P. 1
MAKALAH BEKAM

MAKALAH BEKAM

|Views: 2,238|Likes:
Published by Feri Agung Nugroho

More info:

Published by: Feri Agung Nugroho on Mar 05, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/23/2014

pdf

text

original

MAKALAH HOME HEALTH CARE BEKAM

Disusun Oleh : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Danang Apriyanto Devy Nur Faradilla Dwi Marta R Eka Fatmawati Mariska Dyan R Noora Chumairoh Yuni Rahmawati D

D III BERLANJUT D IV KEPERAWATAN INTENSIF POLITEKNIK KESEHATAN SURAKARTA 2012

BEKAM
1. Definisi Bekam adalah istilah Melayu yang berarti "membuang darah" atau "membuang angin", Istilah Al-Hijamah berasal dari istilah bahasa arab : Hijama yang berarti pelepasan darah kotor. Sedangkan dalam bahasa Inggris disebut dengan cupping, dan dalam bahasa melayu dikenal dengan istilah Bekam. Di Indonesia dikenal pula dengan istilah kop atau cantuk. Bekam atau hijamah adalah teknik pengobatan dengan jalan membuang darah kotor (racun yang berbahaya) dari dalam tubuh melalui permukaan kulit menurut faham umum, sebenarnya ia berfungsi untuk membuang darah yang telah rusak atau teroksidasi karena tingginya oksidan dalam tubuh. Bekam adalah satu teknik pengobatan menggunakan sarana gelas, tabung, atau bambu yang prosesnya di awali dengan melakukan pengekopan (membuat tekanan negatif dalam gelas, tabung, atau bambu) sehingga menimbulkan bendungan lokal di permukaan kulit dengan tujuan agar sirkulasi energi meningkat, menimbulkan efek analgetik, anti bengkak, mengusir patogen angin dingin maupun angin lembap, mengeluarkan racun, serta oxidant dalam tubuh. Zaman dahulu terapi bekam dilakukan dengan menggunakan tanduk atau gelas, sedangkan untuk penghampa udaranya digunakan api, hal ini banyak menimbulkan rasa sakit pada pasien yang dibekam karena penyedotan tidak dapat dikontrol sesuai daya tahan pasien. Saat ini pengobatan bekam mencatat kemajuan besar karena menggunakan mangkuk cupping set yang modern dari plastik. Penggunaan kop plastik, pasien merasa lebih bersih. Pemompaan dengan hand pump juga dapat disesuaikan dengan daya tahan pasien.Dalam rangka menjaga kebersihan dan menghindarkan hal-hal yang tidak diinginkan maka dianjurkan untuk pasien yang ingin dibekam agar memiliki alat bekam sendiri, sehingga pasien dapat mengontrol dan menjaga kebersihan alat bekam yang dimilikinya.

2. Macam-macam Bekam Ada dua macam bentuk bekam, yaitu : A. Bekam kering Bekam kering yaitu bekam tanpa mengeluarkan darah atau hijamah jaffah. Fungsi bekam kering yaitu untuk memperlancar aliran darah beku. Bekam kering sepintas mirip kerokan. Bekam kering bermanfaat untuk membuang angin serta melegakan sakit secara emergensi tanpa melukai kulit, serta dapat melemaskan otot-otot yang kaku. Disini pengkopan hanya dilakukan satu kali selama 15-20 menit. Setelah selesai baru dioleskan lagi minyak untuk mempercepat menghilangkan lebam bekas bekam kering tersebut. Manfaat Bekam Kering: a) Mengatasi masalah masuk angin b) Menghilangkan rasa sakit pada paru-paru yang kronis c) Meringankan rasa sakit dan mengurangi penumpukkan darah d) Melenturkan otot-otot yang tegang e) Radang urat saraf dan radang sumsum tulang belakang f) Pembengkakan liver g) Radang ginjal dan wasir B. Bekam Basah Bekam basah yaitu bekam dengan mengeluarkan darah atau hijamah damamiyah. Manfaat Bekam Basah: a) Memberihkan darah dari racun-racun sisa makanan dan dapat meningkatkan aktifitas saraf tulang belakang (vertebra) b) Mengatasi tekanan darah yang tidak normal dan pengapuran pada pembuluh darah (arteriosklerosis) c) Menghilangkan pusing-pusing, memar dibagian kepala, wajah, migraine dan sakit gigi d) Menghilangkan kejang-kejang dan keram pada otot.

e) Memperbaiki permeabilitas pembuluh darah f) Sangat bermanfaat bagi penderita asma, pneumonia dan angina pectoris g) Menajamkan penglihatan dan membantu dalam pengobatan mata h) Bagi wanita dapat mengobati gangguan rahim dan gangguan haid i) Melancarkan peredaran darah, meringankan badan, menghilangkan sakit bahu, dada dan punggung j) Membantu mengatasi kemalasan, lesu dan banyak tidur k) Mengatasi insomnia, stress, mimpi buruk, sering kesurupan, trauma, rasa takut yang berlebihan, narkoba, kurang gairah l) Mengeluarkan angin, toksid, dan kolesterol yang membahayakan bagi tubuh m)Menyembuhkan encok dan reumatik n) Mengatasi gangguan kulit, alergi jerawat dan gatal-gatal o) Memulihkan fungsi tubuh p) Mengatasi radang selaput jantung dan radang ginjal q) Mengatasi keracunan r) Dapat menyembuhkan luka bernanah dan bisul s) Mengobati masuk angin, darah tinggi, kolesterol, stroke, jantung dan asam urat t) Mengobati sakit pinggang, liver, sakit kepala, sakit mata, impotensi, sinusitis, wasir dan maag. 3. Cara-Cara Terapi Bekam Bekam basah (hijamah rothbah) atau Wet Cupping Metode pembekaman ini merupakan metode pengeluaran darah statis atau darah kotor yang dapat membahayakan tubuh jika tidak dikeluarkan. Tata cara bekam basah : Lakukan pemijatan / urut seluruh tubuh dengan minyak habbats atau butbut atau zaitun selama 5-10 menit, agar peredaran darah menjadi lancar dan pengeluaran toksid menjadi optimal.

Hisap / vacuum dengan gelas kaca pada permukaan kulit yang sudah ditentukan titik-titiknya. 3-5 kali pompa, biarkan selama 3-5 menit untuk memberikan kekebalan pada kulit saat dilakukan penyayatan. Kemudian lepas gelas kaca tersebut, basuh kulit dengan alkohol atau betadine untuk membersihkan permukaan kulit yang akan dibekam dari kuman, lakukan penyayatan dengan lancet/ jarum/ pisau bedah, sayatan disesuaikan dengan diameter/ lingkaran gelas tersebut, lalu hisap dengan alat cupping set dan hand pump untuk menyedot darah kotor. Hisap/ vacuum sebanyak 3-5 kali pompa (disesuaikan dengan ketahanan pasien) dan biarkan selama 3-5 menit. Buang darah yang kotor (pada cawan yang telah disiapkan), kemudian lakukan pembekaman lagi pada tempat yang sama. Biarkan 2-3 menit, lakukan hal ini sampai 3 kali dan maksimal 5 kali jika pada kondisi pasien tertentu bisa sampai maksimal 7 kali. Setelah selesai bekas bekaman diberi anti septik /minyak but-but, agar tidak terjadi infeksi dan luka cepat sembuh Pembekaman dapat dilakukan tiap hari pada titik-titik yang berbeda-beda dan berikan jangka waktu 2-3 pekan untuk titik yang sama. Atau 4 pekan sekali melakukan pembekaman. Sebaiknya dilakukan diagnosa sebelum pembekaman agar dicapai suatu ketepatan dalam pengobatan dan tidak membahayakan pasien. B. Bekam kering (hijamah jaafah) atau Dry Cupping Metode ini hanya dilakukan untuk menghilangkan rasa nyeri dan melenturkan otot-otot pada punggung dan badan bagian belakang. Tindakan ini dilakukan untuk penyakit ringan. Cara bekam kering : Massage/ urut seluruh badan bagian belakang dengan minyak butbut/zaitun/minyak habbatssauda selama 5 menit.

Hisap/vacuum dengan gelas kaca pada permukaan kulit dan pada titik yang sudah ditentukan. Hal ini sebaiknya dilakukan 3-5 kali pompa dan biarkan selama 10-15 menit. Lepaskan gelas kaca tersebut dan urut atau pijat kembali bekas bekaman dengan menggunakan minyak selama 2-3 menit. 4. Prinsip Terapi Bekam Manfaat Bekam dapat menyembuhkan penyakit karena pada dasarnya pada terapi bekam terjadi tiga hal prinsip penyembuhan, yaitu : a. Pengeluaran toksin dan darah kotor. Dengan dikeluarkannya toksin dan darah yang rusak atau tidak bagus kinerjanya maka tubuh akan lebih segar dan sehat. b. Perbaikan fungsi organ tubuh. Organ tubuh yang terganggu fungsinya akan disembuhkan dengan cara perbaikan jaringan dan sel yang ada padanya sehingga bisa berfungsi dan sehat kembali. c. Penambahan antibodi tubuh. Organ tubuh yang terinfeksi kuman penyakit dapat sembuh secara alami karena tubuh memproduksi zat antibodi yang bisa membunuh kuman penyakit yang merugikan. Jika organ tubuh sudah bebas dari infeksi penyakit maka tubuh pun akan sehat lagi Darah bekam yang keluar melalui proses bekam dilihat dari hasil penelitian laboratorium darah memperlihatkan hal-hal sebagai berikut : a. Bahwa darah bekam mengandung sepersepuluh kadar sel darah putih (lekosit) yang ada di dalam darah biasa. Hal tersebut terlihat dalam seluruh kasus yang diteliti, tanpa ada pengecualian. Fakta ini menunjukkan bahwa terapi bekam tetap melindungi dan sekaligus menguatkan unsur-unsur sistem kekebalan. b. Adapun eritrosit (sel darah merah), semua sel darah merah memiliki bentuk yang tidak normal, artinya sel-sel tersebut tidak mampu melakukan aktivitas, disamping juga menghambat sel-sel lain yang masih muda dan aktif. Hal tersebut mengindkasikan bahwasanya proses bekam membuang

sel-sel darah merah yang rusak dan darah yang tidak dibutuhkan lagi dengan tetap mempertahankan sel-sel darah putih di dalam tubuh. b) Kapasitas ikatan zat besi dalam darah bekam tinggi sekali (550-1.100), satu hal yang menunjukkan bahwa bekam mempertahankan zat besi yang ada di dalam tubuh tidak ikut keluar bersama darah yang dikeluarkan dengan bekam sebagai awal penggunaan zat besi tersebut dalam pembentukan sel-sel muda yang baru. 5. Cara Kerja Bekam Menurut Medis Menurut kedokteran tradisional, di bawah kulit, otot, maupun fascia terdapat suatu poin atau titik yang mempunyai sifat istimewa. Antara poin satu dengan poin lainnya saling berhubungan membujur dan melintang membentuk jaring-jaring atau jala. Jala ini dapat disamakan dengan meridian atau habl. Dengan adanya jala ini, maka terdapat hubungan yang erat antara bagian dalam dengan bagian luar, antara bagian kiri tubuh dan bagian kanan tubuh, antara organ-organ tubuh dengan jaringan bawah kulit, antara organ yang satu dengan organ lainnya, antara organ dengan tangan dan kaki, antara organ padat dengan organ berongga, dan lain sebagainya, sehingga membentuk suatu kesatuan yang tak terpisahkan dan dapat bereaksi secara serentak. Kelainan yang terjadi pada satu poin ini dapat ditularkan dan mempengaruhi poin lainnya. Juga sebaliknya, pengobatan pada satu poin akan menyembuhkan poin lainnya. Teori ini dapat menjelaskan bahwa seseorang yang sakit matanya tidak perlu dibekam pada matanya, namun dapat dibekam didaerah kepala atau sekitar tengkuknya. Atau seseorang yang mengalami gangguan pada pencernaannya dapat terlihat gambaran penyakit di lidahnya. Sehingga untuk mengobati pencernaannya dapat dibekam pada titik poin pencernaan atau lidahnya, dan sebaliknya untuk mengobati penyakit pada lidah dapat dibekam di poin saluran pencernaannya. Penelitian terbaru di dunia kedokteran modern ternyata menemukan bahwa poin-poin itu adalah merupakan poin istimewa ‘motor points’ pada perlekatan neuromuskular yang mengandung banyak mitokondria, kaya

pembuluh darah, mengandung tinggi mioglobin, sebagian besar selnya menggunakan metabolisme oksidatif, dan lebih banyak mengandung cell mast, kelenjar limfe, kapiler, venula, bundle dan pleksus saraf, serta ujung saraf akhir, dibanding dengan daerah yang bukan poin istimewa. Para peneliti membuktikan bahwa apabila dilakukan pembekaman pada satu poin, maka kulit (kutis), jaringan bawah kulit (sub kutis) fascia dan otonya akan terjadi kerusakan dari mas cell dan lain-lain. Akibat kerusakan ini akan dilepaskan beberapa zat seperti serotonin, histamin, bradikinin, slow reacting substance (SRS), serta zat-zat lain yang belum diketahui. Zat-zat inilah yang menyebabkan terjadinya dilatasi kapiler dan arteriol, serta flare reaction pada daerah yang dibekam, dilatasi kapiler juga dapat terjadi ditempat yang jauh dari tempat pembekaman. Reaksi-reaksi itu menyebabkan terjadi perbaikan mikrosirkulasi pembuluh darah yang memicu timbulnya efek relaksasi (pelemasan) otot-otot yang kaku serta akibat vasodilatasi umum akan menurunkan tekanan darah secara stabil. Fakta terpenting dari proses pembekaman pada poin istimewa – poin istimewa adalah dilepaskannya corticotrophin releasing factor (CRF), serta releasing factors lainnya oleh adenohipofise. CRF selanjutnya akan menyebabkan terbentuknya ACTH, corticotrophin, dan corticosteroid. Corticosteroid ini mempunyai efek menyembuhkan peradangan serta menstabilkan permeabilitas sel. Pada proses pembekaman pada poin istimewa pun didapati munculnya golongan histamine. Golongan histamine mempunyai manfaat dalam proses reparasi (perbaikan) sel dan jaringan yang rusak, serta memacu pembentukan reticulo endothelial cell, yang akan meninggikan daya resistensi (daya tahan) dan imunitas (kekebalan) tubuh. Penelitian lainnya menunjukkan bahwa pembekaman di kulit akan menstimulasi kuat syaraf permukaan kulit yang dilanjutkan pada cornu posterior medulla spinalis melalui syaraf A-delta dan C, serta traktus spino thalamicus kea rah thalamus yang akan menghasilkan endorphin. Sedangkan sebagian rangsangan lainnya akan diteruskan melalui serabut aferen simpatik

menuju motor neuron dan menimbulan reflek intubasi nyeri. Efek lainnya adalah dilatasi pembuluh darah kulit, dan peningkatan kerja jantung. Efek pembekaman masih terus berjalan sampai ke sistem endokrin pada sistem sentral melalui hypothalamus dan pituitary. Dua kelenjar penting ini terangsang sehinga menghasilkan ACTH, TSH, FSH-LH, dan ADM. Kemudian pada sistem perifer langsung berefek pada organ untuk menghasilkan hormone-hormon insulin, thyroxin, adrenalin, corticotrophin, estrogen, progesterone, testosterone. Hormone-hormon inilah yang bekerja di tempat jauh dari pembekaman. 6. Waktu Bekam Sebaiknya berbekam dilakukan pada pertengahan bulan, karena darah kotor berhimpun dan lebih terangsang (darah sedang pada puncak gejolak). Pemilihan waktu bekam adalah sebagai tindakan preventif untuk menjaga kesehatan dan penjagaan diri terhadap penyakit. Adapun untuk pengobatan penyakit, maka harus dilakukan kapan pun pada saat dibutuhkan. 7. Larangan Berbekam Terapi bekam ini dilarang digunakan pada penderita tekanan darah rendah, penderita sakit kudis, penderita diabetes mellius, wanita hamil, wanita yang sedang haid. Orang yang sedang minum obat pengencer darah, penderita leukemia, thrombosit, alergi kulit serius, orang yang sangat letih, kelaparan, kenyang, kehausan dan orang yang sedang gugup. Adapun anggota bagian tubuh yang tidak boleh di-bekam yaitu mata, telinga, hidung, mulut, puting susu, alat kelamin, dubur. Area tubuh yang banyak simpul limpa. Area tubuh yang dekat pembuluh besar. Bagian tubuh yang ada varises, tumor, retak tulang, jaringan luka, dan dianjurkan untuk tidak makan selama 2- 3 jam sebelumnya (Aiman, 2004). 8. Peran Perawat dalam Terapi Bekam

Peran perawat dalam pelaksanaan bekam diantaranya adalah sebagai: Caregiver, Advocate, Educator, dan Researcher. a. Caregiver Sebagai caregiver perawat dalam melaksanakan praktek bekam dapat melakukan langsung proses pembekaman dengan menggunakan pendekatan langkah-langkah proses keperawatan yaitu; pengkajian terlebih dahulu kepada pasien yang meliputi; pemeriksaan fisik, pemeriksaan tanda-tanda vital. Sehingga dari hasil ini dapat dilakukan pembekaman pada titik yang tepat sesuai dengan masalah kesehatan yang dialami pasien. Perawat dapat juga melakukan pembekaman dengan mempertahankan prinsip septic, anti septic sehingga tidak terjadi Cross Infection antar pasien atau antara pasien dan perawat. b. yang Advocate memungkinkan gangguan untuk pada dilakukan system pembekaman, seperti sehingga gangguan Sebagai advocate, peran perawat diantaranya dengan menyeleksi pasien meminimalkan resiko komplikasi penyakit khususnya pada pasien yang mengalami lemah. c. Educator Peran sebagai educator, perawat dapat memberikan pendidikan kesehatan sesuai dengan masalah kesehatan pasien sehingga menunjang terjadinya perubahan perilaku yang pada akhirnya dapat menyembuhkan penyakit. Perawat juga dapat mengajarkan pada pasien untuk dapat melakukan pembekaman sendiri dirumah jika memungkinkan. d. Researcher Peran sebagai reseacher, dalam hal ini perawat sangat memiliki peluang yang luas untuk melakukan penelitian, karena penelitian-penelitian tentang bekam belum banyak di lakukan. Dengan banyaknya bukti-bukti ilmiah nantinya maka diharapkan pengobatan dengan bekam akan menjadi salah satu trends dimasyarakat khususnya umat islam. Sehingga bekam selain hematologi pembekuan, anemia berat dan pasien dengan kondisi fisik yang sangat

digunakan sebagai salah satu cara pengobatan penyakit, juga sekaligus dijadikan sebagai sarana untuk melaksankan salah satu sunah nabi yang akan mendapatkan balasan pahala bagi siapa saja yang melakukannya dengan ikhlas.

LAMPIRAN

titik bekam

DAFTAR PUSTAKA http://yarobbi.com/on-research/cara-kerja-bekam-menurut-medis http://bekam-nabawi.com/tag/cara-kerja-bekam/ http://evialfadhl.wordpress.com/2010/02/04/cara-bekam-jenis-jenis-bekam-danteknik-bekam/ http://id.wikipedia.org/wiki/Bekam http://bekamnabawi.com/terapi-bekam/ http://www.indospiritual.com/artikel_bekam-pengobatan-alternatif-usirpenyakit.html

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->