Ryan Prasdinar Pratama Putra (H1A010027) Sumber: Cunningham, F.G. et al. 2005. Obstetri Williams. Edisi 21.

EGC: Jakarta

Perubahan Fisiologi Masa Nifas Masa nifas (puerperium) didefinisikan sebagai periode dengan batasan waktu selama dan tepat setelah melahirkan. Akan tetapi, dalam pemakaian sehari-hari, masa ini biasanya mencakup 6 minggu pertama setelah melahirkan. Hal yang utama, adaptasi ibu terhadap kehamilan tidak selalu hilang total dalam 6 minggu pascapartum. Uterus Setelah persalinan, kaliber pembuluh ekstrauterus berkurang hingga hampir mencapai keadaan prahamil. Lubang serviks berkontraksi secara perlahan, dan selama beberapa hari setelah persalinan lubang ini masih mudah dimasuki oleh dua jari. Pada akhir minggu pertama, serviks menebal, dan kanalis terbentuk kembali. Os eksternus tidak pulih secara total ke bentuk pragravida. Os eksternus tetap melebar dan cekungan bilateral di tempat laserasi menetap sehingga menjadi tanda serviks para. Setelah 2 hari pertama, uterus mulai menciut sehingga dalam 2 minggu uterus telah turun ke dalam rongga panggul sejati. Uterus memperoleh kembali ukuran prahamilnya dalam waktu sekitar 4 minggu. Afterpains Pada multipara, uterus berkontraksi dengan kuat pada interval-interval tertentu dan menimbulkan afterpains. Afterpains terutama terasa jika bayi menyusui karena pelepasan oksitosin. Kadangkadang nyeri ini sedemikian hebat sehingga pasien memerlukan analgesik, tetapi nyeri umumnya berkurang pada hari ketiga pascapartum. Lokia Pada awal masa nifas, peluruhan jaringan desidua menyebabkan pengeluaran rabas vagina dengan jumlah bervariasi; rabas ini disebut lokia. Selama beberapa hari pertama setelah persalinan, lokia mengandung cukup banyak darah sehingga berwarna merah (lokia rubra). Setelah 3 atau 4 hari, lokia menjadi semakin pucat (lokia serosa). Setelah sekitar hari ke-10

Beberapa kausa subinvolusi yang dikenali adalah retensi potongan plasenta dan endometritis. lokia tampak berwarna putih atau putih kekuningan (loka alba). tetapi efektivitasnya dipertanyakan. Subinvolusi Kata ini menerangkan penghentian atau retardasi involusi. Kuretase bedah kemungkinan akan menimbulkan trauma pada tempat implantasi dan memperparah perdarahan. Gambar potongan melintang uterus setinggi tempat perlekatan plasenta yang sedang mengalami involusi setelah persalinan . ergonovin.karena adanya leukosit dan penurunan kandungan air. proses saat uters secara normal pulih ke ukurannya semula pada masa nifas. Kelainan ini berespons terhadap pemberian terapi antimikroba. atau prostaglandin untuk mengendalikan perdarahan. Lokia dapat menetap hingga 4 minggu. Secara umum. Ergonovin (Ergotrate) atau metilergonovin (Methergin) 0. metilergonovin.2 mg setiap 3 sampai 4 jam selama 24 hingga 48 jam dianjurkan oleh sebagian orang. timbul perdarahan uterus yang serius 1 sampai 2 minggu masa nifas. Hal ini paling sering disebabkan oleh involusi abnormal tempat perlekatan plasenta. kuretase dilakukan hanya jika terus terjadi perdarahan yang bermakna atau terjadi perdarahan berulang setelah terapi awal di atas. meskipun dapat juga disebabkan oleh retensi sebagian plasenta. Parkland Hospital biasanya mulamula menerapkan terapi konservatif dengan oksitosin intravena. Hal ini disertai oleh perdarahan uterus yang ireguler atau berlebihan. Kadang-kadang.

Vagina Seperti serviks. vagina dan pintu luar vagina jarang pulih ke dimensi nulipara. Hitung leukosit kadang-kadang mencapai 30. perubahan pada penyangga panggul selama persalinan mungkin mempermudah timbulnya prolapse uterus dan inkontinensia urine karena tekanan pada masa selanjutnya. Leukositosis dan trombositosis yang mecolok terjadi selama dan setelah persalinan. Peritoneum dan Dinding Abdomen Ligament latum dan teres memerlukan waktu cukup lama untuk pulih dari peregangan dan pelonggaran yang terjadi selama kehamilan. Darah Biasanya selama beberapa hari pertama pascapartum. Selain itu. konsentrasi hemoglobin dan hematokrit berfluktuasi dalam tingkat sedang. Pemulihan struktur ini ke normal memerlukan waktu beberapa minggu. tetapi rata-rata masih memiliki surplus 1. volume darah telah hampir kembali ke tingkat nonhamil. Penurunan Berat Badan Terjadi penurunan berat badan sekitar 5 sampai 6 kg akibat evakuasi uterus dan pengeluaran darah normal. Selain itu. Kateterisasi segera bagi mereka yang tidak dapat berkemih dapat mencegah sebagian besar gangguan saluran kemih. Senam ntuk memulihkan tonus dinding abdomen dapat dimulai setiap saat setelah persalingan per vaginam dan segera setelah nyeri di perut menghilang pascasesar. dan pemulihan dapat dipercepat dengan senam. pengosongan yang tidak tuntas.4 kg.000/µl. Sebagian besar wanita hampir mencapai kembali berat badan prahamil mereka dalam 6 bulan setelah melahirkan. Payudara . Pada 1 minggu setelah melahirkan. biasanya terjadi penurunan lebih lanjut sebesar 2 hingga 3 kg melalui diuresis. dan residu urine yang berlebihan sering terjadi selama periode ini dan memudahkan terjadinya infeksi saluran kemih. Tidak diperlukan korset abdomen.Saluran Kemih Kehamilan normal berkaitan dengan peningkatan bermakna air ekstrasel dan diuresis setelah persalinan adalah proses fisiologis untuk membalikkan hal tersebut. Distensi berlebihan. Diuresis biasanya terjadi antara hari kedua dan kelima pascapartum. Dinding abdomen tetap lunak dan lembek akibat ruptur serat elastik di kulit.

dan analgesik. Demam jarang menetap lebih dari 4 hingga 16 jam. tetapi dalam beberapa hari keadaan biasanya mereda dan bayi dapat menyusu secara normal. menjadi padat. dan nodular. Temuan ini mungkin disertai oleh peningkatan suhu sementara. . terutama yang berkaitan dengan infeksi panggul.Selama 24 jam pertama setelah terjadinya sekresi lakteal. Kausa lain demam. kompres es. Mungkin mula-mula diperlukan pemompa payudara atau pengeluaran ASI secara manual. Terapi berupa menopang payudara dengan korset atau brassiere. payudara tidak jarang mengalami distensi. harus disingkirkan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful