BAB VIII UJI CALIFORNIA BEARING RATIO (CBR

)

8.1

TujuanPercobaan
Tujuan percobaan ini adalah untuk menilai kekuatan tanah dasar yang

dikompaksi di Laboratorium yang akan digunakan dalam perancangan perkerasan. Hasil percobaan dinyatakan sebagai nilai CBR (dalam %) yang nantinya dipakai untuk menentukan tebal perkerasan.

8.2

LandasanTeoriPercobaan
CBR adalah perbandingan antara beban penetrasi suatu bahan terhadap

bahan standard dengan kedalaman dan kecepatan penetrasi yang sama cara umum. Perkerasan jalan harus memenuhi 2 syarat, yaitu : 1. Secara keseluruhan perkerasan jalan harus cukup kuat untuk memikul berat kendaraan-kendaraan yang akan memakainya. 2. Permukaan jalan harus dapat menahan gaya gesekan dan keausan dari rodaroda kendaraan, juga terhadap pengaruh air dan hujan. Bila perkerasan jalan tidak mempunyai kekuatan secukupnya secara keseluruhan , maka jalan tersebut akan mengalami penurunan dan pergeseran, baik pada perkerasan jalan maupun pada tanah dasar. Akibatnya jalan tersebut akan bergelombang besar dan berlobang-lobang, sampai pada akhirnya rusak sama sekali. Sedangkan kalau perkerasan jalan tidak mempunyai lapisan yang kuat, maka permukaan jalan mengalami kerusakan yaitu berupa lobang-lobang kecil dan pada akhirnya akan bertambah banyak dan bertambah besar sampai perkerasan jalan menjadi rusak secara keseluruhan. Jadi untuk menilai kekuatan dasar atau bahan lain yang hendak dipakai untuk menentukan tebal lapisan perkerasan dipergunakan percobaan CBR. Nilai CBR ini digunakan untuk menilai kekuatan yang juga dipakai sebagai dasar untuk penentuan tebal lapisan dari suatu perkerasan. Kekuatan tanah dasar tentu banyak tergantung pada kadar airnya. Makin tinggi kadar airnya, makin kecil kekuatan CBR dari tanah tersebut. Walaupun demikian, hal itu tidak berarti bahwa sebaiknya tanah dasar di padatkan dengan

Tanah menjadi salah satu bagian yang sangat penting karena dapat menentukan dalam perencanaan pada suatu konstruksi. Batas-batas kadar air dan berat isi kering dapat ditentukan dari hasil percobaan laboratorium. Kekuatan tanah tersebut tidak sama untuk tempat – tempat yang berbeda. yang meliputi sifat fisis dan mekanis tanah. California Bearing Ratio (CBR) adalah rasio dari gaya perlawanan penetrasi (penetrasi resistance) dari tanah pada sebuah piston yang ditekan secara kontinu terhadap gaya perlawanan penetrasi serupa pada contoh tanah standard berupa batu pecah di California. Setelah pembuatan jalan. Percobaan CBR terendam (Soaked) 2. yaitu percobaan pemadatan dan CBR. Percobaan CBR ini dapat dilakukan dengan 2 cara. Hasil yang diperoleh oleh tes digunakan dengan kurva empiris untuk menentukan tebal perkerasan dan lapisan komponennya.kadar air rendah untuk mendapatkan nilai CBR yang tinggi. Pada penentuan suatu kondisi tanah yang akan digunakan sebagai tempat dibangunnya suatu konstruksi.Lembar instruksi ini mencakup metode laboratorium . karena menentukan kestabilan konstruksi tersebut. maka air akan dapat meresap kedalam tanah dasar sehingga kekuatan CBR turun sampai kadar air mencapai nilai yang constant. yaitu : 1. karena kadar air tidak konstan pada nilai rendah itu. Ini adalah metode yang paling banyak digunakan untuk desain perkerasan lentur. Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui sifat – sifat tanah tersebut. tidak cukup dilakukan perhitungan tanpa suatu pemeriksaan yang mendalam ataus pesifik.parameter yang didapatkan dari suatu pemeriksaan yang mendalam. Terutama untuk mengetahui parameter – parameter dari sifat fisik dan mekanis dari tanah tersebut. Kadar air yang constant inilah yang disebut kadar air keseimbangan. Jadi diperlukan pengujian atau percobaan yang dilakukan secara ilmiah yakni melalui pengujian laboratorium. California bearing ratio test uji penetrasi dimaksudkan untuk mengevaluasi kekuatan tanah dasar jalan dan trotoar. Kekuatan suatu tanah dipengaruhi oleh factor – factor yang sangat komplek dari parameter . Percobaan CBR tak terendam (Unsoaked) Untuk percobaan ini dipakai percobaan CBR terendam (Soaked). sehingga hal ini mengharuskan para perencana untuk memperhatikan kondisi tanah sebagai suatu elemen kestabilan konstruksi yang sangat menentukan keadaan konstruksi pada masa penggunaannya.

d.masing 5 Kg. dengan toleransi yang diizinkan 3% dari woptimum tersebut. Peralatan untuk percobaan CBR      Mold ukuran tinggi 7”.untuk penentuan CBR remoulded /dipadatkan tanah spesimen dan tak terganggu.4 Ketentuan 1.3 Peralatan a. Timbangan ketelitian 0. scoop. Contoh tanah tersebut kemudian disemprot dengan air sehingga kadar airnya menjadi woptimum dari percobaan kompaksi yang dilakukan sebelumnya. Peralatan untuk percobaan kompaksi.5 atau 10 lb. Contoh tanah yang di uji mempunyai kadar air mendekati kadar air optimum (toleransi + 5%) 8. Siapkan contoh tanah kering seperti pada percobaan kompaksi sebanyak 3 b. talikaret f.5 ProsedurPercobaan contoh masing . Contoh tanah yang dipakai tidak boleh lebih besar dari 20 mm. diameter 6” Hammer berat 5. diameter 6” berikut collar (3 buah) Spacer dish tinggi 2”-2. b. 2. a. Ember untuk merendam mold + tanah h. Kemudian contoh tanah tersebut di diamkan selama 24 jam (curing periode) agar kadar airnya merata dan ditutup rapat . Tanah disaring dengan ayakan ukuran 20 mm c. tinggi jatuh 12” atau 18” Surcharge load berat 10 lb (2 buah) Alat Pengukur CBR c. Pisau. baik dalam maupun tanpa direndam negarasebagai basah kuyup. lengkap. Ayakan ukuran ¾” dan no 4 d.1 gr g.rapat agar airnya tidak menguap. Spayer untuk menyemprot air ke tanah e. . Alat pengukur swelling 8. 8.5”.

25x lapis Contoh tanah III : 5 Lapis (modified). 3 lapis (standard). 56x lapis Mold dibalikkan. Mold + tanah yang sudah di padatkan kemudian di rendam dalam air selama 4 x 24 jam. Penumbukan pada setiap contoh adalah :    f. w lapis (standard). . i. Contoh tanah I : 5 Lapis (modified). Kecepatan penetrasi 0. g.masing 5 lb. 10x lapis Contoh tanah II : 5 Lapis (modified). Mold CBR disiapkan. Selama perendaman setip hari dibaca besarnya swelling yang terjadi akhirnya dihitung swelling totalnya dalam % terhadap tinggi tanah semula.025 in. h. Dengan beban yang sama berat seperti pada perendaman tadi. 3 Lapis (standard). contoh tanah diperiksa CBR-nya. dalam keadaan terbalik bagian bawah diberi perforated based plate diatas diberi surcharge load minimum 10 lb. Perendaman ini disebut soaking. buang air yang tergenang di atas contoh tanah yang ada di dalam mold. Dibaca penetrasi itu setiap ½ menit atau setiap penetrasi 0. Syarat swelling total adalah 3%. Mold + contoh tanah diangkat dari dalam air. Dengan menimbang mold kosong bersih maka Yd dari setiap contoh tanah dapat dihitung. yang baik 1% j. yaitu dengan penekanan penetration piston yang luas bidang penekannya = 3 inci2. k. selanjutnya mold di isi dengan contoh tanah tadi sedemikian banyaknya sehingga setelah ditumbuk mempunyai ketinggian 1/5 tinggi mold (modified) atau 1/3 tinggi old (standard). Kemudian kedua permukaan tanah diberi kertas pori. spacer dish dikeluarkan lalu ditimbang. air harus dapat masuk baik atas (swell plate) maupun dari bawah (perforated plate) kedalam tanah yang direndam.e. Penumbukan dilakukan setiap lapis seperti pada percobaan kompaksi (tetapi dengan jumlah tumbukan yang berbeda untuk ketiga contoh). spacer dish diletakkan di bawah. yang terdiri dari 2 bagian masing .05 in/menit.

com Mektan Lab. scribd. lab mektan sipil usu. MEKANIKA – TANAH.DAFTAR PUSTAKA   Scribd.blogspot . CBR-CALIFORNIA-BEARING-RATIO.