Penyebab Anak- anak Putus Sekolah dan Cara Penanggulanganya

Dwi Candra Kartika Yuda

TUJUAN PEMBAHASAN Secara alami anak lahir dan dibesarkan dalam keluarga , sejak lahir anak sudah dipengaruhi oleh lingkungan yang terdekat yaitu keluarga, akibat ketidak mampuan ekonomi keluarga dalam membiayai sekolah menimbulkan masalah pendidikan seperti masalah anak putus sekolah. Dalam UUD 1945 dinyatakan bahwa setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya,berhak mendapat pendidikan dan mendapatkan manfaat dari ilmu pengetahuan dan tehnologi seni dan budaya, untuk meningkatkan kualitas hidupnya.1 Kemiskinan karena tingkat pendidikan orang tua rendah merupakan salah satu faktor yang mengakibatkan keterlantaran pemenuhan hak anak dalam bidang pendidikan formal sehingga anak mengalami putus sekolah. Banyak sekali Faktor yang menjadi penyebab anak mengalami putus sekolah, diantaranya yang berasal dari dalam diri anak putus sekolah disebabkan karena malas untuk pergi sekolah karena merasa minder, tidak dapat bersosialisasi dengan lingkungan sekolahnya, sering dicemoohkan karena tidak mampu membayar kewajiban biaya sekolah. Ketidak mampuan ekonomi keluarga dalam menopang biaya pendidikan yang berdampak terhadap masalah psikologi anak sehingga anak tidak bisa bersosialisasi dengan baik dalam pergaulan dengan teman sekolahnya selain itu adalah karena pengaruh teman sehingga ikut-ikutan diajak bermain seperti play stasion sampai akhirnya sering membolos dan tidak naik kelas, prestasi di sekolah menurun dan malu pergi kembali ke sekolah. Anak yang kena sanksi karena mangkir sekolah sehingga kena Droup Out. Keadaan status ekonomi keluarga.Dalam keluarga miskin cenderung timbul berbagai masalah yang berkaitan dengan pembiayaan hidup anak, sehingga anak sering dilibatkan untuk membantu memenuhi kebutuhan ekonomi keluarga sehingga merasa terbebani dengan masalah ekonomi ini sehingga mengganggu kegiatan belajar dan kesulitan mengikuti pelajaran.
1

PENDAHULUAN
Yang melatar belakangi penulisan karya ilmiah ini yaitu putus sekolah. Putus Sekolah bukan merupakan salah satu permasalahan pendidikan yang tak pernah berakhir. Masalah ini telah berakar dan sulit untuk dipecahkan penyebabnya, tidak hanya karena kondisi ekonomi, tetapi ada juga yang disebabkan oleh kekacauan dalam keluarga, dan lain-lain. Pada masa sekarang ini pendidikan merupakan suatu kebutuhan primer, pendidikan memegang peranan penting. Pada saat orang–orang berlomba untuk mengenyam pendidikan setinggi mungkin, tetapi disisi lain ada sebagian masyarakat yang tidak dapat mengenyam pendidikan secara layak, baik dari tingkat dasar maupun sampai ke jenjang yang lebih tinggi. Selain itu ada juga anggota masyarakat yang sudah dapat mengenyam pendidikan dasar namun pada akhirnya putus sekolah juga. Ada banyak faktor yang menyebabkan putus sekolah seperti keterbatasan dana pendidikan karena kesulitan ekonomi,kurangnya fasilitas pendidikan dan karena adanya faktor lingkungan (pergaulan). Pemenuhan hak pendidikan tersebut diperoleh secara formal di sekolah, secara informal melalui keluarga. Khususnya pendidikan formal tidak semua anak mendapatkan haknya karena kondisi-kondisi yang memungkinkan orang tuanya tidak dapat memenuhinya. Kemiskinan karena tingkat pendidikan orang tua rendah merupakan salah satu faktor yang mengakibatkan keterlantaran pemenuhan hak anak dalam bidang pendidikan formal sehingga anak mengalami putus sekolah. Orang tua mempunyai peranan dan dasar terhadap keberhasilan perkembangan anak, sedangkan tugas dan tanggung jawab untuk hal tersebut adalah tugas bersama antara orang tua, masyarakat, dan pemerintah serta anak itu sendiri.

Pasal 26 B

Pendidikan rata rata penduduk Indonesia masih sangat rendah. namun APS penduduk usia 13-15 tahun baru mencapai 81%.4% . Makin besar anak maka perhatian orang tua makin diperlukan. Melalui program wajib belajar pendidikan dasar 9 2 Eric H.Anak–anak dari kelompok keluarga tidak mampu tidak sanggup membiayai sekolah anaknya. Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukan 61 persen diantaranya bahkan tidak pernah lulus SD. masa anak anak merupakan tahapan penting dalam pembentukan dasar– dasar kepribadian di kemudian hari. sampai saat ini kenyataannya ditanggung oleh orang tua siswa akibatnya sekolah memungut berbagai iuran dan sumbangan kepada orang tua siswa. Susenas 2010 menunjukan bahwa APS untuk penduduk usia 7–12 tahun sudah mencapai 96. karena pada kenyataannya masih banyak angka putus sekolah. Erickson .7%). Oleh karena itu langkah pemerintah dengan membebankan pembiayaan pendidikan kepada orang tua siswa tidaklah tepat mereka yang tidak mampu lebih memilih untuk tidak meneruskan sekolah anaknya dan lebih diprioritaskan untuk pemenuhan kebutuhan hidupnya sehari –hari. keadaan ini merupakan dasar anak mengalami permasalahan yang serius dan hambatan dalam pendidikannya sehingga mengakibatkan anak mengalami putus sekolah. Kemampuan tersebut akan berguna bagi hidupnya di kemudian hari.2 Di Indonesia ini pemerintah mempunyai program Wajib Belajar 9 tahun Program ini didasari konsep “pendidikan dasar untuk semua” (universal basic education). tentang Hak Anak. Kenakalan anak adalah salah satu penyebabnya adalah kurangnya perhatian orang tua. Meskipun dasar hukum untuk peningkatan pendidikan sangat kuat. yang pada hakekatnya berarti penyediaan akses yang sama untuk semua anak. 2000). (3)Penanganan Anak Putus Sekolah PEMBAHASAN Pengertian Anak Putus Sekolah Anak putus sekolah adalah keadaan dimana anak mengalami keterlantaran karena sikap dan perlakuan orang tua yang tidak memberikan perhatian yang layak terhadap proses tumbuh kembang anak tanpa memperhatikan hak–hak anak untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Data Susenas mengungkapkan bahwa faktor ekonomi merupakan alasan utama anak putus sekolah tidak melanjutkan pendidikan (75. (2)Untuk mengetahui Faktor Penyebab Anak Putus Sekolah. dengan cara dan variasi dan sesuai kemampuan. namun pendidikan masih merupakan persoalan yang dari tahun ke tahun terus meningkat. Masa untuk berkreatifitas secara konkrit.Hak yang wajib dipenuhi dengan kerjasama dari orang tua masyarakat dan pemerintah Namun tidaklah mudah untuk merealisasikan pendidikan khususnya menuntaskan wajib belajar 9 tahun. apabila dilihat dari umur mereka yang wajb sekolah adalah 7–15 tahun. Hal ini sesuai dengan kaedah-kaedah yang tercantum dalam Piagam PBB tentang Hak Asasi Manusia. sehingga pendidikan menjadi mahal dan hanya menyentuh kelompok masyarakat menengah ke atas. karena kebutuhan siswa jauh lebih besar dibandingkan dengan iuran sekolah.Kurangnya perhatian orang tua cenderung akan menimbulkan berbagai masalah. Pendidikan dasar wajib yang dipilih Indonesia adalah 9 tahun yaitu pendidikan SD dan SMP. Hubungan keluarga tidak harmonis dapat berupa perceraian orang tua.(1)Untuk mengetahui Akibat Anak Putus Sekolah. dan tentang Hak dan Kewajiban Pendidikan Anak (Prayitno.Pendidikan merupakan hak yang yang sangat fundamental bagi anak. di mana anak-anak mengembangkan kemampuan menganalisa dan mengelola pola relasi sosial dalam hubungannya dengan kemampuan memecahkan berbagai jenis masalah yang dihadapi. Angka tersebut mengindikasikan bahwa masih terdapat sekitar 19% anak usia 13-15 tahun yang tidak bersekolah maupun karena putus sekolah atau tidak melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi. hubungan antar keluarga tidak saling peduli. Angka partisipasi Sekolah (APS). Tujuan karya tulis ini yaitu . Pendanaan pendidikan yang menjadi tanggung jawab bersama antara pemerintah dan masyarakat. ratio penduduk yang bersekolah berdasarkan kelompok usia sekolah masih belum sesuai yang diharapkan.

3 Belajar itu merupakan seperangkat proses yang bersifat internal bagi setiap pribadi (hasil) yang merupakan hasil transformasi rangsangan yang berasal dari peristiwa eksternal di lingkungan pribadi yang bersangkutan (kondisi)4. Secara nasional. tawuran. Akibat yang disebabkan anak putus sekolah sangat banyak. akibat lainnya juga adalah perasaan minder dan rendah diri. Pendidikan akan mampu terealisasi jika semua komponen yaitu orang tua. padahal semua anakindonesia memiliki potensi untuk maju. Hak Anak Akan Pendidikan Pendidikan merupakan hak yang sangat fundamental bagi anak. Di samping itu. dan daya saing.3 Dengan wajib belajar. tujuan pendidikan diletakkan pada tiga pilar. sehingga kadang-kadang dapat menimbulkan kelompok-kelompok pemuda liar. seperti mencuri. yaitu (1) pemerataan kesempatan dan perluasan akses. target penyelenggaraan W-9-T bukan semata-mata untuk mencapai target angka partisipasi secara maksimal. lembaga masyarakat. bukan hanya tanggung jawab sekolah. menurut May (1998) adalah merangsang aspirasi pendidikan orangtua dan anak yang pada gilirannya diharapkan dapat meningkatkan produktivitas kerja penduduk secara nasional. Hak wajib dipenuhi dengan kerjasama paling tidak dari orang tua siswa. maka masyarakat yang kaya atau tergolong sejahtera memiliki kewajiban moral untuk menjadi orang tua asuh bagi kelangsungan sekolah anak yang putus sekolah pada tahun ini mencapai puluhan juta anak di seluruh Indonesia. Karena tidak ada kegiatan yang menentu. memakai narkoba. manipu. Untuk itu. Anak-anak yang putus sekolah dapat pula mengganggu keamanan. Konsekuensinya semua warga negara memiliki kewajiban moral untuk menyelamatkan pendidikan. Pilar Pemeratan kesempatan dan perluasan akses merupakan salah satu upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui penciptaan dan peningkatan layanan pendidikan kepada seluruh warga negara. pendidikan dan pemerintah bersedia menunjang jalannya pendidikan. banyak orang yang menganggur. hingga merupakan suatu hal yang harus ditangani lebih serius. mereka akan dapat menjalani hidup dan menghadapi kehidupan dalam masyarakat. Dalam hal pendidikan tidak luput dari proses belajar. menodong. dan pencitraan publik. diantaranya adalah kenakalan remaja. Anak-anak nakal dengan kegiatannya yang bersifat negatif. dan keterampilan dasar yang perlu dimiliki semua warga negara sebagai bekal untuk dapat hidup dengan layak di masyarakat dan dapat melanjutkan pendidikannya ke tingkat yang lebih tinggi baik ke lembaga pendidikan sekolah ataupun luar sekolah. 1996) Gagne (1977) . Pendidikan itu tanggung jawab semua masyarakat.tahun diharapkan dapat mengembangkan sikap. anak putus sekolah adalah murid yang tidak dapat menyelesaikan program belajarnya sebelum waktunya selesai atau murid yang tidak tamat menyelesaikan program belajarnya. relevansi. dan sebagainya. dan Whitener. pengetahuan. Produktifitas anak putus sekolah dalam pembangunan tidak seluruhnya dapat mereka kembangkan. minum– minuman dan perkelahian. akuntabilitas. Sedangkan masalah pengangguran ini di negara kita merupakan masalah yang sudah sedemikian hebatnya. Itu dikarenakan banyak sekali anak yang tidak 4 Departemen Pendidikan di Amerika Serikat (MC Millen Kaufman. Akibat Anak Putus Sekolah Akibat putus sekolah dalam kehidupan sosial ialah semakin banyaknya jumlah kaum pengangguran dan mereka merupakan tenaga kerja yang tidak terlatih. namun perhatian yang sama ditujukan juga untuk memperbaiki kualitas pendidikan dasar yang sekarang ini masih jauh dari standar nasional. mabukmabukan. Dengan adanya pendidikan maka Sumber daya manusia di negara ini semakin meningkat. Sehingga ketika ada anggota masyarakat yang tidak bisa sekolah hanya karena tidak punya uang. lembaga pendidikan dan pemerintah. (2) peningkatan mutu. kebut-kebutan di jalan raya. (3) penguatan tata kelola.

yaitu sekitar 40 juta siswa. fasilitas belajar yang minim. yaitu mencapai 36%. Berdasarkan pengamatan anak yang putus sekolah disebabkan oleh beberapa faktor. Faktor Penyebab Anak Putus Sekolah Faktor penyebab yang dimaksudkan adalah hal-hal yang menyebabkan anak putus sekolah. Setelah ditelusuri lebih jauh ternyata anak yang putus sekolah lebih banyak disebabkan faktor ekonomi. perhatian orang tua rendah. ketiadaan sekolah/sarana. Program pendidikan gratis yang diterapkan pemerintah pun masih dianggap belum efektif dalam meningkatkan pendidikan di Indonesia.html Faktor pertama yang menyebabkan anak tidak dan putus sekolah adalah faktor ekonomi. faktor budaya. Sehingga wajar bila banyak anak-anak usia sekolah yang terpaksa putus sekolah akibat masalah dana. Walaupun Pemerintah telah mencanangkan wajib belajar 9 tahun. Untuk lebih jelas perhatikan grafiks di bawah ini Gambar Grafik anak putus sekolah tahun 2010 www. Konsep gratis belum jelas sasaran pembiayaannya oleh sekolah sehingga masih dianggap sebagai beban bagi keluarga yang kurang mampu. kemudian diikuti secara berturut-turut faktor minat anak yang rendah. budaya. program pendidikan gratis yang telah dilaksanakan belum tersosialisasi hingga kelevel bawah.mempunyai ijasah. minat anak yang kurang. Namun pendidikan di Indonesia semakin lama semakin mahal. perhatian orang tua yang rendah. Hanya dengan generasi penerus yang terdidik dan cerdas serta bermoral. maka hari depan bangsa bisa dibayangkan titik terangnya. maupun tidak adanya pembekalan skiil bagi mereka yang putus sekolah. Jumlah tersebut setara 20% -40% siswa SD-SMP saat ini. yaitu ekonomi. Berikut dipaparkan beberapa faktor penyebab anak tidak dan putus sekolah. namun belum berimplikasi secara maksimal terhadap penurunan jumlah anak yang tidak dan putus sekolah. dan cacat atau kelainan jiwa.com/102981/wajib-belajar-sembilan-tahun. ketiadaan sekolah. dan kelainan jiwa/cacat. Sebanyak 8 juta siswa SD sampai SLTP di seluruh Indonesia terancam putus sekolah. Selain itu. Sebab.pdfcrawler. Faktor ekonomi yang dimaksudkan adalah ketidakmampuan keluarga si anak untuk membiayai segala proses yang dibutuhkan selama menempuh pendidikan atau sekolah dalam satu jenjang tertentu. fasilitas belajar kurang. selain biaya yang dikeluarkan selama sekolah anak harus mengeluarkan biaya untuk pakaian .

serta biaya transportasi atau akomodasi bagi siswa yang jauh dari sekolah. Faktor yang keempat adalah ketiadaan prasarana sekolah. Rendahnya minat anak dapat disebabkan oleh perhatian orang tua yang kurang. Minat yang kurang dapat disebabkan oleh pengaruh lingkungan misalnya tingkat pendidikan masyarakat rendah yang diikuti oleh rendahnya kesadaran tentang pentingnya pendidikan. Oleh karena di desa jumlah anak yang tidak bersekolah lebih banyak dan mereka dapat hidup layak maka kondisi seperti itu dijadikan landasan dalam menentukan masa depan anaknya. Fasilitas belajar yang dimaksudkan adalah fasilitas belajar yang tersedia di sekolah.sekolah. Perlu dikemukakan bahwa terdapat sejumlah anak yang tidak dan putus sekolah disebabkan oleh ketiadaan orang tua atau meninggal dunia. Banyak sekali anak yang putus sekolah ini diakibatkan karena keadan dirumahnya.sekolah yang berada di pedesaan. yaitu kurang dari 1%. IQ yang rendah. Pandangan banyak anak banyak rejeki membuat masyarakat di pedesaan lebih banyak mengarahkan anaknya yang masih usia sekolah diarahkan untuk membantu orang tua dalam mencari nafkah. Kendala budaya yang dimaksudkan adalah pandangan masyarakat yang menganggap bahwa pendidikan tidak penting. karena pada masa itu anak sedang mencari jati dirinya sendiri. misalnya perangkat (alat. anak tersebut putus sekolah karena tidak adanya orang tua atau pihak yang mau membiayai sekolah si anak. Rendahnya perhatian orang tua terhadap anak dapat disebabkan karena kondisi ekonomi keluarga atau rendahnya pendapatan orang tua si anak sehingga perhatian orang tua lebih banyak tercurah pada upaya untuk memenuhi kebutuhan keluarga. dan media) pembelajaran yang kurang memadai. jarak antara tempat tinggal anak dengan sekolah yang jauh. fasilitas belajar yang kurang. buku pelajaran kurang memadai. Dalam keluarga miskin cenderung timbul berbagai masalah yang berkaitan dengan pembiayaan hidup anak. sering dicemoohkan karena tidak mampu membayar kewajiban biaya sekolah dipengaruhi oleh berbagai faktor . Masalah ini sering terjadi di sekolah. Perilaku masyarakat pedesaan dalam menyekolahkan anaknya lebih banyak dipengaruhi faktor lingkungan. Ada pula anak putus sekolah karena malas untuk pergi sekolah karena merasa minder. Alat transportasi yang kurang serta jarak antara rumah dengan sekolah yang cukup jauh. bahan. Jumlah anak yang tidak dan putus sekolah karena orang tuanya meninggal dunia. Faktor lainnya. sebagian kecil nelayan. Persentase anak yang putus sekolah yang disebabkan karena faktor ini sangat sedikit. Faktor prasarana yang dimaksudkan adalah terkait dengan ketidaktersediaan prasarana pendidikan berupa gedung sekolah atau alat transportasi dari tempat tinggal siswa dengan sekolah. Selain itu. Persentase anak yang putus sekolah yang disebabkan karena faktor ketiadaan prasarana sekolah. adalah budaya. Mereka beranggapan tanpa bersekolah pun anak-anak mereka dapat hidup layak seperti anak lainnya yang bersekolah. Persentase anak yang tidak dan putus sekolah karena rendahnya kurangnya perhatian orang tua. rendahnya kesadaran orang tua atau masyarakat akan pentingnya pendidikan. Jadi. Itu berakibat hubungan sang orang tua dengan anak menjadi tidak harmonis lagi. dan pengaruh lingkungan sekitarnya. Faktor kelima yang menyebabkan anak putus sekolah adalah fasilitas belajar yang kurang memadai. uang daftar. Hal-hal tersebut masih dianggap sebagai beban oleh orang tua sehingga membuat mereka enggan untuk menyekolahkan anaknya.Ketidak mampuan ekonomi keluarga dalam menopang biaya pendidikan yang berdampak terhadap masalah psikologi anak sehingga anak tidak bisa bersosialisasi dengan baik dalam pergaulan dengan teman sekolahnya selain itu adalah peranan lingkungan Faktor ketiga adalah kurangnya perhatian orang tua. Faktor kedua yang menyebabkan anak tidak dan putus sekolah adalah rendahnya atau kurangnya minat anak untuk bersekolah. adalah cacat. sehingga mengganggu kegiatan belajar dan kesulitan mengikuti pelajaran. Faktor budaya yang dimaksudkan di sini adalah terkait dengan kebiasaan masyarakat di sekitarnya. Yaitu. . rendah diri. mata pencaharian orang tua anak tidak dan putus sekolah sebagian besar petani. biasanya dialami pada masa SMP dan SMA. dan umur yang melampaui usia sekolah. buku dan alat tulis lainnya. Faktor keenam. tidak dapat bersosialisasi dengan lingkungan sekolahnya. serta terdapat orang tua anak yang tidak memiliki pekerjaan (tetap). sehingga sangat sulit untuk dinasehati orang tunya. maupun di wilayah pedalaman seperti di hutan. buruh. Kebutuhan dan fasilitas belajar yang dibutuhkan siswa tidak dapat dipenuhi siswa dapat menyebabkan turunnya minat anak yang pada akhirnya menyebabkan putus sekolah. dan sebagainya.

Penanggulangan Anak Putus Sekolah Persoalan putus sekolah merupakan tantangan bagi pekerja sosial. Anak usia sekolah dari keluarga miskin inilah yang potensial keluar dari bangku sekolah sebelum mengantongi ijazah. pendidikan kesetaraan. pesertanya dibekali keterampilan dasar untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. faktor penyebabnya adalah karena ekonomi di samping faktor sarana. Adapun keterampilan untuk berwiraswasta diberikan untuk peserta program Paket C. SMP/MTs dan SMA/MA untuk dapat mendaftar pada satuan pendidikan yang lebih tinggi5. Pendidikan kesetaraan itu ditujukan untuk menunjang penuntasan wajar dikdas sembilan tahun serta memperluas akses pendidikan menengah yang menekankan pada keterampilan fungsional dan kepribadian profesional. Paket B. Pendidikan kesetaraan pun tak lagi dianggap kelas dua. pusat kegiatan belajar masyarakat (PKBM). kursus. Jadi.Begitu juga untuk kategori anak tidak sekolah sama sekali. atau Paket C memiliki hak eligibilitas yang sama dan setara dengan pemegang ijazah SD/MI. Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) juga menyediakan pendidikan alternatif untuk mereka yang kurang beruntung tersebut. dan SMA/MA melalui program Paket A. Misalnya. lembaga pelatihan. Pendidikan kesetaraan telah menjadi lentera dalam kegelapan bagi mereka. Pendidikan kesetaraan itu bisa diselenggarakan oleh semua satuan pendidikan nonformal. Sebagian kecil anak yang tidak sekolah sama sekali disebabkan karena cacat fisik.Bisa dibayangkan seperti apa nasib mereka yang tak mampu mengakses pendidikan formal jika tidak ada pendidikan kesetaraan. Untuk Paket A.Status lulusan pendidikan kesetaraan memang telah dijamin sama dengan lulusan pendidikan formal. SMP/MTs. Sedangkan Paket B bertujuan memberikan bekal keterampilan untuk memenuhi tuntutan dunia kerja. perhatian orang tua yang rendah. mereka berasal dari keluarga miskin. SMP Terbuka SMP Terbuka merupakan sekolah formal yang berinduk pada SMP regular yang terdekat baik negeri maupun swasta yang memenuhi syarat dengan bentuk 5 Surat Edaran (SE) Mendiknas No 107/MPN/MS/2006 . Kejar Paket diikutkan program Kelompok Belajar Paket A bagi mereka yang tidak tamat SD dan B untuk yang belum tamat SMP. dan C. majelis taklim. Garansi dari Mendiknas itu terbukti manjur. Dengan mengikuti UNPK Paket A. minat yang kurang. mereka dapat memiliki ijazah setara sekolah formal SD/MI. Namanya. Bahkan. B. putus sekolah bukan kiamat bagi mereka yang putus sekolah. ada seorang lulusan Paket C yang diterima bekerja dan memegang jabatan penting sekelas manajer operasional di sebuah minimarket. Paket B. Solusi untuk menolong anak putus sekolah yang tidak mampu yang baik adalah: 1. Di lapangan. Data dari susenas menyebutkan ratusan ribu pelajar terancam putus sekolah. Disebutkan bahwa setiap orang yang lulus ujian kesetaraan Paket A. SMP/MTs. di Surabaya.Pendidikan kesetaraan menjadi salah satu program pada jalur pendidikan nonformal yang mengadakan pendidikan umum setara SD/MI. pendidikan kesetaraan naik daun. dan lain-lain. program tersebut sering mengombinasikan pendidikan aksara dan pembekalan keterampilan. dan Paket C. Mereka akan terpuruk selamanya dalam kebodohan dan keterbelakangan. dan SMA/MA yang bisa digunakan untuk mendaftar di sekolah formal dan perguruan tinggi serta mencari pekerjaan. Itu seiring kebijakan Depdiknas yang memberikan kesempatan kepada siswa SD hingga SMA sederajat yang tidak lulus ujian nasional (unas) untuk mengikuti UNPK yang diadakan dua kali dalam setahun. Dalam dua tahun terakhir. Cukup banyak lulusan pendidikan kesetaraan Paket C yang mulus melanjutkan studinya ke perguruan tinggi negeri maupun swasta. dan fasilitas yang kurang.

SMP Terbuka terdiri dari satu atau lebih Tempat Kegiatan Belajar (TKB) dan dalam operasionalnya menginduk pada SMP Negeri. SMP Terbuka bertujuan memberikan kesempatan belajar yang lebih luas kepada anak . biasanya dilakukan pada siang hingga sore hari karena pada umumnya siswa bekerja membantu orang tua pada pagi harinya. Anak-anak nakal dengan kegiatannya yang bersifat negatif. setiap bulannya mereka diberi beasiswa. Pemerintah melalui Departemen Pendidikan Nasional menyalurkan dana operasional untuk SMP Terbuka melalui mekanisme "BOS" seperti halnya "BOS" untuk SMP Reguler.18 tahun. memakai narkoba.anak lulusan SD atau sederajat yang berniat melanjutkan. Hal ini berarti bahwa lulusan SMP Terbuka mempunyai hak dan kesempatan yang sama dengan lulusan SMP Reguler. Sedangkan untuk menjamin agar semua siswa dapat mengikuti pendidikan hingga lulus. Waktu belajar mereka lebih fleksibel dan disesuaikan dengan kondisi siswa. TKB yang dikelola langsung oleh SMP Induk disebut TKB reguler. seperti mencuri. kondisi ekonomi sebagian masyarakat yang masih lemah. Anak-anak yang putus sekolah dapat pula mengganggu keamanan. pemerintah juga menyalurkan subsidi penyelenggaraan program pendidikan keterampilan dengan tujuan untuk memberikan bekal keterampilan bagi setiap siswa SMP Terbuka agar setelah lulus dan tidak melanjutkan pendidikannya mereka dapat memanfaatkannya dalam kehidupan masyarakat. Sedangkan 3 atau 2 atau 1 hari mereka belajar di SMP Induknya. semua siswa yang belajar di SMP Terbuka tidak dipungut biaya. dan berbagai faktor lainnya yang berakibat pada terbatasnya layanan pendidikan bagi anak anak usia 13 . Konsepnya. SMP Terbuka adalah salah satu subsistem pendidikan jalur sekolah yang menggunakan prinsip belajar secara mandiri. Hak wajib dipenuhi dengan kerjasama paling tidak dari orang tua siswa. Selain memberikan dana operasional sekolah. dengan menerima Surat Tanda Tamat Belajar (STTB) SMP. Lulusan SMP Terbuka sama dengan lulusan SMP Reguler. Pada SMP Terbuka waktu dan tempat belajar lebih terbuka dan fleksibel disesuaikan dengan kondisi siswa. SMP Terbuka menitikberatkan pada belajar secara mandiri dan tetap ada kegiatan tatap muka tetapi terbatas. sehingga kadang-kadang dapat menimbulkan kelompok-kelompok pemuda liar. lembaga masyarakat. PENUTUP KESIMPULAN Anak putus sekolah adalah keadaan dimana anak mengalami keterlantaran karena sikap dan perlakuan orang tua yang tidak memberikan perhatian yang layak terhadap proses tumbuh kembang anak tanpa memperhatikan hak – hak anak untuk mendapatkan pendidikan yang layak Pendidikan merupakan hak yang sangat fundamental bagi anak. Dengan konsep belajar mandiri siswa tidak harus setiap hari belajar di SMP Induknya. mereka dapat memperoleh layanan pendidikan yang diperlukan.pendidikan terbuka dan pendidikan jarak jauh. hingga merupakan suatu hal yang harus ditangani lebih serius. Sedangkan masalah pengangguran ini di negara kita merupakan masalah yang sudah sedemikian hebatnya. Pendidikan akan mampu terealisasi jika semua komponen yaitu orang tua. yaitu belajar dengan bantuan seminimal mungkin dari orang lain. Wilayah Indonesia yang sangat luas dengan berbagai kondisi geografis yang sulit. Sejak terselenggaranya SMP Terbuka pada tahun 1979. Melalui SMP Terbuka ini.masing. pendidikan dan pemerintah bersedia menunjang jalannya pendidikan Akibat putus sekolah dalam kehidupan sosial ialah semakin banyaknya jumlah kaum pengangguran dan mereka merupakan tenaga kerja yang tidak terlatih. mabuk- . lembaga pendidikan dan pemerintah. Karena tidak ada kegiatan yang menentu. proses pembelajaran tidak terikat tempat dan waktu. selama 3 atau 4 atau 5 hari mereka belajar di TKB masing . tetapi tidak dapat mengikuti pendidikan di SMP Reguler karena kondisi sosial ekonomi dan atau geografi. sedangkan TKB yang dikelola oleh masyarakat yang peduli terhadap pendidikan disebut TKB Mandiri (TKBM).

II (Jakarta: Bumi Aksara. kebut-kebutan di jalan raya.mabukan. sekolah/edukasi. serta SMP. 2008)hal. manipu. dan sebagainya.Berdasarkan kategori dan faktor penyebab di atas.bekerja F. SARAN Makalah ini masih jauh dari kesempurnaan untuk itu sayaberharap agar pembaca dapat memanfaatkan makalah ini dengan baik.banyak.com/.karena. Akibat yang disebabkan anak putus sekolah adalah kenakalan remaja. Yogyakrta: Adicita. Wajah dan dinamika pendidikan anak bangsa. TENTANG PENULIS Nama NIM Jurusan Universitas :Dwi Candra Kartika Yuda :108141410042 : Pendidikan Luar Sekolah : Universitas Negeri Malang DAFTAR PUSTAKA Ali Imran. & Abbas.anak. 39 Suyanto./.b Surbakti. Segala kritikan maupun saran dari pembaca saya terima dengan lapang dada untuk menambah wawasan serta perbaikan penyusunan yang lebih baik lagi. 2007) hal.. 58 Human Rights Watch. 2002). tawuran. h. minum–minuman dan perkelahian. padahal semua anak indonesia memiliki potensi untuk maju. (2001). Cet. Selalu Siap Disuruh. akibat lainnya juga adalah perasaan minder dan rendah diri. usulan pemecahan masalah putus sekolah dengan dimasukan di kejar paket. Kenalilah Anak Remaja Anda.sekolah. cet 7 ( Jakarta: Grafika. Produktifitas anak putus sekolah dalam pembangunan tidak seluruhnya dapat mereka kembangkan.kompas. Serta dapat bermanfaat bagi masyarakat yang membutuhkan. 56 . Cet I ( Jakarta: Komputindo.. Kebijakan Pendidikan di Indonesia. Untuk kebaikan bersama kami selaku penyusun menginginkan agar pembaca dapat memahami isi dari makalah ini agar dapat dipahami dan diamalkan kapan dan dimanapun.putus. menodong.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful