P. 1
Laporan Penerapan Bioteknologi Konvensional

Laporan Penerapan Bioteknologi Konvensional

|Views: 362|Likes:
Laporan Penerapan Bioteknologi Konvensional - Pembuatan Donat Stroberi
Laporan Penerapan Bioteknologi Konvensional - Pembuatan Donat Stroberi

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Fadhillah Luluk Mahardhika on Mar 12, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/11/2015

pdf

text

original

PENERAPAN BIOTEKNOLOGI KONVENSIONAL (FERMENTASI TAPE

)

I.

TUJUAN 1. Menerapkan bioteknologi konvensional yaitu fermentasi tape ketela dan nasi
2. Mengetahui cara membuat fermentasi tape ketela dan nasi

3. Mengetahui
4. Mengetahui waktu dalam proses fermentasi 5. Membandingkan fermentasi pada donat biasa dan donat dari stroberi

II.

DASAR TEORI Bioteknologi adalah ilmu terapan biologi yang melibatkan disiplin ilmu mikrobiologi, dan rekayasa genetika untuk menghasilkan produk dan jasa. Pada umumnya mahluk hidup, yang di manfaatkan dalam bioteknologi adalah mikroorganisme yang dibiakkan dalam media tumbuh untuk menyintesis suatu produk berupa barang dan jasa yang bermanfaat bagi manusia. Bioteknologi dapat di bedakan menjadi dua, yaitu : 1. Bioteknologi konvensional Bioteknologi konvensional disebut juga bioteknologi tradisional masih menggunakan teknik dan peralatan yang sederhana. Prosesnya memanfaatkan mikroorganisme, proses biokimia, dan proses genetik alami. 2. Bioteknologi modern Perkembangan ilmu biologi seperti mikrobiologi, biologi sel, biologi molekuler, biokimia, dan genetika sangat menentukan perkembangan bioteknologi modern. Pada bioteknologi modern, manipulasi tidak hanya di lakukan pada kondisi lingkungan maupun media tumbuh, tetapi manipulasi juga dilakukan pada susunan gen dalam kromosom mahluk hidup yang di gunakan.

1

III.

VARIABEL
1. Variabel bebas 2. Variabel terikat

: Jenis bahan utama pembuat tape : Kecepatan fermentasi : Bahan selain bahan utama

3. Variabel kontrol IV. ALAT dan BAHAN 1. Alat : a. Piring
b. Loyang

4. Variabel pengganggu : kesalahan dalam proses pembuatan

c. Sendok d. Panci kukusan
e. Kompor

f. Pisau g. Baskom
h. Timbangan

2. Bahan : a. Ubi ungu (1,5 kg)
b. Nasi (satu mangkuk) c. 5 blok ragi tape

d. Gula secukupnya e. Daun pisang V. CARA KERJA Cara Membuat Tape : 1. Menyiapkan alat dan bahan 2. Mengupas dan membersihkan ubi ungu 3. Mengkukus ubi ungu sampai setengah matang 4. Mendiamkan ubi ungu yang telah dikukus sampai dingin 5. Memberi ragi secukupnya dan lalu menutupnya menggunakan daun pisang 6. Menunggu sampai menjadi tape
2

Membuat Tape Nasi 1. Mencuci beras samapi bersih 2. Menanak beras sampai menjadi nasi 3. Membiarkan nasi yang telah matang sampai dingin 4. Masukkan ragi tape secukupnya
5. Menutup beras menggunakan daun pisang

6. Menunggu sampai menjadi tape VI. DATA PENGAMATAN Donat Biasa Sebelum Sesudah digoreng 1 2 3 4 Berat Adonan keseluruhan (g) Berat adonan per satuan (g) Warna Tekstur 700 29 Kuning Kalis digoreng 660 27 Kecoklatan Lembut dan empuk Donat Stroberi Sebelum Sesudah digoreng 700 29 Hijau Kalis digoreng 640 25 Hijau Kecoklatan Lembut dan empuk

NO

Indikator

VII.

ANALISIS DATA 1) Menyiapkan alat Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa alat dan bahan yang diperlukan sudah siap dan tidak ada alat ataupun bahan yang terlupa. 2) Pencampuran bahan secara kering Campurkan garam, tepung terigu, ragi roti, dan gula pasir secara kering dalam baskom. Pencampuran secara kering ini dilakukan agar waktu pengadukan dengan menggunakan tangan bahan-bahan lebih mudah tercampur.

3

3) Pada saat adonan kering diuleni, tambahkan susu cair sedikit demi sedikit kedalam

adonan. Lalu tambahkan kuning telur, mentega dan garam. 4) Fermentasi pertama Fermentasi pertama dilakukan selama 45 menit. Fermentasi ini dilakukan agar adonan mengembang.
5) Fermentasi kedua

Setelah adonan difermentasi selama 45 menit,memotong dan bulatkan adonan .fermentasikan lg selama 30 menit
6) Pembuatan bentuk

Mengempiskan adonan , dan melubangi dengan jari (untuk donat biasa) Membuat seperti pastel dengan coklat putih (untuk donat stroberi) 7) Fermentasi ketiga Setelah membuat bentuk fermentasikan lagi selama 20 menit agar mengembnag maksimal 8) Penggorengan Goreng adonan sampai masak. Ciri-ciri adonan yang telah masak adalah warnanya menjadi coklat keemasan. 9) Pengukuran setelah dibentuk dan setelah difermentasi kedua Pengukuran dilakukan untuk mengetahui daya kembang donat selama 45 menit.
10)

Hasil

Donat yang telah jadi berwarna coklat keemasan, teksturnya lembut dan empuk, serta rasanya gurih. Hal ini dikarenakan bahan yang digunakan sesuai dengan ukuran yang diperlukan
4

VIII.

KESIMPULAN
1. Fermentasi dalam pembuatan donat akan maksimal apabila menggunakan alat, bahan,

prosedur yang tepat, baik, dan benar. 2. Reaksi Fermentasi dalam pembuatan donat :
2 ATP Glukosa 2 CO2 2 asam piruvat 2NADH 2NAD+ 2 etanol

2 asetil dehid

glikolisis 3. Ragi roti (Saccharomyces cereviceae) dapat membuat adonan mengembang. 4. Fermentasi dilakukan selama 95 menit agar adonan mengembang dengan maksimal.

5.

Proses fermentasi lebih cepat berlangsung pada donat berbahan singkong daripada donat berbahan tepung biasa karena singkong mengandung lebih banyak glukosa.

Mengetahui, Guru Pembimbing

Surakarta, 25 November 2012 Praktikan
1. Anggrahini K N 2. Aris Dharmawan 3. Priska Indah K

( 01 / XII A 4 ) ( 05 / XII A 4 ) ( 22 / XII ( 32 / XII A 4 )

A4) 4. Yuga Bima P Indriyati, S.Pd NIP 1963 033119860 1 2005

5

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->