P. 1
Jenis Karya Tulis Ilmiah

Jenis Karya Tulis Ilmiah

|Views: 59|Likes:
Published by Rara Khairati Ilda
Jenis Karya Tulis Ilmiah
Jenis Karya Tulis Ilmiah

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: Rara Khairati Ilda on Mar 19, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/28/2013

pdf

text

original

Jenis-jenis karya ilmiah

PEPER, Biasanya digunakan untuk menyebut karya tulis atau istilah pada tugas kuliah berupa

makalah yang hanya membahas sebatas Karya tulis yang membahas suatu permasalahan yang berkaitan dengan mata kuliah yang diikuti. Biasanyauntuk ukuran halaman paling banyak 20 halaman kertas kuarto dengan 2 spasi. Isi paper ini berkisar pada pengantar atau pendahuluan, permasalahan, analisis atau pembahasan dan kesimpulan atau premis-premis mayor.
SKRIPSI, Syarat utama yang harus terpenuhi dalam membuat skripsi adalah sistematis dan menggunakan metodologi penelitian. Skripsi juga merupakan karya tulis ilmiah yang diwajibkan bagi para mahasiswa yang menyelesaikan studi akhir perkuliahan untuk mendapatkan gelar Sarjana. Dalam proses pembuatan skripsi biasanya mahasiswa dibimbing oleh dosen sebanyak dua orang, begitu pula saat ujian skripsi/Munaqasyah juga diuji dua orang dosen penguji. Sekripsi biasanya meliputi pendahuluan, kajian teori, historis singkat tentang objek yang diteliti, analisis serta penutup. Sedangkan dalam pengetikan skripsi menggunakan spasi ganda (2 spasi) dengan jumlah halaman 45-100 mnggunakan kertas ukuran kwarto. TESIS, adalah karya tulis ilmiah sebagai syarat dalam memperoleh gelar Magister. Spesifikasi tesis adalah untuk menghasilkan atau memperoleh kesimpulan-kesimpulan berupa dalil-dalil sesuai dengan jurusan/spesialis yang di ikuti. Banyaknya halaman pada penyusunan tesis kurang lebih antara 100-200 halaman kwarto dengan pengetikan spasi ganda. Tesis biasanya meliputi pendahuluan, kajian teori, historis singkat tentang objek yang diteliti, analisis serta penutup. DISERTSI, adalah Karya Tulis Ilmiah untuk mendapatkan gelar doctor dalam suatu cabang ilmu

pengetahuan. Disertasi dipertahankan oleh penyusun ataupromenvendus di depan para penguji (guru besar dalam suatu lingkungan perguruan tinggi). Jumlah halaman disertasi antara 200-300, menggunakan kertas kwato dengan pengetikan spasi ganda. Promenvendus didampingi oleh seorang pembantu konsultan yang disebut co-promotor.
ARTIKEL ILMIAH, Artikel ilmiah, bisa ditulis secara khusus, bisa pula ditulis berdasarkan hasil

penelitian semisal skripsi, tesis, disertasi, atau penelitian lainnya dalam bentuk lebih praktis. Artikel ilmiah dimuat pada jurnal-jurnal ilmiah. Kekhasan artikel ilmiah adalah pada penyajiannya yang tidak panjang lebar tetapi tidak megurangi nilai keilmiahannya. Artikel ilmiah bukan sembarangan artikel, dan karena itu, jurnal-jurnal ilmiah mensyaratkan aturan sangat ketat sebelum sebuah artikel dapat dimuat. Pada setiap komponen artikel ilmiah ada pehitungan bobot. Karena itu, jurnal ilmiah dikelola oleh ilmuwan terkemuka yang ahli dibidangnya. Jurnal-jurnal ilmiah terakredetasi sangat menjaga pemuatan artikel. Akredetasi jurnal mulai dari D, C, B, dan A, dan atau bertaraf internasional. Bagi ilmuwan, apabila artikel ilmiahnya ditebitkan pada jurnal internasional, pertanda keilmuawannya ‘diakui’.
ARTIKEL ILMIAH POPULAR, Berbeda dengan artikel ilmiah, artikel ilmiah popular tidak

terikat secara ketat dengan aturan penulisan ilmiah. Sebab, ditulis lebih bersifat umum, untuk konsumsi publik. Dinamakan ilmiah populer karena ditulis bukan untuk keperluan akademik tetapi dalam menjangkau pembaca khalayak. Karena itu aturan-aturan penulisan ilmiah tidak

analisis. yang biasanya dihadiri oleh ilmuwan.Kertas kerja pada prinsipnya sama dengan makalah. Misalnya. atau gabungan keduanya yang bisa ‘dibungkus’ dengan opini penulis. aul . Bisa jadi dibuat berdasarkan hasil bacaan tanpa menandemnya dengan kenyataan lapangan. dalam tradisi akademik. Kertas kerja ditulis untuk dipresentasikan pada seminar atau lokakarya. Karena itu. Makalah. kertas kerja ‘dimentahkan’ karena lemah. kesimpulan. mengabungkan cara pikir deduktif-induktif atau sebaliknya. Artikel dibuat berdasarkan berpikir deduktif atau induktif. MAKALAH. Makalah mahasiswa lebih kepada memenuhi tugas-tugas pekuliahan. baik dari susut analisis rasional. Artikel ilmiah popular biasanya dimuat di surat kabar atau majalah. aturannya tidak seketad makalah para ahli. Makalah adalah karya tulis (ilmiah) paling sederhana. Kertas kerja dibuat dengan analisis lebih dalam dan tajam. Kertas kerja adalah karya tulis ilmiah yang bersifat lebih mendalam daripada makalah dengan menyajikan data di lapangan atau kepustakaan yang bersifat empiris dan objektif. adalah karya ilmuwan atau mahasiswa yang sifatnya paling ‘soft’ dari jenis karya ilmiah lainnya. makalah yang dibuat oleh ilmuwan dibanding skripsi mahasiswa. adakalanya lebih tinggi. bobot akademik atau bahasan keilmuannya. atau kemanfaatannya.begitu ketat. Bisa jadi. KERTAS KERJA. Pada ‘perhelatan ilmiah’ tersebut kertas kerja dijadikan acuan untuk tujuan tertentu. empiris. Makalah lazim dibuat berdasrakan kenyatan dan kemudian ditandemkan dengan tarikan teoritis. ketepatan masalah. Sekalipun.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->