DIKTAT RANGKAIAN DIGITAL

DISUSUN OLEH NARDI , ST

BADAN METEOROLOGI KLIMATOLOGI DAN GEOFISIKA AKADEMI METEOROLOGI DAN GEOFISIKA JAKARTA 2010

Daftar isi

BAB I . SISTEM BILANGAN (Numbering System). . . . . . . . . . . . . 1. Konversi Bilangan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. Sistem Code Bilangan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. Operasi Bilangan (Numbering Operation). . . . . . . . . . . . . . . . . 4. Komplement… ., . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1 2 4 13 20

BAB II. PENGENALAN LOGIC. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1. Sinyal analog. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . 2. Sinyal digital. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . 3. Logic Level. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

24 24 24 24

BAB III. LOGIC GATE. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1. Dasar logic gate. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. NOR dan NAND Gate. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. XOR dan XNOR Gate . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

25 25 26 27

BAB IV. TEORI IDENTITAS ALJABAR BOOLEAN DAN HUKUM DE-MORGAN. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . 1. Identitas dari teori Aljabar Boolean. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. 4 hukum dasar dari Aljabar Boolean. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. Teori De-Morgan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29 29 29 30

BAB V. MEMBENTUK GERBANG LOGIKA DASAR DARI GERBANG NAND DAN GERBANG NOR. . . . . . . . . . . . . . 1. Membuat gerbang NOT, AND dan OR dari gerbang NAND. . . 2. Membuat gerbang NOT, AND dan OR dari gerbang NOR. . . . 31 31 32

BAB VI. RANGKAIAN DIGITAL LOGIC DARI EXPRESI BOOLEAN. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1. Menguraikan Rangkaian Logika Secara Aljabar Boolean. . . . . 2. Mengevaluasi Output Rangkaian Logika. . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. Implementasi untuk Rangkaian-rangkaian Expresi Boolean . . 4. Menyederhanakan Rangkaian-rangkaian Logika. . . . . . . . . . . . 34 34 35 35 36

BAB VII. MAP KARNAUGH. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37 1. Map Karnaugh untuk 3 input. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. Map Karnaugh untuk 4 input. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. Sum Of Product (S of P) & Product Of Sum (P of S). . . . . . Sum Of Product (S of P). . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Product Of Sum (S of P). . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37 38 40 41 41

RANGKAIAN EXCLUSIVE. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . EXCLUSIVE OR. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . EXCLUSIVE NOR. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . RANGKAIAN LOGIKA. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . MULTIVIBRATOR. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

44 44 44 45 45

BAB VIII. FLIP-FLOP. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1. S-R Flip-flop . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. J-K Flip-flop . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. D Flip-flop ( Delay / Data Latch Flip-flop). . . . . . . . . . . . . . . . 4. Flip-Flop Input Sinkron dan Asinkron. . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5. D Flip-flop Edge Trigered. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. Counter Asinkron dari J-K Flip-flop. . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . .

47 47 50 51 53 54 55

ii

. . . . 2. 4. . . . . . . . . . . . .BAB 1X. RANGKAIAN ARITMATIK. . . . . 56 56 56 57 BAB X. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8. . 7. . . . . . . . . MASTER SLAVE (M/S). . . . . . . Master / Slave J-K Flip-Flop. . . . . . . . . . Rangkaian Pengurang / Penjumlah komplemens-1. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1. . . . . Operasi-operasi Transfer. Half Adder . 61 61 BAB X1. Penjumlahan Secara Jajar (Paralel Adder). . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Master / Slave S-C Flip-Flop. . . . . . . . . . . . 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . . Full Adder. . . . . . . . . . . 1. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Rangkaian Pengurang / Penjumlah komplemens-2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. . . .. . . . . . 5. . . . . . 1. . . . . . . . 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penjumlahan Secara Deret (Serial Adder). . . Master / Slave D Flip-Flop. . . Rangkaian Pengontrol Penjumlah dan Pengurang True Complement Unit (TCU). . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Rangkaian Penambah BCD. . . . . . . . . . . . . . . . 2. . . . OPERASI-OPERASI FLIP-FLOP. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63 63 64 65 67 67 68 69 71 iii . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1. Umumnya dipakai dalam Digital Logic. 6. 4. A. 2.BAB I SISTEM BILANGAN Macam-macam sistem bilangan : Decimal Binary Oktadecimal Hexadecimal a Bilangan Decimal Adalah bilangan berbasis (10) dan yang biasa kita gunakan sehari-hari Bilangan decimal terdiri dari : 0. 4. 5. D. 1. dan 9 b Bilangan Binary Adalah bilangan berbasis (2) dan yang hanya terdiri dari 0 dan 1. B. 8. c Bilangan Octadecimal Adalah bilangan berbasis (8) dan yang hanya terdiri dari : 0. 3. 9. 2. d Bilangan Hexadecimal Adalah bilangan berbasis (16) yang terdiri dari : 0.1. Tabel Konversi bilangan Desimal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Biner 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 1010 1011 1100 1101 1110 1111 Oktal 0 1 2 3 4 5 6 7 10 11 12 13 14 15 16 17 Hexadesimal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 A B C D E F 1 . 5. 2. dan F. 7. 8. E. 6. 3. dan 7. 5. 6. 3. 4. 7. C.

5 * 2 = 1. Decimal ke Hexa Contoh : 145 (dec) = ……(hex) 145 : 16 = 9 sisa 9 : 16 = 0 sisa 1 (LSB) 9 (MSB) Maka diperoleh 145 (dec) = 91 (hex) 2 .75 * 2 = 1. Decimal ke Binary Contoh 1 : 145 (dec) = ……(bin) 145 : 2 = 72 sisa 1 (LSB) 72 : 2 = 36 sisa 0 36 : 2 = 18 sisa 0 18 : 2 = 9 sisa 0 9:2 =4 sisa 1 4:2 =2 sisa 0 2:2 =1 sisa 0 1:2 =0 sisa 1 (MSB) Maka diperoleh 145 (dec) = 10010001 (bin) Contoh 2 : 27.375 * 2 = 0.1875 (dec) = 11011.5 0.75 0. Konversi Bilangan a.0 ambil 0 (MSB) ambil 0 ambil 1 ambil 1 (LSB) Maka diperoleh 27.1875 * 2 = 0.1875 (dec) = ……(bin) 27 : 2 = 13 sisa 1 (LSB) 13 : 2 = 6 sisa 1 6:2 =3 sisa 0 3:2 =1 sisa 1 1:2 =0 sisa 1 (MSB) __________________________ untuk nilai di belakang koma : 0.0011 (bin) b.1.375 0. Decimal ke Octal Contoh : 145 (dec) = ……(oct) 145 : 8 = 18 sisa 18 : 8 = 2 sisa 2:8 =0 sisa 1 (LSB) 2 2 (MSB) Maka diperoleh 145 (dec) = 221 (oct) c.

24 + 0. Octa ke Hexa Contoh : 107 (oct) = ……(hex) 107 = (lihat hasil konversi ke binner) = 1000111 = 0100 | 0111 = 47 (hex) Maka diperoleh 107 (oct) = 47 (hex) 3 .81 + 7.23 + 1. Binary ke Octal Contoh : 10110101 (bin) = ……(oct) 10110101 = 010 | 110 | 101 = 265 (oct) Maka diperoleh 10110101 (bin) = 265 (oct) f.25 + 1.80 = 1.8 + 7. Binary ke Decimal Contoh : 10110101 (bin) = ……(dec) 10110101 = 1. Octal ke Decimal Contoh : 107 (oct) = ……(dec) 107= 1.21 + 1.26 + 1. Binary ke Hex Contoh : 10110101 (bin) = ……(hex) 10110101 = 1011 | 0101 = B5 (hex) Maka diperoleh 10110101 (bin) = B5 (hex) g.1 = 64 + 0 + 7 = 71 (dec) Maka diperoleh 107 (oct) = 71 (dec) h.64 + 0.82 + 0.27 + 0.d.22 + 0.20 = 128 + 0 + 32 + 16 + 0 + 4 + 0 + 1 = 181 (dec) Maka diperoleh 10110101 (bin) = 181 (dec) e. Octa ke Binner Contoh : 107 (oct) = ……(bin) 107 = 001 | 000 | 111 = 1000111 (bin) Maka diperoleh 107 (oct) = 1000111 (bin) i.

c Excess-3 Merupakan nilai BCD + 3 (binary).1 = 256 + 160 + 13 = 429 (dec) Maka diperoleh 1AD (hex) = 429 (dec) k. berfungsi untuk membedakan pembacaan sistem antara 0 (0011 x-3) dengan Reset (0000) d ASCII Code 7-bit ASCII (baca aski) singkatan dari American Standard Code for Information Interchange atau ada yang menyebut dengan American Standard Comitte on 4 . Sistem Code Bilangan Selain sistem bilangan tersebut di atas.j. Hal ini berguna untuk meminimalkan kesalahan pembacaan binary bit.160 = 1.161 + 13.256 + 10.162 + 10. Hexa ke Octa Contoh : 1AD (hex) = ……(oct) 1AD = (lihat hasil konversi ke binner) = 110101101 = 110 | 101 | 101 = 655 (oct) Maka diperoleh 1AD (hex) = 655 (oct) 2. Hexa ke Decimal : Contoh : 1AD (hex) = ……(dec) 1AD = 1. juga dikenal beberapa sistem code bilangan lainnya.16 + 13. b Gray Code Merupakan code binary yang telah dikonversikan sedemikian rupa sehingga perubahan bertahap antar binary hanya akan menimbulkan satu perubahan bit saja. yaitu : a BCD (Binary Code Decimal) Merupakan bilangan Decimal yang telah dikonversikan ke binary 4 bit. Hexa ke Binner Contoh : 1AD (hex) = ……(bin) 1AD = 0001 | 1010 | 1101 = 110101101 (bin) Maka diperoleh 1AD (hex) = 110101101 (bin) l.

Control character dapat dikelompokkan dalam 4 klasifikasi. digunakan sebagai karakter pertama dari suatu judul informasi data yang ditransmisikan. E O Y c m w Kode ASCII 7-bit ini terdiri dari dua bagian yaitu control characters dan information characters. Karakter-karakter kontrol ini diantaranya adalah : SOH (Start Of Heading). 6 @ J T ^ h r | 5 Enq Si Em # 7 A K U _ i s } 6 Ack Dle Sub $ . dengan kombinasi kode sebanyak 127 dari 128 (2^7=128) kemungkinan kombinasi yaitu : 26 26 10 34 buah huruf kapital (upper case) dari A s/d Z buah huruf kapital (lower case) dari a s/d z digit desimal 0 s/d 9 karakter kontrol yang tidak dapat dicetak hanya digunakan untuk informasi status operasi komputer. yaitu : 1. 5 . Control characters merupakan karakter-karakter yang digunakan untuk mengontrol pengiriman atau transmisi dari data. 32 karakter khusus (spesial characters) Tabel ASCII 7-bit LSB MSB 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 0 Null NI Dc4 Rs ( 2 < F P Z d n x 1 Soh Vt Nak Us ) 3 = G Q [ e o y 2 Stx Ff Syn Sp * 4 > H R \ f p z 3 Etx Cr Eth ! + 5 ? I S ] g q { 4 Eot So Can “ . Transmission control : digunakan untuk mengontrol arus dari data yang dikirimkan lewat jalur transmisi.Information Interchang dikembangkan oleh ANSI (American National Standards Institute) untuk tujuan membuat kode biner yang standar. 8 B L V ` j t ~ 7 Bel Dc1 Esc % / 9 C M W a k u Del 8 Bs Dc2 Fs & 0 : D N X b l v 9 Ht Dc3 Gs ‘ 1 . Kode ASCII yang standar menggunakan kombinasi 7 bit. Sedang information character merupakan karakter-karakter yang mewakili data.

2. digunakan untuk menunjukkan akhir dari suatu block data yang ditransmisikan. Format Effector. menyebabkan head pencetak atau cursor bergeser ke baris berikutnya vertical pada posisi kolom yang sama dengan posisi kolom sebelumnya. FF (Form Feed). digunakan oleh penerima data yang dikirimkan ke pengirim data sebagai tanggapan setuju atau siap menerima transmisi data. EOT (End Of Text). digunakan untuk mengganti arti dari karakter sebelumnya NAK (Negative AcKnowledge). ACK (ACKnowledge).STX (Start Of TeXt). bila data dibagi-bagi dalam beberapa block. digunakan sebagai pemberitahuan akhir dari text yang ditransmisikan. digunakan untuk mengatur susunan secara phisik dari informasi yang yang ditransmisikan pada alat cetak atau layar dari terminal. digunakan oleh penerima data yang dikirimkan ke pengirim data sebagai tanggapan negatip belum siap menerima data. menyebabkan head pencetak atau cursor bergeser ke baris berikutnya pada posisi kolom yang sama dengan posisi kolom sebelumnya. digunakan untuk suatu tanggapan terhadap identifikasi dan status dari penerima data. VT (Vertical Tabulation). LF (Line Feed). digunakan untuk sistem transmisi data secara synchronous transmission. menyebabkan head pencetak atau cursor bergeser ke posisi kolom tertentu kearah horizontal. yaitu : BS (BackSpace). menyebabkan head pencetak atau cursor bergeser ke halaman baru atau ke ujung kiri atas layar. DLE (Data Link Escape). Ada 6 macam karakter kontrol untuk format effector. ETB (End of Transmission Block). CR (Carriage Return). 6 . SYN (SYNchronous idle). digunakan sebagai pemberitahuan awal dari text yang ditransmisikan. menyebabkan head pencetak atau cursor kembali ke posisi kolom pertama pada baris yang sama. yang menyebabkan head pencetak di alat cetak mundur 1 posisi cetakan atau bila ditampilkan di layar terminal akan menyebabkan cursor bergeser satu posisi ke kiri. HT (Horizontal Tabulation). ENQ (ENQuiry).

yaitu : DC1 (Device Control 1). digunakan terutama untuk pengontrolan alat-alat phisik yang ada di terminal. karakter-karakter graphik yang tidak dapat diwakili oleh ASCII 7-bit. Record terdiri dari beberapa unit. Information separator. group terdiri dari beberapa record. File terdiri dari beberapa record. yaitu : US (Unit Separator). sebagai pembatas dari group data yang satu dengan group data yang lainnya. DC2 (Device Control 2). sehingga tidak dapat digunakan untuk memasukkan data. 4. e ASCII Code 8-bit ASCII 8-bit yang terdiri dari kombinasi 8-bit banyak digunakan. karena lebih banyak memberikan kombinasi karakter. sebagai pembatas dari record data yang lainnya. GS (Group Separator). dapat digunakan untuk menyebabkan cassete recorder yang dihubungkan dengan terminal menjadi on. sebagai pembatas dari file data yang satu dengan file data yang lainnya. Device Controls.3. FS (File Separator). Komputer IBM PC menggunakan ASCII 8-bit. dapat digunakan untuk mengunci keyboard yang ada di terminal. dapat digunakan untuk menyebabkan cassete recorder yang dihubungkan dengan terminal menjadi off. 7 . RS (Record Separator). DC1 (Device Control 3). sebagai pembatas dari unit data yang satu dengan unit data yang lainnya. digunakan sebagai elemen pembatas data yang ditransmisikan. Dengan ASCII 8-bit. dapat digunakan untuk mencetak apa yang tampak dilayar terminal ke alat cetak DC1 (Device Control 1). Ada 4 macam karakter kontrol untuk device controls. Ada 4 macam karakter kontrol untuk information separator. seperti misalnya karakter ░ ▒ ▓▲ ► ▼ dan sebagainya dapat ◄◊○●◘◙◦◚◛◜◝◞◟◠◡◢◣◤ diwakili.

Contoh 2: 10100101 (bin) = (1) (1+0) (0+1) (1+0) (0+0) (0+1) (1+0) (0+1) = 11110111 (gray) atau BCD 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 0001 0110 0000.75 (dec) = 100000. berurutan hingga mencapai LSB. dengan mengabaikan carry.25 Conversi Binner ke Gray Code : Contoh 1: 1101 (bin) = 1011 (gray) Caranya : Dimulai dari MSB. berarti (1) (1+1) (1+0) (0+1) hingga diperoleh hasil 1011 (gray).CONVERTION Conversi BCD ke Binner : Contoh 1 : 0001 0111 BCD = 17 (dec) = 10001 (bin) Contoh 2: 0011 0010.11 (bin) Tabel Conversi BCD to Binner DECIMAL 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 16 0. Dari contoh di atas 1101 (bin).0010 0101 BINNER 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 10000 0. 0111 0101 BCD = 32.01 10100101 (bin) = 1_+_0_+_1_+_0_+_0_+_1_+_0_+_1 = 1 1 1 1 0 1 1 1 (gray) 8 . kemudian ditambahkan ke bit berikutnya.

Dari contoh 1011 (gray) = (1) (1+0) (1+1) (0+1) hingga diperoleh hasil 1101 (bin) BINNER 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 11001 1001100 GRAY CODE 0000 0001 0011 0010 0110 0111 0101 0100 1100 1101 10101 1101010 Contoh 2: 11110111 (gray) = (1) (1+1) (0+1) (1+1) (0+0) (0+1) (1+1) (0+1) = 10100101 (bin) atau 11110111 (gray) = 1 1 1 1 0 1 1 1 = 1 0 1 0 0 1 0 1 (bin) = 10100101 (bin) 9 .= 11110111 (gray) Tabel Conversi Binner to Gray Code DECIMAL 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 25 76 Conversi Gray Code to Binner : Contoh 1: 1011 (gray) = 1101 (bin) Caranya : Dimulai dari MSB. Hasil dari penjumlahan tersebut ditambahkan lagi ke bit berikutnya. Demikian seterusnya hingga mencapai LSB. kemudian ditambahkan ke bit berikutnya. dengan mengabaikan carry.

Tabel Conversi Gray Code to Binner GRAY CODE 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 1010 1011 Conversi BCD to Excess-3 contoh : 0011 0100 (BCD) = (0011+0011) (0100+0011) = 0110 0111 (x3) BINNER 0000 0001 0011 0010 0111 0110 0100 0101 1111 1110 1100 1101 DECIMAL 0 1 3 2 7 6 4 5 15 14 12 13 Tabel Conversi BCD to Excess-3 DECIMAL 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 14 BCD 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 0001 0000 0001 0100 EXCESS-3 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 1010 1011 1100 0100 0011 0100 0111 Aturan Penjumlahan pada Excess-3 Penjumlahan pada Excess-3 dilakukan seperti pada bilangan Binner. Jika hasil penjumlahan tidak menghasilkan carry out (No Carry). maka hasil penjumlahan tersebut dikurangi 0011 (bin). 10 .

maka dapat dibuat rangkuman sebagai berikut : OPERATION Decimal Octal Heksa Binary Gray Code BCD Excess-3 ASCII CONVERTION 347 533 15B 101011011 111110110 0011 0100 0111 0110 0111 1010 0110011 0110100 0110111 11 . termasuk Carry Out-nya ditambahkan dengan 0011 (bin). Operasi Penjumlahan Excess-3 contoh 1: 5 + 2 = 7 (dec) 0101 (bin) + 0010 (bin) = 0111 (bin) 1000 (x-3) + 0101 (x-3) = 1101 (No Carry) = 1101 – 0011 = 1010 (x-3) contoh 2: 9 + 4 = 13 (dec) 1001 (bin) + 0100 (bin) = 1101 (bin) 1100 (x-3) + 0111 (x-3) = 0011 (with Carry Out) = (0001 + 0011) (0011 + 0011) = 0100 0110 (x-3) KESIMPULAN Dari System Bilangan dan Conversi yang telah dipelajari.Jika hasil penjumlahan menghasilkan Carry Out. maka hasil penjumlahan tersebut.

Bilangan Hexa Contoh : 789 949 ____+ 101 1010 ______+ 10D2 Carry Out Carry In Carry Out Carry In 12 . 2. Operasi Penjumlahan 1. Contoh : 478 365 ______+ 843 0 + 8 + 5 = 13 Kolom I 1 + 7 + 6 = 14 Kolom II 1+4+3= 8 Komlom III Bila disusun 011 sebagai pindahan keluar pindahan = 1 pindahan = 1 pindahan = 0 478 365 _____+ 011 110 _____+ 843 Pindahan Keluar (Carry Out) Pindahan masuk (Carry In) Pindahan keluar yang disusun digeser kekiri 1 digit menjadi Pindahan Masuk.3. Contoh : 436 252 ____+ 011 110 ____+ 710 3. Bilangan Oktal. Operasi Bilangan (Numbering Operation) a. Bilangan Desimal.

Bilangan Desimal Contoh : 567 279 ____288 Keterangan Pinjaman diambil dari sebelah kiri dinamakan Borrow in (110) pinjaman masukan Pinjaman kekurangan tersebut ditambahkan pada digit yang akan dikurangi disebut Borrow out dari (011) pinjaman masukan. Ada 4 kemungkinan -0+0=0 -0+1=1 -1+0=1 -1+1=0 Contoh 1: 13 9 __+ 22 pindahan keluar 0 pindahan keluar 0 pindahan keluar 0 pindahan keluar 1 1101 1001 _____+ 1001 10010 _______+ 10110 Kolom I pindahan = 1 (LSB) Kolom II pindahan = 0 Kolom III pindahan = 0 Kolom IV pindahan = 1 (MSB) Bila disusun 1001 sebagai pindahan keluar Contoh 2 : 1101 1111 _____+ 1111 11110 _______+ 11100 0+1+1=10 Kolom I pindahan = 1 1+0+1=10 Kolom II pindahan = 1 1+1+1=11 Kolom III pindahan = 1 1+1+1=11 Kolom IV pindahan = 1 Bila disusun 1111 sebagai pindahan keluar b. Bilangan Biner. 1.4. Operasi Pengurangan Bila digit pengurangan lebih besar yang dikurangi maka harus pinjam dari sebelah kiri yang lebih besar. 13 .

Contoh : 154 127 ____25 3.0 .1 = = = = = DIFF 0 1 1 0 BORROW 0 1 0 0 Contoh : 1011 0111 ----------.0 .B 0 0 1 1 .1 . Bilangan Oktal.0100 Kolom I Kolom II Kolom III Kolom IV (0 + 1) – (1 + 0) = 0 (LSB) (0 + 1) – (1 + 0) = 0 (1 + 1) – (1 + 0) = 1 (0 + 1) – (0 + 1) = 0 (MSB) Maka kalau disusun ( 0 1 0 0 ) sebagai borrow in dan ( 1 0 0 0 ) sebagai borrow out 14 . Bilangan Biner Kemungkinan yang ada Kolom I Kolom II Kolom III (16 + 1) – (7 + 0) = 10 (A) 14 – (2 + 1) = 11 (B) (16 + 2) – (6 + 0) = 12 (C ) Kolom I Kolom II Kolom III (8 + 4) – (7 + 0) = 5 5 – (2 + 1) = 2 1 – (1 + 0) = 0 Kolom I Kolom II Kolom III (10 + 7) – (9 + 0) = 8 (10 + 6) – (7 + 1) = 8 5 – (2 + 1) = 2 A . Bilangan Hexa Contoh : 12E1 627 ______CBA 4.Dari contoh diatas : 567 279 ____288 2.

5 ( 10 ) b.1 0 1 (2) b. d. 1 0 0 (2) = = = (1) 1 0 1 (2) (1) 1 1 1 (2) (0) 1 0 0 (2) (0) 0 1 1 (2) 0 1 1 (2) = 15 . Untuk bilangan BINER : (1 ) untuk tanda negatif dan (0) untuk tanda positif Contoh : a.7 (10 ) 4 (10) 3 (10) c.1 1 1 (2) c.Cara untuk menyatakan bilangan negative dalam besaran listrik : Bilangan negative adalah bilangan yang mempunyai bobot dibawah “ 0 “. . d. . Misalkan : -5 -1 . Dengan Sign Modulus Notation (Tanda Modulus).2 dsb Untuk teknik digital bilangan negative dinyatakan dengan 2 cara yaitu : 1. Sign Modulus Notation adalah merupakan satu digit yang diletakan dipaling kiri dari bilangan MSB Untuk bilangan decimal : ( 9 ) untuk tanda negatif dan ( 0 ) untuk tanda positif Contoh : a. . = = = = (9) 5 (10) (9) 7(10) (0) 4(10) (0) 3(10) .

Contoh : 16 14 ___x 70 16 _____+ 250 Langkah-langkah operasinya : 16 14 ___x 70 6 x 4 = 24(10) 1 x 4 = 4(10) Ubah 3 0(8) Ubah 4(8) Maka 4 + 3 = 7 16 . Bilangan Oktal. Tuliskan hasil dari digit paling kanan dari hasil octal. dengan langkah-langkah sebagai berikut : a. Kalikan masing-masing kolom secara decimal b. Contoh : 23 34 ___x 92 69 ____+ 161 2. Rubah dari hasil decimal ke octal (konversi) c. Bilangan Desimal. 1. Kalau hasil perkalian tiap-tiap kolom terdiri dari 2 digit. d. Perkalian bilangan octal dapat dilakukan secara sama dengan perkalian bilangan decimal. maka digit paling kiri merupakan carry of untuk ditambahkan pada hasil perkalian kolom selanjutnya.c. Operasi Perkalian.

16 14 ___x 70 16 6 x 1 = 6(10) 1 x 1 = 1(10) Ubah 6(8) Ubah 1(8) Tabel perkalian bilangan oktal X 0 1 2 3 4 5 6 7 0 0 1 0 1 2 0 2 4 3 0 3 6 11 4 0 4 10 14 20 5 0 5 12 17 24 31 6 0 6 14 22 30 36 44 7 0 7 16 25 34 43 52 61 3. Bilangan Hexa. maka digit paling kiri merupakan carry of untuk ditambahkan pada hasil perkalian kolom selanjutnya. Kalikan masing-masing kolom secara decimal b. Tuliskan hasil dari digit paling kanan dari hasil hexa. Contoh : AC 1B ___x 84 6E C A _____+ 1224 C x B = 84 A x B = 6E Cx1=C Ax1=A 17 . Kalau hasil perkalian tiap-tiap kolom terdiri dari 2 digit. Rubah dari hasil decimal ke hexa (konversi) c. dengan langkah-langkah sebagai berikut : a. Perkalian bilangan hexa dapat dilakukan secara sama dengan perkalian bilangan decimal maupun okta. d.

Bilangan Biner Perkalian bilangan biner dapat dilakukan secara sama dengan perkalian bilangan decimal dengan kemungkinan yang ada sebagai berikut : 0x0=0 0x1=0 1x0=0 1x1=1 Contoh : 1110 1100 ______x 0000 0000 1110 1110 ____________+ 10101000 18 .Tabel perkalian bilangan hexa X 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 A B C D E F 0 0 1 0 1 2 0 2 4 3 0 3 6 9 4 0 4 8 C 10 5 0 5 A F 14 19 6 0 6 C 12 18 1E 24 7 0 7 E 15 1C 23 2A 31 8 0 8 10 18 20 28 30 38 40 9 0 9 12 1B 24 2D 36 3F 48 51 A 0 A 14 1E 28 32 3C 46 50 5A 64 B 0 B 16 21 2C 37 42 4D 58 63 6E 79 C 0 C 18 24 30 3C 48 54 60 6C 78 84 90 D 0 D 1A 27 34 41 4E 5B 68 75 82 8F 9C A9 E 0 E 1C 2A 38 46 54 62 70 7E 8C 9A A8 B6 C4 F 0 F 1E 2D 3C 4B 5A 69 78 87 96 A5 B4 C3 D2 E1 4.

Kurangkan bilangan pembagi dari MSB bilangan pembagi Bila hasil pengurang 0 atau positif hasil pembagi = 1 Bila hasil pengurang negative hasil pembagi = 0 Pengurangan dilakukan dengan penjumlah komponen Bila ada carry diabaikan.d. Operasi Pembagian. Pembagian octal dapat dilakukan dengan cara seperti pembagian decimal. Bilangan Hexa Pembagian hexa dapat dilakukan dengan cara seperti pembagian decimal. Bilangan Biner Syarat pembagian bilangan biner. Bilangan Desimal Contoh : 5 1 2 5 25 10 ____25 25 ___0 2. 19 . 1. 14 250 14 ____110 110 ____0 16 14(8) x 1(8) = 14(8) 14(8) x 6(8) = 4(8) x 6(8) = 3 0(8) 1(8) x 6(8) = 6(8) _____+ 1 1 0(8) 3. Bilangan Oktal. Contoh 1B 1224 AC 10E 1B(16) x A(16) = 27(10) x 10(10) = 270(10) = 10E(16) ______144 144 1B(16) x C(16) = 27(10) x 12(10) = 324(10) = 144(16) ______0 4.

Contoh : 101 1111101 101 _____101 101 _______0101 101 _______0 11001 4. a. 2 … 7) menjadi nilai yang jika dijumlahkan dengan nilai aslinya akan selalu menghasilkan nilai 7. 2 … 9) menjadi nilai yang jika dijumlahkan dengan nilai aslinya akan selalu menghasilkan nilai 9. Contoh : Komplement-1 dari 157 adalah 620 Komplement-1 pada bilangan Heksa adalah : Mengubah bilangan Heksa (1. Contoh : Komplement-1 dari 296 adalah 703 Komplement-1 pada bilangan Octal adalah : Mengubah bilangan Octal (1. Komplement. 2 … F) menjadi nilai yang jika dijumlahkan dengan nilai aslinya akan selalu menghasilkan nilai F (15). Komplement-1 Komplement-1 pada bilangan Binner adalah : Mengubah bit 0 menjadi 1 dan sebaliknya bit 1 menjadi 0 Contoh : Komplement-1 dari 1001 adalah 0110 Komplement-1 pada bilangan Decimal adalah : Mengubah bilangan Decimal (1. Contoh : Komplement-1 dari 3A8 adalah C47 20 .

Fungsi Komplement : Membantu dalam operasi pengurangan 1. maka hasil akhirnya 2. jumlahkan dengan nilai yang sebelumnya akan dikurangkan. Operasi pengurangan Binner dengan komplement-1: Contoh 1 : 10010110 00110010 ________10010110 11001101 ________+ (1) 01100011 1 ________+ 01100100 Contoh 2 : 10010110 11010010 ________(No Carry) Hasil akhir 10010110 00101101 ________+ 11000011 00111100 3. Jika hasil penjumlahan menghasilkan carry 1. maka carry tersebut dijumlahkan lagi dengan dengan hasil penjumlahan sebelumnya untuk memperoleh hasil akhir. Operasi pengurangan Decimal dengan komplement-1 : Contoh 1: 2043 0546 ____1497 2043 9453 ____+ Carry 1 1496 1 ____+ hasil akhir 1497 21 . carry 1. d Jika hasil penjumlahan tidak menghasilkan bernilai negative (-) komplement-1. Syarat Operasi pengurangan dengan komplement-1 : a b c Pengurang kita ubah menjadi Komplement-1 Setelah itu.

Komplement-2 : 1040 1239 ____+ 2279 7720 Merupakan komplement-1 + 1 Contoh : 1011 komplement-1 = 0100 Komplement-2 = 0101 1. Operasi pengurangan Binner dengan komplement-2: Contoh 1 : 10010110 00110010 ________hasil akhir Contoh 2 : 10010110 11010010 ________(No Carry) 10010110 00101110 ________+ 11000100 10010110 11001110 ________+ carry 1 01100100 01100100 (carry diabaikan) Hasil akhir 00111100 (komplemen-2 dari 11000100) 22 .7720 No Carry hasil akhir b. Jika hasil penjumlahan menghasilkan carry 1. maka carry tersebut dapat diabaikan d. maka hasil akhirnya 2. Setelah itu.Contoh 2: 1040 8760 ____. jumlahkan dengan nilai yang sebelumnya akan dikurangkan. carry 1. Syarat Operasi pengurangan dengan komplement-2 : b Pengurang kita ubah menjadi Komplement-2 b. Jika hasil penjumlahan tidak menghasilkan bernilai negative (-) komplement-2. c.

3. . .7720 (komplemen-2 dari 2280) hasil akhir TUGAS : 1. 0101010 dll Hexa 0 . . . . 0100001 . Operasi pengurangan Decimal dengan komplement-2 : Contoh 1: 2044 0546 ____1497 2043 9454 ____+ Carry 1 1497 hasil akhir 1497 (carry diabaikan) Contoh 2: 1040 8761 ____. * dll Keterangan Null .3. . . Bila diketahui bilangan Hexadesimal : 2DAE(16) Konversikan kebilangan Desimal. . Konversikan Biner ke Sandi Gray : 1 0 0 1 1 1 0 1 0 0 1 1 1 1 5. Buatkan table sandi ASCII 7-bit diatas mulai dari NULL sampai DEL secara urut contoh : Desimal 0 . Konversikan Sandi Gray. Bila diketahui bilanganan biner : 1111011001(2) Konversikan ke bilangan Desimal. ke Biner dari : 1 1 0 0 0 1 1 0 1 1 1 4.7720 1040 1240 ____+ No Carry 2280 . Biner. Asterik dll 23 . . 42 dll Biner 0000000 . ! . dan Oktadesimal. Oktadesimal dan Hexadesimal 2. 2A dll Karakter NULL . Exlamation . 33 . . 21 .

Sinyal digital sinyal yang terbentuk dengan suatu perbedaan waktu yang kritis. 2. Sistem Analog : Sistem dimana input dan outputnya merupakan himpunan besaran yang kontinyu Sistem Digital : Sistem dimana input dan outputnya merupakan jumlahan diskrit. Elektronika :suatu nilai dari sinyal yang mempunyai batasan-batasan atau level tertentu dalam rangkaian digital. Logic Level Adalah nilai tegangan yang ditandai dengan binary 0 dan 1 yang beroperasi pada rangkaian digital. Sinyal terbagi dua yaitu : 1.BAB II PENGENALAN LOGIC LOGIC :Cara berpikir ( nalar ). Level (1) : suatu level sinyal digital yang mempunyai nilai maximal dari referensi. Sinyal : suatu kumpulan informasi yang dikemas dalam gelombang elektromagnetik. Level (0) : suatu level sinyal digital yang mempunyai nilai minimal dari referensi. 3. Data : Kumpulan dari beberapa sinyal yang membentuk suatu informasi. Sinyal analog sinyal yang dipengaruhi oleh perubahan bentuk dan waktu. 24 .

B. True Table : A B 0 0 0 1 1 0 1 1 OR GATE Y 0 0 0 1 Suatu gerbang OR mempunyai dua masukan atau lebih dan suatu keluaran tunggal. B. kalau satu atau lebih masukan dalam keadaan ‘1’. 25 . kalau dan hanya kalau semua masukan dalam keadaan ‘1’.BAB III LOGIC GATE Adalah merupakn dasar pembentuk rangkaian system digital. . …. N dan keluarannya diberi tanda Y. high 1 dan low 0. . dan operasinya sesuai dengan definisi berikut : Keluaran dari suatu AND dimisalkan dalam kedudukan ‘1’ . dan bekerja sesuai dengan definisi berikut : Keluaran dari suatu OR dimisalkan dalam keadaan ‘1’ . 1. N masukan ke suatu rangkaian logika akan diberi tanda A. dimana dalam operasinya berdasarkan bilangan biner yang terdiri dari 2 kondisi saja yaitu. Dasar logic gate AND GATE Suatu gerbang AND mempunyai dua masukan atau lebih dan suatu keluaran tunggal. N dan keluarannya diberi tanda Y. N masukan ke suatu rangkaian logika akan diberi tanda A. ….

True Table : A Y 0 1 1 0 2. kalau dan hanya kalau masukannya berada dalam keadaan ‘0’. tetapi mempunyai kedudukan ‘0’. kalau dan hanya kalau masukannya tidak berada dalam keadaan ‘1’. NOR dan NAND Gate NOR GATE Rangkaian NOR gate atau NOT OR gate 26 .True Table : A B 0 0 0 1 1 0 1 1 NOT GATE Y 0 1 1 1 Rangkaian NOT mempunyai satu masukan dan satu keluaran dan membentuk operasi penolakan logika sehubungan dengan devinisi berikut : Keluaran dari suatu rangkaian NOT mempunyai kedudukan ‘1’.

dan dalam operasinya merupakan rangkaian AND yang di NOT kan. Simbol Rangkaian NAND A 0 0 1 1 B 0 1 0 1 Y 1 1 1 0 3. Simbol Rangkaian NOR A 0 0 1 1 B 0 1 0 1 Y 1 0 0 0 NAND GATE Rangkaian NAND gate atau NOT AND gate Rangkaian NAND merupakan kebalikan dari rangkaian AND. XOR dan XNOR Gate XOR GATE Rangkaian Exclusive OR atau XOR Gerbang Exclusive OR mengikuti definisi berikut : Keluaran dari Exclusive OR duamasukan mempunyai keadaan ‘1’ kalau satu dan hanya satu masukan mempunyai kedudukan ‘1’.Rangkaian NOR merupakan kebalikan dari rangkaian OR. A 0 0 1 1 B 0 1 0 1 Y 0 1 1 0 + 27 . dan dalam operasinya merupakan rangkaian OR yang di NOT kan.

X NOR GATE Rangkaian Exclusive NOR atau X-NOR Gerbang Exclusive NOR mengikuti definisi berikut : Keluaran dari Exclusive NOR dua-masukan mempunyai keadaan ‘1’ kalau kedua masukan mempunyai kedudukan sama + A 0 0 1 1 B 0 1 0 1 Y 1 0 0 1 28 .

A=0 NOT A+A=1 A.B=B.B 1 + A. 1. Pada identitas dari teori Aljabar Boole OR A+0=A A+1=1 A+A=A A+A=1 AND A. Hukum Komutatif A+B=B+A A. Identitas dari teori Aljabar Boolean./*) dan merubah ‘1’ menjadi ‘0’ atau sebaliknya.A + A.1=A A.A c.B = A + B A + A. Hukum Asosiatif (A + B) + C = A + (B + C) b.B = A (1+ B) =A.BAB IV TEORI IDENTITAS ALJABAR BOOLEAN DAN HUKUM DE-MORGAN Dalam setiap rangkaian logika selalu menggunakan operasi-operasi Boolean dimana rangkaian-rangkaian tersebut berupa gerbang OR.B A.1 =A A + A.0=0 A. Hukum Distributif A(B + C) = AB + AC (A + B)(A + C) = A + (B . Hukum Absortif A + A.A=A A. 4 hukum dasar dari Aljabar Boolean a.B 29 .B A. C) d. 2.B = (A + A) (A + B) = 1 (A + B) = (A + B) A ( A + B) = A ( A + B) = = = A.A=0 A=A berlaku sifat dual yaitu pada gerbang OR dan AND dengan merubah (+) menjadi (.B = A A + A. AND dan NOT yang merupakan blok-blok bangun dari digital dasar.

A + A B = A + B 2.3. = A + B + . .……. F = A + B + …. A ( A + B ) = A B 30 . B . Teori De-Morgan F = A .. B . Tugas : Buktikan 1. ….= A . …….

Output gerbang NAND yaitu F = AB adalah merupakan output gerbang AND yang diberi Inverter pada ujungnya. Membuat gerbang NOT. Gambar NOT dari NAND Dari gambar diatas terlihat bahwa gerbang NAND mempunyai beberapa input. sehingga output tersebut merupakan gerbang NOT. Gambar AND dari NAND Selanjutnya perhatikan Aljabar Boolean ini F = A+B Bila akan diuraikan menurut Van De Morgan akan didapat sebagai berikut : 31 . F = AB Dan untuk 3 variable input. 1.BAB V MEMBENTUK GERBANG LOGIKA DASAR DARI GERBANG NAND DAN GERBANG NOR. Dengan menggunakan dua variable A dan B. Bila hanya satu yang digunakan maka input lainnya harus diberi logika 1. AND dan OR dari gerbang NAND. Jadi gerbang NOT dapat dibuat gerbang NAND dengan hanya menggunakan 1 variable input. (Gerbang NAND = Gerbang AND + NOT) oleh karena itu bila output gerbang NAND disambungkan ke gerbang NOT hasilnya akan merupakan output gerbang AND lagi. outputnya menjadi F = ABC Berdasarkan teori De-Morgan kedua pernyataan tersebut dapat diuraikan sebagai berikut : F = AB = A + B B + C F = ABC = A + Dari uraian diatas dapat dilihat bahwa bila variable input hanya 1 yaitu A maka output gerbang NAND adalah F = A .

C F=A+B=A.F = A+B = A . Oleh karena itu untuk membuat gerbang OR dari gerbang NOR adalah dengan menghubungkan output gerbang NOT tersebut dengan gerbang NOT lagi. Membuat gerbang NOT. F=A+B+C=A. B Karena F = A + B adalah Fungsi output dari gerbang OR maka dengan menggambarkan gerbang logika pernyataan F=A. Gerbang NOR = gerbang OR + gerbang NOT atau dapat dikatakan bahwa : NOR dibuat dari OR disambung inverter outputnya. Gambar OR dari NAND 2. Untuk lebih memudahkan cara membuat gerbang NOT dari gerbang NOR kita akan membandingkan output gerbang NOR bila menggunakan dua atau tiga input seperti yang ditunjukkan pada persamaan berikut . 32 . AND dan OR dari gerbang NOR Seperti pada waktu membuat gerbang NOT dari gerbang NAND.B Memakai gerbang NAND berarti membuat gerbang OR dari gerbang NAND.B. B F = A+B = A . membuat gerbang NOT dari gerbang NOR juga dilakukan dengan hanya ‘1’ input saja.B F=A Seperti gambar dibawah Gambar NOT dari NOR Gerbang NOR mempunyai beberapa input bila digunakan ‘1’ input maka input lainnya harus disambungkan dengan logika ‘0’.

Gambar OR dari NOR Untuk membuat gerbang AND dari gerbang NOR diterapkan teori De Morgan dari pernyataan Aljabar Boolean dibawah ini. A.B = A+B A.B = A+B Karena F = A . B adalah fungsi gerbang output AND maka dengan menggambarkan gerbang logika F = A+B gerbang NOT. Diagram logikanya : memakai gerbang NOT berarti membuat gerbang AND dari

Gambar AND dari NOR Tugas : Buat Rangkaian masing-masing dengan menggunakan gerbang NOR gate dua input dan NAND gate dua input dari persamaan berikut : 1. 2. F = ABC + ABC F = (A+B+C)(A+B+C)

33

BAB VI RANGKAIAN DIGITAL LOGIC DARI EXPRESI BOOLEAN

1. Menguraikan Rangkaian Logika Secara Aljabar Boolean

Dalam setiap rangkaian logika selalu menggunakan operasi-operasi Boolean dimana rangkaian-rangkaian tersebut berupa gerbang OR, AND dan NOT yang merupakan blokblok bangun dari digital dasar dari sistem-sistem digital. Expresi Boolean digunakan untuk memudahkan dalam menentukan expresi outputnya.

Contoh :

Untuk menghindari interprestasi yang berbeda antara dua fungsi AB+C dan A+BC maka sebaiknya apabila kita menjumpai suatu expresi yang mengandung operasi AND dan OR sebaiknya operasi AND yang dikerjakan lebih dulu, kecuali bila ada tanda kurung dalam expresi tersebut dalam hal ini operasi yang berada dalam kurung harus dikerjakan terlebih dahulu. Contoh

Rangkaian-rangkaian yang menggunakan inverter dan persamaan diagram logika Contoh : 1.

2.

34

3.

4.

2. Mengevaluasi Output Rangkaian Logika

Expresi Boolean untuk suatu output rangkaian diperoleh dengan melihat level logika dari setiap output yang ditentukan untuk setiap harga-harga dari input-input rangkaian. Contohnya jika kita ingin mengetahui level logika dari output X untuk rangkaian : X = ABC(C+D) Dimana A= 0, B=1, C=1 dan D=0 seperti pada Aljabar biasa harga X dapat ditentukan dengan memasukkan harga-harga dari variable-variable tersebut ke dalam expresi. X = ABC(C+D) = 1 1 1 (1+0) = 1 ( 0 ) = 0 3. Implementasi untuk Rangkaian-rangkaian Expresi Boolean.

Apabila operasi dalam suatu rangkaian didevinisikan dalam expresi Boolean maka suatu rangkaian diagram logika dapat dibuat langsung berdasarkan expresi tersebut. Contoh : Susunlah suatu rangkaian yang outputnya adalah : Y = AC +BC + ABC Expresi Boolean ini mengandung 3 Teem yaitu : AC ,BC, ABC yang di Outkan menjadi 1 hal ini bias kita sebut rangkaian OR gate dengan 3 Input.

35

Z = ABC + AB (AC) = ABC + AB(A + C) = ABC + AB + ABC = AC (B + B) + AB = AC + AB = A(B + C) 3. XY [(X+Y) Y ] =XY 3. Menyederhanakan Rangkaian-rangkaian Logika. X + XY + YX = 1 4. Z = XY + [X (Y + X)] = XY + XY + XX = (XY + XY) + 0 = Y (X + X) = Y( 1 ) = Y Soal-soal latihan : Buktikanlah persamaan-persamaan berikut : 1. X(X +Y)(Y + X) = 0 5. Z = ABC +ABC +ABC = (ABC + ABC)+(ABC + ABC) = AC(B+B) + AB(C +C) = AC ( 1) + AB ( 1 ) = AC + AB = A (C + B) 36 . (XW + Y)(X + W) = XYW 2. W(Y + W)(X + Y + W) = W 6. 1. (X + Y)W + XY = X + Y 7. Z = XY[(XY)+Y] = XYXY + XY Y = (XX)(YY) + X(Y Y) = X (0) + XY = 0 + XY = XY 4. Contoh-contoh berikut ini adalah merupakan suatu procedure dalam menyelesaikan suatu rangkaian. AC (ABD) + ABCD + ABC = BC + ACD + ABD 2.4.

digunakan map/peta karnaugh 1.BAB VII MAP KARNAUGH Jika hanya diketahui table kebenarannya saja maka untuk mendesain suatu rangkaian logika secara sederhana/minimum. Map Karnaugh untuk 3 input Table Product dan Mainterm Desimal Biner Product Mainterm Terminal Desingation 0 000 ABC M0 1 001 ABC M1 2 010 ABC M2 3 011 ABC M3 4 100 ABC M4 5 6 7 101 110 111 ABC ABC ABC M5 M6 M7 Format Table AB C C C AB 0 1 AB 2 3 AB 6 7 AB 4 5 Contoh Penggunaan A 0 0 0 0 1 1 1 1 B 0 0 1 1 0 0 1 1 C 0 1 0 1 0 1 0 1 Y 1 0 1 0 1 0 1 0 Dari table kebenaran disamping dapat dibuat persamaan dengan mengambil output Y yang bernilai ‘1’. Y = A B C +A B C + A B C + A B C Y=AC+AC Y =(A + A) C Y=( 1 ) C Y=C 37 . dari persamaan tersebut dapat disederhanakan dengan metode identitas Boole dan hukum De-Morgan.

Dari Penyederhanaan tersebut dapat juga digunakan metode Map Karnaugh. Dari penggabungan diatas didapat Y = C 2. Yaitu sebagai berikut : Tandailah setiap suku Minterm yang bernilai ‘1’ AB AB AB AB C C 1 1 1 C 0 0 0 AB 1 0 C Sederhanakan dengan menggabungkan minterm yang berdekatan sehingga mencakup minterm yang bernilai ‘1’ secara 2 / 4 / 8 / 16 dan seterusnya . Map Karnaugh untuk 4 input Table Product dan Mainterm Desimal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Biner 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 1000 1001 1010 1011 1100 1101 1110 1111 Product Terminal ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD ABCD Mainterm Desingation M0 M1 M2 M3 M4 M5 M6 M7 M8 M9 M10 M11 M12 M13 M14 M15 38 .

Buatlah persamaan dari Map Karnaugh dibawah dan buatlah rangkaiannya AB AB AB AB AB CD I CD 1 1 1 1 1 II CD 1 1 0 1 III CD 0 0 1 1 CD I 1 =AB 1 0 III = A C D IV = A D 1 IV II = A C Maka hasil persamaannya adalah : Y=AB+AC+ACD+AD Setelah persamaannya didapat maka rangkaiannya dapat di buat: 39 .Format Table AB AB CD CD 0 1 CD CD 3 CD 2 AB 4 5 7 6 AB 12 13 15 14 AB 8 9 11 10 Contoh-contoh penggunaan : 1.

Tulislah suatu N (Gerbang N) untuk setiap khasus didalam table dimana outputnya adalah ‘1’ 40 . A B C + A B C 2. Buatlah persamaan dari Map Karnaugh dibawah dan buatlah rangkaiannya 1.Latihan. A B C + A B C + A B C Prosedur untuk mendapatkan expresi output dari suatu True Table adalah dalam bentuk Sum Of Product dapat diiktisarkan sebagai berikut : 1. AB CD CD CD CD CD 2. AB CD CD CD CD CD AB 0 0 1 0 AB 0 1 0 0 AB 0 0 0 1 AB 0 1 1 0 I 1 II III IV AB 1 0 1 1 AB 1 0 0 1 AB 1 0 0 1 AB 1 1 1 1 III I 1 II 3. SUM OF PRODUCT (S of P) & PRODUCT OF SUM (P of S) SUM OF PRODUCT (S of P) Adalah jumlah dari suatu hasil perkalian (disingkat (S of P) Contoh 1.

3.(A+B+C ) (A+B). B. Contoh Diketahui : Suatu True Table sebagai berikut INPUT A B 0 0 0 1 1 0 1 1 OUT F 0 1 1 0 C ------.D P of S terdiri dari perkalian dua buah term atau lebih didalam term merupakan penjumlahan dari satu variable atau lebih. ia diinversikan didalam gerbang N. 2. F = (A + B ) + ( A + B ) 41 . Damental Product adalah output ( F ) yang mempunyai logic ‘1’ 2. Semua gerbang N kemudian di OR kan menjadi ‘1’ untuk mendapatkan expresi output akhir.(A+B+C). Variable input dari fundamental product di OR kan 4. salah satu dalam bentuk inversi atau tak diinversi. Setiap gerbang N mengandung variable input.disebut variable F1 = A + B F2 = A + B 1. (A+B+C ).2.(C+D). Bentuk OR ini kemudian di AND kan 5. 3. Hasil output (F) merupakan suatu term yang paling sederhana. PRODUCT OF SUM (S of P) Adalah hasil kali dari suatu penjumlahan disingkat ( P of S ) Contoh : 1. A. Apabila variable tersebut ‘0’ untuk khasus tertentu itu didalam table. Variable input pada fundamental product yang mempunyai logic ‘1’ harus dikomplemenkan.

untuk mendapatkan persamaan (F) dengan teori Morgan sehingga menjadi P of S F1 = A F1 = A F1 = ( A . Iinversikan persamaan tersebut. . B A . Output true table yang sama dengan ‘0’ diinversikan menjadi logic ‘1’ 2. B F2 = A .Cara tersebut diatas kurang banyak dipergunakan karena agak membingungkan terutama pada input yang mempunyai variable lebih dari dua maka dipakai cara sebagai berikut : INPUT A 0 0 1 1 B 0 1 0 1 OUT F 0 1 1 0 F 1 0 0 1 F1 = A . Tentukan ekspresi untuk S OF P 3. Sederhanakan persamaan output (F) 4. + B B B) + + A . ( A + B) Contoh-contoh INPUT A 0 0 0 0 1 1 1 1 B 0 0 1 1 0 0 1 1 C 00 0 1 0 1 0 1 0 1 F 0 0 1 0 1 1 1 OUT F 1 1 1 0 1 0 0 0 42 . B . B 1.

C F1 = A . B . C F = A.(B+C).B( C + C ) + A.C ( A + A ) = A.B.C + A. C F1 = A .C = A.F1 = A .C+A.C F = (A+B).B.C + A. B .B.C F = A.B+B.C Bentuk tersebut diatas merupakan S of P .(A+C) Maka bentuk rangkaiannya adalah : berikut 43 .B+B. C F1 = A .C+A.C+A.B+B. sehingga penyelesaian P of S adalah : F = A. B .C ( B + B) + B. B .C + A.B.

ada suatu khasus yaitu A=0.RANGKAIAN EXCLUSIVE EXCLUSIVE OR Untuk table kebenaran yang menunjukkan bahwa X=1. Untuk symbol EX-OR dapat diexpresikan dengan suatu rangkaian logika sebagai berikut : EX-OR A 0 0 1 1 B A B 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0 AB 0 1 0 0 AB 0 0 1 0 AB +AB 0 1 1 0 EXCLUSIVE NOR EX-NOR bekerjanya berlawanan dengan EX-OR. B=0 (term AB) dengan kata lain rangkaian ini menghasilkan output tinggi apabila kedua input levelnya berlawanan dan ini disebut Exclusive OR (EX-OR). jelas dalam rangkaian EX-NOR adalah kebalikan dari output rangkaian rangkaian EX-OR. Simbolnya yaitu menambah lingkaran kecil pada hasil EX-OR 44 . Bentuk persamaannya adalah X = A B + A B yang bersama-sama dengan true tabelnya menunjukkan X=1 untuk dua khasus A=B (term AB) menghasilkan output tinggi apabila kedua inputnya sama. dalam kenyataannya rangkaian EX-OR diberi symbol : + X = A+ B =AB+AB Simbol ini dianggap mengandung semua logika yang terdapat dalam rangkaian EX-OR nya dan oleh karena itu mempunyai Expresi logika dan table kebenaran yang sama. B=1 (term AB) dan A=1. tidak ada EX-OR gate mempunyai tiga atau empat input. Kombinasi dalam gate-gate ini sangat sering terjadi dan sangat berhubungan dalam pemakaian-pemakaian tertentu. Suatu EX-OR gate hanya mempunyai dua input.

Sekwensial Rangkaian yang harga outputnya selain tergantung pada input pada saat ini.+ X = A+B =AB+AB EX-NOR gate juga mempunyai dua input dan menggabungkan kedua input tersebut sedemikian rupa sehingga output X = A B + A B suatu cara singkat untuk menunjukkan persamaan output dari EX-NOR adalah A=B (term AB). Bukti bahwa EX-NOR merupakan kebalikan dari EX-OR adalah sebagai berikut AB+AB=AB. Rangkaian Logika Kombinatorial.AB =(A+B)(A+B) =AA+AB+AB+BB =AB+AB EX-NOR A 0 0 1 1 B A B 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0 AB 1 0 0 0 AB 0 0 0 1 AB +AB 1 0 0 1 RANGKAIAN LOGIKA Kombinatorial / Kombinasi. Rangkaian yang harga outputnya pada suatu saat hanya tergantung pada har harga input pada saat itu. Rangkaian ini memerlukan ingatan/ memori (flip-flop). juga tergantung harga output pada saat-saat sebelumnya. (Pembanding / Comparator) 45 .

kalau inputnya berbeda dan harganya = 0 kalau inputnya sama (gerbang EX-OR) MULTIVIBRATOR Rangkaian ini memiliki 2 piranti aktif sehingga terdapat 2 keadaan yang berbeda. mencacah pulsa. Q = 1 maka Q = 0 Q = 0 maka Q = 1 keadaan ini disebut SET (1) keadaan ini disebut RESET (0) Jika 46 . di Multivibrator dalam bentuk IC pada umumnya mempunyai output yang mempunyai harga logika selalu berlawanan dan biasanya diberi tanda Q dan Q.Digunakan untuk membandingkan 2 informasi / data misalnya A dan B yang masingmasing terdiri dari 1 bit atau lebih . dimana jika piranti yang satu menghantar piranti lainnya akan terpancung (tidak menghantar). menyerempakan operasi-operasi aritmatik. Multivibrator dapat menyimpan bilangan biner (register). Pembandingan bit biasanya mempunyai output yang harganya = 1.

Simbol Flip-flop secara umum : Inputinput Q FF Q Dua keadaan kerja yang dimungkinkan adalah Q = 0 maka Q=1 dan Q=1 maka Q=0. input S R 0 0 0 1 1 0 1 1 Analisa : output Q Q’ 0 1 0 1 1 0 0 0 state Tak berubah Reset Set Tak menentu Output akan Set pada saat input S diberi Logika 1 dan R diberi Logika 0 Output akan Reset pada saat input S diberi Logika 0 dan R diberi Logika 1 . Output-output yang kita gunakan disini disimbulkan dengan Q. Output normal = Q. 47 . Flip-flop juga merupakan rangkaian logic yang dapat menyimpan sebuah data biner (sbg memory). Bila S=1 dan R=1 maka keadaan tidak menentu dan tidak seharusnya digunakan. Pewaktu.Multivibrator Bistabil juga dikenal sebagai flip-flop. Flip-flop dikenal : R-S Flip flop(Set Reset Flip-flop) J-K Flip flop D Flip flop( Delay / Data Latch Flip-flop) Selain Flip-flop tersebut. 1. Bila S= 0 dan R=0 maka tidak mempunyai keadaan Flip-flop. dan output flip-flop inverter = Q’.BAB VIII FLIP-FLOP Flip-flop adalah suatu rangkaian logika dengan dua output dimana satu kebalikan dari yang lain. S-R Flip-flop S-R Flip-Flop dari NOR Gate Flip-flop. penghitung dan pengurutan.

Sinyal jam melakukan transisi dari 0 ke 1 atau dari 1 ke 0. Dengan adanya sinyal pengontrol ini maka outputnya akan berubah pada saat sinyal diberikan (clock=1) jika sinyal clock dihentikan atau (clock=0) maka output tidak mengalami perubahan. sinyal jam ini biasa disebut juga sebagai pengontrol.S-R Flip-flop dari NAND Gate Flip-flop input R 0 1 0 1 output Q Q’ 1 1 1 0 0 1 1 0 state Tak menentu Set Reset Tak berubah S 0 0 1 1 S-R Flip-flop (Set Reset Flip-flop) Simbol jenis yang memberikan respon terhadap input-input tinggi input R 0 0 1 1 output Q’ 1 0 1 0 state Tak berubah 1 0 Tak menentu S 0 1 0 1 Q 0 1 0 0 Simbol jenis yang memberikan respon terhadap input-input rendah input R 1 1 0 0 output Q Q’ 0 1 0 1 1 0 0 0 state Tak berubah 1 0 Tak menentu S 1 0 1 0 Sinyal Jam (Clock) Sinyal jam adalah suatu sinyal yang memberikan agar outputnya berubah secara bersamaan dan pada saat-saat tertentu yang dikehendaki. Sisi Naik (menuju +) Sisi Turun (menuju -) 48 .

Dengan tujuan terlaksananya triggering sesuai dengan yang diinginkan.Set Up Time (TS) dan Holt Time (TH) TS TH Set Up Time (TS) Didevinisikan sebagai jumlah waktu yang dibutuhkan untuk tetap mempertahankan kestabilan level-level S input atau R input mendahului terjadinya sisi trigger dari clock input. Clock S-R Flip-flop Sebuah S-R flip-flop tyang dikomando atau dikontrol oleh sisi menuju (+) oleh sinyal jam akan dapat diartikan bahwa flip-flop akan mengubah keadaan hanya apabila sinyal clock melakukan transisi dari 0 ke 1. Holt Time (TH) Didevinisikan sebagai jumlah waktu yang dibutuhkan untuk mempertahankan kestabilan level-level S input atau R input setelah terjadinya sisi trigger dari clock input. 49 .

2. tidak menghasilkan suatu output yang tak menentu untuk keadaan ‘1’ . input-input J dan K mengontrol keadaan FF dengan cara yang sama seperti input-input S dan C mengontrol clocked S-C FF kecuali satu perbedaan utama yaitu keadaan J=K=1. 50 . ‘1’ ini FF akan selalu masuk ke dalam keadaan yang berlawanan dari transisi (+) dari sinyal jam ini disebut model operasi Togle. J-K Flip-flop Simbol JK Flip-flop J CL K Q Q J CL K Q Q Triger clock tinggi Triger clock rendah cl 0 0 1 1 J 0 1 0 1 K Q Tak berubah 0 1 Togle cl 0 0 1 1 J 0 1 0 1 K Q Tak berubah 0 1 Togle Timing Diagram Penjelasan Clocked J-K FF yang ditriger oleh sisi menuju (+) dari sinyal jam.

J=K=1 sehingga FF men-togle kearah keadaan berlawanan.Ini menyebabkan FF di Togle menuju keadaan yang berlawanan Q=1. ini adalah keadaan yang mengeset Q menuju ‘1’. Pulsa Jam kedua mendapatkan J=K=1 pada saat melakukan transisi (+) (titik i). D Flip-flop ( Delay / Data Latch Flip-flop) Simbol D Flip-flop cl D 0 1 Q 0 1 Timing Diagram Panjang satu pulsa clock D sebagai pengecek kalau ada data ‘1’ atau ‘0’. Pada (titik g).Keterangan Timing Diagram Mula-mula semua input adalah ‘0’ dan Q output = ‘1’. Jadi FF akan clear menuju keadaan keadaan Q=0. J dan K keduanya = 0 sehingga pada transisi ini FF tidak mengubah keadaan. J=1 dan K=0. Apabila terjadi sisi menuju (+) dari pulsa jam pertama (titik a) berlangsunglah keadaan J=0. D FF pada prinsipnya digunakan pada transfer data biner. Hal ini juga pada (titik k) dan (titik m) 3. Pada (titik e) dari bentuk gelombang jam. K=1. 51 . Tapi karena Q sudah berada pada keadaan ‘1’ maka Q akan tetap berada keadaan itu Pada (titik i).

Contohnya adalah sebagai berikut : D cl X Rangkaian Logic Combinat Q Q Q1 = X* Y Z D cl Q Q Q2 = Y* D cl Q Q Q3 = Z* D FF dari S-C FF dan J-K FF D clk S cl C Q Q D clk J cl K Q Q S-C Flip-flop J-K Flip-flop Contoh : D FF sebagai transfer data biner Q1 D D cl cl Q D cl Q Q2 D cl Q Q3 clk D Q1 Q2 Q3 52 .

Level-level rendah (0) yang serempak pada DC set atau DC clear tidak diijinkan karena dapat mengakibatkan keadaan tak menentu. Dengan harga rendah (0) pada DC Set input dengan segera Q=1 dan harga rendah pada DC Clear dengan segera mengeclear Q=0. Pada setiap saat tanpa memperdulikan keadaankeadaan input yang lain. Flip-Flop Input Sinkron dan Asinkron Input-input pengontrol sinkron harus bersama-sama dengan sinyal jam untuk mentriger FF nya. 53 . Symbol Flip-flop asinkron : DC Set J DC Q Set Clock DC K Clear Q 0 0 1 1 DC Clear 0 1 0 1 FF Response Tak menentu Q=1 Mengeset Q=0 Mengeclear Tak ada Pengaruh pada FF Gambar Clocked J-K Flip-flop dengan input-input asinkron Penjelasan Tabel. Apabila tidak satupun dari input-input ini rendah FF tersebut bebas memberikan respon kepada input-input J-K dan clock. hamper semua clocked FF nya juga mempunyai satu atau lebih input-input asinkron dan input jam . 3. Input-input asinkron ini diaktifkan oleh level nol seperti yang ditunjukkan pada lingkaran-lingkaran kecil. 1.4. Atau mengeclear menuju nol. Dengan kata lain input-input asinkron merupakan input-input override (berkuasa) yang dapat digunakan untuk melanggar atau melampaui input-input lain dengan maksud untuk menempatkan FF pada satu keadaan atau keadaan yang lain. Input-input asinkron ini digunakan untuk mengeset FF menuju keadaan satu. Gambar dibawah menunjukkan sebuah clocked J-K FF dengan DC Set dan DC Clear input. pada symbol FF. 2.

Perlu diperhatikan bahwa input-input asinkron ini memberikan respons terhadap levellevel DC ini berarti bahwa apabila suatu harga konstan nol tetap diperhatikan pada DC Set input. dengan disertai sinyal pengontrol (clock) sedang outputnya Q atau Q. 5. 54 . Demikian juga halnya suatu harga konstan rendah pada DC clear input yang dipertahankan FF pada keadaan Q=0 jadi input asinkron dapat digunakan untuk mempertahankan FF pada suatu keadaan tertentu untuk setiap interval yang diinginkan. Bekerjanya rangkaian D-FF Edge Trigered hamper sama dengan D Latch bedanya adalah pada waktu clock dalam keadaan normal ‘1’ bila input D berubah maka output Q tidak mengikutinya dengan kata lain output Q akan sama dengan D hanya pada saat clk mulai naik (leading Edge) sampai clock mulai naik ke taraf berikutnya. D Flip-flop Edge Trigered Q clock Q D clk D Q Gambar diatas diagram logika dari D-FF Tipe Edge Trigered inputnya hanya satu yaitu D. FF akan tetap tinggal pada keadaan Q=1 tanpa memperdulikan apa yang sedang terjadi pada input-input lainnya.

1 J Q J Q 2 J Q 3 J Q 4 Clk K Q K Q K Q K Q J=K=1 clk Q4 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 Q3 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 1 Q2 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 Q1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 J-K Flip-flop adalah pembagi 2 frekwensi untuk setiap counter. 55 . 6. kondisi Q sama dengan tetap dan akan berubah sesuai D hanya pada saat clock mulai naik.- Output Q mengikuti output D pada saat clock leading Edge. Pada waktu clock normal = 1 biar D berubah Q tidak mengikuti sampai clock = 0. Counter Asinkron dari J-K Flip-flop.

M’ = D’ gerbang 5 dan 6 terhalang (Disable) sehingga output D FF Slave (gerbang 7 dan 8 tetap). Table Kebenaran D 0 1 0 1 1 Clk 0 1 0 1 0 Clk’ 1 0 1 0 1 Q1 0 1 0 1 1 Q1’ Q2 Q2’ 1 0 1 0 0 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 2. Master / Slave D Flip-Flop. (Output master mengikuti input D sedang Slave tetap). Master / Slave J-K Flip-Flop. Ketika FF berubah ke low (0) gerbang 1 dan 2 terhalang ( Output Master tetap) gerbang 5 dan 6 terbuka sehingga seolah-olah terjadi pemindahan keadaan dari output dari master slave. D 3 1 Q1 5 7 Q2 2 2 4 Q1 6 8 Q2 Clk Master Slave Pada saat clock hight gerbang 1 dan 2 terbuka (dapat dilalui enable) mengakibatkan output FF Master (gerbang 3 dan 4 sama dengan D) M = D. J Q J Q K Q K Q Clk 56 . Pada saat pulsa clock berikutnya dating ( menjadi Hight ) urutan kejadian diatas akan terulang kembali (Output master mengikuti input D sedang output Slave tetap ‘1’.BAB 1X MASTER SLAVE (M/S) 1.

Master / Slave S-C Flip-Flop. 3. Q2 = 0 Karena J dan K input keduanya tinggi ‘1’ ia akan toggle ke keadaan nol atas transisi (-) dari pulsa jam apabila pulsa jam menuju rendah. disebabkan oleh penundaan yang tidak terjaga pada FF Q1. Jadi Q2 akan memberikan respon menurut yang diinginkan dengan menuju kearah keadaan ‘1’ atas komando sisi jatuh pada pulsa jam. Set Clk Reset S SET Q S SET Q R CLR Q R CLR Q 57 . sehingga J input dari Q2 akan berubah dari 1 ke 0 . (pada saat memberikan respon terhadap pulsa jam). Misal : Q1 = 1. Q1 juga akan menuju rendah. Pada gambar diatas tidak menimbulkan masalah karena Q1 sesungguhnya akan menuju rendah sesaat setelah pulsa jam menuju rendah. dimana output FF Q1 bekerja sebagai J input FF Q2 dan kedua FF di Triger oleh pulsa jam yang sama oleh clock inputnya.Pulsa jam Race Condition yang mungkin Gambar ilustrasi Race Condition yang terdapat pada sistem-sistem digital Gambar diatas adalah hubungan FF input secara langsung atau melalui gate-gate logika. sementara Q2 sedang diclocked dan ini disebut Race Condition dan kadang-kadang mendatangkan Trigger yang tak teramalkan race condition.

Apabila Qm=1 Slave diset keadaan 1. FF tidak dapat berubah keadaan sementara clock tinggi. Bekerjanya susunan Master Slave (MS) SC FF adalah sebagai berikut : 1. Sementara clock input tinggi . Jadi output slave (output FF keseluruhan) agar pada keadaan 58 . gate 3 dan 4 disable sehingga slave tidak bias merubah keadaan. Gate 3 dan 4 disable sehingga Slave tidak dapat berubah keadaan .Gate 3 dan 4 memungkinkan output Master transver ke Slave Timing Diagram clk Set Clear Master Qm Slave Qs t1 t2 t3 t4 t5 t6 t7 Gambar diatas meliputi 2 FF jenis S-C (unclocked) yang satu disebut master dan yang lain disebut slave dan kedua-duanya ditriger oleh level-level positif pada S input dan C input. clear input lewat menuju S dan C dari master.Pulsa Jam Gate 1 dan 2 maka master memberikan respon pada set clear input. 3. 2. karena output-output slave merupakan output sebenarnya Q dan Q’. jadi master dapat mengubah keadaan sesuai dengan level-level dari set dan clear input selama clock tetap tinggi. Pada saat yang sama gate 3 dan 4 enable sehingga Qm dan Q’m dari master dibiarkan lewat menuju nol input dari slave. apabila Qm=0 slave diclear ke 0. Apabila clock menuju rendah gate 1 dan 2 disable oleh karena itu mencegah master mengubah keadaan tanpa memperdulikan apa yang terjadi pada set dan clear input. Sementara clock tinggi gate 1 dan 2 enable yang berarti bahwa kedua gate tersebut akan membiarkan set input.

kedua FF 59 .master yang sekarang dan tetap tinggal begitu karena master tidak dapat mengubah keadaan pada saat clock rendah. Apabila clock kembali menuju tinggi master bebas memberikan respon kepada set input dan clear input slave tetap tinggal pada keadaan yang sebelumnya. 4. Set FF mengubah keadaan hanya apabila clock pindah dari 1 menuju 0 jadi output FF secara keseluruhan Q dan Q’ mengubah keadaan hanya pada saat transisi clock dari satu ke nol. And gate dirancang sedemikian rupa sehingga apabila clock bergerak dari 1 menuju 0 and gate 1 dan 2 disable sebelum gate 2 dan 4 enable. Perbedaan antara Edge Trigered dan Master/Slave FF Set Clear clk O/P dari Edge Trigered O/P dari M/S FF t1 t2 t3 tak teramalkan Gambar bentuk pulsa diatas menunjukkan perbedaan utama antara Edge Trigered FF dan MS FF. MS FF ditunjukkan oleh S. tergantung kepada apa yang terjadi pada set input dan clear input. karena gate 3 dan 4 disable. Apabila clock menuju rendah. keadaan arus dari master kemudian ditransfer menuju output slave. ini dilakukan untuk menjamin agar master dan slave tidak akan terpengaruh oleh setiap perubahan pada set input dan clear yang terjadi pada saat bersamaan dengan transisi clock dan ini penting untuk menghindari race condition. Master dapat mengubah pada setiap saat sementara clock=1. C dan Clock input yang sama yaitu 0. Perbedaan Antara Edge Trigered dengan Master / Slave Flip-Flop.

dan pada saat normal=1. 60 . D-FF Edge Trigered Output berubahnya pada saat clock mulai naik (agreding) saat clock normal=1. Pada T3 diset input dan clock input keduanya rendah dari tinggi menuju rendah dan Edge Trigered FF akan memberikan respon secara tak teramalkan. Bila inputnya berubah outputnya tidak berubah. sementara clock tinggi. Clock SR-FF dan D-FF Output akan berubah saat naik (leading edge). clock clock paling sedikit sejumlah T4 tetapi bagaimanapun juga MS FF akan menuju 1 pada T3. kecuali apabila jatuhnya set input ditunda diluar sisi jatuh. Oleh karena itu MS FF harus digunakan apabila keadaan-keadaan race condition. Bila input berubah maka outputnya akan berubah. Dan apabila clock menuju rendah. JK-FF Output berubah hanya pada saat clock mulai turun (tryling Edge) dan saat itu output ‘mengingat’ inputnya pada saat clock mulai naik bleding egde). Dengan kata lain MS FF memberikan terhadap set=1 yang sudah terjadi sebelum sisi jatuh clock. MS FF akan memberikan trigger yang dapat dipercayai meskipun apabila input-input pengontrolnya berubah bersamaan dengan terjadinya FF. Pada T3 menunjukkan keuntungan utama MS FF dibandingkan dengan edge triggered.memberikan respon yang sama pada T1 dan T2 pada saat clk melakukan transisi menuju (-) T1 dan T2 sama dengan 1. satu tersebut ditransfer menjadi slave. karena 1 pada set input tersimpan pada master.

Operasi-operasi transfer juga dapat diperoleh dengan menggunakan input-input Asinkron. Gambar dibawah ini menunjukkan operasi transfer dengan menggunakan JK-FF. Yaitu output B setelah terjadinya pulsa akan sama dengan apa yang terdapat pada output A sebelum pulsa. Apabila pada jalur enable dijaga tetap rendah. D-FF dan SR-FF. S SET Q S SET Q J SET Q J SET Q D SET Q D SET Q A R CLR B Q R CLR A Q K CLR B Q K CLR A Q CLR A Q CLR Q TRANSFER SR-FF TRANSFER JK-FF TRANSFER D-FF Contoh-contoh gambar transfer sinkron. J Q J SET Q A K Q K B CLR Q Input-input asinkron memberikan respon kepada level-level rendah (lingkaran-lingkaran kecil). buat output NAND bertambah tinggi dengan tanpa pengaruh input-input FF 61 . Operasi-operasi Transfer Operasi yang sangat sering terjadi dalam system-sistem digital adalah transfer informasi dari satu FF atau group FF menuju FF atau group FF yang lain.BAB X OPERASI-OPERASI FLIP-FLOP 1. Contoh-contoh dari transfer sinkron dan clock digunakan untuk transfer. Dalam setiap kasus harga logika yang disimpan di FF A di transfer ke FF B atas komando dari transisi (-) pulsa transfer. seperti gambar dibawah ini bagaimana suatu transfer asinkron dapat diperoleh dengan menggunakan input-input DC Set dan DC Clear dari sembarang jenis FF.

62 . salah satu dari output NAND akan menjadi rendah. mengeset atau mengeclear FF B menjadi sama keadaannya dengan FF A Transfer asinkron ini dilakukan secara bebas oleh inputinput sinkron dan clock dari FF.Apabila jalur transfer enable dibuat tinggi. tergantung kepada keadaan dari output A dan A’. Harga rendah ini akan memberikan salah satu pengaruh.

penjumlahannya dapat dituliskan sebagai berikut : A = 1 B = 1+ 10 C Out S (Sum) S=0 pada penjumlah diatas adalah hasil penjumlahannya (sum) sedang Cout (Carry Out) merupakan nilai pindahan keluarannya. dengan demikian hald adder mempunyai dua jalan masukan (input) A dan B. HALF ADDER Rangkaian logika dari half adder (penjumlah tak lengkap) merupakan dasar penjumlah biner yang masing-masing terdiri dari 1 bit oleh karena itu dinamakan rangkaian penjumlah tak lengkap. A 0 0 1 1 B 0 1 0 1 S 0 1 1 0 C 0 0 0 1 63 . Bentuk rangkaian dan simbol dari rangkaian half adder tersebut dapat dilihat pada gambar dibawah.BAB X1 RANGKAIAN ARITMATIK 1. Dan karena mempunyai 2 variable ini.: Block Skema Rangkaian Half Adder A HA B S atau A B S C C Misalnya biner A=1 akan dijumlahkan dengan biner B=1. dan dua keluaran (output). Tabel kebenaran half adder. maka fungsi outputnya akan memiliki 2n . Cout keduanya merupakan fungsi dari pada rangkaian half adder. 2 n = 22 = 4 Ada 4 kemungkinan hal itu ditunjukkan pada tabel kebenarannya.

Dan rangkaian ini dibangun dari dua buah half adder dan sebuah or gate. Karena mempunyai input variable sebanyak 3 buah maka fungsi outputnya akan mempunyai . FULL ADDER Rangkaian Full Adder merupakan dasar penjumlahan bil biner dengan jumlah bit yang tidak terbatas oleh karena itu dinamakan rangkaian penjumlahan lengkap.2. A HA B Cout HA Cin Sum Atau A B Cout Sum Cin Block Skemanya : A B Cin FA C S Pada gambar diatas dapat dilihat bahwa rangkaian Full Adder mempunyai jalan masukan yaitu A. 64 .B dan Cin . Variable A dan B dipakai untuk bilangan biner yang dijumlahkan sedang Cin adalah nilai pindahan dari penjumlahan code sebelumnya / Cin=Cout. 2 n = 2 3 = 8 kemungkinan.

3. A4 A3 A2 A1 = 1 0 0 1 A4 A3 A2 A1 = 0 1 0 1 S4 S3 S2 S1 = 1 1 1 0 + Bilangan yang ditambah Bilangan yang menambah Hasil penjumlahan Cout = 0001 = Pindahan keluaran Cin = 0010 = Pindahan masukan Nilai Cout =1 hanya pada penjumlahan kolom pertama (LSB). Nilai Cout menjadi Cin untuk penjumlah kedua demikian seterusnya.Tabel kebenaran. Ada nilai pindahan keluaran akan menjadi pindahan masukan pada penjumlahanhan kolom berikutnya. 2. pada cara ini semua kolom penjumlahan dijumlahkan secara serentak atau pada saat yang bersamaan sehingga hasilnya dapat dibaca sesaat itu juga. Penjumlahan bilangan pada contoh diatas dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu : 1. Sedang pada kolom Cin nya. Penjumlahan secara deret (serial Adder). Untuk menjalankan 4 bit 65 . Coutput=0. 2 n = 2 3 = 8 A 0 0 0 0 1 1 1 1 B 0 0 1 1 0 0 1 1 C 0 1 0 1 0 1 0 1 dari Full Adder adalah : SUM 0 0 0 1 0 1 1 1 CARRY OUT 0 1 1 0 1 0 0 1 Dengan berpedoman pada tabel kebenaran diatas dibawah ini diberikan contoh penjumlahan bilangan biner yang masing-masing terdiri dari 4 bit. Pada cara ini penjumlahan dilakukan secara berderet. Penjumlahan secara jajar (paralel adder). Penjumlahan Secara Jajar (Paralel Adder) Untuk menjumlahkan bilangan biner secara jajar (paralel Adder) dibutuhkan beberapa Full adder sejumlah banyaknya bit yang akan dijumlahkan.

Cout penjumlahan LSB dimasukkan sebagai Cin kolom berikutnya demikian seterusnya. dan kurang praktis. Misalnya yang pertama (LSB) : A1 + 1 = A1 menggunakan full adder yang diberi LSB. Contoh : 1001 1011 10100 + Over Flow mempunyai logika 1 Dan nilai ‘1’ yang tidak tertampung dapat dimasukkan pada Cin berikutnya (modal berikutnya). 16 bit dan seterusnya. Dan kalau diganti dengan half adder nantinya apabila digunakan untuk rangkaian model-model 4 bit menjadi rangkaian penjumlah 8 bit. bit yang terakhir diberi. Cout pada full adder MSB diberi tanda over flow maksudnya adalah sebagai jalan keluaran logika ± yang tidak tertampung dalam rangkaian penjumlah. demikian berturut-turut. untuk yang pertama Cin digroundkan (0) sebenarnya full adder untuk LSB dapat digantikan dengan half adder dimana hanya mempunyai 2 jalan masukan A dan B. A B Cin A B Cin A B Cin A B Cin FA (MSB) Over Flow S4 C out FA S3 C out FA S2 C out FA (LSB) S1 1001 1011 10100 Over Flow + Pada gambar diatas dapat dilihat bahwa masing-masing bit dijumlahkan dalam satu full adder. 16 bit dan seterusnya. 66 . 4 bit. 8 bit.bilangan biner dilakukan dengan 4 buah full adder yang dirangkai sedemikian rupa sehingga penjumlahan akan berlangsung pada saat yang bersamaan.

4. Dengan demikian output D-FF akan respon meluruskan Cout (untuk menjadi Cin pada full adder). Pada saat yang sama pada full adder sesaat itu juga register S bekerja menampung hasil penjumlahan tsb. Untuk Cout full adder dihubungkan sedemikian rupa pada D-FF.+ 1 ( 0) 0 1 0 1 1 ---------------.A C Out D Clk Q D-FF Clock Gambar Penjumlahan Serial Adder 5. Ketiga register A. bersama D-FF. sehingga nantinya mengalami penundaan waktu. A Sum 4 3 2 1 Serial Out 4 3 2 1 B 4 3 2 1 Serial Out Cin F.B dan S adalah shift register geser.+ (0)0110 67 . Penjumlahan Secara Deret (Serial Adder) Pada penjumlahan cara ini bilangan yang akan ditambah dan bilangan yang menambah untuk pertama kali disimpan didalam register A dan B.6 (0) 1010 ( 1 ) 1 0 1 1 --. Masing-masing jalan keluar serial output register geser tersebut dihubungkan ke jalan masuk (dua input) full adder sedangkan output full adder ke jalan masuk serial input register S yang berfungsi sebagai penyimpannan hasil penjumlahan. Contoh pengurang / penjumlah komplemen-1 dari : 10 4 ----. Sesaat setelah kedua input full adder yang lain (A dan B) siap dijalankan. Rangkaian Pengurang / Penjumlah komplemens-1.> Comp dari 0 1 0 0 ---------------. ketiga register tersebut bekerjanya dikontrol oleh sinyal Clock yang dihubungkan menjadi satu.

Carry diabaikan Dari hasil pengurang / penjumlah komplemen-2 pada pengurang setelah diinverter maka ditambah ‘1’ dan setelah hasil penjumlahan bila ada carry akan diabaikan.dari keterangan tersebut maka dapat dibuatkan rangkaiannya yaitu sebagai berikut : 68 . Contoh pengurang / penjumlah komplemen-2 dari : 7 5 --.Dari hasil pengurang / penjumlah komplemen-1 tersebut dapat dibuatkan rangkaiannya yaitu sebagai berikut : Penjelasn pada gambar. 6.+ 1 (0) 0 1 0 --. dan pada Cout pada C4 dihubungkan ke C0 bertujuan untuk menambahkan bila posisi C4 bilangan tanda (-) yaitu ‘1’ maka akan ditambahkan ke C0. untuk komplemen-1. pada bit pengurang diberikan inverter untuk membalikkan hasil pengurang. Rangkaian Pengurang / Penjumlah komplemens-2.2 (0) 1 1 1 (1) 0 1 1 Komplemen-2 dari (0) 1 0 1 ------------.

untuk komplemen-2. 7. pada bit pengurang diberikan inverter untuk membalikkan hasil pengurang. dapat dibangun suatu modul IC TCU yang memiliki sejumlah jalan masukan sesuai banyaknya bit data 69 . Rangkaian Pengontrol Penjumlah dan Pengurang True Complement Unit (TCU) Rangkaian pengontrol penjumlah dan pengurang dibangun dari 3 buah gate yang terdiri dari : NAND. Untuk itu pada TCU terdapat 3 jalan masukan dan satu jalan keluaran. Dari rangkaian dasarnya yang hanya mempunyai 1 jalan masuk bit data.Penjelasn pada gambar. Selain dapat meluruskan data yang benar dan complemennya rangkaian dapat pula dikontrol agar menghasilkan data yang semuanya merupakan logic 1 dan 0. dan pada Pengurang (MSB) dihubungkan ke OR dengan ditambah ‘1’ bertujuan untuk menambahkan ‘1’ pada hasil inverter pengurang bila posisi Carry bilangan tanda (-) yaitu ‘1’ maka akan diabaikan. Dari 3 jalan masukan 2 diantaranya adalah input control dan 1 sebagai jalan masukan untuk 1 bit data yang akan dioperasikan. dan EX-OR. NOT.

yang diinginkan. Tabel kebenaran TCU No 1 2 3 4 5 6 7 8 A 0 0 0 0 1 1 1 1 L 0 0 1 1 0 0 1 1 M 0 1 0 1 0 1 0 1 F 1 0 1 0 0 1 1 0 Tabel diatas dapat dijelaskan sebagai berikut : a. dalam hal ini disesuaikan dengan full Adder yang digunakan dan modul tersebut tetap dikontrol oleh kedua input control yang bekerja sebagai jajar didalamnya. fungsi output F dari rangkaian diatas akan memiliki 8 kemungkinan. Kolom no 1 dan no 5. maka : Input A=0 output akan bernilai F=0 Input A=1 output akan bernilai F=1 Kesimpulan : Data input A. maka : Input A=0 output akan bernilai F=1 Input A=1 output akan bernilai F=0 Kesimpulan : Data input A max output F=A’ b. Kolom no 2 dan no 6. Bila input kontrol L dan M=0. hal ini dapat dilihat pada table kebenaran dibawah. maka output F=A 70 . L dan M sebagai Input Kontrol A sebagai input (satu jalan masukan untuk bit data) Karena mempunyai 3 variable input. Bila input kontrol L=0 dan M=1.

Bila input kontrol L dan M=1. Kolom no 4 dan no 8. Rangkaian Penambah BCD. Dengan penjelasan diatas dapat diringkas untuk kemungkinan nilai output kontrol tersebut Data input A A A A L 0 0 1 1 M 0 1 0 1 F A’ A 1 0 Keterangan Meneruskan komplemen data input Meneruskan data inputnya Data input tidak berpengaruh output akan selalu 1 Sama (idem) output akan selalu 0 8. maka : Input A=0 output akan bernilai F=1 Input A=1 output akan bernilai F=1 Kesimpulan : Pada kondisi ini data input tidak terpengaruh sama sekali. karena output F =1 d. maka harus diubah ke bentuk BCD dengan menambah 6 (0110) ke jumlah tersebut. Contoh : 9 3 + 12 1001 0011+ 1100 0110+ 1 0010 1 2 71 . Kolom no 3 dan no 7. Bila jumlah desimal lebih dari 9. maka : Input A=0 output akan bernilai F=0 Input A=1 output akan bernilai F=0 Kesimpulan : Pada kondisi ini data input juga tidak mempengaruhinya. Sandi BCD hanya menggunakan 10 diantara 16 kemungkinan (0000-1001). Bila input kontrol L=1 dan M=0.c.

jumlah > 9 terdeteksi oleh gerbang AND . Jika S5=1 atau S4=S3=1 atau S4=S2=1 maka keluaran gerbang OR=1. Dari rangkaian diatas .Dari hasil penjumlah BCD karena lebih besar dari 9 maka ditambah dengan 6. 72 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful