P. 1
KP06

KP06

|Views: 135|Likes:

More info:

Published by: Budiiman Pratama Putra on Mar 17, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/18/2014

pdf

text

original

Sections

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

STANDAR PERENCANAAN IRIGASI

KRITERIA PERENCANAAN
BAGIAN

PARAMETER BANGUNAN

KP - 06

DESEMBER 1986
EDISI BAHASA INDONESIA

i

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

© 1986

DIREKTORAT JENDERAL PENGAIRAN DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

Cetakan pertama : 1986 Dicetak oleh : CV. GALANG PERSADA, Bandung

Disusun oleh : Sub-Direktorat Perencanaan Teknis, Direktorat Irigasi I, Direktorat Jenderal Pengairan, Departemen Pekerjaan Umum Dibantu oleh DHV Consulting Engineers Bekerja sama dengan PT. Indah Karya

ii

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PENGAIRAN
Nornor. 185/KPTS/A/1986

TENTANG STANDAR PERENCANAAN IRIGASI DIREKTUR JENDERAL PENGAIRAN
Menimbang : a. bahwa dalam rangka peningkatan dan pemantapan pelaksanaan/penyelenggaraan pembangunan Irigasi di lingkungan Direktorat Jenderal Pengairan perlu adanya keseragaman dalam kegiatan perencanaan pembangunan Irigasi; bahwa hasil pertemuan “Diskusi Pemantapan Standardisasi Perencanaan Irigasi", yang diadakan oleh Direktorat Jenderal Pengairan pada bulan Agustus 1986, dipandang memadai untuk dikukuhkan sebagai Standar Perencanaan Irigasi di lingkungan Direktorat Jenderal Pengairan; bahwa untuk maksud tersebut perlu diatur dengan Surat Keputusan ; Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 15/M Tahun 1982; Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 44 Tahun 1974; Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 15 Tahun 1984; Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 211/KPTS/1984; Keputusan Direktur Jenderal Pengairan No. 45/KPTS/A/1984; MEMUTUSKAN : Menetapkan : PERTAMA : Mengukuhkan hasil pertemuan "Diskusi Pemantapan Standardisasi Perencanaan Irigasi", sebagai Standar Perencanaan Irigasi terdiri dari : KRITERIA PERENCANAAN : 1. 2. 3. 4. 5. KP - 01 KP - 02 KP - 03 KP - 04 KP - 05 Kriteria Perencanaan - Bagian Perencanaan Jaringan Irigasi Kriteria Perencanaan - Bagian Bangunan Utama Kriteria Perencanaan - Bagian Saluran Kriteria Perencanaan - Bagian Bangunan Kriteria Perencanaan - Bagian Petak Tersier

b.

c. Mengingat : 1. 2. 3. 4. 5.

iii

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

6. 7.

KP - 06 KP - 07

Kriteria Perencanaan - Bagian Parameter Bangunan Kriteria Perencanaan - Bagian Standar Penggambaran

BANGUNAN IRIGASI : 8. 9. BI - 01 BI - 02 Tipe Bangunan Irigasi Standar Bangunan Irigasi

PERSYARATAN TEKNIS : 10. PT - 01 11. PT - 02 12. PT - 03 13. PT - 04 KEDUA Persyaratan Teknis - Bagian Perencanaan Jaringan Irigasi Persyaratan Teknis - Bagian Pengukuran Persyaratan Teknis - Bagian Penyelidikan Geoteknik Persyaratan Teknis - Bagian Penyelidikan Model Hidrolis

: Semua pihak yang melakukan kegiatan pembangunan irigasi, wajib memperhatikan ketentuan-ketentuan yang tercantum pada Diktum PERTAMA. : Direktur Irigasi I bertugas memonitor pelaksanaan Surat Keputusan ini dan menampung umpan batik guna penyempurnaan Standar Perencanaan Irigasi sebagaimana tersebut pada Diktum PERTAMA, sesuai dengan perkembangan. : Keputusan ini mulai berlaku pada hari/tanggal ditetapkan dengan ketentuan akan diadakan perubahan dan perbaikan seperlunya apabila dikemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam penetapannya.

KETIGA

KEEMPAT

TEMBUSAN : Surat Keputusan ini disampaikan kepada Yth : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Bapak Menteri Pekerjaan Umum Sekretaris Jenderal Departemen Pekerjaan Umum Inspektur Jenderal Departemen Pekerjaan Umum Kepala Balitbang Departemen Pekerjaan Umum Sekretaris Direktorat Jenderal Pengairan Staf Ahli Menteri Pekerjaan Umum Bidang Pengembangan Irigasi Staf Ahli Menteri Pekerjaan Umum Bidang Pengembangan Persungaian Para Kepala Kantor Wilayah/Kepala DPUP up. Kepala Bagian Pengairan di seluruh Indonesia

iv

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

9. 10. 11. 12.

Para Kepala Biro Departemen Pekerjaan Umum Para Direktur di lingkungan Direktorat Jenderal Pengairan Kepala Puslitbang Pengairan Para Kepala Bagian dan Kepala Sub Dit. di lingkungan Direktorat Jenderal Pengairan 13. Kepala Bidang Diktat Pengairan 14. Para Pemimpin Proyek di lingkungan Direktorat Jenderal Pengairan 15. A r s i p
DITETAPKAN DI: JAKARTA PADA TANGGAL : 1 Desember 1986 DIREKTUR JENDERAL PENGAIRAN

v

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENGAIRAN SAMBUTAN Pembangunan irigasi di Indonesia sudah berjalan lebih dari satu abad, maka kita telah dapat mengumpulkan pengalaman-pengalaman berharga yang sangat bermanfaat bagi pengembangan irigasi selanjutnya. Pengalaman-pengalaman tersebut didapatkan baik pada tahap studi, perencanaan maupun pada tahap pelaksanaan dan eksploatasi & pemeliharaan. Kekuatan dan kelemahan sistem irigasi kita, baik yang bersifat teknik sipil maupun teknik hidrolik dan segi-segi lain seperti kebutuhan air irigasi, telah diamati, dicatat dan diteliti guna bahan penyempurnaan pembangunan irigasi di Indonesia. Sejak pelita I Pemerintah Orde Baru melaksanakan pembangunan di segala bidang termasuk bidang pengairan dengan salah satu aspeknya pembangunan irigasi, untuk menunjang peningkatan produksi pertanian dan untuk kenaikan pendapatan dan kesejahteraan para petani. Setelah pembangunan irigasi ini berlangsung hampir selama 4 Pelita, maka untuk tujuan efisiensi dan keseragaman perencanaan, dirasa perlu untuk mengembangkan standar perencanaan irigasi, yang cocok dengan kondisi di Indonesia untuk dipakai oleh para perencana irigasi. Direktorat Irigasi I yang mempunyai tugas pembinaan dan pengaturan di bidang keirigasian , dalam menyiapkan standar ini telah menghabiskan waktu tidak kurang dari 28 bulan. Melalui proses yang cukup panjang telah dilakukan pengumpulan, pengkajian dan penelitian terhadap perencanaan yang sudah berjalan, laporan-laporan, kriteria yang dipergunakan di proyek-proyek, pedoman dan standar di bidang lain yang berlaku di Indonesia serta referensi perencanaan irigasi dari luar Indonesia. Banyak pendapat dan saran para ahli irigasi di Indonesia telah ditampung melalui acara diskusi, kemudian dianalisis dan kesimpulannya dimasukkan dalam standar ini. Standar Perencanaan Irigasi ini tidak bersifat statis, dan di masa mendatang masih perlu dikembangkan dan disempurnakan sesuai dengan kemajuan teknologi keirigasian. Namun demikian, apa yang dimuat dalam standar ini sudah mencakup dan mencerminkan perkembangan konsepkonsep irigasi akhir-akhir ini. Dengan terbitnya Standar Perencanaan Irigasi ini diharapkan para perencana irigasi dapat mengambil manfaat sebesar-besarnya, terutama dalam kecepatan penyelesaian tugas-tugas perencanaan, menuju ke keseragaman irigasi di Indonesia. Standar Perencanaan Irigasi ini merupakan keharusan untuk dipakai oleh badan-badan di lingkungan Direktorat Jenderal Pengairan dalam tugasnya di bidang pembanguan irigasi. Penyimpangan dari standar ini hanya dimungkinkan dengan izin Direktur Jenderal Pengairan.
vi

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Badan-badan lain yang mempunyai kepentingan dalam pembangunan irigasi dianjurkan untuk memakai standar ini juga. Akhirnya, kami mengucapkan selamat atas terbitnya standar perencanaan irigasi ini, dan patut kiranya kita semua memberikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada semua pihak atas sumbangan yang sangat besar bagi pengembangan standar ini. Jakarta,1 Desember 1986 DIREKTUR JENDERAL PENGAIRAN

Ir. Y.Sudaryoko

vii

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

PENGANTAR
Standar Perencanaan Irigasi ini telah disiapkan dan disusun dalam 3 kelompok : 1. Kriteria Perencanaan 2. Gambar Bangunan Irigasi 3. Persyaratan Teknis Kriteria Perencanaan terdiri atas 7 bagian, berisi instruksi, Standar dan prosedur bagi perencana dalam merencanakan irigasi teknis. Kriteria Perencanaan terdiri atas 7 buku berisikan kriteria perencanaan teknis untuk Perencanaan Irigasi (System Planning), Perencanaan Bangunan Irigasi Jaringan Utama dan Jaringan Tersier, Parameter Bangunan dan Standar Penggambaran. Gambar Bangunan Irigasi terdiri atas 2 bagian, yaitu: Tipe Bangunan Irigasi, yang berisi kumpulan gambar-gambar contoh sebagai informasi dan memberikan gambaran bentuk dan model bangunan. Standar Bangunan Irigasi yang berisi kumpulan gambar-gambar bangunan yang telah distandardisasi dan langsung bisa dipakai. Untuk yang pertama, perencana masih harus melakukan usaha khusus berupa analisis, perhitungan dan penyesuaian dalam perencanaan teknis. Persyaratan Teknis terdiri atas 4 bagian, berisi syarat-syarat teknis yang minimal harus dipenuhi dalam merencanakan pembangunan Irigasi. Tambahan persyaratan dimungkinkan tergantung keadaan setempat dan keperluannya. Meskipun Standar Perencanaan Irigasi ini, dengan batasan-batasan dan syarat berlakunya seperti tertuang dalam tiap bagian buku, telah dibuat sedemikian sehingga siap pakai, untuk perekayasa yang belum memiliki banyak pengalaman, tetapi dalam penerapannya masih memerlukan kajian teknik dari pemakainya. Dengan demikian siapa pun yang akan menggunakan Standar ini tidak akan lepas dari tanggung jawabnya sebagai perencana dalam merencanakan bangunan irigasi yang aman dan memadai. Setiap masalah di luar batasan-batasan dan syarat berlakunya Standar ini, harus dipecahkan dengan keahlian khusus dan/atau lewat konsultasi khusus dengan badanbadan yang ditugaskan melakukan pembinaan keirigasian, yaitu : 1. Direktorat Irigasi I 2. Direktorat Irigasi II 3. Puslitbang Air Hal yang sama juga berlaku bagi masalah-masalah, yang meskipun terletak dalam batas-batas dan syarat berlakunya Standar ini, mempunyai tingkat kesulitan dan kepentingan yang khusus.

viii

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Semoga Standar Perencanaan Irigasi ini bisa bermanfaat dan memberikan sumbangan dalam pengembangan irigasi di Indonesia. Kami sangat mengharapkan kritik dan saran untuk perbaikan ke arah kesempurnaan Standar ini. Jakarta, 1 Desember 1986

Ir. Soewasono

ix

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

DAFTAR ISI
Hal 1. PENDAHULUAN 1.1 Umum ......................................................................................... 1.2 Sistem SI ......................................................................................... 1.3 Persyaratan dan Kode Praktek.......................................................... BAHAN BANGUNAN 2.1 Persyaratan Bahan............................................................................ 2.2 Sifat-sifat Bahan Bangunan.............................................................. 2.2.1 Berat Volume....................................................................... 2.3 Tanah 2.3.1 Sistem klasifikasi tanah menurut Unified Soil Classification System....................................... 2.3.2 Stabilitas lereng.................................................................... 2.3.3 Daya dukung tanah bawah untuk Pondasi................................................................................. 2.3.4 Penurunan tanah dasar.......................................................... TEGANG RENCANA 3.1 Beban ....................................................................................... 3.1.1 Beban mati.......................................................................... 3.1.2 Beban hidup........................................................................ 3.2 Tekanan Tanah dan Tekanan Lumpur ...................................... 3.2.1 Tekanan tanah...................................................................... 3.2.2 Tekanan lumpur................................................................... 3.3 Tekanan Air ................................................................................ 3.3.1 Tekanan hidrostatik.............................................................. 3.3.2 Tekanan hidrodinamik.......................................................... 3.3.3 Rembesan............................................................................. 3.4 Beban akibat Gempa........................................................................ 3.5 Kombinasi Pembebanan................................................................... 3.6 Tegangan Izin dan Faktor Keamanan............................................... 3.6.1 Tegangan izin....................................................................... 3.6.2 Faktor keamanan.................................................................. PASANGAN BATU DAN BATA MERAH 4.1 Umum ................................................................................ 4.2 Batu ................................................................................ 4.3 Mortel ................................................................................ 1 1 1 2 2 2 3 6 11 13 14 14 14 17 17 20 21 21 22 22 28 32 33 33 33 34 34 36

2.

3.

4.

x

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

5.

BETON 5.1 Klasifikasi ................................................................................ 5.2 Sifat-sifat Beton............................................................................... 5.3 Tulangan ................................................................................ 5.4 Analisis Kekuatan Batas Beton Bertulang....................................... 5.4.1 Notasi ................................................................................ 5.4.2 Penggunaan grafik untuk perencanaan................................. 5.4.3 Batasan ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................

36 38 38 39 39 41 44 51 53 55

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 1 LAMPIRAN 2

xi

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 2.2 2.3 2.4 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 3.8 3.9 3.10 3.11 3.12 3.13 3.14 4.1 5.1 5.2 5.3 5.4 Uraian Kurve-kurve Taylor untuk stabilitas tanggul (dari Capper, 1976)............................................................... Metode irisan untuk perhitungan stabilitas Lereng................................................................................... Faktor-faktor daya dukung: beban garis dekat permukaan (dari Capper, 1976).................................. Potongan tanah..................................................................... Muatan Bina Marga untuk BM 100 (muatan T)................... Muatan “D” Bina Marga untuk BM 100.............................. Tegangan samping aktif dan pasif, cara pemecahan Rankine: (a) aktif (b) pasif................................ Tekanan aktif (a) dan pasif (b) menurut Rankine................................................................................. Tekanan air pada dinding tegak............................................ Gaya tekan ke atas................................................................ Tekanan hidrodinamik.......................................................... Jalur rembesan antara bangunan dan Tanah di sekitarnya............................................................... Konstruksi jaringan aliran menggunakan Analog listrik........................................................................ Gaya tekan ke atas pada pondasi bendung........................... Metode angka rembesan Lane.............................................. Daerah-daerah Gempa di Indonesia (Barat)......................... Daerah-daerah Gempa di Indonesia (Tengah)...................... Daerah-daerah Gempa di Indonesia (Timur)........................ Blok-blok batu candi............................................................ Potongan segi empat berdasarkan lentur Murni.................................................................................... Potongan segi empat berdasarkan lentur Dengan gaya normal............................................................. Potongan flens sempit yang dianggap sebagai Potongan segi empat ekuivalen............................................ Grafik untuk analisis kekuatan batas potongan baja bertulang....................................................... hal

7 8 10 13 15 16 18 19 21 22 22 24 25 26 27 29 30 31 35 39 39 40 45

xii

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 3.1 3.2 3.3 3.4 Uraian Berat volume massa ( ρ )...................................................... Klasifikasi tanah sistem kelompok....................................... Standar saringan A.S............................................................ Metode Bishop – memasukkan perhitungan ke Dalam bentuk tabel (Capper, 1976)...................................... Bentuk telapak pondasi......................................................... Harga-harga perkiraan daya dukung izin (disadur dari British Standard Code of................................. Practice CP 2004) Modulus kemampatan.......................................................... Muatan “T”........................................................................... Muatan “D”.......................................................................... Koefisien kejut...................................................................... Harga-harga koefisien tegangan aktif Ka untuk dinding miring kasar dengan permukaan tanah datar/horisontal........................................................... Harga-harga koefisien tegangan pasif Kp Untuk dinding miring kasar dengan permukaan Tanah datar........................................................................... Harga-harga ϕ dan c............................................................ Harga-harga minimum angka rembesan Lane (C1).............................................................................. Koefisien jenis tanah............................................................ Periode ulang dan percepatan dasar gempa ac..................... Kombinasi pembebanan (PUBI 1982).................................. Faktor keamanan Mt/Mg ≤ Fg *) terhadap guling................ Faktor keamanan terhadap gelincir r/r ≤ Fs **)................... Klasifikasi beton................................................................... Tegangan-tegangan izin........................................................ Tegangan-tegangan izin pada baja....................................... Penutup beton minimum....................................................... Transformasi untuk daerah tekan segi empat Ekuivalen potongan flens..................................................... Indeks baja tarik minimum qmin............................................ hal 3 5 6 10 11 12 13 15 16 17

19

3.5 3.6 3.7 3.8 3.9 3.10 3.11 3.12 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.6

19 20 28 28 32 32 33 34 36 37 38 38 40 46

xiii

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

DAFTAR TABEL
Tabel 5.7 5.8 5.9 5.10 5.11 5.12 5.13 A.2.1 A.2.2 Uraian Indeks lengan dalam maksimum ς u max............................... Indeks gaya tarik minimum.................................................. Faktor tulangan maksimum untuk balok.............................. Faktor tulangan maksimum untuk bangunan yang Memakai gaya-gaya samping............................................... Lebar minimum balok (dlm cm) untuk 3 sampai 7 Batang tulangan dalam satu deret untuk penutup Beton 2 cm dan begel berdiameter 8 mm............................. data-data tulangan................................................................. Luas batang tulangan dalam cm2 untuk Lebar pelat 100 cm............................................................... Momen lembam dan momen tahan (section Modules) untuk berbagai potongan melintang..................... Data untuk berbagai letak pembebanan................................ hal 46 47 47 48 48 49 50 55 57

xiv

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

1.

PENDAHULUAN 1.1 Umum Kriteria Perencanaan Bagian Parameter Bangunan ini merupakan bagian dari Standar Perencanaan Irigasi dari Direktorat Jenderal Pengairan. Standar Kriteria Perencanaan terdiri dari buku-buku berikut : KP - 01 KP - 02 KP - 03 KP - 04 KP - 05 KP - 06 KP - 07 Perencanaan Jaringan Irigasi Bangunan Utama Saluran Bangunan Petak Tersier Parameter Bangunan Standar Penggambaran.

Kriteria Perencanaan ini ditunjang dengan : - Gambar-gambar Standar Perencanaan, - Persyaratan untuk Pengukuran, Penyelidikan dan Perencanaan, - Buku Petunjuk Perencanaan. Kriteria Perencanaan ini memberikan data-data dasar dan daftar standarstandar yang bisa diterapkan di Indonesia yang diperlukan untuk perencanaan dan perhitungan bangunan di suatu jaringan irigasi. 1.2 Sistem SI Seluruh satuan yang digunakan dalam laporan ini mengikuti Sistem International SI (Systeme International d”Unites). Agar lebih mudah digunakan oleh para perekayasa yang sudah terbiasa dengan sistem lama, satuan-satuan dan harga-harga tertentu akan diberi persamaan/keterangan menurut sistem lama. Dalam Lampiran 1 diberikan sebuah tabel yang menunjukkan hubungan antara satuan-satuan ukuran SI Metrik dan Inggris. 1.3 Persyaratan dan Kode Praktek Untuk perencanaan bangunan dan saluran diberikan beberapa Standar Persyaratan Bahan dan Kode Praktek untuk metode perhitungan dan pembebanan yang harus digunakanDaftar kepustakaan pada akhir laporan ini memberikan banyak sekali bahan pada laporan ini di samping beberapa buku yang menelaah perhitungan-perhitungan perencanaan untuk bahan-bahan yang sering dipakai seperti misalnya beton tulangan, baja dan tanah.

1

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

2.

BARANG BANGUNAN 2.1 Persyaratan Bahan Bahan-bahan bangunan yang cocok sudah diterangkan dengan jelas dalam bentuk persyaratan-persyaratan. Di bawah ini diberikan daf tarnya : 1. 2. PUBI-1982 Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia. PUBI-1982 memberikan persyaratan untuk 115 macam bahan bangunan. NI-2 atau PBI 1971 Peraturan Beton Bertulang Indonesia. Bagianbagian dari PBI-1971 memberikan persyaratan bahan-bahan yang dipakai untuk produksi beton dan tulangan, seperti semen, agregat, zat tambahan (admixtures), air dan baja tulangan. NI-7 Syarat-syarat untuk Kapur. NI-20 Peraturan Tras dan Semen Merah. NI-8 Peraturan Semen Portland. NI-1 Bata Merah sebagai Bahan Bangunan. NI-5 atau PKKI-1961 Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia NI-13 Peraturan Batu Belah. SII Standar Industri Indonesia, adalah standar untuk berbagai bahan yang tersedia di pasaran Indonesia.

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 2-2

Sifat-sifat Bahan Bangunan Untuk tujuan Kriteria Perencanaan, dalam pasal-pasal berikut ini akar, dijelaskan sifat-sifat khusus beberapa jenis bahan penting yang dipakai di dalam konstruksi jaringan irigasi. 2.2.1 Berat volume Berat volume yang akan digunakan untuk perhitungan perencanaan diberikan pada Tabel 21 Berat volume dalam tabel ini adalah menurut PPI-1983 atau NI-18 (Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung). Berat volume ‫( ך‬kN/m3) adalah berat volume massa ρ (kg/m3) kali percepatan gravitasi g (m/dt2).

2

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

2.3

Tanah 2.3.1 Sistem klasifikasi tanah menurut Unified Soil Classification System Unified Soil Classification System diperkenalkan oleh US Soil Conservation Service (Dinar Konservasi Tanah di A.S.} Sistem ini digunakan untuk mengklasifikasi tanah untuk tujuan-tujuan teknik. Sistem ini didasarkan pada identifikasi tanah menurut ukuran partikel, gradasi, indeks plastisitas dan batas cair. Gradasi dan ukuran partikel ditentukan dengan analisis saringan (ayak). Batas-batas cair dan plastis ditentukan melalui pengujian di laboratorium dengan menggunakan metode-metode standar. Sistem ini memiliki ciri-ciri yang menonjol, yakni : Sederhana. Ada 12 macam bahan yang akan dikerjakan oleh ahli : empat bahan berbutir kasar, empat bahan berbutir halus dan empat bahan campuran. Selain itu masih ada tiga bahan organik lainnya yang memerlukan perhatian khusus. Jadi seluruhnya ada 15. Sistem ini memberikan kejelasan tentang sifat-sifat fisik penting, misalnya ukuran, gradasi, plastisitas, kekuatan, kegetasan, potensi konsolidasi dan sebagainya.

-

3

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

-

Andai Sifat-sifat teknik yang diperoleh dari Sistem ini sesuai dengan keadaan sebenarnya.

Tabel 22 menyajikan klasifikasi tanah menurut Sistem ini, sebagaimana disadur oleh US Bureau of Reclamation, US Corps of Engineers dan US Soil Conservation Service. Klasifikasi tanah menurut Sistem 'Kelompok (Unified System), yang didasarkan pada fraksi bahan minus 3 inci (76 mm), menggunakan huruf-huruf sebagai simbol sifat-sifat tanah seperti ditunjukkan di bawah ini. Kerikil - G Pasir - S Lempung - C Lanau - M Organik - O Gambut - Pt

Bergradasi baik - w Bergradasi jelek- P

Batas cair Tinggi - H Batas cair Rendah-11

4

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

5

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Tanah yang memiliki sifat-sifat teknik serupa menurut sifat perilakunya dijadikan satu kelompok. Masing-masing kelompok dilukiskan dengan dua dari sifat-sifat (karakteristik) di atas. Sifat teknik yang paling penting dari kelompok ini dicantumkan pads urutan pertama pads daftar, kemudian sifat terpenting berikutnya di tempat kedua. Ukuran-ukuran saringan A.S. (Amerika Serikat) dipakai untuk memisahkan kelompok-kelompok bahan dari kelompok baku lainnya. Jenis-jenis saringan penting beserta ukuran lubangnya adalah:

2.3.2 Stabilitas lereng Untuk pedoman pendahuluan perencanaan kemiringan tanggul dapat dipakai Bilangan Stabilitas Taylor. Untuk kemiringankemiringan yang lebih penting dibutuhkan analisis yang lebih lengkap, yaitu dengan metode Irisan Bishop (Bishop method of slices). Gambar 21 menyajikan kurve Taylor, di mana bilangan Stabilitas N adalah jumlah tak berdimensi dan sama dengan :

dimana : c = F = ‫= ך‬ H =

faktor kohesi, kN/m2 faktor keamanan (=1,2) berat volume, kN/m3 tinggi lereng, m

6

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Gambar 21 menunjukkan Bilangan Stabilitas sebagai fungsi kemiringan (i) tanggul, sudut gesekan ς dan faktor kedalaman untuk tanah dengan ς yang rendah. Tanggul yang dipakai di proyek irigasi tidak harus direncana untuk (tahan) gempa karena tinggi dan ukurannya tidak menuntut persyaratan ini. Metode Irisan Bishop Cara yang lebih tepat untuk menentukan lereng tanggul adalah dengan menyelidiki keseimbangan massa tanah yang cenderung slip di sepanjang lengkung permukaan bidang patahan (lingkaran slip). Dengan cara mengadakan beberapa penyelidikan terhadap kemungkinan adanya permukaan patahan, maka permukaan slip yang paling berbahaya bisa ditemukan, yaitu permukaan yang faktor keamanannya mempunyai harga terendah. Dalam metode Bishop, irisan dari tebal satuan, yakni volume yang cenderung slip, dibagi-bagi menjadi irisan-irisan vertikal (lihat Gambar 2.2).

7

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Masing-masing irisan pada Gambar 2.2 (a), dengan tinggi h dan lebar b adalah seimbang terhadap bekerjanya kelima gaga yang ditunjukkan pada Gambar 2.2 (b}. Gaya-gaya yang dimaksud ialah : (i) berat irisan, W = ‫ ך‬h  cos α; di mana : W = berat irisan, kN ‫ = ך‬berat volume tanah, kN/m3 h = tinggi irisan, m  = lebar irisan, m (  = b/cos α = b sec α) α = sudut antara permukaan horisontal dan permukaan slip (ii) reaksi normal N pada permukaan slip, yang terdiri dari reaksi antar butir N' ditambah dengan gaya U akibat tekanan pori, (iii) gaya tangen T akibat perlawanan kohesif dan gesekan yang terjadi pada permukaan slip :

8

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

di mana : c' =tegangan kohesif efektif, kN/m2  =lebar irisan, m N’ =tegangan normal efektif pads muka slip, kN/m2 F =faktor keamanan. ϕ ' =sudut efektif gesekan dalam (iv) dan (v) reaksi antar irisan En dan En + 1 Dalam metode Bishop, gaya-gaya antar irisan dianggap sebagi horisontal dan konon kesalahan yang ditimbulkan oleh asumsi sederhana ini tidak akan lebih dari satu persen. Untuk sembarang irisan, dengan menguraikan gaya itu secara vertikal, dan W = N cos α + T sin α T = s / F di mana : s = t = F = tegangan geser, kN/m2 lebar irisan, m faktor keamanan. ….. (23) .… (2.4)

Tekanan normal pada muka irisan adalah

9

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Persamaan ini harus dipecahkan untuk F dengan menghitung harga secara berurutan. Perhitungan ini paling efektif jika disajikan dalam bentuk tabel (lihat Tabel 2-4).

10

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

2.3.3 Daya dukung tanah bawah untuk pondasi Daya dukung dapat dicari dari rumus berikut (dari Terzaghi) : qu = α c Nc + ‫ ך‬z Nq + b ‫ ך‬B N‫ך‬ 210) ..…)

di mana : qu = daya dukung batas, kN/m2 c = kohesi, tegangan kohesif, kN/m2 Nc, Nq dan N‫ך‬, adalah faktor-faktor daya dukung tak berdimensi diberikan pada Gambar 2.3 ‫ = ך‬berat volume tanah, kN/m3 B = lebar telapak pondasi, m α dan β faktor tak berdimensi, diberikan pada Tabel 2.5 z = kedalaman pondasi di bawah permukaan, m.

Besarnya daya dukung izin bisa dicari dari :

di mana : qa = daya dukung izin, kN/m2 qu = daya dukung batas, kN/m2 F = faktor keamanan (2 sampai 3) ‫ = ך‬berat volume tanah, kN/m3 z = kedalaman pondasi di bawah permukaan tanah, m. Harga-harga perkiraan daya dukung izin disajikan pada Tabel 2.6.

11

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

12

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

2.3.4 Penurunan tanah dasar Penurunan dapat diperkirakan dengan menggunakan rumus logaritmik Terzaghi berikut :

σ k+ ∆σ h z = ---- * 1n ----------σk
di mana: z = 11 = C = ak = σ ∆ k =

k

penurunan, m tebal lapisan yang dapat dimampatkan (dipadatkan), m modulus kemampatan tak berdimensi tegangan butiran awal di tengah lapisan, kN/m2 tambahan tegangan butir akibat beban di permukaan, kN/m2.

13

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

3.

TEGANGAN RENCANA 3.1 Beban 3.1.1 Beban mati Beban mati terdiri dari : a) berat bangunan b) seluruh beban tetap/permanen pada bangunan. Untuk berat volume dapat dipakai angka-angka pada Tabel 2.1 3.1.2 Beban hidup Beban hidup adalah beban yang tidak akan bekerja terus-menerus pada konstruksi. Dalam perhitungan sebaiknya dipakai kemungkinan pembebanan yang paling tidak menguntungkan (unfavourable}. Beban hidup terdiri dari (a) beban kendaraan dan (b) orang, hewan. (a) Beban Kendaraan Untuk pembebanan oleh kendaraan, akan diikuti persyaratan yang ditentukan dari Bina Marga (Peraturan Muatan untuk Jembatan Jalan Raya, No. 12/1970). Pembebanan untuk kelas-kelas ini adalah sebagai berikut : Kelas I BM 100 (= 100% dari muatan T dan D menurut Peraturan Muatan untuk Jembatan Jalan Raya No. 12/1970 Bina Marga), Kelas II BM 70 (= 70% dari idem) Kelas III BM 50 (= 50% dari idem)

14

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

15

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Jalan raya termasuk kelas I, II atau III, sedangkan jalan inspeksi termasuk kelas II atau III. Jalan-jalan kecil seperti jalan petani dan jalan setapak, tidak termasuk ke dalam klasifikasi ini. Tabel 3.1 memberikan rincian muatan T untuk jalan-jalan kelas I III, dan Tabel D menyajikan rincian muatan "D".

16

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Koefisien kejut pada-.bangunan yang terpendam bergantung kepada kedalaman tanah yang menutupnya seperti yang ditunjukkan pada Tabel 33.

(b) Beban orang/hewan Beban orang/hewan diambil sebagai 500 kgf/m2 untuk bangunan sebagai beban menerus. Untuk beban terpusat (point loading), diambil 80 kgf untuk orang dan harga yang sesuai untuk hewan. 3.2 Tekanan Tanah dan Tekanan Lumpur 3.2.1 Tekanan tanah Tekanan samping yang dipakai dalam perencanaan bangunan penahan dihitung dengan menggunakan cara pemecahan menurut Rankine.

17

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Menurut cara pemecahan Rankine, tekanan samping aktif dan pasif adalah : gaga tekan : Ea = ½ Ka ‫ ך‬H12 - 2 c H1 (active thrust) tahanan pasif : Ep = ½ Kp ‫ ך‬H22 + 2 c H2 K
a

….. (3.2 )

K

p

….. (3.3)

di mana : Ea = tekanan aktif, kN/m Ep = tahanan pasif, kN/m Ka = koefisien tegangan aktif (lihat Tabel 3.4) Kp = koefisien tegangan pasif (lihat Tabel 3-5) ‫ = ך‬berat volume tanah, kN/m3 H1 = tinggi tanah untuk tekanan aktif, m H2 = tinggi tanah untuk tekanan pasif, m c = kohesi, kN/m2.

18

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Arti simbol-simbol yang dipakai dalam Tabel 3.4 dan 3.5 serta Gambar 3.4 adalah :
19

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

α δ φ

= = =

kemiringan bagian belakang dinding sudut gesekan antara tanah dan dinding sudut geser dalam.

Beberapa harga untuk berbagai jenis tanah diberikan pada Tabel 3.6 berikut untuk dipakai sebagai contoh saja. Harga-harga yang sesungguhnya harus diperoleh dari lapangan dan laboratorium.

3.2.2 Tekanan lumpur Tekanan lumpur yang bekerja terhadap muka hulu bendung atau terhadap pintu dapat dihitung sebagai berikut :

di mana: Ps = gaya yang terletak pada 2/3 kedalaman dari atas lumpur yang bekerja secara horisontal ‫ ך‬s = berat lumpur, kN/m h = dalamnya lumpur, m ϕ = sudut gesekan, derajat.

Beberapa anggapan dapat dibuat seperti berikut :

20

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

G-1 ‫ ך‬s = ‫ ך‬s ( ------- ) (3-5) G di mana: ‫ ך‬s = berat volume keying tanah ≅ 16 kN/m3 (= 1600 kfg/m3) G = berat jenis butir = 2,65 menghasilkan ‫ ך‬s = 10 kN/m3 (= 1000 kgf/m3) Sudut gesekan dalam, yang bisa diandaikan 30o untuk kebanyakan hal, menghasilkan : Ps = 1,67 h2 3.3 Tekanan Air 3.3.1 Tekanan hidrostatik Tekanan hidrostatik adalah fungsi kedalaman di bawah permukaan air dan sama dengan : PH = ‫ ך‬w z di mana : PH = tekanan hidrostatik, kN/m2 ‫ ך‬w = berat volume air, kN/m3 (≅ 10) z = jarak dari permukaan air bebas, m. …. (3.7) ….. (3-6)

Gaya tekan ke atas (uplift) yang bekerja pada lantai bangunan adalah sama dengan berat volume air yang dipindahkan oleh bangunan.

21

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

3.3.2 Tekanan hidrodinamik Harga pasti untuk gaya hidrodinamik jarang diperlukan karena pengaruhnya kecil saja pada jenis bangunan yang digunakan di jaringan irigasi. Prinsip gaya hidrodinamik adalah bahwa jika kecepatan datang (approach velocity) cukup tinggi dan oleh sebab itu tinggi energi besar, maka akan terdapat tekanan yang makin besar pada bagian-bagian dinding (lihat Gambar 3.7).

3.3.3 Rembesan Rembesan atau, perkolasi air melalui tanah di sekitar bangunan diakibatkan oleh beda tinggi energi pada bangunan itu. Pada Gambar 3.8 ditunjukkan dua macam jalur rembesan yang mungkin terjadi: (A) jalur rembesan di bawah bangunan dan (B) jalur rembesan di sepanjang sisi bangunan.

22

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Perkolasi dapat mengakibatkan hal-hal berikut : (a) tekanan ke atas (statik) (b) erosi bawah tanah/piping (konsentrasi mengakibatkan kehilangan bahan) (c) tekanan aliran (dinamik). Rembesan dapat membahayakan stabilitas bangunan. a. Gaya tekan ke atas

aliran

yang

Gaya tekan ke atas pada tanah bawah dapat ditemukan dengan membuat jaringan aliran (flownet), atau dengan asumsiasumsi yang digunakan oleh Lane untuk teori angka rembesan (weighted creep theory) a.l Jaringan aliran Jaringan aliran dapat dibuat dengan: (1) plot dengan tangan (2) analog listrik atau (3) menggunakan metode numeris (numerical method) pada komputer. Dalam metode analog listrik, aliran air melalui tanah bawah dibandingkan dengan aliran listrik melalui medan listrik dayaantar konstan. Besarnya

23

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

24

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

voltase sesuai dengan tinggi piesometrik, daya-antar dengan kelulusan tanah dan aliran listrik dengan kecepatan air (lihat Gambar 39). Biasanya plot dengan Langan yang dilakukan dengan seksama akan cukup memadai.

a.2 Teori angka rembesan Lane Dalam teori angka rembesan Lane, diandaikan bahwa bidang horisontal memiliki daya tahan terhadap aliran (rembesan) 3 kali lebih lemah dibandingkan dengan bidang vertikal. Ini dapat dipekai untuk menghitung gaya tekan ke atas di bawah bangunan dengan cars membagi beds tinggi ener&i pada bangunan sesuai dengan panjang relatif di sepanjang pondasi (lihat Gambar 3.10). Dalam bentuk rumus, ini berarti bahwa gaya angkat pada titik x di sepanjang dasar bangunan dapat dirumuskan sebagai berikut: Lx Px = Hx - ----- ∆ H ....... (3.8) L di mina : Px = gaya angkat pada x , kg/m2 L = panjang total bidang kontak bangunan dan tanah bawah, m Lx = jarak sepanjang bidang kontak dari hulu sampai x, m ∆ H = beda tinggi energi, m Hx = tinggi energi di hulu bendung, m.

25

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

dan di mana L dan Lx adalah jarak relatif yang dihitung menurut cara Lane, bergantung kepada arah bidang tersebu. Bidang yang membentuk sudut 45° atau lebih terhadap bidang horisontal, dianggap vertikal.

b.

Stabilitas terhadap erosi bawah tanah (piping) Bangunan-bangunan yang harus mengatasi beda tinggi muka air hendaknya dicek stabilitasnya terhadap erosi bawah tanah dan bahaya runtuh akibat naiknya dasar galian (heave) atau rekahnya pangkal hilir bangunan. Bahaya terjadinya erosi bawah tanah dapat dicek dengan jalan membuat jaringan aliran/flownet (lihat pasal 3.3.3.a.1) dan dengan beberapa metode empiris, seperti : - Metode Bligh - Metode Lane, atau - Metode Koshla

26

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Metode Lane, yang juga disebut metode angka rembesan Lane (weighted creep ratio method), adalah cara yang dianjurkan untuk mencek bangunan guna mengetahui adanya erosi bawah tanah. Metode ini memberikan hasil yang aman dan mudah dipakai. Untuk bangunan-bangunan yang relatif kecil, metode-metode lain mungkin dapat memberikan hasilhasil yang lebih baik, tetapi penggunaannya lebih sulit. Metode Lane diilustrasikan pada Gambar 3.1.0 dan memanfaatkan Tabel 6.5. Metode ini membandingkan panjang jalur rembesan di bawah bangunan di sepanjang bidang bangunan tanah bawah dengan beda tinggi muka air antara kedua sisi bangunan. Di sepanjang jalur perkolasi ini, kemiringan yang lebih curam dari 45° dianggap vertikal dan yang kurang dari 45° dianggap horisontal. Jalur vertikal dianggap memiliki daya tahan terhadap aliran 3 kali lebih kuat daripada jalur horisontal. Oleh karena itu, rumusnya adalah : Σ Lv + 1/3 Lh CL = -----------------H di mana : CL = Σ Lv = E LH = H = …… (3.9)

Angka rembesan Lane (lihat Tabel 3.7) jumlah panjang vertikal, m jumlah panjang horisontal, m beda tinggi muka air, m.

27

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

3.4

Beban akibat Gempa Faktor-faktor beban akibat gempa yang akan digunakan dalam perencanaan bangunan-bangunan pengairan diberikan dalam bentuk peta yang diterbitkan oleh DPMA dalam tahun 1981 dengan judul : Peta Zona Seismik untuk Perencanaan Bangunan Air Tahan Gempa". Peta tersebut direproduksi lagi seperti tampak pada Gambar 3.12, 3.13 dan 3.14. Pada peta itu pulau-pulau di Indonesia dibagi menjadi 5 daerah dengan parameter gempa yang berbeda-beda. Koefisien gempa dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut : ad = n (ac * z)m, ….. (3.10)

ad E = ----….. (3.11) g di mana : ad = percepatan gempa rencana, cm/dt2 n, m = koefisien untuk jenis tanah (lihat Tabel 3.8) 2 ac = percepatan kejut dasar, cm/dt (untuk harga per periode ulang lihat Tabel-3.9). E = koefisien gempa g = percepatan gravitasi, cm/dt2 (≅ 980) z = faktor yang bergantung kepada letak geografis (Koefisien Zona lihat Gambar 3.12, 3.13 dan 3.14).

28

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

29

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

30

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

31

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Faktor gempa E yang dicari dari rumus dan peta di atas dipakai dalam perhitungan stabilitas di mana faktor itu harus dikalikan dengan berat sendiri bangunan dan dipakai sebagai gaya horisontal. 3.5 Kombinasi Pembebanan Tabel 3.10 menunjukkan kombinasi pembebanan dan kenaikan dalam tegangan izin rencana.

Dalam Table 3.10 : M = Beban mati H = Beban hidup K = Beban kejut T = Beban tanah Thn = Tekanan air normal Thb = Tekanan air selama banjir G = Beban gempa Ss = Pembebanan sementara selama pelaksanaan

32

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

3.6

Tegangan Izin dan Faktor Keamanan 3.6.1 Tegangan izin Tegangan izin untuk beton (bertulang} baja dan kayu diuraikan dalam standar persyaratan di bawah ini : (1) PBI-1971 (NI-2) Peraturan Beton Bertulang Indonesia (2) VOSB-1963 Peraturan-peraturan Perencanaan Bangunan Konstruksi Baja dan PPBBI-1983 Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia (Jembatan dan Bangunan) (3) PKKI-1961 (NI-5) Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia. Untuk pasangan, tegangan-tegangan izin adalah : σ d = 7 N/mm2 (= 7 kgf/cm2) - pasangan batu - pasangan bata merah σ d = 2,5 N/mm2 (=25 kgf/cm2) - tidak boleh ada tegangan tarik pada bangunan dari pasangan. 3.6.2 Faktor keamanan (a) Harga-harga faktor keamanan terhadap bahaya guling (overturning) diberikan pada Tabel 3.11 untuk berbagai kombinasi pembebanan seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3.10.

(b)

Harga-harga faktor keamanan terhadap gelincir (sliding) Fs diberikan pada Tabel 3.12 untuk berbagai kombinasi pembebanan.

33

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

(c) 4.

Faktor keamanan terhadap gaya tekan ke atas sebaiknya diambil antara 1,1 dan 1,5.

PASANGAN BATU DAN BATA MERAH 4.1 Umum Pasangan, khususnya pasangan batu, sering dipakai untuk pembuatan bangunan-bangunan irigasi dan pembuang. Bahan-bahan ini mempunyai kelebihan-kelebihan penting dibandingkan dengan bahan-bahan lain, misalnya : awet konstruksi sederhana, dapat dikerjakan oleh para pekerja setengahsetengah terampil para kontraktor telah terbiasa dengan penggunaan bahan ini murah jika batu bisa didapat di tempat konstruksi.

Dalam bagian-bagian berikut akan diberikan spesifikasi pokok bahan tersebut. 4.2 Batu Pasangan yang dipakai untuk bangunan-bangunan irigasi terutama dibuat dari batu kali atau batu galian dan kadang-kadang batu koral. Bata merah dipakai di daerah-daerah di mana jarang terdapat batu alamiah, sedangkan bata merah mudah didapat. Bata merah juga mungkin dipakai untuk membuat bangunan-bangunan kecil di petak-petak tersier di mana pasangan bata merah akan lebih cocok untuk ukuran konstruksi yang diperlukan. Standar yang dapat diterapkan untuk bahan-bahan ini adalah N.I. 13 (Batu Belah), N.I. 10 (Bata Merah) dan PUBI-1982 (Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia).

34

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Harga kekuatan tekan batu alamiah yang akan digunakan untuk pasangan batu menurut PUBI-1982 adalah 80-150 N/mm2 (800 -1500 kgf/cm2). Kekuatan rata-rata bata merah adalah 2,5 - 25 N/mm2 (25 - 250 kgf/cm2) untuk bata merah kelas 25 sampai 250. Ada tipe khusus pasangan batu, yakni pasangan dari batu candi yang pada pokoknya berupa batu-batu pecahan yang dipasang rapat untuk menghasilkan permukaan yang awet dan tahan gerusan (abrasi). Tipe pasangan ini dipakai sebagai lapisan permukaan untuk bendung pelimpah dan bangunan-bangunan lain yang terkena aliran cepat yang mengangkut sedimen kasar. Gambar 41 menunjukkan blok-blok batu yang dipakai untuk batu candi

Gambar 4.1 Blok-blok batu candi

Jenis-jenis batu yang dipakai sebagai bahan untuk membuat batu candi ialah : andesit, basal, dasit, diabase, diorit, gabro, granit dan grano-diorit. 4.3 Mortel Ada berbagai mortelIadukan yang dipakai untuk pekerjaan pasangan, yakni : (a) Untuk pasangan batu candi : - 1 semen : 2 pasir untuk bagian yang akan terkena kontak langsung dengan aliran air - 1 semen : 3 sampai 4 pasir untuk mortel yang tidak terkena kontak langsung dengan aliran.

35

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

(b)

Untuk pasangan batu yang lain : - 1 semen : 2 pasir untuk konstruksi berkekuatan tinggi; - 1 semen : 3 pasir untuk mortel yang terkena kontak langsung dengan aliran air, dan - 1 semen : 4 pasir untuk pondasi dan bagian-bagian yang tidak terkena kontak dengan aliran air.

Untuk konstruksi-konstruksi yang terkena kontak dengan air laut, semen yang dipakai hendaknya semen Portland kelas V yang tahan sulfat. 5. BETON 5.1 Klasifikasi Beton harus dipakai dan direncana sesuai dengan persyaratan yang tercantum dalam Peraturan Beton Bertulang Indonesia, PBI-1971 atau NI-2. PBI-1971 memakai klasifikasi beton seperti yang diberikan pada Tabel 5.1.

Beton dengan mutu B 0 dipakai untuk pengedapan (blinding) dan lantai kerja. Campurannya harus paling tidak 1 semen : 8 agregat (kerikil dan pasir dicampur). Mutu B 1 dipakai untuk beton tumbuk dalam pondasi dan timbunan; campurannya dapat diambil 1: 2: 3 atau. 1: 1,5 : 2,5 (semen : pasir : kerikil). Mutu K 125 dipakai untuk beton-massa di dalam tubuh bendung atau dinding penahan yang besar. Untuk mutu ini campuran bisa diambil seperti untuk mutu B 1.
36

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

37

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

K 175 dipakai untuk bangunan-bangunan bertulang yang dicetak di tempat/lapangan dan campurannya harus sesuai dengan persyaratan yang diberikan dalam PBI-1971. K 225 dipakai untuk bagian-bagian yang berkekuatan tinggi seperti bangunan atas jembatan atau pipa-pipa pracetak. campurannya sesuai dengan ketentuan dalam PBI-1971. 5.2 Sifat-sifat Beton Tegangan-tegangan izin untuk berbagai mutu beton dan tipe pembebasan diberikan pada Tabel 5.2 Modulus elastisitas untuk semua kelas beton adalah 1,4 * 104 N/mm2 (1,4 = 105 kgf/cm2), sedangkan koefisien ekspansi linier adalah: 1,1 * 10-5/oC 5.3 Tulangan

Penutup beton sebaiknya diambil seperti yang diberikan pada Tabel 5.4.

Di lingkungan yang korosif, misalnya bangunan-bangunan yang kena kontak langsung dengan air laut, air alkali atau tanah, harga-harga dari Tabel 5.4 sebaiknya ditambah dengan 10 mm. Penutup beton hendaknya jangan diambil kurang dari besarnya diameter batang-batang tulangan.

38

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

5.4

Analisis Kekuatan Batas Beton Bertulang Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PB1-1971) memperbolehkan penggunaan metode kekuatan batas untuk perencanaan beton bertulang. Karena mengacu kepada perencanaan yang lebih ekonomis, metode ini lebih sesuai daripada metode-n elastik konvensional. Untuk tujuan-tujuan perencanaan, di sini direproduksi beberapa tabel dan grafik dari sebuah artikel yang ditulis oleh Wiratman Wangsadinata, "Ultimate Strength Analysis of Reinforced Concrete Sections” yang diterbitkan dalam Insinyur Indonesia, 1972 No. 1/3 & 4/6 untuk jenis bangunan yang dipakai di jaringan irigasi. 5.4.1 Notasi Dalam Gambar 5.1 dan 5.2 ditunjukkan notasi-notasi yang akan digunakan pada Tabel dan Grafik bagian ini.

Potongan flens bisa dianggap sebagai potongan segi empat ekuivalen dengan menggunakan Gambar 5.3 dan Tabel 5.5. Untuk yu < 1,25 t, analisisnya mirip dengan analisis untuk potongan segi empat, dan lebar bagian tekan hendaknya diambil sama dengan lebar efektif flens. (Untuk lebar efektif potongan flens, lihat pasal 10.8 dari PBI-1971}.

39

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Untuk yu > 1,25 t dan bm/bo ≤ 5 dapat digunakan Tabel 5.5 untuk memperkirakan lebar ekuivalen. Untuk menggunakan tabel tersebut kita memperkirakan Σu guna memperoleh b sampai λ untuk harga-harga t/h dan bm/bo yang sudah diketahui. Bila potongan flens selanjutnya dianggap sebagai potongan segi empat dengan lebar b, maka analisisnya harus menunjukkan kebenaran Σu yang diperkirakan, kalau tidak analisis harus diulangi lagi dengan Σu yang sudah dikoreksi.

40

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

5.4.2 Penggunaan grafik untuk perencanaan Dengan mempertimbangkan batas-batas yang diberikan pada pasal 5.4.3, penggunaan grafik pada Gambar 5.4 dapat diringkas sebagai berikut : Perencanaan : Hitunglah Cu dari :

41

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

Perkiraan δ , dengan meperhitungkan syarat kebutuhan liat (ductility requirements) atau harga momen lawan. Masukkan harga-harga q dan ς u. Untuk lentur murni hitunglah baja tarik secara langsung dari

Sedangkan untuk lentur dengan gaya normal, hitunglah i dahulu dari :

dan selanjutnya baja tarik dari :

Untuk lentur dengan gaya tekan normal, potongan itu pada akhirnya harus dicek apakah dengan tulangan yang diperoleh, keluluhan (failure) itu benar-benar dikontrol oleh tarikan, dengan menggunakan :

Apabila untuk lentur dengan gaya tekan normal diperlukan tulangan simetris, maka dianjurkan untuk menghitung tulangan secara langsung dari :

42

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

dan

Bukannya menggunakan metode-i yang mulai dengan

Persamaan

sekarang harus dipakai untuk mencek tipe dari keluluhan. Jika potongan flens dipertimbangkan, maka andaikan dahulu Σu < 1,25 t/h dan anggaplah potongan tersebut sebagai potongan segi empat dengan lebar bm. Cek apakah dari bagan itu Σu ≤ 1,25 t/h untuk Cu dan δ yang sudah diketahui Jika demikian analisis dapat dilanjutkan; jika tidak, perkirakan Σu untuk mendapatkan λ dari Tabel 5.5 untuk t/h dan bm/bo yang sudah diketahui. Selanjutnya, anggap potongan tersebut sebagai potongan segi empat dengan b = λ bm …. (515)

Dari bagan ceklah kebenaran harga perkiraan Σu untuk Cu dan δ yang sudah diketahui Kalau uu sudah sesuai dengan harga yang diperkirakan, maka analisis bisa dilanjutkan; jika tidak, prosedur itu harus diulangi lagi dengan harga ς u yang sudah dikoreksi. Pengecekan Untuk lentur murni hitunglah q dari Persamaan (5.3); untuk lentur dengan gaya normal perkirakan dahulu ς u untuk mendapatkan i dari Persamaan (5.5), lalu hitunglah q dari Persamaan (5.6). Hitunglah δ dari Persamaan (5.8) atau Persamaan (5.9).

Masukkan ke dalam bagan q dan δ yang sudah diketahui untuk
43

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

memperoleh Cu dan ς u. Untuk lentur dengan gaya normal, δ u yang didapat harus sesuai dengan harga perkiraan, kalau tidak, maka prosedur harus diulangi lagi mulai dengan harga ς u yang sudah dikoreksi. Kapasitas batas momen didapat dari Persamaan (5.1) atau Persamaan (5.4) untuk lentur murni dan dari Persamaan (5.2) atau Persamaan (5.7) untuk lentur dengan gaya normal. Untuk lentur dengan gaya tekan normal, harus dicek apakah keluluhan benar-benar di kontrol oleh tarikan dengan menggunakan Persamaan (5.10) Bila untuk lentur dengan gaya tekan normal tulangannya simetris, maka harus dipakai Persamaan (5.14) untuk mencek tipe dari keluluhan. Dalam hal ini dianjurkan untuk secara langsung menghitung kapasitas momen batas dari Persamaan (5.11) dan Persamaan (5.12), ini lebih baik daripada menggunakan metode-i yang mulai dengan Persamaan (5.13} Jika dipertimbangkan suatu potongan flens, maka harus diikuti prosedur yang sama seperti untuk perencanaan. 5.4.3 Batasan Tabel 5.6 dan 5.7 memberikan indeks baja tarik minimum qmin dan lengan dalam maksimum ς u maks. Lihat grafik (Gambar 5.4) untuk memperoleh penjelasan mengenai qmin dan ς u maks.

44

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

45

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

46

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

47

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

48

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

49

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

50

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

DAFTAR PUSTAKA
Capper,P.L. & Cassie,W.F, The Mechanics of Engineering Soils, EA F.N. Spon Ltd, London, 1976. Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan, Buku Pedoman Perencanaan untuk Struktur Bcton Bertulang Biasa dan Struktur Tembok Bertulang untuk Gedung, 1983, Djoko Untung Soedarsonojr, Konstruksi Jalan Raya, Badan Penerbit Pekerjaan Umum, Jakarta, 1984. Nasroen Rivai,M,Ir, Kayu sebagai bahan bangunan, Yayasan. Penyelidikan Masalah Bangunan, Bandung, 1979. NI-2 (PBI-1971}, Peraturan Bcton Bertulang Indonesia, (Specifications for reinforced concrete} NI-5 (PKKI-1961, Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia, (Specifications for timber construction} NI-7, Syarat-syarat untuk kapur, (Specifications for lime} N148 Peraturan semen portland, (Specifications for Portland cement} NI-10, Bata mcrah- sebagai bahan bangunan, (Brick as construction material~ NI-13, Peraturan batu belah,(Specifications for stones} NI-18 (PPI-19831 Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung, (Indonesian loading specifications for buildings NI-20, Peraturan tras & semen merah, (Specifications for trans and red cement PPBBI-1983, Peraturan-peraturan perencanaan bangunan (Specifications fpr the design of steel building structures). PUBI-1982, Persyaratan Umum bahan Bangunan Specifications for Construction Materials in Indonesia). di baja Indoensia, (General

Indonesia,

Sutami, Konstruksi Beton Indonesia, Badan Penerbit Pekerjaan Umum, Jakarta, 1971.

51

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

VOSB-1963, Peraturan-peraturan untuk merencanakan jembatan konstruksi baja. Wiratman Wangsadinatajr, Ultimate Strength Analysis of Reinforced Concrete Sections, Insinyur Indonesia, 1972 No. 113 & 4/6. Wiratman Wangsadinatajr, Keamanan Konstruksi dalam Perhitungan Beton (sehubungan dengan peraturan beton bertulang Indonesia 1970), yayasan LPMB, Bandung, 1984. Wiratman Wangsadinata,Ir, Perhitungan Lentur dengan cara "n" (disesuaikan kepada peraturan beton bertulang Indonesia 1971), Yayasan LPMB, Bandung, 1979. Wiratman Wangsadinatajr, Teori kekuatan Batas sebagai -kriterium barn bagi analisa konstruksi, (Ultimate load theory as a new design criterion for the analysis of structures), 1968.

52

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

LAMPIRAN 1

53

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

54

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

LAMPIRAN 2

55

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

56

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

57

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

58

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

59

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

60

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

61

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

62

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

63

KRITERIA PERENCANAAN BAGIAN PARAMETER BANGUNAN Standar Perencanaan Irigasi – KP 06

64

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->