untuk membiayai pelayanan kesehatan dan upaya peningkatan mutu pelayanan. Reformasi dalam bidang hukum dan politik yang merupakan tuntutan rakyat membuka peluang yang besar bagi perbaikan sistim dan tata nilai di pelbagai bidang, termasuk dalam bidang kesehatan. Peluang yang besar ini dapat dimanfaatkan seoptimal mungkin untuk menghasilkan sistimpemerintahan yang bersih (Good Governance) yang berwawasan kesehatan untuk kepentingan dan kemakmuran masyarakat. Sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berlandaskan UUD 1945 memberikan keleluasaan kepada daerah untuk menyelenggarakan 3

pemerintahan secara otonom. Dalam menghadapi perkembangan baik di dalam negeri maupun di luar negeri serta menghadapi tantangan globalisasi yang intinya adalah persaingan bebas, maka penyelenggaraan otonomi daerah dengan kewenangan yang luas, nyata dan bertanggung jawab secara proporsional merupakan peluang yang dapat dimanfaatkan oleh daerah mempersiapkan diri sebaik-baiknya. Dengan diberlakukannya UU No.32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Dan UU No.33 tahun 2004 tentang Perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah, merupakan peluang pula bagi daerah untuk melaksanakan pembangunan termasuk pembangunan bidang kesehatan, mempercepat pemerataan dan keadilan sesuai masalah, potensi dan keaneka ragaman daerah dengan melibatkan peran serta masyarakat. B. Identifikasi Masalah Perkembangan ketatanegaraan saat ini menunjukkan arus desentralisasi yang sangat kuat. Pemberlakuan UU No.32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan UU No.33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pusat dan Daerah akan sangat berpengaruh terhadap pelaksanaan pembangunan termasuk pembangunan kesehatan. Desentralisasi upaya kesehatan memberi wewenang kepada Provinsi dan kota untuk menentukan sendiri prioritas pembangunan kesehatan daerahnya sesuai dengan kemampuan, kondisi dan kebutuhan setempat. Dengan sendirinya keberhasilan pembangunan kesehatan di masa mendatang sangat tergantung pada kemampuan sumber daya tenaga yang ada di daerah. Kecenderungan yang terjadi di dunia dewasa ini adalah makin berperannya pihak ketiga dalam mengatur pembiayaan kesehatan melalui sitem asuransi, baik publik maupun swasta. Keadaan ini juga akan makin menjadi lebih berkembang di Indonesia di masa yang akan datang bila perdagangan antar negara menjadi semakin bebas. Dengan demikian maka kebijakan untuk menganut upaya pembangunan kesehatan dengan sistem pra upaya akan sangat menentukan arah pemberian pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Yang semakin merata dan dengan kualitas yang lebih memadai. 4

Dalam era otonomi ini Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat menyadari bahwa kesehatan adalah investasi karena itu masalah kesehatan dimasukkan sebagai salah satu program prioritas daerah. Setelah menganalisis berbagai hal dalam pengelolaan biaya pelayanan kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat khususnya di Dinas Kesehatan dan Jaringannya, maka perlu ada Perda yang mengatur tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat. Konsep ini didasari oleh amanah Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO,1948) yang menyatakan bahwa kesehatan adalah hak fundamental setiap individu karena itu pemerintah bertanggung jawab agar hak hidup sehat penduduknya terpenuhi, Pasal 28H Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Undang-Undang Nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan. C. Tujuan dan Kegunaaan 1. Tujuan Tujuan Penyusunan Naskah Akademik Peraturan Daerah tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat adalah untuk merumuskan Kebijakan dalam bentuk Peraturan Daerah, yang dapat dipertanggungjawabkan dan mengoptimalkan penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat, sebagaimana diatur dalam Pasal 28H Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Undang-Undang Nomor 23/1992 tentang Kesehatan maupun terhadap sejumlah Pedoman Teknis lainnya dan yang lebih penting adalah memberikan gambaran dan atau Acuan secara Akademik dalam Pembentukan Peraturan Daerah tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat. 2. Kegunaan. Adapun Kegunaan dalam Penyusunan Naskah Akademik ini adalah sebagai berikut : a. Mewujudkan kepastian tentang hak dan kewajiban, tanggung jawab dan kewenangan seluruh pihak yang terkait dengan penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan

5

b. Mewujudkan sistem penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang baik sesuai dengan asas-asas umum penyelenggaraan pemerintahan yang Demokratis, Transparan dan Akuntabel c. Pemenuhan hak – hak Petugas Kesehatan dalam melakukan pelayanan kesehatan secara adil dan bertanggung jawab serta profesionalisme D. Metode Penyusunan Penyusunan Naskah Akademik Peraturan Daerah tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat dilakukan dengan mengacu pada metode sebagai berikut : 1. Kajian Evaluatis terhadap penyelenggaraan pelayanan kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat selama ini kaitannya dengan apa yang diamanahkan dalam UndangUndang Dasar 1945 pasal 28H, Undang-Undang Nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan maupun terhadap sejumlah Pedoman Teknis lainnya berdasarkan pendekatan parsipatif. 2. Pengkajian pasal-pasal Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan yang memungkinkan untuk dijabarkan lebih lanjut dalam bentuk Peraturan Daerah yang mengutamakan pelayanan kesehatan yang optimal untuk seluruh masyarakat secara adil dan merata. 3. Pengkajian secara teoritis tentang Tarif Pelayanan Kesehatan 4. Analisis Komprehensif terhadap penyusunan konsep baru yang sesuai dengan karakter dasar daerah dan masyarakat Sulawesi Barat.

6

BAB II KAJIAN TEORITIS DAN EMPIRIS A. Kajian Teoritis. Program upaya kesehatan adalah meningkatkan pemerataan dan mutu upaya kesehatan yang berhasil guna dan berdaya guna serta terjangkau oleh segenap anggota masyarakat. Sasaran program ini adalah tersedianya pelayanan kesehatan dasar dan rujukan baik pemerintah maupun swasta yang di didukung oleh peran serta masyarakat dan sistem pembiayaan pra upaya. Perhatian utama diberikan pada pengembangan upaya kesehatan yang mempunyai daya ungkit tinggi terhadap peningkatan derajat kesehatan. Untuk penyelenggaraan upaya kesehatan sesuai dengan visi, misi dan strategi yang telah ditetapkan, dibutuhkan kebijakan dan manajemen sumber daya yang efektif dan efisien sehingga dapat tercapai pelayanan kesehatan yang merata dan berkualitas. Sumber daya tersebut terdiri dari sumber daya tenaga, pembiayaan, fasilitas, ilmu pengetahuan dan teknologi serta informasi. Sumber daya yang mendukung tercapainya visi, misi dan strategi tersebut berasal dari pemerintah dan masyarakat termasuk swasta. Program-program yang tercakup dalam Pokok Program Kebijakan dan Manajemen Kesehatan antara lain adalah sebagai berikut : Program Pengembangan Kebijakan Kesehatan. Program ini bertujuan untuk mengembangkan kebijakan kesehatan nasional untuk dapat menjawab kebutuhan masyarakat dalam menuju Indonesia Sehat 2010. Kebijakan kesehatan dimasa depan harus berlandaskan kepada fakta dan keadaan sebenarnya yang ada di masyarakat, kebijakan yang mendukung kerjasama lintas sektor dengan memepertimbangkan efisiensi dan efektivitas dari program intervensi, sehingga dapat dicapai suatu sistem kesehatan yang efisien, efektif, berkualitas dan lestari.

7

B. Praktek Empiris Persoalan gangguan kesehatan merupakan persoalan umum kemasyarakat dan dialami oleh banyak orang. Oleh Karena itu Pemerintah berbagai kesehatan pembangunan Dalam fasilitas kesehatan diwujudkan kepada kesehatan konteks untuk dalam yang manusia harus bentuk masyarakat kesehatan pemberian melalui harus menyediakan upaya mengatasinya. Kesehatan sebagai hak asasi berbagai penyelenggaraan setidaknya

seluruh

berkulitas dan terjangkau oleh masyarakat. masyarakat

persoalan

terdapat sepuluh issu kesehatan utama, yakni: 1. Kesehatan Ibu dan Anak; 2. Status Gizi; 3. Malaria; 4. TBC; 5. Diare; 6. Ispa dan pneumonia; 7. Demam berdarah; 8. Infeksi kulit; 9. Lepra; dan 10.Kesehatan jiwa. Salah dasar satu pada Oleh permasalahan pelaksanaan kelompok karena itu rentan dalam kebijakan (wanita, bidang yang anak-anak, kesehatan akses penduduk adalah layanan miskin dan untuk ketidakpastian lain-lain). dibutuhkan dalam yang dukungan dana yang memadai efektifitas operasional pelayanan menganggarkan retribusi dalam pendapatan asli dana daerah pelayanan kesehatan. APBK. nantinya Pemerintah Untuk rumah akan Kota Sabang harus mengatur

itu sewajarnyalah dipungut sakit daerah sebagai sumber digunakan untuk menutupi

kesehatan

sebagian dari biaya operasional yang digunakan.

8

Dalam rumah pedoman perhitungan

pemungutan nasional

retribusi pelayanan sudah ada besaran

kesehatan

khususnya merupakan dan yang sakit

sakit secara dasar untuk

pola tarif yang tarif rumah

yang berlaku secara nasional dalam menetapkan

pengaturan

berdasarkan komponen biaya satuan (unit cost). Unit cost yang dimaksud adalaah hasil perhitungan sakit. Penyelenggaraan dengan Disamping karena biaya itu yang fungsi Rumah terjangkau sosial Sakit harus memenuhi serta dengan sakit jawab pelayanan hal rasa keadilan, yang bermutu. yang penting yaitu mampu memberikan pelayanan yang adil dan merata kepada setiap orang rumah merupakan total biaya operasional pelayanan yang diberikan rumah

merupakan

bagian dari tanggung

yang melekat pada setiap

rumah sakit yang merupakan ikatan moral dan etik dari rumah sakit dalam membantu pasien khususnya yang kurang/tidak mampu untuk memenuhi kebutuhan akan pelayanan kesehatan. Untuk meningkatkan pemberian pelayanan kesehatan kepada masyarakat diperlukan penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang memadai dan mampu menjangkau segenap komponen masyarakat sesuai dengan kemampuan ekonominya dan penyediaan sumber-sumber pendapatan asli daerah yang hasilnya memadai. Upaya penyediaan sumber pembiayaan untuk pelayanan kesehatan antara lain dilakukan melalui penarikan retribusi pelayanan kesehatan. Selama ini retribusi dipengaruhi oleh pertumbuhan permintaan atau konsumsi atas suatu pelayanan. Retribusi daerah harus responsif terhadap variabel-variabel yang mempengaruhinya, misalnya pertumbuhan penduduk dan pendapatan. Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta telah membuktikan hal tersebut. Setelah diterbitkannya Peraturan Daerah Kota Yogyakarta Nomor 11 Tahun 2000 tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan pada RSUD di Kota Yogyakarta, struktur dan tariff retribusi yang diterapkan menunjukkan adanya pengaruh pendapatan (income) yang cukup tinggi terhadap pendapatan asli daerah. Lihat penarikan retribusi pada 2 (dua) sub kegiatan pelayanan kesehatan di Kota Yogyakarta sebagaimana tergambar pada tabel berikut. 9

TABEL 1

Tarif Retribusi Pelayanan Rawat Inap 1. Tarif Retribusi Rawat Inap : Kelas Perawatan III B III A II I Utama C Utama B Utama A Akomodasi (Rp) 5.000 7.200 16.200 25.000 60.000 80.000 100.000 Jasa Pelayanan (Rp) 4.800 10.800 15.000 30.000 40.000 50.000 Jumlah (Rp) 5.000 12.000 27.000 40.000 90.000 120.000 150.000

2. Tindakan Medik Operatif Sederhana : Kelas Perawatan III B III A II I Utama C Utama B Utama A Jasa Sarana (Rp) 10.000 10.000 10.000 10.000 10.000 10.000 10.000 Jasa Pelayanan (Rp) 7.500 10.000 12.500 15.000 17.500 20.000 Jumlah (Rp) 10.000 17.500 20.000 22.500 25.000 27.500 30.000

10

Pada dasarnya retribusi pelayanan kesehatan dilaksanakan berdasarkan prinsip bahwa semakin besar penerimaan dari sektor ini akan semakin luas pula jangkauan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Retribusi pelayanan kesehatan bukan tanpa kajian ilmiah, Berdasarkan suatu hasil analisis (Sutanto Kabupaten Wonogiri, 2002) menunjukkan bahwa Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), jumlah penduduk, dan jumlah kunjungan pasien berpengaruh signifikan terhadap realisasi penerimaan retribusi pelayanan kesehatan. Perilaku masyarakat dalam mendukung pola hidup bersih dan sehat diharapkan menjadi penggerak utama yang dapat merangsang peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Oleh karena itu, pemerintah perlu meningkatkan pendidikan kesehatan masyarakat sejak usia dini dan sosialisasi kesehatan lingkungan dan gerakan pola hidup sehat Salah satu faktor penting lainnya yang berpengaruh terhadap derajat kesehatan masyarakat adalah kondisi lingkungan yang tercermin dari indikator kesehatan lingkungan dan sanitasi dasar. Untuk itulah, pemerintah perlu membangun infrastruktur dasar tersebut serta memberikan bantuan yang lebih untuk merangsang partisipasi masyarakat.

11

BAB III EVALUASI DAN ANALISIS PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN TERKAIT Dalam pembukaan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 adalah melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, , memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan abadi, dan keadilan harus diwujudkan pembangunan Pasal pelayanan 34 ayat ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian upaya kesehatan dan terpadu dalam yang rangkaian didukung memperoleh fasilitas

sosial. Kesehatan sebagai salah satu unsur kesejahteraan umum melalui berbagai secara menyeluruh

kesehatan 28 H (3) UUD ayat

oleh suatu sistem kesehatan nasional. (1) UUD 1945 menegaskan jawab atas bahwa kesehatan merupakan hak setiap orang dan negara menurut Pasal 1945 bertanggung penyediaan

pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah bahwa pemasukan daerah yang bersumber dari retribusi pada prinsipnya akan dikembalikan pada masyarakat dalam bentuk pelayanan. Hal ini diatur dalam paasl 1 angka 64 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tetang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah , bahwa Retribusi adalah Pengutan daerah sebagai pembayaran atas jasa atau pemberian izin tertentu Secara khusus yang khusus disediakan dan/atau yang diberikan oleh Pemerintah daerah untuk kepentingan orang atau badan. yang dimaksud dengan Objek Retribusi Pelayanan Kesehatan adalah pembayaran atas pelayanan kesehatan pada Dinas Kesehatan dan Jaringannya. Objek Retribusi adalah Pelayanan Kesehatan dilingkup Dinas Kesehatan yang meliputi sebagai berikut : a. b. Pelayanan Kesehatan di Puskesmas Pelayanan Kesehatan di Puskesmas Pembantu 12

c. d. e. f. g.

Pelayanan Kesehatan pada Puskesmas keliling Pelayanan Kesehatan melalui sarana kesehatan lainnya Pengujian Kesehatan Pelayanan Perizinan Tenaga dan Sarana Kesehatan Pelayanan Pemeriksaan Kualitas Air Selengkapnya Peraturan Perundang-undangan yang menjadi dasar pembentukan

Peraturan Daerah ini adalah : 1. 2. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara Republik Indonesia Nomor 4286); 3. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan (Lembaran 4. Negara Republik Nomor Lembaran Negara Indonesia 29 Tahun Tahun 2004 2004 4355); Tentang Nomor Praktek Nomor 4431); 125, 4437) 12 Tahun Republik Tahun 2004 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor Undang-Undang 116, Tambahan 5. Undang–Undang Tambahan Lembaran Kedokteran (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor Negara 32 Tahun Republik 2004 Indonesia Negara Nomor 5, (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara

Republik Indonesia

tentang Pemerintahan Nomor

Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor sebagaimana telah 2004 tentang diubah dengan Undang-Undang Nomor Daerah (Lembaran Negara

2008 tentang perubahan kedua atas Undang-Undang Pemerintahan Indonesia Tahun 2008 Nomor Indonesia Nomor 4844) ; 6. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 59, Tambahan

Nomor 32 Tahun

Lembaran Negara Republik Tentang Perimbangan Republik

Keuangan antara Pemerintah Pusat & Daerah (Lembaran Negara Indonesia Tahun 2004 Nomor 127, Tambahan Lembaran Indonesia Nomor 4439);

Negara Republik

13

7.

Undang–Undang

Nomor

26 Tahun 2004 tentang Pembentukan Provinsi

Sulawesi Barat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 105, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4422); 8. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Daerah 9. (Lermbaran Negara Nomor Republik Indonesia Tahun Tambahan Lembaran Negara Nomor 385); Undang-Undang 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5063); 10. Undang-Undang (Lembaran 11. Negara Nomor Republik 44 Tahun Indonesia 2009 Tentang 2009 Rumah Nomor Sakit 153, Tahun Retribusi 2000 Nomor 41,

Tambahan Lembaran Negara Nomor 5072); Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1987 Tentang Penyerahan Urusan Pemerintahan Dalam Bidang Kesehatan Kepada Republik Indonesia Tahun 1987 Nomor 3347); 12. Peraturan Kesehatan 13. Peraturan Pemerintah (Lembaran Pemerintah Nomor 32 Tahun 1996 Tentang 1996 Tenaga Nomor Negara Republik Nomor Indonesia Tahun 2007 Sebagian Daerah (Lembaran Negara

9 Tambahan Lembaran Negara Nomor

49, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3637); 41 Tahun tentang Organisasi Perangkat Daerah ( Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun Tambahan Lembaran Negara Nomor 4741 ); 14. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Badan Layanan 2005 Nomor 4502 ); Umum (Lembaran Negara Republik 48 Tambahan Lembaran Negara Keuangan Tahun Indonesia 2007 Nomor 89

Republik Indonesia Nomor

14

BAB IV LANDASAN PEMIKIRAN Secara garis besar, Peraturan Daerah merupakan instrumen hukum yang bertujuan untuk menjadi pedoman dan mengarahkan perubahan peradaban masyarakat ke arah peradaban yang lebih maju dan demokratis, serta mampu mengaktualisasikan prinsipprinsip Otonomi Daerah yang luas, nyata, tegas dan bertanggung jawab secara benar. Dalam filsafat hukum kita diajarkan agar hukum ditaati. Untuk itu sebuah produk hukum harus mempunyai dasar-dasar berlaku yang baik, tanpa memiliki landasan, suatu peraturan perundang-undangan yang berlaku tidak memiliki akar yang kuat, sehinggan dengan mudah dapat diganggu gugat. Olehnya itu Bagir Manan (2001 : 35) mengemukakan ada tiga dasar atau landasan dalam pembentukan suatu Peraturan Perundang-Undangan (PERDA), yaitu : Landasan Filosofis, Yuridis dan Sosiologis. Berkaitan dengan konsep-konsep diatas, maka landasan pengajuan rancangan Peraturan Daerah tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi diuraikan sebagai berikut : A. Landasan Filosofis Landasan filosofis pembentukan Peraturan Daerah tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat adalah dengan menyadari bahwa pelayanan Sulawesi Barat keseharan merupakan salah satu tugas dari Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat,

terhadap masyarakat dibidang kesehatan yaitu menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan sebagai suatu usaha pemenuhan kebutuhan hak-hak dasar masyarakat. Posisi Pemerintah adalah sebagai Pelayan Rakyat (Public Servant) atau Pemberi Layanan. Sedangkan rakyat memiliki hak-hak atas pelayanan dari Pemerintah Pengejawantahan hal tersebut dapat dilihat dengan pemberian Otonomi kepada Daerah. Hakikat penyelenggaraan Otonomi Daerah, bertujuan untuk mendekatkan rakyat dengan Pemerintahnya. Implementasi hal tersebut, termanifestasikan dengan perubahan Paradigma Tata Pemerintahan dari sentralisasi ke desentralisasi dan pemberian kewenangan yang lebih besar kepada DPRD sebagai Lembaga Perwakilan dan Penerima Mandat Kedaulatan Rakyat untuk mewakili dan memperjuangkan segala kepentingan rakyat. 15

B. Landasan Yuridis Dalam proses pembentukan Peraturan Daerah, terdapat beberapa asas yang menjadi landasan yuridis yang perlu diperhatikan, yakni : a. Lex Superior Derogat Lexatheriorri dan Lex Inferiori; yang berarti hukum yang dibuat oleh kekuasaan yang lebih tinggi kedudukannya mengesampingkan hukum yang lebih rendah b. Asas Lex Spesialis Derogat Lex Generalis; yang berarti bahwa hukum yang khusus mengesampingkan hukum yang umum c. Asas Lex Posteriori Derogat Lex Priori; yang artinya hukum yang baru mengesampingkan hukum yang lama d. Asas Delegata Potestas Non Potest Delegasi; yang berarti penerima delegasi tidak berwewenang mendelegasikan lagi tanpa persetujuan pemberi delegasi. Dalam pembentukan Perda tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat yang menjadi landasan Yuridis adalah Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28, Undang-Undang Nomor 23/1992 tentang Kesehatan maupun Peraturanperaturan lainnya yang terkait dengan Pelayanan Kesehatan dan Pedoman Teknis lainnya. C. Landasan Sosiologis Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan haruslah dimaknai sebagai usaha pemenuhan hak-hak dasar masyarakat dan merupakan kewajiban Pemerintah untuk melakukan pemenuhan hak-hak dasar tersebut untukkesejahteraan sosial. Sehingga perlu memperhatikan nilai-nilai, sistem kepercayaan, relegi, kearifan lokal, keadilan serta keterlibatan masayarakat. Perhatian terhadap beberapa aspek ini memberikan jaminan bahwa Pelayanan Kesehatan yang dilaksanakan merupakan ekspresi kebutuhan masayarakat dibidang kesehatan. Dalam penyusunan Peraturan Daerah khususnya yang mengatur tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat, maka akan menjadi landasan sosiologis dengan perumusannya adalah dengan memperhatikan kenyataan dan kondisi Pelayanan Kesehatan yang telah berjalan selama ini, kaitannya dengan kebutuhan dan atau kepentingan masyarakat serta kondisi sekarang ini. 16

Dalam konteks tersebut pembentukan Peraturan Daerah Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat, harus dapat memberikan jaminan bahwa Pelayanan Kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat diberikan dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat Sulawesi Barat dan sebagai jaminan terhadap perlindungan Hak Azasi Manusia secara Umum.

17

BAB V JANGKAUAN, ARAH PENGATURAN DAN RUANG LINGKUP MATERI MUATAN PERATURAN DAERAH TENTANG RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN A. Ketentuan Umum Ketentuan Umum memuat pengertian-pengertian dasar atau istilah-istilah yang terkait dengan Retribusi Pelayanan Kesehatan atau kutipan dari Peraturan PerundangUndangan yang ada. Pengertian dan Istilah yang terkait dengan Retribusi Pelayanan Kesehatan tersebut meliputi : 1. Daerah adalah Provinsi Sulawesi Barat; 2. Pemerintah Daerah adalah Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat; 3. Kepala Daerah adalah Bupati Sulawesi Barat; 4. Kepala Dinas adalah Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat; 5. Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis; 6. Upaya Kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan yang dilakukan oleh Pemerintah dan atau masyarakat; 7. Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat adalah suatu cara penyelenggaraan pemeliharaan kesehatan yang paripurna berdasarkan asas usaha bersama dan kekeluargaan, yang berkesinambungan dan dengan mutu yang terjamin serta pembiayaan yang dilaksanakan secara praupaya; 8. Tenaga Kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau keterampilan melalui pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan; 9. Sarana Kesehatan adalah tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan; 10. Biaya Pelayanan Kesehatan adalah seluruh biaya yang dibebankan kepada orang/pasien yang meliputi administrasi, jasa pemeriksaan, perawatan, pengobatan, penunjang, penggunaan sarana dan prasarana kesehatan milik pemerintah daerah; 18

11. Tarif adalah nilai nominal dalam Rupiah yang ditetapkan pada setiap Pelayanan Kesehatan; 12. Pasien adalah setiap orang yang datang ke Sarana Kesehatan Pemerintah untuk mendapatkan pelayanan kesehatan; 13. Pusat Pelayanan Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disingkat PUSKESMAS adalah Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan yang melaksanakan Upaya Pelayanan Kesehatan Dasar yang meliputi Promotif, Preventif, Kuratif dan Rehabilitatif kepada Masyarakat; 14. Kepala Puskesmas adalah Seorang yang ditunjuk melaksanakan tugas kepemimpinan di Puskesmas yang ada di wilayah Kerja Provinsi Sulawesi Barat sesuai dengan Ketentuan yang berlaku; 15. Puskesmas Pembantu adalah Unit Sarana Pelayanan Kesehatan yang membantu Puskesmas untuk melaksanakan tugas dalam wilayah tertentu; 16. Puskesmas Keliling adalah Upaya Pelayanan Kesehatan oleh Tenaga Puskesmas dengan menggunakan Kendaraan Roda 4 (Empat), Kendaraan Roda 2 (Dua) atau sarana transportasi lainnya ke Lokasi/Daerah yang jauh dari sarana Pelayanan Kesehatan yang bertujuan mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat; 17. Pelayanan Kesehatan adalah segala kegiatan yang diberikan kepada seseorang dalam rangka pemeriksaan, diagnosis, pengobatan, perawatan dan pemeriksaan laboratorium atau pemeriksaan kesehatan lainnya pada sarana kesehatan milik Pemerintah; 18. Pelayanan Rawat Jalan adalah pelayanan kepada pasien untuk pemeriksaan, diagnosis, pengobatan, rehabilitasi medik dan pelayanan kesehatan lainnya tanpa rawat inap; 19. Pelayanan Rawat Darurat adalah pelayanan kesehatan yang harus diberikan segera untuk mencegah/menanggulangi resiko kematian atau cacat; 20. Pelayanan Rawat Inap adalah pelayanan kepada pasien untuk diagnosis, observasi, perawatan, pengobatan, rehabilitasi medik dan pelayanan kesehatan lainnya dengan inap; 21. Pelayanan Medik adalah pelayanan terhadap pasien yang dilakukan oleh dokter dan dokter gigi; 19

22. Pelayanan Paramedis adalah pelayanan terhadap pasien yang dilakukan oleh Perawat, Perawat Gigi dan Bidan; 23. Pelayanan Penunjang adalah pelayanan untuk menunjang penegakan diagnosis dan terapi; 24. Jasa Pelayanan adalah imbalan yang diterima oleh Petugas Kesehatan dalam rangka pemeriksaan, observasi, diagnosis, pengobatan, konsultasi, visite, rehabilitasi medik, dan atau pelayanan lainnya; 25. Jasa Sarana adalah imbalan yang diterima oleh Puskesmas dan jaringannya atas pemakaian sarana dan prasarana serta fasilitas Puskesmas dan Jaringannya; B. Dasar Kebijaksanaan dan Prinsip Penetapan Retribusi 1. Pemerintah Daerah dan masyarakat bertanggung jawab dalam pemeliharaan dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. 2. Biaya penyelenggaraan Dinas Kesehatan dan Jaringannya menjadi beban bersama antara Pemerintah Daerah dan Masyarakat. 3. Setiap orang yang memerlukan pelayanan kesehatan pada Dinas Kesehatan dan Jaringannya berhak mendapat pelayanan kesehatan sebagaimana mestinya. 4. Pelayanan Kesehatan sebagaimana dimaksud pada point 3 diatas dikenakan Retribusi Pelayanan Kesehatan. 5. Biaya Pelayanan Kesehatan terdiri dari : Karcis Jasa Sarana Jasa Pelayanan Tenaga Kesehatan

6. Prinsip dan sasaran dalam Penetapan Retribusi didasarkan pada tujuan untuk menutupi sebagian atau sama dengan biaya penyelenggaraan pelayanan kesehatan dengan mempertimbangkan kemampuan masyarakat dan aspek keadilan. 7. Biaya sebagaimana dimaksud pada point 6 termasuk biaya investasi prasarana, biaya operasional dan pemeliharaan. 8. Biaya Pelayanan Kesehatan sebagaimana dimaksud point 5 diatas dikembalikan ke Dinas Kesehatan sebagai biaya Operasional Puskesmas dan Jasa Pelayanan Petugas Kesehatan. 20

9. Biaya Operasional yang dimaksud point 8 merupakan biaya Pelayanan Kesehatan Karcis dan Jasa Sarana yang diperuntukkan Pelayanan Kesehatan Dalam Gedung, Luar Gedung termasuk Pemeliharaan serta Penunjang Administrasi dan keperluan lainnya untuk kepentingan Pelayanan Kesehatan. 10. Jasa Pelayanan Petugas Kesehatan yang dimaksud point 8 diatas merupakan biaya yang diberikan kepada Tenaga Medis dan Paramedis atas pelayanan kesehatan yang telah dilakukan. C. Objek dan Subjek Retribusi Yang dimaksud dengan Objek Retribusi Pelayanan Kesehatan adalah pembayaran atas pelayanan kesehatan pada Dinas Kesehatan dan Jaringannya. Objek Retribusi adalah Pelayanan Kesehatan dilingkup Dinas Kesehatan yang meliputi sebagai berikut : h. Pelayanan Kesehatan di Puskesmas i. Pelayanan Kesehatan di Puskesmas Pembantu j. Pelayanan Kesehatan pada Puskesmas keliling k. Pelayanan Kesehatan melalui sarana kesehatan lainnya l. Pengujian Kesehatan m. Pelayanan Perizinan Tenaga dan Sarana Kesehatan n. Pelayanan Pemeriksaan Kualitas Air Sedangkan Subjek Retribusi adalah pribadi/individu atau badan/organisasi yang mendapatkan pelayanan kesehatan pada Dinas Kesehatan dan Jaringannya. D. Golongan Retribusi Retribusi Pelayanan Kesehatan digolongkan sebagai Retribusi Jasa Umum dan Retribusi Perizinan. E. Cara Mengukur Tingkat Penggunaan Jasa Tingkat Penggunaan Jasa diukur berdasarkan Jumlah, Jenis dan Tingkat Pelayanan Kesehatan.

21

F. Retribusi Pelayanan Kesehatan yang Dikenakan Tarif Retribusi Pelayanan Kesehatan yang dikenakan Tarif dikelompokkan sebagai berikut : a. Rawat Jalan b. Pelayanan Kesehatan Gigi c. Rawat Inap d. Tindakan Medik e. Pemeriksaan Laboratorium f. Pelayanan Persalinan g. Pelayanan Kesehatan Khusus h. Pelayanan Rujukan i. Pengujian Kesehatan j. Pelayanan Perizinan Tenaga dan Sarana Kesehatan k. Pelayanan Pemeriksaan Kualitas Air G. Bentuk dan Besarnya Tarif 1. Bentuk Tarif Pelayanan Kesehatan pada Dinas Kesehatan dan Jaringannya berupa : a. Karcis b. Jasa Sarana c. Jasa Pelayanan 2. Besarnya tarif pelayanan kesehatan secara rinci terdapat pada lampiran peraturan daerah ini yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan. H. Tata Cara Pemungutan dan Pengelolaan Tata Cara Pemungutan Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi dilakukan dengan cara : 1. Pemungutan retribusi tidak dapat dipihak ketigakan. 2. Retribusi dipungut dengan menggunakan karcis atau dokumen lain sesuai dgn ketentuan. 3. Tata cara pelaksanaan pemungutan / penagihan Retribusi Pelayanan Kesehatan pada Dinas Kesehatan dan Jaringannya dilakukan oleh Petugas Pemungut Sulawesi Barat

22

Tarif yang ditetapkan dengan Keputusan Bupati dengan berpedoman pada Ketentuan Peraturan Perundang – Undangan yang berlaku. Cara Pengelolaan Retribusi Pelayanan Kesehatan dilakukan dengan cara pendistribusian Jasa Pelayanan dengan cara : (1) Petugas Kesehatan yang melakukan pelayanan kesehatan pada Dinas Kesehatan dan Jaringannya diberikan jasa untuk setiap jenis pelayanan yang diberikan. (2) Proporsi pembagian jasa pelayanan yang diterima oleh Petugas Kesehatan sebagaimana dimaksud pada bagian (1) di atas diatur dengan Keputusan Kepala Dinas Kesehatan. Sedangkan Pengeculian Tarif diperuntukkan oleh : (1) Peserta Asuransi Kesehatan yang dikelola oleh Pemerintah. (2) Orang/pasien khusus sebagaimana dimaksud adalah mereka yang ditimpa bencana alam atau bencana sosial. I. Pembinaan, Pengendalian dan PertanggungJawaban Pembinaan Pengelolaan Retribusi Pelayanan Kesehatan dilakukan dengan cara : (1) Pemerintah Daerah melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap penyelenggaraan pelayanan kesehatan, pengelolaan Retribusi dan pemanfaatan sarana prasarana dikoordinasikan oleh Kepala Dinas Kesehatan. (2) Pembinaan sebagaimana dimaksud pada bagian (1) meliputi pemberian pedoman, Bimbingan Teknis, konsultasi dan pengembangan sumberdaya manusia tenaga medis dan paramedis serta staf Puskesmas dan Jaringannya. Pengendalian Pengelolaan Retribusi Pelayanan Kesehatan dilakukan untuk peningkatan Kinerja Pengelolaan Retribusi Pelayanan Kesehatan pada Puskesmas dan Jaringannya, Kepala berlaku. Mekanisme dan Tata Cara Pelaporan dan Pertanggungjawaban Pengelolaan Retribusi Pelayanan Kesehatan di Dinas Kesehatan dan jaringannya dilaksanakan dengan berpedoman pada Peraturan Perundang – undangan dan ketentuan yang berlaku. Puskesmas menyelenggarakan sistem Pengendalian internal yang pelaksanaannya berdasarkan peraturan perundang-undangan dan ketentuan yang

23

J. Sanksi Setiap pribadi/individu atau badan/organisasi wajib retribusi yang tidak memenuhi kewajibannya sebagaimana diatur dalam Peraturan Daerah ini, dikenakan sanksi administrasi berupa pembayaran seluruh kewajiban dimaksud ditambah 30% dari jumlah tagihan. Barang siapa yang melanggar termasuk wajib Retribusi dan melakukan tindak pidana yang diatur dalam Peraturan Daerah ini, berdasarkan UU Nomor 32 Tahun 2004 diancam pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan dan atau denda paling tinggi Rp. 50.000.000,- (Lima Puluh Juta Rupiah). Barang siapa yang melakukan tindak pidana dalam Pengelolaan Retribusi Pelayanan Kesehatan dapat dituntut berdasarkan ketentuan peraturan perundang – undangan. K. Ketentuan Lain Hal – hal yang belum diatur dalam Peraturan Daerah ini sepanjang menyangkut teknis pengelolaan dan pelaksanaannya akan diatur dengan Keputusan Bupati. Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka Peraturan Daerah nomor 9 Tahun 2001 tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan dan petunjuk pelaksanaannya dinyatakan tidak berlaku lagi.

24

BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Dengan segala keterbatasan, maka sangat disadari bahwa Naskah Akademik ini masih jauh dari kesempurnaan. Akan tetapi, paling tidak untuk saat sekarang ini dinilai telah memadai untuk dijadikan sebagai dasar dalam pembentukan dan penetapan Peraturan Daerah tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat. Secara detail menyangkut hal-hal yang belum dijelaskan atau belum tergambar dalam Naskah Akademik ini, lebih lanjut dan secara substansial dapat dituangkan dalam rumusan pada bab-bab atau pasal dan ayat pada batang tubuh Peraturan Daerah yang diurai ke dalam azas, prinsip dan tujuan, prosedur serta evaluasi dan pengendaliaanya. Dengan penetapan Peraturan Daerah ini, maka kedepan diharapkan penyelenggaraan pelayanan kesehatan dapat lebih baik sehingga apa yang menjadi persoalan-persoalan maupun permasalahan yang mewarnai penyelenggaraan pelayanan kesehatan selama ini dapat terantisipasi dan terselesaikan dengan baik untuk mewujudkan masyarakat yang makmur dan sejahtera khususnya masyarakat Provinsi Sulawesi Barat dan cita-cita Bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia pada umumnya. B. Saran Berdasarkan kesimpulan diatas maka disarankan bagi setiap orang yang berkepentingan dengan Naskah Akademik dan Peraturan Daerah tentang Pelayanan Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat , diharapkan dapat memberikan kritikan, saran maupun masukan dalam penyempurnaan Naskah Akademik Peraturan Daerah dan penyelenggaraan pelayanan kesehatan. Untuk menjamin terselenggarannya pola penyelenggaraan yang baik, perlu adanya jaminan kepastian hukum yang berlaku bagi semua unit pelayanan kesehatan dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Untuk itu, setiap penyelenggaraan pelayanan kesehatan hendaknya memperhatikan dan menerapkan prisnip, asas dan standar pelayanan kesehatan dengan baik dan benar serta penuh rasa tangggung jawa. 25

26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->