DAFTAR ISI

Halaman

Pengantar Pelatihan ……………………………………………. BUKU AJAR 1 : PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU BAB I PENDAHULUAN 1-1

A. Guru Sebagai profesi ………………...…………. 1-1 B. Kompetensi Guru …………………………..……. 1-3 1. Kojmpetensi Profesional ………..…..……… 2. Kompetensi Kepribadian …………...………. 1-4 1-5

3. Kompetensi Paedagogik ….………………… 1-7 C. Memimpikan Guru yang Profesional ………….. 1-11

D. Standar Pengembangan Karier Guru …………. 1-14 E. Pengembangan Karier Guru……………………. F. Penutup ………………………...………………… Dartar Pustaka………………………………………. 1-18 1-20 1 -21

BUKU AJAR 2 : KALKULUS BAB I BAB II PENDAHULUAN ……………………………………. MATERI ESENSIAL MATEMATIKA SMA….…….. A. Urutan Pada R …………..………………………. B. Narm Buku di R ………………………………….. C. Fungsi ……………………………………….……. D. Fungsi Naik dan Fungsi Turun E. Balikan (Invers) Fungsi F. Satuan Radian G. Fungsi Trigonometri H. Fungsi Periodik (Periodic) 2 -1 2 -2 2 -2 2 -5 2 -10 2 -14 2 -16 2 -17 2 -18 2 -25

I. Invers Trigonometri BAB III Limit Fungsi dan Kekontinuan Fungsi A. Barisan Bilangan ………………………. B. limit Fungsi Secara Intuitif C. Limit Fungsi Secara Formal D. Limit Fungsi Trigonometri E. Limit Sepihak F. Kekontinuan Fungsi BAB IV TURUNAN FUNGSI A. Pengertian Turunan Fungsi B. Turunan Sepihak C Rumus Turunan D. Aturan Rantai E. Turunan Fungsi Implisit F. Turunan Invers Fungsi G. Turunan Tingkat Tinggi H. Nilai Hampiran Fungsi dan Diferensial BAB V LIMIT TAK HINGGA DAN LIMIT DITAKHINGGA A. Limit Tak Hingga B Limit Di Takhingga BAB VI APLIKASI TURUNAN FUNGSI A. Nilai Ekstrim Fungsi B. Teorema Rolled an Teorema Nilai Rata-rata C. Kaitan turunan dengan Kemonotonan Fungsi

2 -26 2 -28 2 -28 2 -36 2 -38 2 -44 2 -45 2 -49 2 -54 2 -55 2 -56 2 -59 2 -61 2 -63 2 -64 2 -66 2 -68 2 -72 2 -72 2 -77 2 -81 2 -81 2 -87 2 -92

BUKU AJAR 3 : STATISTIKA BAB I PENDAHULUAN …………………………………… A. Deskripsi …………………………………………. 3 -1 3 -1

2

B. Prasarat ……………………………..…………… C. Petunjuk Belajar …………………………………. D. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II KEGIATAN BELAJAR 1…………………...……….. A. Kompetensi dan Indikator …………….………… B. Uraian Materi …………………………………….. 1. Ukuran Penusatan Data 2. Menghitung Rata-rata, Median, Modus, Untuk Data Bergolong 3. Ukuran Letak 4. Ukuran Penyebaran Data C. Latihan……………………………………………. D. Rangkuman …………………………..…………. E. Tes Formatif ……………………….……………. BAB III KEGIATAN BELAJAR 2…………………………… A. Kompetensi dan Indikator ……………………… B. Uraian Materi …………………………..……….. 1. Ruang Sampel dan kejadian 2. Menghitung Titk Sampel C. Latihan……………………………………………. D. Rangkuman …………………………..…………. E. Tes Formatif ……………………….……………. BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3……………………………. A. Kompetensi dan Indikator ………………….…… B. Uraian Materi …………………………………….. 1. Peluang Kejadian 2. Peluang Bersyarat 3. Aturan Bayes

3 -1 3 -1 3 -2 3 -4 3 -4 3 -5 3 -5 3 -7 3 -10 3 -12 3 -13 3 -14 3 -16 3 -19 3 -19 3 -19 3 -19 3 -23 3 -25 3 -34 3 -35 3 -37 3 -37 3 -37 3 -37 3 -44 3 -48

3

C. Latihan……………………………………………. D. Rangkuman …………………………..…………. E. Tes Formatif ……………………….…………….

3 -50 3 -52 3 -53

BUKU AJAR 4 : GEOMETRI BAB I PENDAHULUAN …………………………………… A. Deskripsi…………………………………………. B. Prasyarat …………………………………………. C. Petunjuk Belajar ………………………………… D. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II KEGIATAN BELAJAR 1…………………….……… A. Kompetensi dan Indikator……………….………. B. Uraian Materi …………………………….………. a. Matematika dan Ciri Pokok Matematika b. Pengertian Geometri c. Persamaan dan Pertidaksamaan di R d.Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Aspek geometri Pada Jenjang Pendidikan SMA/MA e.Persoalan-persoalan Mendasar Pada 4 -9 4 -9 4 -1 4 -1 4 -1 4 -2 4 -2 4 -5 4 -5 4 -5 4 -5 4 -5 4 -8

Pembelajaran Materi Geometri f.Topik-topik Terpilihsebagai Bahan Diskusi Kelompok C. Latihan……………………………………….……. D. Lembar kegiatan ………………………...………. E. Rangkuman …………………………...…………. F. Tes Formatif ……………………..………………. BAB III KEGIATAN BELAJAR 2…………………………….

4 -11 4 -12 4 -13 4 -12 4 -14 4 -14

4

A. Kompetensi dan Indikator……………………….. B. Uraian Materi …………………………….………. c.Obyek-obyek Geometri di Ruang Berdimensi dua (R2)…………………………. d.Persamaan Berderajat Pertama di R2…………. e.Persamaan Berderajat Kedua di R2 dan Grafiknya …………………………………….. f. Translasi dan Rotasi Sumbu ……………….. C. Latihan……………………………………….……. D. Lembar kegiatan ………………………...………. E. Rangkuman …………………………...…………. F. Tes Formatif ……………………..……………….

4 -14 4 -14

4 -14 4 -16

4 -18 4 -23 4 -28 4 -29 4 -29 4 -30

BAB IV

KEGIATAN BELAJAR 3 A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. a. Persamaan Berderajat Pertama dengan Tiga Variable di R3… ……………… … …… b. Bidang Datar dan Normal ………………….. c. Persamaan Derajat Kedua di R3…………… d. Bangun Ruang Bersisi Datar ………………. e. Irisan Bidang……………………………..…… Glosarium …………………………………….……… Daftar pustaka ………………………………….……

4 -31 4 -31 4 -31

4 -31 4 -33 4 -34 4 -36 4 -36 4 -38 4 -39

BUKU AJAR 5 : TRIGONOMETRI BAB I PENDAHULUAN ………………….………………… A. Deskripsi……………………….…………………. 5 -1 5 -1

5

B. Prasyarat …………………………………………. C. Petunjuk Belajar ……………….………………… D. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II KEGIATAN BELAJAR 1…………………….……… A. Kompetensi dan Indikator……………….………. B. Uraian Materi …………………………….………. 1. Pengertian Sudut…………………………… 2. Satuan Sudut………………………………… 3. Kuadran………………………………………. 4. Fungsi Trigonometri ………………………… 5. Relasi Antar Fungsi-fungsi Trigonometri …. 6.Nilai Fungsi Trigonometri Untuk Sudut Istimewa ……………………………………… 7.Nilai Fungsi Trigonometri untuk Sudut di Kwadran lain ………………………………….. 8. Aturan Sinus, Cosinus, dan Luas Segitiga... C. Latihan……………………………………….……. D. Lembar kegiatan ………………………...………. E. Rangkuman …………………………...…………. F. Tes Formatif ……………………..………………. BAB III KEGIATAN BELAJAR 2……………………………. A. Kompetensi dan Indikator……………………….. B. Uraian Materi …………………………….………. 1. Rumus trigonometri Jumlah dan Selisih Dua Sudut 2. Rumus Trigonometri Sudut Ganda C. Latihan……………………………………….……. D. Lembar kegiatan ………………………...……….

5 -1 5 -1 5 -2 5 -4 5 -4 5 -4 5 -4 5 -5 5 -5 5 -6 5 -9

5 -10

5 -11 5 -14 5 -19 5 -20 5 -20 5 -21 5 -24 5 -24 5 -24

5 -24 5 -32 5 -34 5 -35

6

E. Rangkuman …………………………...…………. F. Tes Formatif ……………………..………………. Glosarium ………………………………..………….. Daftar pustaka ………………………………………

5 -35 5 -36 5 -40 5 -41

BUKU AJAR 6 : ALJABAR BAB I PENDAHULUAN …………………………………… A. Deskripsi…………………………………………. B. Prasyarat …………………………………………. C. Petunjuk Belajar ………………………………… D. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II SISTEM PERSAMAAN LINIER ……..…….……… A. Kompetensi dan Indikator……………….………. B. Uraian Materi …………………………….………. C. Latihan ………………………………..………….. D. Rangkuman……………………….……………… E. Tes Formatif………………………………………. BAB III MATRIKS DAN DETERMINAN A. Kompetensi dan Indikator……………………….. B. Uraian Materi …………………………….………. - Pengertian dan macam-macam matriks ….…. - Macam-macam Matriks ………….. …..……… - Operasi Matriks…………………………………. - Invers Matriks Berukuran 2x2 ………………… - Determinan ……………………………………... C. Latihan……………………………………….……. D. Rangkuman ………………………..……………. F. Tes Formatif …………………………..…………. 6 -1 6 -1 6 -2 6 -2 6 -2 6 -6 6 -6 6 -7 6 -10 6 -11 6 -12 6 -16 6 -16 6 -17 6 -17 6 -17 6 -19 6 -21 6 -22 6 -27 6 -29 6 -31

7

BAB IV

PROGRAM LINIER ……………………………. A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. - Persamaan Linier Dua Variable…………….. - Prinsip-Prinsip Program Linier ………………. C. Latihan……………………………………….……. D. Rangkuman ………………………..……………. E. Tes Formatif …………………………..………….

6 -34 6 -34 6 -35 6 -35 6 -35 6 -36 6 -36 6 -37

BAHAN AJAR 7 : PEMBELAJARAN INOVATIF BAB I PENDAHULUAN ………………………….………… A. Deskripsi………………………………….………. B. Prasyarat …………………………………………. C. Petunjuk Belajar ……………………….………… D. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II MATERI PELATIHAN ………………….……...…… A.Standar Proses untuk Satuan pendidikan Dasar Dan Menengah ………………………………….. B. Perencanaan Proses Pembelajaran ……..…… C.Pembelajaran Matematika Mengac pada 7 -3 7 -4 7 -12 7 -1 7 -1 7 -1 7 -1 7 -2 7 -3

Filosofi Konstrutivis ……………………………… D. Teori Belajar Untuk Belajar Matematika ……… 1. Teori PIAGET ……………………………….. 2. Teori BRUNER ……………………………… 3. Teori GAGNE……………………………….. 4. Teori VYGOTSKY ………………………….. 5. Teori AUSUBEL …………………………….. 6. Teori VAN HIELE……………………………. 7 -18 7 -18 7 -24 7 -30 7 -40 7 -42 7 -45

8

Glosarium………………………….. ……………….. Daftar Pustaka ………………………………………

7 -72 7 -73

BAHAN AJAR 8 : MEDIA PAMBELAJARAN BAB I PENDAHULUAN ………………………….………… A. Deskripsi………………………………….………. B. Prasyarat …………………………………………. C. Petunjuk Belajar ……………………….………… D. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II PENGERTIAN MEDIA PEMBELAJARAN………... A. Kompetensi dan Indikator……………………….. B. Pengertian Media Pembelajaran ………………. C. Perkembangan Media Pembelajaran …………. D. Jenis dan Kharakteristik Media Pembelajaran.. - Media Grafis ………………………………….. - media Audio …………………………………… - Media Proyeksi Diam ………………………… - Media Proyeksi Gerak ……………………….. - Komputer Multimedia ………………………… C. Latihan……………………………………….……. D. Rangkuman ………………………..……………. 8 -1 8 -1 8 -1 8 -1 8 -1 8 -2 8 -2 8 -2 8 -4 8 -5 8 -8 8 -11 8 -13 8 -15 8 -18 8 -19 8 -20

BAB III

PEMAKAIAN BELAJAR

KOMPUTER

DALAM

PROSES

8 -22

A. Kompetensi dan Indikator……………………….. B. Pengertian Media Pembelajaran………………. a.Pemakaian Komputer Dalam Proses Belajar

8 -22 8 -22 8 -22

9

b.Pemakaian

Komputer

Dalam

kegiatan

8 -23

Belajar………………………………………… c.Pembuatan media Pembelajaran dengan Komputer …………………………………….. d. program Komputer untuk Presentasi ……… C. Latihan ……………………………………………. 8 -29 8 -37 8 -23

BAHAN AJAR 9 : PENILAIAN PEMBELAJARAN BAB I PENDAHULUAN A. Diskripsi B. Tujuan C. Ruang Lingkup D. Sasaran Pengguna E. Petunjuk Belajar F. Kompetisi dan Indikator BAB II KEGIATAN BELAJAR 1………………….………… A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. 1. Penilaian Pembelajaran Matematika 2. Konsep Dasar Penilaian Kelas C. Latihan……………………………………….……. D. Rangkuman ………………………..……………. E. Tes Formatif …………………………..…………. BAB III KEGIATAN BELAJAR 2………………….………… A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. 1. Penilaian Unjuk Kerja 2. Penilaian Sikap 9 -1 9 -1 9 -1 9 -2 9 -2 9 -3 9 -3 9 -6 9 -6 9 -6 9 -6 9 -13 9 -18 9 -19 9 -19 9 -21 9 -21 9 -22 9 -22 9 -27

10

3. Penilaian Tertulis 4. Penilaian Proyek 5. Penilaian Produk 6. Penilaian Portofolio 7. Penilaian Diri (Self Assessment) C. Latihan……………………………………….……. D. Rangkuman ………………………..……………. E. Tes Formatif …………………………..…………. BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. C. Latihan……………………………………….……. D. Rangkuman ………………………..……………. E. Tes Formatif …………………………..…………. BAB V KEGIATAN BELAJAR 4 A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. 1. Data Penilaian Unjuk Kerja 2. Data Penilaian Sikap 3. Data Penilaian tertulis 4. Data Penilaian Proyek 5. Data Penilaian Produk 6. Data Penilaian Diri C. Latihan……………………………………….……. D. Rangkuman ………………………..……………. E. Tes Formatif …………………………..…………. Daftar Pustaka ……………………………………

9 -32 9 -35 9 -38 9 -40 9 -43 9 -46 9 -47 9 -49 9 -52 9 -52 9 -52 9 -59 9 -60 9 -61 9 -63 9 -63 9 -63 9 -63 9 -64 9 -65 9 -66 9 -67 9 -69 9 -72 9 -73 9 -73 9 -74

11

BAHAN AJAR 10 : PENELITIAN TINDAKAN KELAS A. Deskripsi………………………………….………. B. Prasyarat …………………………………………. C. Petunjuk Belajar ………………………………… D. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK PTK …….. A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. C. Rangkuman ………………………..……………. D. Tes Formatif …………………………..…………. BAB III LANGKAH-LANGKAH PTK ……………………….. A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. 1. Perencanaa ………………………………….. 10 -1 10 -1 10 -2 10 -2 10 -5 10 -5 10 -5 10 -15 10 -16 10 -18 10 -18 10 -18 10 -19

2. Implementasi Tindakan……………………… 10 -19 3. Observasi dan Evaluasi …………………… 4. Refleksi ………………………………………. 10 -20 10 -20

C. Latihan ……………………………………………. 10 -23 D. Lembar Kegiatan ……………………………… E. Tes Formatif …………………………….……….. BAB IV MERANCANG PTK ………………………………… A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. 10 -23 10 -24 10 -26 10 -26 10 -26

C. Latihan ……………………………………………. 10 -35 D. Lembar Kegiatan ……………………………….. E. Tes Formatif …………………………….……….. BAB V ANALISI DATA DAN LAPORAN ………………….. 10 -36 10 -36 10 -40

12

A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. 1. Instrumen Penelitian ………………………..

10 -40 10 -40 10 -40

2. Teknik Pengumpulan Data …………………. 10 -42 3. Analisis Data Dalam PTK ………………….. 4. Sistematika Laporan ………………………... 5. Hasil Penelitian dan Pembahasan…………. 6. Simpulan dan Saran………………………… C. Latihan……………………………………………. D. Lembar Kegiatan………………………………… E. Rangkuman………………………………………. F. Tes Formatif …………………………….……….. Glosarium………………………….. ……………….. Daftar Pustaka ……………………………………… 10 -47 10 -49 10 -50 10 -50 10 -51 10 -51 10 -52 10 -53 10 -59 10 -61

BUKU AJAR 11 : PENULISAN KARYA ILMIAH BAB I PENDAHULUAN ……………………………………. A. Deskripsi …………………………………………. B. Petunjuk Belajar ………………………………… C. Kompetensi dan Indikator ……………………… BAB II KEGIATAN BELAJAR 1……………………………. A. Kompetensi dan Indikator………………………. B. Uraian Materi ……………………………………. C. Lembar Kegiatan ……………………………….. 1. Alat dan Bahan ……………………………… 2. Hasil …………………………………………... D. Rangkuman ……………………………………… E. Tes Formatif ……………………………………… 11 -1 11 -1 11 -2 11 -2 11 -3 11 -3 11-3 11-5 11 -5 11 -7 11 -8 11 -8

13

Penutup ………………………………………. 11 -12 11 -12 11 -13 11 -13 11 -20 11 -26 11 -27 11 -27 2. Rangkuman………………………………………. Kompetensi dan Indikator………………………. Lembar Kegiatan ………………………………. C. E. BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3……………………………. 11-29 11 -29 11 -30 11 -31 11 -31 11 -31 11 -31 11 -34 11 -36 1. B. D. Kompetensi dan Indikator………………………. Alat dan Bahan………………………………. 1. C. Alat dan Bahan ………………………………. 1. Artikel Hasil Penelitian ……………………… 3. E. Mengenai Format Tulisan …………………. A. Hasil…………………………………………… D. Uraian Materi ……………………………………. 11 -36 2. 11 -27 3. Petunjuk Bagi Penulis Ilmu Pendidikan ….………… 11 -37 11 -39 11 -39 11 -40 11 -42 14 . Tes Formatif …………………………………….. Uraian Materi …………………………………….. Tes Formatif……………………………………… Daftar pustaka …………………………….. Lembar Kegiatan ………………………………. 1. B. Langkah Kegiatan …………………………… 3. A.. Rangkuman………………………………………... 2. Artikel Hasil Pemikiran ……………………… 2. Hasil ………………………………………….BAB III KEGIATAN BELAJAR 2……………………………. Langkah Kegiatan ……………………………..

18 Tahun 2OO7. sistem penilaian. dzat yang maha tinggi. Bahan ajar yang ada di tangan Saudara ini salah satu upaya PSG Rayon 12 dalam memenuhi . jumlah jam. ruang kelas. sertifikasi bagi guru dalam jabatan dilaksanakan pelaksanaan uji melalui portofolio. diharapkan dapat meningkatkan mutu pembelajaran yang pada akhirnya meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia secara berkelanjutan. LP|K Rayon merekomendasikan alternatif : (1) melakukan kegiatan mandiri untuk melengkapi kekurangan dokumen portofolio atau (2) mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Profesi Guru ( PLPG ) yang diakhiri dengan ujian.REKTOR NEGERISEMARANG UNIVERSITAS SAMBUTAN REKTOR As s alamu' alailstm Warahmatutlahi Wab arakatuh Salam sejahtera untuk kita semua. Penyelenggaraan PLPG telah distandardisasikan oleh Konsorsium Sertilikasi Guru ( KSG ) Jakarta dalam bentuk pedoman PLPG secara Nasional. Puji syukur tidak putus selalu kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa. bagi peserta yang belum dinyatakan lulus. kualitas instruktur dan ketersediaan bahan ajar. Sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. Sertifikasi guru sebagai upaya peningkatan mutu guru yang diikuti dengan peningkatan kesejahteraan guru. Berbagai upaya telah dilakukan oleh Panitia Sertifikasi Guru ( PSG ) Rayon 12 dalam rangka standardisasi penyelenggaraan PLPG mulai penyediaan tempat. Berdasarkan prosedur pelaksanaan portofolio. atas rakhmat dan ilmuNya yang diturunkan kepada umat manusia.

agar dapat membantu guru menempuh program PLPG dalam rangka sertihkasi guru. Rektor Universitas Negeri Semarang Sudijono Sastroatmodjo . untuk itu harapan saya para peserta PLPG telah menyiapkannya keberangkatannya dari rumah masing-masing. semoga dapat memperoleh manfaat yang sebanyakbanyaknya. Sukses PLPG tidak hanya tergantung ketersediaan buku. sarana prasarana yang disediakan namun lebih daripada itu dengan baik sejak adalah kesiapan peserta baik mental maupun fisik.standard pelaksanaan PLPG secara nasional untuk itu saya menyambut dengan baik atas terbitnya Bahan Ajar PLPG ini. Buku ini menggunakan pilihan bahasa yang sederhana dan mudah dipahami sehingga pembaca dapat menikmatinya dengan seksama. memberikan penghargaan yang tinggi kepada Dosen/lnstruktur yang telah berkontribusi dan berusaha men)rusun buku ini. kualitas instruktur. Pada kesempatan ini ijinkan saya. Akhirnya kepada khalayak pembaca saya ucapkan selamat menikmati buku ini.

BUKU AJAR PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU .

bahasa Indonesia. Fasli Djalal. Guru PPKN. Selain itu. fisika. ekonomi. Dengan demikian.477 guru mengajar bukan pada bidang studinya. Berdasarkan catatan Human Development Index (HDI). dan pendidikan seni . kimia. 17.PENDAHULUAN Fakta tentang kualitas guru menunjukkan bahwa sedikitnya 50 persen guru di Indonesia tidak memiliki kualitas sesuai standardisasi pendidikan nasional (SPN). Sehingga kualitas pendidikan kita belum menunjukkan peningkatan yang signifikan. perlu dibangun landasan kuat untuk meningkatkan kualitas guru dengan standardisasi rata-rata bukan standardisasi minimal (Toharudin 2006:1). 43% SMA. Secara nasional. "Saat ini baru 50 persen dari guru se-Indonesia yang memiliki standardisasi dan kompetensi. Pernyataan ini juga diperkuat oleh Rektor UNJ sebagai berikut. Dari data statistik HDI terdapat 60% guru SD. penguasaan materi pelajaran oleh guru ternyata tidak mencapai 50 persen dari seluruh materi keilmuan yang harus menjadi kompetensi guru. Beliau juga mengatakan skor mentah yang diperoleh guru untuk semua jenis pelajaran juga memprihatinkan. Fakta lain yang diungkap oleh Ditjen Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan. Untuk itu. sejarah. sosiologi.2% guru atau setara dengan 69. 34% SMK dianggap belum layak untuk mengajar di jenjang masing-masing. kualitas SDM guru kita adalah urutan 109 dari 179 negara di dunia. matematika. bahwa sejumlah guru mendapatkan nilai nol untuk materi mata pelajaran yang sesungguhnya mereka ajarkan kepada murid-muridnya. 16/10/2005). Dr. 40% SMP. Fakta itu terungkap berdasarkan ujian kompetensi yang dilakukan terhadap tenaga kependidikan tahun 2004 lalu." (Sutjipto dalam Jurnalnet. biologi. bahasa Inggris. Kondisi seperti ini masih dirasa kurang. fakta ini menunjukkan bahwa mutu guru di Indonesia belum memadai untuk melakukan perubahan yang sifatnya mendasar pada pelaksanaan kurikulum berbasis kompetensi (KBK). geografi.

rata-rata nilai yang diperoleh adalah 30 hingga 46 untuk skor nilai tertinggi 100. (2) kemampuan untuk memperbaiki kemampuan (keterampilan dan keahlian khusus) yang dimiliki. yaitu: (1) menuntut adanya keterampilan yang mendasarkan pada konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendasar. (3) penghasilan yang memadai sebagai imbalan terhadap keahlian yang dimiliki itu.1-2 Pengembangan Profesionalitas Guru hanya mendapatkan skor sekitar 20-an dengan rentang antara 13 hingga 23 dari 40 soal. Usman (1990:4) mengatakan bahwa guru merupakan suatu profesi yang artinya suatu jabatan atau pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru. Mengacu pada data kasar kondisi guru saat ini tentulah kita sangat prihatin dengan buruknya kompetensi guru itu. yaitu: (1) memiliki keahlian khusus yang dipersiapkan oleh program pendidikan keahlian atau spesilaisasi. Guru sebagai Profesi Djojonegoro (1998:350) menyatakan bahwa profesionalisme dalam suatu pekerjaan atau jabatan ditentukan oleh tiga faktor penting. (3) menuntut tingkat pendidikan yang memadai. "Artinya. Padahal. Suatu profesi memiliki persyaratan tertentu. Menurut Vollmer & Mills (1991:4) profesi adalah sebuah pekerjaan/jabatan yang memerlukan kemampuan intelektual khusus. (4) menuntut adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari . 5 Januari 2006). Untuk itu." (Tempo Interaktif. layak kiranya pada tulisan ini dicari format bagaimanakah seharusnya mengembangkan guru yang profesional? A. yang diperoleh melalui kegiatan belajar dan pelatihan untuk menguasai keterampilan atau keahlian dalam melayani atau memberikan advis pada orang lain dengan memperoleh upah atau gaji dalam jumlah tertentu. memasuki tahun 2006 tuntutan minimal kepada siswa untuk memenuhi syarat kelulusan harus menguasai 42.5 persen. (2) menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai dengan profesinya.

guru dengan siswanya. mencakup tiga komponen sebagai berikut: (1) kemampuan kognitif. Pengertian di atas menunjukkan bahwa unsur-unsur terpenting dalam sebuah profesi adalah penguasaan sejumlah kompetensi sebagai keahlian khusus. yakni kemampuan yang meliputi seluruh fenomena perasaan dan emosi serta sikap-sikap tertentu terhadap diri sendiri dan orang lain. (6) memiliki kode etik sebagai acuan dalam melaksanakan tugas dan fungsinya. Oleh sebab itu seorang calon guru agar menguasai kompetensi guru dengan mengikuti pendidikan khusus yang diselenggarakan oleh LPTK. (2) kemampuan afektif. penguasaan. (7) memiliki obyek tetap seperti dokter dengan pasiennya. yang diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan khusus. yakni kemampuan guru menguasai pengetahuan serta keterampilan/keahlian kependidikan dan pengatahuan materi bidang studi yang diajarkan. yakni kemampuan yang berkaitan dengan keterampilan atau kecakapan yang bersifat jasmaniah yang .Pengembangan Profesionalitas Guru 1-3 pekerjaan yang dilaksanakan. Karena itu kompetensi profesionalisme guru dapat diartikan sebagai kemampuan memiliki keahlian dan kewenangan dalam menjalankan profesi keguruan. Kompetensi guru untuk melaksanakan kewenangan profesionalnya. Kompetensi Guru Sejalan dengan uraian pengertian kompetensi guru di atas. (5) memungkinkan perkembangan sejalan dengan dinamika kehidupan. dan (8) diakui di masyarakat karena memang diperlukan jasanya di masyarakat. Sahertian (1990:4) mengatakan kompetensi adalah pemilikan. Kompetensi guru berkaitan dengan profesionalisme adalah guru yang kompeten (memiliki kemampuan) di bidangnya. untuk melaksanakan pembelajaran secara efektif dan efisien. (3) kemampuan psikomotor. keterampilan dan kemampuan yang dituntut jabatan seseorang. B.

Profesional menunjuk pada dua hal. (a) penguasaan materi pelajaran. (2) berinteraksi dan berkomunikasi. Kompetensi Profesional Profesi adalah suatu jabatan atau pekerjaan yang menuntut keahlian (expertise) para anggotanya. Secara konseptual dan umum penampilan kerja guru itu mencakup aspekaspek. (2) penampilan seseorang dalam melakukan pekerjaan sesuai dengan profesinya (seperti misalnya dokter). yaitu (1) orang yang menyandang profesi. Makmum (1996: 82) menyatakan bahwa teacher performance diartikan kinerja guru atau hasil kerja atau penampilan kerja.1-4 Pengembangan Profesionalitas Guru pelaksanaannya pengajar. (1) kemampuan profesional mencakup. berhubungan dengan tugas-tugasnya sebagai Dalam UU Guru dan Dosen disebutkan bahwa kompetensi guru mencakup kompetensi pedagogik. Johnson (dalam Sanusi. Artinya pekerjaan itu tidak bisa dilakukan oleh sembarang orang yang tidak terlatih dan tidak disiapkan secara khusus untuk melakukan pekerjaan itu. 1. (b) penguasaan penghayatan atas landasan dan wawasan kependidikan dan keguruan. Kompetensi pribadi meliputi: (1) pengembangan kepribadian. (3) melaksanakan bimbingan dan penyuluhan. (2) kemampuan sosial mencakup kemampuan untuk menyesuaikan diri kepada tuntutan kerja dan lingkungan sekitar pada waktu . dan (3) kemampuan personal. profesional dan sosial sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan yang diperoleh melalui pendidikan profesi guru setelah program sarjana atau D4. dan (c) penguasaan proses-proses pendidikan. kepribadian. (2) kemampuan sosial. (4) melaksanakan administrasi sekolah. (1) kemampuan profesional. 1991:36) menyatakan bahwa standar umum itu sering dijabarkan sebagai berikut. (5) melaksanakan tulisan sederhana untuk keperluan pengajaran.

Para murid tidak dapat mengerti bahwa seorang guru yang mengajarkan moral. mau belajar sepanjang hayat. peka. dan terus mau belajar untuk maju. dan (c) penampilan untuk menjadikan dirinya sebagai panutan dan keteladanan bagi peserta didik. sehingga para murid yang lain tidak percaya kepadanya lagi.2001). berwawasan luas. (a) penampilan sikap positif terhadap keseluruhan tugas sebagai guru. dapat berkomunikasi dengan orang lain. dapat ambil keputusan dll. Bila guru sendiri tidak beriman kepada Tuhan dan tidak bermoral. maka proses membantu anak didik percaya akan lebih sulit. berbudi luhur. objekti. Yang pertama ditekankan adalah guru itu bermoral dan beriman. kemampuan mengembangkan profesi seperti berpikir kreatif. Hal ini jelas merupakan kompetensi yang sangat penting karena salah satu tugas guru adalah membantu anak didik yang bertaqwa dan beriman serta menjadi anak yang baik. beriman. Pernah terjadi seorang guru beragama berbuat skandal sex dengan muridnya. Kemampuan kepribadian lebih menyangkut jati diri seorang guru sebagai pribadi yang baik. 2. tanggung jawab. kemampuan mengaktualisasikan diri seperti disiplin. kritis. (b) pemahaman. luwes. jujur. terbuka. . penghayatan. bermoral.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-5 membawakan tugasnya sebagai guru. tanggung jawab. Syukurlah guru itu akhirnya dipecat dari sekolah. Bila guru tidak percaya akan Allah. maka menjadi sulit untuk dapat membantu anak didik beriman dan bermoral. dan penampilan nilai-nilai yang seyogyanya dianut oleh seorang guru. reflektif. Kompetensi Kepribadian Kompetensi kepribadian menurut Suparno (2002:47) adalah mencakup kepribadian yang utuh. (Depdiknas. Disini guru perlu menjadi teladan dalam beriman dan bertaqwa. (3) kemampuan personal (pribadi) yang beraspek afektif mencakup. justru ia sendiri tidak bermoral. dewasa.

terjadi pelecehan seksual guru terhadap anak didik. Pendidikan yang menyangkut perkembangan anak didik tidak dapat dilakukan seenaknya. tetapi tetap bertanggung jawab penuh terhadap perkembangan siswa. guru meninggalkan kelas seenaknya. guru tidak berani mengarahkan anak didik.1-6 Pengembangan Profesionalitas Guru Yang kedua. Kedisiplinan juga menjadi unsur penting bagi seorang guru. Dari pengalaman lapangan pendidikan anak menjadi rusak karena beberapa guru tidak bertanggungjawab. Aktualisasi diri yang sangat penting adalah sikap bertanggungjawab. perlu dikembangkan dan perlu dilakukan dengan tanggungjawab. sering terjadi guru yang sungguh pandai. Kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain sangat penting bagi seorang guru karena tugasnya memang selalu berkaitan dengan orang lain seperti anak didik. karyawan. tetapi karena kemampuan komunikasi dengan siswa tidak baik. ia sulit membantu anak didik maju. orang tua murid. Meskipun tugas guru lebih sebagai fasilitator. guru harus mempunyai aktualisasi diri yang tinggi. Untuk itu guru sendiri harus hidup dalam kedisiplinan sehingga anak didik dapat meneladannya. dll. Misalnya. yang perlu diberantas sejak bangku sekolah dasar. guru tidak mempersiapkan pelajaran dengan baik. Komunikasi yang baik akan membantu proses pembelajaran dan pendidikan terutama pada pendidikan tingkat dasar sampai menengah. seenaknya bolos. Kemampuan ini sangat penting untuk dikembangkan karena dalam pengalaman. tidak disiplin dalam mengoreksi pekerjaan siswa sehingga siswa tidak mendapat masukan dari pekerjaan mereka. Seluruh tugas pendidikan dan bantuan kepada anak didik memerlukan tanggungjawab yang besar. guru lain. Ketidakdisiplinan guru tersebut membuat siswa ikut-ikutan suka bolos dan tidak tepat mengumpulkan perkerjaan . Di lapangan sering terlihat beberapa guru tidak disiplin mengatur waktu. Kedisiplinan ini memang menjadi kelemahan bangsa Indonesia. kepala sekolah dll. tetapi perlu direncanakan.

mau tidak mau harus mengembangkan sikap ingin terus maju dengan terus belajar. menguasai beberapa metodologi mengajar yang sesuai dengan bahan dan perkambangan siswa. Guru tidak boleh berhenti belajar karena merasa sudah lulus sarjana. Dengan demikian guru akan lebih mudah membantu siswa berkembang. tingkat pemikiran. Untuk itu diperlukan pendekatan yang baik. ciri anak didik dan perkembangannya.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-7 rumah. ia harus tetap membangun komunikasi dan hubungan yang baik dengan siswa. Dengan mengerti hal-hal itu guru akan mudah mengerti kesulitan dan kemudahan anak didik dalam belajar dan mengembangkan diri. tahu ilmu . serta menguasai sistem evaluasi yang tepat dan baik yang pada gilirannya semakin meningkatkan kemampuan siswa. guru dituntut untuk terus belajar agar pengetahuannya tetap segar. meski guru sangat disiplin. Guru bila tidak ingin ketinggalan jaman dan juga dapat membantu anak didik terus terbuka terhadap kemajuan pengetahuan. 3. Yang ketiga adalah sikap mau mengembangkan pengetahuan. Pertama. mengerti beberapa konsep pendidikan yang berguna untuk membantu siswa. sangat jelas bahwa guru perlu mengenal anak didik yang mau dibantunya. Kompetensi Paedagogik Selanjutnya kemampuan paedagogik menurut Suparno (2002:52) disebut juga kemampuan dalam pembelajaran atau pendidikan yang memuat pemahaman akan sifat. Yang perlu diperhatikan di sini adalah. karakter. Pendidikan dan perkembangan pengetahuan di Indonesia kurang cepat salah satunya karena disiplin yang kurang tinggi termasuk disiplin dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan dalam belajar. Di jaman kemajuan ilmu pengetahuan sangat cepat seperti sekarang ini. perkembangan fisik dan psikis anak didik. Guru diharapkan memahami sifat-sifat.

(4) melaksanakan program pembelajaran. (2) menguasai bahan pembelajaran. Apakah proses pendidikan sudah dilaksanakan dengan baik dan membantu anak berkembang secara efisien dan efektif. Oleh karena sistem pendidikan di Indonesia lebih dikembangkan kearah pendidikan yang demokratis. Kompetensi profesional meliputi: (1) menguasai landasan pendidikan. Dengan semakin mengerti banyak model pembelajaran. Dengan mengerti bermacammacam teori pendidikan. Biasanya selama kuliah di FKIP guru mendalami teori-teori psikologi tersebut. Kedua. diharapkan guru dapat meramu teori-teori itu sehingga cocok dengan situasi anak didik yang diasuhnya. maka dia akan lebih mudah mengajar pada anak sesuai dengan situasi anak didiknya. (3) menyusun program pembelajaran. maka teori dan filsafat pendidikan yang lebih bersifat demokratis perlu didalami dan dikuasai. Namun yang sangat penting adalah memahami anak secara tepat di sekolah yang nyata. diharapkan guru dapat memilih mana yang paling baik untuk membantu perkembangan anak didik.1-8 Pengembangan Profesionalitas Guru psikologi anak dan perkembangan anak dan tahu bagaimana perkembangan pengetahuan anak. guru juga diharapkan memahami bermacam-macam model pembelajaran. Oleh karena guru kelaslah yang sungguh mengerti situasi kongrit siswa mereka. Untuk itu guru diharapkan memiliki kreatifititas untuk selalu menyesuaikan teori yang digunakan dengan situasi belajar siswa secara nyata. dan (5) menilai proses serta hasil pembelajaran. . guru perlu juga menguasai beberapa teori tentang pendidikan terlebih pendidikan di jaman modern ini. Ketiga. Dan yang tidak kalah penting dalam pembelajaran adalah guru dapat membuat evaluasi yang tepat sehingga dapat sungguh memantau dan mengerti apakah siswa sungguh berkembang seperti yang direncanakan sebelumnya.

Menurut Gadner (1983) dalam Sumardi (Kompas. Sehubungan dengan apa yang dikatakan oleh Amstrong itu ialah bahwa walau kita membahas dan berusaha mengembangkan kecerdasan sosial. pendekatan komperehensif. kita tidak boleh melepaskannya dengan kecerdasan-kecerdasan yang lain. 1995). Banyak orang yang terkerdilkan kecerdasan sosialnya karena impitan kesulitan ekonomi.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-9 4. Semua kecerdasan itu dimiliki oleh seseorang. musik. alam. 18 Maret 2006) kompetensi sosial itu sebagai social intellegence atau kecerdasan sosial. lebih khusus lagi kecerdasan emosi atau emotial intellegence (Goleman. sedangkan yang lain biasa atau bahkan kurang. atau pendekatan multidisiplin. dan kuliner) yang berhasil diidentifikasi oleh Gardner. mungkin beberapa di antaranya menonjol. Hanya saja. Kecerdasan sosial juga berkaitan erat dengan kecerdasan keuangan (Kiyosaki. Kecerdasan lain yang terkait erat dengan kecerdasan sosial adalah kecerdasan pribadi (personal intellegence). (2) memiliki toleransi pada orang lain. Hal ini sejalan dengan kenyataan bahwa dewasa ini banyak muncul berbagai masalah sosial kemasyarakatan yang hanya dapat dipahami dan dipecahkan melalui pendekatan holistik. Kecerdasan sosial merupakan salah satu dari sembilan kecerdasan (logika. 1994). pribadi. beberapa kecerdasan itu bekerja secara padu dan simultan ketika seseorang berpikir dan atau mengerjakan sesuatu (Amstrong. raga. ruang. (3) memiliki sikap dan kepribadian yang positif serta melekat pada setiap kopetensi yang lain. Dewasa ini mulai disadari betapa pentingnya peran kecerdasan sosial dan kecerdasan emosi bagi seseorang dalam usahanya meniti . Uniknya lagi. dan (4) mampu bekerja sama dengan orang lain. 1998). Kompetensi Sosial Kompetensi sosial meliputi: (1) memiliki empati pada orang lain. bahasa.

dan pengendalian diri yang menonjol. (7) kedewasaan dalam bekreasi. menjadi jelas bahwa pekerjaan/jabatan guru adalah sebagai profesi yang layak mendapatkan penghargaan. (2) melihat peluang. (3) peran dalam kegiatan kelompok. (10) kepedulian kepada sesama. Topik-topik ini dapat dikembangkan menjadi materi ajar yang dikaitkan dengan kasus-kasus yang aktual dan relevan atau kontekstual dengan kehidupan masyarakat kita. (14) kerja sama. Dari 35 life skills atau kecerdasan hidup itu. (8) berbagi. misalnya. kita perlu tahu target atau dimensi-dimensi kompetensi ini.1-10 Pengembangan Profesionalitas Guru karier di masyarakat. (9) berempati. bergaul. dapat kita saring dari konsep life skills (www. berempati. (11) toleransi. Dari uraian tentang profesi dan kompetensi guru. (13) menerima perbedaan. yaitu: (1) kerja tim.com). dan memberi kepada orang lain. (4) tanggung jawab sebagai warga. ada 15 yang dapat dimasukkan kedalam dimensi kompetensi sosial. Banyak orang sukses yang kalau kita cermati ternyata mereka memiliki kemampuan bekerja sama. dan (15) komunikasi. (12) solusi konflik.lifeskills4kids. bekerja sama. (6) relawan sosial. . baik finansial maupun non finansial. Dari uraian dan contoh-contoh di atas dapat kita singkatkan bahwa kompetensi sosial adalah kemampuan seseorang berkomunikasi. Untuk mengembangkan kompetensi sosial seseorang pendidik. yang pada gilirannya harus dapat ditularkan kepada anak-anak didiknya. Inilah kompetensi sosial yang harus dimiliki oleh seorang pendidik yang diamanatkan oleh UU Guru dan Dosen. lembaga. Beberapa dimensi ini. atau perusahaan. Kelima belas kecerdasan hidup ini dapat dijadikan topik silabus dalam pembelajaran dan pengembangan kompetensi sosial bagi para pendidik dan calon pendidik. (5) kepemimpinan.

jauh dari cukup sehingga tidak sedikit guru yang mencari tambahan untuk memenuhi kebutuhan hidup. Sejak awal gagasan pembuatan RUU Guru dan Dosen dilatarbelakangi oleh komitmen bersama untuk mengangkat martabat guru dalam memajukan pendidikan nasional. Jumlah guru di Indonesia saat ini 2. dan kurikulum merupakan tiga komponen utama pendidikan. peserta didik. Ketiga komponen ini saling terkait dan saling mempengaruhi. faktor gurulah yang dinilai sebagai satu faktor yang paling penting dan strategis. Dalam pembahasan rancangan Undang-Undang ini (hingga disahkan pada 6 Desember 2005) tersirat keinginan Pemerintah untuk memperbaiki wajah suram nasib guru dari sisi kesejahteraan dan profesionalisme. baik yang terdapat di dalam kurikulum nasional maupun kurikulum lokal. karena di tangan para gurulah proses belajar dan mengajar dilaksanakan. . serta tidak dapat dipisahkan antara satu komponen dengan komponen yang lainnya. pemerintah telah memberikan perhatian khusus dengan merumuskan sebuah UndangUndang yang mengatur profesi guru dan dosen.2 juta orang. baik di dalam dan di luar sekolah dengan menggunakan bahan ajar. Sertifikasi kompetensi guru sebagai tindak lanjut dari UndangUndang ini menyisakan persoalan sebagaimana disampaikan Mendiknas pada media masa pada saat pengesahan Undang-Undang ini. dan menjadikan profesi ini menjadi pilihan utama bagi generasi guru berikutnya (Situmorang dan Budyanto 2005:1). Dari ketiga komponen tersebut. Guru. Memimpikan Guru yang Profesional Untuk memperbaiki kualitas pendidikan. Mengandalkan penghasilan dan profesi guru. antara lain kesepahaman akan ukuran uji kompetensi guru. dan hanya sebagian kecil guru dari sekolah negeri dan sekolah elit yang hidup berkecukupan.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-11 C.

terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi”. strategi. kebijakan. Misalnya. Demikian pula. tetapi harus dibangun. profesional. Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 dinyatakan bahwa “Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran. dan kesetiaan terhadap pekerjaan itu. guru sebagai profesi yang amat mulia. profesionalisme. atau dia bekerja secara profesional.1-12 Pengembangan Profesionalitas Guru Untuk melaksanakan proses belajar dan mengajar secara efektif. dan program pembinaan guru di masa lalu perlu dirumuskan kembali (Suparlan 2006:1). seorang profesional muda. yakni orangnya dan kinerja dalam melaksanakan tugas dan pekerjaannya. Proses. dalam tulisannya bertajuk “The teachers as a Decision Maker”. Sebagai contoh. kebijakan dan program yang tepat. guru harus memiliki kemampuan profesionalisme yang dapat dihandalkan. menilai hasil pembelajaran. tanggung jawab. dibentuk. . mengawali dengan satu pertanyaan menggelitik “what is teacher?”. Cooper menjawab pertanyaan itu dengan menjelaskan tetang guru dari aspek pelaksanaan tugasnya sebagai tenaga profesional. Profesionalisme menunjuk kepada derajat atau tingkat kinerja seseorang sebagai seorang profesional dalam melaksanakan profesi yang mulia itu. James M. Profesional menunjuk dua hal. Dedi Supriadi dalam bukunya yang bertajuk “Mengangkat Citra dan Martabat Guru” telah menjelaskan (secara amat jelas) tentang makna profesi. dipupuk dan dikembangkan melalui satu proses. Kemampuan profesionalisme yang handal tersebut tidak dibawa sejak lahir oleh calon guru. Cooper. strategi. melakukan pembimbingan dan pelatihan. dan profesionalitas sebagai berikut ini Profesi menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian. serta melakukan tulisan dan pengabdian kepada masyarakat.

yang ditandai dengan adanya standar kompetensi tertentu. maka kaidah itu dapat . 2004:2). memiliki organisasi profesi yang. Keempat. Westby-Gybson (1965). dan (3) keterampilan (Supriadi 1998:96). Kelima. dan bidang pekerjaan lain yang memerlukan bidang keahlian yang lebih spesifik. Dapat dianalogikan dengan pentingnya hakim dan UndangUndang. yang menyatakan bahwa. Dalam dunia yang sedemikian maju. Guru merupakan tenaga profesional dalam bidang pendidikan dan pengajaran. juga berfungsi untuk meyakinkan agar para anggotannya menyelenggarakan layanan keahlian yang terbaik yang dapat diberikan (Suparlan. bidang ilmu yang menjadi landasan teknik dan prosedur kerja yang unik. sehingga yang dianggap bidang diperbolehkan dalam melaksanakan pekerjaan tersebut. Pertama. semua bidang pekerjaan memerlukan adanya spesialisasi. yang dengan undang-undang yang kurang baik sekalipun akan dapat dihasilkan keputusan yang baik’. Untuk dapat melaksanakan tugas profesionalnya dengan baik. yakni (1) keahlian. Kedua.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-13 Sebagai tenaga profesional. Profesionalisme guru didukung oleh tiga hal. guru memang dikenal sebagai salah satu jenis dari sekian banyak pekerjaan (occupation) yang memerlukan bidang keahlian khusus. Ketiga. seperti dokter. Soerjadi (2001:1-2) menyebutkan beberapa persyaratan suatu pekerjaan disebut sebagai profesi. memiliki mekanisme yang diperlukan untuk melakukan kompetitiflah seleksi yang secara efektif. pemerintah sejak lama telah berupaya untuk merumuskan perangkat standar komptensi guru. (2) komitmen. ‘berilah aku hakim dan jaksa yang baik. adanya pengakuan oleh masyarakat dan pemerintah mengenai bidang layanan tertentu yang hanya dapat dilakukan karena keahlian tertentu dengan kualifikasi tertentu yang berbeda dengan profesi lain. di samping melindungi kepentingan anggotanya. termasuk guru. memerlukan persiapan yang sengaja dan sistematis sebelum orang mengerjakan pekerjaan profesional tersebut. insinyur.

misalnya di PGRI dan organisasi profesi lainnya. Sama dengan manusia dengan senjatanya. D. ‘man behind the gun’. Mendiknas memberikan penegasan bahwa “guru yang utama” (Republika 10 Februari 2003). guru bertanggung jawab memantau hasil belajar siswa melalui berbagai teknik evaluasi. Kelima. Keempat. mulai cara pengamatan dalam perilaku siswa sampai tes hasil belajar. maka guru tersebut dapat disebut sebagai tenaga dan pendidik yang benar-benar profesional dalam menjalankan tugasnya (Supriadi 2003:14). dan belajar dari pengalamannya. Artinya. tetapi guru tidak dapat digantikan sepenuhnya oleh siapa atau alat apa . Untuk menggambarkan guru profesional.1-14 Pengembangan Profesionalitas Guru dianalogikan dengan pentingnya guru. bahwa guru profesional dituntut memiliki lima hal. Hal yang sama. yang terpenting adalah manusianya. Supriadi mengutip laporan dari Jurnal Educational Leadership edisi Maret 1993. yakni dengan ungkapan bijak ‘berilah aku guru yang baik. Apabila kelima hal tersebut dapat dimiliki oleh guru. Belajar dapat dilakukan di mana saja. Ketiga. dan dengan kurikulum yang kurang baik sekali pun aku akan dapat menghasilkan peserta didik yang baik’. Standar Pengembangan Karir Guru Mutu pendidikan amat ditentukan oleh kualitas gurunya. aspek guru masih lebih penting dibandingkan aspek kurikulum. Ini berarti bahwa komitmen tertinggi guru adalah kepada kepentingan siswa. guru seyogyanya merupakan bagian dari masyarakat belajar dalam lingkungan profesinya. bahwa aspek kualitas hakim dan jaksa masih jauh lebih penting dibandingkan dengan aspek undang-undangnya. guru menguasai secara mendalam bahan/materi pelajaran yang diajarkannya serta cara mengajarkannya kepada para siswa. Pertama. Bagi guru hal ini merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Kedua. guru mampu berpikir sistematis tentang apa yang dilakukannya. guru mempunyai komitmen pada siswa dan proses belajarnya.

mencerdaskan. karena masalah rendahnya mutu calon guru itu lebih disebabkan oleh rendahnya penghargaan terhadap profesi guru. Pada akhirnya orang mudah menebak. Banyak orang menganggap bahwa gaji dan penghargaan terhadap guru menjadi penyebab atau causa prima-nya. Terjadilah lingkaran setan yang sudah diketahui sebab akibatnya. Gaji dan penghargaan guru belum dapat disejajarkan dengan profesi lain. Namun. ada orang yang berpendapat bahwa antara gaji dan dedikasi tidak dapat dipisahkan. guru harus memiliki tiga kualifikasi dasar: (1) menguasai materi atau bahan ajar. Di samping itu. yakni proses dan pembelajaran menyenangkan. karena melibatkan banyak komponen. (2) antusiasme. LPTK mengalami kesulitan besar ketika dihadapkan kepada masalah kualitas calon mahasiswa kelas dua yang akan dididik menjadi guru. karena pada akhirnya menyangkut duit atau gaji dan penghargaan.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-15 pun juga. yang paling penting bukan membangun gedung sekolah atau sarana dan prasarananya. Jadi. Pekerjaan besar ini mulai dari proses yang menjadi tugas lembaga pendidikan prajabatan yang dikenal dengan LPTK. Ternyata. Untuk membangun pendidikan yang bermutu. gaji dan dedikasi terkait erat dengan faktor lain yang bernama kompetensi profesional. Sebagai salah satu komponen utama pendidikan. dan (3) penuh kasih sayang (loving) dalam mengajar dan mendidik (Mas’ud 2003:194). Ketidakmampuan LPTK ternyata memang di luar tanggung jawabnya. melainkan harus dengan upaya peningkatan proses pengajaran dan pembalajaran yang yang berkualitas. karena indikasi adanya mutu profesionalisme guru masih rendah. selain memang harus dipikirkan dengan sungguhsungguh upaya untuk meningkatkan gaji dan penghargaan kepada . Hal ini hanya dapat dilakukan oleh guru yang bermutu. mengasyikkan. Peningkatan mutu guru merupakan upaya yang amat kompleks. Gaji akan mengikuti dedikasi.

namun masih ada pekerjaan besar yang harus segera dilakukan. Direktorat Tenaga Kependidikan (Dit Tendik). Bahkan mereka mendambakan adanya satu instrumen atau alat ukur yang akan mereka gunakan dalam melaksanakan skill audit dengan tujuan untuk menentukan tingkat kompetensi guru di daerah masing-masing. Direktorat Profesi Pendidik Ditjen PMPTK. keterampilan. Apakah yang dimaksud kompetensi? Istilah kompetensi memang bukan barang baru.1-16 Pengembangan Profesionalitas Guru guru. nama baru Dikgutentis telah membentuk satu tim Penyusun Kompetensi Guru yang beranggotakan para pakar pendidikan yang tergabung dalam Konsorsium Pendidikan untuk menghasilkan produk kompetensi guru. yakni meningkatkan dedikasi dan kompetensi guru. Pada tahun 70-an. sikap. attitudes. and values displayed in the context of task performance”. skill. . menjelaskan bahwa “Kompetensi diartikan sebagai pengetahuan. Sementara itu. tim itu telah dapat menghasilkan rendahnya kompetensi guru. terkenal wacana akademis tentang apa yang disebut sebagai Pendidikan dan Pelatihan Berbasis Kompetensi atau Competency-based Training and Education (CBTE). Sejalan dengan definisi tersebut. para penyelenggra pendidikan di kabupaten/kota telah menunggu kelahiran kompetensi guru itu. Untuk menjelaskan pengertian tentang kompetensi itulah maka Gronzi (1997) dan Hager (1995) menjelaskan bahwa “An integrated view sees competence as a complex combination of knowledge. Secara sederhana dapat diartikan bahwa kompetensi guru merupakan kombinasi kompleks dari pengetahuan. Pada saat itu Direktorat Pendidikan Guru dan Tenaga Teknis (Dikgutentis) Dikdasmen pernah mengeluarkan “buku saku berwarna biru” tentang “sepuluh kompetensi guru”. dan nilai-nilai yang ditunjukkan oleh guru dalam konteks kinerja tugas yang diberikan kepadanya. keterampilan. dan nilai-nilai yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak”. Setelah sekitar dua tahun berjalan. Dua dekade kemudian.

kemandirian. Ketiga komponen masing-masing terdiri atas dua kemampuan. peningkatan kualitas dan penjenjangan karir guru. Ketiga standar kompetensi tersebut dijiwai oleh sikap dan kepribadian yang diperlukan untuk menunjang pelaksanaan tugas guru sebagai tenaga profesi. (6) pemahaman wawasan kependidikan. ketiga komponen tersebut secara keseluruhan meliputi 7 (tujuh) kompetensi. Standar kompetensi guru SKS memiliki tujuan dan manfaat ganda. dan jenjang pendidikan’ (Direktorat Profesi Pendidik. Direktorat Tendik 2003:5). Standar kompetensi guru bertujuan ‘untuk memperoleh acuan baku dalam pengukuran kinerja guru untuk mendapatkan jaminan kualitas proses pembelajaran’ (SKG. 2005). (2) meningkatkan kinerja guru dalam bentuk kreativitas. (2) pelaksanaan interaksi belajar mengajar. (4) pelaksanaan tindak lanjut hasil penilaian prestasi belajar peserta didik. dan tanggung jawab sesuai dengan jabatan profesinya (Direktorat Profesi Pendidik.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-17 Berdasarkan pengertian tersebut. (3) penilaian prestasi belajar peserta didik. Oleh karena itu. kualifikasi. standar kompetensi guru diartikan sebagai ‘satu ukuran yang ditetapkan atau dipersyaratkan dalam bentuk penguasaan pengetahuan dan perilaku perbuatan bagi seorang guru agar berkelayakan untuk menduduki jabatan fungsional sesuai bidang tugas. dan (3) penguasaan akademik. (7) penguasaan bahan kajian akademik. . (2) pengembangan profesi. (5) pengembangan profesi. yaitu: (1) penyusunan rencana pembelajaran. keterampilan. PMPTK. Diten PMPTK. Standar Kompetensi Guru bermanfaat untuk: (1) menjadi tolok ukur semua pihak yang berkepentingan di bidang pendidikan dalam rangka pembinaan. yakni (1) pengelolaan pembelajaran. Standar kompetensi guru terdiri atas tiga komponen yang saling mengait. 2005). Di samping itu. inovasi.

anggota legeslatif. dan bahkan menjadi tenaga struktural di dinas pendidikan. Dalam pelaksanaan di lapangan ketentuan tersebut berjalan dengan berbagai penyimpangan. Pelaksanaan kenaikan pangkat guru dengan sistem kredit pun sama. Region-region penataran telah dibentuk di berbagai kawasan di Indonesia.1-18 Pengembangan Profesionalitas Guru E. Pengembangan Karir Guru Pada era sentralisasi pendidikan. Kepala sekolah sering terpaksa menandatangani usul kenaikan pangkat guru hanya karena faktor ‘kasihan’. yang sekarang menjadi Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) di setiap provinsi. Kegiatan itu pada umumnya dirancang oleh direktorat-direktorat di bawah pembinaan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah sekarang LPMP dan P4TK berada di bawah Ditjen PMPTK. PGPS sering diplesetkan menjadi ‘pinter goblok penghasilan sama’ atau ‘pandai pandir penghasilan sama’. Mengingat kondisi itulah maka pada tahun 1970-an dan 1980an telah didirikan beberapa lembaga pendidikan dan pelatihan yang bernama Balai Penataran Guru (BPG). Dengan kondisi seperti itu. pembinaan guru diatur secara terpusat oleh pemerintah. dalam hal ini Departemen Pendidikan Nasional melalui PGPS (Peraturan Gaji Pegawai Sipil) dan ketentuan lain tentang kenaikan pangkat dengan sistem kredit. Sedang sebagian besar lainnya mengalami nasib yang tidak menentu. dan Pusat Pengembangan Penataran Guru (PPPG) yang sekarang menjadi Pusat Pengembangan Profesi Pendidik dan Tenaga Kependidikan (P4TK) untuk pelbagai mata pelajaran dan bidang keahlian di beberapa daerah di Indonesia. antara lain karena belum ada kejelasan tentang standar pengembangan karir mereka. Pada tahun 1970-an kegiatan ‘up-grading’ guru mulai gencar dilaksanakan di BPG dan PPPG. dengan melibatkan antara direktorat terkait dengan . ada sebagaian kecil guru yang karena kapasitas pribadinya atau karena faktor lainnya dapat berubah atau meningkat karirnya menjadi kepala desa.

Melalui pola PKG ini.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-19 lembaga diklat (preservice training) dan lembaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK) sebagai lembaga preservice training. Selain itu. yang sistem penyelenggaraan diklatnya dinilai melibatkan elemen pendidikan yang lebih luas. para guru memiliki wadah pembinaan profesional melalui orgabnisasi yang dikenal dengan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP). serta melibatkan juga peranan lembaga pendidikan sekolah sebagai on the job training yang dibina langsung oleh Kantor Wilayah Departemen pendidikan dan Kebudayaan yang ada di regionnya masing-masing. sementara para kepala sekolah aktif dalam kegiatan Latihan Kerja Kepala Sekolah (LKKS). yakni instruktur yang telah diangkat untuk menduduki jabatan sebagai kepala sekolah. guru yang telah mengikuti klegiatan diklat TOT (training of trainer) di tingkat pusat atau nasional dan memperoleh predikat sebagai penatar di tingkat provinsi. dan sekolah. guru yang telah ditatar di tingkat provinsi atau nasional dan memperoleh predikat yang sebagai penatar di tingkat kabupaten. yakni guru baru atau guru yang belum pernah mengikuti penataran. (3) instruktur. satu jenjang fungsional bagi guru yang telah menjabat sebagai kepala sekolah. Kegiatan-kegiatan tersebut sebagaian besar dilaksanakan di satu sanggar yang disebut sanggar PKG. (2) guru Inti. dan Latihan Kerja Pengawas Sekolah (LKPS) untuk pengawas sekolah. Salah satu pola pembinaan guru melalui diklat ini adalah mengikuti pola Pembinaan kegiatan Guru (PKG). . (5) kepala sekolah. guru instruktur yang diberi tugas untuk mengelola Sanggar PKG. atau baru sebatas ditatar di tingkat kecamatan atau sekolah. yakni tempat bertemunya para guru berdiskusi atau mengikuti penataran tingkat kabupaten atau sekolah. Sebagian besar instruktur ini juga telah memperoleh pengalaman dalam mengikuti penataran di luar negeri. kecamatan. (6) Pengawas sekolah. (4) pengelola sanggar. para guru dapat diklasifikasikan sebagai berikut: (1) guru biasa.

LPMP.1-20 Pengembangan Profesionalitas Guru F. PENUTUP Peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru. dan LPTK sebagai mitra kerja. . oleh Depdiknas sekarang dikelola oleh Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan. Dinas Pendidikan. Berbagai program peningkatan kompetensi dan profesionalisme tersebut dilaksanakan dengan melibatkan P4TK (PPPG).

Safrudin Ismi. 2005. “Status dan Peran Guru. 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Studi Kebijakan Pengelolaan Guru Di Era Otonomi Daerah dalam Rangka Peningkatan mutu pendidikan. Pusat Data dan Informasi Pendidikan.DAFTAR PUSTAKA Chamidi. New York: Cross Cultural Approach. 2004. Standar Kompetensi Guru Kelas SD-MI Program D-II PGSD. . 2004. Inovation in Education: Reformers and Their Critics. Hamijoyo. 2002. Jakarta: Depdiknas. dalam Syarif Ikhwanudin dan Dodo Murtadhlo. New York: The Free Press. dalam Isu-isu Pendidikan di Indonesia: Lima Isu Pendidikan Triwulan Kedua. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.1995. 2002. Kebijakan-Kebijakan Pendidikan. Ary H. Jakarta: Grasindo. Akibatnya pada Mutu Pendidikan”. Gunawan. Paradigma Pendidikan Masa Depan. Ace dan Dasim Budimansyah. “Peningkatan Mutu Pendidikan melalui Manajemen Berbasis Sekolah”. 2000. Jakarta: Direktorat Ketenagaan Dirjen Dikti Dirjen Dikti Dir PPTK Depdiknas. Jakarta:Paramadina dan Logos Wacana Ilmu. Fathur dkk. Paul. Jakarta: Genesindo. Balitbang Depdiknas. Rogers. Penelitian Balitbang dan Lemlit UNNES. Undang-Undang No. Direktorat Ketenagaan. Indra Djati Sidi. John Martin. Rich. 1992. Pendidikan untuk Masyarakat Indonesia Baru. Rambu-rambu Penyelenggaraan Pendidikan Profesional Guru Sekolah Dasar. 2004. Diffusion of Innovation. Undang-undan No. 2002. Zamroni. Santoso S. Yogyakarta: Bigraf Publishing. 2006. 1995. Jakarta: Rineka Cipta. Pendidikan Nasional Menuju Masyarakat Masa Depan. Rokhman. 2002. Guru Demokratis di Era Reformasi Pendidikan. Suryadi. Everett M. Suparno. Jakarta: Grasindo. Menuju Masyarakat Pembelajar: Menggagas Paradigma Baru Pendidikan.

BUKU AJAR KALKULUS .

Kompetensi awal agar dapat memahami Materi kalkulus merupakan pemahaman secara mendalam tentang materi SMA. Strategi yang diterapkan pada proses pembelajaran adalah: (1) mengidentifikasi masalah esensial. dan terapannya. limit fungsi. fungsi.BAB 1 PENDAHULUAN Lingkup buku ajar ini adalah tentang pendalaman materi SMA. Kompetensi yang diharapkan dicapai melalui buku ajar ini adalah pemahamnan tentang kalkulus sehingga dapat menerapkan materi ini pada kalkulus lanjutan dan pada kehidupan sehari-hari. dan menemukan pemecahan masalah. turunan fungsi. (2) melaporkan hasil diskusi menggunakan algoritma yang benar sehingga alur berpikirnya terlihat dengan jelas. . Indikator tentang penguasaan kompetensi adalah dapat menyelesaikan evaluasi pada akhir kegiatan pelatihan minimal 60%. dan (3) menyelesaikan setiap tugas yang diberikan di akhir Bab. mendiskusikan.

(ii) x<y dan y < z ⇒ x < z. . c. atau x>y. Contoh 3 Tentukan himpunan selesaian pertidaksa-maan: (a) x + 2 < 5. x<y. x ∈ R dan (b) − 3 x ≥ 9 . Teorema 2 Jika x. z. a = b atau a > b. 2 Penyelesaian: (a) Jelas x + 2 < 5 ⇔ x + 2 + (–2) < 5 +(–2) ⇔ x < 3. c < y . c. (iii) x<y ⇒ x + c < y + c. Jika pada garis bilangan letak b terletak di kanan a. a<b ⇔ b–a>0 dan a < b. a < b. x ∈ R. (v) x<y dan c < 0 ⇒ x . c > y . Tentu saja sama artinya apabila dika-takan a kurang dari b dan ditulis Definisi 1 Dipunyai a. b ∈ R.2-2 Kalkulus BAB II MATERI ESENSIAL MATEMATIKA SMA A Urutan pada R Terdapat urutan baku pada R. c ∈ R maka (i) x=y. dikatakan b lebih dari a dan ditulis dengan b > a. y. (iv) x<y dan c > 0 ⇒ x .

b] = { x ∈ R (4) [a. a < x ≤ b}.+ ∞ ) = { x ∈ R (6) (– ∞ . + ∞ ): ––– –2 +++ ––– –2 –2 3 3 3 +++ +++ +++ (x + 2) (x – 3) (x + 2)(x – 3) ––– +++ ––– Gambar 1: Daerah nilai (x + 2).( –2. dan (x + 2)(x – 3). didefinisikan: (1) (a. a] = { x ∈ R Contoh 4 Tentukan himpunan selesaian x2 – x –2 ≥ 4.(− 3 ).Kalkulus 2-3 Jadi HS = { x ∈ R (b) Jelas − 3 x ≥ 9 2 x < 3}. (x – 3).x ≤ − 2 . x ≥ a}.b] = { x ∈ R (5) [a. a < x < b}. b ∈ R. Apabila a. a ≤ x ≤ b}.3).b) = { x ∈ R (2) [a. Berikut ini disajikan beberapa kesepa-katan untuk menyatakan selangselang pada R. Titik-titik pembuat nol ruas kiri adalah –2 dan 3. Penyelesaian: Jelas x2 – x – 2 ≥ 4 ⇔ x2 – x – 6 ≥ 0 ⇔ (x + 2)( x – 3) ≥ 0. a ≤ x < b}. dan (3.–2). Jadi HS = { x ∈ R x ≤ −6 }. ⇔ − 2 . dan (x + 2)(x – 3) pada selang (– ∞ . (x – 3). Nilai (x + 2). . dan x ≤ a}.b) = { x ∈ R (3) (a.9 3 2 3 ⇔ x ≤ −6 .

–2] ∪ [3. Jelas a. a b Jadi 0 < a ≤ b ⇔ Bukti lainnya diserahkan pembaca sebagai latihan. Jelas a > 0. dan a ≤ b. Bukti (b): Dipunyai 0 < a ≤ b . Jelas a + b > 0 dan a – b ≤ 0. Jadi (a + b)(a – b) ≤ 0 ⇔ a2 – b2 ≤ 0 ⇔ a2 ≤ b2. .b > 0 dan a – b ≤ 0. + ∞ ). Jadi 1 1 1 1 a−b ≤0 ⇔ ≤ ⇔ ≥ . Jelas a > 0.2-4 Kalkulus Jadi HS = (– ∞ . b > 0. a≤b<0⇔a2 ≥b2. 2 2 (a) 0 < a ≤ b ⇔ a ≤ b . b a a b ab 1 1 ≥ . b > 0. b ∈ R. Jadi 0 < a ≤ b ⇔ a 2 ≤ b 2 . dan ≤b 0 1 ≥ 1 Bukti (a): Dipunyai 0 < a ≤ b . 0<a≤b⇔ 1 1 ≥ a b (b) (c) . dan a ≤ b. Teorema 3 Dipunyai a.

x) = 0. J(x. dan 1 − π . sebagai contoh j(7. Definisi Contoh 5 Tentukan 2 . b ∈ R. jarak x ke x ditulis j(x. −3 2 . (b) Jelas Jadi −3 2 − 3 <0 2 .0) = 0. Selanjutnya. Jadi 2 = 2.Kalkulus 2-5 B Norm Baku di R Pada garis bilangan berikut ini jarak 2 ke 5 adalah 3. ditulis dengan J(x. − (− 3 ) = 3 2 2. ditulis j(2.14 . Jika x ∈ R. ditulis j(5.x) = ⎧ x apabila x > 0 ⎨ ⎩− x apabila x < 0 . Sedangkan 2 – 5 = –3 < 0 dan 5 – 2 = 3. . Penyelesaian: (a) Jelas 2 > 0. Dengan demikian jarak x ≠ 0 ke 0 sama dengan jarak 0 ke x ≠ 0 .0) ditulis dengan x yang dibaca “nilai mutlak x” didefinisikan sebagai: x = ⎧ − x apabila x < 0 ⎨ ⎩ x apabila x ≥ 0 .0) = j(0. = (c) Dipunyai π ≈ 3.2) = 3.b) = ⎧b − a apabila b − a > 0 ⎨ ⎩a − b apabila a − b > 0 .7) = 0 dan j(0. Demikian pula jarak 5 ke 2 juga 3.5) = 3. jarak a ke b didefinisikan sebagai J(a. Berdasarkan fakta ini perlu didefinisikan konsep jarak dua titik di R sebagai berikut: dipunyai a.

Kasus a < 0: Tulis a = –m untuk suatu m > 0. Jadi a = −a = 0. (3) Jika c > 0 maka a ≤c ⇔ – c ⇔ a ≤ c.14 = – 2. b ∈ R. Kasus a > 0: Jelas – a < 0. Berikut ini disajikan beberapa teorema yang penting tentang nilai mutlak. Kasus a = 0: Jelas – a = 0. Bukti (1): Ambil sembarang a ∈ R. b ∀ a. Jadi a = a dan − a = −(−a) = a . Jadi a = − a . (4) − a ≤ a ≤ a ∀ a ∈ R. (2) ab = a . b ∈ R. . Jelas a = − m = −(−m) = m dan −a = m =m .14 < 0.2-6 Kalkulus Jadi 1 – π ≈ 1 – 3. Teorema (1) a = − a ∀ a ∈ R. Jadi a = − a . Jadi 1 − π = –(1 – π ) = π – 1. (5) a + b ≤ a + b ∀a.

Jelas –c ≤ a ≤ c ⇔ −c ≤ −a ≤ c ⇔ Jadi a ≤ c . Kasus a > 0: Jelas a ≤ c ⇔ a ≤ c. Dipunyai a ≤c . Jadi –c ≤ a ≤ c ⇔ a ≤ c .Kalkulus 2-7 Jadi a = − a ∀ a ∈ R. Jelas – a < 0. Jadi –c ≤ a ≤ c. ( ⇒ ) Ambil sembarang a ∈ R. Jadi a ≤ c ⇔ –c ≤ a ≤ c. Ambil sembarang a ∈ R. Kasus a > 0: Jelas –c ≤ a ≤ c ⇔ − c ≤ a ≤ c . . ( ⇐ ) Dipunyai –c ≤ a ≤ c. Jadi –c ≤ a ≤ c. Bukti (3): Dipunyai c > 0. Kasus a < 0: Jelas a ≤ c ⇔ – a ≤ c ⇔ a ≥ –c. Kasus a = 0: Jelas 0 ≤ c ⇔ a ≤ c . Bukti lainnya diserahkan pembaca sebagai latihan. Jadi a ≤ c . Kasus a < 0: −c≤ a ≤c . Jadi – a < c ⇔ a > –c.

Contoh 5 Tentukan HS pertidaksamaan berikut ini: (a) (b) x−5 ≤4 (c) (d) x ≤0 x−3 x + 1 > 2x − 7 x ≤0 x−3 Penyelesaian: (a) Cara 1: Ambil sembarang x ∈ R.b ∈ R.2-8 Kalkulus Teorema: Untuk setiap a.b ∈ R. . a−b ≤ a + b = (b − a) + a ≤ b − a + a . b ∈ R berlaku: (a) (b) Bukti: (a) Ambil sembarang a. Jadi HS1 = [1. Kasus x – 5 < 0: Jelas x < 5. Jelas a = (a − b) + b ≤ a − b + b dan b a − b ≤ a−b dan . b ∈ R. 5). Jadi a − b ≤ a−b . Jelas x − 5 ≤ 4 ⇔ –(x – 5) ≤ 4 ⇔ –x + 5 ≤ 4 ⇔ x ≥ 1. Jadi a − b ≤ a + b ∀ a. Jadi a − b ≤ a − b dan − ( a − b ) ≥ a − b . (b) Ambil sembarang a. Jelas a − b = a + (−b) ≤ a + − b = a + b .

Jadi x − 3 x ≤0 ⇔ x(x – 3) ≤ 0. (x – 3). (c) Ambil sembarang x ∈ R – {3}. Jadi HS = (– ∞ . Jadi (x – 3)2 > 0. dan x(x – 3) diperlihatkan pada gambar berikut ini. Jadi HS = [1. Jadi HS1 = (– ∞ . Kasus x ≥ – 1: Jelas x + 1 > 2 x − 7 ⇔ x + 1 > 2x – 7 ⇔ –x > – 8 ⇔ x < 8. Cara 2: Ambil sembarang x ∈ R. 8). 9]. Jelas x − 5 ≤ 4 ⇔ x – 5 ≤ 4 ⇔ x ≤ 9. Selanjutnya daerah nilai x.–1). 9]. Jadi HS = [1. ––– ––– +++ 0 0 0 +++ ––– ––– 3 3 3 +++ +++ +++ x x–3 x(x – 3) Gambar 2: Daerah nilai x. (x – 3).Kalkulus 2-9 Kasus x – 5 ≥ 0: Jelas x ≥ 5. Jelas x−5 ≤4 ⇔ – 4 ≤ x – 5 ≤ 4 ⇔ 1 ≤ x ≤ 9. (b) Ambil sembarang x ∈ R. 9] = [1. . 9]. 8) = (– ∞ . dan x(x + 3).8). 5) ∪ [5. Jadi HS2 = [5. Kasus x < – 1: Jelas x + 1 > 2 x − 7 ⇔ –(x + 1) >2x – 7 ⇔ –x – 1 > 2x – 7 ⇔ x < 2. Jelas x ≠ 3.–1) ∪ [– 1. Jadi HS2 = [– 1.

C Fungsi Pengertian fungsi merupakan suatu hal yang mendasar dalam kalkulus. x ≤0 x−3 ⇔ x Jadi ≠ 3.y) ∈ f. Jadi x − 3 > 0 .2-10 Kalkulus Jadi HS = [0. ditulis y = f(x) atau f: x a y . Berikut ini disajikan definisi fungsi. (d) Ambil sembarang x ∈ R – {3}.z) ∈ f ⇒ y = z. Suatu fungsi f dari himpunan A ke B merupakan pasang terurut f ⊂ A x B sehingga: (1) ∀x ∈ A ∃ y ∈ B ∋ ( x. y) ∈ f dan (2) (x. Definisi 7 Dipunyai himpunan A dan B. Selanjutnya apabila (x. 3]. 0].y) ∈ f dan (x. Jadi HP = (– ∞ . Jelas x – 3 ≠ 0.

Suatu fungsi dari A ke B digambarkan sebagai suatu grafik (Gambar 3).y) A f x B f(x) B A x X Gambar 3: Grafik fungsi f: A → B. a = b.y) ∈ f} disebut daerah hasil (range) fungsi f dan di-beri lambing Rf. Jelas x = f(x). Ambil sembarang a. Penyelesaian: (a) Ambil sembarang x ∈ R. Contoh 13 Periksa pengaitan-pengaitan berikut ini merupakan fungsi atau bukan: f: R → R . b ∈ R. dan {y ∈ B (x. g: R → R.Kalkulus 2-11 yang menyatakan y sebagai nilai f di x. Gambar 4: Fungsi g: A pemetaan. f(x) = x. g(x) = x3. b ∈ R. Jelas f(a) = a = b = f(b).5] → [–5. dan sebagai suatu pemetaan (Gambar 4). f(a) = f(b). a = b. Y f y (x. Pilih y = x. Jadi ∀x ∈ R ∃ y ∈ R ∋ y ∈ f (x) . x2 + y2 = 25. . Jelas y = f(x).5]. → B sebagai suatu Himpunan A disebut daerah asal (domain) fungsi f diberi lambang Df. Jadi ∀a. dan h: [–5.

x1 ≠ x2.x + x 2 ) Jelas f(x1) – f(x2) = 1 2 = 1 2 1 1 2 1 ≠ 0. x2 ∈ R. Definisi ini dapat disajikan secara formal sebagai berikut: ∀ x1. x3 − x3 ( x − x )( x 2 + x . Fungsi f dikatakan satu-satu (injective) jika untuk setiap dua unsur beda di A mempunyai peta yang beda. Jadi g bukan fungsi injektif. Contoh 16 Periksa fungsi-fungsi berikut merupakan fungsi injektif atau bukan.2-12 Kalkulus Jadi f suatu fungsi. Definisi 9 Dipunyai fungsi f: A → B. (a) f: R → R. x1 ≠ x2.x 2 + x1 ) ≠ 0 . Jadi f(x1) – f(x2) ≠ 0. Berikut ini disajikan beberapa sifat fungsi. . f(x1) ≠ f(x2). x1 ≠ x2. x1 ≠ x2. Penyelesaian: (a) Ambil sembarang x1. g(x) = x2 – 1. Jadi ∃ x1. g(x1) = g(x2). Jadi f suatu fungsi injektif. x2 ∈ R. Jadi ∀ x1. f(x) = x3 dan (b) g: R → R. (b) Pilih x1 = –1 dan x2 = 1. f(x1) ≠ f(x2). Jelas 2 2 ( x1 − x 2 ) ≠ 0 dan ( x1 + x1. x2 ∈ A. Jelas g(x1) = g(–1) = 0 = g(1) = g(x2). x2 ∈ R.

∃ y ∈ A ∋ f(y) = x. g(x) = x2 – 1. Jelas g(y) = x ⇔ y2 – 1 = x ⇔ y2 = x + 1 . Jadi ∀ x ∈ R. ⎛ x + 1⎞∈ ⎟ ⎜ ⎝ 2 ⎠ R. Jadi f merupakan suatu fungsi surjektif.+ ∞ ). Definisi ini dapat disajikan secara formal sebagai berikut: ∀ x ∈ B.Kalkulus 2-13 Definisi Dipunyai fungsi f: A → B. (b) Ambil sembarang x ∈ [–1. Contoh Periksa fungsi-fungsi berikut merupakan fungsi surjektif atau bukan. x + 1⎞ 2⎛ ⎟ −1 ⎜ ⎝ 2 ⎠ Jelas f(y) = = x. ∃ y ∈ R ∋ f(y) = x. Pilih y ∋ g(y) = x. Penyelesaian: (a) Ambil sembarang x ∈ R. f(x) = 2x – 1 dan (b) g: R → [–1.+ ∞ ). Jelas x = Pilih y = x + 1⎞ 2⎛ ⎟ −1 ⎜ ⎝ 2 ⎠ . (a) f: R → R. Fungsi f dikatakan pada (surjective) jika Rf = B.

b ∈ A. a < b. f (a) > f (b) . Definisi 12 Definisi Contoh 17 Periksa apakah grafik fungsi berikut naik ataukah turun: (a) f: R → R. Jadi g merupakan suatu fungsi surjektif. D Fungsi naik dan Fungsi Turun Banyak model fenomena alam yang mempunyai solusi sebagai suatu fungsi yang naik atau turun. a < b.+ ∞ ) → R. model peluruhan radio aktif. f (a) < f (b) . Grafik fungsi f dikatakan naik jika fungsi f melestarikan urutan. dan (c) f: R → R. Definisi ini dapat disaji-kan secara formal sebagai beri-kut: ∀a. Fungsi f: I → R dikatakan bijektif apabila fungsi f merupakan fungsi injektif dan sekaligus surjektif. Definisi ini dapat disaji-kan secara formal sebagai beri-kut: ∀a. b ∈ A. Penyelesaian: . (b) f: [0. f(x) = 2x – 1. g(y) = x. dan sebagainya. f(x) = x2.+ ∞ ). Grafik fungsi f dikatakan turun jika fungsi f tak melestarikan urutan. Dipunyai fungnsi f: A → B. f(x) = x2. Sebagai contoh model populasi suatu mahluk hidup.2-14 Kalkulus ⇔ y = x +1 ∨ y = − x +1 Jelas y ∈ R. Jadi ∀ x ∈ [–1. Definisi Dipunyai fungnsi f: A → B. ∃ y ∈ R.

x1 < x2. (b) Ambil sembarang x1. x2 ∈ R. Jelas x1 – x2 < 0. Jelas x1 ≤ 0.0]. x1 < x 2 .0]. x2 − x2 Jelas f(x1) – f( x2) = 1 2 = (x1 + x2)( x1 – x2) ≥ 0. Jadi ∃ x1 . Jelas x1. (c) Pilih x1 = –2 dan x2 = 1. f(x1) ≤ f(x2).0]. Jadi grafik f tidak naik pada R. Jadi x1 + x2 ≤ 0. x2 ∈ R. Jelas f(x1) – f( x2) = 2x1 – 1 – 2x2 + 1 = 2(x1 – x2) Jadi f(x1) < f( x2). x 2 ∈ R. x2 ∈ R dan x1 < x2. x2 ≤ 0.Kalkulus 2-15 (a) Ambil sembarang x1.x1 ≤ x2. Jadi grafik f naik. dan x1 – x2 ≤ 0. Definisi 15 Fungsi i: A → B dengan A ⊂ B disebut fungsi identitas apabila i(x) = x untuk setiap x ∈ A.x2 ∈ (– ∞ . Jelas f (x1) = 4 > 1 = f (x1). . f ( x1 ) > f ( x2 ) . Dimulai dengan fungsi yang memetakan titik ke dirinya sendiri yang disebut dengan fungsi iden-titas. Jadi grafik f turun pada (– ∞ . x1 < x2. E Balikan (Invers) Fungsi Banyak fungsi yang sangat berman-faat dibangun dengan menggunakan fung-si yang telah dikenal.x2 ∈ (– ∞ .x1 ≤ x2. f(x1) < f( x2). Jadi ∀ x1. Jadi ∀ x1. dan x1 – x2 ≤ 0.

Dg = R f 1 f . Jelas x = 2x + 1 ⎞ 2⎛ ⎟ −1 ⎜ ⎝ 2 ⎠ = f ( 2 x +1) 2 . Jadi f –1 ada.2-16 Kalkulus Definisi Dipunyai fungsi f: A → B. f(x) = 2x – 1. seperti: model matematika ayunan matematika. Gambar situasinya: f A Rf B f –1 Gambar 5: Diagram fungsi f dan f –1 Perhatian 1: Tampilan f –1 merupakan invers fungsi f dan f –1 ≠ Perhatian 2: Jika g adalah invers f. dan lain sebagainya. sebab g didefinisikan Contoh 20 Dipunyai fungsi f: R → R . Jelas f fungsi bijektif. Jadi f –1(x) = f 2 x +1 –1[f( 2 )] = ( ( f −1 o f )( 2 x +1) = i( 2 x +1) = 2 x +1 . maka oleh: g(y) = x ⇔ y = f(x). . pegas. 2 2 2 F Satuan Radian Fungsi berkala (periodik) banyak ditemukan dalam matematika terapan. Ambil sembarang x ∈ R. aliran panas. Jika terdapat fungsi g: Rf → A sehingga g[f(x)] = x ∀ x ∈ A maka fungsi g disebut invers f dan dituliskan dengan g = f –1.

(b) Jelas 1o = 180 = 0. Contoh 24 (a) Jelas 1 radian = π 180 o 2π ≈ 57.0) X Gambar 6: Lingkaran satuan berpusat di (0. Jadi 2 α radian = 360o. (c) Berikut ini hubungan sudut-sudut α d (dalam derajat) dan α r (dalam radian).0).296o ≈ 57o 17`45``.0) Ukuran radian untuk sudut α sama dengan ukuran panjang busur yang ditem-puh titik sepanjang gerakannya.Kalkulus 2-17 Pembaca dianggap telah mengenal satuan ukuran sudut dalam derajat dan telah mengenal pula bahwa ukuran sudut suatu lingkaran adalah 300o.14159). Dengan demikian perlu didefinisikan ukuran sudut yang lain. Sistem derajat kurang cocok untuk keperluan-keperluan dalam kalkulus. Jelas ukur-an keliling lingkaran itu adalah 2 α . αd αr 0o 0 30o π 6 45o π 4 60o π 3 90o π 2 120o 2π 3 αd 135o 180o 210o 270o 315o . Y P Perhatikan suatu lingkaran pada bidang koordinat XY yang berpusat di titik pangkal. yaitu ukuran sudut dalam radian.017453 ( π ≈ 3. α O (1. Dibayangkan sebuah titik yang bergerak sepanjang lingkaran itu yang berlawanan arah dengan gerakan jarum jam dimulai dari titik (1.

0) X α P(x. Gambar 8: ∠α = 6 π . Berikut ini disajikan sinus dan cosinus sudut α.y) adalah suatu titik pada lingkaran satuan yang berpadanan dengan sudut α .α = 4π 3 .–1) Penyelesaian: (a) Perhatikan Gambar 8.α = 3π 4 . (0. α . dan α = 3π 2 . ditulis dengan cos sin α = y. dipadankan dengan gerak titik sejauh t searah jarum jam sepanjang lingkaran satuan. Gambar situasinya adalah sebagai berikut: Definisi 19 Y (a) Sinus sudut α . Contoh 25 Tentukan nilai sin α dan cos α apabila: O P( Q 3 1 .y) α . ) 2 2 X α = π 6 . dipadankan dengan gerak titik sejauh t berlawanan arah jarum jam sepanjang lingkaran. (b) Jika t < 0.2-18 Kalkulus αr 3π 4 π 7π 6 3π 2 7π 4 Setiap bilangan real t berpadanan dengan sebuah titik P pada lingkaran satuan dengan ketentuan sebagai berikut: (a) Jika t > 0. dan (b) Cosinus sudut α . G Fungsi Trigonometri Titik P(x. ditulis dengan sin (1. dan Gambar 7: Titik P berpadanan α cos Y α = x.

–1). Jadi π Jadi sin 6 π 3 1 2 dan cos 6 = 2 . PQ = P( 3 1 . 3π Gambar 9: ∠α = 4 Y (c) Perhatikan Gambar 10: Jelas OP = 1. 4π = − 3 2 sin 3 1 3 (0. ) 2 2 (b) Perhatikan Gambar 9: 2 2 Y Jelas OP = 1. Jelas OP = 1. cos 3 (d) Perhatikan Gambar 11. dan OQ = 2 . Jadi Jadi P (− 2 2 . PQ = 3 2 Q α O 1 . ) 2 2 . 2 2 α Q O Jelas x = – 2 dan y = 2 . dan OQ = 2 . 3π = − 2 2 cos 4 X (0. X 3 1 Jelas x = – 2 dan y = – 2 . 3π 3π Y Jadi sin 2 = −1 dan cos 2 =0 α . = P (− 2 2 .–1) 3π = 2 2 sin 4 dan . O X P(0. PQ = 2 . ) 2 2 . Jelas P(0.–1) . dan OQ = 2 .Kalkulus 2-19 3 1 2 .–1) 4π Gambar 10: ∠α = 3 Jadi dan 4π = − 1 2.

π .2 π )–{– π .− π . π } j(x) = cot x. Definisi 19 sin θ cos θ cos θ sin θ 1 cos θ 1 cos θ (a) tan α = (b) cot α = (c) sec α = (d) csc α = Contoh 26 Buatlah sket grafik fungsi-fungsi berikut: (a) f: [–2 π . 3π 2 2 2 2 (c) h: [–2 π . π . ∈ R. Grafik f turun pada selang-selang: . g(x) = cos x. .2 π ] ∈ R.− π . k(x) = sec x.2-20 Kalkulus 3π Gambar 11: ∠α = 2 Berikut ini disajikan fungsi-fungsi trigonometri lainnya. (d) j: (–2 π .2 π ]– } ∈ R. Penyelesaian: (a) Grafik f: Y 1 } ∈ R. (b) g: [–2 π . − 3π .2 π ] ∈ R. (f) j: (–2 π . f(x) = sin x. dan ]. 3π { 2 2 2 2 (e) k: [–2 π . j(x) = csc x.π [ 2 2 3π . π } ∈ R.- ].2π [ 2 –2 π O –1 f [-2 π .2 π ]–{ h(x) = tan x. dan − 3π . Dapat dilihat bahwa: Grafik f naik pada selang-selang: 2π X 3π 2 − π .2 π )–{– π .

f (− π ) = f ( 3π ) = −1 2 2 (b) Grafik g: Y 1 –2 π O g Dapat dilihat bahwa: 2π Grafik g naik pada selang-selang: [. Gambar 13: Grafik f(x) = cos x Nilai g (−2π ) = g (0) = g (2π ) = 1 merupakan nilai maksimum.. 3π Nilai Nilai f (− 3π ) = f ( π ) = 1 2 2 merupakan nilai mak simum.π ] dan [0.π .− π [ 2 2 ] dan [ 2 2 ]. π ]. Nilai f (−π ) = f (π ) = −1 merupakan nilai minimum. merupakan nilai minimum.Kalkulus 2-21 Gambar 12: Grafik f(x) = sin x − 3π . .X –1 Grafik g turun pada selang-selang: [-2 π .0] dan [ π .2 π ]. π .

Gambar 14: Grafik j(x) = cot x (e) Grafik k: Dapat dilihat bahwa: Grafik k naik pada: (−2π .0) (π . x = −π .0) 2 . Gambar 42: Grafik h(x) t (d) Grafik j: Y Dapat dilihat bahwa: Grafik j turun pada Dj.0) ( π .− π ) (− π . Memotong sumbu X di: (–2 π .0). . Asimptot tegak: – 2π –1 x = − 3π 2 x=−π 2 π .π ) dan 2 . 2 .0). π ) 2 . (π .− 3π ) (− 3π . 2 . (0. 2 . dan x = 2π . 2 . .0). dan x = 3π 2 . Memotong sumbu X di: (− 3π .0) (− π . dan ( 3π . 3π ) 2 .0). Gambar 15: Grafik k(x) = sec x . ( π .0).−π ) (0. 2 2 . dan ( 3π . 2π − 2π −π Asimptot tegak: X x = −2π .2-22 Kalkulus (c) Grafik h: Dapat dilihat bahwa: Grafik h naik pada Dh.2π ) 2 .x= 2 . x = π . dan (2 π . – 2π 1O – 1 Grafik k turun pada: (−π . ( π .0) 2 .

−π ) 2 (π . x = −π .2π ) 2 . . x= 0 . 3π ) 2 .0) (0. maksimum relatif. dan ( 3π . Nilai l( − 3π 2 −π 2 3π Grafik ) = l( 2 )= –1 merupakan nilai π l tak memotong sumbu X. x=−π 2 π . (−π . .− 2 ) . dan x = 3π 2 .(f) Grafik l: 16 dapat dilihat bahwa: Grafik l naik pada: (− 3π . x = π . ) = l( 2 ) = 1 merupakan nilai Beberapa contoh bukti teorema: (1) sin2 α + sin2 α = 1 Bukti: Perhatikan Gambar 17: Ambil sembarang titik P(x. π ) 2 2 .x= 2 .Kalkulus 2-23 Asimptot x = − 3π 2 tegak: . Nilai k(-2 π ) = k(0) = k(2 π ) = 1 nilai minimum relatif. dan x = 2π .π ) . Asimptot tegak: . dan – Grafik k turun pada: Gambar 16: Grafik l(x) = csc x x = −2π (−2π . – Dari Gambar π (π . Nilai l( minimum relatif. Titik Q adalah projeksi P pada sumbu X.− 3π ) (− π .y) pada lingkaran satuan. Nilai k(merupakan π ) = k( π ) = –1 merupakan nilai maksimum relatif. 2 . Grafik k tak memotong sumbu X. 2 .

cos β . Y Jelas OQ2 + PQ2 = OP2 ⇔ x2 + y2 = 1 ⇔ cos2 α +sin2 α = 1 X Q(x.y O S R = Gambar 18: Titik Q berpadanan dengan QU + US OQ QU QT TR OT • + • QT OQ OT OQ = β = cos α . danOP = 1. cos β – cos α .2-24 Kalkulus Jelas OQ = x = –x. PQ = y = –y. sin γ ⇔ sin ( α – β ) = sin α .y) sembarang titik pada lingkaran satuan (2) sin ( α + β ) = cos α . sin β . cos β – cos α . cos(– β ) + cos α . sin β .y) (0.0) α O ⇔ sin2 α +cos2 α = 1. . Tulis γ = – β . Bukti: Dipunyai sin ( α + γ ) = sin α . sin(– β ) ⇔ sin( α – β ) = sin α .cos β .sin γ .sin β +sin α . (3) Teorema: sin( α – β ) = sin α . cos γ + cos α . sin β + sin α . P(x.–1) Gambar 17: P(x. Jelas sin ( α + γ ) = sin α . Bukti: Q QS OQ Perrhatikan Gambar 18: Jelas sin ( α + β ) = U T P(x.cos γ +cos α .

. dan lain-lain. pegas. gelombang. Penyelesaian: (a) Ambil sembarang x ∈ R. kπ } (b) Ambil sembarang x ∈ R– 2 k∈B . Jadi f(x + 2 π ) = f( x) ∀ x ∈ R. Jadi f periodik dengan periode 2 π . h(x) = csc x. Contoh 30 Periksa apakah fungsi-fungsi berikut periodik: kπ } (a) f: R → R. Sebagai contoh ayunan. fungsi f dikatakan periodik. Fungsi periodik didefinisikan sebagai berikut: Definisi: Dipunyai fungsi f: R → R. Jelas f (x + 2 π ) = sin (x + 2 π ) = sin x = f (x). dan { (c) h: R – {kπ }k∈B → R.Kalkulus 2-25 H Fungsi Periodik (periodic) Model matematika suatu fenomena alam yang banyak yang mempunyai solusi yang berkala atau periodik. (b) g: R – 2 k∈B → R. Jadi g periodik dengan periode π . f(x) = sin x. Jika terdapat bilangan positif T sehingga f(x + T) = f(x) untuk setiap x ∈ R. Jadi g(x + π ) = g( x) ∀ x ∈ R. f(x) = tan x. Selanjutnya nilai T terkecil disebut periode f. { Jelas g(x + π ) = tan (x + π ) = tan x = g(x).

1] dengan f(x) = sin x pada gambar berikut ini. Daftar nilai f: x −π 2 −π 3 −π 4 −π 6 π 0 6 π 4 2 2 π 3 π 2 Sin x –1 − 3 2 − 2 2 −1 2 0 1 2 3 2 1 .1]. ⎡ π π⎤ Jelas f(y) = x ⇔ sin y = x ⇔ y = sin–1x.2-26 Kalkulus {kπ }k∈B (c) Ambil sembarang x ∈ R– . ⎣ ⎦ Pilih y ∈ ⎢ 2 2 ⎥ sehingga f(y) = x. Jadi f –1 ada. Jelas h(x + 2 π ) = csc (x + 2 π ) = csc x = h(x). I Invers Fungsi Trigonometri Y f –1 y=x Perhatikan fungsi f: f X ⎡− π . Jadi f –1(x) = f –1[f(y)] = (f –1 o f)(y) = i(y) = y = sin–1x. : Grafik f : Grafik f – 1 Gambar 19: grafik f(x) = sin x dan f – 1(x) = sin– 1x Jelas f fungsi injektif. Ambil sembarang x [–1. − . Jadi h periodik dengan periode 2 π . Jadi h(x+2 π ) = h(x) ∀ x ∈ R– {kπ }k∈B . π ⎤ → ⎢ 2 2⎥ ⎣ ⎦ [–1.

Kalkulus 2-27 Daftar nilai f –1: x –1 −π 2 − 3 2 − 2 2 −1 2 −π 6 0 1 2 2 2 3 2 1 π 2 sin– 1 x −π 3 −π 4 π 0 6 π 4 π 3 .

u 2 . u 2 ..} dan Rf = {u(1). Jelas Df ={1. A. Dipunyai fungsi u : N → R. u ( 2). u Tampilan u1 .. u 2 . L .3. Barisan Bilangan Sekarang akan dibangun pengertian barisan bilangan dan limit barisan secara singkat sebagai berikut. artinya u (1). L merupakan barisan barisan bilangan yang dibangun oleh fungsi u : N → R dengan u(n) = n. Karena Ru suatu himpunan.. L . L ≠ u (2). Limit fungsi merupakan suatu konsep yang sangat mendasar dalam kalkulus. u (3).2. L .. Konsep limit hampir selalu muncul pada setiap bidang kalkulus. u (3).2..u(2).}. urutan di Ru tak diperhatikan. Selanjutnya perhatikan tampilan u (1).BAB II LIMIT FUNGSI DAN KEKONTINUAN FUNGSI Pada BAB 2 ini mulai masuk pada materi kalkulus dengan membicarakan konsep tentang limit fungsi. Pada tampilan ini urutan diperhatikan. u (3). u 2 .3. u (3). (b) Barisan yang dibangun oleh fungsi u : N → R dengan u(n) = n adalah 1 .u(3). L = n n∈N disebut barisan yang dibangun oleh fungsi f. u (2). Masalah yang berkaitan dengan garis singgung pada suatu kurva dan masalah luas daerah yang dibatasi oleh kurva-kurva merupakan masalah yang solusinya membutuhkan pengertian limit. Tulis u (1). Contoh (a) Barisan 1. L = u1 . u (2). u (1). .

: O 1 2 3 4 N 5 6 7 8 9 Gambar 1: Grafik barisan 1 n n∈ N . . Secara intuitif. . Barisan 1 n n∈ N dikatakan ”mempunyai limit 0” atau ”konvergen ke 0”.2.Kalkulus 2-29 1 1 1. (c) Barisan Grafik suatu barisan bilangan sama dengan grafik suatu fungsi. L .−3. Sebagai contoh barisan Grafik barisan R 1 n n∈ N 1 n n∈ N . barisan ini mempunyaikecenderungan menuju 0. dan ditulis dengan 1 →0 n n∈N atau Contoh 2n + 1 2+ (−1) n n Grafik barisan dan adalah sebagai berikut: . L 2 3 . (−1) n n∈ N = − 1. lim 1 = 0 n →∞ n .4.

Jadi →2 . Grafik lim (2n + 1) = +∞ seragam dan tak menghampiri bilangan manapun. Ini menunjukkan bahwa 2n + 1 → +∞ atau n → ∞ . .2-30 Kalkulus R 11 9 7 5 3 O 1 2 3 4 5 6 7 8 9 N Gambar 2: Grafik barisan 2n + 1 R 3 2 1 O 1 2 3 4 N 5 6 7 8 9 Gambar 3: Grafik barisan 2 + (−1) n n Grafik 2n + 1 2+ dan (−1) n n mempunyai perbedaan yang cukup jelas 2n + 1 seperti tampak Gambar 2 dan Gambar 3. (−1) n n 2+ Sedangkan grafik 2+ (−1) n n menghampiri suatu bilangan L = 2 apabila n lim (2 + atau n → ∞ (−1) n ) n → + ∞ .

n +1 n n →∞ : Kasus n genap: Jelas = lim (−1) n . Dari Gambar 4 terlihat dengan jelas bahwa u n menghampiri 1 dari atas dan menghampiri –1 dari bawah. Penyelesaian: Grafik R 2 1 lim (−1) n . n +1 n n →∞ . Barisan u n dikatakan konvergen ke L. Berkut ini disajikan definisi limit barisan secara formal sebagai berikut: (−1) n + n +1 n tidak Definisi Dipunyai barisan u n . lim − n +1 n→∞ n 1 2 3 4 5 6 7 8 9 –1 Kasus n gasal: Jelas lim (−1) n . n +1 n n →∞ = lim n +1 n →∞ n lim (1 + 1 ) n n →∞ = 1.Kalkulus 2-31 Contoh Tentukan lim (−1) n . ditulis lim u n = L ⇔ ∀ε >0 ∀ Nε ∈ N n →∞ sehingga u n − L < ε apabila n > Nε . Dikatakan barisan mempunyi limit atau tidak konvergen. . n +1 n n →∞ = –2 = Gambar 4: Grafik barisan (−1) n + n + 1 n lim (−1 − 1 ) n n →∞ = –1.

Dipunyai n > Nε .2-32 Kalkulus Contoh Buktikan Bukti: Ambil sembarang ε > 0. Jelas Jadi 1 1 < n Nε un − 0 lim 1 = 0 n →∞ n . Pilih lim 2n −1 = 2 n →∞ n + 2 . 5 Nε > ε − 2 . Dipunyai n > Nε . Contoh Buktikan Bukti: Ambil sembarang ε > 0. 5 5 5 2n − 1 5 5 −2+2 −2 n+2 u −L = n+2 = = n + 2 < Nε + 2 < ε = Jelas n ε. 1 n = = 1 n < 1 Nε <ε. Jelas n + 2 > Nε + 2. 1 . Jadi ∀ε > 0∃ N ε ∈ N ∋ u n − 0 < ε apabila n > N ε . Jadi ∀ε > 0∃ N ε ∈ N ∋ u n − 2 < ε apabila n > N ε . Jadi lim 1 = 0 n →∞ n . Jadi 1 1 < n + 2 Nε + 2 . Pilih Nε > ε .

PQ untuk pada kurva talibusur PQ di tik P. wa Gambar singgung 6: t Garis merotasi ti- Gambar singgung 7: t Garis me- rupakan hasil rupakan limit posisi talibusur Q → P. . l2. t Gambar 5: Garis l1.Kalkulus 2-33 Jadi lim 2n −1 = 2 n →∞ n + 2 . Garis Singgung Suatu Kurva Gambar berikut memperlihatkan bagaimana suatu garis singgung dibangun pada suatu kurva. laupun hanya memotong kurva f di satu titik saja. garis l3 bukangaris singgung f.

–1). g(x) = x3 dan P(1. Contoh Tnetukan gradien garis singgung t pada kurva-kurva berikut ini di titik S: f(x) = x2 dan P(–2. dan 1 l(x) = x dan P(–1.yo+h) terletak pada kurva f berikut.4).yo) dan Q(xo+h. O xo h xo+ h X Gambar 8: Gradien garis singgung t merupakan limit gradien taluibusur PQ untuk h → 0.2-34 Kalkulus Perhatikan suatu titik P(xo. f (yo)) t Jelas m PQ = . f ( x o + h) − f ( x o ) h f(xo+h) – f(xo) P(xo.1). Definisi Jika lim m PQ = lim h →0 f ( x o + h) − f ( x o ) h h →0 ada. . Y Q(xo+h. gradient garis singgung t di definisikan sebagai mt = lim h →0 f ( x o + h) − f ( x o ) h . f (yo+h)) f Tulis mPQ: gradien garis PQ dan mt: gradien garis singgung t.

(h 2 + 3h + 3) h O (1.Kalkulus 2-35 Penyelesaian: (a) Grafik f: P(–2.4). Gambar 9: Garis t menyinggung kurva f di titik P(-2. Gambar 10: Garis t menyinggung kurva g di titik P(1. Y l lim Jadi mt = h → 0 lim = h →0 lim = h→0 f (1 + h) − f (1) h t (1 + h) 3 − (1) 3 h h. Jadi mt lim = h →0 f (−2 + h) − f (−2) h t O X lim h →0 = lim h →0 = (−2 + h) 2 − (−2) 2 h h. (b) Grafik g: Jelas xo = 1.4) Y f Jelas xo = –2.1).(h − 4) h lim (h − 4) h →0 = = – 4. .1) X lim (h 2 + 3h + 3)) h →0 = = 3.

pengertian L = lim f ( x) berarti nilai f(x) dekat dengan x→ a L apabila nilai x dekat dengan a. .–1).2-36 Kalkulus (c) Grafik l: Y l Jelas xo = –1. Secara intuitif. Gambar 11: Garis t menyinggung kurva l di titik P(–1. Secara umum. lim h →0 Jadi mt = l (−1 + h) − l (−1) h O P(-1. limit fungsi ditulis dengan L = lim f ( x) x→ a yang dibaca dengan “Limit fungsi f untuk x mendekati a bernilai L”.-1) X 1 +1 −1+ h lim h = h →0 1 lim −1+ h = h →0 l t = –1. B. Limit Fungsi Secara Intuitif Konsep tentang gradien garis singgung merupakan suatu kasus khusus dalam konsep tentang limit fungsi.

nilai Gambar 14 Secara intuitif: Gambar 15: Secara intuitif: . x > 0 . (2) pada kasus a di domain f. x < 1 ⎧ ⎧ x.Kalkulus 2-37 Konsep ini dapat dijelaskan melalui gambar berikut. dan h(x)= ⎩− ( x − 1) . g(x)= ⎩ . g. h: R → R diberikan oleh ⎧− x . x < 1 ⎪ ⎨ 0. x ≤ 0 ⎨ ⎪ x2 . x > 1 f(x)= ⎩− 1. Y f Perhatian 1: (1) titik a tidak perlu berada di f(x) L f(x) domain f. O nilai f(a) tix a x lim f ( x) X dak perlu ada. Contoh Fungsi f. x = 1 x. x > 1 ⎨ 2 + 1. Gambar 12: Secara intuitif. x→ a bermakna: nilai f(x) dekat dengan L apabila x dekat a. Grafik f: Y g O –1 f Grafik g: Y g Grafik h: Y 1 O 1 h h X f O –1 X X Gambar 13 Secara intuitif.

Limit Fungsi Secara Formal Berikut ini akan disajikan konsep limit secara formal.001 0.999 . pengertian ” x → a ”. C.9 0. n x 1+ (− 10 ) 1 n = 1 3 – 0. Definisi Dipunyai x variabel di R dan a suatu konstanta.1 – 0. sebagi contoh Daftar 1: Sebaran variabel x 1 (− 10 ) n n∈N . Contoh Berilah contoh sebaran variabel x untuk x → 1 . Penyelesaian: 1 1 + (− 10 ) n Dimulai dengan Pilih suatu barisan yang konvergen ke 1. lim f ( x) ada = 1.2-38 Kalkulus f(0) = 0 dan nilai lim f ( x) x→ 0 tidak nilai f(1) = 0 dan nilai x→1 lim f ( x) nilai f(1) tidak ada dan nilai x→1 tidak ada. Ungkapan x → a mempunyai arti bahwa sebaran variabel x pada suatu barisan yang konvergen ke a. .

4] → R dengan f(x)=2x–1.9999999 Sebaran variabel x dapat dilihat pada kolom ke-3: tampak bahwa variabel x menghampiri 1 bergayut dari atas dan bawah.999 0.00000001 0. sebagi contoh Daftar 2: Sebaran f (x) untuk x → a x 2x f (x) = 2x – 1 0.00001 – 0.888 1.9 0.88888 Sebaran nilai f(x) dapat dilihat pada kolom ke-3: terlihat bahwa nilai f(x) menghampiri 1 bergayut dari atas dan bawah. x→1 1 1 + (− 10 ) n n∈N lim f ( x) .99999 0.00000001 1.8 1.Kalkulus 2-39 5 7 – 0.0001 1. (2) Dapat dipilih sembarang barisan yang konvergen ke 1 yang dirasa merupakan fasilitas yang paling menguntungkan.99999 1.8 0. Tentukan x→1 Penyelesaian: Pilih suatu barisan yang konvergen ke 1.0000001 0.000001 1.0001 0. M M M ↓ ∞ ↑ M 8 6 4 2 ↓ 0 ↑ M 0.01 ↓ 1 ↑ M 1. Secara numerik dapat disimpulkan bahwa lim f ( x) = 1.888 0.888 88 0. . Perhatian 2: (1) Terdapat tak hingga barisan bi-langan yang konvergen ke 1.000001 0.01 Contoh Dipunyai f : [−1. .

00000 0002 2.0000 0001 1. Di muka telah dikenalkan bahwa lim f ( x) x→a =L diartikan bahwa dapat ditentukan nilai f(x) dekat ke L dengan cara memilih x yang cukup dekat dengan a. Dalam rangka mendefinisikan limit fungsi secara formal menggunakan bahasa yang akurat perlu dipikirkan beberapa hal sebagai berikut: (1) pernyataan nilai f(x) dekat dengan nilai L dapat dinyatakan dengan f ( x) − L < ε .000000 2 1.02 Sekarang akan didefinisikan konsep limit fungsi secara formal.9999999 1.01 ↑ M 2.0002 1.888 8888 0.02 ↑ M 1.00000 02 2.0000 001 1.2-40 Kalkulus 0.8888888 M M M ↓ 1 ↓ 2 ↓ 1 ↑ M 1.0002 2.000000 002 1. (2) pernyataan variabel x dekat dengan nilai a dapat dinyatakan dengan .0001 1.

Berdasarkan ketiga butir tersebut. dan a ∈ I .Kalkulus 2-41 0< x−a <δ . sehingga f ( x) − L < ε apabila 0 < x − a < δ . . dapatlah didefinisikan pengertian limit fungsi secara formal sebagai berikut: Definisi Dipunyai fungsi f : I → R . Limit fungsi f bernilai L untuk x → a ditulis lim f ( x) = L x→a jika dan hanya jika untuk setiap ε terdapat bilangan positif δ . Pernyataan untuk setiap ε terdapat bilangan positif δ . Ambil sembarang ε > 0 . (3) kedua butir (1) dan (2) dapat dirangkai sebagai berikut: untuk setiap bilangan positif kecil ε dapat dipilih bilangan positif δ sehingga apabila 0< x−a <δ akan berlaku f ( x) − L < ε . lim[( x − 1) 2 + 5] x →2 = 6. Contoh Buktikan Bukti: Tulis x2– 2x + 6 = (x – 1)2 + 5 = f(x). I ⊂ R . sehingga f ( x) − L < ε apabila 0< x−a <δ dapat disingkat dengan: ∀ε > 0∃δ > 0 ∋ f ( x) − L < ε apabila 0 < x − a < δ .

L− M <ε untuk setiap ε > 0.2-42 Kalkulus Pilih δ = min{1. ε f ( x) − L < 2 apabila 0 < x − a < δ1 dan Pilih δ 1 > 0 dan δ 2 > 0 sehingga f ( x) − M < ε 3 apabila 0 < x − a < δ 2 . δ 2}. Bukti: lim f ( x) = M lim f ( x) = L x→a x→a dan . . < 3δ = ε . yaitu jika lim f ( x) = L dan lim f ( x) = M x→a x→a maka L = M. Dipunyai 0< x−2 <δ . Dipunyai Ambil sembarang ε > 0. Jelas Jadi L−M = [ L − f ( x)] + [ f ( x) − M ] ≤ L − f ( x) + f ( x) − M ε < 2 + ε 5ε 3 = 6 < ε. Jadi lim[( x − 1) 2 + 5] x →2 = 6. Pilih δ = min{ δ 1. ε } 3 . Teorema 30 Nilai limit suatu fungsi adalah tunggal. Jadi L = M. f ( x) − 6 = ( x − 1) 2 − 1 x ( x − 2) = x ( x − 2) 0 < x − 2 <δ Jadi ∀ε > 0 ∃δ > 0 ∋ f ( x) − 6 < ε apabila . Dicari batas Jelas Jadi x pada selang 0 < x − 2 < 1: 0 < x − 2 <1 ⇔1<x<3⇔ = 1< x < 3 .

Jelas f(x) ≤ g(x) ≤ h(x) ⇔ f(x) – L ≤ g(x) – L ≤ h(x) ) – L. Ambil sembarang x di 0 < x − a < δ . Jika f(x) ≤ g(x) ≤ h(x) ∀ x ∈ I dan lim f ( x) = L = lim h( x) x→a x→a maka lim g ( x) = L . f ( x) − M < 0 < x − a < δ3 . . δ 3}. } Jadi g ( x) − L ≤ maks { f ( x) − L . g.Kalkulus 2-43 Teorema (Prinsip Apit) Dipunyai fungsi-fungsi f. dan f(x) ≤ g(x) ≤ h(x) apabila Pilih δ = min{ δ 1. Gambar 16: f(x) ≤ g(x) ≤ h(x) pada I dan lim f ( x) = L = lim h( x) x→a x→a Pilih δ 1 > 0. x→a Ilustrasi Prinsip Apit: Y f L T g h O a X Bukti: Dipunyai f(x) ≤ g(x) ≤ h(x) ∀ x ∈ I dan lim f ( x) = L = lim h( x) x→a x→a Ambil sembarang ε > 0. dan δ 3 > 0 sehingga f ( x) − L < ε 3 apabila 0 < x − a < δ1 . ε ε ε Jadi ∀ε > 0 ∃δ > 0 ∋ g ( x) − L < ε apabila 0 < x − a < δ . δ 2 > 0. ε 4 apabila 0 < x − a < δ 2 . Jadi x → a lim g ( x) = L . h( x) − L } < maks { 3 4 = 4 < ε . . h:I ⊂ R terde-finisi pada selang buka I yang memuat a. δ 2.

dan t garis singgung di titik R.2-44 Kalkulus D. Jadi sin x < x. x →0 x Bukti: Y Untuk nilai x yang cukup kecil (dekat dengan 0). π 2 <x<0 − : π ⇔ 2 < −x < 0 . Kasus 0 < x < π : t S P x O Q R X Tulis A: ukuran luas Δ OPR. B: ukuran luas sektor OPR. PQ OR . x 2. Teorema sin x lim =1. x Gambar 17: Titik P pada lingkaran satuan. OR 2 < 2 2 2π PQ x SR < < ⇔ sin x < x < tan x 2 2 2 2 2 2 sin x cos x < <1. Limit Fungsi Trigonometri Pada teorema berikut ukuran sudut yang digunakan adalah radian. π 2 Jelas <x<0 . dan C: ukuran luas Δ OSQ. Jelas A < B < C 2 ⇔ ⇔ ⇔ OR . SR x < xπ . sudut x cukup kecil. nilai sin x dihampiri oleh nilai x sendiri yang ditulis dengan sin x ≈ x. Jadi Kasus − sin x x2 < cos x < <1 2 x . Ganti x dengan sin x x < 2 2 1− Jadi ⇔ sin 2 x x2 < 2 4 ⇔ 2 sin 2 x x2 < 2 2 ⇔ 1 − cos x < x2 2 ⇔ cos x > 1 − x2 2 .

x > 0 . Limit sepihak Perhatikan fungsi f: R–{0) → R yang didefinisikan sebagai f ( x) = x x . sin x lim =1 x Jadi x → 0 . E. x < 0 ⎨ ⎩ 1. . yaitu f(x) = x x = ⎧ − 1. x2 sin x π π < cos x < <1 − <x< 2 x 2 untuk 2 . Jelas x2 lim (1 − ) = 1 = lim 1 2 x →0 x →0 . diperoleh sin 2 x x Berdasarkan strategi yang dibangun. Contoh lim Tentukan x → 0 sin 2 x x . lim 2x →0 2x = 2. Penyelesaian: Strategi: (1) Ingat rumus sin x lim =1 x →0 x sin 2 x lim =1 2x →0 2x . penyelesaiannya adalah: Jelas lim x →0 = sin 2 x 2. Fungsi f dapat dinyatakan tanpa tanda nilai mutlak.Kalkulus 2-45 Jadi Jadi 1− 1− (− x) 2 sin( − x) < cos(− x) < <1 2 −x ⇔ 1− x2 sin x < cos x < <1 2 x . (2) Jika x diganti 2x.

2-46 Kalkulus Grafik f: Y 1 O f X –1 f Dapat dilihat bahwa nilai f(x) akan mendekati 1 apabila x mendekati 0 dari sebelah kanan. dapat ditunjukkan bahwa tidak ada. x lim x →0 x (2) Alasan lain yang menyatakan bahwa disebabkan lim f ( x) x →0 + tidak ada adalah f ( x) − = 1 ≠ –1 = x → 0 lim . Demikian pula nilai f(x) akan mendekati –1 apabila x mendekati nol dari sebelah kiri. x →0 + Gambar 18: Grafik f ( x) = x x . Perhatian 1: x lim x →0 x (1) Dengan menggunakan definisi limit. situasi ini ditulis lim f ( x) = −1 x →0 − . Dikatakan fungsi f mempunyai limit kiri di 0 yang nilainya –1. Dikatakan fungsi f mempunyai limit kanan di 0 yang nilainya 1. . situasi ini ditulis lim f ( x) = 1 . (3) Limit kiri atau limit kanan di suatu titik suatu fungsi dinamakan limit sepihak.

x ≥ 0 (i) f(0) = 0 = 0. dan c di selang (a. Contoh Dipunyai f: [–1. x →0 Gambar 19: Grafik fungsi f pada [–1. dapat dilihat f ( x) = ⎨ 2 2 ⎩ x . ditulis dengan lim f ( x) = L x →c + Definisi (Limit kiri) Dipunyai fungsi f: (a. Jelas lim f ( x) = 1 ≠ 0 = lim f ( x) = −1 . Limit fungsi f untuk x mendekati c dari kanan adalah L.3] → R. disimpulkan teorema berikut ini. ditulis dengan lim f ( x) = L x →c − jika dan hanya jika untuk setiap ε > 0 terdapat δ > 0 sehingga f ( x) − L < ε apabila c < x < c + δ . dan c di selang (a. Teorema : Dipunyai f: I → R. jika dan hanya jika untuk setiap ε > 0 terdapat δ > 0 sehingga f ( x) − L < ε apabila c – δ < x < c . Limit fungsi f untuk x mendekati c dari kiri adalah L.b) → R. dan a ∈ I.Kalkulus 2-47 Definisi (Limit kanan) Dipunyai fungsi f: (a. dan x →0 − (iii) lim f ( x) = 0 .b).b). (ii) lim f ( x) = 1 .b) → R. .3]. Grafik f: Y f 0 ⎧ x + 1. x→a + . I ⊂ R. x < Secara intuitif. x →0 + bahwa: 1 –1 3 X Berdasarkan intuisi tersebut. Nilai lim f ( x) ada dan bernilai L jika x→a dan hanya jika lim f ( x) x→a − =L= lim f ( x) . x →0 − x →0 − Kenyataan ini memberikan petunnjuk bahwa nilai lim f ( x) tidak ada.

Dipilih δ = ε . apabila f: [–1. Berdasarkan strategi yang dikembangkan disusun bukti sebagai berikut: Ambil sembarang ε > 0.2-48 Kalkulus Buktinya fakultatif dan diserahkan pembaca sebagai latihan. Buktikanlah Bukti: Strategi: (1) Ambil sembarang ε > 0. Jelas 0 < –x < δ ⇔ 0 < x < δ . Contoh lim f ( x) = 1 x →0 − ⎧ x + 1. f ( x) − 1 < ε apabila – δ < x < 0: (2) Pilih δ > 0. Pilih δ = ε .3] → R. Dipunyai – δ < x < 0. lim f ( x) = 1 x →0 − Jadi . .x≥0. Jadi f ( x) − 1 = x <δ. Jadi untuk setiap ε > 0 terdapat δ > 0 sehingga f ( x) − 1 < ε apabila – δ < x < 0. Jelas 0 < –x < δ ⇔ 0 < Jelas f ( x) − 1 = x < δ = ε . Jelas f(x) = x + 1. x < 0 f ( x) = ⎨ 2 ⎩ x . sehingga Dipunyai – δ < x < 0. x <δ.

Kekontinuan Fungsi Pada pengertian limit fungsi di titik a. Definisi Dipunyai fungsi f: I → R dan a ∈ I. x →1− x →1+ x →1 Jadi f kontinu di titik 1. Jikla limit fungsi f di titik a ada dan nilainya sama dengan nilai fungsi di titik a. x = 1 . Jadi lim ( x + 1) = 2 = f (1) . lim ( x + 1) = 2 . x ≠ 1 . ⎩ 1. x = 1 ⎧ 2 Penyelesaian: Jelas f(x) = ⎨ ⎧ x + 1. x ≠ 1 . ⎨ ⎪ ⎩ 1. Jelas lim ( x + 1) = 2 . dan f(1) = 2. Definisi ini dapat dinyatakan sebagai berikut. Contoh Dipunyai fungsi f: R → R. maka fungsi f dikatakan kontinu di titik a. Contoh x −1 Dipunyai fungsi f(x) = ⎪ x − 1 . kecuali mungkin di titik a sendiri.Kalkulus 2-49 F. Periksa apakah f kontinu di titik 1. Fungsi f dikatakan kontinu di titik a jika dan hanya jika lim f ( x) x→ a = f(a). f(x) = x + 1. Sekarang dipunyai fungsi f terdefinisi pada selang I yang memuat titik a. fungsi f terdefinisi pada suatu selang buka I.

Jadi untuk setiap ε > 0 terdapat ε > 0 sehingga f (x) − 2 < ε apabila x −1 < δ . . Jadi f kontinu di titik 1. Buktikan f kontinu di titik 1. f(x) = x + 1. x →1 x →1− lim f ( x) = lim ( x + 1) = 2 .2-50 Kalkulus Grafik f: Y f 2 1 O 1 Jelas lim f ( x) = lim ( x + 1) = 2 . Jelas f ( x) − 2 = x − 1 < ε = ε . x →1 Jadi fungsi f tak kontinu di titik 1. Teorema Dipunyai fungsi f: I → R dan a ∈ I. dan x →1 x →1+ X f(1) = 1. Jelas lim ( x + 1) = 2 ≠ f (1) . Dipunyai x − 1 < δ . Gambar 20: Fungsi f tak kontinu yang dapat dihilangkan di titik 1. Bukti: Ambil sembarang ε > 0. Fungsi f dikatakan kontinu di titik a jika dan hanya jika untuk setiap ε > 0 terdapat ε > 0 sehingga f ( x) − f (a) < ε apabila x − a < δ . Contoh Dipunyai f: R → R. Konsep kontinunya fungsi f di titik a dapat disajikan sebagai berikut. Pilih δ = ε .

f ( x) = x−2 lim f ( x) = f ( x o ) x → xo untuk setiap xo di Kekontinuan sepihak suatu fungsi didefinisikan sebagai berikut.+ ∞ ).+ 1 ∞ kontinu ).+∞) → R . Jelas f(xo) = 1 xo − 2 Pemeriksaan: Grafik f: X f dan f(xo) O 1 2 xo X 1 1 lim f ( x) = lim = .+ ∞ ). . Contoh Dipunyai fungsi f ( x) = 1 x−2 f : (2.+∞) → R yang disajikan dengan rumus dan . lim f ( x) = f (a) . x→a + dan lim f ( x) = f (b) . Gambar 21: Fungsi f : (2. Pe-riksa apakah f kontinu pada (2. x→a − Suatu fungsi f: I → R yang kontinu di setiap titik di I dikatakan kontinu pada selang I.b] → R dikatakan kontinu pada [a.b) → R dikatakan kontinu pada (a.b] jika dan hanya jika f kontinu di setiap titik pada (a.+∞) .Kalkulus 2-51 Definisi (i) Fungsi f : (a. Ambil sembarang xo ∈ (2.b) (ii) Fungsi f : [a. x − 2 xo − 2 x → xo x → xo Jadi selang (2.b). Jadi fungsi f kontinu pada selang (2.b) jika dan hanya jika f kontinu di setiap titik pada (a.

(i) lim f ( x) = f (a) jika dan hanya jika untuk setiap ε >0 terdapat δ >0 sehingga f ( x) − f (a) < ε apabila a < x < a + δ . Jadi untuk setiap ε > 0 terdapat δ > 0 sehingga f (x) − 1 < ε apabila 1– δ <x <1. (ii) lim f ( x) = f (a) jika dan hanya jika untuk setiap ε >0 terdapat δ >0 sehingga f ( x) − f (a) < ε apabila a– δ < x < a. x 2 + x + 1 < 3 δ = ε. x →1− Jadi f kontinu kiri di titik 1.2-52 Kalkulus Definisi Dipunyai fungsi f: I → R dan a ∈ I. 2 2 2 4 2 4 2 4 Jadi f ( x) − 1 = x 3 − 1 ( x − 1)( x 2 + x + 1) = x − 1. 2 Dicari batas x + x + 1 pada 0 < x < 1: Jelas x2 + x + 1 = ( x + 1 ) 2 + 3 . 2 4 3 f Gambar 22: f tak kontinu kiri dan kontinu kanan di titik 1. x ≤ 1 . Dipunyai 1 – δ < x < 1. Pilih δ = min{1. Jelas – δ < x–1< 0 ⇔ 0 <–(x – 1)< δ ⇔ 0 < x −1 < δ . x > 1 x→a − x→a + kontinu kiri dan kontinu kanan di titik 1. Buktikan f tak ⎨ ⎪ ⎩ 1. Contoh ⎧ 3 Dipunyai fungsi f : R → R yang diberikan oleh f ( x) = ⎪ x . Grafik f: Y 1 O 1 f X Bukti: (a) Ambil sembarang ε > 0. Jelas 0 < x < 1 ⇔ 1 < x + 1 < 3 ⇔ 1 < ( x + 1 ) 2 < 9 ⇔ 1 < ( x + 1 ) 2 + 3 < 3 . . ε }. Jadi lim f ( x) = 1 = f (1) .

Jelas 0 < x – 1 < δ ⇔ 0 < x − 1 < δ . x →1+ Akan tetapi f(1) tidak ada. Jadi f tak kontinu kanan di titik 1.Kalkulus 2-53 (b) Ambil sembarang ε > 0. Dipunyai 1 < x < 1 + δ . Pilih δ = ε . . Jadi f ( x) − 1 = x − 1 < δ = ε . Jadi lim f ( x) = 1 . Jadi untuk setiap ε > 0 terdapat δ > 0 sehingga f (x) − 1 < ε apabila 1<x <1+ δ .

sebab ini merupakan perubahan perbandingan nilai fungsi apabila nilai x berubah.yo) menjadi titik (xo + h. atau sifat yang disajikan dilengkapi dengan suatu contoh agar daya serap pembaca dapat ditingkatkan.BAB III TURUNAN FUNGSI Pada Bab 3 ini didiskusikan tentang turunan (derivative) suatu fungsi. Nilai h dapat bernilai positif atau negatif. Pembicara-an dimulai dengan menghitung gradien garis singgung suatu kurva di suatu titik menggunakan konsep limit yang telah dikembangkan pada Bab 2. Gradien garis singgung pada kurva f di titik P(xo. Setiap konsep. teorema. Nilai h h →0 disebut perbedaan hasil bagi.f(xo)) s P(xo. f (xo + h)). Situasi ini dapat diperlihatkan pada gambar berikut ini. yaitu dari titik (xo. Ide tentang gradien garis singgung ini diperluas menjadi turunan suatu fungsi. Y Y Q(xo+h.f(xo+h)) Q(xo+h. Nilai h yang positif berarti 0 dihampiri h dari kanan dan nilai h yang negatif berarti 0 dihampiri h dari kiri.f(xo)) s O xo xo+h X xo+h O xo X Gambar 1: gradien garis PQ adalah f ( xo + h) − f ( xo ) h>0 Gambar 2: gradien garis PQ adalah f ( xo ) − f ( xo + h) .yo) telah dibicarakan pada Bab 2. yaitu: m = lim f ( xo + h) − f ( xo ) h f ( xo + h) − f ( xo ) apabila nilai limit ini ada.f(xo+h)) P(xo.h<0 h . Beberapa teorema atau sifat-sifat turunan disajikan yang beberapa diantaranya dilengkapi dengan bukti.

Tentukan: (a) Persamaan garis singgung pada kurva f yang koordinat-x nya 1. Selanjutnya h lim h →0 f ( xo + h) − f ( xo ) h dinotasikan dengan f ' ( xo ) dan disebut dengan turunan fungsi f di titik xo. Turunan fungsi f pada selang I didefinisikan sebagai f ' ( x) = lim f ( x + h ) − f ( x ) h→0 h apabila nilai limit ini ada untuk setiap x di I. Jika f ' ( xo ) ada untuk setiap xo di selang I. Jelas f(1) = 0 dan ms 2 2 2 = lim f (1 + h) − f (1) = lim (1 + h) − 1 = lim 2h + h = lim (2 + h) = 2.Kalkulus 2-55 A. proses menentukan turunan biasanya menghasilkan fungsi turunan f ' yang terdefinisi pada selang I. (b) Tentukan fungsi turunan dari f. 2 2 2 2 (b) Jelas f ' ( x) = lim f ( x + h) − f ( x) = lim ( x + h) − f ( x) = lim x + 2 xh + h − x h →0 h h →0 h h →0 h . apabila limit ini ada. Pengertian Turunan Fungsi Gradien garis singgung s pada Gambar 1 dan Gambar 2 adalah lim h →0 f ( xo + h) − f ( xo ) . Definisi Dipunyai fungsi f: I → R. Penyelesaian: (a) Tulis 1 = xo dan ms: gradien garis singgung yang diminta. h →0 h h →0 h h →0 h h →0 Jadi s: y – 0 = 2(x – 1) ⇔ y = 2x – 2. Contoh Dipunyai f: R → R dengan f(x) = x2 – 1.

Pada konsep limit telah dikenal pengertian limit sepihak. B. xo = π dan 4 . x − xo Contoh Tentukan f ' (xo) apabila: (a) f(x) = sin 2x. Turunan Sepihak Turunan suatu fungsi merupakan pengembangan konsep limit.2-56 Kalkulus = lim (2 x + h) = 2x. Jelas h → 0 ⇔ x → xo. h →0 Grafik f dan f ' : Y f f ' O X Gambar 3: grafik f(x) = x2 – 1 dan f ' (x) = 2x. Dengan demikian pada konsep turunan juga ada turunan sepihak. Jadi lim f ( xo + h) − f ( xo ) h h →0 ⇔ lim x → xo f ( x) − f ( x o ) . Telah dibicarakan turunan fungsi f di titik xo sebagai berikut lim h →0 f ( xo + h) − f ( xo ) h . Tulis xo + h = x.

lim x − π →0 4 ) 4 . x→2 x→2 x − 2 Definisi Dipunyai fungsi f: I → R. 2 (b) Jelas f ' (2) = 1 −1 x −1 = lim = lim (−1) = –1. xo x −1 = 2. Turunan kiri f di titik xo: ' f _ ( xo ) = lim − x → xo f ( x) − f ( x o ) x − xo dan turunan kanan f di titik xo: f ' ( xo ) = + lim + x → xo f ( x) − f ( x o ) . Contoh . 0 = 0. I ⊂ R. cos π 2 . dan titik xo ∈ I. Penyelesaian: (a) Jelas π 4 f ' ( π 4 π 4 ) = f ( x) − f ( π ) 4 lim π π x→ 4 x− 4 sin 2 x − sin π 2 = lim x→ π 4 x−π = 4 2 cos ( x + lim x→ π 4 ).Kalkulus 2-57 (b) f(x) = 1 . I ⊂ R. 1 . 1 . sin( x − ) x−π 4 sin( x − = 2. x − xo Teorema Dipunyai fungsi f: I → R. ' ' f ' (xo) ada jika dan hanya jika f _ ( x o ) = f + ( xo ) . lim cos ( x + π ) = 4 π x−π x→ 4 4 f ( x ) − f (2) lim x−2 x→2 π 2 . dan titik xo ∈ I.

Periksa apakah fungsi f mempunyai turunan di titik x = 0. dan titik xo ∈ I. Hubungan adanya turunan suatu fungsi dan kontinunya fungsi pada suatu titik atau pada selang kelak akan sering di-gunakan. Tulis f ' (xo) = y untuk suatu y ∈ R.2-58 Kalkulus Dipunyai fungsi f: R → R. . Jelas f ' (xo) = y ⇔ lim f ( x o + h) − f ( x o ) h h →0 h→0 = y ⇔ lim f ( x o + h) − f ( x o ) = lim h. Teorema Dipunyai fungsi f: I → R. Jika f ' (xo) ada maka fungsi f kontinu di titik xo. f(x) = x . ⎪ x. Jadi f ' (0) tidak ada. x →0 ' ' Jadi f _ (0) ≠ f + (0) . x < 0 ⎪ ⎨ 0. x > 0 ⎩ lim x →0− lim x →0 + f ( x) − f (0) x−0 f ( x) − f (0) x−0 ' Jelas f _ (0) = f ' (0) + = lim − x = lim (−1) = –1dan x →0 x x →0 = = lim x x →0 x = lim 1 = 1. x = 0 . I ⊂ R. Bukti: Dipunyai f ' (xo) ada. Hubungan ini disajikan pada teo-rema berikut ini. Pemeriksaan: Jelas f(x) = ⎧− x . y h→0 h→0 ⇔ lim f ( x o + h) = f ( x o ) .

⎪ x.Kalkulus 2-59 Tulis xo + h = x. Rumus Turunan Pada pasal ini disajikan beberapa rumus atau aturan untuk menentukan turunan fungsi-fungsi. x > 0 ⎩ Jelas f(0) = 0. C. f(x) = x dan xo = 0. x →0 x →0− lim f ( x) = lim x = 0 . Jelas f ' (0) tidak ada. Kebalikan Teorema ini tidak benar. . Jelas f(x) = ⎧− x . Ini menunjukkan kebalikan Teorema itu tidak benar. x →0 Jadi fungsi f kontinu di titik 0. x < 0 ⎪ ⎨ 0. Jelas h → 0 ⇔ x → xo. Pilih fungsi f: R → R. Hal ini cukup diberikan contoh suatu fungsi yang kontinu di titik xo akan tetapi turun-an fungsi f di titik xo tidak ada. x = 0 . lim f ( x) = lim (− x) = 0 . Dimulai dengan notasi yang dimunculkan oleh Gottfried Leibniz. Jadi lim f ( x) = f ( x o ) . seorang matematikawan (1646 – 1716) sebagai berikut: Notasi Leibniz Dipunyai fungsi f disajikan dengan per-samaan y = f(x). x →0 x →0 + dan Jadi lim f ( x) = 0 = f (0) . x → xo Jadi fungsi f kontinu di titik xo. Turunan fungsi f dinotasikan dengan f ' ( x) atau d [ f ( x)] dx atau dy dx .

g )( x)] d [ g ( x)] d [ f ( x)] . dx dx 2 ( x) g . Jika f(x) = K untuk setiap x di I maka d [ f ( x)] =0. h →0 h h→0 Teorema Jika fungsi f.2-60 Kalkulus Teorema Dipunyai fungsi f: I → R. I ⊂ R. mempunyai turunan di x ∈ I maka d [( f . I ⊂ R. dx Bukti: Jelas d [ f ( x)] dx = lim f ( x + h) − f ( x ) h h→0 = lim K − K = lim 0 = 0. Contoh . dan K suatu konstanta di R. g : f: I → R. g : I → R. dan g(x) ≠ 0 maka ⎡ f ⎤ d ⎢( )( x)⎥ ⎣ g ⎦ dx = g ( x). = f ( x). d [ f ( x)] d [ g ( x )] − f ( x). I ⊂ R. dx dx dx Teorema Jika fungsi f. + g ( x). mempunyai turunan di x ∈ I.

Teorema (Aturan Rantai) Jika g mempunyai turunan di xn dan f mempunyai turunan di u = g(x) maka d [( f o g )( x)] = f ' [ g ( x)]. sin x) d [ f ( x)] d (sin x ) d ( x) (a) Jelas f ' (x) = = = x. dx dx 2 ( x − 1) = . sin x − cos x ⎞ d⎛ ⎜ ⎟ ⎝ 1 + tan x ⎠ dx (c) (1+ tanx). cos x + sin x.g ' ( x) . = x. + sin x . sec 2 x . 1 + tan x Penyelesaian: d ( x . sin x − cos x ( x − 1) 2 d [ f ( x)] dx = cos x ) x −1 dx ( x − 1) . (1 + tan x) 2 D. Aturan Rantai Fungsi-fungsi yang rumit merupakan fungsi komposisi dari fungsifungsi pem-bangun. dx dx dx dx d( (b) Jelas f ' (x) = (1 − x) . Jelas f ' (x) = d [ f ( x)] dx = = d(sinx − cosx) d(1+ tanx) − (sinx − cosx). sin x. (b) f(x) = cos x dan (c) f(x) = x −1 sin x − cos x . dx . dx dx 2 (1+ tanx) = (1 + tan x)(cos x + sin x) − (sin x − cos x).Kalkulus 2-61 Tentukan f ' (x) apabila: (a) f(x) = x . Untuk mempermudah menentukan turunan fungsifungsi komposisi digunakan suatu rumus yang disebut dengan aturan rantai. = d (cos x) d ( x − 1) − cos x .

. (b) f(x) = sin3x. lim g( x + h) − g( x) . dx du dx f (u + v) − f (u ) . diperoleh d [( x − 3)10 ] d [( x − 3)10 ] d ( x − 3) d [ f ( x)] . dx d [( x − 3)]10 = 10( x − 3) 9 . dx dx d ( x − 3) dx (b) Strategi: (1) Ingat rumus d (x3 ) = 3x 2 . dan (c) f(x) = 1 1 − sin 2 x Penyelesaian: (a) Strategi: (1) Ingat rumus d ( x10 ) = 10 x 9 . v v →0 g ' (x) = f ' [g(x)]. Jadi ( f o g ) ' ( x) = lim Jadi dy dy du = . dx . Bukti: Jelas ( f o g ) ' ( x) = = lim d [( f o g )( x)] dx f [( g ( x + h)] − f [ g ( x )] h h→0 g( x + h) − g( x) h→0 h = lim f [(g( x + h)] − f [g( x)]. dx du dx . Contoh Tentukan f ' (x) apabila: (a) f(x) = (x + 3)10.2-62 Kalkulus Aturan rantai dapat dinyatakan dengan notasi Leibniz sebagai berikut dy dy du = . Jadi f ' (x) = = = = 10(x – 3)9. d ( x − 3) (2) Ganti x dengan (x + 3). g ' (x). Jelas h → 0 ⇔ v → 0. h→0 Tulis g(x) = u dan g(x + h) – g(x) = v ⇔ g(x + h) = u + v.

0) O s X . x + = 1 . diperoleh d [(sin x) 3 ] = 3 sin 2 x .Kalkulus 2-63 (2) Jika x diganti sin x. Penyelesaian: Jelas d ( x 2 + y 2 ) d (25) = dx dx d ( x 2 ) d ( y 2 ) dy + . a2 b2 Contoh Tentukan persamaan garis singgung di titik (3. Fungsi yang disajikan seperti ini disebut fungsi ekplisit. Gambar situasinya: Y (3. Jelas m = dy dx x = 3 y=4 4 = −x y x =3 y=4 = −3. variabel x dan y terpisah di ruas yang berbeda. Jadi f ' (x) = = = = 3 sin 2 x . cos x . dan 3 sin xy + x cos y + 5xy = 0. d (sin x) d (sin 3 x) d (sin x) d [ f ( x)] d (sin 3 x) . Tulis m: gradien garis singgung. dy =0 dx ⇔ dy x =− dx y . Fungsi yang tidak demikian disebut dengan fungsi implisit. Sebagai contoh 2 y2 2 x2 + y2 = 25. dx dx d (sin x) dx E. 4 Jadi s: y – 4 = − 3 ( x − 3) ⇔ 3x + 4y – 7 = 0. Turunan Fungsi Implisit Fungsi yang disajikan dengan y = f(x).4) (–5.4) pada lingkaran x2 + y2 = 25. =0 dx dy dx ⇔ ⇔ 2 x + 2 y.

Turunan Invers Fungsi Dipunyai fungsi f : R–{–1} → R. Tentukan x +1 ( f −1 )( y ) . Penyelesaian: Jelas f ' ( x) = 1 ( x + 1) 2 dan ( f −1 )( x) = x . yang diberikan oleh f ( x) = x .2-64 Kalkulus Gambar 4: Garis s: 3x + 4y – 7 =0 menyinggung lingkaran x2 + y2 = 25 F. Jelas x +1 f −1 ada dengan f −1( x) = x . x ∈ R–{1}. Jika fungsi f mempunyai turunan pada selang I dan f ' ( x) ≠ 0 pada I maka f −1 mempunyai turunan pada f(I) yang ditentukan oleh ( f −1 ) ' ( x) = 1 ' [ f −1 ( x)] f Teorema atau dx 1 = dy dy dx . yang diberikan oleh f ( x) = x . Berikut ini disajikan suatu teorema untuk menentukan turunan invers suatu fungsi. Contoh Dipunyai fungsi f: R–{–1} → R. Jelas 1− x d [ f −1 ( x)] ( f −1 ) ' ( x ) = dx d( x ) 1− x dx 1 (1 − x) 2 = = . 1− x .

x <1 . x <1 1 (d) (e) d (cot −1 x) 1 =− .Kalkulus 2-65 Jadi ( f −1 ) ' ( x) = 1 ' [ f −1 ( x)] f = 1 x ) f '( 1− x = ( 1 1 x + 1) 2 1− x = 1 (1 − x) 2 . x >1 2 −1 x x . Penyelesaian: (a) Daftar nilai f : (b) Daftar nilai f –1 –1 X : π 4 2 2 Gambar 5: Grafik f(x) = sin x dan f – 1(x) = sin–1(x). x ∈R dx 1 + x2 d (sec − 1 x ) = dx 1 x2 −1 d (cos − 1 x ) =− dx 1− x2 . π ] → [0. dan diserahkan pembaca sebagai latihan. x f ( x) 0 0 π 6 1 2 π 3 3 2 π 2 x f –1 0 0 1 2 1 ( x) π 6 π 2 2 4 π 3 2 3 1 π 2 Tulis sin–1x = y ⇔ x = sin y. Contoh Dipunyai fungsi f :[0. 2 Y f–1 f O (a) Gambarlah grafik f (b) Tentukan ( f −1 ) ' ( x) . x ∈R dx 1 + x2 (f) d (csc−1 x) =− dx 1 . (a) (b) d (sin − 1 x ) = dx 1 1− x2 .1] dengan f(x) = sin x. Jadi dx = dy dy Jadi dy = 1 = 1 = dx cos y dx dy 1 1 − sin 2 y = 1 1 − x2 . Contoh ini merupakan ilustrasi terhadap kebenaran Teorema di atas. Sebagai latihan buktikanlah teorema-teorema berikut ini. x >1 x (c) d (tan −1 x) 1 = . x <1 . d (sin y ) = cos y. Bukti untuk teorema ini fakultatif.

Dengan demikian untuk setiap a ∈ I* terdapat satu nilai f ' (a).. Turunan Tngkat Tinggi Dipunyai fungsi f : I → R.2-66 Kalkulus Contoh Tentukan f ' ( x) apabila: (a) f(x) = sin– 1(1 – x) dan (b) f(x) = sec −1 (2 x + 1) . I ⊂ R. = ⎣ −1 (2 x − 1)] dx d (2 x − 1) dx d [sec = 1 1 . Jelas bahwa f ' (a) dibangun melalui proses limit yang tunggal. Tulis I* = {a ∈ I f ' (a) ada}. Ini memper-lihatkan bahwa pengaitan antara a ∈ I* dengan f ' (a) ∈ R membangun suatu fungsi. d [ f ( x)] dx = 1⎤ ⎡ d ⎢[sec −1 (2 x − 1)] 2 ⎥ d [ sec −1 (2 x + 1) ] ⎢ ⎥ d [sec −1 (2 x − 1)] d (2 x − 1) ⎦.. 2 sec −1 (2 x − 1) 2x − 1 x − x 2 = 2 −1 (2 x − 1)..2. Jika f (k) ada untuk setiap k = 1. x − x 2 2 x − 1 sec .2 . Penyelesaian: (a) Jelas f ' ( x) = − 1 1 − (1 − x ) 2 d [ f ( x)] dx = d [sin −1 (1 − x)] d (1 − x) d [sin −1 (1 − x)] . G. n maka fungsi turunan kedua. . . 2. 3. = = dx d (1 − x) dx = − (b) Jelas f ' ( x) = 1 2x − x 2 . .

= x .x k −1 + x k = k . Jelas Jadi d (x k ) = k . k .x n −1 .x 0 = 1.x n −1 . f ' ' ' ( x) f ' ' ( x + h) − f ' ' ( x ) . Dengan demikian: f ' ' ( x) f ' ( x + h) − f ' ( x ) h h →0 = lim = lim . x k ) d ( x) d ( x k +1 ) d (x k ) = = x. dan n sembarang bilangan bulat tak nol. f(x) = xn. dx d (x . x (k +1) −1 .Kalkulus 2-67 ketiga. x k + x k + xk .x1−1 . keempat.x1−1 . Dipunyai P(k) benar. Contoh Jika f: R → R.x k −1 . dx Jelas P(1): Jelas d ( x) = 1 = 1. dx Jadi P(1) benar. dan seterusnya didefinisikan dengan cara yang sama seperti fungsi turunan pertama melalui proses limit. buktikan d (x n ) = n. . dx d ( x) = 1. dx Bukti: Tulis P(n): d (x n ) = n. h h →0 M f ( n) ( x ) = lim f (n −1) ( x + h) − f (n −1)' ( x) . dx dx dx dx = (k + 1) . h h →0 apabila limit-limit ini ada.

Ini berarti bahwa f ( xo + Δx) dihampiri oleh f(xo) + f ' (xo) Δx .x n −1 . Nilai Hampiran Fungsi dan Diferensial Dipunyai fungsi f : I → R dengan I ⊂ R mempunyai turunan di I dan xo ∈ I . Pertambahan nilai Δx untuk xo didefinisikan sebagai bilangan tak nol yang ditambahkan ke xo yang menghasilkan bilangan x = xo + Δx . dan Δx diketahui. dx H. ditulis: f ( x o + Δx ) ≈ xo+ Δx X f ' (xo) Δx f(xo) f(xo) + f ' (xo) Δx . Jadi d (x n ) = n. f ' ( xo). Gambar 6: f(xo+ Δx ) dihampiri oleh f(xo) + f ' (xo) Δx . . Y f f (xo+ Δx ) ε (erorr) f(xo) O xo Δx Jelas bahwa gradien garis singgung di titik xo adalah f ' ( xo ) dan koordinat y suatu titik pada garis singgung di titik xo+ Δx adalah f(xo)+f ' (xo) Δx . Jadi P(n) benar. Jelas bahwa Gambar berikut merupakan ilus-trasi tentang hampiran nilai f(xo+ Δx ) apabila f(xo).2-68 Kalkulus Jadi P(k+1) benar apabila P(k) benar. pada pasal ini akan dicari hampiran nilai f(xo+ Δx ) apabila nilai xo dan Δx diberikan. Selanjutnya.

Jadi f(37) = f(36 + 1) ≈ f (60 o ) + f ' (60 o ). Jelas Contoh Tentukan hampiran nilai sin 62o. maka f(xo+ Δx ) = f(xo)+f ' (xo) Δx + ε dengan lim ε Δx →0 Δx = 0. Berdasarkan uraian di muka diperoleh suatu teorema berikut ini. Jadi Δy = f ' ( xo ). .Δx 3 1 + . Teorema Dipunyai fungsi f mempunyai turunan untuk setiap nilai x pada suatu selang yang memuat xo. = 2 = ≈ f (36) + f ' (36). Jika Δx ≠ 0 . xo = 60o. Jelas f ' ( x) = f ' ( x) = 1 d [ f ( x)] d ( x ) = = .Kalkulus 2-69 Contoh Tentukan hampiran nilai 37 . dx dx 2 x 1 2 Jadi f(62o) = f(60o + 1o) d [ f ( x)] d (sin x) = dx dx = cos x . dan Δx = 1 .Δx 1 . Penyelesaian: Tulis f(x) = x .1 2 2 1+ 3 . Penyelesaian: Tulis f(x) =sin x. xo = 36. Pertambahan nilai suatu fungsi dapat pula dihampiri menggunakan rumus: Δy = f ( xo + Δx) − f ( xo ) . dan Δx = 2 o .Δx .1 =6+ 72 1 = 6 72 .

(a) Tentukan berat bola besi itu sesuai dengan spesifikasinya. . Penyelesaian: Tulis r: ukuran jari-jari bola (cm). (a) Jelas W(2) = 96π . Y f f (xo+ Δx ) Δy f ' (xo)Δx f(xo) O X xo xo+ Δx Gambar 7: Nilai Δy dihampiri oleh f ' (xo) Δx .05 cm. Contoh 82 Suatu bola besi dalam suatu akan dima-sukkan dalam suatu lingkaran dengan ukuran jari-jari 2 cm. (b) Tentukan hampiran ukuran jari-jari bola besi itu dengan kesalahan ukuran jari-jari tidak lebih dari ± 0. V: ukuran volum bola (cm3). Jadi berat bola 96π gram. Bola itu diproduksi menggunakan bahan logam yang mem-punyai berat 9 gram tiap 1 cm3.Δx .2-70 Kalkulus Gambar berikut memperlihatkan bahwa Δy dihampiri oleh f ' ( xo ). 4πr 3 Jelas V(r) = dan 3 W(r) = 12πr 3 . dan W: ukuran berat bola (g).

2π gram.46%. yaitu Δr = ±0.3815π − 7.0246 . Dengan demikian kesalahan relatif dalam memproduksi bola adalah 7.2π = 0.(±0.05 .2 3 = 7.05) = ± 7.3815π .2π . Ini berarti bahwa dengan kesalah-an yang dibolehkan untuk r.Kalkulus 2-71 (b) Kenyataan menunjukkan bahwa ukur-an jari-jari bola hasil yang diproduksi mesin bervariasi dari ro = 2 oleh Δr = ±0. Pertambahan berat ΔW ≈ W ' (2.Δr = 36π .3815π Jadi persentase kesalahan adalah 2.2 2. 7. .05) − W (2) = 12π (2. Jelas W ' (r ) = d (W ) d (12πr 3 ) = = 36πr 2 dan dr dr ΔW ≈ W ' (2).05) 3 − 12π .05 cm akan menghasilkan kesalahan berat bola paling besar ± 7.

x→a Apabila diambil sembarang bilangan positif M yang cukup besar. Ini berarti bahwa lim f ( x) = +∞ ekivalen dengan: x→a Gambar 1: fungsi mempunyai kecenderungan menuju ke +∞ .BAB IV LIMIT TAK HINGGA DAN LIMIT DI TAK HINGGA Pada Bab 4 akan didiskusikan tipe-tipe limit yang lain. Berdasarkan kenyataan ini diturun-kan konsep berikut ini. Limit Tak Hingga Perhatikan garfik fungsi f yang terdefinisi pada R – {a} berikut ini: Y f(x) f f M X ax 0< x − a <δ Pada Gambar 1 terlihat bahwa fungsi f mempunyai kecenderungan menuju ke +∞ . lim f ( x) = +∞ ⇔ ∀M > 0 ∃δ > 0 ∋ f ( x) < M x→a apabila 0 < x − a < δ . terdapat bilangan positif δ > 0 sehingga nilai f(x) > M apabila 0 < x − a < δ . untuk δ >0 setiap M > 0 terdapat sehingga f(x)>M apabila 0< x − a <δ . . Definisi Dipunyai fungsi f: R–{a} → R. Secara intuisi dapat dipetik simpulan: lim f ( x) = +∞ . yaitu limit tak hingga dan limit di tak hingga. Pada Bab 4 juga didiskusikan teorema D’Lopital yang akan memudahkan menentukan nilai limit fungi-fungsi yang rumit. A.

Dipunyai 0 < x + 1 < δ . Jelas 0 < (x + 1)2 < δ 2 . Bukti formal: Ambil sembarang M > 0. x→a Penyelesaian: Grafik f: Y M Bukti: Strategi pilih M: Dipunyai 0 < x + 1 < δ .Kalkulus 2-73 Contoh Gambarlah grafik fungsi f dari R–{–1} ke R yang disajikan oleh f ( x) = 2 ( x + 1) 2 . Dipilih 2 = M ⇔ δ = δ2 –1 0 < x +1 <δ f Gambar 2: Secara intuisi: lim f ( x) x → −1 = +∞ . Tentukan secara intuisi nilai lim f ( x) kemudian buktikan secara formal. . Jadi 2 ( x + 1) 2 > 2 δ2 . Jelas 0 < (x + 1)2 < δ 2 . Pilih δ = 2 M . . 1 2 1 Jadi > ⇔ ( x + 1) 2 > δ2 ( x + 1) 2 2 δ2 ⇔ f ( x) > X x f 2 δ2 2 M .

lim f ( x) = −∞ ⇔ ∀ N < 0 ∃δ > 0 f ( x) < N x→a apabila 0 < x − a < δ . Contoh Dipunyai fungsi f: R–{2} → R yang disajikan oleh f ( x) = − 3 ( x − 2) 2 . δ2 Jadi ∀M > 0 ∃δ > 0 ∋ f ( x) > M apabila 0 < x + 1 < δ . . Jadi lim f ( x) x → −1 = +∞ . Definisi Dipunyai fungsi f: R–{a} → R. Berdasarkan kenyataan ini diturunkan teorema berikut ini.2-74 Kalkulus Jadi f ( x) = 2 ( x + 1) 2 > 2 = M. Ini berarti bahwa: lim f ( x) = −∞ x→a ⇔ Untuk setiap N < 0 terdapat δ > 0 sehingga f(x)<N apabila 0 < x − a < δ Gambar 3: Secara intuisi: lim f ( x) x → −1 = −∞ . terdapat bilangan positif δ > 0 sehingga nilai f(x) < N apabila 0 < x − a < δ . Secara intuisi dapat dipetik simpulan: lim f ( x) = −∞ . Sekarang perhatikan fungsi yang terdefinisi pada R – {a} berikut ini: Pada Gambar 3 terlihat bahwa fungsi f untuk x mendekati mempunyai kecenderungan menuju ke −∞ . x→a 0< x − a <δ Y a x f f X N f(x) Apabila diambil sembarang bi-langan negatif N yang cukup besar.

Gambar 4: Secara intuisi: lim f ( x ) x→2 = −∞ . 3 −N Dpilih −3 = N ⇔ δ = δ2 . x→2 . Jelas ( x − 2) 2 < δ 2 . Jadi 1 > 2 δ2 ( x − 2) −3 −3 ⇔ < 2 δ2 ( x − 2) 1 ⇔ f ( x) < −3 δ2 Y 2 x 0< x − 2 <δ X N f(x) . Dipunyai 0 < x − 2 < δ . (b) Tentukan secara intuisi nilai lim f ( x) dan buktikan secara formal. Jadi lim f ( x) = −∞ . Bukti formal: Ambil sembarang N < 0. δ2 Jadi f (x) = ( x − 2) 2 Jadi ∀ N > 0 ∃ δ > 0 ∋ f ( x) < N apabila 0 < x − 2 < δ . x→a Penyelesaian: Grafik f: Bukti: Strategi pilih δ : Dipunyai 0 < x − 2 < δ .Kalkulus 2-75 (a) Gambarlah grafik f. Jelas 0 < (x – 2)2 < δ 2 . < −3 = N. Jadi −3 ( x − 2) 2 < −3 δ2 −3 . Pilih δ = 3 −N .

Jelas lim (−2 x) = −6 < 0 dan x →3 lim ( x 2 − 6 x + 9) = lim ( x − 3) 2 = 0 . Pilih δ = 3 −N . . x → a g ( x) f ( x) lim = +∞ . x→a x→a (a) Jika L > 0 dan g(x) → 0 + maka lim (b) Jika L > 0 dan g(x) → 0 − maka f ( x) = +∞ . x →3 x →3 + Jadi lim −2 x 2 − 6x + 9 x →3 x = −∞ . lim f ( x) = L . x → a g ( x) f ( x) lim = −∞ . Penyelesaian: Tulis –2x = f(x) dan x2 – 6x + 9 = g(x). Ambil sembarang N < 0. g ( x) x→a Contoh Hitung dan buktikan secara formal nilai limit lim −2 x x →3 x 2 − 6 x + 9 . Bukti: Jelas −2 x 2 − 6x + 9 x = 2x − ( x − 3) 2 . g ( x) x→a (c) Jika L < 0 dan g(x) → 0 + maka lim (d) Jika L < 0 dan g(x) → 0 − maka f ( x) = −∞ . dan lim g ( x) = 0 . Dipunyai 0 < x − 3 < δ .2-76 Kalkulus Berikut ini disajikan suatu teknik menghitung nilai limit tak hingga sebagai berikut: Teorema Dipunyai fungsi-fungsi f. g: R – { a} → R.

δ2 Jadi ∀ N > 0 ∃ δ > 0 ∋ f ( x) < N apabila 0 < x − 3 < δ . Limit di Tak hingga Perhatikan grafik fungsi f berikut ini: Y f(x) L ε ε X M x Apabila diambil sembarang ε > 0 . terdapat bilangan M > 0 sehingga nilai f ( x) − L < ε apabila x > M. Jadi lim −2 x 2 − 6x + 9 x →3 x = −∞ . Contoh . Jadi f(x) < − 8 = N. lim f ( x ) = L ⇔ ∀ ε > 0 ∃ M > 0 ∋ x → +∞ f ( x) − l < ε apabila x > M . f Gambar 5: Secara intuisi: lim f ( x) x → +∞ = L. Dicari batas 2x pada 0 < x − 3 < 1 : Jelas 0 < x − 3 < 1 ⇔ 2 < x < 4 ⇔ 4 < 2x < 8.Kalkulus 2-77 Jelas ( x − 3) 2 < δ 2 ⇔ 1 ( x − 3) 2 > 1 1 1 ⇔ − <− 2 2 δ δ2 ( x − 3) . Berdasarkan kenyataan ini dapat diturunkan suatu teorema berikut ini: Definisi Dipunyai fungsi f: R → R. B.

x M x M Jadi f (x) = 1 = 1 < 1 = ε .2-78 Kalkulus Tunjukkan 1 lim =0. Jelas 1 < 1 ⇔ 1 < 1 . . ε Dipunyai x > M. x → +∞ x Penyelesaian: Tulis 1 = f ( x) . x Ambil sembarang ε > 0 . x x M Jadi ∀ ε > 0 ∃ M > 0 sehingga f ( x) − 0 < ε apabila x > M. ε ε f(x) L Gambar 6: Secara intuisi: lim f ( x) x → −∞ = L. x → +∞ x Sekarang perhatikan grafik fungsi f berikut ini: Y f x N X Apabila diambil sembarang ε > 0 . terdapat bilangan N < 0 sehingga nilai f ( x) − L < ε apabila x < N. Pilih M = 1 . Jadi 1 lim =0. lim f ( x) = L ⇔ ∀ ε > 0 ∃ N < 0 ∋ f ( x) − l < ε x → −∞ apabila x < N . Berdasarkan kenyataan ini dapat diturunkan suatu teorema berikut ini: Definisi Dipunyai fungsi f: R → R.

x → +∞ x n n ∈ A. Pilih N = – 1 . x → −∞ x Tulis 1 = f ( x) .n∈ A Penyelesaian: (a) Intuisi: 1 lim =0. ε Dipunyai x < N .n∈ A . Jadi 1 lim =0. x → −∞ x (b) Intuisi: 1 lim =0. x Ambil sembarang ε > 0 . Penyelesaian: Tulis 1 = f ( x) . = 1 = ε.Kalkulus 2-79 Contoh Hitung dan buktikan secara formal: (a) (c) 1 lim x → −∞ x 1 lim x → −∞ x n 1 lim x → +∞ x n (b) . Jelas x < N < 0 ⇔ – x > –N > 0 ⇔ Jadi f ( x) − 0 = 1 = 1 = 1 < 1 x x −x −N 1 1 < −x −N . . N Jadi ∀ε > 0 ∃N < 0 ∋ f (x) − 0 < ε apabila x < N. xn Ambil sembarang ε > 0 .

nε Dipunyai x > M > 0. Jelas 0 < –x < –N ⇔ (–x)n < (–N)n ⇔ 1 −x < 1 (− x) n < 1 (− N ) n ⇔ 1 −N n n . n ∈ A.2-80 Kalkulus Pilih M = 1 . . Pilih N = − 1 . Jadi ∀ ε > 0 ∃ M > 0 ∋ f ( x) − 0 < ε apabila x > M . 1 −N Jadi f ( x) − 0 = 1 = 1 = 1 xn x n −x n < n = 1 N n = ε. (c) Intuisi: 1 lim =0. x → −∞ x n xn Tulis 1 = f ( x) . x → +∞ x n n ∈ A. Jadi 1 lim =0. x → −∞ x n n ∈ A. Jadi 1 lim =0. Jelas x n > M n > 0 ⇔ 1 1 < n Mn x . nε Dipunyai x < N < 0. Jadi ∀ ε > 0 ∃ N < 0 ∋ f ( x) − 0 < ε apabila x < N . 1 Mn Jadi f ( x) − 0 = 1 = 1 = 1 < xn xn xn = ε. Ambil sembarang ε > 0 .

Kalkulus 2-81 .

Masalah-masalah yang berkaitan dengan maksimum dan minimum fungsi banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. (c) Nilai maksimum dan minimum mutlak suatu fungsi disebut nilai ekstrim mutlak fungsi tersebut. (a) Bilangan M merupakan nilai mak-simum (mutlak) f apabila f(c) ≤ M untuk setiap x ∈ S . Definisi Dipunyai fungsi f: S → R.BAB V APLIKASI TURUNAN FUNGSI Pada Bab 5 disajikan beberapa teorema yang dibangun berdasarkan konsep-konsep pada Bab-Bab sebelumnya. A. . Nilai Ekstrim Fungsi Pada pasal ini dimulai dengan pengertian nilai ekstrim suatu fungsi yang mencakup nilai ekstrim maksimum dan nilai ekstrim minimum. Teorema-teorema ini dapat dimanfaatkan untuk menyelesaikan masalah-masalah dalam kalkulus dan di kehidupan sehari-hari. Masalah-masalah ini diselesaikan menggunakan model matematika yang berkaitan dengan turunan fungsi.nimum (mutlak) f apabila f(c) ≥ M untuk setiap x ∈ S . (b) Bilangan M merupakan nilai mi. S ⊂ R. Bab ini diakhiri dengan suatu metode untuk menggambar grafik fungsi yang rumit secara lebih teliti. dan M = f(c) untuk suatu c ∈ S.

x > 1 ⎩ f:R→R dengan f(x) = . Intuisi: f(1) = 0 merupakan minimum minimum f. Nilai f(0) = 0 f disebut nilai minimum relatif f dan nilai f(1) = 1 disebut nilai maksimum relatif f. O (1. Sekarang perhatikan fungsi f berikut ini: ⎧ x2. Jadi f (1) = 0 merupakan nilai minimum f. Jadi f (1) ≤ f ( x) ∀ x ∈ R . Sket grafik f: Y f Bukti: Ambil sembarang x ∈ R .0) X Gambar 1: Grafik f(x) = 2(x – 1)2. Berdasarkan kenyataan ini dapat didefinisikan konsep tentang nilai sektrim Gambar 2: f(0) = 0 minimum relatif f relatif suatu fungsi sebagai berikut. Demikian juga terdapat suatu X selang sehingga nilai f(1) = 1 merupakan O 1 2 nilai maksimum f akan tetapi masih ada nilai f(x) yang lebih dari 1. f(x) = 2(x – 1)2. x ≥1 ⎪ ⎨ ⎪2 − x . Grafik fungsi f : Pada Gambar 2 nampak bahwa terdapat suatu selang sehingga nilai f(0) = 0 merupakan nilai minimum f akan tetapi masih ada nilai f(x) yang kurang 1 dari 0.Kalkulus 2-83 Contoh Dipunyai fungsi f: R → R. Jelas ( x − 1) 2 ≥ 0 ⇔ 2( x − 1) 2 ≥ 0 ⇔ f ( x) ≥ f (1) . dan Y . Jelas x − 1∈ R .

4 Bangun D = Ambil sembarang x ∈ D . (a) Jika terdapat suatu selang D ⊂ R yang memuat c sehingga berlaku f (c) ≥ f ( x) ∀ x ∈ D . Jadi terdapat selang D ⊂ R sehingga f(0) ≤ f(x) ∀ x ∈ D . Bukti: Dipunyai f : R → R dengan f(x) = (a) Pilih δ= 1 2 ⎧ x2. Jadi f(0) ≤ f(x). ( 0 − 1 . Jadi f(0) = 0 merupakan nilai minimum relatif f. Kasus Jelas 0 < x2 < − 1 4 ⇔ 1 f(0)<f(x)< 4 . Jelas − 1 <x< 1 2 2. .0 + 1 ) 2 . x > 1 ⎩ . Jelas 0 ≤ x 2 < 1 4 ⇔ . Definisi Dipunyai fungsi f : R → R . − 1 < x<0 2 : Jadi f(0) ≤ f(x). 2 f(0) ≤ f(x)< 1 . Contoh Tunjukkan bahwa f(0) = 0 merupakan nilai minimum relatif f dan f(1) = 1 merupakan nilai maksimum relatif f untuk fungsi f yang disajikan pada Gambar 2. maka f(c) disebut nilai minimum relatif f. x ≥1 ⎪ ⎨ Kasus 0 ≤ x < 1 : 2 ⎪2 − x . (b) Jika terdapat suatu selang D ⊂ R yang memuat c sehingga berlaku f (c) ≤ f ( x) ∀ x ∈ D .2-84 Kalkulus f(1) = 1 maksimum relatif f. maka f(c) disebut nilai maksimum relatif f.

1 < x2 <1 Jadi f(1) ≥ f(x). Dari contoh-contoh dan definisi-definisi yang telah dikemukakan dapat disimpulkan bahwa syarat perlu agar fungsi mempunyai ekstrim relatif di titik c adalah titik c merupakan bilangan kritis f. 1 + 1 ) 2 2 x∈D . . Jadi terdapat selang D ⊂ R sehingga f(1) ≥ f(x) ∀ x ∈ D . Jadi f(1) ≥ f(x). 1 < x <1 ⇔ f(1) ≥ f(x)< 1 2 . dx 5 Jelas = 5 = x g :R → R dengan 6 1 g ( x) = x 5 − 12 x 5 . (1 . Contoh Tentukan bilangan-bilangan kritis fungsi Penyelesaian: 1⎞ ⎛ 6 ⎟ ⎜ d ⎜ x 5 − 12 x 5 ⎟ 6( x − 2) 1 4 − ⎟ ⎜ 5 12 x 5 4 6x ⎠ ⎝ − g ′( x) = 5 . Definisi Dipunyai fungsi f: D f → R dan c ∈ D f . Jika f ′(c) = 0 atau f ′(c) tidak ada aka titik c disebut bilangan kritis f.Kalkulus 2-85 (b) Pilih δ= 1 2 . Jadi f(1) = 1 merupakan nilai maksimum relatif f. Akan tetapi c suatu bilangan kritis f bukan merupakan syarat cukup agar fungsi f mempunyai ekstrim relatif. Kasus 1 ≤ x < 3 : 2 Bangun D = = 2 2 . (1 − 1 . Berikut ini disajikan suatu titik pada grafik f yang penting untuk menentukan nilai ekstrim relatif. x≠0. Kasus 2 Jelas 4 : 1 < f ( x) < f (1) ⇔ 4 . 3) Jelas − 1 ≥ − x > − 3 ⇔ 1 ≥ 2 − x > 1 2 2 Ambil sembarang Jelas 1 <x< 3 2 2.

Teorema Jika fungsi f kontinu pada selang tutup [a. Periksa apakah f memi-liki nilai ekstrim relatif. Jadi bilangan kritis g adalah 0 dan 2. Jadi f(2) ≤ f (x) ∀ x ∈ R .2-86 Kalkulus Jelas g ′(0) tidak ada dan g ′(2) = 0 . Ambil sembarang x ∈ R . . b] maka fungsi f memiliki nilai minimum dan maksimum mutlak. Jadi f(2) ≤ f (x). Jadi f (2) = 4 suatu minimum mutlak. Penyelesaian: Jelas f ′(x) d ( x 2 − 4 x + 8) dx =0 ⇔ = 0 ⇔ 2x – 4 = 0 ⇔ x = 2. Jelas f (2) = 4 . →R Dipunyai fungsi f: [–3. − 3 ≤ x ≤ 0 ⎪ ⎨ ⎪ ( x − 1) 2 − 5. Contoh 2 Dipunyai fungsi f : R → R diberikan oleh f ( x) = x − 4 x + 8 . Jelas f(2) – f (x) = 4 – x2 + 4x – 8 = –(x – 2)2 ≤ 0 . Jadi f (2) = 4 suatu minimum relatif. 0 < x ≤ 3 ⎩ . Berikut ini disajikan suatu teorema eksistensi nilai ekstrim suatu fungsi.3] yang diberikan oleh f(x) = ⎧− ( x + 1) 2 + 5.

f(1) = –5 = fmaks. dx dx 2 (2 x − 3) x +1 2 x − 3 . x ≠ 2 .1] . Gambar 3: f(–1) = 5 = fmaks. maka 2 merupakan bilangan kritis f. d⎛ ⎜ ⎟ 2x − 3 ⎠ ⎝ dx Jelas f ′(x) = = d ( x + 1) d (2 x − 3) − ( x + 1). − = 3 (2 x − 3) 2 .3]. dan f tak kontinu pada [–3. Jadi f tak kontinu pada [–3. Nilai fungsi f di titik-titik ujung adalah f(0) = − 1 3 dan f(1) = –2.1] . Akan tetapi f tak kontinu di 0. Karena tidak ada. Jelas f ( x) = 1 5 (1 + ) 2x − 3 . x ∈ [0. Ambil sembarang x ∈ [0. maka 3 3 2 merupakan bilangan kritis f.Kalkulus 2-87 Grafik f: f Y 5 1 –1 –5 O f X Jelas bahwa f(–1) = 5 dan f(1) = –5 berturut-turut merupakan maksimum dan minimum relatif f. f ′( 3 ) 2 5 Karena f ′( 3 ) 2 tidak ada. 2 Grafik f: Y O –1 f –2 2 3 Jelas 0 < x ≤ 1 ⇔ 0 < 2 x ≤ 2 ⇔ −3 < 2 x − 3 ≤ −1 1 1 −1≤ <− 2x − 3 3 ⇔ ⇔ − 5 ≤ 5 5 < − 2 x − 3 3 1 X .3] Contoh Periksa ekstrim relatif fungsi f yang diberikan oleh f(x) = Penyelesaian: x +1 ⎞ (2 x − 3).

b].b]. b) sehingga f ′(c) = 0 .b). Kasus f fungsi konstan: Jelas f ( x) = K untuk setiap x ∈ [a. (2) f mempunyai turunan pada (a. Pilih M dan m sehingga f(x) ≤ M untuk setiap x ∈ [a. Jadi f(0) = − 1 3 dan f(1) = –2 berturut-turut merupakan maksimum dan minimum fungsi f. Jadi f ′(c) = 0 untuk setiap c ∈ [a. b] . Teorema Rolle dan Teorema Nilai Rata-Rata Teorema Rolle merupakan teorema tentang eksistensi suatu titik di domain suatu fungsi yang turunan fungsi di titik itu sama dengan nol. Jika (1) f kontinu pada [a. B. Teorema (Teorema Rolle) Dipunyai fungsi f : [a. Kasus f bukan fungsi konstan: Dipunyai f kontinu pada [a. ⇔ f (1) ≤ f ( x) < f (0) . b] dan O Y Gambar situasinya: P f Q a c1 c1 b X . dan (3) f(a) = f(b) maka terdapat titik c ∈ (a.2-88 Kalkulus ⇔ ⇔ − 4 ≤1+ −2≤ 5 2 <− 2x − 3 3 1 5 1 )<− (1 + 3 2x − 3 2 Gambar 4: Nilai minimum dan maksimum f ada di titik-titik ujung. b] . Bukti: Tulis K = f(a) = f(b). b] → R .

Fungsi f disajikan oleh . 2 ≤ x ≤ 4 ⎩ . Pemeriksaan: (1) Jelas f kontinu pada [1.2] → R disajikan de-ngan f ( x) = x − 2 x − x + 2 . (2) Jelas f ′(x) = 3x2 – 4x – 1. 2). jadi f ′(c1 ) = 0 dan f ′(c 2 ) = 0 . Pilih c. Jelas f ′(c) = 0 ⇔ 3x2 – 4x – 1 = 0. Jelas c1 = Jelas f( 2− 7 3 dan c2 = f( 2+ 7 3 . Gambar 5: Nilai f(c1) maksimum dan nilai f(c2) minimum. Periksa apakah fungsi f memenhui teorema Rolle. Jadi f ′(x) ada pada (1. b) sehingga f ′(c) = 0 dan f ′(d ) = 0 Jadi terdapat titik c ∈ (a. Pilih c ∈ (1. d ∈ (a. b] . Contoh ⎧ x 2 − 1. 2− 7 ) 3 =0= 2+ 7 ) 3 .Kalkulus 2-89 f(x) ≥ m untuk setiap x ∈ [a.2]. Jadi f memenuhi kondisi Teorema Rolle. − 1 ≤ x < 2 ⎪ f ( x) = ⎨ ⎪ 4 − x. b) sehingga f ′(c) = 0 . Contoh 3 2 Dipunyai fungsi f : [1.2) sehingga f ′(c) = 0. (3) Jelas f(1) = 0 = f(2).

Akan tetapi terdapat 0 ∈ [−1.4] sehingga f ′(0) = 0 . Teorema Dipunyai Fungsi f : [a.2-90 Kalkulus Grafik f: Y 3 f -1 O 1 2 4 X Jelas f tak kontinu di x = 2.b) maka terdapat c ∈ (a. Gambar 6: f tak memenuhi kondisi teorema Rolle. Berikut ini disajikan teorema yang lebih umum dari Teorema Rolle yang disebut dengan teorema nilai rata-rata (TNR).f(a)) dan B(b. Jika (i) f kontinu pada [a. b) sehingga f ′(c) = f (b) − f (a ) b−a . Interpretasi geometri teorema ini adalah: Y f(b) f s B (a) nilai f (b) − f (a) b−a merupakan talibusur AB dengan A(a. ms = f ′(c) f (b) − f (a) b−a = . Jadi f tak memnuhi kondisi teorema Rolle. Gambar 7: f memenuhi kondisi TeoRema Nilai Rata-Rata.b] dan (ii) f ′(x) ada pada (a. Contoh ini menunjukkan bahwa kebalikan Teorema Rolle tidak berlaku. akan tetapi ada 0 ∈ [−1. b] → R . .4] se- hingga f ′(0) = 0 .f(b)) (b) jika f memenuhi kondisi teorema ini f(a) A maka terdapat suatu garis singA X O a b gung yang memiliki gradient sama dengan gradien talibusur AB.

f(a)) dan B(b. b) sehingga d ′(c) = 0 . Jadi d memenuhi kondisi teorema Rolle. Y f(b) Q s B Jelas A(a. d ′(x) ada pada (a.f(b)). Jelas d ′(c) = 0 ⇔ f ′(c) − f (b) − f (a ) f (b) − f (a ) f ′(c) = =0 b−a b−a ⇔ f ′(c) = f (b) − f (a) b−a .(x – a). . Jadi terdapat Contoh c ∈ ( a. f (b) − f (a) . dan d(a) = 0 = d(b). b] → R dengan b X d (x) = f(x) – [f(a) + f (b) − f (a) b−a .4] → R yang disaji-kan oleh f ( x) = x . Jadi mAB = f f(a) O A A a x P Bangun d: [a.b]. Dipunyai fungsi f : [0.(x – a) b−a f (b) − f (a) ⇔ y = f(a) + . b) .(x – a)].b). b) sehingga . Jelas d kontinu pada [a. b−a f (b) − f (a) Jelas AB: y – f(a) = . Dengan mudah dapat ditunjukkan bahwa d merupakan suatu fungsi. b−a Ambil sembarang x ∈ (a. Pilih c ∈ (a.Kalkulus 2-91 Bukti TNR: Perhatikan fungsi f yang memenuhi TNR berikut ini. Gambar 8: Fungsi f memenuhi kondisi TNR.

4) sehingga f ′(c) = Jelas O 2 4 X f (0) − f (4) 4−0 f (0) − f (4) 1 1 f ′(c) = ⇔ = 4−0 2 c 2 ⇔ . Jadi f merupakan fungsi konstan.4). Ini suatu kontradiksi. Teorema Dipunyai fungsi f : I → R . c = 1. dan f ( x1 ) ≠ f ( x 2 ) . Gambar 8: f ( x) = x memenuhi kondisi TNR Berikut ini disajikan suatu teorema yang merupakan kriteria untuk menunjukkan suatu fungsi merupakan fungsi konstan. f ( x 2 ) − f ( x1 =0 x 2 − x1 ⇔ f ( x1 ) = f ( x 2 ) . x2] dan f ′(x) ada pada (x1. Pilih x1. x2). Jelas f kontinu pada [x1. x2 ∈ I . x 2 ) ∋ f ′(c) = f ( x 2 ) − f ( x1 x 2 − x1 . Pilih Jadi c ∈ ( x1 . . Bukti: Dipunyai f ′( x) = 0 untuk setiap x ∈ I . Pilih c ∈ (0. Jika f ′( x) = 0 untuk setiap x ∈ I maka f merupakan fungsi konstan.2-92 Kalkulus Grafik f: Y 2 s f Jelas f kontinu pada [0. x1 < x2. I ⊂ R . Jadi f memenhi kondisi TNR.4] dan f ′(x) = d( x) dx = 1 2 x ada pada (0. Andaikan f bukan fungsi konstan.

f ′(c) = f ( x 2 ) − f ( x1 ) x 2 − x1 Pilih c ∈ (x1. Dipunyai untuk setiap x ∈ I . x1 < x2. Jadi ∀x1 . x1 < x 2 . Jelas f kontinu pada [x1. x2] dan f ′( x) > 0 f ′(x) Bukti (i): ada pada (x1. Jadi grafik f naik. I ⊂ R . x2). Jadi f ( x 2 ) − f ( x1 ) < 0 . x 2 ∈ I . Jelas x2 – x1 > 0. Contoh 2 Dipunyai fungsi f : R → R . x2] dan f ′(x) ada pada (x1. Jadi ∀x1 . Jadi grafik f turun.Kalkulus 2-93 C. ⇔ f ( x1 ) − f ( x 2 ) > 0 . Ambil sembarang x1. . Tentukan selang terbesar sehingga grafik f naik atau turun. f ( x) = 4 − x . Jelas f ′( x) > 0 ⇔ –2x > 0 ⇔ x < 0.0] . f ( x1 ) < f ( x 2 ) . titik-titik ujungnya. x2) ∋ Jelas x2 – x1 > 0. Jelas f kontinu pada [x1. x2) ∋ f ′(c) = f ( x 2 ) − f ( x1 ) x 2 − x1 . Bukti (ii): Dipunyai f ′( x) < 0 untuk setiap x ∈ I . KAITAN TURUNAN DENGAN KEMONOTONAN FUNGSI Teorema berikut mengaitkan naik-turunnya fungsi dengan turunan fungsi Dipunyai f : I → R . x2). dan f ′(x) ada untuk setiap x ∈ I kecuali mungkin di tersebut. Pilih c ∈ (x1. x 2 ∈ I . x1 < x2. Maka Teorema (i) Jika f ′( x) > 0 untuk setiap x ∈ I yang bukan di titik ujung maka grafik f naik pada I. Ambil sembarang x1. x2 ∈ I . Penyelesaian: Jelas f ′(x) = d (4 − x 2 ) dx = –2x. x1 < x 2 . Jadi f ( x 2 ) − f ( x1 ) > 0 ⇔ f ( x1 ) − f ( x 2 ) < 0 . Jadi grafik f naik pada (−∞. f ( x1 ) > f ( x 2 ) . (ii) Jika f ′( x) < 0 untuk setiap x ∈ I yang bukan di titik ujung maka grafik f turun pada I. x2 ∈ I .

(3) Jika f ′(x) tidak berganti tanda di x = c maka f(c) bukan suatu mak. Teorema (Uji Turunan Pertama) Dipunyai fungsi f : I → R . c + h). Jadi f (c) ≥ f ( x) untuk setiap x di (c–h. Berikut ini disajikan suatu teorema untuk menguji nilai ekstrim relatif suatu fungsi yang dikenal dengan Uji Turunan Pertama.simum ataupun minimum relatif. . c). c+h) untuk suatu h > 0 kecuali mungkin di titik c sendiri maka f(c) ekstrim relatif jika dan hanya jika tanda f ′(x) berganti tanda di x = c. Jadi f (c) ≥ f ( x) ∀ x ∈ (c − h. Jadi f (c) suatu maksimum relatif. Jadi grafik f turun pada [0. Secara khusus dinyatakan sebagai berikut: (1) Jika f ′(x) > 0 untuk x < c dan f ′(x) < 0 untuk x > c maka f(c) suatu maksimum relatif. Dipunyai f ′(x) < 0 pada (c. Jadi f (c) ≥ f ( x) untuk setiap x di (c. Jadi terdapat h > 0 sehingga f (c) ≥ f ( x) . (2) Jika f ′(x) < 0 untuk x < c dan f ′(x) > 0 untuk x > c maka f(c) suatu minimum relatif.+∞) . Bukti (1): Dipunyai f ′(x) > 0 pada (c – h. Jika f ′(x) ada pada selang (c–h. c + h). I ⊂ R . c).2-94 Kalkulus Jelas f ′( x) < 0 ⇔ –2x < 0 ⇔ x > 0. c). c + h) . Jelas grafik f naik pada c – h. c+h). Jelas grafik f turun pada (c. dan c ∈ I suatu bilangan kritis untuk f. Bukti (2) dan (3) untuk teorema ter-sebut diserahkan pembaca sebagai latihan.

x f ′(x) f ( x) 0– 0 0 0 0+ + Gambar 9: Fungsi f mempunyai maksi2 dan mum relatif di − 2 2 serta minimum relatif 2 di 0. Penyelesaian: 2 2 x=− x= 2 ∨ 2 . . Uji turunan pertama di x f ′(x) f ( x) x= 2 2 2 2 : ⎛ 2⎞ ⎜ ⎟ ⎜ 2 ⎟ ⎝ ⎠+ ⎛ 2⎞ ⎜ ⎟ ⎜ 2 ⎟ ⎝ ⎠− + 0 1 – Simpulan: f( 2 ) =1 2 suatu maksimum re-latif. Simpulan: f (0) = 0 suatu minimum relatif. Jelas f ′(x) = 0 ⇔ x = 0 ∨ x=− − 2 2 2 2 Grafik f: Y 1 Uji turunan pertama di x f ′(x) f (x) f (− 2 ) =1 2 ⎛ ⎞ ⎜− 2 ⎟ ⎜ 2 ⎟ ⎝ ⎠− : ⎛ ⎞ ⎜− 2 ⎟ ⎜ 2 ⎟ ⎝ ⎠+ O f X + 0 1 – Simpulan: suatu maksimum relatif.Kalkulus 2-95 Contoh 2 2 Dipunyai fungsi f : R → R yang diberikan oleh f ( x) = 4 x (1 − x ) . Tentukan nilai ekstrim fungsi f.

dan K: ukuran keliling persegipanjang. Uji turunan pertama di 8: x f ′(x) f ( x) (8)– 8 0 32 (8)+ + Simpulan: Persegipanjang yang ukuran luasnya 64 cm2 dan ukuran kelilingnya minimum merupakan persegi dengan ukuran 8 cm. y: ukuran lebar persegipanjang. A: ukuran luas persegipanjang. Dipunyai A = 64 ⇔ xy = 64 ⇔ y= 64 x . Penyelesaian: Tulis x: ukuran panjang persegipanjang.2-96 Kalkulus Contoh Temukan suatu persegipanjang yang ukuran luasnya 64 m2 dan ukuran keliling-nya minimum. Jadi K(x) = 2(x + y) 64 = 2(x + x ). Jadi titik kritis K adalah x = 8. Jelas K ′(x) =0 ⇔ 2+ 128 x x = 0 ⇔ x = –8 ∨ x = 8. .

BUKU AJAR STATISTIKA .

dan kombinasi. jika ada hal yang belum jelas bertanya/diskusikan dengan teman peserta pelatihan instruktur anda. atau instruktur anda. Kegiatan belajar 1 akan membahas ukuran pemusatan. yang merupakan dasar statistika deskriptif. Kerjakan latihan soal. permutasi. Petunjuk Belajar Agar dapat mempelajari keseluruhan materi pada buku ajar ini maka peserta pelatihan diharapkan belajar berdasarkan sistematika sebagai berikut. Sedangkan kegiatan belajar 3 akan dibahas peluang suatu kejadian. peluang bersyarat dan aturan Bayes. dan ukuran penyebaran data serta penafsirannya.BAB I PENDAHULUAN A. ukuran letak. Setelah latihan soal anda kerjakan dengan baik. 5. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan agar anda mengetahui kemampuan yang diharapkan dapat dicapai dan kegiatan belajar yang akan disajikan. 1. kerjakan tes formatif pada setiap akhir kegiatan belajar. 3. atau . dan diskusikan hasilnya dengan sesama peserta. Bacalah dengan cermat kompetensi dan indikator setiap bab. teman sejawat guru. Cocokkan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif pada akhir modul ini. yang merupakan toeri dasar untuk mempelajari statistika inferensial. Deskripsi Pada buku ajar ini terdari dari tiga kegiatan belajar. Baca materi bab yang bersangkutan. Prasyarat : C. diskusikan hasilnya dengan sesama peserta. Pada kegiatan belajar 2 akan membahas ruang sampel sampel dan menghitung titik sampel yang terdiri dari aturan perkalian. 2. teman sejawat guru. B. atau instruktur anda. Buku ajar ini merupakan buku ajar pada materi latih pokok Matematika. 4.

Menafsiran arti desil 11. 1.1 Menghitung ukuran pemusatan. Standar Kompetensi Menggunakan aturan statistika. serta penafsirannya. Menafsiran arti pesentil 13. c). permutasi. Menafsiran arti mean 3. Menentukan simpangan rata-rata 16. Menentukan mean 2. 1. Menentukan modus 4. Menafsiran arti kuartil 9. Kompetensi dan Indikator a). Menafsiran arti modus 5.3 Menentukan ruang sampel suatu percobaan. Menafsiran arti median 7. Menentukan rentang 14. ukuran letak. dan ukuran penyebaran data.3-2 Statistik 6. Kompetensi Dasar 1. Menafsiran arti rentang 15. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menentukan desil 10. kaidah pencacahan. b). Menafsiran arti simpangan rata-rata . Menentukan median 6.2 Menggunakan aturan perkalian. Buatlah rencana kegiatan belajar yang berkaitan dengan isi modul ini berdasarkan GBPP di sekolah anda. dan kombinasi dalam pemecahan masalah. dan sifat sifat peluang dalam pemecahan masalah.4 Menentukan peluang suatu kejadian dalam suatu permasalahan. Menentukan persentil 12. 1. Menentukan kuartil 8. D.

Memecahkan masalah yang berkaitan dengan peluang. 24. 21. Menentukan perkalian. Menentukan pemecahan suatu persoalan dengan permutasi. Menentukan peluang kejadian dengan definisi klasik. Menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan Ukuran pemusatan. Menentukan ruang sampel percobaan. Menafsiran arti simpangan baku 19.Statistik 3-3 17. 26. 27. 25. 20. Menentukan peluang bersyarat suatu kejadian. pemecahan suatu persoalan dengan aturan . ukuran penyebaran data. Menentukan simpangan baku 18. Menentukan pemecahan suatu persoalan dengan kombinasi. 22. Menentukan peluang dengan hukum-hukum peluang. ukuran letak. 23.

Menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan Ukuran pemusatan. Menentukan persentil l. Menafsiran arti simpangan baku s. Kompetensi Dasar Menghitung ukuran pemusatan. kaidah pencacahan. Menafsiran arti pesentil m. dan sifat sifat peluang dalam pemecahan masalah. ukuran letak. Menafsiran arti median g. Menafsiran arti mean c. Indikator a. Menentukan desil j. Menentukan rentang n. Menafsiran arti modus e. Menentukan kuartil h. Menentukan simpangan rata-rata p. Kompetensi dan Indiaktor 1. Menafsiran arti rentang o. Menentukan median f. Standard Kompetensi Menggunakan aturan statistika. Menafsiran arti simpangan rata-rata q. serta penafsirannya 3.3-4 Statistik BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 A. 2. Menafsiran arti kuartil i. dan ukuran penyebaran data. Menentukan simpangan baku r. ukuran penyebaran data. . Menafsiran arti desil k. Menentukan mean b. Menentukan modus d. ukuran letak.

6. X3.5.9. Rata-rata hitung (mean) 1) Nilai rata-rata hitung n data X1. X2. DAN PENYEBARAN DATA 1. Uraian Materi UKURAN PEMUSATAN. f2. Yang dikatakan pejabat-pejabat tersebut adalah data disekitar mana data-data dalam suatu distribusi memusat. + x n i =1 = n n ∑x n i Contoh 1.7.. Data yang menjadi pusat suatu penyebaran (distribusi) disebut ukuran pemusatan. X3.5. LETAK. f3. Tentukan rata-rata nilai matematika 10 siswa dengan nilai 7. hanya sedidkit yang disebabkan factor kendaraan dan sedikit pula karena factor jalan.6. seorang pejabat pendidikan mengatakan rata-rata nilai NEM siswa-siswa SD adalah 6.9 10 2) Jika data X1.8 Jawab. … fn. Ukuran Pemusatan Data Perhatikan saat seorang pejabat kepolisian mengatakan kebanyakan penyebab kecelakaan di Indonesia karena faktor manusia..8. Beberapa ukuran pemusatan yang dikenal. yaitu a.6. X2.7. Xn mempunyai fkekuensi f1. …. ….Statistik 3-5 B. Xn adalah x= x1 + x 2 + x3 + . maka . ∑x i =1 10 i 7+8+6+5+7+6+7+9+6+8 = 69 n = 10 x= ∑x i =1 n i n = 69 = 6.

81 + 2. dua siswa mendapat 88. maka median Me. tentukan rata-rata nilai matematika siswa dalam kelas tersebut.9 = 2 + 6 + 5 + 4 + 2 +1 20 3) Rata-rata gabungan Bila kelompok 1 terdapat n1 data dengan rata-rata x1 kelompok 2 terdapat n1 data dengan rata-rata x 2 − − n x +n x maka rata-rata gabungannya x = 1 1 2 2 n1 + n 2 − − − Contoh 3.65 + 5. (Soal SPMB 2003) Dua puluh pelajar terdiri 8 puteri dan 12 putera.72 + 4. x 2 ⇔ x = 46 44 = ⇔ 44 = 8 + 12 20 − − b.94 1458 =72. Median Median menentukan letak data setelah data itu disusun menurut urutan nilainya. Jika banyak data ganjil. x= ∑fx ∑f i i i = 2.41 + 12.88 + 1. Jawab. satu siswa mendapat 94. Jika rata-rata berat badan pelajar puteri saja 41 kg. merupakan data paling . setelah data disusun menurut nilainya. x 2 328 + 12. − − n x +n x x= 1 1 2 2 n1 + n2 − − 8. Rata-rata berat badan seluruhnya 44 kg.3-6 Statistik x= ∑f i =1 n i xi n = ∑fx ∑f i i i Contoh 2.57 + 6. enpat siswa mendapat nilai 81. lima siswa mendapat 72. Misalkan dalam suatu kelas ada dua siswa mendapat nilai matematika 57. enam siswa mendapat 65. maka rata-rata-rata berat badan pelajar putera adalah Jawab.

4. 8.18. 10. c.17. Rata-rata dihitung dengan rumus: (i) x = ∑fx ∑f i i i . 10. Jawab. a. 10.15. menghitung Rata-Rata. Xi fi 14 1 15 2 16 5 17 3 18 3 19 1 Frekuensi terbanyak f=5 terjadi untuk data bernilai 16. Data tengahnya ialah 10 dan 12. Jadi Me = 8. 8 Jawab.17. Data tersebut dapat disusun dalam table berikut.14.Statistik 3-7 tengah.16. Contoh 5. 12. Modus ditentukan dengan jalan menentukan frekuensi terbanyak diantara data itu. 8. 16. 14. 5. Modus Untuk menyatakan fenomena yang paling banyak terjadi digunakan ukuran modus disingkat Mo. dengan xi = tanda kelas interval . 8. 5.16. mediannya sama dengan rata-rata hitung dua data tengah.18. Setelah disusun menurut nilainya menjadi 7. Median.17. : Tentukan median data berikut. 14. Sehingga median Me = 1/2 (10 + 12) = 11 c. 7.16. 8.16. 10.16. Modus Untuk data Bergolong ( Dalam Daftar Distribusi frekuensi) a.15. Contoh 4. a.18. 19. 12. 10. 16. setelah disusun menurut nilainya menjadi 4. 7. b. maka modus Mo=16 2. 12. setelah data disusun menurut urutan nilainya. 8. 7. Tentukan modus dari data 19. Data paling tengah bernilai 8. 12. 19. 10. Jika banyak data genap.

Untuk ini ambil salah satu tanda kelas.c = -3. ialah kelas interval dengan frekuensi terbanyak.c = -2. Modus dihitung dengan rumus dengan b=batas bawah kelas modal. F = jumlah semua frekuensi dengan tanda kelas lebih kecil dari tanda kelas median f = frekuensi kelas median. ⎛ b ⎞ Mo = b + p⎜ 1 ⎟ ⎜b +b ⎟ ⎝ 1 2⎠ . p = panjang kelas modus. maka rata-rata dihitung oleh : ⎡ ∑ f i ci ⎤ x = x0 + p ⎢ ⎥ ⎢ ∑ fi ⎥ ⎣ ⎦ ⎛ 1 n−F ⎞ ⎟ b. c. n = ukuran sampel atau banyak data. dan seterusnya. b2=frekuensi kelas modus dikurangi frekuensi kelas interval dengan tanda kelas yang lebih besar sesudah tanda kelas modus. namakan x0. b1=frekuensi kelas modus dikurangi frekuensi kelas interval dengan tanda kelas yang lebih kecil sebelum tanda kelas modus. Tanda kelas yang lebih besar dari x0 berturut-turut mempunyai harga-harga sandi c = +1. Dengan ini semua jika p = panjang kelas interval yang sama besarnya.ialah kelas dimana median akan terletak p = panjang kelas median. untuk harga x0 ini diberi nilai sandi c = 0. c = +3 dan seterusnya. c = +2. Median dihitung dengan rumus Me = b + p⎜ 2 ⎜ ⎟ f ⎝ ⎠ dengan b = batas bawah kelas median. (ii) Cara kedua dengan cara sandi atau cara singkat.3-8 Statistik f I = frekuensi sesuai dengan data kelas. Tanda kelas yang lebih kecil dari x0 berturut-turut diberi hargaharga sandi c = -1.

75 80 ⎡ ∑ f i ci ⎤ ⎡− 4⎤ (ii) x = x0 + p ⎢ ⎥ ⇔ x = 78 + 5⎢ ⎥ ⇔ x = 77. Nilai matematika 51 . Median .65 66 .70 71 . Untuk menghitung rata-rata diperlukan bantuan table berikut. a.80 81 .90 91 .Statistik 3-9 Contoh 6.55 56 .90 91 .80 81 . rata-rata b. Rata-rata. Misalkan diberikan data nilai matematika yang disajikan dalam table distribusi frekuensi berikut.85 86 .85 86 .65 66 .100 Jumlah (fi) xi 2 4 6 9 12 15 10 10 8 4 80 53 58 63 68 73 78 83 88 93 98 fi. Median c.60 61 . Nilai matematika 51 .75 ⎣ 80 ⎦ ⎢ ∑ fi ⎥ ⎣ ⎦ b.95 96 . Modus Jawab.60 61 .55 56 .100 frekuensi (fi) 2 4 6 9 12 15 10 10 8 4 Tentukan a.xi 106 232 378 612 876 1170 830 880 744 392 6220 ci -5 -4 -3 -2 -1 0 1 2 3 4 fici -10 -16 -18 -18 -12 0 10 20 24 16 -4 (i) x = ∑fx ∑f i i i = 6220 = 77.75 76 .95 96 .75 76 .70 71 .

dan K3. 94. ialah kuartil pertama. b = 75.5 + 5⎜ 2 80 − 33 ⎟ ⇔ Me = 77. .37 ⎜b +b ⎟ ⎝ 3+ 5⎠ ⎝ 1 2⎠ 3. Contoh 7. 52.5 p=5 n = 80 F= 2+4+6+9+12 f=15 ⎛1 ⎞ ⎛ 1 n−F ⎞ ⎟ ⇔ Me = 75. 64. maka bilangan pembaginya disebut kuartil. Pemberian nama ini dimulai dari nilai kuartil paling kecil. Sampel dengan data 75. 57. K2. 70. Untuk menentukan nilai kuartil caranya adalah : 1) susun data menurut urutan nilainya 2) tentukan letak kuartil 3) tentukan nilai kuartil Letak kuartil ke I. setelah disusun menjadi 52. 3. 66. 64. ditentukan oleh rumus : Letak Qi = data ke i (n + 1) 4 dengan i = 1.5 p=5 b1 = 15 – 12 = 3 b2 = 15 – 10 = 5 ⎛ b ⎞ ⎛ 3 ⎞ Mo = b + p⎜ 1 ⎟ ⇔ Mo = 75.5 + 5⎜ ⎟ ⇔ Mo = 77.3-10 Statistik b = 75. 70. 75. 56. sesudah disusun menurut urutan nilainya. 57. Ada tiga buah kuartil. 86. 60. Kuartil Jika sekumpulan data dibagi menjadi empat bagian yang sama banyak.83 Me = b + p⎜ 2 ⎜ ⎟ ⎜ ⎟ 15 f ⎝ ⎠ ⎝ ⎠ c. 60. Ukuran Letak. 92. kuartil kedua dan kuartil ketiga yang masing-masing disingkat dengan K1. 66. 82. diberi lambang Q1. Ukuran letak yang dibahas disini adalah kuartil dan desil. 86. Modus. 56. 82. a. 2.

66. b. …. yaitu antara data 4 ke-3 dan data ke-4 seperempat jauh dari data ke-3. desil kedua. maka didapat sembilan pembagi dan tiap pembagi dinamakan desil. 60. 9 Contoh 8. 92. 72.D2. Desil-desil ini dapat ditentukan dengan jalan : 1) susun data menurut urutan nilainya 2) tentukan letak desil 3) tentukan nilai desil letak desil ke-i. . ialah desil pertama. 94. 75. 56. Nilai D7 = data ke-9 + (0. 64.4.1)(data ke10 10 – data ke-9) atau D7 = 82 + (0.1.1)(86 – 82) = 82. ialah 52.…. Letak Q1 = data ke 1(2 + 1) = data ke 3 ¼ . ditentukan oleh rumus Letak Di = data ke- i (n + 1) 10 dengan i = 1. nilai Q3 dapat ditentukan ialah : Q3 = data ke-9 + ¾ (data ke-10 – data ke-9) Q3 = 82 + ( ¾ )(86-82) = 85. Dengan cara seperti 4 diatas. 70. 75. Perhatikan Q2 tidak lain adalah median. Desil Jika kumpulan data itu dibagi menjadi 10 bagian yang sama. 76.…. coba tentukan Q2. 94. desil kesembilan yang disingkat dengan D1. maka letak D7 = data ke7(12 + 1) = data ke-9. 57. Untuk data yang telah disusun dalam contoh terdahulu.Statistik 3-11 92. D9. diberi lambang Di. Nilai QI = data ke-3 + ¼ (data ke-4 – data ke-3) Q1 = 57 + ¼ (60 – 57) = 57 ¾ Letak Q3 = data ke3(12 + 1) = data ke-9 ¾ . 2.

3.6. b. Jadi rentang=9-2=7.4. c. Data terbesar 9. Simpangan Kuartil Simpangan didefinisikan dengan 1 (Q3 − Q1 ) Qd = 2 kuartil atau jangkauan semi interkuartil Dengan : Qd = simpangan kuartil Q3= kuartil atas Q1= kuartil bawah Contoh 10.4.9. dalam penelitian kadang juga dibutuhkan ukuran penyebaran data.7.2.6.3. Simpangan Baku Untuk sampel simpangan baku diberi simbol s. Jawab.4. Tentukan rentang dari data 3. Contoh 9. Ukuran pemyebaran data yang dibahas disini adalah rentang. Sehingga Q3= 7 dan Q1= 2 Jadi Qd =1/2(7-2)=2. Rentang Rentang atau jangkauan atau Range dari sekelompok data adalah data terbesar dikurangi data terkecil.9.4.3-12 Statistik 4. a.4.5.7. Tentukan simpangan kuartil data 6.9. didefinisikan dengan s= ∑ (x i −x) 2 n −1 . Data diurutkan menjadi 2. simpangan kuartil.dan Simpangan Baku.2.3. data terkecil 2. Ukuran Penyebaran Data Disamping ukuran pemusatan data.4. Jawab.7.8.

Statistik 3-13 Contoh 11.5 = 2.74 dan 5x4 ∑ xi = 40 ∑ xi 2 = 350 C.74 4 Bentuk lain untuk rumus simpangan baku ialah : s= n∑ x i − (∑ xi ) 2 2 n(n − 1) Untuk data pada contoh 10. Karena itulah di sini diambil kuadratnya yang dituliskan dalam kolom (3). 4. 10. jika digunakan rumus kedua xi 8 7 10 11 4 xi2 64 49 100 121 16 ∑ x i = 40 dan ∑ xi 2 = 350 . . Dengan berdiskusi dengan teman sebelahmu selesaikan soal-soal berikut. Jawab. tentukan simpangan baku data tersebut. xi xi − x (x i − x) 2 (3) 0 1 4 9 16 Rata-rata x = 8 Dapat dilihat dari kolom (2). varians s= 5 x350 − (40)2 = 7. Didapat ∑ (x i − x) 2 = 30 30 = 7. 11. 7.5 = 2. bahwa (1) 8 7 10 11 4 didapat : s= (2) 0 -1 2 3 -4 ∑ (x i − x) = 0 . Latihan. Diberikan sampel dengan data : 8.

d. …. NILAI UJIAN 31 – 40 41 – 50 51 – 60 61 – 70 71 – 80 81 – 90 91 – 100 Jumlah fi 1 2 5 15 25 20 12 80 Tentukan a. 70. g. 70. D. Modus. e. 60. Simpangan baku dan tafsirkan hasil yang didapat. 90. Modus dan tafsirkan hasil yang didapat. h. X3. 90. 80. j. …. c. e. 70. Xn adalah x x1 + x 2 + x3 + . Mean dan tafsirkan hasil yang didapat. f3. 70. Mean. 60. Tentukan d. 90. 70. b. f2. Median. 50. 70. Xn mempunyai fkekuensi f1. Rangkuman Nilai rata-rata hitung n data X1. Desil ke 8 dan tafsirkan hasil yang didapat Rentang dan tafsirkan hasil yang didapat. Misalkan dipunyai data nilai ulangan harian matematika kelas III SD Sukamaju sebagai berikut. Kuartil ke 1 dan tafsirkan hasil yang didapat. Persentil 70. 70. 2. X3. i. 80.. … fn. Median dan tafsirkan hasil yang didapat. maka n . f. 60. 40. Misalkan nilai ujian statistika mahasiswa jurusan matematika sebagai berikut. X2. 80. 50.3-14 Statistik 1.. X2. + x n ∑ i i =1 x= = n n Jika data X1. 80. Simpangan baku.

maka median Me. K2. maka bilangan pembaginya disebut kuartil.Statistik 3-15 x= ∑f i =1 n i xi n = ∑fx ∑f i i i Jika data dalam dalam distribusi frekuensi x = ∑fx ∑f i i i atau ⎡ ∑ f i ci ⎤ x = x0 + p ⎢ ⎥ ⎢ ∑ fi ⎥ ⎣ ⎦ Bila kelompok 1 terdapat n1 data dengan rata-rata x1 . Untuk menentukan nilai kuartil caranya adalah : 1) susun data menurut urutan nilainya . kelompok 2 terdapat n1 data dengan rata-ra ta x 2 maka rata-rata gabungannya − − n x +n x x= 1 1 2 2 n1 + n2 − − − Median menentukan letak data setelah data itu disusun menurut urutan nilainya. kuartil kedua dan kuartil ketiga yang masing-masing disingkat dengan K1. mediannya sama dengan rata-rata hitung dua data tengah. ⎛ 1 n−F ⎞ ⎟ Jika data dalam dalam distribusi frekuensi Me = b + p⎜ 2 ⎜ ⎟ f ⎝ ⎠ Untuk menyatakan fenomena yang paling banyak terjadi digunakan ukuran modus disingkat Mo. Jika banyak data genap. ⎛ b ⎞ Jika data dalam dalam distribusi frekuensi Mo = b + p⎜ 1 ⎟ ⎜b +b ⎟ ⎝ 1 2⎠ Jika sekumpulan data dibagi menjadi empat bagian yang sama banyak. sesudah disusun menurut urutan nilainya. ialah kuartil pertama. Jika banyak data ganjil. dan K3. Modus ditentukan dengan jalan menentukan frekuensi terbanyak diantara data itu. setelah data disusun menurut nilainya. setelah data disusun menurut urutan nilainya. merupakan data paling tengah. Ada tiga buah kuartil.

…. 60. Simpangan kuartil atau jangkauan semi interkuartil didefinisikan dengan Qd = 1 (Q3 − Q1 ) . Desil-desil ini dapat ditentukan dengan jalan : 1) susun data menurut urutan nilainya 2) tentukan letak desil 3) tentukan nilai desil letak desil ke-i. 2 Untuk sampel simpangan baku diberi simbol s.3-16 Statistik 2) tentukan letak kuartil 3) tentukan nilai kuartil Letak kuartil ke I. …. 9 10 Rentang atau jangkauan atau Range dari sekelompok data adalah data terbesar dikurangi data terkecil. desil kedua. 70. ditentukan oleh rumus Letak Di = data kei (n + 1) dengan i = 1. 3. 2. diberi lambang Q1. 2. 80.…. diberi lambang Di. Tes Formatif 1 Tes Obyektif 1. 60. 80. D9. ditentukan oleh rumus : Letak Qi = data ke i (n + 1) 4 dengan i = 1. Misalkan dipunyai data nilai ulangan harian matematika kelas VI SD Majumakmur sebagai berikut.D2. 50. maka didapat sembilan pembagi dan tiap pembagi dinamakan desil. 70. . 80. didefinisikan dengan s= ∑ (x i −x) 2 n −1 atau s = n∑ xi − (∑ xi ) 2 2 n(n − 1) E. 70. 70. desil kesembilan yang disingkat dengan D1. Jika kumpulan data itu dibagi menjadi 10 bagian yang sama. ialah desil pertama.

85 Dengan data pada soal nomor 1 Modus nilai ulangan harian matematika kelas VI SD Majumakmur adalah .. berapa berat badan Andi? . 70. a. jika perbandingan berat badan Andi dan Narti 6:4. 67. 85 Dengan data pada soal nomor 1 Median nilai ulangan harian matematika kelas VI SD Majumakmur adalah ..Statistik 3-17 60.. a. b.. Jika rata-rata nilai matematika pelajar puteri saja 75 . b. 76 c. a. 85.5 8.. 70 4. 80. 70 2. a.5 Nilai UAN matematika sebanyak 30 siswa mempunyai rata-rata 80.5 Dengan data pada soal nomor 1 rentang nilai ulangan harian matematika kelas VI SD Majumakmur adalah . 13. 80 c. 75.. 70 3. 13. b. 85 Dengan data pada soal nomor 1 kuartil ke-3 nilai ulangan harian matematika kelas VI SD Majumakmur adalah . a. Mean nilai ulangan harian matematika kelas VI SD Majumakmur adalah . 77.. 47 9. a.. a.. 80 c.67 7. 40.. jika ditambah dengan berat badan si Andi dan Narti maka rata-rata berat badan tetap 65. 87. 73 Rata-rata berat badan 50 anak 65 kg. 75 d.. 87. b..87 Dua puluh pelajar terdiri 12 puteri dan 8 putera.7 d. 50 c.. 70.. b. 90.. 90. b.7 c.5 c. 40 6. jika nilai seorang siswa tidak diikutkan maka nilai rata-rata menjadi 81. 77. 50. 51 c.. 60 Dengan data pada soal nomor 1 simpangan baku nilai ulangan harian matematika kelas VI SD Majumakmur adalah . 89. maka rata-rata nilai matematika pelajar putera adalah . b. b.. a.. 75 d...5 d..76 d.5 5.. 70. 75 d.. 90. 80 c.... 63 d.. 55 d. 12. berapa nilai siswa tersebut. Rata-rata nilai matematika pelajar keseluruhan 80. 12.

NILAI UJIAN 31 – 40 41 – 50 51 – 60 61 – 70 71 – 80 81 – 90 91 – 100 Jumlah fi 1 2 5 15 25 20 12 80 1. Suatu data sebanyak n mempunyai rata-rata adalah p. 78 10. p+s d. 77 d. Tentukan Modus 3. 68 c.3-18 Statistik a. jika tiap data dikurangi s. p-n b. Tentukan Median . 67 b. sp c. p-s Tes Uraian Nilai ujian statistika mahasiswa matematika disajikan dalam tabel berikut. berapa ata-rata data sekarang? a. Tentukan rata-rata 2.

Menentukan pemecahan suatu persoalan dengan permutasi. Kompetensi Dasar 1. c. Ruang Sampel Dan Kejadian a. dan kombinasi dalam pemecahan masalah. Menentukan pemecahan suatu persoalan dengan kombinasi. Standard Kompetensi Menggunakan aturan statistika. Ruang Sampel Definisi 1.1 Himpunan dari semua hasil yang mungkin muncul pada suatu percobaan disebut ruang sampel.3 Menentukan ruang sampel suatu percobaan. dan sifat sifat peluang dalam pemecahan masalah. Kompetensi dan Indiaktor 1. Ruang sampel biasa disimbulkan dengan huruf S. 3.Uraian Materi RUANG SAMPEL DAN MENGHITUNG TITIK SAMPEL 1.2 Menggunakan aturan perkalian. Menentukan pemecahan suatu persoalan dengan aturan perkalian. Indikator a. sedangkan anggota-anggota dari ruang sampel disebut titik sampel.BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 A. B. d. 2. Menentukan ruang sampel percobaan. 1. masing-masing anggota dipisah dengan tanda koma. . kaidah pencacahan. permutasi. sedangkan anggotaangota ruang sampel didaftar dengan menuliskannya diantara dua kurung kurawal (alokade). b.

GG}. Contoh 1. dan mata uang kedua muncul angka. dan seterusnya.AG.1 Pada percobaan melempar dua mata uang.6} dengan 1 menyatakan banyaknya titik dadu bagian atas ada satu.GA. b. dengan AA adalah mata uang pertama muncul angka. 2 menyatakan banyaknya titik dadu bagian atas ada dua.3-20 Statistik Contoh 1. GG adalah mata uang pertama muncul gambar. dan mata uang kedua muncul angka AG adalah mata uang pertama muncul angka. diperoleh S={AA. GA adalah mata uang pertama muncul gambar. Dari definisi kejadian juga dapat disimpulkan bahwa S dan ∅ juga suatu kejadian.4. Karena kejadian adalah himpunan bagian dari ruang sampel maka biasanya disimbolkan dalam huruf besar.5.3. c.2 Pada percobaan melempar sebuah dadu sekali maka ruang sampelnya adalah S = {1. karena S⊂S dan ∅⊂S. dan mata uang kedua muncul gambar. dan mata uang kedua muncul gambar. Dua kejadian Yang Saling Lepas (Saling Asing) Dua kejadian dikatakan saling lepas/asing apabila dua kejadian tersebut tidak mungkin terjadi bersama-sama atau tidak mungkin .2 Kejadian atau peristiwa adalah himpunan bagian dari ruang sampel . Kejadian Definisi 1.2.

misalkan A adalah kejadian munculnya mata dadu 1 dan B adalah kejadian munculnya mata dadi 3 maka A = {1} dan B={3} sehingga A∩B=∅.3. Operasi Komplemen. kejadian munculnya mata dadu 1 dan kejadian munculnya mata dadu 3 adalah dua kejadian yang saling lepas.Statistik 3-21 dipertemukan. b. Pada percobaan melempar sebuah dadu satu kali. Komplemen kejadian A dalam ruang sampel S semua unsur di S yang tidak termasuk di A. b. adalah himpunan . Pada contoh 1. kemudian hasilnya dicatat. c. Dalam notasi himpunan dua kejadian A dan B disebut saling lepas jika A∩B=∅. Gabungan kejadian A dan B ditulis A∪B adalah himpunan titik sampel yang terdapat pada kejadian A atau kejadian B atau keduaduanya. Ada dua dadu .1 1. Operasi Kejadian a.6. Latihan 1. Tulis anggota kejadian A jumlah kedua mata dadu yang nampak kurang dari 5 c. demikian pula sebaliknya. yang satu berwarna hitam dan yang lain berwarna putih. sebab apabila muncul mata dadu 1 maka mata dadu 3 tidak mungkin muncul. Irisan kejadian A dan B ditulis A∩B adalah himpunan titik sampel yang terdapat pada kejadian A dan terdapat pada kejadian B. Contoh 1. disimpulkan kejadian A dan B saling lepas. d. Tulis kejadian B munculnya mata dadu 6 pada kedua dadu. Tulis ruang sampel S percobaan diatas. Kedua dadu tersebut dilempar bersama-sama. a. Dengan kata lain kejadian yang satu meniadakan kejadian yang lain.

c.b. e. Buatlah suatu diagram (Venn) yang memperlihatkan hubungan kejadian A. e.6 serta satu dadu berwarna putih bermuka a.5.2. Tulislah ruang sampel S. a. Buatlah diagram (Venn) yang memperlihatkan hubungan antara kejadian A.B. Tulislah anggotan kejadian C bahwa tidak ada jabatan yang diduduki oleh pria. d. 2. Tulislah ruang sampel percobaan tersebut. Mungkinkah terjadi munculnya muka 3 pada dadu merah dan muka konsonan pada dadu warna putih ? Jelaskan jawaban saudara.C. c. 3.dan satu dadu berwarna merah dengan muka 1. Diawali dengan melempar uang logam. b.C dan S. Suatu percobaan melempar sebuah mata uang logam. Dua pria (P) dan dua wanita (W).4. Tulislah kejadian yang mengandung munculnya sisi gambar G pada uang logam . Apabila lemparan pertama muncul angka A.3-22 Statistik d. Tulis anggota kejadian D yang merupakan irisan kejadian A dan kejadian C. Tulislah anggota kejadian A bahwa yang menduduki ketua kelas adalah pria.B. akan dipilih secara acak satu orang untuk menduduki jabatan ketua kelas. Tulislah anggota kejadian B bahwa tepat satu jabatan tersebut diduduki oleh pria. f.f. Tulislah kejadian yang mengandung muka vokal pada dadu warna putih. d.3. maka lemparan kedua dadu berwarna putih. a. b. Tulis anggota C munculnya mata dadu 2 pada dadu putih. c. kemudian sisanya dipilih secara acak pula untuk menduduki jabatan wakil ketua kelas. dan S. .e. Apabila pada lemparan pertama muncul sisi gambar G maka lemparan kedua dadu berwarna merah.d.

persegi panjang . Misalkan pelat nomor tersebut terdiri dari 7 kotak. segitiga. dan diakhiri dua huruf dengan huruf terakhir huruf A. (A∩B’) ∪C’ f. Tiga uang logam dilempar sekali . b. jajaran genjang. (A’∪B’)∩(A’∩C). belah ketupat }. belah ketupat }. a.1 Sebuah pelat nomor polisi semarang dimulai dengan huruf H diikuti empat angka dengan angka pertama tidak boleh nol.Statistik 3-23 4. persegi. tentukan ruang sampel percobaan tersebut. Tulislah anggota dari kejadian berikut. (A∩B) ∩C c. Diketahui ruang sampel S = { segitiga. 5. dan kejadian berikutnya (sebut kejadian kedua) terjadi dengan n2 cara yang berbeda. trapesium. dan kejadian A ={jajaran genjang. kejadian C = {trapezium}. Setelah mobil keberapa pelat nomor tersebut harus diubah modelnya? Penyelesaian. A’ d. maka : • • • huruf pertama pada kotak pertama dapat dicetak dalam 1 cara (yaitu huruf H) angka pertama dalam kotak kedua dapat dicetak dalam 9 cara (mengapa?) angka kedua dalam kotak ketiga dapat dicetak dalam 10 cara (mengapa?) . kejadian B = {persegi. Prinsip Perkalian/Aturan Dasar Jika suatu kejadian dapat terjadi dengan n1 cara yang berbeda. persegi panjang }. persegi. A∪B e.n3… cara yang berbeda. Contoh 2. Menghitung Titik Sampel a. B’∩C’ 2. dan seterusnya maka banyaknya keseluruan kejadian dapat terjadi secara berurutan dalam n1.n2.

5. Penyelesaian. jika : a. .4.3=60 bilangan.7.3. Misalkan ada tiga kotak untuk mempresentasikan bilangan sebarang . pengulangan diperbolehkan.9. b.26.000.5 = 125 bilangan. kotak pertama dapat diisi dengan 5 cara.1= 234.000. pengulangan tidak diperbolehkan b.3-24 Statistik • • • • angka ketiga dalam kotak keempat dapat dicetak dalam 10 cara (mengapa?) angka keempat dalam kotak kelima dapat dicetak dalam 10 cara (mengapa?) huruf kedua dalam kotak keenam dapat dicetak dalam 26 cara (mengapa?) huruf ketiga dalam kotak ketujuh dapat dicetak dalam 1 cara (mengapa?) Jadi banyaknya pelat nomor yang berbeda yang dapat dicetak adalah 1. karena pengulangan tidak diperbolehkan maka kotak kedua dan ketiga masing-masing dapat diisi dengan 4 dan 3 cara.5. sehingga banyaknya bilangan yang terbentuk ada 5.9. a. Karena pengulangan diperbolehkan maka kotak pertama.10.10. Contoh 2. Karena tiap bilangan dituliskan pada sebuah kertas maka banyaknya kertas yang harus disediakan ada 60 kertas. Karena setiap satu pelat nomor hanya untuk satu mobil maka pelat nomor harus diubah modelnya setelah mobil ke 234. Jadi banyaknya kertas yang harus disediakan ada 125 lembar.10. Jadi banyaknya bilangan yang dapat terbetuk ada 5.2 Berapa banyak kertas yang harus disediakan. kedua dan ketiga dapat diisi dengan 5 cara. jika tiap kertas ditulisi bilangan 3 angka yang dibentuk dari lima angka 1.

Ada 4 jalur bis antara kota A dan kota B. • • • ketua dapat dipilih dalam 25 cara sekretaris dapat dipilih dalam 24 cara (mengapa?) bendahara dapat dipilih dalam 23 cara (mengapa?) = 13800. kemudian bendahara. Ada berapa cara pelat mobil pribadi dapat dibuat. dengan angka pertama tidak boleh 0. Jadi banyaknya cara untuk memilih pengurus tersebut adalah 25.3 Didalam sebuah organisasi kepemudaaan. Misalkan pemilihan pengurus organisasi dimulai dari ketua. 2. serta diikuti 3 angka yang berbeda. Latihan 1. Ada berapa cara 9 buku buku yang berbeda dapat disusun dalam sebuah rak buku yang memanjang. a. dan ada 3 jalur bis antara kota B dan C. jika ada 3 buku yang selalu bersama-sama ada berapa penyusunan yang mungkin? .Statistik 3-25 Contoh 2. ada berapa cara seseorang dapat mengadakan perjalanan dari kota A ke kota C melalui kota B dengan menggunakan bis? b. sekretaris. terdapat 25 anggota yang memenuhi syarat untuk dipilih sebagai ketua.23 C. sekretaris.24. ada berapa cara seseorang dapat mengadakan perjalanan pulang pergi dari kota A ke kota C melalui kota B dengan menggunakan bis? 3. bendahara (dengan asumsi tidak boleh ada jabatan rangkap). jika setiap pelat memuat 2 huruf yang berbeda. Ada berapa cara untuk memilih pengurus organisasi tersebut? Penyelesaian.

Coba buktikan hal ini dengan aturan perkalian. 7. Ada berapa buah diantaranya yang lebih dari 4500? c.r adalah n(n-1)(n-2)(n-3)…(nr+1). Jika pengulangan tidak diperbolehkan a. Ada berapa buah diantaranya yang merupakan kelipatan 5? 6. Ulangi soal nomor 5. tetapi tersedia angka 0 sampai dengan 9. Dengan notasi faktorial banyaknya permutasi r elemen yang diambil dari n elemen dapat ditulis sebagai Contoh 2. Penyelesaian. (n − r )! . 4 dari gambar tersebut akan dipasang dalam sebuah baris. b.3-26 Statistik 4. Dalam berapa cara hal ini dapat dikerjakan? 5. Ada berapa cara 3 pria dan 2 wanita dapat duduk dalam satu baris. 8.r) atau nPr atau Prn atau Pn. TAHU TAUH TUAH TUHA ATHU ATUH AUTH AUHT HTAU HTUA HUTA HUAT UTAH UTHA UHTA UHAT n! .4 Tentukan semua permutasi dari huruf-huruf pada kata TAHU . Ada berapa buah diantaranya yang genap? d. tetapi pengulangan diperbolehkan. Ada berapa banyak bilangan empat angka yang dapat disusun dari angka 0 sampai 9 ?(0 didepan tidak boleh) b. Permutasi Permutasi adalah susunan berurutan dari semua atau sebagian elemen suatu himpunan Sedangkan banyaknya permutasi r elemen yang diambil dari n elemen ditulis P(n. Susunan huruf-huruf yang berbeda adalah sebagai berikut. Ada berapa buah diantaranya yang ganjil? e. Ulangi soal nomor 5. Tersedia 12 gambar yang berbeda.

Guru yang pertama bisa menempati sebarang kursi dari 5 kursi yang tersedia.3 = 60 cara untuk menempati kursi yang kosong. tengah-tengah b. • • Tempat duduk yang masing kosong (n) = 5 Guru yang masuk ruangan rapat ( r ) = 3 Sehingga P(5. Penyelesaian. Contoh 2. dalam berapa cara mereka dapat menempati tempat duduk ? Penyelesaian.4.1 = 24.2.4) = 4! = 4.2! = = 60 (5 − 3)! 2! Jadi ada 60 cara menempati tempat duduk yang kosong. Tempat yang masih kosong ada 5 kursi. Jadi dengan prinsip perkalian ada 5. setelah guru pertama duduk guru yang kedua bisa menempati sebarang kursi dari 4 kursi yang tersedia.3. Menghitung banyaknya permutasi dapat dilakukan dengan cara r=n=4 maka P(n. dan guru yang ketiga dapat menempati sebarang kursi dari 3 kursi yang tersedia.4.5 Tiga orang guru masuk ruang rapat. .6 Berapa banyak urutan yang dapat terjadi jika 7 lukisan yang berbeda digantung dalam sebuah baris sehingga lukisan yang spesifik berada pada a. salah satu ujung.Statistik 3-27 THUA THAU AHTU AHUT HAUT HATU UATH UAHT Jadi banyaknya permutasi ada 24 .3) = 5! 5. Contoh 2.3.r) = P(4. Atau dapat dikerjakan dengan prinsip perkalian sebagai berikut.

7 kursi b. sisa 6 gambar diatur dalam sebarang baris. ada berapa cara si paman dapat membagikan uangnya. Berapa banyaknya antara 3000 sampai 4000 yang dapat dibentuk dengan menggunakan angka 0. 3 lembar uang lima ribuan dan 1 uang seribuan kepada 9 keponakannya. 10 kursi. … .3-28 Statistik a. Dalam suatu pesta.2. apabila setiap angka tidak boleh diulangi dalam setiap bilangan? 3..4. sehingga banyaknya urutan ada 2. berapa cara 7 orang dapat duduk dalam satu baris bila tersedia a. (n1. Karena 1 gambar diketahui di tengah-tengah.2 1.6) = 6! = 720 b.n3. sehingga banyaknya urutan ada P(6.nk! . yakni ujung kiri atau ujung kanan.3. 1 gambar dipasang pada salah satu ujung. 2.7 Seorang paman ingin membagikan 5 lembar uang sepuluh ribuan. maka ada 2 cara menempatkannya. P(6.6.n2. n! dimana n1 + n2 + n3 + …+ nk = n1!n 2!n 3!.1.5.6) = 1440 urutan.. Jika setiap anak hanya menerima satu macam uang.…nk)) = n Contoh 2.nk berjenis ke-k adalah P(n . dan sisanya 6 lukisan dapat diatur dalam P(6. Jika pengulangan tidak diperbolehkan ada berapa bilangan genap antara 3000 sampai dengan 6800? c.6) cara. Permutasi (Seluruhnya) dengan Beberapa Unsur Yang Sama Banyaknya permutasi yang berlainan dari n elemen bila n1 diantaranya berjenis pertama. Latihan 2. n2 berjenis kedua.

C dalam tiga macam lingkaran dianggap sama.Statistik 3-29 Penyelesaian. dan Cece (C) duduk mengililingi meja bundar. Budi (B). demikian pula pada gambar 2.8 . A C B A B C B C A Gambar 2. 5!3! d.1 A B C C B A A C B Gambar 2. sehingga banyaknya permutasi ada 2. karena urutannya dianggap sama.2. Banyaknya cara ada 9! = 504 cara. Permutasi Melingkar (Permutasi Siklis) Misalkan Arum (A).B.1 penyusunan unsur A. Ada berapa susunan yang berbeda ketiganya dapat duduk ? Untuk memjelaskan bagaimana susunan ketiganya perhatikan gambar berikut. Secara umum dapat dikatakan Banyaknya permutasi n unsur berlainan yang disusun melingkar adalah (n-1) ! Contoh 2.2 Pada gambar 2.

sama dengan Andi. Cicik. Ada berapa cara 5 orang dapat duduk dalam 5 kursi mengelilingi meja bundar jika dua orang selalu berdampingan? c. . dipilih 3 orang untuk melakukan survei lapangan. akan duduk dalam 4 kursi yang mengelilingi meja bundar. Bambang. Ada berapa cara 5 orang dapat duduk dalam 4 kursi mengelilingi meja bundar? b.9 a.Ada berapa urutan yang dapat terjadi jika kakek dan nenek harus duduk berdampingan? (coba diskusikan penyelesaiannya dengan teman sebelahnya) e. Keempat mahasiswa tadi dapat diatur mengelilingi meja dalam (4-1)! = 3! = 6 (coba tunjukkan keenam susunan tersebut). Cicik dan Dadang. Bambang. Dalam berapa cara keempat orang mahasiswa tadi dapat duduk mengelilingi meja tersebut. tetapi ada kalanya elemen-elemen yang disusun urutanya tidak diperhatikan. Ada berapa macam susunan yang dapat dipilih? Dari permasalahan ini susunan yang terdiri dari Andi. nenek. Cicik dianggap sama dengan susunan Bambang. Urutan pada susunan ini tidak diperhatikan. Andi. karena yang diperhatikan adalah orang yang terpilih.3-30 Statistik Sekelompok mahasiswa yang terdiri dari 4 orang duduk mengelilingi sebuah meja bundar. tidak urutannya. Cicik. ibu dan seorang anak. ayah. Bambang. Penyelesaian. Misalnya dalam suatu panitia studi tour terdiri 4 orang. Andi. Kombinasi Dalam permutasi elemen-elemen yang disusun urutannya diperhatikan. sama dengan Cicik. yakni Andi . Bambang. Sebuah keluarga terdiri dari kakek. Susunan semacam ini disebut kombinasi. Contoh 2.

jadi menggunakan banyaknya kombinasi 5 orang yang dipilih dari 10 orang = C(10. r ⎜r⎟ r! (n − r )! ⎝ ⎠ Contoh 2.5) = 10! 10! = = 252 . . 4. Berapa macam susunan dapat dipilih ? Penyelesaian.9 Suatu tim bola basket terdiri dari 5 orang akan dipilih darin 10 pemain. Kembali pada contoh pemilihan 3 orang dari 4 orang. Andi – Bambang – Cicik Andi – Bambang – Dadang Andi – Cicik – Dadang Bambang – Cicik – Dadang Jadi ada 4 kombinasi.Statistik 3-31 Definisi Kombinasi adalah susunan unsur-unsur yang urutannya tidak diperhatikan.10 Bila ada 4 wanita dan 3 laki-laki. tentukan banyaknya susunan panitia yang beranggotakan 2 wanita dan 1 laki-laki. Susunan yang dapat dipilih adalah pengambilan 5 orang dari 10 orang yang urutannya tidak diperhatikan. 5! (10 − 5)! 5! 5! Contoh 2. 2. Penyelesaian.r) atau nCr atau ⎜ ⎟ atau C n adalah dengan r ≤ n. Banyaknya kombinasi r elemen yang diambil dari n elemen ditulis ⎛n⎞ n! C(n. 3. maka kombinasi yang diperoleh adalah 1.

Latihan 2. Ada berapa urutan jika duduknya berkelompok menurut kewarganegaraannya? 4. Jika ada 2 pohon harus ditanam berdampingan. Dengan aturan perkalian banyaknya susunan panitia yang dapat dibentuk yang beranggotakan 2 wanita dan 1 laki-laki adalah 6.3-32 Statistik Banyaknya cara memilih dua wanita dari empat wanita C(4. Terdapat 3 orang Indonesia. Dengan berapa cara 6 pohon yang berbeda dapat ditanam dalam taman yang membentuk lingkaran? b.3 1.3 = 18. Dengan berapa urutan duduk jika terdapat enam orang dan hanya tersedia empat kursi b. Banyaknya cara memilih 1 laki-laki dari 3 laki-laki adalah C(3.2) = 6. a. Dengan berapa urutan 7 orang dapat duduk berjajar pada sebuah bangku panjang ? b. jika dua orang tertentu tidak mau berpisah dan ingin duduk sebelah menyebelah ? 2. 3 bungur dan 2 cemara dalam satu garis lurus bila pohon yang sejenis tidak dibedakan? . jika duduknya melingkar ada berapa urutan duduk? 3. Ada berapa urutan duduk yang dapat terjadi jika duduknya bebas? b. ada berapa cara menanamnya? 5. a.1) = 3. a. 4 orang Belanda dan 2 orang Jerman. Ada berapa urutan dapat terjadi. Dengan berapa carakah dapat ditanam 2 pohon akasia. a. Ada berapa urutan yang dapat dibuat jika orang tertentu bebas memilih tempat duduk? d. Ada berapa urutan yang dapat dibuat jika satu orang tertentu harus duduk di kursi ujung? c.

c. seorang guru matematika harus ikut dalam tim. Tentukan banyaknya diagonal segi seratus. Andi diminta menulis angka 0 – 500. Jika dia harus menjawab 2 soal pertama. Dari kelompok guru ada 5 guru matemtika . Dalam ujian seorang siswa diminta menjawab 3 soal dari 5 soal yang tersedia. a. Berapa banyak kata (tidak harus punya arti) yang dapat dibuat dari huruf-huruf pada kata “STATISTIKA”? 7. Bila dalam suatu kelompok terdapat 4 mobil jeep dan 3 mobil sedan. 9. jika : a. Ada berapa cara untuk membuat tim. b. akan dibuat tim kerja yang terdiri atas 2 guru matematika dan 3 guru fisika. Ada berapa cara pemilihan 4 mobil jika 1 mobil sedan harus terpilih? 10. dan 7 guru fisika. Ada berapa cara pemilihan 4 mobil yang terdiri atas 3 mobil jeep dan 1 mobil sedan ? b. a. Suatu kesebalasan universitas memainkan delapan pertandingan sepakbola dalam 1 semester. Berapa banyak pilihan yang dia punyai? b. Dengan berapa carakah kesebelasan itu dapat memainkannya bila menang 4 kali. kalah 3 kali dan seri sekali? 8. ada berapa kali Andi menulis angka 2? .Statistik 3-33 6. tiap orang dapat dipilih bebas. dua guru fisika tidak boleh ikut dalam tim itu. 12. berapa banyak pilihan yang dia punyai? 11.

permutasi dan kombinasi.Irisan kejadian A dan B ditulis A∩B adalah himpunan titik adalah himpunan sampel yang terdapat pada kejadian A dan terdapat pada kejadian B.n3.. Gabungan kejadian A dan B ditulis A∪B adalah himpunan titik sampel yang terdapat pada kejadian A atau kejadian B atau keduaduanya. Prinsip perkalian. irisan dan komplemen.r adalah n! . Sedangkan banyaknya permutasi r elemen yang diambil dari n elemen ditulis P(n. dan seterusnya maka banyaknya keseluruan kejadian dapat terjadi secara berurutan dalam n1. (n1. … .n2.nk! dimana n1 + n2 + n3 + …+ nk = n. Komplemen kejadian A dalam ruang sampel S semua unsur di S yang tidak termasuk di A. n2 berjenis kedua. .n3… cara yang berbeda. dan kejadian berikutnya (sebut kejadian kedua) terjadi dengan n2 cara yang berbeda.nk berjenis kek adalahP(n .3-34 Statistik D. yaitu jika suatu kejadian dapat terjadi dengan n1 cara yang berbeda.Banyaknya permutasi yang berlainan dari n elemen bila (n − r )! n1 diantaranya berjenis pertama.…nk)) = n! n1!n 2!n3!. Permutasi adalah susunan berurutan dari semua atau sebagian elemen suatu himpunan. Dengan kata lain kejadian yang satu meniadakan kejadian yang lain. sedangkan anggota-anggota dari ruang sampel disebut titik sampel.n2. Untuk menghitung titik sampel dapat digunakan prinsip perkalian. Sedangkan kejadian atau peristiwa adalah himpunan bagian dari ruang sampel Dua kejadian dikatakan saling lepas/asing apabila dua kejadian tersebut tidak mungkin terjadi bersama-sama atau tidak mungkin dipertemukan.r) atau nPr atau Prn atau Pn.. Operasi kejadian terdiri dari gabungan. Rangkuman Himpunan dari semua hasil yang mungkin muncul pada suatu percobaan disebut ruang sampel.

Ada berapa cara 5 orang dapat duduk dalam 4 kursi mengelilingi meja . 15 cara 4. Jika pengulangan tidak diperbolehkan Ada berapa banyak bilangan empat angka yang dapat disusun dari angka 0 sampai 9 yang lebih dari 3600? a. 3248 d. 30 cara c. Dengan berapa urutan duduk jika terdapat enam orang dan hanya tersedia empat kursi jika satu orang tertentu harus duduk di kursi ujung. 60 cara d. Ada berapa cara seseorang dapat mengadakan perjalanan pulang pergi dari kota A ke kota C melalui kota B dengan menggunakan bis? a. Ada 4 jalur bis antara kota A dan kota B. 40 cara d. 224 b. 240 cara d. 12 cara d.r) atau nCr atau ⎜ ⎟ atau C n adalah r ⎜r⎟ r! (n − r )! ⎝ ⎠ dengan r ≤ n. 6 cara bundar? a. a. 42 cara 5. Tes Formatif 2 Tes Obyektif 1. dan ada 5 jalur bis antara kota B dan C. Ada berapa cara 3 pria dan 2 wanita dapat duduk dalam satu baris. 3024 c. 3528 3. E. 15 cara b. 60 cara b. jika duduknya selang seling? a. 24 cara b. 360 cara b. 120 cara c. 10 cara c. Banyaknya kombinasi r elemen yang diambil dari n ⎛n⎞ n! elemen ditulis C(n. 225 cara 2. 30 cara c.Statistik 3-35 Banyaknya permutasi n unsur berlainan yang disusun melingkar adalah (n-1) ! Kombinasi adalah susunan unsur-unsur yang urutannya tidak diperhatikan.

h p1.3-36 Statistik 6. 175 duduknya c. Dua buah kapur diambil secara acak sekaligus. 10. kewarganegaraannya? d. Sebuah kotak berisi 2 kapur merah. dan tujuh siswa kelas 2. Dari kelompok siswa ada lima siswa kelas 1 . merah 2. 48 jika c. 370 8. Terdapat 3 orang Indonesia. ayah. 100 urutan b. 12 cara b. dan 3 putih. putih 2. 300 c. tentukan ruang sampel percobaan tersebut 2. 10 a. 24 berapa b. 350 d. Dengan berapa carakah dapat ditanam 2 pohon akasia. jika seorang siswa kelas 2 harus ikut dalam tim itu. Tentukan banyaknya diagonal segi 50. 28 c. Ada berapa cara untuk membuat tim. 200 berkelompok menurut 9. hijau. 1. 50 Ada a. Dalam ujian seorang siswa diminta menjawab 8 soal dari 10 soal yang tersedia. p2. putih 3. 15 b.Jika dia harus menjawab 2 soal pertama. putih 1.Ada berapa urutan yang dapat terjadi jika kakek dan nenek harus duduk berdampingan? . Sebuah keluarga terdiri dari kakek. akan duduk dalam 4 kursi yang mengelilingi meja bundar. 210 cara 7. p3 masing masing mewakili kapur merah 1. akan dibuat tim kerja yang terdiri atas dua siswa kelas 1 dan tiga siswa kelas 2. berapa banyak pilihan yang dia punyai? a. 3 bungur dan 2 cemara dalam satu garis lurus bila pohon yang sejenis tidak dibedakan? a. 150 b. m2. 24 Cara c. 228 d. a. 864 Tes uraian. jika m1. 4 orang Belanda dan 2 orang Jerman. nenek. 80 d. ibu dan seorang anak. 1 hijau. 120 cara d.

Sehingga peluangnya = 1 n . Menentukan peluang bersyarat suatu kejadian. 2.6 Menentukan peluang suatu kejadian dalam suatu permasalahan. dimana n(A) adalah banyaknya hasil dalam n • Jika kejadian yang diharapkan tidak pernah terjadi.BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 A. 3. b. Kompetensi Dasar 1. berarti n(A)=n maka P(A) = n = 1. Kompetensi dan Indikator 1. Menentukan peluang kejadian dengan definisi klasik. Definisi Peluang Klasik Jika suatu percobaan menghasilkan n hasil yang tidak mungkin terjadi bersama-sama dan masing-masing mempunyai kesempatan yang sama untuk terjadi. d. n • Jika kejadian A yang diharapkan itu selalu terjadi terus menerus. Indikator a. B. maka P(A) = 0 = 0 . c. n (A) . kaidah pencacahan. berarti n(A) = 0. dan sifat sifat peluang dalam pemecahan masalah. maka peluang suatu kejadian A ditulisP(A) = kejadian A. sehingga peluangnya = 0. Menentukan peluang dengan hukum-hukum peluang. Standard Kompetensi Menggunakan aturan statistika. Peluang Kejadian a. Memecahkan masalah yang berkaitan dengan peluang. Uraian Materi PELUANG 1.

Jadi P(M) = 3 1 = 9 3 b. 4 9 . Jika diambil sebuah kelereng maka ada 9 kelereng yang mempuyai kesepatan yang sama untuk terambi. 4 kelereng putih dan 2 kelereng biru. Dari kotak tersebut dipilih secara acak 4 buah bola. Karena semua titik sampel berkesempatan sama untuk terjadi . jadi ada 9 kelereng. atau ditulis 0 ≤ P(A) ≤ 1. p4 } sehingga P(K) = Contoh 3. Berapa peluang a. atau n(A) = 4. maka P={p1. Tentukan peluang terambilnya 1 bola merah dan 3 bola putih! Penyelesaian. P( Φ )=0 dan P(S)=1 2. maka banyaknya titik sampel dalam A ada 4C1.1 Dalam sebuah kantong berisi 3 kelereng merah. p3. Misalkan M kejadian terambil kelereng merah. Misalkan K kejadian terambil kelereng putih. Misalkan A kejadian terambilnya 1 bola merah dan 3 bola putih. p2. Banyaknya titik sampel dalam S = 7C4 = 35. Dalam kantong berisi 3 kelereng merah. 4 kelereng putih dan 2 kelereng biru. Contoh 3.2 Sebuah kotak berisi 4 bola kecil berwarna merah dan 3 berwarna putih.3C3 = 4. maka M= {m1. maka P(A) = 4/35. a. terambil kelereng putih? penyelesaian. maka n=9.m3} dengan m1 kelereng merah pertama dan seterusnya sehingga n(M) = 3. terambil kelereng merah? b. nilai P(A) terletak diantara nol dan satu.3-38 Statistik Kesimpulannya adalah bahwa 1.m2. Secara acak diambil sebuah kelereng dalam dalam kantong.

Statistik 3-39 b.1. Bukti. Karena bobot semua titik dalam A∩B adalah P(A∩B) maka peluang ini harus dikurangkan satu kali untuk mendapatkan jumlah bobot dalam A∪B. S A A∩B B Contoh 3.AG. GA}. AG. P(A) + P(B) menyatakan bahwa jumlah semua bobot dalam A dan semua bobot dalam B. sehingga B∩C= {AA}. . Misalkan B kejadian munculnya satu sisi angka maka B={AA. Jadi P(B∪C) = P(B) + P(C) – P(B∩C) = 3 1 1 3 + − = 4 4 4 4 Akibat 1. Penyelesaian Banyaknya hasil yang mungkin pada percobaan diatas ada 4 yaitu AA. Beberapa Hukum Peluang Bila A dan B dua kejadian sembarang. maka P(A∪B) = P(A )+ P(B) – P(A∩B). yaitu P(A∪B).3 Sebuah mata uang dilempar dua kali. P(A∪B) adalah bobot titik sampel dalam A∪B. GG sehingga n=4. Perhatikan diagram Venn pada ganbar 3. Jadi bobot A∩B telah dijumlahkan dua kali.GA. misalkan C kejadian munculnya dua sisi angka maka C ={AA}. berapa peluang munculnya paling sedikit satu sisi angka atau dua sisi angka?.

c. Contoh.1. Akibat 1 dapat diturunkan langsung dari teorema 3.4 Peluang seorang mahasiswa lulus matematika 2/3.P(B) =P(A∩B). 3. Bukti. karena bila A dan B saling lepas maka A∩B = ∅ sehingga P(A∩B) = P(∅) = 0. dan peluangnya lulus biologi 4/9. yaitu jika kejadian A dipengaruhi oleh kejadian B dan . Kebalikan kejadian yang saling bebas adalah tidak bebas atau saling tergantung. Misalkan M menyatakan kejadian lulus matematika dan B kejadian lulus biologi maka menurut teorema 3. maka P(A∪B) = P(A) + P(B). Karena A∪A’ = S dan A∩A’ = ∅ maka 1 = P(S) = P(A∪A’) = P(A) + P(A’) sehingga P(A’) = 1 – P(A). Bila peluang lulus paling sedikit satu mata kuliah 4/5 berapakah peluangnya lulus dalam kedua mata kuliah? Penyelesaian. Kejadian Saling Bebas Kejadian A dan B dikatakan saling bebas jika dan hanya jika P(A). maka P(A’) = 1 – P(A).1 P(M∩B) = P(M )+ P(B) – P(M∪B) = = 2 4 4 + − 3 9 5 14 45 Bila A dan A’ kejadian yang saling berkomplemen.3-40 Statistik Bila A dan B kejadian yang saling lepas (terpisah).

6) } Kejadian B = {(1.6) .P(C) .5).4)} . periksa pakah A dan B bebas.3).4). (5. . Suatu percobaan melempar 3 uang logam bersama-sama satu kali.1) .4). Jika A kejadian munculnya mata dadu 5 pada dadu merah dan B munculnya mata dadu 4 pada dadu biru. P(B) = 1/6 . (5.2) . (5. (4.5) . (6.1) . Tentukan ruang sampel percobaan.6)} Kejadian A = {(5.4) . (5. P(C) = 5/36 A∩B = {(5.(6. (3.5) .4) } Kejadian C = {(2. sehingga kejadian A dan B bebas.4).3). a. sebab hasil pengambilan kedua dipengaruhi oleh pengambilan pertama. kemudian mengambil sebuah kartu lagi dari tumpukan kartu tersebut. (6. (1.4) . P(A∩C) = 1/36 Ternyata P(A∩B) = P(A).(5. P(B) dan P(A∩C) ≠ P(A).2)} P(A) =1/6. Latihan 3.Statistik 3-41 sebaliknya maka kejadian. Contoh 3. serta C munculnya kedua mata dadu berjumlah 8.4) .5 Dua duah dadu bersisi enam satu merah dan satu biru dilempar bersama-sama. .3). (3. (5. A dan C bebas. sedangkan kejadian Adan C tidak bebas (tergantung). maka kedua pengambilan tersebut merupakan kejadian yang tidak bebas..1 1.. yaitu kartu pertama diambil tidak dikembalikan. (5. (4. Ruang sampel dari percobaan diatas dapat ditulis S= {(1. Sebagai contoh pada pecobaan mengambil dua kartu berturut-turut dari seperangkat kartu bridge (kartu remi). P(A∩B) = 1/36 A∩C = {(5. Penyelesaian. (2. (1.3)} .2).

c. 3. Jika Fredi anggota arisan tersebut a. Sebuah keluarga muda merencanakan mempunyai 3 orang anak. Anak bungsu perempuan c. berapa peluangya dia mendapat arisan yang pertama? b. 4 kelereng putih. Paling banyak satu anak perempuan. . Dua buah bola diambil sekaligus dari dalam kotak. dan 2 kelereng hijau. Berapa peluang Tamara mendapat a. Hitung peluang : a. 6. Tamara membeli 2 lembar undian. Dari kelompok tersebut dibentuk suatu panitia yang terdiri dari 5 orang secara acak. Tentukan peluang keluarga tersebut mempunyai: a. Dalam perkumpulan arisan akan diundi sebuah gulungan untuk menentukan yang mendapat arisan dari 100 gulungan kertas kecilkecil yang memuat nama-nama anggota arisan tersebut dan dimasukkan kedalam botol. Suatu perkumpulan beranggotakan 12 orang pria dan 8 orang wanita. orang-orang yang berjenis kelamin sama. 2. terambilnya satu kelereng merah dan satu kelereng hijau b. satu hadiah b. 3 pria dan 2 wanita b. terambilnya keduanya kelereng putih. Sebuah kotak berisi 3 kelereng merah. Anak sulung laki-laki b. dua hadiah. berapa peluangya dia mendapat arisan yang kedua? 5. 4.3-42 Statistik b. Tentukan peluang panitia tersebut terdiri dari : a. Dijual 100 lembar undian. 2 diantaranya berhadiah. Sekurang-kurangnya 1 anak laki-laki d. paling sedikit terdapat 3 orang pria b. Tentukan peluang terjadinya paling sedikit muncul dua sisi angka . Tentukan peluang terjadinya ketiganya muncul sisi gambar.

Jika karyawan tsb secara acak mengambil 3 buah lampu dari kumpulan lampu tsb. tidak satupun dari ketiga lampu yang diambil lampu yang 8.4 dan P(A∪B)=0. sedangkan kantong kedua berisi 3 bola putih dan 5 bola hitam. Suatu bola diambil dari kantong pertama tanpa melihatnya dan kemudian dimasukkan ke kantong kedua.8 periksa apakah A dan B a. b) dan c) serta c) dan d) bebas. Berapa peluang ketiga bola itu berwarna sama? Berapa peluang kedua warna terambil? 14. berapa probabilitas : a. tiap bola dikembalikan ke kotak sebelum bola berikutnya diambil. Berapa sekarang peluang mengambil sebuah bola hitam dari kantong kedua? 13.6 dan P(B) = 0. satu saja yang rusak paling sedikit satu lampu rusak. Sebuah kotak berisi 5 bola hitan dan 3 bola putih. dan Cecep bermain kelereng. Peluang Andi memenangkan permainan sama besar dengan peluang Bambang . Suatu kantong berisi empat bola putih dan tiga bola hitam. Berapa peluang bahwa seorang siswa yang terpilih secara acak adalah putra dan berkacamata? 12. Jika P(A)=0. 11. b. 3 bola diambil secara berurutan. Lima lampu pijar yang rusak tercampur dengan sepuluh buah lampu yang baik. rusak. Suatu kelas terdiri atas 10 siswa putra dan 20 putri.Statistik 3-43 7. saling lepas saling bebas. Karyawan perusahaan diintruksikan mencari kembali lampu yang rusak tersebut. Dari soal nomor 3 periksa apakah kejadian pada a) dan b). b. Dari soal nomor 1 periksa apakah kejadian pada b) dan c) bebas 9. c. Bambang. 10. Andi. dengan 5 putra dan 10 putri berkacamata.

000. Tentukan peluang Andi. Definisi 4.. Peluang terjadinya B bila diketahui kejadian A telah terjadi disebut peluang bersyarat dan dinyatakan dengan P(B⏐A). 16.000. kejadian B sering dipengaruhi oleh kejadian A. Bambang dan Cecep memenangkan permainan. P(A’) c..9. P(A∪B). 4. Jika A dan B saling lepas dengan P(A)= 0. 6.3.5 hitunglah a.000.Jika seseorang membeli 4 kupon a. P(A’∩B) b.dan 3 kupon berhadiah Rp.3-44 Statistik memenangkan permainan.1 Peluang bersyarat B dengan dengan diketahui A ditentukan oleh P(B⏐A) = P( A ∩ B) P( A) bila P(A) > 0 . tentukan peluang seseorang mendapat hadiah Rp. Berapakah peluang keduanya akan mendapat jodoh dalam 5 tahun ?.000. bila A diketahui’.-. 15. tentukan peluang seseorang mendapat hadiah Rp.. Peluang Bersyarat Pada beberapa hal. 2.000.000.6. sedangkan peluang Bambang memenangkan permainan sama dengan dua kali peluang Cecep memenangkan permainan. Lambang P(B⏐A) biasanya dibaca ‘peluang B terjadi bila diketahui A terjadi atau lebih sederhana lagi ‘peluang B.000.b. 2. Peluang Joni mendapat jodoh 5 tahun lagi 0. 5 kupon berhadiah Rp. 17.4 dan P(B)=0. dan peluang Mince mendapat jodoh 5 tahun lagi adalah 0. Dalam undian di suatu toko swalayan tersedia 100 kupon kosong.000.

Penyelesaian. Mereka dikelompokkan menurut jenis kelamin dan status pekerjaan Bekerja Tidak bekerja Laki-laki Wanita 460 140 40 260 Kecamatan tersebut akan dijadikan daerah Pariwisata dan seseorang akan dipilih secara acak untuk mempromosikan ke Luar Negeri. Misalkan A : kejadian yang terpilih laki-laki B : kejadian yang terpilih dalam status bekerja. Pertanyaan diatas dapat ditulis kembali dengan kalimat ‘ tentukan peluang terpilih laki-laki dengan syarat buta warna’. Dengan menggunakan ruang sampel B yang diperkecil diperoleh P(A/B) = 460/600 = 23/30. sehingga n( S ) 900 45 P( A ∩ B) 23 / 45 23 = = . Tentukanlah peluang yang terpilih adalah laki – laki jika diketahui telah bekerja. Jika dipilih secara acak seorang yang buta warna.Statistik 3-45 Contoh 4. tentukan peluang yang terpilih adalah laki-laki. P( B) 2 / 3 30 Contoh 4. Dengan menggunakan definisi peluang bersyarat maka P(B) = n( B) 600 2 = = n( S ) 900 3 P(A∩B)= P(A⏐B) = n( A ∩ B ) 460 23 = = . Misalkan A adalah kejadian terpilih laki-laki .. Penyelesian.1 Misalkan ruang sampel S menyatakan orang dewasa yang tamat SMU di kecamatan Sukamadu.2 Diantara 10 orang laki-laki dan 10 orang wanita 2 orang laki-laki dan 3 wanita yang buta warna.

Peluang mengeluarkan sekering yang cacat yang pertama adalah ¼ dan kemudian mengeluarkan sekering kedua yang cacat dari sisa yang tinggal sebanyak 4 adalah 4/19. Jadi P(A∩B) = ¼ . sehingga P(C ) = n(C ) 5 = n( S ) 20 P(A⏐C) = P( A ∩ C ) 2 / 20 2 = = P(C ) 5 / 20 5 Dari definisi peluang bersyarat P(B⏐A) = akibat berikut. . Tentukan peluang pengambilan pertama As dan pengambilan kedua King.1 . lima diantaranya cacat. P( A ∩ B) maka didapat P( A) Akibat 4. Bila dua sekering dikeluarkan dari kotak satu demi satu secara acak (tanpa pengembalian) berapakah peluang kedua sekering itu cacat ? Untuk menjawab pertanyaan ini misalkan A kejadian sekering pertama cacat dan B kejadian yang kedua cacat. misalkan kita mempunyai kotak berisi 20 sekering. Contoh 4.4/19 = 1/9. kemudian A∩B sebagai kejadian bahwa A terjadi kemudian B terjadi bila A terjadi.1 P(A∩B)=P(A) P(B⏐A) Untuk melukiskan penggunaan akibat 2. 3 Dari seperangkat kartu bridge diambil satu kartu secara berturut-turut sebanyak dua kali.3-46 Statistik B adalah kejadian terpilih wanita C adalah kejadian terpilih buta warna Maka P ( A ∩ C ) = n( A ∩ C ) 2 = n( S ) 20 .

Penyelesaian. 4/51 = 4/663. C 6 C 3 6 C01 C3 = . Karena A⊂B maka A∩B=A sehingga P(A⏐B) = dan P(A) = P( A ∩ B) P( A) = .. jika dikehui paling sedikit 2 murid putra guru terpilih. Contoh 4. B: kejadian paling sedikit 2 murid yang terpilih putra guru.Statistik 3-47 Penyelesaian. P(B) = 6 2 16 1 + = + = 77 77 77 77 22 C3 22 C3 22 C3 6 Sehingga P(A⏐B)= 1 / 77 1 = 9 / 77 9 . P( B) P( B) 1 3 6 9 C . 5 anak adalah putra petani 6 anak adalah putra Guru 4 anak adalah putra TNI 7 anak adalah putra wiraswasta Dipilih secara acak 3 murid di kelas tersebut. Jadi P(A∩B)=P(A) P(B⏐A) = 4/52.4 Susunan murid di kelas I SD Margobiso adalah sebagai berikut. Misalkan A: kejadian pertama (terambil kartu As) B: kejadian kedua (terambil kartu King) Maka P(A) = 4/52 dan P(B⏐A)=4/51 (karena satu kartu telah terambil). Berapa peluang bahwa ke 3 murid yang terpilih semua putra Guru. Misalkan A: kejadian 3 murid yang terpilih putra guru.

P( A B ) i =1 i i = P ( Bi ). B3.. Maka A = (E∩A)∪(E1∩A) dengan Sehingga P(A) = P[(E∩A)∪(E1∩A)] = P(E∩A) +P (E1∩A) dari P(B⏐A) = P(B⏐A) = P( A ∩ B) dan P(A) = P(E∩A) +P (E1∩A). Teorema (Aturan Bayes). E A (E∩A) dan (E1∩A) E’ terpisah.. Bk dalam k adalah partisi dari ruang P(Bi⏐A) sampel S dengan P(Bi) ≠ 0 . yaitu 60% bus Jawa Indah..P( A Bi ) k Contoh 4. Jika kejadian-kejadian B1.3-48 Statistik 3. 30% bus Nusantara.k maka untuk setiap kejadian A S dengan P(A)≠ 0 berlaku = P ( Bi ∩ A) i =1 i ∑ P( B ∩ A) ∑ P( B ).3. Aturan Bayes Perhatikan diagram Venn berikut. B2. dari P(A⏐B) = maka 1 P( E ∩ A) + P( E ∩ A) P( B) P(A⏐B) P(A⏐E’) dan P(E∩A)=P(E) sehingga P(A⏐E) P(B⏐A) serta = P(A∩B)=P(B) P(E’∩A)=P(E’) P( B) P( A B) P( E ) P( A E ) + P( E ' ) P( A E ' ) Bentuk terakhir ini yang disebut aturan Bayes yang secara umum dirumuskan dalam teorema berikut. maka P( A) P( A ∩ B) P( A ∩ B) .5 Jurusan matematikaFMIPA UNNES ingin menyewa Bus dari 3 perusahaan . …. I = 1.2. dan .

Jika sebuah Bus yang disewa dan ternyata tidak berAC. Misalkan J : kejadian yang terambil adalah bus Jawa Indah N : kejadian yang terambil adalah bus Nusantara K : kejadian yang terambil adalah bus Kramat Jati Maka P(J⏐A) = = P( J ) P( A J ) P( J ) P( A J ) + P( N ) P( A N ) + P( K ) P( A K ) 60%. dan dilempar 2x. Jika hasilnya adalah semua gambar.6% = 0.4 (peluang mendapat GG dari uang U1) P(A⏐U2) =0. 20% bus Nusantara tidak berAC.U3 dimasukkan dalam sebuah kotak. dan 6% bus Kramat Jati tidak berAC.9% + 30%. tentuka peluang yang terambil adalah mata uang yang seimbang.9% 60%. Dari kotak tersebut diambil sebuah mata uang secara acak. P(G) = 0. maka P(A⏐U1) =0.5 untuk mata uang U2 P(G) = 0.5 (peluang mendapat GG dari uang U2) . 0.Statistik 3-49 10% bus Kramat Jati. 0. Penyelesaian. Diketahui jika uang dilempar satu kali maka peluang mendapat gambar untuk mata uang U1 adalah 0.6 Tiga mata uang U1.5 peluang mendapat gambar untuk uang U3 adalah 0.5 . Diketahui juga 9% bus Jawa Indah tidak berAC.20% + 10%. hitung peluang yang disewa adalah bus Jawa Indah.4 . Penyelesian.U2.6 untuk mata uang U3 Misalkan A : kejadian mendapat G dalam 2 lemparan .45 Contoh 4.4 untuk mata uang U1 P(G) = 0.6.4 dan peluang mendapat gambar untuk uang U2 adalah 0.

Sebuah mata uang dan sebuah dadu dilantunkan bersama-sama. Peluang seorang laki-laki menonton film tersebut bila istrinya menonton adalah 0. Dua dadu dilantunkan. Peluang paling sedikit seorang dari pasangan suami istri menonton film tersebut. munculnya angka dan mata dadu 4? 3.5)(0. munculnya mata dadu prima? b.6 .6) 3 3 3 = 0. berapa peluang bahwa a.7.4)(0.4) + (0. Bila diketahui mata uang muncul angka . peluang sepasang suami istri menonton film tersebut.5) 3 = 1 1 1 (0. jumlah keduanya lebih besar dari 7? c.P( A U 3) 1 (0. 0.4 dan peluang seorang wanita yang telah kawin menonton film yang sama 0.P( A U 2) P(U 1). dadu pertama .P( A U 1) + P(U 2). c. Hitunglah a. Bila diketahui bahwa memunculkan 4 berapakah peluang bahwa a.P( A U 2) + P(U 3). Peluang seorang laki-laki yang telah kawin menonton suatu film seri di TV adalah 0.3-50 Statistik P(A⏐U3) =0.6)(0.5)(0. Latihan 1.262. yang kedua muncul 5? b. C.6 (peluang mendapat GG dari uang U3) Sehingga P(U2⏐A) = P(U 2). jumlah keduamya kurang dari 10? 2.5.5) + (0. b. Peluang seorang istri menonton film tersebut bila suaminya menonton.

peluang Pak Bambang terpilih 0.6. Peluang terjadi pemogokan 0. sedangkan peluang Pak Cecep terpilih 0.1 dam 0.85 dan peluang pekerjaan selesai tepat waktu jika ada pemogolan 0. Pekerjaaan itu dapat tertunda jika ada pemogokan para pekerja.8.30 sebanyak 75%. 5.35. peluang pekerjaan selesai tepat waktunya tanpa pemogokan 0. Misalkan terdapat 2 kotak A dan B. Kotak A berisi 9 kartu bernomor 1 sampai dengan 9 dan Kotak B berisi 5 kartu bernomor 1 sampai dengan 5.5 .Statistik 3-51 4. 12 butir diantaranya adalah telor itik. satu sedan dan satu kijang. Tiga anggota koperasi dicalonkan menjadi ketua. Dalam sebuah keranjang ada 20 butir telor rebus. Dari ke 20 telor itu 4 telor itik dan 3 telor ayam dibuat asin. sisanya telor ayam. Bila seseorang merencanakan masuk menjadi anggota koperasi tersebut tapi menundanya beberapa minggu dan kemudian mengetahui bahwa iuran telah naik. Sebuah kotak dipilih secara acak dan sebuah kartu diambil. Tentukan peluang pekerjaan itu selesai tepat pada waktunya. Jika kartu yang terambil bernomor genap. Peluang Pak Ali terpilih 0.3 . Bila dia menggunakan sedan biasanya tiba kembali di rumah pukul 17. Seorang kontraktor sedang menyelesaikan perbaikan jalan. Bila Pak Bambang atau Pak Cecep yang terpilih maka peluang kenaikkan iuran masing-masing adalah 0. Ntuk pergi bekerja dia menggunakan sedan 75% dan kijang 25%. berapakah peluang Pak Cecep terpilih jadi ketua ? 8. Sebutir telor diambil secara acak dari keranjang tersebut.4. berapakah peluang bahwa kartu tersebut berasal dari kotak A? 7. Berapa peluang mendapat telor ayam yang asin? 6. sedangkan bila menggunakan kijang dia . Seorang pegawai Bank mempunyai dua mobil. Jika Pak Ali yang terpilih maka peluang kenaikkan iuran koperasi adalah 0.2.

maka peluang suatu kejadian A ditulisP(A) = n(A) adalah banyaknya hasil dalam kejadian A. maka P(A’) = 1 – P(A). . Bila A dan B kejadian yang saling lepas (terpisah). maka P(A∪B) = P(A )+ P(B) – P(A∩B). maka P(A∪B) = P(A) + P(B). dimana n P( A ∩ B) P ( A) bila P(A) > 0. Kotak 1 Merah Putih Hitam 2 3 5 kotak 2 4 1 5 kotak 3 3 4 3 Satu kotak dipilih secara acak dan dari dalamnya diambil sebuah bola secara acak dan ternyata berwarna merah.P(B) =P(A∩B). berapakah peluangnya dia memakai sedan ? 9. Misalkan bola berwarna terbagi dalam tiga kotak yang sama sebagaii berikut . Bila A dan B dua kejadian sembarang. Rangkuman Definisi Peluang Klasik Jika suatu percobaan menghasilkan n hasil yang tidak mungkin terjadi bersama-sama dam masing-masing mempunyai kesempatan yang sama untuk terjadi. Bila dia tiba dirumah pukul 17. Berapakah peluang kotak 3 yang terambil ? D.30 sebanyak 60%. Bila A dan A’ kejadian yang saling berkomplemen.30. Peluang bersyarat B dengan diketahui A ditentukan oleh P(B⏐A) = n (A) . Akibatnya P(A∩B)=P(A) P(B⏐A).3-52 Statistik tiba pukul 17. Kejadian A dan B dikatakan saling bebas jika dan hanya jika P(A).

B3.. 1 6 c.3.9 . Bk adalah partisi dari ruang sampel S dengan P(Bi) ≠ 0 . Tes Formatif 3 Tes Obyektif 1. 1 4 c.. 0. dan 2 kelereng hijau.k maka untuk setiap kejadian A dalam S dengan P(A)≠ 0 berlaku P(Bi⏐A) = P ( Bi ∩ A) k i =1 i ∑ P( B ∩ A) ∑ P( B )..5 d. …. 1 100 c. a. 12 91 d. Sebuah kotak berisi 3 kelereng merah. 1 2 3. 2 9 d. Sebuah keluarga muda merencanakan mempunyai 3 orang anak. Tamara membeli 2 lembar undian. 4 kelereng putih. 0.5 hitunglah P(A’∩B) a.Statistik 3-53 Mencari peluang bersyarat bisa dengan aturan Bayes. I = 1.2 b. 1 3 d. Lima lampu pijar yang rusak tercampur dengan sepuluh buah lampu yang baik. Jika A dan B saling lepas dengan P(A)= 0. B2. 24 91 b. Karyawan perusahaan diintruksikan mencari kembali lampu yang rusak tersebut.P ( A Bi ) k E. Berapa peluang Tamara mendapat satu hadiah a. 98 2475 4. Peluang keluarga tersebut mempunyai anak sulung laki-laki adalah…. 2 diantaranya berhadiah. 2 2475 b. 1 8 b. 1 3 2. 12 455 c. Peluang terambilnya satu kelereng merah dan satu kelereng hijau adalah… a. Dijual 100 lembar undian. 0.4 c. Jika karyawan tersebut secara acak mengambil 3 buah lampu dari kumpulan lampu tersebut. a. 0. berapa peluang tidak satupun dari ketiga lampu yang diambil lampu yang rusak. 1 99 d. 140 455 5. Dua buah bola diambil sekaligus dari dalam kotak.2.4 dan P(B)=0. 2 27 b.P( A B ) i =1 i i = P( Bi ). yaitu jika kejadiankejadian B1.

3 b.46 d. 2. peluang Pak Bambang terpilih 0. sisanya telor ayam.7. 0. 0. 5 36 c. tiap bola dikembalikan ke kotak sebelum bola berikutnya diambil. Dari ke 20 telor itu 4 telor itik dan 3 telor ayam dibuat asin.35 d. Hitunglah peluang sepasang suami istri menonton film tersebut. 1 6 b. 155/521 Tes Uraian. dan peluang Mince mendapat jodoh 5 tahun lagi adalah 0.8 periksa apakah A dan B a.6 d. 3/5 d.2 b. Jika P(A)=0.2. Dua dadu dilantunkan. Peluang Pak Ali terpilih 0. sedangkan peluang Pak Cecep terpilih 0. 12 butir diantaranya adalah telor itik. Berapa peluang ketiga bola itu berwarna sama? a. Berapakah peluang keduanya akan mendapat jodoh dalam 5 tahun ? a.6 dan P(B) = 0. Jika Pak Ali yang terpilih maka peluang . Dalam sebuah keranjang ada 20 butir telor rebus. Saling lepas.5 .4 dan peluang seorang wanita yang telah kawin menonton film yang sama 0. 0.66 dadu pertama 7. a.28 c.5. Sebuah kotak berisi 5 bola hitam dan 3 bola putih. 125/512 c.4 dan P(A∪B)=0. 0.56 c. Peluang seorang laki-laki menonton film tersebut bila istrinya menonton adalah 0. saling bebas.9. b. 0. 0. 3 bola diambil secara berurutan. Peluang seorang laki-laki yang telah kawin menonton suatu film seri di TV adalah 0. Sebutir telor diambil secara acak dari keranjang tersebut. 0. 0. Peluang Joni mendapat jodoh 5 tahun lagi 0.3 . 2/5 b.6. Bila diketahui bahwa memunculkan 4 berapakah peluang bahwa yang kedua muncul 5? a. 152/512 b. 1/5 c. 0. 155/512 d.3-54 Statistik 6. Tiga anggota koperasi dicalonkan menjadi ketua.36 8.9 9. Berapa peluang mendapat telor ayam yang asin? a. 3/20 10. 0. 1.

5 45.Statistik 3-55 kenaikkan iuran koperasi adalah 0.5 65. c 7. berapakah peluang Pak Cecep terpilih jadi ketua ? KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 1 Tes obyektif 1. a 3.5 75.5 95. d 10. b 6. d Tes Uraian NILAI UJIAN 31 – 40 41 – 50 51 – 60 61 – 70 71 – 80 81 – 90 91 – 100 Jumlah 1.5 ci -4 -3 -2 -1 0 1 2 fici -4 -6 -10 -15 0 20 24 9 (skor 1) (skor 1) =9 (skor 1) ∑fc i i .8.1 dam 0. x0 =75. a 4. d 5. b 9. a 2. c 8.5 p=10 fi 1 2 5 15 25 20 12 80 xi 35.5 85.5 55. Bila seseorang merencanakan masuk menjadi anggota koperasi tersebut tapi menundanya beberapa minggu dan kemudian mengetahui bahwa iuran telah naik.4. Bila Pak Bambang atau Pak Cecep yang terpilih maka peluang kenaikkan iuran masing-masing adalah 0.

kelas median =kelas kelima b = 70.5 + 10⎢ ⎥ = 76. b 6.5 + (10 )⎛ ⎜ ⎟ = 77. d 2. a 4. d 7.5 p = 10 f = 25 F = 1+ 2 + 5 + 15 = 23 40 − 23 ⎞ Me = 70. b 5.5 ⎣ 80 ⎦ 2.5 + (10) ⎛ ⎜ ⎟ = 77.17 ⎝ 10 + 5 ⎠ 3.3 ⎝ 25 ⎠ (skor 1) (skor 1) (skor 1) (skor 1) (skor 1) (skor 5) SKOR 10 (skor 1) (skor 1) (skor 1) (skor 1) (skor 1) (skor 5) SKOR 10 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 2 Tes obyektif 1.5 b1 = 25 – 15 = 10 b2 = 25 – 20 = 5 p = 10 10 ⎞ Mo = 70. Kelas modal = kelas kelima b = 70. a .3-56 Statistik ∑f i =80 (skor 1) (skor 6) SKOR 10 ⎡9⎤ x = 75. c 3.

p1p2. a Kunci Tes uraian 1.6 + 0. m1p1. sehingga tinggal 3 orang yang akan duduk dalam 2 tempat duduk secara melingkar. p1p3. (skor 7) skor 10 2. b 2. d Tes Uraian 1.P(A∩B) (skor 2) (skor 1) (skor 1) (skor 10) . hp1. d 4. m2p1. hp3. d 10. (2-1)!= 6 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 3 Tes obyektif 1. m1p2. m2h. A dan B saling bebas jika P(A). b 7. m1p3. banyaknya titik sampel 6C2= 15 (skor 3) Ruang sampel S={ m1m2. p2p3}. c 6. hp2. c 9. d 3.8 = 0. m2p2 m2p3. c 10. Karena kakek dan nenek harus duduk berdampingan maka kakek dan nenek harus keduanya duduk. m1h. c 9. a 8. sehingga banyaknya cara ada 2.4 .Statistik 3-57 8. . a. a 5.3C2.P(B) =P(A∩B) P(A∪B) = P(A )+ P(B) – P(A∩B) 0.

0. 2.2.P(B) =0.5.4= 1 Sehingga P(A∪B) ≠ P(A) + P(B).2.6 + 0.8 + 0. Misalkan A = Pak Ali terpilih sebagai ketua koperasi.4 0.0.0.3.216 .8 P(A) + P(B)= 0.3-58 Statistik P(A∩B) = 0. N= orang yang terpilih menaikkan iuran koperasi Berdasarkan aturan Bayes P(C⏐N) = P(C ) P( N C ) P(C ) P( N C ) + P( A) P( N C ) + P( B) P( N B) (skor 1) (skor 4) (skor 1) skor 10 (skor 2) (skor 1) (skor 1) (skor 5) (skor 1) Skor 10 (skor 1) (skor 3) (skor 5) (skor 1) Skor 10 = 0.24≠0.0.0. C = Pak Cecep terpilih sebagai ketua koperasi. Jadi A dan B tidak saling lepas.2 P(A).4 + 0.2= P(A∩B) jadi A dan B tidak saling bebas.6 . B = Pak Bambang terpilih sebagai ketua koperasi.A dan B kejadian yang saling lepas (terpisah) jika P(A∪B)=P(A) + P(B) P(A∪B)=0. b.4 = 0.1 = 0.

Matematika Dasar. Tarsito: Bandung Suryo Guritno (1990). Pengantar Statistik Matematik. Introduction to Probability And Mathematical Statistics. Teori dan Aplikasi Statistika dan Probabilitas. FMIPA UGM: Yogyakarta . ITB: Bandung Sudjana (2006). Duxbury Press: California Boediono dan Wayan Koster (2001). Metode Statistika.DAFTAR PUSTAKA Bain & Engelhardt (1993). Remaja Rosdakarya: Bandung Frank Aryes (1990). Ilmu Peluang dan Statistika Untuk Ilmuwan dan Insinyur. Erlangga: Jakarta Ronald E Walpole & Raymond H Myers (1986).

BUKU AJAR GEOMETRI .

dalil de Ceva. himpunan penyelesaian. dalil Steward. kekongruwenan segitiga. B. Deskripsi Buku ajar ini menyajikan materi-materi pokok untuk dipelajari agar dapat memberi kemampuan pada peserta pelatihan memahami konsepkonsep dan teorema/dalil dalam geometri melalui pendekatan geometrikdeduktif. diharapkan R2. serta persamaan-persamaan yang berkaitan dengan obyek-obyek geometri pada R. Agar kemampuan yang diharapkan dapat dicapai oleh peserta. persamaan. geometri di ruang berdimensi tiga ( R3). Lingkup materi bahan ajar ini meliputi konsep-konsep dan teorema-teorema esensial dalam geometri di ruang berdimensi satu (R). melalui buku ajar ini dapat meningkatkan keterampilanpeserta pelatihan keterampilan yang meliputi 1) menerapkan konsep-konsep dan teorema dalam penyelesaian masalah. kesebanguan segitiga. 2) menggambar/rmelukis bangun datar di R2. serta 4) membuat gambar stereometris bangun ruang bersisi bidang datar. teorema Pythagoras. kalimat terbuka. . dan penyelesaian tugas kelompok berbantuan program Maple. perlu dikembangkan pengalaman belajar antara lain diskusi kelompok. geometri di ruang berdimensi dua ( R2). Prasyarat Agar peserta pelatihan mudah mempelajari bahan ajar ini diperlukan prasyarat berupa pemahaman konsep-konsep dan teorema dasar yang terdapat dalam aljabar dan geometri dasar antara lain konsep variabel. Disamping itu. dan menggambar melukis bangun ruang di R3) melukis irisan bidang dan bangun ruang. dan R3.BAB I PENDAHULUAN A.

Kompetensi dan Indikator Setelah peserta pelatihan menyelesaikan seluruh kegiatan belajar dalam buku ajar ini. 2.7 Melakukan presentasi hasil kerja kelompok 3.1 Membuat rangkuman 3.4-2 Geometri C. Tahap Penutup 3. diharapkan peserta memiliki kompetensi dan indikator sebagai berikut.2 Memahami arti penting/manfaat kebermaknaan belajar. Tahap Kegiatan Inti 1. materi ajar yang akan dipelajari untuk meningkatkan minat belajar agar memperoleh D. Kompetensi 1. dan pendekatan mengajar yang digunakan adalah deduktif.1 Mempersiapkan kondisi mental untuk belajar 1. Petunjuk Belajar Strategi pelatihan adalah heuristik dengan metode tanya-jawab. pemberian tugas.6 Melakukan diskusi kelompok 1.4 Melakukan kegiatan inkuari/pengamatan 1. Tahap Pendahuluan 1.2 Menerima tugas terstruktur/ tugas rumah baik yang bersifat individual maupun kelompok.5 Melakukan interaksi belajar 1. diskusi kelompok dilanjutkan dengan presentasi kelompok. Langkah-langkah belajar 1.3 Melakukan kegiatan tanya-jawab 1. Memahami ciri-ciri pokok matematika .

dan titik pemisah Dapat menjelaskan persamaan derajad pertama di R2 Dapat menjelaskan sudut antara dua garis Dapat menjelaskan jarak titik terhadap garis Dapat menjelaskan persamaan derajat kedua di R2 Dapat menjelaskan obyek geometri yang berkaitan dengan himpunan penyelesaian persamaan berderajat pertama dengan dua variabel di R2 Indikator 11. . 15. 04. 03. 4. 19. 18. 06. 10. 12. 5. Dapat menjelaskan obyek geometri yang berkaitan dengan himpunan penyelesaian persamaan berderajat kedua di R2 Dapat melukis obyek geometri di R2 Dapat menjelaskan translasi sumbu Dapat menjelaskan rotasi sumbu Dapat menjelaskan persamaan derajad pertama di R3 Dapat menjelaskan persamaan derajad pertama di R3 Dapat menjelaskan obyek geometri yang berkaitan dengan himpunan penyelesaian persamaan berderajat pertama di R3 Dapat menentukan normal suatu bidang Dapat melukis irisan antara bidang datar dan bangun ruang. 07. 13. 08. 14. Memahami pengertian geometri Memahami geometri di ruang berdimensi satu (R) Memahami geometri di ruang berdimensi dua (R2) Memahami geometri di ruang berdimensi tiga (R3) Dapat menjelaskan ciri-ciri pokok matematika Dapat menjelaskan pengertian geometri Dapat menjelaskan obyek-obyek geometri Dapat menjelaskan persamaan dan pertidaksamaan di R Dapat menjelaskan jarak antara dua titik. 09. 3. 17. 05. 02.Geometri 4-3 2. 16. 01.

24. Dapat membuat gambar stereometris bangun ruang bersisi datar. Dapat menjelaskan jarak titik ke bidang datar Dapat menjelaskan obyek geometri yang berkaitan dengan himpunan penyelesaian persamaan berderajat kedua di R3 Dapat mengambar obyek geometri bersisi lengkung di R3 Dapat membuat gambar stereometris bangun ruang. .4-4 Geometri 20. 22 23. 21.

Dapat menjelaskan ciri-ciri pokok matematika Dapat menjelaskan obyek-obyek matematika Dapat menjelaskan pengertian geometri Dapat menjelaskan obyek-obyek geometri Dapat menjelaskan obyek-obyek geometri di R Dapat menjelaskan penyelesaian persamaan di R Dapat menjelaskan penyelesaian pertidaksamaan di R Materi Pokok 1. Matematika dan Ciri Pokok Matematika 2. Pengertian Geometr 3.1 2. matematika merupakan sistem aksomatis deduktif formal. Memahami ciri-ciri pokok matematika 2.2 3. Persoalan Mendasar Pada Pembelajaran Materi Geometri di SMA/MA B. Memahami pengertian geometri 3. matematika memuat komponen-komponen dan aturan komposisi/ pengerjaan yang dapat menjalin hubungan secara funsional antar komponen. Memahami geometri di ruang berdimensi satu (R) b.2 2. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Geometri SMA/MA 5.3. Indikator 1. Uraian Materi a. Persamaan dan pertidaksamaan di R 4. Kompetensi 1.1 3. Sebagai sistem aksiomatis.BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 A.1 1. Komponen- . c. Kompetensi dan Indikator a. Matematika dan Ciri Pokok Matematika Pada hakekatnya.2 3.

harus dibuktikan dengan menggunakan penalaran deduktif.4-6 Geometri komponen dalam sistem matematika dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua). dall dalam matematika harus dibuktikan kebenarannya secara formal berdasarkan kebenaran konsistensi. Matematika sebagai sistem yang deduktif formal. sifat. Disatu pihak berpendapat bahwa matematika adalah ” ilmu tentang bilangan”. Dienes dalam Herman Hudoyo (1981 : 144) memandang matematika sebagai studi tentang struktur. Berdasarkan alasan inilah. yakni kelompok pernyataan dan kelompok pengertian. H. Walaupun kita ketahui bahwa tidak semua prinsip dalam matematika dibentuk atau ditemukan melalui pola pikir deduktif tetapi terdapat prinsip dalam matematika diperoleh melalui pola pikir induktif – empiris. . pengklasifikasian struktur dang pengkatagorissian hubungan-hubungan di antara struktur. Banyak definisi tentang matematika. maka pernyataan tersebut dapat diterima sebagai komponen sistem matematika. teorema. Di dalam kelompok pernyataan terdapat pernyataan pangkal yang disebut aksioma. Herman Hudoyo (1988 : 78) mengemukakan bahwa ” aksioma-aksioma yang digunakan untuk menyusun sistem matematika akan menentukan bentuk sistem matematika itu sendiri. Marshaal Walker berpendapat bahwa “ mathematics may be defined as the study of abstract structures and their interrelations”. di pihak lain berpendapat bahwa matematika adalah ” ilmu tentang bangun-bangun abstrak”. Jika pernyataan-pernyataan itu telah dibuktikan kebenarannya.W Fowler berpendapat bahwa ” mathematics is the abstract science of space and number”. Aksioma ini merupakan landasan berpikir matematik. Namun semua prinsip dalam matematika. mengandung arti bahwa matematika harus dikembangkan berdasarkan atas pola berpikir/ penalaran deduktif dan setiap prinsip. matematika merupakan sistem aksiomatik.

antara lain dapat berupa titik. elllip. Pengertian pangkal dalam geometri adalah titik. tabung. geometri dapat diajarkan dengan pendekatan kontekstual. luas dan volum. sinar garis. kubus. Pada jenjang pendidikan . (2) matematika mendasarkan diri pada kesepakatan. 1994 : 1) b. garis. ruas garis.Geometri 4-7 Berdasarkan definisi-definisi yang diajukan oleh para ahli. Obyek-obyek geometri antara lain titik. Obyek-obyek geometri di ruang berdimensi satu (R). jajar-genjang. Namun untuk keperluan pembelajaran. pendekatan empiris – induktif. (3) matematika sepenuhnya menggunakan pola pikir deduktif. Obyek-obyek geometri berupa obyekobyek pikiran yang abstrak. sudut. sinar garis. ruas garis. (4) matematika dijiwai dengan kebenaran konsisten (Soedjadi. bola. hiper paraboloida. hiperboloida. lingkaran. maksudnya mencakup segala sesuatu yang ada di bumi. geometri merupakan sistem aksiomatik-deduktif yang sangat ketat. Seperti halnya. berupa pengukuran untuk keperluan pertanian pada orangorang Babylonia dan Mesir. dan mengalami perkembangan yang sangat pesat. limas. Obyek-obyek geometri merupakan bagian dari obyek matematika yang abstrak. dan pendekatan informal. Geometri kuno sebagian besar dimulai dari kegiatan praktis bersifat empiris. Ciri pokok matematika adalah (1) matematika memiliki obyek kajian abstrak. sedangkan pengertian-pengertian lainnya dalam geometri dapat dikembangkan dari titik. Kemudian berkembang menjadi kegiatan untuk perhitungan panjang ruas garis. segitiga. cabang matematika lainnya. parabola. dapat ditarik beberapa hal pokok atau ciri pokok yang sama (ciri pokok) matematika. dan masih banyak obyek geometri yang lain. elipsoida. Pengertian Geometri Istilah ”geometri” berasal dari bahasa Yunani yang berarti ”ukuran bumi”.

perlu dilakukan pendekatan deduktif aksiomatis untuk membuktikan dalil-dalil geometri sehingga dapat mempertajam penalaran deduktif. Persamaan/pertidaksamaan dalam bentuk seperti iini disebut persamaan/pertidaksamaan berderajat pertama (Rn) akan diberikan pada kesempatan lain untuk menambah wawasan peserta PLPG sebagai dengan satu variabel. pembahasan lebih tertuju pada Geometri Euclides pada ruang dimensi satu (R). ax + b < 0. grafik HPnya berupa titik.4-8 Geometri yang lebih tinggi. 1. ax + b > 0. Persamaan dan Pertidaksamaan di R Persamaan adalah kalimat terbuka yang menyatakan ungkapan ”sama dengan”. Secara umum. grafik HPnya berupa titik. Disamping geometri Euclides. dan mungkin masih ada geometri lain yang akan/sedang dikembangkan. Persamaan –3x – 10 = 0. geometri fraktal. 2. c. dengan a. Sedangkan pembahasan pada ruang dimensi n guru matematika SMA /MA. ruang dimensi dua (R2) . ruas garis. sedangkan pertidaksamaan adalah kalimat terbuka yang menyatakan ungkapan ” tidak sama”. Pada kegiatan pelatihan ini. berkembang pula geometri elliptik. ruang dimensi tiga (R3). persamaan/ pertidaksamaan dengan satu variabel dapat dinyatakan dalam bentuk ax + b = 0. grafik HPnya berupa sinar garis. geometri hiperbolik. Contoh : Persamaan 2x – 4 = 0. b merupakan bilangan real dan a tidak sama dengan nol. 1980 : 2). . Sedangkan grafik dari himpunan penyelesaian (HP) dari persamaan/pertidaksamaan berderajat pertama dengan satu variabel. A solution of an equation or inequality in one variabel is a number such that a true statement results if the number is substituted for the variable ( Charles C Carico. sinar garis. merupakan obyek geometri yang antara lain dapat berupa titik. Pertidaksamaan 2x + 6 ≥ 10.

a. c. sekurangkurangnya harus memiliki kemampuan untuk mengajarkan konsep-konsep dan teorema yang berkaitan dengan kompetensi dasar pembelajaran geometri di SMA/MA. Kompetensi Dasar 1. Sudut sebagai himpunan titik-titik. Pemahaman tentang relasi antara obyek-obyek geometri. Peserta pelatihan sebagai guru matematika SMA/MA. 2. d. dan bidang dalam ruang dimensi tiga. Pemahaman tentang konsep-kosep dasar geometri. Jajar-genjang sebagai himpunan titik-titik. Persoalan-Persoalan Geometri 1. Interval tutup-tutup (pertidaksamaan) berupa ruas garis 2 ≤ x ≤ 4. Kubus sebagai himpunan titik-titik 2. grafik HPnya d. Menentukan besar sudut antara garis dan bidang dan antara dua bidang dalam ruang dimensi tiga. e. Berikut ini akan dikemukakan standar kompetensi dan kompetensi Dasar – Aspek Geometri SMA/MA Standar Kompetensi Menentukan kedudukan. Menentukan kedudukan titik. 3. garis. garis. b.Geometri 4-9 3. dan bidang dalam ruang dimensi tiga. Relasi antara titik dan lingkaran Mendasar Pada Pembelajaran Materi . Standar Kompetensi Dan Kompetensi Dasar Aspek Geometri Pada Jenjang Pendidikan SMA/MA. Menentukan jarak dari titik ke garis dan dari titik ke bidang dalam ruang dimensi tiga. jarak. Segitiga sebagai himpunan titik-titik. besar sudut yang melibatkan titik. a.

Titik Q berada di luar lingkaran. Kubus memiliki 8 buah pojok. c. a. d. y ∈ R. dengan x. Relasi antara garis dan garis. c. Relasi antara garis dan kubus 3. b. y = 2x + 3. Keliling lingkaran 154 m. c. c. Ruas garis AB sama dengan ruas garis BC. (3.3) memenuhi persamaan y = 2x – 1. Perhatikan kerancuan pernyataan-pernyataan berikut ini. merupakan garis lurus. b. Titik P(2. c. merupakan 2 garis sejajar. Operasi antara garis dan garis b. Parabola y = 2x2 – 4. 3 satuan ke atas. d. 6.3) merupakan titik yang tak terletak pada y 2 = 4x. (2. Mencampur-aduk antara relasi obyek geometri dan relasi obyek aljabar.4-10 Geometri b. a. Memindahkan titik 5 satuan ke kanan. 7. dan C tak segaris.4) tak terletak pada persamaan y = 2x. Mencampur-aduk antara obyek geometri dan obyek aljabar Perhatikan kerancuan pernyataan-pernyataan berikut ini. Titik P berada di sebelah kanan garis l. Mencampur-aduk antara relasi obyek geometri dan obyek fisik a. Mencampur-aduk antara obyek geometri dan obyek fisik. y = 2x + 5 memotong y = -x + 4. y = 2x + 5 dan 2y – 4x + 10 = 0. a. . b. Luas persegi panjang 2 m2. Operasi antara garis dan kubus 4. e. a. b. 5. Pemahaman tentang operasi antara obyek-obyek geometri. c. membuka ke atas. Operasi antara kurva dan kurva. B. Titik-titik A. Operasi antara garis dan garis lengkung (kurva).

Rotasi (perputaran) 2. c. Bidang datar alpha melalui tiga titik yang tidak segaris. Irisan bidang datar terhadap kubus. b.EFGH H E V FU P G II Q D S T I B SUMBU AFF. b. DAN SEJAJAR AH LUKISLAH PENAMPANG IRISAN ANTARA ALFA TERHADAP KUBUS ABCD. Bidang datar alpha melalui satu titik dan tegak lurus suatu garis. C A PUVRST PENAMPANG IRISAN APAKAH PUVQST SEJAJAR AH? MENGAPA? hito design .Geometri 4-11 f. 5 GEOMETRI RUANG KELOMPOK 6 3. a. Bidang datar alpha melalui dua titik dan sejajar suatu garis. Gambar stereometris kubus. Gambar Stereometris Bangun Ruang a. Pergeseran (translasi) c. a. Gambar stereometris prisma Gambar Stereometrinya : H G K M F E O 45° D C N L B A Keterangan : Kubus yang : diinginkan. Topik-Topik Terpilih Sebagai Bahan Diskusi Kelompok 1. Q. IRISAN BIDANG TERHADAP KUBUS BIDANG ALFA MELALUI P. Pencerminan (refleksi) b. Gambar stereometris limas c. Transformasi bidang pada Geometri Transformasi.

satu garis memotong bidang V maka garis yang lain tentu memotong bidang V. 3. P3 SEBIDANG 2) P. P. Melalui dua garis berpotongan dapat dibuat tepat sebuah bidang. Buktikan. Sudut Bidang Tiga Kutub e. b. L. K. P1 SEBIDANG 3) SISI (P1PP3) + SUDUT (P1KP3) = 180 derajat 4) SISI (P2PP3) + SUDUT (P2MP3) = 180 derajad hito design C. Sudut Bidang Tiga (SBT) a. Unsur-unsur SBT c. . Latihan a. 1. Pengertian SBT. Hasil pencerminan suatu garis lurus adalah garis lurus. Dalil-dalil C SUDUT BIDANG TIGA “KUTUB” C M P P3 O P1 K A P P1 P2 P3 ADALAH SUDUT BIDANG TIGA KUTUB SEBUTKAN RUSUK-RUSUKNYA SEBUTKAN SISI-SISINYA P P1 TEGAK LURUS AOB P P2 TEGAK LURUS BOC P P3 TEGAK LURUS AOC hito design M P B P2 L B P2 L P3 O P1 K A 1). 2. Gunakan dalil-dalil sebelumnya. Hasil proyeksi garis lurus pada bidang datar adalah garis lurus. Garis tegak lurus bidang. Sudut Tumpuan d. b. Buktikan.4-12 Geometri 4. P1. Gunakan dalil-dalil sebelumnya. P2. Jika dua garis sejajar.

Buktikan. e. Obyek Geometri merupakan obyek kajian yang abstrak. Tunjukkan bahwa persamaan bidang datar adalah Ax + By + Cz + D = 0. Tiga titik terletak pada satu garis lurus.Geometri 4-13 1. Gunakan dalil-dalil sebagai berikut.C bilangan riel dan ketiganya tak bersama-sama nol. Translasi suatu garis lurus. D. B berturut-turut adalah P. m dan n dua garis yang berpotongan. Buktikan. Lembar Kegiatan (lihat lampiran Kode : LK 1 – Geo di R) E. dan Q. Tiga titik terletak pada satu garis lurus. 2. Jika hasil pencerminan A. maka jarak AB sama dengan jarak PQ. yang diketahui. g. f. Rangkuman 1 Perlu dibedakan secara tajam antara obyek geometri dan obyek fisik/obyek visual. tidak dapat dilihat. Obyek geometri dapat dinyatakan dengan secara tertulis dalam bentuk simbol . dengan A. Jika tiga bidang saling berpotongan. Buktikan. Buktikan. Jika garis k tegak-lurus m. k tegak-lurus n. 1. tidak dapat diraba. c. maka garis potongnya melalui satu titik atau ketiga garis potongnya saling sejajar. tidak berwarna. d.B. Sudut dua garis bersilangan 2. Dalil dua segitiga kongruen. 2. Jika suatu segitiga ditranslasikan maka hasilnya tetap segitiga yang kongruen dengan segitiga semula. Terdapat tepat satu bidang datar yang melalui sebuah titik P dan tegaklurus suatu garis m. Buktikan. maka garis k tegak lurus bidang yang melalui n dan m. Gunakan dalil-dali sebelumnya. tetap merupakan garis lurus. 1.

Sudut c. 4. 2 Terdapat keterkaitan antara obyek aljabar dan obyek geometri. 5. kemudian buktikan teorema tersebut. Tulislah teorema tentang garis tegak lurus bidang. F. Segitiga . a. Tulislah definisi obyek geometri berikut ini sebagai himpunan titik-titk pada suatu bidang datar. 3 Persamaan merupakan obyek aljabar. 2. dan dapat dinyatakan secara lisan berupa nama atau istilah. Ruas garis AB. sedangkan grafik himpunan penyelesaian persamaan merupakan obyek geometri. Jelaskan operasi antara garis dan lingkaran. Tes Formatif 1. Proyeksi garis lurus pada bidang datar merupakan garis lurus. 3.4-14 Geometri atau gambar. b. Buktikan. Jelaskan relasi antara titik dan parabola.

Titik Garis lurus. Dapat menjelaskan obyek geometri yang berkaitan dengan himpunan penyelesaian persamaan berderajat kedua di R2 7. Dapat menjelaskan rotasi sumbu B. Kompetensi Memahami geometri di ruang berdimensi dua (R2) Indikator 1. c. Dapat menjelaskan jarak titik terhadap garis 4. Dapat menjelaskan persamaan berderajad pertama di R2 2. Dapat menjelaskan sudut antara dua garis 3. e. Garis lengkung (kurva) Sudut Bangun datar . Kompetensi dan Indikator a.BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 A. Uraian Materi a. Dapat menjelaskan persamaan berderajat kedua di R2 5. Dapat menjelaskan obyek geometri yang berkaitan dengan himpunan penyelesaian persamaan berderajat pertama dengan dua variabel di R2 6. b. Dapat menjelaskan translasi sumbu 9. dapat berupa : a. d. b. ruas garis. sinar garis. Dapat melukis obyek geometri di R2 8. Obyek-obyek geometri di ruang berdimensi dua (R2) Obyek-obyek geometri di R2.

garris lurus.. . parabola. dapat berupa titik.... dengan A. adalah pasangan bilangan real berurutan (a.. Garis lurus. lingkaran dan keliling lingkaran. Terdapat relasi (hubungan) antar obyek geometri. titik singgung.. demikian halnya dengan garis dapat dikaitkan dengan persamaan.... C bilangan real. merupakan himpunan titik. Titik merupakan obyek matematika yang abstrak. segitiga. B keduanya tak bersamasama nol. (1).. Garis sebagai obyek geometri merupakan grafik himpunan penyelesaian dari suatu persamaan.. lingkaran. Apakah yang dimaksud penyelesaian (solution) dari persamaan? Penyelesaian dari persamaan berderajad pertama dengan dua variabel yang berbentuk Ax + By + C = 0 . Misal titik P di R2 dapat dikaitkan dengan pasangan bilangan real (a.. hperbola. dan obyek geometri yang lain. persegi.. Semua obyek geometri selain titik.. sudut dan besar sudut.. dan A.. garis lengkung (kurva). dikenal titik potong. B..4-16 Geometri Titik adalah pengertian pangkal.... titik puncak..... titik stasioner... Obyek-obyek tersebut dapat dipertautkan/dikaitkan dengan obyek-obyek aljabar... dan terdapat operasi pada obyek-obyek geometri. Menurut jenisnya. jajar genjang.... b) sedemikian hingga menghasilkan pernyataan yang benar jika komponen pertama a disubstitusikan pada x dan komponen kedua b disubstitusikan pada y. b).... Perlu dibedakan antara ruas garis dan panjang ruas garis.. garis lengkung... Persamaan berderajat pertama di R2 Obyek-obyek geometri di ruang berdimensi dua R2. merupakan himpunan titik-titik. b.. sudut.. ..

Y melalui (a. 3x . Grafik dari persamaan berbentuk x = a dan y = b. adalah : d = I A. d. b). maka dengan menentukan dua penyelesaian dari persamaan tersebut.1 Jarak tidak berarah (undirected distance) d antara titik P(a. Karena dua titik menentukan tepat sebuah garis lurus (aksioma). y = 2x + 1 b.2y = 12 c. b) terhadap grafik dari Ax + By + C = 0. Dua kasus khusus dari persamaan linear yakni x = a dan y = b. dan 0x + y = b. masing-masing dapat dipandang sebagai persamaan dengan dua variabel. atau garis yang sejajar sb. Sedangkan grafik dari persamaan y = b merupakan garis lurus yang berjarak b satuan dari sumbu x. Grafik dari persamaan x = a merupakan garis lurus yang berjarak a satuan dari sumbu y.0). merupakan himpunan titik-titik yang tak terbatas (infinite set) yang terletak pada satu garis lurus. 2x + 3y = 0 c.Geometri 4-17 Dapat ditunjukkan bahwa grafik dari himpunan penyelesaian dari persamaan berderajat pertama Ax + By + C = 0. telah cukup untuk menentukan sebuah garis lurus yang merupakan grafik dari persamaan berderajat pertama di R2. Tentukanlah grafik dari setiap persamaan berikut ini: a.Y melalui (0. Dengan mengacu bahwa garis lurus (line) sebagai grafik dari persamaan (!) maka persamaan (1) disebut dengan persamaan linear ( linear equation). atau garis yang sejajar sb.a + B. Jarak titik terhadap garis Teorema B. yakni x + 0y = a.b + C I / V(A2 + B2 ) .

Persamaan parabola Jika pada persamaan (2).2) . Grafik dari himpunan penyelesaian dari persamaan (2). Persamaan berderajat kedua di R2 dan Grafiknya Bentuk umum persamaan berderajat kedua dengan 2 variabel di R2 Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0. Definisi Parabola adalah himpunan titik-titik pada bidang datar yang jaraknya terhadap suatu garis tetap (a fixed line).4-18 Geometri Buktikan.F merupakan bilangan real..C. lingkaran.. pembahasan dibatasi pada garis lengkung yang merupakan irisan kerucut yang berupa parabola.D. dan hiperbola. Parabola a. b. B = -4. dan terhadap suatu titik tetap ( a fixed point) adalah sama. merupakan garis lengkung (kuva)..1. C = 7 Dengan menggunakan teorema B. diperoleh A = 5... 3) terhadap grafik 5x – 4y + 7 = 0..E. ... A = 0 dan C ≠ 0. Pada pembahasan selanjutnya... atau A ≠ 0 dan C = 0. Contoh : Tentukanlah jarak titik P(-2.1) atau Ax2 + Bxy + Dx + Ey + F = 0… …….. A dan C keduanya tidak 0. ellips...B.. diperoleh jarak d sebagai berikut: d = I 5(-2) -4(3) + 7I / V 41 = 15/V41 e. maka persamaan menjadi : Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0…………(2. (2) dengan A. Penyelesaian: Dari persamaan 5x – 4y + 7 = 0.(2.. 1.

3). A = C.Geometri 4-19 Grafik persamaan (2.2).9 = 0 c. Jika pada (2. b. Definisi Ellips adalah himpunan titik-titik pada bidang datar yang yang jumlah jarak setiap titik terhadap dua titik tetap (two fixed points) adalah konstan.y . c.1 c.1) dan (2. Persamaan lingkaran Jika pada persamaan (2). B = 0 maka persamaan menjadi : Ax2 + Ay2 + Dx + Ey + F = 0…………(2.y = 0 c. Ellips a.2). c. Contoh persamaan parabola c. Contoh persamaan lingkaran c. dan jarak yang sama dinamakan jari-jari lingkaran.1 x2 + y2 .2 4x2 . Definisi Lingkaran adalah himpunan titik-titik pada bidang datar yang jaraknya sama terhadap suatu titik tetap ( a fixed point) Titik tetap tersebut dinamakan pusat lingkaran. merupakan parabola.3) Grafik persamaan (2. Dua titik tetap tersebut dinamakan fokus ellips. Lingkaran a.1) atau (2.3 y = x2 + 5x + 6 c.3 2x2 + 2y2 + 4x + 8y + 10 = 0 3. maka grafiknya merupakan parabola yang sumbu simetrinya sejajar dengan sumbu koordinat.4 x = 2y2 + 8y + 20 c. nilai B = 0. merupakan lingkaran.2 4y2 + 4x2 . y2 + 3x = 0 .16 = 0 c.5 4xy + y2 + 4x + 8y + 10 = 0 2.

Persamaan ellips Jika pada persamaan (2). Perhatikan dengan seksama hubungan yang yang terdapat pada ellips a > c.4-20 Geometri b. Untuk menentukan persamaannya dapat dilakukan dengan mudah yakni menggunakan “ translasi sumbu”. dan 2c adalah jarak kedua fokus. dengan A B = 0.4. k).2 Suatu ellips mempunyai persamaan baku (standard equation) : x2/ b2 + y2 / a2 = 1 jika dan hanya jika pusatnya adalah titik asal (0. dan A. Sumbu-sumbu ellips 2a dan 2b sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat. D pada (2. ≠ 0. E ≠ 0. dengan 2a. A ≠ C. Teorema E.0) dan fokusnya pada sumbu y. nilai B = 0. Persamaannya adalah: (x – h)2/ a2 + (y – k)2 / b2 = 1 Ekuivalen dengan. maka grafiknya merupakan ellips yang sumbu ≠ C. a2 = b2 + c2 . 2b sebagai sumbu ellips. Ellips dengan pusat (h.1) dan (2. Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0.4) Grafik persamaan (2. Teorema E.0) dan fokusnya pada sumbu x.C > 0 Ay2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0…………(2.1 Suatu ellips mempunyai persamaan baku (standard equation) X2/ a2 + y2 / b2 = 1 jika dan hanya jika pusatnya adalah titik asal (0. merupakan ellips.2). Jika simetrinya sejajar dengan sumbu koordinat. F ≠0 . Bagaimanakah persamaannya?.

Contoh persamaan ellips c.Geometri 4-21 Ditentukan ellips..1 c.(**) Ekuivalen Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0. F ≠ 0 Perhatikan bahwa koefisien xy tidak sama dengan nol.. C. dengan Pusat (h.36 = 0 4x2 +9y2 – 16x -18y .5 4.16 = 0 25x2 + 9y2 . Ay2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0…………(2. D = 0 . maka grafiknya merupakan hiperbola yang sumbu 4x2 + y2 . Sumbu-sumbu ellips 2a dan 2b tidak sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat.. Hiperbola a. dan AC < 0. (x cos α + y sin α)2/ a2 + (y cos α – x sin α)2 / b2 = 1 . merupakan hiperbola. nilai B = 0. E = 0 .4)..3 c.11 = 0 2x2 + 4y2 – 6x + 7 = 0 . diperoleh persamaannya sebagai berikut.2 c.1 pada (2. b.. Definisi Hiperbola adalah himpunan titik-titik pada bidang datar yang yang selisih jarak setiap titik terhadap dua titik tetap (two fixed points) adalah konstan. A ≠ C.4) Grafik persamaan (2. Persamaan (**) akan dibahas kembali pada uraian materi translasi dan rotasi sumbu-sumbu koordinat. dengan A ≠ C. Dua titik tetap tersebut dinamakan fokus ellips.4). Jika simetrinya sejajar dengan sumbu koordinat.. Bagaimana persamaannya? Dengan melakukan rotasi sumbu.225 = 0 2x2 + 4xy +5y2 . Persamaan hiperbola Jika pada persamaan (2).k).4 c. Teorema H. B ≠ 0.

k)2 / b2 = 1 Ekuivalen Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0. E ≠ 0.(y . F ≠0 Ditentukan hiperbola. dapat diperoleh persamaannya sebagai berikut: (x – h)2/ a2 . F ≠ 0 .. 2b sebagai sumbu hiperbola. diperoleh persamaannya sebagai berikut: (x cos α + y sin α)2/ a2 . dengan A ≠ C.0) dan fokusnya pada sumbu y Ditentukan hiperbola dengan pusat (h.0) dan fokusnya pada sumbu x. B = 0.(y cos α – x sin α)2 / b2 = 1 . Teorema H.(***) Ekuivalen Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0. Bagaimanakah persamaannya? Dengan melakukan translasi sumbu. A. dan 2c adalah jarak kedua fokus. Perhatikan dengan seksama hubungan yang yang terdapat pada hiperbola c2 – a2 > 0. B ≠ 0.. dengan pusat (h..4-22 Geometri Suatu hiperbola mempunyai persamaan baku (standard equation) : x2 / a2 y2 / b2 = 1 jika dan hanya jika pusatnya adalah titik asal (0. Sumbu-sumbu ellips 2a dan 2b tidak sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat.. E = 0 . dengan A ≠ C.k). dengan 2a. A. D ≠ 0.. D = 0 . Sumbu-sumbu panjang dan sumbu pendek 2a dan 2b sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat.2 Suatu hiperbola mempunyai persamaan baku (standard equation) : y2/ a2 x2 / b2 = 1 jika dan hanya jika pusatnya adalah titik asal (0. Bagaimanakah persamaan hiperbola tersebut? Dengan melakukan rotasi sumbu.C < 0. k).C < 0.. c2 = a2 + b2 .

c. e.0). y.16 = 0 25x2 . Contoh persamaan hiperbola c.4 c. Perhatikan dengan seksama bahwa koefisien xy tidak sama dengan nol.225 = 0 2x2 + 4xy .3 c. dapat diperoleh dengan menggunakan translasi sumbu.1 c.36 = 0 4x2 + 12 xy .1 Jika titik asal O’ dari sistem sumbu x’. dapat dilakukan dengan rotasi sumbu. Sedangkan untuk menentukan persamaan irisan kerucut yang memiliki sumbu simetri yang tidak sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat.2y2 – 6x + 7y = 0 Translasi dan rotasi sumbu Untuk menentukan persamaan dari suatu irisan kerucut.5 d.2 c. Persoalan ini akan dibahas kembali pada uraian materi translasi dan rotasi sumbu. k) dalam sistem x. yang memiliki puncak atau pusat yang tidak pada titik asal (0. maka koordinat x’. 4x2 – y2 .9y2 .5y2 .9y2 – 2x = 0 2x2 . y’ dari titik S dapat dikaitkan dengan terhadap koordinat x. Translasi Sumbu Teorema T.y’ mempunyai kordinat (h. y dari titik S oleh persamaan sebagai berikut : x= x’ + h atau y = y’ + h atau x’ = x – h y’ = y – k .Geometri 4-23 Persamaan (***) akan dibahas kembali pada uraian materi translasi dan rotasi sumbu-sumbu koordinat.

3 Jka suatu parabola mempunyai puncak (h. diperoleh : x = x’ + 4. x + 5y = 3.2 Jika suatu lingkaran mempunyai jari-jari r.y’) = S(x. dan pusatnya adalah titik(h.-3).y) y’ x’ O’(0.0) = P(h.h dan y = y’ + k atau y’ = y . x’ + 5y’ = (4.k) k X’ O h X Untuk sebarang titik S(x. y’ untuk persamaan bila ditranlasikan terhadap Penyelesaian: Untuk h = 4. dan k = -3. maka persamaannya adalah : (x – h)2 + (y – k)2 = r2 Buktikan dengan menggunakan translasi sumbu.y’) terdapat hubungan x = x’ + h atau x’ = x . dan y = y’ – 3 Dengan melakukan substitusi pada persamaan yang diketahui. maka persamaannya adalah: Teorema T.4-24 Geometri Y’ Y S’(x’.k Contoh : Tentukanlah persamaan dalam x’. diperoleh persamaan dalam x’ dan y’ sebagai berikut: 14 Teorema T. k) dan sumbu simetrinya sejajar dengan sumbu koordinat. .y) = S’(x’. k).

2p (x – h) atau (x – h)2 = .k) k X’ O h X Buktikan dengan menggunakan translasi sumbu. k) dan sumbu simetrinya sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat.k)2 / b2 = 1 atau (x – h)2/ b2 . Y’ Y S’(x’. Teorema T. maka persamaannya adalah: (x – h)2/ a2 .2p (y – k) Buktikan dengan menggunakan translasi sumbu. Teorema T.Geometri 4-25 (y – k)2 = 2p (x – h) atau (x – h)2 = 2p (y – k) (y – k)2 = .k)2 / b2 = 1 sumbu panjang horisontal atau (x – h)2/ b2 + (y .(y .6 Jika grafik dari persamaan Ax2 +Cy2 + Dx + Ey + F= 0 dengan A. k) dan sumbu simetrinya sejajar dengan sumbusumbu koordinat. 4 Jika ellips mempunyai pusat (h. ada (exists).0) = P(h. maka persamaannya adalah: (x – h)2/ a2 + (y . maka grafiknya merupakan: .5 Jika hiperbola mempunyai pusat (h.(y .k)2 / a2 = 1 sumbu panjang vertikal.k)2 / a2 = 1 Buktikan dengan menggunakan translasi sumbu.y) O’(0. C tak bersama-sama nol.y’) = S(x. Teorema T.

y’). x’. jika A ≠ C. y’. Rotasi Sumbu Sumbu-sumbu koordinat x. Teorema R.C < 0 f. dan y’. y’ dari suatu titik dinyatakan dengan hubungan sebagai berikut: Y Y’ P(x’.y’) X’ b α O X Untuk sebarang titik P(x’. jika A. dan A. dengan sudut putar alpha. menghasilkan sumbu-sumbu koordinat x’. y. y dan koordinat x’.4-26 Geometri 1) parabola atau dua garis sejajar jika A = 0 atau C= 0 2) lingkaran atau sebuah titik jika A = C 3) ellip atau sebuah titik. Dengan menggunakan rumus-rumus trigonometri yang cukup sederhana. dimana sudut antara OX’dan OP = b ( b dalam derajad) Diperoleh hubungan: x = x’ cos α – y’ sin α y = x’ sin α + y’ cos α ATAU x’ = x cos α + y sin α y’ = y cos α – x sin α .C > 0 4) hiperbola atau dua garis berpotongan. y diputar terhadap titik asal sebesar sudut alpha menghasilkan sumbu x’. dapat ditemukan hubungan berupa persamaan dalam x. y diputar (dirotasikan terhadap titik asal O. maka koordinat x.1 Jika sumbu-sumbu x. y’.

maka grafiknya berupa: Ellips atau sebuah titik jika A’ tak sama C’ dan A’. dan a adalah sudut antara sumbu x dan sumbu x’ Jika dipilih a sedemikian sehingga B’ = 0. atau dua garis yang berpotongan. Sebuah hiperbola. sering disebut dengan persaman kuadrat dengan variabel x. Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0. Jika grafik dari persamaan ini. atau dua garis sejajar jika A’ atau C’ sama dengan nol. B. y adalah: Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0. dengan sama dengan nol. dengan B ≠ 0. Dengan: A’ = A cos2 a + B sin a cos a + C sin2 a B’ = B cos 2a – (A – C) sin 2a C’ = A sin2 a . atau titik. C semuanya tidak nol. dengan A. jika A’.2 Jika grafik dari persamaan kuadrat dalam x. sebagai berikut: A’x’2 + B’x’y’ + C’y’2 + D’x’ + E’y’ + F’ = 0. y. jika B2 . ada (exist). Dengan menggunakan hubungan (formula) rotasi sumbu. maka diperoleh persamaan : A’x’2 + C’y’2 + D’x’ + E’y’ + F’ = 0. Perhatikan persamaan A’x’2 + C’y’2 + D’x’ + E’y’ + F’ = 0. atau dua garis sejajar.4AC < 0 Parabola.C’ < 0 Teorema R.B sin a cos a + C cos2 a D’ = D cos a + E sin a E’ = E cos a – D sin a F’ = F. diperoleh persamaan dalam x’.4AC = 0 A-C tak . ada (exists).C’ > 0 Parabola. Jika B’ = o. jika B2 . y di R2 . maka diperoleh tan 2a = B / (A – C). maka grafiknya berupa : Ellips.Geometri 4-27 Bentuk umum persamaan berderajat kedua dengan dua variabel. tak memuat bentuk x’y’.

0) adalah 10. Tunjukkan bahwa persamaan dari garis lurus di ruang berdimensi dua adalah Ax+By+C=0. a.4-28 Geometri Hiperbola. Lembar Kegiatan ( lihat lampiran Kode LK. 2. c. b. 5. Grafik Ax2 + By2 = C. Rangkuman Melalui dua titik dapat ditentukan dengan tepat satu garis lurus. Persamaan garis lurus di R2 adalah Ax+By+C=0. kemudian gambarlah grafiknya. Tentukanlah persamaan dari himpunan titik-titik yang jumlah jaraknya terhadap titik (2.B. Latihan 1. y’ b. Tulislah persamaan dari garis lurus yang memuat titik (4.C bilangan real dan A dan B tak bersama-sama nol. -3) terhadap grafik 2x + 6y = 3.B. b. Gambarlah grafiknya. 6. D. jika B2 . dan AB tak bersama-sama nol. 7.0) dan titik (-2. dengan A. Diberikan persamaan x2 + 4x – 4y = 0 a.4AC > 0 C. Tentukanlah jarak titiik P(2.dengan A. Diberikan persamaan 4x2 + 12 xy + 9y2 – 2x = 0 a. Tulislah persamaannya dalam bentuk baku memuat x’. Gambarlah grafiknya. 4. 0) dan tegak lurus terhadap grafik 3x – y = 4. 3. dan C sebagai berikut.2 – Geo di R2) E. Tulislah persamaannya dalam bentuk baku. B. Tentukanlah koordinat fokus dan puncak dari hiperbola yang memiliki persamaan 9y2 = 225 + 4x2. atau dua garis berpotongan.C merupakan bilangan real. ditentukan oleh A. 1) A = B Lingkaran .

A = 0 atau Ellips Hiperbola Satu titik. A. b bilangan real dan a > 0. dan C( -3.B > 0 3) A ≠ B. titik asal Dua garis berpotongan A>C >0. kemudian lukislah grafiknya. Tentukan panjang ketiga garis tinggi pada segitiga ABC. B2 . 8). Grafik dari persamaan kuadrat dalam x. Grafik dari HP persamaan y = ax2 + b. B (0.1).B > 0. C = 0 5) A. dapat berupa : 1) Ellips. 0) f. . C = 0 6) B. i. Dengan melakukan translasi sumbu dan rotasi sumbu. jika B2 .4AC > 0 Bedakan secara tegas antara gambar(obyek visual) yang mewakili obyek geometri dan obyek geometri yang merupakan benda pikiran abstrak F. jika koordinat titik-titik sudutnya adalah A(2.4AC < 0 2) Parabola. jika g. Tentukanlah jenis irisan kerucut yang memiliki persamaan berikut ini kemudian lukislah grafiknya. B = 0 Dua garis sejajar d. jika B2 . yang berbentuk Ax2 + Bxy + Cy2 + Dx + Ey + F = 0.C > 0.B < 0.4AC = 0 3) Hiperbola. 5). dapat diperoleh persamaaan irisan kerucut yang sumbu simetrinya tidak sejajar sumbu koordinat dan pusatnya tidak pada (0. y di R2 . e. y2 = 16 + 4x2 x2 – 2y = 0 c.B < 0 4) A. merupakan parabola yang mempunyai titik minimum. atau dua garis berpotongan. A. b. atau dua garis sejajar. dengan B ≠ 0. ii. dengan a. Tentukanlah koordinat pusat dan puncak obyek geometri berikut ini. Tes Formatif a. atau titik.Geometri 4-29 2) A ≠ B.

y2 – 4x = 0 3) x2 – 2xy + 4y2 + x + y = 0 .4-30 Geometri 1) 9x2 – 16y2 + 18x – 32y -151 = 0 2) x2 .

. 9.. merupakan bidang datar.. 3.. B. Sebelum . 2.. Bidang datar berkaitan dengan persamaan (*). z di R3 Grafik dari himpunan penyelesaian persamaan (*). 6.. 5. y. Kompetensi dan Indikator a. D merupakan bilangan real dan A. . Persamaan Berderajat Pertama Dengan Tiga Variabel di R3 Persamaan yang berbentuk Ax + By + Cz + D = 0... 8.. Indikator 1. dinamakan persamaan berderajat pertama dengan tiga variabel x. Dapat menjelaskan jarak titik ke bidang datar Dapat menjelaskan obyek geometri yang berkaitan dengan himpunan penyelesaian persamaan berderajat kedua di R3 Dapat mengambar obyek geometri bersisi lengkung di R3 Dapat membuat gambar stereometris bangun ruang bersisi datar B. Uraian Materi a.BAB V KEGIATAN BELAJAR 4 A... Dapat menjelaskan persamaan berderajad pertama di R3 Dapat menjelaskan persamaan berderajad kedua di R3 Dapat menjelaskan obyek geometri 3 yang merupakan grafik persamaan berderajat pertama di R Dapat menentukan normal suatu bidang Dapat melukis irisan antara bidang datar dan bangun ruang... B..(*) dengan A. 7. 4... C. C tak bersamasama nol. Kompetensi Dasar Peserta PLPG memahami geometri di R3 b..

Dari sudut arah suatu garis. Jika ada dua titik di R3 maka antara kedua titik tersebut dapat ditentukan jaraknya. Teorema J. adalah : Cos u = a-p / d. Titik di R3 dapat berupa titik potong (titik tembus). Teorema J. titik pusat. (Petunjuk : Gunakan teorema Pythagoras) Posisi setiap garis di R3.c) dan titik P(p. z.3 Jika cos u.b. maka cosinus arah garis yang memuat titik P dan titik Q. Titik dan Jarak Dua Titik di R3 Titik merupakan pengertian pangkal.c) dan Q(p. titik sudut. dan sumbu y.r) adalah : d = {(a-p)2 + (b-q)2 + (c-r)2} 1/2 Buktikan. cos v.w berturutturut merupakan sudut arah garis terhadap sumbu x. dan sebaliknya setiap pasangan bilangan real (x. Teorema J. z). y. perlu disajikan dulu obyek geometri yang merupakan pengertian pangkal. z) dapat dikaitkan dengan satu titik di R3. y. Buktikan. v.r).q. Setiap titik di R3 dapat dikaitkan dengan satu pasangan bilangan real (x. cos w merupakan cosinus arah suatu garis maka belaku : Cos2 u + cos2 v + cos 2 w = 1 . dapat ditentukan cosinus arahnya.4-32 Geometri dilakukan penyajian materi tentang bidang datar. cos v = b-q / d.1 Jarak antara titik P(a. dan bilangan arahnya. Sudut arah suatu garis ditunjukan oleh besar sudut antara garis tersebut dengan umbu x. titik puncak. yakni titik. cos w = c-r / d .dengan u. y. ditentukan oleh sudut arah.b.2 Jika d adalah jarak antara P(a. sumbu y.q.

adalah sebarang pasangan bilangan (l. b1. dengan l = a-p. maka bilangan arah garis tersebut adalah [l. Teorema J.n]. c1 dan a2. Bidang datar ( selanjutnya cukup disebut dengan bidang) merupakan salah satu obyek geometri di R3. .b. Selain bidang terdapat obyek geometri yang lain yaitu bidang lengkung. Bidang datar dan Normal Bidang datar merupakan himpunan titik-titik yang memenuhi syaratsyarat tertentu.Geometri 4-33 Bilangan arah suatu garis lurus. Buktikan. n1].l2 + m1. saling tegak lurus jhj l1.c) dan Q(p. [l2.r). Teorema J.n2 = 0 b.n2] maka kedua garis tersebut: a. c2.4 Jika suatu garis memuat P(a. n) yang diperoleh dengan mengalikan suatu konstan dengan cosinus arah suatu garis. dan n = c-r. Buktikan. m = b-q. Aksioma Melalui tiga titik yang tidak segaris dapat ditentukan dengan tepat satu bidang datar. Teorema J. sejajar jika dan hanya (jhj) l2 = k l1. m2 = k m1. Pada pembahasan selanjutnya dibedakan antara bidang ( plane) dan bidang lengkung (surface).5 Jika s merupakan sudut antara dua garis yang masing-masing memiliki sudut arah a1.6 Jika dua garis mempunyai bilangan arah [l1. b. n2 = k n1 dengan k tak sama dengan nol.m2 + n1. b2. luasan (surface). m1.m2. m.m. maka Cos s = cos a1 cos a2 + cos b1 cos b2 + cos c1 cos c2.q.

C tak Ax + By + C = 0. Jarak titik terhadap bidang Teorema J.E.D.2 Jarak tak berarah d antara titik P(a.n]. pembahasan bidang lengkung dibatasi pada silinder. bola.(***) dengan A. Garis yang tegak lurus terhadap bidang datar dinamakan normal terhadap bidang. Grafik dari himpunan penyelesaian dari persamaan tersebut.F. . C merupakan bilangan . Pada pembahasan selanjutnya. dengan A.m. maka dapat ditunjukkan bahwa persamaan bidang datar V adalah real.4-34 Geometri Teorema Melalui sebuah titik. merupakan bidang lengkung (survace).. paraboloida. dan bilangan arah L adalah [l.. B. dan hiperboloida.I. bersama-sama nol. .J merupakan bilangan real. B.b. elipsoida.H.. Persamaan berderajat kedua di R3 Bentuk umum persamaan berderajat kedua dengan tiga variabel di R3 adalah Ax2 +By2 +Cz2 +Dxy +Exz +Fyz+Gx +Hy +Ly +J =0.G. Jika garis L tegak lurus bidang datar V. dapat dibuat tepat sebuah bidang datar yang tegak lurus terhadap garis yang ditentukan.c) dan bidang dengan persamaan Ax + By + Cz + D = 0 adalah d = I aA + bB + cC + D I / V (A2 + B2 + C2) Buktikan c.B.C.. dan A.

dan jarak yang tetap dinamakan jari-jari. E. C Contoh persamaan silinder c. (Charles C Carico. maka grafiknya merupakan silinder yang garis yang terbentuk (garis pelukis) sejajar terhadap a. Definisi A cylinder is a surface generated by a straight line moving paralel to a given line. Teorema Jika pada persamaan hanya memuat dua dari tiga variabel x. 1980 : 172) Bola merupakan himpunan titik-titik.c.z) in R3equidistant from a fixed point (Charles C Carico. sumbu y jika persamaan hanya memuat variabel x dan z. koefisien yang memuat perkalian dua buah variable (D. and always intersecting a given plane curve. atau z. Titik yang tepat disebut pusat bola. Definisi A sphere is the set of point (x. 1980 : 170) Silinder merupakan himpunan garis lurus / himpunan titik-titik yang memenuhi syarat tertentu. y. b.2 c.1 c.y. b.Geometri 4-35 1. Silinder a. sumbu x jika persamaan hanya memuat variabel x dan y.z = 0 x2 + y2 – 9 = 0 x2 + z2 = 16 z = x2 2.3 c. y2 . Bola ( Sphere) . F) pada persamaan (***) adalah nol dengan maksud untuk mengurangi tingkat kesulitan yang dihadapi. Persamaan Silinder Untuk pembahasan selanjutnya. sumbu x jika persamaan hanya memuat variabel y dan z.4 a.

Bangun Ruang Bersisi Datar Obyek geometri di R3 yang berupa bangun ruang yang bersisi datar dapat berupa kubus.25 = 0 d. dan bidang segi empat. segitiga kubus mempunyai mempunyai luas permukaan. Bidang persegi merupakan bagian dari bidang datar yang dibatasi oleh bangun datar persegi. masing-masing mempunyai mempunyai ukuran.1 c. luas. keliling. dengan A = B= C B Contoh persamaan bola c.2 c.3 x2 + y2 + z2 – 9 = 0 x2 + y2 + z2 – 4x + 6y -16 = 0 2x2 + 2y2 + 2z2 – 4x + 6y – 8 z . limas. ruang kubus mempunyai volume. Demikian halnya dengan limas dapat dipandang hasil operasi gabungan dari beberapa himpunan bidang segitiga. misalnya kubus Kubus adalah himpunan titik-titik yang merupakan hasil operasi gabungan (union) dari beberapa bidang persegi. dan prisma.. Obyek-obyek geometri ini dapat dipandang sebagai himpunan titik-titik yang merupakan hasil operasi gabungan dari beberapa himpunan titik. Obyek geometri sebagai benda pikiran yang abstrak . Sudut bidang mempunyai segitiga besar sudut. Oleh karena itu perlu dibedakan antara obyek geometri dan ukuran yang menyertainya. Persamaan Bola Persamaan Ax2 + By2 + Cz2 + Dxy + Exz + Fyz +Gx + Hy + Iy + J = 0.4-36 Geometri b. . balok.

EFGH Bidang V melalui tiga titik yang tak segaris. limas. dapat berupa : a. Jika bidang memotong kubus. pembahasan irisan bidang dalam bahan ajar ini dibatasi pada irisan antara bidang dan kubus.Geometri 4-37 e. Bidang V melalui dua titik dan sejajar garis. sedangkan penampang irisan dapat ditentukan luasnya. disebut dengan penampang irisan. Bangun datar tersebut dinamakan irisan antara bidang dan kubus. Bidang datar yang dibatasi bangun datar tersebut. Irisan dapat ditentukan kelilingnya. Irisan bidang Terdapat hubungan (relasi) antara obyek geometri di R3. maka garis potong antara bidang dan bidang sisi kubus dapat membentuk bangun datar. Irisan antara bidang V dan kubus ABCD. prisma) dapat dijadikan sebagai bahan pengembangan/ pengayaan diskusi. Garis sejajar bidang c. Garis terletak pada bidang b. Sedangkan iirisan antara bidang dan bangun ruang yang lain (balok. Garis memotong bidang Relasi antara bidang dan kubus. Bidang tak berpotongan dengan kubus b. . dapat berupa: a. Untuk keperluan pembelajaran geometri di SMA/MA. Bidang berpotongan dengan kubus. Relasi antara garis dan bidang.

GLOSARIUM a<b a>b Iai (a. b) a kurang dari b a lebih dari b nilai mutlak a pasangan bilangan berurutan yang komponen pertama ada a dan komponen kedua adalah b .

Geometri . Edwin J.UNNES. Penerbit Erlangga.1980. Purcell. Analytic Geometry. LP3 . John Wiley & Sons. Ilmu Ukur Analitik. Penerbit Sumur Bandung. Kalkulus dan Geometri Analitik. I Drooyan.DAFTAR PUSTAKA Charles C Carico. 1999. 2008 . 1963 Suhito. New York. Vollewns. jilid 1.SMA” buku ajar.

BUKU AJAR TRIGONOMETRI .

Kegiatan belajar 1 akan membahas tentang pengertian sudut. yang meliputi rumus sudut jumlah dan sudut selisih.BAB I PENDAHULUAN A. persamaan trigonometri dan rumus-rumus trigonometri. Pembahasan rumus ditekankan pada manipulasi aljabar untuk merancang dan menyusun bukti suatu rumus. Prasyarat Peserta PLPG dipersyaratkan telah memahami materi tentang aljabar dan fungsi. serta identitas trigonometri. C. antara lain tentang sudut dan perbandingan trigonometri. Deskripsi Buku ajar terdiri dari dua kegiatan belajar. satuan sudut. Bacalah dengan cermat bagian Pendahuluan agar Anda mengetahui kemampuan yang diharapkan dapat dicapai dan kegiatan belajar yang akan disajikan . rumus perkalian sinus dan kosinus. Kegiatan belajar 2 akan membahas tentang rumus-rumus trigonometri. Buku ajar ini merupakan buku ajar Materi Latih Matematika SMA. Pembahasan konsep ditekankan pada upaya guru untuk dapat menyampaikannya kepada siswa secara konstruktivis. nilai fungsi trigonometri. Dengan pemahaman konsep tersebut diharapkan siswa dapat menyelesaikan masalah yang terkait dengan sifat dan aturan tentang fungsi trigonometri. fungsi trigonometri dan perluasanannya. aturan cosinus. rumus sudut ganda. dan luas segitiga. B. aturan sinus. Petunjuk belajar 1.

(2) menggunakan manipulasi aljabar untuk merancang rumus dan menyusun bukti. melakukan manipulasi aljabar dalam perhitungan teknis yang berkaitan dengan rumus-rumus trigonometri. teman sejawat guru atau instruktur Anda. 5. Buatlah rencana kegiatan belajar yang berkaitan dengan isi modul ini berdasarkan GBPP di sekolah Anda. fungsi. persaman. 3. rumus luas segitiga. 6. Setelah mempelajari buku ajar ini diharapkan Anda dapat: 1. 3. 4. rumus sinus. menggunakan sifat dan aturan tentang fungsi trigonometri. teman sejawat guru atau instruktur Anda.5-2 Trigonometri 2. 2. dan selanjutnya menafsirkan hasil yang diperoleh. diskusikan dengan sesama peserta. D. menyelesaikan model tersebut. . Pelajari secara rinci prinsip atau rumus-rumus yang ada termasuk langkah mendapatkannya. Kerjakan soal-soal Tes Formatif pada setiap akhir kegiatan belajar . dan rumus kosinus. Bacalah sekilas uraian dalam setiap kegiatan belajar dan carilah definisi atau konsep yang Anda anggap belum dipahami untuk selanjutnya didiskusikan sesama peserta. Jawablah semua pertanyaan yang diberikan dalam kegiatan belajar sebagai latihan. rumus sinus dan kosinus. Kompetensi dan Indikator Kompetensi umum yang diharapkan setelah Anda mempelajari buku ajar ini adalah dapat (1) menggunakan perbandingan. merancang model matematika yang terkait dengan fungsi trigonometri. diskusikan dengan sesama peserta PLPG. Cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif pada akhir buku ajar ini. dan identitas trigonometri dalam pemecahan masalah. rumus luas segitiga dalam pemecahan masalah.

selisih dua sudut dan sudut ganda.Trigonometri 5-3 4. 5. merancang rumus trigonometri jumlah dan selisih dua sudut dan sudut ganda. . menggunakan rumus trigonometri jumlah dua sudut.

menyelesaikan model tersebut. persaman.BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 A. fungsi. rumus luas segitiga dalam pemecahan masalah. Merancang model matematika yang terkait dengan fungsi trigonometri. B. Uraian Materi 1. dan rumus kosinus. Menggunakan sifat dan aturan tentang fungsi trigonometri. siswa diminta melukis sinar garis (sinar garis AB ) dan selanjutnya sinar garis AB diputar dengan pusat . C α A Gambar 1 B Dalam pembelajaran. dan identitas trigonometri dalam pemecahan masalah 2. dan selanjutnya menafsirkan hasil yang diperoleh. Pengertian Sudut Pengertian sudut dapat diperoleh melalui pendekatan rotasi garis seperti pada gambar 1. rumus luas segitiga. Kompetensi a. menggunakan perbandingan. Indikator a. rumus sinus dan kosinus. Kompetensi dan Indikator 1. rumus sinus. b.

sehingga terbentuk sudut BAC. agar masing-masing mengkonstruksi konsep sudut pada diri siswa masing-masing.Trigonometri 5-5 A sampai terjadi sinar garis AC . Sistem radian Dalam sistem ini yang dimaksud satu radian adalah besar sudut pusat dari suatu lingkaran yang panjang busur di hadapan sudut tersebut adalah sama dengan jari-jari lingkaran tersebut. bidang koordinat dibagi menjadi 4 (empat) yang masing-masing dikenal dengan istilah kuadran. b. yang biasanya ditulis dengan ∠BAC atau sudut α seperti yang terdapat dalam gambar 1. Kuadran Dalam sistem koordinat. Sistem sentisimal Sistem ini menyatakan bahwa satu putaran penuh adalah 400 grad. 3. Dengan diskusi tersebut diharapkan siswa mendapatkan konsep tentang sudut secara umum yang didasarkan atas gerak rotasi suatu sinar pada titik pangkalnya. a. disingkat 400g. dari posisi awal ke posisi akhir. Dengan sistem ini satu putaran penuh dinyatakan dengan 2π radian. c. . yang selanjutnya setiap bagian tersebut dinamakan 1 derajat. Satuan sudut Terdapat tiga macam satuan besar sudut yaitu sebagai berikut. dan dituliskan dengan 10. Sistem seksagesimal Sistem ini membagi satu putaran penuh menjadi 360 bagian yang sama. Perhatikan gambar berikut. 2. Berawal dari perputaran garis tersebut siswa diajak berdiskusi.

5-6 Trigonometri sb. X Gambar 2 Kuadran I memuat sudut α : 0 < α < 90° Kuadran II memuat sudut α : 90° < α < 180° Kuadran III memuat sudut α : 180° < α < 270° Kuadran IV memuat sudut α : 270° < α < 360° 4.y) α O Gambar 3 Q sb X Garis OP disebut proyektum diproyeksikan pada sb X diperoleh hasil OQ PQ disebut proyektor dan OQ disebut proyeksi Dari gambar 3 diperoleh segitiga OPQ siku-siku di Q. Dimisalkan: panjang OP = r . Y Kuadran II Kuadran I 0 Kuadran III Kuadran IV sb. Fungsi Trigonometri Perhatikan gambar berikut sb Y P(x.

8) OB = 6 AB = 8 OA = OB 2 + AB 2 = 62 + 82 = 36 + 64 = 100 = 10 α O Gambar 4 sb X B Nilai fungsi trigonometri yang diperoleh adalah sebagai berikut.8) pada sistem koordinat (Gambar 4).Trigonometri 5-7 Didefinisikan fungsi trigonometri sebagai berikut. Tentukan nilai fungsi trigonometri sudut α. Sin α = 8 10 10 8 Cos α = Sec α = 6 10 10 6 Tg α = Ctg α = 8 6 6 8 Cosec α = . Sinus α disingkat Sin α = y r x r Cosinus α disingkat Cos α = Tangen α disingkat Tg α = y x r y Cosecan α disingkat Cosec α = Secan α disingkat Sec α = r x x y Cotangen α disingkat Ctg α = Contoh 1: Titik A(6. sb Y A(6.

Penyelesaian: C Menurut Teorema Pythagoras AC 2 = AB = = 4 2 2 + BC + 32 2 3 AC 16 + 9 A 4 Gambar 5 B = 25 = 5 Sin A = 3 5 5 3 Cos A = Sec A = 4 5 5 4 Tg A = Ctg A = 3 4 4 3 Cosec A = . panjang BC= 3. Tentukan nilai fungsi trigonometri sudut A.5-8 Trigonometri Contoh 2: Diketahui segitiga ABC siku-siku di B. panjang AB= 4.

Trigonometri 5-9 5. Relasi antar fungsi-fungsi trigonometri Perhatikan kembali definisi fungsi trigonometri di muka. Sin α = Cosec α = x r r x y r r y ∴ S in α = 1 Cosec α Cos α = Sec α = y x ∴ Cos α = 1 Sec α Tg α = Ctg α = x y y x ∴ Tg α = 1 Ctg α Tg α = y Sin α y r y = r = . = x Cos α r x x r ∴ Tg α = Sin α Cos α .

2 Tg 60° = 3 . .5-10 Trigonometri 6. = 2 2 2 2 2 sb Y 45° 2 P(1.1) Sin 45° = 1 45° O 1 Gambar 7 Cos 45 ° = 1 2 2 Q sb X 1 Tg 45° = = 1 1 c) Sudut 0° dan 90 ° Nilai fungsi trigonometri untuk sudut 0° dan 90° diserahkan pada para peserta sebagai bahan diskusi. 2 Cos 60 ° = 1 . 3 3 2 2 Sin 60° = 1 3. Nilai fungsi trigonometri untuk sudut istimewa a) Sudut 30° dan 60° Perhatikan gambar berikut! sb Y P 2 30° O 3 60° 1 Q sb X Gambar 6 Perbandingan panjang sisi pada segitiga tersebut adalah PQ : PO : OQ = 1 : 2 : √3 . Sin 30° = . sehingga diperoleh: 1 1 1 1 Tg 30° = = 3. b) Sudut 45° Perhatikan gambar berikut! 1 1 2 1 = . Cos 30° = 3.

30°) = Sin 30° = 1 2 b. Cos 120° = ? Cos 120° = Cos (180° .y) Perhatikan gambar di samping! ∠BOA = α ∠A'OB' = α ∠BOA' = 180° . X α x Gambar 8 y B Sin α = y r y Sin (180° .α)= r Cos α = x r Sin (180°.y) y B' r -x O r A(x.Cos 60° = − 1 2 .α ) = −Cosα Tg (180 ° − α ) = − Tg α Tg (180° . Sin 150° = ? Sin 150° = Sin (180° .α) = x − Contoh 3: a. Nilai fungsi trigonometri untuk sudut di kudran lain Kuadran II sb.Trigonometri 5-11 7.α) =r Tg α = y x y −x Cos (180° . Y A'(-x.α) = Sin α Cos (180° .60°) = .α sb.

Sin α Cos α = Cos (180 0 + α ) = .-y) ∠BOA = α ∠ Β' O A' = α ∠ Β Ο Α' = 180 0 + α Gambar 9 Dari Gambar 9 diperoleh sebagai berikut. Sin α = y r Sin (180 0 + α )= x r − y r Sin (180 0 + α ) = . Y A(x.Cos α x r Cos (180 0 + α ) = − Tg α = y r y r Tg (180 0 + α ) = Tg α Tg (180 0 + α ) = . X x A' (-x.5-12 Trigonometri Kuadran III Perhatikan gambar berikut ! Sb.y) 180 0 + α B' -x α -y r O r α y B Sb.

Tg 60 0 = − 3 Dari 4 kasus letak suatu sudut dalam bidang koordinat. Y Tg Sb.Sin α 0 y Sb.600 ) = . Y Cos Sb. Y + + Sb. X - + Sb.Cos 60 0 = 1 2 Perhatikan gambar berikut ! Sb. maka dapat disimpulkan sebagai berikut.y) y Sin α = r y Sin (360 0 .Trigonometri 5-13 Contoh 4: Cos 240 0 = Cos (180 0 + 60 0) = .α )=− r r α ( 360 0 – α ) Sin (360 .Tg α Contoh 4a: Tg 3000 = Tg (3600 . X - + Sb.α ) = . X - - Gambar 10 + + - .α ) = − x Tg (360 0 . Sin Sb.α) = . X α x B x Cos α = r x Cos (360 0 .-y) Cos (360 0 .α ) = Cos α Tg α = 0 y x Gambar 9a y Tg (360 .α )= r r -y A I (x. Y A(x.

Aturan Sinus. Aturan Sinus Perhatikan gambar berikut ini! C b a :: Perhatikan Δ ADC b h Sin A= . sehingga h = a Sin B .. Aturan Cosinus... C 3 cm 30° A Gambar 12 B .(**) a Gambar 11 Dari (*) dan (**) diperoleh h =b Sin A h =a Sin B b Sin A = a Sin B Jadi b a Sin A = Sin B Dengan cara yang sama dapat diperoleh: b c = Sin B Sin C Sehingga disimpulkan: a b c = = Sin A Sin B Sin C Contoh 5: Dari Gambar 12 berikut tentukan panjang AC.5-14 Trigonometri 8.. dan Luas Segitiga a.(*) b :: Perhatikan Δ BDC h h h c D A B h a h Sin B = . sehingga h = b Sin A .

BC = a . BC Sin 30° Jadi panjang AC adalah 6 cm. Aturan Cosinus Perhatikan gambar berikut! C b h c D a A B AB = c . b. 2 = 6 cm = 1.Trigonometri 5-15 Penyelesaian: Menurut Aturan Sinus diperoleh: BC AC = Sin 30° Sin 90° AC = Sin 90° 3 cm 1 2 = 3 cm . AC = b Gambar 13 Perhatikan Δ BDC Sin B = h a h = a Sin B Cos B = BD a BD = a Cos B AD = AB -BD = c – a Cos B .

Dengan cara yang sama dapat diperoleh a2=b2 + c2 – 2bc cos A dan c2=a2 + b2 – 2ab cos C. Sehingga disimpulkan sebagai berikut.2 ac Cos B = a 2 + c 2 . Contoh 5: Perhatikan gambar berikut. yaitu: 1).2 ac Cos B = a 2 (Sin 2 B + Cos 2 B ) + c 2 .2 ac Cos B + a 2 Cos 2 B = a 2 Sin 2 B + a 2 Cos 2 B . C 60° A B Gambar 14 Jika AB=8 dan BC=5. c2=a2 + b2 – 2ab cos C. Jadi b2=a2 + c2 – 2ac cos B. 2). dan c masing-masing menyatakan panjang sisi segitiga ABC. a2=b2 + c2 – 2bc cos A.5-16 Trigonometri Perhatikan Δ ADC.a Cos B ) 2 = a 2 Sin 2 B + c 2 . tentukan panjang AC. maka berlaku suatu aturan yang disebut sebagai “aturan cosinus”. b.2 ac Cos B . . 3). Jika a. b2=a2 + c2 – 2ac cos B. b 2 = h 2 + AD 2 = ( a Sin B ) 2 + ( c .

Trigonometri 5-17 Penyelesaian: ∠ B = 60° AB = 8 BC = 5 AC2 = AB2 + BC2 – 2. BC = a. CD c . Sin A Luas Δ ABC = = 1 2 1 2 1 2 AB .AB.5. Sin A = Dengan cara yang sama diperoleh . AC = b.b Sin A b .c . h = b . c.8. = 64 + 25 – 40 = 49 AC = 7 Jadi panjang AC adalah 7.BC Cos 60o = 82 + 52 – 2. Luas Segitiga Perhatikan gambar berikut. C 1 2 b h a A c D B Gambar 15 AB = c.

AB. maka luas segitiga ABC adalah L. dengan L = = = Contoh 6: Hitunglah luas segitiga ABC jika diketahui dalam gambar berikut. AC Sin A 2 1 (3 3 )(6) Sin 30o. C 1 ab sin C 2 1 ac sin B 2 1 bc sin A. 2 1 1 (18) 3 ) ( ) 2 2 9 2 3 . b.5-18 Trigonometri Luas Δ ABC Disimpulkan: 1 1 ac sin B dan Luas Δ ABC = ab sin C 2 2 Jika a. dan c masing-masing menyatakan panjang sisi segitiga ABC. 2 6 cm 30° A 3 3 cm Gambar 16 B Penyelesaian: Luas Δ ABC = = = = 1 .

(2. Sebuah tangga disandarkan pada tembok dengan sudut elevasi sebesar 67°.6° h. sin 18. √2) 2.5 .5) f. (-1. Latihan 1.2° 200 500 Gambar 17 5. (-3.Trigonometri 5-19 Jadi luas Δ ABC adalah 9 2 3 cm2.7° 4. ∠B = 27. c = 13.2) h. (3.-1) d. b = 9.2. tg 41. b = 7. cos 27.∠B = 16. a = 9 d. C.4 . c = 5. Tentukan nilai fungsi trigonometri titik-titik yang terletak pada kaki terminal a. dan C jika diketahui: a. Jika jarak tangga dengan tembok 5 m. tentukan panjang tangga tersebut. a. tg 323. Tentukan nilai fungsi trigonometri sudut b.3° f. Segitiga ABC siku-siku di A. a = 8.4° d. b = 4 c. cos 212.4° lancip B.(4. c = 21.2) g. (0. Tentukan nilai x pada gambar berikut. x 10° θ° 3.4) e.6° g. ∠B = 62.5° b. (√2.5° f. (2. sin 371. dengan menggunakan kalkulator atau tabel.2° c.3) c. Tentukan nilai fungsi trigonometri berikut ini.1° e. . sin 50.-2) b.4 e. cos 543. b= 10.

Jika ketinggian pesawat saat pengamatan adalah 1200 m. Rangkuman 1. 2. dan Luas Segitiga. Seorang penumpang pesawat melihat dua bangunan utama sebuah kota.5 m 14. . E. Konsep sudut didasarkan atas gerak rotasi suatu sinar pada titik pangkalnya. sistem radian. Pembuktian rumus luas segitiga. 7. Tentukan tinggi menara tersebut. dan sistem sentisimal. dari posisi awal ke posisi akhir. 2. Setelah berjalan mendekati menara sejauh 75 m dari titik B ia dapat melihat puncak menara dengan sudut elevasi 40°. D. jika segitiga yang diberikan adalah segitiga tumpul. Tentukan nilai β dan x pada gambar berikut. Aturan Cosinus. Dari titik A orang dapat melihat puncak sebuah menara dengan sudut elevasi 20°.8 m β Gambar 18 8. x 6. tentukan jarak kedua bangunan tersebut. Satuan besar sudut dapat menggunakan sistem seksagesimal. sebut bangunan P dan Q dengan sudut depresi masing-masing 17° dan 43°.5-20 Trigonometri 6. Lembar Kegiatan Dibentuk kelompok diskusi untuk membahas tentang: 1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran untuk materi Aturan Sinus.

. IV 2. 0.978327 d. 0. b = 10. b. maka untuk sebarang segitiga berlaku aturan sinus. 12. Diketahui segtiga lancip ABC. Jika AC=10 cm. BC=8 cm.4 cm d. Besar sudut B adalah a. Dengan menggunakan fungsi trigonometri. - 3 1 3 3 c. F.Trigonometri 5-21 3. Sudut yang besarnya 95 grad terletak di kuadran a. 9. radian. III d. 1 d.12 cm 5.879237 c. dan sudut BAC adalah 40 o.798237 3. I b. 0.789327 b. dan rumus luas segitiga.9 cm b.. Tes Formatif 1 Tes obyektif 1. II c. -1 4. a. 2. 4. Diketahui segitiga ABC dengan a = 12.. 32o24’ . aturan cosinus. maka panjang AB adalah a. dan A=40o. Sudut yang besarnya 45o13’30’’ sama dengan . 0. Nilai tangen 150 grad adalah a.2 cm c.

6.5-22 Trigonometri b. 7.16 c. 105o b. Nilai a adalah a.12. Besar C adalah a. 6. Seorang pilot dari sebuah pesawat dapat melihat dua buah kapal. maka panjang sisi BC adalah a.39. Segitiga ABC mempunyai panjang sisi AB = 14 cm. dan c=7.61 b. Jika luas segitiga ABC adalah 35 cm2.17 7. maka besar C adalah a. 53. Jika segitiga tersebut siku-siku di B. 45o d. 20 cm 10. 75o c. 10 cm c. 60o c. 57o 6. dan A=115o. Diketahui segitiga ABC dengan b = 6 cm.57o d. b = 5. Diketahui segitiga ABC dengan b = 4. 75o 9. 147o36’ c. 30o b. 55o d. c = 5. sebut kapal A dan kapal B dengan sudut depresi masing– .46. 15 cm d.71 d. c = 3 3 cm. 135o 8. Diketahui segitiga ABC dengan a = 3. 7. 5 cm b. besar ∠ABC = 30o.

9 kaki c. . Jika saat itu pesawat dalam ketinggian 150 kaki.6 kaki b. 651. 2. berapakah jarak kedua kapal tersebut saat itu? a.6 kaki d. 615.Trigonometri 5-23 masing 15o dan 75o. Sebuah jajargenjang mempunyai panjang sisi-sisi 10 cm dan 12 cm. Hitung luas segilima beraturan jika panjang sisinya adalah 10 cm. Tentukan perbandingan a:b. maka hitunglah panjang diagonal panjangnya. Jika diketahui panjang diagonal pendeknya adalah 7 cm.9 kaki Tes uraian 1. 591. 3. 519. Pada segitiga ABC diketahui besar sudut A= 45o dan sudut B = 30 o .

Kompetensi dan Indikator 1. Indikator a. merancang rumus trigonometri jumlah dan selisih dua sudut dan sudut ganda. B. 2. c.BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 A. Jumlah sudut dengan sudut (+) dan selisih sudut dan sudut (-). selisih dua sudut dan sudut ganda. secara visual dapat disajikan dalam geometri bidang datar sebagaimana diperlihatkan pada gambar di bawah ini. melakukan manipulasi aljabar dalam perhitungan teknis yang berkaitan dengan rumus-rumus trigonometri. menggunakan rumus trigonometri jumlah dua sudut. Kompetensi a. menggunakan manipulasi aljabar untuk merancang rumus dan menyusun bukti. Uraian Materi 1. b. . masing-masing sudut α dan sudut β. Rumus Trigonometri Jumlah dan Selisih Dua Sudut Misalkan diketahui dua sudut.

β) radian a. Rumus untuk cos (α + β) Pada gambar di bawah ini diperlihatkan sebuah lingkaran dengan jari-jari 1 satuan (disebut Lingkaran satuan). sehingga titik A mempunyai koordinat (1.Trigonometri 5-25 C C B α+β O β α (a) Jumlah dua sudut (α+β) Gambar 19 A O β α α-β B A (b) Selisih dua sudut (α-β) Pada Gambar (a): ∠AOB = α radian ∠BOC = β radian sehingga ∠ AOC = (α + β) radian Pada Gambar (b): ∠AOB = α radian ∠AOC = β radian sehingga ∠ BOC = (α .0). . Rumus untuk cos (α ± β) 1).

. -sin β ). dan koordinat titik D(cos(.(*) Kita ingat bahwa koordinat Cartesius sebuah titik dapat dinyatakan sebagai (r cos α . Ingat bahwa jari-jari lingkaran adalah r=1. sehingga: 1.... sin( β + α )) AC2 = {cos (α + β ) -1}2 + {sin (α + β ) -0}2 . Dengan menggunakan rumus jarak antara dua titik diperoleh: Titik A(0.. maka: <AOC = <AOB +<BOC = α + β . Akibatnya: AC=BD atau AC2 = BD2 ..β )) = (cos β ..β ).. ..1) dan C(cos( β + α ).. sin ( α + β ))..... sin(α + β)) β X -β B(cos α....5-26 Trigonometri Y C(cos(α + β). sin α ) koordinat titik C(cos ( α + β ).β . 2. 3.sin β) Gambar 20 Misalkan <AOB = α <BOC = β . sin α) α A(1. r sin α )... Dengan mengambil sudut pertolongan <AOD = . koordinat titik B(cos α . maka Δ AOC kongruen dengan Δ BOD. 0) D(cos β. sin(.

(**) Titik B(cos α.sin β . maka rumusnya menjadi : .. Jika sudut-sudut dinyatakan dalam ukuran derajat.2 cos α cos β + cos 2 α + sin 2 β + 2 sin α sin β + sin 2 α BD2=(cos 2 β +sin 2 β )+(cos 2 α + sin 2 α)-2cos αcos β +2 sinα sin β 2 =1 2 =1 BD = 2 – 2 cos α cos β + 2 sin α sin β …………….sin α sin β Jadi. rumus untuk cos (α + β) adalah : cos (α + β) = cos α cos β .sin α sin β Catatan : Rumus di atas berlaku untuk tiap sudut α dan β dan berlaku untuk tiap ukuran sudut (dalam ukuran radian atau ukuran derajat)..(***) Karena AC2 = BD2. . sin α) dan D(cos β .sin α )2 BD2 = cos 2 β .cos α )2 + (.sin β ) BD2 = (cos β . maka diperoleh hubungan : 2 – 2 cos (α + β) = 2 – 2 cos α cos β + 2 sin α sin β cos (α + β) = cos α cos β .Trigonometri 5-27 AC2 = cos 2 (α + β ) -2cos (α + β ) + 1 + sin 2 (α + β ) AC2 = {cos 2 (α + β ) + sin 2 (α + β ) }+ 1 – 2 cos (α + β ) =1 AC = 2 – 2 cos (α + β ) ……………….

5-28 Trigonometri cos (αo + βo) = cos αo cos βo .β) Rumus untuk cos (α – β) dapat diperoleh dari rumus untuk cos (α+β) dengan cara mengganti sudut β dengan sudut (-β) sebagai berikut cos (α + (-β)) = cos α cos (-β) . Rumus untuk sin (α ± β) 1).sin α sin (-β) cos (α -β) = cos α cos β .sin α (-sin β) cos (α -β) = cos α cos β + sin α sin β Jadi.sin αo sin βo 2). yaitu : . rumus untuk cos (α – β) adalah : cos (α -β) = cos α cos β + sin α sin β Kedua rumus di atas dapat dituliskan secara bersama sebagai berikut : cos (α ± β) = cos α cos β m sin α sin β b. Rumus untuk cos (α . Rumus untuk sin (α + β) Rumus sin (α+ β) dapat ditentukan dengan menggunakan rumusrumus yang pernah kita pelajari sebelumnya.

diperoleh hubungan sebagai berikut: sin( α + β ) = cos( <=> sin( α + β ) = cos(( π π 2 2 − (α + β )) − α ) − β ) <=> sin( α + β ) = cos( π 2 − α ) cos β + sin( π 2 − α ) sin β <=> sin( α + β ) = sin α cos β + cos α sin β Jadi rumus untuk sin (α + β) adalah sin (α + β) = sin α cos β + cos α sin β 2). Rumus untuk sin (α .sin β) sin (α – β) = sin α cos β – cos α sin β Jadi rumus untuk sin (α – β) adalah sin (α .β) = sin α cos β .β) Rumus sin (α – β) dapat diperoleh dari rumus untuk sin (α + β) dengan cara menggantikan sudut β dengan sudut (-β) sebagai berikut : sin (α +(–β)) = sin α cos (-β) + cos α sin (-β) sin (α – β) = sin α cos β + cos α (.Trigonometri 5-29 a) Rumus sudut berelasi : ( i ) sin( ( ii ) cos( π 2 π 2 − α ) = cos α − α ) = sin α b) Rumus cos (α – β) = cos α cos β + sin α sin β Berdasarkan rumus a) bagian (ii).cos α sin β .

rumus di atas dapat ditulis menjadi sin (αo ± βo) = sin αo cos βo ± cos αo sin βo c. maka cos α sin(α + β ) cos(α + β ) 1 sin α cos β + cosα sin β cosα cos β ⇔ tan(α + β ) = × 1 cosα cos β − sin α sin β cosα cos β sin α sin β + cos α cos β ⇔ tan(α + β ) = sin α sin β 1− cos α cos β ⇔ tan(α + β ) = tan α + tan β 1 − tan α tan β . Rumus untuk tan (α ± β) 1). Rumus untuk tan (α + β) Rumus untuk perbandingan tan α = tan (α + β ) = sin α .sin β Jika sudut-sudut dinyatakan dalam ukuran derajat.5-30 Trigonometri Kedua Rumus di atas dapat ditulis bersamaan sebagai berikut : sin (α ± β) = sin α cos β ± cos α sin β Catatan : Cos (-β) = cos β dan sin (-β) = .

tan( α + ( − β )) = tan α + tan( − β ) 1 − tan α tan( − β ) ⇔ tan( α − β )) = tan α + ( − tan β ) 1 − tan α ( − tan β ) ⇔ tan( α − β )) = tan α − tan β ) 1 + tan α tan β ) Jadi. rumus untuk tan(α − β ) adalah: tan(α − β )) = tanα − tan β ) 1 + tanα tan β ) Kedua rumus di atas dapat ditulis secara bersama sebagai berikut: tan( α ± β ) = Catatan: tan( − β ) = − tan β tan α ± tan β 1 m tan α tan β Jika sudut-sudut dinyatakan dalam ukuran derajat.β) Rumus untuk dapat tan( α − β ) diperoleh dari rumus dengan cara mengganti sudut β dengan sudut (-β) sebagai berikut. rumus tersebut dapat ditulis menjadi: . Rumus untuk tan (α .Trigonometri 5-31 Jadi. rumus untuk tan(α + β ) adalah: tan(α + β ) = tan α + tan β 1 − tan α tan β 2).

dan tan 2α mengikuti kaidah-kaidah untuk sin 2 α. maka dua kali sudut α (ditulis: 2 α) disebut juga sebagai sudut ganda atau sudut rangkap. cos 2α. Perhatikan kembali rumus berikut Sin(α + β ) = sinα cosβ + cosα sin β Apabila sudut β diganti dengan α atau subtitusi β = α. Trigonometri sudut ganda. tertentu yang dirangkum dalam rumus-rumus trigonometri sudut ganda. maka rumus di atas menjadi: sin( α + α ) = sin α cos α + cos α sin α ⇔ sin 2 α = sin α cos α + cos α sin α ⇔ sin 2 α = 2 sin α cos α karena sin α cos α = cos α sin α Jadi. rumus untuk sin 2α adalah: sin 2 α = 2 sin α cos α .5-32 Trigonometri tanα ο ± tan β ο tan(α ± β ) = 1 m tanα ο tan β ο ο ο 2. Kajian diawali dengan pembuktian rumus d. Rumus untuk Sin 2 α. yaitu sin 2α. Rumus Trigonometri Sudut Ganda Misalkan α adalah sebuah sudut tunggal.

rumus untuk cos 2α adalah: cos 2 α = cos f. maka rumus diatas menjadi: tan( α + α ) = tan α + tan α 1 − tan α tan α ⇔ tan 2α = 2 tan α 1 − tan 2 α Jadi rumus untuk tan 2α adalah: tan 2α = 2 tan α 1 − tan 2 α . Rumus untuk Cos 2 α.Trigonometri 5-33 e. 2 α − sin 2 α Perhatikan kembali rumus tan (α + β) tan( α + β ) = tan α + tan β 1 − tan α tan β Dengan mengganti sudut β dengan α atau substitusi β = α. Kita ingat kembali rumus untuk . cos( α + β ) Dengan mengganti sudut β dengan α atau subtitusi β = α. maka rumus di atas menjadi: cos(α + β ) = cos α cos β − sin α sin β cos(α + α ) = cosα cosα − sinα sinα cos 2α = cos 2 α − sin 2 α Jadi. Rumus untuk Tan 2 α.

Nilai cosec π 12 adalah … . Jika sin (α+β)= 3 1 dan sin (α-β) = . Jika diketahui cos α= o 2 tan α o = 1 − tan 2 α o 5 . . sin 2 α cos 2 α o o = 2 sin α o cos α = cos 2 α o − sin 2 α o o o cos 2 α = 2 cos 2 α o −1 cos 2α o = 1 − 2 sin 2 α o tan 2 α C. Latihan 1.5-34 Trigonometri Catatan: 1. maka nilai tan αo = … . 4. Dalam hal demikian. Jika α= 75o. sudut α dan β disebut sudut kembar 2. kita mengganti sudut β = α. maka nilai sec α cosecβ = … . 13 2. α sudut lancip. tentukan nilai sin α . maka nilai cos 2α = … . 4 2 3. Dalam menentukan rumus-rumus trigonometri sudut 2α . cos α. dan tan α 5. Jika cos (α-30)o = sin αo. Rumus-rumus trigonometri sudut rangkap juga berlaku untuk sudutsudut yang dinyatakan dalam derajat.

sin (α . 2 8. cos α sin β = D. cos (α ± β) = cos α cos β m sin α sin β sin (α ± β) = sin α cos β ± cos α sin β 3. Dengan memanfaatkan rumus sinus sudut rangkap. maka tan β tan α = … . 2.Trigonometri 5-35 6. Jika diketahui cos (α+β) = 1 cos (α-β). Pembuktian rumus sinus. tan( α ± β ) = tan α ± tan β 1 m tan α tan β .β)) 2 b. 2 2. E. 2 7.β)) 2 1 (sin (α + β). Rencana Pelaksanaan Pembelajaran untuk materi Rumus Trigonometri sudut rangkap. cosinus. Rangkuman Untuk semarang dua sudut α dan β berlaku: 1. dan tan untuk sudut 1 θ. sin α cos β = 1 (sin (α + β)+ sin (α . Lembar Kegiatan Dibentuk kelompok diskusi untuk membahas tentang: 1. dapatkan rumus sin 1 α. Buktikan bahwa untuk sebarang sudut α dan β berlaku: a.

Jika diketahui sec α= a. 5 4 8 5 3 1 dan sin (α-β) = . Nilai cos 3 3 3 adalah … .5-36 Trigonometri F. 4 5 3. 8 d. 4 3 c. 1 ( 2 − 3) 4 1 ( 2 + 3) 2 1 ( 2 + 6) 2 6. maka nilai cosec α secβ = … . b. 2 b. Nilai tan 15o adalah … . 2 d. Jika sin (α+β)= a. b. 1 2 c. 1 2 d. Jika diketahui 2 cos (α+β) = cos (α-β). 124 169 2. Tes Formatif 2 Tes obyektif 1. 1 5. 2 + 4. d. 4 2 5 b. maka nilai sec αo = … . c. 1 a. ( 2 + 6 ) 4 c. 3 d. 169 d. α sudut lancip. maka tan α tan β = … . Jika cos (α-30)o = sin αo. π b. 13 24 12 13 13 . 5 120 b. 1 1 a. 12 1 a. c. a. 1 . 1 + 3 c. maka nilai sin 2α = … .

c. sin α d. 0 d. ± d. -1 c. 5 −1 4 3 −1 4 9. a. a. Buktikan bahwa cot (A + B) = 3 sin22α. 1 b. 2 10. sin 2α Tes Uraian 2. cos α c.. tan α b. ± c. Bentuk sederhana dari cos 2α cos α + sin 2α sin α adalah…. α 2 adalah ….28 maka nilai tan a. Cos (45o – A) – Sin (45o + A) = ……. cot B + cot A . Buktikan bahwa cot 2α + tan α = cosec 2α 3. Buktikan bahwa cos6α + sin6α = 1 4. d. b. Jika cos α = 0. 1 3 4 1 2 1 4 8.Trigonometri 5-37 7. Nilai sin 18o adalah a. 4 cot A cot B − 1 .. 5 +1 4 3 +1 4 b..

b 2.5-38 Trigonometri KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 1 Tes Obyektif 1. 2. c Tes Uraian 1. b 10. Petunjuk: Gunakan aturan luas segitiga. 3. d 4. b 6. Petunjuk: Gunakan aturan sinus. Petunjuk: Gunakan aturan cosinus. . a 7. a 3. c 5. b 9. a 8.

c 4. c 3. 3. Petunjuk: Gunakan definisi Cotangen dan selanjutnya pembilang dan penyebut kedua ruas dibagi dengan sin A cos B. dan selanjutnya gunakan Rumus Cosinus selisih dua sudut. b 9. b 5. salah satunya adalah faktor cos2α + sin2α. Petunjuk: Ruas Kiri dinyatakan dalam bentuk perbandingan dengan penyebut sin2α cosα. a 8. dan selanjutnya gunakan identitas trigonometri.Trigonometri 5-39 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 2 Tes Obyektif 1. b 2. . b 10. 2. a Tes Uraian 1. c 6. Petunjuk: Ruas Kiri dinyatakan sebagai perkalian 2 faktor. b 7.

: Sistem untuk menentukan satuan sudut dengan membagi satu putaran penuh menjadi 400 bagian yang sama besar.GLOSARIUM Seksagesimal : Sistem untuk menentukan satuan sudut dengan membagi satu putaran penuh menjadi 360 bagian yang sama besar. Radian Sentisimal . dinotasikan 1g. yang setiap bagiannya disebut sudut 1 derajat. dinotasikan 1o. : Sistem untuk menentukan satuan sudut yang menyatakan bahwa 1 radian adalah besar sudut dalam suatu lingkaran yang memiliki panjang busur di hadapan sudut tersebut sama dengan panjang jari-jari lingkaran tersebut. yang setiap bagiannya disebut sudut 1 grad.

(1958). (1947). (2004). Hall & S. . Yogyakarta: P3G Matematika.Wright.M.S. Elementary Trigonometry. Ltd. Elementary Trigonometry. Bell and Sons. Ltd. Pembelajaran Matematika Berorientasi Pakem. C.Durell & R. London: Macmillan and Co.V. London:G. Knight. Setiawan.R.DAFTAR PUSTAKA H.

BUKU AJAR ALJABAR .

Standar Kompetensi : dengan sistem persamaan 1. Matriks dan Determinan digunakan pada Geometri Transformasi juga pada Analisis dan Statistika.dan Transformasi dalam 1.BAB I PENDAHULUAN A. Menggunakan pemecahan Kompetensi Dasar konsep masalah : matriks. Sistem Persamaan Linear. Program Linear pada matematika terapan digunakan untuk menyelesaikan masalah optimasi. Materi ini mulai dikaji di tingkat SMA dalam bentuk sederhana kemudian dikembangkan di tingkat lanjut.1 Menyelesaikan sistem persamaan linear dan sistem persamaan campuran linear dan kuadrat dalam dua variabel 1. dan program Linear. Menyelesaikan masalah program linear 3. vektor. Menyelesaikan masalah yang berkaitan linear dan pertidaksamaan satu variabel 2. Secara geometris penyelesaian Sistem Persamaan Linear dua variable dapat digunakan untuk menentukan titik potong dua kurva.2 Merancang model matematika dari masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear . DESKRIPSI Buku ajar ini berisi sebagian kecil dari materi aljabar yaitu Matriks dan Determinan. Kompetensi yang akan dicapai setelah mempelajari buku ajar ini adalah sebagai berikut.

KOMPETENSI DAN INDIKATOR Kompetensi Dasar : 1. D.6 model matematika dari masalah program linear dan penafsirannya 1.7 Menggunakan sifat-sifat dan operasi matriks untuk menunjukkan bahwa suatu matriks persegi merupakan invers dari matriks persegi lain 1. PETUNJUK BELAJAR Untuk mempelajari materi ini dapat ditempuh langkah-langkah berikut : 1 2 Pengertian dan definisi konsep-konsep harus dipahami dengan baik Algoritma untuk menyelesaikan suatu masalah harus dikuasai dengan baik 3 Latihan soal harus dilakukan dengan sungguh-sungguh.3 Menyelesaikan model matematika dari masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear dan penafsirannya 1.1 Menyelesaikan sistem persamaan linear dan sistem persamaan campuran linear dan kuadrat dalam dua variabel .8 Menentukan determinan dan invers matriks ordo 3 1.4 Menyelesaikan sistem pertidaksamaan linear dua variabel 1. PRASYARAT Tidak ada C.9 Menggunakan determinan dan invers dalam penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel.5 Merancang model matematika dari masalah program linier 1.6-2 Aljabar   1. B.

Menentukan penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel 2. Mengidentifikasi persamaan linear masalah yang berhubungan dengan sistem masalah yang berhubungan dengan sistem . 3. Menentukan penyelesaian model matematika dari masalah yang berhubungan dengan sistem persamaan linear 6. Mengidentifikasi persamaan linear 4.3 Menyelesaikan model matematika dari masalah program linear dan penafsirannya Indikator yang diharapkan dikuasai peserta pelatihan setelah menyelesaikan seluruh kegiatan belajar ini adalah : 1.1 Menyelesaikan sistem pertidaksamaan linear dua variabel 3. Membuat model matematika yang berhubungan dengan sistem persamaan linear 5. Menentukan penyelesaian sistem persamaan linear tiga variabel 3.2 Merancang model matematika dari masalah program linier 3.3 Menggunakan determinan dan invers dalam penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel.1 Menggunakan sifat-sifat dan operasi matriks untuk menunjukkan bahwa suatu matriks persegi merupakan invers dari matriks persegi lain 2.3 Menyelesaikan model matematika dari masalah yang dengan sistem persamaan linear danpenafsirannya 2.2 Merancang model matematika dari masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear berkaitan 1.2 Menentukan determinan dan invers matriks ordo 3 2.  Aljabar 6-3 1.

Menentukan persamaan matriks dari sistem persamaan linear 19. Melakukan operasi aljabar atas dua matriks 14. Membuat model matematika yang berhubungan dengan sistem persamaan linear 8. Mengenal matriks persegi 13. Mengenal arti sistem pertidaksamaan linear dua variabel 11. Menurunkan sifat-sifat operasi matriks persegi melalui contoh 15. Mengenal invers matriks persegi 16. Menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel dengan matriks invers. Menentukan invers dari matriks ordo 3 18. Menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel dengan matriks invers 22. Menentukan penyelesaian model matematika dari masalah yang berhubungan dengan sistem persamaan linear 9.6-4 Aljabar   7. Menafsirkan hasil penyelesaian masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear. 20. Mengenal masalah yang merupakan program linear . Menentukan determinan matriks ordo 3 17. Menentukan penyelesaian sistem pertidaksamaan linear dua variabel 12. 10. Menentukan persamaan matriks dari sistem persamaan linear 21.

Menentukan nilai optimum dari fungsi objektif 27. Menentukan penyelesaian sistem pertidaksamaan linear dua variabel 30. Merumuskan model matematika dari masalah program linear 34. Menentukan nilai optimum dari fungsi objektif 35. Mengenal arti sistem pertidaksamaan linear dua variabel 29. Menafsirkan solusi dari masalah program linear . Mengenal masalah yang merupakan program linear 31. Merumuskan model matematika dari masalah program linear 26. Menentukan fungsi objektif dan kendala dari program linear 32. Menggambar daerah fisibel dari program linear 25.  Aljabar 6-5 23. Menentukan fungsi objektif dan kendala dari program linear 24. Menafsirkan solusi dari masalah program linear 28. Menggambar daerah fisibel dari program linear 33.

Mengidentifikasi persamaan linear 4. Menyelesaikan model matematika dari masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear dan penafsirannya Indikator 1. Membuat model matematika yang berhubungan dengan sistem persamaan linear 5.BAB II SISTEM PERSAMAAN LINEAR A. Mengidentifikasi persamaan linear 7. Menentukan penyelesaian sistem persamaan linear tiga variabel 3. Merancang model matematika dari masalah yang sistem persamaan linear 3. Membuat model matematika yang berhubungan dengan sistem persamaan linear 8. Menentukan penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel 2. Menyelesaikan sistem persamaan linear dan sistempersamaan campuran linear dan kuadrat dalam dua variabel 2. Menentukan penyelesaian model matematika dari masalah yang berhubungan dengan sistem persamaan linear 6. Menentukan penyelesaian model matematika dari masalah yang berhubungan dengan sistem persamaan linear masalah yang berhubungan dengan sistem masalah yang berhubungan dengan sistem berkaitan dengan . Kompetensi dan Indikator Kompetensi Dasar 1.

b bilangan-bilangan riil. a2 . Urutan bilangan-bilangan (c1. c2.  Aljabar 6-7 9. x2 . Sistem persamaan linier (SPL) yang terdiri atas n persamaan dengan p variabel x1 .….p. . Uraian Materi Sistem Persamaan Linier Definisi Persamaan linier dengan n variabel adalah persamaan yang berbentuk a1x1 + a2x2+ … + anxn = b dengan a1 . ….…. 10. …. Menafsirkan hasil penyelesaian masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear. cp) dikatakan penyelesaian SPL (*) jika Selanjutnya disini hanya dibicarakan SPL dengan 2 variabel dan 3 variabel.2. an .… . xp berbentuk (*) dengan aij dan bj bilangan-bilangan riil untuk setiap i= 1.n dan j=1.2. Mengenal arti sistem pertidaksamaan linear dua variabel 11.Menentukan penyelesaian sistem pertidaksamaan linear dua variabel B.

Mengalikan sebuah persamaan dengan bilangan riil tak-nol 2. sehingga diperoleh SPL dengan 2 variabel . Substitusi Langkah-langkah menyelesaikan SPL dengan substitusi a.6-8 Aljabar   Metoda dasar untuk menyelesaikan SPL adalah mengubah SPL yang diketahui menjadi SPL baru yang mempunyai himpunan penyelesaian sama tetapi lebih mudah menyelesaikannya. Substitusikan variabel yang diperoleh pada langkah 1 ke dalam persamaan yang lain. 2. Eliminasi Langkah-langkah menyelesaikan SPL dengan eliminasi a. Selesaikan SPLdengan dua variabel yang diperoleh pada langkah 1 c. Eliminasi variabel (jika perlu) sehingga diperoleh SPL dengan dua variabel b. 1. Cara menyelesaikan SPL 1. SPL baru ini umumnya diperoleh dengan sederet langkah menggunakan ketiga jenis operasi berikut untuk mengeliminasi variabel-variabel secara sistematis. Menukar dua persamaan 3. Nyatakan salah satu variabel pada sebuah persamaan dalamvariabel yang lain b. Menambah kelipatan dari satu persamaan pada persamaan yang lain. Dapatkan nilai variabel yang lain berdasarkan langkah 1 dan 2 di atas.

Harga sebuah buku dan sebatang pensil adalah … .00. Besar koefisien sama dan jenis berbeda berarti langsung ditambahkan saja. Nilai x yang memenuhi sistem persamaan tersebut adalah … Penyelesaian.250. x+y=5 2x. Dua buah buku dan tiga batang pensil harganya Rp5. Diketahui dua persamaan linear x+y = 5 dan 2x – y = 4.00. 2. Metode Eliminasi Menentukan nilai x berarti mengeliminasi y.y = 4 + 3x +0=9.  Aljabar 6-9 c. Berarti x = 3. Jadi x = 3. Lima buah buku dan dua batang pensil harganya Rp9. Lakukan langkah 1 dan 2 untuk SPL dengan 2 variabel yang diperoleh pada langkah 2.000. Metode substitusi x+y = 5 ↔ y = 5-x Substitusikan y ke persamaan 2x – y = 4 sehingga menjadi 2x-(5-x)=4 ↔ 3x = 9. Gabungan eliminasi dan substitusi Contoh Soal 1. 3.

00 diberikan kepada 4 orang tukang kebun dan 2 orang pembersih ruangan.500 Jadi x = 1.6-10 Aljabar   Penyelesaian Misal harga sebuah buku adalah x dan harga sebuah pensil adalah y.(2) Eliminasi y (1) x2 : 4x + 6y = 10.500) + 3y = 5.250 Jadi y = 750 Berarti x + y = 1. Latihan ⎧2 x + 5 y = 6 1.250 ….500 + 750 = 2. Jadi harga sebuah buku dan sebatang pensil adalah Rp2.000 -11x + 0 = -16.500 (2) x3 : 15x + 6y =27.00 diberikan kepada 3 orang tukang kebun dan seorang pembersih .00 C.000.. Jika uang lelah Rp220. Tentukan himpunan penyelesaian SPL ⎨ ⎩3x + 4 y = 9 ⎧ x − 3 y + 7 z = 39 ⎪ 2.250. (1) 5x + 2y = 9. Model matematik 2x + 3y = 5. dan Rp140.000. Tentukan himpunan penyelesaian SPL ⎨ x + 2 y − z = − 8 ⎪ x − 8 y + 4 z = 42 ⎩ 3.000 ….250..500 Substitusi x pada (1) : 2(1.

1. Rangkuman Jenis operasi berikut untuk mengeliminasi variabel-variabel secara sistematis. Eliminasi Langkah-langkah menyelesaikan SPL dengan eliminasi a. Enam tahun yang lalu jumlah umur ayah dan ibu adalah sebelas kali selisihnya. (Mat Dasar UMPTN 1993) 5. Menukar dua persamaan 3.3y = -1. 2x. (Mat Dasar UMPTN 1991) D.maka masing-masing tukang kebun dan tenaga pembersih ruangan berturut-turut menerima uang lelah sebesar … 4. Jika garis lurus 3x – 4y = 1 .dan –x + 2y = k berpotongan di satu titik maka k = … 8. Cara menyelesaikan SPL 1. Sekarang umur ayah adalah tujuh per enam dari umur ibu. Lima tahun yang akan datang umur ayah dan ibu masingmasing … 6.  Aljabar 6-11 ruangan. Eliminasi variabel (jika perlu) sehingga diperoleh SPL dengan dua variable . Mengalikan sebuah persamaan dengan bilangan riil tak-nol 2. Menambah kelipatan dari satu persamaan pada persamaan yang lain. (Mat Dasar UMPTN 1995) 7.

.. Substitusi Langkah-langkah menyelesaikan SPL dengan substitusi a. Substitusikan variabel yang diperoleh pada langkah 1 ke dalam persamaan yang lain.c) penyelesaian sistem persamaan ⎨2 y − z = 1 ⎪ x − y =1 ⎩ maka a + b + c = . . Tes Formatif 1 Pilihlah satu jawaban yang benar ! ⎧ p + q + r = 12 ⎪ 1.b.q. Jika (a.. 2. sehingga diperoleh SPL dengan 2 variabel c. Dapatkan nilai variabel yang lain berdasarkan langkah 1 dan 2 di atas. Nyatakan salah satu variabel pada sebuah persamaan dalam variabel yang lain b.. (A) 3:2:1 (B) 2:3:5 (C) 1:2:4 (D) 3:4:5 ⎧ x + z =3 ⎪ 2. E.r)} dengan p:q:r = . Selesaikan SPL dengan dua variabel yang diperoleh pada langkah 1 c.6-12 Aljabar   b. Lakukan langkah 1 dan 2 untuk SPL dengan 2 variabel yang diperoleh pada langkah 2. Himpunan penyelesaian dari sistem persamaan ⎨2 p − q + 2r = 12 ⎪ 2 p + 2q − r =18 ⎩ adalah {(p.

.. 5. maka lamanya mesin dengan kapasitas 4 rim/jam bekerja adalah . jam. maka nilai pecahan tersebut menjadi 1 dan jika penyebutnya dikurangi 4 1 5 maka nilai pecahan tersebut menjadi .. Nilai x yang memenuhi sistem persamaan linear ⎨ 2 y + z = 8 adalah ⎪3 x + y + z = − 3 ⎩ (A) 4 (B) 3 (C) 2 (D) -3 Jika pembilangnya ditambah 2. (A) 8 (B) 2 (C) 8 15 (D) 6 15 ⎧ 2x − y = − 8 ⎪ 4. Suatu kios fotocopi mempunyai dua buah mesin.. masing-masing berkapasitas 4 rim/jam dan 2 rim/jam. Sebuah bilangan berupa pecahan. Jika pada suatu hari jumlah kerja kedua mesin tersebut 10jam dan menghasilkan 34 rim.. (A) 16 (B) 18 (C) 20 (D) 23 6. Himpunan penyelesaian sistem persamaan ⎨ adalah {(a..  Aljabar 6-13 (A) 3 (B) 4 (C)6 (D) 8 ⎧5 4 ⎪ x + y = 13 ⎪ 3.b)}. (A)5 (B) 4 (C) 9 (D) 7 . Jumlah nilai pembilang dan 5 penyebut pecahan tersebut adalah . 3 2 ⎪ − = 21 ⎪x y ⎩ Nilai a – b = .

00 dan Rp30. maka hasil panen Andi adalah .000.00 dan Rp30. 2kg jeruk.500.000.000.000. Harga 2 kg mangga.000..00 (C)Rp10. maka masingmasing tukang kebun dan pembersih ruangan berturut-turut menerima uang lelah sebesar . dan 2 kg anggur adalah Rp90. Umur ayah sekarang adalah .00. dan 3 kg anggur Rp130.000. Tujuh tahun yang lalu umur ayah sama dengan 6 kali umur Budi. 2kg jeruk.000. (A) Rp50.000.6-14 Aljabar   7. Jika jumlah hasil panen dari ketiga kebun itu 195 kg. (A)39 (B) 43 (C) 49 (D) 54 8.. Pada suatu hari Andi.00 (D)Rp12.00 dan Rp10.kg (A) 55 (B) 65 (C) 75 (D) 85 9.00 maka harga 1 kg jeruk adalah . dan Jodi panen jeruk.00 (B)Rp7.000. Hasil kebun Jodi 10kg lebih sedikit dari hasilkebun Andi dan lebih banyak 10 kg dari hasil kebun Bayu..00 dan Rp50.000.00 10.. dan 1 kg anggur adalah Rp70.000. (A) Rp5.000.000..00 diberikan kepada 3 orang tukang kebun dan seorang pembersih ruangan. tahun.000.00 (C)Rp40.00 Kerjakan soal-soal berikut ! .00 (B) Rp50.00 diberikan kepada 4 orang tukang kebun dan 2 orang pembersih ruangan dan Rp140. 2 kg jeruk. Bayu.000...00 dan harga 1 kg mangga.00 (D)Rp30. Empat tahun yang akan datang 2 kali umur ayah sama dengan 5 kali umur Budi ditambah 9 tahun. Jika harga 2kg mangga.. Jika uang lelah Rp220.000.

Jumlah uang Amir.00 lebih banyak dibandingkan uang Budi. Uang Amir Rp20.000. ⎪2 x + y + 3 z = − 5 ⎩ 2. tentukan selisih dari bilangan 15 . Jumlah dua bilangan positif adalah 32. Budi. Jika jumlah dari kebalikan setiap bilangan tersebut adalah terbesar dan terkecil ! 3. Berapakah uang Amir ? 2 . Selisih uang Budi dan Doni adalah Rp5. dan Doni adalah Rp100.000.00.00. ditambah dua kali uang Doni. Tentukan nilai z yang memenuhi sistem persamaan ⎧ x + y + z =3 ⎪ ⎨ 3 y − z = 21 .000.  Aljabar 6-15 1.

6-16 Aljabar   .

Indikator : 1. Mengenal invers matriks persegi 5. Melakukan operasi aljabar atas dua matriks 3. Menentukan determinan dan invers matriks ordo 3 3. Menentukan determinan matriks ordo 3 6. Menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel dengan matriks invers. 9. Kompetensi dan Indikator Kompetensi Dasar 1. Menentukan persamaan matriks dari sistem persamaan linear 8. Menentukan persamaan matriks dari sistem persamaan linear . Menentukan invers dari matriks ordo 3 7. Menurunkan sifat-sifat operasi matriks persegi melalui contoh 4. Mengenal matriks persegi 2.BAB III MATRIKS DAN DETERMINAN A. Menggunakan sifat-sifat dan operasi matriks untuk menunjukkan bahwa suatu matriks persegi merupakan invers dari matriks persegi lain 2. Menggunakan determinan dan invers dalam penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel.

Ukuran (ordo) matriks ditentukan oleh banyaknya baris dan kolom.. matriks A yang berukuran m x n ditulis sebagai berikut ⎛ a11 ⎜ ⎜ a 21 ⎜ ⎜ ⎜a ⎝ m1 a12 a 22 am2 .2. dan komponen-komponen baris ke dua matriks A adalah 3. Uraian Materi Pengertian dan Macam-macam Matriks Definisi Matriks adalah susunan persegi panjang dari bilangan-bilangan dalam bentuk baris dan kolom. Macam-macam Matriks Secara umum.. Menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel dengan matriks invers B..Komponen-komponen baris ke satu matriks A adalah 1. a 2 n ⎟ ⎟ .1. Bilangan-bilangan tersebut disebut entri atau komponen matriks.0... ⎟ ... Komponen-komponen kolom kesatu matriks A adalah 1. a1n ⎞ ⎟ . ⎛ 1 2 0⎞ A= ⎜ ⎜ − 3 1 4⎟ ⎟ ⎝ ⎠ Matriks A berukuran 2 x 3. Contoh..4.6-18 Aljabar   10. a mn ⎟ ⎠ A= . Komponen baris ke satu kolom ke tiga adalah 0.-3.

2. Contoh A = (aij)pxq dan B = (bij)pxq. … . Matriks Adisebut matriks skalar jika A matriks diagonal dengan semua komponen diagonal utamanya sama. . … q. 2. 2.Matriks A disebut matriks segitiga bawah jika aj = 0 untuk setiap i 4. 8.  Aljabar 6-19 1. anndisebut komponen diagonal utama. Komponen-komponen a11. j. Matriks A disebut matriks kolom jika matriks A hanya mempunyai sebuah kolom. 6. …p dan j= 1. Matriks A disebut matriks baris jika matriks A hanya mempunyai sebuah baris.Matriks A disebut matriks persegi jika m= n. Matriks A disebut matriks nol jika semua komponen matriks A adalah 0. j. A = B jika aij = bij untuk setiap I = 1. Matriks Adisebut matriks diagonal jika aij = 0 untuk setiap i j. 5. 7.Matriks A disebut matriks segitiga atas jika aij = 0 untuk setiap i 3. Matriks A disebut matriks identitas jika A matriks diagonal dengan semua komponen diagonal utama adalah 1. a12. Definisi Dua buah matriks dikatakan sama jika ukurannya sama dan komponenkomponen yang bersesuaian sama. 9.

c =-7. Matriks yang ukurannya tidak sama tidak dapat dijumlahkan. 1. didefinisikan sebagai A+B=( aij + bij) pxq. 2. Contoh ⎛2 − 7⎞ ⎜ ⎜5 9 ⎟ ⎟ ⎝ ⎠ . 3. A dan C suatu matriks yang dapat dikalikan dan k bilangan riil. ditulis A + B. Contoh ⎛ 2 5⎞ t Jika matriks P = ⎜ ⎜ − 7 9 ⎟ maka P = ⎟ ⎝ ⎠ Operasi Matriks Definisi Jika A = (aij)pxq dan B = (bij)pxq maka jumlah A dan B. (At)t = A (A+B)t = At + Bt (kA)t = kAt (AC)t = CtAt. ditulis At. 4. Sifat-sifat Misalkan A dan B suatu matriks yang dapat dijumlahkan. b =5. d= 9. didefinisikan sebagai matriks berukuran qxp yang baris ke-i dari At merupakan kolom ke-i dari A dan kolom ke-j dari At merupakan baris ke-j dari matriks A.6-20 Aljabar   ⎛ 2 5⎞ ⎛a b ⎞ Jika ⎜ ⎜ − 7 9 ⎟ = ⎜ c d ⎟ maka a = 2. ⎟ ⎜ ⎟ ⎝ ⎠ ⎝ ⎠ Definisi Jika matriks A = (aij)pxq maka transpose A.

D= ⎟ ⎝ ⎠ ⎛1 ⎜ ⎜4 ⎝ p⎞ ⎟ 3⎟ ⎠ ⎛1 + 7 4 − 3 3 + 0⎞ ⎛8 1 3 ⎞ A+B= ⎜ ⎜ 2 − 2 − 1 + 8 5 + 9 ⎟ = ⎜ 0 7 14 ⎟ ⎟ ⎜ ⎟ ⎝ ⎠ ⎝ ⎠ x + p⎞ ⎛ 2 +1 x + p⎞ ⎛ 3 ⎟.A + (B + C) = (A + B) + C 3. 1.A + B = B + A 2. 1. Sifat-sifat Misalkan A.  Aljabar 6-21 ⎛ 1 4 3⎞ A= ⎜ ⎜ 2 − 1 5⎟ . Definisi Jika A = (aij)pxq dan α suatu bilangan riil maka hasilkali A dan α. C matriks-matriks yang dapat dijumlahkan. Sifat-sifat Misalkan A. α (A+B) = αA + αB . α. ditulis αA. C = ⎟ ⎝ ⎠ x⎞ ⎛ 2 ⎜ ⎜ y − 3 0 ⎟ .Terdapat matriks 0 yang semua komponennya nol sehingga A + 0 = 0 + A = A untuk setiap matriks A 4. B. β bilangan riil.Untuk setiap matriks A = (aij)pxq terdapat matriks –A = (-aij)pxq sehingga A + (-A) = (-A)+A= 0. B matriks yang ukurannya sama. B = ⎟ ⎝ ⎠ ⎛ 7 − 3 0⎞ ⎜ ⎜ − 2 8 9⎟ . ⎟ =⎜ C+D= ⎜ ⎜ y +1 3 ⎟ ⎜ y +1 3 ⎟ ⎠ ⎝ ⎠ ⎝ Matriks A dan C di atas tidak dapat dijumlahkan karena ukurannya tidak sama. didefinisikan sebagai α A=( αaij) pxq.

1. (B+C)A= BA + CA Invers Matriks Berukuran 2x2 ⎛1 0⎞ Matriks I = ⎜ ⎜ 0 1 ⎟ disebut matriks identitas berukuran 2x2. ⎛a b ⎞ Misalkan A = ⎜ ⎜ c d ⎟ dan B = ⎟ ⎝ ⎠ ⎛ p q⎞ ⎜ ⎜ r s ⎟ dan AB = BA = I. Sifat-sifat Misalkan A. ⎟ ⎝ ⎠ . 3. Jika P matriks ⎟ ⎝ ⎠ berukuran 2x2 maka PI = IP= P. C matriks-matriks yang dapat dikalikan. 4. A(BC) = (AB)C 2. Definisi Jika A = (aij)pxq dan B = (bij)qxr maka hasilkali A dan B. A(B+C) = AB + AC 3.6-22 Aljabar   2. (α + β) A = αA + βA (α β)A = α (βA) α (AB) = (αA)B = A (αB). didefinisikan sebagai matriks berukuran pxr yang komponen baris ke-i kolom ke-j dari AB adalah ∑a k =1 q ik bkj Jika banyaknya kolom matriks A tidak sama dengan banyaknya baris matriks B maka AB tidak terdefinisi. B. ditulis AB.

ditulis A-1. ⎨ ⎩cp + dr = 0 aq + bs ⎞ ⎟= cq + ds ⎟ ⎠ ⎛1 0⎞ ⎜ ⎜ 0 1 ⎟ sehingga diperoleh ⎟ ⎝ ⎠ ⎧aq + bs = 0 2.…. n} adalah susunan bilangan-bilangan bulat ini menurut suatu aturan tanpa menghilangkan atau mengulangi bilangan-bilangan tersebut. 2. Permutasi himpunan bilangan-bilangan bulat {1.  Aljabar 6-23 ⎛ ap + br Karena AB = I maka ⎜ ⎜ cp + dr ⎝ ⎧ ap + br = 1 dan 1. Contoh .bc Matriks B disebut invers A. Jika ad-bc = 0 maka matriks A tidak mempunyai invers. ⎨ ⎩ cq + ds = 1 Dengan memandang 1 sebagai SPL dengan variabel p dan r diperoleh penyelesaian p= d −c dan r = ad − bc ad − bc Selanjutnya dengan memandang 2 sebagai SPL dengan variabel q dan s diperoleh penyelesaian q= −b a dan s = ad − bc ad − bc −b ⎞ ⎟ 1 ad − bc ⎟ = a ⎟ ad − bc ⎟ ad − bc ⎠ d ⎛ ⎜ Akibatnya B = ⎜ ad − bc ⎜ −c ⎜ ⎝ ada − bc ⎛ d − b⎞ ⎜ ⎜− c a ⎟ ⎟ ⎝ ⎠ Jadi agar ada matriks B yang memenuhi AB = BA = I maka ad. DETERMINAN Definisi 0. 3.

2). 3. Banyaknya bilangan-bilangan tersebut sama dengan banyaknya inversi seluruhnya dalam permutasi tersebut. (3.3).2) adalah 5 + 0 + 1+ 3 + 1 + 1 = 11 karena 1.3). 2.3. (2. …. jn) dapat diperoleh melalui: 1. Sebuah inversi dikatakan terjadi pada suatu permutasi (j1.2. jn) jika sebuah bilangan bulat yang lebih besar mendahului bilangan bulat yang lebih kecil.2). j2. ….1). 2.3. Contoh Banyaknya inversi pada permutasi (6. Banyaknya inversi pada sebuah permutasi (j1. Mencari banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil dari j1 dan mengikuti j1 dalam permutasi tersebut.6-24 Aljabar   Permutasi dari {1. Bilangan bulat yang lebih kecil dari 6 dan mengikuti 6 adalah 1. 4.3. Dan seterusnya hingga jn-1.3.1. 2 sehingga banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil 6 dan mengikuti 6 adalah 5 2. Bilangan bulat yang lebih kecil dari 1 dan mengikuti 1 adalah tidak ada sehingga banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil 1 dan mengikuti 1 adalah 0 .2.1. 5. Mencari banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil dari j2 dan mengikuti j2 dalam permutasi tersebut.4.1. (3.3} adalah (1.1). j2. (2.5.7. (1.

Bilangan bulat yang lebih kecil dari 4 dan mengikuti 4 adalah adalah 1 6.4.3) merupakan permutasi genap. Bilangan bulat yang lebih kecil dari 3 dan mengikuti 3 adalah 2 sehingga banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil 3 dan mengikuti 3 adalah 1 4.1. Definisi Misalkan A = (aij)nxn.5. Bilangan bulat yang lebih kecil dari 5 dan mengikuti 5 adalah 2 sehingga banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil 5 dan mengikuti 5 adalah 1 Sebuah permutasi dikatakan permutasi genap jika banyaknya inversi seluruhnya adalah bilangan bulat genap. Sebuah permutasi dikatakan permutasi ganjil jika banyaknya inversi seluruhnya adalah bilangan bulat ganjil.1.2) merupakan permutasi ganjil.4. Permutasi (7.3. 2 sehingga banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil 4 dan mengikuti 4 . Bilangan bulat yang lebih kecil dari 7 dan mengikuti 7 adalah 4.  Aljabar 6-25 3. Hasilkali elementer dari A adalah setiap hasilkali n komponen dari A.6. 5. 2 sehingga banyaknya bilangan bulat yang lebih kecil 7 dan mengikuti 7 adalah 3 5.7.2.yang tidak boleh berasal dari baris maupun kolom yang sama.5. Contoh Permutasi (6.

Hasilkali elementer b13 b21 b32 bertanda positif. a jn dikalikan dengan +1 atau -1.. Definisi Hasilkali elementer bertanda dari matriks A adalah hasilkali elementer a j1 a j 2 . b11 b23 b32 .jn) permutasi genap dan dikalikan -1 jika (j1 .2. Sebuah hasilkali elementer dari A berbentuk a1_ a2_ karena n = 2 dan setiap faktor berasal dari baris yang berbeda. didefinisikan sebagai jumlah semua hasilkali elementer bertanda dari A.jn) permutasi ganjil. j2 .1. Contoh. karena tidak ada faktor yang berasal dari kolom yang sama maka nomor kolom haruslah 1. b12 b23 b31 . Sifat-sifat Misalkan A = (aij) matriks berukuran nxn.3}. b13 b21 b32 . Definisi Misalkan A matriks persegi. Jadi hasilkali elementer dari A adalah a11 a22 dan a12 a21.2 atau 2. b13 b22 b31. .6-26 Aljabar   Contoh Misalkan A = (aij)2x2. ditulis det(A) atau |A| . Misalkan B = (bij)3x3. … . Sebuah hasilkali elementer dari B berbentuk b1_ b2_ b3_ dan nomor kolo merupakan permutasi dari {1.. Determinan A. Dikalikan +1 jika (j1 . b12 b21 b33 . j2 . Hasilkali elementer b11 b23 b32 bertanda negatif. Selanjutnya. Jadi hasilkali elementer dari B adalah b11 b22b33 . … .

3. Jika A matriks yang mempunyai invers maka det(A-1) = 1 det( A) Definisi Misalkan A = (aij) matriks berukuran nxn. ditulis Cij. didefinisikan sebagai determinan sub matriks A setelah baris ke-i dan kolom ke-j dihilangkan. disebut kofaktor aij.  Aljabar 6-27 1. Bilangan (-1)i+j Mij . Det(A) = det(At). A matriks persegi yang mempunyai invers jika dan hanya jika det(A) ≠ 0. Matriks (Cij)t disebut adjoin dari A. 4. Jika A memuat baris nol maka det(A) = 0 2. Jika B matriks yang diperoleh dari A dengan baris ke I dari B sama dengan k kali baris ke i dari A maka det(B) = k det(A). ditulis adj(A). Jika A matriks segitiga maka det(A) = a11a22a33 … ann.ditulis Mij. Jika B matriks yang diperoleh dari A dengan menukar dua baris A yang berurutan maka det(B) = -det(A). Minor aij . 9. Jika B matriks yang diperoleh dari A dengan baris ke i dari B sama dengan baris ke i dari A ditambah k kali baris ke j dari A maka det(B) = det(A). 8. 6. Sifat-sifat . Jika C suatu matriks nxn maka det(AC) = det(A)det(C). Matriks (Cij) berukuran nxn disebut matriks kofaktor dari A. 7. 5.

Kaidah Cramer Jika AX = B adalah SPL yang terdiri dari n persamaan dan n variable. Latihan 1. Jika A matriks yang mempunyai invers maka A-1 = 2.3. C. E= ⎜ 0 5 4⎟ ⎝ ⎠ ⎜ 6 ⎟ ⎝ ⎠ ⎛2 1 ⎞ ⎜ ⎟ A = (3 4 -2 0).D= ⎜ 3 ⎟ .….2. Diketahui matriks-matriks berikut ⎛ − 8⎞ ⎜ ⎟ ⎛ −1 2 6⎞ ⎜ ⎟ . Tentukan ukuran tiap matriks di atas ! Tentukan transpose tiap matriks di atas ! . adj(A). Jika A matriks persegi maka det(A) sama dengan jumlah dari hasilkali komponen-komponen pada satu baris (atau kolom) dengan kofaktorkofaktornya. G = ⎜ 0 0 − 8⎟ ⎝ ⎠ ⎛3 0 ⎞ ⎜ ⎜ 4 − 5⎟ ⎟ ⎝ ⎠ ⎛ ⎜2 0 ⎜0 0 ⎜ ⎜0 0 ⎝ ⎞ 0 ⎟ 0 ⎟ −1⎟ ⎟ 2 ⎠ a.n dan Ai adalah matriks det( A) A dengan kolom ke-i diganti dengan B. C = ⎜4 5 ⎟ ⎝ ⎠ 6 5 ⎞ ⎛ 2 ⎜ ⎟ F = ⎜− 4 − 3 1 ⎟ . yaitu det(A)= a1j C1j + a2j C2j + … + anj Cnj atau det(A) = ai1 Ci1 + ai2 Ci2 + … + ain Cin.6-28 Aljabar   1.dengan det(A) ≠ 0 maka SPL tersebut mempunyai penyelesaian tunggal yaitu Xi = det( Ai ) untuk setiap i = 1. b. B = ⎜ 0 − 3 ⎟ .

Diketahui A = ⎜ ⎜ − 1 6 ⎟ dan B = ⎟ ⎝ ⎠ Jika Bt = A tentukan nilai x dan y ! ⎛ − 6 5⎞ 4. ⎜ ⎜ x − y ⎟ = ⎜ − 2⎟ ⎟ ⎜ ⎟ ⎝ ⎠ ⎝ ⎠ 3 ⎞ ⎛ 3 3⎞ ⎛ 2x − 1 c. ⎜ 2 ⎟ 3 − y⎠ ⎝ 4 ⎛ 2 4⎞ 3. Tentukan nilai x dan y pada kesamaan matriks berikut a.diagonal 2. iii.segitiga atas.kolom. ⎜ ⎜ x − y 0⎟ ⎜12 0 ⎟ ⎟ ⎝ ⎝ ⎠ ⎠ ⎛ x2 e.  Aljabar 6-29 c.baris . ⎜ ⎜ x − y 2 − 3 y ⎟ = ⎜ − 1 − 1⎟ ⎟ ⎜ ⎟ ⎝ ⎠ ⎝ ⎠ ⎛ x + 2y 1⎞ ⎛ 6 1⎞ ⎟ = ⎜ d. (3x 4y) = (-9 20) ⎛ 2 x + 3 y ⎞ ⎛ 16 ⎞ b.segitiga bawah.Misalkan matriks A = ⎜ ⎟ ⎜ − 3 2⎟ ⎠ ⎝ a.Tentukan matriks B berordo 2x1 sehingga (A-xI)B = 0! . ⎜ 3 ⎜y ⎝ 8⎞ x3 ⎞ ⎛ 4 ⎟ =⎜ ⎜ − 64 16 ⎟ ⎟ 2⎟ y ⎠ ⎝ ⎠ ⎛ 1 ⎞ ⎜1 − x − 1 ⎟ .persegi. v. i. Manakah diantara matriks di atas yang merupakan matriks ii. iv.Tentukan nilai x agar matriks (A – xI) tidak mempunyai invers! b. vi.

Hitung det(A) jika A = ⎜ −2 ⎜ ⎜−3 ⎝ 2 0 3 0 0 1 0 0 1⎞ ⎟ 0⎟ 1⎟ ⎟ 1⎟ ⎠ ⎛ 3 2 − 1⎞ ⎜ ⎟ 6. Tentukan penyelesaian SPL AX = B jika A = ⎜ 1 6 3 ⎟ dan ⎜2 − 4 0 ⎟ ⎝ ⎠ ⎛ − 1⎞ ⎜ ⎟ B= ⎜ 2⎟ ! ⎜ 3⎟ ⎝ ⎠ 8. ⎜ k ⎟ ⎜ − 2⎟ ⎜5⎟ ⎝ ⎠ ⎝ ⎠ ⎝ ⎠ (Mat Dasar UMPTN 1991) 9. Rangkuman ..Jika matriks-matriks berikut memenuhi hubungan ⎛ 1 ⎞ ⎛ 3 ⎞ ⎛ 2⎞ ⎜ ⎟ ⎜ ⎟ ⎜ ⎟ ⎜ − 2 ⎟ = a ⎜ 0 ⎟ + b ⎜ − 1⎟ maka k = .6-30 Aljabar   ⎛ 1 ⎜ ⎜ 1 5. Tentukan invers A jika A = ⎜ 1 6 3⎟ ! ⎜2 − 4 0 ⎟ ⎝ ⎠ ⎛ 3 2 − 1⎞ ⎜ ⎟ 7.Jika P dan Q adalah matriks berordo 2x2 yang memenuhi ⎛ 1 0 ⎞ -1 PQ = ⎜ ⎟ ⎜ 0 2 ⎟ . Q adalah … ⎠ ⎝ (Mat Dasar SPMB 2004) D..

ditulis A + B. ditulis AB. ditulis αA. Ukuran (ordo) matriks ditentukan oleh banyaknya baris dan kolom.  Aljabar 6-31 Matriks adalah susunan persegi panjang dari bilangan-bilangan dalam bentuk baris dan kolom. Jika A = (aij)pxq dan α suatu bilangan riil maka hasilkali A dan α. didefinisikan sebagai matriks berukuran pxr yang komponen baris ke-i kolom ke-j dari AB adalah ∑ a ik bkj . didefinisikan sebagai A+B=( aij + bij) pxq. k =1 q Jika banyaknya kolom matriks A tidak sama dengan banyaknya baris matriks B maka AB tidak terdefinisi. Jika A = (aij)pxq dan B = (bij)pxq maka jumlah A dan B. didefinisikan sebagai α A=( αaij) pxq. Jika A = (aij)pxq dan B = (bij)qxr maka hasilkali A dan B. Matriks yang ukurannya tidak sama tidak dapat dijumlahkan. ditulis At. Bilangan-bilangan tersebut disebut entri atau komponen matriks. Jika P ⎠ ⎝ matriks berukuran 2x2 maka PI = IP= P. Jika matriks A = (aij)pxq maka transpose A. didefinisikan sebagai matriks berukuran qxp yang baris ke-i dari At merupakan kolom ke-i dari A dan kolom ke-j dari At merupakan baris ke-j dari matriks A. Dua buah matriks dikatakan sama jika ukurannya sama dan komponen-komponen yang bersesuaian sama. . ⎛1 0⎞ Matriks I = ⎜ ⎟ ⎜ 0 1 ⎟ disebut matriks identitas berukuran 2x2.

Agar ada matriks B yang memenuhi AB = BA = I maka ad. ditulis det(A) atau |A| . yaitu det(A)= a1j C1j + a2j C2j + … + anj Cnj atau det(A) = ai1 Ci1 + ai2 Ci2 + … + ain Cin.bc Matriks B disebut invers A.3. Jika A matriks persegi maka det(A) sama dengan jumlah dari hasilkali komponen-komponen pada satu baris (atau kolom) dengan kofaktorkofaktornya. Jika A matriks yang mempunyai invers maka A-1 = 1 adj(A).n dan det( A) Ai adalah matriks A dengan kolom ke-i diganti dengan B.…. E. Tes Formatif 2 Pilihlah satu jawaban yang benar ! . Misalkan A matriks persegi. Determinan A. ditulis A-1. det( A) Jika AX = B adalah SPL yang terdiri dari n persamaan dan n variable.2.dengan det(A) ≠ 0 maka SPL tersebut mempunyai penyelesaian tunggal yaitu Xi = det( Ai ) untuk setiap i = 1. Jika ad-bc = 0 maka matriks A tidak mempunyai invers. didefinisikan sebagai jumlah semua hasilkali elementer bertanda dari A.6-32 Aljabar   ⎛a b ⎞ Misalkan A = ⎜ ⎟ ⎜ c d ⎟ dan B = ⎠ ⎝ ⎛ p q⎞ ⎜ ⎟ ⎜ r s⎟. ⎠ ⎝ 0.

Diketahui persamaan matriks (C) 2. Diketahui matriks A = ⎜ ⎟ ⎜ 4 3 ⎟ . Nilai c dari persamaan matriks ⎜ ⎟ ⎜ ⎟ ⎜ b 2 c ⎟ = ⎜ 2a 2 ab ⎟ adalah… ⎠ ⎝ ⎠ ⎝ (A) 2 (B) 4 (C) 6 (D) 8 2. C = ⎜ − 5 4 7⎟ ⎝ ⎠ ⎛− 2 − 5 6 ⎞ ⎜ ⎟ ⎜ −1 4 − 2⎟ . q. -3 dan2 1 ⎞ ⎛ −1 4⎞ ⎛ 4 − 5⎞ ⎛ 2 − 1⎞ ⎛ 2 p ⎜ ⎟ ⎟ ⎟⎜ ⎟ ⎜ − 2 3 ⎟ + ⎜ − 3 2 ⎟ = ⎜ − 4 3 ⎟ ⎜ 1 q + 1⎟ maka nilai p+q ⎜ ⎜ ⎠ ⎠ ⎠⎝ ⎠ ⎝ ⎝ ⎝ adalah … (A) -3 (B) -1 (C) 1 (D) 3 ⎛ 2 4⎞ ⎛1 0⎞ 4. dan 2 (B) 2. B = ⎜ r q −2 ⎟ ⎝ ⎠ ⎛− p − 7 q⎞ ⎜ ⎟ ⎜−5 5 r⎟ . dan 2 (D) -2. -3. 3. ⎜−3 1 5 ⎟ ⎝ ⎠ Jika A + B = C maka nilai p. Matriks (A – kI) ⎜ ⎠ ⎠ ⎝ ⎝ adalah matriks singular untuk nilai k = … (A)-2 atau 5 (B) -5 atau 2 (C) 2 atau 5 (D) 3 atau 4 ⎛ 2 1⎞ 5. -4. Diketahui matriks A = ⎜ ⎟ ⎟ ⎜ 3 1 ⎟ dan I = ⎜ 0 1 ⎟ . dan -2 3. Diketahui matriks-matriks ⎛ 2 p 2 − 3q ⎞ ⎜ ⎟ A = ⎜ 4 −1 − 4 ⎟ . r berturut-turut adalah … (A) -2. Nilai k yang memenuhi ⎠ ⎝ k det At = det A-1 adalah … .  Aljabar 6-33 ⎛ 5 a 3⎞ ⎛ 5 2 3 ⎞ 1.

Diketahui matriks ⎛ 6 A= ⎜ ⎜− 7 ⎝ p⎞ ⎟ dan B = 6⎟ ⎠ ⎛ 2 3⎞ ⎜ ⎟ ⎜ 1 2 ⎟ mempunyai determinan yang sama.B= 8. Nilai k yang memenuhi A + B = C adalah … ⎠ ⎝ (A) 2 (B) 0 (C)-2 (D) -3 ⎛x 2 ⎞ ⎛ 4 3⎞ 9. Diketahui matriks A = ⎜ ⎜ 6 7 ⎟ ⎠ ⎝ 1 ⎞ ⎛ 1 ⎜ ⎟ ⎜ − 5 − 2 ⎟ dan ⎠ ⎝ ⎛ 5 11 ⎞ -1 C= ⎜ ⎟ ⎜ − 1 − 2 ⎟ . B = ⎠ ⎝ (A) -3 (B) -2 ⎛ − 7 − 3⎞ ⎜ ⎟ ⎜ 11 14 ⎟ X = ⎠ ⎝ (C) 2 ⎛a b ⎞ ⎜ ⎟ ⎜ c d ⎟ dan AX = B. ⎠ ⎝ Nilai p yang memenuhi adalah … (A)-7 (B) -5 (C) 3 (D) 5 ⎛ 2k + 3 − 12 ⎞ ⎟ . Agar determinan ⎜ ⎠ ⎠ ⎝ ⎝ matriks P sama dengan dua kali determinan matriks O.Diketahui matriks P = ⎜ ⎟ ⎟ ⎜ 3 2 x ⎟ dan O = ⎜ − 3 x ⎟ . Nilai d = … ⎠ ⎝ (D) 4 7.Diketahui matriks ⎛ 2 − 1⎞ A= ⎜ ⎟ ⎜3 4 ⎟ .6-34 Aljabar   (A) 2 (B) 1 (C) 1 2 (D) 1 4 6. maka nilai x adalah … (A) -6 dan -2 (B) 6 dan -2 (C) 6 dan 2 (D) 3 dan -4 .

Nilai xy ⎜ ⎠ ⎠ ⎝ ⎝ sama dengan … (A) -4 (B) -1 (C)2 (D) Kerjakan soal-soal berikut! 1. . Jika matriks A= ⎜ 1 a 4 ⎟ tidak mempunyai invers maka nilai a ⎜ a 2 5⎟ ⎝ ⎠ adalah … .Bentuk kuadrat x2 + 5x – 6 dapat dinyatakan sebagai perkalian ⎛ x⎞ matriks (x 1)A ⎜ ⎟ maka matriks A adalah … ⎜1⎟ ⎝ ⎠ 2. B = ⎜ − 4 − 10 ⎟ dan A = xA + yB. Diketahui ⎜ ⎟ ⎟ ⎜ − 1 − 2 ⎟ . Hasilkali akar-akar persamaan 3x − 1 3 = 0 adalah … x +1 x + 2 ⎛ a 2 3⎞ ⎜ ⎟ 3.  Aljabar 6-35 3 ⎞ 12 ⎞ ⎛2 ⎛ 6 2 10.

Mengenal masalah yang merupakan program linear 10. Merancang model matematika dari masalah program linear 3. Kompetensi dan Indikator Kompetensi Dasar 1. Mengenal masalah yang merupakan program linear 2. Menentukan fungsi objektif dan kendala dari program linear 11. Menggambar daerah fisibel dari program linear . Merumuskan model matematika dari masalah program linear 5. Menyelesaikan sistem pertidaksamaan linear dua variabel 2. Menyelesaikan model matematika dari masalah program linear dan penafsirannya Indikator 1. Menentukan penyelesaian sistem pertidaksamaan linear dua variabel 9. Menafsirkan solusi dari masalah program linear 7. Mengenal arti sistem pertidaksamaan linear dua variabel 8. Menentukan fungsi objektif dan kendala dari program linear 3. Menggambar daerah fisibel dari program linear 4. Menentukan nilai optimum dari fungsi objektif 6.BAB IV PROGRAM LINEAR A.

Menentukan nilai optimum dari fungsi objektif 14.-4) dan B(5. Uraian Materi Pertidaksamaan Linear Dua Variabel Pertidaksamaan linear dua variabel berbentuk ax + by ≤c atau ax + by ≥ c atau ax +by ‹ c atau ax+by › c. Contoh.-4). Titik A(0. Merumuskan model matematika dari masalah program linear 13.  Aljabar 6-37 12. Penyelesaian. 1.0) terletak pada garis dengan persamaan 4x -5y -20=0 . Untuk x = 0 diperoleh y = -4 sehingga didapat A(0. Menggambar garis Memilih salah satu titik uji di atas atau di bawah garis Menentukan daerah penyelesaian. Menafsirkan solusi dari masalah program linear B. Untuk y = 0 diperoleh x = 5 sehingga didapat B(5. Daerah penyelesaian pertidaksamaan linear dua variabel dapat ditentukan dengan langkah berikut 1.0). 2. 3. Tentukan daerah yang merupakan himpunan penyelesaian pertidaksamaan 4x – 5y ≤ 20. Pandang persamaan garis 4x -5y = 20 atau 4x -5y – 20 = 0.

5). Tentukan daerah yang merupakan himpunan penyelesaian sistem ⎧5 x + 3 y≤ 15 .0) pada 5x + 3y -15 = 5(0) + 3(0) – 15 = -15 〈 0 Jadi daerah yang memuat titik (0. Jadi daerah yang diarsir memenuhi 4x – 5y -20 ≤ 0. Untuk x = 0 diperoleh y = 2 sehingga didapat C(0.‐4)  2.0) terletak pada garis dengan persamaan 5x +3y -15=0 Uji titik (0.2). x ≥ 0 pertidaksamaan ⎨ ⎩ x + 3y ≥ 6 .6-38 Aljabar   Uji titik (0. Untuk y = 0 diperoleh x = 3 sehingga didapat B(3.0).5) dan B(3.0)  X  A(0. Pandang persamaan garis 5x + 3y = 15 atau 5x + 3y – 15 = 0.0) pada 4x – 5y – 20 diperoleh 4(0) – 5(0) – 20 = -20 〈 0.0) memenuhi 5x + 3y ≤15. Titik A(0. . y ≥ 0 Penyelesaian. Untuk x = 0 diperoleh y = 5 sehingga didapat A(0. Y  O  B(5. Pandang persamaan garis x + 3y = 6 atau x + 3y – 6 = 0.

2.5)  C(0. . Y  A(0.0)  D(6.0) pada x + 3y -6 = (0) + 3(0) – 6 = -6 〈 0 Jadi daerah yang memuat titik (0. 3.0). ⎩ x + 3y ≥ 6 .  Aljabar 6-39 Untuk y = 0 diperoleh x = 6 sehingga didapat D(6.0) X  O  Daerah yang diarsir merupakan himpunan penyelesaian sistem ⎧5 x + 3 y≤15 .2) dan B(6. Menentukan persamaan garis Memiliki salah satu titik uji pada daerah penyelesaian Menentukan pertidaksamaannya Contoh 1.2)  B(3.0) memenuhi x + 3y ≤6.0) terletak pada garis dengan persamaan x +3y -6=0 Uji titik (0. Tentukan pertidaksamaan yang daerah penyelesaiannya merupakan daerah yang diarsir pada gambar berikut. Titik C(0. y ≥ 0 Jika diketahui gambar dengan kurva dan daerah penyelesaian maka pertidaksamaannya dapat ditentukan dengan langkah berikut 1. x ≥ 0 pertidaksamaan ⎨ .

2.0) pada y + 2x – 6 diperoleh 0 + 2(0) – 6 = -6 < 0.0)  X  O  Penyelesaian Persamaan garis yang melalui titik A(3.0) dan B(0.6-40 Aljabar   Y  B(0. Jadi daerah yang diarsir memenuhi pertidaksamaan y + 2x – 6 < 0.0)  .6)  A(3.5)5)  O  B(4. = 3−0 0−6 Uji titik (0. Tentukan sistem pertidaksamaan yang daerah penyelesaiannya merupakan daerah yang diarsir pada gambar berikut. Y  D(0.6) adalah x−0 y−6 ⇔ -6x = 3(y-6) ⇔ -2x = y-6 ⇔ y + 2x – 6 = 0.12)  C(0.0)  X  A(2.

  Aljabar 6-41 Persamaan garis yang melalui titik A(2. Daerah yang diarsir memenuhi pertidaksamaan y + 6x – 12 ≤ 0 Persamaan garis yang melalui B(4. .0) dan C(0.5) adalah x −0 y −5 ⇔ -5x = 4(y-5) ⇔ -5x = 4y – 20 ⇔ 4y + 5x – 20 = 0. Untuk menyelidiki titik-titik yang fungsi tujuannya optimum dapat digunakan garis selidik. = 4−0 0−5 Uji titik (0.0) dan D(0. Ada sasaran yang berupa fungsi tujuan.12) adalah x − 0 y − 12 = ⇔ -12x = 2 (y-12) ⇔ -6x = y – 12 ⇔ y + 6x – 12 = 0. Daerah yang diarsir memenuhi pertidaksamaan 4y + 5x – 20 ≥ 0. Jadi sistem pertidaksamaan yang daerah penyelesaiannya merupakan x≥0 ⎧ ⎪ daerah yang diarsir pada gambar di atas adalah ⎨ y + 6 x − 12 ≤ 0 ⎪4 y + 5 x − 20 ≥ 0 ⎩ Prinsip-Prinsip Program Linear Prinsip-prinsip utama dalam program linear adalah : 1. Nilai optimum fungsi tujuan biasanya terjadi pada titik-titik potong garis dari sistem pertidaksamaan yang ada.6) pada 4y + 5x – 20 diperoleh 4(6) + 5(0) – 20 = 4 > 0. 2 − 0 0 − 12 Uji titik (0.6) pada y+6x-12 diperoleh 6 + 6(0) -12 = -6 < 0.

. Kendala ini berupa sistem pertidaksamaan yang merupakan syaratsyarat yang harus dipenuhi untuk menentukan penyelesaian. Setiap kue I modalnya Rp200. seorang ibu setiap harinya memproduksi dua jenis kue untuk dijual. maka persentase keuntungan terbesar yang dapat dicapai ibu tersebut adalah . % dari modal.. Penyelesaian.000 Keuntungan (Rp) 40% dari 200 = 80 30% dari 300 = 90 Model matematik permasalahan di atas adalah . sedangkan setiap jenis kue II modalnya Rp300. Jika modal yang terseedia setiap hari adalah Rp100.dengan keuntungan 40%... Ada keterbatasan sumber daya yang disebut kendala/pembatas. Contoh.. Untuk menambah penghasilan.6-42 Aljabar   2. Jenis Kue I Kue II Total Modal (Rp) 200 300 100..dan paling banyak hanya dapat memproduksi kue 400 buah. banyaknya kue jenis II yang dibuat adalah y Tabel untuk membuat model matematik permasalahan di atas adalah sebagai berikut. Misalkan banyaknya kue jenis I yang dibuat adalah x.dengan keuntungan 30%.000.

0) dan D(0. diperoleh titik potong garis dengan persamaan x + y = 400 dan 2x + 3y = 1000 adalah P(200.0). 2x + 3y = 1000. 3 3 1000 ) terletak pada garis dengan persamaan 3 Jadi titik C(500.0) pada x + y . Uji titik (0.0).400) dan B(400.200). Untuk y = 0 diperoleh x = 500 sehingga didapat C(500.000 ⎩ Pandang persamaan garis x + y = 400. Untuk y = 0 diperoleh x = 400 sehingga didapat B(400.1000 diperoleh 0 + 0 – 1000 = .400 < 0 Pandang persamaan garis 200x + 300y = 100. Uji titik (0.0) terletak pada garis dengan persamaan x + y = 400.  Aljabar 6-43 x ≥0 ⎧ ⎪ y≥0 ⎪ ⎨ x + y ≤ 400 ⎪ ⎪200 x + 300 y ≤ 100. Untuk x = 0 diperoleh y = 1000 1000 sehingga didapat D(0. Untuk x = 0 diperoleh y = 400 sehingga didapat A(0.000 atau 2x + 3y = 1000. Jadi titik A(0.400).1000 < 0 Dengan metode gabungan eliminasi dan substitusi.400 diperoleh 0 + 0 – 400 = . ). Daerah yang diarsir pada gambar berikut merupakan daerah penyelesaian x ≥0 ⎧ ⎪ y≥0 ⎪ sistem pertidaksamaan ⎨ x + y ≤ 400 ⎪ ⎪200 x + 300 y ≤ 100.0) pada 2x + 3y .000 ⎩ .

C.000.-. Latihan 1.200) D(0. Persentase keuntungan 34 % dari modal. Keuntungan = 80x + 90y 80(400) + 90(0) = 32000 80(200) + 90(200) = 34000 80(0) + 90( 1000 ) 3 1000 )= 30000 3 Jadi keuntungan terbesar Rp34.0) P(200. 2.6-44 Aljabar   Y  A  P  D  C  O  B  X  Titik A(400. Daerah penyelesaian 3x + 2y ≤ 12 adalah … Pertidaksamaan yang memenuhi daerah penyelesaian pada gambar adalah … .

. dan x + y ≤ 7 adalah … (Mat Dasar UMPTN 1993) 4. Model I memerlukan 1 m kain polos dan 1. Model I memperoleh untung Rp15. Bila pakaian tersebut dijual.00 per potong dan model II Rp10. Dengan persediaan 20 m kain polos dan 10m kain bergaris. seorang penjahit akan membuat 2 model pakaian. 4.  Aljabar 6-45 3. Menentukan fungsi tujuan.000.5 m kain bergaris. 3. Nilai maksimum 4x+ 5y dengan x ≥ 0.00 per potong. Membuat model matematik dari masalah program linear 2. Untuk menyelidiki titik-titik yang fungsi tujuannya optimum dapat digunakan garis selidik. y ≥ 0.5 m kain bergaris. Rangkuman Langkah-langkah menyelesaikan masalah dalam program linear dengan 2 variabel: 1. Nilai optimum fungsi tujuan biasanya terjadi pada titik-titik potong garis dari sistem pertidaksamaan yang ada. Model II memerlukan 2 m kain polos dan 0.000. x + 2y ≤ 10. Laba maksimum yang diperoleh adalah … (UNAS 2004) D. Menentukan daerah yang memenuhi sistem pertidaksamaan yang merupakan syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk menentukan penyelesaian.

y ≥ 0. maka model matematika soal ini adalah … (A) x + y ≤ 120 . Setiap hari roti asin diproduksi paling sedikit 30 kaleng dan roti manis 50 kaleng. Dari sistem pertidaksamaan linear x+y ≤ 50. x ≥ 0 dan y ≥ 0 maka nilai maksimum dari 3x + 5y adalah … (A) 100 (B) 150 (C) 190 (D) 210 2. 36x + 24y ≤ 300.00 dan seekor itik Rp250.6-46 Aljabar   E. Tes Formatif 3 Pilihlah satu jawaban yang benar ! 1. x + y ≤ 10 x ≥ 0 . atau menampung itik sebanyak 24 ekor. Setiap kandang dapat menampung ayam sebanyak 36 ekor. y ≥ 50.y Є C . x ≥ 0 . Jika banyaknya kandang diisi ayam disebut x. 200x + 250y ≤ 300. maka model matematika untuk kegiatan peternak tersebut adalah … (A) (B) (C) (D) 3. Seorang peternak memiliki 10 kandang ternak untuk memelihara ayam dan itik.00. x ≥ 30 . y ≥ 0. sedangkan jumlah ternak yang direncanakannya tidak lebih dari 300 ekor. Roti terdiri dari dua jenis. dan banyaknya kandang diisi itik disebut y. Misalkan roti asin sebanyak x kaleng dan roti manis sebanyak y kaleng. y ≥ 0. Dia menaksir keuntungan per bulan untuk seekor ayam Rp200. 36x + 240y ≤ 300. x. x + y ≤ 10 x ≥ 0 . x + y ≤ 10 x ≥ 0 . 2y ≤ x + 40. roti asin dan roti manis. x + y ≤ 10 Suatu pabrik roti memproduksi 120 kaleng roti setiap hari. 200x + 24y ≤ 300. y ≥ 0.

00..000. Rp150. maka system pertidaksamaannya adalah … (A) (B) (C) (D) 6. y ≤ 0.000.000. Seorang pengrajin batik mempunyai modal Rp3. x. Ongkos per lembar berturut-turut Rp30. x + y ≤ 18.-/kg dan melon Rp6000.000.200. Rp180. x ≥ 0 . x + 2y ≥ 26. x + 2y ≤ 18.000. y ≤ 50.000. Harga bahan untuk satu ember jenis pertama Rp500.-/kg maka laba maksimum yang diperoleh adalah A.000.  Aljabar 6-47 (B) (C) (D) x + y ≥ 120 .y Є C x + y = 120 .dan gerobaknya hanya dapat memuat mangga dan melon sebanyak 180 kg..00 dan untuk satu ember jenis kedua Rp1. Seorang wiraswasta membuat dua macam ember yang setiap harinya menghasilkan tidaklebih dari 18 buah. x + y ≥ 18.B. x ≥ 30 . x ≥ 30 .5. x ≥ 0 . x.00. y ≥ 50. x ≥ 30 . Misalkan banyak . y ≥ 50. x + 2y ≤ 26. Seorang pedagang menjual buah mangga dan melon dengan menggunakan gerobak. 2x + y ≤ 26. y ≥ 0.000.00 setiap hari.000. Modal yang tersedia Rp1.000. Jika ember jenis pertama dibuat sebanyak x buah dan jenis kedua sebanyak y buah.akan membuat kain batikjenis I dan jenis II.-/kg dan melon Rp7000.y Є C x + y ≤ 120 . x. Rp192.000. Jika harga jual mangga Rp9. Rp204.00 dan Rp20.D. y ≥ 0.C. Pedagang tersebut membeli mangga dengan harga Rp8000. x + y ≤ 18. x ≤ 0 . Ia tidak akan berbelanja lebih dari Rp13.. x + 2y ≤ 26.200.00 dan 100 lembar kain.-/kg..y Є C 4.

00 dan untuk sebuah kursi Rp25. 2x + y ≥ 10. y ≥ 0 8. Untuk membuat sebuah meja diperlukan 6 lembar papan. 6x + 5y ≤ 1. x + y ≤ 100. x ≥ 0 .00 maka model matematika yang sesuai dengan persoalan tersebut adalah (A) (B) (C) (D) 2x + 3y ≤ 300. Nilai 4 (B) 6 fungsi (C) 8 sasaran z (D)10 = 6x + 8y dari system maksimum pertidaksamaan 4x + 2y ≤ 60. y ≥ 0 2x + 3y ≤ 300. x ≥ 0 . x ≥ 0 . 5x + 6y ≤ 1.6-48 Aljabar   kain jenis I adalah x lembar dan jenis II y lembar.000. 2x + 4y ≤ 48.200. y ≥ 0 3x + 2y ≤ 300. 6x + 5y ≥ 1. Jika banyaknya meja x buah dan kursi y buah serta membuat sebuah meja memerlukan biaya Rp30. dan y ≥ 0 adalah … . x ≥ 0 . x ≥ 0 . y ≥ 0 2x + y ≤ 300. 3x + 2y ≤ 300.000. x + y ≤ 100. y ≥ 0 x + 2y ≤ 300. sedangkan untuk membuat sebuah kursi diperlukan 3 lembar papan.200. y ≥ 0 Seorang pengusaha mebel akan membuat meja dan kursi yang terbuat dari kayu. x ≥ 0. x ≥ 0 . x ≥ 0 .200. x ≥ 0 . y ≥ 0 x + 2y ≤ 300. x ≥ 0.200. x + y ≤ 100. Model matematika dari masalah di atas adalah … (A) (B) (C) (D) 7. 5x + 6y ≥ 1.000. Papan yang tersedia sebanyak 900 lembar. Jika dana yang tersedia Rp6.000.00. Nilai maksimum dari x + 2y yang memenuhi penyelesaian system pertidaksamaan x + 4y ≥ 12. y ≥ 0 3x + 2y ≤ 300. dan y ≥ 0 adalah… (A) 9. x + y ≥100.

maka pedagang harus membeli roti I dan roti II masing- Kerjakan soal-soal di bawah ini ! 1. Setiap roti memberikan keuntungan per buah Rp850. x+y ≥10.eh membawa bagasi 60 kg sedang kelas ekonomi 20 kg.  Aljabar 6-49 (A) 120 (B) 118 (C)116 (D) 114 10. Seorang pedagang roti keliling menjual dua jenis roti I dan II.200. Pesawat hanya dapat membawa bagasi 1440 kg.000.00. x + 2y ≤ 6.00 untuk roti I dan Rp1.00 untuk roti II. Modal hanya Rp240. Setiap penumpang kelas utama bo. Tentukan nilai maksimum dari 5x+ 45y untuk x dan y yang memenuhi y ≥ 0.00 dan roti II Rp1. Harga pembelian roti I adalah Rp1.jumlah tempat duduk kelas utama haruslah … pendapatan dari penjualan tiket pada saat pesawat penuh mencapai .000.000. Pesawat penumpang mempunyai 48 kursi. x ≥ 0.00 dan kelas ekonomi Rp100.00 per buah. dan 3x + y ≥ 8 ! 2. Harga tiket kelas Supaya utama Rp150. dan y ≥ 0 ! 3. maksimum.000. Tentukan nilai minimum dari z = 3x + 6y yang memenuhi syarat 4x + y ≥ 20. x + y ≤ 20.00 dan muatan gerobaknya tidak melebihi 180 roti.500. masing sebanyak … (A) 180 dan 0 (B) 150 dan 0 (C) 100 dan 80 (D)80 dan 100 Untuk memperoleh keuntungan maksimal.

C . D 2.6-50 Aljabar   KUNCI JAWABAN SOAL TES FORMATIF 1 Pilihan Ganda 1.D 6. B KUNCI JAWABAN SOAL TES FORMATIF 3 Pilihan Ganda 1.D 4. D 7.C 4.B 8. C 9.D 6.A 3. A 7. D 10. D 8. B 10. D 9.B 3.D 3. D 7. A 8.A 5.D 4. C KUNCI JAWABAN SOAL TES FORMATIF 2 Pilihan Ganda 1. D 9. D 2. A 2.C 5. A 10.A 6.D 5.

BUKU AJAR PEMBELAJARAN INOVATIF .

Petunjuk Belajar Langkah-langkah belajar sebagai berikut. konsep model pembelajaran. (3) Mendengarkan dengan seksama penjelasan Tutor. (5) Membuat RPP yang mencerminkan penerapan suatu model pembelajaran tertentu yang telah dipilih. PENDAHULUAN A. (1) Penguasaan materi pelajaran SMA/MA pada mata pelajaran matematika. (4) Memilih salah satu model pembelajaran yang siap untuk dipraktikkan.BAB I. (3) Memiliki komitmen untuk melakukan praktik model pembelajaran yang inovatif. (2) Menguasai delapan keterampilan dasar mengajar. (2) Mendiskusikan pada kelompok. C. . berbagai ragam model-model pembelajaran yang inovatif. Deskripsi Materi atau ruang lingkup buku ajar ini meliputi pemahaman tentang standar proses pembelajaran untuk satuan pendidikan dasar dan menengah. (6) Mempraktikkan di depan kelas melalui kegiatan Peer Teaching. serta bagaimana aplikasi model pembelajaran dalam RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran). B. keterampilan dasar mengajar. Prasyarat Kompetensi awal yang dipersyaratkan bagi guru untuk mempelajari Buku Ajar ini adalah sebagai berikut. filosofi pembelajaran konstruktivis. (1) Membaca dengan cermat isi Buku Ajar ini. perencanaan pembelajaran. serta praktik model pembelajaran di kelas dalam mata pelajaran matematika SMA/MA.

f. Kompetensi dan Indikator 1. . c. d. Memahami filosofi pembelajaran konstruktivis. c. e.. Mmemnjelaskan standar proses untuk satuan pendidikan dasar dan menengah.7-2 Pembelajaran inovatif D. b. 2. Memahami teori belajar yang relevan di SMA/MA yang mengacu pada filosofi pembelajaran konstruktivis. Memahami standar proses pembelajaran untuk satuan pendidikan dasar dan menengah. Membuat RRP pembelajaran matematika SMA/MA yang mengacu standar proses dan filosofi pembelajaran inovatif. Menjelaskan filosofi pembelajaran konstruktiis. Indikator a. d. Mempraktikan RPP pembelajaran matematika. Kompetensi a. Memberikan contoh model pembelajaran matematika yang inovati. Memahami berbagai ragam model pembelajaran yang inovatif. Menjelaskan teori-teori belajar matematika yang mengacu pada filosofi konstruktivisme. b.

Terkait dengan visi tersebut telah ditetapkan serangkaian prinsip penyelenggaraan pendidikan untuk dijadikan landasan dalam pelaksanaan reformasi pendidikan. Mengingat kebhinekaan budaya. bervariasi. dan memenuhi standar. Implikasi dari prinsip ini adalah pergeseran paradigma proses pendidikan. serta tuntutan untuk menghasilkan lulusan yang bermutu. dan diawasi agar terlaksana secara efektif dan efisien. Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan guru dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. MATERI PELATIHAN A. tentang standar proses untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.BAB II. disebutkan bahwa Visi pendidikan nasional adalah terwujudnya sistem pendidikan sebagai pranata sosial yang kuat dan berwibawa untuk memberdayakan semua warga negara Indonesia berkembang menjadi manusia yang berkualitas sehingga mampu dan proaktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah. dinilai. Proses pembelajaran pada setiap . proses pembelajaran untuk setiap mata pelajaran harus fleksibel. yaitu dari paradigma pengajaran ke paradigma pembelajaran. Salah satu prinsip tersebut adalah pendidikan diselenggarakan sebagai proses pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. dilaksanakan. Standar Proses untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomer 41 Tahun 2007. Proses pembelajaran perlu direncanakan. keragaman latar belakang dan karakteristik peserta didik. Dalam proses tersebut diperlukan guru yang memberikan keteladanan. membangun kemauan. dan mengembangkan potensi dan kreativitas peserta didik.

Standar proses ini berlaku untuk jenjang pendidikan dasar dan menengah pada jalur formal. dan sumber belajar. menantang. pelaksanaan proses pembelajaran. materi ajar. standar kompetensi (SK). alokasi waktu. dan pengawasan proses pembelajaran untuk terlaksananya proses pembelajaran yang efektif dan efisien.7-4 Pembelajaran inovatif satuan pendidikan dasar dan menengah harus interaktif. penilaian hasil belajar. baik pada sistem kredit semester. dan kemandirian sesuai dengan bakat. minat. . Standar proses adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satuan pendidikan untuk mencapai kompetensi lulusan. kegiatan pembelajaran. jalur formal. Sesuai dengan amanat Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan salah satu standar yang harus dikembangkan adalah standar proses. penilaian hasil pembelajaran. kreativitas. baik pada sistem paket maupun pada sistem kredit semester. menyenangkan. inspiratif. kompetensi dasar (KD). Standar proses berisi kriteria minimal proses pembelajaran pada satuan pendidikan dasar dan menengah di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. indikator pencapaian kompetensi. tujuan pembelajaran. dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif. serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa. B. metode pembelajaran. Perencanaan Proses Pembelajaran Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang memuat identitas mata pelajaran. Standar proses meliputi perencanaan proses pembelajaran.

dan dinas provinsi yang bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SMA dan SMK. penilaian. kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) atau Pusat Kegiatan Guru (PKG). . MA. KD. kreativitas. untuk menyenangkan. dan kemandirian sesuai dengan bakat. Dalam pelaksanaannya. alokasi waktu. Silabus dikembangkan oleh satuan pendidikan berdasarkan Standar Isi (Sl) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL). minat. dan Dinas Pendidikan. MTs. dan sumber belajar.Pembelajaran inovatif 7-5 1. serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa. Setiap guru pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara lengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif. Silabus Silabus sebagai acuan pengembangan RPP memuat identitas mata pelajaran atau tema pelajaran. dan MAK. materi pembelajaran. SK. dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) RPP dijabarkan dari silabus untuk mengarahkan kegiatan belajar peserta didik dalam upaya mencapai KD. kegiatan pembelajaran. RPP disusun untuk setiap KD yang dapat dilaksanakan dalam satu kali pertemuan atau lebih. 2. pengembangan silabus dapat dilakukan oleh para guru secara mandiri atau berkelompok dalam sebuah sekolah/madrasah atau beberapa sekolah. memotivasi didik berpartisipasi aktif. serta departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama untuk Ml. Pengembangan silabus disusun di bawah supervisi dinas kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SD dan SMP. peserta inspiratif. indikator pencapaian kompetensi. menantang. serta panduan penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).

kelas. Indikator pencapaian kompetensi dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur. meliputi: satuan pendidikan. Standar kompetensi Standar kompetensi merupakan kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan pengetahuan. semester. mata pelajaran atau tema pelajaran. dan keterampilan. 2. Komponen RPP adalah : 1.7-6 Pembelajaran inovatif Guru merancang penggalan RPP untuk setiap pertemuan yang disesuaikan dengan penjadwalan di satuan pendidikan. Indikator pencapaian kompetensi Indikator kompetensi adalah perilaku yang dapat diukur dan/atau diobservasi untuk menunjukkan ketercapaian kompetensi dasar tertentu yang menjadi acuan penilaian mata pelajaran. sikap. sikap. Tujuan pembelajaran Tujuan pembelajaran menggambarkan proses dan hasil belajar yang diharapkan dicapai oleh peserta didik sesuai dengan kompetensi dasar. 4. 5. Materi ajar . 6. jumlah pertemuan. dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap kelas dan/atau semester pada suatu mata pelajaran. Kompetensi dasar Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dikuasai peserta didik dalam mata pelajaran tertentu sebagai rujukan penyusunan indikator kompetensi dalam suatu pelajaran. Identitas mata pelajaran Identitas mata pelajaran. 3. program/program keahlian. yang mencakup pengetahuan.

8. 7. kreativitas. Kegiatan pembelajaran a. dan kemandirian sesuai dengan bakat.Pembelajaran inovatif 7-7 Materi ajar memuat fakta. Pendekatan pembelajaran tematik digunakan untuk peserta didik kelas 1 sampai kelas 3 SD/MI. memotivasi didik berpartisipasi aktif. minat. 9. serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa. Pendahuluan Pendahuluan merupakan kegiatan awal dalam suatu pertemuan pembelajaran yang ditujukan untuk membangkitkan motivasi dan memfokuskan perhatian peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran. konsep. serta karakteristik dari setiap indikator dan kompetensi yang hendak dicapai pada setiap mata pelajaran. Alokasi waktu Alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan untuk pencapaian KD dan beban belajar. dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. menantang. Pemilihan metode pembelajaran disesuaikan dengan situasi dan kondisi peserta didik. Inti Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD. Kegiatan ini dilakukan . Kegiatan pembelajaran dilakukan secara interaktif. prinsip. b. peserta inspiratif. dan prosedur yang relevan. untuk menyenangkan. Metode pembelajaran Metode pembelajaran digunakan oleh guru untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mencapai kompetensi dasar atau seperangkat indikator yang telah ditetapkan. dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator pencapaian kompetensi.

dan tindak lanjut. potensi. nilai. gaya belajar. umpan balik. dan/atau lingkungan peserta didik. minat. Prinsip-prinsip Penyusunan RPP 1. 3. Penutup Penutup merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengakhiri aktivitas pembelajaran yang dapat dilakukan dalam bentuk rangkuman atau kesimpulan. 2. kegiatan pembelajaran. minat. dan konfirmasi. Penilaian hasil belajar Prosedur dan instrumen penilaian proses dan hasil belajar disesuaikan dengan indikator pencapaian kompetensi dan mengacu kepada Standar Penilaian. . bakat. c. tingkat intelektual. kemampuan awal. latar belakang budaya. inspirasi. serta materi ajar. motivasi belajar. penilaian dan refleksi. Mendorong partisipasi aktif peserta didik Proses pembelajaran dirancang dengan berpusat pada peserta didik untuk mendorong motivasi. kemampuan sosial. inisiatif. elaborasi. dan semangat belajar. Sumber belajar Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar. kecepatan belajar. kemandirian. kebutuhan khusus. Memperhatikan perbedaan individu peserta didik RPP disusun dengan memperhatikan perbedaan jenis kelamin.7-8 Pembelajaran inovatif secara sistematis dan sistemik melalui proses eksplorasi. dan indikator pencapaian kompetensi. emosi. 10. norma. 11. kreativitas.

menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai. Pelaksanaan pembelajaran meliputi kegiatan pendahuluan. mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari. b. 4. sistematis. dan sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar. pengayaan. Mengembangkan budaya membaca dan menulis Proses pembelajaran dirancang untuk mengembangkan kegemaran membaca. materi pembelajaran. Memberikan umpan balik dan tindak lanjut RPP memuat rancangan program pemberian umpan balik positif. Menerapkan teknologi informasi dan komunikasi RPP disusun dengan mempertimbangkan penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara terintegrasi. kegiatan inti dan kegiatan penutup. Kegiatan Pendahuluan Dalam kegiatan pendahuluan. c. . dan remedi. 5. guru: a. 4. menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran.Pembelajaran inovatif 7-9 3. KD. dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi. dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan. pemahaman beragam bacaan. 6. penguatan. Keterkaitan dan keterpaduan RPP disusun dengan memperhatikan keterkaitan dan keterpaduan antara SK. indikator pencapaian kompetensi penilaian. Pelaksanaan Pembelajaran Pelaksanaan pembelajaran merupakan implementasi dari RPP. kegiatan pembelajaran.

2) menggunakan beragam pendekatan pembelajaran. dan sumber belajar lainnya. dan konfirmasi. peserta inspiratif. menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai silabus. minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. guru: 1) melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/tema materi yang akan dipelajari dengan menerapkan prinsip alam takambang jadi guru dan belajar dari aneka sumber.7-10 Pembelajaran inovatif d. elaborasi. 4) melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran. studio. 3) memfasilitasi terjadinya interaksi antarpeserta didik serta antara peserta didik dengan guru. dan sumber belajar lain. untuk menyenangkan. lingkungan. serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa. atau lapangan. dan 5) memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan di laboratorium. Kegiatan Inti Pelaksanaan kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD yang dilakukan secara interaktif. yang dapat meliputi proses eksplorasi. Eksplorasi Dalam kegiatan eksplorasi. memotivasi didik berpartisipasi aktif. Kegiatan inti menggunakan metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran. dan kemandirian sesuai dengan bakat. media pembelajaran. . kreativitas. menantang.

Konfirmasi Dalam kegiatan konfirmasi. dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis. . secara individual maupun kelompok. 8) memfasilitasi peserta didik melakukan pameran turnamen. 7) memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok. 9) memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik. menyelesaikan masalah. 2) memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas. serta produk yang dihasilkan. isyarat. diskusi.Pembelajaran inovatif 7-11 Elaborasi Dalam kegiatan elaborasi. guru: 1) membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna. guru: 1) memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan. 6) memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tertulis. 5) memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar. tulisan. 3) memberi kesempatan untuk berpikir. festival. maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik. menganalisis. dan bertindak tanpa rasa takut. 4) memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif.

program pengayaan. Pembelajaran Konstrutivis Matematika Mengacu pada Filosofi Teori belajar kontruktivisme menyatakan bahwa siswa harus membangun pengetahuan di dalam benak mereka sendiri. C. 4) memfasilitasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar: Kegiatan Penutup Dalam kegiatan penutup.7-12 Pembelajaran inovatif 2) memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi peserta didik melalui berbagai sumber. Setiap pengetahuan atau kemampuan hanya bisa diperoleh atau dikuasai oleh seseorang apabila orang itu secara aktif mengkontruksi pengetahuan atau kemampuan itu di dalam pikirannya. layanan konseling dan/atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik. menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya. Pembelajaran matematika yang menacu pada teori konstruktivisme menganggap bahwa: . e. guru: a. merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedi. d. memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran. 3) memfasilitasi peserta didik melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang telah dilakukan. c. bersama-sama dengan peserta didik dan/atau sendiri membuat rangkuman/simpulan pelajaran. b. melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram.

Siswa belajar materi matematika. Siswa terlibat secara aktif dalam belajarnya. Belajar menjadi lebih efektif apabila pengetahuan baru dikaitkan dengan pengetahuan yang sudah dimiliki oleh pebelajar sebelumnya. Siswa belajar bagaimana belajar itu. f. e. Ada dua aliran dalam konstruktivisme. c. a. Informasi baru harus dikaitkan dengan informasi sebelumnya sehingga menyatu dengan skemata yang telah dimiliki siswa. 4. secara bermakna. d. Berorientasi pada pemecahan masalah. Belajar menjadi lebih efektif apabila pebelajar (siswa) berinteraksi dengan orang lain 3. Aliran Konstrukstivisme psikologis bisanya juga disebut Konstruktivisme Personal. yaitu konstruktivisme psikologis dan konstruktivisme sosiologis. 5. Konstruktivisme psikologis bertolak dari perkembangan psikologis siswa dalam membangun pengetahuannya. Dalam melaksanakan pembelajaran pembelajar (guru) berperan sebagai fasilitator dan mediator. Aliran Konstruktivisme sosiologis biasanya juga disebut Konstruktivisme . Konstruktivisme sosiologis lebih bertolak dari pandangan bahwa masyarakat yang membangun pengetahuan. Matematika dipandang sebagai kegiatan/aktivitas manusia (human activity).Pembelajaran inovatif 7-13 1. Ciri-ciri pembelajaran matematika yang mengacu pada teori konstruktivisme. sebagai berikut. Pengetahuan tidak dapat ditransfer tetapi harus dibangun sendiri oleh pebelajar (orang yang belajar atau siswa) di dalam pikirannya. maka dalam menyusun pembelajaran perlu mengambil ketentuan-ketentuan di atas sebagai dasar. Implikasi dari anggapan di atas bahwa dalam pembelajaran yang menganut konstruktivisme. b. Orientasi pembelajaran adalah investigasi dan penemuan. 2.

hanya yang satu lebih menekankan keaktifan individu. baik secara sederhana maupun secara refleksi. baik perspektif personal maupun perspektif sosiokultural sebenarnya sama-sama menekankan pentingnya keaktifan siswa dalam belajar. kedua perspektif tersebut saling melengkapi. Implementasi perspektif di atas dalam pembelajaran sebagaimana diungkapkan adalah: (i) pemusatan perhatian kepada berpikir atau proses mental siswa. dan bagaimana seorang siswa mengadakan abstraksi. artinya dalam proses pembelajaran dipandang perlu untuk memadukan aliran konstruktivisme personal dan konstruktivisme sosiokultural. Belajar matematika memerlukan proses pembentukan individual yang aktif tetapi juga proses inkulturasi Berikut ini dijelaskan masing-masing aliran tersebut. mengembangkan skema. Konstruktivisme Personal Dalam perspektif konstruktivis personal disoroti bagaimana seorang siswa pelan-pelan membentuk skema. (ii) mengutamakan peran siswa dalam berinisiatif sendiri dan keterlibatan aktif dalam kegiatan pembelajaran.7-14 Pembelajaran inovatif Sosiokultural. bukan sekedar hasil yang diperoleh. (iii) memaklumi akan adanya perbedaan individual. oleh karena . dalam membentuk pengetahuan matematikanya. dalam masyarakat. untuk itu guru dituntut untuk mempersiapkan beraneka ragam kegiatan yang memungkinkan siswa melakukan kegiatan secara langsung dengan dunia fisik. Dalam proses pembentukan pengetahuan. guru harus memahami proses yang dilakukan siswa dalam sehingga sampai pada jawaban suatu masalah yang ditanyakan. Ia lebih menekankan bagaimana individu sendiri mengkonstruksi pengetahuan hasil dari berinteraksi dengan pengalaman dan obyek yang dihadapi. Dalam pembelajaran matematika sekolah. dan mengubah skema. sedangkan yang lainnya lebih menekankan pentingnya lingkungan sosialkultural.

Pengertian Ilmiah adalah pengertian yang didapat dari kelas. yang spontan dan yang ilmiah. Guru mempersiapkan lingkungan yang memungkinkan siswa dapat memperoleh pengalaman belajar yang luas. pengertian ilmiah itu tidak datang dalam bentuk yang jadi pada seorang siswa. Menurut Vigotsky.Pembelajaran inovatif 7-15 itu guru harus melakukan upaya khusus untuk mengatur kegiatan kelas dalam bentuk individu-individu dan kelompok kecil siswa. Pengertian itu mengalami perkembangan. Ini tergantung kepada tingkat kemampuan siswa untuk menangkap suatu . Pengertian spontan adalah pengertian yang didapatkan dari pengalaman siswa sehari-hari. dalam Suparno 1996). Piaget menekankan pembelajaran melalui penemuan. Pengertian ini tidak terdefinisikan dan terangkai secara sistematis logis. namun lebih merupakan pengkonstruksian suatu kerangka mental oleh siswa untuk memahami lingkungan mereka. Dia membedakan adanya dua pengertian. Dalam proses belajar terjadi perkembangan dari pengertian yang spontan ke yang lebih ilmiah (Fosnot. Pengertian ini adalah pengertian formal yang terdefinisikan secara logis dalam suatu sistem yang lebih luas. Dalam pembelajaran. Konstruktivisme Sosiokultural Vigotsky meneliti pembentukan dan perkembangan pengetahuan siswa secara psikologis. bahan atau media belajar yang lain. perkembangan kognitif bukan merupakan akumulasi dari kepingan informasi yang terpisah. Menurut Piaget. pengalaman-pengalaman nyata dan memanipulasi langsung alat. Namun Vigotsky lebih memfokuskan perhatian kepada hubungan dialektik antara individu dan masyarakat dalam pembentukan pengetahuan tersebut. Menurut Vigotsky belajar merupakan suatu perkembangan pengertian. sehingga siswa bebas membangun pemahaman mereka sendiri.

siswa ditantang untuk lebih mengerti pengertian ilmiah dan mengembangkan pengertian spontan mereka. Hal ini sesuai dengan saran dari Cobb (1994). Dalam proses pembelajaran matematika. dengan sebaiknya perspektif mengkombinasikan konstruktivisme personal sosiokultural. Itulah sebabnya banyak implikasi pendidikan yang membuat siswa berpartisipasi dengan aktivitas para ahli. Dalam interaksi dengan mereka itulah. Vigotsky menekankan pentingnya interaksi sosial dengan orang-orang lain terlebih yang punya pengetahuan lebih baik dan sistem yang secara kultural telah berkembang dengan baik (Cobb. . Dalam interaksi verbal dengan “orang dewasa”. Ia menekankan dialog dan komunikasi verbal dengan orang dewasa dalam perkembangan pengertian siswa. Dari proses belajar.7-16 Pembelajaran inovatif model pengertian yang lebih ilmiah. para murid dirantang untuk mengkonstruksikan pengetahuanya lebih sesuai dengan konstruksi para ahli. kedua pengertian tersebut saling berelasi dan saling mempengaruhi. 1996). bahwa agar dalam proses pembelajaran perspekstif konstruktivisme personal dikombinasikan dengan perspektif sosiokultural.

Bantuan tersebut dapat berupa ke petunjuk. Pandangan lainnya mengenai scaffolding. 1994). Vigotsky mendefinisikan scaffolding adalah “the role of techers and others in supporting the learner’s development and providing support structures to get to that next stage or level”. “The zone of proximal development is the distance between what the children can do by themselves and the next learning that they can be helped to achieve with competent assistance”. he will be able to do independently tomorrow”. Scaffolding dalam dunia pendidikan didasarkan pada konsep Vigotsky sebagaimana dikutif oleh Vernon (2002). “what the child is able to do in collaboration today. dan tindakan-tindakan lain yang memungkinkan siswa itu belajar mandiri. peringatan. pemecahan. Aspek yang penting dalam scaffolding adalah menunjukkan pembaruan. Vigotsky menyatakan bahwa. yaitu memberikan sejumlah bantuan kepada seorang siswa selama tahap-tahap awal pembelajaran dan kemudian mengurangi bantuan tersebut dan memberikan kesempatan kepada siswa tersebut untuk mengambil alih tanggung jawab yang semakin besar segera setelah ia dapat melakukannya (Slavin.Pembelajaran inovatif 7-17 Beberapa Konsep Mendasar Dalam Konstruktivisme Vigotsky juga memunculkan konsep scafollding. menguraikan masalah dalam langkah-langkah memberikan contoh. dijelaskan berdasarkan konsep zone of proximal development (ZPD) sebagaimana dikatakan oleh Raymond (2000). Secara khusus. Scafollding merupakan bantuan yang diberikan kepada siswa untuk belajar dan untuk memecahkan masalah. dimana kemampuan siswa meningkat dengan pengetahuan baru dan dibarengi . Bruner (1977) menunjukkan bahwa “scaffolding is the process in which a learner is helped to master a particular problem beyond his or her own capacity through the assistance (scaffolding) of a teacher or more accomplised person”. Membatasi konsep scaffolding. dorongan.

Sung & Chen (2002). Struktur atau skemata merupakan organisasi mental tingkat tinggi yang terbentuk pada individu waktu ia berinteraksi dengan lingkungannya. “for the students become an independent and self regulating learner and problem solver”.7-18 Pembelajaran inovatif dengan proses pembimbingan dan akhirnya siswa mampu menyelesaikan tugasnya secara mandiri. Fungsi kedua yang melandasi perkembangan intelektual adalah adaptasi. perkembangan kepribadian. D. Fungsi itu sendiri terdiri dari organisasi dan adaptasi. Hal ini sejalan dengan yang dikatakan Chang. dan berubah melalui perkembangan fisik. Sedangkan fungsi adalah cara yang digunakan organisme untuk membuat kemajuankemajuan intelektual. Cara beradaptasi ini berbeda antara . Perkembangan kognitif sebagian besar bergantung kepada seberapa jauh anak memanipulasi dan aktif dalam berinteraksi dengan lingkungannya. dan perkembangan kognitif. perkembangan sosioemosional. manusia tumbuh. Teori PIAGET Menurut Piaget. dan fungsi. Teori Belajar Untuk Pembelajaran Matematika 1. Isi merupakan pola perilaku khas anak yang tercermin pada responnya terhadap berbagai masalah atau situasi yang dihadapi. “finally the learner is able to complete the task or master the concepts independently”. Ada tiga aspek perkembangan intelektual yaitu struktur. Organisasi memberikan organisme kemampuan untuk mengorganisasi proses-proses fisik atau proses-proses psikologi menjadi sistem-sistem yang teratur dan berhubungan. Sedangkan tujuan menerapkan scaffolding dalam proses pembelajaran menurut Hartman (2002) adalah. Semua organisme lahir dengan kecenderungan untuk menyesuaikan diri atau beradaptasi dengan lingkungan mereka. isi. beradaptasi.

pada tahap ini anak tahu bahwa di dekatnya ada sesuatu barang mainan kalau ia menyentuh barang itu. Adaptasi terhadap lingkungan dilakukan melalui dua proses. b.Pembelajaran inovatif 7-19 organisme yang satu dengan organisme yang lain. tanpa menggunakan kegiatan tubuh atau indera. yaitu asimilasi dan akomodasi. anak sudah menggunakan pemikirannya dalam berbagai hal. dari lahir sampai dewasa. akan tetapi usia pada saat seseorang mulai memasuki sesuatu tahapan tertentu tidak selalu sama untuk setiap orang. Pada tahap ini. Pada tahap ini pemahaman anak mengenai berbagai hal terutama bergantung pada kegiatan (gerakan) tubuh beserta alatalat indera. Akan tetapi. dalam arti. Tahap sensori-motor (sensory-motor stage): Tahap sensori motor berlangsung sejak manusia lahir sampai berusia sekitar 2 tahun. a. Dalam proses asimilasi seseorang menggunakan struktur atau kemampuan yang sudah ada untuk menanggapi masalah yang dihadapi dalam lingkungannya. Sedangkan dalam proses akomodasi seseorang memerlukan modifikasi struktur mental yang ada dalam mengadakan respon terhadap tantangan lingkungannya. pada tahap ini pemikiran si anak masih bersifat . anak belum bisa memahami sesuatu. Piaget mengemukakan dalam teorinya bahwa kemampuan kognitif manusia berkembang menurut empat tahap. dalam memahami segala sesuatu anak tidak lagi hanya bergantung pada kegiatan (gerakan) tubuh atau inderanya. Sebagai contoh. Pada tahap ini. Tahap-tahap tersebut beserta urutannya berlaku untuk semua orang. Keempat tahap tersebut adalah sebagai berikut. Tahap pra-operasional (pre-operational stage): Tahap pra-operasional berlangsung dari kira-kira usia 2 tahun sampai 7 tahun.

d. pada tahap ini anak belum bisa berpikir secara objektif. Pada tahap ini. c. Tahap operasi konkret (concrete-opertional stage) Tahap ini berlangsung kira-kira dari usia 7 sampai 12 tahun. Pada tahap ini tingkat egosentris anak sudah berkurang. termasuk hal yang agak rumit. Dengan kata lain. tetapi pada tahap ini anak cenderung berpikir transduktif (dari hal khusus ke hal khusus yang lain). untuk anak yang berada dalam tahap ini. anak sudah bisa berpikir secara obyektif. anak masih kesulitan dalam melakukan pembalikan pemikiran (reversing thought). sehingga cara berpikirnya belum tampak logis. tetapi dengan syarat bahwa hal-hal tersebut disajikan secar konkrit (disajikan dalam wujud yang bisa ditangkap dengan panca indera. Sehingga. pemahamannya mengenai berbagai hal masih terpusat pada dirinya sendiri pada tahap ini anak berpikir bahwa orang-orang lain mempunyai pemikiran dan perasaan seperti yang ia alami. artinya. Pada tahap ini anak juga sudah bisa berpikir logis tentang berbagai hal. Pada tahap ini anak atau orang sudah mampu berpikir secara logis tanpa . lepas dari dirinya sendiri. Dengan kata lain.7-20 Pembelajaran inovatif egosentris. dalam arti bahwa anak sudah dapat memahami bahwa orang lain mungkin memiliki pikiran atau perasaan yang berbeda dari dirinya. pengajaran lebih ditekankan pada hal-hal yang bersifat verbal. anak akan mengalami kesulitan dalam memahami banyak hal dan dalam berpikir logis. Juga pada tahap ini anak masih mengalami kesulitan dalam berpikir secara induktif ataupun deduktif. Tanpa adanya benda-benda konkrit. Tahap operasi formal (formal operational stage) Tahap ini berlangsung kira-kira sejak usia 12 tahun ke atas.

ataupun berlangsung sempurna. Kematangan (maturation). pengajaran yang hanya menekankan pada simbol-simbol dan hal-hal yang bersifat verbal akan sulit dipahami. sehingga dalam berbagai hal. dari lahir sampai dewasa. Kemampuan anak dalam berpikir secara abstrak masih belum berkembang sepenuhnya. Oleh karena itu guru perlu memperhatikan secara seksama kemampuan berpikir tiap-tiap siswa. sekalipun usia mereka relatif sama. Akan tetapi. Pengalaman (experience).Pembelajaran inovatif 7-21 kehadiran benda-benda konkrit. Tetapi terjadi secara gradual. Teori Piaget menjelaskan terjadi bahwa perkembangan beberapa kemampuan faktor yang intelektual manusia karena mempengaruhinya. Agar guru bisa memberikan perlakuan yang sesuai dengan tahap perkembangan kemampuan berpikirnya. Disamping itu. seperti: a. yaitu kegiatan-kegiatan pikiran yang dilakukan manusia yang bersangkutan . (2) Pengalaman logiko-matematis. yaitu pertumbuhan otak dan sitem syaraf manusia karena bertambahnya usia. si anak mungkin masih memerlukan bantuan alat peraga. yang terdiri dari (1) pengalaman fisik. ada cukup banyak anak yang memasuki tahap ini lebih lambat daripada anak lainnya. perkembangan dari tahap operasi konkrit ke tahap ini tidak terjadi secara mendadak. Dengan demikian ada kemungkinan. sekalipun anak sudah berada pada di SMP. Sehingga bisa terjadi pada tahun-tahun pertama ketika si anak berada pada tahap ini. dengan kata lain anak sudah mampu melakukan abstraksi. yaitu interaksi manusia dengan objek-objek di lingkungannya. perkembangan kemampuan berpikirnya masih berada pada tahap operasi konkrit. b. Untuk anak yang seperti ini.

kemudian atau pembelajaranmencapai pembelajaran berusaha untuk keseimbangan baru dengan melalui poses asimilasi dan akomodasi. a. Penyeimbangan (equilibration). . d. Akibat ketidakseimbangan ini terjadi akomodasi. Asimilasi adalah proses di mana informasi-informasi dan pengalaman-pengalaman baru ‘diserap’ (dimasukkan) ke dalam struktur kognitif manusia. seseorang berada pada tingkat kognitif yang lebih tinggi dari sebelumnya dan mampu beradaptasi dengan lingkungannya. barulah terjadi equilibrium. Setelah terjadi equilibrium.7-22 Pembelajaran inovatif c. dan struktur yang ada mengalami perubahan atau timbul struktur baru. Transmisi sosial. yaitu proses dimana struktur mental (struktur kognitif) manusia kehilangan keseimbangan sebagai akibat dari adanya pengalaman-pengalaman baru. dan bukan sekedar pada hasilnya. maka terjadi ketidakseimbangan (disequili-brium). sedangkan akomodasi adalah penyesuaian pada struktur kognitif manusia sebagai akibat dari adanya informasi-informasi dan pengalaman-pengalaman baru yang diserap. Pemanfaatan teori Piaget dalam pembelajaran dapat dilihat pada pernyataan di bawah ini. Memusatkan pada proses berpikir atau proses mental. Adaptasi akomodasi. yaitu interaksi dan kerja sama yang dilakukan oleh manusia dengan manusia lainnya. guru harus memahami proses yang digunakan anak sehingga sampai pada jawaban itu. Jika merupakan dalam keseimbangan asimilasi antara asimilasi tidak dan dapat proses seseorang mengadakan adaptasi. Di samping kebenaran siswa.

misalnya dalam memilih cara penyampaian materi bagi siswa. melainkan anak didorong menemukan sendiri pengetahuan itu melalui interaksi spontan dengan lingkungannya. namun pertumbuhan itu berlangsung pada kecepatan berbeda. dan sebagainya. Di dalam kelas. dengan mengingat tingkat kemampuan berpikir yang dimiliki oleh masing-masing siswa. dan memaklumi perbedaan individu dalam hal kemajuan perkembangannya. karena dengan menggunakan teori itu. Memaklumi akan adanya perbedaan individual dalam hal kemajuan perkembangan. Dari uraian di atas dapat disimpulan bahwa kegiatan pembelajaran itu memuaskan perhatian kepada berpikir atau proses mental anak. Selain itu guru matematika di SMP perlu mencermati apakah simbol-simbol matematika yang digunakan guru dalam mengajar cukup mudah dipahami siswa atau tidak. mengutamakan peran siswa dalam kegiatan pembelajaran. . Bagi guru matematika. Teori Piaget jelas sangat relevan.Pembelajaran inovatif 7-23 b. penyediaan alat-alat peraga. Teori Piaget mengasumsikan bahwa seluruh siswa tumbuh melewati urutan perkembangan yang sama. guru akan bisa mengetahui adanya tahaptahap perkembangan tertentu pada kemampuan berpikir anak-anak di kelas atau di sekolahnya. penyajian pengetahuan jadi (ready made) tidak mendapat penekanan. Enga demikia guru bisa memberikan perlakuan yang tepat bagi para siswanya. c. sesuai dengan tahap perkembangan kemampuan berpikir yang dimiliki oleh siswa masing-masing. Mengutamakan peran siswa dalam berinisiatif sendiri dan keterlibatan aktif dalam kegiatan pembelajaran. yang tidak sekedar kepada hasilnya.

. Tahap enaktif. belajar merupakan suatu proses aktif yang memungkinkan manusia untuk menemukan hal-hal baru di luar informasi yang diberikan kepada dirinya. pengetahuan itu perlu dipalajari dalam tahap-tahap tertentu agar pengetahuan itu dapat diinternalisasi dalam pikiran (struktur kognitif) orang tersebut. yaitu: 2. menyimpan pengetahuan. dengan menggunakan benda-benda konkrit atau menggunakan situasi yang nyata. jika seseorang mempelajari sesuatu pengetahuan (misalnya suatu konsep matematika). telah mempelajari bagaimana manusia memperoleh pengetahuan. yaitu suatu tahap pembelajaran sesuatu pengetahuan di mana pengetahuan itu dipelajari secara aktif. Sebagai contoh. Ada dua bagian yang penting dari Teori Bruner. seorang ahli psikologi dari Universitas Harvard. seseorang siswa yang mempelajari bilangan prima akan bisa menemukan berbagai hal penting dan menarik tentang bilangan prima. Amerika Serikat. a. Proses internalisasi akan terjadi secara sungguh-sungguh (yang berarti proses belajar terjadi secara optimal) jika pengetahuan yang dipelajari itu dipelajari dalam tiga tahap yang macamnya dan urutannya adalah sebagai berikut.7-24 Pembelajaran inovatif 2. Tahap-tahap dalam proses belajar Menurut Bruner. dan mentransformasi pengetahuan. Teori Bruner tentang kegiatan belajar manusia tidak terkait dengan umur atau tahap perkembangan (berbeda dengan Teori Piaget). Menurut Bruner. sekalipun pada awal guru hanya memberikan sedikit informasi tentang bilangan prima kepada siswa tersebut. Teori BRUNER Jerome Bruner.

yang menggambarkan kegiatan konkrit atau situasi konkrit yang terdapat pada tahap enaktif tersebut di atas (butir a). Kemudian. lambang-lambang matematika. kalimat-kalimat). kegiatan belajar itu diteruskan dengan kegiatan belajar tahap ketiga. pembelajaran akan terjadi secara optimal jika mula-mula siswa mempelajari hal itu dengan menggunakan benda-benda konkrit (misalnya menggabungkan 3 kelereng dengan 2 kelereng. siswa beralih ke kegiatan belajar tahap kedua. proses belajar akan berlangsung secara optimal jika proses pembelajaran diawali dengan tahap enaktif. baik simbol-simbol verbal (misalnya huruf-huruf. dan selanjutnya. atau diagram. dan kemudian. dalam mempelajari penjumlahan dua bilangan cacah. Sebagai contoh. gambar. kegiatan belajar dilanjutkan dengan menggunakan gambar atau diagram yang mewakili 3 kelereng dan 2 kelereng yang digabungkan tersebut (dan kemudian dihitung banyaknya kelereng semuanya. maupun lambang-lambang abstrak yang lain. katakata. Tahap simbolik. c. yaitu suatu tahap pembelajaran di mana pengetahuan itu direpresentasikan dalam bentuk simbol-simbol abstrak (abstract symbols. yaitu simbol-simbol arbiter yang dipakai berdasarkan kesepakatan orang-orang dalam bidang yang bersangkutan). dan kemudian menghitung banyaknya kelereng semuanya).Pembelajaran inovatif 7-25 b. Tahap ikonik. Menurut Bruner. yaitu tahap belajar dengan menggunakan modus representasi simbolik. jika tahap belajar yang pertama ini telah dirasa cukup. yaitu suatu tahap pembelajaran sesuatu pengetahuan di mana pengetahuan itu direpresentasikan (diwujudkan) dalam bentuk bayangan visual (visual imagery). dengan menggunakan gambar atau diagram tersebut). yaitu tahap belajar dengan menggunakan modus representasi ikonik. Pada tahap yang kedua siswa bias melakukan .

merupakan model pengajaran yang dikembangkan berdasarkan pada pandangan kognitif tentang pembelajaran dan prinsip-prinsip konstruktivis. Di dalam discovery learning siswa didorong untuk belajar sendiri secara mandiri. pada tahun 1963 kedua pakar tersebut mengemukakan empat prinsip tentang cara belajar dan mengajar matematika yang masing-masing mereka sebut sebagai ‘teorema’. Pembelajaran ini membangkitkan keingintahuan siswa. Siswa belajar melalui keterlibatan aktif dengan konsep-konsep dan prinsip-prinsip dalam memecahkan masalah. Discovery learning dari Jerome Bruner.7-26 Pembelajaran inovatif penjumlahan itu dengan menggunakan pembayangan visual (visual imagery) dari kelereng. Pada tahap berikutnya. siswa melakukan penjumlahan kedua bilangan itu dengan menggunakan lambang-lambang bilangan. memotivasi siswa untuk bekerja sampai menemukan jawabannya. Keempat teorema tersebut adalah: . kelereng tersebut. Teorema tentang cara belajar dan mengajar matematika Berdasarkan hasil-hasil eksperimen dan observasi yang dilakukan oleh Bruner dan Kenney. yaitu : 3 + 2 = 5. Siswa belajar memecahkan masalah secara mandiri dengan keterampilan berpikir sebab mereka harus menganalisis dan memanipulasi informasi. dan guru mendorong siswa untuk mendapatkan pengalaman dengan melakukan kegiatan yang memungkinkan siswa menemukan prinsip-prinsip untuk diri mereka sendiri. 3. Pembelajaran menurut Bruner adalah siswa belajar melalui keterlibatan aktif dengan konsep-konsep dan prinsip-prinsip dalam memecahkan masalah dan guru berfungsi sebagai motivator bagi siswa dalam mendapatkan pengalaman yang memungkinkan mereka menemukan dan memecahkan masalah.

soal yang berbunyi : “Tentukanlah sebuah bilangan yang jika ditambah 3 akan menjadi 8”. yang pada umumnya masih berada pada tahap operasi konkrit. tidak hanya aktif secara intelektual (mental) tetapi juga secara fisik. khususnya untuk siswa yang lebih muda. proses belajar akan lebih baik jika para siswa mengkonstruksi sendiri representasi dari apa yang dipelajari tersebut. akan lebih baik jika para siswa mula-mula menggunakan representasi konkrit yang memungkinkan siswa untuk aktif. representasi dari sesuatu materi matematika akan lebih mudah dipahami oleh siswa apabila di dalam representasi itu digunakan notasi yang sesuai dengan tingkat perkembangan kognitif siswa. Seperti yang diuraikan pada penjelasan tentang modus-modus representasi. yang tingkat . Siswa yang lebih dewasa mungkin bisa memahami sesuatu konsep atau sesuatu prinsip dalam matematika hanya dengan menganalisis sebuah representasi yang disajikan oleh guru mereka. untuk siswa sekolah dasar. untuk kebanyakkan siswa. akan tetapi. Teorema Notasi (Notation Theorem) Menurut apa yang dikatakan dalam teorema notasi. b. sehingga untuk selanjutnya mereka juga mudah untuk mengingat hal-hal tersebut dan dapat mengaplikasikannya dalam situasi-situasi yang sesuai. sedangkan untuk siswa SMP.Pembelajaran inovatif 7-27 a. Teorema Konstruksi (Construction Theorem) Di dalam teorema konstruksi dikatakan bahwa cara yang terbaik bagi seseorang siswa untuk mempelajari sesuatu konsep atau prinsip dalam matematika adalah dengan mengkonstruksi sebuah representasi dari konsep atau prinsip tersebut. Sebagai contoh. Alasannya. akan lebih sesuai jika direpresentasikan dalam bentuk … + 3=8. jika para siswa bisa mengkonstruksi sendiri representasi tersebut mereka akan lebih mudah menemukan sendiri konsep atau prinsip yang terkandung dalam representasi tersebut.

artinya: setiap persegi tentu merupakan persegipanjang. jajarangenjang. tepat akan mempermudah macam soal.7-28 Pembelajaran inovatif perkembangannya sudah lebih matang. menjadi jelas. belahketupat. dan prosedur dalam matematika. Demikian pula. Teorema Kekontrasan dan Variasi (Contrast and Variation Theorem) Di dalam teorema kekonstrasan dan variasi dikemukakan bahwa sesuatu konsep matematika akan lebih mudah dipahami oleh siswa apabila konsep itu dikontraskan dengan konsep-konsep yang lain. pemahaman siswa tentang konsep bilangan prima akan menjadi lebih baik bila bilangan prima dibandingkan dengan bilangan yang bukan prima. Sebagai contoh. dan juga mempermudah pengembangan berbagai konsep. misalnya persegipanjang. Sebagai contoh. dan lain-lain. sedangkan suatu persegipanjang belum tentu merupakan persegi. dengan membandingkan konsep persegi dengan konsep persegipanjang akan menjadi jelas bahwa persegi merupakan kejadian khusus (a special case) dari persegipanjang. . pemahaman siswa tentang konsep persegi dalam geometri akan menjadi lebih baik jika konsep persegi dibandingkan dengan konsep-konsep geometri yang lain. prinsip. perbedaan dan hubungan (jika ada) antara konsep yang satu dengan konsep yang lain menjadi jelas. c. sehingga perbedaan antara konsep itu dengan konsep-konsep yang lain menjadi jelas. soal tersebut akan lebih sesuai jika direpresentasikan dalam bentuk : Penggunaan ditemukannya notasi yang untuk x + 3 = 8. penyelesaian berbagai mempermudah ditemukannya berbagai prinsip matematika. sehingga perbedaan antara bilangan prima dengan bilangan yang bukan prima. Dengan membandingkan konsep yang satu dengan konsep yang lain.

dan keterampilan-keterampilan yang lain. prinsip-prinsip dan keterampilan-keterampilan itu menyebabkan struktur dari setiap cabang matematika menjadi jelas. dan sebagainya). prinsip-prinsip. ada persegipanjang yang perbedaan panjang dan lebarnya begitu mencolok.Pembelajaran inovatif 7-29 Selain itu di dalam teorema ini juga disebutkan bahwa pemahaman siswa tentang sesuatu konsep matematika juga akan menjadi lebih baik apabila konsep itu dijelaskan dengan menggunakan berbagai contoh yang bervariasi. dan setiap keterampilan dalam matematika berhubungan dengan konsep-konsep. persegipanjang sebaiknya ditampilkan dengan berbagai contoh yang bervariasi. Dari berbagai contoh tersebut siswa akan bisa memahami bahwa sesuatu konsep bisa direpresntasikan dengan berbagai contoh yang spesifik. Adanya hubungan antara konsep-konsep. sifat-sifat atau ciri-ciri dari persegipanjang akan dapat dipahami dengan baik. setiap prinsip. Misalnya. d. dan lain-lain) dalam upaya untuk menyusun program pembelajaran bagi siswa. bahkan ada persegipanjang yang panjang dan lebarnya sama. dan ada persegipanjang yang panjang dan lebarnya hampir sama. . dalam pembelajaran konsep persegipanjang. Adanya hubungan-hubungan itu juga membantu guru dan pihak-pihak lain (misalnya penyusun kurikulum. semua contoh (semua kasus) tersebut memiliki ciri-ciri umum yang sama. Sekalipun contoh-contoh yang spesifik tersebut mengandung perbedaan yang satu dengan yang lain. penulis buku. Dengan digunakannya contoh-contoh yang bervariasi tersebut. Misalnya ada persegipanjang yang posisinya bervariasi (ada yang dua sisinya yang berhadapan terletak horisontal dan dua sisi yang lain vertikal. Teorema Konektivitas (Connectivity Theorem) Di dalam teorema konektivitas disebutkan bahwa setiap konsep. ada yang posisinya miring.

Hal tersebut bergantung pada karakteristik dari materi atau topik matematika yang dipelajari dan karakteristik dari siswa yang belajar. Teori GAGNE Robert M. Gagne adalah seorang ahli psikologi yang banyak melakukan penelitian mengenai fase-fase belajar. yaitu objek-objek langsung (direct objects) dan objek-objek tak langsung (indirect objects). 1.7-30 Pembelajaran inovatif Dalam pembelajaran matematika. Perlu dijelaskan bahwa keempat teorema tersebut di atas tidak dimaksudkan untuk diterapkan satu per satu dengan urutan seperti di atas. tugas guru bukan hanya membantu siswa dalam memahami konsep-konsep dan prinsip-prinsip serta memiliki keterampilan-keterampilan tertentu. 3. tetapi juga membantu siswa dalam memahami hubungan antara konsep-konsep. Objek-objek langsung dari pembelajaran matematika terdiri atas fakta-fakta . Dalam penerapan (implementasi). prinsipprinsip. secara garis besar ada dua macam objek yang dipelajari siswa dalam matematika. Dalam penelitiannya ia banyak menggunakan materi matematika sebagai medium untuk menguji penerapan teorinya. Objek-objek pembelajaran matematika Menurut Gagne. dan hierarki belajar. tipe-tipe kegiatan belajar. dan keterampilan–keterampilan tersebut. dua teorema atau lebih dapat diterapkan secara bersama dalam proses pembelajaran sesuatu materi matematika tertentu. Di dalam teorinya Gagne juga mengemukakan suatu klasifikasi dari objekobjek yang dipelajari di dalam matematika. Dengan memahami hubungan antara bagian yang satu dengan bagian yang lain dari matematika. pemahaman siswa terhadap struktur dan isi dari matematika menjadi lebih utuh.

dan bukannya lambang yang lain. dan bukannya lambang yang lain. tidak lagi dipersoalkan mengapa lambang untuk irisan dua himpunan adalah “∩” . dan hal-hal lain yang secara implisit akan dipelajari jika siswa mempelajari matematika. Kesepakatan bahwa pada garis bilangan yang horisontal. Misalnya. Juga.Pembelajaran inovatif 7-31 matematika. seperti lambanglambang yang ada dalam matematika. kemampuan memecahkan masalah. kemampuan berpikir analitis. ketekunan. arah ke kanan menunjukkan bilanganbilangan yang semakin besar sedangkan arah ke kiri menunjukkan bilangan-bilangan yang semakin kecil. Objek-objek tak langsung dari pembelajaran matematika meliputi kemampuan berpikir logis. konsep-konsep matematika. Di dalam matematika. sikap positif terhadap matematika. Juga. Penjelasan tentang objek-objek langsung dari matematika: a. keterampilan-keterampilan (prosedur-prosedur) matematika. ketelitian. kedisiplinan. lambang “+” adalah lambang untuk operasi penjumlahan. dan sebagainya. tidak lagi dipersoalkan mengapa lambang untuk bilangan lima adalah “5” (dalam sistem Hindu-Arab). fakta hanya bisa dipelajari dengan dipakai berulang-ulang dan dihafal. dan lambang “A ∩ B” adalah lambang untuk irisan antara himpunan A dan himpunan B. Di dalam matematika. . lambang untuk bilangan lima adalah “5” (dalam sistem lambang bilangan Hindu-Arab) atau “V” (dalam sistem lambang bilangan Romawi). Fakta-fakta matematika adalah konvensi-konvensi (kesepakatan) dalam matematika yang dimasukkan untuk memperlancar pembicaraan-pembicaraan di dalam matematika. dan prinsip-prinsip matematika. fakta merupakan sesuatu yang harus diterima begitu saja. karena itu sekadar merupakan kesepakatan. Menurut Gagne.

peubah. c. proses mencari kelipatan persekutuan terkecil dari dua bilangan. Prinsip adalah suatu pernyataan yang bernilai benar. yang masing-masing merupakan suatu proses untuk mencari (memperoleh) sesuatu hasil tertentu. Segitiga. dan sebagainya. pertidaksamaan. Contoh keterampilan matematika adalah proses mencari jumlah dua bilangan. fungsi. Demikian pula relasi. dan lain-lain. proses mencari turunan (derivatif) suatu fungsi. Prinsip ini juga dapat ditulis dengan lambang-lambang matematika. kuadrat panjang sisi miring sama dengan jumlah kuadrat panjang kedua sisi siku-siku. persegipanjang. dan bilangan prima masing-masing merupakan sebuah konsep matematika. d. Suatu konsep yang berada dalam lingkup ilmu matematika disebut konsep matematika. persamaan. . bilangan cacah. sebagai berikut: p. Konsep adalah suatu ide abstrak yang memungkinkan orang untuk mengklasifikasikan apakah sesuatu objek tertentu merupakan contoh atau bukan contoh dari ide abstrak tersebut. masing-masing adalah sebuah konsep matematika. yang memuat dua konsep atau lebih dan menyatakan hubungan antara konsep-konsep tersebut. Keterampilan-keterampilan matematika adalah operasi-operasi dan prosedur-prosedur dalam matematika. konstanta.7-32 Pembelajaran inovatif b. Konsep-konsep matematika. proses mencari akar (penyelesaian) suatu persamaan. segitiga samakaki.q = 0 ⇔ p = 0 atau q = 0 2) Pada setiap segitiga siku-siku. Beberapa contoh prinsip dalam matematika (disebut juga prinsip matematika): 1) Hasilkali dua bilangan p dan q sama dengan nol bila hanya bila p=0 atau q = 0. Prinsip-prinsip matematika.

konsep. yaitu: a. Pada fase ini siswa melakukan atau internalisasi) terhadap akuisisi (pemerolehan. Fase-fase kegiatan belajar Menurut Gagne. antara lain dengan mencermati ciri-ciri dari stimulus tersebut dan mengamati hal-hal yang ia anggap menarik atau penting. siswa melakukan pencermatan terhadap stimulus tersebut. Fase aprehensi (apprehention phase). Fase akuisisi (acquisition phase). maupun prinsip. Pada fase ini siswa menyimpan hasil-hasil kegiatan belajar yang telah ia peroleh dalam ingatan jangka pendek (short-term memory) dan ingatan jangka panjang (long-term memory). Pada fase ini siswa berusaha memanggil kembali hasil-hasil dari kegiatan belajar yang telah ia peroleh dan telah disimpan dalam ingatan. sebuah soal yang diberikan oleh guru sebagai pekerjaan rumah. Pada fase ini. Pemanggilan kembali pengetahuan yang telah diperoleh itu dilakukan pada saat siswa mengerjakan soal-soal latihan. atau prinsip yang menjadi sasaran dari kegiatan belajar tersebut. setiap kegiatan belajar terdiri atas empat fase yang terjadi secara berurutan.Pembelajaran inovatif 7-33 2. atau bisa juga seperangkat alat peraga yang berguna untuk pemahaman konsep tertentu. berbagai fakta. keterampilan. b. Fase penyimpanan (storage phase). stimulus tersebut bisa berupa materi pelajaran yang terletak pada halaman sebuah buku. keterampilan. baik itu yang menyangkut fakta. konsep. d. penyerapan. Dalam pelajaran matematika. c. di mana ia harus mengingat kembali berbagai hal tertentu yang telah ia pelajari agar ia dapat mengerjakan . Fase pemanggilan (retrieval phase). Pada fase ini siswa menyadari adanya stimulus yang terkait dengan kegiatan belajar yang akan ia lakukan.

keempat fase tersebut harus dilakukan dengan sebaik-baiknya. sebelum siswa mempelajari sesuatu materi yang baru. latihan-latihan pemanggilan kembali tersebut juga akan menyempurnakan proses penyimpanan materi-materi tersebut untuk waktu-waktu selanjutnya. agar hasil belajar yang telah disimpan tersebut dapat digunakan untuk berbagai keperluan. atau pada saat ia mempelajari bagian-bagian tertentu dari materi pembelajaran yang ada kaitannya dengan materi-materi tertentu yang telah ia pelajari sebelumnya. selain berperan sebagai latihan untuk pemanggilan kembali hasil-hasil belajar yang telah diperoleh. siswa perlu berlatih untuk memanggil kembali hasil-hasil belajar yang telah diperoleh tersebut dengan melalui latihan-latihan soal. Agar kegiatan belajar siswa dapat berlangsung dengan optimal. Dari keseluruhan . juga dapat meningkatkan pemahaman dan penguasaan materi-materi tertentu yang sebelumnya belum dipahami atau dikuasai dengan baik. Kemudian. maupun bersamasama dengan siswa-siswa yang lain agar fakta. bersama dengan guru. Kegiatan-kegiatan ini. konsep. pada saat ia menempuh tes atau ulangan. dan prinsip yang menjadi sasaran kegiatan belajar dapat ia pahami dan ia internalisasikan dengan sebaik-baiknya (fase akuisisi). Hasil belajar yang telah diperoleh melalui kegiatan belajar secara aktif tersebut otomatis akan tersimpan dengan baik dalam ingatan siswa (fase penyimpanan).7-34 Pembelajaran inovatif soal-soal latihan tersebut. keterampilan. Selanjutnya. Maksudnya ialah. sesudah itu siswa harus aktif mempelajari materi yang baru tersebut baik secara individual. Di samping itu. siswa perlu menyadari adanya materi yang baru tersebut dan berusaha mencermati materi itu dengan sebaik-baiknya (fase aprehensi). ulangan-ulangan. atau dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan dari guru.

rangkaian verbal (verbal association). dalam proses pembelajaran ketiganya tidak selalu dapat dipisahkan secara tegas satu dengan yang lain. Sebaliknya. belajar membedakan (discrimination learning). jika fase akuisisi terlaksana dengan baik. Sebagai contoh. secara tidak disadari siswa itu akan cenderung menyukai pelajaran matematika. Selanjutnya.Pembelajaran inovatif 7-35 uraian ini tampak pula bahwa fase akuisisi. fase penyimpanan. sehingga sekalipun ketiganya dapat dibedakan. belajar stimulus – respons (stimulus – response learning). Kedelapan jenis belajar tersebut adalah: belajar isyarat (signal learning). yaitu belajar isyarat (signal learning) sampai jenis belajar yang paling kompleks. yaitu pemecahan masalah (problem solving). Jenis-jenis (tipe-tipe belajar) Menurut Gagne. fase penyimpanan pun akan terlaksana dengan baik pula. Seperti telah diuraikan tadi. rangkaian gerakan (chaining). jika fase penyimpanan terlaksana dengan baik. dari jenis belajar yang paling sederhana. belajar konsep (concept learning). kegiatan belajar manusia dapat dibedakan atas 8 jenis. jika seseorang siswa mendapat sesuatu komentar yang bernada negatif dari seorang guru. 3. dan fase pemanggilan kembali merupakan fase-fase yang terkait erat satu sama lain. belajar aturan (rule learning). fase pemanggilan kembali juga akan terlaksana dengan lancar. secara tidak . Sebagai contoh. dan pemecahan masalah (problem solving). Jenis belajar 1: Belajar isyarat Belajar isyarat adalah kegiatan yang terjadi secara tidak disadari. pelaksanaan fase yang satu akan berpengaruh terhadap pelaksanaan fase-fase yang lain. jika seseorang siswa mendapatkan komentar bernada positip dari guru matematika. sebagai akibat dari adanya suatu stimulus tertentu.

Misalnya. kegiatan . kegiatan melukis garis bagi pada suatu sudut merupakan suatu kegiatan yang terdiri atas beberapa gerakan fisik yang dilakukan secara berurutan. Sebagai contoh. pada waktu para siswa diberi suatu tugas dari guru yang hasilnya harus dikumpulkan. Jenis belajar 2 : Belajar stimulus-respons Belajar stimulus-respons adalah kegiatan belajar yang terjadi secara disadari. yang berupa dilakukannya sesuatu kegiatan fisik sebagai suatu reaksi atas adanya suatu stimulus tertentu. menurut pengalaman yang ia miliki di masa lalu. sebab. sejak dari pembuatan suatu busur lingkaran yang berpusat di titik tersebut sampai perbuatan garis bagi yang dimaksud. sekalipun isi kedua pekerjaan itu sama. Jenis belajar 3 : rangkaian gerakan Rangkaian gerakan merupakan kegiatan yang terdiri atas dua gerakan fisik atau lebih yang dirangkai menjadi satu secara berurutan. termasuk menghubungkan kata-kata atau kalimat-kalimat dengan objek-objek tertentu. Kegiatan fisik yang dilakukan tersebut adalah kegiatan fisik yang di masa lalu memberikan pengalaman yang menyenangkan bagi orang yang bersangkutan.7-36 Pembelajaran inovatif disadari siswa itu akan cenderung tidak menyukai pelajaran yang dipegang oleh guru tersebut. suatu pekerjaan yang ditulis dengan rapi cenderung mendapatkan nilai yang lebih tinggi dibandingkan dengan pekerjaan yang tidak ditulis dengan rapi. Jenis belajar 4 : Rangkaian verbal Rangkaian verbal merupakan kegiatan merangkai kata-kata atau kalimat-kalimat secara bermakna. seseorang siswa mungkin secara sadar berusaha untuk menuliskan hasil pelaksanaan tugas itu dengan rapi. dalam upaya untuk mencapai sesuatu tujuan tertentu. Sebagai contoh.

misalnya membedakan lambang “2” dengan lambang “5”. Sebagai contoh. dan telah mampu membuat generalisasi terhadap konsep itu. Seseorang siswa dikatakan telah memahami suatu konsep apabila ia telah mampu mengenali dan mengabstraksi sifat yang sama tersebut. Artinya. membedakan lambang “∩” dengan lambang” ∪ “ (pada pembicaraan tentang himpunan). dan sebagainya. dan kemudian memperlakukan objek-objek atau peristiwa-peristiwa itu sebagai suatu kelas. dan lain-lain) kegiatan menyebutkan nama benda-benda tertentu dan sebagainya. membedakan konstanta dengan variabel. mencermati perbedaan antara prosedur mencari FPB (Faktor Persekutuan Terbesar) dengan prosedur mencari KPK (Kelipatan Persekutuan Terkecil). siswa telah memahami bahwa keberadaan konsep itu tidak lagi terkait dengan suatu benda konkret tertentu atau peristiwa tertentu. siswa dikatakan telah memahami konsep lingkaran apabila siswa mampu mengenali keberadaan konsep lingkaran itu pada setiap benda konkret yang memang mempunyai wujud lingkaran. tetapi bersifat umum (general). yang merupakan ciri khas dari konsep yang dipelajari. belahketupat. Jenis belajar 6 : Belajar konsep Belajar konsep adalah kegiatan mengenali sifat yang sama yang terdapat pada berbagai objek atau peristiwa. Jenis belajar 5 : Belajar membedakan Belajar membedakan merupakan kegiatan mengamati perbedaan antara sesuatu objek yang satu dengan sesuatu objek yang lain. disebabkan oleh adanya sifat yang sama tersebut. .Pembelajaran inovatif 7-37 mendeskripsikan sifat-sifat suatu bangun geometri (persegipanjang. membedakan bilangan bulat dengan bilangan cacah.

Beberapa contoh aturan dalam matematika: (1) Untuk sebarang dua bilangan real a dan b berlaku :a x b = b x a (2) Jika panjang jari-jari sebuah lingkaran adalah r. Belajar aturan adalah kegiatan memahami pernyataanpernyataan dan sekaligus menggunakannya pada situasi-situasi yang sesuai. Keberadaan konsep lingkaran tidak terikat sesuatu benda konkret tertentu. dalam arti mengetahui apa yang diketahui dan apa yang diminta dalam soal itu. dan panjang sisi miring adalah c. Siswa juga mampu mengabstraksi konsep lingkaran dari berbagai benda konkrit tersebut sebagai suatu bangun datar yang memuat titik-titik yang berjarak sama dari suatu titik tertentu. Suatu soal dikatakan merupakan masalah bagi seseorang apabila orang itu memahami soal tersebut. Pengetahuan-pengetahuan dan .7-38 Pembelajaran inovatif seperti roda. dan sebagainya. tetapi bersifat umum. mata uang logam. dan belum mendapatkan suatu cara yang untuk memecahkan soal itu. tutup kaleng susu. maka luas daerah lingkaran itu adalah π r 2 (3) Jika panjang kedua sisi siku-siku pada sebuah segitiga siku-siku adalah a dan b. seseorang memerlukan pengetahuan-pengetahuan dan kemampuan-kemampuan yang ada kaitannya dengan masalah tersebut. Jenis belajar 7 : Belajar aturan Aturan adalah suatu pernyataan yang memberikan petunjuk kepada individu bagaimana harus bertindak dalam menghadapi situasisituasi tertentu. maka a2 + b2 = c2 Jenis belajar 8 : Pemecahan masalah Pemecahan masalah merupakan kegiatan belajar yang paling kompleks. Untuk dapat memecahkan suatu masalah.

demikian seterusnya. penguasaan suatu pengetahuan atau suatu kemampuan pada umumnya membutuhkan penguasaan terhadap pengetahuan atau kemampuan prasyarat. dalam rangka memecahkan masalah yang bersangkutan.Pembelajaran inovatif 7-39 kemampuan-kemampuan itu harus diramu dan diolah secara kreatif. sehingga terbentuk suatu susunan yang hirarkis dari berbagai pengetahuan atau kemampuan. Hal ini sangat relevan untuk pembelajaran matematika. Bila pengetahuan atau kemampuan prasyarat tersebut belum dikuasai oleh seseorang. orang tersebut tidak bisa menguasai pengetahuan atau kemampuan yang dituju. Hal ini dikarenakan materi penjumlahan bilangan cacah merupakan prasyarat untuk perkalian bilangan cacah. Materi-materi pembelajaran matematika pada umumnya tersusun secara hirarkis. materi yang satu merupakan prasyarat untuk materi berikutnya. yang disebut hirarki belajar. . Pengetahuan atau kemampuan prasyarat ini pun masing-masing (kemungkinan besar) memerlukan beberapa prasyarat pula. Seorang siswa tidak bisa mempelajari sesuatu materi tertentu apabila materi-materi yang merupakan prasyarat belum dikuasai. Banyak siswa di sekolah-sekolah kita mengalami kesulitan dalam mempelajari matematika karena materi-materi atau kemampuan- kemampuan prasyarat untuk hal-hal yang dipelajari belum dikuasai. seorang siswa akan mengalami kesulitan dalam mempelajari perkalian bilangan cacah apabila ia belum menguasai penjumlahan bilangan cacah. Sebagai contoh. Hirarki belajar Menurut Gagne.

Interaksi dengan orang-orang lain memberikan rangsangan dan bantuan bagi si anak untuk berkembang. zona perkembangan proksimal adalah selisih . Dengan kata lain. yang bisa dicapai oleh si anak jika ia mendapat bimbingan dari seseorang yang lebih dewasa atau lebih kompeten. Vygotsky justru berpendapat bahwa interaksi sosial. Vygotsky. setiap anak mempunyai apa yang disebut zona perkembangan proksimal (zone of proximal development). Vygotsky berpendapat pula bahwa proses belajar akan terjadi secara efisien dan efektif apabila si anak belajar secara kooperatif dengan anak-anak lain suasana lingkungan yang mendukung (supportive). mengkritik pendapat Piaget yang menyatakan bahwa faktor utama yang mendorong perkembangan kognitif seseorang adalah motivasi atau daya dari si individu sendiri untuk mau belajar dan berinteraksi dengan lingkungan. dalam bimbingan atau pendampingan seseorang yang lebih mampu atau lebih dewasa. yang oleh Vygotsky didefinisikan sebagai “jarak” atau selisih antara tingkat perkembangan yaitu tingkat yang ditandai dengan si anak yang aktual. dengan tingkat perkembangan potensial yang lebih tinggi. kemampuan si anak untuk menyelesaikan soal-soal tertentu secara independent. merupakan faktor yang terpenting yang mendorong atau memicu perkembangan kognitif seseorang. Proses – proses mental yang dilakukan atau dialami oleh seorang anak dalam interaksinya dengan orang-orang lain diinternalisasi oleh si anak. Teori VYGOTSKY Teori Vigotsky menekankan pada hakekat sosiokultural dari pembelajaran. yaitu interaksi individu tersebut dengan orang-orang lain. seorang anak belajar berbicara sebagai akibat dari interaksi anak itu dengan orang-orang di sekelilingnya. Sebagia contoh.7-40 Pembelajaran inovatif 4. Menurut Vygotsky. misalnya seorang guru. Dengan cara ini kemampuan kognitif si anak berkembang. terutama orang yang sudah lebih dewasa (yaitu orangorang yang sudah lebih mahir berbicara daripada si anak).

atau segala sesuatu yang dapat mengakibatkan siswa mandiri. Dari kutipan di atas nampak bahwa kontribusi penting dari teory Vygotsky penekanannya adalah pada sifat alami sosiokultural dari . Slavin mengatakan: "The most important of Vygotsky's theory is an emphasis on the sosiocultural nature of learning. the is capable of learning at given time. Vygotsky yakin bahwa fungsi mental yang lebih tinggi umumnya muncul dalam percakapan/kerjasama antar siswa sebelum fungsi mental yang lebih tinggi itu terserap. He believed that learning takes place when children are working within their zone of proximal development. Vygotsky further believed that higher mental functional usually exists in comversation and collaboration among individuals before it exists within the individual".Pembelajaran inovatif 7-41 antara apa yang bisa dilakukan seorang anak secara independen dengan apa yang bisa dicapai oleh anak tersebut jika ia mendapat bantuan seorang anak dari seseorang yang lebih kompeten. peringatan. Bentuk dari bantuan itu berupa petunjuk. Task within the zone of proximal development are ones that a child cannot yet do alone but could do with the assistance of peers or adults. penguraian langkah-langkah pemecahan. pemberian contoh. dorongan. Scaffolding berarti memberikan sejumlah besar bantuan kepada siswa selama tahap-tahap awal pembelajaran dan kemudian mengurangi bantuan tersebut dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengambil alih tanggung jawab yang semakin besar segera setelah ia dapat melakukannya. Bantuan kepada seorang yang lebih dewasa atau lebih kompeten dengan maksud agar si anak mampu untuk mengerjakan tugas-tugas atau soal-soal yang lebih tinggi tingkat kerumitannya daripada tingkat perkembangan kognitif yang aktual dari anak yang bersangkutan disebut dukungan dinamis atau scaffolding. That is.

guru perlu mengupayakan supaya setiap siswa berusaha agar bisa mengembangkan diri masing-masing secara maksimal. dan mengatur tugas-tugas yang harus dikerjakan siswa. pembelajaran berlangsung ketika siswa bekerja dalam zone of proximal development sehingga dalam menyelesaikan tugas-tugas belajarnya siswa tidak dapat semdiri. Di satu pihak. 5. Teori AUSUBEL Sekalipun selama ini metode ceramah dan metode-metode ekspositoris yang lain banyak digugat karena dianggap kurang mendorong proses berpikir dan proses belajar aktif pada siswa. Jika kedua hal itu dilakukan. perkembangan kognitif tiap-tiap siswa akan bisa terjadi secara optimal. tidak berarti bahwa metode-metode tersebut dapat ditingkatkan begitu saja. yaitu mengembangkan kemampuan berpikir dan bekerja secara independen (sesuai dengan Teori Piaget). David P. sedemikian hingga setiap siswa bisa berkembang secara maksimal dalam zona perkembangan proksimal masing-masing. Guru kiranya bisa memanfaatkan baik Teori Piaget maupun Teori Vygotsky dalam upaya untuk melakukan proses pembelajaran yang efektif. serta memberikan dukungan dinamis. Ausubel adalah salah satu pakar dalam bidang pendidikan dan psikologi yang berpendapat bahwa metode ceramah (lecture method) merupakan metode pembelajaran yang sangat efektif. apabila dipakai secara tepat. . guru perlu juga mengupayakan supaya tiap-tiap siswa juga aktif berinteraksi dengan siswa-siswa lain dan orang-orang lain di lingkungan masing-masing (sesuai dengan Teori Vygotsky). Tugas guru adalah menyediakan atau mengatur lingkungan belajar siswa.7-42 Pembelajaran inovatif pembelajaran. Di lain pihak . Menurut Vygotsky.

metode-metode ekspositoris merupakan metodemetode yang sangat efektif untuk mentransfer hasil-hasil penemuan di masa lalu kepada generasi-generasi berikutnya. termasuk metode penemuan dan metode-metode lain yang dimaksudkan untuk mengaktifkan siswa. di mana siswa hanya menghafal apa yang diajarkan guru tanpa memahami makna atau isi dari apa yang dihafalkan). belajar bermakna timbul jika siswa mencoba menghubungkan dimilikinya. Hal ini disebabkan pengetahuan yang baru tidak diasosiasikan dengan pengetahuan yang ada. dan berusaha untuk mengaitkan hal-hal baru yang dipelajari dengan hal-hal lama yang telah ia ketahui. semuanya masih bisa memberikan hasil pembelajaran yang baik atau hasil pembelajaran yang buruk. yaitu sikap mental yang mendukung terjadinya kegiatan belajar yang bermakna. yang kiranya relevan. 1. Syarat pertama: siswa memiliki meaningful learning set. Hal tersebut masih tergantung pada pelaksanaannya di dalam kelas. metode-metode ekspositoris yang digunakan dalam proses pembelajaran akan sangat efektif dalam menghasilkan kegiatan belajar yang bermakna apabila dipenuhi dua syarat berikut. Jika pengetahuan pengetahuan baru baru dengan tidak pengetahuan berhubungan yang dengan pengetahuan yang ada. Disebutkan pula oleh Ausubel bahwa baik metode-metode ekspositoris maupun metode- metode yang lain. Contoh sikap mental semacam ini adalah siswa betul-betul mempunyai keinginan yang kuat untuk memahami hal-hal yang akan dipelajari. Ausubel membedakan antara kegiatan belajar yang bermakna (meaningful learning) dan kegiatan belajar yang tak bermakna (rote learning).Pembelajaran inovatif 7-43 Menurut Ausubel. maka pengetahuan baru itu akan dipelajari siswa melalui belajar hafalan. Menurut Ausubel. . Menurut Ausubel. Berkaitan dengan hasil pembelajaran.

Prinsip ini didasarkan pada pandangan Ausubel bahwa cara belajar yang efektif adalah cara belajar yang mengupayakan adanya pemahaman terhadap struktur dari materi atau bidang ilmu yang dipelajari. Artinya. yang menyatakan bahwa dalam penyajian materi pembelajaran bagi siswa. Menurut Ausubel. yaitu: a. struktur dari materi atau bidang ilmu yang dipelajari akan bisa dipahami dengan baik. atau gagasan yang bersifat paling umum atau paling inklusif harus disajikan terlebih dulu. proses pembelaharan harus distrukturisasi secara sedemikian sehingga setiap pelajaran atau materi yang baru terkait secara cermat dengan materi yang telah disajikan dan dipelajari sebelumnya. Prinsip ekonsiliasi integratif (integrative reconciliation principle). sehingga dengan demikian siswa bisa mengasimilasikan pengetahuan-pengetahuan baru yang dipelajari itu kedalam struktur kognitif yang ia miliki.7-44 Pembelajaran inovatif 2. dan sesudah itu disajikan materi atau gagasan yang lebih detil. Ausubel mengemukakan dua prinsip penting yang perlu diperhatikan dalam penyajian materi pembelajaran bagi siswa. Prinsip diferensiasi progresif (progressive differentiation principle). Dengan menggunakan prinsip diferensiasi progresif tersebut. b. Sehubungan dengan itu. agar . materi. Syarat kedua: materi yang akan dipelajari atau tugas yang akan dikerjakan siswa (learning task) adalah materi atau tugas yang bermakna bagi siswa. struktur kognitif siswa mengalami perkembangan. Dan dengan demikian. materi atau tugas tersebut terkait dengan struktur kognitif yang pada saat itu telah dimiliki siswa. setiap bidang ilmu mempunyai struktur tersendiri yang jelas. Lebih lanjut Ausubel menegaskan bahwa. yang menyatakan bahwa materi atau informasi yang baru dipelajari perlu direkonsiliasikan dan diintegrasikan dengan materi atau informasi yang sudah lebih dulu dipelajari pada bidang keilmuan yang bersangkutan.

Dian van Hiele-Geldof. Ausubel mengemukakan apa yang disebut pengorganisir awal. Dalam teori yang mereka kemukakan. 6. Sebagai contoh.Pembelajaran inovatif 7-45 siswa bisa mempelajari materi pembelajaran pada suatu bidang ilmu secara efektif. Pada tingkat ini. siswa memandang sesuatu bangun geometri sebagai suatu keseluruhan. Pada tingkat ini siswa belum memperhatikan kompoenen-komponen dari masing-masing bangun. pada . yaitu suatu materi atau suatu kegiatan yang dimaksudkan untuk mengawali pembelajaran untuk sesuatu materi tertentu. c. Pengorganisir awal Untuk membantu guru dalam mengajar dengan menggunakan dua prinsip tersebut di atas. Teori VAN HIELE Dua tokoh pendidikan matematika dari Belanda . khsusunya pembelajaran dengan sesuatu materi yang baru. siswa belum mengamati ciri-ciri dari bangun itu. pada tahun-tahun 1957 sampai 1959 mengajukan suatu teori mengenai proses perkembangan yang dilalui para siswa dalam mempelajari geometri. mereka berpendapat bahwa dalam mempelajari geometri para siswa mengalami perkembangan kemampuan berpikir dengan melalui tingkat-tingkat berikut: Tingkat 1: Tingkat Visualisasi Tingkat ini disebut juga tingkat pengenalan. Dengan demikian. Pengorganisir awal dimaksudkan untuk membantu siswa dalam mempersiapkan struktur kognitif yang dimiliki agar siap menerima materi pembelajaran yang baru. sesuatu yang wholistic. meskipun pada tingkat ini siswa sudah mengenal nama sesuatu bangun. yaitu Pierre van Hiele dan isterinya. siswa harus memahami struktur dari bidang ilmu tersebut.

Tingkat 4 : Tingkat deduksi formal . Tingkat 2 : Tingkat Analisis Tingkat ini sering disebut juga tingkat deskriptif.7-46 Pembelajaran inovatif tingkat ini siswa tahu bahwa suatu bangun bernama persegipanjang. maka sisi-sisi yang berhadapan itu juga sama panjang. dan semua sudutnya siku-siku”. siswa sudah bisa memahami hubungan antara ciri yang satu dan ciri yang lain pada sesuatu bangun. Pada tingkat ini. sisi-sisi yang berhadapan sejajar. Dengan kata lain. Sebagai contoh. Misalnya pada tingkat ini siswa sudah bisa memahami bahwa setiap persegi adalah juga persegipanjang karena persegi juga memiliki ciri-ciri persegipanjang. siswa juga sudah bisa memahami hubungan antara bangun yang satu dengan bangun yang lain. Pada tingkat ini. Di samping itu pada tingkat ini siswa sudah memahami perlunya definisi untuk tiap-tiap bangun. tetapi ia belum menyadari ciri-ciri dari bangun yang bernama persegipanjang tersebut. pada tingkat ini siswa sudah bisa menganalisis bagian-bagian yang ada pada suatu bangun dan mengamati sifat-sifat yang dimiliki oleh unsur-unsur tersebut. Pada tingkat ini siswa sudah mengenal bangun-bangun geometri berdasarkan ciri-ciri dari masing-masing bangun. Tingkat Abstraksi Tingkat ini disebut juga tingkat pengurutan atau tingkat relasional. Tingkat 3. pada tingkat ini siswa sudah bisa mengatakan bahwa jika pada suatu segiempat sisi-sisi yang berhadapan sejajar. Sebagai contoh. pada tingkat ini siswa sudah bisa mengatakan bahwa suatu bangun merupakan persegipanjang karena bangun itu “mempunyai empat sisi.

Ini berarti bahwa pada tingkat ini siswa sudah memahami proses berpikir yang bersifat deduktif-aksiomatis dan mampu menggunakan proses berpikir tersebut. definisi-definisi. aksioma-aksioma. pada tingkat ini siswa menyadari bahwa jika salah satu aksioma pada suatu sistem geometri diubah. Pada tingkat ini. semua anak mempelajari geometri dengan melalui tingkat-tingkat tersebut. Pada tingkat ini. Selain itu. Sehingga. siswa memahami bahwa dimungkinkan adanya lebih dari satu geometri. Akan tetapi. dan tidak dimungkinkan adanya tingkat yang diloncati. proses perkembangan dari tingkat yang satu ke tingkat berikutnya terutama tidak ditentukan oleh umur atau kematangan biologis. maka seluruh geometri tersebut juga akan berubah. siswa mampu melakukan penalaran secara formal tentang sistem-sistem matematika (termasuk sistem-sistem geometri). tetapi lebih tergantung pada pengajaran dari guru dan proses belajar yang dilalui siswa. Tingkat 5 : Tingkat Rigor Tingkat ini disebut juga tingkat metamatematis. dan teoremateorema pada geometri. Menurut van Hiele. pada tingkat ini siswa sudah bisa memahami adanya geometri-geometri yang lain di samping geometri Euclides. . tanpa membutuhkan model-model yang konkret sebagai acuan. dengan urutan yang sama. Pada tingkat ini siswa sudah mulai mampu menyusun bukti-bukti secara formal. kapan seseorang siswa mulai memasuki sesuatu tingkat yang baru tidak selalu sama antara siswa yang satu dengan siswa yang lain. Sebagai contoh. menurut van Hiele.Pembelajaran inovatif 7-47 Pada tingkat ini siswa sudah memahami peranan pengertianpengertian pangkat.

Suatu kegiatan pembelajaran di kelas disebut model pembelajaran jika: (1) ada kajian ilmiah dari penemu atau ahlinya. Pemilihan model pembelajaran menyangkut strategi. dan (4) ada lingkungan . dan kebutuhan siswa (peserta didik) yang beragam agar terjadi interaksi optimal antara guru dengan siswa serta antara siswa dengan siswa. dengan pendekatan geometri. atau dengan pendekatan garis bilangan. potensi. guru menyampaikan pesan melalui metode ceramah. tindakan pembelajaran ini jelas harus dilakukan nara sumber (guru) terhadap para siswanya. Pembelajaran sendiri. seorang guru SMP akan menjelaskan materi pokok pecahan. menyangkut cara guru dalam menyampaikan pesan (materi pelajaran). adalah upaya menciptakan iklim dan pelayanan terhadap kemampuan. Di sekolah. bakat. Metode. Misalnya. Beberapa Model Pembelajaran Matematika Yang Inovatif di SMA/MA. Strategi pembelajaran adalah perencanaan dan tindakan yang tepat dan cermat mengenai kegiatan pembelajaran agar kompetensi dasar dapat tercapai. atau dengan metode demonstrasi. metode tanya-jawab. Sebagai contoh. Strategi pembelajaran yang seperti ini dikenal dengan istilah Pembelajaran Aktif. Pendekatan yang dapat dipilih guru tersebut antara lain melalui pendekatan benda konkret. (3) ada tingkah laku yang spesifik. Pendekatan pembelajaran adalah cara penyampaian materi pelajaran yang dipandang guru yang bersangkutan paling dekat atau paling cepat sehingga materi pelajaran dapat segera diserap oleh siswa. metode. Model pembelajaran adalah suatu pola atau langkah-langkah pembelajaran tertentu yang diterapkan guru agar tujuan atau kompetensi dari hasil belajar yang diharapkan akan cepat dapat dicapai dengan lebih efektif dan efisien. minat. juga pendekatan dalam pembelajaran. Strategi pembelajaran yang dipilih saat ini adalah strategi yang membuat siswa (peserta didik) semakin aktif dalam belajarnya.7-48 Pembelajaran inovatif D. (2) ada tujuan yang ingin dicapai.

Model Pembelajaran Pengajuan Soal (Problem Posing) . Model Pembelajaran Pakem. 1. Secara singkat. Tak mungkin dalam kurun waktu sesingkat ini kesemuanya diberikan di sini.CTL). Model Pembelajaran Quantum (Quantum Teaching). akan dikemukakan beberapa jenis model pembelajaran yang dipandang relevan dan diharapkan dapat meningkatkan prestasi serta aktivitas belajar para siswa. Model Pembelajaran Berbalik (Reciprocal Teaching). 8. Model Pembelajaran dengan Pendekatan Kontekstual (Contextual Teaching and Learning .Pembelajaran inovatif 7-49 yang perlu diciptakan agar tindakan/ kegiatan pembelajaran tersebut dapat berlangsung secara efektif. Sebenarnya masih banyak lagi jenis model pembelajaran seperti model pembelajaran dengan penemuan (Inquiry-based learning). Model Pembelajaran Tutor Sebaya dalam Kelompok Kecil. 3. dan sebagainya. Model pembelajaran Inovatif (bersifat pembaharu dan efektif) yang dapat dipilih dan diterapkan oleh para guru sangat beragam. 1. debat argumentatif. 9. TPS (Think-Pair-Share). Model pembelajaran tersebut antara lain sebagai berikut. uraian berbagai model pembelajaran seperti yang disebutkan di atas dapat diterangkan sebagai berikut. model pembelajaran berbantuan (Assisted learning). 5. Model Pembelajaran Problem Solving. Dalam tulisan ini. Model Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning). 2. 7. model pembelajaran tematik. 4. Model Pembelajaran RME (Realistik Mathematics Education). Model Pembelajaran Pengajuan Soal (Problem Posing). 6.

Jika perlu. Ada tiga tipe model pembelajaran Problem Posing yang dapat dipilih guru. model pembelajaran Problem Posing adalah suatu model pembelajaran yang mewajibkan para siswa untuk mengajukan soal sendiri melalui belajar soal (berlatih soal) secara mandiri. berdasarkan bobot soal yang diajukan oleh siswa. 1) Guru menjelaskan materi pelajaran kepada para siswa. penerapan model pembelajaran Problem Posing (Pengajuan Soal) adalah sebagai berikut. guru menyuruh siswa untuk menyajikan soal dan penyelesaiannya di depan kelas. 3) Siswa diminta mengajukan 1 atau 2 buah soal yang menantang. Dengan demikian. Tugas ini dapat pula dilakukan secara kelompok. Dalam hal ini. 2) Guru memberikan latihan soal secukupnya. penggunaan alat peraga untuk memperjelas konsep sangat disarankan (misalnya pada Geo. 4) Pada pertemuan berikutnya. Selanjutnya. tetapi siswa yang bersangkutan harus mampu menyelesaikannya. Pada prinsipnya. 5) Guru memberikan tugas rumah secara individual. Ruang). secara acak. model ini dikembangkan pula pada mata-mata pelajaran yang lain. English. guru dapat menentukan siswa lain secara selektif untuk mengerjakan soal dari temannya. 1) Problem Posing tipe Pre Solution Posing . dan awal mulanya diterapkan dalam mata pelajaran matematika.7-50 Pembelajaran inovatif Model pembelajaran ini mulai dikembangkan di tahun 1997 oleh Lyn D. Pemilihan tipe ini dapat disesuaikan dengan tingkat kecerdasan para siswanya.

3) Problem Posing tipe Post Solution Posing Siswa membuat soal yang sejenis dan menantang.. Diketahui: Sistem Persamaan Linier dalam Dua Variabel: 2x – y = 9 dan x + 3y = 8. b. 2) Problem Posing tipe Within Solution Posing Siswa memecah pertanyaan tunggal dari guru menjadi sub-sub pertanyaan yang relevan dengan pertanyaan guru. Contoh: Misalnya. (siswa membuat pertanyaan dan jawabannya sendiri). guru membuat soal sebagai berikut.EFGH dengan panjang rusuk 10 cm (dibuat guru). maka siswa dapat diminta untuk mengajukan soal yang menantang dan variatif pada . c. Jadi. Tentukan nilai x. Diketahui: Sistem Persamaan Linier dalam Dua Variabel: 2x – y = 9 dan x + 3y = 8. Hitunglah nilai 3x + 2y. a. Siswa harus bisa mengubah soal tersebut di atas menjadi seperti berikut ini. sedangkan siswa membuat pertanyaan dan jawabannya sendiri.Pembelajaran inovatif 7-51 Siswa membuat pertanyaan dan jawabannya berdasarkan pernyataan yang dibuat oleh guru sebelumnya. yang diketahui pada soal itu dibuat guru. Tentukan nilai y. Hitunglah nilai 3x + 2y. Hitunglah:…. seperti yang dicontohkan oleh guru. Jika guru dan siswa siap. Contoh: Diketahui: Kubus ABCD.

humor. 3) Menyenangkan dan tidak membosankan. Saat ini. di bulan Agustus 2002. seorang ahli pendidikan dari Amerika Serikat. dan lain-lain. artikel. Model ini dikembangkan oleh Elaine B.7-52 Pembelajaran inovatif pokok bahasan yang diterangkan guru. Model pembelajaran dengan pendekatan Kontekstual merupakan model pembelajaran yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat. 5) Terintegrasi. 9) Siswa kritis dan guru kreatif. D. guru harus benar-benar menguasai materi. penggunaan CTL ini sudah memperoleh rekomendasi dari Direktur Pendidikan Dasar dan Menengah. jika siswa gagal menemukan jawabannya. Apalagi. di tahun 2002. 8) Sharing dengan teman. 6) Menggunakan berbagai sumber. 7) Siswa aktif. maka guru merupakan nara sumber utama bagi siswanya. 2.CTL). Ph. 2) Saling menunjang. 4) Menyenangkan dan tidak membosankan. Jadi. 1) Antar siswa perlu kerja sama. Karakteristiknya sebagai berikut. Model Pembelajaran dengan Pendekatan Kontekstual (Contextual Teaching and Learning . 10) Dinding kelas dan lorong-lorong penuh dengan hasil karya siswa. CTL sedang gencar disosialisasikan. Tetapi ingat. Siswa harus bisa menemukan jawabannya. peta-peta. Johnson. 11) Laporan kepada orang tua bukan hanya rapor. CTL ini diterapkan di Indonesia dalam era Kurikulum Berbasis Kompetensi di tahun 2004/2005 (yang dikenal dengan Kurikulum 2004) dan diteruslkan dengan KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan). tetapi juga hasil karya .

2) Kreatif. 3) ungkap rasa ingin tahu siswa dengan bertanya. melalui belajar kelompok). 1) Mengaktifkan siswa melalui kegiatan bertanya. hasil praktikum. Efektif. Ada 7 langkah/komponen yang perlu ditempuh guru. Model Pembelajaran Pakem Model pembelajaran Pakem seiring dengan munculnya MPMBS (Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah). 6) lakukan refleksi di akhir pertemuan. yaitu: 1) kembangkan pemikiran. 3. siswa dapat menulis atau mengarang. dapat diterapkan dengan pola sebagai berikut. 5) hadirkan model untuk contoh pembelajaran.Pembelajaran inovatif 7-53 siswa. dll. karangan siswa. . 4) ciptakan masyarakat belajar (misalnya. bahwa anak perlu mengkonstruksi sendiri pengetahuannya (belajar secara mandiri)-konstruktivisme. siswa menguasai keterampilan yang diperlukan. siswa merancang dan membuat sesuatu. 12) Menggunakan penilaian sebenarnya (authentic assessment). 3) Efektif. Pakem mulai disosialisasikan Tim Pusat Kurikulum bekerja sama dengan Unesco dan Unicef. dan Menyenangkan. 2) lakukan kegiatan inkuari untuk semua topik. Kreatif. 7) lakukan penilaian yang sebenarnya dengan berbagai cara. mengemukakan gagasan. Model pembelajaran Pakem. Pakem singkatan dari Pembelajaran Aktif. dikemas dalam portofolio. mempertanyakan gagasan siswa lain dan gagasannya sendiri.

Interaksi mencakup unsur-unsur untuk belajar efektif yang mempengaruhi kesuksesan belajar. 4) Berilah pengalaman awal (siswa mengkonstruksi sendiri pengetahuannya). . Bobbi DePorter dan Prof. Model Pembelajaran Quantum (Quantum Teaching) Model pembelajaran Quantum Teaching mulai dikembangkan di Amerika Serikat di tahun 1999. 5) Berarti. Perhatikan bahwa istilah “menggubah/mengorkestrasi” (mengadopsi dari dunia musik) untuk menyatakan “mengubah dan memadukan secara harmonis” dipergunakan di sini. selanjutnya guru memberikan arahan yang diperlukan. berani mempertanyakan gagasan orang lain. bawalah mereka ke dunia kita. belajar melalui berbuat. Guru harus ramah. Quantum diartikan sebagai interaksi yang menggubah (mengorkestrasi) energi menjadi cahaya. dan menarik. berarti suasana pembelajaran membuat siswa berani mencoba. Azasnya. Langkahnya adalah sebagai berikut. dan lain-lain. Pelopornya adalah Prof. Dr. 2) Buatlah agar segalanya “berbicara” tentang materi yang kita ajarkan. guru tidak boleh menjadi “momok” bagi siswanya. 6) Di kelas ada “pojok baca”. hangat. antarkan dunia kita ke dunia mereka. 7) Penekanannya. 1) Orkestrasilah suasana belajar menjadi suasana yang amat menyenangkan bagi siswa. yang diharapkan bermanfaat bagi mereka sendiri dan bagi orang lain. berani mengemukakan pendapat. Interaksi ini menggubah kemampuan dan bakat alamiah siswa. 4. antusias. Mark Reardon. 3) Buatlah agar segalanya bertujuan untuk keberhasilan relajar siswa. berani bertanya.7-54 Pembelajaran inovatif 4) Menyenangkan. Dr.

Model Pembelajaran Berbalik (Reciprocal Teaching) Model ini pertama kali diterapkan dalam mata pelajaran Bahasa. 3) Hilangkan penyebab gangguan belajar. kemudian dimanfaatkan untuk berbagai mata pelajaran. 6) Jika suatu materi layak dipelajari. Prinsipnya hampir sama dengan tutor sebaya. 4) Ciptakan suasana yang nyaman dan santai. strategi lain yang perlu ditempuh adalah sebagai berikut. auditorial/ mendengar. rayakanlah. Selain itu. keberhasilannya layak pula dirayakan. 7) Perlu pengaturan suasana dan lingkungan yang kondusif untuk belajar. Suasana sekolah/madrasah dapat dilengkapi dengan suara musik yang lembut. siswa menyampaikan materi . kinestetik/bekerja). 7) Manfaatkan setiap waktu tanpa tekanan. yang disukai. 5) Yakinkan bahwa keahlian memerlukan latihan dan pengulangan. 8) Ciptakan keriangan dan ketakjuban (seperti waktu kita belajar naik sepeda). Dalam hal ini. rayakanlah keberhasilan dari setiap siswa. Model ini dikenalkan pertama kali oleh Ann Brown di tahun 1982. 1) Tumbuhkan motivasi belajar. 5. 6) Kenalilah gaya belajar yang amat disukai mereka ataukah (dengan dengan visual/melihat. 8) Ketika akhirnya tercapai tujuannya.Pembelajaran inovatif 7-55 5) Beri pengakuan pada setiap usaha yang telah dilakukan siswa. tetapi tidak mengganggu siswa dalam belajarnya. Artinya. 9) Gunakan musik yang lembut. 2) Tumbuhkan rasa percaya diri. misalnya melalui AMBAK (Apa Manfaatnya Bagiku).

Oleh karena . 4) Dengan metode tanya jawab. Materi tersebut diinformasikan kepada siswa. mediator. penerapan Reciprocal Teaching dikemas dalam metode tanya-jawab terarah.7-56 Pembelajaran inovatif seperti kalau guru mengajarkan materi tersebut. melatih siswa agar dapat mempresentasikan idenya. kemudian ada siswa yang menjawab dan menjelaskan jawaban dari pertanyaan guru. 1) Guru menyiapkan materi yang akan diajarkan dengani model pembelajaran Berbalik (Reciprocal Teaching). 3) Guru menunjuk satu siswa yang dipandang mampu untuk menyajikan materi tersebut di depan kelas. diharapkan siswa dapat mengembangkan kemauan belajar mandiri. 6) Guru memberikan tugas rumah sebagai bentuk latihan rutin. 2) Siswa mempelajari materi tersebut secara mandiri di rumah. Jadi. melalui pembelajaran berbalik ini. Model Pembelajaran Tutor Sebaya dalam Kelompok Kecil Hisyam Zaini (2002:60) mengatakan bahwa metode belajar yang paling baik adalah dengan mengajarkan kepada orang lain. Variasinya: Guru mengajukan/ memancing dengan suatu pertanyaan. guru mengungkapkan kembali secara singkat untuk melihat tingkat pemahaman para siswa. Langkahnya adalah sebagai berikut. dan manager dari proses pembelajaran. lengkap dengan alat peraga yang mungkin diperlukan. Menurut Paulina Pannen (2001:1). 6. 5) Guru melatih siswa mengerjakan soal (pendalaman materi). dan guru cukup berperan sebagai fasilitator. siswa memiliki kemampuan untuk mengembangkan pengetahuannya sendiri.

1) Pilihlah materi/soal yang memungkinkan materi/soal tersebut dapat dipelajari/ dikerjakan siswa secara mandiri. Materi pelajaran dibagi dalam sub-sub materi (segmen materi). Model Pembelajaran Pemecahan Masalah (Problem Solving) Model pembelajaran melalui pemecahan masalah dipandang sebagai model pembelajaran yang mampu meningkatkan kemampuan . 7. 4) Beri mereka waktu yang cukup untuk persiapan. 3) Masing-masing kelompok diberi tugas mempelajari satu sub materi.Pembelajaran inovatif 7-57 itu. Setiap kelompok dipandu oleh siswa yang pandai sebagai tutor sebaya. 6) Setelah semua kelompok menyampaikan tugasnya secara berurutan sesuai dengan urutan sub materi atau penyelesaian soalnya. Jika model pembelajaran tutor sebaya dalam kelompok kecil ini diterapkan. 5) Setiap kelompok melalui wakilnya menyampaikan sub materi atau penyelesaian soalnya di depan kelas. Siswa-siswa pandai disebar dalam setiap kelompok dan bertindak sebagai tutor sebaya. sebanyak sub-sub materi yang akan disampaikan guru. pemilihan model pembelajaran tutor sebaya akan sangat membantu siswa dalam belajarnya karena mereka juga mampu mengajarkan materi atau penyelesaian soal kepada teman-temannya (belajar mempresentasikan idenya). 2) Bagilah para siswa menjadi kelompok-kelompok kecil yang heterogen. maka langkahnya sebagai berikut. Guru bertindak sebagai nara sumber utama. beri kesimpulan dan klarifikasi seandainya ada pemahaman siswa yang perlu diluruskan. sesuai dengan tugas yang telah diberikan. baik di dalam kelas maupun di luar kelas.

7-58 Pembelajaran inovatif siswa dalam berpikir tinggi. seorang ahli pendidikan banyak meneliti dan mengembangkan model pembelajaran ini. Siswa belum tahu algoritma/cara pemecahan soal tersebut. Jika model pembelajaran ini diterapkan. Dr. jika dipenuhi syarat-syarat sebagai berikut. c. Karakteristik RME: . Siswa mau dan berkehendak untuk menyelesaikan soal tersebut. d. Penyelesaian soal terjangkau oleh siswa. pemanfaatan alat peraga masih dimungkinkan/diperlukan. 4) Siswa dengan dipandu guru menyelesaikan soal yang dipakai sebagai bahan ajar dalam model pembelajaran Pemecahan Masalah tersebut. 3) Guru memberikan 1 atau 2 soal yang harus dipecahkan siswa berdasarkan persyaratan soal sebagai sebuah problem solving. Chuck W. maka langkah yang dapat ditempuh guru adalah sebagai berikut. Wiederhold (2001). a. Untuk siswa SMP/MTs. 1) Guru mengajarkan materi seperti biasa. 8. b. 2) Dengan tanya jawab. Model Pembelajaran RME (Realistik Mathematics Education) Model ini didasari atas pemikiran Freudenthal (1991) yang menulis “Mathematics must be connected to reality and mathematics as human activity”. Suatu soal hanya dapat dijadikan sebagai sarana dalam Model Pembelajaran Problem Solving. Siswa memiliki pengetahuan prasyarat untuk mengerjakan soal tersebut. guru memberikan contoh soal.

mengarahkan atau agar 1-2 siswa soal dapat kontekstual/realistik) menemukan atau mengkonstruk pengetahuannya sendiri. 4) Dengan tanya jawab. kepada siswa diberikan kegiatan terencana (bisa lewat nyanyian. alat peraga. Guru perlu menghargai keberagaman jawaban siswa. yang permainan. 2) Guru mengamati/menilai/memeriksa hasil pekerjaan siswa. 3) Ada upaya mengaitkan sesama topik dalam pelajaran matematika. 5) Setelah itu. 2) Menekankan penyelesaian secara informal sebelum menggunakan cara formal atau menggunakan rumus. Semua kegiatan yang dirancang tersebut dapat dikerjakan oleh para siswa secara informal atau coba-coba berdasarkan apresiasi atau cara spesifik siswa (karena materi atau algoritma soal tersebut belum diberikan oleh guru kepada siswa). . guru baru menerangkan materi pokok pendukung soal yang baru saja dibahas (atau kegiatan yang baru saja dilakukan). workkshop mini. 4) Menghargai keberagaman jawaban siswa dan kontribusi siswa. agar siswa yang lainnya memiliki gambaran yang jelas tentang pola pikir siswa yang telah menyelesaikan soal tersebut. 3) Guru dapat meminta 1 atau 2 siswa untuk mendemonstrasikan temuannya (cara menyelesaikannya) di depan kelas. Penerapan RME di sekolah: 1) Sebelum suatu pelajaran (materi pokok) diberikan kepada siswa. guru dapat mengulangi jawaban siswa.Pembelajaran inovatif 7-59 1) Penggunaan konteks real (dikaitkan dengan kehidupan nyata) sebagai titik tolak belajar matematika.

setiap siswa dalam 1 kelompok mendapat 1 soal/tugas yang berbeda).7-60 Pembelajaran inovatif termasuk memberikan informasi tentang algoritma yang tepat untuk menyelesaikan soal tersebut. Setiap kelompok diberi materi/tugas/soal-soal tertentu untuk dipelajari/dikerjakan. Model Pembelajaran Cooperative Learning Cooperative Learning dikembangkan atas dasar filsofi konstruktivis. atau CIRC (Cooperative Integrated Reading and Composition). TGT (Teams Games Tournament). 9. Tetapi. . guru tetap perlu memberikan arahan secukupnya jika hal itu memang diperlukan. 3) Anggota kelompok yang harus mempelajari/mengerjakan tugas atau soal yang sama bertemu untuk mendiskusikan tugas (atau soal) tersebut sampai mengerti benar penyelesaian tugas/soal tersebut.1 Model pembelajaran Cooperative Learning tipe Jigsaw Langkah model pembelajaran Cooperative Learning tipe Jigsaw adalah sebagai berikut. Jigsaw II. 4) Kemudian siswa itu kembali ke kelompok asalnya dan bergantian mengajar teman dalam satu kelompoknya. 2) Ketua kelompok membagi materi/tugas guru agar menjadi topik-topik kecil (sub-sub soal) untuk dipelajari/dikerjakan oleh masing-masing anggota kelompok (Misalnya. 9. Ragam model pembelajaran Cooperative Learning cukup banyak seperti STAD (Student Teams Achievement Divisions). TAI (Team Assisted Individualization). terutama konstruktivis social dari Vigotsky. 1) Para siswa dibagi dalam kelompok-kelompok kecil yang heterogen (4 sampai 5 siswa). 6) Dengan kegiatan ini. Jigsaw. diharapkan para siswa pada akhirnya dapat mengkonstruk pengetahuannya sendiri.

1999:23).(1) Mengajar: Guru mempresentasikan materi pelajaran. Yang perlu disiapkan guru sebelum memulai model pembelajaran ini adalah sebagai berikut. (3) Pemberian Kuis: Siswa mengerjakan kuis secara individual dan siswa tidak boleh bekerja sama. Oleh karena itu. STAD merupakan model pembelajaran kooperatif untuk pengelompokan campur yang melibatkan pengakuan tim dan tanggung jawab kelompok untuk pembelajaran individu anggota. maka setiap siswa memperoleh skor individual dan skor/poin bagi tim/kelompoknya. (4) Penghargaan: pemberian penghargaan kepada siswa yang berprestasi dan tim/kelompok yang memperoleh skor tertinggi dalam kuis (Mohamad Nur. 9. para siswa tidak boleh bekerja sama. sedangkan yang dikerjakan siswa dalam kegiatan model pembelajaran Cooperative Learning tipe Jigsaw adalah soal-soalnya (4 atu 5 soal yang variatif) saja. di akhir kegiatan kepada para siswa diberi kuis. Inti kegiatan dalam STAD adalah sebagai berikut.2 Model pembelajaran Cooperative Learning tipe Jigsaw II Pada prinsipnya. Guru perlu memberikan penghargaan bagi siswa atau tim yang berprestasi untuk memotivasi siswa dalam belajarnya. pada umumnya para siswa belum mampu untuk mempelajari materi secara mandiri. Saat mengerjakan kuis. (2) Belajar dalam Tim: Siswa belajar melalui kegiatan kerja dalam tim/kelompok mereka dengan dipandu oleh LKS. . sebaiknya materi tetap dipresentasikan oleh guru. tipe Jigsaw II mirip dengan tipe Jigsaw.Pembelajaran inovatif 7-61 Catatan: Untuk mata pelajaran matematika/IPA.3 Model pembelajaran Cooperative Learning tipe STAD STAD singkatan dari Student Teams-Achievement Divisions. 9. untuk menuntaskan materi pelajaran. Dengan kuis. Bedanya.

maupun agama.7-62 Pembelajaran inovatif 1. Guru dapat meminta para siswa untuk mempelajari suatu pokok bahasan yang segera akan dibahas. di rumah masing-masing. maupun agama. Guru membentuk kelompok siswa yang heterogen tanpa membedakan kecerdasan. Kuis berbeda dengan ulangan harian. 7. Kuis. Membuat tes/ulangan untuk melihat ketercapaian hasil belajar yang diharapkan. Kunci jawaban LKS untuk mengecek pekerjaan siswa (dicek oleh siswa sendiri). LKS itu untuk belajar dan bukan untuk sekedar diisi dan dikumpulkan. Jadi. Setiap kelompok terdiri atas 4 sampai 5 siswa. 3. 5. Nilai ini sebagai acuan untuk membentuk ke-lompok siswa yang heterogen dan skor rata-rata suatu kelompok (jumlah nilai rata-rata siswa dalam suatu kelompok dibagi dengan banyaknya siswa dalam kelompok tersebut). dan masing-masing siswa sebaiknya merasa cocok satu sama lain. penting bagi siswa untuk pada akhirnya diberi kunci jawaban LKS. Jadi. Guru mempersiapkan LKS (Lembar Kegiatan Siswa). Setiap kelompok terdiri atas 4 sampai 5 siswa. suku/bangsa. Nilai rata-rata harian dari siswa. Oleh karena itu. berupa tes singkat untuk seluruh siswa. Langkah –langkah STAD dalam Pembelajaran di Sekolah 1. suku/bangsa. Guru membentuk kelompok siswa yang heterogen tanpa membedakan kecerdasan. . dan masing-masing siswa sebaiknya merasa cocok satu sama lain. 2. 4. sedang atau lemah. 6. Waktu kuis berkisar antara 10 menit sampai 15 menit saja. dalam setiap kelompok sebaiknya ada siswa yang pandai. dalam setiap kelompok sebaiknya ada siswa yang pandai. sedang atau lemah.

9. . Ketua kelompok harus dapat menetapkan bahwa setiap anggota telah memahami. 5. berikan kuis kepada seluruh siswa. 4. melaporkan keberhasilan kelompoknya atau melapor kepada guru tentang hambatan yang dialami anggota kelompoknya dalam mengisi LKS. 3. Bila ada siswa yang tidak dapat mengerjakan LKS. teman 1 tim/kelompok ber-tanggung jawab untuk menjelaskan kepada temannya yang tidak bisa tadi. Bila ada pertanyaan dari siswa. 11. Kemudian saling mengecek pekerjaannya di antara teman dalam pasangan atau tigaan itu. Setiap kelompok diberi 2 set saja (mengapa?). Guru berkeliling untuk mengawasi kinerja kelompok. dan dapat mengerjakan LKS yang diberikan guru. Ketua kelompok. Anjurkan agar setiap siswa dalam kelompok dapat mengerjakan LKS secara berpasangan dua-dua atau tigaan. Guru bertindak sebagai nara sumber atau fasilitator jika diperlukan. 7. 6. Para siswa tidak boleh bekerja sama dalam mengerjakan kuis. guru dapat memberikan bantuan kepada kelompok secara proporsional. langsung dikoreksi untuk melihat hasil kuis. Setelah siswa selesai mengerjakan kuis. Jika diperlukan. Berikan kunci LKS agar siswa dapat mengecek pekerjaannya sendiri. mintalah mereka mengajukan pertanyaan itu kepada teman satu kelompok sebelum mengajukannya kepada guru. 12.Pembelajaran inovatif 7-63 2. Di kelas. guru membentuk kelompok belajar yang heterogen dan mengatur tempat duduk siswa agar setiap anggota kelompok dapat saling bertatap muka. Guru membagikan LKS. 8. Setelah selesai mengerjakan LKS secara tuntas. 10.

dan kelompok yang memperoleh skor tertinggi.7-64 Pembelajaran inovatif 13.4 Model Pembelajaran Cooperatie Learning tipe TGT TGT singkatan dari Teams-Games-Tournaments. kelompok siswa melakukan lomba bermain dengan kelompok lain untuk memperoleh tambahan skor/poin bagi tim mereka (Mohamad Nur. 14.5 Model pembelajaran Cooperative Learning tipe TAI TAI singkatan dari Team Assisted Individualization. Sebelum dibentuk . Dalam model pembelajaran TAI. 9. Jadi. 15. diharapkan para siswa dapat meningkatkan pikiran kritisnya. Guru dapat memberikan tes formatif. Hanya saja. Kegiatan dalam TGT sama dengan STAD. TAI termasuk dalam pembelajaran kooperatif. siswa ditempatkan dalam kelompok-kelompok kecil (4 sampai 5 siswa) yang heterogen dan selanjutnya diikuti dengan pemberian bantuan dari guru secara individu bagi siswa yang memerlukannya. Guru bisa membubarkan kelompok yang dibentuk dan para siswa kembali ke tempat duduknya masing-masing. kreatif. Berikan penghargaan kepada siswa yang benar. Dengan pembelajaran kelompok. Guru memberikan tugas/PR secara individual kepada para siswa tentang pokok bahasan yang sedang dipelajari. Dengan demikian. dan menumbuhkan rasa sosial yang tinggi. 16. 9. Berilah pengakuan/pujian kepada prestasi tim. antar kelompok dipertandingkan suatu permainan edukatif (Educative Games). sesuai dengan TPK/kompetensi yang ditentukan. guru harus mempersiapkan suatu permainan matematis yang bersifat mendidik yang dimainkan siswa setelah pelaksanaan kuis. untuk menambah skor perolehan tim/kelompok setelah pelaksanaan kuis. 1999:20).

menghargai pendapat teman lain. dan sebagaimya. (5) Team Scores and Team Recognition. siswa diajarkan bagaimana bekerja sama dalam suatu kelompok. yakni pemberian pre-test kepada siswa atau melihat rata-rata nilai harian siswa agar guru mengetahui kelemahan siswa pada bidang tertentu. Salah satu ciri pembelajaran kooperatif adalah kemampuan siswa untuk bekerja sama dalam kelompok kecil yang heterogen. Karena pada pembelajaran kooperatif keberhasilan kelompok sangat diperhatikan. Masing-masing anggota dalam kelompok memiliki tugas yang setara. (2) Placement test. yaitu pembentukan kelompok heterogen yang terdiri atas 4 sampai 5 siswa. Model pembelajaran TAI memiliki delapan komponen. dapat memberikan penjelasan kepada teman sekelompok. (6) Teaching Group.Dengan demikian. (3) Student Creative. Kedelapan komponen tersebut adalah sebagai berikut. maka siswa yang pandai ikut bertanggung jawab membantu temannya yang lemah dalam kelompoknya. (4) Team Study. sedangkan siswa yang lemah akan terbantu dalam memahami permasalahan yang diselesaikan dalam kelompok tersebut. (1) Teams. melaksanakan tugas dalam suatu kelompok dengan menciptakan situasi di mana keberhasilan individu ditentukan atau dipengaruhi oleh keberhasilan kelompoknya.Pembelajaran inovatif 7-65 kelompok. yakni . yaitu tahapan tindakan belajar yang harus dilaksanakan oleh kelompok dan guru memberikan bantuan secara individual kepada siswa yang membutuhkannya. siswa yang pandai dapat mengembangkan kemampuan dan keterampilannya. mendorong teman lain untuk bekerja sama. yaitu pemberian skor terhadap hasil kerja kelompok dan pemberian kriteria penghargaan terhadap kelompok yang berhasil secara cemerlang dan memberikan dorongan semangat kepada kelompok yang dipandang kurang berhasil dalam menyelesaikan tugas. berdiskusi. Siswa diajari menjadi pendengar yang baik.

2. sebagai suatu variasi model pembelajaran. 4. Guru menjelaskan kepada siswa tentang pola kerja sama antar siswa dalam suatu kelompok. Guru membentuk kelompok-kelompok kecil dengan anggota anggota 4 – 5 siswa pada setiap kelompoknya. (7) Facts Test. yaitu pelaksanaan tes-tes kecil berdasarkan fakta yang diperoleh siswa. Bila terpak-sa. Guru menentukan suatu pokok bahasan yang akan disajikan kepada para siswanya dengan mengadopsi model pembelajaran TAI. Kelompok dibuat heterogen tingkat kepandaiannya dengan mempertimbangkan keharmonisan kerja kelompok (mengadopsi komponen teams). 1. maka seorang guru mata pelajaran dapat menempuh tahapan pembelajaran sebagai berikut. 6. guru dapat memanfaatkan LKS yang dimiliki para siswa. .7-66 Pembelajaran inovatif pemberian materi secara singkat dari guru menjelang pemberian tugas kelompok. dan (8) Whole-Class Units. yaitu pemberian materi oleh guru kembali di akhir waktu pembelajaran dengan strategi pemecahan masalah. Pre-test bisa digantikan dengan nilai rata-rata ulangan harian siswa. Guru menjelaskan kepada seluruh siswa tentang akan diterapkannya model pembelajaran TAI. Guru menyiapkan materi bahan ajar yang harus dikerjakan kelompok. Guru menjelaskan materi baru secara singkat (mengadopsi komponen teaching group). Penerapan Model Pembelajaran TAI dalam Suatu Mata Pelajaran di Sekolah Dengan mengadopsi model pembelajaran TAI untuk mengajarkan suatu mata pelajaran. 5. 3. Guru memberikan pre-test kepada siswa tentang materi yang akan diajarkan (mengadopsi komponen placement test).

sesuai dengan TPK/kompetensi yang ditentukan. Dalam hal ini. 9. Dengan buku paket dan LKS. guru harus mengumumkan hasilnya dan menetapkan kelompok terbaik sampai kelompok yang kurang berhasil (jika ada). 8. Pada awalnya. dan menulis ikhtisar cerita atau . tindakan ini mengadopsi komponen facts tests. Ketua kelompok. Guru dapat memberikan tes formatif. jika guru belum siap. 11. 10.6 Model pembelajaran Cooperative Learning tipe CIRC CIRC singkatan dari Cooperative Integrated Reading and Composition. Guru menugasi kelompok dengan bahan yang sudah disiapkan. guru dapat memberikan bantuan secara individual (mengadopsi komponen team study). melaporkan keberhasilan kelompoknya atau melapor kepada guru tentang hambatan yang dialami anggota kelompoknya. 9. termasuk salah satu tipe model pembelajaran Cooperative Learning. Ketua kelompok harus dapat menetapkan bahwa setiap anggota telah memahami materi bahan ajar yang diberikan guru. melalui kerja kelompok. Jika diperlukan. siswa mengisi isian LKS (mengadopsi komponen student creative). para siswa diberi suatu teks/bacaan (cerita atau novel). dan siap untuk diberi ulangan oleh guru (mengadopsi komponen team scores dan team recognition). guru memberikan latihan pendalaman secara klasikal dengan menekankan strategi pemecahan masalah (mengadopsi komponen whole-class units). Setelah diberi ulangan. Pada saat guru memberikan tes. kemudian siswa latihan membaca atau saling membaca.Pembelajaran inovatif 7-67 7. Dalam kelompok kecil. Menjelang akhir waktu. guru dapat memanfaatkan LKS siswa. saling merevisi. model CIRC diterapkan dalam pembelajaran Bahasa. memahami ide pokok. 12.

dan sebagaimya. mendorong teman lain untuk bekerja sama. siswa diajarkan bagaimana bekerja sama dalam suatu kelompok. 1999:21). Dalam model pembelajaran CIRC. berdiskusi. diharapkan para siswa dapat meningkatkan pikiran kritisnya. Siswa diajari menjadi pendengar yang baik. Slavin ((1995:98) menyatakan bahwa “in addition to solving the problems of management and motivation in individualized programmed instruction. dan masing-masing siswa sebaiknya merasa cocok satu sama lain. Dalam kelompok ini ini tidak dibedakan atas jenis kelamin. Salah satu ciri pembelajaran kooperatif adalah kemampuan siswa untuk bekerja sama dalam kelompok kecil yang heterogen. atau tingkat kecerdasan siswa. Dengan demikian. Masing-masing anggota dalam kelompok memiliki tugas yang setara. kreatif. Karena pada pembelajaran kooperatif keberhasilan kelompok sangat diperhatikan. dalam kelompok ini sebaiknya ada siswa yang pandai. CIRC was created to take advantage of the considerable socialization potential of cooperative learning”. Jadi. siswa ditempatkan dalam kelompok-kelompok kecil yang heterogen. maka siswa yang pandai ikut bertanggung jawab membantu temannya yang lemah dalam kelompoknya. atau untuk mempersiapkan tugas tertentu dari guru (Mohamad Nur. dapat memberikan penjelasan kepada teman sekelompok. . sedangkan siswa yang lemah akan terbantu dalam memahami permasalahan yang diselesaikan dalam kelompok tersebut. siswa yang pandai dapat mengembangkan kemampuan dan keterampilannya. yang terdiri atas 4 atau 5 siswa.7-68 Pembelajaran inovatif memberikan tanggapan terhadap isi cerita. suku/bangsa. Sebelum dibentuk kelompok. Dengan pembelajaran kelompok. dan menumbuhkan rasa sosial yang tinggi. sedang atau lemah. menghargai pendapat teman lain.

4. 5. Setiap kelompok terdiri atas 4 atau 5 siswa. maka langkah yang ditempuh seorang guru mata pelajaran adalah sebagai berikut. (2) membuat prediksi atau menafsirkan atas isi soal cerita. dan memisalkan yang ditanyakan dengan suatu variabel tertentu. Guru mempersiapkan 1 atau 2 soal cerita dan membagikannya kepada setiap siswa dalam kelompok yang sudah terbentuk. 2. . Guru membentuk kelompok-kelompok belajar siswa (Learning Society) yang heterogen. termasuk menuliskan apa yang diketahui. Penerapan Model Pembelajaran CIRC untuk Menyelesaikan Soal Cerita Dengan mengadopsi model pembelajaran Cooperative Learning tipe CIRC untuk melatih siswa meningkatkan keterampilannya dalam menyelesaikan soal cerita. 3. Guru menerangkan suatu pokok bahasan tertentu kepada para siswanya (misalnya dengan metode ekspositori). Guru memberikan latihan soal termasuk cara menyelesaikan soal cerita. Guru siap melatih siswa untuk meningkatkan keterampilan siswanya dalam menyelesaikan soal cerita melalui penerapan Cooperative Learning tipe CIRC. yakni: (1) Salah satu anggota kelompok membaca atau beberapa anggota saling membaca. 1. dan (5) saling merevisi dan mengedit pekerjaan/penyelesaian (jika ada yang perlu direvisi). (3) saling membuat ikhtisar atau rencana penyelesaian soal cerita. dan (4) menuliskan penyelesaian soal ceritanya secara urut (menuliskan urutan komposisi penyelesaiannya). apa yang ditanyakan.Pembelajaran inovatif 7-69 Kegiatan pokok dalam CIRC untuk memecahkan soal cerita meliputi rangkaian kegiatan bersama yang spesifik.

dan (e) menyerahkan hasil tugas kelompok kepada guru. 9. 12. 10. Guru meminta kepada perwakilan kelompok tertentu untuk menyajikan temu-annya di depan kelas. dan dapat mengerjakan soal cerita yang diberikan guru. Guru memberikan tugas/PR soal cerita secara individual kepada para siswa tentang pokok bahasan yang sedang dipelajari. (d) saling merevisi dan mengedit pekerjaan/penyelesaian (jika ada yang perlu direvisi). 11. guru dapat mengulang secara klasikal tentang strategi pemecahan soal cerita. Setiap kelompok bekerja berdasarkan serangkaian kegiatan pola CIRC (Team Study). Menjelang akhir waktu pembelajaran. Guru memberitahukan agar dalam setiap kelompok terjadi serangkaian kegiatan spesifik sebagai berikut. Ketua kelompok. (d) menuliskan penyelesaian soal ceritanya secara urut (menuliskan urutan komposisi penyelesaiannya). 14. termasuk menuliskan apa yang diketahui. Guru bertindak sebagai nara sumber atau fasilitator jika diperlukan. 13.7-70 Pembelajaran inovatif 6. . Guru berkeliling mengawasi kerja kelompok. (c) saling membuat ikhtisar atau rencana penyelesaian soal cerita. 8. apa yang ditanyakan. (a) Salah satu anggota kelompok membaca atau beberapa anggota saling membaca soal cerita tersebut. Jika diperlukan. dan memisalkan yang ditanyakan dengan suatu variabel tertentu. melaporkan keberhasilan kelompoknya atau melapor kepada guru tentang hambatan yang dialami anggota kelompoknya. Guru bisa membubarkan kelompok yang dibentuk dan para siswa kembali ke tempat duduknya masing-masing. Ketua kelompok harus dapat menetapkan bahwa setiap anggota telah memahami. 7. (b) membuat prediksi atau menafsirkan atas isi soal cerita. guru dapat memberikan bantuan kepada kelompok secara proporsional.

sesuai dengan TPK/kompetensi yang ditentukan.Pembelajaran inovatif 7-71 15. . Guru dapat memberikan tes formatif.

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah bentuk persiapan tertulis dari guru sebelum mengajar. bahwa setiap pengetahuan atau kemampuan hanya bisa diperoleh atau dikuasai oleh seseorang apabila orang itu secara aktif mengkontruksi pengetahuan atau kemampuan itu di dalam pikirannya. terdiri atas 4 sampai 5 peserta didik. Model pembelajaran adalah suatu pola atau langkah-langkah pembelajaran tertentu yang diterapkan guru agar tujuan atau kompetensi dari hasil belajar yang diharapkan akan cepat dapat dicapai dengan lebih efektif dan efisien.GLOSARIUM Cooperative Learning merupakan model pembelajaran yang dilaksanakan dengan membentuk kelompok-kelompok kecil yang heterogen. Scafollding merupakan bantuan yang diberikan kepada siswa untuk belajar dan untuk memecahkan masalah. Metode mengajar. Pendekatan pembelajaran adalah cara penyampaian materi pelajaran yang dipandang guru yang bersangkutan paling dekat atau paling cepat sehingga materi pelajaran dapat segera diserap oleh siswa. menyangkut cara guru dalam menyampaikan pesan (materi pelajaran). minat. Pembelajaran adalah upaya menciptakan iklim dan pelayanan terhadap kemampuan. . dan kebutuhan siswa (peserta didik) yang beragam agar terjadi interaksi optimal antara guru dengan siswa serta antara siswa dengan siswa. bakat. potensi. Filosofi pembelajaran kontruktivis.

Pembelajaran inovatif 7-73 Strategi pembelajaran adalah perencanaan dan tindakan yang tepat dan cermat mengenai kegiatan pembelajaran agar kompetensi dasar dapat tercapai. . dapat digambarkan sebagai statu jarak antara kemampuan aktual dan kemampuan potensial. ZPD. Siswa. disebut juga dengan peserta didik atau murid..

K. 1992. Pembelajaran Matematika Berdasarkan Pendekatan Konstruktivisme dan CTL. A Contructivist alternative to the representational view of Mind in Mathematics Education.7-74 Pembelajaran inovatif Daftar Pustaka Asikin. Higher-Level Thinking. Cobb. . Semarang: FMIPA UNNES Bobbi DePorter dan Mark Reardon. 2002. 1999. 2001. Chang. Journal for Research in Mathematics Education. 2004. 2002. 23: 2-33. Contextual Teaching and Learning. 5-23. Wiederhold. Johnson. & Sung. Y. The Journal of Experimental Education 71(1). 2002. Chuck W. San Clemente: Kagan Cooperative Learning. Mohammad. Chen. California : Corwin Press. I. Dasar-Dasar dan Proses Pembelajaran Matematika. Amin Suyitno. Elaine B. China Lectures. Boston : Allyn and Bacon. Dordrecht Kluwer: Academic Publishers. Yackel & Wood. The Effect of Concept Mapping to Enhance Text Comprehension and Summarization. 2002. Pendekatan Kontekstual (Contextual Teaching and Learning). Freudenthal. Jakarta : Depdiknas. Inc. Dirjen Dikdasmen. Quantum Teaching – Orchestrating Student Success. Revisiting Mathematics Education. 1991.

Number 1. 2005. Jakarta : P2LPTK. Terjemahan. Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. --------.Pembelajaran inovatif 7-75 Hudoyo. Yogyakarta : CTSD (Center for Teaching Staff Development). Promoting a Problem Posing Classroom – Teaching Children Mathematics. Bruce. 2001. Hisyam Zaini. Massachusetts : A Division of Simon & Schuster. Models of Teaching. Herman. Volume 29. h 172-179. 1992. Jakarta : Dirjen Dikti . Strategi Pembelajaran di Perguruan Tinggi. Mengajar Belajar Matematika. Pengajaran Berpusat Kepada Siswa dan Pendekatan Konstruktivis dalam Pengajaran. ---------. Malang: Universitas Negeri Malang Joyce. Surabaya: Universitas Negeri Surabaya. 1999. 1997. Makalah disajikan pada Seminar Nasional. Kapita Selekta Pembelajaran Matematika. November 1997. Paulina Pannen. Lyn D. 1998. Guru Matematika Kontruktivis (Contructivist Mathematics Teacher). Mohamad Nur. 2002. 27-23 Maret 2003 di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. English. Kontruktivisme dalam Pembelajaran – Bahan Penataran AA bagi Dosen. Inc. 2003. Journal for Research in Mathematics Education.

E. ------------- 2001. Yogyakarta: Kanisius.. Retrieved October 10.7-76 Pembelajaran inovatif Slavin. Jakarta: Dirjen Dikti. Bandung : JICA . dkk. Suherman. and Practice. Yogyakarta: Kanisius. Delapan Keterampilan Dasar Mengajar.cfm Wardani. G. Makalah disampaikan pada workshop guru bidang studi matematika. 1997.. Teori Prkembangan Kognitif Jean Peaget. Boston: Allyn and Bacon. R. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional.. Boston: Allyn and Bacon. 2002 from http//www.. Research.. 1985.. .. 1997. Pendekatan Kontekstual (CTL).. 2003. Vygotsky and Social Cognition (n.. Suparno. 1995. Paul.com/vigotsky. 2001. Suhito. Strategi Pembelajaran Matematika Kontemporer. Erman. Fifth Edition.. 2002. 2003 : Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Prop Jawa Tengah. Cooperative Learning – Theory. Slavin. Model Pembelajaran Matematika. 2002. dkk. Filsafat Konstruktivisme dalam Pendidikan.d). Educational Psychology Theory and Practice. Robert E.funderstanding. I. A.

.

BUKU AJAR MEDIA PAMBELAJARAN .

khususnya dapat mengoperasikan mocrosoft power point. Setelah kajian ini diharapkan peserta/guru dapat: 1. 3.   . Memahami pemanfaatan media pembelajaran matematika 2. Prasyarat Pada kajian di sini. Membuat program/penyajian untuk presentasi dengan microsoft power point.Pada kajian ini. B. Kompetensi dan Indikator. peserta disyaratkan dapat menggunakan komputer. pelajarilah materi ini dengan baik.  BAB I PENDAHULUAN A. Petunjuk Belajar Untuk kajian teori. Menggunakan program Derive untuk membantu menyelesaikan asalah matematika. Memahami macam-macam media pembelajaran yang dapat digunakan dalam pembelajaran matematika. D. 4. selanjutnya siapkan komputer dengan program Derive dan Microsoft Power point. Deskripsi Mata sajian Media Pembelajaran Matematika diberikan untuk memberikan wawasan kepada Guru tentang macam-macam media pembelajaran dalam bidang studi matematika serta memberikan ketrampilan kepada guru untuk membuat media tersebut. pembuatan media pembelajaran lebih ditekankan pada pembuatan media pembelajaran menggunakan komputer berbentuk presentasi dengan microsoft power point. C. Untuk praktikum dengan komputer ikutilah petunjuk pembuatan program dan buatlah contoh lain untuk pengembangan kemampuan saudara.

KOMPETENSI DAN INDIKATOR Setelah kajian ini diharapkan peserta/guru dapat: 1. Seni Patung: batu alam. Media massa meliputi : surat kabar. MEDIA (latin Medius = di tengah): Sarana. B. kayu. kain rentang (spanduk) dsb. crayon.8-2 Media Pembelajaran   BAB II PENGERTIAN MEDIA PEMBELAJARAN A. bahan-bahan atau alat-alat ungkapan dalam suatu bidang seni. film. pualam. Memahami macam-macam media pembelajaran yang dapat digunakan dalam pembelajaran matematika. beton. Gagne (1970) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar. akrilik. radio. Memahami pemanfaatan media pembelajaran matematika 2. Asosiasi Teknologi dan Komunikasi Pendidikan (Association of Education and Communication Technology / AECT) di Amerika misalnya membatasi media sebagai segala bentuk dan saluran yang digunakan orang untuk menyalurkan pesan/informasi. MEDIA (KOMUNIKASI) MASSA (Mass Media): Suatu lembaga organisasi yang kompleks. cat. tanah liat dan lain-lain. perunggu. pastel. misalnya Seni Lukis : kanvas. semen. Pengertian Media Pembelajaran Banyak batasan yang diberikan orang tentang media. sarana-sarana material dan teknologi yang diarahkan untuk produksi dan penyebaran pesan-pesan Komunikasi Massa. poster. terdiri atas manusia.   . plakat. Secara singkat : MEDIA untuk menyebarluaskan pesan-pesan kepada khalayak umum.

film. ada persamaan-persamaan di antaranya yaitu bahwa media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran. Sementara itu Briggs (1970) berpendapat bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar. 1) Secara Fisik : Ruang berisi materi atau ruang hampa udara sebagai pembawa gejala-gejala fisik tertentujuga zat perantara itu sendiri. Apa pun batasan yang diberikan. film bingkai (slide film).   .  Media Pembelajaran 8-3 MEDIUM (latin): Yang tengah. Media hendaknya dapat dimanipulasi. Agak berbeda dengan sernua itu adalah batasan yang diberikan oleh Asosiasi Pendidikan Nasional (National Education Association/NEA). 3) Spiritisme orang-orang dalam keadaan tertentu (setengah sadar) dipakai sebagai penghubung. Dikatakan bahwa media adalah bentuk-bentuk komunikasi baik tercetak maupun Audiovisual serta peralatannya. kaset. penengah. CD-Audio maupun CD-Video adalah contohnya. 2) Para psikologi : orang yang dipakai untuk percobaan dan penelitian di bidang para psikologi. dapat dilihat. Buku. perasaan. dimana tubuh mereka untuk sementara waktu digunakan sebagai alat agar arwah-arwah orang yang telah meninggal (mereka yang hidup di alam lain) dapat menyatakan din secara terbuka. perhatian dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi. didengar dan dibaca.

Namun sayang. pengembangan pembelajaran (instruction) produksi dan evaluasinya. Perkembangan Media Pembelajaran Kalau kita lihat perkembangannya. pada mulanya media dianggap sebagai alat bantu mengajar guru (teaching aids). Klasifikasi tersebut kemudian dikenal dengan nama kerucut pengalaman (Cone of experience) Edgar Dale dan pada saat itu dianut secara luas dalam menentukan slat bantu apa yang paling sesuai untuk pengalaman belajar tertentu. Alat bantu yang dipakai adalah alat bantu visual. orang kurang memperhatikan aspek disain. yaitu gambar. motivasi belajar serta mempertinggi days serap dan retensi belajar siswa.8-4 Media Pembelajaran   C. obyek dan alat-alat lain yang dapat memberikan pengalaman konkrit. model. 10%    20%    305    40%  Modus    Verbal        Visual    . karena terlalu memusatkan perhatian pada slat bantu visual yang dipakainya. Dalam usaha memanfaatkan media sebagai alat bantu ini Edgar Dale mengadakan klasifikasi pengalaman menurut tingkat dari yang paling konkrit ke yang paling abstrak.

film bingkai. media juga berfungsi sebagai penyalur pesan atau informasi belajar. Jenis dan Karakteristik Media Pembelajaran Dalam pengertian teknologi pendidikan. dan laju perkembangan teknologi elektronika. komputer. film rangkai. Media atau bahan adalah perangkat lunak (software) berisi pesan atau informasi pembelajaran yang biasanya disajikan dengan mempergunakan peralatan. film. Pengertian media ini masih sering dikacaukan dengan peralatan. televisi. tingkah laku (behaviorisme). komunikasi.) masing-masing dengan ciri-ciri dan kemampuannya sendiri. orang. dst.  Media Pembelajaran 8-5 Pada akhir tahun 1950 teori komunikasi mulai mempengaruhi penggunaan alat bantu audio visual. yaitu pengelompokan atau klasifikasi menurut kesamaan ciri atau karakteristiknya. Sejak saat itu. teknik latar dan peralatan. Dengan masuknya berbagai pengaruh ke dalam khazanah pendidikan seperti ilmu cetak-mencetak. sehingga selain sebagai alat bantu. video. media atau bahan sebagai sumber belajar merupakan komponen dari sistem instruksional di samping pesan. yaitu: suara. melainkan juga sebagai alat penyalur pesan atau media. media dalam perkembangannya tampil dalam berbagai jenis format (modul cetak. Dari sini kemudian timbul usaha-usaha penataannya. visual   . program radio. alat audio visual bukan hanya dipandang sebagai alat bantu pengajar saja. Sedangkan peralatan atau perangkat keras (hardware) sendiri merupakan sarana untuk dapat menampilkan pesan yang terkandung pada media tersebut (AECT. D. Teori ini sangat penting dalam penggunaan media untuk kegiatan program-program pembelajaran. 1977). Beberapa contoh usaha ke arah pengertian media tersebut antara lain: a)Pengertian menurut Rudy Bretz. Bretz mengidentifikasi ciri utama dari media menjadi tiga unsur pokok.

film. sifat penggunaannya lebih khusus. Gagne membuat 7 macam pengelompokan media. media audio gerak. model. media transparansi. media cetak. Tanpa menyebutkan jenis dari. tetapi juga semakin umum penggunaannya dan semakin luas Iingkup sasarannya. papan tulis. semakin sed e rh ana pe ra ngka t me dia yan g d i gun a kan b ia yan ya a ka n le b ih murah . semakin mahal biaya investasinya. d) Menurut Gagne. Lebih mengarah kepada karakteristik menurut rangsangan yang dapat ditimbulkannya daripada dari medianya sendiri. yaitu kesesuaian rangsangan tersebut dengan karakteristik peserta diktat. c) Menurut Briggs. masing-masing medianya. media   . 6). media visual diam. media semi-gerak. Briggs mengidentifikasi 13 macam media yang dipergunakan dalam proses belajar mengajar. Visual sendiri dibedakan menjadi tiga yaitu gambar. media cetak. pembelajaran terprogram. garis (line graphic) dan simbol yang merupakan suatu tampilan dari bentuk yang dapat ditangkap dengan indera pe ng lih a ta n . 3). rekaman audio. media audio visual diam. yaitu : benda untuk didemonstrasikan. namun lingkup sasarannya lebih terbatas. media audio dan 8). yaitu objek. 5). pengadaannya lebih "mudah. media audio semi-gerak. televisi dan gambar. b) Menurut Duncan : Semakin rumit jenis perangkat media yang dipakai. film rangkai. 2). media audio visual gerak. komunikasi lisan. Sebaliknya. semakin sulit pengadaannya. film bingkai.8-6 Media Pembelajaran   dan gerak. Di s a mpi ng i t u B re tz ju g a nne mbed a ka n a n ta ra m edi a s iar (telecommunication) dan media rekam (recording) sehingga terdapat 8 klasifikasi media: 1). suara langsung. 7). 4).

Grafik( Graphs) 6). 1). Atau juga kelompok media massal. Peta dan globe 9). film bersuara dan mesin belajar. Bagan {Chart) 5). Gambar/Foto 2). Kartun 7). media kelompok dan media individual.  Media Pembelajaran 8-7 cetak. Media gratis. Poster 8). gambar diam. Ada media rumit dan mahal (big media) dan media sederhana dan murah (little media). P a p a n Buletin {Bulletin Board) Media Audio 1) 2) Radi o Al a t Perekam Pita Magnetic Media Proyeksi Diam (Still Projected Media) 1) 2) 3) 4) 5) Film bingkai(Film slide). Untuk tujuan-tujuan praktis. Sketsa 3). Papan Hanel (Flannel Board) 10). Film rangkai Media Transparensi (OHT) Proyektor Tak Tembus Pandang (Opaque Proyektor) Mikrofis (Microfiche)   . di bawah ini akan dibahas karakteristik beberapa jenis media yang lazim dipakai dalam kegiatan belajar mengajar khususnya di Indonesia. gambar gerak. e) Menurut Schram (1977). Diagram 4).

menggambarkan atau menghiasi fakta yang mungkin akan cepat dilupakan atau diabaikan bila tidak digrafiskan. Saluran yang dipakai menyangkut indera penglihatan. beberapa di antaranya seperti yang kita bahas berikut ini : 1) Gambar/Foto Di antara media pembelajaran. Sebagaimana halnya media yang lain. C o m p a c t D i s c ) Multi Media Program Komputer Multi Media Benda 1) 2) Benda nyata Benda tiruan/miniatur. yang dapat dimengerti dan dinikmati di manamana. memperjelas sajian ide.8-8 Media Pembelajaran   Media Proyeksi Gerak & Audio Visual 1) 2) 3) 4) Film Film Gelang Program SiaranTelevisi V i d e o ( C a s s e t te . Banyak jenis media gratis. l a s e r d i s c . Dia merupakan bahasa yang umum. Selain sederhana dan mudah pembuatannya media gratis termasuk media yang relatif murah ditinjau dari segi biayanya. Pesan yang akan disampaikan dituangkan ke dalam simbol-simbol komunikasi visual. Simbol-simbol tersebut perlu dipahami benarartinya agar proses penyampaian pesan dapat berhasil dan efisien. secara khusus gratis berfungsi pula untuk menarik perhatian. MEDIA GRAFIS (Graphics Media) Media grafts termasuk media visual.   . Oleh karena itu ada pepatah Cina yang mengatakan bahwa sebuah gambar berbicara lebih banyak daripada seribu kata. Selain fungsi umum tersebut. gambar/foto adalah media yang paling umum dipakai. media gratis berfungsi untuk menyalurkan pesan dari sumber ke penerima pesan.

  Media Pembelajaran 8-9 2) Sketsa Sketsa adalah gambar yang sederhana. gratik adalah gambar sederhana yang   . Sketsa selain dapat menarik perhatian peserta. diktat. Di dalam bagan seringkali kita jumpai jenis media gratis yang lain. Diagram menyederhanakan yang kompleks sehingga dapat memperjelas penyajian pesan. Isi Diagram pada umumnya berupa petunjuk-petunjuk. Karena setiap orang yang normal dapat diajar menggambar. Pesan yang akan disampaikan biasanya berupa ringkasan visual suatu proses. Bagan juga mampu memberikan ringkasan butir-butir penting dari suatu presentasi. atau draft kasar yang melukiskan bagianbagian pokoknya tanpa detail. harganyapun tak perlu dipersoalkan sebab media ini dibuat langsung oleh pengajar. 4) Bagan Bagan atau chart termasuk media visual. diagram. 3) Diagram Sebagai suatu gambar sederhana yang menggunakan garis-garis dan simbol. perkembangan atau hubungan-hubungan penting. diagram atau skema menggambarkan struktur dari obyeknya secara garis besar. maka setiap pengajar yang baik haruslah dapat menuangkan ideidenya ke dalam bentuk sketsa. 5) Grafik (Graphs) . seperti gambar. menunjukkan hubungan yang ada antarkomponennya atau sifat-sifat proses yang ada di situ. menghindari verbalisme dan dapat memperjelas penyampaian pesan. kartun atau lambanglambang verbal. Fungsinya yang pokok adalah menyajikan ide-ide atau konsep-konsep yang sulit bila hanya disampaikan secara tertulis atau lisan. Sebagai suatu media visual.

sekali atau kejadiankejadian menarik tertentu. di majalah. Usaha untuk mempengaruhi orang-orang membeli produk baru dari suatu perusahaan. menerangkan perkembangan atau perbandingan sesuatu obyek atau peristiwa yang saling berhubungan secara singkat dan jelas. 8) Peta dan Globe   . di pohon. Kartun biasanya hanya menangkap esensi pesan yang harus disampaikan dan menuangkannya kedalam gambar sederhana tanpa detail dengan menggunakan simbol-simbol serta karakter yang mudah dikenal dan dimengerti dengan cepat. adalah suatu gambar interpretatif yang menggunakan simbol-simbol untuk menyampaikan sesuatu pesan secara cepat dan ringkas atau sesuatu sikap terhadap orang.8-10 Media Pembelajaran   menggunakan titik-titik. Berbeda dengan bagan. di tepi jalan. batang kayu. 7) Poster Poster tidak saja penting untuk menyampaikan kesan-kesan tertentu tetapi dia mampu pula untuk mempengaruhi dan memotivasi tingkah-laku orang yang melihatnya. di luar kelas. Fungsinya adalah untuk menggambarkan data kuantitatif secara teliti. Kemampuannya untuk mempengaruhi sikap maupun tingkah-Iaku. Untuk melengkapinya seringkali simbol-simbol verbal digunakan pula di situ. garis atau gambar. Ukurannya bermacam-macam. seng dan semacamnya. Poster dapat dibuat di atas kertas. salah satu bentuk komunikasi gratis. tergantung kebutuhan. untuk mengikuti program Keluarga Berencana atau untuk menyayangi binatang dapat dituangkan lewat poster. besar situasi. kain. grafik disusun berdasarkan prinsip-prinsip matematik dan menggunakan data-data komparatif. 6) Kartun Kartun sebagai. perhatian. Pemasangannya bisa di kelas.

antara lain. poster. Gambar-gambar yang akan disajikan dapat dipasang dan dicopot dengan mudah sehingga dapat berkali-kali dipakai. cd audio dan laboratorium bahasa. 10) Papan Buletin (Bulletin Board) Berbeda dengan papan flanel. papan buletin ini tidak dilapisi dengan kain flanel tetapi langsung ditempel gambar-gambar atau tulisan-tulisan. MEDIA AUDIO Berbeda dengan media grafis. Pesan yang akan disampaikan dituangkan ke dalam lambang-lambang auditif. media audio berkaitan dengan indera pendengaran. Fungsinya selain menerangkan sesuatu. sketsa. Papan berlapis kain flanel ini dapat dilipat sehingga praktis. chart) dapat dipakai sebagai bahan pembuatan papan buletin. berita. juga bisa berupa huruf dan angka-angka. Ada beberapa jenis media yang dapat kita kelompokkan dalam media audio.  Media Pembelajaran 8-11 Pada dasarnya peta dan globe berfungsi untuk menyajikan datadata lokasi. Tentu saja selain itu juga Pesan-pesan verbal tertulis seperti karangankarangan. Selain gambar. Gambar-gambar yang ditempel tadi dapat melekat di kain flanel karena di bawahnya dilapisi dengan kertas amplas yang kasar. 9) Papan Flanel (Flannel Board) Papan flanel adalah media gratis yang efektif sekali untuk menyajikan pesan-pesan tertentu kepada sasaran tertentu pula. baik verbal (ke dalam kata- kata/bahasa lisan) maupun non verbal. feature dan sebagainya. alat perekam pita magnetik. kaset audio.   . papan buletin dimaksudkan untuk memberitahukan kejadian dalam waktu tertentu. diagram. piringan hitam. radio. Berbagai jenis media grafis yang diuraikan di depan (gambar.

Daya jangkauannya terbatas bila dibandingkan dengan radio. pada bunyi dan artinya.   . Kemampuannya merekam audio. karena mudah menggunakannya.8-12 Media Pembelajaran   1) Radio Dapat merangsang partisipasi aktif daripada pendengar. Misalnya dalam waktu yang bersamaan bisa mengajar untuk lebih banyak murid di tempat mana saja di seluruh dunia. Dapat diputar berulang-ulang tanpa mempengaruhl volume. (terutama amat berguna pada program sastra/puisi). Alat untuk mengabadikan suara. Juga dapat memberikan informasi terkini dan seketika. dan menghapusnya. Laboratorium bahasa adalah alat untuk melatih peserta diklat mendengar dan berbicara dalam bahasa asing dengan jalan menyajikan materi pelajaran yang disiapkan sebelumnya. Perhatian peserta dapat terpusat pada kata-kata yang digunakan. Siaran lewat suara terbukti amat tepat/cocok untuk mengajarkan musik dan bahasa. Pemutaran ulang dapat dilakukan segera seteiah rekaman selesai pada mesin yang sama. Radio dapat mengerjakan hal-hal tertentu secara lebih baik bila dibanding dengan jika dikerjakan oleh seorang pengajar. Sambil mendengarkan. Media yang dipakai adalah alat perekam audio. Tentunya dengan sistem infotainment (memadukan entertainment) 2) Alat perekam pita magnetik & kaset audio Alat perekam pita magnetik (magnetic tape recording) atau Iazimnya orang menyebut tape recorder adalah salah satu media pendidikan yang tak dapat diabaikan untuk m e n y a m p a i k a n informasi. yang mampu menjangkau pendengar secara massal dalam waktu bersamaan dan di tempat yang berbeda-beda. memutar ulang. 3) Laboratorium Bahasa. peserta diklat tidak terganggu untuk melakukan kegiatan yang lain.

Gambar yang diproyeksikan ke layar tampak lebih "hidup". micro film dengan microprojection. pesan tersebut harus diproyeksikan dengan peralatan proyektor agar dapat dilihat oleh peserta diklat. terbuat dari kertas karton atau plastik. proyektor opaque. menarik dan meyakinkan. 1) Film Bingkai (Slide Film) Film bingkai adalah suatu film positif baik hitam putih ataupun berwarna berukuran 35 mm. Mampu mengabadikan gambar-gambar peristiwa yang terjadi pada masa lalu atau di tempat yang jauh. film rangkai (film strip). Karena berupa foto jadi mampu mengungkapkan gambar nyata dengan indah. Ada juga ukuran yang lebih besar yaitu. atau terlalu kecil untuk dilihat dengan mata telanjang dapat disajikan dengan jelas lewatfilm bingkai. oversized slides (2 1/4X21/2 inchi) dan lantern slide (3114X4 inchi). berbahaya.   . tapi kebanyakan hanya visual saja. Ada kalanya media jenis ini disertai rekaman audio. dan umumnya dibingkai dengan ukuran 2X2 inchi. ada sesuatu yang seolah-olah menghipnotis penonton sewaktu melihat gambar yang diproyeksikan di layar di tempat gelap. Begitu juga obyek yang terlalu kecil maupun terlalu besar. Kecuali itu bahan-bahan gratis banyak sekali dipakai dalam media proyeksi diam. Untuk melihatnya perlu ditayangkan dengan proyektor slide. Sayangnya masihberupa gambar yang tidakbergerak. namun kurang lazim. Perbedaan yang jelas di antara mereka adalah bila pada media gratis dapat secara Iangsung berinteraksi dengan pesan media yang bersangkutan pada media proyeksi.  Media Pembelajaran 8-13 MEDIA PROYEKSI DIAM (STILL PROJECTED MEDIA) Media proyeksi diam (still projected media) mempunyai persamaan dengan media gratis dalam arti menyajikan rangsanganrangsangan visual. overhead transparency (OHT). Beberapa jenis media proyeksi diam antara lain film bingkai (slide film).

3) Media Transparensi (OHT) Media tranparensi atau Overhead Transparency (OHT) seringkali disebut dengan nama perangkat. Kelebihan proyektor tak tembus pandang sebagai media pembelajaran iaJah bahwa bahan cetak pada buku. kerasnya. Film rangkai dapat mempersatukan berbagai media pembelajaran yang berbeda dalam satu rangkai. dokumen. yaitu OHP (Overhead Projector). bahan transparansi yang berisi pesan-pesan tersebut memerlukan alat khusus untuk memproyeksikannya. Benda-benda datar. yang dibuat di atas bahan transparan. bagan. atau peta dapat diproyeksikan secara iangsung tanpa dipindahkan ke permukaan transparansi terlebih dahulu. gratis. tergantung pada isi film itu.8-14 Media Pembelajaran   2) Film Rangkai Berbeda dengan film bingkai. serta tekstur anyaman dapat diproyeksikan . model. 4) Opaque Projector Proyektor yang tak tembus pandang. Media transparensi adalah media visual proyeksi. tetapi bahan-bahan tidak tembus pandang (opaque). Ukuran filmnya sama dengan film bingkai. tiga dimensi seperti mata uang. Kelemahannya sinar lampu tayangannya kurang terang   . Jumlah gambar satu rol film rangkai antara 50 s. yaitu 35 mm. gambar (frame) pada film rangkai berurutan merupakan satu kesatuan. film rangkai bisa tanpa suara (silent) bisa pula dengan suara (sound). biasanya film acetate atau plastik berukuran 81/2 X 11 inchi. seperti misalnya : foto. diagram. Film rangkai tak memerlukan bingkai. tabel. kartun dan sebagainya. foto. simbol. majalah. yaitu OHP. Sebagai perangkat lunak. gambar. began. karena yang diproyeksikan bukan bahan transparan. Sebagaimana halnya dengan film bingkai.d 75 gambar dengan panjang lebih kurang 100 sampai dengan 130 cm.

Jenis pertama biasanya untuk keluarga. 5) Mikrofis (microfiche). tipe 16 mm tepat untuk dipakai di sekolah sedang yang terakhir biasanya untuk komersial. yaitu : 8 mm. 16 mm dan 35 mm. Suara disiapkan tersendiri dalam rekaman yang terpisah. Film mampu mengabadikan suara dan gambar gerak serta   . Film 8 mm karena gambarnya kecil bisa dipakai untuk sekelompok anak-anak atau perseorangan. Adalah lembaran film transparan terdiri dari lambang-lambang visual (gratis maupun verbal) yang diperkecil sedemikian rupa sehingga tak dapat dibaca dengan mata telanjang. 1) Film gerak. Bentuk yang lama biasanya bisu. bila kebanyakan sulit mem-file-nya sehingga mudah salah masuk filing. bisa 3X5 inchi. Keuntungan yang terbesar dari alat ini ialah dapat menghemat ruangan. Ada tiga macam ukuran film. mudah hilang. Ukurannya ada beberapa macam. Namun mahal biaya pembuatan masternya. MEDIA PROYEKSI GERAK & AUDIO VISUAL Media yang mampu menayangkan gambar-gambar dalam. Sebuah film terdiri dari ribuan gambar. 6X8 inchi atau 4X6 inchi. Film merupakan media yang amat besar kemam-puannya dalam membahtu proses pembelajaran. Halaman cetak yang besar dapat diringkas dalam bentuk film yang balk dengan perbandingan 1 : 12 yang selanjutnya bisa dikembalikan lagi ke bentuk semula dengan memproyeksikan ke layar.  Media Pembelajaran 8-15 sehingga perlu pengurangan cahaya lampu di ruangan / digelapkan. bergerak dan bersuara balk melalui proyektor maupun melalui pesawat televisi.

Seperti halnya dengan film. sementara filmnya diputar. Dilihat dari sudut jumlah penerima pesannya televisi tergolong ke dalam media massa (elektronik). 2) Film Gelang Film gelang atau film loop (loop film) adalah jenis media yang terdiri dari film berukuran 8mm dan 16 mm yang ujungujungnya sating bersambungan. Selain film gerak. TV menyajikan informasi visual dan lisan secara simultan. lebih realistis. dapat diputar berulang-ulang. Sederhana cara kerjanya sehingga peserta dapat menggunakannya sendiri. Yang ukuran 8 mm lebih praktis karena dirancang dalam bentuk kaset. menggunakan dan mengubah atau membatasi semua bentuk media yang lain. TV dapat menerima. Karena ada pemutar serta monitornya sehingga ruangan tidak perlu digelapkan. sehingga film ini akan berputar terus berulang-ulang kalau tidak dimatikan. TV mempunyai realitas dari film tapi juga mempunyai kelebihan yang lain yaitu immediacy   . modern dan selalu slap diterima oleh semua usia karena mereka mengenalnya sebagai bagian dari kebutuhan kehidupan. dihentikan dan sebagainya sesuai kebutuhan.visual dengan disertai unsur gerak. menyesuaikannya dengan tujuan-tujuan yang akan dicapai.8-16 Media Pembelajaran   bisa mengatasi keterbatasan daya indera penglihatan kita. TV dapat memikat perhatian sepenuhnya dari penonton. TV merupakan media yang menarik. Karena bisu maka pengajar harus member! narasi/komentar. Lama putarnya berkisar antara 3-4 menit. Sangat memikat karena mampu mengungkapkan keindahan dan fakta bergerak. Hal-hal yang abstrak menjadi jelas. 3) Program siaran Televisi dan Pesawat TV. program siaran televisi adalah media yang menyampaikan pesanpesan pembelajaran secara audio .

Dapat diputar berulang-ulang kapan saja. Bila sifat program acaranya interaktif sifat komunikasi yang satu arah teratasi. namun juga bisa melatih. Sebagian besar tugas film dapat digantikan oleh video. Penonton bisa melakukan hubungan langsung misalnya dengan pesawaf telpon.   . Dengan alat perekam dan pemutar video.  Media Pembelajaran 8-17 (Kejadian yang sedang terjadi diambil gambarnya oleh kamera langsung bisa disaksikan oleh penonton). bisa pula beberapa kelas dihubungkan dengan satu sumber yang sama. Demonstrasi yang sulit bisa dipersiapkan dan direkam sebelumnya. bisa juga beberapa kelas dihubungkan dengan satu sumber ruang yang sama. bisa bersifat informatif. kita kenal pula adanya program Televisi Siaran Terbatas atau Closed Circuit Television. Compact Disc) Media Video Sebagai media audio-visual yang menampilkan gerak. 4) Video (Cassette. metode serta teknik mengajarnya. sinetron). Masing-masing mempunyai kelebihan dan keterbatasannya sendiri. meningkatkan kemampuan pengajar dalam bidang profesi. semakin lama semakin popular di dalam masyarakat kita. Batas ruang dan waktu bisa diatasi. dan bisa diprogram otomatis waktu perekamannya. penonton bisa merekam acara TV yang dikehendaki. educatif maupun instruksional. Selain sebagai media massa. Sistem ini mengatasi problem kekurangan tenaga pengajar yang bermutu. memakai alat pengirim dan penerima secara fisik dapat dihubungkan melalui kabel. Pesan yang disajikan bisa bersifat fakta (kejadian/peristiwa panting. Dengan sistem ini distribusi siaran TV. Hubungan itu bisa antara sebuah kamera dan pesawat penerima di dalam ruang yang sama. Tapi ini tidak berarti bahwa video akan menggantikan kedudukan film. sehingga penonton serentak dapat mengikuti program yang disiarkan. Laser Disc. berita) maupun fiktif (seperti misalnya ceritera.

sudah stereo suround dan efek 3 dimensi. dimana menampilkan gambar maupun tulisan yang diam dan bergerak serta bersuara. d i b a n t u penayangannya dengan proyector LCD serta selama power listrik tidak padam. sehingga lebih menarik dan lebih informatif. KOMPUTER MULTIMEDIA Memanfaatkan media. obyek yang berbahaya seperti harimau (teknik lensa kamera dengan telelens atau zoom in atau big close up). prosesnya dapat dilakukan pada saat itu juga dalam waktu yang sangat singkat di depan peserta diklat.al 1996)   . Apabila ada perubahan tampilan. Media Berbasiskan Komputer Bentuk interaksi yang dapat diaplikasikan • Praktek dan latihan (drill & practice) • Tutorial • Permainan (games) • Simulasi (simulation) • Penemuan (discovery) • Pemecahan Masalah (Problem Solving) (Heinich. Ada gambar gerak tertentu bisa di "beku" kan/stop motion untuk diamati dengan seksama. Dan pada kenyataannya media ini mampu menggantikan hampir semua peranan media yang ada sebelumnya. sebagai program media komputer dengan file multi mampu pembelajaran. Mutu tampilan gambar dan suaranya sangat bagus.8-18 Media Pembelajaran   Kemampuan kamera video untuk membuat rekaman lebih dekat ke obyek yang lagi bergerak atau. Sejauh t e ta p b e r f u n g s i n o r m a l . Hal ini tergantung keinginan pengajarnya.et.

Pada tahun-tahun belakangan komputer mendapat p e r h a ti a n besar karena kemampuannya yang dapat digunakan dalam bidang kegiatan pembelajaran. 3. komputer seakan menjadi primadona dalam kegiatan pembelajaran. Pembuatan program yang rumit serta dalam pengoperasian awal perlu pendamping guna menjelaskan penggunaannya. dapatkah komputer menggantikan peran guru (jelaskan secukupnya)?   . 4. Hal ini bisa disiasati dengan pembuatan modul pendamping yang menjelaskan penggunaan dan pengoperasian program. Dibalik terdapat kehandalan komputer yang sebagai media pembelajaran bahan beberapa persoalan sebaiknya menjadi pertimbangan awal bagi pengelola pengajaran berbasis komputer: 1. Perangkat keras dan lunak yang mahal dan cepat ketinggalan jaman 2. LATIHAN 1. 2. apakah media pembelajaran itu? Sebutkan macam-macam media pembelajaran Matematika Apakah keunggulan dan kelemahan media elektorik? Degan perkembangan teknologi komputer. Ditambah dengan teknologi jaringan dan internet. Teknologi yang sangat cepat berubah.  Media Pembelajaran 8-19 Kemajuan media komputer memberikan beberapa kelebihan untuk kegiatan produksi audio visual. sangat memungkinkan perangkat yang dibeli saat ini beberapa tahun kemudian akan ketinggalan zaman. Jelaskan. 3.

]   . Dalam usaha memanfaatkan media sebagai alat bantu ini Edgar Dale mengadakan klasifikasi pengalaman menurut tingkat dari yang paling konkrit ke yang paling abstrak. RANGKUMAN Media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran. perhatian dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi. perasaan.8-20 Media Pembelajaran   LEMBAR KERJA MAHASISWA. Klasifikasi tersebut kemudian dikenal dengan nama kerucut pengalaman (Cone of experience) Edgar Dale dan pada saat itu dianut secara luas dalam menentukan slat bantu apa yang paling sesuai untuk pengalaman belajar tertentu. 10%    20%    305    40%  Modus    Verbal        Visual  Untuk tujuan-tujuan praktis. di bawah ini akan dibahas karakteristik beberapa jenis media yang lazim dipakai dalam kegiatan belajar mengajar khususnya di Indonesia.

Film Gelang 3. Sketsa 13). Bagan {Chart) 15). Mikrofis (Microfiche) Media Proyeksi Gerak & Audio Visual 1. B e n d a tiruan/miniatur. Poster 18). Film 2. 11). V i d e o (Cassette. Kartun 17). Program SiaranTelevisi 4. Diagram 14). Peta dan globe 19). B e n d a nyata 2. Film bingkai(Film slide). Compact Disc) Multi Media Program Komputer Multi Media Benda 1. Media Transparensi (OHT) 4. 2.  Media Pembelajaran 8-21 Media grafis. 2. laser disc. Gambar/Foto 12). Grafik( Graphs) 16). Radi o Alat Perekam Pita Magnetic Media Proyeksi Diam (Still Projected Media) 1. Papan Buletin {Bulletin Board) Media Audio 1.   . Film rangkai 3. Papan Hanel (Flannel Board) 20). Proyektor Tak Tembus Pandang (Opaque Proyektor) 5.

database buku/e-library. dimana urusan administrasi dan kegiatan belajar mengajar sudah masuk dalam satu sistem. memberikan latihan dan mengetes kemajuan belajar siswa.   . Kompetensi dan Indikator Setelah kajian ini diharapkan peserta/guru dapat: 1. Pemakaian Komputer dalam Proses Belajar Sebelumnya perlu dijelaskan istilah CAI dan CMI yang digunakan dalam kegiatan belajar dengan komputer. CAI. CAI juga bermacam-macam bentuknya bergantung kecakapan pendesain dan pengembang pembelajarannya. Uraian Materi a. digunakan sebagai pembantu pengajar menjalankan fungsi administratif yang meningkat. bisa berbentuk permainan (games). kuitansi dll. seperti rekapitulasi data prestasi siswa. Menggunakan program Derive untuk membantu menyelesaikan asalah matematika. yaitu penggunaan komputer secara langsung dengan siswa untuk menyampaikan isi pelajaran. Pada masa sekarang CMI & CAI bersamaan fungsinya dan kegiatannya seperti pada e-Learning. CMI.  BAB III PEMAKAIAN KOMPUTER DALAM PROSES BELAJAR  A. kegiatan administratif sekolah seperti pencatatan pembayaran. CAI dapat sebagai tutor yang menggantikan guru di dalam kelas. mengajarkan konsep-konsep abstrak yang kemudian dikonkritkan dalam bentuk visual dan audio yang dianimasikan. B. 2. Membuat program/penyajian untuk presentasi dengan microsoft power point.

simulasi perang dalam medan yang paling berat. simulasi pendaratan pesawat. langkahlangkah. Swish. Excel dan lain-lain. Sedangkan sebagai alat bantu dalam menjelaskan materi pembelajaran tersedia software antara lain Flash. Mathematica. Derive. Ada dua fungsi utama komputer dalam pembelajaran yaitu pertama sebagai alat bantu hitung dan kedua sebagai alat untuk membantu dalam menjelaskan (presentasi) materi pembelajaran. Untuk Tujuan Psikomotor Dengan bentuk pembelajaran yang dikemas dalam bentuk games & simulasi sangat bagus digunakan untuk menciptakan kondisi dunia kerja. simulasi sistem antrian dalam teori antrian dan sebagainya. Pembuatan Media pembelajaran dengan Komputer Seperti dijelaskan di atas. proses. Sehingga cocok untuk kegiatan pembelajaran mandiri. dan kalkulasi yang kompleks.  Media Pembelajaran 8-23 b. 3Dmax. Beberapa contoh program antara lain. Komputer juga dapat menjelaskan konsep tersebut dengan dengan sederhana dengan penggabungan visual dan audio yang dianimasikan. komputer dapat digunakan sebagai alat yang dirancang untuk media pembelajaran. kecil ukuran filenya. Untuk Tujuan Afektif Bila program didesain secara tepat dengan memberikan potongan clip suara atau video yang isinya menggugah perasaan. mudah mengoperasikan) tetapi cukup baik untuk   . Software alat bantu hitung yang sederhana (mudah di install. pembelajaran sikap/afektif pun dapat dilakukan mengunakan media komputer. Pemakaian Komputer dalam Kegiatan Pembelajaran Untuk Tujuan Kognitif Komputer dapat mengajarkan konsep-konsep aturan. c. Power Point dan lain-lain. Sebagai alat bantu hitung. prinsip. telah tersedia perangkat lunak (software) yang dapat digunakan antara lain: Maple.

maka menu utama yang muncul seperti gambar berikut: Gambar Menu Utama Derive Untuk memberi perintah model yang di cari pilihlah menu Author kemudian ekspresion. Apabila program ini dijalankan. Selanjutnya misalnya kita akan melakukan analisis terhadap fungsi sinus.8-24 Media Pembelajaran   pembelajaran matematika adalah Derive. maka kita tulis sin(x) mada menu Author expression sebagai berikut: Selanjutnya apabila akan kita cari turunannya maka kita pilih menu Calculus kemudian Differentate dan kita peroleh hasil menu berikut:   . Pada kajian di sini akan dibahas sedikit tentang Derive dan Software untuk presentasi adalah Power Point. Derive Derive adalah software yang dapat dijalankan pada Operating System Windows. Software ini cukup mudah untuk di install yaitu cukup melakukan dobel klik pada setup.

 

Media Pembelajaran 8-25

Dari tampilan di atas jika dipilih OK akan muncul model seperti no #2 di bawah, tetapi jika dipilih Simplify akan diperoleh jawaban #3 yaitu cos(x). Selanjutnya misalkan kita akan mencari integral sin(x), maka kita sorot sin(x) kemudian kita pilih menu Calculus terus Integrate, maka jika dipilih OK akan diperoleh model yang tertulis pada #4 dibawah, tetapi jika di pilih Simplify maka akan diperoleh jawaban #5 yaitu – cos(x). Derive ini juga digunakan untuk model aljabar biasa, misalnya kita tulis maka kita tuis seperti berikut ini:

 

8-26 Media Pembelajaran  

Jika kita hendak mencari turunannya maka dengan cara seperti di atas akan diperoleh hasil seperti pada #8 di bawah.

Derive sangat cocok untuk menggambarkan sebuah fungsi, baik fungsi pada dimensi dua maupun dimensi tiga. Sebagai contoh untuk fungsi pada dimensi dua adalah y= sin(x) dan y = gambar berikut. seperti

 

 

Media Pembelajaran 8-27

Gambar fungsi y = sin(x)

Gambar fungsi y =

 

8-28 Media Pembelajaran  

Untuk fungsi pada dimensi tiga, kita ambil contoh z = fungsi z = sin(x) + sin(y) berikut:

dan

 

 

Media Pembelajaran 8-29

Gambar fungsi z =

Gambar fungsi z = sin(x) + sin(y)

d. Program Komputer untuk Presentasi Untuk presentasi pada kajian di sini akan dibahas

pemanfaatan Power point untuk pembuatan media pembelajaran. Pada kajian di sini pembaca dianggap telah dapat menjalankan power point. Pembuatan program pembelajaran, maka sebelum membuat presentasi hendaknya dibuatkan sebuah persiapan atau rancangan pembelajaran. Dalam hal ini rancangan pembelajaran dibuat berupa skrip pembelajaran yaitu gambaran apa yang ingin disampaikan melalui presentasi. Rancangan pembelajaran adalah pesan yang biasanya terdiri dari tulisan, gambar, suara atau film. Sebagai contoh pembelajaran kita ambil contoh untuk menjelaskan integral sebagai berikut.

 

8-30 Media Pembelajaran  

MULTIMEDIA PEMBELAJARAN MATEMATIKA
Kompetensi Pendahuluan Luas daerah Volume benda putar
9

Penggunaan Integral
y = x2

Latihan Referensi Readme Author Exit
Sumber : www.mathdemos.gcsu.edu

Matematika SMA/MA Kelas XII IPA Berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)

Kompetensi
Kompetensi Pendahuluan Luas daerah Volume benda putar Latihan Referensi Readme Author Exit Home

Penggunaan Integral
Kompetensi Dasar

Menggunakan integral untuk menghitung luas daerah dan volume benda putar.
Indikator Hasil Belajar

Setelah pembelajaran siswa diharapkan dapat : 1. menggambarkan suatu daerah yang dibatasi oleh beberapa kurva. 2. menentukan luas daerah dengan menggunakan limit jumlah. 3. merumuskan integral tentu untuk luas daerah dan menghitungnya. 4. merumuskan integral tentu untuk volume benda putar dari daerah yang diputar terhadap sumbu koordinat dan menghitungnya.

 

 

Media Pembelajaran 8-31

Pendahuluan
Kompetensi Pendahuluan Luas daerah Volume benda putar Latihan Referensi Readme Author Exit Home

Penggunaan Integral Runtuhnya Jembatan Tacoma, Washington Jembatan Tacoma yang panjangnya 1,8 km di buka pada 1Juli 1940. Empat bulan kemudian jembatan tersebut runtuh karena badai yang berkekuatan 68 km/jam.

Sumber : Microsfot Encarta Encyclopedia 2004

Back

Next

Luas Sebagai Limit Jumlah
y

Luas Daerah

Langkah menghitung luas daerah dengan limit jumlah adalah: 1. Bagilah interval menjadi selang yang sama panjang. 2. Partisilah daerah tersebut. 3. Masing-masing partisi buatlah persegi panjang. 4. Perhatikan persegi panjang pada interval [xi-1 , xi].
0

y=f(x)

Li
x

f (x i )

xi a
Δx

Home

2/19

Back

Next

 

8-32 Media Pembelajaran  

Luas Sebagai Limit Jumlah

Luas Daerah
y

Langkah menghitung luas daerah ( lanjutan ) : 5. Tentukan luas persegi panjang ke-i (Li) 6. Jumlahkah luas semua persegi panjang 7. Hitung nilai limit jumlahnya
0

y=f(x)

Li
x

f (x i )

xi a
Δx

Luas sebuah persegi panjang: Li = f(xi) Δx Jumlah luas persegi panjang :L ≈ Σ f(xi) Δx Limit jumlah : L = lim Σ f(xi) Δx
Home 3/19

(n→∞)
Back Next

Integral Tentu

Luas Daerah Luas Daerah Misalkan selang [a, b] dibagi menjadi n bagian (lebar tidak harus sama) dengan lebar selang ke-i adalah Δxi = xi – xi-1. Pada selang [xi-1, xi] diambil titik sampel xk maka jumlah Riemann dituliskan
x

Perhatikan gambar di bawah ini!
y

sebagai :
k =1
b a

0

a xi-1 xk xi Δ xi

b

∑ f(x k ) Δx k
n

n

Selanjutnya didefinisikan bahwa: ∫ f ( x ) dx = lim
b a

n → ∞ k =1

∑ f(x k) Δx k

Bentuk ∫ f ( x ) dx disebut dengan integral tertentu (Integral Riemann)
Home 6/19 Back Next

 

 

Media Pembelajaran 8-33

Integral Tentu Teorema Dasar Kalkulus

Luas Daerah Luas Daerah

Misalkan f adalah fungsi yang kontinyu pada selang [a, b] dan misalkan F adalah anti turunan dari f pada selang tersebut, maka berlaku :
b a

∫ f ( x ) dx = F ( b ) − F ( a )

b Untuk meringkas penulisan, F(b) – F(a) dinotasikan sebagai [ F(x) ] a

Contoh 2.

Hitunglah nilai dari ∫
Jawab
2 −1

2

−1

(6 x 2

− 4 x dx

)

(6 x 2 − 4 x ) dx = [2x3 − 2x2]21 −
= 2(2)3 – 2(2)2 – [2(-1)3 – 2(-1)2] = 16 – 8 + 2 - 2 = 8
7/19 Back Next

Home

Menghitung Luas dengan Integral

Luas Daerah

Secara geometri definisi integral Riemaan di atas dapat diartikan sebagai luas daerah di bawah kurva y = f(x) pada interval [a, b]. Jumlah Luas Partisi
y
f(x)

Berubah Menjadi
y

Integral
f (x)

Tentukan limitnya

n→∞

i =1

n

b

f ( x i )Δ x i
x
Δx

a

∫ f ( x ) dx
x b

0

a

b

0

a

L = ∫ f ( x ) dx
a

b

= lim
8/19

n → ∞ i=1

∑ f(xi) Δ xi
Back Next

n

Home

 

8-34 Media Pembelajaran  

Pendahuluan

Volume Benda Putar

Suatu daerah jika di putar mengelilingi garis tertentu sejauh 360º, maka akan terbentuk suatu benda putar. Kegiatan pokok dalam menghitung volume benda putar dengan integral adalah: partisi, aproksimasi, penjumlahan, pengambilan limit, dan menyatakan dalam integral tentu.
Sumber : www.mathdemos.gcsu.edu Gb. 4

Home

1/17

Back

Next

Pendahuluan

Volume Benda Putar Volume Benda Putar

Dalam menentukan volume benda putar yang harus diperhatikan adalah bagaimana bentuk sebuah partisi jika diputar. Berdasarkan bentuk partisi tersebut, maka metode yang digunakan untuk menentukan volume benda putar dibagi menjadi : 1. Metode cakram 2. Metode cincin 3. Metode kulit tabung
y y y 4 3 0 x x 2 1 1 Home 2 0 1 Back 2 Next h = x2 x Δx r=x

2/17

 

 

Media Pembelajaran 8-35

Metode Cakram
y

Volume Benda Putar Volume Benda Putar
Δx

Bentuk cakram di samping dapat dianggap sebagai tabung dengan jari-jari r = f(x), tinggi h = Δx. Sehingga volumenya dapat diaproksimasi sebagai ΔV ≈ πr2h atau ΔV ≈ π f(x)2Δx. Dengan cara jumlahkan, ambil limitnya, dan nyatakan dalam integral diperoleh: V ≈ ∑ π f(x)2 Δx V = lim ∑ π f(x)2 Δx
a v = π ∫ [ f ( x )] 2 dx 0
x 0 y x

f (x)

a

x

h=Δx

r = f (x )

x

Home

4/17

Back

Next

Metode Cakram
Contoh 7.

Volume Benda Putar Volume Benda Putar

Hitunglah volume benda putar yang terjadi jika daerah yang dibatasi kurva y = x2 + 1, sumbu x, sumbu y, garis x = 2 diputar mengelilingi sumbu x sejauh 360º.
Jawab
y y Δx

Langkah penyelesaian: 1. Gambarlah daerahnya 2. Buat sebuah partisi 3. Tentukan ukuran dan bentuk partisi 4. Aproksimasi volume partisi yang diputar, jumlahkan, ambil limitnya, dan nyatakan dalam bentuk integral.
Home

y = x +1
h=Δx

2

1
x

x2 +1

r = x2 +1

2

x

x

x

5/17

Back

Next

 

8-36 Media Pembelajaran  

Metode Cakram

Volume Benda Putar Volume Benda Putar

ΔV ≈ πr2h ΔV ≈ π(x2 + 1)2 Δx V ≈ ∑ π(x2 + 1)2 Δx V = lim ∑
V =
2 0

y

h=Δx

π(x2
2

+

1)2
2

Δx

r = x2 +1

π (x

+ 1) dx

x

V = ∫ π ( x 4 + 2 x 2 + 1) dx
0

2

x

V = π

[ 51 x 5 + 2 x 3 + x ] 2 3 0
5 3 15
Back Next

V = π ( 32 + 16 + 2 − 0) = 13 11 π

Home

6/17

Metode Cakram
Contoh 8.

Volume Benda Putar

Hitunglah volume benda putar yang terjadi jika daerah yang dibatasi kurva y = x2, sumbu y, garis y = 2 diputar mengelilingi sumbu y sejauh 360º. Jawab
y

Langkah penyelesaian: 1. Gambarlah daerahnya 2. Buatlah sebuah partisi 3. Tentukan ukuran dan bentuk partisi 4. Aproksimasi volume partisi yang diputar, jumlahkan, ambil limitnya, dan nyatakan dalam bentuk integral.
Home 7/17 y
r= y

y = x2

2
y

Δy y x y

h=Δy

x Back Next

 

 

Media Pembelajaran 8-37

Metode Cakram

Volume Benda Putar Volume Benda Putar

ΔV ≈ πr2h ΔV ≈ π(√y)2 Δy V ≈ ∑ πy Δy V = lim ∑ πy Δy
V =
2
r= y
h=Δy y x y

∫ π y dy
0

2

V = π

∫ y dy
0

2

V = π

[

1 2

y

2

]

2 0

1 V = π(2 × 4 − 0)

V = 2π
Home 8/17 Back Next

Gambar-gambar di atas adalah rangkaian materi Integral yang dirancang untuk pembelajaran dengan menggunakan power point. Dari suara/musik rancangan yang di atas, perlu direncanakan gambar adanya agar

menyertai

penampilan

pemanpilan/presentasi tidak menjemukan. Pengisian suara harus disesuaikan dengan kondisi siswa atau lingkungan siswa, misalnya untuk sekolah perkotaan maka musik-musik barat yang slow cocok tetapi untuk daerah tertentu musik dangdut lebih cocok. C. LATIHAN 1. Dengan menggunakan program Derive: e. Tentukan hasil kali (x2 +3)(x-7)(4x-9) f. Dari hasil kali bagian a, tentukan faktor-faktor perkaliannya. g. Buatlah grafik y = sin(x) + tan(x) h. Buatlah grafik z = 3x2 -4y3 2. Program Presentasi.

 

  .8-38 Media Pembelajaran   a. Dengan program Microsoft Power Poin. buatlah model pembelajaran untuk membahas luas segitiga. b. Buatlah sebuah skrip pembelajaran yang akan menjelaskan Teorema Pythagoras.

BUKU AJAR PENILAIAN PEMBELAJARAN .

seperti ujian nasional. satuan pendidikan. Penilaian kelas merupakan penilaian internal terhadap proses dan hasil belajar siswa yang dilakukan oleh guru. untuk menilai kompetensi siswa pada tingkat tertentu pada saat dan akhir pembelajaran. B. Kurikulum tingkat satuan pendidikan menuntut berbagai model dan teknik penilaian dengan Penilaian Kelas sehingga dapat diketahui perkembangan dan ketercapaian berbagai kompetensi siswa. Penilaian internal adalah penilaian yang direncanakan dan dilakukan oleh guru pada saat proses pembelajaran berlangsung dalam rangka penjaminan mutu. sedangkan penilaian yang diselenggarakan oleh pemerintah merupakan penilaian eksternal (external assessment). model penilaian kelas ini diperuntukkan khususnya bagi pelaksanaan penilaian hasil belajar oleh guru dan satuan pendidikan. dalam hal ini sekolah. dan pemerintah. Oleh karena itu.BAB I PENDAHULUAN A. Penilaian eksternal merupakan penilaian yang dilakukan oleh pemerintah sebagai pengendali mutu. DISKRIPSI Penilaian hasil belajar dilakukan oleh guru. Penilaian oleh satuan pendidikanan dilakukan untuk menilai pencapaian standar kompetensi lulusan sebagai dasar pertimbangan untuk menentukan kelulusan siswadari satuan pendidikan. Tujuan Penyusunan Buku Ajar Penilaian Pembelajaran Matematika ini bertujuan untuk: . di dalam maupun di luar kelas atas nama satuan pendidikan. Penilaian hasil belajar yang dilakukan oleh guru dan satuan pendidikan merupakan penilaian internal (internal assessment).

Selanjutnya pada konsep dasar penilaian. 2. teknik penilaian. dan penilaian proses dan hasil pembelajaran matematika. dan menentukan nilai pada setiap proses dan hasil pembelajaran. 3. menginterpretasi. pemetaan kompetensi dan teknik penilaian yang sesuai serta contoh penilaiannya. C. D. fungsi penilaian dan rambu-rambu penilaian. konsep dasar penilaian kelas. 4. Memberikan prinsip-prinsip pengolahan dan pelaporan hasil penilaian. Dalam penilaian pembelajaran matematika dibahas mengenai tujuan penilaian pembelajaran matematika. pengelolaan hasil penilaian. Memberikan penjelasan mengenai penilaian pembelajaran pada kurikulum tingkat satuan pendidikan. langkah-langkah pelaksanaan penilaian. Memberikan wawasan tentang konsep penilaian proses dan hasil belajar yang perlu dilaksanakan oleh guru matematika. Sasaran Pengguna Buku ajar penilaian pembelajaran matematika bagi pihak-pihak berikut: 1. akan dijelaskan apa yang dimaksud dengan penilaian. Teknik penilaian akan menjelaskan berbagai cara dan alat penilaian. Ruang lingkup Isi buku ajar penilaian pembelajaran matematika ini meliputi penilaian pembelajaran matematika .9-2 Penilaian Pembelajaran 1. ranah penilaian pembelajaran matematika. manfaat penilaian. Memberikan rambu-rambu pengembangan penilaian pembelajaran. Pengelolaan hasil penilaian memberikan arahan dalam menganalisis. Langkah-langkah pelaksanaan penilaian memberikan arahan penetapan indikator. Para guru di sekolah khususnya guru matematika untuk menyusun program penilaian pembelajaran di kelas masing-masing ini diperuntukkan .

Kompetensi dan Indikator Kompetensi dan indicator yang diharapkan dapat dikuasai oleh mahasiswa setelah menyelesaikan seluruh kegiatan belajar dalam buku ajar ini adalah sebagai berikut. Latihan soal lebih mudah dibuat. untuk mengetahui tingkat penguasan materi yang ada pada kegiatan belajar tersebut. Mampu memahami teknik penilaian 4. a. Mampu memahami konsep dasar penilaian kelas. Petunjuk Belajar Buku ajar ini dapat dipelajari dengan membaca uraian materi. Mampu memahami pengelolaan hasil penilaian. b. Pengawas dan kepala sekolah untuk merancang program supervisi pendidikan di sekolah 3. F. kemudian mecoba latihan soal yang diberikan untuk menambah pemahaman isi materi.Penilaian Pembelajaran 9-3 2. Dan di akhir suatu kegiatan belajar diberikan tes formatif. Kompetensi Dasar : 1. Mampu memahami penilaian pembelajaran matematika. Standar Kompetensi : Memahami sistem penilaian pembelajaran matematika. kalau tersedia buku silabus mata pelajaran matematika (SMA) dan buku paket matematika SMA. Mampu memahami langkah-langkah pelaksanaan penilaian. 3. 5. Setiap kegiatan belajar dicantumkan kompetensi dasar dan indikator yang ingin dicapai. Para penentu kebijakan di daerah untuk membuat kebijakan dalam penilaian kelas yang seharusnya dilakukan di sekolah. . 2. E.

12. 1. Merancang instrumen penilaian proyek pada pembelajaran matematika.2.Menyebutkan Pengertian penilaian portofolio.4.3.4. 2. 2. 2. Menyebutkan penertian penilaian sikap.8.6. 3. 3. Merancang instrumen penilaian unjuk kerja pada pembelajaran matematika.5. Menyebutkan penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran matematika.Menyebutkan kriteria penilaian kelas. Membuat instrumen tes pada pembelajaran matematika. 3.2. 3.Menyebutkan manfaat penilaian kelas. 3. Menyebutkan prinsip penilaian kelas 2.7.5. 3. 3. 3. Merancang instrumen penilaian produk pada pembelajaran matematika.9-4 Penilaian Pembelajaran c. Menjelaskan penilaian proses dan hasil pembelajaran matematika. Menyebutkan pengertian penilaian produk.2. 2.1. 2. 2.1. Menyebutkan pengertian penilaian proyek. 3.6. 1. merancang instrumen penilaian diri . Menyebutkan pengertian penilaian unjuk kerja. 3.11. Menyebutkan tujuan penilaian pembelajaran matematika.Menyebuitkan fungsi penilaian kelas . Merancang instrumen penilaian sikap pada pembelajaran matematika.Menyebutkan pengertian penilaian kelas. Menyebutkan ranah penilaian pembelajaran matematika.3. Indikator : 1. Menyebutkan ranah penilaian.10. 3.1.9.3.7. Menyebutkan pengertian penilaian diri. 3.

5. dan teknik penilaian.1. 5.Mengembangkan rancangan penilaian dalam satu semester atau satu tahun pada pembelajaran matematika SMA kelas tertentu.2. Menafsirkan hasil penilaian dalam menetapkan ketuntasan belajar.4.3. KK.Memetakan SD. indikator. . Menentukan KK indikator 4.Penilaian Pembelajaran 9-5 4.3. aspek. 5. 4. Mengolah data penilaian dari berbagai teknik penilaian. Dapat mengubah skor menjadi nilai. Menjabarkan SK menjadi indikator 4. KD.1.2.

pencapaian kompetensi. Menjelaskan penilaian proses dan hasil pembelajaran matematika. Uraian Materi 1. Menyebutkan manfaat penilaian kelas. b. (f) memotifasi siswa belajar. Kompetensi dan Indikator Kompetensi dan indicator yang diharapkan dikuasai mahasiswa setelah menyelesaikan kegiatan belajar 1 adalah sebagai berikut.BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 A. Kompetensi Dasar pada kegiatan belajar 1 adalah: 1) 2) 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) Mampu memahami penilaian pembelajaran matematika. Penilaian Pembelajaran Matematika a. Menyebutkan kriteria penilaian kelas. (c) mengetahui perkembangan siswa. Menyebuitkan fungsi penilaian kelas . Menyebutkan ranah penilaian pembelajaran matematika. a. Menyebutkan pengertian penilaian kelas. Mampu memahami konsep dasar penilaian kelas. Menyebutkan prinsip penilaian kelas. dan (g) memberi umpan . (e) mengetahui hasil suatu proses pembelajaran. Tujuan Penilaian pembelajaran Matematika Tujuan penilaian pembelajaran mengetahui pengetahuan awal adalah sebagai berikut: (a) (b) mengetahui tingkat siswa. Menyebutkan tujuan penilaian pembelajaran matematika. Indikator pada kegiatan belajar 1 adalah: B. Menyebutkan rambu-rambu penilaian kelas. (d) mediagnoses kesulitan belajar siswa.

(c) Peluang dan statistika. (e) Aljabar. Indikator yang menunjukkan pemahaman konsepantara lain adalah: (a) menyatakan ulang sebuah konsep (b) mengklasifikasi objek-objek menurut sifat-sifat tertentu (sesuai dengan konsepnya) (c) memberi contoh dan non-contoh dari konsep (d) menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis (e) mengembangkan syarat perlu atau syarat cukup suatu konsep . Demi kepraktisan dan kemudahan. efisien dan tepat.Standar kompetensi mata pelajaran matematika SMA terdiri dari 6 aspek yaitu : a) Bilangan. (c) Penalaran dan komunikasi. belajar matematika lebih lanjut. (b) Prosedur. maka aspek penilaian matematika dikelompokkan menjadi 3 aspek yaitu: a) Pemahaman Konsep b) Penalaran dan komunikasi c) Pemecahan masalah Alasan: (1) Pemahaman konsep merupakan kompetensi yang ditunjukkan siswa dalam memahami konsep dan dalam melakukan prosedur (algoritma) secara luwes. Pada intinya tujuan siswa belajar matematika di sekolah adalah agar siswa mampu menggunakan atau menerapkam matematika yang telah dipelajari untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Tujuan ini dapat tercapai bila kompetensi siswa dibina dengan baik. (d) Pemecahan masalah. (d) Trigonometri. (e) Menghargai kegunaan matematika. (f)Kalkulus. Kecakapan atau kemahiran matematika yang diharapkan dalam pembelajaran matematika yang mencakup ke enam aspek tersebut diatas adalah mencakup : (a) Pemahaman konsep. (b) Geometri dan pengukuran. dan belajar pengetahuan lain.Penilaian Pembelajaran 9-7 balik pada guru tentang pembelajaran yang dikelolanya. akurat.

menyusun bukti. dan memilih prosedur atau operasi tertentu g) Mengaplikasikan konsep atau algoritma pemecahan masalah (2) Penalaran ditunjukkan dan komunikasi dalam gagasan merupakan melakukan matematika. dan menyelesaikan model untuk menyelesaikan masalah. memilih pendekatan dan strategi pemecahan. memanfaatkan. kompetensi penalaran Indikator yang dan yang siswa mengkomunikasikan menunjukkanpenalaran dan komunikasi antara lain adalah: (a) menyajikan pernyataan matematika secara lisan. memberikan alasan atau bukti terhadap kebenaran solusi (e) menarik kesimpulan dari pernyataan (f) memeriksa kesahihan suatu argumen (g) menemukan pola atau sifat dari gejala matematis untuk membuat (h) generalisasi (3) Pemecahan masalah merupakan kompetensi strategik yang ditunjukkan siswa dalam memahami. gambar dan diagram (b) mengajukan dugaan (c) melakukan manipulasi matematika (d) menarik kesimpulan. tertulis.9-8 Penilaian Pembelajaran (f) menggunakan. Indikator yang menunjukkan penalaran dan komunikasi antara lain adalah: (a) menunjukkan pemahaman masalah (b) mengorganisasi data dan memilih informasi yang relevan dalampemecahan masalah (c) menyajikan masalah secara matematik dalam berbagai bentuk (d) memilih pendekatan dan metode pemecahan masalah secara tepat (e) mengembangkan strategi pemecahan masalah .

Di dalamnya memuat standar kompetensi dan kompetensi dasar secara utuh yang Muatan dari standar isi pendidikan terdiri dari beberapa kompetensi merefleksikan pengetahuan. Afektif. (2) Hasil penilaian terhadap Indikator yang menunjukkan bahwa siswa telah kompeten dalam penalaran dan komunikasi dimasukkan ke dalam aspek penilaian penalaran dan komunikasi. dan sikap sesuai karakteristik masing-masing mata pelajaran.Penilaian Pembelajaran 9-9 (f) membuat dan menafsirkan model matematika dari suatu masalah (g) menyelesaikan masalah yang tidak rutin Sehingga ketika akan memberikan nilai harus merupakan : (1) Hasil penilaian terhadap Indikator yang menunjukkan bahwa siswa telah kompeten dalam pemahaman konsep dimasukkan ke dalam aspek penilaian pemahaman konsep. (3) Hasil penilaian terhadap Indikator yang menunjukkan bahwa siswa telah kompeten dalam pemecahan masalah dimasukkan dalam aspek penilaian. keterampilan. dan setiap kompetensi dasar dijabarkan ke dalam indikatorindikator pencapaian hasil belajar yang dirumuskan atau dikembangkan oleh pendidik dalam hal ini guru mata pelajaran dan komite satuan pendidikan dengan mempertimbangkan situasi dan kondisi satuan pendidikan/daerah masing-masing. Satu standar kompetensi adalah standar kompetensi dan kompetensi dasar. Indikator-indikator yang dikembangkan tersebut merupakan acuan yang digunakan untuk menilai pencapaian kompetensi dasar bersangkutan. dan Psikomotor) Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan merupakan penjabaran dari standar isi dan standar kompetensi lulusan. dasar. b. Ranah Penilaiam Pembelajaran Matematika (Kognitif. .

Secara teknis penilaian ranah afektif dilakukan melalui dua hal yaitu (a) laporan diri oleh siswa yang biasanya dilakukan dengan pengisian angket anonim dan (b) pengamatan sistematis oleh guru terhadap afektif siswa dan perlu lembar pengamatan. Kompetensi siswa dalam ranah afektif yang perlu dinilai utamanya sikap dan minat siswa dalam belajar matematika. Ranah kognitif penilaiannya menggunakan tes atau non tes (yang selama ini biasa hanya menggunakan tes). hal ini karena memuat domain kognitif. Ranah kognitif menyangkut pikiran. dan ranah psikomotor menyangkut gerak otot kecil. afektif.9-10 Penilaian Pembelajaran Teknik penilaian yang digunakan harus disesuaikan dengan karakteristik indikator. Tidak menutup kemungkinan bahwa satu indikator dapat diukur dengan beberapa teknik penilaian. Secara teknis penilaian psikomotor dapat dilakukan dengan pengamatan (perlu lembar pengamatan) dan tes perbuatan. psikomotor dan afektif. Kemampuan psikomotor yang dibina dalam belajar matematika misalnya berkaitan dengan kemampuan mengukur. Sebagai contoh untuk melukis jaring-jaring kubus sebagai penilaian psikomotor dapat dilihat dilihat dari gerak tangan siswa dalam menggunakan peralatan saat melukis. . standar kompetensi dan kompetensi dasar. Penilaian terhadap pencapaian kompetensi siswa mencakup penilaian pada ranah kognitif. ranah afektif menyangkut perasaan. dan psikomotor. menggambar bentuk-bentuk geometri dengan menggunakan alat atau tanpa alat. Kemampuan psikomotor yang dipelajari siswa dalam belajar matematika tidak lepas dari kemampuan kognitifnya. Namun untuk dapat melukis jaring-jaring kubus setidaknya diperlukan pengetahuan (kognitif) tentang bentuk jaring-jaring kubus dan cara melukis garis-garis tegak lurus.

tes perbuatan (misal dalam pengukuran portofolio. Hasil penilaian ini menjadi acuan bagi guru dalam menentukan langkah pembelajaran pada pertemuan berikutnya. tengah atau akhir pertemuan. tes tertulis singkat (kuis). Berdasarkan hasil penilaian proses beberapa pertemuan untuk satu kompetensi dasar akhirnya dapat diperoleh deskripsi atau gambaran pencapaian kompetensi tiap siswa pada satu kompetensi dasar yang mencakup semua indikatornya. Penilaian proses pada setiap pertemuan dapat dilakukan pada wal. Fokus penilaian tidak harus pada semua indikator pencapaian kompetensi yang telah ditetapkan. namuan dapat dipilih yang berkenaan kemampuan psikomotor). dan . Penilaian hasil pembelajaran dilakukan minimal setelah satu kompetensi dasar dipelajari. dilakukan penyesuaian atau bahkan pengubahan. Hasil penilaian proses pembelajaran yang dilakukan pada setiap pertemuan memberi gambaran tentang hasil sementara dari siswa pada pertemuan itu. tugas. pengamatan. Tekni penilaiannya dapat dilakukan dengan tes dan non tes yang tagihannya dapat berupa tes lisan singkat (kuis). dapat diteruskan. Penilaian proses pembelajaran dilakukan terus menerus pada tiap pertemuan dengan mengacu pada semua indikator yang telah ditetapkan. Penilaian proses pembelajaran dilakukan selama pembelajaran berlangsung pada setiap pertemuan dan beberapa pertemuan berikutnya sampai selesai dipelajarinya satu kompetensi dasar oleh siswa. Bila muatan materi pada satu kompetensi dasar cukup padat. Dengan hasil itu guru dapat memutuskan tentang kelanjutan dari rencana pembelajaran yang telah disiapkan. penilaian hasil dapat dilakukan lebih dari satu kali. Penilaian Proses dan Hasil Pembelajaran Penilaian pembelajaran terhadap kompetensi siswa meliputi penilaian proses dan hasil belajar.Penilaian Pembelajaran 9-11 c.

Siswa yang penguasaan materinya baik akan lancar dalam mempelajari materi berikutnya. Pada ulangan semester dipilihindikator-indikator esensial dari setiap kompetensi dasar. Minimal pada setiap pembelajaran satu kompetensi dasar harus ada penilaian afektif sisw oleh guru. Sebaliknya bila penilaian pembelajaran hanya memperhatikan pada penilaian hasil akhir belajar.9-12 Penilaian Pembelajaran dengan indikator esensial dan mencerminkan hasil akhir pencapaian kompetensi dasarnya. maka terbangunnya kompetensi matematika siswa akan cenderung terhambat.Akibat dari struktur ini. Penilaian pada ranah afektif dengan tenik pengamatan oleh guru dapat dilakukan pada tiap pertemuan atau beberapa pertemuan sekali. Teknik penilaian hasil pembelajaran dpata dilakukan dengan tes dan non tes.Hasil penilaian afektif dengan laporan didi dapat digunakan untuk bahan pembinaan secara klasikal. Penilaian pada ranah kognitif tagihannya antara lain ulangan harian. sedangkan hasil penilaian afektif siswa oleh guru dapat digunakan untuk pembinaan secara individual dan klasikal. Oleh karena itu penilaian proses pembelajaran menjadi sangat penting perannya dalam pembelajaran matematika. Demikian juga teknik laporan diri oleh siswa yang apat dilakukan dilaukan melalui angket anonim. Pada ulangan semester dinilai pencapaian dari semua kompetensi darar yang dipelajari siswa selama satu semester. semester. . Kecermatan hasil-hasil penilaian proses pembelajaran dan diikuti dengan tindak lanjut yang tepat diharapkan terbangunnya kompetensi matematika siswa akan lancar. Tindakan memperbaiki kompetensi matematika siswa akan berhasil optimal bila dilakukan setahap demi setahap. maka pemahaman siswa dalam belajar matematika pada materi sebelumnya menjadi prasyarat untuk dapat memahami materi berikutnya. Struktur materi matematika tersusun secara herarkis yang sangat ketat.

diperoleh potret/profil kemampuan peserta didik dalam mencapai sejumlah standar kompetensi dan kompetensi dasar yang dirumuskan dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan masing-masing. tergantung pada kedudukan kemampuan psikomotor yang dipelajari itu dalam membentuk kompetensi dasarnya. Data tersebut diperlukan sebagai informasi yang diandalkan sebagai dasar pengambilan keputusan. penilaian produk. 2. penilaian proyek. pengumpulan informasi melalui sejumlah bukti yang menunjukkan pencapaian hasil belajar peserta didik. penilaian tertulis (paper and pencil test) atau lisan. Penilaian kelas dilaksanakan melalui berbagai teknik/cara. Dari proses ini.Penilaian Pembelajaran 9-13 Penilaian pada ranah psikomotor dapat dilakukan dengan kombinasi tes dan pengamatan oleh guru. dan penilaian diri. dan penggunaan informasi tentang hasil belajar peserta didik. penyusunan alat penilaian. Dapat dilakukan pada saat proses atau akhir belajar suatu kompetensi dasar. Konsep Dasar Penilaian Kelas a. Pengertian Penilaian Kelas Penilaian kelas merupakan suatu kegiatan yang dilakukan guru yang berkaitan dengan pengambilan keputusan tentang pencapaian kompetensi dasar setelah mengikuti proses pembelajaran. seperti penilaian unjuk kerja (performance). Penilaian kelas merupakan suatu proses yang dilakukan melalui langkah langkah perencanaan. pengolahan. sehingga memungkinkan peserta . Penilaian hasil belajar baik formal maupun informal diadakan dalam suasana yang menyenangkan. Data yang diperoleh pendidik selama pembelajaran berlangsung dijaring dan dikumpulkan melalui prosedur dan alat penilaian yang sesuai dengan kompetensidasar atau indikator yang akan dinilai. penilaian melalui kumpulan hasil kerja/karya peserta didik (portfolio).

apakah cara mengajar saya kurang menarik?. 4. agar tidak merasa rendah diri. Untuk umpan balik bagi pendidik dalam memperbaiki metode. dan lain-lain. b. 5. dan sumber belajar yang digunakan. Untuk masukan bagi pendidik guna merancang kegiatan belajar. apakah media yang digunakan tidak sesuai?. Untuk memberi umpan balik bagi pengambil kebijakan (Diknas Daerah) dalam mempertimbangkan konsep penilaian kelas yang digunakan. Menggambarkan sejauhmana seorang peserta didik telah menguasai suatu kompetensi. 3. pendekatan. 2. Untuk memberikan umpan balik bagi peserta didik agar mengetahui kekuatan dan kelemahannya dalam proses pencapaian kompetensi. Fungsi Penilaian Kelas Penilaian kelas memiliki fungsi sebagai berikut: 1. Untuk memantau kemajuan dan mendiagnosis kesulitan belajaryang dialami peserta didik. apakah program yang saya buat terlalu sulit?. 6. c. . Untuk memberikan informasi kepada orang tua dan komite satuan pendidikan tentang efektivitas pendidikan. merasa dihakimi oleh pendidik tetapi dibantu untumencapai kompetensi atau indikator yang diharapkan. dan dianalisa apakah ada peningkatan kemampuan. bila tidak terdapat peningkatan yang signifikan.9-14 Penilaian Pembelajaran didik menunjukkan apa yang dipahami dan mampu dikerjakannya. Hasil belajar seorang peserta didik dalam periode waktu tertentu dibandingkan dengan hasil yang dimiliki peserta didik tersebut sebelum mengikuti proses pembelajaran. Tingkat kemampuan satu peserta didik tidak dianjurkan untuk dibandingkan dengan peserta didik lainnya. kegiatan. Manfaat Penilaian Kelas Manfaat penilaian kelas antara lain sebagai berikut: 1. maka guru memunculkan pertanyaan.

Misal. pendidik menilai dengan unjuk kerja. Menemukan kesulitan belajar dan kemungkinan prestasi yang bisa dikembangkan peserta didik dan sebagai alat diagnosis yang membantu pendidik menentukan apakah seseorang perlu mengikuti remedial atau pengayaan. Dalam mata pelajaran pendidikan jasmani. maka penilaian valid apabila mengunakan penilaian unjuk kerja. Jika menggunakan tes tertulis maka penilaian tidak valid. 2. Sebagai kontrol bagi pendidik dan satuan pendidikan tentang kemajuan perkembangan peserta didik. Menemukan kelemahan dan kekurangan proses pembelajaran yang sedang berlangsung guna perbaikan proses pembelajaran berikutnya.”.Penilaian Pembelajaran 9-15 2. 3. Prinsip-prinsip Penilaian Kelas 1. 4. misalnya indikator ” mempraktikkan gerak dasar jalan. pengembangan kepribadian maupun untuk penjurusan (sebagai bimbingan). Validitas Validitas berarti menilai apa yang seharusnya dinilai dengan menggunakan alat yang sesuai untuk mengukur kompetensi. penilaian akan reliabel jika hasil yang diperoleh itu cenderung sama bila unjuk kerja itu dilakukan lagi dengan kondisi . Penilaian yang reliable (ajeg) memungkinkan perbandingan yang reliable dan menjamin konsistensi. 5. d. olahraga dan kesehatan.. Mengevaluasi hasil belajar peserta didik dalam rangka membantu peserta didik memahami kemampuan dirinya. Reliabilitas Reliabilitas berkaitan dengan konsistensi (keajegan) hasil penilaian. baik untuk pemilihan program. membuat keputusan tentang langkah berikutnya.

Penilaian Hasil Belajar Masing-masing Kelompok Mata Pelajaran 1. Berkesinambungan Penilaian dilakukan secara terencana. penilaian harus adil. 6. Penilaian harus menggunakan beragam cara dan alat untuk menilai beragam kompetensi peserta didik. dan menerapkan kriteria yang jelas dalam pemberian skor. e. meningkatkan kualitas belajar dan membina peserta didik agar tumbuh dan berkembang secara optimal. Mendidik Proses dan hasil penilaian dapat dijadikan dasar untuk memotivasi. Pengamatan terhadap perubahan perilaku dan sikap untuk menilai perkembangan afeksi dan kepribadian peserta didik. 4. Untuk menjamin penilaian yang reliabel petunjuk pelaksanaan unjuk kerja dan penskorannya harus jelas. terencana.9-16 Penilaian Pembelajaran yang relatif sama. sehingga tergambar profil kompetensi peserta didik. Obyektif Penilaian harus dilaksanakan secara obyektif. Menyeluruh Penilaian harus dilakukan secara menyeluruh mencakup seluruh domain yang tertuang pada setiap kompetensi dasar. . Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia serta kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian dilakukan melalui: a). bertahap dan terus menerus untuk memperoleh gambaran pencapaian kompetensi peserta didik dalam kurun waktu tertentu. memperbaiki proses pembelajaran bagi pendidik. 3. Untuk itu. 5.

f. Rambu-Rambu Penilaian Kelas Dalam melaksanakan penilaian.dan kesehatan dilakukan melalui: a. ulangan. Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran jasmani. Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran estetika dilakukan melalui pengamatan terhadap perubahan perilaku dan sikap untuk menilai perkembangan afeksi dan ekspresi psikomotorik peserta didik. dan/atau penugasan untuk mengukur aspek kognitif peserta didik. Pengamatan terhadap perubahan perilaku dan sikap untuk menilai dan b. Mengembangkan penilaian 3. 2. dan/atau bentuk lain yang sesuai dengan karakteristik materi yang dinilai. pendidik sebaiknya: 1. penugasan. Ujian. 2. 5. perkembangan psikomotorik dan afeksi peserta didik. Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi diukur melalui ulangan. sebagai cermin diri. 4. 4. strategi yang mendorong dan memperkuat penilaian dan kegiatan belajar-mengajar secara .Penilaian Pembelajaran 9-17 b). Memandang terpadu. dan/atau penugasan untuk mengukur aspek kognitif peserta didik. Ulangan. olahraga. Melakukan berbagai strategi penilaian di dalam program pengajaran untuk menyediakan berbagai jenis informasi tentang hasil belajar peserta didik. Mempertimbangkan berbagai kebutuhan khusus peserta didik. 3.

Rangkuman Guru matematika yang profesional dan kompeten mempunyai wawasan dan landasan yang dapat dipakai dalam perencanaan dan . kerjakan latihan berikut. dan penilaian diri. penilaian tertulis. penggunaan portofolio. dan menyediakan sistem pencatatan yang bervariasi dalam pengamatan kegiatan dan hasil belajar peserta 7. 4) Jelaskan pentingnya penilaian prosesdan hasil pembelajaran matematika. 5) Apa yang dimaksud dengan penilaian kelas? 6) Sebutkan manfaat dari penilaian kelas. 1) Sebutkanlah tujuan penilaian pembelajaran matematika.9-18 Penilaian Pembelajaran 6. 3) Sebutkan ranah penilaian pembelajaran matematika dan bagaimana teknik penilaiannya. Penilaian kelas dapat dilakukan dengan teknik atau cara penilaian unjuk kerja. C. 2) Sebutkan dan jelaskan aspek –aspek yang dinilai dalam pembelajaran matemtika. 8) Sebutkan dan jelaskan kriteria penilaian kelas. penilaian produk. 8. penilaian sikap. Menggunakan cara dan alat penilaian yang bervariasi. Mengembangkan didik. Mendidik dan meningkatkan mutu proses pembelajaran seefektif mungkin. 9) Sebutkan dan jelaskan prinsip-prinsip penilaian kelas. 7) Sebutkan fungsi penilaian kelas. penilaian proyek. D. Latihan Untuk memperdalam pemahaman anda mengenai materi pada kegiatan belajar 1. 10) Sebutkan rambu-rambu penilaian kelas.

Penilaian Pembelajaran 9-19

pelaksanaan penilaian pembelajaran matematika. landasan yang dimaksud adalah: tujuan penilaian

Wawasan dan pembelajaran

matemtika, aspek penilaian dalam pembelajaran matematika, ranah penilaian pembelajaran matematika, komponen penilaian pembelajaran matematika, dan konsep dasar penilaian kelas.

E. Tes Formatif 1
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat. 1. Tujuan penilaian pembelajaran matematika di antaranya adalah a. mendiagnosis kesulitan belajar siswa b. menilai kesulitan belajar siswa c. menilai kemampuan mengajar guru d. mengukur kompetensi siswa 2. Berikut yang tidak termasuk dalam aspek penilaian pembelajaran matematika berdasarkan kurikulum tingkat satuan pendidikan adalah a. pemahaman konsep b. ingatan c. pemecahan masalah d. menghargai kegunaan matematika 3. Kegiatan siswa dalam bentuk praktikum diluar kelas, misalnya menentukan tinggi menara dengan menggunakan alat klinometer termasuk penilaian ... a. kognitif b. afektif c. psikomotor d. kognitif dan psikomotor 4. Kuis termasuk teknik penilaian yang cocok untuk penilaian ... a. hasil b. proses c. awal

9-20

Penilaian Pembelajaran

d. akhir 5. Penilaian ranah kognitif cocok dengan menggunakan teknik ... a. tes b. non tes c. tes dan non tes d. tugas proyek d. unjuk rasa 6.Yang bukan termasuk teknik penilaian kelas adalah a. penilaian diri b. Portofolio c. tugas proyek 7. Berikut yang bukan merupakan manfaat penilaian kelas adalah a. untuk memberikan umpan balik bagi siswa b. untuk memberikan umpan balik bagi guru c. untuk memberikan umpan balik bagi orang tua siswa d. untuk memberikan umpan balik bagi pengambil kebijakan 8. Berikut adalah merupakan fungsi penilaian kelas kecuali ... a. sebagai kontrol bagi siswa tentang kemajuan perkembangan siswa b. sebagai kontrol bagi guru tentang kemajuan perkembangan siswa c. sebagai kontrol bagi sekolah tentang kemajuan perkembangan siswa d. sebagai kontrol bagi orang tua tentang kemajuan perkembangan siswa 9. Salah satu kriteria penilaian kelas adalah reliabel. Reliabel artinya ... a. konsisten b. kompeten c. sahih d. efisien 10. Menyajikan pernyataan matematika secara lisan, tertulis, gambar, dan diagram adalah salah satu indikator dari aspek ... a. pemahaman konsep b. penalaran dan komunikasi c. aplikasi d. pemecahan masalah

BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi dan indicator yang diharapkan dikuasai mahasiswa setelah menyelesaikan kegiatan belajar 2 adalah sebagai berikut. a. Kompetensi Dasar pada kegiatan belajar 2 adalah: 1. Mampu memahami teknik penilaian. b. Indikator pada kegiatan belajar 2 adalah: 1. Menyebutkan pengertian penilaian unjuk kerja. 2. Merancang instrumen penilaian unjuk kerja pada pembelajaran matematika. 3. Menyebutkan penertian penilaian sikap. 4. Merancang instrumen penilaian sikap pada pembelajaran matematika. 5. Membuat instrumen tes pada pembelajaran matematika. 6. Menyebutkan pengertian penilaian proyek. 7. Merancang instrumen penilaian proyek pada pembelajaran matematika. 8. Menyebutkan pengertian penilaian produk. 9. Merancang instrumen penilaian produk pada pembelajaran matematika. 10. Menyebutkan Pengertian penilaian portofolio. 11. Menyebutkan pengertian penilaian diri. 12. merancang instrumen penilaian diri

9-22

Penilaian Pembelajaran

B. Uraian Materi Teknik Penilaian Beragam teknik dapat dilakukan untuk mengumpulkan informasi tentang kemajuan belajar peserta didik, baik yang berhubungan dengan proses belajar maupun hasil belajar. Teknik pengumpulan informasi tersebut pada prinsipnya adalah cara penilaian kemajuan belajar peserta didik berdasarkan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang harus dicapai. Penilaian kompetensi dasar dilakukan berdasarkan indikatorindikator pencapaian kompetensi yang memuat satu ranah atau lebih. Berdasarkan indikator-indikator ini dapat ditentukan cara penilaian yang sesuai, apakah dengan tes tertulis, observasi, tes praktek, dan penugasan perseorangan atau kelompok. Untuk itu, ada tujuh teknik yang dapat digunakan, yaitu penilaian unjuk kerja, penilaian sikap, penilaian tertulis, penilaian proyek, penilaian produk, penggunaan portofolio, dan penilaian diri.

1. Penilaian Unjuk Kerja a. Pengertian Penilaian unjuk kerja merupakan penilaian yang dilakukan dengan mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan sesuatu. Penilaian ini cocok digunakan untuk menilai ketercapaian kompetensi yang menuntut peserta didik melakukan tugas tertentu seperti: praktik di laboratorium, praktek sholat, praktek OR, presentasi, diskusi, bermain peran, memainkan alat musik, bernyanyi, membaca puisi/ deklamasi dll. Cara penilaian ini dianggap lebih otentik daripada tes tertulis karena apa yang dinilai lebih mencerminkan kemampuan peserta didik yang sebenarnya. Penilaian berikut. unjuk kerja perlu mempertimbangkan hal-hal

Penilaian Pembelajaran 9-23

1) 2) 3) 4) 5)

Langkah-langkah kinerja yang diharapkan dilakukan peserta didik untuk menunjukkan kinerja dari suatu kompetensi. Kelengkapan dan ketepatan aspek yang akan dinilai dalam kinerja tersebut. Kemampuan-kemampuan menyelesaikan tugas. Upayakan kemampuan yang akan dinilai tidak terlalu banyak, sehingga semua dapat diamati. Kemampuan yang akan dinilai diurutkan berdasarkan urutan yang akan diamati khusus yang diperlukan untuk

b.

Teknik Penilaian Unjuk Kerja Pengamatan unjuk kerja perlu dilakukan dalam berbagai konteks

untuk menetapkan tingkat pencapaian kemampuan tertentu. Untuk menilai kemampuan berbicara peserta didik, misalnya dilakukan pengamatan atau observasi berbicara yang beragam, seperti: diskusi dalam kelompok kecil, berpidato, bercerita, dan melakukan wawancara. Dengan demikian,gambaran kemampuan peserta didik akan lebih utuh. Untuk mengamati unjuk kerja peserta didik dapat menggunakan alat atau instrumen berikut: 1. Daftar Cek (Check-list) Penilaian unjuk kerja dapat dilakukan dengan menggunakan daftar cek (baik-tidak baik). Dengan menggunakan daftar cek, peserta didik mendapat nilai bila kriteria penguasaan kompetensi tertentu dapat diamati oleh penilai. Jika tidak dapat diamati, peserta didik tidak memperoleh nilai. Kelemahan cara ini adalah penilai hanya mempunyai dua pilihan mutlak, misalnya benar-salah, dapat diamati-tidak dapat diamati, baik-tidak baik. Dengan demikian tidak terdapat nilai tengah,

9-24

Penilaian Pembelajaran

namun daftar cek lebih praktis digunakan mengamati subjek dalam jumlah besar. Contoh Format Check list Format Penilaian : ..... Nama Siswa : ...... Kelas : ...... No. Aspek yang dinilai 1. 2. 3. 4. 5. Skor yang diperoleh Skor maksimum Keterangan Baik mendapat skor 1 Tidak baik mendapat skor 0 2. Skala Penilaian (Rating Scale) Penilaian unjuk kerja yang menggunakan skala penilaian memungkinkan penilai memberi nilai tengah terhadap penguasaan kompetensi tertentu, karena pemberian nilai secara kontinum di mana pilihan kategori nilai lebih dari dua. Skala penilaian terentang dari tidak sempurna sampai sangat sempurna. Misalnya: 1 = tidak kompeten, 2 = cukup kompeten, 3 = kompeten dan 4 = sangat kompeten. Untuk memperkecil faktor subjektivitas, perlu dilakukan penilaian oleh lebih dari satu orang, agar hasil penilaian lebih akurat.

Baik

Tidak Baik

5

Penilaian Pembelajaran 9-25

Contoh Rating Scale Format Penilaian Nama Siswa Kelas No. Aspek yang dinilai 1. 2. 3. 4. 5. Jumlah

: ..... : ...... : ...... 1 Skor 2 3 4

Keterangan: 4 = sangat kompeten 3 = kompeten 2 = cukup kompeten 1 = tidak kompeten Kriteria penilaian dapat dilakukan sebagai berikut Skor maksimum : 5 x 4 = 20 Skor minimum : 4 Kategori kriteria : 4 Rentangan skor : (20 – 4)/4 = 4 Penentuan Kriteria: Skor 21-24, dapat ditetapkan sangat kompeten Skor 17-20, dapat ditetapkan kompeten Skor 13-16, dapat ditetapkan cukup kompeten Skor 7 -12, dapat ditetapkan tidak kompeten Contoh Penilaian Unjuk Kerja: Mata Pelajaran : Matematika/SMP Kelas/Semester : VII/1 Mata Pelajaran : Matematika. Indikator : Menggunakan skala dalam memecahkan masalah. Aspek : Penalaran dan Komunikasi Tujuan : Siswa dapat menghitung tinggi dan jarak dengan gambar skala dan sudut elevasi atau sudut depresi. Nama Siswa : …………………… Kelas/semester : VII/1 Contoh Soal

9-26

Penilaian Pembelajaran

Seorang siswa dengan tinggi 140 cm berdiri pada jarak 10 meter dari tiang bendera. Ia memandang ke arah puncak tiang bendera dengan sudut elevasi 40 derajad. Berapakah tinggi sebenarnya tiang bendera itu ? Alternatif Cara Penyelesaian Langkah-langkah untuk menghitung tinggi tiang bendera tersebut adalah : 1. Menentukan skala yang akan dipergunakan (misal skala 1 : 250 ) 2. Membuat sketsa gambar dengan menggunakan skala 1 : 250. 3. Gambar garis AB = 4 cm ( jarak 10 meter dibagi skala ). 4. Dengan menggunakan busur derajad, buatlah sudut 40pada titik A. 5. Dari titik B, buat garis ke atas hingga memotong garis pada langkah 4 di titik P ( PB tegak lurus AB ) 6. Ukurlah jarak titik P ke titik B. 7. Hasil pada langkah (6) kalikan dengan skala. 8. Tinggi tiang bendera sebenarnya adalah hasil yang diperoleh pada langkah (7) ditambah dengan tinggi siswa. Prosedur Penilaian Menggunakan : kartu evaluasi, kartu standar, dan rubrik penskoran Kartu Evaluasi Setiap langkah yang benar mendapat skor 1. Skor Kriteria 8 Langkah-langkah menggambar dan hasil yang diperoleh benar 7 Langkah-langkah menggambar benar, hasil yang diperoleh salah 6 Langkah-langkah menggambar benar, jarak PB salah 5 Menggambar garis PB tidak tegak lurus AB 4 Besar sudut pada titik A tidak 40 3 Panjang garis AB tidak 4 cm 2 Membuat sketsanya salah 1 Tidak bisa menentukan skala Kartu Standar Skor Artinya 8 siswa dapat mengerjakan dengan benar dan sempurna 7 pekerjaan siswa mendekati benar dan sempurna 6 pekerjaan siswa baik ≤5 siswa harus belajar lebih giat agar siap pada tugas berikutnya Rubrik Penskoran Level 4 (Superior)

Deskripsi • Menggunakan alat secara trampil, tepat dan benar

Penilaian Pembelajaran 9-27

• Proses pengerjaan secara berurutan • Besar sudut pada titik A tepat 40 • Hasil yang diperoleh benar, rapih dan bersih 3 (Memuaskan) • Menggunakan alat secara trampil, tepat dan benar • Proses pengerjaan secara berurutan • Besar sudut pada titik A tepat • Hasil yang diperoleh benar, tetapi tidak rapih dan kotor • Menggunakan alat cukup trampil, tepat dan benar • Proses pengerjaan secara berurutan • Besar sudut pada titik A tidak tepat 40 • Hasil yang diperoleh cukup baik, rapih dan bersih • Menggunakan alat belum trampil, belum tepat dan salah • Proses pengerjaan tidak berurutan • Besar sudut pada titik A tidak tepat 40 • Hasil yang diperoleh belum benar, tidak rapih dan kotor

2 (Cukup)

1 (Kurang)

2. .Penilaian Sikap a. Pengertian Sikap bermula dari perasaan (suka atau tidak suka) yang terkait dengan kecenderungan seseorang dalam merespon sesuatu/objek. Sikap juga sebagai ekspresi dari nilai-nilai atau pandangan hidup yang dimiliki oleh seseorang. Sikap dapat dibentuk, sehingga terjadi perilaku atau tindakan yang diinginkan. Sikap terdiri dari tiga komponen, yakni: afektif, kognitif, dan konatif. Komponen afektif adalah perasaan yang dimiliki oleh seseorang atau penilaiannya terhadap sesuatu objek. Komponen kognitif adalah kepercayaan atau keyakinan seseorang mengenai objek. Adapun komponen konatif adalah kecenderungan untuk berperilaku atau berbuat dengan cara-cara tertentu berkenaan dengan kehadiran objek sikap.

9-28

Penilaian Pembelajaran

Secara umum, objek sikap yang perlu dinilai dalam proses pembelajaran suatu mata pelajaran adalah sebagai berikut. 1) Sikap terhadap materi pelajaran. Peserta didik perlu memiliki sikap positif terhadap materi pelajaran. Dengan sikap`positif dalam diri peserta didik akan tumbuh dan berkembang minat belajar, akan lebih mudah diberi motivasi, dan akan lebih mudah menyerap materi pelajaran yang diajarkan. 2) Sikap terhadap guru/pengajar. Peserta didik perlu memiliki sikap positif terhadap guru. Peserta didik yang tidak memiliki sikap positif terhadap guru akan cenderung mengabaikan hal-hal yang diajarkan. Dengan demikian, peserta didik yang memiliki sikap negatif terhadap guru/pengajar akan sukar menyerap materi pelajaran yang diajarkan oleh guru tersebut. 3) Sikap terhadap proses pembelajaran. Peserta didik juga perlu memiliki sikap positif Proses terhadap proses pembelajaran mencakup yang berlangsung. pembelajaran suasana

pembelajaran, strategi, metodologi, dan teknik pembelajaran yang digunakan. Proses pembelajaran yang menarik, nyaman dan menyenangkan dapat menumbuhkan motivasi belajar peserta didik, sehingga dapat mencapai hasil belajar yang maksimal. 4) Sikap berkaitan dengan nilai atau norma yang berhubungan dengan suatu materi pelajaran. Misalnya kasus atau masalah lingkungan hidup, berkaitan dengan materi Biologi atau Geografi. Peserta didik juga perlu memiliki sikap yang epat, yang dilandasi oleh nilai-nilai positif terhadap kasus lingkungan tertentu (kegiatan pelestarian/kasus perusakan lingkungan hidup). Misalnya, peserta didik memiliki sikap positif terhadap program perlindungan satwa liar. Dalam kasus yang

Penilaian Pembelajaran 9-29

lain, peserta didik memiliki sikap negatif terhadap kegiatan ekspor kayu glondongan ke luar negeri. 5) Sikap berhubungan dengan kompetensi afektif lintas kurikulum yang relevan dengan mata pelajaran. b. Teknik Penilaian Sikap Penilaian sikap dapat dilakukan dengan beberapa cara atau teknik. Teknik-teknik tersebut antara lain: observasi perilaku, pertanyaan langsung, dan laporan pribadi. Teknik-teknik tersebut secara ringkas dapat diuraikan sebagai berikut. 1. Observasi perilaku Perilaku seseorang pada umumnya menunjukkan kecenderungan seseorang dalam sesuatu hal. Misalnya orang yang biasa minum kopi dapat dipahami sebagai kecenderungannya yang senang kepada kopi. Oleh karena itu, guru dapat melakukan observasi terhadap peserta didik yang dibinanya. Hasil pengamatan dapat dijadikan sebagai umpan balik dalam pembinaan. Observasi perilaku di sekolah dapat dilakukan dengan menggunakan buku catatan khusus tentang kejadian-kejadian berkaitan dengan peserta didik selama di sekolah.

9-30

Penilaian Pembelajaran

Berikut contoh format buku catatan harian. Contoh halaman sampul Buku Catatan Harian: BUKU CATATAN HARIAN PESERTA DIDIK (nama sekolah) Mata Pelajaran: ___________________ Kelas:___________________ Program :IPA/IPS/BHS Tahun Pelajaran:___________________ Nama Guru : ___________________ Semarang, 2008 Contoh isi Buku Catatan Harian : No. Hari/Tgl Nama Siswa Kejadian

Kolom kejadian diisi dengan kejadian positif maupun negatif. Catatan dalam lembaran buku tersebut, selain bermanfaat untuk merekam dan menilai perilaku peserta didik sangat bermanfaat pula untuk menilai sikap peserta didik serta dapat menjadi bahan dalam penilaian perkembangan peserta didik secara keseluruhan. Selain itu, dalam observasi perilaku dapat juga digunakan daftar cek yang memuat perilaku-perilaku tertentu yang diharapkan muncul dari peserta didik pada umumnya atau dalam keadaan tertentu. Berikut contoh format Penilaian Sikap. Contoh Format Penilaian Sikap dalam diskusi kelompok : No. Nama Perilaku Nilai Kete rangan Bekerja Berinisiatif Penuh Bekerja sama Perhatian Sistematis 1. 2. dst Catatan:

Penilaian Pembelajaran 9-31

a. Kolom Aspek perilaku diisi dengan angka yang sesuai dengan kriteria berikut. 1 = sangat kurang 2 = kurang 3 = cukup 4 = baik 5 = amat baik b. Skor merupakan jumlah dari skor masing-masing aspek perilaku. c. Kriteria penilaian: Skor maksimum = 4 x 5 = 20. Skor minimum = 4 x 1 = 4 Kategori penilaian : 5 Rentangan nilai = (20-4)/5 = 3,2 d. Kolom Keterangan bisa diisi dengan nilai huruf A, B, C, D, E. A jika jumlah skor 17 – 20, B jika jumlah skor 14 – 16, C jika jumlah skor 11 – 13, D jika jumlah skor 8 – 10, E jika jumlah skor 4 – 7. 2. Pertanyaan langsung Kita juga dapat menanyakan secara langsung atau wawancara tentang sikap seseorang berkaitan dengan sesuatu hal. Misalnya, bagaimana tanggapan peserta didik tentang kebijakan yang baru diberlakukan di sekolah mengenai "Peningkatan Ketertiban". Berdasarkan jawaban dan reaksi lain yang tampil dalam memberi jawaban dapat dipahami sikap peserta didik itu terhadap objek sikap. Dalam penilaian sikap peserta didik di sekolah, guru juga dapat menggunakan teknik ini dalam menilai sikap dan membina peserta didik. 3. Laporan pribadi Melalui penggunaan teknik ini di sekolah, peserta didik diminta membuat ulasan yang berisi pandangan atau tanggapannya tentang suatu masalah, keadaan, atau hal yang menjadi objek sikap. Misalnya, peserta didik diminta menulis pandangannya tentang "Kerusuhan Antaretnis" yang terjadi akhir-akhir ini di Indonesia. Dari ulasan yang

..9-32 Penilaian Pembelajaran dibuat oleh peserta didik tersebut dapat dibaca dan dipahami kecenderungan sikap yang dimilikinya... termasuk kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia. Dalam menjawab soal peserta didik tidak selalu merespon dalam bentuk menulis jawaban tetapi dapat juga dalam bentuk yang lain seperti menjawab secara lisan.. kewarganegaraan dan kepribadian. semua catatan dapat dirangkum dengan menggunakan Lembar Pengamatan berikut... Tes Tertulis merupakan tes dimana soal dan jawaban yang diberikan kepada peserta didik dalam bentuk tulisan... Pertanyaan langsung 2).. Kolom capaian diisi dengan tanda centang sesuai perkembangan perilaku ST = perubahan sangat tinggi T = perubahan tinggi R = perubahan rendah SR = perubahan sangat rendah b....... Buku Catatan Harian 3... No..... memberi . Contoh Lembar Pengamatan Perilaku/sikap yang diamati : .. Deskripsi perilaku awal Deskripsi perubahan Capaian Pertemuan ( hr/tgl) ST T R RR 1. Laporan pribadi 3)..... Semester : . Pengertian Penilaian secara tertulis dilakukan dengan tes tertulis. Keterangan a.... Informasi tentang deskripsi perilaku dapat diperoleh dari: 1)..... Penilaian Tertulis a... Nama Siswa : .. estetika. 2... dan jasmani.... Kelas : .... Untuk menilai perubahan perilaku atau sikap peserta didik secara keseluruhan.

dibedakan menjadi: a) isian atau melengkapi b) jawaban singkat atau pendek c) uraian Dari berbagai alat penilaian tertulis. menggambar. b. tes memilih jawaban benarsalah.Penilaian Pembelajaran 9-33 tanda. sehingga cenderung hanya memilih jawaban yang benar dan jika peserta didik tidak mengetahui jawaban yang benar. dan lain sebagainya. Karena itu kurang dianjurkan pemakaiannya dalam penilaian kelas yang otentik dan berkesinambungan. Peserta didik tidak mengembangkan sendiri jawabannya. melakukan sesuatu. isian singkat. Selain itu tes bentuk pilihan ganda kurang mampu memberikan informasi yang cukup untuk dijadikan umpan balik guna mendiagnosis kelemahan peserta didik atau memodifikasi kegiatan pembelajaran. Tes pilihan ganda dapat digunakan untuk menilai kemampuan berpikir tinggi dengan cakupan materi yang luas. Teknik Penilaian Ada dua bentuk soal tes tertulis. yaitu: 1) memilih jawaban. maka peserta didik akan menerka. ya-tidak) c) menjodohkan d) sebab-akibat 2) mensuplai jawaban. yaitu kemampuan mengingat (pengetahuan). yang dibedakan menjadi: a) pilihan ganda b) dua pilihan (benar-salah. mewarnai. Namun tes bentuk tersebut banyak . menjodohkan dan sebab akibat merupakan alat yang hanya menilai kemampuan berpikir rendah. Hal ini menimbulkan kecenderungan peserta didik tidak belajar untuk memahami pelajaran tetapi menghafalkan soal dan jawabannya.

Alat ini dapat menilai berbagai jenis kompetensi. a) Karakteristik mata pelajaran dan keluasan ruang lingkup materi yang akan diuji. Dalam menyusun instrumen penilaian tertulis perlu dipertimbangkan hal-hal berikut. misalnya kesesuian soal dengan standar kompetensi. Kelemahan alat ini antara lain cakupan materi yang ditanyakan terbatas dan membutuhkan waktu lebih banyak dalam mengoreksi jawaban. berapa centimeter jarak Jakarta – Bogor pada peta itu? Alternatif Penyelesaian: Skor . misalnya rumusan soal atau pertanyaan harus jelas dan tegas. kompetensi dasar dan indikator pencapaian pada kurikulum. Tes tertulis bentuk uraian adalah alat penilaian yang menuntut peserta didik untuk mengingat. berpikir logis. Jarak antara Jakarta – Bogor 60 kilometer. misalnya rumusan soal tidak menggunakan kata/kalimat yang menimbulkan penafsiran ganda. c) konstruksi. d) bahasa. Jika skala sebuah peta 1 : 250. dan menyimpulkan.9-34 Penilaian Pembelajaran digunakan untuk penilaian keterampilan berbahasa yang dilakukan secara formal. 1.000. b) materi. misalnya mengemukakan pendapat. Contoh Penilaian Tertulis Mata Pelajaran : Matematika/SMP Aspek : Pemahamanan Konsep Kelas/Semester : VII/1 Contoh Soal. dan mengorganisasikan gagasannya atau hal-hal yang sudah dipelajari. Peserta didik mengemukakan atau mengekspresikan gagasan tersebut dalam bentuk uraian tertulis dengan menggunakan kata-katanya sendiri. memahami.

berapa kilometer jarak sebenarnya antara kota A dan B? Alternatif Penyelesaian: Skor Jarak sebenarnya = skala x jarak pada peta 3 = 30.000.000 x 15 cm 2 = 450. pengumpulan data. . Jarak antara kota A dan B pada peta 15 cm. Tugas tersebut berupa suatu investigasi sejak dari perencanaan.5 kilometer.5 km 1 Jadi jarak sebenarnya antara kota A dan B adalah 4.000 cm : 250. Jumlah skor : 7 4. Penilaian Proyek a.Penilaian Pembelajaran 9-35 Jarak pada peta = jarak sebenarnya : skala = 60 km : 250. kemampuan penyelidikan dan kemampuan menginformasikan peserta didik pada mata pelajaran tertentu secara jelas. pengolahan dan penyajian data.000 cm 1 = 4.000 = 24 cm Jadi jarak Jakarta – Bogor pada peta adalah 24 cm. Pengertian Penilaian proyek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu tugas yang harus diselesaikan dalam periode/waktu tertentu. Jumlah skor : 3 1 2 1 7 2. kemampuan mengaplikasikan. Penilaian proyek dapat digunakan untuk mengetahui pemahaman. mencari informasi dan mengelola waktu pengumpulan data serta penulisan laporan. Dalam penilaian proyek setidaknya ada 3 (tiga) hal yang perlu dipertimbangkan yaitu: 1) Kemampuan pengelolaan Kemampuan peserta didik dalam memilih topik.000 = 6. pengorganisasian.000. Dengan skala 1 : 30.

9-36 Penilaian Pembelajaran 2) Relevansi Kesesuaian dengan mata pelajaran. membuat perencanaan yang di dalamnya . Level 4 (superior) Deskripsi 1. Selanjutnya berdasarkan tabel distribusi frekuensi tersebut. Laporan tugas atau hasil penelitian juga dapat disajikan dalam bentuk poster. proses pengerjaan. dengan mempertimbangkan kontribusi guru berupa petunjuk dan dukungan terhadap proyek peserta didik. dengan mempertimbangkan tahap pengetahuan. tingkat pendidikan penduduk. kemudian sajikan dalam tabel distribusi frekuensi. pemahaman dan keterampilan dalam pembelajaran. guru perlu menetapkan hal-hal atau tahapan yang perlu dinilai. b. dan penyiapkan laporan tertulis. Pelaksanaan penilaian dapat menggunakan alat/instrumen penilaian berupa daftar cek ataupun skala penilaian. pengumpulan data. Untuk itu. Rubrik Penskoran. Contoh Penilaian Proyek Nama Proyek Alokasi Waktu Aspek : Menyajikan data tunggal dalam bentuk diagram. Teknik Penilaian Proyek Penilaian proyek dilakukan mulai dari perencanaan. : Satu bulan : Pemecahan Masalah Contoh Soal Carilah data yang ada di sekitar rumahmu (misal data tentang jenis pekerjaan. analisis data. atau data yang lain). jenis binatang yang dipelihara penduduk. seperti penyusunan disain. 3) Keaslian Proyek yang dilakukan peserta didik harus merupakan hasil karyanya. sampai hasil akhir proyek. buatlah diagram yang sesuai.

sumber data akurat dan memadai. rumusan judul baik dan menarik. rapi dan memahami tentang apa yang ditampilkan dalam grafik. 5. 1. performannya tidak bersih. membuat tabel frekuensi. grafiknya sesuai dengan data yang diperoleh. tidak rapi tetapi memahami tentang apa yang ditampilkan dalam grafik. 5. 4. grafiknya sesuai dengan data yang diperoleh. membuat perencanaan yang di dalamnya memuat langkah-langkah dalampersiapan. membuat kesimpulan kurang tepat. grafiknya sesuai dengan data yang diperoleh. tempat pengambilan data. 1 (kurang 1. rumusan judul baik dan menarik. grafiknya sesuai dengan data yang diperoleh. tidak rapi tetapi memahami tentang apa yang ditampilkan dalam grafik. membuat tabel frekuensi. membuat kesimpulan. 5. membuat perencanaan tetapi tidak lengkap. Sistematika baik. performannya bersih. sumber data akurat dan memadai. . 2. tidak rapi tetapi memahami tentang apa yang ditampilkan dalam grafik. performannya tidak bersih. performannya tidak bersih.Penilaian Pembelajaran 9-37 3 (memuaskan) 2 (cukup memuaskan) memuat langkah-langkah dalampersiapan. membuat perencanaan yang di dalamnya memuat langkah-langkah dalampersiapan. 1. memuaskan) rumusan judul kurang baik dan tidak menarik. Sistematika baik. 4. membuat tabel frekuensi. membuat kesimpulan. membuat tabel frekuensi. tempat pengambilan data. 5. Sistematika baik. rumusan judul baik dan menarik. 3. 3. 4. 2. 3. sumber data akurat dan memadai. 2. sumber data akurat dan memadai. 3. tempat pengambilan data. Sistematika baik. 2. 4. tetapi tidak membuat kesimpulan.

dan logam. Pengembangan produk meliputi 3 (tiga) tahap dan setiap tahap perlu diadakan penilaian yaitu: 1) Tahap persiapan. dan teknik. 2) Cara holistik. . hasil karya seni (patung. 1) Cara analitik. meliputi: penilaian kemampuan peserta didik dan merencanakan. lukisan.9-38 Penilaian Pembelajaran 5. yaitu berdasarkan kesan keseluruhan dari produk. barangbarang terbuat dari kayu. dan mendesain produk. pakaian. biasanya dilakukan terhadap semua kriteria yang terdapat pada semua tahap proses pengembangan (tahap: persiapan. b. meliputi: penilaian produk yang dihasilkan peserta didik sesuai kriteria yang ditetapkan. yaitu berdasarkan aspek-aspek produk. plastik. meliputi: penilaian kemampuan peserta didik dalam menyeleksi dan menggunakan bahan. dan mengembangkan gagasan. biasanya dilakukan hanya pada tahap penilaian produk (appraisal). menggali. gambar). seperti: makanan. pembuatan produk. Penilaian Produk a. Teknik Penilaian Produk Penilaian produk biasanya menggunakan cara holistik atau analitik. penilaian produk). Penilaian produk meliputi penilaian kemampuan peserta didik membuat produk-produk teknologi dan seni. Contoh Penilaian Produk Mata Pelajaran Nama Produk : Matematika. Pengertian Penilaian produk adalah penilaian terhadap proses pembuatan dan kualitas suatu produk. 2) Tahap pembuatan produk (proses). keramik. alat. 3) Tahap penilaian produk (appraisal). : Jaring-jaring bangun ruang sisi datar.

bahan aman dan efisien * Membuat uraian langkah-langkah pembuatan * Membuat uraian cara penggunaannya * Hasil yang diperoleh benar. tidak rapih dan tidak bersih * Tidak terdapat unsur inovasi . rapih dan bersih * Tidak terdapat unsur inovasi * Membuat perencanaan alat dan bahan dengan baik. bahan aman dan efisien Membuat uraian langkah-langkah pembuatan Membuat uraian cara penggunaannya Hasil yang diperoleh benar. * Penggunaan alat. * Penggunaan alat.Penilaian Pembelajaran 9-39 Alokasi Waktu Aspek Contoh Soal: : Satu bulan : Pemecahan Masalah Buatlah jaring-jaring bangun ruang sisi datar masing-masing satu buah. bahan aman dan efisien * Membuat uraian langkah-langkah pembuatan * Tidak membuat uraian cara penggunaannya * Hasil yang diperoleh benar. bahan aman dan efisien * Membuat uraian langkah-langkah pembuatan * Membuat uraian cara penggunaannya * Hasil yang diperoleh benar. * * * * * Penggunaan alat. Prosedure Penilaian Menggunakan rubrik penskoran Rubrik Penskoran Level 4 (superior) Deskriptsi * Membuat perencanaan alat dan bahan dengan baik. Ukuran panjang rusuk minimal 15 cm. tidak rapih dan tidak bersih Tidak terdapat unsur inovasi 3 (memuaskan) 2 (cukup) 1 (kurang) * Membuat perencanaan alat dan bahan dengan baik. * Penggunaan alat. rapih dan bersih * Terdapat unsur inovasi * Membuat perencanaan alat dan bahan dengan baik.

foto. Pengertian Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada kumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuan peserta didik dalam satu periode tertentu. Guru melakukan penelitian atas hasil karya peserta didik yangdijadikan bahan penilaian portofolio agar karya tersebut merupakan hasil karya yang dibuat oleh peserta didik itu sendiri. Dengan demikian. surat. Penilaian Portofolio a. Hal-hal yang perlu diperhatikan dan dijadikan pedoman dalam penggunaan penilaian portofolio di sekolah.9-40 Penilaian Pembelajaran 6. 2) Saling percaya antara guru dan peserta didik Dalam proses penilaian guru dan peserta didik harus memiliki rasa saling percaya. lukisan. Berdasarkan informasi perkembangan tersebut. lembar jawaban tes yang menunjukkan soal yang mampu dan tidak mampu dijawab (bukan nilai) atau bentuk informasi lain yang terkait dengan kompetensi tertentu dalam satu mata pelajaran. Akhir suatu periode hasil karya tersebut dikumpulkan dan dinilai oleh guru dan peserta didik sendiri. gambar. antara lain: 1) Karya siswa adalah benar-benar karya peserta didik itu sendiri. resensi buku/ literatur. saling .komposisi musik. Penilaian portofolio pada dasarnya menilai karya-karya siswa secara individu pada satu periode untuk suatu mata pelajaran. sinopsis. antara lain: karangan. portofolio dapat memperlihatkan perkembangan kemajuan belajar peserta didik melalui karyanya. dsb. puisi. Informasi tersebut dapat berupa karya peserta didik dari proses pembelajaran yang dianggap terbaik oleh peserta didik. laporan penelitian. guru dan peserta didik sendiri dapat menilai perkembangan kemampuan peserta didik dan terus melakukan perbaikan.

Manfaat utama penilaian ini sebagai diagnostik yang sangat berarti bagi guru untuk melihat kelebihan dan kekurangan peserta didik. 7) Penilaian proses dan hasil Penilaian portofolio menerapkan prinsip proses dan hasil. tidak hanya merupakan kumpulan hasil kerja peserta didik yang digunakan . Teknik Penilaian Portofolio Teknik penilaian portofolio di dalam kelas memerlukan langkah-langkah sebagai berikut: 1) Jelaskan kepada peserta didik bahwa penggunaan portofolio. 5) Kepuasan Hasil kerja portofolio sebaiknya berisi keterangan dan atau bukti yang memberikan dorongan peserta didik untuk lebih meningkatkan diri. 8) Penilaian dan pembelajaran Penilaian portofolio merupakan hal yang tak terpisahkan dari proses pembelajaran. 6) Kesesuaian Hasil kerja yang dikumpulkan adalah hasil kerja yang sesuai dengan kompetensi yang tercantum dalam kurikulum.Penilaian Pembelajaran 9-41 memerlukan dan saling membantu sehingga terjadi proses pendidikan berlangsung dengan baik. 3) Kerahasiaan bersama antara guru dan peserta didik Kerahasiaan hasil pengumpulan informasi perkembangan peserta didik perlu dijaga dengan baik dan tidak disampaikan kepada pihak-pihak yang tidak berkepentingan sehingga memberi dampak negatif proses pendidikan 4) Milik bersama (joint ownership) antara peserta didik dan guru Guru dan peserta didik perlu mempunyai rasa memiliki berkas portofolio sehingga peserta didik akan merasa memiliki karya yang dikumpulkan dan akhirnya akan berupaya terus meningkatkan kemampuannya. Proses belajar yang dinilai misalnya diperoleh dari catatan guru tentang kinerja dan karya peserta didik. b.

Dengan melihat portofolionya peserta didik dapat mengetahui kemampuan. dan sistematika penulisan. untuk kemampuan menulis peserta didik mengumpulkan karangan-karangannya. bagaimana cara menilai dengan memberi keterangan tentang kelebihan dan kekurangan karya tersebut. kriteria penilaian kemampuan menulis karangan yaitu: penggunaan tata bahasa. dan minatnya. pemilihan kosa-kata. 5) Sebaiknya tentukan kriteria penilaian sampel portofolio dan bobotnya dengan para peserta didik sebelum mereka membuat karyanya . peserta didik mengetahui harapan (standar) guru dan berusaha mencapai standar tersebut. serta bagaimana cara memperbaikinya. peserta didik mengumpulkan gambar-gambar buatannya. Contoh. 6) Minta peserta didik menilai karyanya secara berkesinambungan. Proses ini tidak akan terjadi secara spontan. 3) Kumpulkan dan simpanlah karya-karya tiap peserta didik dalam satu map atau folder di rumah masing-masing atau loker masing-masing di sekolah. Sedangkan untuk kemampuan menggambar. tetapi digunakan juga oleh peserta didik sendiri. Dengan demikian. kelengkapan gagasan. keterampilan. 4) Berilah tanggal pembuatan pada setiap bahan informasi perkembangan peserta didik sehingga dapat terlihat perbedaan kualitas dari waktu ke waktu. 2) Tentukan bersama peserta didik sampel-sampel portofolio apa saja yang akan dibuat. Hal ini dapat dilakukan pada saat membahas portofolio.9-42 Penilaian Pembelajaran oleh guru untuk penilaian. Guru dapat membimbing peserta didik. Portofolio antara peserta didik yang satu dan yang lain bisa sama bisa berbeda. tetapimembutuhkan waktu bagi peserta didik untuk belajar meyakini hasil penilaian mereka sendiri. . Misalnya. Diskusikan cara penilaian kualitas karya para peserta didik.

.. Mata pelajaran : ..... antara peserta didik dan guru perlu dibuat “kontrak” atau perjanjian mengenai jangka waktu perbaikan. sehingga orangtua dapat membantu dan memotivasi anaknya. No....... Kolom keterangan diisi dengan catatan guru tentang kelemahan dan kekuatan karyanya.. 8) Bila perlu.. Contoh Format Penilaian portofolio.... maka peserta didik diberi kesempatan untuk memperbaiki...Penilaian Pembelajaran 9-43 7) Setelah suatu karya dinilai dan nilainya belum memuaskan. Kelas : . undang orang tua peserta didik dan diberi penjelasan tentang maksud serta tujuan portofolio. jadwalkan pertemuan untuk membahas portofolio. Jika perlu. Nama siswa : .. Penilaian Diri (self assessment) a. Skor setiap kriteria menggunakan skala penilaian 110 atau 1...100. SK/KD Periode Kreteria 1 2 Catatan: Setiap karya siswa sesuai SK/KD yang masuk dalam daftar portofolio dikumpilkan dalam satu file (tempat) untuk setiap siswa sebagai bukti pekerjaannya. 7.. misalnya 2 minggu karya yang telah diperbaiki harus diserahkan kepada guru.. proses dan Keterangan . Alokasi waktu : 1 semester Sampel yang dikumpulkan : . Pengertian Penilaian diri adalah suatu teknik penilaian di mana peserta didik diminta untuk menilai dirinya sendiri berkaitan dengan status.... Namun.

9-44 Penilaian Pembelajaran tingkat pencapaian kompetensi yang dipelajarinya dalam mata pelajaran tertentu didasarkan atas kriteria atau acuan yang telah disiapkan. Misalnya. Tujuan utama dari penilaian diri adalah untuk mendukung atau memperbaiki proses dan hasil belajar. b) peserta didik menyadari kekuatan dan kelemahan dirinya. Keuntungan penggunaan penilaian diri di kelas antara lain: a) dapat menumbuhkan rasa percaya diri peserta didik. karena mereka diberi kepercayaan untuk menilai dirinya sendiri. pada saat atau setelah selesai melakukan tugas. karena ketika mereka melakukan penilaian. Penggunaan teknik ini dapat memberi dampak positif terhadap perkembangan kepribadian seseorang. untuk menilai aspekaspek kompetensi tertentu dari suatu mata pelajaran. Peran penilaian diri menjadi penting bersamaan dengan bergesernya pusat pembelajaran dari guru ke siswa yang didasarkan pada konsep belajar mandiri (autonomous lerning). diantaranya: 1) Penilaian Langsung dan Spesifik. 2) Penilaian Tidak Langsung dan Holistik. untuk memberikan penilaian secara keseluruhan. Meskipun demikian. yaitu penilaian secara langsung. yaitu penilaian yang dilakukan dalam kurun waktu yang panjang. yaitu penilaian terhadap unsur-unsur afektif atau emosional. Ada beberapa jenis penilaian diri. . 3) Penilaian Sosio-Afektif. peserta didik dapat diminta untuk membuat tulisan yang memuat curahan perasaannya terhadap suatu objek tertentu. hasil penilaian diri dapat digunakanguru sebagai bahan pertimbangan untuk memberikan nilai. harus melakukan introspeksi terhadap kekuatan dan kelemahan yang dimilikinya.

daftar tanda cek. Guru mengkaji hasil penilaian. Untuk itu penilaian diri oleh peserta didik di kelas perlu dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut. dan melatih peserta didik untuk berbuat jujur. dapat berupa pedoman penskoran. karena mereka dituntut untuk jujur dan objektif dalam melakukan penilaian. guru dan siswa membahas bersama proses dan hasil penilaian . Teknik Penilaian Ada kecenderungan peserta didik akan menilai diri terlalu tinggi dan subyektif. atau skala penilaian.Penilaian Pembelajaran 9-45 c) dapat mendorong. untuk mendorong peserta didik supaya senantiasa melakukan penilaian diri secara cermat dan objektif. Menentukan kriteria penilaian yang akan digunakan. Menentukan kompetensi atau aspek kemampuan yang akan dinilai. 1) 2) 3) 4) 5) 6) Menjelaskan kepada peserta didik tujuan penilaian diri. membiasakan. Meminta peserta didik untuk melakukan penilaian diri. b. 7) Lakukan tindakan lanjutan. Merumuskan format penilaian. Karena itu. penilaian diri dilakukan berdasarkan kriteria yang jelas dan objektif. antara lain guru memberikan balikan tertulis.

interpretasi hasil tes tidak mutlak dan abadi karena anak terus berkembang sesuai dengan pengalaman belajar yang dialaminya. Memanipulasi aljabar 2. Penilaian tunggal tidak cukup untuk memberikan gambaran/informasi tentang kemampuan. Menggunakan aturan pangkat b. Latihan Untuk memperdalam pemahaman anda mengenai materi pada kegiatan belajar 1. keterampilan. Menggunakan aturan logaritma d. . Aljabar 1= paham 0= tidak paham a. Sebutkan dan jelaskan teknik yang digunakan untuk menilai sikap. karena tidak berpengaruh terhadap nilai akhir. 1. Sebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam membuat instrumen tes. C. dst Catatan: Guru menyarankan kepada peserta didikk untuk menyatakan secara jujur sesuai kemampuan yang dimilikinya. Menggunakan aturan akar c. Lagi pula. Hanya bertujuan untuk perbaikan proses pembelajaran. Apa yang dimaksud penilaian unjuk kerja? 2. SK/KD Tanggapan Keterangan 1 0 1. Perlu dicatat bahwa tidak ada satu pun alat penilaian yang dapat mengumpulkan informasi hasil dan kemajuan belajar peserta didik secara lengkap. 5.9-46 Penilaian Pembelajaran Contoh Penilaian Diri Mata Pelajaran : Matematika Aspek : Penalaran Alokasi Waktu : 1 Semester Nama Siswa : _________________ Kelas : X/1 No. Apa yang dimaksud dengan penilaioan sikap? 4. Instrumen apa yang digunakan untuk mengamati unjuk kerja siswa? Jelaskan. kerjakan latihan berikut. 3. pengetahuan dan sikap seseorang.

Sebutkan dan jelaskan tiga tahap dalam penilaian produk. praktek OR. Penilaian Unjuk Kerja Penilaian unjuk kerja merupakan penilaian yang dilakukan dengan mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan sesuatu. 1. Apa yang dimaksud dengan penilaian proyek? 7. 8. penilaian proyek.Penilaian Pembelajaran 9-47 6. praktek sholat. Sebutkan lima hal yang perlu diperhatikan dalam penilaian portofolio. Sebutkan langkag-langkah dalam penilaian diri. Penilaian sikap dapat dilakukan dengan beberapa cara . presentasi. diskusi. dan penilaian diri. Penilaian ini cocok digunakan untuk menilai ketercapaian kompetensi yang menuntut peserta didik melakukan tugas tertentu seperti: praktik di laboratorium. Untuk mengamati unjuk kerja peserta didik dapat menggunakan alat atau instrumen berikut: daftar cek scale). Penilaian Sikap Adalah penilaian yang menyangkut perasaan (suka atau tidak suka) yang terkait dengan kecenderungan seseorang dalam merespon sesuatu/objek. penilaian sikap. 12. Rangkuman Terdapat tujuh teknik dalam melakukan penilaian kelas yaitu : penilaian unjuk kerja. penilaian produk. D. membaca puisi/ deklamasi dll. 10. Apa yang dimaksud dengan penilaian portofolio? 11. memainkan alat musik. (cheks list) atau skala penilaian (rating 2. Apa yang dimaksud dengan penilaian diri? 13. Apa yang dimaksud dengan peilaian produk? 9. Sebutkan hal-hal atau tapan yang perlu dinilai dalam penilaian proyek. bermain peran. penilaian tertulis. bernyanyi. penggunaan portofolio.

Tes Tertulis merupakan tes dimana soal dan jawaban yang diberikan kepada peserta didik dalam bentuk tulisan. dan d) sebab-akibat. seperti: makanan. menggambar. mewarnai. Dalam menjawab soal peserta didik tidak selalu merespon dalam bentuk menulis jawaban tetapi dapat juga dalam bentuk yang lain seperti menjawab secara lisan. Penilaian produk meliputi penilaian kemampuan peserta didik membuat produk-produk teknologi dan seni. melakukan sesuatu. c) menjodohkan. gambar). Teknik-teknik tersebut antara lain: observasi perilaku. pertanyaan langsung. b) jawaban singkat atau pendek. pengumpulan data. 2) mensuplai jawaban. pengorganisasian. Pelaksanaan penilaian dapat menggunakan alat/instrumen penilaian berupa daftar cek ataupun skala penilaian. dibedakan menjadi: a) isian atau melengkapi. yang dibedakan menjadi: a) pilihan ganda. Tugas tersebut berupa suatu investigasi sejak dari perencanaan. pakaian. memberi tanda. Penilaian Proyek Penilaian proyek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu tugas yang harus diselesaikan dalam periode/waktu tertentu. barang- . Penilaian Tertulis Penilaian secara tertulis dilakukan dengan tes tertulis. lukisan. dan lain sebagainya. yaitu: 1) memilih jawaban. 5. ya-tidak). pengolahan dan penyajian data. dan c) uraian 4. Penilaian Produk Penilaian produk adalah penilaian terhadap proses pembuatan dan kualitas suatu produk.9-48 Penilaian Pembelajaran atau teknik. b) dua pilihan (benar-salah. dan laporan pribadi. hasil karya seni (patung. 3. Ada dua bentuk soal tes tertulis.

6. 7. tes . plastik. E. dan logam. Karena itu. 1. Tes Formatif 2 Pilihlah satu jawaban yang tepat. proses dan tingkat pencapaian kompetensi yang dipelajarinya dalam mata pelajaran tertentu didasarkan atas kriteria atau acuan yang telah disiapkan. penilaian diri dilakukan berdasarkan kriteria yang jelas dan objektif. Ada kecenderungan peserta didik akan menilai diri terlalu tinggi dan subyektif. keramik.Teknik penilaian yang cocok digunakan untuk menilai ranah psikomotor adalah a. Penilaian produk biasanya menggunakan cara holistik atau analitik.Penilaian Pembelajaran 9-49 barang terbuat dari kayu. Penilaian Portofolio Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada kumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuan peserta didik dalam satu periode tertentu. Informasi tersebut dapat berupa karya peserta didik dari proses pembelajaran yang dianggap terbaik oleh peserta didik. Penilaian Diri (self assessment) Penilaian diri adalah suatu teknik penilaian di mana peserta didik diminta untuk menilai dirinya sendiri berkaitan dengan status. lembar jawaban tes yang menunjukkan soal yang mampu dan tidak mampu dijawab (bukan nilai) atau bentuk informasi lain yang terkait dengan kompetensi tertentu dalam satu mata pelajaran. Teknik penilaian portofolio di dalam kelas memerlukan langkah-langkah yang perlu penjelasan dari guru.

a. a. Berikut adalah contoh-contoh kegiatan siswa dalam penilaian proyek matematika kecuali. unjuk kerja 2. mengerjakan PR soal-soal yang ada di LKS b. Berikut adalah teknik yang yang digunakan untuk menilai sikap siswa kecuali . Alat yang digunakan untuk mengamati unjuk kerja siswa adalah a. laporan pribadi d. pembuatan diagram alur matematika produk dalam pembelajaran matematika yang sangat mendukung pemahaman siswa terhadap konsep-konsep matematika . pertanyaan langsung c.. pembuatan alat peraga matematika c. Melakukan kegiatan pengukuran dengan menggunakan alat klinometer 5.. proyek c.9-50 Penilaian Pembelajaran b. Membuat karya ilmiah dipresentasikan d. presentasi 3. penelitian sederhana mengenai banyaknya kendaraan yang lewat di jalan raya dalam suatu waktu c. Penilaian adalah a. pengamatan perilaku b... produk d. pembuatan peta konsep matematika d. tes lisan 4. daftar cek c. daftar hadir b. pembuatan ringkasan matematika b. dahtar nilai d.

Penilaian Pembelajaran 9-51 6. . Buatlah contoh soal matematika SMA yang mengukur suatu indikator dari kompetensi dasar tertentu mengenai aspek pemecahan masalah lengkap dengan kunci jawaban dan pedoman penskoran.

Kompetensi dan Indikator Kompetensi dan indikator yang diharapkan dikuasai mahasiswa setelah menyelesaikan kegiatan belajar 3 adalah sebagai berikut. KK. seperti: mengidentifikasi. membedakan. 2. KD. menyimpulkan. karakteristik. menceritakan kembali. Uraian Materi Langkah-langkah Pelaksanan Penilaian Untuk melaksanakan penilaian kelas terdapat beberapa urutan kerja yang harus dilakukan yaitu: 1. mendemonstrasikan. Langkah Pertama: menjabarkan Kompetensi Dasar ke dalam Indikator Pencapaian Hasil Belajar Indikator merupakan ukuran. Indikator dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diukur. indikator. Indikator pada kegiatan belajar 3 adalah: 1) Menjabarkan Standar Kompetensi (SK) menjadi indikator 2) Menentukan Kriteria ketuntasan (KK) indikator 3) Memetakan SK. mempraktekkan. pembuatan atau proses yang berkontribusi/menunjukkan ketercapaian suatu kompetensi dasar. Kompetensi Dasar pada kegiatan belajar 3 adalah: 1). B. ciri-ciri. Mampu memahami langkah-langkah pelaksanaan penilaian. aspek.BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 A. Indikator pencapaian hasil belajar dikembangkan oleh pendidik dengan memperhatikan perkembangan dan kemampuan setiap peserta . dan teknik penilaian. 4) Mengembangkan rancangan penilaian dalam satu semester atau satu tahun pada pembelajaran matematika SMA kelas tertentu. menghitung. 1. dan mendeskripsikan.

Indikator* : dikembangkan oleh pendidik satuan pendidikan sesuai dengan kondisi daerah dan satuan pendidikan masing-masing . rentang persentase kriteria ketuntasan setiap indikator adalah antara 0% – 100%.b).. Langkah kedua: menetapkan Kriteria Ketuntasan setiap indikator Setelah menjabarkan kompetensi dasar menjadi beberapa indikator. 4. Indikator-indikator pencapaian hasil belajar dari setiap kompetensi dasar merupakan acuan yang digunakan untuk melakukan penilaian. Setiap kompetensi dasar dapat dikembangkan menjadi beberapa indikator pencapaian hasil belajar. keluasan dan kedalaman kompetensi dasar. 2. Menyusun dan menggunakan persamaan lingkaran beserta garis singgungnya. Kompetensi Dasar 3. Menentukan pusat dan jari-jari lingkaran yang persamaannya diketahui.1 Merumuskan persamaan lingkaran dan menggunakannya dalam pemecahan masalah Indikator* 1. 2.Satu KD dapat dikembangkan menjadi beberapa indikator . Menentukan persamaan lingkaran yang memenuhi kriteria tertentu..0) dan (a. Kriteria ketuntasan ideal untuk masing-masing . dan daya dukung sekolah. teorema sisa . Berikut contoh penetapan indikator mata pelajaran Matematika tingkat SMA kelas IX/IPA Semester 1. 3.Penilaian Pembelajaran 9-53 didik. Merumuskan persamaan lingkaran berpusat di (0. Menentukan posisi titik dan garis terhadap lingkaran. Contoh: Penjabaran Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar menjadi Indikator. Standar Kompetensi 3. menggunakan algoritma pembagian. maka langkah selanjutnya adalah menetapkan kriteria ketuntasan setiap indikator. misalnya kemampuan guru dan sarana atau perasarana penunjang.

Kriteria Ketuntasan 70% 75% 70% 65% ..1 Merumuskan persamaan lingkaran dan menggunakannya dalam pemecahan masalah Indikator* 1. menggunakan algoritma pembagian. dalam meningkatkan ketuntasan pencapaian indikator semakin mendekati 100%. Menentukan posisi titik dan garis terhadap lingkaran. 60% atau 70%.9-54 Penilaian Pembelajaran indikator adalah 75%. 3. Kompetensi Dasar 3. Merumuskan persamaan lingkaran berpusat di (0.0) dan (a. Namun satuan pendidikan dapat menetapkan kriteria atau tingkat pencapaian indikator.b). Menentukan persamaan lingkaran yang memenuhi kriteria tertentu. hal ini karena kualitas satuan pendidikan akan dinilai oleh pihak luar secara berkala. Pada tahap awal penetapan kriteria ketuntasan indikator boleh-boleh saja agak rendah. Mata Pelajaran Matematika tingkat SMA kelas IX/IPA Semester 1. Menyusun dan menggunakan persamaan lingkaran beserta garis singgungnya. 4.. Menentukan pusat dan jari-jari lingkaran yang persamaannya diketahui. misalnya melalui ujian nasional. Contoh penetapan kriteia ketuntasan setiap indikator suatu Kompensi Dasar. Hasil penilaian ini akan menunjukkan peringkat suatu satuan pendidikan dibandingkan dengan satuan pendidikan lain (benchmarking). kompleksitas indikator dan daya dukung pendidik serta ketersediaan sarana dan prasarana. apakah 50%. namun diharapkan semaikin lama semakin meningkat. 2. Standar Kompetensi 3. teorema sisa . Melalui pemeringkatan meningkatkan ini diharapkan satuan hal pendidikan ini terpacu untuk kriteria kualitasnya. Sudut pandang yang digunakan dalam penetapan adalah tingkat kemampuan akademis peserta didik.

menggunakan algoritma pembagian. Menentukan persamaan lingkaran yang memenuhi kriteria tertentu.b). Menyusun dan menggunakan persamaan lingkaran beserta garis singgungnya. kriteria ketuntasan dan Aspek yang terdapat pada raport Contoh: pemetaan Standar Kompetensi. Indikator. 3.. KK: Keriteria ketuntasan. 4. kriteria ketuntasan dan Aspek yang terdapat pada raport pada suatu KD mata pelajaran Matematika SMA kelas IX/IPA Semester 1..Penilaian Pembelajaran 9-55 3. Kompetensi Dasar. Kompetensi Dasar 3. Menentukan pusat dan jarijari lingkaran yang persamaannya diketahui.. C2: Aspek penalaran dan Komunikasi. Menentukan posisi titik dan garis terhadap lingkaran.0) dan (a. Indikator. Langkah ketiga: pemetaan Standar Kompetensi. Kompetensi Dasar. . Indikator. Langkah keempat: pemetaan Standar Kompetensi. teorema sisa . Kompetensi Dasar. Merumuskan persamaan lingkaran berpusat di (0. C3: Aspek pemecahan masalah. 2. KK C1 C2 C3 70% V 75% V 70% V 65% V Keterangan: C1: Aspek pemahaman konsep. Aspek penilaian dan Teknik Penilaian Contoh. Kriteria Ketuntasan.1 Merumuskan persamaan lingkaran dan menggunakannya dalam pemecahan masalah Indikator* 1. 4. Standar Kompetensi 3.

Kompetensi Dasar.1 Indikator KK 70% 75% 70% 65% Aspek C1 C2 C3 V V V V Tenkik Penilaian T1 T2 T3 T4 V V V V T5 1.9-56 Penilaian Pembelajaran Pemetaan Standar Kompetensi. Contoh Alat dan Penskoran Dalam Penilaian. Mata Pelajaran : Matematika / SMA/MA Kelas/Semester : X/ I Kecakapan atau kemahiran yang diharapkan dalam pembelajaran matematika SMA dikelompokkan menjadi 3 aspek. SK 3. 2. 4 Keterangan: T1: Tes. Penetapan Teknik Penilaian Dalam memilih teknik penilaian mempertimbangkan ciri indikator. Apabila tuntutan indikator memuat unsur penyelidikan. 5. yaitu: . maka langkah perencanaan penilaian ini disatukan dengan silabus. untuk kolom kriteria ketuntasan. T4: Proyek. T3: Produk. Indikator. maka teknik penilainnya adalah proyek. Catatan: untuk memudahkan pekerjaan pendidik (guru). T5: Fortofolio. 6. dan Teknik Penilaian. maka teknik penilaiannya adalah tertulis. Berikut contoh-contoh alat dan cara penskoran dalam penilaian. maka teknik penilaiannya adalah unjuk kerja (performance). Kriteria Ketuntasan. yakni dengan menambahkan satu kolom setelah indikator. contoh: • • • Apabila tuntutan indikator melakukan sesuatu. Apabila tuntutan indikator berkaitan dengan pemahaman konsep. T2: Unjuk Verja. KD 3. Aspek. 3.

Kompetensi Dasar Indikator Soal : Menggunakan aturan pangkat. dan logaritma. Teknik penilaian yang paling sesuai untuk mengukur 3 aspek di atas adalah “penilaian tertulis”.. akar. Bentuk pilihan ganda sesuai untuk pemahaman konsep. akar. Pemahaman konsep 2. : Melakukan operasi aljabar pada bentuk pangkat..Penilaian Pembelajaran 9-57 1. Pemecahan masalah.. akar.. Nilai = Banyaknya jawaban benar/ Banyaknya soal x10.. Bentuk − 2 −3 x y z .. dan logaritma... . akar.....00 2.. Mengubah bentuk pangkat negatif ke pangkat positif dan sebaliknya. : Tentukan nilai x yang memenuhi persamaan: 21 / 2 x +1 = 8 + 50 − 18 .. Contoh Soal Pemahaman konsep Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Indikator : Memecahkan masalah yang berkaitan dengan bentuk pangkat.. Soal: 1) 2) x −1 y 5 z −6 dapat disederhanakan menjadi bentuk ….. Penalaran dan komunikasi 3. akar. sedangkan bentuk uraian sesuai untuk pemecahan masalah dan penalaran dan komunikasi. : : Menggunakan aturan pangkat..... dan logaritma. 1. dan logaritma. dan logaritma. Contoh Soal Penalaran dan Komunikasi Standar Kompetensi : Memecahkan masalah yang berkaitan dengan bentuk pangkat.

.. 21/2x+1 = 25/2 .............. dan logaritma.................... : Menyederhanakan bentuk aljabar yang memuat bentuk pangkat.................................................. ½ x +1 = 5/2 ........................................................... Jika luasnya adalah 42........... dan logaritma. Contoh Soal Pemecahan masalah: Standar Kompetensi : Memecahkan masalah yang berkaitan dengan bentuk pangkat................................................ dan logaritma 10 2 4 6 8 9 Skor .......9-58 Penilaian Pembelajaran Penilaian: Jika untuk soal ini diberi bobot 10 maka skor sampai pada langkah tertentu secara komulatif diberi nilai sebagai berikut: Kunci Jawaban 21 / 2 x +1 = 8 + 50 − 18 21/2x+1 = 2V2 + 5V2 – 3V2 ....... 21/2x+1 = 22 . akar............. 3....................... hitunglah keliling segitiga itu... Kompetensi Dasar Indikator Soal Suatu segitiga siku-siku mempunyai sisi terpanjang 3 kali panjangnya dari panjang sisi terpendek....................................... ½ x = 3/2 ........ x = 3 ...... Penilaian: Jika untuk soal ini diberi bobot 20 maka skor sampai pada langkah tertentu secara komulatif diberi nilai sebagai berikut: Kunci Jawaban Skor : Melakukan manipulasi aljabar dalam perhitungan yang melibatkan pangkat................ akar....................................... akar... 21/2 ......................... 21/2x+1 = 4V2 ................

............ c = 4V2 ……………………………………………… ½ a... c2 = 8a2 ……………………………………………………... c2 = b2 – a2.. Luas segitiga = 4V2 ½ a........... Teorema Pythagoras: a2+ c2 = b2 ....... Sebutkan lima contoh kata kerja operasional yang digunakan untuk merumuskan indikator....... .. Apa yang dimaksud dengan indikator pencapaian kompetensi? 2... c2 = (3a)2 – a2 ………………… c2 = 9a2 – a2 ……………………………………………….. 3....... maka b = 3a . 2aV2 = 4V2 ………………………………………… a2 = 4 …………………………………………………….. b = 3a . Sebutkan ciri indikator yang dapat dipertimbangkan dalam menentukan teknik penilaiannya.. dan sisi lainnya c.. Keliling segitiga = a + b + c = 2 + 6 + 4V2 ……………………….... sisi terpanjangnya b. 19 20 8 10 12 14 16 18 2 1 2 3 4 6 7 C... c = V8a …………………………………………………… c = 2a V2 …………………………………………………... Bagaimana cara menentukan KK indikator? Jelaskan........... = 8 + 4V2 ... b = 6 …………………………………………….. a = 2 ……………………………………………………....Penilaian Pembelajaran 9-59 Misalkan sisi terpendeknya a. 4.. kerjakan latihan berikut. Latihan Untuk memperdalam pemahaman anda mengenai materi pada kegiatan belajar 3.. c = 4V2 ………………………………………... c = 2aV2........... 1..

apakah 50%. ciri-ciri. Langkah Pertama: menjabarkan Kompetensi Dasar ke dalam Indikator Pencapaian Hasil Belajar. Namun satuan pendidikan dapat menetapkan kriteria atau tingkat pencapaian indikator. menyimpulkan. 3. D. karakteristik. mendemonstrasikan. Kompetensi Dasar. mempraktekkan. 60% atau 70%. Indikator merupakan ukuran. Langkah kedua: menetapkan Kriteria Ketuntasan setiap indikator Setelah menjabarkan kompetensi dasar menjadi beberapa indikator. Kriteria ketuntasan ideal untuk masing-masing indikator adalah 75%. 2. pembuatan atau proses yang berkontribusi/menunjukkan ketercapaian suatu kompetensi dasar. Indikator dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diukur. menghitung.9-60 Penilaian Pembelajaran 5. kompleksitas indikator dan daya dukung pendidik serta ketersediaan sarana dan prasarana. membedakan. kriteria ketuntasan dan Aspek yang terdapat pada raport . seperti: mengidentifikasi. dan mendeskripsikan. Sudut pandang yang digunakan dalam penetapan adalah tingkat kemampuan akademis peserta didik. Buatlah rancangan penilaian pembelajaran dalam satu semester untuk mata pelajaran matematika SMA kelas X semester1 yang menyatu dengan silabus. Indikator. Rangkuman Langkah-langkah Pelaksanan Penilaian Untuk melaksanakan penilaian kelas terdapat beberapa urutan kerja yang harus dilakukan yaitu: 1. rentang persentase kriteria ketuntasan setiap indikator adalah antara 0% – 100%. maka langkah selanjutnya adalah menetapkan kriteria ketuntasan setiap indikator. menceritakan kembali. Langkah ketiga: pemetaan Standar Kompetensi.

merumuskan indikator b. menetapkan teknik penilaian c. contoh: • • • Apabila tuntutan indikator melakukan sesuatu. Tes Formatif 3 Pilihlah satu jawaban yang tepat. menghitung d. Kriteria Ketuntasan. menyebutkan b. E. tingkat kemampuan akademis orang tua siswa . menentukan KK indikator d. Berikut adalah hal-hal yang dijadikan dasar untuk menentukan KK setiap indikator kecuali. menentukan c. Indikator. Aspek penilaian dan Teknik Penilaian 5. 1. maka teknik penilaiannya adalah tertulis. tingkat kemampuan akademis siswa b. maka teknik penilainnya adalah proyek.. Apabila tuntutan indikator memuat unsur penyelidikan. mentukan aspek penilaian 2. mengetahui 3.. Penetapan Teknik Penilaian Dalam memilih teknik penilaian mempertimbangkan ciri indikator. Apabila tuntutan indikator berkaitan dengan pemahaman konsep. a.Penilaian Pembelajaran 9-61 4. Langkah keempat: pemetaan Standar Kompetensi. maka teknik penilaiannya adalah unjuk kerja (performance). Kompetensi Dasar. Kata kerja kerja berikut yang kurang tepat digunakan untuk merumuskan suatu indikator adalah a. Langkah pertama dalam menyusun rancangan penilaian pembelajaran matematika adalah a.

daya dukung guru dan ketersediaan sarana dan prasarana. unjuk kerja c. Pada penentuan teknik penilaian. 4. produk . kompleksitas indikator d. proyek d. tes b. hanya isian d. maka teknik penilaian yang tepat adalah a. uraian atau pilihan ganda 5. jika tuntuan indikator adalah melakukan sesuatu.9-62 Penilaian Pembelajaran c. hanya pilihan ganda c. hanya uraian b. Bentuk soal yang dapat digunakan untuk menilai aspek pemecahan masalah dalam pembelajaran matematika adalah a.

5. 2) Dapat mengubah skor menjadi nilai. Misalnya. dan sebagainya. dalam suatu penilaian unjuk kerja pidato.75 x 10 = 7. ada 8 aspek yang dinilai. skor maksimumnya 8. menatap kepada hadirin. Mampu memahami pengelolaan hasil penilaian. 2. 1.5 . sistematis. Nilai 7. Uraian Materi Pengelolaan Hasil penilaian a. 3) Menafsirkan hasil penilaian dalam menetapkan ketuntasan belajar. Nilai yang dicapai oleh peserta didik dalam suatu kegiatan unjuk kerja adalah skor pencapaian dibagi skor maksimum dikali 10 (untuk skala 0 -10) atau dikali 100 (untuk skala 0 -100). Pengolahan Hasil Penilaian 1) Data Penilaian Unjuk Kerja Data penilaian unjuk kerja adalah skor yang diperoleh dari pengamatan yang dilakukan terhadap penampilan peserta didik dari suatu kompetensi. Apabila seseorang mendapat skor 6. Indikator pada kegiatan belajar 4 adalah: 1) Mengolah data penilaian dari berbagai teknik. B. Kompetensi dan Indikator Kompetensi dan indikator yang diharapkan dikuasai mahasiswa setelah menyelesaikan kegiatan belajar 4 adalah sebagai berikut.BAB V KEGIATAN BELAJAR 4 A. penyampaian gagasan jelas. Skor diperoleh dengan cara mengisi format penilaian unjuk kerja yang dapat berupa daftar cek atau skala penilaian. antara lain: berdiri tegak. maka nilai yang akan diperoleh adalah = 6/8 x 10 = 0. Kompetensi Dasar pada kegiatan belajar 4 adalah: 1.

baik berupa peringatan atau rekomendasi. dan unjuk kerja peserta didik. yang berkaitan dengan sikap. maka untuk kompetensi tersebut dapat dikatakan bahwa peserta didik telah mencapai ketuntasan belajar. Selain itu. guru mata pelajaran dapat memberi masukan pula kepada Guru Bimbingan Konseling untuk merumuskan catatan. berdasarkan catatan-catatan tentang peserta didik yang dimilikinya. guru mata pelajaran merumuskan sintesis. Yang dimaksud dengan kejadian-kejadian yang menonjol adalah kejadian-kejadian yang perlu mendapat perhatian. sebagai deskripsi dari sikap. Pada akhir semester. . dan unjuk kerja peserta didik dalam semester tersebut untuk mata pelajaran yang bersangkutan. baik positif maupun negatif. perilaku. peserta didik tersebut dapat melanjutkan ke kompetensi berikutnya. Data hasil pengamatan guru dapat dilengkapi dengan hasil penilaian berdasarkan pertanyaan langsung dan laporan pribadi.9-64 Penilaian Pembelajaran yang dicapai peserta didik mempunyai arti bahwa peserta didik telah mencapai 75% dari kompetensi ideal yang diharapkan untuk unjuk kerja tersebut. Seperti telah diutarakan sebelumnya. perilaku. Dengan demikian. Apabila ditetapkan batas ketuntasan penguasaan kompetensi minimal 70%. Deskripsi tersebut menjadi bahan atau pernyataan untuk diisi dalam kolom Catatan Guru pada rapor peserta didik untuk semester dan mata pelajaran yang berkaitan. 2) Data Penilaian Sikap Data penilaian sikap bersumber dari catatan harian peserta didik berdasarkan pengamatan/ observasi guru mata pelajaran. atau perlu diberi peringatan dan penghargaan dalam rangka pembinaan peserta didik. hal yang harus dicatat dalam buku Catatan Harian peserta didik adalah kejadian-kejadian yang menonjol.

menjodohkan. menggambarkan perilaku peserta didik yang perlu mendapat penghargaan/pujian atau peringatan. Uraian objektif dapat diskor secara objektif berdasarkan konsep atau kata kunci yang sudah pasti sebagai jawaban yang benar. Soal bentuk uraian dibedakan dalam dua kategori. Soal bentuk pilihan ganda diskor dengan memberi angka 1 (satu) bagi setiap butir jawaban yang benar dan angka 0 (nol) bagi setiap butir soal yang salah. Skor maksimal butir soal adalah sama dengan jumlah konsep kunci yang dituntut untuk dijawab oleh peserta didik. Keempat bentuk soal terakhir ini juga dapat dilakukan penskoran secara objektif dan dapat diberi skor 1 untuk setiap jawaban yang benar. uraian. Catatan Guru mata pelajaran menggambarkan sikap atau tingkat penguasaan peserta didik berkaitan dengan pelajaran yang ditempuhnya dalam bentuk kalimat naratif. Skor yang diperoleh peserta didik untuk suatu perangkat tes pilihan ganda dihitung dengan prosedur: jumlah jawaban benar dibagi jumlah seluruh butir soal kali 10. uraian objektif dan uraian non-objektif. jawaban singkat. Skor capaian peserta didik untuk satu butir soal kategori . Prosedur ini juga dapat digunakan dalam menghitung skor perolehan peserta didik untuk soal berbentuk benar salah. Demikian juga catatan dalam kolom deskripsi perilaku. Setiap konsep atau kata kunci yang benar yang dapat dijawab peserta didik diberi skor 1. 3) Data Penilaian Tertulis Data penilaian tertulis adalah skor yang diperoleh peserta didik dari hasil berbagai tes tertulis yang diikuti peserta didik.Penilaian Pembelajaran 9-65 sebagai bahan bagi wali kelas dalam mengisi kolom deskripsi perilaku dalam rapor. menjodohkan. Soal tes tertulis dapat berbentuk pilihan ganda. dan jawaban singkat. benar salah.

karena jawaban yang dinilai dapat berupa opini atau pendapat peserta didik sendiri. Dalam menilai setiap tahap. nilai 6. Pedoman penilaiannya berupa kriteria-kriteria jawaban. Setiap kriteria jawaban diberikan rentang nilai tertentu.50 dapat diinterpretasikan peserta didik telah menguasai 65% unjuk kerja berkaitan dengan Kompetensi Dasar mata pelajaran dalam semester tersebut. misalnya 0 . Besar-kecilnya skor yang diperoleh peserta didik untuk suatu kriteria ditentukan berdasarkan tingkat kesempurnaan jawaban dibandingkan dengan kriteria jawaban tersebut. dikali dengan 10. Tidak ada jawaban untuk suatu kriteria diberi skor 0. data yang diperoleh dengan masing-masing bentuk soal tersebut juga perlu diberi bobot. dan penyajian data/laporan. dengan dua angka di belakang koma. bukan berupa konsep kunci yang sudah pasti. Nilai akhir semester ditulis dalam rentang 0 sampai 10. Skor 1 merupakan . Skor penilaian yang diperoleh dengan menggunakan berbagai bentuk tes tertulis perlu digabung menjadi satu kesatuan nilai penguasaan kompetensi dasar dan standarkompetensi mata pelajaran. pengumpulan data. Soal bentuk uraian non objektif tidak dapat diskor secara objektif. dengan mempertimbangkan tingkat kesukaran dan kompleksitas jawaban. guru dapat menggunakan skor yang terentang dari 1 sampai 4. Nilai akhir semester yang diperoleh peserta didik merupakan deskripsi tentang tingkat atau persentase penguasaan Kompetensi Dasar dalam semester tersebut.5. 4) Data Penilaian Proyek Data penilaian proyek meliputi skor yang diperoleh dari tahaptahap: perencanaan/persiapan. Dalam proses penggabungan dan penyatuan nilai.9-66 Penilaian Pembelajaran ini adalah jumlah konsep kunci yang dapat dijawab benar. pengolahan data. dibagi skor maksimal. Misalnya.

bahasa komunikatif. ketepatan menggunkan alat/ bahan. yaitu tahap persiapan. 5) Data Penilaian Produk Data penilaian produk diperoleh dari tiga tahap. Dengan cara holistik. tahap pembuatan (produk). tujuan. waktu. merumuskan tujuan laporan penelitian. Pengolahan data Ada pengklasifikasian data.Penilaian Pembelajaran 9-67 skor terendah dan skor 4 adalah skor tertinggi untuk setiap tahap. Berikut tabel yang memuat contoh deskripsi dan penskoran untuk masing-masing tahap. guru menilai hasil produk peserta didik berdasarkan kesan keseluruhan produk dengan Skor 1-4 1-4 1-4 1-4 semakin . daftar pertanyaan atau format pengamatan yang sesuai dengan tujuan. Informasi tentang data penilaian produk diperoleh dengan menggunakan caraholistik atau cara analitik. tempat penelitian. bahan/alat. Tahap Perencanaan/ Persiapan Deskripsi Memuat: topik. jadwal. dan tahap penilaian (appraisal). Jadi total skor terendah untuk keseluruhan tahap adalah 4 dan total skor tertinggi adalah 16. penafsiran data sesuai dengan tujuan penelitian. perkiraan data yang diperoleh. Penyajian data/ Merumuskan topik.langkah kerja. jelas dan lengkap. ada kesimpulan dan saran Skor Total Keterangan: Semakin lengkap dan sesuai informasi pada setiap tahap tinggi skor yang diperoleh. menguraikan cara kerja (langkahlangkah kegiatan). Pengumpulan data Data tercatat dengan rapi. penyajian data lengkap. langkah. menuliskan alat dan bahan. Penulisan laporan sistematis.

Skor Total Kriteria penskoran: • menggunakan skala skor 1 – 10 atau 1 – 100. • semakin baik kemampuan yang ditampilkan. (2) hasil pekerjaan peserta didik.9-68 Penilaian Pembelajaran menggunakan kriteria keindahan dan kegunaan produk tersebut pada skala skor 1 – 10 atau 1 – 100. tahap pembuatan. yaitu mulai dari tahap persiapan. Tahap Deskripsi Persiapan Kemampuan merencanakan seperti • menggali dan mengembangkan gagasan. 6) Data penilaian Portofolio Data penilaian portofolio peserta didik didasarkan dari hasil kumpulan informasi yang telah dilakukan oleh peserta didik selama pembelajaran berlangsung. Cara penilaian analitik. Hasil catatan guru mampu memberi penilaian terhadap sikap peserta didik dalam melakukan kegiatan portofolio. • Produk memenuhi kriteria keindahan. • Kemampuan peserta didik membuat produk 1-10 sesuai kegunaan/fungsinya. • Kemampuan menyeleksi dan menggunakan teknik. . • mendesain produk. Komponen penilaian portofolio meliputi: (1) catatan guru. menentukan alat dan bahan Pembuatan Produk Skor 1-10 Penilaian Produk • Kemampuan menyeleksi dan 1-10 menggunakan 1-10 bahan. dan tahap penilaian. guru menilai hasil produk berdasarkan tahap proses pengembangan. dan (3) profil perkembangan peserta didik. • Kemampuan menyeleksi dan menggunakan alat. semakin tinggi skor yang diperoleh. Contoh tabel penilaian analitik dan penskorannya.

karena dua alasan utama. Dengan demikian akan diperoleh skor peserta didik berdasarkan portofolio masing-masing. 7) Data Penilaian Diri Data penilaian diri adalah data yang diperoleh dari hasil penilaian tentang kemampuan. (5) presentasi dan (6) penampilan. Hasil profil perkembangan peserta didik mampu memberi skor berdasarkan gambaran perkembangan pencapaian kompetensi peserta didik pada selang waktu tertentu. sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan.Penilaian Pembelajaran 9-69 Hasil pekerjaan peserta didik mampu memberi skor berdasarkan kriteria (1) rangkuman isi portofolio. hasil penilaian diri yang dilakukan oleh peserta didik tidak dapat langsung dipercayai dan digunakan. Berdasarkan ketiga komponen penilaian tersebut. (4) ringkasan setiap dokumen. Ketiga komponen ini dijadikan suatu informasitentang tingkat kemajuan atau penguasaan kompetensi peserta didik sebagai hasil dari proses pembelajaran. dikali dengan 10 atau 100. yang dilakukan oleh peserta didik sendiri. atau penguasaan kompetensi tertentu. guru menilai peserta didik dengan menggunakan acuan patokan kriteria yang artinya apakah peserta didik telah mencapai kompetensi yang diharapkan dalam bentuk persentase (%) pencapaian atau dengan menggunakan skala 1 – 10 atau 1 . Skor pencapaian peserta didik dapat diubah ke dalam skor yang berskala 1 -10 atau 1 – 100 dengan patokan jumlah skor pencapaian dibagi skor maksimum yang dapat dicapai. (2) dokumentasi/data dalam folder. (3) perkembangan dokumen. kecakapan. Pada taraf awal. Pensekoran dilakukan berdasarkan kegiatan unjuk kerja.100. dengan rambu-rambu atau kriteria penskoran portofolio yang telah ditetapkan. .

9-70 Penilaian Pembelajaran Pertama. sangat terbuka kemungkinan bahwa peserta didik banyak melakukan kesalahan dalam penilaian. dikoreksi. objektif. diinterpresikan. dan jujur. Guru perlu mengambil sampel antara 10% s.Selanjutnya guru dapat memberikan umpan balik untuk masingmasing siswa. karena peserta didik belum terbiasa dan terlatih. para peserta didik menjadi terlatih dalam melakukan penilaian diri secara baik. dan dilakukan penilaian ulang. 20% untuk ditelaah. dan digunakan seperti hasil Hasil penilaian diri yang dilakukan penilaian yang dilakukan oleh peserta didik juga dapat dipercaya serta dapat dipahami. Interpretasi Hasil Penilaian dalam Menetapkan Ketuntasan Belajar Penilaian dilakukan untuk menentukan apakah peserta didik telah berhasil menguasai suatu kompetensi mengacu ke indikator. Oleh karena itu. Penilaian dilakukan pada waktu pembelajaran atau setelah pembelajaran . guru. pada taraf awal. hal ini akan sangat membantu meringankan beban tugas guru. karena terdorong oleh keinginan untuk mendapatkan nilai yang baik. objektif. Apabila peserta didik telah terlatih dalam melakukan penilaian diri secara baik. b. guru dapat mengembalikan seluruh hasil pekerjaan kepada peserta didik untuk dikoreksi kembali. dengan menunjukkan catatan tentang kelemahan-kelemahan yang telah mereka lakukan dalam koreksian pertama. Dua atau tiga kali guru melakukan langkah-langkah koreksi dan telaahan seperti ini. Hasil penilaian ini juga dapat dijadikan dasar bagi guru untuk memberikan nilai kompetensi siswa. dan jujur. Kedua.d. guru perlu melakukan langkah-langkah telaahan terhadap hasil penilaian diri peserta didik. Apabila hasil koreksi ulang yang dilakukan oleh guru menunjukkan bahwa peserta didik banyak melakukan kesalahan-kesalahan dalam melakukan koreksi. ada kemungkinan peserta didik sangat subjektif dalam melakukan penilaian.

Penetapan itudisesuaikan dengan kondisi sekolah. kualitas sekolah akan dinilai oleh pihak luar secara berkala. Namun sekolah dapat menetapkan kriteria atau tingkat pencapaian indikator. . peserta didik dapat mempelajari KD berikutnya dengan mengikuti remedial untuk indikator yang belum tuntas. Kriteria ketuntasan belajar setiap indikator dalam suatu kompetensi dasar (KD) ditetapkan antara 0% – 100%. Melalui pemeringkatan ini diharapkan sekolah terpacu untuk meningkatkan kualitasnya. Sebaliknya. 60% atau 70%. misalnya melalui ujian nasional.Penilaian Pembelajaran 9-71 berlangsung. Kriteria ideal untuk masing-masing indikator lebih besar dari 60%. Hasil penilaian ini akan menunjukkan peringkat suatu sekolah dibandingkan dengan sekolah lain (benchmarking). kompleksitas indikator dan daya dukung guru serta ketersediaan sarana dan prasarana. Apabila semua indikator telah tuntas. peserta didik dapat diinterpretasikan telah menguasai SK dan mata pelajaran. apabila nilai indikator dari suatu KD lebih kecil dari kriteria ketuntasan. Sebuah indikator dapat dijaring dengan beberapa soal/tugas. dapat dikatakan peserta didik telah menguasai KD bersangkutan. Apabila jumlah indikator dari suatu KD yang telah tuntas lebih dari 50%. Apabila nilai peserta didik untuk indikator pencapaian sama atau lebih besar dari kriteria ketuntasan. Apabila jumlah indikator dari suatu KD yang belum tuntas sama atau lebih dari 50%. Namun. apakah 50%. peserta didik belum dapat mempelajari KD berikutnya. Dengan demikian. dalam hal ini meningkatkan kriteria pencapaian indikator semakin mendekati 100%. dapat dikatakan peserta didik itu belum menuntaskan indikator itu. dapat dikatakan bahwa peserta didik itu telah menuntaskan indikator itu. seperti tingkat kemampuan akademis peserta didik.

Pada kompetensi dasar 1. sehingga dihitung nilai rata-rata indikator. maka nilai siswa pada penilaian unjuk kerja tersebut adalah .2 belum tuntas. Jadi peserta didik perlu mengikuti remedial untuk indikator tersebut. Jadi nilai kompetensi dasar ke 2 : (61+80+90)/3 = 77 atau 7. Latihan 1. Kompetensi Dasar KD Indikator Indikator 1 Indikator 2 Indikator 3 Indikator 4 Indikator 5 KK 60% 60% 50% 65% 65% Nilai Siswa 60 59 48 66 65 Ketuntasan Tuntas Belum Belum Tuntas Tuntas . Jadi nilai kompetensi dasar 1 adalah 60 atau 6.. untuk setiap tahap ( terdapat empat tahap) menggunakan kriteria skor minmal 1 skor maksimal 4. C. Diketahui nilai seorang siswa untuk setiap indikator untuk suatu kompetensi dasar diketahui sebagai berikut. 3. Jika skor siswa pada pada penilaian unjuk kerja suatu kompetensi adalah 40 dan skor maksimumnya 60.7.. Nilai indikator pada kompetensi dasar ke 2 bervariasi. Kompetensi Indikator KK Nilai Siswa Ketuntasan Dasar KD 1 Indikator 1 60% 60 Tuntas Indikator 2 60% 59 Belum Indikator 3 50% 59 Tuntas KD 2 Indikator 1 60% 61 Tuntas Indikator 2 70% 80 Tuntas Indikator 3 60% 90 Tuntas Keterangan: Berdasarkan tabel dapat diketahui bahwa nilai indikator pada kompetensi dasar 1 cenderung 60. indikator ke.9-72 Penilaian Pembelajaran Contoh penghitungan nilai kompetensi dasar dan ketuntasan belajar pada suatu mata pelajaran. Berpakah nilai siswa tersebut pada penilaian proyek? 2. Skor siswa pada penilaian proyek suatu kompetensi adalah 12.

Penilaian Pembelajaran 9-73 Hitunglah nilai siswa untuk KD tersebut. Tes Formatif 4 Diketahui nilai seorang siswa untuk setiap indikator untuk suatu kompetensi dasar diketahui sebagai berikut. Nilai siswa untuk setiap indikator = skor perolehan: skor maksimum X 100 atau 10. Nilai siswa pada suatu KD merupakan rata-rata dari nilai setiap indikator. E. Kompetensi Dasar KD Indikator Indikator 1 Indikator 2 Indikator 3 Indikator 4 Indikator 5 KK 65% 65% 70% 65% 65% Nilai Siswa 60 80 65 90 50 Ketuntasan Lengkapilah pada kolom ketuntasan tabel tersebut. Rangkuman Nilai siswa pada setiap indikator dapat diperoleh melalui berbagai teknik penilaian. maka siswa tersebut dikatakan tuntas indikator. Tuntaskah siswa tersebut pada KD tersebut? . Tuntaskah siswa tersebut pada KD tersebut? D. Hitunglah nilai siswa untuk KD tersebut. Jika siswa memperoleh nilai lebih besar dari atau ama dengan nilai KK setiap indikator.

M. (2004). Dirjen pendidikan Dasar dan menengah. Los Angeles: Allyn & Bacon. A. . New York: McGraw-Hill . Performance assessment in the science classromm. Diambil pada bulan Juli 2008 pada http:// www Webb. & Coxford. Pedoman khusus pengembangan silabus dan penilaian mata pelajarabn Matematika. . K. Classroom assessment what teachers need to know. Direktorat pendidikan Menengah Umum. Makalah disampaikan pada diklat Instruktur/pengembang Matematika SMK. N.Daftar Pustaka Hibbard. The National Council of Teachers of Mathematics. W. Model penilaian kelas sekolah menengah atas/madrasah aliyah. F.net …………. () . INC. puskur. Depdiknas. (1995). Penilaian pembelajaran matematika berbasis kompetensi. Assessment mathematics classroom. pada www. J. (2006). (1994). Sri Wardani. L. Popham. Diambil pada bulan Juni 2008.(2004).

BUKU AJAR PENELITIAN TINDAKAN KELAS .

Fokus penulisan buku ajar adalah agar peserta pelatihan memahami bagaimana cara menyusun proposal. misalnya prestasi belajar matematika akhir-akhir ini menurun. merumuskan tujuan. merencanakan PTK. dan mengenal bagaimana cara menganalisis data dan menyusun laporan PTK. misalnya Pembelajaran Inovatif dan Penilaian . merencanakan PTK. Buku ajar PTK ini membahas pengertian dan karakteristik. langkah-langkah PTK. Dalam prakteknya PTK menggabungkan tindakan bermakna dengan prosedur penelitian dengan peneliti utamanya adalah guru. analisis data dan pelaporan. dan pelaporan. teknik pengumpulan data. pengumpulan dan analsisis data. Lingkup dari buku ajar ini adalah pengetahuan tentang mengidentifikasi masalah.BAB I PENDAHULUAN A. merumuskan masalah. bagaimana merencanakan dan menyusun laporan PTK. Buku ajar ini berkaitan dengan buku ajar lainnya. prinsip-prinsip. Diskripsi Penelitian tindakan kelas (PTK) adalah salah satu strategi pemecahan masalah yang berkaitan dengan pembelajaran di kelas yang memangfaatkan tindakan nyata dan proses pengembangan kemampuan dalam mendeteksi dan memecahkan masalah. Munculnya masalah PTK dari kerisauan guru dalam melaksanakan pembelajaran di kelas. Pembahasan materi dimulai dari pengertian dan karakteristik PTK. Untuk dapat melakukan PTK seorang guru perlu memahami cara menyusun proposal dan melaksanakannya di kelas masing-masing sesuai dengan bidang keahliannya. langkah-langkah PTK. memiliki gambaran bagaimana melakukan penelitian. Tujuan utamanya adalah untuk memperbaiki pelaksanaan pembelajaran di kelas.

B. menentukan akar penyebab permasalahan. petunjuk belajar. merumuskan masalah dan tujuan PTK.10-2 Penelitian Tindakan Kelas Pembelajaran. dan komptensi dan indikator yang diharapkan dikuasai peserta pelatihan. prasyarat. Pada Bab II disajikan pengertian dan karakteristik PTK. tetapi penguasaan beberapa komptensi dasar dalam kedua buku ajar tersebut diperlukan untuk dapat merencanakan dan melaksanakan PTK dengan lebih baik. Prasyarat Untuk mempelajari buku ajar PTK ini memerlukan prasyarat. Dengan mengetahui langkah-langkah dan proses merencanakan PTK. Peserta pelatihan diharapkan mempelajari buku ajar ini berurutan dari Bab I sampai Bab VI. peserta pelatihan diharapkan memiliki gambaran tentang bagaimana menyusun proposal dan melaksanakan PTK. pada Bab IV disajikan rencana PTK. dan memiliki pengetahuan dalam menyusun proposal. Peserta pelatihan diharapkan memahami dengan baik bagaimana cara mengidentifikasi permasalahan yang muncul dalam pembelajaran di kelasnya. menganalisis masalah. Setelah mempelajari buku ajar ini peserta pelatihan diharapkan mengenal karakteristik. dan menyusun laporan PTK. peserta pelatihan sudah mempelajari buku ajar Pembelajaran Inovatif dan Penilaian Pembelajaran. analisis data dan laporan PTK. melaksanakan. Petunjuk Belajar Buku ajar PTK ini terdiri dari lima bab. serta memprediksi manfaat PTK yang akan dilakukan. . dapat merumuskan masalah dan tujuan. C. Meski tidak secara langsung digunakan dalam buku ajar PTK. pada Bab V disajikan pengumpulan. pada Bab III disajikan langkahlangkah PTK. Bab I memuat diskripsi buku ajar.

Dengan cara belajar sebagaimana diuaraikan di atas. Tes formatif terdiri dari 10 soal obyektif (pilihan ganda dengan 4 pilihan) dan 3 soal uraian. di sekolah masingmasing. Pada bagian akhir buku ajar disajikan kunci jawaban agar peserta pelatihan dapat menilai tingkat penguasaan materinya. Memahami cara menyusun proposal PTK . Peserta pelatihan diharapkan secara mandiri dapat menjawab soal-soal yang diberikan.Penelitian Tindakan Kelas 10-3 Dalam mempelajari PTK pada masing-masing bab. D. diharapkan peserta pelatihan efisien dalam belajar dan memperoleh pengetahuan yang lebih luas tentang PTK. Rangkuman berisi konsep-konsep penting untuk yang baru saja dipelajari. Rangkuman materi disajikan sebelum peserta pelatihan mengerjakan tes formatif. peserta pelatihan diharapkan memahami kompetensi dasar dan indikator pencapaiannya. Selanjutnya di lapangan. diharapkan peserta pelatihan dapat melakukan penelitian tidakan kelas dengan lebih baik. Untuk memahami materi dalam buku ajar ini peserta pelatihan diharapkan dapat menjawab soal-soal tes obyektif dan esai minimal 70%. Kompetensi dasar: 1. Memahami langkah-langkah PTK 3. peserta pelatihan diharapkan melakukan kegiatan bekerja dan berdiskusi dalam kelompok-kelompok kecil. Untuk mencapai kompetensi dasar dan indikator. Mengenal karakteristik PTK 2. Kompetensi dan Indikator Kompetensi dan indikator yang diharapkan dikuasai oleh peserta pelatihan setelah mengikuti pelatihan menggunakan buku ajar Penelitian Tindakan Kelas ini sebagai berikut.

Peserta pelatihan dapat merumuskan tujuan penelitian tindakan kelas 4. Peserta pelatihan dapat menuliskan sistematika untuk laporan PTK. Peserta pelatihan mampu menyebutkan langkah-langkah dalam PTK 6. Peserta pelatihan dapat proposal PTK 8.10-4 Penelitian Tindakan Kelas 4. menyusun menuliskan sistematika untuk menyusun . Memahami cara menyusun laporan PTK Indikator: 1. Peserta pelatihan dapat merumuskan hipotesis tindakan 5. Peserta pelatihan dapat menentukan kegiatan dalam setiap langkah PTK 7. Peserta pelatihan dapat mengidentifikasi masalah-masalah pembelajaran di kelasnya 2. Peserta pelatihan dapat merumuskan masalah penelitian tindakan kelas 3.

Uraian Materi a. tujuan. Penelitian Tindakan (Action Research) Kata penelitian merupakan terjemahan bahasa Inggris research. . data. Penelitian merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. dan rasional. Menggunakan cara ilmiah yang dimaksud adalah menggunakan metode dan prinsip-prinsip keilmuan. Mengetahui tujuan dan manfaat PTK Indikator : 1. yaitu sistematis. Mengindentifikasi masalah PTK 3. Mengidentifikasi masalah PTK 4. empiris. Kompetensi dan Indikator Kompetensi dasar : 1. Menulis manfaat PTK B. Mengenal PTK 2. Merumuskan masalah PTK 5. Rasional artinya kegiatan penelitian itu dilakukan dengan caracara yang masuk akal sehingga terjangkau oleh penalaran manusia. Mengenal perbedaan antara penelitian formal dan PTK 3. Penelitian tindakan kelas (PTK) merupakan terjemahan classroom action research (CAR). dan kegunaan. Mengenal pengertian dan karakteristik PTK 2.BAB II PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK PTK A. PTK merupakan salah satu dari penelitian tindakan (action research). Berdasarkan pengertian tersebut terdapat empat hal yang perlu dipahami lebih lanjut yaitu: cara ilmiah. Merumuskan tujuan PTK 6. merupakan kegiatan ilmiah yang aturan dan langkah-langkahnya dikemas dalam metode penelitian.

Pengertian dan Karakteristik Penelitian Tindakan Kelas Penelitian tindakan kelas (PTK) atau Classroom action research (CAR) adalah penelitian oleh peneliti dengan memanfaatkan interaksi. sehingga orang lain dapat mengamati cara-cara yang digunakan. PTK biasanya dilakukan oleh guru di kelas tempat ia mengajar. partisipasi. PTK merupakan suatu strategi pemecahan masalah kegiatan belajar mengajar (KBM) dengan melakukan tindakan nyata dan proses pengembangan atau peningkatan kemampuan dalam mendeteksi dan memecahkan masalah sekaligus mencari dukungan ilmiahnya. memecahkan. Memecahkan berarti meminimalkan atau menghilangkan masalah. dan kolaborasi antara peneliti dan kelompok sasaran. mengantisipasi masalah. Manusia dapat menggunakan hasil-hasil penelitian untuk memahami. Sistematis artinya proses yang digunakan dalam penelitian itu menggunakan langkah-langkah tertentu secara logis.10-6 Penelitian Tindakan Kelas Empiris artinya cara-cara yang digunakan dalam penelitian itu teramati oleh indra manusia. dengan penekanan pada peningkatan dan penyempurnaan proses pembelajaran. dengan perkataan lain ada perbaikan dalam pembelajaran di kelas. dan penelitian tindakan . misalnya meningkatkan kualitas penulisan karya ilmiah penelitian matematika oleh guru. pelaksanan b. penelitian tindakan pada level sekolah. atau untuk kepentingan pemecahan masalah praktis pembelajaran. Khususnya hasil PTK adalah berupa tindakan dalam pelaksanan pembelajaran. dan mengantisipasi masalah berarti upaya dilakukan agar masalah tidak terjadi. Memahami masalah berarti memperjelas adanya suatu masalah yang sebelumnya tidak jelas. misalnya meningkatkan kepedulian orang tua mendorong belajar matematika di rumah. Penelitian tindakan (action research) secara umum dapat dikategorikan dalam level makro.

berarti penelitian berasal dari kerisauan guru. 1. (3) fokus penelitian berupa kegiatan pembelajaran. tetapi tetap mengikuti kaidah-kaidah penelitian. (2) menumbuhkan siswa untuk berani mengajukan pertanyaan dalam pembelajaran berbasis multi media. dan (4) menumbuhkan kreativitas siswa dalam pemecahan masalah kontekstual. meningkatkan . (3) penerapan metode open ended pada pembelajaran komposisi fungsi. PTK (Penelitian Tindakan Kelas) dapat didefinisikan sebagai suatu penelitian yang bersifat reflektif dengan melakukan tindakan-tindakan tertentu dalam suatu usaha untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas pembelajaran di kelas secara profesional. PTK mempunyai karakteristik tertentu yaitu memecahkan masalah di mana permasalahan diangkat dari keadaan sehari-hari yang dihadapi oleh guru. bersifat agak longgar. PTK adalah penelitian yang dilakukan oleh guru di kelasnya sendiri melalui refleksi diri dengan tujuan untuk memperbaiki kinerjanya sehingga hasil belajar siswanya meningkat. misalnya: (1) mengatasi kesulitan siswa dalam mempelajari materi pokok garis singgung persekutuan dua lingkaran.Penelitian Tindakan Kelas 10-7 kelas untuk level guru (berarti level kelas). (2) self- reflective inquiry. Guru dalam melakukan PTK tidak berdampak menganggu proses pembelajaran. dan (4) tujuan penelitian untuk memperbaiki pembelajaran. Prinsip-Prinsip Penelitian Tindakan Kelas Prinsip-prinsip penelitian tindakan kelas adalah sebagai berikut. Karakteristik PTK adalah: (1) an inquiry of practice from within. Oleh karena itu PTK terkait erat dengan pembelajaran sehari-hari yang dihadapi oleh seorang guru. berarti metode penelitian bersumber dari refleksi diri. c. Dalam hal ini perlu diperhatikan bahwa tindakan yang akan dilakukan memberikan yang terbaik bagi siswa.

sekaligus secara sistematik. Kerja sama kolaboratif ini dengan sendirinya juga partisipatori. yaitu kegiatan modifikasi praktis yang dilakukan secara kontinu. yaitu setiap anggota tim itu secara langsung mengambil bagian dalam pelaksannan PTK dari awal sampai akhir. prestasi siswa. Penelitian tindakan kelas merupakan upaya kolaboratif antara guru dan siswa-siswanya. sementara proses pembelajaran terus berjalan. informasi-informasi . dievaluasi dalam situasi yang terus berjalan yang tujuan akhirnya adalah untuk peningkatan perbaikan dalam praktek nyata. Penelitian tindakan kelas bersifat luwes dan menyesuaikan.10-8 Penelitian Tindakan Kelas kemampuan pembelajaran. Masalahnya diangkat dari praktek pembelajaran keseharian yang benar-benar dirasakan oleh guru atau siswanya. Penelitian tindakan kelas sangat situasional. 5. 6. 3. Kemudian diupayakan penyelesaian demi peningkatan mutu pendidikan. Penelitian tindakan kelas terutama memanfaatkan data pengamatan dan perilaku empiris. Penelitian tindakan kelas itu bersifat self evaluatif. dengan jalan merefleksi diri. Misalnya bagi guru demi meningkatkan mutu profesionalnya dan bagi siswa meningkatkan prestasi belajarnya. Adanya penyesuaian itu menjadikan suatu prosedur yang cocok untuk belajar dikelas yang memilki banyak kendala yang melatarbelakangi masalah di sekolah. yaitu satuan kerja sama dengan prespektif yang berbeda. dan mutu sekolahnya. yaitu berkaitan dengan mendiagnosis masalah dalam konteks tertentu dan berupaya menyelesaikannya dalam konteks itu. siswa serta mengacu kepada penguasan materi 2. profesi guru. PTK menelaah ada tidaknya kemajuan. yaitu sebagai praktisi dalam pelaksanaan penuh keseharian tugas-tugasnya. 4.

dinilai dan guru bersama siswanya berbuat melakukan tindakan. kendali peubah pada pada ubahan bebas tidak ada. didiskusikan. PTK pembelajaran secara berkesinambungan. Kemudian mencobakan alternatif tindakan dan dievaluasi efektivitasnya.Penelitian Tindakan Kelas 10-9 dikumpulkan. dalam masyarakat yang cepat berubah. Tujuan Penelitian Tindakan Kelas dilaksanakan demi perbaikan dan peningkatan yang pada praktek dasarnya 1. Tujuan utama penelitian tindakan kelas demi perbaikan dan peningkatan layanan profesional guru dalam menangani PBM (proses belajarmengajar) dapat dicapai dengan melakukan refleksi untuk mendiagnosis keadaan. 2. Tujuan PTK ialah pengembangan kemampuan–keterampilan guru untuk menghadapi permasalahan aktual pembelajaran di kelasnya dan atau di sekolahnya sendiri. Tujuan penyerta penelitian tindakan kelas ialah dapat ditumbuhkannya budaya meneliti dikalangan guru dan pendidik. Ini merupakan satu daur tindakan. tujuannya dapat pemecahan Temuan-temuannya tidak digeneralisasi. Oleh karena itu. diolah. Dalam PTK sifat masalah sasarannya praktis. PTK merupakan cara strategis dalam memperbaiki dan meningkatkan layanan pendidikan yang harus diselenggarakan dalam konteks peningkatan kualitas program sekolah secara keseluruhan. d. . melekat pada terlaksananya misi profesional pendidikan yang diemban guru. Dalam pengkajian permasalahannya prosedur pengumpulan data dan pengolahannya dilakukan secara cermat dengan cara-cara ilmiah. Merefleksi adalah melakukan analisis-sintetisinterpretasi-eksplanasi dan berkesimpulan. 7. situasional spesifik. 3.

Berikut ini adalah rambu-rambu dalam pemilihan masalah. yaitu teori tentang praktek. Masalah itu dilihat/diamati/dirasakan dalam pelaksanaan tugas mengajar seharihari. Sebagai contoh menurut data yang ada di kelas sebagian besar (70%) siswa tidak suka matematika. f. Identifikasi dan Perumusan Masalah 1. Masalah itu datang dari pengamatan seorang guru sendiri dan bukan dengan pengamatan orang lain. Dengan dilaksanakannya PTK yang berkesinambungan berarti kalangan guru makin diberdayakan mengambil prakarsa professional yang semakin mandiri. hanya 7% siswa yang mempunyai buku matematika. untuk itu masalah perlu diidentifikasi secara benar. dan menjadikan guru lebih mandiri. percaya diri dan makin berani mengambil resiko dalam mencobakan hal-hal yang baru yang patut diduga akan memberikan perbaikan serta peningkatan. Contoh tersebut dikategorikan sebagai . a) Masalah harus riil artinya masalah tersebut benar-benar ada (dirasakan). 2. Tidak semua masalah perlu dipecahkan melalui penelitian tindakan kelas. Pada saat ulangan matematika hanya 25% siswa yang mendapat nilai diatas 6. Pengalaman dari PTK akan menjadikan guru berani menyusun sendiri kurikulum dari bawah.10-10 Penelitian Tindakan Kelas e. 50% siswa kemampuan dasar matematikanya kurang . Pengetahuan yang dibangunnya dari pengalaman semakin banyak dan menjadi suatu teori. Identifikasi Masalah Identifikasi masalah merupakan teknik mengetahui adanya masalah yang dapat dipecahkan melalui penelitian tindakan. Manfaat Penelitian Tindakan Kelas tumbuhnya budaya meneliti di kalangan guru dan 1.

d) Masalah harus memberi manfaat yang jelas. fasilitas ) yang memadai. atau guru mungkin tidak mempunyai kewenangan. artinya masalah tersebut memang berada dalam batas kewenangan/kekuasaan peneliti. c) Masalah harus problematik artinya masalah tersebut perlu segera dipecahkan. Untuk itu perlu dipilih masalah-masalah yang dapat . dana. Dengan kata lain tidak semua masalah riset yang sudah riil. Hal ini penting karena tidak semua masalah pembelajaran yang riil adalah masalah-masalah yang poblematik. Kalau peneliti adalah guru matematika sebaiknya masalah-masalah yang menjadi fokus penelitiannya adalah masalah-masalah pembelajaran matematika. problematik dan jelas manfaatnya selalu dapat dilaksanakan. Masalah ini lebih merupakan tanggung jawab seorang guru bahasa inggris. pemecahan masalah mungkin belum mendesak untuk dilaksanakan. Hal ini penting untuk dipehatikan mengingat masalahmasalah yang tidak dalam kewenangannya akan sulit dipecahkan oleh peneliti. b) Masalah harus berada dalam kewenangan peneliti. sebab pemecahan masalah mungkin kurang mendapat dukungan teori/sarana prasarana.Penelitian Tindakan Kelas 10-11 masalah yang nyata karena keadaan tersebut didukung oleh data empiris dikelas tersebut oleh guru kelas. Sebagai contoh: sebagaian besar siswa tidak dapat membaca buku teks bahasa inggris dapat merupakan masalah yang kurang problematik bagi seorang guru matematika. artinya pemecahan masalah tersebut akan memberi manfaat yang jelas. Untuk itu pilihlah masalah-masalah yang memiliki asas manfaat secara jelas. e) Masalah penelitian harus didukung oleh sumber daya ( waktu. artinya pemecahan masalah tersebut akan memberi manfaat yang jelas/nyata.

c) Urutkan dari yang ringan. kepedulian karena akan mempunyai dampak yang tidak diharapkan terjadi. daya tangkap dan daya serap siswa. e) Jika apa yang dirumuskan ternyata mendapat konfirmasi. d) Dari urutan yang sudah dibuat ambillah 3 sampai dengan 5 masalah dan coba dikonfirmasikan kepada guru yang mengajar mata pelajaran yang sejenis baik di dalam sekolah sendiri atau guru di sekolah lain. maka masalah tersebut memang merupakan masalah yang patut untuk diangkat sebagai calon masalah. misalnya seperti intensitas waktu pembelajaran. Maka cara yang dapat dilakukan guru adalah. . sikap dan nilai perilaku siswa. manajemen kelas. Cara Melakukan Identifikasi Masalah Pada umumnya guru kurang atau belum menyadari bahwa apa yang dihadapi adalah masalah. jarang terjadi. Biasanya sesuatu yang baru dianggap sebagai masalah jika guru telah merasa kewalahan. terutama terkait dengan pembelajaran. f) Masalah yang telah dikonfirmasi tersebut kemudian dikaji kelayakannya dan atau signifikansinya untuk dipilih. media pembelajaran. b) Mengklasifikasikan menurut jenis dan bidang permasalahannya. banyaknya siswa yang mengalami dan tingkat frekuensinya. 2. banyaknya siswa yang mengalami dan masing-masing jenis permasalahannya. motivasi.10-12 Penelitian Tindakan Kelas dipecahkan dengan mempertimbangkan faktor-faktor pendukung yang lain. a) Menuliskan sesuatu hal yang dirasakan memerlukan perhatian. dan tidak mempermasalahkannya. tidak berdaya dan tidak mampu menghadapi sendiri.

Dalam merumuskan masalah. tetapi harus jelas secara eksplisit dan spesifik tentang apa yang dipermasalahkan. Pertimbangan yang dapat diajukan seperti kemampuan teoretik dan metode pembelajaran. kegunaan teoretik dalam memperkaya atau mengkoreksi teori pembelajaran yang berlaku. kemampuan meneliti. peneliti perlu memperhatikan beberapa ketentuan yang biasanya berlaku yaitu dengan memperhatikan aspek substansi. meskipun dapat juga disusun dalam bentuk pernyataan. Hendaknya dalam perumusan masalah tidak terkandung masalah dalam masalah. kemampuan fasilitas untuk melakukan penelitian seperti dana. formulasi dan teknis. guru dapat melakukan di kelasnya dan tidak memerlukan biaya. maka fungsinya sebagai pemantul gagasan. 3. Dari aspek teknis.Penelitian Tindakan Kelas 10-13 g) Jika memerlukan pendampingan dari peneliti perguruan tinggi. Perumusan masalah Setelah permasalahan teridentifikasi. tetapi bermakna. . waktu. membantu mempertajam dalam merumuskan masalah. dan bukan pemberi masalah. maka dapat dirumuskan ke dalam suatu kalimat sehingga terlihat aspek-aspeknya secara jelas. menyangkut kemampuan dan kelayakan peneliti untuk melakukan penelitian terhadap masalah yang dipilih. dan tenaga yang besar. waktu. Oleh karena itu disarankan untuk berangkat dari permasalahan yang sederhana. penguasaan materi. Dari aspek substansi atau isi yang terkandung perlu dilihat dari bobot atau nilai pemecahan masalah melalui tindakan. tenaga. dan perhatian terhadap masalah yang akan dipecahkan. Pada perumusan masalah sebaiknya dirumuskan dalam bentuk kalimat tanya. seperti nilai aplikatifnya untuk memecahkan masalah serupa yang dihadapi guru.

waktu dalam siklus. Sebagai acuan dapat diajukan pertanyaan berikut. lama yang diperlukan untuk pemecahan masalah. 5. keterlibatan aktor yang berkolaborasi. b) Kondisi-kondisi prasyarat untuk terjadinya masalah. situasi atau iklim di mana masalah terjadi. c) Keterlibatan komponen.10-14 Penelitian Tindakan Kelas 4. d) Kemungkinan adanya alternatif solusi yang dapat diajukan. Analisis Masalah Analisis masalah disini adalah kajian terhadap permasalahan dilihat dari segi kelayakannya. Contoh Masalah a) Bagaimanakah cara meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa dalam pembelajaran matematika kelas X di SMA Sukawangi Semarang? b) Bagaimanakah meningkatkan hasil belajar siswa kelas XI IPA pada pokok bahasan differensial di SMA Bahari Pekalongan? c) Apakah dengan menerapkan pembelajaran berbantuan multimedia interaktif dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada materi bangun ruang di kelas X SMA? d) Apakah dengan menggunakan metode problem posing dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada pokok bahasan trigonometri di kelas XI SMA? . aktor dalam terjadinya masalah. e) Ketepatan waktu. Analisis masalah tersebut dipergunakan untuk merancang tindakan baik dalam menentukan spesifikasi/jenis tindakan. identifikasi indikator perubahan peningkatan dari dampak tindakan. a) Konteks. cara pemantauan kemajuan. Alternatif solusi yang dirumuskan dalam bentuk hipotesis tindakan hanya mungkin dapat dilakukan jika analisis masalah dapat dilakukan dengan baik.

Langkah Kegiatan Kerja kelompok: (bentuk kelompok yang terdiri dari 5-6 peserta pelatihan) a) Coba identifikasi masalah yang sering Anda hadapi dalam mengelola pembelajaran matematika! b) Pilih sebuah masalah yang paling menarik menurut kelompok Anda. Hasil Hasil yang diharapkan dari kerja kelompok tersebut adalah peserta pelatihan memproleh pemahaman tentang masalah yang muncul dalam pembelajaran di kelas. C. Tujuan utama penelitian tindakan kelas demi perbaikan dan peningkatan layanan profesional guru dalam menangani PBM (proses belajar- . Di antara karakteristik PTK yang telah diuraikan pada kegiatan belajar ini. misalnya penelitian eksperimen! 2. yang mana menurut Anda yang paling penting. Lembar Kegiatan 1. Rangkuman 1. c) Diskusikan dengan teman-teman Anda. Coba tulislah apa perbedaan antara PTK dan penelitian lainnya.Penelitian Tindakan Kelas 10-15 A. dan mengetahui masalah PTK. yang membedakan dengan penelitian formal? Berikan alasan atas jawaban Anda! B. apakah cara yang Anda temukan tersebut dapat disebut sebagai PTK? 2. bagaimana cara terbaik untuk memecahkan masalah tersebut! d) Lakukan analisis. kerjakan latihan berikut! 1. Latihan Untuk memperdalam pengetahuan Anda mengenai materi yang disajikan pada Bab II ini.

Refleksi adalah melakukan analisis-sintetis-interpretasi-eksplanasi dan berkesimpulan. Karakteristik PTK: (1) an inquiry of practice from within. dengan cara menyilang (X) huruf pada jawaban yang benar. 2. 3. dilakukan oleh guru sendiri. dalam hal . dan (4) tujuan penelitian untuk memperbaiki D. bersifat agak longgar. tetapi tetap mengikuti kaidah-kaidah penelitian. berarti metode penelitian berasal dari kerisauan guru. Tes Formatif 1 I. memperbaiki pembelajaran d.. PTK merupakan penelitian yang bersifat empiris. tujuan dilakukan PTK adalah untuk . pembelajaran. Secara umum. a. cara-cara yang digunakan dalam penelitian itu teramati oleh indra manusia. 4. 2.. 1.. (3) fokus penelitian berupa kegiatan pembelajaran. (2) self-reflective inquiry. Penelitian tindakan kelas berbeda dengan penelitian formal. mengembangkan kurikulum b.. berdasar pada pengalaman orang lain. d. Pilihlah jawaban yang tepat.. berarti penelitian bersumber dari refleksi diri. Identifikasi masalah merupakan teknik mengetahui adanya masalah yang dapat dipecahkan melalui penelitian tindakan kelas.. menguji model pembelajaran 3.. c. maksudnya adalah ..10-16 Penelitian Tindakan Kelas mengajar) dapat dicapai dengan melakukan refleksi untuk mendiagnosis keadaan. mengacu pada landasan teoritis yang kuat.. a. meningkatkan pemahaman terhadap materi pelajaran c. b. .

mengikuti kemauan siswa d. a. kalimat perintah b. cara merumuskan masalah d. kalimat berita c. guru sebagai peneliti c. asal masalah yang diteliti b... pengajar dan peneliti ... guru sebagai . a. bertumpu pada refleksi guru b. PTK memang untuk guru b.. subyek penelitian b. tempat penelitian c. a.. d. bertumpu pada pendapat guru lain c.. a. peneliti dari perguruan tinggi b. kecuali . Metode PTK disebut self-reflective inquiry. praktisi yang mengembangkan teori c. pelaku penelitian 4. kalimat majemuk d. guru dan siswa sebagai peneliti 5. PTK seyogyanya dilakukan oleh guru sebagai berikut. guru paling akrab dengan suasana di kelasnya c. Penelitian tindakan kelas dilakukan oleh .. Dilihat dari tujuan PTK.. artinya metode penelitian yang digunakan …. Perumusan masalah PTK sebaiknya menggunakan . guru yang bertanggungjawab memperbaiki kinerjanya 8. mengikuti petunjuk dalam kurikulum 7.. a.Penelitian Tindakan Kelas 10-17 a. siswa sebagai peneliti d.. kalimat tanya 6. masalah pembelajaran tidak begitu dikuasasi oleh peneliti lainnya..

. Tulis dua perbedaan antara PTK dan penelitian formal! .10-18 Penelitian Tindakan Kelas d.. Berikut ini manfaat PTK. kecuali . tumbuh budaya meneliti b. Tulislah tujuan dan manfaat PTK. 2. pengembangan teori c. Kerjakan soal di bawah ini 1.. guru berani mencobakan hal-hal yang baru dalam pembelajaran d. a. pengembangan sikap b. pengembangan karir guru c. kegiatan pembelajaran 10. Sebutkan karakteristik PTK. 3. Fokus PTK adalah ... kegiatan diskusi d. a. pembimbing siswa 9.. guru ikut andil dalam prakarsa profesional yang makin mandiri II.

Mengenal urutan langkah dalam PTK 2. Secara singkat langkahlangkah pada tiap model terdiri dari empat fase. yang merupakan siklus. Mengenal siklus (daur) dalam PTK Indikator : 1. Mediskripsikan kegiatan pada masing-masing langkah dalam PTK B.BAB III LANGKAH-LANGKAH PTK A. observasi dan evaluasi. Kompetensi dan Indikator Kompetensi dasar: 1. desain PTK Model John Elliot. dan refleksi. implementasi tindakan. Mengenal langkah-langkah PTK 2. Ada beberapa desain penelitian antara lain adalah desain Model Kurt Lewin. desain PTK Model Kemmis & Mc Taggart. desain PTK Model Hopkins. Uraian Materi Pada prinsipnya diterapkannya PTK dimaksudkan untuk memperbaiki pembelajaran. yakni untuk mengatasi suatu permasalahan yang muncul dalam pelaksanaan pembelajaran di kelas. Keempat fase tersebut: perencanaan. dan sebagai salah satu penelitian yang dimaksudkan untuk memecahkan permasalahan pembelajaran di dalam kelas. .

Implementasi tindakan merupakan pelaksanaan pembelajaran yang di dalamnya . Oleh karena itu dalam perencanaan khusus ini tiap kali terdapat perencanaan ulang. teknik dan strategi pembelajaran. sementara itu perencanaan khusus dimaksudkan untuk menyusun rancangan dari siklus per siklus. metode pembelajaran. dan materi pembelajaran. media. Perencanaan Di dalam perencanaan dapat dipisahkan menjadi dua yaitu perencanaan umum dan perencanaan khusus. Perencanaan umum dimaksudkan untuk menyusun rancangan yang meliputi keseluruhan aspek yang terkait dengan PTK. Perencanaan dalam hal ini hampir sama dengan apabila guru menyiapkan suatu rencana kegiatan mengajar.10-20 Penelitian Tindakan Kelas PERENCANAAN REFLEKSI SIKLUS IMPLEMENT ASI TINDAKAN OBSERVASI DAN EVALUASI 1. Hal-hal yang direncanakan di antaranya terkait dengan pendekatan pembelajaran. Implementasi tindakan Implementasi tindakan pada prinsipnya merupakan realisasi dari suatu tindakan yang telah direncanakan sebelumnya. 2.

Penelitian Tindakan Kelas 10-21 memuat tindakan dalam rangka memperbaiki atau meningkatkan pembelajaran. Berdasarkan refleksi ini pula suatu perbaikan tindakan selanjutnya ditentukan. data apa yang diperlukan. Misalnya mengenai situasi kelas. Dengan demikian refleksi dapat ditentukan sesudah adanya implementasi tindakan dan hasil observasi. . Refleksi Pada prinsipnya yang dimaksud dengan refleksi adalah upaya evaluasi yang dilakukan oleh peneliti atau pengamat partisipan yang terkait dengan suatu PTK yang dilaksanakan. Pada saat melakukan pengamatan. 3. dan sebagainya. Refleksi dapat dilakukan secara kolaboratif yaitu adanya diskusi terhadap berbagai masalah yang terjadi di kelas penelitian dengan pengamat atau teman sejawat. 4. materi apa yang diajarkannya. penyajian atau pembahasan materi. Observasi atau pengamatan dapat dilakukan sendiri oleh peneliti atau ole teman sejawat yang memang diberi tugas untuk melakukan observasi. Strategi apa yang digunakan. perilaku dan sikap siswa. penyerapan siswa terhadap materi yang diajarkannya atau yang lainnya. Observasi dan Evaluasi. pengamat haruslah mencatat semua peristiwa atau hal yang terjadi di kelas selama pelaksanaan pembelajaran berlangsung.

Siklus atau daur dalam PTK merupakan suatu proses yang terdiri dari: perencanaan. implementasi tindakan. yang dimulai dari adanya permasalahan penelitian. dan refleksi. observasi dan evaluasi. Setelah melakukan refleksi dan tujuan penelitian belum tercapai. . dan refleksi. observasi dan evaluasi.10-22 Penelitian Tindakan Kelas MASALAH PENELITIAN PERBAIKAN RENCANA TINDAKAN PERENCANAAN IMPLEMENTASI TINDAKAN IMPLEMENTASI TINDAKAN OBSERVASI DAN EVALUASI REFLEKSI OBSERVASI DAN EVALUASI REFLEKSI MASALAH TERPECAHKAN MASALAH BELUM TERPECAHKAN SELESAI Tampak jelas bahwa penelitian tindakan kelas mencakup beberapa tahap. implementasi tindakan. peneliti melakukan siklus berikutnya yang terdiri dari: perbaikan rencana.

Uraikan alasan jawaban Anda. PTK lebih dominan sebagai penelitian kualitatif atau kuantitatif. atau masihkah diperlukan siklus lanjutan dengan alternatif tindakan lain untuk memecahkan masalah yang telah ditetapkan. D. 1. kegiatan apa yang dilakukan pada setiap langkah pada siklus. muncul pertanyaan berapa banyak siklus yang perlu dilaksanakan oleh peneliti? Berapa siklus dalam PTK yang akan dilakukan oleh peneliti tergantung pada apakah tujuan PTK telah tercapai atau belum. Diskusikan dengan teman-teman Anda.Penelitian Tindakan Kelas 10-23 Berkaitan dengan masalah siklus PTK. b. maka siklus berikutnya tidak diperlukan lagi. mengapa merupakan kegiatan penting dalam PTK? 3. (kelompok terdiri dari 5-6 peserta pelatihan) a. Pada siklus PTK. langkah Kegiatan . dan setelah dilakukan refleksi telah memenuhi harapan yaitu terpecahkannya masalah yang ada. C. langkah manakah yang paling penting? 2. Apakah refleksi itu. Amati siklus PTK pada Bab ini. Lembar Kegiatan Kerja kelompok. jika masalah penelitian belum terpecahkan atau tujuannya belum tercapai maka pada dasarnya siklus berikutnya tetap diperlukan. Oleh karena itu tahapan refleksi sangat penting dalam PTK karena dengan tahapan ini dapat diketahui tercapai tidaknya tujuan penelitian. Latihan 1. Apabila guru (sebagai peneliti) berpendapat bahwa berdasar data yang telah diperoleh dari pengamatan. dianalisis.

Hasil Hasil dari kegiatan ini adalah peserta pelatihan lebih memahami bagaimana menyusun dan melakukan kegiatan pada setiap langkah pada siklus PTK. refleksi d. PTK dimaksudkan untuk mengatasi suatu permasalahan yang muncul dalam pelaksanaan pembelajaran di kelas. impementasi tindakan. Pilihlah satu jawaban yang tepat. F. implementasi tindakan. refleksi c. sebagai salah satu penelitian yang dimaksudkan untuk memecahkan permasalahan pembelajaran di dalam kelas. impementasi tindakan. dan refleksi.10-24 Penelitian Tindakan Kelas 2. I. observasi dan evaluasi. observasi dan evaluasi. refleksi. perencanaan. dengan cara menyilang huruf di 1. E. observasi dan evaluasi. observasi dan evaluasi. a. Tes Formatif 2 depan jawaban yang tepat. meningkatkan karir guru d. perencanaan. a. Pada prinsipnya PTK dimaksudkan untuk …. observasi dan evaluasi b. perencanaan. impementasi tindakan . 2. perencanaan. refleksi. Siklus atau daur dalam PTK merupakan suatu proses yang terdiri dari: perencanaan. memperbaiki pembelajaran b mengatasi kesulitan siswa dalam belajar c. Rangkuman 1. impementasi tindakan. Urutan empat langkah dalam PTK adalah …. meningkatkan kerjasama antar guru mata pelajaran serumpun 2.

menyusun rancangan berdasar teori b. menyusun rancangan berdasar masalah PTK b. kecuali …. dengan meminta bantuan orang tua siswa 7. menyusun rancangan dengan melibatkan guru lain 4. pertanyaan guru di kelas sering tidak dijawab oleh siswa b. yang dimaksud perencanaan umum adalah …. oleh pengamat di luar pelaksanaan pembelajaran d. a. melakukan pengamatan terhadap pelaksanaan pembelajaran c. a. Berikut ini masalah-masalah pembelajaran yang dapat diangkat menjadi masalah PTK. banyak keluhan dari siswa tentang mahalnya harga buku pelajaran . mengajar di kelas menggunakan RPP dan LKS b. c. menyusun rancangan yang meliputi keseluruhan aspek yang terkait dengan PTK. menyusun hipotesis tindakan b. a. a. PTK dimulai dari adanya masalah penelitian. menyusun rancangan dengan melihat permasalahan PTK d. Dalam merancang PTK. a. Implementasi tindakan pada prinsipnya adalah …. Observasi atau pengamatan dapat dilakukan …. Dalam merancang PTK. yang dimaksud perencanaan khusus adalah …. oleh siswa sebagai subyek penelitian b. menyusun rancangan dari siklus ke siklus berikutnya c. oleh peneliti atau ole teman sejawat yang memang diberi tugas untuk melakukan observasi c. 6. melanjutkan hasil refleksi d.Penelitian Tindakan Kelas 10-25 3. merupakan realisasi dari suatu tindakan yang telah direncanakan sebelumnya. nilai pelajaran matemátika akhir-akhir ini menurun c. menyusun rancangan keseluruhan peneltian yang akan dilakukan 5.

Setiap siklus dalam PTK meliputi empat tahap. melakukan sendiri pengamatan di kelas c. a. . sebelum melakukan penenitian b. Untuk memperoleh data hasil pengamatan yang lebih obyektif. tahap manakah yang membedakan dengan penelitian kelas lainnya (selain PTK)? b. Refleksi dilakukan … a. a. melaksanakan penelitian sesuai rencana d. setelah melakukan seluruh penelitian 10. a. meminta pekerjaan siswa dan mengoreksinya 9. Kerjakan soal di bawah ini 1. karena dapat …. dalam implementasi tindakan peneliti dapat …. mengetahui kemampuan pengamat pendamping II. meningkatkan kinerja peneliti c. Menurut pendapat Anda. bersamaan dengan membuat rencana penelitian c. Apakah arti siklus dalam PTK? Jelaskan! b. Seorang guru melakukan PTK. setelah implementasi tindakan d. sebaiknya siapakah yang melakukan pengamatan pada tahap implementasi tindakan? 3.10-26 Penelitian Tindakan Kelas d. Dari keempat tahapan PTK. Tulislah dua masalah pembelajaran yang memungkinkan diangkat menjadi masalah PTK. siswa kelihatan malas dan kurang aktif belajar di kelas 8. Dalam PTK tahapan refleksi penting dilakukan. diketahui tercapai atau belum tercapai tujuan penelitian b. a. sebutkan! 2. salah satu tapan yang dilakukan adalah melakukan refleksi. berkolaborasi dengan teman sejawat untuk melakukan pengamatan b. meminta bantuan siswa melakukan pengamatan d.

Uraian Materi Langkah awal yang harus dilalui oleh peneliti dalam PTK adalah mengidentifikasi masalah. misalnya akhir-akhir ini nilai ulangan harian siswa cenderung menurun. Mengenal cara menyusun proposal PTK Indikator : 1. Kompetensi dan Indikator Kompetensi dasar: 1. Guru perlu mengidentifikasi masalah yang dihadapinya. maka peneliti dapat menetapkan tujuan penelitian. Berdasar pada akar penyebab munculnya masalah dalam pembelajaran di kelas. Dari hasil identifikasi masalah kemudian dianalisis untuk menemukan akar penyebab permasalahan yang dihadapi dalam kegiatan pembelajarannya. guru sebagai calon peneliti PTK merumuskan masalah PTK dan mengembangkan alternatif tindakan. Dalam pelaksanaan pembelajaran di kelas guru sering risau. terutama dalam menyusun proposal. Dengan rumusan masalah yang jelas dan tajam. Mengenal metode penelitian PTK B. Para peneliti banyak yang berpendapat bahwa jika peneliti berhasil merumuskan masalah penelitian dengan ’baik’. maka berarti ia telah melampaui setengah jalan dalam merancang penelitian. Mengenal cara merancang PTK 2. Mengenal sistematika penyusunan proposal PTK 3.BAB IV MERANCANG PTK A. akan mampu . Kedudukan merupakan langkah perumusan awal atau formulasi masalah penelitian dalam yang menentukan keberhasilan merancang PTK. Mengenal bagaimana cara merancang PTK 2.

Oleh karena penelitian tindakan kelas mempunyai karakteristik khusus maka proposalnya juga sedikit berbeda dengan proposal penelitian formal yang lainnya. menentukan hipotesis tindakan. peneliti dapat menentukan data apa yang harus dikumpulkan untuk mengkaji atau sebagai bahan refleksi atas tindakan yang telah dan sedang dilakukan untuk memperbaiki. . Di samping itu. Adapun alternatif sistematika dalam penyusunan proposal PTK sebagai berikut. atau melakukan perubahan ke arah yang lebih baik sesuai dengan tujuan penelitian yang telah ditetapkan. Instrumen penelitian adalah alat untuk mengumpulkan data. Menyususn proposal penelitian tindakan kelas tidak jauh berbeda dengan usulan proposal-proposal penelitian yang lainnya.10-28 Penelitian Tindakan Kelas meletakkan dasar-dasar teori. dengan rumusan masalah yang tepat. dan menetapkan tindakan yang tepat untuk mencapai tujuan penelitian. Untuk keperluan memperoleh data tersebut peneliti mengembangkan instrumen penelitian. meningkatkan.

Rumusan masalah 3. LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN 1. Manfaat penelitian B. METODE PENELITIAN 1. Hipotesis Tindakan C. Batasan Istilah 6. Kerangka Pemecahan Masalah 5.Penelitian Tindakan Kelas 10-29 HALAMAN JUDUL PENELITIAN (KULIT LUAR) HALAMAN PENGESAHAN A. Langkah-langkah Penelitian • • • • Rencana Tindakan Implementasi Tindakan Observasi dan Evaluasi Refleksi 3. Landasan Teori 2. Jenis dan Subjek Penelitian 2. PENDAHULUAN 1. Tujuan Penelitian 4. Latar Belakang Masalah 2. Kerangka Berpikir 3. Kriteria Keberhasilan Penelitian DAFTAR PUSTAKA . Instrumen dan tehnik analisis data 4.

Rumusan masalah ditulis dalam kalimat tanya (pertanyaan) atau pernyataan. Permasalahan yang diangkat hendaknya bukan merupakan masalah yang bukan diluar jangkauan peneliti. Alternatif pemecahan masalah yang diajukan hendaknya mempunyai landasan yang mantap yang bertolak dari hasil analisis masalah. Kadang peneliti setelah merumuskan masalah. namun sebaiknya menggunakan kalimat tanya. yang dilanjutkan dengan penentuan masalah yang akan diteliti. Dalam latar belakang masalah perlu dijelaskan keadaan sesungguhnya yang dihadapi guru dalam kegiatan pembelajaran. Latar belakang masalah Dalam latar belakang masalah hendaknya peneliti mengemukakan dengan jelas bahwa masalah tersebut memang banarbenar perlu segera dipecahkan. Masalah diangkat dari kondisi nyata dalam pelaksanaan pembelajaran sehari-hari di kelas yang memang benar-benar perlu dielesaikan melalui PTK. Selain itu seandainya ada hasil-hasil penelitian yang terdahulu yang terkait dengan judul penelitian. Permasalahan dapat dirumuskan dalam bentuk kalimat tanya atau dalam bentuk pernyataan. Pendahuluan a. Peneliti biasanya ketika merumuskan masalah juga memilih judul penelitian yang cocok dengan permasalahan penelitian. b. mengemukakan cara yang diajukan untuk memecahkan masalah. Rumusan masalah Permasalahan hendaknya diuraikan dengan jelas dalam bagian ini. karakteristik PTK yang berbeda dengan penelitian lain hendaknya juga tercermin pada bagian ini.10-30 Penelitian Tindakan Kelas 1. Uraian permasalahan yang ada sebaiknya didahului dengan identifikasi masalah. Judul PTK . serta pendapat para ahli yang juga terkait dengan penelitian akan menambah keyakinan bahwa penelitian tersebut memang perlu segera untuk dilakukan.

Penelitian Tindakan Kelas

10-31

hendaknya mencerminkan: (a) permasalahan; (b) tindakan sebagai upaya pemecahan; (c) singkat; (d) jelas; (e) sederhana; dan (f) mudah dipahami.

Contoh judul PTK • Meningkatkan Pemahaman Siswa pada Konsep Bangun Ruang dengan Menggunakan Alat Bantu Multimedia Interaktif pada Siswa Kelas X SMA Pepandaian Semarang tahun pelajaran 2007/2008. • Mengoptimalkan Aktivitas Belajar dengan Pendekatan Kooperatif Tipe STAD pada Materi Pokok Limit Fungsi bagi Siswa Kelas XI SMA IPA Pepandaian Semarang. • Meningkatkan Hasil Belajar pada Materi Pokok Peluang dengan Metode Problem Posing pada siswa Kelas XI SMA Pepandaian Semarang Tahun Pelajaran 2008/2009.

c. Tujuan penelitian Dalam tujuan PTK hendaknya telah tercermin paparan tindakan yang dilakukan. Perumusan tujuan harus konsisten dengan hakikat permasalahan yang dikemukakan dalam bagian-bagian sebelumnya.

d. Batasan istilah Pada bagian ini kemukakan arti, batasan atau defenisi

operasional tentang hal-hal yang utama misalnya istilah pada judul dan permasalahan yang selanjutnya akan digunakan untuk pedoman atau panduan dalam penelitian.

10-32 Penelitian Tindakan Kelas

e. Manfaat Penelitian Dalam bagian ini perlu dipaparkan secara spesifik keuntungankeuntungan yang dijanjikan akan diperoleh siswa. Disamping itu perlu disampaikan pula keuntungan-keuntungan bagi guru maupun lembaga.

2. Landasan Teori dan Hipotesis a. Landasan Teori Pada bagian ini diungkapkan landasan teoretiknya yang akan digunakan peneliti untuk menentukan alternatif tindakan yang akan diimplementasikan. Untuk keperluan itu dalam bagian ini diuraikan teoriteori yang termuat dalam berbagai kepustakaan yang terkait dengan penelitian yang akan dilakukan.

b. Kerangka berpikir Kerangka berpikir merupakan justifikasi “a priori” (sebelum

data dikumpulkan) mengenai apa yang diduga akan terjadi dan alasannya. argumentatif Sesuai . dengan hakikatnya kerangka logis berpikir dan besifat dapat

Argumentasi

harus

dipertanggungjawabkan di depan publik masyarakat ilmiah.

c. Hipotesis Tindakan Kesimpulan pengajuan hipotesis kerangka berpikir yang argumentatif adalah

yang definitif. Hipotesis tindakan memuat jenis

tindakan apa yang akan dilakukan oleh peneliti. Hipotesis tindakan akan dibuktikan dalam penelitian.

3. Metode Penelitian a. Jenis dan Subjek Penelitian

Penelitian Tindakan Kelas

10-33

Dalam bagian ini dikemukakan jenis penelitian (termasuk desain penelitiannya), diungkapkan siapa, kelas berapa yang dikenai penelitian, serta diungkapkan pula di mana penelitian akan dilakukan. Dalam hal ini karakteristik siswa yang diteliti juga perlu diuraikan. Pada bagian ini ditentukan pula yang merupakan fokus penelitian untuk menjawab permasalahan. Contoh fokus penelitian: aktivitas belajar siswa, lingkungan belajar siswa, cara belajar, motivasi belajar siswa,

sikap siswa, hasil belajar siswa, prestasi belajar siswa.

b. Langkah-langkah penelitian Pada bagian ini digambarkan rencana tindakan yang akan dilakukan oleh peneliti. Peneliti sudah merencanakan ada berapa siklus dalam penelitian yang akan dilakukan (misal: dua siklus atau tiga siklus), termasuk didalam setiap siklusnya terdiri dari 4 tahap yaitu : perencanaan, implementasi tindakan, observasi dan evaluasi, dan refleksi. Kemudian uraikan masing-masing siklus yang direncanakan dengan tahapannya.

1) Tahap Perencanaan Perencanaan adalah persiapan-persiapan yang dilakukan untuk pelaksanaan PTK. Persiapan dilakukan untuk beberapa siklus (paling tidak di desain dua siklus. Misalnya: menyusun skenario pembelajaran ( RP), menyusun tes yang akan digunakan, menyusun pedoman observasi, menyusun pedoman wawancara, menyusun tes hasil belajar, menyiapkan media pembelajaran, merencanakan kapan implementasi dilaksanakan, atau yang lainnya. Selain itu perlu disebutkan juga personal yang akan dilibatkan. Disamping itu juga diuraikan juga alternative-alternatif solusi yang akan dicobakan dalam rangka pemecahan masalah.

10-34 Penelitian Tindakan Kelas

2) Implementasi tindakan Implementasi tindakan yaitu penerapan dari perencanaan pada (a) , apa yang sudah direncanakan sebelumnya akan dilakukan pada tahapan ini. 3) Observasi dan evaluasi Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini adalah perekaman dan pengolahan, serta penafsiran data mengenai proses dan produk dari implementasi tindakan. Dalam hal ini evaluasi juga dilakukan dalam tahapan ini.

4) Refleksi Pada bagian ini diuraikan tentang prosedur analisis, refleksi berkenaan dengan proses, dampak tindakan perbaikan, kriteria dan rencana bagi tindakan berikutnya apabila memang diperlukan.

c. Instrumen dan teknik analisis data Data yang diambil disesuaikan dengan permasalahan yang ada, untuk memecahkan masalah diperlukan data-data. Cara

pengumpulan datanya tergantung dari jenis data yang ada. Misalkan data hasil belajar dikumpulkan dengan tes, data aktivitas belajar dikumpulkan dengan observasi.

d. Kriteris Keberhasilan Penelitian Pada bagian ini kriteria keberhasilan dinyatakan dengan jelas, penelitian dikatakan berhasil apabila telah memenuhi kriteria tertentu (kriteria tersebut ditentukan oleh peneliti sendiri secara rasional).

Penelitian Tindakan Kelas

10-35

4. Daftar Pustaka Daftar pustaka disusun menurut abjad, penulisan dimulai dari: nama pengarang, tahun terbit buku, judul buku, kota tempat terbit, dan penerbit. Pustaka yang ditulis adalah pustaka yang benar-benar digunakan dan terdapat dalam laporan penelitian.

Contoh: Ball, D.L dan Bass, H. 2003. Making Mathematics Reasonable in School. Jeremy Kilpatrick (Eds.): A Research Companion to Principles and Standards for School Mathematics (halaman 27 – 44). Reston: National Council of Teacher of Mathematics, Inc. Hudojo, H. 2003. Guru Matematika Kontruktivis (Contructivist Mathematics Teacher). Makalah disajikan pada Seminar Nasional, 27-23 Maret 2003 di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. Movshovits, Nitsa & Zaslavsky, orit. 1987. An Empirical Classification Model for error in High School Mathematics. Journal for Research in Mathematics Education. Volume 18. 3-14. Murphy, E. 1997. Constructivist Epistemology. Constructivism: Philosophical & Epistemological Foundation. Download. 24 Agustus 2006. C. Latihan

1. Ketika Anda akan melaksanakan PTK, Anda harus memiliki masalah penelitian. a. Apakah maksud identifikasi masalah? b. Tulislah apa yang perlu diperhatikan dalam menentukan masalah PTK. 2. Apa yang perlu Anda pertimbangkan dalam menentukan judul PTK? 3. Tulislah empat tahap yang utama dalam merencanakan PTK. D. Lembar Kegiatan 1. langkah Kegiatan Kerja kelompok: (Setiap kelompok terdiri dari 5-6 peserta pelatihan)

10-36 Penelitian Tindakan Kelas

a. Tulis sebuah masalah PTK (masalah penelitian) b. Tulis tujuan penelitian c. Tulis hipotesis tindakan d. Tulis empat tahap dalam siklus pertama. Beri penjelasan singkat untuk masing-masing tahap. e. Tulis indikator keberhasilannya 2. Hasil Hasil dari kegiatan ini adalah pemahaman dalam merencanakan PTK dan menuangkan garis besarnya

E.

Rangkuman 1. Langkah awal yang harus dilalui oleh peneliti dalam PTK adalah mengidentifikasi masalah. 2. Masalah PTK (masalah penelitian) adalah masalah yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran di kelas yang akan dicari

pemecahannya atau yang akan diperbaiki. 3. Tujuan PTK adalah maksud peneliti melakukan PTK, biasanya untuk menjawab masalah penelitian. Dalam tujuan PTK hendaknya telah tercermin paparan tindakan yang dilakukan. 3. Judul PTK mencerminkan: (a) permasalahan; (b) tindakan sebagai upaya pemecahan; (c) singkat; (d) jelas; (e) sederhana; dan (f) mudah dipahami.

F.

Tes Formatif 3

I. Pilihlah satu jawaban yang tepat, dengan cara menyilang huruf di depan jawaban yang tepat. 1. Langkah awal yang dilakukan oleh calon peneliti dalam PTK adalah …. a. berkolaborasi dengan teman sejawat b. mengidentifikasi masalah

Penelitian Tindakan Kelas

10-37

c. menentukan judul penelitian d. merencanakan tindakan .2. Analisis terhadap hasil identifikasi masalah berguna untuk …. b. merumuskan tujuan penelitian c. merencanakan berapa siklus yang diperlukan dalam PTK d. menentukan hipotesis tindakan e. menemukan akar penyebab permasalahan 3. Masalah penelitian dalam PTK berkaitan dengan .... a. pelaksanaan pembelajaran di kelas b. karakteristik dalam berfikir c. klasifikasi model-model pembelajaran d. kondisi ekonomi orang tua siswa 4. Permasalahan dapat dirumuskan dalam bentuk .... a. kalimat perintah b. kalimat berita c. kalimat aktif dan memuat apa yang harus dilakukan d. kalimat tanya atau dalam bentuk pernyataan 5. Salah satu karakteristik dari PTK yang berbeda dengan penelitian formal adalah .... a. penelitian dilakukan di kelas b. penelitian dilakukan berkolaborasi dengan orang lain c. adanya siklus-siklus d. memiliki masalah penelitian

6. Dalam merencanakan PTK diperlukan empat tahap penelitian. Tahap penelitian setelah implementasi tindakan dan evaluasi adalah .... a. merumuskan masalah kembali b. merencanakan tindakan berikutnya c. melakukan analisis data

10-38 Penelitian Tindakan Kelas

d. refleksi 7. Dalam tahap perencanaan, calon peneliti membuat .... a. kata pengantar b. judul penelitian c. RPP d. Sistematika penulisan proposal 8. Peneliti PTK bermaksud memperoleh data tentang aktivitas siswa, maka instrumen penelitian yang dapat digunakan adalah .... a. hasil catatan siswa b. RPP c. lembar observasi d. lembar kerja siswa 9. Agar diperoleh data penelitian yang lebih obyektif, observasi dan evaluasi sebaiknya dilakukan oleh .... a. teman sejawat b. siswa c. guru sendiri d. guru bersama-sama siswa 10. Untuk memperoleh data hasil belajar siswa, instrumen yang tepat adalah .... a. lembar observasi b. RPP c. wawancara d. tes

II. Kerjakan soal di bawah ini 1. a. Tulislah sebuah contoh masalah peneltiian tindakan kelas. c. Tulislah judul PTK berkaitan dengan masalah yang Anda tulis pada a)

Penelitian Tindakan Kelas

10-39

2. Dalam menyusun proposal PTK, apa saja yang perlu dikemukakan dalam pendahuluan? Tuliskan! 3. Buatlah ilustrasi skematik yang menunjukkan hubungan antara perencanaan, implementasi tindakan, observasi dan evaluasi, dan refleksi dalam siklus-siklus PTK.

10-40 Penelitian Tindakan Kelas

BAB V ANALISIS DATA DAN LAPORAN A. Kompetensi dan Indikator
Kompetensi dasar : 1. Mengenal berbagai jenis instrumen penelitian 2. Mengenal teknik-teknik pengumpulan data 3. Mengenal berbagai teknik analisis data 4. Mengenal cara menyusun laporan PTK Indikator :

1. Menjelaskan berbagai jenis instrumen penelitian 2. Mengenal cara mengumpulkan data dalam PTK 3. Mengenal cara menganalisis data 4. Mengenal cara sistematika penyusunan laporan PTK

B. Uraian Materi
1. Instrumen Penelitian Instrumen yang disusun tergantung dari permasalahan penelitiannya, untuk memecahkan masalah dalam PTK diperlukan instrumen yang digunakan untuk pengumpulan data. Instrumen penelitian dapat diartikan sebagai alat perekam data. Berikut ini instrumen yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data dalam PTK.

a. Tes Tes dipakai untuk mengukur kemampuan siswa baik kemampuan awal, perkembangan atau peningkatan kemampuan selama dikenai

tindakan, dan kemampuan siswa pada akhir tindakan. Tes ini sangat beragam, dari tes sederhana yang disebut kuis, sampai pada tes dengan

Penelitian Tindakan Kelas

10-41

bentuk lengkap. Tes dapat dilakukan secara tertulis, lisan, atau tes keterampilan. b. Pedoman Observasi Teknik observasi dengan alat panduan/pedoman pengamatan

diperlukan untuk memperoleh data tentang kegiatan belajar selama proses pembelajaran berlangsung. Bentuk pedoman pengamatan dapat berupa lembar pengamatan yang sudah dengan rinci menampilkan aspek-aspek dari proses yang harus diamati, dan tinggal membubuhkan tanda cek atau menuliskan secara singkat informasi yang diperlukan selama kegiatan belajar berlangsung. Selain itu catatan kualitatif juga diperlukan untuk menunjukkan kecenderungan perubahan yang bersifat positif atau negatif.

c. Dokumentasi Banyak informasi yang karena sifatnya sudah ada dan tersimpan di dalam dokumen, sehingga untuk mengenalinya membutuhkan upaya menganalisis dokumen yang sudah ada. Misalnya buku catatan siswa, buku pekerjaan rumah siswa, rencana pelajaran dan lain sebagainya. Selain itu slide dan foto dengan atau tanpa tambahan audio adalah cara yang sangat bermanfaat untuk merekam kejadian-kejadian dalam kelas atau menggambarkan suatu episode pembelajaran. Alat tersebut juga dapat membantu alat pengumpul data yang lain atau sebagai sarana untuk memberikan acuan pada saat wawancara atau diskusi. Pendekatan ini akan lebih baik jika ditambahkan pula penggunaan menggunakan rekaman video.

d. Kartu Sistem kartu juga sangat membantu pencatatan berbagai hal, satu kartu untuk satu informasi. Untuk siswa dapat dibuat kartu prestasi. Kartu

10-42 Penelitian Tindakan Kelas

juga dapat dipakai untuk merekam perkembangan proses pembelajaran antar waktu, misalnya kartu tentang cara menyelesaikan soal, cara mengajukan pertanyaan dan lain sebagainya.

e. Angket dan Wawancara Angket berisi sejumlah pertanyaan-pertanyaan yang diberikan secara tertulis, sedangkan wawancara dilakukan secara lisan. Angket dapat digunakan untuk mengetahui respon siswa terhadap pelaksanaan pembelajaran. Di samping itu data dapat diperoleh melalui wawancara. Dalam melakukan wawancara pewawancara perlu mengetahui teknik wawancara, antara lain pewawancara: (1) bersikap simpatik, menarik, dan perhatian terhadap pendengar, tanpa mengambil bagian aktif dalam wawancara; (2) bersifat netral pada suatu masalah; (3) harus rileks; (4) sudah menyusun garis-garis besar pertanyaan, dan menyusun kembali pertanyaan jika jawabanya masih kabur dan terlalu umum.

2. Teknik pengumpulan data Dalam PTK, pengumpulan data dilakukan oleh guru sebagai peneliti atau meminta bantuan guru sebagai pengamat. Pengumpulan data

terutama dilakukan selama proses pelaksanaan tindakan. Data dapat dikumpulkan dengan berbagai teknik seperti tes, observasi, wawancara, catatan harian, angket, dan sebagainya. Sebagaimana telah disebutkan pada Bab III, bahwa langkah-langkah PTK meliputi: perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Observasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang sangat menentukan dalam PTK. Berikut ini dibahas teknik observasi dalam PTK.

a. Observasi

Penelitian Tindakan Kelas

10-43

Observasi dalam PTK dilakukan terutama dalam melaksanakan tindakan. Sesuai dengan hakekat PTK dan mengacu pada peran guru sebagai aktor utama dalam PTK, maka observasi dapat dilakukan oleh guru sendiri. Namun jika guru merasa kesulitan melaksanakan pembelajaran sambil melakukan observasi, maka guru dapat meminta bantuan guru lainnya melakukan observasi dalam pelaksanaan pembelajaran. Untuk dapat mengumpulkan data melalui observasi

diperlukan instrumen penelitian, berupa lembar observasi. Lembar observasi yang dikembangkan harus mudah digunakan oleh pengamat (observer). Observasi juga dapat dilakukan dengan alat rekam, misalnya foto, video, dan alat rekam lainnya. menggunakan

b. Prinsip-prinsip observasi Observasi dapat diartikan sebagai pengamatan dengan tujuan tertentu. Penggunaan istilah observasi dan pengamatan sering dipertukarkan dengan maksud dan makna yang dianggap sama. Observasi dalam PTK memiliki makna yang sangat khusus yang membedakan dengan penelitian formal. Berikut ini prinsip-prinsip dasar observasi yang baik untuk memperoleh data dalam penelitian: (1) perencanaan bersama; (2) fokus; (3) membangun kriteria; (4) keterampilan observasi; dan (5) umpan balik (feed-back). 1) Perencanaan bersama. Obsservasi dalam PTK yang dikembangkan hasilnya akan lebih baik jika berdasar pada pemikiran bersama antara peneliti dan calon pengamat yaitu teman sejawat. Pengembangan instrumen observasi meliputi: fokus yang akan diamati, bagaimana cara mengamati, bagaimana sikap pengamat di dalam kelas, dan berapa lama waktu yang diperlukan. 2) Fokus. Fokus pengamatan dalam pelaksanaan pembelajaran dapat sangat luas dan dapat bersifat khusus. Fokus yang terlalu luas

Jenis-jenis Observasi . Hasil observasi dapat digunakan jika ada balikan yang tepat. kriteria kriteria keberhasilan ini dikemukakan agar observari lebih terarah. Jika meminta bantuan pengamat.10-44 Penelitian Tindakan Kelas menyebabkan pengamat kurang obyektif dan menjadikan kesulitan dalam menganalisis dan menafsirkan data pengamatan. Misalnya seorang peneliti menetapkan kriteria minimal 25 orang dari 35 siswanya aktif dalam diskusi kelompok. memfokuskan pada tujuan observasi. Balikan ini berguna bagi peneliti untuk mengolah dan menafsirkan data. 4) Keterampilan observasi. Observasi dilengkapi dengan keberhasilan. 5) Umpan baik (feed back). dan mencatat hal-hal penting berkaitan dengan yang diamati. Seorang pengamat yang baik minimal memiliki keterampilan dalam melakukan pengamatan. Pengamat yang mengetahui kriteria seperti itu akan memfokuskan pengamatan pada keaktivan siswa dalam diskusi kelompok pada msing-masing kelompoknya. c. Agar instrumen observasi mengukur apa yang hendak diukur. 3) Membangun kriteria. Fokus yang bersifat khusus menghasilkan data yang terarah dan mudah dalam menganalisis dan menafsirkan data. maka lembar observasi dikembangkan berdasar pada permasalahan yang akan dicari pemecahannya dan landasan teoritis yang menjadi acuannya. Pengamat terampil menempatkan diri di kelas dan tidak mengganggu dan menakutkan siswa dalam mengikuti pembelajaran.

sebagai berikut: a. Tehnik ini menggunakan tiga fase dalam melakukan proses observasi. pengamat partisipan dapat pula mencatat kejadian-kejadian yang luput dari pengamatan guru. Cara melakukan observasi bermacam-macam bergantung pada instrumennya. Berikut ini disajikan jenis-jenis observasi yang sering digunakan dalam PTK. Ketiga fase tersebut adalah: rapat perencanaan. dan rapat umpan balik. Rapat Perencanaan Supervisi Klinis Rapat umpan balik Pelaksanaan observasi di Ada sejumlah prinsip yang perlu diperhatikan dalam supervisi klinis. Ketiga fase supervisi klinis ini dapat digambarkan sebagai berikut. 1) Observasi peer. Observasi peer juga dikenal dengan observasi atau pengamatan teman sejawat atau observasi partisipan adalah observasi yang dilakukan oleh teman guru ketika peneliti melaksanakan tindakan dalam pelaksanaan pembelajaran di kelas. Teknik observasi klinis cocok untuk digunakan dalam PTK. Pengamat partisipan meringankan kerja guru sebagai peneliti dan memberikan data yang lebih obyektif. Di samping itu. 2) Supervisi klinis.Penelitian Tindakan Kelas 10-45 Melalui observasi peneliti mengumpulkan data. . observasi kelas. tidak kaku dan saling percaya satu sama lain.

aktivitas guru. aktivitas siswa. e. 3) Observasi terstruktur Observasi terstruktur menggunakan instrumen observasi yang dengan aspek yang diamati tertulis berdasar kerangka teoritis dan siap digunakan oleh pengamat. penekanan pada hasil pengumpulan data yang obyektif. kesimpulan berdasarkan analisis data dan menggunakannya untuk perbaikan tindakan berikutnya. Beberapa pertanyaan berikut memandu untuk memperoleh instrumen lembar observasi yang baik: 1) Apa tujuan observasi? 2) Apa fokus observasi? 3) Siapa yang melakukan observasi? 4) Bagaimana cara melakukan observasi? 5) Bagaimana cara menganalisis datanya? 6) Bagaimana kriterianya untuk memperoleh kesimpulan? .10-46 Penelitian Tindakan Kelas b. guru (peneliti) dan pengamat bersepakat bersama yang mengarah pada dalam interaksi dalam peningkatan melaksanakan pembelajaran dan keterampilan pengamat dalam memperoleh data. dan interaksi guru dan siswa. misalnya pengamat tinggal membubuhkan tanda cek (V) pada tempat yang disediakan. c. setiap perputaran supervisi klinis merupakan bagian dari proses yang sedang berjalan dan membangun proses lainnya. fokus pada perbaikan pembelajaran dan menguatkan pola keberhasilan. Untuk memperoleh instrumen lembar observasi yang baik harus mempertimbangkan berbagai faktor. f. d. Contoh lembar observasi untuk merekam data: frekuensi pertanyaan siswa.

tetapi mengandung pengertian luas. padat. (b) grafis. Penyimpulan merupakan proses pengambilan intisari atas sajian data yang telah dipaparkan ke dalam bentuk pertanyaan atau formula yang singkat. Kesimpulan dari analisis data apakah sudah menjawab pertanyaan atau permasalahan penelitian. Reduksi adalah proses penyederhanaan data melalui seleksi. dan (c) penarikan kesimpulan. (b) pemaparan. Selanjutnya paparan data dapat dilakukan dengan tampilan dalam bentuk: (a) narasi. Berpikir reflektif dengan demikian mensyaratkan secara intensif pemikiran . Dengan demikian memungkinkan bagi peneliti untuk memikirkan alternatif-alternatif lanjutan atau penyempurnaan atas bentuk tindakan yang telah dipilih dan dilaksanakan tersebut. Peneliti melakukan refeksi berupa perenungan atas apa yang telah dilakukan dan memprediksi apa yang akan dilakukan selanjutnya. mengapa demikian? Pemikiran tersebut selalu dikaitkan dalam kerangka berpikir pemecahan masalah atau kerangka tindakan yang dipilih sebagai alternatif pemecahan masalah. (d) matriks. pemfokusan. sintetis dan pendekatan berpikir induktif dan deduktif. Peneliti PTK setelah mengumpulkan berbagai macam data baik data yang secara langsung dijadikan indikator untuk memecahkan masalah penelitian maupun data dampak ikutan perlu melakukan reduksi. Refleksi merupakan suatu perenungan secara intens apa yang terjadi dan tidak terjadi. Analisis Data dalam PTK Dalam PTK analisis data dilakukan dalam tiga tahapan yaitu: (a) reduksi. Reduksi data dilakukan dengan memilah-milah data mana saja yang bermanfaat dan data mana yang dapat diabaikan sehingga data yang terkumpul sungguh memberikan informasi yang bermanfaat dan bermakna bagi pemecahan masalah penelitian. Secara teknis refleksi dilakukan dengan pendekatan analitis.Penelitian Tindakan Kelas 10-47 3. (c) tabel. dan pengabstraksian data mentah menjadi informasi yang bermakna.

hendaknya beberapa hal berikut dipertimbangkan seperti: (1) kondisi saat pelaksanaan tindakan terdahulu dengan segala hasilnya. atau antara penyusunan abstraksi dan jabaran empirik atas dasar informasi yang terkumpul. Bertolak dari hal tersebut peneliti dapat menentukan apakah perlu ada siklus lanjutan. Kolaborasi dengan teman sejawat tetap diperlukan untuk memperoleh hasil penelitian yang lebih baik. Dalam PTK refleksi tidak lain adalah untuk menetapkan taraf keberhasilan atau kegagalan alternatif tindakan yang dipilih dan dilaksanakan guna menentukan langkah lebih lanjut dalam rangka mencapai tujuan penelitian yaitu pemecahan masalah penelitian dengan indikator-indikator yang telah ditetapkan. Dalam rangka menetapkan langkah lanjutan. Jika diyakini bahwa masalah penelitian telah terpecahkan dengan indikasi tercapainya atau munculnya atau terjadinya kondisi indikatorindikator sesuai dengan apa yang telah ditetapkan. (3) dukungan sarana dan prasarana yang diperlukan. . (4) kendala-kendala yang mungkin dihadapi dengan implementasi tindakan yang dipilih untuk siklus selanjutnya. Namun demikian apabila diyakini bahwa tujuan belum tercapai sebagian atau bahkan seluruhnya maka peneliti perlu melanjutkan siklus berikutnya dengan alternatif tindakan tertentu dalam bentuk penyempurnaan tindakan yang dilaksanakan terdahulu (siklus sebelumnya) ataukah alternatif tindakan yang lainnya yang dinilai lebih menunjang keberhasilan PTK. pelaksanaan refleksinya juga dilakukan secara kolaboratif. maka siklus lanjutan tidak diperlukan lagi. (2) taraf peluang keberhasilan alternatif tindakan yang dipilih untuk siklus lanjutan.10-48 Penelitian Tindakan Kelas dengan pendekatan induktif atau deduktif. Penelitian yang dilakukan secara kolaboratif. Hal ini akan membuka wawasan masing-masing yang terlibat dalam penelitian pada pandangan yang lebih luas.

Jenis dan Subjek Penelitian C. Tujuan Penelitian D. Latar Belakang Masalah B. SIMPULAN DAN SARAN A. Kajian Teori B. Pembahasan BAB V. Batasan Istilah E. Dalam menyusun laporan diperlukan sistematika penulisan. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN B. PENDAHULUAN A. METODE PENELITIAN A. Pengumpulan dan Analisis Data BAB IV. berikut ini alternatif sistematika yang dapat digunakan untuk menyusun laporan PTK. diperlukan laporan PTK. Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN . Manfaat Penelitian BAB II. Prosedur Penelitian D. Lokasi dan Waktu Penelitian B. Sistematika Laporan Salah satu hal yang tidak terpisahkan dari penelitian adalah menyusun laporan penelitian. Hipotesis Tindakan BAB III. Hasil Penelitian C. Demikian pula dalam PTK. KAJIAN PUSTAKA A. Simpulan B. SAMPUL HALAMAN PENGESAHAN ABSTRAK KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I. Rumusan Masalah C.Penelitian Tindakan Kelas 10-49 4. Kerangka Berpikir C. Desain Penelitian E.

Mengapa penelitian dikatakan belum berhasil atau berhasil? Apa yang perlu dilakukan pada siklus berikutnya. Pada pembahasan disampaikan pula aspek keberhasilan dan kelemahan dan rencana tindak lanjut pada setiap siklus. Dengan cara seperti ini. Selain itu diuraikan pula pelaksanaan tindakan. dan juga disajikan hasil pengumpulan data yang diperoleh melalui berbagai instruyen penelitian. Dalam pembahasan adalah membahas hasil penelitian. Hasil Penelitian dan Pembahasan Dalam hasil penelitian disajikan dalam bentuk siklus dengan data lengkap. Simpulan dan Saran Di dalam simpulan yang disusun harus sesuai dengan permasalahan dan tujuan penelitian. sehingga ada ulasan tentang perubahan yang dihasilkan dari tiap siklus dan keseluruhan siklus. temuan-temuan (jika ada) dalam penelitiannya dapat diungkapkan dengan membandingkan dengan hasil penelitan peneliti lain. Disajikan analisis data dan hasil perubahan misalnya dalam bentuk grafik/statistik deskriptif.10-50 Penelitian Tindakan Kelas 5. sedangkan data lengkap disajikan dalam lampiran. Peneliti juga dapat menyampaikan kekurangan. Hasil penelitiannya mungkin sama dengan hasil penelitian peneliti lain. Pembahasan yang lebih tajam dilakukan dengan mengulas hasil penelitian dan dikaitkan dengan teori-teori yang dikemukakan dalam kajian teori. Dalam bagian ini diuraikan tindakan yang khas yang dilakukan sehingga terlihat bedanya dengan pembelajaran sehari-hari yang selama ini biasa dilakukan. 6. Saran disusun untuk tindak lanjut penelitian berdasarkan pembahasan hasil penelitian dan juga untuk . kelebihan dan perbedaan dengan penelitian serupa yang dilakukan peneliti lain. tetapi dapat pula berseberangan atau bahkan bertentangan dengan hasil penelitian orang lain.

C. .” Salah satu masalah pada kelas X SMA Pepandaian penelitian yang kemukakan adalah: ”Apakah pendekatan konstekstual berbantuan CD interaktif dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa pada materi pokok bangun ruang?” b. Apa keterkaitan antara kerangka berpikir dan hipotesis tindakan? 5. Judul dan masalah PTK Pak Bondan Guru matematika kelas X SMA Pepandaian melakukan PTK dengan judul: ”Meningkatkan Hasil Belajar dengan Pendekatan Konstekstual dan Berbantuan CD Interaktif Materi Pokok Bangun Ruang di Semarang. dan masing-masing berilah penjelasan kegunaannya untuk apa? 2. Pokok-pokok pikiran apa yang perlu dikemukakan dalam pembahasan? 6. Buatlah contoh instrumen penelitian PTK berupa lembar observasi (terstruktur) yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data berkaitan dengan aktivitas belajar siswa. saran sebaiknya disusun secara operasional dan ditujukan kepada siapa. Sebutkan beberapa instrumen penelitian PTK yang Anda ketahui. Bagaimana Anda menganalisis data hasil observasi? 4. Apa keterkaitan antara masalah penelitian dan simpulan? D. Lembar Kegiatan 1. Latihan 1.Penelitian Tindakan Kelas 10-51 penerapan hasil. Langkah Kegiatan Kerja kelompok: (Setiap kelompok terdiri dari 5-6 peserta pelatihan) a. Mengapa instrumen penelitian berupa lembar observasi sangat penting dalam PTK? 3.

Data dapat dikumpulkan dengan berbagai teknik seperti tes. Observasi terstruktur menggunakan instrumen observasi dengan aspek yang diamati tertulis berdasar kerangka teoritis dan siap digunakan oleh pengamat. Hasil penelitian adalah pemecahan masalah penelitian berdasar analisis data penelitian . 3. (b) pemaparan. Kemudian peneliti melakukan refleksi. observasi. observasi kelas. 4. Laporan adalah laporan keseluruhan dengan menggunakan sistematika penulisan laporan PTK.10-52 Penelitian Tindakan Kelas c. Instrumen penelitian adalah alat untuk mengumpulkan data. wawancara. Hasil Hasil dari kegiatan ini adalah peserta pelatihan dapat menuliskan contoh instrumen untuk observasi dan membuat laporan hasil refleksinya. 7. 5. dan sebagainya. 8. angket. dan rapat umpan balik. Rangkuman 1. (Andaikan hasil analisis data pada b) memenuhi kriteria yang telah ditetapkan). 6. dan (c) penarikan kesimpulan. catatan harian. 2. Observasi peer juga dikenal dengan observasi teman sejawat atau observasi partisipan adalah observasi yang dilakukan oleh teman guru ketika peneliti melaksanakan tindakan dalam pelaksanaan pembelajaran di kelas. E. Dalam PTK analisis data dilakukan dalam tiga tahapan yaitu: (a) reduksi. Tulislah contoh laporan hasilnya (sebagai hasil refleksi). Teknik observasi klinis menggunakan tiga fase: rapat perencanaan. 2.

tertulis berdasar kerangka teoritis dan siap digunakan oleh pengamat 3. a. kecuali .. a. aplikatif. sintetis dan pendekatan berpikir induktif dan deduktif c. menggunakan lembar kosong untuk mencatat hal-hal penting b. untuk menganalisis kinerja pengamat g. individual dan kerjasama d. LKS 2. kisi-kisi soal tes b.. Dalam PTK keguanaan peneliti melakukan refleksi adalah . Dalam rangka menetapkan langkah lanjutan untuk melaksanakan siklus berikutnya. menggunakan alat perekam.. d.. a. kondisi saat pelaksanaan tindakan terdahulu dengan segala hasilnya ..... Pilihlah satu jawaban yang tepat. hendaknya beberapa hal berikut dipertimbangkan. dengan cara menyilang huruf di depan jawaban yang tepat. untuk menetapkan taraf keberhasilan atau kegagalan alternatif tindakan.. Observasi terstruktur menggunakan instrumen observasi yang dengan aspek yang diamati . 1. RPP c. kamera untuk merekam kegiatan belajar siswa d. misalnya kamera c... untuk memperbaiki hipotesis tindakan 4. e... dan eveluatif 5. Tes Formatif 4 I.Penelitian Tindakan Kelas 10-53 F. analisis. dilaksanakan guna menentukan langkah lebih lanjut dalam rangka mencapai tujuan penelitian f. a. analitis.. tertulis pada pokok-pokok masalahnya saja d.. Berikut ini yang merupakan instrumen penelitian dalam PTK adalah . jenis penelitian dan olah data b. Secara teknis refleksi dilakukan dengan pendekatan .

dan pembahasan 9. melaksanakan. dan dokumentasi c.10-54 Penelitian Tindakan Kelas b... dan penarikan kesimpulan c. kamera.. yaitu . meringkas. dilaksanakan di dalam kelas c. pelaksanaan observasi di kelas b. menganalis data d... reduksi. Tahapan dalam analsis data penelitian adalah .. a. Teknik observasi klinis menggunakan tiga fase. c. skema. grafik. instrumen. merekam data 8. rekaman dan catatan harian b. Paparan data dapat dilakukan dengan tampilan dalam bentuk . menyajikan data b. saran-saran yang akan diberikan 10. pokok materi pelajaran yang dipilih harus sama dengan pokok materi pelajaran pada siklus sebelumnya 6.. memeriksa hasil observasi. dukungan sarana dan prasarana yang diperlukan d.. tidak perlu rencana wawancara d. mengambil data.. Berkaitan dengan analisis data. padat. taraf peluang keberhasilan alternatif tindakan yang dipilih untuk siklus lanjutan c. pemaparan. a. tabel. harus rileks b. merencanakan. a.. Salah satu teknik mengumpulkan data adalah dengan teknik wawancara. refeksi terhadap apa yang telah dilakukan dan akan dilakukan d.. menyusun instrumen. analisis data.. memberi memotivasi belajar siswa 7. narasi.. tetapi mengandung pengertian luas. sajian data yang telah dipaparkan ke dalam bentuk pertanyaan atau formula yang singkat. a.. penyimpulan merupakan proses pengambilan intisari atas . . dan matriks d. Yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan wawancara adalah .

mencobakan. c 7. Tulislah sistematika laporan penelitian 3. b 6. dan merevisi d. a. rencana pembuatan RPP. d 10. rencana membuat instrumen. wawancara.Penelitian Tindakan Kelas 10-55 a. Kerjakan soal di bawah ini 1. d 5. dan melakukan perbaikan c. observasi kelas. a Skor I. c 4. b 9. rapat perencanaan. bertemu siswa di kelas. dan rapat umpan balik II. Tes obyektif Setiap item yang dijawab benar skor = 1 Total skor = 10 2. Apakah judul tersebut mencerminkan PTK? mengapa? b.” a. 2. Apa keterkaitan antara masalah penelitian dan simpulan? b. Misalnya judul penelitian: ”Mengoptimalkan Hasil Belajar Siswa melalui Pembelajaran Peta Konsep pada Materi Pokok Fungsi Kuadrat di Kelas XI SMA Pepandaian Semarang. a 3. melaksankan pembelajaran. Apa keterkaitan antara saran dan simpulan? KUNCI JAWABAN TES FORMATIF Kunci jawaban tes formatif 1 Tes obyektif 1. Tindakan apa yang tersirat dalam judul di atas? Tulislah contoh hipotesis tindakannya. b . dan merekam data b. a 8.

b Skor I. d 10. a. Tes Esai 1. skor = 10 b. b 7. Tes obyektif Setiap item yang dijawab benar skor = 1 Total skor maksimal = 10 Nilai = total skor x 10 II. skor maksimal = 15 Total skor maksimal = 50 Nilai = total skor x 2 Nilai tes formatif = nilai tes obyektif + nilai tes esai 2 Kunci jawaban tes formatif 2 Tes obyektif 1. Tes Esai 1. skor = 10 2.10-56 Penelitian Tindakan Kelas Nilai = total skor x 10 II. skor = 10 3. c 9. skor maskisamal = 20 2. skor maksimal = 15 3. c 3. a 6. a . skor = 10 Total skor maksimal = 50 Nilai = total skor x 2 2. a 4. skor = 10 b. a. b 8. c 5.

b 6. c 4.d 7. a Skor I Tes obyektif Setiap item yang dijawab benar skor = 1 Total skor maksimal = 10 2. a 8. skor = 10 2. d Skor I Tes obyektif Setiap item yang dijawab benar skor = 1 Total skor maksimal = 10 Nilai = total skor x 10 II. b 8. c 10. skor = 20 3.Penelitian Tindakan Kelas 10-57 Nilai tes formatif = nilai tes obyektif + nilai tes esai 2 Kunci jawaban tes formatif 3 Tes obyektif 1. d Total skor maksimal = 50 Nilai = total skor x 2 Nilai tes formatif = nilai tes obyektif + nilai tes esai 2 Kunci jawaban tes formatif 4 Tes obyektif 1. c 3. d 7. a 5. b 5. a. c 4. skor = 10 2. d 9. Tes Esai 1. b 9. d 10. d . b 3. skor = 10 b. c 6.

a. skor = 10 b. a. Tes Esai 1. skor = 5 Total skor maksimal = 50 Nilai = total skor x 2 Nilai tes formatif = nilai tes obyektif + nilai tes esai 2 . skor = 5 b. skor = 20 3. skor = 10 2.10-58 Penelitian Tindakan Kelas Nilai = total skor x 10 II.

dan refleksi. Dalam melaksanakan PTK terdiri dari melaksanakan siklus-siklus. Implementasi tindakan merupakan realisasi pelaksanaan tindakan dalam pembelajaran di kelas mengacu pada alternatif tindakan yang telah direncanakan sebelumnya. observasi dan evaluasi. implementasi tindakan. • • Identifikasi masalah merupakan teknik untuk mengetahui adanya masalah yang kemungkinan dapat dipecahkan melalui PTK.Glosarium • • • PTK adalah singkatan dari Penelitian Tindakan Kelas terjemahan dari CAR singkatan dari classroom action research. • Observasi atau pengamatan dapat dikukan sendiri oleh guru sebagai peneliti atau berkolaborasi dengan teman sejawat. Siklus dalam PTK juga disebut daur. implementasi tindakan. PTK adalah salah satu dari penelitian tindakan (action research) Tujuan utama PTK untuk memperbaiki pelaksanaan pembelajaran di kelas. penelitinya adalah guru dan dapat berkolaborasi dengan teman sejawat. merupakan proses berulang bermula dari perencanaan. Rumusan masalah dinyatakan dalam kalimat tanya atau pernyataan. Perumusan masalah adalah merumuskan masalah PTK yang pada dasarnya diperoleh setelah peneliti melakukan identifikasi masalah. • • • Perencanaan umum merupakan rancangan yang meliputi seluruh aspek yang terkait dengan PTK. Perencanaan khusus merupakan rancangan dari siklus ke siklus berikutnya. observasi dan evaluasi. dan refleksi. . • • Langkah-langkah dalam PTK terdiri dari empat tahap yaitu perencanaan.

Analisis data adalah mengolah. Pengumpulan data adalah memperoleh data menggunakan instrumen penelitian.10-60 Penelitian Tindakan Kelas • Evaluasi pada prinsipnya merupakan penilaian terhadap keberhasilan alternatif tindakan yang dilakukan dalam pelaksanaan pembelajaran di kelas • Refleksi merupakan evaluasi yang dilakukan oleh peneliti sendiri atau berkolaborasi dengan teman sejawat tentang apa yang telah dilakukan. sedang dilakukan. • • Perbaikan tindakan adalah perbaikan pada tindakan yang dilakukan pada siklus sebelumnya. dan yang akan dilakukan. Laporan penelitian adalah laporan keseluruhan pelaksanaan dan hasil PTK yang penyusunannya mengikuti sistematika penulisan laporan. • • • • Instrumen penelitian adalah alat untuk memperoleh data penelitian. Proposal PTK merupakan rancangan berkaitan dengan keseluruhan PTK yang akan dilaksanakan yang penyusunannya mengikuti sistematika penulisan proposal. . memaparkan. dan menginterpretasikan data yang terkumpul dan menarik kesimpulan.

Daftar Pustaka
Brannen, J. 2002. Memadu Metode Penelitian Kualitatif & Kuantitatif. Alih bahasa: H. Nuktah Arfawie Kurde, dkk. Samarinda: Fakultas Tarbiyah IAIN Antasari. BSNP. 2007. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2007 Tentang Standar Penilaian Pendidikan. Jakarta.: BSNP. BSNP. 2007. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2007 Tentang Standar Proses. Jakarta.: BSNP. BSNP. 2007. Sosialisasi Penilaian Standar Buku Teks Pelajaran 2008 (Periode 1). Kelompok Matematika untuk SMA/MA. Jakarta.: BSNP dan IKAPI Daerah Jawa Tengah. Depdiknas. 1999. Penelitian Tindakan (Action Research), Jakarta: Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Pendidikan Menengah Umum. Depdiknas. 2006. Pedoman Penyusunan Usulan dan Laporan Pengembangan Inovasi Pembelajaran di Sekolah. Jakarta: Dirjendikti. Isaac, S dan William, M.B. 1981. Handbook in Research and Evaluation, San Diego California: Edits. Joice, B dan Wiel, M. 1992. Models of Teaching. Boston: Allyn and Bacon. NCTM. 2003. A Research Companion to Principles and Standards for School mathematics. Reston: The National Council of Teacher of Mathematics, Inc. PLPG. 2007. Penelitian Tindakan Kelas. Semarang: UNNES.

10-62 Penelitian Tindakan Kelas

CONTOH PROPOSAL PTK

USUL PENELITIAN TINDAKAN KELAS

MENINGKATKAN PEMAHAMAN SISWA PADA MATERI GEOMETRI DENGAN MENDAYAGUNAKAN ALAT PERAGA DAN SERANGKAIAN PERTANYAAN KOGNITIF DI KELAS SMA PEPANDAIAN SEMARANG

Oleh Rochmad

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2008

Penelitian Tindakan Kelas

10-63

HALAMAN PENGESAHAN USUL PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( CLASSROOM ACTION RESEARCH)

1. Judul Penelitian

Meningkatkan Pemahaman Siswa pada Materi Geometri dengan Mendayagunakan Alat Peraga dan Serangkaian Pertanyaan Kognitif di Kelas X SMA Pepandaian Semarang

2. Ketua Peneliti a. Nama Lengkap dan Gelar b. Jenis Kelamin c. Pangkat dan golongan dan NIP d. Fakultas/Jurusan e. Institut/Universitas f. Alamat rumah: Nomor telepon/HP: Email 3. Jumlah Aggota Peneliti 2 orang 4. Lama Penelitian 8 bulan 5. Biaya yang diperlukan a. Sumber dari Depdiknas b. Sumber lain Jumlah Mengetahui Dekan Semarang, 16 Juli 2008 Ketua Peneliti

(…………………………….) Menyetujui Ketua Lembaga Penelitian UNNES

(………………………………..) Mengetahui Kepala SMA Pepandaian Semarang

(……………………………………)

(……………………………….)

10-64 Penelitian Tindakan Kelas

USULAN PENELITIAN TINDAKAN KELAS

A. JUDUL PENELITIAN Meningkatkan Pemahaman Siswa pada Materi Geometri dengan Mendayagunakan Alat Peraga dan Serangkaian Pertanyaan Kognitif di Kelas X SMA Pepandaian Semarang

B. BIDANG KAJIAN Desain dan strategi pembelajaran matematika, penggunaan alat peraga.

C. PENDAHULUAN Awalnya dilakukan pertemuan dan diskusi dengan guru matematika kelas X SMA Pepandaian Semarang, diperoleh kesimpulan bahwa

terdapat beberapa masalah dalam pembelajaran geometri. Dari beberapa masalah tersebut, masalah pemahaman siswa dalam menentukan kedudukan, garis, dan besar sudut dalam ruang dimensi tiga masih rendah dan perlu untuk segera dicari pemecahannya. Melalui inteview dengan beberapa guru matematika dapat disimpulkan bahwa kebanyakan guru dalam menyampaikan materi geometri tanpa menggunakan alat bantu pembelajaran misalnya alat peraga, multimedia, atau alat peraga lainnya. Guru mengajar dengan pola: informasi-contohlatihan sesuai contoh. Sebagian besar siswa kurang aktif dalam

mengikuti pembelajaran matematika, siswa belum terbiasa untuk mengungkapkan pendapatnya sendiri, bahkan menemukan sendiri jawaban dari masalah yang dihadapi juga belum terbiasa. Selain itu masih ada siswa yang tidak tertarik terhadap pelajaran matematika, tidak suka terhadap pelajaran matematika.

Penelitian Tindakan Kelas

10-65

Berdasarkan informasi dari guru kelas X SMA Pepandaian Semarang diperoleh kesimpulan bahwa sekitar 60% siswa kelas X masih belum

aktif dalam mengikuti pembelajaran matematika, siswa masih belum terbiasa untuk berani mengemukakan pendapat dan idenya. Kenyataan juga menunjukkan bahwa dalam materi geometri, masih banyak siswa yang prestasi belajarnya di bawah standar ketuntasan belajar yang telah ditetapkan, yaitu 65. Di samping itu, rata-rata hasil belajar geometri masih kurang dari 65. Hal ini menjadikan keprihatinan guru matematika kelas X tersebut. Di samping itu guru matematika kelas X tersebut mengetahui bahwa materi geometri diperlukan dalam mempelajari materi yang lain dan dalam bidang studi lain. Pemahaman terhadap Konsep keruangan diperlukan baik dalam matematika sendiri, misalnya dalam konsep jarak dalam materi limit fungsi. Dalam bidang fisika, konsep keruangan kadang

diperlukan dalam menyusun model matematika yang biasanya berkaitan dengan fenomena alam. Juga masalah geometri erat kaitannya dengan masalah sehari-hari. Apabila konsep keruangan tidak dikuasai, maka akan berakibat siswa menjadi kesulitan dalam menyelesaikan masalah dalam kehidupan

sehari-hari. Banyak permasalahan sehari-hari yang perlu dipecahkan dengan prasyarat geometri yang melibatkan titik, garis, dan bidang dalam ruang dimensi tiga, misalnya jarak suatu titik ke bidang. Guru telah mencoba untuk mengatasinya, tetapi masih saja guru belum berhasil untuk memecahkan masalah tersebut. Berdasarkan hasil kolaborasi antara guru kelas dan dosen, sampailah pada suatu kesimpulan bahwa pada umumnya dalam belajar materi pokok tertentu guru selalu memberikan contoh-contoh soal yang lebih banyak didominasi oleh guru dan siswa tinggal mencatat apa yang telah ditulis oleh guru. Tetapi pada materi pokok geometri, dengan pola pembelajaran seperti itu

10-66 Penelitian Tindakan Kelas

siswa mengalami kesulitan dalam memahami konsep dan menyelesaikan masalah yang dihadapainya, apalagi dalam menyelesaikan soal cerita yang terkait dengan geometri. Hal ini sesuai dengan temuan Movsshovits dan Zaslavsky (1987) bahwa salah satu kategori kesalahan yang dilakukan oleh siswa adalah kesalahan menginterpretasikan bahasa. Selain itu selama ini soal yang diberikan oleh guru adalah soal yang diambil dari buku teks, padahal soal yang ada dalam buku kadang memerlukan jawaban dengan pola pikir deduktif, hanya beberapa bersifat kontekstual, sehingga ada kemungkinan siswa mengalami kesalahan

dalam menginterpretasikan soal tersebut. Dengan kurang mampunya siswa menyelesaikan soal-soal geometri serta soal kontekstual yang terkait dengan geometri kemungkinan akan berakibat kurangnya siswa untuk memahami permasalahan-

permasalahan dalam kehidupan sehari-hari yang berhubungan dengan geometri. Adanya permasalahan tersebut dapat diduga bahwa

pembelajaran kurang bermakna bagi siswa dan guru bersifat mengajar, bukan mengajak siswa belajar. Hal ini juga sesuai dengan penelitian Outhred & Michelmore (2000) bahwa siswa mengalami kesulitan dalam menerapkan konsep untuk memecahkan masalah yang terkait dengan kehidupan sehari-hari. Untuk mengatasi permasalahan yang diuraikan tersebut perlu adanya suatu penelitian yang menerapkan suatu strategi pembelajaran tertentu yang dapat meningkatkan aktivitas dan kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal-soal geometri. Pada penelitian ini akan difokuskan pada perbaikan pembelajaran matematika bagi siswa kelas X SMA Pepandaian Semarang dengan materi pokok geometri dengan standar kompetensi menentukan kedudukan, jarak, dan besar sudut yang melibatkan titik, garis dan bidang dalam ruang dimensi tiga.

Penelitian Tindakan Kelas

10-67

D. PERUMUSAN DAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH 1. Perumusan Masalah Berdasarkan apa yang telah diuraikan dalam pendahuluan dapat

dirumuskan permasalahan sebagi berikut: apakah melalui pembelajaran dengan mendayagunakan alat peraga dan serangkaian pertanyaan kognitif dapat meningkatkan keaktivan dan hasil belajar pada materi pokok geometri siswa kelas X SMA Pepandaian Semarang? 2 Alternatif Pemecahan Masalah Untuk memecahkan masalah dalam pembelajaran akan digunakan alat peraga pembelajaran, misalnya kerangka kubus dan animasi komputernya. Alat peraga akan dibuat bersama oleh guru dan dosen yang selanjutnya akan digunakan oleh guru untuk menjelaskan konsep-konsep geometri berkaitan dengan menentukan kedudukan, jarak, dan besar

sudut yang melibatkan titik, garis dan bidang dalam ruang dimensi tiga. Langkah berikutnya peneliti akan mendesain strategi pembelajaran dengan memberdayakan alat peraga bangun ruang (dan animasi komputer) dan dalam prakteknya dengan mengajukan serangkaian

pertanyaan kognitif kepada siswa. Strategi ini dikembangkan untuk mencapai setidak-tidaknya tiga tujuan pembelajaran penting, yaitu hasil belajar, kemampuan komunikasi, sosial. Untuk menanamkan konsep-konsep geometri berkaitan dengan dan pengembangan keterampilan

menentukan kedudukan, jarak, dan besar sudut yang melibatkan titik, garis dan bidang dalam ruang dimensi tiga, dimulai dengan menggunakan alat peraga dan diikuti dengan serangkaian pertanyaan-pertanyaan

kognitif yang membantu siswa dalam memahami konsep-konsep tersebut. Begitu juga dalam memahami soal-soal tentang geometri selalu dengan menggunakan serangkaian pertanyaan kognitif.

10-68 Penelitian Tindakan Kelas

E. TUJUAN PENELITIAN Tujuan dari penelitian ini adalah untuk meningkatkan keaktivan dan hasil belajar siswa melalui pembelajaran matematika dengan

mendayagunakan alat peraga dan dikuti dengan serangkaian pertanyaan kognitif pada materi pokok geometri kelas X SMA Pepandaian Semarang.

F. MANFAAT PENELITIAN Penelitian tindakan kelas ini merupakan penelitian kerjasama antara sekolah dan perguruan tinggi. Dosen menjadi tim peneliti terutama membuat desain pemecahan masalah yang dihadapi guru. Pelaksanaan tindakan dilakukan oleh guru berkolaborasi dengan mitra sejawat. Berikut ini beberapa manfaat yang dapat dipetik dari penelitian tindakan kelas ini. (1) Siswa meningkat keaktifannya dalam belajar matematika. (2) Melalui kerjasama antara guru dan dosen dalam PTK, akan membantu guru untuk memperbaiki pelaksanaan SMA Pepandaian Semarang. (3) Menghasilkan alat peraga yang menarik dan animasi komputernya yang dapat digunakan untuk menjelaskan konsep-konsep geometri yang berkaitan dengan menentukan kedudukan, jarak, dan besar sudut yang melibatkan titik, garis dan bidang dalam ruang dimensi tiga (4) Memberikan suatu contoh strategi pembelajaran matematika pembelajaran matematika di

berbantuan alat peraga dengan mengunakan serangkaian pertanyaan kognitif. (5) Menumbuhkan minat guru untuk meningkatkan keprofesinalan dalam mengajarnya melalui penelitian tindakan kelas. (6) Meningkatkan hubungan kerja sama antara perguruan tinggi dan sekolah dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan.

Penelitian Tindakan Kelas

10-69

G. KAJIAN PUSTAKA 1. Pembelajaran Matematika Sekolah Menurut Peaget (Hastuti, 1995) proses belajar seseorang akan mengikuti pola dan tahap-tahap perkembangan tertentu sesuai dengan umurnya. Penjenjangan ini sifatnya hirarkhi, artinya harus dilalui berdasarkan urutan/tahapan. Tahap atau tingkat yang dimaksud adalah. a. Tingkat sensori motor (0-2 tahun), rabaan dan gerak merupakan halhal yang penting dalam pengalamannya dan ia belajar berdasarkan pengalamannya itu, berpikir dengan perbuatannya. Mereka belajar mengkoordinasi persepsi dan fungsi motoriknya untuk mengenal dunianya. b. Tingkat pre-operasional (2-7), tahap di mana anak mulai

menggunakan

lambang-lambang.

Kemampuan

melambangkan

tampak pada kegiatan bermain. Keterampilan-keterampilan mulai tunbuh dengan baik dan faktor ini dapat mendorong anak terampil, menggunakan bahasa, mereka mulai belajar menalar dan membentuk konsep. c. Tingkat operasi kongkrit (7-11 tahun), tahap di mana pengerjaanpengerjaan logis dapat dilakukan dengan bantuan benda-benda konkret. Pengamatan dan pikiran memperlihatkan kemajuan. Anak mampu mengkonversi angka, benda terutama yang kongkret. Kekongkretan ini membantu guru dan siswa memahami makna kata. d. Tingkat operasi formal (11 tahun- dewasa), pengerjaan logis dapat dilakukan tanpa bantuan benda-benda konkret. Pada tingkat ini anak mengembangkan kemampuan berpikir abstrak dan hipotik, mereka mampu menalar secara sistematik dan mampu menarik kesimpulan. Pendapat Peaget ini disimpulkan bahwa para siswa SMA (umur ≥ 15 tahun) berada pada operasi formal yang dapat berpikir deduktif dan

10-70 Penelitian Tindakan Kelas

abtrak. Namun demikian untuk menangkap konsep yang abstrak dapat menggunakan bantuan alat peraga dan animasinya dalam komputer.

2. Obyek-obyek Matematika Begle (dalam Hudojo, 2003: 41) menyatakan bahwa sasaran atau penelaahan obyek matematika adalah fakta, konsep, operasi, dan prinsip. Dalam matematika obyek dasar yang dipelajari adalah abstrak, sering juga disebut obyek mental. Obyek-obyek ini merupakan obyek pikiran. Obyek dasar itu meliputi: fakta; konsep; operasi atau relasi; dan prinsip. Dari obyek dasar itu dapat disusun pola atau struktur matematika (Soedjadi, 2000). Uraian tentang obyek dasar matematika di bawah ini, garis besarnya disarikan dari Soedjadi (2003: 13-14). Fakta (abstrak) berupa kesepakatan-kesepakatan yang diungkap dengan simbol tertentu. Simbol bilangan “7” secara umum sudah disepakati sebagai bilangan “tujuh”. Jika disajikan angka “7” orang sudah tahu maksudnya yaitu “tujuh”. Sebaliknya kalau orang mengatakan “tujuh” dapat disimbolkan dengan “7”. Fakta lainnya dapat terdiri dari rangkaian simbol, misalnya “7 + 5” yang dapat dipahami sebagai “tujuh ditambah lima”, dan juga “ 7 x 2 = 14” adalah fakta yang dapat dipahami sebagai “tujuh kali dua sama dengan empat belas”. Dalam geometri juga terdapat simbol-simbol tertentu yang merupakan kesepakatan, misalnya “//” yang bermakna “sejajar”, dalam aljabar simbol “(a,b)” menyatakan “pasangan berurutan”, dan sebagainya. Menurut Hudojo (2003: 124) suatu konsep matematika adalah ide abstrak yang memungkinkan orang (siswa) mengklasifikasikan obyekobyek atau peristiwa-peristiwa serta mengklasifikasikan obyek-obyek atau peristiwa-peristiwa itu termasuk atau tidak termasuk ke dalam ide abstrak tersebut. Menurut Soedjadi (2000: 14) konsep adalah ide abstrak yang dipakai untuk menggolongkan atau mengklasifikasikan sekumpulan

Penelitian Tindakan Kelas

10-71

obyek. Apakah obyek tertentu merupakan contoh atau bukan. “Persegi” adalah nama suatu konsep abstrak. Dengan konsep itu sekumpulan obyek dapat digolongkan sebagai contoh persegi atau bukan contoh. “Bilangan asli” merupakan konsep yang lebih kompleks. Dikatakan lebih kompleks karena terdiri dari banyak konsep yang lebih sederhana, yaitu bilangan “satu”, “dua”, “tiga”, dan sebagainya. Konsep berhubungan erat dengan definisi. Definisi adalah ungkapan yang membatasi suatu konsep. Dengan adanya definisi orang dapat membuat ilustrasi, gambar, atau lambang dari konsep yang didefinisikan sehingga menjadi lebih jelas apa yang dimaksudkan. Konsep trapesium misalnya jika dikemukakan dengan definisi: “Trapesium adalah segiempat yang tepat sepasang sisinya sejajar”. Dengan definisi ini konsep trapesium menjadi lebih jelas yang dimaksudkan. Definisi suatu konsep tidak tunggal, misalnya konsep trapesium juga dapat dikemukakan dengan definisi, misalnya sebagai berikut: “Segiempat yang terjadi jika sebuah segitiga dipotong oleh sebuah garis yang sejajar salah satu sisinya adalah trapesium”. Kedua definisi trapesium di atas, yaitu definisi *) dan **) memiliki isi kata atau makna yang berbeda, tetapi mempunyai jangkauan yang sama. Kedua definisi memiliki intensi yang berbeda, tetapi memiliki ekstensi yang sama. Kesamaan ekstensi definisi *) dan **) dapat diuji dengan pertanyaan “adakah trapesium menurut definisi *) yang tidak termasuk definisi **), dan sebaliknya”? Ekstensi suatu definisi juga dapat diartikan “himpunan yang tertangkap oleh definisi itu”. Definisi *) digolongkan dalam definisi analitis yaitu definisi yang menyebutkan genus proksimum (genus terdekat) dan diferensia spesifika (pembeda khusus). Sedangkan definisi **) digolongkan dalam definisi **) *)

10-72 Penelitian Tindakan Kelas

genetik yaitu definisi yang menyebutkan bagaimana konsep itu terbentuk atau terjadi. Di samping definisi analitis dan ginetik ada definisi dengan rumus, misalnya a – b = a + (-b), n ! = n(n-1) ! , dan 0 ! = 1. Operasi (abstrak) adalah pengerjaan hitung, pengerjaan aljabar, dan pengerjaan matematika lainnya. Misalnya “penjumlahan”, “perkalian”, “gabungan”, dan “irisan”. Unsur-unsur yang dioperasikan juga abstrak. Pada dasarnya operasi dalam metematika adalah suatu fungsi atau relasi khusus; operasi adalah aturan untuk memperoleh elemen tunggal dari satu atau lebih elemen yang diketahui. Dalam matematika dikenal “operasi unair”, “operasi biner”, “operasi triner”, bergantung pada banyaknya elemen yang dioperasikan. Misalnya “penjumlahan” adalah operasi biner, tetapi “tambah dua” adalah operasi unair; “Gabungan”

adalah operasi biner, tetapi “komplemen” adalah operasi unair. Operasi sering dikatakan “skill” jika yang dimaksudkan adalah keterampilan mengerjakannya. Prinsip (abstrak) adalah obyek matematika yang kompleks. Prinsip dapat terdiri dari atas beberapa fakta, beberapa konsep yang dikaitkan oleh suatu relasi atau operasi. Secara sederhana prinsip adalah hubungan antara berbagai obyek dasar matematika. Prinsip dapat

berupa “aksioma”, “teorema”, “sifat”, dan sebagainya.

3. Media Pembelajaran Melalui berbagai kegiatan untuk mempelajari konsep geometri termasuk geometri ruang dengan bantuan alat peraga dengan animasi komputernya, siswa akan aktif dan asyik bekerja, sehingga dengan aktivitas tersebut akan menimbulkan motivasi belajar. Hal ini sangat menguntungkan siswa, terutama bagi siswa yang daya abstraksinya kurang tajam. Dengan pengalaman belajar melalui alat bantu

Penelitian Tindakan Kelas

10-73

pembelajaran akan memberikan pesan dan kesan yang cukup mendalam dan sulit dilupakan. Salah satu komponen yang penting di dalam strategi dalam

melaksanakan kegiatan pembelajaran adalah pemilihan dan penggunaan media pembelajaran. Media adalah sarana yang dapat dipergunakan oleh guru untuk membagi tanggung jawab di dalam menyerahkan informasi atau isi kepada siswa. Dalam arti yang luas media dapat berupa orang, bahan, atau peristiwa yang dapat menciptakan kondisi yang sama memungkinkan siswa untuk menerima pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Media adalah sebagai sumber belajar yang penting dalam kegiatan pembelajarn, karena mampu berkomunikasi dengan siswa untuk menyampaikan informasi atau pesan. Ada beberapa cara menggolongkan jenis-jenis media, antara lain adalah sebagai berikut: (1) benda sebenarnya, dalam hal ini untuk mempermudah pemahaman siswa tentang suatu hal tertentu, maka siswa perlu diajak untuk melihat benda yang sebenarnya; (2) penyajian verbal, kategori ini meliputi bahan cetak seperti buku teks, buku kerja; (3) penyajian grafik, meliputi hal-hal seperti grafik, chart, peta, gambar yang dibuat dengan maksud untuk mengkomunikasikan suatu ide; (4) gambar diam; (5) gambar bergerak; (6) gambar bergerak disertai suara, dalam hal ini seperti bentuk film. Dalam menggunakan media ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan, antara lain adalah: (a) kecocokan; (b) tingkat kesulitan; (c) biaya; (d) ketersediaan; (e) mutu teknis. Tanpa mempertimbangkan halhal tersebut, maka kiranya tidak dapat dikatakan pemilihan media dengan baik untuk mencapai tujuan yang ditetapkan. Pemilihan media

pembelajaran tidak dapat dilaksanakan tanpa adanya suatu pandangan mengenai bagaimana kegunaan media di dalam kegiatan pembelajaran

khususnya jenjang kemampuan kognitif. Selain itu belajar matematika apabila menggunakan alat peraga membuat siswa tetap mengingatnya. Berdasarkan pendapat tersebut maka dengan menggunakan alat peraga diharapakan minat anak dalam belajar matematika akan meningkat sehingga siswa menyukai pelajaran matematika. Jenjang kemampuan siswa dapat diperinci dan ditetapkan . 4. (2) supaya siswa dapat dinantu daya tiliknya sehingga lebih mengerti dan labih besar daya ingatnya. Serangkaian Pertanyaan Kognitif. Taksonomi Bloom Taksonomi Bloom telah banyak menuntun dalam rangka menetapkan tujuan pembelajaran. kondisi dan keterbatasan yang ada dengan mengingat kemampuan dan sifat-sifat hkasnya (karakteristiknya) media yang bersangkutan. sehingga lebih mudah memahaminya. Alat peraga matematika juga merupakan alat yang dapat digunakan untuk kegiatan yang menyenangkan dan dapat menunjang tercapainya tujuan instruksional dalam pengajaran matematika. a.10-74 Penelitian Tindakan Kelas yang dilakukan. Menurut Rusefendi (1989) gunanya alat peraga adalah: (1) supaya siswa lebih besar minatnya dalam belajar matematika. Hal ini sesuai dengan pendapat Arief S Sadiman dkk (1989) pemilihan media harus dikembangkan sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Alat Peraga Matematika Alat peraga matematika adalah bagian dari media pembelajaran yang dapat digunakan sebagai alat bantu dalam pembelajaran matematika. 5. (3) supaya siswa dapat melihat hubungan anatara ilmu yang dipelajarinya dengan alam sekitar.

menempatkan hasil komunikasi dalam bentuk penyajian yang berbeda. Adapun definisi Algoritma adalah urutan . Keenam dari kemampuan kognitif tersebut adalah. jenjang setingkat di atas pengetahuan ini akan meliputi penerimaan dalam komunikasi secara akurat. 3) Aplikasi atau penggunaan prinsip atau metode pada sitiasi yang baru. mengetahui metode dan proses. jenjang yang satu tingkat lebih sulit dari analisis. jenjang yang paling rendah dalam kemampuan kognitif meliputi pengingatan tentang hal-hal yang bersifat khusus atau universal. mengorganisasikan secara singkat tanpa merubah pengertian dan dapat mengeksplorasikan. 4) Analisis. Menurut Suharsimi (1995) satu di antara tiga taksonomi dari Bloom adalah kemampuan kognitif. jenjang ini meliputi kemampuan siswa dalam pengambilan keputusan atau dalam menyatakan pendapat tentang nilai. Jenjang yang keempat ini akan menyangkut terutama kemampuan siswa dalam memisah-misah terhadap suatu materi menjadi bagian-bagian yang membentuknya 5) Sintesis. 6) Evaluasi. ide.lain. pengingatan terhadap suatu pola. struktur. Jenjang ini meliputi kemampuan anak untuk menempatkan bagian menjadi satu sehingga membentuk satu kesatuan yang koheren. materi dan lain. 2) Pemahaman (comprehension). Dalam hal ini tekanan utama adalah pada pengenalan kembali fakta.Penelitian Tindakan Kelas 10-75 sebagai pencapaian dari pembelajaran. b. konsep. proses dan pola. Algoritma Menurut Rinaldi (2001) Algoritma berisi urutan langkah-langkah penyelesaian masalah. 1) Pengetahuan (knowledge).

Hipotesis Penelitian Berdasarkan apa yang telah diuraikan maka hipotesis penelitian ini adalah: Apabila dalam pembelajaran geometri dilakukan dengan mendayagunakan alat peraga dan serangkaian pertanyaan kognitif. karena langkah-langkah yang tidak benar dapat memberikan hasil yang salah. aplikasi. sehingga pertanyaan-pertanyaan tersebut menuntun dan sekaligus menuntut siswa untuk dapat menyelesaikan masalah. Oleh karena itu pertanyaan kognitif yang dimaksud adalah pertanyaan-pertanyaan yang diberikan kepada siswa sehingga siswa mampu menyelesaikan masalah yang dihadapi. Hasil Penelitian yang Relevan Penelitian yang dilakukan oleh Endang RW (2001) menyatakan bahwa pembelajaran dengan menggunakan alat peraga dapat meningkatkan pemahaman konsep matematika. pemahaman. 7. Langkah-langkah yang tidak logis tidak akan dapat digunakan dalam pemecahan masalah. maupun analisis seperti yang dikemukakan oleh Bloom. Langkah-langkah tersebut harus logis. 6. benar atau salah. ini berarti nilai kebenarannya harus dapat ditentukan. Serangkaian pertanyaan kognitif yang dimaksud adalah algoritma (urutan langkahlangkah logis dan sistematis) pertanyaan-pertanyaan yang diberikan kepada siswa dalam menyelesaikan masalah. maka .10-76 Penelitian Tindakan Kelas langkah-langkah logis penyelesaian masalah yang disusun secara sistematis. Pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat mengukur perilaku ingatan. Penelitian yang dilakukan oleh Isti Hidayah dkk (2004) juga mengatakan bahwa pembelajaran matematika dengan memanfaatkan alat peraga di Sekolah Dasar dapat meningkatkan hasil belajar dan juga minat belajar terhadap pelajaran matematika.

8. RENCANA DAN PROSEDUR PENELITIAN Penelitian ini akan dilaksanakan di SMA Pepandaian Semarang dengan subjek penelitian adalah siswa kelas X-1 sebanyak 45 siswa.. Siklus ke-1 Siklus pertama direncanakan dalam dua kali pertemuan yang masing-masing pertemuan dilaksanan dalam 2 jam pertemuan. 1. 1. . Adapun tahapan pada siklus pertama adalah sebagai berikut. Penelitian ini direncanakan dalam tiga siklus yang masing masing siklus terdiri dari 4 tahap yaitu: perencanaan. yaitu 65. 2. Kriteria Keberhasilan Penelitian Kriteria keberhasilan penelitian tindakan kelas ini sebagai berikut. artinya 80% dari seluruh siswa yang mengikuti pembelajaran dalam kategori aktif belajar materi pokok geometri.Penelitian Tindakan Kelas 10-77 aktivitas dan hasil belajar siswa pada materi pokok geometri kelas X SMA Pepandaian dapat ditingkatkan. H. implementasi tindakan. dan refleksi. Aktivitas belajar siswa meningkat dari 60% menjadi 80%. Perencanaan Dalam tahap ini direncanakan kegiatan-kegiatan sebagai berikut (kegiatan dilakukan secara kolaboratif antara guru dan dosen). observasi dan evaluasi. Hasil belajar siswa meningkat sehingga mencapai 85% dari seluruh siswa mencapai ketuntasan belajar yang ditetapkan sekolah. a.

Membentuk kelompok-kelompok siswa (direncanakan dalam satu kelompok terdiri dari 5-6 siswa). b. yaitu guru matematika temannya yang sama-sama mengajar di SMA Pepandaian Semarang. Dalam melaksanakan pembelajaran guru meminta bantuan teman sejawat. Pelaksanaan adalah guru matematika kelas X-1 dan dalam pelaksanannya tidak mengganggu kegiatan di sekolah. Guru mengajar sebagaimana biasanya hanya saja menggunakan rencana dan strategi yang telah direncanakan. c. Pada tahap ini strategi pembelajaran dengan menggunakan alat peraga dilaksanakan di kelas. Implementasi tindakan Pada tahap ini apa yang telah direncanakan pada tahap perencanaan akan dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang disusun. Observasi dan evaluasi. • • • Menyiapkan penghargaan yang akan diberikan kepada masing-msing kelompok. Menyiapkan alat evaluasi yang berupa tes. pedoman observasi terstruktur. lembar kerjas siswa. Observasi terhadap kegiatan belajar dilakukan pada saat implementasi tindakan untuk mengetahui jalannya proses pembelajaran .10-78 Penelitian Tindakan Kelas • • Menyusun rencana pembelajaran. karena urutan materi berjalan sesuai dengan kurikulum dan rencana pembelajaran yang sudah dibuat guru tersebut. dan alat peraga beserta animasi komputernya. dengan menunjuk seorang siswa sebagai ketua. Menyiapkan soal-soal berkaitan dengan geometri ruang (dimensi tiga). dan pedoman wawancara. Pembelajaran berlangsung dengan panduan RPP yang telah dibuat.

peneliti (dibantu oleh pengamat atau dosen) melakukan refleksi. Berdasarkan hasil observasi. Perencanaan • Menyempurnakan rencana pembelajaran dengan menggunakan strategi pembelajaran kooperatif. wawancara.Penelitian Tindakan Kelas 10-79 dan fokus pengamatan pada aktivitas siswa dalam mengikuti pembelajaran. Refleksi Setelah kegiatan pembelajaran pada tahap implementasi dilakukan. maka penelitian diputuskan untuk dilanjutkan pada siklus kedua. Perbaikan dilakukan berdasarkan hasil refleksi pada siklus pertama. a. dan akan dilakukan. d. Adapun tahapan pada siklus kedua sama dengan tahapan yang ada pada siklus pertama. Evaluasi ini digunakan untuk meningkatkan pelaksanaan pembelajaran berikutnya (masih dalam siklus pertama). Menjelang akhir pembelajaran siswa di tes. Refleksi dilakukan dengan cara menganalisis kegiatan apa yang sudah dilakukan. hasil wawancara dan hasil tes. Hasil observasi. Apabila hasil refleksi belum sesuai dengan kriteria keberhasilan yang telah ditetapkan. guru bersama-sama pengamat dan dosen melakukan diskusi untuk menilai kelancaran dan kendala dalam pelaksanaan pembelajaran. . sedang dilakukan. 2. Siklus ke-2 Siklus kedua dilakukan untuk memperbaiki segala sesuatu yang belum baik dan berakhir pada siklus pertama. dan hasil tes dianalisis secara kolaboratif oleh semua anggota penelitian dan digunakan untuk pertimbangan dalam melakukan refleksi. Pertama-tama yang dilakukan adalah melakukan rencana perbaikan.

dan hasil tes dianalisis secara kolaboratif oleh semua anggota penelitian. Memperbaiki bentuk pertanyaan-pertanyaannya Memperbaiki alat evaluasi yang berupa tes. langkah selanjutnya adalah melakukan refleksi. d. Observasi dan evaluasi Observasi terhadap kegiatan belajar dilakukan pada saat implementasi tindakan untuk mengetahui jalannya proses pembelajaran dengan memfokuskan pada aktivitas siswa dalam kelompok. Memperbaiki bentuk kelompok-kelompok siswa. . Implementasi tindakan Dalam tahap ini apa yang telah direncanakan pada tahap perencanaan akan dilaksanakan seuai dengan jadwal yang dibuat. b. Menyiapkan penghargaan yang akan diberikan kepada masing-msing kelompok Memperbaiki soal yang kontekstual dan terkait dengan kehidupan sehari-hari. wawancara. Refleksi Setelah hasil observasi. Apabila hasil belum sesuai dengan indikator yang telah ditetapkan maka penelitian diputuskan untuk dilanjutkan pada siklus ketiga. Pelaksanaan pembelajaran diadakan mengikuti rencana perbaikan yang telah dibuat bersama (kolaboratif). Kegiatan pengamat lainnya dalam tahap ini sebagaimana pada siklus pertama. pedoman observasi .10-80 Penelitian Tindakan Kelas • • • • • • Menyempurnakan alat peraga. dan pedoman wawancara. c.

Siklus ke-3 Siklus ketiga dilakukan untuk memperbaiki segala sesuatu yang belum baik dan berakhir pada siklus kedua. b. Implementasi tindakan Dalam tahap ini apa yang telah direncanakan pada tahap perencanaan akan dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang dibuat. Memperbaiki bentuk pertanyaan-pertanyaannya. agar hiterogen.Penelitian Tindakan Kelas 10-81 3. Menyiapkan penghargaan yang akan diberikan kepada masing-msing kelompok Memperbaiki soal yang kontekstual dan terkait dengan kehidupan sehari-hari. Memperbaiki bentuk kelompok-kelompok siswa. Memperbaiki alat evaluasi yang berupa tes. dan pedoman wawancara. Adapun tahapan pada siklus ketiga juga sama dengan tahapan yang ada pada siklus sebelumnya. Penggunaan alat peraga awalnya didemontrasikan dengan benda manipulatif berupa kerangka kubus atau balok. beserta alat-alat tulis yang lainnya. a. Menyiapkan LCD menyelesaikan permasalahan. pedoman observasi. Perbaikan dilakukan berdasarkan hasil pada siklus kedua. Selanjutnya untuk . Perencanaan • • • • • • • • Menyempurnakan rencana pembelajaran dengan menggunakan strategi pembelajaran kooperatif. Menyempurnakan alat peraga dan menggunakan animasi komputer.

Kegiatan pengamat lainnya sama dengan pada siklus kedua. Secara garis besar dapat digambarkan sebagai berikut. Refleksi Setelah hasil observasi. maka tahap berikutnya dapat dilaksanakan. Perencanaan Penyempurnaan Penyempurnaan Implementasi Siklus 1 Implem Siklus 2 Evaluasi dan Analisis Ev dan Analisis Implementasi siklus 3 Eval & Analisis Refleksi . c. maka langkah selanjutnya adalah melakukan refleksi apakah pembelajaran berhasil. wawancara. Observasi dan Evaluasi. Fokus pengamatan pada aktivitas siswa dalam berdiskusi dalam kelompoknya. Observasi terhadap kegiatan belajar dilakukan pada saat implementasi untuk mengetahui jalannya proses pembelajaran. Apabila sudah sesuai dengan yang diharapkan maka penelitian selesai. Pada akhir siklus ketiga diakhiri dengan tes. d. dan hasil tes dianalisis secara kolaboratif oleh semua anggota penelitian. Apabila hasil belum sesuai dengan indikator yang telah ditetapkan maka penelitian diputuskan untuk dilanjutkan pada siklus ketiga. Berdasarkan hasil observasi.10-82 Penelitian Tindakan Kelas memperoleh pemahaman disajikan tayangan animasi komputer dengan menggunakan LCD. hasil wawancara dan hasil tes.

JADWAL PENELITIAN Jadwal kegiatan penelitian ini dirancang dalam bentuk bar-chart sebagai berikut. Perijinan Mempersiapkan Alat Peraga dan animasi dalam komputer Persiapan Rencana Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kerja Siswa (LKS) Implementasi tindakan siklus pertama Pelaksanaan siklus kedua Pelaksanaan siklus ketiga Pembuatan Laporan sementara Seminar dan pembuatan Laporan Jl Ag Sep Okt 3 4 5 6 7 8 J. Lain-lain K. Bulan ke No Jenis Kegiatan Mrt Apr Mei Jn 1 2 Persiapan. Biaya pembelian ATK 4.Penelitian Tindakan Kelas 10-83 I. Honorarium 2. Biaya operasional 3. PERSONALIA PENELITIAN . BIAYA PENELITIAN 1.

Anggota Peneliti 1 Anggota Peneliti 2 : : : : : : : 10 jam per minggu : : . Ketua Peneliti Nama dan gelar lengkap Jenis Kelamin Pangkat/Gol/NIP Jabatan Bidang Keahlian Fakultas/Program Studi Waktu yang disediakan 2.10-84 Penelitian Tindakan Kelas 1.

Penelitian Tindakan Kelas 10-85 DAFTAR PUSTAKA Sadiman. Movshovits. H.R. 2004. A. Jakarta: IMSTEP. Rinaldi. dkk. Laporan Penelitian Hudojo. 1994. Boston: Allyn & Bacon. Dirjen Dikdasmen. 2001. Active Learning. Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran Matematika. Outhred. Pendekatan Kontekstual (Contextual Teaching and Learning). M. 2003. Soedjadi. Makalah Seminar. Slavin. Journal for Research in Mathematics Education. R. 101 Strategi Pembelajaran Aktif. JICA. Surabaya: University Press. Soedjadi. Young Children’s Intuitive Understanding of Rectangular Area Measurement. 2001. M. Algoritma dan Pemrograman. 1987. (terjemahan Sarjuli dkk): Yogyakarta: Yappendis. Pembelajaran Kooperatif. Hidayah. Volume 31. Bandung: Informatika. 2002. Meningkatkan Hasil Belajar Matematika dengan Menggunakan Alat Peraga. Pemanfaatan Realitas dan Lingkungan dalam Pembelajaran Matematika. 2000. Nitsa & Zaslavsky. dkk. 2000. Kiat Pendidikan Matematika di Indonesia: Konstatasi Keadaan Masa Kini Menuju Harapan Masa Depan. Jakarta: Depdiknas. Volume 18. N & Mitchelmore. 144-167. L. Uji Coba Penerapan Alat Perga Matematika dalam Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar. 3-14. Journal for Research in Mathematics Education. Laporan Penelitian. Ibrahim. R. 2003. Jakarta: CV Rajawali.C. Silberman. I. M. . E. Educational Psychology: Theory and Practice. orit. Mel. 2004. 2000. An Empirical Classification Model for error in High School Mathematics. 2003. R. Media Pendidikan.E. Winarti.S. Jakarta: Depdiknas.

LAMPIRAN-LAMPIRAN 1. Riwayat Hidup Anggota Peneliti 1 3.10-86 Penelitian Tindakan Kelas M. Riwayat Hidup Ketua Peneliti Nama dan gelar lengkap Jenis Kelamin Pangkat/Gol/NIP Jabatan Fungsional Bidang Keahlian Fakultas/Program Studi Riwayat Pendidikan : : : : : : : Penelitian tindakan kelas yang pernah dilakukan antara lain: 2. Riwayat Hidup anggota Peneliti 2 .

BUKU AJAR PENULISAN KARYA ILMIAH .

format tulisan. Karena standar kompetensi penelitian tindakan kelas adalah (1) mengenal metode penelitian tindakan kelas. namun demikian peserta juga diminta untuk menyusun draft penulisan artikel ilmiah di bidang kompetensi masingmasing. (2) mengenal format laporan penelitian tindakan kelas. Deskripsi Buku Ajar mengenai “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini meliputi materi pembelajaran tentang penulisan artikel ilmiah. Buku ajar “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini mempunyai standar kompetensi dasar (1) mengenal penulisan artikel ilmiah. Jelas bahwa kompetensi dasar kedua mata pelajaran ini akan bersngkut paut. (2) mengenal perbedaan penulisan artikel ilmiah yang konseptual dan yang non konseptual. serta praktik penulisan artikel ilmiah. jenis dan struktur artikel ilmiah. (3) mengenal format penulisan artikel ilmiah. pada saat peserta PLPG berkeinginan untuk menuliskan hasil penelitian tindakan kelas ke dalam jurnal penelitian pendidikan. (3) menyusun draft proposal penelitian tindakan kelas. .BAB I PENDAHULUAN A. buku ajar ini mengantarkan peserta PLPG untuk memahami materi-materi tersebut di atas. Hal ini mempunyai tujuan agar setelah pelaksanaan matapelajaran ini peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menyusun artikel ilmiah yang siap dimasukkan ke dalam jurnal ilmiah yang tidak maupun terakreditasi.m artikel hasil pemikiran. Buku ajar ini mempunyai hubungan dengan buku ajar yang terutama adalah penelitian tindakan kelas. dan (4) menyusun draft artikel ilmiah. Secara garis besar. artikel hasil penelitian.

5. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami jenis dan struktur artikel ilmiah. .9-2 Penulisan Karya Ilmiah B. 7. Hasil draft itu selanjutnya digunakan untuk memenuhi tugas mata pelajaran ini. Peserta PLPG aktif berdiskusi dengan pelatih. serta dimintakan pendapat dari pelatih. Di samping itu. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami kriteria penulisan artikel ilmiah. Kemudian peserta PLPG harus belajar menyusun suatu draft artikel ilmiah yang selaras dengan format yang tersaji di dalam buku ajar ini. Kompetensi dan Indikator 1. Peserta mempunyai kemampuan dan keterampilan dalam menyusun draft artikel ilmiah. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format penulisan esai. 2. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel penulisan hasil pemikiran konseptual. Petunjuk Pembelajaran Peserta PLPG harus selalu aktif mengikuti proses pembelajaran di kelas. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format penulisan enumeratif. 4. 6. Saran-saran dari pelatih yang belum dipahami perlu ditanyakan kembali kepada pelatih jika perlu meminta perbandingan dengan artikel yang telah termuat di dalam jurnal. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel penulisan hasil penelitian. selanjutnya mendiskusikan dengan teman lainnya. peserta pelatihan mencermati contoh-contoh yang telah disajikan oleh pelatih dan yang tersaji di dalam buku ajar ini. 3. C. menanyakan hal-hal yang belum dipahami.

Kompetensi dan Indikator Karya ilmiah tentu sudah merupakan bacaan yang sangat akrab dengan peserta PLPG. Menjelaskan bentuk. Berbekal pengalaman bapak dan ibu dalam memahami artikel ilmiah. artinya isi penerbitan ilmiah hanya dapat dikembangkan dari fenomena yang memang exist. Menjelaskan sifat artikel ilmiah. Kriteria ini adalah cerminan sifat karya ilmiah yang berupa norma dan nilai yang berakar pada tradisi ilmiah yang diterima secara luas dan diikuti secara sungguh-sungguh oleh para ilmuwan (Taryadi. struktur dan sifat-sifat artikel ilmiah 4. walaupun . 3. Uraian Materi Sesuai dengan namanya. penerbitan ilmiah secara inherent harus menampilkan sifat-sifat dan ciri-ciri khas karya ilmiah tersebut yang mungkin tidak selalu harus dipenuhi di dalam jenis penerbitan yang lain. 1993:5). baik yang bersifat populer. 2. bapak dan ibu sudah sering membaca berbagai artikel. ilmiah populer maupun yang memang benar-benar merupakan karya ilmiah. artikel ilmiah yang dimuat dalam jurnal diharapkan memenuhi kriteria sebagai sebuah karya ilmiah. penerbitan ilmiah bersifat objektif. Oleh karena itu. sifat dan struktur karya tulis ilmiah. bapak dan ibu diharapkan mempunyai kemampuan dalam: 1. Menjelaskan sikap ilmiah. Berkaitan uraian di atas. maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar pertama ini. Menjelaskan perbedaan artikel hasil pemikian konseptual dengan hasil penelitian B. Sebagai guru.BAB II KEGIATAN BELAJAR I JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH A. Pertama. bapak dan ibu akan mengkaji bentuk.

sifat lain karya ilmiah adalah rasional. Selanjutnya.9-4 Penulisan Karya Ilmiah kriteria eksistensi fenomena yang menjadi fokus bahasannya dapat berbeda antaa satu bidang ilmu dengan bidang ilmu yang lain. penerbitan ilmiah juga membawa ciri khas ini yang sekaligus berfungsi sebagai wahana penyampaian kritik timbal-balik yang berkaitan dengan masalah yang dipersoalkan (Taryadi. Oleh karena itu. ia juga mengemban sifat pembaharu dan up-to-date atau tidak ketinggalan jaman. dilengkapi dengan keterbukaan dalam menyebutkan sumber bahan yang menjadi rujukannya. hati-hati dan tidak over-claiming. Oleh karena itu. penulisannya harus mengikuti pola. lugas. Semua sikap di atas. setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. Artikel ilmiah mempunyai bentuk. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. juga dipandang sebagai upaya penulis untuk memenuhi etika penulisan ilmiah. Rasional menurut Karl Popper adalah tradisi berpikir kritis para ilmuwan. Walaupun demikian. dan kaidah-kaidah tertentu juga. dalam menulis artikel ilmiah penulis hendaknya juga tidak mengabaikan komponen sikap ilmiah yang lain seperti menahan diri (reserved). Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para . 1993:6). dan tidak menyertakan motif-motif pribadi atau kepentingan- kepantingan tertentu dalam menyampaikan pendapatnya. karena jurnal merupakan sarana komunikasi yang berada di garis depan dalam pengembangan IPTEKS. tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. dan sifat-sifat tertentu. Selain objektif. jujur. Lain daripada itu. struktur. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain. teknik.

Alat tulis. C. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel.Penulisan Karya Ilmiah 9-5 penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. Dalam praktik halhal tersebut akan diwujudkan atau dimuat di dalam salah satu dari dua bentuk artikel. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah. Ada beberapa jurnal yang hanya memuat artikel hasil penelitian. yaitu artikel hasil pemikiran atau artikel non penelitian dan artikel hasil penelitian. resensi dan obituari ini sejalan dengan rekomendasi Direktorat Pembinaan Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat. d. Lembar Kegiatan 1. Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (2000). Alat dan Bahan a. b. (2) pengamatan empirik. Laptop c. majalah ilmiah pada umumnya memuat salah satu dari hal-hal berikut: (1) kumpulan atau akumulasi pengetahuan baru. Akan tetapi sebagian jurnal biasanya memuat kedua jenis artikel: hasil pemikiran dan hasil penelitian. dan (3) gagasan atau usulan baru (Pringgoadisurjo. Sesuai dengan tujuan penerbitannya. Di dalam tulisan ini pembahasan akan dibatasi pada struktur dan anatomi dua jenis artikel saja yaitu artikel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian. artikel hasi pemikiran. 1993). . LCD proyektor. misalnya Journal of Research in Science Teaching yang terbit di Amerika Serikat dan Jurnal Penelitian Kependidikan terbitan Lembaga Penelitian Unversitas Negeri Malang. seringkali majalah ilmiah juga memuat resensi buku dan obituari. Pemuatan artikel hasil penelitian. Selain itu.

1 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian sifat artikel ilmiah. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali.2 Fasilitator memberikan ceramah 35 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan . struktur dan sifat karya tulis ilmiah. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. ceramah pemecahan masalah 3. Kegiatan Inti 3.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. Langkah Kegiatan No. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya. 3. 2. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. 2.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan bentuk. 2. 5 menit Curah pendapat.2 Presensi peserta pelatihan.9-6 Penulisan Karya Ilmiah 2. Kegiatan 1.

3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi 3. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dari sikap ilmiah. 4.4 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan.3 Fasilitator memberikan ceramah tentang bentuk dan struktur artikel ilmiah 3.1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. sifat. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai sifat artikel ilmiah.6 Fasilitator menekankan kembali kesimpulan yang tepat. 4. 3. bentuk. dan struktur artikel ilmiah. Hasil a.5 Sharing dalam kelas mengenai sikap ilmiah. Kegiatan Akhir 4. bentuk. . dan struktur artikel ilmiah.2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing. 3. sifat. 4. 3.Penulisan Karya Ilmiah 9-7 tentang sikap ilmiah.

E. teknik. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel. D. tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat . Rangkuman Artikel ilmiah mempunyai bentuk. Walaupun demikian. dan struktur karya tulis ilmiah. penulisannya harus mengikuti pola. Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai karakter sikap ilmiah.9-8 Penulisan Karya Ilmiah b. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain. Oleh karena itu. yang selanjutnya mempunyai kecenderungan positif jika dihadapkan pada kasus plagiariasme misalnya. struktur. dan sifat-sifat tertentu. setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai bentuk. Tes Formatif 1. c. dan kaidah-kaidah tertentu juga.

Bagian penutup suatu karya tulis ilmia. pendahuluan. data empirik/hasil penelitian . penutup 3. struktur sajian d. rekomendasi penulis d. simpulan d. bagian inti. penggunaan bahasa 2. Dalam karya tulis ilmiah. abstrak. Aspek-aspek yang menentukan karakteristik karya tulis. sikap penulis b. kebudayaan c. pendidikan b. simpulan dan saran 4. obyektif. pemulung d. dari yang paling sederhana sampai dengan yang paling kompleks. simpulan umum c. pendahuluan. inti (pokok pembahasan). kecuali a. panjang tulisan c. rangkuman dan tindak lanjut b. bagian inti. dan tidak memihak.Penulisan Karya Ilmiah 9-9 1. fakta atau kenyataan b. kecuali a. penulis bersikap netral. Sikap ini sesuai dengan hakikat karya tulis ilmiah yang merupakan kajian berdasarkan pada. kecuali a. abstrak. simpulan c. Substansi suatu karya tulis ilmiah dapat mencakup berbagai hal. teori yang diakui kebenarannya d. pendahuluan. argumentasi c. Berikut ini adalah contoh-contoh subatansi karya tulis ilmiah. Struktur sajian suatu karya tulis ilmiah pada umumnya terdiri dari a. abstrak. bagian inti. dan penutup b. pada umumnya menyajikan tentang a. informatika 5.

ragam bahasa yang digunakan d. memaparkan bidang ilmu tertentu b. personal 7.9-10 Penulisan Karya Ilmiah 6. Untuk membedakan karya tulis ilmiah dan karya tulis bukan ilmiah. Berikut ini adalah ciri-ciri suatu karya tulis ilmiah. pengarang .umnya semua karya tulis ilmiah mempunayi komponen a. Di antara judul berikut. resmi b. lampiran 8. daftar tabel d. yang manakah yang paling sesuai untuk judul karya tulis ilmiah? a. pengaruh obat bius yang menghebohkan 10. senjata makan tuan b. merupakan deskripsi suatu kejadian c. Salah satu aspek yang dapat digunakan sebagai pembeda adalah a. namun pada um. disajikan secara sistematis 9. Komponen suatu karya tulis ilmiah bervariasi sesuai dengan jenis karya tulis ilmiah dan tujuan penulisannya. impersonal d. menggunakan gaya bahasa resmi d. abstrak c. baku c. panjang tulisan c. seseorang dapat mengkaji berbagai aspek tulisan. Keobyektifan penulis karya tulis ilmiahdicerminkan dalam gaya bahasa yang bersifat a. pengaruh gizi pada pertumbuhan anak d. kecuali a. kumbang cantik pengisap madu c. sistematika tulisan b. daftar pustaka b.

Setelah membaca uraian di atas.Penulisan Karya Ilmiah 9-11 2. Tes Uraian 1. Coba jelaskan deskripsi masing-masing bagian dan apa bedanya dengan struktur sajian karya non ilmiah? . inti. coba bapak dan ibu simpulkan bagaimana caranya mengenal karakteristik karya tulis ilmiah. Sebutkan asspek-aspek yang dapat menggambarkan karakteristik suatu karya tulis ilmiahdan berikan penjelasan singkat untuk setiap aspek. dan bagian penutup. coba simpulkan karakteristik karya tulis ilmiah! 3. Secara umum. Berdasarkan uraian itu. struktur sajian suatu karya tulis ilmiah terdiri dari bagian awal. Jelaskan mengapa bapak dan ibu menyimpulkan seperti itu? 2.

8. maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar kedua ini. Pembahasan mengenai materi ini akan bermanfaat pada saat bapak dan ibu menulis artikel konseptual. Menjelaskan pembuatan judul karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. Menjelaskan penulisan metode karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. 3. 5. Menjelaskan abstrak dan kata kunci karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. Menjelaskan penulisan hasil penelitian karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. 6. Menjelaskan penulisan simpulan dan saran karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. 2. Kompetensi dan Indikator Pada kegiatan belajar yang kedua ini akan dibahas bagaimana menentukan kelayakan ide untuk dituangkan ke dalam tulisan serta struktur tulisan konseptual. bapak dan ibu diharapkan mempunyai kemampuan dalam: 1. Di samping itu akan dibahas juga teknik menulis karya tulis ilmiah atas dasar hasil penelitian. Berkaitan uraian di atas. Menjelaskan penulisan pendahuluan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 4.BAB III KEGIATAN BELAJAR II ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN A. Menjelaskan penulisan daftar pustaka karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian . Menjelaskan penulisan pembahasan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 7.

dan daftar rujukan. penutup. di samping teori-teori yang dapat digali dari buku-buku teks. dan pikiran baru penulis tentang hal yang dikaji. artikel hasil pemikiran bukanlah sekadar kolase atu tempelan cuplikan dari sejumlah artikel. baik yang sejalan maupun yang bertentangan dengan apa yang dipikirkannya. Uraian Materi 1. Sumber-sumber yang dianjurkan untuk dirujuk dalam rangka menghasilkan artikel hasil pemikiran adalah juga artikelartikel hasil pemikiran yang relevan. jelas. tetapi adalah hasil pemikiran analitis dan kritis penulisnya. a. bagian inti atau pembahasan. Jadi. Uraian singkat tentang unsur-unsur tersebut disampaikan di bawah ini. Pilihan kata-kata harus tepat. Artikel Hasil Pemikiran Artikel hasil pemikiran adalah hasil pemikiran penulis atas suatu permasalahan. yaitu judul. dan setelah disusun dalam bentuk judul harus memiliki daya tarik yang kuat .Penulisan Karya Ilmiah 9-13 B. abstrak dan kata kunci. yang dituangkan dalam bentuk tulisan. yang dikembangkan dari analisis terhadap pikiran-pikiran mengenai masalah yang sama yang telah dipublikasikan sebelumnya. Dalam upaya untuk menghasilkan artikel jenis ini penulis terlebih dahulu mengkaji sumber-sumber yang relevan dengan permasalahannya. nama penulis. mengandung unsur-unsur utama masalah. pendahuluan. apalagi pemindahan tulisan dari sejumlah sumber. Judul Judul artikel hasil pemikiran hendaknya mencerminkan dengan tepat masalah yang dibahas. Artikel hasil pemikiran biasanya terdiri dari beberapa unsur pokok. hasil-hasil penelitian terdahulu. jika memang ada. Bagian paling vital dari artikel hasil pemikiran adalah pendapat atau pendirian penulis tentang hal yang dibahas.

argumentasi. (dan kawan-kawan).2. Jika dikehendaki gelar kebangsawanan atau keagamaan boleh disertakan.9-14 Penulisan Karya Ilmiah bagi calon pembaca. Hal ini penting karena artikel hasil pemkiran pada dasarnya bertujuan untuk membuka wacana diskusi. dan sintesis pendapat-pendapat para ahli atau pemerhati bidang tertentu. Nama Penulis Untuk menghindari bias terhadap senioritas dan wibawa atau inferioritas penulis. IX No. Nama lembaga tempat penulis bekerja sebagai catatan kaki di halaman pertama. 33. dalam arti merangsang pembaca untuk membaca artikel yang bersangkutan. Judul dapat ditulis dalam bentuk kalimat berita atau kalimat tanya. 1) Repelita IV: A Cautious Development Plan for Steady Growth (Kaleidoscope International Vol. analisis. No. Nama penulis lain ditulis dalam catatan kaki atau dalam catatan .) Di dalam contoh-contoh judul di atas seharusnya tercermin ciri-ciri yang diharapkan ditunjukan oleh artikel hasil pemikiran seperti provokatif. Salah satu ciri penting judul artikel hasil pemikiran adalah bersifat ”provokatif”. Membangun Teori melalui Pendekatan Kualitatif (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7. b. hanya nama penulis utama saja yang dicantumkan disertai tambahan dkk. Jika penulis lebih dari dua orang. dan lakukan evaluasi terhadap judul-judul tersebut untuk melihat apakah kriteria yang disebutkan di atas terpenuhi. No.1) Interpreting Student’s and Teacher’s Discourse in Science Classes: An Underestimated Problem? (Journal of Research in Science Teaching Vol. nama penulis artikel ditulis tanpa disertai gelar akademik atau gelar profesional yang lain. Perhatikan judul-judul artikel di bawah ini. dan analitik. argumentative.

Panjang abstrak biasanya sekitar 50-75 kata yang disusun dalam satu paragraf. diketik dengan spasi tunggal. Abstrak hendaknya juga disertai dengan 3-5 kata kunci. Jika dapat diperoleh. yaitu istilah-istilah yang mewakili ide-ide atau konsep-konsep dasar yang terkait dengan ranah permasalahan yang dibahas dalam artikel. c. sehingga (calon) pembaca tertarik untuk meneruskan pembacaannya. Ciri-ciri umum artikel hasil pemikiran seperti kritis dan provokatif hendaknya juga sudah terlihat di dalam abstrak ini. In fact these two approaches serve different purposes. Format lebih sempit dari teks utama (margin kanan dan margin kiri menjorok masuk beberapa ketukan). Dengan membaca abstrak diharapkan (calon) pembaca segera memperoleh gambaran umum dari masalah yang dibahas di dalam artikel. bukan komentar atau pengantar penulis. Abstract: Theory Generation through Qualitative Study. These two approaches are more often inappropriately considered as two different schools of thought than as two different tools. kata-kata kunci hendaknya diambil dari tesaurus bidang ilmu terkait. Abstrak dan Kata Kunci Abstrak artikel hasil pemikiran adalah ringkasan dari artikel yang dituangkan secara padat. tetapi juga dari tubuh artikel walaupun ide-ide atau konsep-konsep yang diwakili tidak secara eksplisit dinyatakan atau dipaparkan di dalam judul atau tubuh artikel. Perlu diperhatikan bahwa kata-kata kunci tidak hanya dapat dipetik dari judul artikel.Penulisan Karya Ilmiah 9-15 akhir jika tempat pada catatan kaki atau di dalam catatan akhir jika tempat pada catatan kaki tidak mencukupi. Perhatikan contoh abstrak dan kata-kata kunci berikut ini. A qualitative study is often contrasted with its quantitative counterpart. A qualitative study .

Pendahuluan Bagian ini menguraikan hal-hal yang dapat menarik perhatian pembaca dan memberikan acuan (konteks) bagi permasalahan yang akan dibahas. Key words: qualitative study. Partisipasi masyarakat merupakan unsur yang paling penting sekali bagi keberhasilan program pendidikan.. Di Amerika Serikat dalam tingkat pendidikan tinggi dikenal apa yang disebut “Land-Grant Universities. and other related quantitative values can be more appropriately investigated through quantitative study. Sebagian ahli berpendapat bahwa sistem politik yang kurang demokratis dan budaya masyarakat paternalistik telah menyebabkan rendahnya partisipasi. misalnya dengan menonjolkan hal-hal yang kontroversial atau belum tuntas dalam pembahasan permasalahan yang terkait dengan artikel-artikel atau naskahnaskah lain yang telah dipublikasikan terdahulu. Business transaction pattern and market characteristic. Perhatikan tiga segmen bagian pendahuluan dalam contoh di bawah ini. Bagian pendahuluan ini hendaknya diakhiri dengan rumusan singkat (1-2 kalimat) tentang hal-hal pokok yang akan dibahas dan tujuan pembahasan. Terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ahli yang berkaitan dengan menurunnya partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan..9-16 Penulisan Karya Ilmiah takes several stage in generating theories. Catatan sejarah pendidikan di negara-negara maju dan dikelompok-kelompok masyarakat yang telah berkembang kegiatan pendidikan menunjukan bahwa keadaan dunia pendidikan mereka sekarang ini telah dicapai dengan partisipasi masyarakat yang sangat signifikan di dalam berbagai bentuk. . Sementara itu penulis-penulis lain lebih memfokus pada faktor-faktor ekonomi.”dst. frequencies.. for example.. can be investigated through qualitative study. while their tendencies. theory development d.

yang membuka kesempatan bagi penulis untuk menampilkan wacana penurunan partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan dari sudut pandang yang lan. perlu dijaga agar tampilan bagian ini tidak terlalu panjang dan menjadi bersifat enumeratif seperti diktat. Di dalam petikan bagian pendahuluan di atas dapat dilihat alur argumentasi yang diikuti penulis untuk menunjukan masih adanya perbedaan pandangan tentang menurunnya partisipasi masyarakat di dalam pengembangan pendidikan. analitik. Tinjauan dari berbagai sudut pandang telah menghasilkan kesimpulan yang beragam. Dalam artikel-artikel ini akan dibahas kemungkinan-kemungkinan menurunnya partisipasi masyarakat tersebut berdasarkan analisis ekonomi pendidikan.Penulisan Karya Ilmiah 9-17 Dari kajian terhadap berbagai tulisan dan hasil penelitian disebutkan di muka terlihat masih terdapat beberapa hal yang belum jelas benar atau setidaktidaknya masih menimbulkan keraguan mengenai sebabsebab menurunnya mutu partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan. dan kritis dengan sistematika yang runtut dan logis. keputusan. argumentasi. sejauh mungkin juga berciri komparatif dan menjauhi sikap tertutup dan instruktif. komparasi. Banyaknya subbagian juga tidak ditentukan. analisis. Walaupun dmikian. dengan analisis ini kekurangan analisis terdahulu dapat dikurangi dan dapat disusun penjelasan baru yang lebih komprehensif. Bagian Inti Isi bagian ini sangat bervariasi. e. Penggunaan subbagian dan sub-subbagian yang terlalu banyak . Diharapka. tergantung kepada kecukupan kebutuhan penulis untuk menyampaikan pikiran-pikirannya. dan pendirian atau sikap penulis mengenai masalah yang dibicarakan. Di antara sifat-sifat artikel terpenting yang seharusnya ditampilkan di dalam bagian ini adalah kupasan yang argumentatif. lazimnya berisi kupasan.

at witnesses. or “lying” about what we have learned. or ‘lying’ about…. mengembangkan dan mengambil inisiatif inovasi yang diperlukan. 1997:5) Di dalam contoh-contoh bagian inti artikel hasil pemikiran di atas dapat dilihat dengan jelas bagian yang paling vital dari jenis artikel ini yaitu posisi atau pendirian penulis. 1996:54). Hesrh dan McKibbin (1983:3) menyatakan bahwa sebenarnya banyak pihak telah menyadari perlunya inovasi…(Dari Ibnu. ‘Unlike modern industrial society. seperti terlihat di dalam kalimat-kalimat: (1) Hence.’ (Dari Ropers-Huilman. (2) Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktek-praktek pendidikan. where production was the cornerstone. not because we are “falsyfaying” data. walaupun kesadaran akan perlunya perubahanperubahan tertentu sudah secara luas dirasakan. but always limited discourse. kalangan pendidikan sendiri tidak dengan cepat mengantisipasi. Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktik-praktik pendidikan adalah suatu keharusan jika dunia pendidikan Indonesia tidak ingin tertinggal dan kehilangan perannya sebagai wahana untuk menyiapkan generasi masa datang ironisnya. but…dan seterusnya. Hence. adalah suatu keharusan jika…. . 1996:2) John Hassard (1993) suggested that. We are fabricating words. any consideration of the theoretical base of science and its practical implementation must start by…. Science earns its place on the curriculum because there is cultural commitment to the value of the knowledge and the practices by which this body of ideas has been derived.9-18 Penulisan Karya Ilmiah juga akan menyebabkan artikel tampil seperti diktat. We. Perhatikan contoh-contoh petikan bagian inti artikel berikut ini. are producing simulation whitin discorses. but because we are constructing truth within a shifting. (3)…We are fabricating words not because …. any consideration of the theoretical implementation must start by attempting to resolve the aims and intentions of this cultural practice…(Dari Osborne. in the post modern society simulation structure and control social affairs.

Walaupun mungkin terdapat beberapa perbedaan gaya penyampaian. Jika memang dianggap tepat bagian terakhir ini dapat dilihat pada berbagai artikel jurnal. dan (c) organisasi ekonomi yang mendasarkan azas bersama/koperasi. Banyak juga penulis yang berusaha menampilkan segala apa yang telah dibahas di bagian terdahulu. Isu tentang pelaksanaan Demokrasi Ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia menjadi menarik dan ramai pada era tahun 90-an. Semangat untuk berpihak pada pengembangan usaha berskala menengah dan kecil perlu terus digalakkan. Hal tersebut terjadi sebagai reaksi atas permasalahan konglomerasi di Indonesia. Namun demikian kemampuan politik saja tidak cukup tanpa disertai keberanian politik. yaitu: (a) etika sosial yang tersimpul dalam nilai-nilai Pancasila. menurut Dr. misi bagian akhir ini pada dasarnya sama: mengakhir diskusi dengan suatu pendirian atau menyodorkan beberapa alternative penyelesaian. Sebagian penulis menyertakan saran-saran atau pendirian alternative. (Dari Supriyanto. Perhatikan contoh-contoh berikut. Pada saat ini nampak sudah ada political will dari pemerintah kita terhadap kegiatan ekonomi berskala menengah dan kecil.Penulisan Karya Ilmiah 9-19 f. Hatta dalam konsep Demokrasi Ekonomi berlandaskan pada tiga hal. (b) rasionalitas ekonomi yang diwujudkan dengan perencanaan ekonomi oleh negara. sehingga tingkat kesejahteraan seluruh msyarakat dapat ditingkatkan. M. Konsep pemikiran tentang Demokrasi Ekonomi pada prinsipnya adalah khas Indonesia. 1994:330-331) . secara ringkas. Perlu diupayakan hubungan kemitraan yang baik antara pelaku ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia. Penutup atau Simpulan Penutup biasanya diisi dengan simpulan atau penegasan pendirian penulis atas masalah yang dibahas pada bagian sebelumnya.

Such an effort would seem well advised-both for science and its relationship with the public. studying the role of argument in science offers a means of prying open the black box that is science. to continue with current approaches to the teaching of science would be to misrepresent science and its nature. argumentation has a central role play in science and learning about science. Berbagai jurnal bahkan 100% berisi artikel jenis ini. If his pattern is to change. science and technology have ascended to ascended to a position of cultural dominance.9-20 Penulisan Karya Ilmiah if. 2000:309) g. tergantung gaya selingkung yang dianut. and the public and its relationship with science. for good or for ill. then its current omission is a problem that needs to be seriously addressed. and competence in managing student participation in discussion and argument. termasuk kategori jurnal . Jurnal Penelitian Kependidikan yang diterbitkan oleh Lembaga Penelitian Universitas Negeri Malang. then it seems crucial that any intervention should pay attention not only to ways of enhancing the argument skills of young people. (Dari Driver. Sebaliknya. harus senantiasa diperhatikan bahwa tata aturan ini secara konsisten diikuti dalam setiap nomor penelitian. with rhetoric and argument as a central feature. Tata aturan penulisan daftar rujukan bervariasi. dan Journal of Research in Science Teaching. 2. awareness. semua rujukan yang telah disebutkan dalam tubuh artikel harus tercatat di dalam daftar rujukan. Artikel Hasil Penelitian Artikel hasil penelitian sering merupakan bagian yang paling dominan dari sebuah jurnal. but also improving teachers’ knowledge. Newton & Osborne. Walaupun demikian. For in the light of our emerging understanding of science as social practice. Given that. as has been discussed in this article. Daftar Rujukan Bahan rujukan yang dimasukan dalam daftar rujukan hanya yang benar-benar dirujuk di dalam tubuh artikel. misalnya.

bagian pendahuluan. Undergraduate Science Students’ Images of the Nature of Science (Research presented at the American Educational . Sebelum ditampilkan dalam sebagai artikel dalam jurnal. Variabel-variabel penelitian dan hubungan antar variabel serta informasi lain yang dianggap penting hendaknya terlihat dalam judul artikel. Walaupun demikian. nama penulis. laporan penelitian harus disusun kembali agar memenuhi tata tampilan karangan sebagaimana yang dianjurkan oleh dewan penyunting jurnal yang bersangkutan dan tidak melampaui batas panjang karangan. pembahasan. kesimpulan dan saran. abstrak dan kata kunci. Judul Judul artikel hasil penelitian diharapkan dapat dengan tepat memberikan gambaran mengenai penelitian yang telah dilakukan. yang dipersiapkan dan dilakukan sedemikian rupa sehingga tetap menampilkan secara lengkap semua aspek penting penelitian. No. Berikut adalah beberapa contoh. Pengaruh Metode Demonstrasi Ber-OHP terhadap Hasil Belajar Membuat Pakaian Siswa SMKK Negeri Malang (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7. a. harus dijaga agar judul artikel tidak menjadi terlalu panjang. dan daftar rujukan. hasil penelitian. metode.1). judul artikel umumnya terdiri dari 5-15 kata. Bagian-bagian artikel hasil penelitian yang dimuat dalam jurnal adalah judul. tetapi dalam format artikel yang jauh lebih kompak dan ringkas daripada laporan teknis aslinya. Jadi. artikel hasil penelitian bukan sekadar bentuk ringkas atau ”pengkerdilan” dari laporan teknis. Sebagaimana judul penelitian. tetapi merupakan hasil kerja penulisan baru.Penulisan Karya Ilmiah 9-21 yang semata-mata memuat hasil penelitian.

Masalah yang diteliti ini sering tercermin dalam variable-variabel penelitian dan hubungan antara variablevariabel tersebut. Kata-kata kunci menggambarkan ranah masalah yang diteliti. Effect of Knowledge and Persuasion on High-School Students’ Attitudes towards Nuclear Power Plants (Journal of Research in Science Teaching Vol. Walaupun demikian. Chicago. Panjang abstrak lebih kurang sama dengan panjang artikel hasil pemikiran dan juga dilengkapi dengan katakata kunci (3-5 buah). terutama dengan terlihatnya variabel-variabel utama yang diteliti seperti yang diperlihatkan pada judul yang pertama dan ketiga. Forty two . tidak ada keharusan katakata kunci diambil dari variabel-variabel penelitian atau dari katakata yang tercantum di dalam judul artikel.9-22 Penulisan Karya Ilmiah Research Association Annual Conference. Contoh abstrak: Abstract: The aim of this study was to asses the readiness of elementary school teachers in mathematic teaching.32. Tekanan terutama diberikan kepada hasil penelitian. metode yang digunakan. Jika dibandingkan judul-judul di atas. dan hasil penelitian. Abstrak dan Kata Kunci Dalam artikel hasil penelitian abstrak secara ringkas memuat uraian mengenai masalah dan tujuan penelitian. b. c. Issue 1). akan sgera tampak perbedaannya dengan judul artikel hasil pemikiran. 24-28 March 1997). from the point of view of the teacher mastery of the subject. Nama Penulis Pedoman penulisan nama penulis untuk artikel hasil pemikiran juga berlaku untuk penulisan artikel hasil penelitian.

Key words: mathematic teaching. dan teknik analisis data. Pendahuluan Banyak pendahuluan. Sixty nine point five percent of the teachers got more than 65 arithmetic. arithmatics and geometry. dan rencana penulis dalam kaitan dengan upaya pemecahan masalah. dan rangkuman kajian teoretik yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. Those who obtained scores of less than 65 were classified as not in adequate readiness in teaching.8% of the teachers obtained scores of more than 65 in geometry. Kadang-kadang juga dimuat harapan akan hasil dan manfaat penelitian. teknik pengumpulan data dan pengembangan instrumen.5% gained scores of more than 65 scores in both geometry and arithmetics. wawasan. misalnya: . Sub-subbagian di atas umumnya (atau sebaiknya) disampaikan dalam format esei dan sesedikit mungkin menggunakan format enumeratif. Metode Bagian ini menguraikan bagaimana penelitian dilakukan. tujuan penelitian. Pemisahan dilakukan dengan penggantian paragraf. teaching readiness. jurnal Bagian tidak ini mencantumkan terutama berisi subjudul paparan untuk tentang permasalaha penelitian. sasaran atau target penelitian (populasi dan sampel). d. subject mastery. and 69. Kabupaten Malang were given a test in mathematic which was devided in to two part. Materi pokok bagian ini adalah rancangan atau desain penelitian.Penulisan Karya Ilmiah 9-23 elementary school teachers from Kecamatan Jabung. dan tidak perlu pemecahan (fisik) dari satu subbagin ke subbagian lain. The result of the study indicated that 78. A minimum mastery score of 65 was set for those who would be classified as in adequate readiness as mathematics teachers. Penyajian bagian pendahuluan dilakukan secara naratif. e.

. f. Analisis data dilakukan dengan. Subjek penelitian dipilih secara random dari seluruh siswa kelas 3 kemudian secara random pula ditempatkan ke dalam kelompok percobaan dan kelompok control. Grafik dan tabel harus dibahas dalam tubuh artikel tetapi tidak dengan cara pembahasan yang rinci satu per satu. Pengujian hipotesis dan penggunaan statistic tidak termasuk yang disajikan.. ikut serta melakukan berbagai aktivitas sosial sambil mengumpulkan data yang dapat diamati langsung di lapangan atau yang diperoleh dari informan kunci. Penyajian hasil yang cukup panjang dapat dibagi dalam beberapa subbagian Contoh: Jumlah tulisan dari tiga suku ranah utama yang dimuat di dalam berbagai jurnal.9-24 Penulisan Karya Ilmiah Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan observasi partisipatori. Hasil yang disajikan adalah hasil bersih. Data diambil dengan menggunakan tes yang telah dikembangkan dan divalidasi oleh Lembaga Pengembangan Tes Nasional. Penyampaian hasil penelitian dapat dibantu dengan pengguaan tabel dan grafik (atau bentuk/format komunikasi yang lain). tepatnya hasil analisis data. Informasi yang diberikan dari informan kunci diuji dengan membandingkannya dengan pendapat nara sumber yang lain. Rancangan eksperimen pretest-posttest control group design digunakan dalam penelitian ini. dalam kurun waktu satu sampai empat tahun dapat dilihat dalam Tabel 1... Peneliti terjun langsung ke dalam keidupan masyarakat desa. . Hasil Penelitian Bagian ini memuat hasil penelitian. Analisis dengan menggunakan pendekatan. Pencatatan dilakukan tidak langsung tetapi ditunda sampai peneliti dapat ”mengasingkan diri” dari anggota masyarakat sasaran.

Literacy Teori & Pengaj. Jumlah ranah Lain-lain 3 suku 1994 7 5 2 1995 7 3 12 1996 13 14 1 1997 6 6 5 Jumlah 32 28 20 80 46 Dari tabel 3. dan memunculkan ”teori-teori” baru atau modifikasi teori yang telah ada. mengaitkan temuan penelitian dengan struktur pengetahuan yang telah mapan. g. mengintepretasikan temuan.Penulisan Karya Ilmiah 9-25 Tabel 3. hal ini menunjukan bahwa.. Contoh: Dari temuan penelitian yang diuraikan dalam artikel ini dapat dilihat bahwa berbagai hal yang berkaitan dengan masalah kenakalan remaja yang selama ini diyakini kebenarannya menjadi goyah. . Gejala-gejala kenakalan remaja tertentu hanya muncul apabila kondisi lingkungan sosial setempat mendukung akan terjadinya bentuk-bentuk kenalan terkait. Kebenaran dari berbagai hal tersebut ternyata tidak berlaku secara universal tetapi kondisional.. Penulis artikel dalam bagian ini menjawab pertanyaanpertanyaan penelitian dan menunjukan bagaimana temuan-temuan tersebut diperoleh.dst. Pembahasan Bagian ini merupakan bagian terpenting dari artikel hasil penelitian. yaitu 80:46.1 Distribusi Jumlah Tulisan dari Tiga Suku Ranah Pendidikan Sains yang Dimuat dalam Berbagai Jurnal antara Januari 1994-Juli 1997 Suku ranah Konsep Sci.1 di atas terlihat bahwa frekuensi pemunculan artikel dari tiga suku ranah tersebut di atas jauh melebihi suku-suku ranah yang lain.

9-26 Penulisan Karya Ilmiah Hal ini sesuai dengan teori selektive cases dari Lincoln (1987:13) yang menyatakan bahwa. Walaupun demikian. dipandang tidak perlu dikembangkan aturan-aturan yang terlalu mengikat dan baku. Artikel hasil penelitian. Saran hendaknya dikembangkan berdasarkan temuan penelitian. h. Dari kedua hal ini dikembangakan pokok-pokok pikiran (baru) yang merupakan esensi dari temuan penelitian. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. Penutup Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel.. Daftar Rujukan Daftar rujukan ditulis dengan menggunakan pedoman umum yang juga berlaku bagi penulis artikel nonpenelitian. sehingga gaya selingkung masing-masing jurnal dapat . dan penelitian lanjutan. i. dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif-dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain-memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. Saran dapat mengacu kepada tindakan praktis. 3. Simpulan dan Saran Simpulan menyajikan ringkasan dari uraian mengenai hasil penelitian dan pembahasan. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru mengenai masalah tersebut. dilain pihak. Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. pengembangan teori baru..

Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai.Penulisan Karya Ilmiah 9-27 terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. Laptop c. d. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2. Selain itu. . Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis.5 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran. LCD proyektor. Alat tulis. jujur. 2. baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. b. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. kritis. Langkah Kegiatan No. Kegiatan 1. up to date. C. rasional. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah. Alat dan Bahan a. Lembar Kegiatan 1. 5 menit Curah pendapat. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis.

7 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual 3. 3. 3.6 Presensi peserta pelatihan. 2.11 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian 3. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. 2. Kegiatan Inti 3.9 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan.9-28 Penulisan Karya Ilmiah 2.10 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual.12 Fasilitator menekankan kembali 35 menit ceramah pemecahan masalah Metode pemberian tugas dan pendampingan . jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya.8 Selanjutnya fasilitator menyajikan artikel ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran konseptual dan hasil penelitian.8 Fasilitator memberikan ceramah tentang penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian.7 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. 3. 3.

5 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru mengenai masalah tersebut. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian 4. 4. Hasil a.6 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi 3. 4. b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian.Penulisan Karya Ilmiah 9-29 kesimpulan yang tepat. Artikel hasil penelitian.4 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran. . dilain pihak. Kegiatan Akhir 4. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. D. Rangkuman Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel.

salah satu dari empat faktor yang harus diperhatikan untuk menghasilkan tulisan ilmiah yang berkualitas tinggi adalah a. Selain itu. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis. dipandang tidak perlu dikembangkan sehingga aturan-aturan yang terlalu mengikat dan jurnal baku. rasional. jujur. Tes Formatif 1. baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. kritis. kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif.9-30 Penulisan Karya Ilmiah dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif-dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain-memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. artikel hasil laporan dan artikel hasil telaahan 2. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. dapat gaya selingkung masing-masing terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat 1. Artikel dapat dikelompokkan menjadi a. Dari sudut ide. Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis. Walaupun demikian. artikel konseptual dan artikel teoritis c. up to date. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. kelayakan ide untuk dipublikasikan . E. artikel laporan dan artikel rujukan b. artikel hasil telaahan dan artikel teoritis d.

memecah satu penelitian menjadi beberapa artikel . Apa tindak lanjut yang perlu dilakukan? 7. kesimpulan referensi d. pendahuluan c. pembahasan. judul. persamaan persepsi para ahli di bidang yang sama 3. Referensi memuat semua rujukan yang a. kesiapan ide untuk didiskusikan d. abstrak b. dan referensi b. diskusi. referensi 4. judul pendahuluan. pembahasan. wacana tentang ide yang sedang berkembang c. temuan. bagaimana teori/konsep yang ditawarkan dapat berkontribusi dalam peta pengetahuan dimuat pada bagian a. menjelaskan partisipan b. abstrak. abstrak. apa inti teori/konsep yang dibahas? b. menulis masalah yang sudah pernah dibahas c. Apa kesimpulan yang dapat ditarik? d. diperlukan dalam pengembangan tulisan 6. referensi c. dimuat dalam badan tulisan d. judul. judul. referensi 5. pendahuluan. pendahuluan. mengapa konsep itu dibahas? c. diskusi d. diskusi. pernah dibaca penulis b. Dalam suatu artikel konseptual. perlu dibaca pembaca c.Penulisan Karya Ilmiah 9-31 b. Salah satu hal yang harus dihindari pada saat menulis hasil penelitian adalah a. Salah satu dari tiga pertanyaan yang harus dijawab di bagian pendahuluan adalah berikut ini a. Tulisan analisis konseptual terdiri dari a. data.

diskusi 2. melaporkan korelasi yang dibahas dalam penelitian 8. Dalam suatu laporan atau artikel hasil penelitian. gaya tulisan d. bahasa tulisan 9. 12-15 kata d. kontribusi penelitian dapat dilihat di bagian a. Sebut dan jelaskan perbedaan karya tulis ilmiah hasil pemikian dan hasil penelitian! 3. pendahuluan b. 15-30 kata 10. telaah unsur-unsur yang terdapat pada artikel itu! . Tes Uraian 1.9-32 Penulisan Karya Ilmiah d. hasil d. Pemilihan penggunaan kata dan kalimat yang tidak provokatif dalam laporan atau artikel merupakan salah satu contoh upaya untuk menjaga kualitasdari aspek a. 8-10 kata b. panjang tulisan b. metode c. 10-12 kata c. Jelaskan mengapa abstrak merupakan bagian terpenting dalam laporan dan artikel penelitian 2. Rekomendasi untuk judul adalah a. nada tulisan c. Carilah salah satu artikel hasil penelitian.

Kompetensi dan Indikator Pada kegiatan belajar kedua telah disajikan bagaimana teknik menulis karya tulis ilmiah yang bersifat hasil pemikiran dan hasil penelitian. dan secara aktif berdialog dengan penulis. membuat karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. indikator kegiatan belajar ketiga ini adalah: 1. Dengan demikian peserta PLPG diharapkan mempunyai keterampilan dalam menyusun karya tulis ilmiah yang dapat dikirimkan kepada pengelola jurnal penelitian pendidikan (JIP). Oleh karena itu. 2. 3. mengenal format penulisan enumeratif. Dengan digunakannya format esai diharapkan pembaca memperoleh kesan seolah-olah berkomunikasi langsung. Mengenai Format Tulisan Semua bagian artikel yang dibicarakan di atas ditulis dalam format esai. Penggunaan format esai dalam penulisan artikel jurnal bertujuan untuk menjaga kelancaran pembacaan dan menjamin keutuhan ide yang ingin disampaikan.BAB IV KEGIATAN BELAJAR III PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH A. B. mengenal format penulisan esay. Bandingkan dua format petikan berikut: . Pada kegiatan belajar yang ketiga ini berisi mengenai latihan peserta PLPG dalam menulis karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. Uraian Materi 1. Pada kesempatan ini akan dicontohkan beberapa petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan.

dan diserahkan dalam bentuk cetakan (print out) komputer sebanyak 2 eksemplar beserta disketnya. (2)…. b. c. dan (c) PDII-LIPI untuk wilayah Indonesia. (3)…. dan seterusnya. Format Esei Setiap record ISSNdilaporkan kepada internasional Serial Data System yang berkedudukan di Paris. seperti (1)…. Di dalam hal-hal tertentu format enumeratif boleh digunakan. 2. Naskah diketik spasi ganda pada kertas kuarto sepanjang maksimal 20 halaman. terutama apabila penggunaan format enumeratif tersebut benarbenar fungsional dan tidak tepat apabila diganti dengan format esei seperti dalam menyatakan urutan dan jadwal. Berkas (file) pada naskah pada disket dibuat dengan program olah kata WordStar.9-34 Penulisan Karya Ilmiah Format Enumeratif Sesuai dengan lingkup penyebaran jurnal yang bersangkutan maka record ISSN dilaporkan kepada pihakpihak berikut: (a) International Serials Data System di Paris untuk jurnal internasional (b) Regional Center for South East Asia bagi wilayah Asia Teggara. WordPerfect atau MicroSoft Word. Artikel yang dimuat meliputi hasil penelitian dan kajian analitiskritis setara dengan hasil penelitian di bidang filsafat kependidikan. teori kependidikan. dan praktik kependidikan. Artikel ditulis dalam bahasa Indonesia atau Inggris dengan format .. Petunjuk bagi Penulis Ilmu Pendidikan a. Jika format esai masih dapat digunakan “penandaan” sejumlah elemen dapat dilakukan dengan format esei bernomor. Untuk kawasan Asia Tenggara dilaporkan melalui Regional Center for South East Asia dan untuk wilayah Indonesia dilaporkan kepada PDII-LIPI.

F. N. metode. hlm. Rata dengan Tepi Kiri) Peringkat 3 (Huruf Besar Kecil. dan Praktik Kependidikan. PERINGKAT 1 (HURUF BESAR SEMUA. Berkeley: McCutchan Publishing Co. Pandangan Aliran Humanistik tentang Filsafat Pendidikan Orang Dewasa. C. masing-masing bagian. Anderson. nama penulis (tanpa gelar akademik). abstrak (maksimum 100 kata). & Dickson. Sistematika artikel hasil penelitian: judul. daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja). sedikit tinjauan pustaka. f. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang. kecuali bagian pendahuluan yang disajikan tanpa judul bagian. kata-kata kunci. Rata dengan tepi Kiri) d. nama penulis (tanpa gelar akademik). 127-137.. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang dan tujuan atau ruang lingkup tulisan. bahasan utama (dibagi ke dalam subjudul-subjudul).E. abstrak (maksimum 100 kata) yang berisi tujuan. RATA DENGAN TEPI KIRI) Peringkat 2 (Huruf Besar Kecil. Penulisan Laporan Penelitian untuk Jurnal. Sistematika artikel setara hasil penelitian: judul. 1993.Penulisan Karya Ilmiah 9-35 esai. 1991. Vault. dan tujuan penelitian. Makalah . dan hasil penelitian. Problems and Prospects for the Decades Ahead: Competency based Teacher Education. disertai judul (heading).W. V.D. Miring. Daftar Rujukan disusun dengan mengikuti tata cara seperti contoh berikut dan diurutkan secara alfabetis dan kronologis. Tahun 24. Huda. Peringkat judul bagian dinyatakan dengan jenis huruf yang berbeda (semua judul bagian dicetak tebal atau tebal miring). dan tidak menggunakan angka/nomor bagian. metode. Juli 1997. e. daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja). pembahasan. Nomor 2. Hanurawan. penutup atau kesimpulan. D. kesimpulan dan saran. 1997. Teori. kata-kata kunci. hasil. Ilmu Pendidikan: Jurnal Filsafat.

Sebagai imbalannya.00 (dua ratus ribu rupiah) perjudul. 12 Juli. Artikel berbahasa Indonesia mengikuti aturan tentang penggunaan tanda baca dan ejaan yang dimuat dalam Pedoman Umum Ejaan bahasa Indonesia yang Disempurnakan (Depdikbud. Pemeriksaan dan penyuntingan cetak-coba dilakukan oleh penyunting dan/atau melibatkan penulis. 200. Kamera digital . Disertasi. h. Artikel berbahasa Inggris menggunakan ragam baku. Alat dan Bahan a.000. d.9-36 Penulisan Karya Ilmiah disajikan dalam Lokakarya Penelitian Tingkat Dasar bagi Dosen PTN dan PTS di malang Angkataan XIV. i. Tata cara penyajian kutipan. 200). tabel. Makalah. 1987). C. dan gambar mengikuti ketentuan dalam Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi. g. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah e. b. penulis menerima nomor bukti pemuatan sebanyak 2 (dua) eksemplar dan cetak lepas sebanyak 5 (lima) eksemplar yang akan diberikan jiuka kontribusi biaya cetak telah dibayar lunas. Laptop c. rujukan. Tesis. Penulis yang artikelnya dimuat wajib memberi kontribusi biaya cetak minimal sebesar Rp. Artikel dan Laporan Penelitian (Universitas Negeri Malang. Malang. LCD proyektor. Artikel yang sudah dalam bentuk cetak-coba tidak dapat ditarik kembali oleh penulis. Pusat Penelitian IKIP MALANG. Alat tulis. Lembar Kegiatan 1.

ceramah pemecahan masalah 3. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2.2 Presensi peserta pelatihan. 2.1 Fasilitator memberikan ceramah tentang format penulisan karya tulis ilmiah 3. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya. 2.2 Fasilitator memberikan ceramah 130 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan . Langkah Kegiatan No.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. Kegiatan 1. 2. Kegiatan Inti 3.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran.Penulisan Karya Ilmiah 9-37 2. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan 5 menit Curah pendapat.

1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. Kegiatan Akhir 4. 4. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian 4.3 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan.9-38 Penulisan Karya Ilmiah tentang salah satu contoh petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan . 3.2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing. 3.4 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual.3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi . 3.6 Fasilitator memberikan tugas menyusun karya tulis ilmiah baik dalam bentu pemikiran maupun hasil penelitian.5 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian 3. 4.

Artikel (setara hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa subjudul) Subjudul Subjudul Subjudul Penutup (atau Kesimpulan dan Saran) Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uraian saja) sesuai dengan kebutuhan . Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil penelitian. b.Penulisan Karya Ilmiah 9-39 3. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran. Artikel (hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa sub judul. dan masalah/tujuan penelitian) Metode Hasil Pembahasan Kesimpulan dan Saran Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uaraian saja) 2. Rangkuman 1. Hasil a. memuat latar belakang masalah dan sedikit tinjauan pustaka. D.

Tugas dapat ditulis menggunakan komputer atau tulis tangan. Tes Formatif Peserta PLPG ditugasi menyusun karya tulis ilmiah dengan cara memilih salah satunya yaitu hasil pemikiran konseptual atau hasil penelitian. Tugas ini sifatnya individual. Ruangan bebas.9-40 Penulisan Karya Ilmiah E. . tidak harus terkekang di dalam kelas. Fasilitator memberikan bimbingan dan pendampingan pada saat peserta PLPG menyusun karya tulis ilmiah.

a Kegiatan Belajar 2 1.Penulisan Karya Ilmiah 9-41 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF Kegiatan Belajar 1 1. a 3. a 3. b 2. b 9. c 2. c 8. b 6. c 5. a 8. c 5. b 9. b 4. c 10. d . d 4. b 7. b 10. a 7. c 6.

Instrumen Evaluasi untuk Akreditasi Berkala Ilmiah.M. I. 2007. Teknik Menulis Karya Ilmiah. . LIPI.A. Saukah. dan Kantor Menristek: Jakarta. Penerbit Universitas Terbuka: Jakarta. Depdiknas: Jakarta. 2008. G. Ikapindo. Direktorat Profesi Pendidik.G. 2000. Ditbinlitabmas Dikti. Wardani. Penerbit Universitas Negeri Malang (UM Press): Malang.DAFTAR PUSTAKA Ditbinlitabmas Ditjen Dikti Depdikbud. Menulis Artikel untuk Jurnal Ilmiah.K. 2001. dan Waseso. Sistematika Penulisan Laporan KTI Online. A.

.

9-2 Penulisan Karya Ilmiah .

Buku ajar ini mempunyai hubungan dengan buku ajar yang terutama adalah penelitian tindakan kelas. Hal ini mempunyai tujuan agar setelah pelaksanaan matapelajaran ini peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menyusun artikel ilmiah yang siap dimasukkan ke dalam jurnal ilmiah yang tidak maupun terakreditasi. buku ajar ini mengantarkan peserta PLPG untuk memahami materi-materi tersebut di atas. Jelas bahwa kompetensi dasar kedua mata pelajaran ini akan bersngkut paut. Deskripsi Buku Ajar mengenai “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini meliputi materi pembelajaran tentang penulisan artikel ilmiah. pada saat peserta PLPG berkeinginan untuk menuliskan hasil penelitian tindakan kelas ke dalam jurnal penelitian pendidikan. artikel hasil pemikiran. jenis dan struktur artikel ilmiah. namun demikian peserta juga diminta untuk menyusun draft penulisan artikel ilmiah di bidang kompetensi masingmasing. (2) mengenal perbedaan penulisan artikel ilmiah yang konseptual dan yang non konseptual. (3) mengenal format penulisan artikel ilmiah. artikel hasil penelitian. Secara garis besar. (3) menyusun draft proposal penelitian tindakan kelas. (2) mengenal format laporan penelitian tindakan kelas. serta praktik penulisan artikel ilmiah. . format tulisan. Karena standar kompetensi penelitian tindakan kelas adalah (1) mengenal metode penelitian tindakan kelas. Buku ajar “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini mempunyai standar kompetensi dasar (1) mengenal penulisan artikel ilmiah.Penulisan Karya Ilmiah 9-3 BAB I. PENDAHULUAN A. dan (4) menyusun draft artikel ilmiah.

C. . peserta pelatihan mencermati contoh-contoh yang telah disajikan oleh pelatih dan yang tersaji di dalam buku ajar ini. Peserta PLPG aktif berdiskusi dengan pelatih. 7. Di samping itu.Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel penulisan hasil penelitian. Kompetensi dan Indikator 1. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel penulisan hasil pemikiran konseptual.9-4 Penulisan Karya Ilmiah B. 5. Kemudian peserta PLPG harus belajar menyusun suatu draft artikel ilmiah yang selaras dengan format yang tersaji di dalam buku ajar ini. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format penulisan esai. menanyakan hal-hal yang belum dipahami. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami jenis dan struktur artikel ilmiah. . serta dimintakan pendapat dari pelatih. 3. Peserta mempunyai kemampuan dan keterampilan dalam menyusun draft artikel ilmiah. Saran-saran dari pelatih yang belum dipahami perlu ditanyakan kembali kepada pelatih jika perlu meminta perbandingan dengan artikel yang telah termuat di dalam jurnal. 2. 6. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format penulisan enumeratif. Petunjuk Pembelajaran Peserta PLPG harus selalu aktif mengikuti proses pembelajaran di kelas. selanjutnya mendiskusikan dengan teman lainnya. 4. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami kriteria penulisan artikel ilmiah. Hasil draft itu selanjutnya digunakan untuk memenuhi tugas mata pelajaran ini.

Berbekal pengalaman bapak dan ibu dalam memahami artikel ilmiah. maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar pertama ini. Oleh karena itu. URAIAN MATERI Sesuai dengan namanya. penerbitan ilmiah bersifat objektif. bapak dan ibu diharapkan mempunyai kemampuan dalam: 1. Sebagai guru. 2. struktur dan sifat-sifat artikel ilmiah 4. artinya isi penerbitan ilmiah hanya dapat dikembangkan dari fenomena yang memang exist. Berkaitan uraian di atas. baik yang bersifat populer. ilmiah populer maupun yang memang benar-benar merupakan karya ilmiah. penerbitan ilmiah secara inherent harus menampilkan sifat-sifat dan ciri-ciri khas karya ilmiah tersebut yang mungkin tidak selalu harus dipenuhi di dalam jenis penerbitan yang lain. KOMPETENSI DAN INDIKATOR Karya ilmiah tentu sudah merupakan bacaan yang sangat akrab dengan peserta PLPG. Menjelaskan perbedaan artikel hasil pemikian konseptual dengan hasil penelitian B. Pertama. walaupun kriteria . sifat dan struktur karya tulis ilmiah. 3. Menjelaskan bentuk. bapak dan ibu akan mengkaji bentuk. Menjelaskan sifat artikel ilmiah. bapak dan ibu sudah sering membaca berbagai artikel. Kriteria ini adalah cerminan sifat karya ilmiah yang berupa norma dan nilai yang berakar pada tradisi ilmiah yang diterima secara luas dan diikuti secara sungguh-sungguh oleh para ilmuwan. Menjelaskan sikap ilmiah. KEGIATAN BELAJAR I JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH A. artikel ilmiah yang dimuat dalam jurnal diharapkan memenuhi kriteria sebagai sebuah karya ilmiah.BAB II.

dalam menulis artikel ilmiah penulis hendaknya juga tidak mengabaikan komponen sikap ilmiah yang lain seperti menahan diri (reserved).9-2 Penulisan Karya Ilmiah eksistensi fenomena yang menjadi fokus bahasannya dapat berbeda antara satu bidang ilmu dengan bidang ilmu yang lain. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. dilengkapi dengan keterbukaan dalam menyebutkan sumber bahan yang menjadi rujukannya. penulisannya harus mengikuti pola. Walaupun demikian. struktur. karena jurnal merupakan sarana komunikasi yang berada di garis depan dalam pengembangan IPTEKS. penerbitan ilmiah juga membawa ciri khas ini yang sekaligus berfungsi sebagai wahana penyampaian kritik timbal-balik yang berkaitan dengan masalah yang dipersoalkan. ia juga mengemban sifat pembaharu dan up-to-date atau tidak ketinggalan jaman. dan kaidah-kaidah tertentu juga. setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. Oleh karena itu. Selanjutnya. dan sifat-sifat tertentu. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain. Selain objektif. dan tidak menyertakan motif-motif pribadi atau kepentingan- kepantingan tertentu dalam menyampaikan pendapatnya. Lain daripada itu. teknik. Rasional menurut Karl Popper adalah tradisi berpikir kritis para ilmuwan. Oleh karena itu. jujur. hati-hati dan tidak over-claiming. Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para . lugas. Semua sikap di atas. sifat lain karya ilmiah adalah rasional. tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Artikel ilmiah mempunyai bentuk. juga dipandang sebagai upaya penulis untuk memenuhi etika penulisan ilmiah.

Sesuai dengan tujuan penerbitannya. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah. Ada beberapa jurnal yang hanya memuat artikel hasil penelitian. LEMBAR KEGIATAN 1. LCD proyektor. d.Penulisan Karya Ilmiah 9-3 ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. C. yaitu artikel hasil pemikiran atau artikel non penelitian dan artikel hasil penelitian. Dalam praktik halhal tersebut akan diwujudkan atau dimuat di dalam salah satu dari dua bentuk artikel. majalah ilmiah pada umumnya memuat salah satu dari hal-hal berikut: (1) kumpulan atau akumulasi pengetahuan baru. Alat dan Bahan a. Pemuatan artikel hasil penelitian. Akan tetapi sebagian jurnal biasanya memuat kedua jenis artikel: hasil pemikiran dan hasil penelitian. misalnya Journal of Research in Science Teaching yang terbit di Amerika Serikat dan Jurnal Penelitian Kependidikan terbitan Lembaga Penelitian Unversitas Negeri Malang. . Di dalam tulisan ini pembahasan akan dibatasi pada struktur dan anatomi dua jenis artikel saja yaitu artikel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian. artikel hasi pemikiran. Alat tulis. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel. (2) pengamatan empirik. resensi dan obituari ini sejalan dengan rekomendasi Direktorat Pembinaan Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat. Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (2000). b. dan (3) gagasan atau usulan baru (Pringgoadisurjo. Selain itu. 1993). Laptop c. seringkali majalah ilmiah juga memuat resensi buku dan obituari.

5 menit Curah pendapat. struktur dan sifat karya tulis ilmiah. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Kegiatan Waktu Metode 2. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. 35 menit Metode pemberian tugas dan . 2.9-4 Penulisan Karya Ilmiah 2. ceramah pemecahan masalah 3.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. 2.1 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian sifat artikel ilmiah. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya.2 Presensi peserta pelatihan.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan bentuk. Kegiatan Inti 3. 1. Langkah Kegiatan No.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran. 2.

2 Fasilitator memberikan ceramah tentang sikap ilmiah. sifat. bentuk.3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit pendampingan Refleksi .5 Sharing dalam kelas mengenai sikap ilmiah. sifat. Kegiatan Akhir 4. dan struktur artikel ilmiah. 3. bentuk. 4. dan struktur artikel ilmiah. 4. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dari sikap ilmiah.1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. 3. 3.4 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan. 4.2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing.3 Fasilitator memberikan ceramah tentang bentuk dan struktur artikel ilmiah 3.Penulisan Karya Ilmiah 9-5 3.6 Fasilitator menekankan kembali kesimpulan yang tepat.

dan struktur karya tulis ilmiah. RANGKUMAN Artikel ilmiah mempunyai bentuk. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel. dan kaidah-kaidah tertentu juga. struktur. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain. tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. D. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai sifat artikel ilmiah. Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai karakter sikap ilmiah. Walaupun demikian. b. teknik. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai bentuk. setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. penulisannya harus mengikuti pola. dan sifat-sifat tertentu. c. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah.9-6 Penulisan Karya Ilmiah 3. Hasil a. . Oleh karena itu. yang selanjutnya mempunyai kecenderungan positif jika dihadapkan pada kasus plagiariasme misalnya.

abstrak. kebudayaan c. abstrak. Dalam karya tulis ilmiah. rangkuman dan tindak lanjut b. simpulan c. obyektif. argumentasi . simpulan umum c. TES FORMATIF 1. rekomendasi penulis d. pada umumnya menyajikan tentang a. Substansi suatu karya tulis ilmiah dapat mencakup berbagai hal. Berikut ini adalah contoh-contoh subatansi karya tulis ilmiah. simpulan dan saran 4. Sikap ini sesuai dengan hakikat karya tulis ilmiah yang merupakan kajian berdasarkan pada. abstrak. informatika 5. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat 1. panjang tulisan c. pendahuluan. struktur sajian d. kecuali a. pendidikan b. kecuali a. bagian inti. pendahuluan. Bagian penutup suatu karya tulis ilmia. dan tidak memihak. penggunaan bahasa 2. bagian inti. kecuali a. bagian inti. simpulan d. inti (pokok pembahasan). dan penutup b. sikap penulis b.Penulisan Karya Ilmiah 9-7 F. fakta atau kenyataan b. pemulung d. pendahuluan. Struktur sajian suatu karya tulis ilmiah pada umumnya terdiri dari a. penutup 3. Aspek-aspek yang menentukan karakteristik karya tulis. dari yang paling sederhana sampai dengan yang paling kompleks. penulis bersikap netral.

Keobyektifan penulis karya tulis ilmiahdicerminkan dalam gaya bahasa yang bersifat a. daftar pustaka b. kumbang cantik pengisap madu c. panjang tulisan . pengaruh gizi pada pertumbuhan anak d. merupakan deskripsi suatu kejadian c. Untuk membedakan karya tulis ilmiah dan karya tulis bukan ilmiah. baku c. lampiran 8. yang manakah yang paling sesuai untuk judul karya tulis ilmiah? a. kecuali a. daftar tabel d. resmi b. Berikut ini adalah ciri-ciri suatu karya tulis ilmiah. namun pada umumnya semua karya tulis ilmiah mempunayi komponen a. senjata makan tuan b.9-8 Penulisan Karya Ilmiah c. pengaruh obat bius yang menghebohkan 10 . Komponen suatu karya tulis ilmiah bervariasi sesuai dengan jenis karya tulis ilmiah dan tujuan penulisannya. abstrak c. disajikan secara sistematis 9. memaparkan bidang ilmu tertentu b. seseorang dapat mengkaji berbagai aspek tulisan. impersonal d. teori yang diakui kebenarannya d. personal 7. data empirik/hasil penelitian 6. sistematika tulisan b. Salah satu aspek yang dapat digunakan sebagai pembeda adalah a. menggunakan gaya bahasa resmi d. Di antara judul berikut.

Secara umum. coba bapak dan ibu simpulkan bagaimana caranya mengenal karakteristik karya tulis ilmiah. Setelah membaca uraian di atas. struktur sajian suatu karya tulis ilmiah terdiri dari bagian awal. dan bagian penutup. Coba jelaskan deskripsi masing-masing bagian dan apa bedanya dengan struktur sajian karya non ilmiah? . Sebutkan aspek-aspek yang dapat menggambarkan karakteristik suatu karya tulis ilmiahdan berikan penjelasan singkat untuk setiap aspek. ragam bahasa yang digunakan d.Penulisan Karya Ilmiah 9-9 c. Tes Uraian 1. coba simpulkan karakteristik karya tulis ilmiah! 3. Berdasarkan uraian itu. pengarang 2. inti. Jelaskan mengapa bapak dan ibu menyimpulkan seperti itu? 2.

6. Pembahasan mengenai materi ini akan bermanfaat pada saat bapak dan ibu menulis artikel konseptual. Menjelaskan penulisan daftar pustaka karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian . KOMPETENSI DAN INDIKATOR Pada kegiatan belajar yang kedua ini akan dibahas bagaimana menentukan kelayakan ide untuk dituangkan ke dalam tulisan serta struktur tulisan konseptual. bapak dan ibu diharapkan mempunyai kemampuan dalam: 1.BAB III. 3. Berkaitan uraian di atas. Menjelaskan abstrak dan kata kunci karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. 5. Menjelaskan penulisan pendahuluan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 4. Di samping itu akan dibahas juga teknik menulis karya tulis ilmiah atas dasar hasil penelitian. KEGIATAN BELAJAR II ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN A. Menjelaskan penulisan hasil penelitian karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. Menjelaskan penulisan simpulan dan saran karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. 2. 8. Menjelaskan penulisan pembahasan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 7. Menjelaskan penulisan metode karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. Menjelaskan pembuatan judul karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar kedua ini.

pendahuluan. nama penulis. Bagian paling vital dari artikel hasil pemikiran adalah pendapat atau pendirian penulis tentang hal yang dibahas. jika memang ada. Jadi. Dalam upaya untuk menghasilkan artikel jenis ini penulis terlebih dahulu mengkaji sumber-sumber yang relevan dengan permasalahannya. penutup. baik yang sejalan maupun yang bertentangan dengan apa yang dipikirkannya. Artikel hasil pemikiran biasanya terdiri dari beberapa unsur pokok. URAIAN MATERI 1. dan daftar rujukan. hasil-hasil penelitian terdahulu. di samping teori-teori yang dapat digali dari buku-buku teks. yaitu judul. yang dituangkan dalam bentuk tulisan.Penulisan Karya Ilmiah 9-11 B. Pilihan kata-kata harus tepat. Judul Judul artikel hasil pemikiran hendaknya mencerminkan dengan tepat masalah yang dibahas. Uraian singkat tentang unsur-unsur tersebut disampaikan di bawah ini. Atikel Hasil Pemikiran Artikel hasil pemikiran adalah hasil pemikiran penulis atas suatu permasalahan. jelas. Judul dapat ditulis dalam bentuk kalimat berita atau kalimat tanya. bagian inti atau pembahasan. dan setelah disusun dalam bentuk judul harus memiliki daya tarik yang kuat bagi calon pembaca. abstrak dan kata kunci. Sumber-sumber yang dianjurkan untuk dirujuk dalam rangka menghasilkan artikel hasil pemikiran adalah juga artikel-artikel hasil pemikiran yang relevan. a. dan pikiran baru penulis tentang hal yang dikaji. mengandung unsur-unsur utama masalah. Salah satu ciri penting judul artikel hasil pemikiran adalah . artikel hasil pemikiran bukanlah sekadar kolase atu tempelan cuplikan dari sejumlah artikel. tetapi adalah hasil pemikiran analitis dan kritis penulisnya. yang dikembangkan dari analisis terhadap pikiran-pikiran mengenai masalah yang sama yang telah dipublikasikan sebelumnya. apalagi pemindahan tulisan dari sejumlah sumber.

analisis.2. dan lakukan evaluasi terhadap judul-judul tersebut untuk melihat apakah kriteria yang disebutkan di atas terpenuhi. b. IX No. Nama Penulis Untuk menghindari bias terhadap senioritas dan wibawa atau inferioritas penulis. dan analitik. nama penulis artikel ditulis tanpa disertai gelar akademik atau gelar profesional yang lain. argumentative. dalam arti merangsang pembaca untuk membaca artikel yang bersangkutan. No. Membangun Teori melalui Pendekatan Kualitatif (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7. Jika penulis lebih dari dua orang. hanya nama penulis utama saja yang dicantumkan disertai tambahan dkk.) Di dalam contoh-contoh judul di atas seharusnya tercermin ciriciri yang diharapkan ditunjukan oleh artikel hasil pemikiran seperti provokatif.1) Interpreting Student’s and Teacher’s Discourse in Science Classes: An Underestimated Problem? (Journal of Research in Science Teaching Vol.9-12 Penulisan Karya Ilmiah bersifat ”provokatif”. No. argumentasi. (dan kawan-kawan). Nama lembaga tempat penulis bekerja sebagai catatan kaki di halaman pertama. Perhatikan judul-judul artikel di bawah ini. 33. . dan sintesis pendapat-pendapat para ahli atau pemerhati bidang tertentu. Nama penulis lain ditulis dalam catatan kaki atau dalam catatan akhir jika tempat pada catatan kaki atau di dalam catatan akhir jika tempat pada catatan kaki tidak mencukupi. Jika dikehendaki gelar kebangsawanan atau keagamaan boleh disertakan. Hal ini penting karena artikel hasil pemkiran pada dasarnya bertujuan untuk membuka wacana diskusi. 1) Repelita IV: A Cautious Development Plan for Steady Growth (Kaleidoscope International Vol.

frequencies. A qualitative study is often contrasted with its quantitative counterpart. and other related quantitative values can be more appropriately investigated through quantitative study. Dengan membaca abstrak diharapkan (calon) pembaca segera memperoleh gambaran umum dari masalah yang dibahas di dalam artikel. tetapi juga dari tubuh artikel walaupun ide-ide atau konsep-konsep yang diwakili tidak secara eksplisit dinyatakan atau dipaparkan di dalam judul atau tubuh artikel. Panjang abstrak biasanya sekitar 50-75 kata yang disusun dalam satu paragraf.Penulisan Karya Ilmiah 9-13 c. for example. diketik dengan spasi tunggal. Format lebih sempit dari teks utama (margin kanan dan margin kiri menjorok masuk beberapa ketukan). In fact these two approaches serve different purposes. yaitu istilah-istilah yang mewakili ide-ide atau konsep-konsep dasar yang terkait dengan ranah permasalahan yang dibahas dalam artikel. quantitative study. Jika dapat diperoleh. can be investigated through qualitative study. sehingga (calon) pembaca tertarik untuk meneruskan pembacaannya. bukan komentar atau pengantar penulis. Abstract: Theory Generation through Qualitative Study. Key words: qualitative study. theory development . Ciri-ciri umum artikel hasil pemikiran seperti kritis dan provokatif hendaknya juga sudah terlihat di dalam abstrak ini. Abstrak dan Kata Kunci Abstrak artikel hasil pemikiran adalah ringkasan dari artikel yang dituangkan secara padat. kata-kata kunci hendaknya diambil dari tresaurus bidang ilmu terkait. Perlu diperhatikan bahwa kata-kata kunci tidak hanya dapat dipetik dari judul artikel. Abstrak hendaknya juga disertai dengan 3-5 kata kunci. Perhatikan contoh abstrak dan kata-kata kunci berikut ini. A qualitative study takes several stage in generating theories. These two approaches are more often inappropriately considered as two different schools of thought than as two different tools. while their tendencies. Business transaction pattern and market characteristic.

. dengan analisis ini kekurangan analisis terdahulu dapat dikurangi dan dapat disusun penjelasan baru yang lebih komprehensif. Catatan sejarah pendidikan di negara-negara maju dan dikelompokkelompok masyarakat yang telah berkembang kegiatan pendidikan menunjukan bahwa keadaan dunia pendidikan mereka sekarang ini telah dicapai dengan partisipasi masyarakat yang sangat signifikan di dalam berbagai bentuk. Terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ahli yang berkaitan dengan menurunnya partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan. misalnya dengan menonjolkan hal-hal yang kontroversial atau belum tuntas dalam pembahasan permasalahan yang terkait dengan artikel-artikel atau naskah-naskah lain yang telah dipublikasikan terdahulu.”dst. Partisipasi masyarakat merupakan unsur yang paling penting sekali bagi keberhasilan program pendidikan. Pendahuluan Bagian ini menguraikan hal-hal yang dapat menarik perhatian pembaca dan memberikan acuan (konteks) bagi permasalahan yang akan dibahas. Sementara itu penulis-penulis lain lebih memfokus pada faktor-faktor ekonomi. Diharapkan.9-14 Penulisan Karya Ilmiah d. .. Perhatikan tiga segmen bagian pendahuluan dalam contoh di bawah ini. Dari kajian terhadap berbagai tulisan dan hasil penelitian disebutkan di muka terlihat masih terdapat beberapa hal yang belum jelas benar atau setidak-tidaknya masih menimbulkan keraguan mengenai sebab-sebab menurunnya mutu partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan... Dalam artikel-artikel ini akan dibahas kemungkinankemungkinan menurunnya partisipasi masyarakat tersebut berdasarkan analisis ekonomi pendidikan. Di Amerika Serikat dalam tingkat pendidikan tinggi dikenal apa yang disebut “Land-Grant Universities. Sebagian ahli berpendapat bahwa sistem politik yang kurang demokratis dan budaya masyarakat paternalistik telah menyebabkan rendahnya partisipasi. Bagian pendahuluan ini hendaknya diakhiri dengan rumusan singkat (1-2 kalimat) tentang hal-hal pokok yang akan dibahas dan tujuan pembahasan.

Penggunaan subbagian dan sub-subbagian yang terlalu banyak juga akan menyebabkan artikel tampil seperti diktat. lazimnya berisi kupasan. 1996:54). argumentasi. perlu dijaga agar tampilan bagian ini tidak terlalu panjang dan menjadi bersifat enumeratif seperti diktat. any consideration of the theoretical implementation must start by attempting to resolve the aims and intentions of this cultural practice…(Dari Osborne. Walaupun demikian. sejauh mungkin juga berciri komparatif dan menjauhi sikap tertutup dan instruktif. keputusan. analisis. . Tinjauan dari berbagai sudut pandang telah menghasilkan kesimpulan yang beragam. tergantung kepada kecukupan kebutuhan penulis untuk menyampaikan pikiran-pikirannya. komparasi. Science earns its place on the curriculum because there is cultural commitment to the value of the knowledge and the practices by which this body of ideas has been derived. dan pendirian atau sikap penulis mengenai masalah yang dibicarakan. Di antara sifat-sifat artikel terpenting yang seharusnya ditampilkan di dalam bagian ini adalah kupasan yang argumentatif. e. Hence. analitik. dan kritis dengan sistematika yang runtut dan logis. Perhatikan contoh-contoh petikan bagian inti artikel berikut ini. Banyaknya subbagian juga tidak ditentukan.Penulisan Karya Ilmiah 9-15 Di dalam petikan bagian pendahuluan di atas dapat dilihat alur argumentasi yang diikuti penulis untuk menunjukan masih adanya perbedaan pandangan tentang menurunnya partisipasi masyarakat di dalam pengembangan pendidikan. yang membuka kesempatan bagi penulis untuk menampilkan wacana penurunan partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan dari sudut pandang yang lan. Bagian Inti Isi bagian ini sangat bervariasi.

1996:2) John Hassard (1993) suggested that. We are fabricating words. We. kalangan pendidikan sendiri tidak dengan cepat mengantisipasi. where production was the cornerstone. secara ringkas.’ (Dari Ropers-Huilman. but always limited discourse. ‘Unlike modern industrial society. Banyak juga penulis yang berusaha menampilkan segala apa yang telah dibahas di bagian terdahulu. in the post modern society simulation structure and control social affairs. at witnesses. (3)…We are fabricating words not because …. Penutup atau Simpulan Penutup biasanya diisi dengan simpulan atau penegasan pendirian penulis atas masalah yang dibahas pada bagian sebelumnya. Sebagian penulis menyertakan saran-saran atau pendirian alternatif. mengembangkan dan mengambil inisiatif inovasi yang diperlukan. (2) Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktek-praktek pendidikan. but because we are constructing truth within a shifting.9-16 Penulisan Karya Ilmiah Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktik-praktik pendidikan adalah suatu keharusan jika dunia pendidikan Indonesia tidak ingin tertinggal dan kehilangan perannya sebagai wahana untuk menyiapkan generasi masa datang ironisnya. Hesrh dan McKibbin (1983:3) menyatakan bahwa sebenarnya banyak pihak telah menyadari perlunya inovasi…(Dari Ibnu. f. adalah suatu keharusan jika…. but…dan seterusnya. Jika memang dianggap tepat bagian terakhir ini dapat dilihat pada berbagai . or ‘lying’ about…. any consideration of the theoretical base of science and its practical implementation must start by…. 1997:5) Di dalam contoh-contoh bagian inti artikel hasil pemikiran di atas dapat dilihat dengan jelas bagian yang paling vital dari jenis artikel ini yaitu posisi atau pendirian penulis. not because we are “falsyfaying” data. seperti terlihat di dalam kalimatkalimat: (1) Hence. or “lying” about what we have learned. walaupun kesadaran akan perlunya perubahanperubahan tertentu sudah secara luas dirasakan. are producing simulation whitin discorses.

(b) rasionalitas ekonomi yang diwujudkan dengan perencanaan ekonomi oleh negara. Hatta dalam konsep Demokrasi Ekonomi berlandaskan pada tiga hal. Hal tersebut terjadi sebagai reaksi atas permasalahan konglomerasi di Indonesia. then it seems crucial that any intervention should pay attention not only to ways of enhancing the argument skills of young people. sehingga tingkat kesejahteraan seluruh msyarakat dapat ditingkatkan.Penulisan Karya Ilmiah 9-17 artikel jurnal. with rhetoric and argument as a central feature. argumentation has a central role play in science and learning about science. Namun demikian kemampuan politik saja tidak cukup tanpa disertai keberanian politik. M. Pada saat ini nampak sudah ada political will dari pemerintah kita terhadap kegiatan ekonomi berskala menengah dan kecil. For in the light of our emerging understanding of science as social practice. for good or for ill. as has been discussed in this article. to continue with current approaches to the teaching of science would be to misrepresent science and its nature. yaitu: (a) etika sosial yang tersimpul dalam nilai-nilai Pancasila. If his pattern is to change. science and technology have ascended to ascended to a position of cultural dominance. Given that. menurut Dr. Isu tentang pelaksanaan Demokrasi Ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia menjadi menarik dan ramai pada era tahun 90-an. Perhatiakan contoh-contoh berikut. Walaupun mungkin terdapat beberapa perbedaan gaya penyampaian. and competence in managing student participation in discussion and argument. dan (c) organisasi ekonomi yang mendasarkan azas bersama/koperasi. studying the role of . awareness. misi bagian akhir ini pada dasarnya sama: mengakhir diskusi dengan suatu pendirian atau menyodorkan beberapa alternatif penyelesaian. Konsep pemikiran tentang Demokrasi Ekonomi pada prinsipnya adalah khas Indonesia. but also improving teachers’ knowledge. Perlu diupayakan hubungan kemitraan yang baik antara pelaku ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia. 1994:330-331) if. Semangat untuk berpihak pada pengembangan usaha berskala menengah dan kecil perlu terus digalakkan. (Dari Supriyanto. then its current omission is a problem that needs to be seriously addressed.

semua rujukan yang telah disebutkan dalam tubuh artikel harus tercatat di dalam daftar rujukan. Jurnal Penelitian Kependidikan yang diterbitkan oleh Lembaga Penelitian Universitas Negeri Malang. Berbagai jurnal bahkan 100% berisi artikel jenis ini. Daftar Rujukan Bahan rujukan yang dimasukan dalam daftar rujukan hanya yang benar-benar dirujuk di dalam tubuh artikel.9-18 Penulisan Karya Ilmiah argument in science offers a means of prying open the black box that is science. tergantung gaya selingkung yang dianut. artikel hasil penelitian bukan sekadar bentuk ringkas atau ”pengkerdilan” dari laporan teknis. . Sebelum ditampilkan sebagai artikel dalam jurnal. harus senantiasa diperhatikan bahwa tata aturan ini secara konsisten diikuti dalam setiap nomor penelitian. tetapi dalam format artikel yang jauh lebih kompak dan ringkas daripada laporan teknis aslinya. Jadi. and the public and its relationship with science. yang dipersiapkan dan dilakukan sedemikian rupa sehingga tetap menampilkan secara lengkap semua aspek penting penelitian. Artikel Hasil Penelitian Artikel hasil penelitian sering merupakan bagian yang paling dominan dari sebuah jurnal. Such an effort would seem well advisedboth for science and its relationship with the public. Sebaliknya. Newton & Osborne. Walaupun demikian. 2. Tata aturan penulisan daftar rujukan bervariasi. 2000:309) g. misalnya. laporan penelitian harus disusun kembali agar memenuhi tata tampilan karangan sebagaimana yang dianjurkan oleh dewan penyunting jurnal yang bersangkutan dan tidak melampaui batas panjang karangan. (Dari Driver. dan Journal of Research in Science Teaching. tetapi merupakan hasil kerja penulisan baru. termasuk kategori jurnal yang semata-mata memuat hasil penelitian.

harus dijaga agar judul artikel tidak menjadi terlalu panjang. judul artikel umumnya terdiri dari 5-15 kata. abstrak dan kata kunci. 24-28 March 1997). .Penulisan Karya Ilmiah 9-19 Bagian-bagian artikel hasil penelitian yang dimuat dalam jurnal adalah judul. pembahasan. nama penulis. Chicago.1). dan daftar rujukan. Sebagaimana judul penelitian. Jika dibandingkan judul-judul di atas. metode.32. Effect of Knowledge and Persuasion on High-School Students’ Attitudes towards Nuclear Power Plants (Journal of Research in Science Teaching Vol. hasil penelitian. terutama dengan terlihatnya variabel-variabel utama yang diteliti seperti yang diperlihatkan pada judul yang pertama dan ketiga. Undergraduate Science Students’ Images of the Nature of Science (Research presented at the American Educational Research Association Annual Conference. Walaupun demikian. No. Issue 1). kesimpulan dan saran. a. Pengaruh Metode Demonstrasi Ber-OHP terhadap Hasil Belajar Membuat Pakaian Siswa SMKK Negeri Malang (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7. bagian pendahuluan. Variabel-variabel penelitian dan hubungan antar variabel serta informasi lain yang dianggap penting hendaknya terlihat dalam judul artikel. akan sgera tampak perbedaannya dengan judul artikel hasil pemikiran. Berikut adalah beberapa contoh. Judul Judul artikel hasil penelitian diharapkan dapat dengan tepat memberikan gambaran mengenai penelitian yang telah dilakukan.

subject mastery. Contoh abstrak: Abstract: The aim of this study was to asses the readiness of elementary school teachers in mathematic teaching. Panjang abstrak lebih kurang sama dengan panjang artikel hasil pemikiran dan juga dilengkapi dengan kata-kata kunci (3-5 buah). Those who obtained scores of less than 65 were classified as not in adequate readiness in teaching. A minimum mastery score of 65 was set for those who would be classified as in adequate readiness as mathematics teachers. c.8% of the teachers obtained scores of more than 65 in geometry. tidak ada keharusan kata-kata kunci diambil dari variabelvariabel penelitian atau dari kata-kata yang tercantum di dalam judul artikel. The result of the study indicated that 78.5% gained scores of more than 65 scores in both geometry and arithmetics. dan hasil penelitian. Forty two elementary school teachers from Kecamatan Jabung. Nama Penulis Pedoman penulisan nama penulis untuk artikel hasil pemikiran juga berlaku untuk penulisan artikel hasil penelitian. Abstrak dan Kata Kunci Dalam artikel hasil penelitian abstrak secara ringkas memuat uraian mengenai masalah dan tujuan penelitian. from the point of view of the teacher mastery of the subject. Key words: mathematic teaching. arithmatics and geometry. metode yang digunakan. and 69. Tekanan terutama diberikan kepada hasil penelitian. teaching readiness.9-20 Penulisan Karya Ilmiah b. Kabupaten Malang were given a test in mathematic which was devided in to two part. Masalah yang diteliti ini sering tercermin dalam variable-variabel penelitian dan hubungan antara variable-variabel tersebut. Kata-kata kunci menggambarkan ranah masalah yang diteliti. . Walaupun demikian. Sixty nine point five percent of the teachers got more than 65 arithmetic.

Pencatatan dilakukan tidak langsung tetapi ditunda sampai peneliti dapat ”mengasingkan diri” dari anggota masyarakat sasaran. e. wawasan. Informasi yang diberikan dari informan kunci diuji dengan membandingkannya dengan pendapat nara sumber yang lain. misalnya: Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan observasi partisipatori. ikut serta melakukan berbagai aktivitas sosial sambil mengumpulkan data yang dapat diamati langsung di lapangan atau yang diperoleh dari informan kunci. dan rangkuman kajian teoretik yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. Pendahuluan Banyak jurnal tidak mencantumkan subjudul untuk pendahuluan. Bagian ini terutama berisi paparan tentang permasalaha penelitian... Subsubbagian di atas umumnya (atau sebaiknya) disampaikan dalam format esei dan sesedikit mungkin menggunakan format enumeratif. Kadang-kadang juga dimuat harapan akan hasil dan manfaat penelitian. Metode Bagian ini menguraikan bagaimana penelitian dilakukan. tujuan penelitian. Penyajian bagian pendahuluan dilakukan secara naratif. dan teknik analisis data. teknik pengumpulan data dan pengembangan instrumen. Peneliti terjun langsung ke dalam keidupan masyarakat desa. Subjek penelitian dipilih secara random dari seluruh siswa kelas 3 kemudian .Penulisan Karya Ilmiah 9-21 d. Pemisahan dilakukan dengan penggantian paragraf. dan rencana penulis dalam kaitan dengan upaya pemecahan masalah. sasaran atau target penelitian (populasi dan sampel). Rancangan eksperimen pretest-posttest control group design digunakan dalam penelitian ini. Materi pokok bagian ini adalah rancangan atau desain penelitian. dan tidak perlu pemecahan (fisik) dari satu subbagin ke subbagian lain. Analisis dengan menggunakan pendekatan.

tepatnya hasil analisis data.9-22 Penulisan Karya Ilmiah secara random pula ditempatkan ke dalam kelompok percobaan dan kelompok control. f. Grafik dan tabel harus dibahas dalam tubuh artikel tetapi tidak dengan cara pembahasan yang rinci satu per satu. Hasil yang disajikan adalah hasil bersih. Jumlah ranah Lain-lain 3 suku 1994 7 5 2 1995 7 3 12 1996 13 14 1 1997 6 6 5 Jumlah 32 28 20 80 46 . Literacy Teori & Pengaj. dalam kurun waktu satu sampai empat tahun dapat dilihat dalam Tabel 1. Tabel 1 Distribusi Jumlah Tulisan dari Tiga Suku Ranah Pendidikan Sains yang Dimuat dalam Berbagai Jurnal antara Januari 1994-Juli 1997 Suku ranah Konsep Sci.. Penyampaian hasil penelitian dapat dibantu dengan penggunaan tabel dan grafik (atau bentuk/format komunikasi yang lain). Penyajian hasil yang cukup panjang dapat dibagi dalam beberapa subbagian Contoh: Jumlah tulisan dari tiga suku ranah utama yang dimuat di dalam berbagai jurnal. Analisis data dilakukan dengan. Pengujian hipotesis dan penggunaan statistik tidak termasuk yang disajikan. Hasil Penelitian Bagian ini memuat hasil penelitian. Data diambil dengan menggunakan tes yang telah dikembangkan dan divalidasi oleh Lembaga Pengembangan Tes Nasional..

. . g. Penulis artikel dalam bagian ini menjawab pertanyaanpertanyaan penelitian dan menunjukan bagaimana temuan-temuan tersebut diperoleh. yaitu 80:46. Contoh: Dari temuan penelitian yang diuraikan dalam artikel ini dapat dilihat bahwa berbagai hal yang berkaitan dengan masalah kenakalan remaja yang selama ini diyakini kebenarannya menjadi goyah. Kebenaran dari berbagai hal tersebut ternyata tidak berlaku secara universal tetapi kondisional. Pembahasan Bagian ini merupakan bagian terpenting dari artikel hasil penelitian. dan memunculkan ”teori-teori” baru atau modifikasi teori yang telah ada. Simpulan dan Saran Simpulan menyajikan ringkasan dari uraian mengenai hasil penelitian dan pembahasan. pengembangan teori baru. hal ini menunjukan bahwa. mengaitkan temuan penelitian dengan struktur pengetahuan yang telah mapan. dan penelitian lanjutan.Penulisan Karya Ilmiah 9-23 Dari Tabel 1 di atas terlihat bahwa frekuensi pemunculan artikel dari tiga suku ranah tersebut di atas jauh melebihi suku-suku ranah yang lain. mengintepretasikan temuan. h. Saran hendaknya dikembangkan berdasarkan temuan penelitian. Dari kedua hal ini dikembangkan pokokpokok pikiran (baru) yang merupakan esensi dari temuan penelitian. Gejala-gejala kenakalan remaja tertentu hanya muncul apabila kondisi lingkungan sosial setempat mendukung akan terjadinya bentuk-bentuk kenalan terkait.. Hal ini sesuai dengan teori selektive cases dari Lincoln (1987:13) yang menyatakan bahwa... Saran dapat mengacu kepada tindakan praktis.dst.

kritis. Artikel hasil penelitian. Walaupun demikian. jujur. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis. Daftar Rujukan Daftar rujukan ditulis dengan menggunakan pedoman umum yang juga berlaku bagi penulis artikel nonpenelitian. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. dilain pihak. dipandang tidak perlu dikembangkan sehingga aturan-aturan yang terlalu mengikat dan baku. Penutup Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel. kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif. Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis. dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain dalam memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. . dapat gaya selingkung masing-masing jurnal terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. up to date. baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. rasional. 3.9-24 Penulisan Karya Ilmiah i. Selain itu. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru mengenai masalah tersebut.

Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. 5 menit Curah pendapat. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah. 2. 2. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. b. LCD proyektor. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. d. Langkah Kegiatan No.Penulisan Karya Ilmiah 9-25 C. Laptop c.2 Presensi peserta pelatihan. ceramah pemecahan masalah . LEMBAR KEGIATAN 1. 2. Alat tulis. Alat dan Bahan a. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya. Kegiatan 1.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran.

3.9-26 Penulisan Karya Ilmiah 2.4 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual.3 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan.5 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian 3. Kegiatan Inti 3. 3.1 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual 3.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan artikel ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran konseptual dan hasil penelitian. 4. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian. 3. Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan 10 menit Refleksi 35 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan . Kegiatan Akhir Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu.2 Fasilitator memberikan ceramah tentang penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian. 3.6 Fasilitator menekankan kembali kesimpulan yang tepat.

Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 3. Artikel hasil penelitian.Penulisan Karya Ilmiah 9-27 pengalaman setelah dilakukan sharing. dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain dalam memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. b. Walaupun demikian. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru mengenai masalah tersebut. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. dapat gaya selingkung masing-masing . Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian. dipandang tidak perlu dikembangkan sehingga aturan-aturan yang terlalu mengikat dan jurnal baku. RANGKUMAN Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel. dilain pihak. D. Hasil a.

artikel hasil telaahan dan artikel teoritis d. baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. diskusi. abstrak. Dari sudut ide. judul. kesimpulan referensi . dan referensi b. TES FORMATIF 1. pendahuluan. Selain itu. kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif. wacana tentang ide yang sedang berkembang c. abstrak. Tulisan analisis konseptual terdiri dari a. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis. Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis. F. diskusi. persamaan persepsi para ahli di bidang yang sama 3. artikel laporan dan artikel rujukan b. judul pendahuluan. referensi c. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat 1. rasional. artikel konseptual dan artikel teoritis c. artikel hasil laporan dan artikel hasil telaahan 2. kelayakan ide untuk dipublikasikan b. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. up to date. Artikel dapat dikelompokkan menjadi a. kesiapan ide untuk didiskusikan d. jujur.9-28 Penulisan Karya Ilmiah terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. judul. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. pembahasan. kritis. data. salah satu dari empat faktor yang harus diperhatikan untuk menghasilkan tulisan ilmiah yang berkualitas tinggi adalah a.

Salah satu hal yang harus dihindari pada saat menulis hasil penelitian adalah a. referensi 4. pendahuluan. Dalam suatu artikel konseptual. diperlukan dalam pengembangan tulisan 6. Pemilihan penggunaan kata dan kalimat yang tidak provokatif dalam laporan atau artikel merupakan salah satu contoh upaya untuk menjaga kualitasdari aspek a. panjang tulisan b. dimuat dalam badan tulisan d. judul. Apa tindak lanjut yang perlu dilakukan? 7. referensi 5. temuan. menjelaskan partisipan b.Penulisan Karya Ilmiah 9-29 d. gaya tulisan . Apa kesimpulan yang dapat ditarik? d. nada tulisan c. perlu dibaca pembaca c. diskusi d. Salah satu dari tiga pertanyaan yang harus dijawab di bagian pendahuluan adalah berikut ini a. memecah satu penelitian menjadi beberapa artikel d. pernah dibaca penulis b. menulis masalah yang sudah pernah dibahas c. apa inti teori/konsep yang dibahas? b. abstrak b. Referensi memuat semua rujukan yang a. bagaimana teori/konsep yang ditawarkan dapat berkontribusi dalam peta pengetahuan dimuat pada bagian a. pembahasan. melaporkan korelasi yang dibahas dalam penelitian 8. pendahuluan c. mengapa konsep itu dibahas? c.

15-30 kata 10. 8-10 kata b. Rekomendasi untuk judul adalah a. diskusi 2. Carilah salah satu artikel hasil penelitian. Dalam suatu laporan atau artikel hasil penelitian. 12-15 kata d. telaah unsur-unsur yang terdapat pada artikel itu! . hasil d. Jelaskan mengapa abstrak merupakan bagian terpenting dalam laporan dan artikel penelitian 2.9-30 Penulisan Karya Ilmiah d. bahasa tulisan 9. Sebut dan jelaskan perbedaan karya tulis ilmiah hasil pemikian dan hasil penelitian! 3. 10-12 kata c. metode c. Tes Uraian 1. pendahuluan b. kontribusi penelitian dapat dilihat di bagian a.

2. KOMPETENSI DAN INDIKATOR Pada kegiatan belajar kedua telah disajikan bagaimana teknik menulis karya tulis ilmiah yang bersifat hasil pemikiran dan hasil penelitian. Pada kegiatan belajar yang ketiga ini berisi mengenai latihan peserta PLPG dalam menulis karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. mengenal format penulisan enumeratif. Pada kesempatan ini akan dicontohkan beberapa petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan. Dengan digunakannya format esai diharapkan pembaca memperoleh kesan seolah-olah berkomunikasi langsung. Dengan demikian peserta PLPG diharapkan mempunyai keterampilan dalam menyusun karya tulis ilmiah yang dapat dikirimkan kepada pengelola jurnal penelitian pendidikan (JIP). KEGIATAN BELAJAR III PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH A. mengenal format penulisan esay. Penggunaan format esai dalam penulisan artikel jurnal bertujuan untuk menjaga kelancaran pembacaan dan menjamin keutuhan ide yang ingin disampaikan. membuat karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. Oleh karena itu. Bandingkan dua format petikan berikut: . 3. indikator kegiatan belajar ketiga ini adalah: 1. Mengenai Format Tulisan Semua bagian artikel yang dibicarakan di atas ditulis dalam format esai.BAB IV. URAIAN MATERI 1. B. dan secara aktif berdialog dengan penulis.

Naskah diketik spasi ganda pada kertas kuarto sepanjang maksimal 20 halaman. WordPerfect atau MicroSoft Word. seperti (1)…. dan diserahkan dalam bentuk cetakan (print out) komputer sebanyak 2 eksemplar beserta disketnya.9-32 Penulisan Karya Ilmiah Format Enumeratif Sesuai dengan lingkup penyebaran jurnal yang bersangkutan maka record ISSN dilaporkan kepada pihak-pihak berikut: (a) International Serials Data System di Paris untuk jurnal internasional (b) Regional Center for South East Asia bagi wilayah Asia Tenggara. (2)…. c. dan (c) PDII-LIPI untuk wilayah Indonesia. Artikel ditulis dalam bahasa Indonesia atau Inggris dengan format . Petunjuk bagi Penulis Ilmu Pendidikan a. Berkas (file) pada naskah pada disket dibuat dengan program olah kata WordStar. terutama apabila penggunaan format enumeratif tersebut benar-benar fungsional dan tidak tepat apabila diganti dengan format esei seperti dalam menyatakan urutan dan jadwal. 2. dan praktik kependidikan. Format Esei Setiap record ISSN dilaporkan kepada internasional Serial Data System yang berkedudukan di Paris. teori kependidikan. Jika format esai masih dapat digunakan “penandaan” sejumlah elemen dapat dilakukan dengan format esei bernomor. Artikel yang dimuat meliputi hasil penelitian dan kajian analitiskritis setara dengan hasil penelitian di bidang filsafat kependidikan. (3)…. Untuk kawasan Asia Tenggara dilaporkan melalui Regional Center for South East Asia dan untuk wilayah Indonesia dilaporkan kepada PDII-LIPI. Di dalam hal-hal tertentu format enumeratif boleh digunakan. dan seterusnya. b..

daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja). Vault. Berkeley: McCutchan Publishing Co. dan tidak menggunakan angka/nomor bagian. masing-masing bagian. penutup atau kesimpulan. dan hasil penelitian.D. Teori. e. 127-137. Daftar Rujukan disusun dengan mengikuti tata cara seperti contoh berikut dan diurutkan secara alfabetis dan kronologis. Rata dengan tepi Kiri) d. Anderson. D. Nomor 2. kecuali bagian pendahuluan yang disajikan tanpa judul bagian. kata-kata kunci. hlm. Peringkat judul bagian dinyatakan dengan jenis huruf yang berbeda (semua judul bagian dicetak tebal atau tebal miring). sedikit tinjauan pustaka. dan Praktik Kependidikan. F..E. nama penulis (tanpa gelar akademik). kesimpulan dan saran. V. pembahasan. 1993. Hanurawan. abstrak (maksimum 100 kata). Tahun 24. Problems and Prospects for the Decades Ahead: Competency based Teacher Education.W. RATA DENGAN TEPI KIRI) Peringkat 2 (Huruf Besar Kecil. C. disertai judul (heading). metode. bahasan utama (dibagi ke dalam subjudul-subjudul). Sistematika artikel setara hasil penelitian: judul. nama penulis (tanpa gelar akademik). Miring. Pandangan Aliran Humanistik tentang Filsafat Pendidikan Orang Dewasa. & Dickson. Juli 1997. Rata dengan Tepi Kiri) Peringkat 3 (Huruf Besar Kecil. PERINGKAT 1 (HURUF BESAR SEMUA. 1997.Penulisan Karya Ilmiah 9-33 esai. daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja). metode. kata-kata kunci. hasil. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang. f. dan tujuan penelitian. abstrak (maksimum 100 kata) yang berisi tujuan. Ilmu Pendidikan: Jurnal Filsafat. . Sistematika artikel hasil penelitian: judul. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang dan tujuan atau ruang lingkup tulisan.

Artikel berbahasa Inggris menggunakan ragam baku. Artikel berbahasa Indonesia mengikuti aturan tentang penggunaan tanda baca dan ejaan yang dimuat dalam Pedoman Umum Ejaan bahasa Indonesia yang Disempurnakan (Depdikbud. Alat dan Bahan a. g. Makalah disajikan dalam Lokakarya Penelitian Tingkat Dasar bagi Dosen PTN dan PTS di malang Angkataan XIV. Makalah. Disertasi. LEMBAR KEGIATAN 1. Pemeriksaan dan penyuntingan cetak-coba dilakukan oleh penyunting dan/atau melibatkan penulis. Alat tulis. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah e. Sebagai imbalannya. Tesis. Tata cara penyajian kutipan. Malang. d. h. 1991. penulis menerima nomor bukti pemuatan sebanyak 2 (dua) eksemplar dan cetak lepas sebanyak 5 (lima) eksemplar yang akan diberikan jika kontribusi biaya cetak telah dibayar lunas. 12 Juli. Penulisan Laporan Penelitian untuk Jurnal. 1987). i. N. Laptop c. C. 200). Penulis yang artikelnya dimuat wajib memberi kontribusi biaya cetak minimal sebesar Rp. Kamera digital .9-34 Penulisan Karya Ilmiah Huda. b. 200. LCD proyektor.00 (dua ratus ribu rupiah) perjudul. Pusat Penelitian IKIP MALANG. Artikel yang sudah dalam bentuk cetak-coba tidak dapat ditarik kembali oleh penulis.000. dan gambar mengikuti ketentuan dalam Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi. tabel. rujukan. Artikel dan Laporan Penelitian (Universitas Negeri Malang.

Fasilitator memberikan 130 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan . Langkah Kegiatan No. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. 2.Penulisan Karya Ilmiah 9-35 2.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan Curah pendapat.1 Berdoa bersama untuk mengawali 5 menit pembelajaran. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. ceramah pemecahan masalah 3. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2. 2.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. 2. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali.2 Presensi peserta pelatihan. Kegiatan Inti Fasilitator memberikan ceramah tentang format penulisan karya tulis ilmiah. Kegiatan 1. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya.

Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran. 4. Kegiatan Akhir 4.3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi 3.9-36 Penulisan Karya Ilmiah ceramah tentang salah satu contoh petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan . Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan. Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian. .1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. 4. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian. 4. Fasilitator memberikan tugas menyusun karya tulis ilmiah baik dalam bentu pemikiran maupun hasil penelitian.2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing. Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual. Hasil a.

Artikel (setara hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa subjudul) Subjudul Subjudul Subjudul Penutup (atau Kesimpulan dan Saran) Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uraian saja) sesuai dengan kebutuhan . RANGKUMAN 1. memuat latar belakang masalah dan sedikit tinjauan pustaka. Artikel (hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa sub judul.Penulisan Karya Ilmiah 9-37 b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil penelitian. D. dan masalah/tujuan penelitian) Metode Hasil Pembahasan Kesimpulan dan Saran Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uaraian saja) 2.

tidak harus terkekang di dalam kelas. . TES FORMATIF Peserta PLPG ditugasi menyusun karya tulis ilmiah dengan cara memilih salah satunya yaitu hasil pemikiran konseptual atau hasil penelitian. Tugas dapat ditulis menggunakan komputer atau tulis tangan. Fasilitator memberikan bimbingan dan pendampingan pada saat peserta PLPG menyusun karya tulis ilmiah. Ruangan bebas. Tugas ini sifatnya individual.9-38 Penulisan Karya Ilmiah E.

a 8. b 2. c 8. b 10. b 7. d . b 6. c 5. c 6. c 2. c 5. a 3. b 9.Penulisan Karya Ilmiah 9-39 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF Kegiatan Belajar 1 1. b 9. c 10. a Kegiatan Belajar 2 1. a 3. d 4. a 7. b 4.

. I. 2000. 2001. G. Instrumen Evaluasi untuk Akreditasi Berkala Ilmiah. Wardani.G. dan Kantor Menristek: Jakarta. Sistematika Penulisan Laporan KTI Online. Saukah.DAFTAR PUSTAKA Ditbinlitabmas Ditjen Dikti Depdikbud. Menulis Artikel untuk Jurnal Ilmiah. Direktorat Profesi Pendidik. Ditbinlitabmas Dikti.M. dan Waseso. A. Teknik Menulis Karya Ilmiah. Penerbit Universitas Negeri Malang (UM Press): Malang. LIPI. Depdiknas: Jakarta.K. 2008.A. Ikapindo. 2007. Penerbit Universitas Terbuka: Jakarta.

IV E S NEGERI SE MA ITA RS N RA UN G UNNES PENDIDIKAN DAN LATIHAN PROFESI GURU (PLPG) SERTIFIKASI GURU DALAM JABATAN TAHUN 2008 MATEMATIKA SMP PANITIA SERTIFIKASI GURU RAYON XII UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG TAHUN 2008 .

LP|K Rayon merekomendasikan alternatif : (1) melakukan kegiatan mandiri untuk melengkapi kekurangan dokumen portofolio atau (2) mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Profesi Guru ( PLPG ) yang diakhiri dengan ujian. Penyelenggaraan PLPG telah distandardisasikan oleh Konsorsium Sertilikasi Guru ( KSG ) Jakarta dalam bentuk pedoman PLPG secara Nasional. Berbagai upaya telah dilakukan oleh Panitia Sertifikasi Guru ( PSG ) Rayon 12 dalam rangka standardisasi penyelenggaraan PLPG mulai penyediaan tempat. kualitas instruktur dan ketersediaan bahan ajar. dzat yang maha tinggi. Puji syukur tidak putus selalu kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. sertifikasi bagi guru dalam jabatan dilaksanakan pelaksanaan uji melalui portofolio. jumlah jam. Berdasarkan prosedur pelaksanaan portofolio. 18 Tahun 2OO7. diharapkan dapat meningkatkan mutu pembelajaran yang pada akhirnya meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia secara berkelanjutan. sistem penilaian.REKTOR NEGERISEMARANG UNIVERSITAS SAMBUTAN REKTOR As s alamu' alailstm Warahmatutlahi Wab arakatuh Salam sejahtera untuk kita semua. Bahan ajar yang ada di tangan Saudara ini salah satu upaya PSG Rayon 12 dalam memenuhi . Sertifikasi guru sebagai upaya peningkatan mutu guru yang diikuti dengan peningkatan kesejahteraan guru. ruang kelas. bagi peserta yang belum dinyatakan lulus. atas rakhmat dan ilmuNya yang diturunkan kepada umat manusia.

Sukses PLPG tidak hanya tergantung ketersediaan buku. kualitas instruktur. sarana prasarana yang disediakan namun lebih daripada itu dengan baik sejak adalah kesiapan peserta baik mental maupun fisik. Pada kesempatan ini ijinkan saya. memberikan penghargaan yang tinggi kepada Dosen/lnstruktur yang telah berkontribusi dan berusaha men)rusun buku ini. untuk itu harapan saya para peserta PLPG telah menyiapkannya keberangkatannya dari rumah masing-masing. semoga dapat memperoleh manfaat yang sebanyakbanyaknya. Buku ini menggunakan pilihan bahasa yang sederhana dan mudah dipahami sehingga pembaca dapat menikmatinya dengan seksama. Rektor Universitas Negeri Semarang Sudijono Sastroatmodjo .standard pelaksanaan PLPG secara nasional untuk itu saya menyambut dengan baik atas terbitnya Bahan Ajar PLPG ini. Akhirnya kepada khalayak pembaca saya ucapkan selamat menikmati buku ini. agar dapat membantu guru menempuh program PLPG dalam rangka sertihkasi guru.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful