100 meter Olahraga trek dan padang biasanya dikenali sebagai olahraga atau trek dan padang adalah satu koleksi acara sukan yang melibatkan larian, balingan dan lompatan. Nama "olahraga" berasal daripada perkataan Greek "athlos", bermaksud "bertanding". Isi kandungan       1 Sejarah 2 Olahraga tertutup 3 Olahraga luar 4 Acara o 4.1 Acara larian dan lumba jalan kaki o 4.2 Acara padang  4.2.1 Acara melempar  4.2.2 Acara melompat o 4.3 Pertandingan Pelbagai Acara 5 Rujukan 6 Pautan luar Sejarah Acara asal dan hanya satu dalam Olimpik yang pertama pada 776 SM adalah lumba lari panjang-stadium atau "stad", diadakan di trek. Terdapat beberapa temasya lain diadakan di Eropah semasa era klasik:    Sukan Panhellenic: o Sukan Pythian (diasaskan pada 527 SM) diadakan di Delphi setiap empat tahun o Sukan Nemean (diasaskan pada 516 SM) diadakan di Argolid setiap dua tahun o Sukan Isthmian (diasaskan pada 523 SM) di Corinth Isthmus setiap dua tahun Sukan Rom - acara olahraga khusus kepada lumba kaki, melontar, lumba kuda, bergusti dan pertempuran gladiator. The Tailteann Games (claimed foundation 1829 BC) – held near modern Telltown in Ireland, this thirty-day meeting included foot races and stone-throwing events Bangsa Celt, Teuton dan Goths yang berjaya menerajui empayar Rom juga meminati sukan olahraga. Namun begitu, ini kerap dikaitkan dengan latihan pertempuran dan tidak dikelolakan dengan baik. Pada pertengahan abad ke-19, satu organisasi formai pertandingan olahraga ditubuhkan. Ini termasuk kerjasama antara pertubuhan sukan dan sekolah. Kolej Tentera Diraja Sandhurst membuat pertikaian bahawa mereka merupakan kolej pertama yang menubuhkan organisasi olahraga pada 1812 dan 1825 tanpa sebarang bukti . Namun begitu, mesyuarat pertama organisasi olahraga yang dicatat diadakan di Shrewsbury, Shropshire pada tahun 1840 oleh Sekolah Diraja Shrewbury Hunt. Sehingga kini, tiada sebarang bukti yang kukuh yang dapat menyatakan tentang penubuhan organisasi formal olahraga. Olahraga mula disertakan dalam pertandingan Olimpik pertama pada tahun 1896 dan masih diteruskan sehingga kini. Wanita hanya dibenarkan untuk menyertai acara trek dan padang pada tahun 1928. Sejak itu, beberapa pertubuhan atau organisasi olahraga telah ditubuhakan dengan giat di Amerika Syarikat. Ini termasuk International Association of Athletics Federations, Amateur Athletic Union dan USA Track & Field. Olahraga tertutup Typical "oval" track consisting of two semicircles joined by straight segments. Terdapat dua musim untuk acara trek dan padang. Terdapat satu musim tertutup, diadakan semasa musim sejuk dan satu musim luar, diadakan semasa musim bunga. Kebanyakan trek dalam dewan adalah 200 meter dan mempunyai empat hingga 8 lorong. Terdapat juga sesetengah trek dalam dewan 150 meter, dan lain-lain sekecil 120 meter juga pernah digunakan. Kebiasaannya, trek sebegini telah diubahsuai untuk megelakkan ukuran trek berlainan yang disebabkan pusing selekoh ketat. Dalam kejohanan trek tertutup, atlet mempertandingkan acara balapan sama dengan kejohanan luar kecuali untuk acara 100 m, 110 m/100 m berpagar (digantikan dengan 55 atau 60 m pecut dan 55 atau 60 m berpagar dalam kebanyakan peringkat, atau 55 m pecut dan berpagar dalam peringkat sekolah tinggi), 10,000 m jalan kaki dan 3,000 m lari berhalangan, 400 m berpagar. Acara tertutup juga mempunyai tambahan 3,000 m berlari yang biasanya diadakan untuk tahap kolej dan elit berbanding 10,000 m. 5,000 m adalah acara terpanjang biasanya diadakan dalam dewan, walaupun terdapat situasi di mana jarak lebih panjang pernah dipertandingkan. Dalam pertengahan abad ke-20, terdapat satu siri "perang tanding" perlumbaan di trek tertutup Madison Square Garden, sebahagian yang mempertandingkan larian maraton dua lelaki (42.2 km). Untuk acara padang, kejohanan trek tertutup hanya mempertandingkan lompat tinggi, lompat galah, lompat jauh, lompat kijang, dan lontar peluru (lemparan berat). Akibat ruang yang terhad, acara ini mengambil tempat di kawasan dekat, dalam lilitan trek. Merejam lembing, tukul dan cakera adalah ditambah hanya untuk kejohanan luar, oleh sebab biasanya tiada ruang yang mencukupi dalam stadium tertutup untuk menempatkan acara tersebut. Olahraga luar Musim acara trek dan padang luar biasanya bermula pada musim bunga dan berakhir pada musim panas. Kebanyakan trek adalah berbentuk bujur 400 meter dalam lilitan. "Trek tartan" moden atau "trek mondo" yang lebih baru diperbuat dengan satu permukaan diturap dengan getah; trek lebih lama adalah diliputi sinder. Trek biasanya terdiri daripada 6-10 buah lorong (sehingga 12 lorong di 'front' straight) dan kebanyakan termasuk satu lorong halangan lumba kuda dengan lubang air pada satu daripada selekoh. Pit halangan lumba kuda ini boleh ditempatkan sama ada di dalam atau luar trek, untuk membuat satu selekoh lebih ketat atau selekoh lebih luas. Ia adalah biasa untuk trek mengelilingi satu padang permainan digunakan untuk bola sepak Amerika, bola sepak, atau permainan bola lakros. Padang dalaman ini lazimnya dikenali sebagai kawasan dekat (infield) dan mempunyai permukaan sama ada rumput atau rumput tiruan. Segala acara padang boleh dipertandingkan di kawasan dekat. Bagaimanapun rejam lembing, membaling tukul besi dan melempar cakera kadangkala merupakan diadakan pada padang luar daripada stadium trek kerana mereka memerlukan ruang yang besar, alat-alat itu boleh merosakkan kawasan dekat, dan alat tersebut mungkin berkesudahan mendarat pada trek. Bagaimanapun, sebahagian infields adalah digunakan khas untuk acara ini, dan untuk rejam lembing, seorang atlet mungkin mempunyai run-up lebih panjang dengan memulakan ia pada sebelah landasan yang lain, dan melintas apabila tiada atlet melalui. Acara Terdapat variasi lain selain yang disenaraikan di bawah tetapi perlumbaan jarak luar biasa (contoh 300 m) adalah kurang kerap dijalankan. Perlumbaan luar biasa adalah dengan lazimnya diadakan semasa musim tertutup disebabkan oleh trek tertutup lebih pendek 200 m. Dengan pengecualian larian batu (mile run), perlumbaan berdasarkan jarak imperial adalah jarang sekali diadakan di trek lagi selepas kebanyakan trek telah bertukar daripada sesuku batu (402.3 m) ke 400 m; semua penyimpanan rekod untuk jarak imperial telah ditamatkan. Bagaimanapun, buku rekod IAAF masih termasuk rekod dunia batu (kini dipegang oleh Hicham El Guerrouj dari Maghribi untuk lelaki dan Svetlana Masterkova dari Rusia untuk wanita) disebabkan oleh kepentingan bersejarahnya di seluruh dunia. Lelaki dan wanita tidak bersaing antara satu sama lain, walaupun mereka mungkin kadangkala berlari dalam perlumbaan sama kerana kekurangan masa dalam kejohanan sekolah tinggi. Wanita pada umumnya berlari jarak sama seperti lelaki walaupun pagar dan halangan-halangan lumba kuda adalah lebih rendah dan pemberat cakera, lembing dan tukul adalah lebih ringan. Acara larian dan lumba jalan kaki Pecut adalah acara sehingga dan termasuk 400 meter. Acara biasa dipertandingkan adalah:       50 meter (tertutup sahaja) 55 meter (tertutup sahaja) 60 meter (tertutup sahaja) 100 meter 200 meter 400 meter Acara jarak sederhana adalah acara yang lebih jauh berbanding pecut dan sehingga 3000 meter. Acara biasa dipertandingkan adalah:       800 meter 1000 meter (jarang) 1500 meter One mile[1] 3000 meter 3000 meter berhalangan Acara jarak jauh adalah acara melebihi 3000 meter. Acara biasa dipertandingkan adalah:   5000 meter 10000 meter Acara lari berpagar memerlukan pelari untuk melepasi halangan-halangan yang dijarakkan dengan sama rata semasa perlumbaan. Acara biasa dipertandingkan adalah:     60 meter lari berpagar (tertutup sahaja) 100 meter lari berpagar (wanita) 110 meter lari berpagar (lelaki) 400 meter lari berpagar Lari berganti-ganti adalah acara di mana empat atlet menyertai sebagai sebuah pasukan, memberi baton besi diantaranya. Acara biasa dipertandingkan adalah:     4 x 100 meter lari berganti-ganti 4 x 200 meter lari berganti-ganti (sekolah tinggi dan kolej) 4 x 400 meter lari berganti-ganti 4 x 800 meter lari berganti-ganti Some events, such as medley relays, are rarely run except at large relay carnivals. Typical medley relays include:   Sprint Medley Relay (SMR): the four legs are 400 metres, two 200 metre legs, 800 metres; or alternately 200 metres, two 100 metre legs, 400 metres Distance Medley Relay (DMR): the four legs are 1200 metres, 400 metres, 800 metres, 1600 metres Lumba lari jalan adalah acara dikendalikan di jalan terbuka, kadangkala berakhir di trek. Acara biasa dipertandingkan adalah:     10 km 20 km Half marathon (21.0975 km) Maraton (42.195 km). Maraton ini adalah larian jarak perlumbaan-jalan biasa dalam kejohanan olahraga antarabangsa utama, seperti Olimpik. Lumba jalan kaki mungkin dipertandingkan sama ada di trek atau di jalan terbuka. Acara biasa dipertandingkan adalah:    10 km 20 km 50 km Acara padang Acara melempar     Lempar cakera Baling tukul besi Rejam lembing Lontar peluru Acara melompat     Lompat tinggi Lompat galah Lompat jauh Lompat kijang Pertandingan Pelbagai Acara Pertandingan pelbagai acara termasuk acara daripada kedua-dua trek (berlari) dan acara padang. Pentathlon: Pentathlon luar termasuk lima acara berikut:      Lompat jauh Rejam lembing 200 meter Lempar cakera 1500 meter Pentathlon luar adalah satu acara kejohanan kebangsaan di Amerika Syarikat sehingga 1978. Ia masih dipertandingkan dalam kebanyakan tempat di serata dunia, tetapi jarang sekali sebagai acara kejohanan. Pentathon juga dipertandingkan di beberapa Sukan Olimpik awal, terutamanya dalam Olimpik 1912 yang telah dimenangi oleh Jim Thorpe, yang turut memenangi Decathlon. Acara meniru Sukan Olimpik Greek asal, di mana Pentathlon adalah pertandingan pertama. Ia terdiri daripada lompat jauh, rejam lembing, satu larian statia kirakira 180 meter, lempar cakera, dan gusti gaya Greco-Rom. Pentathlon: Pentathlon tertutup termasuk lima acara berikut:      Lari berpagar (110 meter untuk lelaki, 100 meter untuk wanita) Lontar peluru Lompat jauh Lompat tinggi Jarak sederhana (1500 meter untuk lelaki, 800 meter untuk wanita) Heptathlon: Heptathlon termasuk tujuh acara berikut: Di luar (biasanya hanya wanita):        100 meter lari berpagar Lompat tinggi Lontar peluru 200 meter Lompat jauh Rejam lembing 800 meter Tertutup (biasanya hanya lelaki):        60 meter Lompat jauh Lontar peluru Lompat tinggi 60 meter lari berpagar Lompat galah 1000 meter Dekatlon: Decathlon termasuk sepuluh acara berikut:           100 meter Lompat jauh Lontar peluru Lompat tinggi 400 meter 110 meter lari berpagar Lempat cakera Lompat galah Rejam lembing 1500 meter Rujukan 1. ↑ US high schools run the 1600 m instead of the 1500 m. This was to replace the mile with a more "logical" metric version. They also run the 3200 m as a replacement for the 2 mile race. Pautan luar Rujukan: http://ms.wikipedia.org/wiki/Olahraga Tuesday, May 19, 2009 KARNIVAL SUKAN PRASEKOLAH 2009 Tahniah Zurzira kerana mendapat pingat emas dalam acara 50 meter perempuan. Semoga adik Zurzira terus berjaya dalam bidang larian apabila di sekolah rendah kelak dan seterusnya mengharumkan nama baik Sk Bunsit, Keningau. Tahniah juga kepada peserta menjaring gol dalam kumpulan yang terdiri daripada adik Edenre,Alfian dan Nickangel yang telah meraih pingat gangsa. Secara keseluruhannya, prasekolah Sk Bunsit telah mendapat tempat ke-5 daripada 30 buah di daerah Keningau ini. Tahniah, sekali lagi kepada semua adik daripada prasekolah SK Bunsit kerana berjuang dalam sukan ini. Menang atau kalah itu tidak kisahlah tapi semangat dan kegembiraan adik-adik itulah yang penting disamping pengalaman yang bermakna dalam hidup mereka.. Acara 50 meter Lelaki : Adik Chean Acara 50 meter Perempuan : Adik Zurzira Acara 4x50 meter Lari Berganti-ganti (Perempuan dan Lelaki) 4x50 meter Perempuan : Nella,Desziree,Zurzira,Solviah 4x50 meter Lelaki : Danielson,Roeznell,Angelo, Chean Acara Mencari Bola dalam Air : Adik Oneal, Kristie,Zurzira dan Ferdinand Acara Menjaring Gol : Shania Natasha,Zurzira, Ellie Acara Bowling Padang individu perempuan dan lelaki diwakili oleh adik Ac dan adik Zurzira.. Manakala acara bowling secara berkumpulan terdiri daripada AC, Desziree,Jay Jay dan Nella. Tetapi saya tidak dapat mengambil gambar acara Bowling Padang dan Menjaring Gol sebab kamera saya 'low bat'. Ini gambar AC yang sedang duduk memberi sokongan kepada rakannya menjaring bola.AC juga merupakan peserta acara individu bowling padang individu dan berkumpulan emm...pakai baju berbunga-bunga lagi... Selamat berjumpa lagi..pada tahun depan yang akan dikelolakan oleh SK Pekan 1. Syabas juga diberikan kepada SK Membulu sebagai tuan rumah Karnival Sukan Prasekolah pada tahun ini kerana telah menjayakan Karnival Sukan ini.... Posted by elsie at 11:11 PM 0 comments Labels: Karnival Sukan Prasekolah Saturday, May 9, 2009 Karnival Sukan Prasekolah 2008 Inilah kali pertama menyertai karnival sukan prasekolah yang diadakan di Kompleks Sukan Keningau yang dikelolakan oleh SK Rancangan Biah, Keningau.Walaupun, kanak-kanak tidak mendapat sebarang kemenangan tetapi yang pentingnya mereka seronok... Acara 4x5o meter lari berganti-ganti bahagian lelaki.. Acara mengecam gambar.. Acara 4x50 meter lari berganti-ganti bahagian perempuan.. Kasihan..panas terik menunggu giliran untuk acara mencari bola dalam air... Acara Mencari Bola dalam air...Queen ambil bola warna hijau saja...jangan ambil bola warna lain..cepat... Acara 50 meter Lelaki..Ke garisan...sedia.. Ibubapa turut hadir untuk menyokong anak-anak mereka yang menyertai sukan ini.. Acara Menjaring Bola..Adik Syahirah dan adik Mack sedang memegang bola bersedia untuk menjaring bola jaring... Rujukan: http://prasekolahskbunsitkeningau.blogspot.com/2009_05_01_archive.html Acara Larian (Pecut) Bahagian 2 Posted on January 24, 2010 by faozika Standard Larian Pecut. Kini kita akan bincangkan secara khusus setiap acara yang tergolong dalam kategori lan pecut mi. Walaupun secara umumnya kita telah ketahui tentang aspek-aspek lan pecut, adalah perlu kita mengetahui lebih mendalam beberapa perbezaan antara ketiga-tiga acara pecut ini. Acara 100 meter. Acara 100 meter adalah dianggap sebagai acara untuk menentukan manusia yang terpantas dalam sesuatu kejohanan atau negara atau wilayah, malah di dunia secara tidak rasmi. Acara ini dianggap sebagai acara yang paling istimewa dan diminati ramai terutamanya dikalangan peminat sukan olahraga. Tidak hairanlah sesiapa yang mahu menceburi did dalam bidang larian mi akan terlebili dahulu didedahkan dengan acara ini. Oleh kerana masa yang diambil dalam acara ini terlalu singkat maka segala aspek lariannya perlu diberikan perhatian oleh setiap pelari. Boleh dikatakan seniua pelari 100 meter memberi tumpuan utama kepada acara memulakan larian iaitu suatu aspek yang paling penting dalam acara lari pecut. Pelari akan melonjak daripada blok permulaan sebaik sahaja isyarat diberikan oleh pegawai pelepas. Kemudiannya pelari akan mula memecut dan mengekalkan pecutan itu sehingga ke garisan penamat. Sebelum berlepas pelari akan menumpukan sepenuh perhatian kepada pegawai pelepas untuk membunyikan pistol. Pelari juga harus bijak dan pantas bertindak terhadap kemungkinan pelepas yang agak awal atau lewat melepaskan tembakan pistol. Peringkat dalam larian pecut biasanya bermula dengan pecutan atau lonjakan daripada blok permulaan. Selepas itu barulah perrnulaan larian pelari yang akan membawa kepada peningkatan dalam kelajuan sehingga kelajuannya mencapai ke tingkat maksimum sehinggalah ke garisan penamat. Peringkat mi biasanya terdapat dikalangan pelari yang sudah terlatih , manakala pelari baru lebih gemar mengekalkan kelajuan yang sama sepanjang larian, kecuali dicabar oleh pelari lain. Walaupun pelari lain juga boleh memberi larian, seseorang pelari seharusnya menumpukan perhatian kepada lariannya sendiri, dan tidak mudah terpengaruh dengan corak dan gaya larian lawan. Acara 200 meter. Oleh kerana dalam larian 100 meter pelari hanya berlari di lorong atau dalam arah yang lurus dan awal hingga ke akhir perlumbaan, tidak banyak taktik atau teknik Iarian diperlukan, berbanding dengan larian 200 meter atau 400 meter. Dalam acara 100 meter kepantasan, kekuatan dan penumpuan adalah diperlukan daripada seseorang pelari. Tetapi dalam acara 200 meter disamping harus mempunyai kekuatan dan kepantasan pelari juga memerlukan pengawalan dan keseimbangan badan dan kemahiran berlari di selekoh. Permulaan acara 200 meter adalah hampir sama dengnan permulaan 100 meter kecuali kedudukan blok permulaan yang hams diletakkan pada sudut 90 darjah daripada garisan permulaan, dan bukan daripada garisan lorongnya. Gaya. dekam sering digunakan dan dianggap sesuai untuk acara ini . Umumnya larian 200 meter mempunyai empat fasa larian seperti berikut: 1. Permulaan yang dilakukan di garisan permulaan yang disediakan khas untuk acara ini , dengan pelari yang berlari di lorong luar paling luar kelihatan berada pada kedudukan yang paling hadapan, walaupun pad hakikatnyajarak untuk semua pelari adalah sama. 2. Kemahiran berlari di selekoh harus ada pada setiap pelari 200 meter. Ketika melakukan pecutan di selekoh pelari cenderung mencondongkan badannya ke dalam sehingga menyebabkan sudut kedudukan tubuhnya dengan aras padang menjadi lebih kecil. Caranya ialah kaki kanan disokong dan dibantu oleh kaki kin semasa mengambil selekoh. mi. 3. Selepas melepasi selekoh pelari akan berlan di lorong lurus pula yang jaraknya lebih kurang 120 meter. Ini bermakna pelari perlu mengimbangi semula badannya supaya keseimbangan tengah badan dapat dipcrolehi. lni merupakan satu situasi yang sukar kerana gaya larian terpaksa diubah. Di situ kaedah larian untuk 100 meter boleh digunakan, walaupun kebanyakan pelari mula memperlahankan lariannya disebabkan tidak dapat mengekalkan kelajuan yang tinggi sepanjang Iariannya. 4. Lorong lurus untuk 200 meter adalah bahagian yang rnemerlukan kemantapan atau kekuatan mental yang tinggi. Sebaiknya pelari bendaklah mengekalkan kelajuan lariannya supaya kepantasan tertinggi dicapai sehingg ke gansan penamat. Cara menamatkan larian adalah sama seperti acara 100 meter, iaitu dengan menghulurkan bahagian dada pelari ke hadapan seboleh mungkin. Acara 400 meter. Mungkin ada dikalangan kita serta peminat sukan olahraga seluruhnya beranggapan bahawa acara 400 meter tergolong dalam kumpulan larianjarak sederhana dan bukan kategori larian pecut. Bagaimana pun sebenarnya acara ml tergolong sebagai acara peout, walaupun mempunyai cara larian yang tersendiri yang agak berlainan daripada acara 100 meter dan 200 meter. Disebabkanjarak larian yang agak jauh pelari harus dapat merancang lariannya dengan baik. Ini penting kerana tidak mungkin seorang pelari dapat berlari pada kelajuan yang sama sepanjang jarak itu.Pelari harus dapat mengawal penggunaan tenaganya supaya dia boleh dan mampu berlari dengan kederasan yang optimum dan memecut pada jarak yang tertentu. Dalam perlumbaan pelari juga harus dapat mengukur kekiuatannya berbanding dengan pelari lam. Bagi memudahkan larian kita bahagikan jarak 400 meter im kepada dua peringkat iaitu 200 meter pertama dan 200 meter kedua. Pelari harusmemperuntukkan masa yang wajar untuk sesuatu peringkat jarak mi, misalnya 25 saat untuk 200 meter pertama dan 25 saat untuk jarak 200 meter yang kedua atau masa yang sama untuk setiap jarak 200 meter. Perancangan masa begini adalah lebih baik dibandingkan dengan masa 30 saat untuk 200 meter pertama dan 25 saat untuk 200 meter kedua. Biasanya seseorang pelari 400 meter akan cuba mendapatkan suatu permulaan dan larian pada selokoh pertama dengan baik, larian yang selesa pada lororig lurus yang pertama memngkatkan kelajuan pada selekoh ke dua dan akhir, diikuti dengan meningkatkan kelajuan pada bahagian lurus terakhir sehingga ke garisan penamat. Dalam berlan untuk acara liii pelari harus dapat mengekalkan lariannya walaupun dalam keadaan tertekan, sama ada daripada pelari lain atau pun daripada penonton. Sebagai kesimpulan, menggunakan strategi Iarian yang bersesuaian terutama dalam acara pecut seperti 400 meter adalah perlu dan penting. Sekali ditegaskan bahawa adalah tidak mungkin seorang pelari yang baik sekalipun mampu mengekalkan pada kelajuan yang sama sepanjangjarak itu. About these ads Rujukan: http://olahraga2u.wordpress.com/2010/01/24/acara-larian-pecut-bahagian-2/ Clarke laung amaran pesaing acara pecut 60m 2012/02/16 - 03:52:27 AM Cetak Emel Kawan CLARKE rakam masa terpantas acara 60 meter, kelmarin. LIEVIN (Perancis): Pelari Jamaica, Lerone Clarke melaungkan amaran kepada pesaingnya menjelang Kejohanan Olahraga Dunia dalam dewan bulan depan apabila merakam masa terpantas acara 60 meter, kelmarin. Juara Sukan Komanwel berusia 30 tahun itu merakam 6.5 saat untuk menewaskan juara 100m Eropah, Christophe Lemaitre (6.57s) dari Perancis, sekali gus memperbaiki catatan terbaik peribadinya. Lemaitre sebaliknya gagal menyamai catatan terbaiknya 6.55s pada penampilan pertamanya musim ini. Rakan senegaranya, Romain Mesnil menempah tiket ke kejuaraan dalam dewan di Istanbul (9-11 Mac) apabila melakukan lompatan setinggi 5.72 meter dalam acara lompat bergalah untuk melepasi had kelayakan. Ia bagaimanapun belum cukup bagus buat atlit 34 tahun itu memenangi acara berkenaan yang menjadi milik atlit Jerman, Raphael Holzdeppe selepas melakukan lompatan dengan ketinggian sama tetapi pada bilangan percubaan lebih kurang. Acara lompat bergalah wanita dimenangi bintang Russia, Yelena Isinbayeva yang melakukan lompatan setinggi 4.81m, tetapi gagal tiga kali ketika cuba melepasi ketinggian 4.91m. Catatan dunia terbaik lain musim ini dirakam atlit Maghribi, Malicka Akkaoui dan Adam Kszczot dari Poland dalam acara 800m wanita dan lelaki dengan masa 1 minit 59.01 saat dan 1:44.57s. Abdalaati Iguider dari Maghribi merakam masa terpantas tahun ini dalam acara 1500m lelaki dengan masa 3:34.10s. – AFP http://www.bharian.com.my/bharian/articles/Clarkelaungamaranpesaingacarapecut60m/Article Lompat tinggi Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, cari Pemenang pingat emas iaitu Ethel Catherwood dari Kanada membuat gaya gunting di Sukan Olimpik Musim Panas 1928. Rekodnya ialah 1.59 meter. Isi kandungan     1 Peraturan 2 Gaya-gaya 3 Latihan dan Alat Bantu 4 Gaya Fosbury Peraturan Acara lompat tinggi begitu popular dalam mana-mana kejohanan sukan olahraga. Ia adalah salah satu acara padang yang memerlukan para peserta melompat melepasi palang. Palang tersebut diletakkan di antara dua tiang tegak. Dalam pertandingan, palang akan dinaikkan setelah peserta berjaya melepasi ketinggian palang yang diletakkan. Setiap peserta akan diberi peluang sebanyak tiga kali untuk melakukan lompatan lompatan melepasi sesuatu ketinggian palang. Sekiranya peserta gagal sebanyak tiga kali berturut-turut, maka dia dikira gagal. Para peserta yang menyertai acara ini perlu melompat setinggi yang dapat dilakukan, untuk menentukan kemenangan mereka dalam acara tersebut. Fail:Mens high jump world record progression.jpg 500px Gaya-gaya Asas lompatan yang baik adalah kebolehan peserta untuk menukar momentum tegak yang akan menaikkan badan peserta melepasi palang. Oleh itu, penujuan dan lonjakan yang tepat sangat penting dalam acara lompat tinggi. Gaya-gaya lompat tinggi yang biasa digunakan oleh peserta ialah gaya gunting, gaya timur, gaya guling barat, gaya pelana, dan gaya Fosbury Flop. Dalam abad ke-19 , peserta lompat tinggi melompat dan mendarat di atas tanah yang berumput dengan menggunakan gaya gunting, iaitu dengan cara membelakang. Gaya ini banyak mendatangkan kecederaan kepada para peserta. Peserta yang menggunakan gaya Fosbury Flop telah berjaya mencatatkan rekod dalam acara lompat tinggi. Biasanya atlet yang mengambil bahagian dalam acara lompat tinggi mempunyai susuk badan yang kurus dan tinggi lampai. Latihan dan Alat Bantu Anda yang ingin mengambil bahagian dalam acara ini, perlu berlatih untuk memantapkan gaya dan cara larian yang konsisten. Kemudian barulah anda boleh mempelajari pula fasa lonjakan(take-off), layangan, dan mendarat. Alat-alat bantu seperti tilam ketangkasan, tali menggantung bola (latih melonjak), skitel, tandaan, tali palang, dan tiang adalah sangat diperlukan untuk memberi daya keyakinan. Anda perlu membuat latihan dengan aras ketinggian mula yang rendah, kerana latihan yang sedemikian akan meyakinkan diri dan membetulkan teknik lari, lonjak, layang, dan mendarat. Gaya Fosbury Dalam gaya Fosbury Flop misalnya, larian konsisten, kelembutan, lentikan, anjalan, dan koordinasi adalah perkara yang sangat dititikberatkan, untuk mencipta sesuatu lompatan yang lebih tinggi dan sempurna. Rujukan: http://ms.wikipedia.org/wiki/Lompat_tinggi KELEBIHAN KAEDAH INKUIRI PENEMUAN 3:35 AM arieDRifke No comments 1. Murid dilibatkan sepenuhnya dalam proses pengajaran dan pembelajaran. 2. Murid-murid dapat memahami suatu konsep dengan lebih jelas dan mendalam. 3. Ia dapat memenuhi kehendak naluri ingin tahu murid-murid. 4. Menggalakkan pemikiran yang kritis dan kreatif. 5. Meningkatkan dan mengekalkan ingatan murid-murid. 6. Pengetahuan sedia ada murid-murid dapat digunakan dalam situasi sebenar. 7. Murid-murid berasa bangga dan puas hati ketika mencapai hasil pembelajaran yang diingini. Ini akan meningkatkan motivasi mereka. 1. Pembelajaran Induktif dan Pembelajaran Deduktif 1.1.Pengertian Pembelajaran induktif Menurut Hilda Taba, proses pembelajaran merupakan aktivitas yangkompleks. Proses pembelajaran mencakup banyak variabel, yaitu variabeltujuan, guru, siswa, proses belajar, dan susunan pembelajaran. Untukmengembangkan strategi pembelajaran, variabel-variabel penting tersebutdi atas, perlu dipertimbangkan. Oleh karena itu, Strategi pembelajaran menurut Hilda Taba adalah pola dan urutan tingkah laku guru untukmenampung semua variabel-variabel pembelajaran secara sadar dansistematis, (Suprihadi, 1993: 93).Strategi pembelajaran merupakan bagian dari keseluruhan komponen pembelajaran. Strategi pembelajaran berhubungan dengan cara-cara yangdipilih guru untuk pencapaian tujuan pembelajaran. Cara-cara itu, mencakup sifat, ruang lingkup dan urutan kegiatan yang berwujud pengalamanbelajar bagi siswa. Strategi pembelajaran induktif adalah sebuah pembelajaran yang bersifat langsung tapi sangat efektif untuk membantu siswa mengembangkan keterampilan berpikir tingkat tinggi dan keterampilan berpikir kritis. Pada pembelajaran induktif guru langsung memberikan presentasi informasi-informasi yang akan memberikan ilustrasi-ilustrasi tentang topik yang akan dipelajari siswa, selanjutnya guru membimbing siswa untuk menemukan pola-pola tertentu dari ilustrasi-ilustrasi yang diberikan tadi. Strategi pembelajaran induktif dirancang berlandaskan teori konstruktivisme dalam belajar. pembelajaran ini membutuhkan guru yang terampil dalam bertanya (questioning) dalam penerapannya. Melalui pertanyaan-pertanyaan inilah guru akan membimbing siswa membangun pemahaman terhadap materi pelajaran dengan cara berpikir dan membangun ide. Tingkat keefektifan model pembelajaran induktif ini, jadinya-sangat tergantung pada keterampilan guru dalam bertanya dan mengarahkan pembelajaran, dimana guru harus menjadi pembimbing yang akan untuk membuat siswa berpikir. Pada pendekatan induktif dimulai denganmemberikan bermacam-macam contoh. Dari contoh-contoh tersebut siswa mengerti keteraturandan kemudian mengambil keputusan yang bersifat umum.Pendekatan induktif adalah suatu strategi yang direncanakan untuk membantu sisiwamengembangkan kemampuan berpikir tingkat tinggi dan kreatif melalui observasi,membandingkan, penemuan pola, dan menggeneralisasikannya. Guru biasanya menciptakansuasana aktif belajar dengan mendorong siswa mengadakan pengamatan dan memfokuskan pengamatan melalui pertanyaan-pertanyaan. Pada pendekatan induktif ini seorang siswa haruslebih aktif. Biasanya pembelajaran dilakukan dengan cara eksperimen, diskusi, dan demonstrasi. Struktur sosial dalam pembelajaran menjadi ciri lingkungan kelas yang sangat dibutuhkan untuk belajar melalui strategi pembelajaran induktif. pembelajaran induktif mensyaratkan sebuah lingkungan belajar yang mana di dalamnya siswa merasa bebas dan terlepas dari resiko takut dan malu saat memberikan pendapat, bertanya, membuat konklusi dan jawaban. Mereka harus bebas dari kritik tajam yang dapat menjatuhkan semangat belajar. strategi ini dikembangkan atas dasar beberapa postulat sebagai berikut: 1. Kemampuan berpikir dapat diajarkan. 2. Berpikir merupakan suatu transaksi aktif antara individu dengan data.Artinya, dalam seting kelas, bahan-bahan ajar merupakan sarana bagi siswa untuk mengembangkan operasi kognitif tertentu. 3. Proses berpikir merupakan suatu urutan tahapan yang beraturan (lawful). Artinya, agar dapat menguasai keterampilan berpikir tertentu, prasyarat tertentu harus dikuasai terlebih dahulu, dan urutan tahapan ini tidak bisa dibalik. Oleh karenanya, konsep tahapan beraturan ini memerlukan strategi pembelajaran tertentu agar dapat mengendalikan tahapan-tahapan tersebut. Jenis pendekatan induktif : ü Membentuk satu generalisasi daripada contoh-contoh tertentu. Misalnya mencari cirri-ciri yang sama dari berbagai jenis pasar. ü Membentuk satu prinsip dari uji kajian tertentu. ü Membentuk satu hukum dari pernyataan-pernyataan tertentu. Misalnya mendapat hukum permintaan dan penawaran dari analisis pasar dan pedagang. ü Mendapat satu teori dari urutan suatu pemikiran. Ciri-ciri dari strategi pembelajaran induktif adalah : 1. 2. 3. 4. Penekanan pada keterampilan berpikir dan tujuan-tujuan afektif Berstruktur rendah Penggunaan waktu yang kurang efisien Memberi kesempatan yang banyak untuk belajar sewaktu-waktu 1.2.Pengertian Pembelajaran Deduktif Pembelajaran deduktif merupakan imbangan yang sangat dekat bagi model pembelajaran induktif. Keduanya dirancang untuk mengajarkan konsep dan generalisasi, mengandalkan contoh dan bergantung pada keterlibatan guru secara aktif dalam membimbing siswa. Perbedaan terletak pada urutan kejadian selama pembelajaran, keterampilan berpikir, cara memotivasi dan waktu yang diperlukan serta biasanya pada pembelajaran pendekatan deduktif seorang guru harus lebih aktif daripada siswanya. Pembelajaran dilakukan dengan metode ceramah, tanya jawab dan simulasi. Dalam strategi pembelajaran deduktif pesan diolah mulai dari hal yang umum kepada hal yang khusus, dari hal abstrak kepada hal yang nyata, dari konsep-konsep yang astrak kepada contoh-contoh yang konkrit, dari sebuah premis menuju ke kesimpulan yang logis. Langkah-langkah dalam strategi deduktif meliputi tiga tahap: 1. pengajar memilih pengetahuan untuk diajarkan. 2. pengajar memberi pengetahuan kepada peserta didik. 3. pengajar memberikan contoh-contoh dan membuktikannya kepada peserta didik. Misalnya, bila diambil contoh untuk pengajaran tentang kalimat tunggal, maka pengajar memulai dengan definisi kalimat tunggal, contoh-contoh kalimat tunggal, dan dilanjutkan dengan penjelasan ciri-ciri kalimat tunggal. Teknik penyajian pelajaran yang paralel dengan straegi pembelajaran deduktif adalah teknik ceramah. Dapat dikatakan juga strategi deduktif, pesan atau materi pelajaran diolah mulai dari yang umum, generalisasi atau rumusan konsep atau rumusan aturan, dilanjutkan kepada yang khusus yaitu penjelasan bagian-bagiannya atau atribut-atributnya (ciri-cirinya) dengan menggunakan berbagai ilustrasi atau contoh. Strategi belajar mengajar deduktif antara lain dapat digunakan pada pelajaran mengenai konsep “terdefinisi”. Pembelajaran deduktif terdiri dari empat tahap: a) guru mulai dengan kaidah-kaidah konsep (conceot rule) atau pernyataan yang mana dalam pembelajaran diupayakan untuk pembuktiannya, b) guru memberikan contoh-contoh yang menunjukkan pembuktian dari konsep, c) guru memberikan pertanyaan kepada siswa untuk mendapatkan atribut/ciri dan bukan esensi dari konsep-konsep, d) siswa memberikan beberapa kategori dari contoh yang diberikan oleh guru Pembelajaran deduktif merupakan strtegi pembelajaran yang mengutamakan penalaran dari umum ke khusus. Pembelajaran deduktif merupakan imbangan yang sangat dekat bagi model pembelajaran induktif. Keduanya dirancang untuk mengajarkan konsep dan generalisasi, mengandalkan contoh dan bergantung pada keterlibatan guru secara aktif dalam membimbing siswa. Perbedaan terletak pada urutan kejadian selama pembelajaran, keterampilan berpikir, cara memotivasi dan waktu yang diperlukan serta biasanya pada pembelajaran pendekatan deduktif seorang guru harus lebih aktif daripada siswanya. Pembelajaran dilakukan dengan metode ceramah, tanya jawab dan simulasi. Ciri-ciri pembelajaran deduktif adalah sebagai berikut : a) b) c) d) Berorientasi pada siswa Berstruktur tinggi Penggunaan waktu yang lebih efisien. Kurang memberi kesempatan untuk belajar sewaktu-waktu Sintak pembelajaran deduktif adalah : a) b) Menyatakan abstraksi Memberi ilustrasi c) d) Aplikasi Penutup 1. B. Kelebihan Dan Kelemahan Pembelajaran Induktif dan Deduktif 1.1.Kelebihan dan Kelemahan Model Pembelajaran Induktif  Kelebihan yang menonjol dan mudah dipahami diantaranya : 1. Pada model pembelajaran induktif guru langsung memberikan presentasi informasiinformasi yang akan memberikan ilustrasi-ilustrasi tentang topik yang akan dipelajari siswa, sehingga siswa mempunyai parameter dalam pencapaian tujuan pembelajaran. 2. Ketika siswa telah mempunyai gambaran umum tentang materi pembelajaran, guru membimbing siswa untuk menemukan pola-pola tertentu dari ilustrasi-ilustrasi yang diberikan tersebut sehingga pemerataan pemahaman siswa lebih luas dengan adanya pertanyaan-pertanyaan antara siswa dengan guru. 3. Model pembelajaran induktif menjadi sangat efektif untuk memicu keterlibatan yang lebih mendalam dalam hal proses belajar karena proses Tanya jawab tersebut.  Kelemahan Model Pembelajaran Induktif 1. Model ini membutuhkan guru yang terampil dalam bertanya (questioning) sehingga kesuksesan pembelajaran hamper sepenuhnya ditentukan kemampuan guru dalam memberikan ilustrasi-ilustrasi. 2. Tingkat keefektifan model pembelajaran induktif ini, jadinya-sangat tergantung pada keterampilan guru dalam bertanya dan mengarahkan pembelajaran, dimana guru harus menjadi pembimbing yang akan untuk membuat siswa berpikir. 3. Model pembelajaran ini sangat tergantung pada lingkungan eksternal, guru harus bisa menciptakan kondisi dan situasi belajar yang kondusif agar siswa merasa aman dan tak malu/takut mengeluarkan pendapatnya. Jika syarat-syarat ini tidak terpenuhi, maka tujuan pembelajaran tidak akan tercapai secara sempurna. 4. Saat pembelajaran berlangsung dengan menggunakan model pembelajaran induktif, guru harus telah menyiapkan perangkat-perangkat yang akan membuat siswa beraktivitas dan mengobarkan semangat siswa untuk melakukan observasi terhadap ilustrasi-ilustrasi yang diberikan, melalui pertanyaan-pertanyaan yang diberikan oleh guru. Dengan metode ini maka kemandirian siswa tidak dapat berkembang optimal. 5. Guru harus menjaga siswa agar perhatian mereka tetap pada tugas belajar yang diberikan, sehingga peran guru sangat vital dalam mengontrol proses belajar siswa. 6. Kesuksesan proses belajar mengajar dengan menggunakan model pembelajaran induktif bergantung pada contoh-contoh atau ilustrasi yang digunakan oleh guru. 7. Pembelajaran tidak dapat berjalan bila guru dan muridnya tidak suka membaca, sehingga tidak mempunyai pilihan dalam proses induktif. 1.2.Kelebihan dan Kelemahan Model Pembelajaran deduktif  Kelebihan Pembelajaran Deduktif Cara yang mudah untuk menyampaikan isi pelajaran a) b) Pendekatan ini sesuai untuk digunakan dalam proses pembelajaran, guru memberikan penerangan sebelum memulai pembelajaran.  Kelemahan pembelajaran Deduktif Keaktifan siswa dalam mengeplorasikan kemampuan masih terbatas a) b) Dalam menarik kesimpulan dari konteks umum yang diberikan guru siswa dibatasi konteks tersebut. 1. C. Langkah-langkah Pembelajaran Induktif Dan Pembelajaran Deduktif 1.1.Pada Pembelajaran Induktif Strategi pembelajaran ini menghendaki penarikan kesimpulan didasarkan atas fakta-fakta yang kongkrit sebanyak mungkin. Semakin banyak fakta semakin mendukung hasil simpulan. Langkah-langkah yang harus tempuh dalam strategi pembelajaran dengan pendekatan induktif yaitu: ü guru memilih konsep, prinsip, aturan yang akan disajikan dengan pendekatan induktif ü guru menyajikan contoh-contoh khusus, prinsip, atau aturan yang memungkinkan siswa memperkirakan sifat umum yang terkandung dalam contoh, ü guru menyajikan bukti yang berupa contoh tambahan untuk menunjang atau mengangkat perkiraan. ü menyimpulkan, memberi penegasan dari beberapa contoh kemudian disimpulkan dari contoh tersebut serta tindak lanjut. Postulat yang diajukan Taba di atas menyatakan bahwa keterampilan berpikir harus diajarkan dengan menggunakan strategi khusus. Menurutnya, berpikir induktif melibatkan tiga tahapan dan karenanya ia mengembangkan tiga strategi cara mengajarkannya.Taba mengidentifikasi tiga keterampilan berpikir induktif: 1. Konsep pembentukan (belajar konsep) Tahap ini mencakup tiga langkah utama: item daftar (lembar, konsep), kelompok barang yang sama secara bersama-sama, beserta label tersebut (dengan nama konsep). Langkah-langkah: 1) 2) 3) Membuat daftar konsep. Pengelompokkan konsep berdasarkan karakteristik yang sama. Pemberian label atau kategorisasi. 1. Interpretasi data Strategi kedua ini merupakan cara mengajarkan bagaimana menginterpretasi dan menyimpulkan data. Sama halnya dengan strategi pertama (pembentukan konsep), cara ini dapat dilakukan dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan tertentu. Langkah-langkah: 1) 2) 3) mengidentifikasi dimensi-dimensi dan hubungan-hubungannya. menjelaskan dimensi-dimensi dan hubungan-hubungannya. membuat kesimpulan. 1. Penerapan prinsip-prinsip Strategi ini merupakan kelanjutan dari strategi pertama dan kedua. Setelah siswa dapat merumuskan suatu konsep, menginterpretasikan dan menyimpulkan data, selanjutnya mereka diharapkan dapat menerapkan suatu prinsip tertentu ke dalam suatu situasi permasalahan yang berbeda.. Atau siswa diharapkan dapat menerapkan suatu prinsip untuk menjelaskan suatu fenomena baru. Langkah-Langkah: 1) 2) 3) Membuat hipotesis, memprediksi konsekuensi. Menjelaskan teori yang mendukung hipotesis atau prediksi. Menguji hipotesis/prediksi 1.2.Pada Pembelajaran Deduktif Dalam strategi belajar mengajar deduktif, pesan atau materi pelajaran diolah mulai dari yang umum, generalisasi atau rumusan konsep atau rumusan aturan, dilanjutkan kepada yang khusus yaitu penjelasan bagian-bagiannya atau atribut-atributnya (ciri-cirinya) dengan menggunakan berbagai ilustrasi atau contoh. Strategi belajar mengajar deduktif antara lain dapat digunakan pada pelajaran mengenai konsep “terdefinisi”. Pembelajaran deduktif terdiri dari empat tahap: 1. guru mulai dengan kaidah-kaidah konsep (conceot rule) atau pernyataan yang mana dalam pembelajaran diupayakan untuk pembuktiannya, 2. guru memberikan contoh-contoh yang menunjukkan pembuktian dari konsep, 3. guru memberikan pertanyaan kepada siswa untuk mendapatkan atribut/ciri dan bukan esensi dari konsep-konsep, 4. siswa memberikan beberapa kategori dari contoh yang diberikan oleh guru Contoh penggunaannya pada pembelajaran konsep terdefinisi: Bahan pelajaran : konsep pasar.Tujuan pembelajaran : “siswa dapat menjelaskan ciri-ciri pasar”. Rumusan konsep: pasar ialah tempat bekumpulnya penjual dan pembeli, terjadi transaksi, barang dan jasa”. Proses pembelajaran: 1. Mula-mula guru menuliskan rumusan konsep tersebut pada papan tulis . 2. Siswa diminta mengidentifikasi atribut-atributnya, yaitu: memerlukan makanan, bergerak, tumbuh, berkembang biak, dan bernafas. Setiap atribut yang dikemukakan siswa ditulis di papan tulis (di bawah rumusan konsep). 3. Siswa diminta menjelaskan berbagai atribut dengan menggunakan berbagai contoh. Guru melengkapi atau menjelaskan lebih jauh pendapat siswa. Dalam hal ini akan lebih baik jika digunakan alat peraga. 4. Siswa diminta mengidentifikasi jenis-jenis makhluk hidup dan atribut-atributnya. Strategi belajar mengajar deduktif digunakan bila siswa belum memiliki pengalaman yang berkaitan dengan konsep yang diajarkan atau waktu mengajar relatif sedikit. Langkah-langkah yang dapat Anda tempuh dalam model pembelajaran dengan pendekatan deduktif dijelaskan sebagai berikut a) guru memilih konsep, prinsip, Inisiasi aturan yang akan disajikan, b) guru menyajikan aturan, prinsip yang berifat umum, lengkap dengan definisi dan contoh-contohnya, c) guru menyajikan contoh-contoh khusus agar siswa dapat menyusun hubungan antara keadaan khusus dengan aturan prinsip umum yang didukung oleh media yang cocok, d) guru menyajikan bukti-bukti untuk menunjang atau menolak kesimpulan bahwa keadaan umum itu merupakan gambaran dari keadaan khusus, 1. D. Dasar Pertimbangan Pemilihan Strategi Strategi pembelajaran yang dipilih oleh guru selayaknya didasari pada berbagai pertimbangan sesuai dengan situasi, kondisi dan lingkungan yang akan dihadapinya. Pemilihan strategi pembelajaran umumnya bertolak dari 1. rumusan tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan, 2. analisis kebutuhan dan karakteristik peserta didik yang dihasilkan, dan 3. jenis materi pelajaran yang akan dikomunikasikan. Kriteria pemelihan strategi pembelajaran yang dapat digunakan dalam memilih strategi pembelajaran, yaitu: 1. Berorientasi pada tujuan pembelajaran 2. Pilih teknik pembelajaran sesuai dengan keterampilan yang diharapkan dapat dimiliki saat bekerja nanti (dihubungkan dengan dunia kerja). 3. Gunakan media pembelajaran yang sebanyak mungkin memberikan rangsangan pada indera peserta didik. Atas beberapa pertimbangan mengenai pemilihan strategi pembelajaran di atas maka alas an untuk memilih pembelajaran induktif dan deduktif adalah sebagai berikut : Dengan Strategi Induktif materi atau bahan pelajaran diolah mulai dari yang khusus (sifat, ciri atau atribut) ke yang umum, generalisasi atau rumusan. Strategi Induktif dapat digunakan dalam mengajarkan konsep, baik konsep konkret maupun konsep terdefinisi. Dengan Strategi Deduktif materi atau bahan pelajaran diolah dari mulai yang umum, generalisasi atau rumusan, ke yang bersifat khusus atau bagian-bagian. Bagian itu dapat berupa sifat, atribut atau ciri-ciri. Strategi Deduktif dapat digunakan dalam mengajarkan konsep, baik konsep konkret maupun konsep terdefinisi. 1. E. Upaya Pemecahan Kasus Pembelajaran dari Strategi Tersebut Ditinjau dari cara penyajian dan cara pengolahannya, strategi pembelajaran dapat dibedakan antara strategi pembelajaran deduktif dan strategi pembelajaran induktif. Strategi pembelajaran deduktif adalah strategi pembelajaran yang dilakukan dengan mempelajari konsep-konsep terlebuh dahulu untuk kemudian dicari kesimpulan dan ilustrasi-ilistrasi atau bahan pelajaran yang dipelajari dimulai dari hal-hal yang abstrak. Kemudian secara perlahanperlahan menuju hal yan konkrit.strategi ini disebut juga strategi pembelajaran dari umum kekhusus. Sebaliiknya dengan strategi induktif, pada strategi ini bahan yang dipelajari dimulai dari halhal yang konkrit atau contoh-contoh yang kemudian secara perlahan siswa dihadapkan pada materi yang komplek dan sukar. Strategi ini kerap dinamakan strategi pembelajaran dari umum kekhusus.Pembelajaran deduktif, umum-khusus, abstrak-konkrit: guru menyampaikan aturan, prinsip baru diberi contoh-contohnya pada siswa. Pembelajaran deduktif, dimana proses pembelajarannya dimulai dari definisi dan diikuti dengan contoh-contoh dan yang bukan contohnya Pembelajaran induktif, dimulai dari contoh lalu membahas definisinya. Selain ragam dan macam strategi pembelajran induktif dan pembelajaran deduktif. Pembelajaran deduktif dikembangkam oleh Filosof Perancis Bacon yang menghendaki penarikan kesimpulan didasarkan atas fakta-fakta yang konkrit sebanyak mungkin. Semakin banyak fakta semakin mendukung hasil simpulan.pada abad pertengahan, system induktif ini disebut juga sebagai dogmatif, artinya langsung mempercayai begitu saja tanpa berfikir rasional. Deduktif, sebagai kebalikan induktif adalah prosses penalaran yang beranjak dari umum ke yang khusus atau dari suatu premis menujuk ke suatu konklusi logis. Kesimpulan-kesimpulan tenyang suatu kasus tertentu dapat dideduksi dari suatu prinsip umum yang berlaku bagi semua kasus yang semacam. Dictionary of Education mendefinisikan pola deduktif sebagai suatu pola dalam mengajar yang beranjak dari aturan-aturan atau generalisasi kecontohcontoh dan kemudian sampai padaa konklusu-konklusi atau penerapan dari generalisasigeneralisasi. 1. F. Implementasi strategi deduktif, pesan atau materi pelajaran diolah mulai dari yang umum, generalisasi atau rumusan konsep atau rumusan aturan, dilanjutkan kepada yang khusus yaitu penjelasan bagian-bagiannya atau atribut-atributnya (ciri-cirinya) dengan menggunakan berbagai ilustrasi atau contoh. Strategi belajar mengajar deduktif antara lain dapat digunakan pada pelajaran mengenai konsep “terdefinisi”. Contoh penggunaannya pada pembelajaran konsep terdefinisi: Bahan pelajaran : konsep makhluk hidup. tujuan pembelajaran : “siswa dapat menjelaskan ciri-ciri makhluk hidup”. Rumusan konsep: makhluk hidup ialah makhluk yang memerlukan makanan, bergerak, tumbuh,berkembang biak, dan bernafas”. Proses pembelajaran: a) Mula-mula guru menuliskan rumusan konsep tersebut pada papan tulis . b) Siswa diminta mengidentifikasi atribut-atributnya, yaitu: memerlukan makanan, bergerak, tumbuh, berkembang biak, dan bernafas. Setiap atribut yang dikemukakan siswa ditulis di papan tulis (di bawah rumusan konsep). c) Siswa diminta menjelaskan berbagai atribut dengan menggunakan berbagai contoh. Guru melengkapi atau menjelaskan lebih jauh pendapat siswa. Dalam hal ini akan lebih baik jika digunakan alat peraga. d) Siswa diminta mengidentifikasi jenis-jenis makhluk hidup dan atribut-atributnya. Strategi belajar mengajar deduktif digunakan bila siswa belum memiliki pengalaman yang berkaitan dengan konsep yang diajarkan atau waktu mengajar relatif sedikit. Srategi belajar mengajar induktif Dalam strategi belajar mengajar induktif, pesan atau materi pelajaran diolah mulai dari yang khusus, bagian atau atribut, menuju yang umum yaitu generalisasi atau rumusan konsep atau aturan. Model pembelajaran induktif dipelopori oleh Taba (Joyce & Weil; 2002:127), model yang didesain untuk meningkatkan kemampuan berpikir. Taba (Joyce dkk, 2002) membangun model ini dengan pendekatan yang didasarkan atas tiga asumsi, yaitu: a) Proses berpikir dapat dipelajari. Mengajar seperti yang digunakan oleh Taba berarti membantu siswa mengembangkan kemampuan berpikir induktif melalui latihan (practice). b) Proses berpikir adalah suatu transaksi aktif antara individu dan data. Ini berarti bahwa siswa menyampaikan sejumlah data dari beberapa domain pelajaran. Siswa menyusun data ke dalam sistem konseptual, menghubungkan poin-poin data dengan data yang lain, membuat generalisasi dari hubungan yang mereka temukan, dan membuat kesimpulan dengan hipotesis, meramalkan dan menjelaskan fenomena. c) Mengembangkan proses berpikir dengan urutan yang “sah menurut aturan”. Postulat Taba bahwa untuk menguasai keterampilan berpikir tertentu, pertama seseorang harus menguasai satu keterampilan tertentu sebelumnya, dan urutan ini tidak bisa dibalik. Cotoh sederhana dari pembelajaran induktif adalah menentukan dua atau lebih garis yang sejajar (guru menggunakan konsep tangent geometri, yang mana guru memberikan contoh beberapa garis). Contoh penggunaannya: Seperti halnya seperti contoh di atas (penggunaan strategi belajar mengajar deduktif), rumuskan dulu: bahan pembelajaran, tujuan pembelajaran, dan rumusan konsepnya. BAB III PENUTUP 1. Kesimpulan Strategi pembelajaran induktif dirancang berlandaskan teori konstruktivisme dalam belajar. pembelajaran ini membutuhkan guru yang terampil dalam bertanya (questioning) dalam penerapannya Dapat dikatakan juga strategi deduktif, pesan atau materi pelajaran diolah mulai dari yang umum, generalisasi atau rumusan konsep atau rumusan aturan, dilanjutkan kepada yang khusus yaitu penjelasan bagian-bagiannya atau atribut-atributnya (ciri-cirinya) dengan menggunakan berbagai ilustrasi atau contoh. Strategi belajar mengajar deduktif antara lain dapat digunakan pada pelajaran mengenai konsep “terdefinisi”. Rujukan: http://tonijulianto.wordpress.com/2012/07/12/pembelajaran-induktif-dan-pembelajarandeduktif/
Sign up to vote on this title
UsefulNot useful