P. 1
Manusia,Nilai, Moral Dan Hukum

Manusia,Nilai, Moral Dan Hukum

2.0

|Views: 423|Likes:
Published by Gilang Ramadhan
read and understand
read and understand

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Gilang Ramadhan on Mar 02, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/11/2014

pdf

text

original

MANUSIA, NILAI, MORAL DAN HUKUM 1.

HAKIKAT NILAI, MORAL, DAN HUKUM DALAM

KEHIDUPAN MANUSIA
A. Nilai dan Moral sebagai Materi Pendidikan Ada beberapa bidang filsafat yang berhubungan dengan cara manusia mencari hakikat sesuatu, salah satu diantaranya adalah aksiologi. Aksiologi adalah filsafat nilai, yang memiliki dua kajian utama yaitu estetika dan etika. Estetika berhubungan dengan keindahan, sementara etika berhubungan dengan kajian baik buruk dan benar salah. Apabila nilai sudah masuk pada kawasan pribadi, muncul persoalan apakah pihak lain atau orang lain dapat mencampuri urusan pribadi orang tersebut ? (khususnya dalam bidang nilai itu). Oleh karena itu, adagium Latin muncul “degustibus non disputandum” atau selera tidak dapat

diperdebatkan, tetapi, meskipun demikian, ada alat ukur yang sama pada manusia, manusia memiliki akal dan pikiran untuk mempertimbangkannya, dia tahu apa yang dipilih, dia tahu mengapa harus memilih dan tahu risiko akibat pilihannya. Terma etika memiliki makna yang bervariasi, Bertens, menyebutkan ada tiga jenis makna etika : a) Kata etika bisa dipakai dalam arti nilai-nilai dan norma-norma yang menjadi pegangan seseorang atau kelompok dalam mengatur tingkah lakunya. b) Etika berarti juga kumpulan asas atau nilai moral, yang dimaksud disini adalah kode etik. c) Etika mempunyai arti lagi ilmu tentang yang baik dan yang buruk. Etika di sini artinya sama dengan filsafat moral.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 1

B. Nilai Moral di antara Pandangan Objektif dan Subjektif Manusia Manusia sebagai makhluk yang bernilai akan memakai nilai dalam dua konteks, pertama akan memandang nilai sebagai sesuatu yang objektif, apabila dia memandang nilai itu ada meskipun tanpa ada yang menilainya, bahkan memandang nilai telah ada sebelum adanya manusia sebagai penilai. Baik dan buruk, benar dan salah bukan hadir karena hasil persepsi dan penafsiran manusia, tetapi ada sebagi sesuatu yang ada dan menuntun manusia dalam kehidupannya. Pandangan kedua memandang nilai itu subjektif, artinya nilai sangat tergantung pada subjek yang menilainya. Jadi nilai memang tidak akan ada dan tidak akan hadir tanpa hadirnya penilai. Nilai dalam objek bukan penting atau tidak penting pada objek sejatinya, melainkan tergantung si penilai memberikan persepsi terhadap objek tersebut . Nilai itu objektif atau subjektif bisa dilihat dari dua kategori, yaitu : 1) apakah objek itu memiliki nilai karena kita mendambakannya, atau kita mendambakannya karena objek itu memiliki nilai ? 2) apakah hasrat, kenikmatan, perhatian yang memberikan nilai pada objek, atau kita mengalami preferensi karena kenyataan bahwa objek tersebut memiliki nilai mendahului dan asing bagi reaksi psikologis badan organis kita ? C. Nilai di antara Kualitas Primer dan Kualitas Sekunder Kualitas adalah sebuah sifat, kualitas menentukan tinggi rendahnya derajat sesuatu, kualitas pun menentukan berharga tidaknya suatu objek. Menurut Frondizi, kualitas dibagi dua : 1. Kualitas Primer, yaitu kualitas dasar yang tanpa itu objek tidak dapat menjadi ada, seperti panjang dan beratnya batu sudah ada sebelim batu itu

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 2

dipahat (menjadi patung misalnya). Kualitas primer ini merupakan bagian dari eksistensi objek-objek tidak ada tanpa adanya kualitas primer ini. 2. Kualitas Sekunder, yaitu kualitas yang dapat ditangkap oleh pancaindra seperti warna, rasa, bau dan sebagainya. Kualitas ini terpengaruh oleh tingkat subjektivitas. Seperti halnya kualitas primer, kualitas sekunder pun merupakan bagian dari eksistensi atau realitas objek. Kualitas primer harus ada dan memang tidak mungkin ada suatu objek tanpa kualitas primernya Sedangkan kualitas sekunder merupakan bagian eksistensi objek tetapi kehadirannya sangat tergantung subjek penilai. Nilai bukan kualitas primer dan bukan kulaitas sekunder, sebab : “Nilai tidak menambah atau memberi eksistensi objek. Nilai bukan benda atau unsur benda, melainkan sifat, kualitas/sui-generis, yang dimiliki objek tertentu yang dikatakan “baik”. D. Metode menemukan dan Hierarki Nilai dalam Pendidikan Nilai berhubungan erat dengan kegiatan manusia menilai.menilai berarti menimbang,yaitu kegiatan manusia menghubungkan sesuatu dengan sesuatu yang lain,yang selanjutnya diambil suatu keputusan . Nilai itu memiliki polaritas dan hieraiki,yaitu 1. Nilai menampilkan diri dalam aspek positif dan aspek negative yang sesuai (polaritas) seperti baik dan buruk ,keindahan dan kejelekkan. 2. Nilai tersusun secara hierarkis,yaitu hierarki urutan pentingnya. Nicholas rescher mengemukakan 6 klasifikasi nilai,yaitu klasifikasi nilai yang didasarkan atas:

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 3

1. Pengakuan, yaitu pengakuan subjek tentang nilai yang harus dimiliki seseorang atau suatu kelompok, misalnya nilai profesi, nilai kesukuan atau nilai kebangsaan. 2. Objek yang dipermasalahkan,yaitu cara mengevaluasi suatu objek yang

dinilai,seperti manusia dinilai dari kecerdasannya,bangsa dinilai dari keadilan hukumanya. 3. Keuntungan yang diperoleh yaitu menurut keinginan ,kebutuhan, kepentingan atau minat seseorang yang diwujudkan dalam kenyataan ,contohnya kategori nilai ekonomi ,maka keuntungan yang diperoleh berupa produksi; kategori nilai moral,maka keuntungan yang diperoleh berupa kejujuran. 4. Tujuan yang akan dicapai yaitu berdasarkan tipe tujuan tertentu sebagai reaksi keadaan yang dinilai.contoh:nilai akreditasi pendidikan. 5. Hubungan antara pengemban nilai dengan keuntungan: a) - Nilai yang berorientasi pada keluarga hasilnya kebanggan keluarga. - Nilai yang berorientasi pada profesi hasilnya nama baik profesi. - Nilai yang berorientasi pada profesi hasilnya nilai patriotisme. - Nilai yang berorientasi pada masyarakat hasilnya keadilan sosial. b) Nilai yang beriorentasi pada masyarakat hasilnya keadilan sosial 6. Hubungan yang dihasilkan nilai itu sendiri dengan hal lain yang lebih baik,dimana nilai tertentu secara hikerakis lebih kecil dari nilai lainnya. Nilai memilki tingkatan dalam pengertian hierarki. Menurut Max Scheller,menyebutkan hierarki tersebut terdiri dari:

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 4

a) Nilai kenikmatan ,yaitu nilai yang mengenakkan atau tidak mengenakkan, yang berkaitan dengan indra manusia yang menyebabkan manusia senang atau menderita. b) Nilai kehidupan,yaitu nilai yang penting bagi kehidupan. c) Nilai kejiwaan,yaitu nilai yang tidak tergantung pada keadaan jasmani maupun lingkungan. d) Nilai kerohanian,yaitu moralitas nilai yang suci dan tidak suci. Sedangkan menurut Notonegoro ,membagi hierarki nilai pada tiga bentuk,yaitu a) Nilai material ,yaitu segala sesuatu yang berguna bagi unsur jasmani manusia. b) Nilai vital,yaitu segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan aktivitas. c) Nilai kerohanian, yaitu segala sesuatu yang berguna bagi rohani manusia Nilai kerohanian ini bisa dibedakan pada empat macam: 1) Nilai kebenaran yang bersumber pada akal (rasio,budi,cipta) manusia 2) Nilai keindahan atau nilai estetis,yang bersumber pada unsur perasaan (asthetis,gevoel,rasa manusia) 3) Nilai kebaikan ,atau moral,yang bersumber pada unsur kehendak

(will,wollen,karsa) manusia. 4) Nilai relegius ,yang bersumber nilai kerohanian tertinggi dan mutlak.Nilai religius ini bersumber kepada kepercayaaan atau keyakinan manusia. Sedangkan di Indonesia (khususnya pada dekade penataran P4) hierarki nilai dibagi tiga ,sebagai berikut: 1) Nilai dasar ( dalam bahasa ilmiahnya disebut dasar Ontologis ) yaitu merupakan hakikat,esensi, intisari atau makna yang terdalam dari nilai-nilai

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 5

tersebut.nilai dasar ini bersifat universal karena menyangkut hakikat kennyataan objektif segala sesuatu misalnya, hakikat Tuhan, manusia atau segala sesuatu lainnya 2) Nilai Instrumental, merupakan suatu pedoman yang dapat diukur atau diarahkan 3) Nilai praksis, pada hakikatnya merupakan penjabaran lebih lanjut dari nilai instrumental dalam suatu kehidupan nyata E. Pengertian Nilai Dibawah ini akan dikemukakan sebelas definisi yang diharapkan mewakili berbagai sudut pandang. 1. Menurut Cheng ( 1955 ) Nilai merupakan sesuatu yang potensial, dalam arti terdapatnya hubungan yang harmonis dan kreatif, sehingga berfungsi untuk menyempurnakan manusia ,sedangkan kualitas merupakan atribut atau sifat yang seharusnya dimiliki. 2. Menurut Dictionary of Sociologi and Related Scienci: Value,….the believed capacity of any object to satisfy human desire, the quality of any object which causes it to be of interest to an individual or a group. ( Nilai adalah kemampuan yang diyakini terdapat suatu objek untuk memuaskan hasrat manusia, yaitu kualitas objek yang menyebabkan tertariknya individu atau kelompok 3. Menurut Frankena: Nilai dalam filsaffat dipakai untuk menunjuk kata benda abstrak yang artinya “keberhargaan” (worth) atau “kebaikan” (goodness) dan kata kerja yang artinya suatu tindakan kejiwaan tertentu dalam menilai atau melakukan penilaian.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 6

4. MenurutLasyo: nilai bagi manusia merupakan landasan atau motivasi dalam segala tingkah laku atau perbuatannya.la tingkah laku atau perbuatannya. 5. MenurutArthur W. Comb: nilai adalah kepercayaan-kepercayaan yang digeneralisir yang berfungsi sebagai garis pembimbing untuk menyeleksi tujuan serta perilaku yang akan dipilih untuk dicapai. 6. MenurutJack R. Fraenkel: nilai adalah gagasan-konsep-tentang sesuatu yang dipandang penting oleh seseorang untuk hidup. 7. Menurut Charles R. Knikker: nilai adalah sekelompok sikap yang

menggerakkan perbuatan atau keputusan yang dengan sengaja menolak perbuatan 8. Menurut Dardji Darmodihardjo: nilai adalah yang berguna bagi kehidupan manusia jasmani dan rohani. 9. John Dewey menyatakan: “…..value is any object of social interest”. Maknanya adalah bahwa sesuatu bernilai apabila disukai dan dibenarkan oleh sekelompok manusia (sosial). Dalam hal ini Dewey

mengutamakan kesepakatan sosial (masyarakat, antar manusia, termasuk negara). 10. Menurut Herbert larry Winecoff. Value a set of attitude (scheme) which generate or cause a judgement which guide action or in action (a lack of action) and which provide a standard or a set of principles) 11. menurut Encyclopedia Britainica: Nilai adalah kualitas objek yang

menyangkut jenis apresiasi atu minat

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 7

F. Makna nilai bagi manusia Sebab seperti yang diungkapkan oleh Sheller, bahwa: 1) Nilai tertinggi menghasilkan kepuasaan yang lebih mendalam. 2) Kepuasaan jangan dikacaukan dengan kenikmatan (meskipun kenikmatan merupakan hasil kepuasaan). 3) Semakin kurang kerelatifan nilai, semakin tinggi keberadaanya, nilai tertinggi dari semua nilai adalah nilai mutlak.

2. PROBLEMATIKA PEMBINAAN NILAI MORAL A. Pengaruh Kehidupan Keluarga dalam Pembinaan Nilai Moral Kehidupan modern sebagai dampak kemajuan teknologi menghasilkan berbagai perubahan, pilihan, kesempatan tetapi mengandung berbagai resiko akibat kompleksitas kehidupan yang ditimbulkan adalah munculnya “nila-nilai modern” yang tidak jelas dan membingungkan anak (individu). Keluarga sebagai bagian dari masyarakat, terpengaruh oleh tuntutan kemajuan yang terjadi, nbamun masih banyak orang yang meyakini bahwa nilai moral itu hidup dan dibangun dalam lingkungan keluarga.Menurut Louis Rath(1997, hlm.12) “Berdasarkan data terbaru, dua dari lima ibu, bekerja di luar rumah, stimasi terakhir menyebutkan bahwa dua dari lima ibu merupakan keluarga broken home atau pada keluarga yang kedua orang tuanya bekerja berakibat pada penurunan intensitas hubungan antara anak dengan orang tua. Dalam lingkungan yang kurang baik dan kadang menegangkan ini seorang anak sangat sulit untuk membangun nilai-nilainya secara jelas.”

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 8

Saat ini merupakan fakta, banyak anak yang tidak mengetahui hal-hal yang dikerjakan orangtua di luar rumah untuk mencari penghasilannya. Anak jarang melihat apa yang di kerjakan orangtua dan tidak mendapatkan informasi yang cukup melalui diskusi yang bermakna tentang hakikat suatu karier baik

permasalahan maupun keberhasilannya. Dengan kata lain problema utama bagi kehidupan orangtua yang bekerja terletak pada tingkat komunikasi dengan anakanaknya. Persoalan lain yang terjadi di keluarga adalah terjadinya migrasi atau perpindahan domisili. Hal ini disebabkan tuntutan kerja atau memenuhi kebutuhan lainnya. Dampak yang muncul dari kegiatan tersebut dapat menggoyahkan stabilitas kehidupan anak-anak. Pola-pola hubungan sering kali menjadi rusak, muncul murid dan guru yang harus ditemui anak, muncul pula keharusan mengenal komunitas baru, tetangga baru, penganut(agama) kepercayaan baru dan mungkin pula pola-pola kehidupan yang berbeda. Mobilitas demografis yang sangat tinggi ini merupakan sesuatu yang unik, di satu sisi merupakan bagian dari hadapan baru bagi keluarga, namun di sisi lain, bagi anak-anak yang sedang tumbuh dan berkembang, tuntutan itu menghabiskan waktu dan energi untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang sarat nilai. Ada benarnya pernyataan yang mengungkapkan bahwa keluarga saat ini merupakan pelarian dari dunia nyata. Bapak, ibu dan anak-anak pulang ke rumah untuk bersembunyi dari berbagai tekanan kehidupan di luar rumah. Orangtua mengharapkan rumah menjadi tempat perlindungan yang tenang dan berharap anak-anaknya sudah beristirahat. Sebelum mereka datang, anak-anak sudah tidur dan kesempatan untuk membahas makna-makna aktivitas seharian tentang apa

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 9

yang orangtua mereka lakukan, kembali menghilang. Dalam rangkuman buku “What is the human prospect?”,Robert Heilbroner, menyatakan bahwa : “ Banyak kegelisahan dan kegetiran generasi pertengahan abad yang akan datang yang nyata-nyata karena ketidakcakapan untuk menyampaikan nilai pada remaja. Kejadian ini lebih banyak terjadi pada pendidikan moral melebihi transmisi nilai dari suatu generasi ke generasi berikutnya, proses kejadiannya diperhambat oleh lemahnya struktur keluarga. Keluarga modern Amerika (mungkin juga di kotakota besar di Indonesia, Cat Penulis) itu amat kecil, lebih terisolasi, dan lebih pragmatis dari pada sebagai teman seperti lima puluh tahun yang lalu. Di lingkungan rumah, ketika bapak bahkan juga ibu sebagian besar hidupnya umtuk bekerja setiap hari dan keluarganya hanya menyatu ketika membagikan makanan, maka kesempatan untuk mempengaruhi sikap moral atau berpikir anaknya tentu akan berkurang. Ketika kelurga bersatu, disana akan menjadi ajang kesepakatan rasa yang baik terhadap keraguan sudut pandang nilai dan moral.” Persoalan terputusnya merosotnya yang intensitas harmonis interaksi antara dalam orangtua keluarga, dengan serta anak,

komunikasi

mengakibatkan merosotnya fungsi keluarga dalam pembinaan nilai moral anak. Keluarga bisa jadi tidak lagi menjadi tempat untuk memperjelas nilai yang harus dipegang bahkan sebaliknya menambah kebingungan nilai bagi anak. Dalam posisi inilah institusi perlu memfasilitasi peserta didik untuk melakukan klarifikasi nilai. B. Pengaruh Teman Sebaya Terhadap Pembinaan Nilai Moral Sebagai makhluk sosial, anak pasti punya teman dan pergaulan dengan teman akan menambah pembendaharaan informasi yang akhirnya akan mempengaruhi

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 10

berbagai jenis kepercayaan yang dimilikinya. Kumpulan kepercayaan yang dimiliki anak akan membentuk sikap yang dapat mendorong untuk memilih atau menolak sesuatu. Sikap-sikap yang mengkristal pada diri anak akan menjadi nilai dan nilai tersebut akan berpengaruh pada perilakunya. Pertemanan yang paling berpengaruh timbul dari teman sebaya karena di antara mereka relative lebih terbuka, dan intensitas pergaulannya relative lebih sering, baik di sekolah/kampus maupun dalam lingkungan masyarakat. Berdasarkan hasil penelitian Abbas Asyyafah (1997,hlm.102) “Kebiasaan merokok lebih banyak disebabkan karena pengaruh teman sebaya.” Bukan sesuatu yang mustahil bila perilaku buruk lainnya disebabkan pula karena pengaruh teman sebaya. Kelompok sebaya tentu mempunyai aturan main sendiri dan anak cenderung akan menyesuaikan dengan aturan main itu dengan harapan akan diterima oleh kelompoknya. Perbedaan sudut pandang antara keluarga dengan temannya menjadi masalh tersendiri bagi nilai anak-anak. Anak di hadapkan pada keharusan mematuhi aturan keluarga dan resiko dikeluarkannya dari pertemanan. Bagi anak situasi ini menjadi dilematis. Persoalan nilai mana yang akan menjadi keyakinan individu(mahasiswa) tentu diperlukan adanya upaya pendidikan untuk

membimbing mereka keluar dari kebingungan nilai serta menemukan nilai hakiki yang menjadi pegangannya. C. Pengaruh Figur Otoritas Terhadap Perkembangan Nilai Moral Individu Orang dewasa, terlebih lagi anak-anak dihadapkan pada pilihan yang tidak mudah menjawabnya, seolah-olah kita telah mati rasa dengan maraknya variasi nilai yang ditawarkan, setiap figure otoritas masing-masing menawarkan nilai yang berbeda menambah bingungnya nilai bagi anak.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 11

Jika seorang anak atau remaja mengungkapkan kebingungannya di depan orang dewasa maka dapat diprediksi reaksi orang dewasa tersebut. Orang dewasa akan berusaha menunjukkan jalan mana yang paling baik bagi anak atau remaja tersebut. Orang dewasa mempunyai pemikiran bahwa fungsi utama dalam menjalin hubungan dengan anak-anak adalah memberi tahu sesuatu kepada mereka , memberi tahu apa yang harus mereka lakukan, kapan waktu yang tepat untuk melakukannya, dimana harus dilakukan, seberapa sering harus

melakukannya dan juga kapan harus mengakhirinya. Jika anak itu menolak maka dapat dipastikan anak itu tergolong tidak taat, kurang ajar, atau pembangkang. Orang tua belum meyakini bahwa anak-anak telah menjadi ”manusia”. Anakanak diharuskan mengikuti anjuran yang disarankan. Mereka juga harus mengikuti harapan atau aspirasi yang dimiliki orang tua. Masih ada kecendrungan untuk menganggap bahwa keyakinan seperti keyakinannya. Dengan demikian, orang dewasa tidak berupaya mengurangi kebingungan nilai anak bahkan sebaliknya menambah jumlah pilihan nilai yang menimbulkan tingginya tingkat kebingungan dan ketidakjelasan nilai bagi anak. Dalam kondisi seperti inilah pendidikan perlu mengupayakan agar peserta didik mampu menemukan nilai dirinya tanpa harus bertentangan dengan nilai-nilai yang hidup dan berkembang di masyarakat. D. PENGARUH MEDIA KOMUNIKASI TERHADAP PERKEMBANGAN NILAI MORAL Pada akhir abad ke 20, alat-alat komunikasi yang potensial telah di perkenalkan ke dalam kehidupan keluarga. Pertama kali telepon, lalu di susul dengan radio dan televisi. Mereka yang menangani pemerograman mulai

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 12

mengembangkan sesuatu yang dianggap ny menarik dan menyenangkan anakanak. Dalam media komunikasi mutakhir tentu akan mengembangkan suatu pandangan hidup yang terfokus sehingga memberikan nilai stabilitas pada anak. Hasilnya sangat dramatis, baik radio, film, televisi, VCD, majalah, anak-anak jadi terbiasa melihat dan menyimak pandangan hidup yang bervariasi, bahkan banyak di antara pandangan dan nilai kehidupan tersebut dalam kehidupan keluarga tidak akan mereka temui. Sekarang persoalan pornografi, seksualitas, kekerasaan disuguhkan secara terbuka. Bahkan adegan-adegan yang benar-benar dipandang immoral dlakukan oleh orang-orang yang berpendidikan tinggi, sementara semua orang yang menonton, menyimak dan mencernanya. Sudah tentu saja anak akan memungut sejumlah gagasan atau nilai dari semua ini baik nilai-nilai positif dan termasuk pengaruh negatifnya. Sangat mungkin bahwa kontribusi terbesar media-media tadi akan membiasakn pemahaman yang tengah tumbuh pada anak-anak seputar mana yang betul dan mana yang salah, mana yang benar dan mana yang palsu, mana yang bagus dan mana yang jelek, mana yang adil dan mana yang timpang, mana yang bermoral dan mana yang tidak bermoral. Sekarang mucul pula alat-alat komunikasi atau alat cetak baru dengan komputerisasi yang relatif lebih ekonomis, Buku komik muncul dan penerbit melihat peluang besar dalam segmen pasar anak. Buku-buku ini menjadi penyampai cerita kriminal, horror, dan semua bentuk kejanggalan kehidupan. Pada saat yang bertepatan, surat kabar dan majalah pun berubah dramatis, isinya

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 13

banyak menyampaikan cerita kriminal, seks, dan korupsi. Gambar tidak senonoh pun dicetak, bahkan muncul layanan iklan yang mempromosikan layanan seksual, dan tentu mengundang orang untuk mencoba melakukannya. Dalam hal ini, tidak bermaksud menyatakan bahwa alternative-alternative yang di tawarkan harus dihapuskan, atau menyebutkan bahwa anak-anak tidak dapat mengambil semua pelajarandari kejadian tersebut. Tetapi jika anak hanya dengan dirinya sendiri, anak tidak akan mampu mengambil manfaat besar dari jutaan pilihan yang tersedia. Jika keluarga dapat membahas nya secara masuk akal dari setiap hal yang di sajikan , mungkin setiap anak akan dapat mengambil tentang makna dari pandangan-pandangan yang baru dalam kehidupan ini E. PENGARUH OTAK ATAU BERFIKIR TERHADAP

PERKEMBANGAN NILAI MORAL Menurut Rath: “Pengalaman itu memberikan kontribusi yang signifikan terhadap proses kematangan, dengan demikian guru/pendidik dapat dan harus membimbing anakmelalui proses yang kontinu melalui pengembangan situasi bermasalah yang memperkaya kesempatan berfikir dan memilih.Melalui lingkungan sperti ini, anak akan berfikir, lebih menyadari alternattive dean lebih menyadari konsekuensinya. Kita belajar dari hal-hal yang kita jalani. Dalam konteks pendidik, berpikir dimaknaisebagai proses yang

berhubungan dengam penyelidikan dan pembuatan keputusan. Dimana pun keputusan diambil, pertiimbangan nilai pasti terlibat, dan dimana pun penyelidikan berlangsung akan selalu melibatkan tujuan. ”Beberapa tujuan

mungkin menunjukkan indicator nilai.”

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 14

Berfikir sederhana dam

adaalah hasil kerja otak, namun otak tidak bekerja secara pengertian stimulus respons, dan juga tidak

menyimpan”fakta”secara sederhana sebagai refrensi masa depan. “Otak kita adalah suatu organ yang sangat mengagumkan untuk menemukan dan menciptakan makna. Dalam keadaan terjaga atau tertidur, otak kita tetap berusaha membuat pengalaman lahir (Outer) dan pengalaman batin (inner). Atas dasar itu semua orang adalah pencari dan pencipta makna, dan makna-makna yang kita ciptakan menentukkan bagaimana cara kita berperilaku. Immanuel kant mengatakan bahwa manusia melalui pemikiran rasional dan kesadaran moral serta keyakinan agamanya dapat digunakan menunjukan eksistensinya. Argument ini didasarkan bahwa “Manusia itu rasional, rasional sendiri adalah moral, moral manusia itu(didasarkan rasionalnya) merupakan inti manusia, dan inti moral manusia mencerminkkan “kemanusiaan yang benar”, Dengan demikain, manusia dengan penyelidikan rasionalnya akan membuktikan prinsip-prinsip yang berlaku secara universal.Atas dasar logika rasional inilah menusia akhirnya menentukan serangkaian”rasional imperative” yaitu aturanaturan yang menjadi pedoman hidupnya. Aturan-aturan (hukum) yang ditentukan secara rasional in akan memberikan moral dan pengetahuan tentang benar dan salah, sehingga manusia pantas deberi derajat yang tinggi melebihi makhuk yang lain Atas dasar argument itu, maka Kant menganjurkan tujuan pendidikan sebagai bberikut: 1. Untuk mengajarkkan proses dan keterampulan berfikir rasional.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 15

2. Untuk mengembangkan individu yang mampu memilih tujuan dan keputusan yang baik secara bebas, Dengan demikian, pendidik tentang nilai moral pendekatan berfikir dan lebih berorientasi pada yang menggunakan upaya-upaya untuk eratnya

mengklarifikasi nilai moral sangat dimungkinkan bila meliihat

hubungaqn antara berfikir nilai iti sendiri, meskipuun diakui bahwa ada pendekatan laindalam pendidikan nilai yang memiliki orientasi byang berbeda. F. PENGARUH INFORMASI TERHHADAP PERKEMBANGAN NILAI MORAL Setap hari manusia akan mendapatkan informasi, berpengaruh terhadap sistem keyakinan informasi ini akan

yang dimiliki oleh individu, baik

informasi itu diterima secara keseluruhan, diterima sebagian atau di tolak semuanya, namun bagaimana pun informasi itu ditolak akan menguatkan keyakinan yang telah ada pada individu tersebut. Apabila informasi baru tersebut telah diterima individu tersebut serta mengubah atau menguatkan keyakinan nya, maka akan terbentuk lah sikap. “Sikap adalah serangkaian keyakinan yang menentukan pilihan terhadap objek atu situasi tertentu. Serangkaian sikap inilah yang kan mendorong munculnya pertimbangan yang harus dibuat sehingga menghasilkan standar atau prinsip yang bisa dijadikan alat ukur sebuah tindakan. Prinsip dan standar itulah yang di sebut dengan nilai Informasi baru yang di hasilkan sanagat tergantung pada faktor faktor sebagai berikut: a. Bagaimana informasi itu diperkenalkan (Proses input)

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 16

b. Oleh siapa informasi iti diisampaikan (hal ini berhubungan dengan kredibilitas si pembawa informasi) c. Dalam kondisi bagaimana informasi itu disampaikan atau diterima d. Sejauh mana tingkat disonasi kognitif yang terjadi akibat informasi baru tersebut(yaitu tingkat dan sifat komplik yang terjdi dengan keyakinan yana ada) e. Level penerimaan individu yaitu motivasi individu ubtuk berubah f. Level kesiapan indivdu untuk menerima informasi baru serta mengubah tingkah lakunya(tahap kematangan individu serta kkayaan pengalaman masa lalunya) Oleh karena itu, munculnya informasi, apabila informasi tersebut sama kuatnya maka akan memengaruhi disonasi kognitif yang sama.misalnya saja pengaruh tuntutan teman dengan tututan aturan keluarga dan aturan agama akan menjadi konflik internal pada individu yang akhirnya akan menimbulkan kebingungan. Kebingungan ini bisa di perparah apabila di lembaga pendidik peserta didik diberi lagi informasi tambahan yang berbeda dengan tiga tuntutan tersebut tanpa memeberikan solusi untuk menemukan nilai dirinya.

3. MANUSIA DAN HUKUM Manusia adalah adalah makhluk sosial, makhluk yang selalu berinteraksi dan membutuhkan bantuan sesamanya. Untuk terciptanya keteraturan diperlukan aturan yang disebut hukum. Hukum dalam masyarakat merupakan

tuntutan,mengingat bahwa kita tidak mungkin menggambarkan hidupnya manusia tanpa atau di luar masyarakat. Hukum diciptakan dengan tujuan yang berbeda-

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 17

beda,ada yang menyatakan bahwa tujuan hukum adalah keadilan ,ada juga yang menyatakan kegunaan ,ada yang menyatakan kepastian hukum dan lain-lain. Mochtar kusumaatmadja,mengatakan “Ketertiban adalah tujuan pokok dan pertama dari segala hukum,kebutuhan terhadap ketertiban merupakan syarat pokok (fundamental ) bagi adanya suatu masyarakat yang teratur ,ketertiban sebagai tujuan utama hukum,merupakan fakta objektif yang berlaku bagi segala masyarakat manusia dalam segala bentuknya”. Untuk mencapai ketertiban dalam masyarakat,diperlukan adanya kepastian dalam pergaulan antar manusia dalam masyarakat. Kepastian ini bukan saja agar kehidupan masyarakat menjadi teratur akan tetapi akan mempertegas lembagalembaga hukum mana yang melaksanakannya. Banyak kaidah yang berkembang dan dipatuhi masyarakat,seperti kaidah agama,kaidah susila,kesopanan,adat kebiasaan, dan kaidah moral. Kaidah hukumsebagai salah satu kaidah sosial tidak berarti meniadakan kaidah-kaidah ain tersebut,bahkan antara kaidah hukum dengan kaidah lain saling berhubungan memperkuat satu sama lain,meskipun adkalanya kaidah hukum itu sungguhsungguh merupakan hukum apabila benar-benar di kehendaki diterima oleh masyarakat.Bahkan dapat dikatakan bahwa hukum merupakan pencerminan dari nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat.Selanjutnya mochtar Kusumaatmadja mengatakan “Hukum yang baik adalah hukum yang sesuai dengan hukum yang hidup (the living law) dalam masyarakat,yang tentunya sesuai atau merupakan pencerminan dari nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat tersebut.” Hukum dalam masyarakat merupakan tuntutan, mengingat bahwa kita tidak mungkin menggambarkan hidup manusia tanpa atau di luar masyarakat.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 18

Maka manusia, masyarakat, dan hukum merupakan pengertian yang tidak bisa dipisahkan. Untuk mencapai ketertiban dalam masyarakat, diperlukan adanya kepastian dalam pergaulan antar-manusia dalam masyarakat. Kepastian ini bukan saja agar kehidupan masyarakat menjadi teratur akan tetapi akan mempertegas lembaga-lembaga hukum mana yang melaksanakannya. Hukum yang baik adalah hukum yang sesuai dengan hukum yang hidup (the living law) dalam masyarakat, yang tentunya sesuai pula atau merupakan pencerminan dari nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat tersebut. Manusia dan hukum adalah dua entitas yang tidak bisa dipisahkan. Bahkan dalam ilmu hukum, terdapat adagium yang terkenal yang berbunyi: “Ubi societas ibi jus” (di mana ada masyarakat di situ ada hukumnya). Artinya bahwa dalam setiap pembentukan suatu bangunan struktur sosial yang bernama masyarakat, maka selalu akan dibutuhkan bahan yang bersifat sebagai “semen perekat” atas berbagai komponen pembentuk dari masyarakat itu, dan yang berfungsi sebagai “semen perekat” tersebut adalah hukum. Untuk mewujudkan keteraturan, maka mula-mula manusia membentuk suatu struktur tatanan (organisasi) di antara dirinya yang dikenal dengan istilah tatanan sosial (social order) yang bernama: masyarakat. Guna membangun dan mempertahankan tatanan sosial masyarakat yang teratur ini, maka manusia membutuhkan pranata pengatur yang terdiri dari dua hal: aturan (hukum) dan si pengatur(kekuasaan). A. Tujuan Hukum Banyak teori atau pendapat mengenai tujuan hukum. Berikut teori-teori dari para ahli :

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 19

1) Prof. Subekti, SH: Hukum itu mengabdi pada tujuan negara yaitu mencapai kemakmuran dan kesejahteraan rakyatnya dengan cara menyelenggarakan. 2) Prof. Mr. Dr. LJ. van Apeldoorn: Tujuan hukum adalah mengatur hubungan antara sesama manusia secara damai. Hukum menghendaki perdamaian antara sesama. Dengan menimbang kepentingan yang bertentangan secara teliti dan seimbang. 3) Geny : Tujuan hukum semata-mata ialah untuk mencapai keadilan. Keadilan itu menuntut bahwa dalam keadaan yang sama tiap orang mendapat bagian yang sama pula. 4) Roscoe Pound berpendapat bahwa hukum berfungsi sebagai alat merekayasa masyarakat (law is tool of social engineering). 5) Muchatr Kusumaatmadja berpendapat bahwa tujuan pokok dan utama dari hukum adalah ketertiban. Kebutuhan akan ketertiban ini merupakan syarat pokok bagi adanya suatu masyarakat manusia yang teratur. Tujuan hukum menurut hukum positif Indonesia termuat dalam pembukaan UUD 1945 alinea keempat yang berbunyi “..untuk membentuk suatu pemerintahan Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial”. Pada umumnya hukum bertujuan menjamin adanya kepastian hukum dalam masyarakat. Selain itu, menjaga dan mencegah agar tiap orang tidak menjadi hakim atas dirinya sendiri, namun tiap perkara harus diputuskan oleh hakim berdasarkan dengan ketentuan yang sedang berlaku.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 20

B. Penegakan Hukum Indonesia adalah negara yang berdasarkan atas hukum (rechtstaat), bukan berdasarkan kekuasaan (machstaat) apalagi bercirikan negara penjaga malam (nachtwachterstaat). Sejak awal kemerdekaan, para bapak bangsa ini sudah menginginkan bahwa negara Indonesia harus dikelola berdasarkan hukum. Ketika memilih bentuk negara hukum, otomatis keseluruhan

penyelenggaraan negara ini harus sedapat mungkin berada dalam koridor hukum. Semua harus diselenggarakan secara teratur (in order) dan setiap pelanggaran terhadapnya haruslah dikenakan sanksi yang sepadan. Penegakkan hukum, dengan demikian, adalah suatu kemestian dalam suatu negara hukum. Penegakan hukum adalah juga ukuran untuk kemajuan dan kesejahteraan suatu negara. Karena, negara-negara maju di dunia biasanya ditandai, tidak sekedar perekonomiannya maju, namun juga penegakan hukum dan perlindungan hak asasi manusia (HAM) –nya berjalan baik.

Dalam menegakkan hukum ada tiga unsur yang harus diperhatikan yaitu kepastian hukum, kemanfaatan dan keadilan. Friedmann berpendapat bahwa efektifitas hukum ditentukan oleh tiga komponen, yaitu : a) Substansi hukum Yaitu materi atau muatan hukum. Dalam hal ini peraturan haruslah peraturan yang benar-benar dibutuhkan oleh masyarakat untuk mewujudkan ketertiban bersama. b) Aparat Penegak Hukum

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 21

Agar hukum dapat ditegakkan, diperlukan pengawalan yang dilaksanakan oleh aparat penegak hukum yang memiliki komitmen dan integritas tinggi terhadap terwujudnya tujuan hukum. c) BudayaHukum Budaya hukum yang dimaksud adalah budaya masyarakat yang tidak berpegang pada pemikiran bahwa hukum ada untuk dilanggar, sebaliknya hukum ada untuk dipatuhi demi terwujudnya kehidupan bersama yang tertib dan saling menghargai sehingga harmonisasi kehidupan bersama dapat terwujud. Banyak pihak menyoroti penegakan hukum di Indonesia sebagai „jalan di tempat‟ ataupun malah „tidak berjalan sama sekali.‟ Pendapat ini mengemuka utamanya dalam fenomena pemberantasan korupsi dimana tercipta kesan bahwa penegak hukum cenderung „tebang pilih‟, alias hanya memilih kasus-kasus kecil dengan „penjahat-penjahat kecil‟ daripada buronan kelas kakap yang lama bertebaran di dalam dan luar negeri. Pendapat tersebut bisa jadi benar kalau penegakan hukum dilihat dari sisi korupsi saja. Namun sesungguhnya penegakan hukum bersifat luas. Istilah hukum sendiri sudah luas. Hukum tidak semata-mata peraturan perundang-undangan namun juga bisa bersifat keputusan kepala adat. Hukum-pun bisa diartikan sebagai pedoman bersikap tindak ataupun sebagai petugas. Dalam suatu penegakkan hukum, sesuai kerangka Friedmann, hukum harus diartikan sebagai suatu isi hukum (content of law), tata laksana hukum (structure of law) dan budaya hukum (culture of law). Sehingga, penegakan hukum tidak saja dilakukan melalui perundang-undangan, namun juga bagaimana

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 22

memberdayakan aparat dan fasilitas hukum. Juga, yang tak kalah pentingnya adalah bagaimana menciptakan budaya hukum masyarakat yang kondusif untuk penegakan hukum. Contoh paling aktual adalah tentang Perda Kawasan Bebas Rokok misalnya. Peraturan ini secara normatif sangat baik karena perhatian yang begitu besar terhadap kesehatan masyarakat. Namun, apakah telah berjalan efektif? Ternyata belum. Karena, fasilitas yang minim, juga aparat penegaknya yang terkadang tidak memberikan contoh yang baik. Sama halnya dengan masyarakat perokok, kebiasaan untuk merokok di tempat-tempat publik adalah suatu budaya yang agak sulit diberantas. Oleh karenanya, penegakan hukum menuntut konsistensi dan keberanian dari aparat. Juga, hadirnya fasilitas penegakan hukum yang optimal adalah suatu kemestian. Misalnya, perda kawasan bebas rokok harus didukung dengan memperbanyak tanda-tanda larangan merokok, atau menyediakan ruangan khusus perokok, ataupun memasang alarm di ruangan yang sensitif dengan asap. Masyarakat pun harus senantiasa mendapatkan penyadaran dan

pembelajaran yang kontinyu. Maka, program penyadaran, kampanye, pendidikan, apapun namanya, harus terus menerus digalakkan dengan metode yang partisipatif. Karena, adalah hak dari warganegara untuk mendapatkan informasi dan pengetahuan yang tepat dan benar akan hal-hal yang penting dan berguna bagi kelangsungan hidupnya.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 23

4. HUBUNGAN HUKUM DAN MORAL
Hukum dan moral terdapat hubungan yang erat sekali, pepatah Roma mengatakan “Quid leges sine moribus?” Apa artinya undang-undang kalau tidak disertai moralitas?. Hukum tidak akan berarti tanpa dijiwai moralitas, hukum akan kosong tanpa moralitas. Di sisi lain, moral juga membutuhkan hukum, sebab moral tanpa hukum hanya angan-angan saja, kalau tidak diundangkan atau dilembagakan dalam masyarakat. Hokum hanya membatasi diri dengan mengatur hubungan antar-manusia yang relevan. Meskipun hubungan hukum dan moral begitu erat, namun hukum dan moral tetap berbeda, sebab dalam kenyataan “mungkin” ada hukum yang bertentangan dengan moral atau ada undang-undang yang immoral. Untuk itu dalam konteks pengambilan keputusan hukum membutuhkan moral, sebagaimana moral membutuhkan hukum. Menurut K. Bertens ada empat perbedaan antara hukum dan moral : 1. Hukum lebih dikodifikasikan daripada moralitas, anrtinya dibukukan secara sistematis dalam kitab perundang-undangan. Norma hukum lebih objektif, sedangkan norma moral lebih bersifat subjektif. 2. Hukum dan moral mengatur tingkah laku manusia. Hukum membatasi dir pada tingkah laku lahiriah saja, sedangkan moral menyangkut juga sikap batin seseorang. 3. Sanksi yang berkaitan hukum berbeda dengan sanksi yang berkaitan dengan moralitas. Hukum dapat dipaksakan, pelanggar akan terkena hukumannya Norma etis tidak bias dipaksakan, sebab paksaan hanya mnyentuh bagian luar, sedangkan perbuatan etis justru berasal dari dalam.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 24

4. Hukum didasarkan atas kehendak masyarakat dan akhirnya atas kehendak Negara. hukum diakui oleh Negara supaya berlaku sebagai hukum. Moralitas didasarkan pada norma-norma moral yang melebihi pada individu dan masyarakat. Moral menilai hukum dan tidak sebaliknya. Menurut Gunawan Setiardji, membedakan hukum dan moral : 1. Dasar, hukum memiliki dasar yuridis, consensus, dan hukum alam, sedangkan moral berdasarkan hukum alam. 2. Otonominya, hukum bersifat heterogen yaitu datang dari luar diri manusia, sedang moral datang dari diri sendiri. 3. Pelaksanaannya, dipaksakan. 4. Sanksi, noral berbentuk sanksi kodrati, batiniah, menyesal, malu terhadap diri sendiri. 5. Tujuannya, hukum mnegatur kehidupan manusia dalam kehidupan bernegara, sedangkan moral mengatur kehidupan manusia sebagai manusia. 6. Waktu dan tempat, hukum tergantung pada waktu dan tempat, sedangkan moral secara objektif tidak tergantung pada tempat dan waktu. hukum dapat dipaksakan, sedangkan moral tidak dapat

5. KEADILAN DAN KETIDAKADILAN HUKUM
1. Pengertian Keadilan dan Ketidakadilan Hukum Keadilan adalah pengakuan dan perlakuan yang seimbang antara hak dan kewajiban. Dalam prinsip yang terdapat didalam Sila keadilan sosial, bahwa setiap orang di Indonesia akan mendapatkan perlakuan adil dalam bidang hukum, politik, ekonomi dan kebudayaan.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 25

Menurut SOCRATES, Keadilan adalah : Bilamana pemerintah dengan rakyatnya terdapat saling pengertian yang baik, bila para penguasa sudah mematuhi dan mempraktekkan ketentuanketentuan hukum dan bila pimpinan negara bersikap bijaksana dan memberi contoh kehidupan yang baik, lebih tegasnya, bilamana setiap warga sudah dapat merasakan bahwa pihak pemerintah (semua pejabat) sudah melaksanakan tugasnya dengan baik. Ketidakadilan adalah : Jika pemerintah atau pimpinan kurang teliti menjalankan hukum, kurang adil memerintah, dan kurang baik atau tidak baik dalam memberikan contoh. Kong Hu Cu, menyatakan bahwa keadilan adalah adanya porsi atau tempat yang sesuai dengan status atau derajat seseorang. Aristoteles menyatakan keadilan adalah kelayakan dalam tindakan manusia. 2. Pengertian Hukum Hukum tidak lain adalah perlindungan kepentingan manusia, yang berbentuk kaidah dan norma. Dalam pelaksanaan perlindungan kepentingan tersebut, perlu dibentuk suatu peraturan hidup atau kaidah disertai sanksi yang bersifat mengikat dan memaksa. Kaidah yang disertai dengan sanksi disebut hukum. Menurut Utrecht, hukum adalah himpunan peraturan-peraturan yang mengurus tata tertib masyarakat dan karena itu harus diataati oleh masyarakat tersebut.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 26

Menurut J.C.T. Simorangkir dan Woerjono Sastropranoto, Hukum adalah peraturan-peraturan yang memaksa, yang menentukan tingkah laku manusia dalam lingkungan masyarakat, yang dibuat oleh badan-badan resmi yang berwajib, pelanggaran manusia terhadap peraturan-peraturan yang berakibat diambilnya tindakan, yaitu dengan hukum tertentu. Hukum itu mengatur tingkah laku manusia dan hanya terdapat di dalam kehidupan bermasyarakat dan ditujukan terhadap kepentingan-kepentingan dan perlindungan terhadap manusia tersebut. Kapankah hukum itu timbul? Hukum itu timbul apabila ada pertentangan antara kepentingan-kepentingan manusia selama tidak ada “Conflict of Human Interest.” Hukum berisikan perintah dan larangan yang berlaku didalamnya. Hal ini merupakan sifat dan ciri hukum itu sendiri. 3. Sumber-Sumber Hukum Sumber hukum ditinjau dari 2 segi: a. Segi Formal b. Segi Materil Pada sumber hukum materil dapat ditinjau dari berbagai sudut, misalnya dari sudut Politik, sejarah, ekonomi, dan lain-lain. 1. Undang-Undang (Statue) 2. Kebiasaan (Custom) 3. Putusan Hakim (Yurisfrudensi) 4. Perjanjian atau Traktat (Treaty) 5. Pendapat Sarjana atau Pakar Hukum (Doctrine)

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 27

4. Pembagian Hukum  Menurut Sumbernya a. b. c. d. Hukum Undang-Undang Hukum Kebiasaan Hukum Traktat Hukum Yurisfrudensi

 Menurut Bentuknya a. b. Hukum Tertulis Hukum tidak terulis

 Menurut Tempat Berlakunya a. b. c. d. Hukum Nasional Hukum Internasional Hukum Asing Hukum gereja

 Menurut Waktu Berlakunya a. b. c. Ius Constitulum (hukum positif) Ius Constituendum Hukum Asasi (Hukum Alam)

 Menurut Cara Mempertahankannya a. b. Hukum Materiel Hukum Formal (Hukum Proses atau Hukum Acara)

 Menurut sifatnya a. b. Hukum yang memaksa Hukum yang mengatur (Pelengkap)

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 28

 Menurut Wujudnya a. b. Hukum Obyektif Hukum Subyektif

 Menurut Isinya, a. b. Hukum Privat (Hukum Sipil) Hukum Publik (Hukum Negara) Bagi masyarakat modern atau masyarakat primitive, hukum akan selalu berfungsi. Dalam pemahaman sosiologis, hadirnya hukum adalah untuk diikuti atau dilanggar, tetapi ada perilaku yang tidak sepenuhnya digolongkan kepada mematuhi atau melanggar hukum.

Manusia, Nilai, Moral, dan Hukum | 29

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->