P. 1
Ringkasan UAM KWn 2013

Ringkasan UAM KWn 2013

|Views: 7|Likes:
Published by Adli Hadiyan Munif
Ringkasan ini disusun berdasarkan materi yang disebutkan oleh Pak Iswandi selaku pengajar KWn di MAN 1 Payakumbuh.
Ringkasan ini disusun berdasarkan materi yang disebutkan oleh Pak Iswandi selaku pengajar KWn di MAN 1 Payakumbuh.

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Adli Hadiyan Munif on Mar 15, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/08/2013

pdf

text

original

MAN 1 Payakumbuh

Ringkasan UAM KWn 2012/2013
Ringkasan KeWarganegaraan Kelas XII – LKS XII S1 & Buku Cetak XII S2

@SONE_009 – Payakumbuh 3/13/2013

Daftar Isi A. Perumusan Pancasila ................................................................................................................................................. 3 a. 1. 2. 3. b. B. a. b. c. d. C. a. 1. 2. 3. 4. 5. 6. b. 1. 2. 3. c. d. 1. 2. e. f. g. h. i. 1. 2. Masa sidang pertama BPUPKI (29 Mei – 1 Juni 1945) .......................................................................................... 3 Moh. Yamin ....................................................................................................................................................... 3 Prof. Dr. Soepomo ............................................................................................................................................. 3 Ir. Soekarno (1 Juni 1945).................................................................................................................................. 3 Piagam Jakarta, by Panitia Sembilan at 22 Juni 1945 .......................................................................................... 3 Pembahasan Latihan – Ulangan Bab – Ulangan Tengah Semester LKS XII S1 .......................................................... 3 Latihan 1 – Hal. 10 – Bab 1 (Ideologi Pancasila) ................................................................................................... 3 Ulangan Bab – Halaman 24 – Bab 1 (Ideologi Pancasila) ..................................................................................... 4 Ulangan Tengah Semester – Halaman 28 – Bab 1 (Ideologi Pancasila) ............................................................... 5 Ulangan Bab – Hal 53 – Bab 2 (Sistem Pemerintahan Negara) ............................................................................ 6 Ringkasan Buku Cetak KWn Erlangga XII S2 .............................................................................................................. 8 Pengertian Pers ..................................................................................................................................................... 8 Dalam KUBI (Kamus Umum Bahasa Indonesia) ................................................................................................ 8 Menurut Ensiklopedia Indonesia ....................................................................................................................... 8 Menurut UUD No.40 Tahun 1999 tentang pers ................................................................................................ 8 Menurut Oemar Seno Aji................................................................................................................................... 8 L. Taufik ............................................................................................................................................................. 8 Leksikon Komunikasi ......................................................................................................................................... 8 Teori-teori pers ...................................................................................................................................................... 8 Teori pers Libertarian ........................................................................................................................................ 8 Teori pers Komunis ............................................................................................................................................ 9 Teori pers Tanggung Jawab Sosial .................................................................................................................... 9 Teori pers barat ................................................................................................................................................... 10 Fungsi pers .......................................................................................................................................................... 10 Menurut Kusman Hidayat ............................................................................................................................... 10 Menurut Mochtar Lubis .................................................................................................................................. 11 Landasan hukum reformasi................................................................................................................................. 11 Pers zaman reformasi ......................................................................................................................................... 11 Pers zaman penjajahan ....................................................................................................................................... 11 Peranan pers ....................................................................................................................................................... 11 Pengertian globalisasi ......................................................................................................................................... 12 Malcolm Waters .............................................................................................................................................. 12 Emmanuel Ritcher ........................................................................................................................................... 12 Page 1

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

3. 4. 5. 6. 7. j. k. l. m.

Thomas L. Friedman ........................................................................................................................................ 12 Princeton N. Lyman ......................................................................................................................................... 12 Leonor Briones................................................................................................................................................. 12 KUBI (Kamus Umum Bahasa Indonesia) ......................................................................................................... 12 Dalam arti literal ............................................................................................................................................. 12 Fenomena globalisasi.......................................................................................................................................... 12 Aspek globalisasi ................................................................................................................................................. 13 Tren globalisasi ................................................................................................................................................... 14 Tantangan globalisasi ......................................................................................................................................... 14

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

Page 2

A. Perumusan Pancasila a. Masa sidang pertama BPUPKI (29 Mei – 1 Juni 1945) 1. Moh. Yamin a) b) c) d) e) Peri KeBANGsaan PerikeMAnusiaan Peri KeTUhanan Peri KeRAkyatan KeSEjahteraan Rakyat (Keadilan Sosial)

2. Prof. Dr. Soepomo a) b) c) d) e) Paham negara keSATUan Perhubungan NEGara dan Agama Sistem badan perMUSyawaratan SOSialisasi NEGara (staats sosialisme)  mengenal negara Hubungan antarbangsa yang bersifat ASia TIMur Raya  timbal balik dengan Asia TENGgara

3. Ir. Soekarno (1 Juni 1945) a) b) c) d) e) NAsionalisme (Kebangsaan Indonesia) Internasionalisme atau perikemanusiaan MUfakat atau DEmokrasi  agar tercipta masyarakat yang demokrasi KeSEjahteraan sosial KeTUHANan Yang Maha Esa (Ketuhanan yang berkebudayaan)  direalisasikan

b. Piagam Jakarta, by Panitia Sembilan at 22 Juni 1945 a) b) c) d) e) KeTUHANan dengan kewajiban menjalankan syariat-syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya KeMANUSIAan yang adil dan beradab PerSATUan Indonesia KeRAKYATan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan dan perwakilan KeADILan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

B. Pembahasan Latihan – Ulangan Bab – Ulangan Tengah Semester LKS XII S1 a. Latihan 1 – Hal. 10 – Bab 1 (Ideologi Pancasila) 1. Ideologi negara mempunyai arti cita-cita atau cita-cita yang menjadi basis bagi suatu teori atau sistem kenegaraan untuk seluruh rakyat dan bangsa yang bersangkutan. Pernyataan tersebut adalah pendapat Notonagoro. 2. Ideologi diartikan sebagai kumpulan gagasan/ide-ide yang sistematis di berbagai bidang. Pernyataan tersebut dikemukakan Soejono Soemargono. 3. Pendirian-pendirian atau keyakinan mengenai dunia sebagai keseluruhan dan kedudukan manusia di dalamnya dan pendirian-pendirian atau keyakinan-keyakinan tentang nilai-nilai, makna, dan tujuan hidup manusia disebut pandangan hidup. 4. Dasar negara Indonesia adalah Pancasila. Hal ini tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. 5. Mr. Muh. Yamin menyampaikan usulan calon dasar negara yaitu Peri kebangsaan, Perikemanusiaan, Peri ketuhanan, Peri kerakyatan, Kesejahteraan sosial (Keadilan sosial). Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh Page 3

6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

17.

18.

19.

20.

Inti soalnya sda. Istilah Pancasila diusulkan Soekarno pada tanggal 1 Juni 1945. Masa sidang pertama BPUPKI berlangsung pada tanggal 29 Mei – 1 Juni 1945. Soekarno mengusulkan bahwa Pancasila sebagai dasar filsafat negara dan pandangan hidup bangsa Indonesia atau Philosophische grondslag. Pancasila tidak hanya menjadi dasar hubungan antara warga negara dengan negara, melainkan juga sebagai dasar pembentukan negara Indonesia merdeka. Usulan dasar negara pada tanggal 31 Mei 1945 disampaikan oleh Soepomo. Pancasila merupakan pandangan dunia yang setingkat dengan aliran-aliran besar dunia atau sebagai philosophische grondslag. Istilah Pancasila berasal dari bahasa Sansekerta. Istilah kedudukan dan peran (status and role) digunakan dalam sosiologi untuk menjelaskan lapisan masyarakat. Pancasila disahkan sebagai dasar negara oleh PPKI. Sejarah menunjukkan bahwa Pancasila telah berperan menjadi dasar pembentukan negara Indonesia merdeka. Lebih dari itu diharapkan Pancasila dapat menjadi landasan bagi pengelolaan NKRI. Hal tersebut mengandung arti fungsi Pancasila sebagai dasar negara RI dalam arti dasar berdiri dan tegaknya negara. Negara Indonesia didirikan untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan nasional bangsa Indonesia sebagaimana dirumuskan dalam Pembukaan UUD 1945. Penyelenggara negara dituntut untuk memimpin pencapaian tujuan itu. Agar para penyelenggara negara benar-benar dapat mewujudkan tujuan nasional mereka harus mendasarkan semua kegiatan pemerintahan negara kepada Pancasila. Hal tersebut mengandung arti fungsi Pancasila sebagai dasar negara RI dalam arti dasar kegiatan penyelenggara negara. Semua WNI, mempunyai hak dan kewajiban sama untuk mempertahankan negara dan berpartisipasi dalam upaya bersama mencapai tujuan bangsa. Dalam menggunakan hak dan menunaikan kewajibannya itu seluruh WN harus berpedoman kepada dasar negara Pancasila. Hal tersebut mengandung arti fungsi Pancasila sebagai dasar negara RI dalam arti dasar partisipasi warga negara. Pancasila tidak hanya menjadi dasar hubungan antar WN dengan N, melainkan juga dasar bagi perhubungan antarwarga negara. Hal tersebut mengandung arti fungsi Pancasila sebagai dasar negara RI dalam arti dasar pergaulan antarwarga negara. Sasaran disiplin nasional dalam kaitannya dengan Pancasila sebagai dasar negara adalah agar Pancasila dapat mengatur penyelenggaraan negara.

b. Ulangan Bab – Halaman 24 – Bab 1 (Ideologi Pancasila) 1. Istilah Ideologi dalam penerapannya ide atau gagasan-gagasannya lebih banyak berhubungan dengan ilmu pengetahuan politik, jika ada politik, politik silang dulu, baru pemerintahan. 2. Suatu ideologi yang dipaksakan untuk dilaksanakan dengan cara-cara otoriter atau totaliter, biasanya diterapkan di negara yang menganut ideologi komunis. 3. Dalam kehidupan bermasyarakat kita menjunjung tinggi harkat dan martabat orang lain. Hal ini sejalan dengan pengamalan Pancasila sila kedua. 4. Konsekuensi bagi WNI yang mengakui dan meyakini Pancasila sebagai dasar negara adalah wajib melaksanakannya dengan kesadaran. 5. Tokoh yang berpendapat bahwa ideologi merupakan manifestasi kenyataan sosial adalah Soerjanto Poespowardojo (tidak ada jawaban di LKS). Atau Alfian. Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh Page 4

6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25.

Istilah Pancasila lahir tanggal 1 Juni 1945, tokoh yang mengusulkan adalah Soekarno. BPUPKI diketuai oleh Radjiman Widyodiningrat. Menurut UUD 1945, parlemen Indonesia bersifat bicameral. Esensi sila keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah tidak berlakunya hukum rimba. Esensi sila Persatuan Indonesia adalah kesetaraan martabat manusia. Sila kerakyatan mengandung hak asasi politik. Pengakuan hak asasi manusia di Indonesia dipahami bersumber pada Pancasila. Sila Ketuhanan YME menunjukkan hak asasi manusia untuk berhubungan dengan Tuhan. Alinea keempat Pembukaan UUD 1945 menegaskan fungsi negara, yaitu sebagai pelindung warga negara. Sila kemanusiaan yang adil dan beradab mewajibkan untuk memperlakukan manusia sebagai ciptaan Tuhan. Konstitusi yang tidak tertulis adalah berupa konvensi dalam ketatanegaraan. Kedudukan UUD dalam suatu negara adalah sebagai hukum dasar tertulis. UUD 1945 menganut asas pembagian kerja sama, artinya ada beberapa kekuasaan dalam negara yang dipisah secara tegas, namun tetap ada hubungan kerja sama di antara mereka. Berdasarkan UUD 1945, Indonesia merupakan salah satu contoh negara yang menganut bentuk pemerintahan republik presidensial. Salah satu ciri sistem pemerintahan menurut UUD 1945 adalah presiden berkedudukan sebagai kepala pemerintahan dan negara. Panitia Sembilan pada tanggal 22 Juni 1945 berhasil menyusun suatu naskah yang kemudian disebut Piagam Jakarta. Masa sidang kedua BPUPKI pada tanggal 10-17 Juli 1945. Segala kelompok cita-cita, nilai-nilai dasar, dan keyakinan yang hendak dijunjung tinggi sebagai pedoman normatif disebut ideologi dalam arti luas. Pada masa Orde Baru ditonjolkan kedudukan Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa dan ideologi nasional. Paham sosialisme berpandangan bahwa manusia pada dasarnya adalah makhluk kreatif dan dapat memperoleh kebahagiaan serta kepuasan melalui kerja sama.

c. Ulangan Tengah Semester – Halaman 28 – Bab 1 (Ideologi Pancasila) 1. Tokoh Prancis yang pertama kali menggunakan istilah ideologi adalah Destutt de Tracy. 2. Pancasila bersumber dari nilai-nilai yang dimiliki bangsa Indonesia yaitu adat istiadat, kebiasaan, keyakinan, pandangan hidup. 3. Pancasila harus mampu memberikan orientasi ke depan, mengharuskan bangsa untuk selalu menyadari situasi kehidupan yang akan dihadapinya, terutama dalam menghadapi era globalisasi. 4. Pancasila dapat menjadi tali pengikat persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia sebab menyamakan pandangan tentang cita-cita bersama di atas keanekaragaman. 5. Suatu ideologi di mana nilai-nilai dan cita-citanya tidak dapat dipaksakan dari luar, melainkan digali dan diambil dari moral budaya masyarakat itu sendiri merupakan ciri dari ideologi terbuka. 6. Fungsi Pancasila sebagai dasar negara adalah mengatur kehidupan berbangsa dan bernegara. 7. Persetujuan wakil-wakil rakyat untuk membela dan mempertahankan serta melestarikan Pancasila selama-lamanya merupakan fungsi Pancasila sebagai perjanjian luhur rakyat Indonesia. 8. Kedudukan Pancasila dalam kaitannya dengan budaya asing dan iptek adalah sebagai penyaring (filter). Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh Page 5

9. Pada umumnya ideologi merupakan usaha menggambarkan situasi baru yang dicita-citakan dan mau diciptakan. 10. Bagi bangsa Indonesia, dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, Pancasila dijadikan sebagai sumber hukum. 11. Nilai Pancasila muncul dari bangsa Indonesia sehingga bangsa Indonesia sebagai kuasa materialis, maka dapat dikatakan bahwa Pancasila bersifat subjektif. 12. Nilai-nilai Pancasila dimungkinkan dapat diterapkan di negara lain karena nilai Pancasila bersifat universal. 13. Keberhasilan pembangunan nasional sebagai pengamalan Pancasila sangat bergantung pada halhal berikut, yaitu partisipasi seluruh rakyat, sikap mental seluruh masyarakat, tekad dan semangat seluruh rakyat, kekuatan dan disiplin seluruh rakyat. 14. Pancasila lahir bersama dengan lahirnya bangsa Indonesia. Dalam hal ini berarti Pancasila berfungsi sebagai jiwa bangsa Indonesia. 15. Contoh sifat rukun dalam masyarakat sesuai dengan nilai-nilai luhur Pancasila ialah umat beragama selalu rukun dan bekerja sama. 16. Kata kerukunan lebih luas artinya dibandingkan dengan pengertian toleransi karena di dalam kerukunan menghendaki kesatuan pandang meskipun berbeda. 17. Nilai Pancasila yang merupakan esensi dari sila-sila Pancasila yang bersifat universal adalah nilai dasar. 18. Manfaat yang dapat kita rasakan dengan menerapkan sikap menghormati antar umat beragama, antara lain terciptanya suasana tenang, damai dan tenteram. 19. Berikut contoh sikap mental yang memperlemah kita sebagai pelopor pembangunan merasa paling benar, KKN, perampokan dan penjajahan, pelanggaran terhadap hukum negara. 20. Suatu sikap untuk memberikan kesempatan kepada orang lain melaksanakan ibadah sesuai agama dan kepercayaannya disebut toleransi. 21. Esensi sila keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah tidak berlakunya hukum rimba. 22. Suatu ideologi yang dipaksakan untuk dilaksanakan dengan cara-cara otoriter atau totaliter, biasanya diterapkan di negara yang menganut ideologi komunis. 23. Sila kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan mengandung hak asasi politik. 24. Sila kemanusiaan yang adil dan beradab mewajibkan untuk memperlakukan manusia sebagai ciptaan Tuhan. 25. Kedudukan UUD dalam suatu negara adalah sebagai hukum dasar tertulis. 26. Sila Ketuhanan YME menunjukkan hak asasi manusia untuk berhubungan dengan Tuhan. 27. Contoh sikap yang mencerminkan pengamalan dari sila kemanusiaan yang adil dan beradab adalah berani membela kebenaran dan keadilan. 28. Sikap berani karena benar mengandung arti berani menyatakan yang benar jika benar. 29. Rumusan-rumusan dalam Pancasila memang tidak langsung operasional, oleh karena itu adalah kewajiban bangsa Indonesia untuk selalu melakukan penafsiran ulang terhadap Pancasila sesuai dengan perkembangan zaman. 30. Tanggal 1 Oktober diperingati sebagai Hari Kesaktian Pancasila karena hari tersebut merupakan bukti dan kebenaran bahwa Pancasila sebagai dasar negara yang tepat bagi bangsa Indonesia. d. Ulangan Bab – Hal 53 – Bab 2 (Sistem Pemerintahan Negara) 1. Dalam sistem pemerintahan presidensial diterapkan asas pembagian kekuasaan, maupun pemisahan kekuasaan, supaya kekuasaan pemerintah tidak terpusat pada satu tangan. Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh Page 6

2. Dalam sistem parlementer, kedudukan presiden hanya sebagai lambang saja, karena para menteri diangkat dan bertanggung jawab kepada parlemen. 3. Dalam sistem parlementer, presiden hanya berfungsi sebagai kepala negara. 4. Suatu bentuk sistem parlementer khusus memberi peluang kepada badan eksekutif untuk memainkan peran yang dominan. Sistem yang demikian disebut pemerintahan kabinet. 5. Dalam sistem presidensial, pelaksanaan pemerintahan diserahkan kepada presiden, sedangkan kekuasaan kehakiman menjadi tanggung jawab Mahkamah Agung. 6. Di negara Prancis, kekuasaan eksekutif dijalankan oleh presiden 7. Negara-negara yang menganut sistem pemerintahan presidensial adalah Amerika Serikat, Filipina, Indonesia, Argentina, Brazil, Rwanda, Azerbaijan, Mesir, Korea Selatan, Korea Utara, China, Taiwan, Rusia, Italia, Jerman, Perancis, Iran, Timor Leste, Mexico, Kuba, Rep. Moldova, Venezuela, Kolombia, Chile, Irak. 8. Kekuasaan legislatif AS berada pada kongres yang terdiri atas dua badan perwakilan, yaitu senat dan house of representative. 9. Presiden RI mengangkat dan memberhentikan menteri-menteri, hal ini sesuai dengan tugas presiden sebagai kepala pemerintahan. 10. Kelebihan yang dimiliki sistem pemerintahan parlementer adalah tidak ada pemusatan kekuasaan. 11. Untuk memahami sistem pemerintahan negara RI masa kini, kita perlu memerhatikan konstelasi perpolitikan era OrBa dan pasca OrBa. 12. Kedudukan presiden menurut UUDS 1950 adalah sebagai kepala negara. 13. Percobaan demokrasi parlementer tampaknya tidak disertai kedewasaan politik oleh (para)pelaku politik 14. Sistem pemerintahan menurut Konstitusi RIS 1949 adalah tanpa kabinet. 15. Kembali ditetapkannya UUD 1945 menandai dipraktekkannya kembali sistem presidensial. 16. Sistem pemerintahan Indonesia pada masa UUDS 1950 adalah parlementer. 17. Secara umum, amandemen UUD 1945 pada era reformasi telah banyak membawa perubahan mendasar terhadap sistem politik, penegakan hukum, dan perlindungan HAM. 18. Perubahan-perubahan mendasar Pasal 6A UUD 1945 dalam ketatanegaraan Indonesia setelah amandemen adalah Presiden dan Wakil Presiden dipilih langsung oleh rakyat. 19. Perubahan-perubahan mendasar Pasal 7 UUD 1945 dalam ketatanegaraan Indonesia setelah amandemen adalah Presiden memegang jabatan selama masa lima tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali hanya untuk satu kali masa jabatan. 20. Perubahan-perubahan mendasar Pasal 24 UUD 1945 dalam ketatanegaraan Indonesia setelah amandemen adalah Pembentukan MK dan KY. 21. Perubahan-perubahan mendasar Pasal 28A-28J UUD 1945 dalam ketatanegaraan Indonesia setelah amandemen adalah pencantuman hak asasi manusia. 22. Perubahan-perubahan mendasar Pasal 31 UUD 1945 dalam ketatanegaraan Indonesia setelah amandemen adalah anggaran pendidikan minimal 20%. 23. Perubahan-perubahan mendasar Pasal 37 UUD 1945 dalam ketatanegaraan Indonesia setelah amandemen adalah negara kesatuan tidak boleh diubah. 24. Penegakan demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi keadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional diatur dalam UUD 1945 amandemen pada Pasal 33. 25. Menurut UUD 1945, kekuasaan eksekutif dijalankan oleh presiden, wakil presiden dan para menteri.

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

Page 7

C. Ringkasan Buku Cetak KWn Erlangga XII S2 a. Pengertian Pers 1. Dalam KUBI (Kamus Umum Bahasa Indonesia) a. b. c. d. Alat untuk mencetak buku/surat kabar Alat untuk menjepit/memadatkan Surat kabar dan majalah yang berisi berita Orang yang bekerja di bidang persuratkabaran

2. Menurut Ensiklopedia Indonesia  Nama seluruh penerbitan berkala seperti koran, majalah dan kantor berita. 3. Menurut UUD No.40 Tahun 1999 tentang pers  Lembaga sosial dan wahana komunikasi massa yang melaksanakan kegiatan jurnalistik (menCAri, memPERoleh, meMIliki, meNYIMpan, meNGOlah dan meNYAMpaikan informasi baik dalam bentuk tulisan, suara, gambar, suara dan gambar dengan menggunakan media massa). 4. Menurut Oemar Seno Aji  Sempit  Penyiaran-penyiaran pikiran, gagasan/berita-berita dalam tulisan  Luas  Semua media massa yang memancarkan pikiran, perasaan seseorang baik tertulis/lisan. Pers dalam arti sempit merupakan manifestasi dari ”freedom of the press”, sedangkan dalam arti luas merupakan manifestasi dari “freedom of speech” dan keduanya tercakup oleh pengertian “freedom of expression” 5. L. Taufik  Sempit  surat kabar, koran, majalah, tabloid dan buletin-buletin kantor berita (terbatas pada media cetak).  Luas  mencakup semua media massa, termasuk radio, televisi, film dan internet 6. Leksikon Komunikasi a. Usaha percetakan dan penerbitan b. Usaha pengumpulan dan penyiaran berita c. Penyiaran berita melalui surat kabar, majalah, radio dan televisi. Istilah “press” berasal dari bahasa Inggris “to press” yang artinya menekan, selanjutnya press atau pers diartikan sebagai surat kabar dan majalah (dalam arti sempit) dan pers dalam arti luas yang menyangkut media massa (surat kabar, radio, televisi, dan film). b. Teori-teori pers 1. Teori pers Libertarian Kebalikan dari teori pers otoritarian Kebebasan diberikan kepada individu dan masyarakat yang kelak melahirkan pemikiran tentang demokrasi TpL berpendapat bahwa pers harus memiliki kebebasan yang seluas-luasnya untuk membantu manusia mencari dan menemukan kebenaran yang hakiki tersebut. Page 8

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

-

-

-

Menurut TpL, pers merupakan sarana penyalur hati nurani rakyat untuk mengawasi dan menentukan sikap terhadap kebijakan pemerintah. Jadi, pers bukanlah alat kekuasaan pemerintah. Menurut Krisna Harahap, tugas pers libertarian adalah: a) Melayani kebutuhan kehidupan ekonomi (iklan) b) Melayani kebutuhan kehidupan politik c) Mencari keuntungan (demi kelangsungan hidupnya) d) Menjaga hak warga negara e) Memberi hiburan Menurut Krisna Harahap, ciri-ciri pers yang merdeka (libertarian) ialah: a) Publikasi bebas dari setiap penyensoran pendahuluan b) Penerbitan dan pendistribusian terbuka bagi setiap orang tanpa memerlukan izin/lisensi c) Kecaman terhadap pemerintah, pejabat, atau parpol tidak dapat dipidana d) Tidak ada kewajiban mempublikasi segala hal e) Publikasi “kesalahan” dilindungi sama halnya dengan publikasi kebenaran dalam hal-hal yang berkaitan dengan opini dan keyakinan f) Tidak ada batasan hukum terhadap upaya pengumpulan informasi untuk kepentingan publikasi g) Wartawan mempunyai otonomi profesional dalam organisasi mereka

2. Teori pers Komunis Beranjak dari ajaran Karl Marx, yaitu Marxisme/Komunisme/Lenimisme (tidak ada kepemilikan secara pribadi, kepemilikan secara bersama) Menurut TpK, pers merupakan alat pemerintah (partai yang berkuasa) dan bagian integral dari negara sehingga pers harus tunduk kepada pemerintah. Pers berfungsi sebagai alat melakukan “indoktrinasi massa”. Menurut F. Rachmadi, dalam hubungan dengan fungsi dan peranan pers komunis sebagai alat pemerintah dan partai, pers harus menjadi collective propagandist (propaganda = dukung), collective agitation (rakyat semangat, tunduk kepada pemerintah), collective organizer (organisasi). Ciri-ciri TpK: a) Media di bawah kendali kelas pekerja (proletal), karena melayani kepentingan kelas tersebut. b) Media tidak dimiliki pribadi c) Masyarakat berhak menyensor dan tindakan hukum lainnya untuk mencegah atau menghukum setelah terjadinya peristiwa publikasi antimasyarakat.

-

3. Teori pers Tanggung Jawab Sosial Sebagai bentuk protes terhadap teori libertarian yang mengajarkan kebebasan mutlak, yang dianggap telah menimbulkan kemerosotan moral masyarakat. Dasar pemikirannya kebebasan pers harus disertai dengan tanggung jawab kepada masyarakat. Menurut TpTJS, kebebasan pers perlu dibatasi dasar moral, etika dan hati nurani insan pers. Menurut Krisna Harahap, prinsip utama TJS adalah sbb: a) Media mempunyai kewajiban tertentu kepada masyarakat. b) Kewajiban tersebut dipenuhi dengan menetapkan standar yang tinggi atau profesional tentang keinformasian, kebenaran, objektivitas, keseimbangan dsb. Page 9

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

-

c) Dalam menerima dan menerapkan kewajiban tersebut, media seyogyanya dapat mengatur diri sendiri dalam kerangka hukum dan lembaga yang ada. d) Media seyogyanya menghindari segala sesuatu yang mungkin menimbulkan kejahatan, yang akan mengakibatkan ketidaktertiban atau penghinaan terhadap minoritas etnik atau agama. e) Media hendaknya bersifat pluralis dan mencerminkan kebhinnekaan. f) Masyarakat diberi kesempatan sama untuk mengemukakan berbagai sudut pandang dan hak untuk menjawab. g) Masyarakat memiliki hak mengharapkan standar prestasi yang tinggi dan intervensi dapat dibenarkan untuk mengamankan kepentingan umum. Mengenai kebebasan pers, Komisi Kemerdekaan pers menyatakan bahwa kemerdekaan pers itu harus diberi arti sebagai berikut: a) Bahwa kebebasan tersebut tidaklah berarti bebas untuk melanggar kepentingankepentingan individu yang lain. b) Bahwa kebebasan harus memperhatikan segi-segi keamanan negara. c) Bahwa pelanggaran terhadap kemerdekaan pers membawa konsekunsi/tanggung jawab terhadap ukuran yang berlaku.

c. Teori pers barat   Kebebasan pers diyakini sebagai bagian dari kebebasan berekspresi yang dimiliki oleh setiap individu. Perihal kebebasan pers di Amerika, yang mengusung falsafah “liberalisme”, terdapat pro dan kontra, sbb: o Pro  Terbukti memberi sumbangan positif bagi praktik demokrasi dan kontrol yang efektif terhadap pengelolaan negara.  Contohnya ialah kasus Watergate. Dimulai dari tertangkapnya lima orang yang memasuki kantor Partai Demokrat di kompleks Watergate, Washington DC, tanpa izin pada 17 Juni 1972. Penyelidikan ini dilakukan oleh Carl Bernstein dan Bob Woodward, dua orang wartawan Washington Post. Terungkap, untuk memata-matai Partai Demokrat (lawan politik presiden saat itu, Richard M. Nixon). Berakhir dengan dipenjarakannya para pelaku kejahatan dan mundurnya Presiden Nixon. Dan wartawan memperoleh penghargaan pers bergengsi, Pulitzer. o Kontra  Pers terlalu asyik mengungkap aspek-aspek negatif AS, jadi citra AS tampak buruk di dunia.

d. Fungsi pers 1. Menurut Kusman Hidayat Dalam tulisan “Dasar-dasar Jurnalistik/Pers”, sbb: a) b) c) d) Fungsi PEndidik Fungsi PENGhubung Fungsi PEMbentuk pendapat umum Fungsi KOntrol Page 10

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

2. Menurut Mochtar Lubis Di negara-negara berkembang, sbb: a) b) c) d) e) Fungsi pemerSATU Fungsi penDIDIK Fungsi “public WATCHDOG” atau penjaga kepentingan umum Fungsi menghapuskan MItos dan MIstik Fungsi sebagai FORUM

e. Landasan hukum reformasi  Dalam UUD 1945 No.28  UU No.40 Th.1999 tentang Pers f. Pers zaman reformasi  Intinya pada zaman ini pers merasakan kebebasan dibandingkan masa Orde Baru.  Di dalam UUD No.40 Th. 1999, peranan pers nasional: a) Memenuhi hak masyarakat untuk mengetahui b) Menegakkan nilai-nilai dasar demokrasi, mendorong terwujudnya supremasi hukum dan HAM, serta menghormati kebhinnekaan. c) Mengembangkan pendapat umum berdasarkan informasi yang tepat, akurat dan benar d) Melakukan pengawasan, kritik, koreksi dan saran terhadap hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum e) Memperjuangkan keadilan dan kebenaran. g. Pers zaman penjajahan Adanya undang-undang khusus dari Belanda untuk membendung pengaruh pers Indonesia karena merupakan momok yang harus diperangi. Diadakan pula Persbreidel Ordonantie, yang memberikan hak kepada pemerintah penjajah Belanda untuk menghentikan penerbitan surat kabar/majalah Indonesia yang dianggap berbahaya. Intinya, pers pada masa Belanda sangat tertekan. Pada masa Jepang, pers semata-mata menjadi alat pemerintah yang pro-Jepang. Harian yang muncul antara lain Asia Raya (Jakarta), Sinar Baru (Semarang), Suara Asia (Surabaya), Tjahaya (Bandung). Ada keuntungan yang didapat wartawan di Indonesia yang bekerja pada penerbitan Jepang, yaitu: a) Pengalaman yang diperoleh karyawan pers Indonesia bertambah b) Penggunaan Bahasa Indonesia dalam pemberitaan makin sering dan luas c) Adanya pengajaran untuk rakyat agar berpikir kritis terhadap berita yang disajikan oleh sumbersumber resmi Jepang.

-

h. Peranan pers Di dalam UUD No.40 Th. 1999, peranan pers nasional: a) Memenuhi hak masyarakat untuk mengetahui b) Menegakkan nilai-nilai dasar demokrasi, mendorong terwujudnya supremasi hukum dan HAM, serta menghormati kebhinnekaan. c) Mengembangkan pendapat umum berdasarkan informasi yang tepat, akurat dan benar Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh Page 11

d) Melakukan pengawasan, kritik, koreksi dan saran terhadap hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum e) Memperjuangkan keadilan dan kebenaran. i. Pengertian globalisasi 1. Malcolm Waters Sebuah proses sosial yang berakibat bahwa pembatasan geografis pada keadaan sosial-budaya menjadi kurang penting, yang terjelma di dalam kesadaran orang. 2. Emmanuel Ritcher Jaringan kerja global yang secara bersamaan menyatukan masyarakat yang sebelumnya terpencarpencar dan terisolasi ke dalam saling ketergantungan dan persatuan dunia. 3. Thomas L. Friedman Globalisasi memiliki dimensi ideologi dan teknologi. Dimensi ideologi, yaitu kapitalisme dan pasar bebas, sedangkan dimensi teknologi adalah teknologi informasi yang telah menyatukan dunia. 4. Princeton N. Lyman Pertumbuhan yang sangat cepat atas saling ketergantungan dan hubungan antar negara-negara di dunia dalam hal perdagangan dan keuangan. 5. Leonor Briones Demokrasi bukan hanya dalam bidang perniagaan dan ekonomi namun juga mencakup globalisasi terhadap institusi-institusi demokratis, pembangunan sosial, HAM dan pergerakan wanita. 6. KUBI (Kamus Umum Bahasa Indonesia) Berasal dari kata “global” yang artinya keseluruhan. Globalisasi adalah suatu proses yang mencakup keseluruhan dalam berbagai bidang kehidupan sehingga tidak tampak lagi adanya batas-batas yang mengikat secara nyata. 7. Dalam arti literal Perubahan sosial, berupa bertambahnya keterkaitan di antara masyarakat dan elemen-elemennya yang terjadi akibat transkulturasi dan perkembangan teknologi di bidang transportasi dan komunikasi yang memfasilitasi pertukaran budaya dan ekonomi internasional.

j.

Fenomena globalisasi Fenomena globalisasi yang sedang dihadapkan oleh umat manusia semenjak abad ke-20 dapat ditandai oleh beberapa hal, di antaranya adalah : a. Arus Etnis ditandai dengan mobilitas manusia yang tinggi dalam bentuk imigran, turis, pengungsi, tenaga kerja dan pendatang. Arus manusia ini telah melewati batas-batas teritorial negara. b. Arus Teknologi ditandai dengan mobilitas teknologi, munculnya multinational corporation dan transnational corporation yang kegiatannya dapat menembus batas-batas negara.

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

Page 12

c. Arus Keuangan yang ditandai dengan makin tingginya mobilitas modal, investasi, pembelian melalui internet penyimpanan uang di bank asing. d. Arus Media yang ditandai dengan makin kuatnya mobilitas informasi, baik melalui media cetak maupun elektronik. Berbagai peristiwa di belahan dunia seakan-akan berada di hadapan kita karena cepatnya informasi. e. Arus Ide yang ditandai dengan makin derasnya nilai baru yang masuk ke suatu negara. Dalam arus ide ini muncul isu-isu yang telah menjadi bagian dari masyarakat internasional. Isu-isu ini merupakan isu internasional yang tidak hanya berlaku di suatu wilayah nasional negara. Berdasarkan fenomena yang nampak pada globalisasi, dapat dijumpai adanya tanda-tanda yang dapat kita rasakan di dalam kehidupan sehari-hari tentang globalisasi sebagai berikut : a. Meningkatnya perdagangan global. b. Meningkatnya aliran modal internasional, diantaranya investasi langsung luar negeri. c. Meningkatnya aliran data lintas batas, seperti penggunaan internet, satelit komunikasi dan telepon. d. Adanya desakan berbagai pihak untuk mengadili para penjahat perang di Mahkamah Kejahatan Internasional (International Criminal Court), dan adanya gerakan untuk menyerukan keadilan internasional. e. Meningkatnya pertukaran budaya (cultural exchange) internasional, misalnya melalui ekspor film-film Hollywood and Bollywood. f. Menyebarluasnya paham multikulturalisme dan semakin besarnya akses individu terhadap berbagai macam budaya. g. Meningkatnya perjalanan dan turisme lintas negara. h. Berkembangnya infrastruktur telekomunikasi global. i. Berkembangnya sistem keuangan global. j. Meningkatnya aktivitas perekonomian dunia yang dikuasai oleh perusahaan-perusahaan multinasional. k. Meningkatnya peran organisasi-organisasi internasional, seperti WTO, WIPO, IMF, yang berurusan dengan transaksi-transaksi internasional. k. Aspek globalisasi a. Aspek Ekonomi Mengacu kepada makin menyatunya unit-unit ekonomi di dunia ke dalam satu unit ekonomi dunia. b. Aspek Kebudayaan dan Keagamaan Mengacu kepada gagasan-gagasan baru yang datang dari seluruh dunia, terutama masyarakat negara maju yang berangsur-angsur mengubah pola gagasan budaya dan agama asli suatu bangsa. c. Aspek Teknologi Adanya perkembangan teknologi informasi yang pada akhirnya menyatukan dunia menjadi sebuah tempat tanpa batas. d. Aspek Demografi Merujuk kepada penghijrahan manusia yang berlaku sehingga merubah pola demografi sebuah negara.

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

Page 13

l.

Tren globalisasi Adapun beberapa tren tentang globalisasi, dapat dijelaskan sebagai berikut : a. Perubahan Akseleratif, yaitu merupakan perubahan yang sangat cepat dalam segala bidang terutama yang berhubungan dengan interdependensi atau ketergantungan dengan ekonomi, teknologi informasi dan komunikasi di antara negara-negara di dunia. b. Aliran Modal Tanpa Batas, yaitu tumbuhnya iklim investasi yang mencakup berbagai produk. Banyak perusahaan-perusahaan multinasional yang melakukan ekspansi ke negara-negara lain untuk mendapatkan komponen-komponen produk yang tidak lagi dari anak perusahaannya, tapi dapat juga dari perusahaan-perusahaan lain sehingga terwujud produk barang jadi. c. Ekonomi Pengetahuan, yaitu bahwa globalisasi telah membawa hubungan ekonomi antar bangsa yang ditandai saling ketergantungan antara negara-negara maju dan negara berkembang dengan segala implikasi yang ditimbulkannya. Hal ini menjadi kajian ilmu pengetahuan bagi para akademisi, ekonom, perumus kebijakan baik pemerintah maupun dunia usaha. d. Hiper Kompetisi, yaitu segala daya upaya yang dilakukan baik dari dunia usaha, dunia industri maupun pemerintah yang selalu berkompetisi untuk memperoleh simpati dan segmen pasar yang sebanyak-banyaknya. Pemanfaatan media komunikasi dan informasi sangat gencar dalam publikasi untuk menawarkan produk-produk unggulan yang berkualitas dengan segala kelebihannya sesuai dengan tren yang ada di dalam masyarakat. e. Global dan Kompleks, yaitu segala hal yang terkait dengan transnasional produk telah terjadi saling ketergantungan yang memerlukan tingkat manajemen tinggi dan kompleks. Oleh sebab itu, globalisasi telah memberikan implikasi analisis pemikiran yang terintegrasi dan komprehensif. Tren atau karakteristik globalisasi abad 21 dapat digambarkan sebagai berikut :

Perubahan Akseleratif Global Dan Kompleks

ABAD 21
Hiper Kompetisi
Ekonomi Pengetahuan

Aliran Modal Tanpa Batas

m. Tantangan globalisasi Tantangan globalisasi yang mendasar dan akan dihadapi, antara lain sebagai berikut : a. Sikap Individualisme, yaitu munculnya kecenderungan mengutamakan kepentingan diri sendiri di atas kepentingan bersama, memudarkan solidaritas dan kesetiakawanan sosial, musyawarah mufakat, gotong royong dan sebagainya.

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

Page 14

b. Apresiasi Generasi Muda, yaitu banyaknya generasi muda yang sudah melupakan para pejuang dan jati diri bangsanya dengan fenomena baru yaitu lebih tahu dan mengidolakan artis, bintangbintang film, pemain sepak bola asing yang ditiru dengan segala macam aksesorisnya. c. Pandangan Kritis terhadap Ideologi Negaranya, yaitu banyaknya masyarakat yang sudah acuh tak acuh terhadap ideologi atau falsafah negaranya. Mereka sudah tidak tertarik lagi untuk membahasnya bahkan lebih cenderung bersikap kritis dalam operasionalnya dengan cara membanding-bandingkan dengan ideologi lain yang dianggapnya lebih baik. d. Diversifikasi Masyarakat, yaitu munculnya kelompok-kelompok masyarakat dengan profesi tertentu yang terus berkompetisi dalam berbagai bidang kehidupan guna mencapai tingkat kesejahteraan yang bertaraf internasional (mengglobal). e. Keterbukaan Yang Lebih Tinggi, yaitu tuntutan masyarakat terhadap penyelenggaraan pemerintah yang lebih mengedepankan pendekatan dialogis, demokratisasi, supremasi hukum, transparansi, akuntabilitas, efektif dan efisien.

Ringkasan KWn – UAM – MAN 1 Payakumbuh 2012/2013 – @SONE_009 – Payakumbuh

Page 15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->