P. 1
Pengertian Bangunan Dalam Arti Gedung Menurut PP No 36 Tahun 2005 Tentang Peraturan Pelaksanaan Undang Undang No 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan Gedung Adalah Adalah Wujud Fisik Hasil Pekerjaan Konstruksi

Pengertian Bangunan Dalam Arti Gedung Menurut PP No 36 Tahun 2005 Tentang Peraturan Pelaksanaan Undang Undang No 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan Gedung Adalah Adalah Wujud Fisik Hasil Pekerjaan Konstruksi

|Views: 7|Likes:
Published by Putu Punia Arta
not owned to me, just share it.

copyright at the authors
not owned to me, just share it.

copyright at the authors

More info:

Published by: Putu Punia Arta on Mar 04, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/21/2014

pdf

text

original

Pengertian bangunan dalam arti gedung menurut PP no 36 tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang Undang No 28 Tahun 2002

Tentang Bangunan Gedung adalah adalah wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya, baik untuk hunian atau tempat tinggal, kegiatan keagamaan, kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya, maupun kegiatan khusus. Klasifikasinya Gedung yang terkandung dalam PP ini adalah: 1. Klasifikasi gedung berdasarkan tingkat kompleksitas terdiri dari a) Bangunan gedung sederhana. b) Bangunan gedung tidak sederhana. c) Bangunan gedung khusus. 2. Klasifikasi gedung berdasarkan tingkat permanensi a) Bangunan gedung permanent. b) Bangunan gedung semi permanent. c) Bangunan gedung darurat / sementara. 3. Klasifikasi gedung berdasarkan tingkat resiko kebakaran a) Bangunan gedung tingkat resiko kebakaran tinggi. b) Bangunan gedung tingkat resiko kebakaran sedang. c) Bangunan gedung tingkat resiko kebakaran rendah. 4. Klasifikasi gedung berdasarkan zonasi gempa meliputi tingkat zonasi gempa yang ditetapkan oleh instansi yang berwenang. 5. Klasifikasi gedung berdasarkan lokasi a) Bangunan gedung di lokasi padat. b) Bangunan gedung di lokasi sedang. c) Bangunan gedung di lokasi renggang. 6. Klasifikasi gedung berdasarkan ketinggian a) Bangunan gedung bertingkat tinggi. b) Bangunan gedung bertingkat sedang. c) Bangunan gedung bertingkat rendah. 7. Klasifikasi gedung berdasarkan kepemilikan a) Bangunan gedung milik Negara. b) Bangunan gedung milik badan usaha. c) Bangunan gedung milik perorangan.

c. Fungsi usaha merupakan bangunan gedung dengan fungsi utama sebagai tempat manusia melakukan kegiatan usaha yang terdiri dari : a. b. Fungsi keagamaan merupakan bangunan gedung dengan fungsi utama sebagai tempat manusia melakukan ibadah yang berupa : a. Bangunan masjid termasuk mushola. e. Fungsi khusus Mempunyai fungsi utama sebagai tempat melakukan kegiatan yang mempunyai tingkat kerahasiaan tinggi tingkat nasional atau yang penyelenggaraannya dapat membahayakan masyarakat di sekitarnya dan atau mempunyai resiko tinggi. Bangunan pura. Fungsi keagamaan Mempunyai fungsi utama sebagai tempat melakukan ibadah. Bangunan kelenteng. Bangunan hunian sementara. Bangunan vihara. Fungsi usaha Mempunyai fungsi utama sebagai tempat melakukan kegiatan usaha. Bangunan perindustrian. 3. Bangunan hunian tunggal. c. . Bangunan perdagangan. 5. gedung perdagangan dan lain sebagainya. Fungsi sosial dan budaya Mempunyai fungsi utama sebagai tempat melakukan kegiatan sosial dan budaya. d. Bangunan hunian campuran. Bangunan hunian jamak. Fungsi hunian merupakan bangunan gedung dengan fungsi utama sebagai tempat manusia tinggal yang berupa : a. 2. Bangunan gereja termasuk kapel. Fungsi hunian Mempunyai fungsi utama sebagai tempat tinggal manusia. b. 4. 3. Fungsi bangunan gedung menurut PERMEN PU NO 29 / PRT / 2006 tentang persyaratan Teknis Bangunan Gedung adalah : 1. 2. Bangunan perkantoran.Dalam PP ini juga dijelaskan tentang penetapan fungsi bangunan gedung yaitu 1. seperti gedung perkantoran. b. d. c.

Jadi bisa dikatakan kelaikan adalah keadaan yang memenuhi persyaratan yang ditentukan atau yang harus ada. fungsi. Bangunan perhotelan. f. Keandalan bangunan merupakan sebuah tolok ukur bagaimana sebuah bangunan gedung telah teruji secara teknis memenuhi persyaratan yang telah ditentukan oleh pemerintah. b.d. yang menjamin keselamatan. c. merupakan bangunan gedung dengan fungsi utama yang Beberapa definisi tentang bangunan gedung  Keandalan bangunan Keandalan adalah tingkat kesempurnaan kondisi bangunan dan perlengkapannya. g. Fungsi khusus mempunyai : a. Bangunan pelayanan umum. Keandalan Bangunan Gedung adalah keadaan bangunan gedung yang memenuhi persyaratan keselamatan. e. Bangunan laboratorium. Sedangkan kelaikan bangunan adalah . 5. Peraturan tersebut merupakan dasar hukum dari persyaratan teknis yang harus dimiliki sebuah bangunan gedung. e. Bangunan kebudayaan. b. Persyaratan teknis bangunan diatur dalam PERMEN PU NO 29 TAHUN 2006 tentang Pedoman Persyaratan Teknis Bangunan Gedung. Tingkat resiko bahaya tinggi.  Kelaikan Bangunan Laik menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) adalah memenuhi persyaratan yang ditentukan atau yang harus ada. Bangunan pelayanan pendidikan. 4. kenyamanan dan kemudahan bangunan gedung sesuai dengan kebutuhan fungsi yang ditetapkan. Bangunan pelayanan kesehatan. Tingkat kerahasiaan tinggi. Bangunan terminal. Fungsi sosial budaya merupakan bangunan gedung dengan fungsi utama sebagai tempat manusia melakukan kegiatan sosial dan budaya : a. Bangunan wisata dan rekreasi. dan kenyamanan suatu bangunan gedung dan lingkungannya selama masa pakai gedung tersebut. kesehatan. Bangunan tempat penyimpanan. d.

kondisi eksterior dan interior gedung yang dapat menjamin fungsi gedung. Bentuk dan dimensi serta kesesuaian organisasi ruang.  Utilitas Utilitas adalah perlengkapan dalam bangunan gedung yang digunakan untuk menunjang fungsi gedung dan tercapainya unsur – unsur kenyamanan. Kelaikan bangunan sangat mutlak diperlukan dalam penyelenggaraan bangunan. sirkulasi dalam bangunan. Ketepatan jumlah.  Keselamatan gedung Keselamatan gedung adalah kondisi yang menjamin terwujudnya kondisi aman dan tercegahnya kondisi yang dapat menimbulkan bahaya / bencana terhadap gedung dan seluruh isinya / penghuninya beserta perlengkapan dan lingkungannya. Yang dimaksud laik fungsi dalam PP ini adalah suatu kondisi bangunan gedung yang memenuhi persyaratan administrative dan persyaratan teknis sesuai dengan fungsi bangunan gedung yang ditetapkan. hubungan antar ruang. 3. sesuai dengan KDB (koefisien dasar bangunan) dan KLB (koefisien lantai bangunan). Kegagalan struktur yang dapat diikuti oleh runtuhnya sebagian atau seluruh gedung. Menurut PP NO 36 TAHUN 2005 Tentang Peraturan Pelaksanaan Undang Undang No 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan Gedung dijelaskan bangunan haruslah laik fungsi.  Arsitektural Arsitektural adalah mutu hasil perencanaan dan pengerjaan dari suatu gedung. Ketepatan pemilihan bahan bangunan. 4. 2. 3. Estetika bangunan dan penyelesaian (finishing). keselamatan. kenyamanan dan kesehatan gedung sesuai dengan rencana yang diinginkan. Keserasian tata letak gedung terhadap lahan bangunan serta lingkungan sekitarnya. yang meliputi aspek – aspek: 1. kapasitas dan penempatan ruangan untuk penempatan system pengamanan bangunan. Kelaikan bangunan adalah suatu ukuran dimana bangunan tersebut dapat digunakan secara aman dan nyaman atau tidak. 5. Ketepatan pengaturan tata cahaya dan ventilasi. Tidak tersedia / tidak berfungsinya sistem pencegah / pemadam kebakaran. 6. kesehatan.keadaan bangunan yang harus memenuhi persyaratan yang telah ditentukan dalam hal ini ditentukan oleh pemerintah. 2. Kondisi berbahaya tersebut antara lain disebabkan oleh: 1. Tidak tersedia / tidak berfungsinya perlengkapan dan atau system penyelamat di dalam . komunikasi dan mobilitas di dalam bangunan tersebut.

 Kondisi kurang andal Kondisi kurang andal adalah kondisi dari bangunan.dan di luar gedung untuk melancarkan upaya penyelamatan orang dan barang berharga dalam keadaan darurat. bagian bangunan atau utilitas yang menunjukkan penampilan atau kinerja tidak prima atau tidak berfungsi sesuai rencana atau tidak sesuai persyaratan teknis dan atau persyaratan . gempa. kestabilan dan keselamatan bangunan gedung. seperti angin kencang. dan sebagainya. tanah longsor.  Komponen struktur Komponen struktur adalah bagian atau anggota dari struktur yang terikat kuat satu sama lain serta bekerjasama secara satu kesatuan membentuk dan berfungsi sebagai struktur bangunan. perbaikan dan penyempurnaan. keselamatan dan kenyamanan gedung terhadap segala macam beban dan terhadap bahaya lain dari kondisi sekitarnya. kekakuan. Untuk mengubah menjadi kondisi prima atau berfungsi dengan sempurna masih diperlukan upaya perawatan. perkuatan. kekakuan.  Kondisi Andal Kondisi andal adalah kondisi dari bangunan atau bagian bangunan atau utilitas yang menunjukkan kinerja yang prima atau berfungsi sesuai rencana atau sesuai persyaratan teknis dan keselamatan gedung.  Struktural Struktural adalah segala aspek berkenaan dengan perihal struktur bangunan gedung secara keseluruhan yang menentukan kekuatan.  Struktur Bangunan Gedung Struktur Bangunan Gedung adalah bagian dari bangunan yang tersusun dari komponen struktur yang dapat bekerja sama secara satu kesatuan sehingga mampu berfungsi menjamin kekuatan. Akibat bencana alam. 4. stabilitas.  Kondisi tidak andal Kondisi tidak andal adalah kondisi dari bangunan. bagian bangunan atau utilitas yang menunjukkan penampilan atau kinerja kurang prima atau kurang berfungsi sesuai rencana atau kurang sesuai persyaratan teknis dan persyaratan keselamatan gedung walaupun masih dapat digunakan.

Juga yang berfungsi mengalirkan keluar dari gedung segala zat/benda (cair.  Keamanan Keamanan adalah kondisi yang menjamin tercegahnya gedung dan isinya dari segala macam gangguan baik orang dan gangguan cuaca dan alam di sekitarnya.gas) yang tidak berguna atau yang dapat mengganggu/membahayakan gedung/isinya serta . udara bersih. dsb. gas masak (bahan bakar gas).keselamatan gedung. dan utilitas gedung.  Kenyamanan Kenyamanan adalah kondisi yang menyediakan berbagai kemudahan yang diperlukan sesuai dengan fungsi ruangan atau gedung dan atau lingkungan sehingga pemakai/penghuni dapat melakukan kegiatannya dengan baik dan atau merasa betah dan merasakan suasana tenang berada di dalamnya. Untuk mengubah menjadi kondisi prima diperlukan upaya penggantian secara partial atau total.  Keselamatan (gedung) Keselamatan (gedung) adalah kondisi yang menjamin keselamatan dan tercegahnya bencana bagi suatu gedung beserta isinya yang diakibatkan oleh kegagalan dan atau tidak berfungsinya aspek – aspek arsitektural.  Plambing / plumbing Plambing adalah sistem jaringan per-pipa-an dan kelengkapannya didalam gedung yang berfungsi untuk mengalirkan kedalam bangunan gedung zat/benda yang diperlukan seperti air bersih. struktural.  Kondisi tidak berfungsi Kondisi tidak berfungsi adalah suatu keadaan dimana bagian atau komponen dan atau utilitas yang ditinjau tidak berfungsi sesuai dengan persyaratan teknis atau tidak dapat digunakan/dimanfaatkan lagi.  Bangunan sehat Bangunan sehat adalah gedung yang dapat menjamin tercegahnya segala gangguan yang dapat menimbulkan penyakit atau rasa sakit bagi penghuni suatu gedung.

dsb. . Termasuk didalamnya peralatan yang mendukung berfungsinya sistem plambing seperti pompa air.  Eskalator / escalator Eskalator adalah alat/sistem transportasi didalam bangunan gedung untuk mengangkut penumpang (pemakai/penghuni gedung) dari suatu tempat ke tempat lain yang bergerak secara terus menerus baik dalam arah horizontal maupun dalam arah miring atau diagonal.kesehatan dan keselamatan penghuninya. tangki septic. bak/tangki penampungan air.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->