P. 1
Ks-1203-05 Manajemen Layanan Khusus

Ks-1203-05 Manajemen Layanan Khusus

|Views: 22|Likes:

More info:

Published by: ZULFAWARDI AL AHSANY on Mar 03, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/03/2013

pdf

text

original

Sections

KOMPETENSI MANAJERIAL

KEPALA SEKOLAH PENDIDIKAN MENENGAH

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

MANAJEMEN LAYANAN KHUSUS SEKOLAH

KERJA SAMA ANTARA: DIREKTORAT TENAGA KEPENDIDIKAN DIREKTORAT JENDERAL PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

DENGAN

PENGANTAR Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 13 Tahun 2007 tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah telah ditetapkan bahwa ada 5 (lima) dimensi kompetensi yaitu: Kepribadian, Manajerial, Kewirausahaan, Supervisi dan Sosial. Dalam rangka pembinaan kompetensi calon kepala sekolah dan kepala sekolah untuk menguasai lima dimensi kompetensi tersebut, Direktorat Tenaga Kependidikan telah berupaya menyusun naskah materi diklat pembinaan kompetensi untuk calon kepala sekolah dan kepala sekolah. Naskah materi diklat pembinaan kompetensi ini disusun bertujuan untuk memberikan acuan bagi stakeholder di daerah dalam melaksanakan pendidikan dan pelatihan calon kepala sekolah/kepala sekolah agar dapat dihasilkan standar lulusan diklat yang sama di setiap daerah. Kami mengucapkan terimakasih kepada tim penyusun materi diklat pembinaan kompetensi calon kepala sekolah/kepala sekolah ini atas dedikasi dan kerja kerasnya sehingga naskah ini dapat diselesaikan. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa meridhoi upaya-upaya kita dalam meningkatkan mutu tenaga kependidikan.

Jakarta, November 2007 Direktur Tenaga Kependidikan

Surya Dharma, MPA, Ph.D NIP. 130 783 511

i

DAFTAR ISI PENGANTAR ............................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................. ii BAB I PENDAHULUAN .............................................................. 1 A.Latar Belakang ......................................................... B.Dimensi Kompetensi ................................................ C.Kompetensi yang Diharapkan Dicapai...................... D.Indikator Pencapaian Hasil....................................... E.Alokasi Waktu .......................................................... F.Skenario ................................................................... 1 2 2 2 3 3

BAB II MANAJEMEN BIMBINGAN DAN PENYULUHAN .......... 5 A. Pendahuluan ........................................................... B. Konsepsi Dasar Bimbingan dan Penyuluhan ........... C. Peranan Kepala Sekolah dalam Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling ........................................ D. Peranan dan Fungsi Staf Sekolah Dalam Pelaksanaan Program Bimbingan dan Konseling di Sekolah ................................................................... E. Masalah-Masalah Administratif dalam Pelayanan Bimbingan dan Konseling di Sekolah ...................... F. Evaluasi Layanan Bimbingan di Sekolah ................. 5 5 11

20 25 34

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................... 38 BAB III MANAJEMEN USAHA KESEHATAN SEKOLAH ....... A. Pendahuluan ........................................................... B. Kesehatan sebagai Tujuan Pendidikan.................... C. Masalah-Masalah Kesehatan yang Dihadapi Masyarakat .............................................................. D. Perencanaan Program Kesehatan Sekolah ............. ii 39 39 40 43 46

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................... 80 BAB IV MANAJEMEN PERPUSTAKAAN SEKOLAH ............. A. Pendahuluan ........................................................... B. Pengertian ............................................................... C. Fungsi Perpustakaan............................................... D. Manajemen Perpustakaan Sekolah ......................... E. Implementasi layanan Perpustakaan pada Kegiatan Belajar Mengajar di Sekolah .................................... F. Kepala Sekolah dan Layanan Perpustakaan Sekolah ................................................................... 82 82 83 85 88 96 101

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................... 106 BAB V MANAJEMEN ASRAMA SEKOLAH .............................. 107 A. Pendahuluan ........................................................... B. Pengertian Asrama Sekolah (Boarding-School)....... C. Perkembangan Asrama dalam Sejarah Pendidikan . D. Hakekat dan Fungsi Kehidupan Asrama Sekolah .... E. Tujuan Penyelenggaraan Asrama Sekolah .............. F. Pengelolaan dan Penyelenggaraan Asrama Sekolah ................................................................... G. Organisasi Pengurusan Asrama .............................. 107 107 108 111 113 114 121

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................... 134 BAB VI MANEJEMEN KAFETARIA SEKOLAH ......................... 135 A. Pendahuluan ........................................................... B. Pengertian ............................................................... C. Tujuan dan Fungsi Kafetaria Sekolah ...................... D. Prinsip-Prinsip Kafetaria Sekolah ............................ E. Kafetaria dan Program Pendidikan di Sekolah......... 135 136 137 139 139

iii

F. Manajemen Penyelenggaraan Kafetaria Sekolah ....

141

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................... 148

iv

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kepala sekolah yang efektif adalah kepala sekolah yang memiliki kompetensi yang dipersyaratkan serta mampu mewujudkan

kompetensi tersebut terutama dalam melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai administrator, manajer, supervisor, dan seorang pemimpin (leader). Sebagai manajer pendidikan, kepala sekolah dituntut memiliki kemampuan memobilisasi sumber daya, baik manusia maupun non-manusia, bagi keefektifan sekolah. Secara substantif, bidang garapan manajemen pendidikan meliputi: manajemen kurikulum/pembelajaran, kesiswaan,

kepegawaian, keuangan, sarana dan prasarana, hubungan sekolah dan masyarakat, serta manajemen layanan khusus sekolah

(management of special service), atau sementara ahli menyebutnya dengan manajemen layanan bantuan (management of auxiliary service). Pada dasarnya, manajemen layanan khusus di sekolah ditetapkan dan dan diorganisasikan untuk memudahkan atau memperlancar pembelajaran, serta dapat memenuhi kebutuhan khusus siswa di sekolah. Secara koseptual, bidang garapan Manajemen Layanan Khusus Sekolah konseling, diantaranya layanan meliputi: manajemen sekolah, layanan bimbingan

perpustakaan

layanan kesehatan,

layanan asrama, dan manajemen layanan kafetaria/kantin sekolah. Layanan-layanan tersebut harus di kelola secara baik dan benar sehingga dapat membantu memperlancar pencapaian tujuan

pendidikan di sekolah. Dengan perkataan lain, apabila layanan

1

khusus sekolah ini direncanakan secara sistematik, diorganisasikan dan dipimpin dengan sebaik-baiknya, dikoordinasikan secara

kontinyu, serta dievaluasi secara berkesinambungan maka akan membantu meningkatkan pencapaian tujuan pendidikan di sekolah secara efektif dan efisien. Atas dasar pemikiran-pemikiran di atas, maka salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh kepala sekolah yang profesional adalah mampu mengelola unit layanan khusus sekolah dalam rangka mendukung pencapaian tujuan pendidikan secara efektif dan efisien.

B. Dimensi Kompetensi Dimensi kompetensi yang diharapkan dibentuk melalui materi pendidikan dan pelatihan manajemen layanan khusus sekolah adalah kompetensi manajerial.

C. Kompetensi yang Dijarapkan Dicapai Kompetensi yang dibentuk melalui diklat manajemen layanan khusus sekolah adalah agar peserta mampu mengelola unit layanan khusus sekolah/madarasah dalam mendukung kegiatan pembelajaran dan kegiatan manajemen peserta didik di sekolah/madrasah.

D. Indikator Pencapaian Hasil Pada akhir pendidikan dan pelatihan manajemen layanan khusus sekolah diharapkan para peserta: 1. Menguasai pengaturan layanan Bimbingan Konseling Sekolah. 2. Menguasai pengaturan Usaha Kesehatan Sekolah. 3. Menguasai pengaturan Perpustakaaan Sekolah.

2

4. Menguasai pengaturan Asrama Sekolah. 5. Menguasai pengaturan Layanan Kafetaria/Kantin Sekolah.

E. Alokasi Waktu ..............................................................................................................

F. Skenario Skenario pelatihan tentatif (bisa dikembanngkan lebih lanjut oleh Tim Fasilitator sesuai dengan konteks peserta) adalah sebagai berikut: 1. Perkenalan dengan peserta. 2. Pre test. 3. Eksplorasi pengalaman peserta (kepala sekolah dan calon kepala sekolah) terkait implementasi manajemen layanan khusus sekolah di lapangan, disertai dengan dialog interaktif dengan fasilitator dan antar peserta. 4. Sajian konsep dasar manajemen layanan khusus sekolah berbagai jenis layanan khusus sekolah yang sepatutnya diatur oleh kepala sekolah selaku manajer. 5. Identifikasi persoalan substansi manajemen layanan khusus sekolah beserta alternatif pemecahannya melalui diskusi terfokus dalam kelompok. 6. Presentasi hasil diskusi kelompok dalam forum kelas disertai tanya jawab. 7. Review fasilitator dalam bentuk pengaitan antara persoalan dan alternatif yang disampaikan peserta dengan best practice dan temuan hasil riset (teori).

3

8.

Secara terfokus, fasilitator menggalai best practice manajemen peserta didik dari peserta pelatihan.

9. Post Test. 10. Penutup.

4

BAB II MANAJEMEN BIMBINGAN DAN PENYULUHAN A. Pendahuluan Kegiatan memberikan bimbingan, nasehat, dan petunjuk

merupakan kegiatan yang biasa dilakukan oleh orang tua kepada anaknya, guru kepada siswanya, atau pendidik kepada anak didiknya, terutama dalam membantu memecahkan masalah atau membuat keputusan. Namun manakala kegiatan-kegiatan tersebut

dilaksanakan berdasarkan suatu program yang sistematis serta dengan menggunakan metode dan teknik yang ilmiah, serta dilakukan oleh tenaga-tenaga yang profesional, memang merupakan suatu hal yang baru.

B. Konsepsi Dasar Bimbingan dan Peyuluhan Dewasa ini, istilah bimbingan (guidance) dan konseling

(counseling) mengandung pengertian yang luas dengan arah dan lapangan yang luas dalam pelaksanaannya. Pentingnya “guidance and counseling” sudah semakin dirasakan dalam berbagai kehidupan di rumah, di sekolah dan bahkan di lembaga-lembaga manapun yang di dalamnya terdapat interaksi antara manusia yang satu dengan manusia yang lainnya.

1. Pengertian Bimbingan Bimbingan seringkali diartikan secara salah dan kadang-kadang juga dirumuskan secara kurang tepat. Menurut Arthur Jones (dalam Kusmintardjo, 1992), salah satu sebabnya adalah bimbingan ini dimulai dengan pekerjaan Frank 5 Parson, dimana ia hanya

menekankan pada aspek vokasioanal saja. Oleh karena itu banyak beranggapan bahwa seolah-olah pekerjaan bimbingan itu hanya berhubungan dengan hal yang berkenaan dengan usaha mencari pekerjaan dan menempatkan orang -orang dalam pekerjaan yang cocok dengan bakat dan kemampuannya. Sebab lain dari kekeliruan itu adalah adanya sementara pihak yang mengidentifikasikan pengertian bimbingan dengan semua aspek pendidikan. Akibatnya bimbingan itu sendiri kehilangan maknanya yang khusus, sehingga mereka berpendapat bahwa istilah bimbingan sebaiknya dihapuskan. Untuk memperoleh pengertian bimbingan secara lebih jelas, berikut dikutipkan beberapa pengertian bimbingan (guidance). Year Book of Education (1955) menyatakan bahwa: guidance is a process of helping individual through their own fort to discover d develop their potentialities both for personal happiness and social usefulness. Definisi yang diungkapkan oleh Miller yang (dalam lebih Jones, 1987) pada

nampaknya

merupakan

definisi

mengarah

pelaksanaan bimbingan di sekolah. Definisi tersebut menjelaskan bahwa: “Bimbingan adalah proses bantuan terhadap individu untuk mencapai pemahaman diri dan pengarahan diri yang dibutuhkan untuk melakukan penyesuaian diri secara maksimum kepada sekolah, keluarga, serta masyarakat”. Dari definisi-definisi di atas, dapatlah ditarik kesimpulan tentang apa sebenarnya bimbingan itu, sebagai berikut. a. Bimbingan berarti bantuan yang diberikan oleh seseorang kepada orang lain yang memerlukannya. Perkataan

“membantu' berarti dalam bimbingan tidak ada paksaan, tetapi lebih menekankan pada pemberian peranan individu

6

kearah tujuan yang sesuai dengan potensinya. Jadi dalam hal ini, pembimbing sama sekali tidak ikut menentukan pilihan atau keputusan dari orang yang dibimbingnya. Yang

menentukan pilihan atau keputusan adalah individu itu sendiri. b. Bantuan (bimbingan) tersebut diberikan kepada setiap orang, namun prioritas diberikan kepada individu-individu yang membutuhkan atau benar-benar harus dibantu. Pada

hakekatnya bantuan itu adakah untuk semua orang. c. Bimbingan merupakan suatu proses kontinyu, artinya

bimbingan itu tidak diberikan hanya sewaktu-waktu saja dan secara kebetulan, namun merupakan kegiatan yang terus menerus, sistematika, terencana dan terarah pada tujuan. d. Bimbingan atau bantuan diberikan agar individu dapat mengembangkan dirinya semaksimal mungkin. Bimbingan diberikan agar individu dapat lebih mengenal dirinya sendiri (kekuatan dan kelemahannya), menerima keadaan dirinya dan dapat mengarahkan dirinya sesuai dengan

kemampuannya. e. Bimbingan diberikan agar individu dapat menyesuaikan diri secara harmonis dengan lingkungannya, baik lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat. Dalam penerapannya di sekolah, definisi-definisi tersebut di atas menuntut adanya hal-hal sebagai berikut: a. Adanya organisasi bimbingan di mana terdapat pembagian tugas, peranan dan tanggung jawab yang tegas di antara para petugasnya; b. Adanya program yang jelas dan sistematika untuk: (1) melaksanakan penelitian yang mendalam tentang diri murid-

7

murid, (2) melaksanakan penelitian tentang kesempatan atau peluang yang ada, misalnya: kesempatan pendidikan,

kesempatan pekerjaan, masalah-masalah yang berhubungan dengan human relations, dan sebagainya, (3) kesempatan bagi murid untuk mendapatkan bimbingan dan konseling secara teratur. c. Adanya personil yang terlatih untuk melaksanakan programprogram tersebut di atas, dan dilibatkannya seluruh staf sekolah dalam pelaksanaan bimbingan; d. Adanya fasilitas yang memadai, baik fisik maupun non fisik (suasana, sikap, dan sebagainya); e. Adanya kerjasama yang sebaik-baiknya antara sekolah dan keluarga, lembaga-lembaga di masyarakat, baik pemerintah dan non pemerintah.

2. Hubungan Bimbingan dengan Konseling Istilah bimbingan (guidance) dan konseling (counseling) memiliki hubungan yang sangat erat dan merupakan kegiatan yang integral. Dalam praktik sehari-hari istilah bimbingan selalu digandengkan dengan istilah konseling yakni bimbingan dan konseling (guidance and counseling). Ada pihak-pihak yang beranggapan bahwa tidak ada perbedaan yang prinsipil antar bimbingan dengan konseling atau keduanya memiliki makna yang identik. Namun sementara pihak ada yang berpendapat bahwa bimbingan dan konseling merupakan dua pengertian yang berbeda, baik dasar maupun cara kerjanya. Konseling atau counseling dianggap identik dengan psychotherapy, yaitu usaha menolong orang-orang yang mengalami gangguan psikis

8

yang

serius,

sedangkan

bimbingan

dianggap

identik

dengan

pendidikan. Sementara pihak ada lagi yang berpendapat bahwa konseling merupakan salah satu teknik pemberian layanan dalam bimbingan dan merupakan inti dari keseluruhan pelayanan bimbingan.

Pandangan inilah yang nampaknya sekarang banyak dianut. Rogers (dalam Kusmintardjo, 1992) memberikan pengertian konseling sebagai berikut: Counseling is a series of direct contacts with the individual which aims to offer him assistance in changing his attitude and behavior. Konseling adalah serangkaian kontak atau hubungan bantuan langsung dengan individu dengan tujuan

memberikan bantuan kepadanya dalam merubah sikap dan tingkah lakunya). Selanjutnya Mortensen (dalam Jones, 1987) memberikan

pengertian konseling sebagai berikut: Counseling may, therefore, be defined as apeson to person process in which one person is helped by another to increase in understanding and ability to meet his problems”. Konseling dapat didefinisikan sebagai suatu proses hubungan seseorang dengan seseorang di mana yang seorang dibantu oleh yang lainya untuk menemukan masalahnya. Dengan demikian jelaslah, bahwa konseling merupakan salah satu teknik pelayanan bimbingan secara keseluruhan, yaitu dengan cara memberikan bantuan secara individual (face to face relationship). Bimbingan tanpa konseling ibarat pendidikan tanpa pengajaran atau perawatan tanpa pengobatan. Kalaupun ada perbedaan di antara keduanya hanyalah terletak pada tingkatannya.

9

3. Prinsip-prinsip Bimbingan dan Konseling Agar pelaksanaan program bimbingan di sekolah dapat efektif, maka prinsip-prinsip berikut ini dapat dijadikan dasar atau

pertimbangan. a. Bimbingan hendaknya didasarkan pada suatu konsep yang benar tentang individu dan didasarkan atas pengakuan akan kemuliaan (dignity), kehormatan, serta keindividualanya b. Bimbingan haru memperhitungkan tujuan murid, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjag. c. Bimbingan berorientasi pada kooperasi dan bukan pada paksaan. Oleh karena itu kesiapan psikologis dari murid-murid hendknya menentukan cara dan banyaknya bantuan yang diberikan kepada murid. d. Bimbingan sangat menaruh perhatian pada usaha murid, sikap-sikapnya, da keinginannya untuk berhasil. Disamping itu data yang diperoleh dari hasil-hasil penelitian dan pengukuran sangat perlu untuk dperhatikan. e. Bimbingan adalah suat proses yang berkesinambungan. Oleh karena itu bimbingan yang efektif dimulai sejak murid memasuki sekolah sampai ia berhenti atau lulus dan mulai memasuki duania pekerjaan. f. Bimbingan terdiri atas serangkaian pelayanan suplementer yag didasarkan atas saling mempercayai dan pengertian bersama agar dapat memenuhi kebutuhan yang nyata dari murid. Bimbingan harus diorganisir sebagai usaha-usaha yang integrasi. g. Suatu program bimbingan yang efektif membutuhkan personil yang mendapatkan latihan dan persiapan serta pendidikan

10

secara khusus. Petugas bimbingan harus mengembangkan kewenangan-kewenangan tertentu apabila ia ingin melakukan bimbingan secara berhasil dan efektif.

C. Peranan Kepala Sekolah dalam Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling Keberhasilan program pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah tidak hanya ditentukan oleh keahlian dan ketrampilan para petugas penyuluh, namun juga sangat ditentukan oleh ketrampilan seluruh staf sekolah dalam memberikan pelayanan tersebut. Untuk itu diperlukan adanya 'team work” yang terdiri atas kepala sekolah, konselor, guru penyuluh, guru, psikolog/dokter, dan pekerja sosial (social worker). Diperlukan juga adanya pembagian tugas dan tanggung jawab yang jelas. Untuk menelaah tugas dan tanggung jawab dari masing-masing anggota tim tersebut di atas, perlu ditelaah dulu beberapa pola organisasi bimbingan.

1. Pola Organisasi Bimbingan dan Konseling di Sekolah Pada umumnya ada 3 (tiga) pola organisasi bimbingan dan konseling di sekolah. Pola organisasi dimana pelayanan bimbingan diberikan dan dilaksanakan oleh semua staf sekolah. Pelayanan bimbingan ini merupakan bagian dari tugas mengajar yang diterima guru. Pada pola organisasi bimbingan semacam ini, tidak diperlukan seorang ahli bimbingan dan konseling yang bertugas secara khusus

menyelenggarakan bimbingan di sekolah. Pola organisasi bimbingan ini biasanya dilaksanakan di sekolah dasar atau yang sederajat. 11

Pola organisasi dimana pelayanan bimbingan diberikan secara khusus. Dalam hal ini pelayanan bimbingan dikoordinir oleh seorang ahli yang bertugas khusus menyelenggarakan bimbingan dan konseling. Petugas-petugas tersebut dibebaskan dari tugas mengajar. Biasanya penyelenggaraan layanan bimbingan dengan pola ini memerlukan petugas-petugas lain yang membantu pelaksanaan program. Dalam pola yang semacam ini sudah harus ada pembagian tugas yang jelas di antara para petugas bimbingan. Pola ini biasanya digunakan di Sekolah Menengah (SMP/SMA/SMK/MA). Pola yang ketiga adalah merupakan pola campuran antara pola yang pertama dan kedua. Dalam pola ini pelaksanaan layanan bimbingan dilakukan oleh guru-guru yang terpilih yang dibebaskan dari tugas mengjar untuk beberapa jam dalam setiap hari. Untuk itu guru terpilih harus mendapatkan latihan jabatan agar dapat

melaksanakan tugasnya dengan sebaik-baiknya.

2. Tugas

dan

Fungsi

Kepala

Sekolah

dalam

Layanan

Bimbingan Pada ketiga pola organisasi bimbingan di atas, tugas kepala sekolah adalah mengelola dan membina penyelenggaraan layanan bimbingan dan konseling di sekolahnya sehingga pelaksanaannya dapat berjalan sesuai dengan tujuan yang telah dituangkan dalam program-programnya. Adapun bila dilihat dari statusnya, baik di sekolah maupun dalam organisasi bimbingan konseling pada khususnya, maka fungsi kepala sekolah adalah sebagai administrator dan supervisor. Sebagai terhadap administrator, kepala sekolah seluruh bertanggungjawab program sekolah

kelancaran

pelaksanaan

12

umumnya, khususnya program layanan bimbingan dan konseling di sekolahnya. Karena posisinya yang sentral di dalam sekolah, kepala sekolah adalah orang yang paling berpengaruh dalam pengembangan atau peningkatan Dpelayanan bimbingan dan konseling di

sekolahnya. Ia akan menyerahkan kewajiban-kewajiban khusus kepada wakil kepala sekolah, penyuluh, guu-guru, dan orang lain. Ia hendaknya memberikan dukungan umum dan kepemimpinan

administratif kepada keseluruhan program pelayanan murid. Ia mengorganisasikan program dan memberikan bantuan dalam seleksi para penyuluh dan anggota staff, serta merumuskan deskripsi tugas masing-masing. Sebagai supervisor, kepala sekolah bertanggung jawab dalam melaksanakan program-program penilaian, penelitian dan perbaikan atau peningkatan. Ia membantu mengembangkan kebijaksanaan dan prosedur-prosedur bagi pelaksanaan program bimbingan konseling di sekolahnya. Secara lebih terperinci, Dinmeyer dan Caldwell (dalam

Kusmintardjo, 1992) menguraikan peranan dan tanggung jawab kepala sekolah dalam pelaksanaan bimbingan dan konseling di sekolah, sebagai berikut: a. Memberikan support administratif, memberikan dorongan dan pimpinan untuk seluruh program bimbingan; b. Menentukan staf yang memadai, baik segi profesinya maupun jumlahnya menurut keperluannya; c. Ikut serta dalam menetapkan dan menjelaskan peranan anggota-anggota stafnya; d. Mendelegasikan tanggung jawab kepada “guidance specialist” dalam hal pengembangan program bimbingan,

13

e. Memperkenalkan peranan para penyuluh kepada guru-guru, murid-murid, orang tua murid, dan masyarakat melalui rapat guru, rapat sekolah, rapat orang tua murid atau dalam bulletin-buletin bimbingan, f. Berusaha membentuk dan menjalin hubungan kerja yang kooperatif dan saling membantu antara para konselo, guru dan spesialis yang lain; g. Menyediakan fasilitas dan material yang cukup untuk pelaksanaan bimbingan; h. Memberikan dorongan untuk pengembangan lingkungan yang kontinyu yang dapat meningkatkan hubungan antar manusia untuk menggalang proses bimbingan yang efektif (dalam hal ini berarti kepala sekolah hendaknya menyadari bahwa bimbingan terjadi dalam lingkungan secara global, termasuk hubungan antara staf dan suasana dalam kelas); i. Memberikan penjelasan kepada semua staf tentang program bimbingan dan penyelenggaraan “in-service education” bagi seluruh staf sekolah; j. Memberikan pengembangan dorongan dan dan semangat waktu dalam belajar hal untuk

penggunaan

pengalaman-pengalaman bimbingan, baik kelompok maupun individual; k. Penanggung jawab dan pemegang disiplin di sekolah dengan memberdayakan para penyuluh (counselor) dalam memantau tingkah laku siswa, namun bukan sebagai penegak disiplin. Sedangkan Allen dan Christensen (dalam Kusmintardjo, 1992), mengemukakan peranan dan tanggung jawab kepala sekolah dalam pelaksanaan bimbingan di sekolah sebagai berikut:

14

a. Menyediakan fasilitas untuk keperluan penyelenggaraan bimbingan; b. Memilih dan menentukan para penyuluh (counselor); c. Mengembangkan sikap-sikap yang favorable di antara para guru, murid, dan orang tua murid/ masyarakat terhadap program bimbingan; d. Mengadakan pembagian tugas untuk keperluan bimbingan misalnya bimbingan, sebagainya; e. Menyusun rencana untuk mengumpulkan dan para para petugas petugas untuk membina perpustakaan testing, dan

penyelenggara

menyebarluaskan infomasi tentang pekerjaan/jabatan; f. Merencanakan bimbingan; g. Merencanakan program untuk mewawancarai murid dengan tidak mengganggu jalannya jadwal pelajaran sehari-sehari. Dari uraian di atas, maka dapatlah disimpulkan bahwa tugas kepala sekolah dalam pengembangan program bimbingan dan konseling di sekolah ádalah sebagai berikut. waktu (jadwal) untuk kegiatan-kegiatan

a.

Staff selection (seleksi staf ) Memilih staf yang mempunyai kepribadian dan pendidikan yang

cocok untuk melaksanakan tugasnya. Termasuk disini mengadakan analisa untuk mengetahui apakah diantara staf yang ada terdapat orang yang sanggup melakukan tugas yang lebih spesialis. Description of staff roles (menentukan peranan dari anggota staf)

15

Menentukan tugas dan peranan dari anggota staf, dan membagi tanggung jawab. Untuk menentukan tugas-tugas ini kepala sekolah dapat meminta bantuan kepada anggota staf yang lain.

b. Time and facilities (waktu dan fasilitas) Mengusahakan dan mengalokasikan dana, waktu dan fasilitas untuk kepentingan program bimbingan di sekolahnya.

c.

Interpretation of program (menginterpretasikan program) Menginterpretasikan program bimbingan kepada murid-murid

yang diberi pelayanan, kepada masyarakat yang membantu program bimbingan. Dalam menginterpretasikan program bimbingan mungkin perlu bantuan dari staf bimbingan tetapi tanggung jawab terletak pada kepala sekolah sebagai administrator. (R.N. Hatch dan B. Stefflre, dalam Kusmintardjo, 1992)

3. Cara-cara untuk Memilih Tenaga Penyuluh Agar pelaksanaan program bimbingan di sekolah berjalan efektif, maka program tersebut perlu didukung oleh para pelaksana yang ahli, cakap dan terampil dalam bidangnya masing-masing. Hal ini tentu saja dalam keadaan ideal, dan berlaku di negara-negara yang sudah maju, di mana tenaga ahli dan fasilitas untuk menyelenggarakan program bimbingan sudah cukup tersedia. Untuk sekolah-sekolah kita di Indonesia, upaya keadaan tersebut masih dalam cita-cita saja. Masih banyak sekolah-sekolah belum memiliki tenaga ahli dalam bidang bimbingan dan konseling, lebihlebih bila dikaitkan dengan fasilitas dan dana yang dibutuhkan untuk itu.

16

Walaupun kita masih berada dalam keadaan serba kekurangan, tidaklah berarti bahwa pelaksanaan program bimbingan itu harus ditangguhkan lagi beberapa waktu untuk menunggu tenaga ahli yang tidak kunjung datang itu. Lagi pula, apakah benar bahwa bimbingan itu hanyalah tugas para ahli saja?. Untuk bidang-bidang tertentu mungkin benar, namun tidak semua tugas bimbingan harus dilakukan oleh para ahli. Dalam hal-hal tertentu mungkin peranan guru lebih menonjol. Lebih-lebih di Sekolah Dasar di mana hubungan guru dan murid memang sangat dekat. Kita yakin bahwa kita masih banyak memiliki guru yang cukup berkualitas untuk dijadikan pembimbing dan penyuluh atau sering disebut dengan “guru penyuluh” . Untuk melaksanakan hal tersebut, nampaknya apa yang

diungkapkan oleh R. D Allen (dalam Kusmintardjo, 1992) dapatlah dijadikan sebagai pertimbangan. Ia memilih guru penyuluh melalui 5 (lima) tahap penyaringan dari guru-guru yang ada di sekolahnya. Kriteria-kriteria tersebut adalah sebagai berikut: 1. Guru-guru yang memiliki superioritas (kelebihan dalam

mengajarkan mata-mata pelajaran) yaitu guru-guru yang: 2. Dapat menggugah minat dan semangat murid-murid terhadap mata-mata pelajaran yang diajrkan; 3. Memiliki kemampuan untuk memimpin murid-murid dan memberikan pengarahan atau petunjuk -petunjuk; 4. Dapat menghubungkan mata-mata pelajaran dengan

pekerjaan-pekerjaan praktis. 5. 6. Hubungan-hubungan muid dengan guru, yaitu: Guru yang menjadi tempat bagi murid-murid mendapatkan nasehat dan pertolongan,

17

7.

Guru yang berusaha untuk mengadakan hubungan dengan anak-anak muda di luar sekolah;

8.

Guru yang memimpin perkumpulan-perkumpulan (kesenian, olahraga, atau aktivitas lain);

9.

Guru yang memiliki minat untuk memberikan layanan sosial (social service);

10. Guru yang sering-sering mengadakan hubungan dengan keluarga atau rumah murid. 11. Hubungan guru dengan guru, yaitu: 12. Guru yang dapat bekerja sama dengan guru-guru lain; 13. Guru yang tidak menimbulkan pertengkaran; 14. Guru yang memiliki kemampuan untuk menerima

kritik/kecaman; 15. Guru yang memperlihatkan kepemimpinan da tidak rakus. 16. Pencatatan dan penelitian, yaitu: 17. Guru yang memiliki sikap ilmiah dan objektif; 18. Guru yang mendasrkan keputusan-keputusannya pada hasil penelitian dan bukan menerka-nerka; 19. Guru yang memiliki minat terhadap masalah-masalah

penelitian; 20. Guru yang efisien dalam pekerjaan-pekerjaan klerikal; 21. Guru yang melihat penelitian kesempatan-kesempatan dalam pekerjaan-pekerjaan untuk tulis

mengadakan

menulis (clerical work). 22. Sikap professional, yaitu guru yang: 23. Senang bekerja secara sukarela dalam pekejaan tambahan; 24. Mampu menyesuaikan diri dan memiliki kesabara-kesabaran; 25. Memiliki sikap konstruktif;

18

26. Mau melatih untuk meningkatkan pekerjaan; 27. Memiliki semangat untuk melayani murid-murid sekolah dan masyarakat.

4. Pelayanan yang Diberikan Bimbingan dan Konseling kepada Kepala Sekolah Sebelumnya telah diuraikan tentang peranan dan fungsi kepala sekolah dalam program bimbingan dan konseling di sekolahnya, maka uraian berikut akan ditekankan pada bagaimana bantuan yang dapat diberikan oleh program bimbingan terhadap kepala sekolah agar dapat melaksanakan tugas dan tanggungjawabnya dalam bidang bimbingan konseling. Mengingat kepala sekolah adalah orang yang bertanggungjawab terhadap keseluruhan program sekolah, maka bantuan yang dapat diberikan oleh program bimbingan kepada kepala sekolah adalah sebagai berikut: a. dapat dibantu oleh para penyuluh membantu

menyelenggarakan program in-service training bagi guru dan staf sekolah lainya berhubungan dengan bimbingan dan konseling; b. membantu pelaksanaan penempatn murid dan follow-upnya. Kegiatan ini dapat dikaitkan dalam rangka evaluasi dan pengembangan kurikulum sekolah. Hal ini merupakan

tanggung jawab kepala sekolah, yang dalam pelaksanaanya; c. membantu pelaksanaan seleksi dan penerimaan murid baru; d. membantu dalam melaksanakan pembaharuan pendidikan di sekolah;

19

e. membantu

menghubungkan

sekolah

dan

masyarakat

terutama dengan para orang tua murid; f. membantu kepala sekolah dalam berpartisipasi dalam

memecahkan atau menggarap masalah sosial yang berkaitan dengan pendidikan di masyarakat.

D. Peranan dan Fungsi Staf Sekolah Dalam Pelaksanaan Program Bimbingan dan Konseling di Sekolah 1. Peranan dan Fungsi Guru Bidang Studi dalam Bimbingan Konseling Tugas utama guru adalah mengajar, tetapi untuk keberhasilannya ia perlu bekerja sama dengan petugas-petugas “pupil personnel”. Tugas guru dalam program bimbingan yang sangat penting adalah menciptakan lingkungan yang memungkinkan murid-murid dapat menyesuaikan diri dengan baik, di samping menciptakan lingkungan yang menyenangkan bagi murid-murid. Sehubungan dengan usaha menciptakan lingkungan

sekolah/kelas yang sesuai dengan azas-azas kesejahteraan jiwa,. maka tugas guru bidang studi adalah: a. Menciptakan suasana kelas yang memungkinkan murid-murid merasa bebas untuk menyatakan dirinya dan menunjukan usahanya kelompok; b. Mengembangkan rasa harga diri pada anak-anak denagn menghargai pekerjaan yang baik; c. Mempunyai pengertian bahwa tingkah laku itu ada sebabnya (bisa dari sekolah, keluarga dan masyarakat); sebagai individu maupun sebagai anggota

20

d. Mempunyai pengertian mengenai tingkah laku murid sehingga dapat menangani masalah-masalah disiplin dengan tepat; e. Menghindari pemberian penghargaan yang berlebihan

terhadap murid yang taat pada peraturan dan menyadari bahwa murid yang “tidak menimbulkan kesulitan” mungkin mengalami konflik emosional yang serius; f. Mengetahui mana tingkah laku yang normal, mana yang kronis , dan bersedia untuk menyerahkan murid yang kronis tersebut kepada spesialis; g. Bersedia menerima kenyataan bahwa tiapmurid adalah berbeda dan ia akan mencapai hasil sebanyak-banyaknya apabila ia mengetahui, memahami, dan merencanakan kegiatan-kegiatannya sesuai dengan kebutuhan itu. h. Sedangkan tugas guru bidang studi yang berkenaan dengan pelaksanaan bimbingan di sekolah adalah: i. Mendeteksi adanya kesulitan yang dihadapi muridnya dalam penyesuaian diri dan melaporkannya; j. Membantu mengumpulkan informasi/data untuk “cumulative record” k. Menjadi penghubungan antara sekolah dan orang tua murid; l. Menghubungkan pelajaran dengan pekerjaan yang dicitacitakan murid; m. Berpartisipasi dalam konferensi kasus (case-conference); n. Memberikan informasi kepada murid-murid tentang hal-hal yang berkenaan dengan program bimbingan.

2. Tugas dan Fungsi Konselor Sekolah

21

Hatch dan Steffire (dalam Jones, 1987) mengatakan bahwa tugas utama seorang konselor adalah melakukan konseling. Apabila diberikan tugas-tugas lain maka akan mengaburkan sebutan konselor itu sendiri. Beberapa sifat yang harus dimiliki oleh seorang konselor adalah: 1. Mempunyai minat yang wajar terhadap masalah-masalah dan kebutuhan-kebutuhan murid, serta keinginan yang besar ntuk membantu murid dalam mengatasi masalah-maalah tersebut; 2. Kemampuan untuk bejeja sama dan mengadakan hubungan yang baik dengan staf sekolah yang lain; 3. Kemampuan menginterview dengan efektif yang didasarkan pada pendidikannya; 4. Pengetahuan dalam informsi mengenai pekerjaan,

pendidikan dan sosial dan bagaimana menggunakannya dengan counselee; 5. Pendidikan dalam hal psikologis dan pandangan yang luas mengenai sifat dan sebab-sebab dari kesulitan murid-murid; 6. 7. Penyesuaian diri yang baik dengan lingkungannya; Ketrampilan dalam menggunaka alat-alat dan teknik yang dipergunakan dalam analisis individu; 8. Kemampuan untuk bekerja sama dengan administrator dan membantunya dalam mengembangkan pelayanan-pelayanan sekolah yang lebih baik; 9. Kemampuan untk mengidentifikasi dan menggunakan “referal resources” yang ada di sekolah maupun di masyarakat. 10. Sedangkan d. E. Kitch dan w. H. Mc creary (dalam jones, 1987), mengatakan bahwa tugas konselor adalah sebagai berikut:

22

11. Mengadakan konseling, yaitu: 12. Membantu individu-individu untuk memahami kekuatan, kelemahan serta kesempatan yang ada pada dirinya; 13. Membantu individu untuk mengembangkan tujuan-tujuan pribadi yang bernilai serta membuat rencana untuk

mencapainya; 14. Membantu individu untuk memecahkan masalah-masalah pribadi, sosial, pendidikan dan vokasionalnya. 15. Membantu guru-guru: 16. Untuk mendapatkan informasi mengenai individu-individu yang berguna bagi perencanaan dan memimpin kegiatan kelas; 17. Dalam menggunkan test dan teknik-teknik evaluasi; 18. Menyelenggarakan bimbingan kelompok dalam

merencanakan dan memimpin kegiatan semacam itu; 19. Untuk memperoleh dan menginterpretasikan bahan-bahan bimbingan yang berguna bagi berbagai situasi kelas; 20. Bekerja sama dengan guru-guru lain dalam memecahkan masalah-masalah murid. 21. Membantu program umum sekolah, yang meliputi: 22. Merencanakan dan melaksanakan kegiatan-kegiatan tertentu; 23. Berpartisipasi aktif dalam pengembangan kurikulum sekolah; 24. Mengusahakan agar teknik dan prosedur mental hygiene mendapat perhatian di sekolah: 25. Berpartisipasi dalam membantu program penataran

bimbingan di sekolah. 26. Membantu sekolah dalam bekerjasama dengan masyarakat, yang meliputi;

23

27. Bertindak masyarakat

sebagai untuk

penguhubung mengusahakan

antara agar

sekolah

dan

sumber-sunber

pelayanan yang ada di masyarakat dapat dipergunakan oleh murid-murid dan guru-guru; 28. Memberikan kepenasehatan kepada orang tua murid

mengenai masalah-masalah anak dan pemuda; 29. Menginterpretasikan program sekolah terutama program bimbingan kepada masyarakat. 30. Melakukan tugas-tugas adminitratif yang penting

3. Tugas dan Fungsi Psikolog Sekolah Tugas utama psikolog sekolah adalah: Melakukan tuugas-tugas yang berhubungan dengan diagnosis dan penyembuhan masalah atau kesulitan belajar yang nampak pada kurangnya penyesuaian dalam belajar atau penyesuaian pribadisosial; a. Bekerjasama dengan orang tua murid untuk memperbaiki hubungan orang tua dengan anaknya; b. Memberikan pelayanan-pelayanan khusus bagi anak yang berkelainan; c. Menyelenggarakan in servis training bagi guru-guru mengenai aplikasi kesejahteraan jiwa di sekolah; d. Mengadakan riset, terutama mengenai pendekatan-

pendekatan praktis terhadap masalah-masalah sekolah.; e. Berpartisipasi secara aktif dalam merumuskan kebijakankebijakan mengenai program kesehatan sekolah dan

membantusekolah dalam mengembangkan dan mengelola program kesehatan;

24

f.

Mengkoordinasikan penilaian kesehatan dari semua siswa dan mengidentifikasi kebutuhan kesehatan siswa yang dapat menganggu belajarnya;

g. Mengkoordinasikan penyediaan P3K di sekolah h. Mengkoordinasikan program sekolah dengan keseluruhan program kesehatan masyarakat.

E. Masalah-Masalah Administratif dalam Pelayanan Bimbingan dan Konseling di Sekolah Secara administratif, pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah meliputi: inventory service, the information service,

counseling service, placement service, dan follow-up and research.

1. Inventory Service Inventory service adalah merupakan program pelayanan yang mengumpulkan informasi yang dapat dipergunakan untuk mengenal murid sebagai individu data yang unik. ada Oleh karena hal itu yang dalam perlu

mengumpulkan diperlihatkan:

tersebut

beberapa

a. Informasi yang objektif Tujuan dari penilaian murid sebagai teknik bimbingan adalah mengumpulkan informasi yang valid yang dapat memberikan gambaran yang tepat mengenai individu tersebut; b. Pola-pola tingkah laku Informasi yang dikumpulkan dari berbagai sumber dan dilakukan selama suatu jangka waktu mengenai seseorang individu tersebut, haruslah dapat menunjukkan suatu pola tingkah laku. Dengan demikian untuk mendapatkan gambaran 25

yang tepat mengenai pola tingkah laku tersebut diperlukan sejumlah informasi yang cukup. c. Informasi untuk mengetahui sifat-sifat yang khas (Indentifing) Kita mengetahui bahwa individu-individu tersebut disamping sifat-sifatnya yang umum, juga mempunyai sifat-sifat yang khusus. Data-data yang dikumpulkan hendaknya dapat menunjukkan sifat-sifat yang unik dari tiap individu sehingga kumpulan informasi tersebut tidak berupa kumpulan data-data yang sama bagi semua murid.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menyelenggarakan layanan inventori (inventory service).

a. Jenis-jenis informasi Sedangkan jenis informasi/data yang dikumpulkan adalah yang memberikan informasi tentang murid dalam hal:
1) 2) 3) 4) 5)

latar belakang keluarga dan data pribadi; keadaan kesehatan dan fisik; riwayat sekolah dan catatan mengenai nilai/prestasi; minat, kesukaan dan hal-hal yang disukai; rencana untuk yang akan datang atau cita-cita.

Walaupun ada berbagai cara dalam menyusun informasi tersebut, namun yang penting adalah bahwa informasi tersebut bertujuan untuk memecahkan masalah bagaimana kita dapat memahami anak. Anak dapat kita pahami orang melalui bermacam-macam persepsi, dewasa, pandangan teman-temannya, yakni dan

pandangan

pandangan dari dirinya sendiri.

26

b. Catatan bimbingan (guidance-record) Catatan atau rekaman untuk keperluan bimbingan juga disebut “cumulative record” atau buku catatan pribadi. Ini merupakan catatan atau rekaman untuk tiap murid yang berisi informasi yang

memungkinkan untuk mengenal murid sebagai individu yang unik. Sedangkan hal-hal penting yang harus diperhatikan dari

“cumulative record” adalah: 1. Informasi yang unik Informasi yang terdapat dalam “cumulative record” hendaknya dapat membedakan sifat seorang individu dengan individu yang lain. Jangan sampai berisi catatan-catatan yang berisi sifat-sifat yang umum terdapat pada semua anak sehingga sukar untuk diinterpretasikan. 2. Pencatatan yang kontinyu Catatan mengenai pribadi murid akan berharga apabila dilakukan secara kontinyu dari mulai masuk sekolah sampai ia keluar. Akan lebih baik lagi bila dapat diselenggarakan pencatatan yang tidak terputus dari sekolah yang lain. (TK, SD, SMP, SMA/SMK, dan PT) 3. Sederhana Catatan yang baik adalah catatan yang mudah untuk digunakan. Oleh karena itu hendaknya diusahakan cara pencatatan yang sederhana, objektif, mudah diisi dan mudah diinterpretasikan. 4. Mudah disimpan Karena catatan ini dipergunakan selama murid bersekolah, maka perlu dipikirkan bentuk buku catatan pribadi tersebut

27

sehingga tidak lekas rusak, mudah disimpan, mudah dicari dan dipergunakan.

c. Penyelenggaraan “Cumulative-Record” Masalah-masalah yang perlu diperhatikan dalam

penyelenggaraan Cumulative-Record adalah masalah-masalah yang berhubungan dengan: 1. Penyusunan dan pencatatan informasi; Beberapa data yang sangat penting bagi “cumulative-record” biasanya telah dikumpulkan secara rutin di sekolah ialah presensi, nilai dan data identifikasi murid. Data lainnya seperti riwayat keluarga, lingkungan keluarga, laporan mengenai tingkah laku, score test, hubungan dengan orang lain, kegiatan-kegiatan diluar sekolah. Yang tidak kurang

pentingnya adalah cara dan alat pengumpulannya. Ini penting supaya tidak terjadi duplikasi sehingga dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Alat pengumpul informasi tersebut dapat berupa kuesioner, otobiografi, anekdot record, dan tes standart (standardized-test) 2. Penyaringan, peringkasan, dan pemasukan informasi; Karena sangat banyaknya data/informasi yang harus

dikumpulkan mengenai murid-murid, maka perlu ada cara untuk menyederhanakan penyimpanan catatan-catatan

tersebut. Penyaringan berarti bahwa pada saat-saat tertentu perlu diadakan pemeriksaan terhadap informasi-informasi yang disimpan, apakah informasi-informasi tersebut dapat

menunjukan: (-) kekuatan dan kelemahan murid, (-) informasi

28

yang cukup tentang murid, (-) perbedaan antara fakta dan pendapat, dan (-) keterangan-keterangan yang pasti (yang belum pasti dibuang saja). Peringkasan berarti ada beberapa data mungkin perlu diringkaskan pada waktu-waktu tertentu, seperti anekdot, otobiografi. Akan tetapi data yang lain apabila direncanakan dengan baik tidak memerlukan pringkasan. Meringkas

memerlukan banyak waktu dan tenaga. Memasukakan data dapat dilakukan oleh petugas yang sesuai dengan sifat informasi tersebut, misalnya oleh guru, pegawai tata usaha, dan pembimbing. 3. Penyimpanan data/ informasi Cara penyimpanan data dapat dilakukan secara sentralisasi dan disentralisasi. Sentralisasi artinya semua data tersebut dipusatkan pada suatu tempat, misalnya kantor kepala sekolah, atau ruang yang khusus untuk itu. Disentralisasi artinya data tersebut disimpan pada tiap-tiap kelas masingmasing. Pemilihan cara yang mana yang terbaik, tergantung pada (-) sifat dari rumah sekolah, (-) staf dan organisasinya, dan (-) lokasi yang memungkinkan penggunaan yang maksimum oleh seluruh staf. 4. Penggunaan informasi oleh staf sekolah. Cara-cara untuk mempertinggi kemampuan staf dalam menggunakan informasi tentang murid adalah: (-) case conference, (-) in service meeting, (-) demontrasi interview, (-) tukar pengalaman antar guru. 5. Pemindahan dan pengarsipan catatan-catatan yang tidak aktif;

29

Ini adalah mengenai pemindahan informasi dan pengarsipan informasi mengenai murid-murid yang telah lulus atau putus sekolah. Usaha untuk mengumpulkan data mengenai murid itu memaan banyak waktu dan tenaga. Oleh karena it perlu ada usha untuk menghindarkan duplikasi apabila mungkin.. Commulative-record dari SD sebaiknya dipindahkan ke SMP dan seterusnya.

Tentang penyimpanan data informasi dari murid yang telah lulus, Hacth menyarankan agar: (a) semua commulative-record hendaknya disimpan secara untuh selama 5 tahun, (b) pada akhir tahun ke 5, yang bukan bagian dari commulative-record dimusnahkan, dan (c) pada akhir tahun ke 10 semua catatan dimusnahkan

1. The information service Ada tiga masalah dalam layanan informasi, yaitu pengumpulan bahan/ informasi, pengumpulan bahan/informasi, dan penyajian bahan/informasi. a. Pengumpulan bahan/informasi Bahan-bahan/informasi dapat dikumpulkan dari berbagai lembaga, seperti sekolah, dan lingkungan sosial lainnya. Bentuknya dapat berupa abstraksi, buku bagan, filmstrip, film dan sebagainya. Yang mengumpulkan siapa?.

Tergantung pada kondisi setempat, cara bagaimana informasi itu dipergunakan, fasilitas yang ada dan kemampuan staf sekolah. b. Penyimpanan bahan-bahan/informasi

30

Bahan/informasi dapat disimpan di perpustakaan atau kantor bimbingan. c. Penyajian informasi dapat melalui: (1) satuan-satuan kelas, (2) bidang studi, (3) hari-hari khusus, dan (4) sebagai pelajaran.

2. Counselingservice Konseling adalah suatu proses belajar. Proses belajar yang ditekankan oleh counselee, dan persepsi counselee mengenai dirinya sendiri, nilai-nilainya, kebutuhan-kebutuhannya adalah sangat

diperhatikan oleh konselor. Proses belajar yang terjadi dalam hubungan guru-murid

mempunyai tujuan yang ditentukan oleh kelompok. Karena itu perlu pendidikan khusus untuk dapat melaksanakan konseling. Pembagian counselee dapat dilakukan dengan cara: (a) menurut kelas, (b) menurut jenis kelamin, (c) menurut program, dan (d) menurut nama (abjad).

a. Penugasan konselor Penugasan konselor dapat berupa pemberian tugas penuh (full time) atau sebagian mengajar dan sebagaian konselor (part time) 1) Kebaikan dari “full-time counselor” 1. Tugasnya tidak rangkap, sehingga dapat

memusatkan perhatian pada keahliannya. 2. 2) Jumlahnya sedikit, sehingga lebih mudah bagi murid untuk mengenalnya. Kebaikan dari “part-time counselor” a. Hubungan dengan murid lebih baik (lebih mengenal) karena dia juga mengajar. 31

b.

Hubungan dengan guru-guru lebih akrab karena merasa seprofesi.

c.

Jumlah konselee yang dibebankan sebagai tanggung jawabnya hanya sedikit sehingga menjadi lebih mudah.

b. Beban konselor
1) 2) 3) 4)

1 jam/hari atau 200 jam/hari = 100 counselee 2 jam/hari atau 400 jam/hari = 200 counselee 3 jam/hari atau 600 jam/hari = 300 counselee full-time = 500 counselee

Jika tugasnya meliputi 5 (lima) guidance service, maka bebanya setengah dari yang di atas.

c. Konselor dengan bahan-bahan yang bersifat rahasia Konselor harus mendapat pendidikan mengenai bahan-bahan informasi-informasi apa yang perlu dirahasiakan, yakni: (1) bahan tidak boleh diberikan kepada siapa saja, apabila tidak akan dipergunakan yang semestinya, dan (2) jangan diperlihatkan kepada orang lain, apabila tanpa persetujuan counselee, kecuali hal-hal yang dapat membahayakan orang lain.

32

3. Placement service Bantuan yang diberikan kepada murid untuk mendapatkan pekerjaan atau pendidikan tambahan adalah yang dinamakan “placement service”. Ada juga menggunakan istilah Job-placement”. Hatch (1987) berpendapat bahwa pengertian “placement” ini

sebenarnya masih dalam pengertian konseling. Di Amerika Serikat, masalah placement untuk mencarikan pekerjaan juga diatur di sekolah. Ada 2 cara pengorganisasian kegiatan ini, yaitu sentralisasi dan desentralisasi. Mungkin yang lebih baik adalah cara desentralisasi.

4. Follow- up and research Usaha untuk selalu berhubungan dengan lulusan atau alumnus disebut follow-up service dan research. Kegiatan ini dapat

dipergunakan untuk mengukur keberhasilan program sekolah serta harapan-harapan terhadap sekolah. Beberapa persoalan yang timbul terutama menyangkut: a) Teknik yang dipergunakan. Biasanya teknik yang

dipergunakan adalah interview, postcard, survey dan angket. b) Siapa yang melakukannya (staffing): yang melaksanakan seluruh staf atau dibentuk suatu panitia. c) Bagaimana cara melaporkan hasil: untuk dapat memberikan laporan hasil dengan baik, sebelumnya perlu direncanakan untuk apa hasil-hasil itu akan dipergunakan. Informasi dari follow-up service and research dipergunakan untuk

memperbaiki kurikulum sekolah, proses belajar-mengajar, layanan bimbingan dan konseling, dan memperbaiki

hubungan sekolah dan masyarakat.

33

F. Evaluasi Layanan Bimbingan di Sekolah Evaluasi yang kontinyu adalah penting bagi setiap usaha yang ingin terus-menerus memperbaiki layanan bimbingan. Evaluasi harus dilaksanakan dengan sadar dan sistematis. Evalusi harus ditujukan pada usaha-usaha untuk mengukur pencapaian tujuan dari bimbingan di sekolah. Evaluasi bimbingan tidak boleh dilepaskan dari

evaluasi sekolah secara keseluruhan.

1. Mengapa kita mengevaluasi pelayanan bimbingan dan konseling a. Evaluasi bertujuan untuk memeriksa efektivitas dari program bimbingan. b. Memperjelas dan memvalidasikan hipotesis-hipotesis yang mendasari benarkah kegiatan-kegiatan OSIS dapat yang dilakukan, misalnya sifat-sifat

mengembangkan

kepemimpinan para siswa? c. Untuk mengetahui apakah pengalaman-pengalaman belajar yang diberikan memang benar-benar diperlukan oleh siswa. d. Untuk mengukur keberhasilan dari kegiatan-kegiatan staf sekolah, konseling. e. Hasil evaluasi diperlukan untuk memberikan laporan kepada masyarakat. misalnya hasil konselor dalam mengadakan

2. Bagaimana mengevaluasi layanan bimbingan Evaluasi bimbingan memiliki langkah-langkah sebagai berikut: a. Penentuan tujuan dari program pendidikan di sekolah

34

b. Penentuan tujuan dan kriteria yang dapat menunjukan bahwa tujuan-tujuan itu telah tercapai. c. Pengukuran dan evaluasi layanan bimbingan berdasarkan kriteria yang telah ditentukan. d. Laporan hasil pengukuran dan evaluasi layanan bimbingan di sekolah.

3. Masalah bimbingan

-masalah

yang

dihadapi

dalam

evaluasi

a. Tujuan khusus dari bimbingan sering dinyatakan dalam bentuk rumusan-rumusan yang umum yang cebderung sama dengan tujuan-tujuan pendidikan. b. Terminologi yang dipergunakan untuk mendiskripsikan

petugas-petuas bimbingan, aktivitas, teknik dan prosedurprosedur bimbingan tidak selalu seragam. c. Alat yang dpergunakan untuk mencapai tujuan kadangkadang ditafsirkan sebagai hasil akhir. d. Banyak faktor di luar lingkup program bimbingan yang mempengaruhi tingkah laku dan perkembangan siswa. e. Banyak variabel dalam proses evaluasi yang sangat sukar dinyatakan secara kuantitatif (kualifikasi personel, bahanbahan interview, motivasi siswa, dan hubungan-hubungan interpersonal). f. Kekurangan dana dan fasilitas

4. Kriteria bagi evaluasi pelayanan bimbingan Dalam menerapkan prinsip-prinsip evaluasi pendidikan pada pelayanan bimbingan, perlu disadari bahwa tujuan umum pendidikan

35

dan bimbingan adalah sama. Pelayanan bimbingan mempunyai tujuan yang lebih diarahkan pada penyesuaian diri, dan kriterianya juga harus menunjukkan apakah pemecahan masalah-masalah pribadi, pendidikan, dan vokasional tersebut dilaksanakan dengan tepat, dengan pemahaman diri yang jelas dan persepsi yang tepat mengenai dunia sosial. Kriteria-kriteria yang dapat dipergunakan untuk mengevaluasi pelayanan bimbingan meliputi: a. berkurangnya kegagalan siswa dalam belajar; b. berkurangnya masalah-masalah disiplin; c. bertambahnya penggunaan pelayanan bimbingan;

d. berkurangnya perubahan-perubahan program pada siswa; e. ketepatan dalam pilihan pekerjaan; f. berkurangnya anak yang putus sekolah;

g. banyaknya penempatan pekerjaan dan kepuasan dalam bekeja pada para lulusan. Akhirnya ada beberapa metode yang dapat digunakan dalam mengevaluasi pelayanan bimbingan di sekolah, yaitu metode riset dan survey. a. Riset sebagai metode evaluasi pelayanan bimbingan Berbagai riset dapat dipergunakan untuk memeriksa

pengaruh konseling terhadap berkurangnya kegagalan siswa dalam belajar. b. Metode survey sebagai evaluasi bimbingan Dalam survey, kita tidak memusatkan pada perubahan tingkah laku yang terjadi pada para siswa, melainkan pada ada tidaknya unsur-unsur tertentu dalam pelayanan itu yang kita percayai dapat mempengaruhi tingkah laku siswa. Logika

36

dalam survey ini adalah bahwa ada pra-kondisi tertentu dianggap membuat pelayanan itu paling behasil. Survey ini menentukan apakah prakondisi itu ada. Bila survey itu untuk pendapat, maka yang menjadi sasaran adalah pendapat murid, pendapat guru, pendapat masyarakat, dan pendapat para alumni.

37

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, M. (et.al). The Educators Encyclopedia. Englewowod Cliffs, New York: Prentice Hall, Inc. Elsbree, et al. 1988. Elementary School Administration and Supervision. New York: American Book Company. Good, C. V. 1959. Dictionary of Education. New York: Mc Graw Hill Book Company. Inc. Hack, W. G. et.al. 1965. Educational Administration; Selected Readings, Boston: Allyn and Bacon. Inc. Hoy, W. K and Miskel, C.G. 2005. Educational Administration: Theory, Research, and Practice. New York: The McGraw Hill Companies. Hunt, H. C. and Piere, P.R. 1965. The Practice of School Administration. Cambrige: The Riberside Press. Jones, A. J. 1970. Principles of Guidance. Cacho Hermanos, Philippines : Inc. Rizal. Kusmintardjo. 1992. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah (Jilid 1). Malang: OPF IKIP Malang. Kusmintardjo. 1993. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah (Jilid 2). Malang: OPF IKIP Malang. Santosa, D.B. 2006. Dasar-Dasar Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Shuster, A.H. and Wetzel, W.F. 1978. Leadership in Elementary School Administration and Supervision. Boston: H. Mifflin Company. Sutisna, O. 1983. Administrasi Pendidikan: Dasar Teoritis untuk Praktik Profesional. Bandung : Penerbit Angkasa.

38

BAB III MANAJEMEN USAHA KESEHATAN SEKOLAH A. Pendahuluan Pembangunan manusia Indonesia, khususnya kelompok anak dan pemuda sebagai tunas bangsa yang sedang mengalami proses pertumbuhan dan perkembangan, tidak dapat diabaikan. Mereka merupakan generasi penerus bangsa di masa yang akan datang sehingga mereka merupakan suatu investasi (human investment) yang sangat besar bagi kelangsungan bangsa ini. Oleh karena itu pembinaan terhadap golongan anak dan pemuda, khususnya pembinaan bidang kesehatan, perlu mendapatkan perhatian sehingga dikemudian hari diharapkan mereka dapat menjadi manusia dewasa yang bertanggungjawab dan berguna bagi bangsa dan negara. Untuk merealisasikan tujuan tersebut, sekolah sebagai lembaga pendidikan memiliki posisi yang strategis dan sangat menentukan. Namun demikan perlu juga disadari bahwa usaha kesehatan bagi para tunas bangsa tersebut tidak akan dapat mencapai tujuan sebagaimana yang diharapkan apabila tidak dilaksanakan secara teratur dan terorganisir. Sekolah didirikan untuk memberikan pengalaman belajar yang dapat mengembangkan pengetahuan, kecakapan, kebiasaan-

kebiasaan, sikap, serta kepribadian dan karakter siswa sebagaimana yang diharapkan dari seorang warga negara yang baik. Oleh karena itu, salah satu hal penting yang memungkinkan terjadinya

perkembangan pribadi anak dalam arti yang seluas-luasnya adalah kesehatan dan kesejahteraan anak. Sebagai salah seorang yang bertanggungjawab terhadap pendidikan siswa di sekolah, maka

39

seorang guru juga harus ikut bertanggung jawab terhadap kemajuan kesehatan dan kesejahteraan para siswanya. Walaupun tanggung jawab utama kesehatan anak terletak pada keluarga, namun tanggung jawab itu juga ada pada sekolah dan masyarakat. Di luar lingkungan keluarga, faktor yang paling banyak pengaruhnya terhadap perkembangan kebiasaan anak adalah

sekolah. Berkenaan dengan bidang kesehatan, terutama kesehatan masyarakat di masa yang datang, banyak ditentukan oleh peranan sekolah pada masa kini. Apa yang dapat dilakukan kepala sekolah dan guru untuk kesehatan dan kesejahteraan fisik dan mental dari para siswanya. Hal ini tergantung pada pengetahuan kepala sekolah dan guru tentang kesehatan dan program kesehatan sekolah, apresiasinya terhadap nilai-nilai kesehatan, kemampuannya untuk bekerja sama dengan anggota tim kesehatan yang lain, dan terutama pada perhatiannya terhadap anak serta ketrampilannya dalam membantu

mengembangkan pengetahuan, sikap dan tingkah laku tentang kesehatan. Suatu program kesehatan sekolah yang efektif harus merupakan bagian integral dari program pendidikan di sekolah, dan diarahkan pada pemecahan masalah-masalah kesehatan yang sekarang ada, serta disusun secara logis berdasarkan prinsip-prinsip kesehatan dan pendidikan.

B. Kesehatan sebagai Tujuan Pendidikan World Health Organization (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai berikut: “Health is a state of complete phisical, mental and social well being and not merely the absence of disease or infirmity” Apa yang diungkapkan oleh W.H.O di atas, juga disebutkan dalam 40

Undang-Undang No. 9 Tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Kesehatan pada bab I, pasal 2 sebagai berikut: Yang dimaksud dengan kesehatan dalam Undang-undang ini ialah keadaan yang meliputi kesehatan badan, rohani (mental) dan sosial, dan bukan hanya keadaan yang bebas dari penyakit, cacat dan kelemahan. Apabila pengertian kesehatan tersebut di atas dicermati dan dikaji, maka jelaslah bahwa seluruh manusia di dunia ini mempunyai hak untuk hidup sehat. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menjelaskan bahwa tujuan pendidikan nasional adalah “mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis serta

bertanggungjawab”. Ini berarti secara eksplisit dinyatakan dalam tujuan pendidikan nasional bahwa kesehatan merupakan salah satu tujuan pendidikan yang sangat penting. Di beberapa negara maju, seperti Amerika Serikat, sebagaimana disebutkan oleh American Council of Education, bahwa tujuan pendidikan memperbaiki yang dan berhubungan menjaga dengan kesehatan sendiri adalah ikut

kesehatannya

dan

bertanggung jawab untuk menjaga kesehatan orang lain. Secara lebih rinci dijelaskan bahwa untuk mencapai tujuan tersebut para siswa harus memiliki hal-hal sebagai berikut. Pengetahuan dan pemahaman tentang: 1. Fungsi badan yang normal dalam hubungan dengan praktik kesehatan yang baik;

41

2. Bahaya-bahaya kesehatan yang penting, pencegahan dan pengendaliannya; 3. Hubungan antara proses mental dan fisik dalam kesehatan; 4. Sumber-sumber penerangan tentang kesehatan yang dapat dipercaya; 5. Metode-metode ilmiah dalam mengevaluasi konsep-konsep kesehatan; 6. Pengaruh keadaan sosio ekonomis terhadap kesehatan; Masalah-masalah kesehatan masyarakat, seperti masalah yang berhubungan dengan sanitasi, kesehatan industri, dan kesehatan. Ketrampilan dan kemamapuan: 1. Kemampuan untuk mengatur waktu termasuk merencanakan makanan, pekerjaan, rekreasi, waktu istirahat dan libur; 2. Kemampuan untuk memperbaiki dan mempertahankan

makanan yang bergizi; 3. Kemampuan untukmencapai dan mempertahankan

penyesuaian emosi yang baik; 4. Kemampuan untuk memilih dan ikut serta dalam kegiatankegiatan rekreatif, dan latihan-latihan kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan individual; 5. Kemampuan untuk menghindarkan diri dari penyakit dan infeksi yang tidak perlu 6. Kemampuan untuk menggunakan pelayanan-pelayanan

medis dan gigi secara intelejen; 7. Kemampuan untuk berpartisipasi dalam usaha-usaha

pencegahan dan perbaikan kesehatan masyarakat. Sikap dan apresiasi: 1. Keinginan untuk mencapai kesehatan yang optimum;

42

2. Kepuasan pribadi dalam melaksanakan praktik kesehatan yang baik; 3. Penerimaan tanggung jawab atas kesehatan dirinya sendiri dan bekerja untuk memperbaiki. Dari uraian di atas, dapat diperoleh gambaran bahwa kesehatan merupakan salah satu tujuan yang hendak dicapai dalam bidang pendidikan. Oleh karena itu, kesehatan (khususnya kesehatan peserta didik) perlu mendapat perhatian yang memadai, terutama dari segi pengelolaannya.

C. Masalah-Masalah Kesehatan yang Dihadapi Masyarakat Turner (dalam Kusmintardjo, 1992) mengemukakan bahwa masalah-masalah kesehatan yang dihadapi masyarakat dewasa ini adalah sebagai berikut.

1. Penyakit Menular Hubungan yang dekat di antara murid di sekolah memungkinkan kesempatan yang sangat baik untuk penyebaran penyakit menular yang dibawa ke sekolah. Walaupun manusia telah banyak dapat menguasai penyakit-penyakit menular, namun masih belum dapat menguasai semuanya. Kelalaian untuk menjaga kesehatan lingkungan juga sering menimbulkan

penyakit. Adalah merupakan tanggung jawab dinas kesehatan dan sekolah untuk menjaga anak-anak dari penyakit menular. Juga merupakan tugas sekolah untuk mengajar peserta didik agar dapat menjaga dirinya sendiri dan kelak juga menjaga

keluarganya dan masyarakat dari penyakit menular.

43

2. Pengendalian Lingkungan Tanpa pengendalian sanitasi air dan bahan-bahan makan serta pengawasan pembuangan kotoran, kehidupan masyarakat yang modern dan sehat tidak mungkin dapat terwujud. Kenyamanan dan kesehatan kita juga dipengaruhi oleh kondisi rumah kita, seperti ventilasi, penerangan, dan sebagainya. Masalah

pengendalian lingkungan di sekolah-sekolah kita, misalnya adalah mengenai tempat duduk, konstruksi bangunan, tempat bermain dan sebagainya. Menjaga lingkungan sekolah yang sehat merupakan kewajiban kepala sekolah dan warga sekolah lainnya.

3. Push-Buttom Living Di dalam kehidupan yang modern ini, mesin-mesin telah banyak menggantikan tenaga manusia, baik di rumah maupun di tempat kerja. Keadaan yang demikian apabila dibiarkan berlarut-larut akan membahayakan manusia karena menjadi terlalu sedikit bergerak. Bergerak adalah merupakan hal yang sangat penting bagi kesehatan badan, dan oleh karenanya pendidikan olah raga di sekolah menjadi sangat penting.

4. Ketegangan Emosi dan Kesehatan Jiwa Kehidupan yang komplek dari masyarakat modern dapat

menimbulkan berbagai ketegangan jiwa. Dalam kehidupan modern ini makin banyak kesempatan dan kesempatan itu berarti juga persaingan. Kita hidup di dalam dunia yang sedang berubah dengan sangat cepat. Keadaan ekonomi sering kali tidak menentu. Terlalu banyak hal-hal yang tidak diduga sebelumnya, dan bagi banyak orang waktu istirahat sangat sedikit. Ilmu

44

kedokteran telah menunjukkan bahwa banyak penyakit jasmaniah yang ditimbulkan oleh keteganngan-ketegangan emosi. Oleh karena itu kita harus memperhatikan program sekolah untuk kesehatan mental.

5. Stabilitas Keluarga Keluarga adalah lembaga yang merupakan dasar dari

kebudayaan. Oleh karena itu integritas keluarga adalah sangat penting bagi kebudayaan kita. Di kota-kota besar banyak orang yang hidupnya lebih banyak di luar keluargannya. Hal yang demikian tentu kurang baik bagi anak-anak, karena kesehatan mental dan fisik dari anak-anak terutama bergantung pada keluarga. Oleh karena itu sekolah harus pula membantu kesejahteraan keluarga.

6. Kecelakaan Lalu lintas, peralatan, dan cara-cara hidup yang modern menyebabkan banyak kecelakaan. Oleh karena itu sekolah harus merencanakan program pendidikan untuk keselamatan bagi peserta didik.

7. Pertambahan Penduduk Pertambahan penduduk telah menimbulkan banyak masalah, seperti perumahan, kesempatan kerja, pendidikan, ekonomi, dan sebagainya. Kesemuanya itu juga dapat menimbulkan berbagai bentuk ketegangan jiwa.

45

8. Mendapatkan Pemeliharaan Medis Berkenaan dengan bertambahnya jumlah penduduk disatu sisi, dan kurang tersedianya layanan kesehatan yang memadai, seringkali menjadi permasalahan dalam bidang kesehatan.

9. Makanan yang Bergizi Mendapatkan makanan yang bergizi merupakan masalah

kesehatan yang penting. Masalah gizi bukan hanya dihadapi oleh mereka yang kekurangan makan, namun mereka yang

kecukupanpun juga perlu memilih makanan yang bergizi. Kegemukan merupakan masalah kesehatan.

D. Perencanaan Program Kesehatan Sekolah Pada dasarnya ada tiga tanggung jawab sekolah dalam bidang kesehatan, yaitu memajukan kesehatan siswa, melindungi siswa dari penyakit, dan membantu siswa mendapatkan bantuan layanan kesehatan. Oleh karena itu, program kesehatan sekolah haruslah mencakup ketiga unsur atau aspek tersebut, yaitu: (1) pelayanan kesehatan di sekolah (health service in schoool), (2) pendidikan kesehatan (health education); dan (3) lingkungan kehidupan sekolah yang sehat (healthful school living);

1. Pelayanan Kesehatan Sekolah ( Health Service in School) a. Pengertian Layanan Kesehatan Jesse Ferring Willliam dari Universitas Colombia (dalam

Kusmintardjo, 1992) mengatakan bahwa layanan kesehatan (siswa) adalah sebuah klinik yang didirikan sebagai bagian dari Universitas atau Sekolah yang berdiri sendiri yang menentukan diagnosa dan 46

pengobatan fisik dan penyakit jiwa dan dibiayai dari biaya khusus dari semua siswa. Sedangkan Carter V. Good dalam Dictionary of Education menyatakan bahwa layanan kesehatan adalah layanan medis yang dilengkapi dengan pendidikan tertentu dengan dijamin pegawai medis seperti: juru rawat, dokter yang memberi nasehat. Biasanya layanan kesehatan meliputi: penyelidikan, pemeriksaan, dan pengobatan. Dengan demikian dapatlah dikatakan bahwa layanan kesehatan sekolah tidak lain adalah usaha sekolah dalam rangka membantu (bersifat sementara) murid-murid yang mengalami

persoalan kesehatan, sebelum mereka mendapatkan layanan dari tenaga medis yang professional. Pelayanan kesehatan tidak mengambil alih tanggung jawab keluarga dalam hal pemeliharaan kesehatan. Pelayanan kesehatan membantu pendidikan kesehatan bagi murid-murid bukan saja melalui pemberian informasi kepada anak-anak mengenai kesehatannya dan kekurangannya, tetapi juga melalui hubungan dengan petugaspetugas kesehatan. Pekerjaan dokter dan perawat di sekolah sangat banyak pengaruhnya terhadap sikap murid, dan terhadap pelayanan kesehatan itu. Adalah sangat penting untuk membuat pengalamanpengalaman dalam pelayanan kesehatan itu menjadi pengalamanpengalaman yang bersifat yang bersifat mendidik. Oleh karena itu kepala sekolah dan guru-guru harus mengetahui apakah pelayanan kesehatan itu, sehingga dapat bekerja sama dengan petugas-petugas kesehatan dengan efektif dan membuatnya menjadi pengalamanpengalaman yang bersifat mendidik. Guru-guru juga perlu mengetahui tugas dari masing-masing petugas kesehatan bagi murid dan bagi guru-guru. Orang tua juga perlu mengetahui apa pelayanan

47

kesehatan itu. Kepala sekolah hendaknya menghubungkan pelayanan kesehatan itu dengan kebijaksanaan pengajaran di sekolahnya.

b. Tujuan dan Fungsi Layanan Kesehatan Sekolah Pada dasarnya tujuan layanan kesehatan sekolah adalah: (a) mengikuti perkembangan dan pertumbuhan anak didik, (b) mengenali gangguan/kelainan kesehatan sedini mungkin, (c) pencegahan penyakit menular, (d) pengobatan secepat-cepatnya, dan (d)

rehabilitasi. Sedangkan fungsi layanan kesehatan di sekolah adalah: (a) menafsirkan keadaan kesehatan siswa dan pegawai sekolah; (b) menasehati siswa dan orang tua memberikan semangat dan menyembuhkan penyakit; (c) membantu dalam pendidikan anakanak; (d) membantu mencegah dan mengontrol penyakit; dan (e) memberikan layanan darurat untuk luka/penyakit yang datang dengan tiba-tiba.

c. Jenis-jenis Layanan Kesehatan Shuster dan Wetzler (1985) menyebutkan bahwa jenis-jenis layanan kesehatan sekolah meliputi:

1.

Klinik Sekolah

Dalam pelaksanaannya, sekolah dapat menyelenggarakan klinik sekolah sendiri namun juga dapat bekerjasama dengan layanan kesehatan umum, seperti Puskesmas, rumah sakit dan lainnya.

2.

Ujian Kesehatan memiliki informasi fisik dan yang berkaitan dengan masalah-masalah

Sekolah harus pertumbuhan

memahami

48

emosi/mental dan penyesuaian

diri.

Informasi-informasi ini

sebaiknya disimpan dalam rekaman komulatif. Menurut American Medical Association menyebutkan ada 4 ujian kesehatan sebagai berikut: a. saat anak memasuki sekolah; b. pada tingkat pertengahan; c. saat usia adolescence;

d. saat anak meninggalkan sekolah.

3.

Pemeriksaan Gigi

Peserta didik secara periodic perlu diperiksa gigi, agar kesehatan gigi terjaga

4.

Bimbingan Kesehatan

Beberapa hal yang harus berdiskusi kepala sekolah dengan guru dan masyarakat untuk mengendalikan berkembangnya suatu penyakit: a. Tidak memasukkan anak-anak yang sedang sakit ke sekolah; b. Menyediakan tempat bagi anak yang sakit dan tidak dapat mengikuti pelajaran di kelas sampai diperiksa dokter; c. Jika tidak ada perawat/dokter di sekolah, anak yang sakit segera dikirim ke orang tuanya; d. Jangan memulangkan anak dari sekolah (walaupun jam pelajaran sudah selesai) dalam cuaca yang buruk atau membahayakan siswa.

49

5.

Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K)

Dalam buku Tuntunan Pelaksanaan UKS dinyatakan bahwa kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam kegiatan layanan kesehatan adalah sebagai berikut: a. Pemeriksaan kesehatan secara berkala, baik pemeriksaan yang bersifat umum maupun pemeriksaan khusus.

Pemeriksaan yang bersifat khusus, misalnya menelaah gigi, mata, dan sebagainya. Pemeriksaan kesehatan secara umum seyogyanya dilakukan setiap 3 tahun sekali, yakni kelas i sd, kelas iv sd, kelas vi sd, kelas i smp, dan kelas ii smta dan sewaktu-waktu bila diperlukan. b. Mengikuti pertumbuhan badan anak didik dengan melakukan secara berkala pengukuran berat badan dan tinggi badan . Karena pertumbuhan badan anak-anak usia sekolah relatif lambat, maka cukuplah bila pengukuran tersebut dilakukan setiap 6 bulan sekali. c. Pemeriksaan dan pengawasan kebersihan perorangan anak didik dilakukan sepintas lalu setiap pagi oleh guru kelasnya. d. Peneliharaan sekolah. e. Pencegahan dan pemberantasan penyakit menular. f. Usaha-usaha dibidang gizi, misalnya: makanan tambahan di sekolah, kebun sekolah, dan sebagainya. Sebaiknya ini dikaitkan dengan aktivitas mengikuti perkembangan dan pertumbuhan badan anak didik. g. Usaha kesehatan gigi di sekolah. dan pengawasan kebersihan lingkungan

50

h. Observasi harian mengenai kesehatan badan anak-anak yang dapat dilakukan oleh guru dengan maksud mengenal kelainan kesehatan sedini mungkin. i. j. Pengobatan ringan dan pppk Mengirimkan kasus-kasus yang perlu pengobatan lanjutan kepada ahli.

d. Pemeriksaan Kesehatan Anak Pemeriksaan kesehatan dapat dilakukan oleh dokter, perawat, dan juga oleh guru-guru. Pemeriksaan kesehatan oleh dokter dilakukan untuk menentukan keadaan kesehatan anak didik dan untuk mengetahui adanya cacat jasmani atau penyakit. Tujuan utama adalah untuk mengetahui apakah ada hal-hal yang memerlukan perhatian . Jika ada yang memerlukan perhatian, maka anak itu diserahkan ke klinik untuk mendapatkan pengobatan, atau

menyarankan kepada orang tuanya agar dibawa ke rumah sakit.

1) Cacat Penglihatan Cacat penglihatan merupakan salah satu sebab dari kesulitan membaca yang sering kali mempengaruhi perkembangan belajar siswa. Oleh karena itu guru perlu mengetahui bagaimana mendeteksi adanya cacat penglihatan, bagaimana pengaruhnya terhadap

kesehatan dan kepribadian anak dan apa yang dapat dilakukan guru untuk membantu anak. Beberapa Jenis Cacat Penglihatan: a. Myopis (penglihatan dekat) Anak-anak yang menderita “myopia” akan mudah dalam

membaca, tetapi mengalami kesulitan dalam aktivitas di mana

51

diperlukan penglihatan yang jauh untuk mengatasinya dengan lensa cekung. b. Hyperopia (penglihatan jauh) Untuk dapat melihat dekat dengan jelas harus memaksakan otototot yang mengatur lensa, sehingga untuk membaca

menimbulkan ketegangan pada mata. c. Astigmatisme (bayangan pada retina kabur) Anak yang menderita ”astigmatisme” mungkin tulang belakangnya dapat bengkok ke samping karena sering memiringkan kepalanya untuk berusaha mendapatkan penglihatan yang jelas. Untuk membantunya dapat dipergunakan kaca mata. d. Strabismus (juling) Anak yang mendapat cacat in mungkin akan mengalami kesulitan dalam kepribadiannya kalau sering diejek oleh teman-temannya. Untuk membantunya dapat dipergunakan kaca mata. e. Buta warna Biasanya terjadi pada 2% laki-laki, dan jarang terjadi pada wanita. Cacat ini sangat mempengaruhi kemampuan membaca, dan bagi penderita sebaiknya tidak memilih pekerjaan yang membutuhkan kemampuan untuk membedakan warna.

Cara-cara Mendeteksi Kelainan Penglihatan Guru dapat mendeteksi kelainan penglihatan pada anak didik dengan cara mengamati gejala-gejalanya. Gejala-gejala kelainan pada penglihatan dapat berupa: a. sering merasa pusing; b. kelopak mata bengkak atau berkerak; c. mata merah, berair atau mengeluarkan kotoran;

52

Disamping itu ada juga gejala-gejala lain yang berupa tingkah laku tertentu seperti: a. sering menggosok mata; b. berusaha untuk menghilangkan pandangan yang kabur; c. merasa tidak enak apabila bekerja yang memerlukan penglihatan dekat; d. tidak memperhatikan apabila guru menerangkan di papan tulis atau gambar-gambar lainya; e. jika melihat benda-benda jauh badan tegang, muka miring, menjulurkan kepala; f. ketika membaca: 1) terus menerus mengedipkan mata; 2) memegang buku terlalu jauh; 3) memegang buku terlalu dekat; 4) sering berubah-ubah jarak buku dari mata; 5) tidak ada perhatian waktu ada pelajaran; 6) menutup atau menutupi sebelah mata; memiringkan kepala; 7) sering membalikan kata atau suku kata; 8) sering kehilangan tempat yang dibaca pada halaman buku.

2) Cacat Pendengaran Mengenal kelainan dalam pendengaran adalah sangat penting. Anak yang kurang pendengarannya tidak akan menceritakan kepada guru. Namun guru dapat melihat gejala-gejala yang mungkin menunjukan adanya kelainan tersebut, seperti: a. Agak memutar kepala apabila diajak berbicara;

53

b. Kalau berbicara suaranya datar dan tidak wajar (seperti yang didengarkanya); c. Kalau guru berbicara, melihat dengan seksama kepada guru (mencoba mengerti perkataan guru dengan melihat gerak bibir guru); d. Selalu meminta agar pertanyaan guru diulang-ulang; e. Pekerjaan tertulisnya lebih baik dari pekerjaan lisannya. Gejala kurangnya pendengaran ini seringkali salah ditafsirkan dan anak dianggap sebagai pemalu, pemurung, keras kepala atau bodoh. Para siswa yang mengalami gangguan pendengaran yang agak ringan (kurang dari 25 desibel), tetapi dapat mengikuti pelajaran di kelas biasa dengan menempatkan pada tempat duduk yang cocok. Di dalam kelas di mana terdapat anak-anak semacam ini, maka guru berusaha agar murid dapat mengikuti pelajaran dengan baik yaitu dengan cara: a. Tidak membelakangi jendela pada waktu berbicara (bayangan dan sinar yang menyilaukan mempersulit anak melihat bibir guru) b. Tidak berbicara sambil menulis di papan tulis. c. Pada waktu berbicara di kelas selalu berada di muka kelas, dan sebelum memulai berbicara memgusakanagar anak tersebut memperhatikan. d. Pada waktu berbicara berdiri dengan tenang. e. Guru berbicara dengan jelas tanpa gerak bibir yang berlebihan. Usaha-usaha untuk mencegah terjadinya penyakit telinga atau kurang pendengaran, yaitu dengan cara memperingatkan anak agar supaya;

54

a. jika meniup udara dari hidung lubang hidung tidak ditutup; b. jika masuk angin atau influensa jangan dibiarkan saja; c. murid-murid yang baru sembuh dari penyakit gabag, jika memperlihatkan gejala-gejala sakit telinga segera

diperikasakan ke dokter; d. murid-murid yang selaput telinganya berlubang jangan diperbolehkan berenang.

3) Kekurangan Gizi Gejala-gejalanya adalah sebagai berikut. a. Anak kelihatan: kulit pucat, rambut kering dan kusam, di bawah mata kehitam-hitaman, sangat kurus, otot-otot kecil, ekspresinya menunjukan kekecewaan, gigi rusak. b. Anak merasa: mudah lelah, agak gugup, mudah tersinggung, perhatian tidak dapat memusat. c. Tingkah lakunya: gelisah, nafsu makan tidak seperti biasanya, tidak suka banyak jenis makanan, terlalau suka gula-gula, mudah masuk angin, infeksi kulit, pekerjaan di sekolah tidak baik. Sebab-sebabnya adalah kemiskinan, ketidaktahuan, dan kurang pengawasan dari keluarga. Sedangkan sebab-sebab yang langsung adalah: a. Cara makan yang salah b. Kekurangan makanan karena tidak ada nafsu makan, mungkin disebabkan karena penyakit pencernaan, ventilasi kamar tidur yang kurang baik, kurang tidur, makanan kurang tersedia atau tidak cukup. c. Jenis makanan tidak cukup

55

Makanan tidak tersedia cukup, tidak menyukai makanan tertentu, kebiasaan makanan yang kurang baik atau tidak teratur. a. Kebiasaan hidup yang salah b. Terlalu sedikit tidur; c. Terlalu banyak kesibukan;

d. Kurang sinar matahari dan udara segar e. Penyakit atau cacat tubuh

2. Pendidikan Kesehatan di Sekolah (Health Education in School ) a. Pengertian pendidikan kesehatan Thomas D. Wood (dalam Kusmintardjo, 1992) mengatakan bahwa: “health education, is sum experience which favorably influence habits, attitudes, and knowledge relation to individual, community, and racial health” ((pendidikan kesehatan adalah semua pengalaman yang mempunyai pengaruh yang menguntungkan terhadap kebiasaan, sikap dan pengetahuan yang berhubungan dengan kesehatan individu masyarakat dan ras). Yang dimaksud dengan kesehatan ras di sini bukan perbedaan ras manusia, melainkan pergantian generasi yang satu dengan generasi berikutnya yang lebih sehat). Pendidikan kesehatan sosial dapat diartikan sebagai: “translation of what is know about health into desirable individual and community behavior pattern by name of the education process” (Grount dalam Kusmintardjo, 1992). Artinya bahwa pendidikan kesehatan sosial merupakan penterjemahan dari apa yang telah diketahui tentang kesehatan ke dalam pola-pola tingkah laku individu dan masyarakat melalui proses pendidikan. Dengan demikian, sasaran pendidikan

56

kesehatan adalah individu atau masyarakat yang mempunyai polapola tingkah laku (kebiasaan, sikap, dan pengetahuan) yang menguntungkan bagi kesehatan. Sedangkan untuk mencapai tujuantujuan tersebut, kita harus mengetahui bagimana proses pengalaman yang bersifat mendidik itu. W. H. Burton (dalam Kusmintardjo, 1992) yang menganalisis pengalaman edukatif dari situasi belajar yang wajar, sampai pada kesimpulan bahwa pengalaman edukatif itu mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 1) United around a purpose real to the learner (dipersatukan di sekitar tujuan yangnyata bagi orang yang sedang belajar) 2) Countinous with the on-going life of the learner. (berhubungan erat dengan kehidupan yang sedang dialami oleh orang yang sedang belajar) 3) Interactive with the environment of the learner. (bersifat interaktif dengan lingkungan dari orang yang sedang belajar) 4) Contributory to the integration of the learner” (membantu pengintegrasian orang yang sedang belajar).

b. Tujuan pendidikan kesehatan di sekolah Dalam buku Tuntunan Pelaksanaan UKS ditegaskan bahwa tujuan pendidikan kesehatan adalah ”menanamkan kebiasaan hidup sehat kepada anak didik agar dapat turut bertanggung jawab terhadap dirinya serta lingkungannya dan ikut aktif dalam usaha-usaha kesehatan. Sedangkan dalam buku pedoman kerja puskesmas dijelaskan bahwa: Tujuan pendidikan kesehatan di sekolah ialah agar murid selama tahun-tahun bersekolah mendapat pengetahuan secara ilmiah,

57

mengembangkan sikap positif kearah kesehatan, membawa pula kebiasaan-kebiasan hidup sehat yang dipelajari di sekolah, dan menerapkan kebiasaan kesehatan baru untuk memelihara dan memperbaiki kesehatannya dan kesehatan lingkungannya. Dari uraian diatas, dapatlah dikatakan bahwa tujuan pendidikan kesehatan pada umumnya dinyatakan dalam bentuk pengalamanpengalaman belajar yang hendak dicapai oleh anak. Kebiasan dan sikap yang berhubungan dengan praktik kesehatan yang khusus dapat dikelompokkan dalam bidang-bidang sebagai berikut: (1) kebersihan ; (2) makanan yang sehat; (3) tidur dan istirahat; (4) sikap badan; (5) bermain dengan latihan; (6) menjaga kesehatan

lingkungan; (7) kesehatan mental; (8) pencegahan kecelakaan; (9) pengendalian penyakit menular; (10) pakaian sehat; (11)

mendapatkan pelayanan dario dokter; (12) belajar mengetahui keterbatasan jasmani sendiri dan hidup sesuai dengannya.

c. Prinsip-prinsip umum yang mendasari pendidikan kesehatan Secara umum ada sejumlah prinsip yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan pendidikan kesehatan di sekolah, yaitu: 1) kesehatan seseorang ditentukan oleh hereditas dan cara hidupnya. 2) pendidikan kesehatan adalah tanggung jawab bersama keluarga, sekolah, dan masyarakat. 3) di sekolah dasar, pendidikan atau pengajaran kesehatan terutama menjadi tugas guru kelas. 4) pendidikan kesehatan harus diterima dan dimajukan oleh administrator sekolah sebagai bagian dari program sekolah secara keseluuruhan.

58

5) pendidikan kesehatan yang efektif memerlukan pengertian, dukungan dan kerjasama dari para spesialis kesehatan dalan sistem sekolah itu. 6) pendidikan kesehatan, terutama perkembangan sikap serta kebiasaan -kebiasaan yang sehat akan asangat membantu memudahkan pelaksanaan pelayanan kesehatan. 7) memajukan kesehatan guru-guru adalah penting bagi

program pendidikan kesehatan, dan juga bagi kualitas dan biaya pendidikan. 8) ketrampilan profesional dan inisiatif dari guru merupakan unsur yang paling berharga dalam pendidikan kesehatan siswa. 9) adalah penting untuk mengembangkan praktik-praktik

kesehatan para murid sebelum mereka dapat memahami alasan-alasan ilmiah yang mendasari praktik-praktik itu.

d. Cara-cara memberikan pendidikan kesehatan di sekolah Pelaksanaan pendidikan kesehatan di sekolah adalah tanggung jawab Departemen Pendidikan dan Departemen Kesehatan

(Puskesmas). Ini berarti bahwa petugas kesehatan harus bekerja sama dengan sekolah dalam mengembangkan dan melaksanakan pendidikan kesehatan di sekolah. Dilihat dari segi kurikulum sekolah, pendidikan kesehatan mencakup di dalamnya IPA (khususnya biologi), dan Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Para guru sebaiknya memasukan

pendidikan kesehatan juga pada kegiatan-kegiatan sehari-hari di sekolah, misalnya olahraga, bercocok tanam di kebun sekolah, dan sejenisnya.

59

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan sekolah dalam memberikan pendidikan kesehatan, seperti yang diungkapkan dalam Pedoman Puskesmas sebagai berikut: 1) Cara perseorangan: pemberian pelajaran perseorangan anak, pembicaraan dan wawancara secara perseorangan untuk mempelajari masalah-masalah kesehatan, laporan

perseorangan dari kunjungan-kunjungan atau masalah yang telah dipecahkan. 2) Cara kelompok: kunjungan-kunjungan ke puskesmas, tempat pembersihan air, tempat pembuatan makanan, wawancara dengan petugas-petugas kesehatan tentang pekerjaannya, penyelidikan-penyelidikan sanitasi dalam masyarakat,

pembicaraan dalam kelas, pembicaraan dengan para ahli, sandiwara, menceritakan hikayat, pertunjukan-pertunjukan boneka dan sandiwara.

Agar pelaksanaan pendidikan kesehatan berjalan baik maka diperlukan adanya lingkungan sekolah yang sehat, dan juga pelayanan kesehatan yang baik. Meskipun demikian kita tidak perlu menunggu sampai adanya fasilitas-fasilitas tesebut di atas secara lengkap, melainkan harus dari hal-hal yang dapat dilaksanakan terlebih dahulu, misalnya kebersihan perseorangan, kebersihan lingkungan dan sebagainya. Adapun beberapa topik atau persoalanpersoalan untuk pendidikan kesehatan, seperti tercantum dalam buku tunutunan pelaksanaan UKS, sebagai berikut: 1) kebersihan lingkungan dan perseorangan; 2) pencegahan dan pemberantasan penyakit menular, melalui penjelasan tentang:

60

a) pentingnya hidup sehat dan pentingnya imunisasi b) pentingnya pemberantasan nyamuk, tikus dan lain-lain binatang yang dapat menularkan penyakit; c) cara penularan penyakit, dan tindakan yang perlu diambil bila menjumpai orang menderita penyakit dan sebagainya 3) gizi, melalui cara: a) mengenal dan menghargai makanan yang bernilai gizi; b) membiasakan diri untuk memakan makanan yang bernilai gizi tinggi; c) higienies makanan; d) kebun sekolah dan warung sekolah; e) pengolahan makanan sehingga tidak mengurangi nilai gizinya; f) ternak unggas, ikan dan binatang ternak lainnya.

4) pencegahan kecelakaan (keamanan ) dan P3K; 5) perawatan orang sakit di rumah; 6) mengenal dan tahu cara mempergunakan fasilitas kesehatan yang ada di daerahnya (RS, Puskesmas, dan lain-lain) ketrampilan dalam kesehatan yang diperlukan. 7) di dalam memberikan pendidikan kesehatan, hendaknya selalu memper-gunakan alat-alat peraga. Misalnya untuk pendidikan makanan yang bernilai gizi dapat dipergunakan alat-alat peraga bahan-bahan sayuran, buah-buahan di samping gambar-gambar slide/film. yang sengaja dibuat dengan

61

e. Kesempatan yang dapat dipergunakan untuk melakukan pendidikan kesehatan Beberapa kesempatan yang dapat dipergunakan untuk

melakukan pendidikan kesehatan di sekolah adalah sebagai berikut. a. pada waktu pemeriksaan kebersihan perorangan tiap pagi; b. pada waktu pemeriksaan kesehatan; c. pada waktu pelaksanaan pengobatan dan imunisasi;

d. lomba sekolah sehat; e. lomba PPPK dan pada waktu terjadi kecelakaan; f. ceramah-ceramah langsung kepada murid;

g. pemberian tugas dan tanggung jawab secara bergilir kepada murid-murid untuk kegiatan-kegiatan yang ada hubungannya dengan kesehatan. Di dalam melaksanakan pendidikan kesehatan ini perlu pula diingat adanya pendidikan lain, yang tujuannya untuk

mengembangkan ketrampilan anak didik didalam menghadapi masa depan. Sehingga dengan demikian semua pengetahuan yang didapat diluar sekolah sebagai kesatuan pengetahuan dan kecakapan yang sangat berguna bagi anak dalam hidupnya, lingkungan keluarganya dan masyarakat. Latihan-latihan dan penghayatan anak didik sendiri dalam melaksanakan kegitan-kegiatan kesehatan adalah mutlak. Selanjutnya dalam Tuntunan Pelaksanaan UKS, juga dijelaskan beberapa kebiasaan yang perlu ditanamkan anak didik di sekolah, yang meliputi: kesehatan mental/rokhani, dan penyakit.

1) Kebiasaan di bidang kesehatan mental/rohani Kebiasaan-kebiasaan ini dapat ditanamkan kepada para siswa dengan cara- cara sebagai berikut:

62

a) belajar

mengkonsentrasikan

pikiran

pada

apa

yang

dikerjakannya; b) secara berangsur-angsur memperkembangkan kemampuan untuk menyatakan pendapat sendiri; c) memiliki dan mengembangkan kemampuan kesanggupan untuk mengatur keseimbangan antara

bermain/belajar/berekreasi/ olahraga dan beristirahar; d) mengembangkan kesanggupan/kemampuan didala

memecahkan masalah/ persoalan sendiri; e) secara berangsur-angsur mengembangkan inisiatif diidalam melakuakn permainan atau pekerjaan; f) belajar untuk menanggapi kesukaran-kesukaran/kekecewaankekecewaan secara tenang dan wajar; g) meningkatkan kesadaran untuk menghargai kebahagiaan orang lain; h) tidak tanggung dalam bergaul dengan jenis berlainan kelamin; i) dapat mengenal diri sendiri serta mempunyai kemampuan untuk menyesuaikan diri atau mengatasi kelaianan yang terdapat pada dirinya; j) belajar untuk mengenal kesanggupan dikaitkan dengan kesemapatan dalam mengatasi persoalan; k) belajar mengenal berbagai corak kepribadian

danmenyesuaikan dirinya denga mereka; l) meningkatkan kegiatan dalam mengisi waktu terluang dengan kegiatan-kegiatan sosial; m) belajar mempraktikan permainan sederhana, keolahragaan yang baik disekolah dan kegiatan-kegiatan rekreasi; n) belajar menerima tanggung jawab;

63

o) belajar menghargai perasaan dengan jalan yang wajar; p) menghargai orang lain.

2) Kebiasaan di bidang penyakit, melalui: a) mengetahui penyakit-penyakit yang termasuk di dalam undang-undang wabah dengan cara mematuhi dan mematuhi imunisasi pada waku-waktu yang ditentukan; b) menghindari bahaya penularan dari kawan yang menderita penyakit menular serta mengetahui tindakan-tindakan yang perlu diambil bila ia menderita penyakit menular agar tidak menulari kawan-kawannya; c) mematuhi nasehat-nasehat yang diberikan oleh petugas kesehatan, tentang pengobatan serta perawatan bila ia menderita sakit;

3) Kebiasaan di bidang gizi dan makanan, melalui: a) membiasakan diri untuk memakan makanan yang bervariasi yang memgandung nilai gizi yang tinggi; b) membiasakan diri untuk minum dalam jumlah yang cukup menyukai bermacam-macam makanan; c) memakan makanan yang cukup mengandung bahan sayuran (cellulose) untuk memperlancar buang air besar; d) membiasakan diri untuk makan tiga kali sehari; e) menghindari gula-gula diwaktu makan; f) makan pada waktunya memperhatikan tata cara dan sopan santun pada waktu makan; g) mengunyah makanan sebaik-baiknya dan jangan tegesagesa;

64

h) menghindarkan makanan dari lalat, kotoran dan binatang kerat; i) j) menyimpan makan dengan sebaik-baiknya; menghilangkan tahayul dan kepercayaan yang berlawanan dengan pengertian kesehatan; k) mengetahui manfaat makanan terhadap kesehatan badan serta akibat kekurangan atau kesalahan makanan terhadap kesehatan badan; l) mencegah berkurangya makanan karena penggolahan yang berlebihan dan salah; m) mengupas atau mencuci buah-buahan dan sayuran dimakan mentah; n) mencuci bersih alat-alat masak, piring atau teko untuk makan dan minum; o) membiasakan membelanjakan uang untuk makanan secara ekonomis (dengan harga semurah-murahnya diperoleh

makanan yang bernilai gizi tinggi).

4) Kebiasaan di bidang kesehatan gigi, melalui: a) membersihkan gigi secara teratur dengan cara yang benar; b) memeriksakan giginya secara teratur tiap enam bulan sekali bila terjadi gangguan pada gigi lekas ke klinik gigi, Puskesmas, RS, dan lain-lain; c) secara teratur makan makanan yang memerlukan kunyahan yang kuat (wortel mentah, bengkuang dan lainnya); d) meminum/memakan bahan minuman/ makanan yang

mengandung floor (teh 4 gelas sehari);

65

e) menjauhi makanan yang mempermudah kerusakan gigi ( antara lain gula-gula); f) menjauhi kebiasaan untuk bertopang dagu waktu duduk, atau belajar; g) menjauhkan diri dari kebiasaan dari mengigit jari.

5) Kebiasaan di bidang kesehatan mata, melalui: a) membaca hanya ditempat yang terang tanpa adanya

bayangan atau silau; b) membaca dengan jarak yang baik antara mata dengan bahan yang dibaca ( ± 30 cm); c) menghindarkan melihat langsung sinar/cahaya yang sangat terang atau menentang matahari; d) sering memberi istirahat kepada mata dengan jalan menutup atau memfokuskan pada objek yang dekat/ berjarak; e) menghindarkan membaca dalam keadaan begerak atau membaca sambil tiduran; f) jangan menggosok mata;

g) memakai kaca mata sesuai dengan kesehatan dokter; h) mengambil benda asing dari mata dengan jalan hati-hati; i) segera memeriksakan kedokter bila terjadi sesuatu gangguan pada mata; j) memakan makanan yang banyak mengandung vitamin A.

6) Kebiasaan di bidang kesehatan telinga, melalui: a) jangan memasukan sesuatu benda ke dalam telinga; b) jangan meninju orang lain, atau berteriak keras-keras didekat telinga;

66

c) segera berobat bila ada gannguan telinga.

7) Kebiasaan di bidang pernapasan, melalui: a) selalu membawa sapu tangan bersih setiap hari; b) bernapas melalui hidung dan mulut hendaknya tertutup; c) mengehembuskan pernapasan melalui hidung tanpa menutup lubang hidung; d) jangan memasukan jari atau benda lain ke dalam hidung; e) menutup mulut denga sapu tangan bila bersin atau batuk.

8) Kebiasaan di bidang kebersihan kaki, melalui: a. mencuci kaki ssecara bersih; b. mencegah tumbuhnya kuku ke dalam daging dengan jalan memotong rata kuku; c. melatih kaki denga jalan tanpa alas kaki di lantai yang bersih atau tanah (kecuali ketahui banyak mengandung cacing tambang).

9) Kebiasaan di bidang kebersihan kulit, meliputi: a. mencuci tangan dengan air, sabun, atau bahan lain setiap kali sesudah buang air besar/kecil dan setiap akan makan, akan memegang makanan, setelah bekerja atau bermain dan tangan menjadi kotor; b. mandi bersih setiap hari, sebaiknya tersedia handuk untuk pemakaian sendiri.

1) Kebiasaan di bidang pakaian, melalui: a. memakai pakaian sesuai dengan musim dan suhu;

67

b. pakaian

untuk

sekolah,

bermain

(dirumah,

dan

tidur

hendaknya berlainnya); c. lepaskan baju basah selekas mungkin; d. hindarkan memakai pakaian dan sepatu yang sempit; e. peliharalah baju sebersih mungkin; f. baju sering dicuci dan sebaiknya diseterika;

g. jaga kerapian baju.

2) Kebiasaan berkenaan dengan zat-zat/bahan-bahan yang membahayakan: a. menjauhkan diri dari alkohol, narkotika, candu dan tembakau; b. hindarkan diri dari kebiasaan dari minum obat kecuali atas nasehat dokter: c. menyadari bahwa sebagian besar kecelakaan dapat dicegah; d. mempelajari penyebab-penyebab kecelakaan; e. mengembangkan fungsi koordinasi dan fitnees sebagai alat; f. mengembangkan rasa sportifitas dalam bermain dan sikap patuh terhadap peraturan lalau lintas untuk menghindari kecelakaan-kecelakaan; g. mengembangkan sikap yang aktif dalam melindungi jiwa dan harta masyarakat; h. mengembagkan rasa tanggung jawab atas keamanan dirinya.

Dilihat dari tujuan jangka panjang, maka “health education” memegang peranan penting dalam keseluruhan program kesehatan di sekolah. Untuk itu dalam pelaksanakannya perlu adanya

kerjasama, baik antar dinas di lingkungan kesehatan maupun dengan

68

pihak-pihak lain di luar lingkungan kesehatan baik di tingkat pusat maupun di tingkat daerah. a. Kerjasama dengan unsur-unsur pemerintah meliputi : 1) Kerjasama antar petugas kesehatan/dinas-dinas kesehatan dalam rangka memperoleh perencanaan seksama dari kegiatan-kegiatan kesehatan di sekolah, sehingga tidak terjadi “over lapping” dalam pelaksanaan kesehatan disekolah 2) Kerja sama dengan Departen pendidikan dan Kebudayaan dalam rangka penyusunan perencanaan kurikulum

kesehatan/pendidikan kesehatan disemua jenis dan tingkatan sekolah; 3) Kerjasama dengan Departemen Luar Negeri dalam kaitannya dengan pembangunan gedung sekolah agar memenuhi syarat-syarat kesehatan, dan pendanaan/pembiayaan

kegiatan-kegiatan disekolah. 4) Kerjasama dengan Instansi/ Dinas yang lain, meliputi: a. Dinas sosial dalam kaitanya dalam pemanfaatan pekerja sosial , dalam hal pembinaan mental dan sosial anak didik, pemanfaatan Lembaga Sosial Desa untuk

mengembangkan Usaha Kesehatan Sekolah; b. Departemen Agama, dalam kaitannya dalam pembinaan kesehatan mental pada sekolah-sekolah pada

Departemen di lingkungan agama dan pembinaan mental dan spititual pada anak didik. 5. Kerjasama dengan masyarakat yang ada hubungannnya dengan anak didik, misalnya: BP3, yang meliputi: bantuan pembiayaan Usaha Kesehatan Sekolah; dan pembianaan

69

kebiasaan hidup sehat dan pengawasan kesehatan anak didik diluar sekolah. 6. Kerjasama dengan badan-badan/organisasi bukan pemerintah, seperti: Palang Merah Indonesia; Pramuka, KSR; dan

Organisasi-organisasi lain yang ada hubungannya dengan kesehatan anak didik.

3. Lingkungan Kehidupan Sekolah yang Sehat (Healthful School Living) Karena murid menghabiskan sebagian waktu dari masa

pertumbuhannya di sekolah, maka perlulah dia dilindungi oleh lingkungan yang aman/tidak membahayakan kesehatan, baik secara fisik maupun mental. Oleh karena itu, dalam melaksanakan aktivitas di bidang ini perlu diperhatikan 2 (dua) aspek yaitu: aspek fisik dan aspek mental.

a. Aspek Fisik Sekolah Aspek fisik, meliputi aspek bangunan sekolah, peralatan sekolah, perlengkapan, sanitasi yang memenuhi syarat-syarat kesehatan, pemeliharaan, serta pengawasan kebersihannya.

1. Bangunan Sekolah dan Lingkungannya. Bangunan sekolah dan lingkungannya terdiri atas: a. gedung bangunan sekolah, termasuk di dalamnya

peralatan sekolah, dan perlengkapan sanitasi; b. halaman sekolah tempat bermain-main; c. sebidang tanah untuk kebun sekolah dan lain-lain

70

2. Pemeliharaan Kebersihan Perseorangan dan Lingkungan Hal-hal yang perlu diperhatikan: a. kebersihan perseorangan, meliputi: kulit, rambut, kuku yang besih dan rapi; gigi bersih dan terpelihara; cuci makan sebelum makan, atau sesudah buang air

besar/kecil; dan membiasakan tidak memegang mulut dan meggosok mata dengan tangan kotor dan sebagainya. b. kebersihan lingkungan, meliputi: membersihkan peralatan sekolah; membersih-kan lantai; membersihkan kaca-kaca cendela agar penerangan baik; membersihkan WC dan kamar kecil setiap hari, dan sebagainya c. membiasakan diri membuang sampah di tempat yang telah disediakan; d. membiasakan diri tidak meludah di sembarang tempat; e. pemeliharaan rumput , tanaman, pagar, pohon agar kelihatan rapi dan bersih.

3. Keamanan Umum di Sekolah dan Lingkungannya. Hal-hal yang perlu diperhatikan: a. Halaman di jaga sedemikian rupa sehingga tidak ada batu-batu tajam, pecahan kaca yang dapat

membahayakan anak; b. Letak lapangan olah raga jangan terlalu jauh dari gedung skolah dan jangan terlalu dekat dengan jalan besar; c. Semua cendela dan pintu diatur sedemikian rupa agarr membuka ke arah keluar, dan sebagainya.

71

b. Aspek Non-fisik (mental) Aspek non-fisik (mental), meliputi: aspek penghuni sekolah yang menyangkut hubungan murid, guru, penghuni yang lain, orang tua murid, dan petugas-petugas kesehatan Usaha Kesehatan Sekolah. Dengan perkataan lain, hubungan yang Harmonis antara guru, anak didik, orang tua murid, petugas sekolah yang lainnya, dan petugas kesehatan Usaha Kesehatan Sekolah merupakan cerminan dari lingkungan sekolah yang baik. Walaupun peranan sekolah dalam mengusahakan lingkungan yang harmonis adalah lebih kecil dibanding lingkungan keluarga, namun sekolah dapat juga membantu mencegah terjadinya kelainankelainan jiwa/mental pada anak didik. Di dalam usaha ini guru memiliki peranan yang sangat penting, karena gurulah yang setiap hari menghadapi anak didik di sekolah. Usaha-usaha yang dapat dilakukan guru di sekolah adalah: a. menciptakan lingkungan fisik, mental, dan sosial yang dapat memberikan kesempatan anak didik untuk tumbuh dan berkembang; b. memberikan pengalaman-pengalaman kepada anak didik untuk dapat membentuk kepribadian dan watak yang baik; c. menemukan kelaianan awal dan meneruskannya kepada ahli yang bersangkutan (perawat, dokter, psykhiater, psykholog, dan lain-lain).

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa lingkungan kehidupan sekolah yang sehat (healthful school living), meliputi: (1) sanitasi lingkungan untuk menjamin persediaan air yang besih, pembuangan kotoran, dan sebagainya; (2) Pengaturan kegiatan sekolah yang

72

sehat, yang meliputi: lama waktu belajar, jam pelajaran, jam bermain; urutan kegiatan belajar; pekerjaan rumah; jumlah murid dalam kelas, disiplin dan hukuman; ekstra kurikuler; dan pemilihan alat-alat pelajaran; dan (3) Menjaga lingkungan emosional yang sehat, dengan hubungan guru-murid yang baik, antar kelompok, perbedaan

individual dan penyesuaian kurikulum. Ketiga unsur program kesehatan sekolah, yang meliputi:

pelayanan kesehatan, pendidikan kesehatan, dan lingkungan sekolah yang sehat, merupakan suatu kesatuan yang utuh. Artinya bahwa ketiganya terjalin satu dengan yang lain. Karena petugas pendidikan dan kesehatan kedua-duanya bertanggung jawab atas pelaksanaan program kesehatan sekolah, maka diperlukan suatu perencanaan bersama. Sesungguhnya, kelompok perencana ini hendaknya

mengikutkan seluruh petugas Puskesmas, petugas sekolah setempat, dan wakil-wakil masyarakat. Dengan demikian tujuan program kesehatan sekolah dapat dinyatakan sebagai pencapaian kesehatan yang optimal dari peserta didik melalui: a. perbaikan cacat tubuh; b. pencegahan/pengurangan penyakit menular; c. pengembangan kehidupan sekolah yang sehat; d. interpretasi program kesehatan sekolah kepada keluarga dan pengembangan kerjasama keluarga dan sekolah; e. memajukan kebiasaan-kebiasaan kesehatan yang baik; f. pengembangan pengetahuan kesehatan;

g. pengembangan sikap mental yang baik terhadap kesehatan, praktik-praktik kesehatan dan situasi kehidupan.

73

c. Pelaksana Program Kesehatan Sekolah dan Peranannya Agar pelaksanaan program kesehatan sekolah dapat berjalan sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai, maka diperlukan adanya kerja sama antar pelaksana yang ada di Departemen Pendidikan dengan yang ada di Departemen Kesehatan. Kerjasama antar pelaksana tersebut akan berjalan lancar manakala masing-masing pelaksana memahami sejauh mana peranan yang harus dilakukan. Para pelaksana Usaha Kesehatan Sekolah terdiri atas: (1) petugas kesehatan, (2) petugas pendidikan, (3) orang tua siswa/wali murid, pemerintah dan masyarakat setempat, dan (4) peserta didik (5: 94). Adapun peran dan tugas masing-masing pelaksana/petugas Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) tersebut telah dijabarkan dalam Buku Tuntunan pelaksanaan UKS sebagai berikut.

d. Tugas Petugas Kesehatan dalam Program UKS 1) Di bidang pendidikan kesehatan: a) menanamkan kebiasaan-kebiasaan sehat pada murid melaui guru, keempatan berkunjung ke sekolah. b) Mengadakan penjelasan kepada BP3 dan masyarakat

mengenai keehatan setiap ada kesempatan. 2) Di bidang layanan kesehatan: a) memeriksa anak setiap kelas I (baru masuk sekolah), IV, dan VI (akan meninggalkan sekolah/lulus), serta memeriksa anak myang dinyatakan sakit sewaktu-waktu atau bila diperlukan. b) Memberikan imunisasi dan mrnjalankan kegiatan dalam rangka P4M. c) Memberikan bimbingan dan pengarahan pada guru dalam penyelenggaraan pemeliharaan kesehatan di sekolah. 74

d) Mengkoordinir usaha kesehatan masyarakat yang akan dijalankan di sekolah-sekolah, dan sebagainya. 3) Di bidang kebersihan lingkungan sekolah yang sehat: a) Didalam kunjunganya kesekolah-sekolah, turut mengawasi kebersihan gedung sekolah dan lingkunganya. b) Memberikan memperbaiki nasehat/saransaran gedung sekolah kepada yang guru dalam syarat

memenuhi

kesehatan sesuai dengan keuangan dan fasilitas yang ada. c) Bekerjasama dengan sekolah dan BP3 dalam mengadakan perbaikan sekolah, fasilitas dan alat yang dibutuhkan dalam lingkungan yang sehat.

e.

Peranan Petugas Pendidikan/Sekolah Yang dimaksud dengan petugas pendidikan/sekjolah adalah

penilik sekolah, kepala sekolah, guru dan tenaga kependidikan lainya. 1) Dalam bidang pendidikan kesehatan a) Menanamkan kebiasaan hidup sehat kepada murid dengan jalan memberi teladan bagi mereka dalam hidup sehari-hari di sekolah. b) Memberikan pendidikan kesehatan bagi murid-muridnya pada saat mengajar, istirahat/diluar kelas dan pada saat mengobati murid yang sakit. c) Memberikan informasi kepada orang tua murid tentang hal-hal yang berkenaan dengan kesehatan yang telah diberikan kepada murid-murid.

75

2) Dalam bidang kebersihan lingkungan sekolah yang sehat a) Ikut mengusahakan suasana aman, senang dan bergairah antara murid, guru, petugas kesehatan, orang tua dan sebagainya. b) Mengawasi kebersihan lingkungan, misalnya: WC,

halaman, penjual makanan, kelas dan sebgainya. c) Mengkoordinir kursus-kursus tentang kesehatan untuk orang tua murid sehingga pengetahuannya dan kerjasama dalam kesehatan dapat ditingkatkan. 3) Dalam bidang pemeliharaan kesehatan a) Mengawasi kebersihan dan kesehatan anak didiknya di dalam dan diluar kelas, beberapa saat sebelum pelajaran dimulai. b) Menyelenggarakan ruang kesehatan sekolah c) Mendampingi para petugas kesehatan dalam memberikan layanan kesehatan bagi murid-murid di sekolah, dan

sebagainya.

f.

Peranan

Orang

Tua

Murid

dalam

Bidang

Pendidikan

Kesehatan 1. Menerima pelajaran yang dibawa anak dari guru/sekolah untuk dipraktikan dirumah, turur menjelaskan sebanyak mungkin dan memberi dorongan kepada anak untuk terus mempraktikan dalam hidup sehari-hari. 2. Bersedia mengikuti kursus yang diadakan oleh sekolah dalam bidang kesehatan. 3. Menyediakan fasilitas-fasilitas dalam batas kemampuannya untuk memudahkan penerapan pendidikan kesehatan itu dirumah tangga dan di lingkungannya. 76

1)

Dalam bidang kebersihan sekolah yang sehat dan aman a) Meneruskan pelajaran yang dibawa anaknya dalam kebersihan lingkungan, untuk dipraktikan selalu, dirumah dan berusaha sedapat mungkin menyediakan fasilitas yang bersangkutan dengan itu, (air, ada sumur, kakus, jamban, sapu dan sebagainya). b) Turut membantu sekolah dalam mengatasi

pengadaan/perbaikan lingkungan sekolah yang aman, sehat, baik moril/material. c) Memberikan sebanyak mungkin ketenangan/ketentramanhati bagi anaknya dalam menghadapi pelajaran. Kegiatan-

kegiatan dirumah/ disekolah. 2) Dalam bidang pemeliharaan kesehatan a) Mengawasi kesehatan anaknya dirumah dan mengambil tindakan seperlunya. b) Mengikuti pertumbuhan dan perkembangan anaknya dirumah, seperti peranan guru disekolah c) Menahan anak-anaknya dirumah bila mereka sakit dan memberitahukan ke sekolah, bahwa ia tidak datang serta membawanya berobat Pengobatan. d) Member pengobatan ringan dan P3K bila perlu sesuai dengan apa yang diajarkan oleh petugas kesehatan. e) Mendorong anaknya untuk: (a) melakuakan kebiasaake dokter/Puskesmas/ Balai

kebiasaan hidup sehat dan lingkungan sehat yang diajarkan di sekolah, dan (b) bersedia diperiksa kesehatanya, diimunisasi, diobati atau dikirim ke Puskesmas bila perlu. 77

g. Peranan Anak Didik dalam Bidang Pendidikan Kesehatan 1. Menjalankan dengan patuh pendidikan kebiasaan hidup sehat diajarkan oleh guru baik di sekolah maupun diliaur skolah. 2. Mendorong oran tua mereka untuk mau menghadiri kursuskursus/ceramah tentang kesehatan yang diselenggarakan oleh sekolah 1) Dalam bidang kebersihan lingkungan sekolah yang sehat dan aman a) Turut menjaga kebersihan kelas, WC, halaman, dan tempattempat lain di sekolah. b) Turut menciptakan suasana yang aman dan tentram dalam hidup sehari-hari baik di sekolah maupun di luar sekolah. 2) Dalam bidang pemeliharaan kesehatan a) Menyediakan diri untuk sewaktu-waktu diperiksan kebersihan badannya. b) Teratur dan patuh berobat, baik di sekolah maupun di klinik/Puskesmas dan mengikuti aturan-aturan yang telah ditentukan. c) Mau mengikui program imunisasi yang diselenggarakan oleh sekolah bekerja sama dengan Puskesmas setempat.

h. Evaluasi Program Usaha Kesehatan Sekolah Agar pelaksanaan progran Usaha Kesehatan Sekolah dapat selalu ditingkatkan, maka perlu dilakukan penilaian terhadap

keseluruhan program yang telah ditetapkan. Evaluasi program kesehatan dapat dilakukan setiap akhir tahun. Evaluasi dapat dilakukan dengan cara menyediakan lembar penilaian dan diisi oleh

78

guru, murid dan orang tua. Hasil penilaian, satu lembar dikirim ke Puskesmas untuk digunakan sebagai masukan dalam menyusun perencanaan program usaha kesehatan sekolah di wilayahnya, dan satu lembar lagi disimpan di sekolah untuk perbaikan perencanaan dan pelaksanaan program kesehatan sekolah di masa datang. Sebagai contoh, berikut disajikan lembar penilaian progran

kesehatan sekolah. Contoh: Lembar Penilaian Program Kesehatan Sekolah.
NO HAL YANG DINILAI NILAI SARAN-SARAN A Health Education - Kebersihan perorangan dan lingkungan - Pencegahan dan pemberantasan penyakit B Health Service - Pemerikasana kesehatan secara berkala - Usaha perbaikan gizi C. Healthful School Living - Aspek fisik - Aspek mental

……………………, tgl…………… Penilai …………………………………….. Catatan: Kriteria penilaian dapat dikembangkan sesuai dengan jumlah item pertanyaan yang hendak disusun.

79

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, M. (et.al). The Educators Encyclopedia. Englewowod Cliffs, NewYork: Prentice Hall, Inc. Departemen Kesehatan RI. tanpa tahun. Pedoman Kerja Puskesmas, Jakarta: Depkes RI. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI. 1979. Administrasi dan Metodologi Pengajaran (jilid 2). Proyek BPGT. Bandung. Good, C. V. 1959. Dictionaryof Education. New York Toronto-London: Mc Graw Hill Book Company. Inc. Hack, W. G. et.al. 1965. Educational Administration; Selected Readings, Boston: Allyn and Bacon. Inc. Hoy, W. K and Miskel, C.G. 2005. Educational Administration: Theory, Research, and Practice. New York: The McGraw Hill Companies. Jones, A. J. 1970. Principles of Guidance. Cacho Hermanos, Philippines : Inc. Rizal. Kusmintardjo. 1992. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah. (Jilid I). Malang: OPF IKIP Malang. Kusmintardjo. 1992. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah. (Jilid 2). Malang: OPF IKIP Malang. Shuster, A.H. and Wetzel, W.F. 1958. Leadership in Elementary School Administration and Supervision. Boston: H. Mifflin Company. Soenarjo. 2002. Usaha Kesehatan Sekolah. Bandung: Remaja Rosdyakarya. Sutatmo, D. (dkk). 1979. Pengatar Kesehatan Sekolah. Yakarta: CV Petra Jaya. Sutisna, O. 1983. Administrasi Pendidikan: Dasar Teoritis untuk Praktik Profesional. Bandung : Penerbit Angkasa. 80

Turner, C. (et. al), 1961. School Health and Health Education. St. Louise: CV Masby. Willgoose, Carl E. 1977. Health Education in the Elementary School. Toronto: W.B. Soundera Company. Wiyono, B.B. 1999. Manajemen Layanan Khusus di Sekolah. Malang: IKIP Malang.

81

BAB IV MANAJEMEN PERPUSTAKAAN SEKOLAH A. Pendahuluan Sebagian besar masyarakat kita sepakat berpandangan bahwa perpustakaan memiliki posisi yang penting dalam penyelenggaraan pendidikan, khususnya pendidikan di sekolah. Bahkan di antara anggota masyarakat menganggap perpustakaan sebagai jantung pendidikan di sekolah. Namun dalam kenyataannya tidaklah

demikian. Keberadaan perpustakaan sekolah belum mendapat perhatian serius dunia pendidikan. Bahkan di beberapa sekolah, perpustakaan sekolah masih diposisikan sebagai pelengkap penderita dan kurang terurus secara baik. Tentu saja, kondisi ini menjadikan perpustakaan sekolah sebagai pusat informasi dan media

pembelajaran kurang dapat berfungsi secara optimal. Sebagai unit kerja yang menghimpun, mengolah, dan menyajikan kekayaan intelektual sekolah (Lasa Hs, 2007), bagi maka seharusnya kualitas

perpustakaan

bermanfaat

peningkatan

pembelajaran di sekolah. Keberadaan perpustakaan sekolah akan memberikan kemungkinan para guru dan siswa memperoleh

kesempatan untuk memperluas dan memperdalam ilmu pengetahuan dan teknologi. Melalui perpustakaan sekolah, selain para siswa dapat melakukan kegiatan belajar mandiri atau belajar kelompok, para guru juga dapat memperkaya materi-materi yang disajikan dalam proses belajar-mengajar. Untuk dapat berfungsi optimal sebagaimana digambarkan di atas, maka perpustakaan sekolah harus dikelola secara professional dan, tentu saja, dilakukan oleh personil-personil yang terdidik di bidang

82

perpustakaan. Dalam hal ini, kepala sekolah sebagai administrator pendidikan memegang peranan penting.

B. Pengertian Pengertian perpustakaan selalu berkembang seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi informasi. Secara etimologi, perpustakaan berasal dari pustaka dalam bahasa Jawa Kawi yang berarti buku, naskah, karya tulis. Perpustakaan berarti dibukukan, ditulis. Pustaka mendapat awalan per dan akhiran an, juga berarti tempat, atau kumpulan. Perpustakaan dalam bahasa Inggris adalah Library, yang berasal dari liber atau libri (Latin) yang berarti kulit dari batang pohon di bawah kulit luar, atau kitab, risalah. Veterum libri adalah kitab-kitab klasik. Dalam bahasa Prancis perpustakaan disebut bibliotheque. Dalam bahasa Jerman dinamakan bibliothek, dan dalam bahasa Belanda disebut bibliotheek. Perkataan-perkataan tersebut berasal dari kata biblios (Yunani) yang berarti papyrus (rumput yang ditumbuk dan dikeringkan untuk ditulisi), kenudian berubah menjadi biblion yang artinya tempat. Jadi bibliotheke berarti tempat atau kumpulan buku. Dalam pengertian yang sederhana, perpustakaan diartikan sebagai kumpulan buku, atau bangunan fisik sebagai tempat buku dikumpulkan dan disusun menurut sistem tertentu untuk kepentingan pemakai (Lasa Hs, 2007). Hal yang sama juga dijelaskan dalam Encyclopedia Britania (dalam Kusmintardjo, 1992) bahwa “Library is a collection of printed or written literature”. Perpustakaan adalah koleksi buku-buku, baik yang dicetak ataupun dalam bentuk tulisan. Dalam Encyclopedia Americana, dijelaskan bahwa: A library: collection of books, called by various names in various languages”. 83

Perpustakaan

adalah

kumpulan dan

buku-buku dalam

yang

terdiri

dari

bemacam-macam

nama

ditulis

bermacam-macam

bahasa. Elizabeth H. Thomson dalam bukunya “ALA Glossary of Library Terms (dalam Kusmintardjo, 1992) mengatakan bahwa: Library, a room, a group of rooms or a building, in which a collection of books and similar material organized and administrated for reading, consultation and study Perpustakaan adalah suatu ruangan atau gedung tempat menyimpan koleksi buku-buku dan sejenisnya, yang terorganisir dan diadministrasi sebagai bahan bacaan, memperoleh informasi dan belajar). Sedangkan Moeksam (1989) dalam bukunya “Ilmu Perpustakaan” mengatakan sebagai berikut: Perpustakaan adalah tempat pengumpulan pustaka atau

kumpulan pustaka yang disusun dan daitur dengan system tertentu, sebagai tiap-tiap buku, tiap-tiap warkat, dan tiap-tiap tulisan, sehingga sewaktu-waktu diperlukan dapat diketemukan dengan mudah dan cepat” Dengan demikian, bukan sembarang kumpulan buku dapat kita sebut perpustakaan, dan bukan sembarang tempat pengumpulan buku kita sebut perpustakaan. Namun kumpulan buku dan bahan pustaka lainnya itu harus diatur dan disusun berdasarkan ketentuanketentuan yang mempunyai tujuan tertentu. Bahan pustaka dapat berupa buku, naskah, gambar, foto, slide, film, rental, dan sebagainya.

84

C. Fungsi Perpustakaan Peter Platt dalam “Librarien Colleges of Education” mengatakan bahwa fungsi perpustakaan adalah: 1. menyediakan buku-buku, majalah dan bahan-bahan lain yang dipelukan belajarnya; 2. menyediakan bahan-bahan penunjang dalam pengajaran dan penelitian oleh staf pengajar untuk mata pelajaran yang diajarkannya; 3. memenuhi keperluan yang lebih khusus yang disebabkan oleh kekhususan suatu perguruan tinggi, bahan-bahan yang akan diperlukan oleh mahasiswa dalam praktik keguruan, oleh para siswa/mahasiswa untuk kegiatan

penelitian, kebidayaan daerah dan perkembangan pendidikan daerah dimana perguruan tinggi itu berada, serta buk-buku yang diperlukan oleh anak-anak, dan seyogyanya

perpustakaan juga menyediakan buku-buku petunjuk dimana bahan-bahan ini bisa didapat; 4. menyediakan bahan-bahan bacaan seperti buku dan majalah tidak saja dipakai di dalam kelas atau textbook, tetapi juga bahan-bahan lain yang lebih luas sifatnya serta bahan-bahan untuk mengembagkan hoby dan bahan-bahan hiburan; 5. membantu mahasiswa berkenalan dengan literatur anakanak, alat-alat pandang dengar (AVA), serta memberikan pengarahan sekolah; 6. membantu mahasiswa untuk keperluannya sehari-hari akan informasi tentang daerah, statistik dan alamat-alamat, serta tempat bahan-bahan yang akan mereka perlukan dalam 85 dalam pengembangan suatu perpustakaan

praktik yang tersedia di perpustakaan-perpustakaan lain di daerahnya; 7. bertindak sebagai penghubung dengan perpustakaan lain; 8. menyediakan kesempatan bagi mahasiswa untuk berlatih menggunakan buku-buku dan perpustakaan sebagai modal pertama bagi mereka yang akan melaksanakan tugas disekolah-sekolah nanti; 9. membuat buku pedoman perpustakaan, daftar-daftar

penambahan buku, daftar bacaan untuk matakuliah tertentu da mengadakan pameran koleksi perpustakaan baik di dalam kampus maupun di luar kampus supaya khalayak mengetahui bahan-bahan yang tersedia di pepustakaan yang dapat di pergunakan dalam belajar-mengajar.

Dengan demikian fungsi perpustakaan tidak hanya menunjang kegiatan belajar-mengajar di sekolah., namun masih ada fungsi lain dari perpustakaan yaitu fungsi rekreatif. Zainudin HRL (1982) mengatakan bahwa manfaat perpustakaan bagi siswa/pengunjung dapat dikelompokan ke dalam 4 (empat) aspek utama, yaitu: (1) aspek komunikasi/informasi, (2) aspek pendidikan, (3) aspek

kebudayaan, dan (4) aspek rekreasi. Berikut uraian tentang aspekaspek tersebut.

1. Aspek komunikasi/informasi a. mahasiswa dapat mengambil ide-ide dari berbagai sumber, bidang ilmu yang ditulis oleh para ahli dibidangnya masingmasing, dan bahan-bahan tersebut tersedia /tersimpan secara sistematis di perpustakaan.

86

b. menimbulkan kepercayaan pada diri sendiri dalam menyerap informasi yang tersedia dan dapat memberikan

pertimbangan/memilih informasi atau ide-ide yang mana saja yang patut dimanfaatkan; c. mahasiswa mendapat kesempatn me4makai informasi yang tersedia untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu seperti

pengetahuan tentang perubahan- perubahan datang ekonomi, politik, kondisi kehidupan masyarakat dan lain sebagainya; d. melalui informasi/ide yang diperolehnya, mahasiswa dapat memecahkan masalah yang dihadapinya dalam kehidupan masyarakat dimana ia berada.

2. Aspek Pendidikan a. dengan perpustakaan, mahasiswa mendapatkan kesempatan untuk mendidik diri sendiri berkesinambungan seumur hidup; b. mahasiswa dapat membangkitkan dan mengembangkan minat akademis secara luas, memperringgi kreativitas, dan kegiatan intelektual yang bebas; c. mendorong kecepatan untuk memecahkan masalah yang timbul dan memberikan kemampuan untuk memegang suatu jabatan; d. mempertinggi sikap social dan menciptakan masyarakat yang demokratis.

3. Aspek Kebudayaan a. meningkatkan mutu kehidupan, melaui bahan bacaa yang dibaca di perpustakaan; b. meningkatkan minat terhadap keindahan dan kesenian;

87

c.

mendorong tumbuhnya kreativitas seni dan kemerdekaan berbudaya;

d. mengembangkan sifat-sifat hubungan manusia yang positif dan menunjang kehidupan antar kultur yang harmonis diantara suku bangsa dan antar bangsa.

4. Aspek Rekreasi a. menggalakan kehidupan yang seimbang antara rokhani dan jaminan; b. memberikan kesempatan untuk mengembangkan minat

rekreasi/hoby serta pemanfaatan waktu senggang; c. menunjang penggunaan yang kreatif dari kegiatan hiburan yang positif, melalui bacaan yang tersedia di perpustakaan.

D. Manajemen Perpustakaan Sekolah Perpustakaan sebagai sumber belajar akan memiliki kinerja yang baik apabila di manajemeni secara baik. Dengan manajemen yang baik, pepustakaan akan berfungsi secara optimal sesuai tujuan yang diharapkan.

1. Pengadaan Yang dimaksud dengan pengadaan di sini adalah meliputi pengadaan gedung/ ruangan perpustakaan, peralatan atau

perlengkapan perpustakaan, dan koleksi perpustakaan.

a. Pengadaan gedung/ruangan perpustakaan sekolah Mengadakan gedung atau ruangan perpustakaan dapat dibuat secara permanen atau semi permanen. Yang disebut gedung 88

permanen adalah gedung atau ruangan perpustakaan yang didisain khusus untuk perpustakaan. Sedangkan gedung /ruangan semi permanen adalah gedung atau ruangan perpustakaan yang tidak didisain khusus untuk perpustakaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam membangun atau

mendirikan gedung /ruangan perpustakaan adalah: 1. letak perpustakaan harus ada ditengah-tengah kegiatan belajar mengajar (centralized); 2. lokasinya harus mudah tampak/dilihat dan dijangkau; 3. menjamin keamanan belajar; 4. menjamin ketenangan belajar; 5. lokasinya masih berada dalam lingkungan sekolah. Selain pedoman khusus di atas, masih ada hal-hal yang perlu diperhatikan yaitu mengenai luas ruangan untuk setiap personil yang ada diperpustakaan, yaitu: 1. ruang pimpinan : 15 2. ruang staf : 7,5 3. ruang guru : 3 4. ruang serbaguna : 7,5 5. ruang reference : 3x 10% jumlah siswa 6. ruang baca : 1,6 per-siswa 7. ruang penjilidan : 10 8. ruang gudang : 8 Demikian hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mendirikan gedung/ruangan perpustakaan sekolah yang ideal. Pemenuhan terhadap persyaratan-persyaratan tersebut diatas., akan dapat menjamin siswa untuk belajar dengan baik di perpustakaan.

89

b. Pengadaan peralatan/perlengakapan perpustakaan Yang dimaksud dengan peralatan/perlengkapan perpustakan di sini yaitu rak buku, lemari, laci katalo, meja, kursi. Jumlah rak buku disesuaikan dengan jumlah koleksi yang ada. Lemari diperlukan untuk menyimpan peralatan dan keperluan lainya. Jumlah meja dan kursi diperlukan untuk pimpinan, petugas, dan pembantu pelaksana harian perpustakaan, disamping itu juga untuk pengunjung yang dugunakan untuk membaca dan menulis. Peralatan-peralatan tersebut termasuk barang tidak habis pakai, dan harus masuk dalam daftar inventaris perpustakaan. Selain barang tidak habis pakai, perpustakaan juga memerlukan barang habis pakai yaitu alat tulis menulis untuk penyiapan dan peminjaman buku-buku dan alat pemeliharaan perpustakaan secara keseluruhan.

c. Pengadaan koleksi Alokasi jumlah koleksi perpustakaan sekolah meliputi: 1. buku teks, minimum tersedia 5 judul untuk setiap disiplin Ilmu (anggaran 15%); 2. buku reference, tergantung dari jenis dan tingkat sekolag (anggaran 10%); 3. buku fiksi dan non fiksi, tersedia minimum 10 judul (anggaran 50%); 4. Koleksi yang menunjang profesi guru (anggaran 10%) 5. Bacaab tentang daerah (anggaran 5%); 6. Buku tentang perpusakaan sendiri (5%); 7. Audio Visual Aid (5%) Pengadaan bahan-bahan/koleksi perpustakaan dapat dilakukan melalui beberapa cara, yaitu:

90

1. mengumpulkan koleksi milik sekolah, kemudian dijadikan koleksi milik perpustakaan sekolah; 2. menambah koleksi yang sudah ada dengan jalan membeli menerma hadiah dari siswa yang lulus, tukar-menukar dan sebagainya; 3. kerjasama antar perpustakaan sekolah.

2. Penerimaan dan penyusunan buku koleksi perpustakaan Langkah-langkah penerimaan dan penggunaan buku koleksi perpustakaan adalah sebagai berikut. a. Menerima buku; b. Menstempel hak milik Setelah menerima buku, langkah kedua adalah memberi cap hak milik perpustakaan sekolah. c. Inventarisai; Inventarisasi merupakan jenis pekerjaan pencatatan koleksi bahan pustaka ke dalam buku inventarisasi sebagai tanda kekayaan perpustakaan. d. Labelisasi; Pemberian labelpada koleksi bahan pustaka sesuai dengan kode yang dibuat di catalog, sehingga mudah dalam

penggunaan koleksi bahan pustaka. e. Katalogisasi; Suatu pekerjaan pembuatan catalog sebagai pengganti koleksi bahan pustaka. f. Filling dan Shelving

91

Pekerjaan penysunan koleksi bahan pustaka di rak dan penyusunan dengan menggunakan sistematika tertentu, misalnya: DDC (Dewey Decimal Clasifikation) g. Pemeliharaan Kegiatannya mencakup segala usaha pencegahan terhadap hal yang menimbulkan kerusakan buku atau memperbaiki buku-buku yang rusak. Sedangkan untuk penyusunan buku di perpustakaan dapat menggunakan system klasifikasi persepuluhan Dewey (Dewey Decimal Clasification = DDC) atau klasifikasi “Library of Conggress” seperti berikut ini:

3. Sistem Klasifikasi Perpustakaan Klasifikasi Desimal Dewey Klasifikasi Library of congress HUMANIORA 000 Karya Umum A Karya Umum 100-199 Filsafat (kecuali 130) B Filsafat dan agama C Musik 200 Agama N Seni rupa 400 Bahasa P Bahasa dan Kesustraan 700 Kesenian dan rekreasi Z Bibliografi dan ilmu perpustakaan

ILMU-ILMU SOSIAL 130, 150 Ilmu Jiwa C Sejarah dan ilmu Penggiring 300 Ilmu Sosial D Sejarah Umum dan Kuno 900 Sejarah, Geografi H Ilmu Sosial Biografi J Ilmu Politik K Hukum L Pendidikan

92

SAINS DAN ENGINERING 500 Ilmu Eksakta R Kedokteran 600- 625 Teknologi, Kedokteran T Teknologi Enginering Q Sains 640 home ekonomik U Ilmu Militer 660 Teknologi Kimia V Ilmu Laut/Samudra

BISNIS DAN INDUSTRI 630 Pertanian S Pertanian, Industri Perkebunan dan Peternakan 650 Bisnis 670 Pabrik 680 Pertukangan HE Transportasi dan komunikasi 690 Bangunan HG Keuangan

4. Personalia Perpustakaan Personil perpustakaan terdiri dari: (a) Kepala perpustakaan, dan (b) Pegawai /petugas perpustakaan. Jumlah pegawai/petugas

perpustakaan didasarkan pada banyaknya pekerjaan yang harus ditangani. Bidang teknis perpustakaan memerlukan keahlian khusus., Oleh karena itu pegawai di bidang ini sebaiknya yang sudah pernah mendapat pendidikan/latihan perpustakaan.

5. Pelayanan Perpustakaan Sekolah Sistem pelayanan yang dapat dipergunakan di perpustakaan sekolah ada 2 bentuk, yakni: a. Pelayanan yang bersifat terbuka-(open-access), yaitu system poelayan dimana setiap pemakai perpustakaan dapat masuk

93

bebas ke tempat penyimpanan buku, memilih langsung dan mengambilnya sendiri sewaktu akan dibaca atau dipinjam. b. Pelayanan yang bersifat tertutup (closed-access), yaitu system pelayanan dimana setiap pemakai tidak boleh masuk ke ruang buku, sedang untuk memilih buku untuk

dipinjam/dibaca harus menggunakan daftar buku (katalog) yang disediakan dan dilayani oleh petugas.

Kedua sistem pelayanan tersebut memiliki kelemahan dan kelebihan masing-masing. Namun untuk keutuhan dan keteraturan koleksi buku, sistem tertutup lebih baik. Sedangkan untuk pendidikan pemakai perpustakaan, sistem terbuka lebih baik. Karena

perpustakaan sekolah bertujuan untuk pendidikan, maka sistem yang digunakan sebaik-baiknya sistem pelayanan terbuka (open -access). Adapun jenis pelayanan yang ada diperpustakan adalah

pelayanan teknis

dan pelayanan

informasi.

Pelayanan teknis

merupakan pelayanan perpustakaan yang meliputi: pengadaan, pengolahan, pencatatan, pengkatalogan, pelabelan, dan penjajaran atau pemajangan bahan pustaka. Sedangkan pelayanan informasi meliputi: pelayanan sirkulasi, referensi, minat baca, audio visual, dan internet. Pada bahasan berikut ini akan dipaparkan layanan sirkulasi dan layanan referensi.

a. Pelayanan sirkulasi Pelayanan sirkulasi adalah pelayanan yang bekenaan dengan peminjaman dan pengembalian buku koleksi perpustakaan.

Kesibukan layanan sirkulasi ini dapat dipakai sebagai ukuran untuk

94

mengukur kegiatan suatu perputakaan. Tugas pokok pelayanan sirkulasi inni adalah: 1. melayani dan menyelesaiakan administrasi peminjaman dan pengembalian buku; 2. membuat tata tertib serta pengumuman tentang hal yang berkenaan dengan tata tertib pemakain ruang baca,

peminjaman dan pengembaliann buku; Ada beberapa bentuk peminjaman yang dapat dilakukan dalam rangka layanan sirkulasi: 1. Sistem daftar (ledger-system) Yaitu dengan memakai buku bergaris dan dibuatkan kolom untuk mencatat tanggal peminjaman, nama peminjam, dan identitas lainnya. Cara ini paling sederhana dan sudah kuno. 2. Sistm bon (book-system) Yaitu blangko peminjaman yang ditulis sendiri oleh peminjam dengan memakai karbon dan dapat disimpan sesuai dengan keperlua. Pekerjaan ini terlalu lama dan kurang praktis. 3. Sistem kartu Sistem ini paling praktis namun mahal

b. Pelayanan reference Reference berasal dari kata “to refer” yang berarti “menunjuk kepada”. Biasanya koleksi reference ini memiliki tempat penyimpan sendiri yang disebut ruang reference. Buku-buku reference ini sifatnya memberi petunjuk, sehingga harus selalu tersedia di perpustakaan supaya dapat dipakai setiap saat. Oleh karena itu buku reference tidak boleh dipinjam untuk dibawa pulang. Bagi peminjam yang memerlukan harus datang dan membacanya di ruang reference.

95

E. Implementasi layanan Perpustakaan pada Kegiatan Belajar Mengajar di Sekolah Kegiatan belajar mengajar mencakup usaha penataan dan penggunaan sarana dan bahan/materi pelajaran pada sebelum, sewaktu dan sesudah proses belajar mengajar itu berlangsung. Konsep ini penting dikemukakan untuk tidak menimbulkan kerancuan dengan pengertian 'proses belajar mengajar, dimana yang terakhir ini memang hanya trjadi pada waktu jam-jam pelajaran efektif. Secara umum, implementasi program perpustakaan terhadap kegiatan belajar mengajar dapat diidentifikasikan sebagai berikut: (1) Membantu menumbuhkan dan mengembangkan aktivitas anak, (2) Menurunkan kadar ketergantungan siswa pada guru, dan (3) Efisiensi dan efektifitas upaya pencapaian tujuan pengajaran

1. Membantu menumbuhkan dan mengembangkan aktivitas anak. Pertumbuhan dan perkembangan aktivitas anak dapat terjadi jika anak merasa dapat mengikuti (secara phisik dan psikhis) kegiatan belajar mengajar yang dilaksanakan di sekolah itu. Untuk dapat mengikuti kegiatan belajar mengajar terutama untuk bidang studi yang sifatnya lebih banyak kognitif dan afektif, maka perlu tersedianya suatu “resources” inilah (yang bisa berupa bahan pustaka) anak dapat berlonba untuk selalu siap mengikuti materi yang disampaikan. Media untuk dapat selalu siap inilah yang dimaksudkan dengan tumbuh dan berkembangnya aktivitas anak.

2. Menurunkan kadar ketergantungan siswa pada guru. 96

Perpustakaan yang lengkap koleksinya dan terkelola dengan baik, bila dimanfaatkan secara optimal akan dapat membuat siswa tidak terlalu tergantung kepada guru. Siswa akan berpandangan bahwa guru bukan satu-satunya sumber belajar. Pendekatan CBSA atau Student Active Learning dalam kegiatan belajar mengajar menuntut siswa lebih aktif mempelajari dan menyelesaikan tugas-tugas secara mandiri. Disinilah letak peran perpustakaan sekolah sebagai resources yang akhirnya dapat mengurangi ketergantungan siswa kepada guru. Guru berperan sebagai fasilitator, walaupun masih harus sebagai sumber utama.

3. Efisiensi dan efektifitas dalam upaya pencapaian tujuan pengajaran Tujuan pengajaran yang dirumuskan dengan baik dan benar, selayaknya diupayakan pencapaiannya secara maksimal. Pemaksimalan pencapain tujuan pengajaran tersebut dapat dilakukan antara lain dengan menyediakan pelayanan

perpustakaan yang memadai. Di perpustakaan sekolah siswa dapat melengkapi pemahamannya terhadap materi yang disampaikan guru sehingga tujuan pengajaran menjadi relatif lebih mudah untuk dicapai siswa. Sedangkan Ruth Arn Davies dalam “The Shchool Library Media Program” (seperti yang disadur oleh Zainuddin NRL.) menguraikan penggunaan perpustakaan dalam kegiatan belajar mengajar sebagai berikut.

97

1. Penggunaan perpustakaan dalam pengajaran ilmu sosial National Council for the Social di America di dalam garis besar program pengajaran sosial memberikan perhatianya kepada satu dari sembilan bidang utama kepada standar yang mengatakan bahwa strategipengajaran dan kegiatan belajar mengajar haruslah bersandar kepada sejumlah besar sumber-sumber belajar. Rasional yang diberikan oleh NCSS tersebut, untuk penggunaan sumber-sumber belajar antara lain sebagai berikut: a. belajar dalam ilmu sosial membutuhkan sumber yang banyak; b. penggunaan satu texbook tidak memadai; c. untuk mencapai tujuan yang mewakili semua komponen pendidikan studi sosial tergantung kepada lebih banyaknya informasi, sudut pandangan, dan kecocokan yang lebih untuk tiap murid secara individual; d. media cetak harus tersedia untuk kemampuan membaca yang berbeda dan kebutuhan yang berbeda akan materi yang konkrit dan abstrak; e. pelajar harus memiliki buku, majalah, referensi dasar, studi kasus, grafik, tabel, peta, artikel, dan bahan-bahan bacaan yang sesuai untuk mata pelajaran yang sedang dipelajari;

Dari rasional di atas, jelas betapa pentingnya bagi guru ilmu sosial untuk merencanakan bersama yang ahli perpustakaan/media untuk

mengintegrasikan

sistematis

sumber-sumber

perpustakaan/media dan layanan pusat perpustakaan /media dalam rangka suatu program pengajaran menyeluruh.

98

2. Penggunaan perpustakaan dalam pengajaran bahasa Dalam pengajaran bahasa, misalnya bahasa Inggris,

tanggungjawab ahli perpustakaan/media merupakan tanggungjawab yang paling besar untuk menunjang program membaca. Untuk memungkinkan pengembangan yang optimum, baik yang informal maupun yang rekreasional, prpgram membaca merupakan masalah yang selalu ada dan tantangan yang berkelanjutan. Perlu disadari bahwa mata ajaran lebih penting dari mata ajaran lainya; tetapi pelajaran membaca adalah yang terpenting. Membaca adalah alat dasar untuk pendidikan mandiri dan pembaharuan intelektual. Orang yang tidak belajar membaca dan menulis secara efektif tidak saja mempunyai kekurangan di`dalam alat dasar untuk belajar lebih lanjut; mereka juga sering tenggelam dalam arus proses pendidikan. Florence Cleary (dalam Kusmintardjo, 1992) berkeyakinan bahwa pusat perpustakaan/media harus berpartisipasi aktif dalam program membaca di sekolah dan keyakinannya di dasarkan pada asumsi: a. membaca dapat merupakan ilmu, faktor yang kuat nilai, dalam dan dalam

pengembangan keyakinan yang

pengertian, oleh

apresiasi, tiap

dibutuhkan

individu

memecahkan masalah pribadi dan berhubungan secara efektif dengan orang lain; b. ketrampilan dasar membaca perlu mendapat latihan

ketrampilan lanjutan seperti membaca sepintas, membuat out line, membuat catatan, dan membuat laporan. Semuanya ini esensial dalam mengumpulkan dan memanfaatkan ilmu pengetahuan. Ketrampilan ini tidak dapat diperoleh secara kebetulan namun harus diajarkan;

99

c. walaupun anak telah pandai membaca dan bahan bacaan tersedia, tidak ada jaminan bahwa minat baca anak-anak akan berkembang dengan sendirinya. guru Para pimpinan

pendidikan,

pustakawan,

dan

harus

meneruskan

usahanya untuk menyediakan bahan bacaan yang sesuai dengan kebutuhan dan minat murid. Hanya apabila

pustakawam dan guru membangun situasi belajar yang benar dalam bimbingan membaca barulah para murid belajar menyenangi membaca dan mengembangkan ketrampilan membaca agar bisa membaca sepanjang hayat.

3. Penggunaan perpustakaan dalam pengajaran sains Jika siswa diharapkan mampu memecahkan masalah-masalah ilmiah, teknologi, dan sosial pada masa yang akan datang dan tidak tenggelam dalam tugasnya sehari-hari, merka harus mempunyai dasar yang menyeluruh dalam keajaiban dari dunia alami dimana mereka hidup. Pada tangan merekalah terletak harapan untuk membuat sains dan masyarakat, kebudayaan dan alam menjadi seimbang dan harmonis. Pada hakekatnya anak-anak inilah yang merupakan masa depan itu. Ahli perpustakaan/media mempunyai peran mendidik yang signifikan dalam membaca yang membawa kedalam, keluasan dan relevansi kepada kurikulum sains. Membatasi pendidikan sains kepada penggunaan sebuah buku teks saja merupakan strategi kuno. National Science Teacher Assosiation di Amerika mengkombinasikan pendekatan multi media sebagai alat untuk menjadikan belajar sains lebih sesuai dengan kehidupan nyata. Tanpa bantuan logistik dari ahli perpustakaan/media, guru kelas atau guru bidang studi tidak cukup

100

waktu untuk mencari media yang berjumlah banyak dan bervariasi yang diperlukan dalam program sains modern. Malah dengan kita membeli multi media di pasaran bukanlah merupakan jawaban, karena program pengajaran yang bermutu tinggi mencerminkan pengalaman belajar yang orisinil disusun guru dan disesuaikan dengan kebutuhan muridnya sendiri., dan ini membutuhkan media pengajaran yang tidak terpenuhi olek kita yang bagaimanapun hebatnya. Program semacam ini akan memberikan lingkungan yang kaya akan sumber-sumber yang akan menggairahkan anak dan menjamin rasa ingin tahu mereka dan memberikan kesempatan kepada pelajar untuk merenung, menjelajah, mempertanyakan, menemukan jawaban, membentuk generalisasi dan mencipta.

F. Kepala Sekolah dan Layanan Perpustakaan Sekolah Kepala sekolah sebagai administrator pendidikan hendaknya mengetahui bagaimana mengelola perpustakaan sekolah yang memenuhi standart, agar perpustakaan dapat dimanfaatkan secara optimal. Adalah menjadi tanggung jawab kepala sekolah untuk mengambil kepemimpinan di dalam mengembangkan perpustakaan sekolah yang memenuhi standar. Maka dari itu kepala sekolah hendaknya memperhatikan hal-hal berikut ini: 1. perpustakaan sekolah sebaiknya berada dibawah “direction” seseorang/staf sekolah yang terlatih dan terdidik dengan baik dalam bidang perpustakaan; 2. perpustakaan sekolah harus memiliki sejumlah

buku “reference” yang cukup (termasuk ensiklopedia, atlas, kamus dan sejenisnya), sejumlah buku dari semua mata pelajaran yang diajarkan di sekolah (yang patut digunakan

101

sebagai bacaan pelengkap siswa) dan bahan-bahan umum yang terseleksi sesuai dengan minat dan kebutuhan tersebut; 3. memakai suatu sistem klasifikasi tertentu yang memadai, dimana koleksi (buku) diklasifikasi, di label, dan di “shelving” berdasarkan sistem tersebut; 4. adanya perlengkapan yang memadai dalam bentuk ruangan, peralatan dan bahan-bahan untuk mereparasi, disampinng itu juga “jalan masuk “accessioning”; 5. melengkapi dan mengejakan suatu “record system” yang meliputi catatan peminjaman dan pengembalian, catatancatatan buku yang hilanng, rusak atau dibuang. 6. melengkapi dengan sejumlah fasilitas untuk membeli bukubuku termasuk publikasi dan informasi lain tentang buku-buku yang baru diterbitkan; 7. adanya perlengkapan bagi siswa, termasuk jadwal yang lengkap. Untuk mengelola perpuskaan sekolah, kepala sekolah perlu jugamemahami bidang-bidang yang berkaitan dengan perpustakaan. Bidang-bidang tersebut meliputi: bidang “personnel”, “service”, “using dan user” (seperti yang dikemukakan oleh Rusina Syahrial dalam Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Sekolah).

1. Bidang “personnel” Kesuksesan perpustakaan sekolah sebagai sarana penunjang pendidikan dan pengajaran di sekolah sangat tergantung pada kualifikasi personil perpustakaan itu sendiri. Mengingat hal tersebut, seorang, seorang kepala sekolah hendaknya menaruh perhatian pada personalia dan pengelolaannya, yakni:

102

a. memilih pemimpin atau kepala perpustakaan yang tidak hanya sebagai seorang pembagi buku (dispenser of books), namun lebih dari itu adalah seorang pemimpin perpustakaan, organisator, guru, administrator, dan seorang personnelworker;. Disamping itu ia tidak hanya sebagai seorang “librarian” yang terlatih dan terdidik dalam bidang

perpustakaan, namun juga harus mengerti dan memahami bagaimana memberi stimulasi kepada siswa dan guru untuk memanfaatkan pemakaian perpustakaan secara maksimal; b. menggembangkan perwakilan perpustakaan siswa di dalam organisasi peerintahan siswa (OSIS) dan mengadakan pemilihan komite perpustakaan siswa.

2. Bidang “service” Perpustakaan harus dilihat sebagai bagian yang terintegrasi dalam program pendidikan di sekolah. Berkenaan dengan itu, maka tugas kepala sekolah dalam bidang “service” akan terlaksana dengan baik apabiola mempertimbangkan hal-hal berikut ini: a. mengenal, memahami dan mengembangkan mengembangkan peranan program

perpustakaan pengajaran;

dalam rangka

b. mengenal masyarakat, negara, dam lembaga perpustakaan nasional; c. menyediakan secara memadai dan menarik, ruang/gedung dan perlengkapan perpustakaan; d. menyusun jadwal agar pelayanan perpustakaan agar

pelayanan lebih efektif;

103

e. membantu

pimpinan

perpustakaan

sekolah

dalam

mengembagkan policy, penyusun staf, dan disiplin dalam perpustakaan. f. Kepala sekolah memiliki tanggung jawab untuk menstimulasi dan membimbing stafnya bekerja sama dengan pimpinan, serta membentuk 'library-committes” untuk memilih dan memesan buku-buku baru bagi perpustakaan memutuskan bahan-bahan koleksi mana yang boleh “dicabut” dari

perpustakaan untuk keperluan pengajaran di kelas, serta membantu mengembangkan peraturan/tata tertib serta

penjadwalan; g. Menyediakan biaya secara memadai berdasarkan anggaran tahunan, juga dengan perencanaan yang dapat dikerjakan (aplicable)

3. Bidang “using dan user” Penanganan bidang ini perlu mendapatkan perhatian, sebab penggunaan (using) perpustakaan sekolah terutama ditujukan kepada “user” (siswa). Perlu petunjuk tentanng penggunaan buku, bagaimana cara mencari buku yang dibutuhkan, penggunaan buku katalog, penggunaan buku reference, serta pembuatan bibliografi dan penempatan catatan. Dalam hubungannya dengan penggunaan perpustakan sekolah hendaknya: a. kepala sekolah meluangkan waktu untuk perpustakaan untuk mengadakan observasi terhadap kemampuan siswa

menggunakan bahan-bahan pustaka dan ruang lingkup penggunaanya;

104

b. kepala sekolah mengharapkan kepada seluruh staf sekolah untuk selalu mengetahui perpustakaan dan bagaimana menggunakan bahan-bahan pustaka untuk kegiatan belajar mengajarnya; c. kepala sekolah selalu mengadakan bimbingan bacaan di dalam memajukan bacaan siswa dan mengadakan “cheking” dengan pimpinan perpustakaan. d. kepala sekolah berusaha mengembangkan penggunaan perpustakaan sekolah dengan melaksanakan supervisi

pengajaran terhadap guru-guru. Kegiatan akhir dari pengelolaan perpustakaan adalah kegiatan evaluasi perpustakaan sekolah. Evaluasi perpustakaan harus

didasarkan pada kriteria yang berkaitan dengan staf perpustakaan, penggunaan perpustakaan oleh murid, administrasi dan organisasi perpustakaan, pemilihan materi perpustakaan, dan karakteristik khusus dari layanan materi perpustakaan, sekolah.

105

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, M. (et.al). The Educators Encyclopedia. Englewowod Cliffs, New York: Prentice Hall, Inc. Brogan, G.E and Jeanne, T.Buck. 1997. Using Libraries Effectively. California: Dickenson. Devies, R A.1989. The School Library Media Program. New York: R R Browker. Good, C.V. 1969. Dictionary of Education. New York: McGraw Hill Book Company. Hack, W. G. et.al. 1965. Educational Administration; Selected Readings, Boston: Allyn and Bacon. Inc. Hoy, W. K and Miskel, C.G. 2005. Educational Administration: Theory, Research, and Practice. New York: The McGraw Hill Companies. Jones, J. 1989. Secondary School Administration. New York: McGraw Hill Book Company. Kusmintardjo. 1993. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah. Jilid 2. Malang: Proyek OPF IKIP Malang. Lasa Hs. 2007. Manajemen Perpustakaan Sekolah. Yogyakarta: Pinus Book Publisher. Platt, P. 1972. Libraries in Colleges of Education. London: The Library Association. Stoop, E. et al. 1981. Hand Book of Educational Administration: Guide for the Practionare. New York: Allyn and Bacon.

106

BAB V MANAJEMEN ASRAMA SEKOLAH A. Pendahuluan Kompetensi professional yang dimiliki peserta didik selain mengandung ranah pengetahuan dan ketrampilan, juga harus menngandung ranah sikap. Untuk itu, pembentukannya tidak cukup hanya melalui proses pembelajaran di kelas, namun dibutuhkan suatu kondisi atau lingkungan yang memungkinkan peserta didik untuk dapat mengenal, menghayati, dan menerapkan nilai-nilai yang terkait dengan kompetensi profesional yang hendak dibentuk. Salah satu lingkungan yang memungkinkan terbentuknya sikap profesional peserta didik adalah asrama sekolah. Di asrama sekolah, peserta didik akan dikenalkan dengan kebiasaan-kebiasaan dan nilainilai luhur terkait dengan profesi yang hendak dibentuk. Melalui peraturan-peraturan yang disusun dan dilaksanakan oleh dan untuk mereka sendiri serta di bawah bimbingan para pengasuh, mereka akan mengenal, menghayati, dan pada akhirnya mengamalkan nilainilai tersebut kelak kalau sudah terjun di masyarakat. Mengingat betapa pentingnya peranan asrama sekolah terutama dalam pembentukan sikap bagi peserta didik, maka asrama sekolah perlu direncanakan, diorganisasikan serta dievaluasi secara terus menerus dengan melibatkan personil-personil sekolah di bawak koordinasi kepala sekolah.

B. Pengertian Asrama Sekolah (Boarding-School) Alfin Toffler (dalam Kusmintardjo, 1993) memberikan batasan asrama sekolah (school-house) sebagai berikut: The school house 107

that is only place where children are thaught during the day fulfills its primary function only this much”. Asrama adalah suatu tempat tinggal bagi anak-anak dimana merka diberi pengajaran atau bersekolah. Sedangkan Good (1959) dalam “Dictionary of Education” memberikan batasan asrama sekolah (boarding-school) sebagai berkut: Boarding–school is in educational institution at the primary or secondary level in which pupils are recidence while enrolled in as instruction program, as apposed to a school to which pipils comute froms their homes, inchedes school which offer reguler and or special educational curricula (asrama sekolah merupakan lembaga pendidikan baik tingkat dasar ataupun tingkat menegah yang menjadi tempat bagi para siswa untuk dapat bertempat tinggal selama mengikuti program pengajaran). Dengan demikian asrama sekolah dapat diartikan sebagai suatu tempat di mana para siswa bertempat tinggal dalam jangka waktu yang relatif tetap bersama dengan guru sebagai pengasuhnya yang memberikan bantuan kepada para siswa dalam proses dan disini

pengembangan pengembangan

pribadinya nilai

melalui

proses

penghayatan pribadi

budaya.

Pengembangan

disesuaikan dengan bidang atau profesi yang sedang ditempuh di skolah yang bersangkutan.

C. Perkembangan Asrama dalam Sejarah Pendidikan JF. Tahalele (dalam Kusmintardjo, 1992) menggambarkan

perkembangan asrama dalam sejarah pendidikan sebagai berikut. 1. Dalam zaman mesin purba, kasta yang sangat berkuasa ialah kasta pendeta. Pusat-pusat pendidikan calon-calon pendeta 108

disebut sekolah kuil dan merupakan pusat kuliah yang diatur. Seluruh organisasi kuil disebut kesatuan rumah sejati. Di samping sekolah kuil ada juga asrama bagi para pengajar, di mana penghuni asrama sebagian besar terdiri dari pendetapendeta. Ada juga asrama bagi para pelajarnya. 2. Pada zaman pendidikan India Purba, pendidikan agama dinomorsatukan. Yang menyelenggarakan pendidikan ialah kasta Brahmana. Murid-murid berdiam serumah dengan gurunya. Guru dan istrinya dianggap sebagai orang tuanya sendiri. Sistem ini disebut sistem guru kulo atau pendidikan asrama. Sistem guru kulo ini, sekarang banyak juga dikuti. Ini disebabkan karena pengaruh Rabindranath Tagore, seorang tokoh pendidikan dan ahli filsafat di India yang terkenal (18611941). Menurut Tagore, pendidikan yang sejati adalah pendidikan asrama. Ia menekankan pada penanaman

perasaan keagamaan pada umumnya. Oleh karena itu mereka berdiam bersama dalam suatu asrama. Di dalam asrama ini ada hubungan yang erat antara guru dan murid, karena mereka bediam bersama, berusaha bersama, sebagai anak-anak dan orang tua dalam suatu keluarga. 3. Dalam perkembangan “Indonesische Nederlandse School” (yang kemudian berganti nama menjadi “Institut Nasional Syafe’i) di Kayutanam, Moh. Syafe’i juga membangun asrama yag cukup besar untk menampung 300 murid, ruang makan, dapur, restoran , lanpangan tenis, taman bacaan, tempat bersenam dan lain-lain. Bagaimana Moh. Syafe’i memperoleh biaya untuk membiayai semua usaha itu?. Semboyan yang digunakan Moh. Syafe’i adalah carilah dan usahalah sendiri,

109

misalnya dengan mengadakan sandiwara,

mengadakan

pertandingan sepak bola, dan mengadakan bazaar. 4. Ki Hajar Dewantaro dengan sistem Kebangsaan amongnya Taman dalam Siswa,

pelaksanaan

Perguruan

menganjurkan supaya segala sesuatu harus didasarkan kekuatan sendiri. Itulah sistem hidup atas kakinya. Berkenaan dengan sistem among, maka diadakan pondok asrama. Wujudnya sebuah gedung, untuk beguru, dan bertempat tinggal guru dan siswa. Pondok mengingatkan pada

pendidikan agama Islam, dan perkataan asrama kepada pendidikan agama Hindu. Kedua perkataan ini dipergunakan bersama-sama untuk menjelaskan bahwa pendidikan yang didasarkan atas suatu agama tertentu, sebagaimana

dikehendaki juga oleh R. Tagore. 5. Di pondok asrama, guru dan siswa berdiam bersama sebagai suatu keluarga besar sesuai dengan sifat perguruan bangsa Indonesia pada jaman dulu, di mana guru dan murid selalu berdekatan, bersama-sama mengatur rumah, memelihara kebun, memajukan hidup keluarga,. Yang ditampung dalam pondok asrama adalah murid-murid yang rumahnya jauh dari tempat sekolah atau yang memang membutuhkannya. Pertemuan guru, murid dan orang tua diadakan pada waktu tertentu dengan bermacam-macam pertunjukan dan ceramah. Sesuai dengan keadaan dalam keluarga, maka murid ikut mengatur sekolah, menjaga kebersihan pondok asrama dan halamannya, merawat yang sakit, mengatur perpustakaan, dan sebagainya.

110

6. Pondok Modern Gontor (Ponorogo) diselenggarakan dengan menggunakan cara-cara mendidik dan belajar menurut sistem modern. Semua pelajar berdiam di asrama gedung sekolah (yang dilengkapi dengan aula besar dengan kepentingan pertemuan para pelajar/santri). Prinsip “self government” juga diterapkan di sini, di mana para pelajar mengorganisir sendiri perkumpulan yang terdiri dari bagian-bagian seperti: olah raga, kesenian, kesehatan, keagamaan, kepramukaan,

pelajaran, penerangan, dan sebagainya. 7. Dari uraian di atas, maka perkembangan asrama tidak bisa terlepas dari penyelenggaraan pendidikan itu sendiri. Muridmurid ditampung di asrama, dididik dalam suasana

kekeluargaan, yang berguna sekali bagi hidup mereka selanjutnya di dalam masyarakat kemudian hari.

D. Hakekat dan Fungsi Kehidupan Asrama Sekolah Penghuni asrama adalah individu-individu siswa yang berasal dari latar belakang yang berbeda-beda, baik dari segi segi pendidikan orang tua, status sosial ekonomi, dan adat istiadat. Oleh karena itu perlu disusun etos kehidupan asrama yang mempertimbangkan faktor-faktor tersebut di atas. Sahertian (dalam Kusmintardjo, 1992) menguraikan tentang hakekat dan fungsi asrama sekolah sebagai berikut.

1. Hakekat kehidupan asrama sekolah Hakekat kehidupan asrama bukan sekedar pembentukan

kebiasaan (habits formation) dan kesan-kesan sensoris, namun suatu

111

proses pembentukan nilai. Dengan kata lain, hidup di asrama pada hakekatnya adalah pembentukan nilai-nilai, yaitu:
• • • • • •

nilai keagamaan; nilai kebenaran; nilai kebersamaan (sosial); nilai keindahan; nilai ekonomis; nilai yuridis, dan sebagainya

Oleh karena itu, dalam kehidupan di asrama diperlukan adanya saling menghargai, saling mengakui, saling menerima dan memberi, dan saling mengembangkan diri sendiri.

2. Fungsi Kehidupan Asrama Sekolah Sejalan dengan hakekat kehidupan asrama adalah pembentukan nilai, maka fungsi kehidupan asrama harus mengandung hal-hal sebagai berikut. a. Kehidupan asrama sekolah harus dapat menciptakan

suasana “home”. Dalam hal ini, kultur kehidupan di asrama harus berisi suasana”home” dalam pengertian sebagai berikut: 1. lingkungan penuh kasih sayang, jauh dari suasana perselisihan (a world striffe shut cut, a world of love shut in). 2. tempat dimana yang kecil merasa dibesarkan dan yang besar merasa kecil (the place where the small are great, and the great are small)

112

3. tempat dimana kita tidak banyak menggerutu dan diperlakuakan dengan sebaik-baiknya (the place where we grumble most and treated the best) 4. tempat dimana kita makan tiga kali sehari sekenyangkenyangnya dan memuaskan diri seribu kali (the place where stomach gets three squere meals a day and our heart a thousands) 5. pusat pertumbuhan dwi tunggal antara peri kasih sayang dan angan-agan pribadi (the centre of our affection round which our heart best wishes twine) b. Kehidupan asrama harus dapat mejadi laboraratorium

sosiologis, dimana hubungan-hubungan manusia merupakan kunci utama. Artinya dalam kehidupan asrama di sekolah harus diusahakan berbagai pengalam belajar (learning activity) sebagai persiapan untuk hidup di masyarakat.

E. Tujuan Penyelenggaraan Asrama Sekolah Selaras dengan hakekat dan fungsi kehidupan asrama sekolah, maka secara umum tujuan diselenggarakannya asrama sekolah adalah untuk menunjang keberhasilan pencapaian tujuan pendidikan di sekolah. Sedangkan secara khusus tujuan penyelenggaraan asrama adalah sebagai berikut: 1. memberikan bimbingan kepada siswa (penghuni asrama sekolah) dan menanamkan rasa disiplin pada diri siswa; 2. membiasakan para siswa untuk mencintai belajar bersamasama dengan teman sebayanya; 3. membantu para siswa agar dapat menyesuaikan diri pada kehidupan sosial dalam lingkungan sebaya; 113

4. membantu siswa dalam proses pengembangan pribadinya melalui penghayatan dan pengembangan nilai-nilai

kekecerdasan dan ketrampilan; 5. membantu memberikan tempat penginapan bagi para siswa yang rumahnya jauh dari sekolah.

F. Pengelolaan dan Penyelenggaraan Asrama Sekolah Kehidupan dalam asrama biasanya selalu dibuat teratur serta selalu mengikuti peraturan-peraturan yang dijunjung tinggi untuk dipatuhi dan dijalankan secara tepat dengan penuh kesadaran oleh para penghuninya. Oleh karena itu, kegiatan pengelolaan dan penyelenggaraan asrama sekolah perlu mendapat perhatian yang serius dari pihak yang terkait dengan keberadaan asrama sekolah. Beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dalam mengelola asrama sekolah adalah sebagai berikut: 1. sesuai dengan tujuan menyelenggarakan asrama, maka perlu diingat bahwa asrama bukanlah tempat pondokan atau indekost, namun merupakan suatu hunian sekolompok individu yang relatif sama, baik dalam usia, jenis kelamin maupun profesi 2. ide-ide pengelolaan asrama sekolah tidak akan terlepas dari lokasi, lingkungan dan situasi sekolah. Maksudnya, bahwa ketiga hal tersebut sangat mempengaruhi cara mengelola asrama sekolah; 3. dalam asrama sekolah hendaknya diciptakan suatu suasana “home”, yaitu suatu situasi di mana para penghuni asrama merasa berada di rumahnya sendiri sehingga mereka selalu bersikap wajar dan merasa turut memiliki asrama tersebut; 114

4. asrama hendaknya memberikan pengaruh positif dalam pembentukan dan penanaman sikap serta kebiasaan-

kebiasaan yang baik pada diri siswa; 5. asrama perlu menetapkan tata tertib dan disiplin yang disertai usaha pengawasan untuk membantu pertumbuhan sikap yang baik bagi para penghuninya 6. pengawasan di asrama hendaknya dilakukan secara

bersahabat dan kekeluargaan sehingga para penghuni tidak merasa selalui diawasi. Ada 2 (dua) aspek yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan asrama sekolah, yaitu: aspek sarana (hard ware), dan aspek pengelola asrama (soft ware).

1. Pengelolaan Sarana Fisik (hard ware) Agar pengelolaan asrama sekolah dapat berjalan dengan lancar, diperlukan fasilitas-fasilitas yang menunjang penyelenggaraan

asrama, misalnya: pengadaan sarana yang sangat diperlukan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan belajar, bermain, makan, dan sebagainya. F. Patty (1983) menyebutkan beberapa fasilitas yang harus dimiliki asrama sekolah sebagai berikut: a. memiliki kamar tidur yang cukup luas, yang dapat

menampung semua penghuni asrama beserta pengawaspengawasnya, yang jumlahnya disesuaikan dengan jumlah penghuni; b. memiliki kamar pakaian yang dilengkapi almari pakaian serta rak sepatu/sandal yang jumlahnya disesuaikan dengan jumlah penghuni, dan apabila tidak mungkin kedua kamar (kamar

115

tidur dan kamar pakaian) dipisahkan, maka kedua kamar tersebut dapat disusun menjadi satu kamar dengan

pengaturan yang sesuai dengan kebutuhan dan fungsi masing-masing; c. memiliki ruang makan yang dilengkapi dengan meja dan kursi yang sesuai dengan jumlah penghuni yang menggunakannya; d. memiliki kamar mandi dan WC yang memadai dengan jumlah pemakai ( kira-kira 1/5 dari jumlah penghuni), serta dilengkapi dengan peralatan yang sesuai dengan kebutuhan; e. memiliki kamar belajar yang cukup luas dan dapat

diselaraskan dengan kebutuhan belajar para penghuninya, misalnya apabila asrama diadakan selokasi dengan sekolah, maka kegiatan belajar dapat dilaksanakan atau menempati kelas-kelas yang ada; f. memiliki tempat mencuci pakaian yang memadai dengan kebutuhan para penghuninya, serta dengan persediaan air yang cukup dan alat-alat yang diperlukan; g. memiliki halaman yang dapat dipergunakan untuk sekedar rekreasi atau bersantai dikala istirahat sehabis menjalankan kegiatan yang melelahkan; h. memiliki lapangan olah raga dan atau bangsal olahraga, yang juga dapat dipergunakan untuk latihan kesenian, senam, dan kegiatan lainya yang memerlukan bangsal; i. memiliki tempat ibadah, yang disesuaikan dengan kebutuhan beribadah para penghuninya. j. Memiliki ruang untuk menerima tanu;

k. Memiliki perpustakaan beserta ruang baca yang memadai;

116

l.

Memiliki ruangan khusus menderita sakit untuk

untuk

mereka yang sedang pelayanan dan

memudahkan

memungkinkan penularan penyakit dapat dicegah.

Di samping penyediaan sarana dan fasilitas yang disebutkan di atas, kiranya yang lebih perlu untuk diperhatikan adalah pengaturan sarana serta lokal asrama. Di dalam upaya mengatur sarana dan lokal-lokal tersebut, hendaknya pertimbangan lebih difokuskan pada gagasan agar kegiatan-kegiatan yang dilakukan di tempat-tempat itu masing-masing dapat mencapai hasil yang maksimal. Jangan sampai terjadi kegiatan-kegiatan yang satu dapat menghambat kemajuan kegiatan lain yang juga sama pentingnya. Ada beberapa hal yang perlu untuk dipertimbangkan dalam pengaturan sarana serta letak/lokasi ruangan asrama, yakni: a. kamar mandi hendaknya selalu bersih, serta saluran air buangan harus lancar dan terpelihara; b. persediaan air cukup banyak, bersih dan lancar airnya; c. letak WC sebaiknya terpisah dari kamar mandi, demi penghematan waktu dan sebagainya; d. WC harus tetap terpelihara bersih dan tidak berbau; e. Tempat belajar tidak boleh menjadi satu dengan kamar tidur, agar situasi yang berlawanan ini tidak saling mengganggu pencapaian tujuan yang diinginkan. Pemisahan ini berarti sekali untuk “conditioning” kebutuhan belajar. f. Kamar belajar harus tenang, penerangan baik, sanitasi menyenagkan dan tidak berbau. Karena itu hendaknya terletak jauh dari kebisingan/lalu lintas jalan raya dan jauh pula dari WC atau tempat pembuangan sampah;

117

g. Kamar makan hendaknya di atur sedemikian rupa agar meja kursi dapat dipergunakan dengan bebas leluasa; h. Persediaan makanan ditaruh berdekatan dengan meja makan sehingga mempermudah layanan makanan; i. Letak tempat tidur harus diatur sebaik mungkin, agar tampak rapi dan memudahkan untuk dibersihkan; j. Jumlah alat-alat yang bersifat individual, misalnya: almari, tempat tidur, dan sejenisnya, hendaknya disesuaikan dengan kebutuhan; k. Akhirnya perlu dicamkan, bahwa semua fasilitas itu menuntut pengawasan yang kontinyu dan serius agar semua pelayanan dapat mewujudkan cita-cita dan tujuan pokok

penyelenggaraan sekolah yaitu menyediakan tenaga lulusan sekolah yang bermutu. Di samping segala fasilitas dan kelonggaran yang diberikan oleh asrama seperti yang disebutkan di atas, maka kehidupan asrama sekolah seyogyanya memperhatikan pula hal-hal sebagai berikut: a. memberikan kesempatan untuk mengembangkan bakatbakat, seperti bakat kesenian dan bakat-bakat di bidang lain, dari penghuni asrama sekolah; b. memberikan kesempatan yang cukup untuk mengerjakan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaan yang dianut oleh para penghuni asrama; c. memberikan kesempatan kepada para penghuni asrama untuk bergaul dengan masyarakat atau

organisasi/perkumpulan di luar, sehingga mereka tidak canggun-canggung dalam pergaulan, misalnya melalui

118

pertandingan persahatan dalam bidang olah raga, dan sebagainya.

2. Aspek Pengelola Asrama (soft-ware) Yang dimaksud pengelola asrama adalah pengurus asrama dan pelaksana asrama sekolah. Pengurus asrama dapat berjumlah 5 sampai 7 orang, yang terdiri atas guru dan anggota Dharma Wanita sekolah yang bersangkutan serta diketuai oleh wakil kepala sekolah (urusan kesiswaan). Masa kerja pengurus asrama dapat 3 - 5 tahun, dan setelah itu perlu ada pilihan lagi. Untuk itu, sebaiknya kepengurusan asrama sekolah diatur dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD ART) yang ditetapkan oleh sekolah. Karena pengurus asrama ini merupakan salah satu bagian dari sistem sekolah, maka pengurus asrama dalam melaksanakan kegiatannya bertanggung jawab langsung kepada kepala sekolah. Sedangkan pelaksana asrama terdiri atas pegawai tetap sekolah yang berkantor dan bertempat tinggal di asrama. Mereka dibantu oleh beberapa pembantu pelaksana operasional yang bertugas dalam bidang kebersihan dan keamanan. Adapun tugas dari pengelola asrama sekolah adalah sebagai berikut: a. membuat misalnya: 1) menentukan beberapa syarat dalam penerimaan (atau pelepasan) para siswa untuk dapat diterima sebagai penghuni asrama sekolah; 2) menentukan biaya yang minimum (tidak komersial) dalam arti bahwa penentuan tarif biaya disini adalah untuk peraturan-peraturan penyelenggaraan asrama,

119

mendidik para penghuni asrama agar dapat bertanggung jawab, mandiri dan mengahargai diri; 3) menentukan waktu pembayaran sewa, misalnya ditarik stiap satu semester sekali atau setiap bulan; 4) mengatur atau memberi sanksi kepada penghuni asrama yang melanggar peraturan. 5) menyusun rencana anggaran belanja untuk pengelolaan pertahun, misalnya: a) menentukan besarnya biaya untuk pemeliharaan gedung, termasuk pengecatan dan perbaikan

kerusakan-kerusakan ringan; b) menentukan besarnya biaya untuk menjaga

kebersihan gedung da halaman asrama sekolah termasuk peralatannya; 6) membuat peraturan yang berkaitan dengan keamanan asrama sekolah, misalnya: a) kunci kamar harus disimpan di kantor asrama, apabila penghuni hendak pergi ke sekolah atau bepergian untuk suatu keperluan, dan sebaiknya di kantor asrama disediakan tempat kunci tersendiri yang masing-masing kunci diberi kode monor kunci; b) masing-masing para penghuni asrama sekolah harus memiliki gembok/kunci almari sendiri dan anak kunci di bawa sndiri-sendiri oleh penghuni asrama; c) membuata jadwal piket jaga asrama sekolah secara bergiliran selama 24 jam, dimana masing-masing 6 jam;

120

7) menyusun peraturan yang berkaitan dengan hak dan kewajiban petugas pelaksana termasuk pembantu-

pembantunya.

Selanjutnya pengurus asrama sekolah mengawasi pelaksanaan peraturan-peraturan tersebut, dibantu oleh para penghuni asrama sekolah. Bekenaan dengan organisasi pengurusan asrama sekolah, F. Patty (1983) memberikan alternatif sebagaimana uraian berikut ini.

G. Organisasi Pengurusan Asrama Penyelenggaraan asrama merupakan usaha yang kompleks, sehingga karenannya memerlukan pengelolaan yang serius. Agar pengelolaan asrama dapat bejalan seperti yang diharapkan serta mewujudkan cita-cita pengadaan asrama, maka diperlukan pelaksana yang lengkap dan sesuai dengan kebutuhan. Untuk maksud itu perlu dibentuk organisasi pengurusan asrama. Organisasi kepengurusan asrama terdiri atas Ibu/ Bapak arsrama dan dibantu oleh beberapa pengawas sebagai berikut. a. Seorang Bapak/Ibu asrama, yang dibantu oleh beberapa orang pengawas beserta regu-regu kerja dalam bidangbidang tertentu. Bapak/Ibu asrama berfungsi sebagai

pengawas umum, yaitu penanggung jawab atas seluruh situasi dan penyelenggaraan asrama sebagai suatu kesatuan yang intergral. b. Pengawas, yang mempunyai fungsi membantu Bapak/ibu asrama dalam menjalankan kebijaksanaan dan pengelola asrama sekolah.

121

Pengawas-pengawas ini dibantu dan bekerja sama dengan reguregu kerja sesuai dengan bidang masing-masing. Oleh karena itu akan terdapat beberapa pengawas dengan fungsi yang berbedabeda. Di bawah ini disajikan macam-macam pengawas beserta fungsi dan cara-cara pembentukannya.

1. Pengawas ruang belajar Pada waktu belajar diperlukan beberapa pengawas sesuai dengan adanya kelompok-kelompok yang ada atau disesuaikan dengan banyaknya ruang belajar yang ada. Tugasnya:

mengawasi dan menjaga ketertiban pada waktu belajar, karena pada waktu belajar penghuni tidak boleh berkeliaran;

mengawasi dan menjaga ketenangan pada waktu belajar. Setiap orang tidak boleh gaduh atau membuat kegaduhan dengan bunyi-bunyi apapun;

mengawasi dan menjaga agar jalannya waktu belajar tetap merupakan situasi yang benar-benar menjamin hasl belajar yang optimal;

membantu apabila ada kesulitan belajar.

Pengawas dipilih dari mereka yang telah lama tinggal dalam asrama atau penghuni yang kelas tertinggi. Pengawas dipilih oleh para penghuni dan disyahkan oleh para Bapak/Ibu asrama.

2. Pengawas kamar tidur Adanya pengawas tidur, apabila kamar tidur terpisah dari kamarkamar yang lain. Sering terjadi kamar tidur juga sebagai kamar

122

pakaian, sehingga pengawasnya cukup salah satu saja. Akan tetapi apabila ruang-ruang tidur itu terdiri dari beberapa bilik, maka pengawaspun dibutuhkan sebanyak bilik-bilik itu, sehingga setiap bilik ada seorang pengawas. Tugasnya:
• •

Menjaga kebersihan bilik/ruangan; menjaga ketertiban dan keteraturan perlengkaoan yang ada, tempat tidur, kasur, bantal, dan sebagainya;

menjaga ketenangan di waktu tidur. Semua penghuni wajib menciptakan suasana tenang, tidak gaduh atau berisik;

waktu tidur dapat berjalan tertib sesuai dengan jadwal waktu.

Pengawas dapat dipilih dari penghuni yang telah lama/lebih lama menjadi penghuni asrama atau yang tertinggi kelasnya.

3. Pengawas di ruang makan Kegiatan di ruang makan memerlukan juga seorang pengawas. Pengawas-pengawas ini dibantu oleh tim atau satu regu kerja untuk menjalankan tugas pada saat melayani makan. Baik pada waktu pagi, makan siang, atau malam. Tugas pengawas dan regu kerja adalah:

menyediakan makanan/minuman, membagi-bagi ke mejameja;

• • • • • •

mengemasi alat-alat dan sisa makanan; mengatur meja, kursi dan alasnya; membersihkan kamar makan; mencuci piring, sendok dan gelas; menyimpan sisa makanan; mengantar makanan /minuman jatah penghuni yang sakit

123

Pengawas dipilh dari penghuni yang lebih lama tinggal dalam asrama atau yang tertinggi kelas regu kerja, yang tugasnya membantu pengawas dipilih dari penghuni lainnya secara bergilir dalam jangka waktu tertentu.

4. Pengawas kamar pakaian Kamar pakaianpun harus tampak rapih dan bersih. Oleh karena itu harus ada pengawas yang jumlanya disesuaikan dengan jumlah bilik yang ada di kamar pakaian itu. Kalau kamar pakaian menjadi satu lokal dengan kamar tidur, maka pngawasan dilakukan oleh salah satu petugas pengawas kamar tidur atau pengawas kamar pakaian saja. Tugas pengawas kamar adalah:

menjaga bilik, agar tampak bersih dan rapi. Menegur apabila ada penghuni yang berbuat kurang rapi/bersih dalam pengaturan almari/barang-barangnya.

Mengatur petugas secara bergilir untuk membersihkan bilik serta mengawasi pelaksanaanya.

Pengawas dipilih dari kelas tertinggi, yang bertanggung jawab dan berpengalaman dalam pengaturan.

5. Pengawas cucian pakaian Di samping pengawas kamar pakaian, dibentuk pula seorang pengawas cucian pakaian, yang perlu dibantu oleh satu regu kerja yang cukup jumlahnya. Tugas pengawas dan regu kerja ini adalah:

mencatat macam dan jumlah pakaian yang akan dicucikan oleh setiap penghuni asrama;

124

membawa pakaian kotor tersebut ke kamar pencucian untuk dicuci oleh petugas;

membagi-bagikan pakaian bersih, yang sudah dicuci dan disetrika kepada pemiliknya dengan cara menaruh di meja pembagian cucian setiap pemilik yang dicatat sebelumnya;

mengawasi

pengabilan

pakaian,

agar

tidak

terjadi

pelanggaran dan kekacauan, karena salah ambil atau sengaja mengambil yang bukan miliknya;

mengambilkan pakaian dan mengantarkan dan mengantarkan kepada penghuni yang sedang sakit.

Pengawas dan regu kerja ini, dipilih dari para penghuni asrama secara bergilir dalam jangka waktu tertentu, sedang pengawas dipilih dari penghuni yang telah berpengalaman.

6. Pengawas kesehatan Untuk menanggulangi anggota/penghuni yang menderita sakit diperlukan petugas/pengawas kesehatan. Tugas pengawas kesehatan adalah:

membantu si penderita untuk pindah tempat tidur ke ruang khusus untuk penghuni yang sakit;

• •

melaporkan kepada Bapak/Ibu asrama identitas penderita; mengantarkan makanan dan minuman (obat) untuk penderita ke ruang sakit;

• •

memintakan obat atau mengantarkan obat; melaporkan perkembangan sipenderita itu kepada bapak/Ibu asrama.

Pengawas kesehatan dipilih secara bergilir untuk jangka waktu tertentu di antara para penghuni asrama. 125

7. Pengawas dan regu kerja bidang hiburan/rekreasi Untuk mengisi waktu senggang di antara kegiatan belajar dan atau kegiatan lainnya, diperlukan alat-alat hiburan ringan ataupun buku-buku perpustakaan. Alat-alat itu misalnya: catur, dam, kartu alat musik sederhana, tennis meja, dan sebagainya. Alat-alat dan buku perpustakaan ini harus ada yang bertanggung jawab mengatur., menyimpan dan merawatnya, agar tetap dipakai, awet serta tidak cepat rusak atau hilang. Untuk maksud ini dibentuk pengawas dan regu kerja hiburan/rekreasi, dengan pembagian kerjanya sekali. Tugas pengawas dan regu kerja adalah:

menyiapkan dan menyerahkan alat-alat itu serta memberikan pesan untuk bertanggung jawab akan keutuhan dan

kebersihannya;

menerima kerja kembali alat-alat itu serta mengecek dengan teliti julah dan hal-hal yang lain;

menyiapkan dan mengatur kembali alat-alat tersebut pada tempat semula;

begitupun untuk peminjaman buku, majalah, surat kabar, atau bacaa yang lain, kecuali buku-buu perpustakaan yang mempunyai aturan tersendiri.

Pengawas dan regu kerja hiburan/rekreasi ini, dipilih untuk jangka waktu saat semester atau jangka waktu tertentu.

H. Aspek Pembiayaan Asrama Sekolah Untuk menyelenggarakan suatu asrama dipelukan biaya yan tidak sedikit. Banyak cara yang dapat ditempuh untuk mencari dana bagi pembiayan asrama ini. Erikut ini dikemukakan 4 (empat) alternative

126

kemungkinan yang boleh jadi dapt dipegunakan secaga cara untuk mengatasi pembiayaan asrama yang dimaksud. 1. Seluruh beban anggaran pembelanjaan asrama

ditanggung/ditangani oleh pemerintah; artinya pemerintah menanggung seluruh pembiayaan yang harus dikeluarkan oleh asrama untuk kepentinan penghuninya. Jadi pembiayaan 100% ditanggung oleh pemerintah. 2. Pembiayaan seluruhnya ditanggung oleh penghuni asrama, artinya seluruh biaya yang diperlukan untuk pembiayaan kehidupan asrama dibayar oleh semua penghuni asrama secara gotong royong. Pembiayaan 100% oleh penghuni asrama. 3. Pembiayaan ditanggung oleh kedua belah pihal, yaitu oleh pemerintah dan oleh penghuni; artinya para penghuni dikenakan biaya tertentu dan disetorkan kepada pemerintah, kemuadian pemerinah yang membiayai seluruh pembelanjaan yang diperlukan/dikeluarkan oleh asrama. Pembiayaan 50% oleh penghuni asrama dan 50% oleh pemerintah. 4. Pembiayaan dikeluarkan oleh pemerintah berupa sejumlah uang sebagai ikatan dinas kepada setiap penghuni asrama.

I.

Aspek Tata Tertib Asrama Untuk menjaga kemungkinan yang dapat terjadi dalam kehidupan

asrama, maka perlu adanya tata tertib. Di alam tata tertib itu dicantumkan sejumlah kewajiban yang harus dilaksanakan dan juga sejumlah larangan yang harus dihindari oleh semua penghuni asrama. Tata tertib ini bersifat umum, artinya meliputi semua aspek

127

kegiatan dan situasi kehidupan asrama. Secara terperinci tata-tertib asrama sekolah dapat dijabarkan sebagai berikut.

1. Kewajiban Penghuni Asrama Semua penghuni asrama diwajibkan untuk: a. mematuhi semua peraturan yang ada; b. menjalankan kegiatan-kegiatan yang tercantum dalam jadwal waktu secara tertib; c. melaksanakan kegiatan-kegiatan sesuai dengan jadwal (saat yang ditentukan) serta tempat yang telah ditentukan; d. patuh dan tunduk kepada Bapak/Ibu asrama serta para pengawas yang ditunjuk/dipilih; e. menjaga kebersihan di semua tempat dengan cara

membuang sampah ke tempat yang telah disediakan; f. ikut aktif menjaga ketenangan dan ketentraman, agar semua kegiatan yang diprogramkan dapat berjalan semestinya, tertib dan lancar; g. menjaga nama baik korp dan menjunjung tinggi korp baik di dalam maupun di luar asrama; h. ikut menjaga keutuhan dan keawetan peralatan dan perkakas milik asrama yang dipercayakan kepada penghuni masingmasing; i. bertanggung jawab atas keutuhan, kebersihan, ketertiban tempat alat-alat yang;dipergunakan serta mengatur kembali tempat dan alat-alat tersebut seperti semula; j. berpakaian rapi dan sopan, baik di dalam maupun di luar asrama;

128

k. melaporkan

kejadian-kejadian

yang

membahayakan

keamanan/keselamatan bersama penghuni asrama.

2. Larangan bagi penghuni asrama Setiap penghuni asrama dikenakan larangan-larangan sebagai berikut: a. tidak boleh bebuat sekehendaknya sendiri dimanapun ia berada; b. tidak boleh meninggalkan asrama tanpa melapor kepada bapak/Ibu asrama atau pengawas; c. tidak boleh absent dalam kegiatan-kegiatan yang diadakan tanpa seijin Bapak/Ibu asrama; d. tidak boleh membuat gaduh atau menganggu ketenagan dan ketentraman pada saat keiatan sedang berjalan; e. tidak boleh menerima tamu di luar jam berkunjung

3. Peraturan dan Tata Tertib khusus Selain tata tertib yang disebutkan di atas, terdapat pula tata-tertib yang bersifat khusus yang meliputi hal-hal sebagai berikut:

a. Di ruang belajar Di ruang belajar setiap penghuni asrama dituntut untuk: harus menjaga ketenangan ruangan; belajar pada tempat yang telah ditentukan;

b. Di ruang pakaian Di ruang pakaian setiap penghuni dituntut untuk: menjaga kebersihan ruangan;

129

-

menjaga ketertiban ruangan; mengatur isi almari, menyusun pakaian dengan rapi,

mengatur sandal/sepatu pada tempatnya secara tertib.

c. Diruang makan Di ruang makan setiap penghuni dituntut untuk; menjaga ketertiban dan kesopanan dalam makan; duduk di tempat masing-masing; menggunakan alat-alat makan di meja makan secra tetib dan sopan; mengatur kembali kursi tanpa bersuara; tidak boleh bergurau pada saat makan; waktu makan harus berpakaian rapid an sopan.

d. Di kamar tidur Di ruang kamar tidur setiap penghuni dituntut untuk: masuk dan kelua kamar tidur harus tetap tenang dan tidak gaduh; pergi tidur tepat pada waktunya, sesuai dengan jadwal tidur; dilarang meninggalkan kamar tidur sebelum usai waktu tidur.

e. Di kamar mandi Di kamar mandi setiap penghuni dituntut untuk: menunggu ketertiban di kamar mandi dan antri menunggu giliran secara tertib. diwaktu mandi harus hemat air dan waktu; berlaku sopan dalam tindak dan berpakaian; menjaga kebersihan bak mandi dan ruangan;

130

-

dilarang mencuci apapun di kamar mandi.

f.

Di halaman atau di luar asrama harus berpakaian rapid an sopan; menjaga keindahan, kerapihan tanaman di halaman asrama; menjunjung tinggi dan membela korp.

J. Pengalaman Belajar yang Perlu Dikembangkan di Asrama Sahertian (dalam Kusmintardjo, 1993) mengemukakan bahwa dalam menyusun pengalaman belajar bagi kehidupan di asrama, perlu adanya ‘standart-performance” yakni jenis criteria yang

bersumber dari wawasan (filosofis) kita tentang makna kehidupan. Standart-performance” tersebut adalah sebagai berikut: 1. bahwa subyek didik adalah merupakan pelaku aktif yang harus selau mengusahakan keselarasan, keseimbangan dan keserasian dalam hubungan dengan dirinya dan

lingkungannya; 2. bahwa ada kemingkinan untuk berbuat baik, karena setiap orang mempunyai kata hati (conscience) 3. bahwa perlu membina manusia manusia agae mereka mampu berdiri sendiri atas tanggung jawab sendiri; 4. bahwa perlu hidup ini berada dalam konteks

kebersamaan dalam keperbedaan. Dari standart tersebut, maka dapatlah disusun sejumlah

pengalaman belajar yang dapat ditranformasikan dan diaktualisasikan dalam suatu pembinaan hidup di asrama sekolah. Selanjutnya juga disarankan sejumlah pengalaman belajar yang perlu dikembangkan dalam kehidupan di asrama sebagai berikut. 131

1. Pembinaan disiplin dan tanggung jawab Yang perlu dikembangkan adalah disipli yang timbul dari diri sendiri (self-dicipline). Program ini harus menyatu dengan afeksi subyek didik supaya disiplin dapat menyatu dengan diri. Kehidupan disiplin dapat disusun berdasarkan dimensi waktu:
• • • • • • • • • •

pada saat bangun pagi, termasuk saat beribadah; pada saat mengatur tempat tidur serta buku-buku; pada waktu mandi; pada waktu makan (pagi, siang, sore); pada waktu belajar bersama; pada waktu menerima tamu; pada waktu istirahat dan tinggalkan asrama; pada saat membersihkan an pemeliharaan asrama; pada saat menggunakan ruang milik bersama; pada saat realita apresiasi dan kreasi seni.

Pembentukan nilai tanggung jawab dan kesediaan dimintai tanggung jawab, perlu dikembangkan dalam kehidupan asrama. Oleh karena itu kegiatan di asrama harus diarahkan kepada pembentukan keberdiri-sendirian atas tanggung jawab sendiri. Tanggung jawab mengandung makna yang multi-dimensi, yakni:
• • • • •

tanggungjawab kepada Tuman Yang Maha Esa; tanggungjawab sesama penghuni asrama; tanggungjawab kepada Pembina; tanggungjawab terhadap orang tua; tanggungjawab terhadap diri sendiri.

Proses internalisasi nilai berdiri sendiri atas tanggung jawab sendiri ini dapat dibina melalui pengalaman riil hidup di asrama. Karena itu peristiwa pengalaman hidup ini harus dapat merefleksi

132

penetapan diri, agar setiap orang dapat melihat konsep dirinya (selfconcept), idea tentang dirinya (self- idea), dan identitas diri (selfidenty). Pengalaman di asrama harus mampu mengakomodasikan gambar diri setiap orang.

133

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, M. (et.al). The Educators Encyclopedia; Prentice Hall, Inc. Englewowod Cliffs, New York. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI. 1979. Administrasi dan Metodologi Pengajaran (jilid 2). Proyek BPGT. Bandung. Elsbree, et al. 1998. Elementary School Administration and Supervision. New York: American Book Company. Good, C. V. 1959. Dictionaryof Education. New York Toronto-London: Mc Graw Hill Book Company. Inc. Hack, W. G. et.al. 1965. Educational Administration; Selected Readings, Boston: Allyn and Bacon. Inc. Hunt, H. C. and Piere, P.R. 1965. The Practice of School Administration. Cambrige: The Riberside Press. Jones, A. J. 1970. Principles of Guidance. Cacho Hermanos, Philippines : Inc. Rizal. Jones, James J. Secondary School Administration. New York: Mc Graw Hill Book Company. Kusmintardjo. 1993. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah.(Jilid 2). Malang: OPF IKIP Malang. Shuster, A.H. and Wetzel, W.F. 1978. Leadership in Elementary School Administration and Supervision. Boston: H. Mifflin Company. Sutisna, O. 1983. Administrasi Pendidikan: Dasar Teoritis untuk Praktik Profesional. Bandung : Penerbit Angkasa.

134

BAB VI MANEJEMEN KAFETARIA SEKOLAH A. Pendahuluan Banyak sekolah menghadapi kesulitan mengatur kedisiplinan siswanya untuk menepati waktu pelajaran dikarenakan siswa harus membeli atau 'jajan” makanan atau minuman di luar sekolah. Begitu juga untuk memperoleh makanan yang sehat dan bersih serta layanan yang baik guna menciptakan pikiran dan konsentrasi siswa pada pembelajaran, merupakan permasalahan yang harus

dipecahkan sekolah. Sebagai salah satu unit layanan khusus di sekolah, keberadaan kafetaria dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan siswa dan staf sekolah terutama dalam memperoleh layanan makanan yang sehat dan bersih. Di samping itu, kafetaria juga dapat dimanfaatkan sebagai media untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan atau nilai-nilai yang terkait dengan hidup sehat. Kebiasaan memilih makanan yang sehat dan bersih misalnya, merupakan salah satu kebiasaan yang dapat dibentuk melalui kafetaria sekolah. Oleh karena itu, keberadaan kafetaria sekolah merupakan salah satu alternatif untuk memecahkan permasalahan-permasalahan yang diduga dapat menghambat kelancaran penyelenggaraan kegiatan pendidikan di sekolah, terutama dalam mencapai tujuan yang telah dtetapkan. Tentu saja, kafetaria sekolah perlu dikelola dengan baik serta mempertimbangkan karakteristik sekolah sebagai lembaga pendidikan.

135

B. Pengertian Kafetaria merupakan pelayanan khusus yang menyediakan makanan dan minuman untuk para siswa dan staf sekolah yang biasanya menempati suatu bangunan yang merupakan bagian dari bangunan sekolah. Hal ini dimaksudkan agar para siswa tidak perlu pergi keluar komplek sekolah selama waktu istirahat hanya untuk memenuhi kebutuhan makan dan minum selama belajar. A. S. Harnby dalam bukunya “Oxford Anvanced Learnes Dictionary of Current English” memberikan batasan pengertian “ Cafetaria” adalah: 1. Café Place where the public my by and drink coffe bear, wine, spirites, etc., tea, shop small restaurant atwch weal. 2. Cafetaria is restaurant which custumers called their meal on terais at counters and carry them to table”

Secara lebih khusus, Good (1959) dalam bukunya Dictionary of Education mengatakan bahwa: “cafetaria a room or building in which public school pupuils or college student select prepared food and serve themselves” Kafetaria adalah suatu ruang atau bangunan yang berada di sekolah maupun perguruan tinggi, di mana menyediakan makanan pilihan/sehat untuk siswa dan dilayani oleh petugas kafetaria. Dengan demikian dapatlah dikatakan bahwa kafetaria sekolah adalah suatu usaha (tempat) yang dilakukan sekolah untuk

memberikan pelayanan kepada para siswa atau unsur sekolah lainya yang membutuhkan makanan maupun minuman sehat sehingga kegiatan-belajar mengajar di sekolah dapat mencapai tujuan secara

136

maksimal. Kafetaria merupakan bagian integral dari keseluruhan program sekolah.

C. Tujuan dan Fungsi Kafetaria Sekolah Sebagian besar sekolah menyajikan fasilitas kafetaria untuk membantu program sekolah secara menyeluruh. Kafetaria di sekolah merupakan suatu komponen yang penting dan merupakan bagian yang integral dari program pendidikan di sekolah. Wawasan kepala sekolah tentang hubungan antara layanan kafetaria dengan usaha sekolah secara keseluruhan sangat bernilai bagi anak-anak yang membutuhkan layanan kafetaria. Sekolah harus dapat menggunakan kafetaria sebagai suatu upaya sekolah yang sangat bernilai bagi tujuan-tujuan sekolah seperti kesehatan, efektivitas sosial, efisiensi Ekonomi, hubungan-hubungan kelompok, apresiasi keindahan, dan sebagainya. Untuk mengusahakan ini, staf sekolah, murid dan orang tua harus memahami nilai-nilai yang terkandung dalam belajar yang secara tidak langsung diberikan usaha layanan program kafetaria. William H. Roe dalam bukunya School Business Management menyebutkan adanya sejumlah kemungkinan pendidikan untuk layanan makanan atau masakan di sekolah-sekolah, antara lain: 1. memberikan kesempatan kepada murid untuk belajar memilih makanan yang baik atau sehat; 2. memberikan bantuan dalam mengajarkan ilmu gizi secara nyata; 3. menganjurkan kebersihan dan kesehatan; 4. menekankan kesopanan dalam masyarakat, dalam bekerja, dan kehidupan bersama; 137

5. menekankan penggunaan tata krama yang benar dan sesuai dengan yang berlaku di masyarakat; 6. memberikan gambaran tentang manajemen yang praktis dan baik; 7. menunjukan adanya koordinasi antara bidang pertanian dengan bidang industri; 8. menghindari terbelinya makanan yang tidak dapat

dipertanggung jawabkan kebersihannya dan kesehatannya.

Dilihat dari tujuan kafetaria sekolah di atas, maka kafetaria sekolah dapat berfungsi untuk: 1. membantu pertumbungan dan kesehatan siswa dengan jalan menyediakan makanan yang sehat, bergizi, dan praktis; 2. mendorong siswa untuk memilih makanan yang cukup dan seimbang; 3. untuk memberikan pelajaran sosial kepada siswa; 4. memperlihatkan kepada siswa bahwa faktor emosi

berpengaruh pada kesehatan seseorang; 5. memberikan batuan dalam mengajrkan ilmu gizi secara nyata; 6. mengajarkan penggunaan tata krama yang benar dan sesuai dengan yang berlaku di masyarakat; 7. sebagai tempat untuk berdiskusi tentang pelajaran-pelajaran di sekolah, dan tempat menunggu apabila ada jam kosong. Sehubungan dengan tujuan dan fungsi kafetaria diatas, maka sekolah harus menyediakan kafetaria yang bersih, hangat,

menyenangkan, menarik, tenang dan tertib.

138

D.

Prinsip-Prinsip Kafetaria Sekolah Dalam menyelenggarakan atau mendirikan kafetaria sekolah yang

baik hendaknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. kafetaria sekolah hendaknya harus tidak dipandang sebagai suatu penciptaan keuntungan di sekolah (non komersial); 2. program kafetaria sekolah harus dipandang sebagai bagian integral dari program sekolah secara keseluruhan 3. harga makanan dan minuman harus dapat dijangkau oleh daya beli siswa 4. penyajian dan pelayanan makanan harus memadai dan cepat 5. gedung atau ruang kafetaria harus strategis karena akan sangat mempengaruhi keefektivan operasi dan koordinasi program-program kafetaria 6. personil-personil kafetaria harus bertanggung jawab atas makanan yang bergizi dan menarik, serta menjamin selera pembeli; 7. memberikan kebijaksanaan keuangan (korting) dapat

mendorong berkembang nya program kafetaria, karena dapat menarik pembeli 8. program kafetaria harus menyeimbangkan antara kapasitas makanan dan harga, begitu juga gizi.

E. Kafetaria dan Program Pendidikan di Sekolah Kafetaria di sekolah lebih menekankan pada latihan kesehatan dan pengajaran di sekolah. Suatu kondisi yang kontradiksi sering ditemui di sekolah, d mana suatu sisi guru berusaha memperbaiki kebiasan hidup sehat murid-muridnya, namun disisi lain ditemui adanya ruang kelas ataupun kamar mandi yang kotor. Memang tidak 139

tepat rasanya jika kafetaria sekolah menyediakan atau menjual makanan yang tidak bergizi, sedangkan guru-guru berusaha

mengajarkan kebiasaan makan makanan bergizi secara baik. Jadwal yang kurang baik dibeberapa sekolah, mungkin akan menyebabkan anak-anak sangat tergesa-gesa di kafetaria, sehingga murid tidak sempat mencuci tangan. Praktek yang demikian biasanya

mencerminkan suatu ketimpangan mutu pengelolaan sekolah. Setiap usaha sekolah diupayakan untuk menciptakan suatu lingkungan menyeluruh, lingkungan kesehatan sekolah, dan secara khusus lingkungan kafetaria. Kafetaria harus menarik dekorasi dan pengaturannya. Bau biasanya merupakan masalah poko dalam kafetaria. Untuk itu fasilitas yang cukup harus disediakan untuk menghindari bau makanan. Pengajaran di kelas mengenai kebiasaan makan yang baik dan standart kesehatan harus dihubungkan dengan praktik atau latihan yang nyata dalam kafetaria sekolah. Sebagai contoh gizi harus dipilh dan disesuaikan dengan selera anak-anak. Pelajaran mengenai pemilihan makanan yang baik, akan sangat berati apabila diikuti dengan suatu kunjungan pemilihan makanan di kafetaria sekolah. Banyak kemungkinan yang bisa diperoleh guna memperbaiki pengajaran kesehatan yang didasarkan pada masalah yang nyata dalam kafetaria sekolah. Kafetaria sekolah memberikan peluang untuk mengembangkan pertumbuhan tingkah laku dan kebiasaan yang baik. Hal-hal berikut dapat diperhitungkan oleh kepala sekolah sebagaimana dia

memimpin staf sekolah dan murid-muridnya dalam cara belajar untuk memperbaiki lingkungan kafetaria, antara lain dengan:

140

1. menentukan prosedur untuk menutup dan membuka kafetaria atau kapan anak-anak memasuki dan meninggalkan kafetaria; 2. memperhatikan semua perilaku murid dalam kafetaria; 3. menyusun suatu aturan pembayaran yang tidak merugikan kafetaria; 4. membuat pengaturan tempat duduk yang serasi; 5. menentukan aturan-aturan bagi perilaku anak-anak di meja makan; 6. mengatur dekorasi, seperti: lukisan, poster-poster kesehatan; 7. menyajikan musik selama jam makan siang; 8. mengatur anak-anak yang makan siang dengan membawa makanan sendiri; 9. menyusun prosedur pengembalian talam atau tempat

makanan dan pada saat meninggalkan ruangan makan.

F. Manajemen Penyelenggaraan Kafetaria Sekolah Agar pengelolaan layanan kafetaria sekolah dapat mencapai sasaran yang diharapkan, maka aspek-aspek berikut ini perlu diperhatikan:

1. Bentuk atau sistem layanan kafetaria sekolah Ada 3 (tiga) macam bentuk layanan makanan di kafetaria sekolah, yaitu: a. Self service system Sistem pelayanan dimana pembeli melayani dirinya sendiri makanan yang diingini; b. Wait service system

141

Sistem pelayanan dimana pembeli menunggu dilayani oleh petugas kafetaria sesuai dengan pesanan; c. Tray service system Sistem pelayanan dimana pembeli dilayani petugas kafetaria, dan penyajian makanannya dengan menggunakan baki atau nampan. Sistem layanan yang baik sangat tergantung pada situasi dan kondisi sekolah, terutama berkenaan dengan siapa pembelinya. Untuk itu pemilihan bentuk atau sistem layanan mana yang akan digunakan, perlu diadakan survey terlebih dahulu.

2. Personil kafetaria sekolah Tugas mengelola kafetaria sekolah mungkin akan sangat menyita waktu. Oleh karena itu, apabila kafetaria tidak dioperasikan melaui suatu sistem manajemen terpusat, kepala sekolah hendaknya memperkerjakan seorang manajer dan tugas manajer harus dibuat dengan sejelas-jelasnya. Shuster dan Wetzler, menyebutkan bahwa tugas seorang manajer kafetaria adalah: a. bersikap bersahabat dan menyayangi anak-anak; b. bertanggung jawab akan pembelian semua makanan; c. melaporkan secara berkala/bulanan tentang pengoperasikan kafetaria kepada kepala sekolah; d. merencanakan menu dengan gizi tinggi baku sesuai dengan pembakuan sekolah; e. bekerja sama denga guru-guru mengenai program yang berkenaan dengan kesehatan, dan sebagainya.

142

Kepala sekolah harus mendelegasikan kewenangannya kepada manajer agar pengoperasian kafetaria lebih efisien, dan menentukan suatu standart kesehatan. Namun demikian ia tidak boleh

menghindari tugas supervisi yang menuntut pengecekan terhadap pelaksanaan kafetaria secara seksama. Kepala sekolah dibebani dengan tanggung jawab pengelolaan program sekolah secara menyeluruh, disamping dia harus secara terus menerus

mengendalikan operasi kafetaria.

3. Penataan Sarana Fisik Sebelim sekolah memutuskan untuk melaksanakan jadwal atau meningkatkan jumlah siswa yang menggunakan layanan kafetaria, haruslah diyakini dulu bahwa peralatan dan ruangan yang cukup sangat dibutuhkan. Ukuran kafetaria berbeda-beda menurut ukuran sekolahnya, namun luas kafetaria harus dapat menampung 25-35 % atau 1/3 dari keseluruhan jumlah siswa pada suatu sekolah. Apabila setiap menit dapat terlayani 5 sampai 10 siswa, maka dalam 15 menit akan dapat terlayani 75 sampai 150 siswa, yang berarti kafetaria sekolah harus menyediakan tempat duduk untuk sekitar 150 siswa. Tersedianya sarana kafetaria yang memadai tentunya akan sangat mempengaruhi kecepatan pelayanan yang pada akhirnya sangat mempengaruhi kenyamanan dari para pelayanan siswa. Tata dapur yang baik juga perlu diperhatikan, sebagaimana halnya pengaturan ruang makan. Sebaiknya dapur dan ruang pemrosesan makanan dipisakan dari ruang makanan, sehingga suara gaduh dari kesibukan dapur tidak merusak suasana kenyamanan yang ada di ruang makan. Untuk memelihara makanan dari debu

143

sebaiknya lokasi kafetaria berada di salah satu sayap bangunan sekolah lainya. Untuk mengurangidebu yang ada di ruangan kafetaria ia dapat juga dilakukan dengan menempatkan kipas di ruang makan atau di ruang pelayanan makanan. Ruang kafetaria menjadi ruang yang paling bising di sekitar sekolah, selama waktu makan. Oleh karena itu lokasi kafetaria sebaiknya agak jauh dari ruang bejar siswa, sehingga suara bising dan bau yang berasal dari kafetaria tidak terlalu mengganggu kenyamanan situasi belajar mengajar. Disamping lokasi kafetaria, yang perlu diperhatikan adalah bahan konstruksi bangunan kafetaria. Sebaiknya bahan bangunan konstruksi kafetaria terdiri dari bahan bangunan konstruksi kafetaria terdiri dari bahanyangkedap suara, sehingga kebisingan yang berasal dari kafetaria dapat dikurangi.

4. Standar Kesehatan yang Baik Kafetaria harus menggambarkan pengajaran kesehatan bagi siswa, sehingga timbul anggapan bahwa apa yang dilakukan kafetaria merupakan contoh tentang makanan yang sehat. Jika ini dilakukan, maka merupakan suatu kebodohan bagi kafetaria apabila ia melanggarnya. Apabila kafetaria tidak melakukan kebodohan

semacam itu, maka sangat bagi siswa-siswa untuk dapat melihat paktik yang baik yang ditunjukan kafetaria. Dalam sekolah yang besar dan baik, kesehatan dan program pendidikan rumah tangga dan kafetaria konsisten satu sama lain. Di kelas dan laboratorium, siswa belajar tentang makanan yang bagaimana yang dipilihnya, dan bila di kafetaria memiliki kesempatan untuk mempraktikannya. Kafetaria juga harus mengesankan pada siswa tentang

kebesihan. Pesanan yang ditujukan siswa harus dapat menimbulkan

144

hasrat untuk menyeimbangkan tata makanan. Kriteria yang tepat bagi kesungguhan sekolah dalam pengajaran kesehatan adalah jenis, jumlah, dan tempat makanan kecil (misalnya: permen) yang ada dikafetaria. Ada beberapa keuntungan penyediaan permen, siap untuk disajikan, dan tidak ada pekerjaan yang dilibatkan dalam penjualanya. Jika ada permen “murahan” diletakan pada pintu masuk kafetaria, siswa akan beranggapan bahwa kafetaria itu lebih tertarik untuk mengumpulkan uang yang banyak dengan sedikit kerja tanpa memandang pendidikan kesehatan. Sebaliknya apabila permen yang diletakan pada pintu masuk kafetaria berkualitas baik, maka dapat dikatakan bahwa standart dan prinsip kesehatan selalu diperhatikan oleh orang-orang disitu. Cara lain yang cepat dan efektif untuk mengecek bagaimana standart kesehatan dalam kafetaria adalah jumlah siswa yang minum susu. Jika kita memandang kea rah meja makan saat makanan sedang disantap dan menemukan banyak botol/gelas susu, kita dapat beranggapan bahwa minum susu sudah menjadi kebiasaan anakanak. Sebaliknya jika yang banyak adalah botol-botol minuman “pop” (minuman sejenis soda yang beruap), maka kesimpilan kita akan berbeda. Ini bukan berarti minuman air soda berbahaya, tapi harga yang diminta untuk sedikit air yang diberi rasa manis dan perwarna, sangat tinggi. Masih banyak makanan yang bernilai kesehatan lebih baik, harus disediakan di kafetaria dan siswa didorong untuk memesannya. Seringkali dipertanyakan, apakah suatu keputusan yang baik untuk melarang penjualan permen, minuman segar, dan makana popular lainnya, yang mempunyai nilai kesehatan yang rendah. Cara hidup yang demikian lebih banyak kejelekannya dari pada

145

kebaikannya. Dibeberapa negara , sekolah dapat secara mudah mengabaikan makanan yang demikian, sedang di negara lain dimana sikap masyarakat tidak begitu baik, barangkali rencana terbaik adalah mengurangi penjualan makanan yang “tidak baik” trsebut sebanyak mungkin, dan medorong parktik-praktik yang baik secara maksimal. Sebetulnya banyak cara yang dapat dilakukan, salah satunya adalah lokasi garis pelayanan. Beberapa sekolah membatasi persediaan permen dan sejenisnya, sedangkan sekolah yang lain tidak

mengijinkan untuk dijual hingga 101 menit menjelang kafetaria ditutup. Sekolah sering mengkombinasikan pembatasan-pembatasan ini dengan memberikan pengajaran yang positif dalam kelas, dengan poster di aula dan kafetaria yang menunjukan rendahnya nilai suatu makanan dan betapa tingginya harga makanan-makanan tersebut.

5. Organisasi Penyelenggaraan Kafetaria Sekolah Penyelenggaraan kafetaria sekolah yang baik tentunya

melibatkan semua unsure sekolah, baik secara langsung maupun tidak langsung. Secara tidak langsung, kafetaria guru-guru juga ikut yang

memikirkan

program-program

sekolah

dapatdimanfaatkan untuk pencapaian tujuan pengajaran. Disamping itu perl juga menetapkan personil-personil sekolah yang secara langsung menangani penyelenggaraan kafetaria. a. Kepala Sekolah (Wakil Kepala Sekolah): menentuka

kebijakan, mengawasi, dan memberikan supervise untuk kelancaran usaha kafetaria; b. Manajer Kafetaria: melaksanakan kebijakan kepala sekolah; bertanggung jawab atas kegiatan kafetaria sehari-hari;

146

c. Bendahara: mempertanggungjawabkan semua pemasukan dan pengeluaran keuangan kepada manajer; membuat laporan keuangan (harian/bulanan/tahunan); d. Bagian Pembelian: bertanggung jawab atas penyediaan dan pengadaan bahan makanan sebelum diproduksi; e. Bagian Penjuala: bertanggung jawab atas penjualan dan pelayanan makanan, dan membuat laporan kepada bagian keuangan (bendahara); f. Bagian Produksi: bertanggung jawab atas menu dan

pengolahan makanan yang disajikan di kafetaria; membuat laporan kepada bagian penjualan dan bagian keuangan g. Bagian Kebersihan: bertanggungjawab atas kebersihan

peralatan dan lingkungan kafetaria h. Bagian Keamanan: bertangungjawab atas keamanan barangbarang milik kafetaria dan juga milik pembeli

Tentunya bagan struktur kafearia di atas, khususnya jumlah “bagian” yang ada di suatu kafetaria, sangat tergantung pada besar atau kecilnya suatu kafetaria sekolah. Semakin besar suatu kafetaria sekolah, semakin banyak dibutuhkan “bagian-bagian” tersebut. Yang tidak kalah pentingnya adalah bagaimankeberadaan

kafetaria di suatu sekolah, tidak hanya dapat memenuhi kebutuhan makan dan minum siswa, namun juga dapat sebagai wahana untuk mendidik siswa tentang kesehatan, kebersihan, kejujuran, saling menghargai, dan sebagainya.

147

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, M. (et.al). The Educators Encyclopedia; Prentice Hall, Inc. Englewowod Cliffs, New York. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI. 1979. Administrasi dan Metodologi Pengajaran (jilid 2). Proyek BPGT. Bandung. Elsbree, et al. 1998. Elementary School Administration and Supervision. New York: American Book Company. Good, C. V. 1959. Dictionaryof Education. New York Toronto-London: Mc Graw Hill Book Company. Inc. Hack, W. G. et.al. 1965. Educational Administration; Selected Readings, Boston: Allyn and Bacon. Inc. Hunt, H. C. and Piere, P.R. 1965. The Practice of School Administration. Cambrige: The Riberside Press. Jones, J.J. Secondary School Administration. New York: Mc Graw Hill Book Company. Kusmintardjo. 1993. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah.(Jilid 2). Malang: OPF IKIP Malang. Shuster, A.H. and Wetzel, W.F. 1958. Leadership in Elementary School Administration and Supervision. Boston: H. Mifflin Company. Sutisna, O. 1983. Administrasi Pendidikan: Dasar Teoritis untuk Praktik Profesional. Bandung : Penerbit Angkasa. Willgoose, Carl E. 1960. Health Education in the Elementary School. Toronto: W.B. Soundera Company. Wiyono, B.B. 1999. Manajemen Layanan Khusus di Sekolah. Malang: IKIP Malang.

148

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->