P. 1
makalah kurang energi protein

makalah kurang energi protein

|Views: 1,165|Likes:
Published by Irna Dewi Yuningsi
pengertian dari Kurang Energi Protein (KEP)
pengklasifikasian dan gejala klinis dari Kurang Energi Protein (KEP)
Bagaimana mengetahui ambang batas masalah gizi sebagai masalah kesehatan masyarakat
Bagaimana epidemiologi gizi buruk di Indonesia
Bagaimana patogenesis terjadinya masalah gizi khususnya Kurang Energi Protein di Indonesia
Apa saja prinsip dasar pengobatan rutin Marasmus Kwashiokor
Bagaimana tata laksana diet pada KEP berat/ Gizi Buruk
pengertian dari Kurang Energi Protein (KEP)
pengklasifikasian dan gejala klinis dari Kurang Energi Protein (KEP)
Bagaimana mengetahui ambang batas masalah gizi sebagai masalah kesehatan masyarakat
Bagaimana epidemiologi gizi buruk di Indonesia
Bagaimana patogenesis terjadinya masalah gizi khususnya Kurang Energi Protein di Indonesia
Apa saja prinsip dasar pengobatan rutin Marasmus Kwashiokor
Bagaimana tata laksana diet pada KEP berat/ Gizi Buruk

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Irna Dewi Yuningsi on Mar 19, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/02/2014

pdf

text

original

MAKALAH GIZI KESEHATAN MASYARAKAT

KURANG ENERGI PROTEIN
(KEP)

OLEH: IRNA DEWI YUNINGSI (K21111011)

PROGRAM STUDI ILMU GIZI FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013 BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang Anak usia di bawah lima tahun (balita) merupakan kelompok yang rentan terhadap kesehatan dan gizi. Kurang Energi Protein (KEP) adalah salah satu masalah gizi utama yang banyak dijumpai pada balita di Indonesia. KEP pada balita sangat berbeda sifatnya dengan KEP orang dewasa. Pada balita, KEP dapat menghambat pertumbuhan, rentan terhadap penyakit terutama penyakit infeksi, kematian anak dan mengakibatkan rendahnya tingkat kecerdasan. Pada orang dewasa, KEP menurunkan produktivitas kerja dan derajad kesehatan sehingga menyebabkan rentan terhadap penyakit. Diperkirakan bahwa Indonesia kehilangan 220 juta IQ poin akibat kekurangan gizi dan penurunan produktivitas diperkirakan antara 20% - 30%. Undang-undang nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, khususnya pada Bab VIII tentang Gizi, pasal 141 ayat 1 menyatakan bahwa upaya perbaikan gizi masyarakat ditujukan untuk peningkatan mutu gizi perseorangan dan masyarakat. Untuk mencapai tujuan program perbaikan gizi, yaitu meningkatkan kesadaran gizi keluarga dalam upaya meningkatkan status gizi masyarakat diperlukan kesiapan dan pemberdayaan tenaga kesehatan dalam mencegah dan menanggulangi KEP berat/gizi buruk secara terpadu. Oleh karena itu, kami menyusun makalah ini agar upaya penanggulangan KEP dapat mencapai sasaran yang diharapkan secara optimal.

I.2 Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah dalam makalah ini adalah sebagai berikut. 1. Apa pengertian dari Kurang Energi Protein (KEP)? 2. Bagaimana pengklasifikasian dan gejala klinis dari Kurang Energi Protein (KEP)? 3. Bagaimana mengetahui ambang batas masalah gizi sebagai masalah kesehatan masyarakat? 4. Bagaimana epidemiologi gizi buruk di Indonesia?

5. Bagaimana patogenesis terjadinya masalah gizi khususnya Kurang Energi Protein di Indonesia? 6. Apa saja prinsip dasar pengobatan rutin Marasmus Kwashiokor? 7. Bagaimana tata laksana diet pada KEP berat/ Gizi Buruk?

I.3 Tujuan Penulisan Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut. 1. Untuk mengetahui pengertian dari Kurang Energi Protein (KEP). 2. Untuk mengetahui pengklasifikasian dan gejala klinis dari Kurang Energi Protein (KEP). 3. Untuk mengetahui ambang batas masalah gizi sebagai masalah kesehatan masyarakat. 4. Untuk mengetahui epidemiologi gizi buruk di Indonesia. 5. Untuk mengetahui patogenesis terjadinya masalah gizi khususnya Kurang Energi Protein di Indonesia. 6. Untuk mengetahui prinsip dasar pengobatan rutin Marasmus Kwashiokor. 7. Untuk mengetahui tata laksana diet pada KEP berat/ Gizi Buruk.

BAB II PEMBAHASAN

II.1 Pengertian Kurang Energi Protein Kurang Energi Protein (KEP) diberi nama internasional Calori Protein Malnutrition (CPM) dan kemudian diganti dengan Protein Energy Malnutrition (PEM). KEP adalah keadaan kurang gizi yang disebabkan oleh rendahnya konsumsi energi dan protein dalam makanan sehari-hari sehingga tidak memenuhi Angka Kecukupan Gizi (AKG). Manifestasi KEP dari diri penderitanya ditentukan dengan mengukur status gizi anak atau orang yang menderita KEP.

II.2 Klasifikasi dan Gejala Klinis Kurang Energi Protein Untuk tingkat puskesmas penentuan KEP yang dilakukan dengan menimbang BB anak dibandingkan dengan umur dan menggunakan KMS dan Tabel BB/U Baku Median WHO-NCHS. 1. KEP ringan bila hasil penimbangan BB/U 70 - 80 % baku median WHONCHS. 2. KEP sedang bila hasil penimbangan berat badan BB/U 60 - 70 % baku median WHO-NCHS. 3. KEP berat/gizi buruk bila hasil penimbangan BB/U <60% baku median WHO-NCHS. Untuk KEP ringan dan sedang, gejala klinis yang ditemukan hanya anak tampak kurus. Gejala klinis KEP berat/gizi buruk secara garis besar dapat dibedakan sebagai marasmus, kwashiorkor atau marasmic-kwashiorkor. Tanpa mengukur/melihat BB bila disertai edema yang bukan karena penyakit lain adalah KEP berat/Gizi buruk tipe kwasiorkor. Dalam pandangan ahli gizi KEP dibedakan gambaran penyakit kwashiorkor, marasmus dan marasmus kwashiorkor. Kwashiorkor adalah penyakit KEP dengan kekurangan protein sebagai penyebab dominan, marasmus adalah gambaran KEP dengan defisiensi energi yang kronis dan marasmus kwashiorkor adalah kombinasi defisiensi kalori dan protein pada berbagai variasi. 1. Marasmus

Adapun gejala-gejala klinis dari marasmus antara lain sebagai berikut. a. Anak kurus, tinggal tulang terbungkus kulit b. Wajah seperti orang tua c. Cengeng, rewel d. Lapisan lemak bawah kulit sangat sedikit, kulit mudah diangkat, kulit terlihat longgar, kulit paha berkeriput e. Otot menyusut (wasted), lembek f. tulang rusuk tampak terlihat jelas g. terlihat tulang belakang lebih menonjol dan kulit di pantat berkeriput ( baggy pant ) h. Ubun-ubun besar cekung, tulang pipi dan dagu menonjol, mata besar dan dalam i. Tekanan darah, detak jantung pernafasan berkurang 2. Kwashiorkor Adapun gejala-gejala klinis dari Kwashiorkor antara lain sebagai berikut. a. Kulit kering, hiperpigmentasi dan bersisik, serta ada tanda lain crazy pavement dermatosis (bercak-bercak putih/merah muda dengan tepi hitam dan ditemukan pada bagian tubuh yang sering mendapat tekanan) b. Hepatomegali (Pembengkakan hati) 3. Marasmus-Kwashiorkor Adapun gejala-gejala klinis dari Marasmus-Kwashiorkor antara lain sebagai berikut. a. Gabungan dari tanda marasmus dan kwashiorkor b. Gangguan pertumbuhan c. Crazy pavement dermatosis d. Rambut tipis, pirang dan mudah dicabut e. Muka seperti orang tua f. Oedema hanya pada anggota gerak bagian bawah

II.3 Ambang Batas Masalah Gizi sebagai Masalah Kesehatan Masyarakat Penilaian masalah gizi sebagai masalah kesehatan masyarakat di suatu wilayah dilakukan dengan membandingkan jenis dan besaran masalah gizi dengan ambang batas (cut off) yang telah disepakati secara secara universal. Bila besaran masalah gizi di suatu wilayah berada diatas ambang batas yang ditentukan, maka masalah tersebut dianggap sebagai masalah kesehatan masyarakat. Tabel ambang batas masalah gizi sebagai masalah kesehatan masyarakat dipergunakan pentahapan dan prioritas perencanan perbaikan gizi. Tabel 2.1 Ambang batas masalah gizi sebagai masalah kesehatan masyarakat

Sumber: Direktur Bina Gizi dan KIA (2011) Untuk mengetahui seorang anak menderita gizi buruk perlu dihitung status gizinya. Penilaian status gizi dapat dilakukan dengan dua cara yaitu secara langsung dan tidak langsung. Penilaian status gizi secara langsung antara lain dengan antropometri, biokimia, klinik, biofisik. Penilaian status gizi secara tidak langsung dilakukan dengan survei konsumsi makanan,

statistik vital dan faktor ekologi. Pengukuran yang sering digunakan adalah pengukuran dengan antropometri. Ditinjau dari sudut pandang gizi, maka antropometri gizi berhubungan dengan berbagai pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari berbagai tingkat umur dan tingkat gizi. Berat badan merupakan antropo-metri yang paling banyak digunakan karena parameter ini mudah dimengerti sekalipun oleh mereka yang buta huruf. Standar baku yang dianjurkan untuk menilai status gizi anak di bawah lima tahun di Indonesia adalah baku World Health Organization-National Centre for Health Statistic (WHO-NCHS). Indeks antropometri yang sering digunakan untuk mendeteksi gizi buruk adalah berat badan menurut umur (BB/U) dan berat badan menurut tinggi badan (BB/TB) dengan ambang batas memakai standar deviasi unit (SD) yang disebut Z-Skor dan dibandingkan dengan Klasifikasi Status Gizi Anak. Untuk menghitung status gizi diperlukan tabel baku rujukan WHO-NCHS. Tabel 2.2 Klasifikasi Status Gizi Balita Indeks Berat badan menurut umur (BB/U) Status Gizi Gizi lebih Gizi baik Gizi kurang Gizi buruk Tinggi badan menurut umur (TB/U) Normal Pendek (Stunted) Gemuk Berat badan menurut tinggi badan (BB/TB) Normal Kurus (Wasted) Kurus sekali II.4 Epidemiologi Gizi Buruk di Indonesia Berdasarkan perkembangan masalah gizi, pada tahun 2005 sekitar 5 juta anak balita menderita gizi kurang (berat badan menurut umur), 1,5 juta Ambang Batas >+ 2 SD - 2 SD Sampai + 2 SD < -2 SD Sampai -3 SD < -3 SD -2 SD < -2 SD > + 2 SD + 2 SD Sampai - 2 SD < -2 SD Sampai -3 SD
 -3 SD

diantaranya menderita gizi buruk. Dari anak yang menderita gizi buruk tersebut ada 150.000 menderita gizi buruk tingkat berat. Prevalensi nasional Gizi Buruk pada Balita pada tahun 2007 yang diukur berdasarkan BB/U adalah 5,4%, dan Gizi Kurang pada Balita adalah 13,0%. Prevalensi nasional untuk gizi buruk dan kurang adalah 18,4%. Bila dibandingkan dengan target pencapaian program perbaikan gizi pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) tahun 2015 sebesar 20% dan target MDG untuk Indonesia sebesar 18,5%, maka secara nasional target-target tersebut sudah terlampaui. Namun pencapaian tersebut belum merata di 33 provinsi. Sebanyak 19 provinsi mempunyai prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang diatas prevalensi nasional, yaitu Nanggroe Aceh Darussalam (26,5%), Sumatera Utara (22,7%), Sumatera Barat (20,2%), Riau (21,4%), Jambi (18,9%), Nusa Tenggara Barat (24,8%), Nusa Tenggara Timur (33,6), Kalimantan Barat (22,5%), Kalimantan Tengah (24,2%), Kalimantan Selatan (26,6%), Kalimantan Timur (19,2%), Sulawesi Tengah (27,6%), Sulawesi Tenggara (22,7%), Gorontalo (25,4%), Sulawesi Barat (16,4%), Maluku (27,8%), Maluku Utara (22,8%), Papua Barat (23,2%)dan Papua (21,2). Secara nasional, 10 kabupaten/kota dengan prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang pada Balita tertinggi berturut-turut adalah Aceh Tenggara (48,7%), Rote Ndao (40,8%), Kepulauan Aru (40,2%), Timor Tengah Selatan (40,2%), Simeulue (39,7%), Aceh Barat Daya (39,1%), Mamuju Utara (39,1%), Tapanuli Utara (38,3%), Kupang (38,0%), dan Buru (37,6%). Sedangkan 10 kabupaten/kota dengan prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang pada Balita terendah adalah Kota Tomohon (4,8%), Minahasa (6,0%), Kota Madiun (6,8%), Gianyar (6,8%), Tabanan (7,1%), Bantul (7,4%), Badung (7,5%), Kota Magelang (8,2%), Kota Jakarta Selatan (8,3%), dan Bondowoso (8,7%). II.5 Patogenesis Kurang Energi Protein Masalah gizi merupakan masalah yang multidimensi, dipengaruhi oleh berbagai faktor penyebab.

Masalah gizi berkaitan erat dengan masalah pangan. Masalah gizi pada anak balita tidak mudah dikenali oleh pemerintah, atau masyarakat bahkan keluarga, karena anak tidak tampak sakit. Terjadinya kurang gizi (KEP) tidak selalu didahului oleh terjadinya bencana kurang pangan dan kelaparan seperti KEP dewasa. Hal ini berarti dalam kondisi pangan melimpah, masih mungkin terjadi kasus kurang gizi pada anak balita. KEP pada anak balita sering disebut sebagai kelaparan tersembunyi atau hidden hunger. Dengan demikian penyebab KEP anak balita lebih kompleks dan melalui berbagai tahapan, yaitu penyebab langsung, tidak langsung, akar masalah, dan pokok masalah. Gambar 2.1 Penyebab kurang gizi balita

Sumber: Soekirman (2000) II.6 Prinsip Dasar Pengobatan Rutin Marasmus Kwashiokor 1. Penanganan hipoglikemi 2. Penanganan hipotermi

3. Penanganan dehidrasi 4. Koreksi gangguan keseimbangan elektrolit 5. Pengobatan infeksi 6. Pemberian makanan 7. Fasilitasi tumbuh kejar 8. Koreksi defisiensi nutrisi mikro 9. Melakukan stimulasi sensorik dan perbaikan mental 10. Perencanaan tindak lanjut setelah sembuh Dalam proses pelayanan KEP berat/Gizi buruk terdapat 3 fase yaitu fase stabilisasi, fase transisi, dan fase rehabilitasi. Petugas kesehatan harus trampil memilih langkah mana yang sesuai untuk setiap fase. 1. Fase stabilisasi diberikan Formula WHO 75 atau modifikasi Larutan Formula WHO 75 ini mempunyai osmolaritas tinggi sehingga kemungkinan tidak dapat diterima oleh semua anak, terutama yang mengalami diare. Dengan demikian pada kasus diare lebih baik digunakan modifikasi Formula WHO 75 yang menggunakan tepung. 2. Fase transisi diberikan Formula WHO 75 sampai Formula WHO 100 atau modifikasi. 3. Fase rehabilitasi diberikan secara bertahap dimulai dari pemberian Formula WHO 135 sampai makanan biasa.

II.7 Tata Laksana Diet pada KEP Berat/ Gizi Buruk 1. Tingkat Rumah Tangga a. Ibu memberikan aneka ragam makanan dalam porsi kecil dan sering kepada anak sesuai dengan kebutuhan b. Teruskan pemberian ASI sampai anak berusia 2 tahun 2. Tingkat Posyandu /PPG a. Anjurkan ibu memberikan makanan kepada anak di rumah sesuai usia anak, jenis makanan yang diberikan mengikuti anjuran makanan.

b. Selain butir a, maka dalam rangka pemulihan kesehatan anak, perlu mendapat makanan tambahan pemulihan (PMT-P) dengan komposisi gizi mencukupi minimal 1/3 dari kebutuhan 1 hari, yaitu : Energi Protein 350 – 400 kalori 10 - 15 g

c. Bentuk makanan PMT-P Makanan yang diberikan berupa :  Kudapan (makanan kecil) yang dibuat dari bahan makanan setempat/lokal.  bahan makanan mentah berupa tepung beras,atau tepung lainnya, tepung susu, gula minyak, kacang-kacangan, sayuran, telur dan lauk pauk lainnya  Contoh paket bahan makanan tambahan pemulihan (PMT-P) yang dibawa pulang Tabel 2.3 Contoh Bahan Makanan yang Dibawa Pulang Alternative I Kebutuhan Paket Bahan Makanan/Anak/Hari Beras 60 g Telur 1 butir atau kacang-kacangan 25 g II III Beras 70 g Ubi/singkong 150 g V Tepung ubi 40 g Kacang-kacangan 40 g gula 20 g Ikan 30 g Kacang-kacangan 40 g gula 20 g gula 15 g

d. Lama PMT-P Pemberian makanan tambahan pemulihan (PMT-P) diberikan setiap hari kepada anak selama 3 bulan (90 hari).

e. Cara penyelenggaraan

 Makanan kudapan diberikan setiap hari di Pusat Pemulihan Gizi (PPG) atau  Seminggu sekali kader melakukan demonstrasi pembuatan makanan pendamping ASI/makanan anak, dan membagikan makanan tersebut kepada anak balita KEP, selanjutnya kader membagikan paket bahan makanan mentah untuk kebutuhan 6 hari.

BAB III

PENUTUP

III.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan dari pembahasan di atas adalah Marasmuskwashiorkor merupakan salah satu masalah kesehatan yang sering dijumpai pada negara berkembang khususnya di Indonesia. Faktor yang

mempengaruhi timbulnya marasmus-kwashiorkor antara lain kualitas dan kuantitas makanan, faktor sosial-ekonomi, kepadatan penduduk dan infeksi.

III.2 Saran Adapun saran yang diberikan adalah sebagai berikut. 1. Anamnesis yang teliti 2. Pemeriksaan fisik 3. Penunjang yang tepat

DAFTAR PUSTAKA

Aeda Ernawati. 2012. Mendeteksi Gizi Buruk Pada Balita Detecting Malnutrition In Toddlers. Kantor Penelitian dan Pengembangan Kabupaten Pati. (online). http://litbang.patikab.go.id/index.php?option=com_content&view=article &id=138:mendeteksi-g.. Diakses 15 Maret 2013. Anonim. 2011. Kurang Energi Protein. Universitas Sumatera Utara, (online). http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20850/4/Chapter%20II.pd f. Diakses 15 Maret 2013. Minarto. 2011. Rencana Aksi Pembinaan Gizi Masyarakat (RAPGM) Tahun 2010 – 2014. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, (online) http://www.gizikia.depkes.go.id/archives/terbitan/rencana-aksipembinaan-gizi-masyarakat-rapgm-tahun-2010-2014. Diakses 15 Maret 2013 P, Dyah Umiyarni. Kurang Energi Protein (KEP), (online). http://artikelgizikesehatan.blogspot.com. Diakses 15 Maret 2013.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->