P. 1
pajak-penghasilan-pasal-23-dan-pasal-26

pajak-penghasilan-pasal-23-dan-pasal-26

|Views: 9|Likes:
Published by Rio Anthony Antang
Perhitungan PPh pasal 23/26
Perhitungan PPh pasal 23/26

More info:

Categories:Types, Business/Law
Published by: Rio Anthony Antang on Mar 18, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/07/2014

pdf

text

original

PAJAK PENGHASILAN PASAL 23/26

PPh 23 & 26

1

PAJAK PENGHASILAN PASAL 23

Pajak yang dipotong atas penghasilan dengan nama dan dalam bentuk apa pun yang berasal dari modal, penyerahan jasa, atau penyelenggaraan kegiatan selain yang telah dipotong PPh Pasal 21.

PPh 23 & 26

2

PEMOTONG PPH PASAL 23

1.

Badan pemerintah;

2. Subjek pajak badan dalam negeri; 3. Penyelenggara kegiatan; 4. Bentuk usaha tetap (BUT); 5. 6. Perwakilan perusahaan luar negeri lainnya; Orang pribadi sebagai Wajib Pajak (WP) dalam negeri tertentu, yang ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Pajak sebagai Pemotong PPh Pasal 23, yaitu : a. Akuntan, arsitek, dokter, notaris, Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) kecuali PPAT tersebut adalah camat, pengacara, dan konsultan, yang melakukan pekerjaan bebas; b. Orang pribadi yang menjalankan usaha yang menyelenggarakan pembukuan, atas pembayaran berupa sewa.
PPh 23 & 26 3

PENERIMA PENGHASILAN YANG DIPOTONG PPH PASAL 23

• WP dalam negeri;
• BUT.

PPh 23 & 26

4

OBYEK PPH PASAL 23 DAN TARIFNYA
TARIF 15%

PENGHASILAN BRUTO
• DIVIDEN; • BUNGA,TERMASUK PREMIUM • DISKONTO, • IMBALAN SEHUBUNGAN DENGAN JAMINAN PENGEMBALIAN UTANG • ROYALTI; HADIAH DAN PENGHARGAAN SELAIN YANG TELAH DIPOTONG PPH PASAL 21 BUNGA SIMPANAN YANG DIBAYARKAN OLEH KOPERASI, SEPANJANG JUMLAHNYA MELEBIHI RP 144.000,00 SETIAP BULANNYA
PPh 23 & 26

PERKIRAAN PENGHASILAN NETO SEWA DAN PENGHASILAN LAIN SEHUBUNGAN DENGAN PENGGUNAAN HARTA IMBALAN JASA : •TEKNIK •MANAJEMEN •KONSULTAN JASA LAIN YANG DITETAPKAN OLEH DIRJEN PAJAK SELAIN YANG TELAH DIPOTONG PPh PASAL 21

IMBALAN JASA KONSTRUKSI DAN JASA KONSULTASI SELAIN KONSULTASI HUKUM DAN PAJAK DIATUR TERSENDIRI BERDASARKAN PASAL 4 AYAT 2

5

YANG DIKECUALIKAN DARI PEMOTONGAN PPH PASAL 23

•Penghasilan yang dibayar atau terutang kepada bank; •Sewa yang dibayarkan atau terutang sehubungan dengan sewa guna usaha Dengan hak opsi; •Dividen atau bagian laba yang diterima atau diperoleh perseroan terbatas sebagai WP dalam negeri, koperasi, yayasan atau organisasi sejenis, BUMN/D, dari penyertaan modal pada badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di Indonesia; •Bunga obligasi yang diterima atau diperoleh perusahaan reksa dana;

PPh 23 & 26

6

YANG DIKECUALIKAN DARI PEMOTONGAN PPH PASAL 23

•Bagian laba yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura dari badan pasangan usaha yang didirikan dan menjalankan usaha atau kegiatan di Indonesia dengan syarat badan pasangan usaha tersebut : • merupakan perusahaan kecil, menengah, atau yang menjalankan kegiatan dalam sektor-sektor usaha yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan; dan • sahamnya tidak diperdagangkan di bursa efek di Indonesia; •Sisa Hasil Usaha (SHU) koperasi yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggotanya; •Bunga simpanan yang tidak melebihi jumlah sebesar Rp 240.000,00 setiap bulannya yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggotanya;

PPh 23 & 26

7

KAPAN SAAT TERUTANG, PENYETORAN DAN PELAPORAN PPH PASAL 23?

Saat terutang.

PPh Pasal 23 terutang pada bulan dilakukannya pembayaran atau pada bulan terutangnya penghasilan yang bersangkutan. PPh Pasal 23 harus disetorkan oleh Pemotong Pajak selambat-lambatnya tanggal sepuluh bulan takwim berikutnya setelah bulan saat terutang pajak. Selambat-lambatnya 20 hari setelah Masa Pajak berakhir.
8

Saat Penyetoran.

Saat Pelaporan.
PPh 23 & 26

Cara Menghitung PPh Pasal 23
z ÎPPh pasal 23 atas Dividen
{ PPh pasal 23 = 15% x Bruto

z ÎPPh pasal 23 atas Bunga, Termasuk Premium, Diskonto, dan Imbalan Sehubungan Dengan Jaminan Pengembalian Utang
{ Atas penghasilan berupa bunga dikenakan pemotongan PPh pasal 23 sebesar 15% dari jumlah bruto

z PPh pasal 23 = 15% x Bruto
{ Atas penghasilan berupa bunga simpanan Kopersai yang jumlahnya melebihi Rp. 240.000,- dikenakan pemotongan PPh pasal 23 bersifat final ebesar 15% dari jumlah bruto

z PPh pasal 23 (final) = 15% x Bruto
PPh 23 & 26 9

Lanjutan….

z Î Cara menghitung PPh pasal 23 atas Royalti
z PPh pasal 23 = 15% x Bruto

z Î Cara menghitung pph pasal 23atas Hadiah dan Penghargaan
z PPh pasal 23 = 15% x Bruto

z Î Cara menghitung PPh pasal 23 atas sewa dan Penghasilan lain sehubungan dengan Penggunaan Harta
z Sewa dan Penghasilan lain atas penggunaan harta khusus angkutan darat sebesar 15% dan perkiraan penghasilan neto adalah 20% dari jumlah bruto tidak termasuk PPN

zPPh pasal 23 = 15% x 20% x Bruto
PPh 23 & 26 10

Lanjutan….

{Sewa dan Penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta, kecuali sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan persewaan tanah dan bangunan yang telah dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat final berdasarkan PP No. 29 tahun 1995 dan sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta khusus angkutan darat adalah sebesar 15% dari perkiraan penghasilan netto. Besarnya penghasilan neto adalah 40% dari jumlah bruto tidak termasuk PPN zPPh pasal 23 = 15% x 40% x Bruto
PPh 23 & 26 11

APA YANG HARUS DILAKUKAN PEMOTONG PPH PASAL 23 KEPADA ORANG PRIBADI ATAU BADAN YANG TELAH DIPOTONG PPH PASAL 23?

Pemotong Pajak harus memberikan Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 (form KP. PPh 2.6/BP/95) kepada orang pribadi atau badan yang telah dipotong PPh Pasal 23.

PPh 23 & 26

12

PAJAK PENGHASILAN PASAL 26

PPh yang dikenakan/dipotong atas penghasilan yang bersumber dari Indonesia yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak (WP) luar negeri selain bentuk usaha tetap (BUT) di Indonesia.

PPh 23 & 26

13

SIAPA PEMOTONG PPH PASAL 26?

1. Badan Pemerintah;
2. 3. 4. 5. Subjek Pajak dalam negeri; Penyelenggara kegiatan; BUT; Perwakilan perusahaan luar negeri lainnya.

PPh 23 & 26

14

OBYEK PPH PASAL 26 DAN BERAPA TARIFNYA?
a. Dividen; b. Bunga, termasuk premium, diskonto, dan imbalan sehubungan dengan jaminan pengembalian utang; c. Royalti, sewa, dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta; d. Imbalan sehubungan dengan jasa, pekerjaan, dan kegiatan; e. Hadiah dan penghargaan dengan nama dan dalam bentuk apa pun; f. Pensiun dan pembayaran berkala lainnya;

20% (bersifat final) dari jumlah penghasilan bruto

a. Penghasilan dari penjualan harta di Indonesia; b. Premi asuransi dan premi reasuransi yang dibayarkan langsung maupun melalui pialang kepada perusahaan asuransi di luar negeri;

20% dari perkiraan penghasilan neto

Penghasilan Kena Pajak sesudah dikurangi pajak
PPhPPh 23 & 26 dari

suatu BUT di Indonesia.

20% dari PKP dikurangi PPh BUT Final

15

SAAT TERUTANG, PENYETORAN DAN PELAPORAN PPH PASAL 26

Saat Terutang

Pada saat penghasilan dibayarkan atau terutang , yang mana terjadi lebih dahulu.

Saat Penyetoran

Paling lambat tanggal 10 bulan takwim berikutnya setelah bulan saat terutangnya pajak

Saat Pelaporan

Paling lambat 20 hari setelah Masa Pajak berakhir

PPh 23 & 26

16

KEWAJIBAN PEMOTONG PPH PASAL 26

Pemotong PPh Pasal 26 wajib membuat Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 rangkap 3 : • Lembar pertama untuk Wajib Pajak luar negeri, • Lembar kedua untuk Kantor Pelayanan Pajak, • Lembar ketiga untuk arsip Pemotong.

PPh 23 & 26

17

YANG DIKECUALIKAN DARI PEMOTONGAN PPH PASAL 26

1.

2.

Khusus untuk BUT dikecualikan dari pemotongan apabila penghasilan Kena Pajak sesudah dikurangi Pajak Penghasilan dari BUT ditanamkan kembali di Indonesia yang dapat menunjang kebijaksanaan Pemerintah dalam rangka peningkatan dan pemerataan penanaman modal dengan syarat : • Penanaman kembali dilakukan dalam bentuk penyertaan modal pada perusahaan yang didirikan dan berkedudukan di Indonesia sebagai pendiri atau peserta pendiri • Penanaman kembali dilakukan dalam tahun berjalan atau selambatlambatnya tahun pajak berikutnya dari tahun pajak diterima atau diperoleh penghasilan tersebut • Tidak melakukan pengalihan atas penanaman kembali tersebut sekurangkurangnya dalam waktu 2 (dua) tahun sesudah perusahaan tempat penanaman dilakukan, mulai berproduksi komersil. Badan-badan Internasional yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan
18

PPh 23 & 26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->