MACAM – MACAM SENI KRIYA MANCANEGARA

1. Keramik Cina

Keramik pada awalnya berasal dari bahasa Yunani keramikos yang artinya suatu bentuk dari tanah liat yang telah mengalkeramik sebagai suatu hasil seni dan teknologi untuk menghasilkan barang dari tanah liat yang dibakar, seperti gerabah, genteng, porselin, dan sebagainya. Tetapi saat ini tidak semua keramik berasal dari tanah liat. Definisi pengertian keramik terbaru mencakup semua bahan bukan logam dan anorganik yang berbentuk padat. (Yusuf, 1998:2).

Umumnya senyawa keramik lebih stabil dalam lingkungan termal dan kimia dibandingkan elemennya. Bahan baku keramik yang umum dipakai adalah felspard, ball clay, kwarsa, kaolin, dan air. Sifat keramik sangat ditentukan oleh struktur kristal, komposisi kimia dan mineral bawaannya. Oleh karena itu sifat keramik juga tergantung pada lingkungan geologi dimana bahan diperoleh. Secara umum strukturnya sangat rumit dengan sedikit elektronelektron bebas.

Kurangnya beberapa elektron bebas keramik membuat sebagian besar bahan keramik secara kelistrikan bukan merupakan konduktor dan juga menjadi konduktor panas yang jelek. Di samping itu keramik mempunyai sifat rapuh, keras, dan kaku. Keramik secara umum mempunyai kekuatan tekan lebih baik dibanding kekuatan tariknya.ami proses pembakaran. Keramik industri dibuat dari bubuk yang telah diberi tekanan sedemikian rupa kemudian dipanaskan pada temperatur tinggi. Keramik tradisional seperti porcelain, ubin (keramik
WISNU DWI PRASETYO

Setelah dibentuk. Pada proses pemanasan. keramik kemudian dipanaskan dengan proses yang dikenal dengan nama densifikasi (densification) agar material yang terbantuk lebih kuat dan padat. Pada proses pemanasan. partikelpartikel bubuk menyatu dan memadat. keramik dipanaskan pada tungku (furnace) dengan temperatur antara 1000 sampai 1700 C. Kemudian endapan tadi disaring dan bubuk material keramik dipanaskan untuk menghilangkan impuritis dan air. alumina dan barium titanate. Proses pemadatan ini menyebabkan objek keramik menyusut hingga 20 persen dari ukuran aslinya. Material yang digunakan untuk membuat keramik ini biasanya digali dari perut bumi dan dihancurkan hingga menjadi bubuk. partikelpartikel bubuk menyatu dan memadat. injection molding. sebagian besar keramik industri dibentuk dari bubuk kimia khusus seperti silikon karbida.lantai) dan tembikar dibuat dari bubuk yang terdiri dari berbagai material seperti tanah liat (lempung). Setelah pemurnian. Bubuk tersebut dapat menjadi bentuk yang berbeda-beda dengan beragam proses pembentukan (molding). keramik dipanaskan pada tungku (furnace) dengan temperatur antara 1000 sampai 1700 C. Plastik juga dapat ditambahkan untuk mendapatkan kelenturan dan kekerasan tertentu. Setelah dibentuk. Tujuan dari proses pemanasan ini adalah untuk memaksimalkan kekerasan keramik dengan mendapatkan struktur internal yang tersusun rapih dan sangat padat Proses densifikasi menggunakan panas yang tinggi untuk menjadikan sebuah keramik menjadi produk yang keras dan padat. silika dan faldspar. pressure casting. Produsen seringkali memurnikan bubuk ini dengan mencampurkannya dengan suatu larutan hingga terbantuk endapan pengotor. Tujuan dari proses pemanasan ini adalah untuk memaksimalkan kekerasan keramik dengan mendapatkan struktur internal yang tersusun rapih dan sangat padat WISNU DWI PRASETYO . talc. Proses pemadatan ini menyebabkan objek keramik menyusut hingga 20 persen dari ukuran aslinya. sedikit wax (lilin) biasanya ditambahkan untuk meekatkan bubuk keramik dan menjadikannya mudah dibentuk. dan extruction. Proses pembentukan ini diantaranya adalah slip casting. Proses densifikasi menggunakan panas yang tinggi untuk menjadikan sebuah keramik menjadi produk yang keras dan padat. Setelah dibentuk. Akan tetapi.

keramik dipanaskan pada tungku (furnace) dengan temperatur antara 1000 sampai 1700 C. dengan blaus digelarkan choli atau ravika membentukkan pakaian di atas. Pada proses pemanasan.[1] Sari biasanya dipakai ke atas petticoat (pavada/pavadai di selatan. Gaya yang terumum adalah dengan membalut sari di keliling pinggang. dan sebarangnya WISNU DWI PRASETYO . Kain Sari – India Sari adalah pakaian wanita di Subbenua India. dan shaya di timur India).Proses densifikasi menggunakan panas yang tinggi untuk menjadikan sebuah keramik menjadi produk yang keras dan padat. dengan satu hujung menabir ke atas bahu mendedahkan bahagian torso dekat pinggang. partikelpartikel bubuk menyatu dan memadat. Choli mempunyai lengan pendek dan leher rendah dan biasanya cropped. Tujuan dari proses pemanasan ini adalah untuk memaksimalkan kekerasan keramik dengan mendapatkan struktur internal yang tersusun rapih dan sangat padat. 2. Proses pemadatan ini menyebabkan objek keramik menyusut hingga 20 persen dari ukuran aslinya. Setelah dibentuk. berlingkungan dari empat ke sembilan meter pada panjangnya yang ditabir ke atas badan dalam pelbagai gaya. Sari adalah sehelai kain yang tidak dijahit.

seperti Silappadhikaram dan Kadambari oleh Banabhatta. Ini biasanya lebih bergaya pakaian dengan banyak penghiasan seperti cermin atau sulaman dan dapat dipakai pada perayaan khas. Choli mungkinnya "tidak berbelakang" atau of a halter neck style. Perkataan 'sari' berpunca dari perkataan Prakrit 'sattika' seperti disebutkan dalam sastera agama Jain dan Buddha awal.khususnya sesuai dengan memakai musim panas yang panas dan lembap di Asia Selatan. Tiada badan baju telah ditunjuk. Mathura dan Gupta (abad 1-ke-6 AM) menunjukkan dewi-dewi dan para penari memakai apanya kelihatan balutan dhoti. dalam versi "ekor ikan" yang meliputi kakai secara longgar dan kemudian mengalir ke suatu tabiran berhaisan yang panjang di hadapan kaki. Sajak Tamil silam. dalam Malayalam) adalah pengekalan gaya WISNU DWI PRASETYO . adalah pelopor sari. iaitu selendang. Gambaran terawal dikenali pada sari di subbenua India adalah sebuah patung paderi lembah Indus memakai tabir. pusat Makhluk Tinggi dianggapkan sumber hidup dan daya cipta. Wanita dalam tentera. Sesetengah sejarawan mempercayai bahawa dhoti lelaki. yang berkembang sewaktu 2800-1800 SM di sekitar bahagian barat Subbenua India. Dalam tradisi India purba dan Natya Shastra (sebuah perjanjian India silam menjelaskan tarian dan pakaian silam). dhoti atau sarong. Sejarah pakaian India dapat mengesan sari kembali ke Tamadun Lembah Indus. neryath. Sumber-sumber lain mengatakan pakaian seharian terdiri dari dhoti atau lungi (sarong). Kerala mundum neryathum dua keping (mundu. Mereka berkata bahawa hingga abad ke-14. mengenakan baju setengah lengan disisipkan di pinggang. menjelaskan wanita dalam tabiran atau sari indah. dhoti telah dipakai oleh lelaki dan wanita. Sari dilahirkan di India Selatan dan Utara dan kini suatu tanda untuk keseluruhan India. Seni arca dari sekolah Gandhara. apabila memakai seragam sari. yang pakaian tabirnya tertua India. oleh itu bahagian torso dekat pinggang dintinggalkan terdedah dengan sari. digabung dengan suatu selendang dada atau balutan yang dapat digunakan untuk menutup bahagian atas badan atau kepala.

termasuk banyak gambar oleh Raja Ravi Varma. dan tudung telah dipakai oleh wanita India untuk masa yang lama. Sesetengah penyelidik menyatakan bahawa ini tidak diketahui sebelum ketibaan British di India. meninggalkan dada dan bahagian bahagian torso dekat pinggang keseluruhannya tidak ditutup. atau balus sari. Rujukan sajak dari karya-karya seperti Shilappadikaram menandakan bahawa sewaktu zaman sangam di Tamil Nadu purba. Di Kerala dan Tamil Nadu. dan petticoat. Terdahulunya. Di Kerala ada banyak rujukan pada wanita mendedah dada. dan bahawa mereka diperkenalkan untuk memuaskan gagasan zaman Victoria pada pakaian sopan.pakaian India silam. Satu sudut kontroversi khusus adalah sejarah choli. selendang. dan bahawa mereka dipakai pada bentuk kininya selama beratus-ratus tahun. Walaupun ke hari ini. sehelai pakaian telah berkhidmat sebagai pakaian penutupan bahagian bawah dan penutup kepala. WISNU DWI PRASETYO . Ia secara umum diterima bahawa balutan pakaian semacam sari. wanita dalam sesetengah kawasan perkampungan tidak memakai choli. wanita hanya memakai satu tabiran kain dan secara kasual mendedahkan badan dan dada. Para sejarawan lain menunjukkan pada tekstual mendalam dan bukti kesenian untuk pelbagai bentuk selendang dada dan selendang bahagian atas badan. ia sudah tentu didokumenkan bahawa wanita dari banyak masyarakat memakai hanya sari dan mendedahkan bahagian atas badan hingga kurun ke-20. sari satu keping atau inovasi moden. dicipta dengan menggabungkan dua keping mundum neryathum.

pattern dari kimono itu sebenarnya diulang2 (sejenis monogram). tidak mendapat pengaruh dari pakaian tradisional Korea. Kimono – Jepang Kimono. tapi sebenernya salah. WISNU DWI PRASETYO . Menurut beberapa sumber. Kimono pada zaman dahulu harus dilepaskan bagian per bagian untuk dicucinya dan dijahit dan disambung kembali waktu mau dipakai. Kimono modern seperti yang kita lihat pada zaman sekarang sudah mulai dilihat sejak zaman Heian (sekitar tahun 800). Namun. tapi perkembangan zaman telah mengeliminasi kebutuhan ini. kimono mengambil inspirasi dari pakaian tradisional Cina. Kimono biasanya dibuat dari sutera jepang yang di-print dengan teknik “Yuzen”.3. “Hanfu” (Hanfu = han (suku han) fu (pakaian) -> hanfu = pakaian suku han). “Yuzen” maksudnya teknik cetak berulang – jadi. Banyak orang yang mengira bahwa kimono itu dilukis dan satu kimono itu mengandung satu lukisan.

4. yang „bersayap. Namun selain punya sederet fungsi. dan ukuran bumerang sangat variatif. material. bentuk. Di Australia ada beberapa kontes olahraga dengan menggunakan bumerang. Ada juga yang berbentuk V. Dulu alat ini tidak hanya digunakan untuk berburu binatang. bukan hanya yang berbentuk siku 150 derajat. Semakin menarik kerena selain polos. Bumerang – Australia Benda yang terbuat dari kayu ini identik dengan Australia. WISNU DWI PRASETYO . Jangan salah. ada juga bumerang yang dihiasi lukisan khas Aborigin dengan warna-warna yang menarik. tiga dan empat. tetapi juga sebagai alat musik dan pencetus api. bumerang juga indah untuk dijadikan pajangan. karena memang orangorang Aborigin-lah yang lebih dikenal sebagi penciptanya. Walaupun bumerang tertua yang diperkirakan berumur 20 ribu tahun ditemukan di pegunungan Carpathian di Polandia. Sekarang fungsinya bertambah menjadi alat olahraga.

WISNU DWI PRASETYO .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful