P. 1
Material

Material

|Views: 3|Likes:
Published by Ntf Sigit Kurniawan
teknik mesin
teknik mesin

More info:

Published by: Ntf Sigit Kurniawan on Mar 24, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2014

pdf

text

original

Besi tuang kelabu adalah jenis material yang sudah lama digunakan oleh manusia untuk menunjang kehidupan

dalam bentuk peralatan atau komponen rumah tangga, alat-alat dalam permesinan, seperti bearing house. Dalam proses pengecoran besi tuang kelabu, umumnya besi tuang dipadu dengan unsur paduan. Kandungan-kandungan yang paling memberikan pengaruh yang besar pada bahan adalah karbon (C), silikon (Si) dan mangan (Mn). Adanya perubahan komposisi yang dilakukan pada proses pengecoran besi tuang kelabu tentu akan mempengaruhi sifat mekanik dan struktur mikro yang dihasilkan. Komposisi yang digunakan yaitu nilai karbon sebesar 2,5%-4,0%, silikon sebesar 1,0%-3,0% dan mangan sebesar 0,4%-1,0%. Perubahan komposisi yang dilakukan adalah untuk melihat apakah terjadi perbedaan sifat mekanik (kuat tarik dan kekerasan) dan struktur mikro yang dihasilkan pada tiap sampel. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perubahan komposisi yang dilakukan sangat berpengaruh terhadap sifat mekanik yang dihasilkan. Nilai kuat tarik pada sampel besi tuang kelabu tertinggi tertinggi terdapat pada sampel F (C-3,30%, Si-1,77% dan Mn-0,923) sebesar 233,7 N/mm2, dengan kekerasan tertinggi 101 HRB. Sampel F juga memiliki struktur pearlite yang halus dan merata pada seluruh matriksnya dan kandungan grafit yang rendah yaitu 12,4%.
Semakin kecil ukuran butir dalam mikrostruktur paduan maka kekuatan atau kekerasan paduan semakin tinggi. Hal ini sesuai dengan persamaan Hall-Petch (6) 1.2 Pengaruh Besar Butir Pada Sifat Mekanik Logam Semakin kecil ukuran butir dalam mikrostruktur paduan maka kekuatan atau kekerasan paduan semakin tinggi. Hal ini sesuai dengan persamaan Hall-Petch (6)

σ y =σ i + k . √d
Dimana : σ y = tegangan luluh σ i = tegangan gesek" yang merupakan ketahanan kisi kristal tehadap pergerakan dislokasi k = parameter kontribusi pengerasan relatif oleh batas butir D = diameter butir Persamaan Hall-Petch(2,3) mula-mula disusun berdasarkan pengukuran titik luluh baja karbon rendah, dan telah terbukti dapat mengambarkan antara besar butir dan tegangan alir pada berbagai harga regangan plastik hingga perpatahan rapuh. Selain itu dapat pula menggambarkan variasi tegangan perpatahan rapuh dengan besar butir dan ketergantungan kekuatan fatik pada besar butir. Formula ini dapat memberi gambaran tentang sifat mekanik lain misalnya kekerasan logam yang merupakan sifat kemampuan logam untuk menahan deformasi. Deformasi logam pada dasarnya merupakan hasil pergerakan dislokasi. Karena orientasi/arah bidang geser antar butir tidak seragam, maka gerakan dislokasi akan terhambat oleh batas butir. Makin halus ukuran butir maka presentasi batas butir akan makin banyak pula, sehingga ketahanan deformasi logam akan meningkat. Semakin kecil ukuran butir dalam mikrostruktur paduan maka kekuatan atau kekerasan paduan semakin tinggi

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->