MAKALAH HUKUM BISNIS

Di susun oleh: WIKI AFRIK C1B010091

FAKULTAS EKONOMI

JURUSAN MANAJEMEN

UNIVERSITS BENGKULU
2011

Laporan tersebut berhubungan erat dengan sejumlah dokumen penting dan resmi yang diduga merupakan dokumen palsu dan tidak sah.M. Nawir Messi. Dua pelanggaran hukum tersebut adalah dugaan pemakaian keterangan palsu terkait hasil penelitian (Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM UI) dan dugaan pebuatan tanggal mundur dalam dokumen kesimpulan Tim Pemeriksa dan Dokumen pembentukan Majelis Komisi. .KASUS-KASUS YANG BERHUBUNGAN DENGAN HUKUM BISNIS KASUS I 02/14/2008 Pelangaran Hukum dalam kasus Temasek. Pada hari Rabu 12 September 2007 Komisi Negara Watch (KNW) telah melaporkan Ketua KPPU Muhamad Iqbal dan Nawir Messi ke Polda Metro Jaya. 2007”. Pelanggaran hukum tersebut tak hanya memiliki implikasi pidana. 07/KPPU-L/2007 beberapa kali dikutip data Penelitian Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat – FEUI (LPEM UI) berjudul ”Studi Mengenai Kerugian Konsumen Akibat Persaingan Usaha Yang Tidak Sehat di Industri Telepon Seluler di Indonesia. Dalam dokumen KPPU berjudul ”Dugaan pelanggaran UU No 5 Tahun 1999 yang dilakukan oleh Kelompok Usaha Temasek Holding Pte Ltd (Temasek)” yang ditandatangani oleh Ir. Perkara Temasek adalah perkara terpenting sepanjang sejarah berdirinya KPPU mengingat begitu strategisnya industri telekomunikasi seluler sekarang da untuk masa yang akan datang. Salah satu kontroversi yang sangat penting untuk disimak dari kasus ini adalah DUGAAN terjadinya paling sedikit dua pelanggaran hukum dalam kasus ini. sampai saat menjelang pengumuman keputusan dan bahkan akan terus berlanjut jika kasus ini kelak harus diselesaikan sampai tahap Mahkamah Agung. M. Yang pertama adalah dugaan keterangan palsu terkiat hasil penelitian LPEM-UI.Sc tertanggal 26 April 2007 selaku Tim Pemeriksa Perkara No. tetapi juga batalnya seluruh proses pemeriksaan perkara Temasek oleh KPPU. Skandal besar dalam penegakan demokrasi ekonomi di Indonesia Oleh : Habiburokhman* November ini Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) akhirnya menjatuhkan vonis terkait perkara dugaan monopoli yang dilakukan Temasek Holding Pte Ltd pada Industri Telekomunikasi di Indonesia. Tak heran jika berbagai kontroversi menghiasi pemeriksaan perkara tersebut sejak saat didaftarkan oleh Federasi Serikat Pekerja BUMN Bersatu.

Artinya kemungkinan besar KPPU telah menggunakan hasil penelitian LPEM UI sebagai dokumen penyelidikan sebelum hasil penelitian itu sendiri ada. M. Penggunaan dokumen palsu dalam pemeriksaan suatu perkara otomatis akan mengakibatkan semua proses pemeriksaan beserta hasilnya batal demi hukum. pembuatan tanggal mundur ini tidak dapat dibenarkan secara hukum.Belakangan diketahui bahwa hasil penelitian LPEM UI ”Studi Mengenai Kerugian Konsumen Akibat Persaingan Usaha Yang Tidak Sehat di Industri Telepon Seluler di Indonesia. Salah seorang anggota Tim Pemeriksa. Sdr Benny Pasaribu mengeluarkan pendapat bahwa tanggal kesimpulan Tim Pemeriksa Lanjutan dan tanggal pembentukan Majelis Komisi dibuat mundur. Kesimpulan ini lagi-lagi membawa implikasi gugurnya perkara Temasek. Dr. yang mana penelitian tersebut dilakukan atas permintaan PT.Artinya tanggal yang tertuang di dokumen kesimpulan Tim Pemeriksa Lanjutan dan dokumen pembentukan Majelis Komisi adalah tidak benar.bagaimana mungkin ?. Peluru yang sudah saat . Yang kedua adalah pembuatan tanggal mundur dalam dokumen kesimpulan tim pemeriksaan dan dokumen pembentukan majelis komisi. Sebagai sebuah badan usaha bereputasi terhormat di dunia internasional. Kemungkinan besar Temasek akan menempuh jalur arbitrase internasional (UNCITRAL) jika sampai dihukum oleh KPPU. Satu hal yang dapat disimpulkan dari pernyataan Beny Pasaribu soal pembuatan tanggal mundur pada dokumen kesimpulan Tim Pemeriksa adalah bahwa ternyata KPPU tidak bisa membuktikan bahwa Temasek telah melakukan monopoli dalam waktu yang ditentukan oleh undang-undang. Apapun motifnya. Dengan demikian dapat diduga KPPU telah menggunakan dokumen palsu dan juga memalsukan surat atau keterangan palsu dalam pemeriksaan perkara Temasek. Bahkan pembuatan tanggal mundur ini dapat dikategorikan sebagai tindak pidana pemalsuan surat sebagaimana diaturdalam Pasal 263 ayat (1) Kitab Undang – Undang Hukum Pidana (KUHP) yang berbunyi . 2007” tersebut baru ada pada bulan Mei 2007 yang ditandatangani oleh Kepala LPEM UI. karena dokumen dari LPEM UI baru diterbitkan pada bulan Mei 2007 sedangkan KPPU telah mengeluarkan dokumen berjudul ” Dugaan pelanggaran UU No 5 Tahun 1999 yang dilakukan oleh Kelompok Usaha Temasek Holding Pte Ltd (Temasek) ” pada tanggal 26 April 2007. Temasek tentu tidak akan diam jika sampai mendapat perlakkan sewenang-wenang. Chatib Basri pada bulan Mei 2007. baik di Indonesia maupun diluar negeri . Pada akhir Oktober 2007. APCO Indonesia yang merupakan perusahaan jasa Publik Relation dari PT ALTIMO Rusia. Penggunaan dokumen palsu adalah delik pidana serius yang diatur dalam Pasal 263 ayat (1) Kitab Undang – Undang Hukum Pidana (KUHP). Dua dugaan pelanggaran hukum tersebut akan melengkapi peluru Temasek jika harus menempuh gugatan ke arbitrase internasional. Karena dengan pembuatan tanggal mundur tersebut berarti merubah informasi tentang kapan sebenarnya penanda-tanganan dokumen Tim Pemeriksaan dan pembentukan Majelis Komisi dilakukan.

20. Apalagi bila penipuan ini menggunakan kedok bisnis yang sah seperti investasi. Berikut beberapa kasus yang pernah terjadi di Indonesia : Kasus Money Game Berkedok Arisan Berantai Dan Koperasi : Sistem yang mirip tanpa komoditi sama sekali. Pada akhgirnya investor yang sudah ada perlahan-lahan akan meninggalkan Indonesia.juga dengan kelipatan 3 down-line.94%) di Indosat dikatakan monopoli dan hal tersebut dikatakan sebagai pelanggaran hukum maka keadaan tersebut (terjadinya monopoli yang melanggar hukum) sudah terjadi sejak saat terjadinya divestasi. Arisan berantai lalu menjadi ‘money-game’ karena dengan tiadanya resiko. 3 menjadi 2. begitu pula KPPU sudah berdiri sejak tahun 1999. pemasaran jaringan (multi level marketing). Kepastian hukum yang menjadi syarat masuknya investasi. dan investor yang akan masuk membatalkan niatnya untuk berinvestasi. sedangkan ‘Dahita Group’ melakukannya lebih murah dengan investasi Rp. • Drektur Lembaga Bantuan Hukum Badan Usaha Milik Negara (LBH BUMN) KASUS II Di Indonesia.94 %.kepada nama nomor 1. calon harus mengirim Rp. Ada juga Arisan Multi Level yang diselenggarakan olehExecutive Business Club. kemudian nama nomor 2 menjadi nomor 1. dan 4 menjadi 3... Sementara itu Undang – Undang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat telah ada dan berlaku sejak tahun 1999. sedangkan nama peserta baru menjadi nomor 4.400. pada saat yang sama Singtel telah lebih dahulu memiliki saham di Telkomsel sebesar 35 %. dipraktekkan ‘Koperasi Insan Futura Mandiri’ dengan investasi Rp.000. koperasi simpan-pinjam. . dan penggunaan teknologi internet. Artinya jika kepemilikan saham Singtel (35 %) di Telkomsel dan kepemilikan saham STT (41. ternyata tidak bisa diberikan oleh pemerintah Indonesia. skema Ponzi atau money game dan skema piramid banyak mengilhami orang untuk melakukan penipuan berkedok investasi. Daftar baru dikirimkan kepada 10 orang calon peserta baru.ini adalah fakta bahwa pada saat divestasi Indosat dilakukan (2002) dimana STT akhirnya membeli saham pemerintah sebesar 41. arisan berantai. Penipuan tesebut banyak menggunakan pola gabungan antara money game/skema Ponzi dengan skema piramid.5. Setiap pelaku usaha bisa saja dengan sewenang-wenang dituduh dan dihukum.000. Lantas mengapa pemerintah tidak memberikan informasi tersebut kepada STT? Sebaliknya pemerintah justru mengundang STT untuk ikut ambil bagian dalam proses biding dan menyatakan bahwa Indosat sudah free and clear (tidak ada masalah hukum).yang diperluas melalui media internet.000. caranya ada daftar berisi 4 nama + alamat e-mail + account bank yang dikirimkan kepada 10 calon. setiap orang bisa memulainya sendiri.

Langrose. Dengan sistem tersebut. Hingga saat ini kasus tersebut masih diselidiki oleh aparat.Namun bagaimanapun Arisan Berantai karena melibatkan uang (tanpa komoditi) jelas berpotensi untuk: (1) menguntungkan bandar secara besar-besaran. Sukma di Semarang dan CV Jamina di Tegal.000 setiap bulan selama 26 bulan berturut-turut kepada nasabah sebagai bantuan kredit motor. katakanlah si Paijo bergabung dengan menyetorkan uang sebesar Rp. dan jelas (4) potensial bersifat penipuan karena slogan ‘tidak akan ada yang rugi’ hanya omong kosong karena dalam sistem ini keseluruhangrassroot (terjadi bila rantai terputus) yang jauh lebih banyak dari jumlah keseluruhan up-linenya harus menanggung keuntungan keseluruhan up-linenya. Di Indonesia korban money game berkedok arisan berantai dan koperasi simpan pinjam yang menjadi kasus penipuan di pengadilan. bahkan menjanjikan subsidi Rp 9 juta pada bulan ke-9. adalah antara lain korban arisan yang diselenggarakan oleh: Yayasan Keluarga Adil Makmur Ongkowijoyo pada 1987. . Sinar Mas di Brebes dengan konsep sama namun dengan sistem kocok (arisan). kemudian langkah berikutnya Paijo harus mengajak 2 orang dan 2 orang yang sudah di rekrut Paijo juga harus mengajak 2 orang lagi.30 juta dalam tiga bulan! Marilah kita belajar dari peristiwa itu! Sedangkan kasus penipuan terbaru di tahun 2008 ini adalah CV.10 juta menjanjikan bonus Rp. Berdasarkan pengamatan saya di lapangan masih banyak jenis penipuan dengan modus yang sama namun mulai dengan beragam variasinya. PT Sapta Mitra Ekakarya (Arisan Danasonic) 1995. dan Pentagono yang sampai menimbulkan kemarahan puluhan ribu orang yang menimbulkan huruhara kerusuhan dan pembakaran banyak gedung di kota Pinrang yang disebabkan ulah ‘Koperasi Simpan Pinjam’ (Kospin) yang dengan investasi Rp. Kasus peniupuan CV Jamina dan CV Sukma mulai terbaca ketika perusahaan tersebut gagal bayar kepada nasabahnya yang dijanjikan sesuai dengan haknya sebanyak puluhan ribu nasabah. Di mana kedua perusahaan tersebut sama-sama menjanjikan program pelunasan kredit kendaraan bermotor dengan modus yang hampir sama yaitu. Harap wasapada. Yang sudah tercium lagi oleh aparat hukum adalah PT. baik CV Sukma maupun CV Jamina menjanjikan Paijo uang dalam bentuk subsidi sebesar Rp 500. 700. (2) bersifat mencintai & mengejar uang (mamonisme/hedonism e).000 dan tergantung paket yang diambil (istilahnya begitu). (3) menjadi ajang judi & spekulasi karena dengan taruhan kecil memperoleh keuntungan besar namun merugikan jauh lebih banyak orang di lapisan terbawah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful