P. 1
POLIPROPILENA.docx

POLIPROPILENA.docx

|Views: 1,101|Likes:
Published by Elhaym21

More info:

Published by: Elhaym21 on Mar 10, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/28/2014

pdf

text

original

TUGAS KIMIA TEKNIK

POLIPROPILENA (PP)

DOSEN : A.S. DWI SAPTATI NUR HIDAYATI

ANGGOTA KELOMPOK 4 : 1. AHMAD ISMAIL 2. AHMAD HAIDAR ILHAMY 3. CHANIVA ADNIN (125060100111027) (125060100111035) (125060101111005)

TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS BRAWIJAYA

BAB I PENDAHULUAN

Berbagai sumberdaya digali untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. Dari sumberdaya inilah manusia memanfaatkannya untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Mula-mula manusia memakai sumberdaya ini menjadi berbagai perlengkapan dengan proses yang sederhana dan tradisional. Proses ini memang tidak akan merusak lingkungan, namun penggunaan sumberdaya tersebut kurang maksimal karena belum adanya pengetahuan yang memadai saat itu. Dengan ditemukannya berbagai ilmu terutama dalam bidang kimia, dibentuklah berbagai bahan alternatif serta efisien yang tetap ramah lingkungan melalui proses kimia. Berbagai bahan alternatif ini dibentuk melalui proses proses kimia tertentu hingga diolah menjadi berbagai perlalatan atau kebutuhan hidup manusia. Dengan cara inilah penggunaan sumberdaya dapat lebih dimaksimalkan. Berbagai bahan alternatif pun semakin berkembang dan berhasil mengganti beberapa sumberdaya yang berasal dari alam. Sampai saat ini berbagai sumberdaya alternatif pun masih dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. Beberapa bahan alternatif tersebut di antaranya adalah PVC, teflon, karet buatan, polipropilena, dan masih banyak lagi.

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian Polipropilena (PP) Polipropilena (PP) adalah polimer dengan penggunaan terbesar ketiga di dunia PE dan PVC. Polimer ini memiliki keseimbangan sifat yang baik sehingga dapat kita temui pada berbagai aplikasi, mulai dari kemasan makanan, perlengkapan rumah tangga, part otomotif, hingga pelengkapan elektronik. Polipropilena atau polipropena (PP) merupakan sebuah polimer termo plastik yang dibuat oleh industri kimia dan digunakan dalam berbagai aplikasi, diantaranya pengemasan, tekstil (contohnya tali, pakaian dalam termal, dan karpet), alat tulis, berbagai tipe wadah alat-alat rumah tangga yang dapat dipakai kembali (contohnya seperti ember plastik, gelas plastic, toples dan lain-lain), perlengkapan labolatorium, pengeras suara, komponen otomotif, dan uang kertas polimer. Polimer adisi yang terbuat dari propilena monomer, permukaannya tidak rata serta memiliki sifat resistan yang tidak tahan terhadap pelarut kimia seperti basa dan asam. Polipropilena biasanya dapat didaur-ulang. Berdasarkan ilmu kimai, PP adalah suatu makromolekul thermoplastic (dapat dilelehkan) rantai jenuh (tidak memiliki ikatan rangkap) yang terdiri dari propiliena sebagai gigis yang berulang.
rrs

Rumus Kimia Polipropilena (PP) Polipropilena merupakan polimer hidrokarbon yang dapat diolah pada suhu tinggi. Polipropilena berasal dari monomer propilena yang diperoleh dari pemurnian minyak bumi. Struktur molekul propilena dapat dilihat pada gambar berikut :

Propilena Secara industri, polimerisasi polipropilena dilakukan dengan menggunakan katalis koordinasi. Proses polimerisasi ini akan dapat menghasilkan suatu rantai linear yang berbentuk -A-A-A-A-A- , dengan A merupakan propilena. Reaksi polimerisasi dari propilena secara umum dapat dilihat pada gambar berikut :

Reaksi Polimerisasi Dari Propilena Menjadi Polipropilena Secara umum, PP memiliki sifat mekanis yang baik dengan massa jenis yang rendah, ketahanan panas dan kelembaban, serta kesetabilan dimensi yang baik. B. Struktur Kristalinitas Polipropilena Kristalinitas merupakan sifat penting yang terdapat pada polimer. Kristalinitas merupakan ikatan antara rantai molekul sehingga menghasilkan susunan molekul yang lebih teratur. Pada polimer polipropilena, rantai polimer yang terbentuk dapat tersusun membentuk daerah kristalin (molekul tersususn teratur) dan bagian lain membentuk daerah amorf (molekul tersususn secara tidak teratur). Dalam struktur polimer atom-atom karbon terikat secara tetrahedral dengan sudut antara ikatan C-C 109,5 o dan membentuk rantai zigzag planar sebagai berikut :

Atom karbon terikat secara tetrahedral dengan sudut 109,5o Untuk polipropilena struktur zigzag planar dapat terjadi dalam tiga cara yang berbeda-beda tergantung pada posisi relative gugus metal satu sama lain di dalam rantai polimernya. Ini menghasilkan struktur isotaktik, ataktik dan sindiotaktik.

Struktur tiga dimensi dari polipropilena, (a)isotaktik, (b) ataktik, dan (c) sindiotaktik Ketiga struktur polipropilena tersebut pada dasarnya secara kimia berbeda satu sama lain. Polipropilena ataktik tidak dapat berubah menjadi polipropilena sindiotaktik atau menjadi struktur lainnya tanpa memutuskan dan menyususn kembali beberapa ikatan kimia. Struktur yang lebih teratur memiliki kecenderungan yang lebih besar untuk berkristalisasi dari pada struktur yang tidak teratur. Jadi, struktur isotaktik dan sindiotaktik lebih cenderung membentuk daerah kristalin dari pada ataktik.

Polipropilena berstruktur stereogular seperti isotaktik dan sindiotaktik adalah sangat kristalin, bersifat keras dan kuat. Dalam struktur polipropilena ataktik gugus metal bertindak seperti cabang-cabang rantai pendek yang muncul pada sisi rantai secara acak. Ini mengakibatkan sulitnya untuk mendapatkan daerah-daerah rantai yang sama (tersusun) sehingga mempunyai sifat kristalin rendah menyebabkan tingginya kadar oksigen pada bahan tersebut sehingga bahan polimer ini mudah terdegradasi oleh pengaruh lingkungan seperti kelembaban cuaca, radiasi sinar matahari dan lain sebagainya.

C. Sifat-sifat Polipropilena Polipropilena memiliki kekuatan dan kekakuan tinggi. Polipropilena memiliki tahan panas sampai batas suhu tertentu dan fleksibel. Polipropilena mempunyai titik leleh yang cukup tinggi yaitu 190-200 oC, sedangkan titik kristalisasinya antara 130135 oC. Polipropilena mempunyai ketahanan terhadap bahan kimia ( hemical Resistance) yang tinggi, tetapi ketahanan pukul (impact strength) nya rendah. PP juga memiliki daya tarik yang lebih besar dibandingkan PE (polyethylene). Selain itu apabila dibandingkan dengan PE, PP lebih kaku serta tidak mudah sobek. Polipropilena juga mempunyai sifat isolator yang baik mudah diproses dan sangat tahan terhadap air karena sedikit sekali menyerap air, dan sifat kekakuan yang tinggi. Seperti polyolefin lain, polipropilena juga mempunyai ketahan yang sangat baik terhadap bahan kimia anorganik non pengoksidasi, deterjen, alcohol dan sebagainya. Tetapi polipropilena dapat terdegradasi oleh zat pengoksidasi seperti asam nitrat dan hidrogen peroksida. Sifat kristalinitasnya yang tinggi menyebabkan daya regangannya tinggi, kaku dan keras. Kebanyakan polipropilena merupakan isotaktik dan memiliki kristalinitas tingkat menengah di antara polietilena berdensitas rendah dengan polietilena berdensitas tinggi, modulus Youngnya juga menengah. Melalui penggabungan partikel karet, PP bisa dibuat menjadi liat serta fleksibel, bahkan di suhu yang

rendah. Hal ini menjadikan polipropilena dapat digunakan sebagai pengganti berbagai plastik teknik, seperti ABS. Polipropilena memiliki permukaan yang tak rata, seringkali lebih kaku daripada beberapa plastik yang lain, lumayan ekonomis, dan bisa dibuat translusen (bening) saat tak berwarna tapi tidak setransparan polistirena, akrilik maupun plastik tertentu lainnya. Bisa bula dibuat buram dan/atau berwarna-warni melalui penggunaan pigmen, Polipropilena memiliki resistensi yang sangat bagus terhadap kelelahan (bahan). Polipropilena memiliki titik lebur ~160 °C (320 °F). Sifat-sifat Polipropilena dapat di spesifikkan sebagai berikut : a. Kuat, ulet, ringan dan transparan (tidak sebening PVC) b. Proteksi baik terhadap uap air dan, ketahanan terhadap reaksi kimia c. Tidak beracun dan ramah lingkungan dan stabil pada suhu tinggi

D. Aplikasi Polipropilena Berdasarkan monomer penyusunnya, polipropilena dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu : 1. PP Homopolymer yaitu PP yang disusun hanya oleh monomer propilena. Sifat

utama jenis PP ini adalah kekakuannya, yang bahkan juga dimiliki pada temperature yang tinggi. Jenis PP ini memiliki temperatur transisi gelas 0oC, sehingga jenis PP ini bersifat getas pada temperature rendah. Pada sifat optis, jenis PP ini memiliki tingkat kebeningan sedang (translucent). Pada produk Tri Polyta, yang termasuk PP homopolymer adalah jenis (grade) PP dengan kode huruf awal “H”, contohnya Trilene HF2.9BO dan HL35HO. Contoh aplikasi (produk) dari PP Homopolymer yaitu kemasan makanan seperti gula dan roti, karung plastic, sedotan minuman, peralatan rumah tangga, mainan dan popok.

2.

PP Random Copolymer yaiti PP yang disusun oleh monomer propilena dan

etilena yang tersusun acak dalam rantai PP. Random Copolymer dikenali terutama dari kebeningannya dan kelenturannya yang tinggi. Namun kekuatan dan kekerasannya kurang jika dibandingkan denagn PP homopolymer. Tri Polyta juga memiliki beberapa jenis (grade) PP random copolymer, diantaranya Trielene RI10HC dan RE20WL. Jenis (grade) Tri Polyta untuk PP random copolymer lainnya dapat dikenali dari kode huruf “R”. Contoh dari PP Random Copolymer adalah wadah dengan kebeningan sedang seperti toples.

3.

PP Impact Copolymer (ICP) yaitu PP yang disusun oleh monomer propilena dan

etilena yang tersusun dalam dua blok fasa, yaitu PP homopolymer dan ethylenepropylene-rubber (EPR). ICP menawarkan variasi sifat yang besar, namun terutama dapat dikenali dari sifatnya yang memiliki ketahanan pembebanan kejut ynag sangat baik, termasuk pada temperatur rendah (memiliki temperatur transisi gelas -30oC), dan berwarna putih susu doff, berbeda dengan PP homopolymer atau juga PP random copolymer. Pada temperatur jenis (grade) Tri Polyta, material PP impact copolymer diberi kode huruf awal “B” contohnya adalah Trilene BI5.0GA dan BI32AN. Contoh Impact Copolymer yaitu fumiture, peralatan rumah tangga, produk-produk otomotif dan elektronik, kaleng cat, wadah tipis, gelas tipis, dan peralatan elektronik.

Polipropilena juga dapat digunakan dalam kegiatan kontruksi bangunan. Serat Polipropilena merupakan bahan dasar yang umum digunakan dalam memproduksi bahan-bahan yang terbuat dari plastik. Pertama kali fiber digunakan dalam industri tekstil karena harganya murah dan dapat menghasilkan produk yang berkualitas. Material ini berbentuk filamen-filamen yang ketika dicampurkan dalam adukan beton untaian itu akan terurai. Serat jenis ini dapat meningkatkan kuat tarik lentur dan tekan beton, mengurangi retak – retak akibat penyusutan, meningkatkan daya tahan terhadap impact dan meningkatkan daktilitas. Beberapa keuntungan penggunaan serat Polipropilena dalam campuran beton, adalah sebagai berikut :

a. memperbaik daya ikat beton saat pre-hardening stage, sehingga mengurngi keretakan akibat penyusutan

b. memperbaiki ketahanan terhadap kikisan c. memperbaiki ketahanan terhadap tumbukan d. memperbaiki ketahanan terhadap penembusan air dan bahan kimia e. memperbaiki keawetan beton f. meningkatkan kuat tarik belah beton

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Polipropilena adalah salah satu bahan alternatif yang lebih kita kenal dengan sebutan plastik. Polipropilena merupakan bahan alternatif yang dibuat dari pemurnian minyak bumi dengan suhu tinggi. Bahan ini banyak kita temui dalam berbagai peralatan mulai dari peralatan dapur hingga peralatan elektronik. Polipropilena banyak digunakan dalam berbagai peralatan karena sifatnya yang kuat, tahan lama, tahan panas, tahan air, tidak beracun dan dapat di daur ulang sehingga bersifat ramah lingkungan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->