A.

Pengertian dan Jenis Sampah Secara umum sampah adalah buangan yang tidak disenangi dan tidak diinginkan orang, dimana sebagian besar sampah merupakan bahan yang sudah tidak dipergunakan lagi, dan akan menimbulkan gangguan kesehatan. Definisi sampah menurut undang-undang Nomor 18 Tahun 2008 pasal 1 ayat (1) adalah: “Sampah adalah sisa-sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam yang berbentuk padat”. Sedangkan menurut Sidik Warsito, definisi sampah adalah, “Zat padat atau semi padat yang terbuang atau sudah tak berguna lagi bagik yang dapat membusuk maupun yang tidak dapat membusuk kecuali zat padat buangan atau kotoran manusia” Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa swampah dapat diartikan sebagai benda yang tidak disenangi yang berbentuk padat sebagai produk dari kegiatan manusia, dan tidak memiliki nilai manfaat secara ekonomi. B. Jenis-jenis Sampah Jenis-jenis sampah dapat diuraikan sebagai berikut 1. Sampah basah (gargabe) yaitu sampah yang mudah membusuk dan menimbulkan bau seperti sayuran, buah-buahan, sisa makanan dan lain-lain. 2. Sampah kering (rubbish) yaitu sampah yang dapat yang dapat dibakar dan tidak dapat dibakar, sampah yang dapat dibakar umumnya zat organik misalnya kertas, kayum kardus, karet, dan sebagainya. Sampah yang tidak mudah terbakar sebagian besar adalah zat anorganik seperti logam, gelas, kaleng dari pusat perdagangan dan lain-lain. 3. Abu (ashes)yaitu sampah yang berupa zat sisa pembakaran (bahan yang terbakar) berasal dari rumah, kantor, dan pabrik insdustri. 4. Sampah jalanan (street sweeting) yaitu sampah yang berupa kertas, daun-daun dan plastik

kantor dan sebagainya) ditempatkan dalam tempat penyimpanan sementara atau tempat sampah. zat kimia. Dipo harus dibangun di atas tanah dengan ketinggian bangunan setinggi kendaraan pengangkut sampah .Sampah khusus yaitu sampah yang memerlukan penanganan khhusus misalnya sampah beracun seperti sampah radio aktif. Sampah campuran yaitu sampah yang berasal dari pemukiman yang berupa campuran dari garbage. Memiliki tutup dan mudah dibuka tanpa mengotori tangan c. Sampah industri. Tahap Pengumpulan di Sumber Sampah yang terletak di lokasi sumber (sekolah. diantaranya: 1. Dalam membangun dipo. Ukuran sesuai sehingga mudah diangkut oleh satu orang. kecelakaan atau kematian alami. ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi. 6. yaitu: 1. sampah dikumpulkan di dipo (rumah sampah). dan ashes 7. Setelah dikumpulkan di sumber. kaleng cat dan lain-lain. rubbish. sampah yang berasal dari pembangunan gedung atau bangunan lain seperti batu-bataasbes dan lain-lain. Sampah basah dan kering dikumpulkan di tempat terpisah Adapun tempat penyimpanan sementara (tempat sampah) yang digunakan harus memenuhi persyaratan berikut: a. yaitu sampah yang berasal dari hasil industri. pengolahan hasil bumi. Pengelolaan Sampah Pengelolaan Sampah Padat Ada beberapa tahapan pengelolaan sampah padat. Sampah dari daerah pembangunan (construction wastes). dan timbunan industri lainnya 8. C. Bangkai Binatang yaitu berasal dari binarang mati akibat serangan penyakit. Konstruksi harus kuat dan tidak mudah bocor b.5. 9. dipo berupa bak besar yang digunakan untuk menampung sampah. pengelolaannya diserahkan kepada pemerintah. rumah. Sampah penghancuran gedung (demolition waste) adalah sampah yang berasal dari penghancuran dan perombakan bangunan atau gedung 10.

Sistem trio : tempat sampah basah. atau pada lereng bukit kemudian ditutup dengan lapisan tanah yang diperoleh dari tempat tersebut. Memiliki dua pintu. Pemusnahan menggunakan truk pengangkut sampah yang disediakan oleh Dinas Kebersihan Kota (Chandra. sampah kering dan tidak mudah terbakar. pintu masuk dan pintu untuk mengambil sampah.2. Prinsipnya adalah bahwa penaburan lapisan tanah dilakukan setiap hari dengan tebal lapisan sekitar 15 cm di . 3. Metode ramp Metode ramp merupakan teknik gabungan dari kedua metode di atas. tersedia alat-alat besar. Tahap pengangkutan Dari dipo. Metode galian parit (trench method) Sampah dibuang ke dalam galian parit yang memanjang. Ada 3 metode yang dapat digunakan dalam menerapkan teknik sanitary landfill ini. 4. 3. Sanitary Landfill Sanitary landfill adalah sistem pemusnahan yang paling baik. Semua jenis sampah diangkut dan dibuang ke suatu tempat yang jauh dari lokasi pemukiman. 3. Dengan demikian. Sampah yang ditimbun dan tanah penutup dipadatkan dan diratakan kembali. Sanitary landfill yang baik harus memenuhi persyatatan yaitu tersedia tempat yang luas. Memiliki lubang ventilasi yang tertutup kawat halus untuk mencegah lalat dan binatang lain masuk ke dalam dipo. sampah tidak berada di ruang terbuka dan tentunya tidak menimbulkan bau atau menjadi sarang binatang pengerat. rawa-rawa. dibuat parit baru di sebelah parit terdahulu. Setelah satu parit terisi penuh. 2. 6. 4. yaitu: 1. Metode area Sampah yang dibuang di atas tanah seperti pada tanah rendah. Ada kran air untuk membersihkan 5. tersedia tanah untuk menimbunnya. Sistem duet : Tempat sampah kering dan tempat sampah basah b. Tahap pemusnahan Di dalam tahap pemusnahan sampah ini. Tanah bekas galian digunakan untuk menutup parit tersebut. terdapat beberapa metode yang dapat digunakan. Dalam metode ini. pemusnahan sampah dilakukan dengan cara menimbun sampah dengan cara menimbun sampah dengan tanah yang dilakukan selapis demi selapis. Mudah dijangkau masyarakat Pengumpulan sampah dilakukan dengan dua metode: a. antara lain : a. sampah kemudian diangkut ke TPA atau tempat pembuangan sampah akhir. Tidak menjadi tempat tinggal atau sarang lalat atau tikus. 2007).

Manfaat sistem ini. Chimmey atau stalk Chimmey atau stalk adalah cerobong asap untuk mengalirkan asap keluar dan mengalirkan udara ke dalam 5. tempatvrekreasi. Combustion Combustion atau tungku pembakar kedua. Setelah lokasi sanitary landfill yang terdahulu stabil. Furnace Furnace atau tungku merupakan alat pembakar yang dilengkapi dengan jeruji besi yang berguna untuk mengatur jumlah masuk sampah dan untuk memisahkan abu dengan sampah yang belum terbakar. 2. Tidak memerlukan ruang yang luas. Pengelolaan dapat dilakukan secara terpusat dengan jadwal jam kerja yang dapat diatur sesuai dengan kebutuhan. lokalisasi pembuangan pabrik sukar didapat karena keberatan penduduk. Peralatan yang digunakan dalam insenarasi. 3. 4. Volume sampah dapat diperkecil sampai sepertiganya. Adapun kerugian yang ditimbulkan akibat penerapan metode ini : biaya besar. Dengan demikian tungku tidak terlalu penuh. Incenaration Incenaration atau insinerasi merupakan suatu metode pemusnahan sampah dengan cara membakar sampah secara besar-besaran dengn menggunakan fasilitas pabrik. 3. antara lain : 1. lokasi tersebut dapat dimanfaatkan sebagai sarana jalur hijau (pertamanan). Miscellaneous features . 2. memiliki nyala api yang lebih panas dan berfungsi untuk membakar benda-benda yang tidak terbakar pada tungku pertama. 1986) b. Charging apparatus Charging apparatus adalah tempat penampungan sampah yang berasal dari kendaraan pengangkut sampah. dan sebagainya (Kusnoputranto. Panas yang dihasilkan dapat dipakai sebagai sumber uap. lapangan olahraga.atas tumpukan sampah. antara lain : 1. 4. tempat parkir. Di tempat ini sampah yang terkumpul ditumpuk dan diaduk.

yang kemudian diambil dan dibuang (Chandra. c.Miscellaneous features adalah tempat penampungan sementara dari debu yang terbentuk. Composting Pemusnahan sampah dengan cara proses dekomposisi zat organik oleh . 2007).