DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................................... ...... DAFTAR ISI ................................................................................................................................. ..... DAFTAR GRAFIK ............................................................................................................................ .. DAFTAR TABEL ................................................................................................................................ BAB 1. Kondisi, Perkembangan dan Pelaksanaan Kebijakan Perbankan Syariah 2011 .......................... 1 1.1 Pertumbuhan Volume Usaha dan Struktur Perbankan Syariah............................................ 1 1.2. Struktur dan Pertumbuhan Sumber Dana dan Penyaluran Dana BUS dan UUS .................. 2 1.3. Perkembangan Kelembagaan BUS dan UUS ...................................................................... 4 1.4. Perkembangan Permodalan dan Rentabilitas .................................................................... 5 1.5. Perkembangan UMKM dan BPRS .................................................................................... 5 1.6. Pelaksanaan Kebijakan Perbankan Syariah 2011 ................................................................7 BAB 2. Kondisi Perekonomian, Dampak Terhadap Perbankan dan Proyeksi Pertumbuhan Perbankan Syariah ................................................................................................... ...........11 2.1. Kondisi Perekonomian Dunia dan Domestik ................................................................... 12 2.2. Dampak Makro Ekonomi terhadap Perbankan dan Perbankan Syariah ............................ 14 2.3. Proyeksi Pertumbuhan Perbankan Syariah 2012 ............................................................. 16 BAB 3. Arah Kebijakan Perbankan Syariah 2012 .............................................................................. 20 1. Penguatan Intermediasi Perbankan Syariah Kepada Sektor Ekonomi Produktif .............. ....21 2. Pengembangan dan Pengayaan Produk Perbankan Syariah yang Lebih Terarah ............. ....24 3. Peningkatan Sinergi Dengan Bank Induk Dengan Tetap Mengembangkan Infratruktur Kelembagaan Bisnis Syariah .................................................................... ....25 4. Peningkatan Edukasi dan Komunikasi Fokus pada Parity dan Distinctiveness.................. ....27 5. Peningkatan Good Governance dan Pengelolaan Risiko ................................................ ....28 6. Penguatan Sistem Pengawasan.................................................................................... ....30

Lampiran . Indikator Perkembangan Perbankan Syariah ..........................................................

DAFTAR GRAFIK
Grafik 2.1. Grafik 2.2. Grafik 2.3. Grafik 2.4. Grafik 2.5. Grafik 2.6. Grafik 2.7. Grafik 3.1. Grafik 3.2. Grafik 3.3 Perkembangan Industri Perbankan Syariah ...................................................... 11 FDR, CAR dan NPF Perbankan Syariah 5 tahun terakhir..................................... 15 Break Down Pembiayaan Perbankan Syariah .................................................. 16 Proyeksi DPK Perbankan Syariah ..................................................................... 17 Proyeksi Pembiayaan Perbankan Syariah .......................................................... 17 Proyeksi Total Aset, DPK dan Pembiayaan Perbankan Syariah ........................... 18 Proyeksi Growth Aset, DPK, dan Pembiayaan Perbankan Syariah ...................... 19 Trend Segmen Pembiayaan Perbankan Syariah ................................................ 22 Gambaran Pertumbuhan Usaha Perbankan Syariah di Berbagai Wilayah ........... 23 Perkembangan Share Aset Perbankan Syariah terhadap 10 BUK ...................... 25

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Tabel 1.2 Tabel 1.3 Tabel 1.4 Tabel 2 Perkembangan Aset, DPK, dan Penyaluran Dana BUS dan UUS...........................1 Perkembangan DPK BUS dan UUS ......................................................................2 Penyaluran Dana BUS dan UUS ......................................................................... 4 Jaringan Kantor ................................................................................................ 5 Proyeksi PDB Dunia ............................................................................................12

OUTLOOK
PERBANKAN SYARIAH INDONESIA

2012

DIREKTORAT 2011 DIREKTORAT PERBANKAN SYARIAH - 2011

1% (yoy) yang merupakan pertumbuhan tahunan tertinggi selama tiga tahun terakhir. Dalam rangka tetap menumbuh-kembangkan perbankan syariah. Dengan demikian diharapkan dampak krisis ekonomi kepada tingkat pertumbuhan perbankan syariah cenderung minimal. dimana pada Oktober 2011 pertumbuhan aset Bank Umum Syariah dan Unit Usaha Syariah telah mencapai 48. (iv) peningkatan edukasi dan komunikasi dengan fokus pada kesetaraan (parity) dan . dengan pangsa pasar mencapai ± 3. Selama tahun 2011 perbankan syariah Indonesia mengalami salah satu masa pertumbuhan tertinggi.7%. informasi prospek beserta arah kebijakan perbankan syariah selama satu tahun ke depan. 23 Unit Usaha Syariah dan 154 BPRS dengan total jaringan kantor sebanyak 2017. Bank Indonesia pada akan memfokuskan kebijakan pengembangan perbankan syariah tahun 2012 pada hal-hal sebagai berikut : (i) penguatan intermediasi perbankan syariah kepada sektor ekonomi produktif. Dalam rangka pelaksanaan transparansi dan good governance. (iii) peningkatan sinergi dengan bank induk dengan tetap mengembangkan infrastruktur kelembagaan bisnis syariah. Secara kelembagaan. Bank Indonesia selaku otoritas perbankan syariah selama ini telah berusaha secara konsisten untuk dapat menyampaikan proyeksi perkembangan dan kebijakan perbankan syariah atau Outlook Perbankan Syariah menjelang berakhirnya tahun.3% .6. Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh. dengan tujuan untuk memberikan evaluasi kinerja. karena atas izin dan perkenan-Nya.7 %. Walaupun perekonomian global khususnya Eropa dan Amerika masih dibayangi perlambatan pertumbuhan. Bank Indonesia memperkirakan perekonomian Indonesia di tahun depan masih tetap mengalami pertumbuhan yang cukup tinggi dalam kisaran 6. terlebih dengan tidak banyaknya portofolio aset perbankan syariah dalam valuta asing maupun di luar negeri. Sedangkan secara geografis sebaran jaringan kantor perbankan syariah saat ini telah dapat menjangkau masyarakat di lebih dari 120 kabupaten/kota di 33 propinsi di Indonesia. Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT. perbankan syariah Indonesia saat ini terdiri dari 11 Bank Umum Syariah. kita dapat melalui berbagai tantangan dan melaksanakan berbagai upaya untuk menumbuhkembangkan industri perbankan syariah selama tahun 2011 ini. (ii) ) pengembangan dan pengayaan produk perbankan syariah yang lebih terarah.KATA PENGANTAR Bismillahirrahmanirrahiim.

Siregar Direktur . serta (vi) penguatan sistem pengawasan. Kritik dan saran dalam rangka penyempurnaan ke depan tentunya akan sangat kami hargai. Billahi taufiq wal hidayah. wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh. Akhir kata kami berharap semoga Outlook Perbankan Syariah 2012 ini dapat bermanfaat bagi pengembangan industri perbankan syariah. dan (v) peningkatan good governance dan pengelolaan risiko kegiatan usaha perbankan syariah. Desember 2011 DIREKTORAT PERBANKAN SYARIAH Mulya E. kekuatan. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan petunjuk. Jakarta. dan hidayah-Nya kepada kita semua dalam menjalankan amanah dan tanggung jawab pengembangan industri perbankan syariah.distinctiveness.

BAB 1. DPK dan Penyaluran Dana BUS dan UUS (Rp Triliun) Okt-10 Okt-11 Growth Nominal (%) Aset DPK Penyaluran Dana 85. Selain itu.8%. khususnya Bank Umum Syariah (BUS) dan Unit Usaha Syariah (UUS).277 office chanelling.688 kantor dan 1.43%. 1 Perkembangan Aset.48 83.1 Pertumbuhan Volume Usaha dan Struktur Perbankan Syariah Volume usaha perbankan syariah dalam kurun waktu satu tahun terakhir. upaya pengembangan perbankan syariah yang dilakukan secara sinergis antara Bank Indonesia dan pelaku industri yang tergabung dalam iB campaign baik untuk funding maupun lending berpengaruh positif terhadap pertumbuhan aset perbankan syariah. DAN PELAKSANAAN KEBIJAKAN PERBANKAN SYARIAH 1. Ditambah dengan aset BPRS sebesar Rp3. Penghimpunan dana pihak ketiga meningkat 52.1).19 101.43 Pertumbuhan aset yang tinggi tersebut terkait erat dengan ekspansi perbankan syariah terutama pasca disahkannya Undang-undang No. Dengan demikian.5 triliun.34 35.10 52. mengalami pertumbuhan yang sangat pesat.81 127.57 122. fit and proper test.10% yang merupakan pertumbuhan tertinggi sepanjang 3 tahun terakhir. Total aset per Oktober 2011 (yoy) telah mencapai Rp127. Marketshare perbankan syariah terhadap perbankan nasional telah mencapai sekitar 3.09 38. Tingginya pertumbuhan aset tersebut tidak terlepas dari tingginya pertumbuhan dana pihak ketiga pada sisi pasiva dan pertumbuhan penyaluran dana pada sisi aktiva (lihat Tabel 1. jaringan perbankan syariah meningkat menjadi 11 BUS (bertambah 6 BUS setelah lahirnya UU). merger atau akuisisi.73 41.35 triliun. KONDISI. 1 . PERKEMBANGAN.21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah.92 48. upaya Bank Indonesia dalam mempercepat proses perijinan pendirian bank.79 46. Secara kelembagaan. total aset perbankan syariah per Oktober 2011 telah mencapai Rp130.85 66. Hal ini juga berkat dukungan Bank Indonesia dalam bidang perijinan yaitu dengan memberikan service excellence pada percepatan proses penyelesaian perijinan namun tetap menjaga kualitas analisa sesuai ketentuan yang berlaku. dengan total jaringan kantor mencapai 1.19 triliun atau meningkat tajam sebesar 48.79% dan penyaluran dana masyarakat meningkat sebesar 46. Tabel 1.

produk tabungan juga meningkat cukup tinggi yaitu sebesar 27.81 triliun (27.02 triliun (61.88%).68 100.02 triliun.04) Berdasarkan perkembangan pada setiap jenis produknya.10 8.2 Struktur dan pertumbuhan Sumber Dana dan Penyaluran Dana BUS dan UUS Penghimpunan dana perbankan syariah mengalami peningkatan yang tinggi selama satu tahun terakhir dari Rp 66.23 7. Meskipun mengalami sedikit penurunan di awal tahun sebagai akibat dari January effect.07 Okt-11 Share Nominal (%) 101.06 10. Tabel 1.48 triliun pada Oktober 2010 menjadi Rp 101.33 triliun.81 59.00 27.34 22.33 23.16%.38%) dan Giro sebesar Rp11. terbesar adalah dalam bentuk deposito yaitu Rp 62.81 triliun dari posisi tahun sebelumnya yang tercatat Rp19.57 27. Laju pertumbuhan pada triwulan III 2011 yang sebesar 52.79% (yoy) tersebut masih lebih tinggi dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2010 sebesar 39. produk deposito dan tabungan merupakan produk yang stabil mengalami peningkatan sepanjang tahun 2011.12) (%) 52. giro merupakan produk dengan perolehan yang berfluktuatif selama satu tahun terakhir.06% dari posisi tahun lalu Rp39.99 58.15 6.38% sehingga tabungan iB perbankan syariah menjadi Rp27.15 39. Selain itu.79%.wadiah .94 (0.69 61.88 0.70 1.02 11.31 (15.11 55. dimana mengalami 2 .12 0.57 triliun pada Oktober 2011 atau meningkat 52. Penghimpunan dana masyarakat sebagaimana dalam Tabel 1.05 triliun (10.18 17.01 10.79 3. Deposito merupakan produk yang tingkat pertumbuhannya sangat tinggi yaitu sekitar 61.06%) diikuti oleh Tabungan sebesar Rp27. namun penghimpunan dana dapat dipertahankan meningkat secara stabil pada triwulan III 2011. Disisi lain.pembukaan jaringan kantor serta persetujuan produk-produk perbankan syariah dapat dirasakan manfaatnya oleh industri perbankan syariah.05 0.mudharabah Deposito Giro (wadiah) Lainnya Okt-10 Nominal 66. 1.49 2.48 19.81 4.33 2.79 43.53 36.22 Share (%) 100.38 Growth Nominal 35.93 98.2.23 triliun menjadi Rp62.49 62.00 29.2 Perkembangan Dana Pihak Ketiga BUS dan UUS (Rp Triliun) DANA PIHAK KETIGA Total Dana Pihak Ketiga Tabungan .

32 Komitmen perbankan syariah untuk menggerakkan sektor riil tidak saja diimplementasikan dengan cukup baik namun juga telah diusahakan secara terus menerus dalam mengoptimalkan pencapaiannya. Dengan demikian wajarlah apabila produk simpanan berjangka (deposito) lebih diminati dibandingkan produk tabungan.83 3.61%). Dari sisi preferensi masyarakat terhadap produk-produk perbankan syariah. sedangkan imbal hasil tabungan sekitar 2.23 9.92 0.02 10.73 4.21 13. Tabel 1.26 17.42% diikuti oleh pembiayaan Musyarakah yang sebesar Rp17.99 34.59) 9.38 49. Lebih lanjut.28 Okt-11 Share Nominal (%) 122.04 3.72% aktiva perbankan syariah atau Rp 96.27 (0.84 0.76 0.81 62. piutang Murabahah paling mendominasi tercatat sebesar Rp52.06 42.54 32.89 4.21 5.99 3.05 0.73 100 96.62 78.04) 0.64 11. produk deposito yang paling diminati masyarakat adalah deposito 1 (satu) bulan.19 5.24% sampai dengan 9.26 0.73 triliun (14.35 6.01 3.67 0.04 16. Sedangkan dari sisi penyaluran dana sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 1.3 Penyaluran Dana BUS dan UUS (Rp Triliun) PENYALURAN DANA Total Penyaluran dana Pembiayaan Piutang Murabahah Piutang Qardh Mudharabah Musyarakah Lainnya Antar Bank Penempatan di BI Surat Berharga Penyertaan Tagihan lainnya Okt-10 Nominal 83.73 14.62 triliun diinvestasikan kedalam sektor ini.3.42 13.04 0.91% dan giro sekitar 1.98 16.06 triliun atau 42.92 33.41 13.42 3.93 10.45 3.09 0.21 Growth Nominal 38.02 0. Sedangkan aktiva berupa 3 .10 0.31 0.11% (equivalent rate).66 2.43 53.29 8.61 10.02 (%) 46.17% yang didominasi oleh peningkatan Qardh (gadai) emas.34 13.72 52. masyarakat masih cenderung memilih produk yang memberikan imbal hasil yang tinggi. Imbal hasil deposito berfluktuasi antara 7.47% (equivalent rate).64 0. Pembiayaan sebagai upaya lembaga finansial dalam menggerakkan sektor riil telah mendapat perhatian tinggi dari perbankan syariah. Penyaluran dana berupa piutang Qardh mengalami peningkatan yang sangat tinggi yaitu sebesar 295.penurunan pada beberapa bulan.94 4.17 20.11 20.24 Share (%) 100 75.78 (46. Sebesar 78.46 295.49 44.56 3.88% dibandingkan posisi yang sama tahun sebelumnya.67 2.02 triliun (10.72 1.45%) dan piutang Qardh sebesar Rp13. namun secara keseluruhan meningkat sekitar 10.02 5.16 41.62 17.14 8.62 4.

49% (± Rp 18 miliar).21 triliun) dan 4. piutang (Murabahah.72% diikuti penempatan pada Bank Indonesia yaitu dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia Syariah (SBIS).21%).84%) dan Rp3.21% (Rp 16.62 triliun atau sekitar 78.94 triliun) dari total aktiva (lihat tabel 1. 4 . Secara keseluruhan jumlah kantor perbankan syariah meningkat dari 1. dan dalam bentuk pembiayaan Ijarah.84% (Rp 5. Istisna.98%). Penyaluran dana masyarakat perbankan syariah meningkat tinggi sebesar 46. KCP bertambah 219 kantor (30. portofolio perbankan syariah pada Bank Indonesia meningkat sebesar 44.11 juta rekening dari 6. namun pelayanan terhadap kebutuhan masyarakat akan perbankan syariah semakin meluas yang tercermin dari bertambahnya Kantor Cabang Pembantu (KCP) dan Kantor Kas (KK). dan Qardh).08% meningkat jika dibandingkan posisi yang sama tahun sebelumnya yang tercatat sebesar 94. untuk memberikan pelayanan dengan jangkauan yang lebih luas bagi masyarakat. giro. sedangkan Surat Berharga yang dimiliki dan Penempatan pada Bank lain masingmasing sebesar Rp5.73 triliun.277 kantor.688 dari 1.66 triliun (2.66 juta rekening (yoy).50%) yaitu dari 242 menjadi 265.21 triliun (13. dan Fasilitas Bank Indonesia Syariah (FASBIS) yang tercatat sebesar Rp16. Selain fungsi intermediasi.94 triliun (4.50%) dari 718 menjadi 937.81 triliun menjadi Rp122.89%.43% dari Rp 83. Penyaluran dana dalam bentuk pembiayaan (termasuk jenis piutang) menempati jumlah terbesar yaitu Rp 96. Sehingga fungsi intermediasi perbankan dapat relatif terjaga yang tercermin dari FDR agregat perbankan syariah tercatat cukup tinggi yaitu sebesar 95.688 kantor.388 kantor (Okt’2010) menjadi 1. Sedangkan penempatan di bank lain (PUAS) hanya mengalami peningkatan 0. Dengan demikian meskipun jumlah BUS maupun UUS cenderung tetap. Dari sisi perkembangannya. namun demikian jumlah jaringan kantor meningkat. sedangkan KK bertambah 23 kantor (9.76%.penempatan pada Bank Indonesia dan surat berharga yang dimiliki.3).3 Perkembangan Kelembagaan BUS dan UUS Jumlah Bank Umum Syariah (BUS) dan Unit Usaha Syariah (UUS) sampai dengan Oktober 2011 tidak mengalami perubahan. sedangkan jumlah layanan syariah (office channeling) tetap yaitu sebesar 1. Perluasan jaringan kantor tersebut telah mampu meningkatkan pengguna bank syariah yang tercermin dari peningkatan jumlah rekening yaitu 2.388 (Okt’2010) kantor pada tahun sebelumnya. Tingginya pertumbuhan penghimpunan dana telah dapat diimbangi dengan pertumbuhan penyaluran dana kepada sektor riil baik berupa pembiayaan (Mudharabah dan Musyarakah). 1. akses jaringan perkantoran meningkat menjadi 1.55 juta rekening menjadi 8. masing-masing mempunyai pangsa sebesar 13.

Hal tersebut telah mendorong perolehan laba yang cukup baik dan efisiensi biaya. Berbagai upaya telah dilakukan bersama antara regulator dengan industri perbankan syariah melalui berbagai kegiatan expo.Tabel 1.4 Jaringan Kantor Kelompok Bank BUS UUS Jumlah Kantor BUS & UUS Jumlah Layanan Syariah 2009 6 25 1001 1929 2010 11 23 1477 1277 Okt 2011 Growth Nominal % 0 0 14. 1. Selain itu sektor UMKM adalah sektor yang lekat dengan semangat kerakyatan dan menyerap tenaga kerja yang besar. Peningkatan pembiayaan ini dengan tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian sehingga kisaran Non Performing Financing (NPF) dapat dijaga dalam kisaran yang stabil.30%.4 Perkembangan Permodalan dan Rentabilitas Perbankan Syariah (BUS + UUS) Pada umumnya permodalan perbankan syariah dapat dijaga dalam kisaran yang memadai untuk dapat menyerap potensi kerugian.1 Perkembangan UMKM UMKM masih memegang peranan penting dalam menggerakkan perekonomian nasional.73 triliun. Keunggulan UMKM 5 . sehingga rentabilitas dapat terjaga.81 triliun menjadi Rp122.10% (Sept’2010). Jumlah pembiayaan yang meningkat diiringi dengan membaiknya kinerja telah mampu menurunkan rasio BOPO menjadi 78. Tingkat rentabilitas perbankan syariah terhadap penggunaan asetnya cukup baik yang tercermin dari rasio ROA dan ROE yang masing-masing sebesar 1.03% yang pada tahun sebelumnya masih sebesar 79.28 0 11 23 1688 1277 0 0 211 0 1.43% dari Rp 83.11%. Rata-rata sumbangan sektor UMKM terhadap PDB nasional dalam beberapa tahun terakhir mencapai lebih dari 50%. Rasio kecukupan modal BUS dan UUS pada posisi Oktober 2011 tercatat sebesar 15. Pada gilirannya hal ini dapat meningkatkan akumulasi laba yang dapat memperkuat permodalan.75% dan 17. Secara rerata NPF gross menurun dari 3.43%.95% (Sept’2010) menjadi 3.5.5 Perkembangan Usaha Kecil dan Menengah (UMKM) dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) 1. penayangan iklan dan liputan kegiatan oleh media massa telah mampu mendorong perbankan syariah secara signifikan untuk meningkatkan penyaluran dana perbankan syariah meningkat tinggi sebesar 46.

91%.sebagai sektor domestik yang telah mampu menggerakkan perekonomian nasional adalah karena ketergantungannya yang sangat kuat terhadap muatan lokal.19%. Namun demikian. Sedangkan dari sisi pembiayaan. 3.98% dari sebelumnya Rp. sektor inilah yang paling tahan terhadap ancaman krisis global seperti krisis Amerika dan Eropa. Berbeda dengan BUS dan UUS. BPRS merupakan lembaga pembiayaan perbankan yang sangat penting berperan dalam fungsi intermediasi perbankan. 2. Secara keseluruhan perolehan dana masyarakat meningkat cukup tinggi sekitar 30. Akad pembiayaan Murabaha tercatat sebesar 79.08%. Oleh karena itu. akad Murabaha masih mendominasi seperti halnya yang terjadi pada BUS dan UUS. 1. Hal tersebut tercermin dari tingginya angka 6 . melainkan penghimpunan dananya dapat dipertahankan terus meningkat dari awal tahun hingga triwulan III 2011. Perbankan Syariah sebagai lembaga keuangan yang sangat concern terhadap pengembangan sektor riil telah dapat memanfaatkan peluang atas kebutuhan finansial sektor UMKM.902 miliar atau meningkat 30. bahan baku dan peralatan sehingga UMKM tidak tergantung pada ekspor. pada awal tahun BPRS tidak mengalami January effect. sementara tabungan sebesar 41.25%.2 Perkembangan BPRS BPRS sebagai salah satu lembaga pembiayaan syariah juga turut menyemarakkan transaksi syariah.5. ekspansi pembiayaan yang dapat dipenuhi oleh bank syariah terhadap kebutuhan modal sektor UMKM masih sangat terbuka lebar.05% dari total aktiva. hasil produksi sektor UMKM lebih ditujukan untuk memenuhi pangsa pasar dalam negeri.93%. Dalam pada itu. dengan pembiayaan merupakan 78.35 triliun per Oktober 2011 (yoy). Hal ini tercermin dari outstanding pembiayaan UMKM pada perbankan nasional di bulan Agustus 2011 telah mencapai Rp449. sementara deposito meningkat 30. Sebesar 55. sehingga tidak tergantung kepada kondisi perekonomian negara lain. Kegiatan iB campaign yang juga diikuti oleh BPRS turut berkontribusi dalam peningkatan penghimpunan dana ini.50%. Unit usaha UMKM menggunakan sumber daya dalam negeri baik sumber daya manusia.50% dibandingkan tahun sebelumnya.62 triliun menjadi Rp.66 triliun dari total pembiayaan perbankan syariah (BUS + UUS) disalurkan ke sektor UMKM.9 triliun. Penghimpunan dana BPRS selama satu tahun terakhir mengalami peningkatan yang tinggi selama satu tahun terakhir dari Rp 1.92% atau Rp 68.457 miliar menjadi Rp 1. Aset BPRS selama kurun waktu satu tahun terakhir meningkat sebesar Rp732 miliar atau 27. Produk tabungan meningkat 30. Struktur pendanaan BPRS sama dengan bank umum yang juga didominasi oleh dana mahal yaitu deposito yang mempunyai pangsa sebesar 58.

Peningkatan kualitas Human Capital bagi industri perbankan syariah Selama tahun 2011. Pelatihan kepada para pengajar dan dosen juga telah dilakukan di seluruh Indonesia.43% menjadi 7. 1.80%.Tingginya rasio yang tercermin dari cukup terkendalinya rasio NPF. Selama kurun waktu satu tahun terakhir.75%.47% menjadi 2. Sejalan dengan arah kebijakan yang telah digariskan pada tahun sebelumnya. melalui Training for Trainers dalam rangka meningkatkan pemahaman pengajar/dosen tentang perbankan syariah. rasio NPF membaik mengalami penurunan dalam satu tahun terakhir yaitu dari 7. Selain itu.05%. pelatihan dan sertifikasi Dewan Pengawas Syariah serta pelatihan Pengawas Bank Syariah. Pelaksanaan Kebijakan Perbankan Syariah 2011 Perkembangan perbankan syariah yang cukup tinggi tidak terlepas dari kebijakan yang dilaksanakan tahun 2011.6. Sehingga hal tersebut mendorong perolehan laba dan menjaga tingkat rentabilitas. sehingga semakin meningkatkan kesiapan SDM untuk bekerja di industri perbankan syariah. adanya penambahan 8 BPRS baru dan keunggulan karakteristik BPRS yang beroperasi didaerah-daerah terpencil bahkan pada daerah remote area sehingga mampu dalam memberikan pelayanan dengan jangkauan yang lebih luas kepada masyarakat. berbagai program pelatihan telah diselenggarakan oleh Bank Indonesia untuk meningkatkan kompetensi SDM perbankan syariah yaitu: pelatihan Consumer & Retail Banking untuk BUS.UUS dan BPRS. Hal tersebut juga diimbangi oleh masih tingginya rasio permodalan yang tercermin dari agregat rasio Capital Adequacy Ratio (CAR) BPRS yang tinggi yaitu 24.Financing Deposit Rasio (FDR) sehingga pertumbuhan penghimpunan dana telah diimbangi dengan meningkatnya sisi pembiayaan. 7 .75%.75%.17% menjadi 19. Selain itu. bekerja sama dengan IFSB dan/atau bank sentral lain seperti Bank Negara Malaysia. Pada tahun 2011 FDR agregat BPRS telah mencapai 134. Sedangkan efisiensi biaya meningkat sehingga mampu menurunkan rasio BOPO dari 76.30%. Tingkat efektifitas penggunaan modal dari BPRS meningkat tercermin dari rasio ROE yang meningkat dari 13. untuk pelaksanaan kebijakan perbankan syariah di tahun 2011 meliputi hal-hal sebagai berikut : 1. Meskipun tingkat efektifitas penggunaan asetnya (ROA) sedikit menurun dari 3.93% menjadi 75. Dengan harapan pemahaman tersebut akan dapat disebarluaskan kepada peserta didik pelajar dan mahasiswa. Bank Indonesia juga melakukan penyelenggaraan international workshop terkait perbankan dan keuangan syariah bagi perbankan syariah Indonesia.

3. perkembangan produk perbankan Syariah. IAI maupun bursa berjangka Indonesia dalam peluncuran komoditas syariah sebagai infrastruktur penunjang bagi kebutuhan likuiditas perbankan syariah Indonesia. dimana selama tahun 2011 telah dilakukan antara lain : (i) penyempurnaan LBUS beserta aplikasi LBUS. serta (iii) pelaksanaan sistem panel dalam sistem pengawasan bank syariah yang bertujuan untuk mempertajam kualitas pengawasan (quality assurance) sehingga efektivitas pengawasan dapat terus ditingkatkan. yang bertujuan untuk mengakomodasi perubahan beberapa ketentuan seperti pernyataan standar akuntansi keuangan Syariah (PSAKS). 8 . dilakukan juga melalui kerjasama dengan stakeholders perbankan syariah seperti DSN. antara lain dilakukan melalui kontribusi aktif dan keikutsertaan Bank Indonesia dalam IILM sebagai sarana penyedia infrastruktur instrumen likuiditas regional dan global perbankan syariah. kualitas aktiva dan restrukturisasi serta untuk melakukan penyesuaian terhadap ketentuan internasional Basel II. Selain itu.Selanjutnya dalam rangka mendorong tersedianya SDM yang sesuai dengan kebutuhan industri perbankan syariah. Program tersebut selanjutnya dilakukan melalui kerjasama antara bank-bank syariah secara sendiri-sendiri dengan berbagai universitas dan perguruan tinggi terkemuka. dan (ii) penyusunan aplikasi Early Warning System BPRS sebagai alat bantu deteksi dini bagi pengawas dalam memonitor kinerja BPRS sehingga pengawas dapat mendeteksi secara dini perubahan kondisi suatu BPRS secara individual sehingga dapat menetapkan tindakan pengawasan yang cepat dan tepat sebelum perubahan tersebut menjadi permasalahan yang lebih serius dan membahayakan kelangsungan usaha BPRS. Penguatan infrastruktur industri Implementasi penguatan infrastruktur industri selama tahun 2011 yang diharapkan akan dapat meningkatkan efisiensi pengelolaan likuiditas perbankan syariah. Peningkatan kualitas sistem pengawasan Dalam rangka memperkuat sistem pengawasan bank dan meningkatkan daya analisis dari pengawas bank diperlukan penguatan sistim pengawasan melalui penyempurnaan infrastruktur pengawasan. yang fatwanya telah dikeluarkan oleh DSN-MUI pada tahun 2011 ini. 2. pada bulan April 2011 Bank Indonesia telah memfasilitasi program “link & match” antara bank syariah sebagai end user dengan lembaga pendidikan/universitas sebagai penyedia SDM. Dengan tujuan untuk menjajaki dan mendapatkan SDM calon pegawai siap pakai (talent scouting) melalui program-program pelatihan on-campus maupun di pusat-pusat pelatihan milik bank syariah.

segmen pengguna internet dan social network (netizen). dan segmen pengusaha. 5. Pengembangan pasar perbankan syariah Program pengembangan pasar yang dilakukan oleh Bank Indonesia selama tahun 2011 merupakan kelanjutan dari implementasi Market Development Strategic Plan (MDSP) yang sudah dirumuskan pada tahun 2008. Disamping itu. baik media cetak. dimana Bank Indonesia mendorong kerjasama sinergis (co-opetition) antara bank syariah dengan bank konvensional induknya/grupnya melalui pengembangan unit bisnis syariah yang terintegrasi dalam strategi grup induknya. Selain itu. Hal ini antara lain telah dilaksanakan melalui delivery channel produk perbankan syariah di kantor bank konvensional induknya. Dimana segmen masyarakat yang menjadi audiens iB Campaign 2011 secara umum meliputi segmen profesional muda. Disamping melalui kebijakan penguatan modal dan memfasilitasi investor. seperti yang dilakukan BRI Syariah dan BNI Syariah. Salah satu implementasi programnya adalah memperluas jaringan layanan dan lebih meningkatkan kualitas layanan bank syariah. segmen wanita dan keluarga. penguatan industri perbankan syariah juga tetap dilakukan melalui sinergi dan integrasi pengembangan unit bisnis perbankan syariah dalam strategi BUK induknya yang merupakan pemilik dominan BUK dan UUS. telah dilakukan sosialisasi dan edukasi publik (iB Campaign) secara intensif oleh Bank Indonesia melalui berbagai media komunikasi. Bank Indonesia menggandeng financial 9 . Bank Muamalat Indonesia maupun kunjungan delegasi United Arab Emirates Islamic Financial Services ke Indonesia pada semester II tahun 2011. antara lain dilakukan melalui kajian terhadap permodalan BPRS yang dianggap optimal dalam mempertahankan sustainability kegiatan usaha BPRS ke depan.4. BI juga memfasilitasi investor yang berkeinginan untuk menanamkan dananya di perbankan syariah Indonesia seperti penjajakan investor baru atas PT. elektronik. serta iB Property & Housing Finance Expo di Bandung. Selain itu. Penguatan modal dan struktur industri Pelaksanaan kebijakan penguatan modal. media online maupun berbagai events dan expo di Jakarta maupun di kota-kota besar di seluruh Indonesia antara lain berupa Iklan Layanan Masyarakat “logo iB” dan produk perbankan syariah dalam event Hari Raya Idul Fitri dan olahraga (SEA Games) maupun dalam expo seperti International Franchise License & Business Concept Expo (IFRA) dan Indonesia Financial Expo & Forum (IFEF) di Jakarta. Bank Indonesia juga melanjutkan edukasi melalui ulama serta akademisi dalam bentuk seminar dan training for trainers.

Selain melakukan sosialisasi tentang produk bank syariah untuk segmen pasar consumer retail.planners terkemuka untuk menjelaskan kemanfaatan produk bank syariah. melalui program iB Financial Planning dan iB Financial Tips di radio dan internet. melalui pendekatan berbasis komunitas berupa business gathering dan focus group. Bank Indonesia juga mendorong bank syariah untuk melayani segmen pasar korporasi dan sektor UMKM produktif. sektor pertambangan. antara lain dilakukan dengan pengusaha di sektor properti. 10 . sektor bisnis waralaba (franchise) dan komunitas perusahaan emiten.

Perkembangan Industri Perbankan Syariah (BUS+UUS) Namun dengan relatif terkendalinya perekonomian domestik dan kinerja sektor riil yang masih positif. 11 . ekonomi nasional diprakirakan akan menghadapi tantangan perlambatan pertumbuhan akibat krisis utang yang dihadapi oleh negara-negara maju khususnya negara-negara Eropa dan Amerika Serikat. DAMPAK TERHADAP PERBANKAN DAN PROYEKSI PERTUMBUHAN PERBANKAN SYARIAH Industri perbankan syariah secara umum terus berkembang selama tahun 2011. Perkembangan ini tentu memberikan harapan positif bagi perkembangannya pada tahun 2012. harmonisasi dan koordinasi kebijakan antara pihak-pihak terkait dan koordinasi dengan pelaku usaha di sektor riil sehingga diharapkan industri perbankan syariah nasional masih akan mengalami pertumbuhan yang relatif tinggi pada tahun 2012. Khususnya. ekspansi yang dilakukan oleh bank-bank syariah diharapkan masih akan mendorong perkembangan industri perbankan syariah ke depan.1). industri perbankan syariah telah melakukan perbaikan infrastruktur selama 2 tahun terakhir. Meskipun tahun depan secara global. penguatan aspek regulasi.BAB 2 KONDISI PEREKONOMIAN. 1. Gambar 2. bahkan pertumbuhan y-o-y tertinggi selama tiga tahun terakhir terjadi di bulan Oktober 2011 yaitu 48.10% (lihat gambar 2.

2.5%.5%.1. Kinerja ekonomi nasional tahun 2011 diperkirakan masih meningkat dengan pertumbuhan ekonomi triwulan IV 2011 diprakirakan sebesar 6.1. kinerja perekonomian domestik relatif masih kondusif di tengah menguatnya indikasi perlambatan perekonomian dunia. sehingga di akhir tahun 2011 pertumbuhan ekonomi akan mencapai 6. Diperkirakan masalah ini akan terus menjadi isu yang mendominasi tantangan perekonomian baik nasional maupun dunia di tahun 2012. 2 Sementara itu.). Sumber pertumbuhan 12 . Situasi ini pun telah membuat beberapa lembaga keuangan dunia seperti IMF dan World Bank menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi kawasan Eropa dan Amerika Serikat untuk tahun 2011 dan 2012 (lihat tabel 2. Tabel. akan menjadi faktor dominan yang menghambat laju pertumbuhan ekonomi global. Kondisi Perekonomian Dunia dan Domestik Krisis utang yang membelit perekonomian negara-negara Eropa dan permasalahan fiskal yang dialami Amerika Serikat. Perkembangan terakhir di kawasan Eropa dan Amerika Serikat yang belum menunjukkan perubahan positif yang signifikan telah meningkatkan ketidakpastian dalam perekonomian banyak negara di dunia.

utamanya bersumber dari penurunan kinerja ekspor seiring perlambatan global dan penurunan harga. konsumsi rumah tangga juga diperkirakan masih akan tumbuh tinggi seiring dengan membaiknya pendapatan masyarakat. tekanan inflasi dapat lebih tinggi dari yang diperkirakan terutama apabila Pemerintah mengambil pilihan kebijakan yang berdampak pada kenaikan harga barang dan jasa yang bersifat strategis utamanya bahan bakar minyak (BBM) dan Tarif Dasar Listrik (TDL). Bauran kebijakan moneter dan kebijakan makroprudensial yang telah ditempuh Bank Indonesia serta penguatan koordinasi dengan Pemerintah telah dapat menjaga keseimbangan permintaan dan pasokan serta meredam dampak negatif kenaikan harga komodtas internasional. meskipun lebih rendah dari proyeksi sebelumnya. Bank 13 . Kinerja konsumsi rumah tangga dan ekspor tersebut selanjutnya akan mendorong pertumbuhan investasi. yang antara lain bersumber dari pendapatan hasil ekspor yang masih kuat.5%±1% di 2012. yang kemudian akan berdampak pada melambatnya pertumbuhan konsumsi rumah tangga.7 miyar.4%). Khususnya. atau secara kumulatif sebesar 2. Proyeksi tahun 2012. Namun.l. Ke depan. perbaikan iklim investasi. pertumbuhan impor diperkirakan juga meningkat. tekanan inflasi diperkirakan masih akan terkendali dan berada dalam kisaran target yang ditetapkan sebesar 5%±1% di tahun 2011 dan 4. pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan melambat akibat pengaruh krisis keuangan di kawasan Eropa dan Amerika Serikat. Tahun depan ekonomi diproyeksikan tumbuh melambat (6. baik yang berasal dari eksternal maupun domestik. Pergerakan harga barang dan jasa secara umum sampai dengan triwulan III 2011 cukup terkendali. walau lebih rendah dari proyeksi semula. Ke depan. pertumbuhan ekspor akan mengalami perlambatan. Dalam kaitan ini. Dari sisi lapangan usaha. Neraca Pembayaran Indonesia 2012 diperkirakan masih cukup baik dengan surplus USD13. Di sisi lain.97% (year to date). perlambatan lebih lanjut tertahan oleh adanya peningkatan permintaan domestik a.semakin berimbang dengan peran ekspor dan investasi yang meningkat. Inflasi secara tahunan pada September 2011 tercatat sebesar 4.61% (year on year). Bank Indonesia terus mencermati dampak penurunan kinerja ekonomi dan keuangan global terhadap kinerja perekonomian Indonesia ke depan. karena dampak penurunan BI Rate. Bank Indonesia memproyeksikan prospek ekonomi Indonesia 2012 diperkirakan masih cukup kuat. konsumsi rumah tangga dan investasi. investasi diperkirakan masih akan tumbuh meningkat sejalan dengan masih besarnya potensi pasar dan kuatnya fundamental perekonomian Indonesia. dukungan sektor industri diperkirakan meningkat sejalan dengan kuatnya kinerja ekspor. Perkembangan tersebut tidak terlepas dari upaya Bank Indonesia dan Pemerintah dalam mengendalikan pergerakan harga barang dan jasa secara umum. Dengan kondisi permintaan yang cenderung meningkat. Disamping itu. serta potensi perbaikan sovereign credit rating Indonesia. Namun.

sampai dengan akhir tahun 2011 perbankan terindikasi masih mampu menyerap risiko memburuknya ekonomi Eropa dan AS.7% (Desember 2010) menjadi 3. Meningkatnya gejolak pada pasar global menyebabkan perbankan cenderung mengurangi eksposur valas pada Semester I-2011. Bank Indonesia juga akan mempererat koordinasi kebijakan dengan Pemerintah dalam rangka mengantisipasi dampak penurunan ekonomi dan keuangan global tersebut. Dampak Makro Ekonomi terhadap Perbankan dan Perbankan Syariah Perbankan ke depan masih mendominasi sistem keuangan berdasarkan total aset lembaga keuangan di Indonesia. Dengan eksposur valas tersebut. hasil stress test pelemahan nilai tukar sebesar 50% tidak terdapat bank yang CAR-nya berpotensi turun < 8%. 14 . CAR berpotensi turun 70 bps.195 triliun.13% dari total aset perbankan bulan Juni 2011 yaitu Rp3. Dari sisi ketahanan permodalan bank. Hal ini terlihat dari turunnya rasio PDN dari 3. tagihan akseptasi. Hal ini terutama dikarenakan jumlah eksposur aset perbankan yang berasal dari luar negeri tidak terlalu signifikan dibandingkan total asset perbankan dari dalam negeri. permodalan bank relatif tahan terhadap risiko kenaikan suku bunga. Potensi kerugian perbankan yang berasal dari kenaikan suku bunga ke depan cenderung turun dikarenakan berkurangnya posisi short perbankan untuk maturity profile rupiah <12 bulan yaitu turun dari Rp347. bank garansi dan irrevocable LC mencapai sebesar Rp110 triliun (yang bersumber dari dalam negeri mencapai sebesar Rp638. Di samping itu.30 triliun). perlu dimonitor meningkatnya sensitifitas terhadap kenaikan suku bunga seiring peningkatan posisi short pada maturity profile rupiah perbankan <1 bulan. Namun demikian. Stress test yang dilakukan untuk mengukur ketahanan modal bank terhadap tekanan risiko pasar yang mencakup penurunan nilai surat utang negara.81 triliun (Juni 2011). Tagihan portofolio luar negeri tersebut hanya sebesar 3.3 triliun (Desember 2010) menjadi Rp337. penempatan pada bank lain. 2. pelemahan nilai tukar dan kenaikan suku bunga.43% (Juni 2011) sehingga ketahanan modal bank dalam mengantisipasi risiko pelemahan nilai tukar rupiah terindikasi cukup baik.Indonesia akan mengambil respons suku bunga serta bauran kebijakan moneter dan makroprudensial lainnya untuk memitigasi potensi penurunan kinerja perekonomian Indonesia Prospek Perekonomian dan Faktor Risiko ke depan tersebut dengan tetap mengutamakan pencapaian sasaran inflasi. Terkelola dengan baiknya risiko pasar selama Semester I-2011 diperkirakan akan terus berlanjut di Semester II-2011.2. Direct eksposur luar negeri (LN) perbankan yang mencakup portofolio on and off balance sheet berupa surat-surat berharga. Berdasarkan hasil stress test. dimana dengan skenario kenaikan suku bunga sebesar 5%. secara umum menunjukkan cukup kuatnya permodalan perbankan.

FDR. Artinya. eksposure portfolio pembiayaan perbankan syariah hampir 100% tersalurkan berupa pembiayaan usaha di sektor produktif (sektor riil). diprakirakan memiliki pengaruh yang minimal terhadap industri perbankan syariah nasional. 2. 15 . Pertama. dimana sektor usaha yang menjadi konsentrasi pembiayaan perbankan syariah adalah sektor usaha domestik yang tidak terkait langsung dengan perdagangan luar negeri. Salah satu sebabnya adalah kapasitas pembiayaan perbankan syariah yang memang relatif terbatas. Artinya pembiayaan perbankan syariah nasional masih dominan berada di pasar domestik. hampir tidak ada portfolio bank syariah berupa eksposur aset keuangan yang berasal dari luar negeri seperti surat-surat berharga. Jika dilihat lebih mendalam pembiayaan perbankan syariah di sektor riil terkonsentrasi di sektor konsumtif (retail). CAR Dan NPF Perbankan Syariah (BUS+UUS) 5 Tahun Terakhir Sementara itu dampak makro ekonomi berupa krisis keuangan global yang cenderung melambatkan laju pertumbuhan ekonomi banyak negara didunia. jasa bisnis dan transportasi – komunikasi. hal ini terlihat dari rasio NPF industri beberapa tahun ini yang masih terpelihara pada angka rata-rata 3%.Gambar 2. Dan pembiayaan disektor tersebut minim sekali berupa pembiayaan usaha perdagangan luar negeri. Sementara kualitas pembiayaan perbankan syariah masih relative terjaga baik. Ada beberapa alasan mengapa diyakini pengaruh krisis keuangan global tahun 2012 tidak signifikan terhadap industri perbankan syariah nasional.

3.3. Tetapi jika kondisi krisis ini berlangsung relative lama. maka diprakirakan krisis akan mempengaruhi kinerja industri perbankan syariah nasional secara tidak langsung. perbankan syariah diyakini tidak akan terpengaruh oleh krisis keuangan global. Berdasarkan karakteristik dasar aplikasi perbankan seperti itu. perbankan syariah tidak diperkenankan menggunakan produk-produk berbasis bunga dan spekulasi. secara nature berpedoman pada prinsip-prinsip syariah. 16 . pertumbuhan pesimis hanya Rp157 triliun dan pertumbuhan moderat diperkirakan tercapai sebesar Rp165 triliun. 2. Krisis global diyakini akan menghambat laju pertumbuhan ekonomi global dan selanjutnya juga akan melambatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia. perbankan syariah tahun 2012 juga diperkirakan masih tumbuh. Break Down Pembiayaan Perbankan Syariah Kedua. Dengan demikian. sedangkan untuk tahun 2012 pertumbuhan optimis dana pihak ketiga diperkirakan mencapai Rp182 triliun. Proyeksi Pertumbuhan Perbankan Syariah 2012 Sejalan dengan perkiraan pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2012 dan kinerja perbankan nasional yang masih cukup kuat untuk menahan pengaruh tekanan krisis keuangan global. Sementara pertumbuhan tahunan dana pihak ketiga di akhir tahun 2011 diperkirakan antara 40%-50%.Gambar 2. secara umum dapat dikatakan dampak makro ekonomi berupa krisis keuangan global masih dapat dikatakan minimal terhadap perkembangan industri perbankan syariah nasional.

000 100.000.Gambar 2. diproyeksikan pertumbuhan optimis diperkirakan mencapai Rp173 triliun.000 160.000 80.000 0 Jan-02 Jan-03 Jan-04 Jan-05 Jan-06 Jan-07 Jan-08 Jan-09 Jan-10 Jan-11 Jan-12 Jul-01 Jul-02 Jul-03 Jul-04 Jul-05 Jul-06 Jul-07 Jul-08 Jul-09 Jul-10 Jul-11 Jul-12 Pembiayaan bank syariah Forecast Proyeksi 17 .000 80.000.000 20.000 0 Nov-01 Nov-02 Nov-03 Nov-04 Nov-05 Nov-06 Nov-07 Nov-08 Nov-09 Nov-10 Nov-11 May-01 May-02 May-03 May-04 May-05 May-06 May-07 May-08 May-09 May-10 May-11 May-12 Nov-12 D P K aktual D P K forec as t P royeks i Sedangkan untuk pertumbuhan pembiayaan pada tahun 2012.000.000.000 40.000. Proyeksi DPK Perbankan Syariah 200.000.000.000.000 140.000 180.000 60.000 20.000.000.000 120.000 40.000. 149 triliun serta pertumbuhan moderat diperkirakan dapat mencapai sebesar Rp157 triliun. dengan pertumbuhan pesimis hanya Rp.000.000.000.000. 5.000.000 180.000.000. Gambar 2.000.000.000 160.000 100.000 140. 4. Proyeksi Pembiayaan Perbankan Syariah 200.000 60.000 120.

80 187.89 Pertumbuhan pesimis. Gambar 2.87 135. Sementara.12 Total P b em iayaan 148.15 205.52 101. lalu pembiayaan perbankan syariah tidak meninggalkan UMKM. didasari asumsi bahwa jumlah bank syariah bertambah dan ekonomi domestik tidak terpengaruh oleh gejolak perekonomian global. diasumsikan kinerja bank syariah mengalami perlambatan karena dampak krisis global kepada perekonomian domestik.62 2012 Total D K P 156. Kemudian didukung oleh kondisi perekonomian domestik yang masih stabil serta masih tetap mendukung kinerja sektor riil dan sektor ekonomi produktif lainnya. Sementara pertumbuhan moderat. pertumbuhan total aset perbankan syariah di akhir 2011 diperkirakan tumbuh antara 40%-50%.60 107. 6. pertumbuhan moderat total aset tahun 2012 diperkirakan sebesar Rp187 triliun sedangkan pertumbuhan pesimis hanya Rp178 triliun dan optimis mencapai hingga Rp206 triliun. dan berdampak kepada penurunan pembiayaan serta penurunan competitiveness perbankan syariah terhadap perbankan konvensional.84 165. serta kinerja sektor riil yang tetap positif ditambah dengan kinerja perbankan syariah yang tetap memiliki competitiveness dengan perbankan konvensional.84 172.09 181.99 156. Untuk pangsa pasar perbankan syariah hingga mencapai 5% diperkirakan baru akan dicapai setelah tahun 2012. Sedangkan pertumbuhan optimis. Proyeksi Total Aset. DPK dan Pembiayaan Perbankan Syariah P is* esim M oderat* O is* ptim N ber 2011* opem * triliunR p Total aset 177. 18 . dengan pola pembiayaan yang tetap didominasi trade based financing (utamanya murabahah).Sebagaimana perkiraan pertumbuhan dana pihak ketiga. terjadi apabila jumlah bank syariah tidak bertambah namun kinerjanya tetap meningkat.

7.Gambar 2. Bahkan. industri perbankan syariah Indonesia di tahun 2012 akan semakin fokus kepada fungsi intermediasi yang berdampak nyata bagi sektor riil.00 Pesimis 80. 19 .00 60.00 30. skim pembiayaan dimungkinkan untuk mendanai proyek-proyek pemerintah pada program MP3EI (Master plan percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia).00 0.00 Total aset 82% 70% 66% 57% 50% 46% 55% 47% 54% 50% Moderat Optimis Nopember 2011 36% 29% Total DPK Total Pembiayaan Sesuai dengan proyeksi ke depan. DPK dan Pembiayaan Perbankan Syariah 2012 90. Proyeksi Growth Aset.00 20.00 50. tidak hanya UMKM yang merupakan fokus pembiayaan bank syariah selama ini namun juga kepada target pembiayaan lainnya.00 10.00 40.00 70.

namun demikian kehadirannya diperkirakan belum banyak diketahui mengingat jumlah kantor cabang yang jauh lebih kecil dibandingkan bank konvensional. mengingat terbatasnya alokasi pembiayaan ke sektor-sektor tersebut. Oleh karena itu upaya pemerintah untuk meningkatkan produktivitas dan menyediakan infrastruktur secara masif yang diikuti dengan penyelarasan regulasi dan birokrasi. Di satu sisi kondisi tersebut diyakini menyebabkan lebih kuatnya daya tahan perekonomian terhadap shock eksternal. sehingga memposisikan bank syariah pada kelompok yang kurang terekspos risiko penurunan kinerja ekonomi dunia melalui jalur pasar keuangan. kemajuan ekonomi Indonesia dalam satu dasawarsa terakhir dipengaruhi oleh meningkatnya peran permintaan domestik yang menandakan semakin besarnya ukuran pasar domestik seiring peningkatan daya beli masyarakat. sekalipun terkena imbas ketidakpastian ekonomi global. Hal ini didukung oleh kondisi portfolio yang minim denominasi valas. Dalam konteks ini. perbankan syariah sebenarnya dimungkinkan turut menggunakan jaringan bank konvensional. maupun kegiatan investasi sektor produktif termasuk dalam rangka penyediaan infrastruktur. Namun demikian. penguatan institusi baik dari sisi ketersediaan sumber daya manusia (SDM). untuk mencapai laju pertumbuhan yang tinggi terdapat sejumlah faktor yang perlu terus dibenahi. maupun infrastruktur jaringan dan teknologi. Sementara itu. juga memberikan peluang bagi perbankan syariah untuk mempertahankan atau bahkan meningkatkan pertumbuhan usaha. pertanian dan pertambangan juga relatif kecil. Jaringan layanan perbankan syariah telah mencakup ke-33 propinsi di Indonesia. Prakiraan kinerja ekonomi nasional 2012 yang tetap solid. pemerintah melalui berbagai programnya semestinya dapat lebih mendukung aktivitas perbankan syariah. Dalam mengatasi kendala tersebut. dengan mempertimbangkan komposisi pembiayaan perbankan syariah lebih dari 70% disalurkan ke UMKM. dampak melalui trade channel dalam bentuk penurunan kinerja sektor yang bergantung pada permintaan eksternal (tradable) seperti sektor manufaktur. dinilai sangat strategis untuk mengejar ketertinggalan produksi guna memastikan pertumbuhan ekonomi yang seimbang dan berkelanjutan. namun kendala lainnya berupa penyediaan SDM yang 20 . perbankan diharapkan mengambil peran secara komprehensif baik dalam membiayai kegiatan konsumsi dan perdagangan. Lebih lanjut. yang pada akhirnya karena karakteristik perbankan syariah yang bertumpu pada kegiatan berdasarkan sektor riil akan lebih dapat mendukung percepatan pembangunan ekonomi Indonesia termasuk dalam program Masterplan Percepatan Pembangunan dan Perluasan Pembangunan Indonesia (MP3I). namun disisi lain menuntut produksi atau kapasitas supply yang lebih besar yang memungkinkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi tanpa mengorbankan stabilitas harga.BAB III ARAH KEBIJAKAN PERBANKAN SYARIAH 2012 Sebagaimana diketahui. Faktor pertama.

bank perlu memiliki strategi untuk secara bertahap melakukan perbaikan tingkat efisiensi. dari sebatas nasabah yang sudah memiliki pemahaman ke‘syariah’an dan cenderung memilih produk bank syariah. usaha kecil dan menengah hingga segmen korporasi. 21 . yaitu dana yang juga berjangka panjang dan/atau tidak mensyaratkan return yang tinggi. Faktor lain yang cukup penting untuk menunjang pertumbuhan perbankan syariah adalah komunikasi (dan edukasi) baik kepada stakeholders internal maupun eksternal. antara lain membuat pricing pembiayaan perbankan syariah kalah bersaing dengan perbankan konvensional. Sesuai dengan karakter perekonomian Indonesia. komunikasi juga penting untuk harmonisasi persepsi dan meningkatkan preferensi stakeholders dalam mendukung perkembangan perbankan syariah. Faktor kedua adalah efisiensi. menjadi mayoritas nasabah perbankan yang selama ini menjadi basis nasabah bank-bank beraset besar yang notabene juga merupakan bank induk dari bank-bank syariah. karakteristik aset perbankan syariah yang didominasi oleh pembiayaan dengan fixed maturity perlu didukung oleh sumber dana yang lebih akomodatif terhadap risiko fluktuasi income sepanjang masa pembiayaan. secara umum pengembangan industri perbankan syariah diarahkan kepada penguasaan pasar domestik yang sangat besar. Dalam rangka terus mendukung pengembangan perbankan syariah. Secara alami. Selain itu. mulai dari segmen ekonomi mikro. Penguatan Intermediasi Perbankan Syariah kepada Sektor Ekonomi Produktif. karakter ekspansif bank-bank syariah menimbulkan konsekuensi berupa biaya operasional dan investasi yang relatif tinggi. pun demikian sumber dana berbentuk deposito yang juga lebih dominan dibandingkan sumber dana lain yang tidak mengharapkan return tinggi seperti tabungan dan giro. Lebih dominannya sumber dana yang lebih mahal tersebut. pada tahun 2012 Bank Indonesia memandang perlunya langkah pengembangan dan kebijakan perbankan syariah difokuskan pada hal-hal berikut: 1. Selain itu. Orientasi pada penguasaan pasar mensyaratkan industri perbankan syariah yang mampu melayani beragam lapisan masyarakat. namun belum sepenuhnya dieksplorasi dan belum secara merata memanfaatkan layanan perbankan syariah. Hal ini mengingat karakteristik nasabah yang menjadi sasaran kini semakin meluas. Pada kenyataannya sumber dana jangka pendek (lebih kecil atau sama dengan 3 bulan) masih sangat dominan di perbankan syariah.mampu menjual dan memberikan layanan produk-produk berbasis syariah serta koneksi jaringan IT menjadi tantangan tersendiri yang tidak mudah untuk diatasi. sehingga apabila perbankan syariah mampu memanfaatkan dana-dana murah pemerintah seperti dana haji diharapkan pricing pembiayaan perbankan syariah dalam mendukung kegiatan perekonomian akan semakin baik. sehingga selain pengendalian biaya secara cermat.

karena tidak lagi dapat mengandalkan niche market tertentu untuk mempertahankan laju pertumbuhan.1%. Jika dalam beberapa tahun terakhir.Selain itu. karena itu bank-bank syariah diharapkan dapat menyiapkan rencana pengembangan bisnis ke sektor-sektor produksi. antara lain sektor-sektor yang mendapatkan prioritas dari pemerintah seperti konstruksi. perbankan syariah akan diarahkan untuk mulai mengembangkan kapasitasnya dan lebih aktif melayani kebutuhan pembiayaan sektorsektor produksi. bahkan jika memungkinkan membiayai berbagai proyek yang masuk dalam inisiatif MP3EI (Master plan percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia). Proses tersebut tentunya memerlukan komitmen penuh industri perbankan syariah. antara lain melalui business matching dan focus group discussion antara perbankan syariah dengan pengusaha. Grafik 3. pertanian dan industri kreatif. bank-bank syariah pada akhirnya akan dihadapkan pada kompetisi langsung pada segmen-segmen yang dikuasai bank-bank besar. perbankan syariah juga diarahkan untuk melakukan pengendalian risiko terkait 22 .1). maka pada tahun-tahun mendatang perbankan syariah diharapkan dapat meningkatkan diversifikasi portofolio usahanya. Sebagai pembanding. Bank Indonesia.1 Trend Segmen Pembiayaan Perbankan Syariah (BUS+UUS+BPRS) Sehubungan dengan hal itu. listrik dan gas. sesuai kapasitasnya akan memfasilitasi proses link and match bank syariah dengan pelaku usaha di sektor-sektor tersebut. sebagai ‘kelas menengah’ baru di industri perbankan nasional. usaha perbankan syariah lebih terfokus untuk melayani pembiayaan segmen jasa dan konsumsi yang pada 2011 mendominasi (hingga 72%) portofolio pembiayaan perbankan syariah (grafik 3. kontribusi segmen jasa dan konsumsi dalam portfolio perbankan secara nasional pada tahun 2011 sebesar 47. Disamping itu. mulai tahun 2012.

bank syariah diharapkan dapat mengoptimalkan berbagai opsi dalam kebijakan pembukaan outlet layanan. Untuk itu. antara lain melalui peningkatan kualitas pelaporan produk atau aktivitas bank. Lebih lanjut.2% 52.1% 52.2 Gambaran Pertumbuhan Usaha Perbankan Syariah (BUS+UUS+BPRS) di berbagai wilayah WILAYAH Sumatera Kalimantan Sulawesi-Maluku-Papua Jawa-bali nusatenggara Nasional PYD 19. antara lain melalui kebijakan perizinan.760 4.539 GPYD 55.915 70. dalam rangka mengarahkan struktur usaha yang lebih mencerminkan karakteristik perbankan dan keuangan syariah.2% 23 . Grafik 3.439 103.975 5. termasuk mengidentifikasi perilaku bisnis dan respon kebijakan / regulatory incentives yang dapat mendorong perbankan syariah lebih compatible dengan model bisnisnya.007 4.6% 52.5% 40.295 DPK 14. pada tahun 2012 Bank Indonesia akan mengkaji model bisnis perbankan syariah. Arah kebijakan diversifikasi segmen tersebut memiliki dimensi spatial yang menekankan pada perluasan sebaran geografis nasabah yang dilayani perbankan syariah. dalam rangka perluasan jaringan sekaligus meningkatkan penetrasi usaha ke berbagai daerah di Indonesia.konsentrasi usahanya.7% GDPK 60.010 3. perkembangan perbankan syariah di daerah-daerah seperti di wilayah Sumatera dan Sulawesi-Maluku-Papua yang memiliki laju pertumbuhan pembiayaan lebih tinggi dari pertumbuhan nasional (grafik 3.544 99. pelaporan dan/atau penghentian produk serta aktivitas bank.4% 55.5% 38.2).186 80.1% 59.5% 39. Terlebih lagi.

Salah satu produk yang relevan dengan kebutuhan bank dan masyarakat yang akan diagendakan pembahasannya dalam forum tersebut adalah produk-produk lindung nilai. Dalam rangka pengembangan produk. bank kemungkinan menemukan keterbatasan tertentu pada akad-akad syariah dibandingkan skema yang digunakan pada produk konvensional. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya. Di sisi lain. misalnya dari segi jangka waktu dan risk appetite pemilik. dalam rangka meningkatkan pemahaman akan trend produk dan aktivitas kedepan sekaligus mendorong 24 . namun secara ideal dibiayai dari sumber dana yang memiliki karakter yang serupa. Oleh karena itu bank perlu melakukan inovasi produk. Secara fundamental. Sehubungan dengan hal tersebut. Bank Indonesia akan memprioritaskan dukungan bagi pengembangan produk-produk yang terkait sektor produksi. Bank Indonesia akan menjajaki dan melakukan kajian potensi pengembangan skim pembiayaan proyek / infrastruktur melalui bank syariah. pada tahun 2012 Bank Indonesia akan menyusun arah strategis pengembangan produk perbankan syariah. setiap bank syariah diharapkan memperkuat unit kerja pengembangan produk dalam rangka mempercepat upaya penyetaraan produk dan service level dengan bank konvensional. Sehubungan dengan hal tersebut. inovasi dan pengembangan produk perbankan syariah perlu diarahkan untuk mengantisipasi dinamika kebutuhan nasabah ke depan yang antara lain dipengaruhi oleh perubahan demografi dan teknologi. Dalam hal ini. Pembiayaan proyek / infrastruktur yang umumnya tergolong kategori pembiayaan komersial atau korporasi memerlukan tidak hanya dukungan modal dan kemampuan manajemen risiko yang memadai. Pengembangan dan Pengayaan Produk yang Lebih Terarah Sejalan dengan arah peningkatan diversifikasi segmen nasabah. Dukungan tersebut antara lain dapat diberikan dalam bentuk kajian produk dan penyempurnaan regulasi dan proses perizinan produk. menjajaki opsi insentif regulatory. Bank Indonesia mengharapkan dan siap mendukung eksplorasi yang dilakukan bank atau asosiasi perbankan syariah untuk mendapatkan pendanaan dengan produk dan target investor yang lebih sophisticated termasuk. Selanjutnya Bank Indonesia akan mempertimbangkan penyempurnaan regulasi terkait produk perbankan syariah guna meningkatkan efisiensi proses perizinan produk.2. termasuk dalam membangun cara pandang nasabah untuk pemenuhan kebutuhannya sesuai skema syariah. jika diperlukan. Bank Indonesia juga akan melanjutkan forum kerjasama tripartite dengan Dewan Syariah Nasional dan Ikatan Akuntan Indonesia dalam mempercepat pengembangan produk-produk baru atau non standard. Dalam konteks ini. agar variasi kebutuhan nasabah yang dapat dilayani secara syariah meningkat. serta arah pengembangan model bisnis perbankan syariah. salah satu prasyarat dalam rangka mencapai laju pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkelanjutan adalah pengembangan infrastruktur.

jaringan kantor dan SDM.3). Peningkatan Sinergi Dengan Bank Induk Dengan Tetap Mengembangkan Infrastruktur Kelembagaan Bisnis Syariah Strategi co-opetition atau kerjasama sinergis antara bank konvensional induk dengan bank syariah telah dicanangkan oleh Bank Indonesia pada arah kebijakan perbankan syariah tahun 2011. Namun demikian. Grafik 3. tingkat penerapan strategi co-opetition sebagai salah satu upaya mendorong pertumbuhan bank syariah juga masih bervariasi. Melalui strategi tersebut diharapkan perbankan syariah dapat menyejajarkan tingkat layanannya dengan bank umum konvensional (BUK) induknya antara lain melalui kerjasama penggunaan fasilitas teknologi. 3. kerjasama yang dilakukan masih relatif terbatas baik di sisi jenis produk maupun jumlah jaringan kantor yang digunakan.3 Perkembangan Share Aset Bank Syariah terhadap 10 BUK induk terbesar 25 .inovasi produk. antara lain karena proses penyesuaian infrastruktur teknologi informasi dan pengelolaan SDM yang masih berlangsung. dampak pertumbuhan terhadap peningkatan share bank syariah cukup bervariasi antara bank satu dengan lainnya (grafik 3. hingga pengembangan cross selling dan penyetaraan produk dengan dukungan infrastruktur seperti jaringan kantor dan IT. Bank Indonesia dapat menyelenggarakan workshop pengembangan dan inovasi produk/layanan. Namun di beberapa bank lain. Pada beberapa bank. Dalam kenyataannya. Secara umum pertumbuhan bank-bank syariah masih lebih tinggi dibandingkan BUK induk. one bank concept telah diterapkan secara progresif. dan kebijakan SDM yang lebih integrated. misalnya dalam kerangka kerjasama dengan Bank Negara Malaysia sebagaimana yang telah dilakukan pada tahun 2011 ataupun dengan lembaga lain seperti IDB group. misalnya dalam bentuk dukungan permodalan dan ekspansi bisnis secara reguler.

secara prinsip tetap akan memperhatikan arah kebijakan pengembangan perbankan syariah sebagai sistem yang tunduk pada perundangan tersendiri dan memiliki karakteristik serta infrastruktur yang spesifik. yang mendorong terwujudnya konsep perbankan syariah yang bersifat full-pledged dengan mendorong UUS di-spin off dan BUS untuk mengembangkan jaringan kantornya secara luas. demikian juga halnya dengan produk bank syariah yang semakin variatif memenuhi kebutuhan nasabah. terutama kepada pegawai unit-unit kerja yang diarahkan mendukung penguatan sinergi dengan bank syariah. Dalam hal ini. 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah. Bank Indonesia akan mempertimbangkan regulatory incentives yang diperlukan untuk memperkuat sinergi dimaksud. Bank Indonesia menghendaki peningkatan akses masyarakat terhadap layanan perbankan syariah secara signifikan dalam 1-2 tahun kedepan. Faktor yang perlu dipertimbangkan dalam action plan tersebut adalah penilaian kinerja SDM bank secara terintegrasi.Sehubungan dengan hal itu. Pengaturan dimaksud. BUK induk dan bank syariah perlu secara bersama mengidentifikasi permasalahan dan menyiapkan action plan untuk memperkuat sinergi dimaksud. Selain itu. Bank Indonesia juga dapat memberikan dukungan proses edukasi keuangan syariah kepada pegawai BUK Induk. Selain itu. Hal ini tentu saja mesti sejalan dengan kebijakan pengembangan perbankan syariah nasional yang telah diatur dalam UU No. dalam konteks penguatan sinergi SDM. Dengan demikian bank induk dapat meminimalkan opportunity loss yang mungkin timbul dari kegagalan menawarkan layanan yang terintegrasi dan komprehensif. Melalui langkah-langkah penguatan sinergi tersebut. Upaya lain yang dapat dilakukan adalah mengaktifkan proses edukasi internal (kepada pegawai BUK induk) mengenai produk keuangan syariah. terutama yang selama ini tidak memiliki alternatif selain produk BUK. Kedua aspek tersebut yaitu outreach jaringan dan variasi produk BUK dan bank syariah 26 . baik mikro. serta adanya semangat dalam UU dimaksud untuk menampilkan karakteristik khas perbankan syariah sebagai suatu sistem baru layanan keuangan. Bank Indonesia memandang perlu agar setiap BUK induk mempertimbangkan kembali sinergi usaha dengan bank syariah sejalan dengan arah diversifikasi segmen dan produk bank syariah sebagaimana penjelasan diatas. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan sharing antara kompetensi unit BUK induk dalam mendesain dan menjual produk di satu sisi. antara lain melalui pengaturan kelembagaan dan jaringan kantor. secara grup. ritel maupun komersial/korporasi. perlu dilakukan upaya untuk menjembatani perbedaan kompetensi SDM antara bank induk dengan bank syariah. sehingga produk dan layanan syariah dapat diperluas untuk melayani segmen nasabah yang beragam. dengan pemahaman standar/akad syariah yang dimiliki bank syariah di sisi lain. baik untuk konvensional maupun syariah dalam mendukung bank induk mencapai targetnya secara lebih optimal.

• Dialog dengan stakeholder perbankan syariah (pengelola bank syariah. tanpa dibatasi segmen rasial atau agama tertentu. yang sesuai dengan target segmen komunikasi iB yaitu komunitas muda. elektronik. Peningkatan Edukasi dan Komunikasi dengan Fokus pada Kesetaraan dan Keunikan (Parity & Distinctiveness) Kenaikan pesat jumlah rekening yang dikelola perbankan syariah dalam 3 tahun terakhir (hingga mencapai 92%). antara lain expo terkait sektor produktif seperti konstruksi. perlu terus dikomunikasikan. akademisi. pengamat ekonomi dan 27 . pemerintah daerah. Dalam rangka meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap produk perbankan syariah (iB financial literacy). yang juga semakin dikenali sebagai iB (ai-Bi). media. selayaknya dipandang sebagai key strategies oleh setiap pelaku industri perbankan nasional dalam mengantisipasi persaingan dengan bank-bank regional yang juga tengah mengintegrasikan layanan konvensional dan syariahnya. micro-site dan talkshow. Beberapa message yang potensial untuk dikedepankan dalam berbagai kegiatan edukasi tersebut antara lain. memasuki era Masyarakat Ekonomi ASEAN. program sosialisasi/edukasi publik Bank Indonesia pada 2012 lebih difokuskan pada komunikasi kesetaraan “parity” dan keunikan “distinctiveness” produk perbankan syariah. otomotif dan franchise. juga menunjukkan bahwa masyarakat telah semakin mengenal dan merasakan kemanfaatan dari kehadiran bank syariah. • Partisipasi perbankan syariah dalam pameran/expo untuk mendekatkan masyarakat umum dengan produk bank syariah yang sesuai kebutuhannya. Implementasi program tersebut di daerah akan difasilitasi dengan format “iB pavilliun” dengan entry point expo/pameran pada bidang yang sebelumnya telah dimasuki seperti di bidang properti. maritim dan industri kreatif. perlu dikenalkan mengenai functional benefits dan variasi skema produk yang dimiliki bank syariah. wanita/keluarga. Program dimaksud diimplementasikan melalui berbagai media yang dinilai efektif dalam mendorong aktivasi penggunaan layanan perbankan syariah. sebagai berikut: • Sosialisasi berbasis komunitas melalui berbagai event atau media seperti radio.yang sesuai kebutuhan domestik. dan netizen. Setiap segmen masyarakat mulai dari yang memiliki tingkat penghasilan rendah hingga sangat tinggi. asosiasi industri/pengusaha. selain menunjukkan tingginya demand terhadap produk dan jasa perbankan syariah. Menyikapi perkembangan tersebut. Bank Indonesia memandang bahwa citra “inklusif” industri perbankan syariah. professional. UMKM. 4. kesetaraan teknologi dibalik fasilitas iB dan perencanaan keuangan melalui iB.

Bank Indonesia juga akan memperkuat sanksi bagi mereka yang sengaja menyalahgunakan kewenangannya. komunikasi “above the line” melalui Iklan Layanan Masyarakat dan program/rubrik khusus di berbagai media cetak. Mencermati concern masyarakat terhadap berbagai kasus dan isu seputar perbankan beberapa waktu terakhir.perbankan. Dalam tahun 2012 Bank Indonesia akan memfasilitasi program pemetaan kompetensi SDM perbankan syariah secara lebih tajam. Pemegang Saham Pengendali (PSP) dan pengurus bank bertanggung jawab 28 . Dalam hal ini. sehingga dapat memenuhi kebutuhan kompetensi industri di masa depan melalui berbagai program sertifikasi maupun program pelatihan bekerjasama dengan LLP-ICDIF dan lembaga penyedia pelatihan lainnya. media online dan media luar ruang. Hal ini mengingat sistem pengelolaan risiko maupun pengawasan yang ketat belum tentu efektif mencegah penyalahgunaan oleh pengelola bank yang sengaja memanfaatkan celah kelemahannya. di tahun 2012 perbankan syariah perlu memperkuat tata kelola usaha atau good governance dan pengelolaan risiko. dalam porsi lebih kecil dibandingkan program-program aktivasi tersebut diatas juga tetap akan dilakukan. elektronik. Bank Indonesia pada tahun 2012 akan mulai menyiapkan program komunikasi iB tahap lanjutan yaitu untuk mulai mengenalkan karakter iB. Hasil pemetaan tersebut selanjutnya akan menjadi dasar bagi penyusunan program pemenuhan dan peningkatan kompetensi SDM. sesuai strategi pengembangan pasar. antara lain kemitraan. Bank Indonesia akan memperkuat screening berdasarkan karakter dan integritas serta kompetensi para bankir. Selain itu. 5. memberikan kesempatan terbaik untuk memperkuat ketahanan sistem perbankan menghadapi risiko kedepan. disamping aspek transparansi (dan edukasi) nasabah. Ke depan. pendekatan kultural melalui penggalian karakter kemitraan dalam budaya nusantara (reinvent heritage) akan diutamakan dalam merancang komunikasi karakter iB tersebut. mengacu kepada rumusan business model industri perbankan syariah. Peningkatan Good Governance dan Pengelolaan Risiko Periode ketika perekonomian masih cukup kondusif menopang pertumbuhan perbankan. termasuk dalam hal ini dampak ketidakpastian perekonomian global saat ini yang dikuatirkan akan berkepanjangan. untuk segmen akademisi dan ulama juga akan dilakukan edukasi melalui pola training for trainers di berbagai daerah. organisasi masyarakat) yang dilakukan untuk mengenalkan dan menyelaraskan pandangan terhadap perbankan syariah sekaligus memfasilitasi bank syariah untuk meningkatkan pelayanan serta mendorong inovasi produk (co-creation). aspek integritas dalam pengelolaan bank menjadi sangat penting. Secara spesifik. Oleh karena itu. Disamping fokus mengkomunikasikan kesetaraan produk dan layanan perbankan syariah.

manajemen risiko likuiditas dan stress test bagi perbankan syariah yang sedang dilakukan oleh Islamic Financial Services Board (IFSB). Khusus bagi BPRS. dikhawatirkan peningkatan produk ini akan mengurangi kecepatan penyaluran pembiayaan perbankan syariah ke sektor ekonomi yang lebih produktif. untuk BPRS Bank Indonesia merencanakan untuk menyusun ketentuan good governance bagi BPRS. Perbankan syariah juga diharapkan terus memperkuat kemampuan pengelolaan risiko. meskipun risiko kredit produk ini relatif kecil. atas apa yang terjadi di bank mereka. Selain itu. agar bank syariah memiliki Standar Operating Prosedure.17%. Bank-bank syariah juga perlu memperkuat permodalannya dalam mengantisipasi pertumbuhan dan risiko usaha. Selain itu. yang didominasi oleh Qardh (gadai) emas. dan kesiapan infrastruktur. selain mempergunakan supervisory approach kepada perbankan syariah terkait hal ini. disamping melakukan review ketentuan transparansi kondisi keuangan BPRS. aspek hukum. Terkait perkembangan tersebut. Bank Indonesia memandang produk ini memiliki risiko operasional dan risiko reputasi yang dapat merugikan industri perbankan syariah apabila tidak diantisipasi secara dini. Diharapkan BPRS dapat memperkuat ketahanannya sekaligus meningkatkan akses komunitas nasabah yang menjadi prioritasnya. Bank Indonesia sedang mempertimbangkan untuk meningkatkan batasan permodalan minimum BPRS. Bank Indonesia pada tahun 2012 akan mengkaji penerapan manajemen risiko likuiditas pada perbankan syariah sesuai dengan standar IFSB. yang seharusnya menjadi fokus utama bisnis bank syariah. sejalan dengan prinsip-prinsip pengelolaan risiko yang digariskan dalam regulasi Bank Indonesia. kompetensi pegawai. dalam batas-batas ketentuan perundangan yang berlaku. Secara spesifik bank syariah diarahkan agar melakukan pengendalian risiko yang memadai dengan meningkatkan kualitas penerapan manajemen risiko dalam rangka kepentingan bank maupun nasabah terkait produk atau aktivitas di bank yang antara lain dilakukan melalui peningkatan kualitas pelaporan produk atau aktivitas bank dengan tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian. apabila merujuk kepada besarnya peningkatan penyaluran dana yang sangat tinggi selama setahun terakhir ini dalam bentuk piutang Qardh sebesar 295. dan mengarahkan supaya portofolio produk ini bukan menjadi segmen pembiayaan utama bank. Dalam hal ini bank juga perlu memperhatikan arah regulasi prudential internasional terutama yang terkait permodalan. antara lain perkembangan perumusan standar permodalan. Melalui kebijakan tersebut diharapkan BPRS dapat dikelola secara lebih sehat dengan mengedepankan antara lain aspek profesionalitas dan transparansi. Bank Indonesia tidak menutup kemungkinan akan melakukan pengaturan tersendiri apabila 29 . Dengan demikian. yang dilakukan secara paralel dengan penyempurnaan ketentuan jaringan kantor yang memberikan kemudahan (dari sisi modal) untuk pembukaan dan atau perpindahan kantor cabang.penuh. Sementara itu.

30 . dan aplikasi stress test yang sekaligus disempurnakan menurut perubahan ketentuan rencana bisnis bank pada tahun 2011. Selain itu Bank Indonesia akan mengevaluasi sistem deteksi dini atau early warning system BPRS. selain juga mengacu kepada kemanfaatan kepada perekonomian nasional dan model bisnis perbankan syariah ke depannya. disamping peningkatan keamanan dan perlindungan nasabah. Selanjutnya guna mendukung penguatan penerapan prinsip kehati-hatian dan prinsip good governance. Kualitas penerapan manajemen risiko. serta memitigasi risiko-risiko yang ada terkait produk tersebut. sekaligus mendukung perkembangan kegiatan usaha bank syariah secara baik. Bank Indonesia juga melanjutkan upaya peningkatan kompetensi pengawas dan quality assurance terhadap kegiatan pengawasan perbankan syariah.dipandang perlu dalam rangka peningkatan kualitas pelayanan dan keamanan nasabah. 6. Untuk itu Bank Indonesia akan mengeluarkan revisi Pedoman Akuntansi Perbankan Syariah (PAPSI) tahun 2003 yang merupakan pedoman pelaksanaan penerapan prinsip akuntansi syariah di perbankan syariah dengan mengakomodasi standar-standar akuntansi syariah terbaru antara lain standar akuntansi sukuk serta beberapa standar akuntansi lain sebagai bagian dari proses konvergensi dengan International Financial Reporting Standards (IFRS). sekaligus mengkaji early warning system bagi BUS dan UUS. Bank Indonesia secara umum akan meningkatkan proses penilaian risiko. antara lain dalam konteks pengendalian risiko produk dan aktivitas baru. Selain penyempurnaan infrastruktur pengawasan. Bank Indonesia juga akan menyempurnakan pedoman Laporan Bulanan Bank Umum Syariah (LBUS) guna mempersiapkan implementasi aplikasi LBUS revisi pada tahun 2013. akan menjadi fokus utama peningkatan pengawasan dimaksud. Pada tahun 2012 Bank Indonesia akan mengintegrasikan sistem informasi pengawasan bank syariah dalam single platform untuk mempermudah akses dan meningkatkan kualitas informasi yang menjadi basis analisis pengawas. efektivitas pengawasan bank juga perlu ditingkatkan. pengawasan dan pemeriksaan terhadap bank syariah. Integrasi dimaksud antara lain mencakup aplikasi penilaian tingkat kesehatan BUS dan UUS. Penguatan Sistem Pengawasan Sejalan dengan arah kebijakan penguatan tata kelola dan manajemen risiko perbankan syariah. terutama melalui penyempurnaan infrastruktur pengawasan. pengendalian internal dan pemahaman atas sumber daya manusia (know your employee). diperlukan sistem pencatatan akuntansi dan pelaporan keuangan yang andal untuk proses pengambilan keputusan stakeholder dan pengawasan Bank Indonesia.