P. 1
Tki Sumiati

Tki Sumiati

|Views: 29|Likes:
Published by somadiadi

More info:

Published by: somadiadi on Mar 05, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/18/2013

pdf

text

original

http://www.mentari.biz/tki-sumiati.

html
27 Februari 2013 Pkl : 11.57

Tki Sumiati
Tki Sumiati – Tki ku sayang Tki ku malang. Sungguh kasihan nasib Tki Sumiati yng bekerja di Arab Saudi. Wanita yng bernama Sumiati bin Salan mustapa ini merantau menjadi Tkw di Arab Saudi. Untuk mencari uang agar dapat menghidupi keluargany. Namun apa yng di dapat oleh Sumiati yng malang. Bukan uang yng dia dapatkan tapi siksaan yng tak berprikemanusiaan. Sumiati di siksa majikanny, Sumiati yng baru saja bekerja menjadi pembantu rumah tangga di Arab pertengahan Juli lalu, saat ini mala dirawat intensif di Rumah Sakit Raja Fahd di Madinah, Arab Saudi. Sumiati disiksa oleh majikannya dengan sangat kejam. Berita terkini Tki Sumiati mengisahkan, selain Sumiati mengalami luka bakar serius di beberapa bagian tubuhny, kedua kaki Sumiati juga nyaris lumpuh. Sementara bibir Sumiati bagian atas sobek dan hilang karena digunting oleh majikannya. Parahny lagi ternyata selama Sumiati bekerja belum pernah gajian. Hal ini diungkapkan Zulkarnaen, paman Sumiati sendiri. “Sumiati belum pernah digaji sehingga tidak bisa mengirim uang ke orangtuanya” kata Zulkarnaen, Rabu (17/11/2010). Padahal Sumiati yang malang yng telah mendapat penyiksaan parah oleh majikannya di Arab Saudi itu merupakan tulang punggung keluarga. “Pemerintah RI mengecam keras tindakan tidak berperikemanusiaan terhadap Sumiati tersebut dan akan memastikan bahwa pihak yang bertanggung jawab ditindak sesuai hukum yang berlaku,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Michael Tene dalam konferensi pers di Jakarta. Sebagaimana disampaikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, akan ada tim yng dibentuk sebagai bentuk keseriusan pemerintah untuk menangani kasus Sumiati, atas terjadiny penyiksaan terhadap Sumiati. Pemerintah Indonesia akan mengirim tim dari empat kementerian untuk menangani kasus penyiksaan Sumiati di Madinah, Arab Saudi. Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Gumelar, akan memimpin langsung tim dari Kementeria Luar Negeri, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, serta Kementerian Kesehatan, yang akan menangani kasus Sumiati Arab Saudi. Berita baikny saat ini kondisi Sumiati wanita asal Nusa Tenggara Barat (NTB) ini sudah stabil. Pihak pemerintah sudah menunjuk satu orang dokter yng berpengalaman untuk mendampingi Sumiati selama proses perawatan. Pemerintah juga sudah menunjuk seorang pengacara untuk mendampingi Sumiati selama proses hukum berlangsung. Sementara majikan Sumiati, Khalid Saleh Al Akhmin, sudah ditangkap kepolisian setempat untuk diproses hukum dan mendapatkan hukuman yng setimpal.

http://forum.dudung.net/index.php?topic=19583.0 27 Februari 2013 Pkl : 11.56
Lagi-lagi Perlakuan Memilukan Bagi TKI Ini menunjukkan belum adanya kesepakatan antara RI dan Arab Saudi soal perlindungan PRT.

VIVAnews - Peristiwa memilukan kembali dialami pekerja asal Indonesia yang mengadu nasib sebagai pembantu rumah tangga (PRT) di luar negeri. Kali ini terjadi di Arab Saudi. Di mata majikan, Sumiati binti Salan Mustapa tampaknya tidak lagi dipandang sebagai manusia. Perempuan 23 tahun itu berkali-kali menerima siksaan hebat. Kasus ini mendapat perhatian besar di tanah air setelah suatu media massa di Arab Saudi akhir pekan lalu memberitakan nasib Sumiati. Harian The Saudi Gazzette mengungkapkan, sejak mulai bekerja pada 23 Juli 2010, Sumiati kerap menerima penyiksaan dari istri dan anak majikannya. Saat ini, Sumiati sedang dirawat di Rumah Sakit King Fadh di Kota Madinah. Lukanya sangat parah, sampai-sampai bibir bagian atasnya hilang, seperti luka gunting. Sumiati merupakan TKI yang berasal dari Dusun Jala, Kecamatan Huu, Kabupaten Dompu, Bima, Nusa Tenggara Barat. Dia berangkat ke Arab Saudi melalui PT Rajana Falam Putri dan tiba di Arab Saudi pada 18 Juli 2010. Penyiksaan Sumiati itu turut membuat prihatin Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Dia lalu memerintahkan Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa dan para pejabat lain yang terkait agar serius menangani kasus Sumiati. Penanganan itu termasuk dalam hal perawatan medis ataupun advokasi hukum. Khusus untuk upaya hukum terhadap majikan Sumiati, Yudhoyono minta agar hukum tidak dikaburkan. "Saya dengar ada upaya pengaburan. Jangan sampai hal ini terjadi. Saya ingin hukum ditegakkan," kata Yudhoyono sebelum Rapat Terbatas bidang Politik, Hukum, dan Keamanan di Kantor Presiden, Selasa 16 November 2010. Presiden meminta agar tim diplomasi Kementerian Luar Negeri memberikan bantuan total kepada TKW yang baru tiga bulan berada di Arab Saudi itu. "Segera kirim tim agar yang bersangkutan dapat perawatan medis terbaik," ucap Yudhoyono sambil meminta agar kasus penyiksaan terhadap TKI tidak terjadi lagi.

Pihak keluarga menuntut pertanggungjawaban sponsor yang memberangkatkan Sumiati. Sementara pihak rumah sakit merekomendasikan agar Sumiati menjalani operasi plastik. *** Lembaga pejuang hak-hak pekerja Indonesia di luar negeri, Migrant Care, menilai bahwa terungkapnya kasus penganiayaan keji terhadap Sumiati menunjukkan pembiaran terhadap berbagai kekerasan dan pelanggaran HAM atas PRT migran. "Tidak hanya kali ini saja, sudah terlalu banyak PRT Migran kita yang menjadi korban, namun pemerintah tidak menganggap ini sebagai persoalan serius yang menuntut perhatian dan tindakan kongkret agar tidak lagi ada korban yang berjatuhan," kata Anis Hidayah, Direktur Eksekutif Migrant Care dalam pernyataan resmi lembaga itu, Minggu 14 November 2010. Kasus ini menunjukkan belum adanya kesepakatan antara pemerintah Indonesia dengan Arab Saudi mengenai perjanjian (MoU) tentang perlindungan PRT migran asal Indonesia seperti Sumiati. Padahal, absennya proteksi hukum bagi buruh migran membuka ruang lebar untuk berbagai kekerasan dan pelanggaran terhadap mereka. Apalagi, menurut Migrant Care, kedua negara juga sama-sama belum mengakui konvensi ILO untuk perlindungan PRT. Maka lembaga itu menuntut pemerintah RI harus segera mengirim nota protes diplomatik kepada Arab Saudi sebagai bentuk protes terhadap kebiadaban majikan Sumiati yang melewati koridor kemanusiaan sekaligus mengawal kasus ini untuk segera diproses melalui jalur hukum, dan memastikan tidak ada proses di luar itu. Pemerintah Indonesia dan Saudi Arabia juga harus menjadikan kasus ini sebagai momentum untuk segera mengambil langkah kongkret bagi perlindungan PRT migran melalui pembentukan MoU yang mencerminkan prinsip-prinsip HAM dan decent work (kerja layak). Kemenakertrans RI juga dituntut melakukan investigasi terhadap proses penempatan Sumiati ke Saudi Arabia, yang diduga kuat menjadi korban sindikat trafficking atau penyelundupan manusia. Pemerintah, melalui Kementrian Luar Negeri (Kemlu), pernah mengungkapkan hambatan yang sering ditemui dalam soal perlindungan WNI atau pekerja migran di luar negeri. Mantan Direktur Perlindungan WNI dari Kemlu, yang kini menjadi Konsul Jenderal RI di Hong Kong, Teguh Wardoyo, dalam wawancara yang dimuat VIVAnews beberapa waktu lalu mengungkapkan bahwa di beberapa negara tujuan penempatan, pekerja asing yang bergerak di sektor informal tidak dilindungi oleh Hukum Perburuhan atau Ketenagakerjaan setempat. Selain itu, minimnya pendidikan sebagian besar TKI yang bergerak di sektor informal membuat mereka kerap tidak memahami hak-hak yang ada di perjanjian kerja. "Masalah rendahnya pendidikan TKI merupakan pemicu berbagai masalah yang timbul di luar negeri. TKI kerap tidak bisa membaca dan menulis, akibatnya mereka tidak tahu bahwa identitas mereka dipalsukan di paspor, tidak paham isi kontrak, dan tidak dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan kondisi kerja di luar negeri yang berbeda dengan di Indonesia," kata Wardoyo. "Yang terparah adalah mereka tidak dapat membela diri ketika mengalami eksploitasi, baik oleh majikan maupun agen. Jika TKI yang dikirimkan setidaknya berpendidikan minimal SMA, dengan dasar pendidikan yang memadai tentunya kompetensi mereka akan jauh lebih baik," lanjut Wardoyo. *** Demi mencegah munculnya kasus serupa seperti yang dialami Sumiati, maka pemerintah Indonesia diharapkan menerapkan langkah yang sama saat menghadapi Malaysia tahun lalu, yaitu menangguhkan pengiriman pekerja migran ke Arab Saudi dan memaksa mereka untuk berunding membuat perjanjian yang menjamin perlindungan dan hak-hak para pekerja. Selain Arab Saudi, Malaysia pun dikenal sebagai salah satu tujuan utama pengiriman pekerja migran - khususnya di sektor informal, seperti pembantu rumah tangga. PRT asal Indonesia pada akhirnya memberi pengaruh yang cukup signifikan bagi negara tempat mereka bekerja. Malaysia kini tampak kesulitan mendapatkan tenaga baru untuk menjadi pembantu rumah tangga (PRT) sejak Indonesia menghentikan ekspor PRT ke Negeri Jiran tahun lalu. Menurut laman harian The Star, Selasa 16 November 2010, para agen penyalur PRT mengaku kesulitan untuk mendatangkan PRT asing sejak Indonesia membekukan pengiriman PRT Juni tahun lalu, menyusul banyaknya kasus penganiayaan dan perlakuan yang tidak pantas yang diterima pekerja dari negeri ini. "Kita terpaksa menolak permintaan PRT dari konsumen karena kekurangan tenaga," kata Raja Zulkepley Dahalan, direktur Agensi Pekerjaan Haz Bhd, kepada The Star. Sambil menunggu perundingan antara Indonesia dan Malaysia untuk membuat perjanjian yang

menjamin perlindungan dan hak-hak PRT dari Indonesia, para agen lalu melirik negara-negara lain sebagai alternatif, diantaranya Kamboja. Direktur Agensi Pekerjaan Sri Nadin Sdn Bhd, Fiona Low, mengungkapkan bahwa banyak agen kini berpaling ke Kamboja sebagai sumber penyedia PRT karena sementara ini merupakan alternatif terbaik.

Sumber: http://fokus.vivanews.com/news/read/189116-lagi-lagi-perlakuan-memilukan-bagitki --------------------------------------------------------------Penganiayaan TKI di Arab Saudi Sulit Diungkap “Jadi kepada siapapun yang mempekerjakan buruh di sana, ini cenderung berpotensi terjadi."

VIVAnews - Ketua Komnas Perempuan Yuniyanti Chuzaifah menilai kasus Tenaga Kerja Indonesia, Sumiati, 23 tahun, yang disiksa secara sadis oleh istri majikan di Arab Saudi, sangat melukai rakyat Indonesia, terutama kaum perempuan. Kendati demikian, Yuniyanti tidak heran jika kasus semacam itu terjadi lagi. Sebab, sistem sosial dan lingkungan kerja di Arab Saudi yang belum terbentuk baik untuk melindungi para buruh migran. Yuniyanti yang menyelesaikan S-3 Bidang Antropologi Gender dan Migrasi di Amsterdam University ini mengaku cukup mengetahui tabiat majikan Arab Saudi. Dia telah melakukan penelitian tiga tahun di sana dengan sampel para majikan, para duta besar, pengacara, jurnalis, ulama, masyarakat biasa, penerjemah, termasuk buruh migran laki-laki. “Riset saya di Arab Saudi selama tahun itu, mereka sendiri sampai 2006 belum punya mekanisme untuk menskrining majikan yang sudah punya rekaman melakukan kriminal,” kata Yuniyanti kepada VIVAnews.com, Selasa, 16 November 2010. “Jadi kepada siapapun yang mempekerjakan buruh migran di sana, ini cenderung berpotensi terjadi,” katanya. Yuniyanti mengaku sejak 1992 telah mendengar dan membaca ratusan kali kasus penyiksaan TKI. Hasil penelitian yang dikemukakan Yuniyanti juga menyimpulkan bahwa dari tiga duta besar di Arab Saudi, semuanya menyatakan sangat sulit melindungi buruh migran secara diplomatik. “Arab Saudi memang tidak mudah karena masyarakat di sana tertutup sehingga polisi juga kesulitan dalam mengungkapnya,” katanya. Polisi hanya akan mengtahui bila ada laporan dan ini tentu saja juga mengalami kesulitan karena jumlah staf di kedutaan sangat kurang. Sebelumnya diberitakan, Kementerian Luar Negeri mengutuk penganiayaan terhadap Sumiati. Kementerian dalam siaran pers yang diterima VIVANews.com, menyebut kekerasan yang diterima Sumiati sebagai tindakan yang tidak berperikemanusiaan. Itu sebabnya, kementerian mendesak pelakunya harus bertanggungjawab dan harus ditindak sesuai hukum yang berlaku. Kementerian Luar Negeri juga telah mengambil langkah-langkah untuk penanganan kasus ini. • VIVAnews Sumber: http://nasional.vivanews.com/news/read/189155-penganiayaan-tki-di-arab-saudisulit-diungkap

155 6.041 563 2.861 4.703 1.146 4. dan dijamin penegakannya. bahwa setiap tenaga kerja mempunyai hak dan kesempatan yang sama tanpa diskriminasi untuk memperoleh pekerjaan dan penghasilan yang layak.700 9.932 5.077 39.685 28.807 22.324 953 7 36 96 232 499 111 164 468 210 4 6 71 22 5 82 10 3 143 554 1 10 3 8 114 3 123 90 80 680.150 8.198 187.496 21.274 20.381 4222 1 13 3.049.756 29.337 39.832 1.217 234.830 8.582 10.549 1.785 7. dan kemampuan.717 1.009 786 674 826 582 148 10 1484 693 1072 645 9 1 1113 426 25 1016 352 269 279 468 212 556 447 20 80 638 185 1 526 363 81 9 588 88 3 478 359 66 313 446 1 592 202 2 12 519 236 17 496 195 37 356 295 1 299 354 6 491 119 213 382 309 239 337 179 35 251 83 3 425 35 174 277 2 13 265 130 301 105 5 248 117 30 7 59 59 2 246 106 117 153 81 99 236 3.890 7.594 75.401 1.283 18.661 37.685 20.837 4.623 47.088 2.731 32. .669 33.184 38.978 12.600 25.746 644.857 14.643 11.814 123.820 214.476 10.345 3.go.399 47 475 13.299 1.259 7. keterampilan.482 5.218 7.263 66 639 2.588 228.844 4.695 134 29 9.559 16.100 29.210 7.262 50. bakat.375 4.295 46.890 137.360 10805 5.441 453 609 1.476 106.427.430 40.html 27 Februari 2013 Pkl : 12.391 37.710 632.886 116.208 2.399 1.123 45.292 3.918 2.508 1.000 696. baik di dalam maupun di luar negeri sesuai dengan keahlian.325 381.003 945 895 848 840 825 808 769 714 691 689 667 624 595 548 516 486 463 451 410 406 370 368 354 351 5.723 693 10.875 220.980 10.781 20.01 No 1 2 3 4 Negara Penempatan 2006 2007 2008 281.375 2.108 46.059 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2004 TENTANG PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA.578 8.908 3.155 5.390 6.746 5.010 13.848 43.118 11. Menimbang : a.309 8.087 257.522 28.852 3.267 2.056 134.204 24.408 1.634 50.220 1.592 Saudi Arabia Malaysia Taiwan Singapore United Emirate Arab 5 (Uea) 6 Hong Kong 7 Kuwait 8 Qatar 9 Yordania 10 Oman 11 Brunai Darussalam 12 Korea Selatan 13 Amerika Serikat 14 Bahrain 15 Syria 16 Italia 17 Jepang 18 Aljazair 19 Afrika Selatan 20 Macao 21 Spanyol 22 RRC 23 Thailand 24 Turki 25 New Zealand 26 Fiji 27 Maldives 28 Australia 29 Nigeria 30 Mauritius 31 Brasil 32 Belanda 33 India 34 Lain-lain 35 Uruguay 36 Cyprus 37 Jerman 38 Inggris 39 Trinidad 40 Papua New Guini 41 Vietnam 42 Libya 43 Timor Leste 44 Swiss 45 Mesir 46 Peru 47 Portugal 48 Yaman 49 Rusia 50 Perancis 51 Lain-lain Total 20.803 581.998.134 .759 6.035 3.633 228.449 8.081 188.335 62.928 1.274 Jumlah 1.417 33.296 59.237 23. minat.092 Tahun 2009 2010 2011 2012 276.985 50.862 2. b.973 30.172 575.498 30.706 50.bnp2tki.048 73.id/statistik-mainmenu-86/penempatan/6756-penempatanper-tahun-per-negara-2006-2012.084 563 12 2.765 362 233 2.1.810 59. bahwa bekerja merupakan hak asasi manusia yang wajib dijunjung tinggi.644 219.596 11.http://www.658 222.062 11. dihormati.

minat. bahwa penempatan tenaga kerja Indonesia di luar negeri merupakan suatu upaya untuk mewujudkan hak dan kesempatan yang sama bagi tenaga kerja untuk memperoleh pekerjaan dan penghasilan yang layak. e. selama. Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA DAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA MEMUTUSKAN : Menetapkan : UNDANG-UNDANG TENTANG PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI. f. dan terperinci mengenai penempatan dan perlindungan tenaga kerja Indonesia di luar negeri. tegas. Pasal 29 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.c. baik sebelum. i. 6. . kesetaraan dan keadilan gender. Calon Tenaga Kerja Indonesia yang selanjutnya disebut calon TKI adalah setiap warga negara Indonesia yang memenuhi syarat sebagai pencari kerja yang akan bekerja di luar negeri dan terdaftar di instansi pemerintah kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan. demokrasi. 4. pemberangkatan sampai ke negara tujuan. martabat. Penempatan TKI adalah kegiatan pelayanan untuk mempertemukan tenaga kerja Indonesia sesuai bakat. hak asasi manusia dan perlindungan hukum serta pemerataan kesempatan kerja dan penyediaan tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan nasional. BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam undang-undang ini yang dimaksud dengan: 1. 3. Mitra Usaha adalah instansi atau badan usaha berbentuk badan hukum di negara tujuan yang bertanggung jawab menempatkan TKI pada Pengguna. bahwa negara wajib menjamin dan melindungi hak asasi warga negaranya yang bekerja baik di dalam maupun di luar negeri berdasarkan prinsip persamaan hak. huruf g. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a. Pasal 27 ayat (2). pengurusan dokumen. bahwa penempatan tenaga kerja Indonesia di luar negeri perlu dilakukan secara terpadu antara instansi Pemerintah baik Pusat maupun Daerah dan peran serta masyarakat dalam suatu sistem hukum guna melindungi tenaga kerja Indonesia yang ditempatkan di luar negeri. perlu membentuk Undang-undang tentang Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri. Pasal 28 D ayat (1) dan ayat (2). bahwa dalam Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan dinyatakan penempatan tenaga kerja Indonesia di luar negeri diatur dengan Undang-undang. termasuk perbudakan dan kerja paksa. Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 39. g. bahwa peraturan perundang-undangan di bidang ketenagakerjaan yang ada belum mengatur secara memadai. dan kemampuannya dengan pemberi kerja di luar negeri yang meliputi keseluruhan proses perekrutan. d. bahwa tenaga kerja Indonesia di luar negeri sering dijadikan obyek perdagangan manusia. yang pelaksanaannya dilakukan dengan tetap memperhatikan harkat. dan anti perdagangan manusia. kesewenang-wenangan. huruf f. 2. persiapan pemberangkatan. Tenaga Kerja Indonesia yang selanjutnya disebut dengan TKI adalah setiap warga negara Indonesia yang memenuhi syarat untuk bekerja di luar negeri dalam hubungan kerja untuk jangka waktu tertentu dengan menerima upah. 5. Pasal 28 E ayat (1) dan ayat (3). kejahatan atas harkat dan martabat manusia. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4279). Mengingat : 1. huruf b. keadilan sosial. Pasal 21. Pasal 20. dan pemulangan dari negara tujuan. 2. serta perlakuan lain yang melanggar hak asasi manusia. huruf e. huruf d. h. penampungan. pendidikan dan pelatihan. huruf c. maupun sesudah bekerja. anti diskriminasi. korban kekerasan. Perlindungan TKI adalah segala upaya untuk melindungi kepentingan calon TKI/TKI dalam mewujudkan terjaminnya pemenuhan hak-haknya sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pelaksana penempatan TKI swasta adalah badan hukum yang telah memperoleh izin tertulis dari Pemerintah untuk menyelenggarakan pelayanan penempatan TKI di luar negeri. dan huruf h.

keadilan sosial. di negara tujuan. menjamin terpenuhinya hak-hak calon TKI/TKI. meningkatkan kesejahteraan TKI dan keluarganya. sampai kembali ke tempat asal di Indonesia. b. Pasal 6 Pemerintah bertanggung jawab untuk meningkatkan upaya perlindungan TKI di luar negeri. 12. Surat Izin Pelaksana Penempatan TKI yang selanjutnya disebut SIPPTKI adalahizin tertulis yang diberikan oleh Menteri kepada perusahaan yang akan menjadi pelaksana penempatan TKI swasta. serta anti perdagangan manusia. untuk jabatan tertentu. melakukan upaya diplomatik untuk menjamin pemenuhan hak dan perlindungan TKI secara optimal di negara tujuan. hak dan kewajiban masing-masing pihak. dan mengawasi penyelenggaraan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri. baik yang berangkat melalui pelaksana penempatan TKI. 8. Pasal 7 Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 dan Pasal 6 Pemerintah berkewajiban: a. Perjanjian Kerja Sama Penempatan adalah perjanjian tertulis antara pelaksana penempatan TKI swasta dengan Mitra Usaha atau Pengguna yang memuat hak dan kewajiban masing-masing pihak dalam rangka penempatan serta perlindungan TKI di negara tujuan. Perjanjian Kerja adalah perjanjian tertulis antara TKI dengan Pengguna yang memuat syarat-syarat kerja. 9. dan/atau Perseorangan di negara tujuan yang mempekerjakan TKI. 17. maupun yang berangkat secara mandiri. kesetaraan dan keadilan gender. persamaan hak. b. dan untuk dipekerjakan pada calon Pengguna tertentu dalam jangka waktu tertentu. demokrasi. melaksanakan. memberdayakan dan mendayagunakan tenaga kerja secara optimal dan manusiawi. Badan Hukum Swasta. TANGGUNG JAWAB. Pengguna Jasa TKI yang selanjutnya disebut dengan Pengguna adalah instansi Pemerintah. 16. Visa Kerja adalah izin tertulis yang diberikan oleh pejabat yang berwenang pada perwakilan suatu negara yang memuat persetujuan untuk masuk dan melakukan pekerjaan di negara yang bersangkutan. DAN KEWAJIBAN PEMERINTAH Pasal 5 (1) Pemerintah bertugas mengatur. Pemerintah dapat melimpahkan sebagian wewenangnya dan/atau tugas perbantuan kepada pemerintah daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 15. anti diskriminasi. Badan Hukum Pemerintah. Menteri adalah Menteri yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan. 13. c. Orang adalah pihak orang perseorangan atau badan hukum. d. mengawasi pelaksanaan penempatan calon TKI. Pasal 2 Penempatan dan perlindungan calon TKI/TKI berasaskan keterpaduan. membina.7. Perjanjian Penempatan TKI adalah perjanjian tertulis antara pelaksana penempatan TKI swasta dengan calon TKI yang memuat hak dan kewajiban masing-masing pihak dalam rangka penempatan TKI di negara tujuan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Surat Izin Pengerahan yang selanjutnya disebut SIP adalah izin yang diberikan Pemerintah kepada pelaksana penempatan TKI swasta untuk merekrut calon TKI dari daerah tertentu. Pasal 3 Penempatan dan perlindungan calon TKI/TKI bertujuan untuk: a. Pasal 4 Orang perseorangan dilarang menempatkan warga negara Indonesia untuk bekerja di luar negeri. 11. 10. menjamin dan melindungi calon TKI/TKI sejak di dalam negeri. dan . Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri yang selanjutnya disebut dengan KTKLN adalah kartu identitas bagi TKI yang memenuhi persyaratan dan prosedur untuk bekerja di luar negeri. Pemerintah adalah perangkat Negara Kesatuan Republik Indonesia yang terdiri dari Presiden beserta para Menteri. 14. BAB II TUGAS. c. membentuk dan mengembangkan sistem informasi penempatan calon TKI di luar negeri. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

c. memperoleh hak. dan perlakuan yang sama yang diperoleh tenaga kerja asing lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan di negara tujuan. memiliki unit pelatihan kerja. Pelaksana penempatan TKI swasta. memiliki modal disetor yang tercantum dalam akta pendirian perusahaan. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. c. b. keberadaan dan kepulangan TKI kepada Perwakilan Republik Indonesia di negara tujuan. berbentuk badan hukum perseroan terbatas (PT) yang didirikan berdasarkan peraturan perundangundangan. memiliki sarana dan prasarana pelayanan penempatan TKI. memperoleh upah sesuai dengan standar upah yang berlaku di negara tujuan. memperoleh naskah perjanjian kerja yang asli. memberikan perlindungan kepada TKI selama masa sebelum pemberangkatan. h.e.000. memiliki rencana kerja penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri sekurang-kurangnya untuk kurun waktu 3 (tiga) tahun berjalan.000. dan masa purna penempatan. menaati peraturan perundang-undangan baik di dalam negeri maupun di negara tujuan. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. pelaksana penempatan TKI swasta harus memenuhi persyaratan: a.000. hanya dapat dilakukan atas dasar perjanjian secara tertulis antara Pemerintah dengan Pemerintah negara Pengguna TKI atau Pengguna berbadan hukum di negara tujuan. e. memberitahukan atau melaporkan kedatangan. memperoleh kebebasan menganut agama dan keyakinannya serta kesempatan untuk menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan keyakinan yang dianutnya. f. Pasal 13 (1) Untuk dapat memperoleh SIPPTKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12. sekurang-kurangnya sebesar Rp3. dan d.000. menaati dan melaksanakan pekerjaannya sesuai dengan perjanjian kerja. Pasal 11 (1) Penempatan TKI di luar negeri oleh Pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf a. Pasal 9 Setiap calon TKI/TKI mempunyai kewajiban untuk: a. b. e. dan bentuk serta standar yang harus dipenuhi untuk sarana dan prasarana pelayanan penempatan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f. menyetor uang kepada bank sebagai jaminan dalam bentuk deposito sebesar Rp. memperoleh informasi yang benar mengenai pasar kerja luar negeri dan prosedur penempatan TKI di luar negeri. masa penempatan. Pasal 14 . g. i. membayar biaya pelayanan penempatan TKI di luar negeri sesuai dengan peraturan perundang-undangan.00 (tiga miliar rupiah).000. memperoleh pelayanan dan perlakuan yang sama dalam penempatan di luar negeri. di luar negeri terdiri dari: Pemerintah. d. BAB IV PELAKSANA PENEMPATAN TKI DI LUAR NEGERI Pasal 10 Pelaksana penempatan TKI a. c. besarnya modal disetor sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dan jaminan dalam bentuk deposito sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c.500. memperoleh jaminan perlindungan hukum sesuai dengan peraturan perundangundangan atas tindakan yang dapat merendahkan harkat dan martabatnya serta pelanggaran atas hak-hak yang ditetapkan sesuai dengan peraturan perundangundangan selama penempatan di luar negeri. kesempatan. b. memperoleh jaminan perlindungan keselamatan dan keamanan kepulangan TKI ke tempat asal. (3) Ketentuan mengenai penyusunan rencana kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d. (2) Sesuai dengan perkembangan keadaan. bekerja di luar negeri. b. dan f.00 (lima ratus juta rupiah) pada bank pemerintah. Pasal 12 Perusahaan yang akan menjadi pelaksana penempatan TKI swasta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf b wajib mendapat izin tertulis berupa SIPPTKI dari Menteri. (2) Ketentuan mengenai tata cara pelaksanaan penempatan TKI oleh Pemerintah sebagaimana dimaksud pada ayat (1). dapat ditinjau kembali dan diubah dengan Peraturan Menteri. d. BAB III HAK DAN KEWAJIBAN TKI Pasal 8 Setiap calon TKI/TKI mempunyai hak dan kesempatan yang sama untuk: a.

diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. tidak dalam kondisi diskors. memiliki neraca keuangan selama 2 (dua) tahun terakhir tidak mengalami kerugian yang di audit akuntan publik. (2) Kegiatan yang dilakukan oleh kantor cabang pelaksana penempatan TKI swasta sebagaimana dimaksud pada ayat (1). harus berbadan hukum yang dibentuk berdasarkan peraturan perundangundangan di negara tujuan. melakukan penyuluhan dan pendataan calon TKI.(1) Izin untuk melaksanakan penempatan TKI di luar negeri diberikan untuk jangka waktu 5 (lima) tahun dan dapat diperpanjang setiap 5 (lima) tahun sekali. masih memiliki sarana dan prasarana yang sesuai dengan standar yang ditetapkan. tidak lagi memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13. menjadi tanggung jawab kantor pusat pelaksana penempatan TKI swasta. dan e. b. pencairan. telah melaksanakan penempatan sekurang-kurangnya 75% (tujuh puluh lima perseratus) dari rencana penempatan pada waktu memperoleh SIPPTKI. pelaksana penempatan TKI swasta wajib mempunyai perwakilan di negara TKI ditempatkan. (2) Pencabutan SIPPTKI oleh Menteri sebagaimana dimaksud pada ayat (1). b. (3) Tata cara pencabutan SIPPTKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. telah melaksanakan kewajibannya untuk memberikan laporan secara periodik kepada Menteri. (2) Perwakilan pelaksana penempatan TKI swasta sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 16 Deposito hanya dapat dicairkan dalam hal pelaksana penempatan TKI swasta tidak memenuhi kewajiban terhadap calon TKI/TKI sebagaimana telah diperjanjikan dalam perjanjian penempatan. (3) Ketentuan mengenai tata cara pembentukan kantor cabang pelaksana penempatan TKI swasta sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2). dan pengembalian deposito sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2). diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. atau b. Pasal 20 (1) Untuk mewakili kepentingannya. . tidak melaksanakan kewajiban dan tanggung jawabnya dan/atau melanggar larangan dalam penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri yang diatur dalam undang-undang ini. Pasal 17 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta wajib menambah biaya keperluan penyelesaian perselisihan atau sengketa calon TKI/TKI apabila deposito yang digunakan tidak mencukupi. Pasal 18 (1) Menteri dapat mencabut SIPPTKI apabila pelaksana penempatan TKI swasta: a. c. Pasal 21 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta dapat membentuk kantor cabang di daerah di luar wilayah domisili kantor pusatnya. Pasal 22 Pelaksana penempatan TKI swasta hanya dapat memberikan kewenangan kepada kantor cabang untuk: a. melakukan pendaftaran dan seleksi calon TKI. tidak mengurangi tanggung jawab pelaksana penempatan TKI swasta terhadap TKI yang telah ditempatkan dan masih berada di luar negeri. (2) Perpanjangan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diberikan kepada pelaksana penempatan TKI swasta selain harus memenuhi syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 juga harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: a. d. (2) Pemerintah mengembalikan deposito kepada pelaksana penempatan TKI swasta apabila masa berlaku SIPPTKI telah berakhir dan tidak diperpanjang lagi atau SIPPTKI dicabut. (3) Ketentuan mengenai penyetoran. penggunaan. Pasal 19 Pelaksana penempatan TKI swasta dilarang mengalihkan atau memindahtangankan SIPPTKI kepada pihak lain. Pasal 15 Tata cara pemberian dan perpanjangan SIPPTKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 dan Pasal 14 diatur dengan Peraturan Menteri.

perusahaan yang bersangkutan harus berbadan hukum yang dibentuk berdasarkan hukum Indonesia. (3) Berdasarkan hasil penilaian terhadap Mitra Usaha dan Pengguna sebagaimana dimaksud pada ayat (1). dan f. c. TKI telah diikutsertakan dalam program jaminan sosial tenaga kerja dan/atau memiliki polis asuransi. dan ketersediaan tenaga kerja dengan mengutamakan kepentingan nasional. dan d. menandatangani perjanjian penempatan dengan calon TKI atas nama pelaksana penempatan TKI swasta.c. Pasal 24 (1) Penempatan TKI pada Pengguna perseorangan harus melalui Mitra Usaha di negara tujuan. perusahaan dapat menempatkan TKI di luar negeri untuk kepentingan perusahaannya sendiri atas dasar izin tertulis dari Menteri. Pasal 28 Penempatan TKI pada pekerjaan dan jabatan tertentu diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. dan kemampuan. perusahaan memiliki bukti hubungan kepemilikan atau perjanjian pekerjaan yang diketahui oleh Perwakilan Republik Indonesia. TKI yang ditempatkan wajib memiliki KTKLN. BAB V TATA CARA PENEMPATAN Bagian Pertama Umum Pasal 27 (1) Penempatan TKI di luar negeri hanya dapat dilakukan ke negara tujuan yang pemerintahnya telah membuat perjanjian tertulis dengan Pemerintah Republik Indonesia atau ke negara tujuan yang mempunyai peraturan perundang-undangan yang melindungi tenaga kerja asing. . diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. digunakan sebagai pertimbangan Perwakilan Republik Indonesia dalam memberikan persetujuan atas dokumen yang dipersyaratkan dalam penempatan TKI di luar negeri. menyelesaikan kasus calon TKI/TKI pada pra atau purna penempatan. Pasal 26 (1) Selain oleh Pemerintah dan pelaksana penempatan TKI swasta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10. Pasal 23 Seluruh kegiatan yang dilakukan oleh kantor cabang pelaksana penempatan TKI swasta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22. TKI telah memiliki perjanjian kerja. Perwakilan Republik Indonesia menetapkan Mitra Usaha dan Pengguna yang bermasalah dalam daftar Mitra Usaha dan Pengguna bermasalah. (4) Pemerintah mengumumkan daftar Mitra Usaha dan Pengguna bermasalah secara periodik setiap 3 (tiga) bulan. harus memenuhi persyaratan: a. menjadi tanggung jawab kantor pusat pelaksana penempatan TKI swasta. bakat. e. (2) Berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 29 (1) Penempatan calon TKI/TKI di luar negeri diarahkan pada jabatan yang tepat sesuai dengan keahlian. (2) Penempatan TKI di luar negeri untuk kepentingan perusahaan sendiri sebagaimana dimaksud pada ayat (1). minat. d. pemerataan kesempatan kerja. keterampilan. (5) Ketentuan mengenai tata cara penilaian dan penetapan Mitra Usaha dan Pengguna baik bermasalah maupun tidak bermasalah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (3). (3) Ketentuan mengenai penempatan TKI di luar negeri untuk kepentingan perusahaan sendiri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2). b. perlindungan hukum. dan atas pertimbangan keamanan Pemerintah menetapkan negara-negara tertentu tertutup bagi penempatan TKI dengan Peraturan Menteri. (2) Mitra Usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus berbentuk badan hukum yang didirikan sesuai dengan peraturan perundangan di negara tujuan. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. Pasal 25 (1) Perwakilan Republik Indonesia melakukan penilaian terhadap Mitra Usaha dan Pengguna sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24. hak azasi manusia. (2) Hasil penilaian terhadap Mitra Usaha dan Pengguna sebagaimana dimaksud pada ayat (1). TKI yang ditempatkan merupakan pekerja perusahaan itu sendiri. martabat. (2) Penempatan calon TKI/TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan dengan memperhatikan harkat.

dan rancangan perjanjian kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a. rancangan perjanjian penempatan. (3) Surat permintaan TKI dari Pengguna. kerja. sehat jasmani dan rohani. dan d. wajib mendapatkan persetujuan dari instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan dan disampaikan oleh pelaksana penempatan TKI swasta. dokumen yang diperlukan. uji g.Pasal 30 Setiap orang dilarang menempatkan calon TKI/TKI pada jabatan dan tempat pekerjaan yang bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan dan norma kesusilaan serta peraturan perundang-undangan. tata cara perlindungan bagi TKI. surat permintaan TKI dari Pengguna. kompetensi. pemeriksaan kesehatan dan e. huruf b. dan d. (2) Informasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1). psikologi. pembekalan akhir pemberangkatan (PAP). perjanjian kerja sama penempatan. perjanjian kerjasama penempatan. pengurusan b. meliputi: SIP. pendidikan dan pelatihan d. disampaikan secara lengkap dan benar. (4) Tata cara penerbitan SIP diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. Pasal 35 Perekrutan calon TKI oleh pelaksana penempatan TKI swasta wajib dilakukan terhadap calon TKI yang telah memenuhi persyaratan: a. dan . Pasal 36 (1) Pencari kerja yang berminat bekerja ke luar negeri harus terdaftar pada instansi pemerintah kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan. rancangan perjanjian kerja. Paragraf 2 Perekrutan dan Seleksi Pasal 34 (1) Proses perekrutan didahului dengan memberikan informasi kepada calon TKI sekurang-kurangnya tentang: a. kondisi. berusia sekurang-kurangnya 18 (delapan belas) tahun kecuali bagi calon TKI yang akan dipekerjakan pada Pengguna perseorangan sekurang-kurangnya berusia 21 (dua puluh satu) tahun. (3) Informasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2). seleksi. dilakukan sesuai dengan Peraturan Menteri. (2) Pendaftaran pencari kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1). c. b. dan resiko di negara tujuan. tata cara perekrutan. b. (2) Untuk mendapatkan SIP. dokumen. berpendidikan sekurang-kurangnya lulus Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) atau yang sederajat. perekrutan dan c. hak dan kewajiban calon TKI/TKI. dan e. h. Pasal 33 Pelaksana penempatan TKI swasta dilarang mengalihkan atau memindahtangankan SIP kepada pihak lain untuk melakukan perekrutan calon TKI. d. dan huruf d harus memperoleh persetujuan dari pejabat yang berwenang pada Perwakilan Republik Indonesia di negara tujuan. pelaksana penempatan TKI swasta harus memiliki: a. c. pemberangkatan. situasi. c. tidak dalam keadaan hamil bagi calon tenaga kerja perempuan. b. Paragraf 1 Surat Izin Pengerahan Pasal 32 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta yang akan melakukan perekrutan wajib memiliki SIP dari Menteri. Bagian Kedua Pra Penempatan TKI Pasal 31 Kegiatan pra penempatan TKI di luar negeri a. pengurusan f. baik di Indonesia maupun di negara tujuan atau di negara tujuan yang telah dinyatakan tertutup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27.

dan d. membekali. (2) Pendidikan dan pelatihan kerja bagi calon TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dimaksudkan untuk: a. Pasal 47 Ketentuan mengenai pendidikan dan pelatihan kerja diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. (2) Pendidikan dan pelatihan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memenuhi persyaratan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pendidikan dan pelatihan kerja. dan risiko bekerja di luar negeri. meningkatkan. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. Pasal 45 Pelaksana penempatan TKI swasta dilarang menempatkan calon TKI yang tidak lulus dalam uji kompetensi kerja. dalam bentuk sertifikat kompetensi dari lembaga pendidikan dan pelatihan yang telah terakreditasi oleh instansi yang berwenang apabila lulus dalam sertifikasi kompetensi kerja. Pasal 39 Segala biaya yang diperlukan dalam kegiatan perekrutan calon TKI. kondisi. memberi pengetahuan dan pemahaman tentang situasi. (2) Dalam hal TKI belum memiliki kompetensi kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 43 (1) Pendidikan dan pelatihan kerja dilaksanakan oleh pelaksana penempatan tenaga kerja swasta atau lembaga pelatihan kerja yang telah memenuhi persyaratan. memberi pengetahuan dan pemahaman tentang hak dan kewajiban calon TKI/TKI. Pasal 42 (1) Calon TKI berhak mendapat pendidikan dan pelatihan kerja sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan. dibebankan dan menjadi tanggung jawab pelaksana penempatan TKI swasta. Paragraf 3 Pendidikan dan Pelatihan Kerja Pasal 41 (1) Calon TKI wajib memiliki sertifikat kompetensi kerja sesuai dengan persyaratan jabatan. agama. Pasal 44 Calon TKI memperoleh pengakuan kompetensi kerja setelah mengikuti pendidikan dan pelatihan kerja yang diselenggarakan lembaga pendidikan dan pelatihan kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43. membekali kemampuan berkomunikasi dalam bahasa negara tujuan. b. (2) Perjanjian penempatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diketahui oleh instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan kabupaten/kota. Pasal 46 Calon TKI yang sedang mengikuti pendidikan dan pelatihan dilarang untuk dipekerjakan. Pasal 40 Ketentuan mengenai tata cara perekrutan calon TKI. dan mengembangkan kompetensi kerja calon TKI. budaya. pelaksana penempatan TKI swasta wajib melakukan pendidikan dan pelatihan sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan. Pasal 38 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta membuat dan menandatangani perjanjian penempatan dengan pencari kerja yang telah dinyatakan memenuhi persyaratan administrasi dalam proses perekrutan. adat istiadat.Pasal 37 Perekrutan dilakukan oleh pelaksana penempatan TKI swasta dari pencari kerja yang terdaftar pada instansi pemerintah kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (1). c. Paragraf 4 Pemeriksaan Kesehatan dan Psikologi .

surat keterangan status perkawinan. yang ditunjuk oleh Pemerintah. dan k. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Presiden. jenis kelamin. dan alamat calon TKI. umur. Pasal 50 Pelaksana penempatan TKI swasta dilarang menempatkan calon TKI yang tidak memenuhi syarat kesehatan dan psikologi. b. h. (3) Ketentuan dalam perjanjian penempatan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak boleh bertentangan dengan peraturan perundang-undangan. (2) Ketentuan mengenai penyelenggaraan pemeriksaan kesehatan dan psikologi bagi calon TKI dan penunjukan sarana kesehatan dan lembaga yang menyelenggarakan pemeriksaan psikologi sebagaimana dimaksud pada ayat (1). biaya penempatan yang harus ditanggung oleh calon TKI dan cara pembayarannya. tanggung jawab pengurusan penyelesaian masalah. e. Kartu Tanda Penduduk. dan j. bagi yang telah menikah melampirkan copy buku nikah. j. hak dan kewajiban para pihak dalam rangka penempatan TKI di luar negeri yang harus sesuai dengan kesepakatan dan syarat-syarat yang ditentukan oleh calon Pengguna tercantum dalam perjanjian kerjasama penempatan. waktu keberangkatan calon TKI. Pasal 54 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta wajib melaporkan setiap perjanjian penempatan TKI kepada instansi pemerintah kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan. b. visa kerja. akte kelahiran. d. status perkawinan. Pasal 53 Perjanjian penempatan TKI tidak dapat ditarik kembali dan/atau diubah. h. KTKLN. nama dan alamat pelaksana penempatan TKI swasta. (2) Pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). sekurangkurangnya memuat: a. ijazah pendidikan terakhir. Pasal 49 (1) Setiap calon TKI harus mengikuti pemeriksaan kesehatan dan psikologi yang diselenggarakan oleh sarana kesehatan dan lembaga yang menyelenggarakan pemeriksaan psikologi. atau surat keterangan kenal lahir. i. dilakukan dengan melampirkan copy atau salinan perjanjian penempatan TKI. f. nama. (4) Perjanjian penempatan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dibuat sekurangkurangnya rangkap 2 (dua) dengan bermaterai cukup dan masingmasing pihak mendapat 1 (satu) perjanjian penempatan TKI yang mempunyai kekuatan hukum yang sama. nama dan alamat calon Pengguna. perjanjian penempatan TKI. g. c. atau izin wali. f. tanda tangan para pihak dalam perjanjian penempatan TKI. g. sertifikat kompetensi kerja. surat keterangan izin suami atau istri.Pasal 48 Pemeriksaan kesehatan dan psikologi bagi calon TKI dimaksudkan untuk mengetahui derajat kesehatan dan tingkat kesiapan psikis serta kesesuaian kepribadian calon TKI dengan pekerjaan yang akan dilakukan di negara tujuan. Paragraf 5 Pengurusan Dokumen Pasal 51 Untuk dapat ditempatkan di luar negeri. izin orang tua. akibat atas terjadinya pelanggaran perjanjian penempatan TKI oleh salah satu pihak. i. kecuali atas persetujuan para pihak. paspor yang diterbitkan oleh Kantor Imigrasi setempat. (2) Perjanjian penempatan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1). d. e. jabatan dan jenis pekerjaan calon TKI sesuai permintaan Pengguna. c. perjanjian kerja. surat keterangan sehat berdasarkan hasil pemeriksaan kesehatan dan psikologi . calon TKI harus memiliki dokumen yang meliputi : a. Bagian Ketiga Perjanjian Kerja . jaminan pelaksana penempatan TKI swasta kepada calon TKI dalam hal Pengguna tidak memenuhi kewajibannya kepada TKI sesuai perjanjian kerja. Pasal 52 (1) Perjanjian penempatan TKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 huruf h dibuat secara tertulis dan ditandatangani oleh calon TKI dan pelaksana penempatan TKI swasta setelah calon TKI yang bersangkutan terpilih dalam perekrutan.

(2) Pengurusan untuk mendapatkan persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan oleh dan menjadi tanggung jawab pelaksana penempatan TKI swasta. Pasal 58 (1) Perjanjian kerja perpanjangan dan jangka waktu perpanjangan perjanjian kerja wajib mendapat persetujuan dari pejabat berwenang pada Perwakilan Republik Indonesia di negara tujuan. Pasal 62 (1) Setiap TKI yang ditempatkan di luar negeri. (2) Dikecualikan dari ketentuan jangka waktu perjanjian kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) untuk jabatan atau jenis pekerjaan tertentu. (2) KTKLN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan sebagai kartu identitas TKI selama masa penempatan TKI di negara tujuan. Pasal 59 TKI yang bekerja pada Pengguna perseorangan yang telah berakhir perjanjian kerjanya dan akan memperpanjang perjanjian kerja. (2) Setiap TKI wajib menandatangani perjanjian kerja sebelum TKI yang bersangkutan diberangkatkan ke luar negeri. maka perwakilan pelaksana penempatan TKI swasta wajib mengurus perubahan perjanjian kerja dengan membuat perjanjian kerja baru dan melaporkannya kepada Perwakilan Republik Indonesia. jangka waktu perjanjian kerja. (5) Perjanjian kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3). diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. e. (2) Perpanjangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus disepakati oleh para pihak sekurangkurangnya 3 (tiga) bulan sebelum perjanjian kerja pertama berakhir. wajib memiliki dokumen KTKLN yang dikeluarkan oleh Pemerintah. b. (4) Perjanjian kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2). apabila selama masa berlakunya perjanjian kerja terjadi perubahan jabatan atau jenis pekerjaan. d. maka pelaksana penempatan TKI swasta tidak bertanggung jawab atas risiko yang menimpa TKI dalam masa perpanjangan perjanjian kerja. dan f. disiapkan oleh pelaksana penempatan TKI swasta. atau pindah Pengguna. Pasal 57 (1) Perpanjangan jangka waktu perjanjian kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 ayat (1). sekurangkurangnya memuat: a. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. (3) Perjanjian kerja ditandatangani di hadapan pejabat instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan. c. TKI yang bersangkutan harus pulang terlebih dahulu ke Indonesia. fasilitas dan jaminan sosial. (3) Ketentuan mengenai jabatan atau jenis pekerjaan tertentu yang dikecualikan dari jangka waktu perjanjian kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2). hak dan kewajiban para pihak.Pasal 55 (1) Hubungan kerja antara Pengguna dan TKI terjadi setelah perjanjian kerja disepakati dan ditandatangani oleh para pihak. jabatan atau jenis pekerjaan TKI. hak cuti dan waktu istirahat. Pasal 56 (1) Perjanjian kerja dibuat untuk jangka waktu paling lama 2 (dua) tahun dan dapat diperpanjang untuk jangka waktu paling lama 2 (dua) tahun. Pasal 60 Dalam hal perpanjangan dilakukan sendiri oleh TKI yang bersangkutan. kondisi dan syarat kerja yang meliputi jam kerja. (3) Ketentuan mengenai persyaratan dan tata cara memperoleh persetujuan perjanjian kerja dan perpanjangan jangka waktu perjanjian kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2). nama dan alamat TKI. Pasal 61 Bagi TKI yang bekerja pada Pengguna perseorangan. nama dan alamat Pengguna. dapat dilakukan oleh TKI yang bersangkutan atau melalui pelaksana penempatan TKI swasta. upah dan tata cara pembayaran. Pasal 63 .

diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. (3) Selama masa penampungan. (3) Pembekalan akhir pemberangkatan (PAP) menjadi tanggung jawab Pemerintah. Bagian Keempat Masa Tunggu di Penampungan Pasal 70 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta dapat menampung calon TKI sebelum pemberangkatan. b. (2) Jenis program asuransi yang wajib diikuti oleh TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1).(1) KTKLN sebagaimana dimaksud dalam Pasal 62 hanya dapat diberikan apabila TKI yang bersangkutan: a. ayat (2). Pasal 66 Pemerintah wajib menyediakan pos-pos pelayanan di pelabuhan pemberangkatan dan pemulangan TKI yang dilengkapi dengan fasilitas yang memenuhi syarat. dan b. (2) Pelaksana penempatan TKI swasta wajib melaporkan setiap keberangkatan calon TKI kepada Perwakilan Republik Indonesia di negara tujuan. materi perjanjian kerja. dan c. peraturan perundang-undangan di negara tujuan. Pasal 65 Pelaksana penempatan TKI swasta bertanggung jawab atas kelengkapan dokumen penempatan yang diperlukan. . (2) Lamanya penampungan disesuaikan dengan jabatan dan/atau jenis pekerjaan yang akan dilakukan di negara tujuan. telah memenuhi persyaratan dokumen penempatan TKI di luar negeri. Pasal 69 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta wajib mengikutsertakan TKI yang akan diberangkatkan ke luar negeri dalam pembekalan akhir pemberangkatan. (3) Pemberangkatan TKI ke luar negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 67 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta wajib memberangkatkan TKI ke luar negeri yang telah memenuhi persyaratan kelengkapan dokumen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 sesuai dengan perjanjian penempatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 ayat (2). pelaksana penempatan TKI swasta wajib memperlakukan calon TKI secara wajar dan manusiawi. persyaratan. telah mengikuti Pembekalan Akhir Pemberangkatan (PAP). dan ayat (3) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. (2) Pembekalan akhir pemberangkatan (PAP) dimaksudkan untuk memberi pemahaman dan pendalaman terhadap: a. (4) Ketentuan mengenai standar tempat penampungan dan lamanya penampungan diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. telah diikutsertakan dalam perlindungan program asuransi. dan tata cara memperoleh KTKLN diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. Bagian Kelima Masa Penempatan Pasal 71 (1) Setiap TKI wajib melaporkan kedatangannya kepada Perwakilan Republik Indonesia di negara tujuan. Pasal 64 Pelaksana penempatan TKI swasta dilarang menempatkan calon TKI yang tidak memiliki KTKLN. (4) Ketentuan mengenai penyelenggaraan akhir pemberangkatan (PAP) sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 68 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta wajib mengikutsertakan TKI yang diberangkatkan ke luar negeri dalam program asuransi. dilaksanakan melalui tempat pemeriksaan imigrasi yang terdekat. (2) Ketentuan mengenai bentuk.

dan huruf g. ayat (2). . mengalami kecelakaan kerja yang mengakibatkan tidak bisa menjalankan pekerjaannya lagi. wabah penyakit. b. (2) Pengurusan kepulangan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi hal: a. Perwakilan Republik Indonesia. Bagian Keenam Purna Penempatan Pasal 73 (1) Kepulangan TKI terjadi karena: a. pelatihan kerja dan sertifikasi kompetensi kerja. c. (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemulangan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1). bencana alam. Bagian Ketujuh Pembiayaan Pasal 76 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta hanya dapat membebankan biaya penempatan kepada calon TKI untuk komponen biaya: a.(2) Kewajiban untuk melaporkan kedatangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bagi TKI yang bekerja pada Pengguna perseorangan dilakukan oleh pelaksana penempatan TKI swasta. Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI. memberitahukan tentang kematian TKI kepada keluarganya paling lambat 3 (tiga) kali 24 (dua puluh empat) jam sejak diketahuinya kematian tersebut. dideportasi oleh pemerintah setempat. pemberian fasilitas kesehatan bagi TKI yang sakit dalam kepulangan. berakhirnya masa perjanjian kerja. dan deportasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c. pelaksana penempatan TKI berkewajiban: a. f. (2) Pelaporan bagi TKI yang bekerja pada Pengguna perseorangan dilakukan oleh pelaksana penempatan TKI swasta. memberikan perlindungan terhadap seluruh harta milik TKI untuk kepentingan anggota keluarganya. Pasal 74 (1) Setiap TKI yang akan kembali ke Indonesia wajib melaporkan kepulangannya kepada Perwakilan Republik Indonesia negara tujuan. Pemerintah. pengurusan dokumen jati diri. (3) Komponen biaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) harus transparan dan memenuhi asas akuntabilitas. terjadi perang. pemeriksaan kesehatan dan psikologi. dan f. dan Pemerintah Daerah bekerja sama mengurus kepulangan TKI sampai ke daerah asal TKI. mengurus pemakaman di negara tujuan penempatan TKI atas persetujuan pihak keluarga TKI atau sesuai dengan ketentuan yang berlaku di negara yang bersangkutan. (3) Dalam hal terjadi perang. dan c. (3) Pemerintah dapat mengatur kepulangan TKI. Pasal 75 (1) Kepulangan TKI dari negara tujuan sampai tiba di daerah asal menjadi tanggung jawab pelaksana penempatan TKI. mencari informasi tentang sebab-sebab kematian dan memberitahukannya kepada pejabat Perwakilan Republik Indonesia dan anggota keluarga TKI yang bersangkutan. (2) Dalam hal TKI meninggal dunia di negara tujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e. e. bencana alam. pemberian kemudahan atau fasilitas kepulangan TKI. pemberian upaya perlindungan terhadap TKI dari kemungkinan adanya tindakan pihak-pihak lain yang tidak bertanggung jawab dan dapat merugikan TKI dalam kepulangan. c. b. mengurus pemenuhan semua hak-hak TKI yang seharusnya diterima. (2) Biaya selain biaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. d. atau wabah penyakit di negara tujuan. b. memulangkan jenazah TKI ke tempat asal dengan cara yang layak serta menanggung semua biaya yang diperlukan. b. Pasal 72 Pelaksana penempatan TKI swasta dilarang menempatkan TKI yang tidak sesuai dengan pekerjaan sebagaimana dimaksud dalam ketentuan perjanjian kerja yang disepakati dan ditandatangani TKI yang bersangkutan. atau g. meninggal dunia di negara tujuan. termasuk biaya penguburan sesuai dengan tata cara agama TKI yang bersangkutan. pemutusan hubungan kerja sebelum masa perjanjian kerja berakhir. cuti. dan c. e. d. dan ayat (3) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri.

(2) Dalam hal penyelesaian secara musyawarah tidak tercapai. pembelaan atas pemenuhan hak-hak sesuai dengan perjanjian kerja dan/atau peraturan perundangundangan di negara TKI ditempatkan. . Pasal 82 Pelaksana penempatan TKI swasta bertanggung jawab untuk memberikan perlindungan kepada calon TKI/TKI sesuai dengan perjanjian penempatan. b. Pemerintah dapat menghentikan dan/atau melarang penempatanTKI di luar negeri untuk negara tertentu atau penempatan TKI pada jabatan-jabatan tertentu di luar negeri. sampai dengan purna penempatan. pemerataan kesempatan kerja dan/atau untuk kepentingan ketersediaan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan nasional. (3) Ketentuan mengenai penghentian dan pelarangan penempatan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1). BAB VII PENYELESAIAN PERSELISIHAN Pasal 85 (1) Dalam hal terjadi sengketa antara TKI dengan pelaksana penempatan TKI swasta mengenai pelaksanaan perjanjian penempatan. Pasal 81 (1) Dengan pertimbangan untuk melindungi calon TKI/TKI. (2) Ketentuan mengenai pemberian perlindungan selama masa penempatan TKI di luar negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. Perwakilan Republik Indonesia melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap perwakilan pelaksana penempatan TKI swasta dan TKI yang ditempatkan di luar negeri. masa penempatan. (2) Dalam menghentikan dan/atau melarang penempatan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1).BAB VI PERLINDUNGAN TKI Pasal 77 (1) Setiap calon TKI/TKI mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pasal 84 Program pembinaan dan perlindungan TKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 83 diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. maka salah satu atau kedua belah pihak dapat meminta bantuan instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan di Kabupaten/Kota. (2) Perlindungan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan mulai dari pra penempatan. maka kedua belah pihak mengupayakan penyelesaian secara damai dengan cara bermusyawarah. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 78 (1) Perwakilan Republik Indonesia memberikan perlindungan terhadap TKI di luar negeri sesuai dengan peraturan perundang-undangan serta hukum dan kebiasaan internasional. (2) Dalam rangka perlindungan TKI di luar negeri. Pasal 79 Dalam rangka pemberian perlindungan selama masa penempatan TKI di luar negeri. Pemerintah memperhatikan saran dan pertimbangan Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI. Pasal 80 (1) Perlindungan selama masa penempatan TKI di luar negeri dilaksanakan antara lain: a. Provinsi atau Pemerintah. pemberian bantuan hukum sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan di negara tujuan serta hukum dan kebiasaan internasional. Pasal 83 Setiap calon TKI/TKI yang bekerja ke luar negeri baik secara perseorangan maupun yang ditempatkan oleh pelaksana penempatan TKI swasta wajib mengikuti program pembinaan dan perlindungan TKI. Pemerintah dapat menetapkan jabatan Atase Ketenagakerjaan pada Perwakilan Republik Indonesia tertentu. (3) Penugasan Atase Ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

b. masa penempatan dan purna penempatan. (3) Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dilaksanakan secara terpadu dan terkoordinasi. dilakukan dengan: a. organisasi dan/atau masyarakat. BAB IX PENGAWASAN Pasal 92 (1) Pengawasan terhadap penyelenggaraan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri dilaksanakan oleh instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan Pemerintah.BAB VIII PEMBINAAN Pasal 86 (1) Pemerintah melakukan pembinaan terhadap segala kegiatan yang berkenaan dengan penyelenggaraan Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri. (3) Pelaksanaan pengawasan terhadap penyelenggaraan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2). meningkatkan kualitas keahlian dan/atau keterampilan kerja calon TKI/TKI yang akan ditempatkan di luar negeri termasuk kualitas kemampuan berkomunikasi dalam bahasa asing. melakukan kerja sama internasional dalam rangka perlindungan TKI sesuai dengan peraturan perundangundangan. fungsi. c. Pemerintah dapat mengikutsertakan pelaksana penempatan TKI swasta. (2) Penghargaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diberikan dalam bentuk piagam. pemerintah provinsi. membentuk sistem dan jaringan informasi yang terpadu mengenai pasar kerja luar negeri yang dapat diakses secara meluas oleh masyarakat. (2) Pengawasan terhadap penyelenggaraan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri dilaksanakan oleh Perwakilan Republik Indonesia di negara tujuan. perlindungan TKI. dan pemerintah kabupaten/kota. dilakukan dalam bidang: a. b. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 93 (1) Instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan pada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota wajib melaporkan hasil pelaksanaan pengawasan terhadap pelaksanaan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri yang ada di daerahnya sesuai dengan tugas. Pasal 87 Pembinaan oleh Pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 86. dilakukan dengan: a. membentuk dan mengembangkan pelatihan kerja yang sesuai dengan standar dan persyaratan yang ditetapkan. (2) Dalam melakukan pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 89 Pembinaan oleh Pemerintah dalam bidang sumber daya manusia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 huruf b. menyusun dan mengumumkan daftar Mitra Usaha dan Pengguna bermasalah secara berkala sesuai dengan peraturan perundang-undangan. memfasilitasi penyelesaian perselisihan atau sengketa calon TKI/TKI dengan Pengguna dan/atau pelaksana penempatan TKI. memberikan bimbingan dan advokasi bagi TKI mulai dari pra penempatan. b. dilakukan dengan: a. b. dan c. informasi. d. memberikan informasi keseluruhan proses dan prosedur mengenai penempatan TKI di luar negeri termasuk risiko bahaya yang mungkin terjadi selama masa penempatan TKI di luar negeri. dan wewenangnya kepada Menteri. Pasal 90 Pembinaan oleh Pemerintah dalam bidang perlindungan TKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 huruf c. sumber daya manusia. uang. Pasal 88 Pembinaan oleh Pemerintah dalam bidang informasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 huruf a. dan/atau bentuk lainnya. Pasal 91 (1) Pemerintah dapat memberikan penghargaan kepada orang atau lembaga yang telah berjasa dalam pembinaan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri. .

struktur organisasi. 5) pemberangkatan sampai pemulangan. tugas. dan tata kerja Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI diatur dengan Peraturan Presiden. (3) Pemberian pelayanan pemrosesan dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan bersamasama dengan instansi yang terkait. (3) Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (2). Pasal 99 (1) Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan TKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 99 berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan.(2) Ketentuan mengenai tata cara pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 96 ayat (2) dapat melibatkan tenagatenaga profesional. 3) penyelesaian masalah. dan melakukan pengawasan mengenai: 1) dokumen. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. Pasal 96 (1) Keanggotaan Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI terdiri dari wakilwakil instansi Pemerintah terkait. 8) kualitas pelaksana penempatan TKI. 6) peningkatan kualitas calon TKI. (2) Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertugas memberikan kemudahan pelayanan pemrosesan seluruh dokumen penempatan TKI. melakukan penempatan atas dasar perjanjian secara tertulis antara Pemerintah dengan Pemerintah negara Pengguna TKI atau Pengguna berbadan hukum di negara tujuan penempatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (1). b. Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI membentuk Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan TKI di Ibukota Provinsi dan/atau tempat pemberangkatan TKI yang dianggap perlu. 4) sumber-sumber pembiayaan. dibentuk Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI. diperlukan pelayanan dan tanggung jawab yang terpadu. (2) Untuk melaksanakan fungsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1). dan 9) peningkatan kesejahteraan TKI dan keluarganya. 2) pembekalan akhir pemberangkatan (PAP). fungsi. Pasal 98 (1) Untuk kelancaran pelaksanaan pelayanan penempatan TKI. (2) Tata cara pembentukan dan susunan organisasi Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dengan Keputusan Kepala Badan. (2) Dalam melaksanakan tugasnya. Pasal 95 (1) Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 95 mempunyai fungsi pelaksanaan kebijakan di bidang penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri secara terkoordinasi dan terintegrasi. 7) informasi. merupakan lembaga pemerintah non departemen yang bertanggung jawab kepada Presiden yang berkedudukan di Ibukota Negara. BAB X BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TKI Pasal 94 (1) Untuk menjamin dan mempercepat terwujudnya tujuan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri. Badan NasionalPenempatan dan Perlindungan TKI bertugas: a. Pasal 97 Ketentuan lebih lanjut mengenai pembentukan. (2) Untuk mencapai tujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). mengkoordinasikan. BAB XI SANKSI ADMINISTRATIF Pasal 100 . memberikan pelayanan.

Pasal 103 (1) Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp1. d. menempatkan TKI tidak memenuhi persyaratan kesehatan dan psikologi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50.00 . pembatalan keberangkatan calon TKI.000.00 (lima miliar rupiah). menempatkan calon TKI pada jabatan atau tempat pekerjaan yang bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan dan norma kesusilaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30. menempatkan warga negara Indonesia untuk bekerja di luar negeri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4. dan/atau e. Pasal 20. Pasal 73 ayat (2). atau h. menempatkan TKI di luar negeri tanpa perlindungan program asuransi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68.000. g. memperlakukan calon TKI secara tidak wajar dan tidak manusiawi selama masa di penampungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 70 ayat (3). BAB XIII KETENTUAN PIDANA Pasal 102 (1) Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 (dua) tahun dan paling lama 10 (sepuluh) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp2. diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan tindak pidana di bidang penempatan dan perlindungan TKI. Pasal 62 ayat (1). pencabutan izin. b. Pasal 58 ayat (1) dan ayat (2).000.000. c. (3) Kewenangan Penyidik Pegawai Negeri Sipil sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilaksanakan sesuai dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana. melakukan pemeriksaan atas surat dan/atau dokumen lain tentang tindak pidana di bidang penempatan dan perlindungan TKI. Pasal 72. g. d. Pasal 69 ayat (1). d. (3) Ketentuan lebih lanjut mengenai sanksi administratif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2). b. Pasal 17 ayat (1).000. (2) Sanksi administratif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa: a. mengalihkan atau memindahtangankan SIP kepada pihak lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33. Pasal 82. e. Pasal 38 ayat (2). untuk melakukan penyidikan tindak pidana sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini.000.00 (lima belas miliar rupiah).000. menempatkan TKI tanpa izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12. Pasal 55 ayat (2) dan ayat (3).000. setiap orang yang : a. Pasal 34 ayat (3).000. Pasal 76 ayat (1). BAB XII PENYIDIKAN Pasal 101 (1) Selain Penyidik Pejabat Polisi Negara Republik Indonesia. b. Pasal 71. kepada Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di instansi Pemerintah. melakukan pemeriksaan terhadap orang yang diduga melakukan tindak pidana di bidang penempatan dan perlindungan TKI.000.00 (seratus juta rupiah) dan paling banyak Rp 1. menempatkan calon TKI/TKI yang tidak memiliki dokumen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51. menghentikan penyidikan apabila tidak terdapat cukup bukti yang membuktikan tentang adanya tindak pidana di bidang penempatan dan perlindungan TKI. c.00 (satu miliar rupiah) dan paling banyak Rp5. meminta keterangan dan bahan bukti dari orang atau badan hukum sehubungan dengan tindak pidana di bidang penempatan dan perlindungan TKI. melakukan pemeriksaan atau penyitaan bahan atau barang bukti dalam perkara tindak pidana di bidang penempatan dan perlindungan TKI.000. menempatkan TKI yang tidak lulus dalam uji kompetensi kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45.000.000. peringatan tertulis. Pasal 74 ayat (1). Pasal 67 ayat (1) dan ayat (2).00 (dua miliar rupiah) dan paling banyak Rp15. atau Pasal 105. e. f. (2) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan tindak pidana kejahatan.000. atau c. melakukan perekrutan calon TKI yang tidak memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35. setiap orang yang : a. Pasal 32 ayat (1). Pasal 33. Pemerintah Provinsi dan/atau Pemerintah Kabupaten/Kota yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan diberi wewenang khusus sebagai Penyidik sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana.000. f. penghentian sementara sebagian atau seluruh kegiatan usaha penempatan TKI. Pasal 104 (1) Dipidana dengan pidana kurungan paling singkat 1 (satu) bulan dan paling lama 1 (satu) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp 100. Pasal 54 ayat (1).(1) Menteri menjatuhkan sanksi administratif atas pelanggaran terhadap ketentuan-ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12. pemulangan TKI dari luar negeri dengan biaya sendiri. mengalihkan atau memindahtangankan SIPPTKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19. (2) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan tindak pidana kejahatan.000.000. b. c. (2) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berwenang: a. Pasal 49 ayat (1). melakukan pemeriksaan atas kebenaran laporan tentang tindak pidana di bidang penempatan dan perlindungan TKI.

Disahkan pada tanggal PRESIDEN MEGAWATI SOEKARNOPUTRI di 18 REPUBLIK Jakarta 2004 INDONESIA. BAB XVI KETENTUAN PENUTUP Pasal 109 Undang-Undang ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. BAMBANG KESOWO LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2004 NOMOR 133. Pasal 108 Pembentukan Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 95 ayat (2) dilakukan dalam waktu paling lama 2 (dua) tahun sejak berlakunya Undang-Undang ini. maka jangka waktu penyesuaian terhitung mulai sejak Undang-Undang ini berlaku sampai dengan berakhirnya perjanjian kerja TKI terakhir yang ditempatkan sebelum berlakunya Undang-Undang ini. menempatkan TKI di Luar Negeri yang tidak memiliki KTKLN sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64. PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2004 . Oktober Diundangkan di Jakarta pada tanggal 18 Oktober 2004 MENTERI NEGARA/SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA. Agar setiap orang mengetahui. (3) Apabila pelaksana penempatan TKI swasta dalam jangka waktu yang ditentukan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak menyesuaikan persyaratan-persyaratan yang diatur dalam Undang-Undang ini. menempatkan TKI di luar negeri untuk kepentingan perusahaan sendiri tanpa izin tertulis dari Menteri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 ayat (1). memerintahkan pengundangan Undang-Undang ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia. BAB XV KETENTUAN PERALIHAN Pasal 107 (1) Pelaksana penempatan TKI swasta yang telah memiliki izin penempatan TKI di luar negeri sebelum berlakunya Undang-Undang ini wajib menyesuaikan persyaratan yang diatur dalam Undang-Undang ini paling lama 2 (dua) tahun sejak berlakunya Undang-Undang ini. maka izin pelaksana penempatan TKI swasta ini dicabut oleh Menteri. setiap orang yang : a.(satu miliar rupiah). b. menempatkan TKI tidak melalui Mitra Usaha sebagaimana dipersyaratkan dalam Pasal 24. BAB XIV KETENTUAN LAIN-LAIN Pasal 105 (1) TKI yang bekerja di luar negeri secara perseorangan melapor pada instansi Pemerintah yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan dan Perwakilan Republik Indonesia. (2) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan tindak pidana pelanggaran. mempekerjakan calon TKI yang sedang mengikuti pendidikan dan pelatihan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46. TKI yang bekerja di luar negeri secara perseorangan harus memiliki KTKLN. Pasal 106 (1) TKI yang bekerja di luar negeri secara perseorangan berhak untuk memperoleh perlindungan. (2) Bagi pelaksana penempatan TKI swasta yang menempatkan TKI sebelum berlakunya Undang-Undang ini. c. d. tidak memberangkatkan TKI ke luar negeri yang telah memenuhi persyaratan kelengkapan dokumen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 67. (2) Selain dokumen yang diperlukan untuk bekerja di luar negeri. (2) Perlindungan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh Perwakilan Republik Indonesia sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. atau e.

Ketentuan dalam ordonansi sangat sederhana/sumir sehingga secara praktis tidak memenuhi kebutuhan yang berkembang. Dapat juga dimaknai sebagai sarana untuk mengaktualisasikan diri sehingga seseorang merasa hidupnya menjadi lebih berharga baik bagi dirinya. Pengaturan yang bertentangan dengan prinsip tersebut memicu terjadinya penempatan tenaga kerja illegal yang tentunya berdampak kepada minimnya perlindungan bagi tenaga kerja yang bersangkutan. diharapkan mampu merumuskan norma-norma hukum yang melindungi TKI dari berbagai upaya dan perlakuan eksploitatif dari siapapun. khususnya pekerjaan di luar negeri. dapat menjamin hak-hak azasi warga negara yang bekerja di luar negeri agar tetap terlindungi. Besarnya animo tenaga kerja yang akan bekerja ke luar negeri dan besarnya jumlah TKI yang sedang bekerja di luar negeri di satu segi mempunyai sisi positif. Sejalan dengan semakin meningkatnya tenaga kerja yang ingin bekerja di luar negeri dan besarnya jumlah TKI yang sekarang ini bekerja di luar negeri. Pekerjaan dapat dimaknai sebagai sumber penghasilan seseorang untuk memenuhi kebutuhan hidup bagi dirinya dan keluarganya. pada kondisi yang mungkin di luar dugaan atau harapan ketika mereka masih berada di tanah airnya.TENTANG PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI I. Dengan diundangkannya Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Namun pada kenyataannya. Pemenuhan hak warga negara untuk memperoleh pekerjaan sebagaimana yang diamanatkan dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Namun Pemerintah tidak dapat bertindak sendiri. moral maupun martabatnya. Kelompok masyarakat yang dapat memanfaatkan teknologi informasi tentunya mereka yang mempunyai pendidikan atau keterampilan yang relatif tinggi. cepat. Resiko tersebut dapat dialami oleh TKI baik selama proses keberangkatan. Kelemahan ordonansi itu dan tidak adanya undang-undang yang mengatur penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri selama ini diatasi melalui pengaturan dalam Keputusan Menteri serta peraturan pelaksanaannya. Dari tahun ke tahun jumlah mereka yang bekerja di luar negeri semakin meningkat. maka institusi swasta yang terkait tentunya haruslah mereka yang mampu baik dari aspek komitmen. tentunya memerlukan pengaturan . Sementara bagi mereka yang mempunyai pendidikan dan keterampilan yang relatif rendah yang dampaknya mereka biasanya dipekerjakan pada jabatan atau pekerjaan-pekerjaan “kasar”. yaitu mengatasi sebagian masalah penggangguran di dalam negeri namun mempunyai pula sisi negatif berupa resiko kemungkinan terjadinya perlakuan yang tidak manusiawi terhadap TKI. profesionalisme maupun secara ekonomis. Dengan demikian perlu dilakukan pengaturan agar resiko perlakuan yang tidak manusiawi terhadap TKI sebagaimana disebutkan di atas dapat dihindari atau minimal dikurangi. keterbatasan akan lowongan kerja di dalam negeri menyebabkan banyaknya warga negara Indonesia/TKI mencari pekerjaan ke luar negeri. dapat dilakukan oleh setiap warga negara secara perseorangan. maka Undang-Undang ini intinya harus memberi perlindungan warga negara yang akan menggunakan haknya untuk mendapat pekerjaan. UMUM Pekerjaan mempunyai makna yang sangat penting dalam kehidupan manusia sehingga setiap orang membutuhkan pekerjaan. tidak berbelit-belit dan aman. Dengan adanya pembatasan tersebut diharapkan dapat diminimalisasikan kemungkinan eksploitasi terhadap tenaga kerja Indonesia. Pembatasan yang utama adalah keterampilan atau pendidikan dan usia minimum yang boleh bekerja di luar negeri. Dengan mengacu kepada Pasal 27 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Oleh karena itu hak atas pekerjaan merupakan hak azasi yang melekat pada diri seseorang yang wajib dijunjung tinggi dan dihormati. keluarganya maupun lingkungannya. Pada hakekatnya ketentuan-ketentuan hukum yang dibutuhkan dalam masalah ini adalah ketentuanketentuan yang mampu mengatur pemberian pelayanan penempatan bagi tenaga kerja secara baik. Dikaitkan dengan praktek penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia masalah penempatan dan perlindungan TKI ke luar negeri. secara yuridis peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar acuan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri adalah Ordonansi tentang Pengerahan Orang Indonesia Untuk Melakukan Pekerjaan Di Luar Indonesia (Staatsblad Tahun 1887 Nomor 8) dan Keputusan Menteri serta peraturan pelaksanaannya. Pengaturan melalui undang-undang tersendiri. maka sudah sewajarnya apabila kewenangan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri merupakan kewenangan Pemerintah. meningkat pula kasus perlakuan yang tidak manusiawi terhadap TKI baik di dalam maupun di luar negeri. Ordonansi tentang Pengerahan Orang Indonesia Untuk Melakukan Pekerjaan Di Luar Negeri dinyatakan tidak berlaku lagi dan diamanatkan penempatan tenaga kerja ke luar negeri diatur dalam undang-undang tersendiri. Terlebih lagi dengan mudahnya memperoleh informasi yang berkaitan dengan kesempatan kerja yang ada di luar negeri. Pemberian pelayanan penempatan secara baik didalamnya mengandung prinsip murah. karena itu perlu melibatkan pemerintah provinsi maupun kabupaten/kota serta institusi swasta. sehingga kita tidak dapat menghindari perlunya diberikan batasan-batasan tertentu bagi tenaga kerja yang akan bekerja di luar negeri. Kasus yang berkaitan dengan nasib TKI semakin beragam dan bahkan berkembang kearah perdagangan manusia yang dapat dikategorikan sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan. Setiap tenaga kerja yang bekerja di luar wilayah negaranya merupakan orang pendatang atau orang asing di negara tempat ia bekerja. Mereka dapat dipekerjakan di wilayah manapun di negara tersebut. menyangkut juga hubungan antar negara. Selama ini. agar mereka dapat memperoleh pelayanan penempatan tenaga kerja secara cepat dan mudah dengan tetap mengutamakan keselamatan tenaga kerja baik fisik. Di lain pihak karena masalah penempatan dan perlindungan tenaga kerja Indonesia langsung berhubungan dengan masalah nyawa dan kehormatan yang sangat azasi bagi manusia. Berdasarkan pemahaman tersebut kita harus mengakui bahwa pada kesempatan pertama perlindungan yang terbaik harus muncul dari diri tenaga kerja itu sendiri. selama bekerja di luar negeri maupun setelah pulang ke Indonesia. Makna dan arti pentingnya pekerjaan bagi setiap orang tercermin dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Pasal 27 ayat (2) menyatakan bahwa setiap Warga Negara Indonesia berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan.

Hal ini dilandasi pemikiran bahwa dokumen merupakan bukti utama bahwa tenaga kerja yang bersangkutan sudah memenuhi syarat untuk bekerja di luar negeri. Pasal 5 Ayat (1) Penyelenggaraan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri dilakukan secara sesuai dan seimbang oleh Pemerintah dan masyarakat. Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1982 tentang Pengesahan Konvensi mengenai Misi Khusus (Special Missions) Tahun 1969. selama masa bekerja di luar negeri maupun selama masa kepulangan ke daerah asal di Indonesia juga dapat menjadi instrumen peningkatan kesejahteraan TKI beserta keluarganya. Tidak adanya satu saja dokumen. prinsip pelayanan penempatan dan perlindungan TKI adalah persamaan hak. termasuk didalamnya Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1982 tentang Pengesahan Konvensi Wina 1961 mengenai Hubungan Diplomatik dan Konvensi Wina 1963 mengenai Hubungan Konsuler. Pasal Cukup jelas. Huruf b Pelaksana penempatan TKI swasta sebelum berlakunya Undang-Undang ini disebut dengan Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI). Dengan demikian UndangUndang ini diharapkan disamping dapat menjadi instrumen perlindungan bagi TKI baik selama masa pra penempatan. Pasal Cukup jelas. Bagi mereka lebih diperlukan campur tangan Pemerintah untuk memberikan pelayanan dan perlindungan yang maksimal. kesetaraan gender serta tanpa diskriminasi. PASAL DEMI PASAL Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. sudah beresiko tenaga kerja tersebut tidak memenuhi syarat atau illegal untuk bekerja di negara penempatan.berbeda dari pada mereka yang memiliki keterampilan dan pendidikan yang lebih tinggi. namun justru untuk menegakkan hak-hak warga negara dalam memperoleh pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. maka sanksi-sanksi yang dicantumkan dalam Undang-Undang ini. Kondisi ini membuat tenaga kerja yang bersangkutan rentan terhadap perlakuan yang tidak manusiawi atau perlakuan yang eksploitatif lainnya di negara tujuan penempatan. berkeadilan. Oleh karena itu dalam Undang-Undang ini. 1 2 3 Pasal 4 Menempatkan warga negara Indonesia dalam pasal ini mencakup perbuatan dengan sengaja memfasilitasi atau mengangkut atau memberangkatkan warga negara Indonesia untuk bekerja pada Pengguna di luar negeri baik dengan memungut biaya maupun tidak dari yang bersangkutan. Bahkan tidak dipenuhinya persyaratan salah satu dokumen perjalanan. Ayat (2) Cukup jelas. undang-undang penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri dirumuskan dengan semangat untuk menempatkan TKI pada jabatan yang tepat sesuai dengan bakat. Agar penyelenggaraan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri tersebut dapat berhasil guna dan berdaya guna. II. 6 7 8 9 Pasal 10 Huruf a Cukup jelas. Pemerintah perlu mengatur. membina. Pasal Cukup jelas. dan mengawasi pelaksanaannya. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Dengan mempertimbangkan kondisi yang ada serta peraturan perundang-undangan. Perbedaan pelayanan atau perlakuan bukan untuk mendiskriminasikan suatu kelompok dengan kelompok masyarakat lainnya. Pasal Cukup jelas. sudah merupakan tindakan pidana. dan Undang-Undang Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri. minat dan kemampuannya. Telah dikemukakan di atas bahwa pada umumnya masalah yang timbul dalam penempatan adalah berkaitan dengan hak azasi manusia. Pasal Ayat Huruf 11 12 13 (1) a . Pasal Cukup jelas. cukup banyak berupa sanksi pidana. dengan tetap melindungi hak-hak TKI.

21 (1) kebutuhan. Pasal 20 Ayat (1) Pembentukan perwakilan dapat dilakukan secara bersama-sama oleh beberapa pelaksana penempatan TKI swasta. Huruf d Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. tempat pelatihan kerja. 14 15 16 17 18 Pasal 19 Yang dimaksud dengan mengalihkan atau memindahtangankan SIPPTKI adalah yang dalam praktek sering disebut dengan istilah “jual bendera” atau “numpang proses”. Pasal Cukup jelas. Pekerjaan–pekerjaan tersebut biasa disebut sebagai pekerjaan di sektor informal. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal Ayat Cukup Ayat Huruf 26 (1) jelas. pengasuh bayi atau perawat manusia lanjut usia. Huruf f Yang dimaksud dengan sarana prasarana pelayanan penempatan TKI antara lain tempat penampungan yang layak. Ayat (4) Cukup jelas. (2) jelas (3) dapat dibentuk di provinsi atau kabupaten/kota sesuai dengan 22 23 Pasal 24 Pengguna perseorangan dalam pasal ini adalah orang perseorangan yang mempekerjakan TKI pada pekerjaan-pekerjaan antara lain sebagai penata laksana rumah tangga. Huruf c Jaminan bank dalam bentuk deposito atas nama Pemerintah dimaksudkan agar ada jaminan untuk biaya keperluan penyelesaian perselisihan atau sengketa calon TKI di dalam negeri dan/atau TKI dengan Pengguna dan/atau pelaksana penempatan TKI swasta atau menyelesaikan kewajiban dan tanggung jawab pelaksana penempatan TKI swasta yang masih ada karena izin dicabut atau izin tidak diperpanjang atau TKI tersebut tidak diikutkan dalam program asuransi. Huruf e Cukup jelas.Cukup jelas. Ayat (5) Cukup jelas. Pasal 25 Ayat (1) Cukup jelas. Apabila hal ini ditolerir. Huruf b Cukup jelas. pengemudi. (2) a . tukang kebun/taman. surat permintaan TKI. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal Ayat Kantor cabang Ayat Cukup Ayat Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. dan perjanjian kerja. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. dan kantor. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (2) Persetujuan Perwakilan Republik Indonesia meliputi dokumen perjanjian kerja sama penempatan. akan membuat kesulitan untuk mencari pihak yang harus bertanggung jawab dalam hal terjadi permasalahan terhadap TKI. Ayat (3) Cukup jelas Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas.

29 30 Pasal 31 Huruf a Cukup jelas. Ayat (2) Yang dimaksud dengan pertimbangan keamanan pada ayat ini antara lain negara tujuan dalam keadaan perang. Ayat (2) Agar informasi dapat diterima secara benar oleh masyarakat. Huruf c Pelatihan kerja bagi calon TKI dapat dilakukan oleh lembaga pelatihan maupun unit pelatihan yang dimiliki pelaksana penempatan TKI swasta. Huruf d Pemeriksaaan psikologis dimaksudkan agar TKI tidak mempunyai hambatan psikologis dalam melaksanakan pekerjaannya di negara tujuan. Mengingat hal itu. Ayat (3) Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Huruf g Cukup jelas. Pasal 27 Ayat (1) Cukup jelas. Pasal Cukup jelas.Cukup jelas. . Huruf c Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (2) Huruf a Cukup jelas. atau terjangkit wabah penyakit menular. bencana alam. yang dapat mendorong TKI yang bersangkutan berada pada keadaan yang rentan dengan pelecehan seksual. Huruf d Cukup jelas. 33 Pasal 34 Ayat (1) Cukup jelas. harus digunakan bahasa yang mudah dipahami. demand letter atau wakalah. Huruf f Cukup jelas. Ayat (4) Cukup jelas. Pasal 32 Ayat (1) Cukup jelas. Huruf e Perlindungan asuransi yang dimaksud dalam huruf ini sedikit-dikitnya sama dengan Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja yang diatur dalam peraturan perundang-undangan. Pasal Cukup jelas. Huruf f Cukup jelas. Pasal 35 Dalam prakteknya TKI yang bekerja pada Pengguna perseorangan selalu mempunyai hubungan personal yang intens dengan Pengguna. Huruf c Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Huruf h Cukup jelas. Pasal 28 Yang dimaksud dengan pekerjaan atau jabatan tertentu dalam pasal ini antara lain pekerjaan sebagai pelaut. Huruf b Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. maka pada pekerjaan tersebut diperlukan orang yang betul-betul matang dari aspek kepribadian dan emosi. Dengan demikian resiko terjadinya pelecehan seksual dapat diminimalisasi. Huruf b Surat permintaan TKI dari Pengguna dalam huruf ini dikenal dengan sebutan job order.

Huruf b Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. 38 39 40 41 Pasal 42 Ayat (1) Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Huruf c Cukup jelas. Ayat (2) Huruf a Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. 50 Pasal 51 Huruf a Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. 43 Pasal 44 Yang dimaksud dengan sertifikasi kompetensi kerja adalah proses pemberian sertifikat kompetensi yang dilakukan secara sistematis dan obyektif melalui uji kompetensi yang mengacu pada standar kompetensi nasional dan/atau internasional. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. 45 46 47 48 Pasal 49 Ayat (1) Sarana kesehatan dan lembaga yang menyelenggarakan pemeriksaan kesehatan dan psikologi dalam ketentuan ini dapat merupakan milik pemerintah baik pusat maupun daerah dan/atau masyarakat yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pasal Cukup jelas. Huruf f Paspor diterbitkan setelah mendapat rekomendasi dari dinas yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan di kabupaten/kota setempat.Pasal Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Huruf c Yang dimaksud dengan mampu berkomunikasi dengan bahasa asing adalah mampu menggunakan bahasa sehari-hari yang digunakan di negara tujuan. Pasal Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Huruf h Cukup jelas. . Huruf i Cukup jelas. 36 Pasal 37 Ketentuan dalam pasal ini berarti bahwa pelaksana penempatan TKI swasta tidak dibenarkan melakukan perekrutan melalui calo atau sponsor baik warga negara Indonesia maupun warga negara asing. Pasal Cukup jelas. Huruf g Cukup jelas. Pasal Cukup jelas.

53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 . Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. huruf k Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. huruf b Cukup jelas. maka dapat diperjanjikan bahwa pelaksana penempatan TKI swasta harus membayar ganti rugi kepada TKI. apabila dalam perjanjian penempatan pelaksana penempatan TKI swasta menjanjikan bahwa calon TKI yang bersangkutan akan dibayar sejumlah tertentu oleh Pengguna. dan ternyata dikemudian hari Pengguna tidak memenuhi sejumlah itu (yang tentunya dicantumkan dalam perjanjian kerja). Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Ayat (4) Cukup jelas. Misalnya. Dengan dimuatnya klausul perjanjian penempatan seperti ini. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas.Huruf Cukup jelas. huruf e Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Demikian pula apabila calon TKI dijanjikan akan diberangkatkan pada tanggal tertentu namun ternyata sampai pada waktunya tidak diberangkatkan. huruf i Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. maka pelaksana penempatan TKI swasta didorong untuk mencari dan menempatkan calon TKI pada Pengguna yang tepat. huruf d Cukup jelas. j Pasal 52 Ayat (1) Cukup jelas. huruf c Cukup jelas. maka dalam perjanjian penempatan dapat diatur bahwa TKI yang melanggar perjanjian kerja harus membayar ganti rugi kepada pelaksana penempatan TKI swasta. maka pelaksana penempatan TKI swasta harus membayar kekurangannya. maka pelaksana penempatan TKI swasta wajib mengganti kerugian calon TKI karena keterlambatan pemberangkatan tersebut. huruf j Dalam perjanjian penempatan dapat diperjanjikan bahwa apabila TKI setelah ditempatkan ternyata mengingkari janjinya dalam perjanjian kerja dengan Pengguna yang akibatnya pelaksana penempatan TKI swasta menanggung kerugian karena dituntut oleh Pengguna akibat perbuatan TKI tersebut. Pasal Cukup jelas. huruf h Cukup jelas. huruf g Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. huruf f Jaminan yang dimaksudkan dalam huruf ini adalah pernyataan kesanggupan dari pelaksana penempatan TKI swasta untuk memenuhi janjinya terhadap calon TKI yang ditempatkannya. Demikian pula dapat diatur sebaliknya bahwa apabila pelaksana penempatan TKI swasta mengingkari janjinya kepada TKI. Ayat (2) huruf a Cukup jelas.

79 80 . Pasal Cukup jelas. Oleh karena itu terdapat kemungkinan adanya tambahan biaya lainnya yang menjadi beban calon TKI. Pasal Cukup jelas. 77 Pasal 78 Ayat (1) Cukup jelas. Namun. dibahas dan dilakukan bersama oleh Menteri yang bertanggung jawab di bidang Hubungan Luar Negeri. Ayat (2) Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Pasal 72 Penempatan TKI yang tidak sesuai dengan pekerjaan dalam ketentuan perjanjian kerja. mengingat lokasi penempatan yang tersebar. maka komponen biaya yang dapat ditambahkan serta besarnya biaya untuk dibebankan kepada calon TKI. Ayat (2) Penetapan jabatan Atase Ketenagakerjaan pada perwakilan Republik Indonesia tertentu. Pasal Cukup jelas. dan mengingat pelaksanaan pelatihan kerja pada umumnya dipusatkan pada lokasi tertentu sehingga untuk kelancaran pelaksanaan pendidikan dan pelatihan mereka dapat tinggal di penampungan. Ayat (2) Setiap negara tujuan atau Pengguna dapat menetapkan kondisi untuk mempekerjakan tenaga kerja asing di negaranya. Pasal Cukup jelas. 73 74 75 Pasal 76 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. misalnya di dalam perjanjian kerja TKI tersebut dipekerjakan dalam jabatan baby sitter (pengasuh bayi). dan Menteri yang bertanggung jawab di bidang Ketenagakerjaan. Ayat (4) Cukup jelas. Agar calon TKI tidak dibebani biaya yang berlebihan. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal 71 Ayat (1) Pada dasarnya kewajiban untuk melaporkan diri sebagai seorang warga negara yang berada di negara asing merupakan tanggung jawab orang yang bersangkutan. maka pelaksana penempatan TKI swasta tersebut dilarang menempatkan pada jabatan selain jabatan yang tercantum dalam perjanjian kerja dimaksud. Pasal Cukup jelas. 65 66 67 68 69 Pasal 70 Ayat (1) Oleh karena proses pengurusan dokumen atau pemeriksaan kesehatan calon TKI membutuhkan waktu yang relatif lama. Menteri yang bertanggung jawab di bidang Keuangan. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. pelaksanaan kewajiban melaporkan diri dapat dilakukan oleh pelaksana penempatan TKI swasta. Pasal Cukup jelas.Pasal Cukup jelas. Menteri yang bertanggung jawab di bidang Pendayagunaan Aparatur Negara. Ayat (2) Cukup jelas.

Pasal Cukup jelas.Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 . Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Ayat (2) Yang dimaksud dengan Pemerintah termasuk di dalamnya Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI dan Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan TKI. Pasal Cukup jelas. 81 82 83 84 Pasal 85 Ayat (1) Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas. Pasal Cukup jelas.

blogspot. Gugup gemetar saat berhadapan dengan masalah. pola pikirnya dibentuk dalam perjalanan hidupnya. Tinggal dilatih. seminggu ataupun sebulan. Skill dan Knowledge adalah sesuatu hal yang tampak di permukaan dan yang tidak tampak ialah hal-hal "attributes". Perilaku ini didapatkan dari perjalanan hidup seseorang. tertutup.com/2012/02/mengenal-tentang-kompetensi. TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4445 Dipublikasikan oleh Bambang Eko Cahyono Jumat. setiap keputusan ditentukan oleh sang ayah yang diktator dan tidak dilibatkan dalam mengambil keputusan sehingga keahlian “decision makingnya” pun menjadi lemah saat dia dewasa dan menghadapi sebuah permasalahan yang pelik. Seperti yang terlihat pada Iceberg Competency disamping. Pasal Cukup jelas. Section head kompeten atau Manager yang kompeten? Kompetensi dalam arti sederhana ialah kecakapan/ mampu. Februari 03. Pemikiran pribadi saya mengartikan kompetensi ialah karakeristik seseorang yang layak untuk mengemban posisi baik karakteristik dari segi pengetahuan. Pasal Cukup jelas. diberi pedoman petunjuk.48 106 107 108 109 Apa yang dimaksud dengan Mandor kompeten.Pasal Cukup jelas. Misalkan Si-A lahir dari sebuah keluarga yang tidak demokratis. 2012 http://ecahyono. puluhan tahun . Pasal Cukup jelas. Misal kompetensi seorang mandor plantation yang harus mengetahui penyakit tanaman eucalyptus maka pengetahuan ini dapat diberikan melalui pelatihan-pelatihan demikian juga Skill atau ketrampilan seorang mandor plantation dalam mengenali penyakit yang ditemukan dan menentukan obat apa yang cocok untuk mengobatinya. Karena situasi penggemblengan si A ini didapatkannya mulai dari lahir hingga dewasa. membaca SOP maka sang mandor akan kompeten hanya dalam waktu yang relative singkat. Berbeda dengan “Attributes” atau perilaku/ tingkah laku ini susah didevelop. Skills and Attributes). Untuk knowledge dan skill adalah mudah diukur atau diamati dan mudah pula untuk di develop/ dididik.html 15. keterampilan dan sikap perilaku (Knowledge. hal ketrampilan ini pun sangat mudah dikembangkan.

teknis. 6. mengintegrasikan upaya-upaya perencanaan lintas unit kerja. KAMUS KOMPETENSI Analytical thinking-Kemampuan untuk melakukan proses analisi secara sistematis untuk memahami suatu situasi/ masalah yang meliputi proses mengenali/ mengidentifikasi data/informasi. manusia dan waktu) dengan sebaik-baiknya untuk menjamin implementasi rencana. Mampu dalam bekerjasama dengan orang lain sebagai suatu tim (Team leadership) 5. 3.maka perilaku yang terbentuk pun akan sulit untuk dirubah. mengaitkan dan membandingkan sejumlah data dari berbagai sumber. Misalkan sebuah perusahaan “XYZ” dia memutuskan 1. Customer service orientation-Kemampuan unuk peduli. melakukan penggalian informasi yang relevan. 7. bahwa seorang Berpikir mengambil dan karyawan harus mempunyai (Analytical (Decission (Planning & 7 kompetensi. mempertahankan dan membangun. thinking) making) organizing) Mampu Mampu Mampu analitik kebutusan membuat perencanaan mengorganisasi 4. Dalam perkembangan ilmu manajemen. hubungan jangka pendek dan jangka panjang yang penting dan memiliki nilai strategis. Planning & Organizing-Kemampuan mengembangkan rencana jangka panjang dan jangka pendek yang memadai secara komprehensif. realistic dan efektif untuk mencapai sasaran. Kompetensi perilaku/ attributes apa saja yang harus dimiliki seoarang karyawan adalah cukup beragam. Pada beberapa situasi kemampuan mengambil keputusan secara cepat walapun tidak tersedia informasi yang cukup. Berbagai data dan informasi yang digunakan. Mampu Mampu membangun melayani pelanggan orang relasi (Customer lain (Relationship service (Developing building) orientation) others) Mengambangkan Mereka menerbitkan sebuah kamus kompetensi untuk disosialisasikan kepada seluruh karyawannya mengenai definisi dan criteria enam kompetensi yang telah ditetapkan. Menghasilkan pemikiran yang berorientasi jangka panjang dan memiliki implikasi strategis. didapatkan baik dari sumber internal maupun eksternal sehingga dikenali secara akurat. Kemampuan mengelola sumber daya (keuangan. Team leadership-kemampuan bekerjasama dengan orang lain secara kooperatif dan mampu menggerakkan anggota organisasi (tim) untuk bekerja mencapai tujuan bersama demi kepentingan organisasi (tim) Relationship building-Kemampuan mengenali. memahami kebutuhan pelanggan internal (proses/bagian selanjutnya) atau eksternal (pengguna akhir produk/jasa) dalam memberikan layanan agar tercapai kepuasan pelanggan sehingga mampu membangun dan . Memanfaatkan hubungan tersebut untuk menciptakan kesempatan dan untuk mendorong kemajuan bisnis. memilah. Decission making-Kemampuan mengembangkan alternative solusi secara sistematis dengan menggunakan informasi dan pendekatan yang tepat atas suatu situasi masalah yang telah diidentifikasi/dirumuskan. 2. membuat/mengambil keputusan secara tepat dalam menyelesaikan masalah serta memperhitungkan/mengantisipasi dampak dari keputusan yang dibuat.

Pengembangan Orang Lain (Developing others) –Kemampuan berkeinginan tulus untuk mendorong proses belajar dan pengembangan orang lain. member instruksi penugasan. (Bambang EC) . memberikan penjelasan dan dukungan. Kompetensi ini berfokus pada intensi untuk pengembangan bukan sekedar pelatihan formal.menjaga loyalitas pelanggan. Dengan menyatakan harapan-harapan positif. memberikan umpan balik terbuka yang berimbang demi pengembangan berkelanjutan serta melakukan bimbingan coaching dan mentoring yang mendalam sehingga orang lain menjadi maju berkembang baik kemampuan pengetahuan. keterampilan teknis serta tingkah lakunya.

BNP2TKI. Definisi Penyuluhan Berdasarkan Undangundang No. (1999) dituliskan bahwa penyuluhan merupakan keterlibatan seseorang untuk melakukan komunikasi informasi secara sadar dengan tujuan membantu sesamanya memberikan pendapat sehingga bisa membuat keputusan yang benar. Bagi mereka yang tidak memiliki bakat. belum memahami akan mekanisme Angkatan Kerja Antar Negara (AKAN). dan data pendukung lainnya. para pejabat dinas kabu/ kota itu sudah membantu tercegahnya TKI dari kemungkinan menjadi obyek tindak pidana perdagangan orang (TPPO) seperti tertulis di UU No 21 tentang TPPO. dinas dari awal sudah bisa mencegah adanya manipulasi data TKI terkait usia. Kalau perlu. 16 Tahun 2006 tentang Sistem . Data BNP2TKI mencatat rekapitulasi masalah TKI berdasarkan periode 1 Januari hingga 21 September 2011 terdapat 32. Pejabat dinas. Termasuk. Dia menambahkan.983 orang. Dari jumlah itu. temperamen dan kesesuaiannya dengan jabatan-jabatan yang tersedia di luar negeri. minat dan kompetensi tentu akan menyiapkan terlebih dahulu sementara bagi yang tidak memiliki tentu sebaiknya tidak dianjurkan untuk berangkat. Rabu (21/9) . Ini sama saja dengan membiarkan kesalahan mapan tapi terus dilanjutkan.Banyaknya TKI penata laksana rumah tangga bermasalah yang umumnya didominasi kaum perempuan di luar negeri salah satu penyebab utamanya dikarenakan pejabat dinas kabupaten/kota di daerah belum memberikan penyuluhan terkait informasi kerja di luar negeri. lanjutnya.Belum adanya penyuluhan kepada CTKI/TKI ini sesungguhnya sudah ada sejak 30 tahun lalu. Dia melanjutkan. “Saatnya pejabat dinas segera bangun dari tidur panjang menelantarkan CTKI/TKI.W. 2005). Penyuluhan dapat dipandang sebagai suatu bentuk pendidikan untuk orang dewasa. 39/2004 beban tugas penyuluhan itu ada pada pejabat disnaker kabupaten/ kota. dokumen seperti KTP. Jika hal itu dilakukan. Dengan terlibatnya pejabat dinas dari mulai perekrutan dan seleksi pada akhirnya daerah akan memiliki stok (jumlah tetap) potensi TKI yang siap bekerja ke luar negeri.062 orang. situasi. dari wawancara dengan CTKI/ TKI itu akan terbaca bakat. camat hingga di dinas kab/ kota. Kepala Bidang Penelitian dan Pengembangan BNP2TKI Wayah Pageh mengatakan sesuai Pasal 34 Undang-Undang No.” tegas Wayan. dokumen yang diperlukan. dari kawasan Timur Tengah dan lainnya 25.” kata Wayan. L. van den Ban dkk. Proses pendaftaran CTKI/ TKI itu bisa dilakukan mulai dari kantar desa/ lurah. jika saja sejak awal pejabat Disnaker kabupaten/ kota menjalankan kewajibannya sesuai yang diamanatkan UU Nomor 39/2004 maka permasalahan TKI bisa dikurangi secara significan. TKI bermasalah dari kawasan Asia Pasifik berjumlah 6. hak dan kewajiban CTKI/ TKI. Pasal 34 menjelaskan bahwa proses perekrutan didahului dengan memberikan informasi kepada Calon TKI sekurang-kurangnya tentang tata cara perekrutan.akarta. kata Wayan pada saat wawancara itu diadakan tes baca-tulis guna memastikan apakah CTKI/TKI itu bisa baca tulis.(Zul) DEFINISI-DEFINISI PENYULUHAN Definisi Penyuluhan Secara Umum Pengertian penyuluhan dalam arti umum adalah ilmu social yang mempelajari system dan proses perubahan pada individu serta masyarakat agar dapat terwujud perubahan yang lebih baik sesuai dengan yang diharapkan (Setiana. minat. Dia mengingatkan. “98 persen TKI bermasalah bersumber dari tidak adanya sosialisasi kepada CTKI/TKI di daerah. Dalam bukunya A. kondisi dan risiko bekerja di negara tujuan dan tata cara perlindungan bagi TKI. dengan adanya penyuluhan itu maka CTKI/TKI akan mempunyai pilihan untuk bekerja atau tidak ke luar negeri.045 TKI bermasalah yang tercatat di Gedung Pendataan Kepulangan (GPK) TKI Selapajang.

Perikanan dan Kehutanan ( SP3K) Penyuluhan adalah proses pembelajaran bagi pelaku utama serta pelaku usaha agar mau dan mampu menolong dan mengorganisasikan dalam mengakses informasi informasi pasar. mau dan mampu melakukan perubahan demi tercapainya peningkatan produksi. Dalam perkembangannya. Tetapi. Definisi Penyuluhan menurut Ibrahim. Penyuluhan Sebagai Proses Perubahan Perilaku Penyuluhan adalah proses perubahan perilaku di kalangan masyarakat agar mereka tahu. et. et. keterampilan dan sikap. yang bersifat searah (one way) dan pasif. pendapatan dan kesejahteraannya serta meningkatkan kesadaran dalam pelestarian fungsi lingkungan hidup.al. 2003:1-2 Penyuluhan berasal dari kata “suluh” yang berarti “obor” atau “pelita” atau “yang memberi terang”. (Source: Ibrahim.al. Sikap dikatakan meningkat. Pengetahuan dikatakan meningkat bila terjadi perubahan dari tidak tahu menjadi tahu dan yang sudah tahu menjadi lebih tahu.Penyuluhan Pertanian . 2003:12). efisiensi usaha. bila terjadi perubahandari yang tidak mau menjadi mau memanfaatkan kesempatan-kesempatan yang diciptakan. teknologi. Dengan penyuluhan diharapkan terjadi peningkatan pengetahuan. pengertian tentang penyuluhan tidak sekadar diartikan sebagai kegiatan penerangan. penyuluhan adalah proses aktif yang memerlukan interaksi antara penyuluh dan yang disuluh agar terbangun proses perubahan “perilaku” (behaviour) yang merupakan . pendapatan/keuntungan dan perbaikan kesejahteraanya. Keterampilan dikatakan meningkat bila terjadi perubahan dari yang tidak mampu menjadi mampu melakukan suatu pekerjaan yang bermanfaat. permodalan dan sumber daya lainnya sebagai upaya untuk meningkatkan produktivitas.

perubahan perilaku melalui proses belajar biasanya berlangsung lebih lambat. sampai terjadinya perubahan perilaku yang ditunjukkan oleh penerima manfaat penyuluhan (beneficiaries) yang menjadi “klien” penyuluhan”. tetapi merupakan proses yang dilakukan secara terus-menerus. kegiatan penyuluhan tidak berhenti pada “penyebar-luasan informasi/inovasi”. yang memiliki keunggulan-keung-gulan “baru” yang diyakininya memiliki manfaat lebih. dan ketrampilan seseorang yang dapat diamati oleh orang/pihak lain. karena perubahan perilaku dapat dilakukan melalui beragam cara. kegiatan penyebar-luasan informasi dan penjelasan yang diberikan dapat merangsang terjadinya proses perubahan perilaku yang dilakukan melalui proses pendidikan atau kegiatan belajar. Penyuluhan Sebagai Proses Belajar/Proses Belajar Penyuluhan sebagai proses pendidikan atau proses belajar diartikan bahwa. baik secara ekonomi maupun non-ekonomi. perubahan perilaku yang terjadi/dilakukan oleh sasaran tersebut berlangsung melalui proses belajar. Berbeda dengan perubahan perilaku yang dilakukan bukan melalui pendidikan. Hal ini penting untuk dipahami. dan “memberikan penerangan”.perwujudan dari: pengetahuan. seperti: pembujukan. tetapi perubah-annya relatif lebih kekal. baik secara langsung (berupa: ucapan. sekuattenaga dan pikiran. atau bahkan melalui kegiatan-kegiatan pemaksaan (baik melalui penciptaan kondisi ling-kungan fisik maupun social-ekonomi. memakan waktu dan melelahkan. sikap. Perubahan seperti itu. maupun pemaksaan melalui aturan dan ancaman-ancaman). Lain halnya dengan perubahan perilaku yang . dll) maupun tidak langsung (melalui kinerja dan atau hasil kerjanya). tindakan. bahasa-tubuh. Dengan kata lain. pemberian insentif/hadiah. Artinya. manakala ada pengganti atau sesuatu yang dapat menggantikannya. baru akan meluntur kembali.

penyuluhan tidak sekadar merupa-kan proses perubahan perilaku pada diri seseorang. nilai-nilai. transparansi. seperti: demokratisasi. dll. yang mencakup banyak aspek.terjadi karena bujukan/hadiah atau pemaksaan. Penyuluhan Sebagai Proses Rekayasa Sosial (Social Engineering) Sejalan dengan pemahaman tentang penyuluhan sebagai proses perubahan sosial yang dikemukakan di atas. berhenti atau tidak mampu lagi melanggengkan kegiatannya Penyuluhan Sebagai Proses Perubahan Sosial SDC (1995) menyatakan bahwa. tetapi juga perubahan-perubahan hubungan antar individu dalam masyara-kat. perubahan tersebut biasanya dapat terjadi dalam waktu yang relatif singkat. dan pranata sosialnya. tidak saja perubahan (perilaku) yang berlangsung pada diri seseorang. yaitu jika bujukan/hadiah/pemaksaan tersebut dihentikan. Karena kegiatan rekayasa-sosial dilakukan oleh ”pihak luar”. tetapi . Pemahaman seperti itu tidak salah. maka relayasa sosial bertujuan untuk terwujudnya proses perubahan sosial demi terciptanya kondisi sosial yang diinginkan oleh pihak-luar (perekayasa). penyuluhan juga sering disebut sebagai proses rekayasa sosial (social engineering) atau segala upaya yang dilakukan untuk menyiapkan sumberdaya manusia agar mereka tahu. tetapi merupakan proses perubahan sosial. supremasi hukum. termasuk politik dan ekonomi yang dalam jangka panjang secara bertahap mampu diandalkan menciptakan pilihan-pilihan baru untuk memper-baiki kehidupan masyarakatnya. Yang dimaksud dengan perubahan sosial di sini adalah. termasuk struktur. tetapi lebih cepat pula meluntur. mau dan mampu melaksanakan peran sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya dalam sistem sosialnya masingmasing.

terkandung pema-haman bahwa pemberdayaan tersebut diarahkan terwujudnya masyarakat madani (yang beradab) dan mandiri dalam pengertian dapat mengambil keputusan (yang terbaik) bagi kesejahteraannya sendiri.tidak dapat sepenuhnya dapat diterima. Memberdayakan berarti memberi daya kepada yang tidak berdaya dan atau mengem-bangkan daya yang sudah dimiliki menjadi sesuatu yang lebih ber-manfaat bagi masyarakat yang bersangkutan. . pengambilan keputusandalam pemasaran-sosial sepenuhnya berada di tangan masyarakat itu sendiri. rekayasa-sosial yang pada dasar-nya dimak-sudkan untuk memperbaiki kehidupan dan kesejahteraan kelompok-sasarannya. seringkali dapat berakibat negatip. Jika dalam rekayasa-sosial proses pengambilan keputusan sepenuhnya berada di tangan perekayasa. sementara masyara-kat dijadikan korban pemenuhan kehendak perekayasa. Sebab. Penyuluhan Sebagai Proses Pemberdayaan Masyarakat (Community Empowerment) Margono Slamet (2000) menegaskan bahwa inti dari kegiatan penyu-luhan adalah untuk memberdayakan masyarakat. Berbeda dengan rekayasa-sosial yang lebih berkonotasi untuk “membentuk” (to do to) atau menjadikan masyarakat menjadi sesuatu yang “baru” sesuai yang dikehendaki oleh perekayasa. proses pemasaran sosial dimaksudkan untuk “menawarkan” (to do for) sesuatu kepada masyarakat. Dalam konsep pember-dayaan tersebut. Penyuluhan Sebagai Proses Pemasaran Sosial (Social Marketing) Yang dimaksud dengan “pemasaran sosial” adalah penerapan konsep dan atau teori-teori pemasaran dalam proses perubahan sosial. manakala hanya mengacu kepada kepentingan perekayasa.

kelembagaan. penyuluh-an tidak sekadar upaya untuk menyampaikan pesan-pesan pembangunan.wordpress. Penyuluhan Sebagai Proses Komunikasi Pembangunan Sebagai proses komunikasi pembangunan.com/2011/10/30/definisi-penyuluhan/ . 1987). Kemampuan atau kapasitas masyarakat. Dalam hubungan ini. serta pihak lain di luar sistem masyarakatnya sampai di aras global. diartikan sebagai daya atau kekuatan yang dimiliki oleh setiap indiividu dan masyarakatnya untuk memobilisasi dan memanfaatkan sumberdaya yang dimiliki secara lebih berhasilguna (efektif) dan berdaya-guna (efisien) secara berkelanjutan. tetapi yang lebih penting dari itu adalah. kekuatan atau daya yang dimiliki setiap individu dan masyarakat bukan dalam arti pasif tetapi bersifat aktif yaitu terus menerus dikembangkan/dikuatkan untuk “memproduksi” atau meng-hasilkan sesuatu yang lebih bermanfaat.Penyuluhan Sebagai Proses Penguatan Kapasitas (Capacity Strenghtening) Yang dimaksud dengan penguatan kapasitas di sini. kelom-pok organisasi sosial. maupun hubungan atau jejaring antar individu. untuk menumbuh-kembangkan partisi-pasi masyarakat dalam pembangunan (Mardikanto. http://nyetnyetanyet. adalah penguatan kemampuan yang dimiliki oleh setiap individu (dalam masyarakat).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->