KALKULUS DIFERENSIAL Indikator: Siswa dapat: 1. menghitung turunan fungsi yang ssederhana dengan menggunakan definisi turunan. 2.

menjelaskan arti fisis dan arti geometris turunan di satu titik 3. menentukan laju perubahan nilai fungsi terhadap variabel bebasnya. 4. menggunakan aturan turunan untuk menghitung turunan fungsi aljabar dan trigonometri 5. menentukan turunan fungsi komposisi dengan aturan rantai. 6. menentukan persamaan garis singgung pada suatu kurva.

ditulis f’(c). yang didefinisikan sebagai berikut: . dari fungsi y = f(x) di x = c. Turunan dan aturan menentukannya 1.c) atau lim lim (f(c + h) – f(c))/h akan didefinisikan sebagai turunan y = h0 f(x) di titik x = c turunan pertama. turunan pertama dari fungsi y = f(x) di sebarang titik x dinamakan fungsi turunan pertama.A. besaran xc (f(x) – f(c))/(x .c) lim dengan melakukan penggantian x – c = h diperoleh x c  h  0 dan x = c + h. akibatnya definisi fungsi turunan pertama dapat dinyatakan sebagai berikut f’(c)= lim (f(c + h) – f(c))/h h0 fungsi turunan. didefinisikan sebagai f’(c) = xc(f(x) – f(c))/(x . Turunan fungsi secara umum.

Fungsi turunan pertama dari y = f(x). ditulis y’. lambang dy/dx dikenal sebagai natasi Leibniz. Akibatnya definisi fungsi turunan pertama dapat dinyatakan sebagai berikut: fungsi turunan pertama dari y = f(x). ditulis y’. didefinisikan sebagai tx f’(x)= lim (f(t) – f(x))/(t . atau dy/dx. f’(x).x) . Dengan melakukan penggantian x + h = t diperoleh h 0  tx dan h = t – x. didefinisikan sebagai h f’(x) = lim (f(x + h) – f(x))/h. f’(x). atau dy/dx.

1)= lim (x2 .1) lim x1 = lim ((x +1)(x-1))/(x .1)= 2 x1 ▪ fungsi turunan pertama dari f(x) = x2 adalah f’(x) = lim (f(x + h) – f(x))/h = lim ((x + h)2 – x2)/h h0 h0 = h0 (2xh + h2)/h = h0( 2x + h) = 2x lim lim .contoh: tentukan turunan pertama dari fungsi f(x)= x2 di titik x = 1 dan fungsi turunan pertama dari f! jawab: turunan pertama dari fungsi f(x) = x2 di titik x = 1 dan x = 2 adalah ▪ f’(1) = x1 (f(x) – f(1))/(x .1)/(x .

(f/g)’(x) = (g(x)f’(x) – f(x)g’(x))/(g(x))2 .sin x 2. (fg)’(x) = f(x)g’(x) + g(x)f’(x) 4. (cf)’(x) = cf’(x). c konstanta 3. maka 1. (f  g)‘ (x) = f’(x)g’(x) 2. aturan menentukan turunan turunan dari operasi aljabar pada dua fungsi jika y = f(x) dan y = g(x).Turunan sinus dan kosinus (d/d(x))(sin x) = cos x dan (d/d(x))(cos x) = .

(u  v)’ = u’  v’ 2. d(uv)/dx=u(dv/dx)+v(du/dx) 4. d(uv)/dx = du/dxdv/dx 2. c konstanta 3. (cu)’ = cu’.Dapat juga ditulis dengan: Tampilan lain 1. (u/v)’ = (vu’ – uv’)/v2 Notasi Leibniz 1. d(cu)/dx = c(du/dx). c konstanta 3. (uv)’ = uv’ + vu’ 4. (d/dx)(u/v)=(v du/dx – u dv/dx)/v2 .

maka turunannya adalah (f°g)’(x) = f’(g(x))g’(x) Dalam bentuk notasi Leibniz.Turunan fungsi komposisi (aturan rantai) jika fungsi komposisi f ° g dapat dirancang dengan aturan y = f(g(x)). r bilangan rasional. ditulis dalam notasi Leibniz d/dx(xr)= rxr-1. (du/dx) Turunan fungsi invers jika fungsi f: Df Rf satu ke satu dengan y = f(x)x = f-1(y). r bilangan rasional . maka y = y(u(x)) dan turunan y terhadap x adalah dy/dx= (dy/du). maka f’(x) = rxr-1. maka (f-1(y))’ = 1/f’(x) atau dy/dx = 1/(dy/dx) Turunan fungsi y = x’. r bilangan rasional jika f(x) = xr. jika y = y(u) dan u = u(x).

maka f’(x)=(q(x)p’(x)-p(x)q’(x))/(q(x))2 ▪ jika f(x) = n√p(x)m = (p(x))m/n. fungsi rasional dan bentuk akar ▪ jika p(x) = a0xn + a1xn-1 + an-1x + an. m bilangan real. maka p’(x) = a0nxn-1 + a1(n . n bilangan asli. maka f’(x) = (m/n)(p(x))(m/n)-1 = (m/n)n√p(x)m-n .1)xn-2 + … + an-1 ▪ jika f(x)=p(x)/q(x). p dan q sukubanyak dan q(x)≠ 0. n ≥ 2 dan p sukubanyak.Turunan sukubanyak.

1 = 5x4 – 8x3 + 6x .4x3 + 3. 2x – 6.sin x ▪ jika f(x) = tan x. maka f’(x) = d/dx(sin x)= cos x ▪ jika f(x) = cos x. maka f’(x) = d/dx(csc x)=-csc x cot x contoh: 1. maka f’(x) = d/dx(sec x)=sec x tan x ▪ jika f(x) = csc x.6 . maka f’(x) = d/dx(tan x)=sec2 x = 1 + tan2 x ▪ jika f(x) = cot x.Turunan fungsi trigonometri ▪ jika f(x) = sin x. tentukan fungsi turunan pertaa dari f(x)=x5 – 2x4 + 3x2 – 6x jawab: f’(x) = d/dx(x5 – 2x4 + 3x2 – 6x) = d/dx(x5) – 2d/dx(x4) + 3d/dx(x2) – 6d/dx(x) = 5x4 – 2. maka f’(x) = d/dx(cot x)-csc2 x = -(1 + cot2 x) ▪ jika f(x) = sec x. maka f’(x) = d/dx(cos x)= .

2. Buktikan d/dx(tan x) = sec2 x jawab: dengan menggunakan turunan hasilbagi dua fungsi diperoleh d/dx(tan x) = d/dx(sin x/cos x) = ((cos x)d/dx(sin x)-(sin x)d/dx(cos x))/cos2 x = ((cos x)(cos x) – (sin x)(-sin x))/cos2 x = (cos2 x+sin2 x)/cos2 x = 1/cos2 x = sec2 x .

contoh: Tentukan fungsi turunan kedua dari f(x) = x2 sin x jawab: f’(x)= d/dx(x2 sin x) = x2 d/dx(sin x) + (sin x)d/dx(x2) = x2 cos x + 2 x sin x f’’(x) = d/dx(x2 cos x + 2 x sin x) = d/dx(x2 cos x)+2(x cos x+sin x) = x2 (-sin x) + 2x cos x + 2(x cos x + sin x) = .x2 sin x + 4 x cos x + 2 sin x . demikian seterusnya sampai turunan ke-n atau turunan tingkat tinggi fungsi f. Turunan tingkat tinggi turunan pertama dari fungsi y = f(x) adalah y’ = f’(x) turunan kedua y’’ = f’’(x).3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful