LEMBARAN DAERAH KOTA BOGOR

TAHUN 2006 NOMOR 1 SERI D PERATURAN DAERAH KOTA BOGOR NOMOR 12 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN KEDUA PERATURAN DAERAH KOTA BOGOR NOMOR 4 TAHUN 2004 TENTANG PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM TIRTA PAKUAN KOTA BOGOR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA BOGOR, Menimbang : a. bahwa untuk lebih meningkatkan kinerja PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor dalam menyelenggarakan sistem penyediaan air minum agar lebih berdaya guna dan berhasil guna, perlu diatur kembali beberapa ketentuan dalam Peraturan Daerah Nomor 4 Tahun 2004 tentang PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Daerah Nomor 14 Tahun 2005;

59

bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a. dan Nepotisme (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 75. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286). Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355). Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 32. 5. Kolusi. perlu membentuk Peraturan Daerah tentang Perubahan Kedua Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 4 Tahun 2004 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Pakuan Kota Bogor. 3. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi. 4. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4377). Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5. .b. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3851). 60 Mengingat : 1. 2. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2387). Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1962 tentang Perusahaan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1962 Nomor 10.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 7 Tahun 1998 tentang Kepengurusan Perusahaan Daerah Air Minum. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 2 Tahun 1998 tentang Pedoman Penetapan Tarif Perusahaan Daerah Air Minum. 7. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 47 Tahun 1999 tentang Pedoman Penilaian Kinerja Perusahaan Daerah Air Minum. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3839).6. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4490). 61 . 11. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 33. 10. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Daerah. 8. Keputusan Menteri Negara Otonomi Daerah Nomor 8 Tahun 2000 tentang Pedoman Akuntansi Perusahaan Daerah Air Minum. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4389). 13. 12. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 53. 9.

Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 4 Tahun 2004 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Pakuan Kota Bogor (Lembaran Daerah Kota Bogor Tahun 2004 Nomor 2 Seri D) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 14 Tahun 2005 (Lembaran Daerah Kota Bogor Tahun 2005 Nomor 1 Seri D). Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 18 Tahun 2002 tentang Pokok-Pokok Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah (Lembaran Daerah Kota Bogor Tahun 2002 Nomor 4. Keputusan Menteri Negara Otonomi Daerah Nomor 43 Tahun 2000 tentang Pedoman Kerja Sama Perusahaan Daerah Dengan Pihak Ketiga. 16. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 34 Tahun 2000 tentang Pedoman Kepegawaian Perusahaan Daerah Air Minum. Negeri Nomor 25 Tahun Pelaksanaan Peraturan Nomor 7 Tahun 1998 Perusahaan Daerah Air 18. 19. 15. Seri D). Instruksi Menteri Dalam 1999 tentang Petunjuk Menteri Dalam Negeri tentang Kepengurusan Minum. 17. 62 . Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 907/MENKES/SK/7/2002 tentang Kualitas Air.14.

2.Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KOTA BOGOR dan WALIKOTA BOGOR MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG PERUBAHAN KEDUA PERATURAN DAERAH KOTA BOGOR NOMOR 4 TAHUN 2004 TENTANG PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM TIRTA PAKUAN KOTA BOGOR. Ketentuan Pasal 1 diubah sehingga berbunyi sebagai berikut: Pasal 1 Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan: 1. Pasal I Beberapa ketentuan dalam Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 4 Tahun 2004 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Pakuan Kota Bogor (Lembaran Daerah Kota Bogor Tahun 2004 Nomor 2 Seri D) yang telah diubah dengan Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 14 Tahun 2005 (Lembaran Daerah Kota Bogor Tahun 2005 Nomor 1 Seri D). diubah sebagai berikut: 1. 63 . Walikota adalah Walikota Bogor. Pemerintah Daerah adalah Walikota dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah. Daerah adalah Kota Bogor. 3.

4. 10. Laba bersih adalah kelebihan pendapatan atas beban yang dikeluarkan dalam proses menghasilkan pendapatan setelah dikurangi pajak penghasilan PDAM dalam 1 (satu) tahun buku tertentu. Badan Pengawas adalah Badan Pengawas PDAM. Pegawai adalah pegawai diberhentikan oleh Direksi. PDAM yang diangkat dan 9. 11. Direksi adalah Direksi PDAM. Direksi dan Pegawai. 13. Modal dasar adalah modal yang ditetapkan sebagai penyertaan modal Pemerintah Daerah kepada PDAM pada saat Peraturan Daerah ini ditetapkan. 6. 12. Modal yang disetor adalah bagian modal dasar yang telah disetor pada saat Peraturan Daerah ini ditetapkan. 64 . Jasa produksi adalah bagian dari laba bersih yang diperuntukkan bagi Badan Pengawas. 8. 5. Uang jasa adalah imbalan yang diberikan secara tetap sesuai ketentuan yang berlaku. Badan Usaha Milik Daerah yang selanjutnya disingkat BUMD adalah badan usaha yang pendiriannya diprakarsai oleh Pemerintah Daerah dan seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh daerah melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan daerah yang dipisahkan yang dibentuk khusus sebagai Penyelenggara. yang selanjutnya disingkat PDAM adalah BUMD yang menyelenggarakan sistem penyediaan air minum. Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Pakuan Kota Bogor. 7.

17. Penyelenggaraan pengembangan SPAM adalah kegiatan merencanakan. keuangan. memantau dan/atau mengevaluasi sistem fisik (teknik) dan non fisik penyediaan air minum. Ketentuan Pasal 4 diubah sehingga berbunyi sebagai berikut: Pasal 4 (1) Lapangan usaha PDAM adalah penyediaan air minum untuk kebutuhan masyarakat dan usaha lainnya dalam bidang perairminuman. manajemen. Sistem penyediaan air minum yang selanjutnya disebut SPAM merupakan satu kesatuan sistem fisik (teknik) dan non fisik dari prasarana dan sarana air minum. mengelola. memperluas dan/atau meningkatkan sistem fisik (teknik) dan non fisik (kelembagaan. melaksanakan konstruksi. memelihara. 3. peran masyarakat dan hukum) dalam kesatuan yang utuh untuk melaksanakan penyediaan air minum kepada masyarakat menuju keadaan yang lebih baik. 65 .14. 16. Penyediaan air minum adalah kegiatan menyediakan air minum untuk memenuhi kebutuhan masyarakat agar mendapatkan kehidupan yang sehat. 2. 15. Ketentuan Pasal 3 diubah sehingga berbunyi sebagai berikut: Pasal 3 PDAM berkedudukan di Daerah dan dapat mempunyai cabang dan kantor perwakilan di luar Daerah. bersih dan produktif. Pengembangan SPAM adalah kegiatan yang bertujuan membangun. merehabilitasi.

unit pengelolaan. yakni Bab III A sehingga berbunyi sebagai berikut: BAB III A TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB Pasal 5 A Dalam menjalankan lapangan usaha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4. melaksanakan rencana dan program proses pengadaan. 4. 4. unit pelayanan dan unit pengelolaan. menyelenggarakan pengembangan SPAM yang unit air baku. unit distribusi. termasuk pelaksanaan konstruksi yang menjadi tanggung jawab PDAM serta pengoperasian. unit pelayanan. 66 . unit produksi. pemeliharaan dan rehabilitasi. 3. meliputi: 1.(2) Penyediaan air minum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan melalui sistem jaringan perpipaan dan/atau bukan jaringan perpipaan. unit distribusi. 2. b. Diantara Bab III dan Bab IV disisipkan 1 (satu) Bab. 5. unit produksi. mobil tangki air dan bentuk lain yang memungkinkan. (3) Sistem penyediaan air minum dengan jaringan perpipaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi unit air baku. (4) Sistem penyediaan air minum bukan jaringan perpipaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diantaranya terminal air. PDAM memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut : a.

Besarnya tarif air minum sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan dengan Peraturan Walikota atas usulan Direksi setelah mendapatkan persetujuan Badan Pengawas. Pasal 5 B (1) Dalam hal penyediaan air minum kepada masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4.c. Untuk mempercepat pencapaian cakupan pelayanan 80% (delapan puluh persen) sebagaimana dimaksud pada ayat (1). f. menyampaikan laporan penyelenggaraan dan kinerja kepada Pemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya. PDAM ditargetkan mencapai cakupan pelayanan 80% (delapan puluh persen). e. d. g. kuantitas dan kontinuitas sesuai dengan standar yang ditetapkan. membuat laporan penyelenggaraan secara transparan. 67 (2) (3) . akuntabel dan bertanggung gugat sesuai dengan prinsip tata pengusahaan yang baik. memberi pelayanan penyediaan air minum dengan kualitas. mempublikasikan laporan neraca dan daftar rugi/laba yang telah diaudit sebagai bentuk transparansi kepada publik. maka PDAM dapat melaksanakan penyesuaian tarif air minum dengan formulasi tarif air minum secara berkala. melakukan pengusahaan termasuk menghimpun pembayaran jasa pelayanan sesuai dengan tarif yang telah ditetapkan.

. (2) Kerja sama dengan pihak ketiga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan setelah mendapat persetujuan dari Walikota. PDAM dapat mengadakan kerja sama dengan pihak (3) Bagian Kedua Pinjaman Pasal 25 PDAM dapat melakukan pinjaman dari sumber dana dalam negeri dan luar negeri untuk pengembangan usaha dan investasi sesuai dengan 68 ketentuan peraturan perundang-undangan.5. Pengawasan umum terhadap pelaksanaan kerja sama dengan pihak ketiga dilakukan oleh Walikota atau pejabat yang ditunjuk. Ketentuan Bab IX diubah dan ditambah 1 (satu) Pasal sehingga berbunyi sebagai berikut : BAB IX KERJA SAMA. PINJAMAN DAN PENGADAAN BARANG/JASA Bagian Pertama Kerja Sama Pasal 24 (1) ketiga.

Ditetapkan di Bogor pada tanggal 12 Oktober 2006 WALIKOTA BOGOR. t.d DODY ROSADI LEMBARAN DAERAH KOTA BOGOR TAHUN 2006 NOMOR 1 SERI D 69 . Agar setiap orang mengetahuinya. memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah Kota Bogor. t.t.Bagian Ketiga Pengadaan Barang dan Jasa Pasal 25 A Proses pengadaan barang dan jasa diatur oleh Peraturan Direksi sesuai peraturan perundang-undangan. DIANI BUDIARTO Diundangkan di Bogor pada tanggal 13 Oktober 2006 SEKRETARIS DAERAH KOTA BOGOR.t. Pasal II Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.d.

PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA BOGOR NOMOR 12 TAHUN TENTANG PERUBAHAN KEDUA PERATURAN DAERAH KOTA BOGOR NOMOR 4 TAHUN 2004 TENTANG PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM TIRTA PAKUAN KOTA BOGOR I. Dengan diaturnya peran dan tanggung jawab penyelenggara SPAM dan Pemerintah Daerah. di antaranya penyediaan akses air minum secara merata kepada seluruh penduduk baik di kota maupun di desa. maka diatur lebih tegas tentang tugas dan wewenang BUMD yang memiliki bidang usaha penyediaan air minum serta mengatur penyelenggaraan pengembangan sistem penyediaan air minum (SPAM). maka PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor berupaya untuk meningkatkan pelayanannya dengan mencapai 80% 70 pelayanan air minum dari total (delapan puluh persen) cakupan penduduk di Kota Bogor. bersih dan produktif dimana dibutuhkan peran dari BUMD sebagai salah satu penyelenggara SPAM dalam hal ini adalah PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor sebagai BUMD milik daerah Kota Bogor. Sesuai target Millenium Development Goals (MDGs) dimana salah satu pencapaiannya adalah pemeliharaan lingkungan hidup. UMUM Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum yang merupakan tindak lanjut dari Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. Pengembangan SPAM bertujuan untuk mewujudkan kehidupan masyarakat yang sehat. Oleh karena itu PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor dituntut melaksanakan penyelenggaraan SPAM secara otonomi dan profesional. maka PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor melakukan perubahan kedua atas . Pengembangan SPAM tersebut memerlukan dukungan dan kerja sama dari instansi terkait di lingkungan Pemerintah Daerah Kota Bogor.

bangunan pengambilan/penyadapan. jaringan distribusi. dan/atau biologi. Pengelolaan teknis terdiri dari kegiatan operasional. Unit pengelolaan meliputi pengelolaan teknis dan 71 pengelolaan non teknis. ] Perubahan Peraturan Daerah dimaksud di atas diharapkan dapat lebih memberikan pemahaman terhadap peran dan meningkatkan kinerja Pemerintah Daerah Kota Bogor yang terkait dalam kegiatan penyelenggaraan pengembangan SPAM khususnya PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor untuk mewujudkan masyarakat Kota Bogor yang sehat. .Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 4 Tahun 2004 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Pakuan Kota Bogor. Pasal 4 Ayat (1) Cukup jelas Ayat (2) Cukup jelas Ayat (3) Unit air baku merupakan sarana pengambilan dan/atau penyedia air baku yang dapat terdiri dari bangunan penampungan air. pemeliharaan dan pemantauan dari unit air baku. Unit pelayanan terdiri dari sambungan rumah. bersih dan produktif. bangunan penampungan. alat pengukuran dan peralatan pemantauan. PASAL DEMI PASAL Pasal 1 Cukup jelas. Pasal 3 Cukup Jelas. II. alat ukur dan peralatan pemantauan. unit produksi dan unit distribusi. Unit distribusi terdiri dari sistem perpompaan. Unit produksi merupakan sarana dan sarana yang dapat digunakan untuk mengolah air baku menjadi air minum melalui proses fisik. dan/atau bangunan sarana pembawa serta perlengkapannya. kimiawi. sistem pemompaan. hidran umum dan hidran kebakaran.

Huruf e Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Pasal 5 A Huruf a Dalam penyelenggaraan pengembangan SPAM dilakukan secara terpadu yang dimulai dari penyusunan kebijakan dan strategi serta tahapan-tahapan penyelenggaraan yang meliputi tahapan perencanaan.Pengelolaan non teknis terdiri dari administrasi dan pelayanan. Ayat (4) Yang dimaksud dengan ”bentuk lain yang memungkinkan” adalah bentuk pelayanan air minum berupa air minum dalam kemasan. pengoperasian/pengelolaan. Huruf d Cukup jelas. Pasal 5 B Ayat (1) Sesuai dengan target Millenium Development Goals (MDGs) dari Pemerintah bahwa cakupan pelayanan PDAM harus mencapai 80% (delapan puluh persen) dari 72 total penduduk di daerah administrasi di wilayah Kota Bogor yang diharapkan dapat tercapai pada tahun 2015. Huruf g Cukup jelas. pelaksanaan konstruksi. Huruf c Cukup jelas. Huruf f Cukup jelas. hidran umum dan pelayanan air minum lain yang memungkinkan untuk disediakan oleh PDAM. pemeliharaan dan rehabilitasi serta pemantauan dan evaluasi. .

Ayat (3) Yang dimaksud dengan ”pejabat yang ditunjuk” adalah Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah yang ditunjuk oleh Walikota untuk melaksanakan pengawasan atas pelaksanaan kerja sama. Ayat (2) Kerja sama yang bersifat investasi bagi PDAM. Ayat (3) Usulan Direksi yang disetujui oleh Badan Pengawas yang selanjutnya dikonsultasikan kepada DPRD oleh Walikota.Ayat (2) Untuk mempercepat pencapaian cakupan pelayanan menjadi 80% (delapan puluh persen). Pasal 25 A Cukup jelas. maka PDAM dapat melakukan penyesuaian tarif setiap tahun dimana penyesuaian tarif tersebut berdasarkan formulasi tarif dengan persentase kenaikan paling tinggi sebesar 25% (dua puluh lima persen). TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH KOTA BOGOR NOMOR 10 73 . Pasal 24 Ayat (1) Cukup jelas. maka memperoleh persetujuan Walikota. Pasal 25 Cukup jelas.

74 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful