P. 1
Modul BK

Modul BK

|Views: 577|Likes:
Published by Will Neville

More info:

Published by: Will Neville on Mar 06, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/07/2014

pdf

text

original

PENGANTAR Setiap warga negara berhak mendapat pendidikan dan pemerintah mengusahakan serta menyelenggarakan satu sistem pendidikan

nasional yang meningkatkan keimanan dan ketaqwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa yang diatur dengan undang-undang (UUD Tahun 1945 Pasal 31 Ayat 1 dan 3). Lebih jauh dijelaskan bahwa pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara (UU No. 20 Tahun 2003 Pasal 1 Ayat 1). Dalam pernyataan lain, dikemukakan bahwa fungsi pendidikan nasional adalah mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Dua aspek penting tentang konsep dasar dan fungsi pendidikan yang dikemukakan dalam UU No. 20 Tahun 2003 memberikan peluang dan ruang yang sangat terbuka bagi peran bimbingan dan konseling dalam keseluruhan sistem pendidikan nasional. Peran bimbingan itu secara khusus tersurat dalam pernyataan: “Pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan atau latihan bagi peranannya di masa yang akan datang”. Ini berarti bahwa keberadaan bimbingan dan konseling di lingkungan pendidikan, baik formal non formal, maupun informal merupakan konsekuensi logis yang dikuatkan dengan landasan hukum sebagaimana aspek pendidikan seperti kurikulum pendidikan dan manajemen pendidikan. Dengan kata lain, kedudukan atau posisi bimbingan dan konseling merupakan bagian integral dari keseluruhan program pendidikan. Selain aspek hukum, keberadaan layanan bimbingan dan konseling dalam sistem pendidikan secara umum dilatarbelakangi oleh beberapa landasan. Mengutip pernyataan Uman Suherman (2006) bahwa untuk meningkatkatkan efektivitas penyelenggaraan layanan bimbingan dan konseling profesional, maka pekerjaan profesi itu harus ditata berlandaskan tuntutan riil masyarakat pengguna juga mengacu pada rujukan teori-teori yang berkenaan dengan landasan filosofis, sosiologis, psikologis, sosiologis, psikologis, sosio-kultur dan sistem nilai baik yang bersifat umum maupun keagamaan.

93

BAB I KONSEP DASAR MANAJEMEN DAN ORGANISASI BK A. Konsep Dasar Manajemen 1. Pengertian Managemen Secara sematik manjemen mempunyai beberapa arti, tergantung dari konteks dan maksudnya. Kata manajemen yang dipakai dalam kehidupan berorganisasi merupakan terjemahan dari bahasa Inggris to manage yang berarti mengurus, mengatur, mengemudikan, mengarahkan, mengendalikan, menangani, mengelola, menyelenggarakan, menjalankan, melaksanakan dan memimpin. Sedangkan dalam bahasa Latin manajemen berasal dari kata mano yang berarti tangan, kemudian menjadi manus yang berarti bekerja berkali-kali menggunakan tangan, kemudian ditambah imbuhan angere yang berarti melakukan sesuatu sehingga menjadi managiare yang berarti melakukan sesuatu berkali-kali dengan menggunakan beberapa tangan. Dengan kata lain untuk mengerjakan sesuatu memerlukan tangan-tangan dan kegiatan orang lain. Sehingga manajemen diartikan sebagai proses mengadakan, mengatur, dan memanfaatkan berbagai sumber daya yang dianggap penting guna mencapai suatu tujuan. Lebih jauh manajemen merupakan keseluruhan proses aktivitas yang dilakukan oleh sekelompok manusia dalam suatu sistem organisasi dengan menggunakan segala sumber daya untuk mencapai tujuan secara efektif dan efisien. 2. Tujuan dan Fungsi Manajemen Pada dasarnya penerapan manajemen adalah untuk mempermudah pencapaian suatu tujuan. Dalam upaya mencapai tujuan itu langkah pertama yang perlu dilakukan adalah mengenal tujuan terlebih dahulu. Kejelasan pengenalan terhadap tujuan akan memberikan: (1) kepastian arah; (2) memfokuskan usaha; (3) menjadi pedoman rencana dan keputusan; dan (4) mempermudah pelaksanaan evaluasi terhadap kemajuan yang telah dicapai, termasuk mengidentifikasi faktor penghambat dan penunjangnya. John F. Mee (Uman Suherman, 2011) memberikan sifat-sifat yang seharusnya terkandung dalam tujuan sehingga dapat mempermudah pemahaman tentang arti atau makna yang terkandung dalam tujuan, diantaranya tujuan harus: a. Ditentukan sebelum aktivitas organisasi dilakukan. b. Dapat dimengerti oleh semua personel yang terlibat dalam pelaksanaan aktivitas organisasinya. c. Dinyatakan baik secara tertulis ataupun lisan. d. Menjadi pegangan bagi para personel organisasi dalam proses pencapaiannya. Sedangkan fungsi manajemen adalah memberikan alur aktivitas, penetapan posisi dan peran serta tanggung jawab setiap personel dalam menjalankan aktivitas organisasinya secara efektif dan efisien. Secara rinci fungsi manajemen adalah sebagai berikut: a. Menciptakan suatu koordinasi dan komunikasi tugas setiap personel dan antar personel organisasi. b. Mendorong setiap personel melaksanakan tugas-tugasnya secara efektif dan efisien. c. Memudahkan pelaksanaan analisis tugas dan tanggung jawab setiap personel organisasi secara efektif. 3. Aspek dan Fungsi Manajemen Menurut Babbage, Taylor, Fayol, Henry Gantt dan Gillberth, fungsi manajemen mencakup kegiatan perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pengarahan (actuating), koordinasi (coordinating) dan pengawasan (controlling).

94

a. Perencanaan: Fungsi manajemen yang dikemukakan oleh G. R. Terry dalam bukunya yang berjudul Principle Of Management, pertama adalah fungsi perencanaan (Planning) yang merupakan fungsi dasar (fundamental) manajemen, karena pengorganisasian, penggerakkan dan pengawasan harus direncanakan terlebih dahulu. Perencanaan adalah pondasi untuk keberhasilan pelaksanaan tiap fungsi manajemen lainnya. Menurut Winardi (Uman Suherman, 2011) pengertian perencanaan adalah perencanan yang meliputi tindakan memilih dan menghubungkan fakta-fakta dan membuat serta menggunakan asumsi-asumsi mengenai masa yang akan datang dalam hal memvisualisasi serta merumuskan aktivitas-aktivitas yang diusulkan yang dianggap perlu untuk mencapai hal-hal yang diinginkan. Karena itu proses perencanaan hendaknya menyuguhkan informasi yang lengkap dan menyeluruh bagi semua personel yang terlibat, terutama tentang: 1) Tujuan-tujuan dan cara-cara atau strategi mencapai tujuan. 2) Pedoman bagi semua personel yang terlibat dalam men-jalankan tugas-tugas suatu organisasi. 3) Alat pengawasan terhadap pelaksanaan program. 4) Penggunaan segala sumber daya yang dimiliki organisasi secara efisien. 5) Batas-batas kewewenangan dan tanggung jawab setiap personel pelaksanaan organisasi, sehingga dapat meningkatkan kinerja dan kerja sama antar personel. 6) Kriteria atau tolok ukur prestasi organisasi, baik berkenaan dengan program, pelaksanaan maupun out put atau hasil yang harus diperoleh. Melihat aspek-aspek yang hendaknya terkandung dalam perencanaan, maka proses perencanaan itu memerlukan analisis rasional yang akan mempertimbangkan setiap aspek dan langkah aktivitas organisasi yang akan dilakukan secara matang dan pasti. b. Pengorganisasian: Fungsi manajemen yang kedua adalah fungsi pengorganisasian (Organizing) yang merupakan fungsi organik ke dua dari manajemen. Kadarman (Uman Suherman, 2011), pengorganisasian adalah penetapan struktur peran-peran melalui penentuan berbagai aktivitas yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan-tujuan perusahaan dan bagian-bagiannya. Pengelompokkan aktivitas-aktivitas penegasan, pendelegasian wewenang untuk melaksanakan, serta pengorganisasian hubungan-hubungan wewenang dan informasi baik secara horizontal maupun vertikal oleh struktur organisasi. Pengorganisasian adalah tindakan mengusahakan hubungan-hubungan kelakuan yang efektif antara orang-orang sehingga mereka dapat bekerja sama secara efisien dan dengan demikian memperoleh kepuasan pribadi dalam hal melaksanakan tugas-tugas tertentu dalam kondisi lingkungan tertentu guna mencapai tujuan dan sasaran tertentu. Tiga alasan penting dilakukannya pengorganisasian, yaitu untuk: 1) Meningkatkan efisiensi dan kulitas dari pekerjaan organisasi. 2) Menetapkan akuntabilitas sebab partisipan dalam tiap usaha adalah lebih efktif ketika mereka memahami respon-sibilitas khusus mereka. 3) Memfasilitasi komunikasi, sebab komunikasi formal secara langsung mengikuti struktur otoritas organisasi. Dengan melaksanakan pengorganisasian, seorang manajer dapat memperoleh manfaat, yaitu: 1) Pencapain tujuan lebih jelas. 2) Mudah dalam memilih, menempatkan, dan melatih seseorang sesuai dengan kemampuannya. 3) Setiap anggota mengetahui pekerjaan yang harus dikerjakan. 4) Penggunaan fasilitas lebih efektif dan efisien.

95

c. Pengarahan: Fungsi yang ketiga adalah fungsi pergerakkan (Actuating) fungsi ini merupakan fungsi fundamental manajemen sebagai tindak lanjut dari fungsi perencanaan dan pengorganisasian. Fungsi penggerakkan adalah suatu fungsi pembimbing dan pemberian pimpinan serta penggerakkan orang-orang, agar orang-orang atau kelompok orang-orang itu suka dan mau bekerja. Pengarahan dilakukan untuk menjaga agar aktivitas manajemen tetap berada pada jalur mekanisme kerja yang sesuai dengan ketentuan-ketentuan organisasi. Dengan kata lain, melalui pengarahan yang efektif memungkinkan aktivitas lebih terarah pada pencapaian tujuan organisasi yang telah ditentukan. Lebih jauh Arthur Jones (Uman Suherman, 2011), mengemukakan pengarahan mancakup dua bentuk kegiatan, yaitu: 1) Sebagai kontrol kualitas yang direncanakan untuk memelihara, menyelenggarakan, dan menentang perubahan. 2) Mengadakan perubahan, penataran, serta mengadakan perubahan pola pikir dab perilaku personel organisasi. d. Pengawasan: Fungsi manajemen yang terakhir adalah fungsi pengawasan (Controlling). Fungsi terakhir dari manajemen ini harus dilaksanakan oleh manajer dan fungsi yang melengkapi lingkaran siklus manajemen secara utuh. T. Hani Handoko (1995) mengemukakan bahwa pengawasan manajemen adalah suatu usaha sistematik untuk menetapkan standar pelaksanaan dengan tujuan-tujuan perencanaan, merancang sistem informasi umpan balik, membandingkan kenyataan dengan standar yang telah ditetapkan sebelumnya, menentukan dan mengukur penyimpangan-penyimpangan serta mengambil tindakan koreksi yang diperlukan untuk menjamin bahwa semua sumber daya perusahaan dipergunakan dengan cara paling efektif dan efisien dalam pencapaian tujuan. Fungsi-fungsi tersebut dapat dikembangkan menjadi beberapa fungsi yang lain seperti halnya dilakukan oleh Voontz-O'Donell yang memecah fungsi pengarahan (actuating) menjadi directing dan staffing. Fungsi tersebut disederhanakan dengan cara mengelompokkan fungsi tersebut ke dalam dua fungsi manajemen yakni manajemen mekanik dan manajemen dinamik. Manajemen mekanik adalah pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen yang tidak melihat personal sebagai masalah pengkajian. Perencanaan dan pengorganisasian adalah tugas kelompok bukan tugas individu tertentu dalam organisasi. Manajemen dinamik adalah pelaksanaan fungsi manajemen yang melihat personal sebagai bagian yang penting. Fungsi-fungsi yang dilakukan oleh individu tertentu dalam organisasi, seperti pengarahan, koordinasi dan pengawasan hanya dapat dilakukan oleh individu tertentu dan tidak sembarang orang.
B. Implementasi Fungsi Manajemen dalam BK Fungsi-fungsi manajemen yang diimplementasikan dalam kegiatan bimbingan dan konseling terlihat dan dapat diwujudkan dalam perencanaan program bimbingan dan konseling, penggorganisasian aktivitas dan semua unsur pendukung bimbingan dan konseling, penetapan staf bimbingan dan konseling, lalu menggerakkan atau meningkatkan SDM untuk melaksanakan tugas masing-masing dengan cara memberikan motivasi, dan yang terakhir mengevaluasi kegiatan serta hasil yang dicapai memalui aktivitas layanan yang telah dilaksanakan. Melalui implementasi fungsi-fungsi manajemen itulah bagaimana layanan bimbingan dan konseling dilakukan agar mencapai tujuan yang diinginkan secara efektif dengan menggunakan sumber daya secara efisien? Jawabannya adalah layanan bimbingan dan konseling perlu diurus, diatur, dikemudikan, dikendalikan, ditangani, dikelola, diseleng-garakan, dijalankan, dilaksanakan dan dipimpin oleh orang yang memiliki keahlian, keterampilan, serta wawasan dan pemahaman tentang arah, tujuan, fungsi, kegiatan, strategi, dan indikator keberhasilannya. Dengan kata

96

lain, layanan birnbingan dan konseling perlu dilakukan sebagai aktivitas layanan bermutu, yaitu yang mampu mengintegrasikan, mendistribusikan, mengelola, dan mendayagunakan program, personel, fasilitas, pembiayaan, dan sumber daya lainnya secara optimal agar dapat mengembangkan seluruh potensi individu sesuai dengan harapan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara, serta Tuhannya sebagai akhir penghambaannya. Karena itu dalam keseluruhan aktivitas layanan birnbingan dan konseling seorang manajer (konselor) perlu memperhatikan dan mendayagunakan sumber-sumber seperti: (1) manusia; (2) material; (3) alat dan fasilitas; (4) waktu; (5) keuangan ; dan (6) pemasaran. Sumber daya utama dalam proses layanan bimbingan dan konseling adalah manusia atau orang-orang, baik orang sebagai pengelola, pelaksana maupun sebagai sasaran layanan bantuan. Sebagai pengelola dan pelaksana, orang-orang yang terlibat dalam birnbingan dan konseling adalah yang memiliki keahlian dan kewenangan secara profesional. Artinya mereka adalah orang-orang pilihan dan bekerja sesuai dengan bidang keahliannya. Penempatan orang-orang yang befpatokan pada konsep ini memungkinkan munculnya organisasi layanan birnbingan efektif dan efisien. Artinya mudah dalam mencapai tujuan yang diharapkan dan hemat dalam waktu serta tenaga yang dikeluarkan. Materi layanan birnbingan dan konseling hendak-nya membumi, artinya mated yang disajikan sesuai dengan kebutuhan peserta didik dan disediakan bagi pengembangan potensi perserta didik. Alat dan Fasilitas digunakan untu mempermudah pencapaian tujuan. Karena itu bagaimana seorang konselor merancang penggunaan atau pemanfaatan alat dan fasilitas secara efektif dan efisien dalam keseluruhan layanan birnbingan dan konseling. Waktu, kadang-kadang dijadikan kambing hitam yang menghambat pelaksanaan layanan. Karena itu kapan suatu kegiatan dilakukan secara tepat dan materi apa yang perlu diberikan pada waktu tertentu. Dengan demikian, dengan penggunaan waktu secara tepat tidak akan ada unsur yang merasa terganggu dan dirugikan, tetapi dengan penggunaan waktu tepat mempermudah tujuan untuk dicapai. Dalam keseluruhan kegiatan bimbingan dan konseling, keuangan menjadi salah satu faktor pendorong terlaksananya kegiatan. Tetapi perlu disadari bahwa belum tentu banyaknya modal yang dimiliki sudah memastikan pencapaian tujuan secara efektif. Dengan demikian tanpa uang disadari kegiatan akan terhambat tetapi dengan modal pemikiran kreativitas konselor dan seluruh personel bimbingan dan konseling, permasalahan keuangan bisa diatasi. Pemasaran (sosialisasi) program bimbingan dan konseling berbeda dengan organisasi perusahaan. Tetapi prinsip utama pemasaran adalah promosi demi menjaga keberadaan suatu organisasi. Begitu juga dalam memasarkan bimbingan dan konseling perlu perhatian dan pemikiran strategis agar keberadaan dan kedekatan antara bimbingan dan konseling dengan penggunanya senantiasa terjaga. Program bimbingan dan konseling adalah dimana program tersebut tertuju pada apa yang ingin dicapai dari tujuan birnbingan sehingga program tersebut berjalan efisien dan efektif. Untuk membuat program yang efektif dan efisien diperlukan perencanaan yang matang dalam membuat program bimbingan dan konseling, sehingga tujuan yang ingin dicapai sesuai dengan harapan dari pendidikan dan individu. Dewa Ketut Sukardi (1995) mengungkapkan bahwa kegiatan penyusunan program bimbingan dan konseling di sekolah merupakan seperangkat kegiatan yang dilakukan melalui berbagai bentuk survey untuk menginventarisasi tujuan, kebutuhan, kemampuan sekolah serta persiapan sekolah untuk melaksanakan program bimbingan dan konseling. Karena program bimbingan dan konseling yang efektif dan efisien adalah program bimbingan dan konseling yang terencana secara kontinu dan sesuai dengan tujuan serta visi dan misi bimbingan dan konseling sehingga diharapkan dapat meningkatkan kualitas dan mutu dari layanan bimbingan dan

97

konseling. A. J. Nurihsan (2011) menjelaskan bahwa untuk tercapainya program perencanaan bimbingan yang efektif dan efisien/ maka ada beberapa hal yang perlu dilakukan diantaranya: 1. Analisis kebutuhan dan permasalahan peserta didik. 2. Penentuan tujuan program layanan bimbingan dan konseling yang ingin dicapai. 3. Analisis situasi dan kondisi di sekolah. 4. Penentuan jenis-jenis kegiatan yang akan dilakukan 5. Penetapan metode dan teknik yang akan dilakukan dalam kegiatan 6. Penetapan personel-personel yang akan melaksanakan kegiatan yang telah dilaksanakan. 7. Persiapan fasilitas dan biaya pelaksanaan kegiatan bimbingan yang direncanakan 8. Perkiraan tentang hambatan-hambatan yang akan ditemui dan usaha-usaha apa yang dilakukan dalam menangani hambatan-hambatan. Perencanaan ini dilakukan untuk sebagai langkah awal untuk meningkatkan kulaitas manajemen bimbingan dan konseling agar mempunyai mutu yang lebih baik sehingga akan menyokong tujuan dari layanan bimbingan dan konseling. Sehingga dalam melaksanakan program bimbingan diperlukan keterlibatan seluruh aspek dan komponen yang mendukung bimbingan. C. Prinsip-prinsip Perencanaan BK Flesher (Uman Suherman, 2011) menjelaskan bahwa untuk memulai sebuah perencanaan diperlukan landasan atau dasar untuk merumuskan program pendidikan diantaranya: 1. Merumuskan objek pendidikan yang layak untuk masyarakat. 2. Menentukan tujuan apa yang diinginkan atau dikehendaki dari pendidikan. 3. Pembentukan area kehadiran. 4. Mengembangkan program pendidikan untuk masyarakat dan untuk pusat kehadiran. 5. Membangun ruang dasar kebutuhan untuk tiap kehadiran. 6. Pemilihan tempat untuk tiap kehadiran dalam tahap ini perencanaan semestinya menggunakan pelayanan. 7. Persiapan dan membuat kesepakatan pendahuluan atau gambaran dasar untuk individu. 8. Persiapan dan membuat persetujuan gambaran pekerjaan untuk tiap individu. Bimbingan sebagai bagian integral dalam proses pendidikan, dalam melakukan perencanaan, diperlukan menentukan arah dan tujuan dari diadakannya bimbingan. Perencanaan yang baik adalah dimana seluruh komponen dari perencanaan mampu dijalankan dengan baik. Terutama dalam layanan bimbingan dan konseling, sebagai proses pemberian bantuan sehingga diharapkan dalam membuat suatu perencanaan dilakukan berbagai pertimbangan yang matang untuk kesuksesan dalam menjalankan program bimbingan dan konseling. Luther Gullich (Fattah, 2006) menyebutkan syaratsyarat perencanaan sebagai berikut: 1. Tujuan harus dirumuskan secara jelas. 2. Perencanaan harus sederhana dan realistis. 3. Memuat analisis-analisis dan penjelasan-penjelasan terhadap usaha-usaha yang direncanakan. 4. Bersifat fleksibel. 5. Ada keseimbangan baik ke luar maupun ke dalam. Ke dalam berarti seimbang antara bagian-bagian dalarn perencanaan tersebut, sedangkan ke luar berarti seimbang antara tujuan dan fasililtas yang tersedia. 6. Efisien dan efektif dalam penggunaan biaya, tenaga dan sumber daya yang tersedia.

98

D.

Konsep Dasar Pengorganisasian dalam BK 1. Definisi Pengorganisasian dalam pengertian bimbingan dan konseling berarti suatu bentuk kegiatan yang mengatur cara kerja, prosedur kerja dan pola kerja atau mekanisme kerja kegiatan layanan bimbingan dan konseling. Bimbingan dan konseling tidak dapat dilaksanakan secara berdaya guna dan berhasil kalau tidak diimbangi dengan organisasi yang baik. Tanpa organisasi, itu berarti tidak adanya suatu koordinasi, perencanaan, sasaran yang cukup jelas, serta kepemimpinan yang berwibawa, tegar dan bijaksana. Pengorganisasian program layanan bimbingan konseling di sekolah adalah upaya melibatkan orang-orang ke dalam organisasi bimbingan di sekolah, serta upaya melakukan pembagian kerja diantara anggota organisasi bimbingan di sekolah.

2. Manfaat Pengorganisasian Manfaat pengorganisasian program layanan bimbingan dan konseling adalah agar: a. Setiap personel bimbingan menyadari tugas, peranan, kedudukan, wewenang dan tanggung jawab masing- masing. b. Terhindar dari terjadinya tumpang tindih tugas diantara para personel bimbingan. c. Terjadi mekanisme kerja secara baik dan teratur. d. Tercapai kelancaran, efisiensi dan efektivitas pelaksanaan program layanan bimbingan dan konseling. Proses pengorganisasian program layanan bimbingan dan konseling meliputi langkah-langkah sebagai berikut: a. Pengelompokkan kegiatan layanan. b. Pembagian tugas, peranan, tanggung jawab dan wewenang bagi masingmasing personel. c. Penenentuan mekanisme kerja. d. Penyusunan suatu struktur organisasi bimbingan dan konseling. 3. Tujuan Pengorganisasian Organisasi merupakan proses instrumental yang dapat menjembatani tercapai nya sasaran-sasaran program bimbingan. Sasaran bimbingan tersebut jelas mengarah pada satu tujuan. Pada dasarnya, organisasi merupakan rangkuman dari keseluruhan tujuan bimbingan yang dicanangkan, kemudian dikomunikasikan ke bawah menurut garis dengan ide komitmen dan kesepakatan bersama. Jadi tujuan organisasi merupakan manif estasi dari tujuan bimbingan dan konseling itu sendiri. 4. Implementasi Pengorganisasian Bimbingan dan konseling tidak/dapat dilaksanakan secara jelas dan sistematis apabila tidak diimbangi dengan organisasi yang baik. Tanpa organisasi, berarti tidak adanya suatu koordinasi, perencanaan, sasaran yang cukup jelas, serta kepemimpinan yang proporsional dan profesional. Karena itu manajer sekolah hendaknya mampu merencanakan dan mengelola satu kesatuan sistem yang dapat mengatur operasi kegiatan-kegiatan sekolah termasuk didalamnya kegiatan layanan bimbingan dan konseling, sehingga setiap personel ditempatkan pada bagian yang tepat sesuai struktur jabatan dan kemampuannya. Dengan demikian peran guru mata pelajaran dan guru pembimbing (konselor) lebih ditegaskan sehingga dalam pelaksanaan layanan bimbingan tidak terjadi adanya subtitusi posisi guru mata pelajaran oleh guru pembimbing dan sebaliknya posisi guru pembing digantikan oleh guru mata pelajaran. Dengan kata lain pelibatan guru mata pelajaran atau pihak-pihak lain dalam bimbingan dan konseling ditegaskan dalam batas proporsi dan kewenangan profesionalitasnya.

99

Pengembangan kerja sama profesional itu merupakan indikator skaligus menjadi manifestasi berhasil tidak nya suatu pengorganisasian dan tujuan dari rencana-rencana sekolah termasuk didalamnya program bimbingan dan konseling. Pengorganisasian bimbingan dan konseling secara tepat dapat membantu seluruh personel sekolah mulai dari peserta didik, orang tua, sampai kepala sekolah dalam mengoptimalkan peran masing-masing dan setiap personel pun akan mengetahui seberapa besar fungsi dan peranannya tersebut dapat dikontribusikan bagi sekolah. Lebih daripada itu peran setiap personel mudah untuk dipertanggung jawabkan. Dengan kata lain, melalui pengorganisasian yang baik dan tepat terjadinya penyalah gunaan tugas setiap personel dapat dicegah secara cepat. Agar pengorganisasian kegiatan bimbingan dan konseling dapat terkoordinasi secara integral melalui kegiatan-kegiatan bimbingan dan konseling yang baik, maka beberapa hal yang perlu diperhatikan diantaranya adalah: a. Semua personel sekolah, meliputi kepala sekolah, koordinator bimbingan, guru pembimbing, guru mata pelajaran, wali kelas, dan staf administrasi bimbingan harus dihimpun dalam satu wadah, sehingga terwujud satu kesatuan cara bertindak dalam usaha membantu memberikan layanan bimbingan dan konseling di sekolah. b. Mekanisme kerja, pola kerja atau prosedur kerja bimbingan dan konseling di sekolah harus tunggal, sehingga para peserta didik tidak menjadi bingung karena adanya berbagai bentuk layanan bimbingan atau layanan lainnya yang serupa yang dilaksanakan oleh petugas-petugas yang berbeda. c. Tugas-tugas, tanggung jawab dan wewenang dari masing-masing petugas yang terlibat dalam pelaksanaan layanan bimbingan di sekolah harus dirinci dengan jelas, sehingga masing-masing petugas bimbingan akan dapat memahami dan mengerti kewajiban dan tanggung jawab masing-masing. Dalam pendidikan formal, tugas dan peran masing-masing personel pendidikan dalam bimbingan dan konseling, seperti yang dikutip dalam buku Manajemen BK (Uman Suherman, 2011) bisa diperhatikan dalam uraian sebagai berikut: 1. Kepala Sekolah a. Penentuan staf personel bimbingan dan konseling. b. Penyusunan program bimbingan dan konseling. c. Sosialisasi dan penetapan program bimbingan dan konseling kepada sivitas sekolah sebagai bagian dari program pendidikan. d. Penyediaan kelengkapan sarana dan prasarana yang diperlukan dalam kegiatan bimbingan dan konseling. e. Pemantauan dan supervisi terhadap pelaksanaan bimbingan dan konseling. f. Pengembangan kerjasama dengan instansi atau profesi lain yang berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan bimbingan dan konseling. g. Pengembangan program bimbingan dan konseling termasuk pembinaan dan pelatihan personel bimbingan dan konseling. 2. Wakil Kepala Sekolah a. Pelaksanaan kebijakan pimpinan sekolah terutama yang berkaitan dengan pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling. b. Penyediaan informasi baik berkaitan dengan aktivitas dan prestasi akademik, penyediaan dan kelengkapan sarana prasarana, kepeserta didikan maupun sumber daya lain yang diperlukan dan dapat mendukung dalam penyusunan program bimbingan dan konseling. c. Sosialisasi program bimbingan dan konseling kepada seluruh personel dan komponen sekolah sesuai dengan bidang dan kewenangannya. d. Dukungan dan pemantauan pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling.

100

3. Wali Kelas a. Menyediakan informasi tentang karakteristik dan kebutuhan para peserta didik di kelasnya. b. Mensosialisasikan keberaadaan layanan bimbingan dan konseling, terutama tujuan, fungsi, dan mekanisme layanan kepada para peserta didik dan orang tua peserta didik di kelasnya. c. Memantau perkembangan dan kemajuan para peserta didik di kelasnya terutama yang telah memperoleh layanan bimbingan dan konseling. d. Mengidentifikasi peserta didik yang membutuhkan layanan responsif berkenaan dengan permasalahan yang dihadapinya. e. Melakukan kunjungan rumah. f. Kegiatan konferensi kasus. 4. Guru Mata Pelajaran/Bidang Studi a. Mensosialisasikan layanan bimbingan dan konseling kepada peserta didik terutama berkaitan dengan motivasi, sikap dan kebiasaan belajar yang efektif. b. Menyediakan informasi mengenai sikap dan kebiasaan peserta didik dalam mengikuti proses pembelajaran. c. Mengidentifikasi peserta didik yang memerlukan layanan bimbingan dan konseling terutama berkenaan dengan matapelajaran yang diampunya. d. Memantau perkembangan dan kemajuan para peserta didik terutama yang telah memperoleh layanan bimbingan dan konseling. e. Melakukan upaya layanan bimbingan belajar terutama pada program perbaikan dan pengayaan mata pelajaran yang diampunya. f. Pelaksanaan konferensi kasus. 5. Staf Administrasi a. Membantu mempersiapkan seluruh kegiatan bimbingan dan konseling. b. Membantu menyiapkan sarana yang diperlukan dalam pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling. c. Membantu mengadministrasikan seluruh kegiatan bimbingan dan konseling. d. Membantu menyampaikan informasi kepada personel lain berkenaan dengan pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling. 6. Konselor a. Mengorganisasikan seluruh aktivitas layanan bimbingan dan konseling. b. Melakukan analisis terhadap karakteristik dan kebutuhan perkembangan peserta didik. c. Melakukan analisis terhadap kondisi sekolah akan layanan bimbingan dan konseling. d. Mengkoordinasikan seluruh personel layanan bimbingan dan konseling, mulai dari penyusunan, pelaksanaan sampai dengan penilaian terhadap layanan bimbingan dan konseling. e. Memberikan layanan dasar kepada seluruh peserta didik. f. Melaksanakan layanan responsif kepada peserta didik terutama dalam bentuk konseling. g. Mengadministrasikan seluruh kegiatan bimbingan dan konseling. h. Mengadakan tindak lanjut; terutama berkaitan dengan alih tangan kepada ahli lain. i. Mempertanggungjawabkan seluruh kegiatan layanan bimbingan dan konseling kepada kepala sekolah. Berkenaan dengan pelaksanaan tugas seorang konselor, secara khusus Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan Kepala Badan Administrasi Negara mengeluarkan

101

Surat Kepulusan Bersama Nomor: 0433/P/1993 dan Nomor: 25 Tahun 1993 menjelaskan bahwa pada setiap sekolah harus ada petugas yang melaksanakan layanan bimbingan yaitu guru pembimbing/konselor dengan rasio satu orang guru prmbimbing/ konselor untuk 150 orang peserta didik, dan beban tugas atau penghargaan jam kerja guru pembimbing/ konselor ditetapkan 36 jam/minggu, beban tugas tersebut meliputi : 1. Penyusunan program pelayanan dalam bidang bimbingan pribadi - sosial, bimbingan berlajar, bimbingan karir, serta semua jenis layanan, termasuk kegiatan pendukung yang dihargai sebanyak 12 jam. 2. Pelaksanaan pelayanan dalam bidang bimbingan pribadi-sosial, bimbingan belajar, bimbingan karir serta semua jenis layanan termasuk kegiatan pendukung yang dihargai sebanyak 18 jam. 3. Evaluasi pelaksanaan pelayanan dalam bidang bimbingan pribadi-sosial, bimbingan belajar, bimbingan karir serta semua jenis layanan termasuk kegiatan pendukung yang dihargai sebanyak 6 jam 4. Sebagaimana guru mata pelajaran, guru bimbingan dan konseling (konselor) yang membimbing minimal 150 orang peserta didik/tahun dihargai sebanyak 24 jam (Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 74 tahun 2008, tentang Guru). Agar setiap personel yang terlibat dalam organisasi bimbingan dan konseling mampu menjalankan tugas, tanggung jawab serta wewenangnya lebih efektif, maka dibutuhkan suatu kerjasama profesioanal yang saling melengakapi satu sama lain tanpa melanggar kode etik masing-masing profesinya.

102

BAB II BIMBINGAN DAN KONSELING KOMPREHENSIF A. Pendahuluan Pemahaman tentang bimbingan dan konseling (BK) sebagai suatu sistem dan kerangka kerja kelembagaan tidak dapat dilepaskan dari pandangan umum bahwa layanan BK merupakan bagian integral dari sistem pendidikan. Program BK sekolah merupakan serangkaian rencana aktivitas layanan BK di sekolah yang selanjutnya akan menjadi pedoman bagi setiap personel dalam pelaksanaan dan pertanggungjawabannya. Jika saat ini program BK berorientasi pada perkembangan, maka konsekuensinya adalah pengelolaan program BK harus memenuhi syarat. Orientasi perkembangan ini mengharuskan layanan BK mengembangkan seluruh aspek dalam diri peserta didik, seluruh peserta didik di lembaga pendidikan tanpa ada yang diabaikan dan menciptakan lingkungan yang menopang perkembangan peserta didik. Lingkungan pendidikan yang menopang perkembangan peserta didik dapat berupa sekolah, keluarga, komunitas, masyarakat, berbagai macam media informasi yang mempengaruhi pola pikir, sikap bertindak peserta didik dan lain sebagainya. Syarat agar pengelolaan program BK berorientasi perkembangan adalah pengelolaan program dengan cara komprehensif. Program BK sekolah yang komprehensif di dalamnya akan tergambarkan visi, misi, tujuan, fungsi, sasaran layanan, kegiatan, strategi, personel, fasilitas dan rencana evaluasinya (Uman Suherman, 2011). Dengan demikian program BK sekolah yang komprehensif disusun untuk merefleksikan pendekatan yang menyeluruh bagi dasar penyususnan program, pelaksanaan program, sistem manajemen dan sistem pertanggungjawabannya. Selain itu, program BK sekolah dirancang untuk menjamin bahwa setiap siswa memiliki hak yang sama untuk memperoleh manfaat program itu. Sehingga kenyataannya yang sering muncul yaitu aktivitas konselor sekolah yang menghabiskan banyak waktunya untuk memenuhi kebutuhan sebagian kecil siswa (secara khusus hanya mengurus kebutuhan siswa berprestasi rendah dan bermasalah) tidak terjadi lagi. Dengan demikian, secara mendasar program BK sekolah direkomendasikan sebagai upaya pemberian layanan langsung bagi seluruh siswa, jadi setiap siswa menerima manfaat program tersebut. B. Hakikat BK Komprehensif Bercermin pada latar sejarah kelahiran dan perkembangan BK, dewasa ini muncul istilah comprehensive school guidance and counseling sebagai kerangka kerja utuh yang harus dipahami oleh tenaga-tenaga ahli di bidang BK. Berikut lima premis dasar yang menegaskan istilah tersebut, (Gysbers & Henderson, 2006): 1. Tujuan BK bersifat kompatibel dengan tujuan pendidikan. Artinya, dalam pendidikan ada standar dan kompetensi tertentu yang harus dicapai oleh siswa. Oleh karena itu, segala aktivitas dan proses dalam layanan BK harus diarahkan pada upaya membantu siswa dalam pencapaian standar kompetensi dimaksud. 2. Program BK bersifat pengembangan (based on developmental approach), yakni meskipun seorang konselor dimungkinkan untuk mengatasi problem dan kebutuhan psikologis yang bersifat krisis dan klinis pada dasarnya fokus layanan BK lebih diarahkan pada usaha memfasilitasi pengalaman-pengalaman belajar tertentu yang membantu siswa untuk tumbuh, berkembang dan menjadi pribadi yang mandiri. 3. Program BK melibatkan kolaborasi antar staff (team building approach), yaitu program BK yang bersifat komprehensif bersandar pada asumsi bahwa tanggung jawab kegiatan bimbingan elibatkan seluruh personalia yang ada di sekolah dengan sentral koordinasi dan tanggung jawab ada di tangan konselor yang bersertifikat. Konselor tidak hanya menyediakan layanan langsung untuk siswa, melainkan juga bekerja secara konsultatif dan kolaboratif dengan tim bimbingan yang lain, staf personel sekolah yang lain (guru dan tenaga administrasi) bahkan orangtua dan masyarakat.

103

4. Program BK dikembangkan melalui serangkaian proses sitematis sejak dari perencanaan, desain, implementasi, evaluasi dan keberlanjutan. Melalui penerapan fungsi-fungsi manajemen tersebut diharapkan kegiatan dan layanan BK dapat diselenggarakan secara tepat sasaran dan terukur. 5. Program BK ditopang oleh kepemimpinan yang kokoh. Faktor kepemimpinan ini diharapkan dapat menjamin akuntabilitas dan pencapaian kinerja program BK. Bower dan Hatch (Fatur Rahman, 2008) bahkan menegaskan bahwa program BK di sekolah tidak hanya bersifat komprehensif dalam ruang lingkup, namun juga harus bersifat preventif dalam desain dan bersifat pengembangan dalam tujuannya. 1. Pertama, bersifat komprehensif berarti program BK harus mampu memfasilitasi capaian-capaian perkembangan psikologis siswa dalam totalitas aspek bimbingan (baik pribadi-sosial, akademik dan karir). Layanan yang diberikanpun tidak hanya terbatas pada siswa dengan karakter dan motivasi unggul serta siap belajar saja. Layanan BK ditujukan untuk seluruh siswa tanpa syarat apapun. Dengan harapan setiap siswa dapat menggapai sukses di sekolah dan menunjukkan kontribusi nyata dalam masyarakat. 2. Kedua, bersifat preventif dalam desain mengandung arti bahwa pada dasarnya tujuan pengembangan program BK di sekolah hendaknya dilakukan dalam bentuk yang bersifat preventif. Upaya pencegahan dan antisipasi sedini mungkin hendaknya menjadi semangat utama yang terkandung dalam kurikulum bimbingan yang diterapkan di sekolah (kegiatan klasikal). Melalui cara yang preventif tersebut diharapkan siswa mampu memilah sikap dan tindakan yang tepat serta mendukung pencapaian perkembangan psikologis ke arah ideal dan positif. Beberapa program yang dapat dikembangkan seperti pendidikan multikulturalisme dan anti kekerasan, mengembangkan ketrampilan resolusi konflik, pendidikan seksualitas, kesehatan reproduksi, dan lain-lain. 3. Ketiga, bersifat pengembangan dalam tujuan didasari oleh fakta di lapangan bahwa layanan BK sekolah selama ini justru kontraproduktif terhadap perkembangan siswa itu sendiri. Kegiatan layanan BK sekolah yang berkembang di Indonesia selama ini lebih terfokus pada kegiatan-kegiatan yang bersifat adminiatratif dan klerikel (Sunaryo Kartadinata, 2003), seperti mengelola kehadiran dan ketidakhadiran siswa, mengenakan sanksi disiplin pada siswa yang dianggap bermasalah. Dengan demikian wajar apabila dalam masyarakat dan siswa-siswa sendiri guru BK distigmakan sebagai polisi sekolah. Konsekuensi dari kenyataan ini pada akhirnya menyebabkan layanan BK yang diselenggarakan di sekolah akhirnya terjebak dalam pendekatan tradisional dan intervensi psikologis yang berorientasi pada paradigma intrapsikis dan sindrom klinis. Pendekatan dan tujuan layanan BK pada dasarnya tidak hanya berkaitan dengan perilaku menyimpang dan bagaimana mencegah perilaku tersebut, melainkan juga berurusan dengan pengembangan perilaku efektif. Sudut pandang perkembangan ini mengandung implikasi luas bahwa pengembangan perilaku yang sehat dan efektif harus dapat dicapai oleh setiap individu dalam konteks lingkungannya masing-masing. Dengan demikian, BK seharusnya perlu diarahkan pada upaya memfasilitasi individu agar menjadi lebih sadar terhadap dirinya, terampil dalam merespon lingkungan serta mampu mengembangkan diri menjadi pribadi yang bermakna dan berorientasi ke depan. Secara lebih sederhana A. J. Nurihsan (2011) mengatakan bahwa model BK komprehensif adalah suatu konsep dasar bimbingan yang berasumsi sebagai berikut: 1. Program bimbingan merupakan suatu kebutuhan yang mencakup berbagai dimensi yang terkait dan dilaksanakan secara terpadu, kerjasama antara personal bimbingan dan personal sekolah lainnya, keluarga serta masyarakat. 2. Layanan bimbingan ditujukan untuk seluruh siswa, menggunakan berbagai strategi (pengembangan pribadi dan dukungan sistem), meliputi ragam dimensi (masalah, setting, metode dan lama waktu layanan).

104

3. Bimbingan bertujuan untuk mengembangkan seluruh potensi siswa secara optimal, mencegah timbulnya masalah dan menyelesaikan masalah siswa. Model bimbingan ini berpandangan bahwa manusia itu merupakan satu kesatuan. Pengaruh terhadap bagian dari seorang manusia akan mempengaruhi keseluruhannya. Pada diri setiap individu terdapat tenaga yang mendorongnya untuk tumbuh dan berkembang secara positif ke arah yang sebaik-baiknya sesuai dengan kemampuan dasar individu tersebut. Setiap individu mempunyai kebebasan untuk memilih yang diikuti oleh tanggung jawab, yaitu bertanggungjawab atas akibat yang timbul dari pilihannya itu. Tanggung jawab seseorang itu tidak hanya bertumpu dan terpusat pada dirinya sendiri, tetapi juga kepada orang lain secara seimbang. Manusia tidak kaku terhadap pengelaman-pengalaman masa lampaunya. Ia dapat mengolah pengalaman masa lampaunya untuk memperbaiki pilihan-pilihannya dan secara umum untuk memperbaiki arah, kecepatan serta kematangan perkembangannya. Perilaku manusia adalah hasil interaksi antara individu dan lingkungannya. Menurut Erford (2007), program BK komprehensif bersifat sistemik, bukan sekedar program yang sistematis. Program BK yang sistematik merupakan program yang pelaksanaannya sesuai dengan rencana, tertata baik sejak perencanaan, pendataan, implementasi dan evaluasi. Sementara program BK yang sistemik adalah program BK yang dirancang untuk menjangkau berbagai pihak, mulai dari siswa sebagai individu maupun kelompok, komunitas sekolah, keluarga dan masyarakat. Pendekatan sistemik dalam program BK komprehensif menempatkan individu sebagai pusat sistem dan menciptakan hubungan antar-subsistem yang mempengaruhi individu ke arah perkembangan positif. Sifat sistemik dalam program BK komprehensif tampak dalam beberapa hal sebagai berikut: 1. Asesmen dapat merumuskan kebutuhan siswa dan stakeholder penting lain seperti orangtua, komunitas sebaya, para guru, administrator sekolah, dll. Program BK yang sistemik haruslah menjadi sebuah program yang data driven. 2. Layanan BK menjangkau siswa dan stakeholder yang terkait. 3. Program BK dapat melibatkan stakeholder relevan tidak saja sebagai penerima layanan tetapi juga sebagai rekanan dalam memberi layanan yang yang relevan. 4. Evaluasi proses, hasil dan dampak yang menjangkau siswa dan stakeholder relevan tersebut di atas. Lebih lanjut Erford menambahkan bahwa program BK komprehensif membutuhkan kebijakan pendidikan di sekolah yang integratif yaitu adanya keselarasan antara kebijakan dalam bidang pengajaran, bimbingan, pelatihan, kegiatan ekstrakurikuler, kebijakan keuangan, sarana-prasarana, personalia, dll. Program BK komprehensif membutuhkan dukungan yang adil dan setara pihak sekolah (dengan payung kebijakan), sehingga sekolah memberikan perhatian memadai dan setara kepada semua unsur yang penting bagi jalannya proses pendidikan. Dukungan finansial memadai, fasilitas memadai, pemberian waktu yang memadai untuk pembimbingan, pengajaran dan kegiatan pendidikan lain di sekolah merupakan bukti kebijakan pendidikan yang integratif di sebuah lembaga pendidikan. Selain sebagai prasyarat, kebijakan pendidikan yang terintegrasi juga merupakan dampak dari program BK komprehensif yang terbukti kualitasnya. Kualitas program dan hasil yang terbukti akan melahirkan kepercayaan masyarakat sekolah. Kepercayaan yang besar dari masyarakat sekolah pada akhirnya akan melahirkan dukungan optimal bagi program BK tersebut, sehingga program BK menjadi semakin komprehensif. Senada dengan paparan di aats, Fajar Santoadi (2010) menyatakan bahwasanya program BK komprehensif adalah program BK yang dirancang menjadi bagian integral dari proses pendidikan di sekolah. Integrasi antara program bimbingan dan keseluruhan program pendidikan di sekolah yang bertujuan mengembangkan aspek intelektual dan skill diharapkan akan memberikan pengaruh pada pembentukan kompetensi peserta didik yang lebih utuh. Integrasi semacam ini membutuhkan kesamaan visi pendidikan dalam diri lembaga dan semua komponen yang terlibat dalam

105

proses pendidikan sehingga BK yang komprehensif bisa diciptakan. Adapun yang menjadi ciri utama dari program BK komprehensif adalah sebagai berikut: 1. Program BK sekolah merupakan kesatuan komponen tujuan institusi sekolah. 2. Program BK memberikan kesempatan pelayanan kepada semua siswa. 3. Program BK ditunjang dengan keberadaan konselor yang profesional (keahlian, ketrampilan, komitmen dan pengembangan diri). 4. Memastikan bahwa program BK merupakan rancangan yang dapat dilaksanakan dalam sebuah gaya yang sistemik untuk semua siswa. 5. Program BK mampu menghasilkan pengetahuan, sikap dan kemampuankemampuan siswa lainnya yang dapat didemonstrasikan sebagai sebuah hasil dari keikutsertaan mereka dalam sebuah program BK di sekolah. C. Komponen Program BK Komprehensif Berdasarkan visi dan misi bimbingan, kebutuhan siswa, serta tujuan bimbingan, maka komponen BK komprehensif dirumuskan ke dalam tiga komponen utama, yaitu layanan dasar bimbingan, layanan responsif dan layanan perencanaan individual (A. J. Nurihsan, 2011). Sedangkan Gysbers (2007); F. Santoadi (2010); dan Uman Suherman (2011) menyebutkan komponen BK komprehensif ada empat, yakni kurikulum BK, perencanaan individual, layanan responsif dan dukungan sistem. Di Amerika Serikat sendiri, istilah pelayanan dasar ini lebih populer dengan kurikulum bimbingan (Bowers & Hatch, 2000). 1. Kurikulum BK Komponen kurikulum BK sekolah terdiri atas program intruksional tertulis yang cakupannya komprehensif, preventif dan proaktif, desain ruang yang developmental, terkoordinasi oleh konselor sekolah dan tenaga pendidik lainnya. Kurikulum BK sekolah merupakan hal yang terencana, berkelanjutan, sistematis dan mencakup penjelasan atas ruang lingkup dan unit pengajaran di dalamnya. Kurikulum ini harus mengandung pernyataan tentang kompetensi siswa pada setiap tingkatan kelas dan indikator yang diidentifikasi serta digunakan dalam penilaian atas kompetensi siswa. Kurikulum BK serta kompetensi yang terkait didokumentasikan secara tertulis dan didasarkan atas penilaian terhadap program BK sekolah mengenai kebutuhan populasi siswa. Kurikulum bimbingan ini berupa layanan yang bertahap di berbagai jenjang pendidikan, sehingga perhatian pada fungsi developmental dapat terjaga. Kurikulum BK disampaikan melalui beberapa strategi sebagai berikut: a. Pengajaran kelas: konselor memberikan pengajaran terhadap tim dan membentu dalam mengajarkan kurikulum BK di sekolah, kegiatan belajar atau unit-unit dalam kelas, membentuk pusat pengembangan karir atau fasilitas sekolah lainnya. b. Pengembangan kurikulum interdisipliner: konselor berpartisipasi dalam tim interdisipliner untuk mengembangkan dan memperbaiki isi kurikulum. Tim ini mengembangkan unit-unit kelas yang mengintegrasikan antara persoalan mata pelajaran dengan rangkaian kurikulum BK di sekolah. c. Aktivitas kelompok: konselor membentuk kelompok kecil yang terencana di luar kelas, untuk merespon kebutuhan atau minat siswa. d. Instruksi dan workshop bagi orangtua siswa: konselor menyelenggarakan workshop bagi orangtua atau wali untuk menunjukkan kebutuhan komunitas sekolah dan merefleksikan kurikulum BK sekolah. 2. Pelayanan Dasar Pelayanan dasar diartikan sebgai proses pemberian bantuan kepada seluruh konseli melalui kegiatan penyiapan pengalaman terstruktur secara klasikal atau kelompok yang disajikan secara sistematis dalam rangka mengembangkan perilaku jangka panjang sesuai dengan tahap dan tugas-tugas perkembangan yang diperlukan dalam pengembangan kemampuan memilih dan mengambil keputusan dalam menjalani kehidupannya. Tujuan layanan ini dapat juga dirumuskan sebagai upaya membantu siswa agar:

106

a. Memiliki kesadaran serta pemahaman tentang diri dan lingkungan (pendidikan, pekerjaan, sosial budaya dan agama). b. Mampu mengembangkan keterampilan untuk mengidentifikasi tanggung jawab atau seperangkat tingkah laku yang tepat bagi penyesuaian diri dengan lingkungannya. c. Mampu menangani atau mamanuhi kebutuhan dan masalahnya, serta mengembangkan dirinya dalam rangka mencapai tujuan hidupnya. Untuk mencapai tujuan tersebut, fokus perilaku yang dikembangkan menyangkut aspek-aspek pribadi, sosial, belajar dan karir. Strategi pelayanan untuk aplikasi pelayanan dasar antara lain: (1) bimbingan kelas; (2) pelayanan orientasi; (3) pelayanan informasi; (4) bimbingan kelompok; dan (5) pelayanan pengumpulan data/aplikasi instrumentasi.
3. Perencanaan Individual Dalam perencanaan individual, konselor sekolah mengkoordinasikan kegiatan secara sitematis dan berkelanjutan serta dirancang untuk membantu siswa scara individual dalam menetapkan tujuan pribadi dan mengembangkan rencana mereka di masa depan. Konselor sekolah mengkoordinasikan kegiatan bantuan bagi seluruh rencana siswa, mengawasi dan menangani proses belajar siswa termasuk menemukan kompetensi dalam area akademis, karir dan perkembanganpribadisosialnya. Dalam komponen ini siswa mengevaluasi tujuan edukasional, okupasional dan tujuan personal mereka. Konselor sekolah membantu siswa membuat pilihan dari sekolah ke sekolah, sekolah ke pekerjaan maupun sekolah ke pendidikan tinggi atau karir setelah mereka lulus dari suatu sekolah. Perencanaan individual bagi siswa diimplementasikan melalui beberapa strategi sebagai berikut: a. Penilaian individual/kelompok kecil: konselor sekolah mengadakan analisis dan evaluasi terhadap kemampuan, minat, ketrampilan dan prestasi siswa. b. Pemberian saran pada individual/kelompok kecil: konselor sekolah memberi saran pada siswa dengan menggunakan informasi pribadi/sosial, karir dan pasar tenaga kerja dalam perencanaan tujuan pribadi, edukasional dan okupasional siswa. Keterlibatan siswa, orangtua/wali dan pihak sekolah dalam merencanakan program siswa yang sesuai dengan kebutuhan mereka merupakan hal yang sangat penting. c. Contoh topik dalam komponen ini adalah: review skor tes, promosi dan retensi informasi, survei dan interview dengan siswa senior dan alumni, seleksi persoalan tahunan, bantuan financial, perangkat pengungkap minat, ketrampilan sosial, seleksi perguruan tinggi, dll. 4. Layanan Responsif Komponen layanan responsif dalam program BK sekolah terdiri atas kegiatankegiatan untuk menemukan kebutuhan dan persoalan yang tengah dihadapi siswa. Penyelesaian kebutuhan atau persoalan ini memerlukan konseling, konsultasi, pengalihan, fasilitasi maupun informasi dari teman sebaya. Komponen ini disediakan bagi seluruh siswa dan seringkali siswa diberi inisiasi melalui self-referral. Bagaimanapun guru, orangtua/wali dan orang lain bisa juga membantu siswa. Walaupun konselor sekolah memiliki ketrampilan dan pelatihan khusus dalam merespon kebutuhan dan persoalan semacam ini, kerjasama dan dukungan dari seluruh pihak sekolah dan seluruh staf tetap diperlukan bagi suksesnya implementasi program layanan responsif. Layanan responsif disampaikan melalui strategi-strategi seperti: a. Konsultasi: konselor berkonsultasi dengan orangtua/wali, guru, tenaga pendidik lain atau dengan anggota masyarakat mengenai strategi untuk membantu siswa dan keluarga. Konselor tampil sebagai advokat bagi siswa. b. Konseling individual dan kelompok: pemberian layanan konseling ini ditujukan untuk membantu peserta didik yang mengalami kesulitan, mengalami hambatan

107

dalam mencapai tugas-tugas perkembangannya. Melalui konseling, peserta didik (konseli) dibantu untuk mengidentifikasi masalah, penyebab masalah, penemuan alternatif pemecahan masalah dan pengambilan keputusan secara lebih tepat. c. Konseling krisis: memberikan pencegahan, intervensi dan tindak lanjut yang diberikan kepada siswa dan keluarga dalam mengahadapi situasi darurat, konseling semacam ini biasanya jangka pendek dan bersifat sementara. d. Alih tangan: apabila konselor kurang memiliki kemampuan untuk menangani masalah konseli, maka sebaiknya konselor mereferal konseli kepada pihak lain yang lebih berwenang. e. Bimbingan teman sebaya: bimbingan yang dilakukan oleh siswa terhadap siswa lainnya. Siswa yang menjadi pembimbing sebelumnya diberikan latihan atau pembinaan oleh konselor. 5. Dukungan Sistem Ketiga komponen di atas merupakan pemberian BK kepada konseli secara langsung. Sedangkan dukungan sistem merupakan komponen pelayanan dan kegiatan manajemen, tata kerja, infrastruktur dan pengembangan kemampuan profesional konselor secara berkelanjutan, yang secara tidak langsung memberikan bantuan kepada konseli atau memfasilitasi kelancaran perkembangan konseli. Program ini memberikan dukungan kepada konselor dalam memperlancar penyelenggaraan pelayanan di atas. Sedangkan bagi personel pendidik lainnya adalah untuk memperlancar penyelenggaraan program pendidikan di sekolah. Dukungan sistem ini meliputi aspek-aspek pengembangan jejaring, kegiatan manajemen, riset dan pengembangan. D. Penyusunan Program BK Komprehensif Uman Suherman (2011) menjelaskan sehubungan dengan sifat program BK komprehensif, ada tiga hal yang secara mendasar perlu diperhatikan dalam penyusunan program bimbingan dan konseling di sekolah, yaitu: (1) Ruang lingkup yang menyeluruh; (2) Dirancang lebih berorientasi pencegahan; dan (3) Tujuannya pengembangan potensi siswa. 1. Ruang lingkup layanan Program BK sekolah yang komprehensif tidak saja berfokus pada layanan bagi seluruh siswa tetapi juga pada seluruh aspek kehidupan siswa. Artinya mulai usia dini (Taman Kanak-Kanak) sampai dengan usia remaja (SMA/SMK) harus mengetahui, memahami dan dapat bekerja dalam tiga area kehidupan mereka, yaitu kehidupan: (1) akademik; (2) karir; dan (3) pribadi-sosial. Titik berat program BK sekolah adalah kesuksesan bagi setiap siswa, artinya siswa tidak hanya dimotivasi, didorong dan siap untuk belajar pengetahuan sekolah, tetapi program BK sekolah membantu seluruh siswa agar sukses berprestasi di sekolah dan kehidupannya lebih berkembang serta mampu memberikan kontribusi bagi kehidupan masyarakat sekitarnya. 2. Dirancangan sebagai pencegahan Tujuan program BK sekolah adalah untuk memberikan kemampuan khusus dan memsiswai sikap pencegahan yang proaktif, serta memfasilitasi semua siswa memperoleh keberhasilan akademik, karir, dan pengembangan pengalaman pribadisosialnya. Oleh karena itu, tugas konselor tidak dibatasi sebagai penasihat dan pencari solusi tentang permasalahan yang dihadapi para siswa tetapi melalui pelaksanaan program bimbingan dan konseling sekolah konselor lebih mengarahkan aktivitasnya pada pencegahan risiko yang mungkin dihadapi para siswa. 3. Pengembangan potensi siswa Program BK yang komprehensif dirancang tidak hanya untuk pencegahan permasalahan siswa, tetapi disusun sebagai pelayanan untuk menemukan

108

karakteristik dan kebutuhan siswa pada berbagai jenis dan tahapan perkembangan. Dengan kata lain program BK sekolah yang komprehensif harus mampu membangun tujuan-tujuan, memprediksi hasil, menentukan dukungan sistem dan kebijakan yang tepat baik bagi siswa, konselor sekolah, guru, wali kelas, pengawas BK, orangtua atau masyarakat sehingga mempertinggi prestasi pembelajaran siswa (akademik, karir dan pribadi-sosial). Lebih lanjut Uman memaparkan bahwa landasan atau dasar program merupakan suatu keputusan awal dan menentukan yang harus diambil oleh pemegang kebijakan pendidikan di sekolah bagi terwujudnya suatu program BK sekolah. Merancang keputusan dasar yang kuat memerlukan usaha kerjasama semua unsur dan personel sekolah, termasuk dengan orangtua dan masyarakat sehingga program BK bisa diterima dan memberikan manfaat bagi semua siswa. Dengan demikian, selama tahap pengembangan program BK, para stakeholder hendaknya bermusyawarah untuk menentukan filosofi, misi dan fungsi dan isi keseluruhan program. Dasar pengembangan program yang lengkap merupakan hal yang sangat penting untuk memastikan bahwa program BK sekolah menjadi suatu bagian utuh dari seluruh program pendidikan untuk keberhasilan para siswa. Proses penyusunan program BK di sekolah dilakukan melalui delapan tahap aktivitas, yaitu: (1) Mengkaji kebijakan dan produk hukum yang relevan; (2) Menganalisis harapan dan kondisi sekolah; (3) Menganalisis karakteristik dan kebutuhan siswa; (4) Menganalisis program, pelaksanaan, hasil, dukungan serta faktor-faktor penghambat program sebelumnya; (5) Merumuskan tujuan program baik umum maupun khusus; (6) Merumuskan alternatif komponen dan isi kegiatan; (7) Menetapkan langkah-langkah kegiatan pelaksanaan program; (8) Merumuskan rencana evaluasi pelaksanaan dan keberhasilan program. 1. Mengkaji kebijakan dan produk hukum yang relevan Mengkaji kebijakan dan produk hukum yang relevan baik tingkat institusi (sekolah) maupun nasional dimaksudkan agar pengembangan program BK sekolah tidak bertentangan dengan kebijakan umum yang berlaku dan ditentukan oleh pemerintahan pusat, daerah maupun sekolah sebagai tempat implementasi program. Karena itu, sebelum memulai melakukan penyusunan program konselor perlu mengkaji terlebih dahulu produk-produk kebijakan yang berlaku. Sebagai contoh dalam upaya meningkatkan kualitas pendidikan tidak mungkin suatu sekolah menggunakan standar kurikulum selain yang ditentukan dan diberlakukan secara nasional oleh Departemen Pendidikan Nasional (DEPDIKNAS). 2. Menganalisis harapan dan kondisi sekolah Menganalisis harapan dan kondisi sekolah merupakan langkah yang harus dilakukan konselor untuk mengetahui keadaan, kekuatan, kelemahan atau kekurangan sekolah. Sangat tepat jika dilakukan analisis dengan teknik SWOT (Strengt, Weakness, Oppornuty, Treath) sehingga dapat diketahui secara tepat kekuatan, kelemahan, peluang atau kesempatan dan ancaman yang dihadapi sekolah. Dalam melakukan analisis ini, jika diperlukan sekolah dapat meminta bantuan tenaga ahli. Merumuskan tujuan yang ingin dicapai sekolah ditetapkan berdasarkan atas kebijakan yang berlaku dan analisis kondisi sekolah. 3. Menganalisis karakteristik dan kebutuhan siswa Program BK merupakan rancangan aktivitas dan kegiatan yang akan memfasilitasi tercapainya tujuan pendidikan nasional. Artinya, program BK di sekolah harus menyediakan sistem layanan yang bermanfaat bagi kemajuan akademik, karir dan perkembangan pribadi-sosial para siswa dalam menyiapkan dan menghadapi tantangan masa depan dalam kehidupan pribadi, masyarakat dan bangsanya di masa depan. Berdasarkan itu semua, maka semua pemegang kebijakan pendidikan di sekolah lebih memahami karakteristik dan kebutuhan siswa yang merupakan subjek layanan BK di sekolah.

109

Data atau informasi tentang karakteristik dan kebutuhan siswa merupakan komponen atau faktor-faktor yang berkaitan dengan penentuan tujuan layanan BK di sekolah. Data yang sudah terkumpul perlu dianalisis secara cermat dan komprehensif (menyeluruh), untuk kemudian ditafsirkan dan diimplementasikan dalam beberapa alternatif rencana program BK di sekolah. Alternatif program tersebut harus dievaluasi dan dipilih mana yang memiliki peluang paling besar untuk mencapai tujuan, tetapi paling hemat dalam menggunakan tenaga, waktu dan biayanya.

4. Menganalisis program, pelaksanaan, hasil, dukungan serta faktor-faktor penghambat program sebelumnya Sebelum alternatif program BK yang dipilih dilaksanakan, konselor perlu menjabarkan secara rinci program itu sampai dengan tahap-tahap pelaksanaannya. Dalam setiap tahap pelaksanaan, paling tidak harus jelas mengenai: (1) Sasaran yang ingin dicapai; (2) Kegiatan yang akan dilakukan; (3) Siapa pelaksana dan penanggung jawabnya; (4) Kapan waktu pelaksanaanya; dan (5) Sarana atau pra sarana dan dana yang diperlukan. Dengan demikian sebelum konselor melaksanakan tugas-tugas kegiatan layanan BK di sekolah, mereka harus menyusun program kegiatan BK yang dilengkapi dengan seperangkat kelengkapan instrumen. 5. Sistem manajemen program BK Apakah suatu sekolah dapat melaksanakan layanan BK tanpa membuat suatu program kegiatan BK? Misalnya, pada suatu sekolah hanya memiliki seorang konselor yang memiliki kompetensi dan kualifikasi profesional sebagai konselor, sedangkan guru mata pelajaran, wali kelas dan staf sekolah lainnya dan tidak ikut melibatkan diri dalam kegiatan layanan BK. Cara kerja dalam kegiatan layanan BK seperti ini tidak menunjukan adanya suatu kelompok bimbingan dan konseling (team work) yang sinergis. Cara kerja dalam kegiatan layanan BK semacam ini bisa saja dilaksanakan tetapi tidak memiliki dampak yang positif dalam membantu perkembangan optimal siswa. Tanpa perencanaan program, layanan BK tampaknya praktis dan simpel, tetapi mempunyai banyak kelemahan diantaranya : (1) Program yang tidak didasari pemikiran secara matang mengakibatkan program kurang dapat dipertanggungjawabkan; (2) Tidak ada kontinuitas dalam pelayanan; (3) Sukar untuk mengevaluasi kerja yang telah dilalukan. Apakah pelayanan itu betul-betul relevan dengan kebutuhan-kebutuhan yang ada, akan lebih sukar dilakukan pengecekan. Dengan membuat rencana program BK, layanan kepada subjek sasaran akan lebih baik, kebutuhan dapat dilayani, di samping tenaga dan fasilitas lain dapat dimanfaatkan secara efisien. Apakah suatu sekolah dapat melaksanakan layanan BK tanpa membuat suatu program kegiatan BK? Misalnya, pada suatu sekolah hanya memiliki seorang konselor yang memiliki kompetensi dan kualifikasi profesional sebagai konselor, sedangkan guru mata pelajaran, wali kelas dan staf sekolah lainnya dan tidak ikut melibatkan diri dalam kegiatan layanan BK. Cara kerja dalam kegiatan layanan BK seperti ini tidak menunjukan adanya suatu kelompok bimbingan dan konseling (team work) yang sinergis. Cara kerja dalam kegiatan layanan BK semacam ini bisa saja dilaksanakan tetapi tidak memiliki dampak yang positif dalam membantu perkembangan optimal siswa. Tanpa perencanaan program, layanan BK tampaknya praktis dan simpel, tetapi mempunyai banyak kelemahan diantaranya : (1) Program yang tidak didasari pemikiran secara matang mengakibatkan program kurang dapat dipertanggungjawabkan; (2) Tidak ada kontinuitas dalam pelayanan; (3) Sukar untuk mengevaluasi kerja yang telah dilalukan. Apakah pelayanan itu betul-betul relevan dengan kebutuhan-kebutuhan yang ada, akan lebih sukar dilakukan pengecekan. Dengan membuat rencana program BK, layanan kepada subjek sasaran akan lebih baik, kebutuhan dapat dilayani, di samping tenaga dan fasilitas lain dapat dimanfaatkan secara efisien. Program BK memuat unsur-unsur yang terdapat dalam 110

berbagai ketentuan tentang pelaksanaan BK di sekolah seperti: visi dan misi, tujuan, kegiatan, strategi dan atau teknik, pelaksana dan penanggung jawab, waktu, tempat, biaya dan fasilitas lainnya, rencana evaluasi. Secara berbeda, Fatur Rahman (2008) menjelaskan sistematika penyusunan dan pengembangan program BK komprehensif pada dasarnya terdiri dari dua langkah besar, yakni: (1) Pemetaan kebutuhan, masalah dan konteks layanan; (2) Desain program yang sesuai dengan kebutuhan, masalah dan konteks layanan. Adapun penjabaran dari tiap-tiap langkah besar adalah sebagai berikut: 1. Pemetaan, kebutuhan, masalah dan konteks layanan Penyusunan program BK di sekolah haruslah dimulai dari kegiatan asesmen (pengukuran, penilaian) atau kegiatan mengidentifikasi aspek-aspek yang dijadikan bahan masukan bagi penyususnan program/layanan (Depdiknas, 2007). Kegiatan asesmen ini meliputi: (1) Asesmen konteks lingkungan program yang terkait dengan kegiatan mengidentifikasi harapan dan tujuan sekolah, orangtua, masyarakat dan stakeholder pendidikan terlibat, sarana dan prasarana pendukung program bimbingan, kondisi dan kualifikasi konselor serta kebijakan pimpinan sekolah; (2) Asesmen kebutuhan dan masalah peserta didik yang menyangkut karakteristik peserta didik, seperti aspek fisik (kesehatan dan keberfungsiannya), kecerdasan, motivasi, sikap dan kebiasaan belajar, minat, masalah-masalah yang dihadapi, kepribadian, tugas perkembangan psikologis. Melalui pemetaan ini diharapkan program dan layanan BK yang dikembangkan oleh konselor benar-benar dibutuhkan oleh seluruh segmen yang terlibat dan sesuai dengan konteks lingkungan program. Dengan kata lain, program dan kegiatan yang tertuang dalam rencana per semester ataupun tahunan bukan sekedar tuntunan administratif, melainkan tuntunan tanggung jawab yang sungguh harus dilaksanakan secara profesional. Berikut ini langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh konselor dalam memetakan kebutuhan, masalah dan konteks layanan: a. Menyusun instrumen dan unit analisis penilaain kebutuhan. Eksplorasi peta kebutuhan, masalah dan konteks membutuhkan instrumen asesmen yang berfungsi sebagai alat bantu. Dalam instrumen ini, konselor merumuskan aspek dan indikator beserta item pernyataan/pertanyaan yang akan diukur dan jenis metode yang akan digunakan untuk mengungkap aspek yang dimaksud. Metode yang dapat digunakan seperti observasi, wawancara, dokumentasi dan sebagainya. b. Implementasi penilaian kebutuhan. Pada tahap ini, konselor sesegera mungkin mengumpulkan data dengan menggunakan instrumen yang telah dibuat sebelumnya dengan tujuan memperoleh gambaran kebutuhan dan konteks lingkungan yang akan dirumuskan ke dalam program lebih lanjut. c. Analisis hasil penilaian kebutuhan. Setelah data terkumpul, konselor mengolah, menganalisis dan menginterpretasi hasil penilaian yang diungkap dengan tujuan kebutuhan, masalah dan konteks program dapat teridentifikasi dengan tepat. d. Pemetaan kebutuhan/permasalahan. Setelah hasil dianalisis dan identifikasi masalah terungkap, petugas BK dan konselor membuat peta kebutuhan/masalah yang dilengkapi dengan analisis faktor-faktor penyebab yang memunculkan kebutuhan/permasalahan.

2. Desain program BK dan rencana aksi (Action Plan) Berikut ini adalah penjabaran rencana operasional (action plan) yang diperlukan. Action plan yang disusun paling tidak memenuhi unsur 5W + 1H (what, why, where, who, when and how). Dengan demikian konselor perlu melakukan hal-hal berikut ini: a. Identifikasikan dan rumuskan berbagai kegiatan yang harus/perlu dilakukan. Kegiatan ini diturunkan dari perilaku/tugas perkembangan/kompetensi yang harus dikuasai peserta didik.

111

b. Pertimbangan porsi waktu yang diperlukan untuk melaksanakan setiap kegiatan di atas. Apakah kegiatan itu dilakukan dalam waktu tertentu atau terus menerus. Berapa banyak waktu yang diperlukan untuk melaksanakan pelayanan BK dalam setiap komponen program perlu dirancang dengan cermat. Perencanaan waktu ini didasarkan kepada isi program dan dukungan manajemen yang harus dilakukan oleh konselor. Berikut ini dikemukakan tabel alokasi waktu, sekedar perkiraan atau pedoman relatif dalam pengalokasian waktu untuk konselor dalam pelaksanaan komponen pelayanan BK di sekolah. Perkiraan Alokasi Waktu Pelayanan No Komponen Pelayanan SD/MI 1 2 3 4 Pelayanan Dasar Pelayanan Responsif Perancanaan Indiviaual Dukungan Sistem 45 – 55 % 20 – 30 % 5 – 10 % 10 – 15 % Jenjang Pendidikan SMP/MTS 35 – 45 % 25 – 35 % 15 – 25 % 10 – 15 % SMA/SMK 25 – 35 % 15 – 25 % 25 – 35 % 10 – 15 %

c. Inventarisasi kebutuhan yang diperoleh dari need assesment ke dalam tabel kebutuhan yang akan menjadi rencana kegiatan. Rencana kegiatan dimaksud dituangkan ke dalam rancangan jadwal kegiatan untuk satu tahun. Rancangan ini bisa dalam bentuk matrik, program tahunan dan program semesteran. d. Program BK perlu dilaksanakan dalam bentuk kontak langsung dan tanpa kontak langsung dengan peserta didik. Untuk kegiatan kontak langsung yang dilakukan secara klasikal di kelas (pelayanan dasar) perlu dialokasikan waktu terjadwal 2 jam pelajaran per-kelas per-minggu. Adapun kegiatan bimbingan tanpa kontak langsung dengan peserta didik dapat dilaksanakan melalui tulisan (seperti e-mail, buku-buku, brosur atau majalah dinding), kunjungan rumah, konferensi kasus dan alih tangan.

112

BAB III MEKANISME DAN KERANGKA KERJA LAYANAN BK KOMPREHENSIF

Kerangka dan Cakupan Kerja Bimbingan dan Konseling Komprehensif A. Pelayanan Dasar 1. Bimbingan Klasikal Program yang dirancang menuntut konselor untuk melakukan kontak langsung dengan para peserta didik di kelas. Secara terjadwal, konselor memberikan pelayanan bimbingan kepada peserta didik. Kegiatan bimbingan kelas ini bisa berupa diskusi kelas atau brain stroming. 2. Pelayanan Orientasi Pelayanan ini merupakan suatu kegiatan yang memungkinkan peserta didik memahami dan menyesuaikan diri dengan lingkungan baru, terutama lingkungan sekolah/madrasah, untuk mempermudah atau memperlancar berperannya mereka di lingkungan baru tersebut. Pelayanan orientasi ini biasanya dilaksanakan pada awal program pelajaran baru. Materi pelayanan orientasi di sekolah/madrasah biasanya mencakup organisasi sekolah/madrasah, staf dan guru-guru, kurikulum,

113

program BK, program ekstrakurikuler, fasilitas atau sarana-prasarana dan tata tertib sekolah. 3. Pelayanan Informasi Yaitu pemberian informasi tentang berbagai hal yang dipandang bermanfaat bagi peserta didik melalui komunikasi langsung maupun tidak langsung (melalui media cetak maupun elektronik, seperti: buku, brosur, leaflet, majalah dan internet). 4. Bimbingan Kelompok Konselor memberikan pelayanan bimbingan kepada peserta didik melalui kelompok-kelompok kecil (5 s/d 10 orang). Bimbingan ini ditujukan untuk merespon kebutuhan dan minat para peserta didik. Topik yang didiskusikan dalam bimbingan kelompok ini adalah masalah yang bersifat umum (common problem) dan tidak rahasia, seperti: cara-cara belajar yang efektif, kiat-kiat menghadapi ujian dan mengelola stres. 5. Aplikasi Instrumentasi Merupakan kegiatan untuk mengumpulkan data atau informasi tentang pribadi peserta didik dan lingkungan peserta didik. Pengumpulan data ini dapat dilakukan dengan berbagai instrumen, baik tes maupun non-tes. B. Pelayanan Responsif 1. Konseling Individual dan Kelompok Pemberian pelayanan konseling ini ditujukan untuk membantu peserta didik yang mengalami kesulitan, mengalami hambatan dalam mencapai tugas-tugas perkembangannya. Melalui konseling, peserta didik (konseli) dibantu untuk mengidentifikasi masalah, penyebab masalah, penemuan alternatif pemecahan masalah dan pengambilan keputusan secara tepat. Konseling ini dapat dilakukan secara individu maupun kelompok. 2. Referal (Alih Tangan atau Rujukan) Apabila konselor merasa kurang memiliki kemampuan untuk menangani masalah konseli, maka sebaiknya dia mereferal atau mengalihtangankan konseli kepada pihak lain yang lebih berwenang, seperti psikolog, psikister, dokter dan kepolisian. Konseli yang sebeiknya direferal adalah mereka yang memiliki masalah, seperti depresi, tindak kejahatan (kriminalitas), kecanduan narkoba dan penyakit kronis. 3. Kolaborasi dengan Guru Mata Pelajaran Konselor berkolaborasi dengan guru dan wali kelas dalam rangka memperoleh informasi tentang peserta didik (seperti prestasi belajar, kehadiran dan pribadinya), membantu memecahkan masalah peserta didik dan mengidentifikasi aspek-aspek bimbingan yang dapat dilakukan oleh guru mata pelajaran. 4. Kolaborasi dengan Orangtua Konselor perlu melakukan kerjasama dengan para orangtua peserta didik. Kerjasama ini penting agar proses bimbingan terhadap peserta didik tidak hanya berlangsung di sekolah/madrasah, tetapi juga oleh orangtua di rumah. Melalui kerjasama ini memungkinkan terjadinya saling memberi informasi, pengertian dan tukar pikiran antara konselor dan orangtua dalam upaya mengembangkan potensi peserta didik atau memecahkan masalah yang mungkin dihadapi peserta didik. 5. Kolaborasi dengan Pihak Terkait Di Luar Yaitu berkaitan dengan upaya sekolah/madrasah untuk menjalin kerjasama dengan unsur-unsur masyarakat yang dipandang relevan dengan peningkatan

114

mutu pelayanan bimbingan. Jalinan kerjasama ini seperti dengan pihak-pihak: (1) instansi pemerintah; (2) instansi swasta; (3) ABKIN; (4) para ahli dalam bidang terkait, seperti psikolog, psikister dan dokter; (5) MGMP; (6) Depnaker. 6. Konsultasi Konselor menerima pelayanan konsultasi bagi guru, orangtua atau pihak pimpinan sekolah/madrasah yang terkait dengan upaya membangun kesamaan persepsi dalam memberikan bimbingan kepada peserta didik, menciptakan lingkungan sekolah/madrasah yang kondusif bagi perkembangan peserta didik, melakukan referal dan meningkatkan kualitas program bimbingan dan konseling. 7. Bimbingan Teman sebaya Bimbingan teman sebaya ini adalah bimbingan yang dilakukan oleh peserta didik terhadap peserta didik yang lainnya. Peserta didik yang menjadi pembimbing sebelumnya diberikan latihan atau pembinaan konselor. Peserta didik yang menjadi pembimbing berfungsi sebagai mentor atau tutor yang membantu peserta didik lain dalam memecahkan masalah yang dihadapinya baik akademik maupun nonakademik. 8. Konferensi Kasus Yaitu kegiatan untuk membahas permasalahan peserta didik dalam suatu pertemuan yang dihadiri oleh pihak-pihak yang dapat memberikan keterangan, kemudahan dan komitmen bagi terentaskannya permasalahan peserta didik itu. Pertemuan konferensi kasus ini bersifat terbatas dan tertutup. 9. Kunjungan Rumah Yaitu kegiatan untuk memperoleh data atau keterangan tentang peserta didik tertentu yang sedang ditangani, dalam upaya mengentaskan masalahnya, melalui kunjungan ke rumahnya. C. Perencanaan Individual Konselor membantu peserta didik menganalisis kekuatan dan kelemahan dirinya berdasarkan data atau informasi yang diperoleh, yaitu yang menyangkut pencapaian tugas-tugas perkembangan atau aspek-aspek pribadi, sosial, belajar dan karir. Melalui kegiatan penilaian diri ini, peserta didik akan memiliki pemahaman, penerimaan dan pengarahan dirinya secara positif dan konstruktif. Pelayanan perencanaan individual ini dapat dilakukan juga melalui pelayanan penempatan (penjurusan dan penyaluran) untuk membentuk peserta didik menempati posisi yang sesuai dengan bakat dan minatnya. Konseli menggunakan informasi tentang pribadi, sosial, pendidikan dan karir yang diperolehnya untuk: 1. Merumuskan tujuan dan merencanakan kegiatan yang menunjang pengembangan dirinya atau kegiatan yang berfungsi untuk memperbaiki kelemahan dirinya. 2. Melakukan kegiatan yang sesuai dengan tujuan atau perencanaan yang telah ditetapkan. 3. Mengevaluasi kegiatan yang telah dilakukan. Dukungan Sistem 1. Pengembangan Profesi Konselor secara terus menerus berusaha untuk memperbaharui pengetahuan dan ketrampilannya melalui: (1) in service training; (2) aktif dalam organisasi profesi; (3) aktif dalam kegiatan-kegiatan ilmiah, seperti seminar dan lokakarya atau; (4) melanjutkan studi ke program yang lebih tinggi. 2. Manajemen program Program pelayanan BK tidak mungkin akan tercipta, terselenggara dan tercapai bila tidak memiliki suatu sistem manajemen yang bermutu, dalam arti

D.

115

dilakukan secara jelas, sistematis dan terarah. Oleh karena itu, bimbingan dan konseling harus ditempatkan sebagai bagian terpadu dari seluruh program sekolah/madrasah dengan dukungan wajar dalam aspek ketersediaan sumber daya manusia (konselor) maupun sarana dan pembiayaan. 3. Riset dan Pengembangan Melakukan penelitian, mengikuti kegiatan profesi dan peningkatan profesi serta kegiatan pada organisasi profesi. E. mengikuti aktivitas

Sarana dan Prasarana 1. Selain ruang kelas yang memadai, sarana utama lain yang diperlukan dalam penyelenggaraan S-1 BK adalah ruang yang disediakan dan dirancang khusus sebagai ruang demonstrasi-observasi dan yang berada di kampus, sekolah latihan, perpustakaan serta laboratorium untuk BK. 2. Ruang demonstrasi-observasi merupakan ruang untuk berlatih menguasai ketrampilan dasar wawancara dan ketrampilan konseling. Ruang ini minimal dilengkapi dengan video-kamera, monitor televisi dan ruang pengamat yang dibatasi dengan kaca satu arah yang hanya tembus pandang dari tempat pengamat, sehingga yang sedang berlatih tidak merasa terganggu. 3. Sekolah latihan adalah sekolah menengah yang berada di dalam dan atau di luar kampus, dengan jumlah yang memadai, satu sekolah menengah latihan maksimal untuk 10 mahasiswa. 4. Perpustakaan yang memuat buku/sumber-sumber yang berkaitan dengan BK. 5. Lembaga penyelenggara program S-1 BK mengutamakan pemanfaatan secara optimal sarana dan prasarana yang dimiliki, seperti perpustakaan, laboratorium, bengkel kerja, pusat sumber belajar berbagai media dalam teknologi informasi dan komunikasi dan fasilitas khusus untuk latihan wawancara konseling. Sarana dan prasarana tersebut digunakan untuk pengembangan keilmuan dan pembelajaran dalam bidang BK, termasuk penelitian, latihan dan praktik BK.

116

BAB IV EVALUASI PROGRAM, PROSES DAN HASIL BK A. Pengertian Evaluasi Beberapa pengertian tentang evaluasi sering dikemukakan oleh beberapa ahli seperti: Lessinger 1973 mengemukakan bahwa evaluasi adalah proses penilaian dengan jalan membandingkan antara tujuan yang diharapkan dengan kemajuan/prestasi nyata yang dicapai. Wysong 1974 mengemukakan bahwa evaluasi adalah proses untuk menggambarkan, memperoleh atau menghasilkan informasi yang berguna untuk mempertimbangkan suatu keputusan. Gibson dan Mitchell mengemukakan bahwa proses evaluasi adalah untuk mencoba menyesuaikan data objektif dari awal hingga akhir pelaksanaan program sebagai dasar penilaian terhadap tujuan program. Sedangkan Stufflebeam 1971 mengemukakan bahwa evaluasi adalah suatu proses mengupayakan data dan informasi yang berguna untuk mengambil suatu keputusan (Uman Suherman, 2011). Berdasarkan pada rumusan pengertian evaluasi di atas dapat disimpulkan bahwa evaluasi program bimbingan dan konseling adalah: 1. Suatu proses sistematis dalam mengumpulkan data dan kegiatan analisis untuk menentukan nilai dari suatu program dalam membantu pengelolaan, perencanaan program, latihan staf dan peningkatannya, agar memperoleh pertimhangan yang sebaik-baiknya tentang usaha, efektivitas dan efisiensi tidaknya suatu program. 2. Suatu proses pengumpulan informasi untuk mengetahui dan menentukan efektivitas dan efisiensi program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dalam membantu para siswanya agar mereka dapat mengetahui dan memahami kebutuhan-kebutuhan kemampuan dan kelemahannya, serta kemungkinan-kemungkinan pengembangannya. Pada akhirnya, dalam kegiatan evaluasi program bimbingan dan konseling pengambilan keputusan merupakan aspek yang sangat penting. Karena suatu penilaian dianggap perlu dilakukan, justru untuk melayani pengambilan keputusan. Supaya keputusan itu dapat dipenuhi, maka dalam pelaksanaan evaluasi program bimbingan dan konseling perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. Evaluasi program bimbingan dan konseling dalam pengembangannya adalah untuk dapat membuat keputusan melalui informasi yang cukup. 2. Evaluasi program bimbingan dan konseling adalah suatu lingkaran yang berkesinambungan dan melengkapi dalam susunan program. 3. Evaluasi program bimbingan dan konseling adalah suatu proses yang di dalamnya terdapat langkah-langkah perencanaan, pelaksanaan, dan pengembangannya. 4. Perencanaan dan pengembangan merupakan proses yang banyak berkenaan dengan evaluator dan pembuat keputusan serta pelaksanaannya tidak hanya bersifat teknis. Untuk lebih memperjelas keterkaitan evaluasi dengan proses pembuatan kebijakan dan keputusan dapat dilihat skema berikut:

INFORMASI

TUJUAN PEMBUATAN KEPUTUSAN

ALTERNATIF PILIHAN: PERUBAHAN PERBAIKAN PENGEMBANGAN PENGAYAAN

EVALUASI

117

B. Tujuan Evaluasi Secara sepintas di atas telah dikemukakan bahwa pelaksanaan evaluasi program bimbingan dan konseling adalah untuk memenuhi dua tujuan utama, yaitu untuk mengetahui: 1. Taraf kemajuan program bimbingan dan konseling, atau perkembangan orang-orang yang telah dilayani melalui program bimbingan dan konseling. 2. Tingkat efektivitas dan efisiensi strategi pelaksanaan program bimbingan dan konseling yang telah dilak-sanakan dalam jangka waktu tertentu. Kedua tujuan evaluasi program bimbingan dan konseling itu dapat dikembangkan secara operasional sebagai berikut: 1. Meneliti secara periodik hasil pelaksanaan program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling. 2. Mengetahui jenis layanan bimbingan yang sudah/belum dilaksanakan atau perlu diperbaiki. 3. Mengetahui tingkat efektivitas metode/strategi layanan yang telah dilaksanakan. 4. Mengetahui sejauh mana keterlibatan semua pihak dalam menunjang keberhasilan program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling. 5. Memperoleh pegangan yang kuat dalam mempublikasikan peranan bimbingan dalam masyarakat. 6. Mengetahui sumbangan program bimbingan dan konseling terhadap pencapaian tujuan institusional khususnya dan tujuan pendidikan pada umumnya. 7. Memperoleh informasi yang kuat dalam mengembangkan program bimbingan dan konseling selanjutnya. 8. Membantu mengembangkan kurikulum sekolah yang mempunyai kesesuaian dengan masalah dan kebutuhan para siswanya. C. Fungsi Evaluasi Pada umumnya para ahli mengemukakan bahwa evaluasi adalah proses mendapatkan/memperoleh data atau informasi yang berguna untuk membuat suatu keputusan. Atas dasar itulah kegiatan evaluasi program bimbingan dan konseling memiliki fungsi sebagai berikut: 1. Memberikan informasi atau data pada para pembuat keputusan. 2. Mengukur pelaksanaan program bimbingan dan konseling dengan jalan membandingkan atau membuktikan tingkat kemajuan yang telah dicapai. 3. Menyetujui atau menolak pelaksanaan program bimbingan dan konseling dengan memberikan bukti tentang apa yang telah dicapai dan belum di capai dalam pelaksanaan program. 4. Meningkatkan kualitas pelaksanaan program bimbingan dan konseling dengan memberikan acuan/dasar agar pelaksanaannya lebih efektif dan efisien. 5. Meningkatkan kepercayaan dalam melaksanakan dan mempertimbangkan kegiatan dengan cara yang lebih baik. 6. Meningkatkan pemahaman terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan program dan akibatnya. 7. Menumbuhkan dan meningkatkan partisipasi dalam pembuatan keputusan bersama. 8. Memberikan umpan balik atau tanggapan terhadap peran dan tanggung jawab personel dalam pelaksanaan program bimbingan dan konseling. 9. Meningkatkan pemahaman setiap personel dalam mengembangkan kemampuan profesionalnya. D. Prinsip-prinsip Evaluasi Untuk memenuhi tujuan dan, fungsi pelaksanaan evaluasi program bimbingan dan konseling diperlukan adanya pelaksanaan evaluasi yans baik. Artinya kegiatan evaluasi program bimbingan dan konseling harus memenuhi aturan dan memperoleh hasil yang dapat digunakan untuk mempertimbangkan langkah selanjutnya. Karena itu,

118

pelaksanaan evaluasi program bimbingan dan konseling hendaknya memperhatikan beberapa prinsip sebagai berikut: 1. Kejelasan tujuan yang akan dicapai dalam suatu kegiatan evaluasi. 2. Memerlukan adanya kriteria pengukuran. 3. Melibatkan pihak yang betul-betul memahami tentang konsep dasar bimbingan dan konseling secara kom-prehensif. 4. Menuntut umpan balik dan tindak lanjut, sehingga hasil evaluasi dapat digunakan untuk membuat kebijakan/ keputusan. 5. Kegiatan evaluasi program bimbingan dan konseling bukan merupakan kegiatan yang bersifat insidental, tetapi merupakan proses kegiatan yang sistematis dan berkesinambungan.

E. Prosedur Evaluasi Evaluasi program bimbingan dan konseling bukan merupakan kegiatan akhir. Artinya, kegiatan evaluasi merupakan suatu kegiatan yang berkesinambungan atau lebih tepat bila dikatakan siklus sebab tidak berhenti sampai terkumpulnya data atau informasi, tetapi data atau informasi itu digunakan sebagai dasar kebijakan atau keputusan dalam pengembangan program bimbingan dan konseling selanjutnya. Karena itu kegiatan evaluasi program bimbingan dan konseling hendaknya memperhatikan prosedur dan langkah-langkah serta metoda atau strategi yang harus digunakan. Prosedur evaluasi, yaitu meliputi serangkaian kegiatan yang berurut sebagai berikut: 1. Identifikasi Tujuan yang akan Dicapai: Melakukan identifikasi terhadap tujuan yang ingin dicapai sangat penting karena memberikan arah pekerjaan yang akan dilaksanakan. Artinya selama melakukan evaluasi tetap mengacu pada tujuan yang telah ditetapkan. Langkah awal kegiatan evaluasi adalah menetapkan parameter atau batasan-batasan yang akan dievaluasi, dapat dipusatkan pada program bimbingan dan konseling secara keseluruhan atau pada tujuan khusus secara terpisah-pisah. Tujuan itu hendaknya jelas, singkat, operasional dan dapat diukur. 2. Pengembangan rencana evaluasi: Pengembangan rencana evaluasi merupakan langkah lanjutan setelah menetapkan tujuan yang ingin dicapai. Komponenkomponen rencana evaluasi program bimbingan dan konseling yang perlu dikembangkan antara lain: a. Data atau informasi yang dibutuhkan. b. Alat pengumpulan data yang digunakan. c. Sumber data atau informasi yang dapat dihubungi. d. Personel pelaksanaan. e. Waktu pelaksanaan. f. Kriteria penilaian. g. Bagaimana pelaporan dan pada siapa laporan itu disampaikan. 3. Pelaksanaan Evaluasi: Setelah rencana itu disusun dan disetujui, pelaksanaan evaluasi program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling bergantung pada cara/metoda yang digunakan. Prinsip pelaksanaan evaluasi perlu memperhatikan faktor-faktor yang telah direncanakan sehingga terjadi berinteraksi antara faktor yang satu dengan lainnya dan dapat membantu pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. 4. Pelaporan dan Pemanfaatan Hasil Evaluasi: Pelaporan dan pemanfaatan hasil evaluasi dianggap sangat penting sebab langkah ini merupakan bentuk konkrit sikap akuntabilitas atas program dan hasil kegiatan yang telah dilakukan seorang konselor beserta staf yang lainnya. Hasil kegiatan evaluasi yang baik adalah yang dapat memberikan sumbangan pertimbangan dalam membuat kebijakan dan keputusan

119

selanjutnya. Program bimbingan dan konseling itu dikembangkan semata-mata berdasarkan hasil evaluasi.

diganti,

diubah

atau

Secara operasional, aspek-aspek program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling yang harus dievaluasi adalah sebagai berikut: 1. Tujuan dan Keberhasilan yang Diharapkan: Penentuan tujuan merupakan bidang manajemen yang sangat penting, karena itu tujuan program bimbingan dan konseling hendaknya jelas, singkat, operasional dan terukur. Beberapa aspek tujuan yang hendaknya diperhatikan antara lain: a. Tujuan umum program bimbingan dan konseling di sekolah. b. Tujuan khusus program bimbingan dan konseling dari setiap materi dan jenis kegiatan yang dilakukan.

2. Program BK: Aspek-aspek yang harus dinilai dalam program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling sekolah adalah sebagai berikut: a. Dasar atau acuan penyusunan program, seperti produk hukum dalam bentuk undang-undang, peraturan pemerintah, keputusan dan kebijakan baik berasal dari pemerintah maupun sekolah, seperti visi dan misi pendidikannya. b. Proses penyusunan program, bagaimana program bimbingan dan konseling itu diwujudkan, apakah melalui penelaahan kebutuhan dan kondisi sekolah dengan melibatkan tim pengembang atau hasil pekerjaan perseorangan. c. Kurikulum layanan: 1) Layanan dasar. 2) Perencanaan individual. 3) Layanan responsif. 4) Dukungan sistem d. Pengorganisasian yang berkaitan dengan: 1) Personel, menyangkut tugas dan tanggung jawab serta alur komunikasi/tata kerja diantara staf sekolah dan bimbingan. 2) Fasilitas, berkaitan dengan ruangan dan alat-alat pengumpulan dan penyimpanan data. 3) Biaya, berkaitan dengan anggaran dan sumber biayanya. 4) Waktu, berkaitan dengan waktu perencanaan dan pelaksanaan serta pertanggungjawabannya. 3. Proses Layanan Bimbingan: Seperti telah dikemukakan pada pendekatan penilaian bahwa penilaian terhadap proses ditekankan pada pengumpulan data atau informasi mengenai interaksi komponen-komponen aspek yang terdapat dalam suatu program. Aspek yang dinilai dalam proses bimbingan dan konseling lebih ditekankan terhadap interaksi antara unsur-unsur yang telah ditetapkan dalam program, serta bagaimana pelaksanaannya diantara komponen-komponen atau unsur-unsur tersebut. Dengan kata lain penilaian proses adalah menelaah kesesuaian antara peran yang diberikan atau diharapkan dengan kinerja yang ditunjukkan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan dalam rencana program. Penilaian terhadap proses tidak hanya mengetahui apakah komponen-komponen itu ada atau tidak, tetapi lebih ditekankan pada pelaksanaan setiap komponen yang telah ditetapkan dalam program sebelumnya. Bisa berkaitan dengan jenis layanan, personel, waktu dan fasilitas lainnya. 4. Hasil yang Dicapai: Penilaian terhadap hasil menekankan pada pengumpulan data atau informasi mengenai keberhasilan dan pengaruh kegiatan layanan bimbingan dan konseling yang telah dilakukan. Penilaian terhadap hasil diarahkan pada pencapaian tujuan program baik jangka pendek maupun jangka panjang. Aspek-

120

aspek hasil program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling yang hendaknya dievaluasi adalah sebagai berikut: a. Perkembangan diri siswa, berkaitan dengan aspek: 1) Pemahaman tentang kemampuan dan kelemahan diri. 2) Pemahaman tentang jenjang/program pendidikan yang dipilih. 3) Peningkatan prestasi akademik. 4) Penyesuaian terhadap lingkungan yang dihadapinya, baik keberadaan mereka sebagai makhluk individu, sosial, maupun sebagai makhluk Tuhan. b. Perkembangan sekolah, berkaitan dengan aspek-aspek: 1) Keberhasilan sekolah dalam menyelenggarakan pembelajaran dan pendidikan. 2) Pencapaian tujuan institusional. 3) Menurunnya angka persentase pelanggaran disiplin sekolah. 4) Hubungan penyelenggaraan program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dengan program pendidikan di sekolah secara keseluruhan. c. Perkembangan guru, berkaitan dengan aspek-aspek: 1) Pemahaman tentang para siswa. 2) Pemahaman tentang program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan partisipasi mereka dalam pelaksanaannya. 3) Bantuan pemecahkan masalah belajar siswa. 4) Keberhasilan belajar mengajar. 5) Pemahaman tentang penanaman disiplin. d. Perkembangan orang tua siswa/masyarakat, berkaitan dengan aspek-aspek: 1) Pemahaman tentang perkembangan putera-puterinya. 2) Pemahaman tentang keberhasilan putera-puterinya dalam belajar. 3) Pemahaman tentang program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling di sekolah. 4) Pemahaman tentang kelanjutan pendidikan siswa. 5) Pemahaman tentang bantuan pemecahan masalah yang dihadapi siswa.

F. Metode Evaluasi Pelaksanaan kegiatan evaluasi program bimbingan dan konseling memerlukan suatu strategi atau metode-metode yang efektif dan efisien. Tidak jarang suatu perencanaan evaluasi itu baik, tetapi hasilnya tidak sesuai dengan tujuan semula karena semata-mata terdapat kesalahan dalam pelaksanaannya. Sehubungan dengan metode pelaksanaan evaluasi program bimbingan dan konseling, Gibson and Mitchell (Uman suherman, 2011) mengemukakan tiga rnacam metode evaluasi seperti berikut: 1. Before and After Method: metode ini digunakan untuk mengidentifikasi kemajuan yang telah dicapai melalui suatu kegiatan tertentu, pada waktu tertentu. Caranya adalah membandingkan kemampuan sebelum dan setelah kegiatan dilakukan, dalam pelaksanaannya sering menggunakan pre-tes dan post-tes. 2. Comparison Method: yaitu metode yang dilakukan dengan cara membandingkan kelompok yang diberikan layanan bimbingan dengan yang tidak diberikan layanan bimbingan. Dengan kata lain, teknik ini dilakukan dengan cara membuat dua kondisi yang berbeda tetapi mempunyai tujuan yang sama. 3. The How do We Stand Method: yaitu metode yang digunakan untuk mengidentifikasi hasil-hasil program yang diharapkan sesuai dengan karakteristik dan kriteria keberhasilannya. Metode ini biasanya digunakan untuk mengevaluasi rumusan program, kondisi-kondisi atau komponen-komponen yang mendukung, pelaksanaannya (interaksi antara komponen-komponen itu, apakah sesuai dengan yang seharusnya atau tidak).

121

G. Sumber Data Untuk memperoleh data atau informasi yang objektif diperlukan sumber data yang dapat memberikan keterangan, data atau informasi yang dapat dipercaya pula. Untuk itu data yang kita gall hendaknya bukan dari satu pihak saja, tetapi dari berbagai pihak yang mempunyai keterkaitan dengan pelaksanaan bimbingan di sekolah. Oleh karena itu, sumber data yang dapat kita hubungi dalam memperoleh informasi mengenai program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling adalah: 1. Kepala Sekolah. 2. Koordinator BP. 3. Guru mata pelajaran. 4. Wali Kelas. 5. Staf Sekolah lainnya seperti pegawai tata usaha. 6. Siswa dan teman terdekatnya. 7. Orang tua dan masyarakat. 8. Para ahli atau lembaga tertentu yang berkaitan dengan pelaksanaan program bimbingan dan konseling di sekolah. Siapa sumber data yang perlu dihubungi? tentunya disesuaikan dengan data atau informasi yang diperlukan, sedangkan yang dapat bertindak sebagai evaluator adalah terutama koordinator bimbingan dan konseling, kepala sekolah, penilik atau pengawas sekolah. H. Kriteria Evaluasi Penilaian terhadap suatu program adalah untuk menentukan suatu kebijakan atau keputusan. Keputusan seseorang kadang-kadang dipengaruhi unsur subjektivitas dirinya, karena itu untuk menghindari unsur subjektivitas diperlukan adanya rumusan kriteria sebagai acuan penilaian. Kriteria evaluasi tergantung pada tujuan dan aspek yang dievaluasi, apakah untuk mengevaluasi rumusan programnya, kelancaran interaksi komponen-komponen program dalam proses pelaksanaannya, kemampuan profesional profesional atau untuk mengevaluasi hasil yang telah dicapai melalui program bimbingan dan konseling di sekolah itu, baik berkenaan dengan diri siswa, guru, kepala sekolah maupun orang tua dan masyarakat. Bila evaluasi program bimbingan dan konseling ditujukan untuk menilai semua aspek tersebut di atas, maka diperlukan berbagai jenis dan bentuk kriterianya. Di bawah ini dikemukakan beberapa jenis kriteria penilaian yang dapat dijadikan sebagai patokan dalam membuat keputusan:
1. Kriteria Rumusan Program Untuk menilai rumusan program bimbingan dan konseling dapat dilihat dari sejauh mana program itu telah memenuhi persyaratan atau ciri-ciri program bimbingan dan konseling baik (sebagaimana dikemukakan para ahli). Sehubungan dengan kriteria rumusan program, Miller (1961) mengemukakan bahwa program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling yang baik adalah yang bercirikan hal-hal sebagai berikut: a. Disusun dan dikembangkan berdasarkan kebutuhan nyata siswa. b. Diatur menurut skala prioritas berdasarkan kebutuhan siswa. c. Dikembangkan secara berangsur-angsur dengan melibatkan semua unsur petugas. d. Mempunyai tujuan yang ideal tetapi realistis. e. Mencerminkan komunikasi yang berkesinambungan diantara semua staf pelaksana. f. Menyediakan fasilitas yang dibutuhkan. g. Penyusunannya disesuaikan dengan program pendidikan dan pengajaran di sekolah yang bersangkutan. h. Memberikan kemungkinan pelayanan pada seluruh siswa.

122

i. Memperlihatkan peranan yang penting dalam meng-hubungkan sekolah dengan masyarakat. j. Berlangsung sejalan dengan proses penilaian baik mengenai program itu sendiri, kemajuan siswa yang dibimbing, dan kemajuan pengetahuan, keterampilan serta sikap para petugas pelaksanannnya. k. Menjamin keseimbangan dan kesinambungan pelayanan bimbingan dalam hal: 1) Pelayanan kelompok dan individual. 2) Pelayanan yang diberikan oleh masing-masing guru pembimbing. 3) Penggunaan alat ukur yang objektif dan subjektif. 4) Penelaahan tentang siswa dan pemberian konseling. 5) Pelayanan yang diberikan dalam berbagai jenis bimbingan. 6) Pemberian konseling umum dan khusus.
2. Kriteria Pelaksanaan Program Bila penilaian terhadap program lebih ditekankan pada aspek material atau bahan masukan (input) yang tersedia, maka penilaian pelaksanaan program bimbingan dan konseling ditekankan pada teknis interaksi diantara aspek-aspek itu. Beberapa pernyataan yang dapat dijadikan sebagai kriteria evaluasi pelaksanaan program bimbingan dan konseling adalah sebagai berikut: a. Personel 1) Semua staf bimbingan telah melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya. 2) Kemampuan yang dibutuhkan dari setiap personel mendukung kelancaran pelaksanaan tugasnya. 3) Jumlah personel yang ada mencukupi kebutuhan atau sesuai dengan keadaan siswa. 4) Jalur komunikasi/mekanisme kerja yang telah ditetapkan itu mendukung pelaksanaan program secara efektif dari efisien. b. Jenis Layanan 1) Setiap jenis layanan dapat dilaksanakan sesuai dengan rencana. 2) Semua siswa telah terlayani sesuai dengan kebutuhannya. 3) Semua layanan pada pelaksanaannya mengacu pada tujuan dan fungsi yang diharapkan. 4) Setiap jenis layanan dalam pelaksanannya sesuai dengan prosedur semestinya. c. Fasilitas 1) Semua alat-alat administrasi yang telah ditentukan tersedia. 2) Alat-alat itu digunakan sesuai dengan fungsinya. 3) Fasilitas atau alat yang tersedia dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan. 4) Kualitas setiap fasilitas itu dapat menunjang pelaksanaan setiap jenis layanan bimbingan. 5) Fasilitas yang tersedia dapat mencukupi kebutuhan pelaksanaan bimbingan. d. Anggaran Biaya 1) Anggaran biaya yang dibutuhkan tersedia. 2) Pemakaian biaya tidak menyimpang dari rencana semula. 3) Biaya diperoleh dari sumber dana yang tetap.

3. Kriteria Keberhasilan Program Keberhasilan program bimbingan dan konseling yang telah dilaksanakan dapat dilihat dari dampak atau pengaruhnya. Keberhasilan dapat dimanifestasikan dari segi kuantitatif (yang ditandai dengan angka lulusan, keberhasilan di perguruan tinggi, formasi di suatu lembaga pekerjaan/instansi) dan kualitatif yang ditandai dengan perubahan-perubahan dan perkembangan-perkembangan perilaku subjek yang mendapat layanan bimbingan dan konseling. Subjek utama utama layanan bimbingan adalah siswa, tetapi dalam perkembangannya tidak berarti layanan bagi subjek lainnya diabaikan. Layanan bagi 123

subjek yang lain dilakukan karena pada dasarnnya bimbingan dan konseling merupakan kegiatan integral dari keseluruhan proses pendidikan. Karena itu keberhasilan pelayanan bimbingan dan konseling itu pun dapat dilihat dampaknya pada para siswa, guru, kepala sekolah, orang tua siswa dan masyarakat, serta perkembangan sekolah itu sendiri. Beberapa kriteria keberhasilan pelayanan bimbingan dan konseling yang bisa dijadikan dasar pengambilan kebijakan atau keputusan adalah sebagai berikut: a. Kriteria keberhasilan para siswa. Pelaksanaan program bimbingan dan konseling dapat dikatakan berhasil apabila para siswa mampu menunjukkan perilakunya sebagai berikut: 1) Mengetahui dan memahami program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling yang dilaksanakan sekolahnya. 2) Mengetahui dan memahami kemampuan dan kelemahan dirinya. 3) Memahami jenjang pendidikan dan prospek pendidikan yang sedang ditempuhnya. 4) Meningkat dalam pengetahuan, keterampilan dan sikap serta nilai kehidupannya. 5) Mampu merencanakan masa depannya, baik yang ber-hubungan dengan kelanjutan pendidikan maupun dunia kerja yang sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuannya. 6) Memahami dan menyesuaikan diri dengan lingkungan sosial yang dihadapinya.

b. Kriteria keberhasilan bagi guru. Pelaksanaan program bimbingan dan konseling dapat dikatakan berhasil apabila para guru menunjukkan perilaku sebagai berikut: 1) Mengetahui dan memahami program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling yang dilaksanakan disekolahnya. 2) Berpartisipasi dalam pelaksanaan program bimbingan dan konseling dan konseling dan konseling dan konseling dengan peran dan tanggung jawab. 3) Memahami para siswa sebagai individu yang unik. 4) Membantu memecahkan masalah yang dicapai oleh para siswa. 5) Meningkatkan keberhasilan proses belajar mengajar. c. Kriteria keberhasilan bagi perkembangan sekolah. Pelaksanaan program bimbingan dan konseling di sekolah dapat dikatakan berhasil apabila ditunjukkan dengan: 1) Tercapainya peningkatan keberhasilan proses pembelajaran. 2) Tercapainya peningkatan pencapaian tujuan institusional yang ditandai dengan: a) Tingginya angka lulusan. b) Tingginya angka lulusan yang diterima di Perguruan Tinggi dan di lapangan pekerjaan. c) Rendahnya angka yang tinggal kelas dan putus sekolah. d) Meningkatnya perkembangan intelektual, sosial dan personal siswa. e) Meningkatnya animo masyarakat untuk menyekolahkan putera-puterinya pada sekolah yang bersangkutan. d. Kriteria keberhasilan bagi orang tua dan masyarakat. Pelaksanaan program bimbingan dan konseling dapat dikatakan berhasil apabila orang tua dan masyarakat menunjukkan perilaku sebagai berikut: 1) Mengetahui dan memahami program bimbingan dan konseling yang dilaksanakan di sekolah. 2) Berpartisipasi aktif dalam pelaksanaan bimbingan dan konseling yang ditandai dengan:

124

3) 4) 5) 6)

a) Memenuhi setiap undangan yang diberikan sekolah, terutama yang berhubungan dengan pemecahan masalah yang dihadapi puteraputerinya. b) Membantu menyediakan fasilitas yang dibutuhkan untuk kelanjutan proses pendidikan pada umumnya. c) Mengkomuikasikan perkembangan putera-puterinya pada pihak sekolah. d) Meneliti perkembangan putera-puterinya, terutama di luar sekolah. Memahami perkembangan putera-puterinya. Memahami keberhasilan belajar putera-puterinya. Membantu memecahkan masalah yang dihadapi putera-puterinya. Menyesuaikan keinginannya dengan kondisi yang dimiliki putera-puterinya, baik untuk kelanjutan studi cnaupun dalam memasuki kerjanya.

Untuk mempermudah pelaksanaan analisis, seorang penilai dapat melihat sampai seberapa jauh dari sekian kriteria tersebut tampak dalam perilaku masingmasing subjek layanan. Lebih banyak perilaku yang ditunjukkan masing-masing subjek sesuai dengan kriteria di atas, maka gambaran hasil atau dampak pelaksanaan program bimbingan dan konseling bisa dikatakan baik. Cara lain ialah dengan terlebih dahulu menentukan suatu nilai patokan yang harus dicapai, kemudian dibandingkan dengan pencapaiannya sendiri. Misalnya patokan nilaian yang ditentukan adalah sebagai berikut: NO 01 02 03 RENTANGAN PERSENTASE ≥ 75 50 – 74 ≥ DAFTAR PUSTAKA Achmad J. Nurihsan. 2011. Bimbingan dan Konseling dalam Berbagai Latar Kehidupan. Bandung: Refika Aditama. Bowers, J. L. & Hatch, P. A. 2000. The National Model for School Counseling Programs. American School Counselor Association. Departemen Pendidikan Nasional. 2008. Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal. Bandung: Penerbit UPI. Erford, Brandley T. 2007. Transforming the School Counseling Profesion. New Jersey: Pearson Education Ltd. Fajar Santoadi. 2010. Manajemen Bimbingan dan Konseling Komprehensif. Yogyakarta: Penerbit Universitas Sanata Dharma. Fatur Rahman. 2008. Penyusunan Program BK di Sekolah; (Bahan Diklat Profesi Guru Rayon 11 DIY dan Jateng). Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta. Gysbers, N. C. & Henderson, P. 2006. Developing & Managing Your School Guidance and Counseling Program. Alexandria: American Counseling Association. Sunaryo Kartadinata. 2003. Bimbingan dan Konseling Perkembangan; Pendekatan Alternatif bagi Perbaikan Mutu dan Sistem Manajemen Layanan Bimbingan dan Konseling Sekolah. Jurnal Bimbingan dan Konseling, Vol. VI/11 Mei 2003. Uman Suherman. 2011. Manajemen Bimbingan dan Konseling. Bandung: Rizqi Press. KUALIFIKASI SANGAT BAIK BAIK KURANG BAIK

125

126

BAB I PENDAHULUAN A. Deskripsi Materi dalam buku ajar ini mencakup berbagai macam bidang layanan bimbingan dan konseling yang diterapkan di lingkungan sekolah yaitu bidang layanan pribadi, bidang layanan sosial, bidang layanan belajar, dan bidang layanan karir yang dapat diterapkan di sekolah dengan menggunakan berbagai jenis layanan BK yang ada. Selain itu buku ajar ini juga memuat standar kompetensi kemandirian peserta didik di sekolah. Prasyarat Buku ajar ini khususnya disusun untuk peserta PLPG bidang Bimbingan dan Konseling (BK). Prasyarat yang diperlukan bagi peserta PLPG untuk mempelajari bahan ajar ini adalah peserta lulusan S1 Program Studi BK atau lulusan S1 Program Studi Lain yang pernah bertugas sebagai guru pembimbing di sekolah. Petunjuk Belajar Agar peserta PLPG dapat mengikuti kegiatan ini dengan lancar dan baik maka perlu diperhatikan beberapa petunjuk belajar sebagai berikut : 1. Sebelum pelatihan dilaksanakan seyogyanya peserta pelatihan telah membaca terlebih dahulu materi latih, dan akan lebih baik lagi jika ada partner yang bisa diajak berkomunikasi dalam memahami isi buku ini. 2. Perhatikan ceramah yang diberikan oleh dosen atau instruktur dengan cermat, dan lakukan pencatatan yang dianggap penting. Jika diberi kesempatan bertanya oleh dosen pergunakanlah dengan sebaik-baiknya dan jika menemukan sumber yang berbeda tanyakan pula kepada dosen atau instruktur dengan cara yang baik. 3. Pada setiap akhir suatu pembahasan disediakan tugas yang harus dikerjakan dengan sungguh-sungguh. Lakukan pencatatan dengan sebaik-baiknya sebagai laporan praktek. 4. Untuk mempraktekkan isi dari masing-masing bidang layanan BK dalam berbagai jenis layanan BK, subyek yang bisa saudara pergunakan praktek ada di sekitar saudara. Kerjasama dalam kegiatan ini sangat diperlukan guna mencapai hasil yang maksimal. Kompetensi dan Indikator Setelah mempelajari materi ini, peserta PLPG BK memperoleh pengetahuan dalam memahami dan menerapkan bidang-bidang layanan bimbingan dan konseling serta kompetensi kemandirian peserta didik. Indikator dalam bahan ajar ini diharapkan peserta dapat: Menjelaskan konsep dasar bimbingan dan konseling Menjelaskan bidang layanan BK Pribadi Menjelaskan bidang layanan BK Sosial Menjelaskan bidang layanan BK Belajar Menjelaskan bidang layanan BK Karir Menjelaskan jenis-jenis layanan BK Menjelaskan kegiatan pendukung BK Menerapkan bidang-bidang layanan BK dalam jenis layanan BK Memahami dan menerapkan standar kompetensi kemandirian peserta didik

B.

C.

D.

127

BAB II KONSEP DASAR BIMBINGAN DAN KONSELING A. Kompetensi dan Indikator Para peserta pelatihan dapat memahami pengertian, tujuan, fungsi, prinsip dan asasasas bimbingan dan konseling Adapun indikatornya, peserta pelatihan dapat: 1. Menjelaskan pengertian bimbingan dan konseling 2. Menjelaskan tujuan bimbingan dan konseling 3. Menjelaskan fungsi bimbingan dan konseling 4. Menjelaskan prinsip-prinsip bimbingan dan konseling 5. Menjelaskan asas-asas bimbingan dan konseling Uraian Materi 1. Pengertian bimbingan dan konseling Bimbingan merupakan suatu proses pemberian bantuan. Menurut Prayitno dan Erman Amti (2004: 99), Bimbingan adalah proses pemberian bantuan yang dilakukan oleh orang yang ahli kepada seseorang atau beberapa orang individu, baik anak-anak, remaja, atau orang dewasa; agar orang yang dibimbing dapat mengembangkan kemampuan dirinya sendiri dan mandiri dengan memanfaatkan kekuatan individu dan sarana yang ada dan dapat dikembangkan berdasarkan norma-norma yang berlaku. Menurut Bimo Walgito (2004: 4-5), mendefinisikan bahwa bimbingan adalah bantuan atau pertolongan yang diberikan kepada individu atau sekumpulan individu dalam menghindari atau mengatasi kesulitan-kesulitan hidupnya, agar individu dapat mencapai kesejahteraan dalam kehidupannya. Sedangkan konseling adalah hubungan pribadi yang dilakukan secara tatap muka antara dua orang dalam mana konselor melalui hubungan itu dengan kemampuankemampuan khusus yang dimilikinya, menyediakan situasi belajar. Dalam hal ini konseli dibantu untuk memahami diri sendiri, keadaannya sekarang, dan kemungkinan keadaannya masa depan yang dapat ia ciptakan dengan menggunakan potensi yang dimilikinya, demi untuk kesejahteraan pribadi maupun masyarakat. Lebih lanjut konseli dapat belajar bagaimana memecahkan masalah-masalah dan menemukan kebutuhankebutuhan yang akan datang. (Tolbert, dalam Prayitno 2004 : 101). Jones (Insano, 2004 : 11) menyebutkan bahwa konseling merupakan suatu hubungan profesional antara seorang konselor yang terlatih dengan klien. Hubungan ini biasanya bersifat individual atau seorang-seorang, meskipun kadang-kadang melibatkan lebih dari dua orang dan dirancang untuk membantu klien memahami dan memperjelas pandangan terhadap ruang lingkup hidupnya, sehingga dapat membuat pilihan yang bermakna bagi dirinya. Dengan demikian, bimbingan dan konseling merupakan upaya proaktif dan sistematik dalam memfasilitasi individu mencapai tingkat perkembangan yang optimal, pengembangan perilaku yang efektif, pengembangan lingkungan, dan peningkatan fungsi atau manfaat individu dalam lingkungannya. Semua perubahan perilaku tersebut merupakan proses perkembangan individu, yakni proses interaksi antara individu dengan lingkungan melalui interaksi yang sehat dan produktif. Bimbingan dan konseling memegang tugas dan tanggung jawab yang penting untuk mengembangkan lingkungan, membangun interaksi dinamis antara individu dengan lingkungan, membelajarkan individu untuk mengembangkan, merubah dan memperbaiki perilaku. Jadi pada dasarnya kegiatan bimbingan dan konseling bukanlah kegiatan pembelajaran dalam konteks adegan mengajar yang layaknya dilakukan guru sebagai pembelajaran bidang studi, melainkan layanan ahli dalam konteks memandirikan peserta didik. (Naskah Akademik ABKIN, Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal, 2007).

B.

128

2. Tujuan bimbingan dan konseling Layanan bimbingan dan konseling diharapkan membantu peserta didik dalam pengenalan diri, pengenalan lingkungan dan pengambilan keputusan, serta memberikan arahan terhadap perkembangan peserta didik; tidak hanya untuk peserta didik yang bermasalah tetapi untuk seluruh peserta didik. Layanan bimbingan dan konseling tidak terbatas pada peserta didik tertentu atau yang perlu ‘dipanggil’ saja”, melainkan untuk seluruh peserta didik. Bimbingan konseling bertujuan untuk: a. Merencanakan kegiatan penyelesaian studi, perkembangan karir serta kehidupan-nya di masa yang akan datang. b. Mengembangkan seluruh potensi dan kekuatan yang dimiliki peserta didik secara optimal. c. Menyesuaikan diri dengan lingkungan pendidikan, lingkungan masyarakat serta lingkungan kerjanya. d. Mengatasi hambatan dan kesulitan yang dihadapi dalam studi, penyesuaian dengan lingkungan pendidikan, masyarakat, maupun lingkungan kerja. Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, peserta didik mendapatkan kesempatan untuk: 1. Mengenal dan memahami potensi, kekuatan, dan tugas-tugas perkembangannya. 2. Mengenal dan memahami potensi atau peluang yang ada di lingkungannya, 3. Mengenal dan menentukan tujuan dan rencana hidupnya serta rencana pencapaian tujuan tersebut 4. Memahami dan mengatasi kesulitan-kesulitan sendiri. 5. Menggunakan kemampuannya untuk kepentingan dirinya, kepentingan lembaga tempat bekerja dan masyarakat. 6. Menyesuaikan diri dengan keadaan dan tuntutan dari lingkungannya. 7. Mengembangkan segala potensi dan kekuatan yang dimilikinya secara optimal. Secara khusus layanan Bimbingan dan Konseling bertujuan untuk membantu siswa agar dapat mencapai tujuan-tujuan perkembangan meliputi aspek pribadi, sosial, belajar dan karier. Bimbingan pribadi – sosial dimaksudkan untuk mencapai tujuan dan tugas perkembangan pribadi – sosial dalam mewujudkan pribadi yang taqwa, mandiri, dan bertanggung-jawab. Bimbingan belajar dimaksudkan untuk mencapai tujuan dan tugas perkembangan pendidikan. Bimbingan karier dimaksudkan untuk mewujudkan pribadi pekerja yang produktif. 3. Fungsi bimbingan dan konseling a. Fungsi Pemahaman, yaitu fungsi bimbingan yang membantu peserta didik (siswa) agar memiliki pemahaman terhadap dirinya (potensinya) dan lingkungannya (pendidikan, pekerjaan, dan norma agama). Berdasarkan pemahaman ini, siswa diharapkan mampu mengembangkan potensi dirinya secara optimal, dan menyesuaikan dirinya dengan lingkungan secara dinamis dan konstruktif.

b. Fungsi Pencegahan, yaitu fungsi yang berkaitan dengan upaya konselor untuk senantiasa mengantisipasi berbagai masalah yang mungkin terjadi dan berupaya untuk mencegahnya, supaya tidak dialami oleh peserta didik. Melalui fungsi ini, konselor memberikan bimbingan kepada siswa tentang cara menghindarkan diri dari perbuatan atau kegiatan yang membahayakan dirinya. Adapun teknik yang dapat digunakan adalah layanan orientasi, informasi, dan bimbingan kelompok. Beberapa masalah yang perlu diinformasikan kepada para siswa dalam rangka mencegah terjadinya tingkah laku yang tidak diharapkan. c. Fungsi Pengentasan, yaitu fungsi bimbingan yang bersifat kuratif. Fungsi ini berkaitan erat dengan upaya pemberian bantuan kepada siswa yang telah mengalami masalah, baik menyangkut aspek pribadi, sosial, belajar, maupun karir. Teknik yang dapat digunakan adalah konseling, dan remedial teaching.

129

d. Fungsi Pengembangan, yaitu fungsi bimbingan yang sifatnya lebih proaktif dari fungsi-fungsi lainnya. Konselor senantiasa berupaya untuk menciptakan lingkungan belajar yang kondusif, yang memfasilitasi perkembangan siswa. Konselor dan personel Sekolah/Madrasah lainnya secara sinergi sebagai teamwork berkolaborasi atau bekerjasama merencanakan dan melaksanakan program bimbingan secara sistematis dan berkesinambungan dalam upaya membantu siswa mencapai tugastugas perkembangannya. Teknik bimbingan yang dapat digunakan disini adalah layanan informasi, tutorial, diskusi kelompok atau curah pendapat (brain storming), home room, dan karyawisata. e. Fungsi Penyaluran, yaitu fungsi bimbingan dalam membantu siswa memilih kegiatan ekstrakurikuler, jurusan atau program studi, dan memantapkan penguasaan karir atau jabatan yang sesuai dengan minat, bakat, keahlian dan ciri-ciri kepribadian lainnya. Dalam melaksanakan fungsi ini, konselor perlu bekerja sama dengan pendidik lainnya di dalam maupun di luar lembaga pendidikan. f. Fungsi Adaptasi, yaitu fungsi membantu para pelaksana pendidikan, kepala Sekolah/Madrasah dan staf, konselor, dan guru untuk menyesuaikan program pendidikan terhadap latar belakang pendidikan, minat, kemampuan, dan kebutuhan siswa (siswa). Dengan menggunakan informasi yang memadai mengenai siswa, pembimbing/konselor dapat membantu para guru dalam memperlakukan siswa secara tepat, baik dalam memilih dan menyusun materi Sekolah/Madrasah, memilih metode dan proses pembelajaran, maupun menyusun bahan pelajaran sesuai dengan kemampuan dan kecepatan siswa. g. Fungsi Penyesuaian, yaitu fungsi bimbingan dalam membantu siswa (siswa) agar dapat menyesuaikan diri dengan diri dan lingkungannya secara dinamis dan konstruktif.
4. Prinsip-prinsip bimbingan dan konseling Dalam kegiatan bimbingan terdapat 10 prinsip, diantaranya: a. Kegiatan bimbingan itu berhubungan dengan sikap dan tingkah laku individu, jadi perlu di ingat bahwa sikap dan tingkah laku individu itu terbentuk dari segala aspek kepribadian yang unik dan khas. b. Adanya perbedaan individu dari pada individu-individu yang dibimbing, ialah untuk memberikan bimbingan yang tepat sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh individu yang bersangkutan. c. Bimbingan di arahkan kepada bantuan yang memberikan supaya individu yang bersangkutan mampu membantu atau menolong dirinya sendiri dalam menghapi kesulitan-kesulitannya. d. Bimbingan harus berpusat pada individu yang dibimbing e. Masalah yang tidak dapat diselesaikan disekolah diserahkan kepada individu atau lembaga yang mampu dan berwenang melakukannya. f. Bimbingan harus dimulai dengan identifikasi kebutuhan – kebutuhan yang dirasakan oleh individu yang dibimbing. g. Bimbingan harus fleksibel sesuai dengan kebutuhan individu dan masyarakat. h. Program bimbingan harus sesuai dengan bimbingan pendidikan di sekolah yang bersangkutan. i. Pelaksanaan program bimbingan harus dipimpinan oleh seorang petugas yang memiliki keahlian dalam bidang dan sanggup bekerjasama dengan para pembantunya serta dapat dan bersedia mempergunakan sumber – sumber yang berguna di luar sekolah. j. Terhadap program bimbingan harus senantiasa diadakan penilaian yang teratur untuk mengetahui sampai dimana hasil dan manfaat yang diperoleh serta penyesuaian antara pelaksanaan dan rencana yang dirumuskan terdahulu.

130

Prinsip-prinsip khusus bimbingan Prinsip –prinsip khusus yang akan dibicarakan disini adalah prinsip khusus yang berhubungan dengan (1) individu yang dibimbinng atau siswa, (2) individu yang memberikan bimbingan, (3) organisasi atau administrasi bimbingan. Untuk lebih jelasnya, ketiga prinsip khusus tesebut diatas diuraikan sebagai berikut: 1. Prinsip khusus yang berhubungan dengan individu yang dibimbing atau siswa. • Pelayanan bimbingan harus diberikan kepada semua siswa. • Harus ada kriteria untuk mengatur prioritas pelayanan bimbingan kepada siswa tertentu. • Program bimbingan harus berpusat pada siswa • Pelayanan bimbingan harus dapat memenuhi kebutuhan – kebutuhan individu yang bersangkutan secara serba ragam dan serba luas. • Keputusan terakhir dalam proses bimbingan ditentukan oleh individu yang dibimbinng. • Individu yang mendapat bimbingan harus berangsur – angsur dapat membimbing dirinya. 2. Prinsip – prinsip khusus yang berhubungan dengan individu yang memberikan bimbingan : • Konselor harus melakukan tugasnya sesuai dengan kemampuan dan kewajiban masing –masing. • Konselor sekolah dipilih atas dasar kualifikasi kepribadian, pendidikan, pengalaman dan kemampuannya. • Konselor harus mendapat kesempatan untuk memperkembangkan dirinya serta keahliannya melalui berbagai keahlian tambahan (in-service training) dan penataran. • Konselor hendaknya selalu mempergunakan informasi yang tersedia mengenai individu yang dibimbing beserta lingkungannya, sebagai bahan untuk membantu individu yang bersangkutan ke arah penyesuaian diri yang lebih baik. • Konselor harus menghormati dan menjaga kerahasiaan informasi tentang individu yang dibimbingnya. • Data–data, fakta- fakta dan informasi–informasi yang berhubungan dengan lingkungan induvidu, (sekolah, keluarga, dan masyarakat) harus diperhitungkan dalam memberikan bimbingan kepada individu yang bersangkutan. • Konselor hendaknya mempergunakan berbagai jenis metode dan teknik yang tepat dalam melakukan tugasnya. • Konselor hendaknya memperhatikan dan mempergunakan hasil – hasil penelitian dalam bidang minat, kemampuan dan hasil belajar indidividu untuk kepentingan perkembanagan kurikulum sekolah yang bersangkutan. 3. Prinsip – prinsip khusus yang berhubungan dengan Organisasi dan Admnistrasi Bimbingan. • Bimbingan harus dilaksanakan dengan secara kontinyu. • Syarat mutlak dalam pelaksanaan layanan bimbingan yang baik ialah adanya kartu pribadi (cumulative record) bagi setiap individu (siswa) yang dibimbing. • Program bimbingan harus disusun sesuai dengan kebutuhan sekolah yang bersangkutan. • Pembagian waktu harus di atur untuk setiap petugas secara baik. • Bimbingan harus dilaksanakan dalam situasi individual dan dalam situasi kelompok, sesuai dengan masalah dan metode yang dipergunakan dalam memecahkan masalah itu. • Sekolah harus bekerja sama dengan lembaga–lembaga di luar sekolah yang menyelenggarakan pelayanan yang berhubungan dengan bimbingan dan penyuluhan pada umumnya. • Kepala sekolah memegang tanggung jawab tertingi dalam pelaksanaan dan perencanaan program bimbingan.

131

Prinsip-prinsip bimbingan dan konseling yang dilakukan di sekolah: 1. Prinsip yang berkaitan dengan sasaran layanan − Melayani semua individu − Kepedulian pada pribadi unik, kompleks dan dinamis − Memperhatikan tahap dan aspek perkembangan − Memperhatikan perbedaan individu 2. Prinsip yang berkaitan dengan permasalahan individu − Menangani masalah klien yang berhubungan dengan pengaruh kondisi mental dan fisik terhadap penyesuaian diri dan interaksi sosial, pengaruh kondisi lingkungan terhadap kondisi mental dan fisik − Memperhatikan keadaan sosial, ekonomi, dan politik yang berkembang. 3. Prinsip yang berkaitan dengan program layanan − Bagian integral dari proses pendidikan dan pengembangan − Fleksibel, disesuaian dgn lembaga, kebutuhan individu, dan masyarakat disusun secara berkesinambungan − Dilakukan penilaian yang terencana dan sistematis 4. Prinsip yang berkaitan dengan pelaksanaan layanan − Tujuan akhir layanan BK adalah kemandirian individu − Keputusan dalam proses konseling berada di tangan klien − Permasalahan khusus ditangani oleh ahli yang berwenang (layanan alih tangan atau referal) Keterlaksanaan dan keberhasilan pelayanan bimbingan dan konseling sangat ditentukan oleh asas-asas sebagai berikut: 1. Asas Kerahasiaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menuntut dirahasiakannya segenap data dan keterangan tentang peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan, yaitu data atau keterangan yang tidak boleh dan tidak layak diketahui oleh orang lain. Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban penuh memelihara dan menjaga semua data dan keterangan itu sehingga kerahasiaanya benar-benar terjamin. 2. Asas kesukarelaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki adanya kesukaan dan kerelaan peserta didik (konseli) mengikuti/menjalani layanan/kegiatan yang diperlukan baginya. Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban membina dan mengembangkan kesukarelaan tersebut. 3. Asas keterbukaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan/kegiatan bersifat terbuka dan tidak berpura-pura, baik di dalam memberikan keterangan tentang dirinya sendiri maupun dalam menerima berbagai informasi dan materi dari luar yang berguna bagi pengembangan dirinya. Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban mengembangkan keterbukaan peserta didik (konseli). Keterbukaan ini amat terkait pada terselenggaranya asas kerahasiaan dan adanya kesukarelaan pada diri peserta didik yang menjadi sasaran layanan/kegiatan. Agar peserta didik dapat terbuka, guru pembimbing terlebih dahuu harus bersikap terbuka dan tidak berpura-pura. 4. Asas kegiatan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan berpartisipasi secara aktif di dalam penyelenggaraan layanan/kegiatan bimbingan. Dalam hal ini guru pembimbing perlu mendorong peserta didik untuk aktif dalam setiap layanan/kegiatan bimbingan dan konseling yang diperuntukan baginya. 5. Asas kemandirian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menunjuk pada tujuan umum bimbingan dan konseling, yakni: peserta didik (konseli) sebagai sasaran layanan bimbingan dan konseling diharapkan menjadi siswa-siswa yang mandiri dengan ciri-ciri mengenal dan menerima diri sendiri dan lingkungannya, mampu mengambil keputusan, mengarahkan serta mewujudkan diri sendiri. Guru pembimbing hendaknya

132

mampu mengarahkan segenap layanan bimbingan dan konseling yang diselenggarakannya bagi berkembangnya kemandirian peserta didik. 6. Asas Kekinian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar objek sasaran layanan bimbingan dan konseling ialah permasalahan peserta didik (konseli) dalam kondisinya sekarang. Layanan yang berkenaan dengan “masa depan atau kondisi masa lampau pun” dilihat dampak dan/atau kaitannya dengan kondisi yang ada dan apa yang diperbuat sekarang. 7. Asas Kedinamisan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar isi layanan terhadap sasaran layanan (konseli) yang sama kehendaknya selalu bergerak maju, tidak monoton, dan terus berkembang serta berkelanjutan sesuai dengan kebutuhan dan tahap perkembangannya dari waktu ke waktu. 8. Asas Keterpaduan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar berbagai layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling, baik yang dilakukan oleh guru pembimbing maupun pihak lain, saling menunjang, harmonis, dan terpadu. Untuk ini kerja sama antara guru pembimbing dan pihak-pihak yang berperan dalam penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling perlu terus dikembangkan. Koordinasi segenap layanan/kegiatan bimbingan dan konseling itu harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. 9. Asas Keharmonisan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar segenap layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling didasarkan pada dan tidak boleh bertentangan dengan nilai dan norma yang ada, yaitu nilai dan norma agama, hukum dan peraturan, adat istiadat, ilmu pengetahuan, dan kebiasaan yang berlaku. Bukanlah layanan atau kegiatan bimbingan dan konseling yang dapat dipertanggungjawabkan apabila isi dan pelaksanaannya tidak berdasarkan nilai dan norma yang dimaksudkan itu. Lebih jauh, layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling justru harus dapat meningkatkan kemampuan peserta didik (konseli) memahami, menghayati, dan mengamalkan nilai dan norma tersebut. 10. Asas Keahlian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling diselenggarakan atas dasar kaidah-kaidah profesional. Dalam hal ini, para pelaksana layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling hendaklah tenaga yang benar-benar ahli dalam bidang bimbingan dan konseling. Keprofesionalan guru pembimbing harus terwujud baik dalam penyelenggaraan jenis-jenis layanan dan kegiatan dan konseling maupun dalam penegakan kode etik bimbingan dan konseling. 11. Asas Alih Tangan Kasus, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar pihak-pihak yang tidak mampu menyelenggarakan layanan bimbingan dan konseling secara tepat dan tuntas atas suatu permasalahan peserta didik (konseli) mengalihtangankan permasalahan itu kepada pihak yang lebih ahli. Guru pembimbing dapat menerima alih tangan kasus dari orang tua, guru-guru lain, atau ahli lain; dan demikian pula guru pembimbing dapat mengalihtangankan kasus kepada guru mata pelajaran/praktik dan lain-lain. C. Latihan 1. Peserta pelatihan diminta sharing dengan teman dalam kelompok kecil, untuk mencoba memahami secara mendalam tentang konsep dasar BK dan mampu menerapkan dalam kehidupan sehari-hari sebagai guru BK di sekolah. 2. Peserta pelatihan diajak diskusi untuk mengidentifikasi fungsi-fungi, prinsip-prinsip, dan asas-asas BK untuk dapat mengimplementasikan ke dalam satuan layanan. 3. Peserta pelatihan diminta mendiskusikan tentang pentingnya pelayanan BK di sekolah.

133

D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini seyogyanya saudara mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab II buku ajar ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam buku ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam buku ajar ini. E. Rangkuman 1. Bimbingan dan konseling merupakan upaya pemberian bantuan secara sistematik dalam memfasilitasi individu mencapai tingkat perkembangan yang optimal, pengembangan perilaku yang efektif, pengembangan lingkungan, dan peningkatan fungsi atau manfaat individu dalam lingkungannya. 2. Tujuan adanya layanan bimbingan dan konseling adalah untuk membantu siswa agar dapat mencapai tujuan-tujuan perkembangan meliputi aspek pribadi, sosial, belajar dan karier. Bimbingan pribadi – sosial dimaksudkan untuk mencapai tujuan dan tugas perkembangan pribadi – sosial dalam mewujudkan pribadi yang taqwa, mandiri, dan bertanggung-jawab. Bimbingan belajar dimaksudkan untuk mencapai tujuan dan tugas perkembangan pendidikan. Bimbingan karier dimaksudkan untuk mewujudkan pribadi pekerja yang produktif. 3. Sedangkan dalam kegiatan pelayanan Bimbingan dan konseling seorang konselor atau guru pembimbing di sekolah haruslah mengenal secara mendalam konseli yang hendak dilayani dengan menggunakan berbagai fungsi, prinsip, dan asas-asas BK yang ada. F. Tes Formatif 1. Jelaskan dengan contoh, mengapa seorang konselor perlu memahami konsep dasar Bimbingan dan konseling? 2. Berikan alasan mengapa seseorang konselor perlu memahami dan menerapkan berbagai prinsip dan asas-asas BK yang ada? 3. a. Jelaskan masing-masing fungsi BK secara singkat ! b. Berikan contoh penerapan masing-masing fungsi BK tersebut dalam lingkungan sekolah!

134

BAB III BIMBINGAN DAN KONSELING PRIBADI A. Kompetensi dan Indikator Para peserta pelatihan dapat memahami bimbingan dan konseling pribadi secara utuh dan menyeluruh. Adapun indikatornya, peserta pelatihan dapat: 1. Menjelaskan pengertian bimbingan dan konseling pribadi 2. Menjelaskan tujuan bimbingan dan konseling pribadi 3. Menjelaskan aspek-aspek bimbingan dan konseling pribadi 4. Menjelaskan bentuk bimbingan dan konseling pribadi 5. Menjelaskan materi dan pokok-pokok bimbingan dan konseling pribadi 6. Menjelaskan pelaksanaan bimbingan dan konseling pribadi Uraian Materi 1. Pengertian bimbingan dan konseling pribadi Menurut Sukardi (2008: 53) dalam bidang bimbingan pribadi, pelayanan bimbingan dan konseling di SMP, SMA/SMK membantu siswa menemukan dan mengembangkan pribadi yang beriman, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, mantap dan mandiri serta sehat jasmani dan rohani. Sejalan dengan pendapat di atas menurut Tohirin (2007: 123-124) bimbingan pribadi adalah jenis bimbingan yang membantu siswa dalam menghadapi dan memecahkan masalah-masalah pribadinya. Masalah atau problem siswa yang berlarut-larut akan mengakibatkan frustasi dan neurosis. Masalah timbul karena siswa merasa kurang berhasil dalam menghadapi dan menyesuaikan dirinya sendiri. Jadi bidang pengembangan kehidupan pribadi, yaitu bidang pelayanan bimbingan dan konseling yang membantu peserta didik dalam menilai dan mengembangkan kecakapan, minat, bakat, dan karakteristik kepribadian diri sendiri untuk mengembangkan diri sendiri secara realistik. 2. Tujuan bimbingan dan konseling pribadi Berdasarkan dari pengertian di atas dapat diketahui bahwa bimbingan pribadi bertujuan membantu individu agar bisa memecahkan masalah-masalah pribadi yang muncul dalam diri individu. Tujuan umum bimbingan pribadi adalah membantu memandirikan individu dalam hidupnya dan mengembangkan potensipotensi mereka secara optimal. Tujuan umum ini diarahkan pada pengenalan diri sendiri dan lingkungan. Tujuan-tujuan tersebut secara lebih khusus lagi dapat dirumuskan dalam bentuk berbagai kompetensi yang perlu dimiliki bagi keefektifan kehidupan individu sehari-hari, termasuk kompetensi dalam mengantisipasi, menangani dan memecahkan suatu masalah. Dalam hal ini Prayitno (2006: 23) menjelaskan bahwa tujuan bimbingan pribadi dimaksudkan siswa dapat mengenal kekuatan dan kelemahan yang ada pada dirinya sendiri serta menerimanya secara positif dan dinamis sebagai modal untuk mengenal lingkungannya dan merancanakan masa depannya. Pengenalan siswa terhadap lingkungannya dapat diartikan bahwa siswa dapat mengenal secara objektif lingkungannya, baik sosial dan ekonomi, lingkungan budaya yang sarat dengan nilai dan norma, maupun lingkungan fisik, dan menerima berbagai kondisi lingkungan tersebut secara positif dan dinamis. Pengenalan lingkungan ini meliputi lingkungan rumah, sekolah, alam dan masyarakat sekitarnya, dengan tujuan agar menunjang proses penyesuaian diri siswa dengan lingkungannya, serta dapat memanfaatkan sebesar-besarnya untuk pengembangan diri secara mantap dan berkelanjutan. Dengan bimbingan pribadi dan pengenalan lingkungan tersebut, dimaksudkan agar siswa mampu bersikap disiplin dan bisa bertanggung jawab dengan masa depannya sendiri, baik yang menyangkut bidang pendidikan, bidang karir, maupun bidang kehidupan berbudaya, keluarga, dan kemasyarakatan. Secara

B.

135

lebih rinci syamsu yusuf (2009: 53-54) menyatakan bahwa bimbingan pribadi bertujuan membantu siswa agar mampu mengembangkan kompetensinya sebagai berikut: a. Memiliki komitmen untuk mengamalkan nilai keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, baik dalam kehidupan pribadi, keluarga, pergaulan dengan teman sebaya, sekolah, tempat kerja maupun masyarakat pada umumnya. b. Memiliki pemahaman tentang irama kehidupan antara yang menyenangkan dan yang tidak menyenangkan, dan mampu meresponnya secara positif dan bersikap bersyukur dan bersabar. c. Memiliki pemahaman dan penerimaan diri secara objektif dan konstruktif, baik tentang keunggulan dan kelemahan maupun psikis dan fisik. d. Memiliki sikap positif dan respek terhadap diri sendiri (tidak merasa rendah diri. e. Memiliki pemahaman tentang potensi diri dan kemampuan untuk mengembangkannya secara produktif dan melalui cara yang kreatif. f. Memiliki kemampuan untuk melakukan secara sehat, atau pengambilan keputusan secara mandiri sesuai dengan nilai agama, etika dan nilai budaya. g. Memiliki kemampuan untuk merawat dan memelihara diri, sehingga menampilkan performance yang menarik. h. Memiliki kemampuan untuk mengelola stress. i. Memiliki sikap optimis dalam menghadapi kehidupan dan masa depan. 3. Aspek-aspek bimbingan dan konseling pribadi Dalam bidang bimbingan pribadi , pelayanan bimbingan dan konseling membantu siswa menemukan dan mengembangkan pribadi yang beriman dan bertakwa terhadap tuhan yang maha esa, mantap, mandiri, serta sehat jasmani dan rohani. Bidang ini dirincikan sebagai berikut: a. Pengembangan sikap dan wawasan pribadi terhadap melalui sikap dan kebiasaan yang menunjukkan ketakwaan terhadap tuhan yang maha esa b. Pemantapan pemahaman tentang kekuatan diri dan pengembangannya untuk kegiatan yang kreatif dan produktif baik dalam kehidupan sehari-hari maupun untuk peranannya di tengah masyarakat. c. Pemantapan pemahaman tentang bakat dan minat yang dimiliki individu tersebut dan bagaimana cara konselor untuk menyalurkan bakat anak tersebut agar tidak salah tersalurkan. d. Pemantapan tentang bagaimana anak tersebut memahami kekurangan dirinya dan bagaimana ia dapat mengatasi kekurangan dirinya. e. Pemantapan kemampuan pengambilan keputusan bagi peserta didik. f. Pemantapan dalam menjalankan pilihan hidup. 4. Bentuk bimbingan dan konseling pribadi Bidang BK pribadi ini notabene harus tetap diberikan kepada seluruh siswa, baik siswa yang bermasalah atau tidak. Bentuk-bentuk Bimbingan pribadi sebagaimana dijelaskan oleh Tohirin (2007: 125-126), ada beberapa macam bentuk layanan bimbingan pribadi, yaitu : 1) Layanan informasi Informasi tentang tahap-tahap perkembangan dapat mencakup perkembangan : a) fisik, b) motorik, c) bicara, d) emosi, e) sosial, f) penyesuaian sosial, g) bermain, h) kreativitas, i) pengertian, j) moral, k) seks, dan l) perkembangan kepribadian. Sedangkan informasi tentang keadaan masyarakat dewasa ini dapat mencakup informasi tentang : 1) ciri-ciri masyarakat maju, 2) makna ilmu pengetahuan, dan 3) pentingnya IPTEK bagi kehidupan. 2) Pengumpulan data

136

Data yang dikumpulkan berkenaan dengan layanan bimbingan pribadi dapat mencakup : a) identitas individu seperti nama lengkap, nama panggilan, jenis kelamin, tempat tanggal lahir, agama, alamat, bahasa daerah, anak ke, orang tua dan lain-lain, b) kejasmanian dan kesehatan, c) riwayat pendidikan, d) prestasi, e) bakat, f) minat, dan lain-lain. 3) Orientasi Layanan orientasi bidang pengembangan pribadi mencakup : suasana, lembaga dan obyek pengembangan pribadi seperti lembaga pengembangan bakat, pusat kebugaran dan latihan pengembangan kemampuan diri, tempat rekreasi, dan lain sebagainya. 5. Materi dan pokok-pokok bimbingan dan konseling pribadi Materi dan pokok-pokok yang terkandung dalam bidang bimbingan pribadi menurut Mugiarso, dkk (2004: 52) adalah sebagai berikut: (a) pemantapan sikapsikap kebiasaan serta pengembangan wawasan dalam beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, (b) pemantapan pemahaman tentang kekuatan diri dari pengembangan untuk kegiatan yang kreatif dan produktif baik dalam kehidupan sehari-hari maupun untuk perannya di masa depan, (c) pemantapan pemahaman tentang bakat dan minat pribadi serta penyaluran dan pengembangan melalui kegiatan yang kreatif dan produktif, (d) pemantapan pemahaman tentang kelemahan diri dan usaha penanggulangannya, (e) pemantapan kemampuan mengambil keputusan, (f) pemantapan kemampuan mengarahkan diri sesuai dengan keputusan yang telah diambilnya, (g) pemantapan dalam perencanaan dan penyelenggaraan hidup sehat, baik secara rohaniah maupun jasmaniah. Menurut Ma’mur Asmani (2010: 112-113) bimbingan pribadi ini dapat dirinci menjadi pokok-pokok berikut: (a) Pemantapan sikap dan kebiasaan serta pengembangan wawasan dalam beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, (b) Pemantapan pemahaman tentang kekuatan diri dan pengembangan untuk kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif, baik dalam kehidupan sehari-hari maupun peranannya di masa depan, (c) Pemantapan pemahaman tentang kelemahan diri dan usaha penanggulangannya, (d) Pemantapan kemampuan dalam mengambil keputusan, (e) Pemantapan kemampuan mengarahkan diri sesuai dengan keputusan yang diambilnya, (f) Pemantapan kemampuan berkomunikasi, baik melalui lisan maupun tulisan secara efektif, dan (g) Pemantapan kemampuan menerima dan menyampaikan pendapat serta berargumentasi secara dinamis, kreatif dan produktif. Dari pendapat di atas dapat disimpulkan materi dan pokok-pokok bimbingan pribadi yaitu tentang pemantapan sikap tentang ketaqwaan, pemantapan sikap tentang kekuatan diri yang produktif, pemahaman tentang kelamahan diri dan penanggulangannya, kemampuan pengambilan keputusan, kemampuan mengarahkan diri dan pemantapan dalam perencanaan dan penyelenggaraan hidup sehat, baik secara rohaniah maupun jasmaniah. Pokok-pokok dalam bimbingan pribadi sebagai berikut: 1) Penanaman dan pemantapan sikap dan kebiasaan serta pengembangan wawasan dalam beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa; 2) Penanaman dan pemantapan pemahaman tentang kekuatan diri dan pengembangannya untuk kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif, baik dalam kehidupan sehari-hari maupun untuk peranan dimasa depan; 3) Pengenalan dan pemantapan pemahaman tentang bakat dan minat pribadi serta penyaluran dan pengembangannya melalui kegiatan kegiatan yang kreatif dan produktif; 4) Pengenalan dan pemantapan pemahaman tentang kelemahan diri dan usaha-usaha penanggulangannya; 5) Pemantapan kemampuan mengambil keputusan; 6) Pengembangan kemampuan mengarahkan diri sesuai dengan keputusan yang telah diambilnya; 7) Pemantapan dalam perencanaan dan penyelenggaaraan hidup sehat, baik secara rohaniah maupun jasmaniah.

137

Secara lebih rinci pokok-pokok materi bidang layanan Bimbingan dan konseling pribadi untuk jenjang SD, SMP, SMA di bedakan sebagai berikut: a. Bidang Bimbingan Pribadi: Sekolah Dasar 1) Penanaman sikap dan kebiasaan dalam beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 2) Pengenalan dan pemahaman tentang kekuatan diri sendiri dan penyalurannya untuk kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif, baik dalam kehidupan sehari-hari di sekolah, maupun perannya di masa depan. 3) Pengenalan dan pemahaman tentang bakat dan minat pribadi serta penyaluran dan pengembangannya melalui kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif. 4) Pengenalan dan pemahaman tentang kelemahan diri sendiri dan usaha-usaha penanggulangannya. 5) Pengembangan kemampuan pengambilan keputusan sederhana dan mengarahkan diri. 6) Perencanaan serta penyelenggaraan hidup sehat. b. Bidang Bimbingan Pribadi: Sekolah Menengah Pertama 1) Pemantapan kebiasaan dan pengembangan sikap dalam beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 2) Pemahaman kekuatan diri dan arah pengembangannya melalui kegiatan yang kreatif dan produktif baik dalam kehidupan sehari-hari di sekolah, di masyarakat maupun untuk perannya di masa depan. 3) Pemahaman bakat dan minat pribadi, serta penyaluran dan pengembangannya melalui kegiatan yang kreatif dan produktif. 4) Pengenalan kelemahan diri dan upaya penanggulangannya. 5) Pemahaman dan pengamalan hidup sehat. c. Bidang Bimbingan Pribadi: Sekolah Lanjutan Tingkat Atas 1) Pemantapan sikap dan kebiasaan serta pengembangan wawasan dalam beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 2) Pemantapan pemahaman tentang kekuatan diri dan pengembangannya untuk kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif, baik dalam kehidupan sehari-hari maupun untuk perannya di masa depan. 3) Pemantapan pemahaman tentang bakat dan minat pribadi serta penyaluran dan pengembangannya melalui kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif. 4) Pemantapam pemahaman tentang kelemahan diri dan usaha-usaha penanggulangannya. 5) Pemantapan kemampuan mengambil keputusan. 6) Pengembangan kemampuan mengarahkan diri sesuai dengan keputusan yang telah diambilnya. 7) Pemantapan dalam perencanaan dan penyelenggaraan hidup sehat, baik secara rohaniah maupun jasmaniah. 6. Pelaksanaan bimbingan dan konseling pribadi Layanan bimbingan dan konseling dapat dilaksanakan dalam beberapa cara, tergantung kepada sifat permasalahannya, jumlah siswa, kesiapan tenaga pembimbing, tersedianya waktu dan tempat. Berdasarkan pedoman pelayanan bimbingan dan konseling (Sarono, 2008) bentuk kegiatan layanan bimbingan pribadi meliputi: a. Dengan cara individual, yaitu bentuk layanan bimbingan pribadi yang melayani peserta didik secara perorangan. b. Dengan cara kelompok, yaitu bentuk layanan bimbingan pribadi yang melayani sejumlah peserta didik melalui suasana dinamika kelompok. c. Dengan cara klasikal, yaitu bentuk layanan bimbingan pribadi yang melayani sejumlah peserta didik dalam satu kelas.

138

d. Dengan cara lapangan, yaitu bentuk layanan bimbingan pribadi yang melayani seorang atau sejumlah peserta didik melalui kegiatan di luar kelas atau lapangan. e. Dengan cara pendekatan khusus, yaitu bentuk layanan bimbingan pribadi yang melayani kepentingan peserta didik melalui pendekatan kepada pihak-pihak yang dapat memberikan kemudahan. Dalam pelaksanaan layanan bimbingan pribadi di sekolah, perlu dirancang program bimbingan yang akan dijadikan acuan pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling di sekolah tersebut. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan bimbingan pribadi bertujuan untuk membantu siswa dalam memecahkan masalah pribadinya dengan menggunakan berbagai cara sesuai dengan rancangan program bimbingan dan konseling yang dijadikan acuan pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling di sekolah tersebut. C. Latihan 1. Peserta pelatihan diajak diskusi untuk mengidentifikasi contoh-contoh materi bimbingan pribadi yang ada dalam setiap jenjang pendidikan. 2. Peserta pelatihan diminta membuat materi layanan BK Pribadi sesuai dengan jenjang sekolah yang dibimbingnya. 3. Peserta pelatihan diminta membentuk kelompok yang terdiri atas 4-5 anggota, untuk berdiskusi tentang pelaksanaan bimbingan dan konseling pribadi di sekolah. D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini, para peserta diharapkan mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam buku ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam buku ajar ini. E. Rangkuman 1. Bidang Bimbingan dan Konseling Pribadi, yaitu bidang pelayanan bimbingan dan konseling yang membantu peserta didik dalam menilai dan mengembangkan kecakapan, minat, bakat, dan karakteristik kepribadian diri sendiri untuk mengembangkan diri sendiri secara realistik. 2. Tujuan umum bimbingan pribadi adalah membantu memandirikan individu dalam hidupnya dan mengembangkan potensi-potensi mereka secara optimal. Tujuan umum ini diarahkan pada pengenalan diri sendiri dan lingkungan. Tujuan-tujuan tersebut secara lebih khusus lagi dapat dirumuskan dalam bentuk berbagai kompetensi yang perlu dimiliki bagi keefektifan kehidupan individu sehari-hari, termasuk kompetensi dalam mengantisipasi, menangani dan memecahkan suatu masalah. 3. Dalam bidang bimbingan pribadi , pelayanan bimbingan dan konseling membantu siswa menemukan dan mengembangkan pribadi yang beriman dan bertakwa terhadap tuhan yang maha esa, mantap, mandiri, serta sehat jasmani dan rohani. F. Tes Formatif 1. Menurut anda, apa tujuan dari bidang layanan pribadi yang dapat digunakan dalam pelaksanaan layanan konseling individual? 2. Berikan contoh materi layanan pribadi yang dapat digunakan dalam pelaksanaan Bimbingan klasikal! Beri penjelasan!

139

BAB IV BIMBINGAN DAN KONSELING SOSIAL A. Kompetensi dan Indikator Para peserta pelatihan dapat memahami bimbingan dan konseling sosial secara utuh dan menyeluruh. Adapun indikatornya, peserta pelatihan dapat: 1. Menjelaskan pengertian bimbingan dan konseling sosial 2. Menjelaskan tujuan bimbingan dan konseling sosial 3. Menjelaskan aspek-aspek bimbingan dan konseling sosial 4. Menjelaskan materi dan pokok-pokok bimbingan dan konseling sosial Uraian Materi 1. Pengertian bimbingan dan konseling sosial Pengertian bimbingan sosial menurut Sukardi (2008: 55) adalah layanan bimbingan dan konseling untuk membantu siswa dalam mengenal dan berhubungan dengan lingkungan sosialnya yang dilandasi dengan budi pekerti luhur dan tanggung jawab kemasyarakatan dan kenegaraan. Sedangkan menurut pendapat Nurihsan (2009:15) bimbingan sosial adalah suatu bimbingan atau bantuan untuk membantu para individu untuk memecahkan masalah-masalah sosial seperti hubungan dengan sesama teman, penyesuaian diri dengan lingkungan pendidikan dan masyarakat tempat tinggal mereka, dan penyelesaian masalah konflik. Hallen (2005: 73) bahwa bimbingan sosial adalah usaha membantu peserta didik mengenal dan berhubungan dengan lingkungan sosial yang dilandasi dengan budi pekerti luhur, tanggung jawab kemasyarakatan dan kenegaraan. Bidang sosial ini kerap diberikan pada siswa yang merasa kesulitan dalam membina pergaulan karena beberapa hal, baik dari luar atau dalam. Jadi dapat disimpulkan bahwa bimbingan sosial adalah bidang pelayanan BK yang membantu peserta didik dalam memahami dan menilai serta mengembangkan kemampuan hubungan sosial yang sehat dan efektif dengan teman sebaya, anggota keluarga, dan warga lingkungan sosial yang lebih luas yang dilandasi budi pekerti luhur dan tanggung jawab sosial. 2. Tujuan bimbingan dan konseling sosial Hallen (2005: 73) menyatakan tujuan bimbingan sosial adalah usaha untuk membantu peserta didik mengenali dan berhubungan dengan lingkungan sosialnya yang dilandasi budi pekerti, tanggung jawab kemasyarakatan dan kenegaraan. Bimbingan sosial mampu mewujudkan agar individu yang dibimbing mampu melakukan interaksi sosial secara baik dengan lingkungan.Bimbingan sosial juga bertujuan untuk membantu individu dalam memecahkan dan mengatasi kesulitan-kesulitan dalam masalah sosial, sehingga individu dapat menyesuaikan diri secara baik dan wajar dalam lingkungan sosialnya. Tujuan bimbingan sosial adalah agar individu dapat (1) merencanakan kegiatan penyelsaian studi, perkembangan karier, serta kehidupannya pada masa yang akan datang; (2) mengembangkan seluruh potensi dan kekuatan yang dimiliki seoptimal mungkin; (3) menyesuaikan diri dengan lingkungan pendidikan, lingkungan masyarakat, serta lingkungan kerjanya, dan (4) mengatasi hambatan serta kesulitan yang dihadapi dalam studi, penyesuaian dengan lingkungan pendidikan, masyarakat, ataupun lingkungan kerja (Nurihsan, 2009: 8). Sukardi (2008: 131) menyatakan tujuan bimbingan sosial di sekolah yang utama adalah membantu anak agar dapat mencapai kemajuan belajar optimal dalam kelas dan dapat mengadakan penyesuaian-penyesuaian dalam kehidupan sekolah. Tujuan bimbingan sosial mempunyai: tujuan jangka pendek dan tujuan jangka panjang. Adapun tujuan jangka pendek merupakan suatu patokan ideal yang diharapkan dicapai

B.

140

individu yang telah memperoleh bimbingan. Tujuan jangka panjang bersangkutan dengan pencapaian kesejahteraan mental yang optimal bagi individu dan pencapaian kebahagiaan pribadi yang bermanfaat bagi diri sendiri dan lingkungan. Berdasarkan beberapa rumusan tujuan bimbingan sosial yang telah diungkapkan dapat disimpulkan bahwa tujuan dari bimbingan sosial yaitu pemberian bantuan kepada siswa agar memiliki kemampuan untuk mengatasi kesulitan di dalam memahami lingkungan baik lingkungan sekolah, keluarga dan masyarakat dalam berperan dalam kehidupan kelompok, memperoleh persahabatan yang sesuai, mendapatkan kelompok sosial untuk memecahkan masalah tertentu memperoleh penyesuaian dalam kehidupan keluarga dan masyarakat serta meningkatkan pengetahuan yang terkait dalam persoalan-persoalan yang berhubungan dengan lingkungan sosial, terutama dalam hal tata cara pergaulan yang dilandasi dengan budi pekerti yang luhur dan bertanggung jawab. 3. Aspek-aspek bimbingan dan konseling sosial Bimbingan sosial membantu siswa dalam dalam berhubungan dengan masyarakat di lingkungannya dengan berdasarkan budi pekerti yang luhur, tanggung jawab kemanusiaan, sopan santun yang ada dalam masyarakat, dilandasi oleh rasa kebangsaan yang tinggi serta diiringi dengan adanya rasa toleransi, tenggang rasa, tidak mau menang sendiri, dan juga rasa memberi dan menerima di tengah lingkungan yang memiliki banyak perbedaan. Selain itu bimbingan sosial juga membantu mengembangkan kemampuan berkomunikasi yang efektif ditengah masyarakat yang luas. Aspek-aspek bimbingan dan konseling sosial secara rinci diuraikan sebagai berikut: a. Pemantapan kemampuan berkomunikasi baik secara efektif, baik melalui lisan maupun tulis. Sebab dengan kemampuan komunikasi yang efektif maka seorang individu dapat menyampaikan gagasan dan pikirannya kepada orang lain b. Pemantapan kemampuan menerima dan menyampaikan gagasan secara argumentasi dengan cara yang dinamis, kreatif, efektif, dan produktif agar mudah dimengerti oleh orang yang mendengar. c. Pemantapan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial baik di rumah, sekolah, maupun masyarakat luas dengan sangat menjunjung tinggi nilai tata krama, sopan-santun, nilai-nilai agama, adat, hukum, ilmu, dan kebiasaan yang berlaku ditengah masyarakat. d. Pemantapan hubungan yang harmonis antar masyarakat yang dinamis, harmonis, dan produktif baik dengan teman sebaya di sekolah yang sama atau yang berbeda, dengan individu yang lebih tua dan lebih muda di lingkungan masyarakat dan keluarga. e. Pemantapan pemahaman kondisi sekolah dan peraturan yang ada di sekolah tersebut agar para siswa terutama siswa baru tidak terkejut dengan kondisi yang ada di sekolah dan peraturan yang harus mereka patuhi di sekolah tersebut dan menjalankannya secara efektif dan dinamis serta bertanggung jawab.

4. Materi dan pokok-pokok dalam bimbingan sosial Materi bimbingan sosial secara umum adalah pengembangan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, sekolah, maupun di masyarakat dengan menjunjung tinggi tata krama, sopan santun serta nilai-nilai agama, adat istiadat, dan kebiasaan yang berlaku. Sedangkan materi bimbingan sosial untuk siswa SMA adalah pemantapan kemampuan berkomunikasi baik melalui ragam lisan maupun tulisan secara efektif dan pemantapan kemampuan menerima dan menyampaikan pendapat serta berarumentasi secara dinamis, kreatif, dan produktif (Prayitno, 2001: 77). Menurut Sukardi (2008: 55) materi layanan dalam bimbingan sosial meliputi kegiatan pemberian informasi tentang: (1) pemantapan kemampuan berkomunikasi, 141

baik ragam lisan maupun tulisan, (2) pemantapan kemampuan menerima dan menyampaikan pendapat, (3) pemantapan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, di sekolah, maupun di masyarakat luas dengan menjunjung tinggi tata krama, sopan santun, (4) pemantapan hubungan yang dinamis, harmonis, dan produktif dengan teman sebaya, baik di sekolah yang sama, di sekolah yang lain, di luar sekolah, maupun di masyarakat pada umumnya, (5)pemantapan pemahaman kondisi dan peraturan seolah serta upaya pelaksanaannya secara dinamis dan bertanggung jawab, dan (6) orientasi tentang hidup berkeluarga. Sedangkan menurut Hallen (2005: 73) menyatakan materi dalam bimbingan sosial: meliputi: (1) pengembangan dan pemantapan kemampuan berkomunikasi baik melalui ragam lisan maupun tulisan secara efektif, (2) pengembangan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, di sekolah maupun di masyarakat dengan menjunjung tinggi tata krama, sopan santun serta nilai-nilai agama, adat, peraturan dan kebiasaan yang berlaku, (3) pengembangan dan pemantapan hubungan yang dinamis, harmonis dan produktif dengan teman sebaya, baik di sekolah yang sama, di sekolah lain, di luar sekolah maupun di masyarakat pada umumnya, (4) pengenalan, pemahaman dan pemantapan tentang peraturan, kondisi dan tuntutan sekolah, rumah dan lingkungan serta upaya dan kesadaran untuk melaksanakannya secara dinamis dan bertanggung jawab, (5) pemantapan kemampuan menerima dan mengemukakan pendapat serta berargumentasi secara dinamis, kreatif dan produktif, dan (6) orientasi tentang hidup berkeluarga. Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa materi dalam bimbingan sosial meliputi: (1) kemampuan berkomunikasi, (2) kemampuan memecahkan masalah dan mengambil keputusan, (3) kebiasaan di lingkungan masyarakat yang meliputi: cara bertingkah laku, tata krama, sopan santun dan disiplin di sekolah sendiri maupun di sekolah lain, dan di masyarakat, (4) pengenalan dan pemahaman norma agama, adat istiadat, nilai-nilai sosial, kebiasaan, hukum dan tata krama yang berlaku di lingkungan masyarakat, (5) hubungan yang dinamis, harmonis, dan produktif dengan teman sebaya, baik di sekolah yang sama, di sekolah yang lain, di luar sekolah, maupun di masyarakat pada umumnya, (6) pengenalan dan manfaat lingkungan yang lebih luas seperti: lingkungan fisik, sosial dan budaya, dan (7) hak dan kewajiban sebagai anggota sekolah dan masyarakat. Pokok-pokok dalam bimbingan sosial adalah sebagai berikut: a. Pengembangan dan pemantapan kemampuan dan berkomunikasi, baik melalui ragam lisan maupuntulisan secara efektif. b. Pengembangan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, di sekolah maupun dimasyarakat dengan menjunjung tinggi tata karma, sopan santun, serta nilai-nilai agama, adat, peraturan dan kebiasaan yang berlaku. c. Pengembangan dan pemantapan hubungan yang dinamis, harmonis dan produktif dengan teman sebaya, baik di sekolah yang sama, di sekolah lain, diluar sekolah maupun dimasyarakat pada umumnya. d. Pengenalan, pemahaman dan pemantapan tentang peraturan, kondisi dan tuntutan sekolah, rumah dan lingkungan, serta upaya dan kesadaran untuk melaksanakannya secara dinamis dan bertanggung jawab. e. Pemantapan kemampuan menerima dan mengemukakan pendapat serta argumentasi secara dinamis, kreatif dan produktif. f. Orientasi tentang hidup berkeluarga. Secara lebih rinci pokok-pokok materi bidang layanan Bimbingan dan konseling sosial untuk jenjang SD, SMP, SMA di bedakan sebagai berikut: a. Bidang Bimbingan Sosial: Sekolah Dasar 1. Pengembangan kemampuan berkomunikasi baik melalui ragam lisan maupun tulisan secara efektif. 2. Pengembangan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, di sekolah, maupun di masyarakat dengan menjunjung tinggi tata

142

karma, sopan santun serta nilai-nilai agama, adat istiadat, peraturan dan kebiasaan yang berlaku. 3. Pengembangan hubungan yang dinamis dan harmonis serta produktif dengan teman sebaya. 4. Pengenalan dan pemahaman peraturan dan tuntutan sekolah, rumah, lingkungan, serta kesadaran untuk melaksanakannya. b. Bidang Bimbingan Sosial: Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama 1. Pemantapan sikap dan kebiasaan serta pengembangan wawasan dan beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 2. Pengembangan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, di sekolah, maupun di masyarakat dengan menjunjung tinggi tata karma, sopan santun serta nilai-nilai agama, adat istiadat, hukum dan kebiasaan yang berlaku. 3. Pengembangan hubungan yang harmonis dengan teman sebaya di dalam dan di luar sekolah serta di masyarakat pada umumnya. 4. Pemahaman dan pengamalan disiplin dan peraturan sekolah. c. Bidang Bimbingan Sosial: Sekolah Lanjutan Tingkat Atas 1. Pemantapan kemampuan berkomunikasi, baik lisan maupun tulisan secara efektif. 2. Pemantapan kemampuan menerima dan mengemukakan pendapat serta berargumentasi secara dinamis kreatif dan produktif. 3. Pemantapan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, di sekolah, di tempat latihan/kerja maupun masyarakat luas dengan menjunjung tinggi tata karma, sopan santun, nilai-nilai agama, adat-istiadat, hukum, ilmu, dan kebiasaan yang berlaku. 4. Pemantapan hubungan yang dinamis, harmonis dan produktif dengan teman sebaya, baik di sekolah yang sama, di sekolah lain dan di luar sekolah maupun masyarakat pada umumnya. 5. Pemantapan pemahaman tentang peraturan, kondisi dan sekolah sebagai upaya pelaksanaannya secara dinamis dan bertanggungjawab. 6. Orientasi tentang hidup berkeluarga. C. Latihan 1. Peserta pelatihan diajak diskusi untuk mengidentifikasi contoh-contoh materi bimbingan sosial yang ada dalam setiap jenjang pendidikan. 2. Peserta pelatihan diminta membuat materi layanan BK Sosial sesuai dengan jenjang sekolah yang dibimbingnya. 3. Peserta pelatihan diminta membentuk kelompok yang terdiri atas 4-5 anggota, untuk berdiskusi tentang kegiatan bimbingan dan konseling sosial di sekolah. D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini, para peserta diharapkan mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam buku ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam buku ajar ini.

143

E. Rangkuman 1. Bimbingan dan konseling sosial adalah bidang pelayanan BK yang membantu peserta didik dalam memahami dan menilai serta mengembangkan kemampuan hubungan sosial yang sehat dan efektif dengan teman sebaya, anggota keluarga, dan warga lingkungan sosial yang lebih luas yang dilandasi budi pekerti luhur dan tanggung jawab sosial. 2. Tujuan bimbingan sosial yang telah diungkapkan dapat disimpulkan bahwa tujuan dari bimbingan sosial yaitu pemberian bantuan kepada siswa agar memiliki kemampuan untuk mengatasi kesulitan di dalam memahami lingkungan baik lingkungan sekolah, keluarga dan masyarakat dalam berperan dalam kehidupan kelompok, memperoleh persahabatan yang sesuai, mendapatkan kelompok sosial untuk memecahkan masalah tertentu memperoleh penyesuaian dalam kehidupan keluarga dan masyarakat serta meningkatkan pengetahuan yang terkait dalam persoalan-persoalan yang berhubungan dengan lingkungan sosial, terutama dalam hal tata cara pergaulan yang dilandasi dengan budi pekerti yang luhur dan bertanggung jawab. 3. Materi bimbingan sosial secara umum adalah pengembangan kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial, baik di rumah, sekolah, maupun di masyarakat dengan menjunjung tinggi tata krama, sopan santun serta nilai-nilai agama, adat istiadat, dan kebiasaan yang berlaku. F. Tes Formatif 1. Menurut anda, apa tujuan dari bidang layanan sosial yang dapat digunakan dalam pelaksanaan layanan konseling kelompok? 2. Berikan contoh materi layanan pribadi yang dapat digunakan dalam pelaksanaan Bimbingan kelompok! Beri penjelasan!

144

BAB V BIMBINGAN DAN KONSELING BELAJAR A. Kompetensi dan Indikator Para peserta pelatihan dapat memahami bimbingan dan konseling belajar secara utuh dan menyeluruh. Adapun indikatornya, peserta pelatihan dapat: 1. Menjelaskan pengertian bimbingan dan konseling belajar 2. Menjelaskan tujuan bimbingan dan konseling belajar 3. Menjelaskan materi dalam bimbingan belajar 4. Menjelaskan pelaksanaan bimbingan belajar 5. Menjelaskan tahap-tahap bimbingan belajar

B.

Uraian Materi 1. Pengertian bimbingan dan konseling belajar Menurut Sukardi (2008: 4) bimbingan belajar adalah bimbingan dalam hal menemukan cara belajar yang tepat dalam memilih program studi dan dalam mengatasi kesukaran-kesukaran yang timbul berkaitan dengan tuntutan-tuntutan belajar di suatu institusi pendidikan. Mugiarso (2009: 53) menjelaskan bimbingan belajar adalah bantuan dari pembimbing pada siswa agar dapat mengembangkan diri, sikap dan kebiasaan belajar yang baik untuk menguasai pengetahuan dan keterampilan serta menyiapkannya melanjutkan pendidikan pada tingkat yang lebih tinggi. Bimbingan belajar sangat berguna sekali untuk peserta didik dalam pemantapan sikap dan kebiasaan belajar yang efektif dan efisien serta produktif, baik dalam mencari informasi dari berbagai sumber belajar, bersikap terhadap guru dan nara sumber lainnya, mengerjakan tugas-tugas pelajaran, dan menjalani program penilaian hasil belajar. Selain itu juga untuk pemantapan disiplin belajar dan berlatih, baik secara mandiri maupun berkelompok. Prayitno dan Amti (2004: 279) menyatakan bahwa bimbingan belajar adalah salah satu bentuk bimbingan yang diselenggarakan di sekolah. Pengalaman menunjukkan bahwa kegagalan-kegagalan yang dialami siswa dalam belajar tidak selalu disebabkan oleh kebodohan atau rendahnya intellegensi, namun seringkali kegagalan itu terjadi karena siswa kurang maksimal dalam mendapatkan bimbingan belajar di sekolah. Berdasarkan pengertian di atas dapat ditemukan unsur-unsur penting sebagai berikut: (1) bimbingan belajar merupakan salah satu bagian dari empat bidang bimbingan yang meliputi bimbingan pribadi, bimbingan sosial, bimbingan karir dan bimbingan belajar; (2) bimbingan belajar merupakan bantuan kepada siswa untuk mengenal, memahami, mengembangkan dan memanfaatkan potensi diri siswa baik fisik maupun psikis yang berkaitan dengan kegiatan belajarnya; (3) pengenalan dan pengembangan poternsi diri secara fisik dan psikis menyangkut beberapa hal antara lain kondisi fisik siswa, kecerdasan, bakat, minat, emosi dan motivasi untuk melakukan kegiatan belajar serta faktor luar siswa yang mempengaruhi kegiatan belajar; (4) bantuan kepada siswa agar mempunyai sikap dan kebiasaan belajar yang baik termasuk cara belajar yang tepat atau cara mengatasi kesulitan belajar. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa bimbingan belajar adalah suatu proses layanan bantuan dari pembimbing kepada peserta bimbing dalam memecahakan kesulitan yang berhubungan dengan masalah belajar baik di sekolah maupun di luar sekolah agar peserta bimbing dapat menyesuaikan diri dalam situasi belajarnya, dapat mengembangkan keterampilan belajarnya, dan membentuk kebiasaan-kebiasaan belajar dengan sistematik dan konsisten dan dapat mencapai prestasi semaksimal mungkin sesuai dengan potensi dan kemampuan yang ada pada dirinya atau bisa pula dikatakan bahwa bimbingan dan konseling belajar merupakan

145

bidang pelayanan yang membantu peserta didik mengembangkan kemampuan belajar dalam rangka mengikuti pendidikan sekolah/madrasah dan belajar secara mandiri. 2. Tujuan bimbingan dan konseling belajar Menurut Ahmadi (2004:111) tujuan bimbingan belajar adalah membantu siswa untuk mendapatkan penyesuaian yang baik di dalam situasi belajar, sehingga setiap siswa dapat belajar dengan efisien sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya, dan mencapai perkembangan yang optimal. Yusuf dan Nurihsan (2006: 15) mengemukakan bahwa tujuan bimbingan belajar adalah sebagai berikut: memiliki sikap dan kebiasaan belajar yang positif, seperti kebiasaan membaca buku, disiplin dalam belajar, mempunyai perhatian terhadap semua pelajaran dan aktif mengikuti semua kegiatan belajar yang diprogramkan; memiliki motif yang tinggi untuk belajar sepanjang hayat; memiliki keterampilan dan teknik belajar yang efektif seperti keterampilan membaca buku, menggunakan kamus, mencatat pelajaran, dan mempersiapkan diri menghadapi ujian; memiliki keterampilan untuk menetapkan tujuan dan perencanaan pendidikan, seperti membuat jadwal belajar, mengerjakan tugas-tugas, memantapkan diri dalam memperdalam pelajaran tertentu, dan berusaha memperoleh informasi tentang berbagai hal dalam rangka mengembangkan wawasan yang lebih luas; memiliki kesiapan mental dan kemampuan untuk menghadapi ujian. Santoso (1988: 28) menjelaskan bahwa tujuan bimbingan belajar sebagai berikut: agar peserta didik dapat berkonsentrasi dalam belajar, menunjukkan cara mencatat dan mendengarkan sewaktu menerima pelajaran, menentukan pembagian waktu dan perencanaan jadwal belajar, memberikan informasi mengenai kondisi-kondisi yang baik untuk belajar, menunjukkan bagaimana cara belajar atau mempelajari bahasa asing, menunjukkan cara untuk menyusun suatu karangan ilmiah atau karya tulis. Untuk lebih jelasnya tujuan bimbingan belajar dirinci sebagai berikut: mencarikan cara-cara belajar yang efisien dan efektif bagi seorang anak atau kelompok anak, menunjukkan cara-cara mempelajari sesuatu dan menggunakan buku pelajaran, memberikan informasi (saran dan petunjuk) bagi yang memanfaatkan perpustakaan, membuat tugas sekolah dan mempersiapkan diri dalam ulangan dan ujian, memilih suatu bidang studi (mayor atau minor) sesuai dengan bakat, minat, kecerdasan, citacita, dan kondisi fisik atau kesehatannya, menunjukkan cara-cara menghadapi kesulitan dalam bidang studi tertentu, menentukan pembagian waktu dan perencanaan jadwal belajarnya, memilih pelajaran tambahan baik yang berhubungan dengan pelajaran di sekolah maupun untuk pengembangan bakat dan karirnya di masa depan. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa tujuan bimbingan belajar adalah membantu peserta bimbing agar dapat menyesuaikan diri dalam situasi belajarnya, dapat mengembangkan keterampilan belajarnya dan membentuk kebiasaan-kebiasaan belajar dengan sistematik dan konsisten dan dapat mencapai prestasi semaksimal mungkin sesuai dengan potensi dan kemampuan yang ada pada dirinya. 3. Materi dalam bimbingan belajar Secara rinci materi pokok bimbingan belajar antara lain menurut Rahman (2003: 42) sebagai berikut: pemantapan sikap dan kebiasaan belajar secara efektif dan efisien, pengembangan kemampuan membaca dan menulis (meringkas) secara cepat, pemantapan penguasaan materi pelajaran sekolah berupa remedial atau pengayaan, pemahaman tentang hasil teknologi bagi pengembangan ilmu pengetahuan, pemanfaatan kondisi (fisik, sosial, dan budaya) bagi pengembangan pengetahuan, pemahaman tentang pemanfaatan perpustakaan, orientasi belajar di perguruan tinggi. Menurut Sukardi (2008) mengatakan bahwa materi bimbingan belajar adalah sebagai berikut: pemantapan sistem belajar dan berlatih, baik secara mandiri maupun berkelompok; pemantapan sikap dan kebiasaan belajar yang efektif, efisien, serta produktif, baik dalam mencari informasi dari berbagai sumber belajar, bersikap terhadap guru dan nara sumber lainnya, mengejakan tugas dan mengembangkan keterampilan

146

dan menjalani program penilaian; pemantapan penguasaan materi program belajar di sekolah sesuai dengan perkembangan ilmu teknologi dan kesenian; orientasi di Perguruan Tinggi; pemantapan pemahaman dan pemanfaatan kondisi fisik, sosial, budaya yang ada di lingkungan sekitar dan masyarakat untuk pengembangan pengetahuan dan keterampilan serta pengembangan diri. Jadi materi bimbingan belajar meliputi kegiatan peningkatan motivasi belajar, peningkatan keterampilan belajar, pengembangan sikap dan kebiasaan belajar yang baik, pengembangan dan pemanfaatan lingkungan sekitar untuk belajar. Secara lebih rinci pokok-pokok materi bidang layanan Bimbingan dan konseling belajar untuk jenjang SD, SMP, SMA di bedakan sebagai berikut: a. Bidang Bimbingan Belajar: Sekolah Dasar 1. Pengembangan sikap dan kebiasaan belajar untuk mencari informasi dan berbagai sumber, bersikap terhadap guru dan nara sumber lainnya, mengikuti pelajaran seari-hari, mengerjakan tugas, mengembangkan keterampilan belajar, dan menjalani program penilaian. 2. Pengembangan disiplin belajar dan berlatih, baik secara mandiri maupun kelompok. 3. Pemantapan dan pengembangan penguasaan materi pelajaran di sekolah dasar. 4. Orientasi belajar di Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama. b. Bidang Bimbingan Belajar: Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama 1. Pengembangan sikap dan kebiasaan belajar yang baik dalam mendapatkan informasi dari berbagai sumber, dalam bersikap terhadap guru dan siswa yang terkait, mengerjakan tugas, dan mengembangkan keterampilan, serta dalam menjalani program penilaian, perbaikan, dan pengayaan. 2. Menumbuhkan disiplin belajar dan berlatih, baik secara mandiri maupun berkelompok. 3. Mengembangkan penguasaan materi program belajar di Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama. 4. Mengembangkan pemahaman dan 4. Pelaksanaan bimbingan dan konseling belajar Pelaksanaan bimbingan belajar dilakukan dengan langkah-langkah umum sebagai berikut: a. Melakukan penjajakan berbagai masalah atau kesulitan yang sedang dihadapi oleh para siswa, yang selanjutnya berusaha menemukan dan merumuskan masalah yang paling terasakan bagi siswa, baik sebagai individu maupun sebagai kelompok. b. Melakukan studi tentang berbagai faktor penyebab terjadinya masalah atau kesulitan yang selanjutnya menetapkan satu atau beberapa faktor yang diduga paling determinan terhadap terjadinya masalah atau kesulitan tersebut. c. Menetapkan cara-cara yang akan digunakan untuk melakukan bimbingan kepada siswa yang di anggap konsisten dengan masalah dan faktor penyebabnya. d. Melakukan bimbingan dalam bentuk bantuan, arahan, petunjuk, gerakan, nasihat, dan sebagainya sesuai dengan cara-cara yang telah ditetapkan sebelumnya. e. Siswa sendiri yang memecahkan masalah atau kesulitan yang sedang dialaminya. f. Memisahkan siswa yang telah dibimbing dan mengembalikannya ke dalam kelas semula. g. Melakukan penilaian dengan teknik tertentu untuk mengetahui sampai dimanan tingkat keberhasilan bimbingan yang telah dilaksanakan dan bagaimana tindak lanjutnya. Yusuf dan Nurihsan (2006:224) langkah-langkah bimbingan belajar yang pertama adalah mengidentifikasi kasus, dengan cara membandingkan nilai setiap siswa dengan nilai batas lulus kelompok, dan menerima laporan dari setiap guru atau wali kelas tentang aktivitas belajar. Kedua, mengidentifikasi letaknya masalah dengan cara melihat

147

kawasan tujuan belajar mana yang belum tercapai, dan melihat ruang lingkup atau bahan ajar mana yang belum dikuasai. Ketiga, mengidentifikasi faktor-faktor penyebab kesulitan belajar (diagnosis). Faktor-faktor penyebab ini dapat diklasifikasikan ke dalam dua faktor, yaitu internal (yang berasal atau bersumber dari diri siswa itu sendiri) dan eksternal (yang bersumber dari luar atau lingkungan). Keempat, prognosis yaitu mengambil kesimpulan dan keputusan serta meramalkan kemungkinan penyembuhannya. Kelima, treatment merupakan pemberian layanan bantuan sesuai dengan prognosis yang telah dilakukan. Santoso (1988: 82) menguraikan langkah-langkah bimbingan belajar yang dapat ditempuh oleh konselor dalam menggunakan teknik diskusi adalah sebagai berikut: konselor mengemukakan masalah yang akan didiskusikan, membentuk kelompok diskusi (memilih pemimpin diskusi, sekretaris, mengatur tempat duduk, dan memperhatikan waktu untuk diskusi), pada saat peserta bimbing berdiskusi dalam kelompoknya masing-masing, konselor memberikan dorongan agar setiap peserta bimbing dapat berperan aktif dan menjaga ketertiban. Kemudian setiap kelompok melaporkan hasil diskusinya, dapat diwakilkan oleh sekretaris atau wakil yang lain. Hasil ini perlu dijelaskan atau diberi ulasan oleh konselor, atau dapat juga ditanggapi oleh kelompok lain.

5. Tahap-tahap Bimbingan Belajar. Salah satu jenis kegiatan yang perlu dilakukan sebagai wujud menyelenggarakan bimbingan terhadap siswa adalah bimbingan belajar. Bimbingan belajar merupakan salah satu bentuk bimbingan yang penting diselenggarakan disekolah khusus disekolah menengah. Menurut Prayitno dan Erman Amti (2004: 279) mengemukakan bahwa tahapan bimbingan belajar dilaksanakan melalui tiga tahap, yaitu sebagai berikut :
a) Pengenalan siswa yang mengalami kesulitan belajar Masalah belajar mempunyai bentuk yang ragam, yang pada umumnya dapat digolongkan atas: 1) Keterlambatan akademik, 2) Ketercepatan dalam belajar, 3) Sangat lambat dalam belajar, 4) Kurang motivasi dalam belajar, 5) Berkebiasaan buruk dalam belajar. b) Pengungkapan sebab-sebab timbulnya masalah belajar Siswa yang mengalami masalah dalam belajar dapat dikenali melalui: (1) Tes hasil belajar, (2) Tes kemampuan dasar, (3) Tes Diagnostik, (4) Skala sikap dan kebiasaan belajar, dan (5) Analisis hasil belajar atau karya c) Upaya membantu siswa yang mengalami masalah belajar Siswa yang mengalami masalah belajar perlu mendapatkan bantuan agar masalahnya tidak berlarut-larut yang nantinya dapat mempengaruhi proses belajar siswa. Beberapa upaya yang dapat dilakukan adalah dengan (1) pengajaran perbaikan, (2) kegiatan pengayaan, (3) peningkatan motovasi belajar, (4) pengembangan sikap dan kebiasaan belajar yang efektif. Menurut Oemar Hamalik (2009:199) tahapnya adalah, (1) Melakukan penjajakan berbagai masalah atau kesulitan yang sedang dihadapi oleh para siswa, yang selanjutnya berusaha menemukan dan merumuskan masalah yang paling terasakan bagi siswa, baik sebagai individu maupun kelompok, (2) Melakukan study tentang berbagai faktor penyebab terjadinya masalah atau kesulitan yang selanjutnya menetapkan satu atau beberapa faktor yang diduga paling determinan terhadap terjadinya masalah atau kesulitan tersebut, (3) Menetapkan cara-cara yang akan digunakan untuk melakukan bimbingan kepada siswa yang dianggap konsisten dengan masalah dan faktor penyebabnya, (4) Melakukan bimbingan dalam bentuk bantuan, arahan, petunjuk, gerakan, nasihat, dan sebagainya sesuai dengan cara-cara yang telah ditetapkan sebelumnya, (5) Siswa sendiri yang memecahkan masalah atau

148

kesulitan yang sedang dialaminya, (6) Memisahkan siswa yang telah dibimbing dan mengembalikannya kedalam kelas semula, (7) Melakukan penilaian dengan teknik tertentu untuk mengetahui sampai di mana tingkat keberhasilan bimbingan yang telah dilaksanakan dan bagaimana tindak lanjutnya. Dalam melakukan bimbingan perlu adanya suatu tahapan yang harus dilakukan agar proses bimbingan itu berjalan sesuai dengan apa yang diinginkan, dari pendapat para ahli diatas terdapat kesamaan mengenai tahapan dalam melakukan bimbingan. Dari pendapat diatas maka dapat disimpulkan mengenai tahapan bimbingan yaitu mencari siswa yang sedang mengalami masalah atau kesulitan belajar, mencari tau mengenai berbagai faktor yang menyebabkan siswa mengalami masalah belajar, dan memberikan bimbingan untuk membantu siswa itu dalam menyelesaikan masalah belajarnya. D. Latihan 1. Peserta pelatihan diajak diskusi untuk mengidentifikasi contoh-contoh materi bimbingan belajar yang ada dalam setiap jenjang pendidikan. 2. Peserta pelatihan diminta membuat materi layanan BK Belajar sesuai dengan jenjang sekolah yang dibimbingnya. 3. Peserta pelatihan diminta membentuk kelompok yang terdiri atas 4-5 anggota, untuk berdiskusi tentang kegiatan bimbingan dan konseling belajar di sekolah. D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini, para peserta diharapkan mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam buku ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam buku ajar ini. E. Rangkuman Bimbingan belajar adalah suatu proses layanan bantuan dari pembimbing kepada peserta bimbing dalam memecahakan kesulitan yang berhubungan dengan masalah belajar baik di sekolah maupun di luar sekolah agar peserta bimbing dapat menyesuaikan diri dalam situasi belajarnya, dapat mengembangkan keterampilan belajarnya, dan membentuk kebiasaan-kebiasaan belajar dengan sistematik dan konsisten dan dapat mencapai prestasi semaksimal mungkin sesuai dengan potensi dan kemampuan yang ada pada dirinya atau bisa pula dikatakan bahwa bimbingan dan konseling belajar merupakan bidang pelayanan yang membantu peserta didik mengembangkan kemampuan belajar dalam rangka mengikuti pendidikan sekolah/madrasah dan belajar secara mandiri. Tujuan bimbingan belajar dirinci sebagai berikut: mencarikan cara-cara belajar yang efisien dan efektif bagi seorang anak atau kelompok anak, menunjukkan cara-cara mempelajari sesuatu dan menggunakan buku pelajaran, memberikan informasi (saran dan petunjuk) bagi yang memanfaatkan perpustakaan, membuat tugas sekolah dan mempersiapkan diri dalam ulangan dan ujian, memilih suatu bidang studi (mayor atau minor) sesuai dengan bakat, minat, kecerdasan, cita-cita, dan kondisi fisik atau kesehatannya, menunjukkan cara-cara menghadapi kesulitan dalam bidang studi tertentu, menentukan pembagian waktu dan perencanaan jadwal belajarnya, memilih pelajaran tambahan baik yang berhubungan dengan pelajaran di sekolah maupun untuk pengembangan bakat dan karirnya di masa depan.

149

Materi bimbingan belajar meliputi kegiatan peningkatan motivasi belajar, peningkatan keterampilan belajar, pengembangan sikap dan kebiasaan belajar yang baik, pengembangan dan pemanfaatan lingkungan sekitar untuk belajar. Dalam melakukan bimbingan perlu adanya suatu tahapan yang harus dilakukan agar proses bimbingan itu berjalan sesuai dengan apa yang diinginkan, dari pendapat para ahli diatas terdapat kesamaan mengenai tahapan dalam melakukan bimbingan. Tahapan bimbingan yaitu mencari siswa yang sedang mengalami masalah atau kesulitan belajar, mencari tau mengenai berbagai faktor yang menyebabkan siswa mengalami masalah belajar, dan memberikan bimbingan untuk membantu siswa itu dalam menyelesaikan masalah belajarnya. F. Tes Formatif 1. Menurut anda, apa tujuan dari bidang layanan belajar yang dapat digunakan dalam pelaksanaan Bimbingan klasikal? 2. Berikan contoh materi layanan belajar yang dapat digunakan dalam pelaksanaan Bimbingan kelompok! Beri penjelasan!

150

BAB VI BIMBINGAN DAN KONSELING KARIR A. Kompetensi dan Indikator Para peserta pelatihan dapat memahami bimbingan dan konseling karir secara utuh dan menyeluruh. Adapun indikatornya, peserta pelatihan dapat: 1. Menjelaskan pengertian bimbingan dan konseling karir 2. Menjelaskan tujuan bimbingan dan konseling karir 3. Menjelaskan fungsi-fungsi bimbingan karir 4. Menjelaskan prinsip bimbingan karir 5. Menjelaskan materi bimbingan karir B. Uraian Materi 1. Pengertian bimbingan dan konseling karir Yusuf dan Nurihsan (2008: 12) menyatakan bahwa bimbingan karir merupakan upaya bantuan terhadap individu agar dapat mengenal dan memahami dirinya, mengenal dunia kerjanya, mengembangkan masa depannya yang sesuai dengan bentuk kehidupannya yang diharapkan. Bimbingan karir terkait dengan perkembangan kemampuan kognitif, afektif, maupun keterampilan individu dalam mewujudkan konsep diri yang positif, memahami proses pengambilan keputusan, maupun perolehan pengetahuan dalam keterampilan yang akan membantu dirinya memasuki sistem kehidupan sosial yang terus berubahubah. Lebih lanjut dengan layanan bimbingan karir individu mampu menentukan dan mengambil keputusan secara tepat dan bertanggung jawab atas keputusan yang diambilnya sehingga mereka mampu mewujudkan dirinya secara bermakna. Lebih lanjut Winkel dan Hastuti (2005: 114) mengemukakan bahwa bimbingan karir adalah bimbingan dalam mempersiapkan diri menghadapi dunia pekerjaan, dalam memilih lapangan pekerjaan atau jabatan/ profesi tertentu serta membekali diri supaya siap memangku jabatan itu dan dalam menyesuaikan diri dengan berbagai tuntutan dari lapangan pekerjaan yang telah dimasuki. Lebih dalam lagi Nurihsan(2006 :16) juga berpendapat Bimbingan karir yaitu bimbingan untuk membantu individu dalam perencanaan, pengembangan, dan penyelesaian masalah-masalah karir, seperti pemahaman tentang jabatan dan tugas-tugas kerja, pemahaman kondisi dan kemampuan diri, pemahaman kondisi lingkungan, perencanaan dan pengembangan karir, penyesuaian pekerjaan, dan penyelesaian masalah-masalah karir yang dihadapi. Menurut Herr (dalam Marsudi, 2010:121) Bimbingan karir adalah proses-proses, teknik-teknik, atau layanan-layanan yang dimaksudkan untuk membantu individu memahami dan berbuat atas dasar pengenalan diri dan pengenalan kesempatankesempatan dalam kerjaan, pendidikan, dan waktu luang, serta mengembangkan ketrampilan-ketrampilan mengambil keputusan sehingga yang bersangkutan dapat menciptakan dan mengelola perkembangan karirnya. Bimbingan karir menurut Donald E.Super (dalam Marsudi, 2010:122) adalah suatu proses untuk membantu pribadi guna mengembangkan penerimaan kesatuan dan gambaran diri serta perananya dalam dunia kerja. Sedangkan Lois-ellen Datta dan Corinne H. Rieder (dalam Sukardi 1984:96) berpendapat bahwa bimbingan karir dapat diartikan sebagai suatu perkembangan dari pengetahuan, kemampuan umum dan kemampuan khusus guna membantu individu-individu dan kelompok-kelompok untuk memperoleh kemajuan dalam pekerjaan serta dalam merencanakan karir. Dalam bimbingan karir harus memperhatikan perkembangan anak didik yang menuntut kemampuan melaksanakan tugas-tugas perkembangan, tugas perkembangan bagi siswa disekolah sebagai calon tenaga kerja ialah memilih lapangan kerja yang sesuai dengan potensi-potensi yang dimilikinya. Bimbingan karir dilaksanakan di

151

sekolah bertujuan agar siswa dapat meningkatkan keterampilan berfikir agar mampu mengambil keputusan tentang jabatan yang sesuai dengan diri siswa dan tersedia dalam dunia kerja. Dari uraian diatas dapat disimpulkan Bimbingan Karir adalah suatu layanan pemberian bantuan oleh guru pembimbing kepada individu untuk dapat mengenal dunia karir, mengenal bakat minat sesuai karir. Bimbingan karir disekolah adalah salah satu usaha untuk memecahkan masalah karir. Dengan bimbingan karir ini siswa dibantu agar memperoleh pemahaman diri, lingkungannya dan dunia kerja, agar dapat mengarahkan dirinya ke suatu bidang pekerjaan yang sesuai selaras dengan dirinya dan kebutuhan masyarakat. Jadi bimbingan dan konseling karir yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik dalam memahami dan menilai informasi, serta memilih dan mengambil keputusan karir. 2. Tujuan bimbingan karir Menurut Yusuf dan Nurihsan ( 2008: 15-16) tujuan bimbingan karir sebagai berikut : 1) Memiliki pemahaman diri (kemampuan dan minat) yang terkait dengan pekerjaan 2) Memiliki sikap positif terhadap dunia kerja. Dalam arti mau bekerja dalam bidang pekerjaan apapun, tanpa merasa rendah diri, asal bermakna bagi dirinya, dan sesuai dengan norma agama. 3) Memiliki kemampuan untuk membentuk identitas karir, dengan cara mengenali cirriciri pekerjaan, kemampuan (persyaratan) yang dituntut, lingkungan sosiopsikologis pekerjaan, prospek kerja, dan kesejahteraan kerja. 4) Memiliki kemampuan merencanakan masa depan, yaitu merancang kehidupan secara rasional untuk memperoleh peran-peran yang sesuai dengan minat, kemampuan dan kondisi kehidupan sosial ekonomi. 5) Dapat membentuk pola-pola karir, yaitu kecenderungan arah karir. Apabila seorang siswa bercita-cita menjadi seorang guru, maka ia senantiasa harus mengarahkan dirinya kepada kegiatan-kegiatan yang relevan dengan karir keguruan tersebut. 6) Mengenal keterampilan, kemampuan dan minat. Keberhasilan atau kenyamanan dakam suatu karir amat dipengaruhi oleh kemampuan dan minat yang dimiliki. Oleh karena itu, setiap orang perlu memahami kemampuan dan minatnya, dalam bidang pekerjaan apa dia mampu, dan apakah dia berminat terhadap pekerjaan tersebut. Secara khusus menurut Sukardi (2000: 42) bimbingan karir dilaksanakan di sekolah bertujuan antara lain : a. Meningkatkan pengetahuan siswa tentang dirinya sendiri. b. Meningkatkan pengetahuan siswa tentang dunia kerja. c. Siswa dapat mengembangkan sikap dan nilai diri sendiri dalam menghadapi pilihan lapangan kerja serta dalam persiapan memasukinya. d. Siswa meningkatkan keterampilan berpikir agar mampu mengambil keputusan tentang jabatan yang sesuai dengan dirinya dan tersedia dalam dunia kerja. e. Siswa menguasai ketrampilan dasar yang penting dalam pekerjaan terutama kemampuan berkomunukasi, bekerja sama, berprakasa dan sebagainya. Walgito (2004: 202-203) berpendapat tujuan dari bimbingan karir adalah untuk membantu para siswa agar: 1) Dapat memahami dan menilai dirinya sendiri, terutama yang berkaitan dengan potensi yang ada dalam dirinya mengenai kemampuan, minat, bakat, sikap, dan citacitanya. 2) Menyadari dan memahami nilai-nilai yang ada dalam dirinya dan yang ada pada masyarakat. 3) Mengetahui berbagai jenis pekerjaan yang berhubungan dengan potensi yang ada dalam dirinya, mengetahui jenis-jenis pendidikan dan latihan yang diperlukan bagi suatu bidang tertentu, serta memahami hubungan usaha dirinya yang sekarang dengan masa depannya.

152

4) Menemukan hambatan-hambatan yang mungkin timbul, yang disebabkan oleh dirinya sendiri dan faktor lingkungan, serta mencari jalan untuk dapat mengatasi hambatan-hambatan tersebut. 5) Para siswa dapat merencanakan masa depannya, serta menemukan karir dan kehidupannya yang serasi atau sesuai. Jadi dapat disimpulkan bahwa dalam layanan bimbingan karir ini bertujuan untuk membantu siswa agar mampu mengembangkan kesadaran akan perlunya penerapan yang lebih khusus dari tujuan karir, mengembangkan rencana-rencana yang lebih khusus guna menerapkan tujuan karir, melakukan perencanaan karir untuk mencapai cita-cita pekerjaan dengan mengambil mata pelajaran yang mendukung pekerjaan, latihan dalam jabatan, dan mengejar latihan lebih lanjut di perguruan tinggi atau pendidikan setelah sekolah lanjutan yang mengantarkan siswa pada kualifikasi untuk pekerjaan khusus. 3. Fungsi bimbingan karir Bimbingan karir sebagai satu kesatuan proses bimbingan memiliki manfaat mengarahkan diri dan menciptakan kemandirian dalam memilih karir yang sesuai dengan kemampuan siswanya. Yusuf G, Catherine D.L.S dalam (Marsudi, 2010: 124-125) mengemukakan fungsi bimbingan karir adalah: 1) Siswa dapat membedakan lebih rinci sifat-sifat kepribadiannya (kemampuan, bakat khusus, minat, nilai) dan mampu melihat perbedaannya dengan orang lain. 2) Siswa dapat membedakan antara beberapa daerah pekerjaan yang luas. 3) Siswa dapat membedakan bermacam-macam dunia pendidikan yang tersedia, yang dapat meberikan latihan persiapan untuk pekerjaan mendatang. 4) Siswa mampu mengidentifikasi keputusan mendatang yang harus ia putuskan, dengan maksud untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu yang berbeda. 5) Siswa dapat memilih pekerjaan dari lingkup pekerjaan yang luas dan mempelajarinya secara mendalam. 6) Siswa dapat membedakan diantara banyak pekerjaan. 7) Siswa dapat memilih atau menyelesaikan pendidikan atau latihan dengan dasar pemilihan karirnya. 4. Prinsip bimbingan karir Pada prinsipnya bimbingan karir merupakan bantuan dalam mempersiapkan diri menghadapi dunia pekerjaan, pemilihan lapangan pekerjaan atau jabatan (profesi) tertentu serta membekali diri agar siap memangku jabatan tersebut dan dalam menyesuaikan diri dengan tuntutan-tuntutan dari lapangan pekerjaan yang telah dimasuki (Tohirin, 2007: 134) Secara umum menurut Sukardi (1994: 34)prinsip-prinsip bimbingan karir di sekolah diantaranya : a. Seluruh siswa hendaknya mendapat kesempatan yang sama untuk mengembangkan dirinya dalam pencapaian karirnya secara tepat. b. Setiap siswa hendaknya memahami bahwa karir itu adalah sebagai suatu jalan hidup, dan pendidikan adalah sebagai persiapan dalam hidup. c. Siswa hendaknya dibantu dalam mengembangkan pemahaman yang cukup memadahi terhadap diri sendiri dan kaitannya dengan perkembangan sosial pribadi dan perencanaan pendidikan karir. d. Siswa perlu diberikan pemahaman tentang dimana dan mengapa mereka berada dalam suatu alur pendidikannya. e. Siswa secara keseluruhan hendaknya dibantu untuk memperoleh pemahaman tentang hubungan antara pendidikannya dan karirnya. f. Siswa pada setiap tahap program pendidikannya hendaknya memiliki pengalaman yang berorientasi pada karir secara berarti dan realistik.

153

g. Program bimbingan karir di sekolah hendaknya berpusat di kelas, dengan koordinasi oleh pembimbing, disertai partisipasi orang tua dan kontribusi masyarakat. Happock, Holland, dan Donald E. Super (dalam Sukardi, 1997: 35) menyusun prinsip-prinsip tentang bimbingan karir disekolah, diantaranya sebagai berikut : a. Pekerjaan itu dipilih dengan maksud untuk memenuhi kebutuhan. b. Setiap individu masing- masing memilih kecakapan untuk sejumlah pekerjaan. c. Setiap jabatan memerlukan pola khas dari pada kemampuan, minat, dan sifat kepribadiaan. d. Pemilihan jabatan bermula ketika seseorang pertama kali sadar bahwa suatu pekerjaan dapat menolong memenuhi kebutuhannya. e. Informasi mengenai jabatan akan membantu dalam pemilihan jabatan karena informasi tersebut membantu dalam menentukan apakah pekerjaan itu dapat memenuhi kebutuhan. Berdasarkan beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa prinsip-prinsip bimbingan karir di sekolah adalah memberikan kesempatan yang sama, pemahaman bahwa karir adalah sebagai suatu jalan hidup, bantuan dalam perencanaan pendidikan karir, pemahaman tentang jalur pendidikan siswa, pemahaman tentang hubungan antara pendidikan dengan karir, pengalaman yang berorientasi pada karir secara berarti dan realistis, kesempatan untuk menguji konsep berbagai peranan dan ketrampilannya, merangsang perkembangan pendidikan siswa, diintegrasikan secara fungsional dengan program pendidikan pada umumnya, berpusat dikelas, dengan koordinasi oleh pembimbing, disertai partisipasi orang tua dan kontribusi masyarakat. 5. Materi Bimbingan Karir Prayitno (1997: 66) menjelaskan materi bimbingan karir dapat dirinci menjadi pokok-pokok berikut: (1) Pemantapan pemahaman diri berkenaan dengan kecenderungan karir yang hendak dikembangkan, (2) Pemantapan orientasi dan informasi karir pada umumnya, khususnya karir yang hendak dikembangkan, (3) Orientasi dan informasi terhadap dunia kerja dan usaha memperoleh penghasilan untuk memenuhi kebutuhan hidup, (4) Orientasi dan informasi terhadap pendidikan yang lebih tinggi, khususnya sesuai dengan karir yang hendak dikembangkan. Menurut Wibowo (2002: 24) materi bimbingan karir adalah : a. Layanan orientasi, yang meliputi; peranan BK serta pelacakan karir SMK, pelaksanaan bimbingan karir, dan kegiatan-kegiatan yang diharapkan dari siswa dalam pelaksanaan bimbingan karir. b. Layanan informasi, meliputi; tugas dan perkembangan remaja tentang kemampuan dan perkembangan karir, perkembangan karir di masyarakat, kursus-kursus serta program pilihan dalam rangka pengembangan karir. c. Layanan penempatan, meliputi; kelompok latihan dan kegiatan ekstrakurikuler yang menunjang pilihan karir, membahas pilihan program studi lanjutan. d. Layanan penguasaan konten dalam bimbingan karir, meliputi; kegiatan pengembangan pemahaman, sikap dan kebiasaan belajar, program pengajaran perbaikan dan program pengayaan serta program pengayaan tersebut dapat diharapkan untuk memantapkan diri siswa dalam pilihan karir, orientasi dan informasi karir, orientasi dan informasi lembaga-lembaga ketrampilan sesuai dengan pilihan kerja serta orientasi dan informasi perguruan tinggi sesuai dengan arah perkembangan karir. Sukardi (1997: 141) menjelaskan materi paket bimbingan karir dibagi menjadi lima topik bimbingan karir yang tiap-tiap topik dibagi lagi menjadi sub-sub topik, diantaranya adalah : a. Paket I : Pemahaman diri, terdiri atas sub topik sebagai berikut: (1) Pengantar pemahaman diri, (2) Bakat, potensi dan kemampuan, (3) Minat, (4) Cita-cita atau gaya hidup.

154

b. Paket II : Nilai-nilai, terdiri atas sub topik sebagai berikut: (1) Nilai-nilai kehidupan, (2) Saling mengenal dengan nilai orang lain, (3) Pertentangan nilai-nilai dalam diri sendiri, (4) Pertentangan nilai-nilai sendiri dengan orang lain, (5) Nilai-nilai yang bertentangan dengan kelompok atau masyrakat, (6) Bertindak atas nilai-nilai sendiri. c. Paket III : Pemahaman lingkungan, terdiri atas sub topik sebagai berikut: (1) Informasi pendidikan, (2) Kekayaan daerah dan pengembangannya, (3) Informasi jabatan. d. Paket IV : Hambatan dan mengatasi hambatan, terdiri atas sub topik sebagai berikut : (1) Faktor pribadi, (2) Faktor lingkungan, (3) Manusia dan hambatan, (4) Cara-cara mengatasi hambatan. e. Paket V : Merencanakan masa depan, terdiri atas sub topik sebagai berikut: (1) Menyusun informasi diri, (2) Mengelola informasi diri, (3) Mempertimbangkan alternatif, (4) Keputusan dan rencana, (5) Merencanakan masa depan. Dari beberpa pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa materi pokok layanan bimbingan karir, antara lain: (1) Pemahaman tentang bakat, minat dan kemampuan diri berkaitan dengan karir yang akan dikembangkan, (2) Pemahaman tentang berbagai macam profesi sebagai alternatif pengembangan karir, (3) Pemahaman dan pengembangan kemampuan wirausaha, (4) Pemahaman tentang berbagai macam jurusan dibidang pendidikan, (5) Pengembangan kemampuan berkompetensi, (6) Pemahaman strategi mimilih sekolah dan jurusan, (7) Pengembangan kemampuan manajemen dan kepemimpinan. C. Latihan 1. Peserta pelatihan diajak diskusi untuk mengidentifikasi contoh-contoh materi bimbingan karir yang ada dalam setiap jenjang pendidikan. 2. Peserta pelatihan diminta membuat materi layanan BK Karir sesuai dengan jenjang sekolah yang dibimbingnya. 3. Peserta pelatihan diminta membentuk kelompok yang terdiri atas 4-5 anggota, untuk berdiskusi tentang kegiatan bimbingan dan konseling karir di sekolah. D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini, para peserta diharapkan mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam bahan ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam bahan ajar ini. E. Rangkuman Bimbingan Karir adalah suatu layanan pemberian bantuan oleh guru pembimbing kepada individu untuk dapat mengenal dunia karir, mengenal bakat minat sesuai karir. Bimbingan karir disekolah adalah salah satu usaha untuk memecahkan masalah karir. Dengan bimbingan karir ini siswa dibantu agar memperoleh pemahaman diri, lingkungannya dan dunia kerja, agar dapat mengarahkan dirinya ke suatu bidang pekerjaan yang sesuai selaras dengan dirinya dan kebutuhan masyarakat. Jadi bimbingan dan konseling karir yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik dalam memahami dan menilai informasi, serta memilih dan mengambil keputusan karir. Bimbingan karir ini bertujuan untuk membantu siswa agar mampu mengembangkan kesadaran akan perlunya penerapan yang lebih khusus dari tujuan karir, mengembangkan rencana-rencana yang lebih khusus guna menerapkan tujuan

155

karir, melakukan perencanaan karir untuk mencapai cita-cita pekerjaan dengan mengambil mata pelajaran yang mendukung pekerjaan, latihan dalam jabatan, dan mengejar latihan lebih lanjut di perguruan tinggi atau pendidikan setelah sekolah lanjutan yang mengantarkan siswa pada kualifikasi untuk pekerjaan khusus. Materi pokok layanan bimbingan karir, antara lain: (1) Pemahaman tentang bakat, minat dan kemampuan diri berkaitan dengan karir yang akan dikembangkan, (2) Pemahaman tentang berbagai macam profesi sebagai alternatif pengembangan karir, (3) Pemahaman dan pengembangan kemampuan wirausaha, (4) Pemahaman tentang berbagai macam jurusan dibidang pendidikan, (5) Pengembangan kemampuan berkompetensi, (6) Pemahaman strategi mimilih sekolah dan jurusan, (7) Pengembangan kemampuan manajemen dan kepemimpinan. F. Tes Formatif 1. Menurut anda, apa tujuan dari bidang layanan karir yang dapat digunakan dalam pelaksanaan Bimbingan klasikal? 2. Berikan contoh materi layanan karir yang dapat digunakan dalam pelaksanaan layanan penguasaan konten! Beri penjelasan!

156

BAB VII STANDAR KOMPETENSI KEMANDIRIAN PESERTA DIDIK Standar Kompetensi Kemandirian (SKK) Peserta Didik pada Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama adalah sebagai berikut:
No Tataran/Internalisasi Tujuan Akomodasi Tindakan Melakukan berbagai Landasan hidup Mengenal arti dan Berminat mempelajari kegiatan ibadah religius tujuan ibadah arti dan tujuan ibadah dengan kemauan sendiri Memahami Mengenal alasan Bertindak atas keragaman Landasan perilaku perlunya mentaati pertimbangan diri aturan/patokan dalam etis aturan/norma terhadap norma yang berperilaku dalam berperilaku berlaku konteks budaya Memahami Mengekspresikan Mengenal cara-cara keragaman ekspresi perasaan atas dasar Kematangan emosi mengekspresikan perasaan diri dan pertimbangan perasaan secara wajar perasaan orasaan kontekstual orang lain Mempelajari cara-cara Menyadari adanya Mengambil keputusan Kematangan pengambilan keputusan resiko dari berdasarkan intelektual dan pemecahan pengambilan pertimbangan resiko masalah keputusan yang mungkin terjadi. Mempelajari cara-cara Berinteraksi dengan Menghargai nilai-nilai Kesadaran memperoleh hak dan orang lain atas dasar persahabatan dan tanggung jawab memenuhi kewajiban nilai-nilai keharmonisan dalam sosial dalam lingkungan persahabatan dan kehidupan sehari-hari kehidupan sehari-hari keharmonisan hidup. Menghargai peranan Berinteraksi dengan Mengenal peran-peran diri dan orang lain lain jenis secara Kesadaran gender sosial sebagai laki-laki sebagai laki-laki atau kolaboratif dalam atau perempuan perempuan dalam memerankan peran kehidupan sehari-hari jenis Meyakini keunikan diri sebagai aset yang Mengenal kemampuan Menerima keadaan Pengembangan diri harus dikembangkan dan keinginan diri diri secara positif secara harmonis dalam kehidupan Mengenal nilai-nilai Menyadari manfaat Membiasakan diri Perilaku perilaku hemat, ulet perilaku hemat, ulet hidup hemat, ulet kewirausahaan sungguh-sungguh dan sungguh-sungguh sungguh-sungguh dan (kemandirian konpetitif dalam dan konpetitif dalam konpetitif dalam perilaku ekonomis) kehidupan sehari-hari. kehidupan sehari-hari.kehidupan sehari-hari. Mengidentifikasi Menyadari Mengekspresikan ragam alternatif keragaman nilai dan ragam pekerjaan, pekerjaan, pendidikan Wawasan dan persyaratan dan pendidikan dan aktivitas dan aktifitas yang kesiapan karier aktivitas yang dalam dengan mengandung menuntut pemenuhan kemampuan diri relevansi dengn kemampuan tertentu kemampuan diri Kematangan Mempelajari normaMenyadari Bekerja sama dengan hubungan dengan norma pergaulan keragaman latar teman sebaya yang teman sebaya dengan teman sebaya belakang teman beragam latar Aspek Perkembangan Pengenalan

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

157

yang beragam latar belakangnya

sebaya yang belakangnya mendasari pergaulan

Standar Kompetensi Kemandirian (SKK) Peserta Didik pada Sekolah Lanjutan Tingkat Atas adalah sebagai berikut:
No 1 Aspek Perkembangan Landasan hidup religious Landasan perilaku etis Tataran/Internalisasi Tujuan Akomodasi Tindakan Mengembangkan Melaksanakan ibadah Mempelajari hal ihwal pemikiran tentang atas keyakinan sendiri ibadah kehidupan beragama disertai sikap toleransi Mengenal keragaman Menghargai Keragaman Berperilaku atas dasar sumber norma yang sumber norma sebagai keputusan yang berlaku di rujukan pengambilan mempertimbang kan masyaraakat keputusan aspek-aspek etis Mengekspresikan Mempelajari caraBersikap toleran perasaan dalam caracara menghindari terhadap ragam cara yang konflik dengan orang ekspresi perasaan diri bebas,terbuka dan tidak lain sendiri dan orang lain menimbulkan konflik Mempelajari caraMenyadari akan Mengambil keputusan cara pengambilan keragaman alternatif dan pemecahan keputusan dan keputusan dan masalah atas dasar pemecahan masalah konsekuensi yang informasi/data secara secara objektif dihadapinya obyektif Menyadari nilai-nilai Mempelajari persahabatan dan Berinteraksi dengan keragaman interaksi keharmonisan dalam orang lain atas dasar sosial konteks keragaman kesamaan interaksi sosial Menghargai keragaman Mempelajari perilaku Berkolaborasi secara peraan laki-laki atau kolaborasi antar jenis harmonis dengan lain perempuan sebagai dalam ragam jenis dalam keragaman aset kolaborasi dan kehidupan peran keharmonisan hidup Menerima keunikan diri Mempelajari keunikan Menampilkan keunikan dengan segala diri dalam konteks diri secara harmonis kelebihan dan kehidupan sosial dalam keragaman kekurangannya Mempelajari strategi Menerima nilai-nilai dan peluang untuk Menampilkan hidup hidup hemat,ulet berperilaku hemat, ulet, sungguhsungguh-sungguh dan hemat,ulet, sengguhsungguh dan kompetitif kompetitif sebagai aset sungguh dan atas dasar kesadaran untuk mencapai hidup kompetitif dalam sendiri mandiri keragaman kehidupan Mempelajari kemampuan diri, Mengembangkan peluang dan ragam Internalisasi nilai-niolai alternatif perencanaan pekerjaan, yang melandasi karir dengan pendidikan, dan pertimbangan pemilihan mempertimbangkan aktifitas yang terfokus alternatif karir kemampuan, peluang pada pengembangan dan ragam karir alternatif karir yang lebih terarah Mempelajari caraMenghargai nilai-nilai Mempererat jalinan cara membina dan kerjasama dan toleransi persahabatan yang Pengenalan

2

3

Kematangan emosi

4

Kematangan intelektual

5

Kesadaran tanggung jawab sosial

6

Kesadaran gender

7

Pengembangan diri Perilaku kewirausahaan (kemandirian perilaku ekonomis)

8

9

Wawasan dan kesiapan karier

10 Kematangan hubungan

158

dengan teman sebaya

kerjasama dan toleransi dalam pergaulan dengan teman sebaya

sebagai dasar untuk lebih akrab dengan menjalin persahabatan memperhatikan norma dengan teman sebaya yang berlaku Mengharagai normanorma pernikahan dan berkeluarga sebagai landasan bagi terciptanya kehidupan masyarakat yang harmonis Mengekspresikan keinginannya untuk mempelajari lebih intensif tentang norma pernikahan dan berkeluarga

Kesiapan diri Mengenal norma11 untuk menikah norma pernikahan dan berkeluarga dan berkeluarga

Dalam konteks pembelajaran Standar Kompetensi ini disebut Standar Kompetensi Lulusan (SKL), sementara dalam konteks Bimbingan dan Konseling Standar Kompetensi ini dikenal dengan istilah Standar Kompetensi Kemandirian (SKK), yang di dalamnya mencakup sepuluh aspek perkembangan individu (SD dan SLTP) dan sebelas aspek perkembangan individu (SLTA dan PT). Kesebelas aspek perkembangan tersebut adalah: (1) Landasan hidup religius; (2) Landasan perilaku etis; (3) Kematangan emosi; (4) Kematangan intelektual; (5) Kesadaran tanggung jawab sosial; (6) Kesadaran gender; (7) Pengembangan diri; (8 ) Perilaku kewirausahaan (kemandirian perilaku ekonomis); (9) Wawasan dan kesiapan karier; (10) Kematangan hubungan dengan teman sebaya; dan (11) Kesiapan diri untuk menikah dan berkeluarga (hanya untuk SLTA dan PT). Masing-masing aspek perkembangan memiliki tiga dimensi tujuan, yaitu:(1) pengenalan/penyadaran (memperoleh pengetahuan dan pemahaman tentang aspek dan tugas perkembangan [standar kompetensi] yang harus dikuasai); (2) akomodasi (memperoleh pemaknaan dan internalisasi atas aspek dan tugas perkembangan [standar kompetensi] yang harus dikuasai) dan (3) tindakan (perilaku nyata dalam kehidupan seharihari dari aspek dan tugas perkembangan [standar kompetensi] yang harus dikuasai).

DAFTAR PUSTAKA Ahmadi, Abu. 2004. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta. Asmani M. Jamal.2010. Bimbingan dan Konseling Di Sekolah. Yogyakarta: Diva Press. Depdiknas. 2007. Rambu-Rambu Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal.Jakarta. Hallen A. 2005. Bimbingan dan Konseling. Jakarta: Quantum Teaching. Marsudi, Saring. 2010. Layanan Konseling Di Sekolah. Surakarta: Muhammadiyah University Press. Mugiarso, Heru. 2004. Bimbingan dan Konseling. Semarang : UPT MKK Universitas Negeri Semarang. Mulyaningtyas, B. Renita. Yusup Purnomo. 2007. Bimbingan dan Konseling untuk SMA dan MA Kelas X. Jakarta: Penerbit Erlangga. Nurihsan, Achmad Juntika. 2006. Bimbingan dan Konseling dalam Berbagai Latar Kehidupan. Bandung : Refika Aditama. Nurihsan & Yusuf .2006. Landasan Bimbingan dan Konseling. Bandung : PT Remaja Rosda Karya. Prayitno dan Amti, Erman. 2006. Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling. Jakarta: PT Rineka Cipta. Rahman, S. 2003. Bimbingan dan Konseling Pola 17. Yogyakarta: UCY Press.

159

Rintyastini, Yulita. Dan Suzy Yulia. 2005. Bimbingan Dan Konseling Untuk SMP Kelas VIII. Jakarta: PT. Gelora Aksara Pratama. Santoso, Totok. 1988. Layanan Bimbingan Belajar di Sekolah Menengah. Semarang: Satya Wacana. Sarono. 2008. Pedoman Pelayanan Bimbingan dan Konseling SMP. Jakarta: Depdikbud. Slameto. 2010. Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi. Jakarta: Rineka Cipta. Sukardi, Dewa Ketut. 2008. Pengantar Pelaksanaan Program Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Jakarta: Rineka Cipta. Suharsimi Arikunto. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta : Bima Aksara. Tohirin. 2007. Bimbingan dan Konseling di Sekolah dan Madrasah. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Winkel dan Hastuti, Sri. 2004. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Yogyakarta: Media Abadi. Yusuf, Syamsu. 2009. Program Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Bandung: Rizqi Press.

160

BAB I PENDAHULUAN A. Deskripsi Materi buku ajar Pemahaman Individu mencakup teknik nontes dan tes. Dalam kurikulum Program Studi Bimbingan dan Konseling sebagaimana disepakati oleh Forum Komunikasi Jurusan/Program Studi Bimbingan dan Konseling Indonesia pada Workshop Nasional Kurikulum Program Studi Bimbingan dan Konseling tanggal 28-29 Maret 2009 di Hotel Satelit Surabaya, teknik non-tes ini dikenal sebagai mata kuliah ”Pemahaman Individu Teknik Nontes dan Praktikum Teknik Nontes”, sedangkan teknik tes diberikan dalam mata kuliah ”Pemahaman Individu Teknik Tes dan Praktikum Teknik Tes”. Lingkup isi buku ajar ini mencakup (a) pengertian dan tujuan pemahaman individu, (b) teknik observasi, (c) daftar cek masalah (DCM), (d) sosiometri, (e) angket, (f) wawancara, (g) tes inteligensi umum, (h) tes bakat umum, (i) tes kepribadian, (j) tes prestasi belajar, (k) pemanfaatan hasil nontes dan tes untuk konseling individual. Semua teknik diawali dengan penyajian materi secara teoretik, selanjutnya peserta pelatihan dipandu untuk berlatih mempersiapkan dan mempraktikkan masingmasing teknik tersebut, untuk selanjutnya menerapkannya dalam pelayanan bimbingan dan konseling. B. Prasyarat Mengingat aspek yang hendak dipahami konselor berkaitan dengan gejala-gejala psikis seseorang (terutama konseli) dalam kerangka bimbingan dan konseling, maka prasyarat yang harus dimiliki oleh setiap peserta pelatihan adalah memahami Psikologi, Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling, dan Profesi Konselor. Kebutuhan pengetahuan dasar psikologi ini mutlak, mengingat gejala yang dipahami adalah gejala-gejala psikologis yang muncul dalam bentuk ucapan dan tingkah laku seseorang dalam kehidupannya sehari-hari. Sedangkan kebutuhan terhadap pengetahuan dasar bimbingan dan konseling mengingat bahwa, hasil pemahaman terhadap individu (konseli) adalah untuk kepentingan pelayanan bimbingan dan konseling, bukan untuk kepentingan yang lain. Sementara profesi konselor memberikan pemahaman bahwa nilai-nilai pribadi konselor dapat mempengaruhi respon-respon konselor terhadap klien, memahami kekuatan dan keterbatasan personal dan profesional, dan secara konsisten menampilkan perilaku sesuai kode etik profesi konselor. C. Petunjuk Belajar Dalam mempelajari buku ajar ini, setiap peserta pelatihan disarankan menempuh langkah-langkah berikut ini. 1. Sebelum pelatihan dilaksanakan seyogyanya peserta pelatihan telah membaca terlebih dahulu buku ajar ini, dan lebih baik lagi jika beberapa peserta berkelompok memahami dan mendiskusikan isi buku ajar ini. Berbagai hal yang belum dipahami dalam disksusi dengan teman sejawat sebaiknya dicari penjelasannya dalam kepustakaan yang relevan, dan jika masih belum terjawab dapat ditanyakan kepada dosen atau instruktur ketika pelatihan berlangsung. 2. Ikuti penyajian materi oleh dosen atau instruktur dengan cermat dan sungguhsungguh, lakukan pencatatan seperlunya terhadap hal-hal yang saudara anggap penting. Manfaatkan kesempatan tanya jawab dan diskusi untuk bertanya dan meminta penjelasan atas materi yang belum saudara pahami, demikian pula jika saudara menemukan sumber yang berbeda perlu dikonfirmasi dan dikomunikasikan dengan baik kepada dosen atau instruktur pelatihan. 3. Pada setiap akhir setiap bab yang membahas suatu teknik, disediakan tugas-tugas yang harus saudara lakukan mulai persiapan hingga melakukan tindakan praktik teknik tertentu. Meski sifatnya latihan, seyogyanya saudara melakukannya dengan sungguhsungguh dan lakukan pencatatan dengan sebaik-baiknya sebagai laporan praktik.

161

4. Untuk mempraktikkan teknik-teknik yang disajikan dalam buku ajar ini tidak terlalu sulit, sebab subjek yang bisa saudara gunakan praktik ada di sekitar saudara; subjek itu bisa jadi tetangga rumah, teman sepelatihan, teman guru, atau siswa di sekolah saudara. Untuk itu praktikkanlah dan manfaatkan setiap kesempatan untuk berlatih memahami sifat-sifat atau karakteristik orang lain. 5. Untuk lebih mempertajam cara pandang saudara, ada baiknya saudara lebih banyak membaca berbagai referensi yang berhubungan dengan kehidupan manusia yang sekarang ini banyak tersedia di toko buku, di internet yang luar bisaa banyaknya (dan cenderung lebih murah dari pada buku teks). D. Kompetensi dan Indikator Kompetensi utuh yang harus dimiliki oleh setiap konselor ada 17 butir sebagaimana disebutkan dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 27 Tahun 2008 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Konselor. Dalam hal ini, kompetensi yanag terkait langsung dengan pemahaman individu adalah kompetensi butir 11 yaitu Menguasai konsep dan praksis asesmen untuk memahami kondisi, kebutuhan, dan masalah konseli. Bagi setiap konselor penguasaan terhadap kompetensi tersebut dapat diukur dengan indikator sebagai berikut: 11.1 Menguasai hakikat asesmen 11.2 Memilih teknik asesmen, sesuai dengan kebutuhan pelayanan bimbingan dan konseling 11.3 Menyusun dan mengembangkan instrumen asesmen untuk keperluan bimbingan dan konseling 11.4 Mengadministrasikan asesmen untuk mengungkapkan masalah-masalah konseli. 11.5 Memilih dan mengadministrasikan teknik asesmen pengungkapan kemampuan dasar dan kecenderungan pribadi konseli. 11.6 Memilih dan mengadministrasikan instrumen untuk mengungkapkan kondisi aktual konseli berkaitan dengan lingkungan 11.7 Mengakses data dokumentasi tentang konseli dalam pelayanan bimbingan dan konseling 11.8 Menggunakan hasil asesmen dalam pelayanan bimbingan dan konseling dengan tepat 11.9 Menampilkan tanggung jawab profesional dalam praktik asesmen Hasil belajar dalam pelatihan dikatakan terpenuhi jika penguasaan terhadap indikator tersebut di atas mencapai 80%. Oleh karena itu setiap peserta pelatihan dan dosen atau instruktur harus berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mencapai indikator kompetensi di atas secara benar.

162

BAB II PENGERTIAN DAN TUJUAN Kegiatan Belajar 1 A. Kompetensi dan Indikator Setelah mempelajari materi ini, setiap peserta pelatihan diharapkan memahami konsep dan praksis asesmen untuk memahami kondisi, kebutuhan, dan masalah konseli. Sebagai indikator bahwa peserta telah memahami hakikat pemahaman individu mereka (a) Memahami hakikat asesmen, (b) Memilih teknik asesmen, sesuai dengan kebutuhan pelayanan bimbingan dan konseling, dan (c) Menyusun dan mengembangkan instrumen asesmen untuk keperluan bimbingan dan konseling. B. Uraian Materi 1. Pengertian Pemahaman Individu Pemahaman individu oleh Aiken (1997:454) diartikan sebagai “Appraising the presence or magnitude of one or more personal characteristic. Assessing human behavior and mental processes includes such procedures as observations, interviews, rating scale, check list, inventories, projective techniques, and tests”. Dari rumusan tersebut bisa diidentifikasi bahwa pemahaman individu adalah suatu cara untuk memahami, menilai atau menaksir karakteristik, potensi, dan atau masalah-masalah (gangguan) yang ada pada individu atau sekelompok individu. Cara yang digunakan meliputi observasi, interview, skala penilaian, daftar cek, inventori, teknik projektif, dan beberapa jenis tes. Pemahaman atau penilaian tersebut dimaksudkan untuk kepentingan pemberian bantuan bagi pengembangan potensi yang ada padanya (developmental) dan atau penyelesaian masalah-masalah yang dihadapinya (klinis). Aiken (1997:1) menunjukkan bahwa manusia dalam kenyataannya berbeda-beda dalam kemampuan berpikirnya, karakter kepribadiannya, dan tingkah lakunya. Semuanya itu bisa ditaksir atau diukur dengan bermacam-macam cara. Dengan demikian pemahaman individu adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh seseorang untuk mengerti dan memahami individu lain. Dalam konteks bimbingan dan konseling, mengerti dan memahami tersebut dilakukan oleh konselor terhadap konseli, dan/atau sumber data selain konseli yang bisa memberikan keterangan tentang konseli. 2. Tujuan Pemahaman Individu dalam Bimbingan dan Konseling Sebelum kita membahas lebih lanjut mengenai perlunya pemahaman individu dalam kegiatan pelayanan bimbingan dan konseling, terlebih dahulu kita pelajari tentang pengertian bimbingan dan konseling, dengan tujuan agar kita semakin memahami mengapa pemahaman individu diperlukan dalam bimbingan dan konseling. Scribd.com (2009) mendefinisikan bimbingan dan konseling sebagai ”suatu bantuan yang diberikan seseorang (konselor) kepada orang lain (klien) yang bermasalah psikis, sosial dengan harapan klien tersebut dapat memecahkan masalahnya, memahami dirinya, mengarahkan dirinya sesuai dengan kemampuan dan potensinya sehingga mencapai penyesuaian diri dengan lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat”. Berdasarkan pengertian bimbingan dan konseling di atas, dapat disimpulkan perlunya pemahaman individu dalam bimbingan dan konseling sebagai berikut : b. Di dalam bimbingan dan konseling, kita tidak mungkin dapat memberikan pertolongan kepada seseorang sebelum kita kenal atau paham dengan orang tersebut. c. Salah satu hal yang penting dalam bimbingan dan konseling ialah memahami individu secara keseluruhan baik masalah yang dihadapi maupun latar belakangnya. Dengan demikian individu akan memperoleh bantuan yang tepat dan terarah. Dengan kata lain perlunya pemahaman individu dalam layanan bimbingan dan konseling adalah agar individu memperoleh bantuan yang sesuai dengan kemampuan dan potensinya agar apa yang diharapkannya dapat tercapai (artinya individu dapat mencapai penyesuaian diri dengan dirinya sendiri, lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat).

163

Pemahaman individu dalam layanan bimbingan dan konseling bertujuan agar: 1. Kita semakin mampu menerima keadaan individu (siswa) seperti apa adanya dan sekaligus keberadaan siswa baik dari segi kelebihan maupun kekurangannya. 2. Kita semakin mampu memperlakukan siswa sebagaimana mestinya dalam arti lain mampu memberikan bantuan seperti yang dikehendaki oleh siswa. 3. Kita terhindar dari gangguan komunikasi, sehingga mampu menciptakan relasi yang semakin baik. 3. Mengenal Sasaran Pemahaman Individu Sasaran yang dimaksud dalam pelayanan bimbingan dan konseling adalah individu/manusia. Dalam upaya mengenali/memahami sasaran tidak mungkin bisa mengenalinya sampai seratus persen. Mengapa? Karena individu/manusia adalah makhluk yang paling dinamis, setiap saat manusia berkembang dan berubah. Apa yang perlu dikenal dari setiap sasaran? a. Mengenal pribadinya (hakekat individu dan kebutuhannya). b. Mengenal masalah dan perkembangannya. c. Mengenal reaksi individu dalam menghadapi masalah. d. Mengenal cara individu dalam menghadapi masalah. C. Latihan 1. Lakukan pengamatan dan pencatatan secara cermat terhadap 10 orang peserta pelatihan di sekitar saudara. Kemudian jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut: a. Tunjukkan perbedaan sifat-sifat 10 orang tersebut yang satu dengan lainnya! b. Rumuskan persamaan sifat-sifat umum di antara mereka yang saudara tangkap dalam observasi! c. Apa keuntungan bagi konselor dan guru pada umumnya jika memahami sifatsifat pribadi siswa asuhnya? D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini seyogyanya saudara mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab II buku ajar ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam buku ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam buku ajar ini. 4. Berlatihlah menggali data, jika saudara gagal dengan suatu cara, apa yang saudara lakukan untuk tetap memperoleh data yang saudara harapkan? 5. Lakukan pula percobaan menggali data pada anak-anak, remaja, dan orang dewasa. Catat perbedaan yang diperoleh saat menggali data dengan teknik yang sama terhadap subjek yang berbeda usianya, kemampuan berpikirnya, latar belakang pendidikannya, budayanya. E. Rangkuman 1. Pemahaman individu adalah suatu cara untuk memahami, menilai atau menaksir karakteristik, potensi, dan atau masalah-masalah (gangguan) yang ada pada individu atau sekelompok individu. Cara yang digunakan meliputi observasi, interview, skala penilaian, daftar cek, inventori, teknik projektif, dan beberapa jenis tes.

164

2. Pemahaman individu diperlukan dalam bimbingan dan konseling, karena (a) Di dalam bimbingan dan konseling, kita tidak mungkin dapat memberikan pertolongan kepada seseorang sebelum kita kenal atau paham dengan orang tersebut, (b) Salah satu hal yang penting dalam bimbingan dan konseling ialah memahami individu secara keseluruhan baik masalah yang dihadapi maupun latar belakangnya. 3. Sedangkan tujuan pemahaman individu adalah untuk (1) Kita semakin mampu menerima keadaan individu (siswa) seperti apa adanya dan sekaligus keberadaan siswa baik dari segi kelebihan maupun kekurangannya. (2) Kita semakin mampu memperlakukan siswa sebagaimana mestinya dalam arti lain mampu memberikan bantuan seperti yang dikehendaki oleh siswa, dan (3) Kita terhindar dari gangguan komunikasi, sehingga mampu menciptakan relasi yang semakin baik. F. Tes Formatif 1. Tunjukkan semua alasan, mengapa seorang konselor perlu memahami karakteristik individu yang dibimbingnya? 2. Tunjukkan pula semua alasan mengapa seseorang konselor perlu memahami dan terampil menggunakan bermacam-macam teknik? 3. Tuliskan semua manfaat bagi konselor bila ia terampil menggunakan bermacammacam teknik asesmen! 4. Tuliskan pula kemungkinan negatif jika konselor tidak bisa memahami konseli yang dilayaninya!

165

BAB III PEMAHAMAN INDIVIDU TEKNIK NONTES Kegiatan Belajar 2 A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi yang terkait dengan materi ini adalah (1) Memilih teknik asesmen, sesuai dengan kebutuhan pelayanan bimbingan dan konseling, (2) Menyusun dan mengembangkan instrumen asesmen untuk keperluan bimbingan dan konseling, dan (3) Mengadministrasikan asesmen untuk mengungkapkan masalah-masalah konseli. Oleh karena itu, setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta pelatihan mampu melakukan observasi dalam rangka bimbingan dan konseling dengan benar. Kemampuan melakukan observasi itu ditampilkan dalam (a) mampu memilih jenis instrument yang tepat untuk memperoleh data individu: observasi, daftar cek masalah (DCM), sosiometri, angket, dan/atau wawancara, (b) mampu merancang atau mempersiapkan observasi, daftar cek masalah (DCM), sosiometri, angket, dan wawancara dengan benar, (c) mampu memanfaatkan alat-alat bantu observasi, daftar cek masalah (DCM), sosiometri, angket, dan wawancara, (d) mampu melaksanakan analisis hasil observasi, daftar cek masalah (DCM), sosiometri, angket, ataukah wawancara dengan benar, dan (e) mampu memanfaatkan hasil observasi, daftar cek masalah (DCM), sosiometri, angket, dan wawancara untuk kepentingan bimbingan dan konseling dengan tepat. B. Uraian Materi 3.1 Observasi 3.1.1 Pengertian Observasi Dari berbagai pengertian metode observasi yang dapat dilacak dari berbagai sumber, penulis menyimpulkan bahwa metode observasi sebagai alat pengumpul data adalah kegiatan pengamatan (secara inderawi) yang direncanakan, sistematis, dan hasilnya dicatat serta dimaknai (diinterpretasikan) dalam rangka memperoleh pemahaman tentang subjek yang diamati. Pengertian tersebut menunjukkan karakteristik observasi sebagai berikut: 1) Observasi merupakan kegiatan pengamatan terhadap suatu objek perilaku subjek yang diamati. 2) Kegiatan tersebut pada pokoknya menggunakan dan memanfaatkan kemampuan indera pengamatan, terutama mata dan telinga. 3) Kegiatan pengamatan harus direncanakan sesuai dengan tujuan yang akan dicapai/diperoleh. 4) Kegiatan pengamatan dilakukan secara sistematis yaitu dengan prosedur (uruturutan, langkah-langkah) tertentu. 5) Hasilnya segera dicatat begitu pengamatan selesai, sehingga tidak lupa dan menyebabkan data pengamatan bisa. 6) Catatan pengamatan digunakan untuk memaknai perilaku subjek yang diamati, sehingga pengamat memperoleh pemahaman tertentu atas subjek itu. 3.1.2 Bentuk-bentuk Observasi Menurut cara dan tujuannya, Surya dan Natawidjaja (1997:226) membedakan observasi menjadi observasi partisipatif, observasi sistematis, dan observasi experimental. 1. Observasi partisipatif, ialah observasi di mana orang yang mengobservasi (pengamat, observer) benar-benar turut serta mengambil bagian dalam kegiatan yang dilakukan oleh orang atau objek yang diamati (observee, observi). Misalnya guru mengamati perilaku siswa di kelas sambil mengajar, sehingga guru langsung dalam kegiatan pembelajaran yang dilakukan guru dan siswa. Atau guru mengamati perilaku siswa pada saat mengikuti olahraga ekstrakurikuler dengan cara guru terlibat langsung sebagai peserta olehraga tersebut. Apabila pengamat tidak mengambil bagian sama sekali dalam kegiatan orang atau objek yang diobservasi, maka observasi itu disebut

166

observasi nonpartisipatif. Misalnya guru mengamati perilaku siswa dalam diskusi, guru tersebut tidak ikut diskusi tetapi mengamati dari luar kelompok diskusi. 2. Observasi sistematis atau disebut juga observasi terstruktur, ialah observasi di mana sebelumnya telah diatur struktur yang berisikan faktor-faktor yang telah diatur berdasarkan kategori masalah yang hendak diobservasi. Pada observasi sistematis ini, observer sebelumnya menyusun kisi-kisi yang memuat faktor-faktor yang akan diobservasi beserta kategori masalahnya. Berdasarkan kisi-kisi tersebut, observer selanjutnya menjabarkan dalam daftar cek dan/atau skala penilaian. Apabila dalam suatu observasi tidak terdapat sistematika struktur kategori itu, observasi itu disebut observasi nonsistematis atau tidak terstruktur. 3. Observasi experimental, ialah observasi yang dilakukan secara nonpartisipatif dan secara sistematis, untuk mengetahui perubahan-perubahan atau gejala-gejala sebagai akibat dari situasi yang sengaja diadakan. Misalnya untuk mengetahui perkembangan klien setelah dilakukan treatment dalam konseling individual (perorangan); konselor mengobservasi perilaku siswa tersebut yang mengalami kesulitan untuk mengemukakan pendapat dalam diskusi. Konselor merancang suatu diskusi (nonpartisipatif) beserta pedoman observasi untuk mengamati perilaku siswa tersebut dalam mengemukakan dan/atau menanggapi pendapat pada saat kegiatan diskusi (sistematik). Berdasarkan pengamatan tersebut, konselor dapat membuat interpretasi tentang hasil dan perkembangan treatment terhadap klien tersebut; apakah klien sudah berkembang atau belum kemampuannya mengemukakan dan/atau menanggapi pendapat dalam kegiatan diskusi. Untuk memahami individu, metode observasi ini mempunyai manfaat yang cukup dapat disaudaralkan, karena mempunyai beberapa kelebihan dan kekurangan sebagaimana dikemukakan oleh Djumhur dan Surya (1981:52). Kelebihan-kelebihan observasi adalah sebagai berikut: 1) Observasi merupakan teknik yang langsung dapat digunakan untuk memperoleh data berbagai aspek tingkah laku. 2) Bagi observi, hal ini lebih meringankan dibandingkan dengan apabila mereka disuruh mengisi angket atau menjawab pertanyaan. 3) Teknik observasi memungkinkan dilakukan pencatatan yang serempak dengan terjadinya gejala atau kejadian penting. 4) Observasi dapat merupakan teknik untuk mencek data yang diperoleh dengan teknik lain seperti wawancara, angket (kuesioner), dan sosiometri. 5) Dengan observasi observer tidak memerlukan bahasa verbal sebagai alat untuk memperoleh data. 6) Dengan observasi dapat dieroleh data, gejala atau kejadian yang sebenarnya dan langsung. Selain beberapa keuntungan sebagaimana tersebut di atas, observasi juga memiliki kelemahan-kelemahan sebagai berikut: 1) Banyak hal yang tidak dapat diungkap dengan observasi, misalnya kehidupan pribadi yang bersifat rahasia. 2) Apabila siswa (atau observi lainnya) mengetahui bahwa mereka sedang diobservasi, mungkin sekali mereka melakukan kegiatan yang tidak wajar lagi (perilakunya dibuat-dibuat). 3) Observasi banyak tergantung pada faktor-faktor yang tidak terkontrol. 4) Faktor subjektivitas observer sukar untuk dihindari. 3.1.3 Menyusun Panduan Observasi Agar observasi bisa dilakukan dengan baik, maka perlu dilakukan perencanaan secara cermat dalam bentuk panduan observasi. Langkah-langkah yang perlu diperhatikan dalam menyusun panduan observasi bisa ditempuh langkah-langkah berikut :

167

a. Tetapkan tujuan observasi, dengan selalu memperhatikan tujuan observasi diharapkan observer akan lebih terfokus pada tujuan observasi dan sekaligus tidak mudah tertarik kepada gejala-gejala yang sebenarnya tidak ada kaitannya dengan tujuan observasi. b. Pastikan dan fahami materi observasi, apa sebenarnya yang hendak diobservasi seyogianya sudah dikuasi dengan baik oleh observer. c. Gali variabel-variabel observasi; jika obyek atau materi observasi itu adalah ”kambing”, variabel-variabel itu adalah bagian-bagian penting yang pasti ada atau menjadi bagian penting dari binatang yang namanya ”kambing”; (misalnya kepala, badan, kaki, ekor, dan lain sebagainya). d. Gali pula sub variabel; terkadang suatu obyek bukan hanya terdiri dari satu variabel saja, tetapi ia terdiri dari sub-sub variabel; ibarat salah satu variabel dalam obyek observasi adalah ”kepala kambing”, maka pada kepala kambing itupun ada mata, telinga, hidung, tanduk, dan bulu. e. Tetapkan Indikator; indikator dimaknai sebagai ciri-ciri atau katrekteristik yang ada pada variabel atau sub-varibel. Langkah-langkah dalam menyusun panduan observasi (observasi guide) selanjutnya disajikan pada diagram berikut : LANGKAH-LANGKAH PENYUSUNAN PANDUAN OBSERVASI

TETAPKAN TUJUAN

PASTIKAN & FAHAMI MATERI
JABARKAN KONSEP

TETAPKAN INDIKATOR

GALI VARIABEL & SUB-VARIABEL

OBSERVASI PENJAJAGAN

PANDUAN OBSERVASI

3.1.4 Alat-alat Bantu Observasi Beberapa alat bantu yang bisa digunakan untuk mendukung kegiatan observasi yaitu (a) daftar riwayat kelakuan atau catatan anekdot, (b) catatan berkala, (c) daftar cek, (d) skala penilaian, dan (e) alat-alat bantu mekanik (seperti tape recorder, kamera digital dan manual, handycam, camera CCTV, computer). 3.1.5 Analisis hasil observasi: individual dan kelompok Observasi dapat dilakukan untuk individual maupun kelompok. Mengacu pada pedoman observasi yang disajikan dalam contoh di buku ajar ini seorang konselor dapat memahami subjek setelah melakukan analisis data berdasarkan fakta yang diperoleh dari kegiatan observasi. Mari kita coba menganalisis hasil observasi yang sudah diperoleh konselor dari observer yang berbeda.

168

Contoh 3.1.4.1 Daftar riwayat kelakuan atau Catatan ankedot insidental (individual)
Nama siswa Sekolah / Kelas Hari, tanggal Tempat Peristiwa Interpretasi : : : : : : Srikandi SMA Madukara Semarang / X A Kamis, 9 Juni 2011 Ruang kelas X A Srikandi menangis menjerit-jerit pada waktu sehabis istirahat pertama karena bertengkar dengan Dessy teman sekelasnya

Semarang, 9 Juni 2011 Observer,

Bambang Tetuka, S.Pd.
Dari contoh 1 di atas konselor harus mampu membedakan antara peristiwa dengan interpretasi. Peristiwa merupakan fakta yang sebenarya terjadi yang bisa kita tangkap dengan panca indera. Sementara interpretasi merupakan makna yang diberikan oleh observer atas peristiwa yang terjadi. Konselor menginterpretasikan setelah melakukan investigasi (pelacakan) dan kajian lebih lanjut atas peristiwa yang terjadi. Informasi yang diperoleh dari pelacakan dan kajian tersebut diinterpretasikan sebagai cermin pemahaman individu oleh konselor. Dengan demikian bisa saja ada berbagai interpretasi atas peristiwa tersebut oleh beberapa konselor yang berbeda . Contoh 3.1.4.2: Daftar riwayat kelakuan atau Catatan anekdot insidental (kelompok) Masalah yang diobservasi Hari, tanggal Jam pelajaran ke Sekolah/Kelas Mata pelajaran Guru mata pelajaran Peristiwa Hesti memecahkan tabung reaksi : : : : : : Tingkah laku siswa pada waktu praktikum di laboratorium Kamis, 7 Juni 2012 4-5 SMA Pringgodani Kudus/XI IPA.5 Kimia Endang Pergiwa Paraf

Komentar observer Hesti bekerja tidak sungguh-sungguh, bahkan sambil bergurau dengan Anto saat mengadukaduk (menggoyang-goyang) dua zat kimia dalam tabung reaksi. Mungkin karena bergurau tabung lepas dan pecah.

Dani bertengkar dengan Iwan, hampir berkelahi

169

Sariman tangannya terbakar

Kesimpulan/komentar observer: Ketiga persitiwa tersebut terjadi karena siswa mengabaikan petunjuk guru dan tata tertib kerja praktek di laboratorium.

Semarang 7 Juni 2012 Ketua kelas,
Siti Sundari Catatan: Ketua kelas sebagai observer Dari contoh di atas, analisis observer ada pada kolom komentar observer, yang kemudian disimpulkan. Jika analisis berbeda, maka kesimpulan pun bisa berbeda pula. Contoh 3.1.4.3: Daftar riwayat kelakuan atau Catatan Anekdot Periodik Masalah yang diobservasi : Kejadian-kejadian pada waktu kerja kelompok Siswa yang diobservasi : Hesti Pramudita Hari ke 1 Peristiwa Hesti memecahkan tabung reaksi pada saat praktikum Kimia di laboratorium Hesti tidak ikut berbicara pada saat diskusi tentang life skill. Hesti banyak membuat kesalahan ketika bermain bola voli, sehingga regunya kalah. Komentar observer Guru bidang studi marah bukan hanya kepada Hesti tetapi juga kepada siswa lainnya, karena para siswa tidak mau mengikuti petunjuk guru. Mungkin dia tidak siap dengan dia Nampaknya Hesti memang tidak sehat dan tidak bersemangat untuk bermain, sehingga ia asal memukul bola. Paraf

2 3

Kesimpulan/komentar observer: Perlu ada pendekatan pribadi, sehingga dapat diketahui apakah Hesti memang sakit atau sedang menghadapi masalah.

Semarang 2 Juni 2012 Wali kelas,

Drs.Gegap Gempita Dari contoh di atas, analisis observer ada pada kolom komentar observer, yang kemudian disimpulkan. Jika analisis dilakukan oleh konselor yang berbeda, bisa jadi kesimpulannya berbeda pula.

170

Contoh 3.1.4.4: Skala Penilaian Deskriptif Nama siswa Kelas Jenis kelamin Hari dan tanggal Aspek yang diobservasi : Larasati : VIIB SMP Pringgodani Semarang : Perempuan : Jum’at, 15 Juni 2012 : Keaktifan dalam mengikuti pelajaran Alternatif Penilaian KadangSering kadang       Tidak pernah

Aspek yang diobservasi 1. Mengajukan pertanyaan kepada guru 2. Menjawab pertanyaan guru 3. Menulis keterangan guru 4. Mendengarkan keterangan guru dengan sungguh-sungguh 5. Mendengarkan keterangan guru sambil berbicara dengan teman 6. Mendengarkan keterangan guru sambil bermain sendiri 7. Menjawab pertanyaan teman Komentar Observer:

Selalu

Larasati aktif mengikuti pelajaran di kelas

Semarang, 15 Juni 2012 Observer, ……………………….. Cobalah Saudara isi kolom pada contoh 4 di atas, kemudian buat analisis sehingga data yang Saudara peroleh mempunyai makna untuk memahami individu (Larasati).

171

Contoh 3.1.4.5 Skala Penilaian Grafis Nama siswa Kelas Jenis kelamin Hari dan tanggal Aspek yang diobservasi Mata pelajaran 5 menunjukkan minat setiap waktu 5 selalu mengajukan pertanyaan III. Mengerjakan tugas-tugas rumah 3 2 4 4 : Indrajit : XII IPS1 SMA Pringgodani Semarang : Laki-laki : Sabtu, 16 Juni 2012 : Kegiatan siswa dalam kelas : Sosiologi I. Minat belajar 3 2 1

tidak berminat yang baik sekali II. Mengajukan pertanyaan 3

2

1 tidak pernah bertanya

5 Selalu dikerjakan dan benar 5 Selalu hadir

4

1

Tidak pernah dikerjakan IV. Kehadiran di kelas 3

4

2

1 seringkali absen dan tanpa alasan

Komentar/kesimpulan: ……………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………… Semarang, 16 Juni 2012 Observer,

Drs. Gunawan Wibisono Buatlah analisis berdasarkan data yang diperoleh (kolom yang diarsir)

172

Contoh 3.1.4.6 Daftar Cek Individual Aspek yang diobservasi Nama murid Kelas/Sekolah Waktu observasi Situasi 1. Pada saat pelajaran 2. Pada waktu diskusi 3. Kerja kelompok 4. Istirahat 5. Di perpustakaan 6. Persiapan pulang sekolah Komentar Observer : : Ada tidaknya sifat mengganggu teman pada seorang murid : Suyudana : XII Bahasa/SMA Hastinapura Semarang : 2-7 Juli 2012 Hari observasi Senin Selasa Rabu Kamis Jum’at Sabtu

Semarang, 9 Juli 2012 Observer, Drs. Bambang Kombayana Perhatikan contoh 6 di atas. Berdasarkan data di atas yang sudah diberi tsaudara cek buatlah analisisnya sehingga data yang Saudara peroleh mempunyai makna untuk memahami Suyudana.

173

Contoh 3.1.4.7 Daftar Cek Kelompok Aspek yang diobservasi Kelas/Sekolah Tempat observasi Waktu observasi Aktivitas/kegiatan 1. Mengemukakan pendapat 2. Menjelaskan pendapat 3. Menentang pendapat kelompok 4. Bertanya 5. Meminta penjelasan 6. Menegaskan pendapat kelompok Komentar Observer : : Kegiatan diskusi kelompok persiapan karyawisata : XI Bahasa/SMA Hastinapura Semarang : Ruang kelas XI bahasa : 4 Juli 2012 Farida Siswa yang diobservasi Lampir Mardi Basir Jarot Kasim

Semarang, 4 Juli 2012 Observer, Drs. Bambang Kombayana Perhatikan contoh 7 di atas. Beri tsaudara cek pada setiap kolom yang menunjukkan aktivitas/kegiatan setiap anggota kelompok. Buatlah analisisnya sehingga data yang Saudara peroleh mempunyai makna untuk memahami masing-masing individu tersebut.

Contoh 3.1.4.8

Gambar 1 Endang Suburiyani masih sempat ”njenggelek” di saat teman-temannya serius mengerjakan soal-soal tes

174

Gambar 2 Chiamick Group saat manggung di Jatim Park Batu Malang? 3.1.6 Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan observasi Pada hakekatnya setiap metode pemahaman individu mengandung kelebihan dan keterbatasan. Oleh karena itu dalam melaksanaan observasi, setiap konselor hendaknya memperhatikan beberapa hal sebagaimana disarankan oleh Sutoyo & Supriyo (2008), yaitu menggunakan metode pelengkap, pengklasifikasian gejala, pemanfaatan alat pencatat data, menjaga hubungan baik dengan observi, dan libatkan beberapa orang observer. 3.2 Daftar Cek Masalah (DCM 3.2.1 Pengertian Daftar Cek Masalah (DCM) Daftar cek masalah (DCM) merupakan daftar cek yang khusus disusun untuk merangsang atau memancing pengutaraan masalah-masalah atau problem-problem yang pernah atau sedang dialami seseorang. Masalah siswa merupakan suatu hal yang penting diketahui oleh konselor, sebab masalah inilah yang mungkin menjadi sebab-sebab terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan. Dan masalah merupakan starting point di dalam kita memberikan layanan bimbingan konseling. Pada prinsipnya masalah yang menimpa diri individu harus segera dipecahkan (diatasi) agar tidak mengganggu kehidupan individu yang bersangkutan, dan mungkin pula individu-individu lainnya. 3.2.2 Alasan Penggunaan DCM Penggunaan Daftar Cek Masalah (DCM) dilakukan atas dasar pertimbangan efisien, intensif, validitas dan reliabilitas (Sutoyo & Supriyo, 2008). 1. Efisien, DCM dikatakan efisien, karena dengan DCM dapat diperoleh banyak data tentang masalah dan kebutuhan siswa dalam waktu singkat 2. Intensif, karena data yang diperoleh melali DCM lebih teliti, mendalam dan luas. Data semacam ini sulit diperoleh melalui teknik lain seperti observasi, otobiografi, wawancara, sosiometri dan sebagainya 3. Validitas dan reliabilitas. DCM dikatakan valid dan reliabel, antara lain karena individu yang bersangkutan mengecek sendiri masalah yang telah atau sedang dialami, di samping daftar jumlah item kemungkinan masalah yang tersedia cukup banyak, sehingga individu dapat mencermati dan memilih masalah yang sesuai dengan dirinya. 3.2.3 Fungsi dan Kegunaan DCM a. Fungsi DCM Sebagai salah satu cara untuk memahami individu dalam pelayanan bimbingan dan konseling, DCM mempunyai fungsi sebagai berikut:

175

1) Untuk memudahkan individu mengemukakan masalah yang pernah dan sedang dialami. Dengan DCM memungkinkan individu mengingat kembali masalahmasalah yang pernah dialaminya. 2) Untuk sistematisasi jenis masalah yang ada pada individu agar memudahkan analisis dan sintesis dengan cara/alat lain. 3) Untuk menyarankan suatu prioritas program pelayanan bimbingan dan konseling sesuai dengan masalah individu atau kelompok pada saat itu. b. Kegunaan DCM Ada beberapa manfaat yang dapat diperoleh dengan menggunakan DCM, yaitu: 1) Untuk melengkapi data individu yang sudah ada 2) Untuk mengenal individu yang perlu segera mendapat bimbingan khusus 3) Sebagai pedoman penyusunan program bimbingan klasikal dan bimbingan kelompok pada umumnya 4) Untuk mendalami masalah individu maupun kelompok 3.2.4 Isi Daftar Cek Masalah Daftar Cek Masalah berisi: a. Ruangan tempat identitas siswa yang mengerjakan DCM b. Topik c. Instruksi atau petunjuk cara mengerjakan d. Topik-topik masalah dan butir-butirnya. Topik ini berdasarkan pengolahan tertentu tentang masalah 3.2.5 Petunjuk Pengadministrasian DCM Agar hasil kegiatan ini valid dan reliabel perlu diberikan petunjuk pelaksanaan dan cara mengerjakan DCM. Petunjuk yang harus diperhatikan itu meliputi petunjuk bagi instruktur dan petunjuk bagi siswa. a. Petunjuk bagi instruktur Keterampilan konselor melaksanakan DCM ini mencakup: (1) Persiapan, yaitu sebelum melaksanakan, dan (2) Pelaksanaan, yaitu menjelang dan pada waktu mengerjakan. 1) Hal-hal penting dalam persiapan adalah: a) Menyiapkan bahan (buku DCM) sesuai dengan jumlah siswa b) Menguasai petunjuk cara mengerjakan DCM 2) Hal-hal penting yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan meliputi berbagai kegiatan, antara lain: a) Mengontrol situasi ruangan, siswa harus duduk tenang, menghindari suara yang mengganggu, menyingkirkan benda-benda yang tidak perlu agar tidak mengganggu pelaksanaan b) Konselor menerangkan maksud menggunakan DCM itu, untuk menumbuhkan kepercayaan, dan motivasi pada siswa c) Menyuruh siswa mempersiapkan alat tulis d) Membagikan lembar DCM e) Menginstruksikan kepada siswa untuk menulis identitas dan tanggal pelaksanaan DCM f) Membagikan buku DCM, setiap siswa satu buku g) Membacakan petunjuk cara mengerjakan DCM, sementara siswa memperhatikan sambil membaca dalam hati petunjuk tersebut h) Memberi contoh (misal dengan menulis di papan tulis atau di layar LCD) cara mengerjakan DCM, yaitu memberi tanda cek (√) pada nomor di lembar jawaban yang item nomor tersebut menjadi masalah bagi dirinya i) Memberi instruksi mengerjakan DCM, mengingatkan agar para siswa mengerjakan dengan tenang, teliti dan memberitahukan waktu yang disediakan cukup lama (+ 40 menit) j) Mengontrol apakah siswa telah mengerjakan DCM dengan benar

176

k) Mengumpulkan pekerjaan siswa b. Petunjuk bagi siswa Beberapa hal penting yang harus diperhatikan oleh siswa, yaitu: 1) Siswa harus mempunyai minat dan kemauan untuk mengutarakan masalah yang sebenarnya 2) Siswa harus menyadari bahwa jika ia mengerjakan secara asal-asalan ataupun tidak serius, hanya akan merugikan dirinya sendiri 3) Siswa harus menulis identitasnya sendiri 4) Siswa harus mematuhi tata cara mengerjakan DCM. 3.2.6 Analisis DCM Setelah semua pekerjaan siswa dikumpulkan, tugas konselor selanjutnya adalah menganalisis pekerjaan itu. Analisis tersebut meliputi analisis individual dan analisis kelompok. a. Analisis Individual Langkah-langkah dalam menganalisis secara individual (per-siswa) ialah: 1) Menjumlahkan butir (item) yang menjadi masalah individu pada tiap-tiap topik masalah. 2) Mencari persentase per-topik masalah, dengan cara mencari rasio antara jumlah butir yang menjadi masalah dengan jumlah butir topik masalah. Rumusnya:

(nm) x100% n
dengan ketentuan: nm = jumlah butir yang menjadi salah satu topik masalah n = jumlah butir pada topik masalah itu. 3) Mencari jenjang (ranking) masalah, dengan cara mengurutkan % topik masalah dari yang terbesar sampai terkecil. 4) Mengkonversikan % masalah ke dalam stan-ten scale dan predikat nilai A, B, C, D, dan E. Konversi tersebut adalah sebagai berikut: 0% 1% - 10% 11% 25% 26% 50% 51% -100% = = = = = 1 0 8 6 4 2 = = = = = A (Baik Sekali) B (Baik) C (Sedang) D (Kurang) E (Kurang Sekali)

Contoh : Ali mencek 6 butir masalah keluarga, sedangkan jumlah semua butir topik keluarga ialah 20. Maka persentase masalah keluarga yang dialami Ali adalah:

(nm) 6 x100% = x100% = 30% n 20
Jadi predikat hubungan keluarga yang dialami Ali adalah: D (kurang). Dengan demikian dapat diidentifikasi bahwa Ali mengalami masalah hubungan keluarga yang serius. b. Analisis Kelompok Langkah-langkah menganalisis DCM secara kelompok meliputi analisis per-butir dan analisis per-topik masalah. 1) Analisis per-butir masalah Analisis ini bertujuan untuk mengetahui butir masalah apa yang pada umumnya dihadapi oleh para siswa.

177

Langkah-langkah analisisnya adalah: a) Menjumlahkan banyaknya siswa yang mempunyai butir masalah yang sama untuk tiap butir. b) Mencari persentase masalah dengan cara mencari rasio antara banyaknya siswa yang bermasalah untuk butir tertentu dengan jumlah siswa. Rumusnya:

( Mm) x100% M
dengan keterangan: Mm = banyaknya siswa yang bermasalah untuk butir tertentu. M = banyaknya siswa yang mengerjakan DCM Contoh: 30 orang siswa bermasalah untuk butir nomor 65. Jumlah semua siswa yang mengerjakan DCM 120 orang.

( Mm) 30 x100% = x100% = 25% M 120
Maka predikat permasalahan butir ini bagi para siswa adalah: C (Cukup), artinya pada umumnya para siswa mengalami masalah ini cukup serius. 2) Analisis per-topik masalah Analisis ini bertujuan untuk mengetahui topik masalah apa yang pada mumnya dihadapi oleh para siswa. Langkah-langkah menganalisisnya adalah: a) Harus diketahui jumlah siswa yang mengerjakan DCM. b) Harus diketahui jumlah butir yang menjadi masalah siswa (banyaknya butir yang dicek). c) Menghitung persentse permasalahan topik. Persentase yang dimaksud adalah antara ratio jumlah butir masalah dan jumlah butir dalam topik masalah kali jumlah peserta. Rumusnya:

Nm x100% NxM
dengan ketentuan: Nm = jumlah butir masalah (banyaknya butir yang dicek) N = jumlah butir dalam topik M = jumlah siswa. Contoh: Jumlah butir dalam topik masalah IX Jumlah butir yang merupakan masalah Jumlah siswa (peserta) : 20 : 1750 : 120 orang

Nm 1750 x100% = x100% = 72,92% NxM 20 x120
Jadi predikat topik IX dalam hubungan permasalahan adalah E (Kurang Sekali). Berarti topik IX ini merupakan masalah para siswa yang sangat serius. 3) Analisis pertanyaan terbuka Pertanyaan yang terbuka pada item nomor 221-223, dianalisis sebagaimana kalau kita menggunakan kuessioner terbuka. Jawaban yang muncul dapat dimasukkan ke dalam kelompok masalah (mulai dari masalah Kesehatan, dan seterusnya). Jika jawaban senada dengan item yang sudah ada, dianggap sebagai item yang dicek siswa. Jika jawaban siswa tidak sama dengan item yang sudah ada tetapi termasuk ke dalam aspek yang diungkap (Kesehatan dan seterusnya), maka dapat dicatat tersendiri sebagai item nomor berikut pada aspek itu. Jika pernyataan tidak termasuk ke dalam semua item, dicatat tersendiri dan dicari frekuensinya, apakah

178

dialami oleh siswa lain ataukah tidak. Kalau tidak, berarti termasuk masalah individual. Dan kalau beberapa siswa mengalaminya, maka merupakan masalah kelompok. Semua masalah yang muncul dari DCM dipertimbangkan dalam penyusunan program bimbingan konseling, baik program individual maupun kelompok; program tahunan, caturwulanan, mingguan, dan harian. 4) Masalah Individual Dari penjumlahan tiap butir masalah, sering didapatkan masalah yang hanya dialami oleh satu orang saja. Individu tersebut dicatat sebagai individu yang mempunyai masalah khusus, dan mungkin perlu layanan bimbingan konseling khusus (misalnya konseling perorangan). 3.2.7 Pemindahan hasil analisis data DCM ke dalam buku pribadi siswa Hasil analisis data DCM merupakan data pelengkap buku pribadi (cummulative records) siswa. Hampir semua aspek kepribadian dalam buku pribadi dapat dilengkapi dengan data DCM. Caranya adalahsebagai berikut: a. Teliti lebih dahulu butir-butir aspek kepribadian dalam buku pribadi yang relevan dengan topik masalah dalam DCM. b. Memasukkan predikat masalah (A, B, C, D, atau E) ke dalam lajur (kolom) yang sesuai pada buku pribadi. 3.2.8 Penggunaan hasil analisis DCM dalam penyusunan program bimbingan konseling Hasil analisisdata DCM dilengkapi dengan data yang diperoleh dengan metodemetode lain dapat dipergunakan untuk merencanakan program bimbingan konseling, baik program individual, kelompok, klasikal, dalam bentuk kegiatan harian, mingguan, semesteran, dan tahunan. Penyusunan program bimbingan konseling ini adalah dalam rangka: a. Memprioritaskan masalah yang harus segera ditangani. b. Mendalami masalah individual maupun masalah kelompok. c. Efisiensi pelayanan, yaitu pencegahan, pengembangan, dan pengatasan sebelum masalah-masalah itu berkembang menjadi akut. 1) Program bimbingan konseling individual Data yang diperoleh melalui penyelenggaraan DCM dapat digunakan untuk menyusun program bimbingan konseling individual. Kegiatan yang dapat dilakukan konselor dalam program bimbingan konseling individual adalah: a) Mendalami masalah dan melengkapi data (pengumpulan data) wawancara, observasi (bentuk selain DCM), sosiometri, dan sebagainya. b) Studi kasus, yaitu membuat dan membahas kasus individu yang bersangkutan. c) Konseling individual. d) Penempatan, rujukan (alih tangan kasus, referal), pemindahan jurusan, penukaran kelas, dan sebagainya. e) Psikodrama, dan sosiodrama. 2) Program bimbingan konseling kelompok dan/atau klasikal Data yang diperoleh konselor melalui penyelenggaraan DCM dapat digunakan untuk menyusun program bimbingan konseling kelompok dan/atau klasikal. Kegiatan yang dapat dilakukan konselor dalam program bimbingan konseling kelompok dan/atau klasikal adalah: a) Melengkapi data yang sudah ada yang diperoleh dengan metode lain. b) Merancang kegiatan yang dilakukan konselor, yaitu memberikan berbagai jenis layanan (orientasi, informasi, penempatan/penyaluran, pembelajaran, konseling perorangan, bimbingan kelompok, konseling kelompok) dan kegiatan pendukung (aplikasi instrumentasi BK, himpunan data, konferensi kasus, kunjungan rumuah, alih tangan kasus) terhadap siswa asuhnya.

179

c) Merancang aktivitas siswa dalam kegiatan-kegiatan yang bermuatan bimbingan secara mandiri, maupun terpadu dengan kegiatan pembelajaran dan pelatihan seperti: kunjungan studi, diskusi, berkemah, tugas-tugas kelompok, sosiodrama. d) Student case conference e) Group counseling. 3.2.9 Penyajian hasil analisis data DCM Hasil analisis data DCM perlu disajikan untuk dimasukkan ke dalam cummulative record agar sewaktu-waktu dapat diketemukan dan dipergunakan dengan mudah. Penyajian ini dapat dilakukan secara individual maupun kelompok. Penyajian data DCM ini didasarkan pada hasil analisis masalah individual dan kelompok sebagaimana telah dipaparkan di muka. Hasil analisis data DCM adalah sebagaimana dipaparkan dalam Tabel-tabel berikut.
Tabel 1 Rekapitulasi Butir Masalah Siswa Berdasarkan DCM Siswa kelas VIIIA SLTP Pringgodani Semarang Semester I tahun 2011/2012 N o 1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 0 1 1 1 2 1 3 1 4 1 5 1 6 1 7 1 8 1 9 2 0 2 1 2 2 1 2 3 √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 4 5 6 7 8 9 I. Kesehatan 1 1 1 1 0 1 2 3 √ 1 4 1 5 1 6 1 7 1 8 1 9 √ √ √ 2 0 1 2 6 0 8 √5 2 4 0 1 4 7 6 √3 2 2 1 5 2 2 √7 √3 ∑

180

N o 2 3 2 4 2 5 2 6 2 7 2 8 2 9 3 0 3 1 3 2 3 3 3 4 3 5 3 6 3 7 3 8 3 9 4 0 4 1 4 2 4 3 4 4 ∑

1

2

3

4

5 √

6

7

8

9

I. Kesehatan 1 1 1 1 0 1 2 3 √

1 4

1 5 √

1 6 √

1 7 √

1 8 √

1 9 √

2 0 6 3 1

√ √

√ √ √ √

√ √

√ √ √ √

√ √ √ √ √

√ √ √ √

√ √ √ √

8 11 4 4 √6

√ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

3 2

√ √ √

√5 4

√ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

1 7 4 0

√ √ √ √ √ √ 2 3 1 4 √ 8 √ 9 1 √ 1 0 1 1 8 1 √ 1 1 √ 1 6 5 1 √ 2 0 6 0 0 2 1 √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

√2 2 √6 √7 2 7 0 168

Rekapitulasi butir masalah siswa dalam satu kelas dibuat sampai dengan Tabel 11 (Tabel berikutnya tidak dicantumkan di sini), selanjutnya dirangkum menjadi Tabel 2. Berdasarkan Tabel 2 inilah dibuat analisis individual dan kelompok.

181

Tabel 2 Rekapitulasi Kelompok Masalah Siswa Berdasarkan Hasil DCM Kelas VIIIA SMP Pringgodani Semarang Semester I tahun 2011/2012 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 ∑ I 1 2 6 0 8 5 2 4 0 1 4 7 6 3 2 2 1 5 2 2 7 3 6 3 1 8 11 4 4 6 3 2 5 4 1 7 4 0 2 2 6 7 2 7 168 II 0 2 1 0 6 0 0 1 0 0 1 9 0 0 3 1 1 4 1 0 1 2 2 0 0 3 2 3 3 4 5 0 5 0 0 7 1 0 2 0 2 0 4 1 77 III 2 2 5 0 7 7 3 3 0 0 5 7 4 5 3 3 4 4 2 1 10 3 7 6 2 3 3 2 7 5 3 1 7 7 3 6 3 1 4 2 6 3 3 8 172 IV 2 1 7 0 7 4 4 0 0 3 8 9 4 0 1 1 1 3 0 2 4 0 4 3 2 12 7 2 9 5 3 2 4 8 3 8 7 1 4 2 6 3 3 0 159 KELOMPOK MASALAH V VI VII VIII 2 2 0 0 2 2 2 2 6 2 2 3 0 0 0 0 7 4 3 3 10 3 4 3 3 1 0 1 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 7 0 8 0 3 4 7 8 5 3 3 3 2 0 4 2 1 1 5 4 2 0 3 2 1 2 2 0 0 1 6 1 4 1 3 1 1 1 1 0 1 0 2 0 1 4 0 1 0 0 8 7 5 3 4 1 3 1 0 2 3 1 5 2 2 2 6 1 0 3 2 2 2 0 11 8 4 3 9 7 1 1 3 0 3 2 2 0 1 0 3 0 3 0 7 3 3 2 7 1 1 0 10 2 1 1 4 3 2 0 1 0 0 0 7 2 0 0 1 0 0 0 9 7 1 4 4 2 2 5 1 0 1 1 2 1 3 0 181 88 81 59 IX 1 0 3 0 3 3 2 0 1 1 1 4 0 0 2 1 0 5 2 1 3 1 6 2 1 1 0 1 8 2 5 0 2 1 0 2 2 0 0 2 6 2 1 1 79 X 1 1 8 0 8 6 10 5 2 1 6 6 4 10 7 3 2 5 3 3 5 2 3 6 3 5 10 5 13 4 7 2 8 4 3 5 8 3 4 3 5 6 3 11 219 XI 3 1 9 0 7 4 5 3 5 0 5 4 3 5 2 2 0 3 1 1 1 1 8 1 3 9 2 2 7 2 5 3 4 2 1 5 1 1 3 1 6 2 4 3 140

182

a. Penyajian individual – Siswa nomor kode 24 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Masalah Kesehatan Keadaan Kehidupan Rekreasi dan Hobi Kehidupan Sosial – Keaktifan Berorganisasi Hubungan Pribadi Muda-mudi Kehidupan Keluarga Agama dan Moral Penyesuaian terhadap Sekolah Masa Depan dan Cita-cita Pendidikan Penyesuaian terhadap Kurikulum E E E E E E E E E E E D D D D D D D D D D D Kriteria C B C B C B C B C C C C C C C B B B B B B B A A A A A A A A A A A

Kesimpulan: Siswa nomor 24 memiliki masalah yang serius pada masalah Rekreasi dan Hobi, Masa Depan dan Cita-cita Pendidikan. b. Penyajian kelompok KELOMPOK MASALAH SISWA KELAS VIIIA SMP PRINGGODANI SEMARANG

Keterangan : I s.d. XI adalah Kelompok Masalah 0 s.d. 25 adalah persentase masalah yang dialami oleh kelompok (kelas)

183

Tabel 3 Masalah yang paling banyak dicek siswa kelas VIII A SMP Pringgodani Semarang No. 12. 15. 31. 41. 42. 45. 48. 49. 51. 68. 75. 76. 77. 94. 96. 100. 118. 136. 142. 159. 167. 181. 184. 186. 187. 188. 194. 196. 206. 213. 214. Item masalah Merasa lelah dan tidak bersemangat Sering mengantuk Ingin mempunyai kamar sendiri Tidak mempunyai waktu untuk bermain Keinginan untuk rekreasi sering terhalang Suka olahraga, tetapi tidak ada kesempatan Lebih suka membaca buku-buku hiburan dari pada buku pelajaran Setiap malam selalu menonton film televisi/sinetron Tidak dapat menggunakan waktu luang Mudah tersinggung Sering bingung bila berhadapan dengan orang banyak Merasa malu jika berhadapan dengan orang banyak Mudah marah Merasa tidak mempunyai harapan (pesimis) Ingin sekali dikagumi Ingin hidup lebih tenang Bergaul dengan teman sejenis lebih menyenangkan dari pada dengan lawan jenis (komentar : wajar bagi usia mereka) Ingin mengadakan perubahan di rumah Tidak dapat sungguh-sungguh dalam beribadah Merasa berdosa sekali Pribadi seorang guru menyebabkan perasaan sebal terhadap pelajarannya dan enggan mengikuti pelajarannya Khawatir tidak dapat berdiri sendiri kelak Sukar untuk menetapkan pilihan SLTA/Perguruan Tinggi Sulit untuk memilih jurusan Khawatir tidak diterima di SLTA/Perguruan Tinggi Ingin mengetahui bakat dan kemampuan yang dimilikinya Belum mempunyai cita-cita tertentu Cita-cita selalu goyah/berubah Sering takut/cemas menghadapi ulangan Sering kuatir kalau-kalau mendapat giliran mengerjakan soal di papan tulis Sering mendapat kesukaran dalam menyelesaikan tugas pekerjaan rumah ∑ 16 20 12 17 17 14 15 22 19 13 22 19 13 14 20 19 19 14 13 15 24 18 23 19 17 27 17 24 29 19 21

Dari 44 siswa yang mengisi DCM disimpulkan: Satu orang siswa tidak mempunyai masalah (tidak ada yang dicek). Pada umumnya para siswa tidak suka membicarakan masalahnya dengan orang lain, jumlahnya = 15 Bagi yang suka membicarakannya dengan orang lain, adalah dengan: a. Kakak =5 b. Orang tua (ayah, ibu) = 12 c. Teman akrab =8 d. Orang ain-lain yang dapat membantu =3 1. Siswa tidak ada yang suka membicarakan masalahnya dengan konselor. Siswa yang suka membicarakan masalahnya dengan orang lain tidak menganggap bahwa konselor dapat membantu memecahkan masalahnya, karena itu mereka lebih suka

184

membicarakan masalahnya dengan kakak (5 orang), orang tua (12 orang), teman akrab (8 orang), dan selain mereka (3 orang). Untuk membantu dan mempermudah konselor dalam memahami siswa asuh, Mastur dan Rifa’i (2009) telah menyusun Aplikasi Komputer DCM. 3.2 Sosiometri 3.2.1 Pengertian Sosiometri Jacob Levy Moreno membuat istilah sosiometri dan menggunakannnya dalam studi tentang sosiometri yang dilakukan antara 1932-1938 di New York State Training School for Girl in Hudson, New York (Hofman, 2001). Istilah sosiometri berasal dari bahasa Latin “socius” yang berarti sosial, dan “metrum” yang diartikan sebagai pengukuran. Berdasarkan kata dasar ini, sosiometri digunakan sebagai cara untuk mengukur tingkat antarhubungan individu dalam kelompok. Dengan demikian, sosiometri dapat diartikan sebagai suatu metode atau teknik untuk memahami individu terutama untuk memperoleh data tentang jaringan hubungan sosial antarindividu (antarpribadi) dalam suatu kelompok, berdasarkan preferensi pribadi antara anggota-anggota kelompok. Preferensi pribadi dinyatakan dalam kesukaan untuk berada bersama dalam melakukan kegiatan tertentu, atau dinyatakan dalam ungkapan perasaan terhadap anggota-anggota kelompok untuk melakukan suatu kegiatan tertentu. Dalam hal ini sering terjadi bahwa dalam kegiatan yang berbeda, individu memilih teman yang berbeda pula. 3.3.2 Angket Sosiometri Instrumen atau alat untuk memperoleh materi sosiometri adalah angket sosiometri, yaitu dengan menggunakan beberapa pertanyaan yang berisi mengenai siapa yang disukai (dipilih) dan siapa yang tidak disukai (ditolak) di antara anggota kelompoknya. Jawaban responden tentang siapa yang disukai maupun yang tidak disukai tersebut dapat terdiri dari satu, dua, tiga orang atau lebih. 3.3.3 Menggambarkan Hasil Angket Sosiometri Data psikologis yang dikumpulkan dengan angket sosiometri masih sulit untuk dianalisis dan dipahami (dibaca) apabila belum diolah. Agar data sosiometri tersebut mudah dipahami siapa yang popular (paling disukai/disenangi) dan siapa yang terisolir (tidak disukai atau tidak dipilih), maka data tersebut harus disajikan dalam bentuk tabel (disebut matrik sosiometri) dan bentuk gambar (disebut sosiogram). Penggunaan sosiometri terikat pada suatu pergaulan sosial atau kriterium (criterion) tertentu yang lingkupnya tidak terlalu luas, misalnya satu kelas di sekolah. Sosiometri sebagai salah satu metode memahami interaksi sosial individu dilaksanakan dengan prosedur sebagai berikut: a. Menentukan kelompok yang akan dipahami dengan metode sosiometri. b. Menyusun angket sosiometri atau tes sosiometri untuk diisi oleh anggota kelompok. (Catatan: Pengertian tes (angket) sosiometri tidak sama dengan istilah tes pada teknik testing dalam pemahaman individu). c. Siswa yang tergabung dalam suatu kelompok, misalnya kelas, diberi penjelasan bahwa perlu dibentuk kelompok-kelompok yang lebih kecil (antara 4-6 orang) dalam rangka mengadakan kegiatan tertentu, seperti “kelompok belajar”. Kegiatan tertentu tersebut merupakan situasi pergaulan sosial (criterion) yang menjadi dasar bagi pilihan-pilihan individu dalam kelompok. d. Setiap siswa diminta untuk menulis pada blanko yang disediakan (blanko angket atau tes sosiometri) nama beberapa teman di dalam kelompok, dengan siapa dia ingin dan lebih suka melakukan kegiatan itu, dan dengan siapa dia tidak ingin dan tidak suka melakukan kegiatan itu. Jumlah teman yang dipilih dan tidak dipilih sebagai teman kelompok ditentukan satu orang, dua orang, ataukah tiga orang dengan urutan pilihan pertama, kedua, dan ketiga.

185

e. Setelah angket sosiometri diisi, kemudian dikumpulkan untuk ditabulasi dalam matrik sosiometri. f. Berdasarkan matrik sosiometri, maka data sosiometri dianalisis dengan cara: 1) menggambar sosiogram 2) menganalisis hubungan sosial secara keseluruhan 3) menghitung indeks sosiometri 4) mengisi kartu sosiometri secara individual. Dengan melihat sosiogram kita akan dapat memperoleh informasi tentang: a) Besarnya jumlah pemilih untuk setiap individu b) Arah pilihan dari dan terhadap individu tertentu c) Kualitas arah pilihan d) Ada tidaknya isolasi e) Kecenderungan terbentuknya anak kelompok. Sebagai gambaran pelaksanaan metode sosiometri dalam pelayanan bimbingan dan konseling, berikut ini disajikan contoh prosedur sosiometri. A memilih B dan C B memilih A dan C C memilih E dan A D memilih B dan A E memilih A dan B Contoh 3.3.3.1 Tabel 1 Matrik Sosiometri Arah Pilih Teman Kelompok Belajar Dipilih Pemilih A B C D E F G H I J Jumlah Pilihan 1 Jumlah Pilihan 2 Jumlah seluruhnya A x 1 2 2 1 2 2 1 3 4 7 B 1 x 1 2 1 1 C 2 2 x x x x 2 1 4 1 5 0 3 3 0 0 0 1 0 1 2 1 1 2 0 0 0 x x x 0 1 1 0 0 0 1 X 1 0 1 2 D E F G H I J F memilih B dan H G memilih B dan C H memilih F dan A I memilih J dan A J memilih A dan F

1

186

SOSIOGRAM ARAH PILIH TEMAN KELOMPOK BELAJAR SISWA KELAS X-9 SMA PRINGGODANI KUDUS 7 6 5 4 3 2 1 0

A B F H G D I Gambar 3 Sosiogram bentuk Grafik E J

C

SOSIOGRAM ARAH PILIH TEMAN DUDUK SEBANGKU SISWA KELAS X-9 SMA PRINGGODANI KUDUS

H

G B

D

J
A C Gambar 4 Sosiogram bentuk sirkuler

F

E
Keterangan : : Laki-laki : Perempuan : Pilihan 1 : Pilihan 2 Di dalam sosiogram bisaanya arah penolakan tidak digambarkan, yang digambarkan adalah arah pemilihan dengan memberikan bentuk garis yang berbeda warnanya atu bentuknya. Misalnya warna hitam untuk pilihan pertama dan warna hijau untuk pilihan kedua, atau garis utuh untuk pilihan pertama, dan garis terputus-putus untuk pilihan kedua. Contoh: A A A B B B arah panah menunjukkan pemilihan A kepada B. saling memilih pilihan 1 antara A dengan B. A memilih B sebagai pilihan pertama, tetapi B memilih A

I

187

sebagai pilihan kedua. B A dan B saling memilih sebagai pilihan kedua. Hubungan atau relasi sosial dari individu-individu dalam suatu kelompok membentuk suatu susunan tertentu yang disebut konfigurasi. Dalam sosiogram terdapat lima macam bentuk konfigurasi, yaitu: A A B A A B C B D C Konfigurasi bentuk segitiga (triangle), hubungan persahabatan erat, intensitas tinggi, hubungan bersifat menyeluruh.

Konfigurasi bentuk pasangan (mutual), intensitas tinggi, hubungan bersifat timbal balik. Konfigurasi bentuk rantai (chain), intensitas hubungan sosial kurang baik, cepat rapuh.

Model konfigurasi di atas, dapatkah anda jumpai dalam gambar 3 dan/atau 4? Sebagaimana telah dikemukakan di atas, data sosiometri juga dapat dianalisis secara indeks (analisis indeks). Dalam analisis ini kita menghitung berapakah jumlah indeks setiap individu dalam tiap-tiap kelompok yang dikenai sosiometri. Di dalam analisis indeks ini ada tiga kedudukan individu dalam kelompoknya, yaitu: 1. status pemilihan (choice status: cs) 2. status penolakan (rejection status: rs) 3. status pemilihan penolakan (choice and rejection status: crs). Untuk memperoleh gambaran yang jelas tentang analisis indeks tersebut, perhatikan contoh berikut ini yang merupakan pengembangan dari contoh tabel 1 yang kemudian memperoleh matrik sosiometri sebagaimana contoh tabel 2. A memilih B dan C, menolak J dan I B memilih A dan C, menolak F dan H C memilih E dan A, menolak H dan F D memilih B dan A, menolak E dan C E memilih A dan B, menolak J dan F F memilih B dan H, menolak I dan D G memilih B dan C, menolak D dan F

188

H memilih F dan A, menolak B dan C I memilih J dan A, menolak D dan E J memilih A dan F, menolak D dan E Contoh 3.3.3.2: Tabel 2 Matrik Sosiometri Arah Pilih Teman Kelompok Belajar Dipilih Pemilih A B C D E F G H I J Jumlah Pilihan 1 Jumlah Pilihan 2 Jumlah Pilihan Jumlah penolakan 1 (3) Jumlah penolakan 2 (4) Jumlah Pilihan

A x 1 2 2 1 2 2 1 3 4 7 0 0 0

B 1 x 1 2 1 1 (3) 4 1 5 1 0 1

C 2 2 x (4) 2 (4) 0 3 3 0 2 2

D

E

F

G

H

I (4)

J (3)

x (4) (3) (3) (3) 0 0 0 3 1 4

1 (3) x

(3) (4) (4) x (4) 1 2 1 1 2 1 3 4

(4 (3) (3) 2 x x x 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 2 0 0 0 1 1 2 1 x 1 0 1 2 0 2 (3)

(4) (4) 1 0 1 1 2 3

Berdasarkan praktek di lapangan, Rahardjo (1998) menemukan bahwa ada ketidaksesuaian teori analisis indeks sosiometri dalam segi status pemilihan (cs=choice status), status penolakan (rs=rejection status), dan status pemilihan penolakan (crs=choice and rejection status), karena itu rumus-rumus analisis indeks sosiometri perlu direkonstruksi. Dengan uji komputer, Rahardjo (1998) menyusun rumus baru baik untuk indek pemilihan, penolakan, maupun pemilihan penolakan. Studi lanjutan tentang rumusrumus analisis indeks sosiometri dilakukan dengan melakukan penelitian tentang Dua Versi Analisis Indeks Sosiometri Pada Siswa Kelas II SMU Negeri 2 Bae Kudus Tahun 1998/1999. Dalam berbagai literatur, analisis indeks sosiometri bisaanya ditinjau dari status pemilihan (cs=choice status), status penolakan (rs=rejection status), dan indeks pemilihan penolakan (crs=choice and rejection status). Rumus yang digunakan untuk mencari masing-masing status adalah sebagai berikut : Versi Teori 1. Status pemilihan (choice status=cs) Jumlah orang yang memilih A cs A = N-1 atau Jumlah pemilih cs A = N-1

189

Keterangan : A = Kode orang yang diselidiki dalam kelompok N = Jumlah orang dalam kelompok (Sumber : Walgito 1975, 1985; Sukardi 1983, 1985; Hendrarno, Sugiyo, Supriyo 1987; Djumhur dan Surya 1975). Indeks pemilihan ini bergerak dari 0 sampai dengan 1. Kalau seseorang memperoleh indeks yang mendekati angka 1 berarti tingkat popularitasnya tinggi, sedang yang memperoleh indeks 0 berarti tidak ada yang memilih (tidak populer, terasing). Status penolakan (rejection status=rs) Jumlah orang yang menolak B rs B = N-1 Keterangan : B = Kode orang yang diselidiki dalam kelompok N = Jumlah orang dalam kelompok (Sumber : Walgito 1975, 1985) atau Jumlah penolak rs B = x-1 N-1 (Sumber : Sukardi 1983, 1985; Hendrarno, Sugiyo, Supriyo 1987) Indeks penolakan ini bergerak dari 0 sampai dengan –1. Individu yang memperoleh indeks rs = –1 berarti semua siswa dalam kelompok menolak individu yang bersangkutan, sedang individu yang memperoleh indeks rs = 0 berarti tidak ada yang menolak. Di sini ada perbedaan yang mendasar antara rumus dari Walgito dengan yang dikemukakan oleh Sukardi dan Hendrarno, Sugiyo, Supriyo yaitu tidak dikalikan –1 dan dengan dikalikan –1. 3. Indeks pemilihan penolakan (choice and rejection status=crs) Jumlah pemilih C – jumlah penolak C rs C = N-1 2.

Keterangan : C = Kode orang yang diselidiki dalam kelompok N = Jumlah orang dalam kelompok (Sumber : Walgito 1975, 1985; Sukardi 1983, 1985; Hendrarno, Sugiyo, Supriyo 1987) Indeks pemilihan penolakan ini bergerak dari –1 sampai dengan 1. Indeks –1 berarti individu tersebut paling ditolak, sedang 1 berarti paling populer. Rumus-rumus versi teori di atas selama puluhan tahun digunakan tanpa kritik dan upaya pembaruan. Hampir semua orang yang mempelajari dan menggunakan sosiometri menerima analisis indeks sosiometri tersebut. Berdasarkan kajian lapangan yang ditunjang dengan perhitungan komputer, Rahardjo (1998, 1999) mengemukakan analisis indeks sosiometri versi baru seperti berikut ini. Versi Baru 1. Status pemilihan (choice status=cs) Jumlah pemilih A cs A = Nxp Keterangan :

190

A = Kode orang yang dicari statusnya dalam kelompok N = Jumlah orang dalam kelompok p = banyaknya pilihan setiap orang yang ditentukan dalam angket sosiometri Dalam rumus versi baru ini, pembaginya bukan N-1 tetapi Nxp, dan ternyata rumus ini memenuhi kriteria yang ditetapkan oleh para penulis teori sosiometri terdahulu yaitu indeks cs bergerak dari 0 sampai dengan 1 atau jumlah indeks seluruh orang dalam kelompok sama dengan 1. Sedangkan pada versi teori jumlah indeks seluruh kelompok semakin besar jika jumlah pilihannya semakin besar. Hal ini dapat terjadi karena nilai N dikurangi 1. 2. Status penolakan (rejection status=rs) Jumlah penolak B rs B = x -1 Nxt Keterangan : B = Kode orang yang dicari statusnya dalam kelompok N = Jumlah orang dalam kelompok t = banyaknya penolakan setiap orang yang ditentukan dalam angket sosiometri Dalam versi baru ini indeks penolakan ini bergerak dari 0 sampai dengan –1. Indeks –1 berarti semua siswa dalam kelompok menolak individu yang diselidiki, sedang 0 berarti tidak ada yang menolak. Dengan rumus versi baru berapa pun jumlah individu dalam kelompok hasil penjumlah indeks kelompok sama dengan –1. Sedangkan pada rumus versi teori jumlah indeks seluruh kelompok semakin besar dari –1 jika jumlah pilihannya semakin besar. Hal ini dapat terjadi karena nilai N dikurangi 1, bukan dikalikan jumlah penolakan. 3. Indeks pemilihan penolakan (choice and rejection status=crs) Jumlah pemilih C – jumlah penolak C rs C = Nxq Keterangan : C = Kode orang yang dicari statusnya dalam kelompok N = Jumlah orang dalam kelompok q = banyaknya pilihan/penolakan setiap orang yang ditentukan dalam angket sosiometri Dalam versi baru ini indeks pemilihan penolakan ini bergerak dari -1 sampai dengan 1. Indeks –1 berarti semua siswa dalam kelompok menolak individu yang diselidiki tanpa ada yang memilih, 0 berarti tidak ada yang memilih atau menolak, dan indeks 1 berarti semua individu memilih dia tanpa ada yang menolak. Berdasarkan data tabel 2, aplikasi rumus analisis indeks versi teori dan baru dilakukan dengan membandingkannya sebagaimana dipaparkan tabel 3, 4, 5, 6, 7, 8. Pada tabel 3 dan 4 nampak berbeda hasil perhitungan analisis indeks pemilihan antara versi teori dengan versi baru. Menurut ketentuan, indeks pemilihan bergerak dari 0 sampai dengan 1. Artinya seluruh individu dalam kelompok tersebut jika indeksnya dijumlahkan, hasilnya sama dengan 1. Tetapi kenyataannya pada rumus analisis indeks versi teori tidak demikian. Makin besar jumlah pemilihnya, makin besar jumlah indeks csnya. Sementara itu pada versi baru menunjukkan bahwa berapa pun jumlah pemilihnya, hasil penjumlah indeks cs-nya tetap 1. Dengan demikian, analisis indeks pemilihan versi baru sesuai dengan ketentuan/kesepakatan para ahli tentang rentangan antara 0 sampai 1. Tabel 5, 6, 7, dan delapan pun serupa dengan tabel 3 dan 4, silahkan cermati.

191

Tabel 3 Indeks Pemilihan (cs) versi teori Subjek Sekor N-1 Indeks Cs A B C D E F G H I J Jumlah 7 5 3 0 1 2 0 1 0 1 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 0.778 0.556 0.333 0 0.111 0.222 0 0.111 0 0.111 2.222

Tabel 4 Indeks Pemilihan (cs) versi baru Subjek Sekor Nxp Indeks Cs A B C D E F G H I J Jumlah 7 5 3 0 1 2 0 1 0 1 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 0.350 0.250 0.150 0 0.050 0.100 0 0.050 0 0.050 1.000

Tabel 5 Indeks Penolakan (rs) versi teori Subjek Sekor N-1 x -1 Indeks rs A 0 9 -1 0 B 1 9 -1 - 0.111 C 2 9 -1 - 0.222

192

D E F G H I J Jumlah

4 3 4 0 2 2 2

9 9 9 9 9 9 9

-1 -1 -1 -1 -1 -1 -1

- 0.444 - 0.333 - 0.444 0 - 0.222 - 0.222 - 0.222 - 2.222

Tabel 6 Indeks Penolakan (rs) versi baru Subjek Sekor Nxt x -1 Indeks rs A 0 20 -1 0 B 1 20 -1 - 0.050 C 2 20 -1 - 0.100 D 4 20 -1 - 0.200 E 3 20 -1 - 0.150 F 4 20 -1 - 0.200 G 0 20 -1 0 H 2 20 -1 - 0.100 I 2 20 -1 - 0.111 J 2 20 -1 - 0.100 Jumlah - 1.000 Tabel 7 Indeks Pemilihan Penolakan (crs) versi teori Subjek c r N-1 Indeks Crs A 7 0 9 0.778 B 5 1 9 0.444 C 3 2 9 0.111 D 0 4 9 - 0.444 E 1 3 9 - 0.222 F 2 4 9 - 0.222 G 0 0 9 0 H 1 2 9 - 0.111 I 0 2 9 - 0.222 J 1 2 9 - 0.111 Jumlah 0.000 Tabel 8 Indeks Pemilihan Penolakan (crs) versi baru Subjek c r Nxq Indeks Crs A 7 0 20 0.350 B 5 1 20 0.200 C 3 2 20 0.050 D 0 4 20 - 0.200 E 1 3 20 - 0.100 F 2 4 20 - 0.100 G 0 0 20 0 H 1 2 20 - 0.050 I 0 2 20 - 0.100 J 1 2 20 - 0.050 Jumlah 0 Mastur dan Rifa’i (2009) telah menyusun Aplikasi Komputer Sosiometri yang dapat digunakan konselor untuk menganalisis data sosiometri dengan mudah.

193

Kegiatan berikutnya yang dapat dilakukan oleh konselor setelah melakukan tahapan-tahapan dalam pelaksanaan metode sosiometri, adalah mencatat data individu dalam kartu sosiometri sebagaimana contoh berikut.

BIMBINGAN DAN KONSELING SMA PRINGGODANI KUDUS ========================== KARTU SOSIOMETRI Nama siswa Nomor Induk Kelas Kegiatan Jumlah siswa dalam kelompok Dipilih oleh Ditolak oleh

: : : : : : :

Teman yang dipilih Teman yang ditolak

: :

Jumlah pemilih : Jumlah penolak : Indeks cs : Indeks rs : Indeks crs : Catatan/Komentar:  Secara keseluruhan hubungan sosial Fauzi kurang baik. Hal ini dapat diketahui dari angka indeks di atas  Hubungannya dengan Haris intim, terlihat dari saling memilih di antara mereka, walaupun kualitas pilihannya berbeda  Hubungannya dengan Banowati tidak baik. Hal ini dapat dilihat dari penolakan oleh Banowati, walaupun Fauzi memilih Banowati sebagai teman belajar kelompok Kudus, 6 Mei 2012 Konselor, Drs. Bambang Tetuka, M.Pd.Kons. 3.4. Kuesioner 3.4.1 Pengertian Kuesioner Kuesioner atau angket merupakan suatu teknik atau cara memahami siswa dengan mengadakan komunikasi tertulis, yaitu dengan memberikan daftar pertanyaan yang harus dijawab atau dikerjakan oleh responden secara tertulis pula. Sebagai teknik untuk memahami individu, kuesioner dimaksudkan untuk merekam dan menggali informasi atau keterangan yang sesuai dengan kondisi individu dan bisa dijelaskan atau diterangkan oleh responden. Menurut Walgito (1983:65), di dalam kuesioner terdapat dua bagian yang pokok yaitu bagian yang mengandung identitas, dan bagian yang mengandung pertanyaan-pertanyaan yang ingin memperoleh jawabannya.

Fauzi 14376 II-1 Kelompok Belajar 10 orang 1. Haris 2. Jumadi 1. Banowati 2. Cinderella 3. Ernawan 4. Gunadi 1. Banowati 2. Haris 1. Intan 2. Dewi 2 orang 4 orang 0,22 0,44 -0,22

194

Bagian yang mengandung data identitas ialah bagian yang mengandung data tentang diri individu atau orang yang dikenai kuesioner tersebut, misalnya menyangkut nama, tempat dan tanggal lahir, alamat, jenis kelamin, suku bangsa, agama. Sedangkan bagian yang mengandung pertanyaan fakta atau opini ialah bagian yang mengandung pertanyaan-pertanyaan untuk mendapatkan fakta atau opini tersebut. Pertanyaanpertanyaan tersebut dapat berbentuk tiga macam yaitu pertanyaan yang tertutup, pertanyaan yang terbuka, dan pertanyaan yang terbuka dan tertutup. 1) Pertanyaan yang tertutup (closed questions), yaitu pertanyaan yang berbentuk di mana responden tinggal memilih jawaban-jawaban yang telah disediakan di dalam kuesioner itu. Contoh: Berilah tanda silang (x) pada jawaban yang sesuai dengan pertanyaan berikut! 1. Apakah keinginanmu setelah lulus SMA? a. melanjutkan kuliah b. bekerja c. menikah d. kursus keterampilan e. tidak tahu. Dengan pertanyaan-pertanyaan tersebut, responden (siswa) tinggal memilih salah satu jawaban yang tersedia. Ia tidak dapat dengan bebas memberikan jawaban yang sesuai dengan keinginannya. Misalnya uang sakunya Rp. 60.000,-/bulan ia tidak dapat menyatakannya, melainkan dengan memilih jawaban c. 2) Pertanyaan yang terbuka (open questions), merupakan pertanyaan-pertanyaan yang masih memberikan kesempatan yang seluas-luasnya kepada responden untuk memberikan jawabannya atau tanggapannya terhadap kuesioner tersebut. Contoh: 22. Kegiatan apa yang bisaa kamu lakukan di rumah setelah pulang sekolah? a. ………………………… b. ………………………… c. ………………………… d. ………………………… Pada item ini responden diberi kesempatan untuk memberikan jawaban sebebasbebasnya sesuai dengan keinginannya, sesuai dengan opininya. Dari sekian banyak responden dapat diperoleh berbagai macam jawaban, yang dalam pertanyaan tertutup tidak dapat diperoleh karena terbatas. Dari item 22 di atas, misalnya dapat diperoleh jawaban-jawaban tidur, mengulang pelajaran hari ini, istirahat sebentar terus berangkat les, mengerjakan PR, membantu pekerjaan orang tua, mengasuh adik, pergi ke sawah, pergi ke hutan mencari kayu bakar, memancing, berkebun. 3) Pertanyaan yang terbuka dan tertutup (open and closed questions), merupakan campuran atau perpaduan kedua macam pertanyaan di atas. Dalam kuesioner tersebut di samping ada pertanyaan terbuka juga terdapat pertanyaan tertutup dalam satu item. Contoh: 33. Olahraga di luar sekolah yang saya ikuti adalah: a. sepak bola e. beladiri b. volley ball f. …………. c. bulu tangkis g. …………. d. renang h. …………. 3.4.2 Macam-macam Kuesioner

195

Dilihat dari bentuk pertanyaannya, kuesioner dapat dibagi menjadi tiga, yaitu kuesioner tertutup, kuesioner terbuka, dan kuesioner terbuka tertutup. Kuesioner bentuk ini sebenarnya terkait langsung dengan bentuk-bentuk pertanyaan sebagaimana dikemukakan di atas. 1) Kuesioner tertutup (closed questionnaire) Merupakan kuesioner yang menggunakan pertanyaan-pertanyaan tertutup. Responden tinggal memilih jawaban-jawaban yang sudah disediakan. Dengan kuesioner ini, pengumpul data bermaksud memperoleh data yang relatif “seragam”. Selanjutnya data tersebut diolah untuk kepentingan mencari frekuensi data/fakta tertentu. Misalnya dari pertanyaan tentang agama, pekerjaan orang tua, pendidikan orang disusun penyajian data seperti berikut ini. Tabel 4.1 Agama yang dianut siswa SMA Pringgodani Kudus Agama yang dianut Islam Krist Katol Hind Budh en ik u a 37 1 2 1 1 40 1 0 0 0 39 1 1 0 0 40 0 0 0 0 35 2 1 0 0 38 0 1 0 0 35 0 0 0 0 34 1 0 0 0 39 1 0 0 1 337 7 5 1 2

Kelas XA XB XC XI IPA XI IPS XI Bhs XII IPA XII IPS XII Bhs Total

Juml ah 42 41 41 40 38 39 35 35 41 352

Tabel 4.2 Pendidikan orang tua siswa SMA Pringgodani Kudus Kelas Pendidikan orang tua I II III Jumlah Tidak tamat SD 2 2 1 5 SD/MI 3 1 7 11 SLTP/MTs 37 44 37 128 SMA/MA 49 48 42 139 Diploma 11 8 7 26 Sarjana 21 13 7 41 Pascasarjana 2 0 0 2 Total 125 126 131 352 Kolom-kolom yang tersedia pada tabel 4.1 dan 4.2 tinggal diisi dengan jumlah pada setiap kelas dan total (jumlah seluruhnya). Dengan demikian dari sekian ratus murid SMA Pringgodani Kudus, dapat diketahui distribusi frekuensi agama yang dianut siswa, pendidikan orang tua, dan mungkin yang lain-lainnya. 2) Kuesioner terbuka (open questionnaire) Kuesioner terbuka adalah kuesioner yang menggunakan pertanyaan-pertanyaan yang terbuka. Responden diberikan kesempatan sebebas-bebasnya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang disediakan. Dengan kuesioner bentuk ini, pengumpul data dapat memperoleh data yang banyak dan sangat bervariasi karena jawaban responden tidak dibatasi. Kelemahannya, pengumpul data mungkin akan kesulitan untuk menggolong-golongkan jenis data yang diperoleh. 3) Kuesioner terbuka tertutup (open and closed questionnaire)

196

Kuesioner terbuka tertutup merupakan kuesioner yang pertanyaanpertanyaannya berupa gabungan dari pertanyaan yang terbuka dan tertutup, baik dalam suatu item, maupun dalam keseluruhan item. Pada umumnya kuesioner ini banyak digunakan untuk kepentingan bimbingan konseling. Dengan pertanyaan tertutup, pengumpul data berkeinginan memperoleh data yang relatif sudah pasti (sudah diduga ada datanya atau faktanya) dan mudah diukur. Sementara dengan pertanyaan yang terbuka diharapkan responden dapat memberikan kemungkinan jawaban lain dari alternatif jawaban yang sudah disediakan. Ditinjau dari cara memberikannya, kuesioner dapat dibedakan menjadi kuesioner langsung dan kuesioner tidak langsung (Walgito, 1983:66). 1) Kuesioner langsung Kuesioner langsung adalah jika kuesioner langsung diberikan kepada responden yang ingin diselidiki (diungkap datanya). Jadi dalam hal ini pengumpul data memperoleh jawaban (data, fakta) dari sumber pertama (first resource, sumber data primer), tidak menggunakan perantara untuk memperoleh jawaban. Misalnya untuk memperoleh data tentang siswa, kuesioner tersebut langsung diberikan kepada siswa dan yang menjawab atau mengisi kuesioner juga siswa yang bersangkutan. 2) Kuesioner tidak langsung Kuesioner dikatakan sebagai kuesioner tidak langsung jika untuk mendapatkan jawaban membutuhkan perantara, sehingga jawaban yang diperoleh tidak diperoleh dari sumber pertama. Misalnya untuk memperoleh keterangan tentang siswa, kuesioner diberikan dan diisi oleh guru mata pelajaran (data akademik) atau oleh orang tua siswa (data keluarga dan latar belakangnya). 3.4.3 Merancang Kuesioner Merancang alat kuesioner bukan pekerjaan yang mudah dan sederhana, karena ada sejumlah persyaratan teknis yang harus diindahkan dan isi kuesioner harus sesuai dengan kebutuhan di institusi pendidikan tertentu (tidak selalu suatu angket dapat digunakan untuk berbagai atau beberapa sekolah). Oleh karena itu, konstruksi kuesioner harus diserahkan kepada tenaga ahli bimbingan konseling. Winkel (1991:241242) mengemukakan 11 butir persyaratan konstruksi kuesioner yaitu sebagai berikut: Catatan: semua contoh item dalam uraian butir-butir ini nomor item dianggap (dibayangkan) pengetikannya mulai dari garis tepi kiri. (1) Ditentukan dengan tujuan apa kuesioner diberikan dan dipikirkan luas informasi yang dibutuhkan. Item-item atau butir-butir dikelompokkan menurut bidang-bidang tertentu. Setelah naskah kuesioner selesai disusun, diserahkan kepada konselor yang lain untuk dikomentari dan kemudian dikoreksi seperlunya. (2) Harus ada introduksi yang menjelaskan kepada siswa (maupun responden pada umumnya) dengan tujuan apa mereka diminta mengisi kuesioner, sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Diterangkan pula siapa yang akan membaca kuesioner itu, dengan menjaga kerahasiaan. Sejauh perlu, dijelaskan cara mengerjakannya. (3) Perumusan item-item harus jelas dan isinya mudah ditangkap. Istilah-istilah yang sukar dan bisaanya tidak dipahami oleh siswa harus dihindari. Misalnya jangan ditanyakan “Apakah lingkungan sekitar tempat tinggalmu religius?”; Bagimanakah pembawaanmu?” dapat dirumuskan menjadi item 24. Coba jelaskan secara umum, bagaimanakah kebisaaan ibadah orang-orang di sekitar tempat tinggalmu. ............................................................................................................................ (4) Suatu item jangan menanyakan dua hal sekaligus (pertanyaan ganda). Misalnya: “Mata pelajaran apakah yang anda sukai dan tidak anda sukai?”. Pertanyaan semacam itu dapat dipisah menjadi dua item, sehingga tidak membingungkan, misalnya: 16. Sebutkan tiga mata pelajaran yang paling anda sukai. a. …………………………….. alasan ………………………………. b. …………………………….. alasan ………………………………. c. …………………………….. alasan ……………………………….

197

(5) Jangan menanyakan hal-hal yang dirasa mempermalukan atau mempunyai konotasi emosional negatif, misalnya: “Ayahmu mempunyai berapa orang istri?”; “Hal-hal apakah yang anda rasakan abnormal pada diri anda?” Seandainya hal-hal semacam itu perlu diketahui oleh konselor, lebih bijaksana jika ditanyakan dalam wawancara. (6) Perumusan item jangan mengandung jawaban yang baik atau sugesti mengenai jawaban yang ideal, misalnya jangan dirumuskan pertanyaan: “Apakah anda merasa senang dalam belajar di sekolah?”; “Apakah orang tua bisaanya memperhatikan belajar anda di rumah?”. Perumusan yang demikian mendorong siswa cenderung menjawab ya, demi melindungi diri sendiri atau orang tuanya, seandainya ia tidak merasa senang, dan orang tua tidak memperhatikan. Item-tem tersebut lebih baik dirumuskan: 37. Bagaimana perasaan anda dalam belajar di sekolah? ………………………………………………………………… 38. Bagaimana perhatian orang tua terhadap belajar anda di rumah? ………………………………………………………………… (7) Bilamana item tertentu ada lanjutannya, sebaiknya dipisahkan menjadi dua bagian; bagian pertama dapat dijawab dengan Ya / Tidak lebih dahulu. Misalnya item yang berbunyi “Apakah anda sering tidak masuk sekolah? Apa sebabnya?”, dapat dirumuskan menjadi: 29. Apakah anda sering tidak masuk sekolah? a. Ya b. Tidak 30. Kalau ya, apa sebabnya? ……………………………………………………………………….. (8) Susunan teknis (lay out) perlu diperhatikan, misalnya dalam hal penggunaan huruf besar, letak item, letak pilihan jawaban, dan letak ruang untuk menulis jawaban. Pada pertanyaan terbuka harus disediakan ruang untuk menjawab yang cukup longgar, tetapi pun tidak terlalu longgar. Perhatikan contoh berikut . Contoh yang disarankan 19. Pada waktu libur sekolah, kegiatan apakah yang bisaanya anda lakukan? a. berlibur di rumah nenek b. di rumah saja tanpa ada kegiatan c. menghabiskan waktu untuk bermain dengan teman di rumah d. ………………………………………………………………. atau yang berikut ini 20. Jika anda mengalami kesulitan belajar di rumah, siapakah yang sering membantu menyelesaikan kesulitan anda? a. ayah d. tetangga b. ibu e. guru les c. saudara f. tidak ada atau 21. Siapa saja yang menjadi teman kelompok belajar anda belajar di rumah? a. ……………………….. c. ……………………………… b. ………………………. d. ……………………………… (9) Butir-butir yang cara menjawabnya berbeda dengan butir lainnya, harus disertai instruksi yang jelas. Pilihlah salah satu jawaban yang paling sesuai dengan keadaan anda dengan cara menyilang (x) huruf pada salah satu pilihan jawaban Contoh: 11. Jika anda mengalami kesulitan belajar di rumah, siapakah yang sering membantu menyelesaikan kesulitan anda? a. ayah d. tetangga b. ibu e. guru les

198

c. saudara

f. tidak ada

atau: Pada item nomor 11-20 anda boleh menjawab lebih dari satu jawaban. Caranya dengan menyilang (x) huruf pada pilihan jawaban yang sesuai dengan keadaan anda, dan dapat pula dengan mengisi kolom yang tersedia Contoh: 13. Olahraga di luar sekolah yang saya ikuti adalah: a. sepak bola e. beladiri b. volley ball f. …………. c. bulu tangkis g. …………. d. renang h. …………. 14. Fasilitas yang dimiliki oleh keluarga saya, antara lain: a. televisi e. telepon b. radio tape f. Mesin cuci c. sepeda motor g. …………. d. mobil h. ………….. (10)Pengisian kuesioner harus dilangsungkan pada waktu yang tepat, misalnya siswa kelas I mengisi kuesioner baru dalam minggu yang kelima atau keenam sesudah tahun ajaran dimulai, dengan asumsi bahwa siswa sudah mengenal dan menyatu dengan lingkungan sekolah yang baru. Siswa diminta untuk membubuhkan tanda tangan sebagai jaminan rasa tanggung jawab. (11)Mengingat keadaan siswa dalam beberapa hal mungkin sudah berubah pada waktu setahun sesudah mengisi kuesioner untuk pertama kali, kuesioner dapat dikembalikan kepada siswa kelas XI dan XII untuk disesuaikan seperlunya, dengan menggunakan alat tulis yang berbeda warnanya. Dengan demikian dapat menghemat biaya. Konselor dalam merancang kuesioner dengan rambu-rambu sebagaimana telah dikemukakan di atas, sebaiknya didahului dengan menyusun kisi-kisi tentang kuesioner tersebut. Dengan demikian kuesioner yang disusun diharapkan memenuhi segi teknis dan kebutuhan bimbingan konseling. Hal-hal penting yang perlu diperhatikan dalam kisi-kisi kuesioner adalah sebagai berikut: a. Tujuan yang akan dicapai dengan kuesioner tersebut. Tujuan perlu dirumuskan secara singkat dalam kisi-kisi. Pada introduksi atau pengantar kuesioner juga dikemukakan tujuan kuesioner diisi atau dijawab oleh responden. b. Jenis data yang diperlukan Jenis data yang diperlukan dideskripsikan secara singkat, sehingga dapat dijadikan pedoman bagi perancang kuesioner (konselor) tentang data apa saja yang perlu didapatkan dari responden. c. Unsur-unsur data Dari setiap jenis data, perancang kuesioner dapat memerinci lebih detil tentang unsurunsur data dari setiap jenis data. Berdasarkan unsur-unsur data ini, perancang dapat mendeskripsikan item-item kuesioner. d. Nomor item Nomor item yang akan dimunculkan dalam kuesioner dikemukakan dalam kisi-kisi ini, sehingga perancang dapat memperkirakan seberapa banyak data yang diperoleh. e. Responden Responden adalah sumber data atau orang yang akan diberi kuesioner. Hal ini perlu disebutkan dalam kisi-kisi, karena bisa saja konselor membutuhkan suatu data yang bersumber dari beberapa responden. Dan jika itu yang terjadi, maka satu kisi-kisi dapat

199

menghasilkan dua angket atau lebih. Misalnya satu angket untuk siswa, dan angket lainnya untuk orang tua siswa. Contoh kisi-kisi dan kuesioner untuk siswa pelajari secara mandiri dari Rahardjo dan Gudnanto (2011) 3.4.4 Kelebihan dan Kelamahan Kuesioner Sebagai suatu metode untuk memahami individu, kuesioner mempunyai nilai praktis karena memiliki beberapa kelebihan, yaitu: 1) Dapat dipergunakan untuk mengumpulkan data kepada sejumlah responden dalam waktu singkat. 2) Setiap responden menerima sejumlah pertanyaan yang sama. 3) Responden mempunyai kebebasan untuk memberikan keterangannya. 4) Responden mempunyai waktu yang cukup untuk menjawab pertanyaan. 5) Pengaruh subjektivitas dapat dihindari. Namun demikian, kuesioner juga mempunyai beberapa kelemahan yang perlu diperhatikan, antara lain: 1) Kuesioner belum memberikan jaminan bahwa responden memberikan jawaban yang tepat. 2) Kuesioner hanya terbatas pada individu yang dapat membaca dan menulis. 3) Kadang-kadang ada responden yang tidak bersedia mengisi kuesioner. 4) Pertanyaan yang diajukan dalam kuesioner bersifat terbatas, sehingga ada halhal yang tidak dapat terungkap. 2.5 Wawancara 2.5.1 Pengertian Wawancara Wawancara atau interview adalah suatu teknik memahami siswa dengan cara melakukan komunikasi langsung (face to face relation) antara pewawancara (interviewer) dengan yang diwawancarai (interviewee) untuk memperoleh keterangan atau informasi tentang siswa. 2.5.2 Macam-macam Wawancara Ditinjau dari beberapa hal, wawancara ada bermacam-macam jenis. Menurut tujuannya (Walgito, 1983:69), wawancara dibedakan menjadi empat yaitu the employment interview, informational interview, administrative interview, dan counseling interview. 1) The employment interview, yaitu wawancara yang dijalankan dengan suatu maksud yang berhubungan dengan employment (pekerjaan). 2) Informational interview, yaitu wawancara yang ditujukan untuk memperoleh informasi yang dibutuhkan, atau menyampaikan suatu informasi kepada interviewee. 3) Administrative interview, yaitu wawancara yang dilakukan untuk keperluan administrasi. 4) Counseling interview, yaitu wawancara yang dilakukan untuk kepentingan konseling. Berdasarkan jumlah orang yang diwawancarai, wawancara dapat dibedakan menjadi wawancara individual dan wawancara kelompok (Walgito, 1983:69). Dikatakan sebagai wawancara individual, jika wawancara yang dilaksanakan melibatkan seorang interviewer dengan seorang interviewee. Sedangkan wawancara kelompok adalah wawancara yang terdiri atas seorang interviewer atau lebih menghadapi sekelompok interviewee.

200

Gambar 5 Wawancara kelompok Menurut peranan yang dimainkan, maka wawancara dapat dibedakan menjadi tiga yaitu the non-directive interview, the focused interview, dan the repeated interview (Walgito, 1983:69-70). 1) The non-directive interview, yaitu wawancara yang dilakukan dalam proses konseling yang menggunakan cara atau teknik dengan menitik beratkan penerimaan pada klien, pembentukan suasana positif yang netral, percaya kepada kebijaksanaan klien, sikap membolehkan dan mempergunakan penjelasan-penjelasan dari dunia klien. 2) The focused interview, yaitu wawancara yang ditujukan kepada orang-orang tertentu yang mempunyai hubungan dengan objek-objek (kasus) yang diselidiki. 3) The repeated interview, yaitu wawancara yang dilakukan secara berulang. 2.5.3 Langkah-langkah Wawancara Jika konselor melakukan kegiatan wawancara, maka ada empat langkah perlu lakukan (Wibowo, 1984:24-26) yaitu persiapan untuk interview, mulai interview, inti interview, dan akhir interview. 1) Persiapan untuk interview. Beberapa hal pokok yang perlu disiapkan konselor (konselor) untuk melakukan wawancara adalah sebagai berikut: a. Menyiapkan tempat yang tenang untuk melakukan wawancara, jauh dari hal-hal yang dapat mengganggu perhatian dan campur tangan orang lain. b. Mengumpulkan berbagai informasi tentang klien yang ada hubungannya dengan persoalan yang akan dibicarakan. c. Membuat rencana atau pedoman wawancara (interview guide). Rencana tersebut hendaknya fleksibel, dapat berubah dan diganti sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapi. Pokok-pokok persoalan yang akan dibicarakan ditulis dalam pedoman wawancara. 2) Mulai interview. Kegiatan yang perlu dilakukan adalah: a. Menciptakan hubungan baik (rapport) dengan interviewee. b. Menyampaikan maksud dan tujuan diadakannya wawancara. c. Mengenal dan memahami pandangan pihak interviewee, serta mengikuti teknik wawancara yang sesuai dengan kepribadiannya. d. Menempatkan diri dalam dunia interviewee. e. Mendorong interviewee untuk mengemukakan informasi atau masalah yang akan diungkap/diketahui interviewer. 3) Inti interview. Bagian ini merupakan bagian di mana maksud dan tujuan wawancara harus dapat dicapai. Bila wawancara bermaksud mengumpulkan data klien, maka pada bagian ini konselor harus memperoleh data yang diinginkan. Tetapi bila maksud dan tujuan wawancara untuk memberikan bantuan (wawancara konseling), maka pada bagian ini mengandung pokok-pokok: a. Merumuskan masalah. b. Eksplorasi, ialah mengolah masalah yang telah ditemukan dan dirumuskan. c. Konsolidasi, ialah pengolahan berbagai alternatif tindakan yang dapat dipilih sebagai hasil pengolahan masalah. d. Perencanaan, ialah pengembangan rencana untuk melaksanakan tindakan berdasarkan pemilihan terhadap alternatif yang telah dikembangkan. 4) Akhir interview. Pada tahap ini langkah-langkah pokok yang perlu dilakukan oleh konselor adalah:

201

a. Menyimpulkan hasil wawancara. b. Memantapkan hasil yang telah disepakati. c. Penilaian hasil upaya yang telah diperoleh. d. Menentukan waktu wawancara berikutnya (bilamana masih dianggap perlu untuk dilanjutkan). e. Menghentikan wawancara atas kehendak bersama dengan tetap membina rapport.

2.5.4 Kelebihan dan Kekurangan Wawancara Sebagai metode untuk memahami siswa, wawancara mempunyai beberapa kelebihan dan kelemahan (Djumhur & Surya, 1975:50-51). 1) Kelebihan wawancara adalah: a. Wawancara merupakan teknik yang tepat untuk mengungkapkan keadaan pribadi b. Dapat dilaksanakan kepada setiap individu c. Tidak dibatasi oleh kemampuan membaca dan/atau menulis dari interviewee. Artinya orang yang tidak dapat membaca dan/atau pun menulis dapat diajak wawancara d. Dapat diadakan serempak (bersamaan) dengan observasi, yaitu pada waktu mengadakan observasi terhadap individu yang bersangkutan sekaligus juga diwawancarai, atau sebaliknya e. Mempunyai kemungkinan masuknya data lebih mendalam dan lebih tepat (dibandingkan dengan kuesioner yang ada kemungkinan diisi oleh orang lain) f. Dapat menimbulkan hubungan pribadi yang lebih baik g. Konselor dapat memberikan penjelasan terhadap pertanyaan-pertanyaan yang kurang jelas h. Kerahasiaan pribadi lebih terjamin. 2) Namun demikian selain berbagai keuntungan sebagaimana di atas, wawancara sebagai teknik pengumpulan data juga mengandung beberapa kekurangan, yaitu: a. Wawancara terlalu banyak memakan waktu dan mungkin pula tenaga dan biaya. b. Sangat tergantung kepada individu yang akan diwawancarai. c. Situasi wawancara mudah terpengaruh oleh situasi alam sekitar. d. Menuntut keterampilan dan penguasaan bahasa yang baik dari interviewer. e. Adanya pengaruh-pengaruh subjektif interviewer yang dapat mempengaruhi hasil wawancara. 2.5.5 Syarat-syarat Wawancara Agar wawancara mendapatkan hasil yang baik, maka interviewer harus dapat menciptakan situasi yang bebas, terbuka, hangat, dan menyenangkan sehingga interviewee dapat bebas dan terbuka untuk memberikan informasi atau keterangan. Untuk itu wawancara harus memenuhi syarat-syarat valid, relevan, tidak mengandung bisa, komunikatif (Hendrarno, Sugiyo & Supriyo, 1987:82). 1) Valid. Wawancara dikatakan valid apabila mencakup pendapat interviewee itu sendiri tanpa adanya pengaruh dari luar. 2) Relevan. 3) Tidak mengandung bisa. Bisa artinya pengaruh yang mengganggu. Tidak mengandung bisa berarti tidak ada pengaruh dari luar yang mengganggu wawancara. 4) Komunikatif. Mengacu pada berbagai pendapat yang telah dikemukakan oleh Walgito (1983:50-51), Hendrarno, Sugiyo & Supriyo (1987:80-81), Winkel (1991:250-251), maka untuk memperoleh hasil wawancara yang baik harus dipenuhi: a. Persoalan yang akan diungkap dalam wawancara harus dipersiapkan dengan cermat dan sistematik (kisi-kisi wawancara), kemudian dirumuskan dalam pedoman wawancara (interview guide). Untuk itu interviewer harus mendalami materi yang akan ditanyakan.

202

b. Interviewer harus selalu membina hubungan baik (rapport) dengan interviewee yaitu sebelum, pada saat, dan setelah wawancara. Karena hubungan baik ini sedikit banyak mempunyai pengaruh dalam proses dan hasil wawancara. c. Tujuan dan maksud diadakan wawancara harus dijelaskan sebaik-baiknya kepada interviewee. d. Pergunakanlah bahasa yang sederhana, jelas dan mudah dipahami. e. Menghindari pertanyaan-pertanyaan yang sugestif, yang memberikan indikasi terselubung mengenai jawaban yang ideal atau cenderung mengungkap jawaban tertentu demi memberikan kesan yang baik. f. Pertanyaan sedapat mungkin dikomunikasikan secara cross examining, maksudnya pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dapat diperluas sesuai dengan kebutuhan, situasi dak kondisi yang dihadapi interviewer pada saat itu walaupun wawancara sudah dipersiapkan secara sistematis (terstruktur). g. Interviewer harus menjaga jangan sampai ada waktu diam (jeda) yang terlalu lama. h. Interviewer harus mengontrol isi wawancara. i. Pergunakanlah waktu sebaik mungkin untuk memperoleh keterangan atau informasi yang diharapkan. j. Hindarkan sikap menonjolkan aku interviewer, sebab hal itu dapat mengecilkan diri interviewee. k. Bersikap waspada terhadap kemungkinan bahwa informasi yang diberikan tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya atau interviewee menghindari jawaban yang terbuka terhadap pertanyaan tertentu. l. Minta izin kepada interviewee untuk membuat catatan seperlunya. Namun, lebih baik tidak membuat terlalu banyak catatan selama wawancara berlangsung. m. Catatlah segera hasil wawancara, namun jangan mengganggu jalannya wawancara. n. Bertindak asertif selama proses wawancara berlangsung.

Contoh 3.5.1
Wawancara ke Tujuan Responden Nama siswa Tanggal wawancara Tempat wawancara N o. 1. 2. 3.

PEDOMAN WAWANCARA (INTERVIEW GUIDE) Tidak Langsung : 1 (pertama) : Memperoleh informasi tentang sebab-sebab siswa terisolir dalam kelompoknya (kelas) : Guru matapelajaran/Wali Kelas/Siswa lain : Burisrawa : 15 Mei 2010
: Ruang BK SMP Pringgodani Kudus Pertanyaan Jawaban

4.

Bagaimanakah pengenalan anda terhadap Burisrawa? Menurut pengamatan anda, siapakah teman akrabnya di kelas? Menurut pengamatan anda bagaimana kegiatan Burisrawa dalam: a. mengikuti pelajaran b. diskusi kelompok c. kelompok belajar d. kegiatan ekstra-kurikuler Bagaimanakah hubungan sosial Burisrawa dengan siswa lainnya: a. sekelas b. lain kelas

203

5.

Menurut pendapat anda, hal-hal apa sajakah yang menyebabkan Burisrawa terisolir dalam pemilihan teman kelompok belajar? Kesimpulan/catatan:

Kudus, …………………… Interviewer, …………………………… tanda tangan dan nama terang

Contoh 3.5.2 PEDOMAN WAWANCARA (INTERVIEW GUIDE) Langsung Wawancara ke Tujuan Responden Nama siswa Tanggal wawancara Tempat wawancara N o. 1. : 1 (pertama) : Memperoleh informasi tentang sebab-sebab siswa terisolir dalam kelompok belajar di kelasnya : Siswa yang bersangkutan : Burisrawa : 17 Mei 2010 : Ruang BK SMP Pringgodani Kudus Pertanyaan Jawaban

Bagaimanakah hubungan sosial anda dengan teman satu kelas? 2. Siapakah teman sekelas yang anda anggap sebagai teman akrab? 3. Hal-hal apa yang menarik bagi anda tentang teman sekelas yang menjadi teman akrab anda? 4. Menurut pendapat anda bagaimana kegiatan anda dalam: a. mengikuti pelajaran b. diskusi kelompok c. kelompok belajar d. kegiatan ekstra-kurikuler 5. Bagaimanakah hubungan sosial anda dengan siswa lainnya: a. sekelas b. lain kelas 6. Menurut pendapat anda, hal-hal apa sajakah yang menyebabkan anda terisolir dalam pemilihan teman kelompok belajar?

204

7.

Bagaimanakah anda memaknai hubungan sosial antar teman di kelas anda? Kesimpulan/catatan:

Kudus, ……………………. Interviewer, …………………………… tanda tangan dan nama terang C. Latihan 1. Bentuklah kelompok kerja yang beranggotakan 5-8 orang. Diskusikan dan bandingkan hasil analisis yang sudah dibuat setiap anggota kelompok dari contoh 1-8 dengan teman-teman satu kelompok kerja D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini seyogyanya saudara mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab III buku ajar ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk mensaudarai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah menyusun instrumen-instrumen nontes untuk memahami individu. 4. Berlatihlah menggali data dengan beberapa instrumen nontes untuk memahami individu, cermati data yang diperoleh dari setiap instrumen tersebut. 5. Berlatihlah melakukan analisis instrumen nontes untuk memahami individu, baik untuk data perorangan maupun kelompok, dan cobalah mengaplikasikannya dalam bimbingan dan konseling. E. Rangkuman 1. Observasi sebagai alat pengumpul data adalah kegiatan pengamatan (secara inderawi) yang direncanakan, sistematis, dan hasilnya dicatat serta dimaknai (diinterpretasikan) dalam rangka memperoleh pemahaman tentang subjek yang diamati. Menurut cara dan tujuannya observasi dibedakan menjadi (a) observasi partisipatif, (b) observasi sistematis, dan (c) observasi experimental. Berdasarkan situasi yang diamati, observasi dibagi menjadi tiga jenis, yaitu (a) observasi terhadap situasi bebas (free situation), (b) observasi yang dimanipulasikan (manipulated situation) (c) observasi terhadap situasi yang setengah terkontrol (partially controlled). Observasi dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut: tentukan tujuan observasi, pastikan dan fahami materi observasi, gali variabel-variabel observasi, gali pula sub variabel, tetapkan indikator. Agar kegiatan observasi dapat berjalan dengan baik, ada beberapa alat bantu yang bisa digunakan untuk mendukung observasi yaitu (a) daftar riwayat kelakuan atau catatan anekdot, (b) catatan berkala, (c) daftar cek, (d) skala penilaian, dan (e) alatalat bantu mekanik (seperti tape recorder, kamera digital dan manual, handycam, camera CCTV, computer).

205

2. Kuesioner atau angket merupakan suatu teknik atau cara memahami siswa dengan mengadakan komunikasi tertulis, yaitu dengan memberikan daftar pertanyaan yang harus dijawab atau dikerjakan oleh responden secara tertulis pula. Di dalam kuesioner terdapat dua bagian yang pokok yaitu bagian yang mengandung identitas, dan bagian yang mengandung pertanyaan-pertanyaan yang ingin memperoleh jawabannya. Bagian yang mengandung pertanyaan fakta atau opini ialah bagian yang mengandung pertanyaan-pertanyaan untuk mendapatkan fakta atau opini. Pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat berbentuk tiga macam yaitu pertanyaan yang tertutup, pertanyaan yang terbuka, dan pertanyaan yang terbuka dan tertutup. Dilihat dari bentuk pertanyaannya, kuesioner dapat dibagi menjadi tiga, yaitu kuesioner tertutup, kuesioner terbuka, dan kuesioner terbuka tertutup. Sementara itu ditinjau dari cara memberikannya, kuesioner dapat dibedakan menjadi kuesioner langsung dan kuesioner tidak langsung. Suatu kuesioner yang baik harus dipersiapkan dan dirancang dengan baik pula. Untuk itu, sebelum membuat item kuesioner perlu dirancang kisi-kisinya. 3. Daftar Cek Masalah (DCM) sangat bermanfaat bagi konselor terutama dalam menggali informasi tentang masalah-masalah yang terkadang sudah terlupakan oleh individu. DCM digunakan oleh konselor karena dinilai efisien dan efektif bagi pengungkapan masalah-masalah yang dialami individu. DCM sangat berguna untuk melengkapi data, mendalami masalah individu dan kelompok. Analisis DCM dapat dilakukan secara individual maupun kelompok. 4. Sosiometri merupakan suatu metode atau teknik untuk memahami individu terutama untuk memperoleh data tentang jaringan hubungan sosial antarindividu (antarpribadi) dalam suatu kelompok, berdasarkan preferensi pribadi antara anggota-anggota kelompok. Preferensi pribadi dinyatakan dalam kesukaan untuk berada bersama dalam melakukan kegiatan tertentu, atau dinyatakan dalam ungkapan perasaan terhadap anggota-anggota kelompok untuk melakukan suatu kegiatan tertentu. Instrumen atau alat untuk memperoleh materi sosiometri adalah angket sosiometri, yaitu dengan menggunakan beberapa pertanyaan yang berisi mengenai siapa yang disukai (dipilih) dan siapa yang tidak disukai (ditolak) di antara anggota kelompoknya. Agar data sosiometri tersebut mudah dipahami siapa yang popular (paling disukai/disenangi) dan siapa yang terisolir (tidak disukai atau tidak dipilih), maka data tersebut harus disajikan dalam bentuk tabel (disebut matrik sosiometri) dan bentuk gambar (disebut sosiogram). Dengan demikian data psikologis yang dikumpulkan dengan angket sosiometri mudah untuk dianalisis dan dipahami (dibaca). 5. Wawancara atau interview adalah suatu teknik memahami siswa dengan cara melakukan komunikasi langsung (face to face relation) antara pewawancara (interviewer) dengan yang diwawancarai (interviewee) untuk memperoleh keterangan atau informasi tentang siswa. Menurut tujuannya, wawancara dibedakan menjadi empat yaitu the employment interview, informational interview, administrative interview, dan counseling interview. Berdasarkan jumlah orang yang diwawancarai, wawancara dapat dibedakan menjadi wawancara individual dan wawancara kelompok. Menurut peranan yang dimainkan, wawancara dapat dibedakan menjadi tiga yaitu the non-directive interview, the focused interview, dan the repeated interview. Ditinjau dari fungsinya, wawancara dibedakan menjadi tiga yaitu interview research, interview diagnotis, dan interview treatment. Berdasarkan sifatnya wawancara dapat bersifat langsung dan tidak langsung. Wawancara bersifat langsung jika konselor memperoleh data itu langsung dari klien itu sendiri. Dan diitinjau dari pelaksanaannya wawancara dibedakan menjadi dua yaitu wawancara yang terencana atau terstruktur (structured interview), dan wawancara yang bebas atau tidak terencana atau tidak terstruktur (non-structured interview). Kegiatan wawancara dilakukan melalui empat langkah yaitu persiapan untuk interview, mulai interview, inti interview, dan akhir interview. Dalam setiap

206

6.

7.

wawancara terdapat tiga dimensi wawancara yaitu kekayaan dan kecermatan, derajat intervensi, kedalaman pembicaraan dan pengaruh waktu. Hasil yang diperoleh melaui observasi, pengumpulan data DCM, kuesioner, sosiometri maupun wawancara perlu dianalisis agar diperoleh simpulan yang bermakna, sehingga data tersebut dapat dimanfaatkan untuk keperluan bimbingan dan konseling. Mengingat berbagai metode diatas mengandung kelebihan dan keterbatasan, setiap konselor hendaknya: menggunakan data pembanding yang dapat meningkatkan tingkat validitas data yang diperoleh.

F. Tes Formatif 1. Jelaskan arti penting penggunaan metode non-tes dalam memahami individu dalam layanan bimbingan dan konseling 2. Sebagai instrumen yang digunakan sebagai need assesment, apa saja yang perlu anda perhatikan dalam mengolah data DCM maupun Sosiometri guna penyusunan program layanan bimbingan dan konseling yang benar-benar tepat dan dibutuhkan oleh siswa? 3. Jika data yang anda peroleh menggunakan berbagai instrumen dan metode diatas dirasa kurang sesuai dengan kondisi siswa yang sesungguhnya, apa yang akan anda lakukan guna meningkatkan pemahaman anda tentang siswa-siswa yang anda bimbing? 4. Kerjakan semua contoh observasi mulai dari contoh 1 sampai dengan contoh 8, lengkapi dengan interpretasinya. 5. Buatlah kuesioner dilengkapi dengan kisi-kisinya yang tujuannya adalah untuk mengungkap data-data awal yang anda butuhkan untuk kegiatan konseling.

207

BAB IV PEMAHAMAN INDIVIDU TEKNIK TES Kegiatan Belajar 3 A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi yang terkait dengan materi ini adalah (1) Memilih teknik asesmen, sesuai dengan kebutuhan pelayanan bimbingan dan konseling, (2) Menyusun dan mengembangkan instrumen asesmen untuk keperluan bimbingan dan konseling, (3) Mengadministrasikan asesmen untuk mengungkapkan masalah-masalah konseli, dan (4) Memilih dan mengadministrasikan teknik asesmen pengungkapan kemampuan dasar dan kecenderungan pribadi konseli, dan (5) Memilih dan mengadministrasikan instrumen untuk mengungkapkan kondisi aktual konseli berkaitan dengan lingkungan. Oleh karena itu, setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta pelatihan (a) memahami konsep dasar tes bimbingan dan konseling, (b) tes inteligensi, (c) tes bakat, (d) tes kepribadian, dan (e) tes prestasi belajar. B. Uraian Materi 4.1 Konsep Dasar Tes dalam Bimbingan dan Konseling 4.1.1 Pengertian Tes Psikologis Dalam bidang bimbingan dan konseling, tes yang dimaksudkan adalah tes pikologis atau psikotes. Dari berbagai batasan tentang tes yang telah dikemukakan para pakar, dapat disimpulkan bahwa suatu tes mengandung pengertian yang mencakup: a) tes berupa seperangkat alat yang digunakan untuk mengungkapkan ciri-ciri psikologis individu (testi) dengan cara melakukan pengukuran b) tes merupakan tugas atau serangkaian tugas yang berbentuk pertanyaan atau perintah yang harus dijawab atau dilakukan individu, c) tes memandang bahwa atas dasar jawaban pertanyaan atau pelaksanaan tugas testi ditarik suatu simpulan tentang contoh atau profil perilaku individu d) tes disusun secara sistematis dan objektif --- merupakan perangkat dan prosedur untuk menetapkan profil perilaku individu --- dengan cara membandingkan hasil yang dicapainya dengan individu lain, kelompok maupun standar yang telah ditetapkan. Dengan demikian tes psikologis ini dapat memberikan gambaran tentang aneka ragam sifat individu, akan menampakkan aneka ragam perbedaan-perbedaan individu, sehingga dapat dikatakan bahwa tes psikologis adalah alat untuk mengukur perbedaan individu. Munandir (1996:125) mengingatkan bahwa ada hal penting yang harus dicatat, yaitu bahwa ukuran yang dihasilkan pengetesan (atau pengukuran psikologis) itu nisbi sifatnya. Maksudnya, angka hasil pengukuran itu tidak mutlak seperti halnya hasil yang didapat dari kalau orang mengukur, umpamanya tinggi dan berat badan orang. Pengertian lain yang perlu dipunyai oleh siswa adalah bahwa apa yang diungkapkan melalui tes itu bukan gambaran keseluruhan dirinya melainkan wakil belaka dari keseluruhan segi kepribadiannya (a sampel of behavior) yang maunya diukur. 4.1.2 Tujuan Tes Psikologis Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 28/1990 tentang Pendidikan Dasar (pasal 25) dan Peraturan Pemerintah Nomor 29/1990 tentang Pendidikan Menengah (pasal 27) disebutkan, bahwa bimbingan merupakan bantuan yang diberikan kepada siswa dalam rangka upaya menemukan pribadi, mengenal lingkungan, dan merencanakan masa depan. Opersionalisasi bimbingan konseling di sekolah --- yang kemudian populer dengan istilah BK POLA 17 PLUS --- salah satu di antaranya adalah penggunaan data tes psikologis yang merupakan kegiatan pendukung bimbingan konseling yaitu aplikasi instrumentasi bimbingan konseling dengan teknik tes. Tes psikologis dengan demikian diasumsikan mempunyai sumbangan yang cukup signifikan dalam pelayanan bimbingan

208

konseling di sekolah, yaitu dalam rangka membantu peserta didik menemukan pribadi dan agar mampu berkembang secara optimal. Dalam kaitannya dengan penyelenggaraan bimbingan konseling di sekolah, tes psikologis mempunyai tujuan sebagaimana dipaparkan berikut ini. 1. Membantu siswa untuk mengenal dirinya sendiri; 2. Membantu orang tua untuk menganl anaknya, 3. Membantu guru dalam merencanakan dan mengelola pengajaran. 4. Membantu kepala sekolah dalam menetapkan suatu kebijakan. 5. Untuk keperluan bimbingan konseling, 4.1.3 Dasar Pikiran Penggunaan Tes Psikologis Dasar pikiran utama dari kegiatan testing adalah upaya untuk mencari jawaban atas masalah kebutuhan akan metodologi penelitian psikologi yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Di lingkungan pendidikan formal (sekolah) kebutuhan dan dorongan semacam itu terasa sekali di kalangan guru. Pada awal perkembangan tes psikologis, sekolah membutuhkan tes untuk kepentingan membedakan siswa yang abnormal (feebleminded) dari siswa yang normal (Stamboel, 1986:25). Kemudian di sekolah diadakan penggolongan anak berdasarkan kemampuannya yaitu : ~ anak-anak yang terbelakang kemampuan belajarnya (educationally retarded) ~ anak-anak yang normal ~ anak-anak yang berkemampuan lebih dari normal (intellectually gifted). Dalam bidang psikologi, metodologi yang dimaksudkan adalah dengan melakukan testing. Dengan tes sesungguhnya kita berupaya untuk menimbulkan suatu reaksi pada diri orang yang dites melalui rangsang-rangsang tertentu. Jenis rangsang ini disesuaikan dengan aspek psikis yang hendak diketahui atau diukur. Misalnya kita ingin mengetahui kecerdasan atau kemampuan berpikir seseorang, maka kepada dia harus diberikan berbagai rangsang yang dapat menimbulkan aktivitas berpikir. Dari berbagai reaksi yang muncul, dapat disusun suatu kesimpulan tertentu tentang kemampuan berpikirnya. 4.1.4 Syarat-syarat Tes Psikologis Suatu tes psikologis yang baik harus memenuhi syarat-syarat tertentu. Morgan & King (1971: 311-314) menyatakan bahwa suatu tes psikologis yang baik mempunyai karakteristik yang menyangkut reliability, validity, sampling of tasks, standardization group, prediction from measurement. Sedangkan Suryabrata (1984b:23) menyatakan bahwa : a. tes itu harus valid b. tes itu harus reliabel c. tes itu harus distandarisasikan d. tes itu harus objektif e. tes itu harus diskriminatif f. tes itu harus komprehensif g. tes itu harus mudah digunakan 4.1.5 Jenis-jenis Tes Psikologis Tes psikologis sangat banyak macam ragamnya, karena itu untuk mendapatkan pemahaman yang baik perlu dilakukan klasifikasi tes. Tyler & Walsh (1979:43) menggolongkan tes psikologis menjadi tiga bidang, yaitu (1) intelligence, (2) special ability, (3) personality. Sementara Cronbach (1984:28) mengklasifikasi-kan tes menjadi dua golongan besar, yaitu (1) tes yang mengukur performansi maksimum (test of maximum performance), dan (2) tes yang mengukur performansi tipikal (test of typical performance). Pada umumnya penggolongan tes yang terakhir yang sering digunakan yaitu: a. tes inteligensi (intelligence test) b. tes bakat khusus (special ability test, aptitude test) c. tes kepribadian (personality test) d. tes prestasi belajar (achievement test, scholastic test)

209

4.2 Tes Inteligensi 4.2.1 Pengertian Inteligensi Inteligensi dapat diartikan sebagai kemampuan potensial individu dalam menggunakan pikirannya untuk mempelajari dan menyesuaikan diri dengan lingkungannya dalam memecahkan persoalan-persoalan baru ataupun persyaratan dari tuntutan yang dihadapinya secara cepat, tepat, dan berhasil. 4.2.2 Angka Kecerdasan dan Realitanya Dalam kehidupan sehari-hari kita sering dihadapkan pada perbincangan tentang orang-orang yang pandai, cerdas, kurang cerdas dengan mengacu pada angka-angka kecerdasan yang diperoleh dari suatu tes kecerdasan. Misalnya nilai kecerdasan yang diperoleh Ani 75 diartikan cukup cerdas, sedangkan yang diperoleh Doni 89 diartikan agak kurang cerdas. Kenyataan ini sering membingungkan pemahaman dan mengecewakan orang awam tentang angka kecerdasan. Lebih-lebih lagi jika angka kecerdasan tersebut dikaitkan dengan prestasi belajar siswa. Kebisaaan untuk mendeskripsikan kecerdasan, kepandaian seseorang dengan melihat penampilan yang tampak sebagaimana dua kasus di atas sudah merupakan kecenderungan orang awam. Justru pengrtian-pengertian semacam itulah yang sering menimbulkan kekecewaan pada banyak orang, antara lain si ibu dan guru pembimbing di SMP tersebut di atas. Di sinilah peran guru pembimbing untuk ditonjolkan dengan memberikan penjelasan yang benar tentang angka kecerdasan tersebut sehingga tidak menimbulkan salah pengertian. Tabel 1 Klasifikasi/Tingkat/ Taraf Inteligensi Genius Very Superior Sangat Cerdas Superior Cerdas High Average Above Average Bright Normal Cukup Cerdas Average Rerata Sedang/Normal Low Average Dull Normal Agak Kurang Cerdas Borderline Kurang Cerdas Mentally Deffective Sangat Kurang Cerdas ~ Debil ~ Embisil ~ Idiot KLASIFIKASI DAN ANGKA KECERDASAN Angka kecerdasan menurut : Raven Binet, Wechsler (SPM/CPM) Cattel (CFIT) (WAIS/WISC) 170 ke atas 95 90 75 140 – 169 120 -139 110 –119 128 ke atas 120 – 127 111 – 119

50 25 10

90 - 109 80 - 89 70 - 79 30 – 69 50 – 69 30 – 49 di bawah 30

91 – 110 80 – 90 66 – 79

5

65 ke bawah

(Sumber : Fakultas Psikologi Universitas Indonesia. Urusan Reproduksi dan Alat-alat Tes – URDAT)

210

4.2.3 Penggunaan Beberapa Jenis Alat Ukur Inteligensi 4.2.3.1 Asal Mula Pengukuran Inteligensi Orang yang dianggap sebagai pelopor dalam pengukuran inteligensi adalah Alfred Binet, seorang ahli psikologi bangsa Perancis. Sejak tahun 1904 Binet dan Henri telah memikirkan untuk mengembangkan metode obyektif guna menyeleksi anak-anak yang lambat mental, karena mereka dianggap memerlukan bantuan khusus dalam proses pendidikan. Keduanya menulis serangkaian karangan dalam L'Annee Psychologique. Binet tidak memiliki teori inteligensi tertentu, tetapi ia bekerja di bidang tes-tes yang menunjukkan sampel tingkah laku anak dan membedakan kemampuan dari tingkat umur yang berbeda-beda. Ia menemukan teori bahwa pada setiap tingkat umur beberapa anak lebih baik dari anak lainnya. Anak yang paling pandai dalam tes disebut bright (pandai, cemerlang), sedangkan anak yang paling rendah dalam tes disebutnya miskin. Di Amerika, tes Binet ini telah dikembangkan oleh Lewis Terman dari Universitas Stanford dan diberi nama Tes Stanford Binet. Tes ini dapat digunakan untuk semua anak yang mempunyai latar belakang berbeda-beda. Tes ini bisaa disebut kemampuan untuk memikirkan hal-hal abstrak. Definisinya digunakan untuk dasar penyusunan item-item tes. Istilah IQ atau Intelligence Quotient diperkenalkan pertama kali oleh William Stern, yang diperoleh dari umur mental anak dibagi umur kronologisnya. Secara matematis dapat direfleksikan sebagai berikut : Menurut Stern pada hakekatnya IQ manusia relatif stabil sepanjang hidupnya. Sebagai contoh, jika seorang anak mempunyai 7 CA dan 9 MA, IQnya adalah 128 {(9:7)x100}.

IQ =

MA x100 CA

Menurut teori Stern, nantinya anak yang memiliki 13 CA akan meiliki 10 (9,8) MA, dan IQnya akan tetap 128. 4.2.3.2 Perkembangan dan Macam Tes Inteligensi Dalam perkembangannya, tes yang telah sekian lama diterima banyak orang tanpa kritik, pada akhirnya timbul keragu-raguan terhadap tes inteligensi itu sebagai alat peramal. Para ahli mulai menyadari bahwa tes inteligensi bukanlah hal yang almighty (serba baik, serba kuat, maha kuasa) , serba menentukan dalam segala hal. Pada akhirnya disadari bahwa tes inteligensi mempunyai kelemahan-kelemahan. Karenanya timbul usaha-usaha untuk mengatasi berbagai kelemahan tes inteligensi. Untuk menunjukkan ciri-ciri dan keuntungan skala nilai (point scale) Yerkes dan Foster membuat perbandingan antara skala umur dan skala nilai sebagaimana terjabarkan dalam tabel 2 berikut (Suryabrata, 1984:112; Prabu, 1982:22) Tabel 2 PERBANDINGAN SKALA UMUR DAN SKALA NILAI
SKALA UMUR 1. Skala umur untuk kelompok berganda 2. Seleksi berdasarkan hubungan sukses dengan umur 3. Tes yang tidak bertingkat, terpencar dan tidak saling berhubungan 4. Distandarisasikan secara internal dan tidak fleksibel 5. Penilaian alternatif 6. Kualitatif 7. Tidak seluruhnya dapat diperlakukan secara statistik 8. Tes-tes diperhitungkan secara sama SKALA NILAI 1. Skala nilai untuk penilaian tunggal 2. Seleksi berdasarkan fungsi yang diukur 3. Tiap tes diberi tingkatan dan dapat digunakan untuk umur yang ber-bedabeda 4. Distandarisasikan secara eksternal dan tidak fleksibel 5. Penilaian gradual 6. Kuantitatif 7. Seluruhnya dapat diperlakukan secara statistik 8. Tes-tes diperhitungkan secara tidak sama

211

9. Menganalisis nampak 10. Ukuran-ukuran umur relatif dibandingkan

fungsi-fungsi

yang

untuk berbagai tidak dapat

9. Menganalisis fungsi-fungsi yang berkembang 10. Ukuran-ukuran untuk berbagai umur relatif dapat dibandingkan

Para ahli yang menggunakan skala nilai dalam pengukuran inteligensi di antaranya David Wechsler dan JC Raven. Tes inteligensi dari Wechsler ini sebenarnya juga merupakan tes yang terikat budaya karena terdiri dari kelompok verbal dan performance, baik tes untuk anak-anak (WISC --- Wechsler Intelligence Scale for Children) maupun tes untuk orang dewasa (WAIS --- Wechsler Adult Intelligence Scale). Porteus mengembangkan tes labyrinth (maze test) yang dianggapnya sebagai tes yang bebas dari pengaruh kebudayaan. Model tes tersebut adalah seperti pada gambar 5 berikut.

Gambar 5 Model Tes Labyrinth Testi harus menunjukkan jalan tersingkat untuk masuk dan selanjutnya keluar dari labyrinth itu sebagaimana ditunjukkan oleh anak panah. Raven Progressive Matrices dimaksudkan sebagai tes non-verbal yang dirancang untuk mengukur kemampuan untuk mengerti dan melihat hubungan antara bagian-bagian gambar yang disajikan sserta mengembangkan pola berpikir yang sistematis. Tes ini sebagian besar mengukur general factor, sedangkan sebagian kecil mengukur spatial aptitude, inductive reasoning, dan perceptual accuracy (Sugiyanto, dkk, 1984:1). Salah satu contoh item tes Raven Progressive Matrices adalah sebagaimana gambar 6 berikut ini.

Gambar 6

Item A1 dari SPM

212

Raven Progressive Matrices terdiri atas tiga tes dengan penggunaan yang berbeda-beda (Sugiyanto, dkk, 1984:1), yaitu : 1) Standard Progressive Matrices (SPM) SPM terdiri dari 60 soal yang dikelompokkan ke dalam lima seri; A, B, C, D dan E. Tes ini dapat dipergunakan untuk orang normal usia 6-65 tahun. 2) Coloured Progressive Matrices (CPM) CPM terdiri dari 36 soal yang dikelompokkan ke dalam tiga seri; A, Ab dan B. Tes ini dapat dipergunakan untuk anak usia 5 - 11 tahun, anak yang mengalami hambatan mental, dan orang lanjut usia. CPM dapat berbentuk buku soal ataupun papan. 3) Advanced Progressive Matrices (APM) APM pertama kali disusun pada tahun 1943. Revisi dilakukan pada tahun 1947 dan 1962. Tes ini dapat dipergunakan untuk orang normal tanpa batasan waktu, yakni untuk mengukur kemampuan observasi dan clear thinking. Jika tes ini dipergunakan dengan batasan waktu (selama 40 menit) berarti untuk mengukur kecepatan dan kemampuan intelektual. Norma CPM yang asli (Raven, 1960) untuk individual test usia 6 sampai dengan 13.5 tahun dengan masing-masing jarak adalah setengah tahun; untuk masing-masing golongan usia tersebut (16 golongan) dikenai norma yang berbeda untuk menentukan tingkat kecerdasan mereka. Sedangkan untuk group test mulai dari usia 8 sampai dengan 14 tahun dengan jarak setengah tahun (jadi ada 13 golongan), masing-masing dikenai norma yang berbeda. Tabel 3THE SELF-ADMINISTERED or GROUP TEST Percentile Point 95 90 75 50 25 10 5 20 55 54 49 44 37 28 23 25 55 54 49 44 37 28 23 30 54 53 47 42 34 25 19 Chronological Age in Years 35 40 45 50 53 52 50 48 51 49 47 45 45 43 41 39 40 38 35 33 30 27 24 21 55 46 43 37 30 18 60 44 41 35 27 15 65 42 39 33 24 13 -

(Sumber : Raven. 1960. Guide to the Standard Progressive Matrices Sets A,B,C,D, and E) 4.2.4 Perlakuan Bimbingan Konseling Pada Tiap Tingkat Kecerdasan Mengacu pada klasifikasi dan angka kecerdasan tersebut di atas, maka perlakuan guru pembimbing pada setiap tingkat kecerdasan dapat dideskripsikan sebagai berikut : 1. Genius, merupakan tingkat kecerdasan yang paling tinggi. Individu yang mempunyai taraf inteligensi ini hendaknya diberi pendidikan luar bisaa supaya dapat teraktualisasikan kognitifnya. Misalnya dengan mengirimkannya untuk sekolah di luar negeri, karena pada umumnya di luar negeri sudah tersedia lembaga pendidikan yang memadai untuk anak genius. 2. Very Superior, mereka dapat ditempatkan di sekolah bisaa tetapi ada tambahan berupa layanan individual (program pengayaan atau akselerasi). 3. Superior, di sekolah bisaa dan masih dapat dikembangkan aspek afektifnya. 4. High Average, studinya relatif stabil. 5. Average, mulai diperlukan adanya bimbingan preventive, karena hasil belajarnya bisa naik dan bisa pula turun. 6. Low Average, adalah kelompok anak yang sehari-hari disebut sebagai slow learners (lamban belajar). Mereka ini perlu memperoleh tambahan pengajaran yang disesuaikan (adjusted curriculum practice), karena kelompok ini mulai ada kerawanan yang kadang kala menimbulkan tinggal kelas.

213

7. Borderline, merupakan golongan yang kognitifnya tidak dapat berkembang. Karena itu lebih bijaksana jika mereka ditempatkan di Sekolah Semi Luar Bisaa. 8. Mentally Deffective, merupakan anak-anak yang harus ditempatkan di Sekolah Luar Bisaa. Kelompok ini dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu : 8.1. Debil, adalah mereka yang dikatakan sebagai individu yang mampu didik (marginal independent atau independent retarded atau educable) yaitu kelompok anak yang masih bisa menerima pendidikan yang diberikan di dalam situasi sekolah (Sekolah Luar Bisaa). Mereka ini dapat dididik untuk melakukan kebisaaan-kebisaaan yang baik untuk memenuhi kebutuhannya sendiri dan lingkungannya yang terkecil, misalnya membersihkan tempat tidur, menyapu lantai rumah, menyapu dan membersihkan halaman, menyemir sepatu. 8.2. Embisil, adalah mereka yang dikatakan sebagai individu yang mampu latih (trainable atau semi dependent). Mereka dapat dilatih untuk memperoleh keterampilan-keterampilan tertentu, misalnya membuat perkakas rumah tangga yang sederhana yang tidak membutuhkan kreativitas dan imajinasi yang tinggi seperti keset dari sabut kelapa. Bisaanya mereka ditempatkan di rehabilitasi sosial sehingga menjadi sumber daya manusia yang eksis. 8.3. Idiot, adalah kelompok individu yang perlu rawat (total care atau dependent). Mereka tidak mampu untuk merawat dirinya sendiri, bahkan kehidupannya sepenuhnya tergantung pada bantuan orang lain. Bisaanya kelompok ini dirawat di Lembaga Pemeliharaan Cacat Mental.
4.3 Tes Bakat 4.3.1 Latar Belakang Kita telah mengetahui bahwa inteligensi menggambarkan kemampuan seseorang untuk memecahkan masalah-masalah di lingkungannya, ssehingga iia dapat hidup dengan baik di lingkungan tertentu yang menuntut penyesuaian tertentu pula. Maka hal-hal yang diajarkan kepada anak didik baik di sekolah maupun di lingkungan keluarga dan masyarakat adalah kemampuan-kemampuan yang mengandung unsur-unsur kebudayaan. Pada umumnya kemampuan untuk menyerap faktor-faktor kebudayaan itu terdiri dari kemampuan umum yang minimal harus dipunyai untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Faktor umum inilah yang diukur dengan tes kecerdasan umum (general iintelligence ttest). Sedangkan faktor-faktor khusus seperti mengapa Jefri lebih suka menekuni musik dan dengan cepat dapat mengekspresikan isi hatinya ke dalam nadanada yang tersususn rapi dan dinamis, serta Dono lebih cepat mengekspresikan apa yang ditangkapnya menjadi banyolan-banyolan segar, sedangkan mereka mempunyai gradasi kecerdasan yang sama, merupakan faktor khusus yang perlu dikaji. Faktor khusus inilah yang sering disebut bakat. Dalam kegiatan pendidikan Munandir (2001:15-16) mengatakan, bahwa usaha untuk menemukan, mengenal dan memahami bakat siswa merupakan perkara yang penting. Setelah pendidik menemukan bakat --- dan kemampuankemampuan siswa yang lain --- dan hal perlu dilakukan sedini mungkin, kemudian dikenali, dan dipahami, kemudian dikembangkan dan disalurkan sehingga siswa dapat berkembang seoptimal mungkin. Program pengembangan bakat siswa di sekolah dicapai melalui kegiatan pembelajaran dan bimbingan konseling. Dengan demikian, pelayanan bimbingan konseling mempunyai peran yang penting dalam pengembangan siswa. 4.3.2. Bakat dan Dimensi Bakat adalah suatu kondisi atau serangkaian karakteristik dari kemampuan seseorang yang dengan suatu latihan khusus memungkinkannya mmencapai suatu kecakapan, pengetahuan dan ketrampilan khusus, misalnya kemampuan berbahasa, kemampuan bermain musik dan lain-lain. Dari pengertian tersebut, tersirat beberapa hal yang dapat dijelaskan sebagai berikut:  Suatu kondisi atau serangkaian karakteristik kemampuan seseorang. Dalam diri seseorang terdapat kondisi atau karakteristik tertentu yang merupakan bekal atau modal untuk berbuat (bertingkah laku)

214

 Bekal atau modal tersebut akan berkembang menjadi suatu kecakapan, pengetahuan dan keterampilan khusus jika memperoleh suatu latihan khusus  Kecakapan, pengetahuan dan ketrampilan kkhusus, antara lain berupa kemampuan berbahasa, kemampuan bermain musik dan lain-lain. Dengan demikian orang yang berbakat dapat berkembang optimal jika ia memperoleh suatu latihan khusus. Sebaliknya ia tidak akan berkembang dengan baik jika ia tidak berbakat, walaupun memperoleh latihan khusus. Munandir (2001:15-16) mengatakan, bahwa bakat sering dikatakan merupakan kemampuan yang dibawa orang sejak lahir, dengan kata lain bersifat keturunan (atau genetis, herediter). Pandangan ini sering kita dengar secara umum sebagaimana para ahli dan “orang awam” ada setuju bahwa bakat dibawa sejak lahir, sementara yang lain mengatakan bahwa bakat tidak dibawa sejak lahir. Tentang kata sejak lahir dalam kaitannya dengan bakat ini, Suzuki (1993:1-2) mempunyai pandangan yang menarik. Sebagian orang mengatakan, kita harus mengetahui kemampuan diri kita sendiri, mengenal kemampuan tersebut dan mengembangkannya. Bila tugas penting ini dikesampingkan, bagaimana kita dapat mengatakan bahwa kita hidup dalam dunia yang beradab? Bakat seseorang tidaklah dibawa sejak lahir. Sementara itu sebagian orang yang lain mengatakan, “Pertumbuhan karakter seorang anak adalah hal yang wajar, sebab sifat-sifat seseorang dibawa sejak lahir. Kita tidak dapat berbuat apa-apa bila seorang anak dilahirkan tanpa memiliki kemampuan seperti anak-anak yang lain.” Dengan demikian, maka dapat disimpulkan bahwa bakat adalah kemampuan manusia yang dibawa sejak lahir (kodrati, alamiah) yang dengan latihan-latihan tertentu akan memperoleh berbagai macam pengetahuan dan keterampilan khusus seperti kemampuan berbahasa, keterampilan teknik, bermain musik, dan lain-lain. Pengertian sejak lahir mengandung makna bahwa manusia sejak bayi memang sudah membawa “bibit bakat”, tetapi seberapa besarnya, seberapa kualitasnya, kita tidak mengetahui secara pasti. Pengetahuan kita bahwa seseorang berbakat ataukah tidak setelah kita mengetahui perkembangan seseorang kemudian. Kemudian apa bedanya bakat dengan kemampuan dan prestasi? Bagi seorang pendidik pertanyaan tersebut di atas mempunyai arti penting. Bakat yang diartikan dari aptitude merupakan suatu kemampuan bawaan, sebagai potensi yang masih perlu dikembangkan dan dilatih agar dapat terwujud. Berbeda dengan bakat, kemampuan merupakan daya untuk melakukan suatu tindakan sebagai hasil dari pembawaan dan latihan. Kemampuan menunjukkan bahwa suatu tindakan (performance) dapat dilakukan sekarang, sedangkan bakat memerlukan latihan dan pendidikan agar suatu tindakan dapat dilakukan di masa yang akan datang. Bakat dan kemampuan menentukan prestasi seseorang. Orang yang berbakat matematika diperkirakan akan mampu mencapai prestasi yang tinggi dalam bidang itu. Jadi prestasi merupakan perwujudan dari bakat dan kemampuan. Prestasi yang sangat menonjol dalam suatu bidang mencerminkan bakat yang unggul dalam bidang tersebut (Munandar, 1992:17-18). Bakat atau aptitude, oleh Woodworth dan Marquis (Suryabrata, 1984a:169) dimasukkan dalam kemampuan (ability). Ability mempunyai tiga arti, yaitu : 1) achievement yang merupakan actual ability, yang dapat diukur langsung dengan alat atau tes tertentu. 2) capacity yang merupakan potential ability, yang dapat diukur secara tidak langsung dengan melalui pengukuran terhadap kecakapan iindividu, dimana kecakapan ini berkembang dengan perpaduan antara dasar dengan training yang intensif dan pengalaman 3) aptitude, yaitu kualitas yang hanya dapat diungkap/diukur dengan tes khusus yang sengaja dibuat untuk itu. Berbagai pendapat tentang bakat menunjukkan, bahwa analisis tentang bakat selalu .... seperti setiap analisis psikologis yang lain .... merupakan analisis tingkah laku. Dan dari analisis tentang tingkah laku itu kita ketemukan, bahwa dalam tingkah laku itu kita dapatkan gejala sebagai berikut :

215

(a) individu melakukan sesuatu (b) apa yang dilakukan itu merupakan sebab dari sesuatu tertentu (atau mempunyai akibat atau hasil tertentu) (c) dia melakukan sesuatu itu dengan cara tertentu. Karena itu analisis tingkah laku ini memberi kesimpulan bahwa tingkah laku itu mengandung tiga aspek yaitu : (a) aspek tindakan (performance atau act) (b) aspek sebab atau akibatnya (a person causes a result) (c) aspek ekspresif. Tingkah laku individu, yang mempunyai tiga aspek itu adalah pengejawantahan dari kualitas individu yang didasari oleh bakat tertentu. Guilford yang bertolak dari analisis faktor, berusaha merumuskan faktor-faktor yang terkandung di dalam bakat itu, yang secara garis besar telah disebutkan di atas. Di sini Guilford menjelaskan lebih jauh tiga dimensi yang tercakup dalam bakat, yaitu dimensi perseptual, dimensi psikomotor, dan dimensi intelektual. 1. Dimensi perseptual Dimensi perseptual meliputi kemampuan-kemampuan dalam mengadakan persepsi, dan ini meliputi faktor-faktor antara lain : a. kepekaan indera b. perhatian c. orientasi ruang d. orientasi waktu e. luasnya daerah persepsi f. kecepatan persepsi, dan sebagainya. 2. Dimensi psikomotor. Dimensi ini mencakup enam faktor yaitu : a. faktor kekuatan b. faktor impuls c. faktor kecepatan gerak d. faktor ketelitian/ketepatan, yang terdiri atas dua macam, yaitu (1) faktor kecepatan statis, yang menitik beratkan pada posisi, dan (2) faktor ketepatan dinamis, yang menitik beratkan pada gerakan. e. faktor kordinasi f. faktor keluwesan (flexibility). 3. Dimensi intelektual. Dimensi inilah yang umumnya mendapat penyorotan secara luas, karena memang dimensi inilah yang mempunyai implikasi sangat luas. Dimensi ini meliputi lima faktor, yaitu : a. faktor ingatan, yang mencakup (1) faktor ingatan mengenai substansi, (2) faktor ingatan mengenai relasi, (3) faktor ingatan mengenai sistem b. faktor pengenalan, yang mencakup (1) pengenalan terhadap keseluruhan informasi, (2) pengenalan terhadap golongan (kelas), (3) pengenalan terhadap hubungan-hubungan, (4) pengenalan terhadap bentuk atau struktur, (5) pengenalan terhadap kesimpulan c. faktor evaluatif, yang meliputi (1) evaluasi mengenai identitas, (2) evaluasi mengenai relasi-relasi, (3) evaluasi terhadap sistem, (4) evaluasi terhadap penting tidaknya problem (kepekaan terhadap problem yang dihadapi) d. faktor berfikir konvergen, yang meliputi (1) faktor untuk menghasilkan nama-nama, (2) faktor untuk menghasilkan hubungan-hubungan, (3) faktor untuk menghasilkan sistem-sistem, (4) faktor untuk menghasilkan transformasi, (5) faktor untuk menghasilkan implikasi-implikasi yang unik e. faktor berfikir divergen, yang meliputi (1) faktor untuk menghasilkan unit-unit, seperti word fluency, ideational fluency, (2) faktor untuk pengalihan kelas-kelas secara spontan, (3) faktor kelancaran dalam menghasilkan hubungan-hubungan, (4) faktor untuk menghasilkan sistem, seperti expressional fluency (kelancaran

216

mengungkapkan), (5) faktor untuk transformasi divergen, (6) faktor untuk menyusun bagian-bagian menjadi garis besar atau kerangka. 4.3.3 Cara Pengukuran Bakat Dalam pengukuran bakat, tes bakat yang bisaanya dipergunakan antara lain BAKUM (Bakat Umum), FACT (Flanagan Aptitude Classification Test), GATB (General Aptitude Test Battery), DAT (Differential Aptitude Test), SAT (Scholastic Aptitude Test), GRE (Graduate Records Examination). Sebagai bahan orientasi dalam pengenalan tes bakat dalam buku ajar ini akan diuraikan secara singkat tentang tes BAKUM dan DAT, karena dua tes inilah yang sering digunakan dalam layanan bimbingan dan konseling di sekolah. 1. Tes BAKUM (Bakat Umum) Tes BAKUM (Bakat Umum) disebut juga TKD (Tes Kemampuan Differensial) atau TINTUM 69 (Tes Inteligensi Umum). Tes BAKUM atu TKD atau TINTUM 69 adalah serangkaian tes kemampuan differensial yang praktis untuk mengetahui serangkaian bakat individu.Tes Bakum disusun atas dasar teori multiple factor yang dipelopori oleh Thurstone, L.L., & Thurstone, T.G. (1941). Thurstone mengemukakan selusin faktor yang dirancang sebagai 7 faktor kemampuan mental primer (Manual TKD, t.th.) yaitu : V Verbal Comprehension (kemampuan verbal) atau faktor verbal, merupakan kemampuan menggunakan bahasa. W Word Fluency (kefasihan kata-kata) yaitu faktor kelancaran atau kefasihan menggunakan kata-kata, dan faktor ini secara umum dianggap sesuatu indikator mudah tidaknya seseorang mengubah rasionya dan mengalihkan rasionya sesuai dengan kebutuhannya. N Number Facility atau faktor bilangan, yaitu kemampuan untuk bekerja dengan bilangan (kecakapan menghitung) S Space Relation (penguasaan ruang), yaitu kemampuan untuk mengadakan orientasi tempat dan ruang, khususnya persepsi dan visualisasi dalam tiga dimensi. M Assosiative Memory atau faktor ingatan yaitu kemampuan untuk mengingat. P Perceptual Speed atau kecepatan persepsi yaitu faktor kemampuan untuk mengamati (persepsi) dengan cepat, cermat dan teliti I atau R Induction atau Reasoning (faktor penalaran), yaitu kemampuan untuk berfikir logis. Namun didasari oleh pertimbangan praktis, tes BAKUM hanya mengukur 5 faktor saja, yaitu Verbal Comprehension, Number Facility, Space Relation, Perceptual Speed dan Induction atau General Reasoning. Kecuali alasan di atas, tes BAKUM dikatakan praktis oleh karena administrasi tes dapat dilakukan secara klasikal dan waktu pelaksanaan relatif singkat (66 menit). Seluruh baterai tes BAKUM terdiri dari 10 persoalan untuk mengungkap 10 aspek bakat umum individu yaitu : Pemahaman sosial Kawasan Pengetahuan Analogi Verbal Logika Sosial Pemahaman Numerik Logika Numerik Kemampuan Analogi Berpikir Induktif-Deduktif Persepsi Keruangan Ketepatan Presisi : : : : : : : : : : Sikap terhadap situasi sosial praktis Ruang lingkup pengetahuan terhadap dunia luar Kemampuan analogi berpikir verbal Cara berfikir logis terhadap masalah-masalah sosial Penalaran berhitung dengan angka Logika berfikir dengan angka Kemampuan berfikir analogi Kemampuan berfikir deskriminasi-generalisasi Kemampuan pandang ruang (stereometri) Kemampuan persepsi secara tepat

217

Hasil tes BAKUM bisaanya disajikan dalam profil bakat sebagai contoh berikut : Aspek Bakat Pemahaman Sosial Kawasan Pengetahuan Analogi Verbal Logika Sosial Pemahaman Numerik Logika Numerik Kemampuan Analogi Berpikir Induktif-Deduktif Persespsi Keruangan Ketepatan Presisi Gambar 5 RS R Klasifikasi AR S CT • • • • • • • • • • Profil Bakat Umum (BAKUM) T TS

2. Tes DAT (Differential Aptitude Test) Tes DAT dapat memberikan gambaran tentang keseluruhan bakat seseorang secara maksimal dan terperinci. Tes DAT banyak digunakan untuk penjurusan di SMU dan SMK dan akhir-akhir ini seringkali digunakan dalam konseling pendidikan dan pekerjaan bagi para remaja yang memasuki dunia kerja dan seleksi lamaran kerja. Tes DAT terdiri dari 8 sub tes yaitu untuk mengukur: Verbal Reasoning (Penalaran Verbal=VR) akan mengungkap bagaimana baiknya sesorang untuk dapat memahami ide-ide yang diekspresikan ssecara verbal, dan dapat berfikir serta menalar dengan kata-kata. Numerical Ability (Kemampuan Angka=NA) akan mengungkapkan kepada seseorang bagaimana sebaiknya mereka memahami ide-ide yang diekspresikan dalam angka-angka, dan bagaimana jelasnya mereka untuk dapat berfikir serta mengadakan penalaran dengan angka-angka. Abstract Reasoning (Penalaran Abstrak=AR) dapat mengungkapkan bagaimana sebaiknya seseorang untuk memahami ide-ide yang tidak dinyatakan dengan kata-kata atau angka-angka, antara lain diagram, potongan-potongan gambar serta posisi. Space Relations (Tilikan Ruang=SR) dapat mengungkapkan bagaimana ssebaiknya seseorang dapat membayangkan, membentuk gambar-gambar dari obyek-obyek padat dengan hanya melihat rencana (plant) di atas kertas yang rata, serta bagaimana sebaiknya seseorang untuk berfikir dalam tiga dimensi. Mechanical Reasoning (Penalaran Mekanis=MR) dapat mengungkapkan bagaimana dengan mudahnya seseorang dapat menangkap prinsip-prinsip umum fisika pada saat seseorang melihatnya dalam kejadian sehari-hari, serta pemahaman seseorang terhadap hhukum-hukum yyang mendasari alat-alat, mesin-mesin dan gerakan-gerakan yang sederhana. Clerical Speed and Accuracy (Kecepatan dan Ketelitian Klerikal=CSA) mmengukur bagaimana kecepatan dan ketelitian seseorang dalam membandingkan dan memperhatikan daftar tertulis seperti nama-nama atau angka-angka. Hanya sub tes ini yang menuntut kecepatan kerja dalam DAT. Language Usage : Spelling and Grammar (Pemakaian Bahasa: Mengeja dan Tata Bahasa) terdiri dari dua tes prestasi belajar yang singkat yang mengukur kemampuan-kemampuan penting yang perlu dipertimbangkan oleh seseorang bersama dengan tes bakat lainnya dalam DAT. Sub tes mengeja (spelling) dapat mengukur bagaimana baiknya seseorang untuk mengeja kata-kata umum dalam bahasa Indonesia (Inggris), sedangkan sub tes

218

tata bahasa (grammar) dapat mengukur bagaimana baiknya seseorang untuk dapat memahamai kesalahan-kesalahan tata bahasa, tanda baca dan pemakaian kata-kata dalam kalimat-kalimat yang mudah. Scholastic Aptitude (Bakat Skolastik=VR+NA), kombinasi dari skor Verbal Reasoning dan Numerical Ability akan mengungkapkan kemampuan skolastik seseorang, dan merupakan suatu estimasi yang bbaik tentang bakat skolastik, yaitu suatu kemampuan untuk menyelesaikan bidang studi-bidang studi atau program studi persiapan untuk memasuki perguruan tinggi di sekolah, dan keberhasilan di perguruan tinggi. Berikut ini disajikan kutipan profil bakat berdasarkan hasil tes DAT. VR 99 95 90 NA AR SR MR CSA Sp Stc SA

80 75 70 60 50 40 30 25 20

10 5 0 80 90 86 96 99 57 35 16 85

Gambar 6

Profil bakat berdasarkan Differential Aptitude Test

219

Penyajian hasil tes BAKUM dan DAT berbeda. Pada DAT skor di bawah persentil 50 digambarkan ke bawah sampai skor yang dimaksud, dan di atas persentil 50 digambarkan ke atas sampai skor yang dimaksud. 4.3.4 Pemanfaatan Hasil Pengukuran Bakat dalam Bimbingan Konseling Pengenalan dan pemahaman bakat individu dalam layanan bimbingan dan konseling secara eksplisit dapat digunakan untuk : 1) Membantu dalam merencanakan dan membuat keputusan tentang pilihan jurusan/program khusus, pendidikan lanjutan dan pekerjaan 2) Menggambarkan kekuatan dan kelemahan individu. Namun demikian gambaran ini tidak dapat memberikan keputusan atau menjuruskan secara khusus atau memilihkan pendidikan atau pekerjaan bagi seseorang secara pasti. Gambaran ini merupakan deskripsi tentang kemampuan individu, sedangkan keputusan akhir tetap pada individu yang bersangkutan 3) Kaitannya dengan fungsi distributif, hasil tes bakat akan membantu guru pembimbing untuk mengarahkan/menyalurkan siswa sesuai dengan bakatnya sehingga siswa dapat menempati suatu jurusan/program khusus atau pekerjaan yang tepat sesuai dengan kemampuan dasarnya. Perlu diperhatikan bahwa penggunaan hasil tes bakat untuk kepentingan bimbingan dan konseling, pada dasarnya tidak dapat berdiri sendiri secara tunggal, melainkan harus dilengkapi dengan data yang lain tentang individu tersebut, baik data yang diperoleh dengan teknik testing maupun non testing. Data yang lengkap ini akan membantu individu membuat perencanaan dan keputusan lebih tepat. Karena itu pemahaman konselor tentang teknik memahami individu ini sangat penting dalam layanan bimbingan 4.4 Tes Kepribadian 4.4.1 Hakekat Tes Kepribadian Tes kepribadian sering dibatasi sebagai tes yang bermaksud mengukur dan menilai aspek-aspek non kognitif, artinya aspek-aspek yang bukan abilitas dan ‘kepribadian’ manusia (Martensi, Mugiarso, Dewanti, 1988:41). Aspek non kognitif ini sesuai dengan analisis faktor banyak jumlahnya. Akan tetapi sebagaimana dikemukakan oleh Stamboel (1986:119) dalam konteks tes kepribadian cukup dibatasi pada aspek pokok yang meliputi motivasi, emosi, dan hubungan sosial. Tes kepribadian mencakup dua macam teknik, yaitu teknik self-reprot inventory, dan teknik proyektif. Self-report inventory bersifat “melaporkan keadaan diri sendiri” mengenai kehidupan testitif seseorang. Di antara model tes yang termasuk dalam selfreport inventory adalah Woodworth Personal Data Sheet (PDS), Edwards Personal Preference Schedule (EPPS), Kuder Preference Record Vocational (KPRV), Rothwell Miller Inventory Blank (RMIB), dan Tes Minat Belajar. Di antara tes yang termasuk ke dalam tes proyeksi adalah tes Rorschach, Thematic Apperception Test (TAT), Wartegg, tes Permainan. Berbagai tes kepribadian di atas tidak akan dikemukakan semua, namun hanya EPPS, RMIB, Tes Minat Belajar, Wartegg, dan Kraepelin. 4.4.2. Edwards Personal Preference Schedule (EPPS) 4.4.2.1 Idenitifikasi dan Dimensi-dimensi Kepribadian Edwards Personal Preference Schedule yang dikenal dengan singkatan EPPS ditujukan untuk mengungkap kecenderungan-kecenderungan aatau kebutuhan-kebutuhan (needs) khusus yang dimiliki seseorang. EPPS ini merupakan tes kepribadian yang bersifat self-report inventory atau personality inventory, yang diciptakan oleh Allen L. Edwards pada tahun 1953. Semula tes ini disusun untuk kepentingan clinical psychology dan counseling. Tetapi dalam perkembangan selanjutnya digunakan untuk berbagai kepentingan. Menurut Edwards, kebutuhan-kebutuhan sesorang dapat diklasifikasikan ke dalam 15 golongan yang dibuatnya berdasarkan suatu daftar kebutuhan pokok manusia yang disusun oleh Henry A. Murray dan kawan-kawan. Dari 20 kebutuhan pokok yang

220

disusun Murray, kemudian oleh Edwards disusun menjadi 15 (Sugiyanto, dkk, 1984:81-83). Macam-macam kebutuhan tersebut adalah : untuk berbuat sebaik mungkin; untuk menyelesaikan tugastugas yang sukar dan menarik. Deference : untuk menyuruh orang lain memutuskan sesuatu pendapat bagi dirinya; untuk menyesuaikan apa yang diharapkan dari orang lain terhadap dirinya. Order : untuk berbuat secara teratur dan rapih dengan perencanaan sebelumnya. Exhibition : untuk menjadi pusat perhatian; untuk menonjolkan sesuatu prestasi atau mengatakan keberhasilannya. Autonomy : untuk berdiri sendiri dalam membuat keputusan; untuk menghindari urusan dan campur tangan orang lain. Affiliation : untuk baik hati; untuk ikut ambil bagian dengan temanteman sekelompok; untuk bekerja bersama atau berbuat sesuatu dengan orang lain. Intraception : untuk menganilisis motif-motif dan perasaan-perasaan diri; untuk memahami dan mengerti perasaan-perasaan orang lain. Succorance : untuk menerima bantuan atau afeksi dari orang lain; untuk supaya orang lain bersimpati dan mengerti tentang dirinya. Dominance : untuk mengatasi dan mempengaruhi orang lain; untuk memerintah orang lain; untuk diperlakukan sebagai pemimpin. Abasement : untuk merasa bersalah bila,orang lain berbuat kesalahan; untuk menerima fitnahan, merasa takut dan rendah diri. Nurturance : untuk menolong teman dan orang lain yang mengalami kesulitan; untuk mengampuni dan berlaku dermawan terhadap orang lain. Change : untuk berbuat sesuatu yang baru dan berbeda; untuk ingin mengikuti perubahan-perubahan keadaan dan kebudayaan. Endurance : untuk bertekun dalam tugas-tugas yang dihadapinya; untuk tidak ingin diganggu selama bertugas. Heterosexuality : untuk bergaul bebas dengan lawan jenisnya untuk ikut aktif dalam pertemuan di mana orang dari jenis lain hadir. Aggression : untuk menyerang pendapat orang lain yang berbeda; untuk suka mempermainkan orang lain. Dari setiap kebutuhan tersebut di atas, Edwards membuat 9 (sembilan) macam pernyataan yang isinya menunjukkan sikap dan kecenderungan dari kebutuhan-kebutuhan tersebut. Pasangan dari suatu variabel dipasangkan dengan pernyataan dari variabel lainnya, sehingga diperoleh 210 pasang pernyataan. Pemasangan pernyataan-pernyataan ini mengikuti suatu pola tertentu seperti yang terlihat pada kertas jawaban (answer sheet), agar kecenderungan yang sama terletak pada garis atau kolom yang sama. Selanjutnya Edwards menambahkan 15 pasang pernyataan sebagai pengulangan dari pernyataan yang sudah ada. Hal ini dimaksudkan untuk melihat dan mengetahui konsistensi (con) jawaban-jawaban testi yang dikenai EPPS. Bila jawaban consisten di bawah 10 atau jawaban incon di atas 5, maka kesimpulan hasil jawaban testi dinyatakan inconsistence (diragukan). Penyebab terjadinya jawaban incon ini mungkin: a. Testi belum integrated (menyatu) dengan pernyataan EPPS b. Testi mengalami konflik c. Testi cenderung tidak jujur. Menghadapi kasus ini langkah yang dilakukan guru pembimbing adalah : a. Mengadakan re tes b. Memberikan bimbingan konseling Achievement :

221

Tes ini diberikan untuk orang dewasa (minimal berpendidikan SLTA) dengan waktu penyajian antara 40-60 menit. Namun jika sampai 60 menit tidak selesai, waktunya ditambah sampai seselesainya. Pada prinsipnya testi harus menjawab semua item yang berjumlah 225, tanpa batasan waktu ketat selama 60 menit. Jika tidak selesai menjawabnya, maka hasil pekerjaan EPPS tidak dapat dianalisis dan diinterpretasi. 4.4.2.2 Profil Laporan Ilmiah dan Awam Setelah disekor, akan diperoleh standard score (ss) EPPS. Skor standar ini selanjutnya disajikan dalam profil/ psikogram seperti berikut. Kecenderungan Kepribadian (Needs) Achievement Deference Order Exhibition Autonomy Affiliation Intraception Succorance Dominance Abasement Nurturance Change Endurance Heterosexuality Aggression Consistence Klasifikasi AR S CT • • • • • • • • • • • • • • •

RS

R

T •

TS

Gambar 7 Profil/Psikogram Hasil EPPS a.n. Prasetyo Dari contoh psikogram sebagaimana dipaparkan di atas, data EPPS tersebut dapat dikomunikasikan atau diterjemahkan ke dalam bahasa awam, kurang lebih sebagai berikut ini. Prasetyo memiliki dorongan untuk berprestasi yang tinggi sekali, pada sisi lain kecenderungannya untuk menyesuaikan pendapatnya dengan orang lain agak rendah. Ia termasuk orang yang berdisiplin tinggi, keinginannya menonjolkan diri (pamer) cukup tinggi, bahkan ia lebih suka memutuskan sendiri apa yang ingin dilakukannya. Kesehariannya ia kadangkala nampak ikut berperan serta dalam pergaulan dengan teman sekelompoknya dan kadangkala iia mmau memahami perasaan orang lain. Tetapi ia tidak mau menerima bantuan dan simpati orang lain jika menghadapi persoalan. BBahkan ia cenderung menonjolkan kekuasaan dan pengaruhnya. Segi positif yang ada pada dirinya antara lain ia mau menerima kesalahan orang lain yang menjadi tanggung jawabnya, dengan senang hati akan menolong orang lain yang mengalami kesulitan; tekun dalam menyelesaikan tugas yang menjadi tanggung jjawabnya, agak mudah bergaul dengan lawan jenis. Sedangkan segi negatif yang menonjol pada dirinya adalah bahwa ia suka sekali mengikuti perubahan dan suka menyerang pendapat orang lain. Namun demikian dia orang yang sangat jujur.

4.4.2.3 Kegunaan EPPS

222

Dalam prakteknya EPPS sering kali digunakan untuk kepentingan diagnosis dalam bidang : (1) Seleksi dan Penempatan Seleksi dan penempatan karyawan baik di lingkungan instansi pemerintah maupun swasta, mempunyai nilai yang cukup efektif dengan menggunakan EPPS. Karena dengan EPPS akan dapat diketahui kecenderungan-kecenderungan pribadi testi untuk diterima atau ditempatkan pada job yang sesuai dengan kepribadiannya. (2) Bimbingan Konseling Berdasarkan data EPPS seorang guru pembimbing dapat memberikan layanan bimbingan konseling, khususnya pada kecenderungan kepribadian tertentu yang menonjol, baik negatif maupun positif. Misalnya testi cenderung inkonsisten. Dari data ini bisa ditelusuri sebab-sebab inkonsisten tersebut antara lain mungkin karena testi menolak rangsang (tidak mau bekerja sama dengan orang lain/tester), testi tidak siap diberi tugas (tidak integrated), ttesti ssuka mmenentang, testi sedang mengalami konflik, dan testi tidak jujur. (3) Psikoterapi Dengan melihat data EPPS terapis akan dapat memberikan treatment yang sesuai dengan masalah yang muncul dari 15 kecenderungan kepribadian testi. (4) Riset Sumber Daya Manusia Untuk mengetahui kemampuan sumber daya manusia dalam berbagai kepentingan, riset dengan menggunakan EPPS akan dapat memberikan masukkan yang cukup lengkap tentang kecenderungan kepribadian seseorang, yang pada saatnya dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kualitas dan menyalurkan ssumber ddaya manusia sesuai dengan tugas dan kewajiban yang diberikan kepadanya. 4.4.2.4 Kelebihan dan Kelamahan EPPS Sebagai suatu tes psikologis EPPS mempunyai beberapa kelebihan antara lain : (1) Dapat mendeteksi tingkat kejujuran testi yaitu dengan melihat tingkat konsistensinya. Hal ini dapat diketahui dengan melihat jawaban atas item-item tertentu yang berpasangan sebagaimana telah disebutkan ddi muka. Jawaban yang berbeda menunjukkan testi tidak jujur (inconsistence). (2) Individu adalah orang yang paling tahu tentang keadaan dirinya sendiri. Dengan EPPS yang merupakan self-report inventory, maka kita akan mendapatkan gambaran yang relatif benar tentang kepribadian (kecenderungan kepribadian) testi. (3) Individu mempunyai kemampuan dan kesadaran untuk menyatakan keadaan dan penghayatannya menurut apa adanya. Dalam pelaksanaannya tes ini ternyata mampu mengungkap ada tidaknya sesuatu atribut pada kepribadian seseorang dan apabila ada dapat pula diungkap seberapa besar kecenderungannya. Selain kelebihan, EPPS juga mempunyai beberapa kelemahan yang perlu diperhatikan yaitu : (1) Terikat budaya Sebagai tes yang menggunakan bahasa, tes ini harus diadaptasikan pemakaiannya. (2) Materinya yang banyak akan menimbulkan kejenuhan pada testi. (3) Bagi korektor, prosedur skoring tes ini melelahkan dan menjenuhkan. (4) Teknik interpretasi secara teknis dan awam membutuhkan keterampilan yang tinggi dari interpreternya. (5) Sering terjadi adanya pemalsuan jawaban testi baik yang bersifat faking good maupun faking bad. Faking good merupakan kecenderungan testi untuk memilih pernyataan yang dianggap baik-baik saja, walaupun itu tidak sesuai dengan dirinya (kata hatinya). Hal ini misalnya jika tes dilakukan untuk seleksi penerimaan pegawai, promosi jabatan diinginkan. Sebaliknya faking bad merupakan kecenderungan testi untuk memilih pernyataan yang

223

dianggap negatif, walaupun itu tidak sesuai dengan dirinya (kata hatinya). Hal ini misalnya jika tes dilakukan untuk seleksi wajib militer. 4.4.3 Rothwell Miller Inventory Blank (RMIB) 4.4.3.1 Identifikasi Tes RMIB Tes RM atau Rothwell Miller atau The Rothwell Miller Inventory Blank (RMIB) menurut sejarahnya disusun oleh Rothwell pertama kali pada tahun 1947. Saat itu tes ini hanya memiliki 9 jenis kategori dari jenis-jenis pekerjaan yang ada. Kemudian pada tahun 1958, tes diperluas dari 9 menjadi 12 kategori oleh Kenneth Miller. Sejak itu, tes interest tersebut disebut sebagai tes interest Rothwell-Miller. Hal-hal yang merupakan kekhususan (Manual The Rothwell-Miller Inventory Blank) dari tes ini adalah: a. dapat dimasukkan ke dalam susunan batteray test b. lebih mudah dikerjakan oleh testi c. score dapat disusun dengan lebih cepat d. tugas pengisian dari tes ini akan menimbulkan interest testi dan kerja sama yang aktif sifatnya e. lebih cocok apabila diberikan kepada orang dewasa f. hasil keseluruhan tes akan memperlihatkan pola interest dari testi. Tes ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengukur interest seseorang berdasarkan sikap seseorang terhadap suatu pekerjaan. Hal ini didasarkan pula atas ideaidea stereotype terhadap pekerjaan yang bersangkutan. Minat seorang siswa dalam belajar berkaitan dengan pekerjaan yang akan ditekuni kelak. Contoh tes RM adalah sebagai berikut: FORMULIR TES MINAT : ROTHWELL MILLER Nama : ………………………… Usia ……. Tanggal ……… Nomor : …... Sekolah/Kelas : ……………………………………... Tester : ……………………… PETUNJUK : Tulislah nomor urut pekerjaan di bawah ini dari yang paling Anda sukai dengan menuliskan 1 sampai dengan yang paling tidak disukai dengan menuliskan angka12 pada kolom A sampai I. Sebelum diserahkan pada tester, cek dulu pekerjaan anda. Jangan ada yang dilewatkan ! Petani Insinyur Sipil Akuntan Ilmiawan Manager Bidang Penjualan Seniman Wartawan Pianis Konser Guru Sekolah Dasar Manajer Bank Tukang Kayu Dokter A …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. Ahli Pembuat Alat-alat Ahli Statistik Insinyur Kimia Industri Penyiar Radio Artis Komersial Pengarang Dirigen Orkes Psikolog Pendidikan Sekretaris Perusahaan Ahli Bangunan Ahli Bedah Ahli Kehutanan …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. ….

PRIA

224

Auditor Ahli Meteorologi Salesgirl Guru Kesenian Penulis Drama Komponis Kepala Sosial Resepsionis Penata rambut Dokter Hewan Pramugari Kapal Petugas Mesin Jahit

C …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. ….

WANITAA
Ahli Biologi Agen Biro Iklan Dekorator Interior Ahli Sejarah Kritikus Musik Pekerja Sosial Penulis Steno Penjilid Buku Apoteker Ahli Pertamanan Petugas Pompa Bensin Petugas Mesin Hitung …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. …. ….

4.4.3.2 Aspek-aspek (dimensi-dimensi) yang diukur Suka dan tidak suka terhadap kelompok pekerjaan merupakan faktor yang diukur oleh tes RM ini. Testi tes diminta untuk menuliskan ranking suka dan tidak suka dalam setiap kelompok pekerjaan dari rangking 1 sampai dengan 12 tanpa harus urut, misalnya pada kelompok pekerjaan A testi menuliskan rangkingnya dari atas ke bawah 5, 7, 3, 1, 9, 8, 12, 10, 4, 6, 11, 2. Pekerjaan yang berhubungan dengan minat seseorang dalam tes RM digolongkan dalam 12 jenis pekerjaan yaitu:
Out Mec Com Sci Pers Aest Lit Mus S.S. : : : : : : : : : Out door, yaitu pekerjaan yang aktivitasnya dilakukan di luar ruangan atau di udara terbuka, atau pekerjaan yang tidak berhubungan dengan hal-hal yang rutin sifatnya. Mechanical, yaitu pekerjaan yang berhubungan dengan atau menggunakan mesin, alat-alat dan daya mekanik. Computational, yaitu pekerjaan yang berhubungan dengan angka-angka Scientific, yaitu pekerjaan yang dapat disebutkan sebagai keaktifan dalam analisis dan penyelidikan, eksperimen, kimia dan ilmu pengetahuan pada umumnya Personal contact, yaitu pekerjaan yang berhubungan dengan manusia, diskusi, membujuk, bergaul dengan orang lain. Pada dasarnya adalah suatu pekerjaan yang membutuhkan kontak (hubungan) dengan orang lain Aesthetic, yaitu pekerjaan yang berhubungan dengan hal-hal yang bersifat seni dan menciptakan sesuatu Literary, yaitu pekerjaan yang berhubungan dengan buku-buku, kegiatan membaca, mengarang Musical, yaitu minat memainkan alat-alat musik, atau untuk mendengarkan orang lain bermain, bernyanyi atau membaca sesuatu yang berhubungan dengan music. Penghargaan terhadap musik Social service, yaitu minat terhadap kesejahteraan penduduk, dengan keinginan untuk menolong dan membimbing/menasehati tentang problem dan kesulitan mereka. Keinginan untuk mengerti orang lain, dan mempunyai idea yang besar atau kuat tentang pelayanan Clerical, yaitu minat terhadap tugas-tugas rutin yang menuntut kecepatan dan ketelitian Practical, yaitu minat terhadap pekerjaan-pekerjaan yang praktis, karya pertukangan dan yang memerlukan keterampilan Medical, yaitu minat terhadap pengobatan, mengurangi akibat dari pada penyakit, penyembuhan dan di dalam bidang medis serta hal-hal biologis pada umumnya.

Cler Prac Med

: : :

225

Kombinasi sekor-sekor yang diperoleh dari tes RM dapat digunakan untuk berbagai kepentingan misalnya penjurusan di SMU, studi lanjutan di perguruan tinggi, penempatan pekerjaan. 4.4.4 Tes Minat Belajar 4.4.4.1 Identifikasi Tes minat belajar berupa buku yang terdiri dari 176 daftar pernyataan yang harus dijawab semuanya oleh responden. Lembar jawaban tes terpisah dengan buku tes. Pada setiap pernyataan didahului dengan dengan pilihan jawaban S R T (Suka, Ragu-ragu atau tidak menyatakan sikap suka atau tidak suka, Tidak Suka). Contoh daftar pernyataan tes minat belajar adalah sebagai berikut: 1. S R T Memasukkan telur ke dalam mesin pengeram dan membukanya satu per satu setiap hari untuk melihat bagaimana perkembangan anak ayam ………………………………………………………………….. 176. S R T Mempelajari hukum dan keputusan-keputusan pengadilan yang dipakai dalam lapangan perusahaan/perdagangan 4.4.4.2 Aspek-aspek (dimensi) yang diukur Tes minat belajar ini dalam mengukur minat belajar seseorang dilakukan dengan cara mengukur minatnya terhadap pekerjaan-pekerjaan tertentu melalui pilihan Sika, Raguragu, Tidak Suka terhadap penryataan-pernyataan yang disediakan. Asumsinya, seorang yang berminat terhadap pekerjaan tertentu berkaitan dengan pelajaran-pelajaran tertentu yang harus disiapkan untuk pekerjaan yang akan dilakukannya. Tes minat belajar digunakan di sekolah dalam rangka mengukur 11 minat terhadap lapangan belajar/pekerjaan khusus yaitu: a. Sosial b. Bussines c. Home economic d. Sekretaris e. Kesehatan f. Matematika g. Fisika h. Biologi i. Teknik j. Kesenian k. Musik Untuk mengungkap 11 minat belajar tersebut disusun 176 daftar pernyataan secara simultan. Setiap minat terdiri dari 16 soal (item tes). Kombinasi dari jenis minat belajar tersebut akan menggambarkan profil minat siswa dalam bidang Bahasa, IPA, IPS. 4.4. 5 Tes Kraepelin 4.4.5.1 Identifikasi Tes Kraepelin Koentjoro dan Nuryati Atamimi (1984 : 1) mengatakan tes Kraepelin ini diciptakan oleh Emile Kraepelin seorang psikiater dari Jerman yang hidup antara tahun : 1856-1926, dan pernah menjadi murid Wilhelm Wundt. Pada permulaan tahun 1880 ia bekerja pada laboratorium Wundt, dalam usaha memecahkan problem waktu reaksi. Dari sini dasar-dasar pemikiran Wundt berpengaruh dalam bidangnya terutama dalam pemecahan masalah kerancuan Neurologis, yang dalam penelitiannya ia kerjakan di laboratoriumnya di Lepzig menggunakan pasien-pasien psikiatrik. Dengan dasar pemikiran adanya perbedaan dari faktor-faktor yang khas pada proses sensori sederhana, sensori motor, perseptual dan tingkah laku, Kraepelin menyusun tes yang kemudian digunakan ssebagai ddasar psikologis untuk

226

mengklasifikasikan kecanduan psikiatrik. Dari penelitian ini Kraepelin menyusun dua golongan besar psikosis fungsional yaitu manic depresive dan dementia praecox. Dengan berdasarkan pada alat tes ciptaannya ia berusaha memperluas penggunaannya untuk menyusun tipologi kepribadian manusia antara normal dan abnormal. Di antara tes yang dipakai oleh Kraepelin adalah Simple arithmatic test, yang digunakan oleh Kraepelin untuk mengukur Practice effect, Memory dan lain-lain yang berhubungan dengan kelelahan dan Distraction. Simple arithmatic test inilah yang kini dikenal dengan nama tes Kraepelin (tes K) yang pada awalnya merupakan tes kepribadian dan dalam perkembangannya telah berubah menjadi tes bakat, dengan cara mengubah tekanan skoring dan integrasinya.

227

Karakteristik tes ini adalah materinya hanya berupa angka-angka 1 sampai dengan 9 yang disebar secara acak membentuk lajur dan baris. Lajur dari kiri ke kanan terdiri dari 50 lajur, dan dari bawah ke atas membentuk 28 baris. Testi bertugas menjumlahkan angka-angka tersebut dalam dua angka yang berdekatan dalam setiap lajur dari bawah ke atas, dengan waktu 15 detik. Setelah 15 detik dan ada aba-aba, maka testi harus pindah ke lajur berikutnya tanpa harus menyelesaikan lajur yang sedang dikerjakan. Begitu seterusnya sampai 50 lajur selesai dalam waktu 12' 30''. (Mahasiswa dapat memperoleh pemahaman yang utuh setelah mempelajari Manual Tes Kraepelin dan mempraktekkannya). 4.4.5.2 Tes Kraepelin Sebagai Tes Kepribadian Tes Kraepelin sebagai tes kepribadian, digunakan untuk menentukan tipe "performance". Hal ini dicontohkan oleh Marcham Darokah, sebagaimana dikutip oleh Kuntjoro dan Atamimi (1984 : 2), misalnya :

1) Bila hasil menjumlahkan angka-angka “ansich”, rendah sekali dan tidak pada kedudukan minimum normal hal ini dapat diprediksi bahwa ada gejala depresi mental pada testi. 2) Bila terdapat salah hitung terlalu banyak dalam menjumlah angka dan dibawah minimum normal, diprediksikan bahwa testi mengalami distraksi mental atau "mental disorder". 3) Hasil tes menunjukkan ritme yang tajam, artinya pada suatu ketika terjadi hasil rendah, ini disebabkan pada suatu saat kehilangan ingatannya, sehingga dapat disimpulkan adanya gejala epilepsi. 4) Bila terdapat range ritme yang terlalu besar pada hasil tes hingga dibawah minimum normal, dapat diprediksikan bahwa testi mengalami gangguan- gangguan emosional. 5) Di dalam grafik hasil tes menunjukkan garis naik tegak lurus atau tetap secara kaku, dapat diprediksikan sebagai adanya perfeksionis. 6) Di dalam grafik hasil tes menunjukkan penurunan hingga minimum normal, dapat diprediksikan adanya gejala kelelahan dan mungkin gejala neurasthenia. Sebagai tes kepribadian, tes Kraepelin mempunyai nilai diagnosis yang cukup handal untuk memberikan informasi tentang kepribadian seseorang, paling tidak tentang performance kepribadiannya sebagaimana disebutkan di atas.
4.4.5.3 Tes Kraepelin sebagai Tes Bakat Tes Kraepelin sebagai tes bakat dimaksudkan untuk mengukur "maximum performace" seseorang. Karena itu tekanan skoring dan interpretasinya didasarkan pada hasil-hasil test secara objektif, dan bukan proyektifnya. Setelah perhitungan objektif dilakukan, menurut Marchan Darokah (1967) seperti yang dikutip oleh Koentjoro dan Nuryati Atamimi (1984 : 3). Hasil ini dapat diinterprestasikan dengan menggunakan dasar faktor-faktor bakat yang terkandung didalamnya, yaitu : a. Faktor kecepatan atau speed factor b. Faktor ketelitian atau accuracy factor c. Faktor keajegan atau ritme fact d. Faktor ketahanan atau ausdauer factor Menurut Guilford (1959) penjumlahan item yang berupa angka-angka satuan ini bila ditinjau dari fungsi mental, tergolong dalam "convergent thinking". Namun bila ditinjau dari jenis isi itemnya, tergolong dalam faktor "numerical facility" yaitu kecakapan uuntuk menggunakan angka dengan cepat dan teliti. Hasil perhitungan angka dalam mengerjakan tes ini menurut Freeman (1962) sangat dipengaruhi oleh faktor sensori perception dan "motor response". 4.4.5.4 Kegunaan dalam Bimbingan Konseling Dalam kegiatan bimbingan konseling di sekolah, tes Kraepelin antara lain mempunyai kegunaan sebagai berikut :

228

1) Dengan melihat hasil performancenya, guru pembimbing dapat mengetahui masalah-masalah kepribadian yang dialami oleh siswa, sehingga kepada siswa dapat diberikan terapi yang sesuai dengan masalahnya. 2) Dapat mengungkap empat aspek bakat siswa (ketelitian, kecepatan, keajegan dan ketahanan kerja) yang selanjutnya dapat dipergunakan untuk pertimbangan : a. penjurusan, karena jurusan/program yang satu dengan lainnya mensyaratkan bakat ketelitian, kecepatan, keajegan dan ketahanan kerja yang berbeda. b. lanjutan studi, karena untuk melanjutkan studi diperlukan syarat bakat yang berbeda satu dengan lainnya, sehingga dengan melihat bakatnya dari hasil tes Kraepelin guru pembimbing dapat memberikan saran program studi apa yang sesuai untuk siswa. c. karir/pekerjaan, karena pada pekerjaan tertentu membutuhkan ketelitian yang lebih baik dibandingkan dengan kecepatan kerja. Dengan demikian pemahaman tentang bakat siswa menurut tes Kraepelin ini akan membantu siswa menentukan pilihan pekerjaan yang sesuai dengan kemampuannya. 4.4.5.5 Kelebihan dan Keterbatasan Tes Kraepelin Tes Kraepelin mempunyai beberapa kelebihan yaitu antara lain : a. Dapat mengungkap bakat dan kepribadian sekaligus dengan melihat hasil kerja testi b. Sebagai tes yang bersifat speed test, dapat digunakan untuk seleksi yang mempunyai nilai kompetitif, artinya testi cenderung terdorong untuk bersaing dengan testi lain c. Tes Kraepelin juga bersifat power test sehingga dapat mengukur daya tahan atau ausdouer seseorang dalam menyelesaikan tugas yang menjadi tanggung jawabnya d. Alat ukur yang praktis dan bebas budaya e. Memberikan informasi tentang penempatan dan dapat menemukan kasus yang dihadapi testi. Namun demikian tes Kraepelin juga mempunyai keterbatasan antara lain seperti berikut : a. Testi dituntut kemampuan baca dan tulis, khususnya kemampuan baca tulis angka atau matematik sederhana. Dengan demikian penggunaannya terbatas kepada orang-orang yang mempunyai kemampuan baca tulis. b. Testi juga dituntut mempunyai kemampuan berfikir cepat. Hal ini akan kelihatan pada hasil tes pada aspek kecepatan kerja. Pada saat mengerjakan tugas mereka yang tidak mempunyai kemampuan berfikir cepat akan sulit menyesuaikan diri dengan materi tes. Karena tes ini tidak memberikan kesempatan pada testi untuk menimbang jawaban yang benar. c. Tehnik skoring tes ini juga memerlukan ketelitian dari korektornya. Karena itu pelaksanaan skoringnya menjenuhkan. Hal ini karena skoring yang kita lakukan selama ini masih dengan cara manual. Konon tes ini dapat disekor dengan komputer tetapi penggunaannya masih terbatas. d. Tes ini tidak tepat untuk teknisi dan olahragawan. 4.5 Tes Prestasi Belajar 4.5.1 Latar Belakang Prestasi belajar merupakan sasaran personal yang terlibat dalam proses belajar mengajar di sekolah. Pada hakekatnya prestasi belajar merupakan cermin keberhasilan proses belajar mengajar yang telah dilakukan oleh guru, siswa, dan komponen sekolah yang lain dalam kurun waktu tertentu, misalnya satu catur wulan, satu tahun ajaran ataupun satu jenjang pendidikan dari kelas I sampai kelas yang terakhir di lembaga pendidikan tersebut. Cronbach sebagaimana dikutip Waridjan (dalam Tim Pengembangan MKDK IKIP Semarang, 1990 : 27) menyebutkan:

229

If the person makes a different response this month than the made a month ago, we say that he has learned something. Or, more pricisely, learning, is shown by a change in behavior as a result of experience. Apabila seseorang pada bulan ini melakukan reaksi yang berbeda dengan reaksinya bulan lalu, kita menyatakan bahwa dia telah mempelajari sesuatu. atau lebih tepat belajar tertunjukkan oleh adanya perubahan tingkah laku sebagai hasil mengalami sesuatu. Pengertian di atas dapat diidentifikasikan bahwa belajar mengandung makna:  Ditunjukkan adanya proses mengalami sesuatu yang berbeda dari waktu ke waktu. Pengalaman itu dapat berupa pengalaman fisik maupun pengalaman batin. Misalnya hari ini seseorang memperoleh pengalaman bahwa agar dapat naik sepeda dengan baik ia harus menjaga keseimbangan badan; kemarin tubuhnya miring ke kiri dan ke kanan, dan jatuhlah ia.  Pengalaman itu membawa perubahan yang berarti dalam perkembangan dirinya, misalnya dari hari ke hari keseimbangannya semakin baik, dan keterampilannya bersepeda makin baik pula; dari hari ke hari ia belajar dari pengalaman batinnya, apa, mengapa, dan bagaimana seseorang berperilaku yang serasi dan sehat.  tanpa mengalami seseorang tidak belajar. Crow & Crow (dalam Kasijan, 1984:321) menyatakan bahwa belajar adalah perbuatan untuk memperoleh kebisaaan, ilmu pengetahuan dan berbagai sikap. Pengertian yang dikemukakan Crow & Crow dapat dijelaskan sebagai berikut:  Belajar merupakan perbuatan, action, perilaku seseorang yang dilakukan dengan sengaja dan/atau tidak sengaja, sehingga seseorang itu  Memperoleh sesuatu kebisaaan, misalnya seseorang yang pada saat berpuasa menunggu waktu berbuka listrik mati, sehingga ia tidak dapat mendengar adzan dari masjid yang jaraknya cukup jauh dari rumahnya. Ia pernah mendengar dari orang tuanya bahwa berdasarkan pengalaman “orang-orang tua dulu” kalau sudah ada kelelawar terbang, berarti matahari sudah terbenam dan dengan waktu berbuka telah tiba. Perbuatan ini ia lakukan berulang-ulang, setiap kali menjelang waktu berbuka ia ke luar rumah mengamati kelelawar, dan jika kelelawar sudah muncul;  Memperoleh ilmu pengetahuan. Perolehan ini lebih ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya karena dikonstruk dengan cara-cara ilmiah. Kebisaaan-kebisaaan melihat kelelawar tersebut mungkin saja tidak dapat dilakukan karena terjadi hujan. Karena itu ia berusaha memperoleh jadwal puasa dan waktu sholat dari lembaga-lembaga yang dapat dipercaya, sebagai pedoman beribadah.  Memperoleh berbagai sikap. Sikap adalah penilaian umum yang dibuat seseorang terhadap dirinya sendiri, orang lain, objek, atau isu-isu. Berdasarkan pada perbuatan dirinya sendiri dan/atau orang lain, mengamati objek dan isu-isu yang terjadi seseorang menilai positif atau negatif terhadap dirinya sendiri, orang lain, maupun objek dan isuisu yang terjadi tersebut. Proses menilai dan kemudian bersikap sesuatu tersebut merupakan perbuatan belajar. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa belajar merupakan suatu usaha sadar yang dilakukan individu untuk mendapatkan kecakapan baru melalui suatu proses perubahan sebagai hasil mengalami sesuatu. Dalam pengertian ini terkandung unsur-unsur berikut : Pertama, belajar ditandai adanya suatu usaha, suatu aktivitas dalam diri individu (baik fisik maupun psikis). Kedua, usaha tersebut dilakukan secara sadar, disengaja. Ketiga, dengan usaha yang dilakukan secara sadar tersebut individu mempunyai tujuan mendapatkan kecakapan baru (tingkah laku baru). Keempat, kecakapan baru tersebut diperoleh melalui suatu proses perubahan yang mungkin memakan waktu lama, mungkin pula sebentar. Dalam hal ini individu mulai dari tidak tahu berubah menjadi tahu, mulai dari tidak cakap berubah men-jadi cakap dalam sesuatu hal.

230

Kelima, proses perubahan dalam diri individu dikarenakan individu tersebut mengalami sesuatu secara langsung, sadar dan disengaja. Dalam kegiatan belajar mengajar diharapkan dapat diperoleh perubahan tingkah laku. Perubahan tingkah laku ini ditandai dengan suatu hasil belajar yang dicapai oleh siswa setelah menyelesaikan program belajar dalam suatu kurun waktu tertentu, misalnya satu catur wulan, satu semester, satu tahun ajaran dan seterusnya. Untuk mengetahui hasil belajar seorang siswa, maka guru perlu mengukur hasil belajar siswa dengan alat ukur yang disebut tes hasil belajar. 4.5.2 Jenis dan Fungsi Pengukuran Hasil Belajar Tes hasil belajar yang distandardisasikan merupakan tes psikologi yang paling maju perkembangannya. Selain tes hasil belajar yang distandardisasikan ada pula tes hasil belajar buatan guru (Stamboel, 1986:209). 4.5.2.1 Tes Hasil Belajar Yang Distandardisasikan Di sini akan dibicarakan tes hasil belajar yang bersifat umum dan khusus. Beberapa hal yang perlu diketahui : 1) Tujuan utama dari tes hasil belajar yang distandardisasikan yang bersifat umum adalah penilaian terhadap pengaruh pengajaran/pendidikan/kursus tertentu. Tes ini didasarkan atas tujuan pendidikan yang bersifat umum. 2) Tes semacam ini dikonstruksikan dengan keahlian oleh ahli-ahli dalam bidang konstruksi tes. 3) Sampel-sampel yang dicobakan harus bersifat representatif, yang diambil dari suatu populasi anak normal pada sekolah-sekolah umum. 4) Petunjuk untuk administrasi dan penilaian yang distandarisasikan dirumuskan secara mendetail. Selain dibedakan tes hasil belajar yang bersifat umum dengan tes hasil belajar khusus, perlu juga dibedakan antara tes hasil belajar yang bersifat umum dan tes kemampuan, terutama berbeda dalam tingkat pengalaman. a. Tes hasil belajar yang bersifat umum mengukur efek pengalaman yang secara relatif dicakup oleh suatu unit pengalaman yang distandardisasikan, yaitu suatu rencana pelajaran, umpamanya kursus bahasa tertentu, sedangkan tes kemampuan mengukur efek belajar yang secara relatif terwujud dalam kondisi yang tidak terkontrol dan tang diketahui. Suatu contoh batere tes yang telah distandarisasikan yang banyak digunakan di luar negeri yang terkenal adalah Tes Hasil Belajar Metropolitan yang terdiri dari 5 batere. Batere pertama untuk kelas I sampai kelas 6 SD, kemudian sampai dengan batere untuk yang lebih lanjut bagi kelas 7, 8 dan 9, masing-masing terdiri 4 atau 5 bentuk yang ekuivalen (Anastasi, 1968). b. Tes hasil belajar yang bersifat khusus adalah tes-tes yang mencakup bidang- bidang khusus yaitu terutama tes membaca, matematika dan tes dengan tujuan pendidikan yang luas, yang terutama digunakan dalam bantuan terhadap anak yang mengalami kesulitan belajar. Beberapa di antara batere tes mempergunakan tachistoscope yang meneliti kecepatan bacaan (mencatat gerak mata) ketika seseorang membaca. 4.5.2.2 Tes Hasil Belajar Buatan Guru Tes hasil belajar buatan guru dapat digolongkan menjadi tes objektif dan subjektif (essay). Disebut objektif karena cara pemeriksaannya (skoringnya) yang seragam terhadap semua murid yang telah mengikuti tes itu. Sedangkan tes subjektif cara penilaiannya cenderung dipengaruhi oleh hal-hal yang bersifat subjektif seperti prasangka, suka atau tidak suka, rajin atau tidak dalam mengikuti pelajaran. Dalam praktek di lingkup pendidikan, tes hasil belajar mempunyai beberapa fungsi (Stamboel, 1986:213) yaitu seleksi, klasifikasi, mencek standar, penetapan kenaikan tingkatan kelas, remedial teaching, dan bimbingan konseling.

231

1) Fungsi tes hasil belajar terutama adalah untuk seleksi. Hal ini dilakukan jika subyek yang terdaftar melebihi jatah yang ada, misalnya calon mahasiswa yang dibutuhkan 40 sedangkan pendaftar 70. 2) Tidak saja dalam seleksi, juga klasifikasi anak untuk ditempatkan sesuai dengan kelompok yang sama kemampuannya (homogeneous ability) digunakan tes hasil belajar, sebab suatu pengajaran yang bersifat klasikal sebenarnya banyak mengabaikan segi-segi perbedaan individual anak didik. 3) Untuk mencek standar suatu kelakuan minimum yang dicapai misalnya untuk mengikuti pelajaran berikutnya anak dituntut telah memiliki kemampuan tertentu sebagaimana yang digariskan. 4) Penetapan kenaikan tingkat kelas bisaanya juga menggunakan tes hasil belajar sebagai patokan, karena tes ini bersifat objektif dan uniform bila dikonstruksikan secara baik. 5) Untuk keperluan remedial teaching (perbaikan pelajaran). 6) Dan akhirnya tes hasil belajar digunakan dalam bidang penyuluhan (bimbingan konseling). Hasil tes prestasi belajar akan mempunyai manfaat yang penting dalam kegiatan bimbingan konseling di sekolah, terutama dalam kaitannya dengan layanan bimbingan belajar. Layanan bimbingan belajar yaitu layanan bimbingan yang memungkinkan siswa mengembangkan diri berkenaan dengan sikap dan kebisaaan belajar yang baik, materi belajar yang cocok dengan kecepatan dan kesulitan belajarnya, serta berbagai aspek tujuan dan kegiatan belajar lainnya. Hal ini berarti siswa yang memiliki kemampuan lebih dapat menyelesaikan masa belajarnya lebih cepat. Berpedoman pada prestasi belajar siswa, guru pembimbing akan dapat membantu siswa untuk memahami dirinya yang menyangkut kkemampuannya, kelebihan dan kelemahannya; untuk mengambil keputusan tentang program khusus apa yang akan diikutinya, perlu pengayaan ataukah tidak, perlu waktu belajar lebih ataukah tidak dan sebagainya; serta dapat menolong dirinya sendiri untuk mengatasi masalah-masalah yang berhubungan dengan belajar berdasarkan pemahaman dirinya yang baik, nalar dan logis.
C. Latihan 1. Buatlah analisis hasil psikotes (baik inetegensi, bakat, minat) yang anda miliki dari siswa anda serta komparasikan dengan hasil prestasi belajar yang dimilikinya lalu buatlah deskripsi tentang diri siswa tersebut dan kemungkinan berhasil siswa pada suatu jurusan tertentu. D. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini seyogyanya saudara mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab IV buku ajar ini baik-baik, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam buku ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam buku ajar ini. 4. Berlatihlah menggali data, jika saudara gagal dengan suatu cara, apa yang saudara lakukan untuk tetap memperoleh data yang saudara harapkan? 5. Lakukan pula percobaan menggali data pada teman-teman anda dalam satu kelompok yang anda tentukan sendiri anggotanya. E. Rangkuman

232

1. Teknik tes dalam pemahaman individu pada hakekatnya adala suatu cara yang digunakan untuk memahami individu pada aspek tertentu dengan menggunakan metode testing dimana hasilnya dapat menunjukkan faktor pembeda (diferensial) antara individu satu dengan yang lain terutama yang berkaitan dengan pengukuran aspek psikologis sehingga dapat memberikan gambaran rancangan perlakukan layanan yang akan diberikan kepada masing-masing individu berdasarkan data yang valid dan akuntabel. 2. Tes intelegensi merupakan salah satu metode testing dalam pemahaman individu dimana tes ini akan menunjukkan tingkat kecerdasan individu secara umum. Dari hasil tes ini kemudian akan ditemukan klasifikasi-klasifikasi tertentu dari tiap tingkat kecerdasan individu yang tentunya akan memberikan pedoman kepada konselor dalam memberikan perlakuan untuk membantu individu berkembang. 3. Tes bakat sebagai salah satu jenis tes psikologi memiliki tujuan untuk mengetahui kemampuan-kemampuan khusus yang dimiliki individu yang sangat potensial untuk bisa berkembang jika mendapatkan perlakukan yang tepat. Ada berbagai macam tes bakat. Namun, yang sering digunakan antara lain adalah Tes BAKUM dan Tes DAT, dimana tes ini bisaanya digunakan sebagai dasar pertimbangan penjurusan di sekolah. 4. Tes kepribadian adalah tes psikologis yang bermaksud mengukur dan menilai aspek-aspek non kognitif, artinya aspek-aspek yang bukan abilitas dan ‘kepribadian’ manusia. Aspek non kognitif ini dibatasi pada aspek pokok yang meliputi motivasi, emosi, dan hubungan sosial. Tes kepribadian mencakup dua macam teknik, yaitu teknik self-reprot inventory, dan teknik proyektif. 5. Tes prestasi belajar merupakan tes psikologis yang digunakan untuk mengukur perubahan perilaku siswa setelah menyelesaikan program belajar dalam suatu kurun waktu tertentu yang ditandai dengan pencapaian hasil belajar (biasanya berbentuk nilai). Tes hasil belajar berbentuk tes buatan guru dan tes yang distandarisasikan. 6. Dari berbagai macam tes yang tersedia, hendaknya konselor dapat secara bijak memilih dan memilah mana saja tes yang dianggap cocok dan tepat bagi siswasiswanya. Karena setiap tes memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing. Hasil tes yang diperoleh juga tidak boleh serta merta digunakan sebagai acuan atau pedoman utama dalam menentukan masa depan pengembangan diri siswa, karena ada banyak faktor yang mungkin saja mempengaruhi hasil tes yang diperoleh maupun kemungkinan keberhasilan individu atau siswa dimasa yang akan datang. F. Tes Formatif 1. Tunjukkan semua alasan, mengapa seorang konselor perlu melakukan tes psikologi dalam memahami individu? 2. Apa pendapat anda serta apa yang akan anda lakukan jika ditemukan fakta bahwa hasil tes psikologi berbeda dengan keseharian (baik sikap, minat, kecerdasan maupun bakat) yang ditunjukkan oleh individu?

233

BAB V PEMANFAATAN HASIL NONTES DAN TES UNTUK LAYANAN KONSELING INDIVIDUAL Kegiatan Belajar 4 A. Kompetensi dan Indikator Setelah mempelajari materi ini, setiap peserta pelatihan diharapkan memahami bagaimana memanfaatkan data hasil tes maupun nontes yang dimiliki untuk membuat perencanaan dan pelaksanaan layanan konseling individual. Sebagai indikator bahwa peserta telah memahami hakikat pemahaman individu mereka (a) Memahami hakikat asesmen, (b) Memilih teknik asesmen, sesuai dengan kebutuhan pelayanan bimbingan dan konseling, (c) Menyusun dan mengembangkan instrumen asesmen untuk keperluan bimbingan dan konseling (d) mampu memanfaatkan data yang dimiliki untuk keperluan layanan konseling individual bagi siswa-siswanya. B. Uraian Materi 5.1. Pendahuluan Tes dan nontes merupakan salah instrument untuk memahami individu dalam keseluruhan layanan konseling. Masing-masing instrument tersebut memiliki karakteristik dalam penggunaannya. Goldman (1971:23) dalam hal ini memandang bahwa penggunaan tes untuk kepentingan konseling dikelompokkan menjadi dua, yaitu pertama, untuk kepentingan informasi (for informational purpose), dan kedua, untuk kepentingan non informasi (for non informational purpose). Lebih lanjut Goldman menjelaskan bahwa Super (1957) dan Bordin (1955) menetapkan ada tiga kategori dalam tes untuk informasi yaitu: precounseling diagnostic information (informasi pre konseling untuk menetapkan diagnostik), information for counseling process itself (informasi yang digunakan untuk membantu pelaksanaan konseling itu sendiri) dan information for postcounseling plans and actions (informasi untuk menetapkan rencana dan tindakan setelah konseling). Tes untuk kepentingan non informasi terdiri atas: simulating interest in areas not previously considered (merangsang minat terhadap bidang tertentu yang sebelumnya tidak ikut dipertimbangkan), laying a groundwork for later counseling (meletakkan dasar kerja konseling), learning experiences in decision-making (memperoleh pengalaman belajar membuat keputusan) dan facilitating conversation (penyediaan fasilitas percakapan dalam konseling). Dalam pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah teknik non testing merupakan teknik utama yang harus dikuasai oleh seorang konselor sekolah. Pada umumnya konselor di sekolah lebih sering memahami individu dengan teknik non testing. Walaupun ada teknik testing untuk pemahaman individu, tetapi sebagai tes yang terstandar, validitas dan reliable teruji, teknik testing sejauh ini baru dapat memahami individu pada aspek inteligensi, bakat, minat dan kepribadian. Sementara dalam pengumpulan informasi tentang diri klien, konselor dihadapkan pada kenyataan yang lebih kompleks. Seperti aspek biofisiologis, biologis, sosial, kepribadian dan nilai-nilai klien yang dipengaruhi oleh budaya yang dapat menjadi penyebab masalah klien belum dapat diungkap dengan teknik testing. Satu hal yang sangat mendasar, apa pun teknik yang digunakan konselor dalam memahami individu, pada hakekatnya adalah untuk memperoleh informasi sebagai bahan untuk mengambil keputusan. Hal ini senada dengan yang ditegaskan oleh Munandir (1996:165) bahwa, informasi adalah segala sesuatu yang membuat orang menjadi tahu tentang sesuatu. Segala apa yang berasal dari luar itu masuk ke dalam diri untuk diolah dan disimpan di dalam sistem ingatan kita, sehingga informasi kemudian menjadi pengetahuan bagi kita tentang sesuatu. Setelah menjadi pengetahuan bagi kita, informasi merupakan bahan yang kita hadapi berasal dari dalam dan/atau luar diri kita untuk mengambil keputusan. Hasil suatu tes dan/atau nontes sebagai bahan informasi merupakan suatu hal penting dalam mengambil keputusan.

234

Informasi yang diperoleh konselor merupakan rujukan untuk membantu klien menentukan pilihan serta merupakan upaya mencari jawaban atas persoalan “Apa yang harus saya lakukan?” Apabila pilihan itu menyangkut bidang pendidikan mungkin persoalannya akan banyak berkaitan dengan : “Program studi manakah yang harus saya pilih sesuai dengan bakat dan minatku?” Demikian pula jika berkenaan dengan bidang jabatan (karier) mungkin pertanyaan yang muncul berkaitan dengan : “Jabatan apakah yang sesuai dengan bakat dan minatku?” “Bagaimanakah saya memperoleh jabatan yang sesuai dengan cita-cita, bakat dan minatku?” Program studi dan jabatan yang bermacammacam merupakan bahan informasi bagi seseorang untuk dipilih. Pilihan seseorang atas informasi yang diperolehnya merupakan keputusan, dan proses konseling satu di antaranya tidak mungkin menghindari tahap pembuatan keputusan. 5.2. Teknik Tes Dalam Bimbingan Dan Konseling Dalam pelayanan bimbingan dan konseling, pada umumnya tes yang digunakan untuk memperoleh data klien adalah tes inteligensi, tes bakat, tes kepribadian (minat, kecenderungan kepribadian), dan tes prestasi belajar. Hasil tes akan mempunyai makna sebagai informasi bagi klien jika tes tersebut dianalisis dan dinterpretasi, dalam arti tidak hanya berhenti pada penyajian sekor yang diperoleh seorang klien. Untuk kepentingan konseling, hasil tes dapat digunakan sebelum konseling, pada saat proses konseling, dan setelah konseling sebagaimana dikatakan oleh Super dan Bordin (dalam Goldman 1971:23). Pada tahap sebelum konseling hasil informasi tes digunakan konselor sebagai bahan pertimbangan (a) menentukan jenis layanan apakah yang akan diberikan konselor kepada klien, (b) untuk menentukan fokus masalah yang dialami klien, (c) sebagai salah satu bahan diagnosis dari proses yang berkesinambungan dan dipadukan dengan hasil analisis yang lain --- misalnya informasi dari teknik non testing : observasi, wawancara, sosiometri, kuesioner, biografi. Pada tahap proses konseling informasi hasil tes digunakan untuk menafsirkan prognosis dengan memberikan alternatif-alternatif tindakan tentang pendekatan, metode, teknik, dan alat mana yang digunakan dalam upaya membantu pemecahan masalah yang dialami klien. Berdasarkan hasil tes konselor mendapatkan pelengkap data khususnya mengenai sifatsifat kepribadian klien yang selama ini belum dapat terungkap melalui teknik non tes, sehingga diharapkan hasil informasi tes tersebut dapat membantu kerangka berpikir konselor di dalam merefleksi perasaan klien. Di samping itu informasi hasil tes disampaikan kepada klien dengan harapan klien lebih mengenali dirinya sendiri sehingga klien mampu mengembangkan harapan-harapan yang realistis dalam proses konseling. Pada tahap akhir konseling informasi hasil tes digunakan untuk memberikan bantuan dalam membuat keputusan-keputusan dan rencana-rencana untuk masa depan dengan alternatif-alternatif tindakan secara realistis. Selain itu juga merupakan sumbangan yang berarti bagi klien untuk proses perencanaan dan pilihan tindak lanjut, berkaitan tentang dirinya sendiri dalam hubungannya dengan fakta sekarang yang ada. 5.3. Teknik Non Tes Dalam Bimbingan Dan Konseling Konselor pada umumnya memahami dan terampil menggunakan teknik non tes dalam melakukan pelayanan bimbingan dan konseling. Teknik non tes dimaksud antara lain observasi, kuesioner, wawancara, inventori (DCM, AUM, ITP), sosiometri. Konselor sejak kuliah sudah berlatih secara intensif menyusun dan menggunakan teknik non tes untuk memahami individu dalam konteks pelayanan bimbingan dan konseling. Hal tersebut berlanjut sampai mereka bekerja di lapangan. Sementara di sisi lain keterampilan menggunakan teknik tes sangat terbatas karena tes terstandar sudah siap pakai, dan penggunaannya terikat kode etik yang ketat sebagaimana disebutkan dalam Kode Etik Profesi Bimbingan dan Konseling Indonesia (PB ABKIN, 2006): Suatu jenis tes hanya diberikan oleh konselor yang berwewenang menggunakan dan menafsirkan hasilnya. Konselor wajib selalu memeriksa dirinya apakah mempunyai wewenang yang dimaksud.

235

a. Testing dilakukan bila diperlukan data yang lebih luas tentang sifat atau ciri kepribadian subjek untuk kepentingan pelayanan. b. Konselor wajib memberikan orientasi yang tepat kepada klien dan orang tua mengenai alasan digunakannya tes disamping arti dan kegunaannya. c. Penggunaan suatu jenis tes wajib mengikuti secara ketat pedoman atau petunjuk yang berlaku bagi tes tersebut. d. Data hasil testing wajib diintegrasikan dengan informasi lain yang telah diperoleh dari klien sendiri atau dari sumber lain. Dalam hal ini data hasil testing wajib diperlakukan setara dengan data dan informasi lain tentang klien. e. Hasil testing hanya diberitahukan kepada pihak lain sejauh ada hubungannya dengan usaha bantuan kepada klien. Rambu-rambu tersebut menyebabkan pembelajaran calon konselor berbeda dengan teman-temannya di program studi Psikologi, yang dalam batas tertentu mereka memperoleh mata kuliah konstruksi tes. Namun demikian, karena dalam pembelajaran calon konselor lebih menekankan penguasaan konsep dan praksis teknik non tes, sudah barang tentu konselor semestinya terampil menggunakan teknik non tes. Keterampilan konselor dalam teknik non tes semisal observasi, kuesioner, wawancara, inventori (DCM, AUM, ITP), sosiometri; diperoleh mulai dari memahami konsepnya, kekhasan tiap metode, menyusun instrumen, melakukan pengumpulan data dengan metode tersebut, menganalisis dan menginterpretasi data, menggunakan hasil praktik teknik non tes untuk pelayanan bimbingan dan konseling. Aplikasi instrumentasi teknik non tes oleh konselor pada umumnya dilakukan secara terpadu, tidak menggunakan metode tunggal. Karena pada umumnya untuk memahami individu secara utuh: potensinya, masalahnya, dan kemungkinan pengembangan pribadinya tidak dapat diperoleh dari satu metode saja. Misalnya observasi tidak menjangkau data latar belakang keluarga yang lebih tepat diungkap melalui kuesioner, sebaliknya kuesioner tidak bisa mencatat aktivitas klien “secara on the spot” ketika mengikuti kegiatan tertentu di sekolah; wawancara bisa lebih mendalami latar belakang mengapa seorang siswa memilih dan menolak temannya satu kelas dari pada sekedar alasan memilih dan menolak temannya yang tertulis dalam angket sosiometri. 5.4. Implementasi Teknik Tes Dan Non Tes Dalam Layanan Konseling Individual Pada suatu hari konselor SMA Pringgodani Kudus didatangi oleh Arimbi siswa kelas X.3. Arimbi setelah menerima laporan hasil psikotes ternyata mengalami konflik. Rekomendasi psikologis yang disarankan untuknya adalah dengan urutan prioritas jurusan Bahasa, IPS, dan IPA. Ia merasa kecewa karena harapannya tidak sesuai dengan kenyataan yang digambarkan pada psikotes. Sejak itu ia sering mengalami konflik batin, mau belajar lebih rajin ataukah bisaa saja? Perilaku yang nampak di kelas antara lain sering bengong, tampangnya kusut, enggan bergaul dengan teman sekelas, cenderung sering tidak mengerjakan PR jika dibandingkan dengan sebelum menerima hasil psikotes. Perilaku Arimbi yang berubah sejak itu, menarik perhatian para guru mata pelajaran dan wali kelas. Beberapa orang guru dan wali kelas kemudian menyampaikan kepada konselor tentang perubahan perilaku Arimbi. Konselor merancang untuk memberikan layanan konseling individual kepada Arimbi setelah memperoleh masukan dari beberapa guru dan wali kelas X.3. Dari pertemuan awal diperoleh gambaran: (1) Arimbi merupakan tipe anak yang tidak mau menerima begitu saja apa yang diputuskan baginya. Ia merasa bahwa ia mampu dalam bidang IPA, IPS dan Bahasa sama baiknya. Tetapi jika ia dijuruskan ke Bahasa merupakan siksaan baginya. Ia ingin jadi dokter karena ia sering sakit, tetapi takut dengan dokter. Jika ia menjadi dokter maka ia dapat mengobati dirinya sendiri. Hasil studi awal konselor terhadap Arimbi atas kasus ini diperoleh simpulan bahwa di satu sisi Arimbi punya ambisi cukup besar untuk mewujudkan keinginannya, kemauan belajarnya cukup tinggi, pergaulannya luas karena sikapnya supel, ia disukai teman-temannya karena senang membantu teman yang kesulitan antara lain

236

dengan mengajak belajar kelompok; di sisi lain ia tidak suka jika orang lain memutuskan sesuatu yang tidak sesuai dengan dirinya, tidak suka dikritik, mudah kecewa terhadap sesuatu yang tidak sesuai dengan keinginannya. Dinamika psikisnya menghadapi keputusan penjurusan cenderung negatif, sehingga menimbulkan konflik pada dirinya. Konflik itu muncul karena ia ingin masuk IPA, tetapi ia diputuskan masuk Bahasa sebagai prioritas I. (2) Konflik yang dialami oleh Arimbi dirasakan cukup mengganggu oleh guruguru, wali kelas, teman sekelas, dan orang tua. Karena cenderung sering tidak mengerjakan PR, guru-guru mengalami kesulitan untuk memberikan motivasi anak lainnya sebab Arimbi sering mendorong teman-temannya untuk mencoba menuliskan hasil PRnya di papan tulis. Teman-teman sekelas kehilangan sumber informasi dan sumber belajar, karena tidak mau mengerjakan PR maka Arimbi pun tidak mau membantu temannya menyelsaikan soal-soal PR. Sementara itu orang tua tidak tahu bagaimana harus bersikap menghadapi Arimbi di rumah yang sekarang lebih banyak nyungsep di kamar, gairah makan menurun, kehilangan canda rianya bersama adik-adiknya, menghindari berbicara dengan orang tua. Konselor memutuskan untuk memberikan layanan konseling individual kepada Arimbi setelah memperoleh masukan dari guru, wali kelas, teman, dan orang tua. 5.4.1 Identifikasi Arimbi berasal dari keluarga yang cukup baik sosial ekonominya. Suasana keluarga hangat, demokratis --- terbuka dalam membahas persoalan yang dihadapi oleh anggota keluarga. Pergaulannya dengan guru, teman sekolah dan di kampung sangat baik. Hampir semua orang di rumah (tetangganya) maupun di sekolah sangat suka dengan Arimbi. Untuk memperoleh gambaran yang utuh tentang harapan dan cita-citanya, konselor mempelajari catatan akademiknya pada semester 1 sebagaimana tersaji dalam Tabel 5.1. Tabel 5.1 Nilai Arimbi Kelas X.3 Semester 1 Tahun Pelajaran 2010/2011 Komponen A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. Fisika 7. Biologi 8. Kimia 9. Sejarah 10. Geografi 11. Ekonomi 12. Sosiologi 13. Seni Budaya 14. Pendidikan Jasmani, Olahraga Kesehatan 15. Teknologi Informasi dan Komunikasi 16. Keterampilan /Bahasa Asing B. Muatan Lokal 17. Bahasa Jawa Nilai 8 8 9 9 8 7 8 7 9 8 8 8 9 8 9 8 7

dan

237

Komponen

Nilai

C. Pengembangan Diri A 5.4.2 Proses Konseling Konselor setelah mempelajar latar belakang Arimbi, memutuskan untuk menggunakan pendekatan Client-Centered. Pendekatan ini dipilih konselor untuk membantu memecahkan masalah Arimbi (Gunarsa, 1992:127-128) karena secara spesifik : (1) Perhatian diarahkan pada pribadi klien dan bukan kepada masalahnya. Tujuannya bukan memecahkan suatu masalah tertentu, tetapi membantu seseorang untuk tumbuh, sehingga ia bisa mengatasi masalah, baik masalah sekarang maupun masalah yang akan datang dengan cara yang lebih baik. Jika seseorang berhasil mengatasi masalah dalam suasana yang lebih bebas, lebih bertanggungjawab, berkurang sikap ragu-ragunya, dengan cara yang lebih teratur, maka pada saat menghadapi masalah baru ia akan bisa mengatasinya dengan cara yang sama. (2) Penekanan lebih banyak terhadap faktor emosi, dari pada terhadap faktor intelek. Dalam kenyataannya perilaku Arimbi dipengaruhi oleh emosi daripada oleh pikiran. Arimbi bisa mengetahui bahwa perilakunya sebenarnya tidak baik, jadi secara rasional dan intelektual, ia mengetahui hal itu dan tidak boleh melakukan hal itu, tetapi kenyataannya lain. Pendekatan ini bekerja langsung terhadap kehidupan emosi dan perasaan yang nyata daripada berusaha mereroganisasikan faktor emosi melalui pendekatan intelektual, (3) Memberi tekanan yang lebih besar terhadap keadaan yang ada sekarang dari pada terhadap apa yang sudah lewat. Pola emosi yang diperlihatkan Arimbi sekarang ini sama saja dengan pola emosi yang sudah ada dalam sejarah pribadinya. (4) Penekanan pada hubungan terapetik itu sendiri sebagai tumbuhnya pengalaman. Di sini Arimbi belajar memahami diri sendiri, membuat keputusan sendiri, membuat keputusan yang penting dengan bebas dan bisa sukses berhubungan dengan orang lain secara lebih dewasa. Mengacu dari Surya (1988:213) dan Gunarsa (1992:129-131), langkah-langkah yang ditempuh oleh konselor dalam membantu memecahkan masalah Arimbi adalah sebagai berikut : (1) Arimbi datang menemui konselor. Ia mengatakan bahwa ia mendapatkan saran dari guru, wali kelas, dan teman-temannya untuk minta jasa konseling kepada konselor. Konselor menciptakan situasi yang bebas dan permisif, sehingga ia memutuskan untuk melanjutkan konseling. (2) Situasi terapetik dimulai. Sejak saat itu Arimbi disadarkan bahwa konselor tidak mempunyai jawaban, tetapi melalui proses konseling Arimbi akan memperoleh sesuatu. Arimbi harus bertanggungjawab atas dirinya sendiri. Konselor hanya sebagai fasilitator, sehingga bagaimana Arimbi terselesaikan masalahnya tergantung pada dirinya sendiri. (3) Konselor mendorong Arimbi untuk mengemukakan perasaannya secara bebas berkenaan dengan hasil psikotes untuk penetapan jurusan. Agar Arimbi dapat mengemukakan kekecewaannya, konflik batinnya, maka konselor secara wajar memperlihatkan sikap ramah, bersahabat, dan menerima klien apa adanya (congruence dan unconditional positive regard). Arimbi menunjukkan hasil psikotes yang diperolehnya sebagaimana disajikan dalam tabel 5.2 (4) Konselor menerima, mengenal dan memahami Arimbi yang menggerutu, cemberut, menghentak-hentakkan kakinya, pendek kata semua perilaku negatifnya; kemudian merespon perilaku Arimbi. Konselor tidak perlu mengomentari bahwa sikapnya sekarang ini tidak benar, tidak sopan, dan sebagainya; tetapi cukup tersenyum simpul dan menunjukkan kepada Arimbi apa yang ada di balik ungkapan-ungkapan perasaanya itu, sehingga menimbulkan

238

suasana klien dapat memahami dan menerima keadaan negatif atau tidak menyenangkan itu, tidak diproyeksikan kepada orang lain atau disembunyikan. Misalnya dengan mengatakan: “Anda nampak kecewa sekali, karena hasil psikotes Anda tidak sesuai dengan harapan dan keinginan Anda.” Dengan cara semacam itu maka klien tidak akan melakukan defense mechanism. (5) Ketika perasaan-perasaan negatif telah diungkapkan sepenuhnya, pada saat itu akan diikuti oleh ekspresi dari dorongan positif untuk berkembang lebih lanjut. Wujud dari kondisi positif adalah pernyataan Arimbi: “Saya kecewa sekali dijuruskan ke program Bahasa, rasa-rasanya masa depan saya suram. Saya tidak ingin menjadi sastrawan atau ahli bahasa. Saya hanya ingin menjadi dokter. Seandainya saya dapat masuk IPA, saya akan lebih tekun mempelajari Fisika, Kimia dan Biologi.” Hal ini merupakan peluang bagi klien untuk disembuhkan.
Tabel 5.2 Profil Kecerdasan, Bakat dan Minat Arimbi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Aspek Kecerdasan dan Bakat Kecerdasan Umum Pemahaman Sosial Kawasan Pengetahuan Analogi Verbal Logika Sosial Pemahaman Numerik Logika Numerik Kemampuan Analogi Berpikir Induktif Deduktif Persepsi Keruangan NILAI 80 89 75 79 70 69 75 80 85 75 75 IPA IPS Bahasa Nilai 70 79 59 80 69 70 80 89 80 90 69 IPA IPS Bahasa KLASIFIKASI Tinggi Tinggi Cukup Tinggi Cukup Tinggi Cukup Tinggi Sedang Cukup Tinggi Tinggi Tinggi Cukup Tinggi Cukup Tinggi 77 Cukup Tinggi 78 Cukup Tinggi 81 Tinggi Klasifikasi Cukup Tinggi Cukup Tinggi Agak Rendah Tinggi Sedang Cukup Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Sekali Sedang 78 Cukup Tinggi 72 Cukup Tinggi 78 Cukup Tinggi

11 KetepatanPresisi Kemungkinan berhasil

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Aspek Minat Sosial Bussines Home Ekonomi Secretary Medical Matematika Fisika Biologi Teknik Kesehatan

11 Musik Kemungkinan berhasil

239

Konselor menceritakan hasil pengamatan yang dilakukan guru-guru selama Arimbi mengikuti pelajaran setelah menerima hasil psikotes yang cenderung menurun motivasi belajarnya, tidak mengerjakan PR dan lebih baik dihukum. Konselor juga menceritakan hasil wawancara dengan teman-teman sekelas dan orang tuanya yang memberikan gambaran serupa dengan hasil observasi guru-guru mata pelajaran. Hasil dokumentasi juga menunjukkan sejak SD, SMP, dan awal di SMA Arimbi sering memenangi lomba mengarang, membaca puisi, meskipun juga di kelas VI SD menang lomba mata pelajaran Matematika dan IPA, di kelas VIII SMP juga pernah menang lomba IPA. (1) Konselor memahami dan menerima perasaan-perasaan positif yang diungkap-kan Arimbi sebagaimana adanya, sama seperti menerima dan memahami ungkapan-ungkapan perasaan negatif Arimbi. “Anda ingin sekali masuk IPA, karena Anda ingin jadi dokter.” Perasaan positif tidak diterima oleh konselor sebagai sesuatu yang harus dipuji atau seperti layaknya sesuatu permintaan yang harus dipenuhi, melainkan sebagai sesuatu yang wajar yang ada pada diri pribadi seseorang. Dengan penerimaan seperti itulah klien belajar menyadari diri sendiri sebagaimana keadaan sebenarnya. (2) Pemahaman, pengenalan dan penerimaan tentang diri sendiri, adalah langkah berikutnya yang penting dari keseluruhan proses, yang menjadi dasar pada diri Arimbi untuk dapat maju ke tingkat yang baru dari integrasinya. Pada saat ini konselor sebagai fasilitator memimpin klien untuk melihat kenyataan dirinya dengan memahami dan mendiskusikan hasil psikotes dan nilai raportnya di kelas X semester I, hasil psikotesnya, dan data-data non tes yang diperoleh konselor. Biarkan Arimbi menganalisisnya dan mengomentarinya. “Saya tahu dan saya kecewa sekali bahwa sekor-sekor saya untuk program IPA lebih jelek dibandingkan dengan sekor-sekor Bahasa dan IPS sebagaimana hasil psikotes saya. Tetapi saya rasa nilai-nilai raport saya tidak begitu jelek, paling tidak saya rasa saya dapat mengikuti pelajaran di kelas XI IPA jika saya masuk ke sana. Tetapi apakah itu mungkin?”, kata Arimbi. “Kenapa tidak,” kata konselor. (1) Bersama-sama dengan proses pemahaman ini adalah proses yang memperjelas kemungkinan-kemungkinan keputusan atau tindakan yang akan dilakukan Arimbi. Konselor mendengarkan dengan seksama kata-kata Arimbi: “Saya akan berjuang agar dapat masuk IPA, karena tadi Bapak mendukung keinginan saya, saya ada peluang masuk IPA jika raport saya pada semester kedua nilai-nilai IPAnya lebih baik dari semester pertama.” “Apa yang kamu lakukan untuk itu?”, tanya konselor. “Saya akan belajar sungguh-sungguh, saya akan ikut les privat untuk mata pelajaran Matematika, Fisika, Bilogi dan Kimia. Mungkin juga saya harus mengurangi, bahkan kalau perlu meninggalkan kegiatan saya di OSIS”, jawab Arimbi. “Apakah kamu tidak merasa rugi meninggalkan kegiatanmu di OSIS?”, tanya konselor. “Saya rasa tidak, karena saya ingin masuk IPA. Atau saya tetap mengikuti kegiatan OSIS tetapi yang aktivitasnya mengarah ke IPA seperti KIR”, jawab Arimbi mantap. (2) Tindakan positif. Suatu keputusan untuk melakukan tindakan yang nyata, yang positif, yang tumbuh dari dirinya sendiri. Klien mencoba memanifestasikan/mengaktualisasikan pilihannya itu dalam sikap dan tingkah lakunya. “Jika Bapak mengijinkan, demikian pula dengan guru-guru yang lain dan wali kelas, saya minta dimasukkan ke IPA”, kata Arimbi. “Kenapa tidak, asal nilai raportmu memenuhi syarat untuk itu”, kata konselor. “Baik Pak, saya akan berusaha sekuat tenaga”, timpal Arimbi. (3) Langkah selanjutnya adalah perkembangan sikap dan perilaku Arimbi sejalan dengan perkembangan tilikan tentang dirinya. The self Arimbi telah terbentuk melalui pengalaman-pengalamannya baik yang berasal dari luar maupun yang dari dalam dirinya. Dari luar adalah pengalaman yang berupa dorongan dari orang lain dan kemungkinan untuk memenuhi keinginannya, sedangkan dari dalam

240

berupa pengalaman konflik dan kekecewaan karena keinginannya terhambat tetapi pada akhirnya terbuka kesempatan untuk mencapainya. Arimbi merasa yakin akan kemampuannya untuk mengejar waktu yang tersisa dalam memenuhi keinginannya. (4) Tingkah laku Arimbi makin bertambah terintegrasi dan pilihan-pilihan yang dilakukannya makin adekuat; kemandirian dan pengalaman dirinya makin meyakinkan. Ia berkata kepada konselor: “Saya merasa bahwa jalan yang akan saya tempuh sudah lapang dan jelas. Saya sudah tahu apa yang harus saya lakukan, dengan segala resikonya. Dan tentu saja saya tidak akan kecewa berat seperti sebelum pertemuan ini jika saya gagal, karena saya sudah berusaha semampu saya. Saya yakin saya bisa jika saya berusaha keras dan sungguhsungguh”. (5) Arimbi merasa bahwa bebannya suda ditanggalkan dan hubungan konseling harus segera diakhiri. Ia menghentikan hubungan terapetik dengan konselor. “Saya rasa, saya sudah merasa bebas dari masalah saya. Saya dapat melihat kenyataan tentang penjurusan saya, dan saya melihat ada peluang terbuka untuk saya ke jurusan IPA. Saya mengucapkan terima kasih kepada Bapak yang telah membantu memecahkan masalah saya”. Konseling telah selesai. Arimbi telah menjadi individu yang kepribadiannya terintegrasi dan berdiri sendiri, ia telah bebas dari masalahnya. Konselor dan Arimbi melakukan kegiatannya masing-masing. C. Lembar Kegiatan Untuk memperoleh pemahaman yang mendalam pada bab ini seyogyanya saudara mengikuti langkah-langkah berikut: 1. Pelajari bab V buku ajar ini sebaik-baiknya, siapkan pula alat tulis berupa spidol warna atau stabilo untuk menandai hal-hal yang saudara anggap penting. 2. Cermati beberapa istilah penting yang ada di dalamnya, jika perlu tanyakan kepada teman sejawat, dosen atau instruktur, atau lihat di kamus/ensiklopedi, atau cari penjelasannya di buku-buku psikologi dan/atau bimbingan dan konseling, bisa pula download dari internet. 3. Berlatihlah merumuskan pengertian yang saudara jumpai dalam buku ajar ini dengan kalimat saudara sendiri sejauh tidak menyimpang dari maksud kalimat dalam buku ajar ini. 4. Berlatihlah menggali data, jika saudara gagal dengan suatu cara, apa yang saudara lakukan untuk tetap memperoleh data yang saudara harapkan? 5. Lakukan pula percobaan menggali data pada teman-teman anda dalam satu kelompok yang anda tentukan sendiri anggotanya. D. Latihan 1. Kumpulkan data yang telah anda miliki baik hasil tes maupun non tes lalu susunlah rencana untuk memberikan sebuah layanan konseling individual bagi individu. Tentunya perlakukan yang akan anda berikan kepada individu tersebut harus sesuai dengan apa yang anda pahami dari interpretasi data-data yang anda miliki. 2. Informasikan hasil pemahaman individu klien tersebut kepada klien yang bersangkutan dan orang-orang yang terkait agar bisa memberikan kontribusi membantu memecahkan masalah klien E. Tes Formatif 1. Menurut anda, apa tujuan yang fundamental pemanfaatan hasil tes maupun non tes dalam layanan konseling individual? 2. Apa yang akan anda lakukan jika ternyata hasil interpretasi yang anda lakukan berbeda dengan apa yang diungkapkan oleh individu dalam konseling?

241

DAFTAR PUSTAKA Aiken. L. R. 1997. Psychological Testing and Assessment. (8th edition). Tokyo: Allin and Bacon. Ahmad, Hariadi. 2011. Non Tes dalam Bimbingan dan Konseling. Tersedia on line di http://hariadimemed.blogspot.com/2011/07/non-tes-dalam-bimbingan-dankonseling.html diunduh 28 Nopember 2011. Departemen Pendidikan Nasional. 2007. Model Pengembangan Diri SMA/MA. Badan Penelitian dan Pengembangan Pendidikan Nasional. Pusat Kurikulum. --------. 2008. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 27 Tahun 2008 Tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Konselor. Tersedia di http://www.scribd.com/doc/8695600/STANDAR-KUALIFIKASI-AKADEMIK-DANKOMPETENSI-KONSELOR. diunduh 4 Januari 2009. Djalali, M. A. 1986. Teknik-teknik Bimbingan dan Penyuluhan. Surabaya: Bina Ilmu. Gall, M.D., dkk. 2003. Educational Research an Introduction. New York: Pearson Education. General Information About Sociometry: Sociometry. http://www.asgp.org/ soc2.htm diunduh 15 Dec. 2001. Gibson, R.L. & Mitchel, M.H. 1995. Introduction to Counseling and Guidance (Fourth Edition). New Jersey: Prentice Hall. Goldman, L. (1971). Using Test in Counseling. Santa Monica, California: Goodyear Publishing. Co. Inc. Gunarsa, Singgih D. 1992. Konseling dan Psikoterapi. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Hendrarno, E. Sugiyo & Supriyo. 1987. Bimbingan dan Konseling Sekolah. Semarang: Bina Putera. Himcyoo. 2011. Pemahaman Individu dengan Teknik Non Testing. Tersedia on line di http://himcyoo.wordpress.com/2011/02/22/pemahaman-individu-dengan-teknik-nontesting/ diunduh 28 Nopember 2011. Munandar, S. C. U. 1992. Mengembangkan Bakat dan Kreativitas Anak Sekolah (Petunjuk bagi guru dan orang tua). Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia. Munandir. 1991. Ke Arah Profesionalisasi Pekerjaan Bimbingan di Indonesia. Makalah disampaikan pada Konvensi Nasional Pendidik Konselor Indonesia I tanggal 8-9 Juli 1991 di Malang. Malang: Panitia Konvensi Nasional Pendidik Konselor Indonesia I. --------. 1996. Program Bimbingan Karier di Sekolah. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Proyek Pendidikan Tenaga Akademik. PB ABKIN. 2006. Kode Etik Profesi Bimbingan dan Konseling Indonesia. Bandung: Pengurus Besar Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia. Rahardjo, Susilo. 2007. Pemahaman Individu II Tinjauan dari Segi Testing. Kudus: Program Studi Bimbingan dan Konsleing Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muria Kudus. --------. 2011. Pemanfaatan Hasil Tes dan Nontes untuk Layanan Konseling Individual. Makalah disajikan dalam Konvensi Nasional ke-17 Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia (ABKIN) di Pekanbaru: Sabtu-Minggu, 17-18 Desember 2011. Pekanbaru: Panitia Konvensi Nasional ke-17 Asosiasi Bimbingan dan Konsleing Indonesia. Rahardjo, Susilo & Gudnanto. 2011. Pemahaman Individu Teknik Non Tes. Kudus: Nora Media Enterprise. Sukardi, D,K. 1983. Bimbingan dan Penyuluhan Belajar di Sekolah. Surabaya: Usaha Nasional. --------. 1985. Pengantar Teori Konseling. Jakarta: Ghalia Indonesia. Surya, M. (1988). Dasar-Dasar Konseling Pendidikan (Teori dan Konsep), Yogyakarta : Kota Kembang.

242

Sutoyo, A. & Supriyo. 2008. Buku ajar pemahaman individu. Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG) Sertifikasi Guru Dalam Jabatan Tahun 2008 Bimbingan Konseling. Semarang: Panitia Sertifikasi Guru Rayon XII Universitas Negeri Semarang. Suzuki, S. (1993). Mengembangkan Bakat Sejak Lahir. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Suryabrata, S. 1983. Psikologi Kepribadian. Jakarta: Rajawali Press. --------. 1984. Pembimbing ke Psikodiagnostik. Yogyakarta: Rake Sarasin. Surya, M & Natawidjaja, R. 1997. Pengantar Bimbingan dan Penyuluhan. Materi Pokok DKEP2211/2SKS/Modul 1-6. Jakarta: Universitas Terbuka. Walgito. 1983. Bimbingan dan Penyuluhan di Sekolah. Cetakan IV edisi ketiga. Yogyakarta: Yayasan Penerbitan Fakultas Psikologi UGM. Winkel. W. S. 1991. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia.

243

244

BAB I PENDAHULUAN A. Deskripsi Modul pengembangan program bimbingan dan konseling dimaksudkan sebagai salah satu panduan kinerja guru bimbingan dan konseling atau konselor dalam mengelola dan mengevaluasi pelayanan bimbingan dan konseling yang meliputi bidang pelayanan bimbingan pendidikan/belajar, karir, pribadi, sosial, akhlak mulia/budi pekerti. Di dalam melaksanakan tugasnya, seorang konselor perlu merancang program, melaksanakan, dan selanjutnya mengevaluasi program bimbingan dan konseling. Di dalam proses sertifikasi guru pembimbing, maka perlu dilaporkan secara fisik beberapa jenis dokumen yaitu : agenda kerja konselor, daftar konseli (siswa), data kebutuhan atau permasalahan konseli, laporan bulanan, laporan semesteran, dan laporan tahunan, aktivitas pelayanan bimbingan dan konseling (pemahaman, pelayanan langsung, dan pelayanan tidak langsung), dan laporan hasil evaluasi program bimbingan dan konseling dan tindak lanjutnya. Modul pengembangan program bimbingan dan konseling merupakan salah satu kompetensi dasar yang harus dikuasai oleh konselor. Mengapa, karena dalam kegiatannya seorang konselor hendaknya mampu mengembangkan program yang meliputi kegiatan merancang program dan melaksanakan serta mengevaluasi kegiatan yang telah dilaksanakan. Melalui perencanaan yang baik akan memperoleh kejelasan arah pelaksanaaan program bimbingan dan konseling serta memudahkan untuk mengontrol kegiatan yang dilaksanakan. Oleh karena itu dalam pengembangan program bimbingan dan konseling seorang konselor perlu memperhatikan berbagai hal sebagai berikut ini:(a).analisis kebutuhan/permasalahan siswa (b) penentuan tujuan yang akan dicapai (c) analisis situasi dan kondisi sekolah (d) penentuan jenis kegiatan yang akan dilakukan (e) penentuan tehnik dan strategi kegiatan (f) penentuan personel-personel yang akan melaksanakan, (g) perkiraaan biaya dan fasilitas yang digunakan (h) mengantisipasi kemungkainan hambatan dalam pelaksanaan kegiatan bimbingan dan konseling (i) waktu dan tempat artinya kapan kegiatan dilakukan dan dimana kegiatan itu dilakukan. Pelaksaaan kegiatan bimbingan perlu disadari bahwa berbeda dengan guru bidang studi lain yang sudah terjadwal secara rinci dan jelas, konselor hendaknya mampu mengalokasikan kegiatan yang ada di dalam kelas dan di luar kelas sehingga kegiatan berjalan dengan baik dan dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan. Selanjutnya semua kegiatan yang telah dilaksanakan dievaluasi baik dalam jangka pendek, menengah maupun jangka panjang. Pengembangan program bimbingan dan konseling yang baik, terarah dan sistematis merupakan manifestasi dan akumulasi kinerja konselor, dan dengan program yang baik pada gilirannya akan memberikan panduan pelaksanaan· kegiatan bimbingan dan konseling dan sekaligus menghilangkan kesan bahwa konselor bekerja sifatnya insidental dan bersifat kuratif semata-mata. Dalam Buku Ajar pengembangan program ini akan dibahas beberapa bab yaitu: 1. Bab. I Pendahuluan 2. Bab.1I Kedudukan Bimbingan dan Konseling dal;am Kurikulum KTSP 3. Bab III Konsep dasar program Bimbingan dan Konseling 4. Bab IV Teori-teori pengembangan program Bimbingan dan Konseling 5. Bab V Pengembangan program Bimbingan dan Konseling berdasarkan KTSP. B. Prasyarat Untuk mengikuti Buku Ajar pengembangan program bimbingan dan konseling ini peserta pelatihan harus sudah menempuh dan lulus mata kuliah manajemen bimbingan dan konseling, dan dasar-dasar bimbingan dan konseling, C. Petunjuk Belajar Agar peserta kuliah atau pelatihan dapat mengikuti kegiatan ini dengan lancar dan baik maka perlu diperhatikan beberapa petunjuk belajar sebagai berikut:

245

1. Bacalah setiap kegiatan belajar dengan teliti dan buatlah rangkuman setiap selesai mempelajari materi tersebut. 2. Kerjakan soal-soal latihan dan cocokkanlah dengan kunci jawaban dan apabila hasil pekerjaan saudara sudah mecapai 75% maka saudara diperbolehkan melanjutkan pada kegiatan belajar selanjutnya. 3. Bertindak sejujur mungkin sehingga saudara dapat mengetahui secara persis dimana posisi saudara dalam pengguaaan modul tersebut. D. Kompetensi dan indikator Standar Kompetensi: 1. Memahami konsep pengembangan program pelayanan Bimbingan dan Konseling (BK) di sekolah. 2. Menyusun program pelayanan BK di sekolah berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Kompetensi Dasar: 1.1 Memahami kedudukan BK dalam KTSP 1.2 Memahami konsep dasar program pelayanan BK 1.3 Memahami teori-teori perencanaan program BK 1.4 Memahami rambu-rambu pengembangan program pelayanan BK berdasarkan KTSP 1.5 Menyusun program pelayanan BK berdasarkan KTSP Indikator Pencapaian Kompetensi: 1.1.1 Menjelaskan pengertian KTSP 1.1.2 Menjelaskan struktur isi KTSP 1.1.3 Menjelaskan pengembangan diri 1.1.4 Menjelaskan kedudukan pelayanan BK dalam KTSP 1.2.1 Menjelaskan rasional program BK 1.2.2 Menjelaskan pengertian program BK 1.2.3 Menjelaskan tujuan dan manfaat program BK 1.2.4 Menjelaskan prinsip-2 pokok pengembangan program BK 1.2.5 Menjelaskan tahap-tahap pengembangan program BK 1.3.1 Menjelaskan teori perencanaan program konvensional 1.3.2 Menjelaskan teori perencanaan program berdasarkan PPBS 2.1.1 Menjelaskan perencanaan kegiatan 2.1.2 Menjelaskan pelaksanaan kegiatan 2.1.3 Menjelaskan penilaian kegiatan 2.1.4 Menjelaskan laporan pelaksanaan program 2.2.1 Mengdentifikasi jenis layanan 2.2.2 Menyusun program tahunan 2.2.3 Menyusun program semesteran 2.2.4 Menyusun program bulanan 2.2.5 Menyusun program mingguan 2.2.6 Menyusun program harian 2.2.7 Menilai pelaksanaan program 2.2.8 Menyusun lapelprog

246

BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 A. Kompetensi dan indikator: Standar Kompetensi: Memahami konsep pengembangan program pelayanan Bimbingan dan Konseling (BK) di sekolah. Kompetensi Dasar: 1.1 Memahami kedudukan BK dalam KTSP Indikator Pencapaian Kompetensi: 1.1.1 Menjelaskan konsep dasar KTSP 1.1.2 Menjelaskan struktur isi KTSP 1.1.3 Menjelaskan pengembangan diri 1.1.4 Menjelaskan kedudukan pelayanan BK dalam KTSP B. Uraian Materi 1. Bimbingan dan Konseling dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) a. Konsep Dasar KTSP. Seperti diketahui bahwa Pemerintah Republik Indonesia telah mencanangkan pengembangan sumber daya manusia yang unggul dalam rangka menghadapi era millenium yaitu era pasar global dan pasar bebas. Era yang demikian memberikan suatu pemahaman bahwa pengembangan sumber daya manusia yang berkualitas tidak dapat ditunda-tunda lagi. Pengembangan sumber daya manusia merupakan upaya komprehensif dari berbagai aktor pendidikan seperti guru, tenaga non kependidikan, sarana dan prasarana, kurikulum, dll. Upaya pemerintah yang nyata dalam peningkatan kualitas guru adalah meningkatkan kompetensi guru yang meliputi kompetensi pedagogik, sosial, pribadi dan profesional. Pencapaian kompetensi tersebut saat ini dilakukan dengan sertifikasi guru dalam jabatan melalui penilaian portofolio dan melalui pendidikan profesi selama 1 tahun Kurikulum merupakan salah satu faktor yang diasumsikan sebagai instrumen untuk meningkatkan kualitas pendidikan nasional. Perkembangan mutakir dikenal dengan sebutan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Oalam Standar Nasional Pendidikan (SNP Pasal 1 ayat 15) dikemukakan bahwa Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing masing satuan pendidikan. Pengembangan KTSP dilakukan oleh satuan pendidikan dengan memperhatikan dan berdasarkan standar kompetensi serta kompetensi dasar yangdikembangkan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Berdasarkan konsep tersebut perlu dipahami beberapa hal yang terkait dengan kurikulum tingkat satuan pendidikan sebagai berikut:(Mulyasa, 2007 ;20) : 1) KTSP dikembangkan sesuai dengan kondisi satuan pendidikan, potensi dan karakteristik daerah, serta sosial budaya masyarakat setempat dan peserta didik. 2) Sekolah dan komite sekolah mengembangkan kurikulum tingkat satuan pendidikan dan silabusnya berdasarkan kerangka dasar kurikulum dan standar kompetensi lulusan, dibawah supervisi Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, dan Depatemen Agama yang bertanggungjawab di bidang pendidikan. 3) Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan untuk setiap program studi di perguruan tinggi dikembangkan dan ditetapkan oleh masingmasing perguruan tinggi dengan mengacu pada Standar Nasional Pendidikan. KTSP merupakan paradigma baru dalam pendidikan khususnya dalam pengembangan kurikulum karena memberikan kesempatan yang luas pada setiap satuan pendidikan, dan pelibatan masyarakat dalam rangka mengefektifkan proses belajar mengajar di sekolah yang lebih aktif, kreatif, dan menyenangkan. Melalui pengembangan

247

KTSP ini sekolah memliliki keleluasaan dam menglola sumber daya, dana, sumber belajart dan kegatan lain sesuai dengan kebutuhan dan prioritas masing-masing sekolah. KTSP merupakan salah satu wujud reformasi pendidikan yang memberikan otonomi kepada sekolah dan satuan pendidikan untuk mengembangkan kurikulum sesuai dengan potensi, tuntutan, dan kebutuhan masing-masing sekolah. Dengan otonomi ini kinerja guru dan sekolah akan lebih optimal karena mempunyai kekuasaan penuh dan tanggungjawab yang lebih besar dalam menetapkan kurikulum sesuai dengan visi, misi dan tujuan sekolah. Untuk itu sekolah mutlak dituntut untuk mengembangkan visi, misi, dan tujuan sekolah mendasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar kedalam indikator kompetensi, mengembangkan strategi,menentukan prioritas, mengendalikan pemberdayaan berbagai potensi sekolah dan Iingkungan sekitar, serta mempertanggungjawabkan kepada pemerintah dan masyarakat. Pengembangan KTSP dilakukan oleh guru, kepala sekolah, komite sekolah, dan dewan pendidikan .. Orang-orang yang terlibat dalam pengembangan KTSP tersebut merupakan badan yang atau lembaga yang menetapkan segala kebijakan sekolah berdasarkan peraturan-peraturan tentasng pendidikan yang berlaku. Untuk itu komite sekolah bersama sekolah menetapkan visi, misi dan tujuan sekolah yang berdasarkan analisis SWOT dengan berbagai implikasinya terhadap program -program kegiatan opersional untuk mencapai tujuan sekolah. b. Struktur Isi KTSP. Struktur kurikulum merupakan pola dan susunan mata pelajaran yang harus ditempuh oleh peserta didik dalam pembelajaran. Kedalaman muatan kurikulum setiap mata pelajaran pada setiap satuan pendidikan dituangkan dalam kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik sesuai dengan beban belajar yang tercantum dalam struktur kurikulum. Kompetensi tersebut terdiri atas standar kompetensi dan kompetensi dasar yang dikembangkan berdasarkan standar kelulusan. Muatan lokal dan pengembangan diri merupakan bagian integral dari struktur kurikulum pada jenjang dasar dan menengah. Khusus mengenai pengembangan diri bertujuan memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan, bakat, minat, setiap peserta didik sesuai dengan kondisi sekolah. Kegiatan pengembangan diri ini difasilitasi dan atau dibimbing oleh konselor, guru, atau tenaga kependidikan yang dapat dilakukan dalam bentuk kegiatan ekstrakurikuler? Berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan tersebut maka dalam kegiatan bimbingan dan konseling mengacu pada standar kompetensi dan kompetensi dasar yang dikuasai siswa Salah satu bentuk kegiatan yang dapat digunakan adalah pengembangan diri. Melalui pengembangan diri ini maka guru pembimbing atau konselor menterjemahkan dan mengembangkan standar kompetensi dan kompetensi dasar apa saja yang per/u dikuasai siswa. Untuk mencapai standar kompetensi dan kompetensi dasar tersebut peserta didik tidak cukup diberikan pengajaran bidang studi saja, tetapi diperlukan kegiatan bimbingan dan konseling. Dalam konteks bimbingan dan konseling pengembangan diri peserta didik didasarkan pada tugas-tugas perkembangan yang harus dicapai oleh peserta didik pada masa perkembangannya. Adapun tugas-tugas perkembangan tersebut adalah sebagai berikut: 1) Mencapai kematangan dalam beriman dan bertakwa kepada Tuhan Ynag Maha Esa. 2) Mencapai kematangan dalam hubungan teman sebaya, serta kematangan dalam perannya sebagai pria dan wanita. 3) Mencapai kematangan pertumbuhan jasmaniah yang sehat, 4) Mengembangkan penguasaan i1mu, teknologi dan seni sesual dengan program kurikulum, persiapan karir dan melanjutkan studi, serta berperan dalam kehidupan masyarakat yang lebih luas. 5) Mencapai kematangan dalam pemilihan karir. 6) Mencapai kematangan gambaran dan sikap tentang kehidupan mandiri secara emosional, sosial, intelektual dan ekonomi.

248

7) Mencapai kematangan gambaran dan sikap tentang kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. 8) Mengembangkan kemampuan komunikasi sosial dan intelektual serta apresiasi seni. 9) Mencapai kematangan dalam sistem etika dan nilai c. Pengembangan Diri Pengembangan diri merupakan istilah yang relatif baru dalam kurikulum pendidikan kita. Pengembangan diri secara konseptual berarti mengembangkan seluruh aspek diri siswa baik dirim yang disadari maupun yang tidak disadari. Dalam psikologi pendidikan istilah diri dapat disebut dengan istilah "aku" atau self yang merupakan salah satu asperk kepribadian yang didalamnya terdapat nilai, sikap, perasaan, kepercayaan, cita-cita dan aspek psikis lainnya yang kesemuanya merupakan satu kesatuan yang saling terkait. Seperti yang tercantum dalam Permendiknas Nomor 22 tahun 2006 dinyatakan bahwa : Pengembangan diri bukan merupakan mata pelajaran yang harus diasuh oleh guru. Pengembangan diri bertujuan memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan, bakat, dan minat setiap peserta didik sesuai dengan kondisi sekolah. Kegiatan pengembangan diri difasilitasi dan atau dibimbing oleh konselor, guru, atau tenaga kependidikan yang dapat dilakukan dalam bentuk kegiatc: ekstrakurikuler. Kegiatan pengembangan diri melalui layanan konseling yang berkenaan dengan masalah diri pribadi dan kehidupan sosia belajar, dan pengembangan karir peserta didik. Berdasarkan rumusan tersebut diatas maka kegiata pengembangan diri seyogyanya dilakukan lebih banyak berada dilua jam efektif, atau diluar jam pelajaran, melalui serangkaian kegiatar ekstrakurikuler seperti diskusi, bimbingan kelompok, permainan kelompok, dan sebagainya. Demikian pula kegiatan pengembangan diri dapat dilakukan secara mandiri seperti mengkaji buku, mengunjungi nara sumber, atau melakukan aktivitas tertentu untuk kepentingar pembelajaran dan pengembangan diri siswa secara komprehensif. Dibandingkan dengan kurikulum terdahulu agaknya ada perbedaan dalam jumlah jam belajar efektif, yaitu adanya pengurangan jam belajar efektif di kelas, namun jam belajar diberikan lebih banyak untuk kegiatan di luar jam belajar efektif melalui pengembangan diri dibawah bimbingan Konselor maupun tenaga kependidikan yang lain. Hal ini akan mengoptimalkan aktivitas siswa dalam menggali ilmu pengetahuan dan penjelajahan dalam bidang lain untuk mengembangkan bakat, minat, dan potensi yang ada pada siswa, sehingga siswa akan merasa bebas dan tidak melulu hanya di dalam kelas saja. Demikian pula dalam kurikulum in; lebih menghargai adanya perbedaan individu, baik dalam bakat, potensi, minat, karakteristik ,dll. Oleh karena itu diperlukan pendidik yang memahami perbedaan individu sehingga mampu mengarahkan dan mengembangkan diri siswa secara optimal. Memperhatikan karakteristik kurikulum tersebut peranan bimbngan konseling sangat menentukan, yaitu dalam mengindetifikasi kebutuhan, bakat, minat, potensi, sikap, dan sebagainya yang terkait dengan karakteristik siswa. Selanjutnya berdasarkan hasil identifikasi tersebut semua potensi siswa dikembangkan melalui serangkaian kegiatan bimbingan yang dikenal dengan pola 17 Plus. d. Kedudukan Bimbingan dan Konseling dalam KTSP. Mencermati konsep dasar KTSP dan karakteristiknya maka kegiatan bimbingan dan konseling secara prisnip sudah sesuai dengan kurikulum tersebut. Seperti diketahui bahwa dalam bimbingan dan konseling mempunyai peranan mengembangkan potensi diri siswa seoptimal mungkin. Pengembangan diri dalam bimbingan dan konseling sejalan dengan konsep bimbingan dan konseling mutakhir yaitu bimbingan dan konseling dengan pendekatan pengembangan. Pendekatan pengembangan berbeda dengan pendekatan lama yang lebih menitik beratkan pada pendekatan klinis. Dalam pendekatan pengembangan lebih berorientasi dan bersifat pedagogis, melihat potensi klien, berorientasi pengembangan positif klien, menggembirakan siswa, dalam proses dialog dengan klien sampai menyentuh, dan klien bersifat terbuka, kegiatan bersifat humanistik,

249

klien mempunyai peran dan tanggungjawab penuh dalam menentukan sendiri, dan Konselor hanya bersifat membantu dan memberikan beberapa alternatif. Berdasarkan konsep tersebut maka kedudukan bimbingan dan konseling dalam KTSP sangat strategis dan merupakan jantungnya kegiatan pengembangan diri. Dengan demikian maka semua kegiatan bimbingan dan konseling baik pelayanan maupun kegiatan pendukung perlu lebih ditingkatkan dalam semua aktivitas program maupun pelaksanaannya. Melalui kegiatan bimbingan dan konseling diharapkaan siswa dapat mengembangkan dirinya seoptimal mungkin sehingga pada gilirannya tercapailah tujuan pendidikan dan bimbingan yaitu tercapainya kepribadian yang sehat dan utuh. Untuk itu maka pengelolaan dan pengorganisasian yang sinergis merupakan syarat mutlak tercapinya pengembangan diri siswa. C. Latihan Untuk mengetahui apakah saudara sudah memahami tentang posisi bimbingan dan konseling dalam KTSP maka coba saudara jawab beberapa soal latihan berikut ini: 1. Mengapa kegiatan bimbingan dan konseling dapat dinyatakan sebagai jantungnya pengembangan diri dalam KTSP? 2. Coba saudara bandingkan bagaimana ciri-ciri kurikulum tingkat satuan pendidikan dengan kurikulum yang terdahulu? 3. Pendekatan pengembangan dalam bimbingan dan konseling searah dengan pengembangan diri melalui KTSP. Jelaskan pendapat saudara terhadap pernyataan tersebut.| 4. Bandingkan pendekatan pengembangan dengan pendekatan klinis dalam bimbingan dan konseling. D. Rangkuman 1. KTSP merupakan kurikulum yang memberikan penekanan pada pengembangan diri peserta didik yang disesuaikan dengan kondisi peserta didik dan sekolah yang bersangkutan. 2. Pelaksanaan pengembangan diri dalam KTSP dapat dilaksanakan dalam kelas akan tetapi seyogyanya lebih banyak memberikan kesempatan pada siswa untuk menjelajah dunia melalui aktivitas yang terbimbing. 3. Pengembangan diri dalam bimbingan dan konseling sejalan dengan pengembangan diri dalam KTSP. 4. Kedudukan bimbingan dan konseling dalam pengembangan diri melalui KTSP sangat penting dan sentral. 5. Pengembangan diri dalam bimbingan dan konseling diaktualisasikan dalam kegiatan pelayanan dan pendukung yang tercermin dalam pola 17 plus.

250

BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 A. Kompetensi dan indikator. Standart kompetensi: Memahami konsep pengembangan program pelayanan Bimbingan dan Konseling (BK) di sekolah. Kompetensi Dasar: Memahami konsep dasar program pelayanan BK Indikator Pencapaian Kompetensi: 1.1.1 Menjelaskan rasional program BK 1.1.2 Menjelaskan pengertian program BK 1.1.3 Menjelaskan tujuan dan manfaat program BK 1.1.4 Menjelaskan prinsip-prinsip pokok pengembangan program BK 1.1.5 Menjelaskan tahap-tahap pengembangan program BK B. Uraian Materi 1. Rasionel Program Bimbingan dan Konseling Program merupakan salah satu konsekuensi bagi setiap kegiatan atau aktivitas manusia dalam mencapai suatu tujuan, dari aktivitas yang sangat sederhana tidak tertulis sampai dengan yang sangat kompleks, tertulis, dan sistematis. Disadari maupun tidak dalam setiap aktivitas manusia ada sebuah program, sekalipun hanya di dalam pikiran. Dapat dikatakan bahwa program merupakan pedoman, pegangan, atau panduan bagi para pelaksana suatu kegiatan. Pada umumnya suatu kegiatan bukan merupakan aktivitas tunggal, tetapi merupakan sejumlah kegiatan dan sub-sub kegiatan yang terangkai secara harmonis dalam sebuah sistem. Dalam satu sub kegiatan itu sendiri seringkali juga berupa kegiatankegiatan yang tidak berdiri sendiri. Jumlah kegiatan yang tidak sedikit itu akan membutuhkan dan melibatkan berbagai pihak baik personal maupun materal. Dalam kondisi seperti itu maka diperlukan adaya penataan pengorganisasian, dan pengordinasian secara sistematis agar semuanya dapat berjalan dengan lancar, efisien, dan efektif kearah pencapaian tujuan. Dengan kata lain diperlukan keberadaan sebuah program. Tanpa sebuah program menjadi tidak jelas apa, bagaimana, siapa, dan dimana suatu kegiatan akan dilaksanakan. Dengan adanya program yang sistematis maka pelaksanaannya-pun akan lebih mudah dikendalikan, dikontrol, dan dievaluasi Pelayanan bimbingan dan konseling sebagai sebuah kegiatan mencakup berbagai bidang, jenis layanan, dan kegiatan pendukung. Pelayanan bimbingan dan konseling juga melibatkan berbagai pihak dan memerlukan sejumlah fasilitas. Oleh karena itu, agar Pelayanan bimbingan dan konseling dapat berjalan dengan lancar, efisien, dan efektif perlu adanya sebuah program. 2. Pengertian Program Bimbingan dan Konseling Program dapat diartikan sebagai serangkaian kegiatan yang sistematis, yaitu yang terencana, terorganisasi, dan terkordinasi sejak dari perencanaan, pelaksnaan, sampai dengan penilaian, dan pelaporan dalam suatu periode waktu tertentu untuk mencapai suatu tujuan. Program Pelayanan bimbingan dan konseling adalah serangkaian kegiatan Pelayanan bimbingan dan konseling sejak dari perencanaan, pelaksnaan, sampai dengan penilaian, dan pelaporan dalam suatu periode waktu tertentu (tahunan, semesteran, bulanan, mingguan, dan harian) untuk mencapai tujuan Pelayanan bimbingan dan konseling. 3. Tujuan dan manfaat program Bimbingan dan Konseling a. Tujuan Program Secara umum tujuan pengembangan sebuah program adalah agar seluruh

251

kegiatan dapat terencana, terorganisasi, terarah, terkoordinasi, dan terkontrol secara sistematis, sehingga dapat berjalan dengan lancar, efisien, dan efektif kearah pencapaian suatu tujuan. b. Manfaat Program 1) Tujuan setiap kegiatan bimbingan akan lebih jelas. 2) Memungkinkan para petugas bimbingan untuk menghemat waktu, tenaga, dan biaya, dengan menghindarkan kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi, dan usaha coba-coba yang tidak menguntungkan. 3) Pemberian pelayanan bimbingan lebih teratur dan memadai. Siswa-siswa akan menerima pelayanan bimbingan secara seimbang dan menyeluruh, baik dalam hal kesempatan, ataupun dalam jenis pelayanan bimbingan yang diperlukan. 4) Setiap petugas bimbingan akan menyadari peranan dan tugasnya masing-masing dan mengetahui pula bilamana dan di mana mereka harus bertindak, dalam pada itu para petugas bimbingan akan menghayati pengalaman yang sangat berguna untuk kemajuannya sendiri dan untuk kepentingan siswa-siswa yang dibimbingnya. 5) Penyediaan fasilitas akan lebih sempurna dan dapat dikontrol. 6) Memungkinkan lebih eratnya komunikasi dengan berbagai pihak yang berkepentingan dengan kegiatan bimbingan. 7) Adanya kejelasan kegiatan bimbingan dari antara keseluruhan kegiatan program sekolah. 4. Prinsip-prinsip pokok pengembangan program Bimbingan dan Konseling Dalam pengembangan program bimbingan dan konseling sekolah perlu diperhatikan prinsip-prinsip pokok yang akan mendasari program yang akan disusun. Ada beberapa pendapat yang membahas tentang prinsip pokok ini, yang pada dasarnya tidak jauh berbeda dan bahkan saling melengkapi. Berikut ini akan diuraikan dua pendapat tentang prinsip pokok pengembangan program bimbingan. Yang pertama disarikan oleh Romlah dari pendapat Roeber dkk. (1955), Gysbers dan Hendersen (1988), yaitu : a. Program bimbingan dan konseling merupakan bagian yang integrasi dari program pendidikan dan pengajaran dari sekolah yang bersangkutan secara keseluruhan. Program bimbingan dan konseling harus disusun selaras dengan program pendidikan dan pengajaran dan dengan memanfaatkan prasarana dan sarana yang ada seoptimal mungkin. b. Program bimbingan dan konseling membantu semua siswa agar dapat menjadi sadar terhadap kebutuhan, minat, kemampuannya dan dapat mengembangkan dan memacu tercapainya tujuan-tujuan siswa, baik tujuan jangka pendek maupun panjang. c. Program bimbingan dan konseling membantu siswa agar dapat berfungsi secara efektif dalam kelompok. Program bimbingan dan konseling membantu semua siswa belajar berpartisipasi secara produktif dalam kelompok di sekolah, di rumah, dan di masyarakat. d. Program bimbingan dan konseling membantu perkembangan siswa dalam aspek pribadi, sosial, pendidikan, dan pekerjaan. Program.. bimbingan dan konseling yang komprehensif harus dapat membantu mengembangkan keempat aspek teraebut secara keseluruhan. e. Program bimbingan dan konseling menyediakan layanan konsultasi dan koordinasi kepada guru, orang tua siswa, administrator, dan lembaga masyarakat yang memberi layanan kepada siswa. Konselor sekolah sesuai dengan latihan yang diperolehnya dan peranannya berperan sebagai orang sumber dan perantara bagi siswa dengan orangorang atau lembaga-Iembaga yang mempunyai peranan penting dalam kehidupan siswa. f. Program bimbingan dan konseling menyediakan layanan bantuan kepada siswa, baik yang bersifat pencegahan, pengembangan, maupun perbaikan. g. Program bimbingan dan konseling disusun dengan mempertimbangkan kemampuan

252

dan keterampilan staf sekolah dalam bidang bimbingan dan konseling. Kemampuan dan keterampilan yang perlu diidentifikasi meliputi latar belakang pendidikan, latihan bimbingan dan konseling yang pernah diperoleh, kepribadian dan minat terhadap kegiatan bimbingan. h. Program bimbingan dan konseling secara berkelanjutan perlu disempurnakan melalui perencanaan, pengembangan, pelaksanaan, dan penilaian yang sistematis. Untuk menjamin bahwa program bimbingan dan konseling dapat memenuhi kebutuhankebutuhan siswa dan masyarakat, maka selama program dilaksanakan perlu peninjauan, pemantauan, dan penilaian. Pendapat kedua tentang prinsip-prinsip pokok pengembangan program bimbingan disampaikan oleh Miller (1961) yang mengemukakan sebagai berikut: a. Program bimbingan itu hendaknya dikembangkan secara berangsur-angsur atau tahap demi tahap dengan melibatkan semua unsur atau stat sekolah dalam perencanaannya. b. Program bimbingan harus memiliki tujuan yang ideal dan realistis dalam perencanaannya. c. Program bimbingan hendaknya mendorong komunikasi yang terus menerus antara unsur atau anggota staf sekolah yang bersangkutan. d. Program bimbingan hendaknya menyediakan atau memiliki fasi yang diperlukan e. Program bimbingan hendaknya saling berhubungan dengan program pendidikan dan pengajaran. f. Program bimbingan hendaknya memberikan pelayanan kepada semua siswa. g. Program bimbingan hendaknya menunjukkan peranan yang penting dalam menghubungkan dan mengintegrasikan sekolah dengan masyarakat. h. Program bimbingan hendaknya memberikan kesempatan untuk melaksanakan penilaian terhadap diri sendiri. i. Program bimbingan hendaknya menjamin keseimbangan pelayanan bimbingan dalam hal: 1) Pelayanan kelompok dan pelayanan individual. 2) Pelayanan yang diberikan oleh berbagai jenis petugas bimbingan. 3) Studi individual dan konseling individual. 4) Penggunaan alat pengukur atau teknik pengumpul data yang obyektif maupun subyektif. 5) Pemberian jenis-jenis bimbingan 6) Pemberian bimbingan tentang berbagai program sekolah. 7) Penggunaan sumber-sumber di dalam maupun di luar sekolat 8) Kebutuhan individual dan kebutuhan masyarakat luas. 9) Kesempatan untuk berpikir, merasa, dan berbuat. 5. Tahap-tahap Pengembangan Program Pelayanan Bimbingan dan Konseling Program bimbingan dan konseling di suatu sekolah sebaikn~ disusun setiap tahun pada awal tahun ajaran. Penyusun program bimbingan dan konseling dapat dibedakan menjadi dua, yaitu membuat program yang sama sekali baru, dan mengembangkan program yang sudah ada. Untuk membahas tahap-tahap pengembangan program ini akan disampaikan dua macam pendapat tentang tahap-tahap kegiatan yang disarankan oleh Miller yaitu: a. Tahap Persiapan Dalam tahap persiapan ini kegiatan yang dilakukan ialah survai untuk menginventarisasikan tujuan, kebutuhan, kemampuan sekolah serta kesiapan sekolah yang bersangkutan untuk melaksanakan program bimbingan. Tahap ini mempunyai arti yang penting untuk menarik perhatian, minat dalam kegiatan bimbingan, menentukan titik tolak program, dan memelihara suasana psikologis yang menguntungkan. Karena semua pihak yang terlibat di dalamnya dan iktu berpartisipasi sejak awal kegiatan. b. Pertemuan-pertemuan Permulaan Tujuan utama dari tahap pertemuan permulaan ini adalah untuk menanamkan pengertian bagi para peserta pertemuan tentang tujuan dari program bimbingan dan

253

konseling di sekolah. Pertemuan-pertemuan ini melibatkan petugas-petugas bimbingan dan konseling. c. Pembentukan Panitia Sementara Pembentukan panitia sementara bertujuan untuk merumuskan program bimbingan di sekolah. Tugas-tugas dari panitia sementara adalah: 1) Menentukan tujuan program bimbingan di sekolah 2) Mempersiapkan bagan organisasi dari program bimbingan 3) Membuat kerangka dasar dari program bimbingan d. Pembentukan Panitia Penyelenggara program. Panitia ini bertugas untuk : 1) Mempersiapkan program dan sistem pencatatan. 2) Mempersiapkan dan melaksanakan latihan bagi para pelaksanan program. Pendapat lain tentang tahap-tahap pengembangan pro dikemukakan oleh Gysbers dan Henderson ( 1988 ) bahwa t pengembangan program meliputi 4 tahap yaitu: Pereneanaan (Plann Pengembangan (designing), pelaksanaan (impolemnting) dan penH (evaluating). Seeara rinei tahap-tahap tersebut sebagai berikut: a. Perencanaan (planning) Pada tahap pereneanaan hal-hal yang harus dikerjakan oleh pengembang program adalah : 1) Meneliti kebutuhan siswa 2) Mengklasifikasi tujuan-tujuan yang ingin dieapai. 3) Membuat batasan jenis program yang akan dibuat 4) Meneliti jenis-jenis program yang sudah ada 5) Mengupayakan dukungan dan kerjasama dari staf sekolah, orang tua dan masyarakat. 6) Menentukan prioritas program b. Tahap Pengembangan Program (Designing) Pada tahap ini kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh pengemba program adalah : 1) Merumuskan tujuan-tujuan program seeara operasional dala bentuk kegiatan-kegiatan yang dapat diukur hasilnya. 2) Memilih strategi pelaksanaan program yang sesuai dengan kondisi dan situasi sekolah yang bersangkutan. 3) Menjabarkan komponen-komponen program 4) Menganalisis kemampuan staf sekolah 5) Mengadakan peningkatan kemampuan atau pengembangan staf pelaksanaan program. c. Tahap Pelaksanaan Program (Implementing) Pada tahap ini kegiatan-kegiatan yang dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Mengindentifikasi sumber-sumber yang diperlukan yang meliputi manusia, sarana, prasarana dan waktu. 2. Membuat instrumen pengukuran keberhasilan pelaksanaan program 3. Melaksanakan program dan menyesuaikan program dengan pelaksanaan programprogram sekolah yang lain 4. Mengadakan perubahan atau perbaikan program berdasarkan hasil penilaian yang dilakukan. d. Tahap Penilaian Program (Evaluating) Pada tahap ini kegiatan yang dilakukan adalah : 1) Menentukan komponen-komponen program yang akan dinilai. 2) Memilih model penilaian program yang akan digunakan. 3) Memilih instrumen penilaian. 4) Menentukan prosedure pengumpulan data. 5) Menciptakan sistemn monitoring pelaksanaan program. 6) Menyajikan data, analisis, dan laporan hasil penilaian

254

BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 A. Kompetensi dan indikator Standar Kompetensi: Memahami konsep pengembangan program pelayanan Bimbir dan Konseling (BK) di sekolah. Kompetensi Dasar: Memahami teori-teori perencanaan program BK Indikator Pencapaian Kompetensi: 1.1.1 Menjelaskan teori perencanaan program konvensional 1 .1.2 Menjelaskan teori perencanaan program berdasarkan PPBS B. Uraian Materi Dalam perencanaan program pelayanan bimbingan dan konseling dikenal dengan 2 macam teori perencanan program yaitu (1) teori konvensional dan (2) PPBS. Berikut ini uraian singkat teori dimaksud. 1. Teori Perencanaan Program Pelayanan Bimbingan Dan Konseling Konvensional. Secara garis besar perncanaan program bimbingasn konseling menurut teori ini adalah sebagai berikut: a. Mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan atau masalah-masalah siswa. Untuk dapat mengetahui kebutuhan dan masalah siswa dapat dilakukan dengan berbagai instrumen seperti menggunakan Alat Ungkap Masalah baik menggunakan kuesioner, cek list atau yang lain yang sudah dibakukan. Berdasarkan data hasil ungkap masalah kemudian ditabulasi dan dianalisis kebutuhan apa yang diharapkan atau masalah apa yang dirasakan oleh siswa di sekolah serta berdasarkan hasil analisis ini selanjutnya disusunlah perencanaan program bimbingan dan konseling di sekolah yang mencakup empat bidang, tujuh atau sembilan layanan dan lima kegiatan pendukung. b. masalah apa yang Menentukan karakteristik sekolah, maksudnya program yang akan disusun disesuaikan dengan bagaimana situasi dan kondisi sekolah, seperti apakah sekolah tersebut bersifat umum atau kejuruan, berada di kota atau di desa. Hal ini diperhatikan agar layanan bimbingan dan konseling dapat sesuai dengan karakteristik sekolah. c. Menentukan skala prioritas, maksudnya berdasarkan analisis kebutuhan diatas segera mendapatkan layanan agar perlu mendapat perhatian utama untuk dicantumkan dalam program bimbingan dan konseling di sekolah. d. Menentukan program tahunan yaitu keseluruhan layanan bimbingan dan konseling yang akan diberikan selama satu tahun. Program ini merupakan jabaran secara makro dari serangkaian kegiatan layanan bimbingan dan konseling yang menjadi wilayah tanggungjawabnya. e. Menentukan program semesteran yang didasarkan pada program tahunan, sehinga dapat direncanakan kegiatan apa saja yang akan diberikan selama satu semester untuk kelas tertentu. f. Menetukan program bulanan, mingguan dan harian. Program ini mengacu pada program yang sudah dijabarkan dalam tahunan dan semesteran, sehingga akan tampak kegiatan yang saling mendukung tercapainya tujuan layanan bimbingan dan konseling di sekolah. 2. Teori Pengembangan Program Pelayanan Bimbingan Dan Konseling Berdasarkan Planning, Programming, Bugdeting System (PPBS) Pengembangan program berdasarkan PPBS merupakan upaya untuk memperbaiki cara pengembangan program berdasar1<an pada cara konvensional yang mendasarkan kebutuhan atau masalah siswa karena cara yang pertama lebih

255

menekankan pada selera peserta didik dan kurang memperhatikan tujuan layanan bimbingan dan konseling, kurikulum yang telah disusun secara nasional dan bagaimana mengevaluasi kegiatan sangat sukar dilakukan. Untuk itu cara yang kedua ini dipertimbangkan untuk digunakan dalam pengembangan program bimbingan dan konseling di sekolah. Pengembangan program bimbingan dan konseling berdasarkan PPBS maksudnya dalam menyusun program didasarkan pada sistem yang memperhatikan perencanaan, program dan penganggaran. Secara singkat pengembangan program berdasarkan PPBS sebagai berikut: a. Perencanaan Dalam sistem pendidikan nasional dinyatakan bahwa Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak dan peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia,sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warganegara yang demokratis serta bertanggungjawab. Untuk mencapai tujuan tersebut maka kegiatan di sekolah selayaknya memberikan layanan dalam pembelajaran yang kondusif, administrasi dan kepemimpinan yang memadai dan pemberian bantuan layanan bimbingan dan konseling untuk mengembangkan potensi peserta didik secara optimal. Agar program sekolah dapat terealisasi maka perlu perencanaan yang mendasarkan pada tujuan baik tujuan umum maupun khusus. Melalui perencanaan yang matang akan dapat memberikan arah terhadap pencapaian tujuan bimbingan yang telah ditetapkan, memberikan standart atau pedoman serta tolok ukur keberhasilan kegiatan bimbingan dan konseling. Oleh karena itu melalui kegiatan perencanaan diharapkan semua tujuan yang telah ditentukan dapat tercapai. Dengan demikian penetapan tujuan merupakan awal dari kegiatan perencanaan.Tujuan dalam kegiatan bimbingan dan konseling dapat bersifat filosofis seperti tercapainya perkembangan yang optimal, menjadi insan mandiri, dan lain-lain. Namun tujuan juga dapat bersifat sasaran apabila tujuan yang diharapkan tercapai dapat diukur secara konkrit dengan ciri pragmatis, konkrit dan kuantitatif. Ungkapan seperti setelah mengikuti layanan konseling siswa dapat mengentaskan masalah yang dihadapi, atau klien dapat menunjukkan rasa bahagia dan merasa puas setelah memperoleh layanan konseling merupakan contohnya. b. Programming Programming merupakan suatu kegiatan untuk membuat program yang akan dilaksanakan selama kurun waktu tertentu. Program itu sendiri merupakan serangkaian kegiatan yang saling terkait satu dengan yang lain untuk mencapai tujuan berarti serangkaian kegiatan bimbingan dan konseling yang saling terkait satu dengan yang lain untuk mencapai tujuan bimbingan dan konseling yang telah ditentukan sebelumnya. Untuk menentukan progam apa yang akan dilaksanakan maka dalam PPBS proses pengembangan program mencakup langkah-Iangkah sebagai berikut ini. 1. Menentukan Kategori Program Utama ( KPU ). Penentuan Kategori Program Utama dijabarkan berdasarkan tujuan yang telah ditentukan dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Secara eksplisit telah dikemukakan bahwa perkembangan yang optimal dapat diturunkan menjadi tujuan bimbingan yang mencakup 4 bidang yatiu pribadi, sosial, belajar, dan karir. 2. Menentukan Program Utama Program utama merupakan penjabaran dari kategori program utama. Misalnya saja dalam kategori porgram utama adalah pengmbangan bimbingan pribadi maka program utamanya dapat ;(1) penanaman sikap kebiasaan dalam beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa (2) Pengenalan dan pengembangan tentang kekuatan diri sendiri dan penyalurannya untuk kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif, basik dalam kehidupan sehari-hari di sekolah maupun untuk peranannya di masa depan. (3) pengenalan dan pemahaman tentang bakat dan minat pribadi serta penyaluran dan pengembangannya melaui kegiatan-kegiatan yang kreatif dan produktif. (4)

256

Pengenalan dan pemahaman tentang kelemahan diri sendiri serta usaha-usaha penanggulangannya. (5) pengembangan kemampuan mengambil keputusan sederhana dan mengarahkan diri ( 6) perencanaan dan pemeliharaan hidup sehat. 3. Program Program merupakan bagian terkecil dari KPU, dan berdasarkan program utama maka langkah selanjutnya menentukan program. Jadi tugas utama adalah menentukan program apa saja yang dapat dilakukan agar semua rencana yang telah dicanangkan dapat terealisasi Adapun jumlah dan kegiatannya tidak dibatasi, tetapi yang perlu diingat adalah apakah program yang disusun dapat memenuhi tercapainya program utama. 4.Target Target merupakan keluaran atau hasil yang ingin dicapai setelah program dilaksanakan. Target dapat dilihat dari seberapa banyak peserta didik yang mendapat layanan, bagaimana perubahan sikap dan perilaku individu setelah memperoleh sejumlah layanan, dll.

c. Jangka waktu
Semua kegiatan hendaknya disusun untuk minimal dalam kurun waktu satu tahun kedepan sehingga dapat diantisipasi semua unsur yang dapat mendukung terlaksananya program. Berdasrkan program dalam jangka waktu satu tahun tersebut kemudian disusunlah program semesteran, bulanan, mingguan dan akhirnya kegiatan. d. Biaya Berdasarkan program yang telah disusun maka perlu dipertimbangkan biaya operasional yang dibutuhkan. Untuk itu pada awal tahun ajaran hendaknya sudah dipikirkan seberapa dana yang dibutuhkan dan dari mana sumber pembiayaan. Namun yang perlu diingat bahwa pengembangan anggaran biaya perlu memperlhatikan situasi dan kondisi keuangan sekolah. Dengan demikian maka serangkaian program yang dipaparkan merupakan acuan pembiayaan yang proporsional. Berdasarkan pengamatan di lapangan belum semua guru pembimbing di sekolah yang telah menyusun program bimbingan dan konseling sesuai dengan tahap-tahap maupun teori pengembangan program. Namun satu hal yang perlu dicermati oleh guru pembimbing di sekolah bahwa dengan adanya program yang jelas maka personal di sekolah seperti kepala sekolah dan guru bidang studi lainnya akan memperoleh pencerahan dan keyakinan bahwa guru pembimbing adalah bukan pengangguran melainkan guru yang mempunyai program yang jelas sehingga pada gilirannya mereka akan secara sukarela mau bekerjasama untuk melaksanakan program bimbingan dan konseling di sekolah. Selanjutnya bila kerjasama telah terjalin maka keberadaan bimbingan dan konseling sekolah akan semakin diakui dan dihargai oleh semua pihak termasuk staf sekolah dan masyarakat.

257

BAB V KEGIATAN BELAJAR 4 A. Kompetensi dan indikator Standar Kompetensi: Menyusun program pelayanan BK di sekolah berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Kompetensi Dasar: 1.1.1 Memahami rambu-rambu pengembangan program pelayanan BK berdasarkan KTSP 1.1.2 Memahami langkah-Iangkah operasional pengembangan program pelayanan BK berdasarkan KTSP Indikator Pencapaian Kompetensi: 2.1.1 Menjelaskan perencanaan kegiatan 2.1.2 Menjelaskan pelaksanaan kegiatan 2.1.3 Menjelaskan penilaian kegiatan 2.1.4 Menjelaskan laporan pelaksanaan program 2.2.5 Mengdentifikasi jenis layanan 2.2.6 Menyusun program tahunan 2.2.7 Menyusun program semesteran 2.2.8 Menyusun program bulanan 2.2.9 Menyusun program mingguan 2.2.10 Menyusun program harian 2.2.11 Menilai pelaksanaan program 2.2.12 Menyusun lapelprog B. Uraian Materi 1. Rambu-rambu Pengembangan Program Pelayanan BK berdasarkan KTSP a. Perencanaan Kegiatan 1) Perencanaan kegiatan pelayanan Bimbingan dan Konseling (BK) mengacu pada program tahunan yang telah dijabarkan ke dalam program semesteran, bulanan serta mingguan. 2) Perencanaan kegiatan pelayanan BK harian yang merupakan jabaran dari program mingguan disusun dalam bentuk satuan layanan (SATLAN) dan satuan kegiatan pendukung (SATKUNG) yang masing-masing memuat: a) Sasaran layanan/kegiatan pendukung b) Substansi layanan/kegiatan pendukung c) Jenis layanan/kegiatan pendukung, serta alat bantu yang digunakan d) Pelaksana layanan/kegiatan pendukung dan pihak-pihak yang terlibat e) Waktu dan tempat 3) Rencana kegiatan pelayanan konseling mingguan meliputi kegiatan di dalam kelas dan di luar kelas untuk masing-masing kelas peserta didik yang menjadi tanggung jawab konselor. 4) Satu kali kegiatan layanan atau kegiatan pendukung konseling berbobot ekuivalen 2 (dua) jam pembelajaran. 5) Volume keseluruhan kegiatan pelayanan konseling dalam satu minggu minimal ekuivalen dengan beban tugas wajib konselor di sekolahl/madrasah. Di dalam perencanaan program bimbingan dan konseling, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu : 1. Kejelasan perumusan tujuan bimbingan dan konseling (tidak menimbulkan penafsiran ganda dan mengarah ke kemandirian) 2. Pemilihan dan pengorganisasian materi pelayanan bimbingan dan konseling (sesuai dengan tujuan dan karakteristik konseli).

258

3. Pemilihan instrument dan media pelayanan bimbingan dan konseling (sesuai
dengan tujuan, materi, dan karakteristik konseli).

4. Pemilihan Strategi Pelayanan Bimbingan dan Konseling(ketepatan skenario
pelayanan bimbingan dan konseling : langkah-langkahnya fleksibel)

5. Waktu dan biaya (ketepatan dan kecukupan waktu dan biaya). 6. Rencana evaluasi dan tindak lanjut (tindaklanjutnya sejalan dengan hasil evaluasi
dan mampu mencapai tujuan).

7. Program semesteran bimbingan dan konseling (sistematis dan lengkap). 8. Program Tahunan bimbingan dan konseling (sistematis dan lengkap). 6) Pelaksanaan Kegiatan
1) Bersama pendidik dan personil sekolah/madrasah lainnya, konselor berpartisipasi secara aktif dalam kegiatan pengembangan diri yang bersifat rutin, insidental dan keteladanan. 2) Program pelayanan konseling yang direncanakan dalam bentuk SATLAN dan SAT KUNG dilaksanakan sesuai dengan sasaran, substansi, jenis kegiatan, waktu, tempat, dan pihak-pihak yang terkait. 3) Pelaksanaan Kegiatan Pelayanan Konseling a) Di dalam jam pembelajaran sekolah/madrasah: (1) Kegiatan tatap muka secara klasikal dengan peserta didik untuk menyelenggarakan layanan informasi, penempatan dan penyaluran, penguasaan konten, kegiatan instrumentasi, serta layanan/kegiatan lain yang dapat dilakukan di dalam kelas (2) Volume kegiatan tatap muka klasikal adalah 2 (dua) jam per kelas per minggu dan dilaksanakan secara terjadwal (3) Kegiatan tidak tatap muka dengan peserta didik untuk menyelenggarakan layanan konsultasi, kegiatan konferensi kasus, himpunan data, kunjungan rumah, pemanfaatan kepustakaan, dan alih tangan kasus. b) Di luar jam pembelajaran sekolah/madrasah: (1) Kegiatan tatap muka dengan peserta didik untuk menyelenggarakan layanan orientasi, konseling perorangan" bimbingan kelompok, konseling kelompok, dan mediasi, serta kegiatan lainnya yang dapat dilaksanakan di luar kelas. (2) Satu kali kegiatan layanan/pendukung konseling di luar kelas/di luar jam pembelajaran ekuivalen dengan 2 (dua) jam pembelajaran tatap muka dalam kelas. (3) Kegiatan pelayanan konseling di luar jam pembelajaran sekolah/madrasah maksimum 50% dari seluruh kegiatan pelayanan konseling, diketahui dan dilaporkan kepada pimpinan sekolah/madrasah. (4) Kegiatan pelayanan konseling dicatat dalam laporan pelaksanaan program (LAPELPROG). (5) Volume dan waktu untuk pelaksanaan kegiatan pelayanan konseling di dalam kelas dan di luar kelas setiap minggu diatur oleh konselor dengan persetujuan pimpinan sekolah/madrasah (6) Program pelayanan konseling pada masing-masing satuan sekolah/madrasah dikelola dengan memperhatikan keseimbangan dan kesinambungan program antar kelas dan antar jenjang kelas, dan mensinkronisasikan program pelayanan konseling dengan kegiatan pembelajaran mata pelajaran dan kegiatan ekstra kurikuler, serta mengefektifkan dan mengefisienkan penggunaan fasilitas sekolah/ madrasah.

259

b. Penilaian Kegiatan 1) Penilaian hasil kegiatan pelayanan konseling dilakukan melalui: a) Penilaian segera (LAISEG), yaitu penilaian pada akhir setiap jenis layanan dan kegiatan pendukung konseling untuk mengetahui perolehan peserta didik yang dilayani. b) Penilaian jangka pendek (LAIJAPEN), yaitu penilaian dalam waktu tertentu (satu minggu sampai dengan satu bulan) setelah satu jenis layanan dan atau kegiatan pendukung konseling diselenggarakan untuk mengetahui dampak layanan/kegiatan terhadap peserta didik. c) Penilaian jangka panjang (LAIJAPANG), yaitu penilaian dalam waktu tertentu (satu bulan sampai dengan satu semester) setelah satu atau beberapa layanan dan kegiatan pendukung konseling diselenggarakan untuk mengetahui lebih jauh dampak layanan dan atau kegiatan pendukung konseling terhadap peserta didik. 2) Penilaian proses kegiatan pelayanan konseling dilakukan melalui analisis terhadap keterlibatan unsur-unsur sebagaimana tercantum di dalam SATLAN dan SATKUNG, untuk mengetahui efektifitas dan efesiensi pelaksanaan kegiatan. 3) Hasil penilaian kegiatan pelayanan konseling dicantumkan dalam LAPELPROG. 4) Hasil kegiatan pelayanan konseling secara keseluruhan dalam satu semester untuk setiap peserta didik dilaporkan secara kualitatif. 5) Secara keseluruhan perlu dilaporkan secara fisik beberapa jenis dokumen yaitu: agenda kerja konselor, daftar konseli (siswa), data kebutuhan atau permasalahan konseli, laporan bulanan, laporan semesteran, dan laporan tahunan, aktivitas pelayanan bimbingan dan konseling (pemahaman, seperti ada catatan anekdotal, kunjungan rumah, konferensi kasus, dan sosiometri, pelayanan langsung,seperti konseling individual, konseling kelompok, konsultasi, bimbingan kelompok/klasikal, dan referal, serta pelayanan tidak langsung, papan bimbingan, kotak masalah, bibliokonseling, audiovisual, audio, media cetak, liflet, buku saku), dan laporan hasil evaluasi program bimbingan dan konseling dan tindak lanjutnya, seperti evaluasi proses dan produk, analisis dan pengambilan keputusan, dan tindak lanjut. 2. Langkah-Iangkah Operasional Pengembangan Program Pelayanan Bimbingan dan Konseling berdasarkan KTSP a. Identifikasi Kebutuhan dan Permasalahan Siswa Identifikasi kebutuhan dan permasalahan siswa adalah mengumpulkan dan memahami secara cermat kebutuhan dan permasalahan siswa yang secara aktual dirasakan dan dihadapi oleh siswa. Kegiatan ini merupakan langkah awal dan sebagai dasar dalam pengembangan program. Tanpa melakukan identifikasi yang jelas dan mantap, maka layanan-Iayanan yang akan diberikan kepada siswa belum tentu sesuai dengan kebutuhan dan permasalahan siswa. Identifikasi kebutuhan dan permasalahan siswa dapat dilakukan dengan teknik tes maupun non tes. Teknik tes misalnya tes kecerdasan, bakat, minat, dan sebagainya. Penggunaan teknik tes harus dilakukan oleh tenaga yang berkewenangan. Teknik non tes misalnya dengan observasi, wawancara, angket, inventori, dan sebagainya. Selain menggunakan teknik-teknik tersebut, juga dapat padukan dengan mendasarkan pada asumsi teoritik. Misalnya siswa kelas 1 SMP, secara teoritik mereka berada pada fase perkembangan remaja awal. Maka dapat diasumsikan apa yang dibutuhkan dan apa permasalahan-permasalahan mereka. Hasil identifikasi tersebut selanjutnya dianalisis untuk menentukan layananIayanan apa yang diperlukan oleh siswa. Disamping itu, juga dapat diidentifikasi kegiatan pendukung apa yang diperlukan sebagai konsekuensi dari layanan-Iayanan tersebut. Hasil identifikasi ini seyogyanya ditampilkan dalam sebuah tabel. Perlu diperhatikan bahwa langkah ini merupakan langkah yang sangat strategis yang sangat menentukan langkah-Iangkah berikutnya. Mengacu pada pengembangan diri

260

dalam KTSP bahwa beban tugas guru adalah 24 jam pelajaran per minggu, dan setiap satu layanan atau kegiatan BK ekivalen dengan 2 jam pelajaran, maka setiap minggu seorang konselor minimal harus menyelenggarakan 12 layanan dan atau kegiatan pendukung. Oleh karena itu, Identifikasi kebutuhan dan permasalahan siswa paling tidak harus bisa menurunkan 12 layanan dan atau kegiatan per minggu. Apabila dalam satu tahun ada 36 minggu efektif maka diperlukan 12 layanan/ pendukung X 36 yaitu 432 layanan dan pendukung. Apabila langkah ini dapat dilakukan dengan baik, maka pengembangan program tahunan sampai dengan harian menjadai lebih mudah. Pengembangan program tahunan sampai dengan harian pada dasarnya merupakan pendistribusian seluruh kegiatan yang akan diberikan kepada siswa agar dapat berjalan dengan lancar dan jelas pada setiap satuan waktu. CONTOH IDENTIFIKASI KEBUTUHAN DAN PERMASALAHAN SISWA KELAS XII IPS 1 BIDANG BIMBINGAN A. PRIBADI KEBUTUHAN/PERMASALAHAN Need assesment : 1. Obyek-obyek pengembangan pribadi 2. Informasi ttg perkembangan, potensi, kemampuan, dan potensi diri. 3. Penempatan dan penyaluran untuk pengembangan kemampuan pribadi. 4. Kompetensi dan kebiasaan dalam kehidupan pribadi 5. Masalah pribadi : dalam kehidupan pribadi. 6. Kemampuan dan Kondisi Pribadi. 7. Pemberdayaan pihak tertentu untuk membantu peserta didik dalam pengembangan pribadi 8. Pengungkapan kondisi dan masalah pribadi peserta didik 9. Data perkembangan, kondisi dan lingkungan diri sendiri. 10. Pembahasan kasus-kasus masalah pribadi tertentu yang dialami peserta didik. 11. Pertemuan dengan keluarga peserta didik yang mengalami masalah pribadi. 12. Bacaan dan rekaman tentang perkembangan dan kehidupan pribadi 13. Pendalaman dan penyelesaian masalah pribadi 14. Obyek-obyek pengembangan JENIS LAYANAN ORIN INFO PP PKO KP BKp/KKp KSI KEGIATAN PENDUKUNG AI

HD KK KR TKP APIN

B. SOSIAL

ORIN

261

hubungan sosial 15. Informasi ttg, potensi, kemampuan, dan kondisi hubungan sosial. 16. Penempatan dan penyaluran untuk pengembangan kemampuan sosial. 17. Kompetensi dan kebiasaan dalam kehidupan sosial 18. Masalah pribadi : dalam kehidupan sosial. 19. Kemampuan dan Kondisi hubungan sosial. 20. Pemberdayaan pihak tertentu untuk membantu peserta didik dalam pengembangan kemampuan sosial 21. Pengungkapan kondisi dan masalah sosial peserta didik 22. Data perkembangan, kondisi dan lingkungan sosial. 23. Pembahasan kasus-kasus masalah sosial tertentu yang dialami peserta didik. 24. Pertemuan dengan keluarga peserta didik yang mengalami masalah sosial. 25. Bacaan dan rekaman tentang perkembangan dan kehidupan sosial 26. Pendalaman dan penyelesaian masalah sosial C. BELAJAR 27. Obyek-obyek pengembangan kemampuan belajar 28. Informasi ttg perkembangan, potensi, kemampuan, kegiatan dan hasil belajar. 29. Penempatan dan penyaluran untuk pengembangan kemampuan belajar. 30. Kompetensi dan kebiasaan dalam kegiatan serta penguasaan bahan belajar. 31. Masalah pribadi : dalam kemampuan, kegiatan dan hasil belajar. 32. Kemampuan, kegiatan dan hasil belajar. 33. Pemberdayaan pihak tertentu untuk membantu peserta didik dalam pengembangan kemampuan relajar. 34. Pengungkapan kondisi dan masalah belajar peserta didik 35. Data kemampuan, kegiatan dan hasil belajar peserta didik. 36. Pembahasan kasus-kasus masalah

INFO PP PKO KP BKp/KKp KSI AI HD KK KR TKP APIN

ORIN INFO PP PKO KP BKp/KKp KSI AI HD KK KR

262

belajar tertentu yang dialami peserta didik. 37. Pertemuan dengan keluarga peserta didik yang mengalami masalah belajar. 38. Bacaan dan rekaman tentang kemampuan dan kegiatan belajar. 39. Pendalaman dan penyelesaian masalah belajar. D. KARIR 40. Obyek-obyek implementasi karir. 41. Informasi ttg potensi, kemampuan, arah dan kondisi karir. 42. Penempatan dan penyaluran untuk pengembangan kemampuan karir. 43. Kompetensi dan kebiasaan dalam pengembangan karir. 44. Masalah pribadi : dalam pengembangan karir. 45. Kemampuan dan arah karir. 46. Pemberdayaan pihak tertentu untuk membantu peserta didik dalam pengembangan karir 47. Pengungkapan kondisi dan masalah karir peserta didik 48. Data kemampuan dan arah karir. 49. Pembahasan kasus-kasus masalah karir tertentu yang dialami peserta didik. 50. Pertemuan dengan keluarga peserta didik yang mengalami masalah karir. 51. Bacaan dan rekaman tentang perkembangan dan kehidupan karir 52. Pendalaman dan penyelesaian masalah karir. ORIN INFO PP PKO KP BKp/KKp KSI

TKP APIN

AI HD KK KR TKP APIN

Mengetahui : Kepala Sekolah,

Kudus, Juni 2011 Konselor,

................ NIP.

................ NIP.

Catatan : Minggu efektif : Semester 1 = 22 minggu Semester 2 = 14 minggu Jumlah = 36 minggu

263

Tugas konselor per minggu = 24 jam, ekuivalen dengan 12 layanan/kegiatan pendukung. 1 tahun = 36 minggu X 12 layanan, sehingga umlah layanan dalam satu tahun 432 layanan. Apabila setiap konselor diserahi 4 kelas, maka terdapat jumlah layanan per-kelas yaitu 432 layanan : 4 kelas sama dengan 108 layanan/kelas/tahun. Rinciannya sebagai berikut : 72 layanan di dalam jam pembelajaran di sekolah, dan 36 layanan di luar jam pembelajaran di sekolah dengan format individual, lapangan, kelompok, atau cara khusus/strategi politik. b. Program Pelayanan Bimbingan dan Konseling. Dalam uraian berikut disajikan beberapa contoh program bimbingan dan konseling di sekolah yang meliputi : 1. Program Tahunan (lampiran 1) 2. Program Semesteran (lampiran 2) 3. Program Bulanan (Lampiran 3) 4. Program Mingguan (Lampiran 4), dan 5. Program Harian (Lampiran 5) 6. Termasuk contoh Satuan Kegiatan Layanan, Satuan Kegiatan Pendukung, serta Laporan pelaksanaan Kegiatannya (Lampiran 6)

264

265

266

Lampiran 2 : (CONTOH) PROGRAM SEMESTERAN PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING SEKOLAH 2012) KELAS ANONIM
NO

: SMA NEGERI GD.MANIS : XI IPS

SEMESTER KONSELOR

: 2 (2011: DRS.

KEGIATAN

I 1 Layanan Informasi

2

Layanan Penempata n dan Penyaluran

Penempa tan dan penyalur an untuk pengemb angan kemamp uan belajar

3

Layanan Penguasaan konten

MATERI BIDANG PENGEMBANGAN SEMESTER 2 (JANUARI-JUNI 2009-2010) BULAN (SELAMA SATU SEMESTER) II III IV V Informasi ttg potensi kemamp uan dan kondisi hubunga n sosial Penempa tan dan penyalur an untuk pengemb angan kemamp uan sosial Kompete nsi dan kebiasaa n dalam kehidupa n sosial. Masalah pribadi dalam kehidupa n pribadi Masalah pribadi dalam kehidupa n sosial Topik bebas tentang Teoriris Membah as kasus yang perlu melibatk an berbagai pihak Membah as kasus yang perlu melibatk an berbagai pihak Bacaan Masalah pribadi dalam penentua n arah karir

VI

Penempata n dan penyaluran untuk pengemba ngan kemampua n karir

4.

Layanan Konseling Perorangan

5.

Layanan Bimbingan Kelompok

Topik tugas tentang bulliying

Topik bebas tentang kehidupan remaja akhir

6.

Konferensi Kasus

7.

Tampilan

Bacaan

267

Kepustakaa n

dan rekaman ttg pergaula n bebas dan efeknya Identifika si self esteem siswa Pengukur an kecender ungan kepribadi an siswa.

dan rekaman ttg peningka tan motivasi berprest asi

8.

Aplikasi instrumenta si

Lampiran 3 : (CONTOH) PROGRAM BULANAN PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING SEKOLAH 2012) KELAS ANONIM NO 1 2 : SMA NEGERI GD.MANIS : XI IPS SEMESTER KONSELOR : 2 (2011: DRS.

KEGIATAN Layanan Informasi Layanan Bimbingan kelompok Layanan Konsultasi

3

4

Layanan Mediasi

5

Kunjungan Rumah

MATERI BIDANG PENGEMBANGAN MINGGU I MINGGU II MINGGU III MINGGU IV Informasi perkembangan diri Membahas Membahas topik ttg topik kemampuan tentang sosial arah karir Konsultasi dari Konsultasi orangtua siswa dari orang yang tua tentang mengeluhkan masalah putranya sering belajar pulang malam, anaknya dan sejenisnya Upaya mediasi dari pihak-pihak yang berselisih Pertemuan dg Kunjungan orang tua siswa rumah membahas membahas masalah sosial kenakalan anaknya siswa di sekolah (tawuran, dll)

268

6.

Himpunan Data

Menghimpun data hasil sosiometri siswa kelas ybs.

269

Lampiran 4 : (CONTOH) PROGRAM MINGGUAN PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING SEKOLAH : SMA NEGERI GD.MANIS (2011-2012) KELAS : XI IPS DRS. ANONIM N O KEGIATA N SENIN 1. Layanan Bimbingan Kelompok Mediasi Membaha s topik tentang kemampu an sosial Upaya mediasi dari pihakpihak yang berselisi h Mentabula si data hasil sosiometri siswa kelas ybs Menghim pun data hasil sosiomet ri siswa kelas ybs Upaya mediasi dari pihakpihak yang berselisi h SEMESTER KONSELOR : : 2

MATERI BIDANG PENGEMBANGAN (MULAI HARI SENIN SAMPAI SABTU) MINGGU KE II (Pebruari 2010) SELASA RABU KAMI S JUM’AT SABTU

2

3

Himpunan Data

4.

Dst.

270

Lampiran 6 :

(Contoh)

271

SATUAN KEGIATAN PENDUKUNG APLIKASI DAN INSTRUMENTASI A. Topik B. Bidang Bimbingan C. Jenis Layanan D. Fungsi Layanan Pengentasan E. Tujuan Layanan : : : : : Angket Sosiometri Sosial Aplikasi Instrumentasi Pemahaman, Pencegahan dan Untuk mengetahui hubungan sosial dalam kelas dan pembuatan kelompok belajar Kelas XI IPS – 1 SMA 1 Gd.Manis

F. Sasaran Layanan : G. Uraian Kegiatan - Kegiatan Guru 1. Menyiapkan lembar angket sosiometri 2. Menjelaskan tujuan angket sosiometri 3. Menjelaskan cara pengisian sosiometri - Kegiatan Murid 1. Mengisi identitas siswa ada lembar sosiometri 2. Mengisi lembar jawab sosiometri H. Materi Instrumen 1. Nama Instrumen : Angket Sosiometri 2. Jenis Instrumen : Non Tes 3. Isi Instrumen : Dipilih dan ditolak teman belajar I. Tempat Penyelenggaraan : Ruang kelas XI IPS – 1 SMA 1 Gd.Manis J. Waktu, Hari, Tanggal, Semester : 45 menit, Sabtu, 24-25 Agt 2011, 1 (satu) K. Biaya/Dana : Foto copy 170 lembar = Rp 18.700,Sumber dana : Komite Sekolah L. Penyelenggara Layanan : Drs. Anonim. M. Pihak yang Disertakan/Terkait : Wali Kelas N. Alat dan Perlengkapan : Angket sosiometri O. Rencana Penilaian dan Tindak Lanjut 1. Proses : Melihat perilaku siswa saat mengisi angket 2. Isi a. Laiseg : - Identifikasi anak yang paling banyak diterima dan ditolak sebagai teman belajar - Pembuatan kelompok belajar b. Laijapeng : Melihat perkembangan kelompok belajar P. Keterkaitan Layanan ini dengan : Pemberian layanan konseling perorangan bagi siswa Layanan Pendukung Lain yang terisolir Q. Catatan Khusus : Layanan pendukung dengan instrumen angket sosiometri diharapkan dapat mengungkap anak yang terisolir dalam kelasnya untuk diberikan bantuan sehingga dapat diterima kembali di lingkungan teman belajarnya.

272

Mengetahui 2011 Kepala SMA 1 Gd.Manis

Kudus, Konselor

Agustus

Dra. Putu W. NIP. 131957012

Drs. Anonim NIP. 131693660

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN LAYANAN PENDUKUNG A. Topik 1. Bidang Bimbingan 2. Jenis Layanan 3. Fungsi Layanan pengentasan 4. Tujuan Layanan 5. Sasaran Layanan : : : : : : Angket Sosiometri Sosial Aplikasi Instrumentasi Pemahaman dan pencegahan

serta

Untuk mengetahui hubungan sosial dalam kelompok belajar Siswa kelas XI IPS – 1 SMA 1 Gd. Manis 45 menit, Jum’at, 24 Agustus 2011, 1 Ruang kelas XI IPS – 1 SMA 1 Gd. Manis Pelaksanaan pengisian sosiometri berjalan dengan lancar, siswa hadir semua. Keaktifan siswa dalam mengisi Membuat rekapitulasi daftar cek Sebagian besar siswa yang banyak masalah pada pokok masalah Siswa cukup antusias mengisi

B. Pelaksanaan 1. Waktu, hari, tanggal, semester : (satu) 2. Tempat : 3. Deskripsi dan komentar tentang :

C. Evaluasi 1. Cara-cara penilaian angket sosiometri

:

masalah 2. Deskripsi dan komentar tentang : mempunyai hasil penilaian kehidupan keluarga angket

D. Analisa Hasil Penilaian 1. Cara-cara Analisa a. Analisa dilakukan dengan membuat tally dan menghitung jumlahnhya pada pilihan siswa dan penolakan siswa dalam kelompok belajar. b. Membuat sosiogram. 2. Deskripsi dan komentar tentang analisa Anak yang mempunyai masalah paling banyak ditolak teman dalam kelompok belajar mendapat prioritas utama dalam penanganannya. E. Tindak Lanjut 1. Cara-cara tindak lanjut a. Membuat jadwal konseling bagi siswa yang banyak ditolak

273

b. Membuat kelompok belajar 2. Deskripsi komentar tentang upaya tindak lanjut a. Bagi siswa yang telah dikonseling perkembangannya. b. Kelompok belajar diikuti kegiatan belajarnya.

dilihat

Mengetahui 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis

Kudus, Konselor

Agustus

Dra. Putu W. NIP. 131957012

Drs. Anonim NIP. 131693660

SATUAN KEGIATAN PENDUKUNG APLIKASI DAN INSTRUMENTASI B. Topik C. Bidang Bimbingan D. Jenis Layanan E. Fungsi Layanan F. Tujuan Layanan : : : : : DCM Pribadi Aplikasi Instrumentasi Pencegahan dan Pengentasan Untuk mengidentifikasi masalahmasalah yang dihadapi oleh siswa sehingga dapat memberikan bantuan yang sesuai/tepat. Kelas XI IPS – 1 SMA 1 Gd. Manis

J.

G. Sasaran Layanan : H. Uraian Kegiatan - Kegiatan Guru 1. Menyiapkan lembar pernyataan dan lembar jawab DCM 2. Menjelaskan tujuan yang akan diharapkan DCM 3. Menjelaskan cara pengisian DCM - Kegiatan Murid 1. Mengisi identitas siswa 2. Mengisi lembar jawab DCM dengan tanda ceklist (√) I. Materi Instrumen 1. Nama Instrumen : DCM 2. Jenis Instrumen : Non Tes 3. Isi Instrumen : Pernyataan yang berhubungan dengan masalah siswa dengan 220 pernyataan dan 11 pokok masalah I. Tempat Penyelenggaraan : Ruang kelas XI IPS – 1 SMA 1 Gd.Manis Waktu, Hari, Tanggal, Semester : 45 menit, Jum’at dan Sabtu, 31 Oktober dan 1 Nopember 2011, 1 (satu) K. Biaya/Dana : Foto copy 370 lembar = Rp 40.700,Sumber dana : Komite Sekolah L. Penyelenggara Layanan : Drs. Anonim.

274

M. Pihak yang Disertakan/Terkait : Wali Kelas N. Alat dan Perlengkapan : Seperangkat DCM dan lembar jawabnya O. Rencana Penilaian dan Tindak Lanjut 1. Rencana Penilaian : Validitas data yang diperoleh 2. Tindak Lanjut : Kualitas dan kuantitas masalah yang dialami siswa P. Keterkaitan Layanan ini dengan : Pemberian layanan konseling perorangan Layanan Pendukung Lain Q. Catatan Khusus : Layanan konseling perorangan melalui DCM akan membantu GP untuk mengidentifikasi masalah siswa. Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Kudus, Konselor September

2011

Dra. Putu W. NIP. 131957012

Drs. Anonim NIP. 131693660

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN LAYANAN PENDUKUNG A. B. Topik : Spesifikasi Bimbingan 1. Bidang Bimbingan 2. Jenis Layanan : 3. Fungsi Layanan : 4. Sasaran Layanan : C. Pelaksanaan Layanan 1. Waktu, hari, tanggal, semester : (satu) 2. Tempat : Manis D. Evaluasi 1. Cara-cara penilaian : Daftar Cek Masalah : Sosial Instrumen data Pemahaman dan pencegahan Siswa kelas XI Bhs – 1 SMA 1 Gd. Manis 45 menit, Jum’at, 31 Oktober 2011, 1 Ruang kelas XI Bhs – 1 SMA 1 Gd. Membuat rekapitulasi hasil Daftar Cek Masalah Menganalisa hasil Daftar Cek Masalah Sebagian besar siswa banyak yang masalah pada kesehatan.

2. Deskripsi dan komentar tentang : mempunyai hasil penilaian E. Analisa Hasil Penilaian 1. Cara-cara Analisa

275

Analisa dilakukan dengan hati-hati karena sangat berguna dalam layanan konseling. 2. Deskripsi dan komentar tentang hasil penilaian a. Siswa yang tidak suka membicarakan masalah pada orang lain sebanyak 10 anak. b. Siswa yang suka membicarakan masalahnya pada orang lain : - Pada orang tua dan teman : 6 anak - Orang tua saja : 0 anak - Teman saja : 14 anak F. Tindak Lanjut 1. Cara-cara tindak lanjut a. Membuat jadwal konseling bagi siswa yang banyak mengalami masalah atau memiliki masalah serius. b. Membuat daftar kegiatan tindak lanjut

2. Deskripsi komentar tentang upaya tindak lanjut Apabila konseling telah dilaksanakan diikuti perkembangannya dan apabila perlu diikuti oleh layanan kunjungan rumah ataupun yang lain. Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Kudus, Juli 2011 Konselor

Dra. Putu W. NIP. 131957012

Drs. Anonim NIP. 131693660

CATATAN ANEKDOT SAAT MENGIKUTI BIMBINGAN KLASIKAL INFORMASI PERGURUAN TINGGI Nama Siswa Kelas Hari, tanggal Jam : : : : Sby XI IPS – 1 Sabtu, 24 Oktober 2011 11.00 – 11.45

Deskripsi : Saat dilaksanakan bimbingan klasikal, siswa duduk dengan menunduk, kepala diletakkan di atas kedua tangan di meja selama ± 3 menit. Hal itu dilakukan selama 2 kali. Siswa juga terlihat memainkan bolpoint

Keterangan :

276

dengan diputar-putar di jari-jarinya dan beberapa kali terlihat siswa melihat ke arah luar jendela. Siswa jarang memandang konselor. Siswa tidak bereaksi ketika konselor memberi pertanyaan ataupun tanggapan kepada seluruh siswa. Intepretasi : Siswa tidak konsentrasi. Kemungkinan siswa sedang memiliki masalah yang belum terselesaikan. Tindak lanjut : Siswa perlu diadakan konseling.

Kudus, Konselor

Drs. Anonim NIP. 131693660

277

SATUAN KEGIATAN PENDUKUNG ALIH TANGAN KASUS A. Topik Permasalahan B. C. D. E. F. G. Sering tidak masuk sekolah dikarenakan sakit perut dan pusing Bidang bimbingan : Pribadi Jenis kegiatan : Alih tangan kasus Fungsi kegiatan : Pengentasan Tujuan kegiatan : Ingin memperoleh data dan penanganan secara medis sakitnya klien Subyek yang mengalami masalah : B1.11.0809 029 Gambaran ringkas masalah : Klien sering tidak masuk dengan alasan sakit. Hasil konseling dengan siswa dan informasi dari orang tua, ketika sakitnya terasa kadang sampai siswa tidak sadar memukuli perut dan kepalanya sendiri, dan kalau dipaksa masuk mengancam akan bunuh diri. Sudah diobatkan ke paranormal dan ke dokter, tetapi sudah lama. Kepada siapa dialihtangankan : Dokter Alasan pengalihtanganan : - Berobatnya ke dokter tidak rutin, malah ke paranormal. - Sakitnya perlu penanganan secara medis karena kelihatannya kena sakit maag. Waktu alih tangan kasus : Senin, 26 Januari 2011 Biaya dan sumber : Rp 100.000,- dari Komite Sekolah Bahan-bahan yang disertakan dalam alih tangan : - Presensi Keterkaitan kegiatan ini dengan layanan/kegiatanpendukung terdahulu : - Konseling - Konsultasi dengan orang tua / panggilan orang tua Rencana penilaian dan tindak lanjut kegiatan :  Laiseg : Melihat perkembangan siswa setelah dinobatkan ke dokter  Laijapan : Dipantau kehadirannya Catatan khusus - Sejak kelas X siswa sudah sering tidak masuk alasan sakit juga. :

H. I.

J. K. L. M. N.

O.

Mengetahui Kepala Sekolah Layanan/Konselor

Kudus, Januari 2011 Penerima

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

278

279

SATUAN LAYANAN KONSELING KELOMPOK A. Topik Permasalahan B. Bidang Bimbingan C. Jenis Layanan D. Fungsi Layanan E. Tujuan Layanan : : : : : Masalah pribadi (bebas) Pribadi Konseling kelompok Pemahaman dan pengentasan - Agar siswa mampu mengekspresikan pendapat, ide, dan gagasannya. Agar siswa mampu menerima pendapat dan saran dari orang lain (temannya). Siswa kelas XII IS – 1

F. Sasaran Layanan : G. Uraian Kegiatan dan Materi : 1. Kegiatan Konselor sebagai pimpinan kelompok a. Tahap Awal : - Menentukan jumlah anggota - Mempersiapkan dan mengumpulkan para peserta b. Tahap Pembentukan : - Membuka kegiatan dengan doa - Menjelaskan pengertian dan tujuan bimbingan kelompok - Memberikan penjelasan cara-cara dan asas kegiatan bimbingan kelompok - Permainan penghangat c. Tahap Peralihan : - Menjelaskan kegiatan yang akan ditempuh pada tahap berikutnya - Menawarkan atau mengamati apakah peserta sudah siap menjalankan tahap berikutnya - Memberikan motivasi kepada siswa untuk mengikuti kegiatan layanan tersebut dengan aktif d. Tahap Kegiatan kelompok - Secara terbuka menyampaikan sebagaimana topik di atas. - Diskusi interaktif yang melibatkan guru dan peserta e. Tahap Pengakhiran - Konselor menyimpulkan hasil diskusi - Pemimpin dan sebagian anggota kelompok mengembangkan kesan dari hasil kegiatan - Doa penutup - Konseling kegiatan 2. Kegiatan Siswa a. Tahap I - Memperkenalkan diri - Menciptakan suasana kelompok yang dinamis b. Tahap II - Memperhatikan penjelasan Konselor dan bertanya jika kurang jelas - Aktif mengemukakan pendapat c. Tahap III - Aktif membahas masalah, berusaha mengembangkan pikiran, pendapat, usul, saran, dan memberikan alternatif jalan keluar pemecahan masalah d. Tahap IV - Mendengarkan pembacaan kesimpulan konseling kelompok - Memberikan kesan-kesan tentang konseling kelompok yang telah membantu memecahkan masalah yang dialami bersama - Memberikan usul kemungkinan pertemuan berikutnya

280

H. Metode I. Tempat Penyelenggaraan J. K. L. M. N.

: :

Ceramah, diskusi, tanya jawab Kelas XII IS – 1 SMA 1 Gd. Manis

Waktu, Tanggal, Semester : 90 menit, 20 Februari 2011, 2 (dua) Penyelenggara Layanan : Drs. Anonim Pihak-pihak yang Disertakan : Alat dan Perlengkapan : Kursi, buku catatan, kertas kosong Rencana Penilaian dan Tindak Lanjut Rencana Penilaian : 1. Pengamatan terhadap antusias siswa 2. Kemampuan siswa dalam mengemukakan pendapat 3. Mengungkapkan seberapa jauh layanan konseling kelompok telah membantu pemecahan masalah yang dihadapi bersama O. Keterkaitan Layanan ini dengan Layanan / Kegiatan Pendukung - Layanan informasi - Himpunan data - Layanan penyaluran P. Catatan Khusus : Layanan konseling kelompok akan dapat berjalan lancar apabila semua anggotanya aktif, kreatif, dan inovatif

2011

Mengetahui

Kudus,

20

Februari

Kepala Sekolah Layana/Konselor

Penerima

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

281

282

RESUME KONSELING KELOMPOK A. Bentuk Layanan B. Penyelenggara C. Sasaran : Nama : Konseling kelompok : Drs. Anonim Siswa kelas XII IS – 1 SMA 1 : 1. St / L 5. 2. S.N / P 6. 3. T.W.U. / L 7. 4. E.S. / P : Rabu, 20 Februari 2011

Gd. Manis S/P A.K / P N.I.K / L

D. E.

Waktu Pelaksanaan Lingkup Pembicaraan 1. Sifat Topik : Topik bebas 2. Masalah yang muncul a. St / L : Ingin mencari perhatian b. S.N. / P : Bingung ingin melanjutkan kuliah tidak ada biaya c. T.W.U. / L : Orang tua menyuruh kuliah tetapi sudah tidak punya semangat, ingin bekerja d. E.S. / P : Ingin kuliah tetapi orang tua kuran gmampu e. S / P : Bingung dana untuk kepentingan kesehatan orang tua yang sedang sakit atau untuk kuliah f. A.K. / P : Belajar cepat bosan g. N.I.K. / L : Bingung bekerja dulu atau kuliah 3. Topik yang dibahas : a. Ingin mencari perhatian b. Bingung ingin kuliah tetapi biaya tidak ada / orang tua kurang mampu 4. Tanggapan yang muncul dari siswa :  Topik pertama yang dibahas : Ingin mencari perhatian a. Mestinya mencari perhatian itu harus diarahkan ke hal-hal yang positif agar bermanfaat bagi dirinya maupun orang lain b. Waktunya banyak diisi dengan kegiatan keagamaan c. Harus dipikirkan dampak baik buruknya dalam pelajaran maupun dengan teman  Topik kedua yang dibahas : Bingung ingin melanjutkan kuliah tidak ada biaya a. Sebaiknya bekerja terlebih dahulu atau bekerja sambil kuliah b. Meminta bantuan kepada saudara yang mampu secara bergotong royong 5. Kesan dan pesan Kesan : Konseling kelompok berjalan dengan lancar, semua siswa aktif menyumbangkan pikirannya, ide dan gagasannya sehingga tampaknya ide dari teman-temannya cukup jitu sebagai bahan pertimbangan dalam menghadapi masa depan temantemannya.

283

Pesan

:

Konseling kelompok perlu dikembangkan terus agar siswa terbiasa untuk berpikir kreatif dan kooperatif. Kudus, 21 Februari

Mengetahui 2011 Kepala Sekolah Layana/Konselor

Penerima

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISA, DAN TINDAK LANJUT SATUAN LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING A. B. 1. 2. 3. 4. Topik Permasalahan : Spesifikasi Bimbingan Bidang Bimbingan Jenis Layanan Fungsi Layanan Sasaran Layanan Topik bebas : : : : Pribadi Konseling kelompok Pemahaman dan pencegahan XII IS – 1 SMA 1 Gd. Manis

C. Pelaksanaan Layanan 1. Waktu, hari, tanggal, semester : 90 menit, Rabu, 20 Februari 2011, 2 (dua) 2. Tempat : Ruang Laboratorium Kimia 3. Deskripsi dan komentar dalam proses layanan : a. Siswa aktif dan antusias dalam mengikuti layanan konseling kelompok b. Proses layanan berjalan dengan lancar c. Siswa berani mengungkapkan permasalahan yang dihadapi d. Siswa mempunyai keberanian untuk memberikan bantuan kepada teman kelompok dalam mengatasi masalahnya D. Evaluasi 1. Cara-cara penilaian : a. Mengamati keaktifan dan antusias siswa selama kegiatan berlangsung b. Mengamati kemampuan siswa dalam menyampaikan pendapat, ide, dan saran serta kemampuan dalam memecahkan masalah 2. Deskripsi dan komentar a. Siswa aktif dan antusias sekali b. Siswa dapat mengemukakan pendapat, ide, dan saran serta kemampuan dalam memecahkan masalah E. Analisa Hasil Penilaian

284

1. Cara-cara analisa 2. Deskripsi dan komentar kelompok dengan

: :

Menyimpulkan hasil-hasil pengamatan Siswa melaksanakan layanan konseling baik

F. Tindak Lanjut 1. Cara-cara tindakan : a. Mengidentifikasi masalah siswa yang belum terselesaikan dalam konseling kelompok utuk dibahas dalam waktu lain b. Menentukan waktu yang tepat untuk melakukan konseling kelompok berikutnya 2. Deskripsi dan komentar : Konseling kelompok akan lebih banyak membawa manfaat bagi siswa dalam menuntaskan masalah Mengetahui 2011 Kepala Sekolah Layana/Konselor Kudus, Penerima 21 Februari

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

SATUAN LAYANAN KONSELING KELOMPOK A. Topik Permasalahan B. C. D. E. : Mewaspadai school bullying (tindak kekerasan pada anak sekolah Pribadi dan sosial Bimbingan kelompok Pemahaman dan pengentasan

Bidang Bimbingan : Jenis Layanan : Fungsi Layanan : Tujuan Layanan : 1. agar terjadi dinamika kelompok yang kuat dan efektif. 2. Siswa mampu dan berani mengutarakanpendapat, ide, dan saran. 3. Siswa mampu menerima pendapat saran dari orang lain. 4. Memahami tentang school bullying. 5. Siswa mampu mencegah terjadinya school bullying. F. Sasaran Layanan : Siswa kelas XI IS – 1 SMA 1 Gd. Manis G. Uraian Kegiatan dan Materi : 1. Kegiatan Konselor sebagai pimpinan kelompok a. Tahap Awal : - Menentukan jumlah anggota - Mempersiapkan dan mengumpulkan para peserta - Pembukaan dengan salam - Dilanjutkan dengan berdoa sesuai dengan agama dan kepercayaannya - Perkenalan - Permainan

285

b. Tahap Peralihan : - Menjelaskan pengertian dan tujuan bimbingan kelompok. Menjelaskan fungsi bimbingan kelompok. - Menjelaskan asas bimbingan kelompok. Memberikan motivasi untuk mengikuti kegiatan layanan. c. Tahap Kegiatan Kelompok : - Bersama kelompok membahas topik yang sudah ditentukan. d. Tahap Pengakhiran - Konselor menyimpulkan hasil diskusi. - Pemimpin dan sebagian anggota kelompok mengembangkan kesan dari hasil kegiatan - Doa penutup 2. Kegiatan Siswa a. Tahap I - Memperkenalkan diri - Menciptakan suasana kelompok yang dinamis b. Tahap II - Memperhatikan penjelasan Konselor dan bertanya jika kurang jelas - Aktif mengemukakan pendapat c. Tahap III - Aktif membahas masalah, berusaha mengembangkan pikiran, pendapat, usul, saran, dan memberikan alternatif jalan keluar pemecahan masalah d. Tahap IV - Mendengarkan pembacaan kesimpulan konseling kelompok - Memberikan kesan-kesan tentang konseling kelompok yang telah membantu memecahkan masalah yang dialami bersama - Memberikan usul kemungkinan pertemuan berikutnya H. Metode I. Tempat Penyelenggaraan : : Ceramah, diskusi, tanya jawab Kelas XI IS – 1 SMA 1 Gd. Manis

J. Waktu, Tanggal, Semester : 90 menit, 15 Februari 2011, 2 (dua) K. Penyelenggara Layanan : Drs. Anonim L. Pihak-pihak yang Disertakan : Siswa anggota bimbingan kelompok M. Alat dan Perlengkapan : Bolpoin, meja kursi, buku catatan, kertas kosong N. Rencana Penilaian dan Tindak Lanjut Rencana Penilaian : 1. Pengamatan aktifitas dan antusias siswa dalam kegiatan. 2. Kemampuan siswa dalam mengemukakan pendapat. 3. Kemampuan siswa dalam membahas pendapat anggota. O. Keterkaitan Layanan ini dengan Layanan / Kegiatan Pendukung - Layanan informasi - Himpunan data - Layanan penempatan P. Catatan Khusus : Untuk menyemarakkan dan keberhasilan layanan konseling kelompok dibutuhkan kebersamaan dan kreatifitas para anggota.

286

Mengetahui 2011 Kepala Sekolah Layana/Konselor

Kudus,

15

Februari

Penerima

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

287

RESUME KONSELING KELOMPOK A. Bentuk Layanan B Penyelenggara C. Sasaran SMA 1 Gd. Manis : : : Bimbingan kelompok Drs. Anonim Siswa kelas XI IS – 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. D. Waktu Pelaksanaan E. Lingkup Pembicaraan 1. Sifat Topik 2. Topik yang ditentukan : : : IS / 18 / S.1.II.0708.18 D.DJ / 6 / S.1.II.0708.6 A.R.A. / 1 / S.1.II.0708.1 N.E.P. / 27 / S.1.II.0708.27 D.A.W. / 8 S.1.II.0708.8 I.W. / 19 / S.1.II.0708.19 Mn / 26 / S.1.II.0708.26 N.T. / 30 / S.1.II.0708.30 A.W. / 4 / S.1.II.0708.4 D.F.M. / 7 / S.1.II.0708.7 E.J. / 9 / S.1.II.0708.9 L L L L /P P P P P P L

Jum’at, 15 Februari 2011 Topik tugas Mewaspadai school bullying kekerasan pada anak sekolah. (tindak

3. Isi Bahasan a. Sebab-sebab school bullying - Karena ikut-ikutan teman. - Ingin dianggap pemberani. - Ingin mencari perhatian. - Balas dendam. - Pengaruh di televisi. b. Akibat yang ditimbulkan dari school bullying : - Menimbulkan perkelahian massal. - Suasana sekolah tidak harmonis. - Dendam yang berkepanjangan. - Dikeluarkan dari sekolah. - Terjadi tindak kriminal. F. Kesan dan pesan Kesan : - Ternyata siswa mampu mengungkap dan membahas sebab akibat school bullying - Siswa juga mampu memberikan gagasan kemungkinan cara mengatasi kekerasan terhadap anak sekolah. Pesan : Hendaknya Konselor lebih sering memberikan layanan bimbingan kelompok karena banyak sekali manfaatnya.

288

2011

Mengetahui

Kudus, Penerima

16

Februari

Kepala Sekolah Layana/Konselor

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISA, DAN TINDAK LANJUT SATUAN LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING A. Topik Permasalahan B. Spesifikasi Bimbingan 1. 2. kelompok 3. pencegahan 4. Manis : Mewaspadai school bullying kekerasan pada anak sekolah) : : : : sosial Bimbingan Pemahaman dan (tindak

Bidang Bimbingan Jenis Layanan Fungsi Layanan Sasaran Layanan

XI IS – 1 SMA 1 Gd.

C. Pelaksanaan Layanan 1. Waktu, hari, tanggal, semester : (dua) 2. Tempat : D.

90 menit, Rabu, 15 Februari 2011, 2 Ruang Laboratorium Kimia

Deskripsi dan komentar dalam proses layanan : 1. Siswa aktif dan antusias dalam mengikuti layanan konseling kelompok 2. Proses layanan berjalan dengan lancar 3. Siswa berani mengungkapkan permasalahan yang dihadapi 1. Evaluasi

E.

Cara-cara penilaian : a. Mengamati keaktifan dan antusias siswa selama kegiatan berlangsung. b. Mengamati kemampuan siswa dalam menyampaikan pendapat, ide, dan saran serta kemampuan dalam memecahkan masalah. 2. Deskripsi dan komentar a. Siswa aktif dan antusias sekali b. Siswa dapat mengemukakan pendapat, ide, dan saran serta kemampuan dalam memecahkan masalah F. Analisa Hasil Penilaian

289

1. Cara-cara analisa : Menyimpulkan hasil-hasil pengamatan 2. Deskripsi dan komentar : a. Siswa melaksanakan layanan bimbingan kelompok dengan baik. b. Siswa memahami faktor penyebab kekerasan anak sekolah. c. Siswa memahami bagaimana cara mencegahnya, sehingga diharapkan tidak terjerumus dalam kekerasan yang berkepanjangan. G. Tindak Lanjut 1. Cara-cara tindakan 2. Deskripsi dan komentar : : Mengamati siswa dalam pergaulan baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah. Siswa perlu mendapat pemantauan dari semua personil sekolah. Kudus, Penerima 15 Februari

2011

Mengetahui

Kepala Sekolah Layana/Konselor

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

SATUAN KEGIATAN PENDUKUNG KUNJUNGAN RUMAH A. B. C. D. E. Tidak masuk sekolah dengan alasan sakit Pribadi Kunjungan rumah Pemahaman Mendapatkan informasi yang selengkapnya mengenai siswa dari orang tua pada saat siswa sakit F. Subjek yang mengalami masalah : B.1.11.0809.029 G. Gambaran ringkas masalah : Siswa sering tidak masuk sekolah dengan alasan sakit. Orang tua siswa dipanggil ke sekolah, tetapi masih sering tidak masuk sekolah. H. Pihak yang ingin dikunjungi : Orang tua dan anggota keluarga lain I. Waktu : Rabu, 12 November 2011 K. Biaya dan sumber : Rp 50.000,- dari Komite Sekolah L. Pihak yang disertakan dalam kunjungan rumah : Wali kelas (Ibu Mardiyah, S.Pd.) M. Keterkaitan layanan ini dengan layanan / kegiatan pendukung terdahulu : - Konseling - Panggilan orang tua N. Rencana penilaian dan tindak lanjut : Penilaian : - Laiseg : Melihat kondisi siswa saat sakit dan kondisi rumah tangga orang tua. Topik Permasalahan Bidang Bimbingan Jenis Kegiatan Fungsi Layanan Tujuan Kegiatan : : : : :

290

- Laijapen Tindak lanjut : O. Catatan khusus

Mengikuti perkembangan kesehatan lewat absen kelas. Diperiksakan lebih lanjut ke dokter. : Kalau masih sering sakit perlu direferal/alih tangan kasus ke dokter, apabila orang tua tidak mampu maka diusulkan ke sekolah.

:

Kudus, November 2011 Mengetahui, / Kepala SMA 1 Gd. Manis

12

Perancang Layanan Konselor

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

SATUAN KEGIATAN PENDUKUNG KONFERENSI KASUS A. Topik Permasalahan B. C. D. E. Bidang Bimbingan Jenis Kegiatan Fungsi Layanan Tujuan Kegiatan : : : : : Sering tidak masuk sekolah, kurang serius dalam mengikuti pelajaran Belajar Konferensi kasus Pemahaman dan pengentasan Memperoleh informasi lengkap mengenai siswa dari semua unsur dan merencanakan bantuan kepada siswa. S.1.12.0708.009 Siswa sering tidak masuk sekolah dengan alasan sakit (surat ijin palsu). Ketika masuk, siswa mengikuti pelajaran dengan santai, sikap kepada guru tidak sopan, nilai jelek. - BK - Kepala Sekola

F. Subjek yang mengalami masalah : G. Gambaran ringkas masalah :

H. Peserta konferensi kasus

:

291

(Matematika I.

Wali Kelas

-

Dua guru mapel

J. K. L.

M.

N.

O.

- Orang tua dan Geografi) - Waka Kesiswaan Alasan konferensi kasus : Mendapatkan data yang lengkap dan mendapatkan masukan penanganan kepada siswa karena telah dikonseling belum ada perubahan. Waktu konferensi kasus : Selasa, 23 Oktober 2011 Biaya dan sumber : Bahan-bahan yang disertakan dalam konferensi kasus : - Presensi - Catatan laporan guru - Tata Tertib Siswa Keterkaitan kegiatan ini dengan layanan / kegiatan pendukung terdahulu : - Konseling - Konsultasi dengan orang tua - Kunjungan rumah Rencana penilaian dan tindak lanjut : Penilaian : - Laiseg : Melihat jalannya konfeensi kasus, masukan-masukan yang ada. - Laijapen : Melaksanakan hasil masukan penanganan dari peserta konferensi kasus. - Memantau kehadiran siswa. Tindak lanjut : - Konseling bagi siswa - Panggilan orang tua untuk menginformasikan hasil evaluasi. Catatan khusus : Siswa bersikap tidak seperti anak lain sejak ayahnya meninggal dunia. Kudus, Mengetahui, Kepala SMA 1 Gd. Manis Oktober

2011 /

Perancang Layanan Konselor

Dra. Put NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

292

SATUAN LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING A. Topik Permasalahan B. Bidang Bimbingan C. Kompetensi Dasar : : : ESQ dan Perencanaan Masa Depan Pribadi - Memiliki keyakinan dan ketakwaan sesuai dengan ajaran agama yang dianutnya. - Memiliki dasar humaniora untuk menerapkan kebersamaan dalam kehidupan. Penguasaan konten Pemahaman dan pengentasan - Siswa dapat mengenali suara hatinya. - Siswa dapat mengembangkannilai yang ada dalam diri Kelas XII IA Klasikal, tugas - Apa itu ESQ - ESQ dan keberhasilan diri Mengenali diri dan

D. Jenis Layanan E. Fungsi Layanan F. Tujuan Layanan G. Sasaran Layanan H. Uraian Kegiatan - Strategi Penyajian - Materi Layanan perencanaan perbaikan I. Tempat Penyelenggaraan J. Waktu, tanggal K. Biaya dan sumber Sekolah L. Setting dan Pengalaman BK - Guru Siswa Setting

: : : : : :

membuat

: : : : : :

diri Ruang kelas 2 x 45 menit, Agustus minggu ke 3 dan 4 Fotokopi angket Rp 45.000,- dari Komite 1. Guru menjelaskan IQ, EQ, SQ 2. Guru memberi tugas 3. Guru menanggapi 1. Memperhatikan 2. Bertanya 3. Mengerjakan tugas Pertemuan I : - Pembukaan 3 menit - Materi 30 menit - Tanya jawab 10 menit - Penutup 2 menit Pertemuan II : - Pembukaan 3 menit - Tugas 40 menit - Penutup 2 menit Guru BK (Drs. Anonim.) - Alat : Angket - Sumber : LKS, Buchori Nasution

M. Penyelenggara Layanan N. Pihak lain yang disertakan O. Alat Perlengkapan dan Sumber P. Penilaian Proses Hasil : : :

: : :

Memperhatikan aktivitas dan partisipasi siswa - Laiseg : Bertanya ke siswa mengenai perasaan siswa setelah mendapatkan kegiatan layanan. - Laijapen : Membaca dan mengomentari hasil kerja siswa. - Laijapang : Memperhatikan sikap perilaku siswa, apakah ada perubahan. Q. Rencana Tindak Lanjut : - Konseling bagi siswa yang membutuhkan.

293

- Membuat siswa. Mengetahui, November 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131597012

skala

pengamatan

sikap

Kudus, Konselor Drs. Anonim NIP. 131693660

12

294

SATUAN LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING A. Topik Permasalahan B. Bidang Bimbingan C. Kompetensi Dasar D. Jenis Layanan E. Fungsi Layanan F. Tujuan Layanan : : : : : : Keluarga sakinah, mawaddah, warohmah Bimbingan sosial Memiliki sikap yang mantap tentang kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Layanan informasi Pemahaman - Siswa mengetahui tugas/peran sebagai anggota keluarga. - Siswa mengetahui persiapan yang harus dilakukan dalam berkeluarga. - Siswa bisa menganalisa penyebab kasus perceraian. Kelas XII IA Membahas materi dalam dinamika

G. Sasaran Layanan H. Uraian Kegiatan - Strategi Penyajian kelompok - Materi Layanan

: : :

I. J. K. L.

Tempat Penyelenggaraan Waktu, tanggal Biaya dan sumber Setting dan Pengalaman BK - Guru jawab persiapan kelas perceraian - Siswa berkeluarga - Setting menit menit menit menit menit menit menit menit

: : : :

- Pengertian keluarga - Arti keluarga bagi para penghuni - Tugas/peranan anggota keluarga - Persiapan berkeluarga Ruang laboratorium Kimia 3 x 45 menit, Maret 2011 minggu ke 2 - 4 Film Rp 50.000,- dari Komite Sekolah 1. 2. 3. Penjelasan materi dengan teknik tanya Memberi tugas diskusi materi

Memberi tugas menganalisa kasus

:

1. Mendengarkan dan menjawab 2. Berdiskusi materi persiapan 3. Mengerjakan tugas Pertemuan I : - Pembukaan - Materi - Tanya jawab Pertemuan II : - Pembukaan - Diskusi - Tanya jawab - Kesimpulan Pertemuan III : - Pembukaan - Tugas analisa 25 menit - Ulasan kasus 17 32 5 5 3 37 5 3 3

:

menit

295

M. Penyelenggara Layanan N. Pihak lain yang disertakan O. Alat Perlengkapan dan Sumber - Alat - Sumber P. Penilaian Proses Hasil : : :

: : : : :

Guru BK (Drs. Anonim.) Berita di koran Buku Membentuk Keluarga Sakinah, Mawaddah, Warohmah dan Surat nikah/buku nikah.

Melihat partisipasi siswa saat diterangkan. - Laiseg : Bertanya kepada siswa mengenai perasaan siswa setelah setelah mengikuti materi. - Laijapang : Melihat/mengikuti perkembangan siswa dalam hal berkeluarga kelak. Q. Rencana Tindak Lanjut : Layanan konsultasi bagi yang membutuhkan. 2011 Mengetahui, Kepala SMA 1 Gd. Manis Kudus, Konselor Juli

Dra. Putu W. Drs. Anonim NIP. 131597012 NIP. 131693660 SATUAN LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING A. Topik Permasalahan B. Bidang Bimbingan C. Kompetensi Dasar D. Jenis Layanan E. Fungsi Layanan F. Tujuan Layanan : : : : : : Mengenal dunia kerja Bimbingan karir Memiliki kemantapan pemahaman tentang perlunya pilihan karir yang tepat untuk dikembalikan lebih lanjut. Layanan informasi dan penguasaan konten Pemahaman - Siswa memiliki pengetahuan cara mencari pekerjaan. - Siswa dapat membuat surat lamaran kerja. Kelas XII IA Klasikal, ceramah, diskusi - Pengertian karir - Penggolongan pekerjaan - Cara mencari lapangan kerja - Seleksi mencari lapangan kerja - Membuat lamaran kerja Ruang kelas 3 x 45 menit, Februari 2011 minggu ke 2 Fotokopi Rp 8.000,- dari Komite Sekolah 1. Menerangkan materi 2. Pemberian contoh lowongan kerja lewat koran, internet, radio, televisi. 3. Memberi contoh surat lamaran 4. Memberi tugas 1. Memperhatikan penjelasan dan 2. Bertanya yang kurang jelas

G. Sasaran Layanan H. Uraian Kegiatan - Strategi Penyajian - Materi Layanan

: : :

I. J. 4 K. L.

Tempat Penyelenggaraan Waktu, tanggal Biaya dan sumber Setting dan Pengalaman BK - Guru

: : : :

- Siswa contoh-contoh

:

296

- Setting menit menit menit menit menit menit menit

:

3. Mengerjakan tugas Pertemuan I : - Pembukaan - Materi - Tanya jawab Pertemuan II : - Pembukaan - Materi - Tanya jawab Pertemuan III : - Pembukaan - Tugas analisa 35 menit - Kesimpulan 37 37

3

5 3

5 5 kasus

5 menit M. Penyelenggara Layanan : Guru BK (Drs. Anonim.) N. Pihak lain yang disertakan : Guru TI O. Alat Perlengkapan dan Sumber : - Alat : Komputer, koran - Sumber : Internet, buku lamaran pekerjaan. P. Penilaian : Proses : Melihat antusiasme siswa dalam mengikuti pelajaran. Hasil : - Laiseg : Bertanya kepada siswa bagaimana cara mencari lowongan. - Laijapen : Memeriksa hasil tugas siswa membuat surat lamaran. - Laijapang : Mengumpulkan data alumni yang bekerja. Q. Rencana Tindak Lanjut : Layanan konsultasi bagi yang membutuhkan informasi lebih lanjut. Mengetahui, 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Kudus, Konselor Juli

Dra. Putu W. Drs. Anonim NIP. 131597012 NIP. 131693660 SATUAN LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING A. Topik Permasalahan B. Bidang Bimbingan C. Kompetensi Dasar D. Jenis Layanan E. Fungsi Layanan F. Tujuan Layanan : : : : : : Etika sebagai alumni Akhlak mulia / budi pekerti Memiliki kemantapan pemahaman tentang aspek-aspek sosial dalam sistem etika dan nilai. Layanan informasi Pemahaman - Siswa memahami bagaimana bersikap ketika datang ke sekolah. - Siswa memahami bagaimana bila bertemu guru. Kelas XII IS

G. Sasaran Layanan H. Uraian Kegiatan

:

297

- Strategi Penyajian jawab - Materi Layanan

: :

Klasikal, pemberian contoh film, tanya - Alumni bagian dari sekolah - Kewajiban alumni di masyarakat - Kewajiban alumni di masyarakat sekolah - Kewajiban alumni bertemu guru Ruang kelas 1 x 45 menit, Mei 2011 minggu ke 3 Film Rp 200.000,- dari Komite Sekolah 1. Memutarkan film rekaman alumni

I. J. K. L.

Tempat Penyelenggaraan Waktu, tanggal Biaya dan sumber Setting dan Pengalaman BK - Guru legalisir Siswa Setting

: : : : : :

M. Penyelenggara Layanan : N. Pihak lain yang disertakan : O. Alat Perlengkapan dan Sumber : - Alat : Film - Sumber : Tata tertib alumni. P. Penilaian : Proses : Memperhatikan aktivitas siswa dalam penyampaian. Hasil : - Laiseg : Meminta tanggapan siswa jika ada alumni datang ke sekolah mencari siswa kelas I dengan langsung menyuruh anak mencarikan. - Laijapang : Memantau alumni yang datang ke sekolah untuk suatu urusan. Q. Rencana Tindak Lanjut : Konsultasi bagi siswa yang kurang sepaham.

2. Meminta tanggapan. 1. Memperhatikan 2. Menanggapi pertanyaan 3. Mengerjakan tugas - Pembukaan 5 menit - Memutar film 10 menit - Menanggapi 25 menit - Kesimpulan 5 menit Guru BK (Drs. Anonim.) Wali kelas

Mengetahui, 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis

Kudus, Konselor

Juli

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

298

SATUAN LAYANAN KONSULTASI A. B. C. D. E. Topik Permasalahan Bidang Bimbingan Jenis Layanan Fungsi Layanan Tujuan Layanan : : : : : : : Anak mengeluh ingin minta pindah sekolah Bimbingan belajar Layanan konsultasi Pemahaman Memperoleh informasi mengenai masalah siswa yang minta pindah Orang tua siswa B.2.11.0809.027 Siswa menangis didepanorang tua minta pindah sekolah tetapi tidak memberikan alasannya mengapa minta pindah. - Guru BK - Orang tua siswa Kamis, 22 Januari 2011 Orang tua bingung apa yang harus diperbuat karena anak tidak mau cerita permasalahannya, hanya bilang ingin pindah. kegiatan : Menanyakan kepuasan orang tua dengan jawaban dari konselor. Konseling dengan siswa dan pihak-pihak lain. Mengikuti hubungan siswa di kelas Konseling dengan siswa untuk menanyakan permasalah. - Bertanya kepada teman-temannya. Lihat hasil sosiogram mengenai hubungan siswa di kelas.

F. Sasaran Layanan G. Uraian Kegiatan dan Layanan

H. Pihak yang terlibat dlm konsultasi : I. Waktu J. Biaya dan Sumber K. Alasan Konsultasi : : :

L. Pihak yang disertakan : M. Rencana penilaian dan tindak lanjut Penilaian : - Laiseg : Tindak lanjut N. Catatan Khusus Laijapen Laijapang : : : :

Mengetahui, Januari 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis

Kudus, Konselor

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

299

300

SATUAN LAYANAN MEDIASI A. B. C. D. E. Topik Permasalahan Bidang Bimbingan Jenis Layanan Fungsi Layanan Tujuan Layanan : : : : : Bertengkar dengan pacar di ruang UKS Bimbingan pribadi Layanan mediasi Pengentasan Agar tercapai kesepakatan dan hubungan kembali baik. A1.12.0809.044 dan A1.12.0809.045 Ruang UKS SMA 1 Gd. Manis - Guru BK Rabu, 4 Februari 2011 Pada jam ke 4, di ruang UKS terlihat 2 orang siswa yang sedang bertengar adu mulut. Jadi siswa tidak ikut pelajaran. - Pihak satu : siswi perempuan kelas XII IA-1 dengan kode A1.12.0809.044. - Pihak lain : Siswa laki-laki kelas XII IA-1, dengan kode A1.12.0809.045.
PIHAK LAIN Pihak laki-laki tidak merasa punya cewek lain. Sama-sama marah sambil memberikan informasi. Tidak mau putus. Menyatakan yang pakai HPnya adalah temannya, sehingga SMS itu bukan untuk dirinya. - Kesukarelaan - Kegiatan

F. Sasaran Layanan : G. Lokasi/tempat penyelenggaraan : H. Pihak yang terlibat dlm konsultasi : Tanggal : I. Biaya dan Sumber : J. Pemicu konflik : K. Pihak-pihak yang terlibat :

L. Kondisi Awal
NO. 1. 2. 3. 4. 5. KONDISI AWAL Hal dipersoalkan yang

PIHAK SATU Pacarnya dituduh punya cewek lain, terbukti dari SMS di HP si cowok. Marah-marah, cemburu. Minta putus. Bersikukuh pacarnya punya pacar lain, terbukti dari SMS cewek lain. Kesukarelaan Kegiatan

Kondisi yang ada Tuntutan Pertahanan diri Asas-asas mediasi

M. Pihak yang disertakan : Pihak-pihak yang berseteru. N. Rencana Penilaian dan Tindak lanjut Penilaian : - Laiseg : Menanyakan kepuasan layanan kepada pihak yang berseteru. - Laijapang : Melihat hubungan dua belah pihak selanjutnya. Tindak lanjut : Memanggil kedua belah pihak untuk didamaikan. N. Catatan Khusus : Mengetahui, Februari 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Kudus, Konselor

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

301

302

SATUAN LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING A. Topik Permasalahan syarat kelulusan B. Bidang Bimbingan C. Kompetensi Dasar D. Jenis Layanan E. Fungsi Layanan F. Tujuan Layanan G. Sasaran Layanan H. Uraian Kegiatan - Strategi Penyajian - Materi Layanan I. Tempat Penyelenggaraan J. Waktu, tanggal dan 4 K. Biaya dan sumber L. Setting dan Pengalaman BK - Guru Siswa Setting : : : : : : : : : : : : : : : Ujian Nasional dan Ujian Sekolah serta Bimbingan belajar Pemahaman tentang ujian serta mampu menyiapkan diri dengan baik. Layanan informasi Pemahaman - Siswa mengetahui tentang waktu ujian. - Siswa mengetahui syarat peserta ujian - Siswa mengetahui syarat kelulusan. Kelas XII IA Klasikal, ceramah, dan tanya jawab - Syarat peserta ujian - Waktu dan materi ujian - Syarat kelulusan Ruang kelas XII IA – 1 dan 2 2 x 45 menit, Januari 2009 minggu ke 3 Fotokopi Rp 27.000,- dari Komite Sekolah 1. Penjelasan materi. 2. Pembahasan bahan. 3. Tanya jawab 1. Memperhatikan penjelasan materi 2. Menjawab 3. Bertanya Pertemuan I : - Pembukaan 3 menit - Pmbahasan materi 37 menit - Tanya jawab 5 menit Pertemuan II : - Pembukaan 3 menit - Penjelasan materi 32 menit - Tanya jawab 5 menit - Kesimpulan 5 menit Guru BK (Drs. Anonim.) Wakil Kepala Sekolah Urusan Kurikulum

M. Penyelenggara Layanan : N. Pihak lain yang disertakan : O. Alat Perlengkapan dan Sumber : - Alat : Fotokopi materi - Sumber : POS Ujian dari BSNP tahun 2011 P. Penilaian : Proses : Melihat antusiasme siswa dalam mengikuti pelajaran. Hasil : - Laiseg : Bertanya ke siswa bilamana siswa dinyatakan lulus. - Laijapen : Melihat kemajuan belajar siswa lewat try out. - Laijapang : Memantau hasil ujian nasional dan ujian sekolah. Q. Rencana Tindak Lanjut : Konseling kelompok bagi siswa yang hasil try outnya jelek. Mengetahui, Kudus, Juli

2011

303

Kepala SMA 1 Gd. Manis

Konselor

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

304

SATUAN LAYANAN KONSELING PERORANGAN A. Topik Pembahasan B. Rumusan Kompetensi C. Bidang Bimbingan D. Jenis Layanan E. Fungsi Layanan F. Tujuan/Hasil yang ingin meningkatkan motiDicapai G. Sasaran Layanan H. Waktu Pelaksanaan Hari, Tanggal, Semester I. Tugas Perkembangan J. : : : : : : : : : : Kehidupan Pribadi Memiliki kesadaran dan dorongan untuk meningkatkan motivasi belajar Bidang belajar Konseling perorangan Pengentasan Memberi kesadaran pada diri klien agar vasi belajar A1.12.0809.029 1 x 45 menit Rabu, 17 November 2011, Semester I Mencapai kematangan gambaran dan sikap tentang kehidupan mandiri secara emosional, sosial intelektual dan ekonomi

K. L. M. N. O. P. O.

Uraian Kegiatan 1. Strategi Penyajian : Tanya jawab 2. Format kegiatan : Perorangan 3. Uraian materi :  Kegiatan Konselor : 1. Mengidentifikasi masalah klien 2. Mendiagnosa penyebab timbulnya masalah klien 3. Melakukan prognosis tentang kemungkinan pemecahan masalah 4. Melakukan treatment atau tindakan bantuan 5. Mengevaluasi hasil konseling dan menyimpulkannya  Kegiatan Klien : 1. Mengemukakan masalah secara jelas 2. Ikut terlibat diagnosis tentang sebab timbulnya masalah 3. Memilih alternatif pemecahan masalah 4. Melakukan pemecahan masalah Metode : Behavioristik Tempat Pelaksanaan : Ruang BK Penyelenggara Layanan : Guru BK (Drs. Anonim.) Pihak yang Disertakan : Wali kelas Alat dan Perlengkapan : Rekapitulasi nilai mid semester, bollpoint, buku sosiometri, dan DCM Keterkaitan Layanan ini dengan Kegiatan Pendukung : Evaluasi : Setelah diadakan konseling anak tidak menunjukkan perubahan tingkah laku, maka akan diberikan konseling lanjutan.

Mengetahui, November 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis

Kudus, Konselor

17

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs. Anonim NIP. 131693660

305

SATUAN LAYANAN KONSELING KELOMPOK A. B. C. D. E. Masalah pribadi (bebas) Bimbingan pribadi Konseling kelompok Pemahaman dan Pengentasan - Agar siswa mampu mengekspresikan pendapatnya, idenya, dan gagasannya. - Agar siswa mampu menerima pendapat dan saran dari orang lain. F. Sasaran Layanan : Siswa kelas XI IPS-1 G. Uraian Kegiatan dan Materi : 1. Kegiatan Konselor sebagai pimpinan kelompok a. Tahap Awal : - Menentukan jumlah anggota - Mempersiapkan dan mengumpulkan para peserta b. Tahap Pembentukan : - Membuka kegiatan dengan doa - Menjelaskan pengertian dan tujuan bimbingan kelompok Memberikan penjelasan cara-cara dan asas kegiatan bimbingan kelompok - Permainan penghangat c. Tahap Peralihan : - Menjelaskan kegiatan yang akan ditempuh pada tahap berikutnya - Menawarkan atau mengamati apakah peserta sudah siap menjalankan tahap berikutnya - Memberikan motivasi kepada siswa untuk mengikuti kegiatan layanan tersebut dengan aktif. d. Tahap Kegiatan Kelompok : - Secara terbuka menyampaikan sebagaimana topik di atas. - Diskusi interaktif yang melibatkan guru dan peserta. e. Tahap Pengakhiran : - Konselor menyimpulkan hasil diskusi. - Pemimpin dan sebagian anggota kelompok mengembangkan kesan dari hasil kegiatan. - Doa penutup - Konseling lanjutan 2. Kegiatan Siswa Tahap I : a. Memperkenalkan diri. b. Menciptakan suasana kelompok yang dinamis. Tahap II : a. Memperhatikan penjelasan Konselor dan bertanya jika kurang jelas. b. Aktif mengemukakan pendapat. Tahap III : Aktif membahas masalah, berusaha mengembangkan pikiran, pendapat, usul, saran, dan memberikan alternatif jalan keluar pemecahan masalah. Tahap IV : a. Mendengarkan pembacaan kesimpulan konseling kelompok. b. Memberikan kesan-kesan tentang konseling kelompok yang telah membantu memecahkan masalah yang dialami bersama. Topik Permasalahan Bidang Bimbingan Jenis Layanan Fungsi Layanan Tujuan Layanan : : : : :

306

c. Memberikan usul kemungkinan pertemuan berikutnya. H. Metode : Ceramah, diskusi, tanya jawab I. Tempat Penyelenggaraan : Ruang laboratorium Kimia J. Waktu, Tanggal, Semester : 90 menit, Rabu, 12 November 2011, I (Satu) K. Penyelenggara Layanan : Guru BK (Drs.Anonim) L. Pihak-pihak yang Disertakan : M. Alat dan Perlengkapan : Kursi, buku catatan, kertas kosong. N. Rencana Penilaian dan Tindak Lanjut : 1. Rencana Penilaian : a. Pengamatan terhadap antusiasme siswa. b. Kemampuan siswa dalam mengemukakan pendapat. c. Mengungkapkan seberapa jauh layanan konseling kelompok telah membantu pemecahan masalah yang dihadapi bersama. 2. Tindak Lanjut : O. Keterkaitan Layanan ini dengan layanan/kegiatan pendukung : - Layanan informasi - Himpunan data - Layanan penyaluran P. Catatan Khususu : Layanan konseling kelompok akan dapat berjalan lancar apabila semua anggotanya aktif, kreatif, dan inovatif.

Mengetahui, November 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis

Kudus, Konselor

12

Dra. Putu W. NIP. 131597012

Drs.Anonim NIP. 131693660

307

308

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN LAYANAN PENDUKUNG A. Topik Permasalahan : Bebas B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Pribadi 2. Jenis Layanan : Konseling kelompok 3. Fungsi Layanan : Pemahaman dan pencegahan 4. Sasaran Layanan : Kelas XI IPS-1 SMA 1 Gd. Manis C. Pelaksanaan Layanan : 1. Waktu, hari, tanggal, smt : 90 menit, Rabu, 12 November 2011, I (satu) 2. Tempat : Ruang laboratorium Kimia 3. Deskripsi dan komentar dalam proses layanan : o Siswa aktif dan antusias dalam mengikuti layanan konseling kelompok. o Proses layanan berjalan dengan lancar. o Siswa berani mengungkapkan permasalahan yang dihadapi. o Siswa mempunyai keberanian untuk memberikan bantuan kepada teman kelompok dalam mengatasi masalahnya. D. Evaluasi : 1. Cara-cara Penilaian : - Mengamati keaktifan dan antusias siswa selama kegiatan berlangsung. - Mengamati kemampuan siswa dalam menyampaikan pendapat, ide, dan saran serta kemampuan dalam memecahkan masalah. 2. Deskripsi dan Komentar : - Siswa aktif dan antusias sekali. - Siswa dapat mengemukakan pendapat, ide, saran, dan kemampuan dalam memecahkan masalah. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Menyimpulkan hasil-hasil pengamatan. 2. Deskripsi dan komentar : Siswa melaksanakan layanan konseling kelompok dengan baik. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindakan : - Mengidentifikasi masalah siswa yang belum terselesaikan dalam konseling kelompok untuk dibahas pada waktu lain. - Menentukan waktu yang tepat untuk melakukan konseling kelompok berikutnya. 2. Deskripsi dan Komentar : Konseling kelompok akan lebih banyak membawa manfaat bagi siswa dalam menuntaskan masalah.

Mengetahui 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

12 November

Drs. Anonim NIP. 131693660

309

310

RESUME KONSELING KELOMPOK A. Bentuk Layanan B. Penyelenggara C. Sasaran Anggota Nama : : : : Konseling kelompok Guru BK (Drs. Anonim.) Siswa kelas XI Bhs-1 SMA 1 Gd. Manis 1. ES/6/P 5. LS/17/P 2. FK/7/L 6. MK/18/P 3. IQ/12/P 7. RP/24/P 4. KW/15/L 8. RA/25/P Rabu, 12 November 2011 Laboratorium Kimia Bebas Susah mengatur waktu Tidak konsentrasi dan susah tidur Sering gelisah, takut kalau dapat nilai jelek - Tidak konsentrasi dalam belajar - Jika diajak bicara tidak nyambung Tuntutan orang tua terlalu tinggi Orang tua kurang memperhatikannya HP disita orang tuanya Susah menolak pacar 1. HP disita orang tua 2. Orang tua terlalu

D. Waktu Pelaksanaan E. Tempat F. Lingkup Pembicaraan 1. Sifat Topik 2. Masalah yang muncul a.. ES/6/P b. FK/7/L c. IQ/12/P d. KW/15/L e. LS/17/P f. MK/18/P g. RP/24/P h. RA/25/P G. Tindak Lanjut 1. Topik yang dibahas

: : : : : : : : : : : : : : :

mengekang kebebasan 2. Tanggapan yang muncul dari siswa : a. HP disita orang tua : - Orang tua khawatir jika menggunakan HP akan mengganggu pelajaran. - Siswa belum dapat membagi waktu antara belajar dan bermain. - Siswa belum dapat menggunakan HP untuk kegiatan yang bermanfaat bagi pelajaran. b. Orang tua terlalu mengekang : Orang tua takut anaknya terjerumus kedalam kebebasan anaknya pergaulan bebas. - Orang tua menginginkan keberhasilan dalam belajar kelak untuk mencapai cita-cita. 3. Kesan dan Pesan : - Konseling kelompok berjalan dengan lancar. - Partisipasi siswa secara aktif.

2011

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd.Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

12 November

Drs. Anonim NIP. 131693660

311

312

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN LAYANAN PENDUKUNG A. Topik Permasalahan B. Spesifikasi Bimbingan 1. Bidang Bimbingan 2. Jenis Layanan 3. Fungsi Layanan 4. Tujuan Layanan kerja. : : : : : : Pekerjaan dan lowongan kerja Karir Informasi Pemahaman dan pemeliharaan a. Siswa mampu mengetahui tentang dunia b. Siswa mampu mempersiapkan memasuki dunia kerja Kelas XII IPS-2 SMA 1 Gd. Manis 45 menit, Februari 2011 minggu ke 2 – 4, II Ruang kelas XII IPS-2 Mengamati / observasi. Bertanya kepada siswa. Siswa aktif dan antusias sekali. Siswa sebagian besar dapat menjawab. diri

5. Sasaran Layanan : C. Pelaksanaan Layanan : 1. Waktu, hari, tanggal, smt : 2. Tempat : D. Evaluasi : 1. Cara-cara Penilaian : 2. Deskripsi dan Komentar E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa 2. Deskripsi dan komentar F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut 2. Deskripsi dan Komentar : : :

Menyimpulkan analisa hasil kegiatan. Siswa aktif memberikan tanggapan dan kemampuan diri dalam belajar yang telah disiapkan oleh guru. Memberikan siswa untuk selalu berintrospeksi dalam belajar. Usaha guru BK perlu mendapat dukungan dari personil sekolah yang berkompeten.

: :

2011

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

14 November

Drs. Anonim NIP. 131693660

313

314

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING ALIH TANGAN KASUS / REFERAL A. Topik Permasalahan : Sering tidak masuk sekolah karena sakit perut dan pusing B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Pribadi 2. Jenis Pendukung : Alih tangan kasus 3. Fungsi Pendukung : Pengentasan 4. Sasaran : B1.11.0809.029 C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : Senin, 26 Januari 2011 2. Tempat : Ruang praktik dokter Rumanah 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Referal berjalan dengan baik, baik klien maupun dokter terlihat antusias untuk bertanya-tanya. - Dokter baik sekali karena ramah dan banyak memberi masukan/saran. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan / observasi. - Bertanya pada akhir layanan kepada dokter “apa penyakit siswa”. 2. Deskripsi dan Komentar : - Siswa kooperatif, mau bercerita mengenai penyakitnya. - Dokternya sangat kooperatif, karena mau bercerita dan memberi motivasi dan saran kepada klien. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Menyimpulkan hasil pengamatan. 2. Deskripsi dan komentar : - Siswa sakit maag dengan penyebab pikiran yang lebih dominan. - Siswa tidak suka dengan jurusan yang diikuti. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Memanggil orang tua untuk konsultasi. - Konseling individual. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui konsultasi, sekolah dapat menginformasikan hasil dan pemeriksaan dokter/proses referal. - Melalui konseling Konselor bisa lebih memotivasi siswa agar lebih mantap di jurusan itu atau pindah jurusan.

Mengetahui 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

Januari

Drs. Anonim NIP. 131693660

315

316

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING KONFERENSI KASUS A. Topik Permasalahan : Sering tidak masuk sekolah, kurang serius dalam mengikuti pelajaran

B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Belajar 2. Jenis Pendukung : Konferensi kasus 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman dan Pengentasan 4. Sasaran : S1.12.0809.003 C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : Selasa, 23 Oktober 2011 2. Tempat : Ruang Kepala Sekolah 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Walaupun agak molor dari waktu yang ditulis di undangan namun berjalan dengan lancar, guru memberikan informasi yang cukup dan orang tua terbuka. - Ada usulan-usulan pemecahan masalah baik dari guru maupun Kepala Sekolah. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan / observasi pada saat layanan berlangsung. - Bertanya kepada orang tua setelah layanan ini selesai. “Apakah puas dengan layanan ini”. 2. Deskripsi dan Komentar : - Peserta rapat, semua berpartisipasi dalam konferensi kasus ini. - Orang tua/ibunya kooperatif dengan layanan ini. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Memberikan pertanyaan reflektif kepada orang tua dan guru 2. Deskripsi dan komentar : - Orang tua memperoleh manfaat dari layanan konferensi kasus ini karena mendapat masukan-masukan. - Sekolah dan guru menjadi lebih tahu mengenai keadaan siswa di rumah. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Konseling individual. - Konseling kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Dengan konseling individual, siswa akan lebih terbuka pemikirannya. - Dengan konseling kelompok, siswa akan mendapat masukan dari teman-temannya.

Mengetahui 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

Oktober

Drs. Anonim NIP. 131693660

317

318

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING HOME VISIT / KUNJUNGAN RUMAH A. Topik Permasalahan : Tidak masuk sekolah dengan alasan sakit B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Pribadi 2. Jenis Pendukung : Kunjungan rumah 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman 4. Sasaran : B1.11.0809.029 C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : Rabu, 12 November 2008 2. Tempat : Gd. Manis 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Diterima oleh ibunya, karena Bapaknya sedang bekeja, siswa sakit di rumah. - Kondisi rumah sederhana. - Siswa berada di rumah kalau sedang sakit, atau sebelum berangkat di rumah orang tua, selebihnya berada di rumah budenya. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan / observasi. - Bertanya setelah layanan selesai “Apa rencana dengan penanganan sakit anak/siswa dari orang tua”. 2. Deskripsi dan Komentar : - Siswa membang benar-benar sakit di rumah dengan kondisi rumahnya yang sederhana. - Orang tua terbuka dengan Konselor. - Orang tua agak bosan dan keberatan dengan penyakit anaknya. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Bertanya aktif kepada orang tua. 2. Deskripsi dan komentar : - Orang tua memperoleh manfaat dari hasil layanan yang diberikan oleh Konselor. - Siswa membutuhkan layanan ini untuk keberhasilan dalam belajar. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : Layanan referal/alih tangan kasus ke dokter. 2. Deskripsi dan Komentar : Melalui layanan referal akan diketahui dengan lebih akurat penyebab sakit dan akan mendapat penanganan yang tepat.

Mengetahui 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

November

Drs. Anonim. NIP. 131693660

319

320

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING A. Topik Permasalahan : ESQ dan keberhasilan diri B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Pribadi 2. Jenis Pendukung : Penguasaan konten 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman, pencegahan 4. Sasaran : Kelas XII IA C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : 2 x 45 menit, 22, 23, 29, 30 Agustus 2011 2. Tempat : Ruang kelas 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Siswa hadir semua dan tenang ketika diterangkan, serta cukup antusias ketika disuruh bertanya. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan / observasi selama kegiatan berlangsung. - Menanyakan kepada siswa pada akhir kegiatan layanan bagaimana perasaan siswa setelah kegiatan ini. 2. Deskripsi dan Komentar : - Siswa aktif mendengar dan bertanya. - Siswa merasa terbuka hatinya dengan disuruh mengenali diri sendiri. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Mengajukan pertanyaan reflektif kepada siswa. 2. Deskripsi dan komentar : - Siswa mendapat manfaat dari hasil layanan yang diberikan Konselor. - Siswa membutuhkan materi layanan tersebut untuk keberhasilan dalam belajar di dalam kelas dan hubungan sosial. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Layanan bimbingan kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui bimbingan kelompok, siswa dapat berlatih mengeluarkan pendapat/tanggapannya.

Mengetahui 2011 Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

3 September

Drs. Anonim. NIP. 131693660

321

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING A. Topik Permasalahan : Panduan operasional Ujian Nasional dan Ujian Sekolah B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Belajar 2. Jenis Pendukung : Informasi 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman dan pencegahan 4. Sasaran : Kelas XII IA C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : 1 x 45 menit, 23 – 24 Januari 2011 2. Tempat : Ruang kelas 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Layanan berjalan dengan baik, siswa nampak memperhatikan dengan baik dan aktif bertanya. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Mengamati keaktifan siswa selama kegiatan berlangsung. - Menanyakan kepada siswa mengenai materi (syarat-syarat kelulusan). 2. Deskripsi dan Komentar : - Siswa aktif mendengar dan bertanya. - Siswa dapat menjawab dengan baik. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Memberi pertanyaan reflektif kepada diri sendiri dan siswa. 2. Deskripsi dan komentar : - Siswa menganggap kegiatan tersebut penting untuk dipelajari. - Siswa membutuhkan materi layanan tersebut untuk keberhasilan dalam belajar di dalam kelas dan hubungan sosial. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Layanan bimbingan kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui bimbingan kelompok, siswa mendapat kesempatan yang banyak untuk bertanya.

2011

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

25

Januari

Drs. Anonim. NIP. 131693660

322

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING A. Topik Permasalahan : Etika sebagai alumni B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Akhlak mulia / budi pekerti 2. Jenis Pendukung : Informasi 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman 4. Sasaran : Kelas XII IS C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : 1 x 45 menit, 22, 24 Mei 2011 2. Tempat : Ruang kelas 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Siswa yang hadir 38 orang, sakit 2 orang. - Siswa antusias mengikuti kegiatan dengan melihat film dan cukup antusias ketika disuruh menanggapi. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Observasi / pengamatan. - Meminta tanggapan kepada siswa-siswa pada akhir kegiatan layanan, bagaimana kalau ada alumni yang butuh dengan siswa langsung menyuruh siswa lain memanggilkan yang bersangkutan, tidak lewat kantor/piket. 2. Deskripsi dan Komentar : - Siswa cukup antusias menanggapi pertanyaan guru. - Siswa antusias ketika mengikuti materi/kegiatan layanan. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Mengajukan pertanyaan reflektif kepada diri sendiri. 2. Deskripsi dan komentar : Untuk lebih efektif danintensif dalam layanan maka diperlukan latihan/praktik. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Layanan bimbingan kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui bimbingan kelompok, siswa bisa lebih dalam lagi membahas masalah alumni.

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, 24 Mei 2011 Konselor Drs. Anonim. NIP. 131693660

323

324

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING A. Topik Permasalahan : Mengenal Dunia Kerja B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Karir 2. Jenis Pendukung : Informasi dan penguasaan konten 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman 4. Sasaran : Kelas XII IA C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : 3 x 45 menit, 13, 14, 20, 21, 27, 28 Februari 2011 2. Tempat : Ruang kelas 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Siswa masuk semua. - Siswa terlihat antusias ketika guru menerangkan materi. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan/observasi selama kegiatan berlangsung. - Bertanya kepada siswa pada akhir layanan/kegiatan “Bagaimana cara mencari lowongan pekerjaan”. 2. Deskripsi dan Komentar : - Siswa aktif mendengar dan bertanya. - Siswa dapat menjawab dengan baik. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Memberi pertanyaan reflektif kepada diri sendiri. 2. Deskripsi dan komentar : - Kegiatan/layanan ini menarik dan menyenangkan. - Siswa memperoleh manfaat dari hasil layanan yang diberikan oleh Konselor. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Layanan bimbingan kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui bimbingan kelompok, siswa mendapat kesempatan mengemukakan hal-hal/masalah yang belum jelas.

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, 2 Maret 2011 Konselor Drs. Anonim. NIP. 131693660

325

326

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING A. Topik Permasalahan : Keluarga Sakinah, Mawaddah, Warohmah B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Sosial 2. Jenis Pendukung : Informasi 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman 4. Sasaran : Kelas XII IA C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : 3 x 45 menit, 13, 14, 20, 21, 27, 28 Maret 2011 2. Tempat : Ruang kelas 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Pada waktu guru menerangkan, siswa memperhatikan. - Pada saat guru bertanya, sebagian besar siswa ingin menjawab. - Pada saat memberi tugas, siswa dengan segera mengerjakan. - Pada saat memberi tugas membacakan, siswa segera melakukan dengan senang. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan/observasi ketika kegiatan berlangsung. - Bertanya kepada siswa pada akhir layanan. 2. Deskripsi dan Komentar : - Sebagian besar siswa antusias/serius pada waktu Konselor memberi ceramah. - Banyak siswa yang tunjuk jari ketika diberi kesempatan bertanya. - Banyak siswa menginginkan materi ini dibahas lagi dalam kegiatan lain. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Mengajukan pertanyaan reflektif kepada siswa. 2. Deskripsi dan komentar : - Kegiatan/layanan ini menarik dan menyenangkan. - Siswa memperoleh manfaat dari layanan yang diberikan Konselor. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Layanan bimbingan kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui bimbingan kelompok, siswa dapat berlatih mengeluarkan pendapat/tanggapannya.

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, 30 Maret 2011 Konselor Drs. Anonim. NIP. 131693660

327

328

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING “ MEDIASI “ A. Topik Permasalahan : Bertengkar dengan pacar di ruang UKS B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Pribadi 2. Jenis Pendukung : Mediasi 3. Fungsi Pendukung : Pengentasan 4. Sasaran : A1.12.0809.044 dan A1.12.0809.045 C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : Rabu, 4 Februari 2011 2. Tempat : Ruang UKS 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Dua siswa bertengkar beradu mulut, terdengar agar keras dari ruang UKS. - Dua belah pihak kooperatif dengan Konselor. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan/observasi selama layanan berlangsung. - Bertanya kepada siswa kepada akhir layanan’ “Apakah Anda puas dengan layanan ini, ataukah masih ada yang mengganjal di hati”. 2. Deskripsi dan Komentar : - Keduabelah pihak kooperatif dengan Konselor. - Keduabelahpihak cukup puas dan berjanji untuk tetap berhubungan dengan bai.. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Mengajukan pertanyaan reflektif kepada siswa. 2. Deskripsi dan komentar : - Kegiatan/layanan ini membantu siswa untuk berhasil dalam membina hubungan sosial dengan teman sebayanya. - Konselor merasa puas dengan layanan yang diberikan kepada siswa. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Konseling individual. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui konseling individual siswa lebih bisa mengungkapkan masalahnya dengan lebih dalam lagi.

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, 5 Maret 2011 Konselor Drs. Anonim. NIP. 131693660

329

330

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING A. Topik Permasalahan : Keluarga Sakinah, Mawaddah, Warohmah B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Sosial 2. Jenis Pendukung : Informasi 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman 4. Sasaran : Kelas XII IA C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : 3 x 45 menit, 13, 14, 20, 21, 27, 28 Maret 2011 2. Tempat : Ruang kelas 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Pada waktu guru menerangkan, siswa memperhatikan. - Pada saat guru bertanya, sebagian besar siswa ingin menjawab. - Pada saat memberi tugas, siswa dengan segera mengerjakan. - Pada saat memberi tugas membacakan, siswa segera melakukan dengan senang. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan/observasi ketika kegiatan berlangsung. - Bertanya kepada siswa pada akhir layanan. 2. Deskripsi dan Komentar : - Sebagian besar siswa antusias/serius pada waktu Konselor memberi ceramah. - Banyak siswa yang tunjuk jari ketika diberi kesempatan bertanya. - Banyak siswa menginginkan materi ini dibahas lagi dalam kegiatan lain. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Mengajukan pertanyaan reflektif kepada siswa. 2. Deskripsi dan komentar : - Kegiatan/layanan ini menarik dan menyenangkan. - Siswa memperoleh manfaat dari layanan yang diberikan Konselor. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Layanan bimbingan kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui bimbingan kelompok, siswa dapat berlatih mengeluarkan pendapat/tanggapannya.

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, 30 Maret 2011 Konselor Drs. Anonim. NIP. 131693660

331

332

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING A. Topik Permasalahan : Keluarga Sakinah, Mawaddah, Warohmah B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Sosial 2. Jenis Pendukung : Informasi 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman 4. Sasaran : Kelas XII IA C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : 3 x 45 menit, 13, 14, 20, 21, 27, 28 Maret 2011 2. Tempat : Ruang kelas 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Pada waktu guru menerangkan, siswa memperhatikan. - Pada saat guru bertanya, sebagian besar siswa ingin menjawab. - Pada saat memberi tugas, siswa dengan segera mengerjakan. - Pada saat memberi tugas membacakan, siswa segera melakukan dengan senang. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan/observasi ketika kegiatan berlangsung. - Bertanya kepada siswa pada akhir layanan. 2. Deskripsi dan Komentar : - Sebagian besar siswa antusias/serius pada waktu Konselor memberi ceramah. - Banyak siswa yang tunjuk jari ketika diberi kesempatan bertanya. - Banyak siswa menginginkan materi ini dibahas lagi dalam kegiatan lain. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Mengajukan pertanyaan reflektif kepada siswa. 2. Deskripsi dan komentar : - Kegiatan/layanan ini menarik dan menyenangkan. - Siswa memperoleh manfaat dari layanan yang diberikan Konselor. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Layanan bimbingan kelompok. 2. Deskripsi dan Komentar : - Melalui bimbingan kelompok, siswa dapat berlatih mengeluarkan pendapat/tanggapannya.

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, 30 Maret 2011 Konselor Drs. Anonim. NIP. 131693660

333

334

LAPORAN PELAKSANAAN DAN EVALUASI, ANALISIS DAN TINDAK LANJUT SATUAN PENDUKUNG BIMBINGAN KONSELING “ KONSULTASI “ A. Topik Permasalahan : Anak ingin pindah ke sekolah lain B. Spesifikasi Bimbingan : 1. Bidang Bimbingan : Belajar 2. Jenis Pendukung : Konsultasi 3. Fungsi Pendukung : Pemahaman dan pengentasan 4. Sasaran : Orang tua siswa B2.11.0809.027 C. Pelaksanaan Pendukung : 1. Waktu : Kamis, 22 Januari 2011 2. Tempat : Ruang BK 3. Deskripsi dan komentar tentang pelaksanaan pendukung : - Konsultasi berjalan dengan lancar, orang tua terbuka terhadap keadaan keluarga dan cukup tahu terhadap sahabat-sahabat anaknya. D. Evaluasi (penilaian) : 1. Cara-cara Penilaian : - Pengamatan/observasi ketika kegiatan berlangsung. - Bertanya setelah selesai layanan, “Apakah orang tua senang dengan layanan ini”. 2. Deskripsi dan Komentar : - Orang tua kooperatif dengan Konselor. - Orang tua merasa senang dengan layanan konsultasi oleh sekolah. E. Analisa Hasil Penilaian : 1. Cara-cara Analisa : Mengajukan pertanyaan reflektif kepada orang tua. 2. Deskripsi dan komentar : - Orang tua memperoleh manfaat dari hasil layanan yang diberikan oleh Konselor. - Konselor memperoleh kepuasan dari hasil layanan ini. F. Tindak Lanjut : 1. Cara-cara Tindak Lanjut : - Bertanya kepada teman-temannya. - Konseling 2. Deskripsi dan Komentar : - Dengan bertanya kepada temannya diharapkan akan memberikan informasi apakah ada permasalahan diantara klien dengan siswa lain. - Melalui konseling dengan data yang lebih lengkap diharapkan siswa akan mau lebih terbuka.

2011

Mengetahui Kepala SMA 1 Gd. Manis Dra. Putu W. NIP. 131957012

Kudus, Konselor

30

Januari

Drs. Anonim. NIP. 131693660

335

336

MATERI LAYANAN “ MEMASUKI DUNIA KERJA “
A. Tugas Perkembangan Mengembangkan penguasaanilmu, teknologi, dan kesenian sesuai dengan program kurikulum, persiapan karier dan melanjutkan pendidikan tinggi, serta berperan dalam masyarakat luas. B. Sub Tugas Perkembangan Memiliki kesadaran dan dorongan untuk mempersiapkan diri terjun ke dunia kerja. C. Materi Pokok 1. Pengertian Karier : Perkembangan dan kemajuan dalam kehidupan, pekerjaan, jabatan pekerjaan yang memberikan harapan untuk maju. Ada beberapa kemungkinan yang dapat dilakukan oleh siswa setelah tamat SMA, diantaranya adalah : a. Melanjutkan ke perguruan tinggi. b. Mengikuti kursus atau pelatihan. c. Memasuki dunia kerja. d. Memasuki kehidupan berkeluarga. Apabila seorang siswa dengan keterbatasannya tidak dapat melanjutkan ke perguruan tinggi atau mengikuti kursus atau pelatihan, maka jalan yang ditempuh adalah dengan mencari pekerjaan. Pekerjaan adalah sumber penghasilan, kesempatan mengembangkan diri serta aktualisasi diri, disamping untuk berbakti. Sebagai suatu kesempatan hendaknya pekerjaan tidak disia-siakan dan terus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Manusia hanya dapat hidup sebagai pribadi terhormat dan mandiri apabila menghayati dirinya sebagai pribadi yang bertanggug jawab membangun serta memelihara kehidupan yang manusiawi. Untuk mendapatkan pekerjaan dapat dengan cara mencari lowongan pekerjaan atau menciptakan lapangan pekerjaan sendiri. 2. Macam Pekerjaan a. PNS : - Karir Gaji pasti tiap bulan. Gaji tetap. Cenderung pasif. b. Non PNS/Swasta : Karir terbuka bagi yang kreatif. Gaji bagus bagi perusahaan yang bonafid. Hati-hati dan harus disiplin. c. Wirausaha : Menjadi pimpinan terhadap diri sendiri. Harus ulet, tekun. 3. Mencari Lowongan Kerja Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam mencari dan memilih pekerjaan.  Mendaftarkan diri ke Departemen Tenaga Kerja sebagai calon pencari kerja.  Membaca koran atau majalah yang memuat lowongan kerja.  Melihat informasi lowongan kerja melalui elektronik, seperti televisi, internet, dan sebagainya.  Rajin mengunjungi pusat-pusat perkantoran dan pameran bursa kerja.  Bergaul dan bertanya kepada orang-orang yang sudah bekerja.  Memantapkan rasa percaya diri dan mempromosikan kemampuan yang dimiliki.  Mengikuti tes (seleksi) 4. Bentuk Seleksi  Seleksi administrasi : Surat lamaran, fotokopi STTB, fotokopi KTP, SKKB, pas foto dan daftar riwayat hidup.  Seleksi akademis : Biasanya tes tertulis meliputi pengetahuan umum.  Psikotes (tes kemampuan) : Biasanya meliputi tes bakat, minat, kecepatan dan ketelitian kerja, sikap kerja.  Tes wawancara : Wawancara biasanya dilaksanakan setelah mengalami beberapa seleksi.

337

5.

Seleksi kesehatan (tes fisik) digunakan untuk mengetahui kesesuaian antara fisik pekerja dengan jenis pekerjaan. Biasanya tes ini meliputi tes penglihatan, pendengaran, ketahanan fisik dan sebagainya. Tips menghadapi tes wawancara : a. Jangan lupa berdoa terlebih dahulu. b. Datang lebih awal 15 atau 20 menit sebelum acara dimulai. c. Perhatikan penampilan Anda, berpakaian bersih, rapi dan sopan. d. Mempersiapkan diri dalam menghadapi berbagai kemungkinan pertanyaan. e. Bersikap sopan dari mulai masuk ruangan saat wawancara sampai selesai. f. Jawablah pertanyaan denganjelas. g. Berterus terang bila Anda tidak tahu jawaban pertanyaan pewawancara. h. Mengucapkan terima kasih setelah wawancara selesai. i. Bersikap tenang saat meninggalkan ruang wawancara. Tips membuat lamaran pekerjaan a. Tulisan jelas dan rapi. b. Bahasa standar atau baku. c. Amplop ada kode lowongan pekerjaan buat yang khas. d. Lampiran lengkap.

MATERI LAYANAN “ KEHIDUPAN BERKELUARGA SAKINAH, MAWADDAH, WAROHMAH “ A. Tugas Perkembangan Mengembangkan penguasaan ilmu, teknologi, dan kesenian sesuai dengan program kurikulum persiapan karier dan melanjutkan pendidikan tinggi, serta berperan dalam masyarakat yang luas. B. Sub Tugas Perkembangan Merencanakan dan hidup berkeluarga dengan baik. C. Materi Pokok Tuhan menciptakan manusia secara berpasang-pasangan. Menikah merupakan salah satu kebutuhan manusia untuk melanjutkan keturunan. Menikah hukumnya wajib bagi yang sudah mampu. Namun demikian untuk berumah tangga tidaklahmudah. Untuk memasuki kehidupan berkehidupan berkeluarga diperlukan berbagai macam pertimbangan. Kesiapan secara fisik maupun ekonomi sangat diperlukan disamping kesiapan mental. Hukum-hukum nikah antara lain : 1. Wajib, bagi yang sudah mampu dan tidak dapat mengendalikan nafsu sahwatnya (jika tidak kawin akan terjerumus kepada perbuatan zina). 2. Sunah, bagi yang sudah mampu namun masih mampu mengendalikan nafsunya. 3. Haram, jika mengawini seseorang dengan maksud untuk menyakiti pasangan hidupnya. Ketika Anda memutuskan untuk menikah berarti Anda sudah harus siap bertanggung jawab bukan hanya untuk diri sendiri, tetapi terhadap anak, keluarga suami/istri Anda dan lingkungan. Orang yang sudah berumah tangga secara otomatis dianggap dewasa, walaupun secara usia masih belia. Berbagai macam tanggung jawab ekonomi, sosial, moral dibebankan kepada Anda. Anda dituntut untuk memberi nafkah apabila Anda laki-laki dan dapat memelihara keluarga (anak dan suami) apabila Anda perempuan.

338

Jika Anda setelah lulus SMA memutuskan untuk menikah harus dipertimbangkan secara matang. Karena pernikahan di usia dini umumnya mengalami banyak hambatan dan tantangan. 1. Keluarga adalah “Perekrutan terkecil dari masyarakat”. Dimana masing-masing anggota keluarga memiliki peran masing-masing. 2. Syarat-syarat perkawinan / UU No. 1 tahun 1974. Laki-laki umur 21 tahun Perempuan umur 18 tahun Syarat agama (Islam) : Seagama Islam Sudah baligh Mampu 3. Tugas/peranan anggota keluarga. - Ayah, sebagai kepala keluarga memberi nafkah kepada anggota keluarganya. Nafkah lahir seperti makan, pakaian, rumah. Nafkah batin kepada istri dan anak, seperti rasa aman, rasa sayang, pendidikan, dan sebagainya. - Ibu, sebagai ibu rumah tangga harus bisa menjaga harta dengan baik, mendidik anak, dan menjaga martabat dirinya dan keluarga. - Anak, peranannya harus bisa menjaga nama baik keluarga dengan sikapnya, membantu tugas/pekerjaan rumah dan mencari ilmu dengan baik demi masa depannya. 4. Persiapan berkeluarga. a. Fisik : - usia - mampu b. Psikis : - siap menyatukan dua sifat yang berbeda - siap dengan tugas dan tanggung jawabnya - siap dengan rintangan/masalah-masalah dalam keluarga c. Materi : - mampu menghidupi keluarganya

339

340

BAB I PENDAHULUAN A. Deskripsi Materi dalam buku ajar ini meliputi definisi, tujuan, fungsi dan asas-asas konseling; hubungan konselor dan konseli dalam konseling; keterampilan dasar konseling; Pendekatan konseling behavioristik, pendekatan konseling rational emotif terapi sehingga dengan membaca buku ajar ini pembaca dapat menguasai kerangka teoretik dan praksis konseling individual dan selanjutnya mampu mengaplikasikan pendekatan atau model konseling behavioristik dan model konseling rational emotif terapi dalam kegiatan bimbingan dan konseling di sekolah. B. Prasyarat Buku ajar ini khususnya disusun untuk peserta PLPG bidang Bimbingan dan Konseling (BK). Prasyarat yang diperlukan bagi peserta PLPG untuk mempelajari bahan ajar ini adalah peserta lulusan S1 Program Studi BK atau lulusan S1 Program Studi Lain yang pernah bertugas sebagai guru pembimbing di sekolah. C. Petunjuk Belajar Agar peserta PLPG dapat mengikuti kegiatan ini dengan lancar dan baik maka perlu diperhatikan beberapa petunjuk belajar sebagai berikut : 1. Sebelum pelatihan dilaksanakan seyogyanya peserta pelatihan telah membaca terlebih dahulu materi latih, dan akan lebih baik lagi jika ada partner yang bisa diajak berkomunikasi dalam memahami isi buku ini. 2. Perhatikan ceramah yang diberikan oleh dosen atau instruktur dengan cermat, dan lakukan pencatatan yang dianggap penting. Jika diberi kesempatan bertanya oleh dosen pergunakanlah dengan sebaik-baiknya dan jika menemukan sumber yang berbeda tanyakan pula kepada dosen atau instruktur dengan cara yang baik. 3. Pada setiap akhir suatu pembahasan disediakan tugas yang harus dikerjakan dengan sungguh-sungguh. Lakukan pencatatan dengan sebaik-baiknya sebagai laporan praktik. 4. Untuk mempraktikkan teknik-teknik yang tersaji dalam buku ini tidak terlalu sulit, sebab subyek yang bisa saudara pergunakan praktek ada di sekitar saudara. Kerjasama dalam kegiatan ini sangat diperlukan guna mencapai hasil yang optimal. D. Kompetensi dan Indikator Kompetensi yang hendak dicapai adalah peserta pelatihan dapat : 1. Memahami pengertian, tujuan, fungsi, dan asas konseling individual 2. Memahami makna konseli dan konselor individual 3. Memahami makna hubungan konselor dan konseli dalam konseling individual 4. Menerapkan konsep ketrampilan dasar paraprase, refleksi perasaan, konfrontasi, dan keterampilan dasar konseling meringkas 5. Menganalisis konsep dasar dan aplikasi teknik pendekatan Behavioristik dalam setting individual 6. Menganalisis konsep dasar dan aplikasi teknik pendekatan Rational Emotif Terapi (RET) dalam setting individual 7. Menguasai prosedur penggunaan teknik konseling dalam seting individual. Indikatornya adalah: 1. Memahami pengertian konseling individual 2. Memahami tujuan konseling individual 3. Memahami fungsi konseling individual 4. Memahami asas-asas konseling individual 5. Memahami makna konseli individual 6. Memahami makna Konselor individual 7. Memahami makna hubungan konselor dan konseli dalam konseling individual 8. Memahami dan menerapkan keterampilan dasar Attending

341

9. Memahami dan menerapkan keterampilan Respon Mendengarkan 10. Memahami dan menerapkan keterampilan Memimpin 11. Memahami dan menerapkan keterampilan Memantulkan 12. Memahami dan menerapkan keterampilan Konfrontasi 13. Memahami dan menerapkan keterampilan Interpretasi 14. Memahami dan menerapkan keterampilan Parafrase isi dan Refleksi perasaan 15. Memahami dan menerapkan keterampilan Normalisasi 16. Menganalisis konsep dasar dan aplikasi teknik pendekatan behavioristik dalam seting individual. 17. Menguasai prosedur penggunaan teknik konseling pendekatan behavioristik. 18. Mengevaluasi ketepatan penggunaan teknik konseling behavioristik dalam kasus. 19. Menganalisis kasus yang mendasari alasan konselor menggunakan teknik konseling behavioristik. 20. Menganalisis konsep dasar dan aplikasi teknik pendekatan RET dalam seting individual. 21. Menguasai prosedur penggunaan teknik konseling pendekatan RET. 22. Mengevaluasi ketepatan penggunaan teknik konseling RET dalam kasus. 23. Menganalisis kasus yang mendasari alasan konselor menggunakan teknik konseling RET.

342

BAB II DEFINISI, TUJUAN, FUNGSI DAN ASAS-ASAS KONSELING A. Kompetensi dan Indikator Para peserta pelatihan dapat memahami pengertian, tujuan, dan asas-asas konseling Adapun indikatornya, peserta pelatihan dapat: 1. Memahami pengertian konseling individual 2. Memahami tujuan konseling individual 3. Memahami fungsi konseling individual 4. Memahami asas-asas konseling individual B. Uraian Materi Perkembangan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi menuntut kualitas hidup individu, permasalahan yang dihadapi oleh individu pun semakin kompleks. Permasalahan yang dialami oleh individu tersebut seringkali tidak mampu diatasi sendiri oleh individu tersebut dan tidak mampu pula jika hanya diberi nasihat oleh orang lain. Dengan demikian individu tersebut memerlukan konseling individual yang secara sistematis mampu mengentaskan masalah yang dihadapinya sehingga ia mampu mengembangkan dirinya ke arah peningkatan kualitas kehidupan efektif sehari-hari (efektive daily living) dan mengembangkan potensi dan kemandirian secara optimal pada setiap tahap perkembangannya. Proses konseling pada dasarnya dilakukan secara individual (between two persons) yaitu antara konselor dan konseli, walaupun dalam perkembangan kemudian ada konseling kelompok (group counseling). Pemecahan masalah dalam proses konseling itu dijalankan dengan wawancara atau diskusi antara konselor dan konseli secara face to face. Proses konseling sejatinya merupakan usaha menghidupkan dan mendayagunakan secara penuh fungsi-fungsi dan potensi-potensi yang ada pada diri konseli. Agar dapat mencapai tujuan konseling secara efektif, seorang konselor diharapkan memiliki pemahaman mendasar dan komprehensif tentang esensi, tujuan, fungsi, dan asasasas konseling, serta pendekatan dalam implementasi pelayanan konseling. 1. Pengertian konseling individual Konseling adalah bantuan yang diberikan kepada individu dalam memecahkan masalah kehidupannya dengan wawancara dan dengan cara yang sesuai dengan keadaan yang dihadapi individu untuk mencapai kesejahteraan hidupnya. Dalam hal ini harus selalu diingat agar individu pada akhirnya dapat memecahkan setiap masalah yang mungkin akan dihadapi dalam kehidupannya. Konseling individual merupakan pelayanan bantuan secara profesional melalui hubungan khusus secara pribadi dalam wawancara antara seorang konselor dan seorang untuk mengentaskan masalah yang dihadapi individu dalam kehidupannya. Konseli mengalami kesukaran pribadi yang tidak dapat ia pecahkan sendiri, kemudian ia meminta bantuan konselor sebagai petugas yang profesional dalam jabatannya dengan pengetahuan dan keterampilan yang dimilikinya. Dalam layanan konseling individual, konselor memberikan ruang dan suasana yang memungkinkan konseli membuka diri setransparan mungkin. Dalam konseling diharapkan konseli dapat mengubah sikap, keputusan diri sendiri sehingga ia dapat lebih baik menyesuaikan diri dengan lingkungannya dan memberikan kesejahteraan pada diri sendiri dan masyarakat sekitarnya. Pemilihan dan penyesuaian yang tepat dapat memberikan perkembangan ini individu dapat lebih baik dalam lingkungannya. Terkait dengan lengkapnya penerapan pendekatan dan teknik serta asasasas yang ada dalam konseling individual, maka sering dianggap sebagai ”jantung hatinya” pelayanan konseling yang berarti sebagai berikut:  Konseling individual seringkali merupakan layanan esensial dan puncak (paling bermakna) dalam pengentasan masalah konseli.  Seorang ahli (konselor) yang mampu dengan baik menerapkan secara sinergis berbagai pendekatan, teknik dan asas-asas konseling dalam layanan Konseling individual, diyakini akan mampu juga menyelenggarakan jenis-jenis layanan lain keseluruhan spektrum pelayanan konseling.

343

a.

b.

2. Tujuan Konseling individual Konseling bertujuan membantu membantu individu untuk mengadakan interpretasi fakta-fakta, mendalami arti nilai hidup pribadi, kini dan mendatang. Konseling memberikan bantuan kepada individu untuk mengembangkan kesehatan mental, perubahan sikap, dan tingkah laku. Konseling menjadi strategi utama dalam proses bimbingan dan merupakan teknik standar serta merupakan tugas pokok seorang konselor di pusat pendidikan. Tujuan umum layanan Konseling individual adalah terentaskannya masalah yang dialami konseli. Apabila masalah konseli itu dicirikan antara lain: sesuatu yang tidak disukai adanya, suatu yang ingin dihilangkan, sesuatu yang dapat menghambat atau menimbulkan kerugian, maka upaya pengentasan masalah konseli melalui Konseling individual akan mengurani intensitas ketidaksukaan atas keberadaan sesuatu yang dimaksud. Dengan layanan Konseling individual beban konseli diringankan, kemampuan konseli ditingkatkan, dan potensi konseli dikembangkan. 3. Fungsi Konseling individual Dalam kerangka tujuan umum di atas, maka dalam layanan Konseling individual dapat dirinci dan secara langsung dikaitkan dengan fungsi-fungsi konseling secara menyeluruh diembannya yaitu sebagai berikut: a. Melalui layanan konseling individual konseli memahami seluk beluk masalah yang dialami secara mendalam dan komprehensif, serta positif dan dinamis (fungsi pemahaman). b. Pemahaman yang mengarah kepada dikembangkannya persepsi dan sikap serta kegiatan demi terentaskannya secara spesifik masalah yang dialami konseli tersebut (fungsi pengentasan). c. Pengembangan dan pemeliharaan potensi konseli dan berbagai unsur positif yang ada pada dirinya merupakan latar belakang pemahaman dan pengentasan masalah konseli dapat dicapai (fungsi pengembangan dan pemeliharaan). d. Layanan konseling individual seringkali menjadikan pengembangan/ pemeliharaan potensi dan unsur-unsur positif konseli sebagai fokus dan sasaran layanan, diperkuat oleh terentaskannya masalah, akan merupakan kekuatan bagi tercegah menjalarnya masalah yang sekarang sedang dialami itu, serta diharapkan tercegah pula masalah-masalah baru yang mungkin timbul timbul (fungsi pencegahan). e. Masalah yang dialami yang dialami konseli menyangkut dilanggarnya hak-hak konseli sehingga konseli teraniaya dalam kadar tertentu, layanan konseling individual dapat menangani sasaran yang bersifat advokasi (fungsi advokasi). Melalui layanan konseling individual konseli memiliki kemampuan untuk membela diri sendiri menghadapi keteraniayaan itu. Kelima sasaran yang merupakan wujud dari keseluruhan fungsi konseling itu, secara langsung mengarah kepada dipenuhinya kualitas untuk kehidupan sehari-hari yang efektif (efektive daily living). 4. Asas-asas konseling individual Kekhasan yang paling mendasar layanan konseling individual adalah hubungan interpersonal yang amat intens antara konseli dan konselor. Asas-asas konseling akan memperlancar proses dan memperkuat bangunan yang ada di dalamnya. Yang mendasar seluruh kegiatan layanan konseling individual adalah asas kerahasiaan, kesukarelaan, kesukarelaan, keterbukaan, kekinian, kegiatan, kenormatifan dan asas keahlian. Asas kerahasiaan Hubungan interpersonal yang amat intens sanggup membongkar berbagai isi pribadi yang paling dalam sekalipun, terutama pada sisi konseli. Untuk ini asas kerahasiaan menjamin jaminannya. Segenap rahasia pribadi konseli yang terbongkar menjadi tanggung jawab penuh konselor untuk melindunginya. Keyakinan konseli akan adanya perlindungan yang demikian itu menjadi jaminan untuk suksesnya pelayanan. Asas kesukarelaan dan keterbukaan Kesukarelaan penuh konseli untuk menjalani proses layanan konseling individual bersama konselor menjadi buah dari terjaminnya kerahasiaan pribadi konseli. Dengan demikian kerahasiaan dan kesukarelaan menjadi unsur dwi-

344

c.

d.

tunggal yang mengantarkan konseli ke arena proses layanan konseling individual. Asas kesukarelaan akan menghasilkan keterbukaan konseli. Konseli pada awalnya dalam kondisi sukarela untuk bertemu dengan konselor. Kesukarelaan awal ini harus dipupuk dan dikuatkan. Apabila penguatan kesukarelaan awal ini gagal dilaksanakan maka keterbukaan tidak akan terjadi dan kelangsungan proses layanan terancam kegagalan. Jadi seberat apapun pengembangan kesukarelaan dan keterbukaan itu harus dilakukan konselor, apabila proses konseling hendak dihidupkan. Asas kekinian dan kegiatan Asas kekinian diterapkan sejak paling awal konselor bertemu konseli. Dengan nuansa kekinianlah segenap proses layanan dikembangkan dan atas dasar kekinian pulalah kegiatan konseli dalam layanan dijalankan. Konseli dituntut untuk benar-benar aktif menjalani proses perbantuan melalui layanan konseling individual, dari awal dan selama proses layanan sampai pada periode pasca layanan. Tanpa keseriusan dalam aktifitas yang dimaksudkan itu dikhawatirkan perolehan konseli akan sangat terbatas atau keseluruhan proses layanan itu menjadi sia-sia. Asas kenormatifan dan keahlian Semua aspek teknis dan isi layanan konseling individual adalah normatif artinya tidak boleh terlepas dari kaidah-kaidah norma yang berlaku baik norma agama, adat, hukum, ilmu, dan kebiasaan. Konseli dan konselor terikat sepenuhnya oleh nilai-nilai dan norma yang berlaku. Sebagai seorang yang ahli dalam pelayanan konseling, konselor mencurahkan keahlian profesionalnya dalam pengembangan konseling individual untuk kepentingan konseli dengan menerapkan semua asas di atas. Keahlian konselor itu diterapkan dalam suasana normatif terhadap konseli yang sukarela, terbuka, aktif agar konseli mampu mengambil keputusan sendiri. Seluruh kegiatan konseling individual ini bernuansa kekinian dan rahasia pribadi sepenuhnya dirahasiakan. C. Latihan Setelah pelatihan peserta pelatihan diharapkan dapat memahami materi pada bagian bab II, terkait dengan hal tersebut peserta diharapkan perlu untuk melakukan latihan-latihan sebagai berikut: 1. Rumuskan konsep dasar tentang definisi konseling individual. 2. identifikaskan perubahan perilaku yang termasuk ke dalam tujuan konseling individual. 3. buatlah contoh dalam penerapan fungsi dan asas konseling individual. D. Lembar Kegiatan Peserta Pelatihan Untuk mendukung pencapaian tujuan dalam kegiatan peserta pelatihan ini, di bawah ini terdapat beberapa langkah yang harus dilakukan, yaitu: 1. Pelajari terlebih dahulu materi yang telah tersaji pada kegiatan di Bab II ini secara seksama. 2. Buatlah ringkasan materi dengan metode PQ4R (Preview, Question, Read, Reflect on the material, Recite dan Review). 3. Kemudian diskusikan materi yang telah anda ringkas. 4. Diskusikan pula latihan yang telah anda kerjakan. E. Rangkuman Makna konseling adalah suatu proses bantuan secara profesional antara konselor dan konseli yang bertujuan membantu untuk mengentaskan masalah yang dihadapi individu dalam kehidupannya. Dalam layanan konseling individual, diharapkan konseli dapat mengubah sikap, keputusan diri sendiri sehingga ia dapat lebih baik menyesuaikan diri dengan lingkungannya dan memberikan kesejahteraan pada diri sendiri dan masyarakat sekitarnya. Pemilihan dan penyesuaian yang tepat dapat memberikan perkembangan ini individu dapat lebih baik dalam lingkungannya.

345

Konseling bertujuan membantu membantu individu untuk mengadakan interpretasi fakta-fakta, mendalami arti nilai hidup pribadi, kini dan mendatang. Konseling memberikan bantuan kepada individu untuk mengembangkan kesehatan mental, perubahan sikap, dan tingkah laku. Konseling menjadi strategi utama dalam proses bimbingan dan merupakan teknik standar serta merupakan tugas pokok seorang konselor di pusat pendidikan. Tujuan secara umum layanan Konseling individual adalah terentaskannya masalah yang dialami konseli. Dengan layanan Konseling individual diharapkan beban konseli diringankan, kemampuan konseli ditingkatkan, dan potensi konseli dikembangkan. Dalam kerangka tujuan inilah, maka dalam layanan Konseling individual dengan menggunakan fungsi-fungsi yang ada dalam pelayanan konseling yaitu: fungsi pemahaman, fungsi pengentasan, fungsi pengembangan dan pemeliharaan, fungsi pencegahan, dan fungsi advokasi. Kelima sasaran yang merupakan wujud dari keseluruhan fungsi konseling itu, secara langsung mengarah kepada dipenuhinya kualitas untuk kehidupan sehari-hari yang efektif (efektive daily living). Kekhasan yang paling mendasar layanan konseling individual adalah hubungan interpersonal yang amat intens antara konseli dan konselor. Asas-asas konseling akan memperlancar proses dan memperkuat bangunan yang ada di dalamnya. Yang mendasar seluruh kegiatan layanan konseling individual adalah asas kerahasiaan, kesukarelaan, kesukarelaan, keterbukaan, kekinian, kegiatan, kenormatifan dan asas keahlian. Dengan demikian, makna, tujuan, fungsi, dan asas-asas dalam pelaksanaan layanan konseling individual hendaknya harus dipahami dan dilaksanakan agar tercipta suatu layanan konseling individual yang berkualitas.

346

BAB III HUBUNGAN KONSELOR DAN KONSELI DALAM KONSELING INDIVIDUAL A. Kompetensi dan Indikator Pada kegiatan belajar 2 ini, Para peserta pelatihan dapat memahami komponen konseling. Adapun indikatornya, peserta pelatihan dapat : Memahami makna konseli individual Memahami makna Konselor individual 3. Memahami makna hubungan konselor dan konseli dalam konseling individual B. Uraian Materi Dalam kegiatan belajar bab III ini akan diuraikan materi yang berkaitan dengan komponen konseling. Komponen konseling merupakan bagian-bagian penting yang sangat menentukan terjadinya proses konseling. Terkait dengan hal tersebut, di bawah ini akan diuraikan komponen yang dituntut ada dalam konseling, yaitu : Konselor Konselor adalah seseorang yang karena kewenangan dan keahliannya memberi bantuan kepada konseli. Dalam konseling individual, konselor menjadi aktor yang secara aktif mengembangkan proses konseling untuk mencapai tujuan konseling sesuai dengan prinsip-prinsip dasar konseling. Dalam proses konseling, selain menggunakan media verbal, konselor juga dapat menggunakan media tulisan, gambar, media elektronik, dan media pengembangan tingkah laku lainnya. Semua itu diupayakan konselor dengan cara-cara yang cermat dan tepat, demi terentaskannya masalah yang dialami oleh konseli. Untuk mengelola konseling secara efetif, seorang konselor dituntut memiki seperangkat sifat kepribadian dan ketrampilan tertentu. Meskipun dalam tataran konsep berkembangnya pandangan yang bervariasi tentang konselor yang efektif, namun mereka mengakui bahwa karakteristik pribadi dan perilaku konselor kontributif bagi pembinaan relasi yang bermakna yang akan mendorong konseli untuk berkembang. Beberapa kompetensi pribadi yang signifikan untuk dimiliki konselor antara lain, pengetahuan yang baik tentang diri sendiri (self-knowledge), berkompeten, kesehatan psikologis yang baik, dapat dipercaya (trustworthness), kejujuran, kekuatan atau daya (strength), kehangatan (warmth) pendengar yang aktif (active responsiveness), kesabaran, kepekaan (sensitivity), kebebasan, dan kesadaran holistik. Kompetensi tersebut akan mendorong konselor untuk menjadi pribadi terapeutik, yang antara lain dapat dideskripsikan sebagai berikut : a. Memiliki gagasan yang jelas mengenai keyakinan tentang hidup, manusia, dan masalah-masalah, kesadaran dan pandangan yang tepat terhadap peranannya, dan tanpa syarat memandang dan merespons konseli sebagai pribadi. b. Mampu mereduksi kecemasan, tidak tertekan, tidak menunjukan sikap bermusuhan, tidak membiarkan diri menurun kapasitasnya c. Memiliki kemampuan untuk hadir bagi orang lain, yang berupa kerelaan untuk mengambil bagian dengan orang lain dalam suka duka mereka, hal mana timbul dari keterbukaan konselor terhadap masalah dan perasaan sendiri, sehingga dia sanggup menghayati dan menunjukan empaty dengan konselinya. d. Mengembangkan diri menjadi konselor yang otonom, melalui pengembangan gaya konseling yang sesuai dengan kepribadiannya sambil terbuka untuk belajar dari orang lain, dan mempelajari berbagai konsep dan teknik konseling, serta menerapkannya sesuai dengan konteks dan pribadinya. e. Respek dan apresiatif terhadap diri sendiri, artinya konselor harus memilki suatu rasa harga diri yang kuat yang menyanggupkannya berhubungan dengan orang lain atas dasar hal-hal yang positif dari konseli. f. Berorientasi untuk tumbuh dan berkembang, dalam pengertian berusaha untuk terbuka guna memperluas cakrawala wawasannya. Konselor tidak hanya puas dengan apa yang ada dan berupaya mempertanyakan mutu eksistensinya, nilainilai, dan motivasinya, serta terus menerus berusaha memahami dirinya sendiri karena konselor hendak mendorong pemahaman diri itu dalam diri konseli.

1. 2.

347

Konseli Konseli adalah seorang individu yang sedang mengalami masalah, atau setidaknya sedang mengalami sesuatu yang ingin disampaikan kepada orang lain. Konseli menanggung semacam beban, uneg-uneg, atau mengalami suatu kekurangan yang ia ingin isi, atau mengalami suatu ia ingin dan/atau perlu dikembangkan pada dirinya. Melalui konseling, konseli menginginkan agar ia mendapatkan suasana berpikir yang jernih dan/atau perasaan yang lebih nyaman, memperoleh nilai tambah, hidup yang lebih berarti, dan hal-hal positif lainnya dalam menjalani hidup sehari-hari. Konseli datang dan bertemu konselor dengan cara yang berbeda-beda. Ada yang datang sendiri dengan kemauan kuat untuk menemui konselor (self-referal), ada yang datang dengan perantara orang lain, bahkan ada yang datang (mungkin terpaksa) karena didorong atau diperintah oleh pihak lain. Kedatangan konseli bertemu konselor disertai dengan kondisi tertentu yang ada pada konseli. Apapun latar belakang kedatangan konseli dan bagaimanapun kondisi konseli, harus diperhatikan, diterima, dan dilayani sepenuhnya oleh konselor. Konteks Hubungan Konselor-Konseli Dalam konseling, hubungan konselor dengan dengan konseli berada dalam konteks hubungan membantu (helping relationship), yaitu hubungan untuk meningkatkan pertumbuhan, kematangan, fungsi, dan cara menghadapi kehidupan dengan memanfaatkan sumber-sumber internal pada pihak konseli. Tujuan-tujuan yang akan dicapai dalam proses konseling tersebut akan dicapai secara efektif apabila kondisi konseling memungkinkan konseli berkembang dan menggali potensi-potensi yang ada pada dirinya. Kondisi konseling yang fasilitatif meliputi kongruensi (congruence), penghargaan positif tanpa syarat (positive regard), dan memahami secara empati (emphatic understanding), serta mempunyai kesadaran akan budaya (cultural awareness) Kongruensi Kongruensi dalam hubungan konseling dapat dimaknakan dengan ”menunjukan diri sendiri” apa adanya, berpenampilan terus terang dan lebih penting adalah kesesuaian antara hal-hal yang dikomunikasikan secara verbal dengan non verbal. Kongruensi dalam beberapa referensi yang lain memiliki kesamaan istilah dengan otentik (authenticity), kesejatian (genuineness). Jika konseli tahu bahwa konselor tidak kongruensi maka bisa berakibat mengurangi bahkan menghilangkan kepercayaan konseli pada konselor. Konselor dalam hubungan konseling diharapkan dapat menimbulkan kongruensi pada diri konseli, artinya konseli mempunyai sikap apa adanya, terus terang, tidak bersikap defensif karena jika konseli memiliki sikap-sikap demikian akan menghambat hubungan konseling. Penghargaan Positif Tanpa Syarat Konseling akan lebih efektif jika kondisi penghargaan yang positif ini diciptakan konselor dan dilakukan tanpa syarat. Dengan kata lain konselor menerima setiap individu (konseli) tanpa menilai aspek-aspek pribadinya yang ”lemah” ataupun ”kuat” Penghargaan kondisi yang harmonis positif tanpa syarat memiliki kesamaan makna dengan hangat, kepedulian. Dengan demikian dapat tercipta kondisi yang harmonis antara konselor dan konseli. Dalam hal ini konseli dapat belajar bahwa dirinya dengan kenyataan yang ada dapat diterima oleh orang lain sekaligus konseli dapat menerima dirinya apa adanya, baik kekurangan maupun kelebihan yang ia miliki. Pemahaman Secara Empati Memahami secara empati merupakan suatu kemampuan untuk memahami cara pandang (pikiran, ide) dan perasaan orang lain. Memahami secara empati ini bermakna bahwa konselor memahami cara pandang dan perasaan konseli berdasakan kerangka pemikiran yang dimiliki oleh konseli sendiri (internal frame of reference). Konselor hendaknya berfikir dengan bersama-sama konseli daripada berfikir tentang atau mengenai konseli. Dengan kondisi ini maka konselor yang efektif mestilah menghayati perasaan konseli sebagaimana konseli mempersepsi perasan-perasannya maupun cara pandangnya terhadap sesuatu. Dengan adanya

a.

b.

c.

348

d.

a.

b.

c.

d.

e.

f.

pemahaman secara empati maka konseli akan merasakan bahwa ada orang lain yang mau dan bersedia memahami dirinya yang sebelumnya belum diperolehnya. Kesadaran Budaya Kesadaran akan budaya mengacu pada kemampuan konselor untuk terbuka dan memotivasi untuk belajar menerima dan memahami budaya yang berbeda dengan budaya yang ia miliki. Dengan menggunakan kesadaran budaya konseli tidak memaksakan kehendaknya (nilai-nilai) yang dianutnya sekaligus didalamnya terkandung budaya yang konselor miliki tetapi konselor memberikan dorongan konseli untuk mengubah apa yang seharusnya ia inginkan sesuai dengan nilai-nilai budaya yang ia miiki. Karakteristik dinamika dan keunikan hubungan konselor konseli sebagai hubungan yang bersifat membantu adalah sebagai berikut. Afeksi Hubungan konselor dengan konseli sejatinya lebih sebagai hubungan afeksi dari ada sebagai hubungan afeksi dari pada sebagai hubungan kognitif. Hubungan afeksi akan tercermin sepanjang proses konseling termasuk dalam melakukan eksplorasi terhadap persepsi dan perasaan-perasaan subyektif konseli. Hubungan yang penuh afeksi ini dapat mengurangi rasa kecemasan dan ketakutan pada konseli. Intensitas Hubungan konselor dengan konseli dilakukan dengan penuh intensitas sehingga memfasilitasi konseli untuk terbuka terhadap persepsinya. Tanpa adanya hubungan konseling tidak akan mencapai pada tingkatan yang diharapkan. Dalam konteks ini, konselor mengupayakan agar hubungannya konseli dapat berlangsung secara mendalam sejalan dengan perjalanan hubungan konseling. Pertumbuhan dan perubahan Hubungan konseling bersifat dinamis, terus berkembang menuju pertumbuhan dan perkembangan yang lebih optimal. Kedinamisan hubungan ini akan tercermin dari waktu ke waktu terjadi peningkatan hubungan konselor dengan konseli, peningkatan pengalaman dan tanggung jawab konseli. Privasi Pada prinsipnya dalam hubungan konseling perlu keterbukaan konseli tentang masalahnya. Keterbukaan konseli tentang masalahnya. Keterbukaan konseli tersebut bersifat konfidensial, konselor harus menjaga kerahasiaan seluruh informasi tentang konseli dan tidak dibenarkan mengemukakan secara transparan kepada siapapun tanpa seijin konseli. Perlindungan jaminan ini adalah unik dan akan meningkatkan kemauan konseli membuka diri. Dorongan Dalam hubungan konseling, konselor memberikan dorongan kepada konseli untuk meningkatkan kemampuan dirinya dan berkembang sesuai dengan kemampuannya. Memberikan dorongan kepada konseli untuk meningkatkan efektifitas perilakunya dan memotivasi untuk bertanggung jawab terhadap keputusannya. Kejujuran Hubungan konselor dengan konseli didasari atas kejujuran dan keterbukaan. Dalam hubungan konseling tidak ada sandiwara dengan jalan menutupi kelemahan, atau mengatakan yang bukan sejatinya. Konselor dan konseli harus membangun hubungan secara jujur dan terbuka. C. Latihan 1. Peserta pelatihan diminta sharing dengan teman dalam kelompok kecil, untuk mencoba mengenali, memahami dan mengevaluasi dirinya apakah sudah memenuhi kriteria sebagai seorang konselor yang terapeutik. 2. Peserta pelatihan diajak diskusi untuk mengidentifikasi ciri-ciri individu yang dapat dikategorikan sebagai seorang konseli. 3. Peserta pelatihan diminta mendiskusikan tentang bagaimana caranya membuat kondisi konseling yang kongruensi, penghargaan positif tanpa syarat

349

(positive regard) memahami secara empati (emphatic understaning), dan kesadaran akan budaya (cultural awarenness). D. Lembar Kegiatan Peserta Pelatihan Untuk mendukung pencapaian tujuan dalam pembelajaran ini, dibawah ini terdapat beberapa langkah-langkah yang harus dilakukan, yaitu : 1. Pelajari terlebih dahulu materi yang telah tersaji pada kegiatan belajar 2 secara seksama 2. Buatlah ringkasan materi dengan metoda PQ4R (Preview, Question, Read, Reflect on the Material, Recite dan Review) 3. Kemudian diskusikan materi yang telah anda ringkas. 4. Lakukan simulasi terhadap materi kegiatan belajar 2 ini, kemudian masing-masing peserta memberikan feedback. E. Rangkuman Konselor adalah seorang yang mempunyai kewenangan dan keahliannya memberi bantuan kepada konseli. Dalam konseling individual, konselor dituntut memiliki karakteristik pribadi dan perilaku konselor kontributif bagi pembinaan relasi yang bermakna yang akan mendorong konseli untuk berkembang. Beberapa kompetensi pribadi yang signifikan untuk dimilki oleh konselor antara lain, pengetahuan yang baik tentang diri sendiri, kompetens, kesehatan psikologis yang baik, dapat dipercaya, kejujuran, kekuatan atau daya, kehangatan pendengar yang aktif, kesabaran, kepekaan, kebebasan, dan kesadaran holistik. Konseli adalah seorang individu yang sedang mengalami masalah, atau setidaksetidaknya sedang mengalami sesuatu yang ingin disampaikan kepada orang lain. Melalui konseling, konseli menginginkan agar ia mendapatkan suasana fikiran yang jernih da/atau perasaan yang lebih nyaman, memperoleh nilai tambah, hidup yang lebih berarti, dan halhal yang positif lainnya dalam menjalani hidup sehari-hari dalam rangka kehidupan secara menyeluruh. Ada berbagai varitas seorang konseli mendatangi konselor, ada yang dengan terpaksa karena disuruh oleh pihak lain.

350

BAB IV KETERAMPILAN DASAR KONSELING A. Kompetensi dan Indikator Kegiatan belajar pada Bab IV ini mempunyai kompetensi yang harus dicapai oleh Para peserta pelatihan yaitu diharapkan peseta pelatihan dapat memahami dan menerapkan konsep dasar pada keterampilan dasar konseling. Adapun indikator dalam pembelajaran ini, peserta pelatihan dapat: 1. Memahami dan menerapkan keterampilan dasar Attending 2. Memahami dan menerapkan keterampilan Respon Mendengarkan 3. Memahami dan menerapkan keterampilan Memimpin 4. Memahami dan menerapkan keterampilan Memantulkan 5. Memahami dan menerapkan keterampilan Konfrontasi 6. Memahami dan menerapkan keterampilan Interpretasi 7. Memahami dan menerapkan keterampilan Parafrase Isi dan Refleksi perasaan 8. Memahami dan menerapkan keterampilan Normalisasi 1. Uraian Materi Keterampilan Dasar Attending a. Pengertian Di awal proses konseling, konselor harus dapat mempersiapkan konseli untuk terlibat dalam konseling. Kesediaan konseli untuk terlibat sangat ditentukan oleh kesan pertama tentang konselor. Secara singkat attending dapat dipahami sebagai kemampuan konselor dalam menunjukkan perhatian secara penuh kepada konseli sehingga konseli dapat terlibat dalam proses konseling. Attending adalah metode yang biasanya digunakan untuk membuka suatu wawancara konseling karena dapat mengembangkan tujuan konseli untuk mengadakan eksplorasi dan penjajagan diri. Temuan penelitian menunjukkan bahwa perilaku attending yang baik membangkitkan harga diri konseli, mengembangkan suasana yang aman sehingga melancarkan ekspresi bebas tentang apa saja yang muncul di benak konseli. Attending sangat diperlukan selama proses konseling berlangsung, terutama sekali pada tahap awal konseling. Keberhasilan konselor untuk mengajak konseli terlibat secara penuh dalam konseling akan mempengaruhi proses konseling selanjutnya. Attending terjadi dalam konteks inti kondisi-kondisi yang mempengaruhi hubungan dalam konseling, misalnya empati, keaslian/ketulusan, serta respek atau penghargaan positif. b. Komponen-komponen attending Berikut ini uraian tentang komponen-komponen attending yaitu sebagai berikut:  Kontak mata Ketika sedang berkomunikasi, biasanya pandangan tertuju pada mata. Hal ini adalah cara untuk menunjukkan adanya perhatian yang sungguh-sungguh terhadap lawan bicara karena kontak mata adalah alat pokok untuk berkomunikasi. Dengan adanya kontak mata menunjukkan bahwa konselor menaruh perhatian terhadap konseli, sehingga diharapkan konselor dalam memandang secara mendalam dan konseli merasa diperhatikan.  Postur tubuh Postur tubuh atau penampilan fisik seorang konselor bisa memberikan kesan tertentu pada konseli. Posisi duduk konselor sebaiknya tidak bersandar atau membungkuk karena dapat mencerminkan kesan enggan, malas atau tidak tulus. Konselor juga hendaknya tidak bersikap tegang dan bisa bersikap rileks karena ketegangan ketegangan yang ditunjukkan konselor dapat mengalihkan perhatian konseli kepada konselor dan menimbulkan respon ketegangan pada konseli. Penampilan fisik konselor juga sangat penting, maka harus diperhatikan agar proses konseling bisa efektif. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penampilan fisik antara lain: menghadapkan muka pada konseli dengan cerah, tulus, dan terus terang sebagai bukti bahwa konselor dapat bekerja sama; menunjukkan sikap terbuka dan tidak bersikap defensif dengan cara posisi tangan di atas pangkuan tetapi tidak

B.

351

kaku; miring atau condong kepada konseli disaat mendengarkan atau merespon berbicara sehingga menampakkan diri sebagai orang yang bersama dengan konseli; memperhatikan sikap santai sehingga konseli pun terpengaruh untuk santai pula; ekspresi muka yang responsif dengan dihiasi senyum secara spontan; dan mendengarkan ungkapan konseli dengan penuh perhatian.  Gerak tubuh Konselor dapat menggunakan gerakan tubuh untuk menyampaikan pesan tertentu kepada konseli. Jika konselor banyak menggunakan tangannya misalnya ”sedekap”. Cara berkomunikasi seperti ini kurang baik. Dengan demikian hendaknya konselor perlu menyadari pesan apa yang akan disampaikan kepada konseli dengan gerakan tubuh dan tangan yang kita gunakan.  Tingkah laku verbal Respon konselor terhadap konseli dengan menggunakan kata-kata yang disampaikan secara lisan berhubungan dengan apa yang dikatakan konseli merupakan suatu tingkah laku verbal. Dalam hal ini, konselor tidak mengajukan pertanyaan atau memunculkan topik baru tetapi konselor tingkah verbal yang dimaksudkan sebagai isyarat bahwa konselor memperhatikan dan memahami konseli. Respon konselor dapat berupa kata-kata yang menunjukkan dukungan, seperti ”Ya” atau ”Saya tahu apa yang anda rasakan”. 2. Keterampilan Respon Mendengarkan Dalam berkomunikasi terdapat dua kegiatan yaitu mendengarkan dan berbicara. Mendengarkan merupakan prasyarat bagi konselor untuk dapat memberikan respon atau strategi secara tepat dalam suatu konseling. Jika konselor gagal dalam mendengarkan, kemungkinan konseli tidak akan dapat melakukan eksplorasi diri, masalah yang dibicarakan tidak tepat, bahkan strategi yang digunakan bahkan tidak sesuai. Batasan dan tujuan dari respon mendengarkan yaitu klarifikasi, parafrase, refleksi dan rangkuman. Di bawah ini akan di jelaskan hal-hal yang terdapat dari respon mendengarkan sebagai berikut: Klarifikasi Klarifikasi merupakan pertanyaan yang diajukan ketika muncul pesan konseli tidak jelas. Disamping klarifikasi terhadap ketepatan pesan konseli, baik secara langsung maupun tidak, mengungkapkan situasi atau perasaan konseli. Jika konselor tidak yakin dengan makna pesan yang dikemukakan konseli, maka perlu dilakukan klarifikasi. Pertanyaan klarifikasi kepada konseli dimaksudkan untuk menguraikan pernyataan konseli yang samar-samar, embigu, atau tidak jelas. Tujuan dari adanya klarifikasi adalah:  Mendorong konseli untuk elaborasi  Memeriksa ketepatan apa yang didengar konselor terhadap pesan-pesan konseli  Memperjelas pesan-pesan yang samar atau membingungkan. Yang sering terjadi dalam proses konseling yaitu konselor seringkali membuat asumsi dan kesimpulan tentang konseli, tanpa memeriksa ketepatan pesan yang di dengar. Hal ini sering terjadi di tahap-tahap awal konseling dimana konselor belum memiliki gambaran yang jelas tentang konseli, sehingga kesimpulan konselor terkesan tergesa-gesa. Perlu diingat, bahwa kejelasan pesan-pesan konseli sangat penting bagi konselor sebelum melakukan kesimpulan, terutama pada tahap awal konseling. Berikut ini ada beberapa contoh klarifikasi yaitu: Contoh 1 Konseli : ”Saya sudah merasa jenuh kalau harus berkumpul terus dengan keluarga”. Konselor: ” Tampaknya anda ingin memisahkan diri dan bekerja sendiri” Contoh 2 Konseli : ”Kadang-kadang Saya ingin lari dari semuanya” Konselor : ”Dapatkah Anda jelaskan, apa yang Anda maksud lari dari semuanya?” Pada contoh di atas, klarifikasi akan membantu memperjelas apa terjadi dan apa yang dirasakan konseli. Keterampilan konselor menggunakan respon klarifikasi akan menentukan ketepatan pesan yang diterima dan diprosesnya.

a.

352

b.

Berikut ini terdapat langkah-langkah dalam klarifikasi, yaitu: Mengidentifikasi isi pesan konseli, baik verbal maupun non verbal untuk mengetahui apa yang tellah dikatakan oleh konseli.  Mengidentifikasi adanya pesan-pesan yang samar-samar atau membingungkan, yang perlu diperiksa ketepatannya atau perlu di elaborasi.  Menentukan kalimat atau kata-kata yang tepat untuk klarifikasi, seperti”Dapatkah Anda jelaskan” atau Apakah Anda mengatakan” . dalam klarifikasi konselor sebaiknya lebih menunjukkan nada bertanya daripada memberikan suatu pertanyaan.  Memeriksa keefektifan klarifikasi dengan mendengar dan memperhatikan respon konseli. Parafrase Parafrase merupakan suatu metode untuk menyatakan kembali pesan pokok konseli dengan kata-kata yang lebih pendek dan tepat dengan tujuan untuk memperbaiki hubungan pribadi. Parafrase lebih memperhatikan bagian kognitif dari pesan konseli. Dalam parafrase, konselor menyatakan ide pokok konseli dengan katakata sendiri, tidak sekedar menirukan kata-kata yang diucapkan konseli. Tujuan utama parafrase bagi konselor adalah menguji pengertian konselor tentang apa yang dikatakan konseli. Tujuan berikutnya adalah menyatakan kepada konseli bahwa konselor mencoba mengerti pesan konseli, dan jika berhasil berarti konselor telah mengikuti cerita konseli. Esensi keterampilan ini adalah pengulangan kata-kata atau pemikiran-pemikiran kunci dari konseli dalam rumusan-rumusan yang menggunakan kata-kata konselor sendiri. Cara ini dipergunakan konselor untuk memberi tahu bahwa ia sedang mendengarkan apa yang dikatakan dan konselor ingin mendengarkan lebih banyak lagi. Konseli akan merasa dimengerti dan dipersiapkan untuk mengolah lebih dalam lagi masalah-masalah yang diajukannya. Jadi, maksud dari kegiatan parafrase adalah: menyampaikan kepada konseli bahwa konselor bersama konseli, dan konselor berupaya memahami apa yang dinyatakan konseli; mengkristalisasi komentar konseli dengan lebih memendekkannya sehingga membantu mengarahkan wawancara; dan memberi peluang untuk memerika kecermatan persepsi konselor. Oleh karena itu, konselor hendaknya menggunakan pilihan kata yang tepat sehingga membantu menekankan kata atau ide penting yang diungkapkan konseli. Perhatikan contoh berikut ini. Contoh 1 Konseli : ”Saya tahu, jika hanya duduk atau tidur sepanjang hari tidak akan membantu depresi yang saya alami”. Konselor : ”Anda tahu bahwa Anda perlu menghindari duduk atau tider sepanjang hari untuk membantu depresi yang anda alami”. Contoh 2 Konseli : ”Kadang-kadang dia menampakkan kesukaannya kepada saya, tetapi secara tiba-tiba dia memarahi saya” Konselor: ” Apakah Anda mengatakan bahwa perilakunya tidak konsisten terhadap Anda?” Adapun langkah-langkah dalam melakukan parafrase adalah sebagai berikut:  Berusaha mengingat kembali pesan-pesan konseli (apa yang telah dikatakan konseli)  Mengidentifikasi isi pesan konseli dengan menanyakan dalam diri ”situasi, orang, obyek, atau ide apa yang dibicarakan”  Memilih kata-kata yang sesuai dengan apa yang dikemukakan konseli.  Memeriksa keefektifan parafrase berdasarkan berdasarkan respon konseli. Bila parafrase yang diberikan tepat maka konseli akan memberikan tanda persetujuan, baik verbal maupun non verbal yang mengisyaratkan bahwa pernayataan konselor tepat dan bermanfaat. c. Refleksi Refleksi merupakan keterampilan konselor untuk merespon keadaan perasaan konseli terhadap situasi yang sedang dihadapi. Kemampuan konselor untuk mengamati dan memberikan respon terhadap perasaan-perasaan konseli merupakan hal yang sangat penting dalam proses konseling karena tindakan tersebut akan mendorong dan merangsang konseli untuk mengemukakan segala sesuatu yang 

353

berhubungan dengan masalah yang sedang dihadapinya. Dalam hal ini konselor harus peka terhadap cara konseli mengungkapkan permasalahannya. Refleksi perasaan dapat digunakan untuk menyatakan bagian efektif dari pesan, atau aspek emosional konseli. Refleksi hampir sama dengan parafrase, namun dalam refleksi memuat aspek emosional atau komponen pesan yang tak terungkap dalam parafrase. Ada beberapa tujuan dari refleksi perasaan, yaitu:  Membantu konseli memahami perasaannya  Mendorong konseli agar lebih banyak mengekspresikan perasaannya, baik positif maupun negatif tentang situasi orang, atau hal-hal khusus lainnya.  Memberitahukan pada konseli bahwa konselor memahami perasaan konseli yang tidak suka atau marah kepada konselor, sehingga perasaan tersebut dapat berkurang.  Membantu konseli membedakan intensitas berbagai perasaan yang ada dalam dirinya. Refleksi perasaan bisa menjadi keterampilan yang sulit dipelajari karena seringkali perasaan-perasaan tersebut diabaikan atau tidak dipahami. Ada 6 langkah dalam membuat reflesi perasaan, yaitu: 1. Dengarkan kata-kata yang digunakan konseli untuk menyatakan perasaanperasaannya, atau kata-kata afektif dalam pesan atau pernyataan konseli. 2. Perhatikan tingkah laku non verbal konseli ketika ia mengemukakan pernyataan/pesan-pesan secara verbal. Nada suara atau ekspresi wajah dapat emmberi tanda atau petunjuk mengenai perasaan dalam diri konseli. 3. Menyatakan kembali perasaan-perasaan konseli dengan menggunakan kata-kata yang berbeda dari yang diucapkan konseli. 4. Mengemukakan pernyataan refleksi dengan awalan kata yang sesuai dengan petunjuk dari konseli, apakah disampaikan secara visual, auditori atau kinestetik 5. Menambahkan konteks atau situasi dimana perasaan itu muncul. 6. Memeriksa keefektifan refleksi berdasarkan respon konseli terhadap pernyataan refleksi yang disampaikan konselor. Jika identifikasi perasaan konseli dalam refleksi itu tepat, konseli akan menyatakan ”Ya, benar.” atau ”Ya, itulah yang saya rasakan”. Dengan demikian, merfleksi perasaan konseli merupakan suatu teknik yang ampuh, karena melalui tindakan keterampilan tersebut akan terwujud suasana keakraban dan sekaligus pemberian empati dari konselor kepada konseli. Dalam hubungan sosial sehari-hari perasaan-perasaan konseli ada kecenderungan untuk disembunyikan atau dikekang. Oleh karena itu, apabila konselor dapat mengamati perasaan-perasaan konseli secara tepat, hal itu akan sangat mendorong konseli untuk terlibat secara aktif dalam proses wawancara. Dengan menggunakan keterampilan refleksi perasaan, konselor menyampaikan kepada konseli bahwa dia mampu memahami bagaimana perasaannya, agar memperkuat kebebasan konseli dan mempercayai ekspresi perasaannya sendiri. d. Merangkum Rangkuman merupakan pernyataan kembali yang menyangkut data kognitif atau afektif. Merangkum memerlukan perhatian yang teliti dan konsentrasi terhadap pesan-pesan konseli yang disampaikan secara verbal maupun non verbal. Ketepatan menggunakan respon ini bergantung pada ingatan yang tepat tentang tingkah laku konseli, tidak hanya dalam satu sisi atau beberapa bulan proses konseling berlangsung. Merangkum juga dapat dipakai untuk mengakhiri interviu dan untuk memperjelas ide yang baru. Merangkum juga mempunyai pengaruh memberi keyakinan kepada konseli bahwa konselor meresapi pesan konseli serta membantu konseli agar merasakan suatu gerakan dalam mengeksplorasi ide dan perasaan, serta menyadari kemajuan wawasan diri dan pemecahan masalahnya. Ia juga mempunyai efek meyakinkan kembali konseli bahwa konselor telah berada dalam permasalahan konseli. Untuk konselor, kegiatan ini berperan sebagai pemeriksa efektifnya kecermatan persepsi terhadap spektrum sepenuhnya konseli. Jadi bila kita memakai

354

ringkasan, kita berupaya merekapitulasi, memadatkan, dan mengkristalisasi esensi apa yang telah dikatakan. Bagi konselor merangkum berfungsi sebagai suatu bukti yang efektif tentang ketepatan pengamatan konselor. Merangkum hasil penemuan sebelumnya pada permulaan suatu interviu seringkali diperlukan untuk memudahkan kelanjutan interviu. Konselor mencoba supaya konseli merangkum juga bila diperlukan karena hal ini merupakan suatu tes tentang pengertian konseli, juga sebagai suatu metode supaya konseli tetap bertanggung jawab. Konselor dapat berkata: 1. ”Bagaimana pendapatmu tentang hal ini?” 2. ”Coba buat kesimpulan secara singkat!” 3. ”Mari kita lihat apa yang telah kita selesaikan dalam intervieu ini, bagaimana pendapat anda?” Apabila suatu hubungan dihentikan, merangkum akan merupakan suatu usaha bersama untuk menangkap persoalan yang telah diteliti, kemajuan yang telah dicapai dan rencana langkah berikutnya. Adapun langkah-langkah dalam membuat rangkuman adalah sebagai berikut: 1. Memperhatikan dan mengingat pesan atau serangkaian pesan konseli dengan cara menyatakan kembali dalam hati. Hal ini dapt dilakukan dengan bertanya dalam diri ”Apa yang telah dikatakan atau dilakukan konseli?” 2. Memperhatikan beberapa pola, tema atau unsur ganda yang tampak jelas dalam pesan-pesan konseli. Hal ini bisa dilakukan dengan menanyakan dalam diri sendiri ”Apa yang selalu diulang-ulang?” 3. Memilih kata pembuka rangkuman yang tepat, apakah menggunakan kata ”Anda” atau nama konseli dan menyesuaikan dengan kata-kata yang diucapkan konseli. 4. Gunakan pilihan kata yang menggambarkan tema atau gabungan unsur-unsur pesan, lalu ungkapkan sebagai respon rangkuman. Gunakan nada suara seperti memberikan pernyataan, bukan nada bertanya. 5. Memeriksa keefektifan rangkuman dengan cara mendengarkan atau mengamati respon konseli, apakah ia memperkuat atau menyangkal tema yang dinyatakan konselor dalam rangkuman. 3. Keterampilan Memimpin Tujuan dari memimpin adalah mendorong konseli untuk merespon terhadap komunikasi yang sifatnya terbuka. Keterampilan memimpin ini dipakai dalam seluruh proses konseling, keterampilan ini terutama bermanfaat dalam membuka hubungan agar konseli mau berbicara. Tujuan yang lebih spesifik dari memimpin adalah:  Mendorong konseli untuk menjajagi perasaan dan meneliti perasaan.  Memberi kesempatan kepada konseli untuk secara bebas menjajagi perasaannya dalam berbagai arah dan emrespon secara bebas terhadap apa yang sedang terjadi.  Mendorong konseli untuk lebih aktif dalam proses konseling dan tetap bertanggung jawab terhadap arah interviu. A. Memimpin secara langsung Memimpin secara langsung merupakan suatu teknik untuk memusatkan pada suatu topik. Teknik ini juga mendorong konseli untuk meneliti, menjelaskan dan memberikan ilustrasi apa yang sedang mereka katakan. Petunjuk untuk memimpin langsung adalah: Tentukan tujuan pimpinan Nyatakan tujuan dalam kata-kata yang konkrit Beri konseli kebebasan untuk mengikuti pimpinan anda. Dalam hal ini, konselor dapat berkata: 1. ”Marilah kita meneliti lebih jauh konsep anda tentang mengajar!” 2. ”Apa yang anda maksudkan dengan takut?” B. Memimpin secara tidak langsung Tujuan dari memimpin secara tidak langsung adalah agar konseli memulai bicara dan tetap bertanggung jawab atas kelangsungan interviu. Biasanya teknik ini digunakan

355

untuk membuka suatu intervieu. Ada beberapa petunjuk untuk memimpin secara tidak langsung:  Tentukan tujuan pimpinan secara jelas.  Pertahankan yang sifatnya umumdan agak samar.  Konselor diam cukup lama supaya konseli dapat menangkap apa maksud konselornya. Contoh: 1. ”Apa yang ingin anda bicarakan?” 2. ”Bagaimana perasaan anda?” C. Memusatkan Memusatkan pembicaraan pada suatu topik yang menurut pikiran konselor akan memperlancar pemahaman, digunakan apabila konseli menunjukkan ketidakpastian dalam ceritanya. Apabila konselor berpendapat bahwa konseli telah membicarakan topik permasalahannya, konselor dapat menghentikan dan meminta kepada mereka untuk menentukan pada satu aspek karena tujuan lain dari teknik memusatkan adalah untuk menentukan pada satu perasaan atau ide. Teknik memusatkan juga merupakan suatu cara membentuk konseli dan menyentuh perasaan mereka. Beberapa contoh ilustrasi teknik meusatkan adalah: 1. ”Bagaimana perasaanmu tentang apa yang telah kita bicarakan?” 2. ”Marilah kita bicarakan untuk sementara waktu. Tutuplah matamu dan coba hayati apa yang kamu rasakan!” D. Bertanya Teknik yang digunakan dalam bertanya adalah jenis pertanyaan yang bersifat terbuka akan memberikan kebebasan kepada konseli. Metode bertanya ini mempunyai arti bahwa pertanyaan adalah untuk membantu konseli mengerti dan bukan untuk mempermudah pengertian konselor. Ada beberapa pedoman untuk bertanya yang bersifat memimpin yaitu:  Tanyakan pertanyaan yang sifatnya terbuka sehingga tidak hanya menjawab dengan ”Ya” dan ”Tidak”.  Tentukan pertanyaan yang mengakibatkan munculnya perasaan dan bukan informasi.  Tanyakan pertanyaan yang mengarah pada penjelasan bagi konseli dan bukan informasi untuk konselor. Contoh pertanyaan terbuka: 1. ”Apa yang anda maksud dengan gagal?” 2. ”Cobalah anda menerangkan lebih banyak lagi tentang hungan anda dengan orang tua anda?” 4. Keterampilan Memantulkan Memantulkan perasaan adalah menyatakan dengan kata sendiri tentang perasaan konseli yang esensial. Tujuan dari memantulkan perasaan adalah untuk memusatkan pada perasaan, untuk memperjelas perasaan yang samar-samar menjadi lebih disadari dan untuk emmbantu konseli memiliki perasaannya sendiri. Langkah-langkah yang digunakan dalam teknik memantulkan memantulkan perasaan adalah: 1. Menentukan perasaan apa yang dinyatakan oleh konseli. 2. Menggambarkan perasaan ini secara jelas. 3. Amati pengaruhnya. 4. Nilailah melalui reaksi konseli apakah pemantulan ini bersifat membantu atau menghambat. Contoh pemantulan perasaan adalah sebagai berikut: 1. ”Dengan kata lain anda benci terhadap tingkah lakunya”. 2. ”Benar-benar menyakitkan ditolak seseorang yang anda cintai”. Keterampilan Konfrontasi Konfrontasi mencakup sekelompok keterampilan konseling yang kompleks. terdapat beberapa keterampilan konfrontasi yaitu: a. Mengenal perasaan-perasaan dalam diri sendiri sebagai seorang konselor.

5.

356

A.

B.
C. D. E. F. 6.

b. Menggambarkan perasaan-perasaan yang ada dalam diri sendiri dan membagi perasaan tersebut dengan konseli. c. Memberikan balikan dalam bentuk pendapat tentang tingkah laku konseli. d. Meditasi sebagai bentuk konfrontasi pada diri sendiri. e. Mengulang sebagai bentuk memberi tekanan dan memberi kejelasan. f. Asosiasi sebagai suatu metode menyentuh perasaan. Konfrontasi dalam wawancara konseling dimaknai sebagai pemberian tanggapan terhadap pengungkapan kontradiksi dari konseli. Tanggapan tersebut berbeda dengan paraprase dan refleksi perasaan. Dalam konfrontasi digunakan kerangka acuan luar (external frame of reference), sedangkan pada paraprase dan refleksi perasaan ditekankan pada pernyataan dan keterampilan acuan konseli sendiri. Maksud penerapan konfrontasi dalam konseling adalah membantu konseli agar mengubah pertahanan yang telah dibangun guna menghindari pertimbangan tertentu dan untuk meningkatkan keterbukaan komunikasi. Pertahanan-pertahanan psikologis ini biasanya merupakan bidang yang penting untuk didekati namun sangat sensitif sehingga memerlukan cara yang cermat dan cerdas. konfrontasi merupakan suatu metode ”menceritakan sesuatu seperti apa adanya” yang mungkin menyebabkan kecemasan, tergantung pada waktu kesiapan konseli untuk dikonfrontasi dan dengan umpan balik secara jujur. Mengenal Perasaan Menggambarkan dan membagi perasaan (sharing) Balikan dan Pendapat Meditasi Mengulang Melakukan Asosiasi Keterampilan Interpretasi Menginterpretasikan merupakan suatu proses menjelaskan arti tentang peristiwaperistiwa kepada konseli, sehingga konseli mampu melihat persoalannya dengan cara-cara baru. Konselor merumuskan semua dugaan tentang apa yang sedang terjadi dan bagaimana penafsirannya secara logis tentang tingkah laku konseli. Mengintrerpretasi hampir sama dengan memantulkan, tetapi dalam menginterpretasi konselor menambahkan arti terhadap pesan pokok konseli. menginterpretasi berarti bahwa konselor memimpin konseli untuk mencari pengertian-pengertian dan persepsi-persepsi yang lebih luas tentang perasaanperasaannya. Tujuan dari teknik interpretasi adalah supaya konseli dapat menginterpretasi sendiri dan menambah kemampuan konseli untuk bertidak secara efektif. Beberapa keterampilan interpretasi dilakukan dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut: a. ”Kapan anda merasa terbebani atas keadaan diri anda?” b. ”Jadi apa yang salah dalam sikap tersebut?” Berikut ini ada beberapa pedoman untuk menginterpretasikan yaitu: 1. Cari pesan pokok konseli. 2. Buatlah parafrasenya. 3. Tambahkan pengertian konselor tentang apa arti dari pesan konseli dalam kaitannya dengan teori konseling atau penjelasan umum tentang motif, mekanisme pertahanan diri, kebutuhan-kebutuhan dan pola hidup. 4. Bahasa hendaknya tetap sederhana dan sesuai dengan pesan konseli. Hindari spekulasi dan penggunaan bahasa tidak lazim. 5. Perkenalkan ide-ide konselor dalm bentuk pertanyaan-pertanyaan yang menunjukkan bahwa konselor menawarkan ide-ide sementara tentang arti diri kata-kata atau tingkah laku konseli. Contoh: ”Cobalah dulu sbeelum anda menggunakan!” 6. Coba amati bagaimana reaksi konseli terhadap interpretasi konselor. 7. Ajari konseli menginterpretasi sendiri. Ingat, kita tidak dapat memberi pengertian kepada orang lain, ia harus menemukan pengertian itu sendiri. Keterampilan Parafrase Isi dan Refleksi Perasaan Konselor diharapkan untuk membantu konseli menghadapi perasaan-perasaanperasaannya daripada menekan perasaan-perasaan tersebut dengan cara memfokuskan

7.

357

p[erhatian pada level kepala atau kognitif. Menyelami perasaan secara lebih total seringkali menyakitkan, tetapi tindakan ini memiliki efek katarsis dan nantinya dapat membantu proses penyembuhan yang diinginkan oleh sebagian besar konseli. Ada sejumlah konseli yang tidak mampu menghadapi mengendalikan level-level ekspresi emosi yang tinggi. Untuk konseli semacam ini, akan lebih membantu jika konselor memfokuskan pembicaraan pada isi daripada perasaan. Beberapa contoh kalimat refleksi yang didahului dengan kata-kata pengantar seperti di bawah ini: Ketika merefleksikan isi  Saya mendengar bahwa anda mengatakan...  Yang saya dengar tadi anda mengatakan...  Saya mendapat kesan bahwa...  Yang saya pahami di sini adalah... Ketika merefleksikan perasaan, atau isi dan perasaan secara bersamaan  Kalau saya tidak salah dengar Anda (kecewa, sedih, dll)...  Saya memperhatikan bahwa Anda merasa...  Saya mendapat kesan bahwa Anda merasa... Berikut ini adalah contoh penggabungan refleksi isi dan refleksi perasaan Konseli : Saya selalu menunggu-nunggu kapan ibu saya menunjukkan lebih banyak perhatian kepada saya. Sudah berkali-kali saya memintanya untuk datang mengunjungi saya tetapi ia tidak pernah datang. Kemarin waktu ulang tahun saya, ibu memang datang berkunjung, tapi tahukan Anda, dia bahkan tidak ingat kalau hari itu ulang tahun saya. Saya pikir ibu sama sekali tidak peduli pada saya (bicara lambat dengan nada suara datar). Konselor : Anda kecewa oleh perilaku ibu Anda atau Anda merasa terluka atas kekurang pedulian ibu Anda. 8. Keterampilan Normalisasi Keterampilan normalisasi secara khusus berfungsi dan berpengaruh jika digunakan secara tepat. Seringkali kecemasan seseorang banyak berkurang jika ia menemukan bahwa kondisi emosionalnya normal dan wajar untuk keadaannyaa. Normalisasi dapat digunakan untuk: menormalisasikan kondisi-kondisi emosional dan menormalisasikan perubahan-perubahan dalam perilaku, peran, dan hubungan pergaulan yang disebabkan oleh krisis perkembangan hidup. Tujuan dari normalisasi kondisi emosional klien adalah untuk membantunya meredakan kecemasan dengan cara mengatakan padanya bahwa respons emosionalnya merupakan hal yang normal. Seringkali konseli ketakutan oleh perasaan-perasaan emosionalnya yang kuat di saat-saat krisis. Latihan Untuk mendukung pemahaman peserta pelatihan, maka dalam pelatihan ini peserta diminta untuk berlatih tentang materi kegiatan pada bab IV ini dengan baik. Adapun bentuk latihannya, adalah: 1. Diskusikan apa perbedaan antara keterampilan konfrontasi dan keterampilan interpretasi dalam proses konseling. 2. Bagaimanakah cara melakukan konfrontasi yang tepat sehingga bisa mengarahkan proses pengentasan masalah konseli dengan efektif? 3. Jelaskan komponen-komponen apa saja yang harus digunakan dalam keterampilan attending dan bagaimana cara melaksanakannya?

C.

D.

Lembar Kegiatan Peserta 1. Peserta diminta untuk memahami materi secara individual, kemudian mendiskusikan dalam kelompok kecil. 2. Peserta diminta untuk membuat rencana simulasi tentang keterampilan yang sudah diajarkan seperti di atas. 3. Peserta menstimulasikan dan disertai dengan pemberian feedback dari anggota kelompok

358

E.

Rangkuman Dalam proses konseling, keterampilan dasar sangat penting digunakan untuk mengentaskan masalah konseli disamping model-model pendekatan yang akan digunakan dalam proses konseling. Kedudukan keterampilan dasar ini akan sangat mendukung keberhasilan konselor tatkala melakukan proses konseling. Keterampilan attending sebagai salah satu contoh pentingnya keterampilan konseling karena keterampilan attending ini sangat dibutuhkan pada saat membina hubungan dengan konseli dimana tatkala konselor menyambut konseli untuk melakukan proses konseling, tata cara duduk, memandang konseli hendaknya dilakukan secara standar, cara melakukan wawancara. Beberapa keterampilan konseling yang sudah diuraikan pada bab IV ini secara umum mempunyai tujuan untuk membina hubungan baik dengan konseli, memperbaiki hubungan antar pribadi yang sudah terjalin, menciptakan suasana keakraban dan akhirnya mampu membuat kesadaran penuh pada diri konseli sehingga konseli secara ikhlas dan sukarela melaksanakan proses konseling tanpa ada paksaan.

359

BAB V PENDEKATAN KONSELING BEHAVIORISTIK A. Kompetensi dan Indikator Setelah mempelajari bab ini, peserta pelatihan dapat menguasai kerangka teoretik dan praksis bimbingan dan konseling dengan cara mengaplikasikan pendekatan behavioristik dalam memberikan layanan konseling individual. Indikator: 1. Menganalisis konsep dasar dan aplikasi teknik pendekatan behavioristik dalam seting individual. 2. Menguasai prosedur penggunaan teknik konseling pendekatan behavioristik. 3. Mengevaluasi ketepatan penggunaan teknik konseling behavioristik dalam kasus. 4. Menganalisis kasus yang mendasari alasan konselor menggunakan teknik konseling behavioristik. B. 1. Uraian Materi Deskriptif dan Makna Pendekatan Bimbingan dan Konseling Bimbingan dan konseling sebagai sesuatu aktivitas untuk menghindari dan atau mengatasi persoalan-persoalan di dalam kehidupan sebenarnya bukanlah hal yang seluruhnya baru, sejak jaman dahulu, misalnya seperti yang digambarkan dalam pewayangan, menunjukan bahwa bimbingan dan konseling telah ada. Nasehat kresna kepada arjuna dalam perang Bharata Yuda pada waktu Arjuna mengalami kebimbangan saat berhadapan dengan karna, menunjukan dengan jelas adanya bimbingan dan konseling ini. Dengan nasehat kresna semangat juang dan keberanian Arjuna bangkit kembali, dan Arjuna terus maju kemedan pertempuran. Demikian juga orang yang menghadapi kesulitan yang tidak dapat mereka atasi sendiri, orang tersebut membutuhkan nasehat atau pertolongan orang lain untuk turut serta memecahkan kesulitan tersebut. Mengapa demikian? Karena orang merasa bahwa apabila masalahnya belum terpecahkan, maka masalah itu akan selalu mengganggu kehidupannya. Karenanya masalah itu perlu dipecahkan dengan berbagai macam cara, termasuk minta bantuan orang lain. Pendekatan Konseling Behavioristik Pendekatan konseling behavioristik pada dasarnya berpegang pada keyakinan bahwa manusia merupakan hasil suatu proses belajar. Dengan demikian, proses konseling pada dasarnya pun dipandang sebagai suatu proses belajar. Konsep Dasar Manusia merupakan mahluk reaktif yang tingkah lakunya dikontrol/dipengaruhi oleh faktor-faktor dari luar. Manusia memulai kehidupannya dengan memberikan reaksi terhadap lingkungannya dan interaksi ini menghasilkan pola-pola perilaku yang kemudian membentuk kepribadian. Konseling Behavioristik berpangkal pada beberapa keyakinan tentang martabat manusia yaitu: 1. Manusia pada dasarnya tidak berakhlak baik atau buruk, bagus atau jelek. Manusia pada dasarnya mempunyai potensi untuk bertingkah laku baik atau buruk, benar atau salah. Berdasarkan faktor keturunan dan lingkungan maka terbentuklah tingkah laku manusia yang menjadi suatu ciri khas kepribadiannya. 2. Manusia mampu untuk berefleksi atas tingkah lakunya sendiri, menangkap apa yang dilakukannya, dan mengatur serta mengontrol perilakunya sendiri. 3. Manusia mampu untuk memperoleh dan membentuk sendiri suatu pola tingkah laku yang baru melalui suatu proses belajar. 4. Manusia dapat mempengaruhi perilaku orang lain dan dirinya pun dipengaruhi oleh perilaku orang lain. Tingkah laku seseorang ditentukan oleh banyak dan macamnya penguatan yang diterima dalam situasi hidupnya. Tingkah laku dipelajari ketika individu berinteraksi dengan lingkungan, melalui hukum-hukum belajar: Pembiasaan klasik, Pembiasaan operan dan Peniruan. Manusia bukanlah hasil dari dorongan tidak sadar melainkan merupakan hasil belajar, sehingga ia dapat diubah dengan memanipulasi

2.

a.

360

b.

c.

d.

e.

dan mengkreasi kondisi-kondisi pembentukan tingkah laku. Manusia cenderung akan mengambil stimulus yang menyenangkan dan menghindarkan stimulus yang tidak menyenangkan. Pandangan tentang Kepribadian Kepribadian seseorang merupakan cerminan dari pengalaman, yaitu situasi atau stimulus yang diterimanya. Dengan memahami kepribadian manusia berarti mempelajari dan memahami bagaimana terbentuknya suatu tingkah laku. Bagi seorang konselor behavioristik perilaku konseli merupakan hasil dari keseluruhan pengalaman hidupnya dalam berinteraksi dengan lingkungan. Kalau perilaku konseli ditinjau dari sudut pandangan apakah perilaku itu tepat dan sesuai dengan situasi kehidupannya (well-adjusted)atau tidak tepat dan salah suai (maladjusted), harus dikatakan bahwa baik tingka laku tepat maupun tingka laku salah sama-sama merupakan hasil belajar. Karena tingkah laku salah merupakan hasil belajar, tingkah laku yang salah itu juga dapat dihapus dan diganti dengan tingkah laku yang tepat melalui suatu proses belajar. Karakteristik Konseling Behavioristik Konseling behavioristik biasanya berfokus pada tingkah laku yang tampak, cermat dan operasional dalam merumuskan tujuan konseling, mengembangkan prosedur perlakuan spesifik, dan penilaian obyektif terhadap tujuan konseling. Tingkah laku bermasalah adalah tingkah laku atau kebiasaan-kebiasaan negatif atau tingkah laku yang tidak tepat, yaitu tingkah laku yang tidak sesuai dengan tuntutan lingkungan dan tingkah laku yang salah hakikatnya terbentuk dari cara belajar atau lingkungan yang salah. Tujuan Konseling Behavioristik Tujuan konseling behavioristik adalah membantu klien untuk mendapatkan tingkah laku baru. Behavior Therapy dirumuskan sebagai aplikasi metode eksperimen terhadap masalah tingkah laku abnormal dan maladaptive. Mengahapus/menghilangkan tingkah laku maldaptif (masalah) untuk digantikan dengan tingkah laku baru yaitu tingkah laku adaptif yang diinginkan klien. Tujuan yang sifatnya umum harus dijabarkan ke dalam perilaku yang spesifik  Diinginkan oleh klien  Konselor mampu dan bersedia membantu mencapai tujuan tersebut  Klien dapat mencapai tujuan tersebut  Dirumuskan secara spesifik  Konselor dan klien bersama-sama (bekerja sama) menetapkan/merumuskan tujuan-tujuan khusus konseling. Deskripsi Proses Konseling Proses konseling dibingkai oleh kerangka kerja untuk mengajar klien dalam mengubah tingkah lakunya. Proses konseling adalah proses belajar, konselor membantu terjadinya proses belajar tersebut. Dengan demikian konselor diharapkan dapat mendorong klien untuk mengemukakan keadaan yang benar-benar dialaminya pada waktu itu. Langkah-langkah dalam konseling bervariasi. Namun demikian proses konseling tetap membutuhkan suatu framework untuk mengajar klien dalam mengubah tingkah lakunya agar konseling berjalan efektif. Framework yang dipakai sebagai pedoman adalah sebagai berikut: 1. Assesment Assesment diperlukan untuk mengidentifikasi motode atau teknik mana yang akan dipilih sesuai dengan tingkah laku yang ingin diubah. Tujuan dari assessment ini untuk memperkirakan apa yang diperbuat klien pada waktu itu. Konselor mengemukakan keadaannya yang benar yang dialaminya pada waktu itu. 2. Goal setting Berdasarkan informasi yang diperoleh dari langkah assessment konselor dan klien menyusun dan merumuskan tujuan yang ingin dicapai dalam konseling. Perumusan tujuan konseling dilakukan dengan tahapan sebagai berikut : a. Konselor dan klien mendifinisikan masalah yang dihadapi klien. b. Klien mengkhususkan perubahan positif yang dikehendaki sebagai hasil konseling.

361

c.

Konselor dan klien mendiskusikan tujuan yang telah ditetapkan klien : 1) apakah merupakan tujuan yang benar-benar diinginkan klien 2) apakah tujuan itu realistik 3) kemungkinan manfaatnya 4) kemungkinan kerugiannya. d. Konselor dan klien membuat keputusan apakah : 1) melanjutkan konseling dengan menetapkan teknik yang akan dilaksanakan. 2) mempertimbangkan kembali tujuan yang akan dicapai. 3) melakukan referal. 3. Technique implementation Maksudnya yaitu menentukan dan melaksanakan teknik konseling yang digunakan untuk mencapai tingkah laku yang diinginkan yang menjadi tujuan konseling. 4. Evaluation termination Maksudnya yaitu melakukan penilaian apakah kegiatan konseling yang telah dilaksanakan mengarah dan mencapai hasil sesuai dengan tujuan konseling. 5. Feedback Memberikan dan menganalisis umpan balik untuk memperbaiki dan meingkatkan proses konseling. f. Teknik Konseling Behavioristik Teknik konseling behavioral diarahkan pada penghapusan respon yang telah dipelajari (yang membentuk tingkah laku bermasalah) terhadap perangsang, dengan demikian respon-respon yang baru (sebagai tujuan konseling) akan dapat dibentuk. Prinsip Kerja Teknik Konseling Behavioral 1. Memodifikasi tingkah laku melalui pemberian penguatan. 2. Agar klien terdorong untuk merubah tingkah lakunya penguatan tersebut hendaknya mempunyai daya yang cukup kuat dan dilaksanakan secara sistematis dan nyata-nyata ditampilkan melalui tingkah laku klien. 3. Mengurangi frekuensi berlangsungnya tingkah laku yang tidak diinginkan 4. Memberikan penguatan terhadap suatu respon yang akan mengakibatkan terhambatnya kemunculan tingkah laku yang tidak diinginkan 5. Mengkondisikan pengubahan tingkah laku melalui pemberian contoh atau model (film, tape recorder, atau contoh nyata langsung) 6. Merencanakan prosedur pemberian penguatan terhadap tingkah laku yang diinginkan dengan sistem kontrak . Behavior therapy merumuskan suatu konsep bahwa tingkah laku menyimpang adalah disebabkan oleh prosesbelajar yang salah, maka konsep itu digunakan dalam terapi. Dengan menggunakan berbagai teknik sebagai berikut: 1. Latihan Asertif o Digunakan untuk melatih klien yang mengalami kesulitan untuk menyatakan diri bahwa tindakannya adalah layak atau benar. o Terutama berguna di antaranya untuk membantu individu yang tidak mampu mengungkapkan perasaan tersinggung, kesulitan menyatakan tidak, mengungkapkan afeksi dan respon posistif lainnya. o Cara: permainan peran dengan bimbingan konselor, diskusi kelompok 2. Desensitisasi Sistematis o Memfokuskan bantuan untuk menenangkan klien dari ketegangan yang dialami dengan cara mengajarkan klien untuk rileks. o Esensi teknik ini adalah menghilangkan tingkah laku yang diperkuat secara negatif dan menyertakan respon yang berlawanan dengan tingkah laku yang akan dihilangkan. 3. Pengkondisian Aversi o Digunakan untuk menghilangkan kebiasaan buruk dengan meningkatkan kepekaan klien agar mengamati respon pada stimulus yang disenanginya dengan kebalikan stimulus tersebut

362

Stimulus yang tidak menyenangkan yang disajikan tersebut diberikan secara bersamaan dengan munculnya tingkah laku yang tidak dikehendaki kemunculannya o Pengkondisian ini diharapkan terbentuk asosiasi antara tingkah laku yang tidak dikehendaki dengan stimulus yang tidak menyenangkan. 4. Pembentukan Tingkah laku Model o Digunakan untuk membentuk tingkah laku baru pada klien, dan memperkuat tingkah laku yang sudah terbentuk. o Konselor menunjukkan kepada klien tentang tingkah laku model, dapat menggunakan model audio, model fisik, model hidup atau lainnya yang teramati dan dipahami jenis tingkah laku yang hendak dicontoh. o Tingkah laku yang berhasil dicontoh memperoleh ganjaran dari konselor: dapat berupa pujian sebagai ganjaran sosial.

o

363

RATIONAL EMOTIF THERAPY
A. Kompetensi dan Indikator Setelah mempelajari bab ini, peserta pelatihan dapat menguasai kerangka teoretik dan praksis bimbingan dan konseling dengan cara mengaplikasikan pendekatan rational emotif dalam memberikan layanan konseling individual. Indikator: 1. Menganalisis konsep dasar dan aplikasi teknik pendekatan rational emotif dalam seting individual. 2. Menguasai prosedur penggunaan teknik konseling pendekatan rational emotif. 3. Mengevaluasi ketepatan penggunaan teknik konseling rational emotif dalam kasus. 4. Menganalisis kasus yang mendasari alasan konselor menggunakan teknik konseling rational emotif. B. Uraian Materi 1. Pendekatan Konseling Rational-Emotive Therapy Pendekatan konseling Rational-emotif pada intinya ialah untuk mengatasi pikiran yang tidak logis tentang diri sendiri dan lingkungannya. Konselor berusaha agar konseli makin menyadari pikiran dan kata-katanya sendiri, serta mengadakan pendekatan yang tegas, melatih konseli untuk bisa berfikir dan berbuat yang lebih realistis dan rasional. Konseling Rational-emotif banyak kesamaannya dengan terapi yang berorientasi pada kognisi, perilaku, dan perbuatan, dalam arti bahwa rationalemotif menekankan pada berfikir, memperkirakan, mengambil keputusan, menganalisis dan berbuat. Rational-emotif sangatlah didaktis, sangat direktif dan memiliki kepedulian yang seimbang antara pikiran dan perasaan dan didasarkan pada asumsi bahwa kognisi, emosi, dan perilaku berinteraksi secara signifikan dan memiliki hubungan sebab akibat yang timbal balik. Melalui perkembangannya rational-emotif terus menerus menekankan pada ketiga modalitas itu serta interaksinya, dan oleh karenanya memberinya ciri sebagai yang menggunakan pendekatan elektik yang multimodal. Konsep Dasar Terapi rational-emotif didasarkan pada suatu asumsi bahwa manusia memiliki potensi berfikir, baik yang rasional atau lurus maupun yang tidak rasional atau bengkok. Orang ada kecenderungan untuk menjaga kelangsungan keadaan dirinya, keberadaannya, kebahagiaan, kesempatan memikirkan dan mengungkapkannya dengan kata-kata, mencintai, berkomunikasi dengan orang lain, serta terjadinya pertumbuhan dan aktualisasi diri. Mereka juga memiliki dorongan dari dalam dirinya untuk merusak diri sendiri, menghindar dan memikirkan sesuatu, menunda-nunda, berulang-ulang melakukan kekeliruan, percaya pada takhayul, tidak memiliki tenggang rasa, menjadi perfeksionis dan menyalahkan diri-sendiri, dan menghindari adanya aktualisasi potensi pertumbuhan yang dimilikinya. Terapi rational-emotif menjadi sebuah aliran psikoterapi yang ditujukan untuk memberi kepada konseli atau perangkat untuk mengrestrukturisasi gaya falsafah serta perilaku mereka. Bahwa emosi kita terutama berasal dari keyakinan, evaluasi, interpretasi serta reaksi kita terhadap situasi kehidupan, melalui proses terapeutik rasional emotif konseli mempelajari keterampilan yang memberikan kepada mereka perangkat untuk mengidentifikasikan dan mempertanyakan keyakinan yang tidak rasional yang telah didapat dan sampai sekarang tetap ada karena adanya indoktrinasi diri. Mereka belajar caranya mengganti cara rasional dan sebagai hasilnya mereka mengubah reaksi emosional mereka terhadap situasi. Implikasi terapeutik berasal dari asumsi-asumsi berbuat, dan bukan terutama masalah perasaan yang diungkapkan, dalam banyak hal terapis berfungsi seperti guru, terutama dalam hal memberi pekerjaan rumah dan dalam mengerjakan strategi untuk berfikir secara lurus dan konselipun berfungsi sebagai pelajar, yang mempraktekan ketrampilan yang didapatnya dari terapi dalam kehidupan sehari-hari.

364

Dengan anggapan bahwa manusia itu tidak sempurna, rasional emotif berusaha untuk menolong mereka untuk mau menerima dirinya sebagai mahkluk yang akan selalu membuat kesalahan namun pada saat yang bersamaan juga sebagai yang bisa belajar hidup damai dengan dirinya sendiri. Asumsi pokok terapi rasional emotif adalah sebagai berikut: (1) Orang mengkondisikan diri-sendiri sebagai merasakan adanya suatu gangguan dan bukan dikondisikan oleh sumber yang berasal dari luar dirinya. (2) Orang ada kecenderungan biologis dan budaya untuk berfikir berbelit-belit dan menimbulkan gangguan pada diri-sendiri sesuatu yang sebenarnya tidak perlu terjadi. (3) Manusia itu unik dalam arti bahwa mereka menemukan keyakinan yang mengganggu dan membiarkan dirinya terganggu oleh adanya gangguan itu. (4) Orang ada kapasitas untuk mengubah proses kognisi, emotif dan behavioral mereka; terutama mereka bisa memilih untuk memberikan reaksi mereka secra berbeda dengan pola yang biasanya mereka anut bisa menolak untuk memberikan dirinya menjadi marah, dan bisa melatih diri mereka sendiri sehingga pada akhirnya nanti mereka bisa bertahan mengalami gangguan yang minim selama sisa hidupnya. Pandangan tentang Kepribadian Terapi rasional emotif ini menegaskan bahwa menyalahkan merupakan inti dari sebagian besar gangguan emosional. Oleh karena itu kalau menyembuhkan nurosis atau gangguan kepribadian sebaiknya berhenti menyalahkan diri sendiri dan orang lain, melainkan adalah hal yang penting kalau mau menerima diri sendiri meskipun ada ketidak sempurnaan pada diri . Pendekatan terapi rasional emotif ini pada esensinya semua orang dilahirkan dengan dibekali oleh kemampuan untuk berfikir secara rasionil, namun juga memiliki kecenderungan kuat untuk meningkatkan hasrat dan preferensi menjadi tuntutan dan perintah ”apa yang seharusnya”, ”apa yang harus” ”apa yang seyogyanya”, yang sifatnya dogmatik dan mutlak. Apabila pada suatu preferensi dan keyakinan yang rasionil tidak akan menjadi tertekan secara proposional, memusuhi, dan mengasihani diri serta berdasarkan tuntutan-tuntutan maka mengganggu diri kita sendiri. Ide-ide yang tidak realistis dan tidak logis menciptakan perasaan yang terganggu. Menciptakan pikiran serta perasaan yang muncul dari dalam diri yang terganggu juga memiliki kekuatan untuk mengontrol masa depan emosional, dan apabila kita marah hal yang baik ada;ah apabila melihat ke ”tuntutan harus” yang dogmatik serta ”tuntutan seharusnya” yang mutlak, yang tersembunyi dalam diri. Kognisi yang sifatnya mutlak merupakan inti dari penderitaan manusia, oleh karena seringkali keyakinan ini menjadi ganjalan dan menghalangi orang dalam usahanya untuk sampai pada sasaran serta maksud yang dituju. Pada hakekatnya semua penderitaan manusia dan gejolak emosionalnya yang serius sama sekali tidak perlu ada, menciptakannya baik secara sadar atau tidak sadar, jalan pikiran kita dan cara kita dalam merasakan dalam berbagai situasi. Memiliki kapasitas untuk sadar akan dirisendiri maka bisa diamati dan mengevaluasi sasaran serta maksud tujuan dan bagaimana cara untuk mengubahnya. Biasanya perasaan dapat bisa dirubah apapun yang terjadi dengan cara secara kreatif menetapkan untuk merasakan sesuatu secara berbeda dan dengan tekad bulat menolak untuk menjadikan diri sangat resah dan tertekan karena adanya sesuatu. Orang tidak perlu harus diterima dan dicintai meskipun hal itu merupakan yang sangat diinginkan, terapis rational emotif mengajarkan pada konseli bagaimana rasanya tidak tertekan bahkan manakala mereka tidak diterima dan dicintai orang lain yang signifikan. Rasoinal emotif berusaha menolong orang mendapatkan cara untuk mengatasi depresi,keresahan, kepedihan, kehilangan rasa harga diri, dan kebencian. Berikut ini adalah beberapa ide tidak rasional yang di internalisasi dan yang pasti membawa ke penggagalan diri tersebut yakni : (1) ”Saya harus dicintai atau diterima oleh semua orang penting dalam hidup saya”. (2) ”Saya harus melakukan tugas penting secara kompeten dan sempurna”. (3) ”Oleh karena saya sangat senang menginginkan agar orang memperlakukan saya dengan penuh pengertian dan jujur maka mutlak harus berbuat seperti itu”.

365

(4) ”Apabila saya tidak mendapatkan apa yang saya inginkan maka itu merupakan hal yang sangat tidak menyenangkan dan tidak akan tahan”. (5) ”Lebih mudah menghindari kesulitan hidup dan pertanggungan jawab dari pada melakukan suatu bentuk disiplin diri yang menjadikan keuntungan”. Seperti yang telah kita lihat, dogma dasar dari terapi rational emotif adalah gangguan emosional (yang dibedakan dari perasaan duka, menyesal, dan frustasi merupakan hasil pemikiran irasional. Kualitas irasonalnya berasal dari tuntutan agar dunia ini seharusnya, seyogyanya, dan harus berbeda. Diagram berikut ini akan menjelaskan interaksi dari berbagai komponen yang sedang dibahas : A B C

D E F Keterangan : A= peristiwa yang sedang terjadi B= keyakinan C= konsekuensi emosi dan perilaku D= intervensi yang meragukan/membantah E= efek F= perasaan baru Teori A-B-C dari kepribadian menduduki posisi sentral dalam teori dan praktek rasional emotif. A adalah keberadaanya fakta, suatu peristiwa atau perilaku atau sikap seorang individu. C adalah konsekuensi emosi dan perilaku ataupun reaksi si individu; reaksi itu bisa cocok, bisa juga tidak A (peristiwa yang sedang berjalan), melainkan B, yaitu keyakinan si pribadi pada A banyak menjadi penyebab C, reaksi emosi. Misalnya apabila seseorang mengalami depresi setelah bercerai dengan suami/istrinya mungkin bukan perceraian itu sendiri yang menjadi penyebab reaksi dalam bentuk depresi itu, tetapi keyakinan si individu bahwa ia gagal, merasa ditolak, atau kehilangan pasangan. Keyakinan terhadap penolakan dan kegagalan (pada titik B) merupakan penyebab utama dari depresi (pada titik C), dan bukan peristiwa yang sesungguhnya terjadinya perceraian (pada titik A). Jadi manusia memikul sebagian besar dari tanggung jawab terciptanya reaksi serta gangguan emosi mereka sendiri. Dengan menunjukan kepada seseorang cara ia bisa merubah keyakinan irasional yang secara langsung menjadi penyebab terjadinya konsekuensi terganggunya emosi merupakan inti dari terapi rational emotif. Setelah A, B, C maka munculah D, yang meragukan/membantah pada esensinya D merupakan aplikasi dari metode ilmiah untuk menolong konseli menantang keyakinan irasional mereka. Ada tiga komponen dari proses meragukan/membantah ini : mendeteksi, memperdebatkan, dan mendekriminasi. Pertama konseli belajar caranya mendeteksi keyakinan irasional mereka, terutama kemutlakan ”seharusnya” dan ”harus”, ”sifat berlebihan”, dan ”pelecehannya pada diri-sendiri”, kemudian konseli memperdebatkan keyakinan yang disfungsional itu dengan belajar cara mempertanyakan semuanya itu secara logis dan emperis dan dengan sekuat tenaga mempertanyakannya pada diri sendiri serta berbuat untuk tidak mempercayainya. Akhirnya konseli belajar untuk mendiskriminasi keyakinan yang irasional dan rasionil. Meskipun terapi rational emotif menggunakan banyak kognitif, emotif, dan behavioral untuk menolong konseli mengalahkan keyakinan irasional mereka, ditekankannya proses meragukan ini baik pada waktu selama sesi terapi maupun di kehidupan diluar sesi terapi. Akhirnya sampailah mereka pada E, falsafah efektif yang memiliki segi praktis. Falsafah rasional yang baru dan efektif terdiri dari menggantikan pikiran yang tidak pada tempatnya dengan yang cocok. Apabila kita berhasil dalam melakukan ini kita juga menciptakan F atau perangkat perasaan yang baru. Kita tidak lagi merasakan kecemasan yang sungguh-sungguh atau merasa tertekan, melainkan merasakan segala sesuatu sesuai dengan situasi yang ada. Cara yang paling baik untuk memulai merasa lebih baik adalah mengembangkan falsafah yang efektif dan rasionil, jadi orang tidak menyalahkan diri-sendiri serta menghukum diri-sendiri berupa

366

depresi karena terjadi perceraian melainkan orang akan mencari konglusi yang rasionil dan berdasarkan empiris Untuk bisa mengubah kepribadian yang disfungsional mencakup langkahlangkah sebagai berikut : (1) mengakui sepenuhnya bahwa yang bertanggung jawab atas terciptanya masalah yang dialami (2) mau menerima pendapat bahwa kita memiliki kemampuan untuk secara signifikan mengubah gangguan-gangguan ini. (3) mengakui bahwa masalah emosional banyak berasal dari keyakinan irasional (4) melihat nilai dari sikap meragukan keyakinan yang bodoh dengan menggunakan metode yang tegas (5) menerima kenyataan bahwa apabila mengharapkan adanya perubahan sebaiknya bekerja keras dengan cara emotif behavioral untuk mengadakan kontra aksi terhadap keyakinan dan perasaan serta perbuatan yang disfungsional yang mengikutinya (6) mempraktekan metode rational emotif untuk mencabut atau merubah konsekuensi yang mengganggu disisa kehidupan kita Tujuan Konseling Tujuan utama konseling rasional-emotif ialah menunjukan dan menyadarkan konseli bahwa cara berfikir yang tidak logis itulah merupakan penyebab gangguan emosionilnya. Atau dengan kata lain konseling rational-emotif ini bertujuan membantu konseli membebaskan dirinya dari berfikir atau ide-idenya yang tidak logis dan menggantinya dengan cara-cara yang logis. Untuk bisa mencapai sasaran yang telah disebutkan diatas ada beberapa langkah diantaranya : (1) menunjukan kepada konseli bahwa mereka telah menggunakan banyak hal ”seharusnya”, ”seyogyanya”, dan ”harus” yang irasional. Konseli belajar untuk memisahkan keyakinan mereka yang irasional dari yang rasional (2) dalam proses terapeutik membawa konseli melampui tahap kesadaran, dengan kata lain konseli tetap saja mengindoktrinasi diri serta mereka banyak memikul tanggung jawab atas adanya masalah yang dialami. (3) Menolong mereka memodifikasikan pemikiran dan meninggalkan ide yang irasional. (4) Menantang konseli untuk mengembangkan falsafah hidup yang rasional sehingga dimasa depan bisa menghindarkan diri untuk tidak menjadi korban dari keyakinan irasional yang lain. Hubungan Pertolongan (Helping Relationship) RET mempunyai karakteristik dalam helping relationshipnya sebagai berikut: 1. Aktif Direktif: artinya dalam hubungan konseling atau terapeutik disini terapis atau konselor lebih aktif dalam membantu mengarahkan konseli dalam menghadapai dan memecahkan masalahnya. 2. Kognitif Rasional: artinya bahwa hubungan yang dibentuk berfokus pada aspek kognitif dari konseli dan berintikan pemecahan masalah yang rasional. 1. Emotif Eksperiensial: bahwa hubungan yang dibetuk juga harus melihat aspek emotif konseli dengan mempelajari sumber-sumber gangguan emosional sekaligus membongkar akar-akar keyakinan yang keliru mendasari gangguan tersebut. 2. Behavioristik: artinya bahwa hubungan yang dibentuk harus menyentuh dan mendorong terjadinya perubahan behavioral (tingkah laku dalam diri konseli). 3. Kondisional: artinya bahwa hubungan dalam RET dilakukan dengan membuat kondisi-kondisi tertentu terhadap konseli berbagai teknik kondisioning untuk mencapai tujuan konseling. Fungsi dan peranan konselor dalam RET adalah: 1. Konselor bertugas mendorong dan meyakinkan kepada konseli bahwa konseli harus memisahkan keyakinannya yang rasional dari keyakinannya yang irasional. 2. Konselor menunjukkan kepada konseli bahwa berpikir yang ilogis sebenarnya adalah sumber dari gangguan terhadap kepribadiannya. 3. Konselor mencoba mengarahkan kepada konseli untuk berpikir dan membebaskan dari ide-ide yang tidak rasional.

367

4. Mengajarkan konseli bagaimana mengaplikasikan pendekatan ilmiah, objektif
dan logis dalam berpikir dan selanjutnya melatih diri untuk menghayati sendiri bahwa ide-ide irasional hanya akan mengembangkan perilaku dan perasaanperasaan yang dapat menghancurkan atau merusak diri sendiri. Hubungan antara konselor dan konseli dalam RET adalah sebagai berikut: 1. Hubungan hendaknya dalam suasana informal. 2. Hubungan sebaiknya konselor aktif, direktif tetapi juga objektif sehingga dari pola hubungan yang demikian itu secara tidak langsung akan menjadi anutan konseli. 3. Konselor sebagai model untuk konseli. Dengan model ini, konseli dapat menginternalisasikan sistwm nilai tertentu yang dapat melawan sistem nilai dan keyakinannya yang salah. 4. Hubungan di sini perlu adanya full tolerance and unconditional positive regard yang harus diciptakan oleh konselor untuk menghilangkan perasaan-perasaan bersalah dari konseli. 5. Konselor hendaknya menerima diri konseli sebagai seorang manusia yang berharkat dan bernilai. C. Teknik Konseling Teknik konseling yang digunakan dalam RET adalah sebagai berikut: 1. Teknik Assertive Training: yaitu teknik yang digunakan untuk melatih, mendorong dan membiasakan konseli untuk secara terus-menerus menyesuaikan dirinya dengan pola tertentu yang diinginkan. Contoh: Seorang murid pemalu diberikan latihan pembiasaan diri agar perasaan malunya hilang melalui latihan berdiri di depan kelas, memimpin kelompok kecil, latihan berdiskusi dan sebagainya. Namun latihan ini secara bertahap, sehingga konseli secara tidak langsung perasaan malunya hilang. Jika dalam tahap tertentu konselor menilai bahwa perasaan malu konseli telah berkurang, maka selanjutnya diberikan informasi penyadaran bahwa sesungguhnya perasaannya itu hanya disebabkan oleh penilaian dan persepsinya terhadap diri sendiri yang keliru dan tidak rasional. 2. Teknik Sosiodrama: yaitu teknik yang digunakan untuk mengekspresikan berbagai jenis perasaan yang menekan konseli, melalui suatu suasana yang didramasasikan sehingga konseli dapat secara bebas mengungkapkan dirinya sendiri secara lisan, tulisan maupun melalui gerakan-gerakan dramatis. Teknik ini dilakukan untuk melatih perilaku verbal dan non verbal yang diharapkan konseli. 3. Teknik Self Modeling: yaitu teknik yang digunakan dengan meminta konseli untuk berjanji atau mengadakan komitmen dengan konselor untuk menghilangkan perasaan atau perilaku tertentu. Dalam self modeling ini, konseli diminta untuk tetap setia pada janjinya dan secara terus-menerus menghindarkan dirinya dari perilaku negatif. 4. Teknik Imitasi: yaitu teknik yang digunakan di mana konseli diminta untuk menirukan secara terus-menerus suatu model perilaku tertentu dengan maksud melawan perilakunya sendiri yang negatif. 5. Teknik-teknik Behavioristik a. Teknik Reinforcement yaitu teknik yang digunakan untuk mendorong konseli ke arah perilaku yang lebih rasional dan logis dengan jalan memberikan pujian verbal (reward) ataupun punishment. Bila perilaku konseli mengalami kemajuan dalam arti positif, maka ia dipuji ”baik” dan bila mundur berperilaku negatif maka dikatakan ”buruk”. Teknik ini dimaksudkan untuk membongkar sistem nilai dan keyakinan yang irasional pada konseli dan menggantinya dengan sistem nilai yang positif. Dengan memberikan reward atau punishment, maka konseli akan menginternalisasikan sistem nilai yang diharapkan kepadanya. b. Teknik Social Modeling yaitu teknik yang digunakan untuk membentuk perilaku-perilaku baru pada konseli. Teknik ini dilakukan agar konseli dapat hidup dalam suatu model sosial yang diharapkan dengan mengimitasi, mengobservasi dan menyesuaikan dirinya

368

dengan social model yang dibuat itu. Dalam teknik ini, konselor mencoba mengamati bagaimana proses konseli mempersepsi, menyesuaikan dirinya dan menginternalisasi norma-norma dalam sistem model sosial dengan masalah tertentu yang telah disiapkan oleh konselor. Model-model dalam social model antara lain: • Live models, digunakan untuk menggambarkan perilaku-perilaku tertentu, khususnya situasi-situasi interpersonal yang kompleks dalam bentuk percakapan sosial, interaksi dengan orang tua, orang dewasa, guru atau dengan teman-teman sekelompoknya. Dalam live models ini, konseli dilatih untuk mengidentifikasikan dirinya dengan orang-orang tertentu yang menjadi model untuk kehidupan dan perilakunya. • Filmed models, suatu model perilaku yang difilmkan, sehingga konseli dapat mengimitasikan dan mengidentifikasikan dirinya dengan model perilaku yang dimunculkan dalam film. 6. Teknik Counter Conditioning: yaitu teknik yang digunakan untuk menanggulangi perilaku-perilaku seperti anxiety, fears, phobia, defensive, dan perilaku maladaptive lainnya. Beberapa jenis teknik counter conditioning antara lain: a. Systematic Desensitization, dalam teknik ini konselor menciptakan suatu kondisi atau situasi tertentu yang secara potensial merupakan penyebab dari munculnya perasaan negatif konseli, namun situasi itu memberikan keadaan yang rileks kepada konseli itu sendiri. Misalnya seorang konseli menderita phobia terhadap orang mati. Dalam keadaan ini konselor dapat menciptakan suatu kondisi misalnya melewati kuburan dengan perangsang tertentu sehingga konseli hanya merasakan rileksnya kuburan itu. b. Teknik Relaxation, teknik ini digunakan bila kondisi konseli sedang berada dalam tahap petentangan antara keyakinannya yang irasional dan menimbulkan ketegangan. Pada saat yang demikian diperlukan teknik relaxation untuk menghilangkan ketegangan dalam diri konseli. c. Teknik Self Control, teknik ini untuk memodifikasi perilaku konseli dengan jalan membangkitkan dan mengembangkan self controlnya. Inti utama dari teknik ini adalah bagaimana konseli dapat mengendalikan diri berdasarkan pemikiran-pemikiran yang rasional untuk menghilangkan keinginan-keinginan, nafsu-nafsu ataupun dorongan yang negatif. 7. Teknik-teknik Kognitif Teknik ini digunakan dengan maksud melawan sistem keyakinan yang irasional dari konseli serta perilakunya yang negatif. Dengan sistem ini konseli didorong dan dimodifikasi aspek kognitifnya agar dapat berpikir dengan cara yang rasional dan logis. Beberapa teknik kognitif yang cukup dikenal ialah: a. Home Work Assigment, dalam teknik ini konseli diberikan tugas-tugas rumah untuk melatih, emmbiasakan diri serta menginternalisasikan sistem nilai tertentu yang menuntun pola perilaku yang diharapkan untuk mengurangi atau menghilangkan ide-ide atau perasaanperasaan yang irasional atau ilogis dalam situasi-situasi tertentu, mempraktekkan respon-respon tertentu, berkonfrontasi dengan self verbalizationnya yang mendahului, mempelajari bahan-bahan tertentu yang ditugaskan untuk mengubah aspek kognisinya yang keliru, mengadakan latihan-latihan tertentu berdasarkan tugas yang diberikan. Selanjutnya pelaksanaan tugas yang diberikan konselor dilaporkan oleh konseli dalam suatu pertemuan tatap muka dengan konselor. Teknik ini sebenarnya dimaksudkan untuk membina dan mengembangkan sikap-sikap yang bertanggung jawab, kepercayaan pada diri sendiri serta kemampuan untuk self direction, self management diri sendiri serta mengurangi ketergantungannya kepada konselor. b. Teknik Bibliotherapy, teknik ini untuk membongkar akar-akar keyakinan yang irasional dan ilogis dalam diri konseli serta melatih konseli dengan cara-cara berpikir rasional dan logis dengan

369

d. e.

f.

g.

mempelajari bahan-bahan bacaan yang telah dipilih dan ditentukan oleh konselor. c. Teknik Diskusi, teknik ini konseli dapat mempelajari pengalaman-pengalaman orang lain serta dapat menimba berbagai informasi yang dapat mempengaruhi dan mengubah keyakinannya serta cara berpikir yang irasional dan tidak objektif. Teknik simulasi, teknik ini digunakan untuk memberi kemungkinan kepada konseli mempraktekkan perilaku-perilaku tertentu emlalui suatu kondisi simulatif yang mendekati kenyataan. Teknik Gaming, teknik ini terutama digunakan untuk melatih dan menempatkan konseli dalam peran tertentu. Misalnya peran sebagai seorang ayah, seorang guru, dan seorang pemimpin kelas. Dalam kondisi ini konseli dilatih dan belajar mengidentifikasikan dirinya dengan peranan dari figur tertentu yang ada dalam lingkungan sosialnya. Teknik Paradoxical Intention (keinginan yang berlawanan), teknik ini didasarkan pada asumsi bahwa seseorang yang mulai memperlihatkan keinginan atau hasrat yang tidak baik (negatif) dengan sendirinya akan menjadi jera dengan jalan menciptakan kondisi yang hiperintention, yakni mempertinggi hasrat atau keinginan, sehingga pada titik kulminasi tertentu orang itu akan menghilangkan sama sekali keinginannya itu. Misalnya seorang murid yang biasa ribut dalam kelas, kepadanya diberikan kesempatan untuk ribut seenaknya. Pada saat tertentu, pasti anak atu akan bosan dan berhenti dengan sendirinya. Seorang anak yang takut pada dentuman keras, maka kepadanya diperdengarkan bunyi dentuman keras secara terus-menerus dengan kadar yang lebih tinggi. Pada saat tertentu pasti ketakutan anak ini menjadi hilang dengan sendirinya. Teknik Asertive, teknik digunakan untuk melatih keberanian diri konseli dalam mengekspresikan perilaku-perilaku tertentu yang diharapkan melalui: role playing dan social modeling. Teknik asertive ini digunakan untuk: 1. Mendorong kemampuan konseli mengekspresikan seluruh hal yang berhubungan dengan emosinya. 2. Membangkitkan kemampuan konseli dalam mengungkapkan hak asasinya sendiri tanpa menolak atau memusuhi hak asasi ornag lain. 3. Mendorong kepercayaan pada kemampuan diri sendiri. 4. Meningkatkan kemampuan untuk memilih perilaku-perilaku asertive yang cocok untuk dirinya sendiri.

D.

Panduan Praktik

Format 1

PEDOMAN OBSERVASI PRAKTIK PENDEKATAN KONSELING RASIONAL-EMOTIF : ………………………….. : ………………………….. : …………………………..

Konselor Konseli Pengamat

Petunjuk : Berilah tanda silang pada jenjang skala yang disediakan sesuai dengan keadaan yang saudara amati, dengan rambu-rambu: Skala 0, bila keterampilan tersebut tidak dilakukan Skala 1, bila keterampilan tersebut dilakukantetapi tidak tepat Skala 2, bila keterampilan tersebut dilakukan dengan tepat NO 1 TAHAPAN/KETERAMPILAN KONSELOR Langkah 1 0 SKALA 1 2

370

2

3

4

Menunjukkan kepada konseli bahwa mereka telah menggunakan banyak hal-hal ”seharusnya”, ”seyogyanya” dan harus yang irasional. Konseli belajar untuk memisahkan keyakinan mereka yang irasional dari yang rasional. Konselor mendorong, menghimbau, dan kadang-kadang sampai-sampai mengarahkan konseli untuk melibatkan diri dalam kegiatan yang akan menangkis propaganda itu. Langkah 2 Membawa konseli melampaui tahap kesadaran. Hal ini ditunjukkan konseli dengan membiarkan gangguan emosional mereka tetap aktif dengan terus berpikir tidak logis dan mengulang-ulang makna secara falsafah menggagalkan diri sendiri (konseli mengindoktrinasi diri dengan banyak memikul tanggung jawab atas adanya masalah yang dialami). Langkah 3 Menolong konseli memodifiasikan pemikiran dan meninggalkan ide yang irasional dengan cara membantu konseli untuk bisa memahami lingaran setan dari proses menyalahkan diri yang ada dalam diri konseli. Langkah 4 Menantang konseli untuk mengembangkan falsafah hidup yang rasional sehingga di masa depan mereka bisa memberi jaminan bahwa rasa takut yang tidak logis tidak akan muncul. Oleh karena itu, apa yang didambakan adalah adalah menyerang inti dari pemikiran irasional dan mengajar konseli cara menggantikan keyakinan dan sikap yang tidak rasional itu dengan yang rasional. Semarang, Mei 2012 Pengamat

Format 2
PEDOMAN OBSERVASI PRAKTIK PENDEKATAN KONSELING RASIONAL-EMOTIF Konselor : ………………………….. Konseli : ………………………….. Pengamat : ………………………….. Petunjuk : Berilah tanda silang pada jenjang skala yang disediakan sesuai dengan keadaan yang saudara amati, dengan rambu-rambu: Skala 0, bila keterampilan tersebut tidak dilakukan Skala 1, bila keterampilan tersebut dilakukantetapi tidak tepat Skala 2, bila keterampilan tersebut dilakukan dengan tepat NO 1 TAHAPAN/KETERAMPILAN KONSELOR Langkah 1 Menunjukkan kepada konseli bahwa mereka telah menggunakan banyak hal-hal ”seharusnya”, ”seyogyanya” dan harus yang irasional. Konseli belajar untuk memisahkan keyakinan mereka yang irasional dari yang rasional. Konselor mendorong, menghimbau, dan kadang-kadang sampai-sampai mengarahkan konseli untuk melibatkan diri dalam kegiatan yang akan menangkis propaganda itu. 0 SKALA 1 2

371

2

3

4

Langkah 2 Membawa konseli melampaui tahap kesadaran. Hal ini ditunjukkan konseli dengan membiarkan gangguan emosional mereka tetap aktif dengan terus berpikir tidak logis dan mengulang-ulang makna secara falsafah menggagalkan diri sendiri (konseli mengindoktrinasi diri dengan banyak memikul tanggung jawab atas adanya masalah yang dialami). Langkah 3 Menolong konseli memodifiasikan pemikiran dan meninggalkan ide yang irasional dengan cara membantu konseli untuk bisa memahami lingaran setan dari proses menyalahkan diri yang ada dalam diri konseli. Langkah 4 Menantang konseli untuk mengembangkan falsafah hidup yang rasional sehingga di masa depan mereka bisa memberi jaminan bahwa rasa takut yang tidak logis tidak akan muncul. Oleh karena itu, apa yang didambakan adalah adalah menyerang inti dari pemikiran irasional dan mengajar konseli cara menggantikan keyakinan dan sikap yang tidak rasional itu dengan yang rasional. Semarang, Mei 2012 Konseli

372

ALAT PENILAIAN KEMAMPUAN KONSELOR DALAM MELAKSANAKAN KONSELING INDIVIDUAL
Petunjuk Pengisian :

Nama Peserta ………………………. Nomor ……………………….

:

1.

Isilah format sesuai dengan pengamatan Bapak/Ibu selama peserta praktik Nama Mahasiswa : 2. Untuk setiap deskriptor berilah skor : (5) sangat baik, (4) baik,

:

Aspek yang Dinilai

Deskriptor 1

Skor Praktik ke 2

3

A. Tingkah laku nonverbal yang sesuai

1. Ekspresi wajah yang 2. Posisi tubuh terbuka
membe-rikan perhatian (tidak melipat kaki atau tangan) 3. Posisi tubuh atentif (condong ke depan) 4. Memberikan respon non-verbal (anggukan kepala) 5. Kontak mata

MeMemperlihatkan B. karakteristik personal konselor

6. Empati (verbal atau
non ver-bal) 7. Penerimaan tanpa syarat 8. Ketulusan 9. Keterbukaan 10. Tidak menilai/menyalahkan/mengkritik 11. Tidak memberikan solusi 12. Kehangatan

C. Menampilkan
keterampilanketerampilan sebagai konselor

13.

Mengawali/membu ka kon-seling (opening) 14. Mendengar aktif (active listening) 15. Memperjelas (clarifying) 16. Merefleksikan perasaan (reflecting feelings) 17. Mengulang kembali (restating/paraphrasing) 18. Bertanya (questioning) 19. Membatasi (structuring) 20. Menyimpulkan (summariz-ing)

373

21. Mengkonfrontasi
(confront-ing) 22. Menentukan tujuan (setting goals) 23. Memberikan umpan balik (giving feedback) 24. Menghubungkan (linking) 25. Merintangi (blocking) 26. Mengakhiri (terminating) D. Menampilkan keterampilan konseling

27. Merencanakan
dan menen-tukan tujuan 28. Mengidentifikasi masalah 29. Mengidentifikasi berbagai alternatif 30. Menetapkan alternatif yang terbaik Jumlah total

Keterangan: Deskriptor-deskriptor dari aspek yang dinilai belum tentu ditampilkan semua oleh konselor, misalnya deskriptor dari keterampilan sebagai konselor belum tentu semua perlu dipergunakan dalam suatu sesi konseling. Oleh karena itu, penilaian juga memperhatikan hal tersebut. Penilaian Ada dua tahap penghitungan nilai, yaitu: 1. Nilai setiap sesi praktik konseling Jumlahkan skor kemudian dibagi dengan jumlah aspek yang dapat terlihat dalam praktik konseling. Bila terdapat aspek yang tidak dapat diobservasi, aspek tersebut tidak diikutkan dalam pembagian. NILAI = ∑ skor -------------------------------∑ aspek yang diobservasi

2. Nilai akhir adalah nilai rata-rata dari praktik konseling ke-1 hingga ke-3. N1 + N2 + N3 NILAI AKHIR= ------------------- X 100 3 3. Untuk mendapatkan nilai (kualitas) praktik konseling individual, nilai akhir pada no. 2 dibandingkan dengan kriteria sebagai berikut: Prosentase 85 % - 100 % 70 % - 84 % 60 % - 69 % 50 % - 59 % < 50 % Kualitas Sangat Baik Baik Cukup Kurang Baik Sangat Kurang Huruf Mutu A B C D E

Semarang, …………………… 374 Instruktur PLPG

E.

Latihan Untuk memperdalam pemahaman dari materi kegiatan ini, peserta diminta untuk melakukan beberapa latihan di bawah ini. 1. Diskusikan apa makna dari Pendekatan yang baik dalam proses konseling. 2. Buatlah latihan cara meringkas dan menggeneralisasikan data pada proses konseling rasional emotif. 3. Diskusikan dan instropeksi atas kondisi diri sendiri, apakah selama ini proses konseling yang dilakukan sudah memenuhi tingkatan keprofesionalan seperti yang dinyatakan oleh Prayitno (2005:1). 4. Peserta diminta untuk memisahkan keyakinan yang irasional dan rasional dalam kajian konseling rasional-emotif. 5. Peserta diminta menstimulasikan proses konseling rasional-emotif dalam kelompok kecil dan dievaluasi melalui format observasi yang tertera pada format 1. F. Lembar Kegiatan Kegiatan ini akan dapat mengarah pada kompetensi yang diharapkan, maka pencapaiannya diperlukan langkah-langkah, sebagai berikut: 1. Peserta diminta untuk memahami materi secara individual, kemudian mendiskusikan dalam kelompok kecil. 2. Peserta diminta untuk membuat rencana simulasi tentang proses konseling rasional-emotif. 3. Peserta menstimulasikan dan disertai dengan pemberian feedback dari anggota kelompok. G. Rangkuman Konselor dalam melaksanakan konseling hendaknya memahami pendekatan yang akan digunakan. Pendekatan dapat dijadikan acuan dalam menyelenggarakan konseling. Terdapat lima kriteria pendekatan yang baik yaitu: 1) Jelas, 2) Komprehensif, 3) Ekplisit, 4) Parsimonius, dan 5) menghasilkan penelitian yang bermanfaat. Pemahaman konselor terhadap pendekatan secara baik sangat dibutuhkan dalam proses konseling, karena pendekatan itu mempunyai fungsi umum: 1. Meringkaskan dengan menggeneralisasikan satu kesatuan informasi. 2. Membantu dalam pemahaman dan penjelasan suatu fenomena yang kompleks. 3. Sebagai prediktor bagi suatu kondisi tertentu. 4. Mendorong penelitian dan pengumpulan data lebih lanjut. Dalam proses konseling terdapat lima tingkatan keprofesionalan yaitu: konseling diselenggarakan secara pragmatis, dogmatis, sinkretik, elektik, dan mempribadi. Pendekatan konseling Rational-emotif pada intinya ialah untuk mengatasi pikiran yang tidak logis tentang diri sendiri dan lingkungannya. Konselor berusaha agar konseli makin menyadari pikiran dan katakatanya sendiri, serta mengadakan pendekatan yang tegas, melatih konseli untuk bisa berfikir dan berbuat yang lebih realistis dan rasional. Konseling Rational-emotif banyak kesamaannya dengan terapi yang berorientasi pada kognisi, perilaku, dan perbuatan, dalam arti bahwa rational-emotif menekankan pada berfikir, memperkirakan, mengambil keputusan, menganalisis dan berbuat. Rational-emotif sangatlah didaktis, sangat direktif dan memiliki kepedulian yang seimbang antara pikiran dan perasaan dan didasarkan pada asumsi bahwa kognisi, emosi, dan perilaku berinteraksi secara signifikan dan memiliki hubungan sebab akibat yang timbal balik. Melalui perkembangannya rational-emotif terus menerus menekankan pada ketiga modalitas itu serta interaksinya, dan oleh karenanya memberinya ciri sebagai yang menggunakan pendekatan elektik yang multimodal.

375

DAFTAR PUSTAKA Burk, H.M & Stefflre, B. 1979. Theories of Counseling. New York: McGraw-Hill Book Company. Corey, Gerald. 1999. Teori dan Praktik Konseling dan Psikoterapi. Bandung: PT. Eresco. Geldard Kathryn. 2011. Keterampilan Praktik Konseling .Yogyakarta: Pustaka Belajar Hansen, A.J. 1951. Counseling, Teori and Process. Boston: Allyn and Bacon. Hariastuti, Retno Tri. 2007. Ketrerampilan-Keterampilan Dasar Konseling. Surabaya: UNESA Press. Myrick, D. Robert. 1979. Developmental Guidance and Counseling : A Practical Approach. Boston: Hougton Mifflin Company. Nurihsan, Juntika. 2005. Strategi Layanan Bimbingan dan Konseling. Bandung: Refika Aditama. -------------------. 2005. Ketrerampilan Konseling. Surabaya: Offset Mapan. Nursalim, Mochamad. 2002. Layanan Bimbingan dan Konseling. Surabaya: UNESA Press. Prayitno. 2004. Layanan Konseling Individual (L.5). Padang: Jurusan Bimbingan dan Konseling FIP UNP. Walgito, Bimo. 2004. Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Yogyakarta: Andi Winkel W.S dan Sri Hastuti. 2004. Bimbingan dan Konseling di Institusi pendidikan. Yogyakarta: Media Abadi.

376

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Terbentuknya berbagai kelompok dalam kehidupan manusia merupakan wujud dari hakikat kemanusiaan, khususnya dari dimensi kesosialannya. Manusia adalah makhluk social yang tak mungkin dapat hidup berkembang secara layak apabila ia hidup sendiri dan menyendiri. Oleh karena itu, manusia selalu berusaha hidup dalam kumpulannya dan dalam kebersamaannya, serta membentuk kelompok-kelompok. Kelompok pada dasarnya didukung dan terbentuk melalui perkumpulannya sejumlah orang. Kumpulan orang-orang itu kemudian menjunjung suatu atau beberapa kualitas tertentu, sehingga dengan demikian kumpulan tersebut menjadi sebuah kelompok. Berkumpulnya sejumlah orang yang masing-masing tidak mempunyai hubungan itu membentuk apa yang disebut kerumunan, sedang berkumpulnya sejumlah orang yang saling berkaitan satu sama lain membentuk apa yang disebut kelompok. Pada tingkat yang paling awal, sejumlah orang berkumpul membentuk kerumunan; selanjutnya kerumunan ini dapat berkembang menjadi kelompok, yaitu apabila ke dalam kerumunan itu dimasukkan ikatan-ikatan atau “kualitas” tertentu yang mengenai orang-orang yang berkumpul itu. Berkumpulnya sejumlah orang dapat membentuk suatu kerumunan, yaitu kalau berkumpulnya orang-orang itu disebabkan karena adanya suatu kejadian atau objek yang menarik perhatian mereka sedangkan diantara orang-orang itu tidak asa saling kaitan sama sekali. Lebih jauh kerumunan dapat membentuk kelompok, yaitu kalau terhadap orangorang yang berkumpul itu berlaku hubungan atau kaitan tertentu antar otang tersebut. Kerumunan dapat berubah menjadi kelompok, yaitu kalau unsur-unsur hubungan antara orang-orang yang nada di dalamnya ditingkatkan. Sebaliknya, suatu kelompok dapat berubah menjadi kerumunan, yaitu apabila unsur-unsur pengikat antar anggota kelompok makin mengendor. Kerumunan dan kelompok dapat berubah menjadi sekedar kumpulan orang-orang belaka, yaitu kalau unsur penarik perhatian (objek yang menimbulkan kerumunan) dan unsur-unsur pengikat antara orang-orang yang berkumpul (yang menimbulkan kelompok) menjadi hilang. B. Tujuan 1. Menjelaskan konsep dasar dan proses terbentuknya kelompok dan pengembangannya dalam konseling kelompok. 2. Menjelaskan tahap-tahap perkembangan kelompok dalam penyelenggaraan layanan bimbingan dan konseling kelompok. 3. Terampil menyusun perencanaan dan mempraktikkan layanan bimbingan dan konseling kelompok. C. Metode 1. Paparan pengertian, tujuan, jenis-jenis kelompok dan keanggotaannya. 2. Paparan kegiatan dan tahapan bimbingan dan konseling kelompok. 3. Praktik layanan bimbingan dan konseling kelompok.

377

II. JENIS KELOMPOK DAN KEANGGOTAAN KELOMPOK A. Tujuan 1. 2. 3. 4. Mendeskripsikan proses terbentuknya kelompok Menyebutkan macam-macam kelompok Mendeskripsikan unsur-unsur utama suasana kelompok Mendeskripsikan bentuk dan peran anggota kelompok

B. Uraian Materi 1. Jenis Kelompok Jenis-jenis kelompok dibedakan atas beberapa klasifikasi. Cara pengklasifikasian yang umum dipakai adalah pengklasifikasian “dia tipe” atau “dua arah”, yang satu metrupakan kebalikan dari yang lain. Dalam pengklasifikasian seperti itu dikenali adanya kelompok primer dan kelompok sekunder, kelompok social dan kelompok psikologikal, kelompok terorganisasikan dan kelompok tidak terorganisasikan, kelompok formal dan kelompok informal, dan sebagainya. a. Kelompok primer dan kelompok sekunder Kelompok primer adalah kelompok yang anggota-anggotanya bertemu secara langsung, hubungannya akrab, saling membantu dan bersama-sama memecahkan masalah yang dihadapi. Kelompok sekunder adalah kelompok yang hubungan anggotanya tidak Langsung, Lebih bersifat formal dai pertemuan antara anggota-anggotanya berlangsung pada saat-saat tertentu saja. Di dalam kelompok sekunder terdapat pimpinan dan anggota yang formal, ada peraturan yang mengatur kegiatan pemimpin hubungan antara anggota anggotanya dan hubungan luar kelompok. b. Kelompok psikologis dan kelompok sosial Kelompok psikologis atau psyche group adalah kelompok yang mempunyai ciri: (a) bersifat informal dalam arti hampir tidak mempunyai peraturan-peraturan, dan andaikata ada peraturan maka aturan itu sifatnya sementara (b) keanggotaannya bersifat sukarela dan biasanya sangat homogen; (c) jumlah anggotanya kecil pada umumnya dua tiga atau empat orang; (d) tujuannya untuk memuaskan kebutuhan-kebutuhan emosional anggotanya, tetapi tujuan ini biasanya tidak dirumuskan secara tegas karena adanya perasaan senasib; (e) ada hubungan pribadi yang mendalam diantara anggota-anggotanya. Kelompok sosial mempunyai ciri-ciri: (a) keanggotaannya bersifat sukarela maupun tidak sukarela dalam arti seseorang dapat menjadi anggota kelompok bukan karena keinginannya sendiri tetapi karena ditunjuk untuk mewakili organisasi tertentu; (b) anggotanya heterogen baik dalam hal umur, kedudukan, maupun pekerjaan; (c) mempunyai tujuan tertentu yang ditetapkan oleh anggotaanggotanya dan biasanya bersifat sosial; (d) kegiatannya berorientasi pada tugas atau pada pemecahan masalah. c. In-group dan out-group In-group adalah kelompok dimana individu-individu anggotanya dengan sadar mengidentifikasi dirinya, melibatkan dirinya, dan diikutsertakan dalam kegiatan-kegiatan kelompoknya. Keberadaan dan keterlibatan individu dalam kegiatan ditentukan oleh sikap-sikapnya seperti sikap membantu, memikirkan dan sikap kerjasama, khususnya dalam situasi-situasi sosial tertentu. Out-group yaitu individu dianggap sebagai out-group karena tidak melibatkan diri dengan kegiatan-kegiatan kelompok dan tidak diikutsertakan oleh kelompoknya. d. Kelompok tertutup dan kelompok terbuka/berkesinambungan Kelompok tertutup adalah kelompok yang jumlah anggotanya tetap yaitu individu-individu yang dan awal sampai akhir menjadi anggota kelompok tersebut. Individu lain tidak boleh masuk ikut kegiatan kelompok selama proses kelompok berlangsung. Kelompok berkesinambungan juga sering disebut dengan nama kelompok terbuka, adalah kelompok yang anggotanya dapat bertambah selama proses kelompok berlangsung.

378

Selain pembagian kelompok tersebut ada pembagian lain yang dikemukakan oleh beberapa ahli misalnya Gazda (1089), Corey & Corey (1987) yaitu: kelompok bimbingan (guidance group), kelompok konseling atau counseling group, kelompok psikoterapi atau psychotherapy group, kelompok latihan kepekaan (sensitivity groups), kelompok latihan (T-Groups), kelompok pertemanan (encounter groups), kelompok • pengembangan organisasi (organizational development groups), kelompok latihan hubungan antar manusia yang sistematis (Systematic human relation training groups), kelompok latihan keterampilan hidup (life skills training groups), bimbingan kelompok, konseling kelompok, dan psikoterapi kelompok. 2. Unsur-unsur utama suasana kelompok Suasana kelompok yaitu antar hubungan dari semua orang yang terlibat dalam kelompok, dapat merupakan wahana dimana masing-masing anggota kelompok itu (secara perorangan) dapat memanfaatkan semua informasi, tanggapan dan berbagai reaksi dan anggota kelompok lainnya untuk kepentingan dirinya yang bersangkut-paut dengan masalahnya itu. Dan segi kesempatan mengemukakan pendapat, tanggapan dan berbagai reaksi pun dapat merupakan peluang yang amat berharga bagi perorangan yang bersangkutan Kesempatan timbal balik inilah yang merupakan dinamika dan kehidupan kelompok itu yang akan membawakan kemanfaatan bagi para anggotanya. Apabila disebut: kemanfaatan disini tidaklah berarti bahwa suasana kelompok selalu serta menyenangkan, melegakan ataupun bersifat menguntungkan bagi setiap peserta kelompok. Suasana kelompok justru kadang-kadang terasa mencekam, merisaukan ataupun merugikan perorangan tertentu anggota kelompok itu. Namun demikian betapapun suasana kelompok itu dirasakan sebagai suasana yang positif ataupun negatif, diharapkan dapat merupakan umpan bagi pengembangan pribadi masing-masing anggota kelompok. Melalui dinamika kehidupan kelompok itu hendaknya setiap anggota kelompok, mampu tegak sebagai perorangan yang sedang mengembangkan kediriannya dalam hubungannya dengan orang lain. ini tidak berarti bahwa kedirian seseorang Lebih ditonjolkan daripada kehidupan kelompok secara umum. Menurut alur dan patut yang berlaku dimasyarakat, maka pengembangan pribadi kedirian tidak boleh merusak kehidupan pribadi-pribadi orang lain, dan sebaiknya keperluan kehidupan orang lain dan kehidupan kelompok pada umumnya jangan sampai pula mematikan perkembangan pribadi kedirian perorangan. Pengembangan pribadi kedirian dan kepentingan orang lain atau kelompok harus dapat saling menghidupi. Oleh karena itu maka tiap individu mampu untuk mengendalikan diri, bertenggang rasa atau tepo sliro, sehingga masing-masing individu berupaya mewujudkan kediriannya secara penuh dengan selalu mengingat kepentingan orang lain. Unsur utama suasana kelompok menurut para ahli hendaknya diperhatikan dalam menilai kehidupan sebuah kelompok, baik ataupun kurang baik dengan memperhatikan pada (1) saling hubungan yang dinamis antar anggota, (2) tujuan bersama, (3) hubungan antara besarnya kelompok (banyak anggota), dan sifat kegiatan kelompok, (4) itikad dan sikap terhadap orang lain, (5) kemampuan mandiri. 3. Anggota kelompok Tidak semua kumpulan orang atau individu dapat dijadikan anggota bimbingan dan konseling bimbingan. Untuk terselenggaranya konseling kelompok seorang konselor perlu membentuk kumpulan individu menjadi sebuah kelompok yang memiliki persyaratan. Keanggotaan merupakan salah satu unsur pokok dalam proses kehidupan kelompok. Tanpa anggota tidaklah mungkin jadi kelompok. Kegiatan ataupun kehidupan kelompok itu sebagian besar didasarkan atas peranan para anggotanya. Peranan kelompok tidak akan terwujud tanpa keikutsertaan secara aktif para anggota kelompok, dan bahkan Lebih dan itu, dalam batas-batas tertentu suatu kelompok dapat melakukan kegiatan tanpa kehadiran peranan pemimpin kelompok sama sekali. Secara ringkas peranan para anggota kelompok sangatlah menentukan. Lebih tegas dapat dikatakan bahwa anggota kelompok justru merupakan badan dan jiwa kelompok itu.

379

a. Keragaman dan Keseragaman 1) Jenis kelompok Untuk tujuan-tujuan tertentu mungkin diperlukan pembentukan kelompok dengan jumlah anggotanya seimbang antara laki-laki dan perempuan. Sampai dengan anak umur SLTP pada umumnya akan menguntungkan bila dibentuk kelompok-kelompok dengan anggota yang kelaminnya sama dibandingkan dengan kelompok yang anggotanya campuran. Anak-anak yang masih muda itu akan lebih bebas berbicara dan mendiskusikan masalah-masalah mereka sendiri dengan teman-teman sejenis. Untuk pemuda-pemuda di SLTA dan Perguruan Tinggi, dan juga untuk orangorang dewasa, kelompok dengan campuran akan memberikan keuntungankeuntungan yang amat berarti. Namun demikian, pertimbangan tentang keragaman ataupun keseragaman jenis kelamin anggota kelompok ni pada umumnya didasarkan pada tujuan-tujuan tertentu yang akan dicapai dengan kegiatan kelompok itu. Misalnya, masalah-masalah yang menyangkut disiplin biasanya lebih baik diolah dalam kelompok yang anggota-anggotanya sejenis, sedangkan masalah-masalah keterampilan bergaul, seperti rasa malu, kurang pandai berkawan, dan sebagainya akan Lebih baik digarap dalam kegiatan kelompok dengan anggota campuran. 2) Umur Tentang umur, pada umumnya dinamika kelompok lebih baik dikembangkan dalam kelompok-kelompok dengan anggota seumur. 3) Kepribadian Keragaman atau keseragaman dalam kepribadian anggota kelompok dapat membawa keuntungan ataupun kerugian tertentu. Jika perbedaan di antara para anggota itu amat besar, maka komunikasi antar anggota itu akan banyak mengalami masalah, dan sebaliknya, jika kesamaan diantara anggota itu sangat besar, hasilnyapun dapat merugikan, yaitu dinamika kelompok akan “kurang hangat”. Misalnya, kelompok yang seluruh anggotanya termasuk anakanak yang kurang pandai bergaul akan tidak mampu meningkatkan keterampilan anggota-anggotanya itu dalam pergaulan. Sedangkan kelompok dengan anggota campuran, yaitu ada yang pandai dan tidak pandai bergaul, akan secara nyata mampu meningkatkan kemampuan anggota-anggota yang kurang/tidak pandai. Tampaknya anggota-anggota yang pandai bergaul itu menjadi contoh kawan-kawannya yang kurang pandai. 4) Hubungan awal Keragaman dan keseragaman anggota kelompok juga menyangkut hubungan awal para anggota kelompok itu sebelum kegiatan kelompok dimulai. Keakraban dapat mewarnai hubungan antaranggota kelompok yang sudah saling bergaul sebelumnya, dan sebaliknya suasana keasingan akan dirasakan oleh para anggota yang belum saling mengenal. b. Peranan Anggota Kelompok Peranan yang hendaknya dimainkan oleh anggota kelompok agar dinamika kelompok itu benar-benar seperti yang diharapkan ialah: 1) membantu terbinanya suasana keakraban dalam hubungan antar anggota kelompok. 2) Mencurahkan segenap perasaan dalam melibatkan diri dalam kegiatan kelompok. 3) Berusaha agar yang dilakukannya itu membantu tercapainya tujuan bersama. 4) Membantu tersusunnya aturan kelompok dan berusaha mematuhinva dengan baik.

380

5) Benar-benar berusaha untuk secara aktif ikut serta dalam keseluruhan kegiatan kelompok. 6) Mampu berkomunikasi secara terbuka. 7) Berusaha membantu anggota lain. 8) Memberi kesempatan kepada anggota lain untuk menjalankan peranannya. 9) Menyadari pentingnya kegiatan kelompok itu. c. Peran Pimpinan Kelompok Pemimpin kelompok memiliki peranan penting untuk mempersiapkan anggota kelompok agar dapat melaksanakan semua peran dalam mewujudkan dinamika kelompok. Dalam hal ini pemimpin kelompok perlu memberitahukan: 1) Tentang apa-apa yang diharapkan dari para anggota, suasana khusus yang dapat terjadi dalam kelompok itu, dan peranan serta cara-cara yang akan dilakukan oleh pemimpin kelompok. 2) Bahwa keikutsertaan dalam kelompok itu adalah sukarela. 3) Bahwa anggota kelompok bebas menanggapi hal-hal yang disampaikan ataupun menolak saran-saran yang diberikan anggota lain. 4) Bahwa hasil kegiatan kelompok itu tidak mengikat para anggota kelompok itu dalam kehidupan mereka diluar kelompok. 5) Bahwa segala yang terjadi dan menjadi isi dan kegiatan kelompok itu sifatnya rahasia. Dalam hal ni semua anggota kelompok (dan juga pemimpin kelompok) perlu memegang teguh kerahasiaan itu. 6) Penghargaan pemimpin kelompok tentang kesukarelaan dan keberanian para anggota mengikuti kegiatan kelompok itu. Di awal kegiatan kelompok, pemimpin kelompok perlu menjelaskan semua hal tersebut di atas. Setelah penjelasan ini pada umumnya kehidupan kelompok yang sebenarnya dimulai. Tugas pemimpin kelompok adalah memperhatikan tingkat kesiapan anggota-anggota kelompok dalam menjalani kegiatan kelompok itu, yang meliputi kesiapan masing-masing anggota untuk 1. mengemukakan pendapat dan isi hatinya. 2. Kesiapan para anggota untuk membebaskan diri dan rasa enggan dan sikap mempertahankan diri. 3. Dapat menerima tanggapan yang mendalam dan Lebih “menyentuh” tentang tingkah lakunya, dan 4. Mendiskusikan tingkah aku yang secara sosial tidak bisa dibenarkan.

381

III. PENGERTIAN DAN PERBANDINGAN ANTARA BIMBINGAN KELOMPOK DENGAN KONSELING KELOMPOK A. Tujuan 1. Mendeskripsikan pengertian, tujuan dan kelebihan dan kelemahan bimbingan dan konseling kelompok. 2. Mengidentifikasikan perbedaan antara konseling kelompok, bimbingan kelompok. B. Uraian Materi 1. Pengertian Bimbingan konseling kelompok. Merupakan suatu proses dimana konselor terlibat dalam hubungan dengan sejumlah klien pada waktu yang sama. Jumlahnya dapat bervariasi yang ideal maksimal 6 orang, meskipun biasanya berkisar antara 4 orang sampai 8 orang. Bimbingan dan konseling kelompok mengaktifkan dinamika kelompok untuk membahas berbagai hal yang berguna bagi pengembangan pribadi dan/atau pengentasan masalah individu yang menjadi peserta kegiatan kelompok. Berbeda dari bimbingan kelompok, konseling kelompok adalah suatu proses interpersonal yang dinamis yang menitikberatkan (memusatkan) pada kesadaran berpikir dan tingkah laku, melibatkan fungsi terapeutis, berorientasi pada kenyataan, ada rasa saling percaya mempercayai, ada pengertian, penerimaan dan bantuan. Konseling kelompok adalah suatu proses antar pribadi yang dinamis yang terpusat pada pemikiran dan perilaku yang sadar dan melibatkan fungsi-fungsi terapi seperti sifat permisif, berorientasi pada kenyataan, katarsis, saling mempercayai, saling memperlakukan dengan mesra, saling pengertian, saling menerima dan saling mendukung. Fungsi-fungsi terapi ini diciptakan dan dikembangkan dalam suatu kelompok kecil melalui cara saling mempedulikan di antara para anggota konseling kelompok, termasuk konselor sendiri. Anggota kelompok dalam konseling kelompok pada dasarnya adalah individu-individu “normal” yang memiliki berbagai kepedulian, persoalan, kepentingan yang tidak memerlukan perubahan kepribadian serta tidak tolol. Anggota dalam konseling kelompok dapat menggunakan interaksi dalam kelompok untuk meningkatkan pemahaman dan penerimaan terhadap nilai-nilai dan tujuan-tujuan tertentu, untuk mempelajari atau menghilangkan sikap-sikap dan perilaku tertentu. Konseling kelompok merupakan upaya bantuan kepada individu dalam rangka memberikan kemudahan dalam perkembangan dan pertumbuhannya, dan selain bersifat pencegahan, konseling kelompok dapat pula bersifat penyembuhan (remediation). Dengan demikian, konseling kelompok adalah suatu upaya bantuan kepada individu dalam suasana kelompok yang bersifat pencegahan dan penyembuhan, dan diarahkan kepada pemberian kemudahan dalam rangka perkembangan dan pertumbuhannya. Masalah atau topik yang dibahas dalam konseling kelompok bersifat “pribadi” yaitu masalah itu memang merupakan masalah pribadi yang secara langsung dialami, atau lebih tepat lagi merupakan masalah atau kebutuhan yang sedang dialami oleh para anggota kelompok yang menyampaikan topik atau masalah. Masalah atau topik pribadi “berada di dalam diri anggota kelompok yang menyampaikan; menjadi milik” atau bagian dari pribadi anggota kelompok yang bersangkutan. Dalam konseling kelompok mengaktifkan dinamika kelompok untuk membahas berbagai hal yang berguna bagi pengembangan pribadi yang/atau pemecahan masalah individu yang menjadi peserta kegiatan kelompok. Layanan konseling kelompok dapat diselenggarakan dimana saja, di dalam ruangan ataupun diluar ruangan, di dalam sekolah ataupun diluar sekolah, di rumah salah seorang peserta atau di rumah konselor atau di suatu kantor atau lembaga tertentu atau di ruang praktik pribadi konselor. 2. Perbandingan Antara Bimbingan Kelompok dan Konseling Kelompok Bimbingan dan Konseling Kelompok dapat diibaratkan sebagai “anak kembar” yang lebih banyak persamaannya daripada perbedaannya. Persamaannya terletak pada semua unsur pokoknya, dan perbedaannya terletak pada kekuatan materi yang didukungnya.

382

a. Kandungan Unsur-unsur Kelompok Sesuai dengan namanya, bimbingan kelompok dan konseling kelompok adalah kegiatan kelompok. Lebih dari kegiatan kelompok-kelompok lainnya, dalam bimbingan kelompok dan konseling kelompok dinamika kelompok ditumbuh kembangkan, dikendalikan, dan dimanfaatkan untuk mencapai tujuan-tujuan bimbingan dan konseling. Sebagai kegiatan kelompok, bimbingan kelompok dan konseling kelompok secara penuh mengandung empat unsur utama kehidupan kelompok, yaitu tujuan kelompok, anggota kelompok, pemimpin kelompok, dan aturan kelompok. Tujuan bersama yang ingin dicapai oleh kedua kelompok itu adalah pengembangan pribadi semua peserta dan peralihan-peralihan lainnya melalui perubahan dan pendalaman topik umum (khusus untuk bimbingan kelompok) atau masalah pribadi peserta (khusus untuk konseling kelompok). Para anggota kelompok ialah seluruh peserta kelompok masing-masing yang melibatkan diri dalam kegiatan itu. Sedangkan pemimpin kelompok adalah orang yang bertanggungjawab atas berlangsungnya kegiatan masing-masing kelompok itu; dalam hal ini konselor/ guru pembimbing. Aturan kelompok adalah berbagai ketentuan yang hendaknya dijalankan dan dipatuhi oleh semua anggota kelompok dan pemimpin kelompok. Aturan ini didasarkan pada dan merupakan penjabaran dari berbagai hal yang akan mempengaruhi kehidupan kelompok, antara lain asas-asas kerahasiaan, kesukarelaan, kegiatan, keterbukaan dan kenormatifan. Sebagaimana amat ditekankan diatas, unsur kelima yang menandai kehidupan kelompok adalah adanya dan berkembangnya dinamika kelompok pada bimbingan kelompok dan konseling kelompok itu. Mutu dinamika kelompok itulah yang akan menentukan mutu keberhasilan bimbingan kelompok dan konselingkelompok sebagai layanan pokok dalam keseluruhan upaya bimbingan dan konseling. b. Aspek-aspek Pelaksanaan Kegiatan Sejumlah aspek kegiatan dalam bimbingan kelompok dan konseling kelompok dapat diidentifikasi, yaitu tujuan kegiatan, jumlah anggota dan karakteristik serta homogenitasnya, format kegiatan, peranan anggota kelompok, suasana interaksi, sifat isi pembicaraan, lama dan frekuensi pembicaraan, evaluasi dan pelaksanaannya. Perbandingan antara bimbingan kelompok dan konseling kelompok untuk semua aspek dapat dilihat seperti berikut: Perbandingan Antara Bimbingan Kelompok dan Konseling Kelompok
Aspek 1.Tujuan yang dicapai Bimbingan Kelompok 1.Pengembangan pribadi 2.Pembahasan masalah atau topik-topik umum secara luas dan mendalam yang bermanfaat bagi para anggota kelompok. Dibatasi 10 - 15 orang Homogen Kelompok kecil Aktif membahas permasalahan atau topic umum tertentu yang hasil pembahasannya berguna bagi para anggota kelompok: a.berpartisipasi aktif dalam dinamika interaksi social b.menyumbang bagi pembahasan masalah Konseling Kelompok 1.Pengembangan pribadi 2.Pembahasan dan peme-cahan masalah pribadi yg dialami oleh masing2 anggota kelompok

2.Jumlah anggota 3.Kondisi dan karakte-ristik anggota 4.Format kegiatan 5.Peranan anggota kelompok

Dibatasi sampai sekitar 8 - 10 orang Homogen Kelompok kecil Aktif membahas permasa-lahan tertentu (masalah pri-badi dalam membantu me-mecahkan masalah kawan sekelompoknya: a.berpartisipasi aktif dalam dinamika interaksi social b.menyumbang bagi peme-cahan masalah pribadi kawan sekelompok

383

c.menyerap berbagai informasi untuk diri sendiri 6.Suasana interaksi a.interaksi multiarah b.mendalam dengan melibatkan aspek kognitif a.umum b.tidak rahasia Kegiatan berkembang sesuai dengan tingkat perubahan dan pendalaman masalah/ topik a.evaluasi proses: keterlibatan anggota b.evaluasi isi: kedalaman pembahasan c.evaluasi dampak: pemahaman dan dampak kegiatan terhadap anggota Guru Pembimbing/ konselor (tenaga ahli)

7.Sifat isi pembicaraan 8.Lama dan frekuensi kegiatan 9.Evaluasi

c.menyerap berbagai infor-masi, saran dan berbagai alternative untuk meme-cahkan masalahnya sen-diri a.interaksi multiarah b.mendalam dan tuntas de-ngan melibatkan aspek kognitif, afektif dan aspek-aspek kepribadian lainnya a.pribadi b.rahasia Kegiatan berkembang sesuai dengan tingkat pen-dalaman dan penuntasan pemecahan masalah a.evaluasi proses: keterli-batan anggota b.evaluasi isi: kedalaman dan ketuntasan pembaha-san c.evaluasi dampak: sejauh mana anggota yang masalah pribadinya dibahas me-rasa mendapatkan alterna-tif pemecahan masalahnya Guru Pembimbing/ konselor (tenaga ahli)

10.Pelaksana

3. Tujuan bimbingan dan konseling kelompok Tujuan umum layanan bimbingan dan konseling kelompok adalah berkembangnya kemampuan sosialisasi siswa, khususnya kemampuan komunikasi Peserta Layanan. Di samping itu juga bermaksud mengentaskan masalah klien dengan memanfaatkan dinamika kelompok. Adapun tujuan khusus konseling kelompok pada dasarnya terletak pada pembahasan masalah pribadi individu peserta kegiatan Layanan. Melalui Layanan kelompok yang intensif dalam upaya pemecahan masalah tersebut para peserta memperoleh dua tujuan sekaligus (1) terkembangkannya perasaan, pikiran, persepsi, wawasan dan sikap terarah kepada tingkah laku khususnya dalam ber-sosialisasi/komunikasi, dan (2) terpecahkannya masalah individu yang bersangkutan dan diperolehnya imbasan pemecahan masalah tersebut bagi individu-individu lain peserta pada Layanan konseling kelompok khususnya. 4. Kelebihan dan kelemahan bimbingan dan konseling kelompok Pertama, adalah kepraktisan. Dalam waktu yang relatif singkat konselor dapat berhadapan dengan sejumlah siswa di dalam kelompok dalam upaya untuk membantu memenuhi kebutuhan yang berkaitan dengan pencegahan, pengembangan pribadi dan pengatasan masalah. Melalui konseling kelompok setiap anggota kelompok akan belajar untuk bersosia1isasi dengan cara saling memberi dan menerima umpan balik. Di dalam konseling individual hanya menghadap konselor saja, sehingga sering terjadi siswa tidak percaya akan apa yang dikemukakan oleh konselornya. Akan tetapi di dalam konseling kelompok, apabila yang mengatakan anggota lain yang mempunyai masalah sama, maka biasanya komentar yang diberikan akan diterima dan dicerna. Kedua, di dalam bimbingan dan konseling kelompok anggota akan belajar untuk berlatih tentang perilaku yang baru. Jadi kelompok sesungguhnya merupakan mikrokosmik sosial, artinya apabila seseorang dapat berubah di dalam kelompok, diharapkan bahwa ia dapat berubah di dunia yang lebih luas. Kelompok dapat digunakan sebagai ajang latihan untuk mengubah perilaku yang kurang memuaskan menjadi lebih memuaskan. ini tidak dapat ditemukan dengan mudah di dalam konseling individual, di mana siswa hanya berlatih dengan seorang konselor tanpa adanya umpan balik dan orang lain selain konselor.

384

Ketiga, dalam bimbingan dan konseling kelompok terdapat kesempatan luas untuk berkomunikasi dengan teman-teman mengenai segala kebutuhan yang terfokus pada pengembangan pribadi, pencegahan, dan pengatasan masalah yang dialami oleh setiap anggota. Bimbingan dan konseling kelompok juga dapat digunakan untuk belajar mengekspresikan perasaan, menunjukkan perhatian pada orang lain, berbagai pengalaman, dan belajar untuk meningkatkan kepercayaannya pada orang lain, berbagai pengalaman, dan belajar untuk meningkatkan kepercayaannya pada orang lain. Dalam konseling individual komunikasi terbatas pada interaksi dengan konselor. Keempat, bimbingan dan konseling kelompok memberi kesempatan para anggota untuk mempelajari keterampilan sosial. Masing-masing anggota akan saling belajar untuk berhubungan pribadi dengan lebih mendalam. Anggota dapat meniru anggota lain yang telah terampil, dapat belajar memberikan umpan balik yang bermanfaat bagi anggota lain, dan dapat belajar dan pemimpin kelompok. Mereka juga belajar mendengarkan secara aktif, melakukan konfrontasi secara tepat, mamperlihatkan perhatian yang sungguh-sungguh terhadap anggota lain dan belajar untuk membuat suasana positif bagi orang lain. Cara ini akan meningkatkan hubungan antar pribadi yang efektif. Dalam konseling individual, unsur mempelajari keterampilan sosial sangat terbatas pada konselor. Kelima, anggota kelompok mempunyai kesempatan untuk saling memberi bantuan, menerima bantuan dan berempati dengan tulus di dalam konseling kelompok. Keadaan ini menumbuhkan harga diri, keyakinan diri dan suasana yang positif diantara anggota, sehingga mereka akan merasa diterima, dimengerti, dan menambah rasa positif dalam diri mereka. Dalam konseling individual unsur saling memberikan tidak ada. Keenam, motivasi manusia muncul dan hubungan kelompok kecil. Manusia membutuhkan penerimaan, pengakuan, dan afiliasi, apabila unsur-unsur tersebut terpenuhi semua, maka perilaku, sikap, pendapat dan apa dan apa yang disebut ciri-ciri pribadi sebagai ciri unik individu yang berakar pada pola afiliasi kelompok yang menentukan konteks sosial seseorang hidup dan berfungsi dapat diwujudkan melalui intervensi konseling kelompok. Ketujuh, setiap usaha untuk mengubah perilaku manusia di luar lingkungan alam di mana individu bekerja dan hidup sangat tergantung pada efektivitas tingkat transfer pelatihan yaitu, perilaku baru, pemahaman dan sikap yang harus ditransfer secara sukses dari setting konseling kelompok ke kehidupan siswa. Kedelapan, bimbingan dan konseling kelompok mempunyai manfaat besar untuk bertindak sebagai miniatur situasi sosial, atau laboratorium yang mana anggota kelompok tidak hanya mempelajari perilaku-perilaku baru tetapi bisa mencoba, mempraktekkan dan menguasai perilaku-perilaku dalam situasi yang hampir sama dengan lingkungan yang sebenarnya individu berasal. Kesembilan, melalui bimbingan dan konseling kelompok individu-individu mencapai tujuannya dan berhubungan dengan individu-individu lain dengan cara yang produktif. Kesepuluh, bimbingan dan konseling kelompok lebih sesuai bagi siswa yang membutuhkan untuk belajar lebih memahami orang lain dan lebih menghargai kepribadian orang lain; membutuhkan bertukar pikiran dan berbagai perasaan dengan orang lain; yang mudah berbicara tentang dirinya: yang dapat mengambil manfaat dan umpan batik yang diberikan oleh seorang teman serta merasa tertolong dengan umpan balik itu. Kesebelas, dalam bimbingan dan konseling kelompok interaksi antar individu anggota kelompok merupakan suatu yang khas, yang tidak mungkin terjadi pada konseling individual. Dengan interaksi yang intensif dan dinamis selama berlangsung konseling kelompok, diharapkan tujuan setiap anggota kelompok dapat tercapai lebih mantap. Keduabelas, konseling kelompok dapat merupakan wilayah penjajagan awal bagi anggota kelompok untuk memasuki konseling individual. Bagi anggota kelompok, dinamika interaksi di dalam kelompok membuahkan berbagai hal yang pendalamannya lebih lanjut akan dapat dilakukan dalam layanan konseling individual. Dengan demikian, konseling kelompok dapat menjadi wilayah persemaian bagi konseling individual. Selain

385

itu, suasana kelompok yang berkembang dalam konseling kelompok juga dapat menjadi tempat pengembangan keterampilan berkomunikasi dan berinteraksi sosial bagi anggota kelompok setelah menerima layanan konseling individual, mana kala buah pelayanan konseling individual menganjurkan perlunya pengembangan keterampilan tersebut. Ada dua pertimbangan dalam penggunaan kelompok. Pertama, untuk kepentingan efisiensi, dan kedua, bahwa banyak sumber-sumber atau pendapat dapat diperoleh dalam setting kelompok. Dan segi efisiensi, karena memang sukar bagi konselor harus membimbing siswa secara individual dan 300 orang siswa pada suatu sekolah. Dalam kelompok para anggota akan memiliki pandangan yang bervariasi yang ditampilkan dan didiskusikan, keadaan ini merupakan sumber yang berharga dalam kegiatan kelompok apabila dibandingkan dengan hanya pandangan atau pendapat dan dua orang seperti dalam konseling individual. Selain dua alasan yang sifatnya umum tersebut, ada tujuh keuntungan yang dapat diperoleh berkaitan dengan konseling kelompok, yaitu (1) perasaan membagi keadaan bersama, (2) pengalaman merasa memiliki, (3) kesempatan untuk berpraktek dengan orang lain, (4) kesempatan untuk menerima berbagai umpan balik, (5) belajar seolah-olah mengalami berdasarkan kepedulian orang lain, (6) perkiraan untuk menghadapi kenyataan hidup, dan (7) dorongan teman guna memelihara komitmen. Dalam keadaan tertentu, seorang siswa mungkin mengalami kesulitan dalam mengungkapkan permasalahan melalui konseling individual, tetapi dalam suasana kelompok sangat memungkinkan siswa tersebut dapat mengungkapkan secara leluasa. Melalui suasana kelompok dapat pula dikembangkan berbagai keterampilan sosial dan sikap-sikap tertentu, yaitu keterampilan berkomunikasi, keterampilan menghargai pendapat orang lain, kerja kelompok, membantu orang lain, belajar dan anggota lain dan sebagainya, yang dalam konseling individual sulit dikembangkan. Mereka akan dapat saling berbagi pengalaman, dan saling memberikan masukan yang semuanya itu sangat berharga bagi upaya pengembangan pribadi, pencegahan masalah dan pemecahan masalah. Melalui suasana konseling kelompok dapat dikembangkan suasana untuk menumbuhkan rasa toleransi, rasa percaya diri, dan peningkatan tanggung jawab. Konseling kelompok memiliki kekuatan sebagai suatu proses interpersonal yang dinamis dengan memusatkan perhatian kepada kesadaran pikiran dan perilaku, serta mendasarkan kepada fungsi tetapi yang bersifat membiarkan dan berorientasi pada kenyataan, katarsis, saling percaya, memelihara, memahami dan mendukung. Anggota kelompok dapat menggunakan interaksi kelompok meningkatkan pemahaman, penerimaan nilai-nilai, tujuan dan untuk belajar sikap dan perilaku tertentu. Para remaja merasa lebih mudah membicarakan masalah-masalah mereka secara terbuka dalam kelompok daripada dalam konseling individual. Di dalam kelompok, para remaja berpikir bahwa pemimpin yang dewasa cenderung mendengar mereka diri membantu mereka menemukan berbagai alternatif pemecahan, bukan memanfaatkan mereka atau menekan mereka untuk melakukan apa yang dikehendaki oleh orang tua atau guru. Memperkuat pandangan ini, D.C Dinkrnyer & J.J Munro (1998) menyatakan bahwa konseling kelompok dapat menciptakan kondisi dan suasana yang memungkinkan individu dapat menilai kembali pikiran, perasaan dan perilaku mereka. Mengubah persepsi, sikap dan perasaan atau tindakan mereka, berarti membekali mereka untuk mengalami dan menghadapi tugas-tugas kehidupan. Konse1in kelompok merupakan laboratorium yang berharga bagi konselor dan siswa, oleh karena itu kelompok yang baik akan dapat menjadi sebuah masyarakat kecil atau sebuah mikro kosmos sosial. Di dalam perspektif konseling perkembangan, konseling kelompok merupakan suatu perwujudan asumsi bahwa konseling pada hakikatnya diperuntukkan bagi semua siswa dan bertujuan membantu pencapaian perkembangan pribadi secara optimal. Menurut Blocher (1994) asumsi dasar konseling perkembangan, yaitu perkembangan individu akan berlangsung dalam interaksi yang sehat antara individu dengan lingkungannya. Asumsi ini membawa dua implikasi pokok dalam pelaksanaan konseling kelompok di sekolah. Pertama, perkembangan adalah tujuan konseling, oleh karena itu konselor perlu memiliki suatu kerangka berpikir konseptual untuk memahami

386

perkembangan siswa sebagai dasar perumusan isi dan tujuan konseling. Kedua, interaksi yang sehat merupakan suatu iklim perkembangan yang harus dikembangkan oleh konselor. Oleh karena itu konselor perlu menguasai pengetahuan dan keterampilan khusus untuk mengembangkan interaksi yang sehat sebagai pendukung sistem peluncuran konseling di sekolah (Sunaryo Kartadinata, 1996). Model konseling perkembangan memungkinkan konselor untuk memfokuskan tidak sekedar terhadap gangguan emosional klien, melainkan Lebih mengupayakan pencapaian tujuan dalam kaitan penguasaan tugas-tugas perkembangan, menjembatani tugas-tugas yang muncul pada saat tertentu, dan meningkatkan sumberdaya dan kompetensi dalam memberikan bantuan terhadap pola perkembangan yang optimal dan klien (Blocher, 1997:79). Ivey dan Rigazio (dalam Mayers, 1992) menekankan bahwa orientasi perkembangan justru merupakan ciri khas yang menjadi inti gerakan konseling. Perkembangan merupakan konsep inti dan keterpaduan, serta menjadi tujuan dan segenap Layanan konseling baik secara individual maupun kelompok. Tujuan konseling adalah untuk mempermudah perkembangan, karena setiap individu yang berkembang harus menyelesaikan tugas-tugas perkembangan apabila ia hendak dikatakan sebagai individu yang bahagia dan sukses. Menurut Havighurts, tugas perkembangan adalah suatu tugas yang muncul pada periode tertentu dalam kehidupan seseorang, yang kesuksesan penyelesaiannya akan menyebabkan orang tersebut tidak bahagia, tidak diterima oleh masyarakat, dan mengalami kesulitan dalam menjalani tugas-tugas berikutnya (dalam Shertzer & stone, 1990). Tugas-tugas perkembangan tersusun menurut pola tertentu dan sec39ara keseluruhan saling terkait. Konseling kelompok dalam konteks konseling perkembangan adalah upaya bantuan kepada sekelompok individu dengan cara mendorong pencapaian tujuan perkembangan dan memfokuskan pada kebutuhan dan kegiatan belajarnya. Dengan demikian, fokus konseling kelompok adalah membantu seluruh siswa tanpa kecuali dengan tujuan agar mereka mencapai taraf perkembangan pribadi secara optimal dalam berbagai aspek kehidupan. Konseling kelompok memusatkan perhatiannya pada keseluruhan proses perkembangan yang terjadi pada din individu. Konseling merupakan strategi upaya khusus yang lebih intensif menyentuh dunia kehidupan siswa secara individual. Strategi upaya ini akan lebih memperhalus, menginternalisasi, dan mengintegrasikan sistem nilai dan pola perilaku yang diperoleh melalui proses pendidikan secara umum (Sunaryo Kartadinata, 1987:104). Strategi upaya khusus ini akan lebih tepat melalui pendekatan konseling kelompok yang berfungsi preventif, pengembangan, dan pengatasan masalah. Fungsi konseling ini adalah memberikan kemudahan untuk terjadinya perkembangan kepribadian secara normal. Disamping kekuatan-kekuatan, bimbingan dan konseling Kelompok juga memiliki beberapa keterbatasan yang harus diperhatikan oleh konselor antara lain sebagai berikut : Pertama, tidak semua siswa cocok berada dalam kelompok, beberapa diantaranya membutuhkan perhatian dan intervensi individual. Kedua. tidak semua siswa siap atau bersedia untuk bersikap terbuka dan jujur mengemukakan si hatinya terhadap teman-temannya di dalam kelompok, lebih-lebih bila yang akan dikatakan terasa memalukan bagi dirinya. Ketiga, persoalan pribadi satu-dua anggota kelompok mungkin kurang mendapat perhatian dan tanggapan sebagaimana mestinya, karena perhatian kelompok terfokus pada persoalan pribadi anggota yang lain, sebagai akibat siswa tidak akan merasa puas. Keempat, sering siswa mengharapkan terlalu banyak dan kelompok, sehingga tidak berusaha untuk berubah. Kelima, sering kelompok bukan dijadikan sarana untuk berlatih melakukan perubahan, tetapi justru dipakai sebagai tujuan. Oleh karena itu seseorang merasa terlalu nyaman di dalam kelompok. Keenam, seringkali kelompok tidak berkembang dan dapat mengurangi arti kelompok sebagai sarana belajar, karena hanya untuk kepentingan seorang belaka. Ketujuh, peran konselor menjadi lebih menyebar dan kompleks, karena yang dihadapi tidak hanya satu orang tetapi banyak orang. Konselor harus mampu secara simulasi mengarahkan setiap siswa, memberi respon interaksi di antara para anggota dan mengamati dinamika dari kelompok tersebut. Kedelapan, sulit untuk dibina kepercayaan. untuk itu dibutuhkan norma dan aturan main khusus mengenai konfidensialitas. Kesembilan,

387

untuk menjadi konselor kelompok dibutuhkan latihan yang intensif dan khusus. Apabila konselor tidak cukup mempunyai dasar teori dan terlatih untuk memimpin kelompok, dikhawatirkan justru membuat lebih buruk keadaan daripada memperbaikinya. Selain keterbatasan tersebut, kelompok tidak selalu efektif untuk semua orang. Ada beberapa kondisi individu yang perlu diperhatikan, sehingga kelompok ti2direkomendasikan. Kondisi tersebut adalah: (1) siswa dalam keadaan krisis, (2) siswa takut untuk berbicara di dalam kelompok dan sangat membutuhkan perlindungan, (3) siswa sangat tidak efektif dalam berhubungan dengan orang lain, atau sama sekali tidak mempunyai keterampilan sosial, (4) siswa tidak menyadari akan perasaan, motivasi, dan perilakunya, (5) siswa terlalu banyak minta perhatian dan orang lain sehingga sangat mengganggu dalam kelompok, (6) siswa diperkirakan sangat mengganggu jalannya konseling karena keterbatasan ekspresi verbal, (7) siswa sangat agresif, sehingga akan membuat anggota lain merasa takut, (8) siswa kurang memiliki keyakinan dirt, harga diri, dan memiliki konsep diri yang negatif.

388

IV. ISI KEGIATAN DAN TAHAPAN KEGIATAN SERTA EVALUASI A. 1. 2. 3. 4. Tujuan Menjelaskan isi kegiatan bimbingan dan konseling kelompok Menjelaskan tahapan bimbingan dan konseling kelompok Mendeskripsikan kegiatan pada setiap tahapan bimbingan dan konseling kelompok Menjelaskan bagaimana pelaksanaan Evaluasi Kegiatan

B. Isi Kegiatan Bimbingan dan Konseling Kelompok Perbedaan antara bimbingan dan konseling kelompok dapat dilihat dari isi kegiatan masing-masing. Kedua jenis layanan itu, bila kita mengacu kepada masalah-masalah atau topik-topik yang menjadi pokok bahasan keduanya, baik dari segi asal datangnya maupun sifat masalah atau topik itu bila dihubungkan dengan para peserta kegiatan. Dari segi datangnya masalah atau topik itu dikenal adanya “topik tugas” dan “topik bebas”. “Topik tugas” adalah topik atau masalah yang datangnya dari pemimpin kelompok (guru pembimbing) yang “ditugaskan” kepada para peserta untuk membahasnya. Sedangkan “topik bebas” adalah topik atau masalah yang muncul atau dikemukakan secara “bebas” oleh para peserta masing-masing. Kelompok yang membahas “topik tugas” kemudian dapat disebut “kelompok tugas”, sedangkan yang membahas “topik bebas” disebut “kelompok bebas”. Tentang sifat hubungan topik atau masalah-masalah tersebut dengan para peserta dapat dikatakan “umum” atau “pribadi”. Suatu topic atau masalah dikatakan “umum” apabila antara topik atau masalah itu dan para peserta tidak terdapat hubungan khusus tertentu; topik atau masalah itu berada di luar diri masing-masing peserta. Sedangkan suatu masalah atau topik disebut “pribadi” apabila masalah itu memang merupakan masalah pribadi yang secara langsung dialami atau, lebih tepat lagi, merupakan masalah yang sedang diderita oleh peserta yang menyampaikan masalah atau topik itu. Masalah atau topik pribadi “berada di dalam” diri peserta yang menyampaikannya; menjadi “milik” atau bagian dari pribadi peserta yang bersangkutan. Perbedaan antara bimbingan kelompok dan konseling kelompok berkenaan dengan isi atau pokok bahasan, keduanya terlihat pada matrik berikut: Pokok Bahasan Dalam Bimbingan dan Konseling Kelompok Kegiatan Bimbingan Kelompok Konseling Kelompok Kelompok Bebas Masalah Umum Masalah Pribadi   Kelompok Tugas Masalah Umum Masalah Pribadi 

Dari matrik diatas tampak bahwa bimbingan kelompok hanya dapat membahas masalah atau topik-topik umum, baik yang sifatnya bebas maupun tugas. Sebaliknya, konseling kelompok hanya membahas masalah-masalah pribadi yang sifatnya bebas. Tanda arsiran pada matrik, menunjukkan bahwa masalah-masalah pribadi tidak boleh dijadikan “topik tugas”, baik pada bimbingan kelompok maupun konseling kelompok.

C. Tahapan Bimbingan dan Konseling Kelompok
Hal lain yang dapat dibedakan antara bimbingan kelompok dan konseling kelompok adalah berkenaan dengan tahapan pelaksanaannya.

389

Persamaan dan Perbedaan Pelaksanaan Tahap-tahap Kegiatan dalam Bimbingan Kelompok dan Konseling Kelompok

Baik untuk bimbingan kelompok ataupun konseling kelompok, pelaksanaan Tahap I dan Tahap II pada dasarnya sama. Perbedaannya hanya terletak pada: 1. Tahap I (Pembentukan) a. Penjelasan tentang pengertian dan tujuan bimbingan kelompok atau konseling kelompok (pilih salah satu mana yang akan diselenggarakan). b. Penjelasan tentang cara kerja, khususnya yang menyangkut sifat masalah atau topik, umum atau pribadi (pilih salah satu mana yang akan diselenggarakan). 2. Tahap II (Peralihan) a. Penjelasan asal datangnya masalah atau topik, tugas (untuk bimbingan kelompok) atau bebas (untuk konseling kelompok). b. Ajakan untuk mengemukakan masalah umum secara bebas (untuk bimbingan kelompok) atau masalah pribadi secara bebas (untuk konseling kelompok). c. Penjelasan tentang masalah atau topik “tugas” (khusus untuk bimbingan kelompok)

390

d. Ajakan untuk membahas, mendalami, dan memecahkan masalah atau topik umum (untuk bimbingan kelompok) atau masalah pribadi (untuk konseling kelompok) 3. Tahap III (Kegiatan) Khusus untuk kegitan konseling kelompok diperlukan penjelasan, penegasan, dan pemantapan tentang asas kerahasiaan; hal ini perlu diutamakan. Perbedaan yang amat kentara dan berlangsung sepanjang kegiatan ialah pada Tahap ketiga yang merupakan tahap inti dari seluruh kegiatan bimbingankelompok atau konseling kelompok. Pada tahap ketiga inilah layanan bimbingan kelompok atau konseling kelompok menampilkan jati dirinya. Kegiatan pada Tahap Ketiga: a. Bimbingan Kelompok: 1) Pokok bahasan: masalah atau topic umum, baik yang bersifat “bebas” atau “tugas”. 2) Para peserta melakukan pembahasan tanpa secara khusus menyangkutpautkan isi pembicaraannya itu kepada peserta tertentu. b. Konseling Kelompok: 1) Pokok bahasan: masalah pribadi yang bersifat bebas. 2) Para peserta melakukan pembahasan dengan setiap kali mengingat bahwa isi pembicaraannya itu adalah bertujuan untuk membantu pemecahan masalah yang sedang dibicarakan yang dialami oleh salah seorang rekan sekelompoknya. 4. Tahap IV (Pengakhiran) Pelaksanaan Tahap Keempat, yaitu Tahap Pengakhiran pada dasarnya sama untuk Bimbingan Kelompok dan Konseling Kelompok. Perbedaannya hanya terletak pada isi kesan-kesan para peserta, yaitu isi yang sesuai dengan pokok bahasannya yang mereka selenggarakan pada Taahap Ketiga. Dengan memperhatikan persamaan dan perbedaan diantara Bimbingan Kelompokdan Konseling Kelompok itu, dapatlah dikatakan bahwa Bimbingan Kelompok dan Konseling Kelompok merupakan “saudara kembar identik, dengan muatan materi kehidupan yang berbeda. D. Evaluasi Kegiatan Penilaian terhadap kegiatan konseling kelompok dapat dilakukan secara tertu1is dimana para peserta diminta mengungkapkan perasaannya, harapannya, minat dan sikapnya terhadap berbagai hal, baik yang telah dilakukan selama kegiatan kelompok (yang menyangkut si maupun proses) maupun kemungkinan keterlibatan mereka untuk kegiatan serupa selanjutnya. Pada tahap ini dilakukan tinjauan terhadap kualitas kegiatan kelompok dan hasil-hasilnya melalui pengungkapan kesan-kesan peserta. Kondisi UCA (Understanding Comfort Action) menjadi fokus penilaian hasil-hasil konseling kelompok. Penilaian dilakukan dalam tiga tahap yaitu penilaian segera (laiseg) dilakukan pada akhir setiap sesi layanan, penilaian jangka pendek (laijapen) dan penilaian jangka panjang (laijapang) dilakukan pasca layanan secara lisan maupun tulisan.

391

V. MODEL OPERASIONAL KEGIATAN A. 1. 2. 3. Tujuan Peserta pelatihan dapat menyusun perencanaan bimbingan dan konseling kelompok. Peserta pelatihan dapat melaksanakan praktik bimbingan dan konseling kelompok. Peserta latihan dapat membuat operasionalisasi layanan bimbingan dan konseling kefompok 4. Peseta pelatihan terampil mempraktikkan Layanan bimbingan dan konseling kelompok.

B. Model Operasional Kegiatan BimbinganKelompok dan Konseling Kelompok Agar lebih jelas berikut ini disajikan suatu model operasionalisasi kegiatan layanan bimbingan dan konseling kelompok berupa langkah-langkah seorang konselor dalam memimpin kegiatan tersebut: Tahapan BKp & KKp Pembentukan Langkah-langkah Konselor 1. Menerima Kehadiran Secara Terbuka Dan Mengucapkan Terima Kasih. 2. Memimpin Doa 3. Menjelaskan Pengertian Dan Tujuan Bimbingan Dan Konseling 4. Menjelaskan Cara Pelaksanaan Bimbingan Konseling 5. Menjelaskan Asas-Asas Bimbingan Dan Konseling Kelompok (Khusus Pada Konseling Kelompok Perlu Ikrar Untuk Menjaga Kerahasiaan). 6. Membuat kesepakatan waktu 7. Perkenalan permainan. 1. Menjelaskan kembali kegiatan bimbingan konseling kelompok 2. Menanyakan kesiapan kelompok untuk melanjutkan kegiatan. 3. Mengenali suasana kelompok tentang kesiapan kelompok dan mengatasi masalah yang muncul dari kelompok, pribadi 1. Memberi contoh topik tugas dan bebas dalam bimbingan kelompok atau contoh masalah pribadi dalam konseling kelompok. 2. Dalam bimbingan kelompok: untuk topik tugas topik diberikan oleh konselor sedang untuk topik bebas anggota kelompok diberi kesempatan secara bergantian menyampaikan usulan topik yang akan dibahas. Dalam konseling kelompok: anggota kelompok dipersilahkan mengemukakan masalah pribadi masing-masing secara bergantian. 3. Memfasilitasi anggota kelompok untuk menetapkan topik dan atau masalah pribadi yang akan dibahas. 4. Membahas masalah hingga tuntas. 5. Selingan (bila diperlukan). 6. Penyimpulan. 1. Menyampaikan bahwa bimbingan / konseling kelompok akan diakhiri. 2. Melakukan penilaian segera 3. Melakukan pembahasan kegiatan lanjutan 4. Memberikan ucapan terima kasih 5. Memimpin doa penutup 6. Perpisahan

Peralihan

Kegiatan

Pengakhiran

392

DAFTAR PUSTAKA Mamat Supriatna (2003). Konseling kelompok : Wawasan Konsep, Teori, dan Aplikasi dalam Rentang Sepanjang Hayat. Jurusan Psikologi Pendidikan dan Bimbingan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Bandung. Mungin Eddy Wibowo. (2005). Konseling Kelompok Perkembangan. Semarang: UNNES Press. Prayitno (1995). Layanan Bimbingan dan Konseling Kelompok (Dasar dan Profil). Jakarta: Ghalia Indonesia. -----------, (2001). Panduan Pengawasan Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Jakarta: Rineka Cipta. -----------, (2004). Seri Layanan Konseling Layanan Bimbingan Konseling Kelompok. Jurusan Bimbingan dan Konseling Fakultas IlmuPendidikan Universitas Negeri Padang. -----------, (2004). Seri Layanan Konseling, L.1 s/d L.9, Jurusan Bimbingan dan Konseling Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Padang. Padang: Univ. Negeri Padang.

393

394

BAB I PENDAHULUAN
A. Deskripsi Bahan ajar ini mencakup: 1. Hakikat Bimbingan Klasikal yang terdiri dari Pengertian bimbingan klasikal, tujuan bimbingan klasikal , fungsi bimbingan klasikal dan keunggulan bimbingan klasikal.2. Materi Bimbingan Klasikal, 3. Metode Bimbingan Klasikal B. Petunjuk Belajar. Agar peserta pelatihan dapat mengikuti kegiatan ini dengan lancar dan baik maka perlu diperhatikan beberapa petunjuk belajar sebagai berikut: 1. Bacalah setiap kegiatan belajar dengan teliti dan buatlah rangkuman setelah selesai membaca setiap materi 2. Mengikuti penjelasan secara cermat dan apabila belum jelas bertanyalah pada instruktur agar dapat penjelasan yang benar 3. Kerjakan soal – soal latihan dan tugas dan kumpulkan tepat waktu C. Kompetensi dan Indikator Standar Kompetensi: 1. Memahami Hakikat Bimbingan Klasikal dalam pelayanan bimbingan dan konseling di Sekolah. 2. Merencanakan dan melaksanakan bimbingan klasikal sesuai dengan bidang dan materi bimbingan 3. Memilih teknik yang sesuai dengan topic layanan dan kondisi siswa Kompetensi Dasar: 1. Memahami Konsep Dasar Bimbingan Klasikal 2. Memahami Tujuan Bimbingan Klasikal 3. Memahami Materi Bimbingan Klasikal 4. Memahai Teknik / Metode Bimbingan Klasikal 5. Memahami Langkah-langkah Bimbingan Kalsikal 6. Memahami Pengembangan Alat / Media Indikator dan Pencapaian Kompetensi : 1. Menjelaskan Konsep Dasar Bimbingan Klasikal 2. Menjelaskan Tujuan Bimbingan Klasikal 3. Menjelaskan Fungsi Bimbingan Klasikal 4. Menjelaskan Materi Bimbingan Klasikal 5. Menjelaskan Teknik Bimbingan Klasikal 6. Menjelaskan Langkah-langkah Bimbingan Klasikal 7. Menjelaskan Pengembangan Alat / Mediadalam Bimbingan Klasikal 8. Merencanakan dan melaksanakan Bimbingan Klasikal

395

BAB II KEGIATAN BELAJAR I A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi: Memahami Hakikat Bimbingan Klasikal Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menjelaskan Konsep Dasar Bimbingan Klasikal 2. Menjelaskan Tujuan , Fungsi dan Keunggulan Bimbingan Klasikal 3. Menjelaskan Materi Bimbingan Klasikal 4. Menjelaskan langkah- langkah Bimbingan Klasikal 5. Menjelaskan Pengembangan Alat / Media B. Uraian Matri 1. Konsep Dasar Keberadaan konselor dalam Sistem Pendidikan Nasional dinyatakan sebagai salah satu kualifikasi pendidik, sejajar dengan kualifikasi guru, dosen, pamong belajar, tutor, widyaiswara, fasilitator, dan instruktur (UU No. 20 Tahun 2003 Pasal 1 Ayat 6). Masing-masing kualifikasi pendidik, termasuk konselor, memiliki keunikan konteks tugas dan ekspektasi kinerja. Standar kualifikasi akademik dan kompetensi konselor dikembangkan dan dirumuskan atas dasar kerangka pikir yang menegaskan konteks tugas dan ekspektasi kinerja konselor. Konteks tugas konselor berada dalam kawasan pelayanan yang bertujuan mengembangkan potensi dan memandirikan konseli dalam pengambilan keputusan dan pilihan untuk mewujudkan kehidupan yang produktif, sejahtera, dan peduli kemaslahatan umum. Pelayanan dimaksud adalah pelayanan bimbingan dan konseling. Konselor adalah pengampu pelayanan ahli bimbingan dan konseling, terutama dalam jalur pendidikan formal dan nonformal. Ekspektasi kinerja konselor dalam menyelenggarakan pelayanan ahli bimbingan dan konseling senantiasa digerakkan oleh motif altruistik, sikap empatik, menghormati keragaman, serta mengutamakan kepentingan konseli, dengan selalu mencermati dampak jangka panjang dari pelayanan yang diberikan. Sosok utuh kompetensi konselor mencakup kompetensi akademik dan profesional sebagai satu keutuhan. Kompetensi akademik merupakan landasan ilmiah dari kiat pelaksanaan pelayanan profesional bimbingan dan konseling. Kompetensi akademik merupakan landasan bagi pengembangan kompetensi profesional, yang meliputi: (1) memahami secara mendalam konseli yang dilayani, (2) menguasai landasan dan kerangka teoretik bimbingan dan konseling, (3) menyelenggarakan pelayanan bimbingan dan konseling yang memandirikan, dan (4) mengembangkan pribadi dan profesionalitas konselor secara berkelanjutan. Unjuk kerja konselor sangat dipengaruhi oleh kualitas penguasaan ke empat komptensi tersebut yang dilandasi oleh sikap, nilai, dan kecenderungan pribadi yang mendukung. Kompetensi akademik dan profesional konselor secara terintegrasi membangun keutuhan kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional. Pelayanan bimbingan klasikal berakar dari gerakan bimbingan di Amerika yang dipelopori oleh Frank Person. Setelah Person mencanangkn konsepsinya tentang bimbingan jabatan, beberapa sekolah mulai mengelola program tersebut ( Winkel dalam Hastuti 2006:545). Menggunakan bimbingan klasikal sebagai sarana untuk mempersiapkan siswa untuk mengatur berbagai bidang kehidupan supaya bermakna dan memberikan kepuasan , seperti bidang kesehatan, bidang pekerjaan, bidang kehidupan keluarga, bidang kehidupan bermasyarakat dan bidang rekreasi. Dengan demikian, bukan hanya ragam bidang jabatan yang diberikan tetapi sangat bervariasi, seperti bimbingan belajar, bimbingan pribadi dan bimbingan social. Pada masa sekarang layanan bimbingan klasikal sebagai salah satu layanan dasar yang digunakan untuk memberikan informasi belajar, karir, pribadi dan social ( Depdiknas 2007, 207-209)

396

a. Pengertian Bimbingan Klasikal Bimbingan klasikal adalah bimbingan yang diberikan kepada sejumlah siswa yang tergabung dalam suatu satuan kegiatan pengajaran ( Winkel dan Hastuti 2006:561). Bimbingan klasikal adalah bimbingan yang beorientasi pada kelompok siswa dalam jumlah yang cukup besar 30 – 40 orang siswa ( satu kelas ). Bimbingan klasikal lebih bersifat preventif dan berorientasi pada pengembangan pribadi siswa yang meliputi bidang pembelajaran , bidang social dan bidang karir ( Siwabessy dan Hastoeti 2008:136). Bimbingan klasikal sering disebut sebagai layanan dasar yakni layanan bantuan bagi peserta didik melalui kegiatan-kegiatan secara klasikal yang disajikan secara sistematis, dalam rangka membantu siswa mengembangkan potensinya secara optimal ( Yusuf dan Nurihsan 2008:26)

2. Tujuan Bimbingan Klasikal.
Tujuan bimbingan klasikal adalah membantu individu agar mampu menyesuaikan diri, mampu mengambil keputusan untuk hidupnya sendiri, mampu beradaptasi dalam kelompok, mampu menerima support atau dapat memberikan support pada teman-temannya. Tujuan bimbingan klasikal menurut Sugandi (2008:207) adalah membantu siswa agar dapat memenuhi tugas-tugas perkembangan yang meliputi aspek pribadi, social, belajar dan karir. Secara lebih rinci Yusuf dan Nurihsan (2008:13) menjelaskan bahwa tujuan bimbingan klasikal adalah agar individu dapat : (a). merencanakan kegiatan penyelesaian studi, perkembangan karir serta kehidupan di masa yang akan datang; (b). mengembangkan seluruh potensi dan kekuatan yang dimilikinya secara optimal mungkin; (c) dan menyesuaikan dengan lingkungan pendidikan dan lingkungan masyarakat. a. Fungsi Bimbingan Klasikal Fungsi bimbingan klasikal meliputi preventif dan pemahaman ( Gazda 1984:6). Fungsi bimbingan klasikal lebih bersifat preventif dan berorientasi pada pengembangan pribadi siswa yang meliputi bidang pembelajaran, bidang social dan bidang karir. Fungsi bimbingan klasikal menurut Nurihsan (2006:9) adalah pengembanghan, penyaluran, adaptasi dan penyesuaian. Fungsi Preventif atau pencegahan adalah fungsi bimbingan untuk menghindarkan diri dari terjadinya tingkah laku yang tidak diharapkan dan membahayakan dirinya dari orang lain. Fungsi pemahaman adalah fungsi bimbingan untuk membantu siswa agar memiliki pemahaman terhadap dirinya dan lingkungannya, sehingga mampu mengembangkan potensi diri secara optimal, dan mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan secara dinamis dan konstruktif. Keunggulan Bimbingan Klasikal Keunggulan bimbingan klasikal berdasarkan pendapat Siwabessy dan Hastoeti (2008:136-137) sebagai berikut: (a). Informasi yang disampaikan atau jenis kegiatan bimbingan yang dilakukan dapat menjangkau sejumlah siswa secara merata para siswa sekelas dapat menerima informasi yang sama dari suatu sumber yaitu dari konselor secara bersama-sama dengan demikian dapat meminimalkan pemahaman yang keliru atau kesalahan persepsi. (b). Bimbingan klasikal membuka peluang untuk siswa secara serempak mempunyai pengalaman belajar yang sama dan seragam. (c). Bimbingan klasikal memberikan kesempatan bagi siswa-siswa untuk mengimprovisasi kemampuan kreativitasnya dan sportivitasnya apabila konselor mampu memanagement kelas dengan baik. (d). Bimbingan klasikal memungkinkan para siswa saling memahami berbagai keterbukaan ; menilai, mengomentari dengan jujur dan tulus sesuai pengarahan konselor. (e). Bimbingan klasikal membantu siswa membina sikap asertif yang sangat diperlukan siswa dalam kehidupan merekan di masa mendatang. (f). Bimbingan klasikal memberikan peluang bagi siswa untuk belajar bertoleransi siswa dapat mem,ahami, mengenal, menerima dan dapat mengarahkan diri secara positif apabila konselor mampu mengelola kelas dengan baik.

b.

397

(g).

Bimbingan klasikal memberikan kesempatan bagi konselor mengenal bakat-bakat khusus siswa melalui observasi kelas, antara lain kepemimpinan, seni olah raga managerial. (h). Dalam bimbingan klasikal juga akan membuka peluang bagi konselor menjaring masalah-masalah siswa secara spesifik seperti kelainan tingkah laku yang muncul pada siswanya seperti siswa yang penakut (phobia), pemalu, egois, dan agresif. (i). Dalam bimbingan klasikal konselor menggunakan metode-metode pembelajaran yang bervariasi, menarik dan menyenangkan dan dapat dinilai oleh siswa bersamasama. (j)Metode belajar konstekstual yang digunakan konselor dalam bimbingan klasikal memungkinkan siswa akan belajar dan mengalami sendiri bukan pemberian orang Dalam pelaksanaannya mahasiswa harus menguasai beberapa ketrampilan dalam menyampaikan bimbingan klasikal.

3. Materi Bimbingan Klasikal
Tugas perkembangan 1 Tugas Perkembangan 1. Landasan Hidup Religius (mencapai Kematangan dalam Beriman dan Bertaqwa Kpd TYME) Tahap Internalisasi 1. Pengenalan Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal arti dan tujuan ibadah Tujuan (Kompetensi) SLTA Menmpelajari hal ihwal ibadah

2. Akomodasi 3. Tindakan

Berminat mempelajari arti & tujuan ibadah Melakukan berbagai kegiatan ibadah dengan kemauan sendiri Tugas perkembangan 2

Mengembangkan sikap positif terhadap kehidupan beragama Mengenal keragaman sumber norma yg berlaku di masyarakat

Tugas Perkembangan 2. Landasan Perilaku Etis (mencapai Kematangan Berprilaku Etis)

Tahap Internalisasi 1. Pengenalan

2. Akomodasi

Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal jenis-jenis norma dan memahami alasan pentingnya noram dalam kehidupan Bersikap positif terhadap norma

3. Tindakan

Berprilaku sesuai dengan norma yang dijunjung tinggi dalam masyarakat

Tujuan (Kompetensi) SLTA Mengenal keragaman sumber norma sebagai rujukan pengambila keputusan Menghargai keragaman sumber norma sebagai rujukan pengambilan keputusan. 1.Mempelajari caracara mengelolah emosi (termasuk mengelolah stress). 2.Mempelajari caracara mengekspresikan emosi yg tidak menimbulkan konflik dengan orang lain.

398

Tugas perkembangan 3 Tugas Perkembangan 3. Mencapai Kematangan Emosi Tahap Internalisasi 1. Pengenalan Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal emosi sendiri dan cara mengekspresikannya secara wajar (tidak kekanak-kanakan / impulsive) Tujuan (Kompetensi) SLTA 1.Mempelajari caracara mengelola emosi (termasuk mengelola stress). 2.Mempelajari caracara mengekspresikan emosi yang tidak menimbulkan konflik dengan orang lain. Bersikap toleran terhadap ragam ekspresi perasaan diri sendiri dan orang lain Dapat mengekspresikan perasaan dalam caracara yang bebas, terbuka dan tidak menimbulkan konflik.

2. Akomodasi

3. Tindakan

Berminat untuk lebih memahami keragaman emosi sendiri dan orang lain Dapat mengekspresikan emosi atas dasar pertimbangan kontekstual (norma / budaya). 4

Tugas perkembangan Tugas Perkembangan 4. Mencapai Kematangan Intelektual Tahap Internalisasi 1. Pengenalan

Tujuan (Kompetensi) SLTP 1.Mengenal cara belajar yang efektif 2.Mengenal cara-cara pemecahan masalah dan pemgambilan keputusan

2. Akomodasi

1.Memiliki sikap dan kebiasaan belajar yang positif. 2.Berminat untuk berlatih memecahkan masalah

3. Tindakan

Dapat memecahkan masalah dan mengambil keputusan berdasarkan informasi / data secara obyektif

Tujuan (Kompetensi) SLTA 1.Mempelajari lebih mendalam ttg caracara belajar yang efektif. 2.Mempelajari cara mendalam ttg caracara pengambilan keputusan dan pemecahan masalah secara objektif. 1.Memiliki motif berprestasi dalam belajar. 2.Menyadari akan keragaman alternative keputuasan dan konsekuensi yang dihadapinya. 1.Dapat mengambil keputusan dan pemecahan masalah berdasarkan pertimbangan yanh matang. 2.Bertanggung jawab atas resiko yang mungkin terjadi.

Tugas perkembangan 5

399

Tugas Perkembangan 5. Memiliki Kesadaran Tanggung Jawab

Tahap Internalisasi 1. Pengenalan

Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal cara-cara memperoleh hak dan memenuhi kewajiban dalam kehidupan seharihari Mengahargai hak-hak ornag lain dan merasa senang melaksanakan kewajiban yang diembangnya

2. Akomodasi

3. Tindakan

Berinteraksi dengan orang lain atas dasar pertimbangan hak dan kewajiban yang diemban masing-masing

Tujuan (Kompetensi) SLTA Mempelajari caracara memperoleh hak dan memenuhi kewajiban dalam kehidupan seharihari. Memiliki sikap-sikap social dalam berinteraksi social dengan orang lain yang bersifat heterogen (multi etnis, budaya dan agama), seperti sikap altruis, empati, kooperatif, kolaboratif, dan toleran. Berinteraksi dengan orang lain atas dasar kesamaan (equity) harkat dan martabat, dan nilai-nilai keharmonisan hidup (mutual simbiosis).

Tugas perkembangan Tugas Perkembangan 6. Mencapai Kematangan Pengembangan Pribadi Tahap Internalisasi 1. Pengenalan

6 Tujuan (Kompetensi) SLTA Mempelajari kelebihan dirinya. Baik fisik, kecerdasan, maupun kepribadiannya. Menyadari tentang pentingnya sikap menerima diri sendiri secara positif dan realistis. Melakukan berbagai kegiatan yang positif dalam upaya mengembangkan potensi dirinya.

2. Akomodasi

Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal karakteristik diri sendiri (seperti fisik, kecerdasan, minat, dan motivasi belajarnya) Menerima keadaan diri sendiri secara positif dan realistis Mengkuti kegiatankegiatan yang positif dalam rangka mengembangkan kemampuan dan kepribadiannya.

3. Tindakan

Tugas perkembangan

7

400

Tugas Perkembangan 7. Mencapai Kematangan Hubungan dengan Teman Sebaya.

Tahap Internalisasi 1. Pengenalan

Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal norma-norma (etika) pergaulan denagn teman sebaya yang beragam latar belakangnya. Menyadari ttg pentingnya penerapan norma-norma dalam bergaul denagn teman sebaya. Bergaul dengan teman sebaya secara positif dan konstruktif

2. akomodasi

3. Tindakan

Tujuan (Kompetensi) SLTA Mempelajari lebih mendalam ttg etika pergaulan dalam berinteraksi dengan teman sebaya (terutama dengan lawan jenis). Menyadari ttg pentingnya penerapan normanorma dalam bergaul dengan teman sebaya Bergaul dengan teman sebaya atas dasar norma atau etika, baik ynag bersumber dan agama maupun adat istiadat

Tugas perkembangan 8 Tugas Perkembangan 8. Perilaku Kewirausahaan (memilki kemandirian Perilaku ekonomi). Tahap Internalisasi 1. Pengenalan Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal nilai-nilai perilaku hemat, ulet, sungguh-sungguh, dan kompetitif dalam kehidupan sehari-hari. Menyadari mamfaat berprilaku hemat, ulet, sungguh-sungguh, dan kompetitif dalam kehidupan sehari-hari. Membiasakan diri hidup hemat ulet, sungguh-sungguh, dan kompetitif dalam kehidupan sehari-hari. T ugas perkembangan Tugas Perkembangan 9. mencapai kematangan dalam pilihan karier Tahap Internalisasi 1. Pengenalan 9 Tujuan (Kompetensi) SLTA Mempelajari kemampuan diri, peluang dan ragam pekerjaan, pendidikan dan aktivitas yang Tujuan (Kompetensi) SLTA Mempelajari strategi dan peluang untuk berprilaku hemt, ulet, sungguh-sungguh, dan kompetitif dalam keragaman kehidupan. Meneriam nilai-nilai hdup hemat, ulet, sungguh-sungguh, dan kompetitif sebagai aset untuk mencapai hidup mandiri. Menampilkan hidup hemat ulet, sungguh2 dan kompetitif atas dasar kesadaran sendiri.

2. Akomodasi

3. Tindakan

Tujuan (Kompetensi) SLTP Mengenal jenis-2 dan karakteristik studi lanjutan (SLTA) dan pekerjaan.

401

2. Akomodasi

3. Tindakan

Memiliki motivasi untuk mempersiapkan diri dengan mengembangkan pengetahuan dan keterampilan yang sesuai dengan studi lanjutan atau pekerjaan yang diminatinya. Mengidentifikasi ragam alternative studi lanjut atau pekerjaan yang mengandung relevansi dengan kemampuan dan minatnya. 10

terfocus pada pengembangan alternative karier. Menyadari ttg pentingannya pendidikan untuk memperoleh pengetahuan, dan keterampilan dalam upaya persiapan diri memasuki dunia kerja. Mengembangkan alternative perencanaan karier dengan mempertimbangkan.

Tugas perkembangan Tugas Perkembangan 10. Mencapai kematangan dalam kesiapan diri untuk menikah dan berkeluarga Tahap Internalisasi 1. Pengenalan

Tujuan (Kompetensi) SLTP Xxx

Tujuan (Kompetensi) SLTA Mengena norma-2 atau nilai pernikahan dan berkeluarga Menghargai norma-2 pernikahan dan berkeluarga sebagai landasan bagi terciptanya kehidupan masyarakat yang harmonis Mengekspresikan keinginannya untuk mempelajari lebih intensif ttg norma pernikahan dan berkeluarga.

2. Akomodasi

Xxx

3. Tindakan

Xxx

4. Teknik-teknik Bimbingan Klasikal
Bimbingan Klasikal dapat dilaksanakan dalam berbagai teknik yakni : 1). Home Room, 2). Diskusi Kelompok, 3). Pengajaran Bimbingan, 4). Kelompok Kerja, 5). Pengajaran Perbaikan, 6). Sosiodrama dan Psikodrama, 7). Ceramah Bimbingan, 8). Karya Wisata, 9). Organisasi Murid. 1). Home Room Merupakan teknik bimbingan klasikal yang bertujuan agar konselor dapat mengenal murid secara lebih mendalam, sehingga dapat membantunya secara efektif. Pengelompokan dalam home room ini dapat berdasarkan tingkatan kelas yang sama atau gabungan dari berbagai tingkatan kelas. Jumlah anggota dapat berupa kelompok kecil atau kelompok besar.kegiatan yang dilakukan dalam home room dilakukan dalam

402

suasana yang bebas dan menyenangkan siswa dapat mengutarakan perasaannya dan pendapatnya yang tidak dapat diutarakan dalam pertemuan formal. Program home room dapat dilakukan secara periodic atau insidentatal sesuai kebutuhan. Yang perlu diperhatikan dalam home room mengubah suasana kelas menjadi suasana rumah, hubungan konselor diupayakan seperti orang tua dan anak dengan hubungan yang semacam ini diharapkan siswa bebas mencurahkan isi hatinya kepada konselor. 2). Diskusi Kelompok Diskusi Kelompok merupakan bimbingan kelompok yang dilakukan dalam bentuk kecil antara 5 sampai 10 orang, masalah yang didiskusikan biasanya telah ditentukan oleh konselor, waktu yang ditentukan disesuaikan dengan permasalahannya. Diskusi ini akan lebih efektif apabila siswa mempunyai pengalaman yang cukup banyak mengenai masalah yang sedang didiskusikan. Pembicaraan suatu masalah dalam kelompok sangat berguna karena masing-masing siswa dapat mengambil manfaat dari pengalaman dari gagasan teman. Diskusi kelompok dapat berfungsi mengadaptasi dan penyesuaian. Tujuan yang paling utama adalah untuk memecahkan masalah, sehingga lebih bersifat kuratif 3). Pengajaran Bimbingan Teknik bimbingan kelompok ini dilakukan pada kelompok siswa yang sudah dibentuk keperluan pengajaran. Bimbingan dilakukan dalam kelompok-kelompok yang sudah ada . Konselor masuk kelas memberikan layanan bimbingan sesuai dengan dengan materi layanan pengembangan diri siswa, konselor hendaknya benarbenar dapat memilih topik yang sesuai dengan kebutuhan siswa sehingga semua siswa diharapkan aktif dan berdampak suasana kelas bebas dan terarah. Dengan proses layanan yang seperti ini siswa tidak sekedar mendapat pengetahuan namun ada perubahan sikap dan tingkah laku, sehingga bimbingan dapat berfungsi menyalurkan, mengadaptasikan dan menyesuaikan. Tujuannya dapat berupa mengidentifikasikan masalah serta menghadapi dan memecahkan masalah, dengan demikian teknik bimbingan ini dapat melayani berbagai masalah, baik yang bersifat preventif maupun kuratif. 4). Kelompok Kerja Kelompok kerja dibentuk dengan memperhatikan tingkah laku, kemampuan, jenis kelamin, tempat tinggal dan jalinan social. Bimbingan dilakukan dengan memberikan kegiatan tugas-tugas belajar atau tugas kerja lain. Dengan demikian kelompok kerja ini dapat berupa kelompok belajar. Dalam hal sebagai kelompok studi, kegiatan dapat dilakukan pada jam pelajaran yang diatur secara bijaksana. Disamping itu sebagai kelompok kegiatan aktivitas banyak dilakukan diluar jam pelajaran baik sebagai kelompok studi maupun sebagai kelompok kegiatan. Kelompok kerja sebagai alat bimbingan dapat berfungsi mengadaptasikan maupun menyesuaikan . Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan belajar, menyalurkan bakat dan minat, membentuk sikap kooperatif dan kompetetif yang sehat, meningkatkan penyesuaian social, yang kesemuanya akan mengarahkan pada perkembangan siswa. Bimbingan disini lebih menekankan pada sifat preventif dari pada kuratif. 5). Pengajaran Perbaikan Pengajaran remedial mempunyai makna sebagai upaya guru untuk menciptakan suatu situasi yang memungkinkan individu atau kelompok siswa lebih mampu mengembangkan dirinya seoptimal mungkin. Sehingga siswa dapat memenuhi criteria keberhasilan minimal yang diharapkan melalui proses interaksi yang berencana, terorganisasi, terarah, terkoordinasi terkontrol dengan memperhatikan kesesuaian diri individu dengan lingkungannya. Pengajaran remedial diberikan kepada siswa-siswa yang mengalami kesulitan belajar. Dalam pelaksanaanya dapat secara kelompok maupun jumlah yang mengalami kesulitan. Bantuan yang diberikan dapat berupa penambahan pelajaran, pengulangan kembali permasalahan yang kurang dikuasai, latihan-latihan serta penekanan aspekaspek tertentu. Letak unsur bimbingannya adalah pembentukan sikap belajar, termasuk pemahaman diri akan kemampuannya serta timbul minat dan dorongan untuk belajar (lebih menekankan aspek kognitif), dan proses bimbingan (menekankan aspek afektif). Pengajaran remedial baru dapat dilakukan setelah diperoleh hasil diagnosis kesulitan belajar secara tepat. Ditinjau dari segi fungsinya pengajaran remedial sebagai teknik

403

bimbingan akan berfungsi menyalurkan , mengadaptasikan dan menyesuaikan. Tujuan utama membantu siswa dalam memecahkan masalah kesulitan belajar yang sifatnya korektif dan kuratif. Secara skematis, prosedur remedial dapat disajikan sebagai berikut: 1. Diagnostik kesulitan belajar mengajar 2. Rekomendasi / referral 3. Pernelaahan kembali kasus 4. Pilihan alternative tindakan 5. Layanan Konseling 6. Pelaksanaan pengajaran remedial 7. Pengukuran kembali hasil belajar mengajar 8. Reevaluasi / rediagnostik 9. Tugas tambahan 10. Hasil yang diharapkan. 6). Sosiodrama dan Psikodrama Memainkan peran dalam suatu drama dapat dipakai sebagai alat bimbingan. Antara sosiodrama dan psikodrama mempunyai fungsi dan tujuan yang sama dalam bimbingan. Bedanya terletak pada jenisnya cerita yang dimainkan dan tekanan masalah yang hendak diceritakan. Pada sosiodrama menekankan pada masalah social sedangkan psikodrama menekankan pada masalah psikis. Misalnya suatu tema pertentangan antara anak dan orang tua, sosiodrama penyelesaianya pada hubungan yang tidak harmonis antara anak dan orang tua, psikodramanya penyelesaianya pada konflik dan tekanan batin ( problem kejiwaan) oleh sebab itu kedua penyelesaian itu sering disebut “sosio-psikodrama” Sosiodrama sebagai teknik bimbingan tidak terlalu menekankan pada seni acting, blocking maupun indahnya dialog, tapi mengarah pada ekspresi-ekspresi yang spontan, ide-ide dan pemikiran baru, penemuan jalan keluar, penyaluran dorongan yang tertekan serta improvisasi psikis kearah perkembangan. Melaui kegiatan drama diharapkan siswa dapat memproyeksikan sikap, perasaan dan pikirannya, sehingga benar-benar dapat berfungsi sebagai alat bimbingan. 7). Ceramah Bimbingan Kegiatan ceramah bimbingan dapat di pakai sebagai teknik bimbingan. Teknik ini hampir sama dengan pengajaran bimbingan. Bedanya pada ceramah bimbingan tidak selalu dilaksanakan di dalam kelas, tetapi dapat dilaksanakan di ruang-ruang besar dalam jumlah yang besar pula. Peserta dalam kegiatan ini berasal dari berbagai tingkatan kelas. Kelompok siswa yang akan diberi ceramah bimbingan tergantung pada tujuan bimbingan. Mungkin dikelompokkan pada siswa yang lambat belajar, tergolong nakal dan sebagainya. Ceramah bimbingan ini lebih memberikan kesempatan pada siswa untuk berpendapat dan mendorong untuk aktif serta dapat dilanjutkan dengan follow up. Follow up berupa suatu tugas ( individual maupun kelompok ) dapat berupa diskusi kelompok kecil, dan akhirnya dilanjutkan dengan evaluasi. 8). Karya Wisata Kegiatan karyawisata selain merupakan kegiatan rekreasi atau salah satu metode mengajar dapat pula difungsikan sebagai salah satu teknik bimbingan kelompok. Karyawisata sebagai teknik bimbingan kelompok akan mengarahkan pada perkembangan dan pembentukan sikap siswa. Untuk pemilihan obyek karyawisata yang menarik dan merupakan kebutuhan siswa. Melalui kegiatan karyawisata konselor dapar mengarahkan siswa untuk belajar menyesuaikan diri dalam kehidupan kelompok. Kegiatan karyawisata lebih baik dimanfaatkan untuk kepentingan dalam layanan karir. Sehingga obyek yang dikunjungi sesuai dengan tujuan layanan karir, dengan demikian akan timbul dorongan dalam diri siswa untuk mengetahui dan memahami serta mendapat kesempatan mengembangkan bakat atau timbulnya minat dan cita-citayang berkaitan dengan obyek tersebut. Teknik bimbingan ini dapat berfungsi menyalurkan dan mengadaptasi sehingga pemberian informasi ini mempunyai tujuan untuk pembentukan sikap dan pengembangan bakat serta minat. Selaras dengan tujuan bimbingan tersebut maka sifat bimbingan lebih pada development dan dapat pula bersifat preventif

404

9). Organisasi Siswa Organisasi siswa yang dimaksud adalah organisasi yang ada di sekolah dan di luar sekolah, seperti: OSIS, Pramuka, PMR dan sejenisnya. Melalui organisasi siswa ini dapat dilaksanakan layanan bimbingan terhadap masalah-masalah yang sifatnya kelompok maupun individual dengan bantuan konselor. Lebih lanjut konselor dapat mengarahkan siswa agar mengenal berbagai aspek kehidupan social, mengembangkan sikap kepemimpinan, kerjasama serta tanggung jawab dan harga diri. Terkait dengan tujuan bimbingan tersebut maka teknik bimbingan ini berfungsi mengadaptasi dan menyesuaikan sehingga bimbingan ini mempunyai sifat sebagai preventif, kuratif dan development.

5. Langkah – langkah Bimbingan Klasikal
1). Langkah-langkah Penyusunan Materi Bimbingan Klasikal Agar materi bimbingan klasikal lebih mudah dipahami oleh siswa maka dalam pelaksanaannya dapat diberikan dengan langkah-langkah atau setruktur sebagai berikut; 1). Pengantar ; adalah suatu penjelasan, ceritera atau brain storming yang dapat membawa perhatian siswa pada topic yang akan disampaikan dalam bimbingan klasikal 2). Pengertian topic yang dibicarakan/dibahas secara umum atau menurut ahli 3). Faktor – factor yang mempengaruhi, hal-hal apasaja yang dapat menyebabkan dari diri individu atau luar individu (Intern dan Ekstern) 4). Ciri – ciri / Dapak / akibat 5). Upaya – upaya yang dilakukan untuk : Meningkatkan; mengatasi atau mengantisipasi 2). Langkah-langkah Dalam Pelaksanaan Bimbingan Klasikal No 1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Aspek yang dinilai A. PERSIAPAN Perumusan tujuan layanan bimbingan dan konseling Kesesuian tujuan layanan dengan materi bimbingan dan konseling Perencanaan kegiatan siswa dalam layanan bimbingan dan konseling Pemilihan metode / teknik bimbingan dan konseling Rencana evalauasi bimbingan dan konseling B. PELAKSANAAN. Ketepatan memulai penyajian materi layanan Ketepatan mengembangkan kegiatan siswa dalam mengikuti layanan bimbingan dan konseling Ketrampilan menimbulkan kreativitas siswa dalam mengikuti layanan bimbingan dan konseling Ketrampilan mengembangkan dinamika kelompok siswa dalam mengikuti layanan bimbingan dan konseling Keterampilan membantu siswa dalam mengemukakan masalah Keterampilan menggunakan metode/teknik bimbingan dan konseling Keterampilan menguasai materi bimbingan dan konseling Keterampilan melakukan evaluasi layanan bimbingan dan konseling Jumlah Nilai Nilai Rata - rata Nilai

6. Pengembangan Alat / Media Alat atau Media yang diperegunakan dalam bimbingan klasikal disesuaikan dengan teknik yang akan dipergunakan. Apabila dilaksanakan di ruangan maka media yang dipergunakan adalah LCD dengan Power Point dan diselingi potongan film sebagi quis atau film motivasi agar lebih

405

menarik dan tidak membosankan siswa yang dapat diunduh di Youtube sesuai dengan topic yang sedang dibahas. Sebenarnya penulis ingin menyertakan dalam materi ini namun tidak dapat karena filenya terlalu besar, oleh sebab itu peserta PLPG saya persilahkan berlatih mengunduh sendiri di Youtube sesuai dengan kebutuhan dan topic permasalahan. D. RANGKUMAN Bimbingan klasikal adalah bimbingan yang diberikan kepada sejumlah siswa yang tergabung dalam suatu satuan kegiatan pengajaran. Bimbingan klasikal adalah bimbingan yang beorientasi pada kelompok siswa dalam jumlah yang cukup besar 30 – 40 orang siswa (satu kelas). Tujuan bimbingan klasikal adalah membantu individu agar mampu menyesuaikan diri, mampu mengambil keputusan untuk hidupnya sendiri, mampu beradaptasi dalam kelompok, mampu menerima support atau dapat memberikan support pada temantemannya. Fungsi bimbingan klasikal meliputi preventif dan pemahaman, berorientasi pada pengembangan pribadi siswa yang meliputi bidang pembelajaran, bidang social dan bidang karir, penyaluran, adaptasi dan penyesuaian. Fungsi Preventif atau pencegahan adalah fungsi bimbingan untuk menghindarkan diri dari terjadinya tingkah laku yang tidak diharapkan dan membahayakan dirinya dari orang lain. Fungsi pemahaman adalah fungsi bimbingan untuk membantu siswa agar memiliki pemahaman terhadap dirinya dan lingkungannya, sehingga mampu mengembangkan potensi diri secara optimal, dan mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan secara dinamis dan konstruktif. Bimbingan Klasikal dapat dilaksanakan dalam berbagai teknik yakni : 1. Home Room, 2. Diskusi Kelompok, 3. Pengajaran Bimbingan, 4. Kelompok Kerja, 5. Pengajaran Perbaikan, 6. Sosiodrama dan Psikodrama, 7. Ceramah Bimbingan, 8. Karya Wisata, 9. Organisasi Murid. Agar materi bimbingan klasikal lebih mudah dipahami oleh siswa maka dalam pelaksanaannya dapat diberikan dengan langkah-langkah sebagai berikut; 1). Pengantar ; 2). Pengertian 3). Faktor – factor yang mempengaruhi, 4). Ciri – ciri / Dapak / akibat 5). Upaya – upaya yang dilakukan untuk : Meningkatkan; mengatasi atau mengantisipasi E. LATIHAN 1. Tentukan satu topic permasalahan yang anda akan berikan dengan teknik bimbingan klasikal. 2. Buatlah Satlan atau persiapan lengkap dengan Materi bimbingan klasikal sesuai dengan Langkah-langkah bimbingan klasikal. 3. Praktekan layanan tersebut sesuai dengan langkah-langkah pelaksanaan bimbingan klasikal

406

DAFTAR PUSTAKA Depdiknas. 2007. Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam jalur Pendidikan Formal . Jakarta: Derpdiknas Rahman, Hibana S. 2003. Bimbingan dan Konseling Pola 17. Yogyakarta : UCY Press. Siwabessy, Louise B dan Sri Hastioeti. 2008. Bahan Ajar Setifikasi Guru Bimbingan dan Konseling dalam jabatan melaui Jalur Pendidikan : Praktek Bimbingan Klasikal. Jakarta: jurusan Bimbingan dan Konseling Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia Surya, Muhammad. 2003. Kapita Selekta Pendidikan Dasar. Jakarta : Universitas Terbuka. UU NO 20. Tahun 2003. Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta : Dirjen Dikasmes. Winkel, W.S dan Sri Hastuti, M.M 2006. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Yogyakarta: Media Abadi Yusuf Nurihsan. 2008. Landasan Bimbingan dan Konseling. Bandung Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Indonesia dan Remaja Rosdakarya.

407

PRE TES PLPG TH 2011 ( Mata Latih Bimbingan Klasikal ) Soal – soal : 1. Bimbingan yang diberikan kepada sejumlah siswa yang tergabung dalam suatu satuan pengajaran adalah : a. Bimbingan Individual b. Bimbingan Kelompok c. Bimbingan Klasikal d. Bimbingan dan Konseling 2. Infomasi yang disampaikan dapat menyangkau siswa sekelas dapat menerima informasi yang sama dari konselor dapat meminimalkan pemahaman yang keliru adalah salah satu keunggulan dari: a. Bimbingan dan konserling b. Bimbingan Karir c. Bimbingan kelompok d. Bimbingan Klasikal 3. Fungsi Layanan Bimbingan Klasikal adsala: a. Preventif / Pencegahan b. Preventif dan Pemahaman c. Preventif, pemahaman dan kuratif d. Kuratif 4. Salah satu teknik dalam bimbingan klasikal yang mengubah suasana rumah agar siswa bebas mencurahkan isi hati adalah : a. Diskusi kelompok b. Karya Wisata c. Home Room d. Kelompok Kerja 5. Bantuan yang diberikan kepada siswa yang mengalami kesulitan belajar yang bertujuan untuk memperbaiki prestasi siswa adalah: a. Bimbingan dan konseling b. Pengajaran perbaikan c. Diskusi kelompok d. Belajar Kelompok 6. Bimbingan Klasikal adalah bimbingan yang diberikan kepada sejumlah siswa yang tergabung dalam suatu satuan kegiatan pengajaran. Yang kompeten dalam layanan tsb adalah : a. Konselor b. Konselor dan guru c. Guru d. Siapa saja boleh 7. Topik Bimbingan yang tepat diberikan secara klasikal adalah a. Sumua permasalahan b. Permasalahan yang secara umum dimilki oleh siswa c. Permasalahan Individu d. Permasalahan yang sedang aktual KUNCI JAWABAN 1. C 2. D 3. B 4. C 5. B 6. A 7. B

408

BAB I PENDAHULUAN
A. Deskripsi Modul pengembangan media bimbingan dan konseling dimaksudkan sebagai salah satu panduan kinerja guru bimbingan dan konseling atau konselor untuk memanfaatkan dan mengefektifkan media dalam pelayanan bimbingan dan konseling yang meliputi pengertian, jenis media, manfaat, kerugian penggunaan media, dan seterusnya. Di dalam melaksanakan tugasnya, seorang konselor perlu menengenal berbagai jenis media, dan dapat memanfaatkan semaksimal mungkin agar pelayanan bimbingan dan konseling semakin maksimal, efektif, dan efisien. Modul pengembangan media bimbingan dan konseling merupakan salah satu kompetensi dasar yang harus dikuasai oleh konselor. Mengapa, karena dalam kegiatannya seorang konselor hendaknya mampu merancang, menggunakan, dan mengevaluasi efektivitas penggunaan media dalam pelayanan bimbingan dan konseling. Melalui perencanaan yang baik akan memperoleh kejelasan arah penggunaan media bimbingan dan konseling dan memudahkan untuk mengontrol kegiatan yang dilaksanakan. Oleh karena itu dalam penggunaan media bimbingan dan konseling seorang konselor perlu memperhatikan berbagai hal sebagai berikut ini: (a) analisis kebutuhan/permasalahan siswa (b) penentuan tujuan yang akan dicapai (c) analisis situasi dan kondisi sekolah (d) penentuan jenis kegiatan yang akan dilakukan (e) penentuan personel-personel yang akan menggunakan, (f) perkiraaan biaya yang dimiliki sekolah, (g) mengantisipasi kemungkinan hambatan dalam penggunaan media bimbingan dan konseling, dan (i) waktu dan tempat untuk digunakannya media bimbingan dan konseling. Penggunaan media bimbingan dan konseling perlu disadari bahwa berbeda dengan guru bidang studi lain karena sifat tugasnya, maka konselor hendaknya mampu mengalokasikan kegiatan yang ada di dalam kelas dan di luar kelas dengan media yang dapat mendukung kegiatan dimaksud sehingga kegiatan berjalan dengan baik dan dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan. Selanjutnya semua kegiatan yang telah dilaksanakan dievaluasi baik dalam jangka pendek, menengah maupun jangka panjang. Pelayanan bimbingan dan konseling akan berjalan lebih baik dan menyenangkan apabila disertai dengan pemanfaatan media bimbingan dan konseling yang baik, terarah dan sistematis. Hal ini merupakan manifestasi dan akumulasi kinerja konselor, dan pada gilirannya akan memberikan kesan bahwa konselor bekerja secara profesional dan cakap, efektif, dan efisien, dan tidak gagap teknologi. Dalam Buku Ajar media BK ini akan dibahas beberapa bab yaitu: 1. Bab. I Pendahuluan 2. Bab.II Pengertian Media Bimbingan dan Konseling 3. Bab III Jenis-Jenis Media Bimbingan dan Konseling 4. Bab IV Manfaat Penggunaan Media Bimbingan dan Konseling 5. Bab V Kerugian Penggunaan Media Bimbingan dan Konseling. 6. Bab VI Mengembangkan Media Bimbingan dan Konseling B. Prasyarat Untuk mengikuti Buku Ajar media bimbingan dan konseling ini peserta pelatihan harus sudah menempuh dan lulus mata kuliah dasar-dasar bimbingan konseling, landasan BK, pemahaman individu teknik non tes, dan belajar dan pembelajaran. C. Petunjuk Belajar Agar peserta kuliah atau pelatihan dapat mengikuti kegiatan ini dengan lancar dan baik maka perlu diperhatikan beberapa petunjuk belajar sebagai berikut: 1. Bacalah setiap kegiatan belajar dengan teliti dan buatlah rangkuman setiap selesai mempelajari materi tersebut. 2. Kerjakan soal-soal latihan dan cocokkanlah dengan kunci jawaban dan apabila hasil pekerjaan saudara sudah mecapai 75% maka saudara diperbolehkan melanjutkan pada kegiatan belajar selanjutnya. 3. Bertindak sejujur mungkin sehingga saudara dapat mengetahui secara persis dimana posisi saudara dalam penguaaan modul tersebut.

409

D. Kompetensi dan indikator Standar Kompetensi: 1. Memahami konsep media bimbingan dan konseling (BK) di sekolah. 2. Mengembangkan media bimbingan dan konseling . Kompetensi Dasar: 1.1 Memahami pengertian media dalam pelayanan bimbingan dan konseling 1.2 Memahami konsep dasar media BK 1.3 Memahami jenis-jenis media BK 1.4 Memahami manfaat media dalam pelayanan BK 1.5 Memahami kerugian dalam penggunaan media dalam pelayanan BK 1.6 Mengembangkan media dalam pelayanan BK. Indikator Pencapaian Kompetensi: 1.1 Menjelaskan pengertian media dalam pelayanan bimbingan dan konseling 1.2 Menjelaskan konsep dasar media BK 1.3 Menjelaskan jenis-jenis media BK 1.4 Menjelaskan manfaat media dalam pelayanan BK 1.5 Menjelaskan kerugian dalam penggunaan media dalam pelayanan BK 1.6 Mengembangkan media dalam pelayanan BK.

410

BAB II PENGERTIAN MEDIA BIMBINGAN DAN KONSELING a. Kompetensi dan Indikator: - Memahami pengertian media bimbingan dan konseling - Dapat menjelaskan pengertian media bimbingan dan konseling b. Uraian Materi Media berasal dari bahasa latin merupakan bentuk jamak dari “Medium” yang secara harfiah berarti “Perantara” atau “Pengantar” yaitu perantara atau pengantar sumber pesan dengan penerima pesan. Beberapa ahli memberikan definisi tentang media pembelajaran/bimbingan. Schramm (1977) mengemukakan bahwa media pembelajaran/bimbingan adalah teknologi pembawa pesan yang dapat dimanfaatkan untuk keperluan pembelajaran/bimbingan.

Sejalan dengan perkembangan IPTEK penggunaan media, baik yang bersifat visual, audial, projected still media maupun projected motion media bisa dilakukan secara bersama dan serempak melalui satu alat saja yang disebut Multi Media. Contoh : dewasa ini penggunaan komputer tidak hanya bersifat projected motion media, namun dapat meramu semua jenis media yang bersifat interaktif. Allen mengemukakan tentang hubungan antara media dengan tujuan pembelajaran/bimbingan, sebagaimana terlihat dalam tabel di bawah ini : Jenis Media 1 2 3 4 5 6 Gambar Diam Gambar Hidup Televisi Obyek Tiga Dimensi Rekaman Audio Programmed Instruction Demonstrasi Buku teks tercetak S S S R S S R S T T S T R S S R S T T R R S R S S T S R S T T S R S R R R R S R R S S R S S S S

Keterangan : R = Rendah S = Sedang 1 = Belajar Informasi faktual 2 = Belajar pengenalan visual 3 = Belajar prinsip, konsep dan aturan 4 = Prosedur belajar 5= Penyampaian keterampilan persepsi motorik

T= Tinggi

411

6 = Mengembangkan sikap, opini dan motivasi Seringkali kita temui dalam kegiatan layanan bimbingan dan konseling di kelas, konselor/guru pembimbing mengalami masalah untuk memberikan pengertian kepada siswa tentang satu pokok bahasan. Konselor/guru pembimbing mengeluh karena sudah seringkali diulang, tetapi siswa tidak dengan segera dapat menjelaskan pokok bahasan tersebut. Kasus ini mengindikasikan bahwa dalam proses komunikasi antara konselor/guru pembimbing dan siswa terdapat kesenjangan. Dimana kesenjangan ini muncul mungkin akibat materi bimbingan dan konseling yang diberikan kepada siswa kurang menarik atau mungkin media yang dipergunakan tidak sesuai dengan karakteristik materi bimbingan dan konseling yang diberikan.Seringkali konselor/guru pembimbing menyampaikan materi bimbingan dan konseling kepada siswa hanya dengan mempergunakan cara-cara yang “kuno”. Dalam arti bahwa konselor/guru pembimbing hanya sebatas menjelaskan atau memberi ceramah kepada siswa. Keterbatasan metode ini akan membuat siswa merasa cepat bosan walaupun materi yang diberikan oleh konselor/guru pembimbing sebenarnya sangat menarik. Sadiman (2002) menyatakan bahwa kegiatan belajar dan kegiatan layanan bimbingan dan konseling di kelas pada dasarnya adalah proses komunikasi. Hal ini menunjukkan bahwa konselor/guru pembimbing sebagai sumber informasi memiliki kebutuhan untuk menyampaikan informasi (materi bimbingan dan konseling) kepada siswa sebagai penerima informasi. Penyampaian informasi ini dapat melalui cara-cara biasa seperti berbicara kepada siswa, atau melalui perantara yang disebut sebagai media. Istilah media berasal dari bahasa latin, yaitu medium yang memiliki arti perantara. Dalam Dictionary of Education, disebutkan bahwa media adalah bentuk perantara dalam berbagai jenis kegiatan berkomunikasi. Sebagai perantara, maka media ini dapat berupa koran, radio, televisi bahkan komputer. Gagne (dalam Sadiman, dkk, 2002) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar dan atau menerima layanan bimbingan dan konseling. Lebih lanjut, Briggs (dalam Sadiman, dkk, 2002) menyatakan bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar dan atau menerima layanan bimbingan dan konseling. Definisi tersebut mengarahkan kita untuk menarik suatu simpulan bahwa media adalah segala jenis (benda) perantara yang dapat menyalurkan informasi dari sumber informasi kepada orang yang membutuhkan informasi. Lebih singkatnya, dapat disajikan pada gambar sebagai berikut: Sumber Informasi --------------- MEDIA ----------------Penerima Informasi

Lebih lanjut, dalam kegiatan layanan bimbingan dan konseling dikenal pula istilah media bimbingan dan konseling. Suyitno (1997) menyatakan bahwa media bimbingan dan konseling adalah suatu peralatan baik berupa perangkat lunak maupun perangkat keras yang berfungsi sebagai alat bantu bimbingan dan alat bantu mengajar. Sebagai alat bantu dalam kegiatan layanan bimbingan dan konseling, maka media bimbingan ini akan disesuaikan dengan karakteristik masing-masing materi bimbingan dan konseling yang akan disajikan juga memperhatikan karakteristik siswa. c. Latihan: Identifikasi segala peralatan, bahan, pengalaman, dan atau dianggap sebagai media bimbingan dan konseling! kondisi yang dapat

d. Tes Formatif. 1. Jelaskan pengertian media dalam pelayanan bimbingan dan konseling!

412

BAB III JENIS-JENIS MEDIA BIMBINGAN DAN KONSELING a. Kompetensi dan Indikator Memahami Jenis-jenis media bimbingan dan konseling Dapat menjelaskan jenis-jenis media bimbingan dan konseling b. Uraian materi Media bimbingan dan konseling banyak sekali jenis dan macamnya. Mulai yang paling kecil sederhana dan murah hingga media yang canggih dan mahal harganya. Ada media yang dapat dibuat oleh guru pembimbing/konselor sendiri, dan adapula media yang diproduksi pabrik. Ada media yang sudah tersedia di lingkungan yang langsung dapat kita manfaatkan, ada pula media yang secara khusus sengaja dirancang untuk keperluan pelayanan bimbingan dan konseling. Meskipun media banyak ragamnya, namun kenyataannya tidak banyak jenis media yang biasa digunakan oleh guru pembimbing/konselor di sekolah. Beberapa media yang paling akrab dan hampir semua sekolah memanfaatkan adalah media cetak (buku). selain itu banyak juga sekolah yang telah memanfaatkan jenis media lain gambar, model, dan Overhead Projector (OHP) dan obyek-obyek nyata. Sedangkan media lain seperti kaset audio, video, VCD, slide (film bingkai), program pembelajaran komputer masih jarang digunakan meskipun sebenarnya sudah tidak asing lagi bagi sebagian besar guru pembimbing/konselor. Anderson (1976) mengelompokkan media menjadi 10 golongan sbb : No I II III IV V VI VII Golongan Media Audio Cetak Audio-cetak Proyeksi visual diam Proyeksi Audio visual diam Visual gerak Contoh dalam Pembelajaran Kaset audio, siaran radio, CD, telepon Buku pelajaran, modul, brosur, leaflet, gambar Kaset audio yang dilengkapi bahan tertulis Overhead transparansi (OHP), Film bingkai (slide) Film bingkai (slide) bersuara Film bisu Audio Visual gerak, film gerak bersuara, video/VCD, televisi Benda nyata, model, specimen Guru pembimbing/konselor, Pustakawan, Laboran CAI (Pembelajaran berbantuan komputer), CBI (Pembelajaran berbasis komputer)

VIII Obyek fisik IX Manusia dan lingkungan X Komputer

Saat ini, dengan cepatnya teknologi komunikasi maka semakin banyak pula media komunikasi yang muncul. Pada pembahasan ini, media komunikasi yang dimaksud adalah media untuk membantu pelaksanaan bimbingan dan konseling di sekolah. Beberapa media yang dimaksud adalah buku/majalah/surat kabar, papan bimbingan, kotak masalah, telepon/handphone, komputer (internet), peralatan audio seperti tape recorder dan peralatan visual seperti VCD/DVD. 1. Buku/majalah/surat kabar: Buku/majalah/surat kabar adalah media yang sangat mudah di dapat dan praktis penggunaannya. Buku berisi segenap informasi yang bisa digunakan guru pembimbing/konselor untuk menyampaikan mteri bimbingan dalam layanan informasi. Majalah seringkali digunakan oleh guru pembimbing/konselor sebagai biblioterapi apabila klien sedang sakit dan dengan membaca klien mendapatkan pemahaman cara mengatasi sakitnya karena dengan membaca majalah tersebut. Makanya di rumah saklit justeru banyak penjenguk pasien di saat besuk tidak memberikan uang atau membawakan buah tangan berupa kue atau roti tetapi membawakan majalah atau koran yang berisi artikel/tulisan yang berhubungan dengan sakit si klien/pasien.

413

Koran dapat dipakai guru pembimbing/konselor untuk menyelenggarakan bimbingan kelompok/konseling kelompok dengan membacakan suatu kasus/masalah hangat yang sedang terjadi di masyarakat, dan selanjutnya mengangkat dan membahas topic dan atau menganalisis kasus tersebut ke dalam bimbingan kelompok, dan atau konseling kelompok. 2. Papan Bimbingan Papan bimbingan merupakan media bimbingan dan konseling yang sangat murah, mudah pengadaannya, sangat efektif dilihat banyak siswa, tidak memerlukan perawatan khusus, dan sangat familier bagi huru, konselor, maupun siswa. Papan bimbingan merupakan media untuk memberikan informasi, imbauan, menuangkan kreativitas, gagasan dan ide bagi siswa dan semua warga sekolah selama hal tersebut demi pertumbuhan dan perkembangan siswa. Papan bimbingan ini seringkali menjadi tempat semua siswa mendapatkan dan bahkan mencari informasi berkaitan dengan informasi belajar, karir/peluang kerja, dan studi lanjut, bahkan pencerahan spiritual untuk meningkatkan kadar keimanan dan pendidikan moral/akhlak mulia siswa. Mengingat begitu pentingnya papan bimbingan bagi siswa maka menuntut para guru pembimbing/konselor untuk senantiasa menyajikan informasi yang up to date, dipajang dengan menarik, menggunakan bahasa lugas tetapi mengenai sasaran. Guru pembimbing/konselor mempersilakan siswa untuk memberikan informasi seluas-luasnya selama itu berguna bagi perkembangan dan membuka wawasan siswa lainnya yang sebelumnya melalui pembimbingan/seizing guru pembimbing/konselor. Jadi tidak selamanya guru pembimbing.konselor sekolah sibuk dan repot mencari data/informasi sendiri dan selanjutnya ditempel pada papan bimbingan, namun disadari bahwa siswa juga memiliki kemampuan luar biasa mencari informasi penting melalui internet yang dapat disebarluaskan kepada teman-temannya di sekolah melalui papan bimbingan. Dengan demikian fungsi guru pembimbing/konselor hanya memotivasi siswa memanfaatkan semaksimal mungkin papan bimbingan baik untuk menerima informasi maupun memberikan sumbangan informasi pada bidang belajar, pribadi, social, karir, maupun kehidupan berkeagamaan/akhlak mulia. Dengan demikian begitu mudah kan sebenarnya memberikan pelayanan bimbingan dan konseling dengan media ini? 3. Kotak Masalah Banyak dijumpai kasus tidak semudah orang berbicara bahwa mengungkapkan masalah secara langsung itu mudah dan sangat gampang. Seringkali dijumpai siswa apabila ditanya apakah dia memiliki masalah maka silakan datang ke guru pembimbing/konselor. Sampai saat ini siswa masih takut atau mungkin masih malu karena berperasaan kalau dirinya orang bermasalah dan atau berkasus. Siswa mungkin akan lebih mudah menyampaikan perasaannya melalui bahasa tulis dan disampaikan melalui kotak masalah. Siswa yang bermasalah tidak ingin diketahui oleh banyak orang apabila dirinya diketahui memiliki masalah. Kondisi yang terjadi selama ini menurut pengamatan penulis tampaknya kotak masalahpun sering belum diminati siswa untuk memulai langkah awal mendapatkan pelayanan konseling. Mengapa demikian? Menurut hemat penulis karena pengistilahan ‘kotak masalah’ itu sendiri memiliki konotasi negatif, dan memberikan rasa kurang nyaman bagi siswa sehingga tidak akan menggerakkan minat siswa untuk memanfaatkannya. Saya menyarankan penyebutan ‘kotak masalah’ diganti dengan “kotak curhat”, atau “kotak konseling” yang pasti berkonotasi positif, dan lebih bersahabat untuk mengajak siswa merasa ingin mendapatkan pelayanan mengatasi masalahnya. Celakanya kotak masalah ini sepertinya hanya kotak PPPK yang hanya dipajang dan tidak dibuka apabila tidak ada korban atau yang membutuhkan. Mestinya kotak masalah tidak seperti kotak PPPK. Kotak masalah harus sering dibuka, syukur setiap hari, seperti kotak surat yang terdapat di depan kantor pos. Apabila tidak ada suratnya, maka konselor berupaya bagaimana kotak masalah itu ada suratnya seperti seorang pengelola/pegawai pos yang merasa sedih karena kotak posnya tidak ada suratnya sehingga penghasilannya menurun. Begitu pula dengan kotak masalah yang senantiasa kosong sehingga konselor malas membuka dan sampai akhirnya menjadi terlupakan membuka kotak masalah itu berbulan-bulan karena dianggapnya paling-paling tidak ada surat sebagai ungkapan masalah siswa. Suatu saat kotak masalah dibuka guru pembimbing/konselor ternyata ada surat yang ternyata berupa keluhan bahwa siswa ingin mendapatkan bantuan konseling karena beratnya masalah yang dihadapi tertanggal 2

414

bulan yang lalu. Konselor baru kecewa karena ternyata ada siswanya yang memerlukan pelayanan konseling segera tetapi sudah lewat dan tidak bisa diulang kembali. Betapa dosanya guru pembimbing/konselor dengan peristiwa ini karena telah membuat siswa merana berhari-hari bahkan berminggu-minggu karena tidak mendapatkan pelayanan konseling dari guru pembimbing/konselor. Dengan demikian guru pembimbing/konselor harus bertindak seperti pegawai kantor pos, yaitu merasa sedih apabila kotak masalahnya tidak ada satu suratpun yang masuk setelah satu minggu dibuka yang terakhir karena kita meyakini bahwa setiap hari dengan sekian ratus siswa pasti siswa-siswa memiliki masalahnya masing-masing. Ada apa dengan kotak masalah yang masih kosong? Barangkali itu terjadi karena siswa sudah tidak percaya lagi kalau kotak masalah akan dibuka (seperti diuraikan dalam kasus di atas); namun bisa terjadi pengistilahan yang kurang tepat tentang ‘kotak masalah’, mungkin bentuk dan desainnya yang tidak menarik, peletakkannya yang tidak pas sepeerti terlalu tinggi atau terlalu rendah, dan tidak strategis; atau yang lainnya. Merupakan kewajiban guru pembimbing/konselor untuk bertanggungjawab mengelola dan memanfaatkan kotak masalah setelah berani memasangnya. 4. Telepon dan handphone Telepon sebagai media komunikasi sebenarnya sangat bisa digunakan konselor di dalam memberikan layanan bimbingan dan konseling. Seringkali telepon sangat membantu klien dalam keadaan darurat yang memberikan sifat pencegahan dan bahkan pengentasan terhadap masalah klien. Klien yang sedang kalut saat malam hari misalnya dan sangat ingin mencurahkan perasaannya dan kekalutannya (situasi kritis) bisa mendapatkan layanan konseling lewat telepon. Melalui cara ini dirasakan kerahasiaan klien sangat terjamin dan memberikan bantuan yang sangat segera. Telepon memiliki keterbatasan karena hanya dapat digunakan pada saat pembimbimbing/konselor berada di sekolah dan atau di rumah (bagi yang memiliki telepon rumah). Sekarang ini telepon sudah banyak ditinggalkan karena kekurangpraktisannya dan diganti dengan telepon tangan/genggam (handphone) karena jarak jangkaunya yang luas, dapat dibawa ke manapun sehingga sangat memiliki kepraktisan dan kemudahan yang sangat luar biasa. 5. Komputer/Internet Perkembangan perangkat komputer saat ini mengalami kemajuan yang sangat pesat. Hampir setiap bulan muncul genre-genre baru dalam dunia komputer. Sebagai contoh adalah perkembangan prosessor sebagai otak dalam sebuah komputer mulai dari Intel Pentium 1 sampai dengan Pentium 4. Sebagian orang belum bisa menikmati kecanggihan Prosesor Pentium 4, saat ini sudah muncul Centrino bahkan Centrino Duo Core. Belum lagi sebagian orang berpikir kehebatan Centrino Duo Core, telah muncul pula AMD 690.Pesatnya perkembangan teknologi komputer ini memang sebagai jawaban untuk akses data atau informasi. Perubahan di masyarakat yang semakin cepat pada akhirnya menuntut perkembangan teknologi komputer yang semakin canggih. Saat ini dibutuhkan akses data yang cepat, sehingga pada akhirnya prosesor yang ada juga semakin cepat. Di dalam pelayanan bimbingan dan konseling computer sangat membantu tugas guru pembimbing/konselor untuk membuat power point dengan berbagai artistiknya saat menayangkan materi bimbingan dan konseling di kelas sehingga penyajian lebih hidup dan menarik; dapat menampilkan gambar data dengan grafik, diagram, kurva perkembangan siswa. Dengan computer dapat menyajikan peristiwa yang direkam dan ditayangkan di dalam kelas. Saat mengolah data tes dan membutuhkan analisis secara cepat dan akurat dapat digunakan komputer sehingga pekerjaan konselor sangat dibantu dan sangat efektif dan efisien. Dengen komputer dan akses internet siswa maupun guru pembimbing/konselor dapat belajar dan mengajari siswa bagaimana melakukan konseling jarak jauh, membuat blog, email, facebook untuk komunikasi yang lebih intens dan mendalam dalam memberikan layanan bimbingan dan konseling. 6. Peralatan Audio Perkembangan peralatan audio saat ini juga mengalami perkembangan yang pesat. Peralatan audio yang di pergunakan dalam proses bimbingan dan konseling seperti tape recorder. Penggunaan tape recorder ini antara lain adalah untuk merekam sesi konseling dan memutar kembali hasil-hasil yang diperoleh selama sesi konseling.

415

Tape recorder membutuhkan kaset untuk bisa melakukan tindakan perekaman. Kaset memiliki pita magnetik yang berfungsi untuk menyimpan data atau informasi percakapan. Saat ini telah berkembang alat perekam yang tidak membutuhkan pita perekam. Alat ini disebut MP3 dan MP4. Pada dasarnya alat ini berfungsi sebagai player, dimana di dalam alat ini terdapat sebuah mini harddisk yang memiliki kapasitas sampai dengan 4 Gb. Sebagai sebuah player, maka alat ini dapat memainkan musik dan dapat dipergunakan untuk merekam suara. Ukuran MP3 dan MP4 saat ini amat kecil jika dibandingkan dengan sebuah mini tape recorder biasa. Seringkali kita jumpai, alat MP3 atau MP4 seukuran sebuah spidol atau ballpoint. Di dalam pembelajaran dan atau perkuliahan alat ini sangat membantu konselor atau dosen di dalam memberikan contoh melaksanakan konseling dan atau bimbingan yang diharapkan baik konseling perorangan, kelompok maupun bimbingan klasikal. 7. Peralatan Visual Alat visual dapat bermacam-macam ragamnya seperti video player dan VCD/DVD player. Pada awalnya, penggunaan peralatan visual adalah dengan mempergunakan projector. Penggunaan proyektor ini dipandang tidak efisien, karena dalam proses produksinya membutuhkan tahapan-tahapan yang panjang. Mulai dari merekam gambar sampai dengan menampilkan gambar. Bahkan seringkali dijumpai mutu gambar yang tidak bagus dan bahkan mudah rusak. Sehingga lambat laun peralatan ini mulai ditinggalkan. Video player dulu merupakan peralatan yang lumayan banyak dipergunakan orang. Hanya saja, saat ini sudah banyak ditinggalkan karena proses produksinya tertalu berbelit. Untuk menghasilkan sebuah hasil rekaman yang baik, dibutuhkan kamera perekam yang lumayan besar dan berat, selain itu kaset yang dipergunakan juga relatif besar, sehingga dipandang tidak praktis. Terlebih, hasil rekaman seringkali tidak begitu jernih. Peralatan visual yang sering kita jumpai antara lain adalah video player atau CD player. Peralatan ini banyak dijumpai karena memiliki tingkat pengoperasian yang mudah dan memiliki harga yang relatif murah. Penggunaan video player ini tidak akan bisa lepas dari keberadaan sebuah disc atau keping VCD/DVD. Dengan kecanggihan teknologi yang ada saat ini, proses perekaman gambar tidak perlu mempergunakan perangkat yang bermacam-macam. Saat ini telah berkembang alat perekam (handycam) yang secara langsung dapat merekam gambar langsung ke dalam keping VCD/DVD. Dengan kata lain, pengoperasian VCD/DVD ke player akan semakin mudah. Perkembangan teknologi informasi saat ini, pada akhirnya bertujuan untuk memudahkan konsumen menikmati hiburan antau informasi dengan efisien. Hal ini pada akhirnya memunculkan perangkat-perangkat multi media. Teknologi multi media yang berkembang saat ini sudah demikian canggihnya, sehingga sehingga seringkali konsumen bingun untuk memilih teknologi apa yang akan dibeli. Saat ini peralatan komputer yang dijumpai di pasaran pun sudah mempergunakan teknologi multi media. Dulu, komputer hanya dipergunakan sebagai alat pengolah data saja. Tetapi selanjutnya berkembang juga sebagai alat entertainment. Komputer saat ini hampir bisa dipergunakan untuk membantu segala macam permasalahan manusia, mulai dari mengolah data sampai dengan memproduksi sebuah tayangan video yang baik Di dalam pembelajaran dan atau perkuliahan alat ini sangat membantu konselor atau dosen di dalam memberikan contoh melaksanakan konseling dan atau bimbingan yang diharapkan baik konseling perorangan, kelompok maupun bimbingan klasikal. Secara visual siswa dan atau mahasiswa dapat memberikan feedback pelaksanaan konseling perorangan, kelompok maupun bimbingan klasikal sehingga pengalaman belajar siswa/mahasiswa semakin lebih nyata dan membekas. Pemilihan Media Pembelajaran Beberapa penyebab orang memilih media antara lain adalah : a. bermaksud mendemosntrasikannya seperti halnya pada kuliah tentang media; b. merasa sudah akrab dengan media tersebut, c. ingin memberi gambaran atau penjelasan yang lebih kongkrit; dan d. merasa bahwa media dapat berbuat lebih dari yang bisa dilakukannya. Jadi dasar pertimbangan untuk memilih media sangatlah sederhana, yaitu memenuhi kebutuhan atau mencapai tujuan yang diinginkan atau tidak. Mc. Connell (1974) mengatakan bila media itu sesuai pakailah “If The Medium Fits, Use It!”

416

Dari segi teori belajar, berbagai kondisi dan prinsip-prinsip psikologi yang perlu mendapat pertimbangan dalam pemilihan dan penggunaan media khususnya dalam bimbingan dan konseling adalah sebagai berikut : 1. Motivasi 2. Perbedaan individual 3. Tujuan pembelajaran 4. Organisasi isi 5. Persiapan sebelum belajar 6. Emosi 7. Partisipasi Umpan balik 8. Penguatan (reinforcement) 9. Latihan dan pengulangan 10. Latihan dan pengulangan 11. Penerapan. c. Latihan: Temu dan Kenali semua benda yang dapat dijadikan media dalam pelayanan bimbingan dan konseling! d. Tes Formatif: 1. Sebutkan dan temukan jenis-jenis media bimbingan dan konseling! 2. Bagaimanakah cara mengelola papan bimbingan yang baik? Jelaskan! 3. Bagaimanakah upaya agar kotak masalah dapat digunakan sebagai media BK yang efektif dan efisien? 4. Jelaskan cara memotivasi siswa untuk memanfaatkan computer dan internet dalam pengembangan dirinya?

417

BAB IV MANFAAT PENGGUNAAN MEDIA DALAM BIMBINGAN DAN KONSELING a. Kompetensi dan Indikator: - Memahami manfaat penggunaan media dalam pelayanan BK - Mampu menjelaskan manfaat penggunaan media dalam pelayanan BK b. Uraian Materi: Dalam suatu pelayanan bimbingan dan konseling, dua unsur yang sangat penting adalah metode dan media BK. Kedua aspek ini saling berkaitan. Pemilihan salah satu metode BK tertentu akan mempengaruhi jenis media BK yang sesuai, meskipun masih ada berbagai aspek lain yang harus diperhatikan dalam memilih media, antara lain tujuan pelayanan BK, jenis tugas dan respon yang diharapkan siswa pahami setelah pelayanan BK berlangsung, dan konteks pelayanan BK, termasuk karakteristik siswa. Meskipun demikian, dapat dikatakan bahwa salah satu fungsi utama media BK adalah sebagai alat bantu pelayanan BK yang turut mempengaruhi iklim, kondisi, dan lingkungan pelayanan BK yang ditata dan diciptakan oleh guru pembimbing/konselor. Tidak dapat disangkal bahwa saat ini kita hidup dalam dunia teknologi. Hampir seluruh sisi kehidupan kita bergantung pada kecanggihan teknologi, terutama teknologi komunikasi. Bahkan, menurut Pelling (2002) ketergantungan kepada teknologi ini tidak saja di kantor, tetapi sampai di rumah-rumah. Bimbingan dan konseling sebagai usaha bantuan kepada siswa, saat ini telah mengalami perubahan-perubahan yang sangat cepat. Perubahan ini dapat ditemukan pada bagaimana teori-teori konseling muncul sesuai dengan kebutuhan masyarakat atau bagaimana media teknologi bersinggungan dengan konseling. Media dalam konseling antara lain adalah komputer dan perangkat audio visual. Komputer merupakan salah satu media yang dapat dipergunakan oleh konselor dalam proses konseling. Pelling (2002) menyatakan bahwa penggunaan komputer (internet) dapat dipergunakan untuk membantu siswa dalam proses pilihan karir sampai pada tahap pengambilan keputusan pilihan karir. Hal ini sangat memungkinkan, karena dengan membuka internet, maka siswa akan dapat melihat banyak informasi atau data yang dibutuhkan untuk menentukan pilihan studi lanjut atau pilihan karirnya. Data-data yang didapat melalui internet, dapat dianggap sebagai data yang dapat dipertanggungjawabkan dan masuk akal (Pearson, dalam Pelling 2002; Hohenshill, 2000). Data atau informasi yang didapat melalui internet adalah data-data yang sudah memiliki tingkat validitas tinggi. Hal ini sangat beralasan, karena data yang ada di internet dapat dibaca oleh semua orang di muka bumi. Sehingga kecil kemungkinan jika data yang dimasukkan berupa data-data sampah. Sebagai contoh, saat ini dapat kita lihat di internet tentang profil konselor/guru pembimbing. Bahkan, informasi yang didapat tidak sebatas pada konselor/guru pembimbing saja, tetapi bisa sampai masing-masing program studi dan bahkan sampai pada kurikulum yang dipergunakan oleh masing-masing program studi. Data-data yang didapat oleh siswa pada akhirnya menjadi suatu dasar pilihan yang dapat dipertanggungjawabkan. Tentu saja, pendampingan konselor sekolah dalam hal ini sangat diperlukan. Sampsons (2000) mengungkapkan bahwa fasilitas di internet dapat dapat dipergunakan untuk melakukan testing bagi siswa. Tentu saja hal ini harus didasari pada kebutuhan siswa. Penggunaan komputer di kelas sebagai media bimbingan dan konseling akan memiliki beberapa keuntungan seperti yang dinyatakan oleh Baggerly sebagai berikut: 1. Akan meningkatkan kreativitas, meningkatkan keingintahuan dan memberikan variasi pengajaran, sehingga kelas akan menjadi lebih menarik; 2. Akan meningkatkan kunjungan ke web site, terutama yang berhubungan dengan kebutuhan siswa; 3. Konselor akan memiliki pandangan yang baik dan bijaksana terhadap materi yang diberikan; 4. Akan memunculkan respon yang positif terhadap penggunaan email; 5. Tidak akan memunculkan kebosanan; 6. Dapat ditemukan silabus, kurikulum dan lain sebagainya melalui website; dan 7. Terdapat pengaturan pelayanan BK secara lebih baik. Selain penggunaan internet seperti yang telah diuraikan di atas, dapat dipergunakan pula software seperti microsoft power point. Software ini dapat membantu

418

konselor dalam menyambaikan bahan bimbingan secara lebih interaktif. Konselor dituntut untuk dapat menyajikan bahan layanan dengan mempergunakan imajinasinya agar bahan layanannya tidak membosankan. Program software power point memberikan kesempatan bagi konselor untuk memberikan sentuhan-sentuhan seni dalam bahan layanan informasi. Melalui program ini, yang ditayangkan tidak saja berupa tulisan-tulisan yang mungkin sangat membosankan, tetapi dapat juga ditampilkan gambar-gambar dan suara-suara yang menarik yang tersedia dalam program power point. Melalui fasilitas ini, konselor dapat pula memasukkan gambargambar di luar fasilitas power point, sehingga sasaran yang akan dicapai menjadi lebih optimal. Gambar-gambar yang disajikan melalui program power point tidak statis seperti yang terdapat pada Over Head Projector (OHP). Konselor dapat memasukkan gambargambar yang bergerak, bahkan konselor bisa melakukan insert gambar-gambar yang ada di sebuah film. Media lain yang dapat dipergunakan dalam proses bimbingan dan konseling di kelas antara lain adalah VCD/DVD player. Peralatan ini seringkali dipergunakan oleh konselor untuk menunjukkan perilaku-perilaku tertentu. Perilaku-perilaku yang tampak pada tayangan tersebut dipergunakan oleh konselor untuk merubah perilaku klien yang tidak diinginkan (Alssid & Hitchinson, 1977; Ivey, 1971, dalam Baggerly 2002). Dalam proses pendidikan konselor pun, penggunaan video modeling ini juga dipergunakan untuk meningkatkan keterampilan dan prinsip konseling yang akan dikembangkan bagi calon konselor (Koch & Dollarhide, 2000, dalam Baggerly, 2002). Sebelum VCD/DVD player ini ditayangkan, seorang konselor sebaiknya memberikan arahan terlebih dahulu kepada siswa tentang alasan ditayangkannya sebuah film. Hal ini sangat penting, sebab dengan memiliki gambaran dan tujuan film tersebut ditayangkan, maka siswa akan memiliki kerangka berpikir yang sama. Setelah film selesai ditayangkan, maka konselor meminta siswa untuk memberikan tanggapan terhadap apa yang telah mereka lihat. Tanggapan-tanggapan ini pada akhirnya akan mempengaruhi bagaimana klien berpikir dan bersikap, yang kemudian diharapkan akan dapat merubah perilaku klien atau siswa. Hamalik (1986) mengemukakan bahwa pemakaian media BK dalam pelayanan BK dapat membangkitkan keinginan dan minat yang baru, membangkitkan motivasi dan rangsangan kegiatan pelayanan BK, dan bahkan membawa pengaruh-pengaruh psikologis terhadap siswa. Secara umum, manfaat media dalam kegiatan layanan bimbingan dan konseling adalah memperlancar interaksi antara konselor/guru pembimbing dengan siswa sehingga pelayanan BK akan lebih efektif dan efisien. Tetapi secara lebh khusus ada beberapa manfaat media yang lebih rinci Kemp dan Dayton (1985) misalnya, mengidentifikasi beberapa manfaat media dalam pembelajaran/ bimbingan dan konseling yaitu : 1. Penyampaian materi bimbingan dapat diseragamkan 2. Kegiatan layanan bimbingan dan konseling menjadi lebih jelas dan menarik 3. Kegiatan layanan bimbingan dan konseling menjadi lebih interaktif 4. Efisiensi dalam waktu dan tenaga 5. Meningkatkan kualitas hasil belajar siswa 6. Media memungkinkan pelayanan BK dapat dilakukan dimana saja dan kapan saja 7. Media dapat menumbuhkan sikap positif siswa terhadap materi dan proses belajar 8. Merubah peran konselor/guru pembimbing ke arah yang lebih positif dan produktif. c. Latihan: Pada saat mengadakan bimbingan klasikal di kelas saudara menggunakan ceramah. Besok paginya saudara menggunakan computer dan video player tentang topik atau pokok bahasan yang sama. Minta kepada siswa untuk membandingkan atau berpendapat mereka lebih mudah memahami dan menghayati cara yang mana, yang hanya ceramah atau yang menggunakan computer atau video player? d. Tes Formatif: Jelaskan manfaat menggunakan media dalam pelayanan bimbingan dan konseling!

419

BAB V KERUGIAN PENGGUNAAN MEDIA DALAM PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

a. Kompetensi dan Indikator:
Memahami Kerugian penggunaan media dalam pelayanan bimbingan dan konseling. Mampu menjejelaskan kerugian penggunaan media dalam pelayanan bimbingan dan konseling.

b. Uraian Materi:
Pelling (2002) menyatakan bahwa, walaupun saat ini masyarakat sangat tergantung pada teknologi, tetapi di lain pihak, masih banyak diantara kita yang mengalami ketakutan untuk mempergunakan teknologi. Tidak dapat dipungkiri bahwa sebagian besar masyarakat kita masih percaya bahwa pernyataan-pernyataan yang diberikan oleh orang tua atau orang yang dituakan masih dianggap lebih baik. Hal ini tidak lepas dari budaya paternalistik yang melingkupi masyarakat kita. Sebaik apapun teknologi yang berkembang, tetapi jika pola pikir masyarakat masih terkungkung dengan nilai-nilai yang diyakini benar, maka data atau informasi yang didapat seakan-akan menjadi tidak berguna. Sebagai contoh, seorang siswa akan memilih jurusan di perguruan tinggi. Mungkin mereka akan mencari informasi sebanyak mungkin, dan konselor akan memfasilitasi keinginan mereka. Tetapi, pada saat mereka dihadapkan untuk menentukan dan memilih jurusan yang akan diambil, maka tidak jarang dari mereka akan berkata, “Saya senang dengan jurusan A, tetapi nanti tergantung pada orang tua saya”. Contoh lain, saat ini perkembangan teknologi sudah berkembang dengan demikian pesat. Tiap manusia dapat berkomunikasi tanpa dibatasi rentang ruang dan waktu. Tetapi dalam budaya tertentu, alat komunikasi ini bisa menjadi “tidak bermanfaat”. Restu orang tua merupakan hal yang dianggap sakral oleh sebagian budaya tertentu, bahkan meminta restu ini akan lebih afdol jika dilakukan dengan melakukan sungkem. Untuk menunjukkan perilaku ini, maka seringkali mereka melupakan kecanggihan piranti komunikasi yang sudah canggih, walau jarak yang ditempuh untuk mendatangi orang tua relatif jauh. Hal lain yang terkait dengan penggunaan media dalam bimbingan dan konseling adalah sasaran pengguna seringkali disamakan. Walaupun ragam media sudah bermacammacam, tetapi media ini seringkali masih belum bisa menyentuh sisi afektif seseorang. Dalam bimbingan dan konseling dikenal istilah empati. Penggunaan media, seringkali pula akan “menghilangkan” empati konselor, jika konselor mempergunakan media sebagai alat bantu utama. Klien datang ke ruang konseling tidak selalu membutuhkan informasi dari internet atau komputer, bahkan ada kemungkinan klien atau siswa datang ke ruang konseling juga tidak membutuhkan bantuan dari konselor secara langsung melalui proses konseling. Tetapi adakalanya, siswa atau klien datang ke ruang konseling hanya ingin mendapatkan senyuman dari konselor atau penerimaan tanpa syarat dari konselor. Sebagai benda mati, peralatan teknologi yang ada saat ini hanya bisa bermanfaat jika dimanfaatkan oleh mereka yang menjelaskan penggunaan masing-masing alat tersebut. Artinya penggunaan teknologi ini akan memunculkan efek yang baik jika dijalankan oleh mereka yang paham peralatan tersebut. Sebaliknya, peralatan ini akan memberikan dampak negatif jika pelaksananya tidak menjelaskan dampak yang akan ditimbulkan. Banyak contoh kasus dampak negatif penyalahgunaan teknologi informasi seperti beredarnya rekaman video porno di ponsel, beredarnya video porno bajakan yang dilakukan oleh anak negeri dan lain sebagainya. c. Latihan: Seorang siswa diminta menelepon guru pembimbing/konselor yang sudah berusia cukup dan saat itu konselor tersebut tidak diberitahu sebelumnya bahwa ada klien (siswa) yang akan konseling. Siswa tersebut menyatakan ingin bertemu lewat telepon saja dan minta konseling. Bagaimana kesan dan pendapat konselor sekolah tersebut tentang siswa yang belum dikenalnya minta konseling melalui telepon. d. Tes Formatif:

420

Jelaskan kekurangtepatan penggunaan media dalam pelayanan bimbingan dan konseling! BAB VI MENGEMBANGKAN MEDIA BIMBINGAN DAN KONSELING a. Kompetensi dan Indikator: Memahami cara mengembangkan media bimb ingan dan konseling Mampu menjelaskan cara mengembangkan media bimbingan dan konseling. b. Uraian materi: Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin mendorong upaya-upaya pembaharuan dalam pemanfaatan hasil-hasil teknologi dalam proses belajar mengajar. Para guru pembimbing/konselor dituntut agar mampu menggunakan alat-alat yang dapat disediakan oleh sekolah, dan tidak tertutup kemungkinan bahwa alat-alat tersebut sesuai dengan perkembangan dan tuntutan zaman. Guru pembimbing/konselor sekurangkurangnya dapat menggunakan alat yang murah dan bersahaja tetapi merupakan keharusan dalam upaya mencapai tujuan pelayanan bimbingan dan konseling yang diharapkan. Disamping mampu menggunakan alat-alat yang tersedia, guru pembimbing/konselor juga dituntut untuk dapat mengembangkan alat-alat yang tersedia, guru pembimbing/konselor juga dituntut untuk dapat mengembangkan keterampilan membuat media bimbingan dan konseling yang akan digunakannya apabila media tersebut belum tersedia. Untuk itu guru pembimbing/konselor harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang media pengajaran oleh Hamalik (1994 : 6) yang setelah disesuaikan dalam bidang bimbingan dan konseling meliputi, yaitu: • Media sebagai alat komunikasi guna lebih mengefektifkan pelayanan bimbingan dan konseling. • Fungsi media dalam rangka mencapai tujuan pelayanan himbingan dan konseling; • Seluk-beluk pelayanan bimbingan dan konseling; • Hubungan antara metode BK dan media BK; • Nilai atau manfaat media BK; • Pemilihan dan penggunaan media BK • Berbagai jenis alat dan teknik media BK; • Usaha inovasi dalam media BK Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa media adalah bagian yang tidak terpisahkan dari proses pelayanan bimbingan dan konseling demi tercapainya tujuan pendidikan pada umumnya dan tujuan pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah pada khususnya. c. Latihan: Ciptakan satu media bimbingan dan konseling dan kembangkan agar media tersebut bisa dipergunakan dalam pelayanan bimbingan dan konseling yang efektif dan efisien! d. Tes Formatif: Hal apa sajakah yang perlu di[perhatikan di dalam mengembangkan media bimbingan dan konseling? Jelaskan!

421

BAB VII SIMPULAN 1. Media bimbingan dan konseling saat ini telah berkembang dengan pesat sesuai dengan perkembangan jaman dan kebutuhan manusia yang semakin meningkat; 2. Media bimbingan dan konseling seperti internet akan menyediakan data atau informasi yang akurat bagi siswa; 3. Hubungan konseling memerlukan empati, sehingga penggunaan media sebaiknya terbatas pada usaha perolehan data dan informasi saja; 4. Untuk mempergunakan media bimbingan dan konseling perlu diperhatikan budaya yang dimiliki oleh siswa, sehingga pemilihan media bimbingan dan konseling akan efektif; 5. Perlu pelatihan atau peningkatan kompetensi konselor dalam menguasai teknologi informasi; Referensi Azhar Arsyad. 2000. Media Pengajaran. Jakarta : Raja Grafindo Persada. Azhar Arsyad. 2007. Media Pembelajaran. Jakarta : Raja Grafindo Persada. --------, Media Pembelajaran. 2003. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Tenaga Kependidikan. Azhar Arsyad. 2007. Media Pembelajaran. Jakarta : Raja Grafindo Persada. --------., 2003. Media Pembelajaran. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Tenaga Kependidikan.

Arief S. Sadiman, et al. 2007. Media Pendidikan. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada. Baggerly, Jennifer. 2002. Practical Technological Applications to Promote Pedagogical Principles and Active Learning in Counselor Education. Journal of Technology in Counseling. Vol. 22. Hartono., Soedarmadji, Boy. 2005. Psikologi Konseling. Surabaya: University Press UNIPA Surabaya. Hohenshill, Thomas, H. 2000. High Tech Counseling. Journal of Counseling and Development. V 78: 365-368. Menanti, Asih. 2005. Konseling Indigenous. Makalah disampaikan pada Konvensi Nasional ABKIN di Bandung 2005. Pelling, Nadine. 2002. The Use Technology In Career Counseling. Journal of Technology in Counseling. Vol. 22. Sampson, James, P. 2000. Using the Internet to Enchance Testing in Counseling. Journal of Counseling and Development. V 78: 348-356.

422

EVALUASI PROGRAM DAN LAYANAN BK
A. Kompetensi dan Indikator 1. Kompetensi Menilai hasil, proses dan program bimbingan dan konseling. Sub Kompetensi a. Melakukan penilaian hasil, proses dan program bimbingan dan konseling b. Melakukan penyesuaian proses pelayanan bimbingan dan konseling c. Menggunakan hasil pelaksanaan penilaian untuk merevisi dan mengembangkan program bimbingan dan konseling 2. Indikator a. Menghasilkan penilaian proses, produk dan program BK b. Merevisi pelayanan BK komprehensif sesuai dengan hasil penilaian c. Menggunakan hasil penilaian untuk perbaikan program. 3. Deskriptor a. Menghasilkan penilaian kesesuaian program bimbingan dan konseling dengan implementasi di lapangan. b. Menganalsis proses implementsi program bimbingan dan konseling c. Menganalisis hasil implementasi program bimbingan dan konseling d. Merancang perbaikan proses pelayanan BK komprehensif sesuai hasil penilaian e. Merevisi dan mengembangkan program berbasis hasil penilaian

B. URAIAN MATERI
1. PENDAHULUAN Penilaian menjadi perhatian semua orang yang peduli akan apa yang sedang dikerjakannya. Apakah yang diperbuat itu perkara kecil-kecil kesehariannya, seperti menyampul buku, mencuci pakaian, atau menulis surat, atau yang besar-besar dan berdampak luas dan jauh, seperti menyelenggarakan program-program Keluarga Berencana (KB), Bimbingan Masyarakat dibidang pertanian (BIMAS), Pendidikan Dasar Sembilan Tahun atau Wajib Belajar, pelaku atau pembuat kebijaksanaan ingin memastikan bahwa apa yang dikerjakan membawa hasil, bernilai guna, sesuai dengan yang diharapkan semula. Orang pelaku memperoleh kepuasan dengan rampung dan lancarnya pekerjaan serta tercapainya tujuan-tujuannya. Pada contoh menyampul buku, mencuci pakaian, menulis surat dan program KB, kepuasan orang itu diperoleh karena bukunya tersampul rapi, pakaiannya bersih, suratnya selesai ditulis dan rapi serta jelas maksud pesannya, program KB diterima masyarakat dan jumlah peserta program meningkat berbarengan dengan menurunnya angka kelahiran. Orang itu selanjutnya tidak hanya puas karena tercapainya apa yang diharapkan, tetapi juga mempertimbangkan bagaimana tercapainya tujuan itu : pekerjaan lancar sedangkan waktu, biaya, serta tenaga yang digunakan sedikit mungkin. Orang berusaha memperoleh informasi balikan mengenai hasil dari apa yang telah dikerjakannya. Penilaian dilakukan dengan maksud memastikan bahwa yang diperbuat ada nilai gunanya. Bab ini membahas pengertian penilaian pada umumnya, khususnya penilaian layanan program pendidikan dan bimbingan, dan bagaimana prosesnya. Dibedakan antara penilaian layanan bimbingan dan penilaian program bimbingan meskipun perbedaan itu tidak esensial. Dibahas juga segi administrasi penilaian program yang mencakup pembentukan struktur organisasi penilaian, pelaksanaan studi penilaian sendiri, dan penyusunan rekomendasi. Pada bagian akhir , disajikan penilaian keberhasilan konseling karier. Dan uraian bab ditutup dengan pokok tentang akuntabilitas pendidikan, akuntabilitas bimbingan dan pengembangan sistem akuntabilitas bimbingan. 2. PENGERTIAN PENILAIAN Bimbingan sebagai usaha pendidikan dilaksahakan disekolah dalam berbagai bentuk pelayanan dan kegiatan, seperti orientasi siswa baru, inventarisasi pribasi siswa, pemberian informasi, konseling, penjurusan siswa, pertemuan kasus, survei masyarakat sekitar antara lain

423

untuk pengumpulan bahan informasi karier. Ada pelayanan dan kegiatan yang spesifik dan sesewaktu penyelenggaraannya, seperti konseling terhadap seorang siswa yang datang menemui konselor di suatu pagi, karena masalah khusus dan layanan-layanan lain yang berkaitan-testing, pemberian informasi, barangkali. Ada pula kegiatan yang diacarakan atau terprogram untuk jangka waktu tertentusemesteran atau tahunan—misalnya program testing, program konseling, program pengumpulan bahan informasi, program penjurusan. Dalam pelaksanaan layanan dan program bimbingan itu konselor menetapkan tujuan dan ia ingin mengetahui bahwa tujuan itu tercapai dan kegiatan yang dilakukan ada guna manfaatnya. 3.TUJUAN DAN MANFAAT PENILAIAN Penilaian program dilakukan untuk tujuan yang berbeda-beda. Cronbach (1980, hal 14) menyatakan bahwa manfaat kegiatan penilaian program adalah untuk membantu meningkatkan program yang dipenilaian ataupun program sejenis yang memiliki tujuan yang sama. Ahli lain, Patton mengemukakan dua macam manfaat kegiatan penilaian program., yaitu (1) memberikan kepastian dan keyakinan tentang program yang terlaksana, dan (2) mendapatkan informasi yang lebih Ahli lain, Anderson dan Ball mengatakan bahwa tujuan utama penilaian adalah untuk : 1. memberikan kontribusi dalam pengambilan keputusan tentang instalasi program 2. memberikan kontribusi dalam pengambilan keputusan tentang keberlanjutan, ekspansi, atau sertifikasi program 3. memberikan kontribusi dalam pengambilan keputusan tentang modifikasi program 4. menyediakan bukti dukungan positif terhadap suatu program 5. menyediakan bukti dukungan negatif terhadap suatu program 6. memberikan suatu kontribusi dalam memahami dasar yang bersifat psikologis, sosial, dan proses lainya Berdasarkan pendapat yang dikemukakan di atas dapat disimpulkan bahwa manfaat kegiatan penilaian program sangat banyak dan beragam, serta akan terus bertambah sejalan dengan semakin banyaknya pengalaman para pendidik (termasuk konselor) dan pengelola serta penyelenggara pendidikan (khususnya bimbingan dan konseling) dalam melakukan penilaian programnya masing-msaing. Walaupun demikian, Chelimsky mengemukakan bahwa berbagai tujuan dan manfaat kegiatan penilaian yang beragam itu dapat dikelompokkan menjadi tiga perspektif, yaitu untuk : • menegakkan akuntabilitas (evaluation for accountability) seperti pengukuran hasil dan efisiensi yang memberikan bukti untuk pengambilan keputusan yang kokoh. • mengembangkan program yang ada (evaluation for development) seperti penyediaan informasi penilaian untuk memperbaiki suatu program sehingga program yang sedang berjalan dapat selalu diperbaiki dan berkembang sesuai harapan. • menambah dan memperkaya pengetahuan (evalauation for knowledge) seperti untuk memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang sesuatu masalah atau peristiwa. Dari perspektif auditor, penyandang dana, dan pemerintah yang mensponsori suatu kegiatan, proyek atau program, penilaian dilakukan terutama untuk menegakkan akuntabilitas. Penilaian ditunjukan untuk menyediakan informasi tentang (misalnya, hasil dan efisiensi) suatu kegiatan, program, atau proyek kepada pengambil keputusan, naik pemerintah maupun swasta (penyandang dana). Baker menyebut akuntabilitas ini sebagai salah satu jenis layanan bimbingan dan konseling di abad 21. Menurut Baker, akuntabilitas harus dilakukan dan ditegakkan oleh setiap konselor dan lembaga yang menyelenggarakan layanan bimbingan dan konseling. Akuntabilitas di sini merupakan tindak lanjut dari penilaian program. Bagi manajer dan reformis, penilaian biasanya lebih diarahkan untuk menyediakan informasi yang diperlukan bagi penyusunan rencana atau program kerja (renstra dan renop) agar terjadi proses peningkatan kinerja program atau lembaga secara berkelanjutan (continuous improvement). Salah satu teknik yang banyak digunakan adalah analisis kekepan (kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman) atau SWOT analysis (strengths, weaknesses, opportunities, and threats). 4.AKUNTANBILITAS DAN PENILAIAN

424

Pendidikan pada waktu kurun waktu ini diselenggarakan dalam keadaan kelangkaan sumber, khususnya sumber dana. Tidak ada orang atau pihak yang meragukan arti penting pendidikan dan sumbangannya bagi pembangunan, khususnya bagi pengembangan sumber daya manusia. Namun perkembangan pembangunan nasional sampai waktu ini belum menempatkan pembangunan bidang pendidikan pada papan pengumuman atas; ini kentara dari sedikitnya anggaran belanjayang disediakan setiap tahun bagi sektor pendidikan. Dalam keadaan sumber dana yang demikian itu pendidikan sebenarnya mendapat tagihan dari masyarakat agar mempertanggung- jawabkan kinerjanya, terkenai tuntutan akuntabilitas, mengingat biaya, meskipun secara proporsional nasional tidak seberapa banyak, yang telah disediakan bagi penyelenggaraannya. Namun, tagihan yang dimaksud tersebut tidak nyata dan tidak jelas ditujukan kepada dunia pendidikan oleh masyarakat kita, juga oleh kalangan legislatif. Dapat dikatakan tidak ada liputan di dalam pustaka mengenai soal akuntabilitas pendidikan ini. Ini berbeda benar halnya dengan yang terjadi di Amerika Serikat. Akuntabilitas pendidikan menjadi issu politik yang ramai sejak dua puluh lima tahunan yang lampau. Akuntabilitas menjadi istilah yang lagi "in"di dalam pendidikan dan mengingat ramainya, dan luasnya, percaturan di sekitar soal ini ada koran terkemuka yang menamakan pendidikan di Amerika waktu itu sedang memasuki "zaman akuntabilitas" (Lessinger di dalam Gibson & Mitchell, 1981). Mutu pendidikan kita dipertanyakan dan dipermasalahkan akhir-akhir ini, khususnya menyangkut prestasi tamatan, sementara itu masalah perilaku, khususnya yang menyangkut remaja, termasuk anak sekolah, menggejala yang menyebabkan kerisauan para orang tua, pengamat masalah-masalah sosial, budayawan, dan masyarakat umum. Mereka menaruhkan harapan pada lembaga pendidikan agar berkinerja lebih baik, agar sekolah bisa mengatasi masalah kemerosotan mutu ini. Pengharapan itu dirasakan berlebihan oleh para guru dan pendidik, tudingan kepada mereka itu kadang-kadang terasa tidak adil. Begitulah, meski tidak resmi dan nyata dikatakan, lembaga-lembaga pendidikan kita waktu ini terkena tuntutan akuntabilitas juga. Demikian juga bimbingan terkena tagihan mutu kinerja ini. Menyangkut bimbingan karier, tidak pelak lagi masalah sulitnya tamatan sekolah mendapatkan pekerjaan dan pilihan pekerjaan dewasa ini memperparah masalah ini. Apa yang telah dicapai bimbingan karier ? Bagaimana kinerjanya? Penilaian menjadi sentral untuk menjawab pertanyaan tagihan itu. Melalui penilaian bisa ditunjukkan bukti-bukti keandalan, atau ketakandalan, program-program bimbingan. Dikatakan bahwa akuntabilitas itu suatu kondisi yang memerlukan penilaian, dan bahwa penilaian merupakan bagian intrinsik dari akuntabilitas 5. DEFINISI PENILAIAN Penilaian dilakukan orang sejak lama diberbagai bidang: pendidikan, pemerintahan, usaha, industri, dan sebagainya. Demikianpun sebagai bidang kajian telah menjadi pokok studi secara luas oleh para pakar ilmu-ilmu sosial, dan pikiran serta pembahasan mereka bisa diikuti di sumber-sumber pustaka. Dari pustaka kelihatan tidak ada satu definisi yang disepakati para ahli itu. Untuk maksud tulisan ini ada beberapa pandangan dan pendapat yang akan diberikan. Penjelasan, uraian atau definisi itu diharapkan bisa membantu pembaca memperoleh pemahaman mengenai penilaian bimbingan, khususnya bimbingan karier. Guba (dalam Abramson, 1979), mempelajari rumusan-rumusan definisi di dalam pustaka, mengenai tiga jenis definisi penilaian yaitu : 1. Padanan istilah pengukuran 2. Identik dengan kecocokan antara kinerja dan tujuan 3. Pertimbangan profesional Menurut paham pakar-pakar seperti Suchman, Scriven, Webster dan Stufflebeam (dalam Abramson, 1979), penilaian merupakan proses mempertimbangkan nilai guna suatu produk, proses, atau suatu program. Definisi umum mengenai penilaian di lingkungan pendidikan diberikan oleh Cronbach (1974, dalam Payne), seorang pakar terkemuka di bidang pengukuran dan penilaian pendidikan. Penilaian didefinisikan Cronbach secara luas sebagai "pengumpulan dan penggunaan informasi untuk membuat keputusan mengenai suatu program pendidikan" (Cronbach, 1974, hal 114; bahasa indonesia oleh Penulis). Pakar-pakar lain memberikan batasan mengenai penilaian sebagai "tugas menetapkan tujuan yang diinginkan; mengumpulkan dan menyusun informasi untuk mengukur pencapaian tujuan itu; menimbang-nimbang memada-tidaknya pencapaian iti, dan mengambil keputusan untuk memperbaiki program" (Wysong, didalam Gibson & Mitchell, 1981; terjemahan oleh penulis), atau "proses memaparkan, memperoleh dan memberikan informasi yang berguna

425

untuk mempertimbangkan alternatif –alternatif keputusan" (Stufflebeam et al., di dalam Gibson & Mitchell, 1981; terjemahan oleh penulis). Bimbingan, sebagai bentuk usaha pendidikan bisa mengenakan batasan-batasan umum penilaian ini. Di bidang bimbingan, McDaniel (1956) dengan merujuk ke pendapat Kefauver dan Hand mengatakan bahwa penilaian itu pada dasarnya adalah proses menentukan nilai guna, dan penilaian suatu program bimbingan merupakan usaha untuk menentukan nilai dan kegunaan program itu. Tersirat di sini pentingnya dilakukannya pertimbangan nilai, value judgement, dalam melakukan penilaian. Penilaian yang dimaksud itu bisa untuk program bimbingan konseling yang diberlakukan secara nasional, atau sebagian program di suatu wilayah, atau bagian tertentu suatu program. Program itu, umpamanya adalah program layanan informasi, orientasi, bimbingan kelompok dan pengembangan ketrampilan pengambilan keputusan karier di suatu sekolah, bahkan terhadap seorang siswa dengan masalah kariernya yang khusus dan khas. Keputusan di dalam bimbingan konseling, seperti halnya dalam bidang pendidikan umumnya, ada bermacam-macam yang menyangkut program, siswa perorangan, administratif maka macam informasi yang diperlukan untuk bahan pengambilan keputusan itu pun bermacam-macam. Keputusan yang menyangkut program, misalnya adalah program itu diperbarui, atau diganti, atau diberlakukan atau disebarluaskan ke sekolah-sekolah atau ke daerah-daerah lain, atau diteruskan penyelenggaraannya di suatu sekolah. Keputusan yang menyangkut siswa perorangan, umpamanya adalah menempatkan seorang siswa di suatu jurusan tertentu, atau merujuk siswa tersebut ke konselor lain atau ke suatu program pelatihan karier. Dari penilaian juga bisa diperoleh informasi untuk keputusan administratif yang menyangkut lembaga seperti mempertimbangkan bagaimana "baiknya" sistem sekolah yang memiliki program karier tertentu, bagaimana kecakapan konselor yang mengelola suatu program bimbingan karier. Kalau dirangkum, dari uraian-uraian tentang pengertian penilaian di atas tersirat maksud atau fungsi penilaian. Di bidang bimbingan, konselor melakukan penilaian karena kepeduliannya yang besar untuk memberikan pelayanan yang sebaik-baiknya bagi siswa. Dengan melakukan penilaian, konselor pada hakikatnya bermaksud mengu sahakan perbaikan atau peningkatan kinerja profesionalnya. Dengan demikian, bagi seorang konselor yang berdedikasi profesi, melakukan penilaian merupakan kebutuhan dan tujuan etis pribadi. 6. PENILAIAN DAN PENELITIAN Pengertian penilaian perlu dibedakan dari pengertian penelitian. Hal ini mengingatkan. Secara umum, untuk keduanya berlaku metodologi-metodologi yang mengandung kesamaan: ada kegiatan pengukuran dengan teknik testing dan "non testing"; diperolehnya data dan informasi; berlaku persyaratan pengukuran seperti validitas, reliabilitas, objektivitas dan prosedur pembakuan (standardisasi) pengukuran; berlakunya teknik pengolahan atas data yang diperoleh; berlakunya ancangan kuantitatif dan kualitatif; dan yang terutama penilaian juga dapat dilakukan dengan menerapkan ancangan riset. Penggunaan penilaian telah disebutkan, yaitu untuk mengambil keputusan berdasarkan simpulan mengenai nilai-guna keseluruhan program atau sebagian dari program itu. Penelitian tidak peduli akan penggunaan dan kegunaan hasilnya untuk kemanfaatan praktis. Kepeduliannya adalah perluasan pengetahuan dan penyusunan teori dalam rangka pengembangan ilmu. Riset mencakup pengujian hipotesis yang diturunkan dari teori dengan tujuan meramalkan tingkah laku dan mengendalikannya dengan presisi tinggi dan secara ketat (Burk & Peterson, 1975). Hemphill (dalam Payne, 1974) membandingkan penilaian dan penelitian dan menyenaraikan sejumlah perbedaan. Di antara perbedaan itu adalah : 1. Penelitian rumusan masalah ditentukan oleh peneliti, 2. Pengumpulan data ditentukan oleh masalahnya 3. Diterapkannya pengendalian variabel secara 4. ketat pada penelitian, 4. Berlaku asas perampatan (generalisabilitas) PENILAIAN 1. Masalah ditentukan oleh situasi;

426

2. Pengumpulan data sangat bergantung kepada keterlaksanaan pengumpulannya; 3. Pengendalian variabel tidak secara ketat 4. Kalaupun ada, sangat rendah; tidak berlaku asas perampatan (generalisabilitas) pada
penelitian. Gabungan kedua konsep itu adalah kalau orang melakukan penelitian penilaian (atau riset evaluatif). Ini pada hakikatnya adalah usaha penelitian tetapi yang dilakukan dengan tujuan menilai suatu usaha atau proyek. Bisa juga dikatakan bahwa ini adalah penilaian yang dilakukan dengan pendekatan penelitian, dan sering dengan mengikuti model eksperimen psikologi. Dengan model ini, naka suatu intervensi bimbingan karier dipandang sebagai variabel bebas dan dengan ancangan riset ingin dilihat hubungan, atau dampaknya pada suatu variabel terikat, umpamanya diperolehnya kemantapan dalam pengambilan keputusan karier pada diri klien. Meski menerapkan metodologi riset, studi penilaian tidak akan seketat dan seformal penelitian-penelitian psikologi. Soal kontrol, umpamanya tidak bisa digunakan dengan pengertian seperti dalam eksperimen-eksperimen psikologi. Para peneliti di bidang bimbingan diperingatkan oleh Goldman (1978) mengenai kelemahan, bahkan kegagalan model riset selama ini, khususnya berkenan dengan soal-soal keketatan dan kemurnian, dan penggunaan laboratorium secara acuan kelompok. Goldman (1978) Untuk bidang bimbingan dan konseling ia menyarankan agar penilai/periset melakukan studi di lapangan, menstudi atas individu daripada kelompok, melibatkan subjek selaku rekan, dan agar lebih mengandalkan ancangan kualitatif. 7. PENILAIAN PENGAJARAN DAN PENILAIAN BIMBINGAN Penilaian dalam bimbingan mesti juga dibedakan dari penilaian dalam bidang pengajaran, khususnya yang menyangkut siswa perorangan. Penilaian dalam pengajaran berusaha melihat terjadinya perubahan perilaku siswa sebagai hasil belajar dan ini mengacu ke tujuan pembelajaran yang ditetapkan berdasarkantujuan kurikulum. Dasar pertimbangan pemberian nilai adalah asesmen suatu bentuk pengukuran atas kinerja siswa. Penilaian lebih luas dari asesmen. Dalam penilaian dalam pengajaran ada pengertian "baik" dan "buruk", atau "benar" dan "salah" mengenai tingkah laku seorang siswa, dan pertimbangan penilaiannya berdasarkan isi kurikulum dan tujuan pembelajaran yang ditetapkan sebelumnya. Dalam praktik pengajaran yang lazim di sekolah-sekolah, penilaian pengajaran memberikan lambang sebagai simpulan atas perilaku siswa yang dinilai, berupa angka nilai (mis. 5, 6, 7, sampai 10; atau 10 sampai 100), atau lambang lain, huruf umpamanya (mis. A, B, C, D, E) atau pernyataan kualitatif (mis. "bagus", "cukup", "kurang"). Lambang-lambang penilaian ini dalam sistem yang berlaku, biasanya digunakan guru untuk mengambil keputusan yang menyangkut siswa, apakah siswa naik kelas atau harus tinggal kelas, lulus atau gagal dalam ujian. Penilaian dalam bimbingan, khususnya terhadap layanan konseling, tidak menilai siswa dalam arti dan penggunaan seperti dalam pengajaran. Penilaian dalam bimbingan lebih banyak menilai konselor dan pelayanannya daripada manilai klien. Acuan penilaian dalam pengajaran adalah tujuan yang ditetapkan guru atau perancang berdasarkan isi dan tujuan kurikulum, sedangkan penilaian konseling mengacu ke tujuan yang ditetapkan klien sendiri dengan bantuan konselor. Kalau dalam konseling klien tidak memperlihatkan kemajuan tingkah laku menurut pengertian dan tujuan konseling klien masih "bermasalah"--, konselor melihat klien dengan perilaku seperti adanya itulah kasusnya, kasus yang menjadi tugas konselor untuk terus membantu klien menanganinya, atau merujuknya, dan bukan menyimpulkan bahwa klien "tidak lulus konseling". Dalam hal program, dalam banyak hal, penilaian keefektifan program bimbingan banyak persamaannya dengan penilaian keefektifan pengajaran. Simpulan penilaiannya secara garis besar adalah program bimbingan berhasil (tujuan tercapai, efektif) atau program bimbingan tidak berhasil. Demikian juga dengan keputusan programatik yang diambil berdasarkan simpulan penilaian itu : program diteruskan, atau dibatalkan, atau lainnya. 8. PENILAIAN BIMBINGAN Penilaian Produk

427

Bimbingan merupakan satu sistem. Sebagai suatu sistem, ia bisa ditinjau dari sudut masukannya, prosesnya dan keluarannya. Sebagai sistem yang terbuka, ia bisa pula dilihat dari hubungannya dengan komponen-komponen lain, seperti pengajaran dan sistem diluarnya, misalnya keluarga, masyarakat sekitar, industri. Ada berbagai pandangan mengenai segi bimbingan yang dinilai. Dalam penilaian produk, sasarannya adalah menjadikan keluaran sistem, yaitu siswa dengan perilaku dan capaiannya. Perilaku dan kinerja itu misalnya adalah siswa menguasai ketrampilan mencari, menilai dan menafsirkan informasi tentang kesempatan kerja. Itu semua dipandang merupakan buah dari program layanan bimbingan yang telah diberikan kepada siswa. Penilaian acuan keluaran ini memandang produk merupakan hasil akhir dari seluruh usaha intervensiyang telah diberikan tidak pandang apa yang terjadi atau dilakukan untuk menghasilkan produk itu. Penilaian produk cocok benar untuk menjawab pertanyaan akuntabilitas karena hasil yang dicapai itu menunjukkan bahwa konselor telah mencapai apa yang ingin dicapainya, misalnya mempengaruhi sikap karier siswa, dalam hal ini mengubahnya ke arah sikap karier yang positif. Penilaian Proses Sebaliknya, penilaian proses mencari penjelasan mengapa diperoleh suatu hasil seperti yang dapat diamati. Misalnya, Mengapa siswa pada akhirnya mampu memilih sendiri atau pada kejadian lain sebaliknya, tidak berhasil memilih sendiri jurusan yang cocok baginya? Faktorfaktor apa dalam proses bantuan yang menyumbang bagi mampunya atau tidak mampunya siswa menentukan pilihan? Misal: Program bimbingan karier SMA dimaksudkan agar, misalnya semua siswa memiliki suatu tujuan karier tertentu, di samping itu menentukan tujuan-tujuan lain apa sebagai alternatif, menetapkan jalur sekolah mana dan program kurikulum (jurusan) apa untuk mencapai tujuan itu. Penilaian segi hasil berusaha mengetahui apakah tujuan program itu tercapai dan sampai seberapa jauh kalau tercapai, apakah siswa mandiri dalam mencapai tujuan kariernya, atau dengan bantuan orang lain, mencakup seratus persen siswa atau proporsinya kurang dari itu. Penilaian produk yang bersifat sumatif berguna untuk maksud menjawab tagihan dari luar, orang tua, masyarakat umum, DPR atau penyandang dana pada umumnya-- juga dari diri konselor sendiri. Dengan kata lain penilaian produk berkenaan dengan soal akuntabilitas. Arti dari produk intervensi program akan diperoleh kalau itu ditilik dari sudut bagaimana produk itu dicapai, artinya bagaimana prosesnya. Penilaian proses, juga disebut penilaian formatif, hakikatnya menilai apa yang terjadi waktu sistem dalam tahap pembentukan dalam rangka mencapai tujuan. Penilaian ini berguna untuk mengenali mana-mana dari kegiatan-kegiatan yang dilakukan yang membuahkan hasil dan mana-mana yang tidak. Berdasarkan penilaian proses diambil keputusan untuk meneruskan sistem atau mengubahnya. Kedua macam penilaian ini, produk dan proses, adalah jenis penilaian yang lazim dilakukan. Dapat dipahami kalau penilaian yang menyeluruh akan mencakup segenap segi sistem, tidak hanya dua segi saja dari padanya. 9. PROSES PENILAIAN PEMBIMBING Telah disebutkan bahwa penilaian itu ada beberapa macamnya, misalnya penilaian layanan, penilaian program, penilaian hasil (sumatif), penilaian proses (formatif). Lepas dari itu, penilaian itu suatu proses, bukan kejadian sesaat atau yang berlangsung sekali jadi, atau yang berlangsung pada satu titik waktu, misalnya pada akhir suatu kegiatan yang panjang. Disamping itu penilaian merupakan bagian dari suatu kegiatan sistem yang utuh, yaitu yang bertujuan memperoleh balikan mengenai kerja sistem untuk meluruskan kerja sistem dan untuk perbaikan kinerja apabila kinerja itu kurang baik. Penilaian sendiri pun suatu sistem. Demikian juga ada berbagai model penilaian. Mengikuti perkembangan model-model penilaian di bidang pendidikan, khususnya penilaian program kurikulum dan pembelajaran, bisa dikenali beberapa yang termuka dari sekian banyak model yang ada, yang dapat diangkat untuk diterapkan di bidang bimbingan. Penilaian pencapaian tujuan, goal-attainment model, dikembangkan oleh Tyler, merupakan proses menentukan seberapa jauh tujuan program yang telah tercapai.

428

1. 2. 3. 4.

1.
2.

3. 4.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Model lain yang luas penggunaannya adalah model CIPP ( Context, Input, Prosess dan Product ) yang dikembangkan oleh Guba dan Stufflebeam, dan mencakup empat jenis penilaian sesuai dengan empat huruf akronimnya, yaitu : Penilaian-penilaian konteks (context) Masukan (input) Proses (process) Hasil (product) Model lain yang juga sangat populer adalah model diskrepansi oleh Provus. Setiap model dikembangkan atas dasar definisi tentang penilaian yang diberikan oleh penganjurnya dan dikembangkan untuk maksud penggunaan tertentu. Dapatkah dipahami kalau masing-masing mempunyai kekuatan di samping kelemahannya. Telah pula disebutkan bahwa penilaian itu ada bermacam-macam --penilaian atas layanan atau kegiatan, penilaian atas program, penilaian atas proses (disebut penilaian formatif), penilaian atas hasil (disebut penilaian sumatif). Lepas dari adanya berbagai definisi dan model penilaian, penilaian dalam bimbingan menurut McDaniel (1956) secara umum berlangsung mengikuti proses berikut : Merumuskan tujuan Menetapkan kriteria Mengumpulkan data (bukti, evidensi) Mempertimbangkan kecocokan evidensi itu terhadap kriteria. Blocher (1987) mengenali delapan langkah dalam proses penilaian, yang dengan langkah kesembilan (Brown dan Srebalus, 1988) menjadi : Mengenali tujuan penilaian dan keputusan yang akan diambil Menentukan siapa yang akan mengambil keputusan Menetapkan kriteria penilaian Menentukan sumber data Menentukan cara pengumpulan data Mengumpulkan data Menganalisa data Menafsirkan data dan malaporkan hasil Mengambil keputusan mengenai program berdasarkan simpulan penilaian Langkah-langkah proses penilaian tersebut di atas nyata berlaku untuk pelaksanaan penilaian yang sistematis, dan penilaian itu menerapkan ancangan penelitian (riset) atau studi – studi penilaian. Demikianpun yang dimaksud dengan langkah-langkah penilaian itu khususnya adalah langkah-langkah penilaian program bimbingan. Ini berarti bahwa program itu melalui proses perancangan. Di samping program, juga ada layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling yang ditujukan kepada siswa individual. Inipun perlu dinilai keefektifannya. Dalam banyak kejadian, konseling dengan seorang klien itu tidak diketahui sebelumnya apa yang menjadi tujuan. Demikian juga ada paham bahwa penilaian itu bukan peristiwa akhir kegiatan, melainkan kegiatan yang berkelanjutan atau berlangsung terus-menerus. Para pakar yang penganut paham ini berpendapat bahwa penilaian yang dilakukan pada akhir kegiatan itu usaha yang terlambat. Jika penilaian baru dilakukan setelah rampungnya proses bantuan, kalau terjadi kesalahan selama berlangsungnya proses bantuan, maka kesalahan itu tidak diketahui. Padahal seharusnya kesalahan yang terjadi segera diketahui dan langsung saja dikoreksi. 10. PERUMUSAN TUJUAN DAN MASALAH KRITERIA PENILAIAN Tujuan penilaian perlu dirumuskan secara jelas dan spesifik. Karena penilaian suatu program bimbingan dimaksudkan untuk memberikan dasar yang efektif untuk memeriksa seberapa jauh tujuan bimbingan tercapai, maka tujuan penilaian mesti diacukan ke tujuan program bimbingan yang dinilai itu. Konsekuensinya, tujuan program itu sendiri harus dirumuskan secara jelas dan spesifik. Masalahnya, yang banyak terjadi adalah bahwa rumusan tujuan itu terlalu luas, atau terlalu umum, di samping kabur. Rumusan tujuan yang kabur itu misalnya "Meningkatkan rasa percaya diri menghadapi situasi dunia kerja yang penuh persaingan", atau "Memperbaiki ketrampilan pengambilan keputusan karier", atau bahkan muluk-muluk seperti "Menghayati peranan bimbingan karier dalam pengembangan sumber daya manusia berkualitas untuk menunjang pembangunan

429

1. 2. 3. 4. 5.

nasional". Rumusan tujuan seperti itu sedikit kegunaannya untuk maksud penyelenggaraan program dan memeriksa keberhasilannya karena terlalu umum sehingga tidak mungkin orang mengetahui apakah tujuan itu telah tercapai atau tidak/belum dan, seandainya tercapai, seberapa jauhkah itu. Kriteria erat kaitannya dengan tujuan. Kriteria dipergunakan sebagai dasar mengambil keputusan atau menarik simpulan penilaian. Menurut Shertzer & Stones (19), beberapa dari kriteria yang lazim digunakan dalam program bimbingan adalah : Keberhasilan kelak diperguruan tinggi Gaji dan pekerjaan kelak Penilaian kepuasan kerja Sedikitnya masalah yang dikemukakan Seberapa realistis cita-cita pendidikan dan pekerjaan Kriteria merupakan tolok ukur keberhasilan program, berarti tolok ukur pencapaian tujuan, dan karena itu ia ditentukan dengan menjabarkannya dari rumusan tujuan berdasarkan nilai "kepantasannya". Kriteria dipergunakan sebagai dasar mengambil keputusan atau simpulan penilaian. Dari langkah-langkah proses penilaian yang disebutkn McDaniel dan Blocker, dan pakar-pakar lain (diantaranya Gibson & Mitchell, 19 ; Shertzer & Stones, 19) hal yang paling banyak menjadi bahan pembahasan dan kajian, karena adanya sejumlah masalah, adalah kriteria. Bagaimana para pengambil keputusan menetapkan bahwa suatu program berhasil atau gagal? Apa tolok ukur keberhasilan bahwa tujuan telah tercapai? Dapatkah dipahami adanya kesulitan dalam merumuskan kriteria ini mengingat sifat hakikat layanan bimbingan dan konseling. Di samping banyaknya faktor yang tersangkut di dalam kegiatan bimbingan seperti telah disinggung di muka, banyak program bimbingan itu tidak murni kegiatan bimbingan. Program bimbingan biasanya merupakan bagian dari keseluruhan program sekolah. Program-program seperti artikulasi, testing dan inventarisasi pribadi siswa baru, penjurusan, kelanjutan studi, pencegahan kasus putus sekolah, informasi dan pemilihan karier, merupakan program bersama yang melibatkan seluruh staf sekolah, tidak hanya konselor dan staf bimbingan saja. Contoh program yang disebut paling belakang –pemilihan karier bahkan melibatkan masyarakat luar sekolah juga, khususnya orangtua dan masyarakat industri. Dalam keadaan demikian, kalau suatu program bimbingan itu dinilai berhasil, dengan kriteria apapun, sukarlah petugas bimbingan mengklaim bahwa, keberhasilan itu berkat daya upayanya sendiri. Program dan layanan bimbingan ada berbagai macam, tetapi secara umum itu bisa digolongkan menjadi dua, yaitu kuantitatif dan yang kualitatif sifatnya. Nyata bahwa program bimbingan kuantitatif lebih mudah menilainya, dan lebih mudah menetapkan kriterianya, daripada yang kualitatif. Program bimbingan kuantitatif itu umpamanya adalah yang bertujuan: 1. menurunkan angka putus sekolah, 2. meningkatkan prestasi belajar, 3. meningkatkan presensi siswa di kelas, 4. pengetesan –dalam rangka layanan inventarisasi pribadi-- atas semua siswa baru, 5. membantu dalam penyusunan rencana pendidikan siswa, 6. membantu dalam perencanaan karier, 7. membantu tamatan dan mereka yang gugur mendapatkan pekerjaan. Untuk tujuan-tujuan seperti ini penetapan kriterianya jelas. Dasar untuk menetapkan keberhasilan program, dan menentukan kriterianya berturut-turut adalah data berupa angka putus sekolah dalam kurun waktu tertentu, angka nilai rapor atau ujian nasional dari tahun ke tahun, jumlah kehadiran, atau absensi siswa tiap kelas dan seluruh sekolah dalam semester, jumlah atau proporsi jumlah siswa baru yang telah dites dengan berbagai alat ukur psikologi tiap tahun ajaran, seberapa jauh rencana pendidikan diwujudkan, frekuensi pergantian pekerjaan, jumlah yang berhasil dibantu mendapatkan pekerjaan. Kriteria keberhasilannya, umpamanya untuk program penurunan kasus putus sekolah, adalah persentase yang menurun dari sepuluh persen menjadi lima persen dalam kurun waktu lima tahun. Program berhasil penuh apabila tercapai angka nol persen, hal yang tentu saja langka terjadinya, mengingat sebab-sebab kebanyakan kasus putus sekolah selama ini dan mengingat keadaan kemasyarakatan dan taraf sosial-ekonomi orangtua murid pada umumnya dewasa ini. Untuk tujuan program seperti bantuan mendapatkan pekerjaan bagi para putus sekolah dan tamatan, kriterianya adalah meningkatnya proporsi jumlah mereka mereka yang

430

mendapatkan pekerjaan dalam sekian tahun. Penetapan tujuan di bidang pekerjaan seperti ini dapat menimbulkan masalah, yaitu menyangkut validitas tujuan itu sendiri. Realistiskah tujuan itu? Pemberi layanan tidak bisa menetapkan tujuan yang tidak realistis. Ihwalnya menjadi soal penetapan tujuan, antara yang mudah mencapainya dan yang penuh tantangan dan amat susah mencapainya (Posavac & Carey, 1985). Tujuan yang mudah umpamanya adalah mencegah para siswa bunuh diri karena gagal mendapatkan pekerjaan barangkali akan tercapai hampir seratus persen-- sementara tujuan yang berat mencapainya, umpamanya membantu siswa yang putus sekolah dan tamatan mendapatkan pekerjaan. Dalam hal yang disebut belakang, kriteria keberhasilan sebesar 60 persen dari jumlah siswa saja, agaknya dipertanyakan tercapainya dalam konteks keadaan dunia karja di negara kita dewasa ini. Mengenai tujuan dan kriteria dalam penilaian program bimbingan karier banyak ahli mengemukakan keberatannya. Kriteria-kriteria itu umpamanya adalah "kecocokan" atau "tepatnya" tujuan karier yang di pilih, banyaknya jabatan yang dipegang, lamanya jabatanjabatan itu dipegang, alasan mengapa orang menanggalkan jabatan itu, laporan atasan mengenai kecakapan pekerja, gaji yang diterima, kepuasan kerja, pernyataan berkurangnya masalah hubungan kerja yang dialami karyawan. Dalam contoh kriteria yang pertama, untuk ilustrasi, dipertanyakan mengenai kesesuaian "kecocokan", "ketepatan", itu sendiri antara konselor dan siswa –apa yang "cocok", atau "tepat" menurut konselor belum tentu "cocok", atau "tepat", menurut siswa. Ada soal lain yang mesti juga diperhatikan berkenaan dengan penggunaan kriteria objektif untuk menilai hasil guna program dan layanan bimbingan. Salah satu kriteria yang banyak digunakan di sekolah adalah meningkatnya angka nilai hasil belajar siswa. Pertama adalah adanya keberatan kalau meningkatnya angka nilai itu menjadi tujuan pokok, sehingga dilupakan cara atau proses begaimana nilai itu dicapai, dan dilupakannya esensi dasar, yaitu belajar. Seharusnya, bukan angka nilai melainkan tingkah laku dan sikap dalam berlangsungnya proses belajar yang lebih diutamakan : sikap positif terhadap belajar, sikap siap dan ulet menghadapi tantangan. Kedua, bisa juga konselor tergoda membantu siswa/klien untuk memilih jurusan yang "mudah", atau kalau diperguruan tinggi, di mana berlaku sistem pilihan, untuk memilih mata-mata kuliah yang "mudah" atau yang dosennya bukan yang dijuluki "pembunuh, killer". Dan ketiga, keberhasilan belajar itu bergantung pada banyak faktor, di dalam diri dan di luar diri pebelajar. Dalam pembelajaran, peranan bimbingan dan konseling bersifat tidak langsung, yaitu pada bantuan dalam mengadaptasi pengalaman belajar sehingga memenuhi kebutuhan siswa dan selaras dengan ciri pribadi siswa, penunaian fungsi adaptif (McDaniel, 1956), dalam menciptakan kondisi emosional belajar yang mendukung, termasuk membantu mengatasi masalah pribadi yang mempengaruhi belajar, dan dalam memotivasi siswa untuk belajar, untuk berprestasi. Dalam hal program penurunan kasus putus sekolah, apa yang perlu dipertimbangkan dalam penetapan kriteria penilaiannya adalah bahwa putus sekolah itu terjadi karena berbagai faktor penyebab. Penyebab yang banyak disebut-sebut adalah faktor keuangan atau sosialekonomi orang tua, hal yang banyak terjadi di jenjang pendidikan dasar : anak meninggalkan sekolah karena harus bekerja mencari nafkah untuk membantu kelangsungan hidup keluarga. Sebab-sebab lain terjadinya putus sekolah adalah kurangnya motivasi belajar, kurangnya informasi pendidikan dan informasi karier, kurangnya pemahaman diri. Banyak dari tujuan bimbingan yang kriteria penilaiannya dibahas ini adalah tujuan keseluruhan program-program sekolah sehingga menjadi tujuan dan kepentingan bersama seluruh petugas pendidikan di sekolah –tidak hanya kepentingan petugas bimbingan-- seperti guru kelas, guru budang studi, petugas Usaha Kesehatan Sekolah (UKS), pustakawan sekolah. Diatas telah disebutkan tentang adanya ketidakpuasan para ahli untuk kriteria di dalam penilaian bimbingan karieryang biasa dipergunakan, yaitu banyaknya jabatan yang dipegang, penilaian atasan, dan sebagainya. Strang (1963) menyarankan diterapkannya gabungan kriteria, yaitu kriteria penyesuaian vokasional dan penyesuaian pribadi, sikap klien terhadap layanan konseling dan perubahan dalam pekerjaan, dan persiapannya untuk bekerja. Tujuantujuan bimbingan yang sifatnya kualitatif seperti meningkatnya sifat-sifat penyesuaian sosial, penyesuaian emosional, dan kemampuan menahan diri, tidak bisa diketahui berdasarkan data hasil ukuran langsung tercapainya sifat-sifat kepribadian tersebut. Tujuan seperti itu, demi objektifnya, harus bisa dinyatakan dalam bentuk tingkah laku dalam berbagai tingkat : dari pernyataan verbal sampai tingkah laku konkret dalam situasi nyata.

431

Penyesuaian sosial, umpamanya, dapat dinyatakan secara operasional dalam tingkah laku orang untuk bekerja sama dengan orang lain, atau menghargai pendapat orang lain sementara ia tetap mempertahankan pendapatnya sendiri. Kapabilitas yang diharapkan akan dipertunjukkan siswa adalah dari ranah informasi verbal (Gagne, 1988), dan wujud tingkah lakunya adalah siswa menyebutkan, secara lisan atau tertulis, sifat dan ketrampilan orang yang diperlukan agar ia bisa berfungsi secara efektif di dalam kelompok. Sudah barang tentu tolok ukur mutakhirnya adalah dapat diamatinya tingkah laku siswa yang berucap itu di dalam situasi nyata. Ini pun bertingkat : dari tingkah laku sebagai pengalaman tidak langsung di sekolah sampai pengalaman langsung di latar luar sekolah. Dalam hal tingkah laku di latar luar sekolah, adalah sulit memastikan apakah kalaupun terjadi tingkah laku bekerja sama yang dikehendaki hal itu seratus persen berkat usaha pendidikan sekolah, apalagi berkat usaha bimbingan dan konseling, ataukah berkat faktor-faktor lain mengingat banyaknya faktor atau variabel luar yang ikut main didalamnya. Bimbingan dan konseling berbeda dengan pembelajaran dalam arti bahwa untuk kegiatan yang disebut belakang ada kurikulumnya, yaitu berupa Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP), yang mendasari pelaksanaannya, sementara untuk bimbingan, apalagi konseling, tidak ada apa yang bisa disebut "kurikulum bimbingan". Tujuan khusus pembelajaran suatu pokok bahasan dalam sistem sekolah yang berlaku dirumuskan dengan jalan menjabarkannya dari tujuan umum yang terdapat di dalam kurikulum (GBPP), yang sampai waktu ini masih ditetapkan secara nasional dan berlaku lebih kurang sama bagi seluruh sistem. Berbeda halnya dengan bidang pengajaran, penetapan tujuan suatu program bimbingan, tidak bisa diharapkan sama bagi semua konselor. Setiap konselor mesti mengembangkan sendiri rumusan tujuan program yang sesuai dengan kebutuhan, tidak saja kebutuhan siswa tetapi juga kebutuhan orangtua murid, guru dan lembaga (sekolah). Tujuan itupun harus diselaraskan dengan keadaan dan kondisi yang berlaku di samping disesuaikan dengan waktu. Apa yang baru disebutkan di atas adalah justru yang menimbulkan kesulitan, hal yang tidak dijumpai pada pekerjaan guru atau perancang sistem pembelajaran ketika merumuskan tujuan pembelajaran dan menetapkan kriteria penilaiannya. Bardo dan rekan-rekannya menyarankan digunakannya ranah Wellman dalam menetapkan tujuan dan kriteria. Ranah-ranah tujuan itu adalah edukasional, vokasional dan sosial (Bardo et al., 1978). Sebagai contoh pengertian penyesuaian dan kebahagiaan berbeda bagi kepala atau pimpinan (eksekutif) dan bagi buruh. Contoh tujuan ranah edukasional, "Diberikan persyaratan untuk jurusan-jurusan A1, A2, A3 dan B siswa mengenali mata-mata pelajaran dan prestasi hasil belajar yang dipersyaratkan dalam mata-mata pelajaran itu untuk setiap jurusan". (Jurusan di dalam contoh ini, dimulai di kelas dua, adalah menurut Kurikulum SMA 1984. Menurut Kurikulum SMA 1994, ada tiga jurusan dan baru dimulai di kelas tiga yaitu IPA-Matematika, IPS dan Bahasa). Kriteria untuk tujuan ini, umpamanya sekurang-kurangnya 80 persen semua siswa mampu mengenali mata-mata pelajaran dan nilai prestasi belajar yang dipersyaratkan untuk setiap jurusan. Dalam ranah vokasional (karier), tujuan itu umpamanya, "Siswa mengenali faktor-faktor kesulitan (atau penghambat) dalam menjalankan dengan baik tugas pekerjaanpekerjaan yang dipertimbangkan untuk dipilihnya". Untuk kriterianya, 90 persen siswa mampu menyebutkan pengetahuan tentang kendala akademis dan fisik dalam menjalankan tugas pekerjaan-pekerjaan yang dipilih. 11. PENGORGANISASIAN PENILAIAN PROGRAM BIMBINGAN Demi keberhasilannya, pelaksanaan penilaian program bimbingan, termasuk penilaian program bimbingan karier, memerlukan pengorganisasian yang seksama. Program bimbingan itu sendiri merupakan satu sistem organisasi yang kompleks mencakup tujuan, masukan, proses, orang, dan hal-hal bukan orang yang tersangkut di dalamnya seperti alat, media, prosedur, aturan-- dan sistem-sistem di luarnya. Di dalam penyelenggaraannya program mesti mendapat dukungan dari seluruh staff –konselor sendiri, guru, staff lain sekolah, dan sudah barang tentu pimpinan sekolah. Penyelenggaraan penilaian memerlukan pengaturan mengingat bahwa penilaian itu sendiri merupakan satu sistem, sistem yang terbuka. Seperti yang telah dikemukakan, penilaian itu proses yang berkesinambungan. Penilaian perlu dilakukan atas kinerja program bimbingan mengingat bahwa program itu merupakanproses yang dinamis, tidak statis, artinya terus berubah dan memerlukan pengubahan sesuai dengan kebutuhan. Untuk itu sistem terus memerlukan balikan, dan itu diperoleh dari pelaksanaan penilaian.

432

Di lingkungan sekolah, penyelenggara program bimbingan harus dapat mempertunjukkan kinerjanya sebagai pertanggungjawaban misinya kepada badan pemberi tugas dan lebih-lebih pemberi dana. Begitulah, seperti yang juga telah disebutkan, paham tentang penilaian ini berkaitan erat dengan paham tentang akuntabilitas pendidikan dan bimbingan, khususnya akuntabilitas bimbingan karier. Perkara akuntabilitas ini akan dibahas lebih lanjut di bagian belakang. Menilik sifat keorganisasian program, dan keorganisasian usaha penilaiannya, serta perhatian yang perlu dicurahkan untuk mencapai tujuan program maka di sini ada soal pengelolaan. Yang dimaksud adalah pengelolaan program bimbingan pada umumnya, khususnya pengelolaan program bimbingan karier. Selanjutnya ini berarti soal pengelolaan program penilaian. Di bagian muka telah disebutkan adanya langkah-langkah dalam proses penilaian, yang penting di antaranya adalah perumusan tujuan dan penetapan kriteria. Langkah-langkah itu menunjukkan adanya tahapan pelaksanaan (eksekusi) penilaian. Ini selanjutnya mengasumsikan bahwa telah ada, atau tersusun suatu organisasi yang rapi demi keberhasilannya. Demikian juga, itu berarti bahwa telah dilakukan persiapan-persiapan untuk melaksanakan keputusan yang telah diambil, yaitu keputusan untuk melakukan penilaian. Kalau hal ini dikaitkan dengan pengertian tentang penilaian dan maksud diselenggarakannya penilaian, yaitu pengambilan keputusan berupa rekomendasi hasil penilaian, dapat dibayangkan bahwa ada tahapan besar yang lain sebagai tindak ikutan. Hollis dan Hollis (1978) mengenali adanya tiga tahapan besar di dalam usaha penilaian program bimbingan : 1. Pembentukan struktur organisasi, 2. Pelaksanaan studi penilaian dan 3. Pelaksanaan rekomendasi. Sebagaimana tersirat dari uraian di muka, tahapan dan kegiatan-kegiatan dalam rangka penilaian itu berlaku juga untuk penilaian layanan bimbingan karier. Apakah penilaian itu ditujukan kepada penyelenggaraan bimbingan karier sebagai suatu program yang berdiri sendiri atau itu merupakan bagian dari suatu program bimbingan yang lebih besar, tahapan-tahapan itu berlaku. 12. PEMBENTUKAN STRUKTUR ORGANISASI Yang dimaksud dengan organisasi yang strukturnya dibentuk di sini adalah organisasi penilaian. Maksud pengorganisasian ini adalah menyiapkan segala sesuatunya sehingga penilaian nanti bisa terlaksana dengan lancar dalam mencapai tujuannya. Kegiatan-kegiatan yang tercakup di dalam tahapan ini (Hollis & Hollis, 1978) adalah : (a) Merumuskan tujuan layanan penilaian Menunjukkan siapa yang menjadi koordinator layanan (c) Menentukan siapa-siapa yang akan diikutsertakan di dalam layanan dan apa tugasnya masing-masing (d) Membangun kesiapan pihak-pihak yang tersangkut dalam penilaian yang akan diselenggarakan dan kesiapan akan perubahan-perubahan yang mungkin bakal terjadi (e) Menentukan batas lingkup yang akan dinilai (f) Menentukan jadual penilaian, termasuk penilaian di waktu yang akan datang (g) Mendapatkan dukungan berupa uang, waktu, dan wewenang dari pimpinan (h) Membangun jalinan komunikasi pribadi di antara semua staf yang terlibat di dalam penilaian. Dalam tahapan persiapan ini, segala pengaturan dibuat sedemikian rupa sehingga penilaian itu merupakan bagian dari kegiatan sehari-hari. Dengan kata lain, layanan-layanan yang lain, seperti pemberian informasi, konseling, hendaknya berjalan seperti biasa, tidak sampai terputus atau terganggu. Sesuai dengan lingkup dan tujuan buku ini, hal penting dalam tahapan ini, demikian juga dalam tahapan-tahapan kedua dan ketiga, adalah menerapkan pengertian-pengertian dan asas-asas umum penilaian untuk bidang bimbingan karier. Pada tahap pembentukan organisasi ini, sebagai contoh, teknik-teknik pembentukannya mesti diacukan ke bimbingan karier. Dalam rapat-rapat tim atau kepanitiaan penilaian untuk merumuskan tujuan penilaian, umpamanya hal-hal yang mesti diperhatikan adalah bagaimana perkembangan dunia industri dan dunia usaha. Persyaratan dan tuntutan dunia industri terus berkembang dan ini harus dipertimbangkan tim penilai untuk menentukan tolok ukur keberhasilan program bimbingan karier. Dalam tahapan ini perlu dilakukan kunjungan untuk

b)

433

observasi dan konsultasi ke sekolah-sekolah yang diketahui berhasil dalam pelaksanaan penilaian di bidang bimbingan karier. Termasuk juga di sini kunjungan survei dan konsultasi ke instansi dan dunia industri untuk memperoleh pandangan yang akan dijadikan dasar untuk penetapan tujuan penilaian.

13. PELAKSANAAN STUDI PENILAIAN Ini adalah inti kegiatan –pelaksanaan studi penilaian sendiri-- dan dilakukan setelah segala sesuatunya mustahil. Kegiatan-kegiatan di dalam tahap ini (Hollis & Hollis, 1978) mencakup : 1. Merumuskan tujuan studi 2. Menyusun rancangan studi, termasuk menentukan kriteria dan teknik studi penyusunan 3. Menentukan tim penilai (tim inti) dan pihak-pihak pembantu (nara sumber informasi dan konsultasi) 4. Mengumpulkan data, dengan berbagai teknik dan metode 5. Menyusun data yang terkumpul 6. Menerapkan kriteria terhadap data dan menafsirkannya 7. Menarik simpulan dan implikasi 8. Menyusun rekomendasi, apakah program diteruskan (kalau berhasil baik) atau diubah/disempurnakan bahkan dihentikan. 9. Menyebarluaskan temuan atau hasil penilaian kepada pihak-pihak yang berkepentingan Seperti yang telah disebutkan di bagian muka, dari antara kegiatan-kegiatan tahap kedua ini yang bersifat sentral adalah perumusan tujuan dan penetapan kriteria. Segala usaha dan teknik serta alat mesti diacukan ke pencapaian tujuan. Demikian juga, semua pihak yang tersangkut mesti mengorientasikan kegiatannya kepada tujuan. Rumusan tujuan ini hendaknya jelas dan spesifik, tidak umum. Tujuan dan kriteria bersifat khas, artinya mesti didasarkan pada kebutuhan lembaga, atau sekolah setempat pada suatu waktu. Jadi tidak ada pengertian "tujuan bersama" yang berlaku untuk semua sekolah di semua tempat atau wilayah, dan pada segala waktu. Hal penting lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa tujuan dan kriteria keberhasilan itu hendaknya dirumuskan sejak semula. Di samping itu perumusan itu hendaknya berdasarkan kesepakatan bersama antara yang memberikan layanan dan pihak yang menerima layanan. 14. METODE PENILAIAN Penilaian program bisa dilakukan dengan berbagai metode. Gibson dan Mitchell (1989) menyebutkan tiga, yaitu : (a) Metode Sebelum-dan-Sesudah (b) Metode Perbandingan, dan (c) Metode "Bagaimana Kedudukan Kita Sekarang" (a) Metode Sebelum-dan-Sesudah Berusaha mengetahui kemajuan yang dibuat siswa setelah mengikuti suatu kegiatan program. Kegiatan itu umpamanya siswa-siswa mengikuti pengalaman belajar langsung di bidang karier, dalam hal ini melakukan pengamatan lapangan, seminggu sekali selama satu kuartal. Penilaian berusaha melihat kemajuan yang dicapai siswa, misalnya mereka lebih realistis dalam pilihan karirnya, atau lebih baik pemahamannya tentang pekerjaan yang diamatinya secara langsung itu, setelah berakhirnya program. (b) Metode Perbandingan Dilakukan dengan membandingkan sekelompok siswa dengan kelompok-kelompok lain. Perbandingan bisa juga dilakukan terhadap norma dari sejumlah kelompok. Rasio konselor-

434

siswa suatu sekolah bisa dibandingkan dengan ratio rerata konselor-siswa sejumlah sekolah di suatu daerah untuk menilai apakah jumlah konselor di sekolah itu memadai. (c) Metode Kedudukan Sekarang Pada dasarnya menerapkan perbandingan juga, dalam hal ini perbandingan bukan dilakukan terhadap kelompok lain, melainkan dengan kriteria tertentu atau standar yang ditetapkan dan diterima. Atas dasar kriteria disusun skala penilaian, daftar cek, kuesioner untuk mengukur pelaksanaan program. 15. MENERAPKAN REKOMENDASI Telah dikemukakan bahwa maksud dilakukannya penilaian terhadap program bimbingan adalah untuk memperoleh bahan guna mengambil keputusan berkenaan dengan program itu: apakah akan diteruskan, disempurnakan, dilakukan modifikasi terhadap bagian-bagian tertentu atau keseluruhannya, atau dibatalkan sama sekali. Keputusan pertama –program diteruskan-menyiratkan keberhasilan program sedangkan keputusan terakhir --program dibatalkan-menggambarkan kegagalan program, atau bahwa program itu tidak perlu lagi diselenggarakan. Dengan mengabaikan kemungkinan keputusan terakhir, kegiatan-kegiatan dalam tahapan ketiga ini yang disesuaikan dengan yang dikemukakan Hallis dan Hallis (1978): (a) Menyusun kerangka prosedur untuk pelaksanaan rekomendasi (b) Memperoleh persetujuan dari pihak-pihak yang berwenang untuk melaksanakan rekomendasi (c) Menunjuk koordinator selaku penasihat pelaksanaan rekomendasi (d) Mengikutsertakan orang-orang yang tersangkut untuk membantu pelaksanaan rekomendasi (e) Menyusun prioritas dan jadwal dalam pelaksanaan rekomendasi (f) Mengikuti pelaksanaan rekomendasi untuk melihat pengaruhnya (g) Menyusun laporan kegiatan Kegiatan (f) mengandung arti bahwa pelaksanaan rekomendasi sebagai hasil penilaian itu sendiri terkena penilaian. Tujuan dan tolok ukurnya di sini adalah tujuan rekomendasi itu sendiri. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa selama pelaksanaan rekomendasi, pelayanan dan kegiatan bimbingan hendaknya berjalan seperti biasa. Perkecualiannya adalah kalau kegiatan atau bagian kegiatan itu yang terkena rekomendasi, misalnya harus diubah atau disempurnakan. 16. PENILAIAN KEBERHASILAN KONSELING Konseling karier merupakan inti kegiatan bimbingan. Di dalam pustaka di waktu akhirakhir ini dibedakan antara konseling karier dan intervensi karier (Spokane 1991). Konseling karier dinilai terlalu sempit, yaitu hanya mencakup bantuan yang berlangsung di dalam hubungan satu-satu, antara konselor dan klien. Konseling juga dinilai mahal karena hanya mampu manangani klien dalam jumlah yang terbatas sehingga kurang berguna untuk jumlah siswa yang banyak di lembaga yang besar. Intervensi karier lebih luas cakupan layananya, dan berupa "setiap kegiatan yang tujuannya adalah meningkatkan kemampuan individu membuat keputusan karier yang lebih baik" (Spokane, 1991, hal. 17; terjemahan). Demikianlah penilaian intervensi karier ini mencakup tidak saja penilaian atas layanan bantuan individual diadik (antara dua orang) yang tradisional tetapi juga atas siasat-siasat bantuan lain yang luas seperti metode kelompok, kegiatan kelas, modul pembelajaran diri, lokakarya, dan inventori arahan-diri (self-directed inventory). Dalam wawancara konseling terhadap seorang klien dilakukan penilaian untuk mengetahui apakah tujuan intervensi diadik ini telah tercapai : mengenal kekhasan dirinya (demikian juga kekhasan orang lain), keragu-raguan pilihan kariernya hilang, rencana kariernya mampu disusunnya, tingkah lakunya berubah menjadi adaptif –secara umum masalahnya masalahnya terpecahkan. Penilaian-hasil mengukur hasil yang dicapai sesuai dengan tujuan: membantu mengenal dan memahami diri, mengubah tingkah laku klien yang maladaptif, yang ragu-ragu dalam memilih karier, yang tidak mampu menyusun rencana karier, yang secara umum mengalami masalah. Paham lain mengatakan bahwa penilaian konseling hendaknya, seperti yang telah disebutkan di muka merupakan proses yang berkelanjutan dan berlangsung sejak saat pertemuan pertama kali konselor-klien terjadi. Bahkan, apa yang terjadi sebelum pertemuan konselor-klien, yaitu sejak klien diterima petugas resepsionis, atau kejadian lebih awal lagi, yaitu

435

kalu ia rujuk-- tatkala rujukan dibuat, sebenarnya "konseling" sudah berlangsung. Bagaimana klien diterima oleh petugas resepsionis, dan bagaimana dia dirujuk bisa berpengaruh –baik atau buruk-- pada diri klien dan pada masalah yang dibawanya ke konselor; masalah klien bisa menjadi ringan atau malah bertambah berat oleh pengalaman prakonseling itu. Jika pembicaraan dibatasi pada intervensi yang pokok, yaitu konseling, penilaian atas prosesnya adalah penilaian atas isi wawancara yang sedang berlangsung. Konselor yang peduli akan keberhasilan bantuannya sejak awal pertemuan memperhatikan apakah klien memperoleh kemajuan selama berlangsungnya wawancara. Penilaian proses ini dilakukan dengan mempelajari rekaman pembicaraan dengan klien untuk memperoleh petunjuk apakah telah terjadi perubahan tingkah laku. Dari wawancara seorang klien tersirat pemahaman dirinya dan seberapa jauh telah berkembangnya pemahaman mendalam akan masalahnya dan situasi di mana dirinya berada. Ini dapat dijadikan petunjuk terjadinya kemajuan tingkah laku. Penilaian dilakukan dengan menghitung banyaknya respons positif dan respons negatif yang muncul. Diperoleh kemajuan kalau respons negatif yang pada mulanya sering dilakukan makin lama makin berkurang dengan digantikannya respons-respons yang positif, yang makin bertambah (McDaniel, 1956). Respons negatif yang dimaksud itu umpamanya berupa ucapan-ucapan seperti, "Saya sebetulnya mau belajar, tetapi … (teman saya sekamar kos selalu mengganggu" –dan 'tetapitetapi' yang lain)", "Itu bukan salah saya, Pak", "Ayah selalu bilang, saya ini tidak becus", "Kok saya ini serba salah, ya", "Jurusan apa, Bu, yang sebaiknya saya ambil?", "Setelah membuat surat lamaran kerja, lalu bagaimana selanjutnya, Bu?", "Apa yang harus saya perbuat, Pak?", "Saya ini bagaimana, Bu, menurut Ibu?". Ucapan-ucapan klien yang negatif menggambarkan berbagai sikap yang tidak dikehendakiseperti membela diri, tidak percaya diri, mengutik diri, mengelak dari tanggung jawab, mengambinghitamkan orang, kebergantungan. Sebaliknya dari apa yang baru disebutkan, ucapan klien, "Apakah ditolaknya lamaran kerja saya tidak karena keterlambatan saya memasukkan surat lamaran?". "Kerja saya lamban, dan kebiasaan saya suka menunda-nunda. Ini yang barang kali menyebabkan keterlambatan saya", menggambarkan pemahaman diri dan penerimaan diri. Siswa yang mula-mula berkata, Apa yang seharusnya saya perbuat?" kemudian berucap, "Apa yang dapat saya lakukan?", atau mula-mula, "Apa, Bu, yang mesti saya lakukan?" kemudian tuturnya menjadi "Saya rasa sebaiknya saya ikut kerja magang", menunjukkan bukti-bukti adanya pertumbuhan, klien mulai mau bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri. Tanda-tanda kemajuan yang lain, umpamanya siswa berbicara dengan tatap muka langsung (semula berpaling-paling ke kanan ke kiri, atau menunduk terus menerus), menepati janji pertemuan, mencari/menemukan sendiri informasi jabatan yang diperlukannya (tanpa disuruh, atau disarankan, misalnya dari koran, ke perpustakaan, ke seorang nara sumber, misalnya seorang pekerjayang sukses). Setelah memperoleh petunjuk dari ucapan-ucapan klien bahwa klien membuat kemajuan –mulai memahami dirinya, mandiri (mengambil keputusan sendiri, meski mungkin itu keputusan kecil, dan mungkin hanya berupa pertanyaan verbal), percaya diri, matang, mau bertanggung jawab, mengembangkan pemahaman mendalam atas situasi masalahnya--konselor mencari petunjuk lebih lanjut mengenai kelangsungan kemajuan itu dan seberapa jauh, atau seberapa banyak kemajuan itu. 17. PENILAIAN DALAM KONSELING SISTEMATIS Di dalam konseling sistematis (Stewart et al, 1978), penilaian kemajuan konseling berarti penilaian atas hasil. Penilaian merupakan bagian dari keseluruhan proses konseling sendiri, bukan suatu kegiatan yang terlepas, yang dilakukan pada tahap akhir, yaitu setelah konseling selesai. Dengan begitu penilaian masuk menjadi satu dalam bagan arus proses konseling yang dimulai dari penetapan tujuan sampai pengakhiran konseling. Di dalam konseling karier, tujuan itu umpamanya "siswa mencapai nilai rata-rata paling kurang 7 untuk bidang studi syarat masuk jurusan mesin (di SMK)", atau "siswa membina hubungan baik dengan teman-teman kerja kelompok", atau "siswa menentukan pilihan kerja tentatif", atau "siswa memperoleh pekerjaan". Setiap langkah konseling, setiap apa yang terjadi, dinilai untuk dilihat kecocokannya dengan keseluruhan tujuan konseling. Jadi, penilaian berlangsung saat demi saat, terusmenerus, sehingga merupakan suatu proses berkelanjutan, dan ditujukan tidak saja kepada klien tetapi juga kepada konselor sendiri. Mengenai yang disebut belakangan, hal itu mengingat bahwa konseling terjadi di dalam situasi antar hubungan konselor-klien sehingga apa yang terjadi pada diri klien, kemajuan atau tidak, merupakan hasil patungan konselor-klien.

436

Di dalam konseling sistematis, proses konseling, dan penilaiannya, berlangsung mengikuti runtunan langkah yang terpetakan di dalam bagan arus. Setelah penetapan tujuan, termasuk tujuan-tujuan antara, dan langkah-langkah yang berkaitan seperti penentuan siasat dan langkah-langkah, proses penilaian kinerja klien itu adalah : 1.Merekam kinerja : merekam secara tertulis taraf kinerja klien sekarang dalam mengatasi masalahnya 2.Melihat kemajuan : apakah ada, dan seberapa banyak 3.Membandingkan kinerja dengan tujuan : hasil perbandingan adalah apakah tujuan tercapai atau tidak. Jika tercapai, keputusan berikut bisa pengakhiran konseling atau konseling lebih lanjut (karena berkembang tujuan lain, yaitu tujuan ikutan atau tujuan yang baru sama sekali). Jika tujuan tidak tercapai, konselor dan klien kembali lagi ke tahap yang lebih awal (sebelumnya), yaitu pemeriksaan atas motivasi untuk mencapai tujuan yang semula ditetapkan, apakah cukup kuat, dan proses berjalan ulang dari tahap itu ke tahap-tahap selanjutnya. Penilaian pascakonseling. Kalau konseling berakhir dan tujuannya tercapai, penilaian terus berjalan untuk mamantau bagaimana kinerja klien selanjutnya seusai konseling. Hal ini mengingat bahwa ada kemungkinan sehabis konseling yang berhasil klien kembali ke pola perilaku lama yang tidak adaptif. Langkah-langkah pemantauan perilaku klien pascakonseling bermaksud melihat apakah klien menjalankan keputusan yang dibuatnya sebagai hasil konseling atau apakah ia terus membuat kemajuan. Penilaian tindak lanjut Ada beberapa cara penilaian tindak lanjut yang dapat dilakukan, yaitu dengan melakukan pengamatan langsung atas perilaku klien, misalnya di halaman sekolah waktu istirahat atau di dalam kelas waktu pelajaran; melalui klien sendiri (tertulis, menggunakan format pelaporan tertentu atau daftar cek kemajuan, atau wawancar); laporan atau informasi dari pihak-pihak seperti guru, orang tua, teman; dengan mempelajari dokumen-dokumen atau data atau bahan tertulis yang ada mengenai klien itu, seperti nilai rapor, data kehadiran mengikuti pelajaran. 18. SISTEM AKUNTABILITAS BIMBINGAN Di muka telah disinggung perihal akuntabilitas, pengertian dan hubungannya dengan penilaian. Demikian juga telah disebut tentang belum "membudayanya" akuntabilitas ini di lingkungan pendidikan, apalagi bimbingan, di Indonesia dewasa ini, meskipun sebenarnya terjadi juga masalah akuntabilitas pendidikan ini. Bagi sebagian orang, istilah akuntabilitas sendiri, yang diberikan arti pertanggungjawaban, seperti halnya istilah penilaian, kurang disukai, menimbulkan semacam alergi, bahkan ketakutan –orang cenderung tidak suka atau takut dinilai, dimintai pertanggungjawaban; bagi mereka penilaian mengandung konotasi negative. Meskipun demikian, konselor yang kuat nurani profesinya –seperti telah disinggung di muka-- merasa terpanggil untuk selalu memberikan yang terbaik bagi kliennya, bagi siswasiswa yang menjadi tanggung jawabnya, dengan begitu bagi masyarakat yang memberikan kepercayaan kepadanya. Ia terus-menerus mengusahakan peningkatan kemampuan profesional dirinya demi peningkatan mutu layanan bantuannya. Dengan demikian ia merasa bahwa dirinya, dan program-program bimbingan yang dikembangkannya, terkena tuntutan akuntabilitasdari masyarakat luas dari mana ia memperoleh peranannya dan dari mana siswasiswa yang dilayaninya berasal. Ia memahami arti dan maksud akuntabilitas dan tahu apa dampak akuntabilitas baginya –dampak positif. Berkinerja karena adanya akuntabilitas menjadi panggilan etis pribadinya. Krumboltz (1974) mengatakan, demikianpun riset menunjukkan (Prazak, 1976), akuntabilitas itu bermanfaat bagi konselor dan oleh karena itu konselor perlu berusaha untuk membangun suatu sistem akuntabilitas yang akan berguna bagi dirinya sendiri selaku profesional. 19. PENGERTIAN AKUNTABILITAS Secara singkat, akuntabilitas bisa diindonesiakan, dan diartikan pertanggung jawaban. Meski kedengarannya sudah jelas, dari kajian pustaka ternyata bahwa pengertian akuntabilitas tidak sesederhana yang mungkin dikira orang. Di dalam bahasa inggris pun, kata accountability

437

bisa diartikan responsibility (kira-kira, tanggung jawab atau pertanggungjawaban), bisa pula bermakna answerability (kira-kira, hal dapat dijawab, atau diberikan jawaban). Karena soal semantik ini, dan soal ragam konsepnya, maka ada banyak definisi yang diberikan para pakar. Konsep dasar yang semula pun berkembang, atau menggelembung, apalagi setelah konsep yang ada semula diterapkan pada latar-latar, atau bidang-bidang lain, termasuk latar pendidikan. Istilah bertanggung jawab dan pertanggungjawaban berkembang pengertiannya melalui pertanyaan-pertanyaan seperti: 1. Siapa yang bertanggung jawab? 2. Pertanggungjawaban apa? atau 3. Bertanggung jawab tentang apa? atau 4. Apa yang dipertanggungjawabkan?, 5. Bertanggung jawab kepada siapa? Dan 6. Bagaimana pertanggungjawaban itu dilakukan? Atau 7. Bagaimana cara bertanggung jawab? Akuntabilitas di dunia pendidikan, sebenarnya istilah pinjaman, dan Leon Lessinger adalah tokoh yang secara umum dipandang "bapak akuntabilitas" pendidikan (Gibson & Mitchell, 1981). Ia mendifinisikan pengertian umum akuntabilitas: pertanggung jawaban untuk sesuatu, kepada seseorang, dengan konsekuensi yang dapat diramalkan demi kinerja yang dikehendaki dan dapat dipahami dari apa yang dipertanggungjawabkan itu". Penerapan konsep akuntabilitas itu dibidang pendidikan mengandung makna penilaian secara terus-menerus prestasi pendidikan para murid di sebuah sistem sekolah, pengaitan tingkat prestasi yang dicapai itu dengan tujuan dan pengharapan pendidikan negara dan masyarakat dan masyarakat dan selanjutnya dengan orangtua, guru, pembayar pajak dan warga masyarakat sekitar (Lessinger et al., di dalam Gibson et al., 1984) Dari buku Administrators handbook on educational accountability, Gibson et al. (1981) mengutip definisi umum akuntabilitas yang berarti kewajiban untuk menjelaskan atau melaporkan pelaksanaan tugas yang dipercayakan kepada seseorang. Definisi lain mengenai akuntabilitas yang dikutip adalah definisi yang khusus untuk pendidikan, akuntabilitas pendidikan, yaitu bahwa sekolah dan para pendidik yang menjalankannya dituntut untuk akuntabel, artinya bertanggung jawab dan siap bisa menjawab, mengenai apa yang mereka hasilkan sebagai "buah usaha pendidikan", yaitu apa yang dipelajari siswa. Telah disebutkan bahwa sebagai bagian dari usaha pendidikan bimbinganpun terkena akuntabilitas. Dari uraian-uraian tentang definisi di atas nyata bahwa akuntabilitas itu suatu sistem. Ada sejumlah model model bagi pengembangan sistem akuntabilitas. Untuk penerapannya di bidang bimbingan, salah satu model yang banyak dikutip adalah yang dikembangkan oleh Krumboltz (1974). Menurut Krumboltz, sistem akuntabilitas yang dikembangkan bermanfaat secara potensial bagi konselor karena hal itu memungkinkan konselor untuk:  Memperoleh balikan mengenai hasil dari kerjanya.  Memiliki metode konseling atas dasar keberhasilan nyata yang dapat dilihat.  Mengenali siswa-siswa yang kebutuhannya tidak terpenuhi.  Menemukan cara-cara pintas untuk pekerjaan tugas rutin.  Memberikan argumentasi untuk minta tambahan tenaga staff guna mencapai tujuan yang wajar.  Mengajukan permintaan untuk menyelenggarakan pelatihan guna menghadapi masalah yang pemecahannya menuntut kemampuan baru. Agar sistem akuntabilitas bimbingan membawa hasil yang dikehendaki, ada tujuh kriteria yang menurut Krumboltz (1974) perlu dikenali. Ketujuh kriteria tersebut adalah: 1. Agar bisa merumuskan apa saja yang menjadi tanggungjawab konselor, tujuan umum konseling harus disepakati oleh semua pihak yang berkepentingan 2. Apa yang dikerjakan dan dicapai konselor harus dinyatakan dalam rumusan perubahan tingkah laku klien yang penting yang dapat diamati 3. Kegiatan yang dilakukan konselor harus dinyatakan sebagai biaya, bukan sebagai kerja dan capaiannya 4. Sistem akuntabilitas harus dibangun dengan tujuan untuk memajukan keefektifan profesional dan untuk melakukan perbaikan oleh diri sendiri, bukan untuk menunjukkan kesalahan atau menghukum kinerja yang buruk

438

5. Agar laporan bisa dibuat sebenar-benarnya, laporan mengenai kegagalan dan hasil yang tidak diketahui hendaknya tidak dilarang dan jangan dihukum 6. Semua pengguna sistem akuntabilitas harus diikutsertakan (diwakili) dalam merancang sistem tersebut 7. Sistem akuntabilitas itu sendiri harus dinilai dan bisa diubah. Pengembangan sistem akuntabilitas bimbingan nyata kaitannya dengan program yang sedang dikembangkan atau sedang berjalan. Maka, pengembangan sistem akuntabilitas ini harus memperhatikan pengertian-pengertian dan asas-asas pengorganisasian program yang telah dibahas di bab depan. Ada berbagai model dalam pengembangan sistem akuntabilitas, diantaranya adalah menurut Pulvino & Sanborn (1972), AASA (Asosiasi Administrator Sekolah Amerika, 1973), Krumboitz (1974), Prazak (1976). Lepas dari model-model yang ada, adalah pasti bahwa program bimbingan dan sistem akuntabilitas yang mau dikembangkan mesti bertolak dari 1. Adanya kebutuhan, 2. Pengenalan dan perumusan tujuan-tujuannya, 3. Pelaksanaan program dan 4. Tahap dimana pengemban tugas mempertanggungjawabkan usaha-usaha bimbingan yang dituangkan di dalam program. Di atas semuanya, untuk keberhasilan sistem akuntabilitas yang dikembangkan itu perlu perancangan dan perencanaan. Dengan kerangka kerja seperti itu dapat diterapkan asas-asas dan kriteria yang ditetapkan berdasarkan filsafat yang dianut dan kebijaksanaan yang berlaku. Penilaian atas konselor. Dalam konseling sistematis, penilaian juga dilakukan terhadap konselor. Keefektifan konseling dapat dilihat dari kemajuan tingkah laku klien, tetapi kemajuan itu juga berkat peranan konselor. Hal sebaliknya, yaitu kalau konseling tidak berhasil, di situ juga ikut terbawa kinerja konselor. Karena itulah penilaian perlu dilakukan terhadap konselor untuk melihat apakah konselor menjalankan konseling sepatutnya : 1. Apakah konselor membantu klien dalam mencapai tujuan yang telah disepakati bersama ? 2. Apakah ia menerapkan siasat yang cocok untuk klien ? 3. Apakah ia mengikuti langkah-langkah dalam bagan arus yang telah dibuat. Penilaian atas konselor ini dapat dilakukan oleh klien yang dibantu, konselor sendiri (swapenilaian), atau oleh penilai luar yang diminta (Stewart et al., 1978). Melalui angket atau pertanyaan langsung klien bisa diminta menyampaikan komentarnya mengenai bagaimana kerja konselor : 1. ucapan-ucapannya, 2. pertanyaan-pertanyaannya apakah jelas, 3. tugas-tugas yang diberikannya apakah tidak terlalu sukar, dan sebagainya. 4. konselor menilai dirinya apakah kerjanya sudah betul, 5. apakah tidak ada kesalahan yang dibuatnya dengan jalan bertanya kepada diri sendiri. Di sini dituntut kejujuran konselor terhadap diri sendiri dan penting adanya niat belajar untuk membuat kemajuan. 6. Jika wawancara direkam --audio atau video--, hasil rekamannya dapat dipelajari dalam usaha penilaian diri ini. Dalam hal rekaman elektronik, ada kode etik yang harus diperhatikan, yaitu bahwa klien harus diminta persetujuannya. Pihak luar yang diminta penilaiannya, umpamanya adalah konselor sejawat atau supervisor/pimpinan unit tugas konselor, atau dosen pembimbing program studi pendidikan konselor, yang disebut paling akhir ini adalah kalau yang menjalankan konseling itu mahasiswa yang sedang berpraktik. 7. Mereka memberikan balikan untuk bahan penilaian setelah mempelajari rekaman konseling –audio, video, atau verbatimnya—atau dengan menyaksikan jalannya konseling melalui fasilitas pengamatan lewat kaca satu arah (one-way screen, one-way mirror). Demikian juga, di sini diperlukan izin klien yang sedang diwawancarai 20. INDIKATOR KEBERHASILAN PROGRAM BIMBINGN DAN KONSELING Setiap program kerja seyogyanya memilliki tujuan yang jelas dan dikuti oleh indikator atau kriteria keberhasilan yang spesifik dan, dalam banyak hal, juga target yang jelas dan spesifik, suatu program kerja tidak akan memiliki arah yang jelas. Shertzer & Stone (1971: 457-458) juga mengemukakan lima kategori umum indikator atau kriteria keberhasilan program bimbingan dan konseling di sekolah, yaitu:

439

• Reduction in scholastic failure, yaitu penurunan kegagalan dan masalah pembelajaran di
sekolah baik secara kuantitatif maupun kualitatif.

• Reduction in discipline problems, yaitu penurunan masalah-masalah disiplin, baik secara

kuantitatif maupun kualitatif. • Greater utilization of the counceling service, yaitu peningkatan pemanfaatan layanan konseling secara sukarela. • Reduction in program changes, yaitu penurunan perubahan dalam program bimbingan di tengah jalan. • Choice of “suitable” vocational goals, yaitu pilihan siswa tentang tujuan dan pilihan pekerjaan dan karir menjadi semakin tepat (cocok dengan potensi dan karakteristik pribadinya).

C. LATIHAN SELESAIKAN SOAL BERIKUT INI Kasus A : Sering terdengar kecaman mengenai keberadaan program bimbingan di sekolah yang menyatakan BK tidak berhasil. Hal ini sebagaimana dinyatakan dalam ucapan: Ada bimbingan tetapi kasus kenakalan remaja tetap saja ada.Ada BK tetapi tamatan sekolah tetap susah mendapatkan pekerjaan. Sementara kalangan petugas BK mendapat kecaman seperti itu mengatakan bahwa BK tidak berjalan semestinya karena kurang fasilitas , seperti tidak adanya ruang BK yang khusus, tidak ada alat test, kurang beaya . Pertanyaan : 1. Secara umum bagaimanakah pendapat anda mengenai penilaian pihak luar tersebut? Setujukah anda. Sahihkah penilaian fihak luar tersebut. Berilah alasan saudara. 2. Bagaimana pendapat anda mengenai apa yang dikemukakan oleh petugas BK di atas, Setujukan anda , berilah alasan ? Kasus B. Berkat program bersama BK dan pengajaran nilai ujian siswa hampir semua kelas di sebuah SLTP naik dari rerata 6.00 menjadi 7.50. Temuan ini umumnya disambut baik dari berbagai kalangan. Pertanyaan : 1. Apakah ada kaitan antara penilaian bimbingan dengan penilaian pengajaran. Jelaskan jawab saudara dengan contoh. 2. Bagaimanakah persamaan dan perbedaannya antara penilaian dengan penelitian? 3. Menurut pengamatan anda apakah Guru.- guru BK telah melakukan penilaian layanan dan program – programnya? 4. Apakah kendala yang dihadapinya? Bagaimana mengatasinya? 5. Jelaskan dengan contoh penilaian proses, produk dan dampak BK 6. Mengapa penilaian layanan dan program diperlukan? 7. Bagaimanakah karakteristik program BK yang efektif? 8. Apakah kriteria yang digunakan?

440

MATERI BAGIAN KEDUA SISTEMATIKA PENILAIAN LAYANAN BIMBINGAN KONSELING Dalam rangka penilaian suatu kegiatan, termasuk penilaian layanan bimbingan konseling, ada tiga langkah yang harus ditempuh, yaitu penyusunan disain penilaian, penyusunan instrument, dan pengumpulan data. Penyusunan Disain Penilaian Secara garis besar, disain penilaian berisi hal-hal yang perlu dicakup, antara lain : Latar belakang penilaian; Problematika (yang akan dicari jawabannya); Tujuan dan Manfaat penilaian Definisi operasional Populasi dan sampel ;/Subyek penilaian Instrumen dan sumber data ; Teknik analisis data. Laporan Hasil Penilaian/ grafik/ tabel Pembahasan Penutup : Simpulan dan Rekomendasi Daftar Pustaka Lampiran – lampiran Contoh : Disuatu SMA akan dicobakan layanan bimbingan kelompok yang selama ini belum pernah dicobakan oleh kebanyakan konselor. Tujuan yang hendak dicapai : Meningkatkan keterampilan para siswa untuk memcahkan masalah-masalah yang dirasakan bersama. Pelaksana : Para siswa di bawah bimbingan konselor sekolah. Pengembangan Program : Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia (ABKIN) Sarana : Buku ”Pedoman Bimbingan dan Konseling Kelompok”. Evaluator : Konselor dan Kepala Sekolah. Contoh tersebut di atas, memberikan gambaran singkat tentang penyusunan disain penilaian atau penelitian. Untuk memperjelas setiap langkah sebagaimana disebutkan diatas, dapat dijelaskan sebagai berikut : BAB. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penilaian Layanan Bimbingan Konseling Adalah merupakan kenyataan bahwa pelaksanaan bimbingan dan konseling terkesan belum berjalan, lantaran banyaknya penyimpangan yang terjadi dilapangan. Tugas-tugas yang diemban oleh para konselor masih jauh dari yang diharapakan. Banyaknya tugas yang kurang proporsional, mengakibatkan para konselor menjadi tidak profesional dalam bidangnya. Sejauh mana penyimpangan-penyimpangan itu selama ini belum pernah di identifikasi, direncanakan, apalagi dilaksanakan. Dengan kata lain ”apa yang terjadi dilapangan” selama ini belum pernah dipenilaian dan ditindaklanjuti Agar segala penyimpangan secara pasti dapat diketahui, maka ”pelayanan BK di sekolah” perlu dipenilaian. Disamping bisa diketahui letak penyimpangan-penyimpangan tersebut terjadi, dan bagaimana menindaklanjuti atau cara mengatasinya. Tanpa penilaian

1. 2. 3. 4. 5. 7. 8.

6. 9.
10. 12. 13.

11.

441

dan upaya untuk menindak lanjuti, maka perubahan terhadap apa yang sekarang ini terjadi, tidak akan pernah terwujud. B. Problematika/Permasalahan Sebagai problematika umum yang akan dicari jawabnya adalah ”Apakah pelayanan bimbingan konseling di sekolah sudah efektif dan efisien sesuai dengan azas-azas dan kode etik bimbingan dan konseling sebagaimana diharapkan ?” Untuk mempermudah mencari jawaban atas problematika tersebut, maka problematika tersebut dirinci sebagai berikut : Siswa, antara lain : 1. Apakah pada diri siswa telah ada perubahan tingkah laku sesuai dengan tujuan bimbingan dan konseling ? 2. Apakah pelayanan bimbingan dan konseling menjadikanya setiap siswa semakin memahami dirinya, lingkungannya dan dapat merencanakan masa depanya ? Kegiatan Bimbingan dan Konseling, antara lain : 1. Apakah Pelayanan bimbingan dan konseling sudah berorientasi pada pola 17 plus sesuai dengan Kurnas BK ? 2. Apakah setiap layanan bimbingan yang dilakukan sudah mengacu sepenuhnya pada empat bidang bimbingan, tujuh jenis layanan dan lima kegiatan pendukung sesuai dengan yang diharapkan oleh kurnas ? 3. Apakah kegiatan bimbingan dan konseling sudah dikelola sebaik-baiknya ? C. Tujuan Penilaian 1. Untuk Mengetahui pelaksanaan pelayanan bimbingan dan konseling berdasarkan kurikulum bimbingan dan konseling . 2. Untuk mengetahui pengelolaan pelayanan bimbingan dan konseling yang mengacu pada pola 17 plus. 3. Untuk mengetahui pengelolaan pelayanan bimbingan konseling. 4. Untuk mengetahui tersedianya alat / perlengkapan yang diperlukan dalam pelayanan bimbingan konseling. 5. Untuk mengetahui kesulitan konselor dalam pelaksanaan layanan BK. 6. Untuk mengetahui standar tindaknya alat yang digunakan dalam pelayanan BK. 7. Untuk mengetahui hubungan antar staf yang ada di sekolah. 8. Untuk mengetahui tingkat keprofesionalan konselorsebagai tenaga inti pelayanan BK. 9. Untuk mengetahui tingkat pengetahuan, sikap, dan keterampilan siswa setelah diberi pelayanan BK. 10. Untuk Mengetahui keberhasilan pola 17 plus dalam pelaksanaan pelayanan bimbingan konseling. 11. Untuk mengetahui tercakupinya tenaga pengelola dalam pelaksanaan pelayanan BK di sekolah. D. Manfaat Penilaian bagi : 1. Kepala Sekolah : Sebagai masukan dalam pengelolaan Layanan BK di Sekolah 2. Konselor Memberi masukan dalam pelaksanaan layanan bimbingan kelompok yang lebih akurat 3. Orang tua Memberikan masukan kepada siswa dalam kaitannya dengan sikap / perilaku 4. Siswa Memberi masukan kepada siswa agar mampu mengubah perilaku BAB II KAJIAN TEORI Menjelaskan teori dan variabel yang dinilai

442

BAB III METODE PENILAIAN A. Menjelaskan disain Penilaian B. Populasi dan Sampel / Subyek Penilaian Populasi yang dimaksud adalah sekumpulan / keseluruhan subjek penilaian. Apabila seseorang ingin mneilai semua elemen yang ada dalam wilayah penilaian, maka penilaianya merupakan penilaian populasi. Studi atau penilaianya juga disebut studi populasi atau studi sensus. Sampel adalah sebagaian (perwakilan) dari keseluruhan subjek penilaian. Oleh karena itu penilaian dilakukan terhadap sampel, menurut variabel yang dinilai. C. Instrumen dan Sumber Data Khusus penilaian pelayanan bimbingan konseling di sekolah, cukup banyak dan komprehensif . Oleh karena itu instrument untuk mengumpulkan data perlu bervariasi. Untuk mengetahui tanggapan siswa tentang pelayanan bimbimbingan dan konseling di sekolah, digunakan wawancara, observasi, dengan sumber data dari para siswa yang diambil perwakilan dari kelas I, II, dan III. Untuk mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan kegiatan pelayanan BK, digunakan: Pengamatan di kelas dengan sumber data kegiatan bimbingan dan konseli (Place).Wawancara dengan guru, dengan sumber data konselor. Wawancara dengan siswa, dengan sumber data siswa yang diambil sebagai perwakilan (person). Dokumentasi tentang pelaksanaan pelayanan bimbingan dan konseling, dengan sumber data : SATLAN, SATKUNG, buku kerja, buku laporan dan catatan-catatan lain (paper). Angket tentang pengelolaan alat kepada pengelola. Untuk mengetahui ketetapan sarana yang digunakan dalam pelayanan bimbingan dan konseling, data dikumpulkan melalui pengamatan, wawancara dan dokumentasi, sumber data dapat dilaboratorium, kegiatan praktikm, konselor, siswa, pengelola. Untuk mengetahui posisi konselor dan kesulitan yang dihadapi dalam pelayanan bimbingan dan konseling, data dikumpulkan melalui wawancara dengan konselor dan siswa. Untuk mengetahui perubahan sikap mental siswa, data dikumpulkan melalui: Dokumentasi/catatan pribadi siswa, Tes sikap, Pengamatan terhadap penampilan siswa, Wawancara dengan guru, orang tua siswa dengan sumber data: guru dan siswa. Untuk mengetahui pengelolaan pelayanan bimbingan dan konseling, datanya dikumpulkan melalui para pengelola di sekolah seperti, Kepala Sekolah, Wakil Sekolah, dan Personil Bantu Pelayanan. D. Penyusunan Instrumen Setelah selesai menyusun disain, sampailah pada tahap kedua persiapan, yaitu menyusun instrumen penilaian. Jenis dan banyaknya instrumen yang disusun, disesuaikan dengan keperluan pengumpulan data seperti yang telah ditetapkan di dalam disain penilaian. Langkah-langkah yang harus dilalui dalam menyusun instrumen (apa pun), adalah sebagai berikut: Merumuskan tujuan yang akan dicapai dengan instrumen yang akan disusun. Langkah ini sangat perlu, sebab tidak mungkin kiranya menyusun intrumen tanpa tahu untuk apa data yang terkumpl, apa yang harus dilakukan sesudah itu, apa fungsi setiap jawaban dalam setiap butir bagi jawaban problematika, dan sebagainya. Membuat kisi-kisi yang mencanangkan tentang rincian variabel dan jenis intrumen yang akan digunakan untuk mengukur bagian variabel yang bersangkutan. (Contoh kisi-kisi penyusunan instrumen, lihat lampiran.....). Menyunting instrumen merupakan pekerjaan terakhir dalam penyusunan instrumen. Hal-hal yang dilakukan adalah: Mengurutkan butir menurut sistematika yang penghendaki penilai untuk mempermudah pengolahan data. Menuliskan petunjuk pengisian, identitasm dan sebagainya. Membuat pengantar permohonan pengisian bagi angket yang diberikan kepada orang lain. Untuk pedoman wawancara, pedoman observasi dan pedoman dokumentasi hanya identitas yang menunjuk pada sumber data dan identitas pengisi. Angket dengan huruf-huruf yang jelas dan dengan wajah depan yang menarik, akan mendorong responden untuk mengisi angket, Borg dan Gall (1979:295) menyatakan bahwa selama waktu istirahat makan siang terlihat banyak angket dibuang ditempat sampah. Untuk menghindari kejadian ini, Borg dan Gall, menyarankan hal-hal sebagai berikut: Angket perlu dibuat menarik penampilannya dengan tata letak huruf atau warna tertentu.

443

Usahakan agar responden dapat mengisi semudah-mudahnya. Setiap lembar perlu diberi nomor halaman. Tuliskan nama secara jelas, kepada siapa angket tersebut dikembalikan. Petunjuk pengisian dibuat singkat, jelas dan dengan cetakan yang berbeda dengan butir-butir pertanyaannya. Bila perlu diberi contoh pengisian sebelum butir pertanyaan pertama. Urutan pertanyaan diusahan sedimikian rupa sehingga memberikan kemudahan bagi pengisi untuk mengorganisasikan pikirannya dalam menjawab. Bibir pertanyaan pertama diusahakana yang mudah pengisiannya, menarik dan tidak menekan perasaan. Butir pertanyaan yang menyangkut informasi yang sangat penting jangan diletakkan dibelakang. Pernyataan setiap butir supaya dibuat sejelas-jelasnya, terutama mengenai inti dari hal yang diselidiki. Untuk mengakhiri penjelasan tentang penyusunana instrumen, berikut ini ditambahkan kondensasi aturan-aturan penulisan butir angket. Diantara aturan-aturan dimaksud dengan: Hindarkan pengunaan kata-kata “kebanyakan”, “sebagian besar”, “biasanya” yang tidak mempunyai arti jelas dalam jumlah Rumusan yang pendek lebih baik daripada yang panjang, karena kalimat yang pendek akan lebih mudah dipahami. Rumusan negatif seyogyanya dihindari atau dikurangi sedikit mungkin. Jika terpasang menggunakan kata yang menunjuk pada arti negatif, hendaknya digarisbawahi. Tidak boleh membuat butir yang mengandung dua pengertian misalnya: Pendidikan menjadi tanggung jawab orang tua, masyarakat, dan negara, karenanya maka orang tua asuh perlu diharuskan untuk responden dapat setuju terhadap pernyataan pertama, tetapi tidak untuk yang kedua. Hindari penggunaan kata-kata atau kalimat-kalimat yang membingungkan. Ingat, bahwa angket merupakan daftar pernyataan yang diisi oleh responden pada waktu mereka tidak berdekatan dengan penyusun. Oleh karena itu semua kata, kalimat, atau kumpulan kalimat harus jelas. Hindari pengarahan terselubung. Penyusun instrumen tidak dibenarkan sedikit atau banyak memberikan ”isyarat pacingan” (hint) yang menyebabkan responden memilih suatu aternatif tertentu. E. Pengumpulan Data Dalam bagian ini akan dikemukakan mengenai penggunaan tiap-tiap metode pengumpulan data penilaian yang sudah dijelaskan didepan. Agar dapat diikuti secara rinci, maka akan dijelaskan secara singkat menurut urutan intrtumen di bagian berikut ini. 1. Penggunaan Angket Angket adalah seperangkat pertanyaan tertulis yang dikirimkan kepada responden untuk mengungkapkan pendapat, keadaan, kesan yang ada pada diresponden sendiri maupun sendiri maupun di luar dirinya. Dari jenis data ini, maka dikenal angket tidak langsung (mengungkap diri orang yang menjawab), dan angket tidak langsung (mengungkap orang lain yang menjawabnya diutarakan oleh orang pengisi angket). Misalnya inforamsi tentang anak kecil, angket diberikan kepada bapak/ibunya. Angket dapat dibuat anonim (tanpa identitas) dan dapat pula lenkap dengan identitas diri serta latar belakangnya. Dari kedua jenis angket ini, masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangannya. Angket anonim memberikan kekebasan kepada pengisi untuk menyampaikan sejujur-jujurnya, tetapi ada kalanya disalahgunakan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk memberikan jawaban semaunya. Kadang-kadang penilai hanya meniadakan nama responden, namun masih tetap diminta mencantumkan identitas lain seperti pendidikan formal yang diselesaikan pendidikan tambahan, pengalaman membimbing, jenis kelamin, dan sebagainya. Identitas ini akan sangat berguna dalam analisis data jika penilai ingin membandingkan hasil ditinjau dari latar belakang responden. Satu hal yang perlu diperhatikan oleh penilai adalah sebelum angket digunakan sebagai alat pengumpul data yag sesungguhnya, harus diujicobakan terlebih dahulu. Uji coba dilakukan terhadap subyek yag mempunyai karakteristik atau ciri-ciri yang sama dengan subjek yang akan dijadikan responden penelitian. Kegiatan uji coba dimaksudkan untuk : Mengetahui apakah rumusan kalimat yang ada dalam angke sudah cukup mudah dipahami (tidak membingungkan). agar penyusunan angket memperoleh masukan yang banyak dapat memperbaiki secara tepat, maka ada bagian dari angket suatu tempat kosong disediakan bagi responden uji coba untuk memberikan saran-saran.

444

Mengetahui dan mengadministrasikannya dengan tetap, misalnya bagaimana teknik menyampaikan, beberapa lama waktu pengisian, dan sebagainya. Mengetahui apakah pertanyaan-pertanyaan yang ada dalam angket kucup lengkap atau perlu ditambah, sehingga memperjelas data. Mengetahui reaksi responden terdapat pertanyaan angket atau kesediaan untuk mengembalikan, dan sebagainya yang bersifat meningkatkan kualitas perolehan data penilaian. 2. Penggunaan Wawancara (Interview) Sebelum melakukan wawancara, pewawancara (interview) menyusun pedoman wawancara atau check list sesuai dengan data yang akan dikumpulkan. Apabila pewawancara bukan penyusun instrumen melainkan hanya bertindak sebagai pengumpulan data, maka penting baginya untuk terlebih dahulu memahami tujuan penggunaan pedoman wawancara tersebut. Agar tercapai tujuan yang diinginkan, maka pedoman wawancara perlu dilengkapi dengan petunjuk penggunaannya. Pertanyaan yang ditanyakan oleh pewawancara biasanya benar-benar sama dengan pertanyaan atau permasalahan yang dituliskan di dalam pedoman wawancara. Apabila ada kekecualian atau perlu tambahan pengantar untuk memancing pembicaraan, penyusun instrumen perlu menambahkan penjelasan khusu pada petunjuk penggunaannya. Bagaimana bentuk pembicaraan, situasi dialog dan sebagainya, sangat ditentukan oleh penjelasan penyusun instrumen, yang disampaikan secara tertulis maupun lisan sebelum pewawancara melaksanakan tugasnya. Ada dua jenis pedoman wawancara yaitu : 1. yang tersusun (structured) dan 2. tidak tersusun (unstructured). Pedoman wawancara tersusun adalah pedoman wawancara mirip check-list atau memang dapat berbentukcheck-list. Sedang pedoman wawancara tidak tersusun, hanya berwujud daftar pertanyaan atau pokok-pokok masalah yang perlu ditanyakan kepada responden, pewawancara dapat mengajukan pertanyaan secara leluasa dan menuliskan jawabannya dengan kode-kode atau tanda-tanda, atau kalimat-kalimat singkat, supaya dalam waktu yang singkat dapat mengumpulkan sebanyak mungkin informasi yang diperlukan. Menggunakan tape-recorder dalam wawancara, merupakan hal penting yang disarankan. 3. Penggunaan Pengamatan (Observasi) Angket dan wawancara merupakan teknik-teknik atau metode-metode yang digunakan untuk mengungkap data dari responden yang sifatnya ”disuguhkan” atau ”diberikan”. Oleh penjawab, sehingga penilai hanya memperoleh data yang diberikan oleh penjawab. Pengumpul data sifatnya meneripa, pasif, tidak mencari atau mengambil sendiri apa yang dimiliki atau yang ada pada responden. Data yang disuguhkan ini dalam penelitian atau penilaian disebut dengan istilah data yang dilaporkan sendiri (self report data). Hal-hal yang dapat dilaporkan sendiri seperti ini, cakupannya terbatas. Menurut Sechrest (1966) data tentang sikap sosial yang terlahir tidak mungkin diperoleh melalui kedua metode tersebut, tetapi harus diambil secara wajar. Ada tiga macam pengamatan, yaitu : 1. deskriptif, 2.efensial, dan 3. evaluatif. Variabel deskriptif adalah variabel yang dikumpulkan dari pengamat tanpa memerlukan pemikiran untuk menggeneralisasikan pada aspek atau situasi lain. Data yang bersifat deskriptif disimpulkan secara langsung tanpa memperluas dengan daerah mana yang dapat dikenai simpulan yang diperoleh dari perbuatan pengumpulan data. Contoh : pengamatan tentang tingkah laku seseorang yang sifatnya aneh, hanya berlaku bagi orang tersebut. Variabel inferensial, menuntut pengamat untuk melakukan inferensi sebelum data diberi sekor. Contoh : pengamat mencatat seorang konselor yang dengan tegas menerangkan pengertian bimbingan. Konselor lain menjumpai sedikit kesulitan didalam menerangkan, sedangkan konselor lain lagi tidak menjumpai kesulitan sama sekali. dalam hal seperti ini, pengamat harus melakukan inferensi, mengambil simpulan dari berbagai kasus, kemudian baru memberikan sekot. Variabel evaluatif merupakan variabel yang sangat erat dengan variabel inferensial. Hal ini juga memerlukan inferensi dari pengamat unguk menentukan penilaian berdasarkan pertimbangan tertentu. Contoh : pengamat menjumpai beberapa kasus yang berbeda gradasinya. Pengamat bukan hanya menentukan tingkatan data pengamatan, melainkan

445

juga meletakkannya dalam satu skala kontinum. Jadi berbeda dengan variabel inferensial, variabel evaluatif memerlukan penilaian dengan pertimbangan tertentu, bukan hanya perbandingkan. Di tinjau dari pengamatannya, pengamatan ada empat macam, yaitu : 1. pengamatan dengan jangka waktu, 2. pencatatan frekuensi, 3. pencatatan dengan interval, dan 4. pencatatan terus menerus. 4. Pencatatan dengan jangka waktu (duration recording) Didalam pencatatan dengan jangka waktu, pengamat menggunakan alat pencatat waktu, misalnya stop wacth. Dalam hal ini pengamat menunggu selesainya suatu tugas. Reliabilitas pencatatan dihitung dengan membandingkan waktu yang dicatat oleh dua pengamatan dalam waktu yang berbeda. Misalnya pengamat pertama mencatat 80 menit dan pengamat kedua mencatat 90 menit, maka estimasi reliabilitas pengamatan adalah 80/90 atau 0,89. Estimasi persetujuan dua pengamat ini disebut dengan istilah reliabilitas antar pencatat atau inter-rater reliability. 5. Pencatatan perhitungan frekuensi (frequency-count recording) Didalam pencatatan perhitungan frekuensi, pencatat mencatat munculnya kejadian yang diharapkan dalam jangka waktu tertentu > biasanya pengamat menggunakan blangko atau lembaran untuk menuliskan tally (jari-jari hitungan). Misalnya selama jangka waktu lima menit, pencatat mengadang munculnya siswa mengajukan pertanyaan, atau beberapa kali konselor mengajukan pertanyaan. Untuk kejadian yang kemunculannya sangat sering, pencatat hanya mampu mencatat satu jenis kejadian jasa. Dengan jalan latihan, pengamat dibiasakan melakukan pencatatan beberapa kejadian yang muncul dalam waktu yang bersamaan. Menurut Borg (1977:9-18), reliabilitas pengamatan (inter observers) utnuk 13 keajaiban diperoleh antara 0,71 sampai 0,96. 6. Pencatatan dengan interval (interval recording) Pencatatan dengan interval dilakukan oleh pengamat untuk melakukan pengamatan terhadap sejumlah kejadian dalam interval waktu tertentu, misalnya setiap tiga detik. Menurut Flanders (dalam Suharsimi Arikunto, 1988:87) kejadian didalam kelas yang dapat diamati dapat diklasifikasikan atas satu dari sepuluh kategori. Biasanya interval pengamatan diadakan merentang antara sepuluh detik sampai satu menit. 7. Pengamatan terus menerus (continuous observation) Didalam pencatatan atau pengamatan terus menerus ini pengamat melakukan/menuliskan semua kejadian yang muncul pada subjek atau sekelompok subjek dalam satu penggalan waktu tertentu, misalnya satu jam kegiatan didalam kelas. Dengan singkat dapat dikatakan bahwa pengamat membuat sebuat protocol, yakni catatan kejadian secara kronologis dan rinci, termasuk narasi yang terjadi. Contoh : Catatan tentang kejadian kelas II SMA pada jam ke 1 ketika berlangsung pelajaran IPS. Nomor protokol : ______________________________ Nama pengamat : ______________________________ Tanggal pengamatan : ______________________________ Yang diamati : ______________________________ Pukul 07.30 WIB Guru memasuki ruangan, sambil Mengucapkan ”selamat pagi, anakanak” Semua siswa menjawab ”selamat pagi, pak” Guru meletakkan buku dimeja depan Lalu pergi ke jendela untuk membukanya dan seterusnya Seperti halnya wawancara, melakukan pengamatan juga perlu latihan agara terdapat kesamaan interpretasi terhadap suatu objek pengamatan. 8. Penggunaan Metode Dokumentasi Metode dokumetasi sebenarnya mirip dengan metode pengamatan. Hanya objek yang diamati saja yang berbeda. Dalam metode dokumentasi yang diamati adalah dokumen. Alat yang digunakan adalah check-list (daftar tentang) atau pedoman pengamatan.

446

Secara umum yang dimaksud dengan dokumen hanya terbatas pada bahan-bahan tertulis saja, baik yang tertera pada warkat, surat keterangan, artikel, cerita buku maupun yang tertera pada manuskrip-manuskrip. Menurut pengertian penelitian, yang dimaksud dengan dokumentasi termasuk juga benda-benda hasil budaya yang mengandung keterangan sejarah, misalnya benda-benda porselin, alat-alat rumah tangga dari batu, candi-candi dan sebagainya. 9. Penggunaan Tes Metode tes digunakan untuk mengumpulkan data dengan alat bantu berupa tes. Di dalam penilaian pendidikan, dikenal adanya dua macam tes, yaitu tes yang terstandar (standardized test) dan tes yang disusun sendiri (man made test). Tes terstandar merupakan tes yang sudah dibakukan dan dapat diperoleh di tempat yang khususnya menyediakan keperluan tersebut. Tes buatan sendiri disusun utntuk keperluan khusus menyediakan keperlua tersebut. Tes buatan sendiri disusun utnuk keperluan khusus dari suatu proyek penelitian. Bermacam-macam tes yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data penilaian dan mendukung metode-metode lain yaitu : (1) Tes Prestasi Belajar (Achievement Test) (2) Tes Kemampuan Akademik (Scholastic Ability Test) (3) Tes Bakat (Aptitude Test) (4) Tes Kepribadian (Objective Personality Test) (5) Tes (inventori) Minat (Interest Inventories Test) (6) Tes (Skala) Sikap (Attitude Scales Test) Untuk menentukan mana tes yang baik dan bagaimana menyusunnya, penilai perlu mempelajari secara khusus buku-buku yang membicarakan tentan tes. Oleh karena teorinya begitu kompleks, kiranya terlalu luas apabila disajikan didalam bahan belajar ini. Disamping itu ada alasan lain, jika di dalam bahan belajar ini pembahasan tes diperluas, boleh jadi justru mengalihkan perhatian mahasiswa dari tujuan semula yang ingin dicapai. F. Teknik Analisis Data Teknik yang digunakan untuk menganalisis data disesuaikan dengan bentuk problematika dan jenis data. Problematika yang mengandung variabel tunggal, analisis secara deskriptif kualitatif. Problematika komparasi atau kolerasi dijawab dengan jawaban dari data yang diolah dengan teknik statistik korelasi, t-test, uji beda ANAVA, dan sebagainya/regresi

BAB IV LAPORAN PENILAIAN Paparan data Analisis BAB V PEMBAHASAN BAB VI SIMPULAN DAN REKOMENDASI Daftar Pustaka Lampiran – lampiran LATIHAN : Buatlah kajian/ studi evaluasi pelaksanaan layanan orientasi dan informasi dalam bimbingan dengan menggunakan disain ilmiah dalam studi evaluasi di sekolah saudara bekerja.

447

DAFTAR PUSTAKA Corey Gerald 1987. Theory and practice of counseling and psychotherapy. Pacific Grove : Brooks / Cole Publising Company, Edisi IV. --------. 1987. Theory and practice of counseling and psychotherapy. Pacific Grove : Brooks / Cole Publising Company, Edisi VII. Donald Mc.F.J. 1985. Educational psychology. Belmont : Publishing Company. Second edition. Inc.

Linda L.D.1981. Introduction to Psychology. ( Alih bahasa Mari Junaidi ). Jakarta : Airlangga. Margono, 1997. Metodologi Penelitian Pendidikan..Jakarta : Rineka Cipta. Munandir, 1989. Bimbingan sekolah di Indonesia corak yang bagaimana? Pidato Pengukuhan Guru Besar IKIP Malang, tidak diterbitkan ---------, 1996 . Bimbingan karier di sekolah. Jakarta : Depdikbud Dirjen.Dikti Pendidikan Tenaga Akademik. -------- , 2001. Ensiklopedi pendidikan . Malang : UM.Press. Mungin Eddy Wibowo, 1996. Pengembangan wawasan bimbingan konseling. Seminar .Tidak diterbitkan ). ( Makalah Proyek

---------,1986. Konseling di sekolah. Jilid.I,II. Semarang : Fakultas Ilmu Pendidik an. IKIP.Semarang. Nurihsan Juntika. 2003. Dasar – dasar bimbingan bimbingan konseling. Bandung : Mutiara. Prayitno, 1994. Dasar-Dasar Bimbingan Konseling .Jakarta : Rineka Cipta. ----------, 1995. Seri Pemandu Pelaksanaan Bimbingan dan Konseling. Buku II .(Tanpa penerbit ) ----------, 1987. Profesionalisasi konseling dan pendidikan konselor. Jakarta : Dep.Pdan K. Dirjen.Dikti. Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan. Shertzer. B. and Peters. H, J. 1974 . Development. Ohio : Publishing Company. Guidance. program managemen and

Shertzer .B.and Stone ,S.C.1981. Fundamental of guidance. Boston : Publi- shing Company. Sutrisno Hadi, 1987.Metodologi research ,I,II,III. Yogkyakarta. : Andi Offset Tantawy. 1998. Manajemen bimbingan dan konseling . Jakarta : Pamator Presindo Walker,E.L. 1969. Conditioning and Instrumental Learning, (Terjemahan, Team Fakultas Psikologi Universitas Indonesia). Jakarta : Universitas Indonesia Winkel, 1991 Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Jakarta : Grasindo.

448

BAB I: PENDAHULUAN
A. Deskripsi Penelitian tindakan kelas (PTK) sejatinya diperuntukkan bagi upaya memperbaiki kualitas proses dan hasil dari kegiatan belajar-mengajar (KBM). Dengan demikian PTK terarah pada perbaikan kualitas tindakan guru dalam pelaksanaan tugas dan tanggung jawabnya sebagai guru, serta hasil yang dicapai siswa sesudah mengikuti kegiatan bersama guru. Untuk peningkatan kualitas proses (tindakan) dan hasil KBM, PTK dapat mengangkat permasalahan yang terkait dengan desain dan strategi pembelajaran, alat bantu, media dan sumber belajar, sistem asesmen dan evaluasi pembelajaran. PTK untuk Bimbingan dan Konseling (PTBK) dilaksanakan dengan cara analog dengan PTK untuk guru kelas/bidang studi. Dengan demikian PTBK dimaksudkan untuk memperbaiki kualitas proses palayanan BK (tindakan BK) dan hasil yang diperoleh siswa sesudah mengikuti layanan BK, sesuai dengan masalah dan/atau bidang garap bimbingan dan konseling. Karena senyatanya tugas dan tanggung jawab guru pembimbing/konselor berbeda dengan bidang garap dan tanggungjawab guru kelas/bidang studi. Lingkup bahan ajar ini meliputi; (a) Kerangka dasar PTBK; (b) Pelaksanaan PTBK; (c) Penyusunan proposal PTBK; (d) Laporan PTBK. B. Prasyarat PTK untuk BK (PTBK) pada dasarnya menunjuk pada beragam pelaksanaan tindakan layanan dalam BK, oleh karena itu untuk dapat melaksanakan PTBK, prasyarat yang harus dimiliki oleh peneliti dalam PTBK adalah: (1) Pemahaman bidang garap BK, (2) Jenis-jenis layanan BK, (3) Metode dan strategi layanan BK, (4) Masalah konseli, dan (5) Kepribadian konselor. Prasyarat No. 1-3 merupakan pengetahuan dan keterampilan konselor. Prasyarat No.4 merupakan kecenderungan ragam masalah yang dihadapi konseli, dan prasyarat No.5 adalah pribadi konselor sebagai peneliti. C. Petunjuk Belajar Untuk menguasai bahan ajar ini, kepada peserta pendidikan dan latihan profesi guru pembimbing diberikan alternatif langkah-langkah pengusaan materi sebagai berikut: 1. Sebelum mengikuti pelatihan, keseluruhan materi pelatihan perlu dibaca dengan aktif dan kreatif, dengan cara membuat serangkaian pertanyaan yang dikembangkan dari 5W 1H sebanyak-banyaknya secara tertulis. 2. Penjelasan instruktur tentang bahan ajar yang disajikan, perlu ditanggapi dengan cara mengajukan pertanyaan yang telah Bapak/Ibu buat terkait dengan materi yang belum anda pahami. 3. Tugas pada setiap akhir kegiatan belajar (kegiatan pelatihan) dipersilakan untuk dikerjakan guna menginternalisasikan pemahaman materi yang telah Bapak/Ibu kuasai. 4. Untuk memperluas khasanah pengetahuan PTBK, Bapak/Ibu peserta pendidikan dan latihan diseyogyakan menambah bahan bacaan dari sumber-sumber lain yang relevan. 5. Guna meningkatkan keterampilan dalam meneliti dengan rancangan penelitian tindakan, penting untuk dipraktikkan setiap tahapan dalam PTBK. 6. Sharing tentang pelaksanaan PTBK dengan kolaborator penting untuk dilakukan! 7. Setiap latihan yang disediakan penting untuk dicoba kerjakan. D. Kompetensi dan Indikator Indikator kerja profesional guru pembimbing/konselor di antaranya adalah dapat menunjukkan kinerja sesuai dengan kompetensi yang dituntut melekat dalam dirinya. Dalam kaitannya dengan PTBK, maka guru pembimbing/konselor dapat melaksanakan PTBK sesuai dengan kaidah yang telah ditentukan dalam PTBK, mulai dari tahap persiapan sampai dengan refleksi dan tindak lanjut. Oleh karena itu indikator tercapainya tujuan pendidikan dan latihan profesi guru BK untuk mata latih PTBK adalah jika peserta

449

pendidikan dan latihan profesi guru menunjukkan penguasaan minimal 80% dari konsepkonsep dan praktik PTBK.

450

BAB II: DEFINISI, KARAKTERISTIK, PRINSIP-PRINSIP, TUJUAN, MANFAAT DAN BIDANG GARAP PTBK Kegiatan Belajar 1 A. Kompetensi dan Indikator Setelah mempelajari materi ini, diasumsikan para peserta pendidikan dan latihan profesi guru BK memperoleh pemahaman tentang isi bahan ajar sehingga dapat: (1) membuat rumusan pengertian PTBK dengan menggunakan kalimat sendiri, (2) mampu menunjukkan kakhususan layanan bimbingan disertai PTBK, (3) mampu menjelaskan PTBK terkait dengan tujuan dan manfaatnya. (4) dapat melaksanakan PTK sesuai dengan bidang garap BK. B. Uraian Materi 1. Definisi Penelitian Tindakan Kelas BK Pemahaman terhadap PTBK dapat diperoleh lewat definisi PTK yang dikemukakan oleh para ahli maupun pendapat berikut ini. a. Rochman Natawidjaja (1977): PTK adalah pengkajian terhadap permasalahan praktis yang bersifat situasional dan kontekstual, yang ditujukan untuk menentukan tindakan yang tepat dalam rangka pemecahan masalah yang dihadapi, atau memperbaiki sesuatu. b. Suyanto (1977): PTK adalah suatu bentuk penelitian yang bersifat reflektif dengan melakukan tindakan-tindakan tertentu agar dapat memperbaiki dan/atau meningkatkan praktik-praktik pembelajaran di kelas secara professional. c. Hopkins (1993): PTK adalah suatu bentuk kajian yang bersifat reflektif, yang dilakukan oleh pelaku tindakan untuk meningkatkan kemantapan rasional dari tindakan-tindakannya dalam melaksanakan tugas dan memperdalam pemahaman tentang kondisi dalam praktik pembelajaran. d. Kemmis dan Mc.Taggart (1988): PTK adalah studi yang dilakukan untuk memperbaiki diri sendiri, pengalaman kerja sendiri, yang dilaksanakan secara sistematis, terencana, dan dengan sikap mandiri. e. TIM PGSM (1999): PTK sebagai suatu bentuk kajian yang bersifat reflektif oleh pelaku tindakan yang dilakukan untuk meningkatkan kemantapan rasional dari tindakan mereka dalam melaksanakan tugas, memperdalam pemahaman terhadap tindakan-tindakan yang dilakukan, serta memperbaiki kondisi di mana praktik pembelajaran tersebut dilakukan. f. Sukiman (2011): PTBK sebenarnya adalah analog dengan PTK yang dilaksanakan oleh guru kelas/guru bidang studi yang diterapkan pada bidang Bimbingan dan Konseling. Perbedaan di antara keduanya terletak pada bidang garap permasalahan, teknik dan strategi tindakan serta kode etik yang harus ditegakkan. Berdasarkan pendapat tentang PTK dan PTBK di atas diperoleh kata kunci dari kegiatan PTBK sebagai berikut: a. Adanya “tindakan” yang dipromosikan untuk meningkatkan kualitas praktik (tindakan) dan hasil layanan BK dan/atau untuk memecahkan masalah yang terjadi dalam layanan BK guna mencapai keberhasilan layanan sebagaimana tujuan yang dirumuskan. b. Adanya ”refleksi” dari tindakan yang telah dilakukan, sehingga diperoleh kemantapan pemahaman tentang suatu tindakan (layanan) tertentu yang telah dilakukan guru pembimbing/konselor, seperti bagaimana dampak dari tindakan yang dilaksanakan oleh guru pembimbing/konselor tersebut terkait dengan masalah yang dientaskan dan/atau pencapaian fungsi dari layanan BK. c. Berdasarkan hasil refleksi dirumuskan tindakan perbaikan yang mengandung unsur baru (novelty) merupakan penciri utama dari pelaksanaan PT BK, sebagai alternatif cara lain untuk mencapai hasil yang lebih baik dari sebelumnya. 2. Karakteristik PTBK

451

Kekhususan atau penciri PTBK sebagaimana PTK pada umumnya ditunjukkan pada beberapa hal berikut ini: a. Inkuiri Reflektif Dalam PTBK peneliti selalu memikirkan proses dari tindakan (layanan) dan hasil dari tindakan (layanan) untuk mendapatkan penjelasan dan justifikasi tentang kemajuan, peningkatan, kemunduran, kekurangefektifan, dari pelaksanaan sebuah tindakan (layanan) untuk dapat dimanfaat-gunakan memperbaiki proses tindakan (layanan) pada siklus kegiatan berikutnya. PTBK dilaksanakan dengan menggunakan cara-cara baru untuk meningkatkan kualitas proses tindakan (layanan) dengan cara mengatasi masalah yang ditemui dalam praktik pelayanan BK. Masalah yang dicari penyelesaiannya lewat PTBK berasal dari masalah riil yang dihadapi guru BK/Konselor dalam melaksanakan tugas sehari-hari di tempatnya bekerja. Pastinya PTBK dilaksanakan untuk mencari jawab atau memecahkan masalah yang benar-benar terjadi dalam pelaksanaan tindakan (layanan) BK sehari-hari. PTBK pelaksanaannya diawali dari guru BK/Konselor merasakan adanya masalah sewaktu pelaksanaan layanan BK, kemudian melakukan identifikasi masalah yang dirasakan, melakukan analisis masalah, dan dilanjutkan dengan perumusan masalah. Guru BK/Konselor berusaha untuk mengatasi masalah tersebut dengan sebuah penelitian yang disebut PTBK. Dengan demikian masalah yang ingin diselesaikan lewat PTBK adalah masalah yang didapati Guru Pembimbing/Konselor sendiri dalam kegiatan layanan BK yang menjadi tugas dan tanggung jawabnya, bukan masalah yang dirumuskan dari pihak lain. b. Partisipatif o Pelakunya meningkatkan kualitas praktiknya (tindakannya) sendiri. Melalui PTBK, Guru pembimbing/Konselor berupaya bersikap objektif terhadap kualitas tindakan dalam layanan BK yang dilakukan selama ini. Keberanian untuk bersikap objektif tersebut akan menghasilkan pengenalan terhadap kekurangan dan bahkan kesalahan tindakan dalam memberikan layanan BK. Kekurangan dan/atau kesalahan yang ditemukan, diusahakan untuk diperbaiki sehingga kualitas layanan menjadi lebih baik, demikian pula hasil layanan juga menjadi semakin baik. o Menumbuhkan kesadaran diri untuk berkolaborasi dengan kolega profesi dalam seluruh tahapan PTBK. Pelaksanaan PTBK memerlukan pihak lain untuk diajak bekerja sama. Keberadaan orang lain (kolaborator) di maksud diperlukan untuk merekam data tentang ragam tindakan yang dilakukan Guru Pembimbing/Konselor sewaktu melakukan layanan BK, dan juga merekam data tentang kondisi peserta didik sewaktu menerima tindakan tertentu dari Guru Pembimbing/ Konselor. Sehingga lewat rekaman data kegiatan tersebut dikenali ketepatan/kekurangan dan bahkan kekeliruan suatu tindakan yang dilakukan Guru Pembimbing/ Konselor dalam pelaksanaan layanan BK. Namun demikian, dengan kemajuan teknologi, kegiatan rekam data dapat dilakukan dengan menggunakan teknik CCTV dan alat-alat lain yang berfungsi menggantikan keberadaan kolaborator. Bila rekam data dilakukan dengan teknologi, satu hal yang harus ditegakkan adalah kejujuran pribadi Guru Pembimbing/Konselor dalam melakukan refleksi terhadap tindakannya sendiri. o Menggunakan kecerdasan kritis untuk membangun komitmen melakukan tindakan. PTBK adalah jenis penelitian yang memunculkan adanya tindakan tertentu. Tindakan-tindakan tertentu dalam PTBK dapat berupa penggunaan metode kontemporer (masa kini), ataupun tindakan-tindakan yang bersifat inovatif dalam melaksanakan berbagai jenis layanan BK. o PTK BK dapat menjembatani kesenjangan antara teori BK dan praktik layanan BK. Keberadaan suatu teori pada dasarnya memberikan peta atau petunjuk tentang cara suatu tindakan dilaksanakan. Namun demikian disadari bahwa suatu teori

452

dirumuskan berdasarkan suatu budaya tertentu dari penciptanya, sehingga sangat dimungkinkan budaya pencipta teori tidak dengan mudah diterapkan pada kelompok masyarakat dengan budaya lain tempat teori itu dipraktikkan, setidaknya perlu adanya tindakan adaptasi. Dengan pelaksanaan PTBK, guru Pembimbing/Konselor akan memperoleh balikan yang baik dan sistematis untuk perbaikan layanan BK selanjutnya. Dengan kata lain Guru Pembimbing/Konselor dapat membuktikan apakah suatu teori pendekatan dalam layanan BK dapat diterapkan dengan baik atau tidak dalam praktik nyata. Selanjutnya Guru Pembimbing/Konselor dapat menetapkan untuk mengadopsi teori tersebut untuk diterapkan dalam pelayanan BK. c. Siklis • PTBK dan juga PTK paling sedikit dilakukan dalam dua siklus. Artinya, untuk melihat perubahan kearah peningkatan kualitas dan hasil suatu tindakan dalam kegiatan layanan dapat diketahui lewat perubahan dari satu tahapan (siklus) ke tahapan berikutnya (siklus berikutnya). • Setiap siklus diawali dengan merencanakan tindakan, menerapkan tindakan, mengevaluasi proses dan hasil tindakan (observasi), dan refleksi. Hal tersebut merupakan empat kegiatan dalam satu kesatuan. • Dilakukan sampai perbaikan atau peningkatan yang diharapkan tercapai (sesuai kriteria keberhasilan) dan/atau setiap siklus paling tidak ada dua kali tindakan. Rasionalnya, suatu perubahan tingkah laku sebagai hasil pengaruh tindakan tertentu tidak serta merta dapat dilihat. Karena suatu tingkah laku eksistensinya didahuhui oleh sikap dari individu yang bersangkutan. Sikap di maksud meliputi: 1) cara berfikir (way of thinking), 2) cara berasa (way of feeling), dan 3) cara bertindak (way of behaving). Dengan kata lain, tingkah laku yang bermasalah bisa disebabkan cara berfikir seseorang yang salah, atau cara berasa mereka yang salah, atau cara bertindak mereka yang salah. Bisa juga tingkah laku menjadi bermasalah dikarenakan dua di antara unsur sikap dan bahkan dari ke tiganya. Oleh karena itu perubahan tingkah laku dari satu kondisi ke kondisi berikutnya memerlukan waktu. Hal tersebut sangat tergantung apakah penyebab suatu tingkah laku menjadi bermasalah telah berhasil disentuh lewat tindakan tertentu yang dilakukan Guru Pembimbing/ Konselor dalam layanan BK yang diselenggarakannya. d. Proses kajian berdaur Setiap pelaksanaan PTK dan juga PTBK selalu mengandung empat kegiatan, dan selalu berulang pada kegiatan selanjutnya. Empat kegiatan di maksud adalah: (1) Perencanaan, (2) Tindakan, (3) Observasi dan evaluasi, (4) Refleksi.

3.

Prinsip-Prinsip PTBK Berdasarkan pemahaman terhadap pengertian dan karakteristik PTK dapatlah diidentifikasi mengenai prinsip-prinsip PTBK. Bertumpu pada pendapat Hopkins (1992) tentang enam prinsip penting dalam PTK dapat diadaptasi ke dalam prinsip-prinsip PTBK sebagai berikut: a. PTBK tidak boleh mengganggu kegiatan Guru Pembimbing/Konselor dalam melaksanakan layanan BK. b. Metode pengumpulan data yang digunakan tidak menuntut waktu yang berlebihan sehingga mengganggu proses layanan BK. c. Metode yang digunakan harus cukup handal (reliable) sehingga memung-kinkan guru mengidentifikasi serta merumuskan hipotesis secara meyakinkan, mengembangkan strategi yang dapat diterapkan pada situasi layanan, serta memperoleh data yang dapat digunakan untuk menjawab hipotesis yang dikemukakannya. d. Masalah penelitian yang diangkat oleh guru seharusnya merupakan masalah yang benar-benar merisaukannya dan bertolak dari tanggung jawab profesionalnya.

453

e. Dalam menyelenggarakan PTBK, Guru Pembimbing/Konselor harus selalu bersikap konsisten menaruh kepedulian tinggi terhadap prosedur etika yang berkaitan dengan pekerjaannya. Prakarsa penelitian harus dikomunikasikan kepada pimpinan lembaga, disosialisasikan kepada teman sejawat dilakukan sesuai dengan kaidah-kaidah ilmiah, dilaporkan hasilnya sesuai dengan tata krama penyusunan karya ilmiah, di samping tetap mengedepankan kemlasahatan subjek didik. f. Dalam pelaksanaan PTBK guru menggunakan wawasan yang lebih luas daripada perspektif kelas. Kelas tidak diartikan seperti umumnya diketahui, tetapai lebih diartikan sebagai kecenderungan siswa yang mengalami masalah. 4. Tujuan dan Manfaat PTBK Berdasarkan pengertian PTBK, maka tujuan yang hendak dicapai adalah diperolehnya perbaikan dan peningkatan kualitas layanan BK, serta membantu memberdayakan Guru Pembimbing/Konselor dalam memecahkan masalah dalam layanan BK. Dengan dicapainya tujuan PTBK, manfaat yang diperoleh adalah sebagai berikut: a. Dengan pelaksanaan PTBK akan terjadi peningkatan kompetensi Guru Pembimbing/Konselor dalam mengatasi masalah yang terjadi dalam pelaksanaan layanan BK yang menjadi tugas utamanya. b. Dengan pelaksanaan PTBK akan terjadi peningkatan sikap profesional Guru Pembimbing/Konselor. c. Dengan pelaksanaan PTBK akan terjadi perbaikan dan/atau peningkatan kinerja belajar dan kompetensi peserta didik. d. Dengan pelaksanaan PTBK akan terjadi perbaikan dan/atau peningkatan kualitas proses layanan BK. e. Dengan pelaksanaan PTBK akan terjadi perbaikan dan/atau pengembangan pribadi peserta didik. Dengan kata lain, PTBK mendatangkan manfaat secara akademik maupun secara praktis. a. Manfaat Akademik Bagi Guru Pembimbing PTBK bermanfaat untuk membantu menghasilkan pengetahuan yang sahih dan relevan tentang peserta didik yang menjadi tanggung jawabnya, serta berguna untuk memperbaiki palayanan jangka pendek. Di samping itu PTBK bermanfaat bagi Guru Pembimbing/Konselor untuk melakukan adaptasi teori-teori BK dan/atau mengadopsinya. b. Manfaat Praktis Manfaat prkatis dari pelaksanaan PTBK, antara lain: (1) adanya inovasi praktik layanan BK, (2) pengembangan program BK yang lebih sesuai dengan kondisi peserta didik, (3) peningkatan profesionalisme pada diri Guru Pembimbing/Konselor melalui proses latihan yang sistematik. 5. Bidang Garap PTBK dan Ragam Jenis Layanan BK Lahan yang menjadi garapan Guru Pembimbing/Konselor dalam melaksanakan PTBK berbeda dengan bidang garap Guru Kelas maupun Guru Bidang Studi. Bidang garap PTBK adalah bidang garap bimbingan dan konseling pada umumnya, meliputi: a. Bidang bimbingan pribadi b. Bidang bimbingan sosial c. Bidang bimbingan belajar

BK Pola 17

d. Bidang bimbingan karir e. Bidang bimbingan keluarga f. Bidang bimbingan keberagamaan

BK Pola 17 + PPlus+

Keenam bidang bimbingan tersebut dapat dilaksanakan melalui Layanan BK yang jenisnya dan kegiatan pendukungnya seperti berikut ini,. a. Layanan Orientasi

454

b. c. d. e. f. g. h. i.

Layanan Informasi Layanan Penempatan dan Penyaluran Layanan Penguasaan Konten Layanan Konseling Perorangan Layanan Bimbingan Kelompok Layanan Konseling Kelompok Layanan Konsultasi Layanan Mediasi

Adapun kegiatan pendukung BK meliputi: a. Aplikasi Instrumentasi b. Himpunan Data c. Konferensi Kasus d. Kunjungan Rumah e. Tampilan Kepustakaan, dan f. Alih Tangan Kasus. C. Latihan 1. Buatlah suatu rumusan tentang pengertian PTBK dengan menggunakan kalimat anda sendiri! 2. Diskusikan dengan sesama peserta pendidikan dan pelatihan tentang cara menegakkan prinsip-prinsip PTBK! 3. Sharingkan pendapat anda tentang cara-cara mewujudkan tujuan dan manfaat PTBK! 4. Lakukakan identifikasi terhadap cara-cara/tindakan kontemporer (masa kini) yang dapat diterapkan dalam layanan BK!

455

BAB III: PERSIAPAN PTBK Kegiatan Belajar 2 A. Kompetensi dan Indikator Setelah memperlajari dan menguasai bahan ajar ini peserta pendidikan dan pelatihan memiliki kemampuan dalam membuat persiapan PTBK, dengan indikator sebagai berikut ini: 1. Menjelaskan tahapan mengenai persiapan kegiatan PTBK. 2. Menetapkan fokus masalah PTBK. 3. Mengidentifikasi masalah PTBK. 4. Menganalisis masalah PTBK. 5. Merumuskan masalah PTBK. B. Uraian Materi 1. Prosedur PTBK Sebelum PTBK dilaksanakan, terlebih dahulu ditentukan satu topik sesuai dengan bidang garap yang terjadi permasalahan dalam praktik pelayanan BK. Misalnya: a. Ada kecenderungan siswa tidak mematuhi tata tertib sekolah. b. Motivasi belajar siswa rendah. c. Seringnya terjadi konflik antar teman. d. Tidak tahu akan kemana setelah selesai sekolah; cita-cita tidak jelas; tidak memiliki keunggulan yang bisa ditawarkan kepada dunia kerja. e. Tidak betah di rumah; konflik dengan sasudara. f. Tidak tertib dalam menjalankan ibadah. Agar masalah-masalah umum seperti disebut di atas dapat menjadi fokus PTBK, Guru Pembimbing/Konselor dapat menyusunnya kembali, sehingga diperoleh permasalahan kongkrit yang hendak diubah atau diperbaiki, dan bahkan ditingkatkan. Oleh karena itu bagi Guru Pembimbing/Konselor perlu merencana-kan jenis tindakan layanan BK tertentu yang dapat diberikan untuk mengetahui apakah tindakan pelayanan BK tersebut berpengaruh terhadap permasalahan yang ingin diselesaikan. Secara lebih detail masalah di atas dapat ditindaklanjuti dengan pertanyaan sebagai berikut: 1) Perubahan-perubahan apakah yang dapat dilakukan agar anak dapat mematuhi tata terib sekolah? 2) Jenis tindakan layanan BK yang mana yang tepat untuk menjadikan anak disiplin di sekolah? 3) Strategi layanan BK yang seperti apa yang dapat menjadikan anak mau menjalakankan tata tertib sekolah? 2. Penetapan Fokus Masalah PTBK a. Merasakan adanya masalah Untuk melaksanakan PTBK, sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas layanan BK dan hasilnya, dibutuhkan adanya kejujuran dan keberanian untuk mengakui kelemahan, kekurangan, dan/atau ketidaktepatan pelaksanaan layanan BK yang selama ini dijalankan. Kejujuran dan keberanian di maksud dapat dimunculkan manakala ada masalah, Guru Pembimbing/Konselor segera mengevaluasi terhadap diri sendiri dan beragam tindakan dalam pelayanan BK yang telah dilaksanakan, sebagai ganti tindakan yang serta merta mencari kesalahan pihak lain. Dengan kata lain Guru Pembimbing/Konselor merasakan adanya masalah dalam pelaksanaan layanan BK yang telah dijalankan, sebagai bentuk pengakuan bahwa layanan BK yang dijalankan belum mencapai sasaran yang direncanakan dan muncul adanya upaya untuk mengatasi masalah tersebut lebih lanjut. b. Mengidentifikasi masalah Tahap kedua dalam tahapan PTBK adalah kegiatan mengidentifikasi masalah. Masalah pada dasarnya merupakan kesenjangan antara kenyataan dan keadaan yang diinginkan. Berikut ada beberapa langkah untuk menemukan masalah yang akan dicari penyelesaiannya melalui PTK BK:

456

Masalah harus riil dan bersifat on the job problem oriented, artinya masalah tersebut benar-benar ada. Guru Pembimbing/Konselor merasakan bahwa hal tersebut sebagai masalah, dan berada dalam wilayah kewenangannya untuk menyelesaikan. Dengan kata lain, masalah didapat dari pengalaman Guru Pembimbing/Konselor dalam melaksanakan layanan BK se hari hari. 2) Masalah harus problematik (Masalah penting dan mendesak untuk dientaskan). Masalah yang akan ditindaklanjuti dengan PTBK harus mendapat dukungan literatur/sarana-prasarana/birokrasi, dan Guru Pembimbing/ Konselor memiliki kewenangan dalam bidang tersebut. 3) Masalah mempunyai manfaat yang jelas Untuk menilai kemanfaatan atas dipecahkannya suatu masalah, dapat diajukan pertanyaan-pertanyanyaan sebagai berikut: (1) apa yang terjadi bila masalah tersebut tidak dientaskan. (2) Resiko apa yang paling ringan bila masalah tersebut tidak dientaskan. (3) Aspek pengembangan diri mana yang terhambat manakala masalah tersebut tidak terentaskan. 4) Masalah PTBK harus fisibel (dapat dipecahkan/dientaskan). Fisibilitas masalah dapat ditelaah dari sumber daya peneliti (Guru Pembimbing/Konselor) ditilik dari waktu efektif yang dimiliki, dana, fasilitas, media, dan dukungan birokrasi. Berikut ini beberapa contoh masalah yang diidentifikasi sebagai fokus Penelitian Tindakan BK: (1) rendahnya ketaatan siswa dalam memenuhi tata tertib sekolah; (2) rendahnya tingkat kedisiplinan siswa dalam masuk sekolah; (3) rendahnya kepedulian siswa terhadap orang lain/lingkungan; (4) Rendahnya pemahaman siswa tentang rencana hidup di masa depan; (5) Rendahnya motivasi siswa dalam belajar; (6) Hubungan siswa yang tidak harmonis dengan keluarga; (7) Rendahnya ketaatan siswa dalam menjalankan kewajiban agamanya. Masalah hendaknya diidentifikasi melalui proses refleksi dan evaluasi, yang dalam model Kemmis dan Taggart disebut reconnaissance, terhadap data pengamatan awal. Kegiatan reconnaissance dalam PTK diperlukan untuk menemukan titik-titik rawan, sehingga dapat dilanjutkan dengan mengidentifikasi serta menetapkan sasaran-sasaran perbaikan baru, menyusun perencanaan baru, atau sekedar untuk menjelaskan kegagalan implementasi suatu tindakan perbaikan. c. Analisis masalah Setelah memperoleh permasalahan-permasalahan melalui proses identifikasi tersebut, maka peneliti – Guru Pembimbing/Konselor melakukan analisis terhadap masalah-masalah tersebut untuk menentukan urgensi penyelesai-annya (tahap ke3 PTBK). Dalam hubungan ini akan ditemukan permasalahan yang sangat mendesak – mendesak - kurang mendesak - tidak mendesak untuk diselesaikan. d. Perumusan masalah Rumusan masalah (tahap ke-4 PTBK) merupakan deskripsi atas masalah penelitian yang telah diidentifikasi. Setelah menetapkan fokus permasalahan serta menganalisisnya, maka guru pembimbing/konselor selanjutnya perlu merumuskan permasalah-an secara lebih jelas, spesifik dan operasional. Perumusan masalah yang jelas akan membuka peluang bagi Guru Pembimbing/Konselor untuk menetapkan tindakan perbaikan (tindakan yang mengandung alternatif solusi) yang perlu dilakukan, jenis data yang perlu dikumpulkan, termasuk prosedur perekamannya serta cara menginterpretasikannya. Di samping itu, penetapan tindakan perbaikan yang akan dicobakan itu juga memberikan arahan kepada Guru Pembimbing/Konselor untuk melakukan berbagai persiapan, termasuk yang berbentuk latihan guna meningkatkan keterampilan untuk melakukan tindakan perbaikan yang di maksud. C. Latihan 1. 2. 3. Buatlah contoh rumusan tentang fokus masalah PTBK! Lakukan kegiatan identifikasi masalah PTBK! Buatlah rumusan masalah PTBK!

1)

457

458

BAB IV: PELAKSANAAN PTBK Kegiatan Belajar 3 A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi yang dirancang untuk dimiliki peserta pendidikan dan pelatihan dalam mempelajari bahan ajar ini ialah memperoleh kejelasan tentang pratik penyelenggaraan PTBK. Adapun indikator dimilikinya kompetensi ini adalah peserta pendidikan dan pelatihan: 1. Pada tahap perencanaan, dapat membuat perencanaan PTBK secara benar meliputi unsur-unsur yang tercakup di dalamnya. 2. Pada tahap pelaksanaan, dapat menggambarkan tindakan yang dilaksanakan dalam layanan BK perbaikan; bersama kolaborator dapat mengamati pengaruh pelaksanaan tindakan BK perbaikan terhadap masalah yang diteliti, serta dapat mencatat kejadian-kejaidan penting selama proses layanan BK berlangsung. 3. Pada tahap refleksi, dapat menceriterakan pengaruh yang dihasilkan dari suatu tindakan layanan BK, dan menjadikannya sebagai dasar untuk merencanakan tindakan layanan BK selanjutnya. Uraian Materi 1. Perencanaan Tindakan PTBK a. Formulasi Solusi Tindakan dalam Bentuk Hipotesis Tindakan Alternatif tindakan perbaikan juga dapat dilihat sebagai hipotesis tindakan, dalam arti mengindikasikan dugaan mengenai perubahan yakni perbaikan yang akan terjadi jika suatu tindakan yang dipilih dilakukan. Berbeda dengan penelitian formal, hipotesis tindakan menyatakan adanya hubungan dan/atau perbedaan dua variabel atau lebih, hipotesis tindakan PTBK dinyatakan dalam bentuk keyakinan bahwa dengan suatu tindakan yang dipilih (Misalnya: Bimbingan Kelompok) dipercaya dapat mengatasi permasalahan yang diteliti. Soedarsono (1997) memberikan beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam merumuskan hipotesis tindakan, yaitu: (1) Rumuskan alternatif tindakan perbaikan berdasarkan hasil kajian, dengan demikian memiliki landasan konseptual yang mantap. (2) Kaji ulang setiap alternatif tindakan perbaikan yang dipertimbangkan dan dievaluasi dari segi relevansinya dengan tujuan, kelaikan teknis, serta keterlaksanaannya. Di samping itu tetapkan cara penilaiannya sehingga dapat memfasilitasi pengumpulan data dan analisisnya secara cepat dan tepat selama program tindakan perbaikan diimplementasikan. (3) Pilih alternatif tindakan serta prosedur implementasi yang dinilai paling menjanjikan hasil yang optimal namun masih tetap ada dalam jangkauan kemampuan Guru Pembimbing/Konselor untuk melakukannya dalam kondisi dan situasi sekolah yang aktual. b. Analisis Kelaikan Hipotesis Tindakan Berdasarkan gambaran awal mengenai sejumlah hipotesis tindakan, pada setiap hipotesis tindakan dilakukan pengkajian dari segi “jarak” yang terdapat antara situasi nyata dengan situasi ideal yang dijadikan rujukan. Jika terdapat jarak yang jauh antara keduanya sehingga dalam praktik akan mengalami kesulitan dalam mewujudkannya, tindakan yang dilakukan tidak akan membuahkan hasil optimal. Oleh karena itu kondisi dan situasi yang dipersyaratkan untuk penyelenggaraan sesuatu tindakan perbaikan dalam rangka PTBK harus ditetapkan sedemikian rupa sehingga masih ada dalam batas-batas kemampuan guru pembimbing/konselor serta dukungan fasilitas yang tersedia di sekolah. Hipotesis tindakan harus dapat diuji secara empirik. Hal ini menunjukkan bahwa baik proses implementasi tindakan yang dilakukan maupun dampak yang diakibatkannya dapat diamati Guru Pembimbing/Konselor yang merupakan aktor PTBK maupun kolaboratornya. c. Persiapan Tindakan Sebelum PTBK dilaksanakan, ada beberapa hal yang perlu dipersiapkan, sehingga semua komponen yang direncanakan dapat dikelola dengan baik, melalui langkahlangkah persiapan sebagai berikut:

B.

459

a.

b.

Membuat skenario pelayanan BK, yang berisikan langkah-langkah yang akan dilakukan Guru Pembimbing/Konselor dalam mengimplementasi-kan tindakan perbaikan yang direncanakan. (2) Mempersiapkan fasilitas dan sarana pendukung yang diperlukan dalam praktik layanan BK untuk perbaikan. (3) Mempersiapkan cara merekam dan menganalisis data mengenai proses dan hasil tindakan perbaikan. (4) Melakukan simulasi pelaksanaan tindakan layanan BK perbaikan untuk menguji keterlaksanaannya rancangan. (5) Menetapkan kriteria tingkat keberhasilan tindakan layanan BK. 2. Pelaksanaan PTBK Pelaksanaan Tindakan Tindakan merupakan penerapan dari perencanaan tindakan yang telah dibuat, dapat berupa penerapan model konseling tertentu yang bertujuan untuk memperbaiki atau menyempurnakan model yang dijalankan untuk mengatasi masalah, maupun layanan-layanan BK lainnya. Observasi dan Interpretasi Observasi berfungsi untuk melihat dan mendokumentasikan pengaruh-pengaruh yang diakibatkan oleh tindakan-tindakan yang dipilih dan diterapkan untuk mengatasi masalah yang dihadapi Guru Pembimbing/Konselor dalam kegiatan layanan BK. Hasil pengamatan ini merupakan dasar dilakukannya refleksi sehingga hasil observasi yang dilakukan harus dapat menceriterakan keadaan yang sesungguhnya. Dalam observasi hal-hal yang harus dicatat peliti dan/atau masuk dalam pedoman observasi adalah proses dari tindakan, efek-efek dari tindakan, lingkungan dan hambatan yang muncul. Hasil observasi selanjutnya dimaknai lewat kegiatan interpretasi. Kadar interpretasi dalam observasi dapat direntang mulai dari yang bersifat sepenuhnya mekanistik tanpa interpretasi, sehingga observasi yang demikian dinamakan observasi yang berinferensi rendah (low-inference observation), misalnya hasil observasi yang berbentuk tanda cacah (tallies), untuk tiap-tiap kategori amatan yang terdiri atas (i) ujaran guru (teacher talk) (ii) ujaran siswa (pupil talk), dan (iii) diam/kacau (silence/confusion). c. Diskusi Balikan Diskusi balikan dari kolaborator tentang hasil pengamatan yang dilakukan adalah penting. Sebab tanpa adanya diskusi balikan hasil pengamatan tidak ada artinya. Namun demikian pengamatan yang dilakukan kolaborator tidak hanya terfokus pada kekurangan dan/atau kesalahan Guru Pembimbing/Konselor yang sedang melaksanakan upaya perbaikan, akan tetapi kolaborator dapat melakukan berbagai fungsi sesuai dengan kebutuhan kontekstual seperti mencatat suatu insiden penting yang mungkin lepas dari dari perhatian guru yang sedang berupaya melakukan perbaikan. 3. Analisis dan Refleksi Analisis data dalam rangka refleksi setelah implementasi suatu tindakan terpilih untuk perbaikan mencakup proses dan dampak tindakan perbaikan dalam sesuatu siklus PTBK secara keseluruhan. Ada tiga tahapan dalam analisis data. Pertama, reduksi data. Kedua, paparan data, dan Ketiga, penyimpulan. Reduksi data adalah proses penyederhanaan yang dilakukan melalui seleksi, pemfokusan dan pengabstaksian data mentah menjadi informasi yang bermakna. Paparan data adalah proses penampilan data secara lebih sederhana dalam bentuk paparan naratif, representasi tabular termasuk format matriks, representasi grafis, dsb. Sedangkan penyimpulan adalah proses pengambilan intisari dan sajian data yang telah terorganisasi tersebut dalam bentuk pernyataan kalimat dan/atau formula yang singkat dan padat, tetapi mengandung pengertian yang luas. Refleksi, merupakan aktivitas mengkaji apa yang telah dan/atau tidak terjadi, apa yang telah dihasilkan, atau yang belum berhasil dientaskan oleh tindakan dalam layanan BK yang telah dilakukan. Hasil refleksi dipergunakan untuk memperbaiki cara kegiatan yang telah dilaksanakan untuk diterapkan pada kegiatan (siklus) selanjutnya. Pendek kata dapat dijelaskan bahwa kegiatan refleksi merupakan pengkajian terhadap

(1)

460

keberhasilan atau kegagalan dalam pencapaian tujuan sementara, untuk diperbaiki guna mencapai tujuan selanjutnya. Satu hal yang penting untuk diperhatikan dalam kaitannya dengan tindakan perbaikan adalah perlunya memikirkan ulang tentang kekuatan dan kelemahan dari tindakan yang akan dilaksanakan sebagai pengganti dari tindakan sebelumnya. 4. Perencanaan dan Tindak Lanjut Hasil analisis dan refleksi akan menentukan apakah tindakan layanan yang telah dilaksanakan dapat mengatasi masalah yang memicu penyelenggaraan PTBK atau belum. Jika hasilnya belum berhasil mengentaskan masalah, maka dilakukan tindakan perbaikan lanjutan dengan memperbaiki tindakan perbaikan sebelumnya, atau dengan menyususun tindakan perbaikan yang betul-betul baru untuk mengatasi masalah yang belum terentaskan tersebut pada siklus selanjutnya, dengan prosedur yang sama seperti pada siklus sebelumnya, yaitu (perumusan masalah, perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan, observasi dan interpretasi, dan analisis-refleksi). Jika pada suatu siklus permasalahan telah berhasil dientaskan maka tidak perlu dilanjutkan pada siklus berikutnya. Tetapi jika pada suatu siklus masalah belum terselesaikan, maka diteruskan pada siklus selanjutnya. Dapat ditegaskan bahwa dalam PTK, termasuk PTBK sebenarnya siklus tidak dapat ditentukan terlebih dahulu jumlahnya. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa banyak sedikitnya siklus dalam PTBK sangat tergatung pada terselesaikannya masalah yang diteliti danmunculnya faktor-faktor lain yang berkaitan dengan masalah yang muncul. C. Latihan 1. Buatlah satu rumusan hipotesis tindakan dalam PTBK! 2. Buatlah skenario kegiatan layanan BK berdasarkan hipotesis tindakan yang anda rumuskan! 3. Buatlah pedoman observasi terhadap kegiatan layanan BK untuk Guru Pembimbing/Konselor Peneliti dan Siswa yang mendapat layanan BK!

461

BAB IV: PENYUSUNAN PROPOSAL PTBK Kegiatan Belajar 4

A. Komptensi dan Indikator
Peserta pendidikan dan pelatihan setelah mempelajari bahan ajar ini dapat membuat usulan PTBK. Kemampuan dalam membuat proposal PTBK ditandai adanya kemampuan peserta pendidikan dan pelatihan dalam merumuskan setiap aspek dari proposal penelitian BK. B. Uraian Materi 1. JUDUL PENELITIAN Judul hendaknya singkat (maksimal 20 kata); spesifik; dan cukup jelas menggambarkan masalah yang akan diteliti, tindakan untuk mengatasi masalah, hasil yang diharapkan, dan tempat penelitian. 2. BIDANG KAJIAN Tuliskan bidang kajian PTBK yang diteliti, sesuai dengan bidang garap BK: masalah pribadi, sosial, belajar, karir, keluarga ataupun keberagamaan. 3. PENDAHULUAN Penelitian dilakukan untuk memecahkan permasalahan BK. Kemukakan secara jelas bahwa masalah yang diteliti merupakan sebuah masalah yang nyata terjadi di sekolah, dan diagnosis dilakukan oleh guru pembimbing dan/atau bersama kolaboratornya. Masalah yang akan diteliti merupakan masalah penting dan mendesak untuk dipecahkan, serta dapat dilaksanakan dilihat dari segi ketersediaan waktu, biaya dan daya dukung lainnya yang dapat memperlancar penelitian tersebut. Setelah diidentifikasi masalah penelitiannya, maka selanjutnya perlu dianalisis dan dideskripsikan secara cermat akar penyebab dari masalah tersebut. Penting juga digambarkan situasi kolaboratif antara anggota peneliti dalam mencari masalah dan akar penyebab munculnya masalah tersebut. Prosedur yang digunakan dalam mengidentifikasi masalah perlu dikemukakan secara jelas dan sistematis. 4. PERUMUSAN MASALAH DAN PEMECAHAN MASALAH a. Perumusan Masalah Rumuskan masalah penelitian dalam bentuk suatu rumusan penelitian tindakan. Rumusan masalah sebaiknya menggunakan kalimat tanya. Masalah perlu dijelaskan secara operasional dan ditetapkan lingkup penelitiannya. Pemecahan Masalah Identifikasi alternatif tindakan yang dapat dilakukan untuk memecahkan masalah. Berikan argumentasi yang logis mengenai dipilihnya tindakan yang akan dilakukan untuk memecahkan masalah. Cara pemecahan masalah ditentukan berdasarkan ketepatannya dalam mengatasi akar penyebab permasalahan, cara pemecahan masalah dirumuskan dalam bentuk tindakan (action) yang jelas dan terarah. Kemukanan hipotesis tindakan bila diperlukan. Rumuskan indikator serta cara mengevaluasinya sehingga dapat diukur tingkat pencapaian keberhasilan. 5. TUJUAN PENELITIAN Kemukakan secara singkat dan jelas tujuan penelitian yang ingin dicapai dengan mendasarkan pada permasalahan yang dikemukakan. 6. MANFAAT HASIL PENELITIAN Uraikan manfaat hasil penelitian terutama untuk perbaikan kualitas layanan BK, sehingga tampak manfaatnya bagi siswa, guru, komponen pendidikan terkait di sekolah. Kemukakan hal-hal baru sebagai hasil kreativitas layanan BK yang akan dihasilkan dari penelitian ini.

b.

462

7. KAJIAN PUSTAKA Uraikan dengan jelas kajian teoretis dan empiris yang menumbuhkan gagasan usulan PTBK yang sejalan dengan rumusan dan hipotesis tindakan (bila ada). Kemukakan juga teori dan hasil penelitian lain yang mendukung pilihan tindakan untuk mengatasi permasalahan penelitian tersebut. Uraian ini digunakan sebagai dasar penyusunan kerangka berfikir yang akan digunakan dalam penelitian. 8. RENCANA DAN PROSEDUR PENELITIAN Kemukakan subjek penelitian, waktu dan lamanya tindakan, serta tempat penelitian secara jelas. Uraikan secara jelas prosedur/langkah-langkah PTBK yang akan dilakukan. Prosedur hendaknya dirinci dari perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, evaluasi, refleksi, yang bersifat siklis. Dalam perencanaan uraikan secara rinci hal-hal yang diperlukan sebelum pelaksanaan tindakan (seperti misalnya: penyiapan perangkat pembelajaran berupa skenario pembelajaran, media, bahan dan alat, instrtumen observasi, evaluasi dan refleksi). Dalam pelaksanaan tindakan uraian bagaimana tahapan-tahapan tindakan yang akan dilakukan oleh guru maupun siswa pada awal, pertengahan, dan akhir pembelajaran. Dalam tahap observasi uraikan objek amatannya dan prosedurnya. Dalam tahap evaluasi uraikan cara esesmen dan penyekorannya. Dalam tahapan refleksi uraikan prosedur, alat, pelaku, dan sumber informasi. Tunjukkan siklus-siklus kegiatan penelitian dengan menguraikan indikator keberhasilan yang dicapai dalam setiap siklus sebelum pindah ke siklus selanjutnya. Untuk memantapkan hasil tindakan, tiap-tiap siklus sebaiknya dilaksanakan dalam beberapa kali pertemuan. Fungsi observasi proses dilakukan secara terus menerus dalam PTBK sesuai dengan siklus yang ditentukan. Dalam rencana pelaksanaan tindakan pada setiap tahapan hendaknya digambarkan peranan dan intensitas kegiatan masingmasing anggota peneliti, sehingga tampak jelas tingkat dan kualitas kolaborasi dalam penelitian tersebut. 9. JADWAL PENELITIAN Buatlah jadwal kegiatan penelitian yang meliputi perencnaan, persiapan, pelaksanaan monitoring, seminar danpenyusunan hasil penelitian dalam bentuk Gantt chart. 10. BIAYA PENELITIAN Sesuaikan dengan aturan yang ditetapkan 11. PESONALIA PENELITIAN Pelaksana dan Pengamat 12. DAFTAR PUSTAKA Ditulis secara konsisten menurut model yang dipilih. 13. LAMPIRAN-LAMPIRAN a. Instrumen penelitian b. Curriculum Vitae c. Surat keterangan C. Latihan 1. Cobalah menyusun proposal untuk PTK BK, dengan memberikan perhatian rinci pada setiap aspek dalam proposal. 2. Diskusikan proposal anda dengan sesama peserta pelatihan! 3. Tanyakan hal-hal yang kurang jelas kepada pelatih anda!

463

BAB V: LAPORAN PTBK Kegiatan Belajar 5 A. Kompetensi dan Indikator B. Setelah memperoleh pengetahuan tentang Hasil PTBK, peserta pendidikan dan pelatihan diharapkan dapat mendokumentasikan hasil penelitian dimaksud dalam bentuk laporan penelitian. Hasil penelitian yang telah didokumentasikan akan bermanfaat sebagaimana dirumuskan pada uraian kompetensi sebelumnya. C. Uraian Materi Halaman Kulit Muka laporan akhir hasil penelitian Halaman kulit muka laporan akhir hasil PTBK dapat disesuaikan dengan warna lembaga, dan/atau sponsor. Halaman Pengesahan Halaman pengesahan laporan akhir PTKBK Abstrak Menguraikan dengan ringkas unsur-unsur permasalahan, tujuan, prosedur dan hasil penelitian. Diketik satu spasi dengan font 10 dalam bahasa inggris. Kata Pengantar Berisi fakta-fakta yang ingin disampaikan oleh peneliti sehubungan dengan pelaksanaan penelitian dan hasil yang dicapai. Dibagian ini dapat pula disampaikan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang berjasa dalam pelaksanaan penelitian. Dafar Isi Berupa halaman yang memuat bagian awal laporan bab dan sub bab, serta bagian akhir. Daftar Tabel Berisikan daftar nomor dan judul semua tabel yang ada dalam laporan serta halamannya. Daftar Gambar Berisikan nomor dan judul semua gambar atau foto yang ada dalam laporan serta halamannya. Proses gambar atau foto yang dimaksud adalah gambar/foto yang diambil selama proses penelitian berlangsung dan berguna antara lain, untuk menggambarkan situasi kelas laboratorium atau mimik seorang peserta didik yang dapat memperkuat uraian dalam komponen penemuan. Bab I Pendahuluan Memuat unsur latar belakang masalah, data awal tentang permasalahan pentingnya masalah dipecahkan, identifikasi masalah, analisis dan rumusan masalah, hipostesis tindakan (bila diperlukan), tujuan, dan manfaat penelitian, serta definisi operasional. Bab II Kajian Pustaka Menguraikan teori terkait dan temuan penelitian yang relevan yang memberi arah ke pelaksanaan PTBK dan usaha peneliti membangun argumen teoritik bahwa dengan tindakan tertentu dimungkinkan dapat meningkatkan mutu proses dan hasil tindakan pelayanan BK, bukan untuk membuktikan teori. Bab III Pelaksanaan Penelitian Mengandung unsur: deskripsi lokasi, waktu, mata pelajaran, karakterisitik siswa di sekolah sebagai subjek penelitian. Kejelasan tiap siklus: rancangan, pelaksanaan, observasi, evaluasi, dan refleksi. Tindakan yang dilakukan bersifat rasional dan feasible serta collaborative. Bab IV Hasil Penelitian dan Pembahasan Menyajikan uraian masing-masing siklus dengan data lengkap, mulai dari perencanaan, pelaksanaan pengamatan dan refleksi yang berisi penjelasan tentang aspek keberhasilan dan kelemahan yang terjadi dari suatu tindakan. Perlu ditambahkan hal yang mendasar yaitu hasil perubahan pada diri siswa, lingkungan, guru pembimbing sendiri, motivasi dan aktivitas siswa dalam berkegiatan, situasi kegiatan, hasil layanan. Gunakan grafik dan/atau tabel secara optimal, kemukakan hasil analisis data yang menunjukkan perubahan yang terjadi disertai pembahasan.

464

Bab V Kesimpulan dan Saran Menyajikan simpulan hasil penelitian (potret kemajuan) sesuai dengan tujuan penelitian. Berikan saran tindak lanjut berdasarkan pembahasan hasil penelitian. Daftar Pustaka Memuat semua sumber pustaka yang digunakan dalam penelitian secara alphabetis. Lampiran-lampiran Memuat instrumen penelitian, perangkat pembelajaran, personalia peneliti, riwayat hidup semua peneliti, data penelitian, dan bukti lain pelaksanaan penelitian. Daftar Kepustakaan Departemen Pendidikan Nasional. (2005). Pedoman Penyusunan Usulan dan Laporan Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research). Jakarta: Dirjendikti Direktorat PPTK dan KPT. IGAK Wardani, dkk. (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Univesitas Terbuka. Masnur Muslich. (2009). Melaksanakan PTK Itu Mudah (Classroom Action Research). Pedoman Praktis Bagi Guru Profesional. Jakarta: Bumi Aksara. Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Jasmani dan Bimbingan Konseling. (2008). Pedoman Pelaksanaan Pelayanan Konseling Pada satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta: Ditjen PMPTK Depdiknas. Suara Bangsa. (2009). Buku Panduan Penelitian Tindakan Kelas (P2PTK). Jakarta: YSB@2009. Subyantoro. (2009). Penelitian Tindakan Kelas. Edisi Revisi. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro Semarang. Sukiman. (2011). Penelitian Tindakan Kelas untuk Guru Pembimbing (Bimbingan dan Konseling). Yogyakarta: Paramitra Publishing.

465

You're Reading a Free Preview

Download