1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Peranan guru begitu sentral dalam upaya peningkatan mutu pendidikan di Indonesia. Hal ini didasari pemikiran bahwa titik berat pembangunan pendidikan diletakkan pada peningkatan mutu setiap jenjang dan jenis pendidikan yang juga akan sangat dipengaruhi oleh profesionalisme guru, sehingga profesionalisme guru perlu terus dikembangkan atau dengan kata lain kinerja guru dituntut harus maksimal. Pembangunan pendidikan yang lebih berkualitas telah dilaksanakan melalui berbagai upaya seperti, pengembangan dan perbaikan kurikulum, pemenuhan sarana dan prasarana pendidikan, sistem evaluasi, pengembangan bahan ajar, pelatihan guru dan tenaga pendidik, dan usaha lainnya. Peningkatan kemampuan guru dalam pelaksanaan proses belajar mengajar merupakan bagaian dari usaha peningkatan mutu pendidikan, dimana guru mempunyai peranan yang sangat penting yaitu sebagai perencana, pelaksana dan dinamisator kurikulum dan bahan ajaran yang dilaksanakan sesuai dengan tingkat dan perkembangan peserta didik melalui penguasaan didaktik dan metodik. Namun, peran atau kemampuan guru dewasa ini masih dinilai jauh dari harapan, sehingga harus ada upaya pembinaan tertentu. Banyak upaya untuk meningkatkan kemampuan profesional guru. Salah satu kegiatan yang dapat dilakukan adalah melalui sistem pembinaan profesional melalui pembentukan gugus sekolah dan melalui pembinaan profesional di masing-masing sekolah melalui MGMP. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang melandasi pembuatan makalah ini, oleh karena itu, penulis merumuskan beberapa masalah sebagai berikut : 1. Bagaimanakah kriteria guru profesional ? 2. Bagaimanakah pengembangan profesi guru ? 3. Bagaimanakah Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) ? 4. Bagaimanakah pengembangan profesi guru melalui Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) ?

2

C. Tujuan Berdasarkan rumusan masalah yang telah dibuat oleh penulis, maka tujuan penulisan makalah ini yaitu : 1. Untuk mengetahui kriteria guru profesional 2. Untuk mengetahui pengembangan profesi guru 3. Untuk mengetahui Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) 4. Untuk mengetahui pengembangan profesi guru melalui Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) ?

Guru Profesional Berdasarkan UU No. untuk menjadi profesional dalam bidang tugas yang diampu harus mempelajari perkembangan pengetahuan yang berkaitan dengan hal tersebut. sesama guru. Tugas-tugas tersebut menyangkut: Merencanakan pembelajaran. Selain tugas pokok dalam pengelolaan pembelajaran. Komunikasi dan interaksi yang diharapkan muncul antara guru dengan siswa berkaitan dengan interaksi yang akrab dan bersahabat. dan menilai hasil pembelajaran. Apabila seorang guru tidak menguasai materi secara luas dan mendalam. Oleh karena itu. 2. bagaimana mungkin mampu memahami persoalan pembelajaran yang dihadapi di sekolah. 4. Mempunyai kompetensi profesi Yaitu menyangkut penguasaan materi pelajaran secara luas dan mendalam. Mempunyai Kompetensi Pedagogik Yaitu meyangkut kemampuan mengelola pembelajaran. arif. Kemampuan berkomunikasi dengan baik merupakan salah satu penentu keberhasilan seseorang dalam kehidupan. Dengan . 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen (UUGD) pasal 10 ayat 1 ciri-ciri guru profesional sebagai berikut : 1. berahlak mulia. Sebagai tenaga pendidik dalam bidang tertentu sudah merupakan kewajiban untuk menguasai materi yang menyangkut bidang tugas yang diampu. Pengelolaan pembelajaran yang dimaksudkan tidak terlepas dari tugas pokok yang harus dikerjakan guru. berwibawa dan menjadi teladan bagi peserta didik.3 BAB II PEMBAHASAN A. wali murid dan masyarakat. Mempunyai kompetensi kepribadian Yaitu menyangkut kepribadian yang mantap. guru juga melakukan bimbingan dan latihan dalam kegiatan ekstrakulikuler. melaksanakan pembelajaran. Mempunyai kompetensi sosial Yaitu menyangkut kemampuan guru berkomunikasi dan berinteraksi dengan peserta didik. serta melaksanakan tugas tambahan yang diamanahkan oleh lembaga pendidikan. 3.

Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) KKG/MGMP adalah suatu organisasi non struktural yang bersifat mandiri. posisi. Menurut Sudarwan Danim (2002). pengembangan profesi guru dimaksudkan untuk memenuhi tiga kebutuhan. Tujuan pengembangan guru profesi guru adalah untuk memperbaiki proses belajar mengajar yang di dalamnya melibatkan guru dan siswa. Pertama. “Guru” adalah suatu sebutan bagi jabatan. dan tidak mempunyai hubungan hierarkis dengan lembaga lain. “Profesionalisme” adalah sebutan yang mengacu kepada sikap mental dalam bentuk komitmen dari para anggota suatu profesi untuk senantiasa mewujudkan dan meningkatkan kualitas profesionalnya. 2010). C. dan sistematis. KKG/MGMP sebagai suatu forum atau wadah profesional guru (kelas/mata pelajaran) yang berada pada suatu wilayah kabupaten/ kota/ . kebutuhan sosial untuk meningkatkan kemampuan sistem pendidikan yang efisien dan manusiawi serta melakukan adaptasi untuk penyusunan kebutuhan-kebutuhan sosial.4 demikian diharapkan peserta didik memiliki keterbukaan dengan gurunya (Fzil. bimbingan dan arahan. Perbaikan proses belajar mengajar yang pencapainnya melalui peningkatan profesi guru tersebut diharapkan memberikan kontribusi bagi peningkatan mutu pendidikan. kebutuhan untuk menemukan cara-cara untuk membantu staff pendidikan dalam rangka mengembangkan pribadinya secara luas. Kedua. seperti halnya membantu siswanya dalam mengembangkan keinginan dan keyakinan untuk memenuhi tuntutan pribadi yang sesuai dengan potensi dasarnya (Luthfiyah. kejujuran) tertentu” (Nurdin. kebutuhan untuk mengembangkan dan mendorong kehidupan pribadinya. formal. dan profesi bagi seseorang yang mengabdikan dirinya dalam bidang pendidikan melalui interaksi edukatif secara terpola. Pengembangan Profesi Guru Profesi adalah “Bidang pekerjaan yang dilandasi pendidikan keahlian (keterampilan. Ketiga. 2011). B. 2002). berasaskan kekeluargaan. melalui serangkaian tindakan.

para anggota KKG/MGMP/MGMD bisa mengambil pengalaman untuk menyusun KTSP di sekolah masing-masing. dan untuk guru dari semua sekolah (Koran Pendidikan. c. Selain sebagai tempat meningkatkan mutu proses belajar mengajar. 1. sekaligus guru juga mengembangkan dirinya (Kada. Meningkatkan mutu kompetensi profesionalisme guru dalam perencanaan. Fungsi MGMP a. kemampuan dan keterampilan. Selanjutnya. guru bisa melaksanakan proses pembelajaran dengan baik. Dari hasil diskusi itulah. kegiatan pembelajaran. Banyak kegiatan profesional guru yang dapat dibicarakan dalam forum ini. Banyak kegiatan yang bisa dilakukan para guru misalnya menyusun karya ilmiah seperti karya tulis ilmiah bentuk penelitian. selain meningkatkan mutu pendidikan. 2012). Baik KKG. pembuatan buku. oleh. MGMP maupun MGMD mempunyai peranan penting dalam pengembangan program pendidikan di sekolah. Dengan kegiatan ini. metode pembelajaran dan evaluasi pembelajaran. 2008). modul atau bahan ajar serta karya tulis ilmiah populer. media pembelajaran. kegiatan menerjemahkan/ menyadur buku atau bahan lain serta melaksanakan orasi ilmiah sesuai dengan bidang pelajaran atau bidang diklat. Selain itu. forum ini merupakan wadah profesional guru dalam meningkatkan pengetahuan. Selain itu. KG/MGMP/MGMD juga sebagai tempat kegiatan pengembangan profesi. Mengembangkan program layanan supervisi akademik klinis yang berkaitan dengan pembelajaran yang efektif. bisa dibicarakan masalah-masalah lain seperti rencana pelaksanaan pembelajaran. sehingga mampu mengupayakan peningkatan dan pemerataan mutu pendidikan di sekolah. Mengupayakan lokakarya (Lokakarya (Inggris: academic workshop) adalah suatu acara di mana beberapa orang berkumpul untuk memecahkan . pelaksanaan. Melalui forum ini para guru dapat mengadakan diskusi dan tukar pikiran mengenai masalah yang dihadapi di sekolah masing-masing. misalnya kegiatan pembuatan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP). dan pengujian/evaluasi pembelajaran di kelas.5 kecamatan/sanggar/gugus sekolah yang prinsip kerjanya adalah cerminan kegiatan dari. b. Dengan demikian.

joyful and quantum learning. c. b. dan Menyenangkan-. Untuk memotivasi guru guna meningkatkan kemampuan dan keterampilan dalam merencanakan. manajemen pembelajaran efektif (seperti : PAKEM-Partisipasi Aktif. Kreatif. hasil classroom action research.). seminar. Lesson study dan PTK (Widodo. Merumuskan model pembelajaran yang variatif dan alat-alat peraga praktik pembelajaran program Life Skill. dan sistem pengujian yang sesuai dengan mata pelajaran yang bersangkutan. kondisi sekolah. referensi. melaksanakan. Tujuan MGMP Tujuan diselenggarakannya MGMP adalah : a.6 masalah tertentu dan mencari solusinya). e. 2012). diklat. hasil studi komparasi atau berbagai studi informasi dari berbagai nara sumber. Untuk meningkatkan kemampuan dan kemahiran guru dalam melaksanakan pembelajaran sehingga dapat menunjang usaha peningkatan dan pemerataan mutu pendidikan. Efektif. simposium. classroom action research. kegiatan kurikulum. Untuk membantu guru memperoleh informasi teknis edukatif yang berkaitan dengan kegiatan ilmu pengetahuan dan teknologi. dan lain-lain kegiatan profesional yang dibahas bersama-sama. d. Untuk saling berbagi informasi dan pengalaman dari hasil lokakarya. dan lain-lain. guru. Untuk mendiskusikan permasalahan yang dihadapi dan dialami oleh guru dalam melaksanakan tugas sehari-hari dan mencari solusi alternatif pemecahannya sesuai dengan karakteristik mata pelajaran masing-masing. . simposium (Simposium adalah serangkaian pidato pendek di depan pengunjung dengan seorang pemimpin. dan sejenisnya atas dasar inovasi manajemen kelas. dan lingkungannya. dan membuat evaluasi program pembelajaran dalam rangka meningkatkan keyakinan diri sebagai guru profesional. 2. Simposium menampilkan beberapa orang pembicara dan mereka mengemukakan aspek-aspek pandangan yang berbeda dan topik yang sama). d. metodologi.

Melalui kegiatan pengembangan profesi guru. Tujuan dari standarisasi tujuan pembelajaran ini juga untuk memudahkan pencapaian indikator yang diinginkan. sehingga berproses pada reorientasi pembelajaran yang efektif (Widodo. Berdasarkan hasil wawancara dengan Bu Supiati selaku wakil MGMP sekolah kabupaten. Siswa dapat turut aktif dalam kegiatan pembelajaran untuk memerankan peran tertentu dalam suatu adegan simulasi seingga menemukan suatu konsep materi pembelajaran sendiri sehingga konsep tersebut dapat melekat lebih kuat di benak siswa. Teknik – teknik pembelajaran ini dapat meliputi cara pelaksanaan metode pembelajaran di dalam suatu pembelajaran. Menyatukan/ menyamakan/ standarisasi tujuan pembelajaran. b. atau memilih metode. afektif maupun psikomotor setiap siswa. Misalnya. problem possing. Bisa mengikuti kemajuan teknik-teknik pembelajaran. Dengan adanya standarisasi tujuan pembelajaran. 2012). khususnya focus classroom reform. diharapkan guru dapat melakukan inovasi dalam proses pembelajaran sehingga berdampak baik dalam peningkatan hasil belajar siswa baik dalam hasil belajar kognitif. Gaya mengajar ini dapat berupa perubahan gaya berbicara guru ketika memberikan penjelasan dengan pemberian tekanan – tekanan pada beberapa konsep utama ketika pembelajaran berlangsung. media. Dalam melaksanakan teknik tersebut ada beberapa cara diantaranya seperti role playing. Untuk menjabarkan dan merumuskan agenda reformasi sekolah (school reform). maka akan mempermudah guru dalam melaksanakan pembelajaran etrmasuk dalam hal menentukan scenario. Selain itu. Selain itu. guru menerapkan metode role playing dalam pembelajarannya yang nantinya akan lebih mengaktifkan siswa dalam kegiatan pembelajaran. Keberhasilan siswa yang dimaksud dapat berupa keberhasilan siswa dalam proses belajar maupun hasil belajar yang didapat dari proses belajarnya. metode dan model pembelajaran.7 f. bergantung pada materinya. disesuaikan dengan metode atau teknik terkini. hal ini akan mempermudah siswa menguasai indikator yang sudah . guru juga dapat mengubah gaya mengajar ketika pembelajaran. Manfaat yang didapat adalah : a. tujuan dari pengembangan profesi guru melalui MGMP adalah untuk keberhasilan siswa.

Supporting agency dalam inovasi manajemen kelas dan manajemen sekolah. Dengan demikian. Selain itu. terutama dalam reorientasi pembelajaran efektif. Memperlancar persiapan olimpiade Dengan adanya persamaan tujuan pembelajaran maka hal ini akan mempermudah pihak Kabupaten atau pemerintah setempat dalam membuat soal yang tingkat kesulitannya sudah dapat disamakan untuk setiap sekolah yang menjadi peserta olimpiade. b. MGMP di . masalah mengenai buruknya hasil try out I pada daerah tertentu sehingga dimusyawarahkan dalam pertemuan dalam MGMP dan merapatkan mengenai solusi terbaik untuk meningkatkan hasil belajar siswa untuk mempersiapkan UAN. Mediator dalam pengembangan dan peningkatan kompetensi guru.8 dikembangkan oleh guru mereka tetapi masih memiliki bobot penilaian yang sama dengan guru di sekolah lain yang dalam cakupan satu wilayah sekolah itu berada. tidak akan ada sekolah yang diuntungkan dari jenis soal yang nantinya dimuat dalam olimpiade. Masalah lainnya misalnya adanya siswa yang tidak menyukai mata pelajaran tertentu maka guru bisa mengubah metode atau model pembelajaran yang digunakan guru di kelas sehingga siswa tidak bosan dan mulai menyukai mata pelajaran tertentu tersebut dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Collaborator terhadap unit terkait dan organisasi profesi yang relevan. d. c. terutama dalam pengembangan kurikulum dan sistem pengujian. MGMP di sini juga dapat menjadi tempat untuk memusyawarahkan masalahmasalah seputar pembelajaran atau yang terkait dengan tingkat satuan pendidikan. c. Reformator dalam classroom reform. 3. Misalnya. pihak-pihak sekolah juga lebih mudah dalam memberikan pelatihan kepada peserta olimpiade yang sesuai dengan kisi-kisi soal olimpiade yang telah ditetapkan. Memecahkan permasalahan yang ada atau yang sedang dihadapi. Peran MGMP a. d.

b. Program inti adalah program-program yang ditujukan untuk meningkatkan kompetensi dan profesionalisme guru. Program tersebut harus selalu merujuk pada usaha peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru. Kerangka dasar dan struktur program kegiatan KKG/MGMP Kerangka dasar program kegiatan KKG/MGMP merujuk kepada pencapaian empat kompetensi guru. dengan pendekatan penilaian (appraisal) (Widodo. dan program penunjang dengan uraian sebagai berikut 1. program inti/pokok. a). Program ini dapat dikelompokkan ke dalam program rutin. Program rutin terdiri dari: Diskusi permasalahan pembelajaran Penyusunan dan pengembangan silabus.9 e. yaitu kompetensi profesional. Program umum adalah program yang bertujuan untuk memberikan wawasan kepada guru tentang kebijakan-kebijakan pendidikan di tingkat daerah sampai pusat 2. dan rencana program pembelajaran Analisis kurikulum Penyusunan laporan hasil belajar siswa Pendalaman materi Pelatihan terkait dengan penguasaan materi yang mendukung tugas mengajar . dan kepribadian. program pengembangan dan program penunjang. Struktur Program Struktur program kegiatan KKG/MGMP terdiri dari program umum. social. dan f. Program kegiatan KKG / MGMP pada dasarnya merupakan bagian utama dalam pengembangan KKG / MGMP. Setiap program dan kegiatan KKG / MGMP diharapkan memiliki kerangka program yang mencakup hal-hal sebagai berikut: a. pedagogik. Evaluator dan developer school reform dalam konteks MPMBS (Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah). 4. program semester. 2012). Clinical dan academic supervisor. Program Kegiatan MGMP Berdasarkan teori.

Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dan lain-lain. diantaranya Penelitian Tindakan Kelas/Studi Kasus Penulisan Karya Ilmiah Seminar. lokakarya. Untuk melihat sejauh mana materi-materi yang dipilih dalam program/kegiatan KKG/MGMP. bertujuan untuk menambah pengetahuan dan keterampilan peserta KKG/MGMP dengan materi-materi yang bersipat penunjang seperti bahasa asing. Program penunjang. dan guru mitra) Profesional Learning Community (komunitas belajar profesional) TIPD (Teachers International Profesional Development) Global Gateaway Program lain yang sesuai dengan kebutuhan setempat c). guru pelaksana. diperlukan penyusunan indikator pencapaian kegiatan pelatihan yang dilaksanakan di KKG/MGMP. kolokium (paparan hasil penelitian). do. see yang dalam pelaksanaannya harus terjadi kolaborasi antara pakar. sekurang-kurangnya dapat dipilih lima dari kegiatan-kegiatan berikut : Penelitian. Kalender Kegiatan KKG/MGMP . dan diskusi panel Pendidikan dan pelatihan berjenjang (diklat berjenjang) Penerbitan jurnal dan buletin KKG/MGMP Penyusunan dan pengembangan website KKG/MGMP Kompetisi kinerja guru Pendampingan pelaksanaan tugas guru oleh pembimbing/tutor/ instruktur/ fasilitator di KKG/MGMP Lesson study (suatu pengkajian praktik pembelajaran yang memiliki tiga komponen yaitu plan. Program pengembangan. 5. Materi Kegiatan KKG/MGMP Setiap KKG/MGMP perlu mengembangkan materi kegiatan KKG/MGMP yang mengacu kepada empat kompetensi guru dan dan program yang telah ditetapkan.10 - Pembahasan materi dan pemantapan menghadapi Ujian Nasional dan Ujian Sekolah b). a.

menyenangkan. Guru (anggota) b). Sekurang-kurangnya 12 kali pertemuan dalam setahun.11 Setiap KKG/MGMP perlu menyusun kalender kegiatan yang terdiri dari kalender kegiatan bulanan. Meningkatnya pengetahuan. dan kinerja anggota KKG atau MGMP dalam melaksanakan proses pembelajaran yang lebih profesional ditunjukkan dengan perubahan perilaku mengajar yang lebih baik di dalam kelas. Instruktur/fasilitator c). d. c. Terwujudnya peningkatan mutu pelayanan pembelajaran yang mendidik. keterampilan. Terjadinya saling tukar pengalaman dan umpan balik antar guru anggota KKG atau MGMP. . 2009). Meningkatnya mutu pembelajaran di sekolah melalui hasil-hasil kegiatan KKG atau MGMP oleh anggotanya. 6. Sumber Daya Manusia Sumber daya manusia untuk mendukung kegiatan KKG/MGMP terdiri dari nara sumber utama dan nara sumber pendukung. Indikator Keberhasilan Kegiatan KKG/MGMP Kegiatan KKG/MGMP dinyatakan berhasil apabila mampu memenuhi indikator sebagai berikut: a. dan bermakna bagi siswa. b.  Nara sumber utama pada kegiatan KKG/MGMP berasal dari unsur-unsur berikut : a). sikap. b. semesteran. Tenaga fungsional lainnya  Nara sumber pendukung pada kegiatan KKG/MGMP berasal dari unsur-unsur berikut: a) Kepala Sekolah b) Pengawas Sekolah c) Tenaga struktural di Dinas Pendidikan d) Tenaga struktural/non struktural dari instansi lainnya (Depdiknas.

dan kabupaten/kota) (Depdiknas. Pengembangan Profesi Guru Melalui MGMP Berdasarkan hasil wawancara dengan Bu Supiati. model-model pembelajaran dan lain sebagainya. MGMP tingkat kabupaten ini membahas masalah secara umum mengenai masalah yang banyak dihadapi oleh sekolah-sekolah di daerah tertentu. MGMP ataupun tersebut media. KKG atau MGMP. Dalam pembelajaran. perangkat pendidikan. media. dan pemerintah (pusat. karena tiap sekolah terkadang memiliki masalah yang berbeda dengan masalah yang dihadapi sekolah lain. dalam metode program menjadi sasaran pengembangan profesi guru oleh tim MGMP terutama adalah para guru bidang studi dan bagi siswa. Untuk para guru pada masing-masing bidang studi diharapkan mereka dapat meningkatkan kemampuan mengajar mereka dan bisa . sekolah. Maksudnya. permasalahan yang dibahas lebih mengenai masalah yang dihadapi oleh masing-masing sekolah. 2009). Termanfaatkannya kegiatan KKG atau MGMP bagi guru. MGMP yang dilakukan yaitu sebagai berikut :    MGMP tingkat kabupaten MGMP internal/ sekolah Workshop MGMP tingkat Kabupaten ini memiliki cakupan yang lebih umum dibandingkan MGMP internal. Walaupun demikian. pengembangan profesi guru dapat dilakukan melalui MGMP. metode. provinsi.12 e. Workshop guru dapat dilakukan guna membahas issue-issue terkini yang terjadi di dunia pendidikan seiring dengan semakin berkembangnya ilmu pengetauan dan teknologi. D. siswa. bahasan dalam rapat MGMP intern maupun MGMP tingkat kabupaten sama. membahas Yang tentang kurikulum. Guru dapat saling mendiskusikan mengenai kurikulum. MGMP internal ini lebih membahas mengenai masalah yang timbul di tiap sekolah secara individu.

Motivasi ini dapat berupa cerita guru menurut pengalamannya yang masih berhubungan dengan materi pembelajaran atau yang masih berhubungan dengan pengembangan karakter pada siswa. kendala dalam pelaksanaan MGMP adalah adanya siswa yang tidak berminat masuk kejurusan tertentu. .13 lebih kreatif dalam menggunakan metode dan model pembelajaran yang sudah berkembang sampai saat ini. Pelaksanaan kegiatan operasionalnya yaitu dengan mengadakan pertemuan yaitu hari Sabtu dengan agenda pertemuan merencanakan dan membuat program pembelajaran. Untuk masalah tersebusat. yaitu soal UTS. sampai membuat soal. dan sebagainya. Guru dapat menggunakan metode games dan quiz dalam kegiatan pembelajaran sehingga suasana pembelajaran tidak monoton dan siswa tidak bosan mengikuti kegiatan pembelajaran. misalnya saja ada siswa yang tidak berminat masuk ke jurusan IPA. Penerapan metode pembelajaran ini akan mempengaruhi tingkat motivasi siswa dalam mengikuti pembelajaran sehingga akan berdampak terhadap hasil belajar siswa itu sendiri. perangkat pembelajaran. Selain itu guru juga memberikan motivasi kepada siswa agar siswa tersebut nantinya bisa termotivasi. guru juga dapat mengumumkan hasil nilai ulangan terbaik yang diraih oleh siswa sehingga bisa memotivasi siswa lainnya untuk belajar lebih giat lagi. tim MGMP mengatasi masalah tersebut dengan memberikan pembelajaran yang menyenangkan salah satunya belajar dengan menyelipkan games didalamnya. Sebenarnya pertemuan itu bisa dilakukan sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan. atau soal ulangan harian. Motivasi yang diberikan dapat juga berupa pemberian reinforcement positif seperti pemberian pujian kepada siswa terkait hasil belajarnya. Dengan pengembangan dalam penerapan metode pembelajaran akan berdampak pada motivasi belajar siswa. Pelaksanaan program pengembangan tersebut dilakukan dengan mengadakan pertemuan 2 kali sebulan untuk MGMP intern (tingkat sekolah). sumatif. serta siswa yang kurang berminat melakukan praktikum. Kendala Yang Dihadapi MGMP Berdasarkan hasil wawancara. dan untuk yang lainnya dilakukan pertemuan satu bulan sekali (MGMP tingkat kabupaten). Motivasi ini dapat diberikan kepada siswa baik sebelum dimulainya pembelajaran maupun di saat pembelajaran. tetapi dia tetap masuk ke IPA.

SMA dan SMK dan pembinaan serta perhatian dari stakeholder pendidikan masih belum optimal (Widodo. Langkah Nyata Memberdayakan MGMP Langkah nyata yang dapat dilakukan untuk memberdayakan MGMP antara lain sebagai berikut : . 2012). Misalnya. hanya saja jumlah guru yang besar tetap merupakan masalah terutama untuk KKG (Kada. seringnya mengikuti forum ini membuat guru banyak meninggalkan kelas yang berakibat tidak tertibnya kelas. pengalaman menunjukkan bahwa anggaran yang disetujui pemerintah dan DPRD untuk forum ini boleh dikata sangat kecil. apalagi memberi sumbangan dana.14 Motivasi juga dapat diberikan melalui pemberian hadiah kepada siswa yang berhasil mencapai target tertentu sebagai bentuk penghargaan terhadap usaha dan kinerja siswa. kalau mau berpikir jernih dengan bertambahnya kualitas guru. Biasanya pengurus berharap pada pihak sekolah. Anggaran ini diusulkan dinas pendidikan melalui pemerintah daerah dan disetujui DPRD. Padahal. tenaga dan dana yang diperlukan untuk menjalankan roda organisasi. Akibatnya sering penentu kebijakan sekolah tidak mengizinkan guru mengikuti forum ini. Kendala lainnya antara lain luas wilayah dan besarnya jumlah anggota. untuk wilayah perkotaan. Lain halnya. Kendala klasik lainnya adalah minimnya dana. Dana untuk kegiatan forum KKG/MGMP/MGMD pada umumnya berasal dari APBD. koordinasi antar MGMP SMP . Banyak waktu. dana operasional yang terbatas. keterlibatan pengurus dan peserta belum optimal. 2008). Namun. sekolah dan murid bersangkutan akan mendapat manfaat yang cukup besar (Kada. Hal ini tentu merupakan kendala bagi pengurus untuk mengumpulkan guru di satu tempat secara periodik. Jarak bukan merupakan masalah. Namun. terutama di wilayah kabupaten. Di tengah rendahnya anggaran pendidikan. 2008). setali tiga uang. Untuk mengatasinya bisa saja dibentuk kelompok atau kluster di tingkat kecamatan. Berdasarkan teori. ada kendala-kendala yang terkait dengan : sumber daya manusia. Ada sekolah yang kurang antusias untuk mendukung forum ini dengan berbagai alasan. untuk KKG di tingkat SD jumlah guru yang cukup besar tetap merupakan kendala serius.

P4TK dan lainnya secara terus-menerus dan berkelanjutan terhadap MGMP. Melakukan penataan struktur organisasi KKG/MGMP dengan susunan pengurus terdiri dari satu orng ketua. satu orang sekretaris. Terjalinnya hubungan dan komunikasi yang baik antar pengurus MGMP di tingkat kabupaten/kota dan Propoinsi sehingga secara bersama-sama dapat saling bekerjasama untuk mengatasi keterbatasan MGMP. misalnya kegiatan lomba bidang study. 2012). Adanya pertemuan rutin dua atau tiga bulan sekali antara Dinas Pendidikan. i. MKKS dan pengurus MGMP untuk melaporkan program MGMP yang telah dilakukan dan mengevaluasinya secara bersama-sama. b. c. d. lomba bidang study siswa SMP dan SMA dan lain-lain (Widodo. f. LPMP. Adanya pembinaan dari Dinas Pendidikan Kota/Kab. Melengkapi dasar hukum penyelenggaraan kegiatan KKG / MGMP. Dinas Pendidikan Provinsi. satu orang bendahara dan tiga orang ketua bidang. simposium karya tulis /PTK.15 a. Bantuan dana operasional MGMP dari Pemerintah Daerah dan Pemerintah Pusat harus lebih diperbesar seiring dengan 20% alokasi dana untuk pendidikan dari Pemerintah pusat. bintek. Meningkatkan keterlibatan MGMP dalam kegiatan bersama Dinas Pendidikan setempat dan MKS dalam meningkatkan kualitas sumber daya pendidikan. seminar. yaitu (I) bidang perencanaan dan . pelatihan bersama. Surat Penetapan dari Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk MGMP. h. Pengawas. e. Penyusunan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) KKG/MGM. g. antara lain penerbitan Surat Penetapan dari Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota melalui Kepala Unit Pelayanan Teknis Daerah (UPTD) Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk KKG. Mengembangkan dan mengisi informasi serta materi yang terbaru serta menarik dalam website MGMP On line secara berkesinambungan oleh MGMP SMP dan SMA. kegiatan IHT. pemetaan sumber daya guru dan pembinaannya.

sarana dan prasarana.16 pelaksanaan program. administrasi. (III) bidang humas dan kerjasama. j. Menyusun dan melaksanakan program kegiatan secara efektif dan efisien (Luthfiyah. (II) bidang pengembangan organisas. . 2010).

instruktur/fasilitator. tenaga fungsional lainnya. dan kompetensi sosial. dan untuk guru dari semua sekolah. dan program penunjang. kompetensi kepribadian. membahas Yang tentang kurikulum. pengetahuan. kompetensi profesi. keterampilan. atau bahkan tenaga struktural/non struktural dari instansi lainnya Struktur program kegiatan KKG/MGMP terdiri dari program umum. Dalam pembelajaran. MGMP adalah suatu forum atau wadah profesional guru (kelas/mata pelajaran) yang berada pada suatu wilayah kabupaten/ kota/ kecamatan/sanggar/gugus sekolah yang prinsip kerjanya adalah cerminan kegiatan dari. mutu pembelajaran di sekolah meningkat. terjadi saling tukar pengalaman dan umpan balik antar guru anggota MGMP. ataupun tenaga struktural di Dinas Pendidikan. dan melalui MGMP inilah guru-guru dengan bidang mata pelajaran yang sama dapat saling belajar dalam upaya peningkatan kompetensinya sehingga kompetensi siswa juga dapat lebih ditingkatkan lagi nantinya. dan juga nara sumber pendukung yang dapat berasal dari kepala sekolah. salah satunya dengan MGMP. dalam metode program menjadi sasaran pengembangan profesi guru oleh tim MGMP terutama adalah para guru bidang studi dan bagi siswa. MGMP ataupun tersebut media. serta termanfaatkannya kegiatan MGMP bagi . program inti/pokok. Kegiatan MGMP dinyatakan berhasil apabila mutu pelayanan pembelajaran yang mendidik. dan kinerja anggota MGMP dalam melaksanakan proses pembelajaran yang lebih profesional ditunjukkan dengan perubahan perilaku mengajar yang lebih baik di dalam kelas. dan bermakna bagi siswa dapat terwujud. menyenangkan.17 BAB III PENUTUP Kesimpulan Guru profesional harus mempunyai kompetensi pedagogik. Dalam setiap kegiatan MGMP harus ada nara sumber utama yang dapat berasal dari guru (anggota). oleh. sikap. pengawas sekolah. Ada banyak upaya untuk meningkatkan profesionalisme guru.

dan pemerintah (pusat. provinsi. luas wilayah dan besarnya jumlah anggota. Kendala-kendala dalam MGMP dapat berkaitan dengan sumber daya manusia. SMA dan SMK. dan kabupaten/kota). siswa. . koordinasi antar MGMP SMP . MGMP. dana operasional yang terbatas. keterlibatan pengurus dan peserta belum optimal. sekolah.18 guru. pembinaan serta perhatian dari stakeholder pendidikan masih belum optimal. serta minimnya dana.

(http://fzil.com). diakses pada 9 Maret 2013 (Online). diakses pada 7 Maret 2013) Luthfiyah. 2010. diakses pada 7 Maret 2013 (Online). diakses pada 7 Maret 2013 Nurdin. Rambu-rambu Pengembangan Kegiatan KKG dan MGMP. Perkembangan Profesi Guru.19 DAFTAR RUJUKAN Depdiknas. Ufi. Bandung : Pustaka Setia Widodo. (http://taufik79. Depdiknas Fzil. diakses pada 9 Maret 2013 Kada. (Online). Sudarwan. 2002. (Online). Memberdayakan MGMP.com). Meningkatkan Profesionalisme Guru Melalui MGMP. Jakarta : Dirjen PMPTK.com). 2011.wordpress.wordpress. (http://www. 2012. (http://staibntegal. Ciri-ciri Guru Profesional. 2012. (http://edukasi. (Online).wordpress.wordpress.com). (http://ufitahir. . diakses pada 7 Maret 2013 Koran Pendidikan. 2008. Trisno.com). Ciri-ciri Guru Profesional. 2009.com). (Online).kompasiana. 2002.koranpendidikan. Mengembangkan Program Kerja KKG/MGMP. Danim. Inovasi Pendidikan : Dalam Upaya Meningkatkan Profesionalisme Tenaga Kependidikan.

2. Apakah ada perubahan kegiatan rutin MGMP dengan adanya hal tersebut? Jawaban : Peran MGMP sebagai evaluator dan developer school reform dalam konteks MPMBS (Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah) maksudnya melalui MGMP guru bisa memusyawarahkan problem yang terjadi di kelas. MGMP intern : MGMP tingkat sekolah MGMP ekstern : MGMP tingkat kabupaten Dengan pelaksanaan MGMP intern dan ekstern sudah ada hasil yang maksimal. Kelompok 7 : Apa maksud peran MGMP sebagai evaluator dan developer school reform dalam konteks MPMBS? Dalam MGMP kan ada penelitian ilmiah. silabus. peran MGMP itu apa dalam melakukan pengembangan tersebut? Akan ada perubahan kurikulum 2013 dimana guru tidak lagi dipusingkan membuat RPP silabus.20 LAMPIRAN Pertanyaan dari Pembahas Utama : 1. lokakarya. modul. Apa yang dimaksud dengan MGMP lainnya? Apakah sudah ada hasil yang maksimal? Jawaban : Program MGMP yang sudah dilakukan oleh guru meliputi MGMP intern dan ekstern. Dalam MGMP dilakukan musyawarah untuk membuat RPP. Kelompok 1 : Program seperti apa saja yang dilakukan MGMP yang sudah dilakukan oleh guru? MGMP intern dilaksanakan sebulan dua kali. soal-soal ujian. mengevaluasi mengapa problem tersebut bisa terjadi kemudian mendiskusikan solusi untuk memecahkan problem tersebut guna . Apa yang dimaksud MGMP intern? Kemudian ada MGMP lainnya yang dilaksanakan satu kali sebulan sekali. dll. mendiskusikan metode dan media yang cocok diterapkan di kelas. dan lain sebagainya.

mendiskusikan problem di kelas. namun kegiatan rutin MGMP tetap berjalan sebagaimana mestinya karena dalam forum MGMP selain membahas RPP dan silabus juga masih banyak hal lain yang dibahas seperti membuat modul. 3.21 mengembangkan pembentukan sekolah yang lebih baik yang dimulai pada perubahan pembelajaran di dalam kelas. Adanya kurikulum 2013 yang tidak lagi memusingkan guru membuat RPP dan silabus. . Penelitian ilmiah digunakan untuk menambah dan memantapkan pengetahuan guru terkait dengan wawasan dan materi ajar yang akan diajarkan kepada siswa. Sedangkan lokakarya digunakan untuk memecahkan masalah melalui forum diskusi. Maksud dari reformator dalam classroom reform adalah MGMP dapat mengubah bentuk kelas menjadi lebih baik dalam artian guru dapat mengubah metode dan media yang diterapkan di dalam kelas untuk meningkatkan hasil belajar dan motivasi siswa. Misalnya rendahnya hasil belajar atau motivasi siswa bisa disiasati dengan menerapkan multimetode dan multimedia. hanya akan merubah sedikit agenda MGMP terkait dengan pembahasan mengenai RPP dan silabus dalam forum MGMP. Metode alternatif yang bisa diterapkan antara lain metode games yang menyenangkan sehingga meningkatkan hasil belajar dan motivasi siswa dalam mengikuti pelajaran. Kelompok 8 : Apa maksud mengembangkan program layanan supervisi akademik klinis yang berkaitan dengan pembelajaran yang efektif? Apa maksud reformator dalam classroom reform? Jawaban : Maksud dari mengembangkan program layanan supervisi akademik klinis yang berkaitan dengan pembelajaran yang efektif yaitu MGMP yang terdiri dari guru-guru satu mata pelajaran dapat melakukan pengawasan terhadap kerja guru lainnya dalam mengajar guna mengevaluasi dan saling berbagi informasi di bidang akademik untuk mewujudkan pembelajaran yang efektif. sharing metode dan media yang cocok dan disenangi oleh siswa dan lain sebagainya.

ada sekolah yang kurang antusias misalnya ada guru yang sering meninggalkan kelas untuk mengikuti forum MGMP? Jawaban : Agenda MGMP untuk mereformasi sekolah misalnya dalam perubahan metode dan media yang diterapkan guru di dalam kelas sehingga membuat siswa tidak bosan dan membuat siswa antusias sehingga dapat meningkatkan hasil belajar siswa. MGMP tingkat SMK sendiri.22 Pertanyaan dari audiens : 1. dalam ruang lingkup yang kecil. Sedangkan MGMP ekstern membahas masalah yang lebih besar yang perlu diselesaikan dengan melibatkan berbagai pihak dan mencakup banyak kepentingan. Aditya : Kendala MGMP. Contoh hasil kinerja dari MGMP yaitu adanya LKS yang ditulis oleh tim MGMP daerah tertentu. 3. 2. SMK? Jawaban : Maksud dari koordinasi MGMP pada berbagai tingkat satuan pendidikan tersebut yaitu koordinasi MGMP tingkat SMP sendiri. Solusi yang dapat diterapkan untuk menanggulangi kendala sekolah yang kurang antusias misalnya ada guru yang sering meninggalkan kelas untuk mengikuti forum MGMP yaitu dengan mengadakan MGMP di luar jam pelajaran. misalnya pada hari sabtu setelah siswa sepulang sekolah atau hari minggu. MGMP tingkat SMA sendiri.SMA. seperti apa koordinasinya dalam berbagai MGMP SMP. Anisa : Agenda di MGMP untuk merencanakan reformasi sekolah seperti apa? Kendala yang dihadapi. Suci : Apa perbedaan MGMP ekstern dan intern ditinjau dari ruang lingkup pembahasan dalam rapat? Jawaban : MGMP intern membahas masalah akademik yang terjadi di sekolah. .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful