P. 1
Manajemen Perawatan Multiple Di Ugd

Manajemen Perawatan Multiple Di Ugd

|Views: 12|Likes:
Published by Jeffy Marta

More info:

Published by: Jeffy Marta on Mar 15, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/25/2013

pdf

text

original

Manajemen pasien trauma ganda di ruang darurat adalah paradoks karena pengobatan harus dilakukan sesegera mungkin, tetapi

diagnosis yang tepat dengan menggunakan pencitraan memakan waktu. Beberapa trauma tersebut dapat dikelompokkan menjadi 3 kelas. Pasien di kelas 1 yang terluka parah dengan pernapasan yang serius neurologis, dan / atau tekanan hemodinamik. Prosedur pencitraan hanya terdiri di dada x-ray, USG abdomen dan ekokardiografi jika diperlukan, sedangkan perawatan menyimpan segera diperlukan seperti intubasi trakea dan ventilasi mekanik dalam kasus trauma otak parah atau kegagalan pernafasan akut, dada tabung dalam kasus efusi pleura masif, operasi untuk hemostasis. Kelas 2 diwakili oleh seorang pasien yang terluka parah tapi cukup distabilkan oleh perawatan intensif seperti loading pembuluh darah besar. Tujuan dari pemeriksaan klinis adalah memilih pencitraan yang spesifik untuk mendeteksi dan mengobati luka mematikan potensial seperti AS perut, dada x-ray (4 views), angiografi untuk embolisasi, CT scan otak. Kelas 3 pasien distabilkan karena manajemen medis di lapangan oleh MICU (Samu / SMUR). Manajemen yang terbaik adalah untuk pertama melakukan total tubuh CT scan untuk mendapatkan diagnosis yang cepat dan tepat cedera dan untuk mengatur prosedur pencitraan yang spesifik atau operasi tertentu. Sebagai kesimpulan, manajemen terbaik trauma multiple menyiratkan staf medis dan paramedis terlatih termasuk dokter darurat dan ahli anestesi di rumah sakit tetapi juga di bidang, medis yang efisien pengiriman untuk mengangkut pasien di rumah sakit dapat segera mengelola pasien, ahli bedah dari beberapa spesialisasi , ahli radiologi. Memang, tujuannya adalah untuk tidak mengangkut secepat mungkin pasien di pusat terdekat, tetapi untuk memiliki strategi yang logis untuk memiliki debit tercepat dengan sequellae paling mungkin.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->