I. Teori Pembangunan dan Pertumbuhan aliran Klasik. a. Aliran Klasik.

Aliran klasik muncul pada akhir abad ke 18 dan permukaan abad ke 19 yaitu dimasa revolusi industri dimana suasana waktu itu merupakan awal bagi adanya perkembangan ekonomi. Pada waktu itu sistem liberal sedang merajalela dan menurut aliran klasik, ekonomi liberal itu disebabkan oleh adanya pacuan antara kemajuan teknologi dan perkembangan jumlah penduduk. Mula mula kemajuan teknologi lebih cepat dari pertambahan jumlah penduduk, tetapi akhi rnya terjadi sebaliknya dan perekonomian akan mengalami kemacetan. Kemajuan teknologi mula -mula disebabkan oleh adanya akumulasi kapital atau dengan kata lain kemajuan teknologi tergantung pada pertumbuhan kapital. Kecepatan pertumbuhan kapital tergantung pada tinggi rendahnya tingkat keuntungan, sedangkan tingkat keuntungan ini akan menurun setelah berlakunya hukum tambahan hasil yang semakin berkurang (low of diminishing returns) karena sumber daya alam itu terbatas. b. Teori Klasik Pembangunan Ekonomi : Em pat pendekatan. Pasca-Perang Dunia II literatur tentang pembangunan ekonomi telah didominasi oleh empat besar dan kadang-kadang bersaing untaian pemikiran: (1) yang linier - tahap – dari - Model pertumbuhan, (2) teori dan pola perubahan struktural, (3) internasional - ketergantungan revolusi, dan (4) tersebut, neoklasik pasar bebas counterrevolution. Dalam beberapa tahun terakhir, pendekatan eklektik telah muncul yang menarik pada semua teori klasik. Teoretisi 1950-an dan awal 1960-an memandang proses pembangunan sebagai serangkaian tahapan berurutan dari pertumbuhan ekonomi melalui mana semua negara harus lulus. Hal ini terutama teori ekonomi pembangunan di mana hak-quan Tity dan campuran tabungan, investasi, dan bantuan luar negeri semua yang diperlukan untuk memungkinkan negara-negara berkembang untuk melanjutkan sepanjang jalur pertumbuhan ekonomi yang nya-torically telah diikuti oleh negara-negara lebih maju. Pembangunan dengan demikian menjadi identik dengan cepat, pertumbuhan ekonomi agregat. Pendekatan linier-tahap sebagian besar diganti pada tahun 1970 oleh dua bersaing ekonomi (dan memang ideologis) mazhab pemikiran. Yang pertama, yang berfokus pada teori dan pola perubahan struktural, digunakan teori ekonomi modern dan statistical analisis dalam upaya untuk menggambarkan proses internal perubahan strukturalbahwa "khas" negara berkembang harus

lebih radikal dan politik di orientasi. Ini neoklasik (kadang-kadang disebut neoliberal) kontrarevolusi dalam pemikiran ekonomi menekankan peran menguntungkan pasar bebas. Pendekatan eklektik saat ini mengacu pada semua perspektif. internasional-revolusi ketergantungan. adalah bukan karena kekuatan eksternal dan internal eksploitif saat diuraikan oleh ketergantungan theorists. Ini dilihat underdevelopment dalam hal hubungan kekuasaan internasional dan domestik. II. dan proliferasi yang dihasilkan dual ekonomi dan masyarakat ganda baik di dalam maupun antara bangsa-bangsa dunia. Sepanjang banyak dari 1980 -an dan awal 1990 -an. dan untuk mengurangi kesenjangan pendapatan. Ini dan lainnya egaliter objectives itu harus dicapai dalam konteks pertumbuhan ekonomi. pendekatan keempat menang. Teori Pembangunan da n Pertumbuhan aliran Keynes. Kegagalan untuk mengembangkan. menurut teori ini. Sebaliknya. Yang kedua. ini terutama hasil dari intervensi pemerintah terlalu banyak dan ekonomi. dan privatisasition perusahaan publik yang tidak efisien. tetapi pertumbuhan ekonomi tidak diberikan status ditinggikan diberikan kepadanya oleh linier tahap dan struktural-perubahan model. Penekanan ditempatkan pada kebutuhan untuk kebijakan baru yang besar untuk memberantas kemiskinan.menjalani jika ingin berhasil dalam menghasilkan dan mempertahankan proses pertumbuhan ekonomi yang pesat. De-teori kemandirian cenderung menekankan eksternal dan internal kelembagaan dan political kendala pada pembangunan ekonomi. . perekonomian terbuka. dan kami akan menyoroti kekuatan dan kelemahan masing-masing. untuk menyediakan lapangan kerja yang lebih terdiversifikasi peluang. lembaga-institusional dan struktural ekonomi kekakuan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful