P. 1
Sistem Jaringan Drainase Irigasi.pdf

Sistem Jaringan Drainase Irigasi.pdf

4.73

|Views: 23,743|Likes:
Published by galante gorky
Jaringan Drainase
Jaringan Drainase

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: galante gorky on Mar 11, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/10/2014

pdf

text

original

Operasi adalah pengaturan bukaan pintu untuk penyediaan air. Pengaturan air pada
kondisi normal, kondisi banjir, dan kondisi kering. Kondisi normal adalah aliran sungai
normal, sedimen yang dibawa sedang. Penjediaan air dilakukan sesuai rencana
kebutuhan air irigasi dan keperluan lainnya. Air sungai masih bisa mengalir ke hilir
untuk keperluan lain dan keperluan lingkungan. Pada saat ini pintu pengambilan dibuka
penuh, pintu bilas atas dan bawah ditutup, agar air depan pengambilan tenang sedimen
mengendap. Pintu bilas bawah dibuka 1 jam setiap hari untuk menguras endapan
lumpur. Kalau terdapat benda terapung depan pintu bilas, pintu bilas atas diturunkan
untuk menghanyutkan benda terapung. Dalam keadaan ini biasanya kolam lumpur
sudah penuh pada 5 - 10 hari (tergantung perencanaan). Untuk ini dilakukan pengurasan
lumpur secara hidraulis, dengan prosedur sebagai berikut :
Pintu bilas atas dan bawah ditutup, pintu pengambilan dibuka, pintu ke saluran irigasi
ditutup, pintu penguras dibuka. Lama pengurasan tergantung jumlah sedimen, besaran
fraksi sedimen, besar debit dan kemiringan kantong lumpur yang sudah dihitung dalam
rencana dan model test (biasanya 3-5 jam). Setelah selesai, air irigasi dialirkan kembali.

Operasi adalah pengaturan bukaan pintu untuk penyediaan air. Pengaturan air pada
kondisi normal, kondisi banjir, kondisi kering. Kondisi banjir: aliran sungai besar,
sedimen yang dibawa banyak. Penjediaan air untuk irigasi dan keperluan lainnya
dihentikan sementara, karena di sawah sudah kelebihan air, dan cenderung membuang.
Pada saat ini pintu pengambilan ditutup penuh, pintu bilas atas dan bawah ditutup , agar
sedimen tidak masuk ke saluran irigasi dan sedimen dilewatkan atas bendung. Pada saat
air surut dimana kedalaman air diatas mercu antara 0.5 s/d 1 m pintu pembilas dibuka
untuk menguras lumpur. Setelah lumpur bersih dan air di atas bendung antara 0 – 0.5 m,
pintu pengambilan dibuka dan pintu bilas ditutup. Air irigasi normal kembali. Pada
beberapa bendung dimana debit banjir besar, saluran pembilas dipakai untuk
melewatkan air. Untuk itu pintu bilas dibuka saat banjir. Kalau sungai membawa
batang-batang pohon, kemungkinan bisa menyangkut pada saluran pembilas yang
sempit.

Teknik Irigasi dan Drainase

32

Topik 6. Sistem Jaringan Irigasi dan Drainase-dkk

Pengaturan air : kondisi normal, kondisi banjir, kondisi kering. Kondisi kering: aliran
sungai kecil, sedimen yang dibawa sedikit. Penjediaan air untuk irigasi dan keperluan
lainnya dipenuhi tetapi cenderung kurang. Air sungai jangan disadap 100%, karena di
hilir bendung biasanya ada penyadapan untuk keperluan lain dan atau untuk menjaga
lingkungan. Pada saat ini pintu pengambilan dibuka penuh, pintu bilas atas atau bawah
dibuka sebagian, agar air tetap mengalir sebagian ke hilir bendung. Karena air sungai
cenderung bersih maka kandungan sedimen sedikit, maka frekuensi pengurasan lumpur
dapat lebih lama dibanding saat air normal. Cara pengurasan seperti saat air normal,
Cuma karena air sungai dan selisih tinggi minim, air sungai ditampung dulu beberapa
jam didepan bendung dengan menutup pintu pengambilan dan pembilas. Pada saat
elevasi air naik sampai mercu bendung, pembilasan dimulai. Pada saat ini pengecekan
terhadap saluran pembilas bawah dilakukan untuk mengetahui apakah ada sumbatan
batu. Kalau ada inilah saatnya untuk mengatasinya, karena air sungai kecil.

Pemeliharaan
Pemeliharaan adalah kegiatan untuk menjaga agar bangunan berfungsi seperti sedia
kala. Jenis pemeliharaan: Rutin, berkala, darurat, permanen. Pemeliharaan Rutin adalah
kegiatan secara rutin dilakukan, misalnya babat rumput sekitar bendung, menutup
retakan tembok, perbaikan kecil batu kosong, pengambilan benda terapung depan pintu
bilas, pengurasan sedimen pada saluran bawah 1 jam/hari

Pemeliharaan Berkala adalah kegiatan dilakukan secara berkala, misalnya pengecatan
pintu, pemberian stenfet (greesing), pembersihan sedimen pada kantong Lumpur,
pengecatan bangunan pelindung, pembersihan sedimen dan batu menyumbat pada salu-
ran pembilas, perbaikan bronjong dan pasangan batu kosong, perbaikan pintu macet.
.
Pemeliharaan Darurat adalah perbaikan darurat agar bendung dapat segera berfungsi.
Hal ini terjadi karena bencana alam atau kelalaian manusia. Perbaikan ini dilakukan
dengan harapan nanti ada dana untuk penyempurnaan berupa perbaikan permanen.

Pemeliharaan Permanen adalah kegiatan perbaikan sebagai peningkatan perbaikan
darurat maupun perbaikan akibat bencana dan kelalaian manusia, sehingga
perbaikannya menjadi permanen, misalnya tanggul penutup longsor, sayap bendung
patah, stang pintu bengkok, gerusan dalam di bawah bendung, kerusakan pada
kolam olak, pelindung talud runtuh, penurunan tubuh bendung.

Teknik Irigasi dan Drainase

33

Topik 6. Sistem Jaringan Irigasi dan Drainase-dkk

Jaringan Irigasi/Drainase:

2.1.Saluran Irigasi:
2.1.1.Jaringan irigasi utama terdiri dari: saluran Primer (Induk), saluran Sekunder
2.1.2.Jaringan saluran irigasi tersier terdiri dari: saluran tersier, saluran Kwarter

2.2.Saluran Pembuang
2.2.1.Jaringan saluran pembuang tersier
2.2.2.Jaringan saluran pembuang utama

2.3.Bangunan Bagi dan Sadap
2.3.1.Bangunan bagi terletak di saluran primer dan sekunder pada suatu titik cabang dan
berfungsi untuk membagi aliran menjadi dua saluran atau lebih
2.3.2.Bangunan sadap tersier mengalirkan air dari saluran promer atau sekunder ke
saluran tersier
2.3.3.Bangunan bagi dan sadap mungkin digabung menjadi satu rangkaian bangunan
2.3.4.Boks bagi di saluran tersier membagi aliran untuk dua atau lebih saluran

2.4.Bangunan Pengukur dan Pengatur
Bangunan ukur dibedakan menjadi alat ukur aliran-atas bebas (free overflow)
dan alat ukur aliran bawah (underflow). Beberapa dari alat ukur dapat juga
dipakai untuk mengatur aliran air

Teknik Irigasi dan Drainase

34

Foto 5. Bangunan bagi Primer

Foto 6. Saluran sekunder

Foto 7. Bangunan Bagi di Sekunder

Foto 8. Bangunan Sadap Tersier

Topik 6. Sistem Jaringan Irigasi dan Drainase-dkk

2.5.Bangunan Pengatur Muka Air

2.6.Bangunan Pembawa

2.6.1.Aliran Superkritis:
2.6.1.1.Bangunan Terjun
2.6.1.2.Got miring
2.6.2.Aliran sub-kritis
2.6.2.1.Gorong-gorong
2.6.2.2.Talang
2.6.2.3.Sipon
2.6.2.4.Jembatan sipon
2.6.2.5.Flume
2.6.2.6.Saluran tertutup
2.6.2.7.Terowongan

2.7.Bangunan lindung
2.7.1.Bangunan pembuang silang
2.7.2.Pelimpah (Spillway)
2.7.3.Bangunan Penguras (wasteway)
2.7.4.Saluran Pembuang samping

2.8.Jalan dan Jembatan

2.9.Bangunan Pelengkap

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->