P. 1
Fisika Kelas Xi Sma Gaya Gesek Dalam Dinamika

Fisika Kelas Xi Sma Gaya Gesek Dalam Dinamika

4.67

|Views: 14,925|Likes:
Published by Pristiadi Utomo

More info:

Published by: Pristiadi Utomo on Feb 26, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/06/2013

pdf

text

original

Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.

BAB 3
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
GAYA GESEK
DALAM DINAMIKA
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
1
STANDAR KOMPETENSI :
• Menganalisis gejala alam dan
keteraturannya dalam cakupan mekanika
benda titik
KOMPETENSI DASAR
• Setelah mempelajari bab ini Kamu dapat
menganalisis gaya gesek benda dengan
bidang tumpu
Pesawat-pesawat tempur terbang bergerak di angkasa tidak mengalami gesekan karena
tidak bersentuhan dengan benda lain. Gesekan dengan udara relatif kecil dan dapat
diabaikan. Lain halnya dengan mobil yang mengalami gaya gesekan antara ban mobil
dengan jalan. Demikian pula pesawat tempur yang akan tinggal landas di atas kapal induk
mengalami gaya gesek. Apakah gaya gesek antara roda mobil dengan jalan atau antara
roda pesawat dengan landasan kapal induk bersifat menguntungkan atau bahkan
merugikan? Bagaimana seandainya gaya gesek itu tidak ada? Apakah mobil atau pesawat
masih bisa bergerak?


Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Gerbang
Pernahkah kalian melihat orang bermain ski?
Mengapa pemain ski dapat meluncur dengan bebas? Coba
bandingkan dengan orang yang mendorong sebuah kotak di
atas lantai kasar! Apakah gerakan kotak tersebut selancar
orang yang melakukan gerakan di atas lantai es?
Perbedaan kecepatan gerak dari kedua benda
tersebut dikarenakan adanya sebuah gaya yang mempengaruhinya. Gaya yang
mempengaruhi gerakan benda adalah gaya gesek. Gaya gesek sebagai faktor yang
mempengaruhi gerakan benda dipelajari dalam dinamika.
Dinamika sebagai bagian dalam fisika adalah salah
satu cabang yang memperhatikan gaya penyebab dari suatu
gerakan benda. Sebagai misal, jika kalian mendorong sebuah peti di atas lantai yang licin
dibandingkan dengan mendorong peti tersebut di atas lantai kasar, tentu akan terasa
mudah dilakukan di atas lantai licin. Mengapa demikian?
Pernahkah kalian terpeleset? Mengapa lantai yang licin memungkinkan kalian
terpeleset? Mengapa seorang pemain ski dapat bergerak dengan leluasa di atas lantai es
ssdengan sepatu khusus? Apa yang akan terjadi pada pemain ski jika sepatu yang
digunakan adalah sepatu boat biasa? Mengapa para pembalap perlu mengganti ban jika
lintasan balap berubah dari kondisi kering ke kondisi basah? Mengapa tank mempunyai
roda yang khusus agar dapat berjalan di atas lumpur yang licin?
A. Gaya Gesek Statis dan Gaya Gesek Kinetis
Secara umum, gaya gesek suatu benda dapat digolongkan dalam dua jenis, yaitu
gaya gesek statis dan gaya gesek kinetis. Gaya gesek statis terjadi saat benda dalam
keadaan diam atau tepat akan bergerak. Sedang gaya gesek kinetik terjadi saat benda
dalam keadaan bergerak.
Gaya gesek merupakan gaya sentuh, artinya gaya ini muncul jika permukaan dua
zat bersentuhan secara fisik, di mana gaya gesek tersebut sejajar dengan arah gerak benda
dan berlawanan dengan arah gerak benda. Untuk menentukan gaya gesek suatu benda
perhatikan beberapa langkah sebagai berikut!
1. Analisislah komponen-komponen gaya yang bekerja pada benda dengan
menggambarkan uraian gaya pada benda tersebut. Peruraian gaya-gaya ini akan
membuat kita lebih mudah memahami permasalahan.
2. Tentukan besar gaya gesek statis maksimun dengan persamaan:
f
smak
= µ
s
. N
dimana :
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
2
Diatas es, gaya gesek yang dialami pemain ski
sangat kecil
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
f
smak
= gaya gesek statis maksimum (N)
µ
s
= koefisien gesek statis. Nilai koefisien ini selalu lebih besar dibanding
nilai koefisien gesek kinetis (tanpa satuan)
N = gaya normal yang bekerja pada benda (N)
3. Tentukan besar gaya yang bekerja pada benda yang memungkinkan menyebabkan
benda bergerak. Kemudian bandingkan dengan gesar gaya gesek statis maksimum.
a. Jika gaya penggerak lebih besar dari gaya gesek statis maksimum, maka
benda bergerak. Gaya gesek yang bekerja adalah gaya gesek kinetis, dengan
demikian:
f
k
= µ
k
. N
dimana :
f
k
= gaya gesek kinetis (N)
µ
k
= koefisien gesek kinetis (tanpa satuan)
N = gaya normal yang bekerja pada benda (N)
b. Jika gaya penggerak sama dengan gaya gesek statis maksimum maka benda
dikatakan tepat akan bergerak. Artinya masih tetap belum bergerak, sehingga
gaya gesek yang bekerja pada benda sama dengan gaya gesek statis
maksimumnya.
c. Jika gaya penggeraknya lebih kecil dari gaya gesek statis maksimumnya
maka benda dikatakan belum bergerak. Gaya gesek yang bekerja pada benda
sebesar gaya penggerak yang bekerja pada benda.
B. Gaya Gesek pada Bidang Datar
Agar dapat memahami bekerjanya sebuah gaya gesek pada bidang datar
perhatikan analisis beberapa contoh soal berikut ini:
Contoh 1 :
Sebuah buku bermassa 200 gram berada di atas meja yang memiliki koefisien gesek
statik dan kinetik dengan buku sebesar 0,2 dan 0,1. Jika buku didorong dengan gaya 4 N
sejajar meja, maka tentukan besar gaya gesek buku pada meja ? (g = 10 m/s
2
)
Penyelesaian:
Langkah 1:
Uraikan atau gambarkan gaya-gaya yang bekerja pada buku di atas meja.
Langkah 2:
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
3
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Tentukan gaya gesek statis maksimumnya:
f
smak
= µ
s
. N
f
smak
= µ
s
. w
f
smak
= µ
s
. m.g
f
smak
= 0,2 . 0,2.10
f
smak
= 0,4 N
Langkah 3 :
Bandingkan gaya penggeraknya (F = 4 N) dengan gaya gesek statis maksimumnya.
Ternyata gaya penggeraknya lebih besar dibanding dengan gaya gesek statis
maksimumnya, maka gaya gesek yang bekerja pada benda adalah gaya gesek kinetis.
f
k
= µ
k
. N
f
k
= µ
k
. w
f
k
= µ
k
. m.g
f
k
= 0,1 . 0,2.10
f
k
= 0,2 N
Jadi gaya geseknya f = 0,2 N
Contoh 2 :
Suatu hari Togar memindahkan sebuah balok bermassa 10 kg. Balok tersebut berada di
atas lantai dengan koefisien gesek statis 0,3 dan koefisien gesek kinetik 0,2 terhadap
balok. Jika balok ditarik dengan gaya 5 N sejajar lantai, tentukan besar gaya gesek yang
bekerja pada balok!
Penyelesaian :
Langkah 1 :
Uraikan atau gambarkan gaya-gaya yang bekerja pada balok.
Langkah 2 :
Tentukan gaya gesek statis maksimumnya :
f
smak
= µ
s
. N
f
smak
= µ
s
. w
f
smak
= µ
s
. m.g
f
smak
= 0,3 . 10.10
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
4
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
f
smak
= 30 N
Langkah 3 :
Bandingkan gaya penggeraknya (F = 5 N) dengan gaya gesek statis maksimumnya.
Ternyata gaya penggeraknya lebih kecil dibanding dengan gaya gesek statis
maksimumnya, maka gaya gesek yang bekerja pada benda adalah gaya yang diberikan
pada balok. Jadi gaya geseknya f = F = 5 N
Contoh 3 :
Didi menarik balok di atas lantai kasar dengan gaya 10 N. Jika gaya tarik yang dilakukan
Didi membentuk sudut 60° terhadap lantai, dan massa balok 8 kg, tentukan besar
koefisien gesek statisnya saat balok dalam keadaan tepat akan bergerak!
Penyelesaian :
Langkah 1 :
Uraikan atau gambarkan gaya-gaya yang
bekerja pada balok yang ditarik Didi.
Langkah 2 :
Saat tepat akan bergerak, maka gaya penggeraknya (F cos α) sama dengan gaya gesek
statis maksimumnya.
F cos α = f
smak
F cos α = µ
s
N dimana N + F sin 60° = w karena ΣF
y
= 0
F cos α = µ
s
(w – F sin 60°)
10 cos 60° = µ
s
(8 . 10 – 10 (0,866))
5 = µ
s
71,33
µ
s
= 0,07
Contoh 4 :
Saat Hafidz menghapus papan tulis, ia menekan penghapus ke papan tulis dengan gaya 8
N. Jika berat penghapus 0,8 N dan koefisien gesek kinetis penghapus dan papan tulis 0,4,
maka tentukan gaya yang harus diberikan lagi oleh Hafidz kepada penghapus agar saat
menghapus ke arah bawah kecepatan penghapus adalah tetap !
Penyelesaian :
Langkah 1 :
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
5
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Uraikan gaya-gaya yang bekerja pada
penghapus di papan tulis.
Keterangan :
A = gaya tekan pada penghapus ke
papan tulis (N)
N = gaya normal (N)
w = gaya berat penghapus (N)
B = gaya dorong ke penghapus
ke arah bawah (N)
f = gaya gesek dalam soal ini adalah gaya gesek kinetis (N)
Langkah 2 :
Pada sumbu x, penghapus tidak mengalami pergerakan, artinya kedudukannya tetap.
Penghapus tidak masuk pada papan tulis, juga tidak meninggalkan papan tulis, sehingga
resultan pada sumbu x atau sumbu mendatar adalah nol
Σ F
x
= 0
A – N = 0
A = N
8 newton = N
N = 8 newton
Langkah 2 :
Pada sumbu y, penghapus bergerak ke bawah dengan kecepatan tetap. Suatu benda yang
memiliki kecepatan tetap berarti tidak meliliki perubahan kecepatan, sehingga nilai
percepatannya adalah nol, sehingga pada sumbu y berlaku persamaan :
Σ F
y
= 0
f
k
– w – B = 0
µ
k
. N – w – B = 0
0,4 . 8 – 0,8 – B = 0
B = 2,4 N
Contoh 5 :
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
6
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Sebuah balok bermassa 400 gram berada di atas lantai datar dengan koefisien gesek statis
dan kinetis 0,2 dan 0,1. Jika balok yang mula-mula diam diberi gaya mendatar sebesar 4
N selama 5 sekon, tentukan percepatan yang dialami balok!
Penyelesaian:
Langkah 1:
Uraikan komponen gaya yang bekerja:
Langkah 2 :
Tentukan besar gaya gesek statis
maksimumnya :
f
smak
= µ
s
. N
f
smak
= µ
s
. m . g
f
smak
= 0,2 . 0,4 . 10
f
smak
= 0,8 N
Langkah 3 :
Bandingkan gaya penggerak F = 4 N dengan f
smak
. Ternyata F lebih besar dibandingkan
dengan f
smak
, sehingga benda bergerak, dan besar gaya geseknya adalah gaya gesek
kinetis.
f = µ
k
. N
f = µ
k
. m . g
f = 0,1 . 0,4 . 10
f = 0,4 N
Langkah 4 :
Masukkan dalam persamaan hukum Newton yang ke II
Σ F = m . a
F – f = m . a
4 – 0,4 = 0,4 . a
3,6 = 0,4 . a
a = 9 m/s
2
Jadi percepatannya sebesar 9 m/s
2
.
Contoh 6:
Sebuah mobil mainan yang mula-mula diam memiliki massa 500 gram, berjalan di atas
lantai yang mempunyai koefisien gesek kinetis 0,2 dan koefisien gesek statis 0,4. Jika
mesin mobil menghasilkan gaya dorong sebesar 10 N dalam 2 sekon, maka tentukan
jarak yang ditempuh mobil mainan itu selama gayanya bekerja!
Penyelesaian:
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
7
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Langkah 1:
Uraikan komponen gayanya:
Gaya normal merupakan resultan dari gaya normal yang bekerja pada masing-masing
roda. Begitu juga gaya gesek merupakan resultan dari gaya gesek yang bekerja pada roda.
Langkah 2 :
Tentukan gaya gesek statis maksimumnya :
f
smak
= µ
s
. N
f
smak
= µ
s
. m . g
f
smak
= 0,4 . 0,5 . 10
f
smak
= 2 N
Langkah 3:
Bandingkan gaya penggerak F = 10 N dengan f
smak
. Ternyata F lebih besar dibandingkan
dengan f
smak
, sehingga benda bergerak, dan besar gaya geseknya adalah gaya gesek
kinetis.
f = µ
k
. N
f = µ
k
. m . g
f = 0,2 . 0,5 . 10
f = 1 N
Langkah 4:
Masukkan dalam persamaan hukum Newton yang ke II
Σ F = m . a
F – f = m . a
10 – 1 = 0,5 . a
9 = 0,5 . a
a = 18 m/s
2
Langkah 5:
Masukkan dalam persamaan :
S
t
= v
o
. t + ½ . a. t
2
S
t
= 0 . 2 + ½ . 18. 2
2
(mula-mula diam berarti v
o
= 0)
S
t
= 36 m.
Contoh 7:
Fitri mendorong balok yang mula-mula diam di atas lantai dengan koefisien gesek statis
dan kinetis 0,3 dan 0,1. Jika massa balok 4 kg dan gaya mendatar yang diberikan 20 N
selama 5 s, maka tentukan kecepatan akhir dari balok!
Penyelesaian:
Langkah 1:
Uraikan gaya-gaya yang bekerja pada balok.
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
8
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Langkah 2:
Bandingkan gaya penggerak dengan gaya gesek statis maksimumnya.
f
smak
= µ
s
. N
f
smak
= µ
s
. m . g
f
smak
= 0,3 . 4 . 10
f
smak
= 12 N
Langkah 3:
Bandingkan gaya penggerak F = 20 N dengan f
smak
. Ternyata F lebih besar dibandingkan
dengan f
smak
, sehingga benda bergerak, dan besar gaya geseknya adalah gaya gesek
kinetis.
f = µ
k
. N
f = µ
k
. m . g
f = 0,1 . 4 . 10
f = 4 N
Langkah 4:
Masukkan dalam persamaan hukum Newton yang ke II
Σ F = m . a
F – f = m . a
20 – 4 = 4 . a
16 = 4 . a
a = 4 m/s
2
Langkah 5:
Masukkan dalam persamaan :
V
t
= V
o
+ a . t
V
t
= 0 + 4 . 5
V
t
= 20 m/s
Contoh 8:
Dua balok A dan B bertumpukan di atas lantai seperti gambar. Massa balok A yang
berada di bawah adalah 3 kg dan massa balok B yang di atas adalah 2 kg. Koefisien gesek
statis dan kinetis antara balok A dan B adalah 0,3 dan 0,2, sedang koefisien gesek statis
dan kinetis antara balok A dan lantai adalah 0,2 dan 0,1. Tentukan percepatan maksimum
sistem agar balok B tidak tergelincir dari balok A yang ditarik gaya F!
Penyelesaian :
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
9
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Langkah 1 :
Uraikan komponen-komponen gaya yang bekerja pada sistem.
Keterangan :
N
ba
= gaya normal pada balok b terhadap balok a
N
ab
= gaya normal pada balok a terhadap b
N
a lantai
= gaya normal pada balok a terhadap lantai
w
b
= berat benda b
w
a
= berat benda a
f
ba
= gaya gesek benda b terhadap a
f
ab
= gaya gesek benda a terhadap b
f
a
= gaya gesek benda a terhadap lantai
F = gaya tarik pada sistem di benda A
Jika diuraikan, gaya yang bekerja pada tiap-tiap balok adalah:
Pada balok A Pada balok B
Langkah 2:
Pada benda B (balok atas), benda tidak bergerak vertikal, sehingga resultan pada sumbu y
bernilai nol. Dengan demikian akan diperoleh :
Σ F
y
= 0
N
ba
– w
b
= 0
N
ba
= w
b
N
ba
= m
b
. g
N
ba
= 2 . 10 = 20 N dimana besar nilai N
ba
sama dengan N
ab
, hanya arah berlawanan
Langkah 3:
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
10
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Pada benda A, benda juga tidak bergerak secara vertikal. Resultan gaya vertikal yang
bekerja pada benda A bernilai nol, sehingga diperoleh:
Σ F
y
= 0
N
a lantai
– N
ab
– w
a
= 0
N
a lantai
– N
ba
– m
a
. g = 0
N
a lantai
– 20 – (3 . 10) = 0
N
a lantai
– 20 – 30 = 0
N
a lantai
= 50 N
Langkah 4:
Sistem tersebut melibatkan benda A dan B dengan arah gerak benda ke kanan. Gaya-gaya
mendatar (sumbu x) yang diperhatikan adalah gaya yang sejajar dengan gerakan benda,
sehingga diperoleh:
Σ F
x
= m . a
F + f
ba
– f
ab
– f
a lantai
= (m
a
+ m
b
) . a
(f
ba
dan f
ab
merupakan pasangan gaya aksi reaksi yang memiliki besar sama, namun arah
berlawanan dan bekerja pada dua benda, yaitu f
ba
pada balok B, dan f
ab
pada balok A,
sehingga keduanya dapat saling meniadakan)
F – f
a lantai
= (m
a
+ m
b
) . a
karena persoalan dalam hal ini adalah percepatan maksimum sistem maka sistem
diasumsikan dalam keadaan bergerak. Gaya gesek balok pada lantai adalah gaya gesek
kinetis.
F - µ
k
. N
a lantai
= (m
a
+ m
b
) . a (N
a
lantai diperoleh dari langkah 3)
F – 0,1 . 50 = (3 + 2) . a
F – 5 = 5 a
sehingga a =
5
) 5 ( − F
(persamaan 1)
Langkah 5:
Besar percepatan sistem ini berlaku untuk benda A dan benda B, sehingga jika persamaan
(1) diberlakukan pada balok B, maka besar resultan gaya di balok B pada arah mendatar
dapat dinyatakan:
Σ F
x
= m . a
f
ba
= m
b
. a
nilai gaya gesek pada balok B (f
ba
), merupakan nilai gaya gesek statis maksimum, agar
diperoleh percepatan maksimum dalam sistem, dan balok B tetap tidak bergerak terhadap
balok A :
f
ba
= f
smak

f
smak
= m
b
. a persamaan (1) kemudian di substitusikan dalam persamaan ini
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
11
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
µ
s
. N
ba
= m
b
.
]
]
]


5
) 5 (F
µ
s
. w
b
= m
b
.
]
]
]


5
) 5 (F
µ
s
. m
b
.g = m
b
.
]
]
]


5
) 5 (F
µ
s
. g =
]
]
]


5
) 5 (F
0,3 . 10 =
]
]
]


5
) 5 (F
15 = F – 5
F = 20 N
(gaya maksimum yang dapat diberikan pada sistem agar balok B tidak bergerak ke
belakang)
Besar percepatan sistem yang nilainya sama untuk balok A dan B diperoleh dengan
memasukkan nilai F dalam persamaan (1), yaitu:
a =
5
) 5 ( − F
a =
5
) 5 20 ( −
a = 3 m/s
2
Percepatan maksimum pada sistem adalah 3 m/s
2
Contoh 9 :
Balok A = 2 kg dihubungkan dengan tali ke balok B = 4 kg pada bidang datar, kemudian
balok B dihubungkan dengan katrol di tepi bidang datar, lalu dihubungkan dengan balok
C = 4 kg yang tergantung di samping bidang datar. Jika koefisien gesek kinetik dan statis
antara balok A dan B terhadap bidang datar adalah 0,3 dan 0,2, dan massa katrol
diabaikan, maka tentukan tegangan tali antara balok A dan B !
Penyelesaian :
Langkah 1 :
Uraikan gaya-gaya yang bekerja pada sistem
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
12
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Langkah 2 :
Tentukan gaya gesek statis maksimum dari benda A dan B :
f
smak a
= µ
s
. N
a
dimana N
a
= w
a
= m
a
. g sehingga:
f
smak a
= µ
s
. m
a
. g
f
smak a
= 0,3 . 2 . 10
f
smak a
= 6 N
f
smak b
= µ
s
. N
b
dimana N
b
= w
b
= m
b
. g sehingga :
f
smak b
= µ
s
. m
b
. g
f
smak b
= 0,3 . 4 . 10
f
smak b
= 12 N
Sedang gaya penggerak sistem adalah w
c
:
w
c
= m
c
. g
w
c
= 4 . 10
w
c
= 40 N
Ternyata gaya penggerak 40 N, dan gaya penghambat 6 + 12 = 18 N, sehingga masih
besar gaya penggerak, maka sistem dalam keadaan bergerak, dan gaya gesek yang
diperhitungkan adalah gaya gesek kinetis.
f
k a
= µ
k
. N
a
dimana N
a
= w
a
= m
a
. g sehingga :
f
k a
= µ
k
. m
a
. g
f
k a
= 0,2 . 2 . 10
f
k a
= 4 N
f
k b
= µ
k
. N
b
dimana N
b
= w
b
= m
b
. g sehingga :
f
k b
= µ
k
. m
b
. g
f
k b
= 0,2 . 4 . 10
f
k b
= 8 N
Langkah 3:
Gunakan hukum Newton yang kedua:
Σ F = m .a
(gaya yang searah gerakan benda bernilai positif, yang berlawanan bernilai negatif)
w
c
– T
2
+ T
2
– T
2
+ T
2
– f
kb
– T
1
+ T
1
– f
ka
= (m
a
+ m
b
+ m
c
) . a
40 – 8 – 4 = (2 + 4 + 4) . a
28 = 10 . a
a = 2,8 m/s
2
Tegangan tali antara A dan B adalah T
1
, yang dapat diperoleh dengan memperhatikan
balok A atau B.
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
13
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Misalkan diperhatikan balok A, maka diperoleh:
Σ F
a
= m
a
. a
T
1
– 4 = 2 . 2,8
T
1
– 4 = 5,6
T
1
= 9,6 N
Dengan memperhatikan beberapa contoh latihan untuk penerapan hukum Newton
pada bidang datar, diharapkan kalian mengulang-ulang contoh yang telah diberikan
dengan batas penggunaan waktu yang telah ditetapkan. Semakin paham terhadap contoh
permasalahan yang diberikan, maka semakin sedikit waktu yang dibutuhkan untuk
mengerjakan soal.
Kerja Berpasangan
Kerjakan latihan berikut bersama teman sebangkumu!
1. Sebuah balok dengan massa 2 kg diletakkan di atas meja yang mempunyai koefisien
gesek statis dan kinetis 0,4 dan 0,2. Tentukan gaya gesek yang bekerja pada balok,
jika balok ditarik gaya mendatar sebesar 4 N !
2. Dua balok A = 3 kg dan B = 5 kg dihubungkan tali dan diletakkan di atas lantai yang
mempunyai koefisien gesek statis dan kinetis 0,2 dan 0,1. Jika balok B ditarik gaya
40 N dengan arah 60° terhadap bidang datar, maka tentukan tegangan tali antara
balok A dan B.
3. Balok bermassa 200 gram yang mula-mula diam diberi gaya mendatar 1 N selama 10
sekon. Jika balok berada di atas lantai dengan koefisien gesek statis dan kinetis 0,2
dan 0,1, tentukan jarak yang ditempuh balok selama diberi gaya !
4. Dua balok A = 0,5 kg dan B = 2 kg ditumpuk, dengan balok A di atas dan balok B di
bawah. Jika koefisien gesek statis dan kinetis antara balok A dan B adalah 0,2 dan
0,1, serta koefisien gesek statis dan kinetis antara balok B dengan lantai adalah 0,3
dan 0,1, maka tentukan gaya maksimum yang dapat digunakan untuk menarik B agar
balok A tidak bergerak terjatuh dari atas balok B !
Kerja Kelompok
Lakukanlah percobaan berikut bersama kelompokmu!
1. Menentukan koefisien gesek statis suatu benda pada sebuah permukaan.
Petunjuk teknis :
Gunakan suatu benda yang dapat diubah-ubah massanya. Tariklah bahan tersebut
pada sebuah permukaan dengan menggunakan dinamometer. Pada saat benda tepat
akan bergerak, dynamometer akan menunjukkan nilai gaya gesek statis
maksimumnya.
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
14
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
2. Menggambarkan grafik hubungan gaya gesek statis dan kinetis
Petunjuk teknis :
Gunakan suatu bahan, kemudian tariklah dengan dynamometer. Gambarkan dengan
grafik besarnya gaya yang digunakan untuk menggerakkan benda dari keadaan diam
hingga memiliki kecepatan tertentu.
C. Gaya Gesek pada Bidang Miring
Mengapa seorang yang memindahkan kotak besar dan

berat pada sebuah truk, cenderung menggunakan bidang
miring? Apakah bidang miring tersebut memberikan
keuntungan mekanik? Apa yang akan terjadi jika balok
tersebut diangkat secara vertikal ke atas truk? Manakah
yang lebih menguntungkan, menggunakan bidang miring
atau diangkat secara langsung?

Kerja Kelompok
Buatlah kelompok beranggotakan 5 orang! Diskusikan pengaruh adanya gesekan pada
bidang miring! Jelaskan manfaat atau kerugian dengan adanya gaya gesek pada bidang
miring! Sebutkan pula alat yang memanfaatkan gaya gesek dalam kehidupan sehari-hari!
Kumpulkan hasil diskusi kalian kepada guru untuk dinilai!
Bidang miring dapat menyebabkan suatu benda bergerak atau diam. Prinsip untuk
memahami gaya yang mempengaruhi gerakan pada bidang miring sama dengan pada
bidang datar. Akan tetapi peruraian gaya pada bidang miring tidak sama dengan bidang
datar. Perhatikanlah penyelesaian contoh soal sebagai berikut:
Contoh 1 :
Suatu balok bermassa 200 gram berada di bidang miring dengan kemiringan 30° terhadap
bidang datar. Jika koefisien gesek statis dan kinetis antara balok dan bidang miring 0,25
dan 0,1, serta nilai percepatan gravitasi 10 m/s
2
, maka tentukan gaya gesek yang bekerja
pada balok!
Penyelesaian :
Langkah 1 :
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
15
Gambar:
Orang mendorong kotak
pada truk
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Gambarkan peruraian gayanya
Langkah 2 :
Tentukan gaya gesek statis maksimumnya :
f
smak
= µ
s
. N
f
smak
= µ
s
. w cos 30°
f
smak
= µ
s
. m . g . cos 30°
f
smak
= 0,25 . 0,2 . 10 . 3
2
1
f
smak
= 0,25 . 3
f
smak
= 0,433 N
Langkah 3 :
Tentukan gaya penggeraknya :
F
miring
= w sin 30
F
miring
= m . g. . sin 30
F
miring
= 0,2 . 10 . 0,5
F
miring
= 1 N
Langkah 4 :
Membandingkan gaya penggerak terhadap gaya gesek statis maksimumnya.
Ternyata gaya penggeraknya lebih besar dibanding gaya gesek statis maksimumnya,
sehingga benda bergerak. Gaya gesek yang digunakan adalah gaya gesek kinetis.
f
k
= µ
k
. N
f
k
= µ
k
. w cos 30°
f
k
= µ
k
. m . g . cos 30°
f
k
= 0,1 . 0,2 . 10 . 3
2
1
f
k
= 0,1 . 3
f
k
= 0,173 N
Contoh 2 :
Suatu balok bermassa 2 kg berada pada bidang miring dengan kemiringan 30°. Jika
koefisien gesek statis dan kinetis antara bidang miring dan balok 0,2 dan 0,1, tentukan
jarak yang ditempuh oleh balok yang mula-mula diam pada bidang miring selama 2
sekon!
Penyelesaian:
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
16
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Langkah 1:
Uraikan komponen gaya yang bekerja
Langkah 2:
Tentukan gaya gesek statis maksimumnya:
f
smak
= µ
s
. N
f
smak
= µ
s
. w cos 30°
f
smak
= µ
s
. m . g . cos 30°
f
smak
= 0,2 . 2 . 10 . 3
2
1
f
smak
= 2 . 3
f
smak
= 3,46 N
Langkah 3 :
Tentukan gaya penggeraknya:
F
miring
= w sin 30°
F
miring
= m . g . sin 30°
F
miring
= 2 . 10 . 0,5
F
miring
= 10 N
Langkah 4:
Membandingkan gaya penggerak terhadap gaya gesek statis maksimumnya.
Ternyata gaya penggeraknya lebih besar dibanding gaya gesek statis maksimumnya,
sehingga gaya gesek yang berlaku adalah gaya gesek kinetis.
f
k
= µ
k
. N
f
k
= µ
k
. w cos 30°
f
k
= µ
k
. m . g . cos 30°
f
k
= 0,1 . 2 . 10 . 3
2
1
f
k
= 1 . 3
f
k
= 1,73 N
Langkah 5:
Gunakan hukum Newton tentang gerak:
Σ F
mendatar
= m . a
F
miring
– f
k
= m . a
10 – 1,73 = 2 . a
a = 4,135 m/s
2
maka lintasan yang ditempuh pada bidang miring adalah:
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
17
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
S
t
= v
o
. t + ½ a t
2
S
t
= 0 + ½ . 4,135 . 2
2
S
t
= 8,27 m
Contoh 3 :
Seorang pemain ski mulai meluncur pada suatu bidang miring dengan kemiringan 37°.
Tentukan kecepatannya setelah menempuh waktu 6 s , jika koefisien gesek sepatu pemain
ski dan es adalah 0,1!
Penyelesaian:
Langkah 1:
Uraikan komponen gayanya!
Langkah 2 :
Kecepatan akhir dan koefisien gesek yang diketahuhi hanya satu yaitu 0,1 maka dapat
disimpulkan bahwa pemain ski dapat bergerak. Gaya penggeraknya lebih besar dibanding
gaya gesek statis maksimumnya, sehingga gaya geseknya tentunya senilai dengan gaya
gesek kinetisnya. sin 37° = 0,6 dan cos 37° = 0,8 .
Gaya gesek kinetis:
f
k
= µ
k
. N
f
k
= µ
k
. w cos 37°
f
k
= µ
k
. m . g . cos 37°
f
k
= 0,1 . m . 10 . 0,8
f
k
= 0,8 m N
Gaya penggerak:
F
miring
= w sin 37°
F
miring
= m . g. . sin 37°
F
miring
= m . 10 . 0,6
F
miring
= 6 m N
Langkah 3:
Gunakan hukum Newton tentang gerak:
Σ F
mendatar
= m . a
F
miring
– f
k
= m . a
6 m – 0,8 m = m . a semua ruas dibagi dengan m, maka
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
18
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
a = 5,2 m/s
2
maka kecepatan akhirnya adalah :
v
t
= v
o
+ a . t
v
t
= 0 + 5,2 . 6
v
t
= 31,2 m/s
Kerja Mandiri
Kerjakan di buku tugasmu!
1. Suatu balok berada pada bidang miring dengan kemiringan 37°. Jika massa balok 4
kg dan koefisien gesek statis dan kinetis balok terhadap bidang miring adalah 0,3 dan
0,1. Mula-mula balok diam, tentukan:
a. pecepatan balok
b. kecepatan balok setelah 2 sekon
c. jarak yang ditempuh balok dalam 2 sekon
2. Suatu balok I bermassa 2 kg berada
pada suatu bidang miring dengan
kemiringan 57°. Balok I dihubungkan
dengan tali ke balok II bermassa 3 kg
melalui sebuah katrol dan tergantung
bebas di sisi yang lain seperti pada
gambar. Jika koefisien gesek statis dan
kinetis antara balok I dengan bidang
miring adalah 0,2 dan 0,1, tentukan :
a. percepatan sistem
b. tegangan tali antara balok I dan II
D. Gaya Gesek pada Tikungan Datar dan Tikungan Miring
Pada saat suatu benda bergerak di suatu tikungan ada unsur gaya sentripetal yang
mengarah ke pusat lingkaran. Agar suatu benda dapat melakukan gerak melingkar dalam
suatu tikungan tanpa selip atau tergelincir maka besar dari gaya gesek statisnya sama
dengan gaya sentripetalnya.
F
s
= m .
r
v
2
dan f
s
= µ
s
. N
Keterangan :
F
s
= gaya sentripetal (N)
m = massa benda (kg)
v = laju linier benda (m/s)
r = jari-jari gerak melingkar pada tikungan (m)
f
s
= gaya gesek statis (N)
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
19
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
µ
s
= koefisien gesek statis (tanpa satuan)
N = gaya normal pada benda (N)
Contoh 1:
Sebuah mobil melaju pada sebuah tikungan datar dengan jari-jari kelengkungan 50 m.
Jika kecepatan mobil 72 km/jam, tentukan koefisien gesek antara ban mobil dengan aspal
jalan, agar mobil tidak selip!
Penyelesaian:
Langkah 1:
Pahamilah gaya yang bekerja pada benda!
Langkah 2 :
Gaya gesek statis senilai dengan gaya sentripetal
f
s
= F
s
µ
s
. N = m .
r
v
2
saat mobil di tikungan datar maka N = w
µ
s
. w = m .
r
v
2
µ
s
. m . g = m .
r
v
2
µ
s
. g =
r
v
2
µ
s
=
g r
v
.
2
µ
s
=
10 . 50
20
2
µ
s
= 0,8
Contoh 2 :
Suatu mobil berada pada suatu tikungan dengan kemiringan 37° dan koefisien gesek
statis antara ban mobil dengan jalan adalah 0,9. Jika jari-jari tikungan 40 m, maka
tentukan kecepatan maksimal agar mobil tidak selip!
Penyelesaian:
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
20
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Langkah 1:
Uraikan komponen gayanya!
Langkah 2 :
Ternyata terdapat 2 gaya yang mengarah ke pusat lingkaran, sebagai peruraian dari gaya
normal dan gaya gesek statis. Dengan demikian, nilai gaya sentripetal senilai dengan
jumlah kedua gaya tersebut :
F
s
= N sin 37° + f
s
cos 37° persamaan (1)
karena N belum didefinisikan, maka nilai gaya normal didefinisikan dari resultan arah
sumbu Y (vertikal) adalah nol, karena mobil tidak bergerak ke atas atau ke bawah.
Σ F
y
= 0
N cos 37° – w – f
s
sin37° = 0
N cos 37° – m . g – µ
s
. N . sin 37° = 0
N . 0,8 – m . g – 0,9 . N . 0,6 = 0
0,8 N – 0,54 N = m . g
0,26 N = m . g
N =
26 , 0
.g m
Sehingga jika N dimasukkan ke dalam persamaan (1) diperoleh :
F
s
= N sin 37° + f
s
cos 37°
m .
r
v
2
= N sin 37° + µ
s
N cos 37°
m .
r
v
2
=
,
`

.
|
26 , 0
.g m
. 0,6 + 0,9 .
,
`

.
|
26 , 0
.g m
. 0,8 (semua ruas dibagi m)
40
2
v
=
,
`

.
|
26 , 0
g
. 0,6 + 0,9 .
,
`

.
|
26 , 0
g
. 0,8
40
2
v
=
,
`

.
|
26 , 0
10
. 0,6 + 0,9 .
,
`

.
|
26 , 0
10
. 0,8
40
2
v
=
,
`

.
|
26 , 0
10
. 0,6 + 0,9 .
,
`

.
|
26 , 0
10
. 0,8
40
2
v
=
26 , 0
2 , 13
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
21
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
v
2
= 2030,77
v = 77 , 2030
v = 45,06 m/s
Perlu diperhatikan dalam memahami gerakan suatu benda di suatu tikungan adalah
gaya-gaya yang menuju pusat lingkaran. Hal tersebut berlaku baik pada bidang datar
maupun pada bidang miring. Dengan mengetahui gaya-gaya yang mengarah pada pusat
lingkaran, maka besar gaya sentripetal nilainya sama dengan gaya-gaya tersebut.
Kerja Individu
Kerjakanlah di buku tugasmu!
1. Suatu sepeda motor melaju di tikungan datar dengan koefisien gesek statis antara ban
dan jalan adalah 1. Tentukan laju linier maksimum yang dapat dikendarai oleh
pengendara motor jika jari-jari kelengkungan tikungan adalah 40 m !
2. Mobil yang dikendarai Akmal melaju pada tikungan miring dengan jari-jari tikungan
80 m dan kemiringan 37° terhadap horisontal. Tentukan laju linier maksimum mobil
Akmal agar tidak selip jika:
a. tikungan licin
b. tikungan tidak licin dengan koefisien gesek statis 1
Soal-soal Ulangan 3
Soal-soal Pilihan Ganda
Pilihlah jawaban yang paling tepat!
1. Sebuah balok bermassa 4 kg diatas lantai dengan koefisien gesek statis dan kinetis 0,4
dan 0,2. Jika balok ditarik gaya 6 N, maka besar gaya geseknya adalah ...
a. 40 N
b. 20 N
c. 16 N
d. 6 N
e. 2 N
2. Balok bermassa 10 kg diletakkan di atas lantai dan didorong dengan gaya 20 N. Jika
balok tepat akan bergerak, maka besar koefisien gesek statisnya adalah ...
a. 0,6 d. 0,2
b. 0,4 e. 0,1
c. 0,3
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
22
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
3. Sebuah uang logam diletakkan di atas buku. Tepat saat buku membentuk sudut 45°,
uang logam itu tepat akan bergerak, maka besar koefisien gesek statis dari buku dan
uang logam tersebut adalah ...
a. 1 d. 0,4
b. 0,9 e. 0,2
c. 0,5
4. Balok bermassa 100 gram mula-mula diam di atas lantai dengan koefisien gesek statis
dan kinetis 0,2 dan 0,1. Jika balok tersebut diberi gaya mendatar 2 N selama 1 s maka
jarak yang ditempuh balok adalah ....
a. 2 m d. 7,5 m
b. 3 m e. 9,5 m
c. 6 m
5. Balok yang mula-mula diam dan bermassa 1 kg ditarik gaya 2 N selama 2 s. Jika gaya
yang diberikan membentuk sudut 60° terhadap bidang datar, serta besar koefisien
gesek statis dan kinetis adalah 0,4 dan 0,2, maka besar kecepatan akhir setelah diberi
gaya adalah ...
a. 0 m/s d. 4,25 m/s
b. 1,25 m/s e. 5 m/s
c. 3,3 m/s
6. Sebuah benda bermassa 0,5 kg di atas lantai mula-mula diam, kemudian diberi gaya
mendatar 4 N selama 2 sekon. Jika koefisien gesek kinetis dan statis antara benda dan
lantai 0,2 dan 0,4, maka kecepatan benda setelah diberi gaya selama 2 sekon adalah
....
a. 4 m/s d. 12 m/s
b. 6 m/s e. 15 m/s
c. 9 m/s
7. Dua balok I dan II masing-masing bermassa 2 kg dan 4 kg dihubungkan dengan tali.
Jika pada balok II ditarik gaya sehingga percepatan sistem adalah 1 m/s
2
, dan
koefisien gesek kinetis kedua balok dengan lantai adalah 0,1, maka besar gaya yang
bekerja pada balok II adalah ...
a. 2 N d. 10 N
b. 4 N e. 12 N
c. 6 N
8. Sebuah balok berada pada bidang miring dengan kemiringan 53°. Jika pada sudut
tersebut benda tepat akan bergerak maka koefisien gesek statis dari balok dan bidang
miring adalah ....
a. 1/5 d. 3/4
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
23
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
b. 2/5 e. 1/2
c. 4/3
9. Sebuah balok I berada di atas meja dihubungkan dengan balok II melalui sebuah tali
dan katrol. Balok II tergantung bebas di tepi meja.
Balok II ditambah massanya sedikit demi sedikit. Pada saat balok I akan mulai
bergerak hal itu berarti ....
1 m
1
= m
2
3. w
2
> f
s1
2. w
1
= w
2
4. w
2
= f
s1
Dari pernyataan di atas yang benar adalah....
a. 1,2 dan 3 d. 4 saja
b. 1 dan 3 e. semua benar
c. 2 dan 4
10. Sebuah mobil bermassa 3 ton melewati tikungan dengan jari-jari 30 m dan
kemiringan jalan 37°. Jika jalan licin maka kecepatan maksimum dari mobil agar
tidak slip di tikungan tersebut adalah ....
a. 4 m/s d. 14 m/s
b. 7 m/s e. 15 m/s
c. 10 m/s
11. Tiga buah balok A, B dan C berada di atas lantai dan masing-masing dihubungkan
dengan tali yang massanya diabaikan. Pada blok C ditarik gaya mendatar ke kanan
sebesar 25 N. Jika massa A = 4 kg, massa B = 3 kg, massa C = 2 kg dan koefisien
gesek kinetis antara semua balok dengan lantai adalah 0,25 maka perbandingan besar
tegangan tali antara A dan B dengan B dan C adalah ....
a. 5 : 8 d. 7 : 4
b. 4 : 7 e. 8 : 5
c. 1 : 1
12. Dua buah balok ditumpuk dan diletakkan di atas meja licin, di mana balok I
diletakkan di atas dan balok II di bawah. Untuk menggeser balok m
1
pada balok m
2
diperlukan gaya 10 N, dan m
2
= 3 m
1
. Besar gaya F maksimum yang dapat diberikan
pada balok bawah agar kedua balok bergerak bersama-sama adalah ...
a. 10 N d. 40 N
b. 20 N e. 50 N
c. 30 N
13. Dua balok A = 3 kg dan B = 5 kg dihubungkan dengan tali dan diletakkan di atas
lantai yang mempunyai koefisien gesek statis dan kinetis 0,2 dan 0,1. Jika balok B
ditarik gaya 40 N dengan arah 37° terhadap bidang datar, maka tegangan tali antara
balok A dan B adalah ....
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
24
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
a. 12 N d. 5 N
b. 10 N e. 3 N
c. 8 N
14. Sebuah balok bermassa 2 kg di bidang miring dengan kemiringn 57°. Jika panjang
bidang miring 2 m, koefisien gesek statis balok dengan bidang miring 0,2 dan
koefisien kinetisnya 0,1 maka waktu yang diperlukan balok yang mula-mula diam
agar sampai di kaki bidang miring adalah ....
a. 0,877 s d. 0,566 s
b. 0,788 s e. 4,999 s
c. 0,677 s
15. Perhatikan gambar berikut!
m1 = 6 kg, m2 = 2 kg
koefisien gesek antara bidang
miring dan benda I adalah 0,5
mula-mula kedua benda diam
maka tegangan tali adalah ....
a. 30 N
b. 22,5 N
c. 19 N
d. 12 N
e. 9 N
16. Suatu sistem ditunjukkan oleh gambar. Koefisien gesek statis antara benda A dan C
adalah 0,3 dan antara benda A dengan meja adalah 0,2 dengan ma = 4 kg, mb = 5 kg,
g = 10 m/s2. Sistem tidak bergerak. Pernyataan di bawah ini yang benar adalah ....
1. gaya gesek A dan C adalah nol
2. tegangan tali 50 N
3. massa minimum benda C adalah 21 kg
4. gaya gesek antara A dan meja 85 N
a. 1,2 dan 3
b. 1 dan 3
c. 2 dan 4
d. 4 saja
e. semua benar
17. Besar gaya gesekan yang bekerja pada benda yang bergerak pada bidang miring
kasar, dengan gaya gesekan dengan udara diabaikan, tergantung pula pada ....
1. berat benda
2. sudut miring benda terhadap bidang horisontal
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
25
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
3. kekasaran permukaan bidang
4. kecepatan gerak benda
Dari pernyataan di atas yang benar adalah....
a. 1,2 dan 3 d. 4 saja
b. 1 dan 3 e. semua benar
c. 2 dan 4
18. Sebuah mobil bermassa 1 ton melewati tikungan jalan yang rata dengan jari-jari
tikungan 50 m. Jika koefisien gesek antara ban dan jalan 0,8 maka kelajuan
maksimum mobil agar tidak tergelincir adalah ....
a. 19 m/s d. 33 m/s
b. 20 m/s e. 50 m/s
c. 27,5 m/s
19. Sebuah mobil melaju di tikungan dengan kemiringan 37° dan jari-jari tikungan 100
m. Jika saat itu jalan licin maka kecepatan maksimum mobil yang diperbolehkan agar
tidak tergelincir adalah.....
a. 27,5 m/s d. 40 m/s
b. 38,4 m/s e. 44,5 m/s
c. 39,9 m/s
20. Sebuah kotak bermassa 10 kg dalam keadaan diam di atas lantai horisontal. Jika
koefisien gesek statis dan kinetis adalah 0,4 dan 0,2, dan gaya eksternal yang
dikerjakan pada kotak adalah nol, maka gaya gesek yang bekerja pada benda adalah ..
a. 98 N d. 29 N
b. 89 N e. 0 N
c. 39 N
Soal-soal Uraian
Jawablah dengan singkat dan jelas !
1. Mengapa benda yang sudah bergerak di atas lantai jika didorong akan terasa lebih
ringan gaya dorongnya, jika dibanding dengan gaya dorong benda yang masih dalam
keadaan diam?
2. Sebuah kotak setinggi setengah lutut kalian berada di atas lantai. Manakah yang lebih
kecil gaya yang diperlukan untuk menggerakkan kotak tersebut, didorong atau ditarik
dengan tali?
3. Dapatkah sebuah penghapus yang digunakan untuk menghapus papan tulis tidak
terjatuh ke bawah saat hanya diberi gaya tekan horiontal saja? Jelaskan!
4. Mengapa mobil yang direm lebih mudah berhenti di banding dengan kereta api?
5. Saat jalan licin, mengapa pengereman sebaiknya dilakukan pelan-pelan atau
berulang-ulang ?
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
26
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
6. Balok 40 kg berada di atas meja dengan koefisien gesek kinetis 0,3. Berapa gaya
horisontal yang harus diberikan agar balok bergerak dengan laju tetap?
7. Gaya 40 N digunakan untuk membuat kotak 5 kg dalam keadaan tepat akan bergerak
di atas lantai. Tentukan koefisien gesek statik antara balok dan lantai!
8. Sebuah kotak di dorong di atas lantai sehingga memiliki kecepatan awal 4 m/s. Jika
kemudian gaya dorong dihentikan, dan koefisien gesek kinetik adalah 0,2 maka
tentukan berapa jauh kotak itu akan bergerak!
9. Sebuah truk membawa peti bermassa 400 kg. Koefisien gesek statis antara peti
dengan dasar truk adalah 0,8. Tentukan perlambatan maksimum yang dapat diberikan
supir truk kepada truk, agar peti tidak meluncur!
10. Sebuah mobil melintasi tikungan dengan jari-jari kelengkungan 25 m dan koefisien
gesek statis ban dan jalan 0,9. Tentukan laju maksimum mobil agar tidak tergelincir !
11. Sebuah mobil balap melewati tikungan dengan jari-jari kelengkungan 200 m dan
kemiringan tikungan 45°. Tentukan laju maksimum mobil jika:
a. jalan licin
b. jalan mempunyai koefisien gesek statis 0,8
12. Dua buah balok mempunyai massa m
1
= 4 kg, m
2
= 8 kg dihubungkan dengan tali dan
berada di lantai dengan koefisien gesek statis dan kinetis 0,8 dan 0,4. Jika balok 2
ditarik gaya 40 N membentuk sudut 30° terhadap horisontal, tentukan percepatan
sistem dan tegangan tali antara balok 1 dan 2!
13. Sebuah sabun dengan massa 200 gram meluncur pada bidang miring yang dianggap
licin sepanjang 2 m. Jika kemiringan bidang miring 37°, tentukan kecepatan sabun
saat mencapai dasar bidang miring!
14. Dua balok A dan B bertumpukan, dengan A di bawah dan B di atas. Massa balok A =
4 kg, massa balok B = 8 kg, dan benda A ditarik dengan sebuah gaya. A berada
dilantai licin, dan koefisien gesek statis dan kinetis antara balok A dan B adalah 0,8
dan 0,4. sTentukan besar gaya maksimum yang diberikan pada A agar balok B tidak
tergelincir!
15. Sebuah balok dengan massa 28 kg berada di atas meja dengan koefisien gesek statis
dan kinetis 0,5 dan 0,3. Balok kemudian dihubungkan dengan sebuah ember melalui
tali dan sebuah katrol yang massanya diabaikan. Ember bermassa 1 kg dan berada di
tepi meja. Jika kemudian ember diberi pasir sehingga balok tepat akan bergerak maka
tentukan massa pasir yang ditambahkan ke ember!
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
27
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
Rangkuman
1. Gaya gesekan antara permukaan benda yang bergerak dengan bidang tumpu
benda akan menimbulkan gaya gesek yang arahnya senantiasa berlawanan dengan
arah gerak benda.
2. Ada dua jenis gaya gesek yaitu :
• gaya gesek statis (f
s
) : bekerja pada saat benda diam (berhenti) dengan
persamaan
f
s
= µ
s
N
• gaya gesek kinetik (f
k
) : bekerja pada saat benda bergerak dengan
persamaan f
k
= µ
k
N.
Glosarium
• Dinamika = cabang dari ilmu fisika yang mempelajari gerak dengan
memperhitungkan gaya-gaya yang menyertainya.
• Diskret = terpatah-patah dan tidak kontinyu.
• Gaya = dorongan atau tarikan pada benda yang dapat menimbulkan percepatan.
• Gaya gesek kinetis = gaya gesek yang dialami oleh benda yang bergerak.
• Gaya gesek statis = gaya gesek yang dialami oleh benda yang diam.
• Gaya normal = gaya tekan suatu benda terhadap bidang tumpuannya.
• Gaya penggerak = gaya-gaya yang arahnya searah dengan arah gerak benda.
• Gaya penghambat = gaya-gaya yang arahnya berlawanan dengan arah gerak
benda.
• Gaya sentripetal = gaya yang selalu mengarah ke pusat rperputaran benda.
• Koefisien gesek = konstanta yang menjadi ukuran kekasaran suatu bidang
permukaan.
Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd.
28

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->