P. 1
Materi Dasar Kimia

Materi Dasar Kimia

|Views: 210|Likes:
Published by Krez Tambunan

More info:

Published by: Krez Tambunan on Mar 06, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/15/2015

pdf

text

original

KIMIA X

RINGKASAN KIMIA X
REGULER MANRETA
FIKRIYATUS SHOFIA, S.Si
MAN REJOTANGAN
TULUNGAGUNG
UNTUK KALANGAN SENDIRI

BAB I
BERKENALAN DENGAN ILMU KIMIA

1.1 Ruang Lingkup Ilmu Kimia
Definisi :
 Secara singkat, Ilmu Kimia adalah ilmu rekayasa materi yaitu mengubah suatu materi menjadi materi yang lain.
 Secara lengkap, Ilmu Kimia adalah ilmu yang mempelajari tentang :
a. Susunan materi = mencakup komponen-komponen pembentuk materi dan perbandingan tiap komponen tersebut.
b. Struktur materi = mencakup struktur partikel-partikel penyusun suatu materi atau menggambarkan bagaimana atom-atom
penyusun materi tersebut saling berikatan.
c. Sifat materi = mencakup sifat fisis (wujud dan penampilan) dan sifat kimia. Sifat suatu materi dipengaruhi oleh : susunan
dan struktur dari materi tersebut.
d. Perubahan materi = meliputi perubahan fisis/fisika (wujud) dan perubahan kimia (menghasilkan zat baru).
e. Energi yang menyertai perubahan materi = menyangkut banyaknya energi yang menyertai sejumlah materi dan asal-usul energi itu.
 Ilmu Kimia dikembangkan oleh para ahli kimia untuk menjawab pertanyaan “apa” dan “mengapa” tentang sifat materi yang ada di alam.
 Pengetahuan yang lahir dari upaya untuk menjawab pertanyaan “apa” merupakan suatu fakta yaitu : sifat-sifat materi yang diamati sama
oleh setiap orang akan menghasilkan Pengetahuan Deskriptif.
 Pengetahuan yang lahir dari upaya untuk menjawab pertanyaan “mengapa” suatu materi memiliki sifat tertentu akan menghasilkan
Pengetahuan Teoritis.
 Skema bagaimana Ilmu Kimia dikembangkan :
Mengamati
Menggolongkan
Menafsirkan data
Menarik kesimpulan umum
Merancang dan melakukan eksperimen
Menciptakan teori
1.2 Manfaat Mempelajari Ilmu Kimia
Meliputi :
a. Pemahaman kita menjadi lebih baik terhadap alam sekitar dan berbagai proses yang berlangsung di dalamnya.
b. Mempunyai kemampuan untuk mengolah bahan alam menjadi produk yang lebih berguna bagi manusia.
c. Membantu kita dalam rangka pembentukan sikap.
- Secara khusus, ilmu kimia mempunyai peranan sangat penting dalam bidang : kesehatan, pertanian, peternakan, hukum, biologi,
arsitektur dan geologi. (Sebutkan peranan ilmu kimia dalam bidang-bidang tersebut!)
- Dibalik sumbangannya yang besar bagi kehidupan kita, secara jujur harus diakui bahwa perkembangan ilmu kimia juga memberikan
dampak negatif bagi kehidupan manusia. (Sebutkan contohnya!)
1.3 Cabang-Cabang Ilmu Kimia
Meliputi :
1) Kimia Analisis = mempelajari tentang analisis bahan-bahan kimia yang terdapat dalam suatu produk.
2) Kimia Fisik = fokus kajiannya berupa penentuan energi yang menyertai terjadinya reaksi kimia, sifat fisis zat serta perubahan
senyawa kimia.
3) Kimia Organik = mempelajari bahan-bahan kimia yang terdapat dalam makhluk hidup.
4) Kimia Anorganik = kebalikan dari kimia organik; mempelajari benda mati.
5) Kimia Lingkungan = mempelajari tentang segala sesuatu yang terjadi di lingkungan, terutama yang berkaitan dengan
pencemaran lingkungan dan cara penanggulangannya.
6) Kimia Inti ( Radiokimia ) = mempelajari zat-zat radioaktif.
7) Biokimia = cabang ilmu kimia yang sangat erat kaitannya dengan ilmu biologi.
8) Kimia Pangan = mempelajari bagaimana cara meningkatkan mutu bahan pangan.
9) Kimia Farmasi = fokus kajiannya berupa penelitian dan pengembangan bahan-bahan yang mengandung obat.
1.4 Perkembangan Ilmu Kimia
1) Sekitar tahun 3500 SM, di Mesir Kuno sudah mempraktekkan reaksi kimia (misal : cara membuat anggur, pengawetan mayat).
2) Pada abad ke-4 SM, para filosofis Yunani yaitu Democritus dan Aristoteles mencoba memahami hakekat materi.
o Menurut Democritus = setiap materi terdiri dari partikel kecil yang disebut atom.
o Menurut Aristoteles = materi terbentuk dari 4 jenis unsur yaitu : tanah, air, udara dan api.
3) Abad pertengahan (tahun 500-1600), yang dipelopori oleh para ahli kimia Arab dan Persia.
 Kimia lebih mengarah ke segi praktis. Dihasilkan berbagai jenis zat seperti : alkohol, arsen, zink asam iodida, asam sulfat dan
asam nitrat.
 Nama ilmu kimia lahir, dari kata dalam bahasa Arab (al-kimiya = perubahan materi) oleh ilmuwan Arab Jabir ibn Hayyan
(tahun 700-778).
4) Abad ke-18, muncul istilah Kimia Modern. Dipelopori oleh ahli kimia Perancis Antoine Laurent Lavoisier (tahun 1743-1794) yang
berhasil mengemukakan hukum kekekalan massa.
5) Tahun 1803, seorang ahli kimia Inggris bernama John Dalton (tahun 1766-1844) mengajukan teori atom untuk pertama kalinya.
Sejak itu, ilmu kimia terus berkembang pesat hingga saat ini.
1.5 Pengenalan Laboratorium
Laboratorium = suatu tempat bagi seorang praktikan untuk melakukan percobaan.
Praktikan = orang yang melakukan percobaan / praktikum.
 Bahan Kimia
Jenis bahan kimia berdasarkan sifatnya :
a) mudah meledak (explosive)
b) pengoksidasi (oxidizing)
c) karsinogenik (carcinogenic : memicu timbulnya sel kanker)
d) berbahaya bagi lingkungan (dangerous to the environment)
e) mudah menyala (flammable)
f) beracun (toxic)
g) korosif (corrosive)
h) menyebabkan iritasi (irritant)
 Persiapan kerja di laboratorium :
Para ahli Kimia
Pengetahuan Kimia
1. Merencanakan percobaan yang akan dilakukan sebelum memulai praktikum
2. Menggunakan peralatan kerja (kacamata, jas praktikum, sarung tangan dan sepatu tertutup)
3. Bagi wanita yang berambut panjang, diharuskan mengikat rambutnya
4. Dilarang makan, minum dan merokok
5. Menjaga kebersihan meja praktikum dan lingkungan laboratorium
6. Membiasakan mencuci tangan dengan sabun dan air bersih terutama sehabis praktikum
7. Bila kulit terkena bahan kimia, jangan digaruk agar tidak menyebar
8. Memastikan bahwa kran gas tidak bocor sewaktu hendak menggunakan bunsen
9. Pastikan bahwa kran air selalu dalam keadaan tertutup sebelum dan sesudah melakukan praktikum

1.6 Teknik Bekerja di Laboratorium
o Penanganan terhadap bahan kimia :
a) Menghindari kontak langsung dengan bahan kimia
b) Menghindari untuk mencium langsung uap bahan kimia
c) Menggunakan sarung tangan
o Jika ingin memindahkan bahan kimia :
a) Membaca label bahan kimia (minimal 2 kali)
b) Memindahkan sesuai dengan jumlah yang diperlukan
c) Tidak menggunakan secara berlebihan
d) Jika ada sisa, jangan mengembalikan bahan kimia ke dalam botol semula untuk mencegah kontaminasi
e) Menggunakan alat yang tidak bersifat korosif untuk memindahkan bahan kimia padat
f) Untuk bahan kimia cair, pindahkan secara hati-hati agar tidak tumpah
o Jika terkena bahan kimia :
a) Bersikap tenang dan jangan panik
b) Meminta bantuan teman yang ada di dekat Anda
c) Membersihkan bagian yang mengalami kontak langsung (dicuci dengan air bersih)
d) Jangan menggaruk kulit yang terkena bahan kimia
e) Menuju ke tempat yang cukup oksigen
f) Menghubungi paramedis secepatnya
o Masalah penanganan limbah bahan kimia :
a) Limbah berupa zat organik harus dibuang terpisah agar dapat didaur ulang
b) Limbah cair yang tidak berbahaya dapat langsung dibuang tetapi harus diencerkan dulu dengan menggunakan air secukupnya
c) Limbah cair yang tidak larut dalam air dan limbah beracun harus dikumpulkan dalam botol penampung dan diberi label
d) Limbah padat harus dibuang terpisah karena dapat menyumbat saluran air
e) Sabun, deterjen dan cairan yang tidak berbahaya dalam air dapat langsung dibuang melalui saluran air kotor dan dibilas dengan air
secukupnya
f) Gunakan zat / bahan kimia secukupnya

PENGGOLONGAN MATERI

Skema Klasifikasi Materi
( berdasarkan komposisi kimia )






I. Zat Tunggal ( Zat Murni )
 Zat tunggal adalah suatu zat yang komposisinya terdiri atas zat-zat dengan sifat kimia yang sama.
 Zat tunggal (zat murni) terdiri dari sejenis materi.
Contohnya : karbon, belerang, oksigen, air, alkohol
A. UNSUR
Homogen
Heterogen
Larutan
Koloid Senyawa
Campuran
Zat Tunggal
(Zat Murni)
Suspensi
Unsur
Materi
- Unsur adalah zat tunggal yang tidak dapat diuraikan lagi secara kimia menjadi zat-zat lain yang lebih sederhana.
- Unsur merupakan zat tunggal yang paling sederhana dari materi.
Contohnya : H, C, N, P, Fe, Au, Mg
o Lambang Unsur ( Lambang Atom )
Menurut Jons Jakob Berzelius (Swedia) :
 Setiap unsur dilambangkan dengan satu huruf yaitu huruf awal dari nama Latin unsur yang bersangkutan dan ditulis dengan
huruf besar / kapital.
 Unsur yang mempunyai huruf awal yang sama, lambangnya dibedakan dengan menambahkan satu huruf lain dari nama
Latin unsur tersebut; yang ditulis dengan huruf kecil.
Contohnya : Perhatikan Lampiran 2 Buku Paket Kimia!
B. SENYAWA
 Senyawa terbentuk oleh perikatan kimia dari dua atau lebih jenis unsur.
 Sifat suatu senyawa berbeda dengan sifat unsur penyusunnya.
Contohnya : senyawa H2O(l) dan NaCl(s)

II. Campuran
Campuran adalah materi yang terdiri atas 2 (dua) atau lebih zat dan masih mempunyai sifat zat asalnya.
Contohnya : larutan garam, air lumpur, santan
 Permasalahan : Apa perbedaan bersenyawa dengan bercampur?
PARTIKEL DASAR PENYUSUN MATERI
Dapat berupa :
1) Atom
 Atom adalah partikel terkecil dari suatu unsur yang masih mempunyai sifat-sifat unsur itu
 Atom suatu unsur diberi lambang sama dengan lambang unsur tersebut
 Contoh : Na, Mg, Ba, Ca, Fe
2) Molekul
 Molekul adalah partikel netral yang terdiri dari 2 atau lebih atom, baik atom sejenis maupun atom yang berbeda.
 Molekul yang terdiri dari sejenis atom disebut Molekul Unsur
 Molekul yang terdiri dari atom-atom yang berbeda disebut Molekul Senyawa
 Contoh : H2O; CO2; H2SO4
3) Ion
 Ion adalah atom atau kumpulan atom yang bermuatan listrik
 Ion yang bermuatan positif disebut Kation, sedangkan ion yang bermuatan negatif disebut Anion
 Ion yang terdiri dari 1 atom disebut Ion Tunggal ( monoatom ), sedangkan ion yang terdiri dari 2 atau lebih atom disebut Ion
Poliatom
 Contoh :
Kation Tunggal : Na
+
, K
+
Kation Poliatom : NH4
+
, H3O
+

Anion Tunggal : Cl
-
, S
2-
Anion Poliatom : NO3
-
, OH
-

Partikel Unsur ( bisa berupa atom ; bisa berupa molekul )
a. Pada umumnya, setiap unsur termasuk unsur logam mempunyai partikel berupa Atom
b. Hanya beberapa unsur non logam yang partikelnya berupa Molekul ( contoh hidrogen H2 ; fosforus P4 ; belerang S8 )
c. Molekul yang terdiri atas 2 atom disebut Molekul Diatomik ( contoh molekul hidrogen, nitrogen )
d. Molekul yang terdiri atas lebih dari 2 atom disebut Molekul Poliatomik ( contoh molekul fosforus, belerang )
Partikel Senyawa ( bisa berupa molekul ; bisa berupa ion )
o Dapat berupa Molekul ( disebut Senyawa Molekul ) atau Ion ( disebut Senyawa Ion )
o Senyawa dari unsur logam termasuk senyawa ion, sedangkan senyawa dari unsur non logam termasuk senyawa molekul.
Contoh senyawa molekul : air ( H2O ) ; senyawa ion : Kalsium karbonat ( CaCO3 )
Rumus Kimia
Menyatakan jenis dan jumlah relatif atom yang menyusun suatu zat.
Dibedakan menjadi 3 :
a. Rumus Molekul
Menyatakan jenis dan jumlah atom yang menyusun molekul suatu zat
Contoh : rumus molekul air ( H2O )
b. Rumus Kimia Senyawa Ion
Menyatakan jenis dan jumlah atom yang menyusun suatu senyawa ion
Ciri khas senyawa ion adalah salah satu atom penyusun senyawa tersebut bersifat logam ( letaknya di depan )
Contoh : Mg(NO3)2 ; BaCl2 ; CuSO4 ; NaCl
c. Rumus Empiris
Disebut juga Rumus Perbandingan; menyatakan jenis dan perbandingan paling sederhana dari atom-atom dalam suatu senyawa
Contoh : Etuna dengan rumus molekul C2H2 dan mempunyai rumus empiris CH
Rumus kimia senyawa ion adalah rumus empiris
Contoh : garam dapur ( NaCl )


SOAL : KLASIFIKASI MATERI
A. Pilih satu jawaban yang paling tepat
1. Sesuatu yang mempunyai massa dan volume dinamakan……
a. atom b. unsur c. molekul d. senyawa e. materi
2. Materi yang berupa zat tunggal, tidak dapat diuraikan menjadi zat yang lebih sederhana dengan cara kimia biasa dinamakan………
a. unsur b. senyawa c. larutan d. koloid e. suspensi
3. Unsur yang memiliki sifat peralihan logam dan non logam dinamakan…….
a. amfoter b. amphiprotik c. metaloid d. kation e. anion
4. Sifat berikut ini merupakan sifat senyawa, kecuali………..
a. heterogen b. merupakan zat tunggal c. terbentuk zat baru dari penyusunnya
d. terbentuk dari dua unsur atau lebih dengan perbandingan tertentu e. komponennya dapat dipisah dengan cara kimia
5. Amoniak merupakan gas berbau menyengat dan khas, jika diuraikan terjadi gas nitrogen dan gas hidrogen yang keduanya tidak berbau
dan tidak berwarna. Hal tsb menunjukkan bahwa……..
a. senyawa terbentuk dari proses fisika
b. senyawa merupakan zat baru yang sifat unsur penyusunnya hilang
c. senyawa disusun dari unsur – unsur dengan perbandingan sembarang
d. senyawa merupakan perpaduan sifat dari unsur – unsur penyusunnya
e. senyawa bukan merupakan zat tunggal
6. Yang dimaksud partikel materi adalah……..
a. elektron, proton, neutron c. atom, molekul, ion e. logam, nonlogam, metaloid
b. unsur, senyawa, campuran d. larutan, koloid, suspensi
7. Lambang atom yang sekarang dipakai merupakan hasil pemikiran ……..
a. Dalton b. Demokritus c. Aristoteles d. Berzelius e. Einstein
8. Sifat zat berikut ini yang merupakan sifat molekul unsur adalah…….
a. terdiri dari satu jenis zat tunggal b. terdapat 2 jenis zat tunggal c. disusun oleh 2 jenis unsur
d. terdiri dari 1 jenis unsur e. terbentuk dari atom logam dan non logam
9. Atom logam dapat dibedakan dari atom non logam oleh hal – hal berikut, kecuali…….
a. daya hantar listriknya b. daya hantar panasnya c. wujud zat pada suhu kamar d. sifat kimianya e. kilauannya
10. Zat padat berikut ini yang bersifat rapuh adalah……..
a. fosforus b. stonsium c. litium d. kromium e. argentum
11. Logam ini pada suhu kamar berupa zat padat, berwarna kuning dan dipakai untuk perhiasan. Lambang unsur logam tsb adalah…..
a. Al b. Ag c. As d. Ar e. Au
12. Zat –zat berikut ini jika ditempa menjadi lempeng, kecuali……..
a. besi b. neon c. nikel d. kobalt e. mangan
13. Unsur berikut ini memiliki sifat peralihan logam dan non logam, kecuali……..
a. arsen b. boron c. karbon d. berilium e. telurium
14. Zat berikut ini yang ketiganya merupakan unsur adalah…..
a. air, alkohol, gula b. susu, santan es krim c. udara, asap, kabut
d. emas murni, air murni, bensin murni e. arang, raksa, belerang
15. Materi berikut yang termasuk campuran homogen adalah………
a. udara bersih b. air murni c. susu murni d. agar – agar e. cat
16. Kelompok zat berikut yang partikelnya berupa ion adalah……
a. MgO & Ca(NO3)2 c. HCl & CO2 e. C12H22O11 & C2H5OH
b. CO(NH2)2 & H2SO4 d. K2SO4 & CH3COOH
17. Diantara zat berikut : (1) aluminium (2) garam dapur (3) gas oksigen (4) air
Yang partikelnya berupa molekul adalah……
a. 1, 2, 4 b. 2, 3, 4 c. 2, 4 d. 3, 4 e. 4 saja
18. Diberikan 2 senyawa dengan rumus kimia : CH3COOH, C6H12O6. Manakah dari pernyataan berikut yang salah…
a. Keduanya tergolong senyawa d. Keduanya tergolong senyawa ion
b. Mempunyai rumus empiris sama e. 3 molekul CH3COOH mempunyai jumlah atom yang sama dengan 1 molekul C6H12O6
c. Keduanya terdiri dari tiga unsur
19. Diberikan 2 zat kimia :
A : berupa serbuk, hitam, tertarik oleh magnet, dapat menghantar listrik
B : berupa serbuk, kuning, tidak tertarik oleh magnet, tidak dapat menghantar listrik
Manakah diantara pernyataan berikut yang tidak tepat?
a. A merupakan unsur logam
b. B merupakan unsur non logam
c. Jika A & B dicampur, maka sifat masing – masing unsur masih tampak
d. Jika A & B dicampur dengan perbandingan tertentu, dan dipanaskan, akan terbebtuk senyawa
e. Jika membentuk senyawa indeks berpengaruh terhadap tatanamanya
20. Diantara rumus kimia berikut yang merupakan rumus empiris adalah….
a. P4O10 b. H2C2O4 c. CO(NH2)2 d. C3H7OH e. CH2O
21. Manakah yang mengandung atom H terbanyak?
a. 3 molekul CH3COOH c. 2 molekul H2C2O4. 2 H2O e. 3 molekul CO(NH2)2
b. 2 molekul C2H5OH d. 3 molekul Ca(CH3COO)2
22. Manakah yang ketiganya merupakan senyawa?
a. udara, kapur, perunggu c. perunggu, bensin, sirup e. tanah, air susu, bensin
b. kapur, air murni, gula d. air kopi, gula, sirup
23. Diberikan beberapa unsur :
(i) kalsium (ii) pospor (iii) grafit (iv) kobalt (v) raksa (vi) neon
Yang merupakan unsur non logam adalah….
a. ii, iii, v b. ii, iii, vi c. i, iv, v d. ii, v, vi e. i, iii, v
24. Dari unsur nomor 24, manakah yang tidak menghantarkan listrik?
a. i, ii b. ii, iii c. ii, vi d. ii, v e. i, iv

ESSAY
1. Apakah arti lambang 3Ba(NO2)2 , sebutkan nama unsurnya !
2. Sebutkan jumlah masing-masing atom penyusun molekul MgSO4.7H2O


TANDATANGAN GURU NILAI TANDATANGAN ORANG
TUA/WALI SISWA
KETERANGAN






BAB 2
STRUKTUR ATOM

PARTIKEL MATERI
Bagian terkecil dari materi disebut partikel.
Beberapa pendapat tentang partikel materi :
1. Menurut Democritus, pembagian materi bersifat diskontinyu ( jika suatu materi dibagi dan terus dibagi maka akhirnya diperoleh partikel
terkecil yang sudah tidak dapat dibagi lagi = disebut Atom )
2. Menurut Plato dan Aristoteles, pembagian materi bersifat kontinyu ( pembagian dapat berlanjut tanpa batas )
Postulat Dasar dari Teori Atom Dalton :
1. Setiap materi terdiri atas partikel yang disebut atom
2. Unsur adalah materi yang terdiri atas sejenis atom
3. Atom suatu unsur adalah identik tetapi berbeda dengan atom unsur lain ( mempunyai massa yang berbeda )
4. Senyawa adalah materi yang terdiri atas 2 atau lebih jenis atom dengan perbandingan tertentu
5. Atom tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan dan tidak dapat diubah menjadi atom lain melalui reaksi kimia biasa. Reaksi kimia
hanyalah penataan ulang ( reorganisasi ) atom-atom yang terlibat dalam reaksi tersebut
Kelemahan dari postulat teori Atom Dalton :
1) Atom bukanlah sesuatu yang tak terbagi, melainkan terdiri dari partikel subatom
2) Atom-atom dari unsur yang sama, dapat mempunyai massa yang berbeda ( disebut Isotop )
3) Atom dari suatu unsur dapat diubah menjadi atom unsur lain melalui Reaksi Nuklir
4) Beberapa unsur tidak terdiri dari atom-atom melainkan molekul-molekul

PERKEMBANGAN TEORI ATOM
1). Model Atom Dalton
a). Atom digambarkan sebagai bola pejal yang sangat kecil.
b). Atom merupakan partikel terkecil yang tidak dapat dipecah lagi.
c). Atom suatu unsur sama memiliki sifat yang sama, sedangkan atom unsur berbeda,
berlainan dalam massa dan sifatnya.
d). Senyawa terbentuk jika atom bergabung satu sama lain.
e). Reaksi kimia hanyalah reorganisasi dari atom-atom, sehingga tidak ada atom yang
berubah akibat reaksi kimia.
Teori atom Dalton ditunjang oleh 2 hukum alam yaitu :
1. Hukum Kekekalan Massa ( hukum Lavoisier ) : massa zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama.
2. Hukum Perbandingan Tetap ( hukum Proust ) : perbandingan massa unsur-unsur yang menyusun suatu zat adalah tetap.
Kelemahan Model Atom Dalton :
1) Tidak dapat menjelaskan perbedaan antara atom unsur yang satu dengan unsur yang lain
2) Tidak dapat menjelaskan sifat listrik dari materi
3) Tidak dapat menjelaskan cara atom-atom saling berikatan
4) Menurut teori atom Dalton nomor 5, tidak ada atom yang berubah akibat reaksi kimia. Kini ternyata dengan reaksi kimia nuklir, suatu
atom dapat berubah menjadi atom lain.
Contoh :

U
92
238
Th
234
90
He
4
2
+

+ He
4
2
N
7
14
O
8
17
H
1
1
+


2). Model Atom Thomson
Setelah ditemukannya elektron oleh J.J Thomson, disusunlah model atom Thomson yang merupakan
penyempurnaan dari model atom Dalton. Menurut Thomson :
a) Atom terdiri dari materi bermuatan positif dan di dalamnya tersebar elektron (bagaikan kismis dalam roti kismis)
b) Atom bersifat netral, yaitu muatan positif dan muatan negatif jumlahnya sama
Kelemahan : Model Thomson ini tidak dapat menjelaskan susunan muatan positif dan negatif dalam bola atom
tersebut.

3). Model Atom Rutherford
a) Rutherford menemukan bukti bahwa dalam atom terdapat inti atom yang bermuatan positif, berukuran lebih kecil
daripada ukuran atom tetapi massa atom hampir seluruhnya berasal dari massa intinya.
b) Atom terdiri dari inti atom yang bermuatan positif dan berada pada pusat atom serta elektron bergerak melintasi
inti (seperti planet dalam tata surya).
c) Atom bersifat netral.
d. Jari-jari inti atom dan jari-jari atom sudah dapat ditentukan.
Kelemahan Model Atom Rutherford :
 Ketidakmampuan untuk menjelaskan mengapa elektron tidak jatuh ke inti atom akibat gaya tarik
elektrostatis inti terhadap elektron.
 Menurut teori Maxwell, jika elektron sebagai partikel bermuatan mengitari inti yang memiliki muatan yang berlawanan maka
lintasannya akan berbentuk spiral dan akan kehilangan tenaga/energi dalam bentuk radiasi sehingga akhirnya jatuh ke inti.

Model atom Dalton


4). Model Atom Niels Bohr

@) Model atomnya didasarkan pada teori kuantum untuk menjelaskan spektrum gas hidrogen.
@) Menurut Bohr, spektrum garis menunjukkan bahwa elektron hanya menempati tingkat-
tingkat energi tertentu dalam atom.
Menurutnya :
a) Atom terdiri dari inti yang bermuatan positif dan di sekitarnya beredar elektron-
elektron yang bermuatan negatif.
b) Elektron beredar mengelilingi inti atom pada orbit tertentu yang dikenal sebagai
keadaan gerakan yang stasioner (tetap) yang selanjutnya disebut dengan tingkat energi utama
(kulit elektron) yang dinyatakan dengan bilangan kuantum utama (n).
c) Selama elektron berada dalam lintasan stasioner, energinya akan tetap sehingga tidak ada cahaya yang dipancarkan.
d) Elektron hanya dapat berpindah dari lintasan stasioner yang lebih rendah ke lintasan stasioner yang lebih tinggi jika menyerap
energi. Sebaliknya, jika elektron berpindah dari lintasan stasioner yang lebih tinggi ke rendah terjadi pelepasan energi.
e) Pada keadaan normal (tanpa pengaruh luar), elektron menempati tingkat energi terendah (disebut tingkat dasar = ground state).
Kelemahan Model Atom Niels Bohr :
1. Hanya dapat menerangkan spektrum dari atom atau ion yang mengandung satu elektron dan tidak sesuai dengan spektrum atom
atau ion yang berelektron banyak.
2. Tidak mampu menerangkan bahwa atom dapat membentuk molekul melalui ikatan kimia.

5). Model Atom Modern
Dikembangkan berdasarkan teori mekanika kuantum yang disebut mekanika gelombang; diprakarsai oleh 3 ahli :
a) Louis Victor de Broglie
Menyatakan bahwa materi mempunyai dualisme sifat yaitu sebagai materi dan sebagai gelombang.
b) Werner Heisenberg
Mengemukakan prinsip ketidakpastian untuk materi yang bersifat sebagai partikel dan gelombang. Jarak atau letak elektron-elektron
yang mengelilingi inti hanya dapat ditentukan dengan kemungkinan – kemungkinan saja.
c) Erwin Schrodinger (menyempurnakan model Atom Bohr)
Berhasil menyusun persamaan gelombang untuk elektron dengan menggunakan prinsip mekanika gelombang. Elektron-elektron
yang mengelilingi inti terdapat di dalam suatu orbital yaitu daerah 3 dimensi di sekitar inti dimana elektron dengan energi tertentu
dapat ditemukan dengan kemungkinan terbesar.
Model atom Modern :
a) Atom terdiri dari inti atom yang mengandung proton dan neutron sedangkan elektron-elektron bergerak mengitari inti atom dan
berada pada orbital-orbital tertentu yang membentuk kulit atom.
b) Orbital yaitu daerah 3 dimensi di sekitar inti dimana elektron dengan energi tertentu dapat ditemukan dengan kemungkinan
terbesar.
c) Kedudukan elektron pada orbital-orbitalnya dinyatakan dengan bilangan kuantum.






Orbit Orbital
Gambar Perbedaan antara orbit dan orbital untuk electron
 Orbital digambarkan sebagai awan elektron yaitu : bentuk-bentuk ruang dimana suatu elektron kemungkinan ditemukan.
 Semakin rapat awan elektron maka semakin besar kemungkinan elektron ditemukan dan sebaliknya.
Catatan : Pelajari sejarah penemuan elektron, neutron, proton dan inti atom dari Buku Paket Kimia

PARTIKEL DASAR PENYUSUN ATOM
Partikel Notasi
Massa Muatan
Sesungguhnya Relatif thd proton Sesungguhnya Relatif thd proton
Proton P 1,67 x 10
-24
g 1 sma 1,6 x 10
-19
C +1
Neutron N 1,67 x 10
-24
g 1 sma 0 0
Elektron E 9,11 x 10
-28
g
1840
1
sma -1,6 x 10
-19
C -1
Catatan : massa partikel dasar dinyatakan dalam satuan massa atom ( sma ).



NOMOR ATOM
 Menyatakan jumlah proton dalam atom.
 Untuk atom netral, jumlah proton = jumlah elektron (nomor atom juga menyatakan jumlah elektron).
 Diberi simbol huruf Z
 Atom yang melepaskan elektron berubah menjadi ion positif, sebaliknya yang menerima elektron berubah menjadi ion negatif.
Contoh : 19K
Artinya …………..
NOMOR MASSA
 Menunjukkan jumlah proton dan neutron dalam inti atom.
 Proton dan neutron sebagai partikel penyusun inti atom disebut Nukleon.
 Jumlah nukleon dalam atom suatu unsur dinyatakan sebagai Nomor Massa (diberi lambang huruf A), sehingga :
A = nomor massa
= jumlah proton ( p ) + jumlah neutron ( n )
A = p + n = Z + n
1 sma = 1,66 x 10
-24
gram

 Penulisan atom tunggal dilengkapi dengan nomor atom di sebelah kiri bawah dan nomor massa di sebelah kiri atas dari lambang atom
tersebut. Notasi semacam ini disebut dengan Nuklida.
X
Z
A

Keterangan :
X = lambang atom A = nomor massa
Z = nomor atom
Contoh :
U
92
238

SUSUNAN ION
 Suatu atom dapat kehilangan/melepaskan elektron atau mendapat/menerima elektron tambahan.
 Atom yang kehilangan/melepaskan elektron, akan menjadi ion positif (kation).
 Atom yang mendapat/menerima elektron, akan menjadi ion negatif (anion).
 Dalam suatu Ion, yang berubah hanyalah jumlah elektron saja, sedangkan jumlah proton dan neutronnya tetap.




Contoh :
Spesi Proton Elektron Neutron
Atom Na 11 11 12
Ion
+
Na
11 10 12
Ion
÷
Na
11 12 12
Rumus umum untuk menghitung jumlah proton, neutron dan elektron :
1). Untuk nuklida atom netral :
X
A
Z
: p = Z
e = Z
n = (A-Z)
2). Untuk nuklida kation :
+ y
X
A
Z
: p = Z
e = Z – (+y)
n = (A-Z)
3). Untuk nuklida anion :
÷ y
X
A
Z
: p = Z
e = Z – (-y)
n = (A-Z)

ISOTOP, ISOBAR DAN ISOTON
1). ISOTOP
Adalah atom-atom dari unsur yang sama (mempunyai nomor atom yang sama) tetapi berbeda nomor massanya.
Contoh : C
12
6
; C
13
6
; C
14
6

2). ISOBAR
Adalah atom-atom dari unsur yang berbeda (mempunyai nomor atom berbeda) tetapi mempunyai nomor massa yang sama.
Contoh : C
14
6
dengan N
14
7

3). ISOTON
Adalah atom-atom dari unsur yang berbeda (mempunyai nomor atom berbeda) tetapi mempunyai jumlah neutron yang sama.
Contoh : P
31
15
dengan S
32
16


KONFIGURASI ELEKTRON
 Persebaran elektron dalam kulit-kulit atomnya disebut konfigurasi.
 Kulit atom yang pertama (yang paling dekat dengan inti) diberi lambang K, kulit ke-2 diberi lambang L dst.
 Jumlah maksimum elektron pada setiap kulit memenuhi rumus 2n
2
(n = nomor kulit).
Contoh :
Kulit K (n = 1) maksimum 2 x 1
2
= 2 elektron
Kulit L (n = 2) maksimum 2 x 2
2
= 8 elektron
Kulit M (n = 3) maksimum 2 x 3
2
= 18 elektron
Kulit N (n = 4) maksimum 2 x 4
2
= 32 elektron
Kulit O (n = 5) maksimum 2 x 5
2
= 50 elektron
Catatan : Meskipun kulit O, P dan Q dapat menampung lebih dari 32 elektron, namun kenyataannya kulit-kulit tersebut belum pernah
terisi penuh.
Langkah-Langkah Penulisan Konfigurasi Elektron :
1. Kulit-kulit diisi mulai dari kulit K, kemudian L dst.
2. Khusus untuk golongan utama (golongan A) :
Jumlah kulit = nomor periode
Jumlah elektron valensi = nomor golongan
3. Jumlah maksimum elektron pada kulit terluar (elektron valensi) adalah 8.
o Elektron valensi berperan pada pembentukan ikatan antar atom dalam membentuk suatu senyawa.
o Sifat kimia suatu unsur ditentukan juga oleh elektron valensinya. Oleh karena itu, unsur-unsur yang memiliki elektron valensi sama,
akan memiliki sifat kimia yang mirip.
4. Untuk unsur golongan utama ( golongan A ), konfigurasi elektronnya dapat ditentukan sebagai berikut :
a) Sebanyak mungkin kulit diisi penuh dengan elektron.
b) Tentukan jumlah elektron yang tersisa.
 Jika jumlah elektron yang tersisa > 32, kulit berikutnya diisi dengan 32 elektron.
 Jika jumlah elektron yang tersisa < 32, kulit berikutnya diisi dengan 18 elektron.
 Jika jumlah elektron yang tersisa < 18, kulit berikutnya diisi dengan 8 elektron.
 Jika jumlah elektron yang tersisa < 8, semua elektron diisikan pada kulit berikutnya.
Catatan : point no 4 harus dipahami !!!!
Contoh :
Unsur Nomor Atom K L M N O
He 2 2
Li 3 2 1
Ar 18 2 8 8
Ca 20 2 8 8 2
Sr 38 2 8 18 8 2
Catatan :
- Konfigurasi elektron untuk unsur-unsur golongan B (golongan transisi) sedikit berbeda dari golongan A (golongan utama).
- Elektron tambahan tidak mengisi kulit terluar, tetapi mengisi kulit ke-2 terluar; sedemikian sehingga kulit ke-2 terluar itu berisi 18
elektron.
Contoh :
Unsur Nomor Atom K L M N
Sc 21 2 8 9 2
Ti 22 2 8 10 2
Mn 25 2 8 13 2
Zn 30 2 8 18 2

Konfigurasi Elektron Beberapa Unsur Golongan A ( Utama ) dan Golongan B ( Transisi )
Periode Nomor Atom ( Z ) K L M N O P Q
1 1 – 2 1 – 2
2 3 – 10 2 1 – 8
3 11 – 18 2 8 1 – 8
4 19 – 20 2 8 8 1 – 2
21 – 30 *** 2 8 9 – 18 2
31 – 36 2 8 18 3 – 8
5 37 – 38 2 8 18 8 1 – 2
39 – 48 *** 2 8 18 9 – 18 2
49 – 54 2 8 18 18 3 – 8
6 55 – 56 2 8 18 18 8 1 - 2
57 – 80 *** 2 8 18 18 – 32 9 - 18 2
81 – 86 2 8 18 32 18 3 - 8
7 87 - 88 2 8 18 32 18 8 1 - 2
Keterangan : Tanda ( *** ) = termasuk Golongan B ( Transisi )
MASSA ATOM RELATIF ( Ar )
 Adalah perbandingan massa antar atom yang 1 terhadap atom yang lainnya.
 Pada umumnya, unsur terdiri dari beberapa isotop maka pada penetapan massa atom relatif ( Ar ) digunakan massa rata-rata dari
isotop-isotopnya.
 Menurut IUPAC, sebagai pembanding digunakan atom C-12 yaitu
12
1
dari massa 1 atom C-12; sehingga dirumuskan :
Ar unsur X =
12 C atom 1 massa
12
1
X unsur atom 1 rata rata massa
÷
÷
……………………(1)
 Karena :
12
1
massa 1 atom C-12 = 1 sma ; maka :
Ar unsur X =
sma 1
X unsur atom 1 rata rata massa ÷
……………………(2)
MASSA MOLEKUL RELATIF ( Mr )
- Adalah perbandingan massa antara suatu molekul dengan suatu standar.
- Besarnya massa molekul relatif ( Mr ) suatu zat = jumlah massa atom relatif ( Ar ) dari atom-atom penyusun molekul zat tersebut.
- Khusus untuk senyawa ion digunakan istilah Massa Rumus Relatif ( Mr ) karena senyawa ion tidak terdiri atas molekul.
- Mr = E Ar
Contoh :
Diketahui : massa atom relatif ( Ar ) H = 1; C = 12; N = 14 dan O = 16.
Berapa massa molekul relatif ( Mr ) dari CO(NH2)2
Jawab :
Mr CO(NH2)2 = (1 x Ar C) + (1 x Ar O) + (2 x Ar N) + (4 x Ar H)
= (1 x 12) + (1 x 16) + (2 x 14) + (4 x 1)
= 60

****VCVA***





SOAL : STRUKTUR ATOM & SPU
1. Unsur – unsur berikut yang termasuk satu golongan :
a. Mg,Ca,Fr b. N,P,Po c. Na,K,Fr d. B,C,N e. Na,Ca,In
2. Unsur – unsur berikut mempunyai jumlah kulit sama:
a. 11Na, 12Mg, 19K b. 19K, 37Rb, 55Cs c. 2He, 3Li, 4Be d. 6C, 14Si, 33As e. 20Ca, 31Ga, 36Kr
3. Konfigurasi unsur yang terletak pada periode 4, golongan VA
a. 2,8,18,5 b. 2,8,8,5 c. 2,8,18,8,4 d. 2,8,18,18,4 e. 2,18,8,5
4. Nomor atom unsur yang terletak di periode 5, golongan IIA :
a. 7 b. 15 c. 28 d. 38 e. 48
5. Jumlah proton, elektron, neutron dari

:
a. 13,13,27 b. 13,10,14 c. 13,16,14 d. 13,10,24 e. 10,13,14
6. Jika ion S
2-
punya 18 elektron, maka letak S dalam SPU :
a. periode 3, golongan VIIIA c. periode 4, golongan IIA e. periode 6, golongan IIIA
b. periode 3, golongan VIA d. periode 2, golongan IVA
7. Unsur X jika melepas 2 elektron, akan mempunyai konfigurasi elektron yang sama dengan unsur Y yang terletak pada periode 4, golongan
VIIIA. Maka jumlah proton unsur X adalah :
a. 38 b. 36 c. 34 d. 20 e.18
8. Unsur berikut yang tidak termasuk golongan A adalah unsur dengan konfigurasi elektron .....
a. 2,8,8,2 b. 2,8,18,8,2 c. 2,8,8 d. 2,8,18,3 e. 2,8,18,2
9. Nomor atom unsur yang tidak termasuk dalam periode 5 :
a. 50 b. 37 c. 36 d. 40 e. 54
10. Unsur

berisoton dengan unsur....
a.

b.

c.

d.

e.

TANDATANGAN GURU NILAI TANDATANGAN ORANG
TUA/WALI SISWA
KETERANGAN







BAB 3
SISTEM PERIODIK UNSUR

A. PERKEMBANGAN SISTEM PERIODIK UNSUR
( Pelajari Buku Paket Kimia 1 )
1). Pengelompokan atas dasar Logam dan Non Logam
 Dikemukakan oleh Lavoisier
 Pengelompokan ini masih sangat sederhana, sebab antara unsur-unsur logam sendiri masih terdapat banyak perbedaan.
2). Hukum Triade Dobereiner
 Dikemukakan oleh Johan Wolfgang Dobereiner (Jerman).
 Unsur-unsur dikelompokkan ke dalam kelompok tiga unsur yang disebut Triade.
 Dasarnya : kemiripan sifat fisika dan kimia dari unsur-unsur tersebut.
Jenis Triade :
a. Triade Litium (Li), Natrium (Na) dan Kalium (K)

Massa Atom Na (Ar Na) =
2
39,10 6,94 +
= 23,02
b. Triade Kalsium ( Ca ), Stronsium ( Sr ) dan Barium ( Ba )
c. Triade Klor ( Cl ), Brom ( Br ) dan Iod ( I )
3). Hukum Oktaf Newlands
 Dikemukakan oleh John Newlands (Inggris).
 Unsur-unsur dikelompokkan berdasarkan kenaikan massa atom relatifnya (Ar).
 Unsur ke-8 memiliki sifat kimia mirip dengan unsur pertama; unsur ke-9 memiliki sifat yang mirip dengan unsur ke-2 dst.
 Sifat-sifat unsur yang ditemukan berkala atau periodik setelah 8 unsur disebut Hukum Oktaf.
H Li Be B C N O
F Na Mg Al Si P S
Cl K Ca Cr Ti Mn Fe
Berdasarkan Daftar Oktaf Newlands di atas; unsur H, F dan Cl mempunyai kemiripan sifat.
4). Sistem Periodik Mendeleev (Sistem Periodik Pendek)
 Dua ahli kimia, Lothar Meyer (Jerman) dan Dmitri Ivanovich Mendeleev (Rusia) berdasarkan pada prinsip dari Newlands, melakukan
penggolongan unsur.
 Lothar Meyer lebih mengutamakan sifat-sifat kimia unsur sedangkan Mendeleev lebih mengutamakan kenaikan massa atom.
 Menurut Mendeleev : sifat-sifat unsur adalah fungsi periodik dari massa atom relatifnya. Artinya : jika unsur-unsur disusun menurut
kenaikan massa atom relatifnya, maka sifat tertentu akan berulang secara periodik.
 Unsur-unsur yang memiliki sifat-sifat serupa ditempatkan pada satu lajur tegak, disebut Golongan.
 Sedangkan lajur horizontal, untuk unsur-unsur berdasarkan pada kenaikan massa atom relatifnya dan disebut Periode.
5). Sistem Periodik Modern (Sistem Periodik Panjang)
- Dikemukakan oleh Henry G Moseley, yang berpendapat bahwa sifat-sifat unsur merupakan fungsi periodik dari nomor atomnya.
- Artinya : sifat dasar suatu unsur ditentukan oleh nomor atomnya bukan oleh massa atom relatifnya (Ar).

B. PERIODE DAN GOLONGAN DALAM SPU MODERN
1). Periode
o Adalah lajur-lajur horizontal pada tabel periodik.
o SPU Modern terdiri atas 7 periode. Tiap-tiap periode menyatakan jumlah / banyaknya kulit atom unsur-unsur yang menempati
periode-periode tersebut.
Jadi :

o Jumlah unsur pada setiap periode :
Periode Jumlah Unsur Nomor Atom ( Z )
1 2 1 – 2
2 8 3 – 10
3 8 11 – 18
4 18 19 – 36
5 18 37 – 54
6 32 55 – 86
7 32 87 – 118
Catatan :
a) Periode 1, 2 dan 3 disebut periode pendek karena berisi relatif sedikit unsur
b) Periode 4 dan seterusnya disebut periode panjang
c) Periode 7 disebut periode belum lengkap karena belum sampai ke golongan VIII A.
d) Untuk mengetahui nomor periode suatu unsur berdasarkan nomor atomnya, Anda hanya perlu mengetahui nomor atom unsur
yang memulai setiap periode
o Unsur-unsur yang memiliki 1 kulit (kulit K saja) terletak pada periode 1 (baris 1), unsur-unsur yang memiliki 2 kulit (kulit K dan L)
terletak pada periode ke-2 dst.
Contoh :
9F = 2 , 7 periode ke-2
12Mg = 2 , 8 , 2 periode ke-3
31Ga = 2 , 8 , 18 , 3 periode ke-4
2). Golongan
 Sistem periodik terdiri atas 18 kolom vertikal yang disebut golongan
 Ada 2 cara penamaan golongan :
Unsur Massa Atom Wujud
Li 6,94 Padat
Na 22,99 Padat
K 39,10 Padat
Nomor Periode = Jumlah Kulit Atom
a) Sistem 8 golongan
Menurut cara ini, sistem periodik dibagi menjadi 8 golongan yaitu golongan utama (golongan A) dan 8 golongan transisi
(golongan B).
b) Sistem 18 golongan
Menurut cara ini, sistem periodik dibagi menjadi 18 golongan yaitu golongan 1 sampai 18, dimulai dari kolom paling kiri.
 Unsur-unsur yang mempunyai elektron valensi sama ditempatkan pada golongan yang sama.
 Untuk unsur-unsur golongan A sesuai dengan letaknya dalam sistem periodik :


 Unsur-unsur golongan A mempunyai nama lain yaitu :
a. Golongan IA = golongan Alkali
b. Golongan IIA = golongan Alkali Tanah
c. Golongan IIIA = golongan Boron
d. Golongan IVA = golongan Karbon
e. Golongan VA = golongan Nitrogen
f. Golongan VIA = golongan Oksigen
g. Golongan VIIA = golongan Halida / Halogen
h. Golongan VIIIA = golongan Gas Mulia

C. SIFAT-SIFAT PERIODIK UNSUR
Meliputi :
1). Jari-Jari Atom
 Adalah jarak dari inti atom sampai ke elektron di kulit terluar.
 Besarnya jari-jari atom dipengaruhi oleh besarnya nomor atom unsur tersebut.
 Semakin besar nomor atom unsur-unsur segolongan, semakin banyak pula jumlah kulit elektronnya, sehingga semakin besar pula
jari-jari atomnya.
Jadi : dalam satu golongan (dari atas ke bawah), jari-jari atomnya semakin besar.
 Dalam satu periode (dari kiri ke kanan), nomor atomnya bertambah yang berarti semakin bertambahnya muatan inti, sedangkan
jumlah kulit elektronnya tetap. Akibatnya tarikan inti terhadap elektron terluar makin besar pula, sehingga menyebabkan semakin
kecilnya jari-jari atom.
Jadi : dalam satu periode (dari kiri ke kanan), jari-jari atomnya semakin kecil.
2). Jari-Jari Ion
 Ion mempunyai jari-jari yang berbeda secara nyata (signifikan) jika dibandingkan dengan jari-jari atom netralnya.
 Ion bermuatan positif (kation) mempunyai jari-jari yang lebih kecil, sedangkan ion bermuatan negatif (anion) mempunyai jari-jari
yang lebih besar jika dibandingkan dengan jari-jari atom netralnya.
3). Energi Ionisasi ( satuannya = kJ.mol
-1
)
 Adalah energi minimum yang diperlukan atom netral dalam wujud gas untuk melepaskan satu elektron sehingga membentuk ion
bermuatan +1 (kation).
 Jika atom tersebut melepaskan elektronnya yang ke-2 maka akan diperlukan energi yang lebih besar (disebut energi ionisasi
kedua), dst.
EI 1 < EI 2 < EI 3 dst
 Dalam satu golongan (dari atas ke bawah), EI semakin kecil karena jari-jari atom bertambah sehingga gaya tarik inti terhadap
elektron terluar semakin kecil. Akibatnya elektron terluar semakin mudah untuk dilepaskan.
 Dalam satu periode (dari kiri ke kanan), EI semakin besar karena jari-jari atom semakin kecil sehingga gaya tarik inti terhadap
elektron terluar semakin besar/kuat. Akibatnya elektron terluar semakin sulit untuk dilepaskan.
4). Afinitas Elektron ( satuannya = kJ.mol
-1
)
o Adalah energi yang dilepaskan atau diserap oleh atom netral dalam wujud gas apabila menerima sebuah elektron untuk membentuk
ion negatif (anion).
Beberapa hal yang harus diperhatikan :
a) Penyerapan elektron ada yang disertai pelepasan energi maupun penyerapan energi.
b) Jika penyerapan elektron disertai pelepasan energi, maka harga afinitas elektronnya dinyatakan dengan tanda negatif.
c) Jika penyerapan elektron disertai penyerapan energi, maka harga afinitas elektronnya dinyatakan dengan tanda positif.
d) Unsur yang mempunyai harga afinitas elektron bertanda negatif, mempunyai daya tarik elektron yang lebih besar daripada unsur
yang mempunyai harga afinitas elektron bertanda positif. Atau semakin negatif harga afinitas elektron suatu unsur, semakin besar
kecenderungan unsur tersebut untuk menarik elektron membentuk ion negatif (anion).
o Semakin negatif harga afinitas elektron, semakin mudah atom tersebut menerima/menarik elektron dan semakin reaktif pula
unsurnya.
o Afinitas elektron bukanlah kebalikan dari energi ionisasi.
o Dalam satu golongan (dari atas ke bawah), harga afinitas elektronnya semakin kecil.
o Dalam satu periode (dari kiri ke kanan), harga afinitas elektronnya semakin besar.
o Unsur golongan utama memiliki afinitas elektron bertanda negatif, kecuali golongan IIA dan VIIIA.
o Afinitas elektron terbesar dimiliki golongan VIIA ( halogen ).
5). Keelektronegatifan
- Adalah kemampuan suatu unsur untuk menarik elektron dalam molekul suatu senyawa (dalam ikatannya).
- Diukur dengan menggunakan skala Pauling yang besarnya antara 0,7 (keelektronegatifan Cs) sampai 4 (keelektronegatifan F).
- Unsur yang mempunyai harga keelektronegatifan besar, cenderung menerima elektron dan akan membentuk ion negatif
(anion).
- Unsur yang mempunyai harga keelektronegatifan kecil, cenderung melepaskan elektron dan akan membentuk ion positif
(kation).
- Dalam satu golongan (dari atas ke bawah), harga keelektronegatifan semakin kecil.
- Dalam satu periode (dari kiri ke kanan), harga keelektronegatifan semakin besar.
6). Sifat Logam dan Non Logam
o Sifat logam dikaitkan dengan keelektropositifan, yaitu kecenderungan atom untuk melepaskan elektron membentuk kation.
o Sifat logam bergantung pada besarnya energi ionisasi ( EI ).
o Makin besar harga EI, makin sulit bagi atom untuk melepaskan elektron dan makin berkurang sifat logamnya.
o Sifat non logam dikaitkan dengan keelektronegatifan, yaitu kecenderungan atom untuk menarik elektron.
Nomor Golongan = Jumlah Elektron Valensi
o Dalam satu periode (dari kiri ke kanan), sifat logam berkurang sedangkan sifat non logam bertambah.
o Dalam satu golongan (dari atas ke bawah), sifat logam bertambah sedangkan sifat non logam berkurang.
o Unsur logam terletak pada bagian kiri-bawah dalam sistem periodik unsur, sedangkan unsur non logam terletak pada bagian kanan-
atas.
o Unsur yang paling bersifat non logam adalah unsur-unsur yang terletak pada golongan VIIA, bukan golongan VIIIA.
o Unsur-unsur yang terletak pada daerah peralihan antara unsur logam dengan non logam disebut unsur Metaloid ( = unsur yang
mempunyai sifat logam dan sekaligus non logam ). Misalnya : boron dan silikon.
7). Kereaktifan
 Kereaktifan bergantung pada kecenderungan unsur untuk melepas atau menarik elektron.
 Unsur logam yang paling reaktif adalah golongan IA (logam alkali).
 Unsur non logam yang paling reaktif adalah golongan VIIA (halogen).
 Dalam satu periode (dari kiri ke kanan), mula-mula kereaktifan menurun, kemudian semakin bertambah hingga golongan VIIA.
 Golongan VIIIA merupakan unsur yang paling tidak reaktif.



BAB 4
IKATAN KIMIA

- Definisi Ikatan Kimia
Adalah ikatan yang terjadi antar atom atau antar molekul dengan cara sebagai berikut :
a) atom yang 1 melepaskan elektron, sedangkan atom yang lain menerima elektron (serah terima elektron)
b) penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari masing-masing atom yang berikatan
c) penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari salah 1 atom yang berikatan
 Tujuan pembentukan ikatan kimia adalah agar terjadi pencapaian kestabilan suatu unsur.
 Elektron yang berperan pada pembentukan ikatan kimia adalah elektron valensi dari suatu atom/unsur yang terlibat.
 Salah 1 petunjuk dalam pembentukan ikatan kimia adalah adanya 1 golongan unsur yang stabil yaitu golongan VIIIA atau golongan 18
(gas mulia).
 Maka dari itu, dalam pembentukan ikatan kimia; atom-atom akan membentuk konfigurasi elektron seperti pada unsur gas mulia.
 Unsur gas mulia mempunyai elektron valensi sebanyak 8 (oktet) atau 2 (duplet, yaitu atom Helium).
Periode Unsur Nomor Atom K L M N O P
1 He 2 2
2 Ne 10 2 8
3 Ar 18 2 8 8
4 Kr 36 2 8 18 8
5 Xe 54 2 8 18 18 8
6 Rn 86 2 8 18 32 18 8
 Kecenderungan unsur-unsur untuk menjadikan konfigurasi elektronnya sama seperti gas mulia terdekat dikenal dengan istilah

Aturan Oktet
o Lambang Lewis
Adalah lambang atom yang dilengkapi dengan elektron valensinya.
- Lambang Lewis gas mulia menunjukkan 8 elektron valensi (4 pasang).
- Lambang Lewis unsur dari golongan lain menunjukkan adanya elektron tunggal (belum berpasangan).
Berdasarkan perubahan konfigurasi elektron yang terjadi pada pembentukan ikatan, maka ikatan kimia dibedakan menjadi 4 yaitu : ikatan ion,
ikatan kovalen, ikatan kovalen koordinat / koordinasi / dativ dan ikatan logam.
1). Ikatan Ion ( elektrovalen )
o Terjadi jika atom unsur yang memiliki energi ionisasi kecil/rendah melepaskan elektron valensinya (membentuk kation) dan atom
unsur lain yang mempunyai afinitas elektron besar/tinggi menangkap/menerima elektron tersebut (membentuk anion).
o Kedua ion tersebut kemudian saling berikatan dengan gaya elektrostatis (sesuai hukum Coulomb).
o Unsur yang cenderung melepaskan elektron adalah unsur logam sedangkan unsur yang cenderung menerima elektron adalah
unsur non logam.
Contoh 1 :
Ikatan antara Na
11
dengan Cl
17

Konfigurasi elektronnya : Na
11
= 2, 8, 1 dan Cl
17
= 2, 8, 7
 Atom Na melepaskan 1 elektron valensinya sehingga konfigurasi elektronnya sama dengan gas mulia.
 Atom Cl menerima 1 elektron pada kulit terluarnya sehingga konfigurasi elektronnya sama dengan gas mulia.
e Na Na +
+
÷

÷
÷ + Cl e Cl
(2,8,1) (2,8) (2,8,7) (2,8,8)


 Antara ion Na
+
dengan
÷
Cl terjadi gaya tarik-menarik elektrostatis sehingga terbentuk senyawa ion NaCl.
Contoh 2 : Ikatan antara Na dengan O
 Supaya mencapai oktet, maka Na harus melepaskan 1 elektron menjadi kation Na
+

e Na Na +
+
÷
(2,8,1) (2,8)
 Supaya mencapai oktet, maka O harus menerima 2 elektron menjadi anion
÷ 2
O
÷
÷ +
2
O 2e O
(2,6) (2,8)
 Reaksi yang terjadi :
e Na Na +
+
÷ (x2)
÷
÷ +
2
O 2e O (x1)
+
2 Na + O 2 Na
+
+
÷ 2
O Na2O

Contoh lain : senyawa MgCl2, AlF3 dan MgO
 Soal : Tentukan senyawa yang terbentuk dari :
1). Mg dengan F
2). Ca dengan Cl
3). K dengan O
Senyawa yang mempunyai ikatan ion antara lain :
a. Golongan alkali (IA) [kecuali atom H] dengan golongan halogen (VIIA). Contoh : NaF, KI, CsF
b. Golongan alkali (IA) [kecuali atom H] dengan golongan oksigen (VIA). Contoh : Na2S, Rb2S,Na2O
c. Golongan alkali tanah (IIA) dengan golongan oksigen (VIA). Contoh : CaO, BaO, MgS
Sifat umum senyawa ionik :
÷
-
+
(
(
(
¸
(

¸
* *
* *
*
*
Cl
*
) Na ( 

1) Titik didih dan titik lelehnya tinggi
2) Keras, tetapi mudah patah
3) Penghantar panas yang baik
4) Lelehan maupun larutannya dapat menghantarkan listrik (elektrolit)
5) Larut dalam air
6) Tidak larut dalam pelarut/senyawa organik (misal : alkohol, eter, benzena)
2). Ikatan Kovalen
o Adalah ikatan yang terjadi karena pemakaian pasangan elektron secara bersama oleh 2 atom yang berikatan.
o Ikatan kovalen terjadi akibat ketidakmampuan salah 1 atom yang akan berikatan untuk melepaskan elektron (terjadi pada atom-
atom non logam).
o Ikatan kovalen terbentuk dari atom-atom unsur yang memiliki afinitas elektron tinggi serta beda keelektronegatifannya lebih kecil
dibandingkan ikatan ion.
o Atom non logam cenderung untuk menerima elektron sehingga jika tiap-tiap atom non logam berikatan maka ikatan yang terbentuk
dapat dilakukan dengan cara mempersekutukan elektronnya dan akhirnya terbentuk pasangan elektron yang dipakai secara
bersama.
o Pembentukan ikatan kovalen dengan cara pemakaian bersama pasangan elektron tersebut harus sesuai dengan konfigurasi
elektron pada unsur gas mulia yaitu 8 elektron (kecuali He berjumlah 2 elektron).
Ada 3 jenis ikatan kovalen :
a). Ikatan Kovalen Tunggal
Contoh 1 :
 Ikatan yang terjadi antara atom H dengan atom H membentuk molekul H2
 Konfigurasi elektronnya : H
1
= 1
 Ke-2 atom H yang berikatan memerlukan 1 elektron tambahan agar diperoleh konfigurasi elektron yang stabil (sesuai dengan
konfigurasi elektron He).
 Untuk itu, ke-2 atom H saling meminjamkan 1 elektronnya sehingga terdapat sepasang elektron yang dipakai bersama.
H H H H
-
-
÷ - + -

Rumus struktur = H H÷

Rumus kimia = H2
Contoh 2 :
 Ikatan yang terjadi antara atom H dengan atom F membentuk molekul HF
 Konfigurasi elektronnya : H
1
= 1; F
9
= 2, 7
 Atom H memiliki 1 elektron valensi sedangkan atom F memiliki 7 elektron valensi.
 Agar atom H dan F memiliki konfigurasi elektron yang stabil, maka atom H dan atom F masing-masing memerlukan 1 elektron
tambahan (sesuai dengan konfigurasi elektron He dan Ne).
 Jadi, atom H dan F masing-masing meminjamkan 1 elektronnya untuk dipakai bersama.
- -
- -
-
-
-
-
÷
- -
- -
-
-
- + - F H F H

Rumus struktur = F H÷

Rumus kimia = HF

Soal : Tuliskan pembentukan ikatan kovalen dari senyawa berikut ( lengkapi dengan rumus struktur dan rumus kimianya ) :
1) Atom C dengan H membentuk molekul CH4
2) Atom H dengan O membentuk molekul H2O
3) Atom Br dengan Br membentuk molekul Br2
b). Ikatan Kovalen Rangkap Dua
Contoh :
 Ikatan yang terjadi antara atom O dengan O membentuk molekul O2
 Konfigurasi elektronnya : O
8
= 2, 6
 Atom O memiliki 6 elektron valensi, maka agar diperoleh konfigurasi elektron yang stabil tiap-tiap atom O memerlukan
tambahan elektron sebanyak 2.
 Ke-2 atom O saling meminjamkan 2 elektronnya, sehingga ke-2 atom O tersebut akan menggunakan 2 pasang elektron secara
bersama.
÷
- -
- -
-
-
+
- -
- -
-
-
O O
- -
- -
-
-
- -
- -
-
-
O O

Rumus struktur : O O =

Rumus kimia : O2
Soal : Tuliskan pembentukan ikatan kovalen dari senyawa berikut : (lengkapi dengan rumus struktur dan rumus kimianya)
1) Atom C dengan O membentuk molekul CO2
2) Atom C dengan H membentuk molekul C2H4 (etena)
c). Ikatan Kovalen Rangkap Tiga
Contoh 1:
o Ikatan yang terjadi antara atom N dengan N membentuk molekul N2
o Konfigurasi elektronnya : N
7
= 2, 5
o Atom N memiliki 5 elektron valensi, maka agar diperoleh konfigurasi elektron yang stabil tiap-tiap atom N memerlukan
tambahan elektron sebanyak 3.
o Ke-2 atom N saling meminjamkan 3 elektronnya, sehingga ke-2 atom N tersebut akan menggunakan 3 pasang elektron secara
bersama.
N N
**
oo
*
*
*
o
o
o
+
N
oo
o
o
o
N
**
*
*
*
Rumus struktur : N N ÷

Rumus kimia : N2
Contoh 2:
 Ikatan antara atom C dengan C dalam etuna (asetilena, C2H2).
 Konfigurasi elektronnya : C
6
= 2, 4 H
1
= 1
 Atom C mempunyai 4 elektron valensi sedangkan atom H mempunyai 1 elektron.
 Atom C memasangkan 4 elektron valensinya, masing-masing 1 pada atom H dan 3 pada atom C lainnya.
H C C H
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
H C C H ÷ ÷ ÷
(Rumus Lewis) (Rumus bangun/struktur)

3). Ikatan Kovalen Koordinasi / Koordinat / Dativ / Semipolar
o Adalah ikatan yang terbentuk dengan cara penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari salah 1 atom yang berikatan
[Pasangan Elektron Bebas (PEB)], sedangkan atom yang lain hanya menerima pasangan elektron yang digunakan bersama.
o Pasangan elektron ikatan (PEI) yang menyatakan ikatan dativ digambarkan dengan tanda anak panah kecil yang arahnya dari atom
donor menuju akseptor pasangan elektron.
Contoh 1: Terbentuknya senyawa
3 3
NH BF ÷
F
**
B
F
F + N
H
H
H
*
*
*
*
*
o
*
*
**
**
* o
**
*
*
*
*
*
o
* o
*
o
* o
*
*
F
**
B
F
F
*
*
*
*
*
o
*
*
**
**
* o
*
*
*
*
*
o
N
H
H
H
* o
*
o
* o
*
*
**
atau
F
F
F
B
N
H
H
H

Contoh 2:
o Terbentuknya molekul ozon (O3)
o Agar semua atom O dalam molekul O3 dapat memenuhi aturan oktet maka dalam salah 1 ikatan O O÷ , oksigen pusat harus
menyumbangkan kedua elektronnya.
O O O
oo
oo
o
o
**
*
*
*
*
oo
oo
o
o
+ + O
oo
o
o
o
o
O
**
*
*
**
O
oo
oo
o
o
Rumus struktur : O O =

O
4). Ikatan Logam
ion positif
awan elektron

Gb. Ikatan Logam

 Adalah ikatan yang terbentuk akibat adanya gaya tarik-menarik yang terjadi antara muatan positif dari ion-ion logam dengan muatan
negatif dari elektron-elektron yang bebas bergerak.
 Atom-atom logam dapat diibaratkan seperti bola pingpong yang terjejal rapat 1 sama lain.
 Atom logam mempunyai sedikit elektron valensi, sehingga sangat mudah untuk dilepaskan dan membentuk ion positif.
 Maka dari itu kulit terluar atom logam relatif longgar (terdapat banyak tempat kosong) sehingga elektron dapat berpindah dari 1
atom ke atom lain.
 Mobilitas elektron dalam logam sedemikian bebas, sehingga elektron valensi logam mengalami delokalisasi yaitu suatu keadaan
dimana elektron valensi tersebut tidak tetap posisinya pada 1 atom, tetapi senantiasa berpindah-pindah dari 1 atom ke atom lain.
 Elektron-elektron valensi tersebut berbaur membentuk awan elektron yang menyelimuti ion-ion positif logam.
 Struktur logam seperti gambar di atas, dapat menjelaskan sifat-sifat khas logam yaitu :
a). berupa zat padat pada suhu kamar, akibat adanya gaya tarik-menarik yang cukup kuat antara elektron valensi (dalam awan
elektron) dengan ion positif logam.
b). dapat ditempa (tidak rapuh), dapat dibengkokkan dan dapat direntangkan menjadi kawat. Hal ini akibat kuatnya ikatan logam
sehingga atom-atom logam hanya bergeser sedangkan ikatannya tidak terputus.
c). penghantar / konduktor listrik yang baik, akibat adanya elektron valensi yang dapat bergerak bebas dan berpindah-pindah. Hal
ini terjadi karena sebenarnya aliran listrik merupakan aliran elektron.
Polarisasi Ikatan Kovalen
Suatu ikatan kovalen disebut polar, jika Pasangan Elektron Ikatan (PEI) tertarik lebih kuat ke salah 1 atom.
Contoh 1 : Molekul HCl
H Cl
oo
o
o
oo
*
o

Meskipun atom H dan Cl sama-sama menarik pasangan elektron, tetapi keelektronegatifan Cl lebih besar daripada atom H.
Akibatnya atom Cl menarik pasangan elektron ikatan (PEI) lebih kuat daripada atom H sehingga letak PEI lebih dekat ke arah Cl
(akibatnya terjadi semacam kutub dalam molekul HCl).
+ δ ÷ δ
H Cl
oo
o
o
oo
*
o

Jadi, kepolaran suatu ikatan kovalen disebabkan oleh adanya perbedaan keelektronegatifan antara atom-atom yang berikatan.
Sebaliknya, suatu ikatan kovalen dikatakan non polar (tidak berkutub), jika PEI tertarik sama kuat ke semua atom.
Contoh 2 :
H H
*
o

Cl
oo
o
o
oo
*
o Cl
oo
oo
o
o

Dalam tiap molekul di atas, ke-2 atom yang berikatan menarik PEI sama kuat karena atom-atom dari unsur sejenis mempunyai harga
keelektronegatifan yang sama.
Akibatnya muatan dari elektron tersebar secara merata sehingga tidak terbentuk kutub.
Contoh 3 :
H
H
H
H
C
*
o
*
o
*
o
*
o

O
oo
o
o
o
o
C*
*
O
oo
o
o
o
o
*
*

Meskipun atom-atom penyusun CH4 dan CO2 tidak sejenis, akan tetapi pasangan elektron tersebar secara simetris diantara atom-atom
penyusun senyawa, sehingga PEI tertarik sama kuat ke semua atom (tidak terbentuk kutub).
o Momen Dipol ( µ )
Adalah suatu besaran yang digunakan untuk menyatakan kepolaran suatu ikatan kovalen.
Dirumuskan : µ = Q x r ; 1 D = 3,33 x 10
-30
C.m
keterangan : µ = momen dipol, satuannya debye (D) Q = selisih muatan, satuannya coulomb (C)
r = jarak antara muatan positif dengan muatan negatif, satuannya meter (m)

Perbedaan antara Senyawa Ion dengan Senyawa Kovalen
No Sifat Senyawa Ion Senyawa Kovalen
1 Titik didih Tinggi Rendah
2 Titik leleh Tinggi Rendah
3 Wujud Padat pada suhu kamar Padat,cair,gas pada suhu kamar
4 Daya hantar listrik Padat = isolator
Lelehan = konduktor
Larutan = konduktor
Padat = isolator
Lelehan = isolator
Larutan = ada yang konduktor
5 Kelarutan dalam air Umumnya larut Umumnya tidak larut
6 Kelarutan dalam trikloroetana (CHCl3) Tidak larut Larut


Pengecualian dan Kegagalan Aturan Oktet
1). Pengecualian Aturan Oktet
a) Senyawa yang tidak mencapai aturan oktet
Meliputi senyawa kovalen biner sederhana dari Be, B dan Al yaitu atom-atom yang elektron valensinya kurang dari empat (4).
Contoh : BeCl2, BCl3 dan AlBr3
b) Senyawa dengan jumlah elektron valensi ganjil
Contohnya : NO2 mempunyai jumlah elektron valensi (5 + 6 + 6) = 17
N
O
O
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o

c) Senyawa dengan oktet berkembang
Unsur-unsur periode 3 atau lebih dapat membentuk senyawa yang melampaui aturan oktet / lebih dari 8 elektron pada kulit terluar
(karena kulit terluarnya M, N dst dapat menampung 18 elektron atau lebih).
Contohnya : PCl5, SF6, ClF3, IF7 dan SbCl5
2). Kegagalan Aturan Oktet
Aturan oktet gagal meramalkan rumus kimia senyawa dari unsur transisi maupun post transisi.
Contoh :
 atom Sn mempunyai 4 elektron valensi tetapi senyawanya lebih banyak dengan tingkat oksidasi +2
 atom Bi mempunyai 5 elektron valensi tetapi senyawanya lebih banyak dengan tingkat oksidasi +1 dan +3
Penyimpangan dari Aturan Oktet dapat berupa :
1) Tidak mencapai oktet
2) Melampaui oktet ( oktet berkembang )
Penulisan Struktur Lewis
Langkah-langkahnya :
1) Semua elektron valensi harus muncul dalam struktur Lewis
2) Semua elektron dalam struktur Lewis umumnya berpasangan
3) Semua atom umumnya mencapai konfigurasi oktet (khusus untuk H, duplet)
4) Kadang-kadang terdapat ikatan rangkap 2 atau 3 (umumnya ikatan rangkap 2 atau 3 hanya dibentuk oleh atom C, N, O, P dan S)
Langkah alternatif : ( syarat utama : kerangka molekul / ion sudah diketahui )
1) Hitung jumlah elektron valensi dari semua atom dalam molekul / ion
2) Berikan masing-masing sepasang elektron untuk setiap ikatan
3) Sisa elektron digunakan untuk membuat semua atom terminal mencapai oktet
4) Tambahkan sisa elektron (jika masih ada), kepada atom pusat
5) Jika atom pusat belum oktet, tarik PEB dari atom terminal untuk membentuk ikatan rangkap dengan atom pusat
Resonansi
a. Suatu molekul atau ion tidak dapat dinyatakan hanya dengan satu struktur Lewis.
b. Kemungkinan-kemungkinan struktur Lewis yang ekivalen untuk suatu molekul atau ion disebut Struktur Resonansi.
Contoh :
O
o
o
o
o o
o
S O
oo
o
o
o
o
oo
o
o
oo
S
o
o
oo
O
oo
o
o
o
o
oo
O
o
o
o
o
o
o
beresonansi

c. Dalam molekul SO2 terdapat 2 jenis ikatan yaitu 1 ikatan tunggal ( O S ÷ ) dan 1 ikatan rangkap ( O S = ).
d. Berdasarkan konsep resonansi, kedua ikatan dalam molekul SO2 adalah ekivalen.
e. Dalam molekul SO2 itu, ikatan rangkap tidak tetap antara atom S dengan salah 1 dari 2 atom O dalam molekul itu, tetapi silih berganti.
f. Tidak satupun di antara ke-2 struktur di atas yang benar untuk SO2, yang benar adalah gabungan atau hibrid dari ke-2 struktur resonansi
tersebut.

***vcva***



SOAL : IKATAN KIMIA
PILIHAN GANDA
1. 11Na dapat membentuk ikatan ion dengan unsur dengan konfigurasi elektron….
a. 2,8,2 b. 2,8,3 c. 2,8,4 d. 2,8,7 e. 2,8,8
2. Pasangan unsur – unsur dari golongan berikut yang dapat membentuk ikatan ion adalah unsur dari Golongan…
a. IA & VIIIA b. IIA & VIIA c. IIIA & IIIA d. IA & IIA e. VIA & VIIA
3. Pasangan senyawa berikut yang memiliki ikatan ion adalah….
a. KCl & CaF2 b. NH3 & KNO3 c. KCl & CCl4 d. CaF2 & HF e. NaCl & CCl4
4. Unsur X & Y masing – masing memiliki 6 & 7 elektron. Rumus & jenis ikatan yang sesuai jika kedua unsur bersenyawa adalah….
a. XY6, ion b. XY2, kovalen c. X2Y, ion d. X2Y, kovalen e. XY2, ion
5. Dalam CH4 terdapat ikatan ….
a. Ion b. Kovalen rangkap c. Ion & kovalen d. Kovalen e. kovalen koordinasi
6. Senyawa berikut yang tidak memiliki ikatan kovalen adalah….
a. H2O b. CCl4 c. CaCl2 d. H2SO4 e. NH3
7. Senyawa yang memiliki ikatan kovalen rangkap adalah…
a. HCl b. BCl3 c. NaCl d. C2H4 e. PCl5
8. Senyawa yang memiliki ikatan kovalen koordinasi adalah…
a. Mg3N2 b. SO2 c. N2 d. CH4 e. CO2
9. Pasangan senyawa berikut yang berikatan ion & kovalen koordinat adalah….
a. NaCl & CO2 b. HCl & NaCl c. KOH & O2 d. CCl4 & SO2 e. MgCl2 & NH4+
10. Diantara senyawa dibawah ini yang tidak memenuhi kaidah oktet adalah….
a. NO2 b. NH3 c. SCl2 d. CH4 e. CO2
11. Unsur – unsur di golongan gas mulia sukar bereaksi, disebabkan …..
a. gas mulia berwujud gas
b. gas mulia memiliki electron bebas
c. gas mulia mempunyai electron valensi delapan sehingga memenuhi aturan oktet
d. gas mulia mempunyai elektron valensi yang penuh sehingga stabil
e. gas mulia merupakan nonlogam
12. Jenis ikatan yang tidak mungkin terjadi antara nonlogam & nonlogam adalah....
a. Ikatan ion b. Ikatan kovalen tunggal c. Ikatan kovalen rangkap dua
d. Ikatan kovalen rangkap tiga e. Ikatan kovalen koordinasi
13. Pernyataan yang benar tentang ikatan ion adalah.....
a. Terjadi antara unsur di golongan VA & VIIA d. Dapat menarik benda – benda logam
b. Terjadi pemakaian elektron bersama e. Mempunyai perbedaan keelektronegatifan kecil
c. Mempunyai gaya tarik elektrostatik
14. Unsur – unsur yang mungkin membentuk ikatan kovalen adalah....
a. Na & F b. Au & Fe c. Hg & As d. C & Ca e. H & Cl
15. Unsur 11Na & 35Br dapat membentuk.....
a. Ikatan ion, rumusnya Na2Br d. Ikatan kovalen, rumusnya Na2Br
b. Ikatan ion, rumusnya NaBr e. Ikatan kovalen, rumusnya NaBr2
c. Ikatan kovalen, rumusnya NaBr
16. Dalam ikatan PCl3 terdapat pasangan elektron bebas disekitar atom pusat sebanyak...pasang
a. 1 b. 2 c. 3 d. 5 e. Tidak ada pasangan elektron bebas
17. Senyawa yang mempunyai 4 pasang elektron terikat & 2 pasang elektron bebas di sekitar atom pusat adalah....
a. CH4 b. XeF4 c. SCl6 d. PBr5 e. ICl3
18. Senyawa berikut yang bersifat nonpolar adalah....
a. CHCl3 b. C2H5OH c. CO2 d. CH3COCH3 e. H2O
19. Rumus senyawa yang mungkin terjadi antara unsur A yang terletak di periode 3, golongan VIA dengan unsur B yang terletak di periode 4,
golongan VIIA adalah...
a. AB & A2B b. AB2 & AB5 c. A2B & A4B d. AB2 & AB4 e. A3B & A7B6
20. Manakah unsur yang paling polar?
a. NaAt b. NaI c. NaBr d. NaCl e. NaF
21. Senyawa yang mengalami hipooktet(kurang dari oktet) adalah....
a. BF3 & Mg3N2 b. BeCl2 & PCl3 c. NH3 & CH4 d. CO2 & ICl5 e. BeF2 & BH3
22. Semua senyawa dibawah ini mengalami hiperoktet(lebih dari oktet), kecuali.....
a. XeF2 b. PCl5 c. SF4 d. OF2 e. ICl7
23. Dalam senyawa H2SO4 terdapat ikatan kovalen tunggal & ikatan kovalen koordinasi masing – masing sebanyak....
a. 6,0 b. 5,1 c. 4,2 d. 3,3 e. 2,4
24. Senyawa yang mempunyai ikatan kovalen rangkap tiga adalah....
a. CO2 b. C2H2 c. HCl d. C2H6 e. CCl4
25. Senyawa manakah yang mempunyai resonansi?
a. H2CO3 b. CO2 c. CH4 d. NH3 e. O2
26. Manakah yang bukan sifat dari ikatan logam?
a. Mudah menghantarkan arus listrik d. Elektron mudah bergerak bebas
b. Mudah ditempa e. Inti positif berada dalam lautan elektron
c. Sebagai isolator yang baik
27. Kelompok senyawa berikut yang mempunyai ikatan ion adalah….
a. H2O, CO2, CH4 c. K2O, NaBr, MgCl2 e. HCl, H2SO4, NaOH
b. CO2, CH4, NH3 d. NaCl, HI, H2O
29. Unsur dengan konfigurasi electron 1s22s22p63s2 dapat membentuk ikatan ion dengan unsur….
a. 1A b. 4B c. 17C d. 19D e. 20E
30. Diantara unsur di bawah ini yang mempunyai kecenderungan menerima elektron untuk membentuk konfigurasi elektron yang stabil
adalah....
a. 10X b. 11Y c. 17Z d. 18A e. 19B
31. Unsur berikut yang sangat sukar untuk berikatan kimia adalah….
a. Fe, Au b. Na, Mg c. Cl, P d. H, He e. Ne, Ar
32. Manakah yang bukan ciri- ciri ikatan ion ?
a. Terbentuk antara logam & nonlogam b. Terdapat ion positif & ion negatif c. Mempunyai gaya tarik – menarik elektrostatik
d. Terjadi antara unsur golongan IVA & VIA e. Terjadi serah terima electron
33. Senyawa manakah yang tidak memenuhi aturan oktet maupun duplet?
a. PCl3, BH3 b. MgBr2, NaCl c. O2, N2 d. SF6, PBr5 e. CO2, CH4
34. Manakah senyawa berikut yang tidak mencapai octet (hipooktet)?
a. H2O, CO2 b. BF3, BeCl2 c. N2O3, PCl3 d. NH3, CH4 e. BH3, CCl4
35. Ikatan yang terdapat antara atom – atom H dalam molekul gas hydrogen adalah….
a. Ikatan ion b. Ikatan logam c. Ikatan kovalen d. Ikatan kovalen koordinat e. Ikatan hydrogen
36. Kelompok senyawa berikut yang mempunyai ikatan ion adalah….
a. H2O, CO2, CH4 b. CO2, CH4, NH3 c. HCl, H2SO4, NaOH d. NaCl, HI, H2O e. K2O, NaBr, MgCl2
38. Manakah senyawa berikut yang nonpolar walaupun ikatan antar atom – atomnya polar adalah….
a. CO2 b. N2 c. HCl d. H2S e. NH3
39. Manakah senyawa yang tidak dapat dibelokkan oleh medan listrik?
a. CS2 b. H2O c. CHCl3 d. C2H5OH e. CH3COCH3
40. Manakah senyawa yang mempunyai ikatan ion, kovalen, & kovalen koordinat ?
a. NaOH b. K2CO3 c. BaSO4 d. KI e. HCl
41. Dalam senyawa H3PO4 (sesuai aturan octet & duplet) terdapat ikatan kovalen tunggal, ikatan kovalen rangkap dua, & ikatan kovalen
koordinat berturut – turut sebanyak…..
a. 7,0,0 b. 6,0,1 c. 6,1,0 d. 5,0,2 e. 3,1,3
42. Manakah senyawa berikut yang merupakan konduktor terbaik?
a. Kristal garam dapur b. Leburan gula pasir c. Larutan glukosa
d. Larutan asam klorida e. Lelehan belerang
43. Unsur logam dapat menghantarkan listrik dengan baik karena….
a. Elektron dalam logam dapat bergerak bebas dari atom satu ke atom yang lain
b. Logam mengkilap sehingga dapat memantulkan sinar c. Logam mempunyai energi ionisasi kecil
d. Dalam unsur logam terdapat ikatan ion e. Logam mempunyai hambatan yang besar

ESSAY
1. Jelaskan dengan gambar Lewis terjadinya ikatan antara :
a. 8A & 11B b. 6C & 17D
2. Gambarkan rumus Lewis, rumus struktur & sebutkan jenis ikatan lalu hitunglah jumlah ikatan – ikatan masing – masing dalam senyawa
KOH
3. Terdapat senyawa sbb : KF, KCl, KBr, KI, KAt. Sebutkan senyawa yang mempunyai ikatan ion yang terkuat. Jelaskan jawaban Anda !

TANDATANGAN GURU NILAI
TANDATANGAN ORANG
TUA/WALI SISWA
KETERANGAN








BAB 5
STOIKIOMETRI
Membahas tentang hubungan massa antar unsur dalam suatu senyawa (stoikiometri senyawa) dan antar zat dalam suatu reaksi kimia
(stoikiometri reaksi).

Tata Nama Senyawa Sederhana
1). Tata Nama Senyawa Molekul ( Kovalen ) Biner.
Senyawa biner adalah senyawa yang hanya terdiri dari dua jenis unsur.
Contoh : air (H2O), amonia (NH3)
a). Rumus Senyawa
Unsur yang terdapat lebih dahulu dalam urutan berikut (B-Si-C-Sb-As-P-N-H-Te-Se-S-I -Br-Cl-O-F), ditulis di depan.
Contoh : ………(lengkapi sendiri)
b). Nama Senyawa
Nama senyawa biner dari dua jenis unsur non logam adalah rangkaian nama kedua jenis unsur tersebut dengan akhiran –ida
(ditambahkan pada unsur yang kedua). Contoh : ………(lengkapi sendiri)
Catatan :
Jika pasangan unsur yang bersenyawa membentuk lebih dari sejenis senyawa, maka senyawa-senyawa yang terbentuk dibedakan
dengan menyebutkan angka indeks dalam bahasa Yunani.
1 = mono 2 = di 3 = tri 4 = tetra 5 = penta
6 = heksa 7 = hepta 8 = okta 9 = nona 10 = deka
Angka indeks satu tidak perlu disebutkan, kecuali untuk nama senyawa karbon monoksida.
Contoh : ……….(lengkapi sendiri)
c). Senyawa yang sudah umum dikenal, tidak perlu mengikuti aturan di atas.
Contoh : ………(lengkapi sendiri)
2). Tata Nama Senyawa Ion.
Kation = ion bermuatan positif (ion logam)
Anion = ion bermuatan negatif (ion non logam atau ion poliatom)
Perhatikan tabel halaman 143-144 dari Buku Paket 1A!
a). Rumus Senyawa
Unsur logam ditulis di depan. Contoh : ………(lengkapi sendiri)
Rumus senyawa ion ditentukan oleh perbandingan muatan kation dan anionnya.
Kation dan anion diberi indeks sedemikian rupa sehingga senyawa bersifat netral (¿ muatan positif = ¿ muatan negatif).
b). Nama Senyawa
Nama senyawa ion adalah rangkaian nama kation (di depan) dan nama anionnya (di belakang); sedangkan angka indeks tidak
disebutkan. Contoh : ………(lengkapi sendiri)
Catatan :
 Jika unsur logam mempunyai lebih dari sejenis bilangan oksidasi, maka senyawa-senyawanya dibedakan dengan menuliskan
bilangan oksidasinya (ditulis dalam tanda kurung dengan angka Romawi di belakang nama unsur logam itu).
Contoh : ………(lengkapi sendiri)
 Berdasarkan cara lama, senyawa dari unsur logam yang mempunyai 2 jenis muatan dibedakan dengan memberi akhiran –o untuk
muatan yang lebih rendah dan akhiran – i untuk muatan yang lebih tinggi.
Contoh : ………(lengkapi sendiri)
Cara ini kurang informatif karena tidak menyatakan bilangan oksidasi unsur logam yang bersangkutan.
3). Tata Nama Senyawa Terner.
Senyawa terner sederhana meliputi : asam, basa dan garam. Reaksi antara asam dengan basa menghasilkan garam.
a). Tata Nama Asam.
Asam adalah senyawa hidrogen yang di dalam air mempunyai rasa masam. Rumus asam terdiri atas atom H (di depan, dianggap
sebagai ion H
+
) dan suatu anion yang disebut sisa asam.
Catatan : perlu diingat bahwa asam adalah senyawa molekul, bukan senyawa ion. Nama anion sisa asam = nama asam yang
bersangkutan tanpa kata asam.
Contoh : H3PO4
Nama asam = asam fosfat Rumus sisa asam =
÷ 3
4
PO (fosfat)
b). Tata Nama Basa.
Basa adalah zat yang jika di dalam air dapat menghasilkan ion
÷
OH
.
Pada umumnya, basa adalah senyawa ion yang terdiri dari
kation logam dan anion
÷
OH
.
Nama basa = nama kationnya yang diikuti kata hidroksida. Contoh : ………(lengkapi sendiri)
c). Tata Nama Garam.
Garam adalah senyawa ion yang terdiri dari kation basa dan anion sisa asam. Rumus dan penamaannya = senyawa ion.
Contoh : ………(lengkapi sendiri)

4). Tata Nama Senyawa Organik.
Senyawa organik adalah senyawa-senyawa C dengan sifat-sifat tertentu. Senyawa organik mempunyai tata nama khusus, mempunyai
nama lazim atau nama dagang ( nama trivial ).

SOAL : Tatanama Senyawa Kimia
Rumus Kimia Nama senyawa Nama senyawa Rumus Kimia
1. BaI2
2. SnO
3. PBr3
4. N2O5
5. CS2
6. Na3PO4
7. AuNO3
8. Fe(CH3COO)2
9. Cu3(SbO4)2
10. AgMnO4
1. ..............................................................
2. ..............................................................
3. ..............................................................
4. ......................................... ....................
5. ..............................................................
6. ......................................... ....................
7. ......................................... ....................
8. ......................................... ....................
9. ......................................... ....................
10. ............................................................
1. Kalsium difluorida
2. Tembaga(II)oksida
3. Nitrogen triklorida
4. Difosfor heptaoksida
5. Silikon monooksida
6. Kalsium sulfit
7. Emas(III)fosfat
8. Besi(III)oksalat
9. Tembaga(I)dikromat
10. Timah(IV)arsenit
1. ...................
2. ...................
3. ...................
4. ...................
5. ...................
6. ...................
7. ...................
8. ...................
9. ...................
10. .................

PERSAMAAN REAKSI
Menggambarkan reaksi kimia yang terdiri atas rumus kimia pereaksi dan hasil reaksi disertai dengan koefisiennya masing-masing.
1). Menuliskan Persamaan Reaksi.
o Reaksi kimia mengubah zat-zat asal (pereaksi = reaktan) menjadi zat baru (produk).
o Jenis dan jumlah atom yang terlibat dalam reaksi tidak berubah, tetapi ikatan kimia di antaranya berubah.
o Ikatan kimia dalam pereaksi diputuskan dan terbentuk ikatan baru dalam produknya.
o Atom-atom ditata ulang membentuk produk reaksi.
Contoh : ) ( O
2
H 2 ) (
2
O ) (
2
H 2 l g g ÷ +
Keterangan :
- Tanda panah menunjukkan arah reaksi (artinya = membentuk atau bereaksi menjadi).
- Huruf kecil dalam tanda kurung menunjukkan wujud atau keadaan zat yang bersangkutan (g = gass, l = liquid, s = solid dan aq =
aqueous / larutan berair).
- Bilangan yang mendahului rumus kimia zat disebut koefisien reaksi (untuk menyetarakan atom-atom sebelum dan sesudah reaksi).
- Koefisien reaksi juga menyatakan perbandingan paling sederhana dari partikel zat yang terlibat dalam reaksi.
 Penulisan persamaan reaksi dapat dilakukan dengan 2 langkah :
1). Menuliskan rumus kimia zat pereaksi dan produk, lengkap dengan keterangan wujudnya.
2). Penyetaraan, yaitu memberi koefisien yang sesuai sehingga jumlah atom setiap unsur sama pada kedua ruas (cara sederhana).
Contoh :
Langkah 1 : ) (
2
H ) (
3
)
4
(SO
2
Al ) (
4
SO
2
H ) Al( g aq aq s + ÷ + (belum setara)
Langkah 2 : ) (
2
H 3 ) (
3
)
4
(SO
2
Al ) (
4
SO
2
H 3 ) Al( 2 g aq aq s + ÷ + (sudah setara)
2). Menyetarakan Persamaan Reaksi.
Langkah-langkahnya (cara matematis) :
a). Tetapkan koefisien salah satu zat, biasanya zat yang rumusnya paling kompleks = 1, sedangkan zat lain diberikan koefisien
sementara dengan huruf.
b). Setarakan terlebih dahulu unsur yang terkait langsung dengan zat yang diberi koefisien 1 itu.
c). Setarakan unsur lainnya. Biasanya akan membantu jika atom O disetarakan paling akhir.
Contoh :
Langkah 1 : Persamaan reaksi yang belum setara. O H CO O H C
2 2 2 6 2
+ ÷ +
Langkah 2 : Menetapkan koefisien C2H6 = 1 sedangkan koefisien yang lain ditulis dengan huruf.
O H c CO b O a H C 1
2 2 2 6 2
+ ÷ +
Langkah 3 : Jumlah atom di ruas kiri dan kanan :
Atom Ruas kiri Ruas kanan
C 2 B
H 6 2c
O 2a 2b+c
Langkah 4 : Jumlah atom di ruas kiri = jumlah atom di ruas kanan.
Dari langkah 3, diperoleh : b = 2 ……………. (i) 2c = 6 ……………. (ii) 2a = (2b + c) …….. (iii)
Dari persamaan (ii), diperoleh : 2c = 6 c = 3
2
6
= ………. (iv)
Persamaan (i) dan (iv) disubstitusikan ke persamaan (iii) :
2a = (2b + c) …….. (iii) 2a = {(2).(2) + 3} = 7 a =
2
7
…………... (v)
Langkah 5 : Nilai-nilai a, b dan c disubstitusikan ke persamaan reaksi : O H 3 CO 2 O
2
7
H C 1
2 2 2 6 2
+ ÷ + …………..(x 2)
O H 6 CO 4 O 7 H C 2
2 2 2 6 2
+ ÷ +
Langkah 6 : Memeriksa kembali jumlah atom di ruas kiri dan kanan, serta melengkapi wujud zatnya.
O(g) H 6 (g) CO 4 (g) O 7 (g) H C 2
2 2 2 6 2
+ ÷ +

Hukum Dasar Kimia
1). Hukum Kekekalan Massa ( Hukum Lavoisier ).
Yaitu : “Dalam sistem tertutup, massa zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama.”
Contoh :
40 gram Ca + 16 gram O2 ÷ 56 gram CaO
12 gram C + 32 gram O2 ÷ 44 gram CO2

Contoh soal : Pada wadah tertutup, 4 gram logam kalsium dibakar dengan oksigen, menghasilkan kalsium oksida. Jika massa kalsium
oksida yang dihasilkan adalah 5,6 gram, maka berapa massa oksigen yang diperlukan?
Jawab :
m Ca = 4 gram
m CaO = 5,6 gram
m O2 = ..?
Berdasarkan hukum kekekalan massa :
Massa sebelum reaksi = massa sesudah reaksi
· m Ca + m O2 = m CaO
· m O2 = m CaO - m Ca
= (5,6 – 4,0) gram
= 1,6 gram
Jadi massa oksigen yang diperlukan adalah 1,6 gram.

2). Hukum Perbandingan Tetap ( Hukum Proust ).
Yaitu : “Perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu senyawa adalah tertentu dan tetap.”
Contoh : perhatikan contoh soal 5.1 dari Buku Paket 1A halaman 151-152!
Contoh lain : Air tersusun oleh unsur-unsur hidrogen (H2) dan oksigen (O2) dengan perbandingan yang selalu tetap yaitu : 11,91 % : 88,81
% = 1 : 8
Massa H2
(gram)
Massa O2
(gram)
Massa H2O
(gram)
Massa zat sisa
1 8 9 -
2 16 18 -
3 16 18 1 gram H2
3 25 27 1 gram O2
4 25 28,125 0,875 gram H2
Contoh soal :
Jika diketahui perbandingan massa besi (Fe) dan belerang (S) dalam pembentukan senyawa besi (II) sulfida (FeS) adalah 7 : 4 maka
tentukan :
a) Massa besi yang dibutuhkan untuk bereaksi dengan 8 gram belerang!
b) Massa belerang yang tersisa, jika sebanyak 21 gram Fe direaksikan dengan 15 gram S!
c) Massa S dan massa Fe yang dibutuhkan untuk menghasilkan 22 gram senyawa FeS!
Jawab :
Reaksi : FeS S Fe ÷ +
7 4 11
Massa zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama, sehingga 7 gram Fe akan bereaksi dengan 4 gram S membentuk 11 gram FeS.
a) Massa S = 8 gram
Massa Fe = …?
Massa Fe = gram 14 gram 8 x
4
7
=
Jadi massa Fe yang dibutuhkan adalah 14 gram.

b) 21 gram Fe direaksikan dengan 15 gram S, berarti :
Fe : S = 21 : 15 = 7 : 5
Belerang berlebih, berarti seluruh Fe habis bereaksi.
Massa Fe yang bereaksi = 21 gram
Massa S yang bereaksi = gram 12 gram 21 x
7
4
=
Massa S yang tersisa = ( 15-12 ) gram = 3 gram
Jadi massa S yang tersisa adalah 3 gram.

c) Untuk membentuk 22 gram FeS :
m Fe = gram 14 gram 22 x
11
7
=
m S = gram 8 gram 22 x
11
4
=
Jadi massa Fe dan S yang dibutuhkan adalah 14 gram dan 8 gram.

3). Hukum Kelipatan Perbandingan / Hukum Perbandingan Berganda ( Hukum Dalton ).
Yaitu : “Jika dua jenis unsur dapat membentuk lebih dari satu macam senyawa, maka perbandingan massa salah satu unsur yang terikat
pada massa unsur lain yang sama, merupakan bilangan bulat dan sederhana.”
Contoh : C dan O dapat membentuk dua jenis senyawa, yaitu CO dan CO2. Jika massa C dalam kedua senyawa itu sama (berarti jumlah C
sama), maka : Massa O dalam CO : massa O dalam CO2 akan merupakan bilangan bulat dan sederhana (yaitu = 1:2 ).

Contoh soal : Karbon dapat bergabung dengan hidrogen dengan perbandingan 3 : 1, membentuk gas metana. Berapa massa hidrogen yang
diperlukan untuk bereaksi dengan 900 gram C pada metana?
Jawab : C : H = 3 : 1 sehingga : · 900 : m H = 3 : 1 · m H = gram 300 gram 900 x
3
1
= ; Jadi,
massa H yang diperlukan adalah 300 gram.

4). Hukum Perbandingan Volum ( Hukum Gay Lussac ).
Yaitu : “Pada suhu dan tekanan yang sama, perbandingan volum gas-gas yang bereaksi dan hasil reaksi merupakan bilangan bulat dan
sederhana.”
Contoh : Dua volum gas hidrogen bereaksi dengan satu volum gas oksigen membentuk dua volum uap air.
gas hidrogen + gas oksigen ÷ uap air
2 V 1 V 2 V
Perbandingan volumenya = 2 : 1 : 2

5). Hukum Avogadro.
Yaitu : “Pada suhu dan tekanan yang sama, gas-gas yang volumnya sama mengandung jumlah partikel yang sama pula.”
Contoh : Pada pembentukan molekul H2O
2L H2(g) + 1L O2(g) ÷ 2L H2O(g)

H H
H H
+ O O
O O
H
H H H

2 molekul H2 1 molekul O2 2 molekul H2O

Catatan : Jika volume dan jumlah molekul salah 1 zat diketahui, maka volume dan jumlah molekul zat lain dapat ditentukan dengan
menggunakan persamaan :
diketahui yang
V x
diketahui yang
koefisien
dicari yang
koefisien
dicari yang
V =
dan
diketahui yang
X x
diketahui yang
koefisien
dicari yang
koefisien
dicari yang
X =
Keterangan :
V = volume molekul ( L ) X = jumlah partikel ( molekul )

Contoh soal : Pada suhu dan tekanan yang sama, sebanyak 2 L gas nitrogen (N2) tepat bereaksi dengan gas H2 membentuk gas NH3
(amonia).
Tentukan :
a) Persamaan reaksinya!
b) Volume gas H2 yang diperlukan!
c) Volume gas NH3 yang dihasilkan!
Jawab :
a) Persamaan reaksinya : (g) NH 2 (g) H 3 (g) N
3 2 2
÷ +


b) V H2 =
2
N V x
2
N koef.
2
H koef.
= L 2 x
1
3
= 6 L. Jadi volume gas H2 yang diperlukan dalam reaksi adalah 6 L.
c) V NH3 =
2
N V x
2
N koef.
3
NH koef.

= L 2 x
1
2
= 4 L. Jadi volume gas NH3 yang dihasilkan oleh reaksi tersebut adalah 4 L.

Hukum Dasar Kimia
1. Ilmuwan yang menyatakan bahwa perbandingan massa unsur – unsur dalam suatu senyawa tertentu selalu tetap adalah....
a. Dalton b. Lavoisier c. Proust d. Gay Lussac e. Avogadro
2. Pada pembakaran unsur karbon dengan oksigen di tempat terbuka sehingga terjadi gas karbon dioksida, maka massa hasil reaksinya....
a. Lebih kecil dibandingkan dengan massa karbon sebelum pembakaran
b. Lebih besar dibandingkan dengan massa karbon sebelum pembakaran
c. sama dengan massa karbon sebelum pembakaran
d. dapat lebih kecil atau lebih besar daripada massa karbon sebelum pembakaran
e. tidak dapat diramalkan
3. Pernyataan yang paling tepat untuk menjelaskan hukum kekekalan massa adalah....
a. Jumlah molekul sebelum & sesudah reaksi selalu sama b. Jenis zat sebelum & sesudah reaksi selalu sama
c. Jumlah atom sebelum & sesudah reaksi selalu sama d. volume sebelum & sesudah reaksi selalu sama
e. Jumlah koefisien sebelum & sesudah reaksi selalu sama
4. 50 ml oksida nitrogen dipanaskan sehingga terurai sempurna menjadi 100 ml gas nitrogen monooksida dan 25 ml gas oksigen. Rumus
oksida nitrogen itu adalah....
a. N2O b. N2O3 c. N2O5 d. NO e. NO2
5. 3Cu + aHNO3  bCu(NO3)2+ cH2O + 2NO Koefisien reaksi a,b,c adalah
a. 2,3,1 b. 4,3,2 c. 6,3,3 d. 8,3,4 e. 10,3,5
6. Cu + S  CuS
Cu S CuS Sisa
4 g 10 g 4 g
8 g 6 g ?
2 g S
?
Terbentuk ....
a. 6 g CuS, sisa 6 g Cu dan 6 g S
b. 12 g CuS,sisa 2 g Cu dan 4 g S
c. 15 g CuS, sisa 3 g Cu
d. 15 g CuS, sisa 3 g S
e. 18 g CuS tanpa sisa
7. Volume gas hidrogen yang bersenyawa dengan 12 L gas oksigen untuk menghasilkan air adalah ....
a. 22,4 L b. 24,0 L c. 24,4 L d. 44,8 L e. 48,0 L
8. Pada senyawa Hg2Cl2 dan HgCl2 perbandingan massa Cl untuk massa Hg yang tetap adalah....
a. 1 : 2 b. 2 : 1 c. 1 : 1 d. 2 : 2 e. 3 : 2
9. Pada P,T tertentu 5 liter gas NH3 terdapat 1,8.1025 molekul NH3, maka pada P,T yang sama, 20 liter gas CH4 terdapat molekul CH4
sebanyak....
a. 1,8.1025 b. 4,5.1025 c. 7,2.1025 d. 3,6.1026 e. 9,0.1026
10. Unsur A & B membentuk 2 senyawa. Untuk massa A yang sama, maka perbandingan massa B pada senyawa I & II adalah 2:5. Jika
rumus kimia senyawa I = AB, maka rumus kimia senyawa II adalah....
a. AB5 b. AB2 c. A5B d. A5B2 e. A2B5

ESSAY
1. Hitung massa unsur S dalam 684 gr aluminium sulfat! (108 gr )
2. Pada pembakaran 10 gr senyawa hidrokarbon, CxHy, menghasilkan 22 gr gas CO2. Hitung perbandingan massa C dan H dalam senyawa
tsb! ( 3:2 )
3. Jika 4,2 gr Cu direaksikan dengan 2,5 gr S (berlebihan), maka menghasilkan 6,3 gr CuS. Hitung massa CuS jika direaksikan 30 gr Cu
dengan 10 gr S! ( 30 gr )
4. Dalam 60 gr pupuk urea yang mengandung CO(NH2)2 terdapat 21 gr nitrogen. Tentukan kadar CO(NH2)2 dalam pupuk (kemurnian
pupuk)! ( 75% )
5. Tanah seluas 10 m2, berketebalan 20 cm, mempunyai massa jenis 3,5 gr/cm3. Tanah tsb membutuhkan nitrogen 1000 bpj. Hitung banyak
pupuk (dalam kg) yang mengandung (NH4)2SO4 yang dibutuhkan! Kemurnian pupuk dianggap 100% ( 33 kg )
6. Pada reaksi x gram Al & y gram S, sesudah reaksi terdapat 150 gram aluminium sulfide dan 24 gram sisa belerang. Jika Ar Al = 27, Ar S =
32, maka tentukanlah x&y!
7. Setarakan reaksi berikut :
a. Al + HCl → AlCl3 + H2 b. CaCO3 + H2SO4 → CaSO4 + CO2 + H2O c. Zn + HBr → ZnBr2 + H2
8. Campuran gas hanya terdiri dari gas CH4 & C2H6 sebanyak 20 liter & berisi 20% volume CH4. Hitung volume udara minimum untuk
membakar habis campuran gas tsb ! Udara mengandung 19 % gas O2
9. Campuran gas C2H6 & C3H8 bervolume 10 liter dibakar dengan 50 liter gas Oksigen(berlebihan) pada suhu < 1000C. Sesudah percobaan,
volume gas = 33 L. Lalu gas ini dialirkan dalam larutan air barit sehingga seluruh gas CO2 menjadi BaCO3. Jika volume gas sekarang
= 9 L, hitung volume setiap gas dalam campuran tsb !
10. Tabung A bervolume 6 lt diisi dengan gas amoniak (P,T) sehingga terdapat 3.1022 molekul gas tsb. Tabung B bervolume 8 lt diisi dengan
gas oksigen (P,T). Hitung jumlah atom oksigen pada tabung B tsb!
11. Hitung perbandingan massa Cl dengan menganggap massa O tetap pada senyawa Cl2O, Cl2O3, Cl2O5, Cl2O7 !
12. Pada pembakaran sempurna 10 liter (T,P) campuran gas CH4 & C2H6 pada suhu 1500C, terbentuk 12 liter(P,T) gas CO2. Tentukan
persen volume gas CH4 dalam campuran tsb !
13. Senyawa – senyawa oksida nitrogen mengandung nitrogen pada senyawa I,II,III sebanyak 63,64%;46,67%;36,84%. Jika rumus kimia
senyawa I = N2O, bagaimana rumus kimia senyawa II & III ?
14. Pada P,T tertentu gas C2H2 dibakar sempurna dengan 15 liter gas oksigen. Pada P,T yang sama volume 4 liter gas NH3 mengandung
1,5.1020 molekul gas NH3. Tentukanlah jumlah molekul gas CO2 yang terjadi !
TANDATANGAN GURU NILAI TANDATANGAN ORANG
TUA/WALI SISWA
KETERANGAN





KONSEP MOL
{ Pelajari lagi tentang Massa Atom Relatif (Ar) dan Massa Molekul Relatif (Mr)! }
a) Definisi Mol
o Satu mol adalah banyaknya zat yang mengandung jumlah partikel yang = jumlah atom yang terdapat dalam 12 gram C-12.
o Mol merupakan satuan jumlah (seperti lusin,gros), tetapi ukurannya jauh lebih besar.
o Mol menghubungkan massa dengan jumlah partikel zat.
o Jumlah partikel dalam 1 mol (dalam 12 gram C-12) yang ditetapkan melalui berbagai metode eksperimen dan sekarang ini kita terima
adalah 6,02 x 10
23
(disebut tetapan Avogadro, dinyatakan dengan L).
Contoh :
 1 mol air artinya : sekian gram air yang mengandung 6,02 x 10
23
molekul air.
 1 mol besi artinya : sekian gram besi yang mengandung 6,02 x 10
23
atom besi.
 1 mol asam sulfat artinya : sekian gram asam sulfat yang mengandung 6,02 x 10
23
molekul H2SO4.




b) Hubungan Mol dengan Jumlah Partikel
Dirumuskan :

Keterangan : n = jumlah mol; X = jumlah partikel
c) Massa Molar (mm)
o Massa molar menyatakan massa 1 mol zat.
o Satuannya adalah gram mol
-1
.
o Massa molar zat berkaitan dengan Ar atau Mr zat itu, karena Ar atau Mr zat merupakan perbandingan massa antara partikel zat itu
dengan atom C-12.
Contoh :
Ar Fe = 56, artinya : massa 1 atom Fe : massa 1 atom C-12 = 56 : 12
Mr H2O = 18, artinya : massa 1 molekul air : massa 1 atom C-12 = 18 : 12
Karena :
1 mol C-12 = 12 gram (standar mol), maka :
Massa 1 mol atom Fe = gram 56 gram 12 x
12
56
=
Massa 1 mol molekul air = gram 18 gram 12 x
12
18
=
Kesimpulan : Massa 1 mol suatu zat = Ar atau Mr zat tersebut (dinyatakan dalam gram).




d) Hubungan Jumlah Mol (n) dengan Massa Zat (m)
Dirumuskan :

dengan :
m = massa
n = jumlah mol
m
m = massa molar
e) Volum Molar Gas (Vm)
o Adalah volum 1 mol gas.
o Menurut Avogadro, pada suhu dan tekanan yang sama, gas-gas bervolum sama akan mengandung jumlah molekul yang sama pula.
o Artinya, pada suhu dan tekanan yang sama, gas-gas dengan jumlah molekul yang sama akan mempunyai volum yang sama pula.
o Oleh karena 1 mol setiap gas mempunyai jumlah molekul sama yaitu 6,02 x 10
23
molekul, maka pada suhu dan tekanan yang sama, 1
mol setiap gas mempunyai volum yang sama.
o Jadi : pada suhu dan tekanan yang sama, volum gas hanya bergantung pada jumlah molnya.
Dirumuskan :

dengan :
V = volum gas
n = jumlah mol
m
V = volum molar
 Beberapa kondisi / keadaan yang biasa dijadikan acuan :
1) Keadaan Standar
 Adalah suatu keadaan dengan suhu 0
o
C dan tekanan 1 atm.
 Dinyatakan dengan istilah STP (Standard Temperature and Pressure).


2) Keadaan Kamar
 Adalah suatu keadaan dengan suhu 25
o
C dan tekanan 1 atm.
 Dinyatakan dengan istilah RTP (Room Temperature and Pressure).

1 mol = 6,02 x 10
23
partikel
L = 6,02 x 10
23


m
m x n m =
m
V x n V =
Pada keadaan STP, volum molar gas (Vm ) = 22,4 liter/mol

Pada keadaan RTP, volum molar gas (Vm) = 24 liter/mol

Untuk unsur yang partikelnya berupa atom : mm = Ar gram mol
-1

Untuk zat lainnya : mm = Mr gram mol
-1

|
.
|

\
|
=
23
10 x 6,02 x n X

3) Keadaan Tertentu dengan Suhu dan Tekanan yang Diketahui
Digunakan rumus Persamaan Gas Ideal : dan


P = tekanan gas (atm); 1 atm = 76 cmHg = 760 mmHg
V = volum gas (L) n = jumlah mol gas R = tetapan gas (0,082 L atm/mol K) T = suhu mutlak gas (dalam Kelvin = 273 + t
0
C)
4) Keadaan yang Mengacu pada Keadaan Gas Lain
 Misalkan :
 Gas A dengan jumlah mol = n1 dan volum = V1
 Gas B dengan jumlah mol = n2 dan volum = V2
 Maka pada suhu dan tekanan yang sama :





f) Kemolaran Larutan (M)
 Kemolaran adalah suatu cara untuk menyatakan konsentrasi (kepekatan) larutan.
 Menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam tiap liter larutan, atau jumlah mmol zat terlarut dalam tiap mL larutan.
 Dirumuskan :



dengan :
M = kemolaran larutan
n = jumlah mol zat terlarut
V = volum larutan
 Misalnya : larutan NaCl 0,2 M artinya, dalam tiap liter larutan terdapat 0,2 mol (= 11,7 gram) NaCl atau dalam tiap mL larutan
terdapat 0,2 mmol (= 11,7 mg) NaCl.
Rangkuman :
























STOIKIOMETRI SENYAWA
1) Rumus Empiris ( RE )
Disebut juga rumus perbandingan adalah rumus kimia yang menyatakan perbandingan paling sederhana dari atom-atom unsur penyusun
senyawa.
2) Rumus Molekul ( RM )
Secara umum, rumus molekul suatu senyawa dapat dinyatakan sebagai berikut :


Keterangan : Harga y bergantung pada besarnya harga Massa Molekul Relatif ( Mr ) dari senyawa yang bersangkutan.
3) Kadar Unsur dalam Senyawa ( dalam % )
Dirumuskan :



Keterangan : y = jumlah atom unsur dalam 1 molekul senyawa (angka indeks dari unsur yang bersangkutan dalam rumus kimia senyawa)

STOIKIOMETRI REAKSI
1) Hitungan Kimia Sederhana
Dapat diselesaikan melalui 4 langkah yaitu sebagai berikut :
1) Menuliskan persamaan reaksi kimia yang setara
2) Menyatakan jumlah mol zat yang diketahui
T R n V P =

P
T R n
V =
V
n
M =
Jumlah Mol ( n )
Massa ( m ) Volum Gas ( V )
Jumlah Partikel ( X )
Kemolaran ( M )

V
n
M =
|
.
|

\
|
=
23
10 x 6,02 x n X
m
m x n m =
m
V x n V =

B gas
V
n
A gas
V
n
atau
2
V
2
n
1
V
1
n
atau
2
n
1
n
2
V
1
V
|
.
|

\
|
|
.
|

\
|
= = =

RM = ( RE )y
100% x
Mr
Ar x y
Kadar =

3) Menentukan jumlah mol zat yang ditanyakan dengan menggunakan perbandingan koefisien reaksi
4) Menyesuaikan jawaban dengan pertanyaan
5)
2) Pereaksi Pembatas
o Adalah suatu pereaksi yang habis bereaksi terlebih dahulu.
Contoh : Reaksi antara Al dengan O2 membentuk aluminium oksida, menurut persamaan reaksi :
) (
3
O
2
Al 2 ) (
2
O 3 ) Al( 4 s g s ÷ +
Jumlah Mol Pereaksi
Jumlah Mol Produk Pereaksi Pembatas Jumlah Mol Pereaksi yang Bersisa
Al O2
4 3 2 Ekivalen -
4 4 2 Aluminium 1 mol oksigen
5 3 2 Oksigen 1 mol aluminium
2 1,5 1 Ekivalen -
0,6 0,4 0,27 Oksigen 0,07 mol aluminium
 Cara menentukan Pereaksi Pembatas :
a) Nyatakan zat yang diketahui dalam mol
b) Bagilah jumlah mol masing-masing zat dengan koefisiennya
c) Pereaksi yang hasil pembagiannya paling kecil, merupakan pereaksi pembatas

3) Hitungan yang Melibatkan Campuran
Jika dari suatu campuran, terjadi lebih dari satu reaksi ( > 1 ) maka persamaan reaksinya harus ditulis secara terpisah.

4) Penentuan Rumus Kimia Hidrat
o Hidrat adalah zat padat yang mengikat beberapa molekul air sebagai bagian dari struktur kristalnya.
Contoh :
CuSO4. 5 H2O ( terusi )
CaSO4. 2 H2O ( gipsum )
MgSO4. 7 H2O ( garam Inggris )
Na2CO3. 10 H2O ( soda hablur )
o Jika suatu hidrat dipanaskan, maka sebagian atau seluruh air kristalnya dapat menguap ( lepas ).

***VCVA***



SOAL : KONSEP MOL
1. Suatu gas X mempunyai volume V L pada tekanan P atm & suhu T0C. Jika tekanan dinaikkan menjadi 2P atm, tapi suhu menjadi ½ T0C,
maka volume gas X tsb menjadi....
a. Tetap V L b. 2V L c. 4V L d. ½ V L e. ¼ V L
2. Manakah pernyataan dibawah ini yang benar?
a. Setiap 1 mol zat mengandung volume yang sama walaupun suhu & tekanan berbeda
b. Setiap 1 mol zat mengandung massa yang sama
c. Setiap 1 mol zat mengandung jumlah partikel yang sama
d. Pada suhu & tekanan yang sama, zat yang mempunyai Mr lebih besar mengandung jumlah partikel lebih banyak
e. Pada suhu & tekanan yang sama, zat dengan Mr lebih besar mempunyai massa jenis lebih kecil
3. Manakah diantara zat berikut yang mempunyai jumlah atom H yang sama banyak dengan jumlah atom H pada 9 gram H2O (Mr = 18) ?
a. 17 gram NH3(Mr=17) b. 9gram H2S(Mr=34) c. 4 gram CH4(Mr=16)
d. 3,65 g HCl(Mr=36,5) e. 17 gram PH3(Mr=34)
4. Manakah zat yang mempunyai massa jenis terkecil pada P & T yang sama?
a. H2(Mr=2) b. CH4(Mr=16) c. CO2(Mr=44) d. N2(Mr=28) e. NH3(Mr=17)
5. Suatu gas X mempunyai volume 1,12 L(STP) & bermassa 10 gram. Mr gas tsb adalah….
a. 200 b. 100 c. 20 d. 10 e. 1
6. 100 ml larutan HCl 0,1 M dicampur dengan 400 ml HCl 0,2M & 500 ml air. Konsentrasi larutan sekarang Adalah....
a. 0,18M b. 0,05M c. 0,12M d. 0,15M e. 0,09M
7. Berapa tetes larutan asam sulfat pekat yang mempunyai kadar 98%, massa jenis larutan=2 g/mL yang harus diambil untuk membuat 100
mL larutan asam sulfat(Mr=98) 0,01M?. 1 mL = 20 tetes
a. 1 tetes b. 5 tetes c. 10 tetes d. 20tetes e. 15 tetes

ESSAY
1. Tentukan massa dari :
a. 0,05 mol CuSO4.5H2O (Ar Cu=63,5 S=32 O=16 H=1) b. 2,24 liter H2O (STP)
c. 5 liter N2 pada keadaan 8 gram gas O2 bervolume 6 liter (Ar N=14) d. 3,01.1022 atom Fe (Ar Fe=56)
2. Tentukan jumlah partikel(atom/molekul/ion) dari:
a. 3,1 gram Na2O b. 1,22 liter gas NO (RTP) c. 0,01 mol ion S2-
3. 4 gram Natrium hidroksida, hitunglah :
a. jumlah mol NaOH b. jumlah molekul NaOH c. jumlah ion Na+
4. 5 mol Asam asetat, hitunglah :
a. massanya b. jumlah molekulnya c. jumlah atom O
5. 3,01.1021 atom Besi terdapat dalam senyawa Fe2(SO4)3, hitunglah :
a. jumlah molekul Fe2(SO4)3 b. jumlah mol Fe2(SO4)3 c. massa Fe2(SO4)3
6. Tentukan massa jenis gas SO2 pada P = 3 atm T= 1270C !
7. Tentukan Mr gas hidrokarbon yang bermassa 6 gram dan bervolume 4 liter pada keadaan 1 gram gas O2 bervolume 1 liter.
8. Tentukan banyaknya ion dari 100 ml NaCl 0,1 M!






TANDATANGAN GURU NILAI TANDATANGAN ORANG
TUA/WALI SISWA
KETERANGAN
























BAB 6
LARUTAN ELEKTROLIT DAN KONSEP REDOKS

1) Larutan Elektrolit dan Non Elektrolit
o Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik.
o Larutan elektrolit dapat berupa asam, basa maupun garam.
Contoh : HCl, H2SO4, NaOH, NaCl
o Dibedakan menjadi 2 yaitu :
a) Larutan elektrolit kuat = ditandai dengan lampu yang menyala terang.
b) Larutan elektrolit lemah = ditandai dengan lampu yang menyala redup atau lampu yang tidak menyala namun dalam larutan timbul
gelembung gas (contoh : larutan amonia, asam cuka).
o Larutan non elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik.
Contoh : larutan gula, larutan urea, larutan alkohol.
o Air sebenarnya tidak dapat menghantarkan arus listrik, tetapi daya hantar larutan tersebut disebabkan oleh zat terlarutnya.

2) Teori Ion Svante Arrhenius
“ Larutan elektrolit dapat menghantarkan arus listrik karena mengandung ion-ion yang dapat bergerak bebas ”
Contoh : NaCl (aq) Na
+
(aq) + Cl
-
(aq) dan CH3COOH(aq) CH3COO
-
(aq) + H
+
(aq)
 Zat non elektrolit dalam larutan, tidak terurai menjadi ion-ion tetapi tetap berupa molekul.
Contoh : 1). C2H5OH (l) C2H5OH (aq) 2). CO(NH2)2 (s) CO(NH2)2 (aq)

3) Proses terjadinya hantaran listrik
Contoh :
- Hantaran listrik melalui larutan HCl. Dalam larutan, molekul HCl terurai menjadi ion H
+
dan Cl
-
: Reaksi : HCl (aq)  H
+
(aq) + Cl
-
(aq)
- Ion-ion H
+
akan bergerak menuju Katode (elektrode negatif / kutub negatif), mengambil elektron dan berubah menjadi gas hidrogen.
Reaksi : 2H
+
(aq) + 2e H2(g)
- Ion-ion Cl
-
bergerak menuju Anode (elektrode positif / kutub positif), melepas elektron dan berubah menjadi gas klorin.
2Cl
-
(aq) Cl2(g) + 2e
- Jadi : arus listrik menguraikan HCl menjadi H2 dan Cl2 (disebut reaksi elektrolisis). Reaksi : 2H
+
(aq) + 2Cl
-
(aq)  H2(g) + Cl2(g)

Bahan diskusi kelompok :
o Bagaimana jika seandainya yang dipakai adalah larutan CuCl2?
o Di elektroda mana yang akan terbentuk lapisan tembaga (Cu)?
o Di elektroda mana yang akan terbentuk gas klorin (Cl2)?
o Jelaskan proses terjadinya hantaran listrik! (lengkapi dengan reaksi ionisasinya)

4) Elektrolit yang berasal dari Senyawa Ion dan Senyawa Kovalen Polar
a) Senyawa Ion
- Dalam bentuk padatan, senyawa ion tidak dapat menghantarkan arus listrik karena ion-ionnya tidak dapat bergerak bebas.
- Dalam bentuk lelehan maupun larutan, ion-ionnya dapat bergerak bebas sehingga lelehan dan larutan senyawa ion dapat
menghantarkan arus listrik.
b) Senyawa Kovalen Polar
o Contoh : asam klorida cair, asam asetat murni dan amonia cair.
o Senyawa-senyawa ini dalam bentuk murninya merupakan penghantar listrik yang tidak baik.
o Jika dilarutkan dalam air (pelarut polar) maka akan dapat menghantarkan arus listrik dengan baik.
Penjelasannya :
o Senyawa-senyawa tersebut memiliki kemampuan melarut dalam air karena disamping air sendiri merupakan molekul dipol, pada
prinsipnya senyawa-senyawa tersebut jika bereaksi dengan air akan membentuk ion-ion.
 HCl(l) + H2O(l) H3O
+
(aq) + Cl
-
(aq)
( ion hidronium )
 CH3COOH(l) + H2O(l) H3O
+
(aq) + CH3COO
-
(aq)
( ion asetat )
 NH3(l) + H2O(l) NH4
+
(aq) + OH
-
(aq)
( ion amonium )
o Oleh karena itu, larutan senyawa kovalen polar merupakan larutan elektrolit.
Keterangan tambahan :
Ion yang terdapat dalam air dapat terbentuk dengan 3 cara :
1). Zat terlarut merupakan senyawa ion, misal : NaCl
Reaksi ionisasinya : lengkapi sendiri
2). Zat terlarut merupakan senyawa kovalen polar, yang larutannya dalam air dapat terurai menjadi ion-ionnya, misal : H2SO4
Reaksi ionisasinya : lengkapi sendiri
3). Zat terlarut merupakan senyawa kovalen yang dapat bereaksi dengan air, sehingga membentuk ion, misal : NH3
Reaksi ionisasinya : NH3(l) + H2O(l) NH4
+
(aq) + OH
-
(aq)
( ion amonium )
o Daya hantar listrik air murni biasa digolongkan sebagai non konduktor. Akan tetapi, sebenarnya air merupakan suatu konduktor
yang sangat buruk. Zat elektrolit akan meningkatkan konduktivitas air, sedangkan zat non elektrolit tidak.
o Arus listrik adalah aliran muatan. Arus listrik melalui logam adalah aliran elektron, dan arus listrik melalui larutan adalah aliran ion-
ion.
o Zat elektrolit dapat berupa senyawa ion atau senyawa kovalen polar yang dapat terhidrolisis (bereaksi dengan air).
o Senyawa ion padat tidak menghantar listrik, tetapi lelehan dan larutannya dapat menghantar listrik.

5) Elektrolit Kuat dan Elektrolit Lemah
 Pada konsentrasi yang sama, elektrolit kuat mempunyai daya hantar lebih baik daripada elektrolit lemah. Hal ini terjadi karena molekul
zat elektrolit kuat akan lebih banyak yang terion jika dibandingkan dengan molekul zat elektrolit lemah.
 Banyak sedikitnya elektrolit yang mengion dinyatakan dengan derajat ionisasi atau derajat disosiasi (o), yaitu perbandingan antara
jumlah zat yang mengion dengan jumlah zat yang dilarutkan.
Dirumuskan :
mula mula zat jumlah
mengion y ang zat jumlah
÷
= o ; 0 s o s 1
 Zat elektrolit yang mempunyai o besar (mendekati 1) disebut elektrolit kuat sedangkan yang mempunyai o kecil (mendekati 0) disebut
elektrolit lemah.
Contoh elektrolit kuat = larutan NaCl, larutan H2SO4, larutan HCl, larutan NaOH
Contoh elektrolit lemah = larutan CH3COOH dan larutan NH3.

BAB 7
REAKSI REDUKSI - OKSIDASI ( REDOKS )


PERKEMBANGAN KONSEP REDOKS
a). Reaksi redoks sebagai reaksi pengikatan dan pelepasan oksigen
1). Oksidasi adalah : reaksi pengikatan oksigen.
Contoh :
o Perkaratan besi (Fe). Reaksi : 4Fe(s) + 3O2(g) 2Fe2O3(s)
o Pembakaran gas metana. Reaksi : CH4(g) + 2O2(g) CO2(g) + 2H2O(g)
o Oksidasi tembaga oleh udara. Reaksi : 2Cu(s) + 3O2(g) 2CuO(s)
o Oksidasi glukosa dalam tubuh. Reaksi :C6H12O6(aq) + 6O2(g) 6CO2(g) + 6H2O(l)
o Oksidasi belerang oleh KClO3. Reaksi : 3S(s) + 2KClO3(s) 2KCl(s) + 3SO2(g)
o Sumber oksigen pada reaksi oksidasi disebut oksidator. Dari contoh di atas, 4 reaksi menggunakan oksidator berupa udara dan
reaksi terakhir menggunakan oksidator berupa KClO3
2). Reduksi adalah : reaksi pelepasan atau pengurangan oksigen.
Contoh :
- Reduksi bijih besi dengan CO
Fe2O3(s) + 3CO(g) 2Fe(s) + 3CO2(g)
- Reduksi CuO oleh H2
CuO(s) + H2(g) Cu(s) + H2O(g)
- Reduksi gas NO2 oleh logam Na
2NO2(g) + Na(s) N2(g) + Na2O(s)
- Zat yang menarik oksigen pada reaksi reduksi disebut reduktor. Dari contoh di atas, yang bertindak sebagai reduktor adalah gas
CO, H2 dan logam Na.
- Permasalahan : Reaksi apakah yang terjadi pada reduktor?

b). Reaksi redoks sebagai reaksi pelepasan dan pengikatan / penerimaan elektron
1). Oksidasi adalah : reaksi pelepasan elektron.
o Zat yang melepas elektron disebut reduktor (mengalami oksidasi).
o Pelepasan dan penangkapan elektron terjadi secara simultan artinya jika ada suatu spesi yang melepas elektron berarti ada spesi
lain yang menerima elektron. Hal ini berarti : bahwa setiap oksidasi disertai reduksi.
o Reaksi yang melibatkan oksidasi reduksi, disebut reaksi redoks, sedangkan reaksi reduksi saja atau oksidasi saja disebut
setengah reaksi.
Contoh : (setengah reaksi oksidasi)
K K
+
+ e
Mg Mg
2+
+ 2e
2). Reduksi adalah : reaksi pengikatan atau penerimaan elektron.
- Zat yang mengikat/menerima elektron disebut oksidator (mengalami reduksi).
Contoh : (setengah reaksi reduksi)
Cl2 + 2e 2Cl
-

O2 + 4e 2O
2-

Contoh : reaksi redoks (gabungan oksidasi dan reduksi)
Oksidasi : Ca Ca
2+
+ 2e
Reduksi : S + 2e S
2-
+
Redoks : Ca + S Ca
2+
+ S
2-


Keterangan :
Ca + S Ca
2+
+
S
2-
reduktor oksidator hasil oksidasi hasil reduksi
oksidasi
reduksi
2e



Contoh lain :
Fe Fe
3+
+ 3e
Cl
2
+ 2e 2Cl
-
Oksidasi :
Reduksi :
( x 2 )
( x 3 )
+
Redoks : 2 Fe + 3 Cl
2
2 Fe
3+
+ 6 Cl
-


o Tentukan mana yang reduktor dan oksidator!
o Tentukan mana yang hasil oksidasi dan hasil reduksi!

c). Reaksi redoks sebagai reaksi peningkatan dan penurunan bilangan oksidasi
1). Oksidasi adalah : reaksi dengan peningkatan bilangan oksidasi (b.o).
Zat yang mengalami kenaikan bilangan oksidasi disebut reduktor.
Contoh :
K K
+
+ e
Mg
+ 2e
Mg
2+
0 +1
0 +2
b.o naik
b.o naik


2). Reduksi adalah : reaksi dengan penurunan bilangan oksidasi (b.o).
Zat yang mengalami penurunan bilangan oksidasi disebut oksidator.
Contoh :
Cl
2
2 Cl
-
+ 2e
0
-2
b.o turun
O
2
2 O
2-
+ 4e
b.o turun
0 - 4


KONSEP BILANGAN OKSIDASI
o Bilangan oksidasi suatu unsur dalam suatu senyawa adalah muatan yang diemban oleh atom unsur itu jika semua elektron ikatan
didistribusikan kepada unsur yang lebih elektronegatif.
Contoh : Pada NaCl : atom Na melepaskan 1 elektron kepada atom Cl, sehingga b.o Na = +1 dan Cl = -1.
Pada H2O :
H
H
O
x
x
o
o
o
o o
o
H
H
O
x
x
o
o
o
o o
o
+
+
- 2

Karena atom O lebih elektronegatif daripada atom H maka elektron ikatan didistribusikan kepada atom O. Jadi b.o O = -2 sedangkan H
masing-masing = +1.

 Aturan Menentukan Bilangan Oksidasi
1). Semua unsur bebas mempunyai bilangan oksidasi = 0 (nol).
Contoh : bilangan oksidasi H, N dan Fe dalam H2, N2 dan Fe = 0.
2). Fluorin, unsur yang paling elektronegatif dan membutuhkan tambahan 1 elektron, mempunyai bilangan oksidasi -1 pada semua
senyawanya.
3). Bilangan oksidasi unsur logam selalu bertanda positif (+).
Contoh : Unsur golongan IA, IIA dan IIIA dalam senyawanya memiliki bilangan oksidasi berturut-turut +1, +2 dan +3.
4). Bilangan oksidasi suatu unsur dalam suatu ion tunggal = muatannya.
Contoh : bilangan oksidasi Fe dalam ion Fe
3+
= +3
Perhatian : Muatan ion ditulis sebagai B+ atau B-, sedangkan bilangan oksidasi ditulis sebagai +B atau –B.
5). Bilangan oksidasi H umumnya = +1, kecuali dalam senyawanya dengan logam (hidrida) maka bilangan oksidasi H = -1.
Contoh :
Bilangan oksidasi H dalam HCl, H2O, NH3 = +1 Bilangan oksidasi H dalam NaH, BaH2 = -1
6). Bilangan oksidasi O umumnya = -2.
Contoh : Bilangan oksidasi O dalam senyawa H2O, MgO, BaO = -2.
Perkecualian :
a). Dalam F2O, bilangan oksidasi O = +2
b). Dalam peroksida, misalnya H2O2, Na2O2 dan BaO2, biloks O = -1.
c). Dalam superoksida, misalnya KO2 dan NaO2, biloks O = -
2
1

7). Jumlah biloks unsur-unsur dalam suatu senyawa netral = 0.
8). Jumlah biloks unsur-unsur dalam suatu ion poliatom = muatannya.
Contoh : dalam ion
÷ 2
3 2
O S = (2 x b.o S) + (3 x b.o O) = -2

PENGGOLONGAN REAKSI BERDASARKAN PERUBAHAN BILANGAN OKSIDASI
a) Reaksi Bukan Redoks
Pada reaksi ini, b.o setiap unsur dalam reaksi tidak berubah (tetap).
Contoh :
CaO + HCl CaCl
2
+ H
2
O
+2 - 2 +1 - 1 +2 - 1
+1 - 2


b) Reaksi Redoks
Pada reaksi ini, terjadi peningkatan dan penurunan b.o pada unsur yang terlibat reaksi.
Contoh :
Fe + H
2
SO
4
FeSO
4
+ H
2
0 +1 +6 - 2
+2 +6 - 2 0
b.o naik
oksidasi
b.o turun
reduksi

Keterangan : Oksidator = H2SO4 Reduktor = Fe Hasil reduksi = H2 Hasil oksidasi = FeSO4

c) Reaksi Otoredoks ( Reaksi Disproporsionasi )
Pada reaksi ini, yang bertindak sebagai oksidator maupun reduktor’nya merupakan zat yang sama.
Contoh :
I
2
+ NaOH NaI + NaIO
3
+ H
2
O
0 +1 +1 - 1 +1 +5
b.o turun, reduksi
b.o naik, oksidasi

Keterangan : Oksidator = I2 Reduktor = I2 Hasil reduksi = NaI Hasil oksidasi = NaIO3

d) Reaksi Konproporsionasi
Pada reaksi ini, yang bertindak sebagai hasil oksidasi maupun hasil reduksi’nya merupakan zat yang sama.
Cl
2
+ H
2
HCl
0 0 +1 - 1
b.o turun, reduksi
b.o naik, oksidasi
( hasil oksidasi / reduksi )


 Tata Nama IUPAC ( Penamaan Senyawa Kimia Berdasarkan Biloks’nya )
Yaitu : dengan cara menuliskan biloks’nya dalam tanda kurung dengan menggunakan angka Romawi.
Contoh : lengkapi sendiri !
PERHATIAN : Pokok Bahasan : Pengolahan Air Kotor (Sewage) dipelajari sendiri!


SOAL : LARUTAN ELEKTROLIT & REDOKS
1. Zat yang hanya dalam bentuk larutan dapat menghantarkan listrik adalah....
a. gula b. garam dapur c. asam cuka d. Kapur e. urea
2. Zat yang dalam bentuk larutan tidak dapat menghantar listrik adalah....
a. NaOH b. KCl c. HCl d. CaO e. C2H5OH
3. Larutan berikut ini yang menghantarkan listrik terbaik adalah....
a. Larutan urea 1M b. Larutan HCl 1M c. Larutan H2SO4 1M
d. Larutan CH3COOH 1M e. Larutan HCl 0,1M
4. Bilangan oksidasi Cr dalam K2CrO4 adalah….
a. +6 b. +4 c. +3 d. +2 e. -2
5. Reaksi di bawah ini yang merupakan reaksi redoks ialah ….
a. Ba(NO3)2 + Na2SO4  BaSO4 + 2NaNO3 b. K2O + 2HCl  2KCl + H2O
c. Fe + 2HCl  FeCl2 + H2 d. Na2O + H2O  2NaOH e. CaO + SO2  CaSO3
6. Diketahui persamaan reaksi: KMnO4 + H2SO4 + H2C2O4 K2SO4 + MnSO4 + 2H2O + CO2. Hasil reduksi dan hasil oksidasi adalah ….
a. MnO2 dan H2C2O4 b. MnO2 dan H2SO4 c. KI dan H2SO4
d. MnSO4 dan CO2 e. H2O dan K2SO4
7. Diketahui persamaan reaksi redoks : 4KI + 2CuSO4 2CuI + I2 + 2K2SO4. Zat yang bertindak sebagai zat oksidator adalah….
a. KI b. CuI c. K2SO4 bed. CuSO4 e. I2
8. Di antara spesi berikut ini yang paling tidak mungkin digunakan sebagai oksidator adalah ….
a. Cu b. Na+ c. Fe3+ d. Mg2+ e. Cl2
9. Unsur iodin dalam senyawa dapat ditemukan dengan biloks dari -1 sampai +7. Manakah ion dibawah ini yang tidak dapat mengalami
reaksi disproporsionasi?
a. I2 b. IO c.IO2- d. IO3- e. IO4-
10. Di antara reaksi berikut yang tergolong reaksi anti-autoredoks (konproporsionasi) adalah….
a. 2CuSO4 + 4KI 2CuI + I2 + 2K2SO4 b. Zn + HNO3  Zn(NO3)2 + NH4NO3 + H2O
c. I2 + KOH  KI + KIO + H2O d. Fe + Fe2(SO4)3 3FeSO4 e. H2 + Cl2 2HCl

II. Essay
1. Tentukan biloks unsur yang dicetak tebal: a. NH4NO3 b. FeCO3 c. VOSO3 d. CH3COOH
e. KCNS
2. Tentukanlah oksidator, reduktor, hasil oksidasi, hasil reduksi dari reaksi :
CrI3 + KOH + Cl2  K2CrO4 + KIO4 + KCl + H2O



TANDATANGAN GURU NILAI TANDATANGAN ORANG
TUA/WALI SISWA
KETERANGAN







BAB 8
HIDROKARBON DAN MINYAK BUMI

A. Kekhasan / Keunikan Atom Karbon
o Terletak pada golongan IVA dengan Z = 6 dan mempunyai 4 elektron valensi.
o Untuk mencapai konfigurasi oktet maka atom karbon mempunyai kemampuan membentuk 4 ikatan kovalen yang relatif kuat.
o Atom karbon dapat membentuk ikatan antar karbon; berupa ikatan tunggal, rangkap dua atau rangkap tiga.
o Atom karbon mempunyai kemampuan membentuk rantai (ikatan yang panjang).
o Rantai karbon yang terbentuk dapat bervariasi yaitu : rantai lurus, bercabang dan melingkar (siklik).

B. Kedudukan Atom Karbon
Dalam senyawa hidrokarbon, kedudukan atom karbon dapat dibedakan sebagai berikut :
- Atom C primer : atom C yang mengikat langsung 1 atom C yang lain
- Atom C sekunder : atom C yang mengikat langsung 2 atom C yang lain
- Atom C tersier : atom C yang mengikat langsung 3 atom C yang lain
- Atom C kuarterner : atom C yang mengikat langsung 4 atom C yang lain
Contoh :
C
2
H
5
CH
3
CH
3
CH
3
CH
2
CH
2
C C
CH
3
2
o
3
o
4
o
1
o
2
o
1
o
2
o
/
1
o
1
o
1
o




Keterangan :
1
o
= atom C primer ( ada 5 )
2
o
= atom C sekunder ( ada 3 )
3
o
= atom C tersier ( ada 1 )
4
o
= atom C kuarterner ( ada 1 )


C. Klasifikasi / Penggolongan Hidrokarbon (terdiri dari atom C dan H)
a. Berdasarkan jenis ikatan antar atom karbonnya :
 Hidrokarbon jenuh = senyawa hidrokarbon yang ikatan antar atom karbonnya merupakan ikatan tunggal.
 Hidrokarbon tak jenuh = senyawa hidrokarbon yang memiliki 1 ikatan rangkap dua (alkena) atau lebih dari 1 ikatan rangkap dua
(alkadiena), atau ikatan rangkap tiga (alkuna).
b. Berdasarkan bentuk rantai karbonnya :
 Hidrokarbon alifatik = senyawa hidrokarbon dengan rantai terbuka jenuh (ikatan tunggal) maupun tidak jenuh (ikatan rangkap).
 Hidrokarbon alisiklik = senyawa hidrokarbon dengan rantai melingkar / tertutup (cincin).
 Hidrokarbon aromatik = senyawa hidrokarbon dengan rantai melingkar (cincin) yang mempunyai ikatan antar atom C tunggal dan
rangkap secara selang-seling / bergantian (konjugasi).

D. Skema Klasifikasi Hidrokarbon




ALKANA
o Adalah hidrokarbon alifatik jenuh yaitu hidrokarbon dengan rantai terbuka dan semua ikatan antar atom karbonnya merupakan ikatan
tunggal.
o Rumus umum alkana yaitu : CnH2n+2 ; n = jumlah atom C
Deret Homolog Alkana
Adalah suatu golongan / kelompok senyawa karbon dengan rumus umum yang sama, mempunyai sifat yang mirip dan antar suku-suku
berturutannya mempunyai beda CH2.
Sifat-sifat deret homolog :
o Mempunyai sifat kimia yang mirip
o Mempunyai rumus umum yang sama
Tidak jenuh
Alifatik
Alisiklik
Aromatik
Alkuna
Tidak jenuh
Jenuh
Hidrokarbon
Jenuh
Alkana
Alkena
Sikloalkana Sikloalkena
o Perbedaan Mr ( massa molekul relatif ) antara 2 suku berturutannya sebesar 14
o Makin panjang rantai karbon, makin tinggi titik didihnya
Tata Nama Alkana
Berdasarkan aturan dari IUPAC ( nama sistematis ) :
1) Nama alkana bercabang terdiri dari 2 bagian :
o Bagian pertama (di bagian depan) merupakan nama cabang
o Bagian kedua (di bagian belakang) merupakan nama rantai induk
2) Rantai induk adalah rantai terpanjang dalam molekul. Jika terdapat 2 atau lebih rantai terpanjang, maka harus dipilih yang mempunyai
cabang terbanyak.
3) Rantai induk diberi nama alkana sesuai dengan panjang rantai
4) Cabang diberi nama alkil yaitu nama alkana yang sesuai, tetapi dengan mengganti akhiran –ana menjadi –il. Gugus alkil mempunyai
rumus umum : CnH2n+1 dan dilambangkan dengan R
5) Posisi cabang dinyatakan dengan awalan angka. Untuk itu rantai induk perlu dinomori. Penomoran dimulai dari salah 1 ujung rantai induk
sedemikian rupa sehingga posisi cabang mendapat nomor terkecil.
6) Jika terdapat 2 atau lebih cabang sejenis, harus dinyatakan dengan awalan di, tri, tetra, penta dst.
7) Cabang-cabang yang berbeda disusun sesuai dengan urutan abjad dari nama cabang tersebut. Awalan normal, sekunder dan tersier
diabaikan. Jadi n-butil, sek-butil dan ters-butil dianggap berawalan b-.
o Awalan iso- tidak diabaikan. Jadi isopropil berawal dengan huruf i- .
o Awalan normal, sekunder dan tersier harus ditulis dengan huruf cetak miring.
8) Jika penomoran ekivalen (sama) dari kedua ujung rantai induk, maka harus dipilih sehingga cabang yang harus ditulis terlebih dahulu
mendapat nomor terkecil.
Kesimpulan :
Berdasarkan aturan-aturan tersebut di atas, penamaan alkana bercabang dapat dilakukan dengan 3 langkah sebagai berikut :
1) Memilih rantai induk, yaitu rantai terpanjang yang mempunyai cabang terbanyak.
2) Penomoran, dimulai dari salah 1 ujung sehingga cabang mendapat nomor terkecil.
3) Penulisan nama, dimulai dengan nama cabang sesuai urutan abjad, kemudian diakhiri dengan nama rantai induk. Posisi cabang
dinyatakan dengan awalan angka. Antara angka dengan angka dipisahkan dengan tanda koma (,) antara angka dengan huruf dipisahkan
dengan tanda jeda (-).
Sumber dan Kegunaan Alkana
Alkana adalah komponen utama dari gas alam dan minyak bumi.
Kegunaan alkana, sebagai : Bahan bakar; Pelarut; Sumber hidrogen; Pelumas; Bahan baku untuk senyawa organik lain; Bahan baku industri

ALKENA
o Adalah hidrokarbon alifatik tak jenuh yaitu hidrokarbon dengan satu ikatan rangkap dua (–C=C–). Senyawa yang mempunyai 2 ikatan
rangkap 2 disebut alkadiena, yang mempunyai 3 ikatan rangkap 2 disebut alkatriena dst.
o Rumus umum alkena yaitu : CnH2n ; n = jumlah atom C
Tata Nama Alkena
1) Nama alkena diturunkan dari nama alkana yang sesuai (yang jumlah atom C’nya sama), dengan mengganti akhiran –ana menjadi –ena.
2) Rantai induk adalah rantai terpanjang yang mempunyai ikatan rangkap.
3) Penomoran dimulai dari salah 1 ujung rantai induk sedemikian sehingga ikatan rangkap mendapat nomor terkecil.
4) Posisi ikatan rangkap ditunjukkan dengan awalan angka yaitu nomor dari atom C berikatan rangkap yang paling tepi / pinggir (nomor
terkecil).
5) Penulisan cabang-cabang, sama seperti pada alkana.
Sumber dan Kegunaan Alkena
Alkena dibuat dari alkana melalui proses pemanasan atau dengan bantuan katalisator (cracking). Alkena suku rendah digunakan sebagai
bahan baku industri plastik, karet sintetik, dan alkohol.

ALKUNA
o Adalah hidrokarbon alifatik tak jenuh yaitu hidrokarbon dengan satu ikatan rangkap tiga (–C≡C–). Senyawa yang mempunyai 2 ikatan
rangkap 3 disebut alkadiuna, yang mempunyai 1 ikatan rangkap 2 dan 1 ikatan rangkap 3 disebut alkenuna.
o Rumus umum alkuna yaitu : CnH2n-2 ; n = jumlah atom C
Tata Nama Alkuna
o Nama alkuna diturunkan dari nama alkana yang sesuai dengan mengganti akhiran –ana menjadi –una.
o Tata nama alkuna bercabang sama seperti penamaan alkena.
Sumber dan Kegunaan Alkuna
Alkuna yang mempunyai nilai ekonomis penting hanyalah etuna (asetilena), C2H2. Gas asetilena digunakan untuk mengelas besi dan baja.
Reaksi pembentukan etuna (asetilena) :
4 CH4 (g) + 3 O2 (g) 2 C2H2 (g) + 6 H2O (g)
CaC2 (s) + 2 H2O (l) Ca(OH)2 (aq) + C2H2 (g)

KEISOMERAN
Isomer adalah senyawa-senyawa yang mempunyai rumus molekul yang sama tetapi mempunyai struktur atau konfigurasi yang berbeda.
Struktur berkaitan dengan cara atom-atom saling berikatan, sedangkan konfigurasi berkaitan dengan susunan ruang atom-atom dalam
molekul.
Keisomeran dibedakan menjadi 2 yaitu :
1) Keisomeran struktur : keisomeran karena perbedaan struktur.
2) Keisomeran ruang : keisomeran karena perbedaan konfigurasi (rumus molekul dan strukturnya sama).
Penjelasan :
1) Keisomeran Struktur
Dibedakan menjadi 3 yaitu :
a) keisomeran kerangka : jika rumus molekulnya sama tetapi rantai induknya (kerangka atom) berbeda.
b) keisomeran posisi : jika rumus molekul dan rantai induknya (kerangka atom) sama tetapi posisi cabang/gugus penggantinya
berbeda.
c) keisomeran gugus fungsi (materi kelas XII IPA).
2) Keisomeran Ruang
Dibedakan menjadi 2 yaitu :
a) keisomeran geometri : keisomeran karena perbedaan arah (orientasi) gugus-gugus tertentu dalam molekul dengan struktur yang
sama.
Keisomeran geometri menghasilkan 2 bentuk isomer yaitu bentuk cis (jika gugus-gugus sejenis terletak
pada sisi yang sama) dan bentuk trans (jika gugus-gugus sejenis terletak berseberangan).
b) keisomeran optik (materi kelas XII IPA).
 Keisomeran pada Alkana
o Tergolong keisomeran struktur yaitu perbedaan kerangka atom karbonnya. Makin panjang rantai karbonnya, makin banyak pula
kemungkinan isomernya.
o Pertambahan jumlah isomer ini tidak ada aturannya. Perlu diketahui juga bahwa tidak berarti semua kemungkinan isomer itu ada pada
kenyataannya.
Misalnya : dapat dibuat 18 kemungkinan isomer dari C8H18, tetapi tidak berarti ada 18 senyawa dengan rumus molekul C8H18.
o Cara sistematis untuk mencari jumlah kemungkinan isomer pada alkana :
a) Mulailah dengan isomer rantai lurus.
b) Kurangi rantai induknya dengan 1 atom C dan jadikan cabang (metil).
c) Tempatkan cabang itu mulai dari atom C nomor 2, kemudian ke nomor 3 dst, hingga semua kemungkinan habis.
d) Selanjutnya, kurangi lagi rantai induknya. Kini 2 atom C dijadikan cabang, yaitu sebagai dimetil atau etil.
 Keisomeran pada Alkena
Dapat berupa keisomeran struktur dan ruang.
a) Keisomeran Struktur.
 Keisomeran struktur pada alkena dapat terjadi karena perbedaan posisi ikatan rangkap atau karena perbedaan kerangka atom C.
 Keisomeran mulai ditemukan pada butena yang mempunyai 3 isomer struktur.
 Contoh yang lain yaitu alkena dengan 5 atom C.
b) Keisomeran Geometris.
 Keisomeran ruang pada alkena tergolong keisomeran geometris yaitu : karena perbedaan penempatan gugus-gugus di sekitar ikatan
rangkap.
Contohnya :
o Keisomeran pada 2-butena. Dikenal 2 jenis 2-butena yaitu cis-2-butena dan trans-2-butena. Keduanya mempunyai struktur yang
sama tetapi berbeda konfigurasi (orientasi gugus-gugus dalam ruang).
o Pada cis-2-butena, kedua gugus metil terletak pada sisi yang sama dari ikatan rangkap; sebaliknya pada trans-2-butena, kedua
gugus metil berseberangan.
 Tidak semua senyawa yang mempunyai ikatan rangkap pada atom karbonnya (C=C) mempunyai keisomeran geometris. Senyawa itu
akan mempunyai keisomeran geometris jika kedua atom C yang berikatan rangkap mengikat gugus-gugus yang berbeda.
 Keisomeran pada Alkuna
 Keisomeran pada alkuna tergolong keisomeran kerangka dan posisi.
 Pada alkuna tidak terdapat keisomeran geometris.
 Keisomeran mulai terdapat pada butuna yang mempunyai 2 isomer.

SIFAT-SIFAT HIDROKARBON
Meliputi :
a) Sifat-Sifat Fisis , PELAJARI SENDIRI
b) Sifat Kimia
Berkaitan dengan reaksi kimia.
1) Reaksi-reaksi pada Alkana
Alkana tergolong zat yang sukar bereaksi sehingga disebut parafin yang artinya afinitas kecil. Reaksi terpenting dari alkana adalah
reaksi pembakaran, substitusi dan perengkahan (cracking).
Penjelasan :
a. Pembakaran
o Pembakaran sempurna alkana menghasilkan gas CO2 dan H2O (uap air), sedangkan pembakaran tidak sempurna
menghasilkan gas CO dan uap air, atau jelaga (partikel karbon).
b. Substitusi atau pergantian
- Atom H dari alkana dapat digantikan oleh atom lain, khususnya golongan halogen.
- Penggantian atom H oleh atom atau gugus lain disebut reaksi substitusi.
- Salah satu reaksi substitusi terpenting dari alkana adalah halogenasi yaitu penggantian atom H alkana dengan atom halogen,
khususnya klorin (klorinasi).
- Klorinasi dapat terjadi jika alkana direaksikan dengan klorin.
c. Perengkahan atau cracking
 Perengkahan adalah pemutusan rantai karbon menjadi potongan-potongan yang lebih pendek.
 Perengkahan dapat terjadi bila alkana dipanaskan pada suhu dan tekanan tinggi tanpa oksigen.
 Reaksi ini juga dapat dipakai untuk membuat alkena dari alkana. Selain itu juga dapat digunakan untuk membuat gas hidrogen
dari alkana.
2) Reaksi-reaksi pada Alkena
o Alkena lebih reaktif daripada alkana. Hal ini disebabkan karena adanya ikatan rangkap C=C.
o Reaksi alkena terutama terjadi pada ikatan rangkap tersebut. Reaksi penting dari alkena meliputi : reaksi pembakaran, adisi dan
polimerisasi.
Penjelasan :
a. Pembakaran
 Seperti halnya alkana, alkena suku rendah mudah terbakar. Jika dibakar di udara terbuka, alkena menghasilkan jelaga lebih
banyak daripada alkana. Hal ini terjadi karena alkena mempunyai kadar C lebih tinggi daripada alkana, sehingga
pembakarannya menuntut / memerlukan lebih banyak oksigen.
 Pembakaran sempurna alkena menghasilkan gas CO2 dan uap air.
b. Adisi (penambahan = penjenuhan)
o Reaksi terpenting dari alkena adalah reaksi adisi yaitu reaksi penjenuhan ikatan rangkap.
c. Polimerisasi
- Adalah reaksi penggabungan molekul-molekul sederhana menjadi molekul yang besar.
- Molekul sederhana yang mengalami polimerisasi disebut monomer, sedangkan hasilnya disebut polimer.
- Polimerisasi alkena terjadi berdasarkan reaksi adisi.
- Prosesnya sebagai berikut :
a) Mula-mula ikatan rangkap terbuka, sehingga terbentuk gugus dengan 2 elektron tidak berpasangan.
b) Elektron-elektron yang tidak berpasangan tersebut kemudian membentuk ikatan antar gugus, sehingga membentuk rantai.
3) Reaksi-reaksi pada Alkuna
o Reaksi-reaksi pada alkuna mirip dengan alkena; untuk menjenuhkan ikatan rangkapnya, alkuna memerlukan pereaksi 2 kali lebih
banyak dibandingkan dengan alkena.
o Reaksi-reaksi terpenting dalam alkena dan alkuna adalah reaksi adisi dengan H2, adisi dengan halogen (X2) dan adisi dengan
asam halida (HX).
o Pada reaksi adisi gas HX (X = Cl, Br atau I) terhadap alkena dan alkuna berlaku aturan Markovnikov yaitu :
“ Jika atom C yang berikatan rangkap mengikat jumlah atom H yang berbeda, maka atom X akan terikat pada atom C
yang sedikit mengikat atom H ”
Contoh :
CH
2 CH CH
3
Br
CH
2
CH CH
3
+ HBr
H

“ Jika atom C yang berikatan rangkap mengikat jumlah atom H sama banyak, maka atom X akan terikat pada atom C yang
mempunyai rantai C paling panjang “
Contoh :
CH
3 CH
2
CH CH CH
3
Cl H
CH
3
CH
2
CH CH CH
3
+ HCl









SOAL : KIMIA KARBON
1. Di bawah ini merupakan ciri-ciri senyawa karbon organik dibandingkan senyawa karbon anorganik yang tepat adalah ....
a. merupakan senyawa ion b. reaksinya berlangsung lebih cepat c. mudah larut dalam pelarut non polar
d. tidak mudah terurai pada suhu tinggi e. titik didih dan titik leburnya umumnya lebih tinggi
2. Jumlah C primer, C sekunder, C tersier, & C kuarterner dari senyawa dengan nama: 2,3,3,4-tetrametil heksana berturut – turut dalah….
a. 6,0,2,2 b. 6,1,2,1 c. 6,1,3,0 d. 6,2,0,2 e. 6,2,1,1
3. Perhatikan rumus struktur alkana di bawah ini :
CH3 – CH2 – CH – CH2 – CH3
|
H3C - C – CH3
|
CH3
Nama senyawa tersebut adalah ....
a. 1,1-dietil-2,2-dimetil propana b. 3,3-dietil-2,2-dimetil propana c. 3-etil-4,4-dimetil pentana
d. 3-etil-2,2-dimetil pentana e. 3-ters.butil pentana
4. Berikut adalah nama-nama isomer heksana kecuali :
a. 2-metil pentana b. 3-metil pentana c. 3-etil pentana d. 2,2-dimetil butana e. 2,3-dimetil butana
5. Banyaknya isomer struktur dari C5H8 adalah ....
a. 1 b. 2 c. 3 d. 4 e. 5
6. Yang merupakan deret homolog adalah ....
a. CH3, C2H6, C3H8 b. C2H6, C2H4, C2H2 c. CH4, C2H4, C3H4
d. C3H4, C4H6, C5H8 e. C2H6, C3H8, C4H6
7. Diketahui lima senyawa sebagai berikut :
1. 1-pentena 3. 2-pentena 5. 2,2-dimetil propana
2. 3-metil-1-butena 4. 3-metil-2-butena
Senyawa di atas yang H-nya saling berisomer rantai/kerangka adalah ....
a. 1 dan 2 b. 1 dan 3 c. 2 dan 3 d. 2 dan 4 e. 3 dan 5
8. Senyawa yang dapat bereaksi dengan Cl2 dengan bantuan sinar UV dan reaksinya merupakan reaksi substitusi adalah ....
a. Propana b. Propena c. Propuna d. Butana dan butena e. Butena dan butuna
9. Senyawa dengan rumus molekul C6H12 memiliki isomer posisi sebanyak….
a. 3 b. 4 c. 5 d. 6 e. 7
10. Antara butane dengan isobutana keduanya merupakan isomer….
a. posisi b. Rantai c. gugus fungsi d. Ruang e. optic
11. Diantara senyawa berikut yang dapat mempunyai isomer geometri (cis-trans) adalah….
a. etena b. 2-metil-2-butena c. 1-butena d. 2-butena e. Kloro etena
12. Diantara senyawa dibawah ini yang tidak memiliki isomer rantai adalah….
a. pentuna b. 2-pentuna c. Heksuna d. 2-heksuna e. Heptuna
13. Dibawah ini yang merupakan isomer dari heksana adalah….
a. C(CH3)2-CH-CH2-CH3 b. CH3-(CH2)2-CH(CH3)2 c. CH3-C(CH3)(C2H5)-(CH2)3-CH3
d. CH3-(CH2)4-C2H5 e. CH(CH3)(C2H5)-CH2-C(CH3)3
14. 10 liter campuran metana dan etana dibakar sempurna dengan gas O2, ternyata menghasilkan 42 L campuran gas CO2 dan uap air.
Maka volume metana dan etana berturut-turut adalah....
a. 2,8 b. 8,2 c. 5,5 d. 6,4 e. 4,6
15. Jika 14,2 gram 3-etil-2,2-dimetil heksana dibakar dengan gas O2, maka volume gas CO2 yang terjadi jika diukur pada keadaan dimana 7
gram gas N2 bervolume 5 liter adalah....(Ar C = 12; H = 1; O = 16; N = 14)
a. 20 liter b. 10 liter c. 2 liter d. 1 liter e. 0,5 liter
16. Jika 2,24 liter 2-metil propana pada keadaan STP dibakar dengan gas O2, lalu gas CO2 yang dihasilkan dialirkan dalam larutan a(OH)2,
maka endapan CaCO3 yang terjadi adalah....( Ar C = 12, Ca = 40, O = 16) Reaksi : CO2 + Ca(OH)2 → CaCO3 + H2O
a. 0,4 gram b. 4 gram c. 40 gram d. 50 gram e. 100 gram
17. Pembakaran sempurna suatu hidrokarbon menghasilkan gas CO2 dan H2O. Jika pada P,T yang sama kedua gas tsb mempunyai volume
yang sama,, maka deret homolog hidrokarbon tsb adalah….
a. alkana b. Alkena c. Alkuna d. Alkadiena e. alkadiuna
18. Suatu senyawa hidrokarbon sebanyak 28 gram dibakar sempurna menghasilkan 44,8 liter gas CO2 (STP) dan 36 gram air. Mr senyawa
tsb = 56. Maka nama senyawa tsb kemungkinan adalah….
a. butana b. 2-butena c. 3-butena d. 1,3 butadiena e. 1-butuna



TANDATANGAN GURU NILAI TANDATANGAN ORANG
TUA/WALI SISWA
KETERANGAN





You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->