18-02-2013 Penyelenggaraan KTT G20 KTT G-20 2013: Momentum Kerjasama Strategis Indonesia-Rusia dalam Skema BRIC (Kerangka

Acuan Tema Sentral Jurnal The Global Review Quarterly edisi ketiga, Mei 2013) Penulis : Hendrajit dan Tim Riset Global Future Institute (GFI) Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G-20 yang rencananya akan berlangsung pada September 2013 di kota St Petersburg, Rusia, merupakan momentum yang harus dimanfaatkan oleh pemegang otorittas keuangan Indonesia, meaupun seluruh stakeholders (Pemangku Kepentingan) kebijakan luar negeri Indonesia. Bahkan bisa digunakan sebagai momentum kebangkitan politik luar negeri Indonesia melalui ranah diplomasi. Terkait hal tersebut, menarik untuk mengindentifikasi beberapa agenda strategis yang bisa dimainkan Indonesia, sekaligus membangun kerjasama strategis dengan Rusia yang kebetulan akan menjadi tuan rumah sekaligus Ketua G-20 sejak 1 Desember 2012. Kalau kita merujuk pada pernyataan Kepala Staf Kantor Kepresidenan Kremlin, Sergei Ivanov sebagaimana diberitakan tim redaksi The Global Review 27 November 2012 ada beberapa agenda strategis yang dicanangkan oleh Rusia yang kiranya Indonesia bisa menyelaraskan agendanya sesuai dengan kebijakan luar negeri Indonesia yang bebas dan aktif bagi kepentingan nasional.

1. Rusia akan fokus pada pemulihan ekonomi dan keuangan global yang saat ini sedang sakit. 2. Merangsang pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja. 3. Menawarkan pertemuan bersama para menteri keuangan dan tenaga kerja guna menilai masalah ekonomi global dari sudut tenga kerja. 4. Menyiapkan rencana penyelenggaraan Konferensi terpisah dari para Pemimpin BRIC (Brazil, Rusia, India dan Cina), untuk membahas penguatan peran Blok dalam pembuatan kebijakan International Monetary Fund (IMF). 5. Mempertimbangkan kemanfaatan pertemuan dengan negara-negara non G-20, mengadakan konferensi dengan pemuda, masyarakat sipil, komunitas bisnis, serta serikat buruh dari komunitas anggota G-20.

Terhadap poin 4 dan 5, Global Future Institute memandang hal tersebut sebagai prioritas utama sekaligus agenda strategis yang harus dimanfaatkan dalam kerangka Kebangkitan Politik Luar Negeri RI untuk memperkuat posisi tawar Indonesia di dunia internasional. Maka itu, rencana penyelenggaraan Konferensi terpisah dari para Pemimpin BRIC atas prakarsa Rusia, merupakan momentum yang harus dimanfaatkan Indonesia untuk membangun kerjasama strategis baru dalam Skema persekutuan strategis ala BRIC. Untuk mengimbangi persekutuan strategis Amerika Serikat dan Eropa Barat yang tergabung dalam G-8, yang kami pandang sangat merugikan kepentingan nasional Indonesia pada khususnya, dan negara-negara berkembang pada umumnya. Sebagaimana diketahui bersama, negara-negara yang tergabung dalam G-8 adalah Amerika Serikat, Jepang, Kanada, Jerman, Perancis, Inggris, Italia dan Rusia. Terhadap fakta tersebut di atas, kami sependapat dengan ulasan dari pakar ekonomi Universttas Gajah Mada-Yogyakarta Dr Revrisond Bawazir. Menurut Dr Revrisond, G20 dulu sebenarnya didirikan karena Amerika dilanda krisis ekonomi. Inisiatif mendirikan G20 itu berasal dari Amerika sendiri. Amerika ingin membagi beban kesulitan ekonomi dengan negara-negara lain. Dengan demikian, gagasan didirikannya G-20 sejatinya adalah sebagai alat yang digunakan untuk menyelamatkan perekonomian G-8. Khususnya dalam hal ini, Amerika Serikat.

bukan saja memiliki aspirasi tertentu. Terlepas format yang paling pas nantinya apakah dengan membentuk blok ekonomi tersendiri bersama-sama beberapa negara berkembang tertentu ala BRIC atau untuk sementara menyatukan aspirasi bersama dengan negara-negara yang tergabung dalam BRIC. Menyadari kenyataan ini. kerjasmaa strategis yang dibangun dengan Rusia maupun Cina. maka sudah seharusnya Indonesia mengambil posisis memihak pada kepentingan strategis negara-negara berkembang. di luar skema dari persektuan strategis AS dan negara-negara yang tergabung dalam G-8. Lalu bagaimana Indonesia harus bersikap menghadapi adanya dua blok kepentingan di dalam tubuh G-20 tersebut? Kalau kita merujuk pada semangat Dasa Sila Bandung pada Konferensi Asia-Afrika April 1955 maupun Konferensi Gerakan Non Blok pada 1961. Seperti yang dinyatakan oleh Dr Revrisond. Karena kedua negara tersebut dalam berbagai kesempatan secara terbuka membuka diri terhadap berbagai kerjasama strategis dengan negara-negara berkembang seperti yang pernah ditawarkan oleh Rusia untuk membantu negara-negara berkembang dalam bidang alih teknologi pada waktu . Indonesia Harus Pertimbangkan Kerjasama Strategis ala BRIC Satu fakta menarik yang harus kita ketahui bersama. berdirinya G-20 sama sekali tidak bisa dipandang sebagai upaya untuk mengobah tata perekonomian dunia. sudah saatnya mengeluarkan kebijakan luar negeri yang bertumpu pada kedaulatan dan kemandirian sebagaimana tercermin dalam azas politik luar negeri Indonesia yang bebas dan aktif. menjadi satu perkembangan yang cukup menarik dan bahkan strategis ketika pihak pemerintah Rusia sebagai Ketua G-20 telah mencanangkan akan menyelenggarakan konferensi terpisah dari para pemimpin BRIC. juga sejalan dengan pandangan Dr Revrisond. atau setidak-tidaknya bergabung dan membangun kerjasama strategis bersama-sama negara-negara yang tergabung dalam BRIC. seperti sudah dipertunjukkan oleh Brazil dan India dalam kerangka kerjasama BRIC bersama Rusia dan Cina. Amerika justru membagi beban dengan negara-negara di luar G-8. Kesepakatan kedua negara inilah yang pada perkembangannya mengilhami negara-negara berkembang seperti Brazil dan India untuk memanfaatkan momentum kerjasama dengan dua negara yang sejak era Perang Dingin hingga saat ini. Indonesia sudah saatnya mempertimbangkan dengan sungguh-sungguh untuk menciptakan format persekutuan ekonomi negara-negara berkembang dengan merujuk pada model ala BRIC. Dengan demikian. Kenyataan ini. merupakan dua negara adidaya yang dipandang sebagai saingan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa Barat dan Jepang. bahkan punya sebuah skema tersendiri untuk ikut mempengaruhi perkembangan ekonomi dunia. ketika terjadi konflik antara AS versus Cina misalnya. negara-negara yang tergabung dalam BRIC. para pemangku kepentingan kebijakan luar negeri dari semua kementerian terkait.Kedua. seperti yang sekarang sudah dilakukan oleh Korea Selatan. didasarkan pada gagasan untuk memperkuat peran dan posisi strategis negara-negara berkembang di forum-forum ekonomi multilateral seperti G-20. namun kedua opsi tersebut harus menyeleraskan diri dalam kerangka kerjasama strategis dengan Rusia dan Cina. Yang terjadi justru kebalikannya. pada hakekatnya merupakan derivasi dari sebuah kerjasama strategis yang ditandatangani oleh Rusia dan Cina melalui Shanghai Cooperation Organization (SCO) pada 2001. apalagi untuk menampung partisipasi secara lebih luas. Ini perkembangan menarik dan strategis karena dalam estimasi Global Future Institute. atau ketika terjadi konflik kepentingan antara negara-negara yang tergabung dalam G-8 versus BRIC. Harus diakui inilah aspek krusial dari penyikapan Indonesia di G-20. Indonesia justru menjadi instrument bagi kepentingan G-8 untuk melobi negara-negara BRIC. adanya blok ekonomi BRIC yang dimotori oleh Rusia dan Cina.

Terkait hal tersebut. Rusia juga sedang giat-giatnya melaksanakan program investasi yang didukung pemerintah dalam rangka mendukung Pembangunan Sosial-Ekonomi di kawasan Timur Jauh Rusia (The Siberian Rusian Far East). mengidentifikasi beberapa isu yang kiranya bisa menjadi dasar kerjasama strategis Indonesia dan Rusia dalam kerangka G-20 (baca: www.eastasiaforum. Khususnya dengan Rusia. Selain itu. Rusia juga mengalami hambatan institusional (kelembagaan) dan regulasi.diselenggarakan Konferensi APEC Business Advisory Council (ABAC) tahun lalu. kami dari GFI memandang ini masih kontroversial). Sebuah daerah yang selama ini diabaikan. membangun kerjasama multi-lateral dan integrasi ekonomi. Yang menembus juga Cina dan Korea Utara melalui rel kereta kereta api lintas perbatasan Korea (Inter-Korean Railway). Rusia baru-baru ini juga menyetujui rencana eksplorasi pipa gas melalui Korea Utara. barang tentu Indonesia harus mempertimbangkan dengan sungguh-sungguh dan seksama sebuah kerjasama strategis ala BRIC yang dimotori oleh Rusia.org). Ini jelas merupakan bukti nyata adanya program kegiatan lintas perbatasan (cross border project) dengan mitra strategis dari negara-negara di kawasan Asia. yang bertujuan untuk memasok gas Rusia ke Korea Selatan. Bahkan kedua negara ini sudah menjadi negara peminjam (Pada dua hal ini. Yang paling strategis dari sudut pandang Geopolitik/Geostrategi. namun saat ini disadari betul oleh pemerintah Rusia sebagai “Pintu Masuk” menuju kawasan Asia Pasifik. Indonesia dan Rusia keduanya bergantung pada ekspor bahan mentah. Kalau Indonesia sedang giat-giatnya melaksanakan program Master Plan Percepatan dan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia (MP3EI) di beberapa koridor provinsi di Indonesia. Rusia telah ikut serta dengan negara-negara tetangga di Asia Pasifik. kami sependapat sepenuhnya. bisa dipastikan akan semakin meningkatkan nilai strategis Rusia secara geopolitik di kawasan Asia Pasifik. Seperti juga Indonesia. Rusia telah mampu memberi insentif untuk membangun infrastruktur dalam rangka menggalakkan persaingan. Menurut Monica yang juga merupaka staf peneliti CSIS tersebut. sehingga menghambat upaya Pembangunan Infrastruktur. Karenanya sungguh sulit dimengerti dan amat disayangkan jika Indonesia tidak memanfaatkan nilai strategis Rusia di kawasan Asia Pasifik untuk kepentingan nasional Indoensia. para pemegang otoritas perekonomian dan kebijakan luar negeri harus menyerap inspirasi dari Rusia. Dalam beberapa dekade terakhir. telah berencana untuk menciptakan integrasi regional melalui terbangunnya sistem transportasi yang bisa menghubungkan antara kawasan Timur Jauh Rusia dengan kawasan Eropa. khususnya dalam bidang ekonomi . Seperti proyek pembangunan rel kereta api yang menghubungkan Moskow dengan kawasan Timur Jauh Rusia dan Laut Jepang (Sea of Japan). Dalam artikelnya yang bertajuk Indonesia and Russia’s Presidency of G-20. karena melalui program Siberian Russian Far East tersebut. mengingat kenyataan bahwa saat ini Rusia merupakan Ketua G-20 dan sekaligus anggota G-8 yang memprakarsai kerjasama strategis dengan negara-negara berkembang di luar kerangka G-8. menarik menyimak sebuah artikel yang ditulis oleh Maria Monica Wihardja. Monica juga beranggapan bahwa kedua negara menaruh prioritas utama pada Pembangunan Infrastruktur dan Konektivitas. Dan lebih daripada itu. memiliki cadangan minyak dan gas alam yang terbesar di dunia. Seperti yang jadi pokok bahasan GFI tentang kesiapan keketuaan Indonesia dalam APEC 2013 di Bali Oktober mendatang. Melalui serangkaian proyek lintas perbatasan ini. Bukan itu saja. Dan harus jadi titik tolak dalam mempertimbangkan sebuah kerjasama strategis baik secara bilateral maupun dalam kerangka kerjasama ala BRIC. Rusia punya minat dan ketertarikan yang semakin besar dengan kawasan Asia Pasifik. Atau kerjasama Cina-Indonesia dalam pengembangan Industri Pertahanan Strategis. Namun kenyataan bahwa kedua negara merupakan eksportir bahan mentah. Kedua negara juga pernah berhutang pada IMF dan sudah melunasi hutang-hutangnya.

. 2. Sehingga Rusia juga patut diperhitungkan sebagai negara pemasok pangan global yang cukup signifikan. Seperti kita tahu. Selain itu Rusia punya kapasitas sebagai pengekspor produk-produk makanan. namun praktis masih menghadapi bebrapa hambatan yang sama dengan Indonesia maupun beberpaa negara berkembang. 3. yang keduanya harus memainkan peran aktif dalam perumusan regulasi baru keuangan global yang di luar kendali dan skema IMF dan Bank Dunia. Rusia punya pengaruh dalam ikut menentukan harga minyak mentah dunia. sama sama negara yang berusaha bangkit dari keterpurukan. termasuk berjuang memasukkan agenda bantuan keuangan bagi pembangunan infrastruktur. 4. Indonesia dan Rusia juga menghadapi lemahnya regulasi. Rusia punya pengaruh besar dalam mempengaruhi ketahanan energy mengingat kemampuannya sebagai negara pengekspor gas. Indonesia dan Rusia bersama-sama memperjuangkan agenda reformasi IMF yang memperkuat posisi negara-negara berkembang. dan bahkan termasuk negara penghasil minyak. Belum lagi Rusia termasuk negara pengekspor daging terbesar ketiga di dunia. Indonesia harus memandang investasi pembangunan infrastruktur dengan menyerap insipirasi dari Rusia terkait proyek lintas perbatasan yang menghubungkan Timur dan Barat sebagai upaya membangun dampak positif bagi konektivitas berskala global. 8.dan perdagangan. meski tidak termasuk anggota negara pengekspor minyak (OPEC). Beberapa Agenda Strategis Kerjasama Indonesia-Rusia dalam Kerangka G-20: 1. Dan di atas semua itu. Semua itu menjadikan Rusia sebagai kekuatan yang unggul di bidang pangan dan energi. 5. Alhasil. Indonesia punya peluang besar untuk mendorong dimasukkannnya agenda investasi pembangunan infrastruktur. Indonesia juga harus memastikan agar Rusia ikut mendukung disuarakannyaincome disparity (kesenjangan pendapatan). 9. kuat dan seimbang. Rusia juga punya kekuatan sebagai negara pemasok minyak dan gas. Selain itu. dan praktek korupsi yang cukup parah. infrastruktur yang tidak memadai. Dalam masa kepemimpinan Rusia di G-20. 7. Indonesia harus mampu memastikan Rusia untuk tetap berkomitmen mendukung pembangunan agar dijadikan agenda strategis di forum G-20. meski akan menghadapi penolakan dari beberapa negara anggota G-30 dari kawasan Eropa. Baik Indonesia dan Rusia. Agenda Keuangan. Yang Indonesia harus sadari juga. terkait beberapa isu pembangunan ekonomi dan keuangan. Sehingga harus secepatnya mengupayakan kerjasama yang saling menguntungkan antara kedua negara. Indonesia juga harus menyelaraskan kerjasama strategisnya dengan Rusia di bidang Food Energy dan Security (Ketahanan Energi dan Pangan). dan pembangunan lintas perbatasan atas dasar upaya membangun konektivitas antar wilayah dan kawasan. Karena meski Rusia tidak lagi termasuk negara berkembang. 6. Sekaligus dalam kerangka terciptanya pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Rusia saat ini merupakan pintu masuk yang menghubungkan Eropa dan Asia. sehingga mampu ikut menentukan stabilitas harga energi.

Selain konflik Laut China Selatan masih banyak konflik militer sesama Negara kawasan Asia Pasisik yang dapat mengganggu stabilitas keamanan kawasan. Gerakan separatis yang berusaha memisahkan diri dari Negara Kesatuan Republik Indonesia terutama gerakan separatis bersenjata yang mengancam kedaulatan dan keutuhan wilayah Indonesia. seperti penyeludupan senjata. dan terletak di antara dua samudera yaitu Samudera Hindia dan Pasifik. Amerika Serikat. Aksi radikalisme yang berlatar belakang primordial etnis. Canada. New Zealand. Wilayah Indonesia sendiri terbentang dari 6 derajat garis lintang utara sampai 11 derajat garis lintang selatan. Tentunya untuk mengamankan wilayah. belum lagi permasalahan Indonesia dan Malaysia yang telah ada sejak Orde Lama. dan beberapa Negara Oceania. hingga ke Rusia. serta terletak di antara benua Asia dan Australia. Rusia. Peru. baik berdiri sendiri maupun memiliki keterkaitan dengan kekuatan-kekuatan di luar negeri. pencurian sumber daya alam dan berbagai macam perbuatan illegal lainnya. Melihat potensi ancaman dari dalam dapat disimpulkan menjadi beberapa ancaman berikut ini :    Terorisme internasional yang memiliki jaringan lintas negara dan timbul di dalam negeri. Sebagai Negara kepulauan yang memiliki garis pantai terpanjang ke empat di dunia dan memiliki lebih dari 17. dimana Asia Pasifik sendiri merupakan kawasan yang masih memiliki konflik antar Negara di dalamnya dan secara tidak langsung dapat memberikan anacaman bagi Indonesia. dimana salah satu jalur perdagangan internasional tersibuk di dunia ada di selat malaka yang merupakan wilayah dari NKRI dan masih ada beberapa selat lainnya yang juga menjadi jalur pelayaran internasional. Jika melihat posisi Indonesia scara geopolitik kita dapat melihat betapa strategisnya wilayah Indonesia saat ini baik dari segi jalur perdagangan Internasional dan Sumber Daya Alam. Asia pasifik sendiri merupakan sebutan bagi wilayah yang di isi oleh Negara – Negara Asia yang wilayahnya berada di Samudera Pasifik serta beberapa Negara non Asia seperti Rusia. jika melihat potensi ancaman yang bersifat militer dari Negara luar sangatlah kecil meskipun tetap ada. . Secara konteks Geografis Negara Asia Pasifik merupakan Negara – Negara yang terletak di sekeliling lingkar luar pasifik (pacific rim) yang membujur dari Oceania.Kerja Sama Pertahanan Indonesia dengan Negara – Negara Asia Pasifik Paska Embargo AS Indonesia sebagai salah satu Negara besar dan memiliki letak strategis di wilayah asia pasifik memiliki andil menjaga stabilitas kawasan. Berkaca pada teori Daerah Jantung yang di gagas oleh Sir Halford Mackinder yang berbunyi “siapa pun yang menguasai Heartland maka ia akan menguasai World Island” maka pantas saja beberapa Negara memperebutkan wilayah Laut China Selatan ini karena menjadi salah satu jalur pelayaran internasional yang penting dan simpanan migas yang ada di perut bumi laut China selatan. Oleh karena itu Indonesia harus mampu untuk mengatasi semua itu. khususnya wilayah laut dimana sesama Negara Asia Pasifik saling klaim wilayah laut seperti yang terjadi pada laut China Selatan dan memicu ketegangan di kawasan Asia Pasifik. dan dari 97 derajat sampai 141 derajat garis bujur timur. Chili. Ancaman yang ada dari luar bagi Indonesia lebih bersifat non militer seperti kejahatan terorganisir yang dilakukan oleh aktor – aktor non-negara. ras dan agama serta ideologi di luar Pancasila.480 maka Indonesia sebgai Negara kepulauan harus siap menjaga wilayahnya dari segala bentuk ancaman keamanan baik yang berasal dari luar maupun dalam. Mexico. seperti konflik perbatasan Kamboja dan Thailand. Wilayah ini menjadi penting karena terdapat banyak kepentingan di beberapa wilayahnya. Australia. Menurut Buku Putih Departemen Pertahanan Republik Indonesia. dan turun kebawah sepanjang pantai barat Amerika. angkatan bersenjata Indonesia harus memiliki sumber daya yang cukup mulai dari kualitas dan kuantitas alutsista yang memadai untuk menjaga wilayah Indonesia yang sangat luas di kawasan Asia Pasifik.

tidak sampai disitu penjualan suku cadang alutsista pun di hentikan.    Konflik komunal. namun dapat berkembang menjadi konflik antar suku. terjadi berbagai dinamika keamanan di Indonesia terutama yang berkaitan dengan isu separatisme dan pelanggaran HAM yang menjadi akar kebijakan embargo penuh Amerika Serikat terhadap kerja sama militer dengan Indonesia. Singapura. misalnya seperti pelanggaran batas wilayah Negara. bahkan ancaman agresi militer dari Negara lain terhadap Indonesia tetap ada meski kemungkinannya sangat kecil karena sudah meningkatnya peran diplomasi luar negeri Indonesia. Perusakan lingkungan seperti pembakaran hutan. . Selain itdak mendapat pasokan suku cadang alutsista yang sudah mengalami proses peremajaan juga tertahan di beberapa Negara seperti satu pesawat F-5 Tiger di Amerika Serikat dan suku cadangnya ada yang tertinggal di Malaysia. Dengan melihat paparan di atas. pemenuhan kebutuhan alutsista TNI mengalami kendala diantaranya peremajaan alustsista yang bersifat strategis seperti pesawat – pesawat temput dan angkut TNI menjadi tidak maksimal penggunaannya dan harus membeli spare part dari Negara lain sebagai solusi. seperti Rusia. Jika melihat perkasus maka bentuk ancaman dari luar dapat di artikan sebagai ancaman yang berasal dari Negara lain. Melihat potensi ancaman yang ada di wilayah Asia Pasifik. selain itu banyak Alutsista lain yang terkena dampak ialah F-16 A/B yang menjadi tulang punggung fighter TNI AU tdak maksimal penggunaannya. Dalam masalah pertahanan dan keamanan terutama di bidang pertahanan Indonesia pernah memiliki pengalaman pahit ketika di jatuhi sanksi embargo oleh Amerika Serikat di bidang militer. diantaranya menjalin kerja sama dengan Negara di kawasan asia pasifik lainnya selain Amerika Serikat. pemerintah Indonesia seolah tidak ingin mengulang kesalahan untuk ke dua kalinya dimana. Masa ini merupakan masa – masa yang cukup menyulitkan bagi militer Indonesia khususnya TNI AU. tidak sampai disitu pesawat lainnya yakni A4-Skyhawk yang kini bisa kita temui di museum Lanud Adisucipto pun sempat tertahan di Selandia Baru dan Korea Selatan. Bencana alam dan dampaknya terhadap keselamatan banga. pelanggaran wilayah udara. Foreign Military Financing (FMF). baik yang berasal dari luar dan dalam. pemerintah Indonesia mengambi langkah strategis dalam hal pengadaan alustsista. perambahan hutan ilegal. Dalam masa embargo militer penuh oleh Amerika Serikat. Pasca di embargo penuh oleh Amerika serikat dari sisi International Military Education and Training (IMET). pencurian Sumber Daya Alam. kendatipun bersumber pada masalah sosial ekonomi. Belgia. pembuangan limbah bahan beracun dan berbahaya. dimana Amerika Serikat menghentikan segala bentuk kerja sama militer dengan Indonesia termasuk menghentkan program kerja sama pembinaan perwira militer Indonesia. Gangguan keamanan udara seperti pembajakan udara. selain faktor tersebut opini Internasional terhadap Indonesia cenderung membaik karena itu pentingn berbicara menjaga citra dalam politik internasional. Pemerintah Indonesia memperluas kerja sama militernya ke beberapa Negara terutama di Asia Pasifik diantaranya Rusia. dan terorisme melalui sarana transportasi udara. peran PBB juga menjadi penting dalam mencegah masalah tersebut. serta ancaman yang berasal dari militer maupun non militer maka Indonesia harus di tuntut untuk mampu mencegah potensi – potensi ancaman tersebut terjadi. Periodisasi kerja sama ini dapat di bagi menjadi 2 periode. Foreign Military Sales (FMS). Tidak ingin jatuh ke lubang yang sama untuk yang kedua kalinya. Walaupun pesaawat Hawk 19 dan Hawk 209 buatan Inggris namun tetap saja pesawat ini terkena imbas embargo Amerika Serikat karena mesin yang di gunakan buatan AS. agama maupun ras/keturunan dalam skala yang luas. yaitu: masa embargo dan pasca embargo. dimana Alutsista yang ada banyak berasal dari Amerika Serikat Seperti Pesawat Hercules yang menjadi alutsista stratergis di milter Indonesia menjadi tidak layak terbang karena tidak mendapat pasokan suku cadang dari Lockheed Martin yang berbasis di Amerika Serikat.

alutsista asal Korea laris manis berdatangan ke tanah air. Tidak salah bagi Militer Indonesia untuk menjalin kerja sama dengan Korea dalam hal pengadaan alutsista karena kecenderungan yang terjadi selama ini ialah Korea selalu menyertakan ToT atau Transfer of Technology dalam bidang industry pertahanan kepada Indonesia. dengan melihat dampak embargo yang cukup signifikan maka pemerintah Indonesia pada tahun 2003 mendatangkan pesawat Sukhoi multirole sebagai pesawat interceptor dan superioritas udara masing – masing 2 unit SU-27 SKM dan SU-30MK2 dengan total 4 unit. selain operasi Trikora tank ringan milik Korps Marinir ini juga tela terlibat dalam banyak operasi yang melibatkan Korps Marinir TNI AL diantaranya operasi di Timtim dan operasi militer di Aceh. Hal itu di iringi dengan pembenahan yang di lakukan terhadap TNI yang di anggap Amerika Serikat sdan sekutunya sebagai pelanggar HAM dan tidak mengizinkan Indonesia untuk menggunakan alutsista asal Amerika Serikat dan menghentikan semua aktifitas pendidikan militer bagi TNI.Korea Selatan Korea Selatan menjadi salah satu produsen “langganan” TNI. Selain Pesawat tempur untuk TNI AU. . Pembenahan itu dilakukan dengan melakukan refrormasi di Tubuh TNI seperti adanya komitmen untuk menjunjung tinggi nilai – nilai HAM. Alih teknologi yang di dapatkan dari Korea sangat bermanfaat bagi perkembangan industri pertahanan . Sebelumnya Marinir sudah menggunakan beberapa ranpur Rusia seperti PT-76 yang sudah ada sejak zaman operasi Trikora. bagaimanapun juga Indonesia memiliki kedaulatan mutlak terhadap kebijakan yang dibuat tanpa perlu ada intervensi Negara lain.Korea Selatan. dimana Korea sebagai salah satu Negara Asia Pasifik yang tumbuh menjadi Negara dengan ekonomi yang tinggi dan seiring dengan itu pertumbuhan teknologi di Korea semakin mendunia. secara bertahap pada tahun 2009 sampai 2010 tiba 3 unit Su-27 SKM dan 3 unit SU-30 MK2 dan di proyeksikan untuk menjadi 1 Skuadron penuh yang berlokasi di Skuadron 11 Lanud Sultan Hasanudin Makasar pada tahun 2012. China. Rusia memandang Indonesia sebagai mitra penting untuk membangun kemitraan strategis. Kebijakan strategis itu dimulai dengan pengadaan berbagai macam jenis alustsista untuk TNI. nilai kontrak pengadaan tank terberat yang dimiliki militer Indonesia saat ini mencapai 100 juta dolar Amerika. itu sejalan dengan kebijakan Indonesia untuk menghindari ketergantungan dari satu produsen senjata saja. dimana pemerintah Rusia telah berkomintmen untuk tidak ikut campur dalam segala permasalahan dalam negeri Indonesia yang melibatkan alutsista dari Rusia. pengadaan ini bertujuan untuk melengkapi alutsista Marinir TNI AL karena kendaraan angkut personel yang ada dinilai sudah usang. Rusia seolah menjadi “kawan baik” Indonesia dalam hal kerja sama militer. Kembali ke bahasan sebelumnya. Untuk jenis Ranpur atau Kendaraan Tempur Indonesia telah mendatangkan BMP-3F sejumlah 17 unit yang rencananya akan bertambah 37 unit secara bertahap dan dimulai pada tahun 2012 sehingga mencapai jumlah 54 unit. Pemerintah Indonesia juga menyuplai beberapa peralatan tempur untuk matra laut yakni pemerintah Indonesia membeli rudal Yakhont untung mempersenjatai frigate Perusak Kawal Rudal Ahmad Yani Class yakni KRI Oswal Siahaan (354). dimana sejak zaman operasi Trikora untuk merebut kembali Irian Barat Rusia yang kala itu bernaman Uni Soviet banyak membantu Indonesia dalam memberikan dukungan persenjataan untuk menghadapi Belanda. Oleh karena itu pemilihan Rusia sebagai mitra strategis dalam kerja sama keamanan menjadi pilihan yang tepat bagi Indonesia. Berbagai kerja sama strategis yang dilakukan Indonesia pasca Embargo oleh Amerika Serikat adalah sebagai berikut: -Rusia Kerja sama pertahanan Indonesia dengan Rusia memang bukan cerita baru. Militer Indonesia menjadikan Korea sebagai sumber pasokan alutsista yang cukup strategis. dan Amerika Serikat sendiri. Hal itu di nilai penting karena untuk membangun kembali citra tentara Indonesia yang kerap di anggap pelanggar HAM oleh Negara lain khususnya Amerika Serikat.

Ltd. PAL Indonesia. dimana dalam tender tersebut melibatakan Perusahaan Korea Selatan Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering Co. namun semua itu kalah oleh Changbogo Class dari Korea.Soeharso (990) dari Daesun Shipbuildings & Engineering Co. Tender kapal selam ini pun dimenangkan oleh Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering Co. . Korea. sebagai imbalan para ahli Indonesia dari PT. sesuai dengan kecenderungan tingkah laku Negara dalam politik internasional dimana teknik diplomasi memberi hadiah diperankan oleh korea. anggota parlemen mensyaratkan TNI harus memprioritaskan penggunaan alutsista dalam negeri untuk. Ltd. Pengadaan Alutsista untuk matra laut terus di tingkatkan oleh Indonesia dengan mengadakan tender pengadaan 3 unit kapal selam. Kerja sama pengadaan kapal berjenis LPD terus berlanjut dimana 4 kapal LPD Makasar Class di pesan Indonesia untuk memenuhi kebutuhan TNI AL dalam hal angkut kendaraan amphibi dan personel.Dari Kedua pesaingnya Korea memenangi kontrak 3 buah kapal selam TNI AL. kemudian KAI 20% dan Indonesia 20%.08 miliar dan merupakan kontrak terbesar penjualan senjata Korea Selatan. Korea Selatan. pada tahun 2003 Indonesia membeli Kapal Rumah Sakit yang berjenis Landing Platform Dock KRI dr. Kemitraan strategis yang di tawarkan Korea Selatan kepada Indonesia dengan tujuan memperkuat hubungan bilateral kedua Negara dalam bidang militer berlanjut. dengan nilai kontrak US$1. Dalam kesepakatan ini pemerintah Korea Selatan menanggung 60% pembiayaan. sebagai rewardnya DPR akan meningkatakan anggaran pertahanan. dimana nilai lebih yang ditawarkan Korea Selatan adalah alih teknologi yang memungkinkan kapal selam pertama dibuat di Korea Selatan dan selanjutnya 2 kapal selam di buat di PT. yakni KRI Makassar (590) dan KRI Surabaya (591). tercatat dalam periode tahun 2003 sampai 2008 TNI AU mengoperasikan sebanyak 12 Pesawat latih KT-1B Woong Bee yang di beli dari KAI (Korean Aerospace Industries). Hal ini pula yang menjadi penekanan DPR-RI. Kerja sama terus berlangsung. Sebelumnya 2 kapal selam Indonesia yakni KRI Cakra 401 dan KRI Nanggala 402 juga di overhaul di DSME (Daewoo Shipbuilding & Marine Engineerin). Selain sebagai pesawat latih untuk menggantikan Hawk MK-53. Kerja sama militer Indonesia dengan Korea Selatan bermula dari pembelian KT-1B Woong Bee yang menjadi pesawat latih bagi para penerbang TNI AU. Untuk memenuhi kebutuhan pesawat tempur sebagai salah satu unsur strategis dalam Angkatan Udara pemerintah Indonesia sepakat melakukan kerja sama dalam pengembangan pesawat generasi 4. Presiden Korea Selatan Lee Myung-bak dan Presiden Republik Indonesia Susilo – Bambang Yudhoyono memiliki peran yang besar dalam pembelian pesawat latih kecepatan super sonik T-50 Golden Eagle buatan KAI ini. dimana dengan banyak belajar dari negeri ginseng tersebut secara perlahan dan bertahap Indonesia bukan tidak mungkin dapat mewujudkan industry pertahanan yang mandiri. dimana DSME mendapat dukungan penuh dari pemerintah Korea Selatan yang turun langsung dalam melakukan diplomasi dan menjadi “sales” Changbogo Class ini. pesawat ini juga dapat berperan sebagai pesawat serang ringan dan dapat di persenjatai dengan berbagai senjata diantaranya untuk serangan rudal udara ke udara dapat di persenjatai dengan AIM-9 / ACMI 2 kaki dan AIM-9L (rudal jarak pendek) sedangkan untuk serangan rudal udara ke darat dapat di persenjatai dengan AGM-65 g Maverick. pada tahun 2009 Korea Selatan memberikan hibah 10 unit kendaraan tempur amphibi angkut personel LVTP-7A1.5 yang di beri nama KFX/IFX. Ltd. PAL Indonesia di bawah pengawasan Daesun Shipbuildings & Engineering Co. kemenangan tender DSME ini mengalahkan pesaing yang santer di anggap akan menjadi kapal selam Indonesia yakni kapal selam kelas Kilo Project 636/Varshavyanka buatan Rusia. Agaknya dengan melakukan kerja sama dengan menyertakan alih teknologi menjadi strategi yang tepat untuk mencapai kemandirian di bidang alutsista. Alutsista yang datang dari Korea Selatan sangat beragam mulai dari senapan smpai kapal selam. sedangkan dua lainnya yaitu KRI Banjarmasin (592) dan KRI Banda Aceh (593) di buat di PT.Indonesia. 2 Kapal LPD Makassar Class ini di buat di galangan kapal Daesun Shipbuildings & Engineering Co. Kerja sama militer Indonesia dan Korea Selatantidak terlepas dari hubungan baik antara kedua pemimpin Negara. perusahaan dari Perancis dan Rusia.

sehingga untuk kedepannya kerja sama kedua Negara ini bisa di lanjutkan untuk platform yang lebih jauh dan dengan ukuran lebih besar seperti C-803 bahkan C-805 yang berjangkauan 500km. Alasan lain pembukaan hubungan militer ini ialah pemerintah Amerika menganggap Indonesia merupakan mitra penting untuk melakukan perang terhdap terorisme yang menjadi salah satu fokus kebijakan luar negeri Amerika Serikat pada waktu itu.Amerika Serikat Dengan berakhirnya embargo militer yang di jatuhkan Amerika Serika terhadap Indonesia di tandai dengan pengumuman yang di lakukan oleh Juru bicara departemen luar negeri Amerika Serikat Richard Boucher pada tahun 2005 yang menyatakan pemerintah Amerika Serikat akan mencabut semua embargo militer terhadap Indonesia dan melakukan normalisasi hubungan kerja sama dalam bidang keamanan dimana Amerika Serikat akan membuga kembali perdagangan Alustsista kepada Indonesisa dengan syarat para anggota militer yang terlibat harus di hukum. Optimisme pihak Korea Selatan terhadap proyek ini sangat tinggi.China Kerja sama dalam bidang militer China dan Indonesia tidak hanya pada bidang pengadaan alutsista namun menyentuh level ke pembuatan nota kesepahaman dan pembuatan forum konsultasi. Kerja sama itu di wujud nyatakan dengan melakukan berbagai kerja sama di bidang pengadaan alutsista dan pendidikan militer bagi ke dua Negara. 80 unit rudal rudal panggul anti-pesawat udara QW-3 untuk sistem pertahanan udara TD-200B diterima 2009. Bentuk kerja sama pengadaan alustsista bagi TNI ialah dengan mendatangkan alutsista buatan China dimana kecenderungan yang ada pemerintah Indonesia membeli alutsista jenis peluru kendali dari negeri Tiongkok tersebut. dan yang terbaru ialah 200 unit rudal antikapal C-705 untuk KCR-40.Dirgantara Imdonesia dilibatkan dalam pengembangan pesawat ini yang diproyeksikan akan terbang pada tahun 2020. sebelum . diterima 2006-2007. Apabila program ini terwujud sesuai dengan harapan maka merupakan tahap awal menuju kemandirian alutsista di bidang pesawat tempur bagi Indonesia. Forum konsultasi ini bertujuan untuk meningkatakan hubungan kerja sama pertahanan antar dua Negara. dipesan 2011. Di bukanya kembali hubungan kerja sama Alustsista Amerika dan Indonesia dimulai dengan pada tahun 2006 pengembalian satu unit pesawat tempur F-5 Tiger TNI AU yang sempat tertahan di Amerika Serikat untuk di modernisasi. Berikut ini merupakan jenis – jenis rudal yang di beli oleh Indonesia dari China berupa 3 unit rudal anti-kapal C-802 dipasang di kapal patroli jenis PB-57. kerja sama ini menjadi istimewa karena kedua Negara bersepakat menjalin kerja sama alih teknologi untuk rudal jenis ini. . . 130 unit rudal panggul anti-pesawat udara QW-3 digunakan TNI di Lebanon. dimana Korea Selatan mengklaim teknologi pesawat ini lebih unggul dibanding dengan F-16 block 52. pada tahun 2006 Indonesia dan China sepakat membuat forum konsultasi bersama yang pertama kali di adakan di Jakarta dan forum konsultasi ke dua dilaksanakan di Beijing pada tahun 2007. 15 unit rudal panggul anti-pesawat udara QW-3 diterima 2010. Indonesia akan mendapatkan 50 unit pesawat KFX ini dan menjadi mitra Korea Selatan dalam memasarkan produk ini di dunia Internasional. Alih teknologi ini berbentuk joint production. hal itu di wujudkan dalam penandatanganan DCA (Defence Cooperation Agreement) . Kerja sama terus berlanjut dalam proses normalisasi. dimana Indonesia di harapkan mampu untuk memproduksi rudal ini di dalam negeri serta mengembangkannya agar terjadi peningkatan kualitas. China dan Indonesia tidak terkait dalam MTCR (Missile Technology Control Regime) yang melarang perpindahan atau alih teknologi yang berkaitan dengan platform tanpa awak yang mampu membawa muatan 500kg dalam jarak 300km. Salah satu yang istimewa dari kerja sama di pertahanan dengan China khususnya dalam pembelian rudal ialah Indonesia sepakat membeli Rudal anti kapal C-705 dari China. Rudal anti-kapal C-802 akan dipasang di kapal patroli jenis PB-57 (Todak) dan frigate kelas Ahmad Yani dengan nilai kontrak belum diketahui.

biaya modernisasi ini di perkirakan berada di kisaran 760 juta dolar AS. terarah. keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Kesimpulan Kebijakan kerja sama militer Indonesia pasca embargo oleh Amerika Serika ialah melakukan kerja sama dengan lebih dari satu Negara – Negara di Asia Pasifik. salah satu isi pilar kemitraan komperhensif tersebut ialah komitmen kerja sama dalam waktu yang panjang dalam bidang politik dan keamanan. Refleksi Penyeleggaraan Pertahanan Pertahanan negara adalah merupakan upaya yang dilakukan yang bersifat semesta yang penyelenggaraannya didasarkan pada kesadaran atas hak dan kewajiban warga negara serta keyakinan pada kekuatan sendiri yang bertujuan untuk menjaga dan melindungi kedaulatan negara. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara mengamanatkan agar dirumuskan suatu kebijakan umum pertahanan negara. pengadaan. dan sumberdaya nasional serta dipersiapkan secara dini oleh pemerintah dan diselenggarakan secara total. Untuk mewujudkan penyelenggaraan pertahanan negara tersebut. regional. Program hibah F-16 ini penting mengingat kondisi F-16 TNI AU yang ada saat ini spesifikasinya di bawah pesawat hibah yang akan di modernisasi ini yakni TNI baru memiliki 10 unit F-16 A/B block 15 yang di beli pada tahun 1986. Di dalam bidang pertahanan kerja sama tersebut terwujud berupa Amerika Serikat menjual 27 unit helicopter angkut taktis Bell-412EP yang dirakit di PT.pencabutan embargo ini Amerika Serikat sudah memberikan 16 unit radar tempur AN/APG untuk 16 Hawk 209 milik TNI AU pada tahun 1999 sampai 2007 namun sempat terhenti pula oleh embargo yang di jatuhkan. Menteri Pertahanan juga menetapkan kebijakan kerjasama bilateral. serta keselamatan segenap bangsa dari segala bentuk ancaman. kerja sama ini guna menghindari produsen tunggal dalam pengadaan alutsista. dan internasional di bidangnya. wilayah. Dirgantara Indonesia dan diterima mulai tahhun 2012. terpadu. Kerja sama dengan Negara berkembang seperti China dan Korea menciptakan transfer teknologi di antara Negara – Negara berkembang agar tidak terus – menerus tergantung dengan Negara lain. Kerja sama dalam bidang alutsista dengan Amerika Serikat cenderung lancar ketika Presiden Republik Indonesia di jabat oleh Susilo Bambang Yudhoyono dimana Indonesia dan Amerika sepakat untuk mengadakan suatu kemitraan komperhensif yang di usulkan oleh Presiden Yudhoyono pada tahun 2008 dan terwujud pada tahun 2011. Sistem pertahanan yang bersifat semesta ini senantiasa melibatkan seluruh warga negara. . Berdasarkan kebijakan umum pertahanan negara tersebut Menteri Pertahanan yang ditugaskan Presiden untuk menyelenggarakan fungsi pertahanan menetapkan kebijakan tentang penyelenggaraan pertahanan negara dan juga menyusun buku putih pertahanan. terlebih apabila produsen tunggal terebut melakukan embargo maka penggunaan alutsista tidak akan maksimal. Tidak sampai disana pemerintah Amaerika Serikat juga menawarkan Hibah 24 unit F-16 C yang di upgrade menjadi block 32 untuk melengkapi pesawat tempur veteran Indonesia yang telah ada saat ini. merumuskan kebijakan umum penggunaan kekuatan Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan komponen pertahanan lainnya. dan berlanjut. perekrutan. menetapkan kebijakan penganggaran. serta kerja sama pertahanan dengan Negara sekawasan dapat meningkatkan kerja sama pertahanan dalam meningkatkan stabiitas kawasan. Kebijakan kerja sama militer Indonesia dengan Negara selain Amerika Serikat juga bertujuan untuk menghindari intervensi Negara luar terhadap kebijakan Indonesia seperti yang pernah terjadi dengan Amerika terhadap Indonesia.

meningkatkan kualitas personel kementerian pertahanan/TNI. dan joint production dalam pengadaan dan pengembangan Alutsista TNI. Strategi Pertahanan Negara. antara lain dengan ditetapkannya Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2012 tentang Veteran RI dan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 20012 tentang Industri Pertahanan. sudah disusun juga Permenhan tentang Pengamanan Presiden dan Wakil Presiden beserta Keluarganya serta penyusunan doktrin strategi militer. Dalam rangka melaksanakan penegakan kedaulatan negara. serta telah dilakukan revisi Produk kebijakan strategis tahun 2007 yang meliputi Doktrin Pertahanan Negara. Revitalisasi industri pertahanan dilakukan juga dengan memperkuat Komite Kebijakan Indistri Pertahanan (KKIP) dalam rangka peningkatan daya saing dan kapasitas produksi industri pertahanan.” Grand Strategy penyelenggaraan Pertahanan Negara tersebut adalah: memberdayakan wilayah pertahanan dalam menghadapi ancaman. upaya-upaya sinergitas dan operasional potensi pertahanan. pengelolaan perbatasan dan pulau-pulau kecil terluar. Untuk memperkuat dan memberdayakan industri pertahanan dalam negeri Pemerintah melakukan revitalisasi industri pertahanan. Sepanjang tahun 2012. dilakukan agar sinergi dengan apa yang . Terkait dengan hal tersebut. serta Buku Putih Pertahanan Indonesia Tahun 2008 menjadi produk kebijakan tahun 2013. antara lain telah direvisi Produk Kebijakan Strategis tahun 2007 yang meliputi Doktrin Pertahanan Negara. dan Postur Pertahanan Negara menjadi produk kebijakan tahun 2012. Pemerintah melaksanakan pertahanan negara yang berdasarkan visinya: “Terwujudnya Pertahanan Negara yang Tangguh” serta misi “Menjaga Kedaulatan dan Keutuhan Wilayah NKRI serta Keselamatan Bangsa. Di bidang legislasi dan regulasi Pemerintah bersama DPR telah menetapkan UU Nomor 15 Tahun 2012 tentang Veteran RI dan UU Nomor 16 Tahun 2012 tentang Industri Pertahanan. dan Buku Putih Pertahanan Indonesia Tahun 2008. mewujudkan teknologi pertahanan yang mutakhir. dimana komitmen tersebut telah diperkuat dengan disahkannya UU Industri Pertahanan. serta memantapkan kemanunggalan TNI-Rakyat dalam bela negara. Postur Pertahanan Negara. Dalam kurun waktu selama tahun 2012 telah diterbitkan beberapa produk kebijakan yang strategis. terwujudnya keserasian pengadaan Alutsista dari luar negeri melalui program ToT (transfer of technoligy). di samping itu juga pembahasan RUU tentang Rahasia Negara yang saat ini masih dalam tahap harmonisasi di Kementerian Hukum dan HAM. Penyelenggaraan fungsi pertahanan negara pada tahun 2012 telah banyak kemajuan yang dicapai. transformasi sumberdaya nasional dan sarana prasarana nasional. Perhatian pemerintah terhadap wilayah terluar Indonesia dilakukan dengan program dan kebijakan pemberdayaan wilayah pertahanan. keutuhan wilayah NKRI dari berbagai ancaman tersebut. Sementara itu produk legislasi yang sampai saat ini masih dibahas di DPR adalah RUU tentang Keamanan Nasional dan akan menjadi prioritas pembahasan di tahun 2013 bersama-sama dengan RUU tentang Komponen Cadangan Pertahanan Negara. Undang-undang Industri Pertahanan tersebut merupakan angin segar dan harapan bagi industri pertahanan dalam negeri untuk bangkit dan ikut mendukung pembangunan kekuatan pertahanan negara. Strategi Pertahanan Negara.pengelolaan sumberdaya nasional serta pembinaan teknologi dan industri pertahanan yang diperlukan TNI dan komponen kekuatan pertahanan lainnya. menerapkan manajemen pertahanan yang terintegrasi. banyak hal yang telah dilakukan Pemerintah dalam rangka menyelenggarakan fungsi pertahanan Negara. serta menyusun dan melaksanakan perencanaan strategis pengelolaan sumberdaya nasional untuk kepentingan pertahanan negara. Selain itu.

serta kebijakan tentang pengelolaan survei dan pemetaan untuk kepentingan pertahanan negara dan telah diklaksanakan sinergitas tata ruang wilayah pertahanan ke dalam sistem tata ruang nasional. kesehatan militer. workshop. operasi bersama di perbatasan. perencanaan. Satuan Siaga Batalyon Mekanis (standby force). dan Papua untuk mewujudkan peningkatan kesejahteraan dan keamanan. kerjasama dalam bidang industri pertahanan dan logistik. Di bidang internasional. dan penggelaran serta interoperabilitas Alutsista TNI dalam merespon ancaman. antara lain kerjasama bilateral dengan negara-negara sahabat untuk menumbuhkan rasa saling percaya (confidence building measure/CBM). relokasi dan revitalisasi satuan TNI sesuai perkembangan ancaman. kerjasama militer dalam bidang diklat. Indonesia juga menunjukan perhatiannya terhadap persoalan dunia dengan ikut serta dalam misi-misi pemeliharaan perdamaian. Pemerintah juga telah melakukan perundingan-perundingan perbatasan darat. Indonesia menjajaki beberapa kerjasama pertahanan dengan negara lain. antara lain berupa pembangunan pos pertahanan. Selain itu untuk mendukung permintaan misi pemeliharaan perdamaian dari PBB. Papua new Guinea (PNG). Republic Democratic Timor Leste (RDTL) dan perundingan perbatasan laut dengan Malaysia. yaitu melalui pertukaran perwira. juga telah dilakukan perundingan-perundingan awal perbatasan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) dengan India dan Thailand. Vietnam. pemerintah telah memprogramkan pengadaan Alutsista melalui pembangunan Minimum Essential Force (MEF). Kerjasama internasional di bidang Peacekeeping Center antar negara ditingkatkan. Untuk membangun kekuatan pertahanan negara. antara lain dengan Malaysia.dilakukan Pemerintah Daerah terkait dan Badan Nasional Pengelolaan Perbatasan (BNPP). patroli terkoordinasi. penanaman kesadaran bela negara bagi masyarakat di perbatasan. Jawa Barat yang sudah mencapai target program pembangunannya. melalui refungsionalisasi peran Pelaksana Tugas Pokok Kementerian Pertahanan di daerah. Kalimantan Timur. penyelenggaraan dukungan logistik. maka pemerintah meningkatkan kapasitas dan kapabilitas personel TNI. dan Satuan Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana. serta pengadaan Alutsista TNI dan pendukungnya sesuai shopping list yang telah direncanakan. pembangunan infrastruktur yang dapat mendukung petumbuhan ekonomi masyarakat setempat melalui operasi bhakti TNI sebagaimana yang dilakukan di Provinsi Kalimantan Barat. Secara konsisten pemerintah merealisasikan percepatan MEF melalui rematerialisasi Alutsista. serta pemanfaatan Indonesia Peace and Security Center (IPSC). Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC). Pengadaan Alutsista TNI mengutamakan penggunaan produk industri dalam negeri dengan skala prioritas MEF pada tahun 2012 untuk dapat menuingkatkan kemampuan mobilitas TNI. Di bidang kebijakan Trimatra Terpadu telah dilaksanakan pengintegrasian kekuatan komponen pertahanan negara di daerah secara optimal yang dilakukan melalui perwujudan keterpaduan doktrin. dan seminar dalam ADMM Plus. sebagaimana diatur dalam Keputusan Presiden Nomor 35 Tahun 2010 tentang Percepatan Pemenuhan Kekuatan Minimal Alat Utama Sistem Senjata TNI. kunjungan pejabat tinggi Kemhan/TNI. Sebagaimana diketahui saat ini pemerintah sudah membangun suatu fasilitas Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian yang berlokasi di daerah Sentul.000 personel pada tahun 2014. operasional. Filipina dan Palau. yang meliputi diplomasi pertahanan yang diprioritaskan dalam bentuk dialog strategis. . Singapore. sebagaimana telah dikirim suatu Satgas International Monitoring Team di Filipina Selatan sebagai wujud untuk memenuhi target 4. pendidikan dan pelatihan. Berbagai program pembangunan diprioritaskan di daerah wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil terluar.

dilakukan melalui penanaman sikap dan perilaku bela negara kepada setiap warga negara yang dilakukan oleh Kementerian Pertahanan bekerjasama dengan Kementerian/Lembaga dan pemerintah daerah. . diolah dari: Keputusan Menteri Pertahan Nomor: KEP/20/M/I/2013 tanggal 9Januari 2012. yang membahas tentang permasalahan perbatasan. Untuk menghasilkan sumberdaya aparatur yang memiliki kompetensi sesuai kebutuhan organisasi di Kementerian Pertahanan dan TNI. maka telah dilakukan revitalisasi penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan yang difokuskan pada pengembangan bahasa asing. peningkatan pelayanan kesehatan bagi anggota TNI dan PNS beserta keluarganya melalui pemenuhan Alkes Rumkit secara berkala. pulau-pulau kecil terluar. Bagi prajurit TNI dan PNS yang bertugas dalam operasi pengamanan di wilayah perbatasan dan pulaupulau kecil terluar diberikan tunjangan khusus. lingkungan pekerjaan dan pemukiman. percepatan MEF serta profesionalitas TNI dengan mengedepankan efektivitas dan efisiensi penggunaan anggaran berdasarkan skala prioritas. dalam bidang-bidang yang mendukung pengembangan sumberdaya aparatur yang memiliki kompetensi dalam bidang pertahanan. Di samping itu juga dilakukan pengusulan asuransi kesehatan untuk mendukung Badan Pengelola Jaminan Sosial (BPJS). Untuk meningkatkan kinerja karyawan dan prajurit TNI. maka pemerintah telah mengupayakan perbaikan kesejahteraan melalui pembangunan perumahan bagi prajurit (Rusunawa dan Rusunami). dan alat peralatan pertahanan dengan penekanan pada bidang-bidang yang mendukung kebijakan pertahanan negara. panataan Rumah Negara. dan cyber defence. dengan melaksanakan pembinaan kesadaran bela negara bagi masyarakat di lingkungan pendidikan. Di bidang penilitian dan pengembangan serta pendidikan dan pelatihan. Di samping juga diselenggarakan pendidikan formal studi pertahanan di Universitas Pertahanan. manajemen pertahanan. separatis dan teroris. dan khususnya di wilayah perbatasan dan wilayah potensi konflik. teknologi.Terkait dengan upaya menumbuhkan nasionalisme bangsa melalui Bela Negara. --------------------*) Bahan. serta menyelenggarakan pelatihan bagi personel asing. konflik. telah dilaksanakan program litbang di bidang strategi. sumberdaya pertahanan. serta koordinasi pembinaan pertahanan nirmiliter. tentang Kebijakan Pertahanan Negara 2013.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful