P. 1
Kakao

Kakao

|Views: 37|Likes:
Published by Sonja Mason

More info:

Published by: Sonja Mason on Mar 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/26/2013

pdf

text

original

Sections

-1

-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

-2-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Salah satu prioritas pembangunan yang ditetapkan Pemerintah Daerah Provinsi Kalimantan Timur dalam mencapai Visi Daerah sebagai pusat perdagangan dan jasa yang terkemuka di Indonesia Timur dan Asia Pasifik adalah pembangunan pertanian dalam arti luas. Kalimantan Timur dengan kekayaan sumberdaya dan agroekologinya menyimpan potensi pengembangan komoditi pertanian seperti Kakao. Dalam upaya untuk mendorong dunia usaha menanamkan investasinya di Kalimantan Timur, perlu diberikan informasi yang jelas tentang prospektif pengembangan Kakao di Kalimantan Timur. Untuk memperoleh gambaran yang komprehensif mengenai profil investasi Budidaya Kakao, Badan Promosi dan Investasi Daerah (BPID) Kalimantan Timur bekerjasama dengan Center for Community Empowerment and Economic (FORCE) melakukan studi penyusunan profil proyek investasi budidaya kakao. Saya menyambut gembira atas tersusunnya laporan studi Pra FS Profil Proyek Komoditi Unggulan Daerah dengan judul: Prospek

Menggiurkan ; Investasi Budidaya Kakao, sebagai wujud realisasi dari kerjasama tersebut.
Kami berharap semoga buku ini dapat memberikan manfaat bagi dunia usaha dan pemerintah sebagai dasar dalam mengambil kebijakan pengembangan kakao di Kalimantan Timur. Akhirnya, kepada Direktur Center for Community Empowerment and Economic (FORCE) dan Tim Studinya kami sampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih atas usaha dan sumbangan pemikiran yang diberikan. Ucapan yang sama juga ditujukan kepada Walikota/Bupati beserta jajarannya di daerah studi dan semua pihak yang telah memberikan kontribusinya sejak awal hingga tersusunnya laporan. Terima Kasih. Samarinda, Juni 2009 Badan Perijinan dan Penanaman Modal Daerah Provinsi Kalimantan Timur, KEPALA

H. Nusyirwan Ismail

-3-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

DAFTAR ISI

BAB I

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang……………………………………………………………………………………………. 1.2 Maksud dan Tujuan………………………………………………………..…………………………… 1.3 Kegunaan……………………………………………………………………………….……………………. SITUASI PEMASARAN 2.1 Pasar Dunia dan Pasar Domestik……………… 2.2 Pohon Industri................................. TEKNIS PRODUKSI DAN POTENSI DAERAH 3.1 Potensi Lokasi dan Produksi……………………………………………………….………………. 3.2 Teknis Produksi……………………………………………………………………………….…………… KEBIJAKAN DAN INFRASTRUKTUR PENDUKUNG 4.1 Infrastruktur Pendukung……………………………………………………………………………… 4.2 Kebijakan Pendukung............................................................... 4.3 Aspek Sosial dan Lingkungan....................................................... 4.4 Aspek Legalitas....................................................................... ANALISIS FINANSIAL 5.1 Analisis Finansial……………………………………………………………….………………………… PENUTUP………………………………………………………………….…………………………………………….

1 3 3 4 5 8 18 23 26 29 30 34 40 41 42

BAB II

BAB III

BAB IV

BAB V BAB VI

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………………………………………………… LAMPIRAN……………………………………………………………………………………………..…………………………………

-4-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 1 Tabel 2 Tabel 3 Tabel 4 Tabel 5 Tabel 6 Tabel 7 Tabel 8 Tabel 9 Tabel 10 Tabel 11 Tabel 12 Tabel 13 Tabel 14 Tabel 15 Tabel 16 Tabel 17 Tabel 18 Tabel 19

Perkembangan ekspor dan impor kakao Indonesia

2000-2005.............................

4 5 7 9 10 15 12 14 15 15 16 19 21 22 34 35 36 37 38

Perkembangan harga kakao dalam negeri dan luar negeri 200-2006........................... Perusahaan penanam modal di industri kakao yang telah disetujui BKPM..................... Jumlah kecamatan dan desa serta luas wilayah menurut Kabupaten/Kota................... Rata-rata suhu udara, kelembaban, tekanan udara, kecepatan angin, curah hujan, dan penyinaran matahari tahun 2005..................................................................... Luas dan potensi wilayah pertanian beberapa kabupaten di Kalimantan Timur............. Perkembangan produksi biji kakao dunia (ton).................................................... Perkembangan konsumsi/grindings biji kakao dunia (ribu ton).............................

Luas lahan kakao di Indonesia dari tahun 2000-2006.............................................. Hasil produksi kakao Indonesia periode tahun 2000-2006........................................ Distribusi areal penanaman kakao di Kalimantan Timur berdasarkan Kabupaten/Kota pada tahun 2006........................................................................................ Kriteria kesesuaian lahan untuk kakao.............................................................. Parameter umum kualitas biji kakao................................................................ Standar nasional Indonesia (SNI) biji Kakao (SNI) 01-232-2000)................................. Produksi, harga dan penerimaan kakao berdasarkan tahun...................................... Kebutuhan biaya investasi kebun kakao............................................................. Proyeksi rugi laba budidaya kakao berdasarkan tahun........................................... Hasil analisa finansial proyek......................................................................... Analisis sensitivitas kelayakan usaha budidaya kakao............................................

-5-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3

Skema diversifikasi produk kakao................................................................... Peta Kalimantan Timur............................................................................... Perkembangan luas areal kakao dan produksi biji kakao di Kalimantan Timur tahun 2001-2006...............................................................................................

6 8 20

-6-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Diagram alir proses perijinan...................................................................... Proyeksi Aliran Kas, Laba/Rugi dan Kelayakan Finansial Budidaya Kakao ................. Peta kesesuaiaan lahan kakao .................................................................... 43 44 46

-7-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Kakao merupakan salah satu komoditas perkebunan yang peranannya cukup penting bagi perekonomian nasional, khususnya sebagai penyedia lapangan kerja, sumber pendapatan dan devisa negara. Di samping itu, kakao juga berperan dalam mendorong pengembangan wilayah dan pengembangan agroindustri. Menurut Balitbang Pertanian Departemen Pertanian (2005), pada tahun 2002, perkebunan kakao telah menyediakan lapangan kerja dan sumber pendapatan bagi sekitar 900 ribu kepala keluarga petani yang sebagian besar berada di Kawasan Timur Indonesia (KTI) serta memberikan sumbangan devisa terbesar ke tiga sub sektor perkebunan setelah karet dan kelapa sawit dengan nilai sebesar US$ 701 juta, meskipun pada tahun 2005 menurun sumbangan devisanya menjadi sebesar US$ 664,35 juta karena fluktuasi rupiah terhadap dolar dan diterapkannya peraturan WTO yang memberikan hak kepada negara importir untuk mengklaim mutu kakao yang diimpor. Perkebunan kakao Indonesia mengalami perkembangan pesat sejak awal tahun 1980-an. Pada tahun 2005, areal perkebunan kakao Indonesia tercatat seluas 1.167.046 ha dimana sebagian besar (92,6 %) dikelola oleh rakyat dan selebihnya 3,3 % perkebunan besar negara serta 4,1 % perkebunan besar swasta. Jenis tanaman kakao yang diusahakan sebagian besar adalah jenis kakao lindak dengan sentra produksi utama adalah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Tengah. Di samping itu juga diusahakan jenis kakao mulia oleh perkebunan besar negara di Jawa Timur dan Jawa Tengah. Keberhasilan perluasan areal tersebut telah memberikan hasil nyata bagi peningkatan pangsa pasar kakao Indonesia di kancah perkakaoan dunia. Indonesia berhasil menempatkan diri sebagai produsen kakao terbesar kedua dunia setelah Pantai Gading pada tahun 2002, walaupun kembali tergeser ke posisi ketiga oleh Ghana pada tahun 2003. Tergesernya posisi Indonesia tersebut salah satunya disebabkan oleh makin mengganasnya serangan hama pengerek buah Kakao (PBK). Di samping itu, perkakaoan Indonesia dihadapkan pada beberapa permasalahan, antara lain mutu produk yang masih rendah dan masih belum optimalnya pengembangan produk hilir kakao. Hal ini menjadi suatu tantangan sekaligus peluang bagi para investor untuk mengembangkan usaha dan meraih nilai tambah yang lebih besar dari agribisnis kakao. Indonesia sebenarnya berpotensi untuk menjadi produsen utama kakao dunia, apabila berbagai permasalahan utama yang dihadapi perkebunan kakao dapat diatasi dan agribisnis kakao dikembangkan dan dikelola secara baik. Indonesia masih memiliki lahan potensial yang cukup besar untuk pengembangan kakao yaitu lebih dari 6,2 juta ha terutama di Irian Jaya, Kalimantan Timur, Sulawesi Tengah, Maluku dan Sulawesi Tenggara. Disamping itu kebun yang telah dibangun masih berpeluang untuk ditingkatkan produktivitasnya karena produktivitas rata-rata saat ini kurang dari 50 % potensinya. Di sisi lain situasi perkakaoan dunia beberapa tahun terakhir sering mengalami defisit, sehingga harga kakao dunia stabil pada tingkat yang tinggi

-8-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

bahkan cenderung dari tahun ke tahun terus meningkat. Posisi akhir harga kakao dunia tahun 2006 mencapai US$ 1,58,7/lb atau US$ 49,39 jauh lebih tinggi dibandingkan dengan harga pada tahun 2001 sebesar US$ 49,39 /lb. Kondisi ini merupakan suatu peluang yang baik untuk segera dimanfaatkan. Upaya peningkatan produksi kakao mempunyai arti yang strategis karena pasar ekspor biji kakao Indonesia masih sangat terbuka dan pasar domestik masih belum tergarap. Berdasarkan kondisi harga kakao dunia yang relatif stabil dan cukup tinggi tersebut maka perluasan areal perkebunan kakao Indonesia diperkirakan akan terus berlanjut dan hal ini perlu mendapat dukungan agar kebun yang berhasil dibangun dapat memberikan produktivitas yang tinggi. Kalimantan Timur merupakan Provinsi yang mempunyai potensi besar bagi pengembangan komoditi tanaman kakao di Indonesia. Kakao merupakan salah satu komoditi unggulan di Provinsi ini. Pada tahun 2006, luas areal kakao mencapai 41.312,50 ha tersebar di hampir seluruh kabupaten dan kota di Provinsi Kalimantan Timur dengan produksi mencapai 26.774 ton (produktivitas 1,02 ton/ha). Wilayah Provinsi Kalimantan Timur yang luas berpotensi untuk dilakukannya pengembangan kakao melalui perluasan areal tanam. Tantangan pasar global dan nilai tambah (added value) yang harus diperoleh oleh daerah, membawa konsekuensi perlunya peningkatan daya saing melalui pengembangan komoditas unggulan daerah. Dukungan pemerintah dalam bentuk kebijakan yang memudahkan bagi usaha komoditi kakao adalah faktor penting terutama bagi para investor untuk menanamkan modalnya pada komoditi ini. Dalam upaya memberikan informasi yang benar dan tepat kepada investor, mendesak diperlukannya profil proyek investasi yang menggambarkan sumberdaya dan prospektif pengembangan komoditas-komoditas unggulan salah satunya kakao di Kalimantan Timur. Agar para investor yang tertarik dengan usaha budidaya kakao lebih mudah mendapatkan informasi yang lebih mendalam, dipandang perlu untuk menyusun profil investasi budidaya kakao yang memuat tentang aspek teknis, ekonomi, sosial lingkungan, pemasaran, dukungan lokasi, sarana dan prasarana serta aspek legalitas.

1.2. Maksud dan Tujuan
Penyusunan profil proyek usaha budidaya kakao ini dimaksudkan untuk mengindintenfikasi kelayakan teknis, pasar dan finansial. Dari hasil identifikasi ini disusun buku yang dapat memberikan informasi mengenai kelayakan teknis, pasar dan finansial budidaya kakao bagi investor.

1.3. Kegunaan
Melalui terbitnya buku profil komoditi unggulan usaha budidaya kakao, diharapkan dapat berguna sebagai: 1. Informasi peluang usaha dan investasi usaha budidaya budidaya kakao kepada investor baik asing maupun dalam negeri serta kalangan dunia usaha, sehingga dapat memacu pertumbuhan investasi di Kalimantan Timur. 2. Dasar bagi pemerintah daerah dalam mengambil kebijakan pengembangan sektor perkebunan khususnya budidaya kakao di Kalimantan Timur.

-9-

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

SITUASI PEMASARAN
2.1. Pasar Dunia dan Pasar Domestik
Sebagian besar (rata-rata di atas 90 %) kakao Indonesia dipasarkan (diekspor) ke negara-negara Asia Pasifik, Eropa, Afrika, dan Amerika. Dari tahun ke tahun, ekspor kakao Indonesia senantiasa meningkat. Jika tahun 2000 ekspor mencapai 424,1 ribu ton atau senilai US$ 341,9 juta, maka pada tahun 2005 naik menjadi 463,6 ribu ton atau senilai US$ 664,3 juta. Tahun 2002 merupakan ekspor kakao Indonesia tertinggi selama 2 dekade ini, yaitu mencapai 465,6 ribu ton atau setara US$ 701,0 juta. Penerimaan devisa seharusnya bisa menjadi lebih besar lagi apabila mutu kakao Indonesia terus diperbaiki.
Tabel 1. Perkembangan Ekspor dan Impor Kakao Indonesia 2000 – 2005 Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Pertumbuhan Rata-rata (%) Ekspor Volume (Ton) 424.089 392.072 465.622 355.726 366.855 463.632 3,42 Nilai (US$ 000) 341.860 389.262 701.034 621.022 546.560 664.338 18,42 18.252 11.841 36.603 39.226 46.974 52.353 42,47 Impor Volume (Ton) Nilai (US$ 000) 18.953 15.699 64.001 76.205 77.023 82.326 63,51

Sumber : Direktorat Jenderal Perkebunan Departemen Pertanian (2006)

Dengan demikian, selama rentang waktu 2000-2005 volume ekspor kakao Indonesia mengalami tingkat pertumbuhan rata-rata sebesar 3,42 % pertahun, sedangkan nilainya melaju rata-rata 18,42 % setahun. Sementara itu impor kakao Indonesia mencatat laju pertumbuhan 42,47 % per tahun untuk volume dan 63,51 % per tahun untuk nilai (Tabel 1.). Perkembangan ekspor impor seperti pada Tabel 1. mengisyaratkan bahwa peluang pasar ekspor kakao Indonesia di masa-masa mendatang masih terbuka lebar. Dalam beberapa tahun terakhir produksi kakao dunia melaju sekitar 1,5 % per tahun, sementara kosumsinya tumbuh lebih besar, yakni rata-rata 2,5 % setahun. Artinya, pasar kakao dunia mengalami devisit disamping itu harga biji kakao kering dipasaran internasional (New York) juga menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun yakni dari US$ 57,53 cent/lb tahun 1990 menjadi US$ 79,60 cent/lb tahun 2003, atau mencatat pertumbuhan sekitar 5,62 % setiap tahunnya. Sedangkan harga biji kakao kering dipasar domestik meningkat rata-rata 32,70 % setahun selama rentang waktu 2000-2006, tepatnya dari Rp 7.411 per kilogram menjadi Rp 8.948 per kilogram. Perkembangan harga kakao di pasar dalam dan luar negeri antara tahun 2000 –2006 dapat dilihat pada Tabel 2.

- 10 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 2. Perkembangan Harga Kakao Dalam Negeri dan Luar Negeri 2000-2006 Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006* Rata - rata Pasar Dalam Negeri Harga (Rp/kg) Pertumbuhan (%) 7.411 7.208 -2,74 8.948 24,14 9.576 7,02 9.579 0,03 9.421 -1,6 10.103 7,24 5,67 Pasar Luar Negeri (New York) Harga (US$ cent/lb) Pertumbuhan (%) 40,27 49,39 22,65 79,82 63,29 79,6 9,45 155,00 94,72 153,80 -0,08 158,70 3,19 30,19

Keterangan : *) posisi September 2006 Sumber : Direktorat Jenderal Perkebunan, Departemen Pertanian (2006)

2.2. Pohon industri
Biji kakao merupakan bahan baku produk pangan dan non pangan (obat-obatan dan kosmetik). Biji kakao yang akan dijadikan bahan baku pangan berbeda dalam hal penanganan pasca panennya dengan bahan baku non pangan. Untuk bahan baku pangan, diperlukan proses fermentasi agar dapat diperoleh cita rasa yang baik, sedangkan Biji kakao yang digunakan sebagai bahan baku non pangan tidak memerlukan proses fermentasi. Biji kakao yang telah kering dipisahkan antara kulit (shell) dan liquor-nya. Dari liquor akan diperoleh lemak (fat) dan cake. Dari kulit biji dan liquor tersebut, lebih lanjut akan diperoleh bermacam-macam produk seperti yang dapat dilihat pada Gambar 1. Pangsa pasar biji kakao di dalam negeri masih relatif kecil. Hal ini disebabkan oleh belum berkembangnya industri pengolahan biji kakao di Indonesia, meskipun sejak tahun 1996 telah disetujui usaha penanaman modal, baik dengan fasilitas PMA ataupun PMDN untuk mendirikan industri pengolahan biji kakao. Pada Tabel 3. dapat dilihat daftar perusahaan pengolah biji kakao yang telah disetujui oleh BKPM, baik yang menggunakan fasilitas PMDN, maupun PMA. Dengan melihat kondisi pada Tabel 3, pasar biji kakao untuk konsumsi dalam negeri cukup cerah.

- 11 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Paste Powder

Confectionary Bars Rice Minuman Makanan

Cake

Concentr ate Extract Essence
(Flavor) Lecithin

Obat-obatan Kosmetik Minuman Makanan

Obat-obatan

Biji Kakao

Liquor (Mass)

Tannin Pektin Cocoa Butter Oleo Chemical Fatty Acid Industri Kimia

Makanan Industri Kimia Obat-obatan

Fat

Buah Kakao

Vitamin D Pupuk Hijau Single Cell Protein Gas Bio Pektin Sheel & Pulp Alkohol Jelly Plastik Filler

Industri Farmasi Rumah Tangga Industri Pakan Ternak Rumah Tangga Industri Kimia

Bahan Bakar

Industri Rumah Tangga

Gambar 1. Skema diversifikasi produk kakao

- 12 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 3. Perusahaan Penanam Modal di Industri Kakao yang telah disetujui BKPM
No. 1. 2. 3. 4. 5. Nama Perusahaan PT. Argo Sarana Satyamitra PT. Davomas Abadi PT. Inkoma Kakao Primatunggal PT. Mas Ganda PT. Sumut Coindo Lokasi PMDN Jateng Jakarta Jakarta Jabar Sumut Lemak kakao Tepung kakao Pasta coklat Bubuk kakao Lemak kakao Tepung kakao Lemak kakao Tepung kakao Lemak kakao Tepung kakao Coklat butir Kakao mutu rendah Bungkil coklat Lemak kakao Tepung kakao Lemak kakao Tepung kakao Biji kakao kering Lemak kakao Tepung kakao Biji kakao kering Biji kakao kering Biji kakao kering Biji kakao kering Biji kakao kering Biji kakao kering 2.860 ton 2.900 ton 2.880 ton 2.880 ton 2.400 ton 2.600 ton 1.440 ton 1.440 ton 4.104 2.188 3.283 1.368 2.737 ton ton ton ton ton Jenis Produk KapasitasProduksi

6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

PT. Sari Kakao Perkasa PT. Berhan Intercontinental CAC PT. Dana Bakti Wakaf PT. Bujang Karya PT. Arya Pelangi PT. Larat Indah PT. Indokarya Gemasakti PT. Mahkota Bumi PT. Usaha Sejahtera Manikam PT. Tulus Sintuwu Karya

Sumut Jabar Yogya Jatim Lampung Maluku Kaltim Kalsel Aceh Sulteng PMA

2.287 ton 2.572 ton 2.287 ton 7.600 ton 6.000 ton 288 ton 165 ton 3.500 ton 4.200 ton 6.600 ton 4.000 ton 140 ton 150 ton

16.

PT. Indo Cocoa Specialities

Sumut

Lemak kakao Tepung kakao Coklat Coklat olahan Lemak kakao Tepung kakao Biji kakao kering Lemak kakao Tepung kakao Lemak kakao Tepung kakao

5.300 ton 5.600 ton 3.600 ton 3.600 ton 5.000 ton 6.000 ton 60.000 ton 1.500 ton 1.400 ton 1.140 ton 1.260 ton

17. 18.

PT. Frey Abadi Indonesia PT. Effem Indonesia

Jabar Sulsel

19. 20.

PT. FP Foods Cocoa Indonesia PT. Poleko Cocoa Industries Ind

Sumut Sulsel

- 13 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

TEKNIS PRODUKSI DAN POTENSI DAERAH
3.1. Potensi Lokasi dan Produksi
3.1.1. Potensi lokasi a. Keadaan Wilayah Provinsi Kalimantan Timur
Nunukan

Tarakan Bulungan Malinau Berau

Kutai Timur Kutai Barat

Kalimantan Timur dengan luas wilayah 208.657,74 km² dengan rincian luas daratan 198.441,17 km² dan luas pengelolaan laut 10.216,57 km² terletak antara 113º44’ Bujur Timur dan 119º00’ Bujur Barat serta diantara 4º24’ Lintang Utara dan 2º25’ Lintang Selatan. Provinsi ini dibagi menjadi 9 (sembilan) Kabupaten, 4 (empat) kota, 124 Kecamatan dan 1.348 Desa/ Kelurahan. Provinsi Kalimantan Timur terletak di bagian paling timur Pulau Kalimantan dan sekaligus merupakan wilayah perbatasan dengan Negara Malaysia, khususnya Negara bagian Sabah dan Sarawak.

Bontang Samarinda Balikpapan

Gambar 2. Peta Kalimantan Timur

Penajam Paser Utara Pasir

Batas Batas Batas Batas Dan Malaysia

Wilayah Wilayah Wilayah Wilayah

Utara Timur Selatan Barat

: : : :

Malaysia Selat Makassar dan Laut Sulawesi Kalimantan Selatan Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah

Kalimantan Timur merupakan salah satu pintu gerbang pembangunan di wilayah Indonesia bagian timur. Daerah yang juga dikenal sebagai penghasil kayu dan pertambangan ini mempunyai ratusan sungai yang tersebar pada hampir semua kabupaten/kota dan merupakan sarana angkutan utama di samping angkutan darat, dengan sungai yang terpanjang Sungai Mahakam. Kabupaten/Kota yang memiliki luas wilayah terbesar adalah Kabupaten Malinau dengan luas 39.799,88 km2 atau 20,06 % dari total wilayah Provinsi Kalimantan Timur. Sedangkan daerah yang memiliki luas wilayah terkecil adalah kota Bontang yang hanya memiliki luas wilayah sebesar 163,39 km² atau 0,08 %. Rincian jumlah kecamatan dan desa serta luas wilayah setiap kabupaten/kota di Provinsi Kalimantan Timur dapat dilihat pada Tabel 4.

- 14 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 4. Jumlah kecamatan dan desa serta luas wilayah menurut Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota dan Banyaknya Banyaknya Provinsi Kecamatan Desa 10 116 1. Pasir 21 223 2. Kutai Barat 18 220 3. Kutai Kertanegara 11 129 4. Kutai Timur 13 107 5. Berau 9 98 6. Malinau 13 87 7. Bulungan 7 218 8. Nunukan 4 46 9. Penajam Paser Utara 5 27 10. Balikpapan 6 42 11. Samarinda 4 20 12. Tarakan 3 15 13. Bontang Provinsi Kaltim 124 1.348 Sumber: BPS Provinsi Kalimantan Timur (2006) Luas Wilayah km2 % 5,51 10.936,38 15,59 30.943,79 13,27 26.326,00 16,07 31.884,59 11,35 22.521,71 20,06 39.799,88 8,69 17.249,61 6,99 13.875,42 1,62 3.209,66 0,28 560,70 0,36 718,23 0,13 251,81 0,08 163,39 208.657,74 100,00

b. Topografi dan Jenis Tanah
Daratan Kalimantan Timur terdiri dari gugusan gunung dan pegunungan yang terdapat hampir di seluruh kabupaten, yaitu ada sekitar 13 gunung. Gunung yang paling tinggi di Kalimantan Timur yaitu Gunung Makita dengan ketinggian 2.987 m yang terletak di Kabupaten Bulungan. Sedang untuk danau yang berjumlah sekitar 17 buah, keseluruhannya berada di Kabupaten Kutai dengan danau yang paling luas yaitu Danau Jempang, Danau Semayang, dan Danau Melintang dengan luas masing-masing 15.000 ha, 13.000 ha, dan 11.000 ha.

c. Iklim, Suhu dan Curah Hujan
Kalimantan Timur yang beriklim tropis mempunyai musim yang hampir sama dengan wilayah Indonesia pada umumnya, yaitu adanya musim kemarau dan musim penghujan. Musim kemarau biasanya terjadi pada bulan Mei sampai dengan bulan Oktober, sedang musim penghujan terjadi pada bulan Nopember sampai dengan bulan April. Keadaan ini terus berlangsung setiap tahun yang diselingi dengan musim peralihan pada bulan-bulan tertentu. Selain itu, karena letaknya di daerah khatulistiwa maka iklim di Kalimantan Timur juga dipengaruhi oleh angin Muson, yaitu angin Muson Barat Nopember-April dan angin Muson Timur Mei -Oktober. Namun dalam tahun-tahun terakhir ini, keadaan musim di Kalimantan Timur kadang tidak menentu. Pada bulan-bulan yang seharusnya turun hujan dalam kenyataannya tidak ada hujan sama sekali, atau sebaliknya pada bulan-bulan yang seharusnya musim kemarau bahkan terjadi hujan dengan musim yang jauh lebih panjang. Suhu udara di suatu tempat antara lain ditentukan oleh tinggi rendahnya tempat tersebut terhadap permukaan laut dan jaraknya dari pantai. Secara umum daerah Kalimantan Timur beriklim panas dengan suhu udara pada tahun 2005 berkisar dari 21,80 ºC (Stasiun Meteorologi Tanjung Redeb = Januari) sampai dengan 38,30 ºC (Stasiun Meteorologi Tanjung Selor = September). Suhu udara rata-rata paling rendah sebesar

- 15 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

22,21ºC terjadi di Tanjung Redeb dan suhu udara rata-rata tertinggi sebesar 34,60 ºC terjadi di Tanjung Selor. Selain itu, sebagai daerah beriklim tropis dengan habitat hutan yang sangat luas, Kalimantan Timur mempunyai kelembaban udara relatif tinggi dengan rata-rata berkisar 74,25 % – 88,50 %. Kelembaban udara paling rendah yang dapat dipantau melalui Stasiun Meteorologi Nunukan terjadi pada bulan September sebesar 63,00 %, sedang yang paling tinggi terdapat di Stasiun Meteorologi Tanjung Redeb yang terjadi pada bulan Mei sebesar 97,00 %. Rata-rata suhu minimum dan maksimum serta kelembaban udara rata-rata pada tahun 2005 di beberapa stasiun meteorologi dapat dilihat pada Tabel 5.
Tabel 5. Rata-rata suhu udara, kelembaban, tekanan udara, kecepatan angin, curah hujan, dan penyinaran matahari menurut stasiun Tahun 2005
Uraian 1. Suhu Udara (oC) - Minimum - Maximum 2. Kelembaban Udara (%) 3. Tekanan Udara 4. Kecepatan Angin (Knot) 5. Curah Hujan (mm) 6. Penyinaran Matahari (%) 22,80 34,20 83,30 1.432,2 1,70 212,5 45,60 87,00 1.011,0 5,00 107,5 47,00 24,20 31,10 84,10 7,50 278,50 51,00 22,50 34,60 84,30 3,00 258,00 54,40 22,21 34,36 88,50 6,50 58,56 29,58 23,63 31,82 74,25 1.009,53 4,50 250,16 44,25 Stasiun Tanjung Tanjung Samarinda Balikpapan Tarakan Selor Redeb

Nunukan

1.011,0 1.010,70

Sumber: Dinas Perhubungan Provinsi Kalimantan Timur (2006)

Curah hujan di daerah Kalimantan Timur sangat beragam menurut bulan dan letak stasiun pengamat. Rata-rata curah hujan tertinggi selama tahun 2005 tercatat pada Stasiun Meteorologi Tarakan sebesar 278,50 mm dan rata-rata curah hujan paling rendah tercatat pada Stasiun Tanjung Redeb yang hanya mencapai 58,56 mm. Keadaan angin di Kalimantan Timur pada tahun 2005 yang dipantau di beberapa stasiun pengamat, menunjukkan bahwa kecepatan angin berkisar antara 0,90 knot sampai 10,00 knot. Kecepatan angin paling tinggi 10,00 knot terjadi di Kota Tarakan pada bulan September, sedang terendah 0,90 knot terjadi di Kota Samarinda pada bulan Desember.

d. Potensi Sumberdaya Alam
Provinsi Kalimantan Timur merupakan salah satu Provinsi yang mempunyai kekayaan alam yang besar dan sangat beragam berupa sumber daya hutan tropis, sumber daya mineral, sumber daya kelautan dan sumber daya lahan. Berbagai keunggulan yang dimiliki tersebut dapat menjadikan Kalimantan Timur sebagai daerah tujuan investasi dan perdagangan bagi penanam modal dan pelaku-pelaku usaha perdagangan dalam dan luar negeri. Diperkirakan besarnya potensi sumberdaya mineral dan energi yang ada di wilayah Provinsi Kalimantan Timur berupa minyak sebanyak 1,17 juta mstb (metric stock tank barrel), gas bumi sebesar 46.680 scf (standard cubic feet), batu bara sebanyak 21 milyar ton dan emas sebesar 60,50 juta ton. Selain itu, Provinsi

- 16 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

ini juga mempunyai potensi pertanian secara luas yang sangat besar. Selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 6. Dalam hal penggunaan lahan, ada kesepakatan bersama antara Gubernur Kalimantan Timur dengan Bupati/Walikota se-Kalimantan Timur pada tanggal 12 Januari 2006 yang berisi;  Pengurangan Kawasan Budidaya Kehutanan yang sebelumnya seluas ±9.774.753,19 ha menjadi seluas ±7.653.565,36 ha (39,14 %).  Penambahan Kawasan Budidaya Non Kehutanan yang sebelumnya seluas ±5.170.784,60 ha menjadi seluas ±6.520.622,73 ha (33,36 %).  Penambahan Kawasan Lindung termasuk Hutan Penelitian yang sebelumya seluas ±4.604.972,75 ha menjadi seluas ±4.951.853,64 ha (25,33 %).  Kawasan Strategis Nasional (radius 5 km sepanjang garis perbatasan negara) seluas ±424.516,12 ha (2,17 %).

e. Potensi Lokasi Kakao
Kalimantan Timur merupakan salah satu penghasil kakao rakyat di Indonesia, meskipun arealnya relative kecil dibadingkan dengan Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah tetapi bagi petani dibeberapa tempat di Kalimantan Timur komoditi tersebut dijadikan sebagai mata pencaharian yang utama. Beberapa daerah yang tercatat sebagai sentra penanaman kakao di Kalimantan Timur antara lain Kabupaten Nunukan (Kecamatan Lumbis dan Pulau Sebatik), Kabupaten Malinau (Kecamatan Malinau), Kabupaten Berau (Kecamatan Talisayan), Kota Samarinda (Sempaja dan Berambai), dan Kabupaten Kutai Timur (Teluk Pandan). Dibeberapa tempat lainnya juga terdapat areal perkebunan kakao dalam luasan yang relatife kecil. Luas areal pertanaman kakao di Provinsi Kalimantan Timur menurut data statistik tahun 2006 sebesar ± 41.412,50 ha dengan produksi biji kakao kering sejumlah 6.774 ton.

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 6.

Luasan dan potensi wilayah pertanian beberapa Kabupaten di Kalimantan Timur
Uraian Faktor Pembatas Kesuburan Drainase dan lereng Drainase Drainase, lereng dan kesuburan Lereng, drainase, salinitas dan kesuburan Kedalaman perakaran, gambut dan drainase Drainase, tekstur, kedalaman perakaran dan gambut Lereng dan salinitas 1.212.056,89 Kutai Timur 415.789,12 936.064,6 Kutai Barat 457.868,24 Malinau 75.521,74 Kutai Kertanegara 256.387,65 Berau 200.619,34 Penajam Paser Utara 42.892,40 Paser 178.495,42 Nunukan 75.976,28 -

AREAL BERPOTENSI BAIK - >75% sesuai AREAL BERPOTENSI SEDANG - >75% sesuai bersyarat

- 50-75% sesuai bersyarat AREAL BERPOTENSI RENDAH - >75% sesuai bersyarat

48.239,81 654.757,20

119.581,30 552.616,10

149.641,91 305.282,08

2.616,03 446.877,02

-

50-75% sesuai bersyarat

-

922.565,01

10.092,50

234.057,96

6.522,39

23.385,91

69.705,40

28.003,40

-

25-50% tidak sesuai

72.981,31

103.333,12

-

-

-

-

-

-

50-75% tidak sesuai AREAL TIDAK BERPOTENSI - 50-75% tidak sesuai 25-50% sesuai

49.899,09 1.205.731,94

1.399,63 1.004.002,29

2.028.882,45

87.870,56 1.011.952,93

870.617,83

112.560,09

432.960,44

626.924,37

>75% tidak sesuai PENGGUNAAN LAIN Cagar Alam Hutan Lindung Taman Nasional Hutan Pend.&Penelitian Taman Hutan Raya Hutan Wisata Suaka Alam JUMLAH

44.586,6 269.552,9 173.167,6 3.167.773,09

631.553,92 3.120.742,22

674.357,00 4.000.910,57

218.261,42 50.692,64 25.850,78 57.688,69 2.645.759,64

360.444,03 103,37 2.110.504,35

12.815,45 13.411,11 354.706,87

114.849,51 1.101.292,85

173.832,86 1.354.229,95

Sumber: Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur (2007)

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tanaman tersebut secara keseluruhannya merupakan pertanaman rakyat. Produksi biji kakao kering Kalimantan Timur dengan mutu unfermented sebagian besar dipasarkan di Sabah Malaysia. Khususnya yang dihasilkan oleh petani Kalimantan Timur bagian utara. Produk petani perkebunan kakao lainnya dipasarkan sebagai perdagangan antar pulau ke Ujung Pandang untuk selanjutnya dipasarkan kepasaran Amerika Serikat. Sebagaimana komoditi pertanian lainnya, harga biji kakao kering selalu mengalami pasang surut yang tergantung kepada harga pasaran dunia.

3.1.2. Potensi Produksi
a. Perkembangan Produksi Biji Kakao Dunia
Kakao diproduksi oleh lebih dari 50 negara yang berada di kawasan tropis yang secara geografis dapat dibagi dalam tiga wilayah yaitu Afrika, Asia Oceania dan Amerika Latin. Lima negara penghasil utama kakao adalah Pantai Gading, Indonesia, Ghana, Nigeria dan Brazil. Diantara kelima negara tersebut, empat negara menunjukkan produksi kakao yang stabil, sedangkan satu negara lain, yaitu Ghana menunjukkan peningkatan produksi yang signifikan. Peningkatan produksi lebih dari 100 % dicapai oleh Ghana mulai tahun 2003 dibanding dengan produksinya pada awal tahun 2000. Produksi kakao kelima negara tersebut sejak 2001 sampai dengan 2006 disajikan pada Tabel 7.
Tabel 7. Perkembangan produksi biji kakao dunia (ribu ton)
2001/02 Afrika Kamerun Pantai Gading Ghana Nigeria Lainnya Amerika Brazil Ecuador Lainnya Asia & Oceania Indonesia Malaysia Papua New Guinea Lainnya Total dunia 1952 131 1265 341 185 31 377 124 81 173 538 455 25 38 19 2867 18,7 % 13,2 % 68,1 % 2002/03 2231 160 1352 497 173 50 428 163 86 179 510 410 36 43 21 3169 16,1 % 13,5 % 70,4 % 2003/04 2550 162 1407 737 180 64 462 163 117 182 525 430 34 39 22 3537 14,8 % 13,1 % 72,1 % 2004/05 2379 184 1286 599 200 110 443 171 116 157 560 460 29 48 23 3382 16,6 % 13,1 % 70,3 % 2005/06 2577 168 1387 741 170 112 447 162 115 170 568 470 30 46 20 3592 15,8 % 12,4 % 71,8 %

Sumber: The International Cocoa Organization (2007)

Disisi lain konsumsi biji kakao dunia sedikit berfluktuasi dengan kecendrungan terus meningkat, sehingga beberapa tahun terakhir terjadi defisit produksi. Negara konsumen utama biji kakao dunia adalah Belanda dengan tingkat konsumsi 470.000 ton pada tahun 2005/06, konsumen utama lainnya adalah Amerika Serikat, Pantai Gading, Brazil dan Jerman dengan konsumsi masing-masing 426.000, 360.000 dan 223.000, dan 302.000 ton. Perkembangan dan konsumsi biji kakao dunia dapat dilihat pada tabel 8.

- 19 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 8. Perkembangan konsumsi/grindings biji kakao dunia (ribu ton)
2001/02 Eropa Jerman Belanda Lainnya Afrika Pantai Gading Lainnya Amerika Brazil USA Lainnya Asia & Oceania Indonesia Malaysia Lainnya Total dunia 1282 195 418 669 421 290 131 767 173 403 192 416 105 105 206 2885 14,4 % 26,6 % 14,6 % 44,4 % 2002/03 1320 193 450 677 447 315 131 814 196 410 208 499 115 150 234 3079 16,2 % 26,4 % 14,5 % 42,9 % 2003/04 1346 225 445 676 446 335 131 852 207 410 235 575 120 203 252 3238 17,7 % 26,3 % 14,4 % 41,6 % 2004/05 1375 235 460 680 493 364 130 853 209 419 225 622 115 250 257 3343 18,6 % 25,5 % 14,8 % 41,1 % 2005/06 1462 302 470 690 507 360 147 856 223 426 207 651 120 250 281 3476 18,7 % 24,6 % 14,6 % 42,1 %

Sumber: The International Cocoa Organization (2007)

b. Perkembangan Produksi Biji Kakao Nasional
Kakao merupakan salah satu komoditas andalan perkebunan yang peranannya cukup penting bagi perekonomian nasional, khususnya sebagai penyedia lapangan kerja, sumber pendapatan dan devisa Negara. Disamping itu kakao juga berperan dalam mendorong pengembangan wilayah dan pengembangan agroindustri. Perkebunan kakao Indonesia mengalami perkembangan pesat sejak awal tahun 1980-an

dan pada tahun 2005, areal perkebunan kakao Indonesia tercatat seluas 1.167.046 ha yang sebagian besar (92,6 %) dikelola oleh rakyat dan selebihnya 3,3 % perkebunan besar negara serta 4,1 % perkebunan besar swasta. Perkembangan luas lahan kakao di Indonesia tersaji pada Tabel 9.
Tabel 9. Luas lahan kakao di Indonesia dari tahun 2000 - 2006
Luas Lahan (ha) Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006* Perkebunan Rakyat 641.133 710.044 798.628 861.099 1.003.252 1.081.102 1.105.654 Perusahaan Besar Negara 52.690 55.291 54.815 49.913 38.668 38.295 38.453 Perkebunan Besar Swasta 56.094 56.114 60.608 53.211 49.040 47.649 47.635 Jumlah 749.917 821.449 914.051 964.223 1.090.960 1.167.046 1.191.742

Keterangan: *) angka sementara Sumber : Ditjen perkebunan, Departemen Pertanian (2006)

- 20 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Jenis tanaman kakao yang diusahakan sebagian besar adalah jenis kakao lindak dengan sentra produksi utama adalah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Tengah. Di samping itu juga diusahakan jenis kakao mulia oleh perkebunan besar negara di Jawa Timur dan Jawa Tengah. Produksi tanaman kakao dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan seiring semakin meluasnya areal pengembangan komoditi ini. Jika pada tahun 2000, produksi nasional kakao mencapai 421.142 ton, maka pada tahun 2005 produksi kakao meningkat menjadi 748.828 ton (lihat pada Tabel 10).
Tabel 10. Hasil produksi biji kakao Indonesia periode tahun 2000 - 2006 Produksi (ton) Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006* Perkebunan Rakyat 363.628 476.924 511.379 634.877 636.783 693.701 723.992 Perkebunan Besar Negara 34.790 33.905 34.083 32.075 25.830 25.494 26.122 Perkebunan Besar Swasta 22.724 25.975 25.693 31.864 29.091 29.633 29.360 Jumlah 421.142 536.804 571.155 698.816 691.704 748.828 779.474

Keterangan: *) angka sementara Sumber : Ditjen perkebunan Departemen Pertanian (2006)

Dari segi kualitas, kakao Indonesia tidak kalah dengan kakao dunia dimana bila dilakukan fermantasi dengan baik dapat mencapai cita rasa setara dengan kakao yang berasal dari Ghana dan Kakao Indonesia mempunyai kelebihan yaitu tidak mudah meleleh sehingga cocok bila dipakai untuk blending. Sejalan dengan keunggulan tersebut, peluang pasar kakao Indonasia cukup terbuka baik untuk ekspor maupun memenuhi kebutuhan dalam negeri. Dengan kata lain, potensi untuk menggunakan industri kakao sebagai salah satu pendorong pertumbuhan dan distribusi pendapatan cukup terbuka. Meskipun demikian, agribisnis kakao Indonesia masih menghadapi berbagai masalah komplek antara lain produktivitas kebun masih rendah akibat serangan hama Penggerek Buah Kakao (PBK), mutu produk masih rendah serta belum optimalnya pengembangan produk hilir kakao. Hal ini menjadi suatu tantangan sekaligus peluang bagi para investor untuk mengembangkan usaha dan meraih nilai tambah yang lebih besar dari agribisnis kakao. c. Perkembangan Produksi Kalimantan Timur Kalimantan Timur merupakan salah satu penghasil kakao rakyat di Indonesia, meskipun arealnya relatif kecil dibanding dengan Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah, tetapi bagi petani dibeberapa tempat di Kalimantan Timur, komoditi tersebut dijadikan sebagai mata pencaharian yang utama. Beberapa daerah yang tercatat sebagai sentra penanaman kakao di Kalimantan Timur antara lain Kabupaten Nunukan (Kecamatan Lumbis dan Pulau Sebatik), Kabupaten Malinau (Kecamatan Malinau), Kabupaten Berau (Kecamatan Talisayan), Kota Samarinda (Sempaja dan Berambai), dan Kabupaten Kutai Timur (Teluk Pandan). Di beberapa tempat lainnya juga terdapat areal perkebunan kakao dalam luasan yang relatif kecil. Luas areal pertanaman kakao menurut statistik perkebunan Provinsi Kalimantan Timur dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Jika pada tahun 2001 luas areal tanaman kakao mencapai 33.830,50 ha meningkat menjadi sebesar 41.312,50 ha tahun 2006 (tabel 11.).

- 21 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 11. Distribusi areal penanaman kakao di Kalimantan Timur berdasarkan Kabupaten/Kota pada tahun 2006
Luas areal (ha) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Kabupaten/kota Samarinda Balikpapan Kutai Kartanegara Kutai Barat Kutai Timur Bontang Pasir Penajam Paser Utara Berau Bulungan Malinau Nunukan Total 57,00 55,00 87,00 137,00 780,00 3.215,00 10.646,50 Tanaman Belum Menghasilkan 246,00 11,00 308,00 321,00 5.429,50 Tanaman Menghasikan 692,00 18,00 644,00 44,50 6.489,00 30,00 594,00 189,50 6.103,00 650,00 1.679,00 9.214,00 26.347,00 Tanaman Tua 46,00 4,00 1.511,00 45,50 896,00 20,00 402,00 13,00 42,00 730,50 609,00 4.319,00 984,00 33,00 2.463,00 411,00 12.814,50 50,00 1.053,00 257,50 6.190,00 829,00 3.189,50 13.038,00 41.312,50 Jumlah Produksi (ton) 71,50 17,50 370,00 24,50 3.499,00 43,00 59,00 119,00 3.955,00 193,00 720,50 17.702,00 26.774,00 Produktivitas (ton/ha) 103,32 972,22 574,53 550,56 539,22 1.433,33 99,33 627,97 648,04 296,92 429,12 1.921,21 1.016,21

Sumber: Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur (2007)

Seiring dengan terus meningkatnya perluasan areal komoditi kakao, maka produksi biji kakao dari tahun ke tahun mengalami fluktuasi produksi. Jika pada tahun 2001 hasil produksi kakao mencapai 27.758 ton menurun menjadi 22.013 ton pada tahun 2003, kemudian ditahun 2004 mengalami peningkatan mencapai 25.395 akan tetapi mengalami penurunan produksi pada tahun 2005 menjadi 25.070,50 dan mengalami peningkatan produksi di tahun 2006 menjadi 26.774. (lihat Gambar 3.)
45.000
41.313

40.000
37.296 36.071

35.000

33.831 31.698 27.758

32.928

Produksi (ton) Luas areal (ha)

Luas areal / 30.000 Produksi
25.000

27.362 25.395 22.013 25.071

26.774

20.000

15.000 2001 2002 2003 2004 2005 2006

Tahun

Gambar 3.

Perkembangan luas areal tanaman kakao dan produksi biji kakao di Kalimantan Timur Tahun 2001-2006 (Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur, 2007)

Tanaman kakao yang diusahakan di Provinsi Kalimantan Timur 92,6 % merupakan perkebunan rakyat dan 7,4 % lainnya dibudidayakan oleh perusahaan negara maupun swasta. Produksi biji kakao kering Kalimantan Timur dengan mutu unfermented sebagian besar dipasarkan di Sabah Malaysia. Khususnya yang

- 22 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

dihasilkan oleh petani Kalimantan Timur bagian utara. Produk petani perkebunan kakao lainnya dipasarkan sebagai perdagangan antar pulau ke Makassar untuk selanjutnya dipasarkan kepasaran Amerika Serikat. Sebagaimana komoditi pertanian lainnya, harga biji kakao kering selalu mengalami pasang surut yang tergantung kepada harga pasaran dunia. Pada saat nilai dolar pada rupiah tinggi, harga kakao juga melambung sehingga pendapatan petani meningkat. Dalam upaya mendorong perluasan tanaman kakao di Kalimantan Timur, Dinas Perkebunan selain memberikan bimbingan juga memberikan bantuan bibit unggul, sarana produksi dan pengendalian organisme pengganggu tanaman (OPT) perkebunan. 3.2. Teknis produksi

3.2.1. Kesesuaian Lahan
Tanaman kakao (Theobroma cacao L.) yang ditanam di perkebunan rakyat pada umumnya adalah kakao jenis Forastero (bulk cocoa atau kakao lindak), Criolo (fine cocoa atau kakao mulia) dan hibrida (hasil persilangan antara jenis Forastero dan Criolo). Tingkat kesesuaian lahan untuk tanaman kakao digolongkan menjadi sesuai (S1), cukup sesuai (S2), agak sesuai (S3) dan tidak sesuai (N). Penilian tersebut didasarkan atas kondisi agroklimat, sifat fisik dan kimia tanah. Tingkat kesesuaian lahan untuk tanaman kakao. Dapat dilihat pada tabel 12.

3.2.2. Pembukaan Lahan
Lahan yang dipergunakan untuk penanaman kakao dapat berasal dari lahan alang-alang dan semak belukar, lahan primer atau lahan konversi. Pada lahan alang-alang dan semak belukar cara pembukaan lahan dilakukan dengan pembabatan secara manual atau dengan menggunakan herbisida. Pada lahan primer dilakukan dengan cara menebang pohon-pohon , sedangkan pada lahan konversi dilakukan dengan menebang atau membersihkan tanaman yang terdahulu.

3.2.3. Penanaman dan Penaungan
Tanaman kakao ditanam dengan jarak tanam 3 m x 3 m pada tanah datar dan 4 m x 2 m pada tanah miring, dengan demikian jumlah pohon kakao sekitar 1.100 pohon/ha. Sebelum tanaman kakao ditanam, harus ditanam terlebih dahulu tanaman pelindung, seperti lamtoro gung, yang berfungsi untuk melindungi tanaman muda kakao dari sinar matahari langsung. Semakin bertambah umur tanaman, semakin dikurangi jumlah naungannya. Untuk tanaman kurang dari 2 bulan, penyinaran matahari hanya diperlukan 25 - 30 % penyinaran, 3 bulan diperlukan 30 – 40 %, umur 4 bulan 50 – 70 % dan lebih besar dari 5 bulan diperlukan persentase penyinaran 70 %.

3.2.4. Pemupukan
Pupuk yang digunakan pada umumnya harus mengandung unsur-unsur Nitrogen, Phospat dan Kalium dalam jumlah yang cukup pupuk dan unsur-unsur mikro lainnya yang diberikan dalam jumlah kecil. Ketiga jenis tersebut di pasaran dijual sebagai pupuk Urea atau ZA, Triple Super Phospat (TSP) dan KCl. Selain pupuk tunggal, dipasaran juga tersedia pupuk majemuk, yang umumnya berbentuk tablet atau briket dan didalamnya, selain mengandung unsur NPK, juga unsur-unsur mikro. Penggunaan pupuk tersebut, walaupun harganya relatif lebih mahal dari pupuk tunggal, akan mengurangi penggunaan tenaga kerja.

- 23 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Pemberian pupuk dilakukan 2 - 3 kali per tahun dengan meletakkan pupuk tersebut di dalam tanah (sekitar 10 - 20 cm dari permukaan tanah) dan disebarkan di sekeliling tanaman.
Tabel 12. Kriteria Kesesuain Lahan Untuk Kakao
Kriteria ELEVASI (m dpl) 1. KakaoMulia 2. Kakao lindak CURAH HUJAN 1. Bulan kering (< 60 mm/bln ) 2. Rata-rata tahunan (mm) KONDISI TANAH 1. Drainase tanah Penilaian S1 0-600 0-300 S2 600-700 300-450 S3 700-800 450-600 N > 800 > 600

0-1 1500-2500

1-3 1250-1500 2500-3000 Agak terhambat, Agak baik. Pasir berlempung, Liat berpasir

3-5 1100-1250 3000-4000 Agak cepat

>5 < 1100 >4000 Sangat terhambat, Terhambat kerikil Pasir, liat masif

Baik

2. Tekstur tanah

Lempung berpasir, Lempung liat berpasir, Lempung berdebu, Debu lempung berliat, Lempung liat berdebu > 150 0 -8

Liat berdebu, liat

3. Kedalaman perakaran (cm) 4. Lereng (%) SIFAT KIMIA TANAH 1. KPK (me/100 gr tanah) 2. pH 3. C – organik (%) KETERSEDIAN UNSUR HARA 1. N – total 2. P2O5 tersedia 3. K2O tersedia TOKSITAS 1. Salinitas (mmhos/cm) 2. Kejenuhan AI (%)

150 – 100 8 – 15

100 – 60 < 60 15 - 45 > 45

> 15 6,0 – 7,0 2-5 Sedang- sangat tinggi Sedang- sangat tinggi Sedang- sangat tinggi

10 – 15 5,0 – 6,0 7,5 – 7,0 1-2 Rendah Rendah Rendah

5 – 10 7,5 – 8,0 4,0 - 5,0 0,5 - 1 Sangat rendah Sangat rendah Sangat rendah

<5 > 8,0 < 0,5

<1 <5

1-3 5-20

3-6 20-60

>6 >60

Sumber: Soetanto (1996)

3.2.5. Pengendalian Hama, Penyakit dan Gulma
Hama yang sering menyerang tanaman kakao antara lain adalah belalang, ulat jengkal (Hypsidra talaka Walker), kutu putih (Planoccos lilaci), penghisap buah (Helopeltis sp.) dan penggerek batang (Zeuzera sp.). Sedangkan penyakit yang sering diketemukan adalah penyakit jamur upas dan jamur akar. Penyakit

- 24 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

tersebut disebabkan oleh cendawan Oncobasidium thebromae. Selain itu juga sering dijumpai penyakit busuk buah yang disebabkan oleh Phytoptora sp. Insektisida yang digunakan untuk pemberantasan ulat jengkal, kutu putih dan belalang antara lain adalah Decis, Supracide, Lebaycide, Coesar dan Atabron. Helopletis sp dapat diberantas dengan Lebaycide, Cupraycide dan Decis. Adapun fungisida yang sering digunakan untuk memberantas penyakit jamur upas dan jamur akar adalah Bayleton dan Meneb.

3.2.6. Panen dan Pasca Panen
a. Pemetikan buah Buah yang sudah masak dipetik dengan menggunakan pisau atau gunting tanaman. Jumlah biji dalam buah antara 20-60 biji. Di Sulawesi Selatan, untuk mendapatkan 1 kg biji kakao kering (kadar air 8 – 7 %) diperlukan sekitar 25-35 buah kakao. Produksi tanaman ditentukan oleh tingkat kesuaian lahan (lihat tabel 12.) Tingkat kematangan buah dapat dilihat dari perubahan warna buah, yaitu jika alur buah sudah berwarna kuning, maka tingkat kematangannya adalah C, sedangkan jika alur dan punggung buah berubah kuning, tingkatannya B. Jika seluruh permukaan buah sudah berwarna kuning atau kuning tua, maka tingkat kematangannya adalah A dan A+. Pada umumnya petani sudah memanen buah kakao jika tingkat kematangannya sekurang-kurangnya B. Pemetikan buah pada umumnya dilakukan pagi hari. Buah-buah tersebut kemudian dikumpulkan di suatu tempat sambil menunggu untuk dipecahkan. Kegiatan tersebut dikenal dengan pemeraman buah. b. Pemecahan buah Buah yang sudah terkumpul kemudian dipecahkan dengan alat pemukul yang terbuat dari kayu. Buah tersebut dipukul pada bagian punggung dengan arah miring. Bila kulit telah terbagi dua, kulit bagian ujung dibuang dan tangan kanan menarik biji dari placenta. Biji kemudian ditempatkan di atas lembaran plastik atau di dalam keranjang bambu. Pada prinsipnya biji basah ini sudah dapat dijual langsung ke pasar. Namun demikian harga biji basah atau fermentasi tidak sempurna, rendah harganya. c. Fermentasi Fermentasi biji kakao dimaksudkan untuk mematikan lembaga biji kakao agar tidak dapat tumbuh dan untuk menimbulkan aroma yang khas coklat. Fermentasi dilakukan di dalam suatu wadah/kotak kayu dengan tebal tumpukkan biji tidak boleh lebih dari 42 cm. Fermentasi yang sempurna dilakukan dalam waktu 5 hari, dimana pada hari kedua harus dilakukan pengadukan/pembalikan. Sesudah itu biji dibiarkan dalam tempat fermentasi sampai hari kelima. Selama proses fermentasi, sebagian air yang terkandung dalam biji akan hilang dan aroma seperti asam cuka akan keluar dari tempat fermentasi. Biji yang sudah difermentasikan kemudian diangin-anginkan sebentar atau direndam dan dicuci sebelum dikeringkan. d. Perendaman dan Pencucian Perendaman mempunyai pengaruh terhadap proses pengeringan dan rendemen. Selama proses perendaman berlangsung, sebagian kulit biji kakao terlarut sehingga kulit bijinya lebih tipis dan rendemennya berkurang. Dengan demikian proses pengeringan menjadi lebih cepat.

- 25 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Sesudah perendaman, dilakukan pencucian. Tujuan pencucian untuk mengurangi sisa-sisa pulp yang masih menempel pada biji dan mengurangi rasa asam pada biji. Bila kulit biji masih ada sisa-sisa pulp, biji mudah menyerap air dari udara sehingga mudah terserang jamur dan juga memperlambat proses pengeringan. e. Pengeringan Tujuan pengeringan adalah untuk menurunkan kadar air biji dari 60 % sampai pada kondisi dimana kandungan air dalam biji tidak dapat menurunkan kualitas biji dan biji tidak dapat ditumbuhi cendawan. Pengeringan yang terbaik adalah dengan sinar matahari. Untuk mengeringkan biji sampai pada kadar airnya mencapai 7 – 8 % diperlukan waktu 2 – 3 hari, tergantung dari kondisi cuaca. Jika cuaca tidak memungkinkan, pengeringan dapat dilakukan dengan alat pengering buatan. f. Kualitas Biji Kakao Kualitas biji kakao ditentukan berdasarkan standar uji yang berlaku, yaitu menurut SP-45-1976 yang direvisi bulan Februari 1990 atas usulan dari Asosiasi Kakao Indonesia (Askindo). Dalam penentuan kualitas tersebut, yang dimaksud dengan biji kakao adalah biji tanaman kakao (Theobroma cacao L.) yang telah difermentasikan, dibersihkan dan dikeringkan. Parameter kualitas biji kakao dan cara ujinya dapat dilihat pada Tabel 13. sedangkan standar mutu biji kakao dapat dilihat pada Tabel 14.
Tabel 13. Parameter Umum Kualitas Biji Kakao Karakteristik Kadar air (%) Biji berbau asap dan atau Abnormal dan atau berbau asing Serangga hidup Kadar biji pecah dan atau pecahan biji dan atau pecahan kulit (% b/b), maks. Kadar benda asing (% b/b), maks. Syarat 7,50 Tidak Ada Tidak Ada 3 0 Cara Pengujian SP-SMP-345-1985 ISO 2291 - 1980 Organoleptik Visual SP-SMP-346-1985 SP-SMP-346-1985

- 26 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 14. Standar Nasional Indonesia (SNI) biji kakao (SNI 01-232-2000) Khusus No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Karakteristik Jumlah biji / 100 g Kadar air (% b/b) maks. Berjamur (% b/b) maks. Tak terfermentasi (% b/b) maks. Berserangga, hampa, berkecambah (% b/b) maks. Biji pecah (% b/b) maks. Benda asing (% b/b) maks. Kemasan (kg) netto / karung Mutu I * 7,5 3 3 3 3 0 62,5 Mutu II * 7,5 4 8 6 3 0 62,5 Sub Standar * >7,5 >4 >8 >6 3 0 62,5

Sumber : KADIN Indonesia (2007) Keterangan: *) Ukuran biji ditentukan oleh jumlah biji per 100 g AA jumlah biji per 100 gram maksimum 85 A jumlah biji per 100 gram maksimum 100 B jumlah biji per 100 gram maksimum 110 C jumlah biji per 100 gram maksimum 120 Substandar jumlah biji per 100 gram maksimum > 120 Untuk kakao jenis mulia notasinya dengan F (Fine Cocoa)

- 27 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

KEBIJAKAN DAN INFRASTRUKTUR PENDUKUNG
4.1. Infrastruktur Pendukung
Pengembangan investasi budidaya kakao telah didukung dengan tersedianya jaringan jalan, airport, pelabuhan laut, terminal, fasilitas air bersih dan listrik, serta hotel dan restoran.

4.1.1. Pelabuhan Beserta Spesifikasinya
Kota Bontang memiliki pelabuhan laut yaitu Pelabuhan Laut Lok Tuan dan Tanjung Laut. Walaupun kondisi pelabuhan saat ini belum mendukung kegiatan pelayaran dan bongkar muat karena konstruksi, fasilitas, dan dangkal. Namun, pemerintah Kota Bontang telah membangun pelabuhan laut yang representatif baik untuk kapal antar pulau maupun ekspor-impor yang direncanakan selesai pada tahun 2006. Berau memiliki pelabuhan di Tanjung Redeb yang mampu menampung kapal seberat 3.000 ton. Kutai Timur memiliki pelabuhan laut yaitu di Sangatta 2 buah (milik KPC 1.800 m2 dan Pertamina 725 m ) dan pelabuhan umum di Sangkulirang seluas 189 m2.
2

4.1.2. Airport Beserta Fasilitas
Kalimantan Timur memiliki 11 bandara, dengan kualifikasi 1(satu) bandara internasional, dan 10 (sepuluh) lainnya bandara perintis, yaitu bandara internasional Sepinggan Balikpapan dan beberapa bandara perintis lainnya adalah, Temindung Samarinda, Juata Tarakan, Kalimarau Berau, Nunukan dan Tanjung Harapan Bulungan. Ketersediaan bandara ini mampu untuk memberikan dukungan bagi pengembangan investasi dan kegiatan ekonomi daerah. Bandara internasional Sepinggan di Balikpapan memiliki 27 operator maskapai penerbangan dengan 15 penerbangan terjadwal (schedule) seperti Garuda Indonesia, Lion Air, Batavia, Adam Air, Sriwijaya Air, Merpati Airlines, Silk Air dan 12 penerbangan tidak terjadwal. Kota Bontang saat ini tersedia bandara khusus yang dioperasikan PT. Badak, NGL, belum tersedia bandara bagi masyarakat umum. Berau memiliki bandara umum dan bandara swasta. Bandara Kalimarau dikelola oleh Pemerintah dan dapat disinggahi oleh penerbangan nasional dan bandara swasta seperti Bandara Luncuran Naga, Mankajang milik PT Kiani Kertas, Bandara Batu Putih di Kecamatan Talisayan, Merasa dan Merapu di Kecamatan Kelay dan Bandara Long Caai di Kecamatan Segah. Kutai Timur memiliki 9 bandara yaitu KPC di Tanjung Bara dan Bandara Pertamina di Sangkimah serta 7 bandara perintis yaitu di LongLees, Sautara, Batu Ampar, Jabdan, Miau Baru, Long Segar, Pengadan.

- 28 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

4.1.3. Listrik Beserta Kapasitas
Listrik adalah komoditas penting bagi keberlangsungan sendi-sendi kehidupan manusia saat ini. Tanpa pasokan energi listrik, hampir dipastikan banyak dunia usaha, rumah tangga maupun sektor yang lain lumpuh karenanya. Sebagian besar sumber energi listrik di Provinsi Kalimantan Timur hingga saat ini masih dipasok oleh Perusahaan Umum Listrik Negara. Selama tahun 2005, tenaga listrik yang diproduksi sebesar 1,5 juta MWH, terjual 1,3 juta MWH, dipakai sendiri 22 ribu MWH dan mengalami penyusutan sebesar 138 ribu MWH. Selama tahun 2004 PLN telah memproduksi 38.759.476 KWH dengan jumlah yang terjual sebesar 35.569.249 KWH. Dengan kapasitas 14.326 KWH PLN mempekerjakan 137 orang pegawai. Jumlah pelanggan PLN terbesar berada di Tanjung Redeb sebanyak 9.688 pelanggan dan di Kecamatan gunung tabur sebanyak 517 pelanggan sedangkan pelanggan terkecil terdapat di ULD Gunung Sari sebanyak 160 orang pelanggan. Pemerintah Kabupaten Berau telah melakukan kerjasama dengan PT. Indonesia Power telah membangun PLTU Tanjung Redeb dengan power plan 2 x 25 MW. Kabupaten Kutai Timur tahun 2003 memproduksi tenaga listrik sebesar 38.085 MWH dengan kapasitas terpasang 10,07 MW. Produksi tenaga listrik di Kabupaten Nunukan mengalami peningkatan sebesar 16,03 % pada tahun 2004. Peningkatan ini diiringi melonjaknya tenaga listrik yang terpasang, yaitu sebesar 10.947 KWH atau terjadi kenaikan sebesar 28,05 % dari tahun sebelumnya. Otomatis tenaga listrik yang terjual juga mengalami kenaikan 19,41 %. Tenaga listrik yang terjual sebesar 23.103 MWH, sebagian besar digunakan oleh rumah tangga, yaitu sebesar 13.953 MWH, diikuti kegiatan usaha sebesar 5.710 MWH. Sedangkan untuk kegiatan publik, industri dan sosial masing-masing sebesar 2.246 MWH, 837 MWH dan 358 MWH. Kenaikan penggunaan tenaga listrik paling besar digunakan untuk kegiatan publik/umum.

4.1.4. Air Bersih dan Kapasitasnya
Seluruh kabupaten/kota di Kalimantan Timur memiliki jaringan air yang dikelola PDAM dengan kapasitas potensial 3.439 liter/detik dan kapasitas efektif 2.540 liter/detik. Kapasitas potensial 3.994 liter/detik dan kapasitas efektif 3.310 liter/detik. Kabupaten Berau memiliki kapasitas terpasang 140 liter/detik dan produksi air bersih yang terpakai 140 liter/detik. Produksi total air bersih tahun 2003 sebesar 4.432.712 m3.Produksi total air bersih tahun 2005 di Kabupaten Kutai Timur 923.464 m3. Produksi total air bersih di Kabupaten Nunukan berfluktuasi, jika di tahun 2002 sebesar 681.835,4 m3 kemudian menurun menjadi 571.382,5 m3 dan di tahun 2004 meningkat menjadi 724.869,40 m3.

4.1.5. Hotel dan Restoran
Kalimantan Timur sebagai daerah sentra perdagangan dan jasa, serta tujuan wisata terdapat sarana pendukung berupa hotel dan restoran. Jumlah hotel berbintang maupun non bintang pada tahun 2005 sebanyak 404 buah. Hotel berbintang 17 buah yang memiliki 1.775 kamar dan 2.777 tempat tidur, sedangkan hotel melati 297 buah dengan 3.063 kamar dan 4.987 tempat tidur. Di Kota Bontang terdapai 1 buah hotel bintang III, yaitu Hotel Bintang Sintuk dan beberapa hotel non bintang 23 buah. Berau memiliki 2 buah hotel bintang II yaitu, hotel Berau Indah dan hotel Segah serta 37 buah hotel non bintang. Kabupaten Kutai Timur memiliki hotel non bintang 52 buah.

- 29 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Selain hotel, di Kalimantan Timur terdapat pula restoran sebanyak 912 buah. Keberadaan hotel dan restoran ini mendukung fasilitas bagi investor.

4.1.6. Sekolah/ PT/Lembaga Pendidikan
Kalimantan Timur memiliki fasilitas pendidikan yang memadai dari pendidikan dasar hingga perguruan tinggi. Universitas Mulawarman sebagai perguruan tinggi negeri di Kalimantan Timur memiliki Fakultas Pertanian yang mampu menyediakan tenaga ahli untuk kebutuhan pengembangan investasi budidaya kakao. Di Kutai Timurpun telah terdapat Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIPER), dan untuk wilayah utara Kalimantan, juga terdapat perguruan tinggi yaitu Universitas Borneo juga memiliki Fakultas Pertanian. Selain pendidikan formal, pelatihan-pelatihanpun dilaksanakan oleh lembaga-lambaga pelatihan swasta maupun oleh dinas tenaga kerja dan dinas teknis terkait.

4.1.7. Jalan/Transportasi
Untuk memperlancar arus lintas bahan input maupun hasil produksi pertanian termasuk kakao telah dibangun jalan lintas kalimantan yang terdiri 3 poros, yaitu poros selatan, tengah dan utara. Infrastruktur perhubungan darat yang tersedia telah memadai untuk angkutan antar kota dalam Provinsi maupun antar kota antar Provinsi. Pembangunan jembatan seperti jembatan Dondang dan Mahakam II yang memperpendek jarak jarak tempuh Samarinda-Balikpapan merupakan bagian dari pembangunan highway Bontang-Samarinda-Balikpapan. Pembangunan jalan lintas utara Kalimantan Timur yaitu Sangata, Kutai Timur dan Tanjung Redeb, Berau akan mempercepat arus angkutan barang/jasa.

4.1.8. Perbankan/Asuransi
Lembaga perbankan di Kalimantan Timur pada tahun 2004 berjumlah 223 unit yang tersebar di kabupaten/kota di Kalimantan Timur. Posisi kredit yang telah tersalurkan kepada sektor usaha berjumlah Rp 8 trilyun. Posisi kredit untuk wilayah Bontang berjumlah 815,044 milyar, Berau sebesar Rp 477,61 milyar dan Kutai Timur sebesar Rp 350,514 milyar. Di Kabupaten Berau terdapat 9 unit bank. Di Kabupaten Kutai Timur terdapat 4 unit bank dengan 3 unit bank pemerintah dan 1 unit bank swasta serta lembaga non perbankan 188 koperasi. Ada 3 lembaga asuransi yaitu Asuransi Bumi Putera, Asuransi Jiwasraya dan Asuransi Jiwa Mubarakah.

4.1.9. Pos dan Telekomunikasi
Kalimantan Timur melalui PT. Telkom sejak tahun 2001/2002 telah membangun 288.386 SST. Penggunaan jasa telekomunikasi telepon saat ini meningkat pesat, dengan diindikasikan tercatatnya 9 operator sembilan telepon selular. Kota Bontang memiliki 10.470 SST dan 1.290 CCT. Kutai Timur memiliki 4.380 SST dan 540 CCT dan 7 kantor pos cabang.

- 30 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

4.2. Kebijakan pendukung
4.2.1. Arah Kebijakan Jangka Panjang 2025
Untuk mencapai sasaran jangka panjang yang telah diuraikan diatas, maka kebijakan dan program yang akan ditempuh dalam pengembangan agribisnis kakao adalah sebagai berikut: 1. Kebijakan peningkatan produktivitas dan mutu kakao. Kebijakan ini dimaksudkan untuk meningkatkan produktivitas tanaman serta mutu kakao secara bertahap, baik yang dihasilkan oleh perkebunan rakyat maupun perkebunan besar. Kebijakan peningkatan produktivitas dan mutu kakao ini diimplementasikan lewat program-program sebagai berikut: - Program penciptaan klon kakao tahan PBK baik melalui upaya eksplorasi tanaman kakao yang diduga tahan PBK maupun melalui rekayasa genetik. - Program pengendalian hama PBK. - Program peremajaan tanaman kakao karena sebagian besar sudah berumur >25 tahun melalui klonalisasi tanaman kakao dan dengan menggunakan bibit/benih unggul. - Program perbaikan mutu biji kakao melalui upaya perbaikan pengelolaan kebun maupun fermentasi. - Program penerapan secara ketat persyaratan mutu biji kakao untuk ekspor. - Program peningkatan kemampuan dan pemberdayaan petani dan kelembagaan usaha. 2. Kebijakan peningkatan nilai tambah dan pendapatan petani kakao. Kebijakan ini dimaksudkan agar ekspor kakao Indonesia tidak lagi berupa bahan mentah (biji), tapi dalam bentuk hasil olahan, sehingga nilai tambah dinikmati di dalam negeri. Kebijakan peningkatan produktivitas dan mutu kakao ini diimplementasikan lewat program program sebagai berikut: - Program pengembangan industri hilir kakao khususnya pengolahan bubuk tepung kakao dan kakao butter untuk meningkatkan nilai tambah. - Program pengembangan kemitraan antara petani kakao dengan industri pengolahan di dalam negeri dan perusahaan luar negeri yang menguasai pasar kakao. - Program diversifikasi di areal tanaman kakao dengan jenis tanaman keras seperti kelapa, jati dan mahoni (kegiatan on-farm). - Program pengembangan model mediasi (perantara) untuk mempertemukan keinginan/ kebutuhan buyer dengan produk yang dihasilkan petani (kegiatan off-farm). - Program diversifikasi produk kakao, seperti kakao bubuk, lemak, pasta dll. 3. Kebijakan penyediaan sumber pembiayaan Kebijakan ini dimaksudkan untuk menyediakan berbagai kemungkinan sumber pembiayaan baik yang berasal dari lembaga perbankan maupun non-bank (antara lain memanfaatkan penyertaan dana masyarakat melalui Kontrak Investasi Kolektif, Resi Gudang).

4.2.2. Kebijakan dan Program Jangka Menengah (2005-2010)
Untuk mencapai sasaran jangka menengah yang telah diuraikan diatas, maka kebijakan dan program yang akan ditempuh oleh pemerintah dalam mendukung pengembangan kakao adalah sebagai berikut:

- 31 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

1. Kebijakan peningkatan produktivitas Kebijakan peningkatan produktivitas ini diimplementasikan lewat serangkaian program sebagai berikut: Program Intensifikasi Tanaman pada sentra produksi kakao rakyat Kegiatan pengendalian Hama Penggerek Buah Kakao (PBK) di wilayah yang sudah terserang dan melakukan tindakan preventif (sarungisasi buah kakao) dan kuratif bagi daerah yang belum terserang dengan memanfaatkan sistem peraturan karantina serta penerapan Pengendalian Hama Terpadu (PHT) secara maksimal serta meningkatkan kegiatan Sekolah Lapang Pengendalian Hama Terpadu (SL-PHT). Kegiatan penggunaan benih dari varietas tahan PBK yang direkomendasikan oleh Pusat Penelitian Kopi Kakao Indonesia. Pengembangan areal tetap dilanjutkan dan diutamakan untuk mencapai skala ekonomi pada lokasi yang secara agroekologi cocok untuk pengembangan kakao baik secara tumpang sari di antara kakao maupun pada areal tanaman baru. Bibit menggunakan jenis-jenis klon unggul yang dihasilkan oleh Lembaga Penelitian dan digunakan cara vegetatif dengan memanfaatkan sumber bahan tanaman dari kebun-kebun entres yang ada. Program rehabilitasi dan peremajaan tanaman yang dilakukan pada tanaman rusak atau tanaman tua dengan cara sambung samping menggunakan klon-klon unggul disertai dengan pemeliharaan yang intensif dan efisien.

-

-

2. Kebijakan pemberdayaan petani Kebijakan pemberdayaan petani diimplementasikan lewat serangkaian program sebagai berikut: Program penumbuhan kelembagaan petani dan kelembagaan usaha, khususnya di sentra-sentra produksi dan pengembangan kakao. Penumbuhan penangkar benih dalam rangka penyediaan benih unggul kakao dikembangkan model waralaba. Program pelatihan dan pendampingan memanfaatkan peluang bisnis yang ada. untuk meningkatkan kemampuan petani dalam rangka

Program peningkatan ketrampilan petani untuk mencegah meluasnya serangan hama PBK melalui kegiatan SL-PHT secara intensif.

3. Kebijakan penataan kelembagaan Kebijakan penataan kelembagaan ini diimplementasikan lewat serangkaian program sebagai berikut: Program fasilitasi lembaga keuangan pedesaan, sehingga dapat terjangkau oleh petani pekebun. Program pengembangan dan pemantapan networking and sharing, khususnya CCDC ( Cooperative Commodity Development Center ).

4. Kebijakan pengolahan dan pemasaran hasil Kebijakan pengolahan dan pemasaran hasil diimplementasikan lewat serangkaian program sebagai berikut: Program pengembangan dan desiminasi teknologi pengolahan hasil.

- 32 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

-

Program fasilitasi penyediaan sarana pengolahan hasil khususnya yang dapat dioperasikan di tingkat petani. Program peningkatan mutu hasil baik hasil utama maupun hasil lanjutan. Program penerapan SNI wajib segera dilaksanakan setelah fasilitas pendukungnya terpenuhi dan diterapkan secara disiplin baik untuk kakao yang dipasarkan didalam negeri maupun untuk ekspor. Program pemanfaatan limbah kakao sebagai pakan ternak, dll. Program peningkatan dan pemantapan kelembagaan pemasaran mulai tingkat petani sampai pemasaran ekspor. Program pengembangan pemasaran dalam negeri, melalui kegiatan pengembangan sistem informasi pemasaran, pengembangan sistem jaringan dan mekanisme serta usaha-usaha pemasaran. Program pengembangan pemasaran internasional, melalui kegiatan pengembangan analisis peluang dan hambatan ekspor serta pengendalian impor produk perkebunan, pengembangan kerjasama internasional di bidang pemasaran hasil perkebunan, peningkatan promosi dan proteksi. Program pengembangan sarana pengolahan hasil perkebunan, melalui kegiatan penyiapan paket usulan kebijakan yang terkait dengan pengembangan sarana pengolahan hasil perkebunan rakyat skala kecil (mini plant) dan skala menengah/besar. Kebijakan pemantapan infrastruktur diimplementasikan lewat serangkaian program sebagai berikut:

-

5. Kebijakan pemantapan infrastruktur Program peningkatan infrastruktur jalan dan jembatan khususnya untuk menjangkau sentra-sentra produksi kakao. Program peningkatan sarana gudang dan pelabuhan yang menjangkau sentra produksi kakao. Program peningkatan sarana listrik dan komunikasi yang dapat diakses oleh petani perkebunan. Program pengembangan sentra-sentra pemasaran kakao (terminal agribisnis) di wilayah pengembangan kakao.

4.3. Aspek Sosial dan Lingkungan
Pada aspek sosial, pemanfaatan lahan oleh petani akan meningkatkan kesejahteraannya, namun demikian karena permasalahan utama petani adalah kurangnya modal, maka diperlukan model kemitraan secara terpadu antara petani dengan Perusahaan Inti dan Bank, sehingga sumberdaya lahan petani dapat termanfaatkan. Dengan peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani, maka akan memperkecil kesenjangan sosial. Dari aspek lingkungan, kegiatan perkebunan kakao jelas memberikan dampak positif dan negatif terhadap komponen/sub kompenan/parameter lingkungan. Besaran dampak (magnitude) diperkirakan berkisar dari kecil sampai besar, dengan nilai kepentingan dampak (importance) diperkirakan dari tidak penting hingga penting. Dampak positif kegiatan perkebunan terjadi pada komponen sosekbudkesmas, khususnya pada parameter mata pencaharian, pendapatan dan kesejahteraan petani secara langsung dan aspek pendidikan secara tidak langsung. Setelah tanaman tumbuh dan berkembang dengan baik, maka kegiatan perkebunan juga akan memberikan dampak positif terhadap komponen biologi (flora dan fauna), penurunan erosi dan peningkatan kesuburan tanah dan peningkatan kualitas air perairan dari sungai-sungai yang berada di dalam

- 33 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

dan di sekitar areal kegiatan perkebunan. Pemanfaatan lahan-lahan yang kurang produktif atau lahan-lahan tidur, merupakan nilai positif penting dari kegiatan perkebunan kakao. Melalui pemanfaatan lahan tersebut, maka kondisi ekosistem lahan yang sebelumnya mempunyai dukung rendah (produktivitas rendah) dapat diperbaiki dan dapat ditingkatkan fungsinya, selanjutnya akan memberikan dampak positif terhadap beberapa parameter lingkungan ikutan, seperti terhadap ketersediaan air permukaan dan air tanah. Dampak negatif dari kegiatan perkebunan dapat terjadi pada tahap-tahap awal perencanaan lahan dan pembukaan lahan/pengolahan tanah (dengan alat berat), khususnya berkaitan dengan masalah kepemilikan dan ganti rugi lahan, erosi, kompaksi tanah dan penurunan kesuburan tanah serta sedimentasi sungai yang terjadi pada awal pembukaan lahan. Merujuk pada peraturan perundangan yang berlaku, maka diwajibkan kepada pengelola perkebunan (dengan luas 6000 ha) untuk melakukan studi Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL).

4.4. Aspek Legalitas
Izin usaha pembukaan kebun di Kabupaten dan Kota di Kalimantan Timur mengacu kepada perundangan dan peraturan nasional yaitu Undang-undang Nomor 24 tahun 1994 tentang Sistem Budidaya Tanaman; Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang pengelolaan Lingkungan Hidup; Undang-undang Nomor 24 Tahun 1997 tentang Tata Ruang (Lembaran Negara Tahun 1997 Nomor 73, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3702; Undang-undang Nomor 24 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah; Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Provinsi Sebagai Daerah Otonomi (Lembaran Negara Tahun 2000 Nomor 54, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3952); Keputusan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah Nomor 21 Tahun 2001 Tentang Teknik Penyusunan dan Materi Muatan Produk Hukum Daerah; Keputusan Menteri Pertanian Nomor 357/pts/HK.350/5/2002 tentang Pedoman Perizinan Usaha Perkebunan. 1. 2. Adapun izin usaha perkebunan di daerah harus memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut: Usaha Perkebunan Rakyat wajib mendaftarkan usahanya kepada Dinas; IUP dapat diberikan kepada: a. b. c. d. e. 3. 4. 5. 6. Koperasi; Badan Usaha Milik Daerah; Badan Usaha Milik Nasional; Badan Usaha Swasta Nasional; Patungan Badan Usaha Nasional dengan Badan Usaha Asing.

Usaha budidaya perkebunan wajib memiliki IUP, diberikan oleh Bupati/ Walikota; IUP berlaku selama 30 tahun dan dapat diperpanjang dengan periode waktu yang sama; Untuk memperoleh IUP, perusahaan harus menyampaikan permohonan kepada Bupati/Walikota melalui Kepala Dinas; Perusahaan pemohon IUP harus melengkapi persyaratan permohonan berupa: a. Akte pendirian perusahaan dan perubahannya; b. Proposal mengenai usaha yang akan dijalankan yang telah disetujui oleh Kepala Dinas; c. Rencana kerja usaha perkebunan; d. Dokumen AMDAL sesuai ketentuan yang berlaku; e. Rekomendasi dari dinas teknis; f. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan Nomor Pokok Wajib Pajak Daerah (NPWPD);

- 34 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

g. Surat keterangan domisili kantor perusahaan; h. Peta calon usaha dengan skala 1 : 100.000. i. Menyetor uang jaminan kesungguhan pada Bank yang ditunjuk sebesar Rp 15.000,- (Lima belas ribu rupiah) untuk setiap 1 ha luasan areal. 7. Dalam waktu 14 (empat belas) hari kerja setelah permohonan diterima dengan lengkap, pejabat pemberi IUP harus memutuskan IUP tersebut dapat diberikan atau ditolak. Selanjutnya izin usaha industri perkebunan harus memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut: 1. 2. 3. Untuk melaksanakan kegiatan usaha industri perkebunan wajib memperoleh izin tertulis dari Bupati; Izin usaha industri perkebunan dapat diberikan kepada pihak-pihak sebagaimana tercantum dalam Peraturan Daerah; Untuk memperoleh izin, perusahaan harus menyampaikan permohonan kepada Bupati/Walikota melalui kepada dinas dengan melengkapi: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. 4. Akte pendirian perusahaan dan perubahannya; Proposal mengenai usaha yang akan dijalankan yang telah disetujui oleh Kepala Dinas; Rencana kerja usaha perkebunan; Dokumen AMDAL sesuai ketentuan yang berlaku; Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan Nomor Pokok Wajib Pajak Daerah (NPWPD); Surat keterangan domisili kantor perusahaan; Izin lokasi bagi perusahaan bukan pemilik kebun sumber bahan baku industri; Analisis kelayakan usaha; Kepastian pasokan bahan baku; Izin HO/gangguan dari pejabat berwenang.

Dalam waktu 2 (dua) bulan setelah permohonan diterima dengan lengkap, pejabat pemberi izin harus memutuskan permohonan izin tersebut dapat diberikan atau ditolak.

Selain peraturan perundangan yang berkaitan dengan kegiatan usaha perkebunan, maka pemrakarsa kegiatan hendaknya juga memahami tentang tata cara penanaman modal dalam negeri, yaitu; I. Surat Permohonan (Blangko Model 1/PMDN) dan ditanda tangani diatas materai Rp. 6,000.- oleh pemohon dibuat rangkap dua dengan dilampiri persyaratan sbb: 1. Bukti Diri Pemohon: a. Photo copy Akte Pendirian (PT, BUMN, BUMD, CV, Firma dll); b. Photo copy Anggaran Dasar bagi Badan Usaha Koperasi; c. Photo copy KTP; 2. Photo copy Nomor Wajib Pajak (NPWP) Pemohon; 3. Proposal Proyek atau Bidang Usaha yang dimohon dan atau rencana kegiatan dari awal penanaman modal hingga pemasaran hasil produksi. 4. Peta Lokasi Proyek Skala 1 : 100.000. 5. Persyaratan dan atau ketentuan sektoral yaitu, rekomendasi dari : 1). Lurah/Kades; 2). Camat; 3). Instansi Teknis yang menjelaskan tentang bahwa lokasi yang dimohon tidak bermasalah dan layak untuk proyek dimaksud seperti rekomendasi dari : a. Dinas Kehutanan;

- 35 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

b. Dinas Perkebunan; c. Dinas Pertanian dan Peternakan; d. Badan Pertanahan Nasional; e. Dinas/Instansi lainnya yang berkaitan dengan proyek yang dimohon. 6. Laporan keuangan dan atau akuntabilitas; 7. Pernyataan bersedia berkantor pusat di Kota/Kabupaten; 8. Surat Kuasa dari yang berhak apabila permohonan bukan dilakukan oleh pemohon sendiri. 9. Kesepakatan/perjanjian kerjasama untuk bermitra dengan Usaha Kecil yang antara lain memuat : 1. Nama dan alamat masing-masing pihak; 2. Pola kemitraan yang akan digunakan; 3. Hak dan Kewajiban masing-masing pihak; 4. Bentuk pembinaan yang akan diberikan kepada usaha kecil; 5. Hal-hal lain yang dianggap perlu. 10. Akte Pendirian atau perubahannya mengenai penyertaan usaha kecil sebagai pemegang saham, apabila kemitraan dalam bentuk penyertaan saham; 11. Surat pernyataan diatas materai dari usaha kecil yang menerangkan bahwa yang bersangkutan memenuhi kriteria usaha kecil sesuai dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1995. II. Setelah Permohonan diterima di Bagian Perekonomian & Penanaman Modal Setda Kota/Kabupaten, yang selanjutnya Permohonan diperiksa kelengkapannya/ lampirannya oleh Sub Bagian Penanaman Modal dan BUMD. III. Setelah lampiran sudah lengkap, maka proposal dipresentasikan oleh Investor dengan biaya sendiri untuk dipresentasikan dihadapan pejabat Pemerintah Kota/Kabupaten dan bila dianggap perlu juga diundang dari DPRD, Unsur Organisasi dalam masyarakat, Unsur Mahasiswa, LSM dll. IV. Hasil Presentasi dinilai oleh Bagian Perekonomian dan Penanaman Modal atas persetujuan Pemerintah Kota/Kabupaten.

- 36 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

ANALISIS FINANSIAL
Asumsi
Perhitungan analisis kelayakan usahatani budidaya kakao berdasarkan beberapa asumsi sebagai berikut; Luas lahan Jarak tanam Banyaknya tanaman Mutu hasil Umur Proyek : : : : : 10.000 ha 3 x 3 m (tanah datar) dan 2 x 4 m (tanah miring) 1.100 – 1.250 tanaman per ha Berat biji kering 1 – 1,2 g/biji, kandungan lemak 50 % dan kulit ari + 12 % 23 tahun

Berdasarkan tinjauan lapangan dan penelitian para ahli lainnya, tingkat produksi kakao berfluktuasi. Produksi mengalami kenaikan yang tajam pada umumnya terjadi pada tahun ke-7 sampai tahun ke-15. Pada tahun berikutnya, produksi mengalami penurunan. Sedangkan perkembangan harga kakao ditentukan berdasarkan harga minimal dan diasumsikan terus meningkat setiap tahunnya.
Tabel 15. Produksi, harga, dan penerimaan kakao berdasarkan tahun Tahun panen 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Volume (kg / ha / tahun) Harga (Rp / kg) 1 ha Revenue (Rp) 10.000 ha

400 650 900 1.100 1.250 1.350 1.500 1.600 1800 1900 2000 2000 2000 1900 1800 1700 1600 1400

9250 9250 9250 9250 9500 9500 9500 9500 9750 9750 9750 9750 10000 10000 10000 10000 11500 11500

3.700.000 6.012.500 83.25.000 10.175.000 11.875.000 12.825.000 14.250.000 15.200.000 17.550.000 18.525.000 19.500.000 19.500.000 20.000.000 19.000.000 18.000.000 17.000.000 18.400.000 16.100.000

37.000.000.000 60.125.000.000 83.250.000.000 101.750.000.000 118.750.000.000 128.250.000.000 142.500.000.000 152.000.000.000 175.500.000.000 185.250.000.000 195.000.000.000 195.000.000.000 200.000.000.000 190.000.000.000 180.000.000.000 170.000.000.000 184.000.000.000 161.000.000.000

- 37 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tahun panen 21 22 23

Volume (kg / ha / tahun) 1200 1000 800

Harga (Rp / kg) 11500 11500 11500

Revenue (Rp) 1 ha 10.000 ha 13.800.000 138.000.000.000 11.500.000 115.000.000.000 9.200.000 92.000.000.000

Kebutuhan Biaya
Biaya investasi kebun digunakan untuk investasi tanaman dan non tanaman, perincian biaya investasi untuk per ha dan 10.000 ha (1 Kimbun) kebun kakao dapat dilihat pada Tabel 16. berikut.
Tabel 16. Kebutuhan Biaya Investasi Kebun Kakao KEBUTUHAN BIAYA A. INVESTASI TANAMAN - Tahun 0 (TBM 0) - Tahun 1 (TBM 1) - Tahun 2 (TBM 2) B. INVESTASI NON TANAMAN Total Investasi Tanaman + Non Tanaman (selama 0-2 tahun) (Rp/ha) 13.787.400 2.777.500 2.515.000 (Rp/10.000 ha) 137.874.000.000 27.775.000.000 25.150.000.000 3.224.000.000 194.023.000.000

322.400
19.402.300

Biaya investasi tanaman pada tahun ke-0 (TBM 0) digunakan untuk pembukaan lahan (land clearing), penanaman tanaman pelindung dan tanam kakao. Sedangkan untuk Tahun 1 dan ke-2 digunakan untuk perawatan tanaman, seperti penyulaman, pemupukan dan pencegahan hama dan penyakit. Untuk membantu pendanaan dana investasi, diasumsikan mendapat fasilitas kredit bank 50 %, sedangkan sisanya dipenuhi dengan modal sendiri. Sebagai konsekwensi dari pinjaman bank dibebankan angsuran dan bunga bank dipatok 14 %. Investasi non-tanaman digunakan untuk pembangunan prasarana, seperti bangunan, lahan, perizinan, pemetaan dan tenaga kerja pendukung sebagainya. Sedangkan besarnya biaya operasional rutin secara reguler dibutuhkan dengan jumlah yang tetap tanpa memperhatikan inflasi adalah Rp 39.640.000.000. Biaya ini dipergunakan untuk pemupukan, penyiangan, penyulaman, pemangkasan, pemanenan, dan pasca panen.

Proyeksi Laba / Rugi
Proyeksi laba/rugi memberikan gambaran tentang kegiatan usaha perkebunan kakao rakyat dalam periode yang akan datang. Asumsi dasar yang digunakan untuk perhitungan laba/rugi ini adalah menyangkut kualitas biji kakao yang dijual petani. Kualitas biji kakao yang dijual petani adalah biji kering, dengan harga jual awal Rp 9.250/kg sampai Rp 11.500/kg di akhir proyek. Berdasarkan asumsi tersebut, sejak pada tahun keempat sampai akhir analisis pada tahun ke-23, pengusaha kakao mendapatkan keuntungan yang cukup memadai. Jika pada tahun ke-4 berbuah keuntungan tersebut hanya Rp 7.023.720.000/tahun belum memperhitungkan nilai investasi, maka pada tahun berikutnya meningkat dua kali lipat, seiring dengan meningkatnya produktivitas tanaman.

- 38 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Tabel 17. Proyeksi rugi laba budidaya kakao berdasarkan tahun Tahun 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Total Hasil penjualan 0 0 0 37.000.000.000 60.125.000.000 83.250.000.000 101.750.000.000 118.750.000.000 128.250.000.000 142.500.000.000 152.000.000.000 175.500.000.000 185.250.000.000 195.000.000.000 195.000.000.000 200.000.000.000 190.000.000.000 180.000.000.000 170.000.000.000 184.000.000.000 161.000.000.000 138.000.000.000 115.000.000.000 92.000.000.000 3.004.375.000.000 Biaya produksi kebun 139.874.000.000 28.387.000.000 25.762.000.000 53.539.323.636 53.101.280.000 52.663.236.364 52.225.192.727 51.787.149.091 51.349.105.455 50.911.061.818 50.473.018.182 50.034.974.545 49.596.930.909 49.158.887.273 48.720.843.636 48.282.800.000 47.844.756.364 47.406.712.727 46.968.669.091 46.530.625.455 46.092.581.818 45.654.538.182 45.216.494.545 44.778.450.909 1.226.359.632.727 Laba (rugi) kotor -139.874.000.000 -28.387.000.000 -25.762.000.000 -16.539.323.636 7.023.720.000 30.586.763.636 49.524.807.273 66.962.850.909 76.900.894.545 91.588.938.182 101.526.981.818 125.465.025.455 135.653.069.091 145.841.112.727 146.279.156.364 151.717.200.000 142.155.243.636 132.593.287.273 123.031.330.909 137.469.374.545 114.907.418.182 92.345.461.818 69.783.505.455 47.221.549.091 1.778.015.367.273

Selama 23 tahun umur proyek, biaya yang dikeluarkan untuk budidaya tanaman kakao baik biaya investasi maupun biaya operasional adalah Rp 1.226.359.632.727 sedangkan penerimaan dari hasil penjualan diperoleh sebesar Rp 3.004.375.000.000 sehingga diperoleh laba usaha sebesar Rp 1.778.015.367.273.

- 39 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Kriteria Kelayakan Proyek
Analisis kelayakan proyek diukur melalui kriteria investasi meliputi benefit/cost (B/C) ratio, Break event point (BEP) baik harga maupun produksi, Net Present Value (NPV), Internal Rate of Return (IRR), dan payback period. Tabel 18. Hasil Analisa Finansial Proyek
Kriteria investasi Gross B/C Net B/C BEP harga produksi NPV IRR Payback period Nilai 2,45 1,36 Rp 4.108 per kg 5.294.183 Kg Rp 160.410.394.874 34,64 % 7 tahun 8 bulan

B/C Ratio
Analisis B/C ratio adalah perbandingan antara total cash inflow terhadap total cash outflow. Gross B/C ratio ini menunjukkan gambaran berapa kali lipat benefit (penerimaan) akan diperoleh dari cost (biaya) yang dikeluarkan sebelum dikalikan dengan discount factor (DF). Hasil analisis menunjukkan nilai gross B/C ratio sebesar 2,45. Nilai ini menunjukkan bahwa benefit yang yang diperoleh 2,45 kali lipat dari cost yang dikeluarkan. Sedangkan Net B/C ratio ini menunjukkan gambaran berapa kali lipat benefit akan diperoleh dari cost yang dikeluarkan setelah dikalikan dengan DF sebesar 14 %. Berdasarkan perhitungan kelayakan usaha, nilai Net B/C ratio adalah 1,36 yang artinya benefit yang diperoleh adalah 1,36 kali lipat dari cost yang dikeluarkan.

Break Event Point (BEP)
BEP (titik impas) adalah kondisi pada saat suatu usaha tidak mengalami keuntungan maupun kerugian. Nilai BEP dipakai untuk menentukan besarnya volume penjualan dimana perusahaan tersebut sudah dapat menutupi semua biaya-biayanya tanpa mengalami kerugian maupun keuntungan.
Break Event Point (BEP) diperoleh dari rumus; Total biaya rata-rata per tahun = -----------------------------------Harga jual rata-rata per kg Rp 53.422.375.336 = ---------------------------Rp 10.071,43 per kg = 5.294.182,32 Kg

Nilai BEP volume produksi kakao diperoleh pada tingkat produksi sebesar 5.294.182 Kg pertahun. Artinya, dengan tingkat harga rata-rata sebesar Rp 10.071,43 usaha budidaya kakao tidak akan mengalami kerugian atau mendapat keuntungan (impas) dengan hanya memproduksi biji kering kakao seberat 5.294.182 Kg pertahun. Sementara itu, kemampuan produksi biji kering kakao dengan luas tanam 10.000 ha dalam analisis ini mencapai 12.978.260,87 kg per tahun jauh lebih besar dibandingkan dengan BEP produksinya.

- 40 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Payback period
Payback period diartikan sebagai jangka waktu kembalinya investasi yang telah dikeluarkan melalui keuntungan yang diperoleh dari suatu proyek. Hasil perhitungan analisis kelayakan usaha diperoleh nilai payback period terjadi tahun ke 7 lebih 8 bulan.

Net Present Value (NPV)
NPV dari suatu proyek merupakan nilai sekarang dari selisih benefit dengan cost pada discount factor (DF) tertentu. NPV menunjukkan kelebihan manfaat dibandingkan dengan biaya. Apabila NPV lebih besar dari 0 berarti proyek tersebut menguntungkan dan layak untuk diusahakan. Berdasarkan hasil perhitungan NPV pada discount factor 14 % menunjukan nilai NPV sebesar Rp 160.410.394.874 yang artinya nilai NPV > 1. Hal ini berarti proyek usaha budidaya kakao layak untuk diusahakan.

Internal Rate of Return (IRR)
IRR adalah suatu kriteria investasi untuk mengatakan persentase keuntungnan dari suatu proyek tiaptiap tahun dan juga merupakan alat ukur kemampuan proyek dalammengembalikan bunga pinjaman. IRR pada dasarnya menunjukkan Discount Factor (DF) dimana NPV = 0. Berdasarkan hasil analisis perhitungan IRR diperoleh nilai 34,64 %. Apabila diasumsikan bungna bank yang berlaku adalah 14 % maka proyek tersebut menguntungkan dan layak untuk diusahakan, karena nilai IRR jauh lebih tinggi dibandingkan dengan suku bunga pasar.

Analisis Sensitivitas
Analisis ini digunakan untuk mengetahui sensitivitas usaha budidaya kakao ketika ada perubahan tertentu yang mempengaruhi usaha. Asumsi kondisi usaha diambil apabila usaha budidaya kakao mengalami kenaikan biaya produksi sebesar 5 % dan harga jual turun 5 %. Selengkapnya tersaji dalam Tabel 20.
Tabel 19 . Analisis sensitivitas kelayakan usaha budidaya kakao Kriteria Investasi Biaya naik 5 % Gross B/C ratio Net B/C Ratio Net Present Value (NPV) (Rp) Internal Rate of Return (IRR) Payback Period (PBP) 2,33 1,29 138.050.066.684 32,87 9 tahun Sensitivitas Harga jual turun 5 % 2,25 1,25 118.053.005.994 31,58 9 tahun 3 bulan

Hasil analisis menunjukkan bahwa kenaikan biaya produksi naik 5 % dan harga jual kakao turun sebesar 5 %, usaha kakao masih menguntungkan dan tetap layak untuk dilaksanakan. Hal ini tercermin dari nilai-nilai kriteria investasi yang menunjukkan kelayakan usaha ini. Hasil analisis sensitivitas sebagaimana Tabel diatas ditunjukkan bahwa apabila terjadi kenaikan biaya produksi sebesar 5 % dan harga jual kakao turun 5 %, nilai Net BC ratio masing-masing 1,29 dan 1,25 lebih besar dari 1, berarti net benefit yang diperoleh dari usaha budidaya kakao adalah 1,29 dan 1,25 kali lipat dari cost yang dikeluarkan. Jangka waktu kembalinya investasi yang telah dikeluarkan melalui keuntungan yang diperoleh dari suatu proyek juga tergolong tidak berubah

- 41 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

jauh. Hal ini ditunjukkan oleh nilai payback period terjadi tahun ke 9 jika biaya produksi mengalami kenaikan 5 % dan 9 tahun 3 bulan apabila harga jual mengalami penurunan sebesar 5 %. Hasil perhitungan NPV pada discount factor 14 % menunjukan nilai NPV masing-masing sebesar Rp 138.050.066.684 dan Rp 118.053.005.994 yang artinya nilai NPV > 1. Hal ini berarti proyek poengembangan kakao layak untuk diusahakan. Berdasarkan hasil analisis perhitungan IRR juga diperoleh nilai 32,87 % dan 31,58 %. Apabila diasumsikan bunga bank yang berlaku adalah 14 % maka proyek tersebut menguntungkan dan layak untuk diusahakan, karena nilai IRR jauh lebih besar dibandingkan dengan suku bunga tersebut.

Hasil analisis menunjukkan bahwa kenaikan biaya produksi dan harga jual sapi potong dan pupuk organic turun sebesar 10 %, usaha sapi potong masing menguntungkan dan tetap layak untuk dilaksanakan. Hal ini tercermin dari nilai-nilai criteria investasi yang menunjukkan kelayakan.Hasil analisis sensitivitas sebagaimana TabelTabel diatas ditunjukkan bahwa apabila terjadi kenaikan biaya produksi sebesar 10 % dan harga jual sapi potong dan pupuk organic pun, nilai Net BC ratio masing-masing 2,75 dan 2,46 lebih besar dari 1, berarti benefit yang diperoleh adalah 2,75 dan 2,46 kali lipat dari cost yang dikeluarkan. Jangka waktu kembalinya investasi yang telah dikeluarkan melalui keuntungan yang diperoleh dari suatu proyek juga tergolong pendek . Hal ini ditunjukkan oleh nilai payback period terjadi tahun ke 5. Hasil perhitungan NPV pada discount factor 14 % menunjukan nilai NPV masing-masing sebesar Rp 5.415.178.946,00 dan Rp 4.468.455.481,00 yang artinya nilai NPV > 1. Hal ini berarti proyek poengembangan sapi potong layak untuk diusahakan. Berdasarkan hasil analisis perhitungan IRR juga diperoleh nilai 32,18 % dan 26,66 % . Apabila diasumsikan bungna bank yang berlaku adalah 14 % maka proyek tersebut menguntungkan dan layak untuk diusahakan, karena nilai IRR jauh lebih besar dibandingkan suku bunga tersebut.

- 42 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

PENUTUP
Berdasarkan pemaparan mengenai peluang investasi budidaya kakao di Kalimantan Timur, terlihat jelas bahwa wilayah Kalimantan Timur antara lain Berau, Kutai kertanegara, Kutai Timur dan Nunukan memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa investasi usaha budidaya kakao di Provinsi Kalimantan Timur menguntungkan dan layak untuk diusahakan. Para investor tidak perlu ragu menanamkan modalnya untuk investasi di bidang ini. Ditinjau dari aspek teknis maupun ekonomis serta dukungan pemerintah daerah setempat yang kuat akan memudahkan bagi para investor berusaha. Jika diperlukan informasi lebih lanjut tentang investasi budidaya kakao dapat melakukan kontak ke alamat yaitu: 1. Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Jl. Gatot Subroto 44 Jakarta 12190-Indonesia PO Box 3186 Telp. +62-021-5252008, 5254981, Fax +62-0215227609, 5254945, 5253866 E-mail : sysadm@ bkpm.go.id Website : http://www.bkpm.go.id 2. Badan Perijinana dan Penanaman Modal Daerah (BPPMD) Provinsi Kalimantan Timur Jl Basuki Rahmat No 56 Samarinda KALTIM 75117 Telp. 62-0541-743235 – 743446 Fax : 0541-736446 E-mail : Humas@bppmd.kaltimprov.go.id Website : http://www.bppmd.kaltimprov.go.id 3. Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur Jl. MT Haryono Samarinda Kalimantan Timur Telp. 0541-736852/748660, Fax. 0541-748382

- 43 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

DAFTAR PUSTAKA
Bank Indonesia (2004) Aspek pemasaran kakao di Kalimantan http://www.bi.go.id/sipuk/im/ind/kakao/pemasaran. Diakses pada 17 Nopember 2007. Timur.

BAPPEDA Provinsi Kalimantan Timur (2006) Kalimantan Timur Dalam Angka 2006. BAPPEDA Provinsi Kalimantan Timur, Samarinda. Dinas Perhubungan Provinsi Kalimantan Timur (2007) Data Iklim Kalimantan Timur. Dinas Perhubungan Provinsi Kalimantan Timur, Samarinda. Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur (2007a) Statistik Perkebunan Kalimantan Timur 2006. Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur, Samarinda. Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur (2007b). Laporan Tahunan Dinas Perkebunan Kalimantan Timur 2006. Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur, Samarinda. Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur (2007) Petunjuk pelaksanaan program revitalisasi perkebunan Kalimantan Timur 2007. Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur, Samarinda. Direktorat Jenderal Perkebunan Departemen Pertanian (2006) Statistik Perkebunan 2006. Ditjen Perkebunan Departemen Pertanian, Jakarta, Hatta S (1992) Budidaya, Pengolahan Hasil dan Aspek Ekonominya. Kanisius, Yogyakarta. KADIN Indonesia (2007) Pengolahan kakao. http://www.kadin-indonesia.or.id/ enm/images/dokumen/KADIN104-1605-13032007.pdf. Diakses pada 27 Nopember 2007. Poedjiwidodo Y (1996) Sambung samping kakao. Tribis Agriwidya, Ungaran. Pusat Penelitian kopi dan kakao Indonesia (2004) Panduan Lengkap Budidaya Kakao. Agromedia Pustaka, Jakarta. Siregar T (1989) Budidaya, Pengolahan dan Pemasaran Coklat. Penebar Swadaya, Jakarta. Susanto FX (1994) Tanaman Kakao Budidaya dan Pengolahan Hasil. Kanisius, Yogyakarta. The International Cocoa Organization (ICCO) (2007) International Cocoa Organization Annual Report 2005/2006. ICCO, London.

- 44 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

- 45 -

Prospek Menggiurkan Investasi Budidaya Kakao

Lampiran Gambar 14. Diagram Alir Proses Perijinan

1.
P E R M O H O N A N

Model 1 / PMDN Kelengkapan -

Model 1 / Foreigen Capital Investment (PMA)
Peserta Indonesia -Akta perusahaan -Copy KTP apabila perorangan -Copy NPWP untuk PMA peserta asing -Akte perusahaan -Copy paspor apabila perorangan -Copy NPWP untuk PT PMA -Proses dan flowchart -Uraian produksi kegiatan

Akte perusahaan atau KTP bagi perorangan Copy NPWP Proses dan flowchart
Uraian produksi / kegiatan usaha Surat kuasa, apabila bukan ditandatangani Direksi

Uraian produksi / kegiatan usaha

2. PERSETUJUAN Surat Persetujuan - Surat kuasa apabila bukan PENANAMAN ditandatangani untuk Direksi PMDN

Surat Persetujuan untuk PMA

RENCANA PERUBAHAN - Perubahan bidang usaha atau produksi - Perubahan investasi - Perubahan/pertambahan TKA - Perubahan kepemilikan saham - Preusan PMA atau PMDN atau non PMA/PMDN - Perpanjangan WPP - Perubahan status - Pembelian saham preusan PMDN dan non PMA/PMDN oleh asing atau sebaliknya

3.
PERIZINAN PELAKSANAAN

-APIT, untukmengimpor barang modal dan bahan baku yang dibutuhkan
-RPTK untuk mendatangkan/ menggunakan TKA -Rekomendasi TA.01 kepada Dirjen Imigrasi agar dapat diterbitkan VISA bagi TKA -IKTA, untuk memperkerjakan TKA -SP Pabean BB/P, pemberian fasilitas atas penginfor bahan baku/penolong =========================================== Di Kabupaten/ Kota : Izin lokasi, IMB, Izin UUG/HO, Sertifikat Atas Tanah

Copy akta pendirian dan pengesahan
Sebagai dasar untuk -Melakukan produksi komersil -Pengajuan rencana peluasan investasi -Pengajuan restrukturisasi -Pengajuan atau tambahan bahan baku /penolong

4. REALISASI IZIN USAHA

Kelengkapan - Copy akte perusahaan - Copy IMB - Copy izin UUG/HO - Copy sertifikat hak atas tanah - LKPM - RKL/RPL atau UKL/UPL atau SPPL BAP - Copy SP PMDN atau SP PMA dan perubahannya - RKL/RPL atau UKL/UPL atau SPPL BAP - Copy SP PMDN atau SP PMA dan perubahannya

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->