P. 1
Laporan Resmi Praktek Belajar Klinik Di Puskesmas Harapa Baru Samarinda

Laporan Resmi Praktek Belajar Klinik Di Puskesmas Harapa Baru Samarinda

|Views: 944|Likes:
Published by TomMy Charming

More info:

Published by: TomMy Charming on Mar 02, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/12/2015

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTEK BELAJAR KLINIK DI PUSKESMAS HARAPAN BARU SAMARINDA SEBERANG

Disusun oleh : NAMA 1. Nur Hidayah 2. Tommy Akbar NIM 09.0221.25.03 09.0223.27.03

PROGRAM STUDI D-III ANALIS KESEHATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN WIYATA HUSADA SAMARINDA 2011

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRATEK BELAJAR KLINIK DI PUSKESMAS HARAPAN BARU SAMARINDA SEBERANG

Disusun oleh : NAMA 1. Nur Hidayah 2. Tommy Akbar NIM 09.0221.25.03 09.0223.27.03

Telah disahkan pada tanggal 02 April 2011

Samarinda, 02 April 2011 Mengetahui, Ketua Program Studi Analis Kesehatan Kepala Puskesmas Harapan Baru

Agus Joko Praptomo, S.Si NIDN. 1108086803

dr. H. O. Boedi Ichwanto NIP. 19680314 200112 1 003

ii

KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas Rahmat dan Karunia yang dilimpahkan-Nya, sehingga akhirnya Laporan Praktek Belajar Klinik (PBK) di Puskesmas Harapan Baru Samarinda Seberang ini dapat terselesaikan. Laporan PBK disusun untuk kewajiban dan prasyarat program Diploma III Jurusan Analis Kesehatan, Stikes Wiyata Husada Samarinda Kalimantan Timur. Pada kesempatan ini saya menghaturkan penghargaan dan mengucapkan terima kasih yang tulus ikhlas kepada : 1. Kepala Pimpinan Puskesmas Harapan Baru dr. H.O Boedi Ichwanto Samarinda Seberang yang telah memberikan izin untuk melaksankan Praktek Belajar Klinik (PBK). 2. Ibu Yuli Astuti D.L, Amd.AK dan Ayu Rahmatika, Amd.AK, yang telah banyak membimbing kami dan mengarahkan selama pelaksanaan PBK berlangsung. 3. Bapak Agus Joko Praptomo, S.Si selaku ketua prodi Analis Kesehatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Wiyata Husada Samarinda. 4. Ibu Siti Raudah, S.Si yang telah membimbing kami dalam penulisan laporan, serta dosen dan seluruh staf Stikes Wiyata Husada Samarinda. Kami menyadari sepenuhnya dalam penulisan Laporan PBK di Puskesmas Harapan Baru ini masih terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu saran dan kritik yang membangun untuk terciptanya hasil karya yang lebih baik lagi, sehingga dapat bermanfaat bagi pihak – pihak yang berkepentingan. Akhir kata penulis berharap semoga laporan ini berguna bagi semua.

Samarinda, 02 April 2011

Penulis

iii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL................................................................................................ i HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ viii DAFTAR SINGKATAN ....................................................................................... ix BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................1 1.1 Latar Belakang ......................................................................................1 1.2 Dasar Hukum.........................................................................................2 1.3 Tujuan....................................................................................................2 1.4 Manfaat..................................................................................................3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................4 2.1 Pengertian Puskesmas ...........................................................................4 2.2 Visi dan Misi .........................................................................................5 2.3 Monografi ..............................................................................................6 2.4 Jenis Pemeriksaan .................................................................................8 BAB III METODE KERJA ...................................................................................18 3.1 Tempat dan Waktu ..............................................................................18 3.2 Alat dan Bahan ....................................................................................18 3.2.1 Alat-alat ...................................................................................18 3.2.2 Bahan-bahan ............................................................................19 3.3 Sistem Pelayanan Laboratorium..........................................................20 3.4 Prosedur Pemeriksaan .........................................................................21 3.4.1 Pemeriksaan Kadar Hemoglobin .............................................21 3.4.2 Hitung Sel Leukosit .................................................................22 3.4.3 Hitung Sel Trombosit ..............................................................25 3.4.4 Pemeriksaan Sel Darah dengan Bilik Hitung (Improved Neubauer) ................................................................................27 iv

3.4.5 Pemeriksaan Golongan Darah .................................................29 3.4.6 Pemeriksaan Gula Darah (Glukosa) ........................................30 3.4.7 Pemeriksaan Kolesterol ...........................................................31 3.4.8 Pemeriksaan Asam Urat ..........................................................32 3.4.9 Pemriksaan Bakteri Tahan Asam (BTA).................................33 3.4.10 Pemeriksaan Widal ..................................................................36 3.4.11 Pemeriksaan PPT (Pregnosticon Plano Test) .........................38 3.4.12 Pemeriksaan Sedimen Urin .....................................................40 3.4.13 Pemeriksaan Protein Urin ........................................................42 3.4.14 Pemeriksaan Malaria ...............................................................43 3.4.15 Pemeriksaan Swab Vagina ......................................................45 3.4.16 Pemeriksaan Test Narkoba ......................................................46 3.4.17 Pengambilan Sampel, Penanganan Sampel dan Pengiriman Sampel Campak .......................................................................47 3.4.18 Urin Stick ................................................................................48 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...............................................................50 4.1 Hasil Pemeriksaan ...............................................................................50 4.2 Pembahasan .........................................................................................53 BAB V PENUTUP .................................................................................................70 5.1 Kesimpulan..........................................................................................70 5.2 Saran ....................................................................................................71 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

v

DAFTAR TABEL Tabel 3.1 Jenis pemeriksaan .................................................................................20 Tabel 3.2 Pembacaan hasil pemeriksaan golongan darah ......................................30 Tabel 4.1 Hasil pemeriksaan Praktek Belajar Klinik (PBK)..................................50

vi

DAFTAR GAMBAR Gambar 3.1 Perhitungan pada bilik hitung ............................................................28 Gambar 3.2 Pembacaan hasil pemeriksaan widal ..................................................38 Gambar 3.3 Interpretasi hasil dipstik PP Test ........................................................40 Gambar 3.4 Pembacaan hasil test narkoba .............................................................47 Gambar 3.5 Pembacaan hasil test stick urin...........................................................49 Gambar 4.1 Jumlah pemeriksaan ...........................................................................53 Gambar 4.2 Persentase pemeriksaan ......................................................................54 Gambar 4.3 Pembacaan hasil pemeriksaan widal ..................................................62 Gambar 4.4 Interpretasi hasil dipstik PP Test ........................................................63 Gambar 4.5 Plasmodium palcifarum dan Plasmodium vivax ................................65 Gambar 4.6 Clue cell, Polymononuklear dan Diplococcus ...................................66 Gambar 4.7 Pembacaan hasil test narkoba .............................................................67 Gambar 4.8 Pembacaan hasil test stick urin...........................................................69

vii

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Struktur Organisasi ............................................................................73 Lampiran 2 Gambar Alat dan Bahan .....................................................................74 Lampiran 3 Dokumentasi Pemeriksaan .................................................................83 Lampiran 4 Jadwal Dinas .......................................................................................88 Lampiran 5 Absensi ...............................................................................................89 Lampiran 6 Tata Tertib ..........................................................................................93 Lampiran 7 Jurnal ..................................................................................................94 Lampiran 8 Registrasi Program TB Nasional ........................................................99 Lampiran 9 Nilai ..................................................................................................101

viii

DAFTAR SINGKATAN ISTILAH AIDS BTA BTTA DKK DKP DK hCG IUAT JPKM LPB PBK PPT PMN SLE HIV
o

: : : : : : : : : : : : : : : :

Acquired Immunodeficiency Syndrome Bakteri Tahan Asam Bakteri Tidak Tahan Asam Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten Dinas Kesehatan Provinsi Departemen Kesehatan Human Chorionic Gonadotropin International Union Againts Tuberculosis Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat Lapang Pandang Besar Praktek Belajar Klinik Pregnosticon Plano Test Polymononuklear Systemic Lupus Erythematosus Human Immunodeficiency Virus Derajat Celcius

C

SATUAN UKUR Dl g L Mg/dl Mg mm IU mIU
3

: : : : : : : :

Desiliter (100 ml) Gram Liter Milligram per desi liter Milligram Millimeter cubic International unit Milli international unit Mikroliter

ix

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pendidikan Tenaga Kesehatan sebagai bagian integral dari pembangunan kesehatan secara nasional merupakan salah satu elemen penting dalam mewujudkan Indonesia Sehat 2011. Pendidikan tenaga kesehatan bertujuan menghasilkan tenaga kesehatan yang profesional dalam jumlah dan jenis yang sesuai dengan kebutuhan pelayanan kesehatan untuk mencapai Indonesia Sehat 2011. Untuk mewujudkan Indonesia Sehat 2011 telah ditetapkan misi dan strategi yang meliputi, pembangunan nasional berwawasan kesehatan yang dilandasi landasan baru dan paradigma sehat, profesionalisme, Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM), dan desentralisasi. Keempat strategi tersebut sangat relevan dengan perkembangan yang terjadi di tanah air kita dewasa ini. Kaitannya dengan institusi pendidikan tenaga kesehatan mempunyai peranan yang strategis dalam menyiapkan atau mendidik tenaga kesehatan yang bermutu (Anonim, 2008). Sesuai dengan tugas dan fungsinya pendidikan tenaga kesehatan mempunyai misi antara lain, meningkatkan mutu lulusan Diknakes, mutu institusi Diknakes dan meningkatkan kemitraan serta kemandirian institusi Diknakes dalam melaksanakan pendidikan tenaga kesehatan (Anonim, 2008). Sesuai dengan peraturan pemerintah PP No. 60 tahun 1999 tentang pendidikan tinggi maka tujuan pendidikan yang dimaksud adalah menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademik dan atau profesional yang dapat menerapkan, mengembangkan dan atau memperkaya khasanah ilmu pengetahuan, teknologi dan atau kesehatan (Anonim, 2008). Dalam melaksanakan pendidikan, proses pembelajaran yang terjadi tidak terbatas dalam kelas saja. Pengajaran yang berlangsung pada pendidikan ini lebih ditekankan pada pengajaran yang menerobos di luar kelas, bahkan di luar institusi pendidikan seperti di lingkungan kerja, alam atau kehidupan masyarakat. Dalam hal ini Praktek Belajar Klinik merupakan bagian yang 1

tidak terpisahkan dari sitem program pengajaran serta merupakan wadah yang tepat untuk mengaplikasikan pengetahuan, sikap dan keterampilan (KAP) yang diperoleh pada proses belajar mengajar (PBM). Lahan praktek sebagai sarana belajar mengajar utama untuk mewujudkan profesionalisme mahasiswa, dan juga sebagai wahana untuk meningkatkan keterampilan secara utuh dari seorang mahasiswa yang telah mendapat pelajaran teori di kelas atau praktek laboratorium (Anonim, 2008).

1.2 Dasar Hukum - Surat Keputusan MenKes RI No. 0844/SJ/Diknakes/VII/1986 tanggal 18 Juni 1986, tentang pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan Pendidikan Tenaga Kesehatan di Unit Pelayanan Kesehatan. - surat Keputusan Menkes RI No. MK. 02.02.3.1.0467A tanggal 14 Februari 1997, tentang pedoman hukum penyelenggaraan Diploma II Kesehatan di Lingkungan Departemen Kesehatan RI. - Surat Keputusan Menkes RI No. MK. 00.06.1.1.A.582 tanggal 17 Februari 1998, tentang Kurikulum Nasional Pendidikan Diploma III Analis Kesehatan (Anonim, 2010)

1.3 Tujuan Tujuan dilakukan Praktek Belajar Klinik I di puskesmas antara lain adalah : - Untuk mengaplikasikan pemeriksaan-pemeriksaan laboratorium, terutama yang telah diajarkan dalam perkuliahan. - Untuk mengetahui jenis pemeriksaan yang paling banyak dan yang paling sedikit diantara pemeriksaan lainnya selama mahasiswa melakukan Praktek Belajar Klinik diPuskesmas Harapan Baru. - Untuk menambah keterampilan dan pengetahuan mahasiswa dalam kegiatan dan pemeriksaan laboratorium.

2

1.4 Manfaat 1.4.1 Bagi pihak Institusi Pendidikan : - Memberikan bekal pengetahuan dan keterampilan mengenai pengelolaan puskesmas dan penatalaksanaan pasien. - Membuka wacana kepada mahasiswa tentang puskesmas secara keseluruhan, bentuk tantangan yang harus dihadapi sebagai tenaga kesehatan. Mahasiswa dapat mengimplementasikan teori yang didapat dari kuliah ke dalam praktek yang nyata dalam menghadapi kasus-kasus yang terjadi di puskesmas.

1.4.2 Bagi pihak Dinas Kesehatan ataupun Puskesmas : - Dapat mengadopsi serta menambah wawasan / pengetahuan baru dari hasil penelitian oleh institusi pendidikan. - Institusi pendidikan dapat memberikan tenaga ahli atau pembimbing ke puskesmas untuk meningkatkan dan pengembangan mutu pelayanan di puskesmas. - Dapat memperingan membantu tenaga puskesmas baik pekerjaan di dalam gedung maupun di luar gedung. - Dinas Kesehatan dapat mengevaluasi kinerja puskesmas dari laporan-laporan mahasiswa yang dikirim ke Dinas Kesehatan.

3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Puskesmas Puskesmas merupakan suatu kesatuan organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pengembangan kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat disamping memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok (Arianto, 2010). Wilayah kerja puskesmas meliputi satu kecamatan atau sebagian dari kecamatan. Faktor kepadatan penduduk, luas daerah, keadaan geografi dan keadaan infrastruktur lainnya merupakan bahan pertimbangan dalam menentukan wilayah kerja puskesmas (Arianto, 2010). Sasaran penduduk yang dilayani oleh sebuah puskesmas rata-rata 30.000. penduduk. Untuk perluasan jangkauan pelayanan kesehatan maka puskesmas perlu ditunjang dengan unit pelayanan kesehatan yang lebih sederhana yaitu Puskesmas Pembantu dan Puskesmas Keliling (Arianto, 2010). Pelayanan kesehatan yang diberikan di Puskesmas adalah pelayanan kesehatan yang meliputi pelayanan pengobatan (kuratif), upaya pencegahan (preventif), peningkatan kesehatan (promotif) dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif) yang ditujukan kepada semua penduduk dan tidak dibedakan jenis kelamin dan golongan umur, sejak pembuahan dalam kandungan sampai tutup usia (Arianto, 2010).

2.1.1 Unit Pelaksana Teknis Menyelenggarakan sebagian dari tugas teknis operasional dinas kesehatan kabupaten/kota dan merupakan unit pelaksana tingkat pertama serta ujung tombak pembangunan kesehatan Indonesia.

4

2.1.2 Pembangunan Kesehatan Penyelenggaraan upaya kesehatan oleh bangsa Indonesia untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal.

2.1.3 Pertanggung Jawaban Penyelenggaraan Bertanggung jawab untuk sebagian upaya pembangunan kesehatan yang dibebankan oleh dinas kesehatan kabupaten/kota sesuai dengan kemampuannya.

2.1.4 Wilayah Kerja Secara nasional, standar kerja wilayah Puskesmas adalah satu kecamatan (Anonim, 2008).

2.2 Visi dan Misi 2.2.1 Visi “Harapan Baru Berseri (Bersih, Sehat & Mandiri)”

2.2.2 Misi 1. Profesionalitas & tim yang tangguh 2. Meningkatkan kualitas pelayanan yang merata 3. Mendorong prilaku hidup bersih & sehat 4. Memberdayakan masyarakat menuju masyarakat mandiri untuk hidup sehat dalam lingkungan yang sehat

2.2.3 Motto Pelayanan “Kesehatan & kepuasan anda, priolitas utama kami’

2.2.4 Janji Pelayanan “3S (Senyum, Sapa & Santun)”

5

2.3 Monografi DATA DASAR Luas Wilayah Terdiri 2 Kelurahan Utara Selatan Timur Barat 1128,01 Ha 1. Kel. Harapan Baru 2. Kel. Sengkotek Sungai Mahakam Kel. Simpang Tiga Kel. S. Keledang & Kel. Rapak dalam Kel. Simpang Pas UNIT PELAYANAN DALAM GEDUNG a. Pendaftaran & Informasi g. Poli Infeksi Menular Seksual (IMS). b. c. d. e. f. Poli Umum (> 5 Tahun ) Poli Anak (< 5 Tahun) Poli Imunisasi Poli Gigi Poli Kadungan dan Poli Kb h. i. n. m. l. Poli Tindakan Poli khusus Apotek Klinik Sanitasi Laboratorium

UNIT PELAYANAN LUAR GEDUNG PUSKESMAS KELILING POS YANDU BAYI & BALITA POS YANDU LANSIA FASILITAS PELAYANAN PUSKESMAS INDUK PUSKESMAS PEMBANTU MOBIL AMBULANCE MOTOR DINAS 3 BUAH TENAGA KESEHATAN DOKTER UMUM 2 ORANG 1 BUAH 1 BUAH 1 BUAH 3 BUAH 3 LOKASI 18 BUAH 2 BUAH

6

DOKTER GIGI SERJANA KESEHATAN MASYARAKAT AKADEMI KEPERAWATAN AKADEMI ANALISIS LAB DIPLOMA KEBIDANAN SEKOLAH MENENGAH FARMASI SEKOLAH PERAWAT KESEHATAN SEKOLAH PERAWAT GIGI SERJANA HUKUM SERJANA EKONOMI DIPLOMA INFORMATIKA SMA SMEA SD DERAJAT KESEHATAN 2011 JUMLAH KELAHIRAN BAYI JUMLAH KEMATIAN BAYI JUMLAH KEMATIAN IBU DATA KESEHATAN KELUARGA K1 K4 KN

1 ORANG 2 ORANG 6 ORANG 1 ORANG 4 ORANG 1 ORANG 2 ORANG 1 ORANG 1 ORANG 1 ORANG 1 ORANG 1 ORANG 1 ORANG 1 ORANG

6 ORANG -

86,63 % 67,52 % 78,23 %

UPAYA KESEHATAN BERSUMBER DAYA MASYARAKAT POS YANDU BALITA POS YANDU LANSIA KADER AKTIF JUMANTIK Sumber : (Anonim, 2011) 18 BUAH 2 BUAH 72 BUAH 36 BUAH

7

2.4 Jenis Pemeriksaan 2.4.1 Hemoglobin Hemoglobin adalah suatu substansi protein dalam sel-sel darah merah yang terdiri dari zat besi, yang merupakan pembawa oksigen. Nilai hemoglobin yang tinggi dapat disebabkan karena hemokonsentrasi akibat dehidrasi. Nilai hemoglobin yang rendah berhubungan dengan masalah klinis seperti anemia (Gandasoebrta, 2008).

2.4.2 Hitung Jenis Leukosit dan Trombosit Pemeriksaan hitung sel darah terutama sel leukosit dan trombosit banyak diminta di klinik. Hal ini disebabkan oleh makin meningkatnya kebutuhan akan data tersebut dalam upaya membantu diagnosa. Dengan meningkatnya permintaan hitung sel darah maka pemeriksaan hitung sel cara manual tidak dapat memenuhi kebutuhan tersebut (Gandasoebrata, 2008). Trombosit merupakan elemen-elemen dasar dalam darah yang meningkatkan koagulasi. Jumlah trombosit yang rendah

(Trombositopenia) berhubungan dengan perdarahan, dan peningkatan jumlah trombosit (trombositosis) dapat menyebabkan peningkatan pembekuan. Dengan jumlah trombosit 100.000 µL, dapat terjadi perdarahan, dan jumlah trombosit < 50.000 µL, mudah terjadi perdarahan (Gandasoebrata, 2008).

2.4.3 Pemeriksaan Sel Darah dengan Bilik Hitung (Improved Neubauer) Bilik hitung (improved neubauer) adalah sebuah alat untuk memudah menghitung sel leukosit, jenis leukosit, trombosit, dan eritrosit. Leukosit memiliki 4 buah kotak besar dan 16 kotak kecil. Sedangkan Trombosit dan leukosit memiliki 25 kotak besar dan 16 kotak kecil (Anonim, 2011).

8

3.4.4 Pemeriksaan Golongan Darah Dalam sistem golongan darah ABO, darah manusia dibedakan menjadi golongan A, B, O dan AB yang masing-masing ditentukan oleh adanya aglutinogen pada permukaan eritrosit dan aglutinin pada plasmanya. Pada golongan darah A maka dalam darahnya terdapat aglutinogen A dan aglutinin anti B, dimana aglutinogen A ini akan bereaksi dengan aglutinin anti B membentuk aglutinasi. Hal ini dipakai sebagai dasar dalam pemeriksaan golongan darah dan hal ini juga menerangkan mengapa golongan darah A tidak boleh diberi transfusi golongan darah B karena didalam darah B terdapat aglutinogen B dan aglutinin anti A. Aglutinogen B dalam golongan darah B ini akan bereaksi terhadap aglutinin anti B pada golongan darah A dan sebaliknya aglutinin anti A juga akan bereaksi terhadap aglutinogen A pada golongan darah B. Pada golongan darah O tidak didapat adanya aglutinogen A maupun B sehingga tidak membentuk aglutinasi dengan aglutinin anti A maupun B karena ia sendiri telah mempunyai aglutinin anti A dan B. Sedang golongan darah AB memiliki kedua jenis aglutinogen tersebut namun tidak memiliki aglutinin (Gandasoebrata, 2008).

3.4.5 Pemeriksaan Gula Darah (Glukosa) Gula darah adalah istilah yang mengacu kepada tingkat glukosa di dalam darah. Konsentrasi gula darah, atau tingkat glukosa serum, diatur dengan ketat di dalam tubuh. Glukosa yang dialirkan melalui darah adalah sumber utama energi untuk sel-sel tubuh. Glukosa dalam darah puasa memberikan kesan paling baik tentang homeostasis secara menyeluruh. Glukosa darah puasa lebih dari 125 mg/dL dapat merupakan indikasi diabetest, dan untuk mengkonfirmasi diagnosa bila nilai gula darah rata-rata atau sedikit lebih tinggi, dilakukan pemeriksaan gula darah postprandial atau pemeriksaan toleransi glukosa, atau keduanya (Ronald Sacher, A, 2005).

9

Pemeriksaan gula darah 2 jam setelah makan biasanya dilakukan untuk menentukan respon pasien terhadap masukan tinggi karbohidrat 2 jam setelah makan. Pemeriksaan ini adalah pemeriksaan skrining untuk diabetest yang biasanya dianjurkan jika gula darah pembatasan makan dan cairan lebih tinggi dari normal atau meningkat (Ronald Sacher, A, 2005).

3.4.6 Pemeriksaan Asam Urat Asam urat merupakan produk akhir dari metabolisme purin. Purin adalah bagian penting dari asam nukleat; turnover purin dalam tubuh berlangsung secara kontinu dan menghasilkan banyak asam urat biarpun tidak ada purin dan makanan. Bagian terbesar dari asam urat disintestis dalam hati, sedangkan reaksi itu membutuhkan enzyme xanthine oxidase. Asam urat diangkut oleh darah ke ginjal dan fungsi renal yang difiltrasi, absorpsi dan sekresi semua berpengaruh kepada ekskresi asam urat (Ronald Sacher, A, 2005). Peningkatan asam urat (hiperurisemia) dalam urin dan serum tergantung dari fungsi ginjal, frekuensi metabolisme purin, dan masukan makanan yang mengandung purin. Jumlah asam urat yang berlebihan dikeluarkan dalam urin. Asam urat dapat membentuk kristal di dalam saluran kemih. Nilai dari asam urat biasanya berubah dari hari ke hari, sehingga nilai-nilai asam urat mungkin diulang dalam beberapa hari atau minggu (Ronald Sacher, A, 2005).

3.4.7 Pemeriksaan Kolesterol Kolesterol (C27HO45H) adalah alkohol steroid, semacam lemak yang ditemukan dalam lemak hewani, minyak, empedu, susu, kuning telur, yang sebagian besar disintestis oleh hati dan sebagian kecil diserap dari diet. Keberadaan dalam pembuluh darah pada kadar tinggi akan cenderung membuat endapan/ kristal/ lempengan yang akan mempersempit atau menyumbat pembuluh darah (Sutedjo, 2008).

10

Peningkatan kolesterol menyebabkan aterosklerosis dan terdapat pada penderita hipotiroidisme, DM, sirosis bilier, pankreatektomi, kehamilan trimester III, stres berat, hiperlipoproteinemia, diet tinggi kolesterol, dan sindrom nefrotik. Dapat juga disebabkan oleh obat pil KB, epinefrin, fenotiazin, vitamin A, d. Sulfonamid, dan fenitoin (Sutedjo, 2008).

3.4.8 Pemeriksaan Bakteri Tahan Asam (BTA) Pengecatan tahan asam mula-mula dikembangkan oleh Erlich (1882), ketika meneliti Mycobacterium tuberculosis. Prosedur

pewarnaan yang umum digunakan pada masa kini merupakan hasil perbaikan terhnik Erlich yang asli yaitu pewarnaan Ziehl-Neelsen (Soemarno, 2000). Beberapa bakteri yang termasuk genus Mycobacterium (Mycobacterium tuberculosis dan Mycobacterium leprae) selnya diliputi bahan semacam lemak atau lilin. Bakteri tersebut bersifat Gram positif tetapi sangat sukar dicat Gram karena adanya bahan-bahan tersebut (Soemarno, 2000). Bakteri tahan asam adalah bakteri yang mempertahankan zat warna karbol fuchsin (fuchsin basa yang dilarutkan dalam suatu campuran fenol alkohol air) meskipun dicuci dengan asam hidroklorida dalam alkohol (Soemarno, 2000). Sifat tahan asam bakteri disebabkan adanya asam mycolat yang terikat pada dinding sel, sehingga dinding sel bakteri tahan asam terdiri dari peptidoglikan, arabinolaktan dan lipid (50% dari lipid adalah asam mycolat) (Soemarno, 2000). Warna cat yang telah terikat pada bakteri tahan asam tidak dapat dilunturkan oleh alkohol atau asam sehingga bakteri tahan asam akan berwarna merah, sedang bakteri tidak tahan asam akan melepas warna cat pertama lalu terwarnai oleh cat kedua sehingga berwarna biru (Soemarno, 2000).

11

3.4.9 Pemeriksaan Widal Pemeriksaan widal ini ditujukan untuk mendeteksi adanya antibodi didalam darah terhadap antigen kuman Salmonella typhi atau

paratyphi. Sebagai uji coba cepat (rapid test) hasilnya dapat segera diketahui. Hasil positif dinyatakan dengan aglutinasi. Karena itu antibodi jenis ini dikenal sebagai Febrile aglutinin (Sutedjo, 2008). Test ini merupakan test aglutinasi yang dipakai untuk membantu menegakkan diagnosa dan menentukan secara kasar prognosa dari penyakit demam tifoid. Test ini menggunakan suspensi kuman Salmonella typhi dan paratyphi sebagai antigen untuk mendeteksi adanya antibodi terhadap Salmonella typhi/paratyphi didalam serum penderita (Sutedjo, 2008). Salmonella merupakan kuman berbentuk batang, gram negatif, yang umunya bergerak dengan flagella dan bersifat aerobik Salmonella memiliki 3 macam antigen sebagai berikut : - Antigen O (antigen somatik), yang terletak pada lapisan luar tubuh kuman. Bagian ini mempunyai struktur kimia lipopolisakarida atau disebut juga endotoksin. Antigen ini tahan terdapat panas dan alkohol tetapi tidak tahan terdapat formaldehid. - Antigen H (Antigen Flagella), yang terletak pada flagella, fimbrie atau vili dari kuman. Antigen ini mempunyai struktur kimia protein dan tahan terhadap formaldehid tetapi tidak tahan terhadap panas dan alkohol - Antigen Vi, yang terletak pada kapsul (envelope) dari kuman yang melindungi kuman terhadap fagositosis (Sutedjo, 2008).

3.4.10 Pemeriksaan PPT (Pregnosticon Plano Test) Human Chorionic Gonadotropin (hCG) adalah hormon yang disekresi oleh plasenta tidak lama setelah pembuahan. Keberadaan hCG dan peningkatan konsentrasinya dalam urin ibu adalah penanda yang

12

sangat baik untuk konfirmasi kehamilan. Karena kadar hCG sebanyak 25 mlU/ml telah ada sejak 3-4 hari setelah implantasi maka hCG dapat dideteksi sebelum menstruasi hilang yang pertama (Soemarno, 2000).

3.4.11 Pemeriksaan Sedimen Urin Pemeriksaan sedimen urin termasuk pemeriksaan rutin. Urin yang dipakai untuk pemeriksaan adalah urin segar atau urin yang dikumpulkan dengan pengawet, sebaiknya formalin. Yang paling baik untuk pemeriksaan sedimen ialah urin pekat, yaitu yang mempunyai berat jenis 1023 atau lebih tinggi ; urin yang lebih pekat lebih mudah didapat bila memakai urin pagi sebagai bahan pemeriksaan

(Gandasoebrata, 2007). Unsur-unsur sedimen urin dibagi atas 2 golongan: yang organik yaitu yang berasal dari sesuatu organ atau jaringan dan yang tak organik yaitu yang tidak berasal dari sesuatu jaringan. Unsur-unsur organik : sel epitel, leukosit, eritrosit, silinder, oval fat bodies, benang lendir, silindroid, spermatozoa, potongan-potongan jaringan, dan parasitparasit. Unsur-unsur tak organik : bahan amorf, urat-urat dalam urin asam dan fosfat-fosfat dalam urin lindi, kristal-kristal dalam urin normal, kristal-kristal yang menunjukkan kepada keadaan abnormal : cystine, leucine, tyrosine, kolesterol, bilirubin dan hematoidin, kristalkristal yang berasal dari sesuatu macam obat, bahan lemak (Gandasoebrata, 2007).

3.4.12 Pemeriksaan Protein Urin Pemeriksaan terhadap protein termasuk pemeriksaan rutin. Kebanyakan cara rutin untuk menyatakan adanya protein dalam urin berdasarkan kepada timbulnya kekeruhan. Karena padatnya atau kasarnya kekeruhan itu menjadi satu ukuran untuk jumlah protein yang ada, maka menggunakan urin yang jernih betul menjadi syarat penting pada test-test terhadap protein. Kekeruhan yang disebabkan oleh fosfat-

13

fosfat atau urat-urat dapat dihilangkan dengan cara-cara seperti pada pemeriksaan sedimen (Gandasoebrata, 2007). Test dengan asam sulfosalicyl tidak bersifat spesifik, meskipun sangat peka, adanya protein dalam konsentrasi 0,002% dapat dinyatakannya. Kalau hasil test itu negatif, tidak perlu lagi memikirkan kemungkinan adanya proteinuria (Gandasoebrata, 2007).

3.4.13 Pemeriksaan Malaria Gejala malaria terdiri dari beberapa serangan demam dengan interval tertentu, diselingi oleh suatu periode yang penderitanya bebas sama sekali dari demam (periode laten). Sebelum timbulnya demam, biasanya penderita merasa lemah, mengeluh sakit kepala, kehilangan nafsu makan, merasa mual di uluh hati / muntah. Plasmodium ini berada didalam darah manusia yang menyerang eritrosit (Anonim, 2011).

3.4.14 Pemeriksaan Swab Vagina Swab vagina adalah mengambil sediaan seperti lendir yang terdapat pada daerah vagina untuk diperiksa sel-sel yang terkandung didalamnya dengan menggunakan bantuan mikroskop (Anonim, 2011). Sedangkan dari hasil pemeriksaan tersebut didapatkan suatu bakteri yang dinamakan diplococcus yang termasuk golongan gram negative, sedangkan pada sediaan tersebut tidak ditemukan parasit (Anonim, 2011).

3.4.15 Test Narkoba Urin untuk periksa narkoba. Kadang kita harus memastikan urin atau air teh terhadap spesimen yang dikumpulkan dari pasien. Untuk memastikan bahwa spesimen tersebut urin atau bukan, maka lakukan uji skrining BaCl2 10% milik reagen bilirubin Harrison, bila terjadi endapan kabut putih berarti memang urin karena dalam urin banyak

14

carbonat, phosphat dan sulfat. Cara spesifik dengan reagen kreatinin kimia darah (Asam pikrat + NaOH), 2 ml urin + 1 tetes reagen kreatinin, maka akan terbentuk warna orange. Hal ini karena tidak satupun cairan dalam tubuh yang memiliki kadar kreatinin yang tinggi selain urin. Saran saya sebaiknya spesimen untuk periksa Narkoba pasien diambil di WC laboratorium saat itu juga. Pemeriksaan Urin dengan stick urin. Setiap parameter yang diperiksa memiliki waktu untuk dibaca menurut alat urinalisis analyzer, parameter yang paling dekat dengan tangan saat dipegang paling awal dibaca dan ujung paling akhir dibaca. Yang penting tunggulah selama 2 menit untuk membaca stick parameter leukosit. Kesalahan analis pada leukosit ini, secara stick normal atau negatif dilaporkan, namun mikroskopik didapatkan hingga 30/lpb leukosit. Setelah dikoreksi oleh analis senior ternyata salah pelaporan di stick (Anonim, 2011).

3.4.16 Pengambilan Sampel, Penanganan Sampel dan Pengiriman Sampel Campak Penyakit Campak (Rubella, Campak 9 hari, measles) adalah suatu infeksi virus yang sangat menular, yang ditandai dengan demam, batuk, konjungtivitis (peradangan selaput ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit. Penyakit ini disebabkan karena infeksi virus campak golongan Paramyxovirus (Anonim, 2011). Penularan infeksi terjadi karena menghirup percikan ludah penderita campak. Penderita bisa menularkan infeksi ini dalam waktu 24 hari sebelum timbulnya ruam kulit dan 4 hari setelah ruam kulit ada (Anonim, 2011). Gejala mulai timbul dalam waktu 7-14 hari setelah terinfeksi, yaitu berupa: panas badan, nyeri tenggorokan, hidung meler ( Coryza ), batuk ( Cough ), bercak koplik, nyeri otot, mata merah ( conjuctivitis ). Pada 2-4 hari kemudian muncul bintik putih kecil di mulut bagian dalam (bintik Koplik). Ruam (kemerahan di kulit) yang terasa agak

15

gatal muncul 3-5 hari setelah timbulnya gejala diatas. Ruam ini bisa berbentuk makula (ruam kemerahan yang mendatar) maupun papula (ruam kemerahan yang menonjol). Pada awalnya ruam tampak di wajah, yaitu di depan dan di bawah telinga serta di leher sebelah samping. Dalam waktu 1-2 hari, ruam menyebar ke batang tubuh, lengan dan tungkai, sedangkan ruam di wajah mulai memudar (Anonim, 2011). Pada puncak penyakit, penderita merasa sangat sakit, ruamnya meluas serta suhu tubuhnya mencapai 40°C. 3-5 hari kemudian suhu tubuhnya turun, penderita mulai merasa baik dan ruam yang tersisa segera menghilang. Demam, kelelahan, pilek, batuk dan mata yang radang dan merah selama beberapa hari diikuti dengan ruam jerawat merah yang mulai pada muka dan merebak ke tubuh dan ada selama 4 hari hingga 7 hari (Anonim, 2011).

3.4.17 Urin Stick Disamping cara konvensional, pemeriksaan kimia urin dapat dilakukan dengan cara yang lebih sederhana dengan hasil cepat, tepat, spesifik dan sensitif yaitu memakai reagen pita. Reagen pita (strip) dari berbagai pabrik telah banyak beredar di Indonsia. Reagen pita ini dapat dipakai untuk pemeriksaan pH, protein, glukosa, keton, bilirubin, darah, urobilinogen dan nitrit. Untuk mendapatkan hasil pemeriksaan yang optimum, aktivitas reagen harus dipertahankan, penggunaan haruslah mengikuti petunjuk dengan tepat baik mengenai cara penyimpanan, pemakaian reagnes pita dan bahan pemeriksaan (Anonim, 2011). Urin dikumpulkan dalam penampung yang bersih dan pemeriksaan baiknya segera dilakukan. Bila pemeriksaan harus ditunda selama lebih dari satu jam, sebaiknya urin tersebut disimpan dulu dalam lemari es, dan bila akan dilakukan pemeriksaan, suhu urin disesuaikan dulu dengan suhu kamar. Agar didapatkan hasil yang optimal pada test nitrit, hendaknya dipakai urin pagi atau urin yang telah berada dalam pot

16

tampung minimal selama 4 jam. Untuk pemeriksaan bilirubin, urobilinogen dipergunakan urin segar karena zat-zat ini bersifat labil, pada suhu kamar bila kena cahaya. Bila urin dibiarkan pada suhu kamar, bakteri akan berkembang bak yang menyebabkan pH menjadi alkali dan menyebabkan hasil positif palsu untuk protein. Pertumbuhan bakteri karena kontaminasi dapat memberikan hasil positif palsu untuk pemeriksaan darah samar dalam urin karena terbentuknya peroksidase dari bakteri (Anonim, 2011).

17

BAB III METODE KERJA 3.1 Tempat dan Waktu 3.1.1 Tempat Praktek Belajar Klinik Praktek belajar klinik ini dilakukan di Puskesmas Harapan Baru Samarinda.

3.1.2 Waktu Praktek Belajar Klinik Praktek Belajar Klinik I ini mulai dilaksanakan pada tanggal 07 Februari 2011 dan selesai pada tanggal 04 Maret 2011, pukul 07.30 wita sampai dengan pukul 13.00 wita.

3.2 Alat dan Bahan 3.2.1 Alat-alat Alat-alat yang digunakan dalam pemeriksaan adalah: - Mikroskop cahaya binokuler - Centrifuge - Alat-alat otomatik untuk pemeriksaan kimia darah - Tabung – tabung reaksi - Pipet pasteur - Objek glass - Bunsen - Rak pengecatan - Haemometer Sahli - Torniquet - Autoclick - Lancet - Rak tabung Westergeen - Pipet ukur - Pipet sahli - Mikropipet 18

19

- Pipet thoma - Bilik hitung - Deck glass - Rak tabung - Bluetape - Yellowtape

3.2.2 Bahan-bahan Bahan-bahan yang digunakan dalam pemeriksaan adalah: - Meja dan kursi untuk sampling - Almari buku - Wastafel dan meja pemeriksaan - Rak reagen - Tempat sampah medis dan non medis - HCL 0,1 N - Aquadest steriel - Reagen Salmonella typhi O dan H - Reagen Salmonella paratyphi AO dan AH - Reagen Rees Echer - Reagen Turk - Larutan Asam Sulfosalicyl - Reagen anti A dan Anti B - Oli imersi - Kapas alkohol 70% - Larotan fenol (desinfektan) - Tissu - Larutan Ziehl Neelsen - Darah - Sputum

19

20

- Urin - Dip stick PPT (Pregnosticon Plano Test) - Stick Test Narkoba

3.3 Sistem Pelayanan Laboratorium 3.3.1 Jenis Pelayanan Tabel 3.1 Jenis Pemeriksaan Laboratorium di Puskesmas Harapan Baru Samarinda Seberang. No. Pemeriksaan Jenis Pemeriksaan 1. 2. 3. Hematologi Kimia Bakteriologi Hb, Leukosit, Trombosit, Golongan darah. Glukosa darah, Kolesterol dan asam urat. Pemeriksaan Bakteri Tahan Asam dan Swab vagina. 4. Urinalisis - Makroskopis : Warna, kekeruhan, BJ, pH, urobilinogen, bilirubin, nitrit, keton, blood, leukosit, protein, reduksi/glukosa. - Mikroskopis : epitel, leukosit, eritrosit, silinder, kristal. - PP Test/ test kehamilan - Test Narkoba - Protein Urin 5. 6. Imun-serologi Parasit Widal Malaria

3.3.2 Jam Pelayanan Laboratorium Pelayanan laboratorium di Puskesmas Harapan Baru Samarinda Seberang dimulai pada pukul 08.00 wita sampai dengan 11.00 wita.

20

21

3.4 Prosedur Pemeriksaan 3.4.1 Pemeriksaan Kadar Hemoglobin a) Tujuan Untuk mengetahui kadar hemoglobin yang terdapat dalam sampel darah yang diperiksa.

b) Prinsip Hemoglobin diubah menjadi hematin asam, kemudian warna yang terjadi dibandingkan secara visual dengan standar permanen dari alat tersebut.

c) Metode Kerja a. Metode : Sahli

b. Persiapan : - Alat : Haemometer Sahli yang terdiri dari: - Hb-meter (standar warna) - Tabung Hb - Pipet Sahli 20 µL - Pipet tetes - Batang pengaduk

- Bahan

: - Darah kapiler - HCl 0,1 N - Aquadest

d) Prosedur Kerja - Didalam tabung Hb dimasukkan HCl 0,1 N sampai skala 2 (  5 tetes).

21

22

- Dihisap darah kapiler sebanyak 20 µL, dibersihkan ujung luar pipet lalu dimasukkan darah tersebut ke dalam tabung Hb-meter yang telah berisi larutan HCl tadi. - Dicampur, kemudian dibilas pipet sampai bersih, hati-hati jangan sampai terjadi gelembung udara. - Dikocok isi tabung sampai homogen supaya terjadi hematin asam yang berwarna coklat tua. - Ditambahkan aquadest tetes demi tetes sampai warnanya sama dengan standar warna. Setiap kali penambahan harus dikocok sampai homogen. - Kadar Hb dibaca dengan satuan gram / 100 ml darah. - Hasil dicatat pada buku arsip laboratorium dan pada lembaran register pasien.

e) Interpretasi Hasil Nilai normal Laki-laki Wanita : : : 14 – 16 gr/dl 12 – 14 gr/dl

3.4.2 Hitung Sel Leukosit a) Tujuan Untuk mengetahui jumlah leukosit/mm3 dalam sampel darah yang diperiksa.

b) Prinsip Darah diencerkan, kemudian dihitung jumlah leukosit (sel darah putih) yang ada dalam volume tertentu.

22

23

c) Metode Kerja a. Metode : Pipet Thoma

b. Persiapan : - Alat : - Pipet Thoma leukosit - Bilik hitung (Improved Neubauer) - Mikroskop - Deck glass - Karet penghisap

- Bahan

: - Darah kapiler/ Darah vena - HCl 0,1 N - Aquadest

- Reagen

: Larutan Turk : - Larutan Gentian violet 1% dalam air 1 ml - Asam acetat glasial (CH3COOH) 1 ml - Aquadest ad 100 ml, disaring sebelum dipakai.

d) Prosedur Kerja - Dihisap darah kapiler dengan pipet Thoma leukosit sampai tepat pada garis 0,5. - Dihapus kelebihan darah yang melekat pada ujung luar pipet dengan tissu secara cepat. - Dimasukkan ujung pipet dalam larutan Turk sambil menahan darah pada garis tadi. Pipet dipegang dengan sudut 45o dan larutan Turk dihisap perlahan-lahan (jangan sampai timbul gelembung udara) sampai garis 11. - Diangkat pipet dari cairan dan ditutup ujung-ujung pipet dengan ujung jari lalu dilepaskan karet penghisap.

23

24

- Dikocok pipet dengan menutup ujung-ujung pipet dengan ibu jari dan jari tengah selama 2-3 menit. Bila tidak akan segera diperiksa, diletakkan pipet tersebut dalam posisi horizontal. - Dikocok kembali pipet yang telah diisi tadi kemudian dibuang cairan dalam batang kapiler sebanyak 3-4 tetes dan segera disentuhkan ujung pipet dengan sudut 30o pada permukaan kamar hitung serta menyinggung pinggir kaca penutup. Dibiarkan kamar hitung terisi secara perlahan-lahan dengan sendirinya. - Dibiarkan selama 2 menit agar leukosit mengendap. - Dihitung jumlah leukosit yang terdapat dalam 4 bidang besar pada sudut-sudut seluruh permukaan.

e) Perhitungan Jumlah leukosit yang dihitung = jumlah leukosit/volume yang dihitung ( L) x faktor pengenceran. Bila jumlah leukosit dalam emapat kotak bidang besar adalah N, maka : ∑

Keterangan N p.l.t ∑ kotak

: : : Jumlah Sel didapat Jumlah kotak ( dihitung dalam 4 kotak ) : Jumlah kotak ( dihitung dalam 4 kotak )

Pengenceran Cara cepatnya

: :

20x Bila dihitung dalam 4 kotak, jumlah sel leukosit didapat dikali 50 Bila dihitung dalam 2 kotak, jumlah sel leukosit didapat dikali 100

24

25

f) Interpretasi hasil Nilai normal : 5.000 – 10.000/mm3 darah

3.4.3 Pemeriksaan Trombosit a) Tujuan Untuk mengetahui jumlah trombosit dalam sampel darah yang diperiksa.

b) Prinsip Darah diencerkan, kemudian dihitung jumlah trombosit yang ada dalam volume tertentu.

c) Metode Kerja a. Metode : Metode langsung dengan cara pipet

b. Persiapan : - Alat : - Pipet Thoma eritrosit - Bilik hitung (Improved Neubauer) - Mikroskop - Deck glass - Karet penghisap

- Bahan

: - Darah kapiler/ Darah vena

- Reagen

: Larutan Ress Ecker : - Natrium sitrat 3,8 gr - Natrium formaldehid 2 ml - Brilliant cresol blue 30 gr - Aquadest 100 ml

25

26

d) Prosedur Kerja - Dihisap darah kapiler dengan pipet Thoma eritrosit sampai tepat pada garis 1. - Dihapus kelebihan darah yang melekat pada ujung luar pipet dengan tissu secara cepat. - Dimasukkan ujung pipet dalam larutan Ress Ecker sambil menahan darah pada garis tadi. Pipet dipegang dengan sudut 45o dan larutan Ecker dihisap perlahan-lahan (jangan sampai timbul gelembung udara) sampai garis 101. - Diangkat pipet dari cairan dan ditutup ujung-ujung pipet dengan ujung jari lalu dilepaskan karet penghisap. - Dikocok pipet dengan menutup ujung-ujung pipet dengan ibu jari dan jari tengah selama 2-3 menit. Bila tidak akan segera diperiksa, diletakkan pipet tersebut dalam posisi horizontal. - Dikocok kembali pipet yang telah diisi tadi kemudian dibuang cairan dalam batang kapiler sebanyak 3-4 tetes dan segera disentuhkan ujung pipet dengan sudut 30o pada permukaan kamar hitung serta menyinggung pinggir kaca penutup. Dibiarkan kamar hitung terisi secara perlahan-lahan dengan sendirinya. - Dibiarkan selama 2 menit agar trombosit mengendap. - Dihitung jumlah trombosit yang terdapat dalam 25 bidang di tengah kamar hitung.

e) Perhitungan Bila jumlah trombosit dalam 5 kotak bidang besar adalah N, maka : ∑ Keterangan p.l.t ∑ kotak : : :
1

/5 x 1/5 x 1/10

Jumlah kotak ( dihitung dalam 5 kotak)

26

27

Pengenceran Cara cepat

: :

200x 25 kotak = jumlah sel x 2000 4 kotak = jumlah sel x 10.000

f) Interpretasi Hasil Nilai normal : 150.000 – 450.000/mm3 darah

3.4.4 Pemeriksaan Sel Darah dengan Bilik Hitung (Improved Neubauer) a) Tujuan Untuk mengetahui jumlah leukosit dan trombosit dalam sampel darah yang diperiksa.

b) Prinsip Leukosit dihitung dalam 4 kotak besar yang berada pada sudut kiri kanan atas dan sudut kiri kanan bawah sedangkan trombosit pada 25 kotak besar pada area tengah.

c) Metode Kerja a. Metode : Improved Neubauer

b. Persiapan : - Alat : - Bilik hitung (Improved Neubauer) - Mikroskop - Deck glass

- Bahan

: - Darah kapiler/ Darah vena

d) Prosedur Kerja - Dikocok kembali pipet yang telah diisi tadi kemudian dibuang cairan dalam batang kapiler sebanyak 3-4 tetes dan segera disentuhkan ujung pipet dengan sudut 30o pada permukaan kamar

27

28

hitung serta menyinggung pinggir kaca penutup. Dibiarkan kamar hitung terisi secara perlahan-lahan dengan sendirinya. - Dibiarkan selama 2 menit agar trombosit mengendap. - Dihitung jumlah trombosit yang terdapat dalam 25 bidang di tengah kamar hitung.

e) Interpretasi Hasil

Gambar 3.1 Perhitungan pada bilik hitung

28

29

3.4.5 Pemeriksaan Golongan Darah a) Tujuan Untuk mengetahui golongan darah pasien b) Prinsip Antibodi yang terdapat dalam darah pasien jika direaksikan dengan antigen yang terdapat dalam reagen maka akan terbentuk aglutinasi

c) Metode Kerja a. Metode : Slide Aglutinasi

b. Persiapan : - Alat : - Objek glass - Batang pengaduk - Kapas Alkohol - Lancet dan autoclick - Batang pengaduk

- Bahan

: - Darah kapiler/ Darah vena - Kapas alkohol - Kapas kering

- Reagen

: - Anti A - Anti B

d) Prosedur Kerja - Diletakkan satu tetes darah pada 2 titik di atas objek glass - Ditambahkan masing – masing satu tetes Anti A pada tetesan darah pertama dan Anti B pada tetesan darah kedua - Diaduk dengan batang pengaduk pada masing – masing titik sampai tercampur rata.

29

30

- Digoyang – goyangkan objek glass ke depan-belakang / kirikanan. - Dibaca hasil Reaksi pada masing – masing titik terhadap aglutinasi

e) Interpretasi Hasil Tabel 3.2 Pembacaan hasil pemeriksaan golongan darah Golongan Darah Anti A Anti B A B AB O Sumber : (Anonim, 2011) + + + +
-

3.4.6 Pemeriksaan Gula Darah (Glukosa) a) Tujuan Untuk mengetahui kadar glukosa dalam darah

b) Prinsip Antibodi yang terdapat dalam darah pasien jika direaksikan dengan antigen yang terdapat dalam strip maka akan bereaksi dan secara otomatis alat GlucoDr akan membacanya.

c) Metode Kerja a. Metode : Strip

b. Persiapan : - Alat : - Strip Glukosa (GlucoDr) - Lancet dan autoclick

30

31

- Bahan

: - Darah kapiler/ Darah vena - Kapas alkohol - Kapas kering

e) Prosedur Kerja - Disiapkan alat dan bahan - Strip dimasukkan didalam alat GlucoDr - Sampai alat memgeluarkan suara ”thit’ - Jari yang mau ditusuk (Jari 3 atau 4 pada bayi di jempol kaki) diberi antiseptik dengan kapas alkohol - Dilakukan tusukan kapiler dengan autoclick - Darah pertama dibersihkan dengan kapas kering - Ditempelkan stripnya dibagian darah yang keluar - Ditunggu hasilnya kurang lebih 20 detik

f) Interpretasi Hasil Nilai normal Glukosa Sewaktu Glukosa Puasa Glukosa sewaktu 2 jam pp : : : : 70-150 mg/dl 70-120 mg/dl < 140 mg/dl/2 jam

3.4.7 Pemeriksaan Kolesterol a) Tujuan Untuk mengetahui kadar kolesterol dalam darah

b) Prinsi Antibodi yang terdapat dalam darah pasien jika direaksikan dengan antigen yang terdapat dalam strip maka akan bereaksi dan secara otomatis alat Nesco akan membacanya.

31

32

c) Metode Kerja a. Metode : Strip

b. Persiapan : - Alat : - Strip Kolesterol (Nesco) - Lancet dan autoclick

- Bahan

: - Darah kapiler/ Darah vena - Kapas alkohol - Kapas kering

d) Prosedur Kerja Disiapkan alat dan bahan Strip dimasukkan didalam alat Nesco Sampai alat memgeluarkan suara ”thit’ Jari yang mau ditusuk (Jari 3 atau 4 pada bayi di jempol kaki) diberi antiseptik dengan kapas alkohol Dilakukan tusukan kapiler dengan autoclick Darah pertama dibersihkan dengan kapas kering Ditempelkan stripnya dibagian darah yang keluar Ditunggu hasilnya kurang lebih beberapa detik

e) Interpretasi Hasil Nilai normal : < 200 mg/dl

3.4.8 Pemeriksaan Asam Urat a) Tujuan Untuk mengetahui kadar asam urat dalam darah

32

33

b) Prinsip Antibodi yang terdapat dalam darah pasien jika direaksikan dengan antigen yang terdapat dalam strip maka akan bereaksi dan secara otomatis alat Nesco akan membacanya.

c) Metode Kerja a. Metode : Strip

b. Persiapan : - Alat : - Strip asam urat (Nesco) - Lancet dan autoclick

- Bahan

: - Darah kapiler/ Darah vena - Kapas alkohol - Kapas kering

d) Prosedur Kerja : Disiapkan alat dan bahan Strip dimasukkan didalam alat Nesco Sampai alat memgeluarkan suara ’thit’ Jari yang mau ditusuk (Jari 3 atau 4 pada bayi di jempol kaki) diberi antiseptik dengan kapas alkohol Dilakukan tusukan kapiler dengan autoclick Darah pertama dibersihkan dengan kapas kering Ditempelkan stripnya dibagian darah yang keluar Ditunggu hasilnya kurang lebih beberapa detik

e) Interpretasi Hasil Nilai normal Laki-laki Perempuan : : : 3,4-8,5 mg/dl 2,7-7,3 mg/dl

33

34

3.4.9 Pemeriksaan Bakteri Tahan Asam (BTA) a) Tujuan Untuk mengetahui morfologi basil tahan asam dan sifat-sifat basil tahan asam terhadap zat warna.

b) Prinsip Sediaan yang telah difiksasi digenangi dengan karbol fuchsion dan dilakukan pemanasan maka selubung lemak pada BTA terbuka dan cat masuk ke dalam bakteri. BTA (Basil Tahan Asam) dan BTTA (Basil Tidak Tahan Asam) berwarna merah, selubung lemak pada BTA tertutup pada pencucian dengan air. BTTA menjadi pucat pada penambahan asam alkohol sedangkan BTA tetap merah, sehingga BTTA berwarna biru pada penambahan methylen biru.

c) Metode Kerja a. Metode : Ziehl-Neelsen

b. Persiapan : - Alat : - Mikroskop - Objek glass - Api Bunsen - Lidi - Pengatur waktu - Pipet tetes - Rak pengecatan

- Bahan

: - Sputum - Air - Oil imersi - Tissu

34

35

-- Reagen

: Ziehl-Neelsen A - Carbol Fuchsin 0,3% - 10 ml alkohol fuchsin 3% - Kristal fenol 4,5 gram - Air suling 90 ml Ziehl-Neelsen B - Larutan dekolorisasi - Asam Klorida (HCl) pekat 3 ml - Etanol 95% 97 ml Ziehl-Neelsen C - pewarna kontras - Methylene blue klorida 0,3 gram - Air suling 100 ml

d) Prosedur Kerja  Pembuatan Sediaan - Kaca benda yang bersih dan bebas lemak serta tidak ada bekas goresan, diberi tanda dan daerah yang akan dipulas dengan spesimen P = 3 cm dan L= 2 cm - Diletakkan lampu bunsen diantara spesimen dan posisi berdiri, untuk menghindari kontaminasi bakteri BTA - Dinyalakan lampu spiritus dan dibuka tutup tempat spesimen kemudian diambil secukupnya dengan menggunakan lidi - Dipulaskan pada kaca benda yang sudah diberi tanda. Dibuat pulasan yang membentuk lingkaran kecil-kecil sampai memenuhi seluruh daerah yang dipulas - Lidi yang telah digunakan langsung dimasukkan ke dalam larutan phenol sebelum dibuang - Sediaan dibiarkan kering, setelah itu difiksasi 3-4 kali di atas lampu bunsen - Ditunggu sampai dingin, kemudian dicat

35

36

 Pengecatan Bakteri Tahan Asam (BTA) menurut Ziehl Neelsen - Sediaan yang sudah difiksasi, diletakkan pada rak pengecatan dan digenangi dengan ZN A (Alkohol fuchsin) - Dilewatkan di bawah api bunsen sampai keluar asap selama 5 menit tetapi tidak sampai mendidih - Setelah 5 menit, ditunggu sampai dingin, kemudian dicuci dengan air mengalir - Digenangi dengan ZN B (asam alkohol) sampai warna merah dari fuchsin luntur - Dicuci dengan air mengalir - Digenangi sediaan dengan ZN C (methylen blue) selama 20-30 detik. - Dicuci dengan air mengalir dan dikeringkan - Diamati di mikroskop dengan perbesaran 100x

e) Interpretasi Hasil Penilaian menurut IUAT (International Union against

Tuberculosis): Negatif Positif I (1+) Positif II (2+) : : : Tidak ditemukan BTA Ditemukan 1-9 BTA/ 100 LPB Ditemukan 10-99 BTA/100 LPB ( ∑<100 BTA/100 LPB) Positif III (3+) : Ditemukan 1-10 BTA/ LPB ( ∑ ≥100 BTA/100 LPB) Positif IV (4+) : Ditemukan > 10 BTA/LPB (Minimum 20 LPB yang dibaca berisi BTA > 10/LPB)

36

37

3.4.10 Pemeriksaan Widal a) Tujuan Untuk mengetahui keraktifan antigen Salmonella typhi dan Salmonella paratyphi dalam serum penderita

b) Prinsip Satu tetes Antigen Salmonella typhi dan Salmonella paratyphi direaksikan dengan 20 L serum penderita

c) Metode Kerja a. Metode : Cara Slide

b. Persiapan : - Alat : - Mikroskop - Objek glass - Centrifuge - Spuit - Toerniquet - Tabung reaksi - Mikropipet 20 L - Yellowtape - Rotator - Batang pengaduk

- Bahan

: - Serum - Alkohol 70%

-- Reagen

: - Antigen Salmonella typhi O - Antigen Salmonella typhi H - Antigen Salmonella paratyphi AO - Antigen Salmonella paratyphi AH

37

38

e) Prosedur Kerja - Diambil darah vena 2-3 cc - Didiamkan sampai membeku - Disentrifugasi selama 5 menit - Diteteskan serum 4 titik sebanyak 20 µl pada slide kaca - Diteteskan Salmonella typhi O dan H, dan Salmonella paratyphi AO dan AH pada masing titik. - Dihomogenkan dengan batang pengaduk - Dirotator selama satu menit dengan kecepatan 100 rpm - Dibaca adanya aglutinasi

f) Interpretasi Hasil Adapun interpretasi hasil pada pemeriksaan ini yaitu : Positif : Jika terbentuk aglutinasi, dan dilihat pada titer berapa (1/80, 1/160 atau 1/360) Non reaktif : Jika tidak terbentuk aglutinasi

Gambar 3.2 Pembacaan hasil pemeriksaan widal

38

39

3.4.11 Pemeriksaan PPT (Pregnosticon Plano Test) a) Tujuan Untuk mengetahui adanya hCG (Human Chorionic

Gonadotropin) dalam sampel urin.

b) Prinsip Adanya hCG dalam urin akan bereaksi dengan anti- hCG yang menempel pada stick sehingga akan membentuk ikatan yang akan terlihat dalam bentuk garis merah.

c) Metode Kerja a. Metode : Dipstrip test (Merek Acon)

b. Persiapan : - Alat : - Pot Kencing - Strip test hCG (Merek Acon)

- Bahan

: - Urin

d) Prosedur Kerja - Dicelupkan bagian stick dibiarkan selama 5 menit. - Dibaca hasil reaksi : - Positif berarti terdapat dua garis pada stick yaitu pada daerah kontrol dan daerah sampel. - Negatif berarti terdapat satu garis pada stick yaitu hanya pada daerah kontrol. - Hasil pemeriksaan dicatat di formulir hasil pemeriksaan dan disertakan nama pasien dan tanggal pemeriksaan. yang bertanda panah dipot urin lalu

39

40

e) Interpretasi Hasil

Gambar 3.3 Interpretasi dipstik PP Test

3.4.12 Pemeriksaan Sedimen Urin a) Tujuan Untuk mengetahui adanya sel-sel dalam urin, supaya menunjang diagnosa.

b) Prinsip Urin disentrifugasi selama 2-5 menit, endapannya di teteskan di objek glass.

c) Metode Kerja a. Metode : Sedimen Urin

b. Persiapan : - Alat : - Pot Kencing - Tabung reaksi - Pipet tetes

40

41

- Centrifuge - Objek glass - cover glass

- Bahan

: - Urin

d) Prosedur Kerja - Dimasukkan 7 – 8 ml urin kedalam tabung reaksi, kemudian disentrifugasi selama 5 menit dengan kecepatan 1500 – 2000 rpm - Dituang cairan atas keluar dari tabung dengan satu gerakkan yang agak cepat tetapi luwes; kemudian diambil endapan paling bawah menggunakan pipet tetes atau diteteskan langsung diobjek glass. - Diteteskan endapan itu pada objek glass dan ditutup dengan cover glass. - Diamati dibawah mikroskop - Diturunkan kondensor mikroskop atau kecilkan diafragmanya, kemudian diamati dengan perbesaran 10x - Periksalah kemudian sediment itu dengan memakai lensa objektif besar (40X) dengan 10 lapang pandang - Dilaporkan hasil unsur-unsur sediment didalam urin tersebut.

e) Interpretasi Hasil Nilai normal Sel Epitel Leukosit Eritrosit Silinder : : : : : 2-5/LPB 0-4/LPB 1-3/LPB Tidak ada (bila ada disebutkan nama

silindernya) Kristal Bakteri : : Tidak ada (bila ada disebutkan nama kristalnya) Tidak ada/ada

41

42

3.4.13 Pemeriksaan Protein Urin a) Tujuan Untuk mengetahui adanya protein dalam urin, supaya

menunjang diagnosa.

b) Prinsip Urin sebanyak 2 ml ditambahkan 8 tetes Asam Sulfosalicyl dihomogenkan, lalu dibanding dengan urin tanpa penambahan Asam Sulfosalicyl.

c) Metode Kerja a. Metode : Asam Sulfosalicyl

b. Persiapan : - Alat : - Pot Kencing - Tabung reaksi - Pipet tetes

- Bahan

: - Urin

- Reagen

- Larutan Asam Sulfosalicyl

d) Prosedur Kerja - Dua tabung reaksi diisi masing-masing dengan 2 ml urin - Satu tabung ditambah dengan 8 tetes asam sulfosalicyl 20%, dikocok

42

43

- Dibandingkan isi tabung yang pertama dengan yang kedua, dipanasilah tabung pertama itu diatas nyala api bunsen sampai mendidih dan kemudian dinginkan. - Jika kekeruhan tetap ada pada waktu pemanasan dan tetap ada juga setelah dingin kembali, test terhadap protein adalah positif. Tetapi jika tidak ada kekeruhan maka test protein adalah negatif.

e) Interpretasi Hasil Nilai normal Negatif (-) Positif (+) / 1+ : : : tidak ada kekeruhan ada kekeruhan ringan tanpa butir-butir, kadar protein kira-kira 0,001% - 0,005% Positif (++) / 2+ : kekeruhan mudah dapat dilihat dan

nampak butir-butir dalam kekeruhan itu (0,05% - 0,2%) Positif (+++) / 3+ : urin jelas keruh dan kekeruhan itu berkeping-keping

Positif (++++) / 4+

:

urin

sangat

keruh

dan

kekeruhan

berkeping-keping besar atau bergumpalgumpal ataupun memadat. Jika terdapat lebih dari 3 % protein akan terjadi bekuan

3.4.14 Pemeriksaan Malaria a) Tujuan Untuk mengetahui adanya Plasmodium palcifarum dan

Plasmodium vivax dalam darah pasien

b) Prinsip Dibuat tetes tebal pada objek glass, didiamkan sampai mengering, lalu ditetesi larutan giemsa selama 5 menit.

43

44

c) Metode Kerja a. Metode : Tetes tebal

b. Persiapan : - Alat : - Objek glass - Batang pengaduk - Tissu

- Bahan

: - Darah - Oil imersi - Aquadest

- Reagen

: - Larutan Giemsa

d) Prosedur Kerja - Diambil darah kapiler atau vena, bila darah kapiler, darah pertama keluar harus dibersihkan dengan tissu - Kemudian diteteskan pada objek glass di dua titik - Diaduk hingga bentuk bulat agak besar diatas objek glass - Ditunggu sampai kering - Diberi larutan giemsa, didiamkan ± 5 menit - Dicuci dengan air mengalir dan diamati dengan menggunakan mikroskop

e) Interpretasi Hasil Nilai normal Negatif (-) : : tidak ada ditemukan Plasmodium

palcifarum dan Plasmodium vivax Positif (+) : ada ditemukan Plasmodium palcifarum dan Plasmodium vivax

44

45

3.4.15 Pemeriksaan Swab Vagina a) Tujuan Untuk mengetahui adanya pasien terinfeksi Gonorhoe pada swab vagina.

b) Prinsip Dibuat apusan swab vagina diobjek glass, ditunggu sampai mengering, dicat dengan pengecatan sederhana.

c) Metode Kerja a. Metode : Pengecatan Sederhana

b. Persiapan : - Alat : - Objek glass - Mikroskop - Tissu - Rak pengecatan - Api bunsen - Kapas swab steriel

Bahan

:

- Swab vagina - Oil imersi - Aquadest

- Reagen

- Larutan Methylen Blue

d) Prosedur Kerja - Dilakukan swab vagina. Kemudian digoreskan pada objek glass - Setelah mengering sampelnya difiksasi diatas nyala api bunsen - Dicat dengan menggunakan methylen blue selama 2 menit

45

46

- Dicuci dengan air mengalir, dikeringkan - Diamati dibawah mikroskop dengan perbesaran 100X

(menggunakan oil imersi)

e) Interpretasi Hasil Nilai normal Negatif (-) Positif (+) : : : tidak ada ditemukan diplococcos ada ditemukan PMN (Polymononuklear), Diplococcos, dan Clue cell

3.4.16 Test Narkoba a) Tujuan Untuk mengetahui apakah pasien mengkonsumsi obat-obat terlarang atau Narkoba

b) Prinsip Adanya benzodiasepines dalam urin akan bereaksi dengan antibenzodiasepines yang menempel pada stick sehingga akan membentuk ikatan yang akan terlihat dalam bentuk garis merah.

c) Metode Kerja a. Metode : Stick

b. Persiapan : - Alat : - Pot urin

- Bahan

: - Urin - Stick test narkoba (merek INST-ANSWER BZO (Benzodiasepines)

46

47

d) Prosedur Kerja - Dicelupkan bagian stick dibiarkan selama 5 menit. - Dibaca hasil reaksi : - Positif berarti terdapat satu garis pada stick yaitu pada (T) daerah sampel. - Negatif berarti terdapat dua garis pada stick yaitu pada daerah kontrol (C) dan sampel (T) - Hasil pemeriksaan dicatat di formulir hasil pemeriksaan dan disertakan nama pasien dan tanggal pemeriksaan. yang bertanda panah dipot urin lalu

e) Interpretasi Hasil

Gambar 3.4 Pembacaan hasil test narkoba

3.4.17 Pengambilan Sampel, Penanganan Sampel dan Pengiriman Sampel Campak a) Tujuan Untuk mengetahui cara pengambilan, penanganan, dan

pengiriman sampel.

47

48

b) Metode Kerja a. Metode : -

b. Persiapan : - Alat : - Spuit - Torniquet - Tissu - Kapas alkohol - Tabung reaksi - Centrifuge - Serum tube

- Bahan

: - Serum - Alkohol 70%

c) Prosedur Kerja - Dilakukan pengambilan darah vena - Disentrifugasi selama 5 menit - Dipipet serum 500 L atau 0,5 ml - Dimasukkan didalam serum tube - Serum tube dimasukkan didalam coolpad - Dari puskesmas dikirim ke DKK ( Dinas Kesehatan

Kota/Kabupaten), lalu dikirim lagi ke DKP (Dinas Kesehatan Provinsi) dan dikirim ke DK (Depertemen Kesehatan).

3.4.18 Urin Stick a) Tujuan Untuk mengetahui kadar berat jenis (BJ), pH, urobilinogen, bilirubin, nitrit, keton, blood, leukosit, protein, reduksi/glukosa.

48

49

b) Prinsip Urin stick dimasukkan didalam urin akan bereaksi dengan anti dari beberapa parameter dari urin stick yang tertanam didalam urin stick.

c) Metode Kerja a. Metode : Stick

b. Persiapan : - Alat : - Pot urin

- Bahan

: - Urin - Stick test urin

d) Prosedur Kerja - Dicelupkan bagian stick yang bertanda warna warni dipot urin lalu dibiarkan selama 5 menit. - Dibaca hasil reaksi - Dilihat perubahan warnanya sesuai dari petunjuk alat yang digunakan.

e) Interpretasi Hasil

Gambar 3.5 Pembacaan hasil test stick urin 49

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Pemeriksaan Tabel.4.1 Hasil pemeriksaan Praktek Belajar Klinik (PBK) di Puskesmas Harapan Baru di mulai tanggal 07 Februari 2011 sampai pada tanggal 04 Maret 2011.
No. 1. Jenis Pemeriksaan Hb Tanggal 07 Februari 2011 08 Februari 2011 10 Februari 2011 11 Februari 2011 14 Februari 2011 16 Februari 2011 17 Februari 2011 18 Februari 2011 22 Februari 2011 24 Februari 2011 25 Februari 2011 28 Februari 2011 01 Maret 2011 03 Maret 2011 2. Glukosa Darah 07 Februari 2011 08 Februari 2011 10 Februari 2011 11 Februari 2011 12 Februari 2011 14 Februari 2011 10,8 gr% , 11 gr% , 8,2 gr%, 9,8 gr% 5,2 gr% 9,6 gr% 10,4 gr% , 10,2 gr% 10,2 gr% 11 gr% 12 gr% 10 gr%, 10,4 gr%,12 gr% 8,6 gr% 9,8 gr% , 10 gr%, 8,2 gr% 10 gr% 10 gr% , 9,4 gr%, 9,8 gr% 10,8 gr% , 10 gr% , 11,2 gr% 278 mg/dl , 145 mg/dl 116 mg/dl , 175 mg/dl 111 mg/dl, 432 mg/dl 110 mg/dl 151 mg/dl 387 mg/dl , 190 mg/dl, 218 mg/dl , 257 mg/dl, 323 mg/dl, 145 mg/dl, 130 mg/dl 16 Februari 2011 17 Februari 2011 168 mg/dl. 203 mg/dl, 232 mg/dl. 134 mg/dl 19 Februari 2011 131 mg/dl Hasil

50

51

21 Februari 2011

201 mg/dl, 133 mg/dl, 150 mg/dl

22 Februari 2011 23 Februari 2011 24 Februari 2011 25 Februari 2011 26 Februari 2011 28 Februari 2011 01 Maret 2011 02 Maret 2011

333 mg/dl 137 mg/dl 250 mg/dl , 143 mg/dl 112 mg/dl, 164 mg/dl 104 mg/dl 368 mg/dl 126 mg/dl 118 mg/dl, 161 mg/dl, 135 mg/dl

03 Maret 2011

205 mg/dl, 127 mg/dl, 268 mg/dl, 135 mg/dl

04 Maret 2011 3. Golongan Darah 07 Februari 2011 14 Februari 2011 16 Februari 2011 21 Februari 2011 24 Februari 2011 25 Februari 2011 28 Februari 2011 4. Asam Urat 07 Februari 2011 08 Februari 2011 11 Februari 2011 17 Februari 2011 19 Februari 2011 5. PP Test 07 Februari 2011 08 Februari 2011 14 Februari 2011

251 mg/dl B AB B, O B O B, B O 4,5 mg/dl 8,2 mg/dl 7,0 mg/dl 6,1 mg/dl 7,9 mg/dl (+) Positif (-) Negatif (+) Positif, (+) Positif, (+) Positif, (-) Negatif

16 Februari 2011 17 Februari 2011 22 Februari 2011

(+) Positif, (+) Positif (+) Positif (-) Negatif

51

52

23 Februari 2011 25 Februari 2011 26 Februari 2011 28 Februari 2011

(+) Positif, (-) Negatif (+) Positif (+) Positif (+) Positif, (+) Positif, (+) Positif, (-) Negatif

01 Maret 2011 03 Maret 2011 04 Maret 2011 6. Widal 07 Februari 2011 08 Februari 2011 18 Februari 2011 28 Februari 2011 01 Maret 2011 02 Maret 2011 7. Leukosit 07 Februari 2011 19 Februari 2011 22 Februari 2011 28 Februari 2011 8. Trombosit 08 Februari 2011 22 Februari 2011 9. Bakteri Tahan Asam (BTA) 07 Februari 2011 10 Februari 2011 12 Februari 2011 16 Februari 2011 17 Februari 2011 22 Februari 2011 23 Februari 2011 28 Februari 2011 03 Maret 2011 04 Maret 2011 10. Protein Urin 07 Februari 2011 08 Februari 2011 24 Februari 2011

(-) Negatif (+) Positif, (-) Negatif (-) Negatif AH : 1/80 H-AH : 1/80 H : 1/160, AH : 1/80 O: 1/160 (-) Negatif O-AH : 1/80 5.700/mm3 5.100/mm3 4.500/mm3 4.800/mm3 480.000/mm3, 400.000/mm3 390.000/mm3 (-) Negatif, (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif, (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif (-) Negatif, (-) Negatif (++) Positif 2

52

53

11. 12 13. 14.

Swab vagina Test Narkoba Malaria Sedimen urin

25 Februari 2011 11 Februari 2011 04 Maret 2011 24 Februari 2011

(+) (-) (-) Sel epitel : 4-8, Leukosit : 24, Ertirosit : 0-1, Bakteri : (+) Positif

15.

Urin stick

24 Februari 2011

Invalid

4.2 Pembahasan Berikut ini adalah grafik pemeriksaan laboratorium dan persentase pemeriksaan selama satu bulan di puskesmas Harapan Baru : Gambar 4.1 Jumlah pemeriksaan laboratorium Puskesmas Harapan Baru Periode 07 Februari 2011 s/d 04 Maret 2011.

Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas Harapan Baru dalam 1 Bulan
118 120 100

JUMLAH

80 60 40 20 0 25 9 5 40 22 6 4 3 12 4 1 1 1

PEMERIKSAAN

53

54

Gambar 4.2 Persentasi pemeriksaan laboratorium Puskesmas Harapan Baru periode 07 Februari 2011 s/d 04 Maret 2011

PERSENTASE PEMERIKSAAN LABORATORIUM DALAM 1 BULAN HB
0% 0% 0% 10% 16% 47% 9% 5% 2% GLUKOSA Golda UA PP TES WIDAL LEUKOSIT TROMBOSIT BTA 4% 2% 1% 2% PU SWAB VAGINA TES NARKOBA MALARIA SEDIMEN URIN

2%

Praktek belajar klinik mahasiswa semester III Stikes Wiyata Husada Kalimantan Timur Jurusan Analis Kesehatan dilaksanakan pada tanggal 07 Februari 2011 sampai dengan 04 Maret 2011 bertempat di Pukesmas Harapan Baru Kota Samarinda. Kegiatan yang dilakukan dalam PBK (Praktek Belajar Klinik) di Puskesmas Harapan Baru Seberang adalah mengikuti secara langsung proses pemeriksaan laboratorium, meliputi tahap pra-analitik, analitik, pasca analitik serta kegiatan-kegiatan di luar Puskesmas diantaranya Posyandu, serta pemeriksaan-pemeriksaan laboratorium di luar lingkungan Puskesmas dengan cara: a. b. Mengamati dari dekat proses pemeriksaan laboratorium Melakukan penanganan spesimen di bawah bimbingan dan arahan dari pembimbing lapangan.

54

55

c.

Melakukan pemeriksaan laboratorium di bawah bimbingan dan arahan dari para pembimbing lapangan.

d.

Melakukan pencatatan hasil pemeriksaan laboratorium di bawah bimbingan dan arahan dari para pembimbing lapangan.

e.

Tanya jawab mengenai pemeriksaan laboratorium dengan para pembimbing lapangan.

Jenis Pemeriksaan Laboratorium di Puskesmas Harapan Baru Samarinda Seberang yaitu, pemeriksaan Hematologi jenis pemeriksannya Hb, Leukosit, Trombosit, Golongan darah. Pemeriksaan Kimia, jenis pemeriksaannya Glukosa darah, Kolesterol, Asam urat. Pemeriksaan Mikrobiologi jenis pemeriksaanya pemeriksaan Bakteri Tahan Asam (BTA). Pemeriksaan Urin jenis pemeriksaanya protein total, PP test/test kehamilan, test narkoba Pemeriksaan Imun jenis pemeriksaannya widal. Dari pemeriksaan-pemeriksaan yang telah dilakukan adalah pemeriksaan Swab Vagina yang paling banyak diantara pemeriksaan lainnya yaitu mencapai 118 pemeriksaan atau 47%, dimana pemeriksaan rutin dilakukan setiap bulan ditempat prostitusi didaerah sana. Sedangkan pemeriksaan yang paling sedikit adalah pemeriksaan protein urin, Test Narkoba, Malaria, Protein Total hanya 1 pemeriksaan atau 0,%. Sedangkan pemeriksaan Glukosa darah, Hemoglobin hampir sama, karena pemeriksaan Hemoglobin sering dilakukan berdasarkan keluhan dari pasien. Dimana Glukosa darah mencapai 40 pemeriksaan atau 16%, sedangkan Hemoglobin mencapai 25 pemeriksaan atau 10%. Pemeriksaan PPT (Pregnosticon Plano Test) juga lumayan banyak mencapai 22 pemeriksaan atau 9%.

4.2.1 Pemeriksaan Kadar Hemoglobin Pemeriksaan kadar lebih ditujukan pada pasien ibu hamil, karena ibu hamil sering mengeluh pusing, sehingga perlu untuk memeriksakan kadar Hemoglobin guna untuk pemberian obat penambah darah jika diperlukan. Hemoglobin adalah suatu substansi protein dalam sel-sel

55

56

darah merah yang terdiri dari zat besi, yang merupakan pembawa oksigen. Nilai hemoglobin yang tinggi dapat disebabkan karena hemokonsentrasi akibat dehidrasi. Nilai hemoglobin yang rendah berhubungan dengan masalah klinis seperti anemia (Gandasoebrata, 2008). Penurunan Hb terdapat pada penderita : anemia, kanker, penyakit ginjal, pemberian cairan intra vena berlebihan, dan penyakit Hodkins. Dapat juga disebabkan oleh obat-obatan, misalnya : antibiotika, antineoplastik (obat kanker), indometasin, sulfonamida, primaquin, rifampin, dan trimetadion (Sutedjo, 2008). Peningkatan Hb terdapat pada pasien dehidrasi, polisitemia, penyakit paru obstruktif menahun (COPD), gagal jantung kongesti, dan luka bakar hebat (Sutedjo, 2008). Obat yang dapat meningkatkan hasil pemeriksaan Hb adalah metildopa dan gentamicin (Sutedjo, 2008).

4.2.2 Pemeriksaan Leukosit Pemeriksaan hitung sel darah terutama sel leukosit dan trombosit banyak diminta di klinik. Hal ini disebabkan oleh makin meningkatnya kebutuhan akan data tersebut dalam upaya membantu diagnosa. Dengan meningkatnya permintaan hitung sel darah maka pemeriksaan hitung sel cara manual tidak dapat memenuhi kebutuhan tersebut (Gandasoebrata, 2008). Peningkatan jumlah leukosit (leukositosis) menunjukkan adanya proses infeksi atau radang akut, misalnya pneumonia, meningitis, apendiksitis, tuberkulosis, tonsillitis, dll (Sutedjo, 2008). Dapat juga terjadi pada miokard infark, sirosis hepatis, luka bakar, kanker, leukemia, penyakit kolagen, anemia hemolitik, anemia sel sabit, penyakit parasit, dan stres karena pembedahan maupun gangguan emosi. Peningkatan leukosit juga dapat disebabkan karena obat-obatan, misalnya : aspirin, prokainamid, alopurinol, kalium yodida,

56

57

sulfonamida, heparin, digitalis, epinefrin, litium dan antibiotika terutama ampicilin, eritromisin, kanamisin, metisilin, tetracyline, vankomisin, dan streptomycin (Sutedjo, 2008). Penurunan jumlah leukosit (lekopeni) dapat terjadi pada penderita infeksi tertentu, terutama virus, malaria, alkoholik, SLE, reumatoid artritis, dan penyakit hemopoetik (anemia aplastik, anemia pernisiosa). Lekopenia dapat juga disebabkan penggunaan obat terutama

asetaminofen, kemoterapi

sulfonamide, kanker,

profiltiouracyl diuretika,

(PTU),

barbiturate, oral,

diazepam,

antidiabetika

indometasin, metildopa, rifampin, fenotiazin dan antibiotika (penicillin, cefalosporin, dan kloramfenikol) (Sutedjo, 2008).

4.2.3 Pemeriksaan Trombosit Trombosit merupakan elemen-elemen dasar dalam darah yang meningkatkan koagulasi. Jumlah trombosit yang rendah

(Trombositopenia) berhubungan dengan perdarahan, dan peningkatan jumlah trombosit (trombositosis) dapat menyebabkan peningkatan pembekuan. Dengan jumlah trombosit 100.000 µL, dapat terjadi perdarahan, dan jumlah trombosit < 50.000 µL, mudah terjadi perdarahan (Gandasoebrata, 2008).

4.2.4 Pemeriksaan Golongan Darah Dalam sistem golongan darah ABO, darah manusia dibedakan menjadi golongan A, B, O dan AB yang masing-masing ditentukan oleh adanya aglutinogen pada permukaan eritrosit dan aglutinin pada plasmanya. Pada golongan darah A maka dalam darahnya terdapat aglutinogen A dan aglutinin anti B, dimana aglutinogen A ini akan bereaksi dengan aglutinin anti B membentuk aglutinasi. Hal ini dipakai sebagai dasar dalam pemeriksaan golongan darah dan hal ini juga menerangkan mengapa golongan darah A tidak boleh diberi transfusi golongan darah B karena didalam darah B terdapat

57

58

aglutinogen B dan aglutinin anti A. Aglutinogen B dalam golongan darah B ini akan bereaksi terhadap aglutinin anti B pada golongan darah A dan sebaliknya aglutinin anti A juga akan bereaksi terhadap aglutinogen A pada golongan darah B. Pada golongan darah O tidak didapat adanya aglutinogen A maupun B sehingga tidak membentuk aglutinasi dengan aglutinin anti A maupun B karena ia sendiri telah mempunyai aglutinin anti A dan B. Sedang golongan darah AB memiliki kedua jenis aglutinogen tersebut namun tidak memiliki aglutinin (Gandasoebrata, 2008). Pemeriksaan golongan darah dapat dilakukan dengan memakai darah lengkap maupun suspensi eritrosit. Selain pemeriksaan dengan slide aglutinasi dapat juga dilakukan pemeriksaan dengan metode Back Typing untuk mencocokkan hasil yang didapat pada Blood Grouping, dimana pada Blood Grouping yang dicari adalah adanya aglutinogen sedang pada Back Typing yang dicari adalah aglutinin dalam plasma atau serum (Gandasoebrata, 2008).

4.2.5 Pemeriksaan Gula Darah (Glukosa) Gula darah adalah istilah yang mengacu kepada tingkat glukosa di dalam darah. Konsentrasi gula darah, atau tingkat glukosa serum, diatur dengan ketat di dalam tubuh. Glukosa yang dialirkan melalui darah adalah sumber utama energi untuk sel-sel tubuh (Ronald Sacher, A, 2005). Glukosa dalam darah puasa memberikan kesan paling baik tentang homeostasis secara menyeluruh. Glukosa darah puasa lebih dari 125 mg/dL dapat merupakan indikasi diabetes, dan untuk mengkonfirmasi diagnosa bila nilai gula darah rata-rata atau sedikit lebih tinggi, dilakukan pemeriksaan gula darah postprandial atau pemeriksaan toleransi glukosa, atau keduanya (Ronald Sacher, A, 2005). Pemeriksaan gula darah 2 jam setelah makan biasanya dilakukan untuk menentukan respon klien terhadap masukan tinggi karbohidrat 2

58

59

jam setelah makan. Pemeriksaan ini adalah pemeriksaan skrining untuk diabetes yang biasanya dianjurkan jika gula darah pembatasan makan dan cairan lebih tinggi dari normal atau meningkat (Baron, 1995). Nilai normal : Kadar Glukosa Sewaktu (GDS) Kadar Glukosa Puasa (GDP) Kadar Glukosa 2 jam PP : 70- 150 mg/dl : 70-120 mg/dl : < 140 mg/dl/2 jam

4.2.6 Pemeriksaan Kolesterol Asam urat merupakan produk akhir dari metabolisme purin. Purin adalah bagian penting dari asam nukleat; turnover purin dalam tubuh berlangsung secara kontinu dan menghasilkan banyak asam urat biarpun tidak ada purin dan makanan. Bagian terbesar dari asam urat disintestis dalam hati, sedangkan reaksi itu membutuhkan enzyme xanthine oxidase. Asam urat diangkut oleh darah ke ginjal dan fungsi renal yang difiltrasi, absorpsi dan sekresi semua berpengaruh kepada ekskresi asam urat . Peningkatan asam urat (hiperurisemia) dalam urin dan serum tergantung dari fungsi ginjal, frekuensi metabolisme purin, dan masukan makanan yang mengandung purin. Jumlah asam urat yang berlebihan dikeluarkan dalam urin. Asam urat dapat membentuk kristal di dalam saluran kemih. Nilai dari asam urat biasanya berubah dari hari ke hari, sehingga nilai-nilai asam urat mungkin diulang dalam beberapa hari atau minggu (Sacher, 2005).

4.2.7 Pemeriksaan Asam Urat Asam urat merupakan produk akhir dari metabolisme purin. Purin adalah bagian penting dari asam nukleat; turnover purin dalam tubuh berlangsung secara kontinu dan menghasilkan banyak asam urat biarpun tidak ada purin dan makanan. Bagian terbesar dari asam urat disintestis dalam hati, sedangkan reaksi itu membutuhkan enzyme xanthine oxidase. Asam urat diangkut oleh darah ke ginjal dan fungsi

59

60

renal yang difiltrasi, absorpsi dan sekresi semua berpengaruh kepada ekskresi asam urat (Ronald Sacher, A, 2005). Peningkatan asam urat (hiperurisemia) dalam urin dan serum tergantung dari fungsi ginjal, frekuensi metabolisme purin, dan masukan makanan yang mengandung purin. Jumlah asam urat yang berlebihan dikeluarkan dalam urin. Asam urat dapat membentuk kristal di dalam saluran kemih. Nilai dari asam urat biasanya berubah dari hari ke hari, sehingga nilai-nilai asam urat mungkin diulang dalam beberapa hari atau minggu (Ronald Sacher, A, 2005).

4.2.8 Pemeriksaan Bakteri Tahan Asam (BTA) Pengecatan tahan asam mula-mula dikembangkan oleh Erlich (1882), ketika meneliti Mycobacterium tuberculosis. Prosedur

pewarnaan yang umum digunakan pada masa kini merupakan hasil perbaikan teknik Erlich yang asli yaitu pewarnaan Ziehl-Neelsen (Soemarno, 2000). Beberapa bakteri yang termasuk genus Mycobacterium

(Mycobacterium tuberculosis dan Mycobacterium leprae) selnya diliputi bahan semacam lemak atau lilin. Bakteri tersebut bersifat Gram positif tetapi sangat sukar dicat Gram karena adanya bahan-bahan tersebut (Soemarno, 2000). Bakteri tahan asam adalah bakteri yang mempertahankan zat warna karbol fuchsin (fuchsin basa yang dilarutkan dalam suatu campuran fenol alkohol air) meskipun dicuci dengan asam hidroklorida dalam alkohol (Soemarno, 2000). Sifat tahan asam bakteri disebabkan adanya asam mycolat yang terikat pada dinding sel, sehingga dinding sel bakteri tahan asam terdiri dari peptidoglikan, arabinolaktan dan lipid (50% dari lipid adalah asam mycolat) (Soemarno, 2000). Warna cat yang telah terikat pada bakteri tahan asam tidak dapat dilunturkan oleh alkohol atau asam sehingga bakteri tahan asam akan

60

61

berwarna merah, sedang bakteri tidak tahan asam akan melepas warna cat pertama lalu terwarnai oleh cat kedua sehingga berwarna biru (Soemarno, 2000). Pada pengecatan BTA, cara melarutkan atau mencuci dengan air haruslah bersih, begitu juga saat digenangi dengan ZN B (asam alkohol) harus sampai warna merah dari fuchsin menjadi luntur. Hal ini akan berpengaruh pada saat pemeriksaan dengan mikroskop. Jika pencucian tidak bersih, sediaan akan terlihat bercak-bercak merah yang berarti dekolorisasi tidak sempurna karena terdapat sisa fuchsin (Soemarno, 2000).

4.2.9 Pemeriksaan Widal Pemeriksaan widal ini ditujukan untuk mendeteksi adanya antibodi (didalam darah) terhadap antigen kuman Salmonella typhi atau paratyphi. Sebagai uji coba cepat (rapid test) hasilnya dapat segera diketahui. Hasil positif dinyatakan dengan aglutinasi. Karena itu antibodi jenis ini dikenal sebagai Febrile aglutinin (www.abclab.co.id) Test ini merupakan test aglutinasi yang dipakai untuk membantu menegakkan diagnosa dan menentukan secara kasar prognosa dari penyakit demam tifoid. Test ini menggunakan suspensi kuman Salmonella typhi dan paratyphi sebagai antigen untuk mendeteksi adanya antibodi terhadap Salmonella typhi/paratyphi didalam serum penderita (Sutedjo, 2008). Salmonella merupakan kuman berbentuk batang, gram negatif, yang umunya bergerak dengan flagella dan bersifat aerobik. Salmonella memiliki 3 macam antigen sebagai berikut : Antigen O (antigen somatik), yang terletak pada lapisan luar tubuh kuman. Bagian ini mempunyai struktur kimia lipopolisakarida atau disebut juga endotoksin. Antigen ini tahan terdapat panas dan alkohol tetapi tidak tahan terhadap formaldehid.

61

62

-

Antigen H (Antigen Flagella), yang terletak pada flagella, fimbrie atau pili dari kuman. Antigen ini mempunyai struktur kimia protein dan tahan terhadap formaldehid tetapi tidak tahan terhadap panas dan alkohol

-

Antigen Vi, yang terletak pada kapsul (envelope) dari kuman yang melindungi kuman terhadap fagositosis (Soemarno, 2000).

a) Interpretasi Hasil Adapun interpretasi hasil pada pemeriksaan ini, yaitu: Positif Non reaktif : : Jika terbentuk aglutinasi Jika tidak terbentuk aglutinasi

Gambar 4.3 Pembacaan hasil pemeriksaan widal

4.2.10 Pemeriksaan PPT (Pregnosticon Plano Test) Human Chorionic Gonadotropin (hCG) adalah hormon yang disekresi oleh plasenta tidak lama setelah pembuahan. Keberadaan hCG dan peningkatan konsentrasinya dalam urin ibu adalah penanda yang sangat baik untuk konfirmasi kehamilan. Karena kadar hCG sebanyak 25 mlU/ml telah ada sejak 3-4 hari setelah implantasi maka hCG dapat dideteksi sebelum menstruasi hilang yang pertama (Soemarno, 2000).

62

63

a) Interpretasi hasil

Gambar 4.4 Pembacaan hasil test kehamilan menggunakan dipstick test Hasil test positif jika diminta dapat dilakukan pemeriksaan titer hCG untuk mengetahui banyaknya hormon dalam urin yang berguna untuk mengetahui apakah hCG yang ada dalam sampel karena kehamilan atau karena sebab lain karena hCG tidak hanya terdapat pada urin wanita hamil. Penyakit mola hidatidosa, karsinoma, kanker ovarium, keadaan permulaan menopouse, abortus dan kehamilan abnormal dapat menyebabkan hasil positif palsu, bahkan pada pasien mola hidatidosa titer hCG masih memberi hasil positif pada pengenceran 1:100, sedangkan pada urin wanita hamil biasanya reaksi positif hanya dapat dibuktikan sampai pengenceran 1:20 (Anonim, 2011).

4.2.11 Pemeriksaan Sedimen Urin Pemeriksaan sedimen urin termasuk pemeriksaan rutin. Urin yang dipakai untuk pemeriksaan adalah urin segar atau urin yang dikumpulkan dengan pengawet, sebaiknya formalin. Yang paling baik untuk pemeriksaan sedimen ialah urin pekat, yaitu yang mempunyai 63

64

berat jenis 1023 atau lebih tinggi ; urin yang lebih pekat lebih mudah didapat bila memakai urin pagi sebagai bahan pemeriksaan

(Gandasoebrata, 2007). Unsur-unsur sedimen urin dibagi atas 2 golongan: yang organik yaitu yang berasal dari sesuatu organ atau jaringan dan yang tak organik yaitu yang tidak berasal dari sesuatu jaringan. Unsur-unsur organik : sel epitel, leukosit, eritrosit, silinder, oval fat bodies, benang lendir, silindroid, spermatozoa, potongan-potongan jaringan, dan parasitparasit. Unsur-unsur tak organik : bahan amorf, urat-urat dalam urin asam dan fosfat-fosfat dalam urin lindi, kristal-kristal dalam urin normal, kristal-kristal yang menunjukkan kepada keadaan abnormal : cystine, leucine, tyrosine, cholesterol, bilirubin dan hematoidin, kristalkristal yang berasal dari sesuatu macam obat, bahan lemak (Gandasoebrata, 2007).

4.2.12 Pemeriksaan Protein Urin Pemeriksaan terhadap protein termasuk pemeriksaan rutin. Kebanyakan cara rutin untuk menyatakan adanya protein dalam urin berdasarkan kepada timbulnya kekeruhan. Karena padatnya atau kasarnya kekeruhan itu menjadi satu ukuran untuk jumlah protein yang ada, maka menggunakan urin yang jernih betul menjadi syarat penting pada test-test terhadap protein. Kekeruhan yang disebabkan oleh fosfatfosfat atau urat-urat dapat dihilangkan dengan cara-cara seperti pada pemeriksaan sedimen (Gandasoebrata, 2007). Test dengan asam sulfosalicyl tidak bersifat spesifik, meskipun sangat peka, adanya protein dalam konsentrasi 0,002% dapat dinyatakannya. Kalau hasil test itu negatif, tidak perlu lagi memikirkan kemungkinan adanya proteinuria (Gandasoebrata, 2007).

64

65

4.2.13 Pemeriksaan Malaria Plasmodium merupakan genus protozoa parasit. Penyakit yang disebabkan oleh genus ini dikenal sebagai malaria. Parasit ini senantiasa mempunyai dua inang dalam siklus hidupnya: vektor nyamuk dan inang vertebra. Sekurang-kurangnya sepuluh spesies menjangkiti manusia. Spesies lain menjangkiti hewan lain, termasuk burung, reptilia dan hewan pengerat (Anonim, 2011). Plasmodium pada saat ini ditemukan ada 5 jenis. Tetapi di Indonesia pada saat ini hanya ditemukan Plasmodium palcifarum dan Plasmodium vivax. Ada 5 jenis Plasmodium yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. Plasmodium Vivax Plasmodium Ovale Plasmodium Palcifarum Plasmodium Malariae Plasmodium Knowlesi ( Baru ditemukan di malaysia ) (Anonim, 2011)

Gambar 4.5 Plasmodium palcifarum dan Plasmodium vivax 65

66

4.2.14 Pemeriksaan Swab Vagina Swab vagina adalah mengambil sediaan seperti lendir yang terdapat pada daerah vagina untuk diperiksa sel-sel yang terkandung didalamnya dengan menggunakan bantuan mikroskop (Anonim, 2011). Sedangkan dari hasil pemeriksaan tersebut didapatkan suatu bakteri yang dinamakan diplococcus yang termasuk golongan gram negatif paratyphi,sedangkan pada sediaan tersebut tidak ditemukan parasit (Anonim, 2011).

Gambar 4.6 Clue Cell, Polymononuklear dan Diplococcus 4.2.15 Test Narkoba Urin untuk periksa narkoba. Kadang kita harus memastikan urin atau air teh terhadap spesimen yang dikumpulkan dari pasien. Untuk memastikan bahwa spesimen tersebut urin atau bukan, maka lakukan uji skrining BaCl2 10% milik reagent bilirubin Harrison, bila terjadi endapan kabut putih berarti memang urin karena dalam urin banyak carbonat, phosphat dan sulfat. Cara spesifik dengan reagent kreatinin kimia darah (Asam pikrat+NaOH), 2 ml urin + 1 tetest reagen kreatinin, maka akan terbentuk warna orange. Hal ini karena tidak satupun cairan dalam tubuh yang memiliki kadar kreatinin yang tinggi selain urin. Saran saya sebaiknya spesimen untuk periksa Narkoba pasien diambil di WC laboratorium saat itu juga. Pemeriksaan Urin dengan stick urin. Setiap parameter yang diperiksa memiliki waktu untuk dibaca menurut

66

67

alat urinalisis analyzer, parameter yang paling dekat dengan tangan saat dipegang paling awal dibaca dan ujung paling akhir dibaca. Yang penting tunggulah selama 2 menit untuk membaca stick parameter leukosit. Kesalahan analis pada leukosit ini, secara stick normal atau negatif dilaporkan, namun mikroskopik didapatkan hingga 30/lpb leukosit. Setelah dikoreksi oleh analis senior ternyata salah pelaporan di stick (Anonim, 2011).

a) Interpretasi Hasil

Gambar 4.7 Interpretasi hasil test narkoba

4.2.16 Prosedur

Pengambilan

Sampel,

Penanganan

Sampel

dan

Pengiriman Sampel Campak Penyakit Campak (Rubela, Campak 9 hari, measles) adalah suatu infeksi virus yang sangat menular, yang ditandai dengan demam, batuk, konjungtivitis (peradangan selaput ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit. Penyakit ini disebabkan karena infeksi virus campak golongan Paramyxovirus (Anonim, 2011). Pengambilan sampel campak, dilakukan penusukkan pembuluh vena dengan volume 2-3 cc, setelah itu darah disentrifugasi untuk mendapatkan serum kurang lebih 500 L atau lebih. Bila pengiriman

67

68

tidak dilakukan segera, sebaiknya serum ditempatkan di Icebox atau coolpad atau frezher (Anonim, 2011). Prosedur Pengiriman dari Puskesmas  DKK (Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten)  DKP (Dinas Kesehatan Provinsi  DK (Depertemen Kesehatan) (Anonim, 2011).

4.2.17 Urin Stick Disamping cara konvensional, pemeriksaan kimia urin dapat dilakukan dengan cara yang lebih sederhana dengan hasil cepat, tepat, spesifik dan sensitif yaitu memakai reagen pita. Reagen pita (strip) dari berbagai pabrik telah banyak beredar di Indonsia. Reagen pita ini dapat dipakai untuk pemeriksaan pH, protein, glukosa, keton, bilirubin, darah, urobilinogen dan nitrit. Untuk mendapatkan hasil pemeriksaan yang optimum, aktivitas reagen harus dipertahankan, penggunaan haruslah mengikuti petunjuk dengan tepat baik mengenai cara penyimpanan, pemakaian reagnes pita dan bahan pemeriksaan (Anonim, 2011). Urin dikumpulkan dalam penampung yang bersih dan pemeriksaan baiknya segera dilakukan. Bila pemeriksaan harus ditunda selama lebih dari satu jam, sebaiknya urin tersebut disimpan dulu dalam lemari es, dan bila akan dilakukan pemeriksaan, suhu urin disesuaikan dulu dengan suhu kamar. Agar didapatkan hasil yang optimal pada test nitrit, hendaknya dipakai urin pagi atau urin yang telah berada dalam pot tampung minimal selama 4 jam. Untuk pemeriksaan bilirubin, urobilinogen dipergunakan urin segar karena zat-zat ini bersifat labil, pada suhu kamar bila kena cahaya. Bila urin dibiarkan pada suhu kamar, bakteri akan berkembang biak yang menyebabkan pH menjadi alkali dan menyebabkan hasil positif palsu untuk protein. Pertumbuhan bakteri karena kontaminasi dapat memberikan hasil positif palsu untuk pemeriksaan darah samar dalam urin karena terbentuknya peroksidase dari bakteri (Anonim, 2011).

68

69

f) Interpretasi Hasil

Gambar 4.8 Pembacaan hasil test stick urin

69

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Dari Praktek Belajar Klinik (PBK) yang dilakukan di Puskesmas Harapan Baru dalam jangka waktu sebulan dari tanggal 07 Februari 2011 sampai 04 Maret 2011 dapat disimpulkan: 1. Selama praktek belajar klinik ini dilakukan, kami melakukan pemeriksaan Hb sahli, Kolesterol darah, Asam urat, Golongan darah, Protein urin, Tes kehamilan, BTA, Widal, Leukosit, Trombosit, Swab vagina, sedimen urin, pengambilan dan pengiriman sampel campak, Urin stick, tes narkoba malaria dan gula darah (glukosa) darah. Semua pemeriksaan tersebut telah dipelajari dalam perkuliahan. 2. Dari praktek belajar klinik yang telah dilakukan di Puskesmas Harapan Baru, pemeriksaan yang paling banyak dilakukan adalah pemeriksaan swab vagina dengan jumlah 118 pemeriksaan tetapi swab vagina adalah pemeriksaan rutin dalam sebulan sekali untuk pemantauan ditempat protitusi dimana tempat tersebut adalah tempat sebuah proyek yang mencanangkan tempat yang bebas HIV/AIDS. Pemeriksaan gula darah atau glukosa adalah pemeriksaan urutan kedua terbanyak dengan jumlah 40 pemeriksaan. Urutan ketiga dan keempat adalah hemoglobin dengan 22 pemeriksaan, dan PP Test dengan 22 pemeriksaan. Pemeriksaan yang paling sedikit adalah Malaria, Protein urin, Tes narkoba, Protein total yaitu sebanyak 1 pemeriksaan. Jumlah semua pemeriksaan adalah sebanyak 251. 3. Persentase pemeriksaan laboratorium dalam satu bulan adalah sebagai berikut: a. Hemoglobin dengan persentase 10% b. Glukosa drah dengan persentase 16% c. Golongan darah dengan persentase 2% d. Urin acid (Asam Urat) dengan persentase 4% e. PPT (Pregnosticon Plano Test) dengan persentase 9% 70

71

f. Widal dengan persentase 2% g. Leukosit dengan persentase 2% h. Trombosit dengan persentase 1% i. Bakteri Tahan Asam (BTA) dengan persentase 5% j. Protein urin dengan persentase 2% k. Swab Vagina dengan persentase 47% l. Malaria dengan persentase 0% m. Test Narkoba dengan persentase 0% n. Sedimen Urin dengan persentase 0% 4. Selama melaksanakan PBK di Labotatorium Puskesmas Harapan Baru ada beberapa hal yang bisa dijadikan sebagai pengalaman mahasiswa, salah satunya adalah terjun langsung kelapangan kepemukiman warga.

5.2 Saran 1. Pemeriksaan yang dilakukan di puskesmas Harapan Baru dapat dikatakan kurang, karena ruang kerja khususnya laboratorium tidak begitu mendukung ruangan mengganggu aktivitas kerja. 2. Sebainya peralatan penunjang pemeriksaan supaya dilengkapi, seperti : mikropipet 0-100 L, 50, 100-500 L dan 500-1000 L, bluetape dan

yellowtape, dan perban (hansaplast). 3. Bagi mahasiswa yang melakukan praktek belajar klinik (PBK) hendaknya agar lebih meningkatkan pengetahuan masing-masing semakin majunya ilmu pengetahuan dan teknologi khususnya di bidang analis kesehatan.

DAFTAR PUSTAKA Anonim, 2011. http://google.com/Bilik Hitung/Pemeriksaan Malaria/Pemeriksaan Swab Vagina/Test Narkoba/Campak/Urin Stick/PP Test. Diakses pada tanggal 11 Maret 2011. Anonim, 2008. Buku Penuntun Program Studi Analis Kesehatan. Samarinda. Anonim, 2011. Profil Puskesmas Harapan Baru. Samarinda Arianto, 2010. http://google.com/Pengertian Puskesmas. Diakses pada tanggal 11 Maret 2011. Baron, 1995. Patologi Klinik. Jakarta: EGC. Gandasoebrata, 2007. Penuntun Laboratorium klinik. Jakarta: Dian Rakyat. Sacher, A Ronald, 2005. Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan Laboratorium. Jakarta: EGC. Soemarno, 2000. Isolasi dan Identifikasi Bakteri Klinik. Yokyakarta. Sutedjo, 2008. Mengenal Penyakit Melalui Hasil Pemeriksaan Laboratorium. Yogyakarta : Amara Books Widman, Fraccess K, 1992. Tinjauan Klinis Atas Hasil Pemeriksaan Laboratorium. Jakarta: EGC.

73

LAMPIRAN

74

Lampiran 2. Gambar Alat dan Bahan yang Dipergunakan dalam Praktek Belajar Klinik A. Pemeriksaan PPT (Pregnosticon Plano Test)

Gambar 1. Srip test PPT Keterangan: Alat ini digunakan untuk pemeriksaan Pregnacy Test/ Test kehamilan yang mendeteksi adanya hormon Beta hCG dalam sampel urin.

Gambar 2. Interpretasi hasil PPT Keterangan: - Positif - Negatif - Invalid : Terdapat 2 garis pada bagian Control Line dan Test Line : Terdapat 1 garis pada bagian Control Line : Tidak terdapat garis sama sekali / terdapat 1 garis pada bagian control line

75

B. Pemeriksaan Test Narkoba

Gambar 3. Srip test narkoba Keterangan: Alat ini digunakan untuk pemeriksaan Test narkoba yang mendeteksi adanya Benzodiazepines dalam sampel urin.

Gambar 4. Interpretasi hasil test narkoba Positif Negatif Invalid : : : Terdapat 1 garis pada bagian Test Line Terdapat 2 garis pada bagian control line dan test line Tidak terdapat garis sama sekali / terdapat 1 garis pada bagian control line

76

C. Pemeriksaan Hb Metode Sahli

1 2

3

Gambar 5. Haemometer Sahli Keterangan : Alat ini digunakan untuk pemeriksaan kadar hemoglobin menggunakan metode sahli. Alat ini terdiri dari : 1. Pipet sahli 2. Tabung sahli 3. Standar sahli

D. Pemeriksaan Glukosa Darah, Asam Urat dan Kolesterol

Gambar 6. GlucoDr dan nesco Keterangan: Alat ini dapat digunakan untuk 3 jenis pemeriksaan yang berbeda, yaitu pemeriksaan kadar Glukosa Darah, Asam Urat dan Kolesterol. Jika akan melakukan pemeriksaan yang berbeda, maka hanya perlu mengganti stik pemeriksaannya saja.

77

E. Autoclik dan Lancet

Gambar 7. Autoclick dan Lancet Keterangan: Autoclick dan jarum lancet ini digunakan untuk pengambilan sampel darah kapiler. Darah kapiler biasanya digunakan dalam pemeriksaan kadar hemoglobin menggunakan metode sahli, pemeriksaan kadar glukosa darah, pemeriksaan kadar kolesterol dan pemeriksaan kadar asam urat.

F. Pemeriksaan Golongan Darah

Gambar 8. Sediaan Pemeriksaan golongan darah Keterangan: A. Darah yang telah ditambah dengan Anti-A B. Darah yang telah ditambah dengan Anti-B C. Darah yang telah ditambah dengan Kontrol

78

G. Hasil Pewarnaan Bakteri Tahan Asam (BTA)/Zeihl Neelsen

Gambar 9. Bakteri Tahan Asam (BTA) Pewarnaan Zeihl Neelsen Keterangan: Gambar ini adalah gambar bakteri Mycobacterium tuberculosis yang telah diwarnai menggunakan pewarnaan Zaeihl Neelsen. Bakteri ini yang menyebabkan penyakit TBC. Bakteri ini bersifat tahan asam, berbentuk batang dan berwarna merah pada pewarnaan Zeihl Neelsen.

Gambar 10. Mikroskop Olympus CH20 Keterangan: Pada Praktek Belajar Klinik kali ini, Mikroskop ini digunakan pada pemeriksaan BTA, pemeriksaan malaria dan pemeriksaan swab vagina.

79

H. Hasil pewarnaan Swab Vagina

Gambar 11 Sel-sel pada swab vagina Keterangan : A : Clue cell B : Diplococcos dan Polimononuklear (PMN) C : Jamur/fungi

I.

Kapas Lidi

Gambar 12. Kapas lidi Keterangan: Pada gambar yang diatas ini gunanya untuk mengambil korekan vagina

80

J.

Centrifuge

Gambar 13. Centrifuge Keterangan: Pada Praktek Belajar Klinik ini, centrifuge digunakan untuk pemeriksaan widal dan sedimen urin

K. Pemeriksaan Leukosit Menggunakan Larutan Turk
1

3 2 4

Gambar: 14. Sediaan pemeriksaan leukosit Keterangan: 1. Larutan Turk 2. Bilik hitung 3. Cover glass 4. Pipet thoma

81

L. Pemeriksaan Trombosit menggunakan larutan Ress ecker
1

2 3 4

Gambar: 15. Sediaan pemeriksaan trombosit Keterangan: 1. Larutan Ress ecker 2. Bilik hitung 3. Pipet thoma 4. Cover glass

L) Pemeriksaan Urin Stick
2

1

Gambar: 16. Pemeriksaan urin stick Keterangan: 1. Stick Urin 10 paramater 2. Warna standar

82

M) Pewarnaan Swab Vagina

3 1

2 1 4

4

Gambar 17. Pewarnaan sederhana dengan Methylen Blue dan gram Keterangan: 1. Objek glass 2. Pengecatan sederhana dengan Methylen blue 3. Pengecatan Gram 4. Rak pengecatan

83

Lampiran 3. Kegiatan Pemeriksaan di Praktek Belajar Klinik Puskesmas Harapan Baru A. Pemeriksaan Golongan Darah

Gambar 1. Pemeriksaan golongan darah

B. Pemeriksaan Bakteri Tahan Asam (BTA)

Gambar 2. Membuat hapusan BTA

Gambar 3. Pengecatan BTA

84

C. Pemeriksaan Urin

Gambar 4. Pemeriksaan urin

D. Pemeriksaan Menggunakan Centripuge

Gambar 5. Centrifuge

E. Sterilisasi

Gambar 6. Api bunsen

85

F. Desinfektan

Gambar 7. Pencuci tangan (Merek Dettol) dan Lasol

G. Kesehatan Lingkungan

Gambar 8. Tempat sampah nonmedis, medis, dan benda tajam

H. Batang Pengaduk atau Tusuk Gigi

Gambar 9. Batang pengaduk

86

I. Mikropipet

Gambar 10. Mikropipet

J. Pot Tampung

Gambar 11. Pot sputum dan pot urin

K. Serum Tube

Gambar 12. Serum tube

87

L. Pengambilan Darah Vena

Gambar 13. Pengambilan darah vena

M. Tempat Objek Glass

Gambar 14. Tempat objek glass

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->