P. 1
Herbarium Siti

Herbarium Siti

|Views: 16|Likes:

More info:

Published by: Erik Setiawan Thalib on Mar 10, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/20/2014

pdf

text

original

Pembuatan herbarium merupakan suatu aktifitas pengawetan tanaman untuk keperluan penelitian lebih lanjut.

Fungsi dari herbarium adalah membantu identifikasi tumbuhan lainnya yang sekiranya memiliki persamaan cirri-ciri morfologinya. Dengan kata lain, herbarium merupakan tumbuhan yang diawetkan yang nantinya dapat dijadikan perbandingan dengan tumbuhan yang akan diidentifikasi. Herbarium memiliki dua jenis yang cukup dikenal yaitu herbarium basah dan herbarium kering. Herbarium basah merupakan awetan dari suatu hasil eksplorasi yang sudah diidentifikasi dan ditanam bukan lagi di habitat aslinya. Sedangkan herbarium kering adalah awetan yang dibuat dengan cara pengeeringan, namun tetap terlihat cirri-ciri morfologinya sehingga masih bisa diamati dan dijadikan perbandingan pada saat determinasi selanjutnya. Hal yang perlu diperhatikan pada saat proses pembuata herbarium(Steenis, 1981): http://ardiawan-1990.blogspot.com/2010/10/koleksi-membuat-herbarium.html#more
EJARAH Gagasan pendirian Museum Etnobotani Indonesia mula-mula dicetuskan oleh Prof. Sarwono Prawirohardjo yang ketika itu menjabat sebagai ketua LIPI, bertepatan dengan peletakan batu pertama pembangunan gedung baru Herbarium Bogoriense pada tahun 1962. Tetapi gagasan tersebut baru mulai dipikirkan serta dimantapkan kembali ketika Dr.Setijati Sastrapradja memegang jabatan Direktur LBN pada tahun 1973. Setelah melalui proses yang panjang, akhirnya museum tersebut dapat terwujud dan diresmikan pada tanggal 18 Mei 1982 oleh Menristek Prof.Dr.Ing.B.J.Habibie. Tema Museum Etnobotani Indonesia ‘Pemanfaatan Tumbuhan Indonesia'. LATAR BELAKANG Etnobotani adalah cabang ilmu tumbuh-tumbuhan yang mempelajari hubungan antara suku-suku asli suatu daerah dengan tumbuhan yang ada di sekitarnya. Istilah etnobotani pertama kali diperkenalkan oleh seorang ahli antropologi Amerika bernama Harsberger pada tahun 1895. Dari aspek botani, etnobotani dapat memberi bantuan dalam penentuan asal mula suatu tumbuhan, penyebarannya, penggalian potensi tumbuhan sebagai sumber kebutuhan hidup, makna dan arti tumbuhan dalam kebudayaan serta tanggapan masyarakat setempat terhadap suatu jenis tumbuhan. Indonesia ditinjau dari segi iklim memiliki kisaran yang besar, sehingga memungkinkan tingginya keanekaragaman tumbuhan yang hidup di kawasan ini. Selain itu Indonesia juga dihuni oleh lebih dari 500 entri atau lema. Lema-lema itu sendiri bervariasi dalam kategori suku bangsa, subsuku bangsa, kelompok sosial yang khas, komunitas yang mendiami suatu pulau kecil dan sebagainya. Tiap lema ini memiliki kebudayaan yang berbeda-beda, sesuatu dengan adat dan tatanan yang berlaku, antara lain dalam memanfaatkan sumber daya alam di sekitarnya.

Menjelang 1965.830 spesies pokok dalam 99 famili. mandat ini telah diperluaskan dengan menyertakan penyelidikan koleksi dan penyimpanan semua tumbuhan vaskular di Malaysia. Whitmore telah berkhidmat di bawah “Colombo Plan Aid” di antara 1965 dan 1972 untuk mengendalikan dan menghasilkan sebuah “Tree Flora of Malaya”. aktiviti pengutipan telah dijalankan dengan begitu giat bagi menambah koleksi sedia ada untuk projek tersebut. sehingga dirasakan perlu untuk mempelajari dan mendokumentasikan yang masih tertinggal. Oleh karena itu didirikanlah Museum Etnobotani. Sehingga Perang Dunia Kedua. telah menjadi buku rujukan utama bagi pokok di Semenanjung Malaysia. menghasilkan penerbitan empat jilid “Tree Flora of Malaya”.com/museum/15/1/Museum_Etnobotani_Indonesia_Bogor Herbarium Institut Penyelidikan Perhutanan Malaysia (dikenali sebagai KEP pada peringkat antarabangsa) telah bermula semenjak awal 1900an dengan sejumlah kecil koleksi yang dijalankan oleh A. Cubitt. termasuk buluh dan .M. Dalam tempoh kira-kira 40 tahun. koleksi ini semakin bertambah melalui aktiviti pengutipan oleh ahli-ahli botani dan pegawaipegawai hutan yang berdedikasi seperti G. Projek ini mengambil masa selama 24 tahun untuk dilengkapkan. F.G. seterusnya diikuti dengan penerbitan “Pocket Check List of Timber Trees” dan “Manual of Malayan Silviculture for Inland Forest”. Wyatt-Smith ditugaskan untuk mengurus herbarium ini dengan dibantu oleh K. “Mangrove Forests of the Malay Peninsula” oleh Watson dan “Foresters’ Manual of Dipterocarps” oleh Symington. T.000 spesimen.M.694 spesimen.E.F. dengan pengiktirafan KEP sebagai Herbarium Kebangsaan Malaysia. Koleksi ini menjadi asas bagi beberapa penerbitan penting berkenaan pokok kayu balak di Malaya seperti “Trees and Timbers of the Malay Peninsula” oleh Burn-Murdoch. Symington. Kompaktor untuk koleksi herbarium Mandat umum herbarium ini adalah untuk mendokumentasi flora berkayu di Semenanjung Malaysia tetapi barubaru ini. Dalam tempoh tersebut.museumindonesia. “The Commercial Woods of the Malay Peninsula” dan “Dipterocarpaceae of the Malay Peninsula” oleh Foxworthy. Selepas Perang Dunia Kedua.C. Kochummen.Pesatnya perkembangan teknologi modern memungkinkan mudahnya hubungan antar pulau di Indonesia. memuatkan laporan 2.S. J. http://www. Empat jilid tersebut. koleksi herbarium dan aktiviti penyelidikan tertumpu kepada famili pokok untuk dimuatkan dalam penghasilan siri “Manuals of Malayan Timber Trees”. Teknologi modern ini sering kali dapat mempengaruhi kehidupan dan kebudayaan suku-suku bangsa di Indonesia. Burn-Murdoch. koleksi di KEP telah berkembang kepada kira-kira 43. koleksi herbarium telah berjumlah sebanyak 74.W. Watson dan C. J. Foxworthy. Dalam jangkamasa tersebut. bahkan antar negara di dunia. Sebagai akibatnya pengetahuan tradisional tentang tetumbuhan mengalami erosi.

pakupakis dan likofit.org/files/Bab-V.forda-mof.my Tel: 03-62797231 ww. pemanjat.pdf . Untuk menyediakan kemudahan bagi kajian dalam bidang-bidang sains yang berkaitan seperti ekologi.gov.000 spesimen yang disusun mengikut sistem moden “Linear Sequence of Angiosperm Phylogeny Grouping” (LAPG II). Herbarium Kepong memiliki lebih daripada 300. silvikultur dan penilaian persekitaran. kaum halia dan famili-famili herba yang lain (contohnya Gesneriaceae). sila hubungi: Dr. Horsfieldia superba (Myristicaceae) Kini. Spesimen herbarium Weinmannia clemensiae (Famili Cunoniaceae) Untuk maklumat lanjut. Untuk menjalankan kajian botani asas dan untuk menyalurkan penemuan penyelidikan melalui penerbitan (contohnya flora. dan Untuk pendidikan. perancangan dan pemuliharaan hutan. Richard Chung Cheng Kong richard@frim.php?u=aHR0cDovL2p1cm5hbC51bnRhbi5hYy5pZC9pbmRleC5waHAvamdtbS9hcnR pY2xlL2Rvd25sb2FkLzMxMi8zMTgKUEVOR0dVTkFBTiBTUEVTSU1FTiBIRVJCQVJJVU0gVFVNQlVIQU4 gVElOR0tBVCBUSU5HR0kgLi4u http://www.     rotan serta palma. flora pokok. Herbarium Kepong bertindak untuk menjalankan fungsi-fungsi berikut: Sebagai sebuah pusat rujukan dan penyelidikan berkenaan tumbuhan vaskular. dan diurus melalui penggunaan perisian BRAHMS (“Botanical Research And Herbarium Management System”). orkid. terutamanya dalam Kursus Pengecaman Pokok Hutan serta Kursus Teknik dan Pengurusan Herbarium.getbookee. Untuk membekalkan data dan maklumat bagi pengurusan. Sebagai sebuah Herbarium Kebangsaan.org/get_book. senarai semak dan sebagainya).

unpad.gov.frim.my/?page_id=1091&lang=ms fistum http://pustaka.http://www.ac.id/wpcontent/uploads/2009/07/efisiensi_pemanfaatan_energi_cahaya_matahari.pdf .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->