P. 1
Budaya Betawi Dan Jakarta Saat Ini

Budaya Betawi Dan Jakarta Saat Ini

|Views: 51|Likes:
Published by Ayunanda Putri

More info:

Published by: Ayunanda Putri on Mar 07, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2013

pdf

text

original

Kebudayaan Betawi

Suku Betawi adalah sebuah suku bangsa di Indonesia yang penduduknya umumnya bertempat tinggal di Jakarta. Sejumlah pihak berpendapat bahwa Suku Betawi berasal dari hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa di masa lalu. Secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia. Apa yang disebut dengan orang atau suku Betawi sebenarnya terhitung pendatang baru di Jakarta. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok etnis lain yang sudah lebih dulu hidup di Jakarta, seperti orang Sunda, Jawa, Arab, Bali, Bugis, Makassar,Ambon, Melayu dan Tionghoa. Namun pihak lain berpendapat bahwa Suku Betawi berasal dari hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa pada masa lalu ternyata tidak sepenuhnya benar karena eksistensi suku Betawi menurut sejarawan Sagiman MD telah ada serta mendiami Jakarta dan sekitarnya sejak zaman batu baru atau pada zaman Neoliticum, penduduk asli Betawi adalah penduduk Nusa Jawa sebagaimana orang Sunda, Jawa, dan Madura. Pendapat Sagiman MD tersebut senada dengan Uka Tjandarasasmita yang mengeluarkan monografinya "Jakarta Raya dan Sekitarnya Dari Zaman Prasejarah Hingga Kerajaan Pajajaran (1977)" mengungkapkan bahwa Penduduk Asli Jakarta telah ada pada sekitar tahun 3500 - 3000 sebelum masehi. Namun menurut sebagian Peneliti yang sepaham dengan Lance Castles yang pernah meneliti tentang Penduduk Jakarta dimana Jurnal Penelitiannya diterbitkan tahun 1967 oleh Cornell University dikatakan bahwa secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok etnis lain yang sudah lebih dulu hidup di Jakarta, seperti orang Sunda, Jawa, Bali, Bugis, Makassar, Ambon, dan Melayu serta suku-suku pendatang, seperti Arab, India, Tionghoa, dan Eropa. Pada penelitiannya Lance Castles menitik beratkan pada empat sketsa sejarah yaitu : 1. Daghregister, yaitu catatan harian tahun 1673 yang dibuat Belanda yang berdiam di dalam kota benteng Batavia. 2. Catatan Thomas Stanford Raffles dalam History of Java pada tahun 1815. 3. Catatan penduduk pada Encyclopaedia van Nederlandsch Indie tahun 1893 4. Sensus penduduk yang dibuat pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1930. Dimana semua sketsa sejarahanya dimulai pada tahun 1673 (Pada Akhir Abad ke 17), sketsa inilah yang oleh sebagian ahli lainnya dirasakan kurang lengkap untuk menjelaskan asal mula Suku Betawi dikarenakan dalam Babad Tanah Jawa yang ada pada abad ke 15 (tahun 1400-an Masehi) sudah ditemukan kata "Negeri Betawi" [2] Seni dan kebudayaan Seni dan Budaya asli Penduduk Jakarta atau Betawi dapat dilihat dari temuan arkeologis, semisal giwanggiwang yang ditemukan dalam penggalian di Babelan, Kabupaten Bekasi yang berasal dari abad ke 11 masehi. Selain itu budaya Betawi juga terjadi dari proses campuran budaya antara suku asli dengan dari beragam etnis pendatang atau yang biasa dikenal dengan istilah Mestizo. Sejak zaman dahulu, wilayah bekas kerajaan Salakanagara atau kemudian dikenal dengan "Kalapa" (Sekarang Jakarta) merupakan wilayah yang menarik pendatang dari dalam dan luar Nusantara, Percampuran budaya juga datang pada masa Kepemimpinan Raja Pajajaran, Prabu Surawisesa dimana Prabu Surawisesa mengadakan perjanjian dengan Portugal dan dari hasil percampuran budaya antara Penduduk asli dan Portugal inilah lahir Keroncong Tugu.

Jagakarsa. penggunaan bahasa ini dikarenakan semakin banyaknya pendatang dari wilayah Melayu lainnya semisal Kalimantan Barat dikarenakan dianggap abainya Syailendra ketika dimintai tolong oleh Sriwijaya untuk menjaga wilayah perairan laut sebelah barat Sungai Cimanuk sebagai hasil Perjanjian Damai Sriwijaya . Mereka keluar dari Jakarta dan pindah ke wilayah-wilayah yang ada di provinsi Jawa Barat dan provinsiBanten. yaitu dialek Betawi tengah dan dialek Betawi pinggir. dan Bugis. Contoh penutur dialek Betawi tengah adalah Benyamin S. Cideng (yang berasal dari Cihideung dan kemudian berubah menjadi Cideung dan tearkhir menjadi Cideng). sepertibudaya Arab. hingga batas paling selatan di Meester (Jatinegara). bahasa informal atau bahasa percakapan sehari-hari adalah Bahasa Indonesia dialek Betawi. yakni daerah perkampungan Betawi di sekitar Jakarta Kota. Ida Royani dan Aminah Cendrakasih. Inggris. Ciputat hingga ke pinggir selatan hingga Jawa Barat. tetapi juga ada Rebana yang berakar pada tradisi musik Arab. Dialek Betawi pinggiran mulai dari Jatinegara ke Selatan. pernah diserang dan ditaklukkan oleh kerajaan Sriwijaya dari Sumatera. Cilincing. Oleh karena itu.Keroncong Tugu dengan . Kemayoran. India. Dialek Betawi sendiri terbagi atas dua jenis. Batak. Senen.. karena berasal dari tempat bermulanya kota Jakarta. yang merupakan hasil perkawinan berbagai macam kebudayaan. baik yang berasal dari daerah-daerah lain di Nusantara maupun kebudayaan asing. dan Portugis. Cilandak. Walau demikian. Dialek Betawi tengah jelas menyebutkan "é". yang berpusat di Sundapura. Condet. Depok. Sunda. dan lain-lain yang masih sesuai dengan penamaan yang digambarkan dalam naskah kuno Bujangga Manik[9] yang saat ini disimpan di perpustakaan Bodleian. Contoh paling jelas adalah saat mereka mengucapkan kenape/kenapa''(mengapa). tidak heran kalau penduduk asli Betawi yang pada awalnya berbahasa Kawi dan mendiami daerah sekitar pelabuhan Sunda Kalapa (jauh sebelum Sumpah Pemuda) sudah menggunakan bahasa Melayu. Belanda menganggap orang yang tinggal di sekitar Batavia sebagai etnis yang berbeda dengan etnis Sunda dan menyebutnya sebagai etnis Betawi. Menurut sejarah. Oxford.Suku-suku yang mendiami Jakarta sekarang antara lain. sedangkan Betawi pinggir bernada "a" keras mati seperti "ain" mati dalam cara baca mengaji Al Quran. misalnya. Bahasa Sifat campur-aduk dalam dialek Betawi adalah cerminan dari kebudayaan Betawi secara umum. bahkan ada juga yang mengatakan suku lainnya semisal suku Sunda yang mendiami wilayah inipun juga ikut menggunakan Bahasa Melayu yang umum digunakan di Sumatera dan Kalimantan Barat. masih banyak nama daerah dan nama sungai yang masih tetap dipertahankan dalam bahasa Sunda seperti kata Ancol. Tiongkok. Tugu. Kramat. Ciliwung. Dialek Betawi pusat atau tengah seringkali dianggap sebagai dialek Betawi sejati. Karena perbedaan bahasa yang digunakan antara suku Betawi dengan suku Sunda diwilayah lainnya tersebut maka pada awal abad ke-20. Untuk melestarikan budaya Betawi. Suku Betawi sebagai penduduk asli Jakarta agak tersingkirkan oleh penduduk pendatang. Ada juga yang berpendapat bahwa suku bangsa yang mendiami daerah sekitar "Kalapa" (sekarang Jakarta) juga dikelompokkan sebagai suku Betawi awal (proto Betawi). orang Betawi memiliki seni Gambang Kromong yang berasal dari seni musik Tionghoa. karena mereka memang berasal dari daerah Kemayoran dan Kramat Sentiong. Dialek Betawi tengah umumnya berbunyi "é" sedangkan dialek Betawi pinggir adalah "a".Kediri yang dimediasi oleh China yang kemudian dijadikan sebagai bahasa nasional. Rawa Belong. budaya Betawi juga banyak menyerap dari budaya luar. Budaya Betawi pun tersingkirkan oleh budaya lain baik dari Indonesia maupun budaya barat. Pancoran. Sedangkan contoh penutur dialek Betawi pinggiran adalah Mandra dan Pak Tile. Jawa. Sawah Besar. Selain dari penduduk Nusantara. Musik Dalam bidang kesenian. Meskipun bahasa formal yang digunakan di Jakarta adalah Bahasa Indonesia. Kerajaan Tarumanagara. didirikanlah cagar budaya di Situ Babakan. Minang.

Alat-alat musik yang digunakan biasanya sama seperti orkes barisan. atau pesta cap gomeh di kalangan Cina Betawi. Penggunaan Kesenian Tanjidor umumnya dipakai dalam musik jalanan tradisional. Musik ini merupakan sisa dari musik baris dan musik tiup zaman Belanda di Indonesia. lawak. juga dikenal cerita rakyat lain seperti serial Jagoan Tulen atau si jampang yang mengisahkan jawara-jawara Betawi baik dalam perjuangan maupun kehidupannya yang dikenal "keras". dan lelucon jenaka. Tanjidor (kadang hanya disebut tanji) adalah sebuah kesenian Betawi yang berbentuk orkes.latar belakang Portugis-Arab. juga dikenal cerita Nyai Dasima yang menggambarkan kehidupan zaman kolonial. Gambang Kromong. Daftar instrumen dalam orkes tanjidor        Cabasa Cymbal Maracas Quarto Bass Drum Snare Drum Xylophone . Yapong yang dipengaruhi tari Jaipong Sunda. seni tari di Jakarta memiliki pengaruh Sunda dan Tiongkok. dengan diselingi lagu. Cerita rakyat Cerita rakyat yang berkembang di Jakarta selain cerita rakyat yang sudah dikenal seperti Si Pitung. Tari Seni tari di Jakarta merupakan perpaduan antara unsur-unsur budaya masyarakat yang ada di dalamnya. Tapi pada umumnya kesenian ini diadakan di suatu tempat yang akan dihadiri oleh masyarakat Betawi secara luas layaknya sebuah orkes. Pementasan lakon tradisional ini biasanya menggambarkan kehidupan sehari-hari rakyat Betawi. sementara di Kalimantan Selatan sudah punah. Selain seni tari lama juga muncul seni tari dengan gaya dan koreografi yang dinamis. pantun. Kadang-kadang pemeran lenong dapat berinteraksi langsung dengan penonton. Kesenian Tanjidor juga terdapat di Kalimantan Barat. cerita lainnya ialah Mirah dari Marunda. Murtado Macan Kemayoran. Senjata tradisional Senjata khas Jakarta adalah bendo atau golok yang bersarungkan terbuat dari kayu. Rebana Tanjidordan Keroncong. Kesenian ini sudah dimulai sejak abad ke-19 atas rintisan Augustijn Michiels atau lebih dikenal dengan nama Mayor Jantje di daerah Citrap atau Citeureup. Betawi juga memiliki lagu tradisional seperti "Kicir-kicir". Juragan Boing dan yang lainnya. Pada awalnya. seperti tari Yapong dengan kostum penari khas pemain Opera Beijing. Juga biasanya kesenian ini digunakan untuk mengantar pengantin atau dalam acara pawai daerah. Namun Jakarta dapat dinamakan daerah yang paling dinamis. Kesenian Tanjidor juga dipakai untuk menyaingi "Vuvuzela" kalau Piala Dunia FIFA diselenggarakan di Indonesia. Cokek dan lain-lain. Selain mengisahkan jawara atau pendekar dunia persilatan. Contohnya tari Topeng Betawi. dan Tanjidor yang berlatarbelakang ke-Belanda-an. Drama Drama tradisional Betawi antara lain Lenong dan Tonil. Saat ini Suku Betawi terkenal dengan seni Lenong.

lenong denes umumnya menggunakan bahasa yang halus (bahasa Melayu tinggi). Pada perkembangannya. membenci kerakusan dan perbuatan tercela.Indonesia. Kula Nun Salah. Stambul.        Marimba Vibraphone Sousaphone Mellophone Baritone Trombone Trumpet Euphonium Lenong adalah kesenian teater tradisional atau sandiwara rakyat Betawi yang dibawakan dalam dialek Betawi yang berasal dari Jakarta. Di samping lagu-lagu yang menunjukkan sifat pribumi. kromong. seperti lagu-lagu Dalem (Klasik) berjudul: Centeh Manis Berdiri. tehyan. Kromong biasanya dibuat dari perunggu atau besi. aktor dan aktrisnya umumnya mengenakan busana formal dan kisahnya ber-seting kerajaan atau lingkungan kaum bangsawan. yang sering disebut salendro Cina atau salendro mandalungan. Perpaduan kedua unsur kebudayaan tersebut tampak pula pada perbendaharaan lagulagunya. Balo-balo. Gambang kromong (atau ditulis gambang keromong) adalah sejenis orkes yang memadukan gamelan dengan alat-alat musik Tionghoa. Semar Gunem. Dalam lenong denes (dari kata denes dalam dialek Betawi yang berarti "dinas" atau "resmi"). Tanjung Burung. dan Mawar Tumpah dan sebagainya. tehyan. Awal mula terbentuknya orkes gambang kromong tidak lepas dari seorang pemimpin komunitas Tionghoa yang diangkat Belanda (kapitan Cina) bernama Nie Hoe Kong (masa jabatan 1736-1740). kedua jenis lenong ini juga dibedakan dari bahasa yang digunakan. dan kongahyan . suling. tehyan. atau kongahyan sebagai pembawa melodi. Gula Ganting. dan lagu-lagu Sayur (Pop) berjudul:Jalijali. contoh kisah lenong denes adalah kisah-kisah 1001 malam. gendang. Bilahan gambang yang berjumlah 18 buah. dan sukong. biasa terbuat dari kayu suangking. sepertisukong. gong. kongahyang. Mas Nona. Secara fisik unsur Tionghoa tampak pada alat-alat musik gesek yaitu sukong. dan sukong. sedangkan lenong preman menggunakan bahasa percakapan sehari-hari. Persi. Selain itu. Surilang. yaitu gambang dan kromong. Bahasa yang digunakan dalam lenong adalah bahasa Melayu (atau kini bahasa Indonesia) dialek Betawi. dan kecrekan. Gula Ganting. kromong. serta alat musik unsur Tionghoa seperti tehyan. yaitu menolong yang lemah. Kesenian tradisional ini diiringi musik gambang kromong dengan alat-alat musik seperti gambang. Sebutan gambang kromong diambil dari nama dua buah alat perkusi. Orkes gambang kromong merupakan perpaduan yang serasi antara unsur-unsur pribumi dengan unsur Tionghoa. Jenis lenong Terdapat dua jenis lenong yaitu lenong denes dan lenong preman. Sementara itu. Akang Haji. Centeh Manis. Lakon atau skenario lenong umumnya mengandung pesan moral. Kisah yang dilakonkan dalam lenong preman misalnya adalah kisah rakyat yang ditindas oleh tuan tanah dengan pemungutan pajak dan munculnya tokoh pendekar taat beribadah yang membela rakyat dan melawan si tuan tanah jahat. suling. Instrumen pada gambang kromong terdiri atas gambang. dan kongahyan. Jepret . manggarawan atau kayu jenis lain yang empuk bunyinya bila dipukul. Tangga nada yang digunakan dalam gambang kromong adalah tangga nada pentatonik Cina. sedangkan dalam lenong preman busana yang dikenakan tidak ditentukan oleh sutradara dan umumnya berkisah tentang kehidupan sehari-hari. Renggong Buyut. kendang. kecrek. lenong preman lebih populer dan berkembang dibandingkan lenong denes. berjumlah 10 buah (sepuluh pencon). huru batu. gong.kempor.

Cay Cu Teng. baik nama lagu. Gambang kromong kombinasi adalah orkes gambang kromong yang alat-alatnya ditambah atau dikombinasikan dengan alat-alat musik Barat modern seperti gitar melodis. organ. seperti Kong Ji Liok. bas. Cu Te Pan. Lenggang Kangkung. Poa Si Li Tan.Payung. saksofon. Cit No Sha. Gelatik Ngunguk. . Pembawaan lagunya dinyanyikan secara bergilir antara laki-laki dan perempuan sebagai lawannya. penuh gembira. Cay Cu Siu dan sebagainya. dan kadangkala bersifatejekan atau sindiran. Gambang kromong merupakan musik Betawi yang paling merata penyebarannya di wilayah budaya Betawi. Hal tersebut tidak mengurangi kekhasan suara gambang kromong sendiri. Kramat Karem. Sirih Kuning dan sebagainya. baik di wilayah DKI Jakarta sendiri maupun di daerah sekitarnya (Jabotabek). dan lagu-lagu yang dimainkan berlangsung secara wajar dan tidak dipaksakan. alur melodimaupun liriknya. Ma Cun Tay. terdapat pula lagu-lagu yang jelas bercorak Tionghoa. Sip Pat Mo. gitar. terdapat lebih banyak pula grup-grup orkes gambang kromong. Dewasa ini juga terdapat istilah "gambang kromong kombinasi". Di Jakarta Utara dan Jakarta Barat. drum dan sebagainya. yang mengakibatkan terjadinya perubahan dari laras pentatonik menjadi diatonik tanpa terasa mengganggu. misalnya. Jika terdapat lebih banyak penduduk peranakan Tionghoa dalam masyarakat Betawi setempat. Peh Pan Tau. Lagu-lagu yang dibawakan pada musik gambang kromong adalah lagu-lagu yang isinya bersifat humor. Onde-onde. terdapat lebih banyak jumlah grup gambang kromong dibandingkan dengan di Jakarta Selatan dan Jakarta Timur.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->