aku masih disini, terpaku aku mahu bicara, namun mati lidahku benci, aku benci bila begini

aku mahu bebas seperti pelakar diangkasa raya usah dihirau tohmah dan cerca biar terzahir lahar dihati namun akal dan minda membejat nafsu mengundang bicara sepi ah lontarkan saja semua itu biar mereka mengaduh, biar terhiris bagai sembilu biar rekah si jiwa rapuh atau mungkin tidak ku susun dalam kotak hati sekali lagi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful