P. 1
INTI ATOM

INTI ATOM

|Views: 224|Likes:
By: Trisna Sastradi - Fisika - UNDIKSHA
By: Trisna Sastradi - Fisika - UNDIKSHA

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Sastra Milanisti E'Md on Mar 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/21/2015

pdf

text

original

Inti Atom 1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Perkembangan ilmu Fisika dalam kajian sehari hari sangat kental dengan nuansa
makroskopis dan mikroskopis. Lebih mudah untuk menganalisa kejadian dari sudut
makroskopis daripada mikroskopis. Secara mikroskopis, studi tentang atom telah
mengalami perkembangan dari model atom Dalton sampai dengan model atom modern.
Setiap model atom memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing yang sesuai dengan
pemikran penemunya. Hal ini merupakan suatu tahap sains yang sangat hebat dalam
sejarah Fisika.
Hingga saat ini, dalam perkembangan selanjutnya, teori atom dikaji dengan
menggambarkan pendekatan teori atom mekanika kuantum. Perkembangan muktahir di
bidang mekanika kuantum dimulai dari teori Max Planck yang mengemukakan kuanta-
kuanta energi dilanjutkan oleh Louis de Broglie tentang dualisme partikel, kemudian oleh
Werner Heisenberg tentang prinsip ketidakpastian dan yang terakhir saat ini adalah Erwin
Schrodinger tentang persamaan gelombang.
Mekanika kuantum ini dapat menerangkan kelemahan teori atom yang sudah ada
tentang garis-garis terpisah yang sedikit berbeda panjang gelombangnya dan memperbaiki
model atom Bohr dalam hal bentuk lintasan elektron dari yang berupa lingkaran dengan
jarijari tertentu menjadi orbital dengan bentuk ruang tiga dimensi yang tertentu.
Teori kuantum dari Max Planck mencoba menerangkan radiasi karakteristik yang
dipancarkan oleh benda mampat. Radiasi inilah yang menunjukan sifat partikel dari
gelombang. Radiasi yang dipancarkan setiap benda terjadi secara tidak kontinyu
(discontinue) dipancarkan dalam satuan kecil yang disebut kuanta (energi kuantum).
Penemuan-penemuan dan teori-teori baru pasti akan terus bermunculan hingga kini, jadi
perlu menjadi perhatian kita bersama demi mengetahui rahasia yang terselubung daam
suatu atom. Berdasarkan hal-hal di atas, maka penulis menyusun makalah yang berjudul
“Inti Atom”.





Inti Atom 2
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimanakah konsep dasar tentang atom?
2. Bagaimanakah perkembangan tentang teori atom?
3. Bagaimanakah model proton-elektron dari inti atom?
4. Bagaimanakah penemuan tentang neutron?
5. Bagaimanakah model proton-neutron dari inti atom?

1.3 Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut.
1. Untuk menjelaskan tentang konsep dasar tentang atom.
2. Untuk menjelaskan perkembangan tentang teori atom.
3. Untuk menjelaskan model proton-elektron dari inti atom.
4. Untuk menjelaskan penemuan tentang neutron.
5. Untuk menjelaskan model proton-neutron dari inti atom.

1.4 Manfaat Penulisan
Adapun manfaat dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut.
1. Pembaca mengetahui tentang tentang konsep dasar tentang atom.
2. Pembaca mengetahui tentang perkembangan tentang teori atom.
3. Pembaca mengetahui tentang model proton-elektron dari inti atom.
4. Pembaca mengetahui tentang penemuan tentang neutron.
5. Pembaca mengetahui tentang model proton-neutron dari inti atom.

1.5 Metode Penulisan
Dalam proses penyusunan makalah ini, penulis menggunakan metode penulisan
kajian pustaka, yaitu dengan mengambil dan menggabungkan informasi dari berbagai
sumber-sumber pustaka yang mendukung dan erat kaitannya dengan pokok bahasan dalam
makalah yang penulis susun dan disertai dengan pendapat kritis dari penulis tentang kajian
materi yang akan dibahas.





Inti Atom 3
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Konsep Dasar Atom
Konsep dasar tentang atom sebenarnya sudah lama dikenal orang. Konsep tersebut
antara lain berasal dari pemikiran orang Yunani kuno yang dipelopori oleh Democritus
yang hidup pada akhir abad ke-4 dan awal abad ke-5 Sebelum Masehi. Menurut teori yang
dikemukakannya, suatu benda dapat dibagi menjadi bagian-bagian yang sangat kecil yang
akhirnya tidak dapat dibagi lagi yang disebut atom. Kata atom berasal dari bahasa Yunani
yaitu “atomos” yang berarti “tidak dapat dibagi”.
Disebutkan bahwa alasan ini berasal dari observasi di mana butiran pasir dapat
bersama-sama membentuk sebuah pantai. Dalam analoginya, pasir adalah atom, dan pantai
adalah senyawa. Analogi ini kemudian dapat dihubungkan dengan pengertian Democritus
terhadap atom yang tidak bisa dibagi lagi: walaupun sebuah pantai dapat dibagi ke dalam
butiran-butiran pasirnya, butiran pasir ini tidak dapat dibagi. Democritus juga beralasan
bahwa atom sepenuhnya padat, dan tidak memiliki struktur internal. Dia juga berpikir
harus ada ruang kosong antar atom untuk memberikan ruang untuk pergerakannya (seperti
pergerakan dalam air dan udara, atau fleksibilitas benda padat). Sebagai tambahan,
Democritus juga menjelaskan bahwa untuk menjelaskan perbedaan sifat dari material yang
berbeda, atom dibedakan ke dalam bentuk, massa dan ukurannya.
Komposisi jumlah proton dan neutron di dalam inti atom sangat mempengaruhi
kestabilan inti atom tersebut. Inti atom dikatakan stabil bila komposisi jumlah proton dan
neutronnya sudah “seimbang” serta tingkat energinya sudah berada pada keadaan dasar.
Jumlah proton dan neutron maupun tingkat energi dari inti-inti yang stabil tidak akan
mengalami perubahan selama tidak ada gangguan dari luar. Sebaliknya, inti atom
dikatakan tidak stabil bila komposisi jumlah proton dan neutronnya “tidak seimbang” atau
tingkat energinya tidak berada pada keadaan dasar. Perlu dicatat bahwa komposisi proton
dan neutron yang “seimbang” atau “tidak seimbang” di atas tidak berarti mempunyai
jumlah yang sama ataupun tidak sama. Setiap inti atom mempunyai “kesetimbangan” yang
berbeda.
Ukuran inti atom jauh lebih kecil dari ukuran atom itu sendiri, dan hampir sebagian
besar tersusun dari proton dan neutron, hampir sama sekali tidak ada sumbangan dari
elektron. Jumlah netron dalam inti atom menentukan isotop elemen tersebut. Isotop suatu

Inti Atom 4
atom ditentukan oleh jumlah neutron di dalam intinya. Isotop yang berbeda dari satu unsur
yang sama mempunyai sifat kimia yang sangat mirip karena reaksi kimia hampir
tergantung seluruhnya pada jumlah elektron yang dimiliki sebuah atom. Isotop-isotop dari
sampel dari unsur tertentu dapat dipisahkan dengan menggunakan sentrifugasi atau
spektometer massa. Jumlah proton dan netron menentukan tipe dari nukleus atau inti atom.
Proton dan neutron hampir memiliki massa yang sama, dan kombinasi jumlah, jumlah
massa, rata-rata sama dengan massa atomik sebuah atom. Kombinasi massa dari elektron
sangat kecil secara perbandingan terhadap massa nukleus, di karenakan berat dari proton
dan neutron hampir 2000 kali massa elektron.
Jumlah proton dan netron dalam inti atom saling berhubungan; biasanya dalam
jumlah yang sama, dalam nukleus besar ada beberapa netron lebih. Kedua jumlah tersebut
menentukan jenis nukleus. Proton dan netron memiliki masa yang hampir sama, dan
jumlah dari kedua masa tersebut disebut nomor massa, dan beratnya hampir sama dengan
massa atom (tiap isotop memiliki masa yang unik). Masa dari elektron sangat kecil dan
tidak menyumbang banyak kepada masa atom.

2.2 Perkembangan Teori Atom
Pada tahun 1808, Dalton mengemukakan pendapatnya tentang atom. Teori atom
Dalton didasarkan pada dua hukum, yaitu hukum kekekalan massa (hukum Lavoisier) dan
hukum susunan tetap (hukum Prouts). Lavosier mennyatakan bahwa “Massa total zat-zat
sebelum reaksi akan selalu sama dengan massa total zat-zat hasil reaksi”. Sedangkan
Prouts menyatakan bahwa “Perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu senyawa selalu
tetap”.mengutarakan teori atomnya yang mana tidak dapat dibuktikan sepenuhnya benar.
Adapun teori atom yang dikemukakan oleh John Dalton (1766-1844) adalah
sebagai berikut.
 atom merupakan partikel kecil yang tidak dapat dibagi lagi.
 atom suatu unsur yang tidak dapat berubah menjadi atom unsur lain.
 dua atom atau lebih yang berasal dari unsur-unsur yang berlainan dapat
membentuk molekul.
 atom-atom suatu unsur semuanya serupa.
 pada suatu reaksi kimia, atom-atom berpisah tetapi kemudian bergabung lagi
dengan susunan yang berbeda dari semula. Tapi massa keseluruhan tetap dan
atom-atom bergabung menurut perbandingan tertentu.

Inti Atom 5
 bila 2 macam atom berbentuk 2 macam senyawa atau lebih maka perbandingan
atom-atom yang sama dalam kedua senyawa itu sederhana.
Hipotesa Dalton digambarkan dengan model atom sebagai bola pejal seperti pada
tolak peluru. Seperti gambar berikut ini.



Kelebihan dari model atom Dalton adalah sebagai berikut.
 Mulai membangkitkan minat terhadap penelitian mengenai model atom
Kelemahan dari model atom Dalton adalah sebagai berikut.
 Teori atom Dalton tidak dapat menerangkan suatu larutan dapat menghantarkan
arus listrik. Bagaimana mungkin bola pejal dapat menghantarkan arus listrik,
padahal listrik adalah elektron yang bergerak. Berarti ada partikel lain yang
dapat menghantarkan arus listrik.
Berdasarkan penemuan tabung katode yang lebih baik oleh William Crookers,
maka J.J. Thomson (1856 –1940) meneliti lebih lanjut tentang sinar katode dan dapat
dipastikan bahwa sinar katode merupakan partikel, sebab dapat memutar baling-baling
yang diletakkan diantara katode dan anode. Dari hasil percobaan ini, Thomson menyatakan
bahwa sinar katode merupakan partikel penyusun atom (partikel subatom) yang bermuatan
negatif dan selanjutnya disebut elektron.
Atom merupakan partikel yang bersifat netral, oleh karena elektron bermuatan
negatif, maka harus ada partikel lain yang bermuatan positifuntuk menetrallkan muatan
negatif elektron tersebut. Dari penemuannya tersebut, Thomson memperbaiki kelemahan
dari teori atom Dalton dan mengemukakan teori atomnya yang dikenal sebagai Teori Atom
Thomson. Yang menyatakan bahwa:
 “Atom merupakan bola pejal yang bermuatan positif dan didalamya tersebar
muatan negatif elektron”
 Model atom mini dapat digambarkan sebagai jambu biji yang sudah dikelupas
kulitnya. biji jambu menggambarkan elektron yang tersebar merata dalam bola
daging jambu yang pejal, yang pada model atom Thomson dianalogikan sebagai
bola positif yang pejal. Model atom Thomson dapat digambarkan sebagai
berikut.
Atom adalah partikel terkecil dan
tidak dapat dibagi lagi.

Inti Atom 6






Kelebihan dari model atom Thomson adalah sebagai berikut.
 Membuktikan adanya partikel lain yang bermuatan negatif dalam atom. Berarti
atom bukan merupakan bagian terkecil dari suatu unsur.
Kelemahan dari model atom Thomson adalah sebagai berikut.
 Model Thomson ini tidak dapat menjelaskan susunan muatan positif dan negatif
dalam bola atom tersebut.
Eksperimen Rutherford pada tahun 1910 dikenal dengan percobaan hamburan
partikel alfa. Partikel alfa yang berasal dari ion He bermuatan positif dari sumber radioaktif
ditembbakkan melalui lempeng/lembaran emas (Au foil) yang sangat tipis. Layar fluresen
ditempatkan di belakang Au foil yang sangat tipis. Layar ini ditempatkan di belakang Au
foil untuk mendeteksi hamburan (scattering) partikel alfa. Partikel alfa adalah partikel
bermuatan positif. Oleh karena itu, pantulan partikel alfa dengan sudut pantul lebih besar
dari 90 hanya mungkin disebabkan adanya tumbukan antara partikel alfa dengan suatu
partikel yang memiliki kerapatan sangat tinggi dan bermuatan sejenis (positif). Akibatnya,
partikel alfa yang menuju kepada partikel itu akan dibelokkan arahnya karena adanya
penolakan muatan yang sama. Gejala ini menurut Rutherford, akibat adanya suatu partikel
yang merupakan inti dari lempeng tipis logam yang dijadikan target. Berikut merupakan
gambaran eksperimen yang dilakukan oleh Rutherford.






Gejala lain yang diamati adalah hanya sebagian kecil dari partikel alfa yang
dipantulkan, umumnya partikel alfa diteruskan. Gejala ini menurutnya, menunjukkan
bahwa bagian terbesar dari atom-atom logam dijadikan tabir merupakan ruang kosong.


Inti Atom 7
Selanjutnya Ernest Rutherford mengemukakan teori atomnya yaitu sebagai berikut.
 atom terdiri dari sebuah inti atom yang sangat kecil dan bermuatan positip.
 inti atom dikelilingi oleh elektron-elektron yang bermuatan negatip
 susunan inti dan elektron-elektron atom adalah seperti susunan tata surya .
 partikel-partikel penyusun inti atom adalah proton dan netron. Proton bermuatan
positip dan netron tidak bermuatan (netral).
 jumlah muatan listrik proton sama dengan jumlah muatan listrik elektron, hanya
jenisnya yang berlawanan.
 dalam tiap atom, jumlah proton sama dengan jumlah elektron, sehingga jumlah
muatan positip sama dengan jumlah muatan negatif. Dengan demikian, atom
bersifat netral.
 gaya elektrostatik antara inti dan elektron menghasilkan gaya sentripetal
sehingga elektron terus bergerak mengelilingi inti.
Besar gaya coulomb:
2
2
r
e k
Fc
×
=
Besar gaya sentripetal:
2
2
r
v m
Fs
×
=
Sehingga diperoleh:
r m
e k
v
×
×
=
2

Dengan m = massa elektron, e =muatan elektron,
r = jari-jari lintasan, v =kecepatan elektron mengorbit.
Kelebihan model atom Rutherford adalah sebagai berikut.
 Membuat hipotesa bahwa atom tersusun dari inti atom dan elektron yang
mengelilingi inti.
Kelemahan model atom Rutherford adalah sebagai berikut.
 Model atom Rutherford tidak dapat menerangkan energi yang dilepaskan dalam
bentuk cahaya, sebab pada setiap kali perputaran elektron dengan percepatan
tetap, elektron kehilangan energi dan akhirnya tertarik ke inti. Perilaku seperti
ini menimbulkan gerakan berbentuk spiral, dan berakhir dengan jatuhnya
elektron ke inti. Pada kenyataanya, atom bersifat mantap dan stabil.
 Oleh karena jari-jari semakin kecil maka periode juga makin kecil dan frekuensi
semakin membesar secara kontinu. Hal ini bertentangan dengan spektrum gas
hidrogen yang menghasilkan spektrum garis atau diskrit.

Inti Atom 8
Pada tahun 1913, pakar fisika Denmark bernama Neils Bohr memperbaiki
kegagalan atom Rutherford melalui percobaannya tentang spektrum atom hidrogen.
Percobaannya ini berhasil memberikan gambaran keadaan elektron dalam menempati
daerah disekitar inti atom. Penjelasan Bohr tentang atom hidrogen melibatkan gabungan
antara teori klasik dari Rutherford dan teori kuantum dari Planck, diungkapkan dengan
empat postulat, sebagai berikut.
 Hanya ada seperangkat orbit tertentu yang diperbolehkan bagi satu elektron
dalam atom hidrogen. Orbit ini dikenal sebagai keadaan gerak stasioner
(menetap) elektron dan merupakan lintasan melingkar disekeliling inti.
 Selama elektron berada dalam lintasan stasioner, energi elektron tetap sehingga
tidak ada energi dalam bentuk radiasi yang dipancarkan maupun diserap.
 Elektron hanya dapat berpindah dari satu lintasan stasioner ke lintasan stasioner
lain. Pada peralihan ini, sejumlah energi tertentu terlibat, besarnya sesuai dengan
persamaan Planck, ΔE = hv.
 Lintasan stasioner yang dibolehkan memilki besaran dengan sifat-sifat tertentu,
terutama sifat yang disebut momentum sudut. Besarnya momentum sudut
merupakan kelipatan dari
t 2
h
atau
t 2
nh
, dengan n adalah bilangan bulat dan h
tetapan Planck.
Menurut model atom Bohr, elektron-elektron mengelilingi inti pada lintasan-
lintasan tertentu yang disebut kulit elektron atau tingkat energi. Tingkat energi paling
rendah adalah kulit elektron yang terletak paling dalam, semakin keluar semakin besar
nomor kulitnya dan semakin tinggi tingkat energinya. Berikut merupakan gambaran
tingkat energi menurut Bohr.




Kelebihan dari model atom Bohr adalah sebagai berikut.
 Atom terdiri dari beberapa kulit untuk tempat berpindahnya elektron.

Inti Atom 9
Kelemahan dari model atom Bohr adalah sebagai berikut.
 Model atom ini adalah tidak dapat menjelaskan efek Zeeman dan efek Strack
Model atom mekanika kuantum dikembangkan oleh Erwin Schrodinger
(1926).Sebelum Erwin Schrodinger, seorang ahli dari Jerman Werner Heisenberg
mengembangkan teori mekanika kuantum yang dikenal dengan prinsip ketidakpastian
yaitu “Tidak mungkin dapat ditentukan kedudukan dan momentum suatu benda secara
seksama pada saat bersamaan, yang dapat ditentukan adalah kebolehjadian menemukan
elektron pada jarak tertentu dari inti atom”.
Daerah ruang di sekitar inti dengan kebolehjadian untuk mendapatkan elektron
disebut orbital. Bentuk dan tingkat energi orbital dirumuskan oleh Erwin Schrodinger.
Erwin Schrodinger memecahkan suatu persamaan untuk mendapatkan fungsi gelombang
untuk menggambarkan batas kemungkinan ditemukannya elektron dalam tiga dimensi.
Model atom dengan orbital lintasan elektron ini disebut model atom modern atau
model atom mekanika kuantum yang berlaku sampai saat ini, seperti terlihat pada gambar
berikut ini.

Model atom mutakhir atau model
atom mekanika gelombang.
Awan elektron disekitar inti menunjukan tempat kebolehjadian elektron. Orbital
menggambarkan tingkat energi elektron. Orbital-orbital dengan tingkat energi yang sama
atau hampir sama akan membentuk sub kulit. Beberapa sub kulit bergabung membentuk
kulit. Dengan demikian, kulit terdiri dari beberapa sub kulit dan subkulit terdiri dari
beberapa orbital. Walaupun posisi kulitnya sama tetapi posisi orbitalnya belum tentu sama.
Ciri khas model atom mekanika gelombang adalah sebagai berikut.
 Gerakan elektron memiliki sifat gelombang, sehingga lintasannya (orbitnya)
tidak stasioner seperti model Bohr, tetapi mengikuti penyelesaian kuadrat fungsi
gelombang yang disebut orbital (bentuk tiga dimensi darikebolehjadian paling
besar ditemukannya elektron dengan keadaan tertentu dalam suatu atom)
 Bentuk dan ukuran orbital bergantung pada harga dari ketiga bilangan
kuantumnya. (Elektron yang menempati orbital dinyatakan dalam bilangan
kuantum tersebut)

Inti Atom 10
 Posisi elektron sejauh 0,529 Amstrong dari inti H menurut Bohr bukannya
sesuatu yang pasti, tetapi bolehjadi merupakan peluang terbesar ditemukannya
elektron.
Kelemahan model atom modern adalah sebagai berikut.
 Persamaan gelombang Schrodinger hanya dapat diterapkan secara eksak untuk
partikel dalam kotak dan atom dengan elektron tunggal

2. 3 Model Proton-Elektron dari Inti Atom
Sebelum penemuan neutron oleh J. Chadwick pada tahun 1932, masih berlaku
asumsi yang diyakini secara umum bahwa inti atom disusun oleh proton dan elektron.
Sebuah atom tersusun atas A prorton dan A-Z elektron.
Model proton elektron tidak dapat bertahan lama karena tidak mampu menjelaskan
beberapa fakta ekperimental baru yang bisa dipercaya keakuratannya. Berikut diantara
beberapa fakta ekperimental yang mengguncang model inti atom tersebut.
a. Momentum Anguler Inti Atom
Penemuan momentum anguler disebabkan karena adanya dukungan teknologi yaitu
perkembangan spectroscopes dengan resolusi yang sangat tinggi. Studi lebih lanjut
terhadap garis-spektral dengan spectroscopes resolusi tinggi mengungkapkan banyak level
baru, dimana level tersebut sangat dekat satu sama lain. Tipe spektrum ini dinamakan
struktur hyperfine dan struktur ini diduga terbentuk karena (i) keberadaan isotop alam
suatu unsur) dan (ii) momentum anguler nuklir.
Jika ditinjau efek dari isotop (unsur yang memiliki nomor atom yang sama, tetapi
nomor massanya berbeda). Jika diberikan unsur yang tidak memiliki isotop, maka
persamaan untuk panjang gelombang pada transisi atom Hidrogen diberikan oleh:

|
|
.
|

\
|
÷ = = .
1 1 1
2 2
i f
M
n n
R v
ì

dimana
M
R adalah konstanta Rydberg yang diberikan oleh
·
+
= R
m M
M
R
M
, yang nilainya
adalah

1 3
10 097 , 1
÷ ÷
·
× = A R .
Jika ada isotop nilai R-nya berbeda misalkan unsur Litium dengna A = 6 dan 7 dan
Z = 3 sehingga memiliki R berbeda dan bergantung pada massa inti dan massa elektron.

·
+
= R
m M
M
R
M
1
1
1


Inti Atom 11

·
+
= R
m M
M
R
M
2
2
2

Untuk kedua isotop secara berturut-turut, maka diperoleh:

( )
( )( )
·
+ +
÷
= ÷ R
m M m M
M M m
R R
M M
2 1
2 1
2 1


·
A
= A R
M M
M m
R
2 1

Jika ΔM bernilai kecil dan m sangat kecil jika dibandingkan dengan M
1
dan M
2
,
jadi ΔR juga sangat kecil. Hal ini menghasilkan dua transisi yang sesuai dengan panjang
gelombang λ
1
dan λ
2
. Perbedaan λ
1
dan λ
2
juga bernilai sangat kecil. Garis lurus tunggal,
maka dari itu menjadi garis ganda yang dekat karena adanya dua isotop. Pengaruh dari
isotop pada garis spektrum telah diamati dalam berbagai unsur dengan bantuan
spektroskop beresolusi tinggi.
Struktur yang sangat halus dari garis-garis spectrum tidak bisa dijelaskan dalam
semua kasus yang disebabkan oleh pengaruh isotop. Ditemukan bahwa ada unsur yang
tidak memiliki isotop tetapi memiliki struktur hyperfine atau dengan kata lain kehadiran
hyperfine tidak dioengaruhi oleh isotop sehingga dugaan isotop berkontribusi terhadap
pembentukan struktur hyperfine ini dinyatakan gagal.
Struktur hyperfine dari garis spektral tidak dapat dijelaskan dalam semua kasus
yang disebabkan oleh efek isotopik. Besarnya momentum anguler nuklir diberikan oleh
persamaan:
( ) | | 
2
1
1 + I I , dimana
t 2
h
= 
h adalah konstanta Planck dan I adalah bilangan bulat atau setengah bilangan bulat
yang menyatakan spin nuklir. Nama spin nuklir untuk I adalah nama khas bilangan
kuantum, dan nilai maksimum dari komponen momentum anguler dalam arah apapun
adalah Ih. Inti yang berbeda baik isotop berbeda dari unsur yang berbeda dapat memiliki
nilai I yang berbeda. Vektor momentum anguler nuklir juga dapat terkuantisasi ruang.
Ketika sebuah inti atom dengan spin I ditempatkan dalam sebuah medan magnetik
eksternal, nukleus (2I + 1) orientasi yang berbeda. Nilai orientasi ini adalah salah satu dari
nilai (dalam satuan h) yang dimiliki oleh vector momentum angular yang diproyeksikan
searah medan maknet seperti berikut
I, I-1, I-2, I-3,………………-(I-2),- (I-1), -I

Inti Atom 12
Vektor momentum anguler nuklir I ditambahkan dengan vektor momentum J dari
elektron dalam sebuah atom akan menghasilkan vektor momentum anguler F yang
diberikan oleh persamaan:
I J F + =
Jika nilai I dan J diketahui kita bisa memperoleh semua nilai yang mungkin dari F
yang berasal dari kombinasi J dan I (gambar 1a) dan selanjutnya kita dapat memprediksi
jumlah transisi yang mungkin diantara kondisi yang berbeda-beda. Dalam praktek nyata
prosedur sebaliknya yang dipakai. Dengan menghitung jumlah garis, yang akan sama
dengan 2I + 1 jika I<J dan sama dengan 2J jika J<1 dan dengan mengetahui nilai dari J.











Gambar 1a (Vektor F)

Mungkin dapat diprediksi nilai spin inti, I. Selain metode untuk untuk menghitung
garis struktur hyperfine, metode lain dikembangkan untuk menemukan I. Hasilnya adalah
hubungan tertutup antara I dan nomor massa dari inti atom. Hubungan itu
mengimplikasikan hukum dibawah ini:







Hasil eksperimen yang diberikan di atas mengarah kepada satu dari kelemahan
hipotesis proton electron. Perhatikan kasus, sebagai contoh
7
N
14
yang memiliki nomor
massa A = 14 dan nomor atom Z = 7. Sesuai dengan hipotesis proton electron, inti dari
7
N
14
akan memiliki 14 proton dan 7 elektron dari total 21 partikel. Karena electron dan
Inti atom dengan nomor massa ganjil memiliki spin nuklir setengah dari
bilangan ganjil dan untuk inti atom dengan nomor massa genap memiliki spin
nuklir nol atau bilangan bulat.
Untuk nomor massa ganjil: I = ....., ,
2
7
,
2
5
,
2
3
,
2
1

Untuk nomor massa genap: I = ....., , 4 , 3 , 2 , 1 , 0

J
I
F
u

Inti Atom 13
proton masing-masing memiliki spin ½, inti
7
N
14
seharusnya memiliki spin pecahan ganjil,
tetapi secara eksperimental ditemukan memiliki spin bulat (I = 1). Spin yang diprediksi
oleh hipotesis model inti proton-elektron pada akhirnya bertentangan dengan hukum yang
sudah dinyatakan sebelumnya. Ada banyak isotop yang lain yang menunjukan kontradiksi
seperti ini. Beberapa isotop seperti Cd (Z = 8) and pb (Z = 82) memiliki nomor massa
ganjil dan sesuai dengan aturan di atas inti ini seharusnya memiliki spin bulat atau nol;
tetapi secara eksperimen inti ini memiliki spin pecahan ganjil.

b. Momen Magnetik
Momentum sudut (spin) inti dapat ditentukan dalam arah tertentu di samping
dengan analisis struktur hyperfine dari spektrum garis dan spin beberapa bahan isotop.
Hasilnya bahwa spin semua inti dengan massa atom ganjil adalah kelipatan ½ h/2t
sehingga inti yang bernomor genap memiliki spin 0 atau kelipatan ganjil dari h/2t dan
biasanya spin inti disimbulkan dengan I, sebuah momen magnetik dihubungkan dengan
spin inti seperti spin elektron, karena inti juga bermuatan listrik dan rotasi partikel
bermuatan membangkitkan momen magnetik. Partikel bermuatan jika dia bergerak maka
akan mengahsilkan momen magnet.
Besar momen magnet elektron dinyatakan dengan magneton Bohr yaitu:

gauss
erg
x
c m
eh
c m
eh
e e
B
20
10 927 , 0
2 4
÷
= = =
t
µ
Dimana e adalah energi elektron
m
e
adalah massa elektron
e adalah kecepatan cahaya
Nilai
gauss
erg
x
20
10 927 , 0
÷
ini disebut magneton Bhor atau momen magnetik
elektron, jika teori yang sama menghasilkan ini diterima berlaku untuk proton, seharusnya
proton yang bermassa 1836 kali massa elektron akan memiliki momen magnetik sebesar
momen magnet elektron atau
gauss
erg
x
c m
eh
B
p
N
24
10 05 , 5
1836 4
÷
= = =
µ
t
µ
Dimana m
p
adalah massa proton,
N
µ adalah magneton nuklir dan nilai ini disebut
momen magnetik nuklir. Jika elektron berada di dalam inti, maka dia memiliki momen
magnet yang besarnya sama dengan magneton Bohr. Tetapi pada hasil eksperimen, momen

Inti Atom 14
magnet inti jauh lebih kecil dari magneton Bohr, sehingga dipandang dari konsep momen
magnet, maka elektron yang berada dalam inti diragukan.
Momen magnetik dari inti atom diberikan oleh persamaan:

c m
e
I I g
p
I I
2
) 1 (

+ = µ
dimana
I
g adalah faktor g nuklir. Rasio dari momen magnetik nuklir dalam hal ini adalah
magneton nuklir terhadap momentum anguler nuklir dinamakan rasio gyromagnetik
dengan persamaan matematis yaitu:

c m
e
g
Ih
c m
e
Ih g
p
I
p
I
I
2
2
= = ¸
Jika momen magnet inti diberikan medan magnet maka akan berubah memiliki
sejumlah energi:
H
c m
eh
m g U
p
I
t 4
1
÷ =
Dari eksperimen diperoleh nilai rata-rata momen magnet sebesar:
H
c m
eh
I g
p
I m
I
4
1 1
=
=
µ
Ketika inti atom diberi medan maka dihasilkan struktur hyperfine, kemudian
dilakukan pemisahan sturktur hiperfine dan menghasilkan panjang gelombang, Δλ
=1/100000.

c. Mekanika Gelombang
Dari sudut pandang mekanika gelombang, panjang gelombang sebuah elektron
diberikan oleh persamaan de Broglie, yaitu:
v m
h
p
h
e
= = ì
dimana p, m
e
, dan v berturut-turut adalah momentum, massa elektron, dan kecepatan
elektron.

Secara logika, jika elektron berada dalam inti, dia akan memilki dimensi yang lebih
kecil atau akan sama dengan dimensi inti. Dimensi inti = 2R, maka elektron juga harus
memiliki dimensi 2R atau sama dengan 1,2 x 10
-12
cm. Tetapi dalam eksperimen mekanika
gelombang dieroleh tidak sama. Berdasarkan hubungan dimensi ketidakpastian adalah:

Inti Atom 15
Δx Δp ≥ h
Di mana Δx dan Δp adalah ketidakpastian posisi dan momentum pada elektron. Karena
jari-jari untuk inti yang tipis dengan nomor massa 200 adalah 0,6 x 10
-12
cm. Momentum
elektronnya adalah:
Δp ~
cm
erg
c
erg
x
h sec
15 10 5 . 5
12 10 2 . 1
sec 27 10 6 . 6
÷ × =
÷ ×
÷ ×
=
A

Dari beberapa dugaan, di peroleh energi elektron E dengan menggunakan hubungan:

4 2
0
2 2 2
c m c p E + =
Di mana m
0
c
2
adalah massa energi pada elektron. Diasumsikan bahwa momentum p tidak
lebih besar dari Δp.
E
2
= (5.5 x 10
-15
)
2
(3 x 10
-10
)
2
+ (9.1 x 10
-28
)
2
(3 x 10
10
)

( ) ( ) | |
( ) ( ) | |
2 13 8
2 13
2
5
10 5 . 6 10 7 . 2
10 6 . 6 10 5 . 16
erg
erg
÷ ÷
÷ ÷
× + × =
× + × =

Sehingga energi elektron yang berada dalam inti dengan asumsi momentum tidak lebih
dari Δp adalah
E = ( ) ev
ev erg
erg
erg
7
12
4
4
10 5 . 10
/ 10 6 . 1
10 65 . 1
10 65 . 1 × =
×
×
= ×
÷
÷
÷

E = 105 Mev
Namun, seharusnya dari hasil percobaan yang didapat, energi elektron berada pada 2-3
Mev. Sehingga konsep ini masih diragukan karena tidak sesuai dengan percobaan.
Dari keseluruhan konsep-konsep ini membuktikan bahwa elektron harus keluar
dari inti, atau tidak ada dalam inti, sehingga hipotesis proton-elektron tersebut gagal.
Kesimpulan yang dapat ditarik dari pemaparan di atas adalah bahwa ketiga
argument di atas yaitu momentum anguler inti, momen magnetik, dan mekanika
gelombang menyatakan bahwa model proton-elektro tidak benar. Elektron harus eksis
hanya pada bagian luar inti atom. Sanggahan terakhir terhadap hipotesis proton elektron
datang dari penemuan neutron oleh Chadwick. Hal ini penting karena penemuan neutron
merupakan point penting menuju penemuan neutron yang lebih mendetail lagi, karena
penemuan ini memimpin kemunculan model inti atom dari poton-neutron.





Inti Atom 16
2.4 Penemuan Neutron
Indikasi pertama tentang keberadaan neutron ditemukan oleh Rutherford pada
tahun 1920. Menurut pendapat Rutherford, neutron disusun oleh sebuah poton dan sebuah
elektron dalam kombinasi tertutup. Rangkaian eksperimen yang memimpin menuju
penemuan neutron dilakukan oleh Chadwick pada tahun 1932.
Lebih lanjut, ditunjukkan oleh W. Bothe dan H. Becker pada tahun 1930 bahwa
beberapa unsur-unsur memancarkan cahaya seperti unsure beryllium dan boron, ketika
ditembakkan dengan partikel alfa yang berasal darisumber radioaktif alam seperti
polonium, memancarkan radiasi dengan daya tembus yang besar terhadap suatu bahan.
Lebih lanjut observasi terhadap radiasi ini, diperoleh bahwa:
 dapat menembus material berupa lapisan yang tebal.
 tidak mengalami ionisasi
 radiasi tidak dipengaruhi oleh medan listrik dan medan magnet.
 tidak meninggalkan bekas dalam cloud chamber (kamar kabut)
 memiliki energi foton yang tinggi.
Jika partikel alpha dari polonium, misalnya yang memiliki energi kinetik K yang
sama dengan 5,3 Mev, akan memunculkan persamaan reaksi berikut.
( ) ( ) hv C C K He Be + ÷ ÷ + +
-
13
6
13
6 3
4
2
9
4

Dari reaksi diatas dapat dijelaskan bahwa penembakan partikel alpha terhadap
bereluim akan menghasilkan
13
6
C
dan melepskan energi sebesar hv.
Energi tersebut dapat dihitung dengan formula:
2
mc E A =

Energi yang dilepas dari partikel anak
13
6
C
diperkirakan 2 MeV maka energi
maksimum dari reaksi tersebut adalah 14 MeV. Untuk menentukan energi radiasinya dapat
dilakukan dengan formula:
hv MeV
hv MeV MeV MeV
hv MeV MeV MeV X
hv Kc K C Mc M MB
hv KC C M K C m KnC C MB
E E
e
c e
sesudah sebelm
=
= ÷ +
= ÷ + ÷ +
= ÷ + ÷ +
+ + = + + +
E = E
14
2 3 , 5 ) 7 , 10 (
2 3 , 5 4 , 931 ) 00748 , 13 00387 , 4 01505 , 9 (
) (
2
2 2 2
o o
o o

Energi tersebut tidak sesuai dengan yang dimiliki proton sehingga ia beranggapan
ada sesuatu yang bukan proton. Jadi dapat disimpulkan bahwa hasil dari peluruhan dari

Inti Atom 17
unsur radioaktif alam yang memiliki energi tinggi akan memancarkan sinar gamma bukan
radiasi sinar α. Sehingga eksperimen Bhote dan Becker gagal.
Apabila radiasi yang tidak diketahui diasumsikan sebagai sebuah foton yang
memiliki energi tinggi, kemudian bertumbukan dapat diperlakukan sama seperti tumbukan
Compton antara sebuah foton dan sebuah inti. Jika pada mulanya foton memiliki energi
sebesar u h , maka energi
'
u h yaitu energi hamburan yang dimiliki oleh foton setelah
mengalami tumbukan dengan inti yang bermassa m adalah:
( ) |
u
u
u
cos 1 1
2
'
÷ +
=
mc
h
h
h
Dimana, | adalah sudut antara hamburan foton dengan arah mula-mula dari foton
tersebut. Oleh karena itu, energi yang dimiliki oleh inti setelah hamburan diberikan oleh
persamaan:
( )
|
|
|
|
.
|

\
|
÷ +
÷ = ÷
|
u
u u u
cos 1 1
1
1
2
'
mc
h
h h h
Nilai maksimum energi partikel hasil akan diperolah apabila sudut hamburan adalah

180 cos = | sehingga 1 cos ÷ = | , dan
|
|
|
|
.
|

\
|
+
= ÷
u
u u u
h
mc
h h h
2
'
2
2


Hipotesis Tentang Neutron. Untuk menentukan massa neutron dapat diperoleh dengan
menggabungkan konsep hukum kekekalan energi kinetik dan hukum kekekalan
momentum.
Hukum kekekalan energi kinetik:
2
2 2
2
1 1
2
1
2
1
2
1
2
1
u m u m u m + = ( ) 1 .. ..........
Hukum kekekalan momentum:
2 2 1 1 1
u m u m u m + = ( ) 2 .. ..........
Dengan mengeliminasi
1
u dari kedua persamaan, maka diperoleh:
u
m m
m
u
2 1
1
2
2
+
= ( ) 3 ..........

Inti Atom 18
Kita gunakan persamaan (3) untuk kasus hidrogren dan nitrogen, maka akan diperoleh
kecepatan maksimum
p
u dan
N
u berturut-turut adalah:
u
m
m
u
p
1
2
+
= ( ) 4 ..........
dan
u
m
m
u
N
14
2
+
= ( ) 5 ..........
dimana m adalah massa neutron, massa proton dan neutron diambil berturut-turut adalah 1
amu dan 14 amu. Dengan membagi persamaan (4) dengan persamaan (5), maka diperoleh:

s
cm
s
cm
u
u
m
m
N
p
8
9
10 7 , 4
10 3 , 3
1
14
×
×
= =
+
+
, jadi amu 15 , 1 = m

2.5 Model Proton-Neutron dari Inti Atom
Model proton-elektron yang menggambarkan inti atom masih belum dapat
menjelaskan tentang fakta-fakta eksperimental yang ditemukan. Masalah utama muncul
karena asumsi bahwa ada elektron yang muncul di dalam inti atom. Sebelumnya,
penemuan neutron, tidak ada alternatif yang dapat menjelaskan untuk menghitung muatan
Z dari inti atom dengan nomor massa A, kecuali mrnggabungkan A-Z elektron di dalam
inti atom untuk menetralkan muatan A-Z proton. Hal ini menghasilkan muatan positif Z
pada inti atom. Bagaimanapun, penemuan neutron mengubah keseluruhan gambaran
tentang atom.
Heisenberg mengusulkan bahwa partikel baru yaitu neutron adalah unsur pokok
dari semua material. Menurut pendapatnya, semua inti atom tersusun atas proton dan
neutron, dengan tidak ada elektron yang berada pada inti atom. Massa neutron hampir
sama dengan massa proton dan muatannya adalah nol. Selain itu, massa dari inti atom akan
selalu sebanding dengan jumlah massa dari proton dan neuron yang berada di dalam inti
atom dan muatannya akan sama dengan muatan total dari proton. Munculnya nama
nukleon diperoleh dari nama proton dan neutron. Oleh karena itu, jika terdapat A nukleon
di dalam inti atom dan kemudian terdapat Z proton, maka akan terdapat A-Z neutron.
Meskipun neutron tidak memiliki muatan, dia memiliki momen magnetik yang bernilai
negatif, yang mengakibatkan bilangan kuantum spin dan vektor momen magnetiknya
memiliki arah yang berlawanan.

Inti Atom 19
Model proton-elektron dapat menjelaskan semua kesulitan yang tidak dapat
dijelaskan oleh model proton-elektron. Pertama, oleh karena di dalam inti atom hanya ada
A partikel, setiap partikel memiliki blangan spin nuklir sebesar
2
1
, prediksi teoritik ini
sejalan dengan hasil eksperimen. Inti atom dengan nomor massa yang ganjil memiliki spin
nuklir
2
1
dari bilangan ganjil. Sedangkan untuk nomor massa genap memiliki spin nuklir
bilagan bulat. Contohnya pada kasus
14
7
N , maka sesuai dengan model proron –neutron
jumlah nukleon adalah 14, 7 proton, dan 7 neutron. Unsur
14
7
N memiliki spin nuklir bulat
positif yang sesuai dengan hasil eksperimen yaitu I = 1. Kedua, sesuai dengan model
proton-neutron, bahwa tidak ada elektron yang terdapat di dalam inti atom, oleh karena itu
tidak diharapkan momen magnetik dari inti atom akan menjadi magneton Bhor. Hal ini
disetujui karena sesuai dengan nilai eksperimental dari
I
µ . Terakhir, sejak massa neutron
pendekatannya sama dengan massa proton, hal ini mungkin untuk neutron berada pada inti
atom, sesuai dengan prinsip ketidakpastian.
Ada satu pertanyaan penting yang masih belum bisa dijawab. Proton, dengan
muatan positif, menolak satu sama lain dan mereka mencoba untuk mengganggu inti atom.
Hal ini diasumsikan bahwa beberapa tipe gaya nuklir memegang proton, hal ini juga
berlaku sama terhadap neutron. Sebuah inti atom (nuklir) terdiri dari proton dan neutron
yang saling terikat sangat kuat. Gaya elektromagnet yang menyebabkan semacam arus
(muatan), mencegah proton membentuk ikatan tanpa neutron (gaya elektromagnetik
tersebut akan menghancurkan inti nuklir semacam itu yang dinamakan ikatan tanpa
neutron). Ketika neutron dan proton berada dalam jarak yang sangat dekat, mereka ditahan
oleh gaya nuklir kuat. Gaya nuklir kuat ini sangat kuat bila dibandingkan dengan gaya
gravitasi atau dengan gaya elektromagnet, akan tetapi karena gaya nuklir kuat ini hanya
bekerja dalam jarak yang sangat pendek (berlawanan dengan gaya gravitasi dan
elektromagnet yang mempunyai jangkauan tak terhingga) kita tidak dapat merasakannya
dalam kehidupan sehari hari.







Inti Atom 20
BAB III
PENUTUP

3.1 Simpulan
1. Menurut teori yang dikemukakan oleh Democritus, suatu benda dapat dibagi menjadi
bagian-bagian yang sangat kecil yang akhirnya tidak dapat dibagi lagi yang disebut
atom. Kata atom berasal dari bahasa Yunani yaitu “atomos” yang berarti “tidak dapat
dibagi”.
2. Teori atom mengalamai perkembangan yang sangat pesat dimulai dari Dalton,
Thomson, Rutherford, Bohr, hingga model atom modern.
3. Model proton elektron meyakini secara umum bahwa inti atom disusun oleh proton
dan elektron. Sebuah atom tersusun atas A prorton dan A-Z elektron. Model proton
elektron tidak dapat bertahan lama karena tidak mampu menjelaskan beberapa fakta
ekperimental baru yang bisa dipercaya keakuratannya.
4. Indikasi pertama tentang keberadaan neutron ditemukan oleh Rutherford yaitu bahwa
neutron disusun oleh sebuah poton dan sebuah elektron dalam kombinasi tertutup.
Rangkaian eksperimen yang memimpin menuju penemuan neutron dilakukan oleh
Chadwick pada tahun 1932.
5. Model proton-elektron dapat menjelaskan semua kesulitan yang tidak dapat dijelaskan
oleh model proton-elektron sehingga dapat diterima oleh para pakar Fisika. Teori ini
pada intinya neutron adalah unsur pokok dari semua material. Semua inti atom
tersusun atas proton dan neutron, dengan tidak ada elektron yang berada pada inti
atom.

3.2 Saran
1. Ilmu dan teknologi tentang atom hendaknya dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya
untuk menunjang kehidupan manusia di dunia ini.
2. Kita sebagai penerus di bidang Fisika jangan pernah sampai melupakan perjuangan
para Fisikawan terdahulu tentang atom, lokal meskipun sekarang sudah memasuki
zaman global.
3. Ilmu dan teknologi dimanfaatkan untuk kesejahteraan manusia, bukan untuk saling
menghancurkan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->